...

Print this article - Balai Litbang Agama Semarang

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Print this article - Balai Litbang Agama Semarang
PENELITIAN
REFLEKSI POLA KERUKUNAN
UMAT BERAGAMA
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan
Kalimantan Barat)
Ol e h Ar if u ddin Ismail* 1
Abstract :
In a plural community, harmony among religious followers is undeniable although in fact there have been many social conflicts with religious
nuance in some part of Indonesia. Focus of this research is how the pattern of
harmony in Indonesia connected with social dimension does. Finding of this
research shows that religious tolerance will grow up when there is a space
for dialogue. In social and cultural space discussion among believers will be
naturally developed without any coercion. By a local tradition dialog, an ego
can decrease indirectly. Even a cloth of religion recognized as identity can
be leaved.
Keywords : Dialogue, culture, harmony
Pendahuluan
Latar Belakang
Secara ideal,  agama merupakan rahmat bagi seluruh alam sebagai
bentuk cinta kasih Allah kepada makhluknya. Cinta kasih itulah yang
semestinya direfleksikan dalam kehidupan melalui hubungan sosial, agar
bisa saling mengenal. Dalam teologi Kristen dikenal istilah  credenta dan
agenda. Credenta mengacu pada apa yang diimani atau dipercayai, yang
dapat diungkapkan melalui pengakuan iman dan konfesi. Sedangkan agenda
menunjukkan pada perilaku dan sikap etis serta moral yang dikerjakan
berdasarkan credenta. Konsep teologi Kristen ini juga dimiliki oleh agamaagama lain, (seperti: iman, islam, dan ikhsan dalam Islam). Dengan konsep
itu, seharusnya keimanan sesorang pada Tuhannya tidak bisa diwujudkan
* Drs. H. Arifuddin Ismail, M.Pd. adalah peneliti bidang kehidupann keagamaan pada
Balai Litbang Agama Semarang
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 175
Refleksi Pola Kerukunan Umat Beragama
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan Kalimantan Barat)
secara abstrak semata, tetapi harus diwujudkan dalam tindakan kongkrit
dalam kehidupan di masyarakat.
Namun dalam kenyataan, prinsip yang baik ini tidak selalu dijalankan
sebagaimana mestinya. Dalam sejarahnya, agama secara ideal dan normatif,
diharapkan membawa kesejukan sebagai rahmat umat manusia, tetapi
faktanya tidak selalu demikian. Agama justru sering dimanfaatkan untuk
membenarkan tindakan permusuhan.
Dalam sejarah umat manusia, sinyalemen pemanfaatan agama sebagai
senjata untuk konflik telah terbukti. Pada abad pertengahan di Eropa misalnya,
berkorban perang salib dengan dalih membela Yerusalem dari serangan
Islam. Begitu juga yang dilakukan oleh Portugis, Spanyol, dan Inggris. Bangsa
ini memporakporandakan kebudayaan negeri jajahan atas nama salib. Di
Srilangka, separatis Tamil memakai nama agama untuk tujuan memisahkan
diri. Di India, Partai Janata membangkitkan konflik emosi keagamaan untuk
memperoleh simpati dari kaum Hindu Ortodoks. Di Nigeria, Islam dan Kristen
dipertentangkan hanya agar seseorang tetap bertahan sebagai presiden. Di
Sudan, kaum Kristen menjadi kurban berbagai intimidasi, tetapi di Kosovo,
umat Islam ditindas oleh kaum Kristen Ortodoks demi kemenangan politik.
(Yewangoe, AA. 2009)
Situasi konflik agama juga dialami Indonesia dalam dasawarsa terakhir.
Berbagai kerusuhan terjadi di daerah, antara lain di Tasikmalaya, Situbondo,
Kupang, Sambas, Poso dan juga di Maluku. Padahal, Indonesia selama ini
dikenal sebagai bangsa yang plural, beradab, dan memiliki semangat teloransi
antara satu dengan yang lainnya dengan semangat kerukunan. Perbedaan
agama di Indoensia bukan merupakan hal baru, akan tapi sudah terpatri sejak
nenek moyang. Sayang sekali, suasana kerukunan kehidupan di masyarakat
itu diusik secara brutal oleh berbagai kepentingan sempit dari pihak-pihak
yang mengiginkan Indonesia bercerai-berai melalui konflik sosial.
Upaya untuk membangun kerukunan agama kembali setelah terceraiberainya masyarakat akibat dari konflik agama sangat diperlukan dalam
membangun harmoni kehidupan. Kerukunan umat beragama merupakan
bagian dari pilar pembangunan, yang memberikan pengaruh besar pada
keberhasilan. Dengan semakin mantapnya kerukunan antar umat beragama
maupun intern umat beragama, akan semakin kokoh pula persatuan dan
kesatuan bangsa. Pada saat yang sama, upaya untuk memanfaatkan agama
untuk melegitimasi konflik sosial akan semakin sulit dilakukan oleh pihakpihak yang tidak bertanggungjawab.
Masalah Penelitian
Dari latar belakang di atas, penelitian ini mengkaji mengenai
bentuk kerukunan umat beragama di Indonesia, dan dimensi sosial yang
mempengaruhi bentuk kerukunan umat beragama di Indonesia dimaksud.
176
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Ar ifu d d in Ism a il
Metode Penelitian
Penelitian dilakukan di tiga provinsi, yaitu Jawa Tengah, Bali, dan
Kalimantan Barat. Wilayah Jawa Tengah dipilih Kabupaten Semarang,
tepatnya Ambarawa; Kabupaten Temanggung, yaitu di Kecamatan Kaloran,
Kota Salatiga dan Kabupaten Kudus. Untuk wilayah Provinsi Bali dipilih Kota
Denpasar dan Kabupaten Tabanan. Kemudian, untuk wilayah Kalimantan
Barat dipilih Kota Singkawang, Kota Pontianak, dan Kabupaten Sungai
Pinyuh. Penentuan lokasi penelitian ditentukan secara purposif. Pertimbangan
bahwa ada pola-pola kerukunan yang berbeda antar wilayah berdasarkn pada
keunikan khasanah lokal.
Secara umum metode penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif,
dengan teknik pengambilan data melaui wawancara, studi dokumen, dan
pengamatan. Data diambil dengan teknik snowball melalui informan kunci
yaitu tokoh agama/adat yang berpengaruh. Informasi awal dari informan
kunci terus dikembangkan. Data-data yang tidak mendukung fokus penelitian
direduksi. Hasil dari proses reduksi data setelah mendapat pengujian derajat
kepercayaan (credibility), keteralihan (transferability), ketergantungan
(dependability), dan kepastian (confirmability) di sajikan dalam paparan
data untuk dianalisa guna mendapatkan kesimpulan.
Temuan Penelitian
Potensi kerukunan umat beragama berada dalam ranah sosial, di mana
masing-masing umat yang berbeda agama melakukan interaksi dalam
kehidupan sosial mereka. Dengan kata lain, mereka tidak dipertemukan dalam
lintas iman, melainkan dalam lingkungan sosial. Ini artinya, kerukunan
beragama tidak bisa dan memang tidak perlu menyentuh ranah teologis.
Ranah sosial inilah yang harus dipelihara, dijaga sebagai bentuk ruang
dialog. Secara umum, dari hasil penelitian di sembilan lokasi ditemukan ada
faktor-faktor yang bisa menjadi sarana/wadah sosial terciptanya kerukunan
yaitu, tradisi, adat/budaya, tokoh agama, dan organisasi kelembagaan
masyarakat/pemerintah yang mestinya dapat dikembangkan. Dari hasil
analisa pengelompokan data berdasarkan wilayah provinsi, ditemukan
adanya tipologi yang berbeda antarwilayah, sesuai ruang interaksi antar umat
beragama.
Kerukunan Masyarakat di Jawa Tengah
Dari empat lokasi penelitian yang dilakukan di Provinsi Jawa Tengah,
pola interaksi umat beragama yang mengarah pada bentuk kerukunan yang
terwadahi dalam tradisi lokal. Di Kecamatan Kaloran Temanggung, ditemukan
tradisi gotong-royong, nyadran. Di Ambarawa terdapat tradisi cheng beng
(nyadran ala Khonghucu), sonjo, dan lebaran bersama. Sementara untuk
wilayah Kudus ditemukan tradisi larangan menyembih sapi, sebagai bentuk
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 177
Refleksi Pola Kerukunan Umat Beragama
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan Kalimantan Barat)
penghormatan pada kepercayaan Hindu.
Gotong rotong dalam istilah Jawa disebut sambatan yaitu melakukan
kegiatan bersama untuk sebuah tujuan tertentu. Gotong royong biasa dilakukan
dalam rangka memperbaiki rumah, sarana sosial, perhelatan perkawinan,
perkuburan, dan aktifitas-aktifitas sosial lainnya termasuk perbaikan tempat
ibadah. Dalam acara gotong-royong, tokoh yang paling berperan yaitu tokoh
masyarakat.
Nyadran adalah tradisi yang biasanya dilakukan pada bulan Ruwah
(penanggalan jawa) atau Sya’ban. Nyadran dilakukan dalam bentuk mengirim
do’a pada arwah leluhur, nenek moyang, kerabat, yang telah meninggal dunia.
Nyadran dapat dilakukan di perkuburan atau dirumah sendiri melalui acara
kenduri. Nyadran yang mengandung nilai kerukunan yaitu nyadran yang
dilakukan diperkuburan desa, karena bisa melibatkan berbagai kelompok
agama. Kelompok agama yang terlibat, dengan kesadarannya meningalkan
atribut keagamaan lebur dalam ritual tradisi.
Tradisi “sonjo” dilakukan sebagai bentuk silaturahmi antar warga, sanak
famili, kerabat, dan saudara. Pada bentuk sosial, sonjo umumnya untuk
menghormati kematian dengan “melek-melek” (terjaga sampai malam),
atau dalam malam-malam perhelatan berkaitan dengan upacara daur hidup.
Dengan sonjo masyarakat dapat mendo’akan seseorang yang telah meninggal
dunia tanpa membedakan agama apapun.(Sulaiman, 2010)
Lebaran bersama dimaksudkan sebagai bentuk ungkapan saling
memaafkan atas kesalahan yang dilakukan sebagai sesama manusia. Lebaran
bersama diisi dengan saling mengunjungi antar kerabat, saudara, teman,
tanpa membedakan agama. Dalam pertemuan itulah, mereka bisa saling
memberikan maaf atas kesalahan yang dilakukan selama bergaul, tanpa
membedakan latar belakang agama.
Kalau ditengok pada literature lain, sebagian dari tradisi lokal yang
ditemukan hampir dapat ditemukan pada wilayah lain di Jawa Tengah. Tradisi
lokal seperti gotong royong, nyadran, sonjo, dan lebaran bersama merupakan
bagian dari kearifan tradisi Jawa. Tradisi itu merupakan bagian dari tradisi
lama yang telah mendapatkan kondifikasi dari agama-agama baru, terutama
Islam. Sehingga melalui tradisi ini dapat terjalin komunikasi antara sebuah
komunitas dengan keyakinan lokal yang telah menggumpal. (Sulaiman, 2010;
Sodli, 2010; Fauzi, 2010; Ismail 2010)
Pola Kerukunan Kalimantan Barat
Pada ranah sosial, pola interaksi antar umat beragama di Kalimantan Barat
mengarah pada simbolisasi adat dengan agama. Identifikasi pemeluk agama
terkait dengan identifikasi etnis dengan sistem adatnya. Seperti pemeluk Islam
di Kalimantan Barat diidentikkan dengan etnis Melayu, meskipun itu berasal
dari suku dayak. Bahkan anggota suku Dayak yang memeluk Islam dianggap
178
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Ar ifu d d in Ism a il
telah keluar dari anggota suku dengan menanggalkan identitas budayanya.
(Rahmadani, 2010)
Kekuatan pengaruh suku yang begitu kuat dalam masyarakat Kalimantan
memunculkan pengukukan identitas etnis dalam bentuk organisasi massa
seperti Dewan Adat Dayak (DAD), Majelis Adat Budaya Melayu (MABM),
Ikatan Keluarga Besar Madura (IKBM), Kerukunan Sulawesi Selatan (KSS)
Paguyuban Masyarakat Jawa (PMJ), Kerabat Batak (KB) dan Majelis Adat
Budaya Tionghoa (MABT).
Dengan adanya organisasi massa beridentitas etnik tentu diharapkan bisa
mempermudah pembentukan pola kerukunan umat beragama di Kalimantan.
Akan tetapi dalam praktek kehidupan sosial, keberadaan organisasi massa itu
justru lebih dekat bersentuhan dengan politik praktis. Padahal organisasi
massa tersebut selain sebagai identitas etnis juga melekat simbol-simbol
agama.
Dominasi adat dalam kehidupan masyarakat sebetulnya bisa menjadi
modal sosial menciptakan kerukunan umat beragama. Akan tetapi adat
justru lebih berperan dalam ranah politik. Akibatnya pola kerukunan umat
beragama di Kalimantan Barat tidak membumi. Dalam pola kerukunan di
Kalimantan Barat tidak ditemukan bentuk kerukunan yang terwadahi secara
kuat dalam kultur budaya. Akibatnya, pola kerukunan antar umat beragama
masih berada pada dataran kulit, hanya sebatas untuk menjaga kestabilan
sosial dan ekonomi.
Akibat dari pola sosial seperti itu, bentuk kerukunan yang ada hanya
sebatas kerukunan sebagai warga masyarakat. Bentuk kerukunan yang
ada yaitu saling mengunjungi ketika ada perhelatan perkawinan, kelahiran
atau kematian. Bentuk kerukunan yang lebih luas, yaitu ketika terjadi acara
berkaitan dengan peringatan hari-hari besar nasional seperti peringatan hari
kemerdekaan RI, upacara robok-robok, upacara capgomeh, dan upacara naik
dangau. Keterlibatan anggota agama lain dalam acara itu, hanya sebatas tamu
undangan, penonton atau panitia pendukung. (Haryanto, 2010; Rahmadhani,
2010; Mawardi, 2010)
Pola Kerukunan di Bali
Nilai-nilai budaya di Bali tidak bisa terlepas dengan pengaruh Agama
Hindu. Tidak dapat dihindari bahwa pengaruh Agama Hindu dan budaya
India di Bali demikian besarnya, hal ini dibuktikan dari berbagai peninggalan
purbakala seperti diungkapkan oleh Swellengrebel (1960:17), yaitu: sumber
utamanya adalah prasasti-prasasti yang dikeluarkan oleh para raja yang banyak
jumlahnya baik yang tertulis pada batu maupun pada logam (tembaga).
Prasasti-prasasti itu menceritakan para raja yang memerintah dan para
menterinya, hubungannya dengan administrasi pemerintahan pusat dan
orang-orang di desa-desa, peraturan di bidang keagamaan, aturan yang
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 179
Refleksi Pola Kerukunan Umat Beragama
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan Kalimantan Barat)
berhubungan dengan pengairan, perpajakan, dan sebagainya. Sumber lainnya
adalah peninggalan purbakala, arca-arca dan artifak-artifak, sumber-sumber
teks berupa berbagai manuskrip (lontar) yang cukup banyak jumlahnya.
Posisi agama sebagai bagian dari budaya di masyarakat Bali, menjadikan
agama Hindu menempati posisi penting dalam ranah sosial. Dominasi
kebudayaan Hindu sebagai mayoritas menjadikan pola kehidupan di Bali
di pengaruhi oleh ajaran-ajaran Hindu, sehingga posisi agama-agama lain
hanya menjadi bagian kecil dari warna sosial. Dalam posisi seperti itu maka
ruang interaksi budaya antar umat agama dengan agama lain hampir tidak
ada karena agama lain di luar agama Hindu tidak mampu mewarnai corak
budaya Bali.
Dalam sosial budaya seperti itu, Lembaga Adat Banjar sebagai pusat
kegiatan sosial menempati posisi cukup strategis untuk menjaga harmoni
kerukunan umat beragama. Fungsi Banjar sebagai bagian dari penjaga
budaya Bali memberikan pengaruh kuat dimasyarakat dalam aktifitas sosial.
Konsep “nyama braya” hidup bersama menempatkan persaudaraan senegara,
persaudaraan sebangsa, dan persaudaraan sesama umat manusia.
Selain nyama bray di Banjar Adat juga memiliki tradisi sima karma
yaitu upaya untuk menyerap aspirasi masyarakat baik dalam bentuk saran,
masukan hingga kritik, yang diadakan sebulan sekali dengan tidak melihat
latar belakangnya. Mereka yang datang dalam forum sima karma bisa
berdialog dengan bebas tanpa membedakan latar bekang agama.
Pada kegiatan sosial terdapat tradisi gotong-royong. Gotong royong
dilakukan sebagai kewajiban warga terhadap lingkungan sosialnya. Gotong
royong biasanya dilakukan atas perintah ketua adat dalam bentuk kebersihan
lingkungan atau persiapan dalam acara perhelatan seperti pernikahan. Dalam
pernikahan inilah ada tradisi ngejot. Ngejot merupakan bentuk penghormatan
pada tamu muslim pada perhelatan perkawinan dengan memberikan hidangan
khusus, yaitu hidangan yang diolah dengan cara muslim untuk menghindari
terampurnya makanan dengan daging bagi. (Darno, 2010; Dahlan, 2010)
Analisis Hasil
Selama ini masyarakat dan negara masih terjebak oleh slogan Indonesia
adalah negara yang masyarakatnya penuh dengan toleransi, sehingga
cenderung menafikan realitas bahwa agama mengandung sumber “penyakit”
yaitu potensi konflik. Slogan teloransi menjadikan masyarakat dan pemerintah
lupa memetakan dan teruatama menjaga potensi-pontensi kerukunan antar
umat beragama. Sehingga ketika terjadi konflik bernuansa agama merebak di
Indonesia, masyarakat dan pemerintah menjadi terkaget-kaget.
Jauh sebelumnya, Huntington (2005) meramalkan akan terjadi
benturan peradaban memicu konflik yang didalamnya agama memberikan
peran. Meskipun secara substansi, konflik yang terjadi bukan semata-mata
180
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Ar ifu d d in Ism a il
konflik agama tetapi benturan-benturan sosial di masyarakat yang dipicu
oleh kepentingan sosial ekonomi. Sejalan dengan Huntington, menurut
Meyer (dalam Manoppo : 2005) substansi dasar penyebab konflik adalah
ketidakseimbangan pemenuhan kebutuhan manusia yang didukung oleh
faktor-faktor pemicu lain yaitu: nilai, struktur, sejarah, emosi dan komunikasi,
seperti pada gambar.1
Peta Konflik Sosial
Dasar
Gambar
:1
Posisi agama sebagai ajaran secara substansial harus diakui rawan akan
konflik. Hal ini dikarenakan ajaran agama memiliki keterikatan emosional
menyangkut nilai kebenaran yang diyakini. Agama mengandung nilainilai kebenaran absolut yang tidak bisa diganggu gugat. Ajaran agama bagi
pemeluknya adalah pegangan sepanjang hidupnya. Kebenaran absolut agama
ini dibutuhkan sebagai peneguh eksistensi keyakinan untuk menghilangkan
kebimbangan.
Kegamangan dialog agama pada sisi substansi agama sebagai ajaran,
tentu membutuhkan ruang pada ranah sosial. Dialog umat beragama hanya
bisa dibangun dan dimungkinkan terwujud ketika ada ruang sosial yang
dibangun bersama oleh umat beragama tanpa ada unsur paksaan dari pihak
lain, termasuk pemerintah. Faktor yang memungkinkan terbangunnya ruang
sosial sebagai ruang dialog secara alamiah adalah melalui pendekatan budaya.
Oleh karenanya pemeliharaan khasanah tradisi budaya lokal menjadi sangat
diperlukan.
Dari hasil temuan penelitian, forum-forum pertemuan yang secara alamiah
terbentuk di masyarakat sebagai bagian dari tradisi lokal memungkinkan
terbentuk ruang dialog antar agama. Dengan adanya dialoq melalui tradisi,
secara tidak langsung ego agama menjadi berkurang. Bahkan “baju” agama
yang dipandang sebagai pegangan hidup dapat ditanggalkan sementara.
Dialog agama pada ruang budaya melalui tradisi ini nampak dimiliki oleh
masyarakat Jawa Tengah. Pelaksanaan tradisi seperti nyadran, sonjo, tidak
menyembelih sapi, dilaksanakan bukan atas pertimbangan ajaran agama,
tetapi untuk menjalankan tradisi nenek-moyang.
Untuk wilayah Kalimantan Barat, karena dominasi adat dalam ruang sosial
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 181
Refleksi Pola Kerukunan Umat Beragama
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan Kalimantan Barat)
yang didalamnya terdapat kepentingan politik, maka bentuk kerukunan yang
ada di Kalimantan tidak dapat dibangun secara utuh. Kesadaran umat untuk
melakukan hubungan kerukunan hanya sebatas dilakukan untuk menjaga
stabilitas sosial. Nampak masih ada kepentingan yang bersifat kesukuan, rasa
ingin menonjolkan suku masih ada. Padahal keberadaan majlis adat sangat
berkaitan dengan simbol-simbol agama. Maka ketika ada kepentingan politik
yang jauh lebih besar, bangunan kerukunan yang ada akan mudah runtuh.
Seperti yang terjadi pada realitas sosial masyarakat di Sungaipinyuh. Akibat
dari pengelompokan masyarakat berdasarkan keasalan (suku), seringkali
terjadi benturan dengan pola tradisi adat yang semula masalah pribadi
berlanjut menjadi solidaritas etnis yang membawa bendera agama. Bahkan,
dengan adanya legalitas kelompok yang terwadahi dalam dewan adat, muncul
perasaan berkuasaa. Seperti contoh kasus ketika pemerintah Kota Pontianak
mengeluarkan SK No. 127 Tahun 2008 tentang jual beli, pemasangan petasan,
dan pelaksanaan arakan naga/barongsai. Bagi kalangan Cina itu dianggap
membatasi ekspresi warga keturunan Cina di Kalimantan Barat. Sementara
itu kelompok Dekrarasi Melayu Bersatu menyatakan dukungannya terhadap
kebijakan pemerintah.
Di propinsi Bali, dominasi Hindu dalam kebudayaan Bali memberikan
dampak besar pada pola kerukunan masyarakat Bali. Pada posisi ini, kehidupan
sosial keagamaan tidak luput dari hegemoni agama Hindu. Akibatnya,
pendatang/agama lain diluar Bali tidak memiliki ruang budaya secara longgar
dalam mengekspresikan keyakinan agama. Karena ranah budaya Bali telah
menyatu dengan ranah agama Hindu.
Penguasaan agama pada ranah budaya di Bali memberikan dampak
pola kerukunan umat beragama hanya bisa dimungkinkan tercipta ketika
ada kebesaran hati agama Hindu dan kesadaran dari para pendatang untuk
memahami kebudayaan masyarakat Bali. Di sinilah posisi tenting para
tokoh agama, untuk menyadarkan umat agar bisa saling memahami, dan
saling menghormati. Peran kuat para tokoh adat dan tokoh agama menjadi
sangat penting untuk membangun kesadaran saling menghormati. Tokoh
agama dapat menjadi jembatan komunikasi antara warga mayoritas dengan
minoritas.
Pada dataran formal, hubungan umat beragama membutuhkan pola
pengaturan yang dapat dipahami oleh semua agama. Peran FKUB dalam
kegiatan sosial keagamaan menjadi sangat penting. FKUB sebagai wadah
kerukunan umat beragama, menempati posisi sebagai penengah, pemberi
informasi, dan membawa suasana kerukunan. Pada tingkatan formal
hubungan kemasyarakatan, terutama pada perayaan hari-hari besar agama
seperti nyepi menuntut semua agama terlibat dalam bentuk penghormatan.
Konteks kerukunan yang didominasi oleh salah satu agama sebagai
mayoritas yang menguasai budaya dapat menumbuhkan perasaan
182
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Ar ifu d d in Ism a il
keterpaksaan bagi minoritas. Karena itu, jika kelompok minoritas agama di
Bali dapat tumbuh menyamai agama Hindu sebagai mayoritas, ekses sosial
terkait dengan agama dapat dengan mudah muncul.
Dari analisa ini dapat dirumuskan sebuah sintesa tiga tipe kerukuan
atas dasar faktor yang berpengaruh. Tiga tipe kerukunan dapat digambarkan
sebagai berikut :
Dari analisa di atas, idealnya bangunan kerukunan beragama adalah
sebagaimana yang ada di Jawa Tengah, meskipun tidak berarti tidak
memiliki tantangan yang cukup besar dari kalangan internal agama itu
sendiri. Tantangan yang ada yaitu nilai-nilai adat yang dijalankan oleh umat
beragama bisa jadi dinilai mengotori kemurnian ajaran agama. Tradisi adat
tertentu dinilai mengandung nilai kesyirikan, sehingga ajaran agama perlu
Gambar : 2
Pola Kerukunan di Jawa Tengah
1. Pusat Kerukunan
2. Tradisi Lokal
3. Ajaran Agama
4. Tokoh Agama
5. Kelembagaan Masyarakat/Pemerintah
Gambar : 3
Pola Kerukunan di Kalimantan Barat
1. Pusat Kerukunan
2. Adat
3. Tokoh Adat/Agama
4. Ajaran Agama
5. Kelembagaan Masyarakat/Pemerintah
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 183
Refleksi Pola Kerukunan Umat Beragama
(Fenomena Keagamaan di Jawa Tengah, Bali dan Kalimantan Barat)
Gambar : 4
Pola Kerukunan di Bali
1. Pusat Kerukunan
2. Budaya Bali
3. Tokoh Adat dan Agama
4. Kelembagaan Masyarakat/Pemerintah
dimurnikan seperti sumber aslinya.
Proses purifikasi atau pemurnian ini akan menjadi awal munculnya
ketegangan antara agama di satu sisi dan tradisi lokal di sisi yang lain. Saat
ini, ada kecenderungan proses otentifikasi penyebaran agama-agama di
masyarakat. Agama yang semula mesra dengan tradisi cultural setempat
mulai digugat kemurniannya. Agama adalah sakral, sementara tradisi
kultural adalah profan dan bagian dari bid’ah. Tradisi lokal patut dibersihkan
digantikan dengan ajaran-ajaran agama sebagaimana hadir dari sumbernya
yang pertama.
Padahal dengan dialog Budaya dalam bentuk pelaksanaan tradisi lokal
dapat membuka perasaan saling memiliki suasana sosial, keterbukaan
sosial, menghilangkan rasa curiga, dan sikap fanatik yang berlebihan dalam
beragama. Forum-forum pertemuan yang terwadahi dalam tradisi lokal bisa
mengkontruksi kebersamaan, rasa saling memiliki hubungan persaudaraan,
dan saling mengenal.
Pendekatan yang memungkinkan secara rasional dilakukan untuk
memulihkan kerukunan yaitu melalui pendekatan budaya sebagai bentuk
tindakan preventif. Pola-pola kerukunan perlu dipetakan untuk mencegah
sedini mungkin gejala konflik agama. Ibarat sakit-kita sudah mencegah
sebelum sakit itu muncul, yaitu misalnya dengan pola hidup sehat. Tidak baru
ketika sakit kita berobat.
Dalam konteks Indonesia, ruang kerukunan hanya akan bisa dibentuk
ketika budaya masyarakat mampu menciptakan sarana pertemuan diluar
konteks agama. Pada posisi inilah dibutuhkan pelestarian arena interaksi
umat dari berbagai agama secara alami. Ruang interaksi yang benar-benar
tumbuh dari kesadaran umat beragama untuk berbaur dengan kelompok
agama lain, bukan arena interaksi yang secara politis dipaksakan.
Penutup
Kerukunan umat beragama dimungkinkan akan tumbuh ketika agama
184
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Ar ifu d d in Ism a il
diberikan ruang untuk berdialoq dalam ruang budaya tanpa ada unsur
paksaan dari pihak lain. Dengan dialog, kerukunan beragama akan menjadi
nyata melalui peningkatan pemahaman ajaran agama pada masing-masing
pengikut/umat beragama; menjunjung tinggi perbedaan dan keanekaragaman
pemahaman keagamaan; mengesampingkan pikiran-pikiran yang
menganggap pendekatan budaya tidak relevan. Lewat dialog itu pula akan
tumbuh kedewasaan beragama, yakni kesanggupan untuk menghormati
perbedaan keyakinan dalam beragama.
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010 185
DAFTAR PUSTAKA
Dahlan. 2010. Kerukunan Umat Beragama di Kota Denpasar. Semarang:
Balai Litbang Agama.
Darno. 2010. Peran FKUB Dalam Kerukunan Antar Umat Beragama di
Tabanan. Semarang: Balai Litbang Agama.
Fauzi, Romzan. Peran Pemuka Agama Dalam Merajut Kerukunan Antar
Umat Beragama di Kota Salatiga. Semarang: Balai Litbang Agama.
Haryanto, Joko Tri. 2010. Interaksi Sosial Dalam Kerukunan Umat
Beragama di Kota Singkawang. Semarang: Balai Litbang Agama.
Huntington, Samuel P. 2005. Benturan Antar Peradaban Dan Masa Depan
Politik Dunia. Yogyakarta : Qalam.  
Ismail, Arifuddin. Majelis Taklim Hidayatullah di Perusahaan Non Muslim
Kudus : Suatu Fenomena Kerukunan Umat Beragama. Semarang:
Balai Litbang Agama.
Manopo, Pieter George. 2005. Refolusi Konflik Interaktif Berbasis
Komunitas. Surabaya : PT. Dieta Pratama.
Mawardi, Marmiati. 2010. Tokoh Agama Di Tengah Keragaman Etnis dan
Agama. Semarang: Balai Litbang Agama.
Rachmadhani, Arnis. 2010. Pola Kerukunan Umat Beragama : Studi Di
Kota Pontianak. Semarang: Balai Litbang Agama.
Sodli. Ahmad. 2010. Kerukunan Antra Umat Islam dan Umat Budha di
Kecamatan Kaloran. Semarang: Balai Litbang Agama.
Sulaiman. 2010. Pola Kerjasama Antar Umat Beragama di Ambarawa.
Semarang: Balai Litbang Agama.
Swellengrebel, J.L.1960. Bali Studies in Life, Thought, and Ritual, Ed. The
Hague and Bandung: W. Van Hoeve Ltd.
186
Jurnal
“Analisa” Volume XVII, No. 02, Juli - Desember 2010
Fly UP