...

Merangkul Perbedaan - unesdoc

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Merangkul Perbedaan - unesdoc
Edisi Keempat
Tulkit LIRP
Merangkul Perbedaan:
Perangkat untuk Mengebangkan Lingkungan
Inklusif, Ramah terhadap Pembelajaran
idpnorway
Merangkul Perbedaan
Embracing diversity: toolkit for creating inclusive, learning-friendly environments
ISBN 92-9223-032-8
2007, Indonesian edition
1
2
Merangkul Perbedaan
Pendahuluan - Versi Revisi
Dua tahun telah berlalu sejak diluncurkannya versi pertama dari Merangkul
Perbedaan —Perangkat untuk Menciptakan Lingkungan Inklusif dan Ramah terhadap
Pembelajaran. Buku tersebut telah banyak dipergunakan oleh para pendidik guru,
pengelola dan perencana pendidikan, kepala sekolah, guru maupun mahasiswa calon
guru. Kami telah mendapat masukan yang positif dan advis yang berharga agar
perangkat panduan ini lebih efektif lagi dan lebih mudah digunakan. Oleh karena itu,
perangkat panduan ini telah direvisi untuk merespon secara lebih positif terhadap
kebutuhan sekolah inklusif dan program pendidikan di seluruh Indonesia. Banyak
pihak yang menyarankan agar buku ini memuat pengenalan singkat ke beberapa istilah
yang terdapat di dalam perangkat panduan ini. Oleh karena itu, kami telah menuliskan
deskripsi singkat tentang tiga istilah utama yang dipergunakan dalam perangkat
panduan ini:
AKSESIBILITAS
Semua anak seyogyanya memperoleh akses finansial, sosial dan fisik ke sekolah yang
ada di lingkungannya; oleh karenanya, sekolah seyogyanya bebas biaya termasuk biaya
terselubung (aksesibilitas finansial); anak seyogyanya diterima tanpa memandang
kemampuannya, kecacatannya, gendernya, status HIV dan kesehatannya maupun
latar belakang sosial, ekonomi, etnik, agama ataupun bahasanya (aksesibilitas sosial);
dan sekolah seyogyanya memiliki aksesibilitas fisik bagi anak dengan maupun tanpa
kecacatan (Buku 6). Jika anda membutuhkan advis tentang cara menjadikan sekolah
anda lebih aksesibel secara fisik, silakan hubungi: IDP Norway, P. O. Box 1365 JKS,
Jakarta 12013.
ASESMEN
Kebanyakan sekolah sekedar mengases kinerja akademik para siswanya, sedangkan
perkembangan sosial, emosi dan fisiknya pada umumnya diabaikan. Asesmen sering
kali hanya didasarkan atas hasil ujian standar. Bentuk asesmen semacam ini
cenderung meningkatkan pengajaran (dan pembelajaran) yang berorientasi ujian,
tidak meningkatkan bentuk pembelajaran yang lebih konseptual yang berfokus pada
pemahaman komprehensif mengenai mata pelajaran, pemecahan masalah dan berpikir
kritis. Lebih jauh, asesmen semacam ini cenderung menciptakan lebih banyak “anak
yang gagal” karena anak-anak tertentu cenderung tidak mencapai hasil ujian yang
diharapkan. Bentuk asesmen yang lebih efektif (dan lebih ramah anak) mengkaji
kemajuan (dan perkembangan) akademik, sosial, emosi dan fisik dari masing-masing
individu anak berdasarkan ekspektasi realistik —dengan mempertimbangkan titik
tolaknya masing-masing maupun kemampuan, kebutuhan dan keadaannya.
Merangkul Perbedaan
Secara ideal, seyogyanya dilakukan asesmen fungsional dan medis terhadap anak
penyandang cacat dan anak-anak berkebutuhan khusus lainnya jauh sebelum mereka
mulai sekolah maupun selama masa sekolahnya. Asesmen fungsional akan membantu
menentukan kemampuan akademik, sosial, emosi dan fisik anak berdasarkan hasil
observasi dan tes fisik serta pedagogik. Ini dapat dilakukan sebagai berikut: (a)
Mengidentifikasi kecacatan atau kebutuhan khusus yang mungkin dihadapi anak; (b)
Mengumpulkan informasi tentang bagaimana kecacatan atau kebutuhan khusus itu
mempengaruhi anak; (c) Mengidentifikasi bagaimana anak berkomunikasi dan memahami
bahasa lisan; (d) Mengembangkan intervensi untuk membantu menghilangkan atau
mengurangi hambatan yang mungkin dialami anak; dan (e) Mengevaluasi keefektifan
intervensi tersebut. Asesmen medis akan membantu menentukan apakah dan kapan
intervensi medis tepat untuk dilakukan (misalnya fisioterapi, massage, pembedahan,
medikasi, dll.). Bersama-sama dengan asesmen fungsional, asesmen medis akan
menentukan apakah anak membutuhkan materi belajar yang disesuaikan atau alat
bantu komunikasi atau mobilitas (seperti buku Braille, kaca mata, kaca pembesar, alat
bantu dengar, tongkat, kursi roda, dll.).
SEKOLAH INKLUSIF
Sekolah inklusif menerima semua anak tanpa memandang kemampuan, kecacatan,
gender, status HIV dan kesehatannya maupun latar belakang sosial, ekonomi, etnik,
agama ataupun bahasanya. Sekolah inklusif menerima keberagaman, tidak sekedar
mentoleransinya. Sekolah inklusif (sebagai sebuah sistem) beradaptasi dengan
kebutuhan setiap anak. Anak belajar sesuai dengan kecepatannya masing-masing dan
menurut kemampuannya masing-masing untuk mencapai perkembangan akademik,
sosial, emosi dan fisiknya secara optimal. Anak penyandang cacat dan anak-anak
berkebutuhan khusus lainnya serta para orang tua dan gurunya mempunyai akses ke
sebuah sistem pendukung berbasis sekolah/masyarakat maupun sistem pendukung
eksternal (tanpa biaya). Sistem tersebut dirancang untuk secara efektif merespon
kebutuhan yang mungkin dihadapi anak-anak tersebut.
Masyarakat inklusif dan sekolah inklusif mengakui bahwa inklusi menguntungkan semua
anak - baik dengan maupun tanpa kecacatan dan kebutuhan khusus lainnya (saling
memperkaya). Mereka menyadari bahwa keberagaman di kalangan siswa-siswanya
merupakan suatu asset yang akan memperkaya belajar bukannya menghambatnya. Oleh
karena itu, inklusi akan menjadikan masyarakat dan sekolah lebih baik untuk semua
anak maupun untuk orang tuanya dan guru-gurunya.
Kami harap perangkat panduan ini akan membantu menjadikan sekolah anda lebih
inklusif dan ramah anak, atau akan membantu anda meningkatkan kualitas dan
relevansi pendidikan guru dan program pelatihan yang anda jalankan. Jika anda seorang
pejabat pendidikan, kami harap perangkat panduan ini akan membantu anda membuat
perencanaan yang lebih efektif sehingga tujuan akses bebas ke pendidikan berkualitas
bagi semua dapat tercapai.
Terje Magnussønn Watterdal
a.n. Tim Revisi Tahun 2007
3
4
Merangkul Perbedaan
Perangkat untuk Mengembangkan Lingkungan Inklusif,
Ramah terhadap Pembelajaran: Adaptasi Versi Indonesia - Edisi kelima
Dikembangkan oleh
UNESCO - Biro Regional Asia dan Pasifik untuk Pendidikan
920 Sukhumvit Road, Prakanong
Bangkok 10110, Thailand
2004
Difasilitasi oleh
Drs. Mudjito A.K., Direktur Manajemen Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar
Terje Magnussønn Watterdal, IDP Norway
David Spiro, Helen Keller International
Dr. Alisher Umarov, UNESCO Jakarta
Tim Revisi Tahun 2007
Drs. Abdul Mukti, DitTKSD
Drs. Ahsan Romadlon M. Pd., Pusat Sumber untuk Anak Berkebutuhan Khusus Malang
Alexander Thomas Hauschild, IDP Norway
Drs. Budi Hermawan M. Phil. SNE., EENET Asia Indonesian Working Group
Dewi Marza, Pusat Sumber untuk Anak Berkebutuhan Khusus Payakumbuh
Dewi Trihandayani, Helen Keller International
Dra. Dewi Utama Fauzia, DitTKSD
Dra. Edna Betty M. Phil. SNE., DitPSLB
Dra. Efrini, Dit Profesi Pendidik
Emilia Kristiyanti, Helen Keller International
Dra. Endang Tri Hastuti, DitPSLB
Dra. A. Fachrany MA, Pusat Kurikulum, Depdiknas
Faesol Muslim, UNESCO Jakarta
Drs. Ganda Sumekar, UNP Padang
Mimi M. Lusli, Helen Keller International
Mira Fajar, UNESCO Jakarta
Drs. Mulyono, Dinas Pendidikan Propinsi, Semarang
Rusmanto, IDPN Indonesia
Sabrina Kang Holthe, IDPN Indonesia
Dra. Sjahrir Nurhamidin, Mahasiswa, UPI Bandung
Drs. Sugiarmin M. Pd., UPI Bandung
Sylvia Djawahir, IDPN Indonesia
Drs. Tatang Jaswadi, Kepala Sekolah, SD Negeri Sungai Lilin, Musi Banyuasin
Dra. Tita Srihayati M. Phil. SNE., DitPSLB
Drs. Yustinus Kasdi, Ilustrator
Merangkul Perbedaan
Tim Adaptasi Indonesia Tahun 2005
Dra. A. Fachrany MA, Pusat Kurikulum, Depdiknas
Drs. Abdul Mukti, DitPLB
Abdul Adhim, Unit Pelayanan Low Vision PERTUNI, Yogyakarta
Drs. Agung Wijayanto M. Phil. SNE, Tim Pokja, NTB
Drs. Agus T. Riyanto, Unit Pelayanan Low Vision PERTUNI, Jakarta
Drs. Ahmad, Pusat Sumber Makassar
Alexander Thomas Hauschild, Braillo Norway
Drs. Ariantoni, Pusat Kurikulum, Depdiknas
Drs. Atang Setiawan M.Pd., Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung
Drs. Basyariah, Pusat Sumber Citeureup-Cimahi
Drs. Budi Hermawan M. Phil. SNE., Tim Pokja Jawa Barat
Dra. Dewi Marza, Tim Pokja Sumatera Barat
Diyah Ariani, SE DitPLB
Dra. Edna Betty M. Phil. SNE., DitPLB
Dra. Eva Rahmi Kasim M. Ds., FKCTI
Dra. Florentina A. Purwatmini, Guru SLTP Negeri 226, Jakarta
Drs. Gunarhadi MA, Universitas Sebelas Maret, Surakarta
Drs. Heryanto Amuda M. Phil. SNE., Tim Pokja Jawa Barat
Drs. Hidayat Dipl. S. Ed., Tim Pokja Jawa Barat
Dra. Kadarwati, Guru SMU Negeri 66 Jakarta
Drs. Yustinus Kasdi, Pusat Kurikulum, Depdiknas
Dra. Kartini M. Phil. SNE., Tim Pokja DKI Jakarta
Drs. Kurnaeni M. Phil. SNE., Tim Pokja Jawa Barat
Krisna M. Widagdo, DitPLB
Lilis Siti Rochayati S. Pd., Tim Pokja Jawa Tengah
Dra. Lina Sutadi, Universitas Sebelas Maret, Surakarta
Mira Fajar, UNESCO Jakarta
Prof. Moch. Sholeh Y.A. Ichrom, P.hD, UNS-DitPLB, Kordinator
Moh. Basuni, SLB C Pembina Yogyakarta
Moch. Amir, Dinas Pendidikan Propinsi, Makassar
Drs. Mulyono, Dinas Pendidikan Propinsi, Semarang
Drs. Purwaka Hadi, Universitas Negeri Makassar
Redy W. Utomo,SE DitPLB
Rusmanto, Braillo Norway
Shanti Umiyati S.Pd., Universitas Sebelas Maret, Surakarta
Drs. Sugiarmin M. Pd., Tim Pokja Jawa Barat
Dra. Suhermina, DitPLB
Suwarno, Braillo Norway
Sylvia Djawahir, Braillo Norway
Dra. Tita Srihayati M. Phil. SNE., Tim Pokja DKI Jakarta
Tri Bagio M. Pd., DPP PERTUNI
Drs. Thomas Sarwoko M. Phil. SNE., Tim Pokja Sulawesi Selatan
Uus Herdianto S. Pd., Tim Pokja Jawa Tengah
Drs. Yusep Trimulyana M. Phil. SNE., Tim Pokja NTB
Penerjemah
Susi Rakhmawati Septaviana, Braillo Norway
5
6
Merangkul Perbedaan
Prakata
Pendidikan untuk anak-anak dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam
tetap menjadi tantangan utama di wilayah Asia-Pasifik. Forum Pendidikan Dunia yang
diadakan di Dakar, Senegal, April 2000 menentukan tujuan keduanya: “memastikan
bahwa pada tahun 2015 semua anak, dengan penekanan khusus pada anak perempuan,
anak dalam keadaan yang sulit dan anak dari etnis minoritas, memiliki akses terhadap
pendidikan dasar yang wajib dan bebas biaya dengan kualitas yang baik”. Dengan
melaksanakan tujuan ini berarti meningkatkan jumlah dan tingkat kelulusan anak
di sekolah; menghilangkan bias di dalam sekolah, sistem pendidikan nasional dan
kurikulum; dan menghilangkan diskriminasi sosial dan budaya yang membatasi tuntutan
untuk pendidikan anak dengan latar belakang dan kemampuan yang beranekaragam.
Ketidaksetaraan dalam pendidikan tetap menjadi kekhawatiran dan perhatian bagi
semua negara, namun diskriminasi tetap menyebar di sekolah dan sistem pendidikan.
Untuk menjembatani jarak ini, sangat penting menumbuhkan kesadaran pada guru dan
administrator pendidikan tentang pentingnya pendidikan inklusif. Sama pentingnya
juga untuk memberikan alat-alat praktis kepada mereka, yang diperlukan untuk
menganalisa situasi mereka dan memastikan bahwa semua anak bersekolah dan belajar
dengan kapasitas mereka sepenuhnya dan memastikan kesetaraan terjadi di dalam
kelas, dalam bahan pembelajaran, dalam proses belajar dan mengajar, dalam kebijakan
sekolah dan dalam memonitor hasil belajar.
Perangkat ini menerima tantangan tersebut dan menawarkan suatu perspektif yang
holistik, praktis tentang bagaimana sekolah dan kelas bisa menjadi lebih inklusif dan
ramah terhadap pembelajaran. Perangkat ini membangun pengalaman yang diperoleh
selama bertahun-tahun sementara dalam hal strategi dan alat dikembangkan oleh
banyak organisasi dan individu yang bekerja dalam pendidikan inklusif dan, yang paling
mutakhir, di bidang pembangunan Sekolah yang Ramah terhadap Anak. Perangkat ini
dirancang agar mudah digunakan dan sebagai suatu media inspirasi bagi guru yang
bekerja di ruang kelas yang bahkan lebih beragam lagi. Saya harap anda mendapatkan
manfaatnya dari Buklet-buklet dalam Perangkat ini dalam mengembangkan inklusif, dan
lingkungan yang ramah terhadap pembelajaran, dalam menciptakan dan mengelolanya
melalui partisipasi penuh dari pendidik, siswa, orangtua dan anggota masyarakat.
Sheldon Shaeffer
Direktur
UNESCO Biro Asia dan Pacific untuk Pendidikan
Merangkul Perbedaan
Sambutan
Untuk mempersiapkan Perangkat ini telah melibatkan banyak pihak seperti ahli
pendidikan, guru, lembaga dan organisasi profesional, dan lainnya dari dalam dan luar
wilayah Asia. Nama-nama mereka terdaftar di bawah ini dan kami ingin menyampaikan
terima kasih kepada mereka semua atas kontribusinya. Setiap masukan dan tanggapan,
akan dipertimbangkan secara seksama dan dikontribusikan terhadap pengayaan
Perangkat ini.
Di samping itu, Yayasan Pengembangan Keterampilan Hidup di Chiang Mai, Thailand;
kantor UNICEF untuk Filipina di Manila; dan UNICEF Islamabad/Baluchistan selaku
partner organisasi penyelenggara lokakarya yang diadakan bersama dengan guru
untuk mendapatkan tanggapan mereka terhadap Perangkat ini secara keseluruhan,
tiap Buklet maupun alatnya. Kami mendapatkan kerjasama lintas sektoral ini sangatlah
bermanfaat dan semoga bisa terus berlangsung selama proses penyebarluasan
Perangkat ini.
Kami juga telah menggunakan ide-ide dan perangkat dari beberapa sumber, terutama:
•
•
•
•
•
•
Child-to-Child: A Resource Book. Part 2: The Child-to-Child Activity Sheets,
by Baily D, Hawes H and Bonati B (1994) and published by The Child-to-Child
Trust, London.
FRESH: A Comprehensive School Health Approach to Achieve EFA. UNESCO
(2002) Paris.
Local Action: Creating Health Promoting Schools. World Health Organization
(2000) Geneva. Also valuable resources were the documents in the WHO
Information Series on School Health dealing with violence prevention, healthy
nutrition, and preventing discrimination due to HIV/AIDS.
Renovating the teaching of health in multigrade primary schools: A teacher‛s
guide to health in natural and social sciences (Grades 1,2,3) and science (Grade
5), by Son V, Pridmore P, Nga B, My D and Kick P (2002) and published by the
British Council and the National Institute of Educational Sciences, Hanoi,
Vietnam.
Understanding and Responding to Children‛s Needs in Inclusive Classrooms.
UNESCO (2001) Paris.
UNICEF‛s Web sites on Life Skills as well as “Teachers Talking About
Learning,” New York. Accessible through http://www.unicef.org/
Kami menyatakan pengakuan dan terima kasih atas karya-karya di atas dan mendorong
pengguna Perangkat ini juga menggunakan sumber di atas juga.
Akhirnya, suatu catatan penghargaan yang sangat khusus diberikan kepada Ray
Harris, Dr. Shirley Miske dan George Attig, editors/penulis ke enam buklet tersebut.
George Attig ikut serta dalam pekerjaan ini dari sejak awal pembentukan konsep ide
sampai manuskripnya dicetak. Terdapat masa-masa bahagia dan sulit dalam proses
ini tetapi dia tetap ikut serta dalam proyek ini. Terimakasih banyak untuk itu! Vibeke
Jensen, Spesialis Program di UNESCO Bangkok, mengkoordinasi proyek dan menangani
berbagai tantangan sampai akhirnya selesai secara mengagumkan.
7
8
Merangkul Perbedaan
Yang terdaftar berikut ini adalah para kontributor yang memberikan waktu berharga
mereka dan mendapatkan pengalaman wawasan dalam menyelesaikan Perangkat ini. Jika
kami secara tidak sengaja melupakan seseorang, mohon terima maaf kami dari hati
yang paling dalam dan penghargaan tulus kami atas bantuan anda yang sangat berharga.
KONTRIBUTOR PERANGKAT
Negara yang diwakili
Banglades
Kamboja
Cina
Perancis
India
Indonesia
Lao PDR
Pakistan
Filipina
Thailand
Amerika Serikat
Inggris
Vietnam
Pengembangan Perangkat
Laetitia Antonowicz
George A. Attig
Tutiya Buabuttra
Tamo Chattopadhay
Ray Harris
Vibeke Jensen
Intiranee Khanthong
Shirley Miske
Hildegunn Olsen
Ann Ridley
Sheldon Shaeffer
Penyunting Perangkat
Teresa Abiera
Koen Van Acoleyen
Vonda Agha
Khalida Ahmed
Mohammad Tariq Ahsan
Anupam Ahuja
Safia Ali
Shabana Andaleeb
Arshi
Rukhshunda Asad
Mahmooda Baloch
Sultana Baloch
Sadiqa Bano
Shamim Bano
Anne Bernard
Flora Borromeo
Naeem Sohail Butt
Yasmin Kihda Bux
Gilda Cabran
Kreangkrai Chaimuangdee
Nikom Chaiwong
Sangchan Chaiwong
Renu Chamnannarong
Aporn Chanprasertporn
Tamo Chattopadhay
Francis Cosstick
Charles Currin
Benedicta Delgado
Rosemary Dennis
Supee Donpleg
Kenneth Eklindh
Siwaporn Fafchamps
Farhat Farooqui
Aida Francisco
He GuangFeng
Els Heijnen
Budi Hermawan
Evangeline Hilario
Masooma Hussain
H. Moch. Sholeh Y.A. Ichrom
Gobgeua Inkaew
Souphan Inthirat
Heena Iqbal
Shaista Jabeen
Salma M. Jafar
Venus Jinaporn
Najma Kamal
Kartini
Lyka Kasala
Chaweewan Khaikaew
Uzma Khalid
M. Khalil
Bilal Khan
Shaista Nasim Khan
Pralong Krutnoi
Ran Kuenpet
Merangkul Perbedaan
Chij Kumar
Nongnuch Maneethong
Rosalie Masilang
Ragnhild Meisfjord
Cliff Meyers
Cynthia Misalucha
Thanandon Na Chiangmai
Benjalug Namfa
Sompol Nantajan
Maria Fe Nogra-Abog
Thongpen Oatjareanchai
Sithath Outhaithany
Elizabeth Owit
Wittaya Pa-in
Marivic Panganiban
Wantanee Panyakosa
Manus Pasitvilaitum
Chalerm Payarach
Linda Pennells
Nongkran Phichai
Mary Pigozzi
Penny Price
Kunya Pundeng
Tahira Qazalbask
Nora N Quetulio
Sabiha Rahim
Florencia Ramos
Shyda Rashid
Ann Ridley
Clarina Rigodon
Wendy Rimer
Maurice Robson
Porntip Roongroj
Rubina
Sobia Saqlain
Naheed Sajjad
Estelita Samson
Lourdes Santeco
Sadia Shahid
Ruchnee Somboot
Teresita Sotto
Norkham Souphanouvong
Persy Sow
Milagros Sucgang
Pensri Supavasit
Farida Tajamul
Sritoon Tathun
Philippa Thomas
Anchalee Thongsook
Nguyen Thi Thanh Thuy
Jocelyn Tuguinayo
Erlinda Valdez
Zenaida Vasquez
Sangwan Wangcham
Terje M. Watterdal
Marc Wetz
Mantariga Witoonchat
Somkid Wongsuntorn
Nuttapong Yoswungjai
Shahzad Yousaf
Susana Zulueta
9
10
Merangkul Perbedaan
Sekilas Tentang Perangkat
Suatu lingkungan yang inklusif, dan ramah terhadap pembelajaran
(LIRP) adalah lingkungan yang menerima, merawat dan mendidik
semua anak tanpa memandang perbedaan jenis kelamin, fisik,
intelektual, sosial, emosional, linguistik atau karakteristik lainnya.
Mereka bisa saja anak-anak yang cacat atau berbakat, anak jalanan
atau pekerja, anak dari orang-orang desa atau nomadik, anak dari
minoritas budayanya atau etnisnya, linguistiknya, anak-anak yang
terjangkit HIV dan AIDS, atau anak-anak dari area atau kelompok
yang lemah dan termaginalisasi lainnya.
SIAPA YANG DAPAT MENGGUNAKAN PERANGKAT INI?
Perangkat ini ditulis khususnya untuk ANDA! Anda bisa seorang guru yang mengajar
kelas di tingkat taman kanak-kanak, dasar atau menengah; seorang administrator
sekolah; seorang mahasiswa di institusi pelatihan guru atau salah satu instrukturnya;
atau hanya seseorang yang ingin memperbaiki akses terhadap sekolah dan
pembelajaran untuk anak yang biasanya tidak pergi ke sekolah, seperti mereka
dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam. Perangkat ini khususnya akan
bermanfaat untuk guru yang bekerja di sekolah yang baru mengubah lingkungan yang
kurang memusatkan kepada anak menjadi lingkungan yang terpusat pada anak dan
akrab terhadap pembelajaran.Perubahan ini kemungkinan disebabkan adanya himbauan
dari Menteri Pendidikan, LSM atau proyek lainnya.
Satu konsep penting bahwa kita semua harus menerima bahwa “Semua Anak itu
Berbeda” dan semua memiliki hak yang setara terhadap pendidikan walau bagaimanapun
latar belakang atau kemampuannya. Banyak sekolah kita dan sistem pendidikannya
bergerak menuju “pendidikan inklusif” di mana anak dengan latar belakang dan
kemampuan yang beragam dicari dan didorong untuk masuk sekolah umum. Pada satu
sisi kehadiran mereka di sekolah meningkatkan kesempatan untuk belajar karena
mereka dapat berinteraksi dengan anak lainnya. Memperbaiki pembelajaran mereka
juga mendorong partisipasi mereka dalam keluarga dan kehidupan masyarakat. Pada
sisi lain, anak yang berinteraksi dengan mereka juga memperoleh manfaat. Mereka
belajar untuk menghargai dan menghormati kemampuan masing-masing —apapun
keadaannya —juga belajar untuk sabar, toleransi dan pengertian. Mereka menyadari
apa yang telah kita ketahui —bahwa setiap orang itu ”spesial”- dan bagian dari
kehormatan untuk merangkul keberagaman serta menyambut perbedaan ini dengan
penuh rasa syukur.
Merangkul Perbedaan
Bagi kita, sebagai guru, merangkul kebersamaan seperti itu pada siswa kita bukan
tugas yang mudah. Sebagian dari kita mungkin mempunyai kelas yang besar dan
sudah merasa bahwa kita terlalu banyak pekerjaan. Menginklusikan anak dengan latar
belakang dan kemampuan yang beragam di kelas kita sering berarti lebih banyak
pekerjaan, tetapi tidak perlu begitu. Yang harus kita lakukan adalah mengelola
perbedaan di antara anak-anak kita dengan mengenali kekuatan dan kelemahan mereka,
merencanakan pelajaran berdasarkan itu, menggunakan strategi pengajaran dan
menyesuaikan kurikulum agar sesuai dengan kemampuan dan latar belakang tiap anak,
dan yang paling penting, mengetahui bagaimana memobilisasi kolega kita, orangtua,
anggota masyarakat dan para profesional lainnya agar membantu kita menyediakan
pendidikan yang berkualitas baik untuk semua anak.
Perangkat ini dirancang untuk membantu Anda melakukan semua itu! Ini akan
memberikan alat yang bermanfaat agar sekolah dan kelas Anda lebih terbuka dan
tempat belajar yang hidup untuk SEMUA anak dan guru; tempat dimana tidak hanya
ramah terhadap anak tapi juga guru, orangtua dan masyarakat. Ini berisikan satu
rangkaian bahan sumber yang dapat Anda gunakan untuk memikirkan situasi Anda
sendiri dan mulai mengambil tindakan dengan menggunakan beberapa perangkat yang
telah terbukti berhasil di tempat lain, atau dengan memberikan ide-ide kepada anda
tentang aktifitas serupa yang dapat Anda lakukan. Semua buklet dalam Perangkat ini
menyampaikan ide-ide yang bisa Anda cobakan. Mereka juga mengajak Anda untuk
merefleksikan ide-ide tersebut, mendiskusikannya dengan orang lain dan bersamasama dengan semua pelajar di masyarakat Anda, menciptakan suatu lingkungan yang
unik, dinamis dan inklusif dan ramah terhadap pembelajaran.
Namun Perangkat ini bukan buku teks yang bersifat menjelaskan ataupun menjawab
setiap persoalan yang anda hadapi. Untuk dapat membantu Anda sebanyak mungkin,
pada akhir tiap Buklet ini kami cantumkan juga daftar sumber lainnya yang mungkin
berguna bagi Anda. Tapi mohon diingat, bahwa menciptakan lingkungan yang inklusif
dan ramah terhadap pembelajaran itu suatu proses, suatu perjalanan. Tidak ada alur
yang ditetapkan ataupun solusi cepat dan “siap pakai”. Ini merupakan suatu proses
penemuan diri. Membutuhkan waktu untuk membangun lingkungan seperti ini tetapi
“karena perjalanan beribu-ribu mil dimulai juga dengan satu langkah”, Perangkat ini
membantu Anda mengambil langkah pertama, kedua, ketiga, keempat dan seterusnya.
Karena baik Anda dan siswa Anda akan selalu belajar hal-hal baru, dan tidak akan
pernah selesai. Namun, ini akan memberikan tantangan tanpa henti juga kepuasan abadi
kepada siswa, guru, administrator, guru khusus, orangtua dan masyarakat.
11
12
Merangkul Perbedaan
BAGAIMANA CARA MENGGUNAKAN PERANGKAT INI?
Perangkat ini memuat enam Buklet utama, tiap buklet memuat alat dan aktifitas yang
dapat Anda gunakan sendiri (self-study) untuk mulai menciptakan suatu lingkungan
inklusif dan ramah terhadap pembelajaran. Beberapa aktifitas ini membuat Anda
bercermin (berpikir) tentang apa yang Anda dan sekolah Anda lakukan sekarang dalam
menciptakan suatu LIRP, sedangkan yang lain secara aktif membimbing Anda untuk
meningkatkan ketrampilan Anda sebagai guru di dalam sebuah kelas yang beragam.
Anda bisa mencoba tiap aktifitas dulu sehingga Anda mengenal apa yang dinamakan
LIRP, bagaimana LIRP dapat diciptakan di kelas dan sekolah dan manfaatnya.
Karena menciptakan LIRP itu membutuhkan tim kerja, ada juga alat dan aktifitas yang
dapat anda lakukan dengan kolega dan pengawas, dengan siswa juga dengan keluarga
siswa dan masyarakat. Aktifitas ini dapat membantu anda melakukan perubahan
penting di kelas dan sekolah anda sehingga tetap inklusif dan pembelajarannya akrab.
Ini meliputi penggalangan dukungan dari pihak lain, baik sumber daya manusia atau
materil.
Keenam Buklet Perangkat ini dapat digunakan dengan dua cara. Bagi sekolah-sekolah
yang telah ikut serta agar menjadi sekolah inklusif dan ramah terhadap pembelajaran,
seperti sekolah yang berupaya menjadi “Sekolah yang Ramah dengan Anak”, Anda
mungkin ingin memilih satu Buklet atau beberapa Buklet yang akan membantu Anda
dengan cara yang khusus seperti bekerja dengan keluarga atau masyarakat, atau
mengelola kelas yang memiliki keragaman. Untuk sekolah seperti ini yang baru saja
memulai langkahnya pada alur untuk menjadi inklusif dan pembelajarannya akrab, Anda
mungkin ingin bekerja dengan menggunakan tiap Buklet, dimulai dengan Buklet 1 dan
terus melanjutkan sampai Buklet 6. Perangkat ini dirancang untuk membantu Anda tiap
langkahnya karena tiap Buklet dibuat berdasarkan Buklet sebelumnya.
Di samping itu, walaupun istilah “sekolah” digunakan di dalam Perangkat ini, istilah
ini artinya lingkungan belajar formal dan non-formal dimana pendidikan tingkat
pra-sekolah (TK), dasar, menengah dan atas dilaksanakan. Oleh karena itu, dalam
Perangkat ini istilah “sekolah” digunakan secara luas untuk mencakup kedua macam
seting pendidikan. Lingkungan ini bisa merupakan sekolah formal atau bahkan kelas
informal yang dilaksanakan di bawah pohon. Jadi anda dapat menggunakan Perangkat
ini jika Anda seorang guru professional, atau hanya seseorang yang membantu anak
dengan latar belakang dan kemampuan belajar yang beragam di dalam seting informal
(seperti kelas-kelas untuk anak jalanan).
Merangkul Perbedaan
APA YANG AKAN ANDA PELAJARI?
Melalui Perangkat ini, Anda akan belajar apa yang dinamakan “lingkungan inklusif dan
pembelajarannya akrab” dan bagaimana sekolah dan kelas anda dapat menciptakan
lingkungan seperti itu. (Buklet 1).
Anda juga akan belajar betapa pentingnya keluarga dan masyarakat terhadap
keseluruhan proses menciptakan dan memelihara suatu lingkungan inklusif dan
pembelajarannya akrab juga mempelajari cara untuk melibatkan orangtua dan anggota
komunitas sekolah lainnya dan melibatkan anak di dalam komunitasnya. (Buklet 2).
Anda akan belajar hambatan apa saja yang tidak ada pada SEMUA anak di sekolah,
bukan hambatan yang ada pada mereka, bagaimana cara mengidentifikasi anak-anak
yang tidak bersekolah dan bagaimana menangani hambatan mereka terhadap inklusi di
sekolah (Buklet 3).
Anda akan belajar bagaimana menciptakan kelas yang inklusif termasuk mengapa
menjadi inklusif dan pembelajarannya akrab itu begitu penting untuk prestasi anak,
bagaimana menangani berbagai perbedaan anak yang masuk kelas Anda dan bagaimana
caranya membuat pembelajaran itu bermakna untuk semua (Buklet 4).
Anda akan belajar bagaimana mengelola kelas inklusif termasuk perencanaan
pembelajaran, memaksimalkan sumber yang ada, dan mengelola kerja kelompok dan
pembelajaran koperatif dan juga bagaimana mengases pembelajaran siswa (Buklet 5).
Akhirnya, Anda akan belajar cara untuk membuat sekolah Anda sehat dan protektif
untuk SEMUA anak dan khususnya mereka yang memiliki beragam latar belakang dan
kemampuan yang lebih rentan untuk sakit, kekurangan gizi atau menjadi korban
(Buklet 6).
BELAJAR DARI ORANG LAIN
Guru dan praktisi dari seluruh dunia membantu mengembangkan Perangkat. Mereka
termasuk yang terlibat dalam lokakarya Regional dan berbagi alat dan ide-ide mereka
untuk merangkul semua anak bersekolah dan belajar. Ini termasuk orang yang berbagi
pengetahuan dan alatnya melalui media-media lain seperti buku atau publikasi dan
Internet. Juga termasuk mereka “pembaca kritis” dalam meresensi rancangan awal
Perangkat ini, dan yang paling penting, termasuk sekolah-sekolah tersebut dan guru
dari beberapa negara yang meresensi Perangkat ini dan memberikan nasehat berharga
dan alat tambahan untuk perbaikannya. Karenanya, Anda akan belajar dari banyak
pihak karena Perangkat ini merupakan suatu kompilasi pengalaman dari berbagai
negara dan alatnya digunakan di banyak sekolah, khususnya sekolah di Asia dan Pasifik.
Satu pertanyaan penting yang Anda dapat tanyakan kepada diri sendiri: “Bagaimana
saya dapat mengadaptasikan Perangkat ini untuk digunakan di sekolah dan kelas saya?”.
13
14
Merangkul Perbedaan
CATATAN ISTILAH
Satu tantangan untuk mengembangkan Perangkat ini adalah istilah yang harus
digunakan. Seringkali istilah berbeda digunakan untuk menjabarkan hal yang sama.
Terlebih lagi, kadang-kadang sebuah istilah mengimplikasikan suatu ide atau perasaan
yang tidak diharapkan. Misalnya, kami telah menghindari penggunaan istilah yang bisa
mengimplikasikan diskriminasi. Kami juga telah mencoba membuat istilah sederhana
dan mewakili yang juga seramah dan seinformal mungkin.
Dalam membuat tema Perangkat ini, kami telah coba menggunakan istilah yang seinklusif mungkin. Beberapa istilah penting yang muncul dalam Perangkat adalah sbb:
•
Istilah ‘anak dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam‛ mungkin
istilah yang paling inklusif dalam Perangkat ini. Ini mengacu pada anak-anak
yang biasanya tidak termasuk (dipisahkan dari) sistem pendidikan umum karena
gender, fisik, sosial, emosi, linguistik, budaya, agama atau karakteristik lainnya
•
Istilah ‛lingkungan belajar‛ berarti seting formal atau non-formal dimana anak
memiliki kesempatan untuk memperoleh pengetahuan dan ketrampilan untuk
menggunakan pengetahuan tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Lingkungan
belajar bisa berupa sekolah dan perguruan tinggi atau bahkan pusat kebudayaan,
pusat hobi, atau klub sosial.
•
‘Pendidikan Inklusif‛ atau ‘pembelajaran inklusif‛ mengacu pada inklusi dan
pengajaran SEMUA anak dalam lingkungan belajar formal atau non-formal tanpa
mempertimbangkan gender, intelektual, sosial, emosi, linguistik, budaya, agama
atau karakteristik lainnya.
•
‘Pembelajaran Akrab‛ berarti menempatkan anak dengan tepat pada pusat
proses pembelajaran, sambil juga mengakui lingkungan belajarnya secara
total termasuk pelaku/aktor lainnya (seperti guru, administrator, orangtua,
pemimpin masyarakat) yang tidak hanya membimbing pembelajaran anak tetapi
juga menjadi pembelajaran sendiri. Suatu lingkungan yang akrab terhadap
pembelajaran juga membuat anak tidak hanya mengambil manfaatnya dengan
belajar sendiri tetapi juga dengan belajar dari orang lain yang kebutuhannya
juga diperhatikan. Misalnya, suatu lingkungan yang akrab terhadap pembelajaran
tidak hanya memberikan suatu kesempatan kepada anak untuk berpartisipasi
dalam pembelajarannya. Tetapi juga merupakan suatu lingkungan dimana gurunya
dibantu dan diberdayakan untuk belajar, dimana mereka menggunakan dan
mengadaptasikan metode pembelajaran baru, juga merupakan suatu lingkungan
dimana orang tua dan anggota masyarakat secara aktif didorong untuk
berpartisipasi dalam membantu anaknya belajar dan sekolahnya berfungsi.
•
‘Kelas‛ mengacu pada tempat aktual dimana anak bersama-sama belajar dengan
bantuan seorang guru. Kelas bisa juga mencakup misalnya kelas formal di
sekolah negeri, kelas belajar informal untuk buruh anak yang dilaksanakan di
bawah pohon, kelas di pusat remaja untuk anak-anak yang tinggal di jalanan
atau bahkan sesi belajar di rumah bagi anak-anak yang tidak dapat mengikuti
lingkungan belajar lainnya baik secara temporer ataupun permanen.
Merangkul Perbedaan
•
Seorang ‘guru‛ merujuk pada individu yang secara sistematis membimbing
pembelajaran anak di dalam lingkungan belajar tertentu yang formal atau nonformal.
•
‘Siswa,‛ ‘pembelajar‛ atau ‘murid‛ meliputi siapapun yang berpartisipasi dalam
pembelajaran formal atau non-formal. Istilah ini digunakan dalam Perangkat ini.
•
‘Anak penyandang cacat‛ termasuk anak penyandang cacat fisik, sensori atau
intelektual, dan mereka yang seringkali termarjinalisasikan. Mereka adalah
anak-anak yang terlahir cacat fisik atau psikis atau yang mendapatkan kecacatan
kemudian karena penyakit, kecelakaan atau penyebab lainnya. Kecacatan bisa
berarti bahwa anak akan mengalami kesulitan melihat, mendengar, bergerak
dan menggunakan tangan kaki dan tubuhnya, dan mereka mungkin belajar lebih
lambat dan dengan cara yang berbeda dibanding anak lain. Di banyak negara,
tidak semua anak diidentifikasi sebagai penyandang cacat juga mempunyai
kebutuhan pendidikan khusus dan begitu sebaliknya. Oleh karena itu, kedua
kelompok ini tidak identik sama. Anak penyandang cacat mampu belajar dan
mempunyai hak yang sama untuk bersekolah seperti layaknya anak lain tapi
mereka seringkali dipisahkan dari sekolah di banyak negara di wilayah Asia
Pasifik.
•
‘Siswa dengan kebutuhan belajar atau pendidikan khusus‛ berarti anak yang
memerlukan perhatian khusus untuk membantu pembelajarannya. Di kebanyakan
negara, perhatian ini diberikan di sekolah atau kelas khusus (SLB) atau sekolah/
kelas reguler. Banyak negara memberikan label kelompok siswa yang berbeda
sebagai ‘yang mempunyai kebutuhan pendidikan khusus‛ yang menempatkan
mereka secara terpisah dari siswa reguler. Oleh karena itu, ketika muncul
dalam Perangkat ini, istilah ini mengakui adanya praktek pelabelan ini. Namun,
ini TIDAK menganggap bahwa terdapat perbedaan pendidikan yang sebenarnya
antara siswa berkebutuhan pendidikan atau pembelajaran khusus dan siswa
reguler.
•
‘Jenis kelamin‛ merujuk pada perbedaan biologis antara laki-laki dan perempuan.
•
‘Gender‛ merujuk pada peran sosial yang diyakini kepunyaan pria dan wanita di
dalam pengelompokkan sosial tertentu; misalnya, ”pria sebagai pencari nafkah,”
”wanita sebagai pengasuh anak.” Peran gender diciptakan oleh suatu masyarakat
dan dipelajari dari satu generasi ke generasi berikutnya sebagai bagian dari
kebudayaan. Karena ini persepsi sosial yang dipelajari (misalnya, dipelajari di
keluarga atau di sekolah), segala hal yang diasosiasikan dengan gender dapat
diubah atau dibalikkan untuk mencapai persamaan dan keadilan untuk pria dan
wanita. Dengan kata lain, kita dapat mengubah peran gender “wanita sebagai
pengasuh anak” menjadi “wanita sebagai pencari nafkah”, dan “pria sebagai
pencari nafkah” menjadi “pria sebagai pengasuh anak”, atau “pria dan wanita
sebagai pencari nafkah dan pengasuh anak.”
•
‘Keluarga‛ berarti unit sosial utama dimana anak dibesarkan dan ‘komunitas‛
untuk kelompok sosial yang lebih luas dimana anak dan keluarganya berada.
15
16
Merangkul Perbedaan
CATATAN UNTUK PENERJEMAH DAN ORANG YANG MENGADAPTASIKAN
Perangkat ini semula dikembangkan dalam bahasa Inggris. Tetapi agar dapat digunakan
secara luas, perlu diterjemahkan ke berbagai bahasa dan diadaptasikan sesuai dengan
beragam konteksnya. Bagi mereka yang akan diberikan tugas untuk mengadaptasikan
dan menerjemahkan Perangkat ini, tolong diingat butir penting berikut ini.
Gaya, Nada dan Kosakata
Perangkat ini diharuskan mudah digunakan dan menarik. Oleh karena alasan itulah
Perangkat ini ditulis dengn sangat informal dan gaya percakapan, seperti anda
berbicara kepada guru daripada menulis untuknya. Anda didorong untuk menggunakan
gaya ini juga dalam penerjemahannya daripada menggunakan gaya yang formal dan
rumit.
Perangkat ini ditulis dengan nada positif dan mendorong. Kami ingin mendorong guru
dan pihak lain agar ingin belajar lebih banyak lagi daripada merendahkan diri dan
menunjukkan apa yang harus mereka lakukan atau kesalahan mereka. Sekali lagi, anda
diminta untuk menggunakan jenis nada ini dalam penerjemahannya.
Walaupun Perangkat ini semula ditulis dalam Bahasa Inggris, kami melakukan “tesawal” di tiga Lokakarya Regional (Pakistan, Filipina dan Thailand) untuk melihat apakah
dipahami oleh mereka yang bahasa aslinya bukan bahasa Inggris. Agar dipahami,
Perangkat ini menggunakan kosakata yang sangat sederhana. Kami bermaksud
mencoba untuk tidak menggunakan istilah yang rumit dan “jargon” (yaitu, kata atau
ekspresi yang dipahami oleh beberapa profesional tapi sulit bagi orang lain). Namun,
beberapa istilah khusus bisa sulit diterjemahkan. Misalnya istilah “gender” mungkin
tidak ada di bahasa Anda, tapi penting untuk menerjemahkan secara akurat. Jika
Anda temukan istilah yang Anda kurang yakin bagaimana menerjemahknnya, tanyakan
kepada profesional atau organisasi yang mungkin sudah menggunakan istilah tersebut
dan mungkin sudah menerjemahkannya. Misalnya “gender” merupakan suatu istilah
yang banyak digunakan tidak hanya di bidang pendidikan tetapi juga untuk bidang
kependudukan dan kesehatan reproduktif juga hak anak. Jika para pendidik di negara
anda belum menerjemahkan istilah ini (atau diterjemahkan secara tidak akurat, cek
dengan organisasi nasional dan internasional lainnya untuk melihat bagaimana mereka
menerjemahkan istilah tersebut.
Konteks dan Isi
Kami telah mencoba menggunakan studi kasus dan pengalaman lainnya dari banyak
negara di dalam dan di luar wilayah Asia. Namun, mungkin ini tidak sesuai dengan
konteks nasional Anda, khususnya jika, misalnya guru lebih menginginkan melihat
contoh dari negara mereka sendiri yang lebih relevan. Di kasus seperti ini anda perlu
mencari contoh dan gunakan contoh ini daripada contoh di dalam Tulkit ini. Tetapi
mohon pastikan contoh tersebut sesuai dengan apa yang dijelaskan dalam teksnya.
Keseluruhannya, isi Tulkit haruslah bermakna konteksnya sesuai dengan masyarakat
Anda. Misalnya, mungkin perlu mengikutsertakan kelompok anak yang lain yang tidak
bersekolah di dalam Buklet 3; atau memberikan contoh lokal yang konkret mengenai
masalah “gender” dan hubungannya agar membantu pembaca memahami konsepnya.
Jangan ragu-ragu untuk mengadaptasikan isi Tulkit sedemikian rupa sehingga sesuai
dengan konteks masyarakat Anda.
Merangkul Perbedaan
Di samping itu, Isi Tulkit ini haruslah relevan dengan kenyataan kehidupan sekolah di
negara Anda. Misalnya di negara dimana pengajaran multi-kelas adalah suatu hal yang
biasa, Anda perlu menyesuaikan aktifitas atau rekomendasi tertentu terhadap seting
ini.
Dalam mengadaptasikan aktifitas, teknik dan studi kasus Perangkat ini agar sesuai
dengan komunitas lokal Anda dan kondisi sekolah, bekerjalah dengan guru yang
telah terlibat dalam pengembangan sekolah yang ramah terhadap anak dan kelas
yang inklusif. Mereka dapat membantu Anda mengidentifikasi aktifitas, teknik atau
studi kasus lain yang dapat ditambahkan ke tiap Buklet dan alat dalam Perangkat ini.
Jangan ragu untuk menghapus satu aktifitas atau studi kasus tertentu yang ada pada
Perangkat ini jika Anda mempunyai aktifitas atau studi kasus yang lebih baik dari
komunitas atau seting sekolah Anda.
Pada akhirnya ketika Tulkit ini “dikemas ulang”, haruslah tahan lama dan mudah
digunakan (misalnya, mudah difotokopi dengan tiap Bukletnya daripada satu volume
yang banyak dan berat). Anda harus berdiskusi dengan guru setempat untuk
mengetahui bagaimana tampilan dan isi Perangkat yang lebih mereka sukai.
17
18
Merangkul Perbedaan
HURUF ISYARAT
19
Merangkul Perbedaan
BRAILLE
a
b
c
d
e
f
g
h
i
j
a
b
c
d
e
f
g
h
i
j
k
l
m
n
o
p
q
r
s
t
k
l
m
n
o
p
q
r
s
t
u
v
x
y
z
w
u
v
x
y
z
w
1
2
3
4
5
6
7
8
9
0
#a #b #c #d #e #f #g #h #i #j
.
,
:
;
?
!
(
)
-
4
1
3
2
8
6
7
7
-
20
Merangkul Perbedaan
TEST PENGLIHATAN MENGGUNAKAN E CHART
6 / 18
Angka pertama (6) adalah Jarak
digunakan untuk pengujian (6
meter). Angka kedua (18) adalah
ukuran simbol.
Jika simbol-simbol (huruf E) dapat
dilihat dari jarak 6 meter dengan
koreksi yang tepat (kacamata),
maka orang yang sedang dites
tersebut memiliki “penglihatan
normal”.
Jika ia tidak dapat melihat simbol
tersebut maka ia mengalami low
vision.
6 / 60
Jika simbol ini (huruf E) pada 6 /
60 tidak dapat dilihat dari jarak
setengahnya (3 meter) oleh mata
dengan koreksi terbaik (karena
penglihatan berbeda dari satu mata
dengan mata yang lain), maka orang
tersebut teridentifikasi mengalami
kebutaan.
Menjadikan Lingkungan Inklusif,
Ramah terhadap Pembelajaran [LIRP]
idpnorway
Buku 1: Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah terhadap Pembelajaran [LIRP]
Buku 1:
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Panduan
Indonesia sebagai bangsa yang besar dengan jumlah penduduk nomor empat di dunia
nuansa warna budaya yang unik dan khas telah menjadikannya sebagai negeri pelangi
yang plural. Pandangan inklusi sudah tercermin dalam semboyan Bhinneka Tunggal
Ika yang menghimpun keragaman dalam sebuah kesatuan. Kondisi ini merupakan
landasan penting dalam menciptakan Lingkungan Pendidikan Inklusif, Ramah terhadap
Pembelajaran.
Buku satu membahas tentang konsep inklusi sebagai sebuah lingkungan pembelajaran
yang ramah. Ramah tidak hanya di sekolah, tetapi juga ramah pada semua lingkungan,
di rumah dan di masyarakat.
Disamping itu, buku ini juga menjelaskan tentang lingkungan inklusif, ramah terhadap
pembelajaran, serta aspek dan manfaatnya. Untuk memudahkan pemahaman
sekaligus mengubah pandangan, sikap dan perilaku, maka kita diajak untuk mengenal
karakteristik LIRP melalui diskusi tentang lingkungan pendidikan yang konvensional
dengan lingkungan pendidikan inklusif. Kondisi ini akan membuka wawasan semua
pihak tentang sebuah konsep yang menjadikan lingkungan inklusif, ramah terhadap
pembelajaran.
Tujuan penulisan Buku ini, agar kita dapat:
1. Menjelaskan konsep LIRP
2. Menguraikan aspek LIRP
3. Memaparkan manfaat LIRP
4. Mendiskusikan karakteristik LIRP
5. Menjelaskan langkah-langkah menjadikan sekolah kita LIRP
1
2
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perangkat 1.1 Apa dan Mengapa LIRP? 1
Pengertian “Inklusif” dan “Ramah terhadap Pembelajaran” 1
Apa Aspek Penting Dalam LIRP? 6
Apa Manfaat Dari LIRP? 8
Perangkat 1.2 Di Mana Kita Sekarang? 13
Apa Sekolah kita Siap Menjadi LIRP? 13
Bagaimana Sekolah Kita Menjadi LIRP? 17
Bagaimana Menciptakan dan Mempertahankan Perubahan? 18
Perangkat 1.3 Langkah-Langkah Menjadi LIRP 20
Bagaimana Merencanakannya? 20
Bagaimana Memonitor Kemajuan? 24
Perangkat 1.4 Apa yang Telah Kita Pelajari 26
Dimana Anda Belajar Lebih Banyak? 27
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perangkat 1.1
Apa dan Mengapa LIRP?
Inklusi merupakan perubahan praktis yang memberi peluang anak dengan latar
belakang dan kemampuan yang berbeda bisa berhasil dalam belajar. Perubahan ini
tidak hanya menguntungkan anak yang sering tersisihkan, seperti anak berkebutuhan
khusus, tetapi semua anak dan orangtuanya, semua guru dan administrator sekolah,
dan setiap anggota masyarakat.
‘Inklusi‛ berarti bahwa sebagai guru bertanggung jawab untuk mengupayakan bantuan
dalam menjaring dan memberikan layanan pendidikan pada semua anak yang ada di
masyarakat, keluarga, lembaga pendidikan, layanan kesehatan, pemimpin masyarakat,
dan lain-lain.
PENGERTIAN ‘INKLUSI‛ DAN ‘RAMAH TERHADAP PEMBELAJARAN‛
Inklusi
Selama ini, istilah ‘inklusi‛ diartikan dengan mengikutsertakan anak berkebutuhan
khusus di kelas umum dengan anak-anak lainnya. Dalam panduan ini, ‘inklusi‛ mempunyai
arti yang lebih luas.
‘Inklusi‛ berarti mengikutsertakan anak berkelainan seperti anak yang memiliki
kesulitan melihat, mendengar, tidak dapat berjalan, lamban dalam belajar. Secara luas
‘inklusi‛ juga berarti melibatkan seluruh peserta didik tanpa terkecuali, seperti:
•
Anak yang menggunakan bahasa ibu, dan bahasa minoritas yang berbeda dengan
bahasa pengantar yang digunakan di dalam kelas;
•
Anak yang berisiko putus sekolah karena korban bencana, konflik, bermasalah
dalam sosial ekonomi, daerah terpencil, atau tidak berprestasi dengan baik;
•
Anak yang berasal dari golongan agama atau kasta yang berbeda;
•
Anak yang sedang hamil;
•
Anak yang berisiko putus sekolah karena kesehatan tubuh yang rentan/penyakit
kronis seperti asma, kelainan jantung bawaan, alergi, terinfeksi HIV dan AIDS;
•
Anak yang berusia sekolah tetapi tidak sekolah.
3
4
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Di beberapa tempat, semua anak mungkin masuk sekolah, tetapi masih terdapat
beberapa anak yang terpisahkan dari keikutsertaan dalam pembelajaran di kelas,
misalnya:
•
Anak yang menggunakan bahasa ibu yang berbeda dengan buku-buku pelajaran
dan bacaan yang digunakan;
•
Anak yang tidak pernah diberi kesempatan untuk aktif dalam kelas;
•
Anak yang memiliki masalah gangguan penglihatan dan atau pendengaran; atau;
•
Anak yang tidak pernah mendapatkan bantuan ketika mengalami hambatan
belajar.
Untuk semua kondisi di atas, maka guru diharapkan bertanggung jawab untuk
menciptakan lingkungan belajar yang kondusif agar seluruh anak terlibat dalam proses
pembelajaran.
Pembelajaran yang Ramah
Sekolah yang ramah terhadap anak merupakan sekolah di mana semua anak memiliki
hak untuk belajar mengembangkan semua potensi yang dimilikinya seoptimal mungkin di
dalam lingkungan yang nyaman dan terbuka. Menjadi “ramah” apabila keterlibatan dan
partisipasi semua pihak dalam pembelajaran tercipta secara alami dengan baik.
Sekolah bukan hanya tempat untuk anak belajar, tapi guru pun juga ikut belajar dari
keberagaman anak didiknya. Misalnya guru memperoleh hal yang baru tentang cara
mengajar yang lebih efektif dan menyenangkan dari keunikan serta potensi setiap
anak.
Lingkungan pembelajaran yang ramah berarti ramah kepada anak dan guru, artinya:
•
Anak dan guru belajar bersama sebagai suatu komunitas belajar;
•
Menempatkan anak sebagai pusat pembelajaran;
•
Mendorong partisipasi aktif anak dalam belajar; dan
•
Guru memiliki minat untuk memberikan layanan pendidikan yang terbaik.
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perhatikan bagan di bawah ini, manakah menurut Anda pendidikan yang ramah
terhadap anak?
PENDIDIKAN LUAR BIASA
Pendidikan Luar Biasa
• Anak berkebutuhan khusus
• Balok yang persegi
• Guru luar biasa
• Sekolah luar biasa (SLB)
Pendidikan Umum
• Anak pada umumnya
• Balok yang bundar
• Guru umum
PENDIDIKAN TERPADU
•
•
Mengubah anak agar sesuai
dengan sistem;
Membuat balok persegi
menjadi bundar.
•
•
Sistem tetap sama;
Anak harus menyesuaikan
atau gagal.
Terapi
Rehabilitasi
PENDIDIKAN INKLUSIF
•
•
•
•
Semua anak itu berbeda;
Semua anak dapat belajar;
Kemampuan, kelompok etnis; ukuran, usia, latar
belakang; gender yang berbeda;
Mengubah sistem agar sesuai dengan anak.
5
6
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Kegiatan: Memahami Kelas Inklusif, Ramah terhadap Pembelajaran
Baca ilustrasi kasus di bawah ini, manakah menurut Anda di antara aktifitas A dengan
B yang diyakini sebagai kelas inklusif?
Aktifitas A (Gambar 1)
Peserta didik duduk di belakang meja
dengan posisi buku latihan terbuka dan
pulpen di tangannya. Guru menulis cerita
di papan tulis. Ia yakin semua anak
menyalin. Tetapi tidak demikian bagi anak
yang duduk di sebelah kiri.
Mengapa? Karena posisi guru menghalangi
penglihatan anak yang sebelah kiri. Hal
ini sering terjadi tanpa disadari padahal
tidak semua anak telah menyalin cerita
tersebut.
Aktifitas B (Gambar 2)
Sekelompok anak duduk di tanah untuk
mengerjakan tugas menempel kertas
berwarna yang berbentuk macam-macam
bangun. Di dalam kelompok terdapat anak
yang mengalami gangguan pendengaran.
Anak tersebut menunjukkan hasil
kerjanya. Guru tersenyum sambil
mengatakan ”bagus sekali sayang, sangat
bagus” (sambil mengacungkan ibu jari)
dan memastikan anak tersebut dapat
melihat dan membaca gerak bibirnya
ketika berbicara.
Menurut Anda apa saja yang membuat kelas tersebut inklusif, ramah terhadap
pembelajaran?
Kemukakan pemikiran Anda dalam daftar berikut:
1.
___________________________________________________________
___________________________________________________________
2.
___________________________________________________________
___________________________________________________________
3.
___________________________________________________________
___________________________________________________________
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Bandingkan pemikiran anda di atas dengan tabel tentang perbedaan antara kelas
konvensional dengan kelas inklusif di bawah ini
Dimensi
Kelas konvensional
Kelas inklusif, ramah terhadap
pembelajaran
Hubungan
Ada jarak dengan anak,
Ramah dan hangat, contoh untuk anak
contoh: guru sering
tunarungu:
memanggil anak tanpa
Guru selalu berada di dekatnya dengan
kontak mata (miskin bahasa wajah terarah pada anak dan tersenyum.
tubuh).
Berbicara dengan jelas agar anak dapat
membaca bibir.
Pendamping kelas (orangtua/relawan)
memuji anak tunarungu dan membantu
anak lainnya
Situasi kelas Guru dan anak tidak
Guru menghargai perbedaan setiap
kreatif, pasif dan monoton. latar belakang dan kemampuan anak dan
Kelas yang baik adalah kelas orangtuanya.
diam patuh, dan hening.
Guru kreatif dan selalu memiliki gagasan
yang mendukung kebutuhan dan minat
anak yang berbeda dan unik.
Pengaturan tempat duduk yang
Pengaturan
Pengaturan tempat duduk
tempat
berbaris dengan arah yang bervariasi seperti, duduk berkelompok
di lantai membentuk tapal kuda,
duduk
sama dari belakang ke
atau duduk di bangku bersama-sama
depan.
melingkar sehingga dapat melihat satu
sama lainnya.
Media
Buku teks, buku latihan,
Berbagai bahan yang bervariasi untuk
belajar
lembar kerja, kapur dan
semua mata pelajaran, contoh:
papan tulis.
Pembelajaran matematika disampaikan
melalui kegiatan yang lebih menantang,
menarik, dan menyenangkan melalui
bermain peran, atau kegiatan di luar
kelas.
Menggunakan poster dan wayang untuk
pelajaran bahasa.
Sumber
Guru mengajarkan kepada
Guru menyusun rencana harian dengan
Belajar
anak tanpa menggunakan
melibatkan anak, contoh: meminta anak
sumber belajar yang lain.
membawa media belajar yang murah dan
Guru sebagai penyampai
mudah untuk dimanfaatkan dalam mata
isi buku pelajaran atau
pelajaran tertentu.
operator kurikulum.
Evaluasi
Ujian tertulis
Assesmen: kemajuan belajar anak
terstandarisasi sebagai tes berdasarkan pada observasi, dan
formatif dan sumatif.
portofolio terhadap hasil karya anak
dalam kurun waktu tertentu sebagai
sebuah proses penilaian.
7
8
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Refleksi
Diskusikanlah dimensi aktifitas di gambar halaman 4 di atas dan renungkan, bagaimana
dengan kelas Anda?
•
Kelas seperti apa yang sedang saya miliki?
•
Apa perubahan yang dapat saya lakukan agar pembelajaran lebih inklusif, ramah
terhadap pembelajaran?
•
Bagaimana membuat topik yang saya ajarkan lebih menarik agar anak berminat
untuk mempelajarinya?
•
Bagaimana saya mengatur kelas sehingga semua anak dapat belajar bersama?
•
Siapa yang dapat membantu saya dalam upaya menciptakan LIRP (misalnya:
kepala sekolah, guru, anak, orangtua, dan masyarakat)?
APA ASPEK PENTING DALAM LIRP?
SEMUA anak memiliki hak untuk belajar, tanpa memandang perbedaan fisik,
intelektual, sosial, emosi, bahasa atau kondisi lainnya seperti yang ditetapkan dalam
Konvensi Hak Anak yang telah ditandatangani hampir semua negara di dunia. Termasuk
anak yang mengalami gangguan, cerdas dan berbakat. Kondisi lain termasuk juga
anak jalanan, pekerja anak, anak-anak nomadik, anak-anak dengan bahasa lokal yang
beragam, suku-suku minoritas, anak yang mengidap HIV dan AIDS, anak dari kelompok
yang kurang beruntung, dan terpinggirkan.
Keberagaman kondisi di atas, perlu dipahami oleh guru, agar pelayanan pendidikan
dapat dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan dan keunikan anak.
Mengajar anak dengan beragam latar belakang merupakan sebuah tantangan yang
menarik. Jadi, kita membutuhkan pemahaman yang cukup mendalam agar dapat
memberikan pelayanan pendidikan yang patut kepada semua anak didik. Tidak ada
manusia lahir dengan pengetahuan yang utuh, tetapi ia dilahirkan dengan naluri belajar.
Namun, seringkali naluri belajar anak dengan keingintahuannya yang besar terbunuh
secara perlahan-lahan dalam sistem pendidikan yang ada. Oleh karena itu kita butuh
belajar secara terus-menerus melalui pengamatan, berbagi pengalaman, mengikuti
workshop, membaca buku, dan menggali informasi dari berbagai sumber lainnya melalui
buku ini. Inilah yang senantiasa kita latihkan di kelas dan di sekolah. Buku ini penting
sekali agar profesi kita sebagai guru terasah.
Dalam LIRP, setiap orang diharapkan dapat berbagi visi tentang bagaimana belajar,
bekerja, dan bermain bersama. Yakinkan mereka, bahwa pendidikan hendaknya adil dan
tidak diskriminatif, serta peka terhadap semua budaya dan relevan dengan kehidupan
sehari-hari anak. Pendidik, tenaga kependidikan, dan semua anak sebagai masyarakat
sekolah menghargai berbagai perbedaan.
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
LIRP juga mengajarkan kecakapan hidup dan gaya hidup sehat, agar peserta didik
dapat melindungi diri dari penyakit dan bahaya. Terlebih lagi, di dalam LIRP tidak ada
kekerasan terhadap anak, pemukulan atau hukuman fisik.
LIRP mendorong pendidikan dan tenaga kependidikan, anak, keluarga, dan masyarakat
untuk saling membantu. Di mana anak beserta guru bertanggungjawab terhadap
pembelajaran dan secara aktif berpartisipasi di dalamnya. Belajar berkaitan erat
dengan materi yang dibutuhkan dan bermakna dalam kehidupan anak.
LIRP juga mempertimbangkan kebutuhan, minat, dan hasrat kita sebagai pendidik. Ini
berarti memberikan kesempatan kepada kita merefleksi diri untuk mengenali lebih
jauh bagaimana mengajar yang lebih baik.
Kegiatan
Diskusikanlah bersama rekan Anda, apa saja aspek dari lingkungan inklusif, ramah
terhadap pembelajaran:
•
Gambarlah sebuah lingkaran besar, kemudian tuliskan kata “LIRP” di tengah
lingkaran. Mintalah rekan Anda untuk menuliskan satu atau dua karakteristik
LIRP yang menurut pendapat mereka paling penting dalam “spider-web” (jaring
laba-laba);
•
Bandingkanlah diagram Anda dengan diagram di bawah ini. Apakah ada
karakteristik yang tidak disebutkan?
•
Tanyakan pada diri Anda, karakteristik mana yang dimiliki sekolah Anda dan
mana yang harus diupayakan. Dapatkah kita mengelola kelas agar menjadi LIRP?
Karakteristik Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran Berbasis Pada
Visi Dan Nilai-Nilai
Keluarga, guru, dan
masyarakat terlibat
dalam pembelajaran
anak
Melibatkan
SEMUA anak
tanpa memandang
perbedaan
Meningkatkan
partisipasi dan
kerjasama
Meningkatkan
partisipasi dan
kerjesama
Menerapkan pola
hidup sehat
Melindungi SEMUA
anak dari kekerasan,
pelecehan dan
penyiksaan
Lingkungan
Inklusif, Ramah terhadap
Pembelajaran
“LIRP”
Memberikan
kesempatan bagi
guru untuk belajar,
dan mengambil
manfaat dari
pembelajaran itu
Belajar disesuaikan
dengan kehidupan
sehari-hari
anak. Anak
bertanggungjawab
atas
pembelajarannya
sendiri
Peka budaya,
menghargai
perbedaan dan
menstimulasi
pembelajaran untuk
SEMUA anak
Keadilan jender dan
Nondiskriminasi
9
10
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Catatan:
Mengubah kelas konvensional menjadi inklusif, ramah terhadap pembelajaran
merupakan suatu proses. Proses ini tidak seperti membalik telapak tangan, karena
memerlukan waktu dan kesunggguhan kerja kelompok yang intensif dan berkelanjutan.
Hal ini tentu akan sangat bermanfaat bagi kita secara profesional dan juga untuk anak
didik, keluarga, dan masyarakatnya secara khusus.
APA MANFAAT DARI LIRP?
Kegiatan - Silahkan renungi studi kasus berikut:
Desa Terpencil
Sebuah desa di bukit Otvai, Alor, NTT orangtua dan masyarakatnya mengharapkan
pendidikan dapat mengajarkan anak-anak mereka nilai-nilai yang dianut, seperti
menghargai hidup, budaya, bahasa, dan identitas komunitasnya. Untuk memenuhi
harapan masyarakat tersebut, pemerintah desa mendirikan sekolah sederhana
dengan menggunakan ruangan permanen yang sudah tua. Sekolah tersebut diberi
nama SD GMIT dan berdiri tahun 1963. Sekolah ini menerima anak usia 6 - 8 tahun
yang tidak mengikuti pendidikan TK dan berasal dari suku Otvai, suku Ae Lelang,
dan suku Pitungbang yang memiliki bahasa ibu berbeda dengan yang lain yaitu bahasa
Kabola.
Dalam proses pembelajaran, sekolah tersebut juga memanfaatkan lingkungan dan
sumber daya alam setempat, sehingga guru dapat melaksanakan pembelajaran
dengan mudah dan hemat biaya. Guru pun menggunakan metode bercerita dan
bernyanyi dengan cerita dan lagu yang diambil dari budaya setempat. Selain itu
guru juga mengajak anak bermain peran, dengan memerankan tokoh cerita melalui
bimbingan. Kegiatan pembelajaran seperti ini membuat anak merasa senang karena
kegiatan tersebut diambil dari kebiasaan yang mereka lakukan sehari-hari.
Kegiatan belajar berlandaskan budaya seperti ini ternyata akan mendorong anak
lebih cepat memahami materi pembelajaran yang disampaikan karena dekat dan
dikenal dalam kehidupan mereka.
Ide cerita diambil dari: studi kasus UNESCO di SD GMIT Pitung Bang, Alor, NTT,
2006
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Dengan menyimak ilustrasi di atas, maka guru, peserta didik, dan orangtua dapat
mengambil manfaat dari lingkungan inklusif, ramah terhadap pembelajaran.
Kemukakanlah ide-ide Anda yang lain mengenai manfaat kelas inklusif, ramah terhadap
pembelajaran pada daftar di bawah ini!
Manfaat untuk Anak:
1. ______________________________________________________________
2. ______________________________________________________________
3. ______________________________________________________________
Manfaat untuk Guru:
1. ______________________________________________________________
2. ______________________________________________________________
3. ______________________________________________________________
Manfaat untuk Orangtua:
1. ______________________________________________________________
2. ______________________________________________________________
3. ______________________________________________________________
Manfaat untuk Masyarakat:
1. ______________________________________________________________
2. ______________________________________________________________
3. ______________________________________________________________
Bandingkanlah pendapat Anda dengan guru lain, kemudian baca bagian berikut ini.
Berapa banyak pendapat yang dapat Anda kemukakan? Apakah Anda mendapatkan
gagasan dan manfaat lainnya?
11
12
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Manfaat untuk Anak
•
Menumbuhkembangkan rasa percaya diri dan harga diri;
•
Mereka bangga dengan prestasi yang diperoleh;
•
Mereka belajar bagaimana belajar mandiri di dalam dan di luar sekolah;
•
Mereka dapat menggali berbagai pertanyaan yang baik, memahaminya, dan
menerapkannya dalam kehidupan bersekolah dan sehari-hari.
•
Mereka belajar dan bersekolah dengan senang bersama teman-temannya,
termasuk mengasah kepekaan dalam menyikapi perbedaan. Semua anak akan
belajar meraih nilai-nilai yang ada dalam hubungan sosial. Tanpa membedakan
latar belakang dan kemampuan.
•
Mereka menjadi lebih kreatif, dan menjaga perkembangan belajar mereka
dengan baik;
•
Mereka menghargai pesan budaya yang sesuai dengan tradisi yang mereka anut;
•
Mereka menghargai perbedaan sebagai sesuatu yang wajar;
•
Mereka mengembangkan kecakapan berkomunikasi dengan produktif
mempersiapkan kehidupan mereka yang lebih baik;
•
Mereka belajar menghargai diri sendiri dan orang lain.
Manfaat untuk Guru
•
Mendapat kesempatan belajar cara mengajar yang baru dalam melakukan
pembelajaran bagi anak yang memiliki latar belakang dan kondisi yang beragam;
•
Membangun pengetahuan baru bagaimana anak belajar dan apa yang anak
pikirkan, sambil melihat peluang mengembangkan sikap positif;
•
Mengajar bukan suatu beban, tetapi sesuatu hal yang menyenangkan;
•
Peluang emas untuk memperkuat gugus dan kelompok kerja guru (KKG), di mana
antarguru saling belajar;
•
Mendorong anak menjadi lebih kreatif, dan pembelajaran yang lebih
menyenangkan;
•
Orang tua dan anak akan memberikan umpan balik secara positif dan mereka
mendukung program yang ada di sekolah;
•
Guru mendapat pengalaman yang lebih luas dan profesional;
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Manfaat untuk Orang Tua
•
Orangtua sadar bagaimana pentingnya membantu anak dalam belajar;
•
Merasa dibutuhkan karena terlibat secara langsung untuk membantu anak
belajar;
•
Merasa terlibat dan dihargai sebagai mitra setara dalam memberikan
kesempatan belajar yang berkualitas untuk anak;
•
Dapat belajar bagaimana cara membimbing anaknya di rumah dengan lebih baik
dengan menggunakan teknik yang digunakan guru di sekolah;
•
Orangtua juga belajar berinteraksi dengan orang lain, serta memahami, dan
membantu memecahkan masalah yang terjadi di masyarakat; dan
•
Terpenting orangtua mengetahui bahwa anaknya —dan SEMUA anak menerima
pendidikan yang berkualitas.
Manfaat untuk Masyarakat
•
Masyarakat menjadi cerdas, merasa bangga ketika lebih banyak anak mengikuti
pembelajaran di sekolah;
•
Masyarakat menemukan lebih banyak “calon pemimpin masa depan” yang
disiapkan untuk berpartisipasi aktif di masyarakat;
•
Masyarakat dilibatkan mengatasi masalah sosial seperti kenakalan dan masalah
remaja sehingga bisa dikurangi; dan
•
Masyarakat menjadi lebih dekat dengan sekolah karena terlibat langsung dan
aktif di sekolah.
13
14
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Kegiatan
Di bawah ini ada beberapa hambatan yang mungkin mempengaruhi LIRP di sekolah.
Identifikasilah beberapa cara untuk mengelola perubahan ke arah LIRP .
1. Perubahan memerlukan energi, keterbukaan, dan kemauan. Jika guru memiliki
banyak tanggung jawab di sekolah atau banyak tugas administratif yang tidak
berkaitan dengan pembelajaran, seperti sering menghadiri pertemuan, maka
mereka tidak mempunyai waktu atau kemampuan untuk melakukan perubahan.
Cara mengelola perubahan:
a.
____________________________________________________
b.
____________________________________________________
c.
____________________________________________________
2. Guru tidak memahami apa itu LIRP, atau mereka berpikir tidak ada sumber
daya yang dibutuhkan untuk melaksanakan LIRP.
Cara untuk mengatasi hambatan ini:
a.
____________________________________________________
b.
____________________________________________________
c.
____________________________________________________
3. Orangtua dan bahkan guru mungkin tidak memahami manfaat dari LIRP dan
khawatir bahwa dengan menerima anak yang beragam latar belakang dan
kemampuannya di sekolah akan berpengaruh negatif pada anak yang lain.
Cara untuk mengatasi hambatan:
a.
____________________________________________________
b.
____________________________________________________
c.
____________________________________________________
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Belajar dari pengalaman: Pembelajaran yang Melibatkan Semua
Di SD Negeri Cisarua Sukabumi Jawa Barat terdapat beberapa anak berkebutuhan
khusus yang mengikuti pembelajaran bersama dengan anak lainnya. Diantara mereka
terdapat anak yang mengalami gangguan komunikasi, dan gangguan autistik, namun
ternyata dalam proses pembelajaran mereka dapat diterima oleh teman sekelasnya
dan guru dapat menyesuaikan pembelajaran sesuai kebutuhannya.
Bagi anak yang mengalami gangguan komunikasi, proses belajarnya dibantu teman
sebaya dengan menggunakan bahasa isyarat yang alami, kemampuan berkomunikasi
anak dengan teman sebaya diperoleh dari pengalamannya sendiri. Untuk anak
dengan gangguan autistik dalam proses pembelajarannya melibatkan orangtua yang
secara sukarela mereka membantu proses pembelajaran di sekolah. Hal ini sangat
membantu guru dan sekolah dalam menerapkan pembelajaran yang merangkul
keragaman peserta didik. Di sekolah tersebut asesmen dilakukan kepada setiap
anak oleh guru yang telah memperoleh pelatihan secara khusus. Hasil asesmen
dikomunikasikan kepada orangtua, untuk selanjutnya dibuat program pembelajaran
individualisasinya. Pelaksanaan pembelajaran di sekolah tersebut terjadi tidak hanya
di dalam kelas, tetapi juga di luar kelas dengan memanfaatkan sumber-sumber
belajar yang tersedia di lingkungan sekolah.
Keterlibatan orangtua tidak hanya mendampingi anaknya, tetapi termasuk
mendampingi anak lainnya yang membutuhkan pendampingan. Selain itu orang
tua yang memiliki latar belakang pendidikan tertentu (misalnya; Bahasa Inggris)
melibatkan diri untuk menjadi tenaga pengajar untuk bidang studi Bahasa Inggris.
(Tim Pokja Pendidikan Inklusif Jawa Barat)
15
16
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perangkat 1.2
Di Mana Kita Sekarang?
APAKAH SEKOLAH KITA SIAP MENJADI LIRP?
Dalam proses menciptakan sebuah LIRP, langkah pertama adalah mempersiapkan
kondisi sekolah dan juga mengetahui sejauh mana menjadi inklusif, ramah terhadap
pembelajaran. Tahapan ini diperlukan untuk menjadi inklusif, ramah terhadap
pembelajaran secara utuh.
Kegiatan
Daftar di bawah ini akan membantu dalam memahami bagaimana mengasesmen sekolah
Anda agar menjadi LIRP. Isilah dengan jujur dan bubuhkan tanda ceklis (R) disetiap
butir yang sudah anda lakukan di sekolah. Tidak perlu khawatir jika banyak butir yang
tidak dibubuhkan tanda ceklis.
Perangkat ini dapat Anda kerjakan secara bersama-sama. Setelah selesai kita akan
mendapatkan informasi bagaimana memulai merencanakan dan melaksanakan LIRP di
sekolah kita masing-masing.
Kebijakan sekolah dan dukungan administrasi:
£ Memiliki misi dan/atau visi tentang pendidikan inklusif, ramah terhadap
pembelajaran, termasuk sebuah kebijakan melawan diskriminasi;
£ Memiliki data anak usia sekolah di masyarakat, baik yang sudah maupun belum
bersekolah;
£ Melaksanakan sosialisasi secara terus-menerus kepada orangtua yang
menekankan bahwa semua anak harus masuk sekolah dan akan diterima;
£ Memiliki data atau dokumen penting mengenai pendidikan inklusif untuk anak
dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam dari tingkat nasional
sampai dengan daerah;
£ Mengetahui organisasi profesional, kelompok advokasi, dan organisasi
masyarakat yang menawarkan sumber dayanya untuk pendidikan inklusif;
£ Menunjukkan dengan cara khusus bahwa pengelola sekolah dan guru memahami
sifat dan kepentingan pendidikan inklusif;
£ Memiliki data daftar hambatan yang dialami sekolah untuk mengembangkan
LIRP dan cara mengatasi hambatan tersebut;
£ Menyadari dan mengubah kebijakan sekolah dan pelaksanannya —dalam hal biaya
dan jadwal harian dalam memperoleh pendidikan yang berkualitas;
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
£ Memberikan keleluasaan kepada guru untuk menggunakan metode pembelajaran
yang kreatif, inovatif dalam membantu anak belajar;
£ Mempunyai hubungan dengan masyarakat, tanggap terhadap kebutuhan
masyarakat, dan memberikan kesempatan untuk bertukar gagasan dengan
masyarakat untuk terciptanya perubahan positif dalam menerapkan inklusi;
£ Merespon kebutuhan staf; dan
£ Memiliki mekanisme pendukung, supervisi dan monitoring yang efektif bagi
setiap orang agar dapat berpartisipasi dan mendokumentasikan perubahan
dalam penerapan inklusi serta membuat keputusan untuk masa yang akan datang.
Lingkungan sekolah:
£ Memiliki fasilitas yang memenuhi kebutuhan peserta didik yang beragam,
seperti toilet khusus bagi anak yang berkebutuhan khusus dan jalur khusus
untuk kursi roda untuk peserta didik tunadaksa;
£ Memiliki lingkungan yang bersih, sehat, dan terbuka;
£ Mempunyai persediaan air minum yang bersih, terjamin kesehatannya, dan
menyediakan atau menjual makanan yang sehat serta bergizi;
£ Mempunyai staf, seperti konselor dan guru bilingual (selain bahasa Indonesia
termasuk bahasa isyarat), yang dapat mengidentifikasi dan membantu semua
anak ;
£ Memiliki tata cara dan prosedur yang sesuai untuk membantu guru, staf sekolah,
orangtua, dan anak untuk bekerjasama dalam mengidentifikasi semua anak;
£ Memfokuskan pada kerja TIM;
£ Menjalin kerjasama dengan PUSKESMAS setempat untuk memberikan
pemeriksaan kesehatan secara periodik bagi semua anak.
Keterampilan, pengetahuan, dan sikap guru:
£ Dapat menjelaskan makna pendidikan inklusif, ramah terhadap pembelajaran,
dan memberikan contoh pelaksanaan LIRP;
£ Meyakini bahwa semua anak perempuan, baik dari keluarga mampu ataupun
tidak, anak minoritas bahasa dan etnis, serta anak cacat —memiliki kesempatan
belajar yang sama;
Terlibat dalam menjaring anak usia sekolah yang tidak bersekolah untuk
memastikan bahwa mereka mendapatkan pelayanan pendidikan;
£ Mengetahui tentang penyakit yang menyebabkan kelainan fisik, emosi, dan
belajar, dan dapat membantu untuk mendapatkan layanan yang tepat;
17
18
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
£ Mendapat pemeriksaan medis tahunan, bersama dengan staf sekolah yang lain;
£ Mempunyai harapan yang tinggi terhadap SEMUA anak dan mendorong mereka
menyelesaikan pendidikannya;
£ Menyadari sumber daya yang ada untuk membantu anak berkebutuhan khusus;
£ Mengidentifikasi bias jender dan budaya dalam materi ajar, lingkungan sekolah,
dan pembelajaran yang mereka lakukan sendiri, serta dapat memperbaikinya;
£ Mengadaptasi kurikulum, pembelajaran dan aktifitas sekolah terhadap
kebutuhan peserta didik dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam;
£ Mampu mengasses pembelajaran dalam berbagai cara agar patut dan sesuai
dengan kemampuan dan kebutuhan anak;
£ Merefleksi dan terbuka terhadap pembelajaran, dan perubahan; dan
£ Mampu bekerja sama dalam tim.
Peningkatan kompetensi guru:
£ Mengikuti secara aktif berbagai lokakarya dan pelatihan tentang pengembangan
kelas dan sekolah LIRP;
£ Memberikan penjelasan kepada guru lain, orangtua, dan anggota masyarakat
tentang pengembangan kelas LIRP;
£ Meningkatkan pengetahuannya dalam memahami isi mata pelajaran (seperti
matematika);
£ Meningkatkan kemampuan pengetahuan guru untuk mengembangkan bahan
pembelajaran yang berkaitan dengan LIRP;
£ Memiliki ruang kerja agar dapat menyiapkan materi pelajaran dan bertukar
gagasan; dan
£ Melaksanakan studi banding pada “model” sekolah LIRP.
Peserta didik:
£ SEMUA anak usia sekolah di masyarakat bersekolah secara reguler;
£ SEMUA peserta didik mempunyai buku teks dan bahan belajar yang sesuai
dengan kebutuhan belajarnya;
£ SEMUA peserta didik menerima informasi penilaian secara berkala mengenai
perkembangan kemampuannya;
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
£ ANAK dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam mempunyai
kesempatan yang sama untuk belajar dan mengekspresikan diri di kelas dan
sekolah;
£ SEMUA anak diperhatikan jika kehadiran mereka lain daripada biasanya;
£ SEMUA anak mempunyai kesempatan yang sama untuk berpartisipasi pada
semua aktifitas sekolah; dan
£ SEMUA peserta didik berpeluang mengembangkan peraturan atau pedoman
kelas di sekolah yang berkenaan dengan inklusi, nondiskriminasi, kekerasan dan
pelecehan.
Isi kurikulum dan penilaian:
£ Kurikulum memperkenankan metode pembelajaran dan gaya belajar yang
berbeda, seperti diskusi, permainan atau bermain peran;
£ Isi kurikulum memuat pengalaman sehari-hari SEMUA peserta didik di sekolah
dengan latar belakang atau kemampuan yang beragam;
£ Kurikulum mengintegrasikan baca, tulis, hitung dan kecakapan hidup ke seluruh
mata pelajaran;
£ Guru menggunakan lingkungan dan sumber daya yang tersedia (mudah dan
murah) untuk membantu peserta didik dalam belajar;
£ Materi kurikulum perlu memuat gambar, contoh dan informasi tentang berbagai
hal, termasuk anak perempuan dan laki-laki, minoritas etnis, latar belakang
sosial ekonomi yang berbeda serta anak berkebutuhan khusus;
£ Kurikulum diadaptasikan menurut tingkat dan gaya belajar yang berbeda,
khususnya anak yang berkesulitan belajar;
£ Anak berkesulitan belajar mempunyai kesempatan meninjau kembali
pelajarannya dan memperbaikinya atau mendapatkan pengulangan penjelasan
materi;
£ Kurikulum mengembangkan sikap, seperti saling menghormati, toleransi dan
pengetahuan tentang latar belakang budaya yang beragam; dan
£ Guru memiliki dan menggunakan berbagai instrumen penilaian untuk mengukur
pengetahuan, keterampilan dan sikap peserta didik dan tidak hanya
mengandalkan nilai ujian.
£ Bidang pelajaran khusus/aktifitas ekstrakurikuler:
£ Anak tunadaksa mempunyai kesempatan yang sama untuk bermain dan
berkembang secara fisik sesuai dengan kondisinya;
19
20
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
£ Anak perempuan mempunyai akses dan kesempatan yang sama untuk bermain
secara fisik dan aktifitas ekstrakurikuler lainnya seperti anak laki-laki;
£ Semua peserta didik mempunyai kesempatan belajar dalam bahasa mereka
sendiri;
£ Sekolah menerima dan menghargai semua peserta didik dari berbagai agama;
dan
£ Sekolah mempunyai kesempatan untuk mempelajari tradisi budaya yang berbeda
dari peserta didik.
Masyarakat:
£ Orangtua dan masyakarat mengetahui dan siap membantu sekolah menjadi LIRP;
£ Masyarakat membantu sekolah untuk memberikan penyuluhan kepada SEMUA
anak untuk bersekolah;
£ Orangtua dan masyarakat menawarkan gagasan dan sumber daya tentang
implementasi LIRP; dan
£ Orangtua menerima informasi tentang kehadiran anak dan perkembangan
kemampuannya.
£ Ceklis penilaian diri ini akan membantu Anda dan rekan untuk mulai
merencanakan dan menciptakan LIRP di sekolah Anda.
BAGAIMANA SEKOLAH KITA MENJADI LIRP?
Bagaimana Anda menjawab apabila seorang guru dari sekolah lain bertanya “Apa
yang harus kita lakukan agar sekolah menjadi lingkungan inklusif, ramah terhadap
pembelajaran?” Membaca dan mendiskusikan teks di bawah ini akan memberikan
gagasan untuk menjawab pertanyaan tersebut.
Kegiatan: Membangun Kesadaran orang tua dan masyarakat
Anak Adalah Masa Depan
SD Pitungbang terletak 8 km dari pinggir kota Kalabahi Alor, NTT. Untuk menandai
di mana keberadaan sekolah cukup dengan melihat antena yang berdiri kokoh di atas
bukit terjal. Di sepanjang jalan menuju sekolah dirimbuni oleh hutan-hutan yang
tertata dan berkelompok-kelompok. Ada sekitar 286 KK menghuni bukit tersebut.
Mereka terdiri dari suku Otvai, suku Ae Lelang, dan suku Pitungbang yang berbahasa
satu yaitu bahasa Kabola. Walaupun desa mereka cukup subur, tapi sukar mendapatkan
air. Ada 125 orang murid yang bersekolah di SD GMIT. Tersebar di kelas 1 hingga
kelas 6. Walau populasi anak yang duduk di SD itu hanya 10 % dari jumlah penduduk,
namun masyarakat sangat yakin, bahwa ditangan anak-anak tersebutlah terletak
nasib mereka ke depan. Begitu besarnya harapan orangtua dan masyarakat terhadap
pendidikan sehingga mereka rela memberikan iuran tetap sebesar Rp 4.000, per
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
keluarga setiap bulannya. Selain itu beberapa orang masyarakat juga turut terlibat
sebagai relawan. Mereka membantu guru membuat alat peraga sederhana, antara lain
peta timbul dari serbuk gergaji. Juga ada seorang pemuda mengabdikan ilmunya
kepada anak-anak di sana. Kuatnya peran serta masyarakat dalam membantu SD GMIT
Pitungbang diungkapkan dengan motto ”Ow Min Ay Fetang” - lebih baik orang tua tidak
makan dari pada anak mereka tidak berpendidikan.
Akibat gempa hebat pada tahun 1991, ada seorang anak perempuan korban gempa
yang mengalami benturan pada kepalanya, sehingga mengalami gangguan intelektual.
Sementara ada anak lain yang juga mengalami gangguan pada motorik halus dan kasar.
Walaupun kondisi kedua anak ini memiliki gangguan, namun mereka tetap diterima
belajar di sekolah tersebut, sehingga mereka masih punya kesempatan belajar
bersama teman-temannya.
Ide cerita diambil dari: studi kasus UNESCO di SD GMIT Pitungbang, Alor, NTT,
2006
Setelah menyimak cerita di atas, tahapan apa yang dilakukan sekolah agar menjadi
inklusif, ramah terhadap pembelajaran? Kemukakan beberapa hal yang utama,
kemudian diskusikanlah dengan rekan-rekan Anda.
1.
______________________________________________________
2.
______________________________________________________
3.
______________________________________________________
Refleksi
Sekarang, dengan memperhatikan perubahan yang telah terjadi di lingkungan anda ini
akan dapat membantu anda dalam mewujudkan LIRP dan mengingat kembali perubahan
positif di kelas, sekolah atau masyarakat. Coba sebutkan tahapan dan aspek penting
yang dilakukan anda dan guru lainnya untuk mencapai perubahan ini!
1.
______________________________________________________
2.
______________________________________________________
3.
______________________________________________________
21
22
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
BAGAIMANA MENCIPTAKAN DAN MEMPERTAHANKAN PERUBAHAN?
Butir-butir di bawah ini penting untuk membawa perubahan menuju sekolah LIRP :
1. Kepemimpinan seorang kepala sekolah, guru senior atau guru yang tertarik dan
berkomitmen terhadap perubahan membutuhkan seseorang yang bertanggung
jawab terhadap organisasi, supervisi dan memimpin.
2. Lokakarya dan kesempatan belajar hal lain untuk guru diperlukan untuk
memperkenalkan dan mempertahankan perubahan. Contoh memberi kesempatan
kepada guru melakukan pengajaran yang berpusat pada anak dan mendiskusikan
secara terbuka pertanyaan dan kekhawatiran tentang LIRP.
Adakan lokakarya tambahan untuk membantu guru dalam hal:
a. Memahami bagaimana peserta didik ini belajar;
b. Belajar cara mengajar yang baru;
c. Untuk mengidentifikasi perubahan di dalam sekolah yang akan membantu
peserta didik belajar.
3. Peningkatan pembelajaran di kelas merupakan fokus perubahan dalam
menciptakan LIRP.
4. Informasi tentang LIRP diperlukan untuk digunakan dalam mengelola dan
mengambil keputusan positif.
5. Sumber daya perlu diberdayakan dan digunakan secara efektif. Keluarga dan
masyarakat sangat berperan dalam pemberdayaannya.
6. Perencanaan sebagai pedoman untuk perubahan yang bertahap. Hal ini
memerlukan waktu bagi guru, staf sekolah dan masyarakat untuk berubah dari
pola lama ke yang baru.
7. Pendekatan tim, kolaborasi di dalam proses perubahan sangat diperlukan. Misal,
proses perubahan sikap “Setiap orang ikut serta; menjadi peserta didik; dan
menjadi juara”. Sikap ini merupakan kreatifitas, kepercayaan dan promosi dalam
hal pembagian tugas dan tanggung jawab.
8. Visi, misi dan budaya sekolah perlu dikembangkan dengan karakteristik LIRP
seperti telah dibahas pada perangkat 1.1., yakni guru, administrator, anak,
orangtua dan pemimpin masyarakat harus terlibat dalam mengembangkan visi
dan misi sekolah.
9. Komunikasi yang berkesinambungan dengan orangtua dan pemimpin masyarakat
diperlukan untuk memperoleh kepercayaan mereka, memastikan bahwa SEMUA
anak bersekolah dan belajar sampai pada kemampuan terbaiknya secara penuh,
serta meningkatkan rasa memiliki masyarakat dan berbagi sumber daya antara
masyarakat dan sekolah.
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Kegiatan: Cara Mengatasi Penolakan
Setiap orang umumnya tidak menginginkan perubahan. Beberapa mungkin menolak
perubahan dan tetap melaksanakan pola lama. Diskusikan dengan rekan Anda alasan
utama mengapa sekolah - bahkan di sekolah Anda sendiri - menolak menjadi LIRP
dan bagaimana cara mengatasinya?
No.
1.
2.
Penolokan
Cara mengatasinya
23
24
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perangkat 1.3
Langkah-Langkah Menjadi LIRP
BAGAIMANA MERENCANAKANNYA?
Setelah Anda melakukan asesmen di sekolah, maka Anda dapat menjalani proses
perubahan dan memutuskan langkah mana yang akan dilaksanakan. Berikut ini ada
beberapa gagasan untuk merencanakan dan mengimplementasikan LIRP. Tahapan ini
tidak harus berurutan dan bisa juga dipandang hanya sebagai strategi untuk membantu
Anda dalam melaksanakan LIRP di kelas dan di sekolah. Langkah-langkah ini dapat
disesuaikan dengan waktu, situasi, dan kondisi di wilayah Anda masing-masing.
LANGKAH 1: Membentuk Tim LIRP
Mengidentifikasi orang yang mampu berperan dalam perencanaan dan
implementasi, serta menetapkan kelompok koordinasi
Anggota tim LIRP terdiri dari:
a. Kepala sekolah;
b. Beberapa orang guru;
c. Pengawas;
d. Beberapa orangtua; dan
e. Komite Sekolah.
Sedangkan anggota kelompok koordinasi terdiri dari:
a. Guru, administrator, dan anggota staf sekolah lainnya;
b. Penyedia layanan kesehatan;
c. Orang-orang dari kelompok termarjinalisasi;
d. Penyandang cacat;
e. Peserta didik yang dewasa;
f. Orangtua; dan
g. Anggota masyarakat dan organisasi masyarakat.
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
LANGKAH KE 2: Mengidentifikasi kebutuhan
Apa yang perlu diketahui dan dipelajari?
1. 1Menggali pengetahuan kelompok koordinasi
Apa saja karakteristik dan manfaat LIRP yang telah diketahui anggota tim? Apa
yang perlu dipelajari dan bagaimana caranya (misalnya, mengundang pembicara,
narasumber, pengambil kebijakan dan lain-lain)?
2. Menggali pengetahuan anak, staf, orangtua, pengasuh, dan anggota komunitas
setempat/komite sekolah
Setelah kelompok koordinasi memahami tentang LIRP, tentukan pertanyaan
apa yang harus diajukan kepada yang lain. Ini mungkin memerlukan wawancara
secara individual, diskusi kelompok atau mungkin Anda merancang pertanyaan
singkat lainnya.
Mengungkap komunitas anak dan sekolah
a. Melakukan review dengan asessmen diri melalui ceklis penilaian LIRP dengan
tema “ Berada di mana kita sekarang?” Buatlah daftar tentang apa yang
telah dilakukan sekolah dan perlu dilakukan untuk menjadi LIRP.
b. Temukan data anak yang belum bersekolah. Perangkat ini dibahas dalam
Buku 3 “Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar.”
c. Melakukan identifikasi kebutuhan pendidikan anak yang tersisihkan dari
masyarakat. Anggota tim perlu memahami hal tersebut. Untuk itu dalam
menyusun pengelolaan kelas dan sekolah hendaknya melibatkan anak-anak
ini. Dalam hal ini tim mungkin perlu dilengkapi dengan instrumen evaluasi
kebutuhan belajar anak. Orang tua juga dapat dilibatkan sebagai sumber
informasi yang berguna kepada tim.
d. Identifikasi sumber daya yang ada di sekolah dan masyarakat. Buatlah
daftar yang berkaitan dengan dukungan dan layanan yang dibutuhkan oleh
anak dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam. Ini bisa termasuk
layanan yang diberikan oleh pemerintah, LSM, dan PUSKESMAS.
e. Paparkan program pendidikan dan peningkatan sekolah saat ini (RIPS,
RPS). Deskripsi ini harus menjelaskan fasilitas, sarana, dan bahan apa yang
tersedia dan digunakan, misalnya toilet, tangga, koridor perabot sekolah
(lihat buku 6). Apakah semuanya ini mudah dijangkau oleh SEMUA anak?
Jika tidak, bagaimana agar bisa dijangkau semua anak?
f. Mengidentifikasi dan menjabarkan proses pembelajaran melalui kunjungan
ke kelas. Kemudian jabarkan apa yang dilakukan oleh guru dan peserta didik.
Misalnya: Apakah kelasnya inklusif, ramah terhadap pembelajaran? Mengapa
ya, dan mengapa tidak?
25
26
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Analisis Informasi. Untuk meciptakan kelas yang inklusif, ramah terhadap
pembelajaran uraikan perubahan yang diharapkan, seperti: mempertimbangkan
ukuran kelas, strategi pembelajaran, gaya mengajar, hubungan guru dan anak,
asisten kelas , dan materi yang digunakan.
Kumpulkan informasi tambahan. Informasi yang telah diperoleh dapat
memunculkan pertanyaan baru atau tambahan. Kemudian kumpulkan informasi
tambahan sehingga Anda dapat mengambil keputusan berdasarkan semua
informasi yang relevan, bukan opini atau ide-ide.
Langkah ke 3: Ciptakan sebuah Visi
Meraih “Kelas Impian”
Sebagai contoh:
Ketika Anda dan anak berjalan masuk kelas, bayangkan seperti apa kira-kira kondisi
kelas yang diinginkan? Bagaimana penataan sarana? Bagaimana formasi tempat
duduknya? Apa yang akan dilakukan guru? Apa yang akan dilakukan anak? Apa yang ada
pada dinding? Pertimbangkan antara anak laki-laki dan perempuan, jangan mendominasi
pembicaraan dalam bahasa tertentu yang tidak dipahami semua anak, termasuk
memperlakukan anak yang mengalami hambatan penglihatan, dan pendengaran,
serta anak yang mengalami hambatan intelektual, latar belakang agama atau kasta
yang berbeda. Jika semua anak usia sekolah berada di sekolah, apa saja kebutuhan
belajarnya dan bagaimana memenuhinya? Tuliskan secara spesifik tentang “gambaran
kelas impian” yang diinginkan sebagai tujuan dalam menciptakan LIRP.
Gambarkan Program Pendidikan dan Lingkungan Sekolah yang Anda inginkan
Ini dapat dilakukan dengan mempertimbangkan sumber daya yang dimiliki, dukungan
yang dibutuhkan dari masyarakat, pemerintah setempat dan perencana pendidikan.
Kemudian, bagaimana anda mendapatkan dukungan ini? Siapa yang dapat membantu
memperoleh dukungan tersebut? Bagaimana keterlibatan anak? Tuliskan tindakantindakan ini karena akan membantu Anda mewujudkan “visi” yang diinginkan.
Langkah ke 4: Merancang Pengembangan LIRP di Sekolah
Merumuskan rancangan kegiatan untuk menciptakan dan mengimplementasikan LIRP.
Diperlukan rincian perubahan, cara mengimplementasikannya, dan daftar bahan/materi
dan layanan dari orang yang bertanggung jawab dalam memberikan layanan dan sumber
daya yang dibutuhkan. Berarti jadwal Anda harus nyata dalam mengimplementasikan
perubahan. Memiliki target yang jelas dan pasti, serta fleksibel dalam rangka
memenuhi kebutuhan dan kondisi yang diharapkan.
Menyediakan sumber daya tambahan sesuai kebutuhan. Siapkan sumber daya yang
dibutuhkan seperti: rencana biaya pengadaan alat pengajaran, mengembangkan sistem
tutor teman sebaya, atau membentuk komite sekolah untuk pengembangan sumber
daya.
Pertimbangkanlah perubahan secara logis dan rasional. Ada dua cara dalam
mengembangkan pendidikan agar terjadi peningkatan pembelajaran dan partisipasi
anak, yaitu: melalui analisis, perencanaan rinci, dan melalui perubahan yang terjadi di
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
dalam hati, dan pikiran kita. Anda juga dapat menggunakan ceklis penilaian diri dalam
pedoman ini untuk menganalisi secara rinci. Apa yang akan dilakukan untuk mencoba
membawa perubahan pada pikiran dan hati kita? Bagaimana cara memulai meningkatkan
partisipasi orangtua dan anggota masyarakat di kelas Anda, agar mereka belajar untuk
diri sendiri tentang manfaat LIRP dan dapat membantu anak dalam belajar.
Langkah ke 5 : Mengimplementasikan Rencana
Menyediakan bantuan teknis untuk staf sesuai kebutuhan. Apakah diperlukan
bantuan teknis oleh orang yang berpengalaman untuk menyampaikan topik khusus
dalam lokakarya? Jika ya, jenis bantuan apa yang dibutuhkan dan siapa yang akan
memberikannya? Bagaimana mengimplementasikannya, dan seberapa sering bantuan
tersebut dibutuhkan?
Melatih staf sekolah (yang berkaitan dengan pengajaran dan administrasi) dan anak
sesuai kebutuhan. Topik pelatihan dapat meliputi hak anak dan implikasinya terhadap
pendidikan, perbedaan, dan kesamaan budaya serta bahasa, kesadaran akan kelainan,
instruksi layanan khusus, tanggung jawab personal, strategi mengajar ,kooperatif dan
lain-lain.
Mengikutsertakan orangtua berperan aktif. Tim perencana harus mengembangkan
sistem untuk berkomunikasi dengan orangtua. Siapa saja yang bertanggung jawab
untuk mengadakan komunikasi secara berkala dengan orangtua? Masukan dari orangtua
hendaknya menjadikan dorongan dan pertimbangan melalui proses perencanaan dan
implementasi.
Rencana mengatasi hambatan. Dalam mengimplementasikan rencana menciptakan LIRP
di sekolah, mungkin akan timbul penolakan dari sekolah. Oleh karena itu, Anda harus
membuat rencana untuk mengatasi hambatan tersebut.
Langkah Ke 6: Mengevaluasi Rencana dan Merayakan Keberhasilan
Monitor kemajuan dan modifikasi rencana Anda sesuai kebutuhan. Tim LIRP merupakan
sumber daya yang terus digunakan selama tahun pelajaran. Siapkan agenda kegiatan
untuk menindaklanjuti pertemuan. Tentukan bagaimana monitoring akan dilakukan
dan siapa yang akan melaksanakannya. Observasi bagaimana program itu dapat
dilaksanakan.
Beritahukan Keberhasilan Anda kepada orang lain! Pencapaian perubahan yang
signifikan dalam program pendidikan di sekolah, khususnya yang meliputi investasi
sumber daya manusia dan materi harus dikomunikasikan. Himbau masyarakat untuk
mempromosikan perubahan tersebut dengan mengadakan pameran atau festival.
Dalam kegiatan ini, orangtua, anggota masyarakat dan bahkan pejabat diundang ke
sekolah. Hasil karya yang dihasilkan oleh SEMUA anak ditampilkan selama berkaitan
dengan pelajaran dan mendemonstrasikan semua kecakapan yang telah dipelajari. Guru
juga mendemonstrasikan keterampilan baru yang diperolehnya dalam penilaian dan
pengajaran;
27
28
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
BAGAIMANA MEMONITOR KEMAJUAN?
Perubahan apa saja yang telah dilakukan? Apakah kelas dan sekolah yang dikelola
telah inklusif, ramah terhadap pembelajaran? Untuk mengetahuinya perlu
mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
1. Apakah “inklusif, ramah terhadap pembelajaran” yang telah dilakukan sama
dengan yang telah ditetapkan? (bagaimana kita bisa memperbaikinya? Apa saja
yang harus dilakukan?)
2. Perubahan apa saja yang telah dilakukan, khususnya dalam memperbaiki
pembelajaran?
Anda bersama rekan lain di dalam sekolah dapat melaksanakan evaluasi informal dan
kemudian menggunakan informasi tersebut untuk melakukan perubahan program.
Selain evaluasi informal, akan lebih bijaksana bila mempercayai pihak lain untuk
melakukan evaluasi formal secara berkala.
Ceklis asesmen diri LIRP yang terdapat dalam buku ini dapat digunakan sebagai
instrumen monitoring untuk memantau kemajuan sekolah dalam pencapaian target LIRP
dalam kurun waktu satu, dua, atau beberapa tahun,bahkan satu dekade atau lebih.
Selain ceklis tersebut, ada lima cara mengumpulkan informasi untuk mengetahui
sejauh mana sekolah telah menerapkan LIRP.
1. Buat catatan dan dokumentasi. Anda dan rekan guru bisa menulis catatan
periode bulanan tentang apa yang telah dicapai dalam mengembangkan LIRP,
seperti catatan tentang aktifitas dan pertemuan di sekolah dan masyarakat.
Orang yang memonitor kelas atau peserta didik lain juga bisa membuat catatan
harian yang sederhana tentang apa yang telah terjadi dan dapat didiskusikan
dengan guru dan seluruh masyarakat sekolah setiap bulan. Pemimpin masyarakat
atau orangtua juga bisa mengunjungi secara berkala dan membuat catatan.
2. Berbicara dengan orang lain. Aktifitas ini banyak dilakukan secara informal
ketika program LIRP Anda berkembang. Tapi kadangkala diperlukan waktu
khusus untuk mencari jawabannya. Anda bisa melakukan ini dengan menggunakan
daftar pertanyaan dan mencatat jawabannya. Selain itu, Anda juga bisa
melakukan wawancara dengan anak, orangtua, dan guru lain baik secara individual
atau kelompok. Penting bagi Anda untuk mengajukan pertanyaan yang dapat
menghimpun informasi dan pendapat yang sesuai dengan harapan Anda.
3. Mengasses pengetahuan dan keterampilan melalui narasi. Apa yang diketahui
Anda dan guru lain tentang populasi peserta didik yang beragam di sekolah?
Anda mungkin ingin bertanya pada guru lain untuk menulis sebuah narasi
tentang apa yang mereka ketahui dan membuat daftar pertanyaan yang masih
perlu mereka pikirkan dan ketahui. Ini juga aktifitas yang baik untuk dilakukan
peserta didik.
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
4. Observasi. Observasi dapat dilakukan oleh kepala sekolah, yakni mengamati
pembelajaran yang dilakukan guru di kelas sebagai bagian pengembangan
profesionalisme. Guru juga dapat melakukan observasi terhadap anak untuk
mengetahui sejauh mana perkembangan yang sudah dicapai. Orang tua pun
dapat mengobservasi sekolah, termasuk kepala sekolah, guru dan tenaga
kependidikan lainnya. Buatlah catatan dari pengamatan yang disertai dengan
tanggapan. Hasilnya dapat didiskusikan secara berkala dalam kelompok yang
terdiri dari kepala sekolah, pengawas, guru, dan komite sekolah. Perhatikan juga
bangunan dan lingkungan sekitar. Apakah penerapan LIRP telah berdampak pada
penampilan sekolah? Apakah sekolah dapat dijangkau oleh semua pihak? Apakah
toilet anak perempuan dan laki-laki berada di tempat yang berbeda? Apakah
semua anak dengan perbedaan kemampuan memiliki kesempatan yang sama untuk
menggunakan lapangan/tempat bermain? Perubahan yang terjadi pada anak
dapat diamati dengan cara memperhatikan perubahan sikap dan pola tingkah
laku mereka. Misalnya: apakah mereka membantu satu sama lain dengan cara
yang tidak pernah mereka lakukan sebelumnya?
5. Dokumen. Telah berbagai dokumen sekolah seperti buletin, surat kepada
orangtua, laporan kemajuan, rencana pengajaran, dan silabus kurikulum. Apakah
dokumen yang disebarkan kepada orangtua dan masyarakat sudah mencerminkan
lingkungan belajar inklusif yang akan Anda capai? Apakah rencana pengajaran
dan kurikulum mencerminkan lingkungan yang inklusif, ramah terhadap
pembelajaran?
29
30
Menjadikan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran (LIRP)
Perangkat 1.4
Apa yang telah Kita Pelajari?
Mari kita meninjau apa yang telah dipelajari tentang lingkungan yang inklusif, ramah
terhadap pembelajaran dari Pengantar Buku ini? Silahkan Anda kerjakan tugas berikut
ini?
1. Apakah LIRP itu? Jelaskan apa artinya dan jabarkan pelaksanaannya dalam
suatu kelas, seperti mempertimbangkan pengaturan tempat duduk, bahan ajar,
dan sebagainya!
2. Sebutkan lima karakteristik dari LIRP!
3. Sebutkan dua manfaat dari LIRP untuk tiap kelompok ini: anak, guru, orangtua
dan anggota masyarakat lain!
4. Mengapa beberapa kelompok ini menolak untuk berubah menjadi suatu LIRP?
5. Sebutkan langkah-langkah penting untuk memperkenalkan dan mempertahankan
perubahan di sekolah. Jabarkan cara-cara di mana Anda telah mengamati
tahapan ini dalam proses perubahan yang terjadi di sekolah Anda!
6. Sebutkan Enam Langkah Perencanaan Program untuk mengembangkan LIRP?
Sampai di mana proses perubahan yang terjadi di sekolah Anda? Apa yang telah
Anda lakukan karena ini merupakan proses berkesinambungan. Apa yang masih
ingin dan perlu Anda lakukan?
Mengembangkan Lingkungan yang inklusif, ramah terhadap pembelajaran merupakan
cara yang terbaik jika ingin “pendidikan untuk semua” tercapai. Ini adalah satusatunya cara yang harus kita ditempuh. Hal ini membutuhkan komitmen, kerja keras,
dan keterbukaan untuk belajar banyak hal dan ini juga akan membawa kepuasan dengan
melihat semua anak belajar. Anak yang telah bersekolah akan belajar hal-hal baru dari
anak yang baru masuk yang tadinya tersisihkan dan anak yang tersisihkan itu menjadi
lebih tahu bagaimana menikmati belajar.
Buku ini telah meminta Anda untuk berpikir, merasa, dan bertindak lebih patut dan
baik menyangkut sekolah inklusif, ramah terhadap pembelajaran. Inilah yang akan
membantu Anda mengembara untuk senantiasa belajar (lifelong learning). Sekarang
tanyakanlah pada diri anda, “Perubahan apa yang dapat saya lakukan di kelas atau
sekolah hari ini, besok, dan lusa?” Kemukakan tiga aksi pribadi dan bandingkan, serta
diskusikan dengan rekan Anda. Setelah satu atau dua minggu, bandingkan bagaimana
kemajuan Anda.
Hubungan antara
Masyarakat - Guru - Orangtua
dalam Menciptakan LIRP
idpnorway
Buku 2: Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Buku 2:
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Panduan
Setelah membaca buku ini dapat:
1. Menjelaskan peran dan tanggung jawab pihak yang terlibat untuk menciptakan
LIRP.
2. Memaparkan strategi komunikasi dalam menjalin hubungan kerjasama dengan
berbagai pihak.
3. Menjelaskan strategi penyuluhan dalam menciptakan LIRP
4. Memaparkan bentuk kerjasama pemerintah, sekolah, keluarga dan masyarakat
Perangkat 2.1 Peran dan Tanggung Jawab Masyarakat-GuruTua 1
Pemerintah 1
Masyarakat 3
Guru 4
Orangtua 4
Perangkat 2.2 Strategi Menjalin Kerjasama 5
Hubungan Sekolah dengan Keluarga dan Masyarakat 5
Memelihara Komunikasi 6
Menginformasikan LIRP dan Menjalin Hubungan dengan Masyarakat 8
Perangkat 2.3 Strategi Penyuluhan dan Kesadaran Masyarakat 9
1
2
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Perangkat 2.1
Peran dan Tanggung Jawab Pemerintah Masyarakat - Guru - Orangtua
Dalam Pelaksanaan lingkungan inklusif ramah terhadap pembelajaran membutuhkan
peran dan tanggung jawab berbagai pihak yang terlibat baik secara langsung maupun
tidak, pihak-pihak tersebut antara lain: pemerintah, masyarakat, guru, dan orangtua.
PEMERINTAH
Undang-undang yang terkait dengan hak pendidikan anak. Untuk mengetahui peran dan
tanggung jawab pemerintah.
a. UUD 1945 RI, pasal 31 ayat (1):
”Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan”
b. UU 39/1999 tentang Hak Azasi Manusia, pasal 60
ayat 1: setiap anak berhak untuk memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam
rangka pengembangan kepribadiannya sesuai dengan minat, bakat, dan tingkat
kecerdasannya
ayat 2: tiap anak berhak mencari, menerima, dan memberikan informasi
sesuai dengan tingkat intelektualitas dan usianya demi pengembangan dirinya
sepanjang sesuai dengan nilai-nilai kesusilaan dan kepatutan.
c. UU no. 23/2002 tentang Perlindungan Hak Anak, pasal 9
ayat 1: setiap anak berhak memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam
rangka pengembangan pribadinya dan tingkat kecerdasannya sesuai dengan
minat dan bakatnya
ayat 2: selain hak anak sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 khusus bagi
anak yang menyandang cacat juga berhak memperoleh pendidikan luar biasa,
sedangkan bagi anak yang memiliki keunggulan juga berhak mendapatkan
pendidikan khusus
d. UU no. 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 6
ayat 1: setiap warga negara yang berusia tujuh tahun sampai dengan lima belas
tahun wajib mengikuti pendidikan dasar
ayat 2: setiap warga negara bertanggung jawab terhadap keberlangsungan
penyelenggaraan pendidikan
Selain pasal diatas didalam penjelasan pasal 15 dinyatakan: ”pendidikan khusus
merupakan penyelenggaraan pendidikan untuk peserta didik yang berkelainan
atau peserta didik yang memiliki kecerdasan luar biasa yang diselenggarakan
secara inklusif atau berupa satuan pendidikan khusus pada tingkat pendidikan
dasar dan menengah.”
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Untuk mendukung keterlaksanaan Undang-Undang di atas dan perundang-undangan
lain tentang pendidikan diperlukan suatu lingkungan inklusif ramah terhadap
pembelajaran. Dalam kondisi lingkungan pendidikan ini semua anak akan diterima,
dirawat dan dididik tanpa ada perbedaan baik dari segi jenis kelamin, fisik, intelektual,
sosial, emosional, linguistik (bahasa) atau karakteristik lainnya.
SEMUA Anak yang dimaksud adalah anak dengan berbagai kondisi baik yang memiliki
maupun tanpa hambatan:
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
jender
kecacatan
ras, xenofobia dan rasis
asal muasal etnis
orientasi seksual
kasta-kasta atau suku-suku tertentu
“yang tak tersentuh”
bahasa
anak-anak yang tidak mempunyai akte
kelahiran
anak-anak terlahir kembar
anak-anak terlahair pada hari sial
anak-anak terlahir dalam posisi sungsang
anak-anak terlahir dengan kondisi abnormal
kebijakan ‛satu anak cukup‛ atau ‛tiga
anak cukup‛
yatim piatu
tempat tinggal
• pembedaan antara propinsi/
daerah/wilayah yang berbeda
• pedesaan (termasuk eksodus
pedesaan)
• kota
• anak-anak tinggal di daerah kumuh
• anak-anak tinggal di daerah
terpencil dan pulau terpencil
• anak-anak yang terlantar
• anak-anak tunawisma
• anak-anak yang terbuang
• anak-anak yang ditempatkan pada
layanan alternatif
anak-anak minoritas etnis yang
ditempatkan di layanan alternatif
anak-anak yang dilembagakan
anak-anak tinggal dan/atau bekerja di
jalanan
anak-anak terlibat dalam sistem
pengadilan remaja
• khususnya: anak-anak yang
kebebasannya dibatasi
anak-anak yang terkena dampak konflik
bersenjata
•
•
•
•
•
anak-anak pekerja
anak-anak rentan akan kekerasan
anak-anak yang pengemis
anak-anak terkena dampak HIV dan AIDS
anak-anak dari orangtua yang HIV dan
AIDS
• ibu tunggal yang masih muda
• minoritas, termasuk
• anak-anak Roma/jipsi/musafir/
pelancong
• anak-anak yang nomaden
• anak-anak dari masyarakat asli
• non-nasional, termasuk
• anak-anak imigran
• imigran ilegal
• anak-anak dari pekerja pengembara
• Pengungsi/pencari suaka
• termasuk pengungsi muda tanpa orangtua
• anak-anak terkena dampak bencana alam
• anak-anak yang hidup dalam
kemiskinan/ kemelaratan
• distribusi kekayaan nasional yang tak
setara
• status sosial/keterasingan sosial/
kesenjangan sosial
• anak-anak terkena dampak masalah
ekonomi/perubahan ekonomi
• status ekonomi orangtua yang
menyebabkan segregasi ras di sekolah
• kepemilikan orangtua
• agama orangtua
• hukum status pribadi berdasarkan agama
• anak-anak terlahir di luar pernikahan
• anak-anak dari keluarga orangtua tunggal
• anak-anak terlahir dari hubungan antar
saudara
• anak-anak dari hasil perkawinan antara
orang-orang berbeda etnis/agama/
kewarganegaraan
(Sumber: buku panduan implementasi
untuk Konvensi Hak Anak - Edisi Revisi
Lengkap; UNICEF 2002; halaman 28)
3
4
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Berdasarkan uraian di atas, peran dan tanggungjawab pemerintah dalam mendukung
pelaksanaan LIRP, antara lain:
•
Menyusun, mensosialisasikan, menerapkan pendidikan dan kebijakan pendidkan inklusif
seperti sumber daya manusia, dana, kurikulum dan perangkat pembelajaran lainnya.
•
Memfasilitasi proses pelaksanaan pendidikan inklusif di semua lingkungan pembelajaran.
•
Memperluas akses pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus.
•
Membuka peluang pada pihak terkait untuk berkontribusi dalam LIRP.
MASYARAKAT
Masyarakat yang dimaksud adalah orang tua atau wali peserta didik, anggota keluarga yang
lain atau semua orang yang tinggal di sekitar lingkungan sekolah. Dalam konteks menyeluruh
masyarakat merupakan tempat anak hidup dan belajar kemudian menerapkannya dalam kehidupan
sehari-hari. Oleh karena itu peran dan tanggung jawab masyarakat dalam LIRP, antara lain:
1. Mitra pemerintah dalam mendukung terlaksananya model pendidikan inklusi
2. Memperluas akses pendidikan dan pekerjaan bagi anak berkebutuhan khusus
3. Membangun dan mengembangkan kesadaran akan hak anak untuk memperoleh pendidikan
4. Melakukan kontrol sosial akan kebijakan pemerintah tentang pendidikan.
5. Membantu mengidentifikasi anak yang berkebutuhan khusus yang belum
bersekolah di lingkungannya
6. Sebagai tempat/wadah belajar bagi peserta didik.
7. Merupakan sumber informasi, pengetahuan dan pengalaman praktis.
8. Mendukung sekolah dalam mengembangkan LIRP
Bentuk nyata dari keterlibatan masyarakat dalam proses pembelajaran anak di sekolah
dapat dilakukan dengan berbagai cara, diantaranya:
•
Memberikan sumbangan finansial dan nonfinansial dalam perbaikan sarana dan
prasarana sekolah.
•
Membantu sekolah sebagai pusat layanan pendidikan yang aman dan bersih.
•
Mendatangkan seorang dengan profesi tertentu untuk bercerita mengenai
pekerjaan yang dilakukannya.
•
Memberi kesempatan kepada anak untuk melakukan studi lapangan dalam rangka
menyelesaikan tugas sekolahnya.
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
GURU
Peran dan tanggungjawab guru, diantaranya:
1. Berkomunikasi secara berkala dengan keluarga, yaitu: orang tua atau wali
tentang kemajuan anak mereka dalam belajar dan berprestasi.
2. Bekerjasama dengan masyarakat untuk menjaring anak yang tidak bersekolah,
mengajak dan memasukkannya ke sekolah.
3. Menjelaskan manfaat dan tujuan LIRP kepada orang tua peserta didik.
4. Mempersiapkan anak agar berani berinteraksi dengan masyarakat sebagai
bagian dari kurikulum, seperti mengujungi museum, memperingati hari-hari
besar keagamaan dan Nasional.
5. Mengajak orang tua dan anggota masyarakat terlibat di kelas
6. Mengkomunikasikan LIRP kepada orangtua atau wali peserta didik, komite
sekolah serta pemimpin dan anggota masyarakat.
7. Bekerjasama dengan para orang tua untuk menjadi penyuluh LIRP dilingkungan
sekolah dan masyarakat.
ORANGTUA
Peran dan tanggungjawab orangtua:
1. Mendukung pelaksanaan LIRP di sekolah.
2. Berpartisipasi aktif dalam mensosialisasikan LIRP di berbagai komunitas.
3. Bersedia menjadi narasumber sesuai keahlian dan profesi yang dimiliki.
4. Menginformasikan nilai-nilai positif dari pelaksanaan LIRP kepada masyarakat
secara luas.
5. Bekerjasama dengan anggota komite sekolah atau pihak lain dalam pengadaan
sumber belajar.
6. Aktif bekerja sama dengan guru dalam proses pembelajaran untuk anak yang
berkebutuhan khusus.
7. Aktif dalam memberikan ide/gagasan dalam rangka peningkatan kualitas
pembelajaran
5
6
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Perangkat 2.2
Strategi Menjalin Kerjasama
HUBUNGAN SEKOLAH DENGAN KELUARGA DAN MASYARAKAT
Banyak cara yang efektif untuk menjalin hubungan sekolah dengan orangtua dan
keluarga peserta didik serta masyarakat. Hubungan yang efektif dimaksudkan untuk
membantu pengembangan pendidikan anak dalam lingkungan inklusif ramah terhadap
pembelajaran. Hubungan efektif sekolah, orangtua dan masyarakat dapat dilakukan
melalui:
•
Mengadakan pertemuan dengan keluarga dan kelompok masyarakat untuk
memperkenalkan diri anda. Jelaskan kepada mereka makna keragaman dalam
kelas dan pelajaran yang ramah.
•
Jadwalkan diskusi informal, satu atau dua kali dalam setahun dengan orangtua
dan komite sekolah untuk menggali potensi belajar anak mereka. Tunjukkan
contoh hasil karya anak, tekankan bakat dan prestasi yang dimiliki anak, dan
bicarakan bagaimana agar dapat belajar lebih baik jika ia bisa mengatasi
hambatannya.
•
Kirim hasil karya anak ke rumahnya agar orangtuanya mengetahui perkembangan
potensi anaknya kemudian mintalah pendapat mereka.
•
Biasakanlah anak membahas apa yang telah dipelajari di rumah dengan
memanfaatkan informasi pelajaran yan diperoleh dari sekolah. Juga
komunikasikan dengan orang tua bagaimana dan apa yang telah dipelajari di kelas
dengan mengaitkan kegiatan dan perannya di rumah. Dengan kata lain, tunjukkan
bagaimana pengetahuan yang diperoleh di kelas bisa digunakan di rumah dan di
masyarakat.
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
•
Lakukan kunjungan sumber belajar di masyarakat atau minta anak mewawancarai
orangtuanya, atau kakek-neneknya tentang kegiatan saat masa kanak-kanak
dalam kehidupan bermasyarakat. Minta anak menuliskan cerita atau karangan
tentang “Kehidupan Masyarakat di Masa Lalu”.
•
Ikutsertakan anggota keluarga dalam kegiatan kelas dan undang ahli-ahli di
masyarakat untuk berbagi pengetahuan mereka di kelas.
Cobalah cara yang paling anda sukai dan paling cocok untuk dilakukan serta teruskan
dengan mencoba cara yang lainnya!
MEMELIHARA KOMUNIKASI
Dalam konsep pendidikan inklusif diperlukan kerja sama antar pemerintah, sekolah,
orangtua dan masyarakat yang dimulai dengan komunikasi.
Dalam komunikasi satu sama lain tidak saling menunggu (interaktif), tetapi diperlukan
inisiatif dari kedua belah pihak. Komunikasi interaktif menempatkan semua pihak sama
penting. Pemerintah, sekolah, orangtua dan masyarakat diharapkan mampu memulai dan
menyampaikan pesan yang berhubungan dengan kebutuhan belajar anak.
Komunikasi yang interaktif perlu dilanjutkan dengan tindakan partisipatif, yakni
mengembangkan hubungan kerja sama sekolah, orangtua dan masyarakat untuk
menjadikan lingkungan inklusif ramah terhadap pembelajaran anak.
7
8
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Kegiatan
Bacalah ilustrasi kasus di bawah ini!
Tuliskan pendapat anda tentang bagaimana komunikasi dan orangtua! Diskusikan
dengan rekan anda, berilah saran agar guru dan orangtua dapat berkomunikasi
interaktif! Tuliskan aksi kerja sama guru dan orangtua untuk membantu anak dalam
belajar!
Seorang anak tunanetra di Payakumbuh berada di kampung yang sangat terpencil dan
ia belum sekolah. Semua masyarakat daerah tersebut mengetahui bahwa ia harus
sekolah. Kemudian sebagian masyarakat menghubungi Pusat Sumber di Payakumbuh
dan sebagian lagi menghubungi orangtuanya untuk menyekolahkan anaknya, namun
orangtua anak tersebut masih menolak menyekolahkan anaknya.
Seorang guru dari Pusat Sumber setelah mendapat informasi dari masyarakat
mencoba mendatangi orangtuanya dan menjelaskan perlunya anak mereka bersekolah
dan belajar. Selang beberapa waktu orangtuanya membawa anaknya ke Pusat
Sumber untuk dapat bersekolah dan belajar.
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
MENGINFORMASIKAN LIRP & MENJALIN HUBUNGAN DENGAN
MASYARAKAT
LIRP perlu dikomunikasikan lebih luas kepada komite sekolah dan kelompok masyarakat
di sekitar lingkungan sekolah. Bentuk komunikasi hubungan kerja sama sekolah dan
masyarakat, diantaranya:
1. Pertemuan komite sekolah dan kelompok masyarakat. Pertemuan yang
diadakan sekolah untuk mensosialisasikan LIRP kepada masyarakat. Tujuannya
agar masyarakat dapat ikut menemukan sekaligus mengajak anak yang belum
sekolah untuk belajar dan bersekolah. Pertemuan juga penting agar sekolah
dapat mendengarkan dan menjawab kekhawatiran masyarakat serta sekolah
memperoleh masukan tentang bagaimana kualitas pendidikan dapat lebih
ditingkatkan.
2. Layanan sosial. Layanan sosial dilakukan masyarakat di sekolah. Tujuannya
untuk mempertahankan hubungan sekolah dengan lembaga/kelompok sosial dan
lembaga/kelompok masyarakat lainnya sebagai sumber informasi pembelajaran
anak. Keikutsertaan masyarakat seperti kelompok doktor bekerjasama dengan
anak di kelas tentang kebersihan diri dan kesehatan lingkungan. Kegiatan ini
merupakan wujud kerjasama masyarakat dan sekolah dalam upaya menciptakan
LIRP yang menghargai hak pendidikan anak.
3. Jaringan dengan sekolah lain. Jaringan dengan sekolah dapat dilakukan antara
sekolah dalam satu gugus sekolah. Jaringan sekolah yang lebih luas dapat
dilakukan antar gugus sekolah dalam satu wilayah tertentu. Tujuannya untuk
menjalin hubungan kerjasama yang lebih luas dan mantap, saling mendukung
visi dan misi sekolah yang satu dengan sekolah lain sebagai lingkungan inklsuif
ramah terhadap pmbelajaran. Misalnya: Gugus sekolah mengadakan diskusi
antar guru tentang metode pembelajaran baru, memodifikasi bahan ajar, caracara melibatkan anggota masyarakat ke dalam kelas. Kegiatan lain: Mengadakan
kunjungan sumber belajar, menyelenggarakan bazar hasil karya anak, membuat
buletin sebagai media informasi dan komunikasi bagi komunitas sekolah.
4. Informasi media cetak. Brosur atau leaflet tentang visi dan misi sekolah yang
inklusif dapat disiapkan untuk dibagikan kepada masyarakat. Libatkan wartawan
dan pers lokal seperti koran dan majalah untuk mengunjungi sekolah dan
menulis tentang LIRP. Tunjukkan kepada wartawan manfaat LIRP dan jelaskan
rencana sekolah untuk memberikan pendidikan berkualitas bagi semua anak.
5. Iklan layanan publik media elektronik. Bila memungkinkan sekolah dapat
menggunakan radio dan televisi untuk menunjukkan dan menginformasikan
kepada orangtua dan masyarakat tentang pentingnya bersekolah untuk anak
mereka.
9
10
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
Perangkat 2.3
Strategi Penyuluhan dan Kesadaran
Masyarakat
Penyuluhan dilakukan untuk membangun kesadaran. Pesan yang disampaikan dalam
kegiatan penyuluhan tidak berhenti hanya sebagai informasi tetapi mampu merubah
perilaku pada diri seorang atau sekelompok orang. Strategi penyuluhan dapat melalui
pendidikan, publikasi, mencari dukungan untuk ikut serta menyampaikan pesan anda
tentang Bagaimana orangtua dan anggota masyarakat berperan dalam LIRP.
1. Motivasi orangtua untuk menceritakan LIRP kepada sesama orangtua dan
masyarakat di sekolah anda. Sebagai motivator dalam LIRP, orangtua bisa
sangat efektif berbicara dengan orangtua yang menolak perubahan. Orangtua
juga dapat berbicara nilai keberagaman di sekolah, melalui pengalamannya
sendiri atau orang lain, dan dalam meyakinkan mereka (orangtua yang menolak)
bahwa pendidikan yang berkualitas adalah prioritas sekolah LIRP.
2. Melibatkan Orangtua di Kelas untuk Membantu Anak yang Tersisihkan.
Ketika orangtua melihat bahwa mereka diterima di sekolah dan kelas, mereka
mungkin dengan sukarela datang lebih sering dan mendampingi Anda. Jika tidak,
buatlah tugas untuk orangtua atau anggota masyarakat dan undang mereka
untuk membantu Anda. Misalnya: orangtua atau anggota masyarakat dapat
mendampingi anak berkebutuhan khusus secara sukarela dalam pengajaran
bahasa. Mereka juga bisa mengawasi kegiatan kelompok dan memberikan
kebebasan pada guru untuk bekerja dengan anak secara individu atau kelompok
kecil yang mungkin membutuhkan lebih banyak perhatian.
3. Melibatkan Orangtua dalam Kegiatan Mencari Anak yang belum dan tidak
bersekolah. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan mengadakan pameran sebelum
awal tahun ajaran untuk menarik semua keluarga di masyarakat sekitarnya
agar tertarik menghadirinya, kemudian memasukkan anaknya ke kesekolah.
Para tokoh masyarakat, komite sekolah, guru, kepala sekolah mungkin bisa
menyumbang hadiah kepada anak. Orangtua dan guru bisa menyumbang makanan
dan mengelola permaninan. Bernyanyi dan menari bisa dimasukkan sebagai
kegiatan juga. Semua kegiatan berfokus pada pentingnya pendidikan yang
berkualitas dan bagaimana cara sekolah serta masyarakat bekerja sama untuk
mendidik semua anak.
4. Melibatkan Komite Sekolah dengan LIRP. Melibatkan Komite Sekolah
merupakan salah satu cara menghubungkan antara orangtua dengan sekolah.
Mereka membantu melakukan pengawasan untuk meningkatkan kualitas dan
akuntabilitas.
Hubungan antara Masyarakat - Guru - Orangtua dalam Menciptakan LIRP
5. Komunikasi melalui Kunjungan Rumah. Melakukan komunikasi dengan keluarga
yang anaknya dikucilkan tidaklah mudah. Satu cara untuk memberikan informasi
tentang LIRP bagi sekolah yaitu meminta seseorang dari kelompok yang
terkucilkan seperti anak berkebutuhan khusus atau anak suku terasing menjadi
orang ‘di luar jangkauan‛ untuk bersekolah. Pertemuan kelompok atau kunjungan
rumah sangat efektif dalam menjelaskan pendekatan sekolah terhadap LIRP.
11
Buku 3:
idpnorway
Buku 3: Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Mengajak Semua Anak
Bersekolah dan Belajar
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Panduan
Perangkat 3.1 Siapa Saja Anak-Anak yang Tidak Bersekolah 1
Menemukan Hambatan Pembelajaran Inklusif 1
Penilaian diri untuk Pembelajaran Inklusif 7
Perangkat 3.2 Menemukan Anak yang Tidak Bersekolah dan Mengapa Tidak Bersekolah 9
Kegiatan: Pemetaan Sekolah Masyarakat 9
Kegiatan: Partisipasi Anak dalam Pemetaan Sekolah Masyarakat 11
Mengetahui Mengapa Sebagian Anak Tidak Bersekolah 13
Kegiatan: Membuat Profil Anak 14
Perangkat 3.3 Mengajak Semua Anak Bersekolah 19
Rencana Kegiatan 19
Gagasan-gagasan untuk Kegiatan 21
Perangkat 3.4 Apa yang Telah Kita Pelajari 28
Dimana Anda Belajar Lebih Banyak? 29
1
2
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Perangkat 3.1
Anak-Anak yang Terpaksa Tidak
Bersekolah
Untuk menciptakan LIRP yang melibatkan keluarga dan masyarakat kita perlu
menemukan anak-anak yang tidak bersekolah yang seharusnya mereka bersekolah.
Pernahkah Anda berpikir, mungkin salah satu peserta didik Anda mempunyai kakak,
adik, atau teman yang tidak dapat-atau tidak akan. Jika kita peduli untuk mengajak,
menerima, dan membawa anak ke sekolah, kita baru dapat memahami mengapa anak
tidak bersekolah.
MENEMUKAN HAMBATAN PEMBELAJARAN INKLUSIF
Bacalah studi kasus di bawah ini atau bacakan kepada teman!
Ketertiban Keluarga dan Masyarakat
”Andika” berusia 10 tahun, ayahnya seorang tukang becak dan ibunya tukang cuci.
Mereka hidup dipinggir jalan di kota besar di pulau Sumatera. Sepulang sekolah,
Andika membantu mengurangi beban ekonomi keluarganya dengan memulung barangbarang bekas. Pekerjaan seperti ini banyak dilakukan oleh anak-anak lain. Akhirnya
Andika pergi memulung ke desa-desa yang jauh dari kota dan menjual hasilnya kepada
penadah di desa-desa. Jarak yang jauh menyebabkan Andika harus meninggalkan
rumah dan sekolah selama 1—minggu. Setelah memperoleh uang hasil penjualan barang
bekas barulah ia pulang ke rumah. Pekerjaan tersebut menyebabkan Andika terpaksa
harus putus sekolah.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Kegiatan: Mengenali Hambatan Inklusi
Bila Anda bekerja dengan rekan Anda, berbagilah ke dalam dua atau empat
kelompok. Cobalah lakukan hal-hal berikut:
•
Pertama, pikirkan mengapa Andika tidak bersekolah dan kemukakan alasanalasannya (waktu ± 5 menit).
•
Lingkungan belajar anak meliputi: sekolah, keluarga, masyarakat, atau mungkin
diri anak itu sendiri. Selanjutnya, tugaskan kepada masing-masing setiap
kelompok untuk menetapkan lingkungan belajar tertentu yang dibahas. Satu
kelompok untuk lingkungan sekolah, kelompok lain untuk keluarga, dan yang
lain untuk kelompok masyarakat. Kelompok empat mungkin kelompok anak itu
sendiri. Bila Anda bekerja dalam dua kelompok, tiap kelompok mengerjakan
dua lingkungan belajar. Jika Anda bekerja sendiri, cobalah kerjakan keempatempatnya.
•
Berikan kepada setiap kelompok kertas poster yang besar, dan kemudian
mintalah mereka menuliskan pada bagian atas kertas tersebut jenis
lingkungan belajar yang mereka kerjakan. Satu kertas poster disediakan
untuk satu lingkungan belajar.
•
Diskusikan dalam kelompok hambatan-hambatan yang muncul dalam setiap
lingkungan belajar yang menyebabkan Andika tidak bersekolah. Tuliskan
hambatan tersebut dalam kertas poster itu ditambah hambatan-hambatan
lain selain yang disebutkan dibawah, kemudian baca bagian berikutnya.
Hambatan Inklusi: Alasan-Alasan Anak TIDAK
Bersekolah
Individu Anak:
Bisa-tidaknya atau mau-tidaknya anak bersekolah dipengaruhi oleh karakteristik
anak dan situasi yang mempengaruhi mereka. Misalnya, tingginya bujukan untuk
mendapatkan uang, dapat menyebabkan anak meninggalkan rumah dan pindah ke kota
besar daripada harus bersekolah. Berikut ini contoh-contoh lain yang dapat ditemui
dalam kehidupan kita sehari-hari.
Tuna Wisma dan Kebutuhan untuk Bekerja. Ada sekitar 100 juta anak jalanan di
seluruh dunia. Mereka putus sekolah karena bekerja. Anakini beresiko dieksploitasi
karena terpisah dari keluarga, masyarakat, dan sekolah. Diantara mereka, terdapat
anak seperti Andika, yakni anak jalanan yang mencari uang seharian dan pulang di
malam hari. Anak ini tidak melihat pentingnya nilai pendidikan, tidak tertarik dengan
sekolah, merasa terlalu tua untuk masuk sekolah, atau terpengaruh konflik politik
sehingga menyelamatkan diri lebih penting dari pada bersekolah.
3
4
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Banyak anak jalanan nyaris terpisahkan dari keluarga dan tanpa pengawasan. Bahkan
ada sebagian dari mereka yang dianiaya secara fisik atau seksual di rumah. Hal
ini dapat menyebabkan mereka menjadi anak jalanan, yang memungkinkan mereka
memperoleh bentuk kekerasan serupa.
Penyakit dan Kelaparan. Anak tidak dapat belajar dengan baik jika menderita infeksi
kronis, kelaparan, atau kurang gizi. Akibatnya mereka sering bolos dan tertinggal
pelajaran. Jika mereka tidak memperoleh perhatian, maka mereka merasa tersisihkan
dari kelas/kelompok belajarnya dan akhirnya putus sekolah. Selain itu penyakit atau
kurang gizi yang berdampak pada kecacatan fisik atau intelektual/mental merupakan
penderitaan sepanjang hayat.
Akte Kelahiran. Di beberapa negara, bila seorang anak seperti Andika tidak
mempunyai akte kelahiran, maka ia tidak dapat bersekolah, tidak diizinkan belajar atau
diberi kesempatan bersekolah tetapi hanya beberapa tahun saja. Mereka tidak dapat
mendaftar ke sekolah atau tidak boleh mengikuti ujian. Hal tersebut terjadi juga pada
anak dari orang tua nomadik, orang dari kelompok budaya minoritas, dan pengungsi.
Namun di beberapa wilayah Indonesia hal ini tidak menjadi persoalan yang serius.
Takut Kekerasan/korban kekerasan. Apabila terjadi kekerasan terhadap anak
selama di sekolah, di perjalanan pergi dan pulang dari sekolah akan menyebabkan anak
ketakutan. Bentuk kekerasan tersebut misalnya, anak laki-laki atau perempuan dipukul,
disiksa, dan menjadi korban pelecehan seksual dan sebagainya. Andika mungkin adalah
salah satu korbannya.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Berkebutuhan Khusus. Banyak anak berkebutuhan khusus tidak bersekolah, terutama
bila sekolah dan sistem pendidikan tidak memiliki kebijakan atau program untuk
menyertakan anak cacat fisik, mengalami gangguan emosi, atau lamban belajar.
Anak-anak ini kemungkinan akan memperoleh perhatian ketika kita berbicara dan
merumuskan program pelaksanaan pendidikan inklusif. Mereka tidak bersekolah karena
adanya keyakinan bahwa mereka berperilaku negatif atau tidak dapat belajar. Orang
tua dan masyarakat mungkin tidak menyadari hak anak atas pendidikan. Fasilitas
sekolah (seperti tangga) menghalangi sebagian anak untuk bersekolah. Anak dapat
putus sekolah karena jumlah anak dalam kelas terlalu besar, kurikulum, metode,
bahasa atau guru tidak sesuai dengan kebutuhan anak berkebutuhan khusus.
Kehamilan (yang tidak diinginkan). Di beberapa negara dan masyarakat, peserta
didik yang hamil dikeluarkan dari sekolah. Hal ini karena dianggap memalukan dan
memperburuk citra keluarga, masyarakat dan sekolah. Demikian halnya dengan kasus
pernikahan dini.
Pekerja anak. Di beberapa wilayah kota besar di Indonesia banyak anak yang terpaksa
harus bekerja dari pagi hingga petang untuk membantu keluarga dalam memenuhi
kebutuhannya sehari-hari. Hal ini tidak memberikan kesempatan kepada mereka untuk
belajar dan pergi ke sekolah. Kondisi ini sudah menjadi hal umum di beberapa kota
besar seperti Jakarta, Bandung, Medan, Surabaya dan lain-lain. Hal tersebut di sadari
atau tidak disadari telah merebut hak anak seperti “Andika” untuk bersekolah.
Lingkungan Keluarga:
Keluarga dan masyarakat sebaiknya menjadi pelindung dan memiliki kepedulian kepada
anak. Di beberapa negara yang telah menangani anak putus sekolah, cara paling efektif
untuk mencegah anak putus sekolah adalah melalui keluarga dan masyarakat yang
utuh, peduli, dan produktif. Di bawah ini ada beberapa alasan kuat agar anak mau
bersekolah.
Kemiskinan dan Nilai Praktis Pendidikan. Kemiskinan sering mempengaruhi anak
untuk bersekolah. Karena masalah ekonomi, orang tua sering terpaksa memenuhi
kebutuhan primer hidup keluarga saja. Dengan demikian, anak seperti Andika harus
menolong keluarganya untuk mencari nafkah dengan mengorbankan pendidikan dan
masa depannya. Hal ini terjadi bila keluarga tidak memikirkan pentingnya pendidikan
bagi mereka. Kemungkinan juga orangtua merasa pendidikan yang diperoleh anak
kurang memadai. Oleh karenanya orang tua menganggap memanfaatkan kecakapan anak
untuk bekerja lebih bernilai dari pada belajar di sekolah.
Konflik. Banyak orangtua bertengkar mengenai keuangan dan masalah lainya, yang
mungkin terlihat oleh anak, sehingga mengakibatkan kekerasan dan penyimpangan
perilaku anak. Kondisi ini menjadi salah satu alasan anak seperti Andika meninggalkan
rumah dan sekolah.
Pengasuhan yang tidak cocok. Karena kebutuhan ekonomi, orangtua terpaksa pergi
mencari nafkah dan menitipkan anak kepada orang lain. Kemungkinan yang dititipi tidak
memiliki pengetahuan, pengalaman, atau perhatian yang memadai dan kemungkin tidak
menyadari pentingnya pendidikan.
5
6
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Korban penyalahgunaan Narkoba. Anak korban penyalahgunaan Narkoba sering
mengalami stigma atau perlakuan diskriminasi yang berdampak terhadap putus sekolah.
Diskriminasi dan stigmatisasi karena HIV dan AIDS. Anak yang orangtuanya
meninggal karena HIV dan AIDS cenderung tidak masuk sekolah. Di beberapa negara
tertentu seperti di Afrika, kasus seperti ini menjadi masalah besar. Di beberapa
wilayah di Indonesia, kasus seperti ini juga terjadi dan hampir mencapai tahap yang
mengkhawatirkan.
Lingkungan Masyarakat:
Bias Jender. Bias jender terhadap wanita dapat menghambat akses anak perempuan
ke sekolah. Di masyarakat tertentu, status wanita diyakini lebih rendah dibanding pria.
Anak perempuan sering diminta tinggal di rumah, jauh dari sekolah, dan mengerjakan
pekerjaan rumah tangga. Selain itu, banyak anak perempuan usia muda sudah harus
menikah dan meninggalkan rumah. Orang tua mengganggap pendidikan bagi anak
perempuan tidak penting.
Perbedaan budaya dan tradisi lokal. Anak sering enggan bersekolah karena merasa
berbeda dengan masyarakat pada umumnya misalnya dalam hal bahasa, agama, kasta,
suku, atau budaya. Anak seperti ini umumnya memperoleh fasilitas pendidikan yang
lebih rendah, kualitas pengajaran yang kurang baik, bahan pengajaran yang minimal,
dan kurang mendapatkan kesempatan untuk melanjutkan pendidikannya. Andika
mungkin menjadi salah satu anggota dari komunitas seperti ini.
Sikap negatif. Sikap negatif terhadap anak dengan berbagai latar belakang dan
kemampuan merupakan hambatan terbesar untuk mengikutsertakan anak-anak ini
di sekolah. Sikap negatif ini dapat ditemukan pada berbagai lapisan masyarakat,
orangtua, anggota masyarakat, sekolah dan guru, pejabat pemerintah, dan di antara
anak yang termarjinal dengan sendirinya. Ketakutan, tabu, malu, kebodohan dan
informasi yang salah dapat mendorong sikap negatif anak. Bahkan keluarga mereka
mungkin menyebabkan harga diri anak rendah, terisolasi, menghidari interaksi sosial,
dan menjadi anggota yang tersembunyi. Andika mungkin menjadi korban sikap negatif
seperti ini.
Lingkungan Sekolah:
Misi sekolah adalah mendidik SEMUA anak secara efektif dengan memberikan
keterampilan yang mereka butuhkan untuk kehidupan dan pembelajaran sepanjang
hayat. Sekolah sebenarnya telah dilengkapi dengan sarana untuk mendidik peserta
didik yang kemampuan dan kondisinya berbeda-beda. Kemampuan keluarga dan
masyarakat untuk menghilangkan tersisihnya anak dari sekolah saja belum dapat
menjadikan sekolah itu inklusif. Faktor-faktor di dalam sekolah itu sendiri
sering menghambat anak untuk datang ke sekolah. Faktor-faktor tersebut dapat
menyebabkan anak menjadi seperti Andika. Apakah ada faktor-faktor lain yang juga
dapat mempengaruhi kehadiran anak di sekolah?
Biaya (resmi dan tidak resmi). Bagi keluarga kurang mampu, uang ujian, sumbangan
dana komite, dana pembangunan, bahkan biaya buku, alat tulis, seragam sekolah atau
transportasi bisa membuat anak seperti Andika tidak dapat bersekolah.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Lokasi. Di beberapa desa, bila sekolah jauh dari perkampungan, anak seperti Andika
mungkin lebih baik tinggal di rumah supaya aman. Bagi anak perempuan, jarak dari
rumah ke sekolah bisa membuat orangtua tidak memperbolehkan anaknya bersekolah
karena takut akan keselamatannya. Penyandang cacat juga demikian, karena tidak ada
transportasi yang tepat bagi mereka untuk ke sekolah.
Jadwal. Andika mungkin mau belajar tapi tidak selama jam sekolah umum. Jadwal
sekolah bentrok dengan jadwal kerja Andika sehingga mereka tidak dapat “belajar
sambil bekerja”. Anak perempuan bisa putus sekolah bila waktu pergi ke sekolah
berbenturan dengan waktu untuk mengerjakan tugas-tugas di rumah.
Fasilitas. Sekolah yang tidak memiliki fasilitas yang aksesibel dapat menyebabkan
anak enggan bersekolah. Misalnya, kurangnya fasilitas buang air yang tidak aksesibel.
Fasilitas yang tidak aksesibel dapat mempengaruhi penyandang cacat tidak
bersekolah. Siapa tahu, Andika mungkin memiliki kecacatan fisik atau yang lainnya.
Kesiapan. Salah satu alasan yang paling umum bagi anak dengan berbagai latar
belakang dan kemampuan yang berbeda tersisihkan dari sekolah adalah karena
guru tidak siap untuk mengajar mereka. Guru tidak tahu bagaimana mengajar
anak itu karena belum pernah memperoleh pelatihan, ide-ide atau informasi yang
diperlukan untuk membantu anak ini belajar. Konsekuensinya, mereka mungkin kurang
mendapatkan perhatian dan pendidikan yang mereka terima kualitasnya rendah.
Ukuran kelas, Sumber dan Beban kerja. Daya tampung kelas yang terbatas di
beberapa negara dapat menjadi hambatan bagi anak dari berbagai latar belakang dan
kemampuan untuk sekolah. Di negara maju, ukuran kelas 30 peserta didik dianggap
tidak terlalu besar, sedangkan di negara miskin kelas dengan 60-100 peserta didik itu
lazim. Oleh karenanya guru mempunyai beban kerja yang berat dan sering mengeluh.
Tentu saja, kelas yang lebih kecil dan dikelola dengan baik lebih diinginkan daripada
kelas dengan sumber yang tidak memadai termasuk materi dan waktu guru. Namun,
ukuran kelas bukan berarti faktor keberhasilan inklusi, tapi yang penting adalah sikap
positif dan terbuka. Ada banyak contoh anak dengan berbagai latar belakang dan
kemampuan berbeda berhasil diinklusikan di kelas yang jumlah anaknya besar. Seperti
dibahas lebih lanjut di bawah ini, hambatan sikap terhadap inklusi lebih besar daripada
hambatan yang disebabkan sumber daya material yang tidak memadai.
7
8
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Contoh: Inklusi … walaupun jumlah ukuran kelas lebih dari 115 anak.
Pada 1994, sebuah penelitian dilakukan di dua sekolah di Lesotho yang merupakan
bagian dari program uji coba pendidikan inklusif kementrian pendidikan. Satu sekolah,
yang terletak relatif dekat dengan ibu kota Maseru, memiliki kelas rata-rata 50
anak, dan memiliki sejarah integrasi anak tunadaksa saja. Sekolah lain terletak di
pegunungan, perjalanan 8 jam dari ibu kota. Kota ini memiliki kelas dengan ukuran lebih
dari 115 anak.
Guru di sekolah dekat ibukota sejak awal bersikap negatif kepada program pendidikan
inklusif. Sekolah tersebut memiliki reputasi akademis yang baik dan mereka takut
prestasinya menurun karena harus menangani “peserta didik yang memiliki hambatan”.
Mereka menganggap menyediakan tempat untuk anak cacat menjadi tanggung jawab
yang membebani guru.
Sebaliknya, guru di sekolah pegunungan sangat termotivasi. Mereka menggunakan
waktu luangnya selama istirahat siang, di akhir pekan dan di malam hari untuk
memberikan bantuan ekstra kepada anak yang membutuhkannya, mengunjungi keluarga
dan bahkan membawa anak ke rumah sakit. Fakta bahwa mereka memiliki kelas yang
besar bukan suatu hambatan terhadap pendidikan inklusif. Guru menangani kelas besar
dengan cara yang mereka anggap bisa dimaklumi, tapi ketika ditanyakan pendapat
mereka, mereka mengatakan tentu saja mereka lebih menyukai ukuran kelas 50-55.
Dari: Schools For All. Save the Children.
www.eenet.org.uk/resources/docs/schools_for_all.pdf
PENILAIAN DIRI UNTUK PEMBELAJARAN INKLUSIF
Ringkasan Hambatan terhadap Pembelajaran Inklusif
•
Lingkungan Anak: tunawisma dan harus bekerja; penyakit dan kelaparan; akte
kelahiran; kekerasan; kehamilan
•
Lingkungan Keluarga: kemiskinan; konflik; kesadaran akan pentingnya pendidikan;
layanan yang tidak memadai.
•
Lingkungan Masyarakat: bias jender; perbedaan budaya dan tradisi setempat;
sikap yang negatif
•
Lingkungan Sekolah: biaya; lokasi; jadwal; fasilitas; kesiapan; ukuran kelas,
sumber daya dan beban kerja
Apa hambatan lain yang bisa Anda tulis pada kertas poster Anda dalam kegiatan
sebelumnya atau diskusikan dengan rekan-rekan Anda?
Buat Daftar untuk semua hambatan yang diperoleh dari membaca dan
mendiskusikan informasi yang diberikan di bawah ini.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Kegiatan: Hambatan dan Kesempatan
•
Setiap orang harus menutup mata dan membayangkan sebagai Andika atau
anak lain yang biasanya disisihkan dari sekolah. Tentukan siapa namanya,
berapa usianya, apa jenis kelaminnya; dimana dan dengan siapa tinggalnya;
bagaimana situasi hidup yang Anda bayangkan (seperti Andika).
•
Pikirkan tentang kesempatan yang mungkin kamu miliki untuk masuk sekolah
(misalnya sekolah yang dekat dengan rumah) dan hambatan apa yang ada. Anda
dapat merujuk pada daftar di atas, daftar Anda, dan kertas Anda dari Perangkat
pertama dalam Buklet ini untuk mengidentifikasi hambatan terhadap inklusi.
•
Pada kertas poster yang besar, atau bahan tulis lainnya, gambar lingkaran di
dalam lingkaran lainnya. Lingkaran terkecil di tengah adalah anak, berikutnya
adalah keluarganya, berikutnya mewakili masyarakat, dan berikutnya mewakili
sekolah. Beri nama lingkaran tersebut.
•
Menggunakan pulpen atau gaya menulis yang berbeda untuk menunjukkan kesempatan
dan hambatan, setiap orang harus membuat alur pemikiran mereka yang dituangkan
pada gambar untuk tiap kelompoknya (anak, keluarga, masyarakat, sekolah, sistem
yang lebih besar). Lakukan ini bersama dalam sebuah kelompok, bukan individu.
Bahkan jika satu orang telah menuliskan suatu kesempatan atau hambatan di dalam
sebuah kelompoknya, tuliskan lagi jika ini berkaitan dengan Anda juga.
•
Setelah setiap orang selesai, lihat gambar yang kamu buat. Apakah hambatan
lebih banyak daripada kesempatan? Hambatan ini mewakili tantangan yang
harus diatasi sehingga anak seperti Andika bisa masuk sekolah dan sehingga
bisa diatasi dengan bantuan dari Anda.
•
Kesempatan apa yang paling umum berkaitan dengan tiap kelompok dan antara
kelompok (kesempatan apa yang sering muncul dalam daftar)? Apakah kesempatan
“nyata” yaitu, apakah kesempatan tersebut ada sekarang untuk anak dengan berbagai
latar belakang dan kemampuan yang berbeda di masyarakat, atau apakah kesempatan
itu memang seharusnya ada? Jika kesempatan tertentu itu mungkin yang terakhir
(apa yang harus ada) terdapat kesempatan yang Anda bisa arahkan melalui program
kegiatan. Kesempatan itu mewakili visi tentang apa yang ingin Anda raih dalam
menghilangkan hambatan dan memperluas kesempatan untuk pembelajaran inklusif.
•
Apakah kesempatan dan hambatan menyebar pada semua kelompok, atau
terfokus pada satu kelompok tertentu? Hal ini membantu Anda untuk
mengidentifikasi kelompok mana yang harus menerima prioritas perhatian
dalam mengembangkan intervensi dan mengatasi hambatan.
•
Kesempatan dan hambatan apa saja yang sering muncul (dituliskan) di dalam
dan di antara kelompok-kelompok tersebut? Ini bisa menjadi titik awal yang
baik untuk memulai kegiatan!
•
Apakah hambatan yang sering muncul lebih dari satu kelompok seperti sikap
negatif (guru, anggota masyarakat)? Ini mungkin perlu upaya terkoordinasi
untuk mengatasinya!
9
10
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Perangkat 3.2
Menemukan Anak yang Tidak Bersekolah
dan Mengapa Tidak Bersekolah
Perangkat sebelumnya membantu kita mencari alasan mengapa sebagian anak tidak
bersekolah. Pertanyaannya adalah, “Hambatan apa saja yang ada di sekolah dan
masyarakat?” Untuk menjawab pertanyaan ini kita perlu mengetahui dulu anakanak mana yang tidak masuk sekolah dan mengapa ini terjadi. Setelah mendapatkan
informasi ini, kita bisa mulai merencanakan dan menerapkan kegiatan untuk membawa
anak bersekolah.
Kegiatan: Pemetaan Sekolah-Masyarakat
Satu perangkat yang tepat dapat digunakan secara luas untuk mengenali anak yang
tidak bersekolah adalah dengan pemetaan berbasis sekolah-masyarakat. Peta ini
menunjukkan tanda-tanda utama masyarakat. Misalnya, tiap rumah tangga dalam
masyarakat, jumlah anak dan usianya di tiap rumah, dan apakah anak usia prasekolah
dan usia sekolah bersekolah. Anda dapat membuat peta ini dengan mengikuti
langkah-langkah berikut.
1. Buatlah data bantuan yang dapat diperoleh dari masyarakat, relawan yang
peduli, dan guru lain di sekolah Anda. Kegiatan ini baik untuk mempromosikan
pendekatan “sekolah secara menyeluruh” di mana semua anggota masyarakat
sekolah (semua guru, asisten, pengasuh, dll) dilibatkan. Untuk kegiatan ini
diperlukan relawan, tokoh masyarakat, tokoh agama, anggota kelompok orang
tua dan guru, dan anak itu sendiri (kita akan membicarakan keterlibatan
anak nanti). Kegiatan ini membantu sekolah Anda memperoleh sumber di
masyarakat untuk kegiatan (khususnya penting untuk sekolah dengan sumber
daya yang minim) serta untuk mempromosikan kepemilikan atas peta dan
program pembelajaran inklusif.
2. Adakan orientasi untuk mereka yang telah bersukarela membantu
mengumpulkan informasi dan membuat peta. Bicaralah dengan mereka
mengapa semua anak harus sekolah, manfaat keberagaman anak-anak dengan
berbagai kemampuan, dan bagaimana peta bisa menjadi alat penting untuk
menemukan anak-anak yang tidak bersekolah agar bersekolah dan mengikuti
pembelajaran.
3. Pada tindak lanjut, siapkan peta masyarakat secara garis besar saja.
Beberapa masyarakat mungkin telah memiliki peta sedangkan yang lain belum.
Masukkan juga ciri wilayah yang luas (medan yang besar, jalan, sumber air,
puskesmas, tempat beribadah, dll) dan semua rumah di lingkungan masyarakat
itu.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
4. Oleh karena itu, lakukan pendataan rumah tangga, seperti berapa jumlah
anggota pada tiap rumah, usia mereka, dan tingkat pendidikannya.
Pendataan rumah tangga ini bisa dilakukan melalui kunjungan rumah,
wawancara, dan dokumentasi. Misalnya, informasi sensus desa digunakan
untuk mengidentifikasi anggota keluarga dan usia mereka, yang kemudian
dibandingkan dengan catatan pendaftaran sekolah untuk mengetahui anakyang
belum bersekolah.
5. Setelah informasi dikumpulkan, siapkan peta masyarakat yang sudah baku
yang menunjukkan rumahtangga, anggotanya, usia dan tingkat pendidikan.
Kemudian bagi peta dengan tokoh masyarakat untuk menemukan anak-anak
mana yang tidak bersekolah dan diskusikan mengapa beberapa keluarga
tidak menyekolahkan anaknya. Dengan informasi ini, kita bisa mulai membuat
rencana kegiatan.
Pemetaan Sekolah dalam Proyek Lok Jumbish (LJ), Rajasthan, India
Proyek LJ menggerakkan tim inti terdiri dari pria dan wanita yang memiliki komitmen
tinggi dan dipilih oleh masyarakat. Setelah pelatihan, mereka melakukan survei dengan
mendokumentasikan status pendidikan tiap anggota rumah tangga. Sebuah peta desa
yang menunjukkan tingkat pendidikan tiap orang di tiap rumah tangga disiapkan.
Kemudian di seluruh desa didata mengenai penyebab anak-anak tidak bersekolah.
Di kebanyakan tempat yang bahkan memiliki sekolah tetapi tidak dimanfaatkan,
penyebabnya adalah kurangnya tenaga guru dan fasilitas. Anak wanita tidak bersekolah
karena orang tuanya tidak mengizinkan berjalan jauh dan kebanyakan yang ada di
sekolah hanya guru pria. Untuk mengatasi hal ini, tim desa, kelompok wanita dan guru
setempat melaksanakan serangkaian kegiatan. Bentuk kegiatannya adalah memantau
pendaftaran sekolah dan mendokumentasikannya, membentuk pusat kegiatan belajar
masyarakat (PKBM), perbaikan atau membangun sekolah, program usaha kesehatan
sekolah, dan forum remaja. Di tingkat sekolah, peningkatan termasuk pelatihan guru
mengenai kurikulum dan motivasi, produksi buku teks yang sesuai, pasokan peralatan
yang berkualitas baik dan bahan pembelajaran untuk semua sekolah di area proyek. LJ
juga membuat sebuah jaringan pusat kegiatan belajar masyarakat dengan remaja yang
mengikuti kegiatan TOT untuk menjadi tutor.
11
12
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Kegiatan: Partisipasi Anak dalam Pemetaan Sekolah-Masyarakat
Proses pemetaan sekolah-masyarakat adalah kegiatan “masyarakat-kepada-anak”.
Dengan kata lain, bagaimana melibatkan masyarakat dalam mengidentifikasi semua
anak dan membawanya untuk bersekolah. Sebenarnya, kegiatan pemetaan bisa
dilakukan dengan pendekatan “antar anak”. Ini merupakan salah satu strategi yang
dapat diintegrasikan ke dalam rencana pembelajaran. Anak dari semua usia dapat
membuat peta sebagai suatu kegiatan penting dalam pembelajaran.
Kegiatan pemetaan anak-kepada-anak merupakan cara efektif untuk menggerakkan
partisipasi anak. Mereka dapat memimpin dalam mengidentifikasi anak yang
tidak bersekolah dan mempengaruhi orang tua serta anggota masyarakat untuk
mengizinkan mereka bersekolah. Misalnya, di proyek CLCCs UNICEF, UNESCO
Indonesia, dan Depdiknas RI, anak di kelas 4-6 bekerja sama menggambar peta
masyarakat yang mengelilingi sekolah dan mengidentifikasi domisilinya, serta status
anak bersekolah atau tidak. Seperti yang dinyatakan salah satu staf proyek “Jika
Anda dapat mengatakan terdapat tiga anak menyatakan, bahwa“ salah satu di antara
kami tinggal di rumah itu”, maka dapat diyakini kebenarannya. Anak bisa menjadi
pemimpin dalam membuat peta sekolah-masyarakat. Dan juga memetakan data
penting tentang masyarakat yang tidak terpikirkan sebelumnya.
Satu cara yang berguna adalah meminta anak membuat peta lingkungan
masyarakatnya sendiri. Hal ini akan membantu mereka dalam menentukan apa
yang harus ditunjukkan dalam peta sekolah-masyarakat. Kemampuan anak untuk
menggambar peta yang akurat berbeda-beda tergantung usia anak. Tapi jika gaya
dan kemampuan mereka yang berbeda bisa diterima, anak dari semua usia akan
menyenangi dalam menghasilkan model yang berguna untuk peta sekolah-masyarakat.
Jika masyarakat tidak memiliki peta resmi, peta sederhana bisa disiapkan sejak
awal. Idealnya, peta sekolah-masyarakat cukup besar agar anak dapat menempatkan
posisi rumah mereka dan rumah temannya. Peta ini merupakan kontribusi yang
berharga bagi masyarakat jika dibuat oleh anak. Contoh peta sederhana sebagai
berikut. Anda bisa membuatnya dengan lebih baik dan lengkap.
Setelah peta dibuat, anak dapat menemukan anak lain atau temannya di masyarakat
yang tidak bersekolah dan anggota keluarganya, kemudian mendatanya melalui kegiatan pendataan anak dari rumah ke rumah. Di sini anak-anak (peserta didik) bekerjasama dengan guru, orang tua dan pemimpin masyarakat. Mereka dapat membantu
memotivasi orang tua untuk mengirimkan anaknya ke sekolah.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
13
14
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Di Nepal di bawah proyek Sistem Informasi Manajemen Pendidikan Masyarakat
(SIMPM) yang didukung oleh Save the Children (UK), anak-anak itu mengunjungi orang
tua dari anak yang tidak bersekolah. Mereka menanyakan hal tersebut kepada orang
tua tentang alasan mereka tidak mengirimkan anaknya ke sekolah dan apa yang dapat
dilakukan untuk mengajak anaknya itu bersekolah.
Pendataan serupa telah dilaksanakan di kota Sekayu Kab Musi Banyuasin. Lurah, Ketua
RW, Ketua RT dan Darma Wanita bekerjasama dengan siswa-siswa dari SMA dan SMK
mencoba mengumpulkan data semua anak. Mereka melakukan pendataan dari rumah ke
rumah di 6 RT sekitar lingkungan mereka. Kegiatan ini merupakan program kerjasama
antara Dinas Pendidikan Kabupaten Musi Banyuasin, Bank Dunia, IDP Norway dan
ICRAIS.
Peta sekolah-masyarakat perlu terus diperbaharui dan digunakan untuk
mengidentifikasi anak-anak yang mungkin tidak masuk sekolah. Untuk itu, membuat
peta dapat menjadi bagian permanen dari kurikulum dan pembelajaran anak. Peta harus
dapat dilihat dengan mudah oleh masyarakat, dan ditempelkan pada pusat informasi
masyarakat atau tempat pertemuan umum, sehingga anggota masyarakat bisa
memberikan komentarnya. Pemetaan merupakan proses awal pembangunan masyarakat
untuk mengajak anak bersekolah.
Di daerah kumuh, kepala desa menggunakan pendataan dan peta dari rumah tangga
untuk menemukan anak-anak yang tidak bersekolah karena tidak mempunyai akte
kelahiran. Kemudian mereka mengunjungi orang tua, dapat juga dengan melakukan
perjalanan ke kota dan propinsi terdekat untuk mendaftarkan anaknya agar mempunyai
akte kelahiran dan mengajaknya masuk sekolah. Sekarang di daerah ini semua anak
bersekolah
MENGAPA SEBAGIAN ANAK TIDAK BERSEKOLAH
Bekerja sama dengan rekan atau peserta didik untuk mengetahui jumlah anak yang
tidak bersekolah di masyarakat dan alasannya. Pertanyaan utama yang harus dijawab
adalah:
•
Apa yang membedakan anak yang tersisihkan dari sekolah dengan yang mampu
bersekolah?
Seperti yang kita pelajari sebelumnya, beberapa faktor ini mungkin diketahui, seperti
kecacatan fisik, sensori atau intelektual, lebih tersembunyi seperti pelayanan asuh
yang tidak tepat atau kekurangan gizi, peran jender, dan tanggung jawab anak dalam
keluarga mereka.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Kegiatan: Membuat Profil Anak
Profil anak merupakan suatu alat untuk mempromosikan pendidikan inklusif dan
kesetaraan di kelas. Ini digunakan di banyak negara di Afrika, Amerika Tengah dan
Selatan, dan Asia Tenggara.
Sebuah profil anak:
•
Membantu guru mengetahui alasan mengapa anak tidak bersekolah atau
beresiko putus sekolah;
•
Menunjukkan keragaman anak di masyarakat dalam hal ciri-ciri individu
mereka dan karakteristik keluarganya; dam
•
Membantu merencanakan program untuk mengatasi faktor yang menyebabkan
anak tidak bersekolah.
Sebuah profil anak dapat dibuat dengan tahapan sebagai berikut:
1. Buatlah daftar semua anak yang tidak bersekolah berdasarkan pada peta
sekolah-masyarakat.
2. Diskusikanlah dengan rekan Anda siapa yang dapat membantu membuat
peta sekolah-masyarakat yang dilengkapi dengan hambatan-hambatan yang
memungkinkan anak tidak bersekolah. Hal ini dapat dirujuk dengan daftar
yang dibuat pada Perangkat 3.1. dan penggolongan faktor yang berkaitan
dengan sekolah, masyarakat, keluarga dan anak. Perlu diketahui tidak berarti
bahwa beberapa faktor bisa masuk ke dalam lebih dari satu golongan dan
tidak berarti menjadi penyebab yang sebenarnya. Tetapi faktor ini bisa
hendaknya diteliti.
3. Berikutnya, dengan menggunakan faktor ini, buat daftar pertanyaan yang
jawabannya memberikan wawasan tentang mengapa anak tidak bersekolah.
Di bawah ini sebuah contoh daftar pertanyaan untuk memahami situasi anak
dengan berbagai latar belakang dan kemampuan yang tidak belajar. Anda
dapat mengembangkan daftar pertanyaan sendiri berdasarkan pada hambatan
yang Anda rasakan biasa terjadi di masyarakat.
Hambatan: Perbedaan Budaya dan Tradisi Lokal
• Kewarganegaraan?
• Suku bangsa?
• Agama?
Hambatan: Bias Jender
• Jenis kelamin?
• Usia?
Hambatan: Akte Kelahiran
• Kepemilikan akte kelahiran
15
16
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Hambatan: Penjadwalan Kerja dan Sekolah; Kebutuhan untuk Bekerja
• Apakah anak bekerja di rumah atau di luar rumah untuk mendapatkan
penghasilan?
Hambatan: Sikap Negatif; Takut akan Kekerasan
• Jika anak pernah sekolah, di mana dan kelas berapa?
• Jika anak pernah sekolah, bagaimana catatan kehadirannya?
• Jika anak pernah sekolah, apakah pernah mengalami putus sekolah?
Hambatan: Penyakit, Kelaparan dan Kehamilan
• Bagaimana kesehatan anak?
Hambatan: Fasilitas Sekolah dan Lokasi
• Apakah anak memiliki kecacatan yang mempengaruhi akses terhadap
fasilitas sekolah?
• Di mana rumah anak dalam kaitannya dengan sekolah (jarak, waktu
tempuh)?
Hambatan: Pengasuhan; Konflik
• Berapa umur orangtua anak?
• Apakah kedua orang tuanya masih hidup; jika tidak pihak orang tua mana
yang meninggal?
• Apa tingkat pendidikan orangtua?
• Apakah ada anggota keluarga yang pernah putus sekolah? Kenapa?
• Apakah rumah tangga orangtua anak harmonis?
• Dengan siapa anak tinggal?
• Berapa banyak anak prasekolah di keluarga anak?
• Siapa yang memberikan asuhan utama untuk anak prasekolah?
• Apakah salah satu orang tua pernah bermigrasi untuk bekerja?
Hambatan: Kemiskinan dan Nilai Praktis Pendidikan; Biaya Sekolah
• Apa pekerjaan utama orangtua?
• Apa pekerjaan sampingan orangtua (jika ada)?
• Apakah keluarga memiliki lahan pertanian untuk mendapatkan penghasilan;
jika ya, berapa luasnya?
• Apakah keluarga menyewa lahan pertanian untuk mendapatkan penghasilan;
jika ya, berapa luas lahannya?
• Berapa penghasilan perbulan rata-rata setiap keluarga?
• Apakah keluarga meminjam uang untuk mendapatkan penghasilan? Jika ya,
seberapa sering?
• Berapa banyak anak yang ada di dalam rumah tangga?
4. Buatlah kuesioner untuk mengumpulkan jawaban dari pertanyaan tersebut.
Instrumen kuesioner ini dapat menggunakan daftar pertanyaan di atas
dan jawabannya dicatat atau dapat digunakan sebagai formulir yang
menggambarkan profil anak, seperti contoh yang tercantum di perangkat
ini. Setelah instrumen selesai, dapat: (a) dikirim ke rumah anak untuk diisi
dan dikembalikan ke sekolah; (b) diisi oleh seorang guru selama melakukan
kunjungan rumah; atau (c) diisi berdasarkan wawancara dengan anak dan
orangtua sewaktu ke sekolah membawa anaknya.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
5. Setelah kuesioner dilengkapi dan dikembalikan, buatlah studi kasus
deskriptif untuk tiap anak. Caranya dengan menggabungkan jawaban yang ada
pertanyaan di atas. Berikut ini adalah contoh studi kasus deskriptif. Studi
kasus ini diharapkan dapat membantu mengidentifikasi, menghubungkan dan
menganalisa faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi pembelajaran peserta
didik.
Nunu berasal dari Nusa Tenggara Barat yang bersuku Sasak. Usianya kurang
lebih 6 tahun dan tidak memiliki akte kelahiran. Ia anak tunanetra dengan
8 saudara, 4 di antaranya penyandang tunanetra. Orangtuanya tidak pernah
bersekolah dan bekerja sebagai buruh tani dengan penghasilan yang tidak
menentu. Mereka tidak mampu menyekolahkan anak-anaknya, terutama yang
menyandang tunanetra .Tetapi Nunu punya tekad yang tinggi untuk bisa
bersekolah. Berkat pertolongan seorang relawan, ia dibawa ke kota Mataram
dan bersekolah di SLB. Karena faktor ekonomi dan jarak tempuh, Nunu
terpaksa harus tinggal di asrama. Setelah 9 tahun berada di asrama, ia mulai
berpikir untuk bersekolah di sekolah reguler. Akhirnya ia diterima di MAN
Mataram, karena memiliki nilai yang memenuhi syarat dan bakat di bidang
musik. Setelah bersekolah selama tiga tahun, akhirnya Nunu bisa lulus dengan
nilai memuaskan. Berkat pengetahuan dan bakat yang dimilikinya, kini Nunu
bisa hidup mandiri bersama putra satu-satunya. Istrinya meninggal dunia
ketika melahirkan putranya.
6. Setelah studi kasusnya selesai, perhatikan dengan seksama faktor apa saja
yang mungkin mempengaruhi kemampuan anak untuk mengikuti sekolah dan
belajar. Garis bawahilah perbedaan yang tampak kemudian bantulah untuk
menghubungkannya. Untuk kasus Nunu, mungkin terjadi karena perbedaan
budaya, tidak adanya akte kelahiran, kemiskinan, pengasuhan yang tidak
memadai, tidak ada saudara lain di luar keluarga serta status kesehatan dan
gizi yang buruk.
7. Setelah itu, bandingkan daftar faktor di antara anak. Faktor mana yang paling
umum? Kemudian gunakan faktor ini sebagai titik awal untuk mengembangkan
rencana kegiatan dalam mengatasi penyebab mengapa anak tidak sekolah.
Perangkat di bawah ini memberikan gambaran cara untuk merumuskan
perencanaan.
17
18
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Contoh Kuesioner Profil Anak
Nama Anak ____________________ Jenis Kelamin ____ Umur ____
Alamat ___________________________________________________
Kebangsaan __________ Suku __________ Agama __________
Tanggal Lahir ________ Tempat Lahir ________ Akte Kelahiran: oYa oTidak
Nama Ayah ____________________ Umur __
oHidup oMeninggal
Nama Ibu
oHidup oMeninggal
____________________ Umur __
Status Pernikahan Orang Tua:
oMenikah
oCerai
oJanda/duda
oPisah ranjang
Dengan siapa anak tinggal?:
oOrang tua oIbu oAyah oLainnya __________
Tuliskan semua anggota keluarga yang tinggal serumah dengan anak.
Sampingan
Utama
Pekerjaan
Hubungan dengan anak
Peguruan Tinggi
SLTA
SD / SLTP
TK
Pendidikan Non-Formal
Tidak ada
Umur
Wanita
Nama
Tingkat Pendidikan
(sebutkan level tertinggi
yang dicapai untuk tiap
kategori sesuai)
Jenis
Kelamin
Pria
Anggota
Keluarga
Apakah orang tua atau keluarga pernah bermigrasi?
a. Ayah
Kapan __________
Berapa lama __________
Ke: Kota __________
Propinsi__________ Negara __________
b. Ibu
Kapan __________
Berapa lama __________
Ke: Kota __________
Propinsi__________ Negara __________
c. Keluarga Kapan __________
Berapa lama __________
Ke: Kota __________
Propinsi__________ Negara __________
Pengeluaran rumah tangga per-bulan
oDi bawah Rp. 500.000
oAntara Rp. 500.000 dan Rp. 1.000.000
oLebih dari Rp. 1.000.000
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Berapa jumlah anak usia prasekolah dalam keluarga yang belum masuk TK? ____
Siapa yang mengurus mereka pada siang hari?
oOrang tua
oSaudara lain (sebutkan)
oDi pusat penitipan anak
oPengasuh anak
oLainnya (sebutkan) __________
Apakah keluarga peserta didik memiliki kesempatan mengelola tanah untuk
mendapatkan penghasilan / memiliki tanah sebagai lahan garapan?
Jika Ya:
Pemilik ____ hektar (area tanah)
Sewah ____ hektar
Milik keluarga ____ hektar
Tidak: __________
Lainnya (sebutkan): __________
Apakah keluarga peserta didik memiliki rumah? oYa oTidak
Jika Ya: oMilik
oSewa
Luas rumah: ____
Jarak tempat tinggal ke sekolah dan alat transportasi
Berapa jarak dari sekolah ke rumah? __________
Berapa waktu tempuh dari tempat tinggal anak ke sekolah? __________
Alat transportasi apa yang digunakan anak ke sekolah? (ceklis)
oBerjalan oMobil
oMotor
oSepeda
oBecak
oBis Umum oLainya (sebutkan) __________
Apakah ada anggota keluarga yang belum sekolah? oYa oTidak
Jika Ya, alasannya apa? ______________________________
Apakah ada anggota keluarga yang putus sekolah? oYa oTidak
Jika Ya, alasannya apa? ______________________________
Jika alasannya karena kecacatan apa jenis kecacatannya?
oTidak dapat melihat
oSulit melihat
oTidak dapat mendengar
oTidak belajar secepat saudaranya
oYang lain __________
Apakah anak memperoleh beasiswa untuk masuk sekolah? oYa oTidak
Jika anak pernah masuk sekolah, apakah anak sering tidak masuk? oYa oTidak
Jika anak pernah masuk sekolah, apakah anak sering gagal dalam mata pelajaran di sekolah?
oTidak pernah;
oPernah, pada bidang studi __________
oSering, pada bidnag studi __________
Apakah anak kurang gizi? oYa oTidak
Apakah anak makan secara teratur? oYa oTidak
Apakah anak dapat makan siang di sekolah? oYa oTidak
Apakah anak pernah terjangkit infeksi / penyakit / penyakit kronis?
Jika ya, coba sebutkan ______________________________, atau
apakah informasi ini rahasia? oYa oTidak
19
20
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Perangkat 3.3
Mengajak Semua Anak Bersekolah
Setelah menemukan anak-anak yang tidak masuk sekolah dan kemungkinan
penyebabnya, sekarang rencanakan bagaimana mereka dapat bersekolah. Adapun
caranya dengan menjabarkan proses kegiatan, mengujicobakan atau mengadaptasikan
dengan sekolah dan masyarakat.
RENCANA KEGIATAN
Dalam Perangkat sebelumnya, kita menggunakan informasi peta sekolah-masyarakat
untuk menemukan anak-anak yang tidak bersekolah. Peta ini dibuat bersama anggota
masyarakat atau peserta didik dan berbagi informasi dengan orang lain. Informasi
berisi tentang anak-anak yang tidak bersekolah, profil anak, dan hambatan-hambatan
yang menyebabkan mereka tidak bersekolah. Setelah itu, kita harus berusaha
mengatasi hambatan tersebut. Untuk melakukannya, dapat mengikuti langkah-langkah
di bawah ini dengan merumuskan rencana kegiatan yang efektif. Proses ini sama
seperti yang dijabarkan dalam Buku 1 dari Perangkat ini. Perangkat ini telah diadaptasi
berdasarkan kebutuhan Anda. Diharapkan perangkat ini dapat digunakan untuk
menghilangkan hambatan terhadap inklusi dan mengajak semua anak ke sekolah.
Langkah-langkah:
1. Membentuk tim yang terdiri dari orang-orang yang akan membantu
merefleksikan informasi yang diperoleh melalui pemetaan sekolah-masyarakat
dan perencanaan kegiatan. Tim terdiri dari orang yang terlibat dalam proses
penciptaan LIRP (lihat buku 2), atau mereka yang secara khusus terlibat
dalam proses pemetaan. Bilamana ingin memperluas anggota tim, hendaknya
melibatkan orang yang dapat membantu dalam merencanakan, khususnya dalam
melaksanakan kegiatan.
2. Kelompokkan anggota tim sesuai peran dan minat, misalnya, guru sekolah,
anggota kelompok perempuan dari masyarakat, pemimpin masyarakat, anak
sekolah, orang-orang dari sektor swasta, dan lain-lain.
3. Berikutnya, setiap kelompok menyusun daftar kegiatan yang dapat
dilakukan untuk mengajak semua anak bersekolah dan belajar. Untuk
mengimplementasikan kegiatan tersebut, setiap kelompok harus
mempertimbangkan tantangannya. Bagaimana peluangnya untuk berhasil? Apa
saja rintangan dan untuk mengatasinya? Hal-hal ini penting untuk diperhatikan.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
4. Tiap kelompok melakukan beberapa kegiatan yang dapat mengajak semua anak
bersekolah. Semua tim bertemu kembali dan berbagi pendapat. Dengan bekerja
sama, identifikasi kegiatan mana yang dapat dilaksanakan secara praktis dengan
mempertimbangkan isu-isu berikut:
a. Kegiatan apa yang memiliki dampak terbesar bagi kebanyakan anak, yang
harus diberikan prioritas tertinggi dalam situasi tertentu?
b. Apakah ada kegiatan yang sama di antara kelompok yang bisa digabungkan?
Bekerja sama dapat membantu keberlangsungan kegiatan secara terus
menerus, menghemat sumber daya, dan meningkatkan keberhasilan.
c. Apa kegiatan yang potensial yang menunjukkan kemungkinan lebih besar
untuk berhasil dan harus didahulukan? Strategi terbaik adalah memulai yang
sederhana, kemudian melanjutkan pada kegiatan yang lebih sulit. Misalnya,
mengembangkan sekolah lebih aksesibel untuk anak yang berkelainan, kemudian
merubah sikap dan pandangan terhadap anak berkelainan yang ada di kelas.
d. Kegiatan apa saja yang dapat dilakukan dengan menggunakan sumber yang
ada? Apa saja yang memerlukan bantuan dari luar? Bagaimana mendapatkan
sumber tersebut? Apakah perlu mencari dan menunjuk donatur yang
potensial untuk menunjukkan bahwa kita telah bekerja dengan baik?
Untuk itu hendaknya dimulai dengan apa yang dapat lakukan sekarang,
sambil berusaha untuk memperoleh yang dibutuhkan dari orang lain dalam
melaksanakan kegiatan berikutnya.
5. Semua unsur harus bekerja sama untuk mengembangkan rencana kegiatan yang
telah ditentukan di atas. Rencana kegiatan ini harus berisikan aspek-aspek
sebagai berikut:
a. Tujuan yang ingin dicapai; misalnya, meningkatkan kemudahan bagi anak
dengan berbagai latar belakang dan kemampuan untuk bersekolah
b. Strategi atau metode yang diperlukan untuk mengimplementasikan kegiatan;
misalnya, bertemu dengan orangtua anak dari berbagai latar belakang dan
kemampuan untuk mengetahui kebutuhannya; kemudian diikuti pertemuan
dengan administrator sekolah dan guru untuk memastikan bahwa fasilitas
sekolah dan kegiatan dapat dijangkau dengan ramah dalam pembelajaran.
c. Jadwal kegiatan spesifik dan waktunya, seperti yang disebutkan di atas.
d. Target yang ingin dicapai (misalnya, orangtua dari anak dengan berbagai
latar belakang dan kemampuan serta anak itu sendiri) dan semua yang
terlibat dalam kegiatan (administrator sekolah, guru, anggota asosiasi guru
dan orangtua, peserta didik, dll).
e. Sumber apa yang dibutuhkan dan bagaimana mendapatkannya?
f. Kriteria apa yang akan digunakan untuk mengevaluasi kesuksesan dari
rencana kegiatan yang dirancang? (misalnya, semua anak di sekolah).
6. Apabila beberapa tim akan bekerja dalam kegiatan yang berbeda, pastikan
mereka memiliki kesempatan untuk berbagi pengalaman dan untuk
menghubungkan keterkaitan kegiatan antar tim secara rutin.
7. Berikan kesempatan pada tim untuk mengamati apa yang mereka lakukan, merefleksikan
apa yang sedang atau telah dilakukan, dan menilai tingkat keberhasilannya. Gunakan
informasi ini untuk menentukan apakah kegiatan akan diteruskan atau mengubahnya,
kemudian mengambil keputusan berdasarkan kegiatan tersebut.
21
22
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
GAGASAN-GAGASAN UNTUK KEGIATAN
Bagian ini adalah “membangkitkan gagasan”, yang berguna untuk menemukan hambatan
utama terhadap pembelajaran inklusif yang didiskusikan sebelumnya. Kemudian,
mempresentasikan gagasan itu untuk mengatasi hambatan berdasarkan pengalaman
sekolah dan masyarakat dalam mempromosikan pembelajaran inklusif. Pengalaman ini
harus dipertimbangkan dan diperluas sesuai dengan situasi. Gagasan ini juga dapat
digunakan sebagai titik awal dalam merencanakan kegiatan.
Lingkungan Anak
• Akte Kelahiran. Anak tanpa akte kelahiran mungkin tidak dapat masuk sekolah
atau diizinkan masuk sekolah dengan waktu yang terbatas. Apa yang dapat
dilakukan untuk membantu anak-anak ini?
─ Bekerja dengan masyarakat dan instansi pemerintah setempat untuk
melaksanakan “kampanye pembuatan akte kelahiran” tahunan agar semua
anak memiliki akte kelahiran.
─ Bekerja samalah dengan Puskesmas dan rumah sakit untuk mengembangkan
strategi dalam mendorong orangtua mendaftarkan anaknya ketika lahir.
• Diskriminasi dan stigmatisasi karena HIV dan AIDS. Anak terinfeksi HIV
dan AIDS jarang bersekolah. Mereka mungkin harus merawat seorang anggota
keluarganya atau mereka dikeluarkan dari sekolah karena takut menulari orang
lain. Apa yang dapat dilakukan untuk membantunya?
─ Bekerja dengan organisasi AIDS setempat untuk melaksanakan lokakarya
peduli terhadap pelaksanaan Pendidikan preventif HIV dan AIDS di sekolah
dan masyarakat untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuannya.
─ Diskusikanlah kebutuhan dan kepedulian orang tua yang anaknya
tidak terinfeksi HIV (mereka juga punya hak!) dan bagaimana ini bisa
mengakomodasikan anak yang mengidap HIV untuk dapat bersekolah.
─ Kembangkan dan mantapkan kebijakan kesehatan sekolah untuk menerima
anak terinfeksi HIV, mengakomodasi kebutuhannya, dan melindunginya dari
diskriminasi dan kekerasan.
• Ketakutan terhadap kekerasan. Anak mungkin tidak ingin masuk sekolah
karena mereka takut mendapat perilaku kekerasan. Tindakan apa yang dapat
diambil untuk menciptakan rasa aman?
─ Bekerja sama dengan anak dan anggota masyarakat untuk memetakan situasi
kekerasan di lingkungan sekolah serta dalam perjalanan pulang ke rumah
(lihat buku 6).
─ Bekerjasama dengan pemimpin masyarakat dan orang tua untuk melakukan
“pemantauan anak”. Guru, orang tua atau anggota masyarakat bertanggung
jawab memantau daerah yang berpotensi memunculkan kekerasan di dalam dan
di luar sekolah. Kegiatan ini termasuk mendampingi anak ke daerah yang aman.
• Kehamilan yang tidak diinginkan. Di beberapa negara dan masyarakat, anak
perempuan yang hamil tidak diizinkan bersekolah, meskipun mereka memiliki hak
untuk bersekolah. Langkah pertama adalah menetapkan kebijakan kesehatan
sekolah yang menjamin pendidikan untuk anak perempuan yang hamil dan ibu
muda. (Lihat Buku 6).
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
• Penyakit dan kelaparan. Anak yang lapar atau sakit tidak dapat belajar
dengan baik. Tindakan apa saja yang dapat kita ambil untuk membantu anak ini?
(CATATAN: kegiatan tambahan dibahas dalam Buku 6)
─ Rancang program pemberian makanan yang bergizi dan pelayanan kesehatan
secara teratur.
─ Bekerjasama dengan pusat layanan kesehatan setempat untuk mengadakan
program perawatan, pemeriksaan gizi, gigi, dan kesehatan secara teratur.
Lingkungan Keluarga
• Kemiskinan. Pendidikan dapat mempengaruhi penurunan angka kemiskinan.
Kemiskinan menghambat kesempatan memperoleh pendidikan. Akar
permasalahannya ialah ekonomi, strategi yang kurang efektif bagi anak yang
miskin untuk bersekolah.
• Nilai Pendidikan. Orang tua yang kurang mampu sering tidak dapat memenuhi
kebutuhan hidup. Namun, anak bisa menjadi sumber penghasilan keluarga dengan
mengorbankan pendidikan mereka. Ini terjadi khususnya ketika keluarga atau
bahkan anak itu sendiri tidak merasa bahwa pendidikan merupakan bagian dari
kebutuhan hidup. Dengan kata lain mereka menganggap pendidikan itu tidak
penting. Hal apa saja yang bisa dilakukan untuk membantu anak?
─ Sisipkan “program wisata di lingkungan masyarakat” ke dalam rencana
pembelajaran, di mana anak mengunjungi masyarakat untuk mempelajari
bagaimana kehidupan sehari-hari mereka.
─ Memotivasi orang tua dan anggota masyarakat lainnya untuk menjadi
“guru bantu” di kelas yang menerapkan kebijakan setempat, menjelaskan
pentingnya kebijakan tersebut dalam kehidupan, dan mendiskusikan
keterkaitannya dengan pembelajaran di kelas.
Di Thailand, sekolah yang terbuka menggunakan informasi tentang prestasi belajar
anak dan latar belakang keluarganya untuk mengidentifikasi anak-anak yang
prestasi belajarnya buruk dan yang paling rentan putus sekolah. Sering ditemukan
penyebabnya adalah karena keluarga mereka memiliki sedikit uang dan lebih
memilih anak mereka bekerja daripada bersekolah. Anak ini diberikan prioritas
untuk mengikuti pelatihan keterampilan hidup, seperti menganyam sutra dan katun,
menjahit, pertukangan kayu, produksi agrikultur, mengetik, pelatihan komputer, dll.
Program pelatihan ini meningkatkan penghasilan keluarga selama anak di sekolah
dan memberikan keterampilan pada anak yang dapat mereka gunakan selama
hidupnya. Beberapa anak ini bahkan menerima penghargaan nasional dan regional
untuk pekerjaan mereka. Di beberapa sekolah, anggota keluarga dari anak-anak ini
bertindak sebagai “guru” dalam mengajar anak keterampilan yang dapat mengisi
waktu luang, seperti bagaimana mencelup dan menganyam benang sutra menjadi
pola tradisional. Partisipasi seperti itu meningkatkan nilai sekolah di mata orang tua
melalui peningkatan kehidupan dan menekankan pada nilai mempertahankan tradisi
budaya yang penting. Partisipasi ini juga meningkatkan komunikasi antara orang tua
dan anak tentang apa yang dapat diberikan oleh masa depan dan pendidikan anak
pada keluarga. Dapatkah strategi sejenis menjadi bagian kurikulum sekolah Anda?
23
24
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
• Pola Asuh yang Tidak Memadai. Pola asuh terbaik dapat diterima anak dari
orangtuanya. Namun kadang-kadang ini tidak memungkinkan, khususnya ketika
orang tua harus meninggalkan rumah untuk bekerja. Dalam kasus seperti ini,
anak dititipkan pada pengasuh yang pengetahuan dan pengalamannya terbatas
serta perhatiannya dalam hal cara mengasuh kurang memadai. Tindakan apa saja
yang dapat diambil untuk membantu anak asuh tersebut?
─ Pada hari-hari tertentu, undang pengasuh untuk mengunjungi sekolah.
Tunjukkan kepada mereka karya anak dan komunikasikan secara informal
atau ajak untuk mengikuti sesi belajar bagaimana meningkatkan kesehatan
dan kesejahteraan anak melalui pemberian asuhan yang lebih baik.
─ Adakan konferensi “guru-pengasuh” untuk membahas kemajuan belajar anak
dan bagaimana pemberian asuhan yang lebih baik untuk dapat meningkatkan
pembelajaran anak.
─ Dapatkan bahan asuhan anak dari instansi pemerintah dan LSM. Gunakan
bahan tersebut dalam program pendidikan kesehatan di sekolah dan program
pendidikan hidup di dalam keluarga bersama anak asuh. Bahan ini dikirim
secara berkala untuk dibacakan kepada anggota keluarganya.
Lingkungan Masyarakat
• Bias Jender. Di masyarakat, jika suatu pilihan harus dibuat antara mengirimkan
anak laki-laki atau perempuan ke sekolah, anak laki-laki yang paling sering
terpilih. Anak perempuan harus merawat keluarga dan bekerja. Apa yang dapat
kita lakukan untuk memberi peluang anak perempuan bersekolah?
─ Monitor kehadiran dan kumpulkan informasi tentang anak perempuan yang
tidak bersekolah (misalnya, melalui profil anak).
─ Mengajak pemuka masyarakat dan agama untuk mendorong anak perempuan
masuk sekolah. Hal ini mungkin sebagai bagian dari misi pembentukan komite
pendidikan masyarakat atau kegiatan asosiasi guru —orang tua. Berikan pada
mereka materi yang berisi nilai-nilai pendidikan untuk anak perempuan agar
mereka dapat mendistribusikannya ke rumah-rumah.
─ Hubungkan apa yang diajarkan di kelas dengan kehidupan sehari-hari anak
perempuan dan keluarganya. Hal ini untuk mendorong orang tua mengirimkan
anak perempuannya ke sekolah.
─ Berikan advokasi kepada orangtua untuk melindungi dan mengasuh semua
anak secara setara.
─ Lakukan komunikasi dengan orang tua untuk mengetahui apakah tugas rumah
tangga bisa diatur sehingga anak perempuan bisa bersekolah secara teratur.
─ Periksa apakah jadwal sekolah dapat dibuat fleksibel untuk anak perempuan
yang mempunyai banyak tanggung jawab lain. Lakukan kerja sama dengan
organisasi setempat untuk mengatur kegiatan masyarakat yang dapat
memberikan waktu kepada anak perempuan untuk bersekolah, seperti
program asuhan anak.
─ Kenali dan dukung solusi lokal, seperti mengatur persekolahan alternatif
yang berkualitas. Misalnya, sekolah berbasis rumah yang berkualitas baik
untuk anak perempuan yang tidak dapat mengikuti sekolah formal.
─ Memotivasi pembentukan program insentif untuk anak perempuan, seperti
beasiswa kecil, subsidi, program pemberian makan sekolah, dan donasi
seragam dan peralatan sekolah.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
• Perbedaan Budaya dan Tradisi Lokal. Sekolah inklusif merangkul keragaman
dan menghargai perbedaan. Untuk anak yang berbicara dengan bahasa lain atau
dari budaya yang berbeda, kita perlu memberikan penekanan khusus sebagai
berikut.
─ Bekerjasama dengan orang tua dan anggota masyarakat untuk memodifikasi
bahan dan pelajaran kelas agar dapat mewakili berbagai budaya dan bahasa
di masyarakat. Modifikasi ini dapat membantu menjamin bahwa masyarakat
akan mengetahui materinya otentik dan berguna hal ini akan mendorong
mereka untuk mengirim anaknya ke sekolah. (lihat Buku 4).
─ Gunakan cerita lokal, sejarah, legenda, lagu, dan puisi dalam mengembangkan
pelajaran di kelas.
─ Untuk anak yang mempunyai kesulitan berbicara, pengajaran di kelas
hendaknya guru menggunakan dwibahasa atau cara lainnya untuk
berkomunikasi (bahkan keluarga dan anggota masyarakat) untuk
mengembangkan kurikulum pelatihan bahasa yang sesuai.
Lingkungan Sekolah
• Biaya. Bagi banyak keluarga miskin, biaya resmi dan tidak resmi untuk mengirim
anaknya ke sekolah mungkin memberatkan. Bantuan apa saja yang dapat
dilakukan untuk anak-anak ini?
─ Diskusikan dengan administrator sekolah, orang tua dan anggota masyarakat
tentang biaya resmi dan tidak resmi yang membuat anak tidak bersekolah.
─ Temukan cara untuk mengurangi (atau hilangkan) biaya ini; misalnya, melalui
program bantuan, seperti: beasiswa kecil, subsidi, makanan, seragam dan
peralatan sekolah yang dikoordinakasikan melalui organisasi amal setempat.
• Lokasi. Khususnya di daerah pedesaan, jika sekolah letaknya sangat jauh dari
masyarakat, keluarga mungkin tidak mampu mengirimkan anaknya ke sekolah.
Tindakan apa saja yang bisa diambil untuk membantu anak-anak ini?
─ Mencari tahu anak yang lokasi rumahnya paling jauh dari sekolah, seperti
melalui pemetaan masyarakat-sekolah dan profil anak.
─ Bekerja dengan orang tua dan anggota masyarakat untuk mengidentifikasi
cara mengajak anak ini ke sekolah dan kemudian ke rumah lagi dengan aman.
• Jadwal. Beberapa anak mungkin ingin belajar. Tetapi karena jadwal sekolah
bersamaan dengan jadwal bekerja, anak ini tidak dapat belajar selama jam
sekolah. Lagi pula anak dapat putus sekolah ketika waktu sekolah bertepatan
dengan tugas keluarga. Hal-hal apa saja yang dapat dilakukan untuk membantu
anak ini?
─ Periksalah apakah jadwal sekolah dapat dibuat fleksibel untuk anak yang
harus bekerja!
─ Bicarakanlah dengan layanan sosial atau organisasi amal setempat untuk
mengecek apakah sudah ada program pembelajaran untuk anak yang harus
bekerja atau hidup di jalanan, atau apakah program ini bisa diadakan.
Program ini misalnya program akhir pekan atau setelah jam sekolah di
mana anak melakukan kegiatan tutor sebaya kepada mereka yang mengikuti
kegiatan sekolah terbuka atau paket A dan B.
25
26
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
• Fasilitas. Jika sekolah kita tidak memiliki fasilitas memadai, ini mungkin satu
alasan mengapa beberapa anak tidak masuk sekolah. Konsekuensinya, kita harus
mengerti bagaimana lingkungan sosial dan fisik sekolah diubah untuk melibatkan
semua anak. Misalnya, jika peserta didik berkelainan tidak dapat menghadiri
kelas di lantai dua sekolah, salah satu solusinya adalah memindahkan peserta
didik tersebut ke lantai satu. Tindakan apa saja yang dapat dilakukan untuk
membantu anak ini?
─ Bekerja dengan keluarga dan pemimpin masyarakat untuk membangun
pengadaan air bersih dan fasilitas toilet yang terpisah untuk anak laki-laki
dan anak perempuan (lihat Buklet 6).
─ Tentukan kebutuhan emosional dan fisik anak yang memiliki latar belakang
dan kemampuan beragam. Temukan bagaimana sekolah bisa mengakomodasi
kebutuhan belajar mereka.
• Kesiapan. Seringkali sekolah enggan melibatkan secara penuh anak dengan
berbagai latar belakang dan kemampuan, karena guru tidak tahu bagaimana cara
mengajar anak seperti itu. Apa yang bisa dilakukan untuk membantu guru dan
anak?
─ Mencari tahu anak yang tidak masuk sekolah dan mengapa. Jenis latar
belakang dan kemampuan apa yang mereka miliki? Apakah kebutuhan belajar
khususnya?
─ Hubungi instansi pendidikan, LSM, institusi pelatihan guru, yayasan atau
badan amal, atau bahkan lembaga internasional setempat yang bekerja dalam
meningkatkan pendidikan anak. Tanyakan pada mereka jika mereka tahu guru
ini atau ahli lainnya yang telah mengajar anak dengan berbagai latar belakang
dan kemampuan.
─ Hubungi guru tersebut dan tanyakan apakah mungkin beberapa rekan
sejawat dapat mengunjungi sekolah mereka untuk belajar bagaimana
mengajar anak yang berkebutuhan khusus. Jika Anda tidak dapat
mengunjungi sekolah itu karena terlalu mahal, tanyakan apakah mereka dapat
mengirimkan sumber yang dapat Anda gunakan di sekolah, seperti rencana
pelajaran, deskripsi metode pengajaran atau sampel bahan pengajaran yang
dapat Anda perbanyak.
─ Jika sumber tersedia, undang mereka mengunjungi sekolah serta berbicara
dengan administrator sekolah dan guru lain tentang nilai mengajar peserta
didik dengan berbagai latar belakang dan kemampuan.
─ Dari hal itu semua, janganlah berkecil hati! Jalin jaringan dan hubungan baik
dengan mereka yang tahu bagaimana mengajar peserta didik dengan berbagai
latar belakang dan kemampuan, dan tetap jaga kontak dengan mereka.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Apa yang dapat dilakukan guru untuk peserta didik penyandang cacat agar
mereka memperoleh kesempatan bersekolah dan meningkatkan potensi
belajarnya?
1. Anak penyandang cacat kadang sulit mencapai sekolah. Cobalah mengatur
transportasi ke sekolah dan buatlah sekolah mudah dijangkau dengan jalan
landai dan sumber lain yang merespon pada kebutuhan yang spesifik.
2. Ketika seorang anak cacat pertama kali datang ke sekolah, bicaralah dengan
anggota keluarga yang datang bersama anak. Cobalah mencari tahu tentang
kemampuan anak dan apa yang dapat dia lakukan walaupun cacat. Tanyakan
tentang masalah dan kesulitan yang mungkin dimiliki oleh anak tersebut.
3. Ketika anak mulai bersekolah, kunjungi orang tua dari waktu ke waktu untuk
mendiskusikan apa yang mereka lakukan untuk memfasilitasi belajar anaknya.
Tanyakan rencana apa yang dibuat untuk masa depan anak. Cobalah mencari
tahu bagaimana Anda bisa bekerja sebaik-baiknya dengan keluarga tersebut.
4. Tanyakan apakah anak perlu obat-obatan ketika di sekolah.
5. Jika tidak punya cukup waktu untuk memberikan semua perhatian yang
dibutuhkan anak, tanyakan apakah sekolah atau masyarakat dapat menemukan
pendamping (helper). Pendamping bisa memberikan bantuan ekstra yang
diperlukan peserta didik selama jam sekolah.
6. Pastikan bahwa mereka dapat melihat dan mendengar ketika guru mengajar.
Tulislah dengan jelas sehingga mereka dapat membaca apa yang Anda katakan.
Juga, tempatkan anak berkelainan untuk duduk di depan agar mereka bisa
melihat dan mendengar lebih baik.
7. Mencari tahu apakah peserta didik dan orang tua memiliki masalah tentang
persekolahan. Tanyakan apakah para keluarga berpikir bahwa anak-anak
lainnya membantu anak ini dan apakah anak ini betah di sekolah.
UNICEF. http://www.unicef.org/teachers/protection/access.htm
27
28
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Perangkat 3.4
Apa yang Telah Kita Pelajari
Hambatan terhadap pembelajaran inklusif pada peserta didik misalnya:
a. Pengasuhan yang tidak memadai
b. Kekurangan gizi yang dapat berpengaruh terhadap kehadiran dalam
pembelajaran
c. Sikap budaya tradisional yang bias terhadap perempuan dan penyandang cacat
d. Terbatasnya tanggung jawab rutin anak dalam keluarga, khususnya keluarga
kurang mampu, orangtua tidak mampu membiayai sekolah dan tidak melihat
pentingnya nilai pendidikan bagi masa depan anak.
e. Budaya minoritas, guru dan orangtua masyarakat tidak ingin diganggu dengan
permasalahan mereka.
f. Anak perempuan, khususnya bila mereka cacat, memiliki harapan kualitas hidup
lebih rendah.
Hambatan terhadap inklusi bisa muncul dan ditangani dalam beberapa tingkatan. Dalam
semua kasus, upaya khusus diperlukan untuk menjaring anak. Beberapa kegiatan perlu
dilakukan secara simultan untuk membantu anak bersekolah.
Tahap awal untuk membuat sekolah inklusif:
a. Menjaring anak yang tidak bersekolah.
b. Pendataan oleh pemerintah, masyarakat, dan sekolah untuk menemukan anak
usia sekolah.
c. Melakukan identifikasi kemungkinan hambatan dan kebutuhan anak
d.
e. Membuat rancangan program pembelajaran yang berorientasi pada penghapusan
hambatan pembelajaran dan pemenuhan kebutuhan anak.
f. Mengadakan pendekatan terpusat kepada anak.
Mengajak Semua Anak Bersekolah dan Belajar
Pertanyaan berikut ini dapat digunakan sebagai penjaringan yang sesuai dengan
konteks pendidikan inklusif:
a. Sejauh ini apa yang telah Anda pelajari dari buku/perangkat ini?
b. Apa saja dalam pendidikan inklusif yang dapat dipelajari?
c. Apa faktor yang menjadi hambatan utama dalam mengajak anak bersekolah?
d. Apa saja tantangan utama yang Anda hadapi beserta tim?
e. Apa saja langkah-langkah yang akan Anda amati?
f. Apa indikator keberhasilan Anda?
g. Apa kegiatan yang dapat Anda rancang untuk tahun pelajaran berikutnya?
h. Di mana dan bagaimana Anda mengevaluasi kemajuan yang telah dicapai?
Rencana dan kegiatan ini juga bisa membantu Anda untuk membuat kelas lebih inklusif,
sebuah topik yang dibahas di Buklet 4 dan 5.
29
Buku 4:
idpnorway
Buku 4: Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhdap Peserta Didik
Menciptakan Kelas Inklusif,
Ramah Terhadap Peserta Didik
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Panduan
Buku ini membantu Anda memahami bagaimana konsep belajar berubah ke kelas yang
berpusat pada anak. Buku ini memberikan ide-ide bagaimana menangani anak di kelas
Anda dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam serta bagaimana membuat
anak bermakna untuk semua.
Perangkat 4.1 Memahami Proses Pembelajaran dan Peserta Didik 1
Proses Pembelajaran 1
Bagaimana Peserta Didik Belajar 2
Perangkat 4.2 Menangani Keragaman di Kelas 12
Keragaman Anak Di Kelas 12
Keragaman Kebutuhan Belajar 12
Tantangan terhadap Keragaman 14
Menghargai Keragaman 25
Melibatkan Berbagai Cara Berpikir, Belajar, dan Pengalaman Anak 26
Perangkat 4.3 Menciptakan Pembelajaran Bermakna untuk SEMUA! 28
Belajar untuk Kehidupan 28
Menciptakan Lingkungan Pembelajaran yang ramah agar Bermakna 29
Menciptakan Lingkungan Belajar yang Bermakna 30
Menciptakan Pengalaman Belajar yang Memperhatikan Jender 31
Pembelajaran Aktif dan Partisipatori 34
Pembelajaran Kontekstual 37
Perangkat 4.4 Apa yang Telah Kita Pelajari? 39
Apa yang Telah Kita Pelajari 39
Darimana Anda Belajar Lebih Banyak? 41
1
2
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Perangkat 4.1
Memahami Proses Pembelajaran dan
Peserta Didik
PROSES PEMBELAJARAN
Dalam Pendahuluan Perangkat ini, kita sepakat bahwa “inklusif” berarti tidak hanya
melibatkan anak cacat di kelas, tetapi SEMUA anak dengan latar belakang dan
kemampuan beragam. Menerima anak dengan kebutuhan khusus beragam di kelas kita
hanyalah sebagian dari tantangan. Selanjutnya adalah bagaimana memenuhi semua
kebutuhan belajar sehingga mereka dapat ikut serta dalam pembelajaran di dalam
kelas.
Kelas kita terdiri dari beragam peserta didik. Peserta didik belajar dengan cara yang
berbeda karena faktor keturunan, pengalaman, lingkungan, kepribadian, kecerdasan,
bakat, hambatan fisik, emosi dan sosial. Oleh sebab itu kita sebaiknya dapat
menemukan dan menggunakan berbagai variasi metode pembelajaran untuk memenuhi
kebutuhan belajar peserta didik.
Banyak di antara Anda yang mengajar peserta didik dalam kelas yang besar. Anda
tentu akan bertanya-tanya, “Bagaimana saya bisa menggunakan metode pembelajaran
yang berbeda-beda agar sesuai dengan masing-masing individu peserta didik jika
saya mempunyai lebih dari 30 anak dalam kelas?” Kondisi ini merupakan salah satu
alasan mengapa para guru lebih cenderung untuk menggunakan metode pembelajaran
“menghapal”. Pada metode pembelajaran ini kita hanya mengulang informasi berkalikali dan meminta peserta didik untuk mengulang dengan harapan agar peserta didik
dapat mengingatnya. Metode ini mudah tetapi sangat MEMBOSANKAN bagi peserta
didik dan pendidik. Untuk mengubah situasi ini, kita perlu belajar hal baru dalam
pembelajaran dan menggunakannya secara berkala kepada semua peserta didik kita.
Bagaimana Anda Mengajar?
Tuliskan pengalaman tentang metode mengajar yang anda terima ketika bersekolah.
Situasi
Ketika di sekolah
Masa kuliah /
Training guru
Metode Mengajar
Pendapat Anda
Metode yang
Metode yang
diatur guru
berpusat pada
(seperti
anak (peserti
menghadapi)
didik)
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Metode apa yang paling cocok dalam membantu Anda dalam pembelajaran? Apakah
Anda menggunakan metode ini di kelas? Bagaimana respon anak? Apakah mereka
belajar secara aktif dan senang atau mereka hanya duduk diam mendengarkan Anda?
Bagaimana hasil ujian, kuis/tugas atau penilaian lainnya?
BAGAIMANA PESERTA DIDIK BELAJAR
Tidak ada anak yang tidak mampu belajar. Dengan menciptakan lingkungan belajar yang
ramah, SEMUA anak, dapat belajar secara efektif. Mereka dapat belajar dengan
menggunakan pendekatan learning by doing.
Sebagian dari kita memahami bahwa pendekatan belajar yang baik adalah learning
by doing. Inilah sebenarnya yang kita maksud dengan “pembelajaran aktif” dan
“melibatkan peserta didik dalam pembelajaran”. Anak mempelajari informasi baru
melalui berbagai kegiatan dan metode pembelajaran. Kegiatan ini sering dikaitkan
dengan pengalaman praktis anak setiap harinya. Hubungan ini membantu mereka
memahami dan mengingat apa yang mereka pelajari dan kemudian menggunakannya
dalam kehidupan.
Melibatkan semua Sensori dalam Pembelajaran: Penglihatan, Pendengaran, dan
Gerakan
Apa yang dilakukan peserta didik di kelas? Mereka melihat, mendengarkan, dan
memperhatikan apa yang Anda dan orang lain lakukan.
Ketiga sensori ini (penglihatan, pendengaran dan gerakan) penting bagi SEMUA
peserta didik. Bagi peserta didik yang salah satu inderanya (pendengaran, penglihatan,
atau gerakan) mengalami hambatan, mungkin mengalami keterbatasan.
Kita memahami bahwa peserta didik : 30% belajar melalui mendengar, 33% melihat,
dan 37% melakukan kegiatan. Ada pepatah, “Saya mendengar maka Saya tahu, saya
melihat maka saya ingat, saya melakukan maka saya paham.” Ini sangat penting!
Pepatah tersebut mengandung makna jika mengajar dengan metode ceramah maka
hanya sepertiga yang diperoleh peserta didik. Demikian juga apabila murid hanya untuk
mencatat.
3
4
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Ibu Siti Maruti dari Jawa Tengah mengerti bahwa peserta didik belajar dengan caranya
masing-masing, dan penggunaan media pembelajaran yang terkait dengan kehidupan
sehari-hari, seperti: batu, daun, ranting pohon dan obyek nyata lainnya yang berada di
sekitar peserta didik. Ini akan membuat situasi belajar lebih menarik dan menyenangkan.
Pengalaman ibu Siti Maruti telah menunjukkan kepada kita pentingnya merencanakan
penggunaan media pembelajaran yang nyata (poster, gambar, dll.); diskusi; dan
kesempatan untuk melakukan beberapa kegiatan misalnya: drama atau tari yang
terkait budaya masing-masing peserta didik.
Perlu diingat bahwa beberapa peserta didik mungkin mempunyai hambatan penglihatan
atau pendengaran. Sebagai guru, perlu mempertimbangkan kegiatan apa yang sesuai
bagi mereka dan menyesuaikan materi pembelajaran agar SEMUA anak dapat belajar?
Berbagai Gaya Belajar
Kita mengetahui bahwa setiap peserta didik memiliki cara belajar yang berbedabeda. Ada peserta didik yang menyukai belajar melalui membaca, ada pula yang lebih
menyukai belajar dengan membuat ringkasan. Sebagian peserta didik senang belajar
secara individual dan yang lainnya dalam kelompok.
Pembelajaran aktif dan partisipatori memungkinkan guru menggunakan banyak cara
untuk membantu peserta didik belajar. Beberapa cara belajar peserta didik:
• Verbal atau linguistik (berbicara atau berbahasa). Sebagian peserta didik
berpikir dan belajar melalui tulisan dan lisan; memori; dan proses mengingat kembali.
• Logika atau matematika. Sebagian peserta didik berpikir dan belajar melalui
logika dan perhitungan. Mereka dengan mudah dapat menggunakan angka,
mengenali pola abstrak, dan melakukan pengukuran yang tepat.
• Visual atau spasial (penglihatan atau orientasi bagian). Sebagian peserta
didik menyukai seni seperti menggambar, melukis atau membuat patung. Mereka
mampu membaca peta, grafik, dan diagram dengan mudah.
• Tubuh atau kinestetik (gerakan otot/tulang). Sebagian peserta didik belajar
melalui aktivitas fisik seperti melalui permainan dan drama.
• Musik atau irama. Sebagian peserta didik belajar paling baik melalui bunyi,
irama/ritme, dan pengulangan.
• Antarpribadi. Sebagian peserta didik lebih mudah belajar melalui kerja
kelompok. Mereka menyenangi kegiatan kelompok, mudah memahami situasi
sosial, dan mereka mudah bergaul dengan orang lain.
• Intrapribadi. Sebagian peserta didik belajar paling baik secara individu dan
mandiri. Mereka lebih mudah bekerja sendiri dan lebih memahami kekuatan dan
kelemahan diri.
• Naturalis. Sebagian peserta didik belajar sendiri melalui lingkungan alam
sekitar secara langsung.
5
6
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Ketika peserta didik belajar, mereka mungkin menggunakan satu atau beberapa cara
belajar seperti di atas. Oleh karena itu penting bagi guru menggunakan strategi
pembelajaran yang bervariasi seperti ilustrasi berikut.
Ibu Nani mencoba mengaplikasikan pemahamannya dari berbagai cara
pembelajaran.
Misalnya, sebuah tema dalam salah satu mata pelajaran ilmu pengetahuan sosial
membahas musim dan buah-buahan yang dipanen pada musim itu. Saya dan Peserta
didik menulis puisi tentang buah, sedangkan sebagian lagi merancang dan membuat
topeng buah yang berwarna warni. Tiap peserta didik memilih buah favorit,
menggunakan topeng dan bermain peran tentang buah. Dalam proses tersebut,
peserta didik bekerja dalam kelompok.
Contoh tema lain adalah “Lingkungan Keluarga”. Peserta didik mengidentifikasi
pekerjaan anggota keluarga yang berbeda-beda, bermain peran tentang keluarga,
berdiskusi dalam kelompok, membaca cerita tentang keluarga, dan memainkan
permainan mencocokkan gambar. Saya selalu mengkombinasikan keterampilan
berbahasa dalam mata pelajaran ilmu pengetahuan sosial. Pendekatan tematik yang
saya lakukan ini masih dalam taraf uji coba agar orang tua dan masyarakat setempat
memahami bahwa pembelajaran tidak hanya terbatas di dalam satu kelas.”
Seorang guru perlu mengembangkan rencana pembelajaran yang aktif dan kreatif
dalam mengelola kelas. Ibu Nani telah mengetahui pentingnya suatu rencana
pembelajaran. Seperti tampak pada ungkapannya sebagai berikut:
“Perencanaan pembelajaran tematik itu menyenangkan dan menantang kreatifitas
saya namun sering kali memakan waktu lebih lama. Tidak jarang saya merasa
kesulitan untuk menemukan media pembelajaran yang tepat sesuai dengan yang
saya butuhkan, tetapi saya telah belajar untuk melibatkan peserta didik dalam
merancang pembelajaran. Mereka membawa bahan-bahannya dari rumah kemudian
mengembangkannya bersama-sama di kelas, seperti membuat topeng untuk bermain,
alat demonstrasi untuk berbagai kegiatan, permainan, dan puisi.”
Meningkatkan Pembelajaran
•
Pilihlah satu mata pelajaran yang Anda rasakan peserta didik belum dapat
mencapai target sesuai harapan Anda. Saran, sempurnakanlah cara anda
mengajar sehingga peserta didik menyenanginya.
•
Menentukan poin utama/informasi-informasi yang akan dipelajari peserta didik.
•
Tentukan metode yang Anda gunakan untuk mengkomunikasikan informasi
tersebut. Lakukanlah analisis kecil, mengapa metode tersebut tidak berhasil?
Misalnya, apakah peserta didik hanya menggunakan satu sensori saja?
•
Kegiatan pembelajaran apa yang dapat membuat peserta didik menggunakan
lebih banyak sensorinya (penglihatan, pendengaran, gerakan).?
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
•
Bagaimana Anda dapat menggabungkan kegiatan ini ke dalam rencana
pembelajaran Anda?
•
Bagaimana peserta didik dapat memberikan kontribusi pada perencanaan
pembelajaran, khususnya peserta didik yang belum berpartisipasi di kelas atau
peserta didik dengan beragam latar belakang dan kemampuan?
•
Uji cobakan metode pembelajaran tersebut! Tanyakan pada peserta didik
apakah mereka menyenangi proses pembelajaran itu. Bagian-bagian mana dari
proses pembelajaran itu yang disenangi dan kurang disenangi peserta didik?
Dapatkah anda menggunakan bagian dari metode yang disenangi peserta didik
pada mata pelajaran yang lain?
Hambatan Belajar
Apakah di kelas Anda terdapat peserta didik yang pemalu, kurang aktif, tidak memiliki
konsentrasi yang baik dan tidak memiliki prestasi yang memuaskan? Salah satu
alasan munculnya perilaku tersebut mungkin dikarenakan peserta didik rendah diri,
tidak percaya diri dengan kemampuannya dan terkadang peserta didik merasa tidak
berharga sebagai anggota kelas. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa terdapat
hubungan yang erat antara bagaimana peserta didik memandang dirinya dan prestasi
belajarnya. Penelitian tersebut menemukan bahwa seorang peserta didik yang rendah
diri karena umpan balik negatif (kritikan) sehingga akibatnya peserta didik tidak
pernah mau mencoba lagi. Bagi peserta didik daripada gagal, lebih baik menghindari
tugas.
Pentingnya Kepercayaan Diri
Ketika kita mendengar komentar negatif tentang peserta didik, kita perlu
mengubahnya menjadi positif. Misalnya, komentar negatif “Lihat dari semua
jawabanmu, ternyata lebih banyak yang salah daripada yang benar!” bisa diubah
menjadi “Kamu sudah berusaha dengan baik lihat berapa banyak jawaban yang benar!
Mari kita cari cara untuk membuat lebih banyak lagi jawaban yang benar!”
7
8
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Sebelum mereka berpartisipasi dalam belajar secara penuh, anak perlu meyakini
bahwa mereka mampu belajar. Anak mengembangkan harga dirinya (self esteem) dan
identitasnya ketika mereka tumbuh besar. Orang dewasa mempunyai peran yang kuat
dalam membantu pertumbuhan ini. Perkembangan anak dapat terganggu jika latar
belakang etnis, jenis kelamin atau kemampuan tidak dihargai, atau digunakan untuk
membuat mereka merasa rendah diri.
Untuk menumbuhkan harga diri pada peserta didik, kita harus menciptakan lingkungan
dan kondisi yang tepat bagi mereka. SEMUA peserta didik harus:
•
Merasa pendapatnya dihargai;
•
Merasa aman (fisik dan psikis) dalam lingkungan pembelajaran; dan
•
Merasa keunikan dan ide mereka adalah berharga.
Dengan kata lain, peserta didik harus dihargai. Mereka harus merasa aman, dapat
mengekspresikan pendapatnya dan sukses dalam belajar sesuai dengan kemampuannya.
Kondisi ini membantu peserta didik menikmati proses pembelajaran dan guru mampu
menciptakan kelas yang lebih ‘menyenangkan‛. Di kelas seperti itu kepercayaan diri
peserta didik berkembang melalui pujian. Pada saat pembelajaran kelompok, peserta
didik didukung sepenuhnya oleh guru untuk lebih kooperatif sehingga mereka akan
menyenangi proses hal-hal yang baru dalam pembelajaran.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Meningkatkan Harga Diri (Self Esteem)
Kegiatan di atas bisa dilakukan antara guru, peserta didik, orangtua atau anggota
masyarakat lain dengan cara:
•
Buatlah tiga kolom pada kertas karton berukuran besar!
•
Di kolom pertama, tuliskan keadaan kelas atau sekolah di mana peserta didik
merasa tidak dihargai dan tidak aman!
•
Di kolom kedua, tuliskan faktor-faktor penyebabnya.
•
Di kolom ketiga, tuliskan cara untuk merubah keadaan tersebut agar peserta
didik dapat merasa dihargai dan aman!
Keadaan
Faktor-faktor Penyebab
Pada saat mata pelajaran
kesehatan jasmani (olah
raga), Siswa Tunanetra
duduk di pinggir lapangan
sementara siswa yang lain
bermain sepak bola.
Bola tidak bisa diakses
oleh siswa tunanetra.
Cara untuk Merubah
Penyebab
Bola diganti dengan bola
yang berbunyi sehingga
siswa tunanetra bisa ikut
bermain.
Pergunakanlah kegiatan ini sebagai langkah awal dalam mengembangkan rencana
kegiatan yang bertujuan untuk memperbaiki kepercayaan diri peserta didik dan
proses pembelajaran di kelas, sekolah, dan masyarakat.
Peserta Didik Secara Aktif Memperoleh Pengetahuan dan Pemahamannya
Peserta didik belajar dengan cara menghubungkan informasi baru dengan informasi
yang telah mereka ketahui, ini disebut konstruksi mental. Berbicara dan bertanya
(interaksi sosial) dapat memperbaiki proses pembelajaran. Oleh karena itu, kerja
berpasangan dan berkelompok itu penting.
Peran guru bukan hanya sekedar memindahkan informasi ke dalam otak peserta didik;
bukan juga membiarkan peserta didik untuk menemukan sendiri segala hal. Kita harus
secara aktif mendorong peserta didik menemukan cara yang mendukung pembelajaran
dan menggunakan informasi yang telah diketahui anak (pembelajaran terdahulu
mereka).
Seorang peserta didik mungkin lambat dalam pembelajaran di sekolah dan dia tidak
tahu jawabannya ketika Anda bertanya. Dalam hal ini, Anda perlu menjalin hubungan
baik dengan anak agar Anda memahami bagaimana anak bisa belajar dengan cara
yang terbaik. Misalnya, tugas sederhana seperti apa yang bisa dikerjakan oleh anak?
Huruf-huruf mana saja yang ada pada namanya yang dia ketahui dan bisa dia salin
dengan mudah? Bilangan apa saja yang dia ketahui dan dapat dihubungkan dengan
9
10
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
objek sederhana di kelas? Apa yang disukai anak dan yang dapat diceritakan kepada
guru, temannya atau bahkan kepada boneka di kelas? Bisakah anak ini bernyanyi atau
bermain?
Selain itu, bagaimana kita bisa menghubungkan sekolah dengan rumah anak dan
masyarakat?
Contoh Kegiatan: Menghubungkan Rumah dengan Kelas
Tidak ada peserta didik yang datang ke sekolah tanpa belajar apa-apa di rumah atau
di masyarakatnya. Baik di sekolah ataupun di luar sekolah, peserta didik merespon
situasi baru dengan cara yang berbeda dan menghasilkan pola perilaku yang berbeda
pula. Pola perilaku tersebut, sebagian dapat diterapkan dalam pembelajaran di
sekolah dan yang lainnya mungkin tidak. Merupakan tanggung jawab guru untuk
mengetahui kompetensi yang sudah dimiliki oleh peserta didik. Berdasarkan
kompetensi tersebut, guru dapat mengembangkan pengetahuan, keterampilan dan
sikap baru mereka. Untuk melakukan ini, guru harus mengamati peserta didik dari
dekat. Proses ini biasanya disebut asesmen.
Tabel ini dapat membantu kita mengetahui keterampilan yang sudah dikuasai peserta
didik di rumah dan mengembangkannya dalam pembelajaran di sekolah.
Nama Anak
Apa yang Telah Dipelajari
Anal di Rumah?
Bagaimana ini Bisa Dipakai
di Sekolah?
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Menciptakan Hubungan dengan Anak
Di kelas satu, guru diharapkan mengajarkan peserta didik untuk membaca dan
berhitung. Ketika peserta didik pergi ke sekolah pada hari pertama, kegiatan
sederhana apa saja yang dapat Anda lakukan sehingga mereka berhasil dalam belajar
membaca dan berhitung? Berikut ini contoh kegiatannya. Anda diharapkan dapat
menyebutkan contoh kegiatan lainnya!
•
Bersama-sama peserta didik, menyebutkan nama benda yang berada di kelas
dengan nama yang kita buat dalam bahasa yang dapat dimengerti peserta
didik. Misalnya, meja, kursi, label nama anak yang diletakkan di atas meja,
papan tulis, angka dikelompokkan dengan benda sesuai dengan simbol bilangan
tertentu, dll. Mintalah peserta didik untuk menemukan nama benda yang
mereka sukai?
•
Dalam setiap kegiatan pastikan anda meminta kepada setiap peserta didik
untuk melakukan satu hal yang dapat mereka lakukan dengan baik.
•
Tuliskan kata-kata dari sebuah lagu yang diketahui peserta didik dan bisa
dipelajari dengan cepat. Lihatlah siapa yang bisa menebak katanya! Kata baru
dapat diperkenalkan melalui lagu yang diketahui dengan baik oleh peserta
didik. Bernyanyi merupakan bagian pembelajaran yang penting karena ini
membantu pernapasan mereka, memperkaya kosakata, ritme dan irama, serta
mengembangkan solidaritas di dalam kelas.
•
Berikan petunjuk kegiatan secara jelas. Libatkan peserta didik yang lebih
tahu untuk membantu mereka yang kurang atau belum mengerti petunjuk yang
diberikan!
Mungkin ada peserta didik di kelas Anda yang belum dapat berbicara dengan bahasa
yang digunakan dalam proses pembelajaran. Jika ini terjadi, penting bagi Anda
untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk berbicara dengan bahasa
yang dia kuasai. Akan lebih baik apabila anda berkomunikasi dengan peserta didik
tersebut menggunakan bahasa yang diketahui. Jika ini tidak memungkinkan, cari anak
lain atau orang lain di masyarakat yang dapat membantu anak untuk berkomunikasi
dan mengkaitkan antara bahasa dia dan kegiatan di kelas.
11
12
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
•
Pelajaran harus terstruktur dalam cakupan ‘tema utama‛ dari bagian-bagian
informasi yang tidak berhubungan. Dengan demikian, peserta didik memiliki naungan
yang bisa digunakan untuk menyesuaikan informasi baru dengan apa yang telah
mereka ketahui. Salah satu contoh tema: ‘air penting untuk kehidupan‛ dan subtemanya: ‘hari ini kita akan mempelajari bagaimana menjaga air agar tetap bersih.‛
•
Guru perlu mempertimbangkan kebutuhan peserta didik. Sebagian peserta didik
membutuhkan waktu lebih untuk mencapai tujuan pembelajaran dibanding yang lain.
•
Guru perlu menjadi fasilitator dalam belajar dan mengenali keunikan karakteristik
peserta didik. Lingkungan belajar harus mendukung semua peserta didik.
•
Peserta didik diharapkan mampu berkomunikasi dengan guru dan teman sekelasnya.
•
Kita perlu merancang kegiatan yang melibatkan SEMUA peserta didik dapat
bekerja sebagai tim seperti bekerja berpasangan atau berkelompok dalam
mengerjakan tugas.
•
Peserta didik harus mampu menemukan materi pembelajaran yang bermanfaat
bagi dirinya, dan didorong untuk bertanya dan menggunakan informasi yang dapat
digunakan untuk membangun pemahamannya untuk mata pelajaran tersebut!
•
Ajukan pertanyaan terbuka yang dapat memancing peserta didik untuk menjelaskan
ide mereka, yang bukan hanya menjawab dengan “ya” atau tidak saja. Contoh
pertanyaan, “menurut kamu bagaimana?”
•
Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan guru dan diskusi aktif di antara anak dapat
menstimulasi peserta didik untuk mencari informasi baru. Berinteraksi dengan
orang lain, menerima informasi baru, dan bercermin tentang ide-ide yang membantu
anak untuk membangun pengetahuan baru.
•
Sebelum memulai tema baru, Anda perlu bertanya kepada peserta didik apa yang
telah mereka ketahui tentang tema tersebut. Pertanyaan ini akan membantu
mereka mengaitkan temanya. Jika tidak dikenal bantulah mereka agar mengerti
dan belajar lebih cepat.
•
Peserta didik akan belajar lebih baik melalui pembelajaran kooperatif (dilakukan
secara bersama-sama) dibanding cara belajar yang kompetitif.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Perangkat 4.2
Menangani Keragaman di Kelas
KERAGAMAN ANAK DI KELAS
Di dalam satu kelas kita menghadapi anak yang beragam, karena pada dasarnya setiap
anak mempunyai keunikan. Perbedaan tersebut dapat berupa jender, etnis, bahasa,
agama, kecacatan, dan kondisi kesehatan terutama berkaitan dengan HIV dan AIDS.
Bagian selanjutnya membahas keragaman kelas karena faktor kecacatan dan faktor
kesehatan yaitu HIV dan AIDS.
Kegiatan Menemukan Keragaman:
•
Anak-anak dikelompokkan menjadi beberapa kelompok, masing-masing
kelompok terdiri dari 5 orang.
•
Kelompok kemudian mengidentifikasi keragaman yang ada di kelas mereka
berdasarkan penjelasan di atas dan menuliskannya pada kertas karton.
Tulisan tersebut diberi gambar-gambar yang dibuat sendiri oleh mereka dan
kemudian diberi warna.
•
Setelah selesai kemudian gambar tersebut didiskusikan bersama kelompok
lain di depan kelas.
•
Kemudian guru bersama siswa menyimpulkan jenis keragaman tersebut dan
hasil pekerjaannya ditempelkan di dinding kelas.
13
14
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
KERAGAMAN KEBUTUHAN BELAJAR
Keragaman karena kecacatan di dalam kelas dapat meliputi hambatan dalam
penglihatan, pendengaran, gerak, intelektual, emosi dan perilaku. Anak-anak tersebut
membutuhkan strategi pembelajaran khusus dan membutuhkan modifikasi dalam
kurikulum dan media pembelajaran.
Strategi Pembelajaran untuk Anak Cacat
Ketika menciptakan kelas yang inklusif dan mencoba melibatkan anak dengan
keragaman kemampuan diperlukan strategi untuk membantu anak ini secara penuh
sebagai berikut:
• Rangkaian (seri): Bagi tugas dan berikan instruksi selangkah demi selangkah.
• Pengulangan dan umpan balik: Gunakan keterampilan pengetesan sehari-hari,
praktek yang berulang-ulang, dan umpan balik harian.
• Mulai dari yang kecil dan kembangkan: Bagi keterampilan yang ditargetkan
menjadi unit atau perilaku yang lebih kecil lalu bangun dari bagian itu menjadi
keseluruhan.
• Kurangi kesulitan: Tugas yang berurutan dari mudah ke sulit dan hanya
memberikan petunjuk yang diperlukan.
• Pertanyaan: Ajukan pertanyaan yang berhubungan dengan proses (“bagaimana
cara... ?”) atau pertanyaan yang berhubungan dengan isi (“apa itu.. ?”).
• Grafik (taktual dan atau visual): Menekankan gambar atau representasi
gambar lainnya.
• Instruksi kelompok: Instruksi terjadi dalam kelompok kecil anak dan mungkin
didampingi oleh guru.
• Tingkatkan keterlibatan guru dan teman sebaya: Gunakan pekerjaan rumah,
orangtua atau teman sebaya untuk membantu dalam pembelajaran.
Selain hal di atas, Anda dapat mendorong anak lain menjalin kemitraan dengan anak
cacat. Doronglah mereka untuk membantu dalam kegiatan yang penting; misalnya,
mengantar ke tempat yang diinginkan anak cacat, pergi ke toilet, makan dan lain-lain.
Minta juga mitranya membantu anak dengan kegiatan seperti kunjungan lapangan
atau permainan tim. Jelaskan pada mitranya bahwa mereka kadang harus melindungi
anak cacat dari bahaya fisik atau verbal dan memberitahukan cara yang terbaik untuk
dilakukannya.
Berbicara dengan peserta didik anda tentang berbagai kecacatan, khususnya
yang mungkin akan ditemui anak di sekolah atau di masyarakat. Satu cara untuk
melakukannya adalah untuk meminta penyandang cacat dewasa mengunjungi dan
berbicara di kelas anda.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Jelaskan kepada anak bahwa kecacatan mungkin disebabkan oleh penyakit, kecelakaan
atau gen. Misalnya Anda dapat menjelaskan bahwa infeksi di mata atau telinga bisa
menyebabkan kesulitan melihat atau mendengar.
Untuk membantu anak agar dapat menerima temannya yang penyandang cacat,
ceritakan kisah-kisah yang menggambarkan hal-hal yang bisa dilakukan penyandang
cacat.
Diskriminasi & HIV dan AIDS
Saat ini jumlah anak yang lahir terkena HIV dan AIDS dari ibunya terus meningkat.
Anak lain mungkin didiskriminasi atau dikeluarkan dari sekolah karena salah satu
anggota keluarga mereka terjangkit HIV dan AIDS. Pengaruh lain dari HIV dan AIDS
adalah banyaknya anak menjadi yatim piatu karena AIDS, sehingga anak ini terpaksa
hidup bersama kakek, nenek, saudara lain atau di jalanan.
Dua masalah utama yang dihadapi guru dalam menangani HIV dan AIDS adalah:
Pertama adalah masalah kesehatan menangani anak yang terkena HIV dan AIDS.
Untuk penanganannya Anda harus mengetahui tentang semua penyakit infeksi, agar
dapat membicarakan tentang AIDS dalam kaitannya dengan penyakit tersebut. Oleh
karena itu, semua orang di sekolah Anda harus berpartisipasi menjaga sekolah agar
bersih, sehat, dan aman untuk SEMUA anak. Selain itu sekolah harus menyediakan
juga sarung tangan karet dan pembersih lantai bila diperlukan untuk membersihkan
darah, muntahan, dan tinja.
Kedua adalah bagaimana menjawab pertanyaan anak tentang HIV dan AIDS termasuk
tentang hubungan seksual, kesehatan, dan penyakit seksual. Anda akan merasa
nyaman jika Anda telah mengantisipasi pertanyaan yang mungkin muncul dalam diskusi,
misalnya “Bagaimana orang terjangkit AIDS”?
Ketika anak bertanya, anda sebaiknya:
•
Mendengar dengan seksama;
•
Menanggapi serius apa yang mereka katakan;
•
Menjawab sesuai dengan tingkat usia mereka; dan
•
Bertindak sejujur mungkin.
Jika Anda tidak tahu jawabannya, jangan takut mengatakan bahwa Anda perlu waktu
untuk mencari jawaban yang benar. Informasi lebih lanjut baca perangkat 6.
15
16
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
TANTANGAN TERHADAP KERAGAMAN
Tiga tantangan yang dapat menghambat anak belajar dengan SEMUA anak, adalah
penghinaan, prasangka buruk, dan diskriminasi (Kecacatan, HIV dan AIDS). Belajar
mengatasi tantangan ini dalam kelas inklusif adalah salah satu tugas penting yang
harus dilakukan guru.
Tekanan (Penghinaan/Direndahkan)
Tekanan berupa penghinaan/merendahkan merupakan salah satu bentuk kekerasan.
Buku ini akan membahas secara spesifik tentang ancaman dan ketakutan yang
menghalangi anak belajar dalam kelas inklusif ramah terhadap pembelajaran.
Ketika kita berpikir tentang tekanan, biasanya terfokus pada satu atau kelompok
anak (geng/pelanggar) yang mengancam anak lain (korban). Tekanan ini seringkali
terjadi karena korban berbeda dalam suatu hal, seperti: Mereka lebih baik dari para
pelanggar (nilai lebih tinggi); mereka mungkin berasal dari kelompok yang berbeda,
seperti perbedaan keyakinan ; atau kemiskinan. Penghinaan dapat diperoleh dari orang
dewasa dan guru. Beberapa macam penghinaan, misalnya:
•
Fisik, seperti dipukuli oleh teman sebaya, guru atau pengasuh;
•
Intelektual, seperti gagasan pemikiran anak diabaikan atau tidak dihargai;
•
Emosional, seperti keadaan yang diakibatkan oleh rasa rendah diri, pelecehan,
dipermalukan di sekolah, atau hukuman yang berkaitan dengan perlakuan secara
intelektual;
•
Verbal, seperti memberikan nama panggilan, berulang-ulang mengejek, komentar
berbau SARA;
•
Tidak langsung, seperti menyebarkan isu/fitnah, menyingkirkan seseorang dari
kelompok sosial; dan
•
Sosial/budaya berasal dari prasangka atau diskriminasi karena perbedaan kelas,
kelompok etnis, kasta, jenis kelamin dll.
Tekanan merupakan suatu bentuk perilaku agresif yang menyakitkan. Kadang-kadang
tekanan berlangsung berminggu-minggu, berbulan-bulan atau bahkan bertahuntahun. Tanpa pertolongan, seringkali sulit bagi mereka yang jadi korban untuk
mempertahankan diri.
Di masyarakat, mereka yang berbeda biasanya diganggu. Perbedaan mereka bisa
karena jenis kelamin, etnis, kecacatan atau karakteristik pribadi. Walaupun anak
laki-laki sering terlibat kegiatan tekanan secara fisik, anak perempuan bisa melakukan
bentuk tekanan secara halus dan tidak langsung, seperti mengejek dan mereka sering
menekan secara berkelompok daripada sendiri-sendiri.
Anak yang diganggu seringkali tidak mengakui kalau dia diganggu karena khawatir akan
semakin ditekan. Bagi anak yang dilecehkan oleh orang dewasa, akan berdampak anak
menjadi takut kepada semua orang dewasa.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Bagi guru, sulit untuk mengatasi tekanan, karena seringkali terjadinya di luar kelas,
seperti perjalanan ke sekolah atau tempat bermain. Namun, dampak tekanan biasanya
mempengaruhi prestasi belajar seorang anak.
Guru harus menangani penghinaan secara serius dan menemukan cara untuk
mengetahuinya. Cara terbaik untuk mengetahui penekanan di dalam dan di luar kelas
adalah observasi, Anak yang selalu sendirian, yang mempunyai beberapa teman saja,
atau yang berbeda dalam beberapa hal, bisa menjadi target penekanan. Tanda-tanda
tekanan (penghinaan/direndahkan) antara lain:
•
Anak yang tiba-tiba kehilangan kepercayaan diri;
•
Anak yang menghindari kontak mata dan menjadi pendiam;
•
Mereka yang prestasinya menurun tajam padahal sebelumnya baik; dan
•
Mereka yang bolos sekolah, sering pusing, sakit perut tanpa jelas penyebabnya.
Penting bagi kita untuk mendiskusikannya dengan orangtua atau pengasuh lainnya.
Tetapi kita harus waspada atas perubahan perilaku anak, dan harus membuat catatan
sendiri untuk mengidentifikasi perubahan perilaku yang merefleksikan tekanan.
Berikut ini terdapat dua contoh kuesioner, yaitu: (1) perilaku tekanan, (2) kuesioner
interaksi di dalam dan di luar kelas di lingkungan sekolah. Anda dapat meminta anak
Anda untuk mengisi kuesioner tanpa nama.
17
18
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
1. Contoh peristiwa yang menyebabkan anak tertekan
Tindakan
Saya sengaja didorong,
ditendang, dan dipukul
Anak lain menyebarkan cerita/
berita kurang baik tentang saya
Sesuatu dirampas dari saya
Saya dipanggil dengan istilah
lain karena saya berbeda dalam
beberapa hal dibanding anak
lain
Saya diejek untuk alasan lain
Saya disingkirkan dari
permainan
Seseorang bertindak buruk
kepada saya dengan cara lain
Saya dicemooh/ diolok-olok
untuk alasan tertentu
Saya ditertawakan atau
dipermalukan dengan tanpa
alasan
Saya dicubit, dicicum dengan
paksa
Saya dikucilkan
Saya dipaksa masuk dalam satu
kelompok tertentu “geng”
Tidak terjadi
Sekali
Lebih dari
sekali
19
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
2. Kuesioner Interaksi Sosial
Saya: anak laki-laki / perempuan
Umur: ...... tahun
Kelas: ......
Tindakan
Memanggil dengan nama yang
tidak saya sukai
Mengatakan hal yang baik
kepada saya
Mencoba menendang saya
Memberikan hadiah
Berlaku buruk pada saya karena
saya berbeda
Mengancam akan menyakiti saya
Seseorang bertindak buruk
kepada saya dengan cara lain
Memaksa saya untuk
menyerahkan uang
Menakut-nakuti saya
Menolak saya ikut dalam
permainan mereka
Mengolok-olok dan
menertawakan saya
Mencoba memaksa saya untuk
menyakiti anak lain
Membohongi dan menyalahkan
saya
Membantu membawakan barang
saya
Membantu tugas kelas saya
Mengejek tentang cara saya
berjalan
Menghina karena warna kulit
saya
Bermain dengan saya
Mencoba merusak barang saya
Berusaha mengucilkan saya
Saya disanjung/dihormati
Mengejek saya karena suku/ras
yang berbeda
Tidak terjadi
Sekali
Lebih dari
sekali
20
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Setelah menganalisis hasil kuesioner, kita dapat mengidentifikasi:
•
Siapa yang diganggu dan mengganggu, namun hati-hati tidak semua anak
berkenan menjawab pertanyaan ini. Paling tidak kuesioner ini akan memberikan
masukan, dan
•
Rencana tindak lanjut.
Kegiatan untuk melawan tekanan
Untuk melawan tekanan, guru harus mengambil serangkaian tindakan seperti:
•
Olahraga untuk membantu anak rileks dan mengurangi ketegangan;
•
Meningkatkan jumlah pembelajaran kooperatif di dalam kelas (anak membantu
anak lain untuk belajar);
•
Memberikan kesempatan pada semua anak untuk meningkatkan rasa percaya
diri dengan memberi kewenangan, seperti membuat peraturan kelas atau
bertanggung jawab dalam kegiatan OSIS;
•
Meningkatkan tanggung jawab di dalam kelas dengan membuat organisasi siswa
dan bekerja lebih dekat dengan orangtua dan masyarakat setempat;
•
Mengembangkan strategi anak kepada anak untuk mengatasi konflik; dan
•
Mengijinkan anak mengidentifikasi tindakan terhadap pelanggar kedisiplinan.
Di dalam pembelajaran, guru dapat menggunakan “drama” atau permainan boneka
untuk mengeksplorasi penyebab dan akibat tekanan serta solusi ketika hal ini terjadi
di dalam dan di luar sekolah. Misalnya, guru dan anak merancang drama pendek yang
mengilustrasikan hal-hal berkaitan SARA. Setelah itu mengembangkan langkah-langkah
yang dapat diambil untuk memancing respon anak dalam mengatasi situasi tersebut.
Diskusi tentang hal yang sensitif dapat diungkapkan dengan cerita atau bermain peran
agar anak mengetahui bagaimana mengatakan ‘TIDAK!‛ serta menemukan bahasa yang
tepat atau sesuai untuk mengatasinya.
Prasangka Buruk dan Diskriminasi
Seringkali sumber tekanan adalah prasangka buruk (perilaku atau pendapat yang
keliru tentang seseorang) dan diskriminasi (memperlakukan secara tidak adil antara
kelompok lain “mereka” vs “kita”). Untuk mengetahui prasangka buruk dan perlakuan
diskriminasi dapat dilakukan dengan cara meminta anak menceritakan pengalaman diri
yang dialami di dalam kelas atau sekolah.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Memahami Diskriminasi
Kegiatan ini dapat dilakukan oleh guru, orangtua atau anak yang lebih tinggi
tingkatannya (senior).Tujuannya untuk mengembangkan pemahaman tentang berbagai
bentuk penindasan (prasangka buruk dan diskriminasi) di sekolah yang mempengaruhi
setiap individu. Selain itu, juga mencerminkan bagaimana seseorang dipengaruhi oleh
prasangka buruk dan diskriminasi.
Beberapa pelajaran penting yang muncul dari kegiatan ini, seperti:
• Setiap orang dapat menjadi korban penindasan atau pelaku penindasan, dan
•
Individu mengetahui prasangka buruk dan diskriminasi yang diarahkan kepada
mereka yang lebih muda bahkan pada usia dini.
Petunjuk: waktu yang diperlukan untuk kegiatan ini tergantung pada ukuran kelas
atau rombongan belajar. Luangkan sepuluh menit untuk masing-masing anak atau
untuk sejumlah anak dalam tiap kelompok kecil.
Bagilah anak ke dalam kelompok yang beranggotakan lima atau enam orang. Mintalah
mereka berbagi pengalaman atau pengetahuan ketika melihat dan atau mengalami
prasangka buruk dan diskriminasi di dalam kelompoknya pada lingkungan sekolah.
Beberapa petunjuk yang dapat digunakan.
1. Berprasangka buruk dan diskriminasi bisa disengaja dan atau tidak.
2. Pengalaman yang dialami dapat melibatkan SEMUA anak, guru, administrator
atau hanya keadaan umum sekolah.
3. Sebutkan bahwa mereka bisa berpikir tentang pembelajaran, gaya belajar,
bahan ajar, hubungan atau aspek lain dari lingkungan sekolah.
4. Ingatkan peserta didik bahwa identitas itu multidimensi. Biasanya orang
langsung berpikir tentang ras atau etnis dalam setiap aktifitas ini. Cobalah
membuat mereka melihat dimensi diskriminasi atau prasangka yang lain,
seperti meyakini bahwa anak perempuan tidak pintar dalam IPA dan anak
cacat tidak bisa berolahraga.
5. Terakhir, sarankan memilih sebagai yang menerima tekanan atau yang
memberi. Hanya sedikit yang memilih sebagai penekan, tapi jika ada
manfaatkan untuk introspeksi.
Alokasikan lima menit bagi setiap peserta untuk berbagi cerita bila perlu
tambahkan waktu untuk menjawab pertanyaan. Dalam hal ini penting untuk belajar
dari pengalaman seseorang dan memperoleh gambaran bagaimana kejadian itu
mempengaruhi perasaan orang tersebut. Anda mungkin bertanya bagaimana hal itu
mempengaruhi sikap kebiasaan, atau pemikiran mereka mengenai cara menghindari
situasi tersebut.
21
22
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Ketika setiap orang sudah mendapatkan giliran, Anda bisa mengajukan beberapa
pertanyaan untuk memancing diskusi tentang prasangka buruk di kelas dan sekolah.
1. Bagaimana perasaan Anda ketika berbagi cerita pribadi tentang prasangka
buruk dan diskriminasi?
2. Ketika Anda belajar dan mengambil hikmahnya, apakah itu berangkat dari
pengalaman sendiri atau orang lain yang mengarahkan Anda untuk melakukan
hal tersebut dengan cara yang berbeda dalam pengajaran dan kehidupan
sehari-hari Anda?
3. Kaitan apa yang Anda temukan di antara cerita itu? Adakah konsistensi yang
anda rasa menarik?
4. Adakah yang sulit mengingat suatu kejadian ketika ia pertama kali mengenali
prasangka atau diskriminasi di lingkungan sekolah? Jika ya, mengapa?
5. Adakah cerita dari orang lain yang mengingatkan pada kejadian lain dalam
pengalaman Anda?
Bias dalam Materi Pembelajaran dan Kurikulum
Prasangka buruk dan diskriminasi tercerminkan secara tidak sengaja di dalam kurikulum dan pembelajaran. Ini khususnya untuk anak perempuan, anak yang terkena
HIV dan AIDS, serta anak lain dengan berbagai latar belakang dan kemampuan. Misalnya, anak yang tinggal atau bekerja di jalan seperti yang digambarkan dalam buku
teks sekolah atau buku cerita tentang pencopet atau pencuri, dan pekerja anak yang
digambarkan sebagai orang yang kurang mampu walaupun sebenarnya mereka memiliki
banyak kelebihan seperti kecakapan sosial dan bertahan hidup yang unggul. Jika kurikulum bersifat inklusif yakni mengakomodasi anak dengan berbagai latar belakang dan
kemampuan, maka kurikulum akan lebih peka mempertimbangkan keragaman anak agar
pembelajarannya relevan dengan kemampuan dan kebutuhan anak.
Situasi seperti ini masih terjadi di beberapa negara. Dalam masyarakat yang meyakini
status wanita di bawah pria, maka anak perempuan seringkali dijauhkan dari sekolah
atau untuk tinggal di rumah mengerjakan pekerjaan rumah. Peran kepercayaan dan
tindakan yang mendiskriminasi perempuan sebaiknya tidak tercermin dalam materi
pembelajaran. contohnya ketika perempuan memandang dirinya pasif dan sementara
laki-laki aktif seperti yang tertera dalam buku teks, maka mereka menganggap lakilaki juga harus pasif. Ini sering mengakibatkan prestasi yang rendah khususnya dalam
Matematika dan IPA. Dalam hal ini perempuan mungkin sering dianjurkan untuk tidak
menyenangi pelajaran Matematika atau aktif dalam investigasi IPA, karena dianggap
sebagai “kegiatan laki-laki”.
Oleh karena itu, rancangan kurikulum penting mempertimbangkan kesetaraan untuk
menjamin kelas inklusif. Materi pembelajaran akan bersifat inklusif jika:
•
Melibatkan SEMUA anak, dengan latar belakang dan kemampuan;
•
Relevan dengan kebutuhan dan kemampuan belajar anak;
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
•
Sesuai dengan budayanya;
•
Menghargai keragaman sosial (misalnya, keragaman sosio-ekonomi; keluarga
yang kurang mampu bisa menjadi keluarga yang baik untuk anak; mereka mungkin
membuat solusi kreatif untuk masalah-masalah; dan bisa dianggap inventif);
•
Bermanfaat untuk kehidupan mereka di masa datang;
•
Melibatkan pria dan wanita dengan beragam peran; dan
•
Menggunakan bahasa yang sesuai yang melibatkan semua aspek kesetaraan ini.
Bagaimana mengases materi yang digunakan? Apakah sudah atau belum mencerminkan
kesetaraan jender dan etnis?
Berikut ini adalah beberapa cara yang bisa Anda lakukan!
1. Mengecek ilustrasinya. Carilah stereotip, yaitu kesan atau anggapan umum
tentang orang yang tersebar luas dan diterima walau belum tentu benar (seperti
pria seharusnya menjadi “pencari nafkah” dan wanita sebagai ibu rumah tangga
saja). Dalam ilustrasi itu, apakah wanita atau pria mendominasi karakternya?
Siapa melakukan apa? Apakah anak cacat menjadi penonton pasif atau mereka
dilibatkan, seperti bermain bola dengan orang lain? Apakah mereka terlihat
antusias?
2. Mengecek alur cerita. Bagaimana masalah dipresentasikan, dipahami, dan
dipecahkan dalam cerita? Apakah cerita itu mendorong penerimaan pasif atau
penolakan aktif oleh karakter “minoritas” (seperti orang dari suku terasing,
orang cacat)? Apakah keberhasilan perempuan atau wanita berdasarkan pada
inisiatif dan kepintaran atau karena “kecantikannya?” Dapatkah cerita yang
sama diceritakan jika posisi dan peran pria dan wanita dalam cerita itu ditukar?
3. Melihat pada gaya hidup. Jika ilustrasi dan teks menggambarkan budaya lain,
apakah perlu disederhanakan atau ditawarkan dengan pengalaman sesungguhnya
ke dalam gaya hidup yang lain?
4. Melihat pada hubungannya. Siapa yang memegang kuasa? Siapa yang memutuskan? Apakah wanita juga memiliki peran penting meskipun sebagai bawahan?
5. Mencatat keteladanannya. Apakah etos kepahlawanan/keteladanan selalu berasal dari kelompok budaya tertentu? Apakah orang cacat pernah menjadi
pahlawan? Apakah wanita pernah menjadi pahlawan?
6. Mempertimbangkan pengaruhnya terhadap anak. Apakah ada saran yang bisa
membatasi aspirasi anak? Ini dapat mempengaruhi persepsi anak terhadap
dirinya. Kesan apa yang akan terjadi pada diri perempuan ketika dia membaca
bahwa laki-laki mengerjakan hal yang berani dan penting, tapi perempuan tidak?
Salah satu cara untuk mengetahui kesetaraan dan inklusif dalam materi pembelajaran
dapat menggunakan ceklis.
23
24
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh ceklis:
Kriteria
Apakah peran laki-laki dan perempuan seimbang (seperti
dokter, guru, pekerja lapangan, pedagang)?
Apakah jenis kegiatan untuk laki-laki dan perempuan
setara (seperti kegiatan olahraga, membaca, berbicara,
bekerja)?
Apakah laki-laki dan perempuan mempunyai perilaku
sama (seperti aktif, penolong, bahagia, produktif)?
Apakah perempuan kadang-kadang berperan sebagai
pemimpin?
Apakah perempuan menunjukkan kepercayaan diri dan
bisa mengambil keputusan?
Apakah perempuan dapat bertindak se-“pandai” lakilaki?
Apakah perempuan dilibatkan pada kegiatan di luar
seperti laki-laki?
Apakah perempuan dan laki-laki berperan sama dalam
memecahkan?
Apakah perempuan dan laki-laki bekerja bersama
dengan cara dan budaya yang sesuai?
Apakah temanya menarik bagi anak minoritas?
Apakah temanya menarik bagi perempuan?
Apakah ada keseimbangan jender dalam cerita tentang
binatang?
Apakah perempuan digambarkan dalam sejarah?
Apakah perempuan dilibatkan dalam literatur dan seni?
Apakah etnis minoritas dilibatkan dalam sejarah,
literatur dan seni?
Apakah dalam bahasa, istilah perempuan biasa
digunakan?
Apakah bahasa yang digunakan tepat untuk masyarakat
setempat (seperti benda atau tindakan yang bisa
langsung dikenali)?
Apakah bahasa mendorong laki-laki dan perempuan dari
etnis minoritas tertarik untuk membaca?
Apakah kata-katanya tidak mendiskriminasi orang atau
perempuan dari etnis minoritas?
Isi
Ya Tidak
Ilustrasi
Ya
Tidak
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Mengases Kesetaraan dalam Materi Pembelajaran
Sekarang kita telah memahami apa yang harus diketahui. Ambillah buku teks atau
referensi dan coba analisis dengan menggunakan poin-poin di atas. Ini bisa menjadi
kegiatan yang baik untuk Kelompok Kerja Guru (KKG). Bilamana konsep tersebut
dijelaskan, maka anak yang usianya lebih tua dapat membantu menganalisis materi
dan membuat rekomendasi tentang bagaimana dapat diadaptasikan agar lebih
inklusif. Orangtua atau pengasuh lainnya mungkin dapat membantu menambahkan
gambar ilustrasi yang telah dibuat dan mengoreksi bias yang ada dalam materi
pembelajaran dengan menggunakan informasi dan contoh dari budaya setempat.
Tabel di bawah ini akan membantu analisa Anda!
Butir-butir yang
Dianalisa
Mengecek
ilustrasinya
Mengecek alur
cerita
Memperhatikan
gaya hidupnya
Melihat pada
hubungannya
Mencatat
kepahlawanan/
keteladanan
Mempertimbangkan
pengaruhnya
terhadap kesan diri
anak
Keragaman
karakter
Bahasa
Apa buktinya?
Halaman berapa?
Area Tindakan apa
untuk memperbaiki
materi
Perlu bantuan?
Perlu bantuan?
25
26
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Jender dan Pembelajaran
Guru dan sekolah mungkin secara tidak sengaja memperkuat stereotip jender, seperti:
•
Lebih sering menunjuk laki-laki untuk menjawab pertanyaan dari pada
perempuan;
•
Memberikan tugas rumah tangga kepada perempuan dan tugas pertukangan
kepada laki-laki;
•
Memberikan imbalan kepada laki-laki, tidak memberikan pujian kepada
perempuan untuk jawaban yang tepat;
•
Mengkritik perempuan atas jawaban yang salah;
•
Memberikan lebih banyak tanggung jawab kepada laki-laki daripada perempuan
(seperti menjadi ketua kelas atau ketua kelompok); dan
•
Memanfaatkan buku teks dan materi pembelajaran lain yang memperkuat
stereotip jender.
Terlebih lagi banyak guru yang tidak sadar bahwa mereka memperlakukan anak
perempuan dan laki-laki berbeda. Sebagai guru, bertanggung jawab menciptakan
kesempatan untuk semua anak, untuk belajar seoptimal mungkin sesuai dengan
kemampuan mereka.
Ingat, perlu kita sadari bahwa banyak ide yang mempengaruhi pembelajaran dan
kesempatan belajar yang seharusnya dimiliki anak.
27
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Kesetaraan Jender
Lakukanlah survei sederhana untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang
sekolah dan masyarakat secara individual atau berkelompok. Dalam tabel di bawah
ini, tuliskanlah pekerjaan yang biasa dilakukan oleh laki-laki dan perempuan di rumah
dan komunitas setempat (seperti mengambil air, memasak, menjaga anak lain atau
merawat hewan) dan pekerjaan yang ditugaskan guru kepada anak (seperti menyapu
lantai, memindahkan meja). Apakah pekerjaan yang diberikan kepada anak lakilaki dan perempuan di sekolah sama seperti di rumah atau di masyarakat? Apakah
pekerjaan ini mencerminkan peran pria dan wanita? Apakah mereka mencegah
perempuan untuk melakukan kegiatan yang sanggup mereka lakukan?
Menurut survei, tindakan apa yang dapat Anda dan anak lakukan yang menjamin
bahwa semua anak mempunyai kesempatan belajar untuk melakukan pekerjaan
tertentu dan bertanggung jawab?
Tindakan apa yang Anda dan anak dapat lakukan di sekolah dan masyarakat untuk
mendorong staf sekolah dan anggota masyarakat memperkenankan semua anak
berpartisipasi secara setara dan berkontribusi kepada perkembangan dirinya
sendiri, sekolah, masyarakat?
Lokasi Kegiatan
Rumah / Komunitas
Masyarakat
Sekolah
Laki-laki
Perempuan
Komentar
28
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
MENGHARGAI KERAGAMAN
Semua kelas beragam karena semua anak unik. Kelas yang beragam dapat bermanfaat
positif untuk semua anak. Anak memiliki pengalaman, keterampilan, pengetahuan, dan
sikap yang berbeda. Semua anak bisa memberikan kontribusinya dan membawa “bumbu”
untuk “sup” pembelajaran. Guru bertindak sebagai fasilitator yang menyediakan
lingkungan yang tepat dan kesempatan untuk semua anak belajar secara aktif.
Anak (dan terkadang orang dewasa) perlu belajar memahami bahwa keragaman
itu suatu anugerah dan bukan kekurangan. Dalam Buku 2 di bagian Perangkat 2.2,
kita telah mempelajari sebuah kegiatan yang disebut “Bermain Favorit”. Di dalam
permainan ini orangtua dan anak belajar apa yang dimaksud dengan disisihkan /
eksklusi dan mengapa inklusi penting untuk semua orang. Kegiatan yang sama seperti
berikut ini dapat dilakukan untuk membantu anak dan orangtua memahami nilai
keragaman.
Contoh Kegiatan: Pemberian Hadiah-Saling Mengenal
Guru dapat menggunakan kegiatan ini ketika pertama kali bertemu dengan sesama
guru dan juga dengan peserta didik pada awal tahun sekolah. Ini bahkan bisa
digunakan pada awal pertemuan dengan Asosiasi Orangtua dan Guru.
Untuk kegiatan ini peserta duduk berpasangan. Mereka harus saling bertanya
dengan menggunakan pertanyaan yang terbuka untuk mengetahui sifat khusus yang
dimiliki setiap orang agar dapat dimanfaatkan untuk kelompok. Pernyataan akhir
ditulis pada “kartu ucapan” kecil, misalnya:
“Nama teman saya …….. dan dia memperkaya kelas kita, karena dia penyabar.”
“Nama teman saya …….. dan dia merupakan anugerah bagi kelas kami, karena dia
humoris.”
Tiap pasangan peserta secara bergiliran mempresentasikan keterampilannya.
Mereka harus membicarakan bagaimana keterampilan ini bermanfaat untuk semua
orang. Guru atau fasilitator lain harus sudah mendekorasi kotak-kotak agar peserta
bisa memasukkan kartu ucapan setelah mempresentasikan “temannya” kepada semua
kelompok.
Kegiatan ini dapat menjadi kebutuhan guru untuk menilai semua anak di kelasnya dan
dapat membuktikan bahwa banyak kualitas pribadi yang tidak jelas bagi pengamatan
sepintas. Merupakan tanggung jawab kita untuk menggali dan menemukan kualitas
unik yang dimiliki setiap anak. Akhirnya kita dapat memperoleh pengalaman belajar
yang lebih berkualitas.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Kertas Tempel (Post-it) —Saling Mengenal dan Belajar dari
Satu Sama Lain
Dalam kegiatan ini, anak diatur menjadi berpasangan dan diminta untuk
mengungkapkan bakat, minat atau hobinya. Kemudian diminta menjelaskan kepada
temannya beberapa aspek yang berkaitan dengan minat mereka. Jika memungkinkan,
tiap anak harus memiliki secarik kertas kuning (post-it) untuk menulis. Mereka
harus mendengarkan temannya terlebih dahulu, kemudian menulis nama, bakat dan
beberapa keterampilan yang telah dipelajari. Contoh:unik yang dimiliki setiap anak.
Akhirnya kita dapat memperoleh pengalaman belajar yang lebih berkualitas.
Ketrampilan: Memancing
Amuda
Apa yang telah saya pelajari...
Lebih baik memancing malam hari.
Air tenang itu bagus.
Beda umpan beda ikan.
Setelah pasangan anak-anak selesai menjelaskan minat mereka sesuai dengan waktu
yang tersedia, fasilitator bisa meminta seorang anak secara sukarela maju ke depan.
Kemudian anak lain mengajukan sampai lima pertanyaan yang berkaitan dengan
bakatnya. Alternatif lain, anak itu dapat berperan dengan bakat temannya dan orang
lain menebaknya. Kemudian kertas tempel (post-it) dikelompokkan dan ditempelkan
pada papan berdasarkan keterampilan tertentu, misalnya berkebun, seni, atau
olahraga, dan lain-lain.
29
30
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
MELIBATKAN BERBAGAI CARA BERPIKIR, BELAJAR, DAN PENGALAMAN
ANAK
Kita memahami bahwa anak belajar dengan berbagai cara dan pada tingkat yang
berbeda-beda, sehingga guru perlu menggunakan metode pembelajaran yang
bervariasi. Pemilihan metode pembelajaran disesuaikan dengan kebutuhan anak dan
tujuan pembelajaran.
Agar kelas menjadi inklusif secara penuh, Anda harus memastikan bahwa kurikulumnya
dapat digunakan dan relevan untuk SEMUA anak dalam hal isi yang diajarkan,
bagaimana mengajarkannya, bagaimana anak belajar yang terbaik (proses) dan
bagaimana merealisasikan lingkungan tempat tinggal dan belajar anak.
Kita juga perlu mempertimbangkan anak-anak yang mempunyai kesulitan belajar atau
menunjukkan kelambanan dalam belajar. Apakah kita membuat perencanaan untuk
anak yang mungkin memiliki kesulitan dengan menggunakan kurikulum standar, seperti
anak yang terlihat langsung memiliki kecacatan fisik, sensori atau intelektual? Akankah
kurikulum tetap dapat diakses oleh anak-anak ini seperti anak lain? Bagaimana kita
menghadapi persoalan ini?
Contoh Kegiatan: Mengobservasi Keragaman
1. Tuliskan nama anak di kelas Anda yang mempunyai kelebihan dalam mata
pelajaran tertentu, seperti matematika, menulis, keahlian berdiskusi, dll.
Jelaskan bagaimana kelebihan ini ditampilkan di kelas.
2. Tuliskan nama anak yang mempunyai bakat lain yang mungkin secara tidak
langsung berkaitan dengan pembelajaran di kelas. Apakah anak ini bisa
menjadi model yang baik? Apakah anak lain menunjukkan koordinasi gerak
yang bagus di bidang olahraga dan permainan? Apakah yang lain memiliki
keterampilan sosial yang baik? Misalnya, anak dengan sindroma down
seringkali mempunyai keterampilan sosial yang baik.
3. Sekarang gambarlah sebuah lingkaran pada kertas untuk mewakili anak lainnya
di kelas yang belum terkait dengan kecakapan atau bakat khusus. Minggu
berikutnya, amati anak-anak ini lebih dekat.Bilamana salah satu anak menyukai
suatu kegiatan, lalu tuliskanlah! Kemudian bagaimana anak berkinerja
merefleksikan cara belajarnya? Agar dapat digabungkan ke dalam pelajaran
Anda.
Dalam mengobservasi dan menangani keragaman, kita harus mengidentifikasi layanan
yang dapat diberikan secara positif untuk membantu anak belajar, khususnya anak
yang berkesulitan belajar. Kita seharusnya tidak memfokuskan terhadap apa yang
”telah terjadi” seperti waktu kita, tapi lebih baik memfokuskan pada pembelajaran
yang bermanfaat untuk peserta didik. Misalnya, dapatkah kita meminta anak lain
untuk membacakan dan menjadi notulisnya? Pada saat yang bersamaan, dapatkah
kita mengidentifikasi kecakapan yang dimiliki anak yang berkesulitan dan bagaimana
temannya mempelajari keterampilan ini? Dengan kata lain, kita harus membangun
hubungan pembelajaran yang saling berkontribusi.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Perangkat 4.3
Menciptakan Pembelajaran Bermakna untuk
SEMUA!
Belajar untuk Kehidupan
Salah satu penghambat dalam mengajak semua anak bersekolah adalah pemahaman
orang tua dan masyarakat yang salah tentang arti pendidikan. Orangtua dan
anak mungkin kurang menyadari pentingnya pendidikan, sehingga orangtua lebih
mengharapkan anaknya dapat membantu menambah penghasilan keluarga. Mereka
merasakan bahwa ”belajar bekerja” lebih penting daripada bersekolah.
Pada kondisi yang berbeda, terdapat anak yang tidak perlu mencari tambahan
penghasilan bagi keluarganya. Namun, mereka merasa bosan di kelas jika proses
pembelajaran dan materi yang dipelajari tidak berkaitan dengan kehidupan saat ini dan
di masa datang. Akibatnya, anak-anak tidak menghargai sekolah dan sering bolos. Pada
kasus tertentu beberapa anak memilih untuk tidak melanjutkan sekolah.
Tantangan guru adalah menciptakan lingkungan yang ramah terhadap pembelajaran.
Menghubungkan materi pembelajaran dengan minat dan kehidupan sehari-hari
anak. Hal ini sangat penting, karena ketika Anda mengajar, pikiran mereka mencoba
menghubungkan apa yang SEDANG dan TELAH dipelajari, baik di kelas, keluarga atau
masyarakat. Bagaimana kita menciptakan hubungan ini?
Pada saat kendaraan melewati Manatuto, Timor Timur, beberapa anak perempuan
mencoba menghentikan kendaraan kami untuk menawarkan ikan (Jumat pukul 09:00
pagi dan bukan hari libur nasional). Anak-anak ini seharusnya sedang belajar di
sekolah. Pertanyaannya, “Bukankah lebih baik mereka berada di sekolah?”. Pada
kenyataannya mereka membantu menambah penghasilan keluarga dengan menjual
ikan hasil memancing di Manatuto.
Keadaan ini sangat mengecewakan kami karena melihat anak perempuan tidak
bersekolah. Tetapi jika mereka bersekolah, mungkin tidak dapat membantu
menambah penghasilan orangtua mereka.
31
32
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Menghubungkan Pembelajaran dengan Kehidupan
Bermasyarakat
Telaahlah kurikulum di sekolah anda kemudian sebutkan tema penting berdasarkan
yang telah dipelajari peserta didik. dan materi yang harus diketahui anak berkaitan
dengan kehidupan sehari-hari. Coba hubungkan tema yang sesuai dengan lingkungan
sehari-hari.
Pikirkan tentang peserta didik di kelas Anda dan masyarakatnya. Apakah Anda tahu
tentang pekerjaan orangtua mereka? Tahukah anda alamat peserta didik? Berapa
banyak anak tidak masuk sekolah? Kapan? Dengan alasan apa? Apakah sekolah Anda
memiliki profil anak yang memuat informasi ini? (penjelasan rinci terdapat pada buku
3)
Lengkapi tabel berikut ini. Buat daftar tema-temanya, lihat relevansinya dengan
kehidupan sehari-hari peserta didik. Pikirkan cara untuk membuatnya lebih
bermakna!
Tema
Transportasi
Tema lain bisa
dikembangkan sesuai
dengan kondisi daerah
masing-masing
Hubungkan dengan
Kehidupan Sehari-hari
Peserta Didik
Peserta didik tinggal di
daerah pedesaan.
Cara untuk Memodifikasi
Tema
Pertama, mengidentifikasi
alat transportasi di
daerah pedesaan.
Kemudian membuat daftar
alat transportasi yang
terdapat di perkotaan dan
pedesaan.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
MENCIPTAKAN LINGKUNGAN PEMBELAJARAN
BERMAKNA
YANG
RAMAH AGAR
Mempersiapkan Pembelajaran
“Pembelajaran bermakna” berarti bahwa kita menghubungkan yang dipelajari
dengan kehidupan sehari-hari peserta didik dan keluarganya. Dalam mempersiapkan
pembelajaran yang bermakna ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab oleh guru:
• Motivasi.
Apakah tema/topik/materi sesuai dengan keinginan dan relevan bagi peserta
didik?
• Kesempatan / kesesuaian.
Apakah guru memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk belajar sesuai
dengan tingkat perkembangannya? apakah tema/topik/materinya terlalu sukar
atau mudah untuk kebanyakan peserta didik? Apakah kegiatannya sesuai untuk
laki-laki dan perempuan dan juga dengan latar belakang dan kemampuan yang
beragam?
• Kompetensi.
Apakah peserta didik mempunyai kompetensi untuk menyelesaikan tugas
pembelajaran dan memperoleh hasil?
• Umpan balik.
Apakah jenis penilaian dan umpan balik yang diberikan kepada peserta didik
dirancang untuk meningkatkan motivasi agar terus belajar?
33
34
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
MENCIPTAKAN LINGKUNGAN BELAJAR YANG BERMAKNA
Pembelajaran yang bermakna terjadi bilamana kelas ‘ramah terhadap pembelajaran‛.
Kelas seperti ini mendorong peserta didik untuk bertanya secara terbuka,
mengidentifikasi masalah, berani berdiskusi dan menemukan solusinya dengan guru,
teman dan keluarga. SEMUA peserta didiklaki dan perempuan, dan juga yang berlatar
belakang serta kemampuan yang berbedapercaya diri dan nyaman untuk berpartisipasi
secara penuh.
Dalam kelas yang ramah terhadap pembelajaran, guru harus memegang berbagai peran.
Dulu peran guru hanya “pemberi informasi” Tapi untuk dapat membantu peserta didik
belajar sepenuhnya, guru harus mampu memperluas peranannya menjadi fasilitator,
manajer, pengamat dan peserta didik. Apa saja tanggung jawab yang terkandung dalam
peran ini?
• Fasilitator. Guru perlu memberikan kesempatan belajar yang tepat untuk
peserta didik dan mendorong mereka untuk secara bebas menyampaikan
pemikiran dan membahas masalah penting secara konstruktif.
• Manajer. Guru merencanakan pembelajaran, membimbing dalam berdiskusi dan
memberikan kesempatan pada setiap peserta didik untuk mengekspresikan
pendapat mereka.
• Pengamat. Mengamati peserta didik ketika mereka bekerja kelompok,
berpasangan atau perorangan. Hal ini membantu guru untuk memahami peserta
didik dan membuat rencana pembelajaran yang lebih bermakna.
• Peserta didik. Guru perlu merefleksikan metode pengajaran yang dipergunakan.
Apakah metode yang digunakan dapat memenuhi kebutuhan peserta didik?
Misalnya, apakah kegiatan itu efektif dalam membantu anak memahami materi
atau konsep? Dapatkah kegiatan ini diaplikasikan ke materi dan konsep yang
berbeda?
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
MENCIPTAKAN PENGALAMAN BELAJAR YANG MEMPERHATIKAN
JENDER
Selama ini masyarakat memahami bahwa “jender” mengacu pada peran sosial yang
ditetapkan pada pria dan wanita di dalam budaya tertentu, seperti “pria sebagai
pencari nafkah” dan “wanita sebagai pengasuh anak”. Peran jender diciptakan oleh
masyarakat dan dipahami oleh satu generasi ke generasi berikutnya sebagai bagian
budaya masyarakat. Peran jender tidak statis karena berubah seiring waktu, sama
halnya dengan tradisi dan persepsi kultural.
Gambar ini menunjukkan stereotip jender dalam masyarakat
Kondisi ini dapat membahayakan pembelajaran peserta didik karena mereka sering dibatasi
dengan bagaimana anak perempuan dan laki-laki harus berperilaku dan yang diperkenankan
untuk dipelajari. Studi kasus berikut adalah contoh bagaimana kondisi ini terjadi.
Cerita Siti
Siti tinggal di desa Kamulan, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur. Dia berumur
sembilan tahun dan duduk di kelas 3 sekolah dasar. Dia anak yang baik dan rajin
di sekolah. Siti memiliki adik laki-laki berusia 7 tahun dan dalam waktu dua bulan
ke depan, adiknya akan bersekolah di kelas satu. Orang tua Siti meminta ia untuk
berhenti bersekolah karena sebentar lagi ibunya akan melahirkan anaknya yang
ketiga. Siti harus mempersiapkan makanan untuk semua keluarganya dan menjaga ibu
serta adiknya yang baru lahir.
Siti hanyalah satu contoh bagaimana peran jender dan kewajiban tugas bisa
mengakibatkan marjinalisasi dan putus sekolah bagi anak perempuan. Jender
juga mempengaruhi anak laki-laki yakni ketika mereka merasakan belajar kurang
bermanfaat dibanding dengan bekerja untuk membantu keluarganya. Oleh karenanya,
bekerja lebih penting daripada bersekolah. Perempuan dan laki-laki sering kali
disosialisasikan ke dalam satu cara berpikir tentang dirinya dan apa yang dapat mereka
lakukan. Misalnya, “laki-laki tidak menangis” atau “perempuan tidak boleh bermain
permainan yang kasar.” Begitu juga sebagian anak perempuan merasa tidak percaya
diri dalam matematika atau IPA karena mereka diberitahukan bahwa mata pelajaran
tersebut adalah “mata pelajaran laki-laki”. Sesungguhnya, laki-laki dan perempuan
apabila diberikan kesempatan yang sama akan berkembang sama baiknya.
35
36
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Jika guru melibatkan semua peserta didik di dalam kelas yang inklusif, maka guru
perlu bertanya pada diri sendiri: “Apakah semua peserta didik mempunyai waktu dan
kemampuan untuk menyelesaikan tugas yang saya berikan?” Salah satu cara untuk
membantu menjawab pertanyaan ini dengan meminta peserta didik laki-laki dan
perempuan untuk membuat cerita pendek tentang kegiatan yang dilakukan di rumah.
Anda akan terkejut mendengar berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan mereka
dan khususnya anak perempuan dalam membantu keluarga. Kemudian sesuaikan rencana
pembelajaran dengan kebutuhan peserta didik.
Contoh Kegiatan: Meningkatkan Kesadaran Jender
Berikut ini kegiatan kelas yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kesadaran
jender di antara peserta didik.
1. Diskusikan dengan peserta didik dalam kelompok menurut kehendak mereka
(satu kelompok perempuan, laki-laki, dan kelompok campuran). Apa pendapat
peserta didik laki-laki dan perempuan tentang peran dan yang diharapkan satu
sama lain? Apakah mereka melihat perubahan? Apakah yang dituntut dari
seorang laki-laki dan perempuan ketika dewasa?
2. Tugaskan peserta didik, laki-laki dan perempuan, untuk mengidentifikasi karakteristik laki-laki dan perempuan. Buatlah tabel dalam dua kolom, yakni: (1)
sebutkan karakteristik perempuan; (2) karakteristik laki-laki. Seperti contoh
di bawah ini:
Karakteristik Perempuan
1. Lemah lembut
2. Cantik
Karakteristik Laki-Laki
1. Perkasa
2. Tampan
Apabila sudah selesai, ubah kata “perempuan” ke kolom karakteristik laki-laki dan
kata “laki-laki” ke kolom karakteristik perempuan.
Karakteristik Perempuan
1. Lemah lembut
2. Cantik
Karakteristik Laki-Laki
1. Perkasa
2. Tampan
Mintalah peserta didik untuk berpikir apakah peran ini juga dapat ditukarkan dengan
lawan jenisnya. Apakah jawabannya “ya” atau “Tidak”. Apakah untuk semuanya atau
hanya beberapa? Mengapa? Diharapkan peserta didik dapat menyimpulkan, bahwa
semua peran jender dapat ditukar, kecuali peran biologis.
37
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Kesadaran Jender dalam Pembelajaran
Pikirkan beberapa pernyataan berikut. Lengkapi tabel dan cari langkah-langkah yang
mungkin di perlukan untuk memperbaiki situasi kelas Anda.
Pernyataan
Sering
Kadang
Tidak
Pernah
Tindakan
yang
Diperlukan
Saya menganalisis materi pembelajaran
untuk melihat jika ada model panutan
(contoh) perempuan dan laki-laki
Saya memotivasi anak perempuan untuk
berprestasi dalam matematika dan IPA
Saya menggunakan metode
pembelajaran kooperatif; tidak perlu
disiplin yang keras
Anak perempuan yang berprestasi baik
membantu anak perempuan lain dan lakilaki dalam matematika dan IPA
SEMUA peserta didik diberi
kesempatan mengekspresikan diri dan
berprestasi dalam mata pelajaran
Bahasa, IPA dan matematika.
Untuk membantu peserta didik perempuan agar merasa lebih nyaman di sekolah dan
menjamin kesempatan yang sama untuk mereka, bekerjasamalah dengan rekan guru
dan Kepala Sekolah untuk melaksanakan tindakan berikut.
•
Dukung materi pembelajaran dengan merevisi dan menghapus bias jender (penjelasan
pada perangkat 4.2), seperti tidak menyertakan Anak cacat, anak dari etnis minoritas,
anak miskin, anak jalanan dan pekerja anak. Ini merupakan tugas masyarakat sekolah,
tapi secara pribadi “guru” harus sadar dan tahu bagaimana melaksanakan tindakan ini.
•
Perkenalkan kurikulum yang lebih fleksibel dan materi pembelajaran yang
berfokus pada kebutuhan peserta didik karena beberapa peserta didik
perempuan mungkin banyak menuntut waktu untuk mengerjakan tugas rumah dan
merawat saudara kandung.
•
Guru kecenderungan lebih banyak berbicara pada peserta didik perempuan
daripada laki-laki.
─ Beri waktu (‘waktu tunggu‛) bagi semua peserta didik untuk bertanya jawab
─ Jika Anda tidak mempunyai rekan untuk mengamati Anda di kelas, Anda
bisa meminta peserta didik untuk mengases perbedaan perlakuan terhadap
peserta didik laki-laki dan perempuan. Kemudian mendiskusikan bersamasama mengases mengapa pola interaksi ini terjadi. Strategi apa yang dapat
Anda gunakan untuk memperlakukan peserta didik lebih adil? Keterampilan
apa yang diperlukan peserta didik untuk mempelajari bahwa mereka dapat
berpartipasi secara adil?
38
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Semua komponen ini akan memperkuat kemampuan Anda untuk menciptakan lingkungan
yang ramah terhadap pembelajaran untuk peserta didik laki-laki dan perempuan. Kita
perlu menggunakan pengelompokkan satu jenis kelamin dalam kegiatan praktis sehingga
peserta didik perempuan dapat mengembangkan kepercayaan dirinya dan tidak
didominasi oleh peserta didik laki-laki. Kelompok campuran baik untuk mengembangkan
kerjasama antar peserta didik perempuan dan laki-laki.
Banyak kegiatan di atas yang memerlukan dukungan orangtua atau pengasuh lainnya.
Permasalahan ini harus dibahas pada pertemuan komite sekolah disertai merancang
rencana aksi yang praktis . Semua guru akan terbantu jika kebijakan sekolah, seperti
disiplin dan bias jender, didiskusikan dan disetujui oleh semua guru dan orangtua.
PEMBELAJARAN AKTIF DAN PARTISIPATORI
Di dalam dan di luar kelas, peserta didik belajar sepanjang waktu. Mereka selayaknya
belajar aktif agar dapat mempraktekkan apa yang telah dipelajarinya dan memperoleh
kompetensi. Mereka juga meningkatkan kerja sama dengan semua peserta didik
di kelasnya walaupun latar belakang dan kemampuannya berbeda. Kerjasama akan
membangun saling pengertian. Kelompok kecil yang sebaya membuat partisipasi dan
hubungan antara peserta didik, dan membantu kebebasan untuk bekerjasama dengan
yang lain.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Kunjungan Lapangan
Dalam kunjungan lapangan, anak pergi ke luar kelas, misalnya ke kebun sekolah,
ke sawah atau sumur masyarakat, atau ke kantor kelurahan. Ketika melakukan
kunjungan ke kebun atau ke sawah, mereka dapat mengamati mahluk hidup atau
gejala alam tertentu dan belajar langsung dari petani. (pelajarilah Buku 6)
Dalam kunjungan ke sawah, setiap kelompok diharapkan mempelajari pentingnya air
bagi kehidupan dan pertanian. Sebelumnya mereka diberikan serangkaian tugas,
antara lain: mengidentifikasi berbagai jenis tumbuhan yang ditanam; memetakan
area yang menggunakan irigasi; menggambar berbagai jenis pohon di sekitar sawah;
atau menggali informasi lebih lanjut berdasarkan penjelasan yang diberikan oleh
petani.
Ketika peserta didik kembali dari sawah, tiap kelompok dapat menggunakan
informasi yang mereka kumpulkan untuk menyiapkan presentasi atau laporan
observasi. Mereka juga dapat mendiskusikan pentingnya sawah bagi keluarga.
Beberapa hal yang perlu dipersiapkan sebelum mengadakan kunjungan, meliputi:
•
Merancang persiapan;
•
Mendiskusikan tentang apa yang mungkin ditemui dalam kunjungan lapangan;
•
Mendapatkan dukungan dari anggota keluarga dan masyarakat dalam
mengadakan kunjungan;
•
Mencari kesempatan untuk berdialog dengan narasumber (contohnya petani);
dan
•
Menetapkan strategi kegiatan untuk kelompok, berpasangan atau individu,
sehingga mereka memahami apa yang akan dilakukan selama kunjungan.
Kunjungan lapangan memupuk pembelajaran bermakna. Hal ini dapat digunakan
sebagai contoh pembelajaran tematik, misalnya penelitian di sawah atau kebun dapat
mencakup mata pelajaran Matematika, IPA, Bahasa, dan IPS.
39
40
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Lingkaran Belajar
Ini kegiatan yang bagus untuk dilakukan dalam merencanakan pelajaran. Ini juga bisa
dilakukan dengan peserta didik Anda!
Di tengah kertas, gambarlah lingkaran kecil untuk mewakili kelas Anda. Di luarnya
gambar lingkaran untuk mewakili sekolah Anda. Di luarnya lagi gambar lingkaran yang
lebih besar untuk mewakili komunitas, kota atau kabupaten Anda. Mulailah dengan
lingkaran sekolah. Apakah sekolah mempunyai peternakan hewan atau jenis hewan lain?
Apakah ada kebun, pohon atau lapangan, sarang burung atau kumpulan semut? Di dalam
lingkaran sekolah, sebutkan tiap peluang belajar di luar kelas. Apakah Anda dapat
menciptakan lingkungan belajar yang baru untuk anak, misalnya kebun sekolah?
1
2
3
4
5
6
Keterangan: 1. Diri anak; 2. Keluarga; 3. Sekolah; 4. Tetangga; 5. Kota; 6. Dunia
Berikutnya, lanjutkan ke lingkaran komunitas, kota atau kabupaten. Pertimbangkan
pasar, toko dan usaha ekonomi lainnya yang mungkin menarik untuk dipelajari bagi
anak. Apakah ada petani dengan panenan khusus, seperti pohon jeruk atau hewan khas
lokal? Apakah ada museum, hutan, taman atau lapangan? Tuliskan nama-nama peluang
belajar ini dalam lingkaran.
Gunakan tempat di lingkungan sekolah Anda untuk membantu kelas mempelajari
perilaku yang pantas di luar kelas dan ketika belajar di dalam kelompok.
Ingat peserta didik yang berkesulitan berjalan atau kecacatan lainnya. Bagaimana
mereka mendapatkan akses terhadap kunjungan lapangan ini? Anda perlu melakukan
survei (rutenya, lokasi, dll) terlebih dahulu. Anda juga memerlukan bantuan orangtua
atau anak lain untuk mendukung keterlibatan peserta didik yang mengalami kecacatan.
41
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Kegiatan: Permainan untuk Belajar
Peserta didik senang bermain dan jika diberikan kesempatan mereka akan membuat
peraturan untuk permainan baru. Dalam permainan ini, mereka mungkin memakai
bola, tutup botol, batu, tali, daun atau bahan mentah lainnya. Permainan yang
melibatkan bermain peran, pemecahan masalah, menggunakan keterampilan dan
informasi spesifik adalah cara yang baik agar peserta didik tertarik ketika belajar.
Permainan dapat berisikan belajar aktif yang akan meningkatkan keterampilan
komunikasi anak, keterampilan dalam menganalisis, dan membuat keputusan. Contoh:
anak mencoba menebak benda yang ditanyakan melalui lima pertanyaan yang
diajukan. Anda dan peserta didik dapat merancang materi untuk berbagai permainan,
dan Anda juga dapat mengadaptasikan permainan yang sama untuk tujuan berbeda
dan kelas berbeda.
Kartu yang
dimainkan
bukanlah kartu
remi atau gaple
Permainan dan materinya bisa diubah untuk dikaitkan langsung dengan kurikulum.
Misalnya, Anda bisa membuat kartu dengan bentuk bangun ruang yang bisa
dijodohkan satu dengan lainnya, gambar segi empat pada satu kartu bisa dipasangkan
dengan kata ‘segi empat‛.
Mempelajari Permainan. Bisakah Anda dan peserta didik membuat kegiatan belajar
berdasarkan pada permainan sederhana?
•
Amati atau diskusikan dengan peserta didik permainan apa yang dimainkan
anak di luar dan aturan main yang pakai untuk mencatat skor? Apakah mereka
menyanyikan satu lagu atau menggunakan ritme? Apakah ada permainan yang
berbeda untuk peserta didik perempuan dan anak laki-laki? Mengapa?
•
Minta peserta didik membuat buku permainan sehingga peserta didik lain
bisa belajar darinya. Apakah peserta didik dapat meneliti permainan yang
dimainkan anggota keluarga ketika mereka bersekolah, atau permainan yang
menjadi bagian budaya setempat?
•
Hubungkan permainan atau kegiatan dengan pelajaran yang Anda ajarkan
misalnya matematika.
42
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Kunjungan lapangan dan permainan dapat memotivasi semua peserta didik untuk
belajar. Berikut beberapa cara untuk meningkatkan motivasi belajar.
•
Gunakan contoh konkrit dari daerah setempat yang bermakna untuk
peserta didik laki-laki dan perempuan serta anak dengan latar belakang dan
kemampuan yang berbeda.
•
Berikan kesempatan kepada peserta didik untuk menggunakan apa yang telah
dipelajari dalam kaitannya dengan kehidupan sehari-hari.
•
Gunakan variasi metode pembelajaran yang menarik dan melibatkan
partisispasi aktif peserta didik dalam pembelajaran.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
PEMBELAJARAN KONTEKSTUAL
Pembelajaran kontekstual merupakan pembelajaran yang menghubungkan konsep abstrak dalam mata pelajaran dengan lingkungan peserta didik dalam kehidupan seharihari. Sekali mereka membuat kaitan ini dan memahami suatu konsep abstrak, mereka
diharapkan dapat menerapkannya pada satu keterampilan penting atau lebih.
Mata pelajaran tertentu kadang kala menjadi bidang yang tidak disenangi peserta
didik, hal ini mungkin karena metode pembelajaran yang tidak sesuai dan tidak berhubungan dengan pengalaman mereka sehari-hari dan mungkin hanya bersifat teoritis.
Guru harus mempertimbangkan kondisi setempat, memilih dan menggunakan media
yang ada dalam kehidupan peserta didik serta kegiatan yang mengundang ketertarikan
peserta didik.
Misalnya,dalam pembelajaran Matematika, IPA maupun Bahasa sangat sulit bagi peserta didik untuk hanya sekedar belajar teori. Tetapi harus dipadukan dengan kegiatan
nyata yang saling berkaitan antar mata pelajaran. Contoh berikut memberi gambaran
keterkaitan beberapa mata pelajaran.
Contoh Kegiatan: Tema Lingkungan Sawah
Metode pembelajaran : Inquiry (praktek langsung di sawah)
KBM : Anak dibagi dalam kelompok yang terdiri dari 5 orang, guru menyiapkan
lembar kerja dan lembar laporan.
IPA
Matematika
Mengidentifikasi binatang yang ada di
sawah
Membuat kelompok himpunan 5-10
binatang yang dapat terbang
Linkungan
Sawah
Bahasa Indonesia
Membuat cerita pendek yang
terdiri dari 2 —3 alinea tentang
kehidupan di sawah
43
44
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Perangkat 4.4
Apa yang Telah Kita Pelajari?
APA YANG TELAH KITA PELAJARI:
Belajar tentang Pembelajaran dan Peserta didik
•
Semua peserta didik mampu belajar, tapi mereka belajar dengan cara dan
kecepatan yang berbeda-beda.
•
Sebagai guru, kita harus memberikan variasi kesempatan belajar untuk peserta
didik.
•
Peserta didik belajar dengan menghubungkan informasi baru dengan apa yang
telah mereka ketahui. Ini yang disebut konstruksi mental.
•
Guru harus juga membantu orangtua dan anggota keluarga untuk mendukung
pembelajaran anaknya, sehingga anak tahu bagaimana menghubungkan apa yang
telah dipelajari di kelas ke dalam kehidupan rumah.
•
Guru juga harus membantu anak menghubungkan apa yang mereka pelajari di
rumah dengan apa yang mereka pelajari di sekolah.
•
Berbicara dan saling bertanya (interaksi sosial) juga dapat memperkuat belajar.
Itulah sebabnya mengapa kerja kelompok dan berpasangan sangatlah penting.
Di samping itu perlu diketahui lebih banyak tentang cara belajar terbaik bagi
peserta didik. Kita juga perlu mengulas beberapa hambatan belajar peserta didik.
Satu hambatan besar adalah rendahnya penghargaan/kepercayaan diri. Kondisi
ini dapat mengakibatkan menurunnya motivasi belajar. Penghargaan diri dapat
ditingkatkan melalui lingkungan pembelajaran yang lebih baik. Lingkungan merupakan
tempat memberikan pujian yang pantas diberikan ketika peserta didik yang berhasil.
Lingkungan juga merupakan tempat peserta didik berkelompok secara kooperatif dan
ramah, dan tempat untuk mengetahui bahwa mereka disayang dan diperhatikan serta
dibantu dalam belajar.
Menangani Keragaman di Kelas
Dalam Buku ini, kita telah mempelajari menciptakan lingkungan pembelajaran yang
ramah, yang menghargai keragaman peserta didik dalam proses pembelajaran.
Ketika merencanakan pembelajaran, ketiga aspek yakni: isi, proses (seperti metode
pembelajaran) dan lingkungan harus dipikirkan. Bahan ajar disesuaikan dengan tingkat
perkembangan dan kemampuan peserta didik, metode mengajar yang mendorong
terlibatnya berbagai sensori peserta didik.
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Kita juga perlu melihat adanya ancaman terhadap pembelajaran, antara lain:
•
Ancaman dari orang lain dan takut kepada orang lain (guru, orangtua, dan
peserta didik lain) dapat menghambat anak dalam belajar;
•
Perbedaan, seperti etnis, agama dan kelas sosial, bisa digunakan sebagai senjata
untuk mengganggu (menekan);
•
Observasi merupakan keterampilan kunci bagi guru. Mengobservasi
peserta didik ketika bermain dan di kelas sangat penting bagi guru dalam
mengidentifikasi hubungan sosial yang buruk antara peserta didik yang dapat
mengancam pembelajaran mereka; dan
•
Bilamana guru mengakses situasi peserta didik, guru sebaiknya lebih proaktif
dalam mencegah peluang terjadinya tekanan daripada bereaksi kepada situasi
setelah itu terjadi.
Prasangka buruk dan diskriminasi juga merupakan hambatan terhadap pembelajaran
anak. Hal itu terimplikasikan secara tidak sengaja dalam kurikulum dan materi
pelajaran, yang terjadi terhadap anak-anak dengan latar belakang dan kemampuan
yang berbeda.
Kita telah menghasilkan ceklis untuk menganalisa buku teks tentang bias gender.
Apakah Anda dapat mengulas buku teks dan bahan pelajaran tentang bias gender atau
diskriminasi yang tidak disengaja? Tindakan apa yang akan Anda ambil ketika Anda
menemukannya; misalnya, bisakah Anda berikan contoh?
Anak yang kesulitan belajar dapat disediakan lingkungan belajar yang dapat membantu
mereka belajar sendiri. Apakah Anda tahu bahwa peserta didik mempunyai kesulitan
belajar dengan penyebabnya? Tindakan apa yang Anda ambil untuk membantu mereka?
Sebagian peserta didik membutuhkan pengertian dan dukungan dari peserta didik lain,
tetapi tujuannya adalah untuk memberikan kegiatan yang dapat mereka akses dengan
mudah tanpa bantuan.
Dibeberapa negara, anak dengan HIV dan AIDS atau mereka yang hidup dengan
anggota keluarga terjangkit HIV dan AIDS bisa menjadi korban diskriminasi. Apakah
Anda tahu banyak tentang HIV dan AIDS di masyarakat? Pernahkah Anda membahas
isu sensitif seperti HIV dan AIDS, dengan guru lain?
Tip Agar Belajar Bermakna untuk Semua
Ide utama Buku ini adalah bagaimana membuat belajar lebih bermakna untuk semua
peserta didik. Kita harus membuat pembelajaran bermakna agar semua peserta didik
ingin bersekolah, termotivasi untuk belajar, dan tahu bahwa yang dipelajari sesuai bagi
mereka.
Anda perlu mendiskusikan cara mengaitkan permasalahan di lingkungan sekitarnya
dengan kurikulum dan materi yang Anda ajar. Berikan dukungan bagi peserta didik
untuk membawa pengetahuan yang dimilikinya ke dalam kelas.
45
46
Menciptakan Kelas Inklusif, Ramah Terhadap Peserta Didik
Berikan kegiatan bermakna, termasuk tugas berpasangan dan kelompok kecil di
luar kelas. Dengan kegiatan ini peserta didik dapat mengeksplorasi dan memahami
lingkungan mereka sendiri.
Membuat pembelajaran bermakna memerlukan pengadopsian kurikulum nasional agar
sesuai dengan konteks lokal sekolah Anda. Ini dapat dilakukan secara efektif dengan
bekerja sama dengan guru setempat lainnya.
Apakah Anda sudah pernah mengadapatasikan contoh dan kegiatan dalam buku teks
agar sesuai konteks di daerah Anda?
Buku 5:
idpnorway
Buku 5: Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Mengelola Kelas Inklusif Dengan
Pembelajaran yang Ramah
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Panduan
Buku ini memberikan saran-saran praktis tentang pengelolaan kelas yang beragam dan
menjelaskan bagaimana merancang perencanaan pembelajaran yang memperhatikan
keragaman, aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAKEM).
Tujuan dari buku ini agar kita dapat:
1. Merancang pembelajaran
2. Menggunakan sumber pembelajaran secara maksimal
3. Mengelola pembelajaran berkelompok dan kooperatif
4. Melakukan penilaian yang aktif dan autentik.
Sebagai pengelola kelas yang ramah dan inklusif, anda harus mampu memberikan pujian
dan menghargai perbedaan setiap peserta didik. Anda juga harus mampu menata kelas,
mengelola pembelajaran di kelas, serta mengevaluasi kemajuan peserta didik anda.
Perangkat 5.1 Merencanakan Pembelajaran 1
Kegiatan Kelas 1
Tanggung Jawab 2
Rencana Pembelajaran 2
Perangkat 5.2 Pemberdayaan Sumber Belajar yang Tersedia 4
Sarana 4
Cahaya, Suhu dan Ventilasi 5
Pojok Belajar 5
Tempat Pemajangan 6
Perpustakaan Kelas 7
1
2
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.3 Mengelola Pembelajaran Kelompok yag Kooperatif 9
Berbagai Pendekatan dalam Kerja Kelompok 9
Pemanfaatan Kelompok Kelas yang Berbeda 10
Tata Cara Kerja dalam Kelompok 11
Pembelajaran yang Kooperatif 12
Pembelajaran Tutor Sebaya 14
Belajar Mandiri 16
Merancang Pembelajaran yang Memperhatikan Keragaman Peserta sDidik 17
Pengelolaan Perilaku di Kelas Inklusif 19
Pengelolaan Kelas yang aktif dan Inklusif 23
Perangkat 5.4 Penilaian Aktif dan Otentik 26
Apakah Asesmen itu? 26
Keluaran Hasil Pembelajaran 27
Pendekatan dan Teknik Asesmen Otentik 29
Assesmen Portofolio 30
Asemen dan Umpan Balik 34
Asesmen Kecakapan dan Sikap 35
Kesalahan-Kesalahan dalam Asesmen 37
Kesadaran untuk Melakukan Tindak Lanjut 39
Perangkat 5.5 Apa yang telah Dipelajari 40
Dimana Anda Dapat Belajar Lebih Banyak 41
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.1
Merencanakan Pembelajaran
Di berbagai wilayah, khususnya di daerah pedesaan, guru menganggap bahwa pekerjaan sebagai
pendidik memiliki banyak tantangan. Tantangan tersebut dapat berupa usaha mengetahui dan
mengorganisasi minat peserta didik serta mengelola pembelajaran aktif, kreatif, efektif dan
menyenangkan. Perangkat ini memberikan banyak gagasan tentang perencanaan pembelajaran.
KEGIATAN KELAS
Kegiatan kelas yang teratur membantu peserta didik untuk bekerja dengan cepat dan
bermakna. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan kelas,
ADALAH sebagai berikut:
1. Apa yang harus dilakukan?
2. Siapa yang melakukan?
3. Kapan harus selesai? dan
4. Mengapa melakukan kegiatan rutin secara teratur itu penting?
Pikirkanlah beberapa kegiatan rutin yang dapat dilakukan bersama peserta didik:
•
Apa kegiatan yang dapat dilakukan ketika beberapa peserta didik belum lengkap hadir;
•
Bagaimana buku dan bahan ajar didistribusikan, dikumpulkan dan disimpan;
•
Siapa yang harus bertanggung jawab terhadap pengadministrasian buku dan bahan ajar
tersebut (tanggung jawab bisa diberikan kepada setiap peserta didik dengan rotasi);
•
Bagaimana peserta didik bisa belajar mandiri dan saling membantu ketika tidak
ada guru;
•
Apa kegiatan yang harus diberikan bila peserta didik telah menyelesaikan tugasnya;
•
Bagaimana guru dan peserta didik bersama-sama menciptakan situasi
pembelajaran yang aktif;
•
Bagaimana mengatur mobilitas agar tidak mengganggu keleluasaan GERAK
peserta didik di dalam kelas; dan
•
Bagaimana tata cara minta izin untuk meninggalkan kelas sesuai keperluan?
Peserta didik diharapkan dapat berpartisipasi secara aktif dalam mengembangkan
aturan supaya mereka dapat mematuhinya.
3
4
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
TANGGUNG JAWAB PESERTA DIDIK
SEMUA peserta didik harus berpartisipasi dalam kegiatan kelas. Dengan cara ini, guru
terbantu dalam mengelola kelas. Selain itu juga mengajarkan rasa tanggung jawab
kepada peserta didik.
Berikut ini beberapa tanggung jawab yang bisa diberikan kepada peserta didik:
•
Ketua kelas atau anggotanya memastikan kegiatan KELAS berjalan dengan baik
dan lancar;
•
Anggota UKS memastikan ketersediaan air bersih dan sabun untuk mencuci
tangan di kamar mandi dan air matang untuk minum;
•
Mencatat kehadiran peserta didik; menghapus dan menulis pengumuman/informasi.
Tanggung jawab dapat diberikan kepada peserta didik sesuai dengan usia dan tingkat
kematangannya secara bergantian. Guru harus mengikutsertakan SEMUA peserta
didik, dalam hal ini hendaknya guru menghindari stereotip gender, misalnya meminta
peserta didik perempuan menyiram tanaman dan laki-laki menggeser meja. Peran dan
tanggung jawab yang diberikan kepada peserta didik di kelas akan bermanfaat bagi
kehidupannya sehari-hari.
RENCANA PEMBELAJARAN
Kegiatan pembelajaran harus direncanakan guru bersama peserta didik. Berikut ini
gambaran kerangka kerja dalam merencanakan pembelajaran dengan menggunakan
segitiga kurikulum.
Isi
Proses
Lingkungan
Isi artinya topik apa yang terdapat dalam kurikulum yang perlu disesuaikan dengan
kebutuhan kelas berdasarkan pada latar belakang, kemampuan, dan keragaman peserta
didik.
Proses adalah bagaimana isi kurikulum itu diajarkan, dengan memanfaatkan berbagai
metode dan sumber belajar yang didasarkan pada cara belajar peserta didik agar
dapat terpenuhi kebutuhan pembelajarannya.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Lingkungan yaitu penggunaan sumber belajar dalam proses pembelajaran yang dapat
digunakan untuk mengembangkan psiko-sosial peserta didik.
Peserta didik dapat belajar dengan baik jika mereka kreatif, aktif, dan kegiatannya
berdasarkan pada pengalaman peserta didik. Guru yang mengetahui dan memahami
keadaan ini dapat dengan mudah memasukannya ke dalam perencanaan pembelajaran.
Namun, tidak semua guru dapat melakukannya. Umumnya mereka hanya mengajar
sesuai dengan urutan yang ada di buku teks. Seharusnya tidak demikian, mereka
hendaknya memahami bahwa buku teks bukan merupakan satu-satunya panduan
pembelajaran.
Pada kelas inklusif, perencanaan pembelajaran yang kreatif dan aktif berdasarkan
pengalaman, kondisi dan kemampuan peserta didik bukanlah merupakan tambahan.
Perencanaan pembelajaran tersebut memang diperlukan oleh SEMUA peserta didik
termasuk peserta didik berkebutuhan khusus.
Berikut ini beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun rencana
pembelajaran:
•
Apa yang akan diajarkan (topik, isi)?
•
Mengapa hal itu harus diajarkan (tujuan)?
•
Bagaimana cara mengajarkannya (metode/proses)?
•
Sumber belajar apa yang digunakan (media)?
•
Apa yang diketahui oleh peserta didik sebelum dan sesudah pembelajaran (pretes dan post-test)? Bagaimana bentuk kegiatannya (kegiatan)?
•
Bagaimana pengelolaan kelas yang diinginkan (termasuk mengatur lingkungan
fisik dan sosial)?
•
Apakah kegiatan itu sesuai untuk SEMUA peserta didik (termasuk anak
berkebutuhan khusus)?
•
Apakah peserta didik mendapat kesempatan untuk berperan aktif dalam
pembelajaran (kerja kelompok, berpasangan, dan individual)?
•
Bagaimana peserta didik mencatat, membuat ringkasan dan menampilkan hasil
belajarnya (seperti gambar, denah, grafik, puisi, cerita, dan lain-lain)?
•
Bagaimana cara mengetahui bahwa peserta didik telah menyelesaikan tugasnya
dalam suatu proses pembelajaran (umpan balik dan penilaian)?
•
Apa bentuk tindak lanjut yang diinginkan (renungan dan perencanaan di masa
datang)?
5
6
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.2
Pemberdayaan Sumber Belajar
Guru yang baik dapat menciptakan lingkungan belajar yang menarik dan menyenangkan
bagi semua peserta didik tanpa memandang usia, karakteristik, jenis kelamin,
kemampuan atau latar belakangnya. Kelas sebagai lingkungan pembelajaran seharusnya
tidak terbatas dalam ruangan. Peserta didik dapat belajar di dalam atau di luar
ruangan. Kelas seperti inilah yang merupakan tempat belajar yang menyenangkan,
yang aman dan nyaman serta merangsang peserta didik untuk belajar. Walaupun media
pembelajarannya sulit ditemukan dan sarana belajarnya tidak memadai, tetapi kelas
dapat dirancang teratur, bersih dan menarik.
Jika memungkinkan, meja dan kursi sebaiknya bisa dipindahkan dengan mudah untuk
pembelajaran kerja kelompok. Bisa saja menggunakan lebih dari satu papan tulis atau
media menulis lainnya yang sesuai. Selain itu harus ada pengaturan tempat pemajangan
hasil karya peserta didik, sehingga mereka merasa bangga dan dapat menunjukkan
potensi dan keterlibatannya di kelas. Pojok belajar juga dapat diatur untuk aktivitas
mata pelajaran tertentu, atau dapat dibuat “perpustakaan”.
Untuk menjaga agar kelas tetap tertata dan terawat serta memperhatikan
pencahayaan dan sirkulasi udara yang cukup, kita dapat menjalin kerja sama dengan
orangtua dan tokoh/anggota masyarakat. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi bahan
ajar dari serangan rayap, juga membuat semua warga kelas tetap sehat.
SARANA
Peserta didik harus dapat bergerak bebas di antara meja dan kursi. Tempat duduk
disusun sedemikian rupa sehingga memungkinkan peserta didik dapat juga duduk di
lantai tanpa mengganggu kegiatan pembelajaran atau kerja kelompok.
Catatan penting:
•
Dapatkah peserta didik penyandang cacat masuk dan bergerak di kelas dengan
leluasa?
•
Apakah peserta didik dengan beragam latar belakang dan kemampuan dapat
duduk dengan yang lain dan tidak dipisahkan?
•
Apakah peserta didik laki-laki dan perempuan duduk bersama atau terpisah?
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
CAHAYA, SUHU, DAN VENTILASI
Atur meja sehingga peserta didik tidak harus bekerja menghadap sinar matahari
secara langsung. Cahaya harus datang dari sisi kiri peserta didik.
Karena otak butuh oksigen, sedangkan suasana kelas sesak dan ventilasi udara buruk,
maka Anda dapat melakukan pembelajaran di luar kelas. Posisi tempat duduk peserta
didik digilir sehingga mereka tidak selalu duduk di tempat yang cahaya dan ventilasinya
buruk.
Beberapa peserta didik mungkin mengalami kesulitan melihat atau mendengar. Pastikan
semua peserta didik telah diases dan mempunyai tempat duduk yang sesuai dengan
kebutuhannya.
POJOK BELAJAR
Peserta didik selalu ingin tahu tentang kejadian alam di sekitarnya. Pojok IPA
dan matematika dapat merangsang rasa ingin tahu peserta didik. Dalam proses
pembelajaran, semua sumber belajar dapat dimanfaatkan seoptimal mungkin, misalnya
di pojok IPA disusun sedemikian rupa sehingga peserta didik dapat belajar dengan
senang tanpa mengganggu yang lain.
Pada pojok IPA, pemajangan makhluk hidup seperti ikan di akuarium sangat membantu
pemahaman peserta didik dalam merawat, mengurangi kekejaman dan menyadarkan
mereka untuk mengembalikan MAKHLUK HIDUP sesuai habitatnya.
Pada pojok matematika, kaleng kosong dengan berbagai bentuk dan ukuran dan kardus
bisa mengisi lemari. Ini bisa dipakai sebagai media pembelajaran matematika, misalnya
menjodohkan angka dengan benda, juga dapat dimanfaatkan sebagai tempat untuk
menyimpan bahan atau media lainnya, seperti koin dan uang kertas. “Uang kertas”
tersebut bisa dibuat dari karton dan media lain untuk digunakan dalam kegiatan
bermain peran, seperti jual-beli. Bahan bekas juga bisa disimpan untuk digunakan lagi
pada kegiatan pembelajaran lain seperti karton, tali, kawat, plester, potongan kain
bekas, plastik, dll.
Benda-benda yang ditemukan, diberikan label, dipajang dan digunakan oleh peserta
didik. Pojok belajar dapat membantu peserta didik menghubungkan antara kegiatan
pembelajaran di sekolah dengan kehidupan sehari-hari di rumah dan keberadaan benda
di masyarakat setempat.
Pengrajin dan musisi setempat bisa mengunjungi sekolah dan berbicara dengan peserta
didik. Sebagai sumber informasi belajar, mereka diharapkan berkenan meminjamkan
benda, seperti alat dan instrumen untuk dimanfaatkan (eksplorasi dan digambar)
oleh peserta didik. Dalam hal ini beberapa peserta didik diminta bertanggung jawab
mengenai keamanan dan keselamatan benda-benda tersebut.
Peserta didik secara berkelompok/tim harus berpartisipasi PENUH dalam mengelola kelas.
Partisipasi mereka akan membantu pemeliharaan pojok belajar dan pengelolaan bahan
pembelajaran JUGA mengembangkan rasa tanggung jawab sebagai warganegara yang baik.
7
8
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
TEMPAT PEMAJANGAN
Pemajangan hasil karya peserta didik di dalam dan di luar kelas diharapkan membuat
mereka tertarik pada pembelajaran tertentu dan merasa sebagai bagian dari kelas.
Tempat pemajangan ini akan membuat orangtua lebih tertarik dalam memahami hasil
pembelajaran anaknya.
Karya SEMUA peserta didik harus dipajang dengan tepat untuk menunjukkan
kemampuan unik mereka. Peserta didik pasti akan senang melihat namanya tertera
pada karyanya yang dipajang. Hal ini dapat membuat peserta didik merasa bangga.
Penataan pajangan dapat diubah dan diganti secara berkala agar peserta didik tetap
merasa dihargai dan tertarik dengan pembelajaran. Karya yang dipajang dapat juga
dimanfaatkan sebagai portofolio peserta didik. Tempat pemajangan yang menarik
bisa menjadi alat pengajaran dan akan meningkatkan motivasi belajar peserta didik.
Tempat pemajangan dapat terbuat dari bahan lokal seperti palem yang dianyam
dengan bantuan masyarakat setempat. Papan pajangan itu penting karena memberikan
kesempatan:
•
Untuk memberikan informasi kepada peserta didik;
•
Untuk memajangkan karya peserta didik dan meningkatkan penghargaan diri;
•
Untuk memperkuat pelajaran yang telah Anda ajarkan;
•
Untuk memberikan umpan balik tentang kegiatan penting seperti “mencari”,
kegiatan di rumah dan meneliti di masyarakat;
•
Untuk mendorong peserta didik bekerja bersama-sama dan saling membantu
apapun latar belakang atau kemampuan mereka; dan
•
Memastikan semua peserta didik dapat saling belajar dari karyanya.
Jika kelas tidak memiliki dinding yang kokoh, karya tulis dan gambar peserta didik
dapat dipajang pada tali yang melintas di atas kelas atau melintasi dinding. Hasil
Pajangan karya peserta didik bisa dengan mudah dikaitkan pada tali menggunakan
plester, lem atau paku payung. TALI bisa juga digunakan untuk informasi bahasa dan
matematika (“pojok belajar yang digantung”).
Di Timor Timur, untuk memperkuat kegiatan bahasa, guru menggunakan kerangka
payung yang rusak untuk gantungan huruf/alfabet, gambar, dan lain-lain., Tali dapat
digunakan untuk menggantungkan media visual yang dibuat dari daun palem atau daun
pisang. Lem tradisional juga dapat dibuat dari buah. Orangtua dan pengasuh lain
membantu membuat media lokal agar mereka mengetahui lebih banyak tentang proses
belajar dan mengajar.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
PERPUSTAKAAN KELAS
Banyak masyarakat desa tidak memiliki fasilitas perpustakaan, akibatnya peserta didik
tidak memiliki akses terhadap buku. Sebuah perpustakaan kelas dapat dibuat dengan
menggunakan kotak kardus yang didekorasi, kemudian diisi dengan buku-buku lokal.
Ketika peserta didik membuat buku, walaupun sangat sederhana, mereka akan bangga
melihat hasil “cetakannya”. Mereka juga belajar bagaimana buku dibuat, diklasifikasi,
dan dirawat. Buku ini dapat pula dibuat dari kertas yang dilipat MENJADI dua atau
tiga dengan teks pada tiap sisinya, seperti brosur. Peserta didik bisa memberikan
ilustrasi pada “buku” ini. Kegiatan ini mendorong mereka menghargai bahan bacaan
ketika buku tersedia.
Buku yang dibuat oleh peserta didik dapat menjadi media pembelajaran yang
efektif. Penjelasan atau ilustrasi yang peserta didik masukkan ke dalam buku dapat
membantu peserta didik lain untuk memahami konsep penting. Dapat dikatakan
bahwa buku buatan peserta didik berbeda dibanding dengan orang dewasa. Mereka
menggunakan bahasa yang lebih mudah dipahami oleh teman sebayanya dan mereka
mampu mengkomunikasikannya dengan sukses, sementara guru belum tentu dapat
melakukannya. Hargai buku yang dibuat oleh peserta didik!
Lebih lanjut, buku tidak hanya untuk di baca saja! Tetapi dapat digunakan untuk
mengajarkan ketrampilan lain. Untuk peserta didik yang memiliki kesulitan penglihatan
(tunanetra) yang belajar menggunakan ketrampilan meraba. misalnya, segitiga
ditempelkan pada satu halaman buku sehingga peserta didik tunanetra dapat belajar
bagaimana bentuk segitiga itu. Bahkan peserta didik yang dapat melihat dengan baik
akan senang membuat “buku raba” seperti itu, dan mereka dapat berlatih ketrampilan
meraba dengan menutup matanya. “Poster raba” juga bisa dibuat dan dipajang.
9
10
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Contoh Kegiatan: Asesmen Sumber Belajar
Sumber
belajar di
Kelas
Tempat
pemajangan
hasil karya
peserta didik
Pojok belajar
untuk
matematika
dan IPA
Pojok bahasa
untuk
bercerita,
perpustakaan
kecil, dll.
Penggunaan
papan tulis
lebih dari satu
Organisasi
kelas
menyediakan
bahan ajar
Perpustakaan
kelas yang
sederhana
berisi bukubuku dan bahan
ajar hasil karya
peserta didik
Kapan kita
harus memulai
kegiatan ini?
Sumber
Bantuan apa
belajar yang
yang dapat
diperlukan
diperoleh?
dan di mana
memperolehnya?
Bagaimana
peserta didik
menggunakan
sumber
belajar?
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.3
Mengelola Pembelajaran Kelompok yang
Kooperatif
BERBAGAI PENDEKATAN DALAM KERJA KELOMPOK
Pembelajaran yang efektif berarti mengkombinasikan berbagai pendekatan dalam
pembelajaran yang dipersiapkan bagi peserta didik sesuai dengan kebutuhannya.
Pembelajaran ini diharapkan dapat menjadikan kelas lebih hidup, penuh tantangan, dan
menyenangkan. Di bawah ini terdapat beberapa pendekatan:
1. Pembelajaran Klasikal
Pendekatan ini sangat cocok untuk memperkenalkan berbagai topik. Guru
menyiapkan beberapa pertanyaan untuk diajukan kepada peserta didik sesuai
dengan kemampuannya. Guru dapat menggunakan kelas untuk bercerita atau
membuat cerita, membuat lagu atau puisi, membuat permainan bersama-sama
dan sebagainya. Jika di dalam kelas terdapat peserta didik dengan kemampuan
beragam, guru harus berupaya menciptakan strategi pembelajaran dan materi
yang cocok yang dapat mengakomodasi semua keberagaman tersebut.
Untuk mendorong SEMUA peserta didik aktif, guru dapat memberikan tugas yang
berbeda pada setiap kelompok, misalnya kelompok yang satu diberi tugas membuat
cerita, kelompok lainnya membuat model. Bentuk lain, guru bisa memberikan tugas yang
sama kepada semua peserta didik tetapi hasil yang diharapkan berbeda. (Ingat: Tiap
individu atau tiap kelompok itu berbeda).
2. Individualisasi Pembelajaran
Ketika guru memberikan individualisasi pembelajaran, guru dapat membantu
seorang peserta didik yang ketinggalan pelajaran karena alasan tertentu,
seperti : tidak masuk kelas, peserta didik yang berkesulitan belajar, atau
peserta didik baru.
Guru juga dapat memberikan individualisasi pelayanan pada peserta didik
berbakat, dengan memberikan tugas yang lebih menantang pada mereka.
Tetapi agar guru dapat memberikan pelayanan kepada seluruh peserta didik,
individualisasi pengajaran dapat dilakukan dalam waktu yang tidak terlalu lama
untuk setiap peserta didik.
11
12
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
3. Pembelajaran untuk kelompok kecil
Guru membagi peserta didik dalam kelompok kecil, dengan menggunakan
strategi yang efektif maka kebutuhan peserta didik dapat terpenuhi. Metode
ini memerlukan persiapan yang matang, termasuk mempersiapkan peserta didik
agar dapat belajar secara kooperatif.
PEMANFAATAN KELOMPOK KELAS YANG BERBEDA
Guru dapat mengelompokkan peserta didik dengan berbagai cara:
•
Kelompok yang anggotanya berasal dari satu kelas yang sama
•
Kelompok yang anggotanya berasal dari berbagai tingkat kelas
•
Kelompok peserta didik perempuan atau peserta didik laki-laki saja
•
Kelompok yang terdiri dari peserta didik laki-laki dan perempuan
•
Kelompok peserta didik yang memiliki minat yang sama
•
Kelompok peserta didik yang memiliki hubungan tertentu, seperti teman dekat
Kelompok berpasangan
•
•
Kelompok tiga-tiga, empat-empat, dan seterusnya
Jika guru melakukan pengelompokan yang berbeda pada setiap kesempatan, akan
mendorong peserta didik untuk mengambil manfaat dari kelompok tersebut.
Pengelompokan yang dilakukan hendaknya:
• Fleksibel
Peserta didik dapat dipindahkan dari kelompok yang satu ke kelompok yang
lain. Sehingga peserta didik memiliki kesempatan untuk belajar dengan teman
sekelasnya sesering mungkin. Cara ini membantu peserta didik agar lebih
memiliki sikap tenggangrasa dan guru dapat menemukan bakat peserta didik.
• Jangan memberi label pada peserta didik yang lamban belajar
Di dalam kelas mungkin ditemukan peserta didik yang lamban dalam matematika,
tetapi mereka dapat menyelesaikan pekerjaan yang bersifat praktis dengan
lebih baik. Guru hendaknya berhati-hati . Apabila terdapat peserta didik yang
merasa telah gagal maka kondisi/perasaan ini akan membawa pada kegagalan
yang sesungguhnya. Mereka akan kehilangan semangat belajar, karena mereka
merasa tidak dihargai. Mereka mulai percaya akan ketidakmampuannya, dan
akhirnya mereka putus asa, bahkan putus sekolah. Sebagian dari mereka lebih
memilih mencari uang untuk keluarganya daripada pergi ke sekolah.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
• Persiapkan materi untuk memfasilitasi kerja kelompok
Siapkan permainan, kartu tugas dan bahan lainnya dalam pembelajaran yang
dapat digunakan berulang kali. Pembuatan bahan pembelajaran dapat melibatkan
peserta didik. Cara ini disamping dapat meringankan tugas guru, juga memberi
kesempatan peserta didik untuk belajar, meningkatkan kepercayaan dan
kemampuan mereka.
• Pikirkan tentang posisi tempat duduk
Upayakan pengaturan tempat duduk agar lebih mudah dan cepat untuk
membentuk kerja kelompok yang efektif. Ajaklah peserta didik belajar bersama
untuk mengatur dan mengorganisasi kelasnya sendiri disesuaikan dengan
kegiatan yang akan dilakukan.
• Buatlah kegiatan rutin yang konsisten
Peserta didik diberi pemahaman mengenai serangkaian kegiatan yang harus
mereka lakukan. Jelaskan alasan mengapa mereka harus berpindah kelompok.
Beritahukan langkah-langkah dalam melaksanakan kegiatan tersebut dan apa
tugas mereka. Kembangkan rutinitas tersebut sedini mungkin.
• Berikan kesempatan semua peserta didik untuk menjadi ketua kelompok
Ketua kelompok memiliki peran utama dalam membantu guru seperti
menyampaikan instruksi, membagikan materi, mengarahkan kelompok melalui
kegiatan dan melaporkan hasilnya.
13
14
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
TATA CARA KERJA DALAM KELOMPOK
Tata cara kerja dapat membantu guru mengorganisir diskusi dengan peserta didik,
melalui pemberian landasan agar peserta didik dapat berbicara secara santun, dan
mendorong semua peserta didik untuk berpartisipasi aktif.
Beberapa tata cara kerja kelompok, antara lain:
1. Ketika orang lain sedang berbicara, dengarkan dengan baik dan hargai pendapat
mereka. Kita hendaknya dapat berpartisipasi secara aktif.
2. Berbicara dari pengalaman sendiri (”Saya” daripada ”mereka”).
3. Hindari membuat serangan (kritik) secara pribadi; fokuskan pada gagasan,
bukan pada orangnya.
Hal penting lainnya adalah bagaimana agar peran serta semua anggota dapat aktif.
Misalnya bagaimana agar semua anggota kelompok dapat mengemukakan pendapatnya
atau membuat permainan kerang dan batu yang diedarkan secara berkeliling. Jika
seseorang menerima kerang, berarti mendapat giliran berbicara. Tetapi bagi mereka
yang memilih untuk “lewat”, maka kerang diberikan kepada yang berikutnya. Hal ini
dapat menghindari dominasi dari anggota kelompok yang gemar berbicara.
Sekali-kali kita lihat kembali pada aturan dasar yang telah disepakati. Tanyakan
kepada peserta didik apakah ada kemungkinan menambah atau mengubah aturan yang
lama dengan aturan yang baru.
Contoh Kegiatan: Asesmen Keterampilan Hubungan Antarpribadi
Observasi merupakan salah satu keterampilan utama untuk memahami hubungan
antar-pribadi. Coba analisis cara kerja satu kelompok dengan memberi tanda ceklis
pada kolom yang tersedia.
Keterampilan
Mendengarkan
dengan seksama
Mengekspresikan
pendapat dengan
jelas
Mengambil peran
sebagai pemimpin
Memberikan
dukungan pada
orang lain
Peserta Didk A
Peserta Didk B
Peserta Didk C
Berdasarkan hasil observasi, dimungkinkan guru memberikan tugas tambahan agar
peserta didik dapat mengembangkan keterampilan tertentu yang diperlukan dalam
kerja kelompok.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
PEMBELAJARAN YANG KOOPERATIF
Pembelajaran yang kooperatif terjadi ketika peserta didik berbagi tanggung jawab
untuk mencapai tujuan bersama. Pengembangan keterampilan bekerja sama dalam
kelompok meliputi waktu, praktek, dan penguatan perilaku yang sesuai. Guru memegang
peranan penting dalam menciptakan lingkungan yang mendukung aktivitas belajar
peserta didik, sehingga:
•
Merasa mampu mengatasi masalah mereka
•
Merasa dihargai
Kerja kelompok yang kooperatif dapat membantu meningkatkan rasa senang,
sikap positif serta pemahaman terhadap pekerjaannya maupun terhadap dirinya
sendiri. Tetapi agar SEMUA peserta didik dapat mengambil manfaat dari aktivitas
kerja kelompok yang kooperatif, mereka hendaknya diberi kesempatan untuk
mengembangkan berbagai keterampilan. Misalnya peserta didik perempuan diberi
pengalaman sebagai presenter dan peserta didik laki-laki diberi pengalaman sebagai
notulis. SEMUA peserta didik hendaknya dapat mengembangkan keterampilan
berbicara di hadapan orang lain dan keterampilan mendengar.
15
16
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Beberapa peserta didik mungkin belum bisa belajar bagaimana menghargai gagasan
orang lain. Hal ini akan terlihat ketika mereka bekerja dalam kelompok. Peserta didik
perempuan akan sering menerima ide dari peserta didik laki-laki untuk menghindari
konflik. Banyak peserta didik laki-laki cenderung mengolok-olok atau menolak gagasan
dari peserta didik perempuan. Situasi yang sama bisa terjadi di antara peserta didik
yang berasal dari kelompok minoritas. Mereka cenderung akan mengikuti kelompok
peserta didik yang lebih besar.
Jika beberapa peserta didik mendominasi kegiatan diskusi, peserta didik lain akan
kehilangan kesempatan untuk mengekspresikan gagasannya dan menjelaskan pendapat
mereka. Bagaimana peserta didik dengan beragam latar berlakang, menjadi lebih
percaya diri dalam mengemukakan gagasan. Dalam beberapa kasus mungkin pada
mulanya dibutuhkan pengelompokan peserta didik (misalnya, menurut jenis kelamin,
yang memiliki kepercayaan diri yang bisa dikembangkan). Kemudian kelompok tersebut
dicampur sehingga komunikasi dan keterampilan antar pribadi mereka berkembang.
Pada budaya tertentu, orang percaya bahwa belajar yang sesungguhnya hanya berasal
dari guru. Orangtua tidak melihat nilai atau manfaat dari belajar dalam kelompok
secara kooperatif. Namun pembelajaran berkelompok diakui sebagai pengembangan
keterampilan bagi peserta didik . Pembelajaran kooperatif lebih bermanfaat bagi
mereka yang datang dari berbagai latar belakang.
Perubahan dalam pembelajaran merupakan hal penting yang perlu diinformasikan
kepada orangtua. Orangtua diminta dapat membantu membuat media visual atau
permainan, sehingga mereka memahami apa yang dilakukan guru di sekolah.
Keterampilan kooperatif paling baik dikembangkan dalam konteks pembelajaran
bermakna. Kegiatan yang terbuka dan membutuhkan pemikiran luas (seperti pemecahan
masalah) sangat tepat untuk mengembangkan kerja kelompok yang kooperatif.
PEMBELAJARAN TUTOR SEBAYA
Tutor Sebaya
Tutor sebaya dikenal dengan pembelajaran teman sebaya atau antar peserta didik,
hal ini bisa terjadi ketika peserta didik yang lebih mampu menyelesaikan pekerjaannya
sendiri dan kemudian membantu peserta didik lain yang kurang mampu. Caranya, Setiap
hari alokasikan waktu khusus agar peserta didik dapat saling membantu dalam belajar
misalnya: matematika atau bahasa, baik satu-satu maupun dalam kelompok kecil.
Tutor Sebaya merupakan salah satu strategi pembelajaran untuk membantu memenuhi
kebutuhan peserta didik. Ini merupakan pendekatan kooperatif bukan kompetitif.
Rasa saling menghargai dan mengerti dibina di antara peserta didik melalui kerja sama.
Tutor sebaya akan merasa bangga atas perannya dan juga belajar dari pengalamannya.
Hal ini membantu memperkuat apa yang telah dipelajari dan diperoleh atas tanggung
jawab yang dibebankan kepadanya. Ketika mereka belajar dengan “tutor sebaya”,
peserta didik juga mengembangkan kemampuan yang lebih baik untuk mendengarkan,
berkonsentrasi, dan memahami apa yang dipelajari dengan cara yang bermakna.
Penjelasan tutor sebaya kepada temannya lebih memungkinkan berhasil dibandingkan
guru. Dikarenakan, peserta didik melihat masalah dengan cara yang berbeda
dibandingkan orang dewasa dan mereka menggunakan bahasa yang lebih akrab.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Peran Tutor Sebaya dalam Membaca
Dalam membaca, pengajaran tutor sebaya sering digunakan untuk membantu pembaca
yang lambat atau untuk memberikan tambahan membaca bagi semua peserta didik
lebih muda.
•
Memberikan pengaruh positif, baik dalam pendidikan dan sosial pada guru, dan
tutor sebaya.
•
Merupakan cara praktis untuk membantu secara individu dalam membaca
•
Pencapaian kemampuan membaca dengan bantuan tutor sebaya hasilnya bisa
menjadi di luar dugaan (lebih baik).
•
•
Jumlah waktu yang dibutuhkan peserta didik untuk membaca akan meningkat
dengan strategi ini. Pembaca yang lemah memperoleh manfaat dari perhatian
yang tak terbagi. Guru sering tidak punya cukup waktu untuk memberikan
bantuan individu seperti ini kepada tiap peserta didik.
Namun, ini harus dijelaskan dengan seksama kepada tutor sebaya apa yang harus
mereka lakukan. Tutor harus mengetahui harapan guru kepada mereka. Tutor harus
bekerja dengan peserta didik yang lebih muda dengan cara yang tenang, ramah, jujur,
dan terhindar dari gangguan. Berikut ini contoh teknik tutor sebaya dalam membaca,
antara lain:
Teknik membaca berpasangan. Teknik ini berdasarkan pada membaca yang:
a. Mengambil alternatif membaca nyaring bersama oleh tutor sebaya dan peserta
didik, kemudian peserta didik membaca sendiri; dan
b. Menggunakan komentar positif untuk memperkuat membaca yang benar dan
mandiri.
17
18
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Melatih tutor sebaya, melalui:
•
Memperkenalkan buku yang menarik minat baca;
•
Menunda koreksi kesalahan dengan memberi kesempatan peserta didik selesai
mencoba mengoreksinya sendiri;
•
Mendiskusikan materi bacaan setelah dibaca; dan
•
Mengecek kinerjanya sendiri sebagai guru, dan kemajuan teman sebaya dengan
melengkapi kartu laporan melalui ceklis.
Diupayakan materi bacaan sudah dikenal, sederhana dengan jenis ukuran tulisan yang
cukup besar agar mudah dibaca.
BELAJAR MANDIRI
Belajar mandiri menekankan kepada peserta didik untuk belajar sendiri. Belajar
mandiri membuat guru dan peserta didik dapat memanfaatkan waktu yang ada. Berikut
beberapa cara memotivasi peserta didik belajar mandiri:
•
Menugaskan peserta didik untuk mempelajari suatu pembelajaran dari buku teks
•
Melakukan observasi langsung agar memperoleh data selama pelajaran
berlangsung
•
Memberikan latihan praktis pada peserta didik pada kelas yang lebih tinggi
untuk mengembangkan konsep baru dan mengenalkan artinya
•
Menggunakan pendekatan dari peserta didik untuk peserta didik agar dapat
mengkondisikan kelasnya sehingga memberikan kenyamanan pada kelas yang lain.
Tujuan penggunaan pendekatan pembelajaran dan pengelompokan seperti tutor sebaya
dan belajar mandiri mengalihkan fokus belajar yang terpusat pada guru menjadi
terpusat pada peserta didik. Hal ini memberi peluang kepada guru untuk melayani
peserta didik yang berkebutuhan khusus.
Tujuan menggunakan berbagai pendekatan pembelajaran dan pengelompokkan seperti tutor sebaya dan pembelajaran mandiri - menggeser fokus pembelajaran
dari yang diarahkan guru menjadi terpusat pada pembelajaran. Ini mempromosikan
perkembangan peserta didik sebagai pelajar yang independen dan meluangkan waktu
guru untuk melayani kebutuhan individu peserta didik atau kelompok.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
MERANCANG PEMBELAJARAN YANG MEMPERHATIKAN KEBERAGAMAN
PESERTA DIDIK
Keberagaman adalah untuk melayani kebutuhan belajar peserta didik tertentu atau
kelompok kecil peserta didik, dari pola pembelajaran yang lebih khusus untuk seluruh
kelas agar peserta didik menyukainya. Beberapa prinsip mendasar yang mendukung
keberagaman.
• Kelas dengan kondisi peserta didik yang beragam. Guru dan peserta
didik memahami materi, cara mengelompokkan peserta didik, cara mengases
pembelajaran dan elemen kelas lainnya merupakan alat yang bisa digunakan
dalam berbagai cara untuk menunjukkan keberhasilan individu dan seluruh kelas.
• Keberagaman datang dari hasil penilaian yang efektif dan terus menerus
dari kebutuhan belajar peserta didik. Dalam kelas yang bervariasi, perbedaan
peserta didik diharapkan dapat dihargai dan didokumentasikan sebagai dasar
untuk merencanakan pembelajaran. Prinsip ini mengingatkan kita akan hubungan
dekat antara penilaian dan tugas. Kita bisa mengajar lebih efektif jika kita tahu
kebutuhan dan minat peserta didik. Dalam kelas yang bervariasi, seorang guru
melihat semua hal yang dikatakan peserta didik atau menciptakan informasi
yang berguna untuk dipahami peserta didik.
• Semua peserta didik mempunyai pekerjaan yang sesuai. Dalam kelas yang
bervariasi, tujuan guru adalah agar setiap peserta didik merasa tertantang
terus, sehingga pekerjaannya menarik atau menyenangkan.
• Guru dan peserta didik dapat bekerja sama dalam pembelajaran. Guru
mengases kebutuhan belajar, memfasilitasi pembelajaran dan merencanakan
kurikulum yang efektif. Dalam kelas diferensiasi, guru mempelajari peserta
didiknya dan terus melibatkan mereka untuk membuat keputusan tentang kelas.
Hasilnya peserta didik menjadi pelajar yang lebih mandiri.
19
20
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Apa yang bisa didiferensiasikan?
• Isi terdiri dari fakta, konsep, generalisasi atau prinsip-prinsip, sikap dan
keterampilan yang berkaitan dengan subjek dan topik yang dipelajari. Isi termasuk
apa yang direncanakan guru untuk dipelajari peserta didik serta bagaimana peserta
didik sebenarnya belajar pengetahuan, pemahaman, ketrampilan yang diharapkan.
Dalam suatu kelas diferensiasi yang baik, fakta penting, materi harus
dipahamani dan keterampilan tetap konstan untuk semua peserta didik. Apa
yang biasanya berubah dalam kelas yang beragam adalah bagaimana peserta
didik mendapatkan akses materi pelajaran yang dipelajari. Beberapa cara guru
bisa mendiferensiasi akses terhadap isi termasuk dalam hal:
─ Menggunakan objek dengan beberapa peserta didik untuk membantu
temannya memahami konsep matematika atau IPA;
─ Menggunakan teks lebih dari satu sebagai bahan bacaan;
─ Menggunakan variasi pengaturan mitra membaca untuk mendukung dan
memberikan tantangan kepada peserta didik yang bekerja dengan materi teks;
─ Mengulang kembali pembelajaran untuk peserta didik yang membutuhkan
dengan cara lain; dan
─ Menggunakan teks, tape recorder, poster dan video sebagai cara untuk
menyampaikan konsep utama kepada berbagai peserta didik.
• Aktivitas. Suatu kegiatan yang efektif meliputi kemampuan menggunakan
keterampilan untuk memahami ide utama dan mempunyai tujuan pembelajaran.
• Hasil/produk. Guru dapat membedakan hasil belajar yang dicapai peserta didik.
Berbagai hasil belajar tersebut dapat digunakan peserta didik untuk menunjukkan apa
yang telah dipelajari dan dipahami. Misalnya, sebuah produk bisa berupa portofolio
karya peserta didik, penampilan solusi dari suatu soal/masalah, laporan akhir, soal-soal
eksplorasi. Hasil belajar yang baik membuat peserta didik memikirkan kembali apa yang
telah dipelajari, menerapkan apa yang dapat dilakukan, dan memperluas pemahaman dan
ketrampilan. Di antara cara untuk membedakan hasil belajar adalah sebagai berikut:
•
Melibatkan peserta didik untuk mendisain produk sesuai dengan tujuan yang
telah ditetapkan.
•
Mendorong peserta didik untuk mengekspresikan apa yang telah mereka
pelajari dengan cara yang berbeda.
•
Memberikan pekerjaan yang bervariasi secara teratur (misalnya, bekerja
sendiri atau sebagai bagian dari kelompok untuk melengkapi pekerjaannya).
•
Menyediakan atau mendorong penggunaan berbagai jenis sumber dalam
menyiapkan hasil belajar.
•
Menggunakan berbagai metode penilaian.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Contoh Kegiatan: Perencanaan Pembelajaran
Ketika Anda merencanakan pembelajaran, apakah Anda telah memikirkan
keberagaman tentang:
•
Keberagaman isi dan kegiatan pembelajaran
•
Memiliki keberagaman akses informasi dan kegiatan
•
Apakah menggunakan hasil karya yang baik untuk menunjukkan yang telah
dipelajari?
PENGELOLAAN PERILAKU DI KELAS INKLUSIF
Peserta didik mungkin berperilaku tidak sesuai jika mereka tidak diperhatikan atau
dilayani. Mereka memerlukan perhatian yang khusus, jika mereka tidak mendapatkan
cukup perhatian di rumah. Terlebih lagi, kita (sebagai orang dewasa/teman sebaya)
bisa menolak perilaku tertentu namun tidak harus berarti menolak peserta didik
tersebut. Beberapa cara mengatasi perilaku tak pantas:
•
Kelas memerlukan peraturan tegas yang dibuat bersama antara guru dan
peserta didik: Menghargai Satu Sama Lain.
•
Buatlah kurikulum yang menarik dengan materi yang bermakna untuk peserta
didik, maka peserta didik akan merasa senang terlibat dalam belajar.
•
Kita perlu mempunyai keterampilan observasi dan mendokumentasi yang baik
untuk menemukan apa penyebab masalah prilaku.
•
Yang paling penting, kita perlu menciptakan suatu lingkungan agar peserta
didik aktif dan termotivasi. Pembelajaran yang baik untuk semua peserta
didik, berarti guru bukanlah selalu yang mengontrol, tapi merupakan satu tim
pemecahan masalah termasuk peserta didik, orangtua, dan guru lain.
Pendekatan Pemecahan Masalah
Suatu pendekatan pemecahan masalah melibatkan tim yang terdiri dari peserta didik,
orangtua atau pengasuh, guru dan tim dari luar yang bertanya tentang lingkungan fisik
kelas, interaksi sosial, lingkungan pengajaran, serta kondisi non-formal.
Seperti yang kita lihat pada perangkat sebelumnya yang membahas tekanan, bukan
hanya perilakunya yang menarik bagi kita, tapi penyebab perilaku ini. Kita mengetahui
kebutuhan peserta didik dan apa yang mereka coba komunikasikan.
21
22
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Hal-hal yang Perlu Dikomunikasikan oleh Peserta Didik
Kebutuhan diri
Kepuasan
Menolak tugas
Panik
Kebutuhan sosial
Mencari perhatian
Mencari kuasa
Balas Dendam
Cara Seseorang mengkomunikasikannya
Saya menginginkannya sekarang!
Saya tidak mau!
Saya takut!
Cara seseorang mengkomunikasikannya
Lihat saya!
Saya ingin menjadi ketua!
Saya tidak ingin menjadi bagian dari
kelompok ini!
Contoh Kegiatan: Menganalisis Masalah Perilaku
Pilih satu peserta didik yang mengkhawatirkan karena perilaku yang tak pantas, dan
tuliskan mengapa demikian, misalnya mengganggu pelajaran. Perilaku ini terjadi bisa
dalam sehari, seminggu atau kegiatan belajar tertentu. Bagaimana situasi rumah
peserta didik, Anda dapat melihat data peserta didik di sekolah.
Mulai lakukan penelitian terhadap peserta didik sehingga semua faktor yang mungkin
mempengaruhi perilaku peserta didik dipertimbangkan.
Tindakan apa yang dapat dilakukan kepada peserta didik, teman sebaya, orangtua di
dalam kelas yang bisa membantu mengubah prilakunya? Cobakan tindakan-tindakan
ini.
Hal apa yang dapat membantu peserta didik? Buatlah catatan tindakan bagi yang
berhasil. Mungkin Anda memerlukannya kembali untuk peserta didik yang lain.
Guru perlu mengobservasi perilaku peserta didik dan mencatatnya secara konsisten
sehingga polanya dapat diamati. Sekali kelas itu aman dan kooperatif untuk belajar,
semakin sedikit kesulitan perilaku yang terjadi.
23
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Disiplin yang Positif
Disiplin adalah memberikan keterampilan kepada peserta didik untuk mengambil
keputusan yang dapat dipertanggungjawabkan atas perilakunya sendiri.
Contoh Kegiatan: Pendekatan apa yang Anda lakukan untuk menegakkan Disiplin
Lihat tabel di bawah ini dan berikan tanda ceklis pada daerah mana tindakan itu
dilakukan!
Ceklis
Tindakan Kedisiplinan Negatif jika
ya
Saya mengatakan pada peserta
didik apa yang TIDAK boleh
dilakukan.
Cenderung mengontrol
perilaku peserta didik dengan
menghukum perilaku yang salah.
Peserta didik mengikuti
peraturan karena ketakutan,
ancaman atau suap.
Pelanggar peraturan seringkali
dihukum, tidak logis dan tidak
berkaitan dengan perbuatan
peserta didik.
Ketika istirahat peserta didik
menyendiri
Tidak mempertimbangkan
kebutuhan dan situasi peserta
didik.
Menganggap peserta didik
memerlukan pengawasan dari
luar.
Hanya karena permasalahan
sederhana, peserta didik
diberikan sanksi.
Mengkritik peserta didik bukan
pada perilakunya.
Tindakan Kedisiplinan Positif
Diberikan alternatif pilihan dan
penekanan kepada peserta didik.
Memberikan imbalan atas upaya
peserta didik dengan perilaku
yang baik.
Peserta didik mematuhi
peraturan karena mereka ikut
terlibat dalam menyusunannya
dan menyetujuinya.
Pelanggar peraturan ditujukan
langsung kepada perilaku peserta
didik.
Selama istirahat peserta didik
mengatur kegiatan sendiri.
Mempertimbangkan empati,
pengertian individu dan
kebutuhan kemampuan dengan
kondisi lingkungan.
Peserta didik memiliki
rasa disiplin diri dan dapat
mengarahkan dirinya. Mereka
dibimbing untuk belajar
mengontrol diri sendiri.
Guru membantu peserta didik
dengan empati dan memberikan
kesempatan untuk menyesali
kesalahannya.
Menekankan pada perilaku dan
membantu peserta didik untuk
mengubahnya dengan cara yang
positif dan konstruktif.
Ceklis
jika ya
24
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Pendekatan Kedisiplinan
Bagaimana menciptakan lingkungan disiplin yang positif di kelas? Berikut beberapa
saran untuk menciptakan budaya disiplin dalam pembelajaran:
•
Mengikuti peraturan sekolah.
•
Terapkan aturan tersebut secara konsisten dan sungguh-sungguh.
•
Kenali peserta didik dan ciptakan hubungan yang positip dengan mereka.
•
Kelola proses pembelajaran dan lingkungan belajar secara profesional dan
semangat yang tinggi, buatlah perencanaan yang matang, mengantisipasi
beberapa peserta didik yang mungkin dalam menyelesaikan pekerjaannya
sebelum peserta didik lain selesai dan siapkan kegiatan untuk mereka. Koreksi
jika suatu kegiatan tidak berjalan sebagaimana mestinya, pertimbangkan
mengapa hal itu terjadi.
•
Kembangkan bahan ajar, metode pengajaran, dan pengelolaan kelas mencakup
manajemen konflik, pemecahan masalah, toleransi, anti ras dan kepekaan jender.
•
Ciptakan suasana kelas yang inklusif,
•
Biarkan peserta didik untuk belajar bertanggung jawab.
•
Berikan tugas kepada peserta didik yang suka mencari perhatian. Bahkan jika
mencari perhatian dengan tindakan tingkah laku yang tidak sesuai/pantas,
Anda perlu mencari tahu dengan cara yang positif dan berikan tanggung jawab
terhadap sesuatu hal yang dapat mengakui keberadaannya.
•
Jadikan model. Peserta didik meniru orang dewasa dalam hidupnya. Baik berupa
tatakrama, nada suara, bahasa dan tingkah laku yang benar dan tidak benar.
•
Tekankan pada solusi daripada konsekuensi. Banyak guru mencoba menyamarkan
hukuman dengan menyebutnya sebagai konsekuensi logis. Libatkan peserta didik
dalam menemukan solusi yang berkaitan dengan hormat dan yang masuk akal.
•
Berbicara dengan ramah. Berbicara dengan peserta didik tidak dapat dilakukan
secara efektif dari kejauhan. Waktu yang digunakan untuk berbicara dan
kontak mata dengan peserta didik merupakan suatu hal yang berharga. Banyak
guru menyaksikan perubahan dramatis dari seorang “peserta didik bermasalah”
setelah menghabiskan lima menit saja untuk saling berbagi informasi.
•
Katakan apa yang Anda inginkan kepada mereka. Peserta didik merespon lebih
baik dengan diceritakan apa yang harus dilakukan daripada apa yang tidak boleh
lakukan. Misalnya, daripada mengatakan, “Jangan tendang meja,” katakan, “coba
kakinya tetap diam di lantai.”
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
•
Berikan pilihan. Memberikan pillihan pada peserta didik membuat dia memiliki
tanggung jawab sesuai dengan kehidupannya dan hal ini mendorong pengambilan
keputusan. Pilihan yang ditawarkan disesuaikan dengan kemampuan anak,
temperamen (kematangan emosi) dan perkembangan peserta didik. Semakin
peserta didik tumbuh besar, mereka bisa diberikan variasi pilihan lebih luas dan
membuat mereka bisa menerima konsekuensi pilihannya.
•
Gunakan pendamping profesional. Jika ada peserta didik yang menunjukkan
kesulitan tertentu di kelas khususnya apabila melibatkan perilaku mengganggu
orang lain atau perilaku agresif, mintalah bantuan dari rekan Anda dan jika
perlu dari profesional seperti psikolog atau konselor.
PENGELOLAAN KELAS YANG AKTIF DAN INKLUSIF
Mengelola pembelajaran aktif dan inklusif melibatkan berbagai elemen, antara lain :
keseimbangan pembelajaran mandiri, tutor sebaya, kerja kelompok dan pengajaran langsung.
Membuat pekerjaan kita lebih mudah dan membantu peserta didik belajar dengan berbagai
cara. Berikut beberapa cara meningkatkan pembelajaran yang aktif dan inklusif di kelas.
Perencanaan. Buat rencana jadwal mingguan kegiatan kelas. Ketahui apakah peserta
didik bekerja sendiri, kelompok atau seluruh kelas. Dalam kelas yang terdiri dari beberapa
tingkatan kelas, tiap kelompok dapat diberikan kegiatan yang berbeda-beda
Persiapan. Siapkan tiap kegiatan kelas dengan meninjau kembali panduan atau sketsa rencana
pembelajaran. Pastikan SEMUA peserta didik berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran.
Mengumpulkan sumber daya. Kumpulkan atau buat sumber/media yang diperlukan
untuk kegiatannya. Misalnya, batu atau stik untuk digunakan sebagai objek
matematika, kerang untuk digunakan dalam kegiatan seni, atau kacang yang bertunas
untuk diamati dalam pelajaran IPA.
Menghubungkan peserta didik kepada kegiatan. Apakah kegiatan pembelajaran
merupakan diskusi seluruh kelas atau program yang dilakukan oleh kelompok, Anda bisa
memperkenalkan kepada kelas Anda melalui pengajaran langsung. Cobalah membuat
informasi atau keterampilan yang harus dipelajari itu bermakna untuk peserta didik.
Menghubungkan peserta didik satu sama lain. Peserta didik dapat saling membantu
dalam proses pembelajaran dengan kelompok dan berpasangan. Biasakan menggunakan
tutor teman sebaya kapanpun jika memungkinkan.
Membimbing dan mengamati. Anda berkeliling kelas pada saat peserta didik bekerja
secara mandiri atau kelompok sehingga keberadaan Anda dapat membimbing peserta
didik dalam mengatasi permasalahan. Pada saat yang sama Anda dapat melakukan
penilaian; misalnya, seberapa baik peserta didik dapat berkonsentrasi dan berinteraksi.
Fokuskan pada partisipasi. Semua metode dan ide ini membantu menciptakan
kesempatan belajar aktif untuk semua. Misalnya, dalam kelas ini peserta didik
perempuan tidak didominasi oleh peserta didik laki-laki, peserta didik yang lebih muda
tidak didominasi oleh peserta didik yang lebih tua, dan peserta didik dengan berbagai
latar belakang dan kemampuan tidak diabaikan atau disisihkan dari kegiatan atau
kesempatan belajar.
25
26
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Contoh Kegiatan: Bagaimana menilai Kelasmu?
Ketika istirahat peserta didik
menyendiri
Kelas saya rapi.
Saya memanfaatkan ruang di
dalam kelas.
Ada banyak cahaya di kelas.
Banyak hal yang menarik di
kelas saya:
(i) di dinding, dan/atau
(ii) di sudut matematika dan
IPA.
SEMUA peserta didik dapat
memanfaatkan materi/bahan
praktis untuk matematika.
SEMUA peserta didik leluasa
bergerak di dalam kelas untuk
menerima materi pembelajaran.
SEMUA peserta didik tertarik
pada mata pelajaran yand
sedang diikutinya.
SEMUA peserta didik dapat
bekerja dengan mudah
(i) dengan mitra, dan/atau
(ii) dalam kerja kelompok
SEMUA peserta didik sering
mengajukan pertanyaan.
SEMUA peserta didik
merasa puas dalam menjawab
pertanyaan.
Peserta didik yang mengalami
kesulitan pada indera
penglihatan dan pendengaran
mendapatkan fasilitas yang
dapat membantunya dalam
proses belajar.
Materi pembelajaran diadaptasi
untuk menghilangkan bias
jender dan suku.
Di kelas semua peserta didik
mempunyai tanggung jawab yang
sama.
1
Ya
2
Bisa Lebih
Baik
3
Mambutuhkan
Banyak
Peningkatan
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Kegiatan Mengambil Tindakan
Rencana Kegiatan
Pernahkah saya merancang
Kegiatan agar SEMUA
peserta didik diberikan
kesempatan untuk
mengekspresikan perasaan
mereka?
Contoh
Setelah membaca cerita,
tanyakan kepada peserta
didik tentang bagaimana
perasaan mereka. Apakah
menurut mereka akhir
ceritanya sedih atau
bahagia?
Pernahkah saya merancang Berikan kesempatan untuk
kegiatan agar SEMUA
permainan, olahraga, dll,
peserta didik terlibat
atau berjalan keliling
aktif secara fisik?
sekolah untuk melihat
apakah semua peserta
didik bermain.
Pernahkah saya merancang Berikan waktu untuk
kegiatan yang merangsang peserta didik untuk
mengerjakan kegiatan
kreatifitas, baik peserta
didik perempuan maupun
pemecahan masalah.
laki-laki?
Pernahkah saya merancang Atur peserta didik
dalam kelompok untuk
kegiatan yang membuat
SEMUA peserta didik
membentuk suatu model,
memecahkan masalah
berinteraksi sosial?
secara kooperatif,
bekerja di kebun, menjadi
anggota pengurus kelas,
dll.
Rencana Kegiatan
27
28
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.4
Penilaian yang Aktif dan Otentik
Mala duduk di pojok sambil menangis. Dia gagal ujian akhir di kelas 3. Dia mencoba
berusaha dengan sangat keras selama tahun itu untuk mendapatkan nilai bagus,
ketika melakukan pendalaman materi secara praktis dan tes mingguan. Tiga
minggu sebelum ujian ibunya sakit dan Mala mengambil semua tanggung jawab
merawat adik-adiknya. Dia bolos sekolah beberapa hari ketika teman-temannya
di kelas mempersiapkan ujian. Malam sebelum ujian dia harus menjaga ibunya
semalaman. Selama ujian dia tidak dapat berkonsentrasi dan mengingat apa
yang telah dipelajari karena sangat lelah. Dia menangis untuk mengekspresikan
kekecewaannya karena harus mengulang kelas. Dia tidak melanjutkan bersama
teman-temannya. Dia merasa ingin keluar atau putus sekolah.
Pikirkan tentang apa yang telah Anda baca dan pertimbangkanlah untuk menerapkan
beberapa idenya ke kelas Anda. Setelah itu pikirkan tentang pertanyaan dan contoh
dalam tabel berikut.
Banyak peserta didik, khususnya perempuan, putus sekolah sebelum kelas 6 karena
tuntutan dari rumah dan kadang karena mereka tidak menyenangi sekolah. Cerita di
atas mengilustrasikan hambatan peserta didik dalam belajar. Sebagai guru, kita perlu
memahami peserta didik lebih baik agar mereka dapat belajar bagaimana mengakses
pembelajaran mereka dengan berbagai cara. Gambaran lebih lengkap tentang prestasi
dan perkembangan peserta didik diuraikan sebagai berikut ini.
APAKAH ASESMEN ITU?
Asesmen adalah proses pengamatan dan pengumpulan informasi dalam rangka
pengambilan keputusan.
Asesmen dapat dilakukan secara berkelanjutan. Ini berarti melakukan pengamatan
secara terus menerus tentang sesuatu yang diketahui, dipahami, dan yang dapat
dikerjakan oleh peserta didik. Observasi ini dilakukan beberapa kali dalam setahun,
misalnya awal, pertengahan dan akhir tahun.
Asesmen yang berkelanjutan bisa juga dilakukan melalui: observasi; portofolio; bentuk
ceklis (keterampilan, pengetahuan, dan perilaku); tes dan kuis; dan penilaian diri
serta jurnal reflektif. Dengan menggunakan asesmen yang berkelanjutan, guru dapat
terbantu merencanakan pembelajaran menurut kebutuhan peserta didik, sehingga
semua peserta didik akan mendapatkan peluang untuk belajar dan sukses.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Dalam asesmen yang berkelanjutan, semua peserta didik berkesempatan untuk
menunjukkan apa yang diketahui dan dilakukannya dengan kemampuan yang berbeda,
serta menunjukkan gaya pembelajarannya. Dalam asesmen dilakukan kegiatan
identifikasi, yaitu: menemukan peserta didik yang berbeda kemampuan dan gaya
pembelajarannya dari peserta lainnya.
Berdasarkan hasil asesmen, strategi pembelajaran yang baru dan sesuai, dapat
dirancang lebih tepat untuk peserta didik. Umpan balik perlu dilakukan secara
berkelanjutan untuk membantu mengetahui apakah peserta didik telah belajar dengan
baik, serta apa tindakan yang perlu dilakukan untuk mengupayakan kemajuan diri
peserta didik.
Asesmen yang berkelanjutan juga merupakan alat bantu untuk berkomunikasi antara
guru dengan orangtua dan pengasuh perihal kekuatan dan kelemahan peserta didik.
Tujuannya agar orangtua dan pengasuh berpartisipasi dalam program yang terintegrasi
yang menghubungkan kegiatan di kelas dan di rumah. Bila informasi yang disampaikan
mengenai nilai/angka belajar berdasarkan hasil ujian akhir tahun, maka penanganan
cara belajar peserta didik biasanya terlambat. Guru dan orangtua atau pengasuh harus
mampu secara terus menerus bekerja sama mengelola informasi, guna penanganan cara
belajar peserta didik.
KELUARAN HASIL PEMBELAJARAN
Seperti yang kita pelajari dalam buku terakhir, tiap kegiatan pembelajaran harus
mempunyai suatu tujuan yang perlu diases dengan beberapa cara. Asesmen harus
mampu menjabarkan hasil belajar; yaitu memberikan gambaran seberapa jauh peserta
didik berhasil dalam mengembangkan serangkaian keterampilan, pengetahuan, dan
perilaku selama pembelajaran, topik atau kurikulum yang fleksibel. Gambaran dari hasil
pembelajaran sering disebut sebagai standar pembelajaran atau tujuan pembelajaran,
dan tujuan ini dapat diidentifikasi melalui mata pelajaran khusus, keterampilan, dan
tingkatan kelas.
Kegiatan belajar dan asesmen meningkat jika guru memiliki kemampuan untuk
mengidentifikasi hasil belajar secara khusus. Perencanaan kegiatan pembelajaran yang
baru, dimulai dengan mengidentifikasi hasil belajar. Berikut ini ada tiga pertanyaan
yang perlu dijawab.
•
Keterampilan apa yang akan digunakan atau dikembangkan oleh peserta didik?
•
Informasi apa yang akan dipelajari?
•
Perilaku apa yang akan dipraktekkan
29
30
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Pertanyaan di atas dapat digunakan untuk menggali hasil belajar. Misalnya, dalam
pelajaran matematika kelas 5 untuk pemahaman konsep persamaan waktu dan
pengenalan jarak, maka selanjutnya dapat dikembangkan hasil belajar sebagai berikut:
•
Peserta didik dapat bekerja secara mandiri dalam menggunakan perkalian dan
pembagian untuk memecahkan persamaan waktu dan jarak sebagai pekerjaan rumah.
•
Peserta didik yang bekerja berpasangan menuliskan soal cerita matematika
untuk mengekspresikan persamaan waktu dan jarak selama di perjalanan wisata.
Kita dapat memastikan secara khusus bahwa hasil belajar ini adalah:
1. Siapa yang mengikuti proses belajar?
2. Apa yang akan dilakukan peserta didik?
3. Dalam kondisi bagaimana kegiatan itu diwujudkan?
Contoh jawabannya antara lain:
•
(1.) Peserta didik (2.) menggunakan operasi penjumlahan sederhana untuk
memecahkan soal (3.) dalam konteks yang realistis.
•
(1.) Peserta didik (2.) bekerja sebagai anggota kelompok untuk menyelesaikan
kegiatan penelitian dan mempresentasikan penemuan (3.) dalam menulis.
Aspek-aspek ini kemudian digabungkan, sebagai berikut:
1. Peserta didik bekerja dalam kelompok kecil
2. Membuat peta sekolah dalam skala sentimeter
Ketika kita melihat hasil yang spesifik; dalam IPA dan matematika, maka kita memiliki
pedoman untuk mengelompokkan hasil belajar. Di bawah ini contoh pedomannya.
Hasil untuk Mengelompokkan Kegiatan
Nilai
Hasil untuk Mengelompokkan Kegiatan
¬¬¬¬¬ Peserta didik mengelompokkan butir-butir dalam pedoman tersebut
pada kategori tertentu. Kemudian peserta didik berdiskusi tentang
karakteristik yang pentingnya. Kemudian peserta didik menyimpulkan.
¬¬¬¬
Peserta didik mengelompokkan butir-butir dalam pedoman tersebut
pada kategori tertentu. Kemudian peserta didik berdiskusi tentang
karakteristik yang pentingnya.
¬¬¬
Peserta didik mengelompokkan butir-butir dalam pedoman tersebut pada
kategori tertentu.
¬¬
Peserta didik mengelompokkan butir-butir pedoman namun tidak sesuai
dengan kategori.
¬
Peserta didik tidak melakukan tugasnya.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
PENDEKATAN DAN TEKNIK ASESMEN OTENTIK
Asesmen otentik (hasilnya akurat) berarti suatu proses mengevaluasi prestasi peserta
didik yang dicapai berdasarkan kinerja realistis. Adapun teknik-teknik asesmen
tersebut adalah sebagai berikut:
Observasi
Selama observasi berlangsung, secara sistematis peserta didik harus diobservasi
ketika sedang bekerja perorangan, berpasangan dan kelompok kecil selama beberapa
kali dalam berbagai konteks. Observasi ini dapat dilakukan dengan cara:
Catatan Anekdot. Ini adalah catatan faktual dan tidak menghakimi kegiatan peserta
didik. Catatan Anekdot berguna untuk mencatat kejadian yang spontan di dalam kelas.
Pertanyaan. Salah satu teknik mengumpulkan informasi adalah dengan mengajukan
pertanyaan secara langsung dan terbuka. Contoh pertanyaan terbuka, “Saya ingin kamu
menceritakan tentang ... “. Hal ini membantu untuk memahami kemampuan peserta
didik dalam mengekspresikan diri secara verbal. Pada kondisi tertentu bertanya
kepada anak secara terbuka tentang kegiatan mereka dapat memberikan gambaran
tentang perilaku mereka.
Tes Penyaringan. Tes ini digunakan untuk mengidentifikasi keterampilan dan
kemampuan yang dimiliki peserta didik agar guru dapat merencanakan pengalaman
belajar yang bermakna. Hasilnya digunakan untuk mengembangkan pembelajaran,
seperti yang dibahas dalam portofolio. Informasi yang diperoleh tidak boleh digunakan
untuk memberikan label kepada peserta didik.
Observasi dapat menggambarkan keberhasilan belajar, tantangan belajar, dan perilaku
peserta didik, eperti contoh di bawah ini:
Francisco
12 Maret. Francisco menulis otobiografi tentang keluarganya di Timor Barat. Ia
menyampaikan dan menuliskan informasinya secara logis, namun menggunakan bentuk
kata kerja yang salah.
16 Maret. Catatan klinis Francisco dan empat peserta didik lain memfokuskan pada
penggunaan bentuk lampau dalam tulisannya, kemudian mengeditnya.
20 Maret. Francisco terlalu banyak menggunakan bentuk lampau dalam tulisannya.
Untuk itu diperlukan penjelasan lebih banyak dalam menanggulanginya.
1 April. Francisco dan Joe bekerja sama dengan baik menggunakan ensiklopedia
untuk meneliti fakta tentang Timor Barat. Francisco menulis catatan singkat dan
akurat berisikan informasi penting.
31
32
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
ASESMEN PORTOFOLIO
Isi
Metode asesmen otentik adalah membuat dan meninjau ulang sebuah portofolio
pekerjaan peserta didik. Portofolio adalah catatan proses perkembangan belajar
peserta didik, yang meliputi: apa yang telah dipelajari dan bagaimana dia
mempelajarinya?
Ciri-ciri pelaksanaan Penilaian Portofolio sebagai berikut:
•
Membantu peserta didik memahami pekerjaannya;
•
Mengikuti kemajuan peserta didik;
•
Lebih melihat aspek keberhasilan peserta didik daripada kegagalannya;
•
Ketika peserta didik pindah sekolah portofolio tersebut diikutsertakan.
Contoh hasil pekerjaan peserta didik yang dapat dikategorikan dalam portofolio
adalah:
•
Karya tertulis, seperti esai dan tugas tertulis peserta didik;
•
Cerita dan laporan karya peserta didik;
•
Ilustrasi, dan berbagai dokumen hasil pekerjaan peserta didik;
•
Peta, diagram, dan grafik; dan
•
Lembar kerja matematika dan tugas lainnya.
Aktivitas peserta didik di luar kegiatan akademik dapat dicatat juga, seperti
bertanggung jawab di organisasi kelas, aktivitas dalam kegiatan seni, dan olahraga.
Anda dapat memilih contoh yang menggambarkan aspek khusus dari pekerjaan peserta
didik. Anda juga bisa meminta peserta didik untuk memilih hasil karya yang mereka
ingin cantumkan dalam portofolio untuk ditandatangani orangtua. Kemudian tiap
semester, rangkaian hasilnya diberikan kepada keluarga peserta didik untuk ditinjau
dan dipahami.
Ketika peserta didik naik kelas, guru dapat memberikan portofolio mereka kepada
guru berikutnya. Ini membantu gurunya dalam mengenali bakat dan kebutuhan peserta
didik tersebut.
Tiap masukan portofolio harus diberikan tanggal dan topiknya. Misalnya: ‘Tanggal 5
Januari 2005. Kegiatan menulis bebas. Tema mengarang pengalaman yang menarik.
Waktu 30 menit.‛
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Cara Memanfaatkan Portofolio
1. Materi dalam portofolio harus diatur menurut urutan kronologisnya.
2. Setelah hasil portofolio disusun, guru dapat mengevaluasi prestasi peserta
didik. Evaluasi yang tepat selalu membandingkan pekerjaan peserta didik
sekarang dengan sebelumnya. Portofolio bukan digunakan untuk membandingkan
antarpeserta didik. Tapi digunakan untuk mendokumentasikan kemajuan tiap
peserta didik selama beberapa waktu. Kesimpulan guru tentang prestasi,
kekuatan, kelemahan dan kebutuhan peserta didik harus berdasarkan pada
perkembangan peserta didik, seperti yang didokumentasikan oleh butir-butir
dalam portofolio dan pengetahuan tentang hasil belajar peserta didik.
Menggunakan portofolio untuk memahami kemampuan peserta didik, juga berguna
bagi guru untuk merencanakan pertemuan antarguru maupun dengan orangtua. Selain
itu, portofolio dapat digunakan sebagai bahan diskusi tentang kemajuan peserta didik
antara guru dengan orangtua, sehingga dapat menelaah pekerjaan peserta didik dengan
nyata, bukan secara abstrak.
Contoh: Studi Kasus - Penilaian yang aktif di Filipina.
Interview dengan Maria J. Pascual, seorang guru yang sangat berpengalaman dari
golongan masyarakat terpelajar di salah satu sekolah di Philipina. Dia juga seorang
pelatih untuk Program Pendidikan Kelas Paralel yang didampingi UNICEF.
Pertanyaan:
•
Bagaimana Anda melakukan asesmen?
•
Bagaimana Anda mengintegrasikan hasil asesmen ke dalam pembelajaran?
•
Apa makna perubahan bagi Anda?
Saya biasanya memanfaatkan minggu pertama di kelas untuk mengumpulkan informasi
yang berharga mengenai tingkat kemampuan peserta didik melalui berbagai cara
sebagai berikut:
Observasi
Selama beberapa tahun, banyak sekali informasi yang diperoleh dari observasi yang
sederhana. Informasi yang berharga ini sangat membantu untuk menentukan tujuan
yang sesuai dengan kebutuhan individu dan kemampuan dalam memilih kegiatan.
Biasanya daftar dibuat untuk mengobservasi peserta didik secara perorangan atau
kelompok. Dengan mengetahui apa yang harus, akan, dan kapan observasi itu dilakukan
akan membantu pekerjaan lebih sistematis dan efisien.
33
34
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Contoh: Minggu pertama, saya merasa perlu mengobservasi peserta didik dalam
berbagai situasi, seperti: membaca, membaca dalam hati; membaca bersama-sama
dalam kelompok; membaca nyaring, membaca dengan teman sebangku atau orang
dewasa di kelas; membaca untuk mencari informasi khusus tentang topik yang
diberikan. Melalui observasi tersebut dapat dikumpulkan sejumlah informasi yang
berkaitan dengan kemampuan peserta didik dalam memahami isi bacaan, dan penerapan
strategi yang sesuai dengan kondisi peserta didik (seperti: menggunakan gambar,
struktur kalimat dan perubahannya). Ketika mereka menemukan kata-kata yang baru
dan sulit dalam teks, mereka dapat mengoreksinya sendiri dengan memberikan reaksi
secara kritis terhadap apa yang dibaca.
Observasi tersebut ini juga membuat saya bisa melihat sejauh mana kemampuan
peserta didik dalam membaca dan melihat dirinya sendiri sebagai si pembaca. Di awal
tahun, saya minta mereka menjawab angket sebagai refleksi kemampuan mereka dalam
membaca.
Tes Kemampuan Berbahasa (Menyimak, Mendengar, Membaca dan Menulis)
Hasil penilaian kemampuan bahasa dikombinasikan dengan informasi yang saya peroleh
dari hasil observasi. Hal ini membantu saya untuk menyesuaikan isi kurikulum yang
telah saya susun untuk kelas selama musim panas. Selain itu juga membantu saya untuk
menentukan materi yang perlu diberikan ke kelas atau kelompok tertentu pada mingguminggu berikutnya.
Bulan Pertama Menulis Portofolio
Masukan awal peserta didik dalam portofolio pelajaran menulis memberikan informasi
yang berharga tentang kemampuan menulis. Masukan ini kebanyakan berisi tentang
hasil mereka selama mengikuti kegiatan menulis kreatif. Laporan pendek penelitian
yang berkaitan dengan mata pelajaran lain juga membantu saya dalam mengelompokkan
mata pelajaran yang diprioritaskan dan pengelompokkan peserta didik dalam semester
pertama.
Selama tahun ajaran itu, saya memanfaatkan metode penilaian formal dan informal.
Metode informal biasanya dibangun terkait dengan kegiatan kelas dan sekolah. Setiap
kegiatan pembelajaran yang diberikan melibatkan proses evaluasi kemampuan untuk
mencapai tujuan yang diharapkan.
Saya mengobservasi proses dan partisipasi peserta didik dalam kegiatan atau
tugas yang diberikan. Misalnya, dengan melihat pada hasil dari latihan-latihan
sederhana dalam pembelajaran yang singkat untuk memberikan gambaran apakah
perlu mengajarkan lagi konsep tertentu dengan menggunakan metode yang berbeda
atau memberikan lebih banyak waktu untuk melakukan latihan yang berkaitan
dengan pelajaran tersebut. Dengan menggunakan portofolio dalam pelajaran menulis
membantu saya melihat kemampuan mereka dalam mengaplikasikan konsep tata bahasa
yang diajarkan. Sekali lagi ini merupakan proses pengambilan keputusan yang berkaitan
dengan pengalaman atau strategi pembelajaran berikutnya.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Kebutuhan, kemampuan, dan kecepatan dalam menyelesaikan pekerjaan beragam. Hal
tersebut perlu dipertimbangkan ketika merencanakan pembelajaran dan kegiatan yang
akan berikan di kelas. Untuk memfasilitasinya, perlu menentukan siapa saja di antara
peserta didik yang mempunyai kebutuhan dan kemampuan yang sama dan kemudian
mengelompokkannya. Ini memudahkan saya merancang perencanaan sehari-hari atau
mingguan secara efisien dengan memastikan kebutuhan mereka terpenuhi.
Saya juga menggunakan metode informal untuk mengevaluasi kelas. Ini termasuk pada
tes-tes atau kuis-kuis pendek, tugas individu dan proyek individu (misalnya proyek
menulis, research paper), proyek kelompok di samping test yang diberikan selama
minggu penilaian per semester.
Tingkat prestasi dan kemampuan sekolah selalu saya pertimbangkan dengan
mengkombinasikan evaluasi formal dan informal secara periodik. Selain itu, juga
mempertimbangkan minat peserta didik sesuai potensi yang dimiliki. Setiap semester
saya mendata kebutuhan dan kemampuan setiap peserta didik. Kemudian menyusun
dan merencanakan tujuan yang sesuai dengan harapan semester berikutnya. Saya juga
merevisi pengelompokkan yang sesuai dengan kebutuhan.
Menurut saya, proses evaluasi tidak lengkap tanpa memasukkan input dari peserta
didik. Di akhir tiap semester saya memberikan kuisioner evaluasi diri untuk peserta
didik dan mengadakan konferensi individual untuk mengevaluasi hasil per semester
bersama-sama, dengan melihat tujuan dan target semester berikutnya. Bagian proses
evaluasi ini diperlukan, karena memberikan kesempatan bagi saya untuk membantu
peserta didik dalam memahami diri sendiri dan kemampuan mereka. Ini menjadi bagian
dari dasar dalam menentukan tujuan semester berikutnya. Dalam konferensi, saya
minta seorang peserta didik untuk memperlihatkan kumpulan tugasnya, buku catatan,
portofolio kegiatan menulis atau hasil karya tulis dan tugas lain yang telah dikerjakan
dalam semester itu.
Bertahun-tahun, saya telah belajar bahwa tiap informasi seorang peserta didik yang
dikumpulkan guru dalam periode yang berbeda di dalam kurun satu tahun, baik secara
formal maupun informal harus dikaji secara seksama dan diulang sebelum membuat
keputusan penting yang berkaitan dengan kurikulum. Misalnya, nilai tata bahasa
tidak menjamin bahwa peserta didik telah menguasai keterampilan tertentu. Menurut
pengalaman saya, terdapat banyak contoh, yakni peserta didik yang nilainya tinggi
untuk tata bahasa tetapi penerapannya ke dalam keterampilan menulis/mengarang
masih mengalami kesulitan. Kesenjangan antara kemampuan dalam latihan tata bahasa
dan dalam mengarang, menyadarkan saya bahwa kesempatan latihan mengarang dalam
kelompok seharusnya lebih banyak dan guru hanya bertindak sebagai fasilitator.
Sebagai guru, penting untuk selalu merefleksikan informasi apapun yang dikumpulkan
mengenai peserta didik atau kelompok tertentu dalam kurun waktu tertentu. Saya
selalu mencoba menganalisa implikasi dari informasi baru, misalnya bila malakukan pola
pengamatan salah dalam melihat kemampuan membaca atau menulis/mengarang. Hal ini
dapat mencerminkan bahwa sebenarnya peserta didik bisa lebih baik lagi dengan cara
mengulang konsep tertentu yang diperlukan peserta didik, atau memberikan kegiatankegiatan tindak lanjut untuk keterampilan tertentu. Setiap bagian informasi yang
baru membuat saya berpikir, hal apa yang bisa memenuhi kebutuhan peserta didik dan
membantu dengan lebih baik.
35
36
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
ASESMEN DAN UMPAN BALIK
Umpan balik adalah aspek esensial dalam mengakses pembelajaran. Sebelum
melakukannya, perlu dibangun hubungan aman dan terjamin agar ada rasa saling
percaya antara guru dan peserta didik.
Secara formal peserta didik mendapatkan manfaat umpan balik melalui kelompok
dan sesi kelas. Apabila hal ini berjalan dengan baik, guru yang semula selalu
memberitahukan kesalahan yang dilakukan peserta didik, akan menjadikan peserta
didik mampu melihat sendiri apa yang harus diperbaiki, dan kemudian mendiskusikannya
dengan guru.
Umpan balik negatif dapat diilustrasikan dengan komentar ”Mengapa kamu tidak
bisa memperbaiki ejaanmu? Kamu selalu salah.” Umpan balik negatif mengurangi rasa
penghargaan diri peserta didik dan tidak memberikan dukungan untuk perbaikan dalam
belajar.
Umpan balik positif dapat diilustrasikan dengan, misalnya, “Sita, saya suka cara
kamu memulai dan mengakhiri ceritanya. Ekspresimu cukup menyenangkan. Jika kamu
menggunakan kamus dalam menceritakannya, hal itu akan membantu masalah ejaan.
Jika kamu tidak yakin dengan huruf-huruf awal tanyakan pada Toni.” Umpan balik
positif menggambarkan kekuatan, mengidentifikasi kelemahan dan menunjukkan
bagaimana perbaikan itu dapat dilakukan melalui kritik membangun kepada peserta
didik.
Karakteristik Umpan balik yang Efektif
•
Umpan balik lebih efektif jika lebih difokuskan pada tugas yang diberikan
secara reguler dan masih relevan.
•
Umpan balik akan sangat efektif bila menempatkan peserta didik pada posisi
yang benar dan apabila terjadi kesalahan dalam penempatan, ini merupakan
implikasi dari umpan balik.
•
Masukan untuk perbaikan harus bertindak sebagai ”perancah” (penopang),
misalnya: Peserta didik harus diberikan bantuan sebanyak yang mereka perlukan
untuk menggunakan pengetahuan mereka. Mereka harus diberikan alternatif
pemecahan ketika menghadapi kesulitan, tapi harus membantu memikirkan jalan
keluarnya sendiri.
•
Diskusi yang berkualitas dalam umpan balik itu penting dan hampir semua
penelitian yang telah dilakukan mengindikasikan bahwa umpan balik lisan lebih
efektif dari umpan balik tertulis.
•
Peserta didik perlu memiliki keterampilan untuk membantu dan merasa nyaman
dalam melakukannya di dalam kelas.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Asesmen Diri
Peserta didik perlu dibantu untuk:
•
Merefleksikan karya sendiri;
•
Mengatasi masalah tanpa mengurangi harga diri (self-esteem) mereka; dan
•
Memperoleh kesempatan untuk memecahkan masalah.
Penilaian diri dilakukan ketika peserta didik mendeskripsikan kemampuan, pengetahuan
atau kemajuannya. Penilaian diri memberikan kontribusi terhadap peningkatan
pengetahuan dan kecintaan terhadap pembelajaran. Penilaian diri dapat dilakukan
melalui diskusi dengan peserta didik atau dalam jurnal mereka sendiri. Setelah peserta
didik dapat menulis, mereka diminta menuliskan pengalaman belajarnya dalam jurnal.
Bilamana satu unit pembelajaran telah selesai, peserta didik dapat diminta dapat
mengukur kemajuannya.
ASESMEN KECAKAPAN DAN SIKAP
Sulit untuk mengases berbagai tujuan dalam pendidikan, tetapi keterampilan dan sikap
itu merupakan hal yang mendasar dalam pembelajaran dan perkembangan peserta
didik di masa datang. Sebaiknya, kita harus mencoba mengases semampu kita. Contoh
di bawah ini digunakan untuk mengases empat level keterampilan dan prestasi atau
pencapaian sikap.
Keterampilan keseluruhan: Kerjasama (ingat bahwa kerjasama menuntut banyak
keterampilan lain seperti mendengarkan, mengekspresikan dengan jelas dan lain-lain).
Kerjasama berarti mampu bekerja dengan orang lain dan menerima beragam peran
yang melibatkan kegiatan mendengar, menjelaskan, bernegosiasi, dan berkompromi.
Peserta Didik A
Tahap 1: dapat dikerjakan dengan
mitra secara bergiliran untuk
mendengar, berbicara, dan berbagi
gagasan dan sumber.
Tahap 2: dapat menerima pendapat
orang lain yang berbeda secara kritis.
Tahap 3: dapat bekerja dalam
kelompok gabungan (usia/kemampuan/
jenis kelamin). Dapat bernegosiasi
dengan pandangan yang berbeda
Tahap 4: dapat mengarahkan kelompok
gabungan. Dapat memberikan saran
alternatif untuk memecahkan masalah
dengan menggunakan strategi
kooperatif
Peserta Didik B
37
38
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Sikap: Empati sensitif terhadap perasaan dan sudut pandang orang lain.
Peserta Didik A
Peserta Didik B
Tahap 1: dapat menerima adanya
sisi ketidaksetujuan. Dapat berbagi
perasaan dan mendeskripsikan
perilaku.
Tahap 2: dapat mengutarakan karakter
perasaan dalam cerita Dapat mengenali
peserta didik atau orang dewasa
sebagai alasan untuk memperoleh hal
yang berbeda.
Tahap 3: dapat menjelaskan bahwa
orang melakukan hal dengan cara
berbeda karena latar belakang
dan situasinya Mampu menghadapi
penghinaan di sekolah yang diakibatkan
perbedaan jender, kecacatan,
kebangsaan atau kemiskinan.
Tahap 4: dapat menolak pernyataan
stereotip yang ditujukan kepada orang
yang berbeda dengan dirinya.
Kegiatan yang sering digunakan dalam penilaian otentik dan berkelanjutan termasuk
penilaian kinerja dan produk. Penilaian kinerja meliputi: investigasi IPA; pemecahan
soal matematika dengan menggunakan benda nyata; pertunjukkan tari; bermain peran
dengan dua atau tiga peserta didik lain; mendramatisasi bacaan; memukul bola dalam
permainan voli, dan lain-lain.
Produk yang dapat diases meliputi: ilustrasi atau gambar; sebuah model yang berkaitan
dengan fenomena ilmiah; esai atau laporan; lagu yang ditulis dan diciptakan oleh
peserta didik.
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
KESALAHAN-KESALAHAN DALAM ASESMEN
•
Hasil akhir untuk peserta didik harus berhubungan dengan apa yang dapat
mereka lakukan sebelumnya dan apa yang dapat mereka lakukan sekarang.
Hal ini tidak ada hubungannya dengan tes standar yang dilakukan tiap akhir
tahun ajaran. Peserta didik dalam kelompok usia atau kelas yang sama mungkin
mempunyai setidaknya tiga tahun perbedaan dalam hal kemampuan umum di
antara mereka dan dalam matematika bisa sampai tujuh tahun perbedaannya. Ini
berarti bahwa membandingkan sesama peserta didik dengan menggunakan tes
yang distandarisasi adalah tidak adil untuk banyak peserta didik.
•
Seorang guru, orangtua atau pengasuh harus melihat tes akhir tahun ini sebagai
penilaian penting pada peserta didiknya. Salah satu penyebab utama rendahnya
penghargaan diri peserta didik adalah kompetisi, khususnya di sekolah. Tes
akhir tahun harus menjadi salah satu komponen penilaian komprehensif dari
kemajuan peserta didik. Penilaian ini ditujukan pada peningkatan kesadaran
guru, peserta didik dan orangtua atau pengasuh tentang kemampuan peserta
didik. Ini juga harus digunakan untuk mengembangkan strategi untuk kemajuan
selanjutnya. Kita tidak boleh menekankan pada kelemahan atau kekurangan
peserta didik. Tapi, kita harus menghargai apa yang telah dicapai peserta
didik dan menentukan bagaimana kita dapat membantu mereka untuk lebih giat
belajar.
Penilaian otentik dan berkelanjutan dapat mengidentifikasi apa yang dipelajari
peserta didik serta beberapa penyebab mengapa peserta didik tidak belajar (kadang
dijabarkan sebagai “lamban belajar”).
Beberapa alasan antara lain:
•
Peserta didik belum mengerti keterampilan yang diperlukan untuk mengerjakan
tugas tersebut. Banyak tugas belajar yang berurutan, khususnya dalam
matematika dan bahasa. Peserta didik perlu belajar satu keterampilan seperti
berhitung 1 sampai 10, sebelum mereka dapat mengerjakan pengurangan
bilangan.
•
Metode pengajaran tidak tepat untuk peserta didik tersebut.
•
Peserta didik mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk melatih apa yang
telah dia pelajari.
•
Peserta didik menderita kurang gizi atau kelaparan dan tidak termotivasi.
•
Peserta didik memiliki masalah emosi atau fisik yang menyebabkan kesulitan
belajar.
39
40
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Jika seorang peserta didik memiliki kesulitan, maka dapat dilakukan penilaian
berkelanjutan menggunakan metode otentik yang dapat mengungkap kesulitan peserta
didik. Melalui informasi ini kita dapat memberikan bantuan remedial kepada peserta
didik. Kita hendaknya paham bahwa tidak semua peserta didik belajar dengan cara
dan kecepatan yang sama. Beberapa peserta didik mungkin tidak hadir selama tahapan
penting dalam urutan pembelajaran. Pengajaran tambahan, digunakan pada waktu
yang tepat, dapat juga diberikan dengan cara lain untuk mempelajari pengetahuan
dan keterampilan peserta didik yang ketinggalan pelajaran. ‘Mitra belajar‛ yang telah
memperoleh keterampilan dengan standar yang optimal, dapat diminta bantuannya
untuk membantu mereka yang tidak hadir atau membutuhkan perhatian lebih banyak.
Contoh Kegiatan: Asesmen Kemajuan
Ingat kembali hasil pembelajaran pada semester yang lalu, misalnya matematika atau
IPA. Bagaimana Anda mengases kemajuan peserta didik Anda? Melalui observasi tes
tertulis mingguan, hasil karya yang dibuat, portofolio, ujian akhir tahun, dan lainlain?
Bagaimana Anda melaporkan kepada orangtua atau wali? Melalui diskusi informal,
kartu laporan (rapor), atau pada pertemuan guru dan orangtua?
KESADARAN UNTUK MELAKUKAN TINDAK LANJUT
Penilaian berkelanjutan telah dipahami, tindakan apa yang dapat Anda lakukan untuk
mendapatkan gambaran kekuatan dan kelemahan peserta didik dengan lebih baik?
Dapatkah Anda membuat penilaian portofolio di sekolah atau setidaknya di kelas
Anda? Coba kerjakan rencana penilaian untuk satu tahun! Coba pikirkan cara yang
bisa dikelola dalam konteks Anda, namun berikan gambaran utuh kemajuan peserta
didik selama setahun! Ingat, bahwa penilaian harus dilakukan dalam perencanaan topik
pembelajaran!
Observasi
Harian
Mingguan
Per
Semester
Per Tahun
Kinerja
Portofolio
Tes
Diagnosik
Lainnya
Mengelola Kelas Inklusif Dengan Pembelajaran yang Ramah
Perangkat 5.5
Apa yang Telah Dipelajari
Perangkat ini, mengeksplorasi banyak isu manajemen praktis yang harus ditangani.
Apabila kelas ingin memberikan kesempatan belajar kepada semua peserta didik
termasuk mereka dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam. Beberapa
pertanyaan yang perlu dipertimbangkan adalah:
•
Dapatkah melibatkan orangtua dalam pengelolaan kelas?
•
Dapatkah peserta didik belajar secara bertahap? Bagaimana mereka
bertanggung jawab terhadap pembelajarannya?
•
Dapatkah sumber daya lokal dimanfaatkan untuk mengembangkan pembelajaran
yang lebih bermakna?
•
•
•
Dapatkah peserta didik saling membantu satu sama lain melalui strategi tutor sebaya?
•
Dapatkah pengelolaan kelas dilakukan lebih proaktif?
•
Ketika diperlukan, dapatkan menggunakan kedisiplinan sebagai alat positif dalam
pembelajaran?
Dapatkah pembelajaran dirancang berbeda-beda agar semua peserta didik
dapat berhasil dengan kecepatan mereka sendiri?
Jika kelas dikelola, pelajaran direncanakan dengan baik dan semua stakeholder
tertarik dengan pembelajaran peserta didik, maka semua peserta didik dapat sukses.
Kita dapat mencatat dan menganalisa pembelajaran peserta didik selama satu tahun.
Untuk itu harus diketahui darimana pengetahuan dasar peserta didik. Karena mereka
memiliki perbedaan dalam kecepatan belajarnya meskipun dalam usia yang sama. Untuk
itu perlu memberikan umpan balik kepada mereka dalam pembelajarannya (penilaian
formatif) dan kita harus mengetahui perkembangan mereka di akhir tahun (penilaian
sumatif). Penilaian yang otentik merupakan media untuk memberikan penilaian formatif
bagi peserta didik dan orangtua.
Telah dipahami bahwa penilaian otentik meliputi berbagai cara untuk mengases
perkembangan peserta didik termasuk observasi langsung, portofolio, kegiatan
pemecahan masalah, presentasi (contoh produk kegiatan belajar) dan beberapa
pertanyaan tertulis.
Apakah Anda bisa memberikan laporan kepada orangtua atau wali tentang kemajuan
semua peserta didik di kelas selama pertengahan tahun akademik? Apakah ada
strategi untuk melibatkan peserta didik dalam proses penilaian, misalnya dengan
meminta mereka untuk memilih salah satu hasil karya mereka agar diikutsertakan
dalam portofolionya?, dan lain sebagainya.
41
Menciptakan Lingkungan Inklusif,
Ramah Terhadap Pembelajaran
yang Aman dan Sehat
idpnorway
Buku 6: Menciptakan Lingkungan Inklusif, Ramah Terhadap Pembelajaran yang Aman dan Sehat
Buku 6:
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Panduan
Perangkat 6.1 Membuat Kebijakan Tentang Lingkungan Sekolah Yang Sehat Dan Aman
Bagi Peserta Didik 1
Advokasi Kebijakan Sekolah untuk Kesehatan 2
Menjalin Kesepakatan 4
Monitoring dan Evaluasi tentang Kebijakan Sekolah 5
Mengatasi Kekerasan: Pelaksanaan Program 9
Perangkat 6.2 Memberikan Kecakapan Hidup Kepada Anak 14
Pendidikan Kesehatan Berbasis Kecakapan 14
Kecakapan Apa yang Diperlukan? 16
Bagaimana Kecakapan ini Diterapkan? 18
Bagaimana Kecakapan ini Dapat Diajarkan? 21
Kecakapan untuk Mencegah HIV dan AIDS 22
Perangkat 6.3 Layanan Fasilitas Kesehatan Dan Gizi Sekolah 31
Asesmen Situasi Sekolah 31
Ide-ide untuk Menciptakan Lingkungan Sekolah yang Sehat 34
Lingkungan yang Aman dan Mudah Dijangkau 40
Aksesibilitas Non Fisik 44
Perangkat 6.4 Apa yang Telah Kita Pelajari? 45
Kebijakan Tentang Sekolah Sehat 45
Memberikan Kecakapan Hidup untuk Anak! 45
Mengembangkan Gizi, Kesehatan, dan Sanitasi 46
1
2
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Perangkat 6.1
Membuat Kebijakan Tentang Lingkungan
Sekolah yang Sehat Dan Aman Bagi
Peserta Didik
Memastikan bahwa semua peserta didik sehat, aman, dan dapat belajar adalah bagian
penting dari lingkungan pembelajaran inklusif yang efektif. Banyak sekolah memiliki
program seperti ini, karena mereka menyadari bahwa faktor kesehatan, gizi yang baik
dan lingkungan yang aman akan berpengaruh dalam mengembangkan potensi peserta
didik secara optimal.
Kebijakan sekolah tentang kesehatan adalah mengupayakan peningkatan kesehatan,
kebersihan, gizi dan keamanan bagi semua peserta didik dengan beragam latar
belakang dan kemampuan. Kebijakan tersebut harus menjamin dapat menciptakan
sekolah yang sehat, aman dan lingkungan yang ramah. Sehingga anak dapat belajar
karena mereka merasa aman.
Melibatkan berbagai pihak terkait adalah cara terbaik untuk mengembangkan
kebijakan sekolah tentang kesehatan. Tujuannya agar mereka memberikan sumbangan
pemikiran dalam program ini. Perangkat ini memberikan kegiatan yang dapat digunakan
untuk mengadvokasikan kebijakan tentang kesehatan sekolah.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kebijakan Kesehatan dan Perlindungan Sekolah
Isu Kebijakan
Kehamilan dini yang •
tidak diinginkan dan
konsekuensinya.
•
•
Sekolah Bebas
•
Rokok dan
•
Penyalahgunaan
•
NAPZA.
•
Sanitasi dan
Kesehatan
HIV dan AIDS dan
Penyakit Menular
lainnya.
Kekerasan dan
Pelecehan Seksual
terhadap peserta
didik.
Sosialisasi tentang
Kesehatan dan Gizi
Sekolah.
Contoh Kebijakan Sekolah
Memberikan kesempatan peserta didik yang hamil tetap
bersekolah.
Melibatkan pendidikan kehidupan keluarga dalam kurikulum.
Melarang semua jenis diskriminasi.
Larangan merokok di lingkungan sekolah.
Larangan menjual rokok kepada anak.
Larangan adanya iklan dan promosi rokok.
Pendidikan kesehatan yang memfokuskan kepada bahaya
penyalahgunaan NAPZA
• Pemisahan WC untuk guru lelaki dan perempuan dan juga
untuk peserta didik laki-laki dan perempuan.
• Penggunaan air bersih di semua sekolah.
• Komitmen aktif dari Persatuan Guru dan Orang Tua serta
Komite Sekolah untuk memelihara fasilitas air dan sanitasi.
• Pendidikan kesehatan berbasis kecakapan yang
memfokuskan pada pencegahan HIV dan AIDS.
• Pemberdayaan teman sebaya dan konseling HIV dan AIDS di
sekolah.
• Tidak ada diskriminasi kepada guru dan peserta didik yang
mengidap HIV DAN AIDS dan penyakit menular lainnya
• Pendidikan kesehatan yang memfokuskan kepada pencegahan
dan bahaya penyakit menular lainnya.
• Adanya akses terhadap upaya pencegahan melalui media
• Jaminan hukum bahwa kekerasan dan pelecehan seksual itu
dilarang di sekolah.
• Sosialisasi perundangan agar dikenal dan diterima semua
orang.
• Pemberdayaan remaja untuk melaporkan kasus-kasus yang
ditemukan.
• Memperkuat tindakan kedisiplinan yang efektif untuk
mereka yang melakukan kekerasan.
Pelatihan dan pemanfaatan tenaga guru untuk ikut menangani
kesehatan dan gizi peserta didik, serta melakukan kerja
sama dengan tenaga kesehatan, juga melibatkan masyarakat
setempat.
Peraturan untuk pengelola kantin dan pedagang makanan kaki
lima di sekitar sekolah berkenaan dengan kualitas, kebersihan,
dan stiker makanan yang dijual.
Sumber: Focusing Resources on Effective School Health. Core Intervention 1: Health
Related School Policies. http://www.freshschools.org/schoolpolicies-0.htm
3
4
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
ADVOKASI KEBIJAKAN SEKOLAH UNTUK KESEHATAN
Melaksanakan kebijakan untuk menjamin lingkungan belajar yang inklusif, melindungi,
dan sehat memerlukan dukungan yang luas. Untuk memperoleh dukungan ini dimulai
dengan advokasi, yaitu, mengembangkan pesan persuasif dan bermakna yang membuat
para pengambil keputusan melihat bahwa kebijakan tersebut memang dibutuhkan.
Contoh Kegiatan: Mengidentifikasi Kebijakan Sekolah Untuk Kesehatan dan
Keamanan
•
Bentuk kelompok kecil yang anggotanya terdiri dari mitra kita yang memiliki
kesamaan pandangan untuk mempromosikan kesehatan sekolah dalam rangka
meningkatkan proses pembelajaran. Mitra ini mungkin seseorang yang aktif
mengajak anak bersekolah, Tim Koordinasi LIRP di sekolah, atau mereka yang
terlibat dalam pemetaan sekolah-masyarakat dan pembuatan profil peserta didik.
•
Bentuk dua atau tiga kelompok dan kemudian ajak mereka memikirkan bagaimana
kesehatan dan keamanan anak dan keluarganya berpengaruh di sekolah. Rumuskan
dan catat aspek-aspek positif dan negatifnya.
•
Berikan tiap kelompok kertas besar. Minta mereka menuliskan masukan/ide
pada kertas tersebut tentang bagaimana kesehatan dan keamanan anak-anak dan
keluarganya bisa mempengaruhi sekolah.
•
Setelah tiap kelompok selesai, diskusikan ide tersebut. Kemudian pilih tiga atau
empat isu yang paling menarik untuk dikemukakan.
•
Melalui kerja sama, kembangkan pesan yang dapat digunakan secara efektif
untuk menjelaskan kebijakan sekolah tentang kesehatan. Kita dapat
menggunakan contoh berikut sebagai panduan.
Beberapa alasan untuk Menciptakan Kebijakan Sekolah Untuk Kesehatan
Isu:
Sekolah bekerja keras untuk memberikan pengetahuan dan kecakapan yang
dibutuhkan sebagai bekal kehidupan peserta didik . Tetapi sekolah akan
ditinggalkan peserta didiknya jika sekolah kotor, fasilitas toilet tidak memadai
atau tidak ada jaminan keamanan ketika peserta didiknya pergi dan pulang dari
sekolah.
Pesan: Pengelolaan dana, waktu, dan sumber daya yang baik di sekolah merupakan
investasi yang sangat penting, tetapi jika pengelolaan sumber daya pendidikan
tersebut tidak baik, ini tidak menjadi jaminan bagi peserta didik untuk betah
bersekolah di tempat tersebut.
Isu:
Kehadiran peserta didik di sekolah akan menurun, jika orang tua khawatir akan
keselamatan anaknya atau ketika sekolah tidak memiliki sumber daya yang cukup
untuk memberikan layanan kesehatan dan gizi yang bermanfaat untuk anak
mereka.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Pesan: Untuk mengatasi hal tersebut, perlu adanya kerja sama dengan keluarga dan
masyarakat.
Isu:
Anak-anak, khususnya anak perempuan yang sakit, kelaparan, lemah diakibatkan
sakit oleh parasit atau kelelahan karena melakukan pekerjaan kasar sehingga
tidak dapat belajar dengan baik. Masalah kesehatan emosi dan fisik dapat
dicegah, khususnya anak-anak yang telah dibantu pembelajarannya melalui
penanganan secara baik.
Pesan: Kita dapat melakukan usaha tersebut apabila anak laki-laki dan perempuan
tersebut memiliki kemampuan untuk belajar di sekolah.
MENJALIN KESEPAKATAN
Setelah program kebijakan dirumuskan, dilaksanakan sosialisasi dengan tujuan
menggalang dukungan yang dibutuhkan untuk melaksanakan kebijakan sekolah tentang
kesehatan. Salah satu cara untuk menggalang dukungan adalah dengan dialog tentang
lingkungan sekolah inklusif yang sehat. Kita dapat memulai dengan dua kegiatan, yaitu:
Contoh Kegiatan: Menjalin Kesepakatan untuk Mengembangkan Kebijakan
•
Menjalin kerja sama dengan semua pihak yang peduli dan memiliki kesamaan
pandangan dapat membantu dalam mengidentifikasi dan mensosialisasikan
kesehatan sehingga meningkatkan kualitas pembelajaran. Libatkan para ahli di
bidang kesehatan untuk berbicara masalah pentingnya kesehatan bagi peserta
didik. Tim yang terbentuk akan menjadi Tim Kesehatan Sekolah yang dapat
mengarahkan dan memonitor kebijakan serta program kesehatan sekolah.
•
Mintalah tiap orang untuk memberikan pendapatnya tentang kebijakan
sekolah yang berkaitan dengan kesehatan, keamanan, dan proses
pembelajaran. Khususnya diperuntukkan untuk peserta didik dengan beragam
latar belakang dan kemampuan. Buat daftar ini pada kertas poster yang besar
atau tempat menulis lainnya yang sesuai. (Kegiatan ini juga dapat dilakukan
dalam kelompok kecil selain secara individu.)
•
Mintalah tiap orang untuk memberikan satu atau dua pendapat yang
dibutuhkan untuk memperbaiki kesehatan, keamanan dan proses
pembelajaran. Tuliskan semuanya dalam satu kolom di sisi kiri kertas poster.
•
Anggota kelompok, mengidentifikasi beberapa alasan mengapa kebijakan
tersebut harus dilaksanakan atau direvisi. Tuliskan ini dalam satu kolom (di
sisi kanan kertas poster).
•
Bersepakat untuk mengembangkan rencana aksi untuk melaksanakan atau
mengubah kebijakan tersebut.
5
6
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Menjalin Kesepakatan melalui Diskusi
Untuk meningkatkan dukungan tentang kesehatan sekolah, dapat dilakukan dengan
melibatkan berbagai kalangan. Hal ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
•
Bicarakan tentang hal-hal yang dapat mengganggu kesehatan yang
mempengaruhi proses pembelajaran peserta didik secara umum, juga
bagaimana kebijakan dan program sekolah dapat bermanfaat bagi peserta
didik, staf dan masyarakat. Kunjungi tokoh masyarakat untuk mendiskusikan
gagasan-gagasan tersebut.
•
Adakan pertemuan dengan orang tua, masyarakat, dan peserta didik untuk
mendiskusikan berbagai hal yang berkaitan dengan kesehatan sekolah.
•
Kemukakan kebutuhan yang akan dijadikan sebagai dasar kebijakan dan
program kesehatan sekolah melalui berbagai cara dan media (cetak dan/atau
elektronik).
•
Adakan lomba membuat tema atau slogan dan kegiatan lainnya berkenaan
dengan kesehatan sekolah.
Ketika kita mempromosikan kebutuhan akan kebijakan dan program kesehatan sekolah
khususnya yang ditujukan untuk melayani kebutuhan peserta didik dengan latar
belakang dan kemampuan yang beragam, kita langsung akan mengetahui masyarakat
yang mendukung kebijakan tersebut. Orang-orang ini bisa saja menjadi advokat
yang kuat, dan mereka dapat membantu kita sekaligus mencarikan jalan keluarnya
jika timbul penolakan atau kesalahpahaman yang mungkin muncul mengenai masalah
kesehatan sekolah. Cara lain yang bermanfaat untuk hal ini adalah dengan menciptakan
suatu Komite Penasehat Kesehatan yang beranggotakan berbagai lapisan masyarakat.
Catatan untuk mengingatkan:
Kebijakan sekolah tentang kesehatan harus memberikan manfaat pada semua peserta
didik dari berbagai kelompok masyarakat. Kebijakan yang berkaitan dengan kebutuhan
peserta didik tampaknya yang paling banyak mendapat dukungan.
MONITORING DAN EVALUASI TENTANG KEBIJAKAN SEKOLAH
Setelah kita mendapatkan dukungan untuk mengembangkan kebijakan kesehatan dan
keamanan sekolah, langkah berikutnya adalah melaksanakan evaluasi dan monitor
kebijakan sekolah tentang kesehatan.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Monitoring dan Evaluasi Kebijakan Sekolah
Ceklis di bawah ini masih bisa dikembangkan sesuai kebutuhan.
Apakah sekolah memiliki kebijakan menentang diskriminasi? (beri tanda R jika ya)
o Menghargai hak peserta didik serta memberi kesempatan dan perlakuan yang
setara tanpa memandang jenis kelamin, fisik, intelektual, sosial, emosional,
bahasa, atau karakteristik lainnya.
o Adanya perlindungan dari pelecehan atau penyiksaan seksual dan ada tindakan
kedisiplinan yang efektif untuk mereka yang melakukannya.
o Memberikan layanan untuk peserta didik berkebutuhan khusus sehingga
mereka dapat mengakses kelas dan fasilitas belajar lain yang diperlukan
dalam lingkungan yang sehat.
o Adanya pertimbangan bagi siswi hamil (kehamilan di luar kemauannya) untuk
tetap mendapatkan layanan pendidikan.
o Ibu muda didorong dan dibantu untuk tetap melanjutkan pendidikannya.
o Peserta didik dengan beragam latar belakang dan kemampuan (yatim piatu,
kelompok etnis, anak yang tinggal di daerah konflik, anak jalanan, pekerja
anak, dan lain-lain) tetap menerima pendidikan yang berkualitas.
o Guru dan tenaga kependidikan lainnya kurang mendapat fasilitas yang
memadai.
Apakah sekolah memiliki kebijakan yang menentang kekerasan, penyiksaan dan
dapat menjamin?
o Sekolah itu aman, sehat, dan melindungi, di mana lingkungan fisik dan
psikososial mendorong terciptanya proses pembelajaran yang baik.
o Tidak ada toleransi untuk kekerasan atau pelecehan; pelarangan membawa
senjata di lingkungan sekolah.
o Lingkungan sekolah bebas rokok, alkohol, dan narkoba.
Apakah sekolah memiliki kebijakan untuk menyediakan air bersih, sanitasi, dan
lingkungan yang menjamin?
o Pasokan air minum yang cukup dan mudah didapatkan atau disimpan dengan
baik (khususnya untuk minum dan mencuci tangan).
o WC terpisah untuk guru pria dan wanita dan juga peserta didik perempuan
dan laki-laki.
7
8
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
o Jumlah WC memadai.
o Pengelolaan dan penanganan sampah yang tepat.
o Fasilitas air dan sanitasi terpelihara dengan baik.
o Adanya pelatihan bagi peserta didik untuk mekanisme daur ulang sampah.
Apakah sekolah menjamin memiliki kebijakan untuk mempromosikan pendidikan
kesehatan berdasarkan kecakapan hidup?
o Penyediaan pendidikan kesehatan dan kehidupan keluarga yang sesuai usia, dan
berdasarkan kecakapan hidup yang diambil dari kurikulum pendidikan dasar.
o Program untuk mencegah atau mengurangi perilaku beresiko yang berkaitan
dengan kehamilan yang tidak diinginkan, penyiksaan, HIV dan AIDS, dll.
o Bantuan sosial dan konseling untuk peserta didik yang mengidap HIV dan
AIDS, termasuk yatim piatu.
o Memberikan layanan di dalam dan di luar sekolah untuk menangani masalah
kesehatan remaja, khususnya anak perempuan.
Apakah sekolah menjamin memiliki kebijakan untuk mempromosikan layanan
kesehatan dan gizi?
o Pemeliharaan catatan kesehatan sekolah untuk tiap peserta didik.
o Pemeriksaan status gizi, gigi, dan kesehatan secara teratur.
o Semua peserta didik mempunyai kesempatan yang sama untuk dapat
melaksanakan latihan fisik dan rekreasi.
o Adanya pelatihan untuk memberikan layanan kesehatan yang sederhana.
o Mekanisme tindakan darurat yang efektif dan tepat saat ada yang luka-luka
atau bencana alam.
o Bantuan makanan tambahan untuk peserta didik yang rentan seperti anak
kurang gizi.
o Tata tertib bagi pengelola kantin sekolah dan pedagang makanan kaki lima
berkenaan dengan kualitas kebersihan makanan yang dijual.
o Keterlibatan masyarakat setempat dalam mengembangkan dan memberikan
pendidikan serta layanan kesehatan dengan sasaran anak pra sekolah dan usia sekolah.
Untuk Diingat: Lakukanlah secara bertahap!
Melakukan perubahan terhadap suatu kebijakan harus secara bertahap sehingga
mereka yang terlibat merasa nyaman dan memahami sepenuhnya kebutuhan mereka.
9
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Mengidentifikasi Masalah Kesehatan Masyarakat
Kemampuan anak, dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam, untuk tetap
bersekolah terletak bukan hanya pada kebijakan dan program yang dilaksanakan oleh
sekolah, tetapi juga pada seberapa baik kebijakan tersebut berhubungan dengan
masalah kesehatan di masyarakat tempat anak berdomisili. Kebijakan dan program
sekolah harus dikembangkan untuk memecahkan masalah yang mempengaruhi anak dan
lingkungan belajarnya yang paling dekat, bekerja sama dengan pemimpin setempat, juga
dengan keluarga anak dan masyarakat. Berdasarkan pengetahuan kita tentang masalah
kesehatan, gunakan daftar di bawah ini untuk mencatat hal-hal yang biasa terjadi di
masyarakat. Lingkari angka untuk mengindikasikan seberapa serius kondisinya.
Pengaruhnya
kepada
Seberapa Peserta
Masalah Kesehatan
Serius
Didik, Guru,
Sekolah dan
Masyarakat
Penyalahgunaan miras
12345
Merokok
12345
Penyakit kekebalan tubuh
12345
Luka-luka
12345
Masalah penglihatan dan pendengaran
12345
Penyakit cacingan
12345
Malaria
12345
Masalah kesehatan mental
12345
Kekurangan gizi mikro (vitamin A, zat besi, iodium) 1 2 3 4 5
Kekurangan gizi protein
12345
Masalah kesehatan mulut
12345
Infeksi pernapasan
12345
Air yang tidak bersih
12345
Sanitasi buruk
12345
HIV dan AIDS dan Infeksi yang Ditularkan
12345
dari Hubungan Seksual (STI)
Kehamilan yang tak diharapkan
12345
Kekerasan (di luar dan dalam sekolah/rumah) 1 2 3 4 5
Lainnya
12345
Kebijakan
dan
Tindakan
Sekolah
yang
ditempuh
Dari hasil ceklis, identifikasikan kebijakan yang diperlukan untuk mengurangi masalah
di sekolah. Sebagai contoh, jika merokok merupakan masalah serius sehingga
mengganggu kesehatan guru, anggota keluarga dan anak (melalui merokok langsung atau
pasif), sekolah harus memformulasikan dan memperkuat kebijakan untuk membuat
sekolah bebas rokok. Larangan ini berlaku untuk semua warga sekolah.
10
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
MENGATASI KEKERASAN: PELAKSANAAN PROGRAM
Di sekolah, peserta didik yang berbeda latarbelakang maupun kemampuan rentan
akan terjadi diskriminasi dan kekerasan, misalnya, upaya untuk menjauhkan mereka
dari yang lain di dalam sekolah dan kadang-kadang di luar sekolah. Bahkan terjadinya
pelecehan seksual dan kekerasan fisik yang mengakibatkan luka-luka, kematian,
gangguan psikologis, perkembangan fisik yang buruk atau kerugian.
Ada tiga bentuk tindak kekerasan, yaitu:
• Kekerasan terhadap diri sendiri adalah perilaku membahayakan yang sengaja
dilakukan untuk menyakiti diri sendiri, termasuk upaya melakukan bunuh diri.
• Kekerasan antarpribadi adalah perilaku kekerasan antarindividu yang berakibat
pada hubungan korban-pelaku, misalnya penghinaan dan pelecehan.
• Kekerasan yang diorganisir adalah bentuk perilaku kekerasan yang dilakukan oleh
kelompok sosial atau politik yang mempunyai tujuan politik, ekonomi atau sosial.
Contoh: konflik agama atau ras yang terjadi di antara kelompok, geng atau mafia.
Penyebab Kekerasan: Kekerasan di Sekolah, Keluarga, dan Masyarakat
Faktor penyebab pada anak:
• Anak mempunyai kekurangan yang berkaitan dengan pengetahuan, misalnya:
sikap cara berfikir, kurang cakap berkomunikasi, dan sebagainya;
•
Penggunaan NAPZA;
•
Menyaksikan atau korban kekerasan antarpribadi; dan
•
Adanya akses pada penggunaan pistol dan senjata tajam lainnya.
Faktor penyebab pada keluarga:
• Kurangnya kasih sayang dan dukungan orang tua;
•
Adanya kekerasan di rumah;
•
Hukuman fisik dan penyiksaan anak; dan
•
Memiliki orang tua atau saudara kandung yang terlibat perilaku kriminal.
Faktor penyebab yang ada di masyarakat dan lingkungan lainnya:
• Ketidak setaraan ekonomi, urbanisasi dan terlalu padat
•
Tingkat pengangguran yang tinggi pada generasi pemuda
•
Pengaruh media
•
Norma sosial mendukung perilaku kekerasan
•
Ketersediaan senjata
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Pemetaan Kekerasan
Banyak di antara kita yang tidak berpikir bahwa sekolah dan masyarakat bisa menjadi
tempat terjadinya kekerasan. Tapi sayangnya, banyak kekerasan yang tidak kelihatan
karena korban tidak melaporkannya pada guru. Lagi pula, peristiwa kekerasan bisa
terjadi di luar sekolah, seperti ketika seorang anak dianiaya atau dilecehkan dalam
perjalanan ke sekolah, tapi pengaruhnya dibawa ke sekolah dan kelas.
Menentukan tingkat kekerasan di sekolah dapat dilakukan dengan beberapa cara,
seperti dengan bertanya kepada peserta didik untuk menjawab kuisioner dan
melibatkan mereka dalam diskusi kelompok atau melalui pemetaan. Tujuan pemetaan
kekerasan di sekolah adalah untuk menentukan di mana dan kapan kekerasan terjadi,
jenis kekerasan apa yang ada (merusak diri, antarpribadi, terorganisir), dan siapa
yang biasanya menjadi korban dan pelaku.
Proses pemetaan bisa menjadi alat berharga untuk memonitor dan mengontrol
kekerasan, karena hal ini dapat:
1. Mendorong peserta didik, guru dan staf sekolah lainnya untuk mulai
membicarakan tentang kekerasan di sekolah, yang dapat mengarah pada
pembuatan kebijakan yang lebih efektif.
2. Membantu mengevaluasi program intervensi kekerasan yang dibuat untuk
mendukung kebijakan melawan kekerasan di sekolah; dan meningkatkan
keterlibatan sekolah dalam mengatasi timbulnya kekerasan lainnya.
Untuk memetakan kekerasan di sekolah, kita dapat menggunakan suatu proses
yang serupa dengan pemetaan sekolah-masyarakat yang diberikan sebelumnya.
Mulai dengan memberikan peta sekolah kepada guru dan peserta didik atau
mereka yang dapat membuat peta sendiri dan minta mereka untuk mengidentifikasi
tempat terjadinya kekerasan. Kemudian kita dapat menganalisis peta ini untuk
mengidentifikasi lokasi terjadinya kekerasan.
Intervensi dan kebijakan yang diprakarsai dan dilaksanakan guru memegang peranan
penting dalam mengurangi tindak kekerasan di sekolah. Diskusi kelompok harus
diadakan untuk membicarakan tentang lokasi “titik rawan” kekerasan yang terjadi
di sekolah, mengapa beberapa anak rentan terhadap kekerasan, dan apa yang
harus dilakukan untuk mengurangi kekerasan di lokasi dan di antara peserta didik
tersebut.
Meningkatkan partisipasi anggota masyarakat dalam menghentikan kekerasan
yang terjadi di sekolah juga dapat memperbaiki lingkungan masyarakat. Ini sangat
penting, khususnya apabila kekerasan terjadi di luar lingkungan sekolah, seperti
ketika anak datang atau pulang dari sekolah. Di sini, strategi pemetaan dapat
digunakan untuk memetakan kekerasan di masyarakat dan di sekolah.
Jenis pemetaan tersebut merupakan langkah pertama yang sangat bagus dalam
menjalin kerja sama dengan anggota masyarakat, untuk mengidentifikasi mengapa
lokasi tertentu menjadi tempat yang paling rawan kekerasan, untuk mencari solusinya,
dan untuk melaksanakan program intervensi sekolah-masyarakat yang efektif.
11
12
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Indikasi Peserta Didik yang Dilecehkan
Guru yang jeli dapat melihat gejala-gejala terjadinya kekerasan pada peserta didik. Di
bawah ini sejumlah karakteristik eksternal yang diperlihatkan peserta didik. Namun
ingat, bahwa beberapa gejala yang muncul mungkin perilaku normal untuk anak pada
waktu itu. Oleh karenanya, penting untuk memperhatikan kebiasaan pola perilaku
anak agar mengetahui perilaku baru yang muncul, perilaku ekstrim atau kombinasi dari
karakteristik berikut. Jika hal ini terbukti, anak harus cepat dirujuk untuk konseling
dan diberi bantuan lainnya yang tepat (seperti akses terhadap layanan kesejahteraan
sosial atau hukum).
Bagaimana Mengidentifikasi Anak yang Dilecehkan (emosional dan fisik)?
Akibat Anak yang dilecehkan:
•
Takut akan hubungan antar pribadi atau terlalu mengalah/tunduk;
•
Menarik diri, agresif atau aktif secara abnormal (hiperaktif);
•
Seringkali lesu atau mudah marah, memisahkan diri; atau
•
Tidak ada rasa sayang atau terlalu menunjukkan rasa sayang (disalahartikanmerayu).
Gejala Fisik:
•
Memar, luka bakar, bekas luka/goresan, bilur, tulang patah, luka-luka yang terus
ada atau tak ketahuan penyebabnya;
•
Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual; atau
•
Luka, pendarahan, atau gatal-gatal di sekitar kelamin.
Perilaku dan Kebiasaan:
•
Mimpi buruk;
•
Takut pulang ke rumah atau ke tempat lain;
•
Takut berada dekat pada orang tertentu;
•
Kabur dari sekolah;
•
”Nakal”; atau
•
Suka berbohong.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Perilaku yang tidak sesuai dengan perkembangan umur:
•
Mengisap jempol;
•
Aktivitas atau kesadaran seksual termasuk pelacuran;
•
Penyimpangan seksual;
•
Mengompol;
•
Penyalahgunaan alkohol atau zat lainnya;
•
Menyerang anak yang lebih muda; atau
•
Memikul tanggung jawab orang dewasa.
Perilaku berkaitan dengan pendidikan:
•
Rasa ingin tahu, imajinasi yang ekstrim;
•
Kegagalan akademis;
•
Tidur di kelas; atau
•
Ketidakmampuan berkonsentrasi.
Indikator emosional:
•
Depresi;
•
Fobia (ketakutan yang berlebihan, misalnya takut kegelapan, takut toilet umum,
dll.);
•
Melukai diri sendiri;
•
Melukai atau membunuh binatang; atau
•
Reaksi spontanitas dan kreatifitas berkurang.
13
14
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Tanda-tanda Peserta Didik yang Rentan Kekerasan
Di bawah ini beberapa karakteristik anak yang rentan dan apa yang harus dilakukan
untuk membantu peserta didik tersebut.
Bagaimana Mengidentifikasi dan Membantu Anak yang Rentan Kekerasan?
Faktor yang memungkinkan Peserta didik rentan terhadap kekerasan:
•
Keluarga yang tidak harmonis;
•
Orang tua yang menyalahgunakan zat adiktif atau menderita gangguan mental;
•
Pengabaian;
•
Perilaku tak pantas atau agresif di kelas;
•
Gagal atau kurang bertanggung jawab pada sekolah;
•
Kecakapan sosial yang terbatas;
•
Ikut teman yang menggunakan alkohol atau narkoba atau ikut serta dalam
perilaku yang beresiko lainnya;
•
Status ekonomi yang rendah; atau
•
Perilaku yang menunjukkan pemakaian narkoba, alkohol atau rokok pada usia dini.
Faktor positif yang dapat membantu mengurangi risiko:
•
Ikatan keluarga yang kuat, keterlibatan keluarga dalam kehidupan anak;
•
Sukses di sekolah;
•
Kecakapan sosial yang baik;
•
Aktif dalam kegiatan masyarakat setempat; atau
•
Membangun hubungan yang baik setidaknya dengan satu orang dewasa seperti
guru.
Sekolah bisa membantu dengan melakukan beberapa hal sebagai berikut:
•
Meningkatkan hubungan yang mendukung dan aman;
•
Hadir di sekolah secara teratur dan bermakna;
•
Mengembangkan kecakapan pribadi dan sosial;
•
Meningkatkan kecakapan akademis;
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
•
Membangun jaringan sosial yang suportif;
•
Mendorong nilai-nilai positif;
•
Mengajarkan pemahaman bagaimana mengakses informasi;
•
Menyampaikan pemahaman bagaimana menunda keterlibatan penggunaan NAPZA
atau perilaku beresiko lainnya; atau
•
Memfasilitasi akses terhadap konseling.
Cara Mencegah Kekerasan di antara Peserta Didik
Langkah-langkah untuk mencegah kekerasan di sekolah.
1. Buat peraturan yang tegas dan konsisten terhadap perilaku agresif.
2. Didik peserta didik dengan pola perilaku yang sehat dan tanpa kekerasan.
3. Pelajari dan terapkan pola tanpa kekerasan untuk menegakkan kedisiplinan
dan terus mengoreksi ketika anak berperilaku tidak pantas (menggunakan
kedisiplinan/hukuman fisik mengajarkan anak bahwa agresi merupakan bentuk
kontrol yang benar).
4. Perlihatkan diri kita sebagai contoh panutan yang baik untuk mengatasi konflik
tanpa kekerasan.
5. Tingkatkan komunikasi yang baik dengan anak kita (seperti mau mendengarkan).
6. Laksanakan supervisi tentang keterlibatan anak yang berhubungan dengan
media, sekolah, kelompok teman sebaya, dan organisasi masyarakat.
7. Berikan harapan yang sesuai untuk semua anak.
8. Dorong dan puji anak ketika selesai membantu orang lain dalam memecahkan
masalah tanpa kekerasan.
9. Identifikasi masalah narkoba, alkohol atau zat adiktif lainnya.
10. Ajarkan mekanisme yang tepat untuk mengatasi situasi krisis.
11. Minta bantuan dari para ahli (sebelum terlambat).
12. Arahkan upaya masyarakat untuk melakukan analisis kekerasan di sekolah dan
masyarakat (seperti melalui pemetaan) dan untuk mengembangkan layanan
dukungan berbasis masyarakat dan sekolah yang diimplementasikan secara
efektif.
13. Berikan kesempatan anak untuk melatih kecakapan hidup (Life Skills) khususnya
bagaimana memecahkan masalah tanpa kekerasan.
15
16
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Perangkat 6.2
Memberikan Kecakapan Hidup Kepada Anak
PENDIDIKAN KESEHATAN BERBASIS KECAKAPAN
Semua anak dengan latar belakang dan kemampuan yang berbeda memerlukan
kecakapan agar dapat menggunakan pengetahuannya tentang kesehatan untuk
mempraktekkan kebiasaan sehat dan menghindari kebiasaan yang tidak sehat. Satu
cara untuk menanamkan kecakapan ini adalah melalui “pendidikan kesehatan berbasis
kecakapan.”
Sekolah mengajarkan pendidikan kesehatan. Tetapi bagaimana pendidikan kesehatan
berbasis kecakapan ini berbeda dengan pendekatan lain terhadap pendidikan
kesehatan?
Pendidikan kesehatan berbasis kecakapan memfokuskan pada perubahan perilaku
kesehatan yang spesifik dalam hal pengetahuan, sikap dan kecakapan. Ini membantu
anak untuk menentukan dan membiasakan (tidak hanya belajar tentang itu) perilaku
sehat.
•
Pendidikan kesehatan berbasis kecakapan memfokuskan pada perubahan
perilaku kesehatan yang spesifik dalam hal pengetahuan, sikap dan kecakapan.
Ini membantu anak untuk menentukan dan membiasakan (tidak hanya belajar
tentang itu) perilaku sehat.
•
Program pendidikan kesehatan berbasis kecakapan dirancang dengan
mempertimbangkan kebutuhan dan hak peserta didik, sehingga cocok bagi
kehidupan remaja sehari-hari.
•
Keseimbangan dalam kurikulum, antara lain dalam hal: (i) pengetahuan dan
informasi, (ii) sikap dan nilai, dan (iii) kecakapan hidup.
•
Anak tidak hanya menjadi penerima informasi pasif, tetapi berpartisipasi aktif
dalam belajar melalui metode belajar dan mengajar partisipatori.
Dalam pendidikan kesehatan berbasis kecakapan, anak berpartisipasi dalam penyatuan
pengalaman belajar untuk mengembangkan pengetahuan, sikap dan kecakapan hidup.
Kecakapan ini membantu anak belajar membuat keputusan yang baik dan melakukan
tindakan positif agar mereka tetap sehat dan aman. Ini juga bisa menjadi pola sikap,
berupa pemecahan masalah, atau cara berkomunikasi kesediaan dan perilaku yang
membantu anak bekerja sama dengan sesama, khususnya mereka yang beragam latar
belakang dan kemampuan.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Kecakapan ini sering disebut Kecakapan hidup. Kecakapan hidup sangat penting dalam
hidup sehat dan bahagia. Pengajaran kecakapan hidup disebut “pendidikan berbasis
kecakapan hidup”, yang merupakan istilah yang sering digunakan dalam pendidikan.
Perbedaan antara keduanya terletak pada jenis isi atau topik yang tercakup di
dalamnya. Pada pendidikan berbasis kecakapan hidup, tidak semua isinya berkaitan
dengan kesehatan, misalnya kemampuan membaca dan berhitung yang berbasis
kecakapan hidup.
Istilah “kecakapan hidup” mengacu pada sekolompok besar kecakapan psiko-sosial
antar pribadi yang dapat membantu anak membuat keputusan, berkomunikasi secara
efektif dan mengembangkan kecakapan mengurus diri sehingga dapat membantu
mereka menjalani kehidupan produktif dan sehat. Kecakapan hidup mungkin ditujukan
pada pengembangan tindakan pribadi seseorang dan tindakan kepada orang lain, serta
tindakan untuk mengubah lingkungan sekeliling agar kondusif untuk kesehatan.
Kecakapan hidup juga dihubungkan dengan pengembangan perilaku yang baik, misalnya
kecakapan dalam mendengarkan orang lain. Ketika kita mendengarkan mereka, kita
menunjukkan rasa hormat.
Empat sikap yang paling penting untuk dikembangkan melalui pendidikan kesehatan
berbasis kecakapan:
1. Penghargaan diri seperti saya ingin bersih, bugar dan sehat.
2. Penghargaan diri dan percaya diri, seperti saya tahu saya bisa mempengaruhi
dan membuat perbedaan atas kesehatan keluarga saya, walaupun saya masih
kecil.
3. Hargai orang lain seperti saya perlu mendengarkan orang lain, menghormati
mereka dan kebiasaannya bahkan walaupun mereka berbeda atau walaupun saya
tidak menyetujui mereka.
4. Peduli kepada orang lain, seperti saya melakukan yang terbaik untuk membantu
orang, lebih sehat, khususnya mereka yang membutuhkan bantuan saya.
17
18
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Refleksi: Guru dan Kecakapan Hidup
Memberikan kecakapan hidup kepada peserta didik memerlukan contoh orang
dewasa. Untuk kegiatan ini, tanyakan pada diri sendiri, “Bagaimana saya menghargai
diri, percaya diri, menghormati dan peduli kepada orang lain?”
Isilah tabel berikut dan identifikasi tindakan apa yang mencerminkan perilaku diri
sendiri dan untuk kebaikan peserta didik. Cobalah beberapa perilaku ini selama dua
atau empat minggu. Apakah terjadi perubahan dari sisi perasaan kita atau perlakuan
orang lain kepada kita?
Perilaku
Apa yang saya lakukan
sekarang
Apa yang juga dadpat
saya lakukan (perilaku
baru)
Hormati diri (seperti cara
memperbaiki diri)
Penghargaan diri, percaya
diri (seperti cara yang
menunjukkan diri sendiri
bahwa saya seseorang
yang berharga)
Menghormati orang
lain (seperti cara
menunjukkan kekaguman
kepada orang lain atau
mempertimbangkan
perasaan orang lain)
Peduli kepada orang lain
(seperti cara membantu
orang lain untuk
memperbaiki dirinya)
Setelah mencoba kegiatan ini, jangan lupa untuk mencobakan bersama peserta
didik kita juga. Minta mereka mengisi tabel dan tentukan bagaimana mereka dapat
meningkatkan perilaku menghormati diri, menghargai diri, menghormati dan peduli
kepada orang lain.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Kecakapan Apa yang Diperlukan?
Tidak ada daftar kecakapan baku dalam kecakapan hidup. Tabel di bawah ini
menyebutkan kecakapan yang dianggap penting. Kecakapan mana yang dipilih atau
ditekankan, bergantung pada topik, situasi sekolah dan masyarakat kita serta yang
paling sesuai dengan kebutuhan peserta didik. Walaupun disebutkan dalam tabel
secara terpisah, kecakapan tersebut sebenarnya saling melengkapi. Sebagai contoh,
pengambilan keputusan sering terkait dengan berpikir kreatif dan kritis (“Apa saja
pilihan saya”). Akhirnya, kalau kecakapan ini berfungsi bersama, perubahan yang kuat
akan dapat terjadi, khususnya apabila didukung dengan strategi lain, seperti kebijakan
sekolah, layanan kesehatan dan media.
Kecakapan Komunikasi
Antarpribadi
Kecakapan Berpikir
Kritis dan Pengambilan
Keputusan
Kecakapan komunikasi
Kecakapan Pengambilan
antar pribadi
• Keputusan dan
• Komunikasi verbal atau
pemecahan masalah
non verbal
• Kecakapan
• Menyimak secara aktif
mengumpulkan
informasi
• Mengekspresikan
• Mengevaluasi
perasaan; memberikan
konsekuensi masa depan
dan memerima umpan
untuk memberikan
balik (tanpa menyalahkan)
tindakan untuk diri dan
Kecakapan negosiasi/
orang lain
penolakan
• Menentukan solusi
• Negosiasi dan
alternatif terhadap
manajemen konflik
masalah
• Kecakapan pemantapan
• Kecakapan analitis
• Kecakapan menolak
tentang pengaruh nilainilai dan sikap diri
Empati
• Kemampuan untuk
dan orang lain tentang
motivasi
mendengarkan memahami
kebutuhan dan keadaan
orang lain serta ekspresikan Kecakapan berpikir kritis
• Menganalisis pengaruh
pemahaman tersebut.
teman sebaya dan
• Kerjasama dan kerja tim
media
• Hormati kontribusi
• Menganalisis sikap,
orang lain dan gayanya
nilai, norma sosial dan
yang berbeda
kepercayaan dan faktor
• Mengakses kemampuan
yang mempengaruhinya
diri dan berkontribusi
• Mengidentifikasi
kepada kelompok
informasi dan sumber
informasi yang relevan
Kecakapan Advokasi
• Kecakapan mempengaruhi
• Kecakapan Persuasi
• Kecakapan Jejaring dan
memotivasi
Kecakapan untuk
Menanggulangi dan
Manajemen Diri
Kecakapan untuk
meningkatkan tempat
pengontrol internal
• Kecakapan harga diri
dan kepercayaan diri
• Kecakapan kesadaran
diri termasuk hak,
pengaruh, nilainilai, kekuatan dan
kelemahan.
• Kecakapan meraih
tujuan
• Kecakapan evaluasi
diri, asesmen diri dan
monitoring diri
Kecakapan untuk
mengelola perasaan
• Manajemen rasa
marah untuk mengatasi
kesedihan dan
kecemasan.
• Kecakapan
Penanggulangan untuk
mengatasi kehilangan,
penyiksaan dan trauma
Kecakapan untuk
mengelola stres
• Manajemen waktu
• Berpikir positif
• Teknik rileksasi
19
20
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
BAGAIMANA KECAKAPAN INI DITERAPKAN?
Dengan mengajarkan kecakapan kepada anak, seperti tertera dalam tabel di atas,
mereka akan dapat menangani banyak tantangan dalam hidup yang dapat mempengaruhi
kesehatan mereka dan kesehatan orang-orang di sekelilingnya. Berikut adalah
beberapa cara agar pendidikan kesehatan berbasis kecakapan dapat digunakan di
sekolah untuk mencegah masalah kesehatan. Diskusikan dengan rekan tentang apa
dampak masalah ini terhadap peserta didik, dan apakah kecakapan yang disebutkan di
bawah ini menjadi fokus pendidikan kesehatan berbasis kecakapan. Jika “ya”, kegiatan
yang disebutkan selanjutnya tentang HIV dan AIDS dapat diadopsi untuk mengatasi
masalah ini juga.
Pencegahan Penyalahgunaan NAPZA
Penyalahgunaan zat adiktif berarti penggunaan berlebihan NAPZA seperti narkoba,
tembakau/rokok dan alkohol, menghirup lem. Untuk mengidentifikasi peserta didik
yang diduga menyalahgunakan zat adiktif, kita harus mengobservasi perilaku mereka
secara dekat.
Gejala-gejala yang mungkin mengindikasikan keterlibatan NAPZA:
•
Perubahan kepribadian, suasana emosional yang berubah-ubah;
•
Perubahan fisik seperti turun atau naiknya berat badan, bicara tidak jelas, gaya
berjalan yang terhuyung-huyung, reaksi yang lemah, berkeringat, terlalu aktif
bicara, senang menghayal, mual dan muntah;
•
Perubahan dalam prestasi sekolah;
•
Menelpon atau menerima telpon dan melakukan pertemuan secara diam-diam;
atau
•
Selalu membutuhkan uang.
Kita harus mengembangkan hubungan positif dengan keluarga mereka sehingga mereka
merasa yakin tentang peran sekolah dan berbagi kepedulian terhadap anak. Untuk
mencegah penyalahgunaan NAPZA, satu atau gabungan kecakapan hidup peserta didik
diharapkan mampu untuk:
•
Menolak tekanan teman sebaya yang mengajak menggunakan NAPZA
(pengambilan keputusan, kecakapan komunikasi dan menanggulangi emosi);
•
Menolak tekanan untuk memakai NAPZA tanpa kehilangan muka atau kehilangan
teman (pengambilan keputusan, kecakapan komunikasi, kecakapan hubungan
antar pribadi);
•
Identifikasi faktor sosial yang membuat mereka menggunakan NAPZA dan
menentukan secara pribadi cara-cara menangani penyebabnya (kecakapan
berpikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan keputusan);
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
•
Informasikan kepada orang lain tentang bahayanya dan alasan pribadi untuk
tidak menggunakan NAPZA (Kecakapan komunikasi, kesadaran diri, hubungan
antar pribadi);
•
Secara efektif mengkampanyekan lingkungan bebas rokok, alkohol dan narkoba
(kecakapan berkomunikasi);
•
Identifikasi dan tolak pesan persuasif dalam iklan dan material promosi lainnya
(Kecakapan berpikir positif, berkomunikasi, kesadaran diri);
•
Dukung orang yang berusaha berhenti menggunakan NAPZA (Kecakapan
hubungan antar pribadi, menanggulangi stres, pemecahan masalah); dan
•
Mengatasi penyalahgunaan NAPZA dengan orang tua dan yang lainnya.
(Kecakapan hubungan antar pribadi, menanggulangi emosi, pemecahan masalah).
Pencegahan kekerasan
Untuk pencegahan kekerasan, satu atau gabungan kecakapan hidup membuat peserta
didik dapat:
•
Mengidentifikasi, memilih dan melaksanakan solusi damai untuk mengatasi
konflik (kecakapan pemecahan masalah, berpikir kritis, menanggulangi emosi,
menanggulangi stres, Kecakapan berkomunikasi, kecakapan hubungan antar
pribadi);
•
Mengidentifikasi dan menghindari situasi berbahaya (kecakapan pengambilan
Keputusan, pemecahan masalah, berpikir kritis);
•
Mengevaluasi cara untuk menghindari kekerasan yang di tayangkan di media
(kecakapan berpikir kritis);
•
Menolak tekanan dari teman sebaya dan orang dewasa terhadap perilaku
kekerasan (kecakapan berpikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan
keputusan, menanggulangi stres, kecakapan berkomunikasi, kecakapan hubungan
antar pribadi);
•
Menjadi mediator dan menenangkan mereka yang terlibat dalam kekerasan
(kecakapan berkomunikasi, kecakapan hubungan antar pribadi, kesadaran diri,
pemecahan masalah, pengambilan keputusan, berpikir kritis, menanggulangi
stres, menanggulangi emosi);
•
Membantu mencegah kejahatan di masyarakat (kecakapan berkomunikasi,
pengambilan keputusan, pemecahan masalah, menanggulangi emosi); dan
•
Mengurangi prasangka dan meningkatkan toleransi terhadap keberagaman
(Kecakapan berpikir kritis, menanggulangi stres, menanggulangi emosi,
kecakapan berkomunikasi, kecakapan hubungan antar pribadi).
21
22
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Makanan Sehat
Dalam hal makanan sehat, satu atau gabungan kecakapan hidup membuat peserta didik
dapat:
•
Mengidentifikasi dan memilih makanan serta kudapan kegemaran yang bergizi,
kemudian membandingkannya dengan makanan dan kudapan yang kurang gizinya
(kecakapan kesadaran diri, pengambilan keputusan);
•
Mengidentifikasi dan menolak pengaruh sosial terhadap kebiasaan makan yang
tidak sehat (kecakapan berpikir kritis, kecakapan berkomunikasi);
•
Menghimbau orang tua untuk membuat pilihan makanan dan menu yang sehat
(Kecakapan berkomunikasi, kecakapan hubungan antarpribadi); dan
•
Mengevaluasi informasi gizi dari iklan dan cerita pada berita yang berkaitan
dengan gizi (kecakapan berpikir kritis).
Memperbaiki Sanitasi dan Kebersihan
Meningkatkan sanitasi, pasokan air bersih, serta kebersihan makanan dan kebersihan
diri dapat mencegah penyakit. Pendidikan kebersihan merupakan komponen penting
dalam program peningkatan kebersihan. Melalui pendidikan kebersihan berbasis
kecakapan peserta didik dapat:
•
Mengidentifikasi dan menghindari perilaku serta kondisi lingkungan yang
kemungkinan besar menyebabkan penyakit yang berkaitan dengan air dan
sanitasi (kecakapan pemecahan masalah, pengambilan keputusan);
•
Mengkomunikasikan pesan tentang penyakit dan infeksi kepada masyarakat,
teman sebaya dan anggota masyarakat (kecakapan berkomunikasi kecakapan
hubungan antar pribadi); dan
•
Mendorong orang lain seperti teman sebaya, saudara kandung, dan anggota
keluarga (kecakapan berpikir kritis, kecakapan berkomunikasi, kecakapan
hubungan antar pribadi).
Sosialisasi Kesehatan Mental
Untuk kesehatan, pendidikan kesehatan berbasis kecakapan bisa menjadi bagian dari
upaya yang lebih luas untuk menciptakan lingkungan psiko-sosial di sekolah. Lingkungan
sekolah yang sehat dapat meningkatkan hasil belajar dan kesehatan emosi serta psikososial peserta didik apabila lingkungan tersebut:
•
Mengutamakan kerjasama daripada kompetisi;
•
Memfasilitasi dukungan dan komunikasi yang terbuka;
•
Memandang penting adanya penyediaan kesempatan kreatif; dan
•
Menghindari hukuman fisik, tekanan, pelecehan, dan kekerasan.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
BAGAIMANA KECAKAPAN INI DAPAT DIAJARKAN?
Peserta didik dapat belajar kecakapan hidup jika kita menggunakan metode pengajaran
yang memberi peluang peserta mempraktekkan kecakapan ini. Inilah sebabnya CARA
kita mengajar sama pentingnya dengan apa yang kita ajarkan. Berikut beberapa tips
untuk pembelajaran kecakapan hidup yang aktif.
Metode Pembelajaran Aktif
Kelompok diskusi:
1. Bantu semua peserta didik
untuk terlibat, berbagi
pengalaman dan berikan
kesempatan berpendapat
tentang topik kesehatan
yang penting.
2. Bantu peserta didik
belajar berkomunikasi
dengan orang lain dan
mendengarkan orang lain
ketika mereka berbagi
perasaannya.
Cerita:
1. Berikan informasi dengan
cara yang menarik untuk
membantu peserta didik
memahami dan mengingat.
2. Perkenalkan pada topik
yang sulit dan sensitif.
3. Kembangkan imajinasi
peserta didik.
4. Kembangkan kecakapan
berkomunikasi peserta
didik (menyimak,
berbicara, dan menulis).
Demonstrasi Praktis:
1. Menghubungkan
pengetahuan abstrak
kepada hal yang nyata.
2. Mengembangkan kecakapan
praktis dan observasi.
3. Mendorong berpikir logis.
1.
2.
3.
4.
5.
Kiat-kiat untuk Keberhasilan Mengajar
Bentuk kelompok kecil (5-7 peserta didik).
Pilih pemimpin secara demokrasi, dan pastikan
bahwa semua memiliki kesempatan yang sama.
Pastikan ada pengaturan dan peraturan yang
memperkenankan setiap orang berpartisipasi.
Pastikan tugasnya jelas dan kelompok mengetahui
bagaimana dan apa yang akan mereka laporkan.
Pastikan topik kesehatan yang dipilih mendorong
peserta didik berpikir dan mengambil hikmah dari
pengalamannya sendiri.
1. Gunakan cerita untuk memperkenalkan topik dan
ide baru di bidang kesehatan. Buat topik tersebut
menarik dan dramatis.
2. Pastikan bahwa peserta didik mengetahui dan
memahami poin utama cerita termasuk kesan
mereka tentang karakternya.
3. Arahkan dari cerita ke kegiatan lain, seperti
drama dan menggambar.
4. Dorong peserta didik untuk menceritakan sesuatu
yang telah mereka baca kepada peserta didik
lain atau anggota keluarga. Dorong mereka untuk
menceritakan dan menulis ceritanya sendiri.
1. Jika memungkinkan, gunakan hal nyata (seperti
makanan, larva nyamuk, dll.) daripada gambar.
2. Libatkan peserta didik dalam demonstrasi
praktis. Pastikan keterlibatan guru sesedikit
mungkin.
3. Minta mereka menjabarkan apa yang mereka
lakukan dan alasannya kepada peserta didik lain.
4. Peserta didik dapat menggunakan dirinya
sendiri, seperti belajar tentang tubuh, untuk
mendemonstrasikan pertolongan pertama.
23
24
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Metode Pembelajaran Aktif
Drama dan Bermain Peran:
1. Kembangkan semua jenis
kecakapan berkomunikasi.
2. Izinkan peserta didik
untuk mengeksplorasi
sikap dan perasaan, bahkan
terhadap subjek yang
sensitif seperti AIDS atau
kecacatan.
3. Kembangkan percaya diri.
4. Arahkan kepada kegiatan
yang membantu anak
berpikir secara jelas dan
membuat keputusan.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Kiat-kiat untuk Keberhasilan Mengajar
Bantu dan dorong peserta didik untuk membuat
drama mereka sendiri. Jangan siapkan untuk
mereka semuanya.
Eksplorasi pembuatan dan penggunaan wayang
yang sangat sederhana.
Sering gunakan permainan peran yang pendek
(fragmen) seperti “Bayangkan kalau kamu melihat
seseorang melakukan ini, apa yang kamu lakukan
atau katakan ... ?”
Arahkan dari drama atau wayang ke diskusi;
misalnya, “Mengapa orang bertindak seperti ini?
Apa yang akan terjadi nanti?”
Selalu pastikan bahwa peserta didik telah
memahami pesan tentang kesehatannya pada
akhir drama.
Monitor perilaku mereka di luar kelas untuk
melihat jika pesan tersebut telah diresapi.
Dalam situasi yang sulit, dimana seorang anak
diejek, dorong peserta didik untuk berpikir
tentang apa yang terjadi dan cara untuk
membantu anak.
KECAKAPAN UNTUK MENCEGAH HIV DAN AIDS
Bagian ini menjabarkan bagaimana pendidikan dapat digunakan untuk mencegah HIV
dan AIDS dan mengurangi stigmatisasi mereka yang terjangkit penyakit ini. Selain itu
kegiatan dalam bagian ini dapat diadopsikan untuk digunakan dalam menangani masalah
kesehatan seperti yang dibahas di atas.
Pendidikan merupakan kunci untuk mengurangi stigma dan pemahaman yang lebih
besar tentang HIV dan AIDS. Sekolah merupakan tempat penting untuk mendidik
anak tentang HIV dan AIDS, serta untuk menghentikan penularan lebih lanjut dari
infeksi HIV. Keberhasilan dalam melaksanakan ini tergantung pada seberapa baik kita
menjangkau anak dan remaja pada waktunya untuk meningkatkan perilaku sehat yang
positif dan mencegah perilaku yang beresiko.
Mengajarkan remaja tentang bagaimana mencegah terinfeksi atau tertular oleh
orang lain merupakan tanggung jawab penting bagi guru. Cara ini dapat membuat
peningkatan kualitas kesehatan yang penting bagi remaja di sekolah dan bermanfaat
bagi peningkatan kesehatan di masyarakat.
Pendekatan berbasis kecakapan terhadap HIV dan AIDS melalui teknik belajar
partisipatori (aktif) dapat:
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
•
Membantu individu mengevaluasi diri sendiri;
•
Menelaah nilai dan keyakinan pribadi;
•
Menentukan tindakan yang harus dilakukan untuk melindungi diri mereka sendiri
dan orang lain dari HIV; dan
•
Memiliki kecakapan yang dapat membantu mereka untuk bertindak sesuai
keputusan mereka.
Pendidikan kesehatan berbasis kecakapan untuk mencegah HIV dan AIDS meliputi
kesehatan reproduksi dan kandungan, pendidikan kependudukan, pendidikan kehidupan
keluarga, dan pencegahan penyalahgunaan NAPZA.
Cara-cara apakah yang dapat dilakukan untuk memulai program berbasis kecakapan
untuk mencegah HIV dan AIDS kepada peserta didik kita? Hal ini dapat dilihat dari
kegiatan pendidikan kesehatan yang dilakukan sekolah.
Perawatan terhadap HIV: obat-obatan Antiretroviral
Obat-obatan Antiretroviral adalah obat utama untuk merawat orang yang terinfeksi
HIV. Ini bukan penyembuh, tapi dapat menghentikan rasa sakit yang menahun pada
orang yang mengalaminya. Penderita harus minum obat-obatan setiap hari selama
hidupnya. HIV adalah sebuah virus dan ketika virus itu berada di dalam sel tubuh,
virus itu akan berkembang biak, melalui replika-replika itulah HIV dapat menyebar
kepada orang lain yang memiliki sel tubuh yang sehat. Dengan cara inilah virus HIV
menyebar dengan cepat melalui triliunan sel sel di dalam tubuh.
Obat-obatan antiretroviral merupakan kombinasi berbagai jenis obat yang berbeda.
Kombinasi obat-obatan sering menimbulkan efek samping. Efek samping muncul ketika
obat membuat pengaruh yang berbeda terhadap tubuh dibandingkan obat-obat lain
yang diharapkan. Beberapa orang hanya mengalami efek samping yang ringan dan
mudah hilang, tetapi bagi yang lain efek sampingnya sangat menyakitkan, sehingga
mereka harus mempertimbangkan obat-obatan alternatif atau kombinasi obat-obatan.
Tidak ada vaksin atau penyembuh virus HIV
25
26
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Apa yang Dapat Dilakukan Sekolah
1. Informatif dan Aktif
• Dapatkan informasi yang paling mutakhir dan relevan tentang HIV dan AIDS,
cara penularan dan pencegahannya dan konsekuensi sosialnya.
•
Pahami sikap, nilai dan perilaku peserta didik mengenai HIV dan AIDS, serta
kembangkan kepercayaan diri dalam mengkomunikasikan pesan yang kita ingin
sampaikan kepada peserta didik.
2. Jalin kemitraan
• Jalin kemitraan, paling tidak dengan salah seorang di sekolah kita. Kerja tim
disarankan.
•
Carilah informasi tentang organisasi dan lembaga yang berkecimpung
dalam pencegahan dan layanan HIV dan AIDS di masyarakat kita. Temui
perwakilannya dan pahami bagaimana mereka dapat membantu kita melalui
informasi, alat pengajaran dan sumber lainnya.
3. Komunikasi Terbuka
• Siapkan diri untuk berdiskusi secara terbuka di kelas kita dengan lima sampai
sepuluh isu yang kita anggap paling sensitif.
4. Gunakan Metode Mengajar Partisipatori
• Dapatkan pengalaman dan pengetahuan dengan menggunakan pembelajaran
aktif dan metodologi partisipatori. Praktekkan metode ini dengan contoh
sebelum kita menerapkannya ke seluruh kelas.
•
Hindari menceramahi peserta didik kita; buat mereka memegang peran aktif
di kelas. Bantu peserta didik kita untuk menjadi mitra kita dalam mencari
informasi, menganalisanya, mendiskusikan epidemik, dan mengidentifikasi cara
untuk mencegah infeksi.
•
Kembangkan pola diskusi yang aktif.
5. Gunakan Pembelajaran yang Inovatif
• Gunakan kurikulum yang menawarkan variasi media pembelajaran. Buat kelas
yang membahas tentang HIV dan AIDS lebih khusus, relevan, dan menarik
untuk peserta didik kita.
•
Rencanakan bermacam-macam kegiatan, setidaknya empat kelas dipisahkan
untuk beberapa saat.
•
Melalui pengajaran partisipatori, pesan tentang pencegahan HIV dan AIDS
bisa dibawa ke rumah oleh peserta didik. Buat kartu dan surat informasi
untuk dibawa pulang dan sarankan orang tua berbicara dengan anaknya
tentang HIV dan AIDS.
•
Libatkan orang tua dan pihak lain di masyarakat. Adakan sosialisasi untuk orang tua
agar komunikasi mereka tentang pencegahan HIV dengan anaknya lebih baik lagi.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
6. Penyesuaian Budaya
• Program pencegahan yang dibuat secara lokal adalah yang paling efektif
ketika dihubungkan dengan tradisi, metode pembelajaran dan, kondisi
setempat.
•
Identifikasi pengetahuan, sikap, kepercayaan, nilai-nilai, kecakapan dan
layanan di masyarakat yang secara positif dan negatif mempengaruhi perilaku
dan kondisi yang paling relevan untuk penularan HIV dan AIDS.
•
Berikan contoh konkrit dari budaya mereka ketika mendiskusikan pencegahan
HIV dengan peserta didik.
7. Menangani nilai budaya yang sensitif
• Pengembangan program pencegahan lokal sangat efektif ketika dikaitkan
dengan tradisi, metode mengajar dan terminologi lokal.
•
Identifikasi pengetahuan, sikap, kepercayaan, nilai-nilai, kecakapan dan
layanan di masyarakat anda yang secara positif atau negatif mempengaruhi
perilaku serta kondisi yang relevan tentang penyebaran HIV dan AIDS.
•
Berikan contoh-contoh yang kongkrit dari budaya mereka ketika
membicarakan pencegahan HIV dengan siswa.
8. Nilai Dukungan Berbasis Teman Sebaya
• Mengembangkan tempat yang aman untuk diskusi di kelas. Mendorong peserta
didik mendukung satu sama lain dalam belajar tentang pencegahan HIV dan
berbicara tentang pengambilan resiko.
•
Hargai keberadaan norma-norma kelompok. Coba untuk mempengaruhi
pandangan mereka sehingga mereka mendukung strategi-strategi yang
efektif dalam melakukan hubungan seks yang aman dan pencegahan AIDS
serta penggunaan narkoba.
•
Gunakan kepemimpinan kita untuk melibatkan teman sebaya atau orang yang
positif HIV sebagai narasumber AIDS dalam pengajaran kita.
9. Gunakan Pendidikan Kesehatan Berbasis Kecakapan Secara Aktif
• Sosialiasikan pendidikan kesehatan berbasis kecakapan dengan target:
•
Kecakapan hidup (negosiasi, asertif/ketegasan, penolakan, komunikasi).
•
Kecakapan kognitif (pemecahan masalah, berpikir kritis, pengambilan
keputusan).
•
Kecakapan untuk menanggulangi masalah (mengatasi stres, meningkatkan
kontrol diri).
27
28
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Apa yang Dapat Kita Lakukan dengan Peserta Didik
Peserta didik sekolah adalah masyarakat masa depan yang harus belajar
bertanggungjawab kepada orang lain serta dirinya sendiri. Dengan bimbingan guru,
pekerja kesehatan, dan pemimpin masyarakat, anak dapat belajar tentang bagaimana
melindungi keluarga mereka, mitranya, dan diri mereka sendiri untuk melawan HIV.
Apa yang Harus Diketahui Setiap Anak
Sekolah harus mengembangkan kebijakan kesehatan yang harus diketahui setiap anak. Hal
ini penting ketika mereka lulus sekolah. Pekerja kesehatan dan pemimpin kelompok remaja
dapat membuat komitmen yang sama untuk menyebarkan pengetahuan yang penting ini.
Apakah AIDS itu?
AIDS adalah penyakit yang disebabkan oleh HIV. AIDS membuat orang tidak dapat
melindungi dirinya dari banyak penyakit seperti diare, TBC, dan radang paru-paru.
Penyakit ini dapat membuat orang menderita dan meninggal.
Bagaimana HIV menyebar?
HIV menyebar dari orang ke orang lain ke orang lain lagi:
•
Dengan hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi HIV;
•
Ketika darah yang mengandung HIV diberikan dari tubuh satu orang ke orang
lain, seperti lewat transfusi darah atau jarum atau alat yang tajam.
•
Dari ibu yang terinfeksi ke anak dalam kandungan.
HIV tidak ditularkan melalui gigitan serangga, sentuhan atau memperhatikan
dan menyayangi orang yang terjangkit HIV.
Semua guru, memiliki tanggungjawab untuk melibatkan pengajaran tentang AIDS,
seksualitas dan infeksi HIV ke dalam mata pelajaran mereka. Terdapat banyak
kesempatan untuk mengajarkan tentang AIDS pada masa dimana anak dan remaja
berkumpul bersama, seperti di klub, pertemuan agama, kelompok remaja, pramuka,
dll. Orang dewasa yang mengarahkan sesi ini dapat memilih kegiatan yang sesuai.
Di bawah ini adalah contoh kegiatan yang bisa dipakai guru untuk semua orang
dewasa yang bekerja dengan anak.
Kapan dan di mana mendiskusikan tentang AIDS?
•
Di klub kesehatan atau kelompok khusus anti-AIDS, di mana anak belajar
tentang bagaimana AIDS ditularkan dan membuat komitmen untuk melindungi
diri dan mengajarkan orang lain untuk mencegah AIDS.
•
Berbicara tentang isu sensitif kadang lebih mudah dalam kelompok sesama jenis
kelamin. Kelompok anak perempuan atau kelompok anak laki-laki dapat membahas
masalah tentang AIDS, berbagi kekhawatiran mereka secara terbuka dan mendukung
satu sama lain agar percaya diri dengan keputusan yang mereka buat. Akan lebih
mudah jika ada orang dewasa yang terlibat dalam kelompok berjenis kelamin sama.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Dalam memperoleh fakta yang benar tentang HIV dan AIDS, peserta didik
dapat:
•
Memainkan permainan benar atau salah. Guru menuliskan pernyataan benar
atau salah tentang AIDS pada kertas terpisah, seperti “Kamu bisa tertular
HIV dari nyamuk” (salah); “Kamu tidak akan tertular HIV dengan berjabat
tangan” (benar). Di lantai sediakan tiga area: ‘BENAR‛, ‘SALAH‛, dan ‘TIDAK
TAHU‛. Tiap anak mengambil satu pernyataan, dan menempatkan di salah satu
dari tiga area tadi dan menjelaskan alasan pilihan mereka. Yang lainnya bisa
menyanggahnya.
•
Tulis pertanyaan kuis tentang AIDS dan diskusikan jawabannya secara
berpasangan.
•
Bila memungkinkan, cari informasi dari koran atau lembaga kesehatan tentang
jumlah kasus AIDS di negara kita. Mengapa ini sulit dibuktikan? Bagaimana
sikap para pejabat terhadap AIDS? Mengapa? Mengapa angka ini dianggap
remeh?
•
Kunjungi pusat kesehatan setempat. Pekerja kesehatan dapat membicarakan
tentang cara memberikan suntikan dan demonstrasikan sterilisasi jarum dan
alat penyemprot.
Melalui diskusi dan bermain peran tentang pencegahan HIV dan AIDS, anak
dapat:
•
Membayangkan bagaimana HIV dan AIDS mempengaruhi kehidupan mereka.
Anak menutup mata dan membayangkan dua tahun kedepan. Guru bertanya
seperti:
─ Kamu akan tinggal dengan siapa?
─ Siapa teman kamu nanti?
─ Bagaimana berteman dan menunjukkan sayang?
─ Mau coba narkoba, alkohol atau rokok?
─ Bagaimana jika HIV dan AIDS menimpamu atau teman dan keluargamu?
•
Kemudian anak membayangkan 10 tahun ke depan dan menjawab pertanyaan
yang sama. Akhirnya mereka bisa membayangkan bahwa mereka adalah orang
tua mempunyai anak usia 13 tahun. Nasihat apa yang akan diberikan kepada
mereka?
•
Diskusikan situasi ketika dalam keadaan sulit harus mengatakan “Tidak”
dan sebutkan alasan mengapa ini terjadi. Secara berpasangan, anak dapat
memerankan berbagai situasi, bayangkan bagaimana orang mencoba membujuk
mereka untuk melakukan sesuatu, dan bagaimana mereka bisa mengatakan
“Tidak” dengan ramah tapi tegas. Situasinya bisa berupa;
─ Ditawari rokok;
─ Pergi ke suatu tempat dengan orang yang tidak dikenal; atau
─ Pergi untuk acara malam.
29
30
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Melalui diskusi dan bermain peran tentang sikap kepada orang lain yang mengidap
AIDS, anak dapat:
•
Mengumpulkan potongan koran tentang AIDS dan mendiskusikan sikap yang
disarankan artikel.
•
Menulis puisi yang mengekspresikan perasaan mereka tentang AIDS dan
pengaruhnya kepada kehidupan mereka atau orang lain.
•
Menggunakan gambar, seperti seseorang peduli kepada seorang teman yang
mengidap AIDS, untuk membantu mereka membayangkan bagaimana perasaan
mereka dalam peran seseorang dalam gambar tersebut. Mereka bisa bertanya
tentang kejadian selanjutnya dari yang ditunjukkan gambar dan apa yang akan
terjadi di masa datang.
•
Membuat peran pendek, misalnya tentang merawat seseorang dengan AIDS di
rumah. Mereka bisa memerankan sendiri, kemudian tiap anak membuat wayang
untuk karakter mereka dan memberikan pertunjukkan dengan wayang kepada
seluruh sekolah atau masyarakat.
•
Melengkapi secara detil sebuah cerita; misalnya, sebuah cerita (khayalan)
tentang peserta didik sekolah yang dianggap mengidap AIDS. Anak dibagi
menjadi kelompok-kelompok untuk mempresentasikannya, dalam contoh ini,
peserta didik, peserta didik lain, guru dan orang tua. Tiap kelompok secara
terpisah membayangkan: “Apa yang saya rasakan?” “Apa pengaruh utama
terhadap saya?” “Apa yang saya harapkan terjadi?” Setelah 15 menit, kelompok
diatur ulang dan bertukar pendapat dengan mereka.
•
Dengarkan cerita berikut ini, dan kemudian coba jawab pertanyaan ini:
Seorang wanita muda kembali ke desanya dari kota. Ketika dia berjalan
melintasi alun-alun, orang-orang berteriak kepadanya “AIDS! AIDS!”
Ayah tirinya mendesak dia untuk melakukan tes HIV sebelum dia tinggal di
rumah keluarganya. Hasil tesnya positif.
• ‘Teman sekelas dari seorang perempuan yang ayahnya mengidap AIDS
menolak untuk masuk di kelas yang sama dengan dia. Dengan paksaan dari
orang tua teman sekelasnya, anak tersebut dikeluarkan dari sekolah.‛
─
─
─
─
Bagaimana menurutmu tentang situasi ini?
Mengapa orang-orang ini bereaksi seperti itu?
Apakah reaksi ini membantu mencegah meluasnya AIDS?
Apa yang akan kamu lakukan jika kamu menjadi salah satu dari karakter
yang ada dalam cerita ini?
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Dalam mengkomunikasikan apa yang telah mereka pelajari, anak dapat:
•
Membuat dan memberikan pertunjukan lagu, peran, dan wayang tentang AIDS.
•
Rancang dan buat poster untuk dipajang di kelas atau pada waktu pameran.
•
Ikut dalam mempromosikan olah raga untuk kesehatan bagi pengidap AIDS.
Untuk mengetahui sejauh mana anak memahami tentang HIV dan AIDS, guru
dapat:
•
Mengajukan pertanyaan kepada anak untuk mengetahui apakah mereka paham
apa yang menularkan HIV dan apa yang tidak.
•
Meminta anak untuk menulis cerita tentang orang yang mengidap HIV atau
tentang merawat orang pengidap AIDS. Kemudian lihat pada ceritanya. Apa
yang mereka sampaikan tentang pengetahuan anak dan sikapnya?
•
Meminta anak untuk mencari tahu bagaimana banyak sekolah setempat atau
kelompok remaja memiliki klub dan kegiatan yang menangani AIDS. Apa yang
mereka lakukan? Apakah anak telah bergabung dengan mereka?
•
Mencari tahu apakah anak telah ambil bagian dalam kampanye anti-AIDS,
membantu siapapun pengidap AIDS, atau memperingatkan anak lain tentang
resiko AIDS.
31
32
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Membantu Pemahaman dan Tindakan Anak
Pemahaman
1. Kumpulkan informasi tentang HIV dan AIDS serta Infeksi yang
ditularkan Melalui Hubungan Seksual. (Pamflet, poster, bahan lain) yang
ada di masyarakat. Diskusikan mengapa HIV berbahaya, bagaimana cara
penyebarannya dan bagaimana menghindari agar tidak terjangkit.
2. Berikan kuis (benar atau salah) untuk memastikan peserta didik tahu fakta
tentang HIV dan AIDS.
3. Mainkan permainan “garis hidup” untuk mengecek apakah mereka tahu fakta
tentang perilaku beresiko dan tidak beresiko.
─ Gambar garis tebal di lantai kelas (garis hidup) dan letakkan tiga kartu
besar pada jalur garis tersebut.
─ Letakkan kartu 1 ‘Tidak beresiko‛ di satu ujung garis. Letakkan kartu 2
‘Beresiko tinggi‛ di ujung garis lain.
─ Letakkan kartu 3 ‘beberapa resiko‛ di tengah. Pikirkan tentang 12 perilaku
yang terkait dan tuliskan pada tiap kartu secara terpisah.
─ Letakkan kartu 3 ‘agak beresiko‛ di tengah garis.
─ Pikirkan sekitar 12 perilaku yang terkait dan tuliskan tiap perilaku itu
dalam kertas yang berbeda.
─ Berikan dua atau tiga perilaku untuk tiap pasangan peserta didik.
─ Minta mereka untuk mendiskusikan perilaku dan tentukan apakah tiap
perilaku tersebut tidak beresiko, resikonya rendah dan beresiko tinggi
yang berkaitan dengan HIV.
─ Ajak pasangan peserta didik untuk maju dan meletakkan kartunya pada
tempat yang relevan di garis hidup dan berikan alasan mereka.
─ Minta peserta didik lain untuk mengomentari dan kemudian komentari diri
kita. Contoh perilaku termasuk: ciuman, mandi bersama, memakai narkoba,
hubungan seksual, berjabat tangan, menyusui, minum dari cangkir yang
sama, mendapatkan vaksinasi, transfusi darah, memakai sikat gigi yang
sama, berjalan sendiri setelah gelap, dll.
4. Dalam kelompok, gambarlah, dan kemudian diskusikan sebuah diagram yang
menunjukkan mengapa beberapa remaja melakukan seks tanpa perlindungan
atau menyuntikkan narkoba.
5. Bahas ketika kesulitan muncul untuk menolak tekanan sosial. Ajak peserta
didik membayangkan bagaimana orang-orang akan mencoba membujuk mereka
untuk ikut serta di dalam perilaku beresiko dan bagaimana mereka dapat
menghindari agar tidak terjebak situasi tidak aman.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
6. Bermain peran dalam kelompok untuk mengembangkan kecakapan hidup.
─ Mintalah peserta didik untuk memilih sebuah situasi ketika mereka harus
menolak tekanan sosial, seperti memakai narkoba.
─ Bagilah peserta didik menjadi dua kelompok; dua atau tiga peserta didik
adalah pihak yang membujuk dan yang lain mencoba menolak mereka.
─ Mintalah pihak pembujuk untuk mencoba dan meyakinkan yang lain agar
ikut melakukan perilaku tidak aman.
─ Setelah itu, bantu mereka mendiskusikan bagaimana rasanya ketika
mereka diminta untuk melakukan perilaku tidak aman.
─ Bagaimana rasanya ketika pihak pembujuk tidak mau mendengarkan apa
yang mereka katakan?
─ Dalam situasi kehidupan nyata, apa yang membuat kita berubah pikiran?
─ Di akhir sesi, ambil kesimpulan tentang pentingnya menghindari situasi
tidak aman dan pentingnya menolak tekanan.
7. Buat peran pendek tentang merawat orang di rumah yang mengidap AIDS.
Diskusikan bagaimana rasanya menjadi orang yang merawat?
8. Dengarkan sebuah cerita tentang peserta didik (cerita khayalan) yang
dianggap mengidap AIDS. Bagi para peserta didik ke dalam kelompokkelompok untuk mewakili, peserta didik, peserta didik lain, guru dan orang
tua. Tanyakan pada kelompok secara terpisah untuk mempertimbangkan: “Apa
yang saya rasakan?” “Apa pengaruh terbesar kepada saya?” “Apa yang saya
harapkan terjadi?” Diskusikan dengan seluruh kelompok.
Tindakan
1. Hati-hati dalam menghindari situasi tidak aman.
2. Katakan dengan tegas “TIDAK” untuk berperilaku tidak aman.
3. Bantu seseorang yang mengidap HIV dan AIDS.
4. Tuliskan puisi tentang AIDS dan bacakan kepada keluarganya.
5. Buat drama tentang karakter berbahaya yang disebut HIV yang mencoba
untuk mengajak orang ke dalam praktek-praktek tidak sehat. Beberapa
orang terbujuk tapi yang lainnya menolak. Sekelompok anak telah mengerti
bagaimana menghindari HIV, dan memberitahukan kepada yang lainnya.
Karakter HIV akan melihat bahwa semakin sedikit saja orang yang mau
mendengarkan dia. Peserta didik dapat memerankan pertunjukkan drama ini
untuk anak lain dan untuk orang tua.
6. Buat poster dan pajangkan di sekolah, klinik, dan masyarakat.
7. Ikuti klub anti-AIDS dan rancang serangkaian kegiatan mingguan, seperti
kunjungan, diskusi, drama, pertunjukan lagu dan tarian, membuat poster, dan
menulis cerita atau puisi.
33
34
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Perangkat 6.3
Layanan Fasilitas Kesehatan Dan Gizi
Sekolah
Anak dengan latar belakang dan kemampuan yang beragam sangat rentan pada masalah
kesehatan dan gizi yang buruk. Layanan fasilitas kesehatan dan gizi sekolah bisa
bermanfaat bagi peserta didik melalui penyediaan makanan, mendorong kebiasaan
hidup bersih, sehat dan bekerja dengan orang tua serta keluarga untuk meningkatkan
ketersediaan air bersih.
Secara efektif sekolah bisa memberikan layanan kesehatan dan gizi yang sesuai
dengan standar kesehatan, tetapi layanan ini masih kurang dapat dipercaya jika
sekolah tidak memiliki air bersih dan fasilitas sanitasi yang memadai.
Tujuan sekolah menyediakan layanan kesehatan dan gizi dasar serta memberikan
fasilitas air bersih dan sanitasi adalah untuk memperkuat kecakapan hidup dan pesan
kesehatan. Sehingga sekolah dapat bertindak sebagai contoh untuk peserta didik dan
masyarakat yang lebih luas.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
ASESMEN SITUASI SEKOLAH
Langkah-langkah untuk asesmen layanan kesehatan dan gizi sekolah, yaitu:
1. Mendorong partisipasi anggota masyarakat, pekerja kesehatan, orang tua dan
anak di dalam proses perencanaan kegiatan, meliputi:
•
Bekerja bersama untuk melengkapi kebijakan sekolah dan profil penilaian
kesehatan masyarakat;
•
Membuat peta sekolah dan masyarakat, mengindikasikan lokasi layanan
kesehatan, sumber air, WC dan daerah tempat anak dan orang dewasa
biasanya buang air besar; atau
•
Minta anak menggambar atau menulis esai yang melukiskan “Sekolah dan
Masyarakat Impian yang Bersih.”
2. Prioritaskan layanan dan fasilitas yang paling dibutuhkan dengan
mempertimbangkan kondisi kesehatan masyarakat dan sekolah kita.
3. Buatlah rencana kegiatan untuk mendapatkan layanan dan fasilitas kesehatan
dan gizi.
35
36
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
CEKLIS UNTUK FASILITAS DAN LAYANAN KESEHATAN DAN GIZI SEKOLAH
Lengkapi ceklis berikut dengan memberi tanda √, jika jawaban “ya”
Apakah sekolah saya memberikan layanan kesehatan secara menyeluruh:
o Penyediaan dan pemeliharaan buku catatan tentang gigi dan kesehatan;
o Pengukuran tinggi dan berat badan untuk mengidentifikasi anak yang
kekurangan gizi;
o Mendeteksi dan perawatan kekurangan gizi mikro (seperti vitamin A, zat besi
dan yodium) yang mempengaruhi pembelajaran anak;
o Program makan sehat seperti makanan atau kudapan sehat;
o Deteksi dan perawatan infeksi parasit yang menyebabkan penyakit dan
kekurangan gizi;
o Deteksi dan remediasi penurunan penglihatan dan pendengaran;
o Pelatihan dasar Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K);
o Tempat dan waktu pendidikan jasmani, olahraga dan rekreasi;
o Layanan kesehatan di dalam dan di luar sekolah yang ramah oleh staf yang
dilatih khusus untuk pencegahan, perawatan, dan dukungan psikososial atau
konseling untuk HIV dan AIDS, kehamilan, penyalahgunaan zat adiktif,
pelecehan seksual, dll.;
o Prosedur dan mekanisme rujukan kesehatan sekolah;
o Hubungan dengan mekanisme lembaga sosial dan kesejahteraan anak,
khususnya anak yatim piatu;
o Pencegahan dari luka-luka yang tidak diharapkan;
o Peralatan P3K dan gawat darurat;
o Lingkungan sekitar yang nyaman dan kondusif untuk belajar, bermain, dan
interaksi sehat dan yang mengurangi resiko pelecehan atau perilaku anti
sosial;
o Kondisi yang dirancang untuk memudahkan seluruh peserta didik untuk
bergerak;
o Cahaya memadai di dalam dan di luar sekolah;
o Pencegahan terhadap bahan-bahan yang membahayakan kesehatan.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Apakah sekolah saya memiliki fasilitas sebagai berikut:
o Suplai air yang cukup untuk : air minum yang sehat, mencuci tangan, dan WC;
o Monitoring dan pemeliharaan semua pasokan air;
o Fasilitas WC yang terpisah untuk anak perempuan dan laki-laki, serta guru
pria, dan wanita;
o Jumlah WC yang memadai yang siap dipakai oleh semua orang di sekolah;
o Penggunaan air secara teratur dan efektif (dengan meteran) untuk mencuci
tangan;
o Membersihkan fasilitas WC dengan teratur dan adanya bahan dan alat
pembersih;
o Saluran buangan air yang bersih dan lancar;
o Tempat pembuangan kotoran yang higienis, aman, dan efisien;
o Tempat pembuangan sampah dan/atau mekanisme daur ulang.
Program Gizi Sekolah: Membantu Anak yang tidak terpenuhi kebutuhan gizinya
Anak dengan kondisi lapar tidak mungkin bisa belajar dengan baik. Sebaiknya sekolah
bisa menyediakan makanan tambahan agar anak yang kurang gizi dapat dijamin
mendapatkan makanan bergizi.
Memberikan makanan bergizi di sekolah efektif untuk meningkatkan tingkat melek
huruf dan untuk membantu anak keluar dari kemiskinan. Ketika makanan sekolah
diberikan, tingkat kehadiran dan pendaftaran baru secara signifikan meningkat.
Pemberian makan di sekolah memberikan sumber gizi yang sangat penting dan
memastikan pendidikan tidak terganggu.
Makanan bergizi menjamin anak menerima semua gizi yang mereka butuhkan untuk
pertumbuhan dan perkembangan yang sehat. Ini termasuk protein, lemak, dan
karbohidrat, serta gizi mikro seperti vitamin A, zat besi, dan yodium. Semua gizi
mempengaruhi perkembangan fisik dan intelektual anak.
Untuk melaksanakan program makanan dan nutrisi sekolah diperlukan lima langkah
dasar sebagai berikut:
•
Langkah 1: Menjalin kerjasama dengan Puskesmas/Balai Pengobatan setempat
untuk mendeteksi dan merawat kekurangan gizi, energi-protein serta
kekurangan gizi. Program UKS diharapkan dapat melayani peningkatan gizi.
•
Langkah 2: Selama bulan pertama sekolah, mendeteksi status gizi bagi semua
anak di bawah supervisi Puskemas/Balai Pengobatan. Untuk anak dengan
kekurangan gizi, protein mempengaruhi gerak dan aktivitas sehari-hari.
37
38
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
•
Langkah 3: Berdasarkan informasi yang diperoleh dari langkah 2, tentukan jenis
makanan tambahan yang akan diberikan sekolah untuk memenuhi kebutuhan
anak-anak. Penting untuk melibatkan keluarga dan tokoh masyarakat, karena
mereka bisa menjadi sumber yang berharga untuk membantu mengadakan
program gizi sekolah.
•
Langkah 4: Sebagai bagian dari pelatihan kecakapan hidup anak, ajarkan pada
anak tentang makanan sehat yang harus mereka makan sebagai bagian dari
program pendidikan kesehatan sekolah. Misalnya:
─ Apakah mereka tahu anak yang terlalu kurus dan kurang gizi; dan
─ Apa penyebab anak kurang gizi, mengapa?
Ingat! Doronglah anak yang lebih cakap untuk mendiskusikan alasan kekurangan
gizi, seperti, “Mengapa anak ini kurang gizi?”, “Mengapa dia kekurangan
makanan?” Jika jawabannya, “Keluarganya miskin,” maka diskusikan:
─ Mengapa keluarganya miskin;
─ Apa yang dapat dilakukan untuk membantu anak yang kurang gizi ini; dan
─ Apa yang harus saya lakukan untuk menghindari kekurangan gizi tersebut?
Anak dapat ikut serta memonitor status gizi dan mengembangkan program
pendidikan untuk makanan tambahan pada program UKS. Mereka digerakkan
sebagai “Promotor Yodium” yang mengidentifikasi makanan yang kaya kandungan
yodium dan makanan yang mungkin menghambat penyerapan yodium.
•
Langkah 5: Pada akhir tahun ajaran dilaksanakan monitoring untuk melihat
jika status gizi anak telah meningkat. Selanjutnya membuat rencana program
pemberian makanan yang harus dilaksanakan pada tahun ajaran berikutnya.
Langkah yang sama bisa digunakan untuk memeriksa, mengambil tindakan
terhadap masalah kesehatan lainnya, seperti kesehatan gigi dan mengontrol
infeksi parasit, serta memonitor kemajuan intervensi ini.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
IDE-IDE UNTUK MENCIPTAKAN LINGKUNGAN SEKOLAH YANG SEHAT
Tangan dan air yang bersih berpengaruh besar dalam mencegah penyakit di sekolah
dan di rumah. Walaupun tampaknya mudah, tapi masih merupakan tantangan besar
untuk beberapa sekolah. Kadang guru tidak tahu cara mengajarkan sanitasi dan
kebersihan secara efektif serta bagaimana memobilisasi WC yang aman dan pasokan
air. Strategi yang efektif yang digunakan sekarang adalah pendidikan anak-ke-anak
dan anak-ke-orang dewasa tentang kebersihan dan air bersih.
Contoh Kegiatan: Melibatkan Anak dalam Pendidikan
Diare, kolera, cacingan, tipus, polio, dan penyakit lainnya disebabkan oleh kuman.
Kuman ini dapat menularkan penyakit dari satu orang ke orang lain melalui tangan,
debu, makanan dan minuman. Ada beberapa kegiatan yang dapat digabungkan ke
dalam program pendidikan kesehatan berbasis kecakapan untuk meningkatkan
kebiasaan kebersihan anak.
• Kelompok diskusi.
Bicarakan tentang cara
mengajar anak kecil,
laki-laki dan perempuan,
untuk menggunakan WC
dan agar menjaganya
tetap bersih dan
mengapa ini penting.
Anak yang lebih besar
dapat mendiskusikan
beberapa hal yang
membantu penyebaran
kuman.
Bermain peran tentang
kebersihan yang baik.
Latihlah dan praktekkan
kebiasaan yang baik di
sekolah dengan anak,
misalnya menggunakan
WC, menjaga WC bersih;
mencuci tangan sebelum
makan. Dorong anak
untuk mendramakan
bagaimana mereka akan
mempraktekkan kebiasaan
kebersihan.
• Cerita. Mintalah anak
menulis tentang kapan,
bagaimana, dan mengapa harus melatih kebiasaan kebersihan yang baik.
39
40
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
• Kerja Kelompok. Bentuk satu kelompok untuk melakukan pemeriksaan WC
secara teratur. Kelompok harus mengecek lubang WC dalam keadaan tertutup
dan bersih. Jika tidak bersih, kelompok dapat melaporkan kepada guru atau
pekerja kesehatan dan minta nasehat tentang bagaimana membersihkan WC.
Kegiatan ini akan membantu mereka untuk mengembangkan kecakapan hidup
yang benar, seperti pengambilan kecakapan antar pribadi.
• Demonstrasi (sekolah atau masyarakat). Anak yang lebih besar bisa
membangun WC ukuran anak di lingkungan sekolah, misalnya mengukur
lubangnya dan membuat salurannya. Seorang guru atau orang dewasa lain
harus mengawasi anak yang membangun WC mereka sendiri. Orang tua dapat
membantu dengan menyediakan bahan bangunan seperti pasir, semen, kayu,
dll. Anak dapat dikelompokkan sesuai asal usulnya. Di kelas, mereka bisa
membuat rencana untuk membantu satu sama lain membangun WC di rumah
mereka. Grafik kemajuan di kelas bisa menunjukkan tiap rumah yang ada
anak kecilnya. Bubuhkan ceklis ketika WC selesai dibuat di rumah dan di
tempat lain yang ada anak kecilnya. Ini bisa dilakukan untuk anak laki-laki dan
perempuan secara terpisah.
• Memonitor pembelajaran. Dalam kelompok, atau melalui esai, mintalah anak
untuk menjelaskan:
─ Apa yang menyebabkan diare dan bagaimana diare dapat dicegah;
─ Mengapa perlu berhati-hati terhadap peralatan anak-anak;
─ Apa kebiasaan kebersihan yang baik yang membantu menyebarkan kuman;
─ Apakah saat ini sekolah telah memiliki WC dan tempat untuk cuci tangan;
─ Berapa banyak keluarga memiliki WC pribadi;
─ Berapa banyak keluarga memiliki tempat khusus (seperti WC) untuk buang
air anak;
─ Bagaimana anak dapat membantu membuat WC khusus; dan
─ Bagaimana anak membantu adiknya untuk belajar kebersihan yang lebih
baik. Mintalah mereka menjabarkan apa yang mereka lakukan.
• Dorong partisipasi masyarakat. Guru dan pekerja sekolah dapat menekankan
pada pentingnya menjaga WC agar tetap bersih dan menggunakan WC untuk
mencegah penularan diare. Pelajaran IPA bisa digunakan untuk belajar lebih
lanjut tentang kuman, misalnya kuman apa dan bagaimana cara penyebaran
penyakit. Guru, orang tua dan masyarakat bisa bekerja dengan anak yang lebih
besar untuk merencanakan dan membangun WC ukuran anak.
• Dorong partisipasi anak. Di sekolah melalui kegiatan pramuka, pemandu dan
kelompok agama, anak bisa menyebarluaskan pengetahuan tentang kebersihan
yang baik, makanan yang baik, air bersih, dan menjaga kebersihan dengan
teladan mereka. Mereka juga dapat mengajarkan kepada anak lain untuk
menggunakan WC dan bagaimana menjaga kebersihan dirinya dan membantu
membangun WC yang sesuai dengan tempat yang mereka butuhkan.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Contoh Kegiatan: Mengajak Anak Memahami Air Bersih
Dalam mengajarkan tentang air dan sanitasi kepada anak, penting untuk
mengkomunikasikan bahwa setiap makhluk hidup membutuhkan air, tapi air kotor
bisa membuat sakit. Kita harus menjaga dengan seksama agar air bersih dan aman.
Berikut beberapa kegiatan yang bisa digabungkan kedalam program pendidikan
kesehatan berbasis kecakapan untuk memperbaiki keamanan air.
• Anak dapat mendiskusikan: Mengapa air penting? Jelaskan hal-hal yang
dapat dilakukan dengan air di rumah, di masyarakat, di rumah sakit, di kebun,
dan di seluruh negeri. Di mana di antara tempat tersebut yang kita inginkan
ada air bersih? Apakah air yang jernih atau memiliki rasa yang enak selalu
merupakan air minum yang aman atau bersih? (jawabannya tidak, mengapa?)
Bagaimana kuman masuk ke air? Dengan cara apa air bisa membantu kita?
Apakah beberapa anak sering sakit perut atau diare? Apakah ada orang lain
di keluarga yang sering sakit? Lalu bagaimana kalau bayi? Menurut kamu apa
penyebab penyakit ini? (dibuat dalam bentuk pointer)
• Kerja kelompok di masyarakat. Dalam kelompok yang kecil, ajak anak untuk
melihat sumber air di masyarakat sekitar dan buat peta untuk menunjukkan
di mana letaknya (gunakan peta sekolah-masyarakat sekitar jika kita telah
membuatnya). Cari sumber air yang bersih dan harus dijaga, dan mana
yang kotor. Catatlah hasilnya pada peta. Jika sumbernya kotor, apa yang
membuatnya kotor? Amati bagaimana orang mengambil air dan membawanya
ke rumah. Apakah air dijaga agar tetap bersih dan aman? Diskusikan apa yang
kita lihat bersama anak!
• Kerja kelompok di sekolah. Buat daftar penyakit yang dapat menyebar
melalui air yang tidak aman dan ketahuilah lebih banyak tentang penyakitpenyakit tersebut. Dari mana air diperoleh? Apakah WC dekat dengan sumber
air? Seberapa sering ember air dibersihkan? Apakah menggunakan cangkir?
Apakah menggunakan sendok? Apakah cangkir dan sendok dicuci sebelum dan
sesudah digunakan? Apakah ada tempat mencuci tangan sebelum makan dan
minum? Apakah peserta didik selalu menggunakannya?
• Pekerjaan individu di rumah. Mintalah anak untuk membuat daftar semua
penampungan air yang digunakan di rumah . Buatlah daftar anggota keluarga
yang memiliki penyakit yang disebabkan oleh air yang kotor. Siapa yang
membawa air ke rumah? Bisakah kamu membantu mereka? Siapa yang menjaga
air bersih dan terlindungi? Apakah bak air tertutup? Apakah ada gayung?
Apakah mereka mencuci tangan setelah menggunakan toilet dan sebelum
makan dan minum? Tanyakan pada pekerja kesehatan tentang bagaimana cara
terbaik untuk mendapatkan air minum yang bersih di masyarakat!
41
42
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Anak Dapat Membantu
Anak dapat membantu menjaga air agar tetap bersih. Mereka dapat menemukan
kegiatan yang sesuai dengan usianya dan bisa mengerjakannya sendiri atau dalam bentuk
tim atau berpasangan. Berikut beberapa contoh hal-hal yang dapat mereka lakukan:
•
Anak dapat membantu menjaga pasokan air bersih. Jelaskan kepada peserta didik bahwa
mereka dilarang buang air kecil atau air besar di tempat dekat sumber air, dan sebagainya.
•
Jelaskan bahwa ember yang mereka gunakan harus bersih. Jika air di sumur tidak
bersih, jelaskan agar menyaringnya sebelum digunakan atau memasaknya terlebih dahulu.
•
Di rumah. Jelaskan pada anak cara menjaga air bersih dan pemanfaatannya di rumah.
Monitoring
Setelah beberapa minggu atau beberapa bulan, anak diminta mendiskusikan tentang
apa yang telah mereka ingat; apa yang telah mereka lakukan agar air lebih bersih dan
aman; dan apa lagi yang mereka bisa lakukan. Apakah tempat mengumpulkan air lebih
bersih? Apakah semua sampah dibuang? Apakah bak air selalu bersih, khususnya yang
di luar? Apakah lebih banyak anak mencuci tangannya sebelum makan dan setelah
buang air? Berapa banyak orang yang terkena penyakit dari air yang tidak aman?
Kiat-kiat untuk meningkatkan perbaikan sekolah
1. Pahami lingkungan sekolah. Bagaimana kita bisa membuatnya lebih akrab, aman,
dan sehat? Identifikasi lima wilayah untuk peningkatan yang mudah dan buat
rencana aksi bersama dengan anak.
2. Pahami bersama kebiasaan higienis anak dan orang tuanya di sekolah dan di
rumah. Identifikasi lima perilaku buruk yang mempengaruhi kesehatan anak dan
buat target untuk mengubahnya.
3. Pastikan anak memiliki air bersih untuk minum di sekolah!
4. Adakan “Hari Sekolah Sehat dan Bersih.” Misalnya, semua peserta didik dapat
membersihkan sekolah sekali seminggu.
5. Pilih “pengawas anak untuk kesehatan” yang melaporkan penyakit yang lazim di
masyarakatnya. Hubungkan monitoring dengan kegiatan lingkungan.
6. Ajak anak untuk membuat peta lingkungan masyarakat guna mengidentifikasi
sumber dan situs yang membutuhkan perlindungan dan perbaikan. Beraksilah!
7. Libatkan orang tua dalam kegiatan konkrit untuk memperbaiki fasilitas
kebersihan di sekolah, seperti membuat WC.
8. Ambil langkah awal untuk sekolah yang ramah terhadap lingkungan dengan
mendaur ulang, membuat tempat kompos, mengatur kebun apotik hidup,
menanam pohon dan memastikan air tidak dibuang sia-sia.
9. Atur fasilitas untuk mencuci tangan dengan sabun dekat WC. Pastikan mereka
menggunakannya dan memeliharanya!
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
LINGKUNGAN YANG AMAN DAN MUDAH DIJANGKAU
Kemudahan dalam menggunakan bangunan umum yang dalam hal in sekolah diatur
dalam Undang-undang No. 28 tahun 2002 tentang Bangunan Umum Sekolah yang
aksesnya adalah sekolah yang memperhatikan kemudahan dan keselamatan bagi setiap
orang (Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 468/KPTS tahun 1998 tentang
persyaratan teknis aksesibilitas pada bangunan umum). Kemudahan tersebut dikatakan
aksesibilitas.
Menurut Undang-undang No. 4 tahun 1997 tentang Penyandang cacat, aksesibilitas
adalah kemudahan yang disediakan bagi penyandang cacat guna mewujudkan kesamaan
kesempatan dalam segala aspek kehidupan dan penghidupan. Aksesibilitas terdiri
dari aksesibilitas fisik dan non fisik. Pengaturan persyaratan teknis aksesibilitas fisik
pada bangunan umum dan lingkungannya dimaksudkan untuk menciptakan lingkungan
binaan yang dapat dicapai oleh semua orang, termasuk penyandang cacat. Pembangunan
aksesibilitas ini, dimaksudkan untuk terwujudnya kemandirian bagi semua orang yang
memiliki ketidak-mampuan fisik.
Aksesibilitas Fisik
Aksesibilitas fisik ini meliputi bangunan sekolah, tata letak ruang kelas, kamar kecil,
perpustakaan, ruang UKS, laboratorium, arena olahraga, halaman dan taman bermain,
koridor, transportasi. Lingkungan fisik diharapkan akses untuk semua peserta didik
dan komponen sekolah lainnya. Penyediaan aksesibilitas berdasarkan asas kemudahan,
kegunaan, keselamatan, dan kemandirian untuk mencapai keseteraan dalam segala
aspek kehidupan.
Aksesibilitas di lingkungan sekolah dan sekitarnya meliputi:
1. Jalan menuju sekolah
Pejalan kaki di lingkungan sekolah yang aksesibel adalah memiliki kelebaran
minimal 1,6 m untuk mempermudah pengguna jalan dari dua arah yang berbeda,
dilengkapi dengan kelandaian (curb cuts) di setiap ujung jalan dan pemandu jalur
taktil (guiding block).
43
44
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
2. Halaman sekolah
Pintu pagar yang digeser, mudah dan ringan untuk dibuka dan ditutup, jembatan
sekolah yang tertutup tanpa lubang-lubang di tengah, lantai yang rata, atau
dilengkapi dengan kelandaian (ramp).
3. Pintu ruang kelas
Ukuran lebar pintu sekitar 160cm, mudah untuk dibuka dan ditutup, merapat ke
dinding ketika pintu terbuka, lantai antara ruang kelas dan halaman kelas harus
sama dilengkapi tesktur dan warna yang berbeda dimuka pintu atau jika ada
jarak diberikan kelandaian dengan material yang tidak licin.
4. Jendela
Sebaiknya jendela dibuat sliding/bergeser untuk membukanya, bila daun jendela
dibuka mengarah keluar maka daun jendela membuka ke atas/dengan engsel di
bawah. Bukaan jendela yang mengarah ke bawah, akan membahayakan kepala
peserta didik tunanetra.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
5. Koridor kelas
Lebar koridor harus memberikan ruang gerak untuk pengguna kursi roda minimal
160cm, lantai rata tetapi dilengkapi pemandu jalur taktil dengan warna terang
yang berbeda (guiding block), ramp yang menghubungkan antar ruangan.
6. Ruang kelas
• Gang antara barisan meja dan kursi harus memberikan cukup gerak untuk
semua anak termasuk pengguna kursi roda atau kruk.
• Penempatan papan tulis harus mudah dijangkau oleh semua anak termasuk
kursi roda.
• Pencahayaan yang terang tapi tidak menyilaukan bagi anak dengan gangguan
penglihatan.
• Lokasi meja yang mudah dijangkau oleh anak pengguna kursi roda.
7. Perpustakaan
• Ketinggian rak buku yang mudah
dijangkau oleh semua anak termasuk
pengguna kursi roda.
• Ruang antar rak buku yang lebar
agar memudahkan anak untuk gerak.
• Fasilitas kursi dan meja yang
tersedia termasuk meja bagi anak
pengguna kursi roda.
• Penomoran buku yang mudah
dimengerti dan ketersediaan dalam
braille.
45
46
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
8. Laboratorium
• Ketinggian meja dan rak peralatan yang mudah dijangkau oleh semua anak
termasuk pengguna kursi roda.
• Ruang antar meja dan rak peralatan yang lebar agar memudahkan anak untuk
gerak.
• Fasilitas kursi dan meja yang tersedia termasuk meja bagi anak pengguna
kursi roda.
9. Arena olahraga
• Lapangan (outdoor) dan lantai (indoor) harus rata dan tidak ada lubang.
• Jalan menuju arena olahraga harus aksesibel (tangga dan ramp).
• Penempatan loker yang mudah dijangkau.
• Setiap tiang dan sudut yang tajam dilapisi bantalan atau karet yang aman.
10. Arena bermain dan taman sekolah
• Lapangan yang rata, letak pohon yang tidak mengganggu anak untuk gerak.
• Di sekeliling tiang bendera harus ada pembatas.
11. Ruang UKS
• Kelebaran pintu, lantai yang rata dan tidak licin, penempatan peralatan yang
mudah dijangkau.
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
12. Toilet
• Lebar pintu minimal 1,25m, idealnya pintu geser
• Pintu mudah untuk dibuka dan ditutup, ketinggian pegangan pintu yang mudah
dijangkau oleh semua anak.
• Ruang yang cukup untuk gerak pengguna kursi roda.
• WC duduk dan kering.
• Handrail atau pegangan tangan di kedua sisi (di salah satu sisi pegangan yang
fleksibel) dan belakang WC.
• Letak tombol penyiram air yang mudah dijangkau (sisi kiri, belakang, atau di
lantai).
• Letak kran air dan jet shower (selang pencuci) yang mudah dijangkau.
• Letak tombol darurat.
• Letak toilet paper yang mudah dijangkau.
• Ketinggian bak pencuci tangan/washtafel yang mudah dijangkau maksimal
90cm.
• Kran pemutar air yang mudah dijangkau dan dioperasikan.
13. Tangga
Kemiringannya dibuat tidak curam (kurang dari 60 derajat), memiliki pijakan
yang sama besar serta memiliki pegangan tangan di kedua sisi, terdapat
petunjuk taktil yang berwarna terang dimulut tangga.
47
48
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
14. Penyeberangan jalan menuju sekolah
Penyeberangan jalan di lingkungan sekolah, sebaiknya dapat mengeluarkan suara,
sehingga anak berkebutuhan khusus dapat menyeberang dengan aman.
15. Tanda-tanda Khusus Sekolah dan Lingkungan Sekitarnya
Tanda-tanda khusus ini dimaksudkan untuk mempermudah peserta didik
menuju lokasi sekolah dari rumah atau asrama mereka. Tanda-tanda khusus ini
dianjurkan bersifat permanen yaitu tidak berubah dan berpindah-pindah serta
sebaiknya disertai dengan tulisan dengan huruf Braille.
AKSESIBILITAS NON FISIK
Aksesibilitas non fisik adalah kemudahan untuk mendapat peluang kesetaraan yang
meliputi:
•
Informasi dan teknologi yang aksesibel misalnya buku dalam huruf Braille bagi
peserta didik tunanetra total, bahasa isyarat bagi peserta didik tunarungu, dan
huruf besar dan tebal bagi peserta didik yang mengalami gangguan penglihatan
jarak jauh (low vision).
•
Diskriminasi dari masyarakat sekolah terhadap peserta didik
•
Sikap guru dalam menyampaikan pelajaran kepada peserta didik tuna rungu
tidak boleh membelakangi muka peserta didik
•
Kesetaraan dalam kesempatan setiap pembelajaran di sekolah
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Perangkat 6.4
Apa yang Telah Kita Pelajari?
KEBIJAKAN TENTANG SEKOLAH SEHAT
Kebijakan kesehatan sekolah yang meliputi 5 K adalah panduan yang diperlukan
untuk memperbaiki proses pembelajaran. Untuk menentukan kebijakan, memerlukan
partsipasi dari stakeholder. Implementasi dari kebijakan memerlukan kerja sama yang
erat dengan pejabat kesehatan dan penyedia layanan kesehatan, serta dengan guru,
peserta didik, orang tua, dan tokoh masyarakat.
Sekarang tanyakan pada diri sendiri, “Apa perubahan kebijakan yang diperlukan di
sekolah saya?” Diskusikan ini dengan mitra dan peserta didik kita, dan kemudian
kembangkan rencana aksi agar sekolah kita menjadi tempat yang lebih sehat untuk
belajar!
MEMBERIKAN KECAKAPAN HIDUP UNTUK ANAK!
Melalui pendidikan kesehatan berbasis kecakapan, anak mengembangkan pengetahuan,
sikap, dan kecakapan hidup. Mereka dapat membuat keputusan dan mengambil tindakan
positif untuk mempromosikan perilaku dan lingkungan yang sehat dan aman.
Program pendidikan kesehatan berbasis kecakapan memfokuskan pada perilaku
kesehatan yang berkaitan dengan kebutuhan kesehatan anak. Anak secara aktif
berpartisipasi mendapatkan informasi dan yang lebih penting mengubah pengetahuan
mereka ke dalam tindakan langsung.
Beberapa kecakapan hidup yang penting dipelajari peserta didik diantaranya adalah
kecakapan komunikasi, pengambilan keputusan, serta kecakapan penanganan, dan
manajemen diri. Kecakapan hidup ini membantu anak menangani berbagai masalah
seperti pencegahan penyalahgunaan zat adiktif dan kekerasan, serta untuk
mempromosikan gizi sehat, sanitasi dan higienis, kesehatan mental serta pencegahan
HIV dan AIDS, penyakit menular lainnya serta mengurangi stigmatisasi untuk mereka
yang terjangkit.
Beberapa cara mengintegrasikan program pendidikan berbasis kecakapan ke dalam
pengajaran bisa melalui penggunaan metode pembelajaran yang aktif seperti kelompok
diskusi, bermain peran/drama, simulasi, cerita, dan demonstrasi.
Pertanyaannya adalah, “Perubahan apa yang dapat dilakukan dalam pembelajaran di
kelas untuk meningkatkan pembelajaran berbasis kecakapan di antara peserta didik?”
Buat tiga tujuannya dan diskusikan dengan mitra dan peserta didik. Setelah satu bulan,
bandingkan bagaimana kemajuannya.
49
50
Menciptakan LIRP yang Aman dan Sehat bagi Peserta Didik
Mengembangkan Gizi, Kesehatan, dan Sanitasi
Fasilitasi kesehatan serta gizi sekolah dapat diberikan kepada anak melalui pemberian
makan, mendorong kebiasaan bersih, sehat, bekerja dengan orang tua dan keluarga
untuk meningkatkan ketersediaan fasilitas air bersih dan sanitasi.
Sekolah dapat melaksanakan layanan kesehatan, gizi, dan sanitasi secara efektif jika
bersentuhan langsung dengan kepentingan masyarakat.
Sekolah harus menjadi contoh untuk masyarakat dan peserta didik dalam
mempraktekkan hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari.
Pertanyaannya adalah “Layanan atau fasilitas apa yang diperlukan sekolah atau
perlu diperbaiki?” Diskusikan ini dengan mitra dan peserta didik kita, dan kemudian
kembangkan rencana kegiatan untuk meningkatkan layanan kesehatan dan gizi di
sekolah kita!
Fly UP