...

Print this article - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Print this article - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan
TEMPAT PERKEMBANGBIAKAN AEDES SPP. SEBAGAI PENULAR VIRUS
DENGUE PADA BERBAGAI TEMPAT DI KOTA SUKABUMI
Breeding Places of Aedes spp as Transmitting Dengue Virus
in Various Places in Sukabumi City
Dewi Nur Hodijah', Heni Prasetyowatil, Rina Marina2
'Loka Litbang P2B2 Ciamis
2
Peneliti Pusat Teknologi Intervensi Kesehatan Masyarakat
Email: [email protected]
Diterima: 4 April 2014; Direvisi: 20 Mei 2014; Disetujui: 27 Maret 2015
ABSTRACT
Cases of Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) and speed of increased cases in Sukabumi city is highest in
West Java, as it was shown by Incidence Rate (IR) of Dengue virus infection in Sukabumi city in 2009 was
430 /100,000 and in 2010 reached 330 /100,000. Slope of the regression line of IR enhancement of dengue
virus infection in the period 2004 - 2010 of Sukabumi City have the highest value (55.8) when compared to
Cimahi (32.1) and Bandung (12.1). Environmental survey was conducted for entomology examination at
home of patient with Dengue virus infection and places visited in the morning until late afternoon the week
before illness. Examination results at housing obtained positive Aedes spp 36,8.7%, and 23.5% were found
in public places. The results showed that the public places was a potential transmission of dengue virus
infection. Results of this study showed that water reservoirs that are most numerous Aedes spp. wasbath
tub. The study also reported the House Index (HI) 31.55%, Container Index (CI) 21.72% and Bretau Index
(BI) 51.46%. Threshold larvae index obtained by HI was at value 5 or moderate risk but based on CI and
BI were in grades 6 means to have a high risk of transmission.
Keywords: Dengue hemorrhagic fever, aedes spp, container, Sukabumi City
ABSTRAK
Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) dan kecepatan peningkatan kasus di Kota Sukabumi merupakan
yang tertinggi di Jawa Barat. Hal ini ditunjukan dengan Insiden Rate (IR) infeksi virus Dengue di Kota
Sukabumi pada tahun 2009 yang mencapai 430 per 100.000 dan pada tahun 2010 mencapai 330 per
100.000. Slope garis regresi peningkatan IR infeksi virus dengue pada periode 2004 - 2010 Kota Sukabumi
memiliki nilai paling besar (55,8) jika dibandingkan Kota Cimahi (32,1) dan Kota Bandung (12,1). Survei
lingkungan dilakukan untuk pemeriksaan entomologi pada rumah penderita infeksi virus Dengue dan
tempat-tempat yang dikunjungi pada pagi sampai sore hari seminggu sebelum sakit. Hasil pemeriksaan di
pemukiman didapatkan 36,8% positif Aedes spp. dan 23,5% ditemukan di tempat-tempat umum (TTU).
Hal ini menunjukan bahwa tempat umum berpotensi sebagai tempat penularan infeksi virus Dengue. Dari
hasil penelitian ini didapatkan bahwa tempat penampungan air yang paling banyak ditemukan Aedes spp.
adalah bak mandi/air. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa besarnya House Index (HI) 31,55%,
Container Index (CI) 21,72% dan Bretau Index (BI) 51,46%. Menurut indikator Density Figure, ambang
batas Indeks jentik yang didapatkan berdasarkan HI berada pada nilai 5 atau risiko sedang tetapi
berdasarkan CI dan B1 berada pada nilai 6 artinya memiliki risiko penularan tinggi.
Kata kunci: Demam berdarah dengue, Aedes spp., kontainer, Kota Sukabumi
PENDAHULUAN
Demam Berdarah Dengue (DBD)
adalah penyakit yang disebabkan oleh virus
dengue dan ditularkan melalui gigitan
nyamuk Aedes aegypti sebagai vektor primer.
Penyakit ini merupakan masalah kesehatan
umum yang banyak terjadi di daerah tropis
dan
sub-tropis
2012).
(Mulyanto,
Diperkirakan terjadi 50 juta infeksi dengue
setiap tahunnya dan 2,5 milyar penduduk
dunia tinggal di negara endemis dengue
(WHO, 2009). Dipastikan pula setiap tahun
terjadi kasus kematian akibat infeksi virus
ini.
1
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 1, Maret 2015: 1— 7
WHO mengklasifikasikan Indonesia
sebagai salah satu negara endemis DBD
tinggi. Hal ini disebabkan adanya Kejadian
Luar Biasa (KLB) DBD yang terjadi secara
periodik dalam kurun waktu 3-5 tahun dan
kematian akibat dengue banyak terjadi pada
anak-anak. Tingginya kasus DBD di
Indonesia juga didukung oleh keempat
serotipe virus Dengue yang bersirkulasi di
Indonesia dan iklim tropis merupakan faktor
pendukung dimana Aedes aegypti sebagai
vektor utama dapat hidup dan berkembang
biak serta tersebar luas di kota dan desa
(WHO, 2009)
Situasi kasus infeksi virus dengue,
jumlah penderita, dan Angka Infeksi (AI)
Provinsi Jawa Barat dari tahun 2000 hingga
2009 terus mengalami peningkatan. Al
Provinsi Jawa Barat pada tahun 2000
mencapai 13,8/100.000 dan terus meningkat
pada tahun 2009 mencapai hampir 80 kasus
per 100.000. Kota Sukabumi merupakan
salah satu kota di Provinsi Jawa Barat yang
ditetapkan sebagai salah satu endemis
demam berdarah dengue oleh Kementerian
Kesehatan. Incidence Rate (IR) infeksi virus
Dengue di Kota Sukabumi pada tahun 2009
mencapai 430 per 100.000 dan pada tahun
2010 mencapai 330 per 100.000. Nampaknya
pada tahun 2010 terjadi penurunan IR infeksi
virus dengue di Kota Sukabumi, namun hal
ini temyata terjadi hampir pada semua
kabupaten/kota di Jawa Barat. (Nusa RES,
2011)
Penyebaran infeksi virus dengue
melibatkan 3 faktor yaitu virus dengue
sebagai agent, nyamuk Aedes spp. sebagai
vektor, dan manusia sebagai host.
Pengendalian penyebaran kasus DBD yang
paling memungkinkan adalah mengendalikan
keberadaan nyamuk Aedes spp. yang
berperan sebagai vektor. Hal ini dikarenakan
sampai saat ini belum ditemukan vaksin yang
dapat mencegah atau membunuh virus
dengue.
Wilayah Kota Sukabumi berada
pada ketinggian 584 meter di atas
permukaan laut pada bagian selatan dan 770
meter di atas permukaan laut bagian utara.
Bagian tengah mempunyai ketinggian ratarata 650 meter dari permukaan laut. Suhu
udara Kota Sukabumi berkisar antara 15°30°C. (BPS Kota Sukabumi, 2012). Kondisi
2
geografis Kota Sukabumi dengan ketinggian
dibawah 1000 dpl dan suhu 150 -30° celicius
merupakan kondisi yang sangat potensial
untuk berkembangnya nyamuk Aedes spp.
sebagai vektor DBD.
Ae. aegypti merupakan jenis vektor
yang berada di lingkungan permukiman
urban dengan karakteristik cenderung bersifat
lokal spesifik (Hasyimi & Soekimo, 2004).
Nyamuk ini dapat berkembang dengan baik
pada ketinggian dibawah 1000 meter di atas
permukaan laut (mdpl) (Soegijanto, 2004).
Habitat stadium pradewasa Ae. aegypti pada
bejana buatan yang berada di dalam ataupun
di luar rumah dengan kondisi air relatif
jernih. Bejana tempat perkembangbiakan Ae.
aegypti tidak langsung berhubungan dengan
tanah diantaranya bak mandi/WC, minuman
burung, air tandon, air tempayan/gentong,
drum, ember, pot tanaman air, dan tanah
padat yang mengeras. Barang-barang bekas
di luar rumah seperti : kaleng, botol, ban
bekas, potongan bambu, aksila daun, dan
plastik juga merupakan tempat potensial
perkembangbiakan. Tidak jarang pula larva
Ae. aegypti dijumpai pada talang air, lubang
pohon dan genangan air. Beberapa faktor
berpengaruh pada perilaku Ae. aegypti
meletakkan telurnya yaitu antara lain jenis
dan wama penampungan air, aimya sendiri,
suhu kelembaban dan kondisi lingkungan
setempat. Tempat air yang tertutup longgar
lebih disukai sebagai tempat bertelur
dibanding tempat yang terbuka, karena ruang
didalamnya relatif lebih gelap dibandingkan
tempat air yang terbuka (Soedarmono,1983).
Keberadaan vektor di rumah
penderita dan tempat-tempat aktivitas
penderita sebelum sakit -perlu diketahui,
untuk menunjukan adanya potensi penularan
infeksi virus dengue terhadap individu lain.
Untuk mengetahui tempat potensial
penularan infeksi virus dengue dilihat dari
kondisi entomologisnya maka dilakukan
survei entomologi dengan tujuan untuk
mengidentifikasi faktor-faktor entomologi
pada rumah dan tempat-tempat yang
dikunjungi penderita infeksi virus dengue
seminggu sebelum sakit.
BAHAN DAN CARA
Jenis penelitian ini adalah
observasional dengan desain penelitian
menggunakan cross sectional study. Populasi
Tempat perkembangbiakan Aedes spp ...(Dewi NH, Heni P & Rina M)
penelitian adalah nyamuk pra-dewasa Aedes
spp. yang ada di Kota Sukabumi, sedangkan
sampel penelitian adalah nyamuk pra-dewasa
Aedes spp. yang ditemukan di 105 rumah
penderita dan yang ditemukan pada tempattempat yang dikunjungi penderita seminggu
sebelum sakit. Rumah penderita ditentukan
secara acak sistematis dari penderita yang
didiagnosa terinfeksi virus dengue baik
demam dengue (DD), demam berdarah
dengue (DBD) atau dengue syok syndrome
(DSS) oleh petugas medis RSUD Syamsudin
S.H. dan RS. As-syifa. Penelitian ini
dilakukan selama 10 bulan pada tahun 2012.
Pengumpulan data entomologi
dilakukan melalui survei keberadaan nyamuk
pra-dewasa. Survei nyamuk pra-dewasa
berupa survei jentik nyamuk. Data hasil
survei entomologi dianalisis menggunakan
analisis deskriptif. Hasil survei jentik
dihitung dalam indeks jentik yaitu House
Indeks (%), Container Indeks (%) dan
Breteau Indeks (%), dengan rumus :
HI =
CI —
Jml rumah positif jentik
x 100
Jml rumah diperiksa
Jml kontainer positif
x 100
Jml kontainer diperiksa
BI -
Jml kontainer positif
x 100
Jml rumah diperiksa
Kepadatan populasi nyamuk (Density
Figure) diperoleh dengan menggabungkan
antara HI, CI dan BI sehingga diperoleh
tingkat risiko penularan sebagai berikut : < 1
adalah risiko penularan rendah, 1-5 adalah
risiko penularan sedang dan > 5 adalah risiko
penularan tinggi. (Service MW, 1993)
Tabel 1. Ukuran kepadatan larva Aedes spp. menggunakan Larva Index (LI)
DENSITY
HOUSE INDEX CONTAINER INDEX BRETEAU INDEX
FIGURE (DF)
(CI)
(BI)
(H10
1
1-3
1-2
1-4
2
4-7
3-5
5-9
3
8-17
6-9
10-19
4
18-29
10-14
20-34
5
30-37
15-20
35-49
6
21-27
50-74
38-49
28-31
7
50-59
75-99
100-199
8
60-76
32-40
>41
> 200
9
> 77
Sumber : Service MW. Mosquito Ecology Field Sampling Methods. Chapman and Hall, London,
1993
HASIL
Jumlah responden yang terkumpul
selama periode penelitian adalah sebanyak
105 penderita. Penderita yang ada berasal
dari kedua jenis kelamin dan berasal dari
semua kelompok umur. Data sebaran kasus
menurut kelompok umur pada kejadian
infeksi virus dengue di Kota Sukabumi di
tahun 2012 di dominasi oleh penderita
dengan umur berkisar 15-50 tahun.
Berdasarkan jenis pekerjaannya, penderita
infeksi virus dengue di Kota Sukabumi
sebagai
mayoritas
berprofesi
Profesi
pedagang/wiraswasta.
pedagang/wiraswasta ini menduduki tempat
tertinggi yang disusul kemudian oleh ibu
rumah tangga dan pelajar. Jumlah yang
paling sedikit adalah buruh.
untuk
Survei
lingkungan
pemeriksaan entomologi dilakukan di rumah
responden dan tempat-tempat yang
dikunjungi responden pada pagi sampai sore
hari dalam seminggu sebelum sakit. Dan 105
responden yang diwawancara rata — rata
setiap responden menyebutkan lebih dari satu
tempat yang dikunjungi sehingga diperoleh
sebanyak 206 tempat, 125 pemukiman dan
81 tempat-tempat umum (TTU). Hasil
pemeriksaan di lingkungan tempat responden
beraktifitas ditemukan Aedes spp. Di
pemukiman sebesar 36,8%, dan sebesar
23,5% Aedes spp. ditemukan di Tempat
3
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 1, Maret 2015: 1— 7
Tempat Umum (TTU). Tempat-tempat yang
dikunjungi responden berkisar pada
ketinggian 425-755m dpl. Hasil survei
lingkungan pada tempat-tempat aktivitas
responden di sajikan pada tabel 2.
Tabel 2. Jenis tempat aktivitas responden dan keberadaan Aedes spp
Aedes spp.
Tata Guna
Keterangan
Ada
Tidak Ada
Lahan
Jml
%
Jml
%
Pemukiman
Rumah Penderita
43 41,0%
62
59,0%
Rumah
yang
dikunjungi
3 15,0%
17 85,0%
Pemukiman
gabungan
46 36,8%
79 63,2%
Tempat Tempat Area perdagangan
4 17,4%
19 82,6%
Umum (TTU)
GOR/tempat rekreasi
2 28,6%
5 71,4%
Perkantoran
2 40,0%
3 60,0%
Fasilitas Kesehatan
1
25,0%
3 75,0%
Sarana ibadah
2
13,3%
13 86,7%
Sekolah
8 34,8%
15 65,2%
MCK Komunal
0
0,0%
2
100%
Pemakaman
0
0,0%
2
100%
TTU gabungan
19 23,5%
62
76,5%
Aedes spp. banyak ditemukan pada
suhu tempat perkembangbiakan berkisar
antara 28-31°C, dengan kelembaban 60%75% dan intensitas cahaya 85 lux — 260 lux.
Telah diperiksa sebanyak 488 kontainer
dengan 106 diantaranya positif Aedes spp.
Adapun kontainer yang paling banyak
4
105
20
125
23
7
5
4
15
23
2
2
81
ditemukan larva adalah bak mandi/bak
penampungan air (36) dan di
ember/padasan(19) kemudian pada dispenser
(13). Keberadaan Aedes spp. di berbagai
tempat perkembangbiakan tersaji dalam
tabel 3.
Tabel 3. Keberadaan Aedes spp. di berbagai kontainer
Aedes spp.
Tempat perkembangbiakan
Bak mandi/air
Ember/Padasan
Dispenser
Plastik/Perabot bekas
Baskom
Pot/Vas Bunga
Kulkas
Tempayan
Ban Bekas
Drum
Gentong
Kolam/aquarium
Torn
Genangan di Lantai
Tempat Minum Burung
Jumlah
Jumlah
Jumlah
36
19
13
9
8
7
5
3
I
1
1
1
1
1
180
89
42
14
3
6
23
2
1
2
2
10
6
0
2
382
106
0
216
108
55
23
11
13
28
5
2
3
3
11
7
1
2
488
Tempat perkembangbiakan Aedes spp ...(Dewi NH, Heni P & Rina M)
Tabel 4. Jumlah rumah dan kontainer yang diperiksa serta Indeks Jentik
Komponen yang Jumlah
Jentik
House Container Breteau
No
diperiksa
Positif Negatif index
index
index
1 Bagunan
206 65 141 31,55%
2 Kontainer
488 106 382
21,72% 51,46%
Dari 105 responden, telah di periksa
206 bangunan dengan kontainer yang
diperiksa sebanyak 488. Hasil survei
lingkungan ditemukan 65 bangunan yang
positif Aedes spp., dengan 106 kontainer
positif ditemukan Aedes spp., sehingga di
peroleh ABJ 68,45%; HI 31,55% ; CI
21,72% dan BI 51,46%.
PEMBAHASAN
Hasil pemeriksaan entomologi pada
lingkungan penderita infeksi virus dengue
mendukung adanya sildus penularan virus
dengue. Nyamuk Aedes spp. ditemukan dari
mulai fase telur, larva, pupa dan dewasa pada
lingkungan pemukiman maupun tempattempat umum. Berdasarkan karakteristik
penderita DBD di Kota Sukabumi, profesi
pedagang/wiraswasta ini menduduki tempat
tertinggi yang disusul kemudian oleh ibu
rumah tangga dan pelajar. Jumlah yang
paling sedikit ditempati oleh buruh.
Pedagang atau wiraswasta memiliki mobilitas
tinggi rentan terkena infeksi virus Dengue,
tetapi ibu rumah tangga juga memiliki
kerentanan yang cukup tinggi pula terkena
infeksi virus dengue. Hal ini menunjukkan
bahwa penularan tidak hanya di rumah tetapi
di tempat kerja dan tempat umum lainnya.
Hal ini juga ditunjukkan dengan di
temukannya larva di tempat-tempat yang
dikunjungi penderita seminggu sebelum
sakit, yang mayoritas tempat-tempat tersebut
adalah tempat umum.
Keberadaan sumber virus pad:
individu yang mengalami viremia dan
ketersediaan Aedes spp. dewasa yang mampu
berperan sebagai vektor pada saat yang
bersamaan akan memperbesar potensi
penularan virus dengue. Dampak dari
penularan ini tidak serta-merta menjadikan
individu terinfeksi sebagai penderita infeksi
virus dengue. Hasil penelitian di Jawa Barat
tahun 2008 menunjukkan adanya 30%
individu yang terinfeksi virus dengue namun
tanpa gejala yang nyata (asymtomatis) (Nusa
RES, 2008). Keberadaan penderita
asymtomatis ini memperbesar peluang
penularan di tempat-tempat umum, karena
penderita tidak merasa sakit sehingga mereka
masih dapat melakukan aktifitas di luar
rumah seperti biasanya, dan tanpa disadari
dengan adanya vektor di tempat yang mereka
kunjungi penderita asimtomatis ini menjadi
sumber penularan infeksi virus dengue
terhadap individu lain yang berada di tempat
tersebut.
Berdasakan tata guna lahan
mayoritas ditemukan keberadaan Aedes spp.
sebanyak 36,8% di pemukiman, dan 23,5%
di tempat-tempat umum. Tempat umum yang
paling banyak ditemukan jentik adalah
perkantoran dan sekolah. Hal ini diduga
karena di tempat ini jarang ada penanggung
jawab khusus kebersihan kamar mandi.
Penelitian lain juga menunjukkan keberadaan
jentik yang tinggi di lingkungan sekolah
antara lain Budiyanto (2012) yang
menyebutkan keberadaan jentik Aedes spp. di
lingkungan sekolah di wilayah Kecamatan
Baturaja Timur Kabupaten Ogan Komering
Ulu sebesar 54% positif Ae. aegypti. Juga
penelitian yang dilakukan di Desa Sukaraya
Kabupaten Oku dan Dusun Martapura
Kabupaten Oku Timur menyatakan dari 4
sekolah yang di survei 100% positif larva
Aedes. (Sitorus, 2007)
Ditemukannya Aedes spp. di
pemukiman maupun tempat-tempat umum
pada penelitian ini menunjukan bahwa kedua
jenis tata guna lahan tersebut berpotensi
terjadinya penularan infeksi virus dengue.
Jika dikaitkan dengan adanya kasus infeksi
virus dengue tanpa gejala, maka tempattempat umum lebih berpotensi menularkan
infeksi lebih banyak meskipun persentase
ditemukannya Aedes spp. lebih sedikit.
Banyaknya jumlah orang yang datang ke
tempat umum dibandingkan jumlah orang
yang ada di dalam suatu pemukiman menjadi
penyebab infeksi virus dengue terus
menyebar. Faktor ini juga didukung oleh
kebiasaan Ae. Aegypti yang berbeda dengan
5
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 1, Maret 2015: 1 — 7
nyamuk lain yaitu menghisap darah berulang
kali (multiple bites) dalam satu siklus
gonotropik untuk memenuhi lambungnya
dengan darah (Depkes, 2005) sehingga
seekor nyamuk saja bisa menularkan infeksi
virus dengue pada banyak orang. Tetapi jika
infeksi yang terjadi menimbulkan gejala
klinis maka kemungkinan penularan akan
lebih besar di pemukiman karena penderita
akan lebih banyak menghabiskan waktu
istirahat di rumah dan tidak bisa beraktifitas
di luar rumah.
Beberapa jenis kontainer yang
ditemukan dan merupakan tempat
perkembangbiakan Aedes spp. yaitu bak
mandi, ban bekas, baskom, dispenser, drum,
ember/pedasan, genangan di lantai, gentong,
kolam/aquarium, kulkas, plastik/perabot
bekas, pot/vas bunga, tempat minum burung,
tempayan, dan torn. Bak mandi adalah jenis
kontainer yang paling banyak digunakan dan
paling banyak ditemukan Aedes spp..
Sebanyak 216 bak mandi yang diperiksa 36
diantaranya positif Aedes spp. Diduga karena
bak mandi menampung air lebih lama dan
biasanya tidak digunakan sampai benar-benar
habis dan terisi kembali menyebabkan
nyamuk berkembang biak di bak mandi tetap
berada di dalamnya. Gandahusada dkk,
(2006) menyatakan bahwa pengurasan
tempat-tempat penampungan air perlu di
lakukan secara teratur sekurang-kurangnya
seminggu sekali agar nyamuk tidak dapat
berkembangbiak di tempat itu.
Banyaknya yang menggunakan bak
mandi juga disebabkan kebiasaan masyarakat
terutama masyarakat Asia yang lebih suka
mandi dengan memakai gayung dan pada
shower (Widjaja, 2011). Selain alasan itu
penggunaan bak mandi juga dikaitkan
dengan kebiasaan masyarakat untuk
menampung air sebagai persediaan karena di
beberapa kecamatan di Kota Sukabumi ini
aliran airnya kurang baik sehingga mereka
merasa sayang untuk menguras bak dan
membuang air yang ada. Ae. Aegypti
menyukai tempat perkembangbiakan yang
tidak terkena sinar matahari langsung dan
tidak bisa berkembangbiak pada tempat yang
berhubungan langsung dengan tanah
(Sungkar S, 2005). Kondisi bak mandi
memenuhi syarat tersebut selain bak mandi
kebanyakan berbahan keramik, plastik atau
semen sehingga tidak berhubungan langsung
6
dengan tanah juga posisi bak mandi di dalam
kamar mandi yang tertutup sehingga sinar
matahari tidak dapat masuk.
Widjaja (2011) melakukan survei
entomologi di Kota Palu Sulawesi Tengah
yang hasilnya bahwa bak mandi merupakan
jenis kontainer yang paling dominan
ditemukan
sebagai
tempat
berkembangbiaknya Aedes spp. (51,8%).
Hasil yang sama ditunjukkan oleh
Murtaningsih (2005) di Kota Bengkulu
dimana jenis kontainer yang paling banyak
ditemukan sebagai tempat berkembangbiak
Ae. aegypti adalah bak mandi/WC (77,1%).
Hasil penelitian yang berbeda dilakukan oleh
Dawali (2005) di Manado menyatakan bahwa
ember merupakan jenis kontainer yang paling
banyak ditemukan sebagai tempat
perkembangbiakan Ae. aegypti. Kemudian
penelitian di Bogor yang dilakukan Hadi,UK
(2009) menemukan larva Ae. aegypti paling
banyak ditemukan pada tanki air dengan
presentase positif jentik 33,3%. Perbedaan
hasil penelitian diatas menunjukan bahwa
Aedes spp. di tiap daerah memiliki
kecenderungan tempat perkembangbiakan
yang berbeda. Hal ini kemungkinan
dipengaruhi oleh kebiasaan masyarakat
dalam penggunaan tempat penampungan air
yang berbeda di tiap daerah dan kondisi
aliran/pasokan air di wilayah tersebut.
Daerah yang pasokan airnya kurang atau
tidak lancar cenderung memiliki
penampungan air yang lebih banyak dan
bervariasi untuk persediaan air mereka,
dibandingkan dengan daerah yang
keberadaan airnya lancar.
Tingkat risiko penularan berdasarkan
kepadatan populasi nyamuk (density figure),
menunjukkan nilai yang berbeda. Jika
melihat nilai House Index maka tingkat
resiko penularan ada pada nilai 5, tetapi jika
melihat nilai Container Index dan Breteau
Index berada pada nilai 6 (Service MW,
1993). Berdasarkan
House indeks
menunjukan risiko penularan infeksi virus
dengue di Kota Sukabumi berada pada nilai
sedang, tapi perlu terus diwaspadai terjadi
peningkatan karena jika berdasarkan Breteau
index dan container index risiko penularan
sudah berada pada nilai tinggi. Kepadatan
nyamuk ini hams benar-benar diperhatikan
karena akan berpengamh pada peningkatan
populasi nyamuk secara tents menems.
Tempat perkembangbiakan Aedes spp ...(Dewi NH, Heni P & Rina M)
KESIMPULAN
Aedes spp. ditemukan dari mulai fase
telur, larva, pupa dan dewasa pada
lingkungan pemukiman maupun tempattempat umum. Berdasarkan tata guna lahan
mayoritas ditemukan keberadaan Aedes spp.
sebanyak 36,8% di pemukiman, dan 23,5%
di tempat-tempat umum. Bak mandi
merupakan jenis kontainer yang paling
dominan ditemukan Aedes spp. dari 216 yang
didapatkan 36 positif Aedes spp.
SARAN
Perlu adanya penanggung jawab
terhadap kebersihan dan sanitasi tempattempat umum sehingga mampu
meminimalisir tempat perkembangbiakan
Aedes spp. di tempat tempat umum.
Penyuluhan terhadap masyarakat untuk
melakukan pemberantasan sarang nyamuk
terutama menguras bak mandi perlu terus
dilakukan mengingat tingkat resiko penularan
infeksi virus dengue tergolong tinggi.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih
kepada teman-teman sejawat di Loka Litbang
P2B2 Ciamis atm bantuan dan kerjasama
sehingga penelitian ini dapat berjalan dengan
baik dan lancar.
DAFTAR PUSTAKA
BPS Kota Sukabumi. (2012). Sukabumi Dalam Angka.
BPS Kota Sukabumi
Budiyanto A. (2012), karakteristik kontainer terhadap
keberadaan Jentik Aedes aegypti di sekolah
dasar. Jurnal Pembangunan Manusia. Vol.6
No.1
Dawali, (2005), Tinjauan Keberadaan Jentik Ae.
Aegypti pada Fokus Penderita DBD,
Unpublish, Unsrat, Manado.
Depkes RI. (2005). Pencegahan dan Pemberantaasan
Demam Berdarah Dengue di Indonesia.
Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan. Jakarta.
Gandahusada. dick. (2006). Parasitologi Kedokteran.
Edisi 3. Cetakan ke-6 Jakarta: Balai Penerbit
FKUI.
Hadi UK, Agustina E, Sigit SH. (2009). SebaranJentik
Nyamuk Aedes aegypti (Diptera: Culicidae)
di Desa Cikarawang, Kabupaten Bogor.
http://upikke. staff. ipb .ac.id/files/2010/05/Seb
aran-jentik-Aedes-aegypti-odi-pedesaanl.pdf
Hasyimi M. dan Soekirno M. (2004). Pengamatan
Tempat Perindukan Aedes Aegypti Pada
Tempat Penampungan Air Rumah Tangga
pada Masyarakat Pengguna Air Olahan.
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol 3. No 1, 37-42.
Mulyanto KC, Yamanaka A, Ngadino, Konishi E,
(2012). Resistance of Aedes aegypti (L.)
larvae to temephos in Surabaya, Indonesia.
Southeast Asian J Trop Med Public Health.
43(1),
29-33.
Available
at
:
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/230825
51
Murtaningsih, (2005). Indeks Kontainer pada Sekolah,
Dasar Negeri di Kota Bengkulu, [Tesis].
UGM:Yogyakarta
Nusa RES. (2008). Respon Imunologi virus Dengue di
Propinsi Jawa Barat tahun 2008. Depkes RI.
Jakarta.
Nusa RES. (2011). Infeksi Virus Dengue di Propinsi
Jawa Barat periode 2004-2010. Laporan
internal. Loka Litbang P2B2 Ciamis.
Service MW. (1993). Mosquito Ecology Field
Sampling Methods. Chapman and Hall.
London.
Sitorus H, Ambarita LP, (2007). Pengamatan larva
Aedes di Desa Sukaraya Kabupaten Oku dan
di Dusun Martapura Kabupaten Olcu Timur
Tahun 2004. Media Litbang Kesehatan. Vol.
17. No. 2, 28:33
Soedannono, (1983), Demam Berdarah (Dengue) Pada
Anak. UI Press, Jakarta.
Soegijanto S, (2006). Demam Berdarah Dengue di
Indonesia. Airlangga University Press. Edisi
2 pp: 253-254, 248-249. Surabaya
Sungkar. S. (2005). Bionomik Aedes aegypti, Vektor
Demam Berdarah Dengue. Majalah
Kedokteran Indonesia, 2005 :55(4):384 -9
WHO. (2009). Dengue Guidelines for Diagnosis,
Treatment, Prevention and Control.
Widjaja J. (2011). Keberadaan Kontainer sebagai
Faktor Risiko Penularan Demam Berdarah
Dengue di Kota Palu, Sulawesi Tengah.
Jurnal Aspirator. Vol.3.No.2, 82-88
7
Fly UP