...

e-learning pada pendidikan jarak jauh: konsep yang mengubah

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

e-learning pada pendidikan jarak jauh: konsep yang mengubah
E-LEARNING PADA PENDIDIKAN JARAK JAUH: KONSEP YANG MENGUBAH
METODE PEMBELAJARAN DI PERGURUAN TINGGI DI INDONESIA
Tri Darmayanti ([email protected])
Made Yudhi Setiani ([email protected])
Boedhi Oetojo ([email protected])
Universitas Terbuka
ABSTRACT
For a long time, teaching and learning in a formal higher education always means meeting of
teacher and learners in classrooms. The rapid changes in technology shift the paradigm of
teaching and learning. The emerging in the use of the Internet changes the teaching and
learning activities. Nowadays, teaching and learning are not only happens in the real
classroom, but also in virtual classrooms where teachers and and learners separate
physically. E-learning becomes a popular tool as an interactive tool for virtual education.
However, the use and the implementation of e-learning in formal education are not as simple
as it says. Since, changing paradigm of teaching and learning is a complicated process
which involved many parties. This article discusses how e-learning changes the teaching
and learning in a formal higher education in Indonesia. The article also discusses Universitas
Terbuka’s experience as a distance education institution in Indonesia, in implementing the
teaching and learning through the Internet.
Keywords: e-learning, higher education
Dalam pandangan tradisional, konsep pembelajaran di perguruan tinggi selalu digambarkan
melalui pertemuan tatap muka antara dosen dan mahasiswa yang berlangsung di dalam ruang kuliah
atau di dalam kelas. Kelas, dalam konteks ini, memiliki makna sebagai sebuah tempat di mana dosen
dan mahasiswa bertemu secara tatap muka di dalam satu ruang yang sama. Inglis, Ling, dan
Joosten (1999) menegaskan bahwa menurut konsep tradisional mahasiswa akan memperoleh
pendidikan terbaik di dalam kampus melalui metode (pengajaran) tertentu. Sementara itu, konsep
dan metode yang digunakan dalam proses pembelajaran itu semakin mendapat saingan seiring
dengan berkembangnya teknologi baru yang memungkinkan terjadinya interaksi yang terpisah antara
dosen dengan dosen, antara mahasiswa dengan mahasiswa, antara dosen dengan mahasiswa,
serta antara mahasiswa dengan penyelenggara pendidikan. Dari sisi konsep tradisional, interaksi
antara dosen dan mahasiswa digambarkan terjadi secara langsung. Manakala mahasiswa
menanyakan sesuatu kepada dosennya maka dosen yang bersangkutan dapat secara langsung pula
menjawab pertanyaan mahasiswanya.
Paradigma baru yang muncul terkait dengan proses pembelajaran yang tidak lagi
menggambarkan pertemuan tatap muka di dalam kelas -- meskipun konsep interaksi sosial di
dalamnya tetap dipertahankan -- kini telah diterima secara luas dan telah begitu mempengaruhi dan
berdampak pada kehidupan manusia. Kehadiran teknologi Internet memudahkan orang untuk
melakukan interaksi tanpa terikat oleh ruang dan waktu lagi. Istilah cyberspace, yang sering
digunakan dalam ceritera science fiction dan menggambarkan dunia maya, kini seringkali digunakan
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
untuk menunjukkan berbagai aspek kehidupan keseharian yang terkait dengan komputer dan
Internet. Penggunaan e_mail, chatting melalui Internet, adanya diskusi dan partisipasi individu
maupun kelompok di dalam komunitas maya merupakan bagian dari inovasi yang terjadi di jaman
post-modern sekarang ini (Cuthell, 2002). Inovasi ini juga lalu mendorong sektor pendidikan
memasuki sebuah jaman yang benar-benar baru yang ditandai oleh kemampuan masyarakat dalam
membentuk sebuah peradaban baru yang begitu tergantung pada (teknologi) informasi dan berbagai
kegiatan (yang menjadi) maya. Kegiatan pendidikan tinggi yang begitu sulit untuk dijangkau, kaku,
tertutup, kurang motivasi, dan tidak bersahabat, kini dengan penggunaan Internet yang dikenal
sebagai e-Learning menjadi pilihan dan merupakan sumber belajar dalam menghadapi tantangan
masa depan. Melalui e-learning, proses pembelajaran dapat berlangsung di mana pun juga. Guru
dan murid, dosen dan mahasiswa, tutor dan tutee (peserta tutorial) tidak perlu lagi bertemu tatap
muka di dalam ruang kuliah. Dengan demikian, sekarang ini, sangat dimungkinkan mengembangkan
konsep pendidikan melalui teknologi canggih dan menghasilkan lulusan yang kreatif dan produktif
serta tidak berorientasi pada uang semata. Pendidikan tinggi, oleh karenanya, harus mengubah
gambaran masyarakat dari institusi yang dianggap eksklusif menjadi institusi yang merakyat yang
melayani masyarakat luas (Inglis, Ling, & Joosten, 1999).
Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan mengapa e-learning diadopsi dan
diimplementasikan, antara lain karena e-learning merupakan cara yang relatif cepat untuk
mendistribusikan bahan ajar dan materi e-learning juga dapat diperbaharui dengan cepat. E-learning
juga dapat diakses oleh lebih dari satu user. Meskipun demikian, tidak semua user dapat akses ke
jaringan Internet karena beberapa hal seperti ketersediaan piranti keras (komputer) atau karena
persyaratan dalam enrollment. Artikel ini menjelaskan bagaimana e-learning mengubah konsep
pembelajaran pada perguruan tinggi melalui teknologi informasi. Di sini juga dipaparkan bagaimana
pengalaman Universitas Terbuka (UT), yang merupakan institusi pendidikan tinggi terbuka dan
menerapkan sistem belajar jarak jauh di Indonesia, dalam mengadopsi dan mengimplementasi
(konsep) pembelajaran melalui Internet.
e-Learning di Indonesia
Konsep belajar mengajar masih memiliki makna sebagai sebuah interaksi antara dosen
dengan mahasiswa melalui sebuah pertemuan yang terjadi secara kasat mata di dalam kelas. Dosen
atau pengajar berperan sangat dominan di dalam ruang kuliah. Padahal, pembelajaran yang efektif
seharusnya sangat terfokus pada karakteristik yang tergambar dari (proses) pembelajarannya.
Pembelajaran dimaksud, sebenarnya, merupakan paradigma lama yang menggambarkan dominasi
dosen dalam menggunakan berbagai cara dalam memberikan kuliah di perguruan tinggi (Wikipedia,
2007; Garrison & Anderson, 2000). Inglis, Ling, dan Joosten (1999), dalam konteks ini, menunjukkan
perbedaan antara paradigma lama dengan paradigma baru terkait dengan konsep pendidikan tinggi
yang sekarang ini terjadi seperti yang terlihat pada Tabel 1.
Di Indonesia, tidak sulit mencari referensi dan hasil penelitian yang memperlihatkan
bagaimana sebenarnya (metode) mengajar di kelas. Sebaliknya, sulit sekali menemukan referensi
dan hasil penelitian mengenai konsep pembelajaran yang dilakukan dalam konteks virtual atau di
dalam kelas maya. Sebagian besar dari buku-buku rujukan mengenai konsep pembelajaran di
Indonesia membicarakan mengenai bagaimana mengajar secara efektif di dalam kelas nyata,
misalnya mengenai bagaimana cara berinteraksi dengan mahasiswa, atau bagaimana memotivasi
mahasiswa dalam belajar.
100
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
Tabel 1. Perbedaan antara Paradigma Lama dan Paradigma Baru Pendidikan Tinggi
Paradigma Lama Pendidikan Tinggi
Mata kuliah sesuai yang diberikan
Registrasi dan kegiatan akademik sangat tergantung
pada kalender akademik
Universitasnya berada di lokasi tertentu
Lama kuliah dibatasi perolehan gelar
Umur berkisar 18-25 tahun
Tergantung pada kegiatan institusinya
Keluaran/produknya bersifat tunggal
Mahasiswa diperlakukan sebagai objek
Pembelajaran dilakukan di dalam kelas
Bersifat multikultur
Konsepnya merupakan satu kesatuan yang besar
Single discipline
Terfokus pada institusi
Dibiayai pemerintah
Teknologi merupakan investasi yang mahal
Paradigma Baru Pendidikan Tinggi
Memilih matakuliah sesuai keinginan
Registrasi dan kegiatan akademik terbuka sepanjang
tahun
Universitasnya bersifat maya
Belajar sepanjang hayat
Umur mulai 18 tahun sampai tak terbatas
Tergantung penilaian pasar
Informasi yang diperoleh dapat digunakan ulang
Mahasiswa dianggap sebagai konsumen
Pembelajaran dapat dilakukan dimanapun juga
Bersifat global
Konsepnya kecil dan terpilah-pilah
Multi-disiplin
Terfokus pada pasar
Dibiayai melalui dana masyarakat
Teknologi sebagai unsur pembeda
Kelas maya (virtual classroom) seharusnya tidak jauh berbeda dengan kelas nyata (real
classroom) atau dengan kelas yang dipergunakan untuk pelatihan (training room). Sebuah kelas
yang efektif (Porter, 1997) seharusnya mampu untuk enam hal sebagai berikut.
1. Menyediakan peralatan yang dibutuhkan oleh mahasiswa manakala mereka membutuhkan dan
bila tidak dimungkinkan untuk menyediakan semua peralatan yang dibutuhkan di dalam kelas,
dosen akan menjelaskan di mana peralatan tersebut dapat diperoleh.
2. Menumbuhkan harapan bagi mahasiswa dan menciptakan lingkungan belajar yang kondusif bagi
mereka.
3. Menumbuhkan rasa kebersamaan antara dosen dengan mahasiswa untuk saling berbagi
informasi dan bertukar gagasan.
4. Memungkinkan para mahasiswa untuk secara bebas bereksperimen, menguji pengetahuan
mereka, menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan, dan apabila memungkinkan menerapkan
teori yang telah mereka diskusikan atau telah mereka baca.
5. Menciptakan atau mengembangkan mekanisme untuk mengevaluasi kemampuan (performance)
mahasiswa.
6. Menyediakan tempat yang aman dan nyaman bagi berlangsungnya proses pembelajaran.
Kelas maya, secara substansial, seharusnya memang tidak berbeda dengan kelas nyata.
Dosen berencana membangun kelas maya dan menggunakan semua teknologi yang cocok bagi
mahasiswa course yang diampu. Dosen seharusnya menciptakan lingkungan belajar efektif sesuai
dengan pa yang telah direncanakan sebelumnya.
Cepatnya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (Information and Communication
Technology, ICT) memungkinkan adanya penggunaan media elektronik seperti komputer dalam
menyebarkan informasi. Di dalam bidang pendidikan, perkembangan ICT ini memicu berkembangnya
e-Learning. E-Learning atau electronic learning adalah sebuah konsep dalam proses pembelajaran
dengan menggunakan ICT, khususnya menggunakan media yang berbasis Internet. Istilah eLearning sendiri memiliki kesamaan makna dengan beberapa istilah lain seperti on-line learning,
virtual classroom dan virtual learning. Sedangkan batasan dari e-Learning sendiri, seperti yang
terdapat yang dikemukakan oleh Churchill (2005) terdiri dari lima hal berikut ini.
101
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
1. Perpaduan antara Internet dengan konsep pembelajaran, atau pembelajaran yang menggunakan
internet.
2. Penggunaan teknologi jaringan (Web) untuk menciptakan, menumbuhkan, menyebarluaskan,
dan memudahkan proses pembelajaran tanpa terikat oleh waktu dan tempat.
3. Upaya membentuk (sikap) seseorang agar tidak individualistik, berwawasan luas, dinamis dalam
belajar, mampu mengembangkan pengetahuan, serta menjadi pembelajar dan praktisi yang
mampu mengembangkan keahlian.
4. Upaya mengembangkan akuntabilitas, meningkatkan kecerdasan, dan memberikan kesempatan
bagi individu dan organisasi untuk tetap mengikuti perkembangan jaman melalui dunia Internet
5. Suatu kekuatan yang membuat individu maupun organisasi untuk berkompetisi dan memberikan
kesempatan kepada mereka untuk tetap mengikuti perubahan ekonomi secara global.
Secara singkat, Horton (2003); Belawati (2003); Sharma (2002); Anggoro, Belawati,
Hardhono dan Darmayanti (2002); Simamora (2002); Brown (2001); Haryono dan Alatas (2000)
menyiratkan bahwa e-Learning itu merupakan konsep belajar jarak jauh dengan menggunakan
teknologi telekomunikasi dan informasi, seperti Internet, siaran radio, televisi, serta
video/audioconferencing, dan CD-ROM. Porter (1997) dan CARL (2005) yang sependapat dengan
pernyataan di atas, mengemukakan bahwa:
“…Website memang merupakan sarana yang cocok bagi pembelajaran jarak jauh
dalam menawarkan course dan dalam mencari informasi yang dibutuhkan para
mahasiswa……Misalnya melalui telepon, voice mail messages, e_mail messages,
surface mail, atau melalui teleconference, maupun videoconference. Kita juga dapat
meminta para mahasiswa untuk saling berinteraksi satu sama lain.....dan
berinteraksi dengan para ahli, misalnya melalui mailing-list, melalui berbagai
kelompok diskusi, dan melalui multiple-user domain.” (p.132).
E-Learning, oleh karenanya, dapat diimplementasikan pada perguruan tinggi yang hanya
menerapkan sistem pembelajaran tatapmuka, pada perguruan tinggi yang menerapkan konsep
pembelajaran jarak jauh, dan pada universitas yang menerapkan mixed modes (lihat Gambar 1).
Implementasi pada perguruan tinggi belajar jarak-jauh, pada dasarnya, ditujukan untuk meningkatkan
kualitas metode mengajar dan penguasaan konsep perkuliahan (Garrison & Anderson, 2000) dan
meningkatkan kualitas mengajar seorang dosen. Namun demikian, sekarang ini, e-learning,
digunakan juga oleh dosen perguruan tinggi konvensional sebagai salah satu metode mengajar
tatapmuka untuk mendukung pembelajaran yang terjadi di dalam kelas.
Face to face university
Distance education university
↑
↑
Single mode
Dual modes
Single mode
(Enhance the dominance of
teaching)
(Combination)
(Alternative teaching & learning
transaction)
Gambar 1. Implementasi e-Learning di Perguruan Tinggi
102
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
Di Indonesia, selain UT yang bersifat single mode dan merupakan perguruan tinggi jarak
jauh yang telah menerapkan e-Learning, ada beberapa perguruan tinggi single mode (tatap muka)
yang menerapkan pembelajaran jarak jauh, antara lain Institut Pertanian Bogor (IPB), Institut
Teknologi Bandung (ITB), Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Katolik Petra Surabaya,
Universitas Surabaya, Universitas Bina Nusantara (BINUS) Jakarta, Universitas Pendidikan
Indonesia (UPI) di Bandung, Universitas Negeri Malang, dan Universitas Brawidjaja (UNIBRAW)
Malang yang kini juga menggunakan e-Learning. (Darmayanti, 2002). Di samping itu, saat ini telah
ada pula Konsorsium Pendidikan Jarak Jauh yang terdiri dari beberapa Lembaga Pendidikan Tenaga
Kependidikan (LPTK) yang menawarkan Program Sarjana Strata-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar
(PGSD). LPTK ini, pada dasarnya, merupakan lembaga pendidikan yang menerapkan sistem belajar
tatapmuka (“Pembelajaran UT”, 2007)
Penerapan konsep e-learning di Indonesia, sesungguhnya didasarkan pada beberapa
alasan, yang salah satunya mirip dengan yang dikemukakan oleh Garrison dan Anderson (2000)
yang menyatakan bahwa bermunculannya berbagai lembaga pendidikan maya sekarang ini lebih
didorong oleh adanya upaya memenuhi kebutuhan masyarakat dalam memperoleh kesempatan
belajar yang diinginkan.
e-Learning di Universitas Terbuka
Sistem belajar jarak jauh yang ada di setiap negara, selain menumbuhkan tantangan,
sesungguhnya juga memberikan prospek yang menjanjikan. Banyak sekali universitas dan colleges
yang menawarkan courses dalam bisnis internasional atau topik lain dengan menggunakan sumber
dari berbagai negara. Berbagai perguruan tinggi dengan sistem terbuka (open universities) yang
telah lama berdiri di beberapa negara memang telah lebih maju dalam melakukan kolaborasi di
antara para mahasiswa, dosen, dan peneliti. Meskipun demikian beberapa institusi (dengan sistem)
‘terbuka’ telah juga menawarkan courses kepada masyarakat di negaranya, di samping ‘institusi
maya’ lainnya yang telah membuka pintu bagi mereka yang berminat dan bertempat tinggal di
manapun juga (Porter, 1997).
UniversitasTerbuka (UT) juga merupakan institusi, di Indonesia, yang menerapkan sistem
belajar jarak jauh. Sebagai sebuah institusi pendidikan jarak jauh, UT mengembangkan berbagai
macam media pembelajaran demi memberikan kemudahan belajar mahasiswanya. Mahasiswa UT
memang tersebar luas di seluruh Indonesia. Oleh karenanya, pengembangan e-learning merupakan
sesuatu yang menjanjikan, sesuatu yang prospektif bagi UT karena e-learning merupakan salah satu
metode alternatif dalam memberikan kemudahan pada proses belajar mahasiswa. Untuk alasan
inilah, UT bekerjasama dengan berbagai organisasi/perusahaan, seperti asosiasi Warnet,
Warposnet, dan Warintek sejak 2001. Kerjasama ini diharapkan mampu memberikan dukungan,
khususnya dukungan infrastruktur, dalam proses implementasi e-Learning (Darmayanti, 2002)
Di UT sendiri, penerapan e-learning memiliki beberapa tujuan diantaranya untuk untuk
meningkatkan penguasaan mahasiswa terhadap materi belajar, meningkatkan interaksi antara
mahasiswa dengan dosennya (tutor), juga interaksi antarmahasiswa sendiri (Belawati, 2003).
Penerapan e-learning di UT khususnya diaplikasikan dalam bentuk web-based supplement atau
disebut dengan web-supplement, web-based tutorial yang dikenal dengan electronic tutorial atau
tutorial elektronik/tuton (Belawati, 2003). Terkait dengan keuntungan pemanfaatan web bagi dosen
dan tutor, Porter (1997) mengemukakan bahwa:
“... setiap jenis informasi dapat digunakan sebagai bahan kuliah secara tidak
terbatas. Karena informasi tersebut disimpan secara elektronik, maka para
103
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
pembelajar yang akses ke site tersebut dapat men-dowload atau menggunakan
informasi tersebut secara online selama informasi itu tetap tersimpan di sana. Hal itu
tentu saja memudahkan para mahasiswa untuk belajar sesuai dengan kemampuan
mereka dan akses ke site sesering mungkin. Penyimpanan elektronik ini
memudahkan dosen atau instruktur dalam menyediakan informasi yang diperlukan
oleh para mahasiswa selama ia mengikuti program pembelajaran atau pelatihan. Ini
termasuk pemberian tugas, ujian, dan berbagai materi yang berguna yang
dimasukkan ke dalam site…” (p.23).
Dimensi Penerapan e-learning
Pengembangan dan penerapan e-Learning di sebuah institusi termasuk di UT pada
dasarnya mencakup empat dimensi penting di dalamnya, yaitu dimensi organisasi, dimensi
infrastruktur, dimensi sumber dana, dan dimensi sumber daya manusia.
Dimensi Organisasi
Dimensi organisasi ini berkaitan dengan perubahan organisasi sebagai konsekuensi yang
harus diterima dari adanya inovasi (saat diterapkannya) e-learning. Memang, beberapa inovasi yang
dilakukan dapat saja merupakan kendala atau dapat mengganggu keberadaan sistem yang ada
(Robinson, 2001).
Bagi sebagian besar institusi, mengadopsi sistem pembelajaran menggunakan media
elektronik (e-learning) akan berpengaruh terhadap infrastruktur, prosedur kerja, sumberdaya
manusia, dan kultur dari institusi yang bersangkutan. Sedangkan bagi sebagian kecil institusi
perubahan dimaksud akan sangat tergantung kepada seberapa penting perubahan itu berpengaruh
pada program jangka panjangnya. Selain itu, antisipasi dan penanganan terhadap dampak
perubahan yang mungkin timbul juga sangat tergantung kepada peran para petinggi atau pimpinan
institusi dalam menerima perubahan itu. Perubahan pola organisasi tanpa mendapat dukungan
‘senior management’ sudah pasti akan sia-sia (Inglis, Ling, & Joosten, 1999).
Pada pendidikan jarak jauh, para pengelola akan sangat berhati-hati dalam menangani
proyek e-Learning ini. Sedangkan bagi institusi yang baru pertama kali menangani proyek semacam
ini, biasanya tidak begitu menyadari mengenai pentingnya proyek ini. Harus dipahami bahwa
mengelola e-learning relatif berbeda dengan mengelola pembelajaran yang menggunakan media
cetak. Hal yang harus mendapat perhatian adalah masalah yang harus dipahami mahasiswa di
dalam proses pembelajaran e-learning. Misalnya, response time, lamanya melakukan downloading,
ataupun kendala teknis yang kadang dialami jaringan yang digunakan. (Inglis, Ling, & Joosten,
1999). Inovasi e-learning ini juga memunculkan masalah yang sama di UT.
Namun demikian, seperti telah disinggung oleh Robinson (2001), perubahan di dalam
metode pembelajaran bukanlah perubahan dalam bidang teknis semata yang menjadi kendala dari
salah satu unit saja, tetapi mempengaruhi juga perubahan suasana/kultur (kerja)nya bahkan
perubahan di unit kerja lain. Masalah itu muncul sebagai akibat dari inovasi yang dilakukan yang
akibat atau dampaknya kadang dapat diramalkan kadang tidak dapat diramalkan. Sebagai contoh
yang terjadi di UT, proses pengembangan dan inovasi e-learning ini menghendaki koordinasi
berbagai unit terkait, diantaranya yang saat itu melibatkan Pusat Penelitian Kelembagaan, Pusat
Komputer, Pusat Pengujian, dan seluruh fakultas yang ada. Kerjasama dari berbagai unit yang
terlibat itu, sekarang ini, dikoordinasikan oleh Pembantu Rektor Bidang Kemahasiswaan dan juga
104
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
oleh Pembantu Rektor Bidang Akademik. Koordinasi ini diperlukan, terutama untuk mengantisipasi
kendala yang tiba-tiba muncul.
Dimensi Infrastruktur
Mengubah konsep pembelajaran konvensional menjadi online atau melalui multimedia jelas
memerlukan investasi yang tidak sedikit dalam meng-upgrade infrastruktur teknologi infromasi.
Server harus dibangun, jaringan juga harus diperbaharui untuk menampung semua ‘lalu lintas’
informasi yang diakibatkan oleh adanya transmisi informasi. Hal tersebut belum termasuk pengadaan
berbagai aplikasi dan implementasi sistem yang dibutuhkan untuk mengelola berbagai ‘transaksi’
antara provider dengan mahasiswa yang dilakukan melalui media komputer (Inglis, Ling, dan
Joosten, 1999). Infrastruktur ini juga termasuk membangun perpustakaan, yang menurut CARL
(2005) ”…. are simply expanded to the online context:”
Dalam upaya mengembangkan e-Learning dilakukan melalui berbagai inovasi UT juga
membangun suatu infrastruktur pendukung, seperti membangun fasilitas jaringan, misalnya melalui
Internet dan local Area Network (LAN) yang ditunjang dengan pengadaan server (penyimpan data
dan aplikasi) dan ini telah dilakukan sejak tahun 1995. Selain itu, di seluruh kantor UPBJJ-UT di
daerah juga telah dibangun infrastruktur yang serupa. Sedangkan survey yang dilakukan di UPBJJ
mengenai penggunaan infrastruktur dimaksud telah dilakukan sejak tahun 1999 (Anggoro, Hardhono,
Belawati, & Darmayanti 2001). Tentu saja setiap institusi pendidikan tinggi yang mengadopsi elearning atau sistem pendidikan online akan membandingkan berbagai produk yang digunakan untuk
membangun Website-nya, begitu menurut Inglis, Ling, dan Joosten (1999).
Dimensi infrastruktur ini pada kenyataannya juga meliputi penelitian dan pemilihan piranti
lunak yang menjadi begitu kompleks seiring dengan cepatnya perkembangan teknologi yang lalu
berdampak pada pemilihan aplikasi yang diperlukan. Namun demikian, pemilihan piranti lunak ini
juga harus mempetimbangkan apakah para pengguna (users), yaitu para dosen dan mahasiswa,
mampu dalam menggunakan program tersebut atau tidak. Hal ini menjadi pertimbangan yang sangat
penting karena program yang sulit dan tidak user-friedly pasti akan ditolak atau tidak dilirik oleh para
pengguna (users). Hal ini juga ditegaskan oleh Inglis, Ling, dan Joosten (1999) bahwa investasi yang
dilakukan itu haruslah unsur yang substansial dan benar-benar dibutuhkan sehingga kita menjadi
yakin bahwa semua upaya yang dilakukan itu memang sesuai dengan kebutuhan dan merupakan
batu pijakan untuk maju ke depan. Sebagai contoh, pada awalnya, UT memilih dan menggunakan
mailing-list sebagai aplikasi e-learning. Namun, sesuai dengan perkembangan. Kemudian, Pusat
Penelitian Media merekomendasikan untuk menggunakan WebCT. Namun sesuai dengan
perkembangan Open-Source Software (OSS). Learning Management System yang digunakan UT
pada Tahun 2002 adalah Manhattan Virtual Classroom dan sejak tahun 2004 sampai sekarang UT
menggunakan Moodle. Kelebihan dari Moodle ini adalah bahwa sistem ini dapat dihubungkan
dengan database mahasiswa, sehingga mahasiswa yang mengikuti tutorial online haya mereka yang
benar-benar meregistrasikan mata kuliah yang diambilnya. (Hf, 2007)
UT juga telah terkoneksi dengan jaringan pendidikan nasional (Jardiknas) yang dibangun
oleh Depdiknas di mana jaringan ini terdiri dari jaringan sekolah, kantor dinas pendidikan, siswa dan
guru, serta dengan perguruan tinggi. Secara nasional ada tigapuluh tiga simpul lokal (INHERENT)
dan salah satu simpulnya terdapat di UT. Selain itu, UT tergabung dalam akses internet publik dan,
seperti telah disebutkan di atas, UT melakukan kerja sama dengan penyedia layanan internet seperti
APJII, Warintek, dan warnet hal ini dilakukan agar mahasiswa memperoleh potongan harga dalam
mengakses internet.
105
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
Dimensi Sumber Dana
Pengembangan teknologi baru pastilah memerlukan penyediaan dana yang mencukupi.
Menurut Inglis, Ling, dan Joosten (1999) penggunaan biaya yang terbatas dalam membangun
pembelajaran online adalah suatu kesalahan. Demikian pula halnya bila dana yang disediakan terlalu
besar. Itu juga merupakan suatu kesalahan. Jadi jelas bahwa keterbatasan dana sudah pasti akan
menghambat pengembangan e-Learning. Di sisi lain, e-Learning juga sebenarnya dapat mengurangi
dana bagi adanya kebutuhan berbagai pelatihan yang dilakukan secara tatapmuka yang memerlukan
biaya. Hanya saja, ini dapat dianggap sebagai tantangan dalam perencanaan penggunaan dana
seefektif mungkin. Atas hal ini, Brown (2001) menegaskan bahwa tanpa dasar yang kuat dalam
membangun (e-learning) proses ini justru akan menyedot biaya yang besar dan waktu yang lama
daripada yang dibutuhkan dan direncanakan semula. Dalam konteks ini, Inglis, Ling, dan Joosten
(1999) mengusulkan bahwa, berdasar aturan yang berlaku pada komunitas investor, investasi itu
harus memperhitungkan kembalinya modal yang diinvestasikan dan juga harus melihat resiko yang
mungkin timbul. Oleh karenanya, mengikuti aturan tersebut, maka investasi yang ditanamkan itu
sesungguhnya tidak memberikan jaminan dalam memberikan keuntungan yang tinggi. Ini memang
merupakan langkah yang hati-hati terkait dengan resiko yang mungkin timbul dari proyek yang
digarap. Faktor terpenting adalah bagaimana kita memperoleh keuntungan dari investasi yang telah
ditanamkan. Hanya saja, dalam kasus di mana pemerintah memberi bantuan dana atas proyek yang
kita kerjakan maka cara terbaik adalah mengelola dana tersebut secara efisien.
Jelas bahwa di sini, peran para pimpinan menjadi begitu penting dalam menyokong
penyediaan dana. Visi, perencanaan, penerapan kebijakan, dan komiten mereka merupakan asset
yang besar dan dukungan yang kuat bagi inovasi yang dilakukan. Oleh karenanya, perencanaan
pembiayaan memegang peranan penting dan harus menggambarkan secara detil tidak saja
mengenai biaya yang akan digunakan tetapi juga termasuk perkiraan kembalinya dana yang telah
diinvestasikan. Kembalinya modal yang telah diinvestasikan itu dapat saja berasal dari berbagai
sumber pendapatan. Misalnya dari jumlah mahasiswa yang mendaftar, atau dari mata kuliah yang
ditawarkan yang diregistrasi oleh mahasiswa. Selain itu, dapat juga diperoleh dari kerjasama
kemitraan, serta dari course yang ditawarkan dan dijual kepada institusi lain atau kepada lembaga
pelatihan lain (Weller, 2002; Inglis, Ling, & Joosten, 1999)
Investasi yang dilakukan UT dalam konteks ini, antara lain dalam bentuk pembelian berbagai
piranti lunak khususnya untuk menyelenggarakan pembelajaran online, orientasi dan pelatihan bagi
para dosen baik di UT pusat maupun di Unit Program Belajar Jarak Jauh (UPBJJ), akses internet,
serta honorarium para dosen yang telah memberikan tutorial online. Semua itu merupakan dukungan
dana yang diberikan UT untuk menunjang pembelajaran online (Universitas Terbuka, 2004)
Dimensi Sumber Daya Manusia
Setiap institusi tentu berharap bahwa proyek e-Learning yang sedang dikerjakan akan
berhasil dalam melewati masa transisi. Oleh karenanya, sangatlah penting bagi pimpinan untuk
memberikan wewenang dan tanggungjawab kepada seseorang untuk mengelola (proyek) e-learning
itu. Menurut Inglis, Ling, dan Joosten (1999), orang yang diberi wewenang dan tanggungjawab itu
haruslah memiliki kemampuan dalam hal (1) kepemimpinan, (2) komunikasi interpersonal, (3)
pengelolaan waktu secara efektif, (4) pengelolaan dana secara efisien, (5) perencanaan proyek, (6)
penulisan laporan, dan (7) melakukan evaluasi. Selain itu, ia harus pula memiliki pemahaman yang
baik mengenai berbagai isu kependidikan, pengetahuan teknis mengenai komputer dan komunikasi,
106
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
serta mampu menggunakan infrastruktur yang dimiliki untuk mewujudkan tujuan (pendidikan) dari
proyek yang direncanakan.
Faktor penting yang (selalu) dianggap memadai untuk mengembangkan suatu course dalam
mengadopsi konsep pembelajaran dengan pendekatan Web-based adalah adanya semangat dalam
menggunakan teknologi dimaksud yang ada dalam diri para dosen (Weller, 2002; Porter, 1997).
Teknologi tersebut cenderung membuat orang seperti ‘mendapat gigitan serangga’, begitu tersengat
lalu sadar untuk menggunakan teknologi yang diadopsinya. Pesoalannya adalah ‘bagaimana
teknologi itu dapat diterapkan?’. Sebagai ilustrasi, Weller (2002), mengemukakan bahwa banyak
dosen yang bekerja tanpa dibayar lembur untuk mempersiapkan diri dalam pembelajaran online
hanya karena mereka begitu tertariknya dalam menggunakan teknologi yang dipakai. Mereka juga
membina kelompok kecil yang mengambil mata kuliahnya dan selalu berhubungan, setidaknya 10
jam/minggu, secara online. Dengan kata lain, dosen harus belajar menggunakan teknologi tersebut.
Sumber daya manusia juga melibatkan tim fasilitator yang terdiri dari staf dengan keahlian
teknis, staf administratif, para dosen, dan para mahasiswa. Di atas semua itu, menurut Errington
(2001), yang paling berperan dalam proses inivasi ini adalah faktor manusianya, yaitu nilai atau
keyakinan yang dimiliki dosen. Nilai atau keyakinan ini sesungguhnya sangat berpengaruh atas
keberhasilan dalam inovasi e-learning, karena persiapan dalam mengembangkan e-learning
membutuhkan waktu yang lebih panjang dibanding bila melakukan persiapan pembelajaran tatap
muka.
Di dalam e-learning proses pembelajaran memerlukan komitmen yang sangat tinggi dari
dosen, di mana ia harus mempersiapkan materi yang akan diajukan pada sesi diskusi. Ia juga harus
selalu memotivasi mahasiswa agar selalu melakukan interaksi (dan diskusi) baik dengan dirinya atau
dengan mahasiswa lain. Selain itu, ia juga harus melakukan evaluasi menyeluruh terkait dengan
kegiatan e-learning yang dilakukannya. Tanpa keyakinan bahwa e-learning yang dilakukannya itu
akan berhasil, maka semuanya akan sulit untuk diimplementasikan. Penelitian Cuthell (2002)
menunjukkan bahwa sebagian besar dosen memfokuskan pada aktivitas (belajar) jangka pendek
(short-term) yang hasilnya dapat diukur. Dosen yang tidak melatih mahasiswanya mengenai
bagaimana menggunakan teknologi informasi untuk mengerjakan tugas-tugasnya justru akan
merugikan mahasiswanya sendiri. Ini terjadi karena dosen hanya memiliki pengetahuan yang
terbatas saja mengenai meningkatnya kepandaian dan pengetahuan mahasiswa sebagai dampak
dari penggunaan komputer.
Sumber daya manusia lainnya yang juga memegang peranan penting adalah mahasiswa.
Keterlibatan mereka di dalam e-learning juga harus mendapat sokongan yang kuat, karena bagi
mereka tidaklah mudah (mengubah sikap) menjadi mahasiswa yang aktif di dalam e-learning padahal
mereka itu dulunya adalah mahasiswa yang aktivitasnya terikat dengan konsep-konsep
pembelajaran di dalam kelas konvensional.
UT juga, dalam konteks pengembangan e-learning ini, telah memfasilitasi berbagai aspek
yang berkaitan dengan pelaksanaan tutorial online (tuton), antara lain sosialisasi kepada para dosen
mengenai penggunaan piranti lunak yang digunakan untuk tuton, pelatihan pengembangan
RAT/MAT tuton pengembangan inisiasi untuk tuton. Di samping itu, Pusat jaminan kualitas juga telah
menerbitkan berbagai pedoman yang berkaitan dengan penyelenggaraan tutorial online, seperti
Pedoman Umum Penyelenggaraan Tutorial, Pedoman Pengelolaan Pengembangan Bahan Ajar NonCetak, Audio/Video, Pedoman Pengembangan Bahan Ajar Berbantuan Komputer, Pedoman
Pengelolaan Pengembangan Bahan Ajar Berbasis Jaringan, Pedoman Evaluasi Bahan Ajar NonCetak, serta Pedoman Umum Evaluasi paket Bahan Ajar Multi Media yang diterbitkan tahun 2004.
107
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
Semua itu ditujukan untuk meningkatkan kualitas e-learning khususnya yang berkaitan dengan
pelaksanaan tutorial online.
Selain itu, UT telah melakukan sosialisasi e-learning dan pelatihan bagai para dosen di UT
secara terencana, berkala, tahap demi tahap sampai sekarang ini. Langkah awal adalah pelatihan
yang dilakukan pada tahun 1999 bagi 98 dosen yang mengampu 40 mata kuliah (Anggoro,
Hardhono, Belawati, & Darmayanti, 2001). Sedangkan sampai saat ini, jumlah mata kuliah yang
dikembangkan di UT untuk program e-learning sudah mencapai lebih dari 100 mata kuliah. Inovasi
(pembelajaran) melalui e-learning memang membutuhkan dukungan dana maupun teknis sehingga
setiap mata kuliah yang ditawarkan dapat difasilitasi atau diampu oleh lebih dari satu orang dosen,
yang idealnya antara 2 sampai dengan 6 orang dosen. Dengan demikian, sesuai dengan kondisi
Indonesia, kebijakan ini benar-benar dapat membantu e-learning sehingga dapat diimplementasikan
dengan baik di UT.
Perubahan Konsep Pembelajaran
Perubahan (konsep) pembelajaran dari konvensional menjadi e-learning sudah seharusnya
berkaitan dengan atau melibatkan strategi pengembangan akademik (Brown, 2001). Tanpa adanya
keterkaitan dan pengembangan itu maka inovasi dimaksud akan gagal. Ini juga akan sangat sulit
untuk mengubah kebiasaan dan keyakinan para dosen dari yang semula terikat pada pembelajaran
konvensional yang lalu menerapkan konsep e-learning. Padahal, keyakinan dosen akan berhasilnya
proses pembelajaran merupakan unsur yang sangat fundamental terkait dengan inovasi
pembelajaran yang dikembangkan (Lookwood, 2001). Errington (2001) berpendapat bahwa para
dosen itu menunjukkan perhatiannya mengenai bagaimana melakukan lima hal berikut.
1. Membuat mahasiswa menjadi semakin meningkat kemampuannya.
2. Menjadikan keterlibatan dosen dengan mahasiswa semakin ‘personal’.
3. Membuat mahasiswa melakukan pembelajaran secara interaktif.
4. Membuat tugas semakin beragam dan cepat dalam penyelesaiannya.
5. Mengembangkan strategi dalam hal penguatan, telaah dan evaluasi.
Ini semua sesuai dengan tujuan layanan bantuan belajar yang diberikan oleh UT (Universitas
Terbuka, 2004) di mana tutorial, termasuk tutorial online, bertujuan untuk lima hal berikut ini.
1. Membantu mahasiswa dalam memecahkan berbagai masalah belajar melalui tambahan
penjelasan, tambahan informasi, diskusi, dan kegiatan lainnya.
2. Meningkatkan motivasi mahasiswa untuk belajar dan menyelesaikan studinya.
3. Menumbuhkembangkan kemampuan belajar mandiri mahasiswa.
4. Memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk mengikuti bentuk tutorial yang paling sesuai
dengan kondisinya.
5. Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam menyelesaikan soal-soal ujian.
Hanya saja, menurut Errington (2001) ada banyak alasan mengapa dosen merasa ragu
untuk mengajar dengan cara yang lebih fleksibel, khususnya dalam menggunakan Internet. Ini
terlihat dari sikap para dosen dan guru dalam sistem pembelajaran jarak jauh yang menunjukkan
sikap yang ‘agak’ menolak konsep e-learning. Hal ini terjadi karena mereka merasa cemas dan tidak
nyaman sebab kemampuan mereka dalam menggunakan perangkat komputer masih belum
memadai.
Sejalan dengan kondisi tersebut, UT juga masih menghadapi kendala dalam mengadopsi
konsep baru mengenai proses pembelajaran di dalam kelas maya. e-learning memang mampu
melakukan proses pembelajaran dalam waktu tidak terikat, artinya dosen dapat melakukan kontak
108
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
dengan mahasiswanya (yang tinggal berjauhan), di manapun juga dan kapanpun juga dikehendaki.
Hanya saja, di UT, sebagian besar dosen melakukan kegiatan e-learning atau toturial online di
tempat kerjanya pada saat jam kerja. Meskipun demikian, ada juga dosen yang melakukan kegiatan
tutorial online di rumah atau di tempat lain.
Perubahan (konsep) pembelajaran ini bukanlah sesuatu yang mudah untuk
diimplementasikan. Ini diakui oleh Cuthell (2002) dan Weller (2002) yang menyatakan bahwa tidak
hanya dosen yang mengalami kesulitan dalam menerapkan e-learning tetapi mahasiswa juga
mengalami kendala, khususnya dalam menggunakan komputer. Ini, tentu saja, berakibat pada
rendahnya kemajuan belajar yang dicapai mereka karena pembelajaran dengan konsep Net-based
ini tidaklah semudah bila dibanding dengan sistem pembelajaran face-to-face. Di dalam kasus awal
pengembangan yang dihadapi UT, di fakultas tertentu ada 25,5% dosen tidak melakukan kegiatan
tutorial online. Ada kemungkinan hal ini terjadi karena dosen tidak mampu mengadopsi konsep elearning seperti yang telah disinggung terkait dengan keyakinan dosen dalam kerangka inovasi
pembelajaran menggunakan e-learning. Angka itu menurun pada masa registrasi atau tahun-tahun
berikutnya.manjadi 10% saja dari keseluruhan dosen yang tidak berpartisipasi dalam kegiatan tutorial
online (Darmayanti, 2002).
Kasus tersebut menunjukkan bahwa ternyata memang tidak mudah mengimplementasikan
e-learning. Bahkan, seperti telah dijelaskan, pelatihan mengenai hal ini yang telah dimulai pada tahun
1999 sampai tahun 2003, tetap saja tidak membuat para dosen dapat ikut berpartisipasi dalam
tutorial online. Resistensi atas perubahan konsep pembelajaran konvensional menjadi e-learning ini
memamg dapat dipahami karena pada kenyataannya memang tidaklah mudah untuk mengubah
kebiasaan dan keyakinan dalam mengajar yang telah terpateri lama dan kebiasaan yang telah
dilakukan dalam waktu yang panjang, dan lalu, harus mengubah dan menggantinya dengan suatu
konsep baru yaitu dengan e-learning. Padahal, menurut Schank (2002),
“Kehebatan e-Learning, ini secara teoretis, adalah bahwa e-Learning dapat
menghemat dan bahkan dapat menghilangkan dua masalah besar, yang selalu
muncul dalam upaya meningkatkan konsep belajar sinambung dari suatu institusi,
yaitu waktu dan biaya. Apa yang diharapkan dari e-Learning adalah bahwa setiap
orang akan mampu menggunakan komputer dalam menguasai suatu kemampuan
baru yang dapat meningkatkan produktivitas kerjanya. Meskipun demikan, pada
kenyataannya, e-Learning ini, seperti halnya yang terjadi pada penerapan konsep eLearning lainnya, seringkali dirongrong oleh ketidaksempurnaan metode yang
digunakan dan buruknya bahan ajar yang dipakai” (p.xii)
Dalam konteks e-learning ini, banyak unsur baru yang harus diadopsi oleh dosen, antara lain
bagaimana menyiapkan materi kuliah/tutorial dalam bentuk digital untuk dipresentasikan di dalam
kelas maya, bagaimana menggunakan teknologi atau media pembelajaran melalui komputer,
bagaimana cara berkomunikasi secara tertulis yang memang sangat berbeda dengan cara
berkomunikasi secara tatap muka, dan tentu saja bagaimana mengevaluasi kegiatan belajar
mahasiswa di dalam e-learning. Terkait dengan hal ini, Forsyth (2001) menyatakan bahwa meskipun
konsep pembelajaran ini sudah menggunakan Internet, tetapi penggunaan teknologi tersebut juga
memiliki beberapa hambatan, seperti dua contoh berikut ini.
1. Menentukan materi kuliah yang tidak cocok ke dalam Internet.
2. Kurang aktif dan interaktifnya mahasiswa dan dosen dalam menggunakan sarana yang tersedia.
Oleh karenanya, bila tidak ada komunikasi antara mereka maka akan sulitlah melihat proses
pembelajaran yang terjadi.
109
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
Dari laporan pelaksanaan tutorial online yang diselenggarakan oleh UT, ternyata ada
beberapa kendala yang dihadapi selama ini, antara lain (Darmayanti, 2002) sebagai berikut.
1. Ada dosen/tutor yang karena kesibukannya tidak dapat melakukan akses internet setiap hari,
padahal menurut Inglis, Ling, dan Joosten (1999) akses internet ini sebaiknya dilakukan secara
rutin dan teratur demi memeberikan feedback apabila ada mahasiswa yang melakukan posting.
2. Ada masalah teknis yang dihadapi mahasiswa, seperti mahasiswa belum mengerti bagaimana
melakukan akses tutorial online meskipun UT telah melakukan sosialisasi secara terus menerus.
3. Ada masalah dalam pemilihan mata kuliah yang akan ditutorkan karena ada beberapa mata
kuliah yang masuk kategori sulit untuk ditutorialkan secara online, seperti matakuliah Speaking
atau Listening.
Pemahaman akan adanya berbagai kendala yang muncul terkait dengan perubahan dari
sistem pembelajaran tatap muka menuju sistem pembelajaran e-learning kiranya dapat membantu
pihak yang berkompeten dalam menyusun perencanaan sehingga proses implementasi
pembelajaran terkait dengan perubahan ini dapat dilakukan secara lebih baik, lebih matang, dan
lebih terencana. Tabel 2 menggambarkan perbedaan antara konsep pembelajaran tatap muka yang
dilakukan di dalam kelas nyata dengan konsep pembelajaran e-Learning yang dilaksanakan melalui
kelas maya.
Tabel 2. Perbedaan antara pembelajaran tatap muka dan pembelajaran e-Learning.
Pembelajaran Tatap Muka
Pembelajaran dilakukan secara tatap muka
Interaksi antara dosen dan mahasiswa dilakukan secara
tatap muka
Peran dosen sangat dominan
Kemajuan belajar tergantung pada dosen
Dosen dan mahasiswa harus bertemu pada saat/waktu
yang sama
Dosen sangat berperan dalam proses belajar mahasiswa
Karena tatap muka, maka kedua belah pihak harus
memiliki kemampuan berkomunikasi dalam konteks tatap
muka
Bagi dosen, khususnya, harus memiliki kemampuan
berbicara di depan kelas
Pembelajaran dengan e-Learning
Menggunakan sistem belajar jarak jauh
Interaksi antara dosen dan mahasiswa dilakukan melalui
media dalam konsep maya
Terfokus pada mahasiswa
Mahasiswa sangat berperan dalam
kemajuan/keberhasilan belajarnya
Dosen dan mahasiswa tidak harus bertemu pada
saat/waktu yang sama
Menerapkan konsep belajar mandiri
Dibutuhkan kemampuan berkomunikasi dengan bahasa
tulis
Kedua belah pihak dituntut untuk memiliki kemampuan
dalam menggunakan media/ komputer dan jaringan
komputer (internet)
Ada berbagai upaya dalam mendukung keterlibatan staf akademik (dosen) di dalam
pelaksanaan tutorial online, diantaranya melalui pelatihan yang bersifat penyegaran, atau juga
melalui monitoring dengan berbagai cara, serta sosialisasi yang dilakukan secara sinambung, yang
sampai sejauh ini merupakan upaya yang telah dilakukan oleh UT secara sinambung. Sedangkan
pada kahir tahun 2008, UT akan menerapkan sistem pendidikan secara online di mana mahasiswa
S1 wajib memanfaatkan internet dalam sistem perkuliahannya. Sistem pendidikan melalui daring
(online) ini, sebenarnya merupakan lanjutan dari sistem yang telah diterapkan pada Program S2.
UT memang telah mempersiapkan e-learning ini sejak tahun 2001 yang aplikasinya bertujuan untuk
meningkatkan efektivitas belajar mahasiswa, memperluas daya jangkau, dan meningkatkan kualitas
proses belajar mengajar. Saat ini, pelaksaan e-learning di UT dalam bentuk perkuliahan, konseling,
110
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
tutorial, dan ujian (Win, 2007). Perluasan program e-learning yang kini dilakukan UT diwujudkan
dalam bentuk tutorial online, web-supplement, dan ujian online (”Gunakan E-learning”, 2007).
Oleh karenanya, perubahan dari konsep pembelajaran tatap muka menuju konsep e-learning
juga menuntut mahasiswa untuk mengatasi berbagai kendala yang muncul karena konsep elearning, yang merupakan konsep baru dengan nilai-nilai baru di dalamnya, harus mereka adopsi.
Sama halnya dengan berbagai kesulitan yang dihadapi oleh para dosen, untuk jangka panjang, para
mahasiswa terbiasa dengan lingkungan belajar di mana dosen adalah seseorang yang dianggap
mengetahui segala hal dan akan memberitahu bilamana dan apa yang harus dilakukan mahasiswa.
Di dalam e-learning, mahasiswa dapat mengidentifikasi, mengenali, dan membuat keputusan sendiri
mengenai kemajuan belajar yang telah direncanakannya. Mahasiswa juga harus belajar bagaimana
cara berkomunikasi melalui Internet. Pengalaman menunjukkan bahwa banyak dosen atau tutor yang
menerapkan konsep e-learning justru bersikap apriori dengan menyatakan bahwa mahasiswa sulit
menerima (konsep) e-learning karena mereka tidak terbiasa berkomunikasi menggunakan komputer
sebagai media komunikasinya (Darmayanti, 2002).
Kemampuan mahasiswa yang rendah dalam menggunakan komputer tentu saja akan
menghalangi, setidaknya akan memperlambat, mereka dalam mengadopsi atau
mengimplementasikan e-learning. Apa yang dialami oleh UNITAR (the University Tun Abdul Razak,
Malaysia) juga menunjukkan hal yang sama. Berdasar pada hasil penelitian yang dilakukan UNITAR,
dapatlah ditegaskan bahwa salah satu aspek yang paling penting dalam mempersiapkan mahasiswa
untuk belajar secara online adalah kemampuan dalam menggunakan komputer secara mahir,
khususnya dalam menggunakan berbagai aplikasi komputer untuk menunjang proses belajar mereka
(Silong, Ibrahim, & Samah, 2001). Hal ini terlihat pada implikasi dari adanya perubahan di dalam
(konsep) mengajar, pemahaman akan adanya berbagai kesulitan yang dihadapi oleh para
mahasiswa akan membantu pihak-pihak yang bertanggung jawab atas adanya perubahan tersebut
dengan merencanakan perubahan dalam pembelajaran menjadi lebih baik (Lihat Belawati 2003;
Sharma, 2002; Haryono & Alatas, 2002; Lockwood, 2001; Inglis, Ling, & Jossten, 1999)
PENUTUP
Dalam pandangan tradisional, konsep pembelajaran di perguruan tinggi selalu digambarkan
melalui pertemuan tatap muka antara dosen dan mahasiswa yang berlangsung di dalam kelas.
Paradigma baru yang muncul menunjukkan bahwa pembelajaran tidak lagi merujuk pada pertemuan
tatap muka --meskipun konsep interaksi sosial di dalamnya tetap dipertahankan-- tetapi dilakukan
melalui internet. Kehadiran teknologi Internet, yang memudahkan orang untuk melakukan interaksi
tanpa terikat oleh ruang dan waktu, mendorong sektor pendidikan memasuki sebuah era baru
memanfaatkan e-learning. Melalui e-Learning, proses pembelajaran dapat berlangsung di mana pun
juga dan kapanpun dikehendaki. Pendidikan tinggi, oleh karenanya, harus mengubah gambaran
masyarakat dari institusi yang dianggap eksklusif menjadi institusi yang merakyat yang melayani
masyarakat luas
UT merupakan institusi, yang menerapkan sistem belajar jarak jauh. Oleh karenanya,
pengembangan e-learning merupakan suatu upaya untuk meningkatkan kemudahan pada proses
belajar mahasiswa. Di UT sendiri, penerapan e-learning memiliki beberapa tujuan diantaranya untuk
untuk meningkatkan penguasaan mahasiswa terhadap materi belajar, serta untuk meningkatkan
interaksi antara mahasiswa dengan dosennya (tutor), dan antarmahasiswa itu sendiri. Penerapan elearning di UT diaplikasikan dalam bentuk tutorial online yang dipadukan dengan web-based
supplement atau disebut dengan web-supplemen.
111
Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 8, Nomor 2, September 2007, 99-113
Ada beberapa dimensi yang menyangkut penerapan e-learning antara lain dimensi
organisasi, dimensi infrastruktur, dimensi sumberdana, dan dimensi sumber daya. Keempat dimensi
itulah yang harus dipersiapkan dalam mengembangkan e-learning sehingga e-learning benar-benar
dapat memfasilitasi proses belajar-mengajar. Hanya saja, yang perlu diperhatikan adalah bahwa
perubahan konsep pembelajaran dari konvensional menjadi e-learning harus dikaitkan dengan
strategi pengembangan akademik dan dengan (mengubah) kebiasaan dan keyakinan para dosen
dalam menerapkan e-learning. Bagi UT, pelaksanaan e-learning memang diupayakan untuk dapat
meningkatkan efektivitas belajar mahasiswa, memperluas daya jangkau, dan meningkatkan kualitas
proses belajar mengajar. Perluasan program e-learning yang kini dilakukan UT diwujudkan dalam
bentuk tutorial online, web-supplement, dan ujian online.
REFERENSI
Anggoro, M.T., Hardhono, A. P., Belawati, T., & Darmayanti, T. (2002). Tutorial elektronik melalui
internet dan fax-internet. Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, 2 (1), 60-77.
Belawati, T. (2003). Penerapan e-learning dalam pendidikan jarak jauh di Indonesia.
Dalam D. Andriani (Eds). Cakrawala pendidikan: E-learning dalam pendidikan (pp.398-417).
Jakarta: Universitas Terbuka.
Brown, S. (2001). Campus re-engineering. Dalam F. Lockwood & A. Gooley (Eds). Innovation in open
& distance learning: Successful development of online and web-based learning (pp. 122132). London: Kogan Page Limited.
Canadian Association of Research Libraries (CARL). (2005). The e-learning e-volution in colleges
and universities: A pan-Canadian challenge. Diambil tanggal 28 Maret 2007, dari
http:// www.carl-abrc.ca.
Churchill, D. (2005). Learn activity. Diambil tanggal 21 Maret 2001, dari http:// www.learnactivity.com.
Cuthell, J.P. (2002). Virtual learning: the impact of ict on the way young people work and learn.
Singapore: Ashgate Publishing Co.
Darmayanti, T. (2002). Report about tutorial online in FISIP 2002. Jakarta: Universitas Terbuka,
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.
Errington, E.P. (2001). The influence of teacher beliefs on flexible learning innovation in traditional
university settings. In Lockwood, F., & Gooley, A (eds). Innovation in open & distance
learning: Successful development of online and web-based learning. London: Kogan Page
Limited.
Forsyth, I. (2001). Teaching and learning materials and the internet. London: Kogan Page Limited.
Garrison, R., & Anderson, T. (2000). Transforming and enhancing university teaching: Stronger and
weaker technological influences. Dalam T. Evans & D. Nation (Eds). Changing university
teaching: Reflections on creating educational technologies (pp. 24-33). London: Kogan Page.
Gunakan e-learning, UT ujian ‘online’. (2007, April 18). Sinar Harapan, hal 10.
Haryono, A., & Alatas, A. (2002). Virtual learning/virtual classroom sebagai salah satu model
pendidikan jarak jauh: Konsep dan penerapannya. Makalah disajikan pada Seminar Nasional
Teknologi Pembelajaran, 18 – 19 July 2002, Jakarta, Indonesia.
Hf. (2007). UT wajibkan mahasiswa S-1 terapkan e-learning akhir 2008. Diambil tanggal 20 April
2007, dari http://www.rri-online.com.
Horton, W. (2003). E-Learning tools and technologies. Indianapolis: Wiley Publishing Company.
Inglis, A., Ling, P., & Joosten, V. (1999). Delivering digitally: Managing the transition to the knowledge
media. London: Kogan Page.
112
Darmayanti, E-Learning pada Pendidikan Jarak Jauh
Lockwood, F. (2001). Innovation in distributed learning: Creating the environment. In F. Lockwood &
A. Gooley (Eds). Innovation in open & distance learning: Successful development of online
and web-based learning (pp. 1-14). London: Kogan Page Limited.
Pembelajaran UT lewat daring. (2007, April 19). Media Indonesia, hal 14.
Porter, L.R. (1997). Creating the virtual classroom: distance learning with the internet. New York:
John Wiley & Sons .
Robinson, B. (2001). Innovation in open and distance learning: some lessons from experience and
research. In Lockwood, F., & Gooley, A (eds). Innovation in open & distance learning:
Successful development of online and web-based learning. London: Kogan Page Limited.
Schank, R.C. (2002). Designing world-class e-Learning. New York: McGraw-Hill.
Sharma, S. (2002). Modern methods of life-long learning and distance education. New Delhi: Sarup
and Sons.
Silong, A. D., Ibrahim, D. Z., & Saham, B. A. (2001). Perception of working adults toward online
learning in a virtual university. Makalah disajikan pada the International 7th Symposium on
Open and Distance Learning, 12-14 Nopember 2001, Yogyakarta, Indonesia.
Simamora., L. (2002). Pemanfaatan teknologi informasi untuk pendidikan jarak jauh di Indonesia (elearning). Makalah disajikan pada the Seminar Nasional Teknologi Pembelajaran, 18 – 19
July 2002, Jakarta, Indonesia.
Universitas Terbuka. (2004). Pedoman umum penyelenggaraan tutorial. Jakarta: Universitas
Terbuka.
Weller, M. (2002). Delivering learning on the net: The why, what & how of on line education. London:
Kogan Page.
Wikipedia (2007) Growth of e-learning. Diambil tanggal 28 Maret 2007, dari http://en.wikipedia.wiki/Elearning.
113
Fly UP