...

SUMATRA GEMPABUMI ! SUMATRA GEMPABUMI !

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

SUMATRA GEMPABUMI ! SUMATRA GEMPABUMI !
RAWAN
SUMATRA
GEMPABUMI !
30 mm/Tahun
1916
1921 (6,8)
Toba
1892 (7,7)
Sorik Marapi
n
u
Tah
m/
0m
4
1926 (6,7)
1943 (7,3)
Bukittinggi
1909 (7,6)
1995 (7,0)
Kerinci
60 mm/Tahun
1933 (7,5)
1994 (7,0)
Liwa
Kenapa banyak Gempabumi
di lepas pantai barat dan
daratan Sumatra?
G
Gbr. 1b
mi
pecah dan bergeser dengan keras. Wilayah di sebelah barat
Sumatra mempunyai banyak sumber gempa karena posisinya dekat
dengan jalur tabrakan dua lempeng bumi, dimana lempeng Samudra
Jalur Patahan Sumatra
Hindia bergerak ke arah dan
Gunung Api
Palung Laut Dalam KEP. MENTAWAI
menunjam ke bawah lempeng
SUMATRA
SAMUDRA HINDIA
(benua) Sumatra. Bagian lempeng
yang menunjam di bawah Kep.
Mentawai dan Nias umumnya
melekat kuat pada tubuh batuan di
atasnya, sehingga pergerakan ini
Sumber Gempabumi
memampatkan
tubuh
batuan
Zona Subduksi
(Gbr.1a). Akumulasi tekanan ini
akan meningkat dari waktu keSumber Gempabumi
waktu sampai pada suatusaat
Lempeng Benua
Zona Subduksi
melampaui
daya rekat dua
lempeng tersebut. Maka ibarat
Gbr. 1a
sebuah per pegas raksasayang sudah ditekan maksimal dan kemudian dilepaskan, Kep. Mentawai akan terpental ke
atas dan ke arah luar secara tiba-tiba menimbulkan guncangan bumi yang sangat keras, yaitu gempabumi yang
terjadi pada zona subduksi (lihat brosur dan poster "Pulau Kita tenggelam diantara Gempabumi").
Lempeng samudra ini menabrak Sumatra agak miring, sehingga menyebabkan ada tekanan yang mendorong daerah
Sumatra ke arah utara. Dorongan ke utara ini tidak bisa diserap oleh zona subduksi dan Kep.Mentawai, tapi harus
ditanggung oleh sebuah jalur patahan besar di sepanjang Peg. Bukit Barisan Sumatra yang disebut Patahan (besar)
Sumatra. Sama halnya dengan zona subduksi, Patahan Sumatra menahan tekanan lempeng dari hari ke hari sampai
melampaui kekuatan batuan yang merekatkan bumi di barat dan timur jalur patahan ini. Pada saat itulah terjadi
gempa besar dimana akumulasi tekanan akan dilepaskan tiba-tiba menyebabkan bumi di bagian barat bergerak tibatiba ke arah utara dan yang di bagian timur bergerak ke arah selatan (Gbr 1b). Begitulah tentang kenapa di
Sumatra banyak gempa terjadi tidak hanya di bawah lautan tapi juga di sepanjang Bukit Barisan.
Apa yang terjadi saat gempa
besar di Patahan Sumatra ?
Tanah di sepanjang jalur
patahan akan retak dan
tanah di sekitar patahan
bergeser tiba-tiba secara
berlawanan
arah
satu
sampai beberapa meter.
Liwa, 1994 (DHN)
Kerinci, 1995 (Teddy Boen)
Gbr. 2a
Liwa, 1994 (Teddy Boen)
Gbr.
2b 1994
Liwa,
Gbr. 2c
Bumi bergoncang keras selama beberapa puluh
detik sampai menit.
Setelah itu selama berharihari sampai beberapa minggu
akan terjadi gempa-gempa
susulan yang lebih kecil.
Gempa susulan ini frekuensi
dan kekuatannya akan terus
berkurang sampai berhenti.
Gempabesar umumnya disertai oleh gerakan
tanah/tanah longsor dan amblasan tanah yang
dapat mengakibatkan kerusakan yang sama atau
bahkan lebih besar dari kejadian gempanya itu
sendiri.
Gempabumi patahan (tektonik) ini bukan karena
gunung api, tapi kadang-kadang gempa ini bisa
merangsang aktifitas gunungapi disekitarnya.
Bagaimana kita mengenali jalur
Patahan (gempabumi) Sumatra ?
Sungai Sianok
BUKIT TINGGI Gunung Malintang
Sungai Sianok
K.Sieh 1995
Istana Pagaruyung,
BATUSANGKAR
Gunung Merapi
Gbr. 3a
Gbr. 3b Alur sungai
yang tergeserkan
SAWAH LUNTO
Jalur patahan
Danau Singkarak
SOLOK
sejarah:
dalam
periode 10 tahun
hampir selalu terjadi
satu atau dua kali gempa
Danau Dibawah
Danau Diatas
Gunung Talang
PADANG
Hutan Lindung Sblat
Pada 10 tahun terakhir terjadi
gempa besar di Liwa tahun
1994 (M6.9) dan di daerah
Kerinci tahun 1995 (M7.1).
Gbr. 3d
Gbr. 3c
dapat terlihat kelurusan dari jalur patahan
yang membelah bumi (jalur merah pada
Ilustrasi 3a). Jalur ini seringkali juga ditandai
oleh kenampakan bukit-bukit kecil di sepanjang
patahan, pergeseran alur-alur sungai (lihat
Ilustrasi 3b-foto udara), dan danau-danau yang
terjadi karena pergeseran bumi (contohnya:
Danau Singkarak).
Seismograf
Dari rekaman alat modern: (1) seismograf (alat yang
mencatat getaran tanah akibat gempa) dan (2) GPS
(Global Positioning System) yang dapat merekam
pergerakan muka bumi di kiri-kanan jalur patahan.
apakah rumah kita ada di
dekat jalur gempa?
U
bar
pi
Lihat peta jalur
s
Ala
G. Seulawah Agam
Aceh
Daerah di atas dan zona 5 km di kanan-kiri jalur
patahan umumnya mengalami kerusakan terparah saat
terjadi gempabumi
uali
Bukittinggi
al-b
u
. Sib
G
Bangunan yang kuat sekalipun kalau didirikan persis di
atas jalur patahan akan sukar untuk bertahan pada
waktu terjadi gempa karena tidak hanya digoncang tapi
juga dicabik keras oleh pergeseran di sepanjang patahan
(Gb2a-photo). (patahan) umumnya mengalami banyak
kerusakan apabila terjadi gempa.
oba
D. T
em
GK
G.A
Kenalilah jalur gempa di Sumatra.
Patahan Sumatra.
GPS
ori
G. S
c
rin
Ke
D.
k
i
rap
Ma
D.
G.
a
ci
rin
Ke
.
G
Padang
jau
nin
Ma
i
b
Ka
rak
ka
s
ng
i
ata
S
Di
D.
D.
au
an
R
D.
Liwa
oh
Su
Ket. Gambar :
Bengkulu
SAMUDRA HINDIA
Jalur Patahan
Danau
Gunung Api
Lembah
Gbr. 4a Peta Jalur Patahan Sumatra
Kr
a
ak
u
ta
kapan ada
gempabumi lagi?
Gempabumi adalah proses alam yang berulangulang. Daerah yang pernah mengalami gempa di
waktu lampau pasti akan mengalami gempa lagi
di waktu datang.
Penelitian gempa dapat
memperkirakan besarnya gempa yang sudah dan
akan terjadi di suatu daerah, dan juga dapat
memperkirakan kisaran waktu perulangan gempa
tersebut. Sehingga kalau kita tahu kapan gempa
besar terakhir terjadi dan berapa kisaran waktu
perulangan gempanya, maka kita dapat
memperkirakan potensi bahaya gempa besar di
masa datang. Perkiraan seperti ini biasa disebut
sebagai prediksi gempa jangka panjang.
Gempabumi masih sukar untuk diramalkan hari Hnya; apalagi karena kita memang belum mempunyai
alat monitoring gempa yang cukup untuk melakukan
prediksi gempa jangka pendek ini. Tapi yang lebih
penting, dengan memahami potensi gempa di masa
datang
kita
bisa
bersiap-siap
untuk
apa yang bisa
kita lakukan?
Gempabumi memang sudah takdir alam yang
tidak dapat dihindari, akan tetapi pahamilah
bahwa bencana yang terjadi umumnya adalah
akibat kelalaian manusia dalam menyikapinya.
Kenali dan pahamilah jalur-jalur gempabumi di
daerah anda.
Rumah dan bangunan (baru) sebaiknya
dibuat dengan konstruksi tahan gempa yang
sesuai dengan lokasinya. Pahamilah prinsip
sederhana konstruksi tahan gempa, misalnya:
rumah yang terdiri dari bahan ringan dan
fleksibel, seperti rumah kayu dengan fondasi
kokoh ke dalam tanah akan lebih tahan
gempa dibandingkan rumah tembok
berkualitas rendah tanpa konstruksi
penyangga yang dapat menahan goyangan ke
kiri dan kanan.
Usahakan tidak mendirikan bangunan terlalu
dekat apalagi di atas jalur patahan, terutama
untuk bangunan fasilitas umum, seperti: rumah
sakit, hotel tinggi, dan sekolah. menimpa
orang.
Tata-lah barang-barang di dalam rumah agar
tidak membahayakan kalau ada gempa,
misalnya: tidak menaruh barang-barang berat
di atas yang kalau diguncang akan jatuh dan
menimpa orang di bawah, memaku lemari
berat ke dinding agar tidak tumpah ke depan.
Untuk informasi lebih lanjut hubungi :
Puslit Geoteknologi - LIPI
Komplek LIPI Gd. 70, Jl. Sangkuriang, Bandung
Ph. 022-2503654, Fax: 022-2504569
Kontak :
Dr. Danny H. Natawidjaja,
Dr. Hery Harjono (Kapuslit)
Ir. Bambang W. Suwargadi, M.Sc
Desain Brosur: Dr. Munasri and Sambas Miharja (LIPI), Catharine Stebbins (Caltech)
Penata Ilmiah: Dr. Danny H. Natawidjaja (LIPI), Prof. Dr. Kerry Sieh (Caltech)
Grafis & Illustrasi: Sambas Miharja
Fund: Betty and Moore Foundation of Caltech, NSF
Fly UP