...

HUBUNGAN ANTARA RECURRENT APHTHAE STOMA TITIS DAN

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

HUBUNGAN ANTARA RECURRENT APHTHAE STOMA TITIS DAN
HUBUNGAN ANTARA RECURRENT APHTHAE STOMA TITIS DAN
KADAR HORMON REPRODUKSI WANITA
Farida ~oetiarto',Anna
aria', Sri utami2
'pusat Penelitian dan Pengembangan Biomedis & Farrnasi
2~akultas
Kedokteran Gigi - Universitas Indonesia
THE RELATIONSHIP BETWEEN RECURRENT APHTHAE STOMA TITIS
AND REPRODUCTIVE HORMONES LEVELS
Abstract. Recurrent Aphtae Stomatitis (RAS) is a common disease with unknown specific
etiology. One of its predisposing factors is hormonal imbalance which is related to
menstrual cycle Objective: To compare the women reproductive hormone level between
RAS and non-RAS patients. Methods: A case control study involving women, 40 with
RAS and 40 non-RAS @om Oral Medicine Clinic, Faculty of Dentistry-Indonesia
University was performed. The inclusion criteria were women within the reproductive
age. Patients with any hormonal therapy, hysterectomy and ovarian-ectomy history were
excluded. Patients were interviewed and the blood level of Estradiol, L.H., Prolactin,
F.S.H were measured on the 7th day, and Progesterone was measured on the 21st day of
the menstrual cycle. Results: The hormone level in both groups were within normal
range for Estradiol (48-309 pg/ml), L.H (I - 18 mIU/ml), Prolactine(l.39-24.2 ng/ml)
and FSH(4 - 13 mIU/ml). A higher percentage of the women with RAS had a
Progesterone hormone level lower than normal than that of women without RAS (72.5%
vs 45%, OR 3.222,C.I.1.212;8.562,p=0.013). From the interview it was apparent that
family history of having RAS is signijicant in the RAS group compared to non-RAS.
Conclusion: Progesterone hormone level lower than normal is a predisposing factor for
RAS in women.
Key words: Stomatitis, recurrent, reproductive hormone
PENDAHULUAN
Recurrent Aphthae
Stomatitis
(RAS) adalah sariawan yang muncul secara
periodik dan merupakan kasus terbanyak
dari Stomatitis, meskipun prevalensinya
hanya 10-20% ( I ) . Etiologinya belum jelas
sehingga pengobatannya masih bersifat
simptomatis. Salah satu faktor predisposisinya adalah gangguan hormonal.
Jones & Mason (2) melaporkan adanya hubungan antara RAS dengan siklus menstruasi dan jumlah penderita wanita dua kali
lebih banyak dari penderita pria. Croley &
Miers (" meneliti pengaruh Estrogen yang
ternyata merangsang maturasi lengkap sel
epithel mukosa mulut dan Progesteron
yang menghambatnya. Soetiarto F (4. 5,
melaporkan adanya kasus-kasus RAS pada
perempuan dengan kista derrnoid Ovariurn,
infertilitas, dan karsinoma ovari. Setelah
ovarium diangkat RAS menghilang tanpa
pernah karnbuh lagi.
Secara klinis RAS dibagi menjadi 3
tipe, yaitu tipe minor, sekitar 80%, mayor
dan herpetiformis. Ulcer dapat sembuh
sendiri tanpa jaringan parut dalam waktu 7
- 10 hari dan cenderung berulang dengan
interval 1 - 4 bulan.1 Secara histologis
Bul. Penelit. Kesehat. Vo1.37, No.2,2009 : 79 - 86
mukosa pipi mempunyai susunan epitel
yang sama dengan mukosa vagina bagian
113 proksimal. Keduanya tersusun dari
epitel squamus yang tidak berkeratin dan
terlihat derajat
maturasinya
sesuai
pengaruh kadar hormon Estrogen dan Progesteron-(6) Efek progesteron dalam
jaringan periodonsium adalah meningkatkan produksi prostaglandin yang berkaitan
dengan self limiting process, meningkatkan polymorphonuclear leukocytes, mengurangi efek anti-inflamasi glukokortikoid, mengubah sintesis protein kolagen
dan nonkolagen serta metabolisme fibroblast, dan meningkatkan permeabilitas
vaskuler. (7).
Laboratorium Makrnal FK-UI. Jenis
Penelitian adalah Analitik, dengan populasi adalah wanita yang berobat di
poliklinik Oral medicine FKG-UI,
Deteksi dini gangguan Ovarium
yang memproduksi Estrogen dan Progesteron sulit karena letaknya yang tersembunyi jauh di dalam rongga panggul
dan ukurannya sangat kecil. Pada umumnya penderita yang datang sudah dalam
stadium lanjut setelah terjadi penekanan
pada organ-organ lain yang menimbulkan
rasa sakit atau pada pemeriksaan infertilitas.(*) Pada penderita RAS yang kita
curigai faktor predisposisinya adalah
hormonal maka perlu digali riwayat yang
berkaitan dengan faktor kebidanan seperti
riwayat abortus, infertilitas dan paritas,
yang mungkin ada kaitannya dengan
gangguan fungsi Ovarium.
p = estimasi proporsi
Tujuan umum penelitian ini adalah
menilai hubungan antara Recurrent
Aphthae Stomatitis dengan kadar hormon
Reproduksi Wanita. Manfaat dari studi ini
adalah mengetahui horrnon yang berperan
dalam kejadian RAS dan faktor risiko yang
terkait dengan kejadian RAS.
CARA
Desain penelitian ini adalah kasus
kontrol, tempat penelitian : Poli oral
medicine
FKG-UI
Salemba
dan
Estimasi besar sampel dihitung
menurut rumus :
(z1-d2)2~(
1-PI
n=
d2
dengan :
p = lo%, d = 10% dan a = 5 %
n = jumlah sampel
Z = derajat kepercayaan 1- a 12
d = presisi
Diperoleh sampel minimal 35
orang, untuk mengantisipasi drop out 10%
jumlah sampel dinaikkan menjadi = 40
orang per kelompok pasien RAS (kasus)
dan bukan RAS (kontrol). Mengingat
keterbatasan waktu dan biaya jumlah kasus
dan kontrol tersebut cukup masing-masing
40 orang.
Sampel adalah penderita yang telah
didiagnose dengan RAS, dan tidak menderita RAS, wanita, usia produktif (15 45th), yang datang berobat di poliklinik
oral medicine RSCMIFKG-UI, sejak bulan
Mei Tahun 2004 sampai mendapat sejumlah 40 kasus dan 40 kontrol.
Sebagai kasus dengan Kriteria Inklusi : Pasien wanita penderita RAS dan
bukan penderita RAS berumur antara 15 45 th. dan bersedia ikut penelitian. Sebagai
kriteria eksklusi adalah pasien wanita yang
mendapat terapi kortiko steroid atau terapi
hormonal lainnya atau yang telah mengalami amputasi satu atau kedua
ovariumnya atau pasien yang telah melakukan histerektomi total.
Hubungan Antara RAS ........ (Farida et. al)
Kerangka Pikir
j
I
I
I
---------------Fungsi ovarium I
terganggu
$
i
f
I
' - - - - - - - - - - - - - - - - - 1
Faktor Intra Oral
Oral Hygiene
Karang gigi
\
\
+
J
I
Hormon imbalans
i
I
, ---------------
:
:
I
I
t
I
'
I
j
I
I
I
I
--------_ - - - - - - - _ ~
v
Faktor hormon
FSH
LH
E2
Prolaktin
Progesteron
\
Maturasi epitel
mukosa mulut
terganggu
'
.<i>
w
Faktor Kebidanan
Paritas
Riwayat abortus
Riwayat kehamilan
Siklus menstruasi
: tidak diteliti
[Faktor Demografi
Umur
Pendidikan
e-----------Pekerjaan
Status Perkawinan
-
Bul. Penelit. Kesehat. Vo1.37, No.2,2009 : 79
- 86
Variabel terikat adalah penderita
RAS, Variabel bebas adalah umur, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan, kebersihan mulut, paritas, abortus, kehamilan, siklus menstruasi kadar hormon
FSH, LH, E2, Prolaktin yang diukur pada
hari ke 7 atau 8 dari siklus menstruasi dan
Progesteron diukur pada hari ke 21 atau 22
dari siklus menstruasi.
Cara pengumpulan data : sebagai
responden adalah wanita, usia produktif
(15 - 45 th), yang berobat di poliklinik
Oral Medicine RSCMIFKG-UI sejak bulan
Mei th 2004 didiagnosa dengan RAS
sebanyak 40 responden, dan bukan RAS
sejumlah 40 penderita, rnemenuhi kriteria
inklusi maupun eksklusi. Responden yang
terpilih sebagai sampel diberi penjelasan
oleh peneliti hak-haknya dan risiko serta
keuntungannya mengikuti penelitian. Bila
bersedia ikut dalam penelitian diminta
untuk menanda tangani informed consent
dan diwawancara oleh dokter gigi dengan
menggunakan kuesioner yang terstruktur
diikuti pemeriksaan intra oral. Pemeriksaan hormon FSH, LH, E2, Prolaktin,
dilakukan pada hari ke - 7 atau 8 dari
siklus haid dan pemeriksaan Progesteron
pada hari ke 21 atau 22 dari siklus haidnya.
Pemeriksaan status intra oral, dihitung jumlah gigi yang berlubang, akar
gigi, tambalan gigi, serta jumlah gigi yang
hilang dan, karang gigi. Kemudian pasien
diminta datang ke laboratorium Makmal
pada hari ke-7 atau ke-8 dari siklus haid
untuk diambil darahnya 3 cc dan diperiksa
kadar hormon E2, Prolaktin, LH FSH nya
serta kembali lagi untuk diambil darahnya
pada hari ke 21 atau 22 dari siklus haidnya
untuk diperiksa kadar hormon Progesteron
DEFINISI OPERASIONAL
Reccurent Aphthae
Stomatitis
(RAS) : adalah sariawan yang muncul
secara periodik setiap bulan atau dua bulan
sekali.
Faktor intra oral meliputi :
a) Tingkat karies : dihitung DMF (gigi
lubang, hilang, tambalan), skala
ordinal), DMF < 5 : frekuensi karies
rendah, DMF 6 frek. karies tinggi.
b) Oral hygiene (OH): yang dinilai dari
adanya karang gigi pada daerah lingual
dan molar atas kiri dan kanan.
OH baik bila : karang gigi tidak ada
atau < 113 servikal gigi ,
OH sedang bila : karang gigi
servikal gigi,
113
OH kurang
servikal gigi
213
bila: karang gigi
Faktor hormonal dinilai :
Normal : bila kadar hormon
harga normal,
sama
Rendah : bila kadar hormon < dari
normal,
Tinggi : bila kadar hormon > dari
normal
Status kebidanan meliputi :
Paritas : jumlah anak yang lahir hidup,
Kehamilan : jumlah berapa kali hamil,
Abortus : jumlah keguguran,
Siklus Menstruasi : teratur atau tidak
teratur.
Gangguan menstruasi : (sakit, tidak
sakit)
Faktor demografi meliputi :
Umur dalam tahun, Pendidikan : ijazah
yang didapat, Pekerjaan : Swasta atau
pemerintah, profesional
Status pernikahan : menikah, tidak
menikah, janda.
Keluarga ada yang
menderita RAS : ada & tidak
Hubungan Antara RAS ........ (Farida et. a0
HASIL PENELITIAN
A. Karakteristik responden
Sebagian besar responden berumur
antara 18-23 th ( 6 1 orang), berumur 24 29 tahun 9 orang dan 30 tahun atau lebih
10 orang. Pendidikan sebagian besar
Universitas (65 orang), pekerjaan masih
sekolah (60 orang), status perkawinan
sebagian besar belum menikah (67 orang)
dan dari etnik Jawa (56 orang) sementara
etnik luar Jawa dan etnis Tionghoa sama
banyaknya (12 orang). Sebagian besar
responden yang tidak menderita RAS tidak
mempunyai keluarga yang juga menderita
RAS, sebaliknya responden yang menderita
RAS hampir separuhnya mempunyai
keluarga yang juga menderita RAS. (Tabel
1)
B. Faktor intra oral
Lebih dari setengah responden
(59) mempunyai oral hygiene baik, 21
orang mempunyai oral hygiene sedang.
Setengah responden mempunyai lubang 1
- 3 gigi (50%), kurang dari setengah tidak
mempunyai lubang (decay) di giginya.
Lebih dari setengah responden (53 orang)
mernpunyai tambalan 1-5 gigi filling),
hanya 16 responden tidak mempunyai
tambalan dan 11 orang yang mempunyai
tambalan lebih dari 6 tambalan. Hampir
semua responden tidak mempunyai karang
gigi. Hampir separo responden tidak
mempunyai gigi yang hilang (missing).
Jumlah responden yang tidak pernah
dicabut dan yang dicabut satu kali sama
banyaknya.
C. Faktor Kebidanan
Oleh karena sebagian besar
responden belum menikah, maka sebagian
besar belum pernah hamil dan belum
mempunyai anak. Responden yang sudah
menikah hamil 1-2 kali 6 orang, dan 3-4
kali hamil 2 orang. Hanya 2 orang yang
mengalami keguguran, dan masing-masing
1 orang melakukan Keluarga Berencana
dengan steril, kondom, dan 1 orang dengan
cara selain IUD, suntik dan kondom. Lebih
dari setengah responden menstruasi
pertama kali pada umur 12-15 tahun.
D. Faktor hormonal
Kadar FSH pada hampir semua
responden yang diukur pada hari ke- 7 atau
ke-8 dari siklus haid adalah normal (4 13 mIUIml), hanya satu orang penderita
RAS yang mempunyai kadar 0.7 mIU/ml
(lebih rendah dari normal). Sementara
kadar hormon Estradiol (E2) hampir
seluruhnya normal (48 - 309 pglml), hanya
5 orang yang mempunyai kadar E21 lebih
rendah dari normal. Semua responden
mempunyai kadar Prolaktin yang normal
(1.39 - 24.2 ng/ml). Kadar Lactogenic
hormon sebagian besar normal 1 - 18
mIU1ml
(77 orang), hanya 1 orang
penderita RAS yang lebih rendah dari
normal dan 2 orang yang lebih tinggi dari
normal. Kadar hormon Progesteron normal (10 - 30 nglml pada kurang dari setengah responden, sementara lebih dari setengah responden (47 orang) mempunyai
kadar Progesteron yang lebih rendah dari
normal terutama penderita RAS.
E. Riwayat menstruasi
Sebagian besar responden haid
pertama kali pada usia 12 - 15 th (54
orang), dan 26 orang haid pada usia kurang
dari 12 tahun. Pada umumnya tidak
disertai nyeri Isakit pada waktu haid hanya
dialami oleh sebagian orang (28) dan
disertai rasa nyeri pada sebagian besar
responden (52 orang). Sebagian besar ganti
pembalut 2-6 kali perhari (77 orang),
hanya 3 orang yang lebih dari 7 kali ganti
pembalut. Sebagian besar haid teratur (61
orang) hanya sedikit yang tidak teratur (19
orang). Rata-rata siklus haidnya 28 - 30
hari (48 orang) dan lebih dari 30 hari, 23
Bul. Penelit. Kesehat. Vo1.37, No.2, 2009 : 79
- 86
orang. Sementara yang kurang dari 28 hari
hanya 9 orang. Lebih dari setengah
responden sering mengalami keputihan (45
orang) dan 35 orang tidak pernah
keputihan.
F. Karakteristik penderita RAS
RAS muncul secara spontan tanpa
didahului
gejala-gejala
sebelumnya
dialami hampir seluruh penderita (35
orang), terasa sakit (34 orang), sebagian
besar hilang setelah 4-7 hari dan lebih dari
7 hari. Setengah responden memakai obat
untuk mengobati RAS, dan setengahnya
tidak mengobatinya. Obat yang sering
dipakai adalah, untuk golongan steroid 10
orang dan tidak ada yang menggunakan
analgetik, 1 orang memakai antibiotik serta
9 orang dengan obat selain tersebut di atas.
Lokasi RAS yang sering adalah bibir (13
orang), pipi (1 1 orang) dan tempat lainnya
(1 1 orang), sementara di lidah sangat
sedikit (5 orang). Tipe RAS umumnya
minor (34 orang) hanya 6 orang yang tipe
mayor. Frekuensi timbulnya RAS adalah
setiap bulan 15 orang, setiap dua bulan
sekali 12 orang dan tidak tentu 13 orang.
Lebih dari setengah responden mengalami
apthae adalah sebelum menstruasi 22
orang, setelah menstruasi 3 orang dan
selama haid 2 orang, sementara tidak tentu
munculnya 13 orang. Sebagian penderita
RAS yang keluarganya mengalami RAS
juga 21 orang dan 19 orang yang tidak
mengalami RAS.
PEMBAHASAN
Salah satu faktor predisposisi untuk
terjadinya RAS adalah gangguan hormonal. Di dalam penelitian ini ternyata
hormon progesteron yang kadarnya lebih
rendah dari normal mempunyai risiko lebih
tinggi pada penderita RAS, Efek
progesteron dalam jaringan periodonsium
adalah
meningkatkan produksi prostaglandin (self limiting process), me-
ningkatkan polymorphonuclear leukocytes,
mengurangi efek anti-inflamasi dari
glukokortikoid, mengubah sintesis protein
kolagen dan nonkolagen serta metabolisme
fibroblast, dan meningkatkan permeabilitas vaskuler. Pada penderita RAS oleh
karena progesteron rendah maka efek self
limiting process berkurang, Polimorphonuclear leucocytes menurun, permeabilitas
vaskuler menurun, Hal-ha1 tersebut diduga
akan menyebabkan lesi yang berbentuk
sebagai Apthae atau Recurrent Apthae
Stomatitis (RAS) yang muncul secara
periodik sesuai siklus haid,
Seperti kita ketahui hasil ini menunjukkan
adanya indikasi ke arah patologis, karena
selama ini pada beberapa wanita dengan
periode pre-meno ause banyak
juga
mengalami RA$lO[ Hal tersebut sering
dikaitkan dengan penurunan produksi
hormon
Estrogen,
sebagai
proses
fisiologis, Ternyata pada wanita usia subur
penderita RAS kadar Progesteron menurun
dan rendahnya kadar Progesteron dapat
dikaitkan dengan beberapa kemungkinan
keadaan patologis seperti delay ovulasi,
kista ovarii, infertilitas dan beberapa
gangguan
fungsi ovarium
lainnya,
Mengingat Ovarium adalah organ endokrin
yang
memproduksi
Estrogen
dan
Progesteron maka gangguan Ovarium
dapat dideteksi dari gangguan mukosa
mulut karena maturasi epitel mukosa mulut
dipengaruhi
oleh
Estrogen
dan
Progesteron, Temuan pada penelitian ini
adalah rendahnya kadar
hormonal
PROGESTERON sebagai predisposing
factor pada RAS.
Limitasi penelitian
Responden sebagian besar belum
menikah sehingga sulit untuk menilai
faktor kebidanan yang erat kaitannya
dengan fungis Ovarium, seperti riwayat
paritas, pernah keguguran dan jumlah anak
serta infertil.
Hubungan Antara . .. (Farida et al)
Tabel 1. Nilai OR, 95% Confidence Interval, dan Nilai p Pada Hubungan Antara Recurrent
Apthae Stomatitis dan Faktor Risiko
No. Nama variabel
Non
Kasus
OR
C.I95%
P
kasus
Umur
- 18-23
- 24 - max
Pendidikan
- SMA
- AkademiIUniversitas
Pekerjaan
- Sekolah
- Tidak sekolah
Status perkawinan
- Gadis
- MenikahIJanda
Suku
- Jawa
- Luar jawa
- Tionghoa
Sakit waktu haid
- Tidak sakit
- Sakit
Haid
- Teratur
- Tidak teratur
Sering keputihan
- Tidak
- Ya
Oral hygiene
- baik
- kurang
Tingkat Frekuensi karies
- Rendah (DMFT <5)
- Tinggi (DMFT >_ 5)
Kadar hormon FSH
- normal
- tidak normal
Kadar hormon L.H
- normal
- tidak normal
Kadar hormon Prolaktin
14,
15,
16,
- 1,39 - 24,2 (normal)
Kadar hormon E2
- Normal (48-309)
- < normal (m9n - 47)
Kadar hormon Progesteron
- 10-30
- min - 9,9
Ada keluarga yg alami RAS
- tidak
- ya
40
40
36
4
39
1
1
0,2307
0,0236;2,254
0,17
22
18
11
29
1
3,222
1,212; 8,562
0,013
36
4
21
19
1
8,142
2,148;30,861
0,0002
Bul. Penel. Kesehatan, Vo1.37, No.2,2009 : -
KESIMPULAN
Penderita RAS secara bermakna
mempunyai kadar hormon Progesteron
yang
lebih
rendah
dari
normal
dibandingkan responden yang tidak
menderita RAS selain itu riwayat adanya
keluarga yang menderita RAS merupakan
salah satu faktor risiko, Frekuensi karies
lebih rendah penderita RAS dibanding
pada non-RAS,
SARAN
Penelitian ini perlu dilanjutkan
dengan mempelajari proses maturasi epitel
mucosa mulut dari pengaruh estrogen dan
progesteron dosis rendah dan dosis tinggi
pada kultur jaringan mucosa mulut
(invitro), Selanjutnya penelitian dilakukan dengan kasus kontrol untuk melihat
seberapa besar kejadian RAS pada kasuskasus gangguan fungsi Ovarium yang
berkaitan dengan rendahnya kadar progesteron seperti kista ovarium, infertilitas
dan kanker ovarium di bagian Obstretik &
Ginekologi,
UCAPAN TERIMA KASIH
Penelitian ini dibiayai dengan
sumber dana DIPA tahun 2005 Puslitbang
Biomedis dan Farrnasi, Badan Litbangkes.
Ucapan terima kasih, kami sampaikan
kepada Fakultas
Kedokteran
Gigi,
Universitas Indonesia yang telah memberi
kesempatan dalam pengumpulan data
Jpasien, demikian juga kepada Laboratorium Makmal Terpadu Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia kami ucapkan terima kasih pula atas bantuannya
untuk pemeriksaan hormon.
DAFTAR RUJUKAN
Cawson RA, Ode1 EW, Essential of Oral
Pathology and Oral Medicine, 6 th ed Churchil
Livingstone, Toronto, 1998; 183-5
Jones, J, H, & D,K,Mason: Oral manifestation
of systemic disease, W,B,Saunders, Co,
London-Philadelphia, 1980; 3 14 - 3 15,
Croley, T,E, & C, Miers, Epithelial changes in
the oral mucosa resulting from a variation in
hormone stimulus, J, Oral Med,, July - Sept,,
1978; 33:86-89
Soetiarto
Farida,
Reccurent
Aphthous
Stomatitis as a Symptom of Dermoid Cyst of
Ovary, The International Meeting to
Commemorate the 18'
Anniversary of
Dental Faculty,
Khon Kaen University,
Thailand, Proceeding Dentistry for the year
2000; p 1 12
Soetiarto Farida Reccurent Aphthae Stomatitis
dan Gangguan Fungsi Ovarium, (Laporan
Kasus), JFKG-UI, 2000; 269-272,ISSN 0854 364 X
Junqueira, L,C, & J, Carneiro, Basic Histology,
3 rd Ed, Lange Med, Publ, California, 1980; p
7 1 and 483,
Mascarenhas P, Gapski R, Al-Shamari K,
Wang H-L: Influence of sex hormones on the
periodontiurn, J, Clin Periodontology :2003:
30: 671-681
Nelson L, A Pilot study :An evaluation of a
chemical caution agent and an anti inflammatory ointment for the treatment of
Recurrent Aphthae Stomatitis Quintessence
Int, 1998; 769-773
Bride Sylvia L,, MD Denver et all, Clinical
Evaluation of the use low intensity ultrasound
in the treatment of RAS, Oral Surg, Oral Med,
Oral Path, Oral Rad Endo, 1997; 83: 14 - 20
Ali Baziad, dkk Endokrinologi Ginekologi,
Kelompok studi endokrinologi reproduksi
Indonesia, ,1993; 17 - 20
Fly UP