...

PENGARUH PEMBERIAN JUS MENTIMUN TERHADAP TEKANAN

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

PENGARUH PEMBERIAN JUS MENTIMUN TERHADAP TEKANAN
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
PENGARUH PEMBERIAN JUS MENTIMUN TERHADAP TEKANAN
DARAH PADA LANSIA DENGAN HIPERTENSI DI POSYANDU
di KABUPATEN DEMAK
THE EFFECT OF CUCUMBER JUICE TOWARD BLOOD PRESSURE FOR THE ELDERLY PEOPLE
WITH HYPERTENSION IN HEALTH CENTER (POSYANDU) OF DEMAK REGENCY
Agung Prakoso1, Fery Agusman MM2, Sonhaji3
STIKES Karya Husada Semarang
[email protected] , [email protected]
Abstract
Hypertension is a degenerative disease that is a major problem in society, especially the elderly. Hypertension
is closely linked to various risks of complications. Cucumber is a vegetable that is commonly consumed type of people
to lower blood pressure. The purpose of the study to determine the effect of cucumber juice on blood pressure in elderly
people with hypertension. This research is a quasi experiment with design One group pre-test and post-test. Sempel
used as many as 40 elderly people with hypertension without comorbidities. This research was conducted during the
week with twice daily administration of cucumber juice is in the morning and afternoon, cucumber weight used 200
grams. The results showed no effect of giving the cucumber juice on blood pressure in elderly people with hypertension,
the largest decrease occurred at 2 hours after treatment 3 days after treatment administration cucumber juice. There
was a significant effect of the cucumber juice sistolikdan diastolic blood pressure in the elderly with hypertension in
Genggongan Mangunjiwan Demak with p value of 0.000 (p <0.05).
Keywords : Hypertension, Cucumber Juice, Blood Pressure
Abstrak
Hipertensi merupakan penyakit degeneratif yang menjadi masalah utama di masyarakat terutama lansia.
Hipertensi berhubungan erat dengan berbagai resiko komplikasi. Mentimun adalah jenis sayur yang biasa dikonsumsi
masyarakat untuk menurunkan tekanan darah. Tujuan penelitian untuk mengetahui pengaruh pemberian jus mentimun
terhadap tekanan darah pada lansia dengan hipertensi. Jenis penelitian ini adalah quasi experiment dengan desain One
group pre-test and post-test. Sempel yang digunakan sebanyak 40 lansia dengan hipertensi tanpa penyakit penyerta.
Penelitian ini dilakukan selama seminggu dengan sehari dua kali pemberian jus mentimun yaitu pagi dan sore, berat
mentimun yang digunakan 200 gram. Hasil penelitian menunjukkan ada pengaruh pemberian jus mentimun terhadap
tekanan darah pada lansia dengan hipertensi, penurunan terbesar terjadi pada 2 jam setelah perlakuan hari 3 setelah
perlakuan pemberian jus mentimun. Ada pengaruh yang signifikan jus mentimun terhadap tekanan darah sistolikdan
diastolik pada lansia dengan hipertensi di Dusun Genggongan Desa Mangunjiwan Kabupaten Demak dengan nilai p
value sebesar 0,000 (p < 0,05).
Kata kunci : Hipertensi, Jus Mentimun, Tekanan Darah
PENDAHULUAN
Jantung terdiri dari empat ruang : dua
antrium berdinding tipis dan dua ventrikel
muskularis. Jantung dalam memberikan
suplai darah keseluruh tubuh, dibantu oleh
pembuluh darah yang berkontraksi berirama
secara berulang. Penyakit pembuluh darah
yang paling berbahaya adalah penyakit
pembuluh darah jantung dan penyakit
pembuluh darah otak. Penyempitan pembuluh
darah di otak dapat disebabkan oleh thrombus
yang
akan
mengakibatkan
pecahnya
pembuluh darah di otak. Penyempitan
pembuluh darah di otak dapat menimbulkan
penyakit antara lain Cardio Vaskuler Disease
(CVD) (Syamsudin, 2011).
76
Cardio Vaskuler Disease di Indonesia
sejak tahun 2000, menduduki peringkat
pertama sebagai penyakit penyebab kematian,
sekarang masih menempati posisi pertama
sebagai penyebab kematian. Berdasarkan
Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT)
tahun 2008 yang dilakukan di Indonesia.
Penyakit yang digolongkan dalam penyakit
sistem sirkulasi ini mencapai angka sebesar
24% kematian. Jumlah penderita hipertensi
diseluruh dunia mencapai 972 juta jiwa pada
tahun 2011. Sebanyak 330 juta, sisanya
kurang dari 600 juta berada di Negara yang
sedang berkembang termasuk Indonesia. Data
WHO tahun 2010 dari 50% penderita
hipertensi yang diketahui hanya 255
mendapatkan pengobatan, dan hanya 12,5%
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
yang diobati dengan baik. Tahun 2011 di
Indonesia banyaknya penderita hipertensi
diperkirakan 15 juta orang dewasa dan lansia,
tetapi hanya 4% yang merupakan hipertensi
terkontrol. Prevalensi 6-15% pada orang
dewasa, 50% diantaranya tidak menyadarai
sebagai penderita hipertensi sehingga mereka
cenderung untuk menjadi hipertensi berat
karena tidak mengetahui faktor resikonya, dan
90%
merupakan
hipertensi esesnsial.
Prevalensi kasus hipertensi esensial di
Provinsi Jawa Tengah tahun 2011 sebesar
1,96% menurun bila dibandingkan dengan
tahun 2010 sebesar 2,00%. Penderita
hipertensi kebanyakan itu berada di daerah
pedesaan dibandingkan daerah perkotaan
dengan prevalensi 31% vs 23,7%. Kenaikan
prevalensi tersebut mungkin disebabkan
kurangnya
kesadaran,
pengetahuan
masyarakat untuk menjaga kesehatan dan
prilaku
hidup
yang
tidak
sehat
(Dinkesjatengprov, 2010).
Penyakit tekanan darah tinggi/hipertensi
merupaka salah satu faktor resiko terpenting
yang
dapat
mengakibatkan
penyakit
cerebrovaskuler, gagal jantung congestive,
stroke, penyakit jantung koroner dan penyakit
ginjal yang memiliki angka morbiditas dan
mortalitas tinggi. Obat antihipertensi telah
lama terbukti efektif digunakan untuk
mengontrol tekanan darah, akan tetapi sumber
daya alam nabati juga memiliki peranan yang
penting dan dapat dimanfaatkan dalam
mengontrol tekanan darah. Sumber daya yang
dapat dimanfaatkan untuk mengontrol tekan
darah antara lain buah-buahan, sayur-sayuran
yang tinggi serat, kaya vitamin serta mineral.
Buah-buahan yang sering digunakan sebagai
obat komplementer darah tinggi umumnya
buah-buahan yang mengandung banyak air,
salah satunya yaitu mentimun (Wulandari,
2011).
Buah mentimun sangat baik di konsumsi
untuk penderita hipertensi. Suatu makanan
dikatakan makanan yang sehat untuk
pembuluh darah dan jantung, dimana
makanan tersebut mengandung kalium yang
merupakan elektrolit intraseluler yang utama,
dalam kenyataan, 98% kalium tubuh berada di
dalam sel, 2% sisanya berada di luar sel, yang
penting adalah 2% ini untuk fungsi
neuromuskuler.
Kalium
mempengaruhi
aktivitas baik otot skelet maupun otot jantung.
Mengkonsumsi mentimun dapat menurunkan
tekanan darah dan sangat baik untuk penderita
hipertensi. Mentimun juga mempunyai
bersifat diuretik karena kandungan airnya
yang tinggi sehingga membantu menurunkan
tekanan darah dan dapat meningkatkan buang
air kecil (BAK) (Dewi, et al.2010).
Melihat
potensi
dan
dikalangan
masyarakat umum, mentimun sudah lazim
dikonsumsi
untuk
sekedar
pelengkap
hidangan dan juga dapat dimanfaatkan untuk
alternative pengobatan penurunan tekanan
darah, maka peneliti ingin meneliti seberapa
besar pengaruh jus mentimun dalam
penurunan tekanan darah. Penelitian ini
bertujuan untuk mengidentifikasi penurunan
tekanan darah yang ditimbulkan oleh
pemberian jus mentimun.
Berdasarkan fenomena yang dijelaskan
dalam latar belakang dan disertai dengan
data-data terkait maka peneliti tertarik untuk
meneliti lebih lanjut tentang “Apakah ada
pengaruh pemberian jus mentimun terhadap
tekanan darah pada lansia dengan hipertensi
di Dusun Genggongan Desa Mangunjiwan
Kabupaten Demak”.
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian ini adalah penelitian
kuantitatif dengan desain quasi experiment
(eksperimen semu). Desain dalam penelitian
ini menggunakan One group pre-test and
post-test. Cara melakukannya satu kali
pengukuran didepan (pre-test) sebelum
adanya perlakuan (treatment) dan setelah itu
dilakukan pengukuran lagi (post-test).
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan
Desember 2013 sampai Januari 2014.
Penelitian
ini
dilakukan
di
Dusun
Genggongan Desa Mangunjiwan Kabupaten
Demak. Alasan dipilih tempat ini kerena
terdapat 45 lansia yang mengalami hipertensi.
Teknik Sampling adalah suatu proses
seleksi sampel yang di gunakan dalam
penelitian dari populasi yang ada, sehingga
jumlah sampel akan mewakili keseluruhan
populasi yang ada (Arikunto, 2006).
Penelitian ini menggunakan teknik sampling
yang digunakan adalah non probability
sampling dengan purposive sampling. Teknik
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
77
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
purposive sampling adalah penetapan sempel
diantara populasi sesuai dengan yang di
kehendaki peneliti, sehingga sempel berikut
dapat memiliki karakteristik populasi yang
telah dikenal sebelumnya di kriteria inklunsi
dan eksklusi.
Analisa univariat digunakan untuk
menggambarkan variabel-variabel penelitian
dengan menghitung distribusi, selanjutnya
peneliti akan mendiskripsikan tekanan darah
pada lansia dengan hipertensi sebelum dan
sesudah diberikan jus mentimun dengan
menghitung tekanan darah sebelum dan
sesudah
diberikan
jus
mentimun.
Penghitungan ini menggunakan ukuran
tendensi central (mean, modus, dan median).
Analisa ini digunakan untuk mengetahui
pengaruh jus mentimun terhadap tekanan
darah pada lansia dengan hipertensi di Dusun
Genggongan Desa Mangunjiwan Kabupaten
Demak. Variabel bebas dalam penelitian ini
adalah jus mentimun sedangkan variabel
terikatnya adalah tekanan darah pada lansia
dengan hipertensi. Adapun uji statistic yang
digunakan untuk berdistribusi normal adalah
uji t-test dependent, sedangkan untuk data
berdistribusi tidak normal uji statistik yang
dipakai adalah uji Wilcoxon. Penelitian ini
menggunakan skala ukur rasio untuk
mengetahui apakah variabel bebas (jus
mentimun) memiliki pengaruh signifikan atau
tidak dengan variabel terikat (tekanan darah
pada lansia dengan hipertensi) secara
individual untuk setiap variabel.
HASIL DAN PEMBAHASAN
HASIL PENELITIAN
1. Analisa Univariat
Rata-rata (mean) tekanan darah
sistolik sebelum perlakuan sebesar 155,33
mmHg, dengan nilai median sebesar 153,5
mmHg dan nilai standar deviasi sebesar
8,722. Nilai mode (modus) yang
menunjukkan nilai dengan frekuensi
munculnya terbanyak adalah 148 mmHg.
Tekanan darah sistolik terendah adalah
144 mmHg dan tekanan darah sistolik
tertinggi adalah 176 mmHg.
Rata-rata (mean) tekanan darah
diastolik sebelum perlakuan sebesar 99,03
mmHg, dengan nilai median sebesar 98
mmHg dan nilai standar deviasi sebesar
78
4,907. Nilai mode (modus) yang
menunjukkan nilai dengan frekuensi
munculnya terbanyak adalah 98 mmHg.
Tekanan darah diastolik terendah adalah
92 mmHg dan tekanan darah diastolik
tertinggi adalah 111 mmHg.
Rata-rata (mean) tekanan darah
sistolik sesudah perlakuan sebesar 136,93
mmHg, dengan nilai median sebesar 136
mmHg dan nilai standar deviasi sebesar
3,832. Nilai mode (modus) yang
menunjukkan nilai dengan frekuensi
munculnya terbanyak adalah 135 mmHg.
Tekanan darah sistolik terendah adalah
131 mmHg dan tekanan darah sistolik
tertinggi adalah 151 mmHg.
Rata-rata (mean) tekanan darah
diastolik sesudah perlakuan sebesar 87,10
mmHg, dengan nilai median sebesar 87
mmHg dan nilai standar deviasi sebesar
3,586. Nilai mode (modus) yang
menunjukkan nilai dengan frekuensi
munculnya terbanyak adalah 89 mmHg.
Tekanan darah diastolik terendah adalah
80 mmHg dan tekanan darah diastolik
tertinggi adalah 98 mmHg.
2. Analisa Bivariat
Uji Normalitas
p value Keterangan
Tekanan
Tidak
Sistolik
0,021
normal
Tekanan
Tidak
Diastolik
0,016
normal
Uji normalitas sebelum diberikan jus
mentimun mendapatkan hasil p value
tekanan darah sistolik sebesar 0,021 (p <
0,05) dan p value tekanan darah diastolik
sebesar 0,016 (p < 0,05), sehingga dapat
disimpulkan bahwa data berdistribusi
tidak normal.
p
value
Tekanan
Sistolik
Tekanan
Diastolik
Uji
diberikan jus
Keterangan
Tidak normal
0,004
Tidak normal
0,027
normalitas
sesudah
mentimun diperoleh p
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
value tekanan darah sistolik sebesar
0,004 (p < 0,05) dan p value tekanan
darah diastolik sebesar 0,027 (p <
0,05), sehingga dapat disimpulkan
bahwa data berdistribusi tidak normal.
Pengaruh Jus Mentimun terhadap
Tekanan Darah
Tekanan
Mean
Sig
darah
Rank
(p
value)
Sebelum
20,50
0,000
Sesudah
0,00
Hasil pengujian wilcoxon
ranks test diperoleh mean rank
tekanan darah sistolik sebelum dan
sesudah perlakuan sebesar 20,50 dan
mean rank tekanan darah diastolik
sebelum dan sesudah perlakuan
sebesar 20,50 dengan p value sebesar
0,000 (p < 0,05). Hal ini dapat
disimpulkan pada tingkat signifikan
5%,
terdapat
perbedaan
yang
signifikan rata-rata tekanan darah
sistolik antara sebelum dan sesudah
perlakuan. Ada pengaruh tekanan
darah sistolik dan diastolik antara
sebelum dan sesudah perlakuan, dapat
disimpulkan bahwa pemberian jus
mentimun pada
lansia
dengan
hipertensi
berpengaruh
terhadap
penurunan tekanan darah sistolik pada
lansia.
PEMBAHASAN
1. Analisa Univariat
Menggambarkan hasil bahwa
tekanan darah sistolik sebelum dan
sesudah perlakuan, rata-rata para
lansia menderita hipertensi ringan
(stadium 1). Tekanan darah sistolik
sebelum perlakuan tertinggi mencapai
176 mmHg dan terendah mencapai
144 mmHg. Tekanan darah sistolik
sesudah perlakuan tertinggi mencapai
151 mmHg dan terendah mencapai
131 mmHg. Penelitian ini sejalan
dengan Lailatul Muniroh, Bambang
Wirjatmadi, Kuntoro (2005) yang
menyimpulkan
bahwa
semakin
bertambahnya umur seseorang bisa
mengakibatkan peningkatan tekanan
darah terutama tekanan darah sistolik.
Secara teoritis, lansia memang
cenderung mengalami peningkatan
tekanan
darah
seiring
dengan
bertambahnya
usia.
Peningkatan
tekanan darah pada lansia umumnya
terjadi akibat penurunan fungsi organ
pada sistem kardiovaskular. Katup
jantung menebal dan menjadi kaku,
serta terjadi penurunan elastisitas dari
aorta dan arteri-arteri besar lainnya
(Ismayadi, 2004). Selain itu, terjadi
peningkatan resistensi pembuluh darah
perifer ketika ventrikel kiri memompa,
sehingga tekanan sistolik dan afterload
meningkat (Gunawan, 2009).
Menggambarkan hasil bahwa
tekanan darah diastolik sebelum dan
sesudah perlakuan, rata-rata para
lansia menderita hipertensi ringan
(stadium 1). Tekanan darah diastolik
sebelum perlakuan tertinggi mencapai
111 mmHg dan terendah mencapai 92
mmHg. Tekanan darah diastolik
sesudah perlakuan tertinggi mencapai
98 mmHg dan terendah mencapai 80
mmHg. Penelitian ini sejalan dengan
Ryan
Ardian
(2006)
yang
menyimpulkan
bahwa
adanya
perbedaan antra tekanan darah
diastolik sebelum dan sesudah
diberikannya
perlakuan
yang
diberikan kepada lansia.
Tekanan
darah
diastolic
meningkat
sesuai
dengan
meningkatnya umur. Tekanan darah
diastolik meningkat sampai umur 5060 tahun, dan kemudian cenderung
menetap atau sedikit menurun.
Kombinasi perubahan ini sangat
mungkin
mencerminkan
adanya
kekakuan pembuluh darah dan
penurunan kelenturan (compliance)
arteri,
dan
ini
mengakibatkan
peningkatan tekanan nadi sesuai
dengan umur (Rigaud, 2001).
2. Analisa Bivariat
Ada pengaruh jus mentimun
terhadap tekanan darah pada lansia
dengan
hipertensi
di
Dusun
Genggongan Desa Mangunjiwan
Kabupaten Demak.
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
79
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
Hasil penelitian ini sejalan
dengan penelitian Zauhani Kusnul dan
Zainal Munir (2011) dan Yuniati
Valentina (2010) yang menyimpulkan
ada pengaruh bermakna (signifikan)
dari pemberian jus mentimun terhadap
penurunan tekanan darah.
Penurunan tekanan darah
terjadi karena mentimun mempunyai
kandungan kalium menyebabkan
penghambatan
pada
ReninAngiotensin System juga menyebabkan
terjadinya
penurunan
sekresi
aldosteron, sehingga terjadi penurunan
reabsorpsi natrium dan air di tubulus
ginjal. Akibat dari mekanisme
tersebut, maka terjadi peningkatan
diuresis
yang
menyebabkan
berkurangnya volume darah, sehingga
tekanan darah pun menjadi turun.
Selain itu, kalium juga akan
menyebabkan terjadinya vasodilatasi
pembuluh darah perifer, akibatnya
terjadi penurunan resistensi perifer,
dan tekanan darah juga menjadi turun.
Hal tersebut tejadi karena kandungan
didalam mentimun yaitu potassium,
magnesium,
dan
fosfor
pada
mentimun
yang
berkhasiat
menurunkan tekanan darah tinggi.
Mentimun juga bermanfaat sebagai
detoksifikasi karena kandungan air
sangat tinggi hingga 90% membuat
mentimun memiliki efek diuretic.
Mineral yang kaya dalam mentimun
memang mampu mengikat garam dan
dikeluarkan melalui urin (Kholis,
2011).
Konsumsi
kalium
dalam
jumlah yang tinggi dapat melindungi
individu dari hipertensi. Fungsi dari
kalium adalah bersama natrium,
kalium memegang peranan dalam
pemeliharaan keseimbangan cairan
dan elektrolit serta keseimbangan
asam basa. Bersama kalsium, kalium
berperan dalam transmisi saraf dan
relaksasi otot. Di dalam sel, kalium
berfungsi sebagai katalisator dalam
banyak reaksi biologik, terutama
dalam metabolisme energi dan sintesis
glikogen dan protein. Kalium berperan
80
dalam pertumbuhan sel. Taraf kalium
dalam otot berhubungan dengan masa
otot dan simpangan glikogen, oleh
karena itu bila otot berada dalam
pembentukan dibutuhkan kalium
dalam jumlah cukup. Tekanan darah
normal memerlukan perbandingan
antara natrium dan kalium yang sesuai
di dalam tubuh. Perkiraan kebutuhan
kalium di dalam tubuh, karena
merupakan bagian esensial semua sel
hidup, kalium banyak terdapat dalam
bahan makanan, salah satunya adalah
mentimun. Kebutuhan minimum akan
kalium sebanyak 2000 mg sehari.
Pemenuhan kalium kurang dari
minimum
maka
jantung
akan
berdebar-debar
detaknya
dan
menurunkan
kemampuan
untuk
memompa darah. Asupan kalium yang
meningkat akan menurunkan tekanan
darah sistolik dan diastolik.
KESIMPULAN
1. Tekanan darah sistolik sebelum diberikan
jus mentimun 155 mmHg dan sesudah
berikan jus mentimun 137 mmHg pada
lansia dengan hipertensi di Dusun
Genggongan
Desa
Mangunjiwan
Kabupaten Demak.
2. Tekanan
darah
diastolik
sebelum
diberikan jus mentimun 99 mmHg dan
sesudah diberikan jus mentimun 87
mmHg pada lansia dengan hipertensi di
Dusun Genggongan Desa Mangunjiwan
Kabupaten Demak.
3. Ada perbedaan tekanan darah sistolik
pada lansia dengan hipertensi sebelum
perlakuan dengan takanan darah sistolik
pada lansia dengan hipertensi sesudah
perlakuan.
4. Ada perbedaan tekanan darah diastolik
pada lansia dengan hipertensi sebelum
perlakuan dengan takanan darah diastolik
pada lansia dengan hipertensi sesudah
perlakuan.
5. Ada pengaruh yang signifikan jus
mentimun terhadap tekanan darah
sistolikdan diastolik pada lansia dengan
hipertensi di Dusun Genggongan Desa
Mangunjiwan Kabupaten Demak dengan
nilai p value sebesar 0,000 (p < 0,05).
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
PROSIDING KONFERENSI NASIONAL II PPNI JAWA TENGAH 2014
DAFTAR PUSTAKA
Adif. M. 2009. Cara Mudah Memahami dan
Megatasi Hipertensi, Jantung, dan
Strok. Yogyakarta: D’loka grafika.
Anggraini, A. D et al. 2009. Faktor-Faktor
yang Berhubungan dengan Kejadian
Hipertensi pada Pasien yang Berobat
di Poliklinik Dewasa Puskesmas
Bangkinang Periode Januari Sampai
Juni 2008.
Anonimous. 2008. Makanan Sehari-Hari
Pengendali
Hipertensi.
Majalah
Nirmala, hlm 21-25.
Ari Wulandari. 2011. Cara Jitu Mengatasi
Hipertensi. Yogyakarta : CV. Andi
Offset.
Arikunto, S. 2006. Prosedur Suatu
Penelitian: Pendekatan Praktek. Edisi
Revisi Kelima. Penerbit Rineka Cipta.
Jakarta.
Arita Murwani. 2008. Ketrampilan Dasar
Praktek Klinik Keperawatan. Jakarta :
EGC.
Darmojo, R. Boedhi dan H. Hadi Martono.
2004. Buku Ajar Geriatri (Ilmu
Kesehatan Usia Lanjut) Ed 3. Jakarta :
FKUI.
Dewi. S & Familia. D. 2010. Hidup Bahagia
Dengan Hipertensi. Yogyakarta : A
Plus.
Dinas Kesehatan Kabupaten Demak. 2012.
(Tidak di Publikasikan).
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah. 2010.
Profil Kesehatan Jawa Tengah.
Fikri. 2008.
Mentimun, Murah dan
Menyegarkan. Tabloid Cempaka, hlm
28-30.
Guyton & Hall. 2007. Buku Ajar Fisiologi
Kedokteran. Edisi 11. Jakarta : EGC.
Gunawan, D. 2009. Perubahan Anatomik
Organ Tubuh Pada Penuaan, (online),
(http://pustaka.uns.ac.id/?opt=1001&
menu=news&option=detail&nid=122)
Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap Tekanan Darah Pada Lansia Dengan Hipertensi
di Posyandu Di Kabupaten Demak
Agung Prakoso, Fery Agusman MM, Sonhaji
81
Fly UP