...

ALLAH: NAMA DAN KARYA-NYA DALAM KITAB RUT Oleh: Winardi

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

ALLAH: NAMA DAN KARYA-NYA DALAM KITAB RUT Oleh: Winardi
ALLAH: NAMA DAN KARYA-NYA DALAM KITAB RUT
Oleh: Winardi Tarigan, S.Th.
Abstract
Questions about God's existence and work are important and interesting parts of
theological discussion, not only among theologians, but almost in all levels of society
people have their own concepts about God and His character. In the book of Ruth, one of
the books of the Old Testament, the author describes the bitter events that the family of
Elimelech experience happened during the time of the judges. This book describes the
story of a family from Bethlehem, who went to live in Moab because of a famine in their
home town. However, while they were in Moab, both Elimelech and his two sons died,
leaving his wife Naomi and his two daughter-in-laws (Ruth and Orpha), as widows.
Many commentators give different reasons for why these tragic events happened. Some
argue that the reason Elimelech and his two sons died was because of disobedience to
God, in that they left Bethlehem (which means "the house of bread" in Hebrew).
However, perhaps there is a need to look at this from God's point in order to better
understand this issue. Though short, this book still shows much about God's character
and actions as He works in the lives of Naomi and Ruth. Besides describing the practical
problems of everyday life, the writer of Ruth shows that God providentially is at work in
the lives of believers to accomplish His plans.
Key Words: God, Personal, Work, Actions, Ruth
Pendahuluan
Perkembangan intelektual atau pengetahuan manusia dari zaman ke zaman
mempengaruhi segala segi atau bidang kehidupan, termasuk juga di bidang teologi
(pengetahuan akan Allah dan keberadaan-Nya). Manusia adalah makhluk religius, yaitu
makhluk yang memiliki kesadaran untuk mencari dan menyembah Penciptanya, sehingga
banyak rumuusan atau definisi yang dibuat manusia tentang pribadi Allah yang
diyakininya. Konsep atau gagasan tentang Allah itu kemudian diformulasikan sebagai
dasar keyakinan bahwa Allah itu ada. Thiessen menjelaskan istilah teisme menjadi
beberapa pengertian, salah satu diartikan dengan: “Kepercayaan akan adanya satu Allah
yang berkepribadian, yang transenden maupun imanen.”1 Hal ini sesuai dengan Teisme
Kristen yang meyakini akan adanya satu Allah yang berkepribadian, yang transenden dan
immanen. Sebagai Allah yang berkepribadian sudah tentu memiliki nama pibadi dan
kegiatan atau karya-karya-Nya dalam perjalanan sejarah kehidupan manusia. Hal tersebut
dapat dilihat dalam fakta-fakta yang disajikan oleh Alkitab yang adalah firman Allah
1
Henry C. Thiessen, Teologi Sistematika (Malang: Gandum Mas, 1992), 33.
tanpa salah. Alkitab dengan jelas menyajikan bahwa Allah itu benar-benar ada, dan
bertanggung jawab atas semua ciptaan-Nya.
Konsili Vatikan II menyebutkan bahwa: “Makna paling luhur martabat
manusia terletak pada panggilannya untuk memasuki persekutuan dengan Allah.”2
Meskipun banyak yang mengakui bahwa Allah itu ada dan bersekutu dengan-Nya, namun
di sisi lain juga ada orang atau kelompok tertentu yang menolak keberadaan Allah dan
karya-karya-Nya dan tidak merasakan persekutuan yang intim dengan-Nya. Sehubungan
dengan hal tersebut, perlu untuk mengkaji kitab Rut untuk melihat prinsip-prinsip yang
disampaikan penulis tentang Allah, baik pribadi, sifat dan karya-Nya dalam perjalanan
hidup Naomi dan keluarganya. Dalam penyelidikan ini difokuskan kepada pembahasan
tentang: nama-nama Pribadi Allah dan karya-Nya dalam kitab Rut. Hal ini akan
memberikan fakta bahwa Allah hadir dan berkarya ditengah-tengah umat-Nya, walaupun
sedang mengalami situasi sulit atau penderitaan.
Deskripsi Kitab Rut
Kitab Rut memuat satu di antara kisah-kisah yang menarik dalam Alkitab.
Peristiwa-peristiwa yang dipaparkan dalam kitab ini berlangsung selama zaman para
hakim. Kisah ini ditulis tanpa ada menyebut-nyabut peperangan dan perselisihan, tetapi
memaparkan berbagai pengalaman manusia yang normal dan emosi manusia yang dasar.
Thomas Holdcroft mengutip pernyataan dari Lang tentang kitab ini, yang mengatakan
bahwa:
“…Kitab Rut menghilangkan kesuraman yang ditinggalkan oleh catatan
rentetan kejadian dari zaman para hakim yang penuh dengan depresi dan
perbudakan, dengan kemurtadan dari perjanjian yang ditonjolkan bersama dengan
segala akibat dari kemurtadan semacam itu, dengan kejahatan dalam pandangan
Yahwe, dan dengan kekacauan yang menjadi kekerasan dan pelanggaran
hukum”.3
Pernyataan di atas menjelaskan bahwa, kitab Rut menunjukkan zaman hakim-hakim
tidak sepenuhnya ditandai oleh kekacauan, Allah tetap mengendalikan nilai-nilai seperti
kabaikan dan kesetiaan tetap ada pada masyarakat Israel. Kitab ini menyampaikan kisah
menyegarkan yang sangat berbeda dari peristiwa-peristiwa yang tidak mengenakkan yang
selalu terjadi selama zaman hakim-hakim.
Tempat Kitab Rut dalam Perjanjian Lama
Perjanjian Lama dalam susunan Alkitab Ibrani dibagi dalam tiga bagian,
yaitu: Kitab Torah atau Taurat (Lima Kitab Musa), Kitab Neviim (Kitab Nabi-nabi), serta
Kitab Ketuvim yang terdiri atas Kitab Mazmur, Amsal, Ayub, Kidung Agung dan Lima
Megilot (gulungan kecil). Kitab Rut adalah salah satu dari lima megilot. Dalam susunan
kitab Yunani, kitab Rut ditempatkan dalam Kitab Sejarah, sesudah kitab Hakim-Hakim.
Hal ini disebabkan karena kejadian dalam kitab tersebut sezaman dalam peristiwa kitab
Hakim-Hakim. Hal ini berbeda dengan susunan kitab Ibrani yang penempatannya
berdasarkan kepentingan penggunannya dalam liturgi di Sinagoge.
2
Tom Jacobs SJ, Paham Allah dalam Filsafat, Agama-Agama dan Teologi (Yogyakarta: Penerbit
Kanisius, 2002), 41.
3
L. Thomas Holdcroft, Kitab-Kitab Sejarah (Malang: Gandum Mas, 1992), 53.
Penulisan Kitab Rut
Tidak ada keterangan yang memberikan tentang kepastian siapa yang menulis
kitab ini, tetapi tradisi Yahudi mengatakan bahwa Samuel yang menjadi penulisnya. Hal
ini dikaitkan dengan sebuah analisis tentang gaya sastra yang sesuai. Kemungkinan kitab
ini ditulis sesudah Daud menjadi raja, karena hanya sesudah saat inilah terdapat cukup
minat untuk mencatat latar belakang silsilah Daud dalam bentuk roman yang menarik.
Namun ada yang berpendapat bahwa kitab ini ditulis pada masa Daud menjadi raja. Hal
ini dapat diketahui karena nama Daud ditulis pada bagian akhir kitab ini dan pada waktu
Daud menjadi raja yang populer sehingga diperlukan silsilahnya.
Tujuan dan Teologi Kitab Rut
Kitab Rut sangat berharga karena ajaran-ajaran yang bersifat khas dan
pelajaran-pelajaran praktis yang ada di dalamnya. Tujuan kitab ini ditulis adalah: untuk
menjelaskan asal usul raja Daud, untuk menjelaskan bahwa yang dimaksud dilarang
menikah dengan orang asing bagi Israel adalah perkawinan dengan orang yang tidak
seiman, 4 untuk memberikan penjelasan bahwa di tengah-tengah kehidupan bangsa Israel
yang tidak bermoral selalu masih ada umat tersisa yang hidup baik. Sedangkan teologi
kitab ini adalah: mengajarkan bahwa Allah adalah yang berdaulat, Allah yang
memelihara umat-Nya, kepercyaan-kepercayaan klasik dalam Perjanjian Lama terlihat
dalam kitab ini yaitu: Penderitaan adalah hukuman dari Allah (1:21), kemakmuran adalah
berkat Tuhan (1:6), dan Anak laki-laki adalah karunia khusus daru Tuhan 5, Sifat-sifat
Allah yang terlihat dari nama-nama dan kegiatan-kegiatan Allah di dalam kitab ini.
Dari nilai teologi kitab Rut yang disebutkan di atas dapat diketahui bahwa
Allah benar-benar nyata dan berkarya di tengah-tengah umat-Nya. Di dalam kitab ini
dapat ditemukan siapa nama Allah yang dipakai penulis untuk menjelaskan sifat-sifat dan
kegiatan Allah pada masa keluarga Elimelekh mengalami kesusahan sampai kepada
munculnya Boas sebagai penebus bagi keluarga itu.
Deskripsi Tentang Allah
Setiap orang yang percaya memiliki kerinduan untuk mengenal Allah dengan
baik. Namun yang menjadi masalah adalah manusia itu terbatas sedangkan Allah tidak
terbatas. Jadi apabila manusia ingin mengenal Allah, maka pengenalan itu haruslah
terjadi oleh penyataan Allah tentang diri-Nya kepada manusia, maksudnya manifestasi
Allah kepada manusia itu dilakukan sedemikian rupa sehingga manusia dapat mengenal
Allah seta bersekutu dengan-Nya.
Ada dua klasifikasi dasar pernyataan Allah, yaitu penyataan umum dan
penyataan khusus. Penyataan Umum adalah: “Allah memperkenalkan diri-Nya kepada
manusia di semua tempat dan di segala waktu.”6 Penyataan umum merujuk kepada
manifestasi diri Allah melalui alam, sejarah, serta batin seseorang. Penyataan ini disebut
umum dalam dua arti: Penyataan itu tersedia secara universal (dapat diperoleh semua
orang di semua tempat dan pada segala waktu), dan isi penyataan itu sendiri tidak terlalu
terinci sebagaimana halnya penyataan khusus. Sedangkan penyataan khusus adalah:
“Cara Allah berkomunikasi dan menyatakan diri-Nya kepada orang-orang tertentu dan
4
Saparman, Kupasan Firman Allah Kitab Rut (Bandung: Lembaga Literatur Babtis, 2003), 9.
Ibid., 10.
6
Millard J. Erickson, Teologi Kristen (Malang: Gandum Mas, 1999), 1:193-194.
5
pada waktu waktu tertentu.”7 Yang termasuk penyataan ini adalah: Alkitab (Sabda
Allah), Penjelmaan Yesus Kristus dan perbuatan-perbuatan (mujizat-mujizat) Allah bagi
orang-orang percaya.
Adanya Allah
Telah ditunjukkan dalam penjelasan di atas bahwa Allah telah menyatakan
diri-Nya dan manusia mampu memahami penyataan tersebut. Namun banyak orang
menyalahgunakan suatu argumen untuk mendefinisikan Allah dan dengan cara yang tidak
benar untuk menyatakan bahwa Allah itu ada. Kepercayaan akan adanya Allah itu naluri
setiap manusia (band. Roma 1:19-20), dan diasumsikan oleh Alkitab bahwa semua orang
percaya akan adanya Allah (Kejadian 1:1; Mazmur 94:9). Allah yang dinyatakan oleh
Alkitab adalah Allah yang memiliki nama-nama dengan makna penting sehingga perlu
untuk diperhatikan supaya tidak terjadi kesalahan dalam mendefinisikan Allah itu. Istilah
“Allah” akhir-akhir ini telah banyak disalahgunakan sehingga perlu dikembalikan kepada
arti awalnya dalam Kekristenan. Berdasarkan pernyataan di atas bahwa kitab Rut juga
memenuhi syarat untuk menjelaskan nama-nama dan kegiatan Allah yang disebutkan
oleh penulisnya.
Nama-Nama Allah Dalam Kitab Rut
Penulis kitab Rut menjelaskan tentang adanya Allah yang secara aktif
memperhatikan umat-Nya dalam kesulitan serta membebaskan umat-Nya lewat seorang
penebus. Namun kehadiran serta pimpinan tangan Allah cenderung secara tidak langsung
atau tersembunyi. Ini bukan berarti Allah tidak hadir di sana, melainkan peranan-Nya
berlangsung dalam kesenyapan, namun terus ada.
Nama Elimelekh berarti: “Allahku adalah Raja,”8 menyiratkan tentang adanya
Allah yang dipercayai dan diyakini oleh keluarga itu. Kata Allah di dalam kitab ini
berasal dari bahasa Ibrani ‫ ̉ ( אֱֹלהִים‬ělõhim) (Rut 1:6a, 16b; 2:13c). Jeff Hammond berkata:
“Pada waktu zaman pra-Kristen, agama Yahudi mengakui Allah (Elohim) sebgai satusatunya Allah yang benar.”9 Ini adalah monotheisme yang dianut Abraham yang telah
menolak semua allah lain yakni dewa-dewi atau berhala yang sama sekali tidak memiliki
kuasa ataupun kehidupan. Kata Elohim ini juga dipakai dalam pengakuan Nebukadnezar
akan Allah Daniel (Daniel 2:47).
Kata Allah adalah sebagai sesembahan, yang memiliki kepribadian. Artinya,
kata Allah ini bukan nama pribadi dari Tuhan. Jika Allah berkepribadian maka sebagai
pribadi Allah memiliki nama. Kitab Rut adalah salah satu kitab yang menyebutkan
beberapa nama Allah. Dari nama-nama Allah dan kegiatan-Nya ini juga dapat dilihat dan
diketahui sifat-sifat Allah itu. Berikut ini adalah penyelidikan nama-nama Allah yang
disebutkan dalam Kitab Rut.
Yahweh (TUHAN)
7
Ibid., 194.
David Atkinson, Rut (Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2000), 46.
9
Jeff Hammond, Kontroversi Nama Allah (Semarang: Bahan Seminar Jaringan Doa Sekota, 19
November 2008), 2.
8
Nama ini muncul sebanyak 18 kali dalam Kitab Rut, di antaranya: 1:6, 8, 9,
13, 21a, 21b; 2:4a, 4b, 12a, 12b; 3:10, 13. Ayat-ayat tersebut menggunakan kata Yahweh
(diterjemahkan dengan TUHAN). Carl A. Reed mengatakan bahwa:
‫( יהוה‬TUHAN [Yahweh]) biasanya dalam teks Ibrani ditandai dengan vokal
dari ‫̉ ( ֳאדֺנָי‬ădōnāy [Tuhan]) supaya menjadi ‫( י ְהֹוָה‬atau lebih sering ‫)י ְהוָה‬. Orang
Yahudi menganggap nama Yahweh terlalu suci diucapkan, jadi dalam teks Ibrani
vokal-vokal dari ‫( ֳאדֺנָי‬Tuhan) ditulis dibawahnya supaya mereka mengingat untuk
menyebut Tuhan pada waktu mereka membacanya. (Dalam terjemahan LAI,
kalau melihat TUHAN dengan huruf besar, berarti ‫[ י ְהוָה‬Yahweh]. Kalau melihat
Tuhan, berarti ‫”) ֳאדֺנָי‬.10
Dari penjelasan tersebut, dapat diketahui bahwa, penyebutan nama Yahweh itu sangat
sakral bagi orang Yahudi. Dan YHWH dalam Alkitab adalah khusus untuk nama Allah
yang disebut oleh LAI sebagai TUHAN. Kata YHWH atau YHVH sering disebut dengan
tetragrammaton, atau keempat huruf dasar untuk nama Tuhan. Kata ini sebagai “nama”
berbeda dengan nama biasa yang diberikan kepada manusia. Nama-nama manusia adalah
identifikasi siapakah manusia itu sedangkan nama Tuhan lebih fleksibel karena
menunjukkan kekekalan-Nya.
Nama kudus YHWH sebenarnya berasal dari tiga huruf yaitu ‫( היה‬hyh).
Pemakaian kata ini terlihat jelas dari firman Allah kepada Musa dalam Keluaran 3:14,
ketika Allah memperkenalkan diri-Nya kepada Musa untuk disampaikan kepada bangsa
Israel di Mesir, firman itu berbunyi: “AKU ADALAH AKU”, atau sering juga
diterjemahkan dengan arti: “AKU ADALAH YANG AKU ADALAH” atau “AKU ADA
YANG AKU ADA.” Jelas sekali kata nama Allah yaitu TUHAN (Yahweha) menunjuk
kepada kekekalan-Nya, yang sudah ada sejak dari kekal sampai kekal.
TUHAN (Yahweh), Dia adalah Allah dengan nama yang menunjukkan sifatNya: Allah yang secara aktif ada, Allah yang memperhatikan umat-Nya dalam kesulitan,
Allah yang membebaskan umat-Nya melalui tindakan seorang penebus. Berdasarkan sifat
TUHAN ini yang dinyatakan kepada umat-Nya sejak generasi sebelumnya dan sekarang
Naomi mengukur kepedihan kehilangan keluarganya dan juga kesendiriannya (Rut 1:13,
21). Inilah TUHAN yang disyukuri oleh Naomi untuk kemurahan hati Boas, yang
dipandang sebagai penyambung hidupnya, dan dalam pemeliharaan-Nya-lah Naomi
akhirnya menemukan kebahagiaannya (Rut 2:20; 4:13-14). Jadi kitab Rut kaya dengan
penyataan mengenai Allah yang nama-Nya adalah TUHAN (Yahweh) melalui watak
TUHAN yang mendominasi kisah itu.
(El) Shaddai
Nama ilahi yang lain muncul dalam Kitab Rut yang disebut dengan “(El)
Shaddai,” nama ini memiliki arti: “Yang Maha Kuasa,”11 muncul dalam Rut 1:20b, 21b.
Kata ini datang ke mulut Naomi ketika sudah lelah oleh perjalanannya, dia bertemu
dengan para bekas tetangganya dan dengan rindu mengingat kehidupan pernikahannya di
Betlehem. Dari konteks-konteks dalam Kejadian, bahwa nama (El) Shaddai menggarisbawahi ketidakberdayaan manusiawi dan berbicara tentang Tuhan yang dapat mengubah
10
Carl A. Reed, Bahasa Ibrani (Yogyakarta: Sekolah Tinggi Theologia Injili Indonesia, 2004, dengan
perbaikan Januari 2008), 16.
11
Saparman, Kupasan Firman Allah kitab Rut, 10.
keadaan-keadaan ketidakberdayaan insani. Naomi sadar dengan cara yang menyedihkan
akan kelemahan dan kebutuhannya. Sekalipun kepercayaannya suram pemakaian nama
“Yang Maha Kuasa” adalah peringatan akan kekuasaan-Nya untuk melakukan hal-hal
yang besar, dan Ia tidak mengecewakannya.
Kedua nama Allah inilah yang disebutkan oleh penulis Kitab Rut dalam
menguraikan sebuah kisah yang luar biasa. Dengan nama itu menunjukkan keberadaan
Allah yang maha kuasa yang telah ada sejak dari kekekalan sampai kekekalan, dan Allah
inilah yang memerhatikan serta memelihara kelangsungan hidup umat-Nya dalam segala
situasi yang sedang menimpa mereka. Dia hadir, mengatur dan memelihara kehidupan
umat-Nya demi rencana yang sudah ditetapkan-Nya.
Kegiaan-Kegiatan Allah Dalam Kitab Rut
Kepercayaan kepada providensia, yakni pemeliharaan Allah masih kuat hidup
dalam tokoh-tokoh utama kitab Rut. Atkinson menyebutkan arti providensia menurut
orang Kristen abad ke-17 adalah sebagai berikut:
“Allah – Pencipta agung dari segala sesuatu – menopang, mengatur,
menentukan, dan memerintah semua makhluk, tindakan dan ihwal – dari yang
besar samapi yang terkecil – melalui pemeliharaan-Nya yang sangat arif dan suci,
sesuai pra-pengetahuan-Nya yang sempurna dan pertimbangan kehendak-Nya
sendiri yang bebas dan tak berubah, sebagai pujian bagi kemuliaan, kearifan,
kekuasaan, keadilan, kebaikan dan kemurahan-Nya”.12
Hal ini menunjukan bahwa Allah tidak hanya menciptakan dunia beserta isinya saja,
tetapi Dia juga menopang dan memerintah dunia ciptaan-Nya, sehingga semua ciptaanNya itu bergantung kepada-Nya. Dalm Kitab Rut terlihat jelas kegiatan Allah yang
kreatif dan menopang umat pilihan-Nya. Ada orang menggunakan kata providensia untuk
menyatakan kegiatan Allah tatkala Dia membimbing dan mengatur tatanan ciptaan-Nya.
Yahweh yang juga adalah Allah Yang Maha Kuasa dalam kitab Rut adalah Allah yang
berkarya dengan aktif melalui kegiatan-kegiatan yang Dia lakukan dibelakang setiap
peristiwa-peristiwa yang dialami oleh keluarga Naomi, sampai menemukan seorang
penebus bagi keluarganya. Berikut ini adalah beberapa kegiatan atau karya Yahweh yang
ditemukan dalam kitab Rut.
Memperhatikan (1:6-7)
Ayat ini menyebutkan bahwa: “…sebab di daerah Moab ia mendengar bahwa
TUHAN telah memperhatikan umat-Nya dan memberikan makanan kepada mereka…”
Dalam Kejadian pasal satu Allah diperkenalkan sebagai Pencipta, sedangkan dalam pasal
duanya diperkenalkan istilah TUHAN (Yahweh) yang menunjukkan bahwa TUHAN
memelihara dan mengatur apa yang dibutuhkan manusia. Sehingga dua istilah ini bila
digabungkan mengandung makna Allah Pencipta adalah juga Allah yang memperhatikan
manusia. TUHAN yang disebutkan dalam 1:6 ini adalah Allah yang selalu hadir untuk
memelihara umat-Nya.
Kata kerja “telah memperhatikan” adalah terjemahan dari sebuah kata kerja
yang arti harafiahnya “melawat.” Dalam pengertian orang Yahudi, kata melawat
memiliki dua makna yaitu makna negatifnya: penghukuman sedangkan makna positifnya:
12
Atkinson, Rut, 15.
adalah memelihara atau dalam pemberkatan. Dalam ayat ini jelas yang dimaksud adalah
makna positifnya, jadi terjemahan yang tepat adalah “telah memperhatikan.” Sedangkan
“memberi makan” memiliki terjemahan harafiah memberikan roti. Ini merupakan
penjelasan tentang lawatan Allah secara khusus kepada umat-Nya di tengah masa
kelaparan yang terjadi.
Mengaruniakan Dan Memberikan Perlindungan (1:9)
Pada waktu berpamitan dengan kedua menantunya Naomi mengatakan dalam
ayat ini kiranya atas karunia TUHAN kamu mendapat perlindungan. Ini disebut juga doa
Naomi kepada TUHAN buat kedua menantunya. Bagian ini merupakan pemikiran yang
luar biasa dari Naomi yang berbeda dengan orang Yahudi lain yang menganggap bangsa
non-Yahudi tidak layak menerima karunia Tuhan. Tetapi Naomi merasa bahwa kedua
menantunya berhak mendapat karunia TUHAN karena mereka mengasihi suaminya yang
adalah anak-anak Naomi. Mungkin Naomi memiliki harapan supaya kedua menantunya
masuk kedalam kelompok umat Allah.
Mengacungkan Tangan (1:13)
Ayat ini merupakan nasihat dari Naomi bagi menantunya, di mana dia
menyuruh kedua menantunya untuk pulang. Hal ini disebabkan oleh karena tidak ada
alasan yang kuat untuk mengikuti dia, Naomi tidak mempunyai anak laki-laki lagi, dia
tidak menikah lagi dan Naomi mempunyai penderitaan lebih berat daripada penderitaan
mereka. Naomi berpikir bahwa TUHAN melawan dia dan semua kejadian ini TUHANlah penyebabnya, hal ini disebabkan oleh keyakinannya mengenai TUHAN terpengaruh
dengan pengalaman hidupnya.
Menghukum (1:17)
Kata-kata dalam bagian ini menyatakan kesetiaan yang luhur dan pengabdian
yang tidak mementingkan diri sendiri. 13 Sering juga disebut dengan ikrar yang ditambahi
kata-kata sumpah “demikianlah kiranya TUHAN menghukum aku, bahkan lebih dari
pada itu…” Rut menyebut nama TUHAN bukan Kemos. Ini menunjukkan kesetiaan dan
keinginan menyembah TUAHAN.
Melakukan Banyak yang Pahit (1:20b)
Naomi memiliki arti “menyenangkan,” tetapi dalam ayat ini dia tidak mau lagi
disebut Naomi melainakan Mara karena Yang Maha Kuas banyak melakukan yang pahit
dalam hidupnya. Alasan Naomi mengatakan hal tersebut karena: Allah melakukan hal-hal
yang pahit kepadanya, TUHAN memulangkan dia dengan tangan kosong, Allah
menentang dia (hal-hal ini juga menjadi bagian dari kegiatan Allah dalam Kitab Rut.
Memamg Allah sudah melakukan hal-hal yang negatif kepadanya, tetapi Allah juga tetap
memelihara dia. Jadi TUHAN memiliki kehendak bebas atas hidupnya. Ungkapan Yang
13
J.G Baldwin, Rut, dalam Tafsiran Alkitab Masa Kini: Kejadian-Ester, pen., W.B Sijabat (Jakarta:
Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2005), 1:431.
Maha Kuasa dalam ayat ini berarti Naomi menunjukkan rasa berserah kepada kedaulatan
TUHAN Yang Maha Kuasa.
Kegiatan TUHAN setelah Pertemuan Boas dengan Rut
Berikut ini adalah beberapa kegiatan Yahweh dalam kitab Rut setelah
pertemuan antara Boas dengan dengan Rut. Pertama- tama Boas mengatakan kepada Rut,
TUHAN kiranya membalas perbuatanmu dan memberi upahmu (2:11-12). Ini adalah
keyakinan Boas bahwa Yahweh Allah Israel mempunyai sifat memberi secara berlimpahlimpah. Kegitatan Yahweh yang kedua adalah memberkati (3:10). Permohonan Boas
kepada TUHAN untuk memberkati Rut ini sama dengan permohonan yang diucapkan
Naomi pada waktu Rut menerima perhatian dari Boas (2:19-20). Ketiga adalah:
Mengaruniai anak (4:11-13). Allah mengaruniai Rut seorang putera, bagian ini
merupakan puncak dari kisah Rut. Selama ada di Moab Rut tidak mendapat anak dan
hidup menderita, tetapi setelah mempunyai Yahweh dan pergi ke tanah perjanjian
mendapatkan kasih karunia Tuhan yang berupa pertolongan TUHAN (4:14) dan
perlindungan (suami) dan keturunan.
Kesimpulan
Melalui kisah pahit yang dialami Naomi dan keluarganya seperti yang tertulis
dalam narasi kitab Rut, membuktikan bahwa Allah itu benar-benar ada dan sifat-sifatNya terlihat dari nama-nama (TUHAN [Yahweh] dan [El] Shaddai) serta kegiatankegiatan-Nya. Allah juga turut berkarya di tengah-tengah dunia terutama umat-Nya yang
percaya kepada-Nya, dan Yahweh juga dapat dipercaya ditengah-tengah kesulitan yang
dialami umat-Nya, sehingga Dia tetap menjaga, memelihara, dan juga memberi ganjaran
bagi setiap keputusan yang diambil oleh umat-Nya.
Aplikasi
Sebagai penerapan dalam kehidupan Kristen masa kini adalah: Kita harus
tetap menyadari bahwa Allah itu ada dan hadir dalam setiap keadaan yang kita hadapi.
Dia juga berkarya ditengah-tengah kesulitan kita untuk memperhatikan, memelihara,
memberi kasih karunia, memberkati, menyertai, menolong serta membalas setiap
perbuatan kita. Oleh sebab itu kita harus mengakui bahwa Allah kita adalah Yahweh
Yang Maha Kuasa dan yang setia kepada setiap firman dan janji-janji-Nya.
DAFTAR PUSTAKA
Atkinson, David. Rut. Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2000.
Baldwin, J.G. “Rut.” Dalam Tafsiran Alkitab Masa Kini: Kejadian-Ester. Jilid 1.
Diterjemahkan oleh W.B Sijabat. Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2005.
Erickson, Millard J. Teologi Kristen. Jilid 1. Malang: Gandum Mas, 1999.
Hammond, Jeff. Kontroversi Nama Allah. Semarang: Bahan Seminar Jaringan Doa
Sekota, 19 November 2008.
Holdcroft, L. Thomas. Kitab-Kitab Sejarah. Malang: Gandum Mas, 1992.
Jacobs, Tom. Paham Allah dalam Filsafat, Agama-Agama dan Teologi. Yogyakarta:
Penerbit Kanisius, 2002.
Reed, Carl A. Bahasa Ibrani. Yogyakarta: Sekolah Tinggi Theologia Injili Indonesia,
2004, dengan perbaikan Januari 2008.
Saparman, Kupasan Firman Allah Kitab Rut. Bandung: Lembaga Literatur Babtis, 2003.
Thiessen, Henry C. Teologi Sistematika. Malang: Gandum Mas, 1992.
Fly UP