...

berbagai metode konversi sampah plastik

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

berbagai metode konversi sampah plastik
Berbagai Metode……………Bahan Bakar Minyak
Untoro Budi Surono
BERBAGAI METODE KONVERSI SAMPAH PLASTIK
MENJADI BAHAN BAKAR MINYAK
Untoro Budi Surono
Jurusan Teknik Mesin Universitas Janabadra Yogyakarta
Jl. Tentara Rakyat Mataram No. 57 Yogyakarta 55231
[email protected]
The use of plastic and goods made of plastic have been rising in day to day. Increasing use of plastics is a
consequence of the development of technology, industry and population. On one hand, the invention of
plastic has a remarkable positive impact, because it has many advantages compared to other materials. But
on the other hand, the plastic waste has negative impact that too worried, so its solutions need to be looked
for.
One of the alternative handling of plastic waste that currently extensively researched and developed is
converting plastic waste into fuel. Converting plastic waste into fuel oil can be done with cracking process.
There are three kinds of process that is hydro cracking, thermal cracking and catalytic cracking. Fuel oil
produced from the cracking of plastic waste depending on the plastic type, cracking process used , catalyst
type, pyrolisis temperature and condenser temperature.
Kata kunci: plastic, fuel, hydrocracking, thermal cracking, catalytic cracking
PENDAHULUAN
Sejak ditemukan pertama kali pada
tahun 1907, penggunaan plastik dan barangbarang berbahan dasar plastik semakin
meningkat. Peningkatan penggunaan plastik
ini
merupakan
konsekuensi
dari
berkembangnya teknologi, industri dan juga
jumlah populasi penduduk. Di Indonesia,
kebutuhan plastik terus meningkat hingga
mengalami kenaikan rata-rata 200 ton per
tahun. Tahun 2002, tercatat 1,9 juta ton, di
tahun 2003 naik menjadi 2,1 juta ton,
selanjutnya tahun 2004 naik lagi menjadi 2,3
juta ton per tahun. Di tahun 2010, 2,4 juta ton,
dan pada tahun 2011, sudah meningkat
menjadi 2,6 juta ton. Akibat dari peningkatan
penggunaan plastik ini adalah bertambah pula
sampah
plastik.
Berdasarkan
asumsi
Kementerian Lingkungan Hidup (KLH),
setiap hari penduduk Indonesia menghasilkan
0,8 kg sampah per orang atau secara total
sebanyak 189 ribu ton sampah/hari. Dari
jumlah tersebut 15% berupa sampah plastik
atau sejumlah 28,4 ribu ton sampah
plastik/hari (Fahlevi, 2012).
Jumlah perkiraan sampah plastik dari
tahun ke tahun di Indonesia dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel 1. Perkiraan Prosentase Sampah di Indonesia
Tahun
Komponen
Unit
1997
1998
1999
2000
2001
Organik
%
74,6
75,38
75,18
74,99
74,60
Kertas
%
10,18
10,50
10,71
10,93
11,15
Kayu
%
0,98
0,39
0,20
0,02
0,02
Tekstil
%
1,57
1,20
1,13
1,06
1,00
Karet
%
0,55
0,41
0,39
0,37
0,35
Plastik
%
7,86
8,11
8,30
8,50
8,69
Logam
%
2,04
1,89
1,89
1,90
1,90
Gelas
%
1,75
1,93
1,99
2,05
2,10
Batere
%
0,29
0,01
0,01
0,01
0,01
Lain-lain
%
0,18
0,18
0,18
0,18
0,18
Sumber: Sahwan, 2005
ISSN 2088 – 3676
2002
74,22
11,37
0,02
0,93
0,33
8,88
1,90
2,16
0,01
0,18
32
JURNAL TEKNIK VOL.3 NO.1/APRIL 2013
Di satu sisi penemuan plastik ini
mempunyai dampak positif yang luar biasa,
karena
plastik
memiliki
keunggulankeunggulan dibanding material lain. Tetapi di
sisi lain, sampah plastik juga mempunyai
dampak negatif yang cukup besar.
Keunggulan plastik dibanding material lain
diantaranya kuat, ringan, fleksibel, tahan
karat, tidak mudah pecah, mudah diberi
warna, mudah dibentuk, serta isolator panas
dan listrik yang baik. Sedangkan plastik yang
sudah menjadi sampah akan berdampak
negatif
terhadap
lingkungan
maupun
kesehatan manusia.
Sampah plastik akan berdampak
negatif terhadap lingkungan karena tidak
dapat terurai dengan cepat dan dapat
menurunkan kesuburan tanah. Sampah plastik
yang dibuang sembarangan juga dapat
menyumbat saluran drainase, selokan dan
sungai sehingga bisa menyebabkan banjir.
Sampah
plastik
yang
dibakar
bisa
mengeluarkan zat-zat yang berbahaya bagi
kesehatan manusia.
Semakin
meningkatnya
sampah
plastik ini akan menjadi masalah serius bila
tidak dicari penyelesaiannya. Penanganan
sampah plastik yang populer selama ini
adalah dengan 3R ( Reuse, Reduce, Recycle).
Reuse adalah memakai berulang kali barangbarang yang terbuat dari plastik. Reduce
adalah
mengurangi
pembelian
atau
penggunaan barang-barang dari plastik,
terutama barang-barang yang sekali pakai.
Recycle adalah mendaur ulang barang-barang
yang terbuat dari plastik.
Masing-masing penanganan sampah
tersebut di atas mempunyai kelemahan.
Kelemahan dari reuse adalah barang-barang
tertentu yang terbuat dari plastik, seperti
kantong plastik, kalau dipakai berkali-kali
akan tidak layak pakai. Selain itu beberapa
jenis plastik tidak baik bagi kesehatan tubuh
apabila dipakai berkali-kali. Kelemahan dari
reduce adalah harus tersedianya barang
pengganti plastik yang lebih murah dan lebih
praktis. Sedangkan kelemahan dari recycle
adalah bahwa plastik yang sudah didaur ulang
akan semakin menurun kualitasnya.
Alternatif lain penanganan sampah
plastik yang saat ini banyak diteliti dan
dikembangkan adalah mengkonversi sampah
plastik menjadi bahan bakar minyak. Cara ini
sebenarnya termasuk dalam recycle akan
tetapi daur ulang yang dilakukan adalah tidak
33
hanya mengubah sampah plastik langsung
menjadi plastik lagi. Dengan cara ini dua
permasalahan penting bisa diatasi, yaitu
bahaya menumpuknya sampah plastik dan
diperolehnya kembali bahan bakar minyak
yang merupakan salah satu bahan baku
plastik. Teknologi untuk mengkonversi
sampah plastik menjadi bahan bakar minyak
yaitu dengan proses cracking (perekahan). Di
sini akan dikaji penelitian-penelitian yang
berhubungan dengan teknologi tersebut.
Dengan kajian ini akan diketahui berbagai
metode pengolahan sampah plastik menjadi
minyak, material yang dapat membantu
proses pengolahan sampah plastik menjadi
minyak dan penerapannya sebagai bahan
bakar mesin.
LANDASAN TEORI
Jenis-jenis Plastik
Plastik adalah salah satu jenis
makromolekul yang dibentuk dengan proses
polimerisasi. Polimerisasi adalah proses
penggabungan beberapa molekul sederhana
(monomer) melalui proses kimia menjadi
molekul besar (makromolekul atau polimer).
Plastik merupakan senyawa polimer yang
unsur penyusun utamanya adalah Karbon dan
Hidrogen. Untuk membuat plastik, salah satu
bahan baku yang sering digunakan adalah
Naphta, yaitu bahan yang dihasilkan dari
penyulingan minyak bumi atau gas alam.
Sebagai gambaran, untuk membuat 1 kg
plastik memerlukan 1,75 kg minyak bumi ,
untuk memenuhi kebutuhan bahan bakunya
maupun kebutuhan energi prosesnya (Kumar
dkk., 2011).
Plastik dapat dikelompokkan menjadi
dua macam yaitu thermoplastic dan
termosetting. Thermoplastic adalah bahan
plastik yang jika dipanaskan sampai
temperatur tertentu, akan mencair dan dapat
dibentuk kembali menjadi bentuk yang
diinginkan. Sedangkan thermosetting adalah
plastik yang jika telah dibuat dalam bentuk
padat, tidak dapat dicairkan kembali dengan
cara dipanaskan.
Berdasarkan sifat kedua kelompok
plastik di atas, thermoplastik adalah jenis
yang memungkinkan untuk didaur ulang.
Jenis plastik yang dapat didaur ulang diberi
kode berupa nomor untuk memudahkan
dalam mengidentifikasi dan penggunaannya
(lihat Gambar 1 dan Tabel 2).
ISSN 2088 - 3676
Berbagai Metode……………Bahan Bakar Minyak
Untoro Budi Surono
Gambar 1. Nomor kode plastik
Sumber: UNEP, 2009
Tabel 2. Jenis plastik, kode dan penggunaannya
No.
Kode
1
2
3
Jenis Plastik
Penggunaan
PET (polyethylene botol kemasan air mineral, botol minyak goreng, jus, botol
terephthalate)
sambal, botol obat, dan botol kosmetik
HDPE (High-density botol obat, botol susu cair, jerigen pelumas, dan botol kosmetik
Polyethylene)
PVC
(Polyvinyl pipa selang air, pipa bangunan, mainan, taplak meja dari
Chloride)
plastik, botol shampo, dan botol sambal.
4
LDPE (Low-density kantong kresek, tutup plastik, plastik pembungkus daging
Polyethylene)
beku, dan berbagai macam plastik tipis lainnya.
5
PP (Polypropylene cup plastik, tutup botol dari plastik, mainan anak, dan
atau Polypropene)
margarine
6
PS (Polystyrene)
kotak CD, sendok dan garpu plastik, gelas plastik, atau tempat
makanan dari styrofoam, dan tempat makan plastik transparan
7
Other (O), jenis botol susu bayi, plastik kemasan, gallon air minum, suku
plastik lainnya selain cadang mobil, alat-alat rumah tangga, komputer, alat-alat
dari no.1 hingga 6
elektronik, sikat gigi, dan mainan lego
Sumber: Kurniawan, 2012
Sifat Thermal Bahan Plastik
Pengetahuan sifat thermal dari
berbagai jenis plastik sangat penting dalam
proses pembuatan dan daur ulang plastik.
Sifat-sifat thermal yang penting adalah titik
lebur (Tm), temperatur transisi (Tg) dan
temperatur dekomposisi. Temperatur transisi
adalah temperatur di mana plastik mengalami
perengganan struktur sehingga terjadi
perubahan dari kondisi kaku menjadi lebih
fleksibel. Di atas titik lebur, plastik
mengalami pembesaran volume sehingga
molekul bergerak lebih bebas yang ditandai
dengan
peningkatan
kelenturannya.
Temperatur lebur adalah temperatur di mana
plastik mulai melunak dan berubah menjadi
cair. Temperatur dekomposisi merupakan
batasan dari proses pencairan. Jika suhu
dinaikkan di atas temperatur lebur, plastik
akan mudah mengalir dan struktur akan
mengalami dekomposisi. Dekomposisi terjadi
karena energi thermal melampaui energi yang
mengikat rantai molekul. Secara umum
ISSN 2088 – 3676
polimer akan mengalami dekomposisi pada
suhu di atas 1,5 kali dari temperatur
transisinya (Budiyantoro, 2010)
Data sifat termal yang penting pada
proses daur ulang plastik bisa dilihat pada
tabel berikut:
Tabel 3. Data temperatur transisi dan
temperatur lebur plastik
Tm
Tg
Temperatur
Jenis
Bahan (C) (C)
kerja maks. (C)
PP
168
5
80
HDPE
134
-110
82
LDPE
330
-115
260
PA
260
50
100
PET
250
70
100
ABS
110
85
PS
90
70
PMMA
100
85
PC
150
246
PVC
90
71
Sumber: Budiyantoro, 2010
34
JURNAL TEKNIK VOL.3 NO.1/APRIL 2013
Daur ulang sampah plastik
Daur ulang merupakan proses
pengolahan kembali barang-barang yang
dianggap sudah tidak mempunyai nilai
ekonomis lagi melalui proses fisik maupun
kimiawi
atau kedua-duanya
sehingga
diperoleh produk yang dapat dimanfaatkan
atau diperjualbelikan lagi. Daur ulang
(recycle) sampah plastik dapat dibedakan
menjadi empat cara yaitu daur ulang primer,
daur ulang sekunder, daur ulang tersier dan
daur ulang quarter. Daur ulang primer adalah
daur ulang limbah plastik menjadi produk
yang memiliki kualitas yang hampir setara
dengan produk aslinya. Daur ulang cara ini
dapat dilakukan pada sampah plastik yang
bersih, tidak terkontaminasi dengan material
lain dan terdiri dari satu jenis plastik saja.
Daur ulang sekunder adalah daur ulang yang
menghasilkan produk yang sejenis dengan
produk aslinya tetapi dengan kualitas di
bawahnya. Daur ulang tersier adalah daur
ulang sampah plastik menjadi bahan kimia
atau menjadi bahan bakar. Daur ulang quarter
adalah proses untuk mendapatkan energi yang
terkandung di dalam sampah plastik (Kumar
dkk., 2011). Perbandingan energi yang
terkandung dalam plastik dengan sumbersumber energi lainnya dapat dilihat pada tabel
4 berikut:
Tabel 4. Nilai kalor plastik dan bahan lainnya
Nilai Kalor (MJ/kg)
Material
Polyethylene
Polypropylene
Polyvinyl chloride
Polystyrene
Coal
Petrol
Diesel
Heavy fuel oil
Light fuel oil
LPG
Kerosene
Sumber: Das dan Pande, 2007
46,3
46,4
18,0
41,4
24,3
44,0
43,0
41,1
41.9
46,1
43,4
Konversi Sampah Plastik Menjadi Bahan
Bakar Minyak
Mengkonversi
sampah
plastik
menjadi bahan bakar minyak termasuk daur
ulang tersier. Merubah sampah plastik
35
menjadi bahan bakar minyak dapat dilakukan
dengan
proses
cracking
(perekahan).
Cracking adalah proses memecah rantai
polimer menjadi senyawa dengan berat
molekul yang lebih rendah. Hasil dari proses
cracking plastik ini dapat diguna sebagai
bahan kimia atau bahan bakar. Ada tiga
macam proses cracking yaitu hidro cracking,
thermal cracking dan catalytic cracking
(Panda, 2011)
Hidro cracking
Hidro cracking adalah proses
cracking dengan mereaksikan plastik dengan
hidrogen di dalam wadah tertutup yang
dilengkapi dengan pengaduk pada temperatur
antara 423 – 673 K dan tekanan hidrogen 3 –
10 MPa. Dalam proses hydrocracking ini
dibantu dengan katalis. Untuk membantu
pencapuran dan reaksi biasanya digunakan
bahan pelarut 1-methyl naphtalene, tetralin
dan decalin. Beberapa katalis yang sudah
diteliti antara lain alumina, amorphous silica
alumina, zeolite dan sulphate zirconia.
Penelitian tentang proses hydrocracking
ini antara lain telah dilakukan oleh
Rodiansono (2005) yang
melakukan
penelitian hydro cracking sampah plastik
polipropilena menjadi bensin (hidrokarbon
C5-C12) menggunakan katalis NiMo/Zeolit
dan NiMo/Zeolit-Nb2O5. Proses hydro
cracking dilakukan dalam reaktor semi alir
(semi flow-fixed bed reactor) pada temperatur
300, 360, dan 400 °C; rasio katalis/umpan
0,17; 0,25; 0,5 dengan laju alir gas hidrogen
150
mL/jam.
Uji
aktivitas
katalis
NiMo/zeolite yang menghasilkan selektivitas
produk C7-C8 tertinggi dicapai pada
temperatur 360 °C dan rasio katalis/umpan
0,5. Kinerja katalis NiMo/zeolit menurun
setelah pemakaian beberapa kali, tetapi
dengan proses regenerasi kinerjanya bisa
dikembalikan lagi.
Nurcahyo
(2005),
melakukan
penelitian sama dengan penelitian Rodiansono
(2005) tetapi dengan katalis NiPd/Zeolite. Uji
aktivitas katalis NiPd/Zeolit untuk reaksi
hydro cracking sampah plastik menjadi fraksi
bensin telah dilakukan dengan variasi
temperatur 300, 350, 400, 450 dan 500 °C dan
variasi rasio berat katalis : umpan 1/2, 1/4,
dan 1/6 dengan sistem semi alir. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa aktivitas
katalis optimum dicapai pada temperatur 450
°C dan rasio berat katalis : umpan = 1/2.
ISSN 2088 - 3676
Berbagai Metode……………Bahan Bakar Minyak
Sedangkan Daryoso dkk (2012)
melakukan penelitian tentang pengolahan
sampah plastik jenis polietilen dengan metode
hydro cracking menggunakan katalis NiMo/zeolite. Hydro cracking dilakukan dengan
variasi perbandingan katalis/bahan plastik 1:4,
2:4, 3:4, dan temperatur prosesnya diatur 350
°C, 400 °C, 450 °C, 500 °C, 550 °C selama 2
jam.
Dari penelitian tersebut diketahui
bahwa Katalis Ni Mo/Zeolit Alam yang telah
dipreparasi
berperan
dalam
proses
hidrorengkah sampah polietilen menghasilkan
produk
hidrorengkah
dengan
rantai
hidrokarbon yang pendek.Rasio massa katalis
Ni-Mo/Zeolit alam dengan umpan optimum
yang
menghasilkan
konversi
sampah
polietilen paling besar didapat pada
perbandingan 3 : 4 yaitu sebesar 8,032 %.
Temperatur optimum yang menghasilkan
konversi sampah polietilen paling besar
diperoleh pada temperatur 500 °C yaitu
sebesar 1,334 %.
Thermal cracking
Thermal cracking adalah termasuk
proses pyrolisis, yaitu dengan cara
memanaskan bahan polimer tanpa oksigen.
Proses ini biasanya dilakukan pada temperatur
antara 350 °C sampai 900 °C. Dari proses ini
akan dihasilkan arang, minyak dari
kondensasi gas seperti parafin, isoparafin,
olefin, naphthene dan aromatik, serta gas yang
memang tidak bisa terkondensasi.
Bajus
dan
Hájeková,
2010,
melakukan penelitian tentang pengolahan
campuran 7 jenis plastik menjadi minyak
dengan metode thermal cracking. Tujuh jenis
plastik yang digunakan dalam penelitian ini
dan komposisinya dalam persen berat adalah
HDPE (34,6%) , LDPE (17,3%), LLPE
(17,3%), PP (9,6%), PS (9,6%), PET (10,6%),
dan PVC (1,1%). Penelitian ini menggunakan
batch reactor dengan temperatur dari 350
sampai 500 °C. Dari penelitian ini diketahui
bahwa thermal cracking pada campuran 7
jenis plastik akan menghasilkan produk yang
berupa gas, minyak dan sisa yang berupa
padatan. Adanya plastik jenis PS, PVC dan
PET dalam campuran plastik yang diproses
akan meningkatkan terbentuknya karbon
monoksida dan karbon dioksida di dalam
produk gasnya dan menambah kadar benzene,
toluene, xylenes, styrene di dalam produk
minyaknya.
ISSN 2088 – 3676
Untoro Budi Surono
Penelitian dengan jenis plastik yang
lain dilakukan oleh Tubnonghee dkk. pada
tahun 2010.
Plastik yang diteliti untuk
dijadikan bahan bakar minyak adalah jenis
polyethylene (PE) dan polyprophelene (PP).
Pembuatan bahan bakar minyak dari plastik
menggunakan proses thermo cracking
(pyrolisis).
Pyrolisis
dilakukan
pada
temperatur 450 °C selama 2 jam. Gas yang
terbentuk
selanjutnya
dikondensasikan
menjadi minyak di dalam kondenser yang
bertemperatur 21 °C.
Minyak yang dihasilkan selanjutnya
dianalisa dengan gas chromatography/mass
spectrometry untuk mengetahui distribusi
jumlah atom karbonnya. Dari hasil analisa
tersebut diketahui bahwa komposisi minyak
dari campuran plastik PE dan PP tersebut
mempunyai jumlah atom Carbon yang setara
dengan solar, yaitu C12 – C 17.
Penelitian yang lain dilakukan oleh
Sarker dkk. (2012). Pada penelitian ini,
sampah plastik LDPE diolah menjadi kerosin
dengan metode thermal cracking pada tekanan
atmosfir dan dengan temperatur antara 150 °C
dan 420 °C. Proses depolimerisasi dilakukan
tanpa penambahan katalis. Dari penelitian ini
diperoleh hasil bahwa kerosin yang didapat
sekitar 30 %. Bahan bakar yang diperoleh dari
proses ini mempunyai kandungan sulfur yang
rendah dan nilai kalor yang baik.
Catalytic cracking
Cracking cara ini menggunakan
katalis untuk melakukan reaksi perekahan.
Dengan adanya katalis, dapat mengurangi
temperatur dan waktu reaksi.
Osueke
dan
Ofundu
(2011)
melakukan penelitian konversi plastik low
density polyethylene (LDPE) menjadi minyak.
Proses konversi dilakukan dengan dua
metode, yaitu dengan thermal cracking dan
catalyst cracking. Pyrolisis dilakukan di
dalam tabung stainless steel yang dipanaskan
dengan elemen pemanas listrik dengan
temperatur bervariasi antara 475 – 600 °C.
Kondenser dengan temperatur 30 – 35 °C,
digunakan untuk mengembunkan gas yang
terbentuk setelah plastik dipanaskan menjadi
minyak. Katalis yang digunakan pada
penelitian ini adalah silica alumina. Dari
penelitian ini diketahui bahwa dengan
temperatur pyrolisis 550 °C dan perbandingan
katalis/sampah plastik 1 : 4
dihasilkan
minyak dengan jumlah paling banyak.
36
JURNAL TEKNIK VOL.3 NO.1/APRIL 2013
Borsodi dkk., 2011, melakukan
penelitian tentang pirolisis terhadap plastik
yang terkontaminasi untuk memperoleh
senyawa hidrokarbon. Pirolisis dilakukan di
dalam reaktor tabung, dengan pemasukkan
material plastik secara kontinyu. Plastik yang
diproses ada dua macam, yaitu HDPE dalam
kondisi bersih dan HDPE yang terkontaminasi
minyak pelumas. Dalam penelitian ini
temperatur pirolisis 500 °C. Pirolisis
dilakukan dengan katalis (thermo-catalytic
pyrolysis) dan tanpa katalis (thermal
pyrolysis). Katalis yang digunakan adalah Yzeolite. Dari penelitian ini diketahui bahwa
HDPE
yang
terkontaminasi
produk
volatilenya lebih tinggi dan densitasnya juga
lebih tinggi. Pemakaian katalis mempengaruhi
proses cracking pada HDPE yang tidak
terkontaminasi, tetapi pada HDPE yang
terkontaminasi pengaruh pemakaian katalis
tidak
signifikan.
Pemakaian
katalis
menurunkan densitas dari minyak yang
dihasilkan dari proses pirolisis.
Uji Coba Bahan Bakar Minyak dari
Sampah Plastik pada Mesin
Tamilkolundu dan Murugesan
(2012), melakukan penelitian dengan
mengubah sampah plastik jenis PVC menjadi
bahan bakar minyak. Bahan bakar minyak
dari plastik PVC ini mempunyai densitas 7%
lebih tinggi dari solar. Demikian juga dengan
viskositasnya, lebih tinggi 300% dibanding
solar. Selanjutnya bahan bakar minyak yang
berasal dari sampah plastik tersebut dicampur
dengan solar. Campuran bahan bakar ini diuji
coba pada mesin diesel satu silinder. Unjuk
kerja yang diamati antara lain konsumsi bahan
bakar, konsumsi bahan bakar spesifik dan
efisiensi termal. Hasil dari uji coba tersebut
seperti tabel berikut:
Tabel 5. Perbandingan unjuk kerja
campuran minyak dari plastik dan solar
Minyak dari
plastik dan solar
Solar
0,61
0,69
Konsumsi bahan bakar
spesifik (kg/kWjam)
0,32
0,37
Efisiensi termal (%)
27,4
22,5
Unjuk kerja
Konsumsi
(kg/jam)
bahan
bakar
Penelitian unjuk kerja mesin diesel
berbahan bakar minyak dari sampah plastik
dan solar juga dilakukan oleh Narayana dan
Mojeswararao, 2012. Penelitian dilakukan
dengan dua variasi campuran, yaitu dengan
prosentase minyak dari sampah plastik 20 %
dan 40 % . Penelitian ini menggunakan mesin
diesel satu silinder.
Perbandingan sifat minyak dari
sampah plastik dan solar dapat dilihat pada
tabel 6. Sedangkan unjuk kerja yang diamati
antara lain konsumsi bahan bakar, konsumsi
bahan bakar spesifik dan efisiensi termal. Dari
uji coba diperoleh hasil seperti terlihat pada
tabel 7.
37
Tabel 6. Perbandingan sifat minyak dari
sampah plastik dan solar
Sifat
Densitas pada
30°C, g/cc
Nilai kalor,
kJ/kg
Viskositas
kinematis, cst
Cetane number
Flash point, °C
Fire point, °C
Kandungan
sulfur, %
Minyak dari
solar
sampah plastik
0,793
0,83 s/d
0,88
41858
46500
2,149
5
51
40
45
< 0,002
55
50
56
< 0,035
ISSN 2088 - 3676
Berbagai Metode……………Bahan Bakar Minyak
Untoro Budi Surono
Tabel 7. Perbandingan unjuk kerja campuran minyak sampah dari plastik dan solar
Campuran solar dan 20%
minyak dari sampah
plastik
Beban (kg)
Campuran solar dan
40% minyak dari
sampah plastik
Beban (kg)
15
0
5
10
15
0
3,95
0
1,3175
2,63
3,952
0
Solar murni
Unjuk kerja
Beban (kg)
0
Daya (kW)
0
5
10
1,317 2,63
5
10
15
1,3175 2,63 3,995
Konsumsi bahan
bakar (kg/jam) 0,45 0,497 0,529 0,604 0,395 0,4129 0,4288 0,4380 0,342 0,349 0,355 0,376
Sfc (kg/kWjam)
Efisiensi
volumetris (%)
0
0,377
0,2
0,152
0
91,1 88,8
88,8
87,6
68,8
69,49
70,13
70,13 68,88 70,13 70,74 71,04
0
24,7
47,57
69,81
0
29,15 57,35 81,33
0
46,69
63,68
72,49
0
46,69 63,68 72,47
Efisiensi
thermal (%)
0
Efisiensi
mekanis (%)
0
20,52 38,43 47,78
46
63,68 72,42
Tahun 2011, Guntur dkk meneliti
pemakaian bahan bahar minyak dari sampah
plastik yang dicampur dengan solar.
Pengujian dilakukan pada mesin diesel satu
silinder, dengan tiga variasi bahan bakar,
yaitu solar murni, campuran solar dan 50%
minyak dari sampah plastik, serta campuran
solar dan 70% minyak dari sampah plastik.
Dari penelitian tersebut diketahui
bahwa konsumsi bahan bakar solar paling
rendah dan semakin tinggi prosentase minyak
dari sampah plastik, konsumsi bahan
bakarnya semakin tinggi. Sfc campuran solar
dan minyak dari sampah plastik lebih rendah
dari Sfc solar murni. BMEP campuran solar
dan minyak dari sampah plastik lebih tinggi
dari BMEP solar murni. Efisiensi thermal dan
efisiensi mekanis campuran solar dan minyak
dari sampah plastik juga lebih tinggi dari
efisiensi thermal dan efisiensi mekanis solar
murni, kecuali pada beban beban penuh
efisiensi thermal solar murni paling tinggi.
Emisi CO, CO2 dan HC campuran minyak
dari sampah plastik dan solar lebih tinggi dari
solar murni, sedangkan emisi O2 solar murni
yang paling tinggi.
PEMBAHASAN
Dari penelitian tentang pengolahan
sampah plastik menjadi minyak di atas dapat
diketahui bahwa minyak yang dihasilkan dari
pengolahan sampah plastik tergantung dari
ISSN 2088 – 3676
0,3131 0,1627 0,1108
0
0,266 0,135 ,095
beberapa parameter antara lain jenis plastik
yang diolah, temperatur proses, penggunaan
katalis dan jenis katalis yang digunakan.
Sebagian besar penelitian dilakukan
dengan reaktor tabung atau batch reaktor.
Proses pengolahan dalam reaktor tabung ini
memang bisa diterapkan dalam skala
eksperimen di laboratorium, tetapi apabila
akan dikembangkan dalam skala produksi
maka perlu diteliti lagi menggunakan reaktor
jenis kontinyu, sehingga proses pengolahan
bisa berlangsung terus menerus.
Apabila proses pengolahan plastik
menjadi minyak ini akan diterapkan maka
perlu dilakukan penelitian mengenai sumber
energi untuk proses pemanasannya, karena
beberapa penelitian di atas masih memakai
sumber energi listrik sebagai sumber energi
dalam proses pemanasan. Apabila dalam
tahap penerapan teknologi, penggunaan energi
listrik sebagai sumber energi panas ini tentu
tidak efisien.
Minyak dari pengolahan sampah
plastik mempunyai prospek yang baik sebagai
bahan bakar substitusi untuk solar maupun
bensin. Dari hasil penelitian di dalam motor
diesel, campuran minyak dari sampah plastik
menjadikan daya dan efisiensi termal dan
efisiensi mekanisnya meningkat. Penelitianpenelitian pada mesin-mesin yang lain masih
perlu dilakukan untuk mengetahui unjuk
kerjanya.
38
JURNAL TEKNIK VOL.3 NO.1/APRIL 2013
KESIMPULAN
Dari penelitian-penelitian yang sudah
dilakukan pada proses konversi sampah
plastik menjadi minyak, dapat diambil
beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. Sampah plastik jenis polietilene atau
pilipropilene dapat diolah dengan proses
hydrocracking yang dibantu dengan katalis
menjadi hidrokarbon rantai pendek
(sekelas bensin).
2. Pada proses konversi sampah plastik jenis
LDPE dengan thermal cracking tanpa
katalis akan menghasilkan minyak yang
setara dengan kerosin.
3. Campuran plastik PE dan PP yang diproses
dengan thermo cracking pada temperatur
450 °C selama 2 jam dan selanjutnya
dikondensasikan pada temperatur 21 °C
akan
menghasilkan
minyak
yang
mempunyai jumlah atom Carbon yang
setara dengan solar, yaitu C12 – C 17.
4. Pada proses konversi sampah plastik jenis
LDPE dengan thermal cracking dan
catalytic cracking akan menghasilkan
jumlah minyak yang optimal pada
temperatur pyrolisis 550 °C dan
perbandingan katalis/sampah plastik 1 : 4.
5. Uji unjuk kerja mesin dari bahan bakar
campuran solar dengan minyak dari
sampah plastik PVC pada mesin diesel,
menghasilkan konsumsi bahan bakar yang
lebih rendah, SFC yang lebih rendah dan
efisiensi termal yang lebih tinggi
dibanding bahan bakar solar murni.
DAFTAR PUSTAKA
Budiyantoro, C.,2010, Thermoplastik dalam
Industri, Teknika Media, Surakarta
Das, S. dan Pande, S., 2007, Pyrolysis and
Catalytic Cracking of Municipal Plastic
Waste for Recovery of Gasoline Range
Hydrocarbons,
Thesis,
Chemical
Engineering Department National
Institute of Technology Rourkela
Kumar S., Panda, A.K., dan Singh, R.K.,
2011, A Review on Tertiary Recycling
of High-Density Polyethylene to Fuel,
Resources, Conservation and Recycling
Vol. 55 893– 910
Kurniawan, A., 2012, Mengenal Kode
Kemasan Plastik yang Aman dan Tidak
http://ngeblogging.wordpress.
39
com/2012/06/14/mengenal-kodekemasan-plastik-yang-aman-dan-tidak/,
1 Maret 2013
Osueke dan Ofundu, 2011, Conversion of
Waste Plastics (Polyethylene) to Fuel
by Means of Pyrolysis, (IJAEST)
International Journal of Advanced
Engineering
Sciences
and
Technologies, Vol. No. 4, Issue No. 1,
021 – 024
Pahlevi, M.R., 2012, Sampah Plastik
(file:///I:/Artikel%20plastic%20to%20o
il/twit-sampah-plastik.html)
Panda, A.K., 2011, Studies on Process
Optimization for Production of Liquid
Fuels from Waste Plastics, Thesis,
Chemical Engineering Department
National Institute of Technology
Rourkela
Sahwan, F.L., Martono, D.H., Wahyono, S.,
Wisoyodharmo, L.A., 2005, Sistem
Pengolahan
Limbah
Plastik
di
Indonesia, Jurnal Teknik Lingkungan
BPPT 6 (1), halaman 311 – 318
Tamilkolundu, S. dan Murugesan, C., 2012,
The Evaluation of blend of Waste
Plastic Oil-Diesel fuel for use as
alternate fuel for transportation, 2nd
International Conference on Chemical,
Ecology and Environmental Sciences
(ICCEES'2012) Singapore April 28-29,
2012
Tubnonghee. R., Sanongraj, S., Sanongraj,
W., 2010, Comparative Characteristics
of Derived Plastic Oil and Commercial
Diesel Oil, The 8th Asian-Pacific
Regional Conference on Practical
Environmental
Technologies
(APRC2010),
Ubon
Ratchathani
University, Ubonratchathani, Thailand
UNEP
(United
Nations
Environment
Programme), 2009, Converting Waste
Plastics Into a Resource, Division of
Technology, Industry and Economics
International
Environmental
Technology Centre, Osaka/Shiga
Sarker, M., Rashid, M.M., Rahman, M.S., dan
Molla, M., 2012, Envirnmentally
Harmful Low Density Waste Plastic
Conversion into Kerosene Grade Fuel,
Journal of Environmental Protection,
2012, 3, 700 – 708.
Bajus, M. dan Hájeková, E., 2010, Thermal
Cracking of The Model Seven
Components Mixed Plastics into
ISSN 2088 - 3676
Berbagai Metode……………Bahan Bakar Minyak
Oils/Waxes, Petroleum & Coal 52 (3)
164-172,
Slovak
University
of
Technology, Bratislava, Slovakia
Borsodi, N., Miskolczi, N., Angyal, A.,
Bartha, L., Kohán, J., dan Lengyel, A.,
2011, Hydrocarbons obtained by
pyrolysis of contaminated waste
plastics, 45th International Petroleum
Conference,
Bratislava,
Slovak
Republic
Narayana, V.I. dan Mojeswararao, D., 2012,
Experimental
Study
on
The
Performance of C.I Diesel Engine
Using Plastic Pyrolysis Oil Blends with
Pure Diesel, International Journal of
Engineering Research & Technology
(IJERT) Vol. 1 Issue 6, Andhrapradesh
Guntur, R., Kumar, D. dan Reddy, V.K.,
2011, Experimental Evaluation of A
Diesel Engine with Blends of DieselPlastic Pyrolysis Oil, International
Journal of Engineering Science and
Technology (IJEST) Vol. 3 No. 6.
ISSN 2088 – 3676
Untoro Budi Surono
Rodiansono,
2005,
Aktivitas
Katalis
NiMo/Zeolit dan NiMo/Zeolit-Nb2O5
untuk Reaksi Hidrorengkah Sampah
Plastik Polipropilena Menjadi Fraksi
Bensin, Thesis Ilmu Kimia Universitas
Gadjah Mada, Yogyakarta
Nurcahyo, I.F., 2005, Uji aktivitas dan
regenerasi katalis NiPd(4:1)/Zeolit
alam aktif untuk hidrorengkah sampah
plastik polipropilena menjadi fraksi
bensin dengan sistem semi alir, Thesis
Ilmu Kimia Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta
Daryoso, K., Wahyuni, S. dan Saputro, S.H.,
2012, Uji Aktivitas Katalis NiMo/Zeolit pada Reaksi Hidrorengkah
Fraksi Sampah Plastik (Polietilen),
Indonesian Journal of Chemical
Science 1 (1), Universitas Negeri
Semarang
40
Fly UP