...

- PERTANIAN | Universitas Trunojoyo

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

- PERTANIAN | Universitas Trunojoyo
22
Kajian Sifat Fisikokimia Ekstrak Rumput Laut..(Aisyah dkk)
KAJIAN SIFAT FISIKOKIMIA EKSTRAK RUMPUT LAUT COKLAT
SARGASSUM DUPLICATUM MENGGUNAKAN BERBAGAI PELARUT DAN
METODE EKSTRAKSI
Aisyah Tri Septiana1) dan Ari Asnani2)
1
Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan, Fakultas Pertanian.
Program Studi Kimia, Fakultas Sains dan Teknik Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto
2
ABSTRACT
Sargassum duplicatum contain bioactive component has different polarity. The
research was aimed to know the effect solvent types and extraction method toward the
psychochemical characteristic of S. duplicatum extract. The result of qualitative analysis
showed that all S. duplicatum extract samples contained flavonoid, tannin, saponin, and
terpenoid. The best treatment were obtained from methanol treatment using one-step extraction
method that gave solubility in ethanol was 39.450 percent, solubility in distilled water
(aquadest) was 28.283 percent, and total phenol was 297.170 mg/g.
Key words : physiochemistry characteristics, Sargassum duplicatum, extraction method
PENDAHULUAN
Indonesia telah dikenal luas sebagai
negara kepulauan yang 2/3 wilayahnya adalah
lautan dan mempunyai garis pantai terpanjang
di dunia yaitu ± 80.791,42 Km. Salah satu
mahluk hidup yang tumbuh dan berkembang
di laut adalah rumput laut. Rumput laut coklat
Sargassum sp tumbuh menempati hampir
disepanjang pantai pulau-pulau di Indonesia
dan pada saat “bloming” setelah musim
ombak, pertumbuhan tanaman tersebut dapat
membentuk padang rumput laut coklat yang
cukup luas terutama pada pantai yang
dasarnya lempengan karang mati seperti yang
dijumpai di perairan pantai selatan pulau
Jawa. Rumput laut tersebut belum banyak
dimanfaatkan bahkan seringkali merupakan
sampah yang berserakan dan pengganggu bagi
pelayaran kapal nelayan meskipun dapat
dimanfaatkan sebagai sumber alginat maupun
produk minuman kesehatan karena kandungan
komponen bioaktifnya yang cukup tinggi
(Yulianto, 2007).
Sargassum sp mengandung fucoidan
(Yunizal, 2003a), dan komponen fenolik (Lim
et al, 2002). Jenis komponen fenolik yang
banyak dijumpai pada rumput laut coklat
adalah phlorotanin yang berkisar antara
0,74% sampai 5,06% (Samee et al., 2009).
Kandungan kimia S. duplicatum
dapat diperoleh dengan cara ekstraksi pelarut.
Prinsip dari ekstraksi ini adalah memisahkan
komponen yang ada dalam bahan yang
diekstraksi dengan menggunakan pelarut
tertentu. Ekstraksi dengan pelarut dilakukan
dengan mempertemukan bahan yang akan
diekstrak dengan pelarut selama waktu
tertentu, diikuti pemisahan filtrat terhadap
residu bahan yang diekstrak (Houghton dan
Raman, 1998).
Ekstraksi dengan menggunakan
pelarut seperti etanol, metanol, etil asetat,
heksana dan air mampu memisahkan
senyawa-senyawa yang penting dalam suatu
bahan. Pemilihan pelarut yang akan dipakai
dalam proses ekstraksi harus memperhatikan
sifat kandungan senyawa yang akan diisolasi.
Sifat yang penting adalah polaritas dan gugus
polar dari suatu senyawa. Pada prinsipnya
suatu bahan akan mudah larut dalam pelarut
yang sama polaritasnya (Sudarmadji et al.,
1989) sehingga akan mempengaruhi sifat
fisikokimia ekstrak yang dihasilkan.
Metode ekstraksi yang digunakan
diduga juga mempengaruhi sifat fisikokimia
dari ekstrak tersebut. Ekstraksi dapat
dilakukan dengan satu tahap ekstraksi maupun
bertingkat. Pada ekstraksi satu tahap hanya
digunakan satu pelarut untuk ekstraksi, sedang
pada ekstraksi bertingkat digunakan dua atau
AGROINTEK Volume 6, No.1 Maret 2012
lebih pelarut. Penelitian dari Matanjun et al.,
(2008) membuktikan bahwa rumput laut
memiliki kadar senyawa fenolik (total fenol)
yang berbeda-beda tergantung jenis pelarut
dan metode ekstraksi serta spesies rumput laut
itu sendiri. Berdasarkan hal tersebut di atas
telah dilakukan penelitian dengan tujuan
mengetahui pengaruh jenis pelarut dan
metode ekstraksi terhadap sifat fisikokimia
ekstrak rumput laut S. duplicatum.
METODE PENELITIAN
Bahan dan Alat
Bahan yang digunakan dalam
penelitian ini adalah rumput laut Sargassum
duplicatum yang diperoleh dari pantai Ranca
Babakan Nusakambangan Cilacap, etanol,
metanol, heksana, etil asetat, akuades, air
bebas ion, folin ciocalteau, Na2CO3, asam
galat, H2SO4 pekat, FeCl3, HCl, asam asetat
anhidrat, dan gas N2.
Alat yang digunakan antara lain
cabinet dryer, pisau, blender, timbangan
digital (Bibby), spektrofotometer UV-Vis
(Shimadzu 1240), rotary evaporator (Bibby),
vorteks, shaker (Selecta), pipet mikro, pipet
ukur, pipet tetes, gelas ukur, gelas piala, labu
takar, erlenmeyer, spatula, tabung reaksi,
kertas saring, penangas air, pH meter,
alumunium foil, dan alat-alat analisis.
Ekstraksi pelarut dengan metode satu
tahap
Sebanyak 10 gram bubuk rumput
laut S. duplicatum dilarutkan dalam 150 ml
salah satu pelarut yang akan digunakan yaitu
etanol, metanol, hexana, etil asetat dan air (1 :
15 b/v). Kemudian dikocok menggunakan
sheker 150 rpm selama 24 jam dan disaring
sehingga akan didapatkan ekstrak dan ampas.
Ekstrak yang masih mengandung pelarut
dipisahkan dengan pelarutnya dengan cara
penguapan pelarutnya menggunakan rotary
evaporator. Sisa pelarut dihilangkan dengan
gas nitrogen sehingga didapat ekstrak kental.
Ekstraksi pelarut secara bertingkat
Sebanyak 10 gram bubuk rumput
laut Sargassum dilarutkan dalam 150 ml
heksana (1 : 15 b/v), dikocok dengan
kecepatan 150 rpm selama 24 jam dan
selanjutnya disaring sehingga akan didapatkan
ekstrak dan ampas. Ampas diekstrak kembali
23
dengan etil asetat dan disaring. Dengan cara
yang sama ampas diekstrak kembali berturutturut dengan metanol dan air. Ekstrak yang
dihasilkan masing-masing pelarut dipisahkan
dengan pelarutnya menggunakan rotary
evaporator. Sisa pelarut dihilangkan dengan
gas nitrogen sehingga didapat ekstrak kental.
Kadar total fenol
Kadar total fenol ekstrak rumput laut
Sargassum diuji menggunakan metode
Matanjun et al., (2008) dengan asam galat
sebagai standard.
Kelarutan ekstrak dalam etanol atau air
(Sudarmadji, et al., 1989)
Sampel sekitar 0,2 gram dilarutkan
dalam 10 ml etanol 96 persen atau dalam
akuades yang dipanaskan sampai suhu 76ºC
sambil diaduk kemudian disaring dengan
kertas yang telah diketahui beratnya. Kertas
saring selanjutnya dikeringkan. Kelarutan
dihitung berdasarkan rumus:
S − (K2 − K1)
Kelarutan (%bb) =
× 100%
S
Keterangan:
S = berat basah sampel (gram)
K1 = berat kertas saring sebelum untuk
menyaring (gram)
K2 = berat kertas saring setelah untuk
menyaring (gram)
Analisis Kualitatif
Analisis kualitatif dilakukan untuk
mengetahui adanya komponen fitokimia dari
ekstrak rumput laut coklat S. duplicatum yang
meliputi flavonoid, tanin, saponin, dan
terpenoid (Harbone, 1996).
HASIL DAN PEMBAHASAN
Analisis kualitatif
Senyawa-senyawa yang diperiksa
keberadaannya adalah flavonoid, tanin,
saponin dan terpenoid. Hasil dari analisis
kualitatif menunjukkan bahwa semua sampel
ekstrak
rumput
laut
S.
duplicatum
mengandung flavonoid, tanin, saponin, dan
terpenoid (Tabel 1). Hasil uji kualitatif
menunjukkan bahwa metode ekstraksi dan
jenis pelarut tidak mempengaruhi kandungan
flavonoid, saponin, maupun terpenoid. Hal ini
diduga karena dalam berdasarkan strukturnya,
flavonoid maupun saponin mempunyai bagian
24
Kajian Sifat Fisikokimia Ekstrak Rumput Laut..(Aisyah dkk)
yang bersifat polar maupun non polar dengan
bagian yang hampir sama.. Seperti halnya
flavonoid dan saponin, terpenoid mempunyai
bagian polar dan non polar, tetapi bagian non
polar pada terpenoid jauh lebih banyak
dibandingkan bagian polar sehingga terpenoid
cenderung lebih mudah larut dalam pelarut
non polar. Diduga terpenoid dalam pelarut
polar berada dalam bentuk globula
globu dengan
bagian luar komponen ekstrak yang bersifat
polar. Struktur dasar flavonoid,
flavonoid saponin dan
terpenoid disajikan pada Gambar 1.
Kandungan
tanin
tertinggi
berdasarkan analisis kualitatif adalah ekstrak
etanol dan ekstrak metanol masing-masing
masing
hasil ekstraksi metode satu tahap dan jenis
ekstrak etanol menggunakan metode ekstraksi
bertingkat. Tanin adalah senyawa yang
cenderung polar sehingga ekstraksi dengan
pelarut polar, seperti metanol dan etanol, aka
akan
mengestrak tanin secara optimal. Pelarut
etanol dan metanol dapat mengekstrak
senyawa tanin dengan sama optimalnya. Hal
ini diduga karena besarnya konstanta
dielektrik dari etanol dan metanol tidak
berbeda jauh.
Kandungan tanin terendah adalah
pada perlakuan jenis pelarut heksana dengan
metode ekstraksi satu tahap ((P1M1), jenis
pelarut air dengan metode ekstraksi satu tahap
(P5M1), dan jenis pelarut air dengan metode
ekstraksi bertingkat (P5M2)
P5M2). Hal ini
dimungkinkan karena tanin bersifat semi polar
sehingga
ga kurang terekstrak oleh pelarut non
polar (heksana) maupun pelarut yang polar
(air).
Tabel 1.. Analisis kualitatif ekstrak rumput laut S. duplicatum
Kombinasi Perlakuan
Ekstrak heksan metode satu tahap
Ekstrak etil asetat metode satu tahap
Ekstrak methanol metode satu tahap
Ekstrak etanol metode satu tahap
Ekstrak air metode satu tahap
Ekstrak heksan metode bertingkat
Ekstrak etil asetat metode bertingkat
Ekstrak methanol metode bertingkat
Ekstrak etanol metode bertingkat
Ekstrak air metode bertingkat
Flavonoid
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
Tanin
+
++
+++
+++
+
++
++
+++
++
+
Saponin
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
Terpenoid
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
+++
Keterangan: + = menunjukkan intensitas warna pada analisis flavonoid, tanin, dan terpenoid; pada
analisis saponin menunjukkan tinggi buih yang terbentuk.
(a)
(c)
(b)
(d)
Gambar 1.. Struktur kimia flavonoid (a), saponin (b), terpenoid (c), dan tanin (d)
kelarutan (%)
AGROINTEK Volume 6, No.1
.1 Maret 2012
25
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0
heksana etil asetat etanol
metanol
air
Jenis Pelarut
Gambar 2.. Pengaruh jenis pelarut terhadap kelarutan dalam etanol ekstrak rumput laut S.
duplicatum
akuades tertinggi adalah ekstrak air sedangkan
Kelarutan ekstrak S. duplicatum dalam
kelarutan terendah adalah ekstrak heksana.
etanol
Menurut Sudarmadji (1989), senyawa yang
Kelarutan ekstrak S. duplicatum
bersifat polar larut dalam pelarut polar, dan
dalam etanol berbeda-beda
beda tergantung jenis
sebaliknya. Dibandingkan dengan ekstrak
pelarut yang digunakan untuk mengekstrak
enzimatis (Septiana dan Asnani, 2009),
bubuk S. duplicatum. Kelarutan tertinggi
kelarutan ekstrak air lebih rendah ekstrak
adalah ekstrak etanol sedangkan kelarutan
enzimatis meskipun keduanya diekstrak
terendah diperoleh dari ekstrak air. Ekstrak
menggunakan air.. Hal ini diduga karena
etanol lebih mudah larut dalam pelarut etanol.
senyawa dalam ekstrak enzimatis sudah
Sebaliknya, ekstrak air bersifat sangat polar
mengalami hidrolis menjadi komponen
komponensehingga kurang larut dalam etanol.
etanol Hasil
komponen yang lebih sederhana sehingga
penelitian juga menunjukkan bahwa ekstrak
ekstra
lebih larut dalam pelarut air.
heksana memberikan kelarutan dalam etanol
Perbedaan
erbedaan metode ekstraksi tidak
yang lebih tinggi dibandingkan ekstrak air.
berpengaruh terhadap kelarutan dalam
Kelarutan ekstrak dalam etanol dipengaruhi
akuades ekstrak rumput laut S. duplicatum.
perbedaan konstanta dielektrik etanol dan
Nilai rata-rata
rata kelarutan dalam akuades
pelarut ekstrak. Konstanta
onstanta dielektrik heksan
ekstrak rumput laut S. duplicatum dari
dan air berturut-turut
turut adalah 1,89 dan 80,4
perlakuaan metode ekstraksi satu tahap dan
sedangkan konstanta dielektrik dari etanol
bertingkat adalah 24,917 persen dan 25,773
adalah 24,3 rentang. Perbedaan konstanta
persen.
dielektrik etanol-heksan
heksan lebih rendah sehingga
kelarutan ekstrak heksan dalam etanol lebih Total fenol
tinggi dibandingkan ekstrak air dalam etanol.
Senyawa fenolik atau polifenolik
Berbeda dengan perbedaan pelarut, yang dapat berupa golongan flavonoid,
perbedaan metode ekstraksi tidak berpengaruh turunan asam sianat, kumarin, tokoferol, dan
nyata terhadap kelarutan dalam etanol ekstrak asam-asam
asam polifungsional dapat berfungsi
S. duplicatum. Nilai rata-rata
rata kelarutan dalam sebagai senyawa antioksidan (Pratt dan
etanol ekstrak S. duplicatum dari perlakuaan Hudson, 1990). Fenol atau asam karbolat
metode ekstraksi satu tahap dan bertingkat merupakan senyawa dengan gugus hidroksil
adalah 35,690 persen dan 35,847
35,84 persen.
(OH) yang terikat pada cincin aromatik
(Fessenden, 1990). Komponen ffenolik dapat
Kelarutan ekstrak S. duplicatum dalam
menghambat
oksidasi
lipid
dengan
akuades
menyumbangkan atom hidrogen kepada
Sesuai
dengan
kelarutannya,
radikal bebas.
kelarutan ekstrak S. duplicatum dalam
Kajian Sifat Fisikokimia Ekstrak Rumput Laut..(Aisyah dkk)
kelarutan (%)
26
35
30
25
20
15
10
5
0
heksana
etil asetat
etanol
metanol
air
Jenis Pelarut
Total Fenol (mg/g)
Gambar 3. Pengaruh jenis pelarut terhadap
te
kelarutan dalam akuades ekstrak rumput laut S.
Duplicatum
400
350
300
250
200
150
100
50
0
heksana etil asetat
etanol
metanol
air
Jenis Pelarut
Total Fenol (mg/g)
Gambar 4.. Pengaruh jenis pelarut terhadap total fenol ekstrak rumput laut S. duplicatum
280
270
260
250
240
230
220
210
271,81 a
235,63 b
satu tahap
bertingkat
Metode Ekstraksi
Gambar 5.. Pengaruh metode ekstraksi terhadap total fenol ekstrak rumput laut S. duplicatum
Total fenol tertinggi diperoleh dari
ekstrak etil asetat. Total fenol tersebut tidak
berbeda nyata dengan total fenol dari ekstrak
etanol. Hal ini diduga karena senyawa fenol
pada S. duplicatum bersifat
ersifat semipolar
sehingga mudahh terekstrak dalam pelarut
dengan kisaran polaritas yang luas yaitu
antara etil asetat (konstanta dielektrik 6,02)
dan etanoll (konstanta dielektrik 24,30).
Sheikh et al (2009) melaporkan bahwa total
fenol ekstrak heksana dari Sargassum
baccularia lebih tinggi dibandingkan ekstrak
metanol. Hal ini menunjukkan bahwa
kelarutan fenol tertinggi tidak selalu terdapat
dalam ekstrak polar, namun tergantung dari
struktur senyawa fenol itu se
sendiri.
Kadar total
otal fenol eekstrak air paling
rendah dibandingkan total fenol ekstrak yang
AGROINTEK Volume 6, No.1 Maret 2012
lain. Pelarut air merupakan senyawa yang
paling polar dibandingkan pelarut lainnya,
sehingga komponen yang bersifat polar
seperti karbohidrat ikut terekstrak dan
menyebabkan total fenol per berat sampel
menjadi rendah. Menurut Yunizal (2004),
Sargassum sp yang diperoleh dari kepulauan
Seribu mengandung karbohidrat 19,06 %, air
11,71 %, abu 34,57 %, serat kasar 28,39 %
yang masing-masing bersifat polar dengan
hanya 0,74 % lemak yang bersifat non polar.
Pada umumnya senyawa fenolik lebih mudah
diekstrak oleh pelarut organik yang bersifat
semi polar (Septiana et al, 2002).
Rerata total fenol hasil ekstraksi satu
tahap lebih tinggi dibandingkan ekstraksi
bertingkat. Hal ini diduga karena pada
ekstraksi bertingkat, satu sampel bahan yang
sama diekstraksi oleh semua pelarut secara
berurutan (fraksinasi) yaitu heksana, etil
asetat, etanol, metanol dan air, sehingga
senyawa tertentu akan terekstrak secara
spesifik pada tiap pelarut yang digunakan.
Berbeda pada ekstraksi satu tahap, tiap pelarut
menggunakan satu bahan yang berbeda
sehingga senyawa yang terekstrak merupakan
ekstrak total yang mampu terekstraksi dengan
pelarut tersebut.
Kadar
total
fenol
terendah
dihasilkan oleh ekstrak air hasil ekstraksi
secara bertingkat yaitu sebesar 14,17 mg/g,
sedangkan kadar total fenol tertinggi
dihasilkan oleh ekstrak etil asetat hasil
ekstraksi satu tahap yaitu 398,67 mg/g. Kadar
total fenol ekstrak etil asetat lebih tinggi
dibanding ekstrak yang lain dan kadar total
fenol hasil ekstraksi satu tahap juga lebih
tinggi daripada ekstraksi bertingkat.
KESIMPULAN
Komponen bioaktif dalam rumput
laut
S.
duplicatum
dapat
diekstrak
menggunakan pelarut yang mempunyai
polaritas yang berbeda, sehingga ekstrak yang
dihasilkan juga memiliki sifat fisiko kimia
yang berbeda. Secara kualitatif, semua ekstrak
mengandung flavonoid, saponin dan terpenoid
dalam jumlah yang hampir sama tetapi ekstrak
heksan dan ekstrak air mengandung tanin
yang lebih rendah dibandingkan ekstrak
etanol, metanol dan ekstrak etil asetat.
Ekstrak etil asetat mempunyai kadar
total fenol tertinggi yaitu 377,250 mg/g., yang
27
tidak berbeda dengan ekstrak etanol. Sesuai
dengan pelarutnya, kelarutan tertinggi dalam
air adalah ekstrak air dan kelarutan dalam
etanol tertinggi adalah ekstrak etanol.
Perlakuan metode ekstraksi satu tahap
menghasilkan ekstrak yang mempunyai
kelarutan dalam akuades dan total fenol yang
lebih tinggi dibandingkan dengan metode
ekstraksi bertingkat, tetapi metode ekstraksi
satu tahap menghasilkan kelarutan dalam
etanol yang lebih rendah dibandingkan
metode ekstraksi bertingkat.
Ekstrak metanol hasil ekstraksi
menggunakan metode satu tahap mempunyai
sifat fisikokimia terbaik. Ekstrak tersebut
mempunyai kelarutan dalam etanol sebesar
39,450 persen, kelarutan dalam akuades
sebesar 28,283 persen dan total fenol sebesar
297,170 mg/g.
DAFTAR PUSTAKA
Estiasih T dan DA. Kurniawan. 2006.
Aktivitas antioksidan ekstrak umbi akar
Gingseng Jawa (Talinum triangulare
Willd.). Jurnal Teknologi dan Industri
Pangan 17(3): 166-175.
Fessenden J dan JS. Fessenden. 1990.
Fundamentals of Organic Chemistry.
New York: Harper and Row
Harbone JB. 1996. Metode Fitokimia:
Penuntun Cara Modern Menganalisis
Tumbuhan. Bandung : ITB.
Houghton PJ and Raman. 1998. Laboratory
Handbook for The Fractination of
Natural Extract. Chapman and Hall,
London, UK. 199 Pp.
Lim SN, PC Cheung, VE Ooi, and PO Ang.
2002. Evaluation of antioxidative
activity of extracts from a brown
seaweed, Sargassum siliquastrum. J
Agric Food Chem. 50 (13) : 3862-3866.
Matanjun P, S Mohamed, NM Mustapha, K
Muhammad and CH Ming. 2008.
Antioxidant activities and phenolic
content of eight species of seawed from
north
borneo.
Journal
Applied
Phycology. 20:367-373.
Pratt DE and BJF Hudson. 1990. Natural
antioxidant not exploited commercially.
Pp. 171-189. In : B.J.F. Hudson (Ed),
Food Antioxidant. Elsevier Applied
Science, London and New York. 317
hal.
28
Kajian Sifat Fisikokimia Ekstrak Rumput Laut..(Aisyah dkk)
Samee H, ZX Li, H Lin, J Khalid and YC
Guo. 2009. Antiallergic effects of
ethanol extracts from brown seaweeds.
Journal of Zhejiang University Science
B. 10(2):147-153.
Septiana AT, D Muchtadi, dan FR Zakaria.
2002. Aktivitas antioksidan ekstrak
dikhlorometana dan air jahe pada asam
linoleat. Jurnal Teknologi dan Industri
Pangan XIII (2): 105-110.
Septiana AT, dan A Asnani. 2009. Kajian
ekstraksi rumput laut coklat Sargassum
sp sebagai penghambat oksidasi LDL
dan akumulasi kolesterol makrofag.
[Laporan
Penelitian
UNSOED.
Purwokerto]
Sheikh TZB, CL Yong and MS Lian. 2009.
In vitro antioxidant activity of the
hexane and methanolic extracts of
Sargassum baccularia and Cladophora
patentiramea. Journal of Applied
Sciences. 13(9): 2490-2493.
Sudarmadji S, B Haryono, dan Suhardi. 1989.
Analisis untuk Bahan Makanan dan
Pertanian. Yogyakarta: Liberty. 171
hal.
Yulianto K. 2007. Penelitian isolasi alginat
algae laut coklat dan prospeknya
menuju industri. Prosiding Seminar
Riptek Kelautan Nasional. Jakarta (2) :
104-108.
Yuliasih. 2006. Perbedaan Jenis Sargassum
dan Konsentrasi Na2CO3 Terhadap
Rendemen Alginat. [Skripsi yang tidak
dipublikasikan,
Fakultas
Biologi
UNSOED, Purwokerto]
Yunizal. 2003. Minuman sari rumput laut
coklat alginat. Dalam: Utomo, B.S.B.,
J. Basmal, Yunizal, Mulyasari, R.
Peranginangin, T.D. Suryaningrum,
Murdinah, dan S. Koeshendradjana.
2003. Teknologi Pemanfaatan Rumput
Laut. Jakarta: Pusat Riset Pengolahan
Produk dan Sosial Ekonomi Kelautan
dan Perikanan. Jakarta.
Yunizal. 2004. Teknik Pengolahan Alginat.
Jakarta: Pusat Riset PengolahanProduk
dan Sosial Ekonomi Kelautan dan
Perikanan.
Fly UP