...

PROSES PEMBUATAN KAPAL FRP BERKAPASITAS 14 M BAGI

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

PROSES PEMBUATAN KAPAL FRP BERKAPASITAS 14 M BAGI
43, Inovtek, Volume 4, Nomor 1, April 2014, hlm. 43 - 47
PROSES PEMBUATAN KAPAL FRP BERKAPASITAS 14 M BAGI NELAYAN
DI KABUPATEN BENGKALIS
Dian Ardiana, Razali, Muharnis
Prodi Teknik Perkapalan
Politeknik Negeri Bengkalis
Jalan Bathin Alam, Sungai Alam, Bengkalis
Email [email protected]; [email protected]; [email protected]
Abstrak
Sebagai negara yang kaya akan sumber daya alam dan memiliki keindahan alam yang luar biasa, maka kita harus
mampu memanfaatkannya sumberdaya yang ada semaksimal mungkin. Wilayah perairan di Indonesia, khususnya di
perairan Pulau Bengkalis, sangat kaya dengan potensi lautnya. Namun, untuk mengembangkan potensi tersebut
dibutuhkan sarana dan fasilitas yang memadai khususnya bagi para nelayan. Salah satu sarana transportasi bagi
nelayan di Bengkalis yang perlu dikembangkan adalah kapal fiberglass. Pengetahuan tentang proses pembuatan
kapal nelayan dari fiberglass sangat diperlukan bagi perkembangan dunia perkapalan yang berbasis pada kerakyatan,
karena dinilai dari segi biaya, perawatan, kontruksi, dan proses pembuatan kapal fiberglass lebih unggul
dibandingkan dengan material lain. Dalam proses tersebut sangat perlu diperhatikan beberapa hal, antaranya lain :
Perhitungan Rencana Garis, perhitungan Rencana Umum serta pembacan dan terjemahan gambar, penentuan tahapan
pengerjaan. Pada saat ini pembangunan kapal dari bahan fiberglas mulai banyak diminati orang, karena dalam proses
pembuatan kapal fiberglass memiliki beberapa keungulan dari pada kapal dari bahan kayu maupun logam, dan
fasilitas yang memadai dalam membuat kapal fiberglass.
Kata kunci : fiberglass,Frame,laminasi, Finising.
Abstract
As a rich country with great natural resources and outstanding nature, Indonesia should be able to utilize the
potency as good as possible. Waters area in Indonesian, especially in Bengkalis island, is very rich with its potency.
However, to develop the potency, proper facilities and equipment are needed, especially for the fishermen. One of
means of transportation for the fishermen around Bengkalis waters should be developed is fiberglass ships. The
knowledge about the process of building fiberglass ships for fishermen is really needed for the development of
community-based shipping industries because in term of the cost, maintenance, construction and the process of
building fiberglass ships is better than other materials. In the process of building fiberglass ships, several things
should be taken into account, including the Calculating of Lines Plan, Calculating of General Plan, Reading and
Interpreting the Images and Determining of Construction Stages. Recently, fiberglass ships construction has become
one of the best choices since the process and facilities in building fiberglass ships has better advantages compared to
those made of wood or metal.
Keywords : fiberglass,Frame,lamination, Finising.
PENDAHULUAN
Sebagai negara yang kaya akan sumber
daya alam dan memiliki keindahan alam yang luar biasa, maka kita harus dapat memanfaatkannya semaksimalnya. Daerah perairan
di kawasan Indonesia khususnya untuk kepulauan Bengkalis baik di laut, pantai dan
sungai adalah suatu hal yang masih potensial
untuk dikembangkan, menikatkan keindahan yang dimilikinya. Oleh karennya, dalam
pengembangan tersebut dibutuhkan sarana
dan fasilitas yang memadai. Seiring dengan
telah berlakunnya sistem otonomi daerah,
sehingga pengembangan akan sumber daya
alam menjadi tanggung jawab dari daerah itu
sendiri. Bergitu juga dengan kebutuhan perairan yang menjadi sangat berpotensi untuk
dikembangkan. Produktifitas nelayan yang
rendah umumnya disebabkan oleh rendahnya keterampilan dan pengetahuan serta
penggunaan alat penangkapan maupun perahu yang masih sederhana, sehingga efek-
Proses Pembuatan Kapal….. 44
tifitas dan efisiensi alat tangkap dan kapal
penggunaan faktor-faktor produksi lainnya
belum optimal.
Keadaan ini sangat berpengaruh terhadap
pendapatan yang diterima oleh nelayan dan
akhirnya berpengaruh juga pada tingkat kesejahteraannya. Agar pemanfaatan sumberdaya alat tangkap dengan perahu atau kapal
yang memperoleh hasil yang optimum. Begitu juga dengan kebutuhan akan proses pembuatan kapal Fiberglass. Sebagai mahasiswa
yang mempelajari tentang ilmu perkapalan,
karena dinilai dari segi biaya, perawatan,
kontruksi dan proses pembuatan kapal dari
Fiberglass lebih unggul dibandingkan dari
material lain.
LANDASAN TEORI
Sunario (1998) menyatkan bahwa kapal
fiberglass memiliki keunggulan dibandingkan dengan kapal baja atau aluminium, khususnya untuk operasional di wilayah pantai.
Akan tetapi konstruksi kapal ini rawan benturan, sehingga konstruksi lambungnya perlu
dikaji. Tahapan pengerjanya adalah :
1. Kapal fiberglass Reinforced Plastics
(FRP)
2. Pembamgunan kapal ikan Fiberglass
3. Rencana Garis (Lines Plan)
4. Rencana Umum (General Arrangement)
5. Bahan Fiberglass
6. Peralatan dan perlengkapaan yang
dibutuhkan
7. Komposisi Campuran Material Pada Saat
Laminasi
8. Jenis-Jenis Cetakan
9. Pelaminasian / pelayeran
10. Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pada
Perkerjan Fiberglass
Metode Penelitian
Pengumpulan referensi dan data-data
dari buku, artikel dan lain-lain yang mencangkup tentang penelitian ini. untuk dijadikan teori dalam pemecahan masalah yang
akan dijawab.
Pengumpulan data-data kapal nelayan
dengan terjun langsung kelapangan serta
melihat bentuk dan kondisi kapal nelayan
yang masih aktiv beroperasi untuk aktivitas
penangkapan ikan.
Lofting
Biro Klasifikasi Indonesia (1996) Lofting
adalah proses pengambaran Lines plan dalam sekala sesunguhnya (1:1). Lofting ini
selanjutnya berfungsi untuk pembuat-an
cetakan sesuai dengan yang direncanakan.
Perkerjaan Lofting diatur dari bagian perencanaan yang membuat gambar umum dari
kapal antar lain :
1. Lines plan ( rencana garis )
2. Hull framing / Body plan
3. General Arrangement (rencana umum)
Pembuatan molding
Setelah cetakan dibuat, yakni persiapan dan
pengerjan awal untuk melakukan laminasi.
Pembuatan lambung
Pelasanaanya secara terus menerus hingga
membentuk lambung kapal sesuai banyaknya layer atau berhenti setelah mendapat
satu layer.
Pemasangan frem
Jarak frem ditentukan dengan panjang kapal
dan antara frem satu dengan frem yang lain
yaitu 50 cm. Panjang kapal dibagi dengan
panjang 50 cm. (700 : 50 cm = 14 frem)
Relesing
Yakni pelepasan produk dari cetakan. Proses
ini tidak bergitu sulit.
Assembly
Assembly adalah proses penggbungan dan
penyabungan bagian kapal ikan hingga membentuk kapal penakapan ikan.
Finishing
Yaitu menyempurnakan dan memperbaiki
kembali hasil dari proses fabrikasi.
45, Inovtek, Volume 4, Nomor 1, April 2014, hlm. 45 - 47
PROSES PEMBUATAN KAPAL
Untuk membangun atau membuat kapal baru
yang berbahan baku FRP, maka tidak akan
terlepas dari desain gambar dan memperhitungan berapa jumlah material yang akan
digunakan dalam pembuatan kapal baru tersebut. Sebelum membangun atau membuat
kapal baru yang akan dikerjakan terlebih
dahulu harus mengetahui item apa saja yang
harus dipersiapkan. Dengan itu ada beberapa
item atau proses yang akan dipersiapkan dalam pembuatan kapal baru adalah sebagai
berikut :
Karena pondasi awal kapal ini dibentuk dari
lunas kapal hingga gading-gading kapal,
yang merupakan letak kekuatan kapal yang
akan dibuat. Untuk mempermudah pada saat
pembuatan kapal fiberglass, cetak atau mall
yang kita buat harus sama dengan bentuk
dan ukuran sesuai dengan gambar kerja yang
ada.
Setelah perletakan kedudukan cetakan
maka selanjutnya Proses pemasangan frame
untuk cetakan seperti terlihat pada gambar 2
di bawah ini :
Proses Pembuatan Cetakan (Mall)
Sebelum melakukan pembuatan cetakan
terlebih dahulu dipersiapkan bahan pembuatan cetakan seperti pada Tabel 4.1 dan peralatan kerja pada Tabel 4.2 dibawah ini :
Tabel 4.1 Bahan Pembuatan cetak atau mall
No
Bahan
Jumlah Satuan
Set
45
1 Triplek Mika
Kg
2 Paku 1-3 Inci
15
Kg
3 paku triplek
5
4 kayu lat 2,1
65
Batang
5 kayu broti 3,2
36
Batang
Kg
6 Dempul Avalogoss
6
kg
7 Lem Fox
12
Gambar 2. Pemasangan Gading atau Frame
untuk Cetak atau Mall
Sumber : data penelitian (2013)
Gambar 3. Cetak untuk Mall Triplek
Gambar 1. Lantai kedudukan Cetak atau
Mall
Pembangunan pondasi kapal ialah langkah awal sebelum pemasangan frame kapal.
Peroses Pemasangan frame, selanjutnya pada
gambar 3 di atas, bentukan dari kerangka
cetakan kapal yang akan dibuat. Setelah
pembuatan kerangka cetakan selesai
dilakukan maka akan terlihat bentuk dari
yang akan dibangun. Dari kerangka cetakan,
akan dilapisi dengan triplek.
Proses Pembuatan Kapal….. 46
Peroses Laminasi Kapal FRP
Setelah cetakan (mall) selesai, maka cetakan tersebut akan kita lakukan proses pembentukan badan kapal dengan mengunakan
bahan FRP. Sebelum melakukan laminasi
Mat dan Wr dilakukan beberapa proses yaitu:
1. Proses Pemasangan Miror
2. Peroses Penyapuan Gelcoat
3. Proses Matt dan Wr
Proses pemasangan Mett dan Wr pada
lambung kapal dapat terlihat pada gambar 4
dibawah ini :
sebut, gading atau frame harus kita susun
sesui dengan benar lambung kapal itu sendiri.
Membuka atau Melepaskan Kapal
Fibreglass dari Cetak atau Mall
Membuka atau melepasakan hasil kapal fiber
dari cetak atau mall yang sudah selesai. Untuk pelepasan hasil dari cetak atau mall harus dengan teliti, agar hasil bagian terluar
lambung tidak rusak, apa bila terjadi kerusakan pada saat pelepasan hasi fiber dari cetak atau mall maka harus finising lagi di
bagian terluar menggunakan dempul, dengan
demikian hasil yang bagian terluar akan jadi
lebih baik.
Gambar 5. Awal Pelepasan Cetakan
Gambar 4. Proses Pemasangan Mett dan Wr
Pemasangan gading atau frame ini dilakuan setelah selesai laminasi. Sebelum melakukan pamasangan gading-gading atau
frame terlebih dahulu harus melihat kondisi
lapisan apakah sudah kering atau belum,
karena pemasangan gading-gading atau
frame lapisan fiber harus kering. Apabila lapisannya tidak kering, maka proses pemasangan gading atau frame sangan sulit
dan akan menimbulkan kerusakan pada
lapisan itu sendiri. Cara pemasangan gadinggading atau frame terlebih dahulu kita harus
mengukur jarak antara frame adalah jarak
frame 50 cm, tinggi frame 15 cm dan ketebalan 3.5 cm yang ada pada gambar ter-
Proses Finising
Proses finising ini ketika ada bagian
lambung terluar mengalami kerusakan yang
diakibatkan pada saat melepaskan hasil
kapal fiber dari cetak atau mall, yang harus
dilakukan memperbaiki bagian luar lambung
atau finising lambung tersebut, agar finising
ini memberikan hasil lambung yang lebih
baik. Kerusakan yang terjadi pada bagian
terluar dari lambung seperti tidak ratanya
pada sisi kapal. Disebabkan, pada saat
melakukan laminasi kurangnya pengolesan
resin.
Dalam proses finising ini menjadi 2
bagian yaitu :
1. Perbaikan pada yang mengalami kerusakan.
47, Inovtek, Volume 4, Nomor 1, April 2014, hlm. 47 - 47
2. Pengecekan hasil laminasi
Peroses Pengecatan
Untuk menghasilan pada permukaan terluar
dan dalam pada setiap kapal, maka dilakukan proses pengecatan, pengecatan ini dilakukan guna untuk memberikan hasil yang
lebih baik dari yang semula. Untuk itu ada
beberapa proses pengecatan yang harus kita
lakukan pada saat melakukan pengecatan
pada kapal, antara lain adalah:
1. Pengecatan dasar
2. Pendempulan
3. Pengamplasan
4. Electrical instalation
KESIMPULAN
Setelah melakukan proses pembuatan kapal
fiberglass ini, dapat diperoleh beberapa kesimpulan mengenai proses pembuatan kapal
fiberglass ini antara lain :
1. Untuk membangun sebuah kapal yang
terbuat dari bahan fiberglass terlebih dahulu dibuat cetakan (Mall). Didalam
pembangunan diperlukan data antara lain
panjang kapal, lebar kapal, tingi kapal,
dan kecepatan.
2. Setelah cetakan atau mall selesai dikerjakan, maka perkerjaan selanjutnya adalah melaminasi cetakan tersebut dengan
memperatikan ukuran campuran, teknik
pelaksanan, dan kombinasi lapisan.
3. Dalam melakukan proses laminasi, pemberian katalis pada resin harus sesuai
persyaratan dan memperhatikan kondisi
cuaca.
4. Cacat yang sering terjadi pada peroses
laminasi dengan hand lay up (proses
secara manual) adalah adanya gelembung udara yang terjebak dalam material.
Hal ini akan sangat berpengaruh terhadap kekuatan kontruksi. Cara mengatasinya dengan melakukan penekanan yang
kuat untuk mengeluarkan gelembung
udara yang terjebak.
5. Dalam pemasangan kontruksi harus benar-benar diperhatikan urutan pemasangannya, karena jika salah akan menyebabkan kontruksi yang lain tidak dapat dipasang atau kesulitan dalam memasangnya, sehinga harus dbongkar dari awal.
DAFTAR PUSTAKA
Biro Klasifikasi Indonesia (1996) Fibree
Glass Reinforced Plastics Ship.
Sunario, H (1998) Teknologi Pembangunan
Kapal Non Baja, PT. PAL Surabaya.
Fly UP