...

Efektifitas Perbedaan Warna Cahaya Lampu terhadap Hasil

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Efektifitas Perbedaan Warna Cahaya Lampu terhadap Hasil
1
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
Maspari Journal, 2012, 4(1), 92-102
http://masparijournal.blogspot.com
Efektifitas Perbedaan Warna Cahaya Lampu
terhadap Hasil Tangkapan Bagan Tancap di
Perairan Sungsang Sumatera Selatan
Gugik Gustaman, Fauziyah dan Isnaini
Program Studi Ilmu Kelautan FMIPA Universitas Sriwijaya, Indralay Indonesia
Received 12 November 2011; received in revised form 28 November 2011;
accepted 28 December 2011
ABSTRACKS
Sungsang South Sumatra is an estuarine waters that have low brightness, muddy
substrate, and the currents that influenced the tidal conditions. Most fishermen do fishing
with the use of tidal currents. The research objective is to analyze the effectiveness of different
color lights to catch and analyze the effect of light color on the fish species caught. The
research was conducted in August 2010 with Experimental Fishing methods and treatment
light colors fishing (yellow, blue and white / control) on 3 Stationary Lift Net’s. The dominant
species caught is anchovies (Stolephorus Sp) (56.6%), Prawn (Metapenaeus ensis)(18,4%) and
squid (Loligo sp)(12,5%). Results of analysis of variance showed honestly significantly
different color lights to the total weight of the catch. On the operation of fishing gear, white
light (control) and the yellow is more effective than blue light. Results of analysis of variance
also showed that the color of light is effective for target species such as anchovies and squid are
the white and yellow. As for catching predators such as while Longtail shad (Ilisha elongata),
Rainbow sardine (Dussumieria acuta) and Ponyfishes (Leiognatus Sp) more effective use of
light blue.
Key words: Stationary lift net, Sungsang estuary, light color
ABSTRAK
Karakteristik Perairan Sungsang Sumatera Selatan merupakan perairan muara
yang memiliki kecerahan yang rendah (keruh), substrat berlumpur dan arus yang dipengaruhi
kondisi pasang surut. Sebagian besar nelayan bagan tancap melakukan penangkapan dengan
memanfaatkan arus pasang surut. Tujuan penelitian adalah menganalisis efektifitas
perbedaan warna lampu terhadap hasil tangkapan dan menganalisis pengaruh warna lampu
terhadap spesies ikan yang tertangkap. Penelitian ini dilaksanakan pada kondisi bulan gelap
di bulan Agustus 2010 dengan metode Experimental Fishing dan perlakuan warna cahaya
lampu petromak (kuning, biru dan putih/kontrol) pada 3 buah bagan tancap. Spesies
yang dominan tertangkap adalah Teri (Stolephorus Sp) (56,6%), Udang pepe (Metapenaeus
ensis)(18,4%) dan cumi-cumi (Loligo Sp)(12,5%). Hasil analisis sidik ragam menunjukan warna
lampu berpengaruh sangat nyata terhadap berat total hasil tangkapan. Lampu warna putih
(kontrol), kemudian yang kedua lampu kuning lebih efektif penggunaanya dibandingkan
lampu warna biru pada pengoperasian alat tangkap bagan tancap. Hasil analisis sidik ragam
juga menunjukan bahwa warna lampu yang efektif terhadap spesies target seperti teri dan
cumi-cumi adalah warna putih dan kuning. Sedangkan untuk penangkapan ikan predator
seperti permato, japuh dan pepetek lebih efektif menggunakan lampu warna biru.
Kata kunci : Bagan tancap, Perairan Sungsang, Warna lampu
I. PENDAHULUAN
Penelitian
mengenai
perlakuan
warna cahaya lampu terhadap hasil
tangkapan pada perikanan bagan sudah
banyak diteliti (Kuroki (1964) dan
Kawamoto (1959) dalam Gunarso (1985),
Yami (1976) dan Najamuddin et.al.
(1994) dalam Sudirman dan Mallawa
(2004), Hamzah (1992). Hasil penelitian
Corresponden number: Tel. +62711581118; Fax. +62711581118
E-mail address: [email protected]
Copy right © 2012 by PS Ilmu Kelautan FMIPA UNSRI, ISSN: 2087-0558
93
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
memperlihatkan
bahwa
pengaruh
warna lampu pada kegiatan light fishing
menunjukkan warna cahaya lampu
yang hasil tangkapannya paling baik
adalah warna kuning dan biru
dibandingkan dengan warna hijau,
merah, putih dan orange.
Nicol (1963) dalam (Sudirman dan
Mallawa,
2004) menyatakan bahwa
mayoritas mata ikan laut sangat tinggi
sensitifitasnya
terhadap
cahaya.
Adapun Nomura dan Yamazaki (1987)
menyatakan bahwa faktor lain yang
menentukan penetrasi cahaya masuk ke
dalam perairan adalah absorbsi cahaya
dari partikel-partikel air, kecerahan,
pemantulan cahaya oleh permukaan
laut, musim dan lintang geografis.
Perairan Sungsang di Sumatera
Selatan memiliki potensi perikanan
yang besar. Perairan ini merupakan
perairan
muara
yang
memiliki
kecerahan yang rendah (keruh), substrat
berlumpur dan arus yang dipengaruhi
oleh kondisi pasang surut. Alat tangkap
di
perairan
Sungsang
dalam
pengoperasiannya memanfaatkan arus
pasang surut tersebut. Sebagian besar
nelayan bagan tancap melakukan
penangkapan pada saat air mulai surut
dan ada juga yang menangkap ikan
pada saat air pasang.
Tujuan
penelitian
adalah
menganalisis
efektifitas
warna cahaya lampu
perbedaan
(putih, kuning
dan biru) pada alat bantu bagan tancap
terhadap
hasil
tangkapan
dan
menganalisis perbedaan warna lampu
tersebut terhadap spesies ikan yang
tertangkap.
diharapkan
Hasil
dapat
penelitian
ini
memberikan
informasi bagi nelayan bagan tancap
untuk meningkatkan hasil tangkapan
dan dapat memberikan masukan dalam
merancang teknologi tepat guna pada
perikanan bagan tancap.
II. METODOLOGI
Waktu dan Tempat
Penelitian ini dilaksanakan pada
tanggal 13 – 16 Agustus 2010 di perairan
Sungsang
Propinsi
Kabupaten
Sumatera
Banyuasin
Selatan.
Lokasi
penelitian terletak pada 20 17’ 06,45” LS
dan 1050 01’ 23,01” BT.
PETA LOKASI PENELITIAN
PERAIRAN SUNGSANG
KABUPATEN BANYUASIN
LOKASI
Gambar 1. Peta Lokasi Penelitian
Metode
Metode
penelitian
adalah
Experimental Fishing pada operasi
penangkapan
bagan
tancap
menggunakan
lampu
petromaks.
Penelitian
percobaan
perlakuan
warna cahaya lampu petromaks
(putih (kontrol), kuning dan biru)
yang digunakan pada 3 buah bagan
tancap jaraknya tidak berjauhan
dilakukan selama 3 hari sebagai
ulangan
dari
masing-masing
perlakuan.
Adapun intensitas cahaya
warna lampu yang diujicobakan di
laboratorium sebagai berikut :
94
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
Tabel 1. Warna Cahaya Lampu dan
Intensitasnya
No
1
2
3
Pelakuan
Lampu putih
Lampu biru
Lampu kuning
Jarak dari
sumber
cahaya
(cm)
30
30
30
Intensitas
(lux)
455
220
215
Analisis Data
Metode statistika yang digunakan pada
percobaan ini adalah Rancangan Acak
Lengkap (RAL). Kemudian dilakukan
Uji F (analisa sidik ragam) untuk
menguji hipotesis tentang pengaruh
perlakuan terhadap keragaman data
hasil percobaan, bila terdapat beda
nyata antara perlakuan akan dilanjutkan
dengan Uji Beda Nyata Jujur (BNJ)
(Hanafiah, 1993).
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
Kondisi Oseanografi
Nilai salinitas di perairan Sungsang
memiliki perbedaan yang nyata antara
pagi dan sore hari (Tabel 2). Salinitas
pada pagi hari lebih rendah dibanding
sore hari. Perbedaan salinitas tersebut
disebabkan pada pagi hari perairannya
surut
sehingga
salinitasnya
di
pengaruhi oleh masuknya massa air
dari sungai, sedangkan pada sore hari
perairannya
pasang
sehingga
dipengaruhi massa air dari laut.
Kondisi suhu, salinitas dan pH
seperti ini merupakan lokasi yang baik
untuk pengoperasian alat tangkap
bagan. Gunarso (1985) mengemukakan
bahwa daerah yang banyak diminati
oleh ikan pelagis adalah daerah yang
masih mendapat sinar matahari. Suhu
optimal bagi ikan pelagis yaitu berkisar
antara 28 – 300 C, sedangkan salinitas
optimum bagi ikan pelagis yaitu
berkisar antara 30 – 33 0/00 dan pH yang
baik bagi ikan adalah berkisar 6 – 7.
Nilai kecerahan
perairan
dipengaruhi oleh pasang surut. Pada
saat surut perairannya lebih keruh dari
pada saat air pasang. Kecerahan
perairan di bagan berkisar antara 50 100 cm, kondisi seperti ini kurang
optimal untuk pengoperasian bagan
tancap. Yami (1976) mengemukakan
bahwa kecerahan air yang tergolong
baik
untuk
mengoperasikan alat
tangkap yang menggunakan alat bantu
cahaya adalah di atas 10 m.
Tabel 2. Hasil pengukuran kondisi oseanogarafi di perairan Sungsang
NO
Parameter (satuan)
1
2
3
4
5
pH
salinitas (0/00)
temperatur (0C)
kecerahan (cm)
Kec.Arus (m/detik)
Hari ke 1
pagi
sore
6,5
6,3
36
27
30
27
100
60
0,1
0,04
Arus di Perairan Sungsang
dipengaruhi oleh pasang surut. Pada
saat pasang arah arus dari laut menuju
ke darat (selatan) dan pada saat surut
menuju ke laut (utara). Kondisi arus ini
Hari ke II
Pagi
sore
6,5
6,4
33
26
30
28
90
50
0,09
0,03
Hari ke III
Pagi sore
6,7
6,5
34
27
30
28
100
50
0,03 0,08
sangat
membantu
dalam
proses
pengoperasian bagan. Laevastu dan
Hayes (1981) mengemukakan bahwa
migrasi ikan-ikan pelagis dipengaruhi
oleh arus, artinya ikan-ikan pelagis
95
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
sebenarnya mampu bergerak melawan
arus
tetapi
arus
menyebabkan
pengkonsenterasian plankton maka ikan
bergerak
mengikuti
arus
untuk
mendapatkan
daerah
makanannya
berkumpul.
Kecepatan arus merupakan
salah satu faktor pembatas dalam
mengoperasikan bagan. Kecepatan arus
di perairan Sungsang pada saat
pengambilan data berkisar antara 0,09 –
0,1 m/detik. Kondisi ini masih bisa
untuk
mengoperasikan
bagan.
Sudirman (2003) menyatakan pada
kecepatan arus permukaan lebih besar
dari 0,34 m/detik, nelayan bagan rambo
tidak menurunkan waring, karena arus
yang kuat akan menyebabkan proses
hauling terganggu.
Komposisi Berat total Ikan Hasil
Tangkapan Bagan Tancap
Hasil tangkapan bagan tancap
terdiri dari 10 jenis ikan, dengan berat
total hasil tangkapan mencapai 234,98
Kg. Hasil tangkapan bagan dibedakan
berdasarkan tujuan tangkapan (spesies
target) dan bukan tujuan tangkapan
(spesies non taget). Komposisi tersebut
dapat dilihat pada Tabel 3.
Ikan tujuan tangkapan (species
target) terdiri dari teri, cumi-cumi,
sotong dan udang pepe. Ikan yang
paling dominan adalah ikan teri
(Stolephorus Sp) yang tertangkap dengan
berat total 133 Kg atau 56,6 % dari total
tangkapan. Faktor yang menyebabkan
ikan teri paling dominan di bagan
adalah ikan teri merupakan salah satu
ikan yang bersifat fototaksis positif atau
tertarik oleh cahaya lampu petromaks
sesuai dengan pernyataan Gunarso
(1985) dan Sudirman (2003). Selain
tertarik
oleh
cahaya,
Tabel 3. Komposisi berat total ikan pada bagan tancap dengan perlakuan warna
cahaya lampu patromak (putih, kuning dan biru)
No
1
2
3
4
1
2
3
4
5
6
Nama lokal
(ilmiah)
Putih
Species target
Teri (Stolephorus Sp)
75
Cumi-cumi (Loligo Spp)
13,50
Sotong (Sepia sp)
1,50
11
Udang pepe (Metapenaeus ensis)
Non target
Permato (Ilisha elongata)
4
Japuh (Dussumieria acuta)
1
Petek Leiognatus Sp
0,25
Belanak (Liza Sp)
0,10
Julung-julung (Zenarchopterus Sp)
0
Layur (Trichiurus Sp)
0,20
Total
106,55
Biru
Berat total (Kg)
Kuning Jumlah
(%)
22
6,30
1,25
15,50
36
9,51
1
16,90
133
29,30
3,75
43,40
56,6
12,5
1,5
18,4
14
4
4
0
0
0
67,1
1
0,10
0,25
0,13
0,10
0
64,39
19
5,10
4,50
0,23
0,10
0,20
234,98
8,08
2,1
1,9
0,09
0,04
0,08
100
96
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
menurut Baskoro (2007) kemunculan
teri juga disebabkan oleh keberadaan
makanannya yang biasanya berkumpul
di bawah lampu petromaks yaitu
plankton, udang dan ikan-ikan yang
lebih kecil
Faktor
lainnya
yang
menyebabkan ikan teri dominan di
bagan adalah saat bulan Juli-September
di perairan Sungsang merupakan
musim penangkapan teri. Selain itu teri
umumnya membentuk gerombolon
yang sangat besar sehingga dapat
tertangkap di bagan dalam jumlah yang
besar.
Berdasarkan
habitatnya,
penyebaran teri sangat cocok pada
fishing ground bagan tancap perairan
Sungsang yaitu di perairan dekat pantai.
Menurut Csirke (1988) teri (Stolephorus
Sp) adalah ikan yang termasuk kedalam
kelompok ikan pelagis kecil, yang
diduga
merupakan
salah
satu
sumberdaya
perikanan
paling
melimpah
di
perairan
Indonesia
terutama dekat pantai.
Hasil tangkapan tertinggi kedua
adalah udang pepe yaitu 43,4 Kg atau
18,4 % dari total tangkapan. Udang pepe
(Metapenaeus
ensis)
tidak bersifat
fototaksis positif, kemungkinan dapat
tertangkap di bagan dikarenakan faktor
makanan
yaitu
plankton
yang
berkumpul dibawah sinar lampu
petromaks. Berkumpulnya udang ini
juga memicu kedatangan ikan predator
untuk memangsanya.
Selanjutnya cumi-cumi (Loligo
Spp) yaitu 29,3 Kg atau 12,5 % dan
Sotong (Sepia Sp) 3,75 Kg atau 1,5 % dari
total tangkapan. Cumi-cumi dan sotong
tertangkap dibagan karena faktor
makanan. Berdasarkan makanan dan
cara makannya keduanya termasuk
karnivora dan predator yang menerkam
mangsanya hidup-hidup. Mangsa dari
kedua hewan ini adalah ikan-ikan kecil,
seperti teri, petek, japuh dan lain-lain.
Species
non
target
yang
tertangkap selama penelitian, yaitu :
Permato (Ilisha elongata) 8,08 %, japuh
(Dussumieria
acuta)
2,1
%, Petek
(Leiognatus Sp) 1,9 %, Belanak (Liza
melinoptera) 0,09 %, Julung-julung
(Zenarchopterus Sp) 0,04 %, dan layur
(Trichiurus haumela) 0,08 %. Ikan
permato dan ikan japuh termasuk ikan
pelagis kecil yang memiliki sifat tertarik
pada
cahaya
(fototaksis
positif).
Makanan kedua ikan ini adalah
plankton dan ikan-ikan yang berukuran
sangat kecil yang berada disekitar bagan
tancap. Selain itu kedua ikan ini juga
sering
membentuk
gerombolon
(schooling). Sedangkan hasil tangkapan
yang terendah adalah ikan julungjulung, belanak dan ikan layur yang
jumlahnya hanya beberapa ekor. Ikan
julung-julung termasuk ikan pelagis
kecil yang bersifat fototaksis positif,
sedangkan ikan belanak adalah ikan
pelagis yang makanannya adalah
detritus dan ikan layur tertangkap pada
bagan karena faktor makanan atau
bersifat predator.
Menurut Won Lea J (2010)
berkumpulnya ikan-ikan kecil (dalam
penelitian ini seperti teri, udang pepe,
japuh, permato dan petek) disekitar
bagan akan memicu berkumpulnya
ikan-ikan lain dengan ukuran lebih
besar. Hal ini terjadi karena adanya
siklus saling memakan (rantai makanan)
antara ikan kecil dengan predatornya
yang berukuran lebih besar untuk
mendapatkan makanan contohnya cumi
sebagai predator dan teri adalah ikan
yang dimangsa.
Hasil
Percobaan
Menggunakan
Perlakuan lampu Warna Putih, Biru
dan Kuning
Analisis
sidik
ragam
menggunakan rancangan acak lengkap
(RAL) dilakukan untuk mengetahui
97
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
pengaruh perlakuan warna cahaya
lampu putih, biru dan kuning terhadap
1. berat total ikan hasil tangkapan, 2.
berat total ikan tujuan tangkapan
(spesies target) dan 3. berat total ikan
bukan tujuan tangkapan (spesies non
target) pada bagan tancap di perairan
Sungsang. Selanjutnya dilakukan uji
BNJ (Beda Nyata Jujur).
1.
Perlakuan Warna Cahaya Lampu
Terhadap Berat Total Ikan Hasil
Tangkapan
Pengaruh
warna
lampu
terhadap berat total seluruh hasil
tangkapan bagan tancap pada Tabel 4
menunjukan bahwa F hitung > F tabel
pada taraf uji 5 % yang berarti pengaruh
perlakuan nyata terhadap berat total
ikan hasil tangkapan = terima H1 atau
tolak H0.
Hasil uji BNJ pada Tabel 5
menunjukan bahwa pada taraf uji 5 %
lampu putih memiliki perbedaan yang
mencolok dengan perlakuan lainnya.
Lampu
putih
(kontrol)
hasil
tangkapannya paling banyak, yaitu
dengan rata-rata setiap ulangan 35,3 Kg.
Hal ini disebabkan intensitas lampu
warna putih yaitu sekitar 455 lux yaitu 2
x lipat dari lampu kuning dan biru
(dapat dilihat pada Tabel 1 ), sesuai
dengan penelitian sulthan (1985) bahwa
intensitas cahaya yang digunakan pada
bagan tancap berpengaruh terhadap
hasil tangkapan.
Berdasarkan uji BNJ terhadap
berat
total
tangkapan
secara
keseluruhan, perlakuan lampu warna
kuning dan biru tidak berbeda nyata.
Akan tetapi berdasarkan spesies target
dan non target belum tentu hasilnya
sama. Oleh karena itu dilakukan analisis
sidik ragam dan uji BNJ terhadap berat
total speseis target dan non target dari
perlakuan-perlakuan tersebut.
Tabel 4. Hasil analisis sidik ragam berat total tangkapan
SK
DB
JK
KT
F Hitung
Perlakuan
Galat
Total
2
6
8
372,85
150,58
186,42
25,09
7,43*
F Tabel
5%
5,14
1%
10,92
Keterangan : * = berbeda nyata pada taraf uji 5%
Tabel 5. Uji BNJ perlakuan warna lampu terhadap rata-rata berat total seluruh hasil
tangkapan
Perlakuan
(lampu)
Kuning
Biru
Putih
Rata-rata
Berat total
21,46
22,35
35,5
RAL
0,05
a
ab
c
0,01
a
ab
abc
Keterangan : Angka-angka (perlakuan) yang diikuti oleh huruf dan pada kolom yang sama berarti
berbeda tidak nyata.
98
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
2.
Perlakuan Warna Cahaya Lampu
Terhadap Berat Total Ikan Tujuan
Tangkapan (Spesies Target)
Ikan tujuan tangkapan (spesies
target) adalah ikan yang memiliki nilai
ekonomis tinggi yaitu teri, cumi-cumi,
sotong dan udang. Spesies target ini
sering tertangkap dalam jumlah yang
banyak selama penelitian.
Pada Tabel 6, pengaruh warna
lampu terhadap berat total hasil
tangkapan Bagan tancap menunjukan
bahwa F hitung > F tabel pada taraf uji 5
% dan taraf uji 1 % yang berarti
pengaruh perlakuan sangat nyata
terhadap berat total ikan tujuan
penangkapan = terima H1 atau tolak H0.
Hasil analisis sidik ragam menunjukkan
perbedaan yang sangat nyata perlakuan
cahaya lampu warna putih, kuning dan
biru terhadap berat total ikan tujuan
penangkapan.
Hasil uji BNJ pada Tabel 7
menunjukan pada taraf uji 5 % setiap
perlakuan lampu, berat total species
target berbeda nyata dengan perlakuan
lampu lainya. Pada taraf uji 1 %
perlakuan lampu biru berbeda nyata
dengan perlakuan lampu putih. Hal ini
berarti pada taraf uji 5 % terdapat
perbedaan yang sangat nyata antara
ketiga perlakuan yaitu lampu putih,
kuning dan biru terhadap berat total
species
target.
Nikonorov
(1975)
menyatakan bahwa daya tembus cahaya
dalam air sangat erat hubungannya
dengan panjang gelombang yang
dipancarkan oleh cahaya tersebut.
Semakin besar panjang gelombangnya
maka semakin kecil daya tembusnya
kedalam perairan.
Tabel 6. Hasil analisis sidik ragam berat total spesies target (teri, cumi cumi, sotong
dan udang)
SK
DB
JK
KT
F Hitung
Perlakuan
Galat
Total
2
6
8
545,6
79,28
272.8
13,21
20,6 **
F Tabel
5%
5,14
1%
10,92
Keterangan : ** = berbeda nyata pada taraf uji 5% dan 1%
Tabel 7. Uji BNJ perlakuan warna lampu terhadap rata-rata berat total ikan tujuan
tangkapan
Perlakuan
Rata-rata
(lampu)
Berat total
Biru
Kuning
Putih
21,3
22,3
35,3
RAL
0,05
0,01
a
b
c
a
ab
c
Keterangan : Angka-angka (perlakuan) yang diikuti oleh huruf dan pada kolom yang sama berarti
berbeda tidak nyata.
Pada Uji BNJ menunjukan
bahwa
berat total ikan tujuan
penangkapan paling banyak tertangkap
pada lampu putih (kontrol), yaitu
dengan rata-rata setiap ulangan 35,3 Kg
yang berarti hasil tangkapan pada
99
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
lampu putih hasilnya paling baik,
disusul lampu warna kuning dan
terakhir lampu biru. Hal ini sama
seperti penelitian Sudirman (2003) yang
dilakukan pada bagan rambo di
perairan Barru Selat Makasar, bahwa
hasil uji BNJ nya menunjukan warna
lampu berpengaruh sangat nyata
terhadap berat total hasil tangkapan.
Pada lampu kuning berat total ikan
tujuan
tangkap
lebih
banyak
dibandingkan lampu warna biru.
Tabel 8. Rekap Hasil analisis sidik
ragam ikan tujuan tangkapan
Ikan tujuan tangkapan
(species target)
Teri
Cumi-cumi
Sotong
Udang pepe
Pengaruh perlakuan
Berbeda sangat nyata
Berbeda sangat nyata
Tidak berbeda nyata
Tidak berbeda nyata
Tabel 8, menunjukan bahwa
perlakuan warna lampu berbeda sangat
nyata terhadap berat total ikan teri dan
cumi-cumi pada taraf uji 5% dan 1 %,
sedangkan sotong dan udang pepe tidak
berbeda nyata.
Berdasarkan uji BNJ pada Tabel
9 menunjukan bahwa rata-rata berat
total teri pada perlakuan lampu putih
berbeda nyata dari lampu biru dan
kuning dengan taraf uji 5 %. Teri paling
banyak tertangkap pada lampu putih
yaitu dengan rata-rata berat total 33,35
Kg yang berarti lebih tertarik dengan
cahaya putih dibandingkan lampu biru
dan kuning. Ikan teri lebih tertarik
dengan cahaya putih diduga karena
faktor intensitas lampu warna putih
paling besar yaitu berkisar 455 Lux (2
kali lipat dari lampu biru dan lampu
kuning) dan panjang gelombangnya
paling tinggi atau paling rendah daya
tembusnya ke perairan.
Menurut (Gunarso, 1985) dari
sejumlah
percobaan
yang
telah
dilakukan ikan juga mempunyai daya
penglihatan yang cukup baik dalam hal
membedakan warna, ternyata ikan
pelagis lebih tertarik terhadap sinar
yang datang dari arah dorsal tubuhnya
dan tidak menyukai cahaya yang datang
dari arah bawah tubuhnya (ventral). Hal
ini berhubungan dengan hasil penelitian
ini, dimana daya tembus cahaya lampu
warna putih sangat pendek yaitu berada
diatas posisi ikan teri di perairan,
sehingga ikan teri sangat tertarik untuk
berkumpul di bawah lampu tersebut.
Berat total cumi-cumi pada lampu
putih berbeda nyata terhadap berat
total cumi-cumi pada lampu biru
dengan taraf uji 5 %. Lampu putih hasil
tangkapannya lebih banyak dari lampu
biru yaitu lampu putih dengan rata-rata
4,5 Kg dan lampu biru 2,1 Kg,
sedangkan lampu kuning tidak berbeda
nyata. Hasil tangkapan cumi-cumi pada
lampu putih mendapat ikan hasil paling
banyak diduga karena cumi-cumi
tertangkap pada lampu putih karena
faktor fototaksis positif dan faktor
makanannya yaitu teri. Teri yang
tertangkap
pada
lampu
putih
jumlahnya lebih banyak dibandingkan
pada lampu biru, sehingga cumi-cumi
yang datang pada lampu putih
jumlahnya juga lebih banyak.
3.
Perlakuan Warna Cahaya Lampu
Terhadap Berat Total Ikan Bukan
Tujuan Tangkapan
Hasil analisis sidik ragam pada
Tabel 10 menunjukan bahwa masingmasing lampu terdapat perbedaan
terhadap berat total non target. Hal ini
berarti bahwa warna lampu juga
mempengaruhi ikan non target yang
tertangkap pada bagan tancap selama
penelitian. Selanjutnya dilakukan uji
BNJ (Tabel 11 ).
100
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
Hasil uji BNJ menunjukan
bahwa berat total pada perlakuan
lampu biru berbeda nyata terhadap
lampu putih dan kuning pada taraf uji 5
%, sedangkan pada taraf uji 1 %
menunjukan pengaruh perlakuan tidak
berbeda nyata (Tabel 11).
Pada lampu biru jumlah berat
total non target paling tinggi yaitu
dengan rata-rata setiap ulangannya 7,33
Kg, sedangkan lampu putih 1,83 Kg dan
lampu kuning 0,49 Kg. Hasil tersebut
menunjukan bahwa lampu warna biru
kurang
menguntungkan
jika
dibandingkan dengan lampu warna
putih dan kuning, karena hasil
tangkapan non target nya sangat tinggi
yaitu 32,8 % dari total tangkapan.
Sedangkan lampu warna kuning tingkat
non target 2,2 % dan lampu putih 5,1 %
dari total tangkapan.
Selanjutnya dilakukan analisis
sidik ragam perjenis ikan. Ada 3 jenis
ikan non target dari 5 jenis ikan non
target yang tertangkap yaitu ikan
permato, japuh dan petek.
Pada Tabel 12 menunjukan
pengaruh perlakuan berbeda sangat
nyata terhadap berat total ikan permato
pada taraf uji 1 %, berbeda nyata terdap
berat total ikan japuh pada taraf uji 5 %
dan berbeda nyata terhadap berat total
ikan petek pada taraf uji 5 %. Untuk
melihat perlakuan mana yang memilki
perbedaan yang nyata terhadap jenisjenis ikan non target perlu dilakukan uji
BNJ. Berdasarkan Tabel 13 menunjukan
bahwa berat total ikan permato berbeda
pada ketiga perlakuan dengan taraf uji 5
%, sedangkan pada taraf uji 1 % hanya
lampu biru yang berbeda. Ikan permato
paling banyak tertangkap pada lampu
biru yaitu dengan rata-rata 4,6 Kg
sedangkan lampu putih hanya 1,3 Kg
dan biru 0,16 Kg.
Berdasarkan uji BNJ pada Tabel
13 dengan taraf uji 95 % menunjukan
hanya berat total ikan japuh dan ikan
petek pada lampu biru yang berbeda.
Ikan japuh dan ikan petek paling
banyak tertangkap pada lampu biru.
Tabel 9. Uji BNJ pelakuan warna lampu terhadap rata-rata berat total teri &cumicumi
Perlakuan
(lampu)
Biru
Kuning
Putih
Biru
Kuning
Putih
Species target
Teri
Cumi-cumi
Rata-rata
Berat total
15,01
20,9
33,35
2,1
3,16
4,5
RAL
0,05
a
ab
c
a
ab
bc
0,01
a
ab
bc
a
ab
abc
Keterangan : Angka-angka (perlakuan) yang diikuti oleh huruf dan pada kolom yang sama berarti berbeda
tidak nyata.
Tabel 10. Hasil analisis sidik ragam perlakuan warna lampu terhadap berat total ikan bukan
tujuan tangkapan
SK
perlakuan
Galat
Total
DB
2
6
8
JK
78,77
28,45
KT
39,38
4,74
F Hitung
8,3*
F Tabel
5%
5,14
1%
10,92
101
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
Tabel 11. Uji BNJ perlakuan warna lampu terhadap rata-rata berat total ikan bukan
tujuan tangkapan
Perlakuan
Rata-rata
(lampu)
Berat total
0,05
0,49
1,83
7,33
a
ab
c
Kuning
Putih
Biru
RAL
0,01
a
ab
abc
Keterangan : Angka-angka (perlakuan) yang diikuti oleh huruf dan pada kolom yang sama bearti
berbeda tidak nyata.
Tabel 12. Rekap Hasil analisis sidik
ragam untuk ikan bukan tujuan
tangkapan
Ikan tujuan tangkapan
(species target)
Permato
Japuh
Pepetek
Pengaruh perlakuan
Berbeda sangat nyata
berbeda nyata
berbeda nyata
Menurut Suyedi (2001) ikan
permato dan japuh termasuk ikan
pelagis kecil, sedangkan ikan petek
termasuk ikan demersal. Makanan
ketiga ikan ini adalah zooplankton, ikan
teri dan ikan lainnya yang berukuran
sangat kecil. Menurut Jae won lea (2010)
ikan permato, japuh dan petek
penyebarannya di perairan bagan
berada dibawah atau lebih dalam dari
pada lapisan ikan ikan teri. Hasil
penelitian ini menunjukan bahwa ikan
permato, japuh dan petek paling banyak
tertangkap pada lampu biru, hal ini
diduga
karena
ikan-ikan
ini
penyebarannya berada di lapisan
perairan yang lebih dalam dari ikan teri,
sehingga dibutuhkan cahaya yang
memiliki daya tembus yang kuat (lampu
warna
biru)
untuk
menarik
perhatiannya agar berkumpul pada
catchable.
Tabel 13. Uji BNJ Pelakuan warna lampu terhadap berat total ikan permato, japuh dan
petek
Non target
Permato
Japuh
Petek
Perlakuan
(lampu)
Kuning
Putih
Biru
Kuning
Putih
Biru
Kuning
Putih
Biru
Rata-rata
Berat total
0,16
1,3
4,6
0,03
0,33
1,33
0,08
0,083
1,33
RAL
0,05
a
ab
c
a
ab
c
a
ab
c
0,01
a
ab
c
a
ab
abc
a
ab
abc
Keterangan : Angka-angka (perlakuan) yang diikuti oleh huruf dan pada kolom yang sama bearti berbeda
tidak nyata.
102
G Gustaman et al. / Maspari Journal 04 (2012) 92-102
IV. KESIMPULAN
1. Pengaruh warna lampu, berbeda
nyata terhadap berat total hasil
tangkapan bagan tancap. Lampu
warna putih (kontrol), kemudian
yang kedua lampu kuning lebih
efektif penggunaannya dibandingkan
lampu warna biru
2. Penangkapan ikan teri dan cumicumi yang merupakan species target
lebih efektif menggunakan lampu
warna putih dan kuning. Adapun
untuk penangkapan ikan non target
(permato, japuh dan petek) lebih
efektif menggunakan lampu warna
biru
DAFTAR PUSTAKA
Baskoro, M. S., A. Effendy dan. S.H
Wisudo. 2007. Distribusi Ikan dan
Pola Sebaran Cahaya Bawah Air
Pada Bagan Motor di Selat Sunda,
Provinsi Banten. Buletin PSP
Volume XVI No. 1 hal 64-7
Gunarso, W. 1985. Tingkah Laku Ikan
Dalam Hubunganya dengan Alat,
Metode dan Teknik Penangkapan.
Dalam http/ fishing.com, diakses
tanggal 30 Maret 2010 Pukul 22 :
10 WIB
Hamzah, M.S. 1992. Pengaruh warna
cahaya lampu terhadap hasil
tangkapan cumi-cumi (Loligo Spp)
dengan alat tangkap “Jigs” di
Teluk Galela, Maluku Utara.
Balitbang
Sumberdaya
Laut
Puslitbang
OseanologiLIPI
Ambon. Skripsi.
Hanafiah,
K.A.
1997.
Rancangan
Percobaan, Teori dan Aplikasi.
Fak.
Pertanian
Universitas
Sriwijaya Palembang : 238 Hal
Won lea, J. 2010. Pengaruh Periode Hari
Bulan Terhadap Hasil Tangkapan
dan
Tingkatan
pendapatan
Nelayan
Bagan
Tancap
di
Kabupaten Serang. Tesis Sekolah
Pasca Sarjana Institut Pertanian
Bogor.
Laevastu, T. and Hela, I., 1970. Fisheries
Oceanography.
Fishing
News
Books, London.
Nikonorov, I.V., 1975. Interaction of
Fishing
Gear
With
Fish
Aggregations. Keter Publishing
House Jerusalem Ltd. Israel. 216p.
Nomura, M dan Yamazaki, T. 1987.
Teknik Penangkapan Ikan. Bogor:
Bagian I. Alih Bahasa Oleh Wisnu
Gunarso.
Sudirman, 2003. Analisis Tingkah Laku
Ikan
untuk
Mewujudkan
Teknologi Ramah lingkungan
dalam proses Penangkapan pada
Bagan Rambo. Disertasi. Diakses
tanggal 12 Maret 2010 Pukul 22 :
34 WIB
Sudirman, H dan Mallawa, A 2004.
Teknik
Penangkapan
Ikan.
Penerbit Rineka Cipta. Jakarta. 168
hal.
Sulthan, M.1985. Pengaruh intensitas
cahaya terhadap hasil tangkapan
pada bagan tancap. Tesis (tidak
dipublikasikan).
Jurusan
perikanan. Fakultas peternakan
Unhas. 49 hal
Yami, B. 1976. Fishing with Light.
Published by arranggement with
the
Food
and
Agriculture
Organization of the united
national by fishing NewBooks
Ltd. England. Dalam http/ fishing
forum, diakses tanggal 12 Maret
2010
Pukul
23:
10
WIB
Fly UP