...

Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar
Glukosa Darah Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
Andrian Prasetya Wicaksono
Fakultas Kedokteran Universitas Lampung
Abstrak
Diabetes mellitus adalah suatu penyakit yang ditandai dengan peningkatan kadar glukosa darah akibat dari kegagalan
fisiologis tubuh dalam mengatur metabolisme glukosa. Prevalensi penderita diabetes mellitus di dunia semakin meningkat
setiap tahunnya, Indonesia pernah menempati urutan keempat tertinggi kasus diabetes mellitus di dunia. Tinjauan
Departemen Kesehatan Republik Indonesia menyatakan bahwa penyakit diabetes mellitus berada pada peringkat keenam
dari sepuluh penyakit utama pasien rawat jalan rumah sakit di Indonesia. Penderita diabetes seringkali tidak menyadari
gejala diabetes yang dialaminya, namun terdapat beberapa gejala tipikal yang harus diwaspadai, antara lain poliuria (sering
buang air kecil), polidipsia (sering haus), dan polifagia (mudah lapar). Diabetes mellitus memiliki kecenderungan yang tinggi
untuk menjadi suatu komplikasi kronik yang menyerang pembuluh darah besar ataupun kecil apabila tidak diobati dengan
tepat. Jahe merah merupakan jenis rempah-rempah yang memiliki banyak manfaat, salah satunya adalah sebagai obat
tradisional. Kandungan fenol yang berada dalam rimpang jahe merah membuat tanaman ini mempunyai khasiat untuk
menurunkan kadar glukosa darah pada penderita diabetes mellitus karena sifat antiinflamasi dan antioksidan yang
dimilikinya.
Kata kunci : diabetes mellitus, fenol, jahe merah
The Influence of Administration Red Ginger Extracts (Zingiber Officinale)
towards Fasting and Postprandial Glucose Levels on Diabetic Rat
Abstract
Diabetes mellitus is a disease characterized by elevated levels of blood glucose resulting from the body's physiological
failure in regulating glucose metabolism. The prevalence of diabetes mellitus in the world is increasing every year,
Indonesia ranks fourth highest ever case of diabetes mellitus in the world. Overview Department of Health of the Republic
of Indonesia stated that diabetes mellitus is ranked sixth out of ten major disease outpatient hospital in Indonesia. People
with diabetes are often unaware of the symptoms of diabetes that happened, but there are some typical symptoms to
watch out for, among others, polyuria (frequent urination), polydipsia (frequent thirst), and polyphagia (easy hungry).
Diabetes mellitus has a high tendency to become a chronic complications affecting the large and small blood vessels, if not
treated appropriately. Red Ginger is a kind of spice that has many benefits, one of which is as traditional medicine. The
content of phenols which are in the red ginger rhizome make this plant has the property to lower blood glucose levels in
people with diabetes mellitus due to the nature of its anti-inflammatory and antioxidant.
Keywords : diabetes mellitus, phenol, red ginger
Korespondensi : Andrian Prasetya Wicaksono, HP 081333319988, e-mail : [email protected]
Pendahuluan
Diabetes melitus (DM) adalah suatu
penyakit peningkatan kadar glukosa darah
akibat
ketidakmampuan
tubuh
dalam
melakukan
pengaturan
kadar
glukosa.
Penyebab dari diabetes melitus sendiri bersifat
multifaktorial, diantaranya adalah genetik,
gaya hidup, pola makan, dan jenis makanan
yang dikonsumsi.
Menurut estimasi data WHO maupun
IDF (International Diabetes Federation),
memaparkan data angka kasus diabetes di
Indonesia berdasarkan hasil survey tahun 2008
menempati urutan keempat tertinggi di dunia
setelah Cina, India dan Amerika, yaitu 8,4 juta
jiwa dan diperkirakan jumlahnya melebihi 21
juta jiwa pada tahun 2025 mendatang.1
Menurut laporan Departemen Kesehatan
Indonesia dalam Profil Kesehatan Indonesia
tahun 2007, DM berada pada urutan
kesembilan dari 10 penyakit utama pada
pasien rawat jalan di rumah sakit di Indonesia.2
Penderita DM memiliki resiko tinggi
untuk mengalami suatu komplikasi di
kemudian hari. Komplikasi yang terjadi dapat
mengenai sistem pembuluh darah kecil
(mikrovaskular) ataupun sistem pembuluh
darah
besar
(makrovaskular).
Untuk
menghindari
bahaya
komplikasi
yang
ditimbulkan, biasanya penderita diabetes akan
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 97
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
mencari
suatu
penanggulangan
atau
pengobatan.
Dasar
pengobatan
yang
sedang
berkembang di kalangan peneliti adalah
penggunaan obat tradisional karena beragam
nilai kelebihan yang didapat, seperti mudah
diperoleh, harga murah, bahkan umumnya
gratis serta efek samping yang kecil.
Pengembangan
ini
berkonsep
pada
pemanfaatan tanaman-tanaman obat. Secara
tradisional, banyak tanaman yang berkhasiat
menurunkan kadar gula darah, tetapi
penggunaan tanaman obat tersebut kadang
hanya berdasarkan pengalaman atau secara
empiris saja, belum didukung oleh adanya
penelitian untuk uji klinis dan farmakologinya.
Tanaman obat yang diketahui memiliki efek
hipoglikemik salah satunya adalah jahe merah.
Jahe merah sering digunakan sebagai
tambahan bumbu masakan ataupun minuman
penghangat tubuh, kemudian jahe merah juga
dapat digunakan sebagai bahan baku obatobatan tradisional. Salah satu penggunaannya
adalah sebagai obat antidiabetes, untuk
menurunkan kadar glukosa darah. Kelebihan
jahe merah sebagai bahan baku adalah karena
nilai keamanan, kepraktisan dan nilai
ekonomisnya yang jauh lebih menguntungkan
dibanding obat-obat dengan bahan kimia yang
selama ini umum digunakan.
Pada penelitian sebelumnya dalam
British Journal of Nutrition telah dilakukan
pengujian terhadap khasiat ekstrak jahe merah
terhadap penurunan kadar glukosa darah
puasa tikus yang diinduksi oleh streptozosin,
namun hanya aspek glukosa darah puasa yang
diteliti atau dibahas dalam penelitian ini. Hal ini
mendorong peneliti tertarik dalam menilai
aspek lainnya yaitu penilaian kadar glukosa
darah puasa dengan postprandial pada tikus
diabetes yang diinduksi oleh aloksan. Peneliti
juga membedakan terhadap penginduksinya
yaitu aloksan, karena sifat diabetogenik dan
radikal bebas yang dimiikinya.
Isi
Diabetes melitus adalah gangguan
metabolisme yang secara genetis dan klinis
termasuk heterogen dengan manifestasi
berupa hilangnya toleransi karbohidrat. Jika
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 98
telah berkembang penuh secara klinis, maka
diabetes
mellitus
ditandai
dengan
hiperglikemia puasa dan postprandial,
aterosklerotik,
dan
penyakit
vaskular
3
mikroangiopati, dan neuropati.
Manifestasi klinis hiperglikemia biasanya
sudah bertahun-tahun mendahului timbulnya
kelainan klinis dari penyakit vaskularnya.
Pasien dengan kelainan toleransi glukosa
ringan (gangguan glukosa puasa dan gangguan
toleransi glukosa) dapat tetap beresiko
mengalami komplikasi metabolik diabetes.3
Diabetes melitus secara umum terbagi
menjadi dua tipe yaitu diabetes melitus tipe 1
dan tipe 2. Diabetes mellitus tipe 1 adalah
penyakit autoimun yang ditentukan secara
genetik dengan gejala-gejala yang pada
akhirnya menuju proses bertahap perusakan
imunologik sel-sel yang memproduksi insulin di
dalam pankreas, karena keterkaitan dengan
jumlah insulin yang berkurang sehingga
penyakit ini biasa disebut diabetes tipe IDDM
(Insulin Dependent Diabetes Mellitus). Pasien
dengan diabetes mellitus tipe 2, penyakitnya
mempunyai pola familial yang kuat. Diabetes
tipe 2 ditandai dengan kelainan sekresi insulin,
serta kerja insulin sehingga sering disebut
sebagai diabetes tipe NIDDM (Non Insulin
Dependent Diabetes Mellitus).4
Pada DM tipe 1 atau yang disebut IDDM
(Insulin Dependent Diabetes Mellitus) terjadi
akibat destruksi autoimun sel beta. Bentuk
diabetes tipe 1 yang parah dan memerlukan
insulin biasanya terjadi pada anak dan remaja,
tetapi penyakit autoimun ini juga dapat
bermanifestasi pada orang dewasa dalam
bentuk yang lebih ringan.4
Pada diabetes melitus tipe 2 faktor
genetik berperan lebih penting dibandingkan
dengan diabetes tipe 1. Dua defek metabolik
yang menandai diabetes tipe 2 adalah
gangguan sekresi insulin pada sel beta dan
ketidakmampuan jaringan perifer berespons
terhadap insulin (resistensi insulin). Gangguan
sekresi insulin bersifat lebih ringan dibanding
diabetes tipe 1. Namun, kenyataannya pada
awal perjalanan penyakit, kadar insulin
mungkin
dapat
meningkat
untuk
mengompensasi resistensi insulin.4
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
diwaspadai sebagai isyarat kemungkinan
diabetes. Gejala tipikal yang sering dirasakan
penderita diabetes antara lain poliuria (sering
buang air kecil), polidipsia (sering haus), dan
polifagia (banyak makan/mudah lapar). Ketiga
gejala tersebut sering disebut sebagai gejala
klasik diabetes melitus.6
Tabel 1. Acuan nilai glukosa darah.6
Glukosa
Darah
Sewaktu
(GDS)
Normal
Pradiabetes
Diabetes
Gambar 1. Patogenesis diabetes mellitus tipe 1.4
Predisposisi genetik
Defek genetik
multipel
Defek sel beta
primer
Gangguan sekresi
insulin
Lingkungan
Kegemukan
Resistensi insulin
jaringan perifer
Kurangnya
pemanfaatan
insulin
Hipoglikemia
Kelemahan sel beta
Diabetes tipe 2
Gambar 2. Patogenesis diabetes mellitus tipe 2.4
Diabetes
melitus
lebih
banyak
ditemukan pada wanita dibanding dengan pria
serta pada golongan tingkat pendidikan dan
status sosial yang rendah. Kelompok usia
terbanyak DM adalah 55-64 tahun yaitu 13.5%.
Beberapa hal yang dihubungkan dengan faktor
resiko DM adalah obesitas, hipertensi,
kurangnya aktivitas fisik dan rendahnya
konsumsi sayur dan buah.5
Diabetes seringkali muncul tanpa gejala.
Namun, ada beberapa gejala yang harus
<100
100-199
Glukosa
Darah
Postprandial
(GDP-p)
<140
140-199
≥200
≥200
Glukosa
Darah
Puasa
(GDP)
<100
100125
≥125
Diagnosis dari penyakit diabetes mellitus
dapat ditegakkan melalui 3 cara, yaitu (1)
Gejala klasik DM + glukosa plasma sewaktu >
200mg/dl (2) Gejala klasik DM + Glukosa
plasma puasa > 126 mg/dl atau (3) Glukosa
plasma 2 jam pada TTGO (Test Toleransi
Glukosa Oral) > 200 mg/dl, menggunakan
beban glukosa 75gr anhidrus yang dilarukan
dalam air.6
Komplikasi kronik diabetes mellitus
dapat terjadi pada semua pembuluh darah
diseluruh bagian tubuh yaitu pembuluh darah
kecil (mikrovaskular) dan pembuluh darah
besar (makrovaskular). Komplikasi pada
mikrovaskular diantaranya adalah penyakit
ginjal, retinopati, neuropati dan katarak.
Sedangkan, komplikasi makrovaskular yaitu
terjadinya gambaran histopatologis berupa
aterosklerosis.3
Jahe Merah memiliki taksonomi antara
lain, (1) Kingdom: Plantae (2) Divisi:
Pteridophyta (3) Sub-divisi : Angiospermae (4)
Kelas: Monocotyledoneae (5) Ordo: Scitaminae
(6) Famili: Zingiberaceae (7) Genus: Zingiber (8)
Species: Zingiber officinale Rosc.
Jahe
merah/jahe
sunti
(Zingiber
officinale var. amarum) memiliki rimpang
dengan bobot antara 0.5-0.7 kg/rumpun.
Struktur rimpang jahe merah, kecil berlapislapis dan daging rimpangnya berwarna merah
jingga sampai merah, ukuran lebih kecil dari
jahe kecil. Diameter rimpang dapat mencapai 4
cm dan tingginya antara 5,26-10,40 cm.
Panjang rimpang dapat mencapai 12.50 cm.
Jahe merah selalu dipanen setelah tua, dan
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 99
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
juga memiliki kandungan minyak atsiri yang
lebih tinggi dibandingkan jahe kecil, sehingga
cocok untuk ramuan obat-obatan. Jahe merah
yang mempunyai keunggulan dari segi
kandungan senyawa kimia lebih banyak
digunakan sebagai bahan baku obat.8
Rimpang jahe mengandung 2 komponen
utama yaitu komponen volatile dan komponen
non-volatile. Komponen volatile terdiri dari
oleoresin (4,0-7,5%), yang bertanggung jawab
terhadap aroma jahe (minyak atsiri) dengan
komponen terbanyak adalah zingiberen dan
zingiberol. Minyak atsiri atau dikenal juga
sebagai minyak eteris (aetheric oil), minyak
esensial, minyak terbang, serta minyak
aromatik adalah kelompok besar minyak nabati
yang berwujud cairan kental pada suhu ruang
namun mudah menguap sehingga memberikan
aroma yang khas.9
Minyak atsiri jahe berwarna bening
sampai kuning tua dan memiliki nilai ekonomi
tinggi karena banyak digunakan dalam industri
parfum, kosmetik, essence, farmasi dan
flavoring agent.10 Komponen non-volatile pada
jahe bertanggung jawab terhadap rasa pedas,
salah satu diantaranya adalah gingerol yang
termasuk ke dalam salah satu kandungan
fenol. Gingerol yang terkandung di dalam jahe
memiliki efek sebagai antiinflamasi, antipiretik,
gastroprotektif, kardiotonik dan antioksidan,
antikanker, antiinflamasi, antiangiogenesis dan
antiaterosklerosis. Pada jahe merah juga
terkandung sejumlah nutrisi, seperti vitamin,
mineral, protein, karbohidrat dan lemak yang
bermanfaat untuk kesehatan.9
Jahe biasanya aman sebagai obat herbal.
Hasil penelitian farmakologi menyatakan
bahwa senyawa antioksidan alami dalam jahe
cukup tinggi dan sangat efisien dalam
menghambat radikal bebas superoksida dan
hidroksil yang dihasilkan oleh sel-sel kanker,
dan bersifat sebagai antikarsinogenik, nontoksik dan non-mutagenik pada konsentrasi
tinggi. Beberapa senyawa fenol, termasuk
gingerol, shogaol dan zingeron memberikan
aktivitas farmakologi dan fisiologis seperti efek
antioksidan,
antiinflammasi,
analgesik,
antikarsinogenik dan kardiotonik.11
Penelitian Al Amin et al. mempelajari
potensi hipoglikemik jahe pada tikus yang telah
diinduksi diabetes, dengan memberikan jahe
segar sebanyak 500 mg/kg setiap hari selama 7
minggu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
dosis tersebut signifikan efektif menurunkan
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 100
level serum glukosa, kolesterol dan
triasilgliserol.10 Singh et al. pernah meneliti
tentang pengaruh pemberian jahe sebagai
antiglikemik, menurunkan lemak darah dan
sebagai agen antioksidan untuk diabetes tipe
2.12
Penelitian Abdulrazaq et al. Juga telah
membuktikan efektifitas dari ekstrak jahe
merah sebagai penurun kadar glukosa darah
karena sifat hipoglikemik yang dimilikinya.
Dalam penelitian ini dilakukan dengan
memberikan ekstrak jahe merah dalam
berbagai dosis yang bervariasi pada tiga
kelompok yang diberi perlakuan. Dosis yang
diujikan adalah dosis ekstrak jahe merah
sebesar 100mg/kg BB, 300mg/Kg BB, 500mg/kg
BB.13
Aloksan (2,4,5,6-tetraoksipirimidin; 5,6dioksiurasil) merupakan senyawa hidrofilik dan
tidak stabil (Gambar 1). Waktu paruh pada
suhu 37°C dan pH netral adalah 1,5 menit dan
bisa lebih lama pada suhu yang lebih rendah.
Sebagai diabetogenik, aloksan dapat digunakan
secara intravena, intraperitoneal dan subkutan.
Dosis intravena yang digunakan biasanya 65
mg/kg BB, sedangkan intraperitoneal dan
subkutan adalah 2-3 kalinya.14
Gambar 3. Struktur kimia aloksan.14
Ringkasan
Diabetes melitus terdiri dari 2 tipe yaitu
diabetes mellitus tipe 1 dan 2. Diabetes melitus
tipe 1 erat kaitannya dengan jumlah insulin,
sedangkan tipe 2 berkaitan dengan resistensi
sel terhadap insulin. Penyakit metabolik ini
sering bersifat asimptomatik dan berujung
pada komplikasi yang serius apabila tidak
ditangani dengan tepat.
Penatalaksanaan terkait diabetes hingga
saat ini masih mengutamakan obat-obatan
berbahan kimia yang pada dasarnya memiliki
resiko efek samping bagi tubuh. Oleh karena
itu,
banyak
para
ahli
yang
mulai
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
mengembangkan pemanfaatan tanaman obat
tradisional salah satu nya adalah jahe merah.
Jahe merah memiliki berbagai manfaat
terutama bagi kesehatan. Kandungan fenol
yang dimilikinya membuat tanaman obat ini
mampu untuk menurunkan kadar glukosa
darah bagi penderita diabetes mellitus tanpa
perlu takut akan resiko efek samping bagi
tubuh karena sifat alami yang dikandungnya.
Selain itu, penggunaan jahe merah sebagai
obat dinilai sangat bermanfaat karena praktis,
mudah ditemukan, dan ekonomis.
Simpulan
Berdasarkan uraian di atas terlihat
bahwa kandungan fenol yang ada dalam
esktrak jahe merah memiliki sifat antioksidan
dan antiinflamasi yang akan mengurangi
radikal bebas dan proses inflamasi pada
pankreas yang disebabkan oleh induksi
aloksan. Oleh karena itu, ekstrak jahe merah
memiliki kemampuan dalam menurunkan
kadar gula darah pada penderita diabetes
melitus.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
Daftar Pustaka
1. Wild S, Roglic G, Green A, Sicree R, King H.
Global prevalence of diabetes. Diabetes
Care.2004; 27(5): 1047-53.
2. Departemen
Kesehatan
Republik
Indonesia. Profil kesehatan indonesia
2007. Jakarta: Depkes RI; 2008. 22-8.
3. Schteingart DE. Pankreas: Metabolisme
glukosa dan diabetes melitus. Dalam:
Hartanto H, Susi N, Wulansari P, Mahanani
DA. Patofisiologi: Konsep klinis prosesproses penyakit edisi ke-6 (terjemahan).
Jakarta: EGC; 2005. hlm. 1259-72.
4. Salzler MJC, Crawford JM, Kumar V.
Pankreas. Dalam: Asroruddin M, Hartanto
H, Darmaniah N. buku ajar patologi
robbins edisi ke-7 (terjemahan). Jakarta:
EGC; 2007. hlm. 711-33.
5. Badan Penelitian dan Pengembangan
Kesehatan
Departemen
12.
13.
14.
Kesehatan Republik Indonesia. riset
kesehatan dasar 2007 (laporan Nasional
2007). Jakarta: Depkes RI; 2008. 156-60.
Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan
Klinik Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat
Kesehatan
Departemen
Kesehatan
Republik Indonesia. pharmaceutical care
untuk penyakit diabetes melitus. Jakarta:
Depkes RI; 2005. 10-25.
Perkumpulan Endokrinologi Indonesia.
Konsensus pengelolaan dan pencegahan
diabetes melitus tipe 2 di Indonesia.
Jakarta: Perkeni; 2011. 6-10.
Hapsoh, Hasanah Y, Julianti E. Budidaya
dan teknologi pasca panen jahe. Medan:
USU Press; 2008. 1-10.
Lestari WEW. pengaruh nisbah rimpang
dengan pelarut dan lama ekstraksi
terhadap mutu oleoresin jahe merah.
Bogor: Insitut Pertanian Bogor; 2006. 6-18.
Supardan MD, Ruslan, Satriana, Arpi N.
Hidrodistilasi minyak jahe (zingiber
officinale rosc): Menggunakan Gelombang
Ultrasonik. Reaktor. 2009; 12(4): 239-44.
Hernani, Winarti C. Kandungan bahan aktif
jahe dan pemanfaatannya dalam bidang
kesehatan. Bogor: Balai Besar Penelitian
dan
Pengembangan
Pascapanen
Pertanian; 2011. 125-42.
Singh AB, Akanksha, Singh N, Maurya R,
Srivastava AK. Anti-hyperglycaemic, lipid
lowering and anti-oxidant properties of
[6]-gingerol in db/db mice. International
Journal of Medicine and Medical Sciences.
2009; 1(12): 536-44.
Abdulrazaq NB, Cho MM, Win NN, Zaman
R, Rahman MT. Beneficial effects of ginger
(zingiber officinale) on carbohydrate
metabolism in streptozotocin-induced
diabetic rats. British Journal of Nutrition.
2011; 108: 1194-201.
Nugroho AE. Hewan percobaan diabetes
melitus: patologi dan mekanisme aksi
diabetogenik. Biodiversitas. 2006; 7(4):
378-82.
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 101
Andrian Prasetya Wicaksono | Pengaruh Pemberian Ekstrak Jahe Merah (Zingiber Officinale) terhadap Kadar Glukosa Darah
Puasa dan Postprandial pada Tikus Diabetes
Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 102
Fly UP