...

PERANAN METODE BERCERITA DALAM MENGEMBANGKAN

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

PERANAN METODE BERCERITA DALAM MENGEMBANGKAN
PERANAN METODE BERCERITA DALAM MENGEMBANGKAN
NILAI-NILAI MORAL PADA ANAK DI KELOMPOK B2
TK PERTIWI PALU
Mega Yulianti1
ABSTRAK
Pengembangan nilai moral adalah pembentukan perilaku anak
melalui pembiasaan yang terwujud dalam perilaku sehari-hari, hal tersebut
untuk mempersiapkan anak sedini mungkin dalam mengembangkan sikap
dan perilaku yang dilandasi moral pancasila. Salah satu metode yang tepat
untuk mengembangkan nilai-nilai moral pada anak usia dini, yaitu melalui
metode bercerita, dianggap akan efektif bila diterapkan secara
tepat.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengembangan
nilai-nilai moral pada anak di TK Pertiwi, untuk mengetahui penerapan
metode bercerita di TK Pertiwi, dan untuk mengetahui adakah peranan
metode bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai moral di kelompok B2
TK Pertiwi Palu. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif
kualitatif, data dikumpulkan melalui lembar pengamatan, wawancara, dan
dokumentasi. Hasil penelitian menunjukan ada tiga aspek dalam
mengembangkan nilai-nilai moral yakni menghargai teman, sopan santun,
dan tanggung jawab. Dilihat dari hasil pengamatan pada aspek menghargai
teman tejadi peningkatan yaitu terdapat 50% anak dalam kategori BSB,
18,75% anak dalam kategori BSH, 18,75% anak dalam kategori MB, dan
12,5% anak yang termasuk dalam kategori BB. Pada aspek sopan santun
terjadi peningkatan yaitu terdapat 56,25% anak dalam kategori BSB,
18,75% anak dalam kategori BSH, 18,75% anak dalam kategori MB, dan
6,25% anak yang termasuk dalam kategori BB. Pada aspek tanggung
jawab terjadi peningkatan yaitu terdapat 50% anak dalam kategori BSB,
25% anak dalam kategori BSH, 12,5% anak dalam kategori MB, dan
12,5% anak yang termasuk dalam kategori BB. Dapat disimpulkan bahwa
ada peranan metode bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai moral
pada anak dikelompok B2 TK Pertiwi Palu.
Kata Kunci: Metode Bercerita, Nilai Moral
PENDAHULUAN
TK salah satu bentuk pendidikan formal yang bertujuan mengembangkan 5 (lima)
kemampuan dasar yaitu nilai agama moral, kognitif, fisik motorik, bahasa, dan sosial
emosional. Salah satu yang penting untuk dikembangkan adalah nilai-nilai moral. Oleh
karena itu masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana pengembangan nilai-nilai moral
pada anak, bagaimana penerapan metode bercerita dalam pengembangan nilai moral pada
1
Mahasiswa Program Studi PG PAUD, Jurusan Ilmu Pendidikan, Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Tadulako, No. Stambuk A 411 09 034.
154
anak, dan adakah peranan metode bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai moral pada
anak di kelompok B2 TK Pertiwi Palu.
Purwodarminta (2007:801) menyatakan bahwa “Nilai adalah harga, hal-hal yang
berguna bagi manusia”. Menurut K. Prent dalam Soenarjati (1989:25), bahwa “Pengertian
moral berasal dari bahasa latin mores, dari suku kata mos, artinya adat istiadat, kelakuan,
watak, tabiat, akhlak”. Dalam perkembangannya, moral diartikan sebagai kebiasaan dalam
bertingkah laku yang baik, yang susila. Garis-garis Program Kegiatan Taman Kanak-Kanak
dalam hal pengembangan moral, diistilahkan dalam materi program pembentukan perilaku
melalui pembiasaan yang terwujud dalam kegiatan sehari-hari (GBPKB TK, 1995: 5-6).
Program pembentukan perilaku, meliputi nilai-nilai moral merupakan kegiatan yang
dilakukan secara terus menerus dan ada dalam kehidupan sehari-hari anak di TK sehingga
menjadi kebiasaan yang baik.
Pengembangan nilai moral merupakan pembentukan perilaku anak melalui pembiasaan
yang terwujud dalam keadaan sehari-hari, hal tersebut untuk mempersiapkan anak sedini
mungkin dalam mengembangkan sikap dan perilaku yang dilandasi moral pancasila. Pada
anak-anak, nilai moral akan terlihat dari mampu tidaknya seorang anak membedakan antara
yang baik dan yang buruk, jujur, rapi dalam bertindak dan berpakaian, ramah, menghormati
guru, tanggung jawab, berbuat Adil, sopan santun,menghargai teman, dan menjaga
kebersihan lingkungan. Upaya pengembangan nilai moral anak usia dini harus dilakukan
dengan tepat. Jika metode, media, bahan ajar, strategi tidak tepat maka pesan moral yang akan
disampaikan guru kepada anak menjadi terhambat.
Salah satu metode yang tepat untuk mengembangkan nilai-nilai moral pada anak usia
dini, yaitu melalui metode bercerita. Depdiknas (2004:12) mendefinisikan bahwa “Metode
bercerita adalah cara bertutur kata penyampaian cerita atau memberikan penjelasan kepada
anak secara lisan, dalam upaya mengenalkan ataupun memberikan keterangan hal baru pada
anak”. Sedangkan menurut Salha Umar (2007:49) menyatakan bahwa “Metode bercerita
adalah cara penyampaian atau penyajian materi pembelajaran secara lisan dalam bentuk cerita
dari guru”. Metode bercerita ini cenderung lebih banyak digunakan, karena anak TK biasanya
senang jika mendengarkan cerita dari guru.
Metode bercerita dapat mengubah etika anak-anak karena sebuah cerita mampu
menarik anak-anak untuk menyukai dan memperhatikan, serta merekam peristiwa dan
imajinasi yang ada dalam cerita. Selain itu bercerita dapat pula memberikan pengalaman dan
pembelajaran moral melalui sikap-sikap dari tokoh yang ada dalam cerita. Dalam
penyampaian nilai moral melalui cerita, seorang guru selain harus paham dengan nilai moral
155
yang hendak disampaikan, ia juga harus menguasai dengan baik teknik dalam bercerita
sehingga lambat laun dengan berjalannya waktu, anak akan merubah perilakunya yang
semula tidak sesuai dengan nilai yang ada dalam keseharian di masyarakat, menjadi lebih
baik. Metode bercerita akan mampu menjadi metode yang efektif digunakan untuk
mengembangkan nilai moral anak jika diterapkan secara tepat.
Penelitian yang relevan yang pernah dikaji tentang nilai moral maupun metode bercerita
seperti: Sauwiah Piantae (Skripsi Mei 2011) dengan judul “Penanaman Moral Dan
Pembiasaan anak melalui Metode Mendongeng Pada Kelompok B1 Di TK Aysiyah II Palu
Barat” menyatakan bahwa dongeng atau cerita merupakan salah satu media pembelajaran
yang cukup efektif untuk membentuk moral atau perilaku anak pada usia dini, dan Nizrina
(Skripsi Juni 2012) dengan judul “Peningkatan Kemampuan Berbicara Anak TK PKK
Masaingi Melalui Metode Bercerita” menyatakan bahwa kemampuan bicara pada anak didik
pra tindakan tergolong masih sangat rendah setelah dilaksanakan meode bercerita terjadi
peningkatan.
Kerangka pemikiran pada penelitian ini yaitu hasil observasi terdapat masalah yaitu
nilai-nilai moral belum berkembang dengan baik seperti kurang menghargai sesama teman,
tidak tertib kurang bersikap sopan dan santun, tidak memahami arti tanggung jawab.
Penyebab masalah diakibatkan kurangnya media pelengkap seperti buku cerita, gambar,
boneka tangan, alat permainan dan metode yang tidak bervariasi dan kurang tepat sehingga
anak merasa bosan dan kurang memperhatikan apa yang diajarkan. Untuk memecahkan
masalah metode yang dipilih untuk mengembangkan nilai-nilai moral pada anak yaitu metode
bercerita karena dianggap akan efektif bila diterapkan secara tepat. Aspek-aspek tolak ukur
nilai-nilai moral pada penelitian ini yaitu menghargai teman, tanggung jawab, dan sopan
santun. Tujuan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut; a) Untuk mengetahui
pengembangan nilai-nilai moral, b) Untuk mengetahui penerapan metode bercerita dalam
pengembangan nilai-nilai moral pada anak, dan c) Untuk mengetahui peranan metode
bercerita dalam pengembangan nilai-nilai moral pada anak di kelompok B2 TK Pertiwi Palu.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini dilaksanakan di TK Pertiwi Palu, dengan subyek penelitian seluruh anak
di kelompok B2 TK Pertiwi Palu yang berjumlah 16 anak. Variabel penelitian terdiri dari
nilai moral dan metode bercerita. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah
pendekatan deskriptif kualitatif, data dikumpulkan melalui observasi, wawancara, dan
156
dokumentasi. Setelah data terkumpul, maka data akan diolah dengan menggunakan teknik
persentase dari Anas Sudjiono (1997:40), sebagai berikut:

 = N x 100%
Keterangan : P = Persentase
f = Jumlah jawaban dari masing-masing alternatif
N = Jumlah responden
HASIL PENELITIAN
A. Hasil Pengamatan Nilai-Nilai Moral
1. Menghargai Teman
Aspek
yang
Diamati
Kategori
Tabel 1 Menghargai Teman
Pengamatan Pertemuan ke2
3
4
5
F
% F % F % F %
1
%
RataRata
(%)
62.5
18,75
12,5
6,25
100
43.75
25
18,75
12,5
100
6
F %
F
3 18,75
5 31,25 7 43,75 8 50
9 56,25 10
BSB
6 37,5
5 31,25 4 25
4 25
2 12,5
3
BSH
Menghargai
Teman
4 25
3 18,75 3 18,75 2 12,5
4 18,75 2
MB
3
18,75
3
18,75
2
12,5
2
12,5
1 6,25
1
BB
16 100
16
100 16 100 16 100 16 100 16
Jumlah
Keterangan:
BSB: Berkembang Sangat Baik
MB: Mulai Berkembang
BSH: Berkembang Sesuai Harapan
BB : Belum Berkembang
Sesuai tabel 1, dapat dilihat bahwa dari 16 anak didik yang menjadi subjek penelitian
di Kelompok B2 TK Pertiwi Palu. Hasil persentase rata-rata pada aspek menghargai
teman, terdapat 43,75% dalam kategori Berkembang Sangat Baik (BSB), ada 25% dalam
kategori Berkembang Sesuai Harapan (BSH), ada 18,75% dalam kategori Mulai
Berkembang (MB), dan 12,5% dalam kategori Belum Berkembang (BB).
2. Sopan Santun
Aspek
Yang
Diamati
Sopan
Santun
Kategori
F
BSB
BSH
MB
BB
Jumlah
1
%
Tabel 2 Sopan Santun
Pengamatan Pertemuan ke2
3
4
5
F %
F %
F %
F %
4 25
6 37,5
8 50
9 56,25 10
5 31,25 3 18,75 3 18,75 4
25
2
4 25
4 25
3 18,75 1 6,25
3
3 18,75 3 18,75 2 12,5
2 12,5
1
16 100 16 100 16 100 16 100 16
F
6
%
62,5 11 68,75
12,5
3 18,75
18,75 1 6,25
6,25
1 6,25
100 16 100
RataRata
(%)
50
18,75
18,75
12,5
100
Sesuai tabel 2, dapat dilihat bahwa dari 16 anak didik yang menjadi subjek penelitian
di kelompok B2 TK Pertiwi Palu. Hasil persentase rata-rata pada aspek sopan santun,
157
terdapat 50% dalam kategori Berkembang Sangat Baik (BSB), ada 18,75% dalam kategori
Berkembang Sesuai Harapan (BSH), ada 18,75% dalam kategori Mulai Berkembang
(MB), dan 12,5% dalam kategori Belum Berkembang (BB).
3. Tanggung Jawab
Aspek
Yang
Diamati
Kategori
BSB
BSH
Tanggung
Jawab
MB
BB
Jumlah
1
F %
3
5
3
5
16
Tabel 3 Tanggung Jawab
Pengamatan Pertemuan ke2
3
4
5
F %
F %
F %
F %
18,75 4
25
6 37,5 6 37,5 8
31,25 3 18,75 4
25
5 31,25 4
18,75 5 31,25 3 18,75 2 12,5 2
31,25 4
25
3 18,75 3 18,75 2
100 16 100 16 100 16 100 16
50
25
12,5
12,5
100
6
F %
RataRata
(%)
9
50
3 18,75
3 18,75
1 6,25
16 100
37,5
25
18,75
18,75
100
Sesuai tabel 3, dapat dilihat bahwa dari 16 anak didik yang menjadi subjek penelitian
di Kelompok B2 TK Pertiwi Palu. Hasil persentase rata-rata pada aspek tanggung jawab,
terdapat 37,5% dalam kategori Berkembang Sangat Baik (BSB), ada 25% dalam kategori
Berkembang Sesuai Harapan (BSH), ada 18,75% dalam kategori Mulai Berkembang
(MB), dan ada 18,75% dalam kategori Belum Berkembang (BB).
B. Hasil Wawancara
Berdasarkan hasil wawancara guru kelas B2 ibu Andrie Yanthi, S.Pd. pada tanggal
23 Oktober 2013 menyatakan bahwa:
1. Pengembangan nilai-nilai moral pada anak di kelompok B2 TK Pertiwi Palu, biasanya
dilakukan melalui pembiasaan, metode demonstrasi, dan metode bermain yang pada
dasarnya sudah cukup baik, namun masih sangat rendah setelah dilaksanakan metode
bercerita terjadi peningkatan terhadap sikap dan perilaku anak di kelompok B2 TK
Pertiwi Palu.
2. Penerapan metode bercerita pada anak kelompok B2 TK Pertiwi Palu, berdasarkan
kemampuan yang diharapkan mencapai beberapa pengembangan seperti bahasa, moral,
sosial emosional dan dapat memberikan pengetahuan atau informasi baru bagi anak
setelah anak mendengarkan cerita. Dalam membawakan cerita harus sesuai dengan
tahap perkembangan anak, baik dari bahasa, media dan langkah-langkah
pelaksanaannya, agar lebih efektif, komunikatif, dan menyenangkan bagi anak. Metode
bercerita di TK Pertiwi biasanya dilakukan didalam maupun diluar ruangan yang
disesuaikan dengan tema dan kebutuhan anak dibantu media buku cerita.
158
3. Kendala- kendala yang dihadapi dalam pengembangan nilai-nilai moral melalui metode
bercerita pada anak di kelompok B2 TK Pertiwi Palu, yaitu:
a. Kurangnya tenaga guru. Dalam melaksanakan metode bercerita seharusnya ada
beberapa orang guru, minimal dua orang guru apalagi dari dilihat banyaknya anak
yang ada, yaitu sebanyak 16 orang. Apabila guru yang satu sedang bercerita teman
guru yang lain mendampingi dan mengawasi atau mengatur anak. Agar metode
bercerita dapat terlaksana dengan baik. selain itu dibutuhkan keterampilan guru
dalam menceritakan isi cerita baik dari segi teknik vokal, suara yang jelas, mimik
atau ekspresi muka, dan keterampilan gerak tubuh yang menyenangkan maupun
media yang digunakan agar anak tertarik mendengarkan cerita.
b. Anak usia TK masih dalam tahap berpikir abstrak yang penuh dengan imajinasi
sehingga dalam membawakan cerita harus dilengkapi dengan buku cerita bergambar
dan media yang nyata atau benda tiruannya. seperti tanaman, gambar, boneka tangan
yang menyerupai dari tokoh yang ada dalam cerita.
c. Isi cerita harus menarik dan sesuai untuk perkembangan anak TK, karena cerita yang
monoton dapat membuat anak menjadi bosan untuk mendengarkan cerita.
d. kurangnya alat peraga sehingga guru harus menguasai teknik dan lebih ekstra, serta
detail dalam menjelaskan cerita tersebut agar pesan moral yang ada dalam cerita bisa
dimengerti oleh anak
PEMBAHASAN
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan pada anak di Kelompok B2 TK Pertiwi
Palu, berikut ini gambaran dari masing-masing variabel dan aspek-aspek yang diamati.
1. Pengembangan Nilai-Nilai Moral
Kamus Bahasa Indonesia Purwodarminta (2007:801) menyatakan bahwa “Nilai
adalah harga, hal-hal yang berguna bagi manusia”. sedangkan Menurut K. Prent dalam
Soenarjati (1989:25), bahwa “Pengertian moral berasal dari bahasa latin mores, dari suku
kata mos, artinya adat istiadat, kelakuan, watak, tabiat, akhlak”. Sesuai perkembangannya,
moral diartikan sebagai kebiasaan dalam bertingkah laku yang baik, yang susila. Jadi
pengembangan nilai moral adalah pembentukan perilaku anak melalui pembiasaan yang
terwujud dalam keadaan sehari-hari, hal tersebut untuk mempersiapkan anak sedini
mungkin dalam mengembangkan sikap dan perilaku yang dilandasi moral pancasila. Pada
dasarnya pengembangan nilai-nilai moral pada anak dikelompok B2 TK Pertiwi Palu
159
sudah cukup baik, tetapi setelah dilakukan metode bercerita terjadi peningkatan terhadap
sikap dan perilaku anak. Selain metode bercerita dalam pengembangan nilai-nilai moral
pada anak diTK Pertiwi diterapkan melalui metode bermain, metode demonstrasi, dan
pembiasaan pembelajaran sehari-hari.
2. Metode Bercerita
Depdiknas (2004:12) mendefinisikan bahwa “Metode bercerita adalah cara bertutur
kata penyampaian cerita atau memberikan penjelasan kepada anak secara lisan, dalam
upaya mengenalkan ataupun memberikan keterangan hal baru pada anak”. Metode
bercerita ini cenderung lebih banyak digunakan, karena anak TK biasanya senang jika
mendengarkan cerita dari guru. Agar bisa menarik minat anak untuk mendengarkan,
tentunya cerita yang dibawakan harus tepat sesuai dengan usia anak dan memuat nilainilai moral yang hendak disampaikan oleh guru kepada anak.
Penerapan metode bercerita pada anak, berdasarkan kemampuan yang diharapkan
mencapai beberapa pengembangan seperti bahasa, moral, sosial emosional dan dapat
memberikan pengetahuan atau informasi baru bagi anak setelah anak mendengarkan
cerita. Dalam membawakan cerita harus sesuai dengan tahap perkembangan anak, baik
dari bahasa, media dan langkah-langkah pelaksanaannya, agar lebih efektif, komunikatif,
dan menyenangkan bagi anak. Penerapan metode bercerita pada anak kelompok B2 TK
Pertiwi Palu dilakukan didalam maupun diluar ruangan yang disesuaikan dengan tema dan
kebutuhan anak dibantu media buku cerita.
3. Peranan Metode Bercerita dalam Mengembangkan Nilai-Nilai Moral
Bercerita merupakan salah satu metode yang paling banyak digunakan dalam
pengembangan nilai moral untuk anak usia dini. Melalui metode bercerita, dapat
disampaikan beberapa pesan moral untuk anak. Hal ini senada dengan yang dikemukakan
Otib Satibi Hidayat (2005:4.12), bahwa “Cerita atau dongeng dapat ditanamkan berbagai
macam nilai moral, nilai agama, nilai sosial, nilai budaya, dan sebagainya”. Sedangkan,
Moeslichatoen (2004:169) menjelaskan bahwa “Sesuai dengan tujuan metode cerita
adalah menanamkan pesan-pesan atau nilai-nilai sosial, moral, dan agama yang
terkandung dalam sebuah cerita”.
Metode bercerita dapat mengubah etika anak-anak karena sebuah cerita mampu
menarik anak-anak untuk menyukai dan memperhatikan, serta merekam peristiwa dan
imajinasi yang ada dalam cerita. Selain itu bercerita dapat pula memberikan pengalaman
160
dan pembelajaran moral melalui sikap-sikap dari tokoh yang ada dalam cerita. Untuk
mengetahui adanya peranan metode bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai moral
pada anak di kelompok B2 TK Pertiwi Palu, maka telah diperoleh hasil pengamatan. Ada
tiga aspek yang diamati dalam mengembangkan nilai-nilai moral pada anak melalui
metode bercerita, sebagai berikut:
1. Menghargai Teman
Sesuai Kamus Besar Bahasa Indonesia karangan Purwodarminto (2007:702)
menyatakan bahwa “Menghargai mempunyai arti bermacam-macam, diantaranya
memberi, menentukan, menilai, membubuhi harga, menaksir harga, memandang
penting (bermanfaat, berguna), menghormati”. Menghargai merupakan sebuah
ungkapan yang terdengar sederhana, tetapi banyak orang yang lalai dalam
mengaplikasikannya. Saling menghargai dapat diaplikasikan dengan mudah. Hal ini
dapat dimulai dalam lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat.
Seperti halnya menghargai teman di TK yang dapat dinilai dari beberapa
pencapaian indikator, yaitu apabila anak sudah mampu mengucapkan terima kasih jika
memperoleh sesuatu dari teman, misalnya bantuan maupun pemberian berupa barang,
apakah anak mau meminjamkan barang miliknya kepada temannya, apakah anak dapat
menolong temannya yang dalam kesulitan, misalnya menolong teman ketika terjatuh,
apakah anak tidak memilih-milih teman atau berteman sama siapa saja, apakah anak
tidak mengganggu teman yang masih belajar atau suka mengolok-olok temannya, dan
apakah anak dapat berbagi makanan bersama temannya.
Melalui aspek menghargai teman, masih ada beberapa anak yang belum masuk
dalam kategori berkembang sangat baik. Hal ini disebabkan, pada anak usia TK masih
sangat dominan dengan sikap egosentrisnya sehingga masih ada anak yang sulit
bergaul, tidak mau kalah, dan mau menang sendiri, tetapi dilihat dari hasil pengamatan
selama penelitian berlangsung menunjukkan penanaman nilai-nilai moral melalui
metode bercerita secara periodik dari minggu pertama sampai minggu keenam terjadi
peningkatan terdapat 43,75% kategori berkembang sangat baik (BSB), 25% kategori
berkembang sesuai harapan (BSH), 18,75% kategori mulai berkembang (MB), dan
12,5% kategori belum berkembang (BB). Hal ini membuktikan ada peranan metode
bercerita dalam mengembagkan nilai-nilai moral pada anak dalam aspek menghargai
teman.
161
2. Sopan Santun
Secara etimologis, sopan santun berasal dari dua buah kata, yaitu kata sopan dan
santun. Keduanya telah bergabung menjadi sebuah kata majemuk. Sesuai Kamus Besar
Bahasa Indonesia (2005:1084), sopan santun dapat diartikan, sebagai berikut: sopan
ialah hormat dengan tak lazim (akan,kepada) tertib menurut adab yang baik. Atau bisa
dikatakan sebagai cerminan kognitif (pengetahuan). Santun, yaitu halus dan baik (budi
bahasanya, tingkah lakunya); sopan, sabar; tenang. Atau bisa dikatakan cerminan
psikomotorik (penerapan pengetahuan sopan ke dalam suatu tindakan). Jika
digabungkan kedua kalimat tersebut, sopan santun adalah pengetahuan yang berkaitan
dengan penghormatan melalui sikap, perbuatan atau tingkah laku, budi pekerti yang
baik, sesuai dengan tata krama; peradaban; kesusilaan”.
Pentingnya nilai moral ditunjukkan melalui sikap sopan santun yang dimiliki oleh
setiap individu. Oleh karena itu, agar anak dapat belajar sopan santun di TK, maka
aspek sopan santun dianggap bisa menanamkan nilai-nilai moral melalui metode
bercerita di TK selanjutnya. Penilaian aspek sopan santun, dilihat dari beberapa
indikator, yaitu Jika anak mampu menunjukan sikap berdoa yang baik, anak tertib saat
belajar, anak dapat memakai pakaian yang rapi, anak mampu berbicara sopan atau tidak
berteriak, anak mampu bersikap baik dan sopan pada saat makan, dan bersikap ramah
pada siapa saja, misalnya mencium tangan ibu guru.
Dari hasil pengamatan selama penelitian berlangsung menunjukkan penanaman
nilai-nilai moral melalui metode bercerita berdasarkan aspek sopan santun secara
periodik dari minggu pertama sampai minggu keenam terjadi peningkatan terdapat 50%
kategori berkembang sangat baik (BSB), 18,75% kategori berkembang sesuai harapan
(BSH), 18,75% kategori mulai berkembang (MB), dan 12,5% kategori belum
berkembang (BB). Dilihat dari data tersebut ada peranan metode bercerita dalam
menanamkan nilai-nilai moral melalui aspek sopan santun.
3. Tanggung Jawab
Tanggung jawab dalam Kamus Bahasa Indonesia (2005:1139) adalah keadaan
wajib menaggung segala sesuatunya, dan menanggung akibatnya. Tanggung jawab
adalah kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatannya yang disengaja maupun
yang tidak disengaja”. Mengingat pentingnya sifat tanggung jawab pada diri seseorang,
maka sikap tersebut akan lebih baik jika ditanamkan sedini mungkin, agar anak terbiasa
menunjukan sikap yang bertanggung jawab, seperti mengatasi masalahnya sendiri.
162
Aspek tanggung jawab penilaiannya, dilihat dalam pencapaian beberapa indikator,
yaitu Jika anak mampu mengurus dirinya sendiri (misalnya memakai sepatu sendiri),
anak mampu menyelesaikan tugas yang diberikan, (misalnya mewarnai gambar dengan
baik hingga selesai), Meminta maaf jika sudah berbuat salah, dapat menyimpan kembali
buku dan alat tulis yang sudah dipakai ketempatnya, membuang sampah pada
tempatnya, dan Anak dapat merapikan peralatan makan dan minum sendiri.
Aspek tanggung jawab meningkat cukup baik, meskipun masih saja terdapat
beberapa kendala, seperti anak belum terlalu memahami arti tanggung jawab apabila
tidak mengalaminya. Oleh karena itu, perlu penjelasan dan pengajaran setiap harinya
tentang pentingnya bertanggung jawab. Dilihat dari hasil pengamatan selama penelitian
berlangsung menunjukkan penanaman nilai-nilai moral melalui metode bercerita secara
periodik dari minggu pertama sampai minggu keenam terjadi peningkatan terdapat
37,5% dalam kategori berkembang sangat baik (BSB), ada 25% dalam kategori
berkembang sesuai harapan (BSH), ada 18,75% dalam kategori mulai berkembang
(MB), dan ada (18,75%) dalam kategori belum berkembang (BB). Dari hasil data
tersebut menunjukkan ada peranan metode bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai
moral melalui aspek tanggung jawab.
Dilihat dari hasil setelah dilakukan penelitian menunjukkan peningkatan yang
cukup baik terhadap nilai-nilai moral melalui metode bercerita, penggunaan metode
bercerita pada penelitian ini, yaitu dengan menceritakan sebuah cerita tentang
pengalaman anak maupun cerita dongeng dari guru yang mengandung pesan moral.
Adapun kendala yang dihadapi kurangnya tenaga guru, kurangnya alat peraga sehingga
guru harus menguasai teknik dan lebih ekstra, serta detail dalam menjelaskan cerita
tersebut agar pesan moral yang ada dalam cerita bisa dimengerti oleh anak, Isi cerita
harus menarik dan sesuai untuk perkembangan anak TK, karena cerita yang monoton
dapat membuat anak menjadi bosan untuk mendengarkan cerita. dan Anak usia TK
yang masih dalam tahap berpikir simbolik sehingga dalam membawakan cerita harus
dilengkapi dengan buku cerita bergambar dan media yang nyata atau benda tiruannya.
seperti tanaman, gambar, boneka tangan yang menyerupai dari tokoh yang ada dalam
cerita.
163
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan penelitian tentang peranan metode
bercerita dalam mengembangkan nilai-nilai moral pada anak, maka dapat disimpulkan,
sebagai berikut :
1. Pengembangan nilai-nilai moral di TK Pertiwi sebelum dilakukan metode bercerita sudah
cukup baik, tetapi pada saat sesudah dilakukan metode bercerita terjadi peningkatan
terhadap perilaku anak. Selain metode bercerita pengembangan nilai-nilai moral di
kelompok B2 TK Pertiwi Palu diterapkan dengan metode demonstrasi, metode bermain
dan pembiasaan kegiatan pembelajaran sehari-hari.
2. Penerapan metode bercerita pada anak, berdasarkan kemampuan yang diharapkan
mencapai beberapa pengembangan, seperti bahasa, moral, sosial emosional dan dapat
memberikan pengetahuan atau informasi baru bagi anak setelah anak mendengarkan
cerita. Saat membawakan cerita harus sesuai dengan tahap perkembangan anak, baik dari
bahasa, media dan langkah-langkah pelaksanaannya, agar lebih efektif, komunikatif, dan
menyenangkan bagi anak. Penerapan metode bercerita di kelompok B2 TK Pertiwi Palu
biasanya dilakukan didalam maupun diluar ruangan disesuaikan dengan tema dan
kebutuhan anak dibantu media buku cerita.
3. Dilihat dari hasil penelitian tentang nilai-nilai moral yang dilakukan melalui metode
bercerita secara periodik dari minggu ke minggu mengalami peningkatan dengan kenaikan
hasil persentase pada aspek menghargai teman terdapat 43,75% kategori BSB, 25%
kategori BSH, 18,75% kategori MB, dan 12,5% kategori BB. Aspek sopan santun terdapat
50% kategori BSB, 18,75% kategori BSH, 18,75% kategori MB, dan 12,5% kategori BB.
Dan aspek tanggung jawab terdapat 37,5% kategori BSB, 25% kategori BSH, 18,75% MB,
dan 18,75% kategori BB.
Adapun beberapa saran dalam penelitian ini, yaitu:
1. Bagi guru, agar dapat menarik perhatian anak dalam medengarkan cerita guru bisa
memanfaatkan olah vokal yang dimilikinya dalam membawakan tokoh-tokoh yang ada
dalam cerita. Sedangkan, untuk mengatasi anak yang masih dalam tahap berpikir abstrak,
guru seharusnya menggunakan bantuan alat peraga, seperti boneka tangan, tanaman,
benda-benda tiruan atau cerita bergambar.
2. Bagi orang tua, selain disekolah diharapkan mengajarkan anak nilai-nilai moral di rumah
setiap harinya, seperti membuang sampah pada tempatnya, hormat pada orang tua,
164
bersikap sopan, mengucapkan terima kasih, menghargai sesama, dan bertanggung jawab
sehingga anak terbiasa dan kelak menjadi pribadi yang bermoral.
3. Bagi kepala TK, Agar selalu memberikan kesempatan bagi guru untuk melakukan
berbagai inovasi pembelajaran dalam upaya meningkatkan proses pembelajaran baik dari
segi media, bahan ajar, strategi maupun metode yang akan dilakukan.
4. Bagi para peneliti lain dapat menjadikan hasil penelitian ini sebagai bahan acuan atau
pertimbangan dalam merancang penelitian yang sama atau berbeda.
DAFTAR PUSTAKA
Dhieni, Nurbiana., dkk. (2010). Metode Pengembangan Bahasa. Jakarta: Universitas
Terbuka.
Depdiknas. (2003). Standar Kompetensi Pendidikan Anak Usia Dini Taman Kanak Kanak
dan Raudhatul Athfal. Jakarta: Depdiknas.
I Wayan Koyan. (2000). Pendidikan Moral Pendekatan Lintas Budaya. Jakarta: Depdiknas
Soenarjati dan Cholisin. (1994). Dasar dan Konsep Pendidikan Pancasila. Yogyakarta:
Laboratorium PMP dan KN.
W.J.S. Poerwadarminta. (2007). Kamus Bahasa Indonesia Edisi Ketiga. Jakarta: Balai
Pustaka.
165
Fly UP