...

BAB III

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

BAB III
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
BAB III
Organ Sistem Peredaran Darah
Organ Sistem Peredaran Darah (Jantung)
1. Right Coronary
3. Left Circumflex
5. Inferior Vena Cava
7. Pulmonary Artery
9. Right Atrium
11. Left Atrium
13. Papillary Muscles
15. Tricuspid Valve
17. Pulmonary Valve
1.
2. Left Anterior Descending
4. Superior Vena Cava
6. Aorta
8. Pulmonary Vein
10. Right Ventricle
12. Left Ventricle
14. Chordae Tendineae
16. Mitral Valve
(http://www.dokterfoto.com)
Definisi
Jantung adalah sebuah otot yang memompa darah ke seluruh tubuh. Untuk tetap
sehat, jantung membutuhkan oksigen dan zat-zat gizi lain yang dibawa oleh darah.
Ini didapatkan melalui arteria (pembuluh darah) koroner, yang membungkus
bagian luar jantung. (http://www.kumpulan.info)
Jantung merupakan suatu organ otot berongga yang terletak di pusat dada. Bagian
kanan dan kiri jantung masing masing memiliki ruang sebelah atas (atrium yang
mengumpulkan darah dan ruang sebelah bawah (ventrikel) yang mengeluarkan
darah. Agar darah hanya mengalir dalam satu arah, maka ventrikel memiliki satu
katup pada jalan masuk dan satu katup pada jalan keluar.
(http://www.indosiar.com)
Kolesterol
Hal. 1
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Jantung adalah organ berongga dan memiliki empat ruang yang terletak antara
kedua paru-paru dibagian tengah rongga thoraks. (http://www.doktercantik.com)
Jantung adalah organ berupa otot, berbentuk kerucut, berongga dan dengan
basisnya di atas dan puncaknya di bawah. Apex-nya (puncak) miring ke sebelah
kiri. (Pearce Evelyn, Anatomi & Fisiologi Untuk Paramedis, tr.by: Sri Yuliani
Handoyo, PT Gramedia, Jakarta, 2002.)
Jantung merupakan suatu organ otot berongga yang terletak di pusat dada. Bagian
kanan dan kiri jantung masing masing memiliki ruang sebelah atas (atrium yang
mengumpulkan darah dan ruang sebelah bawah (ventrikel) yang mengeluarkan
darah. Agar darah hanya mengalir dalam satu arah, maka ventrikel memiliki satu
katup pada jalan masuk dan satu katup pada jalan keluar.
(http://www.medicastore.com)
Jantung (bahasa Latin, cor) adalah sebuah rongga, rongga, organ berotot yang
memompa darah lewat pembuluh darah oleh kontraksi berirama yang berulang.
Istilah kardiak berarti berhubungan dengan jantung, dari Yunani cardia untuk
jantung. Jantung adalah salah satu organ yang berperan dalam sistem peredaran
darah. (http://www.wikipedia.com)
Jantung adalah organ berongga berbentuk kerucut tumpul yang memiliki empat
ruang yang terletak antara kedua paru-paru di bagian tengah rongga toraks. Dua
pertiga jantung terletak di sebelah kiri garis midsternal. Jantung dilindungi
mediastinum. (Ethel, 2003: 228).
2.
Anatomi
a.
Ukuran dan Bentuk
Jantung dibentuk oleh organ-organ muscular, apex dan basis cordis, atrium
kanan dan kiri serta ventrikel kanan dan kiri. Ukuran jantung panjangnya
kira-kira 12 cm, lebar 8-9 cm seta tebal kira-kira 6 cm. Berat jantung sekitar
7-15 ons atau 200 sampai 425 gram dan sedikit lebih besar dari kepalan
tangan.
Setiap harinya jantung berdetak 100.000 kali dan dalam masa periode itu
jantung memompa 2000 galon darah atau setara dengan 7.571 liter darah.
Posisi jantung terletak diantara kedua paru dan berada ditengah tengah dada,
bertumpu pada diaphragma thoracis dan berada kira-kira 5 cm diatas
processus xiphoideus.
Pada tepi kanan cranial berada pada tepi cranialis pars cartilaginis costa III
dextra, 1 cm dari tepi lateral sternum. Pada tepi kanan caudal berada pada
tepi cranialis pars cartilaginis costa VI dextra, 1 cm dari tepi lateral sternum.
Tepi kiri cranial jantung berada pada tepi caudal pars cartilaginis costa II
Kolesterol
Hal. 2
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
sinistra di tepi lateral sternum, tepi kiri caudal berada pada ruang
intercostalis 5, kira-kira 9 cm di kiri linea medioclavicularis.
Selaput yang membungkus jantung disebut perikardium dimana terdiri
antara lapisan fibrosa dan serosa, dalam cavum pericardii berisi 50 cc yang
berfungsi sebagai pelumas agar tidak ada gesekan antara perikardium dan
epikardium. Epikardium adalah lapisan paling luar dari jantung, lapisan
berikutnya adalah lapisan miokardium dimana lapisan ini adalah lapisan
yang paling tebal. Lapisan terakhir adalah lapisan endokardium.
(http://www.sinau-boilogi.blogspot.com)
Pada bagian kanan dan kiri terbagi lagi menjadi 2 bilik. Rongga bilik
sebelah atas disebut dengan atria dan dua bilik bawah yang disebut dengan
ventricle yang memiliki peran dalam memompa darah menuju arteri. (http://
www.klikdokter.com)
b.
Pelapis
Pericardium adalah kantong berdinding ganda yang dapat membesar dan
mengecil, membungkus jantung dan pembuluh darah besar. Kantong ini
melekat pada diafragma, sternum, vertebra dan pleura yang membungkus
paru.
Terdiri atas lapisan fibrosa dan serosa. Lapisan fibrosa tersusun dari serabut
kolagen yang membentuk lapisan jaringan ikat rapat untuk melindungi
jantung. Lapisan Serosa terdirir atas Visceral (epicardium) menutup
permukaan jantung, dan parietal melapisi bagian dalam Fibrosa pericardium.
Cavitas Pericardium adalah ruang potensial antara membrane visceral dan
parietal. Mengandung cairan pericardial yang disekresi lapisan Serosa untuk
melumasi membrane dan mengurangi friksi. (http://www.doktercantik.com)
Perikardium adalah kantong berdinding ganda yang dapat membesar dan
mengecil, membungkus jantung dan pembuluh darah besar. Kantong ini
melekat pada diafragma, sternum dan pleura yang membungkus paru-paru.
Di dalam perikardium terdapat dua lapisan yakni lapisan fibrosa luar dan
lapisan serosa dalam. Rongga perikardial adalah ruang potensial antara
membran viseral dan parietal (Ethel, 2003: 228-229).
c.
Dinding Jantung
Terdiri dari tiga lapisan, yaitu :
Epicardium tersusun atas lapisan sel-sel mesotelial yang berada diatas
jaringan ikat.
Miokardium terdiri dari jaringan otot jantung yang berkontraksi untuk
memompa darah. Ketebalan miokard bervariasi dari satu ruang jantung ke
Kolesterol
Hal. 3
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
ruang yang lainnya. Serabut otot yang tersusun dalam berkas-berkas spiral
melapisi ruang jantung.
Endokardium tersusun dari lapisan endothelial yang terletak diatas jaringan
ikat. Lapisan ini melapisi jantung, katup, dan menyambung dengan lapisan
endothelial yang melapisi pembuluh darah yang memasuki dan
meninggalkan jantung. (http://www.doktercantik.com, Ethel, 2003: 229)
d.
Tanda - Tanda Permukaan
Sulkus Coronarius (atrioventricular) mengelilingi jantung diantara atrium
dan ventrikel.
Sulkus interventricular anterior dan posterior menandai letak septum
interventrikuler yang memisahkan ventrikel kiri dan kanan.
(http://www.doktercantik.com)
Menurut sumber lain, menyebutkan bahwa tanda – tanda permukaan jantung
adalah :
Sulkus Koroner (atrioventrikular) mengelilingi jantung diantara atrium dan
ventrikel.
Sulkus Interventrikular anterior dan posterior, memisahkan ventrikel kanan
dan ventrikrl kiri (Ethel, 2003: 230).
e.
Rangka Fibrosa Jantung
Tersusun dari nodul-nodul fibrokartilago dibagian atas septum
interventricular dan cincin jaringan ikat rapat di sekeliling bagian dasar
trunkus pulmonary dan aorta. Kerangka fibrosa ini berfungsi sebagai tempat
perlekatan otot dan katup jantung. (http://www.doktercantik.com)
Sama halnya dengan sumber lainnya yang menyebutkan bahwa, rangka
fibrosa jantung tersusun dari nodul-nodul fibrokartilago di bagian atas
septum interventrikular dan cincin jaringan ikat rapat di sekeliling bagian
dasar trunkus pulmonar dan aorta. (Ethel, 2003: 230).
f.
Ruang Jantung
Atrium (dipisahkan oleh septum intratrial)
Atrium kanan terletak dalam bagian superior kanan jantung, menerima
darah dari seluruh jaringan kecuali paru. Vena cava superior dan Inferior
membawa darah dari seluruh tubuh ke jantung. Sinus koroner membawa
kembali darah dari dindin jantung itu sendiri.
Atrium kiri di bagian superior kiri jantung, berukuran lebih kecil dari atrium
kanan, tetapi dindingnya lebih tebal. Menampung empat vena pulmonalis
yang mengembalikan darah teroksigenasi dri paru-paru.
Kolesterol
Hal. 4
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Ventrikel (dipisahkan oleh septum interventricular)
Ventrikel kanan terletak dibagian inferior kanan pada apeks jantung. Darah
meningalkan ventrikel kanan melalui truncus pulmonal dan mengalir
melewati jarak yang pendek ke paru-paru.
Ventrikel kiri terletak dibagian inferior kiri pada apeks jantung. Tebal
dinding 3 kali tebal dinding ventrikel kanan. Darah meninggalkan ventrikel
kiri melalui aorta dan mengalir ke seluruh bagian tubuh kecuali paru-paru.
Trabeculae Carnae
Merupakan bubungan otot bundar atau tidak teratur yang menonjol dari
permukaan bagian dalam kedua ventrikel ke rongga ventricular.
Otot Papilaris adalah penonjolan trabeculae carnae ke tempat perlekatan
korda kolagen katup jantung (chorda tendinae).
Moderator band (trabeculae septomarginal) adalah pita lengkung otot pada
ventrikel kanan yang memanjang kea rah tranversal dari septum
interventricular menuju otot papilaris anterior. Otot ini membantu dalam
transmisi penghantaran impuls untuk kontraksi jantung.
(http://www.doktercantik.com)
Ada empat ruang, atrium kanan dan kiri atas yang dipisahkan oleh septum
intratrial, ventrikel kanan dan kiri bawah dipisahkan oleh septum
interventrikular.
Dinding atrium relatif tipis. Atrium menerima darah dari vena yang
membawa darah kembali ke jantung.
Atrium kanan terletak dalam bagian superior kanan jantung, menerima
darah dari seluruh jaringan kecuali paru-paru.
Vena cava superior dan inferior membawa darah yang tidak mengandung
oksigen dari tubuh kembali ke jantung.
Sinus koroner membawa kembali darah dari dinding jantung itu sendiri.
Atrium kiri di di bagian superior kiri jantung, berukuran lebih kecil dari
atrium kanan, tetapi dindingnya lebih tebal. Atrium kiri menampung empat
vena pulmonalis yang mengembalikan darah teroksigenasi dari paru-paru.
Ventrikel berdinding tebal. Bagian ini mendorong darah ke luar jantung
menuju arteri yang membawa darah meninggalkan jantung.
Ventrikel kanan terletak di bagian inferior kanan pada apeks jantung. Darah
meninggalkan ventrikel kanan melalui trunkus pulmonar dan mengalir
melewati jarak yang pendek ke paru-paru.
Kolesterol
Hal. 5
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Ventrikel kiri terletak di bagian inferior kiri pada apeks jantung. Tebal
dindingnya 3 kali tebal dinding ventrikel kanan darah meninggalkan
ventrikel kiri melalui aorta dan mengalir ke seluruh bagian tubuh kecuali
paru-paru.
Trabeculae carneae adalah hubungan otot bundar atau tidak teratur yang
menonjol dari permukaan bagian dalam kedua ventrikel ke rongga
ventrikuler. (Ethel, 2003: 229).
g.
Katup Jantung
Tricuspid
Terletak antara atrium kanan dan Ventrikel kanan. Memiliki 3 daun katup
(kuspis) jaringan ikat fibrosa irregular yang dilapisi endokardium.
Bagian ujung daun katup yang mengerucut melekat paa korda tendinae,
yang malekat pada Otot papilaris. Chorda tendinae mencegah pembalikan
daun katup ke arah belakang menuju atrium.
Jika tekanan darah pada atrium kanan lebih besar daripada tekanan arah
atrium kiri, daun katup tricuspid terbuka dan darah mengalir dari atrium
kanan ke ventrikel kanan.
Jika tekanan darah dalam ventrikel kanan lebih besar dari tekanan darah
diatrium kanan, daun katup akan menutup dan mencegah aliran balik ke
dalam atrium kanan.
Bicuspid (mitral)
Terletak antara atrium kiri dan ventrikel kiri. Katup ini melekat pada Chorda
tendinae dan otot papilaris, fungsinya sama dengan fungsi katup tricuspid.
Kolesterol
Hal. 6
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Semilunar aorta dan pulmonal
Terletak di jalur keluar ventricular jantung sampai ke aorta dan truncus
pulmonalis.
Katup semilunar pulmonary terletak antara ventrikel kanan dan truncus
pulmonal
Katup semilunar aorta terletak antara ventrikel kiri dan aorta.
(http://www.doktercantik.com)
Katup Trikuspid yang terletak antara atrium kanan dan ventrikel kanan.
Katup Bikuspid yang terletak antara atrium kiri dan ventrikel kiri.
Katup Semilunar aorta dan pulmonary terletak di jalur keluar ventrikular
jantung sampai ke aorta ke trunkus pulmonar (Ethel, 2003: 229-230).
h.
Aliran Darah Ke Jantung
Sirkuit pulmonar adalah jalur untuk menuju dan meninggalkan paru-paru.
Sisi kanan jantung menerima darah terdeoksigenasi dari tubuh dan
mengalirkannya ke paru-paru untuk dioksigenasi. Darah yang sudah
teroksigenasi kembali ke sisi kiri jantung.
Atrium kanan katup trikuspid Ventrikel kanan Katup semilunar arteri
pulmonar kanan dan kiri kapilar paru vena pulmonar atrium kiri.
Sirkuit sistemik adalah jalur menuju dan meninggalkan bagian tubuh. Sisi
kiri jantung menerima darah teroksigenasi dari paru-paru dan
mengalirkannya ke seluruh tubuh.
Atrium kiri katup bikuspid Ventrikel kiri katup semilunar trunkus aorta
regia dan organ tubuh (otot, ginjal, otak) (Ethel, 2003: 230-231).
i.
Komponen Sistem Induksi Jantung
Aktifitas kontraksi jantung untuk memompa darah keseluruh tubuh selalu
didahului oleh aktifitas listrik. Aktifitas listrik inidimulai pada nodus
sinoatrial (nodus SA) yang terletak pada celah antara vena cava suiperior
dan atrium kanan.
Pada nodus SA mengawali gelombang depolarisasi secara spontan sehingga
menyebabkan timbulnya potensial aksi yang disebarkan melalui sel-sel otot
atrium, nodus atrioventrikuler (nodus AV), berkas His, serabut Purkinje dan
akhirnya ke seluruh otot ventrikel.
Kolesterol
Hal. 7
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Oleh karena itu jantung tidak pernah istirahat untuk berkontraksi demi
memenuhi kebutuhan tubuh, maka jantung membutuhkan lebih banyak
darah dibandingkan dengan organ lain. Aliran darah untuk jantung diperoleh
dari arteri koroner kanan dan kiri. Kedua arteri koroner ini keluar dari aorta
kira-kira ½ inchi diatas katup aorta dan berjalan dipermukaan pericardium.
Lalu bercabang menjadi arteriol dan kapiler ke dalam dinding ventrikel.
Sesudah terjadi pertukaran O2 dan CO2 di kapiler , aliran vena dari
ventrikel dibawa melalui vena koroner dan langsung masuk ke atrium kanan
dimana aliran darah vena dari seluruh tubuh akan bermuara.
Sirkulasi darah ditubuh ada 2 yaitu sirkulasi paru dan sirkulasi sistemis.
Sirkulasi paru mulai dari ventrikel kanan ke arteri pulmonalis, arteri besar
dan kecil, kapiler lalu masuk ke paru, setelah dari paru keluar melalui vena
kecil, vena pulmonalis dan akhirnya kembali ke atrium kiri. Sirkulasi ini
mempunyai tekanan yang rendah kira-kira 15-20 mmHg pada arteri
pulmonalis.
Sirkulasi sistemis dimulai dari ventrikel kiri ke aorta lalu arteri besar, arteri
kecil, arteriole lalu ke seluruh tubuh lalu ke venule, vena kecil, vena besar,
vena cava inferior, vena cava superior akhirnya kembali ke atrium kanan.
Kolesterol
Hal. 8
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Sirkulasi sistemik mempunyai fungsi khusus sebagai sumber tekanan yang
tinggindan membawa oksigen ke jaringan yang membutuhkan. Pada kapiler
terjadin pertukaran O2 dan CO2 dimana pada sirkulasi sistemis O2 keluar
dan CO2 masuk dalam kapiler sedangkan pada sirkulasi paru O2 masuk dan
CO2 keluar dari kapiler.
Volume darah pada setiap komponen sirkulasi berbeda-beda. 84% dari
volume darah dalam tubuh terdapat pada sirkulasi sistemik, dimana 64%
pada vena, 13% pada arteri dan 7 % pada arteriol dan kapiler.
(http://www.dokterfoto.com)
1). Sinoatrial
2). Atrioventrikular
3). RA, LA, RV, LV
(http://www.doktercantik.com)
3.
Fisiologi
Jantung (bahasa latin, cor) adalah sebuah rongga, organ berotot yang
memompa darah lewat pembuluh darah oleh kontraksi berirama yang
berulang. Istilah kardiak berarti berhubungan dengan jantung, dari Yunani
cardia untuk jantung.
Jantung hampir sepenuhnya diselubungi oleh paru-paru, namun tertutup
oleh selaput ganda yang bernama perikardium, Lapisan pertama menempel
sangat erat kepada jantung, disebut dengan perikardium viseral, yang
Kolesterol
Hal. 9
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
dipersarafi oleh saraf otonom. Sedangkan lapisan luarnya lebih longgar yang
dinamakan dengan perikardium parietal.
Secara internal, jantung terbagi atas 4 ruangan, 2 atrium (serambi) dan 2
ventrikel (bilik). Dinding otot ventrikel lebih tebal dibandingkan atrium,
terkait dengan fungsinya dalam memompa darah ke seluruh tubuh.
(http://www.wikipedia.com)
a.
Sistem Pengaturan Jantung
Serabut purkinje adalah serabut otot jantung khusus yang mampu
menghantar impuls dengan kecepatan lima kali lipat kecepatan
hantaran serabut otot jantung.
Nodus sinoatrial (nodus S-A) adalah suatu masa jaringan otot jantung
khusus yang terletak di dinding posterior atrium kanan tepat di bawah
pembukaan vena cava superior. Nodus S-A mengatur frekuensi
kontraksi irama, sehingga disebut pemacu jantung.
Nodus atrioventrikular (nodus A-V) berfungsi untuk menunda impuls
seperatusan detik, sampai ejeksi darah atrium selesai sebelum terjadi
kontraksi ventrikular.
Berkas A-V berfungsi membawa impuls di sepanjang septum
interventrikular menuju ventrikel (Ethel, 2003: 231-232).
(http://www.dokterpedulibangsadanumat.com)
b.
Siklus Jantung
Siklus jantung mencakup periode dari akhir kontraksi (sistole) dan
relaksasi (diastole) jantung sampai akhir sistole dan diastole
berikutnya. Kontraksi jantung mengakibatkan perubahan tekanan dan
volume darah dalam jantung dan pembuluh utama yang mengatur
pembukaan dan penutupan katup jantung serta aliran darah yang
melalui ruang-ruang dan masuk ke arteri.
Peristiwa mekanik dalam siklus jantung :
• Selama masa diastole (relaksasi), tekanan dalam atrium dan
ventrikel sama-sama rendah, tetapi tekanan atrium lebih besar
dari tekanan ventrikel.
1.
Atrium secara pasif terus – menerus menerima darah dari
vena (vena cava superior dan inferior, vena pulmonar).
2.
Darah mengalir dari atrium menuju ventrikel melalui katup
A-V yang terbuka.
3.
Tekanan ventrikular mulai meningkat saat ventrikel
mengembang untuk menerima darah yang masuk.
Kolesterol
Hal. 10
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
4.
5.
c.
•
Akhir diastole ventrikular, nodus S-A melepas impuls, atrium
berkontraksi dan peningkatan tekanan dalam atrium mendorong
tambahan darah sebanyak 30% ke dalam ventrikel.
•
Sistole ventrikular. Aktivitas listrik menjalar ke ventrikel yang
mulai berkontraksi. Tekanan dalam ventrikel meningkat dengan
cepat dan mendorong katup A-V untuk segera menutup.
•
Ejeksi darah ventrikular ke dalam arteri
1.
Tidak semua darah ventrikular dikeluarkan saat kontraksi.
Volume sistolik akhir darah yang tersisa pada akhir sistole
adalah sekitar 50 ml
2.
Isi sekuncup (70 ml) adalah perbedaan volume diastole
akhir (120 ml) dan volume sistole akhir (50 ml)
•
Diastole ventricular
1.
Ventrikel berepolarisasi dan berhenti berkontraksi.
Tekanan dalam ventrikel menurun tiba-tiba sampai di
bawah tekanan aorta dan trunkus pulmonary, sehingga
katup semilunar menutup (bunyi jantung kedua).
2.
Adanya peningkatan tekanan aorta singkat akibat
penutupan katup semilunar aorta.
3.
Ventrikel kembali menjadi rongga tertutup dalam periode
relaksasi isovolumetrik karena katup masuk dan katup
keluar menutup. Jika tekanan dalam ventrikel menurun
tajam dari 100 mmHg samapi mendekati nol, jauh di
bawah tekanan atrium, katup A-V membuka dan siklus
jantung dimulai kembali (Ethel, 2003: 234-235).
Bunyi Jantung
a.
b.
Kolesterol
Katup semilunar aorta dan pulmonar menutup karena
tekanan dalam pembuluh-pembuluh lebih besar daripada
tekanan dalam ventrikel.
Sekitar 70% pengisian ventrikular berlangsung sebelum
sistole atrial.
Bunyi jantung secara tradisional digambarkan sebagai lup-dup
dan dapat didengar melalui stetoskop. “Lup” mengacu pada saat
katup A-V menutup dan “dup” mengacu pada saat katup
semilunar menutup.
Bunyi ketiga atau keempat disebabkan vibrasi yang terjadi pada
dinding jantung saat darah mengalir dengan cepat ke dalam
ventrikel, dan dapat didengar jika bunyi jantung diperkuat
melalui mikrofon.
Hal. 11
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
c.
d.
Frekuensi Jantung
a.
b.
c.
e.
Murmur adalah kelainan bunyi jantung atau bunyi jantung tidak
wajar yang berkaitan dengan turbulensi aliran darah. Bunyi ini
muncul karena defek pada katup seperti penyempitan (stenosis)
yang menghambat aliran darah ke depan, atau katup yang tidak
sesuai yang memungkinkan aliran balik darah.
(Ethel, 2003: 235).
Frekuensi jantung normal berkisar antara 60 samapi 100 denyut
per menit, dengan rata-rata denyutan 75 kali per menit. Dengan
kecepatan seperti itu, siklus jantung berlangsung selama 0,8
detik: sistole 0,5 detik, dan diastole 0,3 detik.
Takikardia adalah peningkatan frekuensi jantung sampai
melebihi 100 denyut per menit.
Bradikardia ditujukan untuk frekuensi jantung yang kurang dari
60 denyut per menit (Ethel, 2003: 235).
Pengaturan Frekuensi Jantung
Impuls eferen menjalar ke jantung melalui saraf simpatis dan
parasimpatis susunan saraf otonom.
Pusat refleks kardioakselerator adalah sekelompok neuron dalam
medulla oblongata.
Efek impuls neuron ini adalah untuk meningkatkan frekuensi jantung.
Impuls ini menjalar melalui serabut simpatis dalam saraf jantung
menuju jantung.
Ujung serabut saraf mensekresi neropineprin, yang meningkatkan
frekuensi pengeluaran impuls dari nodus S-A, mengurangi waktu
hantaran melalui nodus A-V dan sistem Purkinje, dan meningkatkan
eksitabilitas keseluruhan jantung.
Pusat refleks kardioinhibitor juga terdapat dalam medulla oblongata.
Efek impuls dari neuron ini adalah untuk mengurangi frekuensi
jantung. Impuls ini menjalar melalui serabut parasimpatis dalam saraf
vagus.
Ujung serabut saraf mensekresi asetilkolin, yang mengurangi
frekuensi pengeluaran impuls dari nodus S-A dan memperpanjang
waktu hantaran melalui nodus V-A.
Frekuensi jantung dalam kurun waktu tertentu ditentukan melalui
keseimbangan impuls akselerator dan inhibitor dari saraf simpatis dan
parasimpatis.
Kolesterol
Hal. 12
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
Impuls aferen (sensorik) yang menuju pusat kendali jantung berasal
dari reseptor, yang terletak di berbagai bagian dalam sistem
kardiovaskular.
Presoreseptor dalam arteri karotis dan aorta sensitive terhadap
perubahan tekanan darah.
Peningkatan tekanan darah akan mengakibatkan suatu refleks yang
memperlambat frekuensi jantung.
Penurunan tekanan darah akan mengakibatkan suatu refleks yang
menstimulasi frekuensi jantung yang menjalar melalui pusat medular.
Proreseptor dalam vena cava sensitif terhadap penurunan tekanan
darah. Jika tekanan darah menurun, akan terjadi suatu refleks
peningkatan frekuensi jantung untuk mempertahankan tekanan darah.
(http://www.pizam.com)
Pengaruh lain pada frekuensi jantung :
Frekuensi jantung dipengaruhi oleh stimulasi pada hampir semua saraf
kutan, seperti reseptor untuk nyeri, panas, dingin, dan sentuhan, atau
oleh input emosional dari sistem saraf pusat.
Fungsi jantung normal bergantung pada keseimbangan elektrolit
seperti kalsium, kalium, dan natrium yang mempengaruhi frekuensi
jantung jika kadarnya meningkat atau berkurang.
(Ethel, 2003: 235-236).
f.
Curah Jantung
Curah jantung adalah volume darah yang dikeluarkan oleh kedua
ventrikel per menit. Curah jantung terkadang disebut volume jantung
per menit. Volumenya kurang lebih 5 L per menit pada laki-laki
berukuran rata-rata dan kurang 20 % pada perempuan.
Perhitungan curah jantung
Curah jantung = frekuensi jantung x isi sekuncup
Faktor-faktor utama yang mempengaruhi curah jantung
1. Aktivitas berat memperbesar curah jantung sampai 25 L per menit,
pada atlit yang sedang berlatih mencapai 35 L per menit.
Cadangan jantung adalah kemampuan jantung untuk
memperbesar curahnya.
2. Aliran balik vena ke jantung. Jantung mampu menyesuaikan
output dengan input-nya berdasarkan alasan berikut :
Kolesterol
Hal. 13
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
•
•
•
Peningkatan aliran balik vena akan meningkatkan volume
akhir diastolic.
Peningkatan volume diastolic akhir, akan mengembangkan
serabut miokardial ventrikel
Semakin banyak serabut oto jantung yang mengembang
pada permulaan konstraksi (dalam batasan fisiologis),
semakin banyak isi ventrikel, sehingga daya konstraksi
semakin besar. Hal ini disebut hukum Frank-Starling
tentang jantung.
Faktor yang mendukung aliran balik vena dan memperbesar curah
jantung
a.
Pompa otot rangka. Vena muskular memiliki katup-katup, yang
memungkinkan darah hanya mengalir menuju jantung dan
mencegah aliran balik. Konstraksi otot-otot tungkai membantu
mendorong darah kea rah jantung melawan gaya gravitasi.
b.
Pernafasan. Selama inspirasi, peningkatan tekanan negative
dalam rongga toraks menghisap udara ke dalam paru-paru dan
darah vena ke atrium.
c.
Reservoir vena. Di bawah stimulasi saraf simpatis, darah yang
tersimpan dalam limpa, hati, dan pembuluh besar, kembali ke
jantung saat curah jantung turun.
d.
Gaya gravitasi di area atas jantung membantu aliran balik vena.
Faktor-faktor yang mengurangi aliran balik vena dan mempengaruhi
curah jantung
a.
Perubahan posisi tubuh dari posisi telentang menjadi tegak,
memindahkan darah dari sirkulasi pulmonary ke vena-vena
tungkai. Peningkatan refleks pada frekuensi jantung dan tekanan
darah dapat mengatasi pengurangan aliran balik vena.
b.
Tekanan rendah abnormal pada vena (misalnya, akibat hemoragi
dan volume darah rendah) mengakibatkan pengurangan aliran
balik vena dan curah jantung.
c.
Tekanan darah tinggi. Peningkatan tekanan darah aorta dan
pulmonary memaksa ventrikel bekerja lebih keras untuk
mengeluarkan darah melawan tahanan. Semakin besar tahanan
yang harus dihadapi ventrikel yang bverkontraksi, semakin
sedikit curah jantungnya.
Pengaruh tambahan pada curah jantung
a. Hormone medular adrenal.
Epinefrin (adrenalin) dan norepinefrin meningkatkan frekuensi
jantung dan daya kontraksi sehingga curah jantung meningkat.
b. Ion.
Konsentrasi kalium, natrium, kalsium dalam darah serta cairan
interstisial mempengaruhi frekuensi dan curah jantungnya.
Kolesterol
Hal. 14
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
c. Usia dan ukuran tubuh seseorang dapat mempengaruhi curah
jantungnya.
d. Penyakit kardiovaskular.
Beberapa contoh kelainan jantung, yang membuat kerja pompa
jantung kurang efektif dan curah jantung berkurang, meliputi :
1.
Aterosklerosis, penumpukan plak-plak dalam dinding pembuluh
darah koroner, pada akhirnya akan mengakibatkan sumbatan
aliran darah.
2.
Penyakit jantung iskemik, supali darah ke miokardium tidak
mencukupi, biasanya terjadi akibat aterosklerosis pada arteri
koroner dan dapat menyebabkan gagal jantung.
3.
Infark miokardial (serangan jantung), biasanya terjadi akibat
suatu penurunan tiba-tiba pada suplai darah ke miokardium.
4.
Penyakit katup jantung akan mengurangi curah darah jantung
terutama saat melakukan aktivitas.
(Ethel, 2003: 236-237).
4.
Fungsi
Fungsi Jantung adalah mengepam darah keparu-paru dimana darah itu
memperolehi ioksigen dan seterusnya dialirkan ke seluruh badan.
(http://www.percuma.50megs.com)
Fungsi utama jantung adalah menyediakan oksigen ke seluruh tubuh dan
membersihkan tubuh dari hasil metabolisme (karbondioksida). Jantung
melaksanakan fungsi tersebut dengan mengumpulkan darah yang
kekurangan oksigen dari seluruh tubuh dan memompanya ke dalam paruparu, dimana darah akan mengambil oksigen dan membuang
karbondioksida; jantung kemudian mengumpulkan darah yang kaya oksigen
dari paru-paru dan memompanya ke jaringan di seluruh tubuh.
(http://www.indosiar.com)
Pada saat berdenyut, setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah
(disebut diastol); selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah
keluar dari ruang jantung (disebut sistol). Kedua atrium mengendur dan
berkontraksi secara bersamaan, dan kedua ventrikel juga mengendur dan
berkontraksi secara bersamaan.
Darah yang kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida dari
seluruh tubuh mengalir melalui 2 vena berbesar (vena kava) menuju ke
dalam atrium kanan. Setelah atrium kanan terisi darah, dia akan mendorong
darah ke dalam ventrikel kanan.
Darah dari ventrikel kanan akan dipompa melalui katup pulmoner ke dalam
arteri pulmonalis, menuju ke paru-paru. Darah akan mengalir melalui
Kolesterol
Hal. 15
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
pembuluh yang sangat kecil (kapiler) yang mengelilingi kantong udara di
paru-paru, menyerap oksigen dan melepaskan karbondioksida yang
selanjutnya dihembuskan.
Darah yang kaya akan oksigen mengalir di dalam vena pulmonalis menuju
ke atrium kiri. Peredaran darah diantara bagian kanan jantung, paru-paru
dan atrium kiri disebut sirkulasi pulmoner.
Darah dalam atrium kiri akan didorong ke dalam ventrikel kiri, yang
selanjutnya akan memompa darah yang kaya akan oksigen ini melewati
katup aorta masuk ke dalam aorta (arteri terbesar dalam tubuh). Darah kaya
oksigen ini disediakan untuk seluruh tubuh, kecuali paru-paru.
(http://www.indosiar.com)
Pada saat berdenyut, setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah
(disebut diastol); selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah
keluar dari ruang jantung (disebut sistol). Kedua atrium mengendur dan
berkontraksi secara bersamaan, dan kedua ventrikel juga mengendur dan
berkontraksi secara bersamaan.
Darah yang kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida dari
seluruh tubuh mengalir melalui 2 vena berbesar (vena kava) menuju ke
dalam atrium kanan. Setelah atrium kanan terisi darah, dia akan mendorong
darah ke dalam ventrikel kanan.
Darah dari ventrikel kanan akan dipompa melalui katup pulmoner ke dalam
arteri pulmonalis, menuju ke paru-paru. Darah akan mengalir melalui
pembuluh yang sangat kecil (kapiler) yang mengelilingi kantong udara di
paru-paru, menyerap oksigen dan melepaskan karbondioksida yang
selanjutnya dihembuskan.
Darah yang kaya akan oksigen mengalir di dalam vena pulmonalis menuju
ke atrium kiri. Peredaran darah diantara bagian kanan jantung, paru-paru
dan atrium kiri disebut sirkulasi pulmoner.
Darah dalam atrium kiri akan didorong ke dalam ventrikel kiri, yang
selanjutnya akan memompa darah yang kaya akan oksigen ini melewati
katup aorta masuk ke dalam aorta (arteri terbesar dalam tubuh). Darah kaya
oksigen ini disediakan untuk seluruh tubuh, kecuali paru-paru.
(http://www.medicastore.com)
5.
Cara Kerja
Pada saat berdenyut, setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah
(disebut diastol). Selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah
keluar dari ruang jantung (disebut sistol). Kedua serambi mengendur dan
Kolesterol
Hal. 16
UPT – Balai Informasi Teknologi LIPI
Pangan & Kesehatan
Copyright©2009
berkontraksi secara bersamaan, dan kedua bilik juga mengendur dan
berkontraksi secara bersamaan.
Darah yang kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida
(darah kotor) dari seluruh tubuh mengalir melalui dua vena berbesar (vena
kava) menuju ke dalam serambi kanan. Setelah atrium kanan terisi darah,
dia akan mendorong darah ke dalam bilik kanan.
Darah dari bilik kanan akan dipompa melalui katup pulmoner ke dalam
arteri pulmonalis, menuju ke paru-paru. Darah akan mengalir melalui
pembuluh yang sangat kecil (kapiler) yang mengelilingi kantong udara di
paru-paru, menyerap oksigen dan melepaskan karbondioksida yang
selanjutnya dihembuskan.
Darah yang kaya akan oksigen (darah bersih) mengalir di dalam vena
pulmonalis menuju ke serambi kiri. Peredaran darah di antara bagian kanan
jantung, paru-paru dan atrium kiri disebut sirkulasi pulmoner.
Darah dalam serambi kiri akan didorong menuju bilik kiri, yang selanjutnya
akan memompa darah bersih ini melewati katup aorta masuk ke dalam aorta
(arteri terbesar dalam tubuh). Darah kaya oksigen ini disediakan untuk
seluruh tubuh, kecuali paru-paru. (http://www.wikipedia.com)
Kolesterol
Hal. 17
Fly UP