...

PERAYAAN TUJUH HARI RAYA - Alfa

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

PERAYAAN TUJUH HARI RAYA - Alfa
PERAYAAN TUJUH HARI
RAYA
Oleh : Lukas Sutrisno
PENDAHULUAN
YAHWEH
menciptakan alam semesta ini hingga mengkuduskannya ber-orientasi
pada angka tujuh, dan banyak angka tujuh yang kita dapati di Kitab suci. Ada tujuh hari
dalam satu minggu, Yakub bekerja untuk Laban selama tujuh tahun, ada tujuh cabang pada
kandil emas atau menorah, ada tujuh sangkakala, tujuh imam, ada tujuh hari dalam
pengepungan kota Yerikho, ada tujuh zaman dari mulai kitab Bereshit/ Kejadian hingga
Gilyahna/ Wahyu, ada tujuh meterai, tujuh cawan, demikian pula dengan hari Raya yang
harus dirayakan bagi YAHWEH juga ada tujuh, dan ini ditetapkan sendiri oleh Bapa
YAHWEH sebagai sang pencipta untuk merayakannya bagiNya turun temurun dan selamalamanya. Jika Kitab suci sebagai acuan kepercayaan kita, tentu-nya kita tidak benar kalau
hanya mengambilnya sepotong-sepotong, sementara Bapa YAHWEH tidak pernah
menyuruh untuk melaksanakan Firmannya secara sepotong-sepotong.
Selaku gembala jemaat yang Tuhan percayakan untuk memimpin kepada jalan
kebenaran, maka saya harus mengajarkan semua apa yang tertulis di dalam Kitab suci,
termasuk ketujuh hari raya yang ditetapkan sendiri oleh Bapa YAHWEH, melalui pengajaran
ini kita akan menemukan gambaran Yeshua disetiap hari raya, jadi dengan merayakanNya
berarti kita tidak kehilangan arti rohani dari setiap hari raya.
Saya sungguh bangga kepada jemaat yang Tuhan percayakan untuk saya gembalakan,
yang tentunya berkenan untuk menjadi pelaku2 Firman.
Tujuh hari raya adalah ketetapan YAHWEH yang harus dirayakan turun temurun dan
selamanya, tetapi malah ada hari raya yang tidak pernah ada di Kitab Suci justru dirayakan
secara besar2an seperti hari Natal yang sebenarya justru dapat menjadi batu sandungan
bagi orang yang bukan Kristen dan yang berpikir kritis, karena Yeshua tidak pernah lahir
dibulan Desember, apalagi ditetapkan tanggalnya, bukan-kah ini sesuatu yang tidak bisa
disebut sebagai kebenaran. Cobalah anda buktikan dengan kitab Suci yang menunjukkan
bahwa Yeshua itu lahir tanggal 25 Desember? Lalu mengapa banyak orang yang dengan
berbagai macam cara berdalih untuk tetap merayakannya. Dan bahkan menganggapnya
SESAT pada orang yang me-lakukan kebenaran hukum yang telah ditetapkan oleh
YAHWEH sendiri. Kebenaran macam apakah ini? Apakah kebenaran itu berarti menganut
apa yang dianut oleh banyak orang sekalipun berlawanan dengan hukum atau ketetapan
yang sudah ada? Tentunya tidak bukan? Melalui artikel ini saya ingin mengajak anda
semuanya untuk menjadi pelaku Firman sekalipun belum lazim dikalangan Kristen, tetapi
justru dengan kita melaksanakannya berarti kita sedang memulihkan keadaan yang sudah
menyimpang dari aslinya, selagi ada kesempatan selama kita hidup didunia ini, kapan lagi
dan siapa lagi kalau bukan kita2 yang harus memulai melaksanakannya, untuk menggenapi
Firman Tuhan. Tidakkah anda ketahui bahwa Yeshua sudah lahir tepat disalah satu dari
ketujuh hari raya yang ditetapkan oleh Bapa YAHWEH, silahkan simak artikel ini dan anda
akan menemukan di hari raya yang mana Yeshua Hamasiakh itu lahir menjadi penebus
manusia.
Setelah kita mempelajari tentang tujuh hari raya, kita akan merayakannya agar kita tidak
kehilangan makna dari tujuh hari raya tsb. Karena ketujuh hari raya tsb merupakan
nubuatan yang sudah digenapi oleh TUHAN YESHUA HAMASIAKH.
2
Dengan merayakan tujuh hari raya yang merupakan ketetapan turun temurun kita
disadarkan dan diyakinkan bahwa Yeshua adalah Jalan bagi manusia untuk memperoleh
Kasih Karunia dari Bapa YAHWEH.
Perayaan 7 hari raya adalah ketetapan YAHWEH turun temurun dan untuk selamanya.
Kesalahan gereja adalah karena sudah melupakan atau meniadakan tujuh hari raya tersebut
dalam hari raya2 orang Kristen, sehingga orang2 Kristen kehilangan makna dari ketujuh hari
raya tersebut.
Kitab suci kita tidak ada satu ayatpun yang menyuruh menghapus ketujuh hari raya
tersebut. Lalu bagaimana dengan Kolose 2:16? Ayat ini ditujukan kepada jemaat non Yahudi
(Goyim) yang notabene nya adalah jemaat yang relatif masih baru agar tidak berpikir betapa
beratnya aturan2 kepercayaan kepada Yeshua, sehingga rabi Shaul berkata seperti ini agar
keselamatan diperoleh dulu oleh orang2 non Yahudi (Goyim) sehingga kalau merayakan
tidak harus dalam melaksanakan secara mendetail/ rumitnya Hari2 Raya, bukan
menghapus Hari Rayanya tetapi detail2-nya saja, seperti makan sayur pahit, makan roti
tidak beragi selama tujuh hari, tidak boleh melakukan pekerjaan berat, mempersembahkan
korban api2an, membuat roti KHUSUS dari dua persepuluh efa tepung, menyembelih
korban, dan tidak melaku-kan aktifitas apapun pada hari sabat, membuat pondok-pondok
dari daun dan tinggal didalam pondok selama tujuh hari, meniup nafiri yang terbuat dari
pondok domba.
Saya berharap jemaat yang sangat saya cintai dapat mempraktekkan kebenar-an ini,
lalu bagaimana bila ada orang dari gereja lain yang berkata, apakah dosa bila gereja saya
tidak merayakan ketujuh hari raya ini? Tentu saja tidak (dalam arti mati masuk neraka),
tetapi jelas salah karena ini perintah dan ketetapan untuk turun temurun dan selamalamanya. Dan kita tentunya tidak bisa melestarikan ketetapan yang Bapa YAHWEH
perintahkan, dan kita akan kehilangan makna dari gambaran Tuhan Yeshua Hamasiakh
atas ketujuh hari raya tersebut. Kita sebaiknya tidak cuma ambil hanya Paskah dan
Pentakosta saja, tetapi semuanya.
Demikianlah kiranya artikel ini dapat menambah wawasan kekristenan kita sekaligus
menyenangkan hati Bapa surgawi yaitu Bapa YAHWEH. Tuhan Yeshua memberkati.
PERAYAAN PASKAH
WAYIQRA/ IMAMAT 23:4-5 ; SHEMOTH/ KELUARAN 12:1-10,13-14 (NKJV)
Perayaan Paskah adalah perayaan yang ditetapkan oleh YAHWEH sendiri untuk mengingat
suatu peristiwa yang luar biasa yaitu lewatnya malaikat maut pada malam hari diseluruh
tanah Mesir, untuk membunuh semua anak sulung dari mulai anak budak sampai anak raja
Mesir, malaikat itu akan lewat dan setiap rumah yang tidak ada tanda darah anak domba,
malaikat maut itu masuk dan membunuh semua anak sulung. Peristiwa ini sendiri diawali
ketika orang2 Mesir merasa ketakutan dg bertumbuhnya orang2 Israel keturunan Yakub
ditanah Gosyen (Mesir) sehingga dikeluarkannya kebijaksanaan pemerintah dg undangundang untuk membuang atau membunuh semua anak laki2 Israel, memperbudak dan
membebani anak2 Abraham dg kerja paksa yang berat dan kejam sekali yaitu membuat
batu bata (Keluaran 1:14) sehingga teriakan mereka kepada Sang Pencipta yaitu Bapa
YAHWEH didengar olehNya, kita juga tentu sudah hafal bukan, tentang kisah Moshe dari
mulai bayi yang ditemukan oleh putri Firaun sampai dibesarkan dan akhirnya dipakai Tuhan
3
untuk membela bangsanya, saya yakin sebagai orang Kristen kita sudah tahu dan bahkan
hafal dg kisah ini. Nah inilah saatnya bangsa Israel harus keluar dari perbudakan di Mesir,
malam itu orang2 Israel sibuk mengolesi kusen / alas ambang pintu dg darah anak domba,
sehingga darah anak domba ada di mana2, sebab malaikat maut akan lewat, jika ia melihat
tanda darah, maka malaikat itu tidak membunuh anak sulung, peristiwa lewatnya malaikat
maut itulah yang dikenal dg PESACH atau PASSOVER yang kita kenal dengan PASKAH,
perayaan ini harus dirayakan turun semurun dan selama-lamanya, itu sebabnya sebagai
keturunan Abraham kita juga harus merayakannya, dan peristiwa tanda darah ini
mengingatkan kita pada peristiwa kematian Tuhan Yeshua diatas kayu salib, untuk
menyelamatkan kita dari dosa, Dia korbankan dirinya dg menumpahkan darahNya yang
suci, dulu darah domba sekarang darah Yeshua, dulu membebaskan perbudakan di Mesir,
sekarang membebaskannya dari perbudakan dosa, kita dibeliNya dengan sempurna bukan
dg emas atau perak melainkan oleh darah anak domba Bapa yaitu TUHAN YESHUA
HAMASIAKH. Perayaan ini dulu dikenal dg “Jum’at agung” sedangkan minggunya dikenal
dg “Paskah” padahal aslinya istilah itu nggak ada, yang benar adalah PASKAH sedangkan
minggunya yang benar adalah perayaan ketiga dari tujuh hari raya yaitu “Hari Raya Buah
Sulung” sebagai gambaran dari Yeshua sebagai buah sulung yang bangkit dari antara orang
mati (1 Korintus 15:20-23)
Pembebasan bangsa Israel dari perbudakan Mesir telah menjadi simbol yang kuat dari
penyelamatan bagi seluruh dunia. HAGGADAH (Kisah keluarnya bangsa Israel secara
besar2an dari Mesir yang disertai oleh bangsa2 simpatisan, dibacakan pada malam Paskah)
menyatakan bahwa perbudakan itu tidak terbatas hanya pada perbudakan secara fisik,
namun secara rohani dari si satan atas dosa dan kutuk dan kematian. Paskah yang selalu
diperingati pada setiap bulan pertama yaitu bulan Nisan (Maret - April) yang jatuh pada hari
yang ke 14 adalah suatu perayaan yang betul2 menggoncangkan dunia alam gaib, satan
gemetar ketakutan luar biasa, karena sekarang semua umat manusia yang percaya kepada
Tuhan Yeshua diberi kuasa secara mutlak, sebesar apapun kekuatan satan sekarang bukan
lagi hal yang menakutkan karena Tuhan Yeshua sudah mati dikayu salib menyelamat kita
dari dosa.
HARI RAYA ROTI TIDAK BERAGI
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:6)
Ada tiga perayaan yang disebut sebagai “Perayaan peziarah”, karena keluarga2 berharap
dapat pergi ke Bait Elohim agar dapat melakukan pengorbanan yang benar setahun tiga kali
yaitu Hari raya Roti tidak beragi, Pentakosta dan Pondok Daun. (Devarim/ Ulangan 16:16)
Ini adalah pernyataan terima kasih atas berlimpahnya panen jelai, gandum dan anggur
karena Yahweh menghalau musuh2 yang menjarah berkat (Keluaran 34:24)
Kristen Umumnya berkata: Kematian Yeshua disebut Hari “Jum’at Agung” sedangkan
Kebangkitan Yeshua disebut “Paskah” ini kurang tepat dan simpang siur, waktu Kematian
Yeshua disebut Paskah dan Kebangkitan Yeshua itu adalah Hari raya Buah Sulung. Tidak
ada perayaan bernama “Jum’at Agung” (Shemoth/ Keluaran 12:14-17)
4
Paskah
= Kematian Tuhan Yeshua
Satu hari setelah Paskah = Hari Raya Roti Tidak Beragi (adakan perjamuan Kudus)
Kebangkitan Yeshua
= Hari Raya Buah Sulung
Hari raya Roti tidak beragi ini adalah perayaan memperingati terbebasnya bangsa Israel dari
perbudakan di Mesir sehingga mereka segera cepat-cepat keluar dan tidak sempat
membuat roti yang beragi.
Pada hari raya ini semua ragi betul2 harus dibuang dari rumah, siapa yang makan roti yang
beragi harus dilempari dg batu sampai mati. Ini membuktikan bahwa YAHWEH tidak bisa
toleransi dg dosa sekecil apapun. (7 hari lamanya – Shemoth/ Keluaran 23:15 ; Wayiqra/
Imamat 23:6)
Tuhan Yeshua menasehatkan agar hati2 terhadap ragi orang Farisi (Matius 16:6 ;
1 Kor 5:6)
Roti yang dipanggang secara terburu2 pada saat bangsa Israel keluar dari Mesir disebut
sebagai MATZAH (Perintah atau kewajiban rohani), dan sayur pahit yang dimakan pada
perjamuan Paskah melambangkan nasib pahit orang Ibrani dalam perbudakan (Shemoth/
Keluaran 12:5-11 & Bemidbar/ Bilangan 9:14)
Ibu2 memisahkan peralatan dapur yang ganda misal Pisau untuk memotong keju tidak akan
dipakai untuk mengiris daging, ini punya arti rohani bahwa yang mati tidak bisa bercampur
dg yang hidup.
Dihari raya ini semua keluarga berkumpul menyanyi dan menceritakan bagaimana ngerinya
penindasan di Mesir dan saat yang menegangkan dimana mereka harus siap2 untuk pergi
keluar dari mesir sampai2 membuat roti tanpa ragi dg dibakar cepat2 (Simbol bila ada
kesempatan keluar dari dosa cepat berlari)
Roti tidak beragi = lambang Yeshua Sang Roti Hidup (Yokhanan/ Yohanes 6: 35,48,51)
Arti rohaninya buat kita = harus menyelidiki hati bila ada ragi2 gosip/ kedengkian dll harus
dibuang sama sekali.
Dosa yang dibiarkan mengembang seperti ragi akan menghambat pertumbuhan rohani dan
menghambat berkat.
a. Karena dosa Akhan maka kota Ai tidak bisa ditaklukkan Yosua (akhirnya dosa Akhan
membinasakan keluarganya) Yosua 7:1
b. Dibiarkannya kota Gaza, Gad dan Asdot akhirnya Israel mengalami banyak masalah
dikemudian hari (Yosua 11:22)
c. Dosa ibarat orang yang sedang mengebor tempat duduknya disebuah kapal penumpang
yang akan menenggelamkan seluruh penumpang kapal.
Ingatlah bahwa Hari Raya Roti tidak beragi berarti Yahweh tidak toleransi terhadap dosa,
kita bukan simpatisan Kitab Suci sehingga dipraktekkan secuil2 tetapi semuanya.
Yeshua juga merayakan hari raya Roti tidak beragi (Matius 26:17)
Rabi Shaul juga merayakannya (Kisah 20:6)
5
HARI RAYA BUAH SULUNG
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:9-14)
Ketika Yahweh memerintahkan Moshe untuk memberitahu bangsa Israel mengenai Hari
Raya Buah Sulung, seluruh perayaan tsb pasti tampak seperti sebuah khayalan. Sementara
mereka masih mengembara dipadang gurun, Moshe mem-beritahu bangsanya bahwa
mereka akan memasuki sebuah negeri yang berlimpah susu dan madu, ia memberitahukan
bahwa mereka akan bercocok tanam, memungut hasil panen yang melimpah dan pergi
kesebuah tempat yang dipilih Yahweh untuk mempersembahkan hasil pertama dari panen
mereka kepada Yahweh Elohim.
Hari raya buah sulung adalah memperingati janji Yahweh pada bangsa Israel untuk
memberkati ladang mereka dan bangsa itu harus mempersembahkan yang sulung bagi
Yahweh, karena Elohim telah mengangkat bangsa yang diperbudak mati secara rohani,
serta memberkati mereka dg hidup baru yang berkelimpahan.
Hari raya buah sulung berarti mengakui adanya mujizat dan pengakuan bahwa bagi Yahweh
Elohim tidak ada perkara yang mustahil.
Masyarakat pada zaman Yeshua terlibat pertanian, dan Yeshua sering berbicara dalam
perumpamaan tentang panen, ladang, dan tuaian. Tuhan memanggil murid2-nya mendekat
dan memberitahu “Telah tiba…. (Yoh 12:23-24) para murid bingung dan terganggu oleh
perkataan Yeshua. Mereka masih belum dapat memahami kebenaran bahwa Yeshua telah
datang untuk mati. Mereka menginginkanNya utk menjadi Mesias tentu saja dg tujuan
memerangi Romawi sebagai penjajah mereka.
Hari raya Buah Sulung berarti mengakui kalau Yeshua adalah Tuhan yang rela mati sebagai
manusia dan orang yang pertama bangkit dari kematian (1 Kor 15:20-23)
Yeshua mati pada hari paskah dan bangkit persis pada hari raya Buah Sulung
Sejak penghancuran bait suci di tahun 70 oleh jendral Titus Hari Raya ini tidak dirayakan di
bait suci karena orang2 Yahudi takut, sehingga berlarut2, tetapi oleh orang2 Yahudi yang
percaya Yeshua hari raya ini masih terus dirayakan.
Hari raya Buah Sulung berarti mengingat bahwa sekali waktu kelak ketika Yeshua datang
untuk yang ke duakali nya akan adanya kebangkitan orang mati.
Dihari raya buah sulung ini pula jemaat seharusnya memberikan persembahan gaji
pertamanya ketika mereka bekerja menerima upah, sebagai rasa syukur kepada Tuhan.
Hari raya ini juga mengingatkan agar segala sesuatu yang kita miliki : Berkat/ kedudukan/
kekayaan/ nama baik dll berasal dari sisulung dan harus kita berikan padaNya saja.
6
HARI RAYA PENTAKOSTA
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:15-22)
50 hari setelah hari raya Buah Sulung, dirayakan perayaan dan pernyataan syukur atas
selesainya panen. Walau perayaan ini hampir sama dengan Hari Raya Buah Sulung, namun
hari raya Pentakosta (Shavuot - Bhs Ibrani untuk berminggu-minggu) jatuh pada akhir panen
bukan awal panen. Dengan demikian, orang2 Israel akan mempersembahkan potongan roti
panggang dan bukan butir gandum mentah.
Pentakosta adalah hari yang ke 50 setelah mereka menyeberangi laut Merah, bangsa Israel
dg takut dan penuh kesetiaan mendekati Gunung Sinai, gunung Tuhan yang hebat dan
Moshe menerima 10 Perintah Elohim, ketika Moshe me-nyampaikan kepada bangsa itu
keinginan Yahweh untuk bertemu dengan mereka, mereka menjawab “Segala yang
difirmankan YAHWEH akan kami lakukan” (Keluaran 19:8) Dalam bahasa ibrani jawaban
mereka “Na’aseh V’Nishmah” yang artinya “Kami setuju untuk melakukan bahkan sebelum
kami mendengar”.
Menurut Midrash, sebuah komentar rabinik tentang Kitab Suci, ketika Elohim mem-berikan
Torah Ia memperlihatkan keajaiban yang tak terkatakan kepada bangsa Israel melalui
suaraNya, YAHWEH berkata dan suaranya bergema di seluruh dunia, dan semua orang
menyaksikan guruh mengguntur (Keluaran 20:18) Menurut tradisi Yahudi, ketika Yahweh
berbicara kepada Moshe, Ia tidak hanya berbicara dengan bahasa Ibrani, namun suaranya
terpecah kedalam 70 suara, dalam 70 bahasa, sehingga seluruh dunia mengerti. (Hebraic
Heritage Ministries International’s) mengapa 70 bahasa? Dalam kitab Devarim/ Ulangan
32:8-9, Kitab Suci memberitahu kita bahwa sang Mahatinggi “Memisahkan keturunan Adam
di Babel - lihat Bereshit/ Kej 11:8), Ia me-netapkan batas2 wilayah bangsa2 dunia menurut
bilangan anak2 Israel (Shemoth/ Kel 1:1-5) mencatat bahwa anak2 Israel yang pergi ke
Mesir atas undengan Yusuf adalah 70 jiwa, inilah penyebab dari pemikiran para rabi yang
percaya bahwa Elohim berbicara dalam 70 bahasa.
Selama Pentakosta bangsa Israel diberitahu oleh Elohim agar mereka bersuka dan
melakukan kemurahan selama Pentakosta, semua orang harus istirahat dari pekerjaan
mereka pada hari itu, dan semua orang harus memperlakukan tetangga-nya dengan baik
dan belas kasih. Sebagai sebuah peringatan, Elohim memerintah-kan agar tuaian tidak
dipanen sampai habis - gandum disudut2 ladang harus ditinggalkan tanpa gangguan, dan
setiap gandum yang jatuh ketanah harus dibiarkan. Dengan demikian orang asing dinegeri
tersebut dan kaum miskin dapat mengumpulkan dan memungut sisa-sisa gandum,
sehingga tidak terjadi kelaparan. (Ingat perlakuan Boas terhadap Rut) Kisah Rut juga
menggambarkan karya Hamasiakh sebagai penebus, Konsep tentang sanak-penebus atau
goel (Bahasa Ibrani untuk “Saudara dekat”) adalah sebuah gambaran penting dari karya
Hamasiakh yang menebus kita, pendosa yang tak mem-punyai harapan, sebagaimana Boas
menebus Rut dari kemiskinan dan kekurangan.
Menurut Kitab Suci, agar seorang sanak dapat menebus seorang jiwa yang sedang dalam
keadaan kekurangan, ia harus memenuhi tiga hal.
1. Seorang goel harus mampu membayar harga penebusan (Rut 2; 1Kepha/ Petrus
1:18,19)
7
2. Harus bersedia menebus (Rut 3:11; Matius 20:28; Yohanes 10:15,18; Ivrim/ Ibr 10:7)
3. Harus bebas - sebagaimana Hamasiakh bebas dari kutukan dosa.
Beberapa tahun setelah YAHWEH membawa bangsa Israel ke Tanah Perjanjian, nabi
Yeremia menulis sebuah nubuat yang luar biasa (YeremiYah 31:31-33)
Pada masa Hari raya Tujuh Minggu, lima puluh hari setelah Sabat Paskah, perjanjian yang
baru itu ditulis didalam hati mereka yang mau menerimanya
Peristiwa dasyat yang terjadi digunung Sinai terulang kembali diatas loteng Yerusalem
(Kisah 2:1-13 - Lukas 24:49)
Pemberian kuasa datang dalam sebuah cara yang mengagumkan, sebagaimana Elohim
berbicara di Gunung Sinai dalam setiap bahasa yang dikenal, demikian juga para murid
mulai berbicara dalam setiap bahasa yang dikenal (Maaseh Schlihim/ Kisah Rasul 2:6)
Keberanian yang luar biasa terjadi pada semua murid, tidak ada roh pengecut, kebenaran
dinyatakan secara terang2an tidak perduli apapun resikonya.
Perberian 10 perintah Elohim digunung Sinai adalah sebuah “Pelatihan” bagi pemberian
Roh Kudus di bukit Sion, perhatikan hubungan paralelnya.
Shavuot di Gunung Sinai
Terjadi pada hari ke 50 setelah Laut
Kolsom
Perintah YAHWEH dituliskan pada loh
batu
Perintah YAHWEH ditulis oleh jariNya
sendiri
Tiga ribu orang mati (Shemoth/ Kel
21:1-8, 26-28)
Kitab Torah diberikan
Shavuot di Bukit Sion
(Ruang atas Yerusalem)
Terjadi pada hari ke 50 setelah Hari
Raya Buah Sulung
Perintah YAHWEH dituliskan pada hati
manusia (Yer 31:33; 2 Kor 3:3)
Perintah YAHWEH ditulis oleh Roh
Kudus (Ibrani 8:10)
Tiga ribu orang dilahirkan baru
(Maaseh Schlihim/ Kisah 2:38-41)
Torah secara rohani dicurahkan (Roma
2:29; 7:6) Kisah 2:42; 5:42; 18:25.
Tradisi untuk tetap terjaga pada malam Pentakosta dimaksudkan untuk kembali pada masa2
dimana Moshe daan Gunung Sinai. Menurut sebuah kisah yang berhubungan dg Midrash
(Penjelasan tentang teks Perjanjian Lama) Elohim memanifestasikan diriNya di Sinai pada
tengah hari, namun bangsa Israel masih tertidur pd waktu itu, sehingga Moshe harus pergi
ke tenda-tenda mereka untuk membangunkan mereka. Dengan demikian, orang Yahudi
berusaha tetap terjaga pada malam Shavuot untuk menunjukkan bahwa mereka tidak perlu
harus dibangunkan untuk menerima Firman Tuhan.
Keluarga2 Yahudi kontemporer berkumpul bersama pada malam sebelum Pentakosta untuk
mengikuti pelajaran Torah sepanjang malam yang disebut Tikkun leil Shavuot
Pentakosta pada masa kini adalah ritual yang mempelajari, mengandalkan kuasa Roh
Kudus dan mendemonstrasikan Kuasa Roh Kudus, untuk keselamatan semua bangsa.
Yeshua memberikan pertolonganNya kepada manusia melalui penyertaan Roh KudusNya.
Jadi Hari Raya Pentakosta adalah memperingati turunnya Torah.
8
HARI RAYA PENIUPAN NAFIRI /
Rosh Hashanah
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:23-25)
Hari raya ini disebut juga Yom Hadin atau Hari Penghakiman
Hari raya peniupan nafiri adalah hari raya hujan akhir, periode yang cukup panjang antara
musim semi dan perayaan musim gugur ini melambangkan masa anugerah yang kita hidupi
sekarang, dari semua perayaan, ini adalah satu2nya masa dalam nubuatan yang tidak dapat
ditentukan dg pasti. Periode yang tidak bisa dihitung adalah periode antara kematian
Hamasiakh dan kedatanganNya kembali. Ini adalah saat dimana kita menunggu malaikat
meniup nafiri yang hebat yang akan memanggil mempelai wanita nya Hamasiakh untuk
datang kerumahnya di ketinggian.
Rosh Hashanah dimulai pada hari pertama dalam bulan ke tujuh, Tishri (September atau
Oktober) perayaan ini juga dikenal sebagai Hari Penghakiman, dimana Elohim duduk
ditakhtaNya dan menentukan tujuan setiap pribadi untuk tahun yang akan datang. Menurut
tradisi Yahudi, ini adalah tanggal dimana Elohim menciptakan Adam, manusia pertama.
Karena kata Ibrani pertama dalam kitab Kejadian, “Pada mulanya” akan berbunyi “Pada hari
pertama Tishri” jika dibalik, maka Rosh Hashanah dikenal sebagai ulang tahun dunia.
Torah diselubungi dengan kain putih sepanjang hari raya tersebut dan kittel, yaitu sebuah
kain pelapis putih yang dikenakan sebagai baju luar setelah baju yang lain, sering terlihat
disinagoga. Karena kittel yang tak bernoda menyerupai kain kafan penguburan, hal ini
mengingatkan jemaat akan kemurnian manusia dan juga akan kematian manusia.
Shofar, yaitu sebuah terompet/ nafiri yang terbuat dari tanduk biri2 jantan yang melengkung, ditiup untuk menyadarkan orang yang berdosa dan untuk membingung-kan si
satan, yang dg demikian diyakini tidak akan mampu menjalankan perannya sebagai
penuduh bangsa Israel. Shofar selalu memiliki peran yang menonjol dalam sejarah bangsa
Israel. Shofar dibunyikan ketika Torah diberikan kepada bangsa Israel (Keluaran 19:19), dan
Shofar adalah alat musik yang digunakan ketika tembok kota Yerikho runtuh (Yoshua 6:20).
Gideon menyuruh orang2nya meniup Shofar untuk menakut-nakuti orang Median (Hakim
7:16-22), dan Zakharia menubuatkan bahwa suara Shofar akan menjadi tanda kedatangan
Mesias bagi bangsa Israel. Shofar ditiup pada awal tahun Yobel (Imamat 25:9), dan untuk
mengumumkanndimulainya perayaan2 (Bil 10:10).
Shofar ditiup dalam penobatan raja2 (1 Raj 1:34,39), dan tujuh Shofar (sangkakala) akan
dibunyikan ketika Elohim menghakimi dunia pada masa aniaya (Wahyu 8-9)
Nafiri adalah tanda terpenting yang mungkin dapat diterima dunia. Rosh Hashanah adalah
sebuah gambaran tentang pengangkatan gereja, sebuah peristiwa yang sudah sangat
dekat. (1 Kor 15:51-52)
Sebuah Shofar dibunyikan dalam tiga cara -- yaitu bunyi yang dikenal sebagai tekiah,
shevarim dan truah -- namun satu cirri yang membedakan dalam perayaan Yahudi adalah
bunyi klimaks yang terakhir, yang dikenal sebagai Tekiah Gedolah. Ini bukanlah serangkaian
9
bunyi pendek yang biasa, yang mengindikasikan peringatan, namun ini adalah suatu bunyi
yang panjang, yang menandakan kemenangan.
Rosh Hashanah dikenal dalah Kitab Suci sebagai Yom Teruah, hari kebangkitan
Sangkakala. Diyakini bahwa Tehilim/ Mazmur 93-100 digubah untuk hari raya Peniupan
Sangkakala. Kitab Suci secara khusus tidak mencatat kisah Hari Raya Peniupan
Sangkakala pada zaman Hamasiakh, namun Kitab Suci mencatat satu hari raya Peniupan
Sangkakala yang diadakan setelah penawanan Babel.
Rosh Hashanah, yang dirayakan pd hari pertama dalam bulan ke tujuh, mengawali sebuah
periode masa yang dikenal sebagai Hari2 yang mengagumkan, atau Yomin Noroim. Hari2
special ini diakhiri dg Yom Kippur (Bahasa Ibrani untuk “Hari penudungan”), yang jatuh pada
hari yang kesepuluh dalam bulan Tishri dalam bulan Tishri (September—Oktober)
Roshasanah dan Yom Kipur adalah perayaan2 unik, yang cukup berbeda dg perayaan2
orang Yahudi yang lainnya.
Kedua perayaan ini tidak berhubungan dg alam atau panen dan keduanya juga bukanlah
saat untuk bersorak kegirangan dg penuh suka cita. Kedua perayaan tsb berpusat hanya
pada kehidupan pribadi seseorang, perasaan rohaninya dan penyelidikan hati yang
terdalam.
Pada zaman kuno, peniupan Nafiri dipahami sebagai sebuah panggilan untuk bertobat dan
mempersiapkan diri dihakimi dihadapan Elohim, yang akan melak-sanakan
penghakimanNya sepuluh hari kemudian pada hari Pendamaian.
Pada perayaan ini, semua doa2 dibacakan dalam bentuk puisi dan dinyanyikan dg
semangat yang saleh, Tehilim/ Mazmur 47 dibacakan 7 kali; kemudian semuanya diam
dalam keheningan. Hati para penyembah berdegup kencang; dan ketika peniup nafiri
berseru, “DIBERKATILAH”, pada awal sebuah doa sebuah getaran pesona dan rasa takut
melewati jemaat.
Introspeksi sikap hati dan pertobatan adalah bagian dalam perayaan ini. Ada pesan
”Bertobatlah, jangan tunda, atau anda akan mendapati diri anda tidak siap untuk berdiri
dihadapan Yahweh.”
Hari Raya ini menjadi gambaran Yahweh sebagai Hakim yang adil, dan Yeshua sebagai
Mempelai pria kita.
Dalam rangka memahami makna yang ada dibalik Hari Raya Peniupan Nafiri, kita harus
memahami dasar ke-Yahudian iman kita. Misteri pengangkatan dijelaskan dalam upacara
pernikahan Yahudi kuno yang kita pelajari dalam studi kita tentang hari raya Pentakosta
menggambarkan upacara pertunangan; dan hari raya Peniupan Nafiri mengacu pada
pernikahan yang sebenarnya.
Perhatikan dg seksama rangkaian upacara dalam sebuah pernikahan Ibrani tradisional:
Dalam upacara kuno, mempelai pria atau seorang wakil dari ayah mempelai pria pergi untuk
mencari seorang mempelai wanita (Contohnya adalah pada saat Abraham mengirim
pelayannya untuk mendapatkan seorang mempelai wanita bagi Ishak) Seorang mempelai
wanita seringkali setuju dg pernikahan tsb tanpa melihat terlebih dahulu siapa calon
mempelai prianya.
10
Kemudian, harga mempelai wanita akan ditentukan - dua puluh unta, selusin gelang perak
atau apapun yang dimiliki oleh mempelai pria. Harga yang telah disetujui disebut “Mohar”.
Mempelai wanita dan pria kemudian bertunangan dan secara sah terikat satu sama lain,
walau mereka belum tinggal bersama. Seorang juru tulis akan menyusun “Ketubah”, atau
perjanjian pernikahan, yang menyatakan harga mempelai wanita, janji2 mempelai pria
(Untuk menghormati, menolong, dan hidup bersama mempelai wanita), serta hak mempelai
wanita.
Akhirnya mempelai pria memberikan hadiah kepada mempelai wanita. Kebanyakan
mempelai pria sekarang ini memberikan sebuah cincin kepada mempelai wanitanya sebagai
bukti cinta dan komitmen, namun pada zaman kuno pemberian tersebut bisa berupa apa
saja. Jika mempelai wanita menerima pemberian mempelai pria, mereka berdua akan
berbagi secawan anggur, cawan perjanjian dan lengkaplah sudah pertunangan tsb. Namun
belum meninggalkan rumah mempelai wanitanya, “Aku akan pergi untuk mempersiapkan
tempat bagimu: jika aku pergi, aku akan kembali lagi kepadamu.”
Kemudian mempelai pria pergi kerumah ayahnya untuk mempersiapkan “Chupah” atau
kanopi pernikahan. Dalam tahun berikutnya, atau berikutnya lagi, dalam pertunangan tsb,
mempelai wanita disucikan dan dipingit sementara ia menunggu mempelai prianya. Ia
menikmati “Mikvah”, atau mendi pembersihan, untuk mem-bersihkan diri bagi pernikahan
yang akan datang. Ia harus mempersiapkan diri dan harus “Sudah siap”, karena tidak tahu
kapan mempelai prianya akan kembali. Seringkali ia membiarkan lilin tetap menyala
dijendela dan memiliki minyak tambahan, untuk berjaga-jaga kalau2 sang mempelai pria
datang dimalam hari dan mendapatkannya tidak siap.
Tidak ada undangan tertulis yang dikirim untuk pernikahan tsb. Jika orang menyiap-kan
sebuah tanggal ingin memesan satu hari untuk perayaan, mereka menghadapi masalah.
Ketika seorang mempelai pria muda ditanya tanggal pernikahannya, ia hanya menjawab,
“Tidak seorangpun tahu kecuali ayahku” Mengapa? Karena ia tidak dapat menjemput
mempelai wanita sebelum ayahnya menyetujui persiapannya.
Ketika ayah mempelai pria memutuskan bahwa semua sudah pada tempatnya dan
melepaskan anaknya untuk menjemput mempelai wanitanya, mempelai pria akan datang dg
diiringi sebuah seruan dan peniupan Shovar/ Nafiri. Dengan demikian diumumkan,
mempelai pria mengambil perjanjian pernikahan untuk diajukan kepada ayah calon
mempelai wanita. Ia mengklaimnya sebagai miliknya dan membawanya kerumah ayahnya.
Ayahnya akn menunggu untuk menerima pasangan tersebut, dan kemudian ayah mempelai
pria akan meraih tangan mempelai wanita dan meletakkannya diatas tangan anak laki2nya.
Pada saat itu ia menjadi istrinya. Tindakan tersebut disebut “Presentation” (Presentasi).
Setelah persentasi, mempelai pria akan membawa mempelai wanitanya ke dalam ruang
pernikahan yang telah disiapkannya. Disana ia akan memperkenalkannya kepada semua
sahabat2nya yang telah mendengar bunyi nafiri dan datang untuk merayakan pernikahan
dalam perayaan pernikahan. Dalam 2 Korintus 11:2, Paulus menulis kepada jemaat,
“Sebab aku cemburu kepada kamu dengan cemburu ilahi. Karena aku telah
mempertunangkan kamu kepada satu laki2 untuk membawa kamu sebagai perawan suci
kepada Hamasiakh”.
Betapa sebuah gambaran yang hebat tentang apa yang telah Tuhan siapkan bagi kita! Kita
adalah mempelai wanita Hamasiakh yang telah dipertunangkan, dicari oleh Roh Kudus, dan
11
dibeli diKalvari oleh darah Yeshua yang berharga. Paulus berkata: “Sebab kamu telah dibeli
dan harganya telah tunai dibayar” (1 Kor 6:20). Bapa YAHWEH yang maha kuasa melihat
kebawah dari surga dan menerima harga penyelamatan kita. Kita adalah mempelai wanita,
menerima mempelai pria dan bukti cintaNya kepada kita. Perjanjian pertunangan kita adalah
firman Tuhan, karena didalamnya terdapat semua janji yang telah dibuat oleh mempelai Pria
kita yang penuh kasih demi kepentingan kita.
HARI RAYA PENDAMAIAN
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:26-28)
Hari raya ini jatuh pada pada hari ke sepuluh bulan Tisri dan dikenal dg Yom Kippur adalah
hari yang paling kudus dan suci dalam tahun Yahudi, pada hari raya inilah saat dimana
imam besar dapat masuk keruang Maha Kudus.
Rosh Hashanah dan Yom Kippur keduanya mengacu pada “Hari yang Kudus”, namun
diantara keduanya, Yom Kippur adalah perayaan yang paling serius.
Pada hari ini orang Yahudi harus memikirkan fakta bahwa mereka penuh dosa, dan dosa
memisahkan mereka dari Yahweh. Pada zaman Perjanjian Lama, persem-bahan darah
harus diberikan untuk mendamaikan dosa imam dan umat.
Kata “Pendamaian” berarti “Melingkupi”. Kata dari bahasa Ibrani yang sama yang digunakan
untuk menggambarkan Hari Pendamaian juga digunakan untuk meng-gambarkan tindakan
Nuh ketika ia melapisi bahtera dengan terbaik di sebelah dalam maupun di sebelah luarnya.
Sebagaimana Nuh melapisi bahtera dengan sebuah bahan yang akan membatasi dirinya
dan air bah penghakiman, demikian juga darah Hari pendamaian menjadi agen yang
menyelamatkan dan membungkus, dimana secara ritual dosa akan dibungkus selama tahun
yang mendatang.
Imamat 16:8-10 “Azazel” (Ibr) artinya Penyebab kesalahan.
Ketika umat mendekat untuk melihat kambing yang mana yang akan dikurbankan dan yang
mana yang akan dibuang, kedua loh ditempatkan dalam sebuah periuk. Kedua loh tersebut
sama dalam bentuk dan ukurannya, namun diatas yang satu dipahatkan tulisan yang
berbunyi “Untuk Tuhan” dan yang lain “Untuk Azazel”. Imam akan mengambil kedua loh tsb,
satu dg tangan kirinya satu ditangan kanan-nya, kemudian berbalik kearah kambing dan
meletakkan loh yang bersesuaian keatas kepala kambing2 tsb. Yang satu disembelih dan
dibakar sedangkan yang satunya lagi lehernya diberi tali kermizi dan dilepaskan ke padang
gurun, sehingga kalau ditemukan orang sudah dalam keadaan mati dan tali kermizi itu
sudah berubah putih, inilah yang mengilhami ayat yang berkata: “Marilah, baiklah kita
berperkara!--firman YAHWEH--Sekalipun dosamu merah seperti kirmizi, akan menjadi putih
seperti salju; sekalipun berwarna merah seperti kain kesumba, akan menjadi putih seperti
bulu domba”. (YesaYah 1:18)
Daniel mengerti betapa sangat pentingnya Hari Rendamaian dalam rencana Bapa Yahweh
bagi masa depan, dalam kitab Daniel 9:24, nabi Daniel mencatat arti dari hari raya keenam
tsb:Perhatikan “Menghapuskan kesalahan” ini bicara tentang Hari raya Yom Kippur (Hari
12
raya pendamaian) perhatikan pula kata: “Mengurapi yang Maha Kudus” ini berbicara tentang
Yeshua Hamasiakh.
Kasih adalah yang terpenting dari hari raya Pendamaian. Orang2 kudus dalam Perjanjian
Lama mengerti tindakan pengorbanan darah Mesias; mereka menaruh iman mereka pada
tindakan penebusanNya dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan.
Gambaran ganda tentang dosa yang bukan lagi ditutup melainkan dibasuh/ disucikan/
dihapus (kambing yang disembelih) dan pembuangan dosa (kambing penyebab kesalahan /
azazel) menunjuk pada Yeshua dan pengorbananNya yang sempurna dikayu salib. Ia
menghapus dosa2 kita dan membuangnya jauh2, sejauh timur dari barat. Ia mati karena
dosa kita dan hidup hari ini menjadi perantara bagi kita. (Ivrim/ Ibrani 9:12 dan Tehilim/
Mazmur 103:12; 1 Yoh 1:9)
Gereja harus menyuarakan kepada dunia bahwa sudah ada pendamaian antara sang
Pencipta dg manusia yang berdosa melalui pengorbanan Yeshua, dan me-nyuarakan
pertobatan sebelum kedatanganNya kembali.
Sdr sudah didamaikan dg Yahweh sebagai sang pencipta oleh Yeshua Hamasiakh, tetapi
bukan berarti setelah itu berdiam diri….tidak! Sekarang kita berperan sebagai juru damai
(Matius 5:9) bukan sebagai pemecah belah.
Orang2 diluar sedang mencari damai, berbagai macam cara mereka berusaha mencari ,
tetapi kita yang sudah punya damai justru malah kadng menjadi penggosip/ pemecah belah/
perusak hubungan antar manusia (tidak akur)
HARI RAYA PONDOK DAUN/
TABERNAKEL
(WAYIQRA/ IMAMAT 23:39-44)
Hari raya Pondok Daun dikenal dg “Sukkot”, yang jatuh pada hari ke 15 bulan Tishri, yaitu
bulan September atau Oktober. Inilah satu2nya perayaan yang melibatkan orang bukan
Yahudi dan 70 lembu jantan dipersembehkan di Bait Suci bagi 70 bangsa2 didunia (semua
bangsa yang diketahui pada zaman tsb)
Hari raya pondok daun juga disebut sebagai Hari Raya Terang, untuk memperingati tiang
api yang membimbing bangsa Israel dimalam hari yang gelap.
Betapa cocoknya bahwa Yeshua berdiri ditengah2 umatNya dalam dunia yang gelap ini dan
berkata: “Akulah terang dunia” (Yohanes 9:5)
Sukot atau kemah. Pada hari raya tsb umat Israel disuruh untuk membuat kemah2/ pondok
dengan atap yang terbuat dari dedaunan.
13
Kemah tsb menggambarkan tubuh duniawi manusia, tempat tinggal sementara bagi roh
yang kekal (2 Kor 5:1-4). Sedangkan daun juga berbicara tentang keadaan yang sementara
(Adam dan Hawa ketika jatuh dalam dosa menutupi ketelanjangan dg menyemat daun
pohon ara tetapi seberapa tahan kekuatan daun yang sebentar menjadi layu dan kemudian
menjadi kering dan hancur
Pada hari raya inilah bertepatan dg kelahiran Yeshua. Lukas 2:10 Malaikat muncul
dihadapan para gembala dan berkata: “Jangan takut, sebab sesungguhnya aku
memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa.”
Frase “Kesukaan besar” secara otomatis berhubungan dg “Sukot”, karena Sukot dikenal
sebagai masa suka cita kita. Demikian juga Frase “Untuk Seluruh Bangsa” akan
mengingatkan para pendengar Yahudi bahwa Sukkot juga dikenal sebagai Hari Raya
Bangsa2.
Lukas 2:1 “Pada waktu itu” Waktu apa? Inilah Perayaan Sukot yang merupakan suatu
moment yang tepat saat orang2 Yahudi pada pulang Mudik, dipergunakan oleh pemerintah
untuk melakukan sensus.
Sungguh betapa signifikannya dan sempurnanya Tuhan sehingga perayaan ini dipilih
menjadi hari kelahiran PutraNya. Selama berabad-abad kelahiran Yeshua dirayakan pada
tanggal yang ditentukan oleh manusia. Informasi berikut ini akan menyingkapkan kapan
kelahiran Sang Mesias yang sesungguhnya – yaitu waktu yang telah ditentukan Elohim
sendiri.
Pada zaman Herodes, raja Yudea, adalah seorang imam yang bernama Zakharia dari
rombongan Abia. Istrinya juga berasal dari keturunan Harun, namanya Elisabet. (Lukas 1:5)
Zakhariah, ayah dari Yohanes Pembaptis, adalah seorang imam dari kelompok Abiyah.
Waktu itu Zakhariah sedang melaksanakan tugasnya sebagai imam.
Pada suatu kali, waktu tiba giliran rombongannya, Zakharia melakukan tugas keimaman di
hadapan Tuhan. (Lukas 1:8)
Keturunan Harun telah ditetapkan Tuhan untuk menjadi imam bagi bangsa Israel. Ada 24
kelompok dalam keluarga besar keturunan Harun dan Abiyah adalah salah satu di
antaranya – yakni kelompok kedelapan (Divrey hayamim alef/ 1 Tawarikh 24:1-9). Setiap
kelompok diperintahkan untuk melaksanakan tugasnya sebagai imam selama tujuh hari, dari
Sabat hingga Sabat berikutnya (Divrey hayamim alef/ I Tawarikh 9:1-26 dan Divrey
Hayamim bet/ II Tawarikh 23:1-8). Di samping itu, mereka diperintahkan untuk melakukan
tugas tambahan tiga kali setahun.
Tiga kali setahun setiap orang laki-laki di antaramu harus menghadap hadirat YAHWEH ,
Elohimmu, ke tempat yang dipilihNya, yakni pada hari raya Roti Tidak Beragi, hari raya
Tujuh Minggu, dan hari raya Pondok Daun. (Devarim/ Ulangan 16:16).
Ada 12 bulan dalam sistem penanggalan Yahudi, masing-masing terdiri atas 4 minggu.
Perhitungan tahun dimulai pada bulan pertama yaitu Nisan (Ester 3:7) kalau pada kalender
internasional adalah antara Maret/April, pada minggu ketiga. Pada minggu tersebut bangsa
Israel merayakan Hari Raya Roti Tidak Beragi (Paskah) dimana semua kelompok wajib
bertugas. Kelompok pertama memulai tugasnya pada minggu keempat bulan Nisan.
Perayaan Hari Raya Tujuh Minggu berlangsung pada bulan Siwan (Mei/Juni) minggu kedua.
14
Perayaan ini juga dilayani oleh semua kelompok. Kelompok kedelapan, kelompok Abia,
mendapat gilirannya pada minggu keempat Siwan (Juni).
Ketika Zakharia sedang berada di dalam Bait Suci, ia mendapat penglihatan dan menjadi
bisu hingga kelahiran Yohanes.(Lukas 1:20 dan 64)
Maka hamillah Elisabet, istri Zakharia pada bulan empat, Tammuz (Juni/Juli), setelah
Zakharia menyelesaikan tugasnya sebagai imam.
Beberapa lama kemudian Elisabet, istrinya, mengandung dan selama lima bulan ia tidak
menampakkan diri. (Lukas 1:24)
Enam bulan sesudah itu, ketika Elisabet tengah mengandung enam bulan, Maria datang
mengunjunginya. Bayi yang tengah dikandung oleh Elisabet melonjak dalam rahimnya
menyambut salam Maria yang saat itu sedang hamil. (Lukas 1:40-41)
Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu iapun sedang mengandung seorang anak laki-laki
pada hari tuanya dan inilah bulan keenam bagi dia, yang disebut mandul itu. (Lukas 1:36)
Dari sini kita mengetahui bahwa Maria mulai mengandung pada saat kandungan Elisabet
berusia enam bulan, kira-kira pada bulan sembilan Kislew (November/ Desember). Hal ini
jatuh berbarengan dengan perayaan Chanukah, perayaan penyalaan lilin di Bait `Elohim.
Yeshua adalah Terang Dunia. Betapa sempurnanya Tuhan kita!
Empat puluh minggu kemudian, atau 10 bulan Yahudi, Maria melahirkan pada bulan tujuh,
Tishri (September-Oktober), kurang lebih selama berlangsungnya perayaan Hari Raya
Pondok Daun.
oo00oo
15
Fly UP