...

Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien - Universitas Gadjah Mada Online

by user

on
Category: Documents
14

views

Report

Comments

Transcript

Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien - Universitas Gadjah Mada Online
Maj Ked Gi. Desember 2013; 20(2): 178-183
Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien
Arief Waskitho*, Erwan Sugiatno**, dan Titik Ismiyati**
*Program Studi Prostodonsia, PPDGS Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Gadjah Mada
**Bagian Prostodonsia Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Gadjah Mada
*Sekip Utara No 1 Yogyakarta, e-mail: [email protected]
ABSTRAK
Kasus kehilangan bola mata dapat menimbulkan masalah fungsi, psikis, dan estetik. Salah satu perawatan rehabilitatif pada
kasus ini adalah dengan protesa mata. Tujuan pembuatan protesa mata adalah untuk mempercepat penyembuhan fisik
dan psikis serta memperbaiki estetik. Pasien laki-laki usia 50 tahun datang ke klinik Prostodonsia RSGM Prof. Soedomo FKG
UGM dengan kondisi kehilangan mata sebelah kanan akibat trauma 3 tahun yang lalu.Pemeriksaan soket mata menunjukkan
konjungtiva yang sehat dan tidak terdapat infeksi. Rencana perawatan adalah pembuatan protesa mata non fabricated berbahan
resin akrilik. Prosedur perawatan dilakukan dengan tahap-tahap yaitu pencetakan mata dengan sendok cetak mata perorangan
dan pengisian hasil cetakan dilakukan 2 tahap. Pembuatan model malam sklera, mencoba pola malam sklera, membuat sklera
akrilik, mencoba sklera akrilik, dan penentuan lokasi dan diameter iris, melukis iris dan pupil, penyelesaian protesa mata, serta
insersi protesa mata, pemeriksaan yang perlu dilakukan adalah retensi, stabilisasi, dan kenyamanan protesa mata. Kontrol
setelah 1 minggu protesa mata menunjukkan hasil yang baik, tidak ada keluhan rasa sakit, dan tidak ada peradangan. Pasien
lebih percaya diri dan nyaman dengan protesa mata ini karena bentuknya sesuai soket mata. Pemakaian protesa mata dapat
meningkatkan kepercayaan diri pasien sehingga dapat diterima dalam kehidupan sosial bermasyarakat.
Maj Ked Gi; Desember 2013; 20(2): 178–183.
Kata Kunci : luka trauma, soket mata, protesa mata non fabricated
ABSTRACT, Ocular Prosthesis: Patient Rehabilitation. The loss of eyeballs may lead to problems in function, psychology, and
aesthetics. One of rehabilitative treatments for this case is by making prosthesis eyes. The purpose of this treatment is to heal the
physical and psychological function quickly and to fix the aesthetics. A 50-year-old male patient who came to RSGM Prof. Soedomo
FKG UGM’s Prostodontia Clinic complained that he lost his right eye because of traumatic injury 3 years ago. After checking the eye
socket up, it was found that his conjunctiva lining was healthy, and there was no infection. The treatment plan was to make nonfabricated ocular prosthesis from acrylic resin. For the treatment procedure, the steps are as follow: minting the individual eye by
using minted spoon and pouring the minting result of the eye by two phases; making the model of wax sclera followed by trying
on the wax sclera pattern to the patient eye socket and making an acrylic version of sclera followed by trying on the acrylic sclera
to the eye socket, and then determining the location and iris diameter to draw the iris and pupil. The finishing process of the eye
prosthesis is by inserting the eye prosthesis to the patient eye socket. The checkup is needed to know the retention, stabilization
and fitting the eye prosthesis. After medical check-up during a week, the eye prosthesis showed the good result, absence of pain
and inflammation. The patient was more confident psychologically and comfortable using this eye prosthesis because the shape
was compatible with the eye socket. Using eye prosthesis can improve the patients’ confidence as they can be accepted in social life.
Maj Ked Gi; Desember 2013; 20(2): 178–183.
Key words : traumatic injury, eye socket, non-fabricated ocular prosthesis
PENDAHULUAN
Mata merupakan organ yang sangat penting untuk
melihat dan ekspresi wajah. Secara anatomi mata
mempunyai bagian-bagian yang terdiri dari : 1) Sklera
yaitu bagian dari bola mata yang membentuk warna
putih mata dan bersambung pada bagian depan
dengan sebuah membran yang bening yaitu kornea.
Di tengah-tengahnya terdapat iris, pupil, dan limbus
serta collarate, maupun pembuluh darah. 2) Pupil
yaitu suatu lingkaran kecil yang terdapat di tengah-
178
tengah di dalam iris yang disebut juga sebagai manik
mata, berwarna lebih gelap dibandingkan dengan
iris. 3) Iris yaitu selaput pelangi dengan warna lebih
muda dari pupil dan mempunyai garis-garis halus.
4) Limbus merupakan lapisan terluar dari iris. 5)
Collarate adalah lapisan di sekitar pupil, memberikan
gambaran di sekitar pupil sehingga iris lebih terlihat
bersinar. 6) Otot penggerak mata terdiri dari otot
lurus dan otot serong. Otot lurus adalah otot rektus
mata superior, otot rektus mata inferior, otot rektus
Maj Ked Gi. Juli 2013;20(1):***
……
Arief W., dkk.: Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien
Waskitho, dkk., REHABILITASI PROSTETIK PADA KEHILANGAN
Gambar 1. Anatomi Mata (www.somsville.wordpress.com/15-06-2013)
Gambar 1 Anatomi Mata (www.somsville.wordpress.com/15-06-2013)
mata medial, dan otot rektus mata lateral. Otot-otot
mempermudah pembuatan protesa mata karena
lurus menggerakkan mata ke atas, bawah, dalam,
soket mata setelah bedah enukleasi lebih dalam
Kehilangan dari bola mata adalah sebuah proses yang sangat traumatik dalam kehidupan
dan luar secara bergantian. Otot serong adalah otot
dibandingkan soket mata setelah bedah eviserasi.
oblik
inferior
dan
otot
oblik
superior.
Otot
oblik
matamerehabilitasi
setelah bedah eviserasi
seorang manusia. Kewajiban dari tenaga medis Soket
adalah
kelainanmenyebabkan
tersebutuntuk
superior menggerakkan mata ke bawah dan ke luar.
protesa mata lebih mudah keluar dibandingkan
2
2
Otot oblik inferior
menggerakkan
matapsikis
ke atasserta
dan memperbaiki
soket mata setelah
bedah
enukleasi.
mempercepat
penyembuhan
fisik dan
estetika
pasien.
Rehabilitasi
1
ke luar .
Kehilangan dari bola mata adalah sebuah
akibat kehilangan
mataasing
dapatakibat
dibagitrauma
menjadi proses
2 jenis,
yaitu
implan
orbital dalam
dan protesa
mata.
Pengeluaran bola
benda
yang
sangat
traumatik
kehidupan
pada mata ada 2, pertama adalah bedah eviserasi
seorang manusia. Kewajiban dari tenaga medis
merupakan tindakan mengeluarkan isi bola mata
adalah merehabilitasi kelainan tersebutuntuk
saja
atau
pengambilan
isi
orbita
karena
kebutaan,
mempercepat
penyembuhan
fisik
dan psikis
serta
fabricated adalah waktu pembuatannya yang minimal
karena tidak
memerlukan
tahapan
pembuatan
2
trauma dan penyakit mata. Tindakan bedah
memperbaiki estetika pasien. Rehabilitasi akibat
tersebut mengeluarkan
bolafabricated
mata saja,erdiri
tanpa
bola mata
2 jenis,
di laboratorium.
Protesa isi
mata
dari kehilangan
3 jenis ukuran
dan dapat
warnadibagi
iris. menjadi
Kerugian
protesa
menghilangkan sklera, konjungtiva, otot-otot mata
yaitu implan orbital dan protesa mata. Protesa
mata
inisyaraf
adalah
ketidaknyamanan
dan infeksi
karenamata
adanya
perbedaan
bola
mata
dan
mata.
Kedua adalah bedah
enukleasi,
dibagi
menjadi ukuran
2 yaitu antara
fabricated
dan
nondan
pengeluaran seluruh bola mata bersama sklera
fabricated. Keuntungan dari protesa mata fabricated
soketnya
timbul kantung
air yang
menjadi
tempat
bakteri. yang
Kerugian
lainnya
dengansehingga
cara menggunting
otot penggerak
mata
dan
adalah berkembangnya
waktu pembuatannya
minimal
saraf optik.Indikasi dari bedah enukleasi dan eviserasi
karena tidak memerlukan
tahapan pembuatan di
3
adalah ketidaksesuaian warna iris menyebabkan permasalahan estetik.
adalah keganasan intraokular, kebutaan, nyeri mata,
laboratorium. Protesa mata fabricated erdiri dari 3
trauma, dan infeksi. Prosedur bedah enukleasi akan
jenis ukuran dan warna iris. Kerugian protesa mata
Protesa mata dibagi menjadi 2 yaitu fabricated dan non fabricated. Keuntungan dari protesa mata
Protesa mata yang dibuat sendiri dikenal sebagai protesa mata non fabricated. Keuntungan
protesa mata non fabricated adalah warna protesa mata dapat disesuaikan dengan mata yang179
masih
ada, harga lebih ekonomis dan sesuai dengan kondisi soket mata pasien. Kerugian dari protesa mata
non fabricated adalah pembuatan protesa memerlukan waktu untuk proses laboratorium. Indikasi
tidak terdapat infeksi. Kelopak mata agak menegang akibat terlalu lama tan
kelopak
mata
masih
Maj Ked Gi. Desember
2013;
20(2): 178-183
baik sehingga bisa membuka dan menutup. Kantung
sehingga masih memungkinkan untuk retensi protesa mata. Berdasarka
ini adalah ketidaknyamanan dan infeksi karena
Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan obyektif
pemeriksaan
obyektif
maka
dapat
disimpulkan
pasien
mengalami
adanya perbedaan ukuran antara bola mata dan
maka dapat
disimpulkan bahwa
bahwa pasien
mengalami
soketnya sehingga timbul kantung air yang menjadi
kehilangan bulbus oculi dextra akibat trauma.
dextra akibat
Rencana
perawatan
pasien
yang
mengalami
tempat berkembangnya
bakteri. trauma.
Kerugian lainnya
Rencana
perawatanpada
pada pasien
yang
mengalami
adalah ketidaksesuaian warna iris menyebabkan
kehilangan bulbus oculi dextra akibat traumaadalah
permasalahan dextra
estetik.3 akibat traumaadalah pembuatan
pembuatan protesa
protesa mata
nonnon
fabricated
dengandengan
mata
fabricated
6
bahan
resin
akrilik
.
Protesa mata yang dibuat sendiri dikenal
sebagai protesa mata non fabricated. Keuntungan
protesa mata non fabricated adalah warna protesa
mata dapat disesuaikan dengan mata yang masih
ada, harga lebih ekonomis dan sesuai dengan kondisi
soket mata pasien. Kerugian dari protesa mata non
fabricated adalah pembuatan protesa memerlukan
waktu untuk proses laboratorium. Indikasi protesa
mata non fabricated adalah setelah bedah eviscerasi
dan enukleasi. Kontra indikasi protesa mata non
fabricated adalah pasien yang alergi terhadap bahan
akrilik dan soket mata yang kurang retensi4. Tujuan
dari artikel ini adalah untuk memaparkan perawatan
yang rehabilitation dengan Ocular Prosthesis.
STUDI KASUS
Pasien laki-laki usia 50 tahun datang ke klinik
Prostodonsia RSGM Prof. Soedomo FKG UGM
dalam kondisi kehilangan mata sebelah kanan akibat
trauma 3 tahun yang lalu (Gambar 2). Riwayat kasus
ini adalah trauma benda tumpul pada bola mata.
Trauma terjadi karena pasien mencoba melepas
bola matanya. Tindakan ini dilakukan karena sakit
yang berlebihan pada bola mata serta terdapat
kecenderungan di bawah pengaruh minuman keras.
Pasien dirawat di rumah sakit setelah kejadian
tersebut. Perawatan dilakukan dengan pengambilan
bola mata yang dilanjutkan perawatan pada
kantung mata sampai sembuh. Akan tetapi tidak ada
rehabilitasi lanjutan dengan protesa mata setelah
operasi pengambilan bola mata sehingga kantung
mata sedikit mengecil.
Pada pemeriksaan obyektif terlihat kantung
mata agak mengecil, tidak terdapat iritasi, dan tidak
terdapat infeksi. Kelopak mata agak menegang
akibat terlalu lama tanpa rehabilitasi. Otot kelopak
mata masih baik sehingga bisa membuka dan
menutup. Kantung mata cukup dalam sehingga
masih memungkinkan untuk retensi protesa mata.
180
Gambar 2. Foto pasien
Gambar 2. Foto pasien
Kunjungan pertama dilakukan anamnesis dan
pemeriksaan obyektif sehingga didapatkan diagnosis
kehilangan bulbus oculi dextra akibat trauma.
Rencana perawatan adalah pembuatan protesa mata
non fabricated dengan bahan resin akrilik. Langkah
4
berikutnya adalah pembuatansendok
cetak dengan
malam ukuran 3x5 cm yang dilunakkan dan ditekan
perlahan pada mata, kemudian diisi dengan gips.
Gips yang sudah mengeras kemudian digunakan
sebagai model kerja pembuatan sendok cetak mata
perorangan dengan menggunakan resin akrilik self
cure5.
Kunjungan
kedua
adalah
pencetakan
mata dengan sendok cetak mata perorangan
menggunakanbahan cetak silicon double impression
untuk keperluan model studi dan model kerja.
Metode
pencetakan
menggunakan
metode
mukostatik. Prosedur pencetakan yaitu soket mata
kehi
kehi
baha
menggunakan metode mukostatik. Prosedur pencetakan yaitu soket mata diolesi
bahan cetak dimasukkan dalam spuit injeksi 10 cc. Perlahan-lahan bahan cetak
Arief W., dkk.: Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien
m soket mata (Gambar 3). Sendok cetak mata perorangan yang telah dilapisi
kputty dan wash
diletakkan
diatas
kelopak
mata dan
ditunggu
sampai
diolesi dengan
vaselin dan
bahan cetak
dimasukkan
Kunjungan
ketiga
adalah mengeras
mencoba pola
dalam spuit injeksi 10 cc. Perlahan-lahan bahan
malam yang telah dihaluskan pada pasien. Pasien
cetak diinjeksikan ke dalam soket mata (Gambar 3).
diinstruksikan duduk tegak lurus dan rileks. Kelopak
cetak yang ada di dalam dan di luar kelopak mata
akan menjadi satu sehingga
Sendok cetak mata perorangan yang telah dilapisi
mata atas diangkat dan tepi atas dari pola malam
dengan bahan cetakputty dan wash diletakkan
sklera dimasukkan. Kelopak mata bawah ditarik
gus. Periksa
hasil
cetakan
dan
kondisi
soket
mata.
Hindari
adanya
bahan
cetak
diatas kelopak mata dan ditunggu sampai mengeras
sehingga
tepi bawah
dari pola
malam
dapat
(Gambar 4). Bahan cetak yang ada di dalam dan di
dimasukkan. Pola malam sklera harus nyaman
luar kelopak
mata
akan menjadi satu
sehingga dapat
tidak dengan
menyebabkan
iritasi. stone
Gerakan
a soket mata.
Lalu
dilakukan
pengisian
hasilsehingga
cetakan
bahan
dilepas sekaligus. Periksa hasil cetakan dan kondisi
membuka dan menutup kelopak mata serta bentuk
soket mata. Hindari adanya bahan cetak yang
bola mata diperhatikan
dari segala arah sehingga
5
ikirim ke laboratorium
untuk
dibuatkan
sclera.
tertinggal pada soket
mata.
Lalu dilakukanmodel
pengisianmalam
menyerupai
mata sebelahnya.Selanjutnya dilakukan
Maj Ked Gi. JuliMaj
2013;20(1):***
Waskitho, dkk., REHABILITASI
PROSTETIKdkk.,
PADAREHABILITASI
KEHILANGAN
Ked Gi. Juli 2013;20(1):***
Waskitho,
PROS
pencatatan warna
sklera menggunakanfotografi
…… hasil cetakan dengan bahan stone gips.Hasil cetakan
……
dikirim ke laboratorium untuk dibuatkan model
mata asli pasien. Pola malam sklera yang sudah
5
malam sclera (gambar 5).
Gambar 3. Proses
Pencetakan
dengan spuit
injeksi dengan sendok
Gambar cetak
4. Proses
pencetakan dengan
Gambar
4. Proses
pencetakan
individual
sendok
cetak
individual
Gambar 3. Proses Pencetakan dengan spuit injeksi
Gambar 4. Proses pencetakan dengan sendok cetak in
Gambar 5. Model Kerja
5
Gambar 5. Model Kerja
181
Kunjungan ketiga adalah mencoba pola malam yang telah dihaluskan pada pasien. Pasien
diinstruksikan duduk tegak lurus dan rileks. Kelopak mata atas diangkat dan tepi atas dari pola
dibuka secara bersamaan untuk memasukkan protesa mata. Pemeriksaan yang perlu di
adalah retensi, stabilisasi, dan kenyamanan protesa mata.
5
Maj Ked Gi. Desember 2013; 20(2): 178-183
Kunjungan keenam adalah kontrol pertama setelah insersi protesa mata. Kontrol dan e
perubahan soket pada pemakaian protesa mata nonfabricated dilakukan 1 minggu setelah inse
dihaluskan dan catatan warna sklera dikirim ke
laboratorium untuk dilakukan packing.5
Kunjungan keempat adalah mencoba sklera
akrilik (Gambar 6). Pasien diinstruksikan duduk
tegak lurus dan rileks. Kelopak mata atas diangkat
dan tepi atas dari sklera dimasukkan. Kemudian
3;20(1):***
Waskitho,
dkk.,
REHABILITASI
PADA KEHILANGAN
kelopak mata bawah
agak
ditarik
sehingga PROSTETIK
batas
bagian bawah dari sklera akrilik dapat dimasukkan.
Sklera akrilik harus nyaman dan tidak terdapat
keluhan
rasaterdapat
sakit. Sklera
harus simetris
dengan
mataharus simetris dengan mata
us nyaman dan
tidak
keluhan
rasa sakit.
Sklera
Gambar 7. Insersi Protesa Mata
sebelahnya. Pada kunjungan ini lokasi dan diameter
Gambar 7. Insersi Protesa Mata
a kunjunganirisiniserta
lokasi
dan
diameter
iris serta
tanda sentral
tanda
sentral
pupil dibuat
berdasarkan
mata pupil dibuat berdasarkan
sebelahnya. Sentral pupil diberi tanda dengan pensil
PEMBAHASAN
a. Sentral pupil
pensil
atau
spidol.
Sklera dilepas dari soket mata
ataudiberi
spidol.tanda
Skleradengan
dilepas dari
soket
mata
kemudian
Kehilangan bola mata merupakan proses
dengan jangka dibuat lingkaran yang berpusat pada
yang
traumatik lokasi
baik secara
7 medis maupun secara
n jangka dibuat lingkaran yang berpusat pada tanda tersebut.
Penentuan
dan
tanda tersebut. Penentuan lokasi dan diameter iris
psikis. Permasalahan kehilangan bola mata dari sisi
disesuaikan dengan mata asli. Diameter iris biasanya
esuaikan dengan mata asli. Diameter iris biasanya berkisar medis
antarayaitu
10mm,
10,5mm,
kesulitan
dalam penglihatan. Dampak
berkisar antara 10mm, 10,5mm, 11mm, 11,5mm, atau
dari aspek psikologis adalah perasaan rendah diri
12 mm.
Diameter
dipastikan dengan
dengan pengukuran
atau 12 mm.
Diameter
irisiris
dipastikan
pengukuran langsung
(inferiority menggunakan
complex) serta penerimaan sosial yang
langsung menggunakan Sliding Caliper.Tahapan
2,6,7
berbeda dari sebelumnya.
5
selajutnya
adalahpengiriman
pengiriman ke
untuk
ahapan selajutnya
adalah
kelaboratorium
laboratorium
untuk pembuatan iris.
Perawatan ini menggunakan protesa mata non
pembuatan iris.5
fabricated sebab protesa mata fabricated biasanya
berasal dari Eropa atau Amerika (ras Caucasoid/
ras Negroid) sehingga tidak sesuai dengan kondisi
anatomi mata orang Indonesia (ras Mongoloid).
Faktor biaya juga menjadi pertimbangan karena
harga pembuatan protesa mata fabricated di luar
jangkauan sebagian besar masyarakat Indonesia
sehingga protesa mata non fabricated menjadi
alternatif perawatan.5
Trauma terjadi karena
pasien mencoba
melepas bola matanya, sehingga didapatkan
diagnosa kehilangan bulbus oculi dextra akibat
trauma. Pembuatan protesa mata non fabricated
digunakan bahan resin akrilik.5 Keuntungan protesa
Gambar 6. Try in sklera dan penetuan posisi iris
Gambar 6. Try in sklera dan penetuan posisi iris mata non fabricated adalah warna protesa mata
dapat disesuaikan dengan warna mata yang masih
Kunjungan kelima adalah insersi protesa mata
ada, harga lebih murah, dan secara anatomis dapat
(Gambar 7). Kelopak mata atas dan bawah dibuka
an kelima adalah
insersi protesa
mata (Gambar
7).mata.
Kelopakdisesuaikan
mata atasdengan
dan bawah
soket mata pasien. Kerugian
secara bersamaan
untuk memasukkan
protesa
protesa ini adalah pembuatan protesa memerlukan
Pemeriksaan yang perlu dilakukan adalah retensi,
bersamaan untuk
memasukkan protesa mata. Pemeriksaan
yang
perlu
dilakukan
waktu
untuk
proses
di laboratorium. Kontraindikasi
stabilisasi, dan kenyamanan protesa mata.5
protesa ini adalah pasien yang alergi terhadap bahan
5
Kunjungan keenam
tabilisasi, dan kenyamanan
protesaadalah
mata. kontrol pertama
akrilik dan kurangnya retensi soket mata.4 Pemilihan
setelah insersi protesa mata. Kontrol dan evaluasi
bahan akrilik (metil metakrilat) sebab memiliki
eenam adalah
kontrolsoket
pertama
insersi
protesa
perubahan
pada setelah
pemakaian
protesa
matamata. Kontrol dan evaluasi
adaptasi yang baik terhadap jaringan, estetika baik,
nonfabricated dilakukan 1 minggu setelah insersi.5
5
awet, setelah
tidak mudah
berubah
warna, dapat dibentuk
pada pemakaian protesa mata nonfabricated dilakukan 1 minggu
insersi.
182
Arief W., dkk.: Protesa Mata: Rehabilitasi Pasien
sesuai soket, harga ekonomis, dan mudah dalam
manipulasi.3
Retensi, stabilisasi, dan kenyamanan protesa
mata perlu dilakukan saat insersi.5 Kontrol dan
evaluasi perubahan soket pada pemakaian protesa
mata nonfabricated dilakukan 1 minggu setelah
insersi.5 Pada pasien ini pergerakan protesa mata
baik karena protesa mata dibuat mengikuti kontur
soket mata. Dari sisi estetika protesa mata ini lebih
baik karena pembuatan sklera dan pelukisan iris
disesuaikan dengan mata sebelahnya. Protesa mata
nonfabricated lebih dapat diterima pasien karena
lebih sesuai dengan bentuk soket mata pasien dari
pada protesa mata fabricated.2
Penggunaan fotografi sebagai bantuan dalam
penentuan warna sklera sangat membantu proses
pembuatan protesa mata. Fotografi mata asli pasien
dapat mengurangi waktu perawatan pasien, karena
biasanya pelukisan sklera dan iris dilakukan di depan
pasien.6 Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam
menentukan lokasi iris adalah pada waktu terbuka
biasanya kelopak mata atas menutupi setengah
bagian dari iris, sedangkan batas bawah iris tepat
atau sedikit di atas kelopak mata bawah.5
Keuntungan dari pembuatan protesa mata
adalah dapat mengembalikan penampilan pasien
mendekati mata normal. Dengan mengembalikan
penampilan dapat meningkatkan kepercayaan diri
pasien sehingga dapat diterima dalam kehidupan
sosial bermasyarakat. Pemakaian protesa mata tidak
dapat mengembalikan fungsi penglihatan pasien,
akan tetapi dapat mengurangi trauma psikologis
akibat kehilangan bola mata.8
bantuan fotografi mata pasien. Protesa mata
nonfabricated lebih dapat diterima pasien karena
lebih sesuai dengan bentuk soket mata pasien.
Kehilangan bola mata merupakan proses yang
traumatik baik secara medis maupun secara
psikis. Keuntungan dari pembuatan protesa mata
adalah dapat mengembalikan penampilan pasien
mendekati mata normal. Pembuatan protesa
mata dapat mengurangi trauma psikologis akibat
kehilangan bola mata. Dengan mengembalikan
penampilan dapat meningkatkan kepercayaan diri
pasien sehingga dapat diterima dalam kehidupan
sosial bermasyarakat.
DAFTAR PUSTAKA
1.
Pearce EC. Anatomi dan fisiologi untuk paramedis.
Jakarta: Penerbit Gramedia Pustaka Utama, 2002.
H. 314-322.
2.
Deacon BS. Orbital implants and ocular prostheses:
A comprehensive review www.jomtonline.com.
Diunduh pada tanggal 25 April 2013.
3.
Patil BA, Mankani NH, Chowdhary RE, Nagaraj.
Rehabilitationof phthisis bulbi : A Case report.
Journal
of
Clinical
and
Diagnostic
Research.
December 2011; Vol-5(8): 1679-1681.
4. Lubis S. Prothesis mata, laporan kasus. Jurnal
Kedokteran Gigi Indonesia. 2005; 55: 433-36.
5.
Rosalina C. Pembuatan obturator mata pada pasien
dengan kehilangan mata akibat cacat bawaan.
Majalah Kedokteran Gigi. 2010; Vol XVII: 41-44.
6.
Dheeraj K, Ajay G, Hemant G, Gaurav C. Ocular
prosthesis: a case report. Baba Farid University
Dental Journal. 2010; Vol.1: 52-54.
KESIMPULAN
Pada pasien ini pergerakan protesa mata
baik karena protesa mata dibuat mengikuti kontur
soket mata. Dari sisi estetika protesa mata ini
baik karena pembuatan sklera dan pelukisan iris
disesuaikan dengan mata sebelahnya menggunakan
7.
Rahn A, Boucher LJ. Maxillofacial prosthetics: orbital
and ocular prostheses. Philadelphia: W.B. Saunders
Company; 1970. H. 151-168.
8.
Adarsh N, Pradeep, Suresh BS, Yogesh RB, Rachana
KB. Ocular prosthesis made easy: a case report.
International Journal of Dental Clinics. 2011; Vol
3(1):105-106.
183
Fly UP