...

Temukan Daging Tak Layak Konsumsi

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Temukan Daging Tak Layak Konsumsi
Temukan Daging Tak Layak Konsumsi
Radar Cirebon, 26 Agustus 2010
CIREBON – Setiap Ramadan dan menjelang Lebaran, peningkatan konsumsi masyarakat
terhadap daging kerap mengakibatkan naiknya harga. Situasi tersebut tidak jarang
dimanfaatkan pihak-pihak tidak bertanggung jawab untuk menjual daging yang tidak layak
konsumsi.
Berkenaan dengan hal tersebut, Dinas Kelautan, Perikanan, Peternakan, dan Pertanian
(DKP3) menggelar razia daging di sejumlah pasar tradisional, yakni di Pasar Pagi dan pusat
perbelanjaan seperti Carrefour dan Grage, Rabu (25/8). Dari pemeriksaan daging di salahsatu
pusat perbelanjaan, ditemukan daging ayam yang sudah tidak segar lagi.
Menurut Kabid Peternakan DKP3 Ir Erythrna Oktiani, dalam pemeriksaan tersebut
ditemukan daging yang kondisinya memar atau lebab berwarna kebiru-biruan. “Selain itu,
ada juga daging ayam, khususnya bagian dada yang terdapat darah akibat pecahnya sel darah
merah,” kata dia kepada Radar di sela-sela pemeriksaan daging, kemarin (25/8).
Selain itu, petugas juga menemukan daging sapi yang dalam kondisi tidak segar karena
teksturnya sudah lembek. Seharusnya, daging yang segar tersebut memiliki tekstur yang
keras pada saat dipegang. “Dengan kondisi seperti itu, kami memberikan rekomendasi
kepada pengelola untuk menarik dan tidak dijual kepada masyarakat, serta mengembalikan
kepada distributor untuk diganti,” paparnya.
Perempuan berjilbab ini mengungkapkan, dengan kondisi daging yang lebab dan terdapat
darah tersebut, menjadikan kualitas daging menjadi menurun, yakni dari kualitas 1 menjadi
kualitas 3. Namun pada kenyataannya, pihak pengelola tetap menjual daging yang kualitas 3
dengan harga kualitas 1.
“Dalam pemeriksaan tersebut, kami juga mengambil sample, baik daging sapi maupun
daging ayam untuk diuji di labkesda, supaya mengetahui uji bakteri sanmonella dan caliform
yang terkandung di dalam daging,” ungkap dia.
Erythrna menyatakan, selain melakukan pemeriksaan di pusat perbelanjaan, pihaknya
melakukan pemeriksaan di Pasar Pagi. Dari pemeriksaan tersebut, pihaknya tidak
menemukan daging yang direkomendasikan untuk tidak dijual kepada masyarakat.
“Untuk daging yang dijual di pasar tradisional kondisinya baik dan layak untuk dikonsumsi.
Selain itu, kami juga tidak menemukan indikasi adanya pedagang yang menjual daging sapi
glonggongan dan daging ayam mati kemarin (tiren),” jelasnya.
Tidak hanya itu, petugas dari DKP3 juga memantau harga daging di Pasar Perumnas dan
ternyata masih cukup stabil. Untuk daging sapi saat ini mencapai Rp60 ribu-Rp62 ribu/kg,
sedangkan untuk daging ayam Rp24 ribu-Rp25 ribu/kg. Namun harga daging yang cukup
mahal yakni daging ayam kampung mencapai Rp50 ribu-Rp55 ribu/kg. “Pemeriksaan daging
di sejumlah pasar terus akan kita lakukan dan semakin intensif menjelang Lebaran
mendatang,” tukas dia. (mam)
Fly UP