...

Analisis kebijakan pengembangan wisata bahari

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Analisis kebijakan pengembangan wisata bahari
ANALISIS KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WISATA
BAHARI (KASUS PULAU TAGALAYA DAN PULAU KUMO
DI KABUPATEN HALMAHERA UTARA)
Policy Analysis of Marine Tourism Development (Case of Tagalaya and Kumo
Islands in North Halmahera District)
Joice Betsy Mahura1, Eko Sri Wiyono2, Daniel R. Monintja2
Abstract
Tagalaya and Kumo islands have potential coastal resources to be developed as
marine tourism such as coral reef, mangrove, seaweed, sandy beaches and clean
freshwater. Unfortunately, the uniqueness of these coastal resources has not been
utilized and managed properly. It needs breakthrough alternative policy strategies
for the development of marine tourism at Tagalaya and Kumo islands by
stakeholder’s opinion. The objectives this research are : (1) to assess marine
tourism potential in Tagalaya and Kumo Islands, North Halmahera District, (2) to
know community participation level within marine tourism development (3)
selection of alternative policy strategicies for marine tourism developement. The
strategies from SWOT analysis were combined from internal and external factors,
and by stakeholders opinion, the priorities of these strategies become the
alternative stratagies for Tagalaya and Kumo islands. Result of this research
shows that the total sustainability value for Tagalaya island is 708 (S1) and the
total sustainability value for Kumo Island is 676 (S2), this value show that
Tagalaya and Kumo islands are potential to development marine tourism. Result
of matrix Internal Factors Analysis Summary (IFAS) to show that total factor
internal value in IFAS by 2,7 2.5, which means the internal condition has
strength to overcome weakness state. Whereas result External Factors Analysis
Summary (EFAS) shows that the total EFAS value by 2,6 2,5, which mean the
system capable to response external state. Based on SWOT (Strength –Weakness,
Opportunity-Threat) and AHP analysis, seven development strategies for marine
tourism recommended are: (1) improveding marine tourism infrastructure; (2)
community base marine tourism management; (3) marine tourism campaign and
promotion; (4) inter sectoral cooperation development; (5) training programs for
marine tourism; (6) stabilizing regional security; and (7) zoning for fisheries and
marine tourism areas.
Keywords: marine tourism, North Halmahera District, policy analysis
1
Lulusan program magister sains Mayor Sistem dan Pemodelan Perikanan Tangkap, Sekolah Pascasarjana
IPB
2
Dosen Departemen Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB
259
1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Wisata bahari telah
memberikan sumbangan
yang berarti
bagi
pertumbuhan ekonomi Indonesia. Kontribusi pariwisata bahari ini terhadap
pembangunan nasional berupa penyediaan lapangan pekerjaan dan aktivitas
ekonomi lainnya (multiplier effect) serta pemasukan devisa bagi Negara (Dahuri
et al., 2001). Kabupaten Halmahera Utara, sebagai kabupaten kepulauan dengan
luas wilayah sebesar 24.983,32 Km2 dan luas lautan 19.536,02 Km2 (78%) dengan
jumlah pulau sebanyak 94 pulau, memiliki potensi wisata bahari yang sangat
besar. Potensi wisata diantaranya meliputi potensi terumbu karang yang masih
relatif terjaga kondisinya dan memiliki keragaman biota yang menarik untuk
dijadikan objek wisata bahari. Selain itu, terdapat warisan sejarah (objek wisata
budaya) yang jika dikelola dengan baik dapat memberikan keuntungan kepada
berbagai pihak.
Pemerintah Kabupaten Halmahera Utara memproyeksikan kawasan pulau
Tagalaya dan Pulau Kumo sebagai daerah wisata bahari. Pengembangan kawasan
wisata tersebut diharapkan menjadikannya sebagai daerah tujuan wisata. Dengan
pengembangan tersebut diharapkan memberikan dampak bagi peningkatan
kesejahteraan penduduk, kelestarian sumberdaya pesisir, peningkatan pendapatan
asli daerah (PAD) dan mendorong pertumbuhan perekonomian Kabupaten
Halmahera Utara.
Pengembangan sebagai kawasan tujuan wisata, diperlukan pengetahuan
tentang kondisi dan keberadaan sumber daya alam Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo Kabupaten Halmahera Utara. Hal ini mengingatkan bahwa dalam
pengembangan wisata bahari perlu didukung oleh kondisi yang sesuai dengan
keinginan wisatawan. Hal kedua adalah pulau ini jauh dari ibukota
provinsi/kabupaten/kota, sehingga perlu adanya investasi besar dan masih ada
beberapa keterbatasan seperti pendidikan, kesehatan, aksesibilitas, sarana dan
prasarana dasar (listrik, air bersih, komunikasi). Hal tersebut sangat penting agar
pengembangannya dapat mendukung diversifikasi kegiatan wisata bahari. Data
kondisi tersebut penting untuk melakukan pengelolaan wilayah. Kesesuaian lahan
untuk membangun wisata bahari mutlak memerlukan dukungan data dan
260
informasi yang benar dan berbasiskan ilmu pengetahuan, meliputi 1) kondisi
kawasan, 2) daya dukung kawasan, 3) sumber daya hayati dan non hayati, serta
4) kondisi sosial ekonomi masyarakat.
1.2 Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan:
1) Mengkaji potensi wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo Kabupaten
Halmahera Utara.
2) Menentukan sejauh mana tingkat partisipasi masyarakat dalam pengembangan
wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo Kabupaten Halmahera
Utara.
3) Menyusun alternatif strategi kebijakan yang tepat untuk pengembangan
pariwisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo Kabupaten Halmahera
Utara.
2 METODE PENELITIAN
2.1 Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitan ini dilaksanakan pada kawasan wisata bahari Pulau Tagalaya dan
Pulau Kumo di Kabupaten Halmahera, Provinsi Maluku Utara. Penelitian ini
dilaksanakan selama enam bulan mulai dari Juni–Februari 2010.
2.2 Metode Pengumpulan Data
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus, dengan
objek kasus adalah kegiatan pariwisata oleh masyarakat yang berada pada daerah
objek wisata Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo di Kabupaten Halmahera Utara.
Data yang dikumpulkan adalah data primer dan data sekunder.
Data primer
diperoleh langsung dari responden secara purposive sampling (Sugiyono, 2006).
Responden adalah pelaku usaha wisata, nelayan dan tokoh masyarakat,
wisatawan, Dinas Perikanan Kabupaten Halmahera Utara, Dinas Pariwisata
Kabupaten Halmahera Utara, serta lembaga-lembaga terkait. Jumlah responden
sebanyak 27 orang. Data sekunder diperoleh melalui studi literatur dan sumber
261
data berasal dari kantor Dinas Perikanan Kabupaten Halmahera Utara, Dinas
Pariwisata Kabupaten Halmahera Utara, Badan Perencanaan Pembangunan
Daerah Kabupaten dan Kantor Statistik Kabupaten.
Tabel 1 Data primer dan sekunder yang diambil dalam penelitian
No.
1 
2
3
Data
Persepsi responden
tentang wisata bahari
 Kondisi sosial, budaya
dan ekonomi
masyarakat
Peta potensi dan daya
dukung wisata baharí
Inventaris ekosistem,
sumberdaya pesisir dan
oceanografi, serta strategi
kebijakan pengembangan
wisata bahari








Responden
Masyarakat,
Wisatawan
DKP Kab. Halut,
Dinas Pariwisata
Kab. Halut,
DKP Kab. Halut,
Dinas Pariwisata
Kab. Halut,
BAPPEDA Kab.
Halut,
BPS Kab. Halut,
Jumlah
Metode
20 (orang)
Wawancara
(Kuesioner)
7 (orang)
Wawancara
(Kuesioner)
Studi literatur
(data sekunder)
2.3 Analisis Data
Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu:
1) Analisis deskriptif, digunakan untuk mengkaji potensi wisata, dan persepsi
masyarakat terhadap pengembangan wisata bahari.
2) Analisis potensi wisata, digunakan untuk mengkaji potensi dan kondisi
kawasan wisata bahari untuk dikembangkan.
3) Analisis SWOT, digunakan untuk memilih alternatif strategi kebijakan
pengembangan wisata bahari. Data primer yang didapat dari hasil
wawancara/kuesioner/data survey maupun data sekunder dari berbagai
instansi kemudian dianalisis dengan menggunakan analisis strength,
weakness, opportunity and threat (SWOT).
4) Analisis Hirarki Proses (AHP), digunakan untuk menentukan kebijakankebijakan dalam rangka pengembangan wisata bahari Pulau Tagalaya dan
Kumo di Kabupaten Halmahera Utara.
262
3 HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Potensi Wisata Bahari Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo
Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo diproyeksikan menjadi kawasan wisata
bahari di Kabupaten Halmahera. Pulau Tagalaya dapat ditempuh sekitar 20 menit
dari ibu kota Tobelo dengan menggunakan speedboat dan taxi (perahu motor
tempel 5 pk. Pulau ini memiliki panorama pantai pasir putih dan hutan bakau yang
masih alami, sehingga menjadi keunikan tersendiri selain keindahan bawah laut.
Pulau Kumo dapat ditempuh dari Kota Tobelo sekitar 10 menit dengan
menggunakan taxi. Pulau ini juga memiliki pasir putih, air laut yang jernih, arus
yang tenang dan terdapat keanekaragaman jenis ikan dan terumbu karang.
Menurut Hidayat (2000), bahwa wisata bahari meliputi berbagai aktivitas
wisata yang menyangkut kelautan. Aktivitas wisata bahari tersebut diantaranya
adalah santai di pantai/menikmati lingkungan alam sekitar, berenang, tour keliling
(boat tour, cruising/extended boat tour), surfing, diving, water sky dan sailing.
Beberapa atraksi wisata bahari sekaligus merupakan potensi laut sebagai medium
wisata adalah taman laut (terumbu karang dan biota laut). Formasi karang buatan
(artificial reef), obyek purbakala, ikan-ikan buruan dan pantai yang indah
pendayagunaan laut sebagai wisata memerlukan persyaratan tertentu, antara lain:
1) Keadaan musim/cuaca yang cukup baik sepanjang tahun.
2) Lingkungan laut yang bersih, bebas pencemaran.
3) Kedaan pantai yang bersih dan alami yang disertai peraturan-peraturan
tertentu akan bangunan dan macam kegiatan.
4) Kedaan dasar laut yang masih alami, misalnya taman laut yang merupakan
habitat dari berbagai flora dan fauna.
5) Gelombang dan arus yang relatif tidak terlalu besar serta aksesibilitas yang
tinggi.
Hasil penilaian kriteria kesesuaian wisata bahari menunjukkan bahwa,
Pulau Tagalaya memiliki nilai 708 dengan kriteria sangat sesuai (S1), dan Pulau
Kumo memiliki nilai 676 dengan kriteria sesuai (S2), disajikan pada Tabel 1 dan
Tabel 2. Hal ini menunjukkan kedua pulau tersebut memiliki potensi yang sangat
bagus untuk dikembangkan menjadi kawasan wisata bahari.
263
Tabel 1 Hasil penilaian kesesuaian Pulau Tagalaya untuk wisata bahari
Parameter
Kriteria
Bobot
Skor
Jumlah
Kecerahan perairan (%)
Tutupan karang hidup (%)
Jenis terumbu karang (Sp)
Jenis ikan karang (sp)
Kecepatan arus (m/det)
Kedalaman dasar (m)
> 75
> 50 - 75
> 100
> 50 - 70
> 0,17 -0,34
> 10 -25
10
8
8
8
6
6
20
14
16
14
12
14
200
112
128
112
72
84
708
Total
Keterangan : S1 (sangat sesuai)
S2 (sesuai)
S3 (cukup sesuai)
S4 (tidak sesuai)
=
=
=
=
700 – 740
620 – 699
360 – 619
< 360
Tabel 2 Hasil penilaian kesesuaian Pulau Kumo untuk wisata bahari
Parameter
Kriteria
Bobot
Skor
Jumlah
> 75
10
20
200
Tutupan karang hidup (%)
> 25 - 50
8
14
112
Jenis terumbu karang (Sp)
> 75 -100
8
14
112
Jenis ikan karang (sp)
> 20 - 50
8
12
96
> 0,17 -0,34
6
12
72
> 10 -25
6
14
84
Kecerahan perairan (%)
Kecepatan Arus (m/det)
Kedalaman dasar (m)
Total
676
Tingkat kesesuaian wisata ini didukung dengan penilaian potensi wisata
berdasarkan beberapa faktor-faktor pendukung wisata, seperti tersaji pada Tabel 3.
Hasil penilaian potensi wisata, menunjukkan bahwa Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo memang memiliki potensi yang tinggi dengan nilai kriteria sebesar 29
untuk dikembangkan menjadi obyek tujuan wisata. Dalam hal ini obyek wisata
bahari dengan pelbagai atraksi, seperti: menyelam (diving), snorkling, berenang,
photo hunting, berperahu, memancing dan berbagai kegiatan wisata di pantai.
Kegiatan wisata tersebut cocok untuk perairan yang menghadap ke barat (Pulau
Halmahera) karena perairannya tenang berada diantara pulau-pulau kecil dan teluk
Kao, sedangkan untuk kegiatan ski air dan surfing cocok untuk perairan pantai
pulau yang menghadap ke timur (Laut Halmahera dan Samudera Pasifik).
264
Tabel 3 Hasil penilaian potensi wisata berdasarkan faktor pendukung kegiatan
wisata
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
Parameter
Jenis pantai
Kejernihan air
Bentuk tubir (morfologi dasar)
Keanekaragaman ekosistem
Keaslian ekosistem
Kenaekaragaman ikan
Kenaekaragaman karang
Estetika
Akasibilitas
Keamanan dan keselamatan
Rekreasi bawah air
Berlayar (perahu, kanoing)
Rekreasi pantai
Memancing
Transportasi
Air bersih
Listrik
Ketersediaan fasilitas pendukung
Total
Keterangan :



Potensi tinggi
Potensi sedang
Potensi rendah
Nilai
2
2
1
1
1
2
2
2
2
2
2
2
2
2
1
2
0
1
29
: jika total nilai berkisar antara 26 – 38
: jika total nilai berkisar antara 13 – 25
: jika total nilai berkisar antara 0 – 12
3.2 Persepsi terhadap Wisata Bahari Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo
Minimnya sarana dan prasarana menyebabkan tingkat kunjungan masih
relatif kecil di Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo, khususnya fasilitas transportasi
dan infrastruktur wisata. Menurut Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten
Halmahera Utara, laporan kunjungan wisata di bulan Oktober 2009 tercatat hanya
93 orang, terdiri dari 90 wisatawan lokal dan 3 orang wisatawan manca negara.
Dari 27 orang responden yang dijadikan sampel penelitan ini, sekitar 65,63%
menyatakan sarana dan prasarana sangat kurang dan 28,13% menyatakan kurang
(Gambar 1a). Sedangkan untuk akses transportasi, persepsi responden sekitar
43,75% mengaku kurang puas dan 40.63% merasa sulit (Gambar 1b).
Keterbatasan sarana dan prasarana serta aksesibilitas merupakan faktor
penghambat bagi peningkatan kunjungan wisatawan.
265
Suwantoro (1997) mengidentifikasikan empat kelompok, faktor yang
mempengaruhi penentuan pilihan daerah tujuan wisata, seperti:
1) Fasilitas: akomodasi, atraksi, jalan, tanda-tanda penunjuk arah.
2) Nilai estetika: pemandangan (panorama), iklan, tempat bersantai, cuaca.
3) Waktu/biaya: jarak dari tempat asal (rumah), waktu dan biaya perjalanan,
harga/tarif pelayanan.
4) Kualitas hidup: keramahtamahan penduduk bebas dari pencemaran.
Akses Transportasi Obyek Wisata Bahari
Ketersediaan Sarana dan Prasarana Wisata Bahari
70.00
50.00
65.63
43.75
45.00
40.63
60.00
50.00
35.00
Persentase (%)
Persentase (%)
40.00
40.00
28.13
30.00
20.00
6.25
10.00
30.00
25.00
20.00
15.63
15.00
10.00
5.00
0.00
Sangat kurang
kurang
0.00
Cukup
Cukup
Pernyataan responden
(a) Sarana dan Prasarana
Kurang
sulit
Pernyataan responden
(b)
Transportasi Obyek Wisata
Gambar 1 Persepsi wisatawan terhadap wisata bahari Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo
Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo menurut sebagian besar wisatawan (responden)
masih alami dan asri. Kesan wisatawan terhadap kawasan wisata tersebut, menjadi
daya tarik (62,5% responden menyatakan menarik, dan 28,13 cukup menarik),
seperti disajikan pada Gambar 2a. Daya tarik obyek wisata ini disebabkan kondisi
perairan di kedua pulau sangat indah dengan pasir putih, terumbu karang yang
masih bagus, arus perairan tenang dan jernih.
266
Partisipasi Masyarakat Lokal
terhadap Pengelolaan Wisata Bahari
Kesan Masyarakat Terhadap Obyek Wisata
Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo
90
70
62.5
60
70
50
40
28.125
30
20
9.375
Persentase (%)
Persentase (%)
83
80
60
50
40
30
10
20
0
10
Menarik
Cukup
kurang
11
6
0
Berpatisipasi
Pernyataan responden
Kurang Berpartisipasi
tidak terlibat
Pernyataan Responden
(a) Daya Tarik Wisata
(b) Keterlibatan Masyarakat
Gambar 2 Persepsi wisatawan terhadap wisata bahari Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo
Tingkat partisipasi atau keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan obyek
wisata sangat aktif, 83% responden mengatakan masyarakat terlibat dalam
pengelolaan. Kawasan wisata bahari dikelola oleh kaum muda di kedua pulau
tersebut, untuk menjaga keamanan dalam berekreasi. Kaum muda ini berperan
hanya pada waktu jumlah wisatawan berkunjung banyak, yaitu pada hari minggu
dan hari libur nasional. Selain kaum muda, ibu-ibu berperan juga dalam menjaga
kebersihan kawasan wisata dari sampah.
Keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan kawasan wisata bahari Pulau
Tagalaya dan Pulau Kumo adalah sangat penting dan sudah tepat, mengingat
peran pemerintah di kawasan ini masih minim (belum ada pegawai pemda yang
ditempatkan di lokasi ini). Selain itu, tujuan dari pengelolaan wisata bahari adalah
tercapainya
kesejahteraan
masyarakat
kawasan,
integritas
kultural,
dan
terpeliharanya keanekaragaman sumberdaya hayati. Keterlibatan masyarakat
dalam pengelolaan memberikan beberapa manfaat, yaitu untuk 1) peningkatan
pendapatan masyarakat, 2) menjaga kelestarian sumberdaya pesisir, dan 3)
menjaga integritas kultural masyarakat. Untuk itu pengelolaan berbasis
masyarakat (community base management) sangat penting dipertahankan dan
diseuaikan dengan pendekatan konsep ko-manajemen (kemitraan antara
masyarakat, pemerintah dan stakholders terkait lainnya).
Hal tersebut sesuai
dengan yang disebutkan oleh Moscardo dan Kim (1990) bahwa pariwisata yang
berkelanjutan harus memperhatikan :
267
1) Peningkatan kesejahteraan masyarakat lokal,
2) menjamin keindahaan antar generasi dan intergenerasi,
3) melindungi keanekaragaman biologi dan mempertahankan sistem ekologi
yang ada, serta
4) menjamin integritas budaya.
3.3 Analisis Strategi Kebijakan Pengembangan Wisata Bahari
Hasil identifikasi jenis-jenis masalah dari hasil wawancara dengan
beberapa responden (pelaku usaha, masyarakat lokal, pengunjung, dan pemerintah
daerah), diperoleh lima faktor utama kekuatan dan lima faktor kelemahan dalam
pengembangan kegiatan wisata bahari di kedua pulau tersebut. Untuk mengukur
sejauhmana kekuatan dan kelemahan yang dimiliki dari kegiatan wisata bahari
digunakan model matriks Internal Factors Analysis Summary (IFAS), seperti
tersaji pada Tabel 4.
Tabel 4 Matrik IFAS pengelolaan wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo Kabupaten Halmahera Utara
Faktor-faktor Internal
Kekuatan (Strengths)
1. Potensi keindahan SDA (S1)
2. Dukungan pemerintah daerah (S2)
3. Dukungan dari masyarakat (S3)
4. Potensi tenaga kerja (S4)
5. Kelembagaan masyarakat lokal (S5)
Total Kekuatan
Kelemahan (Weakness)
1. Akses transportasi yang masih terbatas (W1)
2. SDM masih sangat terbatas (W2)
3. Penurunan kualitas ekosistem SDA (W3)
4. Prasarana dan sarana wisata bahari belum
memadai (W4)
5. Kemampuan inovasi dan diversifikasi usaha
pariwisata rendah (W5)
Total Kelamahan
Total Faktor Internal
Keterangan reting :
268
1 = sangat lemah
3 = agak kuat
Bobot
Rating
Skor
0.15
0.13
0.14
0.12
0.12
4
4
3
3
2
0.58
0.54
0.43
0.36
0.25
2.17
0.05
0.07
0.06
2
2
2
0.10
0.13
0.12
0.05
2
0.11
0.10
1
0.10
0.56
2.7
2 = agak lemah
4 = sangat kuat
1
Hasil perhitungan IFAS menunjukkah bahwa faktor internal yang
memiliki kekuatan utama adalah potensi SDA dengan skor 0,58, dukungan
pemerintah dan masyarakat masing-masing dengan skor 0,54 dan 0,43. Sedangkan
kelemahan utama pelibatan masyarakat dalam pengembangan wisata bahari
adalah SDM yang masih rendah dengan skor nilai 0,13. Apabila ketiga kekuatan
itu dioptimalkan akan mengatasi berbagai kelemahan yang ada, ditunjukkan
dengan nilai total skor pada matrik
IFAS sebesar 2,7
2.5 artinya kondisi
internal memiliki kekuatan untuk mengatasi situasi.
Untuk faktor eksternal ditemukan lima faktor eksternal yang berpengaruh
positif adalah peluang dan lima faktor berpengaruh negatif adalah ancaman.
Untuk penilaian faktor strategi eksternal tersebut digunakan model matriks
External Factors Analysis Summary (EFAS), seperti tersaji pada Tabel 5.
Tabel 5 Matrik EFAS pengelolaan wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau
Kumo Kabupaten Halmahera Utara
Faktor-faktor Eksternal
Peluang (Opportunities)
1. Meningkatnya minat wisatawan terhadap pariwisata
bahari (O1)
2. Kebijakan pemerintah dalam pengembangan sektor
wisata bahari (O2)
3. Meningkatnya
wawasan
dan
pengetahuan
masyarakat (O3)
4. Peningkatan kesempatan kerja (O4)
5. Pangsa pasar wisata terbuka (O5)
Total Kekuatan
Ancaman (Threats)
1. Persaingan pasar wisata bahari cukup tinggi (T1)
2. Kondisi sosial-politik yang rentan konflik (T2)
3. Konflik ruang dengan kegiatan perikanan (T3)
4. Pencemaran lingkungan (T4)
5. Koordinasi antar sektor masih lemah (T5)
Total Kelamahan
Total Faktor Internal
Bobot
Rating
Skor
0.11
3
0.33
0.15
4
0.60
0.12
0.12
0.13
3
2
2
0.35
0.23
0.26
1.74
0.11
0.07
0.07
0.07
0.07
3
3
1
1
2
0.32
0.21
0.07
0.07
0.14
0.82
2.6
1
Hasil analisis tabel EFAS diatas menunjukkah bahwa faktor eksternal
utama yang mempengaruhi pengembangan wisata bahari adalah kebijakan
pemerintah dengan skor 0,60 dan peningkatan pengetahuan masyarakat dengan
skor 0,35. Sedangkan ancaman utama adalah persaingan pasar wisata bahari
269
cukup tinggi dengan skor 0,32. Hal ini dimungkinkan karena kawasan wisata
bahari Halut berdampingan dengan wisata bahari Bunaken dan Raja Ampat yang
sudah terkenal di dunia. Akan tetapi, jika semua peluang dapat dimanfaatkan
dengan optimal akan dapat mengatasi berbagai ancaman tersebut, dengan nilai
total EFAS sebesar 2,6
2,5 artinya sistem mampu merespon situasi eksternal
yang ada.
3.4 Dampak Kegiatan Wisata Bahari Terhadap Masyarakat
Hasil perhitungan IFAS dan EFAS dapat diketahui dampak positif dan
dampak negatif dari kegiatan wisata bahari terhadap masyarakat. Hasil skor dari
perhitungan IFAS dan EFAS untuk kekuatan dan peluang sebesar 3,91 atau 73.1
% berdampak positif terhadap masyarakat. Sedangkan perhitungan kelemahan dan
ancaman sebesar 1,38 atau 26,9% berdampak negatif terhadap masyarakat.
Berdasarkan nilai tersebut disimpulkan bahwa dampak pengembangan wisata
bahari pengelolaan Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo memberikan nilai positif bagi
masyarakat. Pengelolaan wisata bahari berbasis masyarakat ini, selain dapat
meningkatkan pendapatan masyarakat juga dapat menjaga kelestarian sumberdaya
pesisir.
Nilai Negatif
(1,38)
26,9%
Nilai Positif
(3,91)
73,1%
Gambar 3 Dampak kegiatan wisata bahari terhadap masyarakat
3.5 Pemilihan Alternatif Strategi Kebijakan Wisata Bahari
Perumusan alternatif strategi kebijakan pengembangan wisata bahari di
Halmahera Utara, berguna bagi pemerintah daerah dan masyarakat untuk dapat
menggunakan kekuatan-peluang yang dimiliki dan meminimalkan kelemahanancaman yang dihadapi. Berdasarkan semua analisis faktor internal dan eksternal
dapat dirumuskan berbagai alternatif strategi kebijakan bagi pengembangan
270
wisata bahari dengan menggunakan analisis matriks SWOT. Analisis SWOT
adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi.
Analisis SWOT didasarkan pada asumsi bahwa suatu strategi yang efektif adalah
dengan memaksimalkan kekuatan (strength), dan peluang (opportunities), serta
meminimalkan kelemahan (weakness) dan ancaman (threats). Analisis SWOT
membandingkan antara faktor eksternal dan faktor internal (Rangkuti 2001).
Menurut
Kusumastanto
(2000),
fokus
utama
dalam
kebijakan
pengembangan wisata bahari terutama diarahkan untuk:
1) Meningkatkan ketersediaan sarana publik yang menciptakan pelayanan dan
kenyamanan hakiki bagi wisatawan mancanegara maupun domestik yang akan
memanfaatkan sumber daya wisata bahari.
2) Meningkatkan kualitas dan kapasitas sumberdaya manusia yang berkiprah
dalam mengelola wisata bahari.
3) Mengembangkan sistem pendataan dan informasi yang lengkap dengan
memanfaatkan teknologi yang modern, sehingga memudahkan wisatawan
mendapatkan informasi dan akses cepat, murah serta mudah. Pengembangan
sistem pendataan dan informasi ini sekaligus melayani dan mendukung
kegiatan promosi dan investasi di bidang wisata bahari.
4) Mengembangkan aktivitas ekonomi non pariwisata yang memiliki keterkaitan
dengan kegiatan wisata bahari, misalnya industri kerajinan, perikanan, restoran,
misal sea food dan jasa angkutan laut.
5) Meningkatkan jaminan
dan sistem keamanan bagi
wisatawan
yang
memanfaatkan potensi wisata bahari.
6) Menciptakan iklim investasi yang kondusif bagi kalangan investor untuk
mengembangkan wisata bahari seperti insentif maupun desinsentif.
7) Mengembangkan model pengelolaan wisata bahari yang mampu menjaga
kelestarian ekosistem laut dan budaya masyarakat lokal.
271
Tabel 6
Matriks SWOT pengembangan wisata bahari Pulau Tagalaya dan
Pulau Kumo Kabupaten Halmahera Utara.
Kekuatan (Strengths)
Internal
Faktor
Eksternal
Faktor
Peluang (Opportunities)
 Minat wisatawan terhadap
pariwisata bahari terus
meningkat (O1)
 Kebijakan pemerintah dalam
pengembangan sektor wisata
bahari (O2)
 Kesempatan berusaha (O3)
 Peningkatan kesempatan
kerja (O4)
 Pangsa pasar wisata terbuka
lebar (O5)
Ancaman (Threats)
 Persaingan pasar wisata
bahari cukup tinggi (T1)
 Kondisi sosial-politik yang
rentan konflik (T2)
 Konflik pemanfaatan ruang
dengan kegiatan perikanan
(T3)
Kelemahan (Weakness)
 Potensi keindahan SDA (S1)
o SDM masih rendah (W1)
 Potensi tenaga kerja (S2)
o Diversifikasi usaha
pariwisata masih rendah
(W2)
o Akses transportasi yang
masih terbatas (W3)
o Sarana Prasarana belum
memadai (W4)
o Akses permodalan dan
pemasaran (W5)
Strategi WO :
 Kelembagaan masyarakat
local (S3)
 Dukungan masyarakat (S4)
 Dukungan pemerintah
daerah (S5)
Strategi SO :
 Pengelolaan wisata bahari
berbasis masyarakat (S1s/d
S4 dgn O1 s/d O4)
 Peningkatan dan pembinaan
pengelolaan wisata bahari
(W1, W2, W4 dgn O2, O3,
O5)
 Peningkatan akses
transportasi dan sarana
prasarana wisata bahari (W3,
W4 dgn (O2, O5)
 Peningkatan promosi dan
publikasi objek wisata (S5,
O5)
Strategi ST :
 Peningkatan promosi dan
publikasi objek wisata (W5,
O5)
Strategi WT :
.
 Peningkatkan kerjasama
antar sektor terkait untuk
menghadapi persaingan yang
tinggi (W1, W5, dgn T1,T5)
 Peningkatan stabilitas
keamanan wilayah (S4, S5
dgn T2, T4)
 Pembagian zonasi
pemanfaatan perikanan dan
pariwisata (S4, S5 dgn T3
s/d T4)
 Kerusakan lingkungan (T4)
 Koordinasi antar sektor dan
daerah masih lemah (T5)
Hasil matriks SWOT menunjukkan ada tujuh alternatif strategi kebijakan
untuk mendukung pengembangan wisata bahari Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo
Kabupaten di Halmahera Utara, yaitu:
1) Pengelolaan wisata bahari berbasis masyarakat.
2) Peningkatan promosi dan publikasi objek wisata.
3) Peningkatan akses transportasi dan sarana prasarana penunjang wisata bahari.
272
4) Pembinaan dan pelatihan wisata bahari.
5) Peningkatan stabilitas keamanan wilayah.
6) Pembagian zonasi pemanfaatan perikanan dan pariwisata.
7) Peningkatkan kerjasama antar sektor terkait untuk menghadapi persaingan
yang tinggi.
Tahap pengambilan keputusan dari berbagai strategi hasil SWOT
ditentukan prioritasnya menggunakan AHP. Metode AHP merupakan teknik yang
secara obyektif untuk memilih strategi altenatif secara prioritas dari berbagai
alternatif strategi yang telah dirumuskan dengan metode SWOT. Berdasarkan
hasil kuesioner dan analisis menggunakan Expert Coice dihasilkan hirarki dengan
nilai prioritas pada Gambar 4.
Hasil analisis AHP pada tingkat pertama diperoleh vektor prioritas dari
pihak-pihak yang berkepentingan (aktor) terhadap pemberdayaan masyarakat
pesisir, yaitu Pemerintah Daerah (66,3%), Pengunjung (14,3%), Masyarakat
Pelaku Usaha (13,4), dan Tokoh Masyarakat (6%). Hal ini menggambarkan
bahwa Pemerintah Daerah merupakan pihak yang berperan penting dalam
menentukan kebijakan pengembangan wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Kumo
di Kabupaten Halmahera Utara. Hal ini dapat dilihat dengan besarnya dukungan
pemerintah terhadap pengembangan wisata bahari, seperti pembangunan dermaga
kayu dan tempat-tempat beristirahat. Pihak urutan kedua yang berperan penting
adalah pengunjung/wisatawan, hal ini dapat dilihat kegiatan wisata bahari baru
ada pada saat kunjungan wisata banyak seperti hari sabtu dan minggu, serta hari
libur. Pihak urutan ketiga yang berperan penting adalah masyarakat pelaku usaha.
Masyarakat ini yang menikmati langsung dari kegiatan wisata bahari, keterlibatan
mereka pada saat tingkat kunjungan wisatawan banyak seperti menjual makanan,
penarikan uang kebersihan dan menjadi taxi perahu. Pihak yang berperan pada
urutan terakhir adalah tokoh masyarakat, pihak ini tidak berperan langsung dalam
kegiatan wisata bahari tetapi lebih terbatas pada memberikan pembinaan
dilingkungan kaum bapak dan kaum muda agar kegiatan wisata tersebut dapat
berjalan dengan baik dan tidak merusak lingkungan serta tidak mengganggu
kehidupan masyarakat pulau.
273
276
Alternatif Pengembangan Wisata Bahari di Pulau
Tagalaya dan Pulau Kumo
FOKUS/TUJUAN
MASYARAKAT
PELAKU USAHA
AKTOR
KRITERIA
BIOLOGI
ALTERNATIF
PENGEMBANGAN
Pengelolaan wisata
bahari berbasis
masyarakat
PENGUNJUNG
EKONOMI
Pemanfaatan
teknologi
informasi
Peningkatan akses
transportasi,
prasarana dan
sarana
PEMERINTAH
DAERAH
SOSIAL
Peningkatan
pembinaan
dan pelatihan
TOKOH
MASYARAKAT
KEBIJAKAN
Peningkatan
stabilitas
keamanan
wilayah
INFRASTRUKTUR
Peningkatan
kerjasama
antar sektor
Pembagian
zonasi
pemanfaatan
perikanan dan
pariwisata
Gambar 4 Hirarki model strategi pengembangan wisata bahari di Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo
274
Gambar 7
Prioritas strategi pengembangan wisata bahari Pulau Tagala dan
Kumo di Kabupaten Halmahera
Hasil analisis AHP secara keseluruhan dengan kriteria biologi,
infrastruktur, ekonomi, sosial dan kebijakan diperoleh skala prioritas strategi
kebijakan sebagai berikut:
1) Peningkatan infrastruktur wisata bahari (prioritas ke-1).
2) Pengelolaan wisata bahari berbasis masyarakat (prioritas ke-2).
3) Promosi dan publikasi objek wisata (prioritas ke-3).
4) Peningkatkan kerjasama antar sektor terkait (prioritas ke-4).
5) Pembinaan dan pelatihan wisata bahari (prioritas ke-5).
6) Peningkatan stabilitas keamanan wilayah (prioritas ke-6).
7) Pembagian zonasi pemanfaatan perikanan dan pariwisata (prioritas ke-7).
275
4 KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
1) Sumberdaya pesisir bahari Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo memiliki potensi
dan daya dukung untuk pengembangan wisata bahari. Obyek wisata berupa
pantai pasir putih yang indah, taman laut (terumbu karang dan biota
didalamnya) alami dan asri, kondisi perairan yang tenang dan jernih, menjadi
daya tarik berkunjungnya wisatawan.
2) Pengembangan wisata bahari berdampak positif bagi masyarakat, tetapi
kemampuan pengelolaan wisata bahari Pulau Tagalaya dan Pulau Kumo oleh
masyarakat selama ini masih rendah. Sehingga perlu dukungan pemerintah
dan stakeholders lainnya dalam pembagian peran pengelolaan wisata bahari
secara proposional dan profesional diantara masing-masing pihak (konsep komanajemen).
3) Skala prioritas strategi kebijakan untuk pengembangan wisata bahari di Pulau
Tagalaya dan Pulau Kumo kabupaten Halmahera Utara berdasarkan analisis
SWOT dan AHP adalah:

Prioritas 1 : Peningkatan infrastruktur wisata bahari,

Prioritas 2 : Pengelolaan wisata bahari berbasis masyarakat,

Prioritas 3 : Promosi dan publikasi objek wisata,

Prioritas 4 : Peningkatkan kerjasama antar sektor terkait,

Prioritas 5 : Pembinaan dan pelatihan wisata baharí,

Prioritas 6 : Peningkatan stabilitas keamanan wilayah,

Prioritas 7 : Pembagian zonasi pemanfaatan perikanan dan pariwisata.
4.2 Saran
1) Pulau Tagalaya dan Kumo di Kabupaten Halmahera Utara memiliki potensi
untuk dikembangkan menjadi obyek wisata bahari andalan. Namun untuk
mendukung tujuan tersebut diperlukan segera pembangunan infrastruktur dan
aksesibilitas di tempat wisata bahari.
2) Penerapan konsep ko-manajemen dalam mendukung pengembangan wisata
bahari berbasis masyarakat perlu segera diterapkan, agar permasalahan
rendahnya kemampuan pengelolaan kegiatan wisata bahari, kerjasama antara
276
pemerintah dan masyarakat belum terjalin baik, dan konflik pemanfaatan
ruang perairan pesisir dapat segera teratasi.
3) Perlu penelitian lanjutan mengkaji terhadap sejauh mana pengaruh faktorfaktor internal dan eksternal dalam pengembangan wisata bahari berbasis
masyarakat.
5 DAFTAR PUSTAKA
Bapeda Kabupaten Halmahera Utara. 2003. Kebijakan PEMDA dalam RENSTRA
Kabupaten Halmahera Utara 2003. PEMDA Kabupaten Halmahera Utara.
Dahuri R, J. Rais, S. P. Ginting, M. J. Sitepu. 2001. Pengelolaan Sumberdaya
Pesisir dan Lautan secara Terpadu. Pradnya Paramita, Jakarta.
Hidayat, S, 2000. Otonomi Daerah dalam Perspektif Perilaku Elit Lokal. Tulisan
dalam buku “ Indonesia menapak Abad 21” Kajian Ekonomi Politik.
Kusumastanto T. 2000. Perencanaan dan Pengembangan Pulau-Pulau Kecil.
Lokakarya Pendekatan Penataan Ruang dalam Pengembangan Wilayah
Pesisir, Pantai dan Pulau-Pulau Kecil. Ditjen P3K, Departemen Kelautan
dan Perikanan. Jakarta, Indonesia.
Moscardo dan Kim E. 1990. Sosial Science Research Needsa for Sustainable
Coastal and Marine Tourism. CRC Reef Research Centre, James Cook
University. Townsville. Qld. Australia.
Sugiyono. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D. Ed ke-2.
Bandung: CV. Alfabeta.
Suwatoro G. 1997. Dasar-Dasar Pariwisata. Penerbit Andi Offset. Yogyakarta.
Rangkuti, F. 2001. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis. Reorientasi
Konsep Perencanaan Strategis untuk Abad 21. Jakarta: PT Gramedia
Pustaka Utama.
277
Fly UP