...

Impian Lanjut Usia

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Impian Lanjut Usia
Satu Langkah Menuju
Impian Lanjut Usia
Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Kota Depok
Satu Langkah Menuju
Impian Lanjut Usia
Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Kota Depok
Center For Ageing Studies
University of Indonesia
SATU LANGKAH MENUJU IMPIAN LANJUT USIA
Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Kota Depok
Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan KDT
1. Lanjut Usia 2. Demografi 3. Kebijakan Pembangunan
I JUDUL
ISBN 978-602-8384-79-7
x + 60 halaman, 15 x 21 cm
Desember 2013, cetakan pertama
Penyusun
Peneliti
: SurveyMETER dan CAS UI
: Dr. Ni Wayan Suriastini, M.Phil., Bondan S. Sikoki, SE., MA.,
Prof. Dr. Tri Budi W. Rahardjo, Endra Dwi Mulyanto, SE.,
Jejen Fauzan, SH.I., Naryanta, SP., Tri Rahayu, S.T.,
Arief Gunawan, SE., Nur Indah Setyawati, Amd.Kep.,
Titis Putri Ambarwati, S.Sos., Desti Wahyu Kurniawati, S.Sos.,
Susi Lestari, S.Sos.I.
Penyelaras Bahasa : Jen Fauzan
Desain Grafis
: Narto Anjala
Drawing
: Ds. Nugroho
Kalibrasi & percetakan: Pustaka Sempu
Penerbit:
SurveyMETER
Jenengan Raya 109, Maguwoharjo, Depok, Sleman, Yogyakarta 55282, Indonesia
Telepon: +62 274 4477464, Fax: +62 274 4477004. Email: [email protected],
Website: www.surveymeter.org
Diterbitkan atas kerja sama: SurveyMETER, Center for Ageing Studies University of
Indonesia, The Asia Foundation, AusAID.
kata pengantar
Para lanjut usia yang sehat dan aktif akan selalu menginginkan
untuk tetap dapat berpartisipasi dalam berbagai kegiatan sesuai
dengan pilihan masing-masing. Sebagai akibat dari proses
degenaratif yang terjadi di usia senja, lanjut usia memerlukan
dukungan lingkungan fisik, sosial, budaya, dan akses pelayanan
kesehatan agar bisa tetap aktif. Dukungan tidak merupakan bentuk
kemanjaan bagi lanjut usia, namun menunjang lanjut usia agar
senantiasa sehat, aktif, dan mandiri sehingga berdaya guna.
Seorang ahli saraf, psikolog dan ahli otak, Dr Amen (2012)1
mengungkapkan sejumlah rahasia akan pentingnya support dan
aktivitas group, dalam menjaga kesehatan. Beberapa di antaranya
aktivitas sehat yang secara kreatif diintergrasikan dalam kegiatan
saling mengunjungi dan menghadiri pertemuan sosial; melakukan
aktivitas sehat bersama dalam kelompok; mengkombinasikan
program makanan sehat dengan pertemanan; melakukan olah raga
reguler berkelompok; termasuk meluangkan waktu lebih banyak
1
Amen, Daniel. 2013. Use your brain ↑ to change your Age ↓, dsecrets to look, feel and think
younger every day. New York: Three River Press.
Kota Depok
v
di antara orang-orang yang sehat, sehingga tertular kebiasaan
sehat. Untuk bisa melakukan aktivitas berkelompok, diperlukan
lingkungan yang ramah usia. Oleh karenanya, lingkungan yang
ramah lanjut usia juga mendukung penanganan kesehatan lanjut
usia menggunakan pendekatan siklus kehidupan khususnya pada
fase lansia.
Adanya lingkungan yang ramah dan mendukung bagi lanjut
usia pada tingkat nasional dan internasional perlu dijadikan
prioritas. Hal ini telah diprakarsai oleh sejumlah lembaga
internasional antara lain rencana aksi internasional tentang
kelanjutusiaan Madrid yang dikukuhkan oleh PBB tahun 2002;
Sepuluh prioritas untuk memaksimalkan kesempatan masyarakat
lanjut usia oleh UNFPA and HelpAge International2; domain dari
Global Age Watch Index oleh HelpAge International3. Sedangkan
WHO sejak tahun 2007 mendukung dengan menciptakan alat
asesmen untuk kota ramah lanjut usia (Age Friendly Cities Check
List). Demikian juga pada tingkat nasional yang dikukuhkan dalam
bentuk undang-undang, peraturan pemerintah dan peraturan
menteri.
Indonesia masih jauh dari kondisi lingkungan yang bisa
dikatakan sebagai ramah lanjut usia. Inilah yang mendorong
dilakukannya Studi Kota Ramah Lanjut Usia di 14 kota di Indonesia.
Studi ini merupakan buah kerja sama antara SurveyMETER dan
Center for Ageing Studies, Universitas Indonesia yang didanai oleh
Knowledge Sector, Australian Aid yang dikelola oleh The Asia
Foundation. Hasil studi memberikan gambaran keadaan kotakota di Indonesia pada tahun 2013. Gambaran yang dipaparkan
2
UNFPA and HelpAge International. 2012. Ageing in The Twenty-First Century: A
Celebration and A Challenge. New York and London: UNFPA and HelpAge International
3
HelpAge International. 2013. Global Age Watch Index 2013, Insight Report.
vi
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
tidak hanya mengenai keadaan di kota besar dan menengah juga
termasuk juga kota kecil.
Yang menjadi penting bagi Indonesia—negara dengan
jumlah lanjut usia terbesar kelima di dunia, adalah upaya-upaya
mewujudkan kota ramah lanjut usia. Rekomendasi detail dari
95 indikator penting yang dirancang oleh WHO untuk menuju
kota ramah lanjut usia pada tahun 2030, termasuk rekomendasi
tahapan dalam tiap tahunnya untuk mencapai tujuan tersebut juga
perlu mendapat perhatian yang penting.
Hasi studi dirangkum dalam 15 buku. Buku pertama
memuat metode penelitian dan hasil penelitian keseluruhan
serta rekomendasi untuk Indonesia yang mencakup 14 kota.
Keempat belas kota yang dicakup dalam studi ini adalah Kota
Medan, Payakumbuh, Mataram, Denpasar, Jakarta Pusat, Depok,
Yogyakarta, Surakarta, Surabaya, Malang, Makasar, Balikpapan,
Semarang, dan Bandung.
Sedangkan 14 buku lainnya merupakan buku yang
secara khusus membahas metode dan hasil penelitian beserta
rekomendasi bagi setiap kota. Dalam pembahasannya, hasil dari
setiap kota dibandingkan dengan keadaan umum di Indonesia.
Untuk pemahaman yang komprehensif, hendaknya tidak hanya
membaca buku hasil penelitian per-kota tetapi juga membaca
buku pertama yang memuat secara lengkap referensi, metode
penelitian, hasil dan rekomendasi detail untuk keadaan Indonesia.
Ucapan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kami
sampaikan pada Knowledge Sektor Australian Aids melalui The
Asia Foundation atas dukungannya yang konsisten pada Studi Satu
Langkah Menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia
tahun 2030. Terima kasih juga kami ucapakan juga pada Pendiri
Kota Depok
vii
SurveyMETER, Ibu Bondan Sikoki atas upaya-upaya yang nyata
dan inovatif dalam bidang riset, desiminasi hasil, dan
pelayanan berbasis data bagi lanjut usia termasuk dalam studi
kota ramah lanjut usia ini. Prof Tri Budi W. Rahardjo dari
CAS UI atas kerja samanya dan inisiatifnya dalam studi ini.
Dan, studi ini tidak akan ada tanpa partisipasi lebih dari 2.100
responden yang tersebar di 14 kota di Indonesia, kerja keras
petugas lapangan, dan peneliti SurveyMETER. Untuk itu semua
kami menghaturkan terima kasih dan penghargaan.
Mewujudkan impian Kota Ramah Lanjut Usia memerlukan
upaya dan kerja sama dari berbagai pemangku kepentingan. Tidak
hanya pemerintah (nasional dan daerah) tetapi juga sektor swasta,
peneliti, universitas, LSM, dan masyarakat secara keseluruhan.
Semoga apa yang telah kita upayakan bersama dalam karya ini
dapat berguna bagi kita semua terutama bagi kesejahteraan dan
kebahagian para lanjut usia.
Yogyakarta, Desember 2013
Ni Wayan Suriastini
Direktur Eksekutif SurveyMETER
viii
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Daftar Isi
kata pengantar • v
Daftar Isi • ix
1. PENDAHULUAN • 1
1.1 Latar Belakang • 1
1.2 Tujuan Studi • 2
1.3 Metode Pengumpulan Data • 2
1.4 Instrumen Penelitian • 4
1.5 Metode Analisis • 4
1.6 Karakteristik Responden • 5
2. HASIL ASESMEN • 7
2.1 Gambaran Umum • 7
2.2 Gambaran Detail Setiap Dimensi • 15
3. REKOMENDASI PENCAPAIAN PER TAHAPAN DAN
STRATEGI • 47
3.1 Rekomendasi Pencapaian PerTahapan • 47
3.2 Rekomendasi Menuju Tahun 2030 • 50
DAFTAR PUSTAKA • 59
Kota Depok
ix
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Studi asesmen kota ramah lanjut usia 2013 dilakukan di
14 kota di Indonesia yaitu Jakarta Pusat, Medan, Surabaya,
Bandung, Semarang, Makassar, Mataram, Yogyakarta, Denpasar,
Balikpapan, Payakumbuh, Depok, Surakarta, dan Malang. Kota
Depok masuk kualifikasi kota kecil di antara 14 kota wilayah studi.
Populasi lanjut usia Kota Depok termasuk tidak terlalu
tinggi. Menurut data Sensus 2010 jumlah lanjut usia 60+ kota
Depok mencapai 4,9%. Tetapi yang perlu diperhatikan dari kota
ini adalah cukup tingginya usia harapan hidup yang mencapai
73 tahun, lebih tinggi dari usia harapan hidup nasional yang
mencapai hanya 70,7 tahun.
Urbanisasi dan persentase penduduk di kota juga mengalami
peningkatan pesat di Indonesia termasuk di lokal Kota Depok.
Urbanisasi ini terjadi sebagai pengaruh dari tiga hal yaitu pertum­
buhan alami, perpindahan dari perdesaan ke perkotaan, dan
perubahan klasifikasi pedesaan ke perkotaan. Pada tahun 2000
Kota Depok
1
jumlah penduduk Indonesia yang tinggal di perkotaan telah
hanya 42,1%, tahun 2025 diproyeksikan mencapai 67,5%. Di
tahun 2025 provinsi di Jawa dan Bali memiliki tingkat urbanisasi
yang lebih tinggi dibandingkan dengan keadaan Indonesia
secara umum, bahkan Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat, dan
DI Yogyakarta persentase penduduk yang tinggal di
perkotaan melebihi 80%. Kedua masalah demografi tersebut,
di antaranya, yang mendorong dilakukannya Studi Asesmen
Kota Ramah Lansia di Kota Depok.
1.2Tujuan Studi
Studi ini bertujuan, pertama, untuk mendokumentasikan
pendapat masyarakat lanjut usia maupun pra lanjut usia serta
SKPD (satuan kerja pemerintah daerah) tentang kesesuaian kotakota lokasi studi atas indikator-indikator kota ramah lansia WHO.
Kedua, mengidentifikasikan rekomendasi tentang tahapan menuju
kota ramah lanjut usia kepada pemerintah kotadalam membuat
kebijakan menciptakan Kota Ramah Lansia tahun 2030.
1.3 MetodePengumpulan Data
Studi Penilaian Kapasitas Kota Ramah Lanjut Usia di Kota
Depok menggunakanmetode kuantitatif dengan mewawancarai
150 rumah tangga, 10 kepala kelurahan atau staf kelurahan yang
mewakili,staf SKPD terkait, dan melakukan observasi langsung
yang dilakukan oleh 3 petugas lapangan yang bertugas di Kota
Depok.
Metode sampling studi, wilayah pencacahan dibagi
menjadi 5 wilayah yaitu wilayah barat, wilayah utara, wilayah
selatan, wilayah timur, dan wilayah barat. Pembagian wilayah
2
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
tersebut berdasarkan luas wilayah yang sama atau mendekati
sama. Kemudian, secara random dari setiap wilayah diambil
dua kelurahan sebagai wilayah pencacahan terkecil. Langkah
selanjutnya, diambil 30 rumah tangga secara random dari dua
kelurahan terpilih di setiap wilayah.
Gambar 1. Pembagian Wilayah Sampling Kota Depok
Wilayah Barat
(Kec. Sawangan dan Kec.
Bojongsari, 2 wilcah, 30
responden)
Wilayah Utara
(Kec. Beji, 2 wilcah, 30
responden)
Wilayah Tengah
(Kec. Sukmajaya, 2 wilcah, 30
responden)
Wilayah Selatan
Wilayah Timur
(Kec. Cipayung, 2 wilcah, 30
responden)
(Kec. Cimanggis, 2 wilcah, 30
responden)
Kriteria responden adalah berumur 40 tahun ke atas, berpen­
didikan minimal SMU dan sekarang bekerja atau sebelumnya
pernah bekerja atau yang sekarang aktif dalam urusan sosial
kemasyarakatan atau sebelumnya pernah aktif. Komposisi
kelom­pok umur dibagi menjadi 4 kelompok, yaitu umur 40 49 sebanyak 23,3%, kelompok umur 50 -59 sebanyak 30%,
kelompok umur 60-69 sebanyak 30%, dan kelompok umur 70
tahun ke atas sebanyak 16,7%.
Kota Depok
3
1.4 Instrumen Penelitian
Studi ini mengumpulkan data karakteristik responden seperti
umur, jenis kelamin, pendidikan, kelamin, lapangan pekerjaan, dan
status pekerjaan. Data kapasitas kota dinilai dengan menggunakan
95 indikator dari 8 dimensi yang ditetapkan WHO terkait dengan
kota ramah lanjut usia. Dari 95 indikator tersebut, 65 di antaranya
merupakan indikator yang langsung berkaitan dengan lanjut usia
sedangkan 30 indikator lainnya tidak langsung berhubungan
dengan lanjut usia tetapi berhubungan bagi masyarakat umum.
Delapan dimensi dari WHO tersebut mengenai: (1) Gedung dan
Ruang Terbuka, (2) Transportasi, (3) Perumahan, (4) Partisipasi
Sosial, (5) Penghormatan Inklusi/ Keterlibatan Sosial, (6) Partisipasi
Sipil dan Pekerjaan, (7) Komunikasi dan Informasi, dan (8)
Dukungan Masyarakat dan Kesehatan.
Pada semua indikator tersebut ditanyakan pendapat responden
mengenai kesesuaian kota memenuhi kriteria tersebut dalam
menjadi enam kategori penilaian yaitu: (1) Sangat tidak sesuai, (2)
Tidak sesuai, (3) Agak tidak sesuai, (4) Agak sesuai, (5) Sesuai, dan
(6) Sangat sesuai. Pada bagian akhir, ditanyakan skala prioritas,
ranking, dan distribusi dana setiap dimensi.
1.5 Metode Analisis
Data dianalisis secara deskriptif dalam bentuk persentase
responden yang mengatakan Sangat sesuai dan Sesuai untuk setiap
indikator. Untuk meringkas hasil penilaian, dibuat indeks komposit
per dimensi, indeks komposit total. Kategori pencapaian per 25
percentile dibentuk untuk membantu melakukan monitoring
dari waktu ke waktu. Kategori pencapaian dibuat menjadi empat
4
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
kategori yaitu Merah (< 25%), Orange (25% - 49%), Kuning (50% 74%), dan Hijau (75% - 100%) seperti diperlihatkan pada Tabel 1.
Tabel 1. Katagori Pencapaian
Indeks/ Persentase
Kategori Pencapaian
< 25%
Merah
25 % - 49 %
Orange
50 % - 74%
75 % - 100%
Kuning
Hijau
1.6 Karakteristik Responden
Jenis kelamin dan umur responden memenuhi target yang
ditetapkan dalam metode sampling. Secara umum karak­teristik
responden di Kota Depok yang aktif dalam aktivitas sosial
kemasyarakatan kurang dari dua kegiatan, lebih besar persen­
tasenya dibandingkan rata-rata Indonesia, di mana presentase
Kota Depok mencapai 36% sedangkan rata-rata Indonesia
hanya31%. Sebaliknya, karakteristik pendidikan dan status peker­
jaan responden di kota ini lebih rendah dibandingkan rata-rata
Indonesia. Sebanyak 17% responden berpendidikan lebih dari
sarjana dan 43% bekerja.
Kota Depok
5
6
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
HASIL ASESMEN
2.1 Gambaran Umum
Diantara program andalan Pemerintah Kota Depok antara lain:
Kota layak anak, Kota bersih dan hijau, Kota tertib dan unggul, dan
Cyber City. Program Kota bersih dan hijau serta Kota tertib dan
unggul, sebenarnya secara tidak langsung telah menunjang dalam
memenuhi kriteria kota ramah lansia karena program-program di
dalamnya berkaitan dengan 8 indikator kota ramah lanjut usia.
Kapasitas Studi Asesmen Kota Ramah Lansia ini adalah untuk
menilai apakah dengan program-program tersebut berhasil atau
belum. Sekaligus menunjukkan gambaran bagaimana kesiapan
kota ini menuju Kota Ramah Lansia tahun 2030.
Fokus analisis dalam studi ini adalah pendapat responden
Individu (masyarakat) dan kategori penilaian Sesuai dan Sangat
Sesuai. Kategori penilaian Agak sesuai, Sesuai, Sangat sesuai
dijadikan sebagai pembanding data. Penilaian masyarakat
dijadikan acuan karena pendapat mereka dinilai lebih objektif.
Mereka merasakan dan mengalami langsung hal-hal yang ber­
Kota Depok
7
ka­itan dengan dimensi kota ramah lansia di lingkungannya.
Apalagi sebagian dari responden individu adalah lanjut usia yang
merepre­sentasikan pandangan kelompoknya. Pendapat SKPD, staf
kelurahan, dan hasil observasi pewawancara digunakan sebagai
data pendukung untuk memperkaya analisis.
Gambar 2. Indeks Total Kota Depok
80.0
70.0
60.0
50.0
40.0
68.5
54.0
41.6
30.0
47.2
46.3
48.0
35.4
24.4
20.0
Agak Sesuai, Sesuai,
Sangat Sesuai
Sesuai, Sangat Sesuai
10.0
0.0
Individu
SKPD
Kelurahan
Observasi
Pewawancara
Pada indeks total (Gambar 2) dapat diketahui jawaban kate­
gori Agak sesuai, Sesuai, Sangat sesuai, penilaiannya jauh lebih
tinggi dibandingkan kategori Sesuai dan Sangat Sesuai pada
semua kelompok responden. Selisih indeks dua kategori peni­
laian ini cukup lebar. Pada dua kategori tersebut kategori Agak
sesuai, Sesuai, Sangat sesuai, indeks total penilaian responden staf
Kelurahan merupakan yang paling tinggi dibanding dengan tiga
respon­den lainnya, mencapai 68,5%. Indeks total penilaian paling
rendah adalah responden SKPD merupakan paling rendah dengan
47,2%. Sedangkan untuk kategori Sesuai dan Sangat sesuai, indeks
total responden staf kelurahan juga mendapatkan indeks paling
tinggi dengan 46,3%. Indeks total hasil observasi pewawancara
menjadi yang terendah 24,4%(Gambar 2).Perbedaan paling besar
8
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
terdapat indeks total dari dua kategori tersebut yang paling besar
tampak pada indeks total hasil observasi pewawancara. Kemudian
disusul responden staf kelurahan, responden individu, dan yang
paling kecil adalah perbedaan indeks total responden SKPD. Hasil
analisis memperlihatkan penilaian masyarakat pada dua kategori
tersebut lebih stabil berada di tengah-tengah dibanding dengan
responden lainnya.
Gambaran umum hasil penilaian Sesuai dan Sangat Sesuai
menun­jukan dimensi, dari 8 dimensi ciri kota ramah lansia, peni­
laian paling tinggi terdapat pada dimensi Penghormatan dan
Inklusi/Keterlibatan Sosial dengan skor 88.9% yang diberikan
respon­den SKPD. Dimensi Partisipasi Sosial serta dimensi Komuni­
kasi dan Informasi juga mendapat penilaian paling tinggi dari
SKPD. Meskipun tidak signifikan, penilaian 3 responden lainnya
terhadap tiga dimensi tersebut juga relatif cukup tinggi diban­ding
dengan penilaian terhadap dimensi lainnya (Gambar 3).
Gambar3. Total Indeks 8 Dimensi Kota Depok
(Sesuai, Sangat Sesuai)
8. Dukungan
Masyarakat dan
Pelayanan…
7. Komunikasi dan
Informasi
1. Gedung dan
Ruang Terbuka
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
2. Transportasi
Individu
3. Perumahan
Kelurahan
SKPD
Observasi Pewawancara
4. Partisipasi
Sosial
6. Partisipasi Sipil
dan Pekerjaan
5. Penghormatan
dan Inklusi /
Keterlibatan Sosial
Kota Depok
9
Penilaian paling rendah diberikan oleh pewawancara berda­
sar­kan hasil observasi mereka. Bahkan, berdasarkan obser­vasi
pewawancara, dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan menda­pat
persentase 0%. Yang cukup korelatif juga adalah, 3 responden
lainnya pun memberikan penilaian paling rendah pada dimensi
ini.
Konsistensi pola penilaian masyarakat (individu) terhadap
indi­kator pada 8 dimensi terlihat pada dua kategori penilaian,
yaitu kategori Agak sesuai, Sesuai, Sangat sesuai dan kategori
Sesuai, Sangat sesuai (Gambar 4). Menurut masyarakat Kota
Depok, kategori penilaian Agak sesuai, Sesuai, Sangat sesuai
persentasenya lebih tinggi dibandingkan kategori Sesuai dan
Sangat sesuai. Penilaian tertinggi masyarakat dalam kategori Agak
sesuai, Sesuai, Sangat sesuai terdapat pada dimensi Komunikasi
dan Informasi, demikian juga menurut kategori Sesuai, Sangat
sesuai. Sedangkan persentase paling rendah adalah dimensi
Partisipasi Sipil dan Pekerjaan.
Gambar 4. Grafik Indeks Dimensi Kota Depok (Individu)
1. Gedung dan…
80
70
8. Dukungan… 60
2. Transportasi
50
40
30
20
10
7. Komunikasi dan…
3. Perumahan
0
Agak
Sesuai, Sesuai, Sangat
Sesuai
Sesuai, Sangat Sesuai
6. Partisipasi Sipil…
4. Partisipasi Sosial
5. Penghormatan…
Jika dibandingkan antara rata-rata indeks total penilaian
kelom­pok responden Kota Bandung dengan 14 kota sampel se10
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Indonesia pada kategori penilaian Sesuai dan Sangat sesuai maka
asecara umum rata-rata indeks total Kota Depok masih berada
di bawah Indonesia (Gambar 5). Jelasnya, indeks total penilaian
responden Kota Depok masih di bawah rata-rata Indonesia.
Bahkan pada total indeks penilaian kelompok responden SKPD
yang biasanya relatif tinggi, tampak rendah di Kota Depok ini
karena penilaian dalam beberapa dimensi yang kurang. Sehingga
skor gap perbandingan penilaian SKPD di kota ini dengan indeks
total Indonesia hampir 30%. Meski demikian, perbedaan indeks
penilaian kelompok responden individu (masyarakat) Kota Depok
dengan keseluruhan masyarakat Indonesia tidak begitu signifikan.
Hal ini memperkuat alasan penilaian masyarakat menjadi ukuran
dalam penilaian studi ini.
Gambar 5.Indeks Total Kota Depok Dibanding Indonesia
70
60
50
40
30
20
10
0
61.1
52.0
42.9
41.6
35.4
46.3
Indonesia
23.4
24.4
Individu
SKPD
Kelurahan
Kota Depok
Observasi
Perbedaan yang tidak begitu signifikan penilaian masyarakat
Kota Depok dibanding Indonesia pada kelompok responden
masyarakat ini tampak jelas kalau dilihat perbedaan pada setiap
dimensi. Bahkan, skor penilaian masyarakat pada dimensi
Komunikasi dan Informasi,dimensi Transportasi, dimensi
Perumahan, serta dimensi Dukungan Masyarakat dan Pelayanan
Kesehatan, sedikit lebih tinggidibanding Indonesia (Gambar
Kota Depok
11
6). Tetapi pada 4 dimensi sisanya, total penilaian masyarakat
Indonesia jauh lebih tinggi dibanding masyarakat Kota Depok,
sehingga secara total indeks 8 dimensi Kota Depok berada di
bawah indeks total 8 dimensi kota se-Indonesia.
Pada perbandingan penilaian dari masyarakat ini, tampak
dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan mendapatkan skor
penilaian paling rendah dibanding dimensi lainnya, baik di
Kota Depok maupun total kota se-Indonesia. Sementara dimensi
Partisipasi Sosial menunjukkan perbedaan skor penilaian dengan
selisih paling besar dan dimensi Dukungan Masyarakat dan
Pelayanan Kesehatan dengan selisih paling kecil.
Gambar 6. Total Indeks 8 Dimensi Kota Depok Dibanding
Indonesia (Sesuai, Sangat Sesuai)
1.Gedung dan
Ruang Terbuka
8. Dukungan
masyarakat dan
Pelayanan
Kesehatan
60
40
2. Transportasi
20
7. Komunikasi
dan Informasi
0
6. Partisipasi
Sipil dan
Pekerjaan
3. Perumahan
Indonesia
Kota Depok
4. Partisipasi
Sosial
5.
Penghormatan
dan
Inklusi/Keterli…
Berdasarkan kategori pencapaian warna yang disesuaikan
pada persentase skor penilaian masyarakat yang menyatakan
12
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
sesuai dan sangat sesuai, Kota Depok dapat dinarasikan sebagai
kota yang masih jauh dari ciri kota ramah lansia. Karena
masyarakat Kota Depok termasuk di dalamnya kelompok lansia
menilai, dari total 8 dimensi, 5 dimensi masih berwarna orang),
1 warna merah, dan 2 warna kuning (Tabel 2). Tidak ada kategori
pencapaian warna hijau. Kategori pencapaian yang warna merah
tersebut ada pada dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan. Meski
demikian, tampak harapan untuk menjadi kota ramah lansia tidak
terlampau jauh. Karena masyarakat Kota Depok menilai pada
dua dimensi sudah relatif cukup baik. Tetapi untuk mewujudkan
kota ramah lansia pada dimensi-dimensi lainnya perlu dukungan
dari semua pihak, tidak hanya pemerintah namun diperlukan
keterlibatanpihak swasta dan semua elemen masyarakat.
Tabel 2.Skor Total Persentase Penilaian Responden Individu
untuk Setiap Dimensi
DIMENSI
1.
2.
3.
4.
5.
Gedung dan Ruang Terbuka
Transportasi
Perumahan
Partisipasi Sosial
Penghormatan dan Inklusi/
Keterlibatan Sosial
6. Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
7. Komunikasi dan Informasi
8. Dukungan Masyarakatdan
Pelayanan Kesehatan
Skor Total Berdasarkan Bobot
Skor Berdasarkan Sesuai
dan Sangat Sesuai
Kategori
%
Pencapaian
32.4
Orange
42.8
Orange
34.2
Orange
45.7
Orange
43.2
Orange
10.1
57.0
Merah
Kuning
54.5
Kuning
41.6
Orange
Kota Depok
13
Dari data analisis lebih rinci dengan menunjukkan skor
penilaian dari semua indikator pada tiap dimensi, dapat dipahami
bagaimana Kota Depok dinilai masih berwarna orange. Masingmasing dari 8 dimensi kota ramah lansia memiliki jumlah variabel
indikator penilaian berbeda-beda. Capaian penailaian setiap
indikator akan berpengaruh pada total skor penilaian setiap
dimensi (Tabel 3).
Sejauh mana Kota Depok bergerak untuk mencapai kota yang
bisa memfasilitasi para lanjut usia? Pada capaian 8 dimensi kota
ini dalam empat kategori warna, capaian warna orange masih
mendominasi dengan skor total hampir 39%. Warna kuning di
posisi kedua dengan skor total hampir 33%. Warna merah di posisi
berikutnya dengan skor persentase 25% lebih.Sementara capaian
warna hijau “menyumbangkan” persentase 3%.
Yang menjadi catatan penting adalah hanya ada tiga dimensi
yang sebagian indikatornyasudah berwarna hijau. Tiga di
antaranya belum ada satupun indikator yang dinilai sudah kuning.
Ketiga dimensi tersebut adalah Gedung dan Ruang Terbuka,
Perumahan, dan Partisipasi Sipil dan Pekerjaan. Bahkan pada
dimensiPartisipasi Sipil dan Pekerjaan ini semua indikator masih
merah. Fositifnya pada dimensi Perumahan dan Dukungan
Masyarakat dan Pela­yanan Kesehatan sudah tidak ada indikator
yang berwarna merah.
Tabel 3. Persentase Kategori Warna Sesuai atau Sangat Sesuai
untuk Semua Dimensi Kota Depok
Dimensi
1.Gedung dan
Ruang Terbuka
14
Kategori Pencapaian
Jumlah
Variabel
Merah Orange Kuning Hijau
26.67
73.33
0.00
0.00
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
15
2.Transportasi
27.27
40.91
27.27
4.55
22
3.Perumahan
50.00
4.Partisipasi
0.00
Sosial
5.Penghormatan
dan Inklusi /
11.11
Keterlibatan
Sosial
6.Partisipasi Sipil
100.00
dan Pekerjaan
7.Komunikasi
9.09
dan Informasi
8.Dukungan
Masyarakat
0.00
dan Pelayanan
Kesehatan
50.00
0.00
0.00
8
30.00
70.00
0.00
10
33.33
55.56
0.00
9
0.00
0.00
0.00
8
27.27
54.55
9.09
11
33.33
58.33
8.33
12
38.95
32.63
3.16
95
Total
25.26
2.2 Gambaran Detail Setiap Dimensi
2.2.1 Gedung dan Ruang Terbuka
Bagaimana bisa dimensi Gedung dan Ruang Terbuka ini
masih mendapatkan penilaian warna orange? Lebih detail dapat
dilihat dari penilaian masyarakat terhadap semua indikator
yang ada pada dimensi ini. Dari 15 indikator yang ditanyakan
langsung kepada masyarakat, baik yang berkaitan langsung atau
indikator yang tidak berkaitan langsung dengan lansia, tidak ada
yang mencapai warna hijau (Tabel 4). Hanya tiga indikator yang
berwarna kuning. Sisanya, warna merah dan orange dibagi rata
pada 12 indikator.
Skor paling tinggi pada indikator yang dinilai berwarna
kuning pun hanya mencapai 64% yang terdapat pada indikator
Kota Depok
15
kategori langsung. Skor paling rendah juga hampir bernilai
nol(0,7%) padahal itu terdapat pada indikator yang tidak
langsung berhubungan dengan lansia yaitu mengenai jalur sepeda
dipisahkan dari trotoar serta jalan untuk pejalan kaki yang lain.
Tabel 4.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai dan Sangat
Sesuai Dimensi Gedung dan Ruang Terbuka
%
Kategori
Pencapaian
RLA02a Ruang terbuka hijau dengan tem­
pat duduk jumlahnya memadai,
terawat dengan baik dan aman.
23,3
Merah
RLA03a Jalan untuk pejalan kaki (trotoar)
terawat dengan baik, bebas dari
hambatan dan dikhususkan bagi
pejalan kaki.
19,3
Merah
RLA04a Trotoar anti selip (tidak licin),
cukup luas untuk kursi roda dan
sama rata dengan permukaan
jalan.
14,7
Merah
12
Merah
Gedung dan Ruang Terbuka
LANGSUNG
RLA05a Tempat penyeberangan untuk
pejalan kaki jumlahnya memadai,
aman bagi penyandang cacat dan
memiliki tanda anti selip (tidak
licin/tanda kalau licin dikasih
tahu).
16
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
RLA05b Lampu persimpangan jalan memungkinkan cukup waktu untuk
lansia menyebrang jalan dan memiliki tanda visual dan audio.
31,3
Orange
RLA09a Tempat pelayanan umum berada
di lokasi yang berdekatan dengan
tempat tinggal lansia dan mudah
diakses.
64
Kuning
RLA10a Terdapat pelayanan pelanggan
khusus bagi lansia (sepertitempat
antrian terpisah dan tempat
khusus lansia).
15,3
Merah
RLA11a Sebagian besar bangunan
memiliki tanda yang jelas baik di
luar maupun di dalam ruangan,
memiliki toilet dan tempat duduk
yang cukup memadai.
61,3
Kuning
RLA11b Sebagian besar bangunan mudah
diakses dan memiliki tangga yang
48,7
landai dengan pegangan serta
lantai anti slip/tidak licin.
Orange
RLA12a Toilet umum bersih, terawat
dengan baik mudah dijangkau
dengan berbagai kemampuan,
dirancang baik dan di tempakan
di lokasi yang mudah dicapai.
35,3
Orange
36,7
Orange
TIDAK LANGSUNG
RLA01a Tempat-tempat umum bersih dan
nyaman.
Kota Depok
17
RLA06a Peraturan lalu lintas ditaati
dengan pengendara memprio­ritas­ 33,3
kan pejalan kaki.
Orange
RLA07a Jalur sepeda dipisahkan dari tro­
toar serta jalan untuk pejalan kaki
yang lain.
0,7
Merah
RLA08a Keamanan umum di semua ruang
terbuka didukung oleh pene­rang­
35,3
an jalan yang baik dan patroli
polisi.
Orange
RLA08b Keamanan umum di semua ruang
terbuka didukung pentaatan
54,7
hukum dan dukungan masyarakat
untuk keselamatan pribadi.
Kuning
Masyarakat Kota Depok melihat bahwa di antara indikator
pada dimensi Gedung dan Ruang Terbuka yang konkrit dirasakan
adalah adanya tempat pelayanan umum yang dekat dan mudah
diakses. Pada indikator ini masyarakat Kota Depok memberikan
nilai yang paling tinggi. Mereka memberikan contoh seperti di
RSUD Kota Depok dan Puskesmas Sawangan yang relatif sudah
mudah diakses (Box 1). Tetapi kebanyakan indikator lainnya pada
dimensi masih belum maksimal seperti tempat penyeberangan
bagi pejalan kaki yang jumlahnya belum memadai dan belum
aman bagi penyandang cacat dan memiliki tanda anti slip. Bahkan,
hal ini mereka contohkan masih dijumpai di RSUD Kota Depok.
Masyarakat Depok juga menyebutkan di kotanya belum ada
jalur khusus sepeda. Kondisi trotoar ada yang berantakan, trotoar
belum dirawat dengan baik, bahkan ada yang mengatakan jalan
untuk khusus pejalan kaki pun belum ada. Contoh lainnya, trotoar
18
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
di pertigaan terminal Kota Depok disesaki pedagang kaki lima.
Yang terakhir inilah merupakan tantangan yang menjadi pekerjaan
rumah dalam penataan kota ramah lansia di Kota Depok ke depan.
Box 1. Dimensi Gedung dan Ruang Terbuka
A. PRAKTIK BAIK:
• Di kantor pos ada waktu tertentu untuk lansia
• Dibandingkan dengan kota lain masih lumayan bersih
• Jalan-jalan utama bersih dari para penjual
• Masalah kebersihan diperhatikan oleh Pemkot
• Bangunan RSUD depok dan Puskesmas Sawangan
sudah mudah diakses
• Di kantor samsat perpanjangan STNK
• Puskesmas Sukmajaya sudah menyediakan tempat
antrian khusus lansia
• Di wilayah Depok II sudah termasuk bersih dan sudah
ada 2 Tempat Pembuangan Sampah (TPS)
• Lansia diutamakan contoh di Puskesmas Mekarjaya
• Bangunan di Puskesmas Pasar Minggu sudah dilengkapi
pegangan dari besi dan lantai tidak licin
• Lingkungan UI terawat dengan baik dan sejuk. Masya­
rakat pondok cina sering kesana
• Tanda tulisan toilet di puskesmas beji terlihat jelas
• Toilet di mall/supermarket sangat bersih karena dibiayai
dengan iuran/ongkos bayar dari pengguna toilet itu
B.TANTANGAN:
• Tidak semua lampu merah cukup waktu bagi lansia
menyeberang
• Jalan terlalu kecil dan macet
Kota Depok
19
• Di daerah Wates Sawangan belum ada tempat penye­
berangan
• Kota Depok memiliki sedikit sekali RTH
• Toilet umum di depan UGD RSUD Depok hanya ada
satu
• Jalan di depan RSUD sawangan belum dilengkapi
dengan tempat penyeberangan
• Tidak ada yang bersih dan nyaman (tidak ada alun-alun
taman bermain)
• Trotoar di pertigaan Terminal Kota Depok dipenuhi
pedagang kali lima
• Ruang terbuka hijau kurang tempat duduknya
• Masyarakat belum memiliki kepedulian untuk merawat
fasilitas umum
• Trotoar jalan hanya berpusat di Margonda sedangkan
wilayah lain di Depok belum ada trotoar yang layak
• Developer perumahan tidak membangun taman
• Tempat antrian di puskesmas masih menyatu untuk
semua golongan
• Pengaturan lalu lintas belum optimal karena hanya
dilakukan pada jam karyawan berangkat dan pulang
kerja (pagi dan sore)
2.2.2 Transportasi
Capaian dimensi Transportasi secara umum dinilai lebih baik
dari pada dimensi Gedung dan Ruang Terbuka. Hal ini terbukti,
dari 22 indikator yang dinilai sudah terdapat 4 yang dinilai
berwarna hijau dan 4 berwarna merah. Tetapi 14 indikator sisanya
dibagi rata antara warna merah dan orange. Bahkan, terhadap
20
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
sebagian indikator pada dimensi ini masyarakat Kota Depok
masih menilai dengan skor nol% (Tabel 5). Artinya, meski masih
jauh dari ciri ramah lansia tetapi penilaian masyarakat terhadap
dimensi ini cukup dinamis.
Pada indikatorkategori langsung berkaitan dengan lansia, skor
penilaian tertinggi mencapai 86% yaitu pada transportasi umum
mempunyai tarif standar yang jelas dan harganya terjangkau bagi
lansia. Artinya, bahwa biaya atau ongkos transportasi menurut
lansia di daerahnya masih terjangkau bagi mereka karena standar
tarif sudah ditetapkan oleh pemerintah.
Tabel 5.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai dan Sangat
Sesuai Dimensi Transportasi
Transportasi
%
Kategori
Pencapaian
86
Hijau
LANGSUNG
RLB01a Transportasi umum mempunyai
tarif standar yang jelas dan har­
ganya terjangkau bagi lansia.
RLB04a Kendaraan umum bersih, tera­
wat, mudah diakses (landasan
44,7
da­pat diturunkan, tangga rendah,
tempat duduk lebar).
Orange
RLB04b Kendaraan umum tidak penuh
sesak dan tersedia tempat duduk
yang diprioritaskan untuk lansia.
13,3
Merah
RLB05a Transportasi khusus tersedia bagi
penyandang cacat.
2
Merah
Kota Depok
21
RLB08a Informasi tentang rute, jadwal
perjalanan dan informasi khusus
lainnya tersedia bagi pengguna
transportasi terutama lansia.
30,7
Orange
RLB10a Taksi terjangkau dengan diskon
0
Merah
atau tarif subsidi untuk lansia
ber­penghasilan rendah.
RLB10b Sopir taksi berperilaku sopan dan
66,7
selalu membantu.
Kuning
RLB17a Tempat parkir dan area untuk
menurunkan penumpang bagi
lansia dan penyandang cacat
tersedia di kota ini.
0
Merah
RLB02a Transportasi umum tersedia dan
dapat diandalkan termasuk pada
malam hari, akhir pekan dan hari
libur.
82
Hijau
RLB03a Transportasi umum dapat men­
jang­­­­kau semua tempat, serta info
rute dan jenis kendaraan yang jelas.
80
Hijau
RLB03b Rute transportasi terhubung de­
ngan berbagai pilihan transportasi lain.
88
Hijau
TIDAK LANGSUNG
RLB06a Pengemudi kendaraan umum
memberhentikan kendaraannyadi
tempa yang sudah ditentukan
38,7
dan dekat dengan trotoar supaya
mempermudah penumpang
untuk naik dan turun.
22
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Orange
RLB06b Pengemudi kendaraan umum
selalu menunggu penumpang
untuk duduk terlebih dahulu sebelum menjalankan kendaraan.
64,7
Kuning
RLB07a Terminal bis dan tempat pem­
berhentian bis terletak di lokasi
yang nyaman, mudah diakses,
aman dan bersih.
24
Merah
RLB07b Terminal bis dan tempat pem­
berhentian bismemiliki pene­
rangan yang cukup, tanda lokasi
yang jelas, tempat duduk dan
shelter yang mencukupi.
29,3
Orange
RLB09a Pelayanan transportasi sukarela
tersedia ketika transportasi umum 6,7
jumlahnya terbatas.
Merah
RLB11a Jalan-jalan terawat dengan baik,
selokan tertutup dan lampu pe­
ne­rangan jalan cukup.
36,7
Orange
RLB12a Pengaturan lalu lintas tertata
dengan baik.
46,7
Orange
70
Kuning
75,3
Kuning
RLB13a Jalan bebas dari hambatan yang
bisa menghalangi pandangan
pengemudi.
RLB14a Rambu rambu lalu lintas dan
per­simpangan jalan terletak di
tempat yang tepat dan terlihat
dengan jelas.
Kota Depok
23
RLB15a Pendidikan bagi para pengemudi
dan kursus penyegaran kem­bali
18,7
dianjurkan bagi semua penge­mu­
di kendaraan.
Merah
RLB16a Tempat parkir dan area untuk
menurunkan penumpang kea­da­
annya aman, jumlahnya men­cu­
kupi dan nyaman.
Orange
37,3
Namun terhadap indikator lainnya, masyarakat Kota Depok
menilai masih ada yang sama sekali belum menyentuh lansia
mereka yaitu berkaitan dengan keterjangkauan biaya taksi dengan
diskon, tarif subsidi untuk lansia berpenghasilan rendah, dan
tempat parkir dan area untuk menurunkan penumpang bagi lansia
dan penyandang cacat yang belum tersedia di Kota Depok (Box2).
Masyarakat Kota Depok juga mengungkapkan belum ada diskon
khusus lansia, tempat khusus menurunkan penumpang tidak ada,
menurunkan penumpang masih sembarang, dan masih banyak
parkir liar.
Box 2. Dimensi Transportasi
A. PRAKTIK BAIK:
• Jumlah transport umum sudah banyak
• Tidak seperti di Jakarta sudah lumayan
• Taksi Blue Bird masih bagus
• Di kereta api khusus lansia
• Di KRL sudah tersedia tempat duduk khusus lansia
• DLLAJR menghimbau sopir angkutan umum untuk
melakukan kursus penyegaran
• Di Depok transportasi umum tersedia 24 jam
24
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
B. TANTANGAN:
• Tangga tinggi naik repot (untuk transportasi bis)
• Ada angkutan gratis tapi hanya untuk anak sekolah saja
• Orang masih cuek dengan lansia
• Ketika banjir baru ada transport truk brimob
• Transportasi umum belum menjangkau daerah pelosok
• Banyak kubangan air jalan tidak terawat
• Masih penuh sesak dan prioritas untuk lansia belum ada
• Pengemudi kendaraan umum memberhentikan kenda­
ra­annya di sembarang tempat
• Angkot 24 jam bisa diandalkan cuma tingkat keamanan
kurang terjamin
• Masih banyak spanduk yang melintang di atas jalan
raya
• Sopir taksi ‘abal-abal’ seringkali tidakbersikap ramah
dan ugal-ugalan
• Terminal kotor semrawut banyak PKL
• Selokan di depan Detos sering meluap dan menye­
babkan banjir
• Halte dan Shelter tidak ada tempat dudukdan pene­
rangan
• Di Kota Depok belum ada halte angkot berhenti sesuai
dengan permintaan penumpang
2.2.3 Perumahan
Secara total dimensi ini masih kategori orange dengan skor
penilaian 34.2%. Kondisi tersebut bisa dipahami karena dari
8 indikator, separuhnya masih dinilai berwarna merah dan
separuhnya lagi dibagi antara warna orange dan kuning (Tabel 6).
Penilaian tertinggi yang berwarna kuning pun terjadi di indikator
Kota Depok
25
yang tidak langsung berkaitan dengan lansia. Satu indikatoryang
langsung berkaitan dengan lansia yang mencapai warna kuning
pun persentasenya hanya sedikit di atas batas minimal. Oleh sebab
itu, Kota Depok, pada dimensi ini dinilai masih jauh dari ciri kota
ramah lansia.
Tabel 6.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai
dan Sangat Sesuai Dimensi Perumahan
Perumahan
%
LANGSUNG
RLC01a Rumah jumlahnya memadai, har­
ganya terjangkau bagi lansia, berlokasi di tempat yang nyaman, 24,7
dekat tempat pelayanan dan masyarakat yang lain.
Kategori
Pencapaian
Merah
RLC04a Terdapat cukup ruang untuk memungkinkan lansia bergerak be- 54,7
bas didalam rumah.
Kuning
RLC04b Rumah disesuaikan untuk lansia,
landasan rata, pintu masuk le­
bar untuk kursi roda, serta kamar
17,3
man­di, toilet dan dapur mempunyai rancangan yang sesuai untuk
lansia.
Merah
RLC05a Pilihan dan perlengkapan untuk
memodifikasi rumah tersedia dan
terjangkau dengan pengembang 11,3
yang bisa mengerti kebutuhan
lansia.
Merah
26
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
RLC07a Pilihan rumah yang sesuai dan
terjangkau tersedia bagi lansia,
termasuk lansia lemah dan cacat
di lokasi mereka.
8,7
Merah
35,3
Orange
RLC03a Rumah dibangun dengan
kontruksi yang baik, memberikan
72,7
tempat yang nyaman dan aman
dari gangguan cuaca.
Kuning
RLC06a Rumah kontrak/sewa tersedia
dengan rumah yang bersih,
terawat dan berada di lokasi
yang aman.
Orange
TIDAK LANGSUNG
RLC02a Pemeliharaan rumah dan
pelayanan pendukung lainnya
jumlahnya cukup dan biaya
terjangkau.
48,7
Masyarakat Kota Depok mengemukakan ciri kota ramah
lansia pada dimensi perumahan di antaranya apabila konstruksi
dan desain rumah sudah disesuaikan dengan kondisi lansia seperti
rumah cukup luas, pintu lebar, lantai rata, bersih dan terawat, dan
konstruksinya aman (Box 3). Selain itu juga harga rumah yang
terjangkau oleh kelompok lansia. Tetapi sebaliknya masyarakat
menilai, memang perumahan di Kota Depok sudah memadai dan
konstruksinya bagus tetapi harganya tidak terjangkau, bahkan oleh
lansia pensiunan PNS atau BUMN sekalipun.
Kota Depok
27
Box 3. Dimensi Perumahan
A. PRAKTIK BAIK:
• Sudah tembok semua
• Rumah cukup lebar
• Rata-rata sudah sesuai lansia
• Rencana/program dari pemerintah ada
• Pada umumnya rumah warga RT03 RW17 dibeli
pada waktu sebelum jadi lansia dengan harga masih
terjangkau
• Rumah kontrak ukuran 3x7 tersedia dengan bangunan
permanan dan harga terjangkau
• Bahan bangunan cukup memadai untuk kontruksi yang
baik
B.TANTANGAN:
• Masih banyak yang ngontrak rumah
• Orang kaya saja yang mampu memodifikasi
• Harganya belum terjangkau
• Kondisi masih umum belum terpikir untuk lansia
• Harganya tidak terjangkau bagi lansia
• Ongkos tukang bangunan mahal (Rp.80.000/hari)
• Rumah kontrak rawan banjir dari Sungai Ciliwung
• Rumah memadai tapi tidak terjangkau bagi lansia
khususnya pensiunan
• Masih umum belum disesuaikan untuk lansia
2.2.4 Partisipasi Sosial
Meski secara umum dimensi ini masih mencapai kategori
warna orangetetapi secara detail pencapaiannya sudah lebih
28
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
baik dari dimensi sebelumnya. Dari 10 indikator yang dinilai,
meski belum ada yang berwarna hijau tapi sudah tidak ada yang
berwarna merah (Tabel 7). Beberapa indikator yang mencapai
warna kuning juga skornya sudah relatif tinggi.
Tabel 7.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai
dan Sangat Sesuai Dimensi Partisipasi Sosial
Partisipasi Sosial
%
Kategori
Pencapaian
LANGSUNG
RLD02a Kegiatan dan acara dilaksanakan
56,7
pada waktu yang sesuai bagi lansia.
Kuning
RLD03a Kegiatan dan acara bisa dihadiri
oleh lansia baik sendiri maupun
didampingi orang lain.
66,7
Kuning
RLD05a Aktivitas dan peristiwa dikomu­
nikasikan dengan baik kepada
lansia, termasuk informasi ten­
tang aktivitas, keterjangkauan
dan pilihan transportasi.
49,3
Orange
RLD06a Berbagai macam jenis kegiatan
ditawarkan untuk menarik minat
berbagai kalangan lansia.
30
Orange
RLD06b Aktivitas komunitas menganjur­
kan partisipasi masyarakat ber­ba­ 53,3
gai usia dan latar belakang budaya.
Kuning
RLD07a Pertemuan, termasuk dengan
lansia, berlangsung di beberapa
lokasi dalam komunitas seperti
pusat rekreasi, perpustakaan,
Orange
26,7
Kota Depok
29
pusat komunitas di daerah ter­
tinggal, taman dan kebun.
RLD08a Aktivitas jangkauan yang konsis­
ten (memberikan undangan pri­
badi, kunjungan pribadi atau
telepon) dalam melibatkan para
lansia untuk menghindarkan
mereka dari isolasi masyarakat.
40,7
Orange
RLD08b Fasilitas komunitas mempro­
mo­sikan penggunaan bersa­ma
berbagai usia dan mempertahan­ 38,7
kan interaksi di antara kelompok
pengguna.
Orange
TIDAK LANGSUNG
RLD01a Tempat untuk acara dan
kegiatan terletak di lokasi
yang nyaman, dapat diakses,
penerangan cu­kup, dan mudah
dijangkau oleh transportasi
umum.
58
RLD04a Kegiatan dan acara hiburan ter­
37,3
jang­kau, tanpa biaya tambahan
atau tersembunyi bagi partisipan.
Kuning
Orange
Pada kenyataannya, masyarakat Kota Depok menilai kegiatan
sosial untuk dalam rangka menarik minat lansia terbilang golong
masih jarang dihelatrendah di Kota Depok. Sehingga Dengan kata
lain bahwa partisipasi lanjut usia dalam berbagai kegiatan masih
rendah atau belum maksimal. Berbagai kegiatan kelanjutusiaan
masih dalam volume tahunan seperti peringatan HLUN. Sejumlah
30
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
organisasi nirlaba seperti PWRI, WREDATAMAJAYA, PERGERI,
LLI sudah rutin mengelar kegiatan kelanjutusiaan (Box 4). Tetapi
segmennya dan sasarannya masih terbatas. Kegiatan di posyandu
lansia pun masih terbatas pada kegiatan yang monoton seperti
senam atau pemberian makanan tambahan. Pelaksanaanya pun
masih di tempat yang terbatas seperti di kantor RW, terkadang di
gedung serba guna atau bahkan di masjid. Tentunya hal terse­but
menjadi pekerjaan rumah yang harus diselesaikan masa menda­tang.
Box 4. Dimensi Partisipasi Sosial
A. PRAKTIK BAIK:
• Contoh senam lansia
• Acara pengobatan khusus untuk lansia
• Kegiatan senam
• Ada potongan harga untuk lansia
• Cuma cek kesehatan di posbindu dan senam
• Hanya pengajian dan senam jantung
• Kader posyandu mengunjungi lansia 3 bulan sekali
• Ada beberapa organisasi PWRI, WREDATAMAJAYA,
PERGERI, LLI
• Kegiatan HALUN lansia diperingati setiap tahun
• Ketua RT mengajak semua warga untuk bekerja bakti
B.TANTANGAN:
• Jarang ada kegiatan sosial
• Masih terbatas di dalam ruangan
• Tidak ada kegiatan khusus untuk lansia
• Hanya yang berhubungan dengan kesehatan
• Tidak semua lansia memiliki pendamping ketika meng­
ha­diri acara
Kota Depok
31
• Tidak semua lansia mau mengikuti kegiatan karena
kondisi kesehatan fisik si lansia
• Tidak ada acara/kegiatan hiburan
• Hanya di sekitar komunitas
• Baru terbatas senam/kegiatan olahraga
2.2.5 Penghormatan dan Inklusi/Keterlibatan Sosial
Secara global pencapaian dimensiini sedikit di bawah dimensi
Partisipasi Sosial. Tetapi pencapaian detail pada dimensi ini
lebih variatif yang menunjukan pada indikator-indikator tertentu
ada yang sudah baik ada yang masih kurang. Dari Sembilan
indikator yang didominasi warna kuning, menaiknya masih ada
dua indikator yang dinilai warna merah (Tabel 8). Di satu sisi
terdapat dua indikator yang berwarna kuning skornya cukup
tinggi, hampir menyentuh warna hijau. Tetapi di sisi lain dua
indikator yang berwarna merah pun memikili skor yang cukup
rendah. Ternyata peran media massa yang bisa mengikis stereotipe
buruk lansia kurang berperan. Demikian juga pengetahuan
masalah kelanjutusiaan masih sulit untuk bisa masuk ke institusi
pendidikan formal.
Tabel 8.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai dan Sangat
Sesuai Dimensi Penghormatan dan Inklusi/Keterlibatan Sosial
Penghormatan dan Inklusi/
Keterlibatan Sosial
%
Kategori
Pencapaian
33,3
Orange
LANGSUNG
RLE01a Pelayanan umum, sukarela,
dan pelayanan komersial selalu
menga­jak bicara lansia secara
32
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
teratur tentang bagaimana mela­
yani mereka dengan lebih baik.
RLE03a Pegawai yang siap membantu
santun serta terlatih.
56
Kuning
RLE04a Para lansia dimasukkan dalam
media (surat kabar/tv/radio)
dan digambarkan secara positif
tanpa stereotipe tertentu (contoh
stereotipe: sakit-sakitan, pelit,
menjadi beban, terlalu lambat,
pikun,dan lain-lain).
20
Merah
RLE05a Lingkungan, aktivitas dalam
komu­nitas menarik masyarakat
dalam segala usia melalui ako­
mo­dasi kebutuhan dan keinginan
sesuai tingkatan umur.
40
Orange
RLE06a Lansia dimasukkan sebagai bagi­
an dari keluarga dalam kegiatan
komunitas.
67,3
Kuning
RLE07a Sekolah memberikan kesempat­
an untuk mempelajari tentang
2,7
Merah
RLE08a Kontribusi lansia baik di masa
lalu maupun di masa sekarang
dihargai dengan baik.
72,7
Kuning
RLE09a Para lansia yang kurang mampu
memiliki akses ke pelayanan
pu­blik, sukarela, dan pelayanan
swasta.
54,7
Kuning
lansia dan melibatkan lansia
dalam kegiatan sekolah.
Kota Depok
33
TIDAK LANGSUNG
RLE02a Pelayanan dan produk tersedia
dalam berbagai macam jenis.
42
Orange
Masyarakat Kota Depok menuturkan, kenyataannya
hampir tidak ada sekolah yang memberikan kesempatan untuk
mempelajari tentang lansia dan melibatkan lansia dalam kegiatan
sekolah. Karena sebagian masyarakat mengusulkan kalau masalah
lansia masuk kurikulum sekolah. Meski demikian, penghormatan
terhadap kaum lansia pada ranah formal atau masyarakat masih
dilaksanakan bahkan menjadi pegang­an nilai. Jasa lansia masih
dihargai anak-cucunya (Box 5). Di lingkungan masyarakat
terkecil Disini lansia Kota Depok mengungkapkan bahwa Lansia
mendapatkan apresiasi dan tidak lepas dari perhatian dan
penghormatan.
Box 5. Dimensi Penghormatan dan Inklusi/Keterlibatan Sosial
A. PRAKTIK BAIK:
• Jasa lansia terutama veteran sangat dihargai
• Jasa lansia dihargai dengan baik oleh anak-anaknya
• Lansia yang kebetulan menjadi wali murid dilibatkan
dalam rapat di sekolah
• Wali murid yang tergolong lansia dilibatkan dalam
musya­warah sekolah
• Dinkes berdialog dengan lansia pada saatkegiatan pos­
yandu lansia
• Ada BKL (bina keluarga lansia)
• Etika hampir hilang, ada pendidikan karakter
34
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
B.TANTANGAN:
• Ke pelayanan swasta harus bayar sendiri
• Kebanyakan masih diurus anaknya
• Kurikulum belum menyentuh lansia
• Masih tempat-tempat tertentu
• Masih terbatas pada pelayanan kesehatandan bank
• Mempelajari lansia belum melibatkan lansia
• Belum dihargai di masa sekarang
• Budi pekerti sudah mulai luntur
2.2.6 Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
Dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan ini merupakan titik
terlemah di Kota Depok. Skor totalnya hanya 10%, sementara
skor 7 dimensi lainnya antara 30 hingga 50%. Sehingga secara
total sangat mempengaruhi awal pencapaian Kota Depok dalam
mewujudkan kota ramah lansia tahun 2030. Semua indikator pada
dimensi ini dinilai masyarakat masih bewarna merah (Tabel 9).
Bahkan dari delapan indikator tersebut tidak ada yang mencapai
skor 17% sekalipun. dari Pencapaian dimensi ini memotret
kenyataan bahwa masyarakat Kota Depok dengan jujur menilai
mengenai sistem ketenagakerjaan negara kita yang masih berpihak
pada pemodal dan kaum muda usia. Policy dan dukungan untuk
wirausaha dan kesempatan untuk wirausaha bagi lansia dinilai
masih sebatas wacana.
Kota Depok
35
Tabel 9.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai dan Sangat
Sesuai Dimensi Indikator Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
%
LANGSUNG
RLF01a Terdapat pilihan bagi lansia
untuk berpartisipasi sebagai rela­
wan dengan pelatihan, pengaku­ 12,7
an, petunjuk dan kompensasi
biaya yang dikeluarkan.
Kategori
Pencapaian
Merah
RLF02a Kualitas dari pekerja lansia
diting­katkan.
7,3
Merah
RLF03a Terdapat berbagai macam ke­
sem­­patan kerja bagi lansia yang
fleksibel dan berpendapat­an
bagus.
14
Merah
RLF04a Ada kebijakan dan peraturan
dalam mencegah diskriminasi
atas dasar usia dalam perekrut­
an, kenaikan jabatan dan pela­
tihan untuk pekerja.
10
Merah
RLF05a Tempat kerja disesuaikan untuk
memenuhi kebutuhan orang
cacat (difabel).
2
Merah
RLF06a Terdapat dukungan untuk wira­
usaha dan kesempatan untuk
wirausaha bagi lansia.
16,7
Merah
8
Merah
RLF07a Kesempatan pelatihan setelah
pensiun diberikan kepada lansia.
36
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
RLF08a Badan-badan pengambil kepu­
tus­an di sektor pemerintah,
swas­ta, sukarela mendorong par­
ti­sipasi dan keanggotaan lansia.
10
Merah
Dengan data ini masyarakat Kota Depok seakan menyimpulkan
bahwa pada dimensi ini kotanya masih jauh sekali dari ciri
kota ramah lansia. Lansia Kota Depok dinilai belum mendapat
dukungan yang ril untuk wirausaha. Memang ada kebijakan
pemberian pinjaman modal dari pemerintah melalui PNPM,
tetapi segmennya terbatas pada mereka yang sudah memiliki latar
belakang dan usaha yang sudah berjalan serta berpendidikan
cukup tinggi (Box 6). Sehingga, menurut lansia sendiri, untuk
berwirausaha selain harus memiliki kesehatan yang baik, juga
harus memiliki modal pribadi yang cukup. Hal ini bukan masalah
bagi pensiunan PNS atau pegawai BUMN. Padahal umumnya
lansia memimpikan untuk tetap diberdayakan dengan pelatihan
dan diberikan kesempatan dalam hal pekerjaan.
Box 6. Dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
A. PRAKTIK BAIK:
• Jadi relawan dengan mengajar mengaji
• Dulu di PLN ada pelatihan sebelum pensiun sebagai
bekal hari tua (PLN Jakarta-Tangerang)
• Posdaya
• Para lansia membuka rumah kontrakan
• Siapapun termasuk lansia difasilitasi pinjaman lunak
dari PNPM
• Sudah banyak pelatihan untuk relawan lansia
• Di BTPN
• Di tempat pengambilan pensiun ada 3 relawan lansia
Kota Depok
37
B.TANTANGAN:
• Untuk yang muda saja susah cari kerja
• Lansia disini tidak punya kegiatan hanya di rumah saja
• Banyak yang pensiun tidak bekerja lagi
• Orang cacat tidak diterima kerja
• Masih ada pembatasan umur
• Belum ada masih terbatas pada kebutuhan organisasi
• Terbatas organisasi dan yang masih produktif
• Yang punya pendidikan tinggi saja
• Ada tapi tidak merata (home industri)
• Tidak ada yang ada buat kelompok tani
2.2.7 Komunikasi dan Informasi
Dimensi ini merupakan dimensi dengan skor tertinggi dari
dua dimensi yang dinilai berwarna kuning di Kota Depok. Dengan
kategori pencapaian warna kuning. Dari 11 indikator yang
ditanyakan pada dimensi sudah ada dua dimensi berwarna hijau
di luar dominasi warna kuning dan orange (Tabel 10). Bahkan,
beberapa indikator yang berwarna kuning dan orange sudah
memiliki skor maksimal. Pencapaian ini bisa jadi dipengaruhi oleh
perkembangan teknologi komunikasi dan informasi yang pesat
dan sudah memasuki semua segmen masyarakat. Yang menjadi
catatan, pada dimensi terdapat satu indikator yang berwarna
merah terkait informasi dan tayangan khusus lansia tersedia secara
reguler. Hal tersebut dinilai memang masih sulit diwujudkan
karena juga berhubungan niat baik dan kebijakan dari pemilik
media penyiaran sebagai pemegang modal bisnis media dan
informasi.
38
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Tabel 10.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai
dan Sangat Sesuai Dimensi Indikator Komunikasi dan Informasi
%
Kategori
Pencapaian
RLG01a Sistem informasi dasar yang
universal berupa media tertulis
dan elektronik serta telepon
mencapai semua kalangan
masyarakat termasuk lansia.
90
Hijau
RLG03a Informasi dan tayangan khusus
lansia tersedia secara reguler.
10
Merah
37,3
Orange
RLG06a Layanan publik dan komersial
menyediakan layanan yang ramah
42,7
dan bisa menyediakan layanan
indi­
vidu (bilamana diminta).
Orange
RLG07a Informasi cetak termasuk
formulir resmi, teks televisi
dan tampilan visual dengan
huruf besar dan ide utama
diperlihatkan melalui judul dan
kalimat jelas.
61,3
Kuning
RLG08a Komunikasi cetak dan lisan
menggunakan kata sederhana
dan umum, dan kalimat
langsung kepada sasaran.
74,7
Kuning
Komunikasi dan Informasi
LANGSUNG
RLG04a Tersedia media komunikasi lisan
yang bisa diakses lansia.
Kota Depok
39
RLG09a Layanan jawab telepon
memberikan intruksi
secara pelan dan jelas dan
memberitahu pendengar cara
mengulang pesan setiap waktu.
79,3
RLG10a Peralatan elektronik seperti
telepon, radio, televisi dan mesin
69,3
bank atau karcis mempunyai
tombol dan huruf yang besar.
Hijau
Kuning
TIDAK LANGSUNG
RLG02a Penyebaran informasi tersedia
secara reguler, luas, terpercaya,
terkoordinir dan adanya akses
informasi terpusat.
42
Orange
RLG05a Masyarakat beresiko terisolasi
sosial memperoleh informasi
dari individu yang terpercaya.
49,3
Orange
RLG11a Layanan komputer dan internet
tersedia secara luas dan bisa
diakses secara murah di
tempat-tempat umum (kantor
pemerintah, tempat rekreasi dan
perpustakaan).
71,3
Kuning
Masyarakat Kota Depok menyebutkan tayangan khusus
lansia secara reguler memang belum ada. Bahkan komentar dari
lansia Kota Depok secara tegas menyatakan tidak ada tayangan
khusus lansia termasuk dan di TV lokal Kota Depok (Box 7). Yang
membantu masyarakat umum dan lansia Kota ini pada dimensi ini
40
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
di antaranya adalah layanan komputer dan HP dengan koneksi
internet yang tersedia secara luas dan bisa diakses secara murah di
tempat-tempat umum seperti kantor pemerintah, tempat rekreasi,
dan perpustakaan. Hal ini menunjukkan bahwa di Kota Depok
sudah cukup baik dalam pelayanan informasi guna mendapatkan
akses internet karena bahkan menurut masyarakatnya sudah
terdapat lansia ada cyber city di Kota Depok.
Box 7. Dimensi Komunikasi dan Informasi
A. PRAKTIK BAIK:
• Dari perangkat RT/RW/Kader
• Disiarkan di pengajian mushola masjid
• Ada pekerja sosial yang sering berkunjung memberi
informasi
• Melalui internet
• Ada pusat organisasi organisasi
• Kader posyandu mengunjungi lansia secarateratur
• Di TV Depok ada tayangan khusus lansia
• Warga berbagi informasi dengan warga lain/tukar
informasi dan saling menyebar informasi
• Lansia mendapatkan informasi dari TV danhandphone
B.TANTANGAN:
• Tulisan kecil-kecil
• Belum ada tayangan khusus lansia
• Tombol di HP dirasa terlalu kecil demikian juga tombol
di mesin ATM
Kota Depok
41
2.2.8 Dukungan Masyarakat dan Pelayanan Kesehatan
Dimensi ini mendapatkan skor pencapaian tertinggi kedua
di antara dua dimensi dengan pencapaian warna kuning. Pada
dimensi ini sudah satu ada indikator yang warna hijau. Dan, dari
12 indikator pada dimensi ini sudah didominasi warna kuning
dengan 7 indikator. Sisa empat indikator lainnya, 2 warna orange
dan 2 lagi warna merah (Tabel 11). Dua indikator berwarna merah
ini menjadi kekurangan pada dimensi ini. Namun untungnya,
skor penilaian pada keduanya sudah hampir menyentuh limit
minmal warna orange. Kedua indikator tersebut terkait fasilitas
layanan tempat tinggal seperti rumah pensiunan dan panti yang
dekat dan layanan kesehatan yang berhubungan dengan kebijakan
Kementerian Sosial, dinas terkait Kota Depok, dan pihak swasta.
Tabel 11.Penilaian Masyarakat Menyatakan Sesuai
dan Sangat Sesuai Dimensi Indikator Dukungan Masyarakat
dan Pelayanan Kesehatan
Dukungan Masyarakat
dan Pelayanan Kesehatan
%
Kategori
Pencapaian
59,3
Kuning
24
Merah
LANGSUNG
RLH01a Pelayanan kesehatan dan du­
kung­an komunitas untuk promosi, pemeliharaan dan pemulihan
kesehatan lansia memadai.
RLH02a Layanan kerumah termasuk
layan­an kesehatan, layanan
priba­di, dan kerumahtanggaan
tersedia bagi lansia.
42
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
RLH04a Fasilitas layanan tempat tinggal
seperti rumah pensiunan dan
pan­ti terletak dekat daerah la­
yanan dan tempat tinggal sehing­
ga penghuni tetap terintegrasi
dalam masyarakat.
20
Merah
RLH05a Fasilitas kesehatan dibangun
sesuai dengan standar kesela­
mat­an dan bisa diakses dengan
mudah bagi lansia dan orang
dengan keterbatasan.
70
Kuning
RLH06a Informasi tentang layanan kese­
hatan dan layanan sosial tersedia
dengan jelas dan bisa diakses
oleh lansia.
66
Kuning
RLH08a Petugas pelayanan menghormati,
membantu, terlatih dalam mela­ 70,7
yani lansia.
Kuning
RLH09a Lansia yang kurang mampu juga
bisa mengakses layanan fasilitas
kesehatan dan layanan sosial.
63,3
Kuning
RLH10a Relawan berbagai usia dianjur­
kan dan didukung untuk mem­
bantu lansia.
32,7
Orange
RLH11a Tersedia cukup lahan pemakam­
an dan mudah diakses.
77,3
Hijau
RLH12a Perencanaan kondisi darurat
mem­perhitungkan kapasitas/
ketidakmampuan dari lansia.
27,3
Orange
Kota Depok
43
TIDAK LANGSUNG
RLH03a Fasilitas layanan kesehatan dan
layanan sosial tersebar dalam
kota, mudah dijangkau, dan
setiap saat bisa dicapai dengan
berbagai macam transportasi.
73,3
Kuning
RLH07a Layanan diberikan secara ter­ko­
ordinasi melalui proses adminis­
trasi yang sederhana.
70
Kuning
Yang cukup signifikan perbedaan Kota Depok dengan kota
lainnya pada dimensi ini adalah capaian pada indikator langsung
yaitu masalah lahan pemakaman yang relatif tersedia cukup
dan mudah diakses. Sehingga indikator tersebut dinilai sudah
berwarna hijau. Seperti komentar individu lansia Kota Depok yang
mengatakan di setiap kampung ada tempat pemakaman, ada tiga
TPU yang diakses masyarakat RW 11 dan di sekitar RW 01 ada 2
TPU (Box 8).
Demikian juga pada indikator kategori tidak langsung,
penilaian masyarakat responden individu tergolong cukup baik
karena dua indikatornya sudah mencapai warna kuning. Menurut
masyarakat Kota Depok, layanan kesehatan dan sosial tersebar
dalam kota, mudah dijangkau, dan setiap saat bisa dicapai dengan
berbagai macam transportasi. Selain itu, sudah terdapat banyak
puskesmas di tengah-tengah lingkungan masyarakat dengan
proses administrasi yang sederhana.
44
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Box 8. Dimensi Dukungan Masyarakat dan Pelayanan Kesehatan
A. PRAKTIK BAIK:
• Di puskesmas sudah ada khusus lansia
• Pengobatan gratis sering ada untuk lansia
• Ada mantri yang bisa dipanggil ke rumah
• Dengan jamkesmas dan jamkesda
• Layanan puskesmas sudah sederhana proses adminis­
trasinya
• Ada 3 TPU yang bisa diakses masyarakat RW11 yaitu
TPU Kalimulya II dan III
• Petugas kesehatan berkunjung memeriksa kesehatan
lansia
• Evakuasi korban banjir 5 tahunan Sungai Ciliwung
mempr­io­ritaskan lansia wanita dan anak-anak
• Pelayanan kesehatan lansia didapatkan diposyandu
lansia bidan praktik swasta dokter dan puskesmas
• Kader PKK dilatih oleh pihak puskesmas agar bisa
membantu lansia
• Area makam berdekatan dengan lokasi komplek
perumahan
B.TANTANGAN:
• Belum ada inisiatif sendiri/keluarga
• Masih harus menunggu lama dan pindah-pindah poli
• Harus mengurus jamkesda dulu baru mendapat pelayanan
• Belum ada yang memperhatikan lansia
• Masih jauh-jauh
• Bisa dijangkau tapi masih jauh
• Kurang lahan pemakaman
Kota Depok
45
•
•
•
•
46
Lansia yang tidak mampu banyak yang meregang nyawa
Jamkesmas dan jamkesda masih berbelit-belit
Bagi pensiunan PNS ok, bagi yang lain belum
Di RW07 belum ada posyandu lansia
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
REKOMENDASI
PENCAPAIAN PER TAHAPAN
DAN STRATEGI
3.1 Rekomendasi Pencapaian PerTahapan
Studi ini didorong oleh isu penuaan penduduk (ageing)
yang menjadi isu dunia di abad ke 21. Atas dasar itu pemerintah
meminta Kota Ramah Lansia (Age-Friendly City) harus segera
diwujudkan. Mengingat hingga saat ini di Indonesia belum ada
kota yang benar-benar menjadi kota ramah lansia, termasuk Kota
Depok. Untuk mencapai predikat kota ramah lansia, Kota Depok
harus memenuhi kriteria pencapaian yang baik pada 8 dimensi
yang ditetapkan oleh WHO.
Berdasarkan data baseline study ini Kota Depok secara
umum masih belum memenuhi kriteria kota ramah lansia. Karena
belum memenuhi umumnya kebutuhan kelompok lansia. Dari 8
dimensiyang dinilai oleh masyarakat Kota Depok, masih dominan
warna orange (Tabel 12). Bahkan pada tahun 2013 masih ada satu
dimensi yang berwarna merah yaitu dimensi Partisipasi Sipil dan
Kota Depok
47
Pekerjaan. Artinya, secara total, untuk meraih predikat kota ramah
lansia pada tahun 2030 (warna hijau), Kota Depok harus memulai
perjalanan dari kategori warna “orange” dan melewati fase warna
“kuning” terlebih dahulu.
Tabel 12. Baseline 2013 – Goal 2030 Kota Depok
Dimensi
Baseline 2013
Goal 2030
TOTAL
Orange
Hijau
1. Gedung dan Ruang Terbuka
Orange
Hijau
2. Transportasi
Orange
Hijau
3. Perumahan
Orange
Hijau
4. Partisipasi Sosial
Orange
Hijau
5. Penghormatan dan Inklusi/
Keterlibatan Sosial
Orange
Hijau
6. Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
Merah
Hijau
7. Komunikasi dan Informasi
Kuning
Hijau
8. Dukungan Komunitas dan
Pelayanan Kesehatan
Kuning
Hijau
Proses pencapaian tahapan menuju kota ramah lansia tahun
2030 dimulai tahun 2015. Tahun 2014 bisa digunakan sebagai
tahun persiapan. Artinya, untuk mewujudkankota ramah lansia
tahun 2030 masih memiliki waktu 15 tahun. Dari jarak 15 tahun
tersebut, akan diketahui berapa persen yang dibutuhkan untuk
mencapai warna hijau (progress 15 tahun). Kemudian total
target progress 15 tahun tersebut dibagi per-tahun untuk
mendapatkan target pencapaian tiap tahun.
Secara umum dalam mencapai progress 15 tahun Kota Depok
membutuhkan capaian total sebanyak 33.4%.Sehingga progress
pertahun diharapkan sebanyak 2.2% (Tabel 13).Tahun 2018
48
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
diharapkan sudah dapat terlihat progressnya, yaitu yang penca­
paian warna kuning bertambah satu dimensi, meskipun dimensi
Partisipasi Sipil dan Pekerjaan masih merah. Pada progress lima
tahun berikutnya yaitu tahun 2023 dimensi tersebut diharapkan
sudah orange sehingga tahun 2028 semua dimensi sudah berwarna
kuning dan tahun 2030 semuanya berwarna hijau.
Target progress per tahun setiap dimensi berbeda-beda.
Tergantung capaian yang diperoleh pada baseline study 2013.
Karena capaian awal dimensi Partisipasi Sipil dan Pekerjaan
paling rendah maka target progress per tahunnya paling tinggi
(4.3%). Artinya, pada dimensi ini memerlukan kerja ekstra keras
supaya target progress per tahun yang sudah menjadi acuan dapat
terkejar. Sebaliknya, progress per tahun paling rendah terdapat
pada dimensi Komunikasi dan Informasi (1.2%) karena dimensi ini
memperoleh capaian penilaian tertinggi.
Tabel 13.Tahapan Pencapaian Goal 2030 Kota Depok
Dimensi
2018
2023
2028 2030
Progres
15 tahun
Progres
per
tahun
TOTAL
Orange Kuning Kuning Hijau
33.4
2.2
1. Gedung
dan
Ruang
Terbuka
Orange Kuning Kuning Hijau
42.6
2.8
2. Trans­
portasi
Orange Kuning Kuning Hijau
32.2
2.1
3. Peru­
mahan
Orange Kuning Kuning Hijau
40.8
2.7
4. Parti­sipasi
Kuning Kuning Kuning Hijau
Sosial
29.3
2.0
Kota Depok
49
5.Penghor­
matan
dan
Orange Kuning Kuning Hijau
Inklusi
Sosial
31.8
2.1
6.Parti­sipasi
Sipil dan Merah Orange Kuning Hijau
Pekerjaan
64.9
4.3
7.Komu­
nikasi dan Kuning Kuning Kuning Hijau
Informasi
18.0
1.2
8.Dukungan
Komu­
nitas dan Kuning Kuning Kuning Hijau
Pelayanan
Kesehatan
20.5
1.4
3.2 Rekomendasi Strategi Menuju 2030
Dari hasil studi ini, bisa disampaikan beberapa rekomendasi
strategi kepada Kota Depok. Rekomendasi ini berdasarkan dari
indikator-indikator delapan dimensi menuju kota ramah lanjut
usia. Rekomendasi yang diberikan berasal dari persentase
indikator di bawah 50% dan tentunya mudah untuk dilakukan.
Berbagai macam kegiatan yang direkomendasikan ini mudah
sekali untuk dilakukan oleh berbagai pihak terkait termasuk di
dalamnya pemerintah, masyarakat umum, LSM, media massa,
pihak swasta, dan pihak manapun. Jika semua elemen dan unsur
masyarakat terlibat dalam pelaksanaan program kegiatan tersebut,
tentunya program yang direncanakan akan lebih mudah dan cepat
diwujudkan.
Berikut tujuh rekomendasi strategi yang dapat disampaikan
untuk mewujudkan Kota Depok Ramah Lanjut Usia tahun 2030:
50
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Strategi 1
Merealisasikan rencana (planning) untuk mewujudkan kota
ramah lanjut usia sebagaimana disampaikan oleh SKPD-SKPD
Pemerintahan Kota Depok pada saat studi dilakukan, baik rencana
jangka pendek maupun jangka panjang untuk masing-masing
dimensi.
1. Dimensi gedung dan ruang terbuka
Untuk dimensi gedung dan ruang terbuka program yang dica­
nangkan adalah pembangunan Taman Lembah Gurameh,
pena­taan fasilitas trotoar dan saluran sepanjang Jalan
Margonda, serta pembebasan lahan untuk pelebaran jalan dan
tro­toar di Jalan Margonda.
2. Dimensi transportasi
Dalam dimensi transportasi program yang ada adalah menge­
nai SK Walikota untuk tarif angkutan umum, serta ada pere­
majaan kendaraan umum.
3. Dimensi perumahan
Tidak ada.
4. Dimensi partisipasi sosial
Untuk dimensi partisipasi sosial, adapun program yang berka­
itan dengan hal ini yaitu program kegiatan santunan ekonomi
kreatif.
5. Dimensi penghormatan dan inklusi/keterlibatan sosial
Ada program santunan kematian untuk lansia.
6. Dimensi partisipasi sipil dan pekerjaan
Dalam dimensi partisipasi sipil dan pekerjaan program yang
dicanangkan adalah mengenai pelatihan tataboga satu tahun
sekali satu paket.
Kota Depok
51
7. Dimensi komunikasi dan informasi
Di Kota Depok ini juga telah dicanangkan sebagai Kota Ciber
City.
8. Dimensi dukungan masyarakat dan pelayanan kesehatan
Dalam dimensi dukungan masyarakat dan pelayanan kese­
hatan yang berkaitan dengan program tersebut yaitu adanya
Posbindu.
Strategi 2
Pemantapan dan penerapan peraturan perundang-undangan
yang mendukung penerapan peraturan lalu lintas dan kenyamanan
masyarakat dalam mendapatkan pelayanan transportasi yang lebih
memperhatikan para lanjut usia.
Kegiatan:
1. Pengemudi kendaraan umum memberhentikan kenda­raannya
di tempa yang sudah ditentukan dan dekat dengan trotoar
supaya mempermudah penumpang untuk naik dan turun.
2. Informasi tentang rute, jadwal perjalanan dan informasi khusus
lainnya tersedia bagi pengguna transportasi terutama lansia.
3. Tempat penyeberangan untuk pejalan kaki jumlahnya mema­
dai, aman bagi penyandang cacat dan memiliki tanda anti
selip (tidak licin/tanda kalau licin dikasih tau).
4. Lampu persimpangan jalan memungkinkan cukup waktu un­
tuk lansia menyebrang jalan dan memiliki tanda visual dan
audio.
5. Jalur sepeda dipisahkan dari trotoar serta jalan untuk pejalan
kaki yang lain.
6. Jalan untuk pejalan kaki (trotoar) terawat dengan baik, bebas
dari hambatan dan dikhususkan bagi pejalan kaki.
52
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
7. Pelayanan transportasi sukarela tersedia ketika transportasi
umum jumlahnya terbatas.
8. Taksi terjangkau dengan diskon atau tarif subsidi untuk lansia
berpenghasilan rendah.
9. Jalan untuk pejalan kaki (trotoar) terawat dengan baik, bebas
dari hambatan dan dikhususkan bagi pejalan kaki.
10. Kendaraan umum bersih, terawat, mudah diakses (landasan
dapat diturunkan, tangga rendah, tempat duduk lebar).
11. Kendaraan umum tidak penuh sesak dan tersedia tempat
duduk yang diprioritaskan untuk lansia.
12. Peraturan lalu lintas ditaati dengan pengendara memprio­
ritaskan pejalan kaki.
13. Aktivitas dan peristiwa dikomunikasikan dengan baik kepada
lansia, termasuk informasi tentang aktivitas, keterjangkauan
dan pilihan transportasi.
14. Pengaturan lalu lintas tertata dengan baik.
Strategi 3
Penguatan sosialisasi kepada para pemangku kepentingan,
kelompok masyarakat dan masyarakat secara umum untuk dapat
lebih memperhatikan masyarakat terutama para lanjut usia.
Kegiatan:
1. Peraturan lalu lintas ditaati dengan pengendara memprio­
ritaskan pejalan kaki terutama bagi para lanjut usia.
2. Relawan berbagai usia dianjurkan dan didukung untuk mem­
bantu para lanjut usia.
3. Terdapat pilihan bagi lanjut usia untuk berpartisipasi sebagai
relawan dengan pelatihan, pengakuan, petunjuk dan kompen­
sasi biaya yang dikeluarkan.
Kota Depok
53
4. Badan-badan pengambil keputusan di sektor pemerintah,
swasta, sukarela mendorong partisipasi dan keanggotaan
lanjut usia.
5. Kualitas dari pekerja lansia ditingkatkan.
6. Ada kebijakan dan peraturan dalam mencegah diskriminasi
atas dasar usia dalam perekrutan, kenaikan jabatan dan pela­
tihan untuk pekerja.
7. Pendidikan bagi para pengemudi dan kursus penyegaran
kembali dianjurkan bagi semua pengemudi kendaraan.
8. Layanan kerumah termasuk layanan kesehatan, layanan priba­
di dan kerumah tanggaan tersedia bagi lansia.
9. Pelayanan umum, sukarela, dan pelayanan komersial selalu
mengajak bicara lansia secara teratur tentang bagaimana
melayani mereka dengan lebih baik.
Strategi 4
Pembuatan aturan dan sosialisasi terhadap fasilitas pelayanan
masyarakat atau fasilitas umum lainnya untuk dapat memberikan
pelayanan khusus bagi para lanjut usia secara optimal.
Kegiatan:
1. Terdapat Pelayanan pelanggan khusus bagi lansia seperti tem­
pat antrian terpisah dan tempat khusus lansia.
2. Toilet umum bersih, terawat dengan baik mudah dijangkau
dengan berbagai kemampuan, dirancang baik dan di tem­
pakan di lokasi yang mudah dicapai.
3. Tersedia media komunikasi lisan yang bisa diakses lansia.
4. Ruang terbuka hijau dengan tempat duduk jumlahnya mema­
dai, terawat dengan baik dan aman.
5. Tempat-tempat umum bersih dan nyaman.
54
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
6. Berbagai macam jenis kegiatan ditawarkan untuk menarik
minat berbagai kalangan lansia.
7. Aktivitas jangkauan yang konsisten (memberikan undangan
pribadi, kunjungan pribadi atau telepon) dalam melibatkan
para lansia untuk menghindarkan mereka dari isolasi masya­
rakat.
8. Lingkungan, aktivitas dalam komunitas menarik masyarakat
dalam segala usia melalui akomodasi kebutuhan dan kei­
nginan sesuai tingkatan umur.
9. Masyarakat beresiko terisolasi sosial memperoleh informasi
dari individu yang terpercaya.
10. Pertemuan, termasuk dengan lansia, berlangsung di beberapa
lokasi dalam komunitas seperti pusat rekreasi, perpustakaan,
pusat komunitas di daerah tertinggal, taman dan kebun.
11. Kegiatan dan acara hiburan terjangkau, tanpa biaya tambahan
atau tersembunyi bagi partisipan.
12. Lingkungan, aktivitas dalam komunitas menarik masyarakat
dalam segala usia melalui akomodasi kebutuhan dan kei­
nginan sesuai tingkatan umur.
13. Tempat kerja disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan orang
cacat (difabel).
14. Layanan publik dan komersial menyediakan layanan yang
ramah dan bisa meyediakan layanan individu (bilamana
diminta).
Strategi 5
Penguatan pencitraan kepada lanjut usia sebagai individu
yang aktif, berdaya guna dan dapat berkarya dengan melibatkan
media massa dan media elektronik.
Kota Depok
55
Kegiatan:
1. Sering diadakannya kegiatan-kegiatan yang melibatkan para
lanjut usia.
2. Terdapat berbagai macam kesempatan kerja bagi lansia yang
fleksibel dan berpendapatan bagus.
3. Terdapat dukungan untuk wirausaha dan kesempatan untuk
wirausaha bagi lansia.
4. Kesempatan pelatihan setelah pensiun diberikan kepada
lansia.
5. Pelayanan dan produk tersedia dalam berbagai macam jenis.
6. Para lansia dimasukkan dalam media (surat kabar/tv/radio)
dan digambarkan secara positif tanpa stereotipe tertentu
(contoh stereotipe: sakit-sakitan, pelit, menjadi beban, terlalu
lambat, pikun,dan lain-lain).
7. Informasi dan tayangan khusus lansia tersedia secara reguler.
8. Penyebaran informasi tersedia secara reguler, luas, terpercaya,
terkoordinir dan adanya akses informasi terpusat.
Strategi 6
Memasukan muatan lokal mengenai peran dan penjelasan
lanjut usia pada kurikulum sekolah untuk dapat memupuk rasa
kasih sayang dan penghormatan terhadap lanjut usia sejak dini.
Kegiatan:
1. Sekolah memberikan kesempatan untuk mempelajari tentang
lanjut usia dan melibatkan lanjut usia dalam kegiatan sekolah.
2. Perlu dilibatkannya para lanjut usia pada saat ada kegiatankegiatan sekolah.
56
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Strategi 7
Pelaksanaan riset berkaitan dengan pengembangan kapasitas
kota ramah lanjut usia pada masyarakat, para stakeholder dan
pemerintah.
Kegiatan:
1. Pengembangan kegiatan percontohan terkait kelurahan atau
kecamatan yang sudah ramah terhadapa lanjut usia
2. Malakukan penelitian dampak perubahan setelah kota terse­
but sudah melaksanakan program-program yang sudah
memper­hatikan para lanjut usia.
3. Melakukan penelitian mengenai perubahan pola pikir dari
masyarakat terhadap program kota ramah lanjut usia.
Kota Depok
57
58
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
DAFTAR PUSTAKA
Azizah, Ma’rifatul, 2011. Keperawatan Lanjut Usia. Graha Ilmu.
Yogyakarta
Darmojo & Martono, 2004. Buku Ajar Geriatri( Ilmu Kesehatan
Usia Lanjut). FKUI : Jakarta
Hurlock, E.B, 1990. Psikologi Perkembangan. Suatu Pendekatan
Sepanjang Rentang Kehidupan. Alih bahasa oleh
Istiwidayanti dan Soedjarwo. (Edisi Kelima). Erlangga.
Jakarta
http://www.antarabali.com. 2013. Bali Rancang Peta Jalan Menu­ju
Ramah Lansia. http://www.antarabali.com/berita/41082/
bali-rancang-peta-jalan-menuju-ramah-lansia?utm_
source=twitterfeed&utm_medium=facebook
http://padangekspres. co. id. 2013. Payakumbuh Direkomendasi
Men­­­ja­di KRL ke WHO. http://padangekspres.co.id/?
news=berita&id=43462
http://padang-today.com.2013.Payakumbuh Direkomendasi Men­
ja­di KRL ke WHO. http://padang-today.com/?mod=beri
ta&today=detil&id=44462
Kota Depok
59
http://upt.denpasarkota.go.id. 2013. Lembaga Survey Meter Jadikan
Denpasar Pilot Project Kota Ramah Lansia.http://upt.
denpasarkota.go.id/main.php?act=news&kd=8965
Kuntjoro, 2002. Depresi pada Lanjut Usia. http://www.e-psikologi.
com. 20 September 2007
Lumbantobing, 2006. Kecerdasan pada Lanjut Usia Lanjut dan
Dimensia. Balai Penerbit FKUI. Jakarta. 7-15
Nugroho, 2000. Keperawatan Gerontik. EGC. Jakarta
Potter dan Perry, 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan,
Konsep, Proses dan Praktik ed.4, alih bahasa Yasmin
Asih. EGC. Jakarta, 723, 738-739, 752
Stanley dan Beare, 2007. Buku Ajar Keperawatan Gerontik ed. 2.
Alih bahasa Juniarti dan Kurnianingsih. EGC. Jakarta.
43, 166-170, 367,368
www.denpasarkota.go.id. 2013. Lembaga Survey Meter Jadikan
Denpasar Pilot Project Kota Ramah Lansia.
http://humasdepok.blogspot.com. 2013.Depok Akan Canangkan
Kota Ramah Lansia Tahun Depan. http://humasdepok.
blogspot.com/2013/06/depok-akan-canangkan-kotaramah-lansia.html
www.balikpapan.go.id. 2013.Balikpapan Menuju Kota Ramah
Lansia. http://www.balikpapan.go.id/index.php?option
=com_content&view=article&id=5605%3Abalikpap
an-menuju-kota-ramah-lansia&catid=1%3 Aberita-kota
& lang=in
www.kaltimpost.co.id. 2013. Balikpapan Paling Ramah Lansia.
http://www.kaltimpost.co.id/berita/detail/24474/
balikpapan-paling-ramah-lansia.html
60
Satu langkah menuju Impian Lanjut Usia, Kota Ramah Lanjut Usia 2030
Fly UP