...

warna dingin si pemberi nyaman

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

warna dingin si pemberi nyaman
WARNA DINGIN SI PEMBERI NYAMAN
Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti
Visual Communication Design, School of Design, BINUS University
Jln. K.H. Syahdan No. 9, Palmerah, Jakarta Barat 11480
[email protected], [email protected]
ABSTRACT
Color is a form of non-verbal communication. It is not a static energy and its meaning can change from
one day to the next with any individual. Human experiences color through vision. Color is not something that is
fixed to an object or surface, but an event that is triggered only in the observer. Human’s eyes all work in the
same way, what happens after that is another matter. A color and composition in color can mean something
quite different to every person who looks at it. Different cultures endow color with different meanings depend on
a lot of things. This research is all about Purple, Blue, and Green as an individual color as well as in
composition can give different impacts to different audiences depending on their background or contexts. The
research method is using literature by collecting data from some resources, observing, and analizing the colors’
meaning and their impacts to audience in Jakarta. The result of research can be used as a basic pattern to
create art works based on color perception and culture.
Keywords: cool colors, character, color perception
ABSTRAK
Warna merupakan salah satu bentuk komunikasi tanpa kata-kata. Warna bukanlah suatu energi yang
statis dan maknanya dapat berubah setiap saat pada setiap individu. Pengalaman manusia terhadap warna
terjadi melalui sisi penglihatan. Warna bukanlah sesuatu yang berwujud tetap seperti sebuah obyek atau
permukaan, tetapi merupakan suatu peristiwa yang tercipta dalam penglihatan. Mata manusia bekerja dengan
cara yang sama, apa yang terjadi setelahnya adalah masalah lain. Warna dan komposisi warna dapat berarti
sangat berbeda bagi setiap orang. Budaya yang berbeda akan membentuk warna dengan arti yang berbeda,
yang bergantung pada banyak hal. Penelitian ini mengenai warna ungu, biru, dan hijau sebagai warna individu
serta dalam komposisi yang mampu memberikan dampak yang berbeda pada penikmat warna yang bergantung
pada latar belakang dan konteksnya. Metode penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan data dari
beberapa nara sumber, pengamatan, dan analisa warna serta pengaruhnya yang dapat terjadi terhadap
penikmat warna di Jakarta. Hasil penelitan dapat digunakan sebagai pola dasar untuk membuat karya seni
berdasarkan persepsi warna dan budaya.
Kata kunci: warna dingin, karakter, persepsi warna
Warna Dingin Si Pemberi Nyaman (Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti)
357
PENDAHULUAN
Warna merupakan metode penyampaian pesan dan makna paling cepat dalam kategori
komunikasi non-verbal. Sejak jaman dahulu, sebelum manusia belajar menghargai keindahan warna,
mereka sudah memiliki cara yang lebih praktis untuk berkomunikasi dengan warna. Ketika langit
mendung menjadi gelap berwarna abu-abu tua atau hitam, manusia purba sudah memprediksi bahwa
hujan akan mengguyur bumi. Hal ini menandakan bahwa kelangsungan hidup manusia tergantung
pada kemampuannya untuk mengenal identitas dan sinyal-sinyal dari alam (benda-benda dan mahlukmahluk di sekitarnya), termasuk binatang, tumbuhan atau mineral, dan warna yang merupakan bagian
utuh dari proses identifikasi.
Warna memiliki arti yang berbeda dalam banyak hal yang mengacu pada budaya dan orang
yang berbeda. Setiap orang memiliki warna favoritnya masing-masing, sama halnya dengan setiap
orang memiliki makanan kesukaannya. Kekuatan dari warna dapat mewakili perasaan, orang, negara,
budaya, dan simbol-simbol tertentu. Oleh sebab itu, penggunaan warna yang sama dapat berfungsi
berbeda di tempat, waktu, dan kondisi yang berbeda.
Sebagian besar reaksi manusia terhadap warna terjadi tanpa sadar dan pada umumnya
konsumen tidak menyadari efek yang terjadi dari warna. Warna menstimulir dan menyatukan semua
indera manusia, memberikan konsep-konsep abstrak dan pemikiran, mengungkapkan fantasi-fantasi
yang diharapkan, sehingga mengingatkan kembali pada waktu dan tempat lain, dan menghasilkan
serta merespon rasa keindahan atau emosional. Dalam dunia pemasaran atau marketing, warna sering
kali disebut sebagai “pembujuk tak tampak”. Di mana warna harus dengan cepat menarik perhatian
mata konsumen, menyampaikan pesan tentang data produk atau objek, menciptakan identitas merek,
dan yang paling penting adalah membantu menciptakan penjualan.
Warna menambah makna yang luar biasa dalam berkomunikasi terutama dalam pesan visual.
Warna menyampaikan kesan sesaat yang seringkali dimengerti secara umum, hal ini penting terutama
dalam menyampaikan suasana hati atau ide dimana penggunaan kata-kata tidak digunakan atau
dimengerti. Warna adalah bahasa universal yang melintasi batas-batas budaya dalam teknologi yang
disebut “Global Village” (Eisman, 2000).
Panduan warna termudah untuk digunakan adalah lingkaran warna. Dalam dunia desain
komunikasi visual, dikenal lingkaran warna Johannes Itten dari Bauhaus. Di mana dasar lingkaran
warna ini adalah warna-warna pigmen (cat), yaitu: merah-kuning-biru (primary colors), jingga-hijauungu (secondary colors), kuning jingga-merah jingga-merah ungu-ungu biru-biru hijau-hijau kuning
(tertiary colors). Pada umumnya lingkaran warna terbagi atas dua bagian: warna panas dimulai dari
warna kuning hingga merah ungu, yang diasosiasikan dengan kehangatan dari api dan matahari.
Sedangkan warna dingin dimulai dari warna ungu hingga hijau kuning, yang menggambarkan
kesejukan lautan, langit, angkasa luar, dan dedaunan.
358
HUMANIORA Vol.5 No.1 April 2014: 357-366 Gambar 1 Lingkaran warna dengan pembagian warna panas dan dingin
Kombinasi warna-warna panas memberikan kesan energik, agresif, aktif, dinamis di mana
kombinasi warna-warna ini menuntut perhatian dan cepat melelahkan mata. Sementara warna-warna
dingin lebih menenangkan, menyejukan, memberi kenyamanan, dan mata tidak mudah lelah.
Gambar 2 Kombinasi warna-warna dingin dan panas pada lingkaran warna,
memberikan makna dan efek yang jauh berbeda bagi mata
Seperti telah dibahas dalam setiap penggunaan warna bahwa warna memiliki arti dan aspek
psikologis tertentu pada setiap penggunanya, maka penggunaan warna haruslah tepat guna dan
sasaran. Warna yang sama dapat memiliki arti dan fungsi yang berbeda pada konsumen dan media
yang berbeda. Oleh sebab itu perlu kiranya kita mengetahui arti dan fungsi warna-warna pada
lingkaran warna, agar pesan yang akan disampaikan melalui warna dapat mencapai tujuan dan
sasarannya. Pada penulisan kali ini, peneliti akan menyelesaikan penelitian sebelumnya (warna panas),
sehingga lengkaplah penelitian warna ini sesuai dengan lingkaran warna Johannes Itten di atas.
METODE
Penelitian ini menggunakan beberapa metode. Metode literature digunakan untuk
pengumpulan data (tertulis dan gambar) baik dari buku-buku warna dalam maupun luar negeri,
Warna Dingin Si Pemberi Nyaman (Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti)
359
majalah, dan buku lainnya. Hal ini digunakan karena makna warna dalam tiap tempat pasti memiliki
makna dan fungsi yang berbeda-beda. Sehingga perlu dilakukan perbandingan dan mengetahui
perbedaannya. Metode diskusi dan wawancara dengan pengguna warna juga dilakukan untuk
mengetahui apakah pendekatan komposisi warna-warna yang ada sudah sesuai dengan makna dan
tujuannya (fungsinya). Perubahan makna dan dan fungsi dapat berubah-ubah sesuai dengan tempat
dan waktunya (zaman). Untuk itu perlu mengetahui fenomena-fenomena yang sedang terjadi.
Dengan adanya data ini maka diharapkan kita mendapatkan tambahan fakta dan pengetahuan
mengenai komposisi warna-warna panas sehingga dapat menggunakannya sesuai dengan fungsi dan
tujuannya.
Proses kerja yang akan dilakukan oleh penulis adalah: (1) Mengumpulkan data mengenai
warna-warna dingin, baik itu berupa data tertulis maupun data gambar (komposisi warna dalam
gambar). (2) Mendiskusikan data-data yang terkumpul dengan para pengguna warna, untuk
mengetahui apakah data tersebut masih berlaku pada masa kini. Jika tidak, apa yang menyebabkan
terjadinya perubahan tersebut.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Warna yang kita lihat setiap hari sangat mempengaruhi hidup dan perasaan kita. Berawal dari
masa kanak-kanak saat mata manusia pertama kali melihat warna, manusia mulai membentuk susunan
atau formula mengenai perasaan-perasaan yang terjadi terhadap warna-warna tersebut. Hal ini telah
terjadi selama ratusan tahun keberadaan manusia, dimana artinya manusia memiliki persepsi daya
ingat yang baik terhadap ruang, bentuk, pola, dan warna (Eiseman, 2000).
Latar belakang budaya dan tradisi manusia sangat mempengaruhi kita dalam hal menerima
dan mendapatkan umpan balik warna itu sendiri. Contohnya, masyarakat Indian di Amerika percaya
bahwa warna hijau memberikan aura keseimbangan. Jika kita percaya bahwa hijau memberi
keseimbangan, maka semua keluarga warna hijau ini akan memberikan respon positif kepada
penggunanya.
Setiap kebudayaan memiliki warisan yang unik dari simbolisme warna, yang masing-masing
mempresentasikan kebudayaannya. Sebagai mahluk hidup yang biasa berpindah dari satu tempat ke
tempat lain, manusia pasti membawa warna kebudayaannya dan berusaha keras untuk beradaptasi dan
membaur dengan lingkungan baru. Jadi secara garis besar, pada kebudayaan tertentu akan memiliki
reaksi yang sama terhadap warna tertentu pula. Contohnya warna biru secara cepat selalu
diasosiasikan dengan air dan langit, merepresentasikan sesuatu yang penting dan berbahaya. Hal ini
menjadi sangat penting untuk memperhatikan warna biru, dimana warna ini membuat manusia
bereaksi untuk berfikir tenang dan tentram. Secara garis besar, warna dingin memberikan efek
psikologi menentramkan, memberi kenyamanan dan ketenangan yang tinggi.
Untuk lebih jelas dan mudahnya, peneliti akan membahas warna-warna dingin ini satu persatu,
sehingga diharapkan pembaca dan pengguna warna dapat menggunakan warna-warna dingin dengan
tepat dan benar, dan pesan yang akan tersirat akan tersampaikan dengan baik. Sehingga tujuan
penggunaan warna ini dapat tercapai, sesuai dengan harapan.
Ungu
Ungu merupakan warna jembatan antara warna hangat dan dingin, hasil percampuran merah
dan biru. Ungu merupakan warna yang tidak biasa (langka) di alam. Pada zaman kuno, orang
menggunakan spesies tertentu dari kerang untuk menciptakan pewarna ungu.
360
HUMANIORA Vol.5 No.1 April 2014: 357-366 Keluarga warna ungu berkaitan dengan spiritualitas dan imajinasi. Hal ini merangsang
imajinasi dan mengilhami cita-cita yang tinggi. Ungu merupakan warna yang intorspektif, yang
mampu menghubungkan manusia dengan pikiran yang lebih dalam.
Dalam keluarga ungu (purple) terdapat dua kategori besar, yaitu ungu (purple / ungu merah)
dan nila (violet / ungu biru). Perbedaan antara nila dan ungu itu terlihat pada spektrum cahayanya, atau
pelangi. Sementara ungu hanya sebuah campuran warna merah dan biru, nila terlihat memiliki getaran
tertinggi di spektrum. Keduanya mengandung energi dan kekuatan dari warna merah dengan
spiritualitas dan integritas dari warna biru. Perpaduan ungu dan nila seperti perpaduan badan dan jiwa
yang menciptakan keseimbangan antara spiritual dan energi rohani manusia. Secara garis besar,
masyarakat Indonesia menyebut kedua warna ini dengan kata yang sama, yaitu ungu.
Warna ungu dan nila mewakili masa depan, imajinasi dan mimpi, sementara secara rohani
menenangkan emosi. Warna-warna ini mengilhami dan meningkatkan kemampuan psikis dan
pencerahan spiritual, sedangkan pada saat yang bersamaan, warna-warna ini menjaga kita untuk tetap
sadar. Kedua warna ini berkaitan dengan dunia fantasi, dan kebutuhan untuk melarikan diri dari
kehidupan sehari-hari. Ini adalah mimpi di siang hari untuk bisa melarikan diri dari realitas.
Ungu dan nila menciptakan keharmonisan pikiran dan emosi, memberikan kontribusi pada
keseimbangan mental dan stabilitas, ketenangan pikiran, link antara spiritual dan dunia fisik, antara
pemikiran dan aktivitas. Ungu dan nila sesuai digunakan dalam praktek meditasi. Selain itu ungu
adalah warna untuk kerajaan (royalty), mewakili kemewahan, kekayaan, dan kemakmuran. Warna ini
telah digunakan oleh para raja dan ratu sejak beberapa abad yang lalu.
Nama warna keluarga ungu banyak dijumpai dari benda alam (bunga, buah, batu alam),
seperti jamblang, lavender, lilac, indigo, violet (nila), fuchia (merah muda keunguan), amethyst
(kecubung), mulberry, plum, manggis, grape (anggur), orchid (anggrek), eggplant (terong), dan
sebagainya.
Setiap warna dalam keluarga ungu seperti halnya keluarga warna-warna lainnya, kadar unsur
putih (tint), abu-abu (tone), dan hitam (shade) pada warna mempengaruhi warna itu sendiri secara
visual, makna, efek psikologis, dan tentunya fungsi.
Gambar 3 Violet (nila – ungu kebiruan), Purple (ungu – ungu kemerahan)
Gamber 4 Variasi ungu yang memberikan visual, makna, efek psikologis dan fungsi yang berbeda.
Warna Dingin Si Pemberi Nyaman (Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti)
361
Gambar 5 Kombinasi warna ungu si ningrat aristokrat
Keluarga ungu (purple dan violet) tidak terlalu banyak digunakan dalam kombinasi warna.
Terlalu banyak menggunakan ungu kebiruan dapat menciptakan mood depresi. Sebaliknya,
penggunaan ungu kemerahan dalam jumlah banyak, dapat menciptakan suasana “murahan”. Ungu
merupakan salah satu warna yang harus digunakan dengan sangat hati-hati dan dalam jumlah yang
sedikit.
Biru
Di negara barat, warna biru biasanya diasosiasikan dengan kepercayaan, keseimbangan, dan
kesetiaan. Biru merupakan warna yang paling digemari oleh pria dan wanita. Sementara itu di negara
timur, biru lebih dilambangkan sebagai alam (langit, laut) yang memberikan ketenangan, kebebasan,
dan kehidupan).
Walaupun biru merupakan warna paling popular di dunia, akan tetapi hati-hati menggunakan
warna ini pada makanan. Biru tidak lazim pada makanan. Keluarga biru biasa digunakan untuk
kemasan benda-benda beracun, seperti detergen, spiritus, dan pembasmi serangga. Warna biru
keunguan pada makanan (daging) biasanya berarti makanan sudah rusak atau terjadi pembusukan pada
daging, seperti mayat. Oleh karena kebiasaan dan pengalaman yang ada, maka sejak dahulu warna ini
dihindari untuk disajikan pada makanan, dapat menghilangkan selera makan. Pada akhir tahun 90’an,
biru mulai diperkenalkan pada makanan (biskuit oreo) dengan alasan bahwa warna biru merupakan
warna kehidupan dan higenis, contohnya air, langit biasa diwarnai dengan biru. Sejak itulah biru mulai
merambah ke dunia makanan dan minuman.
Kombinasi biru banyak digunakan untuk memberikan kesan kedamaian, kepercayaan. Warna
ini dapat menimbulkan suatu keyakinan dan keamanan. Selain itu, biru dapat memberikan kesan
dingin, depresi yang berkepanjangan, kejenuhan, kesedihan seperti pada lirik sebuah lagu Phil Collins
“when I felling blue”.
Gradasi warna biru ke putih seperti biru langit (sky blue), air (aquamarine), biru muda (light
blue), biru es (ice blue), baby blue, cyan, telur asin memberikan asosiasi yang dingin dan sejuk.
Warna-warna lembut ini menyenangkan mata dan tampil ringan. Nuansa warna-warna ini berkesan
menenangkan, damai, relax, sama hal nya jika kita berada di pinggir pantai memandang langit biru
yang cerah dan air laut biru yang bersih dan tenang dengan hembusan angin sepoi-sepoi.
Nuansa biru muda sangat cocok digunakan untuk menampilkan produk wisata (pulau, pantai)
yang menjanjikan suasanya nyaman dan relax. Masa kini, warna biru muda banyak digunakan untuk
produk stationary, pakaian, elektronik (perlengkapan komputer, speaker, dan sebagainya), karena
warna ini memberikan kesan muda (youth), modern dan high tech.
362
HUMANIORA Vol.5 No.1 April 2014: 357-366 Warna biru (blue) dapat dikatakan sebagai warna yang idealis, conservative dan predictable.
Warna ini merupakan warna yang paling mudah dicocokan dengan warna-warna lainnya. Hal ini dapat
kita lihat dari penggunaan biru pada celana jeans yang sangat digemari semua orang dalam segala
umur. Celana jeans identik dengan warna biru (denim), digunakan untuk acara santai dan semi resmi,
biasanya jika mengenakan celana jeans maka orang sudah tidak perduli lagi warna baju bagian atas.
Merah, kuning, hijau, hitam, dan warna apapun akan terlihat pas dan cocok.
Gradasi biru ke hitam akan menghasilkan warna biru tua yang mencerminkan kestabilan,
kepastian, bertanggung jawab, dan terpercaya. Biru tua banyak digunakan untuk bidang usaha “serius”
seperti bidang keuangan (bank), konstruksi bangunan, penasehat hukum, dan lain sebagainya.
Beberapa nama warna biru tua yang umum digunakan adalah midnight blue, ultramarine, biru tua
(dark blue), safir (zaffre), persian blue, royal blue, biru dalu (deep blue), dan lain sebagainya.
Gambar 6 Beragam warna jingga sesuai degan warna objeknya,
dijumpai berbagai permainan kadar putih, abu-abu, hitam (tints, tones, shades)
Gambar 7 Kombinasi warna biru si peneduh hati
Keluarga biru banyak memberikan kesan keyakinan, kepercayaan, dingin, depresi, dan duka
berkepanjangan. Warna ini paling banyak ditemui di alam semesta. Biru merupakan warna nostalgia.
Warna ini adalah warna yang hidup di masa lalu, terkait segala sesuatu di masa sekarang dan masa
depan dengan pengalaman di masa lalu.
Warna Dingin Si Pemberi Nyaman (Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti)
363
Hijau
Warna hijau adalah warna yang dihasilkan dari percampuran biru dan kuning. Hijau biasa
dikaitkan dengan alam. Warna hijau meliputi kejernihan mental dan optimisme kuning dengan tenang
emosional dan wawasan biru, inspirasi harapan dan kemurahan hati Yang Maha Kuasa yang tidak
tersedia dari warna lainnya.
Warna hijau adalah warna keseimbangan dan harmoni. Dari perspektif psikologi warna, warna
hijau merupakan penyeimbang besar hati dan emosi, menciptakan keseimbangan antara kepala dan
hati. Warna ini memberikan kesejukan, kemampuan diri untuk menjaga kedamaian, dan mampu
menampilkan emosi yang positif.
Dari perspektif warna, hijau adalah juga warna pertumbuhan, warna musim semi, pembaruan
dan kelahiran kembali. Warna ini melambangkan kedekatan dengan alam, menjaga kelestarian dan
keseimbangan alam. Oleh sebab itu, warna ini banyak digunakan oleh rumah sakit, klinik kesehatan
dan kecantikan sebagai lambang dari harapan (hope) untuk sembuh dan sehat kembali. Nama-nama
warna keluarga hijau banyak di dapat dari tumbuhan dan buah2an, antara lain hijau apel, hijau daun,
hijau lumut, dan lain sebagainya.
Gradasi warna hijau ke putih dan kuning, seperti hijau pupus, hijau daun, daun muda, kumala
(jade), hijau muda, lime (jeruk nipis), rumput (grass), memberikan kesan ringan, lembut, segar,
harapan, relax, asam, fresh, dan kesan menyenangkan lainnya. Nuansa hijau tua (gradasi hijau ke
hitam), seperti hijau tentara (green army), hijau lumut/zaitun (olive), hijau botol, cemara (pine),
memberikan kesan yang lebih stabil, kemakmuran, tua atau kuno (terpengaruh dari kalimat “lumutan
karena lama menunggu”). Bahkan tahun 2013, emerald color menjadi warna trend. Warna ini
memberikan kesan mewah, simple, dan elegant.
Dalam perspektif agama Islam, beberapa ayat al-Quran meletakan warna hijau pada satu
tempat yang mulia dan dipandang indah oleh Allah. Warna ini dikatakan sebagai warna kegemaran
Rasulullah SAW. Kubah Masjid Nabawi sendiri berwarna hijau. Oleh sebab itu, warna hijau dijadikan
simbol-simbol keislaman di seluruh dunia.
Dengan adanya kampanye “go green” di seluruh dunia dalam usaha menyelamatkan dunia,
maka warna hijau banyak digunakan dalam segala kegiatan yang berhubungan dengan alam.
Gambar 8 Hijau dengan berbagai tints, tones, dan shades
364
HUMANIORA Vol.5 No.1 April 2014: 357-366 Gambar 9 Kombinasi warna hijau si pemberi kemakmuran
Dalam dunia desain komunikasi visual, kombinasi warna-warna dingin banyak digunakan
untuk logo, kemasan, iklan, signage, dan publikasi. Kombinasi warna-warna ini memberikan
kesejukan, materialistis, kemakmuran, ketenangan, keislaman, dan cenderung menghindari
pertentangan.
Gambar 10 Kombinasi warna dingin penyejuk mata
SIMPULAN
Keluarga warna dingin atau sejuk (ungu, biru, dan hijau) merupakan warna-warna dengan
tingkat keterangan (brightness) yang cenderung rendah, sehingga warna-warna ini nyaman dilihat,
tidak memberikan efek psikologi yang menenangkan. Warna-warna ini biasanya digunakan untuk
memberikan efek nyaman, santai, aman, abadi, sekaligus dapat memberikan kesan kedukaan yang
dalam dan berkepanjangan. Kombinasi warna-warna ini jarang digunakan untuk makanan, kecuali jika
ingin mengesankan kesegaran (pada permen, obat cuci mulut), dan kesejukan (untuk iklan pendingin
ruangan, objek wisata, dan lainnya).
Warna Dingin Si Pemberi Nyaman (Mita Purbasari; R.A. Diah Resita I. K. Jakti)
365
Warna ungu, biru, dan hijau banyak kita jumpai pada alam semesta (langit, air mineral, batubatuan alam), tumbuhan khususnya dedaunan dan buah-buahan, baju-baju kebesaran atau adat suatu
daerah dan negara, bendera negara, dan lain sebagainya. Secara keseluruhan warna-warna dingin ini
secara umum memiliki makna, efek, dan fungsi yang disesuaikan dengan kondisi dan lingkungannya.
Beberapa kondisi bisa menyebabkan makna, efek, dan fungsi yang sama, namum beberapa kondisi
bisa berbeda. Di negara barat, warna biru merupakan warna dengan makna kepercayaan (trust),
ketenangan (calm dan peach), warna maskulin. Namun dengan warna yang sama, di negara timur
memiliki makna keabadian (immorality), duka (mourning), warna feminin (di china).
Dengan adanya perbedaan makna dan fungsi dalam warna yang sama karena adanya
perbedaan situasi, kondisi, waktu, dan tempat, maka warna sebagai salah satu elemen desain, yang
berfungsi tidak hanya sebagai penambah keindahan, namun juga alat komunikasi, harus lah digunakan
dengan baik dan benar. Kesalahan penggunaan warna baik dalam penentuan hue, tone, tint, dan shade
dapat mengakibatkan tidak tercapainya tujuan penyampaian pesan.
DAFTAR PUSTAKA
Fraser, T., & Banks, A. (2004). The Complate Guide to Colour. East Sussex: ILEX Press.
Purbasari, M., & Jakti, D. R. I. K. (2011). Khazanah Warna Berdasarkan Alam dan Budaya Nusantara
1. Humaniora: Language, People, Art, and Communication Studies, 2(1), 722-730
Purbasari, M, Resita K.J. (2011). Khazanah Warna Berdasarkan Alam dan Budaya Nusantara 2.
Humaniora: Language, People, Art, and Communication Studies, 2(2), 1131-1140.
366
HUMANIORA Vol.5 No.1 April 2014: 357-366 
Fly UP