...

1 PENGARUH DANA PIHAK KETIGA TERHADAP KREDIT PADA

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

1 PENGARUH DANA PIHAK KETIGA TERHADAP KREDIT PADA
PENGARUH DANA PIHAK KETIGA TERHADAP KREDIT
PADA BANK PERKREDITAN RAKYAT DI INDONESIA
Hedy Kuswanto & M. Taufiq *)
Abstrak
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh
Dana Pihak Ketiga ( DPK) yang meliputi tabungan dan
deposito terhadap kredit yang disalurkan oleh Bank Perkreditan
Rakyat (BPR). Data sampel sebanyak 45 bulan (Januari 2008
hingga September 2011). Dengan metode analisis regresi
berganda, penelitian ini menunjukkan bahwa kenaikan jumlah
DPK secara signifikan akan menaikkan jumlah kredit yang
disalurkan oleh BPR di Indonesia.
PENDAHULUAN
Latar Belakang Penelitian
Peranan perbankan sangat penting bagi perkembangan dan kemajuan suatu
negara. Dalam menjalankan kegiatan usaha, bank tidak hanya mencari keuntungan
saja namun diarahkan pada peningkatan taraf hidup masyarakat. Hal tersebut
tersebut merupakan komitmen bagi setiap bank yang menjalankan usahanya di
Indonesia. Pasal 1 Undang-Undang Perbankan No. 10 Tahun 1998 menyebutkan
bahwa bank merupakan badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat
dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk
kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup
rakyat banyak. Definisi tersebut memungkinkan bahwa fungsi perbankan adalah
sebagai perantara antara pihak-pihak yang berkelebihan dana dengan pihak-pihak
yang memerlukan dana. Dana yang berhasil dihimpun dari masyarakat kemudian
disalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit.
Kegiatan penghimpunan dana yang berupa tabungan, giro dan deposito
merupakan beberapa kegiatan operasional perbankan yang wajib
dilakukan.
Penghimpunan dana oleh pihak bank merupakan kegiatan operasional dalam
memperoleh dana dari masyarakat yang nantinya digunakan sebagai penyediaan
*) Dosen STIE Dharaputra Semarang
1
dana untuk keperluan penyaluran kredit. Laba dari bank itu sendiri diperoleh dari
perbedaan pendapatan bunga kredit dengan
penghimpunan dana
ditambah
dengan biaya operasional. Semakin besar jumlah penghimpunan dana maka
semakin besar jumlah kredit yang disalurkan dapat menjadikan perolehan laba
yang semakin besar pula (Siamat, 2004).
Penelitian ini akan menganalisis pengaruh penghimpunan dana terhadap
besarnya kredit yang disalurkan BPR di Indonesia berdasarkan data tahun 2008
sampai dengan 2011. Perkembangan penghimpunan dana (khususnya tabungan
dan deposito) dan kredit tersebut dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 1.
Perkembangan DPK dan Kredit
BPR di Indonesia (Tahun 2008 – 2011)
Tabungan
Deposito
Kredit
Tahun
( milyar rupiah)
(milyar rupiah)
(milyar rupiah)
2008
7.135
14.204
25.472
2009
8.272
17.280
28.001
2010
9.857
21.455
33.844
2011*)
10.911
24.949
39.665
Sumber : Statistik Perbankan Indonesia, 2011
*) Bulan September
Tabel di atas menunjukkan bahwa dalam kurun waktu tahun 2008 hingga
September 2011 jumlah Dana Pihak Ketiga (DPK) yang meliputi tabungan dan
deposito cenderung meningkat demikian juga jumlah kredit yang disalurkan
cenderung mengalami kenaikan.
Hasil penelitian Renawati (1994) menunjukkan bahwa penghimpunan dana
memiliki hubungan yang positif
dan signifikan dengan jumlah kredit Di Daerah
Tingkat I Jawa Timur, sehingga semakin besar penghimpunan dana (tabungan dan
deposito) maka semakin besar pula kredit yang disalurkan. Nurhasniya (2004) dalam
penelitiannya menunjukkan
bahwa tabungan berpengaruh positif dan signifikan
terhadap perkembangan jumlah kredit. Semakin besar jumlah tabungan yang dapat
dihimpun oleh bank maka semakin besar pula jumlah kredit yang dapat disalurkan
2
oleh bank. Selanjutnya penelitian Beriman (2009) menemukan bahwa deposito
berpengaruh positif dan signifikan terhadap jumlah kredit pada PT. Bank Mandiri,
Tbk sehingga semakin besar jumlah deposito yang dapat dihimpun maka semakin
besar pula jumlah kredit yang dapat disalurkan oleh bank tersebut .
Perumusan Masalah
Permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Bagaimana pengaruh tabungan terhadap kredit yang disalurkan?
2. Bagaimana pengaruh deposito terhadap kredit yang disalurkan?
Tujuan Penelitian
Tujuan dari kegiatan penelitian ini adalah untuk :
1. Menganalisis pengaruh tabungan terhadap kredit yang disalurkan
2. Menganalisis pengaruh deposito terhadap kredit yang disalurkan
Kegunaan Hasil Penelitian
Kegunaan teoritis dari hasil penelitian ini adalah :
1. Bagi perbankan
Sebagai bahan masukan yang berguna bagi BPR di Indonesia
dalam
mengambil kebijakan yang berkaitan dengan penghimpunan dana pihak ketiga
dan kredit yang disalurkan.
2. Bagi pengembangan ilmu
Sebagai masukan yang berguna bagi pengembangan ilmu khususnya manajemen
perbankan
3. Bagi penelitian selanjutnya
Sebagai referennsi yang berguna bagi penelitian berikutnya yang serupa.
3
TINJAUAN PUSTAKA
Telaah Pustaka
1. Pengertian Bank
Bank dalam menjalankan usahanya menghimpun dana dari masyarakat
dan menyalurkannya kembali dalam berbagai alternatif investasi. Sehubungan
dengan fungsi penghimpunan dana ini, bank sering disebut dengan lembaga
kepercayaan. Berbeda dengan perusahaan lain, transaksi usaha bank senantiasa
berkaitan dengan uang, karena memang komoditi usaha bank adalah uang.
Sejalan dengan karateristik usahanya tersebut, maka bank merupakan suatu
segmen usaha yang kegiatannya banyak diatur secara ketat oleh otoritas
moneter dalam pelaksanaan berbagai kebijakan.
Pengertian bank menurut UU No.10 Tahun 1998 tentang Perbankan :
a. Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk
simpanan, dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau
bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
b. Bank umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
c. Bank Perkreditan Rakyat
(BPR)
adalah " bank yang melaksanakan
kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang
dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam Ialu lintas pembayaran
2. Jenis-Jenis Bank
Pada prinsipnya perbankan Indonesia dapat dibedakan berdasarkan fungsi dan
kepemilikannya meskipun sesungguhnya pembagian berdasarkan aspek fungsi sudah
tidak begitu relevan lagi karena dalam UU No.10 tahun 1998 hanya dikenal Bank
Umum dan BPR saja. Demikian pula dalam hal kepemilikan karena konsekuensi
bentuk hukum Bank Pemerintah setelah Undang – Undang tersebut sebagai PT
(Persero) adalah kepemilikan pemerintah tidak lagi 100 % dimiliki pemerintah karena
kemungkinan sebagian beralih kepada pemodal swasta melalui pasar modal pada saat
4
go public. Namun secara teoritis pembagian perbankan menurut fungsi dan
kepemilikannya dapat dijelaskan sebagai berikut (Siamat, 2004: 44) :
a. Berdasarkan fungsinya, bank dapat dibagi menjadi : Bank Sentral, Bank
Umum, Bank Pembangunan, Bank Tabungan, Bank Koperasi dan Bank
Perkreditan Rakyat
b. Berdasarkan pemilikannya, bank dapat dibagi menjadi : Bank Milik Negara. Bank
Pemerintah Daerah, Bank Swasta Nasional, Bank Asing dan Bank Campuran
3. Penghimpunan Dana
Dalam memperoleh dana untuk usaha perbankan dapat diperoleh dari
modal sendiri dan dana dari masyarakat atau dana pihak ketiga. Perolehan dana
dari masyarakat atau dana pihak ketiga berupa simpanan dan sering disebut
penghimpunan atau pengerahan dana. Menurut Ikhtisar Ketentuan-ketentuan
Perbankan Indonesia (IKPI) Jilid II (1992), sumber dana dari pihak ketiga
dapat berupa :
a. Giro
Giro adalah simpanan dari pihak-pihak ketiga kepada bank yang
penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan mempergunakan cek, surat
perintah pembayaran lainnya atau dengan cara pemindah bukuan.
b. Deposito Berjangka
Deposito adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang penarikannya
hanya dapat dilakukan dalam jangka waktu tertentu menurut perjanjian
antara pihak ketiga dengan bank yang bersangkutan.
c. Sertifikat Deposito
Sertifikat Deposito adalah simpanan berjangka atas pembawa yang dengan
izin Bank Indonesia dikeluarkan oleh Bank sebagai bukti simpanan yang
dapat diperjual belikan atau dipindah tangankan kepada pihak ketiga.
d. Tabungan
Tabungan adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang
penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu.
5
e. Dana dari pihak ketiga lainnya antara lain : Deposit On Call , setoran
jaminan, obligasi , call money,pinjaman antar bank , penerimaan dana dari
luar negeri dan penerimaan dana valuta asing
4. Kredit
Menurut UU No.10 tahun 1998 tentang perbankan disebutkan bahwa
kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan
itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank
dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi
hutangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga (Siamat
2004 : 56).Sedangkan unsur-unsur di dalam suatu pokok perkreditan
mengandung risiko-risiko sebagai berikut (Santoso, 1996: 10) :
a. Kepercayaan, yaitu keyakinan bank atas uang yang dipinjamkan tersebut
akan diterima kembali pembayaran pokok dan bunganya sesuai jangka
waktu yang telah disepakati.
b. Waktu, yaitu agio akan pertambahan nilai uang yang diterima saat ini
dengan masa yang akan datang dimana tentunya nilai uang sekarang akan
lebih tinggi dari pada nilai uang di waktu yang akan datang.
c. Degree of risk, yaitu risiko yang terjadi akibat kesenjangan waktu dari
pemberian pinjaman tersebut. Asuransi risiko ini didasarkan pertimbangan
bahwa dengan semakin lama kredit diberikan maka akan semakin tinggi
tingkat risikonya, karena kemampuan manusia untuk menerobos masa
datang selalu ada unsur ketidakpastian yang tidak dapat diprediksi pada
masa sekarang. Dengan adanya unsur risiko ini maka diperlukan cover
jaminan yang memadai.
d. Prestasi, pemberian kredit sebenarnya tidak hanya sebatas pemberian
pinjaman dalam bentuk uang tetapi juga barang dan jasa atau yang
sejenisnya. Namun demikian dengan kemajuan jaminan pada masa kini
perwujudannya adalah dalam bentuk uang.
6
5. Hubungan Dana Pihak Ketiga (DPK) dan Kredit
Penghimpuan dana pihak ketiga tersebut bisa berupa tabungan, deposito
dan giro yang merupakan sumber dana bagi penyaluran kredit yang dilaksanakan
oleh bank (IKPI Jilid II, 1992). Tabungan adalah simpanan dari pihak ketiga
kepada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat
tertentu. Deposito adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang
penarikannya hanya dapat dilakukan dalam jangka waktu tertentu menurut
perjanjian antara pihak ketiga dengan bank yang bersangkutan. Adapun giro
adalah simpanan dari pihak-pihak ketiga kepada bank yang penarikannya dapat
dilakukan setiap saat dengan mempergunakan cek, surat perintah pembayaran
lainnya atau dengan cara pemindahbukuan.
Penelitian Terdahulu
Tabel 2.
Penelitian Terdahulu
No.
1
4
5
Nama dan
Tahun
Renawati
(1994)
Judul Penelitian
Upaya Penghimpunan Dana
Masyarakat Sebagai Sumber
Pelepasan Kredit Pada Bank
Umum Swasta Nasional Di
Daerah Tingkat I Jawa Timur
Nurhasniya Analisis Peranan Perkembangan
(2004)
Jumlah Giro, Tabungan dan Deposito
Masyarakat Terhadap Perkembangan
Jumlah Kredit dan Perkembangan
Jumlah Sertifikat Bank Indonesia
(Studi Kasus Pada 10 Bank Umum
Devisa Nasional)
Beriman
Analisis Pengaruh Dana Pihak
(2009)
Ketiga Terhadap Jumlah Kredit
Pada PT. Bank Mandiri, Tbk
Periode Januari 2004 - Desember
2008
Hasil Penelitian
Penghimpunan dana
masyarakat memiliki
hubungan yang positif dan
signifikan dengan pelepasan
kredit
Perkembangan jumlah
tabungan, deposito dan giro
berpengaruh positif dan
signifikan terhadap
perkembangan jumlah kredit
Secara parsial tabungan dan
deposito berpengaruh positif
signifikan terhadap jumlah
kredit bank, sedangkan giro
tidak berpengaruh signifikan
terhadap jumlah kredit.
Kerangka Pemikiran
Mengacu pada telaah teori dan pnelitian terdahulu maka kerangka pemikiran
dalam penelitian ini dapat digambarkan dan dijelaskan sebagai berikut :
7
Gambar 1.
Kerangka Pikir Penelitian
Tabungan
(X1)
H1
Kredit
(Y)
Deposito
(X2)
H2
(X1)
Gambar di atas menunjukkan bahwa besarnya tabungan, deposito dan giro
berpengaruh terhadap jumlah kredit yang disalurkan.
Hipotesis
Mengacu pada kerngka pemikiran di atas maka hipotesis yang diajukan
dalam penelitian ini adalah:
H1 : Tabungan berpengaruh positif terhadap kredit
H2 : Deposito berpengaruh positif terhadap kredit
METODE PENELITIAN
Definisi Operasional Variabel
Definisi operasional dari masing-masing variabel dalam penelitian ini
dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Tabungan (X1)
Tabungan dalam penelitian ini adalah jumlah tabungan yang dapat dihimpun
oleh BPR di Indonesia per bulan yang diukur dalam satuan milyar rupiah.
2. Deposito (X2)
Deposito dalam penelitian ini adalah simpanan berjangka yang dapat dihimpun
oleh BPR di Indonesia per bulan yang diukur dalam satuan milyar rupiah.
8
3. Kredit (Y)
Kredit dalam penelitian ini adalah jumlah kredit yang dapat disalurkan oleh BPR
di Indonesia per bulan yang diukur dalam satuan milyar rupiah.
Populasi dan Sampel
Populasi dalam penelitian ini adalah data tabungan dan deposito serta
kredit yang disalurkan oleh bank BPR di Indonesia. Sedangkan sampelnya
diambil sebagian dari populasi tersebut yaitu selama 45 bulan Januari 2008
hingga September 2011. Menurut pendapat Bailey penelitian yang menggunakan
analisis data statistik , ukuran sampel yang digunakan minimal adalah 30 (Iqbal,
2002). Dengan demikian jumlah sampel tersebut layak digunakan.
Metode Pengumpulan Data
Dalam dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan berbagai
literatur
yang berhubungan dengan masalah yang akan dibahas dan Statistik
Perbankan Indonesia – Bank Indonesia (SPS-BI) sebagai sumber data sekunder.
Metode Analisis Data
1.
Uji Kelayakan Model ( Goodness of Fit Test )
a. Koefisien Determinasi
Koefisien Determinasi (R2) pada intinuya mengukur seberapa jauh kemampuan
model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Agar diperoleh hasil
yang baik banyak peneliti menganjurkan menggunakan adjusted R2.
b. Uji F (F Test)
Kriteria yang digunakan :
1) Jika nilai F hitung > F tabel , maka signifikan. dan jika nilai F hitung <
F tabel, maka tidak signifikan.
2) Jika angka signifikansi <  = 0,05, maka signifikan. dan
signifikansi > 0,05, maka tidak signifikan.
2. Uji Hipotesis (t test)
Hipotesis dalam penelitian ini yaitu :
9
jika angka
a. Hipotesis H1 :
- Ho : 1= 0 : Tabungan tidak berpengaruh terhadap kredit
- Ha : 1> 0 : Tabungan berpengaruh positif terhadap kredit
b. Hipotesis H2 :
- Ho : 2= 0 : Deposito tidak berpengaruh terhadap kredit
- Ha : 2> 0 : Deposito berpengaruh positif terhadap kredit
Kriteria pengujian :
- Kalau t hitung > t tabel maka H0 ditolak dan Ha diterima.
- Kalau t hitung < t tabel maka H0 diterima.dan Ha ditolak
- Kalau angka sig. <  = 0,05 maka H0 ditolak dan Ha diterima
- Kalau angka sig. >  = 0,05 maka H0 diterima dan Ha ditolak
3. Analisis Regresi Berganda
Persamaan Regresi Berganda yang digunakan adalah sebagai berikut :
Y = a + b1X1 + b2X2 + e
Dimana :
Y
: Kredit
X
: Tabungan
X2 : Deposito
a
: Konstanta
b
: Koefisien regresi parsial
e
: Faktor di luar model
HASIL ANALISIS DATA
Analisis Deskriptif
Berdasarkan hasil pengolahan data komputer (print out ) dapat dibuat
tabel berikut ini.
10
Tabel 3.
Data Deskriptif
N
Minimum
Maximum
Mean
Std. Deviation
Tabungan
45
6080.00
10911.00
8235.089
1461.534
Deposito
45
13058.00
24949.00
17712.444
3680.628
Kredit
45
20893.00
39732.00
29292.000
5177.022
Valid N (listwise)
45
Sumber : Data sekunder yang diolah, 2011
Tabel di atas menunjukkan bahwa :
1. Nilai terendah tabungan Rp 6.080 milyar, nilai tertinggi Rp 10.911 milyar dan ratarata Rp 8.235,089 milyar serta standar deviasi Rp 1.461,534 milyar
2. Nilai terendah deposito Rp 13.058 milyar, nilai tertinggi Rp 24.949 milyar dan
rata-rata Rp 17.712,444 milyar serta standar deviasi Rp 3.680,628 milyar
3. Nilai terendah kredit Rp 20.893 milyar, nilai tertinggi Rp 39.732 milyar dan rata-rata
Rp 29.292. milyar serta standar deviasi Rp 5.177,022 milyar.
Uji Kelayakan Model
1. Koefisien Determinasi
Koefisien determinasi dilakukan berdasarkan tabel berikut :
Tabel 4.
Koefisien Determinasi
Model
1
R
R Square
.882
.796
Adjusted R
Std. Error of the
Square
Estimate
.783
857.48307
Sumber : Data sekunder yang diolah, 2011
Tabel di atas menunjukkan bahwa nilai Adjusted R Square = 0,783 yang
berarti bahwa kontribusi pengaruh kedua variabel bebas ( tabungan dan
deposito) terhadap kredit yang disalurkan sebesar 78,3 % sedangkan yang 21,7
% dipengaruhi faktor lainnya.
2. Uji Simultan (Uji F)
Berdasarkan tabel di bawah ini dapat diketahui bahwa nilai F hitung.
11
Tabel 5.
Nilai F hitung
Model
df
1
F
Regression
2
Residual
42
Total
44
Sig.
27.921
.000
Sumber : Data sekunder yang diolah, 2011
Tabel di atas menunjukkan bahwa nilai F hitung = 27,921 > F tabel = 3,23 dan
angka signifikansi = 0,000 < α = 0,05 sehingga signifikan ( Ho ditolak dan Ha
diterima).
Berdasarkan hasil uji koefisien dan uji F di atas dapat disimpulkan bahwa model
yang digunakan dalam penelitian ini layak digunakan.
Pengujian Hipotesis
Pengujian hipotesis dalam penelitian ini dapat dijelakan berdasarkan tabel
di bawah ini .
Tabel 6.
Koefisien regresi
Model
1
Unstandardized
Standardized
Coefficients
Coefficients
B
Std. Error
(Constant)
3541.479
1108.208
Tabungan
.396
.724
Deposito
.870
.287
Beta
t
Sig.
3.196
.003
.265
2.703
.020
.723
3.537
.001
Sumber : Data sekunder yang diolah, 2011
1. Pengujian hipotesis pengaruh tabungan terhadap kredit (H1)
Nilai t hitung yaitu sebesar 2,703 > t tabel = 1,694 dan angka signifikansi = 0,020
< α = 0,05 sehingga signifikan ( Ho ditolak dan Ha diterima). Dengan demikian
hipotesis 1 (H1) bahwa tabungan berpengaruh positif terhadap kredit diterima.
12
2. Pengujian hipotesis pengaruh deposito terhadap kredit (H2)
Nilai t hitung yaitu sebesar 3,537 > t tabel = 1,694 dan angka signifikansi = 0,001
< α = 0,05 sehingga signifikan
( Ho ditolak dan Ha diterima). Dengan demikian
hipotesis 2 (H2) bahwa deposito berpengaruh positif terhadap kredit diterima.
Regresi Berganda
Analisis regresi berganda dilakukan berdasarkan tabel 6. Tabel tersebut
menunjukkan bahwa nilai a = 3.541,479 dan
b1 = 0,396 dan
b2 = 0,870
sehingga dapat disusun persamaan regresi sebaga berikut :
Persamaan regresi : Y = 3.541,479 + 0,396 X1+ 0,870 X2 + e
Berdasarkan persamaan di atas dapat dilakukan interpretasi sebagai berikut :
1. Nilai konstanta atau a = 3.541,479 mempunyai arti bahwa jika tidak ada
tabungan dan deposito maka jumlah kredit yang disalurkan sebesar Rp 3.541,479
milyar ( faktor lain dianggap tetap).
2. Koefisien regresi
atau b1 = 0,396 mempunyai arti bahwa kenaikan tabungan
sebesar Rp 1 milyar akan dapat menaikkan kredit yang akan disalurkan sebesar
Rp 0,369 milyar ( faktor lain dianggap tetap)
3. Koefisien regresi
atau b2 = 0,870 mempunyai arti bahwa kenaikan deposito
sebesar Rp 1 milyar maka akan dapat menaikkan kredit yang akan disalurkan
sebesar Rp 0,870 milyar ( faktor lain dianggap tetap)
Pembahasan
Hasil analisis menunjukkan bahwa tabungan berpengaruh
positif
(b1 = 0,396) dan signifikan (t hitung =2,703 > t tabel = 1,694) terhadap kredit yang
disalurkan oleh bank di Bank Perkreditan Rakyat (BPR) di Indonesia. Sehingga
kenaikan tabungan sebesar Rp 1 milyar akan dapat menaikkan kredit yang akan
disalurkan sebesar Rp 0,396 milyar ( faktor lain dianggap tetap). Hal ini sejalan
dengan penelitian Nurhasniya (2004) yang menyimpulkan bahwa perkembangan
jumlah tabungan berpengaruh positif dan signifikan terhadap perkembangan jumlah
kredit pada 10 bank umum devisa nasional.
13
Deposito berpengaruh positif (b2 = 0,870) dan signifikan (t hitung =3,537 >
t tabel = 1,694) terhadap kredit yang disalurkan oleh BPR di Indonesia. Sehingga
kenaikan deposito sebesar Rp 1 milyar akan dapat menaikkan kredit yang akan
disalurkan sebesar Rp 0,870 milyar ( faktor lain dianggap tetap). Hal ini sesuai dengan
hasil penelitian Beriman (2009) yang menemukan bahwa deposito berpengaruh
positif dan signifikan terhadap jumlah kredit pada PT. Bank Mandiri, Tbk.
Hasil penelitian ini mendukung
menunjukkan bahwa
hasil penelitian Renawati (1994) yang
penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) memiliki
hubungan yang positif dan signifikan dengan pelepasan kredit pada Bank Umum
Swasta Nasional Di Daerah Tingkat I Jawa Timur.
PENUTUP
Kesimpulan
1. Hasil uji hiotesis menunjukkan bahwa tabungan berpengaruh positif dan signifikan
terhadap kredit sehingga Hipotesis 1 (H1) bahwa tabungan berpengaruh positif
terhadap kredit diterima. Dengan demikian kenaikan jumlah
deposito akan
menaikkan jumlah kredit yang disalurkan oleh Bank Perkreditan Rakyat (BPR) di
Indonesia.
2. Hasil uji hiotesis menunjukkan bahwa deposito berpengaruh positif dan signifikan
terhadap kredit sehingga Hipotesis 2 (H2) bahwa deposito berpengaruh positif
terhadap kredit diterima. Dengan demikian kenaikan jumlah
deposito akan
menaikkan jumlah kredit yang disalurkan oleh Bank Perkreditan Rakyat (BPR) di
Indonesia.
Saran
1. Pihak perbankan perlu menetapkan suku bunga Dana Pihak Ketiga khususnya
tabungan dan deposito
yang menarik dan jika perlu memberikan hadiah
kepada nasabah, dengan demikian nasabah diharapkan akan semakin bergairah
untuk
menyimpan dananya ke bank. Sehingga akan semakin besar dana
simpanan yang dapat diperoleh bank guna meningkatkan jumlah penyaluran
kredit kepada masyarakat.
14
2. Selain itu pihak perbankan perlu meningkatkan kualitas pelayanan kepada para
nasabah khususnya nasabah yang memberikan dana untuk disimpan seperti
tabungan dan deposito. Hal ini diperlukan agar mereka semakin percaya
terhadap bank dan semakin merasa nyaman untuk menyimpan dananya ke
bank. Sehingga akan semakin besar penghimpunan dana yang dapat dicapai
oleh bank yang selanjutnya dapat dialokasikan pada penyaluran kredit yang
semakin besar pula.
DAFTAR PUSTAKA
Beriman, 2009, Analisis Pengaruh Dana Pihak Ketiga Terhadap Jumlah Kredit
Pada PT. Bank Mandiri, Tbk Periode Januari 2004 - Desember 2008,
Skripsi. Bandung : Universitas Padjajaran.
Imam Ghozali, 2005..Analisis Multivariat SPSS,.Edisi Ketiga. Semarang : BP –
UNDIP
Marzuki, 1998 Metode Riset, ,Yogyakarta : BPFE-UII
Nurhasniya, Siti, 2004, Analisis Peranan PerkembanganJumlah Giro, Tabungan dan
Deposito Masyarakat Terhadap Perkembangan Jumlah Kredit dan
Perkembangan Jumlah Sertifikat Bank Indonesia (Studi Kasus Pada 10
Bank Umum Devisa Nasional), Tesis , Jakarta : Universitas Gunadharma
Renawati , 1994, Upaya Penghimpunan Dana Masyarakat Sebagai Sumber
Pelepasan Kredit Pada Bank Umum Swasta Nasional Di Daerah
Tingkat I Jawa Timur. Skripsi . Surabaya : Universitas Surabaya
Santoso, Ruddy Tri, 1996 Manajemen Kredit Bank, Jakarta : PT. Gramedia
Siamat, Dahlan, 2004 Manajemen Lembaga Keuangan, Jakarta : LPFE-UI
Sugiyono , 2004, Metode Penelitian Administrasi. Bandung : Alfabeta
___________. (1992). Ikhtisar Ketentuan Perbankan Indonesia (IKPI) Jilid II),
___________. Undang – Undang No.10 Tahun 1998 Tentang Perbankan
15
Fly UP