...

fulltext PDF

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

fulltext PDF
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
ZONASI PENANGKAPAN IKAN TERBANG DI SELAT MAKASSAR
SEBAGAI SOLUSI MENGATASI ANCAMAN KEPUNAHAN
(Fishing Capture Zoning of Flying Fish in Makassar Strait as an Overcome
Destruction Threat Solution)
Muhamad Ali Yahya, Rimal Hamal, dan Muh. Aras*
* Staf Pengajar Politeknik Pertanian Pangkep
ABSTRACT
The research was conducted in Makassar Strait to observe the zoning of flying fish and flying fish eggs
capture using fishing season and fishing ground approach as a solution of overcoming destruction threat.
Research method are combining with field and laboratory study in Makassar Strait during seven months, to
collect fishing location and number of catch data, and fish biologycal parameters. The research result was
shown that several fish biologycal parameters was different between fish group captured in the north and south
part of Makassar Strait. However, body size of fish group that captured in the south and north was similar, but
maturity index, fecundity, and sex ratio was different. Flying fishes capture was almost located in the north
part, and both flying fish eggs was captured in the south part. The catch number of flying fish was higher in the
north part, but flying fish eggs was only captured in the south part of Makassar Strait.
Keywords: Fishing location, season, and flying fish, fishing destruction threat
PENDAHULUAN
Ikan terbang (Cypselurus spp)
merupakan salah satu potensi perikanan
pelagis
kecil
di Indonesia dengan
pemanfaatannya cukup besar terutama di
perairan kawasan timur Indonesia, sehingga
merupakan salah satu bagian kegiatan
penangkapan ikan bagi nelayan yang cukup
penting. Ikan terbang telah dikenal dan
dikonsumsi oleh sebagian masyarakat
Indonesia, khususnya di Sulawesi Selatan.
Ikan ini dikenal dengan berbagai nama lokal
di beberapa daerah seperti: ikan tuing-tuing
(Makassar), torani (Bugis) dan tourani
(Mandar).
Ikan terbang merupakan jenis ikan
yang memiliki umur yang tidak panjang,
bahkan dilaporkan tidak lebih dari dua tahun
(Campana et al., 1993), sehingga dalam satu
sikulus tahunan ketika telah selesai
melakukan pemijahan untuk peneluran, ikan
tersebut mengalami kematian (post spawning
mortality) sebagai akibat habisnya cadangan
energi yang tersimpan di dalam tubuhnnya
akibat kegiatan pemijahan yang telah
dilakukan.
Hal yang lain dilaporkan
(Ali, 2005) bahwa sekitar 85 persen ikan
terbang yang tertangkap, merupakan ikan
terbang yang berada dalam fase reproduktif
yang belum selesai melakukan kegiatan
reproduksi pemijahan dan peneluran.
Penangkapan ikan terbang dan penangkapan
telur ikan terbang, kedua-duanya merupakan
dua sisi kegiatan eksploitasi sumberdaya
perikanan yang harus mendapat perhatian,
sebagai
langkah
antisipasi
untuk
menyelamatkan potensi ikan terbang di
Indonesia.
Zonasi penangkapan ikan terbang,
dimaksudkan untuk memberi ruang dan
waktu yang cukup bagi ikan untuk
melakukan proses regenerasi dengan baik
tanpa harus menuai ancaman kepunahan.
Ancaman kepunahan ikan terbang di daerah
ini, merupakan dampak dari upaya
pengelolaan dan pemanfaatan yang tidak
terkendali, baik terhadap penangkapan telur
ikan terbang maupun terhadap ikannya
sendiri. Kegiatan penangkapan telur ikan
terbang, akhir-akhir ini semakin meningkat
seiring dengan meningkatnya permintaan
1
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
pasar ekspor sebagai komoditi perikanan
yang memiliki daya pikat dengan harga yang
menggiurkan. Ikan terbang yang ditangkap
hampir sepanjang waktu setiap tahunnya,
juga dianggap berkontribusi langsung
terhadap ancaman kepunahan jenis ikan ini.
Hal itu dapat terjadi sebagai akibat
penggunaan alat tangkap jaring yang tidak
memiliki selektifitas yang baik, terutama
terhadap ikan terbang dewasa yang akan
memijah untuk proses regenerasi.
METODOLOGI
Penelitian ini akan dilakukan di
pesisir pantai Selat Makassar dengan
menerapkan gabungan antara penelitian
lapang (field research) dan penelitian
laboratorium (laboratory research) selama
kurang lebih sembilan bulan yaitu dari bulan
April hingga bulan Nopember 2009.
Pelaksanaan Penelitian
a. Penelitian Lapang
Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan di perairan
Selat Makassar sebagai daerah penangkapan
ikan (fishing ground) dan pada lima
kabupaten (Takalar, Barru, Pinrang, Polmas,
dan Majene) sebagai daerah tumpuan
(fishing base). Kegiatan penangkapan ikan
dan telur ikan terbang dilakukan selama 7
(tujuh) bulan (April hingga Oktober) 2009.
Data Penelitian
Data penelitian yang dikumpulkan,
berupa data: daerah penangkapan, jumlah
hasil tangkapan ikan dan telur ikan terbang,
kepadatan ikan terbang pada setiap musim
dan daerah penangkapan, serta jenis dan
ukuran alat penangkapan yang digunakan.
Pengumpulan Data Penelitian
Data penelitian dikumpulkan dari
hasil penangkapan ikan yang dilakukan di
perairan Selat Makassar sebagai daerah
penangkapan ikan (fishing ground). Lokasi
penangkapan
ikan
diketahui
melalui
pembacaan titik poin (lintang bujur) pada
global positioning system (GPS) yang
digunakan di atas kapal penangkap. Hasil
tangkapan ikan, dihitung dari jumlah ikan
yang tertangkap dan dinyatakan dalam ekor,
hasil tangkapan telur ikan terbang diperoleh
dari jumlah telur yang didapatkan dari satu
trip pengangkatan dan dinyatakan dalam kg
per berat basah, kepadatan ikan diperoleh
dari jumlah ikan yang tertangkap dalam satu
kali penurunan alat tangkap dibagi dengan
jumlah mata jaring yang terpasang dan
dinyatakan dalam persen. Tiga kabupaten
sebagai daerah tumpuan (fishing base),
digunakan untuk mendapatkan data nelayan,
data kapal dan alat penangkapan ikan, serta
data lainnya berkaitan dengan kegiatan
penangkapan ikan dan telur ikan terbang.
b. Penelitian Laboratorium
Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian laboratorium dilakukan
untuk melakukan pengukuran dan analisis
data sampel ikan hasil tangkapan. Waktu
penelitian akan berlangsung setiap bulan dan
musim sampel dari minggu kedua bulan
April hingga minggu keempat bulan Oktober
2009.
Jenis Data dan Pengukuran
Jumlah sampel ikan yang diambil dari
setiap kegiatan penangkapan pada setiap
musim dan daerah penangkapan adalah,
sebanyak 100 ekor ikan dan 250 gram telur
ikan terbang. Pengukuran panjang berat
sampel ikan dilakukan dengan metode
pengukuran analitik menggunakan papan
mistar. Panjang ikan dihitung dari panjang
total (toal length) ikan, yang diukur mulai
dari ujung mulut ikan sampai dengan ujung
sirip ekor terpanjang ikan, dan dinyatakan
dalam satuan cm.
Pengukuran besar badan ikan, diukur
melalui pengukuran diameter terbesar badan
ikan, yakni pada bagian punggung ikan,
menggunakan meter roll dan dinyatakan
dalam satuan cm. Pengukuran berat per
satuan ekor ikan, dilakukan menggunakan
2
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
metode penimbangan dengan alat timbangan
analitik berkapasitas 1000 gram dengan
ketelitiaan 0,01 mg, dan dinyatakan dalam
satuan gram per ekor. TKG ikan, diukur
melalui pembedahan perut ikan untuk
mengeluarkan gonad ikan. Gonad ikan yang
telah dikeluarkan, selanjutnya dilakukan
pembedahan untuk melihat struktur isi telur
di dalam gonad, dan dinyatakan dengan
Tingkat Kematangan Gonad (TKG) I, II, III,
IV, V, dan VI.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Alat dan Armada Penangkapan
Armada penangkapan ikan dan telur
ikan terbang yang digunakan oleh nelayan,
merupakan jenis armada penangkapan ikan
dengan ukuran yang relatif kecil (Gambar 1a1c). Alat tangkap yang digunakan adalah
jaring insang hanyut yang secara khusus
digunakan
nelayan
dalam
kegiatan
Gambar 1a. Armada
penangkapan telur ikan terbang
di Kabupaten Takalar.
penangkapan ikan terbang. Alat tangkap ini
didisain berdasarkan pangalaman secara
turun-temurun oleh nelayan setempat. Alat
ini dirancang tanpa perhitungan secara rinci
tentang aspek-aspek disain, namun prinsip
disain sudah diterapkan sehingga alat
tersebut layak dioperasikan dengan hasil
yang memuaskan walaupun dengan berbagai
kekurangan. Menurut Fridman (1988)
sebagian besar alat penangkap ikan dibuat
dengan cara trial and error (coba-coba) dan
meskipun metoda seperti ini menghasilkan
alat yang baik tetapi memerlukan biaya dan
waktu yang banyak.
Disain jaring insang hanyut (surface
drift gillnet) yang dioperasikan di bagian
permukaan laut untuk menangkap ikan
terbang yang digunakan oleh nelayan
memiliki
spesifikasi
tertentu
dengan
parameter jaring yang dikelompokkan ke
dalam dua jenis yaitu yang menggunakan
besar mata jaring 3,81 cm dan 4,45 cm.
Gambar 1b. Armada
penangkapan ikan terbang (Sande)
di Kabupaten Majene.
Sebaran Parameter Biofisik Ikan
Ukuran panjang dan berat ikan
Sebaran panjang dan berat ikan
diproleh dari hasil pengukuran sampel
ikan yang diambil dari setiap lokasi
pengamatan setiap musim penangkapan
sebanyak 440 ekor ikan sampel. Panjang
ikan diukur dalam tiga dimensi panjang,
yaitu : panjang standar dan panjang total,
menggunakan mistar ukur dengan satuan
cm. Panjang standar ikan diukur dari
Gambar 1c. Armada
penangkapan ikan terbang di
Kabupaten Pinrang.
ujung mulut ikan (bagian ujung terdepan)
sampai pangkal ekor ikan. Pada awal
musim (April – Juni), rata-rata panjang
standar ikan sampel yang didapatkan
adalah sebesar 14,63 cm dan panjang total
ikan rata-rata adalah sebesar 19,03 cm.
Panjang standar ikan terkecil didapatkan
sebesar 9,40 cm dan panjang total ikan
terkecil diperoleh sebesar 10,50 cm.
Panjang standar ikan terbesar diperoleh
sebesar 19,60 cm dan panjang total ikan
terbesar sebesar 23,70 cm. Pada puncak
3
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
musim ikan terbang, diperoleh rata-rata
ukuran panjang ikan adalah sebesar 20,58
cm dan rata-rata panjang standar ikan
adalah sebesar 15,59 cm (Gambar 2 dan
Gambar 3).
21.00
Panjang Total Ikan (Cm)
Panjang Total (cm)
21.00
20.50
20.00
19.50
19.00
18.50
20.50
20.00
19.50
19.00
18.50
18.00
18.00
Takalar
Pinrang
Takalar
Majene
60.00
60.00
50.00
50.00
40.00
30.00
20.00
10.00
40.00
30.00
20.00
10.00
0.00
0.00
Takalar
Pinrang
Majene
Takalar
Kabupaten
Pinrang
Majene
Kabupaten
Gambar 3a. Rata-rata berat ikan pada
awal musim penangkapan
80.00
Gambar 3b. Rata-rata berat ikan pada
puncak musim penangkapan
Persentase Jenis Kelamin
Persentase Jenis Kelamin
Pinrang
Gambar 2b. Rata-rata panjang total ikan pada
puncak musim penangkapan
Berat Ikan (Grm)
Berat Ikan (Grm)
Gambar 2a. Rata-rata panjang total ikan
pada awal musim penangkapan
70.00
60.00
50.00
40.00
30.00
20.00
10.00
80.00
70.00
60.00
50.00
40.00
30.00
20.00
10.00
0.00
0.00
Takalar
Pinrang
Kabupaten
Jantan
Takalar
Majene
Betina
Jantan
50.00
40.00
30.00
20.00
10.00
0.00
Pinrang
Kabupaten
TKG I
TKG II
TKG III
Majene
Majene
Betina
Gambar 4b. Persentase jenis kelamin ikan
pada puncak musim penangkapan
Persentase Individu Ikan
60.00
Takalar
Pinrang
Kabupaten
Gambar 4a. Persentase jenis kelamin ikan
pada awal musim penangkapan
Persentase Individu Ikan
Majene
Kabupaten
Kabupaten
60.00
50.00
40.00
30.00
20.00
10.00
0.00
Takalar
Pinrang
Majene
Kabupaten
TKG IV
Gambar 5a. Persentase TKG ikan pada
awal musim penangkapan.
TKG I
TKG II
TKG III
TKG IV
Gambar 5b. Persentase TKG ikan pada puncak
musim penangkapan.
4
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
Jenis Kelamin dan TKG Ikan
Komposisi ikan berjenis kelamin
betina di bagian selatan (Kabupaten
Takalar),
diperoleh
lebih
banyak
dibandingkan dengan kelompok ikan
berjenis kelamin jantan. Sebaliknya di
bagian utara, komposisi ikan berjenis
kelamin jantan diperoleh lebih banyak
dibandingkan dengan kelompok ikan
berjenis kelamin betina. Selama puncak
musim penangkapan, komposisi ikan
berjenis kelamin jantan dan betina di
bagian
selatan,
menunjukkan
kecenderungan persentase jumlah yang
hampir sama dengan kelompok ikan yang
tertangkap
pada
awal
musim
penangkapan.
Sebaiknya
terjadi
perubahan yang sangat mencolok terhadap
komposisi jenis kelamin pada kelompok
ikan yang tertangkap di bagian utara,
diperoleh ikan berjenis kelamin jantan
jauh lebih banyak dibandingkan dengan
kelompok ikan berjenis kelamin betina.
Komposisi ikan berjenis kelamin
betina dari kelompok ikan yang
tertangkap di bagian selatan baik pada
awal maupun pada puncak musim
penangkapan
ikan,
lebih
banyak
dibandingkan dengan ikan berjenis
kelamin jantan, memberi peluang terhadap
jumlah ikan yang akan melakukan
kegiatan peneluran selama musim
peneluran ikan terbang yang terjadi antara
bulan Juli hingga bulan Oktober setiap
tahunnya. Persentase ikan dengan TKG
III dan IV tertinggi didapatkan di bagian
selatan dibandingkan dengan kelompok
ikan yang tertangkap di bagian utara.
TKG pada awal musim penangkapan di
bagian utara, masih didominasi dengan
kelompok ikan pada TKG yang rendah
yang ditandai dengan isi gonad ikan yang
masih kosong (Gambar 4 dan Gambar 5).
Musim dan Daerah Penangkapan Ikan
Sebaran daerah penangkapan menurut
musim penangkapan
Nelayan
yang
melakukan
penangkapan ikan terbang di bagian utara,
merupakan daerah penangkapan yang
relatif sangat dekat dari pantai, dengan
hanya menggunakan armada penangkapan
dengan ukuran yang sangat kecil (sande
dan kapal bodi). Wilayah perairan ini
meskipun sangat dekat dari pantai, yakni
hanya berkisar antara 1 – 2 mil laut, tetapi
berada di sekitar perairan Teluk Lebana
dan memiliki perairan yang sangat dalam
berkisar antara 560 – 900 m, yang disertai
dengan topografi dasar perairan yang
terjal. Di sekitar perairan ini, diketahui
merupakan daerah perlintasan ataupun
habitat kawanan ikan terbang. Lokasi
penangkapan berada pada koordinat antara
02o80’ - 03o30’ LS dan 118o58’-118o75’
BT
dengan
menggunakan
alat
penangkapan jaring insang hanyut
permukaan.
Nelayan
yang
melakukan
penangkapan ikan dan telur ikan terbang
di bagian selatan, merupakan wilayah
perairan yang cukup jauh dari pantai,
yaitu di sekitar perairan Taka Malaka dan
Pulau Karangan serta Pulau Jangangjangang pada koordinat antara 04o50’ 04o90’ LS dan 118o80’-119o25’ BT,
dengan kedalaman perairan berkisar
antara 168 – 685 m. Wilayah perairan ini
diperkirakan
merupakan
daerah
perlintasan kawanan ikan terbang dalam
proses migrasi, sehingga diketahui
merupakan wilayah perairan yang cukup
potensil dalam kegiatan penangkapan ikan
terbang
setiap
tahunnya
dengan
menggunakan alat penangkapan jaring
insang hanyut permukaan.
Daerah penangkapan telur ikan
terbang yang menempati persisi berada di
bagian ujung selatan Selat Makassar,
yakni di sekitar perairan Pulau KaluKalukuang, Pulau Kapoposang, Pulau
Papandangang, Pulau Kondangbali, Pulau
Jangang-jangang, dan perairan sekitar
Massalembo Kabupaten Pangkep pada
koordinat antara 05o20’- 05o80’ LS dan
118o50’-119o00’ BT. Lokasi penangkapan
ikan dan telur ikan terbang ini, diketahui
memiliki kedalaman perairan berkisar
5
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
antara 237 - 419 m. Wilayah perairan ini
setiap tahunnya, umumnya dimanfaatkan
oleh nelayan sebagai daerah penangkapan
telur ikan terbang oleh nelayan patorani di
Sulawesi Selatan dengan menggunakan
alat penangkapan berupa bubu hanyut
permukaan dan atau Bale-Bale.
Sebaran hasil tangkapan ikan dan telur
ikan terbang menurut musim dan
daerah penangkapan
Hasil tangkapan ikan dan telur
ikan terbang di daerah pengamatan selama
penelitian berlangsung, disajikan pada
Tabel 1. Hasil tangkapan ikan dan telur
ikan diperoleh terbesar selama periode
puncak musim penangkapan.
Hasil
tangkapan ikan terbang terbesar diperoleh
lokasi penangkapan di bagian utara Selat
Makassar, dimana seluruh nelayan hanya
melakukan kegiatan penangkapan ikan
terbang saja. Berbeda halnya dengan
nelayan yang melakukan kegoatan
penangkapan di bagian selatan Selat
Makassar,
dimana
lebih
banyak
melakukan kegiatan untuk menangkap
telur ikan terbang.
Ikan terbang yang dihasilkan oleh
nelayan yang berada di bagian selatan,
dianggap
hanya
merupakan
hasil
tangkapan sampingan, yang selain
menangkap telur juga sebagian ikut
menangkap ikan terbang walau bukan
merupakan target utama dalam kegiatan
penangkapannya. Hal itu dimaksudkan
sebagai bagian dari upaya untuk
mendapatkan tambahan penghasilan,
selain juga dikonsumsi selama berada di
laut.
Tabel 1. Hasil tangkapan ikan dan telur ikan terbang.
Daerah
Penangkapan Ikan
(DPI)
Utara
Hasil
Tangkapan
(ekor/kg)
Trip
Penangkapan
Ikan Terbang
Ikan Terbang
Selatan
Telur Ikan
Terbang
1
2
3
1
2
3
1
2
3
1
2
3
1
2
3
Musim Penangkapan
Awal
Puncak
778
823
1.336
2.324
2.763
1.494
936
1.946
1.923
353
289
318
20,5
37,0
40,0
1.877
1.748
1.809
2.688
2.589
2.145
7.577
1.739
8.858
492
506
332
194,5
213,0
191,0
Sumber : Hasil Pengamatan Lapang, 2009.
Zonasi Penangkapan Menurut Musim
dan Daerah Penangkapan
Penangkapan ikan dan telur ikan
terbang di perairan Selat Makassar oleh
nelayan setempat, dilakukan secara turun
temurun berdasarkan pengalaman semata
dan telah berlangsung sejak lama. Ikan
terbang
ditangkap
oleh
nelayan
menggunakan jaring insang hanyut
permukaan (surface drift gillnet) dengan
armada penangkapan yang sederhana.
Ikan
terbang
dalam
kegiatan
penangkapannya,
berbeda
dengan
kegiatan penangkapan telur ikan terbang.
6
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
Ikan terbang dapat ditangkap sepanjang
tahun, kecuali pada saat musim barat
dimana nelayan sulit melaut akibat cuaca
yang kurang menguntungkan. Telur ikan
terbang, hanya ditangkap pada saat musim
peneluran dan hanya berlangsung selama
tiga sampai empat bulan setiap tahunnya,
yaitu dari bulan Juni sampai September.
Penangkapan
ikan
terbang
dilakukan oleh nelayan di kabupaten
Pinrang dan Majene. Sementara kegiatan
penangkapan telur ikan terbang dilakukan
oleh nelayan di kabupaten Takalar.
Bahkan nelayan di daerah tersebut, hampir
sama sekali tidak melakukan kegiatan
penangkapan ikan terbang. Hal tersebut
dikarenakan permintaan telur ikan terbang
dengan harga yang sangat mahal dan
jauhnya lokasi penangkapan. Kegiatan
penangkapan ikan terbang di dominasi
oleh nelayan di kabupaten Pinrang dan
nelayan di kabupaten Majene. Kegiatan
penangkapan ikan terbang di kedua daerah
ini, dilakukan pada lokasi penangkapan
yang tidak begitu jauh dari pesisir pantai.
Hal itu memungkinkan nelayan setiap
harinya dapat melakukan kegiatan
penangkapan tanpa harus bermalam di
laut.
Zona penangkapan antara lokasi
penangkapan ikan di bagian utara dan di
bagian
selatan,
dapat
dilakukan
berdasarkan
perkembangan
musim
penangkapan dan alat tangkap serta tujuan
penangkapan yang dilakukan. Di bagian
utara, kegiatan penangkapan semata-mata
dilakukan untuk menangkap ikan terbang
setiap tahun, mulai dari awal hingga
puncak dan akhir musim penangkapan
ikan terbang. Namun di bagian selatan,
kegiatan penangkapan yang dilakukan
oleh nelayan, hanya difokuskan pada
kegiatan penangkapan telur ikan terbang
dengan menggunakan alat tangkap “balebale”.
Perkembangan alat tangkap “balebale” (rumpon) secara tak terkendali yang
telah mengantikan pakkaja (bubu hanyut)
sebagai alat penangkapan telur ikan
terbang, dianggap merupakan salah satu
faktor ancaman bagi populasi ikan
terbang.
Rumpon (bale-bale) dengan
menggunakan jumlah daun kelapa lebih
banyak, mempunyai kapasitas untuk
menarik ikan terbang lebih besar sebagai
pemikat
untuk
memijah
dengan
menempelkan telurnya, dibanding dengan
bubu hanyut, sehingga bale-bale memiliki
kapasitas untuk mengoleksi telur lebih
banyak sehingga dinilai kurang ramah
lingkungan.
Selain itu, apabila
dihubungkan dengan sifat ikan terbang
yang berumur pendek hanya lebih 1 tahun
(tidak lebih 2 tahun) (Campana et al.
1993) dan mengalami kematian pasca
pemijahan (post spawning mortality)
(Khokkiattiwong, et al., 2000) maka ikan
terbang yang telah memijah pada tahun
pertama tidak akan kembali memijah
pada tahun berikutnya.
Sehingga
anggapan bahwa alat rumpon (bale-bale)
ramah
lingkungan
karena
tidak
menangkap
induk
ikan
sehingga
diharapkan akan kembali memijah pada
tahun berikutnya bertolak belakang
dengan karakter biologi reproduksi ikan
terbang. Pemakaian “bale-bale” secara
berlebihan untuk menangkap telur ikan
terbang, merupakan salah satu faktor
penyebab terjadinya pemutusan siklus
hidup yang mengancam populasi ikan
terbang apabila tidak dikendalikan dengan
baik.
Penangkapan
ikan
terbang
menggunakan jaring insang hanyut
dengan jumlah unit (pis) yang jauh lebih
banya dan dengan ukuran mata jaring
(mesh size) yang lebih kecil, juga
merupakan salah satu hal yang sangat
membahayakan kelestarian populasi ikan
terbang sebagai akibat eksploitasi yang
berlebihan. Untuk itu diperlukan upaya
untuk
mengurangi
resiko
yang
ditimbulkan akibat kegiatan penangkapan
dengan jumlah unit alat tangkap yang
berlebihan. Selain itu, penggunaan mata
jaring yang lebih besar, sangat diharapkan
agar ikan terbang remaja menjelang
7
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
dewasa dengan ukuran yang lebih kecil
tidak tertangkap. Dengan menggunakan
ukuran mata jaring yang lebih besar, juga
diharapkan hanya ikan terbang yang lebih
besar dan pasca memijah yang dapat
tertangkap lebih banyak, sehingga
kesempatan bagi ikan terbang yang lebih
muda untuk melakukan regenerasi
sebelum ditangkap dapat tercapai.
Dengan demikian agar pengelolaan
potensi sumberdaya ikan terbang dapat
dilakukan
dengan
berkelanjutan,
diharapkan dapat mengikuti kaidah-kaidah
pemanfaatan
yang
benar
melalui
pembagian zona penangkapan dan
pengendalian upaya uni penangkapan
yang digunakan, yaitu :
Zona penangkapan
I : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian utara Selat Makassar
yang berlangsung pada awal musim
penangkapan dengan tujuan hanya untuk
menangkap ikan terbang, menggunakan
alat tangkap jaring insang hanyut dengan
ukuran mata jaring 1,25 inci dan
maksimal sebanyak 20 pis (utas) jaring.
Zona penangkapan II : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian utara Selat Makassar
yang berlangsung pada puncak musim
penangkapan dengan tujuan hanya untuk
menangkap ikan terbang, menggunakan
alat tangkap jaring insang hanyut dengan
ukuran mata jaring 1,50 inci dan
maksimal sebanyak 25 pis (utas) jaring.
Zona penangkapan III : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian selatan Selat Makassar
yang berlangsung pada awal musim
penangkapan dengan tujuan hanya untuk
menangkap ikan terbang, menggunakan
alat tangkap jaring insang hanyut dengan
ukuran mata jaring 1,25 inci dan
maksimal sebanyak 20 pis (utas) jaring.
Zona penangkapan IV : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian utara Selat Makassar
yang berlangsung pada awal musim
penangkapan dengan tujuan untuk
menangkap
telur
ikan
terbang,
menggunakan alat tangkap “bale-bale”
(rumpon) dengan maksimal sebanyak 30
unit.
Zona penangkapan V : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian selatan Selat Makassar
yang berlangsung pada puncak musim
penangkapan dengan tujuan hanya untuk
menangkap ikan terbang, menggunakan
alat tangkap jaring insang hanyut dengan
ukuran mata jaring 1,50 inci dan
maksimal sebanyak 10 pis (utas) jaring
Zona penangkapan VI : merupakan
daerah penangkapan ikan terbang yang
berada di bagian selatan Selat Makassar
yang berlangsung pada puncak musim
penangkapan dengan tujuan untuk
menangkap
telur
ikan
terbang,
menggunakan alat tangkap “bale-bale”
(rumpon) dengan maksimal sebanyak 20
unit.
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian yang
telah dikemukakan di atas, disimpulkan :
1. Kegiatan penangkapan ikan dan telur
ikan terbang terbagi ke dalam dua zona
utama penangkapan, yaitu zona
penangkapan di bagian utara dan zona
penangkapan di bagian selatan Selat
Makassar.
2. Kegiatan penangkapan di zona utara
dilakukan nelayan dengan hanya
menangkap ikan terbang, namun
sebaliknya kegiatan penangkapan di
zona selatan selain menangkap telur
juga menangkap ikan terbang.
3. Hasil tangkapan ikan terbang terbesar di
peroleh dari zona penangkapan bagian
utara dan hasil tangkapan telur ikan
terbang hanya diperoleh dari zona
penangkapan di bagian selatan.
4. Kelompok ikan yang tertangkap di
bagian selatan, menunjukkan ukuran
ikan yang tidak berbeda nyata dengan
kelompok ikan yang tertangkap di
bagian utara, namun TKG dan
8
Jurnal “Amanisal” PSP FPIK Unpatti-Ambon. Vol. 2. No.2, November 2013. Hal 1 – 9. ISSN.2085-5109
fekunditasnya lebih tinggi, dengan rasio
jenis kelamian betina yang lebih
banyak.
5. Zonasi penangkapan menurut daerah
dan musim penangkapan dibagi ke
dalam enam zona, dengan kriteri
kendali kegiatan penangkapan yang
jelas. Pembagian zona penangkapan
ini, menjadi kunci utama di dalam
upaya
pengelolaan
sumberdaya
perikanan ikan terbang di Selat
Makassar yang berkelanjutan di dalam
upaya
mengendalikan
kegiatan
penangkapan.
Penangkapan ikan dan telur ikan
terbang yang dilakukan oleh nelayan
selama ini, merupakan ancaman yang
serius terhadap keselamatan populasi ikan
terbang di Selat Makassar akan bahaya
kepunahan.
Olehnya itu disarankan,
untuk dapat menghasilkan sebuah
dokumen pengelolaan yang akan menjadi
acuan di dalam pengelolaan sumberdaya
ikan terbang di daerah ini pada masa yang
akan datang melalui berbagai rumusan
hasil penelitian yang didapatkan.
DAFTAR PUSTAKA
Ali, S. A., M. N. Nessa, M. I. Djawad, dan
S. B. A. Omar, 2004. Musim dan
Kelimpahan
Ikan
Terbang
(Exocoetidae) di Sekitar Kabupaten
Takalar (Laut Flores) Sulawesi
Selatan.
Torani.
Jurnal Ilmu
Kelautan dan Perikanan, 3 (14):165172.
Ali, S. A., 2005. Kondisi Sediaan dan
Keragaman Populasi Ikan Terbang,
Hirubdicthys xycephalus (Bleeker,
182) di Laut Flores dan Selat
Makassar. Disertasi. Pascasarjana
Universitas Hasanuddin.
Campana, S.E., H.A. Oxenford, and J.N.
Smith. 1993.
Radiochemical
determination of longevity in flying
fish Hirundichthys affinis using Th228/Ra-228. Mar.Ecol.Prog. Ser.
100: 211-219.
Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi
Sul-Sel, 2008. Statistik Perikanan
(Tahun
1999-2008).
Dinas
Perikanan Propinsi Sul-Sel.
Dirhamsyah,
2007.
Pengelolaan
Sumberdaya
Perikanan
Ikan
Terbang.
Pusat
Penelitian
Oseanografi (P2O), LIPI. Jakarta.
Djamali, A., 2007. Pengelolaan Perikanan
Ikan Terbang di Sulawesi Selatan.
Pusat Penelitian Oseanografi (P2O),
LIPI. Jakarta.
Dwiponggo, A., T. Sujastani, dan S.
Nurkarim, 1983. Pengkajian Potensi
dan Tingkat Pengusahaan Perikanan
Torani di Perairan Sulawesi Selatan.
Laporan Penelitian Perikanan Laut.
25:1:12.
Khokiattiwong, S.R. Mahon and W.
Hunte. 2000. Seasonal Abundance
and Reproduction of The Fourwing
Flyingfish (Hirundichthys affinis) of
Barbados. Enviromental Biology of
Fishes. 59:43-60.
Nessa, N., Ali, S. A. dan Salam, A. 1977.
Pengaruh Suhu Terhadap Penetasan,
Kelangsungan
Hidup
dan
Pertumbuhan Larva Ikan Terbang
(Cypselurus
spp).
Laporan
Penelitian. Fakultas Peternakan dan
Perikanan, Universitas Hasanuddin.
Ujung Pandang.
Yahya, M. A., I. Jaya, D. R. Monintja, D.
Manurung, 2006. Studi Tentang
Hasil Tangkapan, Daerah Dan
Musim Penangkapan Ikan Terbang
di Selat Makassar. Bulletin PSP,
FPIK IPB, Jurnal Vol. XV No.1.
9
Fly UP