...

Dalam tiga hari ke depan diperkirakan cuaca buruk akan melanda

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Dalam tiga hari ke depan diperkirakan cuaca buruk akan melanda
Waspadai Cuaca Ekstrem
Oleh : Zaenal Mutakin
Pengaruh
pemanasan global sangat terasa terhadap cuaca yang fluktuatif saat
ini. Datang dan berlalunya musim hujan atau musim panas sudah mulai bergeser dari
waktu biasanya. Cuaca panas atau dingin pun seringkali terasa ekstrem dibandingkan
pada masa-masa lalu. Dan setiap kali musim hujan tiba, tentunya sudah seharusnya
seluruh warga dan pemerintah meningkatkan kewaspadaan akan timbulnya bencana.
Musim hujan yang mulai melanda kawasan Jawa Timur kerap menjadi ancaman
yang perlu diantisipasi. Wilayah yang menjadi perhatian khusus setiap musim
penghujan tiba adalah daerah yang berada pada bantarakan sungai Bengawan Solo,
yakni kabupaten; Bojonegoro, Lamongan, Tuban dan Gresik.
Kalau kita mengacu kepada UU No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan
Bencana, maka sesungguhnya telah diatur tahapan dalam penyelenggaraan
penanggulangan bencana. Yang meliputi: prabencana, tanggap darurat (saat terjadi
bencana); dan pascabencana (pada pasal 33). Untuk situasi di suatu daerah di mana
terdapat potensi terjadinya bencana (tingkat kerentanan bencana tinggi) maka pada
tahap prabencana, penyelenggaraan penanggulangan bencana yang perlu dilakukan
meliputi : kesiapsiagaan, peringatan dini dan mitigasi bencana (pada pasal 44 UU No.
24/2007).
Terkait dengan Undang-Undang tersebut di atas bahwa penanggulangan
bencana dan antisipasinya menjadi tanggung jawab pemerintah provinsi, kab/kota dan
masyarakat, untuk itu diperlukan kepekaan dari berbagai pihak yang terkait guna
menciptakan rasa aman bagi kita semua.
Langkah-langkah untuk menaggulangi dan antisipasi akibat yang ditimbulkan
dari cuaca ekstrem tersebut, segera bisa dilaksanakan oleh pemerintah maupun
masyarakat. Kalau dari pihak pemerintah, antara lain pemprov/pemkab maupun pemkot
se Jatim dapat menyosialisasikan daerah rawan longsor dan banjir serta selalu waspada
dan siap siaga serta memberikan peringatan dini kepada masyarakat. Termasuk juga
kepada para nelayan agar tidak memaksakan diri untuk melaut bila cuaca buruk.
Di samping itu, Badan Penaggulangan Bencana (BPBD) di tingkat provinsi/kab
atau pun kota sudah menyiagakan personal tanggap darurat bencana dan tim SAR
nya. Gubernur, bupati/wali kota dan para tokoh masyarakat diharapkan sering tampil di
media massa dalam iklan layanan masyarakat, mengimbau agar selalu waspada
terhadap dampak dari cuaca ekstrem seperti ancaman banjir maupun longsor.
BPBD bisa melakukan koordinasi dengan beberapa pihak dalam rangka
mengurangi dampak risiko bencana yang terjadi pada wilayah-wilayah yang berpotensi
bencana. Koordinasi itu berupa melakukan komunikasi dengan seluruh kabupaten/kota
se-Jawa Timur dengan memberikan imbauan kepada masyarakat dan beberapa SKPD
terkait untuk turut berpartisipasi dalam pengurangan risiko bencana. Hal ini ditunjukan
dengan menyiapkan kebutuhan yang diperlukan bilamana banjir benar-benar
menerjang wilayah tersebut. Kebutuhan yang disiapkan antara lain, penentuan lokasi
pengungsian, ketersediaan bantuan logistik dan menyiagakan relawan. Titik-titik
pengungsian kini mulai disosialisasikan sehingga saat air meninggi warga akan
langsung menuju tempat pengungsian yang telah disepakati.
Secara berkala, BPBD Jatim dapat bekerja sama dengan Dinas Kominfo Jatim
untuk mengadakan acara sosialisasi tentang bahaya bencana baik lewat komunikasi
tatap muka langsung maupun lewat media massa.
Di sisi lain, secara preventif juga bisa dilakukan Pemda supaya selektif
memberikan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) kepada warga masyarakat. Pembangunan
rumah di areal tebing atau di dekat tebing secara tata ruang sebetulnya tidak
disarankan karena berisiko tinggi terkena longsor. Apalagi jika struktur tanah di lokasi
tersebut tergolong labil maka tingkat risiko longsor akan semakin tinggi. Kalaupun
pembangunan (rumah) tetap akan dilakukan, seharusnya berdasarkan kajian teknis
untuk melihat sejauh mana jaminan tingkat keamanan rumah tersebut dari ancaman
longsor maupun banjir. Berdasarkan kajian tersebut, akan ada rekomendasi mengenai
kelayakan pembangunan tersebut dan prasyarat-prasyarat apa yang harus dipenuhi
sebelum atau saat dilakukan kegiatan pembangunan.
Sedangkan dari pihak masyarakat, warga yang diprediksi tempat tinggalnya
rawan longsor atau banjir bersedia direlokasikan ke tempat yang lebih aman karena
puncak musim hujan di Jatim diperkirakan antara Januari hingga Pebruari 2016 di
mana kurun waktu tersebut curah hujan sangat tinggi yakni bisa mencapai 400-450
milimeter.
Partisipasi warga juga amat sangat diperlukan untuk melakukan tindakan
preventif. Khususnya yang tinggal di sekitar bantaran sungai yang menjandi langganan
banjir tahunan. Di antaranya dengan melakukan penguatan di beberapa tanggul
dengan menyiapkan karung-karung pasir untuk membendung air supaya tidak masuk
dalam perkampungan. (Penulis adalah Widyaiswara Bandiklat Jatim Mahasiswa S3 Program Doktor PSDM Universitas Airlangga Surabaya)
Fly UP