...

52 KAJIAN SIFAT FISIK YOGURT SELAMA PENYIMPANAN PADA

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

52 KAJIAN SIFAT FISIK YOGURT SELAMA PENYIMPANAN PADA
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
Vol. 3, No. 1
KAJIAN SIFAT FISIK YOGURT
SELAMA PENYIMPANAN PADA SUHU 4ºC
Physical Properties of Yoghurt During Storage at 4ºC
Abdul Manab1
1)
Program Studi Teknologi Hasil Ternak Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya
Diterima 1 Agustus 2007, diterima pasca revisi 12 September 2007
Layak diterbitkan 23 Februari 2008
ABSTRACT
The purpose of this research was to find out physical properties of yogurt during
storage at 4ºC. Yoghurt starters were using Lactobacillus bulgaricus FNCC 0041 and
Streptococcus thermophilus FNCC 0040 (1:1). Yoghurt starter was inoculated on 10% (w/v)
of skim milk and 10% (w/v) of skim milk which contained 5% (w/v) of sucrose, incubated at
42ºC for 6 hours then storage at 4ºC for 30 days. The result showed that posacidification until
6 days storage, pH tend constant between 6 days and 30 days. Until 9 days texture tend
constant, but after 9 days storage texture tend decreasing. Storage yogurt at 10 C for 12
hours before 4 C gave higher viscosity, viscosity tend constant until 30 days storage. Water
Holding Capacity increasing until 6 days storage, after 6 days tend constant. Sineresis
increasing until 6 days storage, after 6 days tend constant. It concluded that physical
properties of yogurt gave a little changes on first week storage, after that tend constant until
30 days storage.
Key words: yogurt, pH, Texture, Viscosity, Water Holding Capacity, Sineresis.
PENDAHULUAN
Sifat fisik merupakan salah satu
kriteria penentuan kualitas susu fermentasi,
sifat tersebut terbentuk akibat adanya
asam laktat yang dihasilkan oleh bakteri
asam laktat yang mempengaruhi muatan
elektrostatik kasein, sehingga terbentuk
interaksi
protein-protein
karena
menurunnya daya tolak elektrostatik dan
terjadi pengikatan kalsium ke kasein
sehingga memacu ikatan hidrofobik antara
kasein.
Gel yang terbentuk oleh gabungan
jaringan misel kasein akibat proses
pengasaman oleh bakteri asam laktat,
kekuatannya hanya berasal dari jumlah dan
kekuatan ikatan antara kasein-kasein.
Kekuatan
ikatan
tersebut
mudah
mengalami kerusakan diantaranya akibat
perlakuan
mekanis,
sehingga
bisa
mempengaruhi Daya Ikat Air, tingkat
Sineresis,
Tekstur
dan
Viskositas
yogurtselama penyimpanan akibat dari
proses destabilisasi kasein oleh asam laktat
yang membentuk struktur dan konsistensi
susu fermentasi. Proses destabilisasi kasein
dapat mempengaruhi sifat fisik yogurt
(Cerning, 1995; Hess et al., 1997).
Perubahan sifat fisik dapat berpengaruh
terhadap penolakan konsumen terhadap
yogurtmeskipun perubahan tersebut hanya
berakibat pada penampilan yogurtyang
tidak menarik dan tidak mengakibatkan
terjadinya
perubahan
kimia
atau
membahayakan kesehatan konsumen.
52
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
Tekstur yogurt terbentuk akibat
terjadinya agregasi misel kasein oleh asam
sehingga terbentuk gel dan adanya
interaksi antara misel kasein sehingga
terbentuk gel yang kuat dan halus.
(Cerning, 1995; Hess et al., 1997).
Kekuatan ikatan antara misel kasein
dipengaruhi oleh pH, konsentrasi kalsium
dan suhu.
Viskositas yogurt menggambarkan
sifat cairan yang mempunyai resistensi
terhadap suatu aliran yang dapat
memberikan peningkatan kekuatan yang
dapat
menahan
pergerakan
relatif
(Fennema, 1985;
Hudson, 1992).
Viskositas susu dan yogurt dipengaruhi
oleh pH, kadar protein, EPS, jenis kultur
strain, waktu inkubasi, dan total padatan
susu.
Kemampuan daya ikat air yogurt
banyak dipengaruhi oleh kondisi misel
kasein terutama sifat hidrasinya. Misel
kasein mempunyai sifat hidrasi yang cukup
tinggi dibandingkan dengan protein
globuler lainnya, karena misel kasein
mempunyai struktur yang agak porous.
Tingginya
voluminitas
kasein
menunjukkan suatu struktur seperti spon
yang longgar dengan jumlah air interstitial
dalam jumlah banyak dan gugus hidrofilik
pada permukaan misel kasein yang sangat
terhidrasi (Hui, 1993).
Sineresis merupakan suatu proses
yang kompleks, yang meliputi proses
pengkerutan atau kontraksi gel protein
akibat adanya peningkatan interaksi
protein-protein dan menurunnya interaksi
protein-air,
sehingga
memacu
pembentukan curd bersamaan dengan
terjadinya pemisahan whey (Renault et al.,
1997; Fox, 1987; Hui, 1993). Terjadinya
sineresis kemungkinan disebabkan oleh
perubahan
kelarutan
kasein
dan
pengkerutan partikel kasein. Pada gel susu
asam khususnya dari bakteri asam laktat,
akan terjadi perubahan kelarutan kasein,
serta adanya proteolisis lambat dapat
merubah partikel kasein menjadi reaktif,
Vol. 3, No. 1
sehingga kasein mempunyai sifat seperti
parakasein. Apabila building block dari
jaringan protein mengkerut, maka semua
jaringan
akan
mengkerut
secara
proporsional sehingga kemampuan protein
untuk mengikat atau memerangkap air bisa
hilang (Fox, 1987).
Oleh
karena
itu
selama
penyimpanan
yogurt
mengalami
perubahan tekstur, viskositas, daya ikat air,
serta tingkat sineresis yang dibuat dari
bakteri asam laktat yaitu Streptococcus
thermophilus
dan
Lactobacillus
bulgaricus. Penelitian ini ditujukan untuk
mempelajari
perubahan
sifat
fisik
yogurtselama penyimpanan pada suhu 4ºC.
MATERI DAN METODE
Bakteri yang digunakan untuk
pembuatan yogurtberasal dari starter
yogurt komersial yaitu Lactobacillus
bulgaricus FNCC 0041 dan Streptococcus
thermophilus FNCC 0040 dari Food and
Nutrition Culture Collection (FNCC) Pusat
Studi Pangan dan Gizi Universitas Gadjah
Mada Yogyakarta.
Subkultur atau peremajaan setiap
isolat, menggunakan media MRS (Man
Rogosa dan Sharp) cair. Bahan kimia yang
digunakan dalam penelitian ini adalah:
Buffer fosfat pH 4 dan 7 untuk standarisasi
pH meter. NaOH 0,1N, indikator pp.
Peralatan yang digunakan dalam
penelitian ini adalah inkubator (Forma
scientific), otoklaf (Hiramaya), sentrifus
(labfoge 200/Heraeus), magnetic stirrer,
mikropipet, pipet tetes, timbangan analitik,
pH meter (Tg A/ Jenway), vortex,
penangas air, oven (Heraeus), refrigerator,
sentrifuse 13500xg (suhu 10 C), Sentrifuse
(100, 250, 500, 750 dan 1000 xg suhu
4 C), Lyod, viskometer.
Preparasi kultur starter
Kultur
bakteri
asam
laktat
disiapkan dengan cara inokulasi 2 ose dari
kultur stok ke 5ml MRS broth dan
53
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
diinkubasi pada suhu 37oC selama 24 jam,
kemudian selnya dipisahkan dengan
sentrifugasi 3500 rpm selama 15 menit. Sel
yang sudah terpisah dipindah ke 5 ml susu
skim 10% steril yang diinkubasi pada suhu
37oC selama 24 jam untuk Lactobacillus
bulgaricus FNCC 0041 dan Streptococcuc
thermophilus FNCC 0040, kemudian
digunakan sebagai kultur stater.
Bakteri asam laktat digunakan
untuk produksi yogurt pada berbagai
kondisi suhu dan media yang berbeda
serta pengaruhnya terhadap sifat fisik susu
fermentasi.
Vol. 3, No. 1
pada suhu 4 C selama 30 hari (Gancel and
Novel, 1994).
HASIL PEMBAHASAN
pH
Starter yogurt yang diinkubasi pada
suhu 42ºC selama 6 jam pada media skim
10% maupun skim 10% dan sukrosa 5%
dapat menurunkan pH yogurt mendekati
pH isoelektrik kasein. Yogurt yang
langsung disimpan pada suhu 4ºC masih
mengalami sedikit penurunan pH, hal ini
kemungkinan disebabkan masih terjadinya
postacidification terutama sampai hari ke-3
atau hari ke-6, setelah hari ke-6 pH
cenderung stabil (Tabel 1).
Yogurt yang diperam pada suhu
10ºC selama 12 jam sebelum disimpan
pada suhu 4ºC mengalami penurunan pH
yang lebih banyak, dan mengalami
postacidification terutama sampai hari ke-3
atau hari ke-6 sehingga masih mengalami
sedikit penurunan pH, setelah itu pH
cenderung stabil.
Fermentasi susu
Inkubasi dilakukan menggunakan
botol berukuran 100ml yang diisi dengan
90 ml media dari susu skim yang sudah
diinokulasi dengan kultur starter.
Bahan yogurt menggunakan susu skim
10% (b/v) dan susu skim 10% (b/v)
ditambah sukrosa 5% (b/v) dan masingmasing media diinkubasi pada suhu 42 C
selama 6 jam kemudian diperam pada suhu
10 C selama 12 jam kemudian disimpan
Tabel 1. pH yogurt selama penyimpanan pada suhu 4 C
Media
Skim 10%
Skim 10%+
sukrosa 5%
Suhu
Penyimpanan
Langsung 4 C
10 C(12jam) kemudian
4 C
Langsung 4 C
10 C(12jam) kemudian
4 C
1
4,38
4,28
Waktu Penyimpanan 4 C (Hari ke-)
3
6
9
12
15
21
4,24 4,33 4,26 4,36 4,25 4,21
4,18 4,21 4,10 4,33 4,23 4,28
30
4,21
4,22
4,53
4,46
4,43
4,41
4,25
4,26
Aktifitas kultur starter yogurt
yaitu S. thermophilus FNCC 0040 dan L.
bulgaricus FNCC 0041 menghasilkan
yogurt dengan pH mendekati titik
isoelektrik kasein, namun setelah
pemeraman pada suhu 10 C selama 12
jam atau penyimpanan pada suhu 4 C
terjadi penurunan pH sampai lebih
rendah daripada pH titik isoelektrik
kasein. Penurunan pH tersebut terutama
akibat dari asam laktat yang dihasilkan
selama fermentasi laktosa.
4,49
4,33
4,34
4,34
4,23
4,20
4,36
4,34
4,29
4,26
S. thermophilus FNCC 0040, L.
bulgaricus
FNCC
0041
dan
L.
mesenteroides FNCC 0023 mempunyai
enzim
-D-galaktosidase
yang
menghidrolisis laktosa di dalam sel
menjadi D-glukosa dan -D-galaktosa. Dglukosa
dimetabolisme melalui jalur
glikolisis (S. thermophilus, L. bulgaricus.),
katabolisme galaktosa lewat jalur Leloir
dan jalur Tegatosa, serta sebagian
galaktosa dieksresi keluar sel. Fermentasi
54
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
laktosa tersebut mempunyai hasil utama
berupa asam laktat.
Asam
laktat
mengakibatkan
terjadinya
perubahan
kompleks
kasein/fosfat koloidal menjadi fraksi
kalsium/fosfat yang larut sehingga kasein
mengalami
destabilisasi.
Pada
pH
mendekati 4,6, kelarutan kasein sudah
hilang
sehingga terjadi interaksi
hidrofobik antara misel kasein membetuk
struktur dan konsistensi utama yogurt, dan
proses tersebut dapat mempengaruhi sifat
fisik dari yogurt, diantaranya adalah
tekstur, viskositas, daya ikat air, dan
sineresis.
Tekstur
Tekstur susu skim 10% dan skim
10%+sukrosa5% yang diinokulasi bakteri
asam
laktat
kultur
campuran
S.
thermophilus FNCC 0040 dan
L.
bulgaricus FNCC 0041 setelah hari ke-9
tekstur cenderung mengalami penurunan
sampai hari ke-30. Kecenderungan tersebut
mirip dengan pada perlakuan penyimpanan
pada suhu 10 C selama 12 jam (Tabel 2).
Vol. 3, No. 1
Tekstur yogurt terbentuk oleh
agregasi misel kasein oleh asam dan
adanya interaksi antara misel kasein
sehingga terbentuk gel yang kuat dan
halus. Kekuatan gel kasein yang terbentuk
ditentukan oleh kekuatan ikatan antara
misel kasein dengan misel kasein (Cerning,
1995; Hess et al., 1997) yang kekuatan
ikatannya
dipengaruhi
oleh
pH,
konsentrasi kalsium dan suhu.
Oleh karena itu, gel yang terbentuk
hanya dihasilkan dari interaksi diantara
kasein, kecenderungan peningkatan tekstur
disebabkan oleh semakin banyaknya ikatan
antara kasein-kasein, sehingga gel yang
terbentuk lebih kuat. Namun apabila pH
susu sudah dibawah pH isoelektrik maka
akan terjadi peningkatan ikatan kaseinkasein yang berlebihan sehingga terjadi
pengkerutan protein, sehingga terjadi
pelepasan air yang mengakibatkan
menurunnya kekuatan gel. Menurunnya
kekuatan gel mengakibatkan cenderung
menurunnya tekstur.
Tabel 2. Tekstur (N) yogurt selama penyimpanan pada suhu 4 C
Media
Suhu
Penyimpanan
Skim 10% Langsung 4 C
10 C (12jam)
kemudian 4 C
Skim
Langsung 4 C
10%+
10 C (12jam)
sukrosa
kemudian 4 C
5%
1
0,7860
0,7860
3
0,7860
0,3930
0,5895
0,5895
0,5895
0,3930
Waktu Penyimpanan 4 C (Hari ke-)
6
9
12
15
0,7860 0,7860 0,5895 0,5895
0,3930 0,5895 0,3930 0,5895
0,5895
0,7860
Viskositas
Skim 10% dan skim 10%+sukrosa5% yang
diinokulasi bakteri asam laktat kultur
campuran S. thermophilus FNCC 0040 dan
L. bulgaricus FNCC 0041 cenderung
mengalami peningkatan viskositas secara
tajam terjadi dari jam ke-0 sampai jam ke6. Antara jam ke-6 dan penyimpanan suhu
4 C atau 10 C selama 12 jam terjadi
sedikit peningkatan viskositas, setelah jam
0,9825
0,3930
0,7860
0,5895
0,5895
0,7860
21
0,3930
0,3930
30
0,3930
0,5895
0,3930
0,3930
0,3930
0,3930
ke-12 viskositas cenderung stabil sampai
hari ke-30 (Tabel 3).
Viskositas yogurt menggambarkan
sifat cairan yang mempunyai resistensi
terhadap suatu aliran yang dapat
memberikan peningkatan kekuatan yang
dapat
menahan
pergerakan
relatif.
Viskositas yogurt dipengaruhi jenis
polimer dan produk metabolit lain seperti
asam laktat (Vuys dan Degeest, 1999).
55
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
Vol. 3, No. 1
Tabel 3. Viskositas (cP) yogurt selama penyimpanan pada suhu 4 C
Media
Suhu
Penyimpanan
Skim 10%
Langsung 4 C
10 C (12jam)
kemudian 4 C
Langsung 4 C
10 C (12jam)
kemudian 4 C
Skim 10%+
sukrosa 5%
Waktu Penyimpanan 4 C (Hari ke-)
1
3
6
9
12
15
21
30
46500 49500 46000 33000 34000 54000 61000 35750
53000 50000 64000 67500 67500 67000 81000 66250
45000 41500 35750 36500 35750 42500 48000 47500
61000 77500 74500 58000 58500 59000 62500 57000
Fermentasi laktosa oleh starter
yogurt yang menghasilkan asam laktat
dapat menurunkan pH susu, pada pH
dibawah 5,3 terjadi peningkatan viskositas
karena menurunnya kelarutan kasein
terutama pada pH 5,2 sampai pH 4,8-4,7
berkaitan dengan pembentukan agregat
yang berukuran besar dan kebanyakan
saling berikatan membentuk
suatu
jaringan.
Pada penggunaan kultur campuran
bakteri asam laktat dipengaruhi oleh
adanya interaksi antara protein-pelarut
yang mempengaruhi hidrasi hidrodinamik
lingkungan sekitar molekul serta interaksi
protein-protein yang menentukan ukuran
agregat, dengan demikian struktur dan
konsistensi yogurt terutama dipengaruhi
oleh protein yang mengalami aggregasi
akibat dari menurunnya pH.
Penurunan pH yang sangat tajam
dari jam ke-0 sampai jam ke-6 (Tabel 1)
meningkatkan interaksi antara proteinpelarut yang mempengaruhi hidrasi
hidrodinamik sekitar molekul protein dan
meningkatkan interaksi kasein-kasein dan
meningkatkan ukuran agregat protein.
Perubahan interaksi yang tajam tersebut
akan meningkatkan viskositas.
Antara jam ke-6 dan jam ke-12
terjadi penurunan pH yang sedikit
mempengaruhi peningkatan viskositas.
Sedangkan setelah jam ke-12, viskositas
relatif stabil meskipun masih terjadi sedikit
penurunan pH. Penurunan pH setelah jam
ke-12
tampaknya
tidak
banyak
mempengaruhi sifat hidrasi hidrodinamik
dan ukuran agregat protein yang
mempengaruhi viskositas.
Daya Ikat Air
Skim
10%
dan
skim
10%+sukrosa5% yang diinokulasi bakteri
asam
laktat
kultur
campuran
S.
thermophilus FNCC 0040 dan
L.
bulgaricus FNCC 0041 daya ikat air dari
jam ke-6 sampai jam hari ke-6 daya ikat
air terjadi sedikit peningkatan. Dari hari
ke-6 sampai hari ke-30 daya ikat air
cenderung stabil (Tabel 4).
Tabel 4. Daya ikat air (%) yogurt selama penyimpanan pada suhu 4 C
Media
Suhu
Penyimpanan
Skim 10% Langsung 4 C
10 C (12jam)
kemudian 4 C
Skim
Langsung 4 C
10%+
10 C (12jam)
sukrosa
kemudian 4 C
5%
1
56,55
58,47
3
60,35
58,15
58,59
59,42
61,09
60,78
Waktu Penyimpanan 4 C (Hari ke-)
6
9
12
15
60,32
60,77
62,58
61,14
61,23
60,15
62,29
58,71
59,94
60,62
Misel
kasein
mempunyai
kemampuan mengikat air dalam jumlah
banyak (2-4 g air/ g protein).
61,01
60,28
61,17
62,37
58,99
59,49
21
61,62
56,34
30
62,47
63,07
60,72
62,71
60,63
62,08
Pemerangkapan air secara mekanik dalam
matrik uniseluler secara parsial dapat
berperan dalam peningkatan kemampuan
56
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
daya ikat air. pH mempengaruhi jumlah air
yang tergabung melalui pengaruhnya
terhadap muatan pada protein, sehingga
pada pH titik isoelektik kemampuan
pengikatan air akan menurun, karena
meningkatnya daya tarik antara molekul
protein (Fox, 1989). Menurunnya interaksi
protein-air
dalam
yogurt
akan
mengakibatkan terjadinya agregasi dan
presipitasi sebagai akibat dari pelepasan air
dari jaringan protein (Hudson, 1992).
Perubahan pH antara jam ke-6
sampai hari ke-6 mengakibatkan daya ikat
air
sedikit
meningkat,
sedangkan
perubahan pH antara hari ke-6 sampai hari
ke-30 tidak mempengaruhi terjadinya
perubahan daya ikat air. Meskipun mulai
jam ke-12 terjadi penurunan pH sampai pH
isoelektrik (Tabel 1), namun belum
mengakibatkan terjadinya penurunan daya
Vol. 3, No. 1
ikat air. Setelah jam ke-12 diduga terjadi
peningkatan jumlah interaksi proteinprotein yang mengakibatkan terjadinya
penurunan interaksi protein-air, namun
karena kasein mempunyai sifat seperti
spons maka air masih banyak yang
terperangkap secara mekanik dalam matrik
molekul protein.
Sineresis
Sineresis dari skim 10% dan skim
10%+sukrosa5% yang diinokulasi bakteri
asam
laktat
kultur
campuran
S.
thermophilus FNCC 0040 dan
L.
bulgaricus FNCC 0041 tingkat sineresis
dari jam ke-6 sampai hari ke-6 mengalami
sedikit penurunan. Dari hari ke-6 sampai
hari ke-30 sineresis cenderung stabil
(Tabel 5).
Tabel 5. Sineresis (slope) yogurt selama penyimpanan pada suhu 4 C
Media
Suhu
Waktu Penyimpanan 4 C (Hari ke-)
Penyimpanan
1
3
6
9
12
15
21
Skim
10%
Langsung 4 C
10 C (12jam)
kemudian 4 C
Skim
Langsung 4 C
10%+
10 C (12jam)
sukrosa kemudian 4 C
5%
30
0,0263
0,0209
0,0168
0,0221
0,0208
0,0212
0,0188
0,0129
0,0268
0,0214
0,0174
0,0220
0,0183
0,0233
0,0150
0,0212
0,0277
0,0208
0,0130
0,0121
0,0121
0,0155
0,0152
0,0174
0,0262
0,0214
0,0176
0,0144
0,0187
0,0218
0,0167
0,0170
Perubahan pH dari jam ke-6 sampai
hari ke-30 bisa meningkatkan interaksi
protein-protein dan menurunkan interaksi
protein-air namun diduga belum banyak
mengalami proses pengkerutan atau
kontraksi gel protein yang
memacu
pembentukan
curd
dan
terjadinya
pemisahan whey. Sehingga kasein masih
mempunyai sifat hidrasi yang cukup
karena sifat kasein yang mempunyai
struktur agak porous.
Gel yang terbentuk pada pH yang
lebih tinggi mempunyai interaksi proteinair yang lebih banyak dan sineresisnya
lebih sedikit, dan interaksi intramolekuler
yang lebih sedikit berkaitan dengan daya
tolak elektrostatik. Sedangkan pada pH
yang
lebih
rendah
dimungkinkan
terjadinya interaksi protein-protein yang
lebih banyak dan interaksi protein-air lebih
rendah. Rendahnya interaksi protein-air
akan mengakibatkan terjadinya presipitasi
sehingga jaringan protein mempunyai
kecenderungan untuk melepas air.
Pada penelitian ini, gel yogurt
hanyak
terbentuk
akibat
adanya
pengasaman oleh asam laktat sehingga
hanya ada interaksi protein-protein dan
karena terjadinya penurunan pH sampai
titik isoelektrik, maka kecenderungan
terjadinya sineresis tidak dapat dihambat.
57
Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, Februari 2008, Hal 52-58
ISSN : 1978 - 0303
KESIMPULAN
1. pH yogurt antara jam ke-6 sampai hari
ke-6 mengalami sedikit penurunan, dan
hari ke-6 sampai hari ke-30 pH
cenderung stabil.
2. Tekstur yogurt cenderung mengalami
peningkatan dari jam ke-6 sampai
penyimpanan suhu 4 C selama 12 jam.
Setelah hari ke-9 tekstur cenderung
mengalami penurunan sampai hari ke30. Kecenderungan tersebut mirip
dengan pada perlakuan pemeraman
pada suhu 10 C selama 12 jam.
3.Yogurt
cenderung
mengalami
peningkatan viskositas secara tajam
terjadi dari jam ke-0 sampai jam ke-6.
Antara jam ke-6 dan penyimpanan
suhu 4 C atau 10 C selama 12 jam
terjadi sedikit peningkatan viskositas,
setelah jam ke-12 viskositas cenderung
stabil sampai hari ke-30.
4. Daya ikat air yogurt dari jam ke-6
sampai jam hari ke-6 daya ikat air
terjadi sedikit peningkatan. Dari hari
ke-6 sampai hari ke-30 daya ikat air
cenderung stabil.
5. Sineresis yogurt dari jam ke-6 sampai
hari
ke-6
mengalami
sedikit
penurunan. Dari hari ke-6 sampai hari
ke-30 sineresis cenderung stabil.
DAFTAR PUSTAKA
Cerning,
J., 1995. Production of
Exopolisaccharide by Lactic Acid
Bacteria
and
Dairy
Propionibacteria. Lait 75:463-472
in Beal, C., J. Skokanova, E.
Latrille, N. Martin and G. Courrieu,
1999. Combined Effects of Culture
Conditions and Storage Time on
Vol. 3, No. 1
Acidification and Viscosity of
Stirred Yogurt. J. Dairy Science,
82: 673-681.
Fennema O. R., 1985, Food Chemistry.
Marcel Dekker, Inc. New York.
Fox, P.F. 1987, Cheese: Chemistry,
physics and Microbiology. Vol 1.
Elsevier Applied Science. London.
Fox, P.F.,
1989. Advanced Dairy
Chemistry.
Vol
1.
Protein.
Chapman and Hall. London.
Gancel F. and G. Novel, 1994.
Exopolisaccharide Production by
Salivarius
ssp
thermophilus
Culture
I.
Conditions
of
Production. J. Dairy Science, 62:
907-910.
Hess S. J., R.F. Roberts and G.R. Ziegler,
1997. Rheology Properties of
Nonfat Yogurt Stabilized Using L.
Delbruechii
ssp.
Bulgaricus
Producing Exopolisaccharide or
Using
Commercial
Stabilizer
Systems. J. Dairy Science, 80: 252263.
Hudson, B. J. F., 1992. Biochemistry of
Food Protein. Elsevier Applied
Science. London.
Hui, Y.H., 1993. Dairy Science and
Technology Handbook. Principle
and Properties. VCH Publisher Inc.
London.
Renault, C.E., Gastaldi, A. Lagande, J.L.
Cuq and B. Tarrado De La Retente,
1997. Mechanism of Syneresis in
Rennet Curd Without Mechanical
Treatment. J. Dairy Science,
62: ..
Vuys L.D. and
Degeest B., 1999.
Heteropolisaccharides from Lactic
Acid Bacteria. FEMS Micro
Review, 23: 153-177.
58
Fly UP