...

Misteri Lingkaran Mulai Menghantui

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Misteri Lingkaran Mulai Menghantui
Gara-Gara Hantu Lingkaran
Hendra Gunawan
2014
1 Misteri Lingkaran Mulai Menghantui
Menurut catatan sejarah, dari tahun 2600 SM (saat Piramida Besar
dibangun) hingga tahun 575 SM (puncak peradaban Babilonia), orang
Mesir Kuno dan Babilonia (Mesopotamia) dikenal sebagai ahli ukur
bumi (geo-meter).
Seperti halnya sekarang, tanah merupakan harta yang amat berharga. Namun, pada zaman itu, pencatatan dan penandaan batasbatas tanah masih dilakukan dengan cara sederhana, misalnya
dengan meletakkan batu di tiap titik sudutnya, atau membuat
cerukan di sekililing tanahnya. Celakanya, bila hujan besar turun
berhari-hari, yang mengakibatkan terjadinya banjir, batas-batas
tanah tadi hilang terhapus, dan tidak ada bangunan yang dapat dipakai untuk membantu mereka menentukan di mana tanah mereka
semula. Yang mereka ingat mungkin hanya bentuk kavling tanah
(misal persegi-panjang) dan ukurannya. Karena itulah, mereka memerlukan jasa para ahli ukur bumi.
Kira-kira itulah cikal-bakal lahirnya ilmu Geometri, yang merupakan
cabang matematika tertua. Belakangan, geometri juga berkembang
seiring dengan tumbuhnya ilmu Astronomi.
Masalah geometri sederhana yang ditangani sejak zaman dulu adalah
bagaimana menghitung luas (dan keliling) suatu bidang tanah, yang
1 – Misteri Lingkaran Mulai Menghantui
1
merupakan suatu bangun datar seperti persegi-panjang atau jajarHasta merupakan satuan
genjang. Dengan menjadikan perpanjang yang dipakai
segi (atau bujursangkar) berukuran
pada zaman itu; Satu
satu satuan luas tertentu (misalnya
hasta menyatakan
1 hasta × 1 hasta) sebagai pempanjang tangan manusia
banding, orang Mesir Kuno dan
dewasa dari sikut ke
Babilonia dapat menghitung luas
ujung jari. Satu hasta
persegi-panjang dengan mudah,
sekarang dibakukan sama
yaitu dengan mengalikan panjang
dengan 45,72 cm.
dan lebar-nya. Sebagai contoh,
persegi-panjang dengan panjang 3
hasta dan lebar 2 hasta mempunyai luas 3 hasta × 2 hasta = 6 hasta2.
Dengan mencermati bentuknya, para geometer menemukan pula
rumus luas jajar-genjang, yaitu alas kali tinggi. Dari sini mereka
kemudian dapat menghitung luas segitiga, yaitu setengah kali alas
kali tinggi.
2
Hendra Gunawan – Gara-Gara Hantu Lingkaran
Dengan diketahuinya cara menghitung luas segitiga, mereka akhirnya
dapat menghitung luas segi-banyak sembarang.
Luas segi-enam
sama dengan
jumlah luas enam
segitiga kecil yang
membentuk segienam tersebut.
Untuk segi-banyak, tentunya tidak ada kesulitan dalam penghitungan
keliling: para geometer akan menghitung panjang tiap sisi dan kemudian menjumlahkannya. Tentunya mereka juga mengetahui bahwa
untuk persegi-panjang dan jajar-genjang, misalnya, ada rumus keliling
yang dapat dipakai untuk menyederhanakan perhitungan. Karena
sisi-sisi yang sejajar pada jajar-genjang sama panjangnya, maka
keliling jajar-genjang akan sama dengan dua kali jumlah panjang dua
sisi yang berdekatan.
Keliling persegi panjang
sama dengan 2(P + L),
dengan P menyatakan
panjang dan L lebar
persegi panjang tersebut.
Sampai di situ, pengetahuan geometri bidang orang Mesir Kuno dan
Babilonia dapat dikatakan cukup kokoh. Namun, ketika berurusan
1 – Misteri Lingkaran Mulai Menghantui
3
dengan bangun lingkaran (di sini kita tidak membedakan lingkaran
dengan cakram lingkaran, kecuali bila diperlukan), mereka kebingungan bagaimana menghitung luasnya. Walau keliling lingkaran
masih dapat diukur dengan bantuan tali atau semacamnya, mereka
tidak mempunyai rumus (yang benar) yang dapat mereka pakai
setiap kali mereka berurusan dengan lingkaran.
Dalam Kitab Raja-Raja Perjanjian Lama, yang berisi rekaman peradaban bangsa Semit dan Israel pada milenium kedua dan pertama
SM (Sebelum Masehi), terdapat sebuah ayat yang bercerita tentang
sebuah bangunan berbentuk lingkaran, yang lebarnya dari tepi ke
tepi sama dengan 10 hasta dan kelilingnya dinyatakan kira-kira sama
dengan 30 hasta. Di sini, lingkaran ditaksir dengan segi-enam beraturan. Suatu taksiran yang masuk akal, tetapi sangat kasar.
Dapat dibayangkan betapa gemasnya orang zaman dulu dengan
bangun datar berbentuk lingkaran. Bahkan bangsa Mesir Kuno dan
Babilonia yang cukup maju pada zaman itu tidak bisa menghitung
luas dan keliling lingkaran dengan persis, sekalipun mereka bisa
membangun piramida atau zigurat (yang juga berbentuk seperti
4
Hendra Gunawan – Gara-Gara Hantu Lingkaran
piramida), menghitung volume frustum (piramida terpancung). Misteri lingkaran mulai menghantui mereka sejak saat itu.
Satu hal yang mungkin mereka ketahui pada zaman itu adalah bahwa
luas dan keliling lingkaran bergantung pada jari-jari atau diameter
lingkaran tersebut. Semakin besar diameter, tentu akan semakin
besar pula luas dan keliling lingkaran tersebut. Untuk segi-banyak,
mereka tahu bahwa bila sisi-sisinya diperbesar k kali, maka luasnya
akan membesar k2 kali sementara kelilingnya membesar k kali. Berdasarkan sifat segi-banyak ini, mereka tahu bahwa luas lingkaran
mestilah sama dengan sesuatu kali jari-jari kuadrat.
Pada gulungan Papirus Matematika yang ditemukan di Luxor, Mesir,
oleh Alexander Henry Rhind pada tahun 1858, tercantum rumus luas
lingkaran L = (4/3)4R2, dengan R menyatakan jari-jari lingkaran.
Papirus Matematika tersebut diperkirakan dibuat pada tahun 1650
SM. Jadi, rumus luas lingkaran tersebut telah dipakai di Mesir Kuno
setidaknya pada pertengahan milenium kedua SM. Sekarang kita
akan mengatakan bahwa rumus luas lingkaran tersebut salah.
Namun, sebagai pendekatan, rumus ini tidak terlalu jelek.
1 – Misteri Lingkaran Mulai Menghantui
5
Bila pada zaman ini kita menggunakan lambang π yang menyatakan
perbandingan keliling dan diameter lingkaran, maka rumus di atas
sama saja dengan menaksir nilai π sebagai 3,16.
Jadi, bila sebelumnya orang Semit menaksir π ≈ 3, suatu taksiran yang
sangat kasar, maka orang Mesir Kuno mempunyai taksiran yang lebih
baik, yaitu π ≈ 3,16. Seperti halnya
orang Mesir Kuno, orang Sumeria
Bangsa Sumeria tinggal
dan Babilonia juga mempunyai
di Mesopotamia
taksiran untuk π. Melalui temuan
(sekarang Irak) bagian
arkeologi berupa sebuah tablet terselatan. Sekitar tahun
buat dari tanah liat, yang ditemukan
2000 SM, peradaban
di daerah Susa pada tahun 1936,
mereka diserap oleh
diketahui bahwa orang Babilonia
bangsa Babilonia.
pada milenium kedua SM mengKebudayaan Babilonia
gunakan 25/8 atau 3,125 sebagai
mencapai puncaknya
taksiran untuk π.
sekitar tahun 575 SM, di
Kelak, orang Yunani Kuno membawah kepemimpinan
pelajari bangun lingkaran dengan
Raja Nebukadnezzar.
lebih cermat. Tidak hanya itu, sejumlah orang Yunani Kuno bahkan
mengembangkan teori-teori dasar geometri yang menjadi landasan
ilmu Geometri yang dipelajari oleh para siswa di seluruh dunia dalam
sekian abad terakhir.□
6
Hendra Gunawan – Gara-Gara Hantu Lingkaran
Fly UP