...

ANALISIS FAKTOR YANG PALING BERPENGARUH TERHADAP

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

ANALISIS FAKTOR YANG PALING BERPENGARUH TERHADAP
ISSN 2354-8630
ANALISIS FAKTOR YANG PALING BERPENGARUH TERHADAP KINERJA
DAN PRIORITAS REHABILITASI SUBSISTEM DRAINASE SIWALUH
Nur Puji Ekawati1), Adi Yusuf Muttaqien2), Sugiyarto3)
(1)Mahasiswa
2), 3) Dosen
Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret
Pengajar Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret
Jl. Ir. Sutami 36A, Surakarta 57126, Telp 0271-634524. Email : [email protected]
Abstract
One of the problems that occur in Karanganyar is the emergence of a pool in certain areas if high rainfall intensity. Channel
conditions there are not a lot of support to urban conditions has given the rapid growth of the city. In addition, the condition of the
building largely uncontrolled complements, due to lack of maintenance. Maintenance of drainage system including rehabilitation of the
drainage system is needed in order to function properly. Government budget constraints Karanganyar demanding a determination of
priority rehabilitation of drainage channels. The method used in this research is descriptive method Evaluative. Analysis calculations
using Analytical Hierarchy Process (AHP) and the computer program Criterium Decision Plus (CDP) version 3.0. The criteria on
which to base the determination of priority rehabilitation is community participation, level of damage Channels, Wide Area Services,
Rehabilitation Cost Estimates. Final processing results of AHP method shows that community participation is the most influential
factor in the rehabilitation of drainage channel at the time Subsystem Siwaluh is above 5%, drainage rehabilitation priority micro
watersheds prioritized Sal.Jl.P.Senopati Siwaluh time where the score of the AHP analysis on this channel to reach the highest score
is 0,095, or 9.5%, steps can be taken to reduce and mitigate the impact of micro drainage system performance and damage to
drainage channels in the subsystem Siwaluh among others with the manufacture of Srah, program a complete and thorough
maintenance, increase participation and public awareness in protecting the environment and the surrounding drainage channels, and
enhance cooperation between the institutions associated with the community.
Keywords: AHP, Performance, Priority Rehabilitation, Drainage
Abstrak
Salah satu permasalahan yang terjadi di Karanganyar adalah timbulnya genangan pada daerah tertentu bila intensitas hujan
tinggi. Kondisi saluran yang ada sudah tidak banyak menunjang terhadap kondisi perkotaan mengingat sudah semakin
pesatnya pertumbuhan kota. Selain itu juga kondisi bangunan pelengkap sebagian besar tidak terkontrol, karena kurangnya
pemeliharaan. Pemeliharaan sistem drainase termasuk rehabilitasi sangat diperlukan agar sistem drainase dapat berfungsi
dengan baik. Keterbatasan anggaran Pemda Karanganyar menuntut diadakannya penetapan prioritas rehabilitasi saluran
drainase. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Deskriptif Evaluatif. Analisis perhitungan
menggunakan metode Analytical Hierarchy Process (AHP ) dan program komputer Criterium Decision Plus (CDP) versi 3.0.
Kriteria yang menjadi dasar penentuan prioritas rehabilitasi adalah Partisipasi Masyarakat, Tingkat Kerusakan Saluran, Luas
Area Layanan, Estimasi Biaya Rehabilitasi. Hasil pengolahan akhir dari metode AHP menunjukkan bahwa Partisipasi
masyarakat merupakan faktor paling berpengaruh dalam rehabilitasi saluran di Subsistem Drainase Kali Siwaluh yaitu diatas
5 %, Prioritas rehabilitasi saluran drainase mikro DAS Kali Siwaluh diprioritaskan pada Sal.Jl.P.Senopati dimana hasil skor
pada analisis AHP pada saluran ini mencapai skor tertinggi yaitu 0,095 atau 9,5 %, Langkah yang dapat dilakukan untuk
mengurangi dan mitigasi dampak kinerja sistem drainase mikro dan kerusakan saluran di subsistem drainase Siwaluh antara
lain dengan dengan pembuatan SRAH, Program pemeliharaan yang lengkap dan menyeluruh, Peningkatan partisipasi dan
kepedulian masyarakat dalam menjaga lingkungan dan saluran drainase di sekitarnya, dan Meningkatkan kerjasama antara
lembaga terkait dengan masyarakat.
Kata kunci : AHP, Kinerja, Prioritas Rehabilitasi, Drainase
PENDAHULUAN
Kondisi alam di Wilayah Kabupaten Karanganyar menunjukkan bahwa sistem drainase primer alam maupun
buatan di Kabupaten Karanganyar bermuara pada sungai-sungai (kali) yang mengalir di sepanjang wilayah
administrasi Kabupaten Karanganyar sebagai badan air penerima (receiving water). Dimana semua kali berhulu di
Gunung Lawu dan bermuara di Sungai Bengawan Solo, salah satunya yaitu Kali Siwaluh yang melintasi
Kecamatan Karangpandan, Karanganyar, Tasikmadu.
Berdasarkan pengumpulan data dan pengamatan di lapangan yang telah dilakukan sebelumnya, Kota
Karanganyar dan kecamatan di Kabupaten Karanganyar dengan prasarana yang dimiliki saat ini masih
mempunyai permasalahan pada sistem drainasenya. Kondisi saluran yang ada sudah tidak banyak menunjang
terhadap kondisi perkotaan mengingat sudah semakin pesatnya pertumbuhan kota. Selain itu juga kondisi
bangunan pelengkap sebagian besar tidak terkontrol, karena kurangnya pemeliharaan, hal ini dapat diamati
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/377
dengan adanya sedimen yang terdapat pada bangunan tersebut. Salah satu permasalahan yang terjadi adalah
timbulnya genangan pada daerah tertentu bila intensitas hujan tinggi.
Berdasarkan penelitian sebelumnya, menyatakan bahwa kinerja dari suatu sistem drainase dipengaruhi oleh
beberapa faktor, diantaranya adalah partisipasi masyarakat, tingkat kapasitas dan kerusakan saluran, luas daerah
layanan, dan estimasi biaya rehabilitasi. Metode yang dilakukan untuk penentuan faktor yang paling dominan
dalam penelitian ini adalah melakukan riset langsung kepada para pakar yang terkait. Karena keterbatasan sumber
daya yang dimiliki maka riset kepada para ahli ini harus dilakukan untuk dapat menentukan faktor yang paling
berpengaruh terhadap kinerja sistem drainase sehingga dapat mengetahui langkah selanjutnya yang harus
dilakukan untuk memaksimalkan fungsi dan kinerja dari sistem drainase itu sendiri.
Dengan memperhatikan latar belakang yang tersebut diatas maka akan dilakukan sebuah penelitian yang
bertujuan untuk menentukan prioritas rehabilitasi. Penelitian ini mengambil tinjauan lokasi di subsistem drainase
Siwaluh Kecamatan Tasikmadu Kabupaten Karanganyar dengan luas DAS 52,0036 km 2 . dan merupakan kali
yang paling besar di Kabupaten Karanganyar karena langsung melewati 3 kecamatan dan juga melintasi wilayah
administrasi Kota Karanganyar. Kinerja saluran-saluran tersebut pada saat ini sudah mengalami degradasi yang
menyebabkan terjadinya luapan dan genangan di sekitar saluran terutama pada saat musim penghujan seperti
sekarang ini. Untuk mengatasi dan memperbaiki kinerja saluran-saluran tersebut maka disini dilakukan penelitian.
Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode Analytical Hierarchy Process (AHP) yang diharapkan dapat
membantu pengambilan keputusan untuk menentukan skala prioritas dalam melakukan rehabilitasi saluransaluran tersebut.
Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui faktor yang paling berpengaruh terhadap rehabilitasi sistem drainase
mikro subsistem drainase Siwaluh Kabupaten Karanganyar, menentukan prioritas rehabilitasi sistem drainase
mikro subsistem drainase Siwaluh kabupaten Karanganyar dengan metode AHP, mengetahui langkah-langkah
yang dapat dilakukan untuk mengurangi dan mitigasi dampak kinerja sistem drainase mikro dan kerusakan
saluran di subsistem drainase Siwaluh.
Dalam penelitian tentang kinerja sistem drainase yang berkelanjutan berbasis partisipasi masyarakat yang
mengambil studi kasus di perumahan Josroyo Indah Jaten Kabupaten Karanganyar, Adi Yusuf Muttaqien (2006)
menyimpulkan bahwa partisipasi masyarakat memegang peranan penting dalam hal rehabilitasi saluran drainase.
Selain itu faktor estimasi biaya, luas area layanan, dan tingkat kerusakan saluran juga berpengaruh terhadap
rehabilitasi saluran drainase.Selain itu dalam penelitian tentang analisis faktor yang mempengaruhi kinerja sistem
drainase di DAS Jurug-Bengawan Solo (Feri Suryanto, 2011) dan penelitian tentang Prioritas Rehabilitasi Sistem
Drainase Mikro DAS Kali Pepe Hulu Kota Surakarta (Habib Ismail, 2011) juga menyimpulkan bahwa partisipasi
masyarakat memegang peranan penting dalam hal rehabilitasi saluran drainase.
Dalam kasus ini, kriteria yang menjadi dasar penentuan prioritas rehabilitasi sistem drainase adalah partisipasi
masyarakat, tingkat kerusakan saluran, luas area layanan, dan estimasi biaya rehabilitasi. Pada setiap kriteria, akan
dilakukan pembobotan dari setiap komponen yang mendukungnya. Pembobotan ini berguna sebagai bahan
pembanding untuk langkah berikutnya.
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/378
METODE
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui prioritas rehabilitasi saluran drainase. Metode yang digunakan untuk
menentukan prioritas adalah Metode Analytical Hierarchy Process ( AHP ). AHP membuat para pembuat
keputusan untuk mendapatkan skala prioritas atau pertimbangan dari pengalaman, pandangan, intuisi dan data
asli. Ada beberapa prinsip dalam penyelesaian masalah menggunakan AHP, yakni : decomposition, comparatif
judgement, syntetic of priority dan logical consitensy .
Penetapan prioritas rehabilitasi saluran drainase dengan AHP dilakukan dengan menyusun hierarki, yang diawali
dengan tujuan yaitu penetapan prioritas rehabilitasi saluran drainase untuk level 1, dilanjutkan dengan kriteria
pada level 2, dan alternatif pada level 3. Selanjutnya dilakukan penilaian kriteria dan alternatif.
Kemudian dilakukan pembobotan. Faktor bobot ini menggambarkan ukuran relatif tentang pentingnya suatu
elemen dibandingkan dengan elemen yang lainnya. Saaty (1990) telah membuat standar pembobotan dengan
skala berkisar dari 1 ( dua aktivitas sama pentingnya ) hingga 9 ( satu aktivitas sangat jauh lebih penting dari yang
lain ) untuk digunakan dalam matriks dengan perbandingan berpasangan ( pairwise comparison matrix ). Suatu
contoh evaluasi yang terdiri dari n elemen, matriks dengan perbandingan berpasangan ditulis sebagai berikut :
₁/₁ ₁/₂
₂/₁ ₂/₂
…
…
 /₁  /₂
… ₁/
… ₂/
…
…
…  /
Perbandingan agar konsisten maka nilai kebalikan dari dua elemen yang dibandingkan diletakkan pada posisi yang
sesuai pada arah yang berlawanan. Contoh, jika satu elemen diberi bobot atau derajat kepentingan 3 ( atau 3 kali
lebih penting ) terhadap elemen lain, ₁ ₂, maka pada baris pertama dan kolom kedua dari matrik tersebut
diberi skor 3, dengan demikian angka 1/3 ditempatkan pada posisi ₂ ₁. Jika dua elemen memiliki derajat
kepentingan yang sama, maka diberi nilai perbandingan 1, ini berlaku untuk diagonal utama, karena disini setiap
elemen dibandingkan dengan elemen yang bersangkutan.
Selanjutnya dilakukan penentuan prioritas. penentuan prioritas pilihan dalam AHP dilakukan dengan menghitung
eigenvector dan eigenvalue melalui operasi matrik. Eigenvector menentukan ranking dari alternatif yang dipilih,
sedangkan eigenvalue memberikan ukuran konsistensi dari proses perbandingan.
Pengukuran konsistensi dari suatu matriks didasarkan atas suatu eigenvalue maksimum ( λmaks ). Makin dekat
λmaks dengan n, makin konsisten hasil yang dicapai. CI adalah ukuran simpangan atau deviasi yang dinyatakan
sebagai berikut :
(  − )
CI = ( −1)
dengan :
CI
= index konsistensi,
λmaks
= eigenvalue maksimum,
n
= banyaknya elemen yang digunakan,
Eigenvalue maksimum suatu matrik tidak akan lebih kecil dari nilai n sehingga tidak mungkin ada nilai CI yang
negatif. Perbandingan antara CI dan RI untuk suatu matrik didefinisikan sebagai rasio konsisten (CR).

dengan :
CR= rasio konsistensi.
CI= indeks konsistensi.
RI= indeks random.
CR = 
Menurut Saaty (Marimin, 2004), matriks perbandingan dapat diterima jika nilai rasio konsistensi < 0,1. Batasan
diterima tidaknya konsistensi suatu matrik sebenarnya tidak ada yang baku hanya menurut beberapa eksperimen
dan pengalaman tingkat konsistensinya sebesar 10% kebawah adalah tingkat inkonsistensi yang masih bisa
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/379
diterima. Lebih dari itu harus ada revisi penilaian karena tingkat inkonsistensi yang terlalu besar dapat menjurus
pada suatu kesalahan.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Dari hasil survei dan pengolahan data yang ada maka didapatkan hasil pembobotan dari masing-masing kriteria
diantaranya adalah hasil pembobotan partisipasi masyarakat, hasil pembobotan tingkat kerusakan saluran, hasil
pembobotan luas area layanan, hasil pembobotan estimasi biaya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
dibawah ini.
Tabel 1. Hasil Pembobotan Partisipasi Masyarakat
No
Nama saluran
1 Sal. Jl.Solo-Tawangmangu (DPRD)
2 Sal.SMP 1 KRA
3 Sal.Jl.Dr.Muwardi
4 Sal.Jl.P.Senopati
5 Sal. Kalongan
6 Sal.Depan Kecamatan Ngijo
7 Sal.Jl.Brigjen Katamso
8 Sal. Utara Jl.Lawu
9 Sal.Selatan Jl.Lawu
10 Sal. Griya Papahan Indah
11 Sal.Kodokan Timur
12 Sal. Kodokan Barat
Hasil kuisioner
14,13
14,67
15,27
13,94
13,74
12,54
12,20
13,47
12,94
12,87
14,54
13,27
Bobot
7
7
8
7
7
6
6
7
6
6
7
7
Sumber : Hasil analisis, 2013
Dari hasil analisis tabel 1 dapat diketahui bahwa partisipasi masyarakat yang berada disekitar saluran Dr.Muwardi
memiliki partisipasi yang paling baik dibanding dengan masyarakat di sekitar saluran yang lain.
Tabel 2. Hasil Pembobotan Tingkat Kerusakan Saluran
No
Nama Saluran
1
Sal. Jl.Solo-Tawangmangu (DPRD)
Prosentase
(%)
Bobot
0,03
1
2
Sal.SMP 1 KRA
0,075
1
3
Sal.Jl.Dr.Muwardi
0,061
1
4
Sal.Jl.P.Senopati
0,060
1
5
6
7
8
9
10
11
12
Sal. Kalongan
Sal.Depan Kecamatan Ngijo
Sal.Jl.Brigjen Katamso
Sal. Utara Jl.Lawu
Sal.Selatan Jl.Lawu
Sal. Griya Papahan Indah
Sal.Kodokan Timur
Sal. Kodokan Barat
0,120
0,105
0,096
0,057
0,125
0,185
0,100
0,050
1
1
1
1
1
1
1
1
Secara umum saluran drainase mikro pada subsistem drainase Kali Siwaluh tidak mengalami kerusakan yang
sifgnifikan. Dan dari tabel diatas dapat dilihat bahwa kerusakan yang paling tinggi prosentase nya adalah saluran
Kalongan.
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/380
Tabel 3. Hasil Pembobotan Luas Area Layanan
No
Nama saluran
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
Sal. Jl.Solo-Tawangmangu (DPRD)
Sal.SMP 1 KRA
Sal.Jl.Dr.Muwardi
Sal.Jl.P.Senopati
Sal. Kalongan
Sal.Depan Kecamatan Ngijo
Sal.Jl.Brigjen Katamso
Sal. Utara Jl.Lawu
Sal.Selatan Jl.Lawu
Sal. Griya Papahan Indah
Sal.Kodokan Timur
Sal. Kodokan Barat
Luas Area Layanan
(Ha)
9,7524
12,6483
17,0486
21,7483
2,6884
8,5347
14,2785
24,5738
3,5734
5,2863
1,2395
15,7281
Bobot
1
2
2
3
1
1
2
3
1
1
1
2
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa saluran utara Jl.Lawu dapat menampung air dari area yang paling
luas yaitu 24,5738 Ha, sehingga mempunyai bobot paling tinggi untuk dijadikan acuan dalam solusi
prioritas rehabilitasi saluran drainase.
Tabel
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
4. Hasil Pembobotan Estimasi Biaya Rehabilitasi
Nama saluran
Sal. Jl.Solo-Tawangmangu (DPRD)
Sal.SMP 1 KRA
Sal.Jl.Dr.Muwardi
Sal.Jl.P.Senopati
Sal. Kalongan
Sal.Depan Kecamatan Ngijo
Sal.Jl.Brigjen Katamso
Sal. Utara Jl.Lawu
Sal.Selatan Jl.Lawu
Sal. Griya Papahan Indah
Sal.Kodokan Timur
Sal. Kodokan Barat
Estimasi Rehabilitasi
Rp. 1.640.900
Rp. 286.900
Rp. 2.098.700
Rp. 413.100
Rp. 1.458.900
Rp. 3.758.200
Rp. 20.162.900
Rp. 13.907.900
Rp. 602.400
Rp. 1.062.900
Rp. 105.200
Rp. 7.505.600
Bobot
9
10
9
10
9
9
3
5
10
9
10
7
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa Saluran Kodokan Timur membutuhkan biaya yang paling kecil untuk
memperbaiki kerusakan saluran yang ada yaitu sebesar Rp.105.200,00 sehingga mempunyai bobot paling tinggi
dan selanjutnya dijadikan acuan dalam solusi prioritas rehabilitasi saluran drainase.
Untuk melihat hasil akhir dari analisis ini dapat berupa grafik dan tabel skor. Kedua jenis tampilan hasil tersebut
dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini.
Gambar 1 menunjukkan bahwa nilai tertinggi adalah 9,5 % yaitu pada Sal.Jl.P.Senopati dan Sal.Jl.Dr.Muwardi .
Hal ini berarti kedua saluran tersebut merupakan saluran yang diprioritaskan direhabilitasi terlebih dahulu.
Dan untuk gambar 2 menunjukkan hasil akhir pada Sal.Jl.Solo-Tawangmangu (DPRD) = 0,083, pada Sal.SMP 1
KRA = 0,090, pada Sal.Jl.Dr.Muwardi = 0,095, pada Sal.Jl.P.Senopati = 0,095, pada Sal. Kalongan = 0,083, pada
Sal.Depan Kecamatan Ngijo = 0,076, pada Sal.Jl.Brigjen Katamso = 0,071, pada Sal. Utara Jl.Lawu = 0,086, pada
Sal.Selatan Jl.Lawu = 0,077 , pada Sal. Griya Papahan Indah = 0,076 , pada Sal.Kodokan Timur = 0,085 , dan
pada Sal. Kodokan Barat = 0,085
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/381
Gambar 1. Grafik Hasil Pengolahan Akhir AHP
Gambar 2. Tabel Skor Hasil Pengolahan Akhir AHP
Gambar 3. Grafik Kontribusi Rehabilitasi
Gambar 3 merupakan grafik kontribusi kriteria untuk rehabilitasi saluran drainase di subsistem drainase Kali
Siwaluh yang menunjukkan bahwa kriteria partisipasi masyarakat memberikan kontribusi terbesar pada masingmasing saluran drainase, yaitu diatas 5 %.
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/382
Saran yang dapat dijadikan masukan dalam penanganan kinerja sistem dan kerusakan saluran drainase.
Melihat kondisi kinerja sistem drainase dan penanganan kerusakan yang telah dan tengah dijalankan pemerintah
Kab.Karanganyar saat ini maka disini akan diberikan beberapa saran yang mungkin dapat membantu dalam
menyelesaikan permasalahan sistem drainase seperti sebelumnya. Langkah-langkah penanganan tersebut meliputi
kegiatan sebagai berikut:
tersebut meliputi kegiatan sebagai berikut:
Langkah penanganan dan mitigasi kinerja
sistem dan kerusakan saluran drainase
Metode Struktural
Pembangunan bangunan
pengendali:
 Pembuatan SRAH
(Sumur Resapan Air
Hujan)
Metode Non Struktural
Program pemeliharaan yang
lengkap dan menyeluruh:
 Pengamanan dan
pencegahan
 Perawatan, baik secara
rutin maupun berkala
 Perbaikan dan penggantian
saluran baru
 Peningkatan partisipasi dan
kepedulian masyarakat
dalam menjaga lingkungan
dan saluran drainase di
sekitarnya.
 Meningkatkan kerjasama
antara lembaga terkait
dengan masyarakat.
Gambar 4 Penanganan dan Mitigasi Kinerja Sistem dan Kerusakan Saluran Drainase Dengan Metode
Struktural dan Non Struktural
SIMPULAN
Dengan analisis AHP dapat disimpulkan bahwa partisipasi masyarakat merupakan faktor paling berpengaruh
dalam rehabilitasi saluran drainase DAS Kali Siwaluh yaitu diatas 5 %. Sedangkan prioritas rehabilitasi salurannya
diprioritaskan pada Sal.Jl.P.Senopati dimana hasil skor pada analisis AHP pada saluran ini mencapai skor tertinggi
yaitu 0,095 atau 9,5 %. Dan langkah yang dapat dilakukan untuk mengurangi dan mitigasi dampak kinerja sistem
drainase mikro dan kerusakan saluran ada 2 metode yaitu metode struktural dan non struktural.Metode
struktural misalnya dengan pembuatan SRAH,sedangkan metode non struktural yaitu dengan peningkatan
partisipasi masyarakat dan peningkatan kerjasama antara pemerintah dengan masyarakat.
REKOMENDASI
Pihak pemerintah disarankan untuk memberikan sosialisasi kepada masyarakat karena peran serta masyarakat
sangatlah penting dalam kinerja dan rehabilitasi saluran drainase. Sosialisasi konsep drainase yang berkelanjutan
kepada masyarakat, dapat dilakukan baik dengan tindakan pembuatan SRAH maupun tindakan struktural yang
lain guna menumbuhkan kesadaran masyarakat akan pentingnya konservasi air tanah melalui perwujudan
drainase yang berkelanjutan.
UCAPAN TERIMAKASIH
Peneliti mengucapkan terimakasih kepada pembimbing skripsi Ir. Adi Yusuf Muttaqien, MT dan Ir. Sugiyarto,
MT, yang telah memberikan saran dan pengarahan, serta semua pihak yang telah membantu terselesainya laporan
skripsi ini.
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/383
REFERENSI
Anonim. 2005., Buku Pedoman Penulisan Tugas Akhir. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sebelas
Maret Surakarta.
Arikunto, Suharsimi. 1998. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan, Rineka Cipta, Jakarta.
Dirjen Cipta Karya. 2011. Master Plan dan DED Drainase Kabupaten Karanganyar. Laporan Akhir, Semarang.
Ismail, Habib, 2011, Prioritas Rehabilitasi Sistem Drainase Mikro Daerah Aliran
Sungai (DAS) Kali Pepe Hulu Kota Surakarta,Skripsi, Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Mairimin. 2004. Pengambilan Keputusan Kriteria Majemuk, Penerbit PT Grasindo.
Muttaqien, Adi Yusuf, 2006, Kinerja Sistem Drainase yang Berkelanjutan Berbasis Partisipasi Masyarakat, Tesis,
Universitas Diponegoro Semarang.
Muttaqien, Adi Yusuf, 2008, Metode AHP Untuk Penyusunan Sistem Pendukung Keputusan, Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
Muttaqin, Adi Yusuf, 2007, Sistem Pendukung Kebijakan Prioritas Revitalisasi Jaringan Drainase Dengan Pendekatan AHP
Pada Sistem Drainase Surakarta Bagian Utara, Laporan Penelitian, Surakarta.
Saaty, T.L, 1993, Pengambilan Keputusan Bagi Para Pemimpin, Proses Hirarki Analitik untuk Pengambilan keputusan dalam
Situasi yang Kompleks, Jakarta : PT. Pustaka Binaman pressindo.
Suripin. 2004. Sistem Drainase Perkotaan yang Berkelanjutan. Yogjakarta, Andi.
Suryanto, Feri, 2011, Analisis Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Sistem Drainase Mikro DAS Jurug-Bengawan Solo
Berdasarkan Pendekatan AHP, Skripsi, Universitas Sebelas Maret Surakarta.
e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol. 1 No. 4/Desember 2013/384
Fly UP