...

perumusan kebijakan perpajakan dalam

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

perumusan kebijakan perpajakan dalam
PERUMUSAN KEBIJAKAN PERPAJAKAN
DALAM PENYELESAIAN SENGKETA PAJAK
Oleh :
H. YODI MARTONO WAHYUNADI, S.H., M.H.
I.
PENDAHULUAN
Dalam pelaksanaan pemungutan pajak adakalanya terjadi silang pendapat
antara Wajib Pajak dan Fiskus. Oleh karena itu, agar dapat dicapai penyelesaian
sengketa pajak yang adil, diperlukan jenjang pemeriksaan ulang vertikal yang lebih
ringkas. Penyelesaian sengketa pajak berdasarkan Undang-undang Nomor : 17 Tahun
1997 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Pajak yang selama ini dilaksanakan oleh
Badan Penyelesaian Sengketa Pajak (BPSP) banyak mengandung kelemahan.
Beberapa kelemahan tersebut antara lain adanya kewajiban melunasi seluruh jumlah
pajak yang terutang sebelum mengajukan banding, tidak adanya kesempatan bagi
Wajib Pajak untuk melakukan upaya hukum yang lebih tinggi atas keputusan Badan
Penyelesaian Sengketa Pajak, serta kurang memberikan kepastian hukum sehingga
dapat menimbulkan ketidakadilan bagi Wajib Pajak maupun Fiskus. Demikian pula
penyelesaian sengketa pajak seharusnya mampu memberi jaminan kepastian hukum
dan rasa keadilan bagi pihak yang bersengketa serta dapat dilakukan melalui prosedur
dan proses yang cepat, transparan, murah, dan sederhana. Kelemahan lainnya adalah
Badan Penyelesaian Sengketa Pajak belum merupakan badan peradilan yang
berpuncak pada Mahkamah Agung, sesuai dengan sistem kekuasaan kehakiman
sebagaimana halnya dengan peradilan lainnya.Untuk itu dengan lahirnya UndangUndang No. 14 tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak bahwa, proses penyelesaian
sengketa perpajakan melalui Pengadilan Pajak perlu dilakukan secara cepat, oleh
karena itu dalam undang-undang ini diatur pembatasan waktu penyelesaian, baik di
tingkat Pengadilan Pajak maupun di tingkat Mahkamah Agung. Selain itu, proses
penyelesaian sengketa pajak melalui Pengadilan Pajak hanya mewajibkan kehadiran
terbanding atau tergugat, sedangkan pemohon banding atau penggugat dapat
menghadiri persidangan atas kehendaknya sendiri, kecuali apabila dipanggil oleh Hakim
atas dasar alasan yang cukup jelas. Dalam hal banding diajukan terhadap besarnya
jumlah pajak yang terutang, penyelesaian sengketa perpajakan melalui Pengadilan
Pajak mengharuskan Wajib Pajak untuk melunasi 50% (lima puluh persen) kewajiban
perpajakan terlebih dahulu. Meskipun demikian proses penyelesaian sengketa
perpajakan melalui Pengadilan Pajak tidak menghalangi proses penagihan pajak. Juga
putusan Pengadilan Pajak merupakan putusan akhir yang mempunyai kekuatan hukum
1
tetap, namun masih dimungkinkan untuk mengajukan Peninjauan Kembali ke
Mahkamah Agung.
Dengan demikian adanya perubahan kebijakan negara, dalam penyelesasian
sengketa pajak yang tadinya dilakukan oleh Badan Penyelesaian Sengketa Pajak
berdasarkan Undang-Undang No. 17 Tahun 1997 tentang Badan Penyelesaian
Sengketa Pajak diubah menjadi oleh Pengadilan Pajak berdasarkan undang-undang
No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak. Oleh karena kebijakan perpajakan
berbentuk peraturan perundang-undangan, maka menurut penulis model perumusan
kebijakan dapat memakai model sistem politik yang dikemukakan oleh David Easton.
Dengan demikian permasalah yang diangkat dalam makalah ini adalah : Apakah dalam
perumusan kebijakan perpajakan berdasarkan Undang-Undang No. 14 Tahun 2002
(LNRI Tahun 2002 Nomor 27. TLN Nomor 4189) telah sesuai dengan sistem politik yang
ada di Indonesia ?
II. PEMBAHASAN
Dalam menganalisis perumusan kebijakan perpajakan dalam sengketa pajak
ini, penulis menggunakan model atau pendekatan sistem politik yang disampaikan oleh
David Easton. Model/Konsep “ sistem politik “ mempunyai arti sejumlah lembagalembaga dan aktivitas-aktivitas politik dalam masyarakat yang berfungsi mengubah
tuntutan-tuntutan (demands), dukungan-dukungan (Support) dan sumber-sumber
(resources) semuanya ini adalah masukan-masukan (inputs) menjadi keputusankeputusan
atau
kebijakan-kebijakan
yang
otoritatif
bagi
seluruh
anggota
masyarakat (outputs). Dengan singkat dapat dikatakan bahwa sistem politik berfungsi
mengubah inputs menjadi outputs. (Drs. M. Irfan Islamy, MPA,1984, hal. 50-51)
Tuntutan-tuntutan (demands) timbul bila individu-individu atau kelompok-kelompok
setelah memperoleh respons dari adanya peristiwa-peristiwa dan keadaan-keadaan
yang ada di lingkungannya berupaya mempengaruhi proses pembuatan kebijakan
negara. Tuntutan-tuntutan ini bisa berasal dari dalam sistem politik itu sendiri (misalnya
dari anggota birokrasi atau pejabat pemerintah) atau berasal dari luar sistem politik
(misalnya dari anggota masyarakat, kelompok kepentingan dan sebagainya). Suatu
sistem politik akan menyerap berbagai macam tuntutan (baik dari dalam maupun luar),
dan dapat terjadi bahwa diantara tuntutan-tuntutan tersebut tidak relevan atau
bertentangan satu-sama lain. Dalam hal seperti itu maka diperlukan pengaturan
terhadap tuntutan-tuntutan tersebut dan memaksakan pengaturan itu kepada pihakpihak yang terlibat atau berkepentingan agar supaya tuntutan-tuntutannya dapat
dikonfirmasikan (diproses) di dalam sistem politik sehingga menghasilkan keputusan
atau kebijakan. Kebijakan ini merupakan (Output) yang berupa serangkaian tindakan
untuk memecahkan masalah atau untuk mencapai tujuan tertentu seperti yang
diinginkan kebijakan itu sendiri. (Drs. Sutopo, MPA, 2000, hal. 14). Berdasarkan
2
pendekatan sistem politik, dampak kebijakan baik yang positif (intended) maupun yang
negatif (unintended) akan difungsikan sebagai umpan balik dan dimasukan ke dalam
masukan (input) dalam proses perumusan kebijakan negara berikutnya.
Dalam perumusan kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak harus
mencakup :
1. Input : Masalah Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
2. Proses Pembuatan Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
3. Output : Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
4. Impacts (dampak).
II. 1. Input : Masalah Kebijakan perpajakan dalam Penyelesaian sengketa pajak.
Proses lahirnya kebijakan perpajakan berupa Undang-Undang No. 14 Tahun
2002 tentang Pengadilan Pajak, tidak terlepas dari adanya keinginan pemerintah untuk
memperbaiki sistem penyelesaian sengketa dalam bidang perpajakan. Hal ini dapat kita
lihat dari keinginan pemerintah untuk mengadakan perubahan dalam penyelesaian
sengketa pajak yang dilakukan sebelumnya oleh Badan Penyelesaian Sengketa
Pajak (BPSP). Selain itu pula ada tuntutan-tuntutan dari pihak yang bersengketa baik
Wajib Pajak maupun Fiskus (Pemerintah) bahwa Badan Penyelesaian Sengketa Pajak
(BPSP) belum memberi jaminan kepastian hukum dan rasa keadilan bagi pihak yang
bersengketa, serta proses persidangan belum dilakukan secara cepat, transparan,
murah dan sederhana. Kelemahan lainnya adalah Badan Penyelesaian Sengketa Pajak
(BPSP) belum merupakan badan peradilan yang berpuncak pada Mahkamah Agung
sesuai dengan sistem kekuasaan kehakiman sebagaimana halnya dengan peradilan
lainnya. Juga ada rekomendasi dari kalangan Hakim Tata Usaha Negara sendiri kepada
pemerintah, oleh karena putusan Badan Penyelesaian Sengketa Pajak (BPSP) bukan
merupakan badan peradilan, maka terhadap Putusan BPSP dapat dilakukan upaya
administrasi sesuai Pasal 48 Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata
Usaha Negara ke Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara. Hal ini mengingat BPSP
bukan badan peradilan di bawah Mahkamah Agung, dan sebagai pengganti Majelis
Pertimbangan Pajak (MPP) yang dibentuk berdasarkan Regeling van het Beroep in
Belastingzaken (Staasblad Tahun 1927 No. 29), sebagaimana telah diubah dengan
Undang-Undang No. 5 Tahun 1959 Lembaran Negara Tahun 1959 No. 13, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 1748). (Gema Peratun No. 10 Tahun 1999). Dalam
Penjelasan Pasal 48 Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha
Negara disebutkan bahwa contoh banding administratif antara lain Keputusan Majelis
Pertimbangan Pajak. Sedangkan pengganti Majelis Pertimbangan Pajak yakni BPSP,
putusannya merupakan putusan akhir dan bersifat tetap dan bukan merupakan
Keputusan Tata Usaha Negara (Pasal 76 Undang-Undang No. 17 Tahun 1997).
Sehingga di dalam praktek, sengketa pajak sering menimbulkan permasalahan. Disatu
3
pihak (Wajib Pajak) berpegang pada Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 tentang
Peradilan Tata Usaha Negara dan di lain pihak (Fiskus) berpegang pada UndangUndang No. 17 Tahun 1997 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Perpajakan.Dalam
konsideran Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak dapat dilihat
latar belakang lahirnya kebijakan Undang-Undang No. 14 tahun 2002 tersebut yaitu :
•
Bahwa untuk melaksanakan pembangunan nasional yang berkesinambungan dan
berkelanjutan serta merata di seluruh tanah air memerlukan dana yang memadai
terutama dari sumber perpajakan.
•
Bahwa dengan meningkatnya jumlah Wajib Pajak dan pemahaman akan hak dan
kewajibannya dalam melaksanakan peraturan perundang-undangan perpajakan
tidak dapat dihindarkan timbulnya Sengketa Pajak yang memerlukan penyelesaian
yang adil dengan prosedur dan proses yang cepat, murah daan sederhana.
•
Bahwa Badan Penyelesaian Sengketa Pajak belum merupakan badan peradilan
yang berpuncak pada Mahkamah Agung.-
Bahwa karena diperlukan suatu
Pengadilan Pajak yang sesuai dengan sistem kekuasaan kehakiman di Indonesia
dan mampu menciptakan keadilan dan kepastian hukum dalam penyelesaian
Sengketa Pajak.
II.2.
Proses Pembuatan Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa
pajak
Proses pembuatan kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak
tersebut bersifat politis, dimana dalam prosesnya terlibat berbagai kelompok
kepentingan. Terlihat dari pendapat-pendapat fraksi-fraksi di DPR yang membahas RUU
tentang Pengadilan Pajak. Yang sebelumnya diawali masukan-masukan dari berbagai
macam policy stake holder yaitu mereka-mereka yang mempengaruhi dan dipengaruhi
oleh suatu kebijakan perpajakan dalam penyelesasian sengketa pajak tersebut.Adanya
masukan-masukan (inputs) dalam perumusan kebijakan perpajakan dalam sengketa
pajak ini diproses oleh lembaga yang berwenang, dalam hal ini pemerintah bersama
Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Sebagaimana diatur dalam Pasal 5 ayat 1, Pasal 20
UUD 1945 sebagaimana telah diubah dengan Perubahan Ketiga UUD 1945.Pemerintah
dalam pidato pengantar lahirnya Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang
Pengadilan Pajak, bersama Dewan Perwakilan Rakyat telah menyepakati beberapa
substansi pokok antara lain :
i.
Perubahan nama RUU Badan Peradilan Pajak menjadi RUU Pengadilan Pajak ;
ii.
Pengadilan Pajak merupakan salah satu pengadilan khusus di lingkungan peradilan
Tata Usaha Negara ;
iii. Pembinaan administrasi, organisasi, dan finansial Pengadilan Pajak berada di
Departemen Keuangan sedangkan pembinaan tekhnis peradilan di bawah
Mahkamah Agung. Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak
4
telah diundangkan pada tanggal 12 April 2002 dengan Lembaran Negara RI Tahun
2002 Nomor 27 Tambahan Lembaran Negara RI No.4189. Hal ini sesuai dengan
system politik yang ada di Indonesia berdasarkan Pasal 5 ayat 1, Pasal 20 UndangUndang Dasar 1945 sebagai mana telah diubah dengan Perubahan Ketiga UUD
1945.
II.3. Output : Kebijakan Perpajakan dalam Penyelesaian Sengketa Pajak
Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak bersifat khusus
yang menyangkut acara penyelenggaraan persidanggan sengketa perpajakan yaitu :
1. Sidang peradilan Pajak pada prinsipnya dilaksanakan secara terbuka, namun dalam
hal tertentu dan khusus guna menjaga kepentingan pemohon Banding atau
tergugat, sidang dapat dinyatakan tertutup, sedangkan pembacaan putusan Hakim
Pengadilan Pajak dilaksanakan dalam sidang yang terbuka untuk umum. Lain
halnya dengan Badan Penyelesaian Sengketa yang persidangannya dinyatakan
tertutup untuk umum (Pasal 49 ayat 1 UU No. 17 tahun 1997).
2. Penyelesaian sengketa perpajakan memerlukan tenaga-tenaga Hakim khusus yang
mempunyai keahlian di bidang perpajakan dan berijazah Sarjana Hukum atau
Sarjana lain.
3. Sengketa yang diproses dalam Pengadilan Pajak khusus menyangkut sengketa
perpajakan.
4. Putusan Pengadilan Pajak memuat penetapan besarnya Pajak terutang dari Wajib
Pajak, berupa hitungan secara teknis perpajakan, sehingga Wajib Pajak langsung
memperoleh kepastian hukum tentang besarnya Pajak terutang yang dikenakan
kepadanya. Sebagai akibatnya jenis putusan Pengadilan Pajak, disamping jenisjenis putusan yang umum diterapkan pada Peradilan Umum, juga berupa
mengabulkan sebagian, mengabulkan seluruhnya, atau menambah jumlah pajak
yang masih harus dibayar.
Sebagai konsekuensi dari kekhususan tersebut dalam undang-undang nomor
14 tahun 2002 diatur hukum secara tersendiri untuk menyelenggarakan pengadilan
pajak. Proses penyelesaian sengketa perpajakan melalui Pengadilan Pajak perlu
dilakukan secara cepat oleh karena itu dalam undang-undang tersebut diatur
pembatasan waktu penyelesaian, baik ditingkat Pengadilan Pajak maupun ditingkat
Mahkamah Agung. Selain itu, proses penyelesaian sengketa pajak melalui Pengadilan
Pajak hanya mewajibkan kehadiran terbanding atau tergugat, sedangkan pemohon
banding atau penggugat dapat menghadiri persidangan atas kehendaknya sendiri
kecuali apabila dipanggil oleh Hakim atas dasar alasan yang cukup jelas. Dalam hal
banding diajukan terhadap besarnya jumlah pajak yang terutang, penyelesaian
sengketa perpajakan melalui Pengadilan Pajak mengharuskan wajib pajak untuk
melunasi 50 % (lima puluh persen) kewajiban perpajakannya terlebih dahulu. Meskipun
5
demikian proses penyelesaian sengketa perpajakan melalui Pengadilan Pajak tidak
menghalangi proses penagihan pajak. Dalam BPSP Wajib Pajak diharuskan membayar
100 % (membayar lunas) kewajiban perpajakannya terlebih dahulu. (Pasal 34 UU No.
17 tahun 1997).
Undang-undang nomor 14 tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak menjelaskan
bahwa Pengadilan Pajak mempunyai tugas dan wewenang memeriksa dan memutus
sengketa pajak. Sengketa Pajak adalah sengketa yang timbul dalam bidang perpajakan
antara wajib pajak atau penanggung pajak dengan pejabat yang berwenang sebagai
akibat dikeluarkannya keputusan yang dapat diajukan banding atau gugatan kepada
Pengadilan Pajak berdasarkan peraturan perundang-undangan perpajakan, termasuk
gugatan atas pelaksanaan penagihan berdasarkan undang-undang penagihan pajak
dengan surat paksa. Pengadilan Pajak adalah badan peradilan yang melaksanakan
kekuasaan kehakiman bagi wajib pajak atau penanggung pajak yang mencari keadialan
terhadap sengketa pajak. Pengadilan Pajak berkedudukan di Ibukota Negara
sedangkan sidangnya pada hakekatnya dilakukan ditempat kedudukannya namun
dengan pertimbangan untuk memperlancar dan mempercepat penanganan sengketa
pajak, tempat sidang dapat dilakukan ditempat lain. Hal ini sesuai dengan prinsip
penyelesaian perkara yang dilakukan dengan sederhana, cepat dan biaya ringan.
II.4. Impacts : (dampak)
Impacts (Dampak) dari kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa
pajak berupa Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak tersebut
agar upaya pemerintah dalam meningkatkan penerimaan dari sektor pajak yang
merupakan salah satu penerimaan negara terus ditingkatkan dan dikelola secara bijak
dan adil.Upaya meningkatkan penerimaan pajak lebih mudah dilakukan dibanding
meningkatkan keadilannya. Dampak dari upaya meningkatkan penerimaan pajak
seringkali menimbulkan berbagai masalah yang dihadapi insstansi perpajakan dengan
pihak Wajib Pajak, terutama dalam menyelaraskan beban pajak yang harus dipikul
olehWajib Pajak dengan pemenuhan kewajiban dan penggunaan hak di bidang
perpajakan. Sekalipun tata cara menentukan besar pajak terutang secara self
assessment telah dikembangkan dengan pola pengawasannya yang sedemikian rupa
sesuai dengan peraturan perundang-undangan perpajakan yang berlaku, namun
adanya perbedaan pendapat antara aparat pajak/pemeriksa dengan Wajib Pajak dalam
membedakan laporan keuangan komersil dengan laporan keuangan fiscal (Dr. H. Muh.
Hary Djatmiko, SH.MS. 2001 hal.1) Dengan demikian Pengadilan Pajak berdasarkan
UU No. 14 tahun 2002 untuk memberikan pelayanan kepada warga masyarakat
sebagai pembayar pajak (Wajib Pajak) untuk menjamin hak dan kewajiban wajib pajak
sesuai dengan undang-undang perpajakan yang mencerminkan keadilan dan kepastian
hukum.
6
III. PENUTUP
Dalam perumusan kebijakan perpajakan khususnya dalam bahasan makalah ini
mengenai bidang penyelesaian perpajakan telah lahir kebijakan perpajakan baru berupa
Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak menggantikan UndangUndang No. 17 tahun1997 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Pajak.Perumusan
kebijakan perpajakan dalam Penyelesaian Sengketa Pajak tersebut dilihat dari system
politik diawali :
1.
Input : Masalah Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
2.
Proses Pembuatan Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
3.
Output : Kebijakan perpajakan dalam penyelesaian sengketa pajak ;
4.
Impacts (dampak).
Proses kebijakan perpajakan dalam bidang penyelesaian pajak ini diawali
langkah pemerintah mengajukan Rancangan Undang-Undang Pengadilan Pajak untuk
menggantikan Undang-Undang Nomor 17 tahun 1997 tentang Badan Penyelesaian
Sengketa Pajak, yang merupakan keinginan Pemerintah berdasarkanan masukanmasukan berupa aspirasi masyarakat yang berkembang, khususnya aspirasi Wajib
Pajak. Dan DPR telah memberikan persetujuan terhadap RUU tentang Pengadilan
Pajak untuk disahkan menjadi Undang-Undang.
Kebijakan perpajakan dalam
penyelesaian sengketa perpajakan berupa output-nya yaitu : Undang-Undang No. 14
Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak telah diundangkan pada tanggal 12 April 2002
dengan Lembaran Negara RI Tahun 2002 Nomor 27 Tambahan Lembaran Negara RI
No.4189. Hal ini sesuai dengan system politik yang ada di Indonesia berdasarkan Pasal
5 ayat 1, Pasal 20 Undang-Undang Dasar 1945 sebagai mana telah diubah dengan
Perubahan Ketiga UUD 1945. Perbedaan yang prinsip dari UU No. 14 tahun 2002
tentang Pengadilan Pajak dibandingkan dengan UU No. 17 tahun 1997 tentang Badan
Penyelesaian Sengketa Pajak (BPSP) antara lain adalah :
-
Pengadilan Pajak merupakan badan peradilan khusus di bidang tata usaha negara
yang berpuncak ke Mahkamah Agung. BPSP tidak berpuncak ke Mahkamah Agung.
Pada Pengadilan Pangadilan Pajak, banding terhadap besarnya jumlah pajak yang
terutang, Wajib Pajak harus melunasi 50 % dari kewajiban perpajakan terlebih
dahulu. Dalam BPSP harus 100 %. Pemeriksaan pada Pengadilan Pajak dilakukan
dengan persidangan dinyatakan terbuka untuk umum sedangkan dalam BPSP
dinyatakan tertutup untuk umum. Dampak yang diharapkan dari Undang-Undang
No. 14 tahun 2002 bagi pemerintah yaitu dapat meningkatkan penerimaan dari
sektor pajak yang merupakan salah satu penerimaan negara terus ditingkatkan dan
dikelola secara bijak dan adil. Sedangkan bagi Wajib Pajak menjamin hak dan
kewajiban
wajib
pajak
sesuai
dengan
mencerminkan keadilan dan kepastian hukum.
7
undang-undang
perpajakan
yang
DAFTAR PUSTAKA
-
Djatmiko, Hary, Prinsip-prinsip Beracara Dalam Mekanisme Peradilan Pajak Pada
Badan Penyelesaain Sengketa Pajak, Bahan Kuliah, Program Magister Kenotariatan
Fakultas Hukum Universitas Airlangga, 2001.
-
Islamy, M.Irfan, Prinsip-prinsip Perumusan Kebijakan Negara, Bina Aksara, Jakarta,
2002.
-
Sutopo, Kebijaksanaan Publik dan Implementasi, Lembaga Administrasi Negara,
2000.
-
Majalah GEMA PERATUN, Nomor : 10 Tahun 1999.
-
UUD 1945 sebagaimana telah diubah dengan Perubahan Ketiga UUD 1945.
-
Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara.
-
Undang-Undang No. 17 Tahun 1997 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Pajak.
-
Undang-Undang No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak.
8
Fly UP