...

perpustakaan digital perpustakaan masa depan

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

perpustakaan digital perpustakaan masa depan
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
PERPUSTAKAAN DIGITAL PERPUSTAKAAN MASA
DEPAN
Oleh: Hildayati Raudah Hutasoit
(Pustakawan IAIN Sumatera Utara)
Abstract
The concept of digital library has long been recognized in library setting as the
adoption of information technology to improve the library science. In this article, the
author compares the concepts of digital library and hybrid library to avoid
misunderstanding and misconception of the two terminologies. Along with the
development of the digital library, various terms emerge that refer to digital formats of
information resources, such as e-book, and/or e-journal. The author states that the
librarian to organize, preserve and provide the information to the users. Finally, the
author emphasizes the important role of the librarian in this ‘access era’
A.
Pendahuluan
Layanan atau dalam bahasa inggrisnya service merupakan bagian yang
terpenting dalam mengembangkan perpustakaan. Karena perpustakaan yang
berkualitas dapat dilihat dari layanan yang tersedia di perpustakaan tersebut.
Layanan di perpustakaan pada saat ini diharapkan mengikuti perkembangan
teknologi informasi.
Masyarakat sekarang telah dicecoki dengan perkembangan teknologi
yang pesat, khususnya teknologi informasi. Sayangnya dalam situasi
perkembangan teknologi informasi yang pesat ini, perpustakaan tidak menjadi
tempat utama masyarakat untuk memperoleh informasi. Sebagai pusat
informasi, perpustakaan harus mampu mengikuti arah perkembangan di
dalam masyarakatnya bila tidak ingin ditinggalkan dan dilupakan.
Perpustakaan bukan lagi sekedar sebuah bangunan yang menyimpan
informasi namun tempat yang memiliki berbagai fungsi bahkan dapat
dianggap sebagai rumah kedua bagi para pengunjungnya di masa kini dan
masa mendatang.
Pada dasarnya perpustakaan harus mengikuti kebutuhan masyarakat
penggunanya. Perpustakaan yang menyediakan informasi harus memiliki
sumber daya manusia atau pustakawan yang mengikuti juga perkembangan
teknologi informasi tersebut. Sehingga disini diharapkan pustakawan pada
masa kini dan yang akan datang benar-benar mengerti teknologi informasi.
Perkembangan teknologi informasi yang berhubungan dengan
perpustakaan sering disebut dengan Perpustakaan Digital. Perpustakaan
Digital merupakan salah satu alternatif yang dapat dilakukan perpustakaan
untuk meningkatkan layanan perpustakaannya. Karena dengan sistem digital
52
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
ini, perpustakaan dapat memformat informasi yang tersedia dari format
tercetak menjadi format elektronis atau digital. Hal ini merupakan jawaban
bagi pengguna yang menginginkan informasi yang terkemas secara singkat,
padat dan akurat. Idealnya, setiap perpustakaan memanfaatkan kecanggihan
teknologi informasi untuk mendukung pengelolaan koleksi perpustakaan.
B.
Pembahasan
1. Defenisi Perpustakaan Digital
Perpustakaan yang berbasis teknologi informasi selanjutnya penulis
menyebutnya perpustakaan digital, mempunyai beberapa defenisi. Berikut
beberapa defenisi Perpustakaan Digital (Digital Library):
 Perpustakaan digital adalah suatu koleksi informasi yang dikelola
berikut pelayanannya, dimana informasi disimpan dalam format digital
dan dapat diakses melalui jaringan. Yang krusial dari bagian definisi
tersebut adalah bahwa informasi itu dikelola. [Arms, 2001:2]
 Perpustakaan digital adalah suatu organisasi yang menyediakan
sumber-sumber informasi, termasuk staf ahli untuk menyeleksi,
menyusun, menyediakan akses, menerjemahkan, menyebarkan,
memelihara kesatuan dan mempertahankan kesinambungan koleksikoleksi dalam format digital sehingga selalu tersedia dan mudah untuk
digunakan oleh komunitas tertentu dan yang ditentukan. [Waters, 1998]
 Association of Research Libraries, 1995.

DL bukan merupakan suatu entitas tunggal. Melainkan terdiri dari
atas koleksi-koleksi yang diciptakan, diproduksi dan dikelola di
berbagai lokasi tesebar tetapi dapat diakses seolah-olah merupakan
satu entitas tunggal.

DL memerlukan teknologi (teknologi informasi dan komunikasi)
untuk menghubungkan banyak sumber informasi (perpustakaan dan
pelayanan informasi)

Hubungan beberapa DL dan pelayanan informasi adalah transparan
kepada pengguna akhir.

Tujuannya adalah akses secara universal (perpustakaan dan
pelayanan informasi)

Koleksi DL adalah tidak terbatas terhadap dokumen, tetapi
berkembang pada digital artifacts yang tidak dapat di sajikan atau
distribusikan dalam format tercetak.
Banyak definisi yang diberikan mengenai perpustakaan digital
yang pada umumnya memuat ciri-ciri perpustakaan digital, sbb:
 Merupakan lembaga/organisasi yang melaksanakan fungsi-fungsi
perpustakaan.
 Merupakan perpustakaan tradisional yang
meningkatkan layananannya melalui penerapan teknologi
53
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
informasi dan komunikasi (TIK), khususnya Internet. Artinya,
tidak ada perpustakaan yang terbangun sepenuhnya digital, tanpa
memiliki organisasi konvensional dan koleksi manual.
 Diselenggarakan oleh lebih dari satu perpustakaan yang memiliki
koleksi bahan perpustakaan atau sumber informasi yang
bersifat unik atau lokal (local content) dan menyediakan akses
secara digital ke koleksi masing-masing untuk dimanfaatkan
secara bersama (shared).
 Memiliki portal di web sebagai titik akses layanan digital.
Dengan adanya defenisi tentang perpustakaan digital diatas, maka
perangkat-perangkat pendukung untuk membangun perpustakaan digital
yaitu:
1. Komputer
Komputer diperlukan untuk menerima dan mengolah data menjadi
informasi secara cepat dan tepat. Perangkat komputer ini akan
digunakan untuk menyimpan data koleksi buku data anggota
perpustakaan, dan OPAC (Online Public Accses Catalogue). Dengan
OPAC, para pelanggan perpustakaan bisa mencari informasi koleksi
buku yang mereka butuhkan tanpa harus mencari secara langsung.
Komputer itu juga bisa dikoneksikan ke internet. Kemudian setelah
mempunyai koleksi digital, maka kita memerlukan pula komputer yang
mempunyai performa yang cukup tinggi sebagai sarana untuk
menyimpan serta melayani pengguna dalam mengakses koleksi. Sebuah
komputer dengan processor pentium 4 dengan hard disk sebesar 40
giga, memory 256 Mega bytes adalah spesifikasi komputer minimal.
2. Internet
Di antara manfaat internet untuk pengelolaan perpustakaan adalah
sebagai peranti untuk mengakses informasi multimedia dari internet,
serta sebagai sarana telekomunikasi dan distribusi informasi. Koneksi
internet juga bisa dimanfaatkan untuk membuat homepage
perpustakaan, yang bisa digunakan untuk menyebarluaskan katalog
dan informasi.Kecepatan jaringan yang diperlukan jaringan intranet
(layanan lokal) maupun internet (layanan global) adalah Jaringan 100
Mbps mutlak diperlukan untuk jaringan intranet, dan koneksi internet
minimal 128 Kbps untuk layanan internet.
3. Software
Untuk mempermudah penyajian informasi, diperlukan software khusus
untuk mendukung pelayanan perpustakaan. Ada beberapa jenis
software yang umum digunakan di perpustakaan berbasis IT baik yang
berbasis offline maupun online (open source), di antaranya Athenaeum
Light, Freelib, Senayan Open Source Library Management System dan
Weblis.
AthenaeumLight
Kata Athenaeum diambil dari bahasa Yunani, yang artinya perpustakaan
atau reading room. Nama ini digunakan oleh Sumware Consulting NZ
54
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
untuk nama produk perangkat lunak ‘gratisan’ yang mereka buat.
Atheaneum Light 8.5.vi merupakan versi modifikasi dari Athenaeum
Light 6.0. yang telah melalui proses konversi menggunakan Filemaker
8.5 dengan kemampuan lebih baik, robust serta mampu mengelola data
hingga 8 Tera byte. Athenaeum Light 8.5 ini hanya dapat bekerja pada
OS Windows XP dan 2000 service pack 4, dengan processor minimal
Pentium
3
atau
lebih
tinggi.
Dengan software ini para pustakawan akan sangat terbantu dalam
pengelolaan perpustakaan, dari proses katalog, input daftar anggota,
OPAC, peminjaman, pengembalian, informasi, serta klasifikasi koleksi
buku. Pengelola perpustakaan pun tak perlu lagi repot membuat
barcode, karena secara otomatis, barcode akan muncul saat
pengklasifikasian buku.
Freelib
Freelib merupakan singkatan dari Freedom Library yang diambil dari
nama Perpustakaan Freedom, yang pertama kali menerapkan aplikasi
software ini. Sampai saat ini, Freelib sudah menginjak versi 3.0.2 untuk
aplikasi katalog, manajemen versi 1.0.2 sedangkan untuk Linux versi
0.0.4. Spesifikasi hardware yang direkomendasikan minimal pentium 3,
600 Mhz dengan memori 64 Mb. Untuk versi Linux, spesifikasi hardware
yang dianjurkan lebih tinggi, minimal pentium 4 dengan memori
minimal 128Mb
Senayan Open Source Library Management System
Senayan Open Source Library Management System merupakan Software
perpustakaan buatan Pusat dan Informasi dan Humas Depdiknas dapat
di peroleh secara gratis, Kriteria komputer yang disarankan Pentium III
class processor 256 MB, RAM Standard VGA with 16-Bit color support,
Optional tampilan yang ada di software ini adalah menu peminjaman,
pengembalian, penelusuran, anggota, laporan, cover buku. Pada system
sirkulasi peminjaman buku mengggunakan Barcodes reader untuk scan
barcode dengan ini memudahkan pustakawan. Dapat berjalan pada
windows XP, Vista dan Linux.
WEBLIS
Adalah software untuk perpustakaan berbasis web yang merupakan
pengembangan dari program CDS/ISIS yang lebih terintegrasi secara
“full internet base”. WEBLIS berjalan menggunakan fasilitas www-isis
engine yang juga dikembangkan oleh ICIE. Saat ini WEBLIS telah
disediakan secara gratis dan secepatnya akan disebarkan sebagai Open
Source Software.
2. Pengembangan Perpustakaan
Dalam mengembangkan perpustakaan perlu ada pemikiran lebih lanjut,
apakah perpustakaan tersebut akan sepenuhnya diubah menjadi
55
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
perpustakaan digital atau tetap mempertahankan koleksi cetak yang sudah
ada dan menambah sumber informasi digital.
Perpustakaan yang memiliki koleksi dalam bentuk cetak dan digital
sering disebut dengan perpustakaan hybrid (hibrida), bukan perpustakaan
digital sepenuhnya. Koleksi cetak dikembangkan dengan fasilitas automasi,
sedangkan koleksi digital dilayankan secara online.
Secara singkat dapat digambarkan sebagai berikut:
 Perpustakaan Digital: Sepenuhnya dalam format digital
 Perpustakaan Hybrid: Koleksi cetak tetap ada, ditambah digital
 Perpustakaan Konvensional Terautomasi: koleksi cetak dgn layanan
terautomasi
 Perpustakaan Konvensional: koleksi cetak dgn layanan manual.
Pada umumnya perpustakaan-perpustakaan di dunia tidak berubah
seratus persen menjadi perpustakaan digital, tetapi banyak yang menyebutkan
sebagai perpustakaan hybrid atau perpustakaan dengan koleksi tercetak dan
digital. Pada umumnya perpustakaan:
 Tetap membeli bahan pustaka dalam bentuk tercetak
 Melanggan database komersial secara online
 Mendigitalkan koleksi yang ada (menambah unit scanning)
 Meminta sivitas akademika menyerahkan koleksi dalam bentuk digital
(CD)
 Menambah layanan online delivery (layanan full-text articles)
 Tetap memiliki perpustakaan yang luas untuk pelayanan perpustakaan
Dalam rangka membangun perpustakaan hybrid atau digital, maka
digitasi sangat diperlukan oleh sebuah perpustakaan. Untuk itu,
perpustakaan yang sedang dalam taraf menuju perpustakaan digital maupun
hybrid sebaiknya mulai membuka satu unit di dalam perpustakaan, khusus
untuk scanning koleksi cetak local content yang sudah ada seperti: skripsi
mahasiswa,
tugas
akhir
mahasiswa,
hasil
penelitian
dosen,
skripsi/tesis/disertasi dosen, makalah presentasi sivitas akademika,
prosiding, jurnal Universitas.
Dengan di-digitalisasi-kannya koleksi tersebut maka koleksi baru dan
koleksi lama dapat disatukan dengan wadah digital yang sama dan tidak
terpisahkan. Tidak kalah penting adalah untuk membuat aturan bagi para
sivitas akademika yang menyerahkan bahan pustaka dalam bentuk digital,
misalnya:
 Skripsi harus diserahkan dalam bentuk CD atau flashdisk atau melaui
email (?)
 Tugas akhir dalam bentuk CD/flashdisk/email(?)
 Penyerahan makalah dosen/mhs dalam bentuk digital
 Jurnal dimuat dalam website termasuk koleksi arsipnya
Jangan lupa bahwa sebuah perpustakaan hybrid maupun perpustakaan
digital HARUS memiliki situs web dan harus ada seorang pustakawan yang
khusus menangani situs web tersebut (webmaster) yang bertugas untuk mengupdate informasi terbaru dari perpustakaan; menginformasikan berbagai
56
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
kegiatan lembaga; mencari sumber-sumber informasi di internet untuk dibuat
link, dan sebagainya.
Perpustakaan juga harus mulai memikirkan untuk melanggan database
maupun ebooks. Database yang banyak ditawarkan publisher ke Indonesia
untuk bidang kesehatan dan kedokteran antara lain adalah ProQuest Medical
Library, EBSCO Medical Database, American Chemical Society (ACS),
ScienceDirect Biomedicine, dll.
Untuk menunjang perkembangan perpustakaan digital, peran
pustakawan sangat penting. Karena pustakawanlah yang harus mengikuti
perkembangan teknologi. Pustakawan tidak hanya dapat menjalankan
program yang ada, tetapi sebaiknya pustakawan dilibatkan dalam
perancanngan sistem dalam pengembangan perpustakaan digital tersebut.
Pustakawan diharapkan dapat mengerti sistem apa yang dapat mempermudah
penelusuran informasi pada sistem perpustakaan digital, dan pustakawan
melakukan kerjasama perancangan sistem perpustakaan digital dengan pakar
Teknologi Informasi yang lebih dalam memahami tentang Teknologi Informasi
dan Komunikasi.
Pemeliharahan atau pelestarian koleksi digital, perlu dilakukan oleh
pustakawan. Demi keberlangsungan perpustakaan digital, maka pustakawan
yang bertugas dibidang koleksi digitalisasi harus selalu meng-up date
informasi yang ada di situs web perpustakaan tersebut.
C.
Kesimpulan
Saat ini bukan lagi era kepemilikan, namun menjadi era akses. Seperti
saat kita memiliki data base, kita tidak memiliki barang tetapi memiliki akses.
Dalam perpustakaan, hal itu juga bisa terjadi. Kita tidak lagi fokus pada akses
kepemilikan tapi pada aksesbilitas. Demikian juga perilaku pemakai
perpustakaan yang menghendaki akses tidak harus secara fisik, namun secara
online. Apalagi dengan adanya teknologi jaringan, melalui jaringan komputer
local maupun global (internet), akses ke pangkalan data maupun koleksi
dalam format digital dapat dilakukan kapan pun dan dari mana saja. Baik dari
perpustakaan yang bersangkutan maupun dari tempat lain di luar gedung
perpustakaan, dari luar kota bahkan dari luar negeri. Dapat dibayangkan
apabila koleksi perpustakaan di seluruh dunia dapat dipadukan dalam satu
sistem Global Library, maka manfaatnya tentu akan sangat besar.
D.
Saran
Saran untuk pengembanngan layanan perpustakaan dimulai dari
pustakawannya. Karena pustakawan yang selalu mengerti kebutuhan
penggunanya merupakan pustakawan yang dapat mengembangkan
perpustakaan dimasa sekarang ini dan akan datang. Pustakawan juga harus
tetap belajar dan mengikuti perkembangan teknologi informasi dan
komunikasi. Untuk pembinaan pustakawan perlu dilakukan pelatihan yang
menambah pengetahuan pustakwan tentang teknologi informasi.
57
Jurnal Iqra’ Volume 06 No.02
Okt, 2012
Pengembangan layanan perpustakaan tidak dapat dilakukan tanpa
adanya fasilitas yang menunjang kearah perpustakaan digital. Fasilitas yang
diharapkan seperti komputer, jaringan internet, software yang menunjang
layanan digital, dan fasilitas gedung yang memadai.
Dafatar Pustaka
Arms, William Y., 2001. Digital Libraries. Cambridge, Massachusetts, London:
MIT Press
Definition and Purposes of a Digital Library. Association of Research Libraries:
October 23, 1995 <http://www.arl.org/sunsite/definition.html>
Leiner, Barry M. 1998. The Scope of the Digital Library: Draft Prepared by Barry
M. Leiner for the DLib Working Group on Digital Library Metrics January
16, 1998 <http://www.dlib.org/metrics/public/papers/dig-libscope.html>
Water,
Donald
J. 2002. What are Digital Libraries?
<http://www.clir.org/pubs/issues/issues04.html>
Tri Septianton. 2009. Sistem Informasi Perpustakaan Digital.
<http://www.konsultanperpustakaan.com/Sistem Informasi
Perpustakaan Digital.htm>
Rika Evelyn. 2009. Perpustakaan Masa Depan versi Rika.
<http://rikaevilyn.blog.ugm.ac.id/category/my-presentatio>
Tarto. 2009. Teknologi Informasi untuk Perpustakaan Sekolah.
<http://tartojogja.wordpress.com/makalah/>
58
Fly UP