...

PENGARUH PERILAKU KONSUMEN DALAM MENGAMBIL

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PENGARUH PERILAKU KONSUMEN DALAM MENGAMBIL
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
PENGARUH PERILAKU KONSUMEN DALAM MENGAMBIL
KEPUTUSAN MEMILIH JASA TRANSPORTASI UDARA LION AIR DI SURABAYA
Oleh
Martinus Rukismono, SE.MM
Abtract
Sarana transportasi dituntut agar bisa menyediakan fasilitas yang aman, nyaman,
cepat dan harga yang kompetitif. Persaingan sarana transportasi yang ada membutuhkan
strategi pemasaran yang tepat untuk menarik pelanggan agar membeli produk yang
ditawarkan pada perusahaan tersebut. Oleh karena itu seorang produsen harus jeli dalam
membaca lingkungan yaitu konsumen yang dituju agar dapat merebut perhatian konsumen
dalam persaingan. PT Lion Mentari Airlines (Lion Air) masih memimpin pangsa pasar
domestic pada kwartal I 2011 lalu. Maskapai yang berkonsep Low Cost Carrier (LCC)
tersebut menguasai pangsa pasar sebesar 36,63 persen untuk pasar penerbangan domestik.
Banyak faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam mengambil keputusan
antara lain seperti persepsi, motivasi, sikap, dan pembelajaran. Persepsi tiap orang berbedabeda, setiap konsumen mempunyai pandangan yang berbeda terhadap suatu perusahaan.
Dari persepsi itu maka akan mendorong konsumen untuk memotivasi mereka dalam
mengambil keputusan. Dengan adanya sikap dan pembelajaran dari konsumen maka akan
memacu konsumen untuk melakukan pengulangan kembali terhadap suatu jasa yang di
berikan perusahaan.
Berdasarkan hasil uji F diperoleh bahwa nilai F hitung > F tabel, terbukti sebesar
26.465 > 2.64, sehingga dapat disimpulkan bahwa keempat variabel bebas (X) yang terdiri
dari Persepsi (X1), Motivasi (X2), Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) secara simultan
(bersama-sama) berpengaruh terhadap variabel tergantung (Y) yaitu keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air di Surabaya. Dengan tingkat tingkat signifikansi dibawah 0.05,
yaitu sebesar 0.000 pada keempat variabel. Berdasarkan hasil uji t diperoleh data dalam
nilai pada kolom Standardized Coefficient Beta dimana untuk variabel Pembelajaran (X 4)
sebesar 0.315 lebih besar dibandingkan dengan Persepsi (X 1) sebesar 0.138, Motivasi (X2)
sebesar 0.274, Sikap (X3) sebesar 0.186.
Kata Kunci : Keputusan Konsumen
PENDAHULUAN
Dengan semakin berkembangnya
perekonomian di Indonesia yang diiringi
dengan kemajuan teknologi yang modern,
maka banyak terjadi persaingan diantara
para pengusaha jasa. Persaingan yang
makin tajam ini, akan mendorong para
pengusaha untuk semakin memikirkan
bagaimana cara memberikan pelayanan
yang baik dan produk yang berkualitas.
Hal ini diharapkan dapat menjawab apa
yang menjadi kebutuhan dan keinginan
konsumen.
Sarana transportasi dituntut agar
bisa menyediakan fasilitas yang aman,
nyaman, cepat dan harga yang kompetitif.
Persaingan sarana transportasi yang ada
membutuhkan strategi pemasaran yang
tepat untuk menarik pelanggan agar
membeli produk yang ditawarkan pada
perusahaan tersebut. Oleh karena itu
seorang produsen harus jeli dalam
membaca lingkungan yaitu konsumen yang
dituju agar dapat merebut perhatian
konsumen dalam persaingan.
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
1
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
Permintaan kebutuhan trasportasi
udara di Indonesia yang mempunyai
kecenderungan
setiap
tahun
naik
merupakan fenomena yang menarik,
Semakin banyaknya alternatif pilihan
konsumen untuk memakai jasa angkutan
udara yang ada. Maka persaingan menjadi
semakin kompetitif dalam memperebutkan
konsumen.
Jika
pada
tahun
1990’an
masyarakat hanya mengenal beberapa
perusahaan angkutan udara, misalnya:
Garuda Indonesia Airways, Merpati
Nusantara Airlines, Mandala Airlines,
Sempati Air dan Bouraq. Berdasarkan data
Departemen Perhubungan pada tahun 2011
ini ada 17 perusahaan angkutan udara
berjadwal dan 32 angkutan udara tidak
berjadwal. (http://hubud.dephub.go.id/).
PT Lion Mentari Airlines (Lion
Air) masih memimpin pangsa pasar
domestic pada kwartal I 2011 lalu.
Maskapai yang berkonsep Low Cost
Carrier (LCC) tersebut menguasai pangsa
pasar sebesar 36,63 persen untuk pasar
penerbangan domestik. Berdasarkan data
yang
diterima
dari
Kementrian
Perhubungan,
Senin
(30/5/2011),
penumpang
pesawat
di
Indonesia
sepanjang triwulan pertama tahun ini
mencapai 15,56 juta orang. Angka itu naik
sebesar 17,96 persen dibandingkan periode
yang sama tahun 2010 yang sebanyak
13,19
juta.
Pertumbuhan
tersebut
dipastikan akan lebih tinggi lagi karena
belum semua maskapai melaporkan
penumpangnya.
Jumlah
penumpang
kwartal I terdiri dari 13,68 juta penumpang
domestic dan 1,87 juta penumpang
internasional. Untuk rute domestik, Lion
Air memberikan kontribusi penumpang
terbesar yaitu 5,7 juta penumpang atau
36,63
persen
pangsa
pasar
domestik.(http://www.tribunnews.com/201
1/05/30/lion-air-masih-pimpin-pasardomestik).
Banyak faktor yang mempengaruhi
perilaku konsumen dalam mengambil
keputusan antara lain seperti persepsi,
motivasi, sikap, dan pembelajaran.
Persepsi tiap orang berbeda-beda, setiap
konsumen mempunyai pandangan yang
berbeda terhadap suatu perusahaan. Dari
persepsi itu maka akan mendorong
konsumen untuk memotivasi mereka
dalam mengambil keputusan. Dengan
adanya sikap dan pembelajaran dari
konsumen maka akan memacu konsumen
untuk melakukan pengulangan kembali
terhadap suatu jasa yang di berikan
perusahaan.
Kegiatan
pemakaian,
apabila
ditelusuri lebih dalam hanyalah merupakan
salah satu tahap dari keseluruhan proses
keputusan pemakaian konsumen. Pada
dasarnya, konsumen akan lebih mudah
mengambil keputusan pada pemakaian
yang sifatnya pengulangan atau terus
menerus terhadap produk yang sama.
Apabila
faktor-faktor
yang
mempengaruhinya
berubah,
maka
konsumen akan melakukan pertimbangan
kembali dalam keputusan pemakaian.
Tujuan dari penelitian ini adalah : Untuk
mengetahui apakah perilaku konsumen
yang terdiri dari variabel persepsi,
motivasi,
sikap,
dan
pembelajaran
berpengaruh dalam mengambil keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya. Untuk mengetahui apakah
variabel pembelajaran merupakan variabel
yang
dominan
dalam
mengambil
keputusan memilih jasa transportasi udara
Lion Air di Surabaya.
Menurut Kotler (1994), dalam
Rambat Lupiyoadi dan A. Hamdani
(2006:6) mendefinisikan setiap tindakan
atau kegiatan yang dapat di tawarkan oleh
satu pihak kepada pihak lain, pada
dasarnya tidak berwujud dan tidak
mengakibatkan
kepemilikan
apapun.
Produksi jasa bisa berkaitan dengan produk
fisik atau sebaliknya.
Menurut Lovelock dan Wright
(2005:5) mendefinisikan tindakan atau
kinerja yang ditawarkan suatu pihak
lainnya. Walaupun prosesnya mungkin
terkait dengan produk fisik, kinerjanya
pada dasarnya tidak nyata dan biasanya
tidak mengahasilkan kepemilikan atas
faktor-faktor produksi.
Berdasarkan pengertian jasa di
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
2
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
atas, Tjiptono (2004:5) mengutarakan ada
lima karekteristik utama jasa bagi pembeli
pertamanya.
1. Intangibility (tidak berwujud) jasa
berbeda dengan barang. Bila barang
merupakan suatu objek, alat, atau
benda; maka jasa adalah suatu
perbuatan, tindakan, pengalaman,
proses, kinerja (performance), atau
usaha. Oleh sebab itu, jasa tidak dapat
di lihat, dirasa, dicium, didengar, atau
diraba sebelum dibeli dan dikonsumsi.
Bagi para pelanggan, ketidak pastian
dalam pembelian jasa relatif tinggi
karena terbatasnya search qualities,
yakni karakteristik fisik yang dapat
dievaluasi pembeli sebelum pembelian
dilakukan. Untuk jasa, kualitas apa dan
bagaimana yang akan diterima
konsumen, umumnya tidak diketahui
sebelum jasa bersangkutan dikonsumsi.
2.
Inseparability (tidak dapat dipisahkan)
barang biasa diproduksi, kemudian
dijual, lalu di konsumsi. Sedangkan
jasa pada umumnya di jual terlebih
dahulu, baru kemudian diproduksi dan
dikonsumsi pada waktu dan tempat
yang sama.
3.
Variability / Heterogeneity (berubahubah) jasa bersifat variabel karena
merupakan non-standarized output
artinya banyak variasi bentuk, kualitas,
dan jenis tergantung kepada siapa,
kapan dan dimana jasa tersebut
diproduksi. Hal ini dikarenakan jasa
melibatkan unsur manusia dalam
proses produksi dan konsumsinya yang
cenderung tidak bisa diprediksi dan
cenderung tidak konsisten dalam hal
sikap dan perilakunya.
4.
Perishability (tidak tahan lama) jasa
tidak tahan lama dan tidak dapat
disimpan. Kursi pesawat kosong,
kamar hotel yang tidak dihuni, atau
kapasitas jalur telepon yang tidak dapat
dimanfaatkan akan berlalu atau hilang
begitu saja karena tidak bisa disimpan.
5. Lack
of
ownership
merupakan
perbedaan dasar antara jasa dan barang.
Pada pembelian barang, konsumen
memiliki hak penuh atas penggunaan
dan manfaat produk yang dibelinya.
Mereka
bisa
mengkonsumsi,
menyimpan atau menjualnya. Di lain
pihak, pada pembelian jasa, pelanggan
mungkin hanya memiliki akses
personel atas suatu jasa untuk jangka
waktu terbatas (misalnya kamar hotel,
bioskop, jasa penerbangan dan
pendidikan).
http:/shelmi.wordpress.com/2009/03/14/pe
ngertian-dan-karekteristik-jasa/
Menurut
M.
Nur
Nasution
(2004:103), manajemen transportasi adalah
kegiatan yang dilaksanakan oleh bagian
transportasi atau unit dalam organisasi
industri perdangangan dan jasa lain
(manufacturing bussiness and services)
untuk memindahkan / mengangkut barang
atau penumpang dari satu lokasi ke lokasi
lain secara efektif dan efisien.
Menurut A. Abbas Salim (2006:9),
manajemen sistem transportasi terdiri dari
dua kategori yaitu :
1). Manajemen Pemasaran & Penjualan
Jasa angkutan
Manajemen pemasaran bertanggung
jawab terhadap pengoperasian dan
pengusahaan di bidang pengangkutan.
Selain itu bagian penjualan berusaha
untuk mencari langganan sebanyak
mungkin bagi kepentingan perusahaan.
2). Manajemen lalu lintas angkutan
Manajemen traffic bertanggung jawab
untuk mengatur penyediaan jasa-jasa
angkutan yang menyangkut dengan
muatan, alat angkut dan biaya-biaya
untuk operasi kendaraan.
Perilaku konsumen menyangkut
masalah keputusan yang diambil seseorang
dalam persaingannya dan penentuan untuk
mendapatkan dan mempergunakan barang
dan jasa.
Proses pengambilan keputusan
pembelian memiliki 5 tahap sebagaimana
yang dikemukakan oleh Kotler (2000:204)
yaitu tahap pengenalan masalah atau
kebutuhan, tahap pencarian informasi,
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
3
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
tahap evaluasi alternatif, tahap keputusan
pembelian, dan tahap perilaku pasca
pembelian.
Faktor
psikologis
sangat
berpengaruh dalam proses pembelian,
menurut Kotler (2004:196) mengatakan
pilihan pembelian seseorang di pengaruhi
oleh empat faktor psikologis utama yaitu (
motivasi, persepsi, pembelajaran, dan sikap
).
Swastha dan Handoko (2000:10)
mengatakan Perilaku konsumen (consumer
behavior) dapat didefinisikan sebagai
kegiatan-kegiatan individu yang secara
langsung terlibat dalam mendapatkan dan
mempergunakan barang-barang dan jasajasa,
termasuk
didalamnya
proses
pengambilan keputusan pada persiapan dan
menentukan kegiatan-kegiatan tertentu.
Engel, et all (1994), dalam Husein
Umar (2005:50) perilaku konsumen dapat
di definisikan sebagai suatu tindakan yang
langsung
dalam
mendapatkan,
mengkonsumsi serta menghabiskan produk
dan jasa, termasuk proses keputusan yang
mendahului dan penyusuli tindakan
tersebut.
Dari pengertian di atas maka
perilaku konsumen merupakan tindakantindakan dan hubungan sosial yang
dilakukan oleh konsumen perorangan,
kelompok maupun organisasi untuk
menilai, memperoleh dan menggunakan
barang-barang serta jasa melalui proses
pertukaran atau pembelian yang diawali
dengan proses pengambilan keputusan
yang
menentukan
tindakan-tindakan
tersebut.
METODE PENELITIAN
Definisi Operasional Variabel
Definisi operasional yang berhubungan
dengan penelitian ini adalah:
1. Variabel bebas dinotasikan sebagai (X),
dengan variabel:
a. Persepsi
Persepsi konsumen dalam keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion
Air di Surabaya (X1). Persepsi
konsumen
adalah
penilaian
konsumen terhadap suatu produk.
Oleh karena itu X1 dapat dikatakan
sebagai persepsi konsumen /
penilaian konsumen dalam keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion
Air di Surabaya.
b. Motivasi
Motivasi
konsumen
terhadap
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (X2).
Motivasi merupakan daya dorong
jiwa yang utama karena setiap
perilaku individu selalau disebabkan
oleh suatu keinginan tertentu. Oleh
karena itu X2 dapat dikatakan
sebagai motivasi konsumen untuk
terdorong terus untuk memakai jasa
transportasi udara Lion Air di
Surabaya.
c. Sikap
Sikap konsumen dalam keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion
Air di Surabaya (X3). Sikap dapat
berfungsi
sebagai
alat
untuk
menunjukkan
konsep
dirinya,
konsumen dapat memiliki rasa suka
atau tidak suka terhadap suatu
produk. Oleh karena itu X3 dapat
dikatakan sebagai rasa suka / tidak
suka konsumen dalam keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion
Air di Surabaya.
d. Pembelajaran
Pembelajaran konsumen dalam
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (X4).
Pembelajaran merupakan proses
terjadi di dalam otak. Proses belajar
yang di alami baik secara sadar
maupun tidak sadar yang dilakukan
konsumen. Oleh karena itu X4 dapat
dikatakan
sebagai
proses
pembelajaran konsumen dalam
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
4
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
memilih jasa transportasi udara
Lion Air di Surabaya.
2. Variabel
Tergantung
adalah
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y). Oleh
karena itu Y dapat dikatakan sebagai
keputusan memilih.
Metode Pengambilan Sampel
Populasi merupakan sekumpulan
obyek yang menjadi perhatian, yang dari
padanya terkandung informasi yang ingin
kita ketahui. Maka dari itu populasi yang
diteliti adalah 50 konsumen yang pernah
memilih jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya. Serta minimal memakai jasa
transportasi udara Lion Air lebih dari 1
kali.
Teknik pengambilan sampel yang
digunakan adalah Purposive Sampling.
Purposive
sampling
adalah
teknik
pengambilan sampel yang berdasarkan
pada karakteristik – karakteristik tertentu
yang telah ditetapkan sebelumnya. Adapun
karakteristik yang digunakan adalah
responden yang memakai jasa transportasi
udara Lion Air yang berdomisili di
Surabaya.
Teknik Analisis Data
Untuk menganalisis data yang
diperoleh, digunakan analisis kuantitatif.
Yaitu Analisis Regresi Berganda
. Analisis Regresi Linier berganda
digunakan untuk menjelaskan variabel
bebas terhadap variabel terikat. Bentuk
persamaan
menurut
Husein
Umar
(2000:76)
Y=βa+β1X1+β2X2+β3X3+ β4X4+e
Dimana:
Y = Keputusan Memilih
βo = Konstanta (intercepts)
X1 = Persepsi konsumen
X2 = Motivasi konsumen
X3 = Sikap konsumen
X4 = Pembelajaran konsumen
HASIL
PENELITIAN
PEMBAHASAN
DAN
Dalam pengujian Regresi Linier
Berganda ini dapat mengetahui pengaruh
variabel bebas (X) yang terdiri dari
Persepsi (X1), Motivasi (X2), Sikap (X3)
dan Pembelajaran (X4) terhadap variabel
tergantung keputusan memilih (Y), maka
dapat dirumuskan sebagai berikut:
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4
Dimana:
Y
: Keputusan Memilih
(variabel terikat)
X1
: Persepsi (variabel bebas)
X2
: Motivasi (variabel
bebas)
X3
: Sikap (variabel bebas)
X4
: Pembelajaran (variabel
bebas)
a
: konstanta
b1, b2, b3, b4 : nilai koefisien
variabel bebas
Nilai a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4
akan diperoleh langsung dari hasil
pengolahan program komputer SPSS
13.0 for windows. Berdasarkan hasil
pengolahan data
Dari data tabel 4.8 diatas kemudian
dimasukkan kedalam rumus regresi linier
berganda, yaitu:
Y = - 0,629 + 0,259X1 + 0,324X2 +
0,199X3 + 0,392X4
Dari persamaan tersebut diatas dapat
dijelaskan sebagai berikut:
1. Konstanta (a) sebesar - 0,629
menunjukkan bahwa jika tidak ada
keempat variabel bebas persepsi (X1),
motivasi (X2), sikap (X3) dan
pembelajaran
(X4)
maka
nilai
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y) akan
turun sebesar 0,629.
2. Nilai koefisien regresi untuk variabel
Pesepsi
(X1)
sebesar
0,259
menunjukkan
bahwa
setiap
peningkatan variabel Persepsi (X1)
sebesar satu satuan akan diikuti oleh
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
5
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
peningkatan nilai keputusan memilih
jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y) sebesar 0,259 satuan.
Hal ini menunjukkan adanya pengaruh
Persepsi (X1) konsumen secara positif
dalam keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y)
3. Nilai koefisien regresi untuk variabel
Motivasi
(X2)
sebesar
0,324
menunjukkan
bahwa
setiap
peningkatan variabel Motivasi (X2)
sebesar satu satuan akan diikuti oleh
peningkatan nilai keputusan memilih
jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y) sebesar 0,324 satuan.
Hal ini menunjukkan adanya pengaruh
Motivasi (X2) konsumen secara positif
dalam keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y).
4. Nilai koefisien regresi untuk variabel
Sikap (X3) sebesar 0,199 menunjukkan
bahwa setiap peningkatan variabel
sikap (X3) sebesar satu satuan akan
diikuti
oleh
peningkatan
nilai
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y)
sebesar 0,199 satuan. Hal ini
menunjukkan adanya pengaruh Sikap
(X3) konsumen secara positif dalam
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y).
5. Nilai koefisien regresi untuk variabel
Pembelajaran (X4) sebesar 0,392
menunjukkan
bahwa
setiap
peningkatan variabel Pembelajaran
(X4) sebesar satu satuan akan diikuti
oleh peningkatan nilai keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion
Air di Surabaya (Y) sebesar 0,392
satuan. Hal ini menunjukkan adanya
pengaruh
Pembelajaran
(X4)
konsumen secara positif dalam
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y).
Dari hasil penelitian dapat dijelaskan
bahwa nilai koefisien korelasi simultan (R)
sebesar 0,838 menunjukkan bahwa
keeratan atau kekuatan hubungan antara
variabel Persepsi (X1), Motivasi (X2),
Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) adalah
hubungan yang positif. Hubungan yang
positif dapat ditunjukkan apabila variabelvariabel Persepsi (X1), Motivasi (X2),
Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) secara
simultan ditingkatkan maka keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y) akan meningkat, begitu pula
sebaliknya.
Sedangkan,
R
Square
atau
determinasi berganda menunjukkan nilai
0,702 atau 70,2 %. Hal ini menunjukkan
bahwa besar pengaruh antara variabel
Persepsi (X1), Motivasi (X2), Sikap (X3)
dan Pembelajaran (X4) terhadap keputusan
memilih jasa transportasi udara Lion Air di
Surabaya (Y) adalah sebesar 70,2 %,
sedangkan sisanya sebesar 29,8 %
disebabkan oleh faktor lainnya.
Variabel Dominan Yang Mempengaruhi
Keputusan Memilih Jasa Transportasi
Udara Lion Air di Surabaya .
Untuk mengetahui variabel yang
dominan dapat dilihat dari nilai
Standardized Coefficient Beta (β) pada
masing-masing variabel bebas (X) sebagai
berikut:
Untuk mengetahui variabel yang
dominan pengaruhnya, maka dilihat dari
Standardized Coefficient Beta (β) yang
nilainya paling besar.
Berdasarkan tabel 4.10 diatas
dapat dilihat dari masing-masing variabel
bebas (X). Nilai Standardized Coefficient
Beta (β) pada Persepsi (X1) sebesar 0,238,
Motivasi (X2) sebesar 0,274, Sikap (X3)
sebesar 0,186 dan Pembelajaran (X4)
sebesar 0,315. Dari nilai yang ada, maka
dapat dilihat bahwa yang paling dominan
pengaruhnya adalah Pembelajaran (X4)
yaitu sebesar 0.315 atau 31,5 %.
Pengujian Hipotesis
A. Uji F
Uji F yaitu untuk mengetahui
pengaruh Persepsi (X1), Motivasi (X2),
Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) secara
bersama-sama (simultan) dalam memilih
jasa transportasi udara Lion Air yang
berdomisili di Surabaya.
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
6
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
Dari perhitungan dengan SPSS maka
diperoleh nilai F hitung > F tabel, sebesar
26.465 > 2.64 , maka Ho ditolak pada
level of significance 5% sehingga koefisien
regresi dapat disimpulkan bahwa keempat
variabel bebas (X) yang terdiri dari
indikator Persepsi (X1), Motivasi (X2),
Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) secara
simultan berpengaruh secara signifikan
terhadap variabel tergantung (Y) yaitu
keputusan memilih jasa transportasi udara
Lion Air yang berdomisili di Surabaya
(Y).
Dikatakan
signifikan
karena
mempunyai angka signifikan dibawah
0.05, yaitu sebesar 0.000 pada keempat
variabel.
B. Uji t
Uji t, yaitu untuk membuktikan
hipotesis penelitian pengaruh parsial
variabel Motivasi (X1), Persepsi (X2),
Sikap (X3) dan Pembelajaran (X4) terhadap
keputusan konsumen memilih jasa
transportasi udara Lion Air
yang
berdomisili di Surabaya (Y). Uji t secara
parsial dilakukan untuk mengetahui
pengaruh variabel bebas antara lain:
1. Pengaruh Persepsi (X1) terhadap
keputusan konsumen memilih jasa
transportasi udara Lion Air
di
Surabaya (Y).
Dari perhitungan diperoleh t hitung
(X1) sebesar 1.879 < t tabel 2.0096 , maka
Ho diterima pada level of significant 5 %.
Sehingga pada koefisien regresi variabel
Persepsi (X1) tidak berpengaruh dalam
keputusan memilih jasa transportasi udara
Lion Air di Surabaya. Dikatakan tidak
signifikan karena mempunyai angka
signifikan diatas 0.05 yaitu sebesar 0.067
pada variabel persepsi (X1).
2. Pengaruh variabel Motivasi (X2)
terhadap keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air
di
Surabaya (Y).
Dari hasil perhitungan diperoleh t
hitung (X2) sebesar 2.249 > 2.0096 t tabel ,
maka Ho ditolak pada level of
significant 5 %. Sehingga pada
koefisien regresi variabel Motivasi (X2)
mempunyai pengaruh yang signifikan
terhadap keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air di Surabaya
(Y). Dikatakan signifikan karena
mempunyai angka signifikan dibawah
0.05 yaitu sebesar 0.029 pada variabel
Motivasi (X2).
3.
Pengaruh Sikap (X3) terhadap
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya (Y).
Dari hasil perhitungan diperoleh hitung
(X3) sebesar 1.373 < t tabel 2.0096 ,
maka Ho diterima pada level of
significant 5 %. Sehingga pada
koefisien regresi variabel variabel
Sikap (X3) tidak berpengaruh terhadap
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya. Dikatakan
tidak signifikan karena mempunyai
angka signifikan diatas 0.05 yaitu
sebesar 0.117 pada variabel Sikap
(X3).
4. Pengaruh
Pembelajaran
(X4)
terhadap keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air
di
Surabaya (Y).
Dari hasil perhitungan diperoleh t
(X
hitung
4) sebesar 3.209 > t tabel 2.0096 ,
maka Ho ditolak pada level of significant 5
%. Sehingga pada koefisien regresi
variabel Pembelajaran (X4) mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap
keputusan memilih jasa transportasi udara
Lion Air di Surabaya (Y). Dikatakan
signifikan karena mempunyai angka
signifikan dibawahs 0.05 yaitu sebesar
0.002 pada variabel Pembelajaran (X4).
SIMPULAN
Berdasarkan pembahasan pada
bab-bab sebelumnya, maka dapat
diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Hipotesis pertama yang menduga bahwa
variabel Persepsi, motivasi, sikap, dan
pembelajaran berpengaruh terhadap
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya terbukti.
Hal ini dapat dibuktikan dengan
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
7
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
menggunakan Uji F, dimana nilai F
hitung > F tabel, terbukti sebesar 26.465 >
2.64, sehingga dapat disimpulkan bahwa
keempat variabel bebas (X) yang terdiri
dari Persepsi (X1), Motivasi (X2), Sikap
(X3) dan Pembelajaran (X4) secara
simultan (bersama-sama) berpengaruh
terhadap variabel tergantung (Y) yaitu
keputusan memilih jasa transportasi
udara Lion Air di Surabaya. Dengan
tingkat tingkat signifikansi dibawah
0.05, yaitu sebesar 0.000 pada keempat
variabel.
2. Hipotesis kedua yang menduga bahwa
variabel
pembelajaran
merupakan
variabel yang berpengaruh dominan
terhadap keputusan memilih jasa
transportasi udara Lion Air di Surabaya
terbukti. Hal ini dapat dibuktikan
dengan melihat kolom Standardized
Coefficient Beta dimana untuk variabel
Pembelajaran (X4) sebesar 0.315 lebih
besar dibandingkan dengan Persepsi
(X1) sebesar 0.138, Motivasi (X2)
sebesar 0.274, Sikap (X3) sebesar 0.186.
(2003). Dasar-Dasar Pemasaran,
Jilid Satu. Prenhallindo; Jakarta.
(2004). Prinsip-Prinsip
Pemasaran, Edisi
keduabelas. PT Indeks kelompok
Gramedia; Jakarta
Lovelock, Christopher. (2005),
Manajemen Pemasaran Jasa. PT.
Indeks Kelompok Gramedia;
Jakarta
Lupiyoadi, Jenu Widjaja. (2004),
Marketing Management,
Pendekatan Pada Nilai-Nilai
Pelanggan, Edisi Kedua, Bayu
Media Publishing; Malang.
Nur Nasution, M. (2004). Manajemen
Transportasi. Ghalia Indonesia.
Bogor.
Salim, Abbas. (2006). Manajemen
Transportasi. Rajawali Pers;
Jakarta
DAFTAR PUSTAKA
Ferrinadewi,Erna.(2008).Merek dan
Psikologi Konsumen. Cetakan
pertama. Graha Ilmu. Yogyakarta
Fither Dan Yates, (1999), Stastical Tabels
For Biological, Agricultur and
Medical Research, Oliver and
Bodh,Ltd; Edburg.
Ghozali, Imam. (2006). Aplikasi Analisis
Multivariate Dengan Program
SPSS. Badan Penerbit UNDIP;
Semarang
Kotler, Philip, dan Gary Amstrong (2001).
Dasar-dasar Pemasaran, Edisi
kesembilan, Jilid 1. PT Indeks
kelompok Gramedia; Jakarta
Santoso, Singgih. (2001). SPSS Statistik
Parametrik, Edisi Kedua, PT.
Elex Media Computindo; Jakarta.
Setiadi, Nugroho J. (2003). Perilaku
Konsumen: Perspektif Kontemporer pada
Motif, Tujuan, dan Keinginan Konsumen.
Prenada Media Group; Jakarta
Suparlan, Mardjito. (2006) Analisis
pengaruh keluarga, motivasi dan
sikap terhadap perilaku
konsumen dalam memilih jasa
transportasi udara di Surakarta.
Pasca Sarjana Universitas
Muhammadiyah Surakarta;
Surakarta
Supranto, J. (2001).Statistik Teori dan
Aplikasi VI.Jilid kedua. Erlangga.
Jakarta.
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
8
ISSN. 1978-4724
Jurnal Kewirausahaan Volume 5 Nomor 2, Desember 2011
Swasta, Basu dan Handoko, T.Hani,
(2000). Manajemen Barang
Dalam Pemasaran, Cetakan
Kedua BPFE; Yogyakarta.
Tandjung, Widjaja, Jenu,
(2004),Marketing Management,
PT. Elex Media Computindo;
Jakarta.
Tandjung, Rambat dan Hamdani, (2006),
Manajemen Pemasaran Jasa,
Salemba Empat; Jakarta.
Tjiptono, (2002), Manajemen
Pemasaran. Edisi Kedua: Salemba
Empat; Jakarta.
Umar, Husein, (2004), Marketing
Management, Pendekatan Pada
Nilai-Nilai Pelanggan, Edisi
Kedua, Bayu Media Publishing;
Malang.
, (2005), Marketing
Management, Edisi pertama, Bayu
Media Publishing; Malang.
Widiarini, Puspito. (2006).
Hubungan Persepsi
Konsumen terhadap Bauran
Pemasaran Lion Air dengan
Pengambilan Keputusan
Memilih Jasa Angkutan
Udara Lion Air. Fakultas
Psikologi Unika Atma Jaya. Jakarta
http:/shelmi.wordpress.com/2009/03/14/pe
ngertian-dan-karekteristik-jasa/
http://hubud.dephub.go.id/
http://www2.lionair.co.id/ourfleet.aspx
http://www.tribunnews.com/2011/05/30/lio
n-air-masih-pimpin-pasar-domestik
http://etd.eprints.ums.ac.id/6941/1/P10004
0009.pdf
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Widya Kartika Surabaya
9
Fly UP