...

Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan
Prosiding Pendidikan Dokter
ISSN: 2460-657X
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi yang
Terkontrol dan Tidak Terkonrol di Rsud Al-Ihsan Bandung Periode Januari –
Desember 2013
(Studi Dilakukan di RSUD Al-Ihsan Kota Bandung Tahun 2014)
1
Mailan Komma Dijaya, 2Adjat Sudrajat, 3Caecielia
1
Fakultas Kedokteran Universitas Islam Bandung, Jl. Hariangbanga No.20 Bandung
40116 2Bagian Ilmu Penyakit Dalam
E-mail : [email protected]
Abstrak. Pada saat ini, stroke menjadi penyebab kematian paling tinggi sekitar 15,9% pada usia 45
sampai 54 tahun dan meningkat sekitar 26,8% pada usia 55 sampai 64 tahun.Terdapat dua katagori faktor
risiko yang dapat mempengaruhi angka kejadian stroke ini, yaitu faktor risiko yang tidak dapat
dimodifikasi (usia dan jenis kelamin) dan faktor risiko yang dapat di modifikasi (hipertensi, penyakit
jantung, diabetes mellitus, dan lain-lain). Dilihat dari faktor risiko tersebut yang sering menyebabkan
stroke yaitu hipertensi. Hipertensi ini terdapat hipertensi terkontrol dan juga hipertensi tidak terkontrol.
Tujuan penelitian ini adalah mengetahui perbandingan tekanan darah pada pasien stroke yang memiliki
riwayat hipertensi terkontrol maupun tidak terkontrol. Dilakukan penelitian analitik dengan studi
crossectional terhadap perbandingan tekanan darah pasien stroke dengan hipertensi terkontrol dan pasien
stroke dengan hipertensi tidak terkontrol. Data yang digunakan adalah data sekunder yaitu data rekam
medis pasien. Populasi penelitian adalah pasien stroke di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al-Ihsan
Kota Bandung periode Maret 2014 – Mei 2014. Sampel yang diteliti terdiri dari 84 orang, yaitu 42 orang
pasien dengan hipertensi terkontrol serta 42 orang dengan pasien hipertensi tidak terkontrol.Uji statistik
menggunakan Mann Whitney Test. Hasil penelitian menunjukan, tekanan darah sistolik pasien stroke
terkontrol VS tidak terkontrol adalah 165,42 (4,12) VS 172,09 (4,99) di RSUD Al-Ihsan Bandung
(p<0,001); tekanan darah diastolik pasien stroke kelompok terkontrol VS tidak terkontrol adalah 95,65
(4,37) VS 99,84 (3,46) di RSUD Al-Ihsan Bandung (p<0,001).
Kata Kunci : stroke, tekanan darah, hipertensi.
A.
Pendahuluan
Stroke merupakan tanda klinis yang muncul akibat adanya defisit neurologis
karena gangguan fokal akut (atau global) dari fungsi serebral atau system saraf pusat
(SSP) dalam hal ini penyebabnya dari vaskular, meliputi infark serebral, perdarahan
intraserebral, dan perdarahan subarachnoid.1 Stroke adalah penyakit pada otak berupa
gangguan fungsi syaraf local dan/atau global, yang dapat muncul secara mendadak,
progresif, dan cepat.3
Badan kesehatan dunia memprediksi, seiring dengan angka kematian akibat
penyakit hjantung dan kanker angka kematian yang diakibatkan stroke juga akan
meningkat kurang lebih dari 6 juta akan menjadi 8 juta pada tahun 2030.4 Indonesia
merupakan penderita stroke terbanyak di Asia. Jumlah penderita stroke banyak terjadi
pada usia 60 tahun keatas yang berada di urutan kedua terbanyak di Asia, sedangkan
pada usia 15-59 tahun berada pada urutan ke lima terbanyak di Asia. Jumlah penderita
stroke sekitar 8,3 per 100 populasi di Indonesia yang berarti terdapat sekitar 1,7 juta
penderita stroke per 211 juta populasi di Indonesia.4
Hipertensi ini merupakan peningkatan tekanan darah sistolik lebih dari 140
mmHg dan/atau diastolik lebih dari 90 mmHg.12 Hipertensi terdiri dari hipertensi
terkontrol dan tidak terkontrol. Hipertensi terkontrol adalah jika pada seseorang yang
mengalami hipertensi melakukan pemeriksaan tekanan darah secara berkala dan dapat
1092
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi yang Terkontrol …… | 1093
mencapai tekanan darah sistol kurang dari sama dengan 140 mmHg dan tekanan diastol
kurang dari sama dengan 90 mmHg,3,12 sedangkan hipertensi tidak terkontrol adalah jika
seseorang yang mengalami hipertensi yang tidak melakukan pemeriksaan tekanan darah
secara berkala dan tidak dapat mencapai target (target tekanan darah kurang dari
140/90 mmHg atau kurang dari sama dengan 130/80 mmHg).14 Beberapa penelitian
mengatakan bahwa jika sudah terkena hipertensi maupun terkontrol atau tidak
terkontrol, maka kemungkinan untuk terkena stroke menjadi tiga kali lebih tinggi dari
pada seseorang yang tidak memiliki riwayat hipertensi, dan pada pasien dengan riwayat
hipertensi terkontrol pada saat terkena stroke rata-rata tekanan darah sistol yaitu lebih
dari 150 mmHg serta diastol lebih dari 85 mmHg, sedangkan dengan riwayat hipertensi
tidak terkontrol pada saat terkena stroke tekanan darah sistol rata-rata lebih dari sama
dengan 160 mmHg serta diastole lebih dari sama dengan 85 mmHg.13,16
Berdasarkan uraian latar belakang, maka penulis tertarik untuk meneliti tentang
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi Terkontrol dan
Tidak Terkontrol di RSUD Al-Ihsan Bandung Periode Januari-Desember 2013.
Tujuan Penelitian
Mengetahui perbandingan tekanan darah pada pasien stroke dengan hipertensi
terkontrol dan tekanan darah pada pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol pada
pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan Bandung Periode Januari sampai dengan
Desember 2013.
Menilai hubungan usia dan jenis kelamin dengan angka kejadian stroke dengan
hipertensi terkontrol dan tidak terkontrol pada pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan
Bandung Periode Januari sampai dengan Desember 2013.
B.
Landasan Teori
Stroke merupakan suatu gejala defisit neurologis yang progresif akibat adanya
gangguan otak fokal atau global dengan gejala-gejala yang berlangsung selama 24 jam
atau lebih dan dapat menyebabkan kematian tanpa adanya penyebab lain yang jelas
selain gangguan vaskular. Gangguan pembuluh darah ini dapat berupa oklusi lumen
akibat trombus atau emboli, pecahnya pembuluh darah, atau adanya proses patologis
pembuluh darah yang mengakibatkan adanya perubahan aliran darah ke otak.19,20
Terdapat beberapa faktor risiko yang mempengaruhi, salah satunya adalah
Hipertensi. Hipertensi merupakan suatu tekanan sistolik 140 mmHg atau tekanan
diastolik 90mmHg. Sedangkan yang dimaksud dengan prehipertensi adalah tekanan
sistolik 120-139 atau dengan sistolik 80-89 mmHg.20 Untuk penyebab sebenarnya tidak
dijelaskan secara pasti, tetapi terdapat beberapa faktor risiko yang berikatan erat dengan
kejadian dari hipertensi ini, yaitu :
a. Faktor sosial ekonomi terdiri dari globalisasi, urbanisasi, penuaan, pemasukan,
dan edukasi.
b. Faktor lingkungan terdiri dari makan makanan yang tidak sehat, perokok, dan
konsumsi alkohol.
c. Faktor Risiko Metabolik terdiri dari obesitas, hiperlipidemi, dan diabetes.21
Pendidikan Dokter, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
1094 |
Mailan Komma Dijaya, et al.
Tabel 1. Klasifikasi Menurut JNC (Joint National Committe on Prevention,
Detection, Evaluatin, and Treatment of High Blood Pressure)22
Kateori Tekanan Tekanan Darah Tekanan
Darah Modifikasi Pola
Darah menurut Sistol (mmHg)
Diastol (mmHg)
Hidup
JNC 7
Normal
< 120
< 80
Tidak
Pra-Hipertensi
120-139
80-89
Ya
Hipertensi:
Tahap 1
140-159
90-99
Ya
Tahap 2
≥ 160
≥ 100
Ya
Beberapa penelitian mengatakan klasifikasi hipertensi terdiri dari hipertensi
terkontrol dan tidak terkontol. Hipertensi terkontrol adalah jika pada seseorang yang
mengalami hipertensi melakukan pemeriksaan tekanan darah secara berkala pada saat
kunjungan dan dapat mencapai tekanan darah sistol kurang dari sama dengan 140
mmHg dan tekanan diastol kurang dari sama dengan 90 mmHg,3,12 sedangkan hipertensi
tidak terkontrol adalah jika seseorang yang mengalami hipertensi yang tidak melakukan
pemeriksaan tekanan darah secara berkala pada saat kunjungan dan tidak dapat
mencapai target (target tekanan darah kurang dari 140/90 mmHg atau kurang dari sama
dengan 130/80 mmHg).14,32 Kedua klasifikasi tersebut dapat membuat seseorang
mengalami stroke tiga kali lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki
riwayat tekanan darah tinggi, pada pasien dengan riwayat hipertensi terkontrol pada saat
terkena stroke rata-rata tekanan darah sistol yaitu lebih dari 150 mmHg serta diastol
lebih dari 85 mmHg, sedangkan dengan riwayat hipertensi tidak terkontrol pada saat
terkena stroke tekanan darah sistol rata-rata lebih dari sama dengan 160 mmHg serta
diastole lebih dari sama dengan 85 mmHg.13,16,31
C.
Hasil dan Pembahasan Penelitian
1. Tekanan Darah Pada Pasien Stroke dengan Hipertensi Terkontrol
Pada hasil penelitian yang tertera pada tabel 4.4, pada pasien stroke dengan
hipertensi terkontrol didapatkan tekanan darah sistolik minimal adalah 158 mmHg,
tekanan darah sistolik tertinggi adalah 170 mmHg dengan rata-rata 165 mmHg,
sedangkan tekanan darah diastolik paling rendah adalah 90 mmHg dan tekanan darah
sistolik tertinggi yaitu 100 mmHg. Jika ditinjau menurut kategori Tekanan Darah
menurut JNC 7 dan juga menurut Chobarian et al, pada saat pasien terkena stroke ratarata tekanan darah pasien termasuk ke dalam hipertensi tahap1 dan 2.22,23
Menurut penelitian Stead (2012) di Amerika, tekanan darah sistolik terendah
yang didapatkan pada saat pasien hipertensi terkontrol ini terkena stroke yaitu sekitar
166 mmHg, sedangkan tekanan darah sistolik tertinggi yaitu 190 mmHg, dan tekanan
darah diastolik terendah yang didapatkan yaitu sekitar 80 mmHg dan tekanan darah
diastolik tertinggi yaitu sekitar 102 mmHg.33 Jika dibandingkan dengan hasil dari
penelitian ini, terdapat perbedaan yang signifikan terutama pada tekanan darah sistolik.
Hal ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, di Amerika ini dikatakan bahwa pasien
melakukan pemeriksaan rutin, hanya saja terkadang akibat pola hidup yang sudah biasa
dilakukan dan sulit ditinggalkan seperti meminum minuman beralkohol, hal tersebut
Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba (Kesehatan)
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi yang Terkontrol …… | 1095
dapat mempengaruhi angka yang tinggi terhadap tekanan darah yang didapatkan pasien
tersebut pada saat terkena stroke.33
Penelitian yang dilakukan oleh Anderson et all (2013) di Inggris mengatakan
tekanan darah yang dialami pasien stroke dengan hipertensi terkontrol ini didapatkan
tekanan darah sistolik terendah adalah 169 mmHg dan tekanan darah sistolik tertinggi
adalah sekitar 189 mmHg, sedangkan tekanan darah diastolik terendah adalah sekitar 95
mmHg dan tekanan darah diastolik tertinggi adalah 105 mmHg. Jika dibandingkan
dengan hasil penelitian ini, memiliki angka yang sangat berdekatan (hampir sama), dan
dapat digolongkan pada kriteria JNC 7 hipertensi tahap 1 dan tahap 2.15
2.
Tekanan Darah Pada Pasien Stroke dengan Hipertensi Tidak Terkontrol
Pasien dengan hipertensi tidak terkontrol ini, saat terkena stroke didapatkan
tekanan darah sistolik terendah 160 mmHg dan tertinggi 180 mmHg, sedangkan tekanan
darah diastolik terendah adalah 90 mmHg dan tekanan darah diastolik 107 mmHg.
Apabila dilihat menurut katagori tekanan darah dari JNC 7, tekanan darah pada pasien
stroke ini termasuk kedalam tahap 2, sedangkan menurut Chobarian et al, tekanan darah
pada pasien stroke ini termasuk ke dalam katagori tahan 2 dan katagori hipertensi
sistolik terisolasi.22,23
Menurut penelitian Stead (2012) di Amerika, tekanan darah sistolik terendah
yang didapatkan yaitu sekitar 170 mmHg dan tekanan darah sistolik tertinggi yaitu 210
mmHg, serta tekanan darah diastolik terendah didapatkan 80 mmHg dan tekanan darah
diastolik tertinggi yaitu 100 mmHg. Jika dibandingkan dengan penelitian ini, terdapat
perbedaan pada tekanan darah sistolik. Pada penelitian di Amerika, pasien yang terkena
stroke ini selain tidak menjalankan pemeriksaan yang rutin untuk mengontrol tekanan
darahnya, pasien ini ternyata memiliki keseharian atau pola hidup yang sangat buruk
seperti meminum minuman beralkohol, dan makan makanan yang berlemak.33
Pada penelitian Ishikawa et all (Jepang, 2008), mengatakan pasien yang terkena
stroke dengan hipertensi tidak terkontrol ini tekanan darah sistolik terendah didapatkan
sekitar 169 mmHg dan tekanan darah siastolik tertinggi yaitu sekitar 180 mmHg,
sedangkan tekanan darah diastolik terendah didapatkan 96 mmHg dan tekanan darah
diastolik tertinggi yaitu 109 mmHg. Jika dibandingkan dengan hasil dari penelitian ini,
tekanan darah sistolik maupun diastolik dari kedua penelitian mendapatkan angka yang
sangat dekat (hampir sama).34
Tabel 1. Perbedaan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi
Terkontrol dan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi
Tidak Terkontrol pada Pasien Rawat Inap di RSUD Al-Ihsan Bandung
Variabel
Tekanan
Sistolik
Rerata (SD)
Median
Minimum
Maksimum
Tekanan
Diastolik
Stroke
dengan Stroke
hipertensi terkontrol hipertensi
terkontrol
darah
<0,001
165,42 (4,12)
165
158
170
darah
dengan Nilai p
tidak
172,09(4,99)
170
160
180
<0,001
Pendidikan Dokter, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
1096 |
Mailan Komma Dijaya, et al.
Rerata (SD)
Median
Minimum
Maksimum
3.
95,65 (4,37)
95
90
100
99,84(3,46)
100
90
107
Perbandingan Tekanan Darah Pada Pasien Stroke dengan Hipertensi
Terkontrol dan Tidak Terkontrol
Tekanan darah sistolik pada pasien stroke dengan hipertensi terkontrol lebih
rendah dibandingkan dengan tekanan darah sistolik pada pasien stroke dengan
hipertensi tidak terkontrol pada pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan Bandung yaitu
165,42 mmHg dengan simpangan baku 4,12 mmHg, median 165 mmHg dengan
tekanan sistolik terendah 158 mmHg dan tertinggi 170 mmHg serta tekanan darah
diastolik pada pasien stroke dengan hipertensi terkontrol lebih rendah dibandingkan
dengan tekanan darah diastolik pada pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol
pada pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan Bandung yaitu 95,65 mmHg dengan
simpangan baku 4,37 mmHg, median 95 mmHg dengan tekanan sistolik terendah 90
mmHg dan tertinggi 100 mmHg.
Pasien dengan hipertensi terkontrol dan hipertensi tidak terkontrol dapat
meningkatkan risiko untuk terkenanya komplikasi dari hipertensi tersebut, dalam hal ini
adalah stroke, baik stroke perdarahan ataupun stroke infark.13,16 Pada penelitian Cintya
Agreayu Dinata, Yuliami dan Susila (Padang, 2013), didapatkan pasien dengan faktor
risiko hipertensi terkontrol pada saat terkena stroke rata-rata tekanan darah termasuk
pada kriteria JNC 7 hipertensi tahap 1, sedangkan pasien dengan faktor risiko hipertensi
tidak terkontrol pada saat terkena stroke rata-rata tekanan darah termasuk pada kriteria
JNC 7 hipertensi tahap 2.11 Jika dibandingkan dengan penelitian ini baik pasien dengan
hipertensi terkontrol ataupun tidak terkontrol jika dilihat dari JNC 7 termasuk ke dalam
hipertensi tahap 1 dan 2 hanya saja memiliki rentang yang bermakna antara tekanan
darah sistolik maupun diastolik.
Dengan melihat hasil penelitian, para penderita hipertensi baik yang terkontrol
ataupun tidak terkontrol pada saat terkena stroke akan mengalami peningkatan tekanan
darah yang bermakna, dan yang berpengaruh besar adalah mekanisme-mekanisme
hipertensi. Apabila hal tersebut tidak terkendali maka peningkatan tekanan darah akan
sangat berbahaya bagi pasien yang menderita hipertensi seperti stroke ini hingga
kematian.
4.
Hubungan Usia Pasien Terhadap Angka Kejadian Stroke
Dari hasil penelitian didapatkan, angka kejadian stroke pada pasien dengan
faktor risiko hipertensi terkontrol rata-rata pada usia 65-69 tahun dan hipertensi tidak
terkontrol ini rata-rata 60-64 tahun, sebagaimana data yang didapatkan dari Badan
Kesehatan Dunia yang mengatakan jumlah penderita stroke banyak terjadi pada usia 60
tahun keatas yang membuat berada di urutan kedua terbanyak di Asia.4 Pada tabel 4.3
penelitian ini didapatkan angka kejadian dari data pasien stroke yang disertai hipertensi
terkontrol meningkat bersamaan dengan meningkatnya usia, sedangkan angka kejadian
stroke yang disertai hipertensi tidak terkontrol akan menurun bersamaan dengan
meningkatnya usia, hal tersebut disebabkan beberapa kemungkinan, seperti akibat tidak
terkontrolnya hipertensi sehingga angka kejadian banyak terjadi pada usia yang relatif
lebih muda dibandingkan dengan yang terkontrol dan kemungkinan pasien tidak
mencapai usia lebih dari 60-64 tahun, sehingga tidak terdapat data pada rekam medik.
Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba (Kesehatan)
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi yang Terkontrol …… | 1097
Pada penelitian Burhanuddin et all (2012) di Makasar didapatkan juga usia pada
pasien stroke dengan hipertensi terkontrol lebih tua dan memiliki kemungkinan hidup
lebih lama jika dibandingkan pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol.4
Penelitian ini dengan penelitian lain seperti penelitian Burhanuddin et all (2012) di
Makasar yang sudah pernah dilakukan terdapat kesamaan antara usia dari penderita
stroke dengan hipertensi terkontrol dan tidak terkontrol.
D.
Kesimpulan
Terdapat perbandingan tekanan darah pada pasien stroke dengan hipertensi
terkontrol dan tekanan darah pada pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol pada
pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan Bandung secara bermakna dengan nilai p<0,001
(nilai p ≤0,05). Perbedaan dan kesimpulan dari hasil penelitian tersebut antara lain :
1. Tekanan darah sistolik pada pasien stroke dengan hipertensi terkontrol lebih
rendah dari pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol yaitu dengan ratarata 165,42 mmHg, sedangkan stroke dengan hipertensi tidak terkontrol yaitu
dengan rata-rata 95,65 mmHg, pada pasien rawat inap di RSUD Al-Ihsan
Bandung.
2. Angka kejadian stroke ini secara umum terjadi rata-rata pada rentang usia adalah
60-64 tahun. Rentang usia pasien stroke dengan hipertensi terkontrol lebih
panjang dibandingkan pasien stroke dengan hipertensi tidak terkontrol. Rentang
usia pasien stroke dengan hipertensi tidak lebih pendek dibandingkan pasien
stroke dengan hipertensi terkontrol
Daftar Pustaka
Sacco Ralph L, et al. An Updated Definition of Stroke for the 21st Century: A Statement
for Healthcare Professionals From the American Heart Association/American
Stroke Association. American Heart Association (AHA)/American Stroke
Association (ASA). 2013. 44 : 2064-89.
Yayasan Stroke Indonesia (YASTROKI). Sekilas Tentang Stroke. Jakarta. 2010 : 1-3.
Riset Kesehatan Daerah (RISKESDA), Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan
RI, Stroke. 2013 : 91-94.
Burhanuddin Mutmainna, Wahiddudin, Jumriani. Faktor Risiko Kejadian Stroke pada
Dewasa Awal (18-40 Tahun) di Kota Makassar Tahun 2010-2012. Bagian
Epidemiologi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, UNHAS. Makassar. 2013 : 1-3.
Rahajeng Ekowati, Sulistyowati Tuminah. Prevalensi Hipertensi dan Determinannya di
Imdonesia. Majalah Kedokteran Indonesia. Jakarta. 2009. 59 (12) : 580-582.
Yuniadi Yoga. Intervensi pada Stroke Non-Hemoragik. Jurnal Kardiologi Indonesia.
2010. 31 (3) : 153-4.
Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI). Guideline Stroke 2011.
Jakarta. 2011:1-3.
Pendidikan Dokter, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
1098 |
Mailan Komma Dijaya, et al.
Yayasan Stroke Indonesia (YASTROKI). Sekilas Tentang Stroke. Jakarta. 2010 : 1-3.
Ropper AH, Samuels MA. Cerebrovascular Disease. 9th Ed. Adams and Victor’s
Principles of Neurology. Boston : McGraw-Hill; 2009 : 748-49.
Keenan Nora L, Kimberly A Rosendorf. Prevalence of Hypertension and Controlled
Hypertension. Center for Disease Control and Prevention (CDC). 2011. 60 (1) :
94-97.
Dinata Cintya Angreayu, Yuliami Safrita, Susila Sastri. Gambaran Faktor Risiko dan
Tipe Stroke pada Pasien Rawat Inap di Bagian Penyakit Dalam RSUD
Kabupaten Solok Selatan Periode 1 Januari 2010-31 Juni 2012. Jurnal Kesehatan
Andalas. 2013. 2 (2) : 57-58.
American Medical Association (AMA). Hypertension (high blood pressure). 2013 : 1.
Rahmat F. Pengelolaan Pasien Hipertensi Grade II dengan Pendekatan Medis dan
Perilaku. Medula, Fakultas Kedokteran Universitan Lampung. 2013. 1 (1) : 2931.
Center for Disease Control and Prevention (CDC). Vital Sign :Awareness and
Treatment of Uncontrolled Hypertension Among Adults-United States 20032010. 2012. 61 (35) : 703-9.
Anderson Craig S, et all. Rapid Blood-Pressure Lowering in Patients wit Acute
Intracerebral Hemorrhage. The New England Journal of Medicine. 2013. 368
(25) : 2355-65.
Burhanuddin Mutmainna, Wahiddudin, Jumriani. Faktor Risiko Kejadian Stroke pada
Dewasa Awal (18-40 Tahun) di Kota Makassar Tahun 2010-2012. Bagian
Epidemiologi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, UNHAS. Makassar. 2013 : 1-3.
Journal of Human Hypertension. Controlled Diastolic Blood Pressure, Previous Stroke
and Associated Risk Factor are Obstacle to Improving Systolic Blood Pressure.
Nature Publishing Group. 2007. 21 : 895.
Mancia et al. The Task Force for The Management of Arterial Hypertension of The
European Society of Hypertension (ESH) and of The European Society of
Cardiology (ESC). Journal of Hypertension, ESH and ESC Guidelines. 2013 :
1287-89.
Ropper AH, Samuels MA. Cerebrovascular Disease. 9th Ed. Adams and Victor’s
Principles of Neurology. Boston : McGraw-Hill; 2009 : 748-49.
World Health Organization (WHO). A Global Brief on Hypertension ; Silent Killer,
Global Public Health Crisis. 2013 : 17.
Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba (Kesehatan)
Perbandingan Tekanan Darah pada Pasien Stroke dengan Hipertensi yang Terkontrol …… | 1099
World Health Organization (WHO). A Global Brief on Hypertension ; Silent Killer,
Global Public Health Crisis. 2013 : 18-19.
U.S Department of Health and Human Service. JNC 7 Express ; The Seven Report of
The Joint National Committee On Prevention, Detection, Evaluation High Blood
Pressure. National Institute of Health. 2003 : 2-4.
Longo, et all. Hypertensive Vascular Disease. Harrison’s Principle of Internal Medicine.
2011. 18 (2) : 1549-65.
Longo, et all. Cerebrovascular Disease. Harrison’s Principle of Internal Medicine. 2011.
18 (2) : 2513-40.
Mahley RW, Bersot TP. Drug therapy for hypercholesterolemia and dyslipidemia. 11th
Ed. Goodman & Gilman’s The Pharmacological Basis of Therapeutics. New
York: McGraw-Hill. 2006 : 933-66.
Smith SW, Jhonston SC, Easton JD. Cerebrovascular Disease. 17th Ed. Harrison’s
Principles of Internal Medicine. USA. McGraw-Hill. 2008 : 2513-35.
Lewis P, Rowland. Vascular Disease. 11th ed. Merritt’s neurology. USA:Lippincot
Williams & Wilkins. 2005 : 275-305.
Norman M. Kaplan. Kaplan's Clinical Hypertension 9th edition. Philadelphia, USA:
Lippincott Williams & Wilkins. 2006 : 210-15.
Kumar, Abbas, Fausto. Atherosclerosis. 7th Ed. Robbins and Cotran Pathologic Basis of
Disease. USA. Elsevier. 2006 : 516-24.
Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI). Guideline Stroke,
Tatalaksana Stroke. Jakarta. 2011:40-45.
Journal of Human Hypertension. Controlled Diastolic Blood Pressure, Previous Stroke
and Associated Risk Factor are Obstacle to Improving Systolic Blood Pressure.
Nature Publishing Group. 2007. 21 : 893.
U.S Department of Health and Human Service. JNC 7 Express ; The Seven Report of
The Joint National Committee On Prevention, Detection, Evaluation High Blood
Pressure. National Institute of Health. 2003 : 8.
Stead, Lantha Ganti et all. The Impact of Blood Pressure Hemodynamics in Acute
Ischemic Stroke : a Prospective Cohort Study. International Journal of
Emergency Medicine. United State of America. 2012 : 1-4.
Ishikawa Shizukiyo, Kazuomi Kario, et all. Continued High Risk of Stroke in Treated
Hypertension in a General Population : The Jichi Medical School Cohort Study.
Hypertensi Res Vol 31. 2008. 6 : 1125-30.
Pendidikan Dokter, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
Fly UP