...

Rancang Bangun Rangkaian AC to DC Full Converter Tiga Fasa

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Rancang Bangun Rangkaian AC to DC Full Converter Tiga Fasa
Rancang Bangun Rangkaian AC to DC Full Converter
Tiga Fasa dengan Harmonisa Rendah
Mochammad Abdillah, Endro Wahyono,SST, MT ¹, Ir.Hendik Eko H.S., MT ²
1 Mahasiswa D4 Jurusan Teknik Elektro Industri
2 Dosen Jurusan Teknik Elektro Industri
3 Dosen Jurusan Teknik Elektro Industri
Politeknik Elektronika Negeri Surabaya-ITS
Kampus ITS Sukolilo,Surabaya 60293
Email: [email protected]
ABSTRAK
Proyek ini mengerjakan suatu rangkaian ac to dc full converter tiga fasa tak terkontrol dimana pada
rangkaian ini sudah di desain agar harmonisa di sisi arus input rendah dengan cara dilakukan pemasangan filter
pasif hasil pengujian dan analisa yang telah dilakukan untuk mereduksi harmonisa arus ke 5 dan7. Dari hardware
yang sudah diuji, diperoleh data hasil pengujian bahwa harmonisa ke 5 semula 19,41% turun menjadi 7,98% dan
harmonisa ke 7 semula 0,78% menjadi 0,08% sehingga THD berkurang sebesar 7,5%. Kemudian tegangan output
dari AC to DC Full Converter tiga fasa tak terkontrol mampu untuk menyuplai motor dc sebesar 220 volt DC.
Keyword : harmonisa 5 dan 7, filter pasif, THD
Terkontrol yaitu menghasilkan gelombang 6 pulsa,
dimana rangkaian ini beresiko menghasilkan harmonisa
ke 5 dan 7.
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kebutuhan akan energi listrik di Indonesia
dengan tegangan dc belum bisa diperoleh secara
langsung dari PLN karena sejauh ini PLN hanya
menghasilkan tegangan ac. Oleh karena itu masih
diperlukan rangkaian yang bisa mengkonversi
tegangan ac to dc. Namun sayangnya rangkaian yang
dibutuhkan tersebut berdampak buruk terhadap
tegangan di sisi sumber, yaitu menyebabkan tegangan
sinus yang dihasilkan dari PLN menjadi cacat. Maka
pada proyek akhir ini diajukan upaya agar converter
rangkaian ac to dc ini seminim mungkin
menimbulkan masalah. Pada proyek akhir ini
dirancang rangkaian filter input pasif yang bisa
menekan harmonisa ke 5 dan ke 7 akibat adanya
beban non linier berupa desain AC to DC Full
Converter Tak Terkontrol. Sehingga setelah
dilakukan pemasangan filter, harmonisa tersebut bisa
berkurang.
TEORI PENUNJANG
2.1 Rangkaian AC to DC Full Converter Tak
Terkontrol Tiga Fasa
Yang dimaksud dengan AC to DC Full
Converter Tak Terkontrol Tiga Fasa adalah full converter
yang rangkaian inputnya menggunakan AC suplai 3 fasa.
Melalui MCB sumber AC suplai 3 fasa 380 V masuk ke
dalam variac tiga fasa kemudian melalui rangkaian
penyearah dengan diode bridge, arus AC tersebut
dirubah menjadi arus DC 110 V yang masih
mengandung ripple lebih rendah dibanding dengan ripple
full converter tiga fasa akan tetapi masih diperlukan juga
rangkaian filter untuk lebih memperkecil ripple tegangan
input.Dalam mendesain penyearah melibatkan penentuan
rating diode. Rating diode biasanya ditentukan dalam arus
rata-rata, arus rms, arus puncak. dan tegangan balik puncak.
Tidak ada prosedur yang baku untuk mendesain,.tetapi hal
tersebut diperlukan untuk menentukan bentuk arus dan
tegangan diode. Pada saat ini, ac to dc full converter tak
terkontrol adalah sumber utama harmonisa tak terkendali
(dengan dioda).
AC to DC Full Converter Tak Terkontrol Tiga
Fasa dengan diode menghasilkan harmonisa dalam
1.2 Tujuan
Tujuan proyek akhir ini adalah membuat filter
harmonisa pasif ke 5 dan 7 agar harmonisa ke 5 dan 7
yang dihasilkan oleh AC to DC Full Converter Tak
Terkontrol pada proyek akhir ini bisa ditekan
seminim mungkin. Dan converter yang dibuat di
proyek akhir ini jenis AC to DC Full Converter Tak
1
jumlah besar. AC to DC Full Converter Tak
Terkontrol Tiga Fasa dengan diode yang akan
digunakan sebagai rangkaian full converter pada
proyek akhir ini. AC to DC Full Converter Tak
Terkontrol Tiga Fasa adalah penyumbang harmonisa
terbesar dari sektor perumahan dan perkantoran.
Penyearah tak terkendali tiga fasa sangat banyak
dijumpai dalam sektor industri.
Pada gambar 2.1
diperlihatkan topologi dan bentuk arus penyearah
terkendali tiga fasa.
R
S
T
komponen, selain itu juga dapat digunakan sebagai
isolasi teganagan dan energi menuju sumber daya.
2.2 Penyearah Gelombang Penuh
Penyearah adalah rangkaian yang digunakan untuk
mengkonversi sinyal ac menjadi dc. Dalam hal ini akan
membahas penyearah gelombang penuh tiga phasa.
Penyearah gelombang tiga phasa merupakan kombinasi
dari dua penyearah setengah gelombang yang bekerja
secara bergantian untuk setiap setengah gelombang dari
gelombang masukan.
2.3 Penyearah Gelombang Penuh Model Jembatan
Pada setengah siklus tegangan sekunder yang
pasif, diode yang diatas mengalami prategangan maju
dan yang di bawah mengalami prategangan balik.
Sehingga arus yang mengalir melalui dioda diatas,
tahanan beban selama setengah siklus negative. Arus
yang mengalir melalui dioda yang dibawah, tahanan
beban, dan setengah belitan dibawah. Hal ini
disebabkan karena arus mengalir melalui tahanan
beban dari arah yang sama tanpa memperhatikan
dioda mana yang menghantar. Jadi, tegangan beban
berbentuk sinyal, bentuk sinyal gelombang penuh
yang disearahkan Tegangan dari penyearah
gelombang penuh dengan menggunakan rangkaian
jembatan. Bahwa pada setengah siklus positif yaitu 0
sampai dengan T/2. dioda D1 dan D3 dalam keadaan
kondisi ON dan menghasilkan setengah siklus dan
pada saat setengah siklus negative yaitu dari T/2
sampai dengan T. Maka dioda 2 dan D4 akan
konduksi dan menghasilkan setengah siklus
gelombang keluaran. Keluaran gelombang yang
terjadi adalah positif, karena titik A adalah nol dan
titik B adalah positif. Pada penyearah gelombang
penuh ini mempunyai ripple lebih kecil dari pada
dengan bentuk gelombang keluaran penyearah
setengahgelombang, makin kecil ripple dari sebuah
rangkaian penyearah, maka makin baik hasil
tegangan keluaran DC.
Io
Gambar 2.1 Topologi penyearah terkendali tiga
fasa
Bentuk arus penyearah terkendali tiga fasa
hampir sama dengan bentuk arus penyearah tak
terkendali tiga fasa, terkecuali mempunyai beda fasa
terbelakang terhadap tegangan.
Jembatan penyearah tiga fasa biasa
digunakan pada aplikasi dengan menggunakan
daya tinggi. Ini adalah penyearah gelombang penuh,
yang dapat dioperasikan dengan atau tanpa trafo dan
memberikan enam pulsa ripple pada tegangan
keluaran. Diode-diode dinomori berdasarkan urutan
konduksi dan tiap sudut untuk tiap konduksinya
adalah 120°. Urutan konduksi unluk diode adalah 12.
2_3. 34. 45, 56, dan 61. Pasangan diode yang
dihubungkan di antara pasangan jalur sumber
memiliki jumlah tegangan line ke line instantaneous
tertinggi akan konduksi. Tegangan line ke line
adalah -J~l. kali tegangan fasa sumber liga fasa yang
terhubung wye.
Diode – diode semikonduktor banyak ditemukan
dalam berbagai aplikasi bidang rekayasa elektronika.
Diode secara luas juga digunakan dalam aplikasi
rangkaian elektronika untuk mengkonversi daya
elektrik. Beberapa rangkaian diode yang sering
digunakan dalam rangkaian elektronika daya untuk
pemrosesan daya antara lain adalah rangkaian
penyearah penuh gelombang tiga phasa,. Secara
umum diode digunakan untuk mengkonversi sinyal
ac ke dc, pengubah atau konverter sinyal ac ke dc
dikenal dengan istilah Rectifier atau penyearah.
2.4 Filter Pasif
Filter pasif banyak digunakan untuk
mengkompensasi kerugian daya reaktif akibat adanya
harmonisa pada sistem instalasi. Rangkaian filter pasif
terdiri dari komponen R, L, dan C.Komponen utama
yang terdapat pada filter pasif adalah:
1. Kapasitor.
Kapasitor dihubungkan seri atau paralel untuk
memperoleh sebuah total rating tegangan dan kVar yang
diinginkan.
2.1.1 Diode
Diode merupakan peralatan utama yang digunakan
untuk mengkonversi sinyal ac menjadi sinyal dc, atau
arus bolak – balik menjadi arus searah, hal ini karena
diode berfungsi sebagai saklar. Selain memiliki
fungsi sebagai saklar diode juga memiliki peran
sebagai freewhelling dalam regulator saklar,
pengisian balik kapasitor dan pengiriman daya antar
2
2. Induktor.
Induktor digunakan dalam rangkaian filter
dirancang mampu menahan selubung frekuensi tinggi
yaitu efek kulit (skin effect).
PERENCANAAN DAN PEMBUATAN ALAT
Pembahasan dalam bab ini diarahkan pada
langkah-langkah perencanaan tugas akhir yang meliputi
perencanaan dan pembuatan perangkat keras yang sesuai
dengan hasil keluaran yang diharapkan, yaitu Rangkaian
AC to DC Full Converter Tak Terkontrol Tiga Fasa
dapat bekerja sebagai penyearah yang baik
meminimalisasi harmonisa dengan baik dan filter dapat
mereduksi harmonisa yang dikehendaki yaitu harmonisa
ke 5 dan 7.
Gambar 2.18 Rangkaian Passive Filter
Filter Pasif tersusun dari kapasitor dan
inductor dengan satu frekuensi yang disetting pada
frekuensi tegangan harmonisa yang akan dihilangkan.
fr =
1
3.1 Perancangan Alat Rangkaian AC to DC Full
Converter Tak Terkontrol Tiga Fasa
Rangkaian AC to DC full converter tak
terkontrol tiga fasa digunakan untuk menyearahkan
tegangan AC menjadi tegangan DC. Rangkaian
penyearah yang digunakan adalah jembatan. Secara
umum sistem yang dibangun pada proyek akhir ini, dapat
dilihat
pada
blok
diagram
berikut
ini:
(15)
2 LC
Dimana:
fr = Frekuensi setting.
L = Induktansi.
C = Kapasitansi.
Karakteristik susunan frekuensi setting filter:
nr =
fr
f1
(16)
Dimana:
nr = Orde dari resonansi.
fr = Frekuensi setting.
f1 = Frekuensi fundamental.
Karakteristik kompensasi daya reaktif:
Gambar 3.1 Blok diagram Rectifier 3 Fasa
n2
Q var  2r u12C2f 1 (17)
nr 1
3.2 Simulasi Rangkaian
Untuk pembuatan perangkat keras dibuat modul alat
yang mungkin dapat digunakan untuk perbaikan kualitas
daya. Berikut gambar desain perangkat keras sebelum di
filter dan sesudah di filter.
Vinput = 220volt
I input = 3 Ampere
Dimana:
Qvar = Daya reaktif untuk kompensasi.
U1 = Tegangan fasa-fasa.
C = Kapasitansi.
f1 = Frekuensi fundamental.
Karakteristik impedansi:
Xo =
L
C
(18)
Dimana:
Xo = Impedansi filter.
Karakteristik faktor kualitas:
q=
Xo
r
Gambar 3.2 Perencanaan Rangkaian Full Converter
(19)
dengan beban lampu pijar diparalel dengan Motor
Dimana:
DC
q = Faktor kualitas dari reaktor.
Xo = Impedansi filter.
r = Tahanan reaktor.
(Nilai q = 75 untuk inti udara dan q > 75
untuk inti besi).
3
Gambar 3.3 Gelombang Arus Input
Gambar 3.6 Gelombang Harmonisa Tegangan
Perhitungan Nilai Kapasitor dan Induktor Desain
Filter Pasif
Tegangan input 3 fasa,
Vrms = 391,2Volt
Irms =0,44A
S = 391,2 x 0,44 = 172,128 VA
Arc cos 0 = 0,83
0 = 33,90º
Sin 33,900 = 0,557
Q1 = V x I x sin x 0,44 x 0,557 = 95,87VAR
P1 = V x I x cos x 0,44 x 0,83 = 142,86Watt
Cos 

Sin 11,47 = 0,198
Q2 = V x I x sin 11,47 = 391,2 x 0,44 x 0,198 =
34,25VAR
P2 = V x I x cos x 0,44 x 0,98 =
168,68Watt
 Q = Q1 – Q2 = 95,87 - 34,25 = 61,62VAR
P = V2 / R  Q = V2 / Xc  61,62 = (391,2)2 / Xc
Xc = (391,2)2 / 61,62 = 2483,56
Xc= 1 / 2 x π x f x C  2483,56 = 1 / 2 x 3,14 x 50 x C
C = 1 / 314 x 2483,56 = 1,282 µF
Xc = Xl  1 / 2 x π x f x C = 2 x π x f x L
1 / 2π x 249,84 x 1,282 x (10)-6 = 2π x 249,84 x L
L = (10)6 / 4 x π2 x(249,84)2 x 1,282
L = (10)6 / 3155958,292 = 0,3168 H = 316,8 mH
Gambar 3.4 Harmonisa Arus Input
Gambar 3.5 Gelombang Tegangan Input
Gambar 3.7 Perencanaan Rangkaian Full Converter
dengan Filter Pasif LC Hubungan Bintang Dibebani
Motor DC Diparalel Dengan Lampu Pijar
4
Gambar 3.8 Gelombang Arus Input Setelah Di
Filter
Gambar 3.11 Harmonisa Tegangan Input
PENGUJIAN DAN ANALISA
Pada bab ini akan dibahas mengenai pengujian
perangkat keras yang telah dibuat, yaitu dengan
mengambil data harmonisa dengan alat flukemeter. Hal
ini bertujuan untuk mengetahui apakah alat yang telah
dibuat sudah sesuai keinginan atau belum. Pengujian ini
bertujuan untuk mengetahui rangkaian Full Converter
AC to DC Tak Terkontrol Tiga Fasa sebelum dan setelah
dipasang Filter Pasif LC.
4.1 Pengukuran AC to DC Full Converter Tak Terkontrol
Tiga Fasa
Data hasil pengukuran
Terkontrol Tiga Fasa :
Gambar 3.9 Harmonisa Arus Input Setelah Di
Filter
AC to DC Full Converter Tak
Gambar 4.1 Rangkaian Full Converter Tiga Fasa
Gambar 3.10 Gelombang Tegangan Input
5
Parameter Input :
Gambar 4.4 Gelombang Tegangan Dan Harmonisa
Tegangan
Tabel 4.2 Parameter Input Full Converter Tiga
Fasa
Gambar 4.5 Gelombang Daya Dan Harmonisa
Tegangan
4.2 Pengukuran AC to DC Full Converter Tak Terkontrol Tiga
Fasa menggunakan Filter Pasif LC:
Gambar 4.3 Gelombang Arus Dan Harmonisa
Arus
Gambar 4.6 Full Converter Tiga Fasa dengan filter
pasif LC secara paralel
6
Parameter Input Setelah Di Filter :
Gambar 4.10 Gelombang Daya Dan Harmonisa
Tegangan
Tabel 4.7 Parameter filter pasif LC secara paralel
PENUTUP
KESIMPULAN
5.1 Kesimpulan
Setelah dilakukan proses perencanaan,pembuatan dan
pengujian alat serta dengan membandingkan dengan
teori – teori penunjang, maka dapat disimpulkan
beberapa hal mengenai hasil dari proyek akhir, yaitu :
1. Dengan memasang filter pasif LC pada harmonisa
kelima dapat memperbaiki bentuk gelombang arus,
sehingga dapat mereduksi harmonisa.
2. power faktor sebelum difilter sebesar 0.83 sedangkan
sesudah difilter menjadi 0.72, penurunan ini terjadi
karena munculnya harmonisa kelima.
Gambar 4.8 Gelombang Arus Dan Harmonisa
Arus
DAFTAR PUSTAKA
1. Robert C. Dugan, Mark F. Mcgranaghan, H. Wayne
Beaty. “ Electrical Power system Quality”. Mcgraw Hill.
1996.
2. Teguh Arifiyanto, Mochammad “ Filter Pasif Seri
Untuk Meredam Harmonik ( Penyearah SCR ) ”.
Surabaya. 2005.
3. Adhinata, Anizar “Filter Pasif Paralel Untuk Meredam
Harmonisa Akibat Beban Konveter 6 Pulsa Dengan
Meminimkan Rugi – Rugi ( Penyearah Dioda )”[3].
Surabaya. 2005.
4. Diktat PENS ITS “ Kualitas Daya”.
5. Eugen C.L, Robetric J.R “Electric Circuit and
th
Machines” 7 edition.
6. Muhammad H.Rasyid “Elektronika Daya”. Edisi
bahasa Indonesia jilid I.
Gambar 4.9 Gelombang Tegangan Dan
Harmonisa Tegangan
7
Fly UP