...

konsep dan prinsip pdf

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

konsep dan prinsip pdf
Diskriminasi dan kesetaraan:
2. Konsep dan prinsip
Kesetaraan and non-diskriminasi di tempat kerja di
Asia Timur dan Tenggara: Panduan
1
Tujuan belajar
1.
Menganalisa definisi diskriminasi di tempat kerja dan
cakupan penerapan Konvensi No. 111
2.
Menjelaskan apa saja yang merupakan diskriminasi
maupun bukan diskriminasi di tempat kerja
2
Definisi diskriminasi - 1
Definisi diskriminasi dalam Konvensi ILO no. 111 tahun 1958
tentang diskriminasi (dalam hal Pekerjaan dan
Kesempatan)
“…setiap pembedaan, eksklusi atau preferensi yang dibuat
berdasarkan ras, warna kulit, jenis kelamin, agama,
pendapat politik, ekstraksi nasional atau asal muasal, yang
memiliki dampak meniadakan atau menghambat kesetaraan
peluang atau perlakuan dalam hal pekerjaan atau jabatan….”
+ segala alasan lain yang ditetapkan di tingkat nasional
3
Definisi diskriminasi - 2
Tiga komponen definisi diskriminasi dalam Konvensi No.111
2. Penyebab
Alasan yang
dilarang
•Jenis kelamin
•Ras, warna kulit
•Keyakinan agama
•Asal muasal
•Asal negara
•Pendapat politik
+ alasan-alasan
lain yang
ditetapkan secara
nasional
1. Fakta
3. Dampak
Perbedaan
perlakuan
Tidak diberi
peluang
Hasil kerja
yang tidak adil
Preferensi
diberikan
4
Definisi diskriminasi -3
3 Elemen penting diskriminasi
1. Fakta – Kesempatan & perlakuan yang berbeda– Konvensi no. 111 : “setiap pembedaan,
eksklusi atau preferensi”
1)
Perbedaan perlakuan: misalnya perbedaan peraturan untuk laki-laki &
perempuan
2)
Tidak diberikan kesempatan: misalnya menolak pelamar kerja yang mengidap
HBV
3)
Pemberian preferensi: misalnya lebih disukai perempuan dan laki-laki muda yang
cantik dan rupawan sebagai tenaga penjualan
2. Penyebab- Alasan yang dilarang– Konvensi no. 111: “berdasarkan…”
•
Berdasarkan salah satu atau lebih dari tujuh alasan yang dilarang yang
disebutkan dalam Konvensi + alasan lain yang ditetapkan di tingkat nasional
3. Dampak– hasil yang tidak adil dari pekerjaan atau jabatan– Konvensi no. 111:
“meniadakan atau menghambat dll.”
•
Difokuskan untuk menilai hasil
•
Walaupun diskriminasi bersifat tidak disengaja
5
Kesempatan dan perlakuan yang adil
Diskriminasi dan kesetaraan adalah dua sisi uang logam yang sama
Diskriminasi = Tidak ada kesetaraan
Kesetaraan = Tidak ada diskriminasi
•
Kesempatan yang adil di tempat kerja bertujuan untuk memastikan
masyarakat memiliki peluang yang sama dalam mengembangkan potensi
mereka semaksimal mungkin dan mengalokasikan waktu dan energi
mereka untuk memperoleh penghargaan tertinggi.
•
Perlakuan yang adil di tempat kerja bertujuan untuk memastikan
kinerja masyarakat diberi penghargan sesuai produktivitas dan jasa
mereka. Hal ini terkait dengan pekerjaan dan kondisi kerja, seperti hak
atas upah dan keamanan pekerjaan.
6
Kesempatan dan perlakuan yang adil
Kesetaraan kesempatan dan perlakuan di tempat kerja berarti:
Keputusan di semua tahapan siklus pekerjaan (mulai dari akses ke
pelatihan dan pekerjaan hingga pensiun) diambil berdasarkan :
1.
Jasa
2.
Keterampilan
3.
Pengalaman
4.
Kemampuan
5.
Kecocokan jabatan
…. Tanpa interferensi bias diskriminatif dan asumsi berdasarkan ras,
jenis kelamin, etnis, agama, pendapat politik, asal muasal pelamar kerja.
7
Konvensi no. 111 cakupan perlindungan - 1
Pekerjaan dan jabatan
•
Konvensi no. 111 bertujuan untuk menghapus diskriminasi dalam
semua aspek pekerjaan dan jabatan.
•
Pekerjaan mengacu pada pekerjaan y ang dilaksanakan berdasarkan
hubungan kerja dengan pengusaha
•
Jabatan berarti pekerjaan, profesi atau jenis pekerjaan yang
dilaksanakan oleh seseorang, tanpa memandang cabang kegiatan
ekonomi atau status pekerjaan dari pekerja tersebut
•
Cakupan universal : Pegawai negeri, buruh tani, pekerja wiraswasta
dan pekerja yang bekerja sendiri di sektor ekonomi informal dan
pekerja keluarga tanpa upah
8
Konvensi no. 111 cakupan perlindungan - 2
Kesetaraan dalam semua tahapan siklus pekerjaan
•
Tindakan untuk menghapus diskriminasi dalam pekerjaan dan jabatan
diperlukan dalam semua tahapan siklus pekerjaan – Sebelum memasuki
pasar tenagakerja, selama bekerja dan setelah pensiun:
1.
Akses ke pendidikan & pelatihan: Waktu mempersiapkan untuk
memasuki pasar tenagakerja atau mengembangkan diri
Akses ke pekerjaan & pemakaian jasa kerja : Dalam rekrutmen dan
penempatan kerja
Akses ke jabatan: Akses yang sah ke lahan, kredit, lokasi usaha, ijin
operasi atau permit atau barang dan jasa terkait lainnya
Kondisi kerja, misalnya kesetaraan upah, promosi, keamanan
pekerjaan
2.
3.
4.
9
Konsep penting- 1
Diskriminasi dalam UU (de jure): Diskriminasi dalam UU, peraturan dan ketentuan
•
Misalnya peraturan lokal yang menyebutkan bahwa pekerja pendatang dari desa
hanya dapat dipekerjakan dalam pekerjaan kasar tertentu dengan upah kecil
•
Misalnya ketentuan yang menetapkan skala upah yang lebih rendah untuk
perempuan dibandingkan laki-laki atas dasar jenis kelamin
Diskriminasi dalam praktek (de facto): Hasil diskriminatif dalam kehidupan nyata
•
Misalnya membayar pekerja pendatang dari desa lebih rendah
•
Misalnya mempertahankan perbedaan upah antar gender

Selama 50 tahun terakhir, kemajuan telah dicapai dalam menghapus
diskriminasi dalam UU

Menghapus diskriminasi dalam prakteknya adalah tantangan yang
dihadapi saat ini
10
Konsep penting- 2
Diskriminasi langsung:
•
Perlakuan yang tidak adil antar pekerja akibat langsung dari UU,
peraturan atau praktek yang membuat perbedaan nyata antar pekerja
atas dasar ras, warna kulit, jenis kelamin atau alasan lain yang dilarang
•
Misalnya iklan kerja yang menyebutkan jenis kelamin pelamar
Diskriminasi tak langsung:
•
Peraturan dan praktek yang tampak netral namun pada prakteknya
menimbulkan kerugian terutama terhadap mereka dari jenis kelamin,
ras, warna kulit tertentu atau alasan lain yang dilarang
•
Misalnya iklan kerja yang menetapkan pesyaratan tinggi tertentu yang
menguntungkan salah satu gender
11
Konsep penting- 3
Diskriminasi struktural (atau diskriminasi sistematis/institusional)
•
Diskriminasi dapat terjadi secara tidak teratur dalam situasi tertentu, namun
biasanya hal ini merupakan fenomena sistematis yang tertanam dalam cara
kerja organisasi, UU& peraturan yang diterapkan dan cara tempat kerja
beroperasi
•
Diskriminasi struktural berarti diskriminasi kelembagaan yang tertanam
dalam pola sosial, struktur organisasi & sarana hukum yang mencerminkan
dan menghasilkan praktek dan hasil yang diskriminatif.
•

Misalnya perbedaan upah antar gender, diskriminasi berbasis kasta di
Asia Selatan, diskriminasi terhadap pekerja pendatang dari desa di
China
Diskriminasi struktural harus diatas secara progresif dari waktu ke
waktu sebagai masalah kebijakan publik
12
Konsep penting- 4
Pelecehan
•
Menciptakan lingkungan kerja penuh intimidasi, ancaman, bermusuhan,
merendahkan, hinaan atau ofensif berdasarkan jenis kelamin, etnis seseorang
atau karateristik pribadi yang lain
•
•
Pelecehan “Quid pro quo” (pamrih) : misalnya pemerasan seksual
Lingkungan kerja yang bermusuhan:
•
Perilaku secara verbal, non-verbal atau fisik
•
Misalnya gurauan yang bersifat merendahkan, mengintiminasi seseorang
atas dasar fitur rasial, memberi perhatian seksual yang tidak diinginkan
orang lain
•
Di tempat kerja, pelecehan dapat dilakukan oleh pengusaha, supervisor, kolega,
tamu, pelanggan atau pihak lain yang terkait dengan pekerjaan
13
Alasan diskriminasi yang dilarang- 1
Alasan yang dilarang menurut Konvensi no. 111
•
•
•
•
•
•
Ras dan warna kulit: diskriminasi berdasarkan etnis (termasuk kelompok
pribumi dan kelompok etnis pendatang), masyarakat linguistik atau warna kulit
Jenis kelamin: diskriminasi berdasarkan jenis kelamin atau peran gender dalam
masyarakat sehingga meningmbulkan kesempatan dan perlakuan yang tidak adil
antara laki-laki dengan perempuan
Asal muasal: Diskriminasi berdasarkan kelas, kasta, sosio ekonomi atau kategori
sosio pekerjaan
Ekstraksi nasional: diskriminasi berdasarkan asal asing, leluhur atau tempat
lahir
Agama: diskriminasi berdasarkan kepercayaan atau ketidak percayaan terhadap
agama
Pendapat politik: diskriminasi berdasarkan pendapat politik dan menyatakan
dan mendemonstrasikan pendapat politik secara damai
14
Alasan diskriminasi yang dilarang- 2
Alasan-alasan diskriminasi lain yang dilarang oleh peraturan
perburuhan nasional dan internasional
•
•
•
•
•
•
•
•
Persalinan & status pernikahan
Tanggungjawab keluarga
Diskriminasi anti serikat pekerja
Usia
Status kesehatan
Kecacatan
Kewarganegaraan
Orientasi seksual

Diskriminasi atas berbagai alasan: Orang dapat mengalami
diskriminasi kumulatif berdasarkan alasan lebih dari satu secara
bersamaan!
15
Apa saja yang bukan diskriminasi? - 1
Pengecualian:
Kapan perbedaan perlakuan tidak dianggap sebagai
diskriminasi?
1. Persyaratan kerja yang wajar:
•
•
•
•
Perbedaan perlakuan diperbolehkan apabila misalnya jenis kelamin,
ras atau agama seseorang merupakan persyaratan kerja yang wajar.
Persyaratan yang melekat (atau dibutuhkan) suatu pekerjaan berarti
bahwa hanya orang dengan karakteristik ini dapat melaksanakan
pekerjaan tersebut
Misalnya model laki-laki atau perempuan untuk memperagakan busana
bagi gender mereka
Misalnya perlunya seorang menteri Muslim memimpin sembahyang di
mesjid
16
Apa saja yang bukan diskriminasi? - 2
2. Keamanan negara:
• Tidak melibatkan partisipasi individu yang dicurigai atau terlibat dalam
kegiatan yang mengganggu negara bukan merupakan diskriminasi
• Misalnya anggota organisasi politik atau ideologis garis keras
• Perlindungan penting:
• Orang terkait berhak mengajukan banding ke lembaga yang berkompeten
• Partisipasi dalam organisasi yang melakukan kampanye politik secara
damai tidak membolehkan adanya pengecualian misalnya dari pekerjaan di
sektor jasa publik.
17
Apa saja yang bukan diskriminasi? - 3
3. Upaya perlindungan atau bantuan khusus:
3.1
•
•
•
Tindakan protektif
Diperlukan untuk anak-anak dan kaum tua, penyandang cacat dan pekerja lain bila
melaksanakan pekerjaan yang berbahaya
Perlindungan bagi perempuan selama hamil dan setelah melahirkan untuk
memastikan kesehatan dan keselamatan ibu dan anak
• Pemberian tugas yang tidak berbahaya selama hamil dan menyusui
• Cuti persalinan, tunjangan dan perawatan kesehatan
Perlindungan fungsi reproduktif laki-laki
 Panduan dan tren internasional: Penghapusan secara progresif atas
pembatasan kerja secara umum bagi perempuan yang tidak terkait dengan
persalinan, tapi didasari pada asumsi stereotip tentang peran perempuan
18
Apa saja yang bukan diskriminasi? - 4
3.2
Tindakan afirmatif
•
Tindakan khusus sementara untuk mengurangi dampak diskriminasi di masa lalu
atau yang tengah terjadi & memastikan kesetaraan hasil bagi kelompok yang
didiskriminasikan
•
Misalnya kuota untuk perempuan dalam manajemen tingkat tinggi di perusahaan
(misalnya di Norwegia)
Misalnya perlakuan istimewa untuk pelajar etnis minoritas dalam mengakses universitas
(misalnya China)
E.g. “Reasonable accommodation” for persons with disabilities or older workers
•
•
19
Fly UP