...

1 PENYAKIT PERIODONTAL DAN PENYAKIT JANTUNG

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

1 PENYAKIT PERIODONTAL DAN PENYAKIT JANTUNG
PENYAKIT PERIODONTAL DAN PENYAKIT JANTUNG KORONER
(ATEROSKLEROSIS)
Agus Susanto, drg
Yanti Rusyanti, drg.,MS.,Sp Perio.
ABSTRAK
Penelitian mengenai hubungan penyakit periodontal dengan penyakit kardiovaskular
telah banyak dilakukan, penyakit kardiovaskular sering dihubungkan dengan
aterosklerosis. Faktor resiko kardiovaskular seperti merokok, hipertensi, diabetes
mellitus dan lemak tidak dapat menjelaskan bagaimana terjadinya aterosklerosis pada
sejumlah kasus. Adanya inflamasi kronik seperti penyakit periodontal telah
dipertimbangkan sebagai dasar mekanisme terjadinya aterosklerosis dan menjadi
salah satu faktor resiko penyakit jantung koroner. Penyakit periodontal berpotensi
menyebabkan
bakteriemi,
bakteri
dan
produknya
seperti
lipopolisakarida
menyebabkan perubahan respon inflamasi sistemik dan perubahan hemostatik.
Keadaan bakteriemi ini mempengaruhi koagulasi darah, sel endotel pembuluh darah,
fungsi platelet yang dapat meningkatkan resiko terjadinya penyakit jantung koroner.
Kata kunci : penyakit periodontal, penyakit jantung koroner, aterosklerosis.
PENDAHULUAN
Penyakit periodontal merupakan penyakit inflamasi yang disebabkan oleh
bakteri, inflamasi periodontal dapat berkembang menjadi penyakit yang destruktif
yang menyebabkan kerusakan jaringan periodontal.1,2 Mikroorganisme subgingival
pada keadaan periodontitis didominasi oleh bakteri gram negatif, bakteri dan produkproduknya seperti lipopolisakarida (LPS) dapat masuk ke jaringan periodontal dan
sirkulasi darah melalui epitel sulkus.1 Bakteri dan produknya ini menyebabkan
perubahan respon inflamasi dan perubahan sistemik yang menginduksi respon
vaskular. Respon tubuh ini yang dapat menjelaskan bagaimana mekanisme hubungan
1
antara infeksi periodontal dengan berbagai kelainan sistemik, khususnya dengan
penyakit jantung koroner. 1,2
Penyakit kardiovaskuler penyebab utama kematian di negara Amerika, Eropa
dan Asia.3,4 Penyakit kardiovaskuler umumnya sering dihubungkan dengan terjadinya
aterosklerosis. Faktor resiko klasik seperti merokok, kelebihan berat badan, diabetes
mellitus, hipertensi, dan kelebihan lemak tidak dapat menjelaskan kejadian
aterosklerosis pembuluh darah jantung pada sejumlah pasien. Adanya infeksi lokal
seperti penyakit periodontal yang merupakan reaksi inflamasi kronis telah menjadi
pertimbangan sebagai dasar mekanisme terjadinya aterosklerosis.3,4
Penelitian tentang hubungan antara penyakit periodontal dengan penyakit
kardiovaskuler terus dilakukan, penyakit periodontal dan penyakit jantung koroner
keduanya berhubungan dengan lifestyle, dan sejumlah faktor resiko seperti merokok,
diabetes dan keadaan socioekonomi.1,4 Infeksi bakteri mempunyai pengaruh pada sel
endotel, koagulasi darah, metabolisme lemak dan monosit atau makrofag.1 Data
terbaru menunjukkan bahwa kesehatan rongga mulut yang buruk dan terutama
penyakit periodontal menambah resiko terjadinya penyakit jantung koroner (CHD),
dengan adanya bukti-bukti bahwa penyakit gigi merupakan faktor resiko dari CHD
seperti jumlah serum lipid, faktor inflamasi dan faktor-faktor hemostatik yang tinggi.5
PENGARUH INFEKSI PERIODONTAL
Aktifitas rutin sehari-hari seperti pengunyahan dan prosedur oral hygiene
dapat menyebabkan bakteriemi dari mikroorganisme mulut. Penyakit periodontal
menjadi penyebab meningkatnya terjadinya bakteriemi termasuk keberadaan bakteri
Gram negatif yang merupakan bakteri dominan pada periodontitis.1,2 Kira-kira 8%
semua kasus endokarditis berhubungan dengan penyakit periodontal dan penyakit
2
gigi. Jaringan periodontal yang mengalami periodontitis bertindak sebagai reservoir
endotoksin (LPS) dari bakteri Gram negatif. Endotoksin dapat masuk ke dalam
sirkulasi sistemik selama fungsi pengunyahan, menimbulkan dampak negatif pada
jantung. Pada seseorang periodontitis ditemukan konsentrasi endotoksin yang lebih
besar dibandingkan dengan yang tanpa periodontitis.1
Infeksi periodontal berpotensi menjadi infeksi sistemik, ini menyebabkan
keadaan hiperkoagulasi dan peningkatan viskositas darah. Pada pasien dengan
penyakit periodontal seringkali ditemukan peningkatan fibrinogen dan sel darah putih
(Gambar 1).1,6 Individu dengan kesehatan mulut yang jelek secara signifikan terjadi
peningkatan faktor koagulasi VIII
Von Willebrand Factor, hal ini dapat
meningkatkan resiko untuk pembentukan trombus. Infeksi periodontal dapat juga
meningkatkan viskositas darah dan thrombogenesis, keadaan ini meningkatkan resiko
untuk penyakit vaskular perifer dan sentral.1
Penyebab jantung iskemi berhubungan dengan proses aterogenesis dan
thrombogenesis. Bertambahnya kekentalan atau viskositas darah dapat meningkatkan
terjadinya penyakit jantung iskemi dan stroke karena resiko terbentuknya thrombus.
Fibrinogen adalah faktor yang penting dalam koagulasi darah, adanya peningkatan
fibrinogen akan menyebabkan meningkatnya viskositas darah. Peningkatan plasma
fibrinogen menjadi resiko untuk terjadinya penyakit kardiovaskular dan penyakit
vaskular perifer. Kelainan jumlah sel darah putih diduga mempunyai peranan pada
penyakit jantung dan stroke, sirkulasi lekosit dapat juga meningkatkan penyumbatan
pembuluh darah, selain itu faktor koagulasi VIII Von Willebrand Factor dikaitkan
dengan resiko penyakit jantung iskemi.1,2
3
Gambar 1. Pengaruh infeksi pada viskositas darah, peningkatan plasma fibrinogen dan
von wallebrand factor menyebabkan hiperkoagulasi.1
PATOGENESIS ATEROSKLEROSIS
Infeksi periodontal mempengaruhi terjadinya aterosklerosis dan penyakit
kardiovaskuler, periodontitis dan aterosklerosis keduanya mempunyai faktor etiologi
yang komplek. Aterosklerosis adalah penebalan pembuluh darah arteri, terjadi pada
lapisan dalam pembuluh darah, penebalan dibawah lapisan intima yang terdiri dari
otot polos, kolagen dan serat elastik (Gambar 2).1,2,7
Pembentukan aterosclerosis
diawali dengan sirkulasi monosit menempel pada endotel, penempelan endotel ini
diperantarai oleh beberapa molekul adhesi pada permukaan sel endotel, yaitu
intercellular adhesion molecule -1 (ICAM-1), endotelial leucocyte adhesion molecule
(ECAM-1) dan vaskular cell adhesion molecule-1 (VCAM-1).1,7 Molekul adhesi ini
diatur oleh sejumlah faktor yaitu produk bakteri lipopolisakarida, prostaglandin dan
sitokin. Setelah berikatan dengan endotel kemudian monosit berpenetrasi kelapisan
4
lebih dalam dibawah lapisan intima, terjadi pembesaran monosit dan terbentuk
atheromatous plaque.1,7
Gambar 2. Patogénesis aterosklerosis.1
1. Monosit/makrofag menempel pada endotel
2. Monosit/makrofag berpenetrasi ke dalam arteri, menghasilkan sitokin dan
faktor pertumbuhan
3. Pembesaran monosit
4. Proliferasi otot dan penebalan dinding pembuluh darah
Pembentukan atheromatous plaque dan penebalan dinding pembuluh darah
menyebabkan penyempitan lumen pembuluh darah, akibatnya terjadi berkurangnya
aliran darah. Trombosis sering terjadi setelah pecahnya plaque atheromatous, terjadi
pengaktifan platelet dan jalur koagulasi. Kumpulan platelet dan fibrin dapat menutupi
pembuluh darah menyebabkan iskemi seperi angina atau myocardial infarction.1,2
5
Gambar 3. Jalur akut dan kronis pada penyakit kardiovaskular.1
Dalam
sebuah
penelitian
pada
hewan,
bakteri
gram
negatif
dan
lipopolisakarida menyebabkan infiltrasi sel-sel inflamasi ke dalam dinding arteri,
proliferasi otot polos arteri dan koagulasi intravaskular. Perubahan ini identik dengan
kejadian yang dapat diamati pada atheromatosis. Penyakit periodontal menyebabkan
infeksi sistemik kronis, keadaan bakteriemi mengawali respon tubuh dengan
mempengaruhi koagulasi, endotel dan integritas dinding pembuluh darah, fungsi
platelet, ini menyebabkan perubahan atherogenic dan terjadinya thromboembolic
(Gambar 4).1,2
6
Gambar 4. Pengaruh infeksi periodontal pada aterosklerosis. Bakteri dan produknya
merusak endotel, monosit masuk ke dinding pembuluh darah, sitokin meningkatkan
terjadinya lesi aterosklerosis. 1
Penyakit kardiovaskuler dan periodontal merupakan suatu keadaan inflamasi
yang umum pada manusia. Dalam aterogenesis, inflamasi memainkan suatu peran
terus menerus terhadap munculnya sel endothelial pada molekul adhesi dalam
perkembangan lapisan lemak, pembentukan plak, dan terakhir robeknya plak.
Munculnya infeksi seperti penyakit periodontal dinyatakan mengekalkan terjadinya
inflamasi dalam aterosklerosis. Studi observasi terkini dan analisa meta terus
memperlihatkan suatu peningkatan resiko ringan tetapi signifikan pada penyakit
kardiovaskuler di antara orang yang tekena penyakit periodontal. Percobaan dengan
model binatang
lebih
jauh menunjukkan bahwa
infeksi
periodontal dapat
meningkatkan aterosklerosis dengan ada atau tidak adanya hiperskolesterolemia.6
7
FAKTOR RESIKO PENYAKIT KARDIOVASKULAR
Faktor resiko utama penyakit kardiovaskuler adalah merokok, hipertensi
(>140/90 mmHg), low density lipoprotein cholesterol (>100 mg/dl), high density
lipoprotein cholesterol (<40 mg/dl), diabetes mellitus, riwayat keluarga berupa
penyakit jantung koroner prematur, usia (pria >45 tahun, wanita >55 tahun),
kegemukan (indeks massa tubuh > 30 kg/m2), inaktivitas fisik dan diet aterogenik.
Diketahui juga bahwa faktor-faktor ini dapat berinteraksi satu sama lainnya dalam
meningkatkan resiko penyakit kardiovaskuler pada pasien.6,8
Komplikasi tahap akhir atau kejadian yang berkaitan ateroskelrosis termasuk
thrombosis koroner, infark miokar akut, dan stroke. Fraktor resiko yang terkait
tingkah laku, diet, dan gaya hidup, dan riwayat keluarga sepertinya tidak sepenuhnya
merupakan penyebab utama perkembangan aterosklerosis.3,8 Lebih jauh, walaupun
ada usaha-usaha pencegahan terus menerus untuk menurunkan faktor resiko, angka
kematian dari penyakit kardiovaskuler tetap tidak berubah selama dekade terakhir di
negara-negara berkembang. Sekarang ini klinisi dan para penyelidik menyadari bahwa
inflamasi jelas memainkan peran penting dalam perkembangan aterosklerosis.
Kesadaran ini semakin meningkatkan penelitian untuk paparan kronis atau infeksi
yang secara potensial dapat menyebabkan inflamsi dalam pembuluh darah. Dugaan
infeksi yang mungkin paling tidak dapat
memperparah aterosklerosis adalah
cytomegalovirus, virus herpes simplex, Chlamydia pneumonia, Helicobacter pylori,
dan penyakit periodontal. 8
8
Penelitian Hubungan Penyakit Periodontal Dengan Penyakit Jantung Koroner
Beberapa penelitian terbaru memperlihatkan hubungan antara kesehatan
rongga mulut, terutama periodontitis dan CVD. DeStefano et al melaporkan bahwa
orang penderita periodontitis atau yang edentulous mempunyai resiko lebih tinggi
untuk mengalami penyakit jantung koroner (CHD) dibandingkan dengan orang tanpa
periodontitis. 9 Joshipura et al menemukan suatu faktor resiko CHD di antara orang
dengan 10 gigi atau kurang dibandingkan dengan 25 gigi atau lebih.10 Studi populasi
lain memperlihatkan bahwa orang dengan periodontitis parah mempunyai resiko tiga
kali lipat lebih tinggi untuk menderita CHD dibandingkan dengan orang tanpa
penyakit periodontal. Kelompok yang sama juga melaporkan bahwa resiko CHD
meningkat dengan kehilangan tulang alveolar yang lebih banyak. Odds ratio untuk
serangan jantung meningkat dengan peningkatan jumlah tempat yang mengalami
attachment loss 3 mm atau lebih (Arbes et al 1999). 11
Bukti – bukti kuat lain yang berhubungan dengan CHD, terjadi peningkatan
faktor-faktor inflamasi sistemik seperti c-reaktif protein (CRP), leukosit, fibrinogen,
dan hemosistin, faktor hemostatik seperti faktor Von-Willebrand, fibrin D-dimer,
fragmen protrombin F 1 .2, plasminogen aktivator inhibitor tipe I (PAI-1) dan serum
antibodi pada low-density lipoprotein (LDL) yang teroksidasi (Danesh dkk, 1998).12
Memperhatikan hubungan antara CHD dan faktor hemostatik sistemik telah
dibuktikan secara luas bahwa variabel reologikal diperkirakan berhubungan dengan
penyakit kardiovaskular secara tetap.13,14 Kira-kira setengah dari nilai viskositas
plasma pada kejadian kardiovaskular dapat dihubungkan dengan plasma fibrinogen,
tapi penelitian lain menunjukan bahwa sel darah putih juga dapat menjadi petunjuk
penyakit jantung iskemik (melalui peningkatan dalam viskositas darah).13
9
PEMBAHASAN
Penyakit jantung koroner (CHD) dapat disebabkan oleh faktor genetik dan
faktor resiko seperti merokok, hipertensi, diabetes, serum lipid yang abnormal dan
umur.
Dalam
beberapa
tahun
terakhir
konsep
dari
patogenesis terjadinya
aterosklerosis dan kardiovaskuler telah meluas dari suatu pandangan yang semula
etiologi utama karena lemak yang abnormal, sekarang ini perhatian tertuju pada
proses inflamasi termasuk penyakit periodontal. Peran dari infeksi dipercaya bekerja
sebagai stimulus inflamasi penting yang mengakibatkan aterogenesis. Proses
inflamasi dapat melibatkan pembuluh darah secara langsung atau tidak langsung
melalui penyesuaian hemostatik dan pemicu respon inflamasi sitemik. Bakteri dan
produknya dapat merusak pembuluh darah secara langsung dengan mempengaruhi sel
endotel, koagulasi darah, metabolisme lemak, monosit atau makrofag. Perubahan ini
akan menyebabkan peningkatan resiko terjadinya aterosklerosis. Tingginya faktorfaktor inflamasi sistemik serta faktor hemostatik dapat meningkatkan inflamasi
vaskuler dan mengakibatkan trombosis.
KESIMPULAN
Dalam beberapa penelitian secara garis besar terdapat hubungan antara
penyakit periodontal dengan penyakit jantung koroner. Kesehatan rongga mulut yang
buruk menjadi salah satu faktor resiko penyakit kardiovaskular. Penyakit periodontal
yang umumnya merupakan penyakit inflamasi kronis telah menjadi pertimbangan
sebagai dasar mekanisme terjadinya aterosklerosis, inflamasi mempunyai peranan
penting dalam perkembangan aterosklerosis. Pada pemeriksaan pasien penyakit
kardiovaskular selain faktor resiko kebiasaan merokok, diabetes, hipertensi, lemak,
10
hendaknya dilakukan pemeriksaan kesehatan rongga mulut karena perannya sebagai
salah satu faktor resiko penyakit kardiovaskular.
DAFTAR PUSTAKA
1. Mealey BL, Perry RK. Periodontal medicine : Impact of periodontal infection
on systemic health. In: Carranza’s clinical periodontology 10thed.
Philadelphia: W.B Saunder Company. 2006: 312-29
2. Varma BRR, Nayak RP. Current concepts in periodontics. 1thed. New Delhi:
Chaman Enterprises. 2002
3. Rose, LF, Brian ML. Periodontics Medicine, Surgery and Implant. St. Louis:
Missouri Elsevier Mosby. 2004
4. K.Buhlin, Gustafsson A, Hakansson J, Klinge B. Oral health and
cardiovascular disease in Sweden. J Clin Periodontol 2002;29 : 254-259.
5. Montebugnoli L, Servidio D, Miaton RA, Prati C, Tricoci P, Melloni C:
Periodontal health improves systemic inflammatory and haemostatic status in
subjects with coronary heart disease. J Clin Periodontal 2005: 188-92.
6. Paquette DW, Nadine Bradola, Timoyhy CN. Cardiovascular disease,
inflammation and periodontal infection. Periodontology 2000. 2007: 113-26.
7. Kinane DF. Periodontal diseases contribution to cardiovascular disease : An
Overview of potensial mechanisms. Annals of Periodontology. 1998:142-50.
8. Page RC. The pathobiology of periodontal diseases may affect systemic
disease. Annals of Periodontology. 1998: 108-20
9. DeStepano F, Anda RF, Kahn HS. Dental disease and risk of coronary heart
disease and mortality. In: Oral health and cardiovascular disease in Sweden. J
Clin Periodontol 2002,29 : 254-259.
10. Joshipura KJ, Rimm EB, Douglass CW, Trichopoulos D. Poor oral health and
coronary disease. In: Oral health and cardiovascular disease in Sweden. J Clin
Periodontol 2002,29 : 254-259.
11. Arbes SJ, Slade GD, Beck JD. Association between extent of periodontal
attachment loss and self reported history of heart attack. In: Oral health and
cardiovascular disease in Sweden. J Clin Periodontol 2002;29 : 254-259.
11
12. Danesh J, Collin R, Peto R. Association of fibrinogen, C reactive protein,
albumin, or leucocyte count with coronary disease. In: Poor oral health is
associated with coronary heart disease and elevated systemic inflammatory
and haemostatic factors. J Clin Periodontol 2004; 31 : 25-9.
13. Montebugnoli L, Servidio D, Miaton RA, Prati C, Tricoci P, Melloni C: Poor
oral health is associated with coronary heart disease and elevated systemic
inflammatory and haemostatic factors. J Clin Periodontol 2004; 31 : 25-9.
14. Czerniuk MR, Gorska R, Filifiak KJ. Opolski G. C- reactive protein in patients
with coexistent periodontal disease and acute coronary syndromes. J Clin
Periodontol 2006; 33: 415-20.
12
Fly UP