...

Struktur Atom dan Sistem Periodik Unsur - e

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Struktur Atom dan Sistem Periodik Unsur - e
Kode KIM. 03
Struktur Atom dan
Sistem Periodik Unsur
BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
i
Kode KIM. 03
Struktur Atom dan
Sistem Periodik Unsur
Penyusun
Drs. Bambang Sugiarto, MPd.
Editor
Drs. Sukarmin, M. Pd.
Dra. Heny Subandiyah, M. Hum.
BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
ii
Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
karunia dan hidayah-Nya, kami dapat menyusun bahan ajar modul manual
untuk SMK Bidang Adaptif, yakni mata pelajaran Fisika, Kimia dan
Matematika. Modul yang disusun ini menggunakan pendekatan pembelajaran
berdasarkan kompetensi, sebagai konsekuensi logis dari Kurikulum SMK Edisi
2004 yang menggunakan pendekatan kompetensi (CBT: Competency Based
Training).
Sumber dan bahan ajar pokok Kurikulum SMK Edisi 2004 adalah modul,
baik modul manual maupun interaktif dengan mengacu pada Standar
Kompetensi Nasional (SKN) atau standarisasi pada dunia kerja dan industri.
Dengan modul ini, diharapkan digunakan sebagai sumber belajar pokok oleh
peserta diklat untuk mencapai kompetensi kerja standar yang diharapkan
dunia kerja dan industri.
Modul ini disusun melalui beberapa tahapan proses, yakni mulai dari
penyiapan materi modul, penyusunan naskah secara tertulis, kemudian
disetting dengan bantuan alat-alat komputer, serta divalidasi dan diujicobakan
empirik secara terbatas. Validasi dilakukan dengan teknik telaah ahli (expertjudgment), sementara ujicoba empirik
dilakukan pada beberapa peserta
diklat SMK. Harapannya, modul yang telah disusun ini merupakan bahan dan
sumber belajar yang berbobot untuk membekali peserta diklat kompetensi
kerja yang diharapkan. Namun demikian, karena dinamika perubahan sain
dan teknologi di industri begitu cepat terjadi, maka modul ini masih akan
selalu dimintakan masukan untuk bahan perbaikan atau direvisi agar supaya
selalu relevan dengan kondisi lapangan.
Pekerjaan berat ini dapat terselesaikan, tentu dengan banyaknya
dukungan dan bantuan dari berbagai pihak yang perlu diberikan penghargaan
dan ucapan terima kasih. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini tidak
berlebihan bilamana disampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
iii
sebesar-besarnya kepada berbagai pihak, terutama tim penyusun modul
(penulis, editor, tenaga komputerisasi modul, tenaga ahli desain grafis) atas
dedikasi, pengorbanan waktu, tenaga, dan pikiran untuk menyelesaikan
penyusunan modul ini.
Kami mengharapkan saran dan kritik dari para pakar di bidang
psikologi, praktisi dunia usaha dan industri, dan pakar akademik sebagai
bahan untuk melakukan peningkatan kualitas modul. Diharapkan para
pemakai berpegang pada azas keterlaksanaan, kesesuaian dan fleksibilitas,
dengan mengacu pada perkembangan IPTEK pada dunia usaha dan industri
dan potensi SMK dan dukungan dunia usaha industri dalam rangka membekali
kompetensi yang terstandar pada peserta diklat.
Demikian, semoga modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua,
khususnya peserta diklat SMK Bidang Adaptif untuk mata pelajaran
Matematika, Fisika, Kimia, atau praktisi yang sedang mengembangkan modul
pembelajaran untuk SMK.
Jakarta, Desember 2004
a. n. Direktur Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah
Direktur Pendidikan Menengah Kejuruan,
Dr. Ir. Gatot Hari Priowirjanto, M. Sc.
NIP 130 675 814
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
iv
Kata Pengantar
Syukur Alhamdulillah modul ini telah terselesaikan tepat pada
waktunya. Modul ini disusun sedemikian, sehingga diharapkan para pemakai
dapat dengan mudah menggunakan. Beberapa gambar dan contoh sengaja
diberikan agar para siswa Sekolah Menengah Kejuruan dapat memahami
isinya.
Dalam modul ini akan dipelajari perkembangan teori atom yang
diajukan oleh para ahli dan membandingkan teori-teori tersebut serta sejarah
perkembangan
sistem
periodik
unsur
dan
sifat-sifat
unsur.
Dengan
mempelajari materi tersebut diharapkan para siswa dapat memiliki modal
untuk dapat mempelajari materi selanjutnya.
Mudah-mudahan modul ini bermanfaat dan para siswa dapat
memperoleh kompetensi seperti yang diharapkan dalam kurikulum.
Surabaya, Desember 2004
Penyusun
Bambang Sugiarto
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
v
Daftar Isi
?
?
?
?
?
?
?
?
Halaman Sampul ............................................................................
Halaman Francis ............................................................................
Kata Pengantar ..............................................................................
Kata Pengantar ..............................................................................
Daftar Isi ...................................................................................
Peta Kedudukan Modul....................................................................
Daftar Judul Modul .........................................................................
Glosary ......................................................................................
i
ii
iii
v
vi
viii
ix
x
I. PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
E.
F.
Deskripsi .................................................................................
Prasyarat .................................................................................
Petunjuk Penggunaan Modul.......................................................
Tujuan Akhir .............................................................................
Kompetensi...............................................................................
Cek Kemampuan .......................................................................
1
1
2
2
3
5
II. PEMBELAJARAN
A. Rencana Belajar Peserta Diklat .............................................
6
B. Kegiatan Belajar ....................................................................
7
1. Kegiatan Belajar 1.............................................................
7
a.
b.
c.
d.
e.
f.
Tujuan Kegiatan Pembelajaran ..........................................
Uraian Materi...................................................................
Rangkuman.....................................................................
Tugas .............................................................................
Tes Formatif....................................................................
Kunci Jawaban.................................................................
7
7
17
19
19
19
2. Kegiatan Belajar 2.............................................................
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ..........................................
b. Uraian Materi...................................................................
c. Rangkuman.....................................................................
d. Tugas .............................................................................
e. Tes Formatif....................................................................
f. Kunci Jawaban.................................................................
21
21
21
39
40
43
44
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
vi
III. EVALUASI ................................................................................ 45
A. Tes tertulis ............................................................................ 45
KUNCI JAWABAN ..................................................................... 47
A. Tes tertulis ............................................................................ 47
KRITERIA PENILAIAN ............................................................. 49
IV. PENUTUP ................................................................................. 50
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 51
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
vii
Peta Kedudukan Modul
MATERI
DAN PERUBAHAN
LAMBANG UNSUR DAN
PERSAMAAN REAKSI
STRUKTUR ATOM DAN
SISTEM PERIODIK
KONSEP MOL
IKATAN KIMIA DAN
TATANAMA
LARUTAN ASAM BASA
REDOKS
THERMOKIMIA
PENCEMARAN
LINGKUNGAN
HIDROKARBON DAN
MINYAK BUMI
LAJU REAKSI
SENYAWA KARBON
KESETIMBANGAN
POLIMER
ELEKTROKIMIA
KIMIA LINGKUNGAN
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
viii
Daftar Judul Modul
No.
Kode Modul
Judul Modul
1
KIM. 01
Materi dan Perubahannya
2
KIM. 02
Lambang Unsur dan Persamaan Reaksi
3
KIM. 03
Struktur Atom dan Sistem Periodik Unsur
4
KIM. 04
Konsep Mol
5
KIM. 05
Ikatan Kimia
6
KIM. 06
Larutan Asam Basa
7
KIM. 07
Reaksi Oksidasi dan Reduksi
8
KIM. 08
Pencemaran Lingkungan
9
KIM. 09
Termokimia
10
KIM. 10
11
KIM. 11
Laju Reaksi
Kesetimbangan Kimia
12
KIM. 12
13
KIM. 13
Elektrokimia
Hidrokarbon dan Minyak Bumi
14
KIM. 14
Senyawa Karbon
15
KIM. 15
Polimer
16
KIM. 16
Kimia Lingkungan
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
ix
Glossary
Istilah
Keterangan
Partikel penyusun
Partikel-partikel utama yang dimaksud ialah elektron,
atom
proton, dan netron.
Sinar katoda
Elektron yang dihasilkan dari suatu katoda.
Sinar anoda
Proton yang merupakan sinar terusan/kanal yang
berasal dari anoda.
Teori atom Bohr
Elektron dalam suatu atom bergerak mengitari
sekeliling inti pada orbit/tingkat energi tertentu.
Model Atom
Letak dan kecepatan gerak elektron dalam atom
Mekanika Gelombang
merupakan kebolehjadian dan tidak dapat
dipastikan, ditemukan dalam ruang ruang tertentu
dalam atom yang disebut orbital.
Hukum Oktaf John
Bila unsur-unsur disusun menurut kenaikan
Newlands
massanya, setiap unsur kedelapan mempunyai sifat
yang mirip dengan unsur pertama.
Golongan
Lajur tegak dalam Tabel Sistem Periodik yang
menunjukkan kemiripan sifat unsur.
Periode
Deret mendatar dalam Tabel Sistem Periodik yang
berurutan kenaikan nomor atomnya.
Sistem Periodik
Sifat unsur-unsur merupakan fungsi periodik dari
Panjang
nomor atom.
Jari-jari atom
Jarak dari inti atom sampai ke elektron pada kulit
terluar.
Energi ionisasi
Energi yang diperlukan untuk melepas elektron
terluar dari suatu atom dalam wujud gas.
Afinitas elektron
Energi yang yang dilepas oleh suatu atom dalam
wujud gas pada saat menerima elektron.
Keelektronegatifan
Ukuran kemampuan suatu atom untuk menarik
elektron dalam ikatannya.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
x
BAB I. PENDAHULUAN
A. Deskripsi
Dalam modul ini Anda akan mempelajari beberapa teori atom dan
perkembangan sistem periodik unsur. Seperti kita ketahui bahwa semua
benda di alam ini tentunya dibentuk dari partikel-partikel yang amat kecil
yang disebut atom. Pada perkembangannya ternyata atom bukanlah partikel
yang paling kecil sebagai pembentuk suatu benda atau senyawa, akan tetapi
atom terbentuk dari partikel-partikel dasar yang lebih kecil lagi. Dalam modul
ini pula Anda akan dapat membandingkan beberapa pendapat para ahli
tentang struktur atom.
Dari sekian banyak unsur yang ada, tentu orang akan mengalami
kesulitan bila mempelajari sifat-sifat unsur tersebut. Untuk memudahkan,
maka beberapa ahli mengelompokkan unsur-unsur tersebut. Pertama-tama
dilakukan
kelogaman,
pengelompokan
selanjutnya
secara
sederhana
pengelompokan
yaitu
berdasarkan
berdasarkan
kenaikan
sifat
massa
atomnya. Pengelompokan tersebut ternyata terdapat banyak kelemahan,
akhirnya pengelompokan unsur-unsur dilakukan berdasarkan kenaikan nomor
atom. Pengelompokan ini
merupakan suatu kemajuan yang pesat, karena
dapat mengkaitkan dengan sifat kimia, sifat fisika, dan
massa unsur
sekalipun masih terdapat sedikit kelemahan.
B. Prasyarat
Sebelum Anda mempelajari modul ini dengan materi struktur atom dan
sistem periodik ini, Anda harus telah mampu memahami partikel-partikel
materi serta lambang unsur.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
1
C. Petunjuk Penggunaan Modul
1. Pelajari daftar isi serta skema kedudukan modul dengan cermat dan teliti,
karena dalam skema modul akan tampak kedudukan modul yang sedang
Anda pelajari ini di antara modul-modul lainnya.
2. Pahami setiap materi yang akan menunjang penguasaan Anda dengan
membaca secara teliti. Kerjakan tes formatif dan evaluasi sebagai sarana
latihan Anda.
3. Jawablah tes formatif dengan jawaban singkat dan jelas, serta kerjakan
sesuai dengan kemampuan Anda setelah mempelajari modul ini.
4. Bila terdapat penugasan, kerjakan tugas tersebut dengan baik dan jika
dirasa perlu konsultasikan dengan guru/instruktur.
5. Catatlah kesulitan yang Anda temui dalam modul ini dan tanyakan kepada
guru/instruktur pada saat kegiatan tatap muka. Bacalah referensi yang
berhubungan
dengan
materi
modul
ini
agar
Anda
mendapatkan
pengetahuan tambahan.
D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat:
1. Menjelaskan teori atom berdasarkan postulat yang diajukan Dalton.
2. Menjelaskan model atom Thomson.
3. Mendeskripsikan struktur atom.
4. Menjelaskan model atom Rutherford.
5. Menjelaskan model atom menurut Bohr.
6. Menjelaskan model atom mekanika gelombang.
7. Menjelaskan perkembangan dasar pengelompokan unsur-unsur.
8. Menganalisis sistem periodik pendek (Mendeleyev) dan menemukan
kelemahannya.
9. Menjelaskan arti golongan, nama khusus beberapa golongan dan periode.
10. Menghubungkan konfigurasi elektron dengan pengelompokan unsur-unsur
pada sistem periodik unsur.
11. Menganalisis tabel atau grafik sifat-sifat keperiodikan unsur (jari-jari atom,
afinitas elektron, keelektronegatifan, dan energi ionisasi).
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
2
E. Kompetensi
Kompetensi
Program Keahlian
Matadiklat/Kode
Durasi Pembelajaran
SUB KOMPETENSI
1. Mendeskripsikan
perkembangan
teori atom
: STRUKTUR ATOM DAN SISTEMPERIODIK UNSUR
: Program Adaptif
: KIMIA/KIM. 03
: 22 jam @ 45 menit
KRITERIA UNJUK
KERJA
? Perkembangan
teori atom
dijelaskan mulai
dari teori atom
Dalton hingga
teori atom
mekanika
kuantum
? Teori atom yang
satu dibandingkan
dengan teori atom
yang lain
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
LINGKUP
BELAJAR
SIKAP
MATERI POKOK PEMBELAJARAN
PENGETAHUAN
KETERAMPILAN
? Perkembangan ? Aktif
teori atom
mengungkapkan
perkembangan
teori atom
? Penjelasan
perkembangan
teori atom
? Penjelasan
kekurangan dan
kelebihan
masing-masing
teori atom
? Mengidentifikasikan
kekurangan dan
kelebihan masingmasing teori atom
3
2. Menginterpretasikan
data-data yang
terdapat dalam
tabel sistem
periodik
? Sejarah
perkembangan
sistem periodik
dikenal melalui
studi kepustakaan
? Jumlah proton,
elektron, dan
neutron suatu
unsur ditentukan
berdasarkan nomor
atom dan nomor
massanya
? Golongan dan
periode suatu
unsur ditentukan
berdasarkan
konfigurasi elektron
? Sifat-sifat periodik
unsur ditentukan
sesuai tabel
periodik unsur
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
? Sejarah
perkembangan
sistem periodik
unsur
? Nomor massa
dan nomor
atom
? Golongan dan
periode suatu
unsur
? Sifat-sifat
periodk unsur
? Cermat
menunjukkan
letak unsur-unsur
dalam tabel
sistem periodik
? Penjelasan
perkembangan
penggolongan
unsur -unsur
? Pengenalan
tabel periodik
unsur
? Penentuan
nomor massa,
nomor atom,
jumlah elektron,
proton, dan
neutron
? Penjelasan
tentang
konfigurasi
elektron
? Penentuan
golongan dan
periode
? Penjelasan sifatsifat periodik
unsur
? Menginterpretasikan
data yang
berhubungan antara
nomor massa, nomor
atom, dan konfigurasi
elektron dengan tabel
sistem periodik
4
F. Cek Kemampuan
1. Bagaimanakah pendapat John Dalton tentang atom?
2. Bagaimanakah pendapat Thomson tentang atom?
3. Deskripsikan struktur atom menurut pendapat Rutherford.
4. Bagaimanakah bunyi postulat Bohr tentang atom?
5. Bagaimanakah model atom menurut mekanika gelombang?
6. Jelaskan arti golongan dan periode pada tabel sistem periodik unsur.
7. Jelaskan hubungan konfigurasi elektron dengan pengelompokan unsurunsur pada tabel sistem periodik unsur.
8. Bagaimanakah sifat keperiodikan unsur (jari-jari atom, afinitas elektron,
keelektronegatifan, dan energi ionisasi)?
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
5
BAB II. PEMBELAJARAN
A. RENCANA BELAJAR SISWA
KOMPETENSI
SUB KOMPETENSI
: Mengidentifikasi struktur atom dan sifat-sifat periodik
dari tabel periodik unsur.
: 1. Mendeskripsikan perkembangan teori atom.
2. Menginterpretasikan data yang terdapat dalam
tabel sistem periodik.
Tulislah semua jenis kegiatan yang Anda lakukan di dalam tabel kegiatan di
bawah ini. Jika ada perubahan dari rencana semula, berilah alasannya
kemudian mintalah tanda tangan kepada guru atau instruktur Anda.
Jenis
Kegiatan
Tanggal
Waktu
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
Tempat
Belajar
Alasan
Perubahan
Tanda
Tangan
Guru
6
B. KEGIATAN BELAJAR
1. Kegiatan Belajar 1
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 1
Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 1, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan teori atom berdasarkan postulat yang diajukan Dalton.
2. Menjelaskan model atom Thomson.
3. Mendeskripsikan struktur atom.
4. Menjelaskan model atom Rutherford.
5. Menjelaskan model atom menurut Bohr.
6. Menjelaskan model atom mekanika gelombang.
b. Uraian Materi 1
Teori Atom
1. Model Atom Dalton
Masa modern kimia diawali sejak proposal John Dalton tentang teori
atom dalam bukunya “New system of chemical philosophy” 1808. Jauh
sebelum Dalton sebenarnya beberapa teori telah diajukan oleh ilmuwan
Yunani Leucippos yang dilanjutkan oleh Democritos pada abad ketiga
sebelum Masehi. Akan tetapi teori Dalton ini sangat melengkapi dan lebih
cocok, sehingga teori ini mampu menumbuhkan ilmu kimia.
Gambar 1.
John Dalton
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
7
Pada tahun 1808, John Dalton seorang ahli kimia bangsa Inggris
mengemukakan gagasannya tentang atom sebagai partikel penyusun
materi. Menurut teori atom Dalton:
1. Atom merupakan partikel terkecil yang tidak dapat dibagi lagi.
2. Atom suatu unsur yang sama mempunyai bobot yang sama, sedang
unsur yang berbeda atomnya akan berbeda pula, yang berarti
mempunyai bobot berbeda.
3. Senyawa dikatakan sebagai hasil dari penggabungan atom-atom yang
tidak sama dengan perbandingan bobot yang proporsional dengan
bobot atom yang bergabung itu.
4. Reaksi kimia hanya melibatkan penataulangan atom-atom sehingga
tidak ada atom yang berubah akibat reaksi kimia.
Gambar 2. Model atom Dalton
Kata atom sebenarnya berasal dari bahasa Latin atomos, yang berarti tidak
terbelahkan.
2. Model Atom Thomson
Penemuan elektron atas jasa J. J Thomson dan R. Millikan pada
tahun-tahun pertama abad ke-20 memberikan bukti ketidaksempurnaan
model atom Dalton. J. J Thomson merinci model atom Dalton yang
mengemukakan, bahwa di dalam atom terdapat elektron-elektron yang
tersebar secara merata dalam “bola” bermuatan positip. Keadaannya mirip
roti kismis. Kismis (diumpamakan sebagai elektron) tersebar dalam seluruh
bagian dari roti (diumpamakan sebagai bola bermuatan positip).
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
8
Gambar 3. Model atom Thomson
3. Struktur Atom
Menjelang abad ke-19 dengan ditemukan adanya elektron dan
gejala radioaktivitas, maka atom bukan lagi partikel yang tidak dapat
dibagi-bagi lagi, melainkan atom itu mengandung sejumlah partikel subatomik. Partikel-partikel utama yang dimaksud ialah elektron, proton, dan
netron. Sedang partikel lain yang terdapat di dalam atom diantaranya ialah
positron, neutrino dan meson. Partikel-partikel lain ini biasanya diperoleh
selama terjadi perubahan-perubahan.
a. Elektron
Bila suatu muatan listrik dilewatkan melalui tabung Geisler yang
berisi gas dengan tekanan sangat rendah, maka akan diemisikan
seberkas sinar dari katoda. Sinar ini biasa disebut sinar katoda yang
ditemukan oleh Plucker (1859) dan diteliti oleh Hittorf (1869) dan
William Crookes (1879 – 1885).
Gambar 4. Pembuktian sinar katoda
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
9
Sinar ini bergerak lurus meninggalkan katoda dengan kecepatan
tinggi dan dapat menimbulkan bayangan kabur bila diberi tabir, dapat
dibelokkan oleh medan magnet dan medan listrik. Thomson (1897)
berhasil menentukan harga perbandingan e/m, yaitu perbandingan
muatan listrik dengan massa. Akhirnya Stoney (1874) memberikan
nama partikel itu sebagai elektron yang selalu dikandung oleh semua
materi dengan harga e/m yang sama. Harga e/m yang terbesar dimiliki
oleh atom hidrogen. Diperoleh harga e = 1,602 x 10-19 C dan m = 9,11
x 10-34 g.
b. Proton
Oleh
karena
elektron
merupakan
penyusun
atom
yang
bermuatan negatip, berarti materi harus mengandung penyusun lain
yang bermuatan positip. Hal ini dibuktikan oleh Goldstein (1886) dan
Wien yang juga disebut sinar terusan atau sinar kanal. Partikel positip
ini terjadi karena tabrakan antara partkel gas dalam tabung dengan
elektron berenergi besar yang bergerak dari katoda ke anoda dalam
tabung gas.
katoda
Pompa
hidap
anoda
Sinar anoda
Gambar 5. Pembuktian sinar positip
Dari berbagai eksperimen diperoleh dua perbedaan terpenting
dari pengukuran e/m terhadap elektron.
a.
Perbandingan muatan/massa untuk ion positip berbeda, jika gas
dalam tabung berbeda. Pada massa pengukuran e/m elektron
diperoleh harga yang sama apapun jenis gas yang terdapat di
dalamnya.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
10
b.
Harga muatan/massa untuk ion positip jauh lebih kecil dari harga
untuk elektron. Fakta ini menunjukkan bahwa ion positip
terbentuk dari gas yang terdapat dalam tabung dan massanya
lebih besar dari massa elektron.
Diperoleh hasil, bahwa harga e/m untuk sinar terusan hidrogen
lebih besar dari e/m untuk elektron. Dari sini dipostulatkan, bahwa H+
adalah suatu partikel dasar atom yang besar muatannya sama dengan
muatan elektron tetapi tandanya berlawanan.
e/m elektron = 1,76 x 108 Coulomb/g
e/m ion H+
= 96520/1,008 Coulomb/g
massa elektron
96520
1
=
=
?
8
massa
H
1,76.10 .1,008
1837
c. Netron
Rutherford (1920) meramalkan bahwa kemungkinan besar di
dalam inti terdapat partikel dasar yang tidak bermuatan. Akan tetapi
karena netralnya, maka partikel ini sukar dideteksi. Selanjutnya tahun
1932 James Chadwick dapat menemukan netron. Dari reaksi inti,
partikel ? dengan massa 4 dapat ditangkap oleh boron (Ar = 11)
menghasilkan nitrogen (Ar = 14) dan netron dengan massa 1. Reaksi
inti ini ditunjukkan oleh persamaan : 2He4 +
11
5B
?
7N
14
+ 0n1
Dengan demikian maka partikel elektron, proton dan netron
merupakan penyusun dasar suatu materi.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
11
Layar
Lempeng timbal
Lempeng emas
Sinar alpha
Lobang kecil
Sumbe
Gambar 6. Percobaan Rutherford
Lempeng emas
Gambar 7. Penembakan sinar a pada lempeng emas
Sifat-sifat partikel-partikel dasar penyusun atom yang dikemukan di
atas dapat ditabulasikan berikut ini.
Tabel 1. Beberapa sifat partikel dasar penyusun atom
Massa
Muatan
Partikel
dan
Lambang
Penemu
Sesungguhnya
(gram)
Proton
(p)
Goldstein
(1886)
1,673 x 10-24
1
Netron
(n)
James
Chadwick
(1932)
1,675 x 10-24
1
Elektron
(e)
J. J
Thomson
(1897)
9,11 x 10 -28
Relatif
Terhadap
proton
Sesungguhnya
+4,803 x 10 -14
ses
(+1,6 x 10-19 C)
Relatif
terhada
p poton
+1
0
0
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
1/1836
-4,803 x 10-30
ses
(- 1,9 x 10-19 C)
-1
12
Catatan:
ses = satuan elektrostatis
C = Coulomb
4. Model Atom Rutherford dan Kelemahannya
Rutherford mengajukan teori atomnya, yaitu:
a. Sebagian besar atom berupa ruang kosong, sehingga semua massa
atom terpusat pada inti atom yang sangat kecil.
b. Atom disusun dari:
i. Inti atom yang bermuatan positip.
ii. Elektron-elektron yang bermuatan negatif yang mengelilingi inti
atom.
c. Seluruh proton terpusat di dalam inti atom.
d. Banyaknya proton di dalam inti sama dengan jumlah elektron yang
mengelilingi inti atom, sehingga atom bersifat netral.
Gambar 8. Ernest Rutherford
Dari teorinya, Rutherford memodelkan atom sebagaimana pada
sistem tata surya, yaitu elektron-elektron bergerak mengelilingi inti atom
seperti planet-planet mengitari matahari. Sebagai contoh, atom hidrogen
mempunyai inti yang bermuatan +1, maka muatan ini diimbangi oleh 1
elektron yang mengitari inti.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
13
elektron
inti atom
Gambar 9. Model Atom Rutherford
Satu keberatan dari postulat Rutherford adalah selama elektron
bergerak dalam suatu orbit, maka ada percepatan menuju ke pusat,
elektron ini secara kontinyu mengemisikan radiasi dan secara berangsurangsur akan melepaskan energi yang akhirnya akan jatuh ke dalam inti.
Hal ini adalah tidak mungkin terjadi karena atom itu stabil lagi pula model
ini tidak dapat memperoleh data dari penelitian spektrum atom unsurunsur.
Gambar 10. Kelemahan model atom Rutherford
5. Model Atom Bohr
Tahun 1913 Bohr mengusulkan suatu model atom yang dapat
dijelaskan melalui spektra hidrogen. Ia menerima konsep ini seperti yang
diusulkan oleh Rutherford,akan tetapi dengan menerapkan teori kuantum
radiasi seperti yang dikembangkan oleh Planck dan Einstein dalam
menerangkan sifat-sifat sistem planet elektron.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
14
Gambar 11. Niels Bohr
Postulat Bohr berbunyi:
a. Elektron dalam suatu atom bergerak mengitari sekeliling inti pada orbit
tertentu. Setiap orbit mempunyai tingkat energi tertentu dan energi
suatu elektron adalah tetap selama berada pada orbitnya. Elektron
yang berada pada tingkat ini disebut tingkat stasioner dan setiap
tingkat energi dinamakan tingkat energi atau kulit. Elektron pada
tingkat energi ini tidak meradiasikan energi.
Gambar 12. Model Atom Bohr
b. Emisi dan absorpsi energi dalam bentuk radiasi hanya dapat dihasilkan
jika suatu elektron pindah dari tingkat stasioner ke tingkat lainnya.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
15
c. Energi tidak diemisikan atau diabsorpsi secara pelan-pelan, tetapi
dalam satuan/paket h? (disebut kuantum), dengan h adalah tetapan
Planck dan ? adalah frekuensi energi yang diradiasikan.
d. Lebih jauh tingkat energi dari inti, maka lebih besar pula energinya.
Energi diabsorpsi bila elektron melompat dari orbit bagian dalam ke
orbit yang lebih luar. Energi akan diemisikan bila elektron bergerak dari
orbit yang luar ke orbit yang lebih dalam. Besarnya kuantum yang
diemisikan atau diabsorpsikan dapat ditentukan dari tingkat energi
elektron mula-mula dan tingkat akhir setelah mencapai keadaan
stasioner. Bila E2 dan E1 masing-masing adalah tingkat energi awal dan
akhir, sedang ? adalah frekuensi maka:
? E = E1 - E2 = h?
e. Energi yang ada pada setiap orbit dipengaruhi oleh kondisi di mana
momentum anguler (m v r) elektron yang bergerak dalam orbitnya
mempunyai nilai tertentu yang secara sederhana merupakan kelipatan
dari h/2? .
Dengan m = massa elektron, v = kecepatan, r = jari-jari orbit, h =
tetapan Planck, dan = orbit yang ditempati elektron (1, 2, 3, …… atau
sesuai huruf K, L, M, … …. ).
Gambar 13. Perpindahan elektron dalam atom hidrogen
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
16
6.
Model Atom Mekanika Gelombang
Pada tahun 1924, Louis de Broglie ahli fisika Prancis pemenang
hadiah Nobel tahun 1929, menyimpulkan bahwa elektron dalam atom
dapat dipandang sebagai partikel dan gelombang. Sebagai akibat
dualistis sifat elektron, Heisenberg pemenang hadiah nobel untuk bidang
fisika tahun 1926 mengemukakan azas ketidakpastian, yakni tidak
mungkin mengetahui secara bersamaan kedudukan dan kecepatan gerak
elektron. Dengan alasan ini lintasan elektron yang digambarkan Bohr
tidak mungkin ada. Yang dapat dikatakan adalah elektron dalam atom
mempunyai kebolehjadian ditemukan dalam ruang-ruang tertentu dalam
atom yang disebut orbital. Gagasan bahwa elektron berada dalam
orbital-orbital di seputar inti atom merupakan model atom yang
mutakhir.
Pada tahun 1926, Erwin Schrodinger seorang ahli fisika Austria
pemenang hadiah nobel untuk bidang fisika tahun 1933, berhasil
merumuskan persamaan gelombang untuk menggambarkan gerakan
elektron
dalam
sebagaimana
atom.
yang
Energi
telah
dan
kita
bangun
pelajari,
ruang
diturunkan
orbital-orbital
berdasarkan
perhitungan dengan menggunakan persamaan gelombang Schrodinger.
c. Rangkuman 1
?
Menurut teori atom Dalton:
1. Atom merupakan partikel terkecil yang tidak dapat dibagi lagi.
2. Atom suatu unsur yang sama mempunyai bobot yang sama, sedang
unsur yang berbeda atomnya akan berbeda pula, yang berarti
mempunyai bobot berbeda.
3. Senyawa dikatakan sebagai hasil dari penggabungan atom-atom yang
tidak sama dengan perbandingan bobot yang proporsional dengan
bobot atom yang bergabung itu.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
17
4. Reaksi kimia hanya melibatkan penataulangan atom-atom sehingga
tidak ada atom yang berubah akibat reaksi kimia.
?
Menurut J. J. Thomson: Bahwa di dalam atom terdapat elektron-elektron
yang
tersebar
secara
merata
dalam
“bola”
bermuatan
positip.
Keadaannya mirip roti kismis.
?
Partikel-partikel utama penyusun atom ialah elektron, proton, dan
netron.
?
Elektron terdapat dalam semua materi, merupakan sinar katoda yang
bergerak lurus, dapat dibelokkan oleh medan magnet/ listrik. Muatan
listriknya = 1,602 x 10 -19 Coulumb dan massanya = 9,11 x 10-34 g.
?
Proton merupakan partikel
yang bermuatan positip, disebut sinar
terusan atau sinar kanal. Massanya = 1,673 x 10-24 gram.
?
Netron, partikel netral/tak bermuatan mempunyai massa mirip proton.
?
Teori atom Rutherford:
1. Atom disusun dari:
? Inti atom yang bermuatan positip.
? Elektron-elektron yang bermuatan negatif yang mengelilingi inti
atom.
2. Dalam atom yang netral, banyaknya inti atom yang bermuatan positip
sama dengan banyaknya elektron.
?
Postulat Bohr tentang atom:
a. Elektron dalam suatu atom bergerak mengitari sekeliling inti pada
orbit/tingkat energi tertentu.
b. Lebih jauh tingkat energi dari inti, maka lebih besar pula energinya.
c. Energi akan diemisikan bila elektron bergerak dari tingkat energi
tinggi ke tingkat energi yang lebih rendah.
d. Energi akan diabsorpsi bila elektron bergerak dari tingkat energi
rendah ke tingkat energi yang lebih tinggi.
e. Energi tidak diemisikan atau diabsorpsi secara pelan-pelan, tetapi
dalam satuan/paket h? (disebut kuantum).
?
Model Atom Mekanika Gelombang
a. Bahwa elektron dalam atom sebagai partikel dan gelombang.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
18
b. Heisenberg mengemukakan azas ketidakpastian, yakni tidak mungkin
mengetahui secara bersamaan kedudukan dan kecepatan gerak
elektron.
c. Jadi elektron dalam atom mempunyai kebolehjadian ditemukan dalam
ruang-ruang tertentu dalam atom yang disebut orbital.
d. Tugas 1
1) Diskusikan dengan teman Anda kelemahan-kelemahan teori atom Dalton
menurut teori atom modern.
2) Apakah kelemahan teori atom Rutherford.
3) Kapan bisa terjadi emisi energi dan absorpsi energi?
4) Diskusikan dengan teman Anda tentang hubungan antara lampu listrik
yang menyala dengan teori atom Bohr, khususnya butir 3) di atas.
5) Dapatkah kita menentukan secara pasti letak elektron?
e. Tes Formatif 1
1. Berikan tiga nama partikel dasar yang ada dalam atom. Uraikan
bagaimana ditemukannya dan jelaskan sifat-sifatnya.
2. Sebutkan kelebihan dan kekurangan teori atom Bohr.
3. Berikan alasan-alasan mengapa model atom Bohr untuk atom hidrogen
menyalahi prinsip ketidakpastian Heisenberg.
4. Jelaskan yang dimaksud, bahwa elektron memiliki dua sifat yaitu sebagai
partikel dan gelombang.
f. Kunci Jawaban formatif 1
1. Elektron: partikel bermuatan listrik negatip (sinar katoda), bergerak lurus,
dibelokkan oleh medan magnet/ listrik. Proton: partikel
bermuatan listrik
positip (sinar terusan atau sinar kanal), bergerak lurus. Netron: partikel
netral/tak bermuatan mempunyai massa mirip proton.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
19
2. Kelebihan:
Adanya
tingkat
energi/lintasan
menjelaskan emisi dan absorpsi energi
bagi
elektron,
dapat
dan dapat mengetahui jari-jari
atom hidrogen dan ion sejenisnya, Kelemahan: tingkat energi masih bisa
dibagi lagi menjadi beberapa sub tingkat energi, hanya cocok untuk
atom/ion berelektron satu.
3. Bahwa elektron bersifat
sebagai partikel dan gelombang dan tidak
mungkin mengetahui secara bersamaan kedudukan dan kecepatan gerak
elektron.
4. Bahwa elektron dalam atom memiliki sifat dualistis yaitu dapat dipandang
sebagai partikel dan gelombang.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
20
2. Kegiatan Belajar 2
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 2
Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 2, diharapkan Anda mampu:
1.
Menjelaskan perkembangan dasar pengelompokan unsur-unsur.
2.
Menganalisis sistem periodik pendek (Mendeleyev) dan menemukan
kelemahannya.
3.
Menjelaskan arti golongan, nama khusus beberapa golongan dan
periode.
4.
Menghubungkan konfigurasi elektron dengan pengelompokan unsurunsur pada sistem periodik unsur.
5.
Menganalisis tabel atau grafik sifat keperiodikan unsur (jari-jari atom,
afinitas elektron, keelektronegatifan, dan energi ionisasi).
b. Uraian Materi 2
SISTEM PERIODIK
1. Pengelompokan Unsur-Unsur dan Perkembangannya
Pengetahuan berbagai sifat fisis dan kimia yang dimiliki oleh unsur
dan senyawanya telah banyak dikumpulkan oleh para ahli sejak dahulu.
Akan tetapi pengetahuan tadi masih merupakan fakta-fakta yang
terpisah-pisah, sehingga untuk mempermudah mempelajari, memahami,
serta mengingat maka diperlukan penyusunan berdasarkan kesamaan
atau kemiripan sifat-sifatnya.
Tabel Sistem Periodik merupakan suatu cara untuk menyusun dan
mengklasifikasi unsur-unsur, dimana unsur-unsur yang mirip sifatnya
diletakkan pada kelompok yang sama. Dengan melihat Tabel Sistem
Periodik, para kimiawan dalam sekejap dapat menginformasikan unsurunsur mana yang mempunyai kemiripan sifat.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
21
Pengelompokan unsur-unsur yang paling awal dan sederhana
berdasarkan sifat-sifatnya adalah menjadi kelompok logam dan nonlogam.
Tabel 2. Sifat Logam dan Non-logam
Logam
?
?
?
?
?
Non-logam
mempunyai kilap logam
dapat ditempa
dapat diulur menjadi kawat
mengahantar panas dan listrik
Pada umumnya berupa
padatan
?
?
?
tidak mengkilap
tidak dapat menghantar
panas atau listrik
pada ummnya berupa
gas atau cairan
Lavoisier dalam bukunya (1789) mencatat 16 unsur logam dan 7
unsur bukan logam saat itu, yaitu:
1. Kelompok logam:
Emas
Tembaga
Timah
Seng
Antimon
Besi
Molibden
Wolfram
Kobal
Perak
Mangan
Platina
Nikel
Raksa
Timbal Bismut
2. Kelompok bukan logam
Belerang
Arsen
Karbon
Hidrogen
Oksigen
PosporNitrogen
Johann W. Dobereiner (1817) adalah orang pertama yang
menemukan adanya hubungan antara sifat unsur dan massa atom
relatifnya. Temuan Dobereiner adalah:
Jika tiga unsur yang sama sifatnya disusun secara berurutan
menurut bertambahnya massa atom relatifnya, maka:
o Massa atom relatif unsur yang kedua merupakan rata-rata
massa atom relatif unsur pertama dan ketiga.
o Sifat lain unsur yang kedua menunjukkan sifat antara yang
pertama dan ketiga.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
22
Selanjutnya kelompok tiga unsur ini disebut “triade”. Mari kita
perhatikan contoh berikut.
Tabel 3. Triade Dobereiner
Triade
Li
Na
K
Ca
Sr
Ba
Massa Atom
Relatif
6,940
22,997
39,100
40,08
87,63
137,36
Massa Atom Relatif
Unsur Kedua
6,940 ? 39,100
? 23,02
2
40,08 ? 137,36
? 88,72
2
Meskipun triade Dobereiner ini masih jauh dari sempurna,
namun temuan ini mendorong orang untuk menyusun daftar unsurunsur lebih lanjut sesuai dengan sifat-sifatnya.
John Newlands (1865) menemukan hubungan lain antara sifat
unsur dengan massa atom relatif, sesuai dengan hukum yang
disebutnya “hukum oktaf”. Ia menyusun unsur-unsur ke dalam
kelompok tujuh unsur dan setiap unsur kedelapan mempunyai sifat
yang mirip dengan unsur pertama, unsur kesembilan mirip dengan
unsur kedua, dan seterusnya.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
23
Tabel 4. Daftar Newlands
H
Li
Be
B
C
N
O
1
2
3
4
5
6
7
F
Na
Mg
Al
Si
P
S
8
9
10
11
12
13
14
Cl
K
Ca
Cr
Ti
Mn
Fe
15
16
17
18
19
20
21
Cu
Zn
Y
In
As
Se
23
24
25
26
27
28
Br
Rb
Sr
Di dan
Ro dan
29
30
31
Mo
Ru
34
35
Pd
Ag
Cd
U
Sn
Sb
I
36
37
38
39
40
41
42
Te
Cs
Ba dan V
Ta
W
Nb
Au
43
44
45
46
47
48
49
Os
Hg
Tl
Pb
Bi
Th
51
52
53
54
55
56
Co dan
Ni
22
Pt dan
Ir
50
Ce dan
La
32
Zr
33
Simpulan dari Daftar Newlands adalah:
Sifat-sifat unsur merupakan pengulangan secara oktaf
Kelemahannya ialah:
? Tidak memperhitungkan letak unsur-unsur yang belum ditemukan
? Terdapat banyak pasangan unsur yang terpaksa ditempatkan pada
satu posisi daftar.
Begeyer de Chancourtois, adalah orang pertama yang
berhasil
memperoleh
suatu
penyusunan
unsur
secara
periodik
berdasarkan fakta bahwa jika unsur-unsur disusun menurut penurunan
massa atom, diperoleh secara periodik unsur yang sifatnya mirip.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
24
De Chancourtois menggunakan harga massa atom relatif dalam
garis lilitan sebuah silinder tegak. Dibaginya permukaan badan silinder
menjadi enambelas bagian yang sama dengan garis yang sejajar
dengan sumber silinder, berdasarkan massa atom relatif oksigen-16.
Kurva dialurkan dari dasar silinder ke atas dengan sudut 45o. Kurva ini
disebut “Telluric Screw” dan pada garis vertikal terdapat unsur-unsur
yang mirip sifatnya.
Gambar 14. “Telluric screw” de Chancourtois
2. Sistem Periodik Pendek
Julius Lothar Meyer (1870 dari Jerman) menemukan hubungan
yang lebih jelas antara sifat unsur dan massa atom relatif. Ia menemukan
keperiodikan sifat unsur-unsur, jika unsur-unsur disusun menurut kenaikan
massa atom relatif. Dalam mempelajari keperiodikan unsur-unsur ia lebih
menekankan pada sifat-sifat fisika.
Meyer membuat grafik dengan mengalurkan volume atom unsur
terhadap massa atom relatif. Volume atom unsur diperoleh dengan cara
membagi massa atom relatif dengan kerapatan unsur. Grafik menunjukkan
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
25
bahwa unsur-unsur yang sifatnya mirip terletak pada bagian grafik yang
mirip bentuknya. Misalnya Na, K, Rb terdapat di puncak grafik, ini
menunjukkan bahwa ada hubungan antara sifat unsur dengan massa atom
relatifnya.
Di Rusia Mendeleyev (1869) juga menyusun satu daftar seperti
yang dilakukan Meyer yang terdiri dari 65 unsur yang telah dikenal pada
masa itu. Selain dari sifat fisika, ia menggunakan sifat-sifat kimia untuk
menyusun daftar unsur-unsur berdasarkan kenaikan massa atom relatif.
Gambar 15. Dmitry Mendeleyev dan Sistem Periodik dalam prangko
Mendeleyev mengungkapkan suatu hukum periodik yang berbunyi:
“Sifat unsur-unsur merupakan fungsi periodik
dari massa atom relatifnya”
Tabel Sistem Periodik Mendeleyev yang telah disempurnakan
(1871) terdiri atas golongan (lajur tegak) dan periode (deret mendatar)
seperti tampak pada tabel halaman 39.
Keuntungan Tabel Periodik Mendeleyev dalam memahami sifat
unsur ialah:
1. Sifat kimia dan sifat fisika unsur dalam satu golongan berubah secara
teratur.
2. Dapat meramal sifat unsur yang belum diketemukan, yang akan
mengisi tempat kosong dalam daftar.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
26
3. Tabel ini tidak mengalami perubahan setelah penemuan unsur-unsur
gas mulia.
Kelemahan Tabel Periodik Mendeleyev:
1. Panjang periode tidak sama.
2. Triade besi (Fe, Co, dan Ni), triade platina ringan (Ru, Rh, dan Pd), dan
triade platina (Os, Ir, dan Pt) dimasukkan ke dalam golongan VIII.
3. Selisih massa atom relatifnya antara dua unsur yang berurutan tidak
teratur (antara –1 dan +4), sehingga sukar untuk meramal unsur-unsur
yang belum ditemukan.
Tabel 5. Tabel Sistem Periodik Mendeleyev
Periode
Gol
I
Gol
II
Gol
III
Gol
IV
Gol
V
Gol
VI
Gol
VII
1
H1
2
Li 7
Be 9,4
B 11
C 12
N 14
O 16
F 19
3
Na 23
Mg 24
Al 27,3
Si 28
P 31
S 32
Cl 35,5
K 39
Ca 40
? 45
Tc 50
V 51
Cr 52
Mn 55
Cu
63,4
Zn 65,2
? 68
? 70
As 75
Se
79,4
Br 80
Rb
85,4
Sr 87,6
Y (60)
Zr 90
Nb 94
Mo 96
? 100
Ag
108
Cd 112
In
(75,6)
Sn 118
Sb 122
Te 128
I 127
Cs
133
Ba 137
?
La 180
Ta 182
W 186
Re …
Au
197
Hg 200
Tl 204
Pb 207
Bi 210
4
5
6
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
Gol
VIII
Fe 56
Co 59
Ni 59
Ru 104,4
Rh 104,4
Pd 106,6
Os 199
Ir 198
Pt 197,4
27
3. Golongan, Periode, dan Konfigurasi Elektron dalam Sistem
Periodik Panjang
Henry Mosely melakukan percobaan menggunakan berbagai logam
sebagai antikatoda pada tabung sinar X. Moseley menyimpulkan bahwa
ada perubahan yang teratur dari energi sinar X sesuai dengan perubahan
nomor atom dan bukan massa atom relatif. Dengan demikian hukum
periodik menjadi:
“Sifat unsur-unsur merupakan fungsi periodik dari nomor atom”
Berikut kita pelajari Tabel Sistem Periodik sederhana, yaitu mulai
nomor atom 1 (hidrogen) sampai
nomor atom 20 (kalsium) seperti
ditunjukkan gambar 16. Kedua puluh unsur ini termasuk unsur-unsur
utama dan nomor golongannya dibubuhi huruf A. Tabel Sistem Periodik
selengkapnya tertera dihalaman 39, akan kita pelajari lebih lanjut di kelas
II. Unsur-unsur yang terletak pada lajur tegak disebut golongan.
Golongan-golongan diberi nomor I, II, III, dan seterusnya. Misalnya
Golongan II terdiri dari
unsur-unsur berilium, magnesium, dan kalsium.
Unsur-unsur dalam deret mendatar disebut periode. Misalnya, delapan
unsur-unsur mulai natrium sampai argon terletak dalam periode.
Perhatikan pula struktur elektron unsur-unsur dalam gambar 16.
Unsur-unsur tersebut mempunyai pola yang sama. Dari litium sampai
neon, banyaknya elektron pada kulit terluar bertambah dari periode 1
sampai 8. Kemudian terulang lagi pada periode berikutnya dari natrium
pada periode 1 sampai argon pada periode 8.
Dalam setiap golongan, banyaknya elektron pada kulit terluar setiap
unsur selalu sama sesuai nomor golongannya. Misalnya, fluor dan klor
keduanya merupakan unsur-unsur yang terletak pada golongan VII, maka
kedua unsur tersebut memiliki 7 elektron pada kulit terluarnya. Struktur
elektron sangat penting untuk memahami sifat-sifat unsur pada Tabel
Sistem Periodik.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
28
Konfigurasi elektron
Lambang unsur
Struktur elektron
Nama unsur
Nomor Atom
Nomor golongan
Nomor golongan = jumlah elektron valensi
Nomor periode = jumlah kulit
Gambar 16. Konfigurasi elektron 20 unsur pertama dalam Sistem Periodik
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
29
Gambar 17. Sistem Periodik bentuk panjang
Unsur-unsur utama yang terdiri dari delapan golongan dikenal
dengan nama-nama tertentu sebagai berikut (tabel 6)
Tabel 6. Nama Golongan Unsur Utama
Lambang
Golongan
IA
IIA
IIIA
IVA
VA
VIA
VIIA
VIIIA atau 0
Nama Golongan
Golongan Alkali
Golongan Alkali Tanah
Golongan Boron
Golongan Karbon
Golongan Nitrogen
Golongan Oksigen
Golongan Halogen
Golongan Gas Mulia
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
Elektron
Valensi
1
2
3
4
5
6
7
8
30
4. Sifat Keperiodikan Unsur
Yang dimaksud dengan sifat-sifat periodik ialah bahwa ada hubungan
antara sifat-sifat suatu unsur dengan letaknya pada Tabel Sistem Periodik.
Sifat-sifat ini berubah dan berulang secara periodik, sesuai dengan
perubahan nomor atom dan konfigurasi elektron. Berikut kita bahas
tentang:
jari-jari
atom,
energi
ionisasi,
afinitas
elektron,
keelektronegatifan, dan kelogaman.
a. Jari-jari atom
Jari-jari atom adalah jarak dari inti atom sampai ke elektron pada kulit
terluar. Dikenal pula jari-jari ion positif dan jari-jari ion negatif.
Untuk unsur-unsur segolongan:
Jari-jari atom makin ke bawah makin besar. Karena jumlah kulit
yang dimiliki atom semakin banyak, maka kulit terluar semakin jauh
dari inti atom.
Untuk unsur-unsur seperiode:
Jari-jari atom semakin pendek dari kiri ke kanan. Sekalipun
jumlah kulitnya sama, tetapi banyaknya proton bertambah sehingga
elektron-elektron terluar tertarik lebih dekat ke arah inti.
Hubungan antara nomor atom dengan jari-jari atom digambarkan
dalam grafik berikut (gambar 8).
Gambar 18. Hubungan nomor atom dengan jari-jari atom
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
31
Jari-jari ion positip:
Jika suatu atom melepaskan elektron sehingga terbentuk ion
positip (kation),
X+ + 1 e
X
Pada kation jumlah proton lebih banyak daripada elektron dan
mempunyai konfigurasi elektron yang stabil seperti pada gas mulia.
Tabel 7. Perbandingan atom dan kationnya
Atom
Ion
Atom
Ion
Atom
Ion
Na
Na +
Mg
Mg2+
Al
Al3+
Jumlah proton
11
11
12
12
13
13
Jumlah
11
10
12
10
13
10
elektron
2. 8. 1
2. 8
2. 8. 2
2. 8
2. 8. 3
2. 8
Konfigurasi
elektron
Jari-jari kation ini lebih kecil daripada jari-jari atomnya. Hal
ini disebabkan lepasnya elektron terluar mengakibatkan kulitnya
berkurang.
Tabel 8. Ukuran jari-jari atom dan kationnya
Na = 186 pm
Mg = 140 pm
Al = 126 pm
Na+ = 99 pm
Mg2+ = 66 pm
Al3+ = 51 pm
Atom
Kation
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
32
Jari-jari ion negatif
Jika suatu atom menangkap elektron sehingga terbentuk ion
negatif (anion),
Y-
Y + 1e
Pada anion jumlah elektron lebih banyak daripada proton
dan
mempunyai konfigurasi elektron yang stabil seperti pada gas mulia.
Tabel 9. Perbandingan atom dan anionnya
15
Atom
S
16
15
18
16
2. 8. 5
2. 8. 8
2. 8. 6 2. 8. 8
Atom P
Ion P 3 -
Jumlah proton
15
Jumlah elektron
Konfigurasi
16
Atom
Cl
17
Ion
Cl3 17
18
17
18
Ion S 2 -
2. 8. 7 2. 8.
elektron
8
Jari-jari anion ini lebih besar daripada jari-jari atomnya.
Sebab tambahan elektron ini mengakibatkan terjadi tolak-menolak
antar elektron di kulit terluar.
Tabel 10. Perbandingan jari-jari atom dan anionnya
P = 110 pm
S = 102 pm
Cl = 99 pm
P3- = 212 pm
S2- = 184 pm
Cl- = 181 pm
Atom
Anion
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
33
b. Energi ionisasi
Untuk melepas elektron terluar dari suatu atom dalam wujud
gas diperlukan energi. Energi minimum yang diperlukan ini disebut
energi ionisasi pertama.
Selain itu dikenal pula energi ionisasi kedua, ketiga, dan
seterusnya. Energi ionisasi kedua, berarti energi minimum yang
diperlukan untuk melepas elektron kedua dari suatu ion yang
bermuatan +1. Besarnya energi ionisasi 20 unsur pertama tampak
pada Tabel 11 berikut.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
34
Tabel 11. Harga Energi Ionisasi 20 Unsur Pertama (kJ. mol-1)
Unsur
1
H
1312
2
3
4
5
6
7
8
He
2371 6247
Li
520
7297 11810
Be
900
1751 14840 21000
B
800
2430
3659
25020 32810
C
1088 2352
4619
6221
37800 47300
N
1402 2857
4577
7473
9443
O
1314 3391
5301
7468
10980 13320 71300 84050
F
1681 3375
6045
8418
11020 15160 17860 92000
Ne
2080 3963
6278
9376
12190 15230
Na
497
4565
6912
9540
13360 16610 20110 25490
Mg
738
1450
7732
10550 13620 18000 21700 25660
Al
577
1816
2744
11580 15030 18370 23290 27460
Si
786
1577
3229
4356
16080 19790 23780 29250
P
1012 1896
2910
4954
6272
21270 25410 29840
S
1000 2260
3380
4565
6996
8490
28080 31720
Cl
1256 2297
3850
5146
6544
9330
11020 33600
Ar
1520 2665
3947
5770
7240
8810
11970 13840
K
419
3069
4600
5879
7971
9619
11380 14950
Ca
589
1146
4941
6485
8142
10520 12350 13830
53250 63340
-
-
Secara umum disimpulkan, bahwa:
Semakin besar energi ionisasi, semakin sukar atom itu melepaskan
elektron terluarnya. Jadi semakin stabil atom tersebut.
Energi ionisasi unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah
berkurang dan dalam satu periode dari kiri ke kanan bertambah besar.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
35
Gambar 19 berikut menunjukkan hubungan antara nomor atom dengan
energi ionisasi pertama
Gambar 19. Hubungan Nomor Atom dengan
Energi Ionisasi Pertama
c. Afinitas Elektron
Jika suatu atom dalam wujud gas menerima elektron, maka
dilepaskan energi. Energi yang dilepas ini disebut afinitas elektron.
X (g) + e
X- (g)
Masih banyak atom-atom yang belum diketahui harga afinitas
elektronnya, karena penentuan harga afinitas elektron secara langsung
sulit dilakukan. Secara umum disimpulkan, bahwa
Semakin besar harga afinitas elektron suatu atom,
semakin mudah unsur tersebut membentuk ion negatif.
Unsur-unsur yang mudah membentuk ion negatif disebut unsur
yang elektronegatif. Harga afinitas elektron kurang menunjukkan sifat
keperiodikan, sehingga sering digunakan skala keelektronegatifan.
Akan tetapi secara umum dapat disimpulkan, bahwa:
Afinitas elektron unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah
berkurang dan dalam satu periode dari kiri ke kanan bertambah
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
36
d. Keelektronegatifan
Keelektronegatifan merupakan ukuran kemampuan suatu atom
untuk
menarik
elektron
dalam
ikatannya.
Besarnya
harga
keelektronegatifan bersifat relatif antara suatu atom dengan atom lain.
Linus Pauling (1932) memberi harga tertinggi pada fluor (4) karena
paling
mudah
membentuk
ion
negatif.
Beberapa
harga
keelektronegatifan unsur-unsur utama disajikan dalam Tabel
12
berikut.
Tabel 12. Harga Keelektronegatifan Beberapa Unsur Utama
H
2. 10
Li
Be
B
C
N
O
F
1,0
1,5
2,0
2,5
3,0
3,5
4,0
Na
Mg
Al
Si
P
S
Cl
0,9
1,2
1,5
1,8
2,1
2,5
3,0
Ca
Ga
Ge
As
Se
Br
1,0
1,6
1,8
2,0
2,4
2,8
Sr
In
Sn
Sb
Te
I
1,0
1,7
1,8
1,9
2,1
2,5
Ba
Tl
Pb
Bi
Po
At
0,9
1,8
1,8
1,9
2,0
2,2
K
0,8
Rb
0,8
Cs
0,7
Fr
0,7
Ra
0,9
Dalam sistem periodik dapat disimpulkan:
Unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah harga
keelektronegatifannya berkurang.
Unsur-unsur dalam satu periode dari kiri ke kanan harga
keelektronegatifannya semakin besar.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
37
e. Sifat kelogaman
Unsur-unsur dalam sistem periodik juga dikelompokkan menjadi
logam dan non-logam. Batas antara logam dan non-logam tidak begitu
jelas karena ada beberapa unsur yang dapat memilik sifat logam
maupun non-logam, unsur-unsur ini termasuk kelompok semi logam
atau metalloid. Unsur-unsur metaloid terletak pada batas garis tangga
diagonal, yaitu B, Si, Ge, As, Sb, dan Te.
Sebelah kiri batas garis
diletakkan unsur-unsur logam, sedang unsur-unsur logam terletak di
sebelah kanan.
Gambar 20. Letak Unsur-unsur Logam dan Non-logam
dalam Sistem Periodik
Berdasarkan energi ionisasi, afinitas elektron dan kelektronegatifan,
maka sifat kelogaman dalam sistem periodik dapat disimpulkan sebagai
berikut.
Dalam satu golongan dari atas ke bawah sifat logam bertambah.
Dalam satu periode dari kiri ke kanan sifat logam berkurang.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
38
c. Rangkuman 2
?
Tabel Sistem Periodik Unsur merupakan suatu cara untuk menyusun dan
mengklasifikasi unsur-unsur, dimana unsur-unsur yang mirip sifatnya
diletakkan pada kelompok yang sama.
?
Lavoisier (1789) mengelompokkan unsur-unsur menjadi kelompok logam
dan non-logam.
?
Hukum Triade Johann W. Dobereiner (1817): Jika tiga unsur yang sama
sifatnya disusun menurut bertambahnya massa atom relatifnya, maka
massa atom relatif unsur yang kedua merupakan rata-rata massa atom
relatif unsur pertama dan ketiga.
?
Hukum Oktaf John Newlands (1865): Setiap unsur kedelapan mempunyai
sifat yang mirip dengan unsur pertama.
?
“Telluric Screw” Begeyer de Chancourtois: Jika unsur-unsur disusun
menurut penurunan massa atom, diperoleh secara periodik unsur yang
sifatnya mirip. Kurva dialurkan dari dasar silinder ke atas dengan sudut
45o.
?
Sistem Periodik Pendek Julius Lothar Meyer
(Jerman, 1870): Adanya
hubungan keperiodikan antara sifat-sifat fisika unsur dengan massa atom
relatif.
?
Sistem Periodik Pendek Mendeleyev (Rusia, 1869): Adanya
hubungan
keperiodikan antara sifat-sifat fisika dan kimia unsur dengan massa atom
relatif. Tabel Sistem Periodik Mendeleyev yang telah disempurnakan
(1871) terdiri atas golongan (lajur tegak) dan periode (deret mendatar)
?
Sistem Periodik Panjang Henry Mosely: “Sifat unsur-unsur merupakan
fungsi periodik dari nomor atom”. Nomor golongan = jumlah elektron
valensi , Nomor periode = jumlah kulit.
?
Jari-jari atom adalah jarak dari inti atom sampai ke elektron pada kulit
terluar.
Dalam satu golongan:Jari-jari atom makin ke bawah makin besar.
Dalam satu periode: Jari-jari atom semakin pendek dari kiri ke kanan.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
39
?
Energi ionisasi: Energi yang diperlukan untuk melepas elektron terluar dari
suatu atom dalam wujud gas.
Energi ionisasi unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah
berkurang.
Energi ionisasi dalam satu periode dari kiri ke kanan bertambah besar
Semakin besar energi ionisasi, semakin sukar atom itu melepaskan
elektron terluarnya. Jadi semakin stabil atom tersebut.
?
Afinitas elektron: Energi yang yang dilepas oleh suatu atom dalam wujud
gas pada saat menerima electron.
Semakin besar harga afinitas elektron suatu atom, semakin mudah unsur
tersebut membentuk ion negatif.
Afinitas elektron unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah
berkurang dan dalam satu periode dari kiri ke kanan bertambah
?
Keelektronegatifan merupakan ukuran kemampuan
suatu atom untuk
menarik elektron dalam ikatannya.
Unsur-unsur dalam satu golongan dari atas ke bawah harga keelektronegatifannya berkurang.
Unsur-unsur dalam satu periode dari kiri ke kanan harga keelektronegatifannya semakin besar.
?
Dalam satu golongan dari atas ke bawah sifat logam bertambah.
Dalam satu periode dari kiri ke kanan sifat logam berkurang.
d. Tugas 2
Soal Obyektif
1. Massa suatu unsur sangat ditentukan oleh banyaknya…. .
a. elektron dan netron
b. elektron dan proton
c. proton dan netron
d. proton dan nukleon
2. Nomor atom adalah bilangan yang menunjukkan jumlah …. .
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
40
3. Suatu atom dengan massa 207 mempunyai nomor atom 82, mempunyai
….
a. 82 netron
b. 82 proton
c. 125 elektron
d. 207 proton
4. Atom uranium,
U mempunyai ….
238
92
a. 92 proton dan 146 elektron
b. 92 netron dan 238 proton
c. 92 elektron dan 146 netron
d. 92 proton dan 238 netron
5. Elektron valensi unsur aluminium dengan notasi
27
13
Al adalah …
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
6. Atom oksigen mempunyai nomor atom 8 dan massa 16. Oksigen dapat
membentuk ion negatif O 2-, maka konfigurasi elektron pada kulit-kulit ion
tersebut adalah ….
K
L
M
a. 2
4
b. 2
6
c. 2
6
2
d. 2
4
2
7. Tabel sistem periodik Mendeleyev disusun berdasarkan ….
a. massa atom
b. sifat kelogaman
c. nomor atom
d. sifat kimia
8. Unsur fluor dengan nomor atom 9 dalam tabel sistem periodik terdapat
pada ….
a. golongan IA, periode 7
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
41
b. golongan VIIA, periode 3
c. golongan IA, periode 2
d. golongan VIIA, periode 2
9. Unsur-unsur barium dan radium terdapat dalam golongan ….
a. halogen
b. alkali
c. alkali tanah
d. gas mulia
10. Atom-atom yang mempunyai jumlah elektron pada kulit terluar sama
adalah ….
a. He, Ne, Ar
b. Na, Al, Mg
c. Mg, Be, Ca
d. N, O, P
Soal Subyektif
1. Dengan menggunakan data massa atom relatif dari Tabel Sistem Periodik
(Tabel 5), tunjukkan ketidakbenaran dari triade Dobereiner.
2. Tunjukkan unsur-unsur yang memiliki kemiripan sifat menurut Newlands!
3. Apakah kesulitan yang kita temui, andaikata kita menggunakan Tabel
Sistem Periodik bentuk “Telluric Screw” dari de Chancourtois?
4. Perhatikan Tabel Periodik Mendeleyev:
a. Unsur-unsur manakah yang menurut Anda tidak memiliki sifat yang
mirip, tetapi dipaksakan termasuk dalam satu golongan?
b. Tuliskan pendapat Anda tentang periode 4, 5, dan 6 yang memiliki dua
lajur. Apakah keberatan Anda?
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
42
e. Tes Formatif 2
1. Konfigurasi elektron litium, fluor, dan belerang adalah:
Litium, Li
Fluor, F
Belerang, S
2. 1
2. 7
2. 8. 6
Tuliskan rumus ion dan konfigurasi elektron setiap unsur tersebut.
2. Berikut disajikan Tabel Sistem Periodik sederhana. Sejumlah unsur yang
ada dilambangkan A, B, C, dan seterusnya. Gunakan lambang tadi untuk
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
A
B
C
D
E
G
H
(a) Unsur-unsur manakah yang merupakan
1) Segolongan dengan hidrogen
2) Seperiode dengan karbon
(b) Berapa banyaknya elektron terluar unsur G
(c) Jika unsur G mempunyai 14 proton, berapakah nomor atom H?
(d) Unsur manakah yang mempunyai konfigurasi elektron 2. 8. 2?
(e) Unsur B dapat membentuk suatu ion
1) Prediksikan ion apa yang terbentuk.
2) Unsur manakah yang memiliki konfigurasi elektron yang sama
dengan ion ini?.
(f) Bandingkan unsur B dan D, dalam hal apa konfigurasi elektronnya
mempunyai:
1) perbedaan;
2) kesamaan.
(g) Bandingkan unsur B dan E, dalam hal apa konfigurasi elektronnya
mempunyai:
1) perbedaan;
2) kesamaan
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
43
3. Apakah unsur-unsur dengan nomor atom: 11, 12, 17, dan 19 termasuk
golongan alkali? Jika tidak, termasuk golongan apa dan mengapa?
f. Kunci Jawaban Formatif 2
1. \Li+ 2;
F- 2. 8;
S2- 2. 8. 8
2. (a) 1) Unsur-unsur segolongan dengan hidrogen: B dan E
2) Unsur-unsur seperiode dengan karbon: B, C, dan D
(b) 4
(c) 17
(d) satu nomor setelah unsur E
(e) 1) ion B+
2) unsur A
(f) 1) berbeda konfigurasi elektron terluarnya
2) sama jumlah kulitnya
(g) 1) berbeda jumlah kulitnya
2) sama konfigurasi elektron terluarnya
3.
11X
2. 8. 1
termasuk golongan alkali
12Y
2. 8. 2
termasuk golongan alkali tanah
17Z
2. 8. 7
termasuk golongan halogen
19A
2. 8. 8. 1
termasuk golongan alkali
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
44
BAB III. EVALUASI
A. Tes Tertulis
Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan jelas!
Kegiatan Belajar 1
1. Menurut Dalton, apakah arti senyawa dan reaksi kimia itu?
2. Menurut J. J. Thomson, bahwa atom mirip dengan roti kismis. Jelaskan?
3. Jelaskan pendapat Rutherford tentang atom?
4. Uraikan postulat Bohr tentang atom?
Kegiatan belajar 2
1. Lengkapilah tabel berikut dengan mengisi kolom yang masih kosong.
Unsur
Lambang
Jumlah
Proton
Jumlah
Elektron
Rumus
Ion
Na
Ca
Br
K
-
11
20
35
19
-
10
18
36
10
Na
K+
Al3+
Natrium
Kalsium
Brom
Kalium
Aluminium
2. Manakah yang lebih panjang jari-jari atom/ion berikut?
a.
12Mg
b.
16S
dibanding
dibanding
20Ca
17Cl
c.
9F
d.
+
19K
dibanding
+
11Na
dibanding
17Cl
-
3. Perhatikan Gambar 19.
a. Unsur-unsur apa sajakah yang berada pada puncak grafik? Apakah
artinya? Termasuk unsur-unsur golongan apakah?
b. Unsur-unsur apa sajakah yang berada pada bagian terendah dari
grafik? Apakah artinya? Termasuk unsur-unsur golongan apakah?
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
45
c. Jelaskan hubungan antara konfigurasi elektron dengan kestabilan
unsur-unsur.
4. Perhatikan Tabel 12.
a. Unsur apakah yang paling elektronegatif dan paling elektropositif?
b. Unsur-unsur apa sajakah dari periode kedua dan ketiga yang termasuk
paling elektronegatif?
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
46
KUNCI JAWABAN
A. Tes Tertulis
Kegiatan Belajar 1
1. Senyawa: hasil penggabungan atom-atom yang tidak sama dengan
perbandingan bobot yang proporsional dengan bobot atom yang
bergabung itu. Reaksi kimia: penataulangan atom-atom dan tidak ada
atom yang berubah akibat reaksi kimia.
2. Bahwa di dalam atom terdapat elektron-elektron yang tersebar secara
merata dalam “bola” bermuatan positip, sehingga mirip roti kismis.
3. Atom disusun dari inti atom yang bermuatan positip dan elektron-elektron
yang bermuatan negatif yang mengelilingi inti atom. Dalam atom yang
netral, banyaknya inti atom yang bermuatan positip sama dengan
banyaknya elektron.
4. Postulat Bohr tentang atom:
a.
Elektron dalam suatu atom bergerak mengitari sekeliling inti pada
orbit/tingkat energi tertentu.
b.
Lebih jauh tingkat energi dari inti, maka lebih besar pula energinya.
c.
Energi akan diemisikan bila elektron bergerak dari tingkat energi
tinggi ke tingkat energi yang lebih rendah.
d.
Energi akan diabsorpsi bila elektron bergerak dari tingkat energi
rendah ke tingkat energi yang lebih tinggi.
e.
Energi tidak diemisikan atau diabsorpsi secara pelan-pelan, tetapi
dalam satuan/paket h? (disebut kuantum).
Kegiatan Belajar 2
1. Lengkapilah tabel berikut dengan mengisi kolom yang masih kosong.
Unsur
Natrium
Kalsium
Brom
Kalium
Aluminium
Lambang
Na
Ca
Br
K
(a)
Al
Jumlah
Proton
11
20
35
19
13
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
Jumlah
Elektron
10
18
36
18
10
Rumus
Ion
Na
Ca2+
Br-K+
Al3+
47
2. Panjang jari-jari atom/ion berikut:
a.
12Mg
<
b.
16S
17Cl
>
20Ca
c.
9F
d.
+
19K
>
+
11Na
<
17Cl
-
3. Gambar 19.
a. Unsur-unsur golongan gas mulia: Ne, Ar, Kr, dan Xe sulit membentuk
ion positip.
b. Unsur-unsur golongan alkali: Li, Na, K, Rb, dan Cs sangat mudah
melepas elektron untuk membentuk ion positip.
c. Unsur-unsur akan stabil bila konfigurasi elektronnya seperti gas mulia.
4. Tabel 12.
a. Unsur F paling elektronegatif dan unsur Fr paling elektropositif.
b. Unsur-unsur F dan Cl.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
48
KRITERIA PENILAIAN
No Butir Soal
Skor Maksimum
Kegiatan Belajar 1
1
10
2
5
3
15
4
20
Kegiatan Belajar 2
1
10
2
15
3
15
4
10
Total Skor
100
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
Skor Perolehan
49
BAB IV. PENUTUP
Setelah Anda menyelesaikan modul ini, Anda berhak untuk mengikuti
tes untuk menguji kompetensi yang telah Anda pelajari. Apabila Anda
dinyatakan memenuhi syarat kelulusan dari evaluasi dalam modul ini, maka
Anda berhak untuk melanjutkan ke topik/modul berikutnya.
Jika Anda sudah merasa menguasai modul, mintalah guru/instruktur
Anda untuk melakukan uji kompetensi dengan sistem penilaian yang
dilakukan oleh pihak dunia industri atau asosiasi profesi yang kompeten
apabila Anda telah menyelesaikan suatu kompetensi tertentu. Atau apabila
Anda telah menyelesaikan seluruh evaluasi yang disediakan dalam modul ini,
maka hasil yang berupa nilai dari guru/instruktur atau berupa portofolio dapat
dijadikan sebagai bahan verifikasi oleh pihak industri atau asosiasi profesi.
Dan selanjutnya hasil tersebut dapat dijadikan sebagai penentu standar
pemenuhan kompetensi tertentu dan apabila memenuhi syarat Anda berhak
mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh industri atau
asosiasi profesi.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
50
DAFTAR PUSTAKA
Brady, James and Humiston, 1986. General Chemistry 4/E Principle and
Structure, SI Version. New York: John Wiley & Sons.
Petruci, Ralph. dan H Suminar, 1989. Kimia dasar Prinsip dan Terapan Modern
Jilid 3 , Edisi keempat. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Petruci, Ralph. dan H Suminar, 1989. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern
Jilid 1 , Edisi keempat. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Smoot, Robert C. et al. , 1989. Merrill Chemistry. New York: Glencoe
Macmillan/ Mcgraw-Hill.
Briggs, JGR, 2002. Chemistry Insights. Singapore: Pearson Education Pte Ltd.
Briggs, JGR, 2002. Science in Focus Chemistry for GCE ‘O’ Level. Singapore:
Pearson Education Pte Ltd.
Modul Kim. 03. Struktur Atom dan Sistem Periodik
51
Fly UP