...

Pengaruh Baby Walker Terhadap Usia Berjalan Anak Toddler

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Pengaruh Baby Walker Terhadap Usia Berjalan Anak Toddler
Pengaruh Baby Walker Terhadap Usia Berjalan Anak Toddler
Rohilatul Jannah1 dan Pujiani1
1
Program Studi D III Keperawatan . FakultasIlmuKesehatan
Universitas Pesantren Tinggi Darul Ulum Jombang
email :[email protected]
Abstrak
Penelitian ini untuk mengetahui perbedaan usia berjalan pada anak toddler yang memakai dan tidak
memakai baby walker.Desain penelitian ini menggunakan cross sectional. Sampel terdiri dari 30
responden yang diambil dari balita yangdibagi menjadi 15 responden memakai baby walker dan 15
responden tidak memakai baby walker. Variabel independent adalah baby walker dan variabel
dependent adalah usia berjalan. Pengambilan sampel secara purposive sampling. Kemudian data
dianalisis dengan uji statistik T-Tes dengan tingkat kemaknaan α = 0,05.Hasil analisis menunjukkan
bahwa usia berjalan anak yang memakai baby walker mempunyai nilai mean = 13,9 dengan SD
=1,907. Sedangkan usia berjalan anak yang tidak memakai baby walker mempunyai nilai mean =
11,87 dengan SD =1,87 dan p-value (2-tailed) = 0,001. Kesimpulan : Ada pengaruh pemakaian baby
walker terhadap usia berjalan anak usia toddler.Diharapkan ada partisipasi aktif dari perawatdalam
memberikan informasi tentang pemakaian dan efeksamping baby walker secara tepat.
Kata kunci : Baby Walker, Usia Berjalan, Toddler.
Abstract
The purpose of this research is to to find out walking different age at toddler baby who use and don`t
use baby walker. The researcher applies cross sectional design for this research. The sample are 30
responden.They are devided in to two, they who use this tool and they who don`t use one. Independent
variable is baby walker and dependent variable is walking age. Purposive sampling is used to take the
samples. Then collected datas are analyzed by T-test statistic with meaning level α = 0,05.The
analysis showed that walking age of toddler was taking baby walker has a mean = 13.9 with SD =
1.907. While walking age of toddler without used baby walkers has a mean value = 11.87 with SD =
1.87 and p-value (2-tailed) = 0.001. Conclusion: There were the influence of the using of baby
walker to walking age of toddler. There were hope of active participation nurses in providing
information about using and side effects of baby walker correctly.
.
Keyword : Baby Walker , Walking Age, Toddler
PENDAHULUAN
Setiap anak mengikuti pola perkembagan dengan cara dan kecepatan sendiri, namun semua anak tidak
mencapai titik perkembangan yang sama pada usia yang sama (Elizabeth Hurlock, 2002: 35).
Perkembangan anak adalah perkembangan motorik kasar dimana hal ini merupakan tugas
perkembangan jasmani yang berupa koordinasi gerakan tubuh untuk mejaga keseimbangan. Pada
tahap ini banyak orang tua menggunakan alat bantu jalan atau baby walker dengan harapan anak
mampu berjalan lebih awal dibanding usia perkembangannya dan meringankan tugas orang tua
dalam memberikan stimulasi perkembangan motorik anak.
Penggunaan baby walker di Amerika hampir 80% pada anak usia 5-15 bulan (Herlin Nugroho,
2007). Demikian di Indonesia baby walker masih banyak digunakan, atau setidaknya produk ini
masih banyak dijual di pasaran karena minimnya pengetahuan orang tua bahwa babywalker akan
menghambat keterampilan berjalan pada anak. Dari hasil studi pendahuluan yang dilakukan di
Posyandu Kenanga 2 Desa Sumbermulyo, didapatkan data 80% balita memakai baby walker,
menurut ibu mulai memakai baby walker pada usia 6-8 bulan dan rata-rata mereka berjalan pada usia
11-12 bulan. Pada dasarnya pemakaian baby walker dapat menghalangi proses berjalan karena alat ini
tidak menguatkan otot-otot paha dan panggul yang digunakan paling sering dalam latihan
berjalan.(The American akademic of pediatric, 2005), Padahal menurut Thelen dan Smith, 2006
dalam rangka mengembangkan keterampilan motorik bayi harus termotivasi untuk melakukan
gerakan agar perilaku motorik terbentuk dengan gabungan banyak faktor seperti perkembangan saraf,
sifat fisik tubuh dan kemungkinan gerakannya, jadi penguasaan keterampilan berjalan juga
memerlukan upaya aktif dari bayi dalam mengkoordinasi beberapa komponen keterampilan tersebut
(Prencer dkk, 2000) dikutip dari (John W Satrock, 2007: 207-208 ). Pendapat lain dikemukakan oleh
Karel, 2007 bahwa penggunaan babywalker dari sisi medis tidak cukup bermanfaat, justru cenderung
merugikan karena aktivitas motorik yang terjadi pada saat menggunakan babywalker hanya
melibatkan sebagian serabut otot motorik saja, yaitu otot-otot betis Padahal untuk bisa berjalan
dengan lancar dan benar, fungsi otot paha dan otot pinggul juga perlu dilatih untuk mengoptimalkan
kematangan otot sehingga koordinasi otot baik untuk berjalan.
METODA
Jenis penelitian menggunakan deskriptif analitik dengan menggunakan pendekatan cross sectional .
Populasi adalah seluruh balita yang terdaftar di Kenanga II di Desa Sumbermulyo Kabupaten
Jombang. Variabel independen adalah baby walker dan variabel dependen adalah usia berjalan.
Sampel diambil secara purposive sampling, dengan kriteria sampel anak usia toddler yang terdaftar
di Posyandu Kenanga II di Desa Sumbermulyo yang berjumlah 30 anak dengan 15 anak memakai
baby walker dan 15 anak tidak memakai baby walker. Teknik pengumpulan data menggunakan
observasi dan wawancara terstruktur.
HASIL PENELITIAN
Pada hasil penelitian ini menjelaskan hasil rekapitulasi usia berjalan bayi usia toddler yang memakai
dan tidak memakai baby walker di Posyandu Kenanga II Sumbermulyo Jogoroto Kabupaten Jombang.
Tabel 1.Perbedaan Usia Berjalan Bayi yang memakai dan Tidak Memakai Baby Walker di Poyandu
Kenanga II Sumbermulyo Jogaroto Jombang
Hasil
Mean
Sd
Uji t-Test
Memakai baby walker
Tidak memakai baby walker
13,93
11,87
1,907
1,187
p-value = 0,001
α = 0,05
Karena p-value (2-tailed) = 0,001 lebih kecil dari α = 0,05 maka H0 : µ1 =µ2 ditolak. Sehingga dapat
disimpulkan bahwa Ada beda usia berjalan pada bayi usia toddler yang memakai baby walker dan
tidak memakai baby walker.
PEMBAHASAN
Setelah dilakukan penelitian 15 bayi yang memakai baby walker hampir seluruhnya berjalan
sesuai usia perkembangan hanya 1 bayi yang mengalami keterlambatan. Demikian 15 bayi
yang tidak memakaian baby walker seluruhnya berjalan sesuai usia perkembangan, tetapi ada
perbedaan usia berjalan pada kedua kelompok tersebut yang mungkin disebabkan oleh
berpengaruh baby walker terhadap perkembangan motorik bayi khusunya kemampuan
berjalan. Usia berjalannya akan lebih lama dibanding bayi yang tidak memakai baby walker.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh The American Academy of Pediatrics
menyatakan bahwa Babywalker sebenarnya menghalangi proses belajar berjalan.
Penggunaan baby walker tidak membantu bayi lebih cepat berjalan, justru memperlambat
perkembangan normal motorik dan mental Karena ketika bayi belajar bejalan menggunakan
baby walker maka alat ini hanya menguatkan otot-otot di tungkai bagian bawah dan aktivitas
motorik yang terjadi saat memekai baby walker hanya melibatkan sebagian serabut otot
betis,tetapi justru melemahkan otot di tungkai bagian atas dan pinggul, yang digunakan
paling banyak dalam berjalan dan memerlukan latihan (The American Academy of Pediatrics,
2004: 240). Bila proses pelatihan tidak benar maka akan membuat anak terlambat bejalan.
Sebaliknya jika semakin intensif dan tepat stimilasi fisiknya maka perkembangan akan
semakin pesat. Bila diimbangi dengan asupan gizi yang seimbang,maka anak bisa berjalan
pada usia 10 bulan. Tetapi dengan memakai babywalker secara psikologis akan membuat
malas berjalan sendiri karena alat ini memungkinkan bayi untuk bergerak kemanapun
dengan mudah tanpa harus bersusah payah menjejakkan kakinya, hal ini yang melahirkan
suatu asumsi sementara para ahli bahwa baby walker dapat menyebabkan kelainan paha atau
lemahnya otot tungkai sehingga bayi dapat berjalan agak mengangkang. Ketika bayi
diajarkan berjalan mandiri, bayi cenderung terjatuh yang akhirnya sering membuat trauma
dan tidak mau melakukannya lagi, akibatnya kemampuan berjalanpun menjadi lebih lambat
dari usia normal bayi bisa berjalan mandiri.
Pendapat lain dikemukakan oleh Karel (2007) bahwa penggunaan babywalker dari sisi medis
tidak cukup bermanfaat, malah cenderung merugikan. karena aktivitas motorik yang terjadi
pada Saat menggunakan babywalker hanya melibatkan sebagian serabut otot motorik saja,
yaitu otot-otot betis Padahal untuk bisa berjalan dengan lancar dan benar, fungsi otot paha
dan otot pinggul juga perlu dilatih untuk mengoptimalkan kematangan otot sehingga
koordinasi otot baik untuk berjalan. Kemampuan berjalan yang merupakan keterampilan
motorik kasar umumnya harus sudah bisa dilakukan oleh anak 1 tahun dengan toleransi tiga
bulan. Pada dasarnya melatih bayi berjalan yang terbaik adalah yang alami, secara medis juga
lebih menguntungkan kalau memakai memakai cara alami dari pada cara penunjang, karena
saat belajar berjalan secara alamiah maka 100% serabut otot motorik akan terlatih. Hal ini
yang masih jadi kontroversi di Negara kita antara sudut pandang medis dan budaya yang
masih meyakini bahwa baby walker membantu bayi belajar berjalan.
DAFTAR PUSTAKA
Agusta (2008). Baby walker bermanfaat atau tidak. http// www.susukolostrum.com. Tanggal 28.jam
04: 45 wib.
Arikunto, Suharsimin. 2002. Prosedur penelitian. Rineka Cipta : Jakarta
Conger, John Janeway. 1994. Child development and personality. Arcan : Jakarta
Department Kesehatan RI. 1997. Pedoman Deteksi Dini Tumbuh Kembang Balita. Bakti husada :
Jakrta
Fifi (2002). Hati-hati dengan baby walker anda. http// www.balita_anda.com. Tanggal 28. Jam 04:05
wib
Guyton, Arthur C. 1997. Buku ajar fisiologi kedokteran. EGC : Jakarta
Hawkins, Joyce M. 1996. Kamus Dwibahasa Oxford. Erlangga : Jakarta
Hidayat, Azis alimul. 2003. Riset keperawatan dan tehnik penulisan ilmiah. Salemba medika : Jakarta
Hidayat, Azis alimul. 2007. Riset keperawatan dan tehnik penulisan ilmiah. Salemba medika : Jakarta
Hidayat, Azis alimul. 2005. Pengantar Ilmu keperawatan. Salemba medika : Jakarta
Hurluck, Elizabeth. 2002. Perkembangan Anak. Erlangga : Jakarta
Imam (2002). Baby walker bisa lemahkan syaraf motorik bayi. http// www.balita_anda.com. Tangga
29. Jam 17.00 wib
Kumala, Poppy dkk. 1998. Kamus Saku Kedokteran Dorland. EGC : Jakarta
Machfoedz, Ircham. 2007. Metodologi Penelitian. Fitriyama : Yogyakarta
Muscari, Mary M. 2005. Keperawatan pediatrik. EGC : Jakarta
Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Citra : Jakarta
Nursalam. 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Pedoman Skripsi,
Tesis dan Instrument Penelitian Kesehatan. Salemba medika : Jakarta
Nursalam. 2005. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak. Salemba Medika : Jakarta
Potter, Patricia A. 2005. Fundamental Keperawatan. EGC : Jakarta
Prihadin (2008). Cara pintar merawat Bayi dan Balita. Genius Publisher : Jakarta
Reza fahlefi (2008). Penilaian perkembangan anak. http// www.health100.com. Tanggal 2. Jam 20:00
wib
Sacharin, Rosa M. 1996. Principel of pediatric nursing. EGC : Jakarta
Santosa, Soegeng. 2004. Kesehatan dan Gizi. Rineka Cipta : Jakarta
Santrock, John W. 2007. Child development / perkembangan anak. Erlangga : Jakarta
Setiadi. 2007. Konsep dan penuliasan riset keperawatan. Graha Ilmu : Yogyakarta
Schwartz, M William. 2004. Pedoman klinis pediatric. EGC : Jakarta
Supariasa, I Dewa Nyoman. 2001. Penilaian status gizi. EGC : Jakarta
Soetjiningsih. 1995. Tumbuh Kembang Anak. EGC : Jakarta
Tim Redaksi klikdokter (2009). Rubrik konsultasi anak. http// www.anak.klikdokter.com. Tanggal 3.
Jam 11:35 wib
The Academy American of Pediatric. 2005. Panduan lengkap perawatan lengkap untuk bayi dan
balita. Arcan : Jakarta
Fly UP