...

1-ADAB KEPADA ALLAH TA`ALA

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

1-ADAB KEPADA ALLAH TA`ALA
1-ADAB KEPADA ALLAH TA’ALA
 Ikhlas kepada Allah dalam beramal.
 Waspada agar tidak terjerumus dalam kesyirikan, firman Allah Ta’ala:
ُْ٘ ُ‫َ ْؼ ََي‬ْٝ‫ش َش ُم ْ٘ثْىَ َذذِظَْ َػ ْْ ُٖ ٌْْْ ٍَجْ َمجُّ ْ٘ث‬
ْ َ‫ىْ٘أ‬
ْْ َََٗ

“Seandainya mereka mempersekutukan Allah niscaya lenyaplah dari
mereka amalan yang telah mereka kerjakan”َ1
Beribadah dan menjalankan kewajiban sesuai dengan apa yang
diperintahkan-Nya
Mensyukuri nikmat yang diberikan oleh Allah. Firman Allah Ta’ala:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: “Sesungguhnya
jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan
jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azabku sangat
pedih”2
Mengagungkan dan memuliakan-Nya serta mengagungkan syi’ar-

َْ ‫ِو‬
َّ‫ِن َشَكْرُتْمَألَِزٌْد‬
‫ِن َكَفْرُتْمإَِّن َعَذاِب ًلَ َشِدٌْد‬
‫َنُكْمَول‬
‫َإذَتؤََّذَن َرُّبُكْمل‬
ْ‫َب‬
ْ‫َب‬

syi’ar-Nya. Firman Allah Ta’ala:
‫ْرِه‬
َ ‫َوَما َقَدُرْوا‬
ِ‫هللا َحـَّق َقد‬
“Dan mereka tidak menghormati Allah dengan penghormatan yang
semestinya”3
Tidak berbicara tentang hukum-hukum Allah tanpa ilmu. Firman Allah
Ta’ala: ‫ـرام‬
‫ـولُْوالَِماَت ص‬
َ‫ِـ ُؾأَْلِسَنِتـُكُمْالَكِذَب هَذا َح الَلَوهَذا َح‬
ُْ‫َوالََتق‬
“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa-apa yng disebut oleh
lidahmu secara dusta “Ini halal dan ini haram…….”4

Merasakan pengawasan Allah baik saat sepi dan ramai. Firman


Allah Ta’ala: ‫ُوِر‬
ْ‫ِـرْوَنَوَما ُتْعلِـُنْوَنَو هللاُ َعلٌِْم ِبَذا ِتال ُّصد‬
ُّ‫وٌَََْعـلَُم َما ُت س‬
“Dan mengetahui apa yang kamu rahasiakan dan apa yang kamu
nyatakan. Dan Allah Maha Mengetahui segala isi hati”5
Menumbuhkan rasa takut, cemas dan penuh harap kepada-Nya.
Bertaubat dan kembali kepada-Nya, serta meminta ampun hanya
kepadaNya. Firman Allah Ta’ala:
ُ‫َمـُْوا أَْنـفَُسُهْم َج‬
‫ـر لَـُهُم‬
‫َولَْو أََّنـُهْم إِْذ َظل‬
َ‫اإْوَك َفاْسـَتْؽَفـُروا هللاَ َواْسـَتْؽَف‬
‫ارِحًٌْما‬
‫ـولُل‬
َ ‫ـواًب‬
َّ‫هللاَت‬
ْ‫ََوُجـد‬
ْ‫لر ُس‬
َّ ‫ا‬
َ ‫ُوا‬
“Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang
kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulpun
memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah
Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang”6
1
QS. Al-An’am:88
QS. Ibrahim: 7
3
QS. Al-An’am: 91
4
QS. Al-Nahl: 116
5
QS. Al-Taghaabun: 4
6
QS. Al-Nisa’:64
2
1

Berdo’a, bersikap merendah diri dan hina di hadapan-Nya. Firman
Allah Ta’ala:
‫أََّمْن ٌُِجٌُْب ْالُم ْضَطَّر إَِذا َدَعاهُ َوٌَْكِش ُؾ الُّسْوَء َوٌَْجَعلُُكْم ُخلََفاَء ْاألَََْر ِض‬
‫ِ َقلٌِْ الً َماَتَذَّكُرْوَن‬
‫أَإِله َمَع هللا‬

“Atau siapakah orang yang memperkenankan do‟a orang yang sedang
dalam kesulitan yang bila ia berdo‟a kepada-Nya, dan yang menghilangkan
kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi,
apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain. Amat sedikitlah kamu
mengingatnya”7
Tidak putus asa dan harap terhadap ampunan-Nya. Firman Allah
Ta’ala:
‫ـرف‬
‫ِباََدَيال‬
‫قُلٌَْا ع‬
َّ ِ‫لىأَْنفـُِسِهْم الََتْقـَنُطْوا ِمْن َرْحـَمِة هللا‬
َ ‫ُْوا َع‬
َ‫َِّذٌَْنأَْس‬
َ‫إن هللا‬
‫لرِحٌُْم‬
َّ ‫ـواْلَؽـفُْوُرا‬
َ‫ٌَْؽفِـُرالُُّذُنْوَب َجِمًٌْعاإَِّنُه ُه‬

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri
mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.
Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Dialah yang
Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”8
Meyakini bahwa hanya di tangan-Nyalah kekuasaan untuk
memberikan manfaat, memudharatkan, menghidupkan dan
mematikan. Firman AllahTa’ala:
‫ٌن‬
‫َمْنٌُ ْصَر ْؾ َعْنُهٌَْوَمب‬
ُ‫ب‬
ِ‫ٍِذ َفـَقْد َرِحَمـُه َوذلَِكْالـَفْوُزاْلُم‬






“Barangsiapa yang dijauhkan azab daripadanya pada hari itu, maka
sungguh Allah telah memberikan rahmat kepadanya. Dan itulah
keberuntungan yang nyata”9
Berprasangka baik terhadap Allah Ta’ala. Firman Allah Ta’ala:
َ ‫َاُكْم َفؤَ ْصَبْحـُتْم ِمَنْا‬
‫ِـرٌَْن‬
‫َِّذ ي َظَنْنـُتْم بـَِرِّبُكْمأَْرد‬
‫َوذلُِكْم َظُّنُكُمال‬
ِ‫لخا س‬
“Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang telah kamu sangka
terhadap Tuhanmu, prasangka itu telah membinasakan kamu, maka jadilah
kamu termasuk orang-orang yang merugi”10
Bersabar atas semua taqdir-taqdirNya, membenarkan apa-apa yang
diberitakan-Nya dan melaksanakan semua kewajiban yang di
perintahkan-Nya.
Konsisten dengan perjanjian.
Mencintai orang yang dicintai-Nya dan memusuhi orang yang
dimusuhi-Nya.
Pasrah, tunduk dan taat kepada-Nya.
Berhukum dengan syari’atNya dan perintah-Nya dalam semua
aspek kehidupan.
7
QS. Al-Naml: 62.
QS.Az-Zumar: 53
9
QS. Al-An’am: 16
10
QS. Fushshilat: 23
8
2


Selalu berzikir kepada-Nya.
Malu dan waspada untuk berbua maksiat kepadaNya, serta
menjauhi semua sikap yang bisa mendatangkan murka dan siksaNya. Firman Allah Ta’ala:
ٌُُِِْ‫فٍََُْحِزَسِ اٌَّ ِزََِٓ َُخَبٌِفُـ ِىَْ ػَِٓ أَِِـشِِٖ َأْْ رُظُِِجَهُُِ فِزِـَٕخٌ َأوِ َُظُِِجَهُُِ ػَزَاةْ َأ‬
“Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan
ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih”11
2-ADAB KEPADA RASUL SHALLALLAHU ALAIHI WA SALLAM
 Mentaatinya, mencontoh, mentauladani dan mengikuti sunnahnya.
 Mendahulukan cinta kepadanya dari yang lainnya, dan mengormati
serta memuliakannya.
 Membaca shalawat saat menyebut namanya.12
 Waspada terhadap perbuatan yang menyelisihi dan melanggar
tuntunannya.
 Tidak mendahulukan perkataan siapapun atas perkataan dan
pendapat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.
 Beriman kepada kenabian dan risalahnya serta membenarkan paapa yang diberitakannya.
11
QS. Al-Nur: 63
Makna mengucapakan shalawat kepada Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam:
Sebagian ulama mengatakan bahwa: Ucapan shalawat yang berasal dari Allah berarti curahan
rahmat, perkataan ini ditentang oleh Ibnu Qoyyim dengan tiga alasan:
 Antara rahmat dan shalawat terdapat perbedaan, sebab Allah membedakan antara
keduanya, sebagaimana disebutkan di dalam firman Allah Ta’ala: ُِِ‫ُأٌَئِهَ ػٍََُِهُِِ طٍََىَادْ ِِٓ سَثّْه‬
....ٌ‫وَسَحِ َّخ‬
 Memohon rahmat diperintahkan bagi setiap muslim, sementara membaca shalawat hanya
khusus bagi Nabi shallallahu alaihi wasallam
 Rahmat Allah mencakup segala sesuatu, sementara shalawat khusus untuk hamba tertentu.
Pendapat yang benar adalah apa yang dijelaskan oleh Abul Aliyah Rufai’I ibnu Mahron AlRiayhi yang diriwayatkan oleh Al-Bukahri. Ia berkata: Shalawat Allah kepada Nabi-Nya berarti
pujian-Nya di tempat yang tertinggi.
-Tidak diperbolehkan mengucapakan shalawat dan salam secara berkesinambungan kecuali
kepada Nabi, selain mereka dibolehkan pada saat-saat tertentu saja. Sebagaimana diriwayatkan
oleh Al-Bukahri dalam kitab shahihnya, bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bertanya
tentang shadaqah yang didatangkan kepadanya. Maka dikatakan kepadanya bahwa itu adalah
dari keluarga Abi Aufa. Maka Nabi shallallahu alaihi wasallam mengucapkan: ٍِ‫ََْاٌٍهَُُّ طًَِّ ػًٍََ أَث‬
12
ًَ‫أَوِف‬
(Ya Allah berikanlah kesejahteraan kepada keluarga Abi Aufa). Oleh
karenanya, boleh mengucapkan shalawat kepada orang tertentu yang dikenal
kebaikannya dengan syarat perbuatan tersebut tidak dijadikan sebagai
kebiasaan.
-Penulisan shalawat kepada Nabi dengan simbol ُ‫ طٍؼ‬adalah perbuatn yang tidak sesuai
dengan sunnah. Dan telah disebutkan oleh Al-Shakhawi Al-Syafi’I dalam kitab “Fathul Mugits
syarah Alfiatul Hadits bahwa orang yang paling pertama menulis ( ‫ )ص‬dipotong tangannya.
3





Waspada terhadap sikap berlebihan terhadap dirinya, yaitu dengan
mengangkat derajatnya melebihi keududukan yang telah
diturunkan oleh Allah baginya.
Tidak memberikan kepada beliau shallallahu alaihi wasallam sesuatu
yang menjadi kekhususan bagi Allah, seperti bersumapah, berserah
diri dan berdo’a yang ditujukan hanya kepada Allah.
Bersikap loyal kepada orang yang loyal kepada beliau, mencitai
orang yang dicintainya, membenci dan berlepas diri dari musuhmusuhnya.
Membela sunnah dan syari’ahnya.
Menghidupkan sunnah beliau, mempertahankan syari’ahnya dan
menyampaikan da’wahnya, serta melaksanakan waisiatnya.13
3-ADAB SEORANG PENGAJAR AL-QUR’AN
 Mengajarkan Al-Qur’an hanya untuk mencari ridha Allah Ta’ala.
 Mengajarkan Al-Qur’an bukan bertujuan untuk mendapatkan
balasan duniawi. Firman Allah Ta’ala:
ْ‫لدْنٌَاُن‬
‫ِرِة ِمْن َنََ ِصٌْ ٍب‬
‫ـإِتِه ِمْنـَهاَوَماَلُه ف‬
ُّ‫ان ٌُِرٌُْد َحْرَثا‬
َ ‫َمْن َك‬
َ‫ًِْا آلخ‬
"Barangsiapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan
kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu
bahagianpun di akhirat”.14
Dan waspada untuk menjadikan Al-Qur’an sebagai sumber
penghasilan, para ulama berbeda pendapat tentang kebolehan
mengambil upah dari mengajar Al-Qur’an, semoga pendapat yang
lebih dekat dengan kebenaran adalah pendapat yang
membolehkannya, berdasarkan hadits Abi Said yang telah
mengambil sekumpulan kambing sebagai upah atas kesembuhan
orang yang diruqyahnya dengan surat Al-Fatihah.
13
Seorang lelaki mendatangi Malik rahimhullah, lalu ia berkata: “Dari manakah saya harus
berihram”
Imam Malik menjawab: Dari miqat yang telah ditetapkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam.
Lelaki itu berkata kembali: Jika aku berihram dari tempat yang lebih jauh (sebelum sampai di
miqot)?.
Imam Malik berkata: Aku tidak berpendapat yang demikian.
Lelaki tersebut berkata: Dia tidak meninggalkan apa-apa yang menjadi dasar kewajiban
Imam Malik berkata: Aku khawatir akan terjadinya fitnah.
Lelaki tersebut menimpali: Fitnah apakah yang engkau khawatirkan dengan bertambahnya
kebaikan?
Imam Malik menegaskan: Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman
ٌَُُِِْ‫فٍََُْحِ َزسِ اٌَّزََِِٓ َُخَبٌِفُ ِى َْ َػِٓ أَ ِِشِِٖ َأْْ رُظُِِـجَهُُِ فِـزِـَٕخٌ أَوِ َُظُِِـَجهُ ُِ ػَزَاةْ أ‬
“Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau
ditimpa azab yang pedih” QS. Al-Nur: 63.
14
QS.Asy-Syuro: 20.
4



















Hendaklah dia waspada dari kesengajaan memperbanyak bacaan
karena banyaknya orang yang meminta dan mendatanginya.
Hendaklah dia waspada jika bersikap tidak senang terhadap
kecendrungan shahabat-shahabatnya untuk belajar Al-Qur’an
kepada orang lain yang pernah belajar darinya.
Berakhlaq dengan adab-adab syara’.
Bersikap zuhud dan mencukupkan diri dengan bagian yang sedikit
dari dunia.
Hendaklah ia bersikap tenang, berwibawa dan merendah diri.
Menjauhi ketawa dan senda gurau yang berlebihan.
Menggunakan hadits sebagai sandaran untuk bertasbih, berdo’a dan
mengerjakan amal-amal yang utama
Waspada terhadap penyakit hati seperti hasad, bangga diri, riya’,
bersikap melebihi orang lain atau merendahkannya….
Tidak memandang diri lebih baik dari salah seorang dari mereka.
Seyogyanya untuk bersikap kasih sayang terhadap orang yang
belajar kepadanya, dan bergaul dengan lembut serta memberikan
semangat bagi mereka untuk belajar.
Memberikan nasehat khususnya bagi orang yang belajar kepadanya
sebatas kemampuannya.
Bersikap toleran saat mengajar.
Kasih sayang terhadap siswa, memperhatikan kemaslahatnnya
sebagaimana ia memperhatikan kemaslahatan diri dan anaknya,
seorang siswa diperlakukan seperti anaknya dalam kasih sayang,
bersabar atas sikapnya yang kasar atau adabnya yang buruk serta
menjelaskan keburukan sikap tersebut dengan cara yang lembut
agar ia tidak kembali padanya.
Hendaklah dia menyenangi kebaikan bagi para siswanya seperti dia
menyukainya untuk dirinya, dan membenci kekurangan bagi
mereka sebagaimana hal tersebut dia benci bagi dirinya sendiri.
Hendaklah ia menjelaskan bagi mereka tentang keutamaan belajar
untuk menambah motifasi mereka dan mendorong mereka untuk
bersikap zuhud terhadap dunia.
Mendahulukan siswa atas kemaslahatan duniawi yang tidak primer.
Memberikan setiap siswa apa-apa yang sesuai (bagi dirinya), maka
hendaklah ia tidak melimpahkan kadar yang banyak bagi siswa
yang tidak mampu menerima yang banyak, dan tidak mengurangi
pemberiannya terhadap siswa yang mampu menerima tambahan.
Memberikan dorongan bagi mereka untuk mengulangi hapalanhapalan mereka.
Memberikan pujian kepada siswa yang rajin.
5







Hendaklah dia mengutamakan orang yang terlebih dahulu datang
pada saat banyak murid-murid yang datang menyibukannya, dan
janganlah mendahulukan orang yang tergesa-gesa mementingkan
dirinya kecuali terdapat maslahat syar’i.
Mengamati keadaan mereka dan menanyakan murid yang tidak
hadir.
Menjaga kedua tangan saat guru membacakan ayat baginya dari
perbuatan sia-sia, dan menjaga pandangan yang liar tanpa
kebutuhan.
Duduk menghadap kiblat setelah bersuci dengan penuh wibawa
dan pakaian yang putih bersih, pada saat ia sudah sampai di tempat
duduk hendaklah dia melakukan shalat dua rekaat pada tempat
duduknya sebelum dia duduk.
Diriwayatkan bahwa Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu membaca AlQur’an untuk orang lain dengan duduk secara berlutut.
Dianjurkan agar majlis seorang guru meluas agar bisa menampung
para siswa yang belajar padanya.
Seyogyanya bagi seorang guru untuk tidak menghinakan ilmunya.
4-ADAB SEORANG PELAJAR DAN PENGAMAL AL-QUR’AN
 Berdo’a kepada Allah dengan jujur dan ikhlash agar diberikan
pertolongan untuk menghapal Al-Qur’an dan dengan tujuan hanya
untuk mencari keredhaan Allah baik dalam beramal dan berilmu.

Menghapal Al-Qur’an dan beramal dengannya akan menambah
ketinggian derajat. Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
َ ‫بِه‬
‫آخِرٌَْن‬
َ ‫إَِّن‬
ِ ‫بهَذاْالِكَتاَبأَْقَواًماَوٌَ َضُع‬
ِ ‫هللاٌَْرَفُع‬





“Sesunguhnya Allah mengangkat derajat beberapa kaum dengan
Al-Qur’an ini dan merendahkan yang lain”.15
Menjauhi kesibukan yang menjauhkan dirinya dari memperoleh
ilmu secara sempurna.
Menperoleh hafalan Al-Qur’an dengan cara talaqqi.16
Waspada terhadap rasa putus asa yang mungkin mneyelimuti hati
karena masa panjang yang dilalui untuk menghapal, Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya ilmu tersebut
didapatkan dengan cara belajar”17
Membaca tafsir untuk ayat yang sedang dihapal.
Mengkhususkan waktu tertentu untuk membaca dan menghapal.
15
HR. Muslim
Talaqqi adalah memperoleh hapalan dengan cara menyimak langsung dari sang guru.
17
HR. Daruquthuni.
16
6





Selalu menjaga waktu untuk memperbanyak membaca Al-Qur’an:
“Sebab Al-Qur’an lebih mudah terlepas dari onta yang ada pada
ikatannya”.
Membaca Al-Qur’an secara tartil, berdasarkan firman Allah Ta’ala:
‫آن َتْرتٌِْ ال‬
َ ‫“ َوَرِّتِل ْالقُْر‬Dan bacalah Al-Qur‟an itu dengan secara perlahanlahan”18. Apabila melewati ayat-ayat rahmat maka ia segera mohon
rahmat dan karunia dari Allah, dan jika melewati ayat-ayat azab
maka ia segera berlindung kepada Allah darinya, hendaklah ia
duduk menghadap kiblat dengan khusyu’, tenang dan berwibawa.
Dianjurkan membaca Al-Qur’an secara berurutan, apabila melewati
ayat yang mengandung sujud tilawah maka disunnahkan baginya
untuk bersujud. Apabila seseorang mengucapkan salam kepadanya
saat ia membaca Al-Qur’an maka hendaklah ia menjawab salam,
lalu berta’awwudz dan menyempurnakan bacaan.
Membaca apa-apa yang telah dihapal pada saat shalat malam,
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫ـرهَُوإِْنلَْمٌَقُْم ِبِهَنِسٌَُه‬
‫بالل‬
َ‫ارَذَك‬
ُْ‫إَِذا َقاَم َصاِحُبْالق‬
ِ ُ‫آن َفَقَرأَه‬
ِ ‫ـر‬
ِ‫ٌَِّْلَوالَّنَه‬






18
19
“Apabila seorang yang belajar Al-Qur’an bangun untuk membaca
apa yang dihapalnya pada waktu siang dan malam maka ia pasti
mengingatnya, dan jika ia tidak melakukannya niscaya akan
dilupakannya”.19
Waspada terhadap perbuatan maksiat. Di antara akibatnya adalah
terlupanya ilmu dan hapalan.
Duduk di hadapan guru layaknya seorang murid, tidak mengangkat
suara tanpa kebutuhan, tidak ketawa dan banyak bicara atau tidak
menoleh ke kanan dan kiri tanpa kebutuhan.
Tidak memperdengarkan bacaan saat hati sang guru sedang sibuk
atau bosan…dan bersabar atas kekasaran guru atau keburukan
prilakunya. Apabila sang guru berbuat kasar kepadanya maka ia
segera meminta maaf.
Saat mendatangi majlis gurunya, namun ia tidak melihatnya,
hendaklah menunggu dan tetap berdiam di pintu. Dan apabila
mendapatkan guru sedang sibuk maka ia minta izin untuk tetap
menunggu.
Tidak masuk kepada gurunya tanpa minta izin kecuali jika berada
pada tempat yang tidak membutuhkan izin, dan janganlah ia
mengganggunya dengan terlalu banyak permintaan izin.
Merendah dan berakhlaq yang baik terhadap gurunya sekalipun
usianya lebih kecil.
QS. Al-Muzzammil: 4
HR. Muslim Syarhun Nawawi 6/76, Silsilah Hadits Shahihah 597.
7





Selalu bersemangat untuk belajar, tidak puas dengan yang sedikit
selama ia mampu berusaha memperoleh yang lebih banyak, dan
tidak membebani diri dengan sesuatu yang tidak bisa ditanggung
oleh dirinya demi mencegah kebosanan dan hilangnya apa yang
telah didapatkan.
Bersikap merendah diri kepada orang-orang shaleh, orang-orang
baik dan orang-orang miskin.
Pembawa dan pelajar Al-Qur’an harus berakhlaq dan
berpenampilan yang sempurna, dan menjauhi diri dari segala yang
dilarang oleh Al-Qur’an.
Ibnu Mas’ud berkata: “Seharusnya bagi pembawa Al-Qur’an dikenal
(dengan ibadah) malamnya saat manusia tertidur, dan (ibadah)
siangnya saat manusia tidak berpuasa, dengan kesedihannya saat
manusia dalam kesenanganya, dengan tangisnya saat manusia
ketawa, dengan diamnya saat manusia bicara serampangan, dengan
kekhusyu’annya saat manusia berbangga diri, maka seharusnya ia
menjadi orang yang suka menangis, sedih, bijaksana, alim, tenang,
tidak kasar, lalai, berkata kotor, keras dan bersikap keras”20
Menghormati ahlil Qur’an dan tidak menyakiti mereka.
5-ADAB MEMBACA DAN PENGAJAR AL-QUR’AN
 Menjaga keikhlasan saat belajar dan membaca Al-Qur’an,
sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiallahu anhu
bahwa ia berkata: Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda: Sesungguhnya orang yang paling pertama akan
ditanya pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan
Allah, ia didatangkan lalu Allah memperlihatkan kepadanya
nikmat-Nya sampai dia mengetahuinya. Allah bertanya kepadanya:
“Apakah yang telah engkau perbuat di dunia?”, ia menjawab: “Aku
telah berperang di jalanMu sampai aku mati syahid”. Allah
membantahnya: “Engkau bohong, sebab engkau berperang agar
orang mengatakan bahwa dirimu adalah seorang pemberani, dan itu
telah dikatakan”, lalu diperintahkan untuk diseret di atas wajahnya
lalu dicampakkan ke dalam api neraka. Dan seorang yang belajar
ilmu dan mengajarkannya serta membaca Al-Qur’an, maka ia
dihadpakan ke hadapanNya lalu Dia memperlihatkan nikamat-Nya
sehingga ia mengetahuinya. Allah bertanya: “Apakah yang telah
engkau perbuat di dunia?”. Ia menjawab: “Aku menuntut ilmu dan
mengajarkannya serta membaca Al-Qur’an ikhlas semata
untukMu”. Maka Allah membantahnya: “Kamu bohong, engkau
belajar ilmu agar dikatakan sebagai orang yang alim, dan membaca
20
Al-Adab Al-Syai’iyah 2/301
8


Al-Qur’an agar dikatakan sebagai qori’, dan itu terjadi, lalu ia
diperintahkan untuk diseret di atas wajahnya dan dilempar ke
dalam neraka….”21
Beramal sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an. Dijelaskan dalam
sebuah riwayat yang panjang tentang mimpi Nabi shallallahu alaihi
wasallam…dikatakan kepadanya: “Berjalanlah”, maka kami berjalan
sampai mendatangi seseorang lelaki yang sedang terbaring di atas
tengkuknya, dan seorang lelaki yang berdiri di atas kepalanya
sambil membawa sebuah batu atau batu besar untuk membenturkan
kepalanya sendiri pada batu tersebut sampai terlempar, lalu ia
segera mengambilnya, dan dia tidak melakukan seperti apa yang
telah dilakukannya sampai kepalanya pulih seperti semula, setelah
pulih ia kembali memukulnya. Aku bertanya: “Siapakah orang ini?”,
“Berjalanlah”, perintahnya. (lalu Nabi shallallahu alaihi wasallam
menjelaskan tentang apa yang telah dilihatnya), dalam lanjutan
sabdanya beliau mengatakan: Orang yang telah aku lihat memukul
kepalanya adalah seorang yang diajarkan oleh Allah Al-Qur’an
namun ia tertidur darinya pada waktu malam dan tidak beramal
dengannya pada waktu siang hari, itulah balasannya sampai hari
kiamat”22
Meningkatkan semangat untuk selalu mengingat kembali dan
memperhatikan Al-Qur’an; berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam:
‫َظُّب (أٌ رفٍزب) َِٓ اْإلِثِ ًِ فٍِ ػُمٍُِهَب‬
ّْ ‫َاٌزٌِ َٔفْغٍِ ِثَُذِِٖ ٌَ ُهىَ أَشَذُّ َرف‬
َّ ‫َرؼَب َ٘ ُذوِا اٌْمُشِآَْ و‬


“Perhatikanlah Al-Qur’an demi yang jiwaku ada di tangan-Nya
sesungguhnya ia lebih mudah terlepas dari seekor unta yang ada di
dalam ikatannya”.23
Janganlah engkau mengatakan: “Aku telah melupakannya”, tetapi
katakanlah: Aku telah dibuat lupa, atau aku telah dibuat bimbang,
atau dijadikan lupa, seperti yang diterangkan dalam Riwayat
Abdullah bin Mas’ud radhiallahu anhu ia berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: Sangat buruk apa yang
dikatakan oleh seseorang: “Aku telah melupakan ayat ini dan ini
akan tetapi ia telah dibuat lupa”.24
Wajib untuk mentadabburi Al-Qur’an, berdasarkan firman Allah
Azza Wa Jalla:‫وَثُِِشّا‬
ً‫أَ َفالَ َزَجَشُّ ِوَْ اٌْمُشِآَْ َوٌَ ِىوَبَْ ِِٓ ػِِٕذِ غَُِشِ اهللِ ٌَىَجَ ُذوِا ِفُِِٗ اخِِزالَفب‬
21
HR. Muslim no: 1905
HR. Bukhari no:1386.
23
HR. Bukhari no: 5033.
24
HR. Bukhari no: 5039 dan Muslim no: 790
22
9




“Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur‟an? Kalau kiranya AlQur‟an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan
yang banyak di dalamnya”25.
Boleh membaca Al-Qur’an dengan cara berdiri, berjalan, berbaring
dan berkendaraan, seperti yang dijelaskan dalam hadits Aisyah
radhiallahu anha menceritakan bahwa Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersandar pada pahaku saat aku sedang kedatangan haid
dan beliau membaca Al-Qur’an”.26
Boleh menaruh mushaf di dalam kantong baju.
Dianjurkan agar membersihkan mulut dengan siwak sebelum
membaca Al-Qur’an. Berdasarkan riwayat Abi Hudzaifah
radhiallahu anhu ia berkata bahwasanya Nabi shallallahu alaihi
wasallam apabila bangun pada waktu malam maka beliau
menggosok mulutnya dengan siwak”.27
Termasuk sunnah membaca isti’adza )‫م‬
ِ ‫با‬
َّ ‫ان ا‬
ِ ‫هلل ِمَن ال َّشٌَْط‬
ِ ‫(أَُعْوُذ‬
ٌِْ‫لرِج‬
dan membaca basmalah: (‫م‬
‫بْسِم هللا‬
َّ ‫من ا‬
َّ ‫ِ ا‬
ِ ‫لرْح‬
ِ) kecuali saat
ٌِْ‫لرِح‬
membaca surat Al-Taubah, maka dia hanya berlindung kepada
Allah dari godaan setan yang terkutuk saat membaca surat AlTaubah.28

Ucapan (‫ٌم‬
ْ‫ ( َصَدَق هللاُ اْلَعِظ‬setelah membaca Al-Qur’an dan
melakukannya secar terus menerus adalah adalah perbuatan yang
tidak ada dasarnya.29
25
QS. An-Nisa’: 82
HR. Bukahri no: 297, Muslim no: 301.
27
HR. Bukhari no: 1136, Muslim no: 255.
28
Beberapa bentuk ucapan isti’adzah yaitu:1/ ‫جٌِْم‬
َّ ‫انا‬
ِ‫لر‬
ِ ‫أَُعْوُذ بِا هللِ ِمَنال َّشٌَْط‬
26
‫لرِجٌْم من همزه ونفخه ونفثِه‬
َّ ‫ان ا‬
ِ ‫أَُعْوُذ ِبا هللِ ال سمٌع العلٌم ِمَن ال َّشٌَْط‬-/2 ‫ أَُعْوُذ ِبال َّسََِمٌِْع اْلَعلٌِِْم ِمَن‬/3
ِ ‫لرِجٌْم‬
َّ ‫ان ا‬
ِ ‫ ال َّشٌَْط‬semua bentuk isti’azah ini disebutkan oleh Abu Dawud no: 1785. Bagi
orang yang membaca Al-Qur’an dianjurkan untuk bergantian dalam mempergunakan
isti’adzah tersebut. (Al-Syarhul Mum ti’ Ala Syarhu Zadil Mustaqni’ 3/71). Adapun
tentang basmalah, diriwayatkan oleh Anas ra ia berkata: Saat Rasulullah saw bersama
kami pada sebuah majlis beliau terserang rasa mengantuk yang sangat, lalu beliau
mengangkat kepalanya sambil tersenyum. Maka kami bertanya: Apakah yang
membuat anda tersenyum wahai Rasulullah?, beliau bersabda: Telah diturunkan
kepadaku sebuah surat, lalu beliau membacanya:....‫لرِحٌِْم إَِّنا أَْعَطٌَْناَك اْلَكْوَثَر‬
َّ ‫من ا‬
َّ ‫بْسِم هللاِ ا‬
ِ ‫لرْح‬
ِ
HR. Muslim no: 400.
29
Majlis ulama Suadi Arabia telah menelaskan dalam fatwanya no: 4310 bahwa ucapan: ‫َصَدَق‬
‫ هللاُ اْلَعِظٌُْم‬adalah ucapan yang benar, namun membacanya secara terus menerus setelah
selesai membaca Al-Qur’an adalah bid’ah, sebab perbuatan tersebut belum pernah
dikerjakan oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam, dan para khulafairrasyidin padahal
mereka banyak membaca Al-Qur’an. Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫“ َمْن َعِملَ َعَم الً لٌَْ َس َعلٌَِْه أَْمُرناَ َفُهَو َرد‬Barangsiapa yang mengerjakan sebuah perbuatan yang
belum pernah kami perintahkan maka perbuatan tersebut menjadi tertolak” Dalam
sebuah riwayat disebutkan: ‫ٌَْ س ِمْنُه َفُهَو َرد‬
‫َْمِرَنا هَذا َما ل‬
‫ًِ أ‬
‫ َمْن أَْحَدَث ف‬Barangsiapa yang
10


Imam Nawawi berkata: Disunnahkan bagi seorang yang membaca
Al-Qur’an jika ia memulai bacaannya dari pertengahan surat untuk
mengawalinya dari awal kalimat yang mempunyai hubungan
dengannya”.30
Dianjurkan untuk membaca Al-Qur’an secara tartil dan makruh
membacanya dengan cara cepat yang berlebihan saat membaca Al-
ً‫ٌِْ ال‬
Qur’an, berdasarkan firman Allah Ta’ala:
‫آنَتْرت‬
َ ‫َوَرِّتِلْالقُْر‬
“Dan bacalah Al-Qur‟an dengan perlahan-lahan”.31
Dianjurkan untuk memanjangkan mad saat membaca Al-Qur’an,
Anas radhiallahu anhu pernah ditanya tentang sifat bacaan
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam?”, Dia menjawab bahwa sifat
bacaan beliau adalah memanjangkan mad bacaannya, lalu dia
‫لرِحٌِْم‬
‫بْسِم هللا‬
َّ ‫من ا‬
َّ ‫ِ ا‬
ِ ‫لرْح‬
ِ beliau
memanjangkan kata ِ
‫بْسِم هللا‬
َّ ‫ ا‬dan
ِ, dan memanjangkan ‫من‬
ِ ‫لرْح‬
32
memanjangkan bacaan ‫م‬
َّ ‫ا‬
ٌِْ‫لرِح‬
mencontohkan dengan membaca


Dianjurkan untuk memperindah suara saat membaca Al-Qur’an dan
dilarang membacanya dengan suara yang kacau. Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: ‫آن‬
ِ ‫باْلقُْر‬
ِ ‫“ َزٌُِّنْوا أَ ْصَواَتُكْم‬Hiasilah
suaramu saat membaca Al-Qur’an”.33
Menangis saat membaca Al-Qur’an atau mendengarnya,
diriwayatkan di dalam sunnah dari hadits Abdullah bin Al-Syakhir
radhiallahu anhu ia berkata:
‫ِرَجِلٌَْعنًِاْلُبَكاُء‬
‫ِجْوف‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
ْ‫ِِهأَِزٌْز َكؤَِزٌِْزاْلم‬
َ‫ََّمَول‬
َّ ‫بًَّ َص‬
ِ‫أََتٌُْتالَّن‬

“Aku mendatangi Nabi shallallahu alaihi wasallam, (saat itu) dari
dalam ternggorokan beliau terdengar isak tangis seperti suara
periuk yang besar”.34
Dianjurkan untuk membaca Al-Qur’an dengan suara yang nyaring
jika hal tersebut tidak menimbulkan kegaduhan, sebagaimana yang
diriwayatkan oleh Abu Sa’id radhiallahu anhu bahwa Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam beri’tikaf di masjid dan beliau mendengar
para shahabat membaca Al-Quran secara nyaring, maka beliau
membuka tabir rumah beliau dan berkata:
‫لىَبْع ٍض‬
‫أَالَ ُكلُُّكْم ٌَُناِج ً َرَّبُه َف الَ ٌـُْإِذٌََّنَبْع ُضُكْمَبْع ًضا َوال‬
َ ‫ٌََْرَفُعَبْع ُضُكْم َع‬
‫ِراَءِةأَْو َقالَ فًِال َّص الَِة‬
‫ف‬
َ‫ًِْالق‬
melakukan perkara baru dalam agama ini yang tidak kami perintahkan maka ia pasti
tertolak”.
30
Al-Adzkar, Imam Nawawi hal. 163
31
QS. Al-Muzammil: 4
32
HR. Bukhari no: 5045
33
HR. Abu Dawud no: 1468 dari hadits riwayat Al-Barro’ bin Azib ra, Al-Albani mengatkan
bahwa hadits ini adalah shahih.
34
Syarhus Sunnah Al-Bagawi no: 729.
11


“Ketahuilah bahwa setiap kalian sedang bermunajat kepada
Tuhannya, maka janganlah setiap kalian menyakiti yang lainnya
dan jangan sebagian dari kalian mengangkat suaranya atas yang lain
saat membaca Al-Qur’an”, atau beliau bersabda: “Saat shalat”.35
Tidak ada do’a khusus untuk khatam Al-Qur’an36, dan mengadakan
acara tertentu untuk menyambut orang yang sudah sempurna
menghafal Al-Qur’an tidak termasuk sunnah. Adapun acara-acara
yang selalu diadakan oleh masyarakat dan dijadikan sebagai adat
kebiasaan untuk mencerminkan rasa bahagia dengan nikmat
menghafal Al-Qur’an, maka hal tersebut tidak apa-apa.37
Menghentikan membaca Al-Qur’an saat terlalu mengantuk.
Berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫ْر َماٌَقُْولَُفْلٌَ ْضَطِجْع‬
‫لىلَِساِنِه َفل‬
َ ‫إَِذا َقاَمأََحُدُكْم َفاْسَتْعَجَمْالقُْر‬
َ ‫آن َع‬
ِ‫َْمٌَد‬


“Apabila salah seorang di antara kalian bangun untuk ibadah (pada
waktu malam) lalu terbata-bata dengan lisannya saat membaca AlQur’an (karena mengantuk) sedang ia tidak sadar dengan apa yang
dikatakannya maka hendaklah dia segera berbaring”.
Memilih tempat yang tenang dan waktu yang tepat; sebab hal itu
akan lebih efektif untuk meningkatkan semangat dan kebersihan
hati.
Mendengar dan memperhatikan dengan baik pada bacaan AlQur’an, sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah Ta’ala:
‫ـرَحُمْوَن‬
‫َُهَوأَْن ِصُتْواَلَعل‬
‫آن َفاْسَتِمُعْوال‬
ُ ‫ـر‬
ْ‫َُّكْمُت‬
ُْ‫ـرأَْالق‬
ُِ‫َوإَِذا ق‬
“Dan apabila dibacakan Al-Qur‟an maka dengarkanlah baik-baik, dan
perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat”38.
Hendaklah dia menjiwai setiap ayat yang dibacanya, memohon
kepada Allah kenikmatan surga saat membaca ayat-ayat tentang
surga dan berlindung kepada-Nya, saat melewati ayat-ayat tentang
neraka. Firman Allah Ta’ala mengatakan
‫َّبُرْوا َءاٌِتِهَولٌََِتَذَّكَرأُْولُوااالَْلب ِب‬
‫ِت بأَْنَزْلَناهُإِل‬
‫ك‬
ُّ‫بر كلٌَِد‬
َ ‫ٌََك ُم‬

“Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan
berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat
pelajaran orang-orang yang mempunyai pikiran”.39
Boleh bagi wanita yang sedang haid dan nifas membaca Al-Qur’an
tanpa menyentuh mushaf atau (boleh membacanya dengan cara)
menyentuhnya pakai lapis sesuai dengan yang paling shahih dari
35
HR. Abu Dawud no: 1332, dan Al-Albani mengatkan bahwa hadits tersebut shahih.
Badan fatwa ulama Saudi Arabia menegaskan bahwa do’a yang dinisbatkan kepada Syekhul
Islam Ibnu Taimiyah tentang do’a khatmul Qur’an tidak diketahui kebenaran
37
Disebutkan oleh syekh Abdur Rahman Al-Barrak
38
QS. Al-A’rof: 204
39
QS. Shaad: 29
36
12






pendapat para ulama; dan tidak terdapat riwayat dari Nabi
shallallahu alaihi wasallam yang melarang hal tersebut.40
Termasuk sunnah bertasbih saat membaca ayat-ayat yang
menyebutkan tentang kemaha sucian Allah, dan berlindung kepada
Allah saat melewati ayat-ayat yang menyebutkan tentang azab, serta
meminta karunia Allah saat membaca ayat-ayat yang menyebutkan
tentang rahmat Allah. Dalam hadits riwayat Hudzaifah radhiallahu
anhu ia berkata: Apabila beliau melewati ayat-ayat yang
menyebutkan kemaha sucian Allah beliau bertasbih, saat melewati
ayat-ayat yang memerintahkan untuk berdo’a beliau berdo’a dan
saat melewati ayat-ayat yang menyeru untuk berlindung beliau
berlindung”.41
Hendaklah seseorang membaca Al-Qur’an dalam keadaan
berwudhu’, bersih pakaian, badan dan tempat, terdapat perbedaan
ulama apakah anak kecil diwajibkan berwudu’ saat akan menyentuh
mushaf atau tidak?, Yang lebih baik baginya adalah berwudhu’.42
Dianjurkan untuk menyambung bacaan dan tidak memutusmutuskannya, diriwayatkan oleh seorang tabi’i yang mulia, Nafi’
bahwa Ibnu Umar radhiallahu anhu saat membaca Al-Qur’an beliau
tidak berbicara sampai dia selesai membacanya…”.43
Termasuk sunnah melaksanakan sujud saat membaca ayat-ayat
sujud.44
Dimakruhkan mencium mushaf dan meletakkannya di antara kedua
mata, hal ini biasanya terjadi saat setelah selesai membaca Al-Qur’an
atau saat mushaf didapatkan tergeletak di tempat yang dihinakan.45
Dimakruhkan menggantung ayat Al-Qur’an di atas tembok atau
yang lainnya,46 dan tidak sepantasnya Alqur’an hanya sekedar
40
Fatwa lembaga fatwa Saudi Arbia no: 3713
HR. Muslim
42
Seperti yang dijelaskan oleh Al-Utsaimin rahimhullah (Al-Fatawa Al-Islamiyah)
43
HR. Bukhari 4526.
44
HR. Bukhari 1077
45
Syaikhul Islam rahimahullah ditanya tentang berdiri untuk menghormati mushaf lalu
menciumnya dan apakah dimakruhkan juga jika seseorang membuka mushaf untuk
menumbuhkan semangat, beliau menjawab: Segala puji bagi Allah tentang berdiri untuk
menghormati mushaf dan menciumnya, kami tidak mengetahui apapun dari perbuatan salaf
tentang hal ini, dan imam Ahmad telah ditanya tantang hukum mencium mushaf, beliau
menjawab: Aku tidak pernah mendengar riwayat apapun yang menjelaskan masalah ini, akan
tetapi diriwayatkan dari Ikrimah bin Abi Jahl bahwa dia mambuka mushaf dan meletakkan
mukanya di atas mushaf tersebut sambil mengatakan: firman Tuhanku, firman Tuhanku, tetapi
generasi salaf tidak menjadikan berdiri untuk menghormati mushaf sebagai kebiasaan mereka
(Majmu’ fatawa). Dan syaekh Bin Baz rahimhullah berkata: senadainya seseorang mencium
mushaf karena terjatuh dari tangannya atau terjatuh dari tempat yang tinggi maka hal tersebut
tidak mengapa.
46
Fatwa lembaga fatwa Saudi Arabia no: 2078
41
13
dijadikan sebagai pengganti dari berbagai bacaan-bacaan, paling
ringan hukumnya adalah makruh.47
6-ADAB MENUNTUT ILMU
 Ikhlash semata karena Allah Ta’ala dalam menuntut dan menimba
ilmu.
 Harus mengetahui tentang keutamaan dan pentingnya ilmu syara’.
 Berdo’a kepada Allah agar diberikan taufiq dalam menuntut ilmu.
 Bersemangat untuk bersafari dalam menuntut ilmu.48
 Menghadiri halaqah-halaqah ilmu semampunya.
 Jika seseorang terlambat dalam menghadiri majlis ilmu, maka lebih
baik baginya untuk tidak mengucapkan salam jika hal tersebut bisa
mengganggu perjalanan majlis tersebut. Namun jika tidak
memberikan pengaruh apapun maka mengucapkan salam adalah
sunnah.49
 Diriwayatkan dari Imam Ahmad rahimhullah bahwa seorang lelaki
bertanya kepadanya: “Aku ingin menuntut ilmu tapi ibuku
mencegahku untuk mewujudkan keinginanku, dia ingin agar aku
menyibukkan diri dengan berdagang. Beliau menjawab:
“Hendaklah dia tetap tinggal di rumahnya, dan di kampung
halamannya, serta janganlah kamu meninggalkan menuntut ilmu”.50
 Tidak beramal dengan ilmu adalah sebab hilangnya barakah ilmu
tersebut, Allah Ta’ala telah mengecam mereka yang berkelakuan
seperti ini dalam firman-Nya:
‫ٌَاأٌََُّهاالَِّذٌَْنآَمُنْوالَِمَتقُْولُْوَن َما الََتْفَعلُْوَن َكُبَر َمْقًتا ِعْنَد هللاِأَْنَتقُْولُْوا َماالََتْفَعلُْوَن‬
“Wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang
tidak kamu perbuat. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu
mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”.51 Dari Imam Ahmad
diceritakan bahwa beliau berkata: Tidaklah aku menulis sebuah
hadits dari Nabi shallallahu alaihi wasallam kecuali aku telah
mengamalkannya, sampai aku mengetahui sebuah hadits di mana
Nabi shallallahu alaihi wasallam berbekam dan mengupah Abi
47
Seperti yang dikatakan oleh/ Abdul Aziz bin Baz Rahimhullah (Al-Ftawal Islamiyah).
Dan di antara riwayat yang sering diucapkan oleh orang tentang bersafari dalam menununtut
ilmu adalah hadits: ‫“ اُْطلُُبْوا ْالِعْلَم َوَلْو ِباال ِّصٌِْن‬Tuntutlah ilmu sekalipun ke negeri Cina”. Riwayat
ini tidak benar berasal dari Nabi saw. Ibnu Hibban berkata: riwayat tersebut bathil dan tidak
mempunyai landasan, hadits ini disebutkan dihadapan Imam Ahmad rahimhullah maka beliau
mengingkari riwayat ini dengan pengingkaran yang keras. Maka hendaklah kita mencukupkan
diri dengan hadits-hadits yang tersebar banyak yang mendorong untuk menunutut dan menimba
ilmu sebagai ganti dari riwayat yang bathil di atas. (Ahadits muntasyirah la tastbut anin Nabi
shallallahu alaihi wasallam, Syaekh Abdul Aziz Al-Sadhan).
49
Seperti yang diungkapkan oleh Syaekh Utsaimin rahimahullah. (Fatawa Islamiyah 1/175).
50
Al-Adaabus Syar’iyah 2/35
51
QS. Al-Shaf: 2-3
48
14











Thaibah satu dinar maka aku memberikan orang yang
membekamiku satu dinar saat aku berbekam padanya.52
Merasa rugi dengan kehilangan para ulama yang semasa dengan
dirinya,53 mentauladani adab dan akhlaq mereka, Al-Khallal
meriwayatkan tentang akhlaq Imam Ahmad dari Ibrahim,
menceritakan: Mereka jika mendatangi seseorang untuk menuntut
ilmu darinya maka mereka terlebih dahulu melihat pada shalatnya,
sifat dan penampilannya barulah kemudian mereka menimba ilmu
darinya. Dari A’masy, ia berkata: Mereka (generasi salaf) belajar dari
orang yang faqih segala sesuatu bahkan cara memakai pakian dan
sandal”54.
Beradab dan berbudi dalam menuntut ilmu.
Hadiri secara terus menerus dalam majlis ilmu dan tidak malas.
Tidak putus asa dan merendahkan diri, hendaklah dia mengingat
ًٌْ‫َُمْوَن َش‬
firman Allah Ta’ala: ‫با‬
‫ُِكْم الََتْعل‬
‫َو هللاُأَْخَرَجُكْم ِمْن ُبُطْوِنأَُّمَهات‬
"Dan Allah telah mengeluarkan kamu dari perut ibu-ibumu dalam keadaan
tidak mengetahui sesuatu apapun”.55Terlebih jika ia merasakan
kesulitan terhadap apa-apa yang dipelajarinya.
Membaca buku-buku yang memotifasi untuk menuntut ilmu,
mengetahui metode yang benar dalam menimbanya serta
mengetahui kekurangan dan kesalahan yang terjadi pada dirinya.
Menjaga agar selalu bergegas menghadiri majlis ilmu dan
memanfaatkan waktu.
Mengejar pelajaran yang tertinggal.
Menulis catatan penting pada sampul luar buku atau kertas lainnya.
Memperhatikan agar selalu membaca ulang catatan penting
tersebut.
Saat membeli buku sebaiknya seseorang membuka halamannya
secara umum.
Tidak melempar buku di atas tanah, seseorang telah melakukannya
di hadapan Imam Ahmad rahimahullah, akhirnya beliau marah dan
berkata: Seperti inikah prilaku kita terhadap ucapan para para
ulama yang mulia”.56
52
Al-Adabus Syar’iyah 2/14. Imam Ahmad bin Hambal ditanya tentang seorang yang banyak
menulis hadits. Beliau berkata: Hendaklah orang tersebut banyak beramal sebagaimana ia
banyak menulis”.
53
Ibnu Aqil berkata dalam kitab (Al-funun): Di antara hal yang aku dapatkan dari adab Ahmad
bin Hambal radhiallahu anhu, bahwa suatu saat dia duduk bersandar, lalu disebutkan di
hadapannya nama Ibnu Thamhan, maka beliau bangkit dari sandarannya, kemudian berkata:
Tidak pantas bagi kita jika disebutkan nama seorang yang shaleh namun kita tetap bersandar.
Al-Adabus Syar’iyah 2/145.
54
Al-Adabusyar’iyah 2/145.
55
QS. Al-Nahl: 78.
56
Al-Adabus Syar’iyah: 3/389
15





Tidak memotong pebicaraan seorang guru sampai dia selesai
menerangkan masalahnya, Imam Bukhari berkata: “Bab Man Su‟ila
Ilman Wa Huwa Musytagilun Fi Haditsihi Fa Atammal Hadits” (Bab
tentang orang yang ditanya masalah ilmu, sementara dia sibuk
dalam menjelaskan sesuatu maka hendaklah dia menyempurnakan
penjelasannya) kemudian beliau menyebutkan hadits bahwa
seorang badui berkata kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam saat
beliau berkhutbah: Kapankah hari kiamat terjadi?, namun
Rasulullah tetap melanjutkan khutbahnya sampai orang badui
tersebut berpaling darinya, sehingga saat beliau menyempurnakan
khutbahnya, beliau bertanya:”Di manakah orang yang bertanya
tentang hari kiamat?”57.
Ibnul Jauzi berkata: Dan pada saat seorang penuntut ilmu tidak
memahami suatu pelajaran, hendaklah dia bersabar sampai gurunya
tersebut berhenti berbicara, lalu barulah bertanya kepada syekh
dengan beradab dan cara yang lembut serta tidak memotong
penjelasan gurunya saat berbicara.58
Beradab dalam mengajukan pertanyaan kepada guru, maka
hendaklah seseorang tidak bertanya dengan pertanyaan yang
sengaja dibuat-buat dan dipaksakan, atau mengajukan pertanyaan
yang telah diketahui jawabannya dengan tujuan menyingkap
kelemahan guru atau untuk menampakkan kemampuan diri yang
telah mengetahui masalah tersebut, atau bertanya dengan suatu
pertanyaan yang tidak terjadi. Para ulama salaf mencela perbuatan
seperti ini yaitu jika seseorang mengajukan pertanyaan yang
dipaksakan.59
Seorang penuntut ilmu harus menjalankan hak ilmu di masjid.60
Seorang penuntut ilmu menjalankan hak ilmu di rumah. Imam
Bukhari rahimhullah berkata: (Bab Ta‟limur Rajul Amatahu Wa
Ahlahu) lalu beliau menyebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan
oleh Abu Musa Al-Asya’ari radhiallahu anhu berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫َث الََثة ل‬
َّ ‫بٌِِّه َوآَمَن ِبُمَحَّمٍد َص‬
ِ‫ َرُجل ِمْن أَه‬:‫ان‬
ُ‫لى هللا‬
ِ‫بَن‬
ِ ‫ْلْالِكَتا ِب آَمَن‬
ِ ‫َُهْم أَْجَر‬
‫ِ َوَحَّق َمَوالٌِِْه َوَرُجل َكاَنْت‬
‫ََّم َواْلَعْبُد اْلَمْملُْوُك إَِذا أََّد ى َحَّق هللا‬
‫ٌَِْه َوَسل‬
‫َعل‬
َ
َ
ْ
َ
َ
َ
‫ََّمَها َفؤْحَسَن َتْعلٌَِْمَها ُثَّم أْعَتَقَها‬
‫ِعْنَدهُ أَمة َفؤَّدَبَها َفؤْحَسَن َتؤِدٌَْبَها َوَعل‬
‫ان‬
ِ ‫َفَتَزَّوَجَها َفلُُهأَْجَر‬
“Tiga golongan akan mendapat dua pahala: Seorang lelaki dari ahli
kitab yang beriman dengan Nabinya dan beriman dengan Nabi
57
Fathul Bari 1/171
Al-Adbus Syar’iyah: 2/163.
59
Tahdzibut Tahdzib 8/274, Al-Siar 1/398.
60
Menajdi orang yang terdahulu dalam menghadiri shalat jum’at dan berjama’ah dan…
58
16









Muhammad shallallahu alaihi wasallam, seorang hamba sahaya yang
telah menunaikan hak Allah terhadap dirinya dan hak pemiliknya,
dan lelaki yang mempunyai seorang budak perempuan lalu dia
mengajarkannya akhlak dan pendidikan yang baik kemudian
dimerdekakannya dan dinikahinya maka dia mendapat dua
pahala”.61
Membaca biografi para ulama.
Membaca tentang tuntunan hukum yang berhubungan dengan
beberapa musim-musim ibadah tertentu sebelum musim tersebut
tiba seperti: ramadhan dan hukum-hukum yang berhubungan
dengan puasa, sepuluh hari pertama bulan zulhijjah dan tuntunan
berkurban…”.
Perhatian terhadap pembelian buku-buku yang secara
khusus membahas masalah-masalah fiqh, seperti buku yang
membahas tentang sunnah-sunnah rawatib atau shalat malam dan
lain-lain…..
Mempunyai prioritas dalam menuntut ilmu.
Memulai dengan perkara yang terpenting, termasuk petunjuk Nabi
shallallahu alaihi wasallam memulai dengan perkara yang terpenting
yang membuat dirinya merasa terpanggil dengannya. Oleh karena
itulah, saat Utban bin Malik memanggil Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam dan berkata kepadanya: “Aku ingin engkau mendatangi
rumahku dan shalat padanya agar tempat yang shalatmu aku
jadikan sebagai mushalla bagiku”. Maka Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersama beberapa shahabat beliau begegas menuju
rumahnya, lalu saat telah sampai di rumah Utban dan meminta izin
untuk masuk ternyata Utban telah membuatkan bagi mereka
makanan, namun Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tidak
memulai dengan menyantap makanan akan tetapi bertanya
kepadanya: “Di manakah tempat yang engkau ingin aku shalat
padanya?”. Maka Utbanpun menunjukkan tempat tersebut lalu
beliau shalat padanya, kemudian barulah dia duduk untuk
menyantap makanan”.62
Waspada terhadap sifat merasa sudah alim.
Memuji Allah saat menyebut namaNya.
Bershalawat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam saat menyebut
nama beliau.
Berdo’a agar para shahabat diredhai saat menyebut nama salah
seorang dari mereka.
61
Fathul Bari 1/229.
HR. Bukahri no: 425, Muslim no: 263, hadits ini telah disebutkan oleh Syaekh Utsaimin
dalam kitab syarah riadhus shalihin 3/98.
62
17

















Berdo’a saat menyebut nama para ulama (yang telah tiada) agar
diberikan rahmat oleh Allah kepada mereka.
Tidak menyebutkan sebuah referensi kecuali setelah engkau
membaca secara langsung apa yang ada padanya.
Tidak menisbatkan riwayat sebuah hadits kepada tokoh selain
Bukahri dan Muslim jika hadits tersebut ada di dalam kitab Bukahri
dan Muslim atau tercantum pada salah satu dari keduanya.
Teliti di dalam mengambil perkataan orang lain.
Menisbatkan sebuah kesimpulan tentang hal yang penting kepada
pemiliknya.
Tidak meremehkan sebuah kesimpulan yang penting sekalipun
sedikit.
Waspada terhadap sikap menyembunyikan kesimpulan yang
penting.
Waspada terhadap tindakan memperkuat pendapat dengan
riwayat-riwayat yang lemah dan palsu.
Tidak melemahkan sebuah hadits kecuali setalah mencari dan
bertanya tentang kekuatan hadits tersebut.
Tidak meremehkan masalah-masalah yang ditanyakan kepadamu,
sebab hal tersebut menuntutnmu untuk mencari dan meneliti
masalah.
Membawa buku kecil untuk menulis masalah-masalah dan
pertanyaan yang penting.
Waspada terhadap tindakan meyibukkan diri dengan perkaraperkara yang mubah.
Tidak menyibukkan diri dengan memperbanyak memfoto copy
manuskrip-manuskrip dan mencermati cetakan yang banyak bagi
satu kitab kecuali untuk memperoleh manfaat.
Mengunjungi toko buku-toko buku untuk mengetahui buku-buku
baru.
Menjauhi istilah-istilah ilmiyah yang sama dalam penyebutannya.63
Membaca buku-buku yang menjelaskan tentang makna bagi istilahistilah yang dipakai oleh pengarang atau menerangkan tentang
metode buku tersebut dan pembahasan yang terdapat di dalamnya.
Tidak tergesa-gesa di dalam (mengklaim diri telah) memahami
pembahasan, baik pembahasan tersebut berupa tulisan yang dibaca
atau sesuatu yang didengar, Ibnul Qoyyim rahimhullah
menceritakan
tentang
Ayyub
Al-Sakhtiyani
rahimhullah
63
Seperti kata: Muttaafaq alaihi, makna yang tersebar dan dikenal untuk ungkapan tersebut
adalah hadits riwayat Bukhari dan Muslim, namun istilah muttafaq alaihi dalam kitab:
Muntaqal Akhbar, karangan Majdud Din Ibnu Taimiyah bermakna hadits yang diriwayatkan
oleh Ahmad, Bukhari dan Muslim.
18











bahwasanya beliau saat ditanya oleh seseorang ia berkata
kepadanya: Ulangilah pertanyaanmu!. Jika orang tersebut
mengatakan pertanyaan yang sama seperti pertanyaan yang
sebelumnya maka ia menjawab pertanyaan tersebut, namun jika
tidak maka beliaupun tidak menjawabnya.64
Banyak membaca buku-buku yang berhubungan dengan fatwafatwa.
Tidak tergesa-gesa di dalam menolak sesuatu secara
umum/mejeneralisir penolakan
Jelaskanlah dengan jujur jika engkau meriwayatkan hadits dengan
maknanya.65
Menjauhi menggunakan kata-kata pujian untuk mengagungkan diri
sendiri.
Menerima kritik dan nasehat dengan jujur tanpa bersikap purapura.
Tidak bersedih dengan minimnya orang yang belajar dari dirinya,
dan Al-Dzahbi meriwayatkan tentang biogarfi Atho’ bin Abi Robah
bahwa tidak belajar kepada dirinya kecuali sembilan atau delapan
orang saja.66
Waspada terhadap kegaitan menyia-nyiakan waktu untuk mencari
sesuatu yang tidak bermanfaat, seperti masalah-masalah yang ganjil
dan perkara-perkara yang aneh seperti warna anjing ashabul kahfi
atau jenis pohon yang makan oleh Adam alais salam atau ukuran
panjang kapal Nabi Nuh alahissalam dan lain-lain.
Tidak menyibukkan diri dengan sebuah point penting atau lintasan
pikiran saat mencari sebuah masalah.
Tidak memaksakan diri memilih kata-kata yang mempunyai
kedalaman makna, dan berbicaralah dengan kata-kata yang jelas
sebatas kemampuan, atau tidak menggunkan kata-kata yang
maknanya masih samar dan istilah-istilah yang asing.
Tidak mengucapkan suatu jawaban tanpa ilmu atau tidak merasa
sungkan dengan sebuah pertanyaan yang tidak bisa dijawab.
Tidak terpengaruh dan merasa hina karena celaan seseorang
kepadamu jika agamamu lurus dan ingatlah perkataan seorang
penyair:
64
A’amul Muwaqi’in 2/187.
Diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud ra bahwa jika beliau meriwayatkan sebuah hadits dari
Rasulullah saw, beliau merasa gentar, dan mengucapkan: “atau sebagaimana disabdakan oleh
Rasulullah saw (Jami’u bayaninl ilmi wa fadhlihi). Dibolehkan meriwayatkan hadits dengan
maknanya, menurut pendapat jumhur, dengan syarat dia harus mengetahui apa yang
diriwayatkan tersebut, dan tidak mengakibatkan adanya perubahan hukum dengan penambahan
atau pengurangan. (Al-Kitabah fi ilmir riwayah hal. 295).
66
Siar A’lamun Nubala’: 8/107.
65
19
ْ‫َفُكْن َكؤََّنَك الََتْسَمُعَولَْمٌَقُل‬




‫َُه‬
‫ب َشْخ ٍص الَ َخ الََقل‬
ِ ‫َوإِْنَبِلٌَََْت‬
Jika engkau diuji dengan seorang yang tidak mempunyai (ilmu)
Bersikaplah seakan dirimu tak mendengar dan dia tidak
mengatakannya.
Waspada agar tidak putus asa.
Menjaga agar selalu shalat malam.
Meninggalkan istirahat, omongan dan tidur yang berlebihan demi
mendapat ilmu.
Seorang muslim dan penuntut ilmu khususnya harus bekerja untuk:
1. Memenuhi hajat manusia, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda: “Berikanlah syafa’at niscaya engkau akan diberikan
pahala”.67
2. Menepati janji, sesungguhnya Allah telah memuji para Nabi dan
RasulNya dengan sifat ini, sebagimana disebutkan tentang
Isma’il Alahissalam: ‫عد‬
َ ‫“ إَِّنُه َك‬Dia adalah seorang
ْ‫لو‬
َ‫ان َصاِدَق ْا‬
yang menepati janji”.68
3. Bersikap santun dan lembut. Firman Allah Ta’ala:
‫ٌَِْن‬
‫باْلُعْر ِؾَوأَْعِر ْض َعِناْلجِهل‬
ِ ‫ُخِذاْلَعْفَوَوْأُمْر‬
“Berikanlah maaf dan ajaklah kepada yang ma‟ruf dan berpalinglah dari
orang-orang yang bodoh”.69, telah disebutkan oleh Al-Sam’ani dalam
kitab Al-Ansab dan Imam Adzahabi dalam kitab Tajridus Shahabah
tentang biografi Auf bin Nu’man ia berkata: Seseorang pada zaman
jahilyah lebih senang mati kehausan dan tidak suka mengingkari
janji, dikatakan dalam sebuah sya’ir:
‫ُرَواِجَبٌة‬
ِّ‫لىاْلح‬
‫إَِذا قُلـ‬
َّ‫ْ َت فًِ َشٌْ ٍئَنعـَْمَفأَتـ‬
َ ‫ِمُه َفإَِّنَنَعْمَدٌٌْن َع‬
ُْ‫َِئـ الٌََّق‬
‫ـوَلالَّنا ُسإَِّنَك َكاِذ ٌب‬
‫ْـَتِرْحَََوأَِرْحِبَها ل‬
‫َوإِالََّفقُـْل الََواس‬
Jika anda mengatakan pada sesuatu “Ya” maka sempurnakanlah!
Sebab kata “Ya” adalah hutang yang wajib ditunaikan seseorang.
Jika tidak, maka katakanlah “Tidak” tenanglah dan orang lain
tenang
Orang lain tidak mengatakan kepadamu bahwa kamu bohong.
4. Merendah diri…Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ً ‫لى أََحـٍد َوالَ ٌَْبِؽ‬
‫هللا أَْوَح ً إِل‬
َ ‫ـر أََحـد َع‬
َ‫ـوا َضـُعْوا َحَّت ى الَ ٌَْفَخ‬
َ‫ًََّ أَْن َت‬
َ ‫إَِّن‬
‫لىأَحـٍد‬
َ ‫أََحـد َع‬
Sesungguhnya Allah mewahyukan kepadaku agar kalian saling
bersikap tawadhu’ agar sesorang tidak merasa sombong atas orang
lain dan tidak pula seseorang berbuat zalim atas orang lain”.70
67
HR. Bukhari.
QS Maryam: 45.
69
QS. Al-A’raaf: 99
70
HR. Muslim
68
20
5. Bersikap ramah terhadap orang lain dan berlapang dada serta
duduk untuk mendengarkan problema mereka.
Mengingatkan dan menasehati orang lain, telah berkata
Ikrimah dari Ibnu Abbas radhillahu anhuma: Berbicaralah kepada
manusia pada setiap jum’at satu kali atau dua kali, jika ingin
menambah maka tiga kali dan janganlah engkau menjadikan orang
bosan dengan Al-Qur’an ini, dan jangan pula engkau mendatangi
suatu kaum saat mereka sedang berbicara sehingga bisa memotong
pembicaraan mereka dan membuat mereka menjadi bosan, akan
tetapi dengarlah jika mereka menyuruh kamu berbicara maka
bicaralah niscaya mereka akan mendengarkan kamu sebab mereka
ingin mendengar perkataanmu, serta jauhilah bersaja’ dalam
berdo’a sesungguhnya aku mengetahui bahwa Rasulullah dan para
shahabatnya tidak melakukannya.71
6. Ali bin Abi Thalib berkata: Berbicaralah kepada orang lain
dengan sesuatu yang mereka ketahui”. Hal ini menunjukkan bahwa
perkara-perakara yang pengertiannya masih samar tidak baik untuk
diungkapkan pada masyarakt umum dan seharusnya bagi
seseorang untuk mengungkapkan hal-hal yang mereka ketahui.
Seperti yang katakan oleh Ibnu Mas’ud radhiallahu Anhu: Tidaklah
engkau berbicara kepada seseorang dengan sesuatu yang tidak
dijangkau oleh akal mereka kecuali akan terjadi pada diri merka
fitnah.”72
6.
7-ADAB DALAM MENGHADIRI PELAJARAN DAN HALAQAH
 Seorang yang akan menghadiri majlis ilmu seyogyanya
memperbaiki penampilannya dan persiapannya, bahkan orang
mengungkapkan: Seseorang harus memperhatikan dirinya dan
memperindah penampilan pribadinya di hadapan orang lain; dia
harus mandi, menyisir rambut dan jenggotnya, memperbaiki
sorbannya dan pakainnya, memakai minyak wangi, bersiwak dan
memakai pakaian yang putih bersih serta hendaklah dia melihat
dirinya pada sebuah cermin sebelum berangkat menghadiri halaqah
ilmu.
 Berjalan dengan tenang dan mengucapkan salam kepada orang
yang ditemuinya.
 Saat memasuki maka hendaklah dia sholat dua rekaat sebelum
duduk.
 Duduk dekat dengan syekh dan tidak menunjuk dengan tangan saat
berada di sisinya atau memberi isyarat dengan mata.
71
72
HR. Bukhari no: 6337.
HR. Muslim
21










73
74
Tidak melangkahi pundak orang lain akan tetapi duduk pada
tempat dia berhenti melangkah menuju majlis kecuali jika syekh
mengizinkan dirinya untuk maju.
Tidak membangunkan orang yang sudah duduk di tempatnya
sendiri, dan tidak pula duduk di tengah-tengah majlis, atau tidak
duduk antara dua orang teman kecuali dengan izinnya, maka jika
(mereka berdua) memberikan kelapangan baginya maka dia boleh
duduk dan menggabungkan dirinya padanya.
Mempergunakan ungkapan yang halus saat berbicara dan
hendaklah dia berakhlaq yang baik terhadap teman-teman dan
shahabatnya di dalam halaqah tersebut. Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
‫ـن‬
‫َوَخـالِـِقالَّنا َس ب‬
ٍ ‫ُِخـلٍُق َحَس‬
" Dan bergaullah kepada manusia dengan akhlaq yang baik”.73 Dan
mereka ini lebih utama untuk berakhlaq yang baik.
Lebih diutamakan untuk mengadakan majlis ilmu di masjid, namun
jika tidak bisa diadakan di masjid, bisa diadakan di rumah dan
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah melakukannya, beliau
bersabda: “Tempat kalian adalah di rumah si fulanah”
Menjadikan kiblat sebagai patokan arah selama memungkinkan dan
hendaklah halaqah yang diadakan berbentuk melingkar; Oleh karena
itulah para ahli bahasa pada saat mendifinisikan tentang halaqah
mereka mengatakan: Perkumpulan sekelompok kaum (dalam
sebuah tempat) secara melingkar.74
Tidak mengapa bagi seorang guru untuk duduk di tempat yang
lebih tinggi pada saat banyak orang yang hadir.
Membuka pelajarannya dengan membaca dua kalimah syahadah
dan bacaan shalawat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam,
diceritakan bahwa sebagian tokoh ulama hadits membuka majlisnya
dengan membaca sebuah surat dari Al-Qur’an.
Berdo’a bagi syekhnya agar diberikan rahmat, menolak gibah pada
majlis yang terjadi pada gurunya sebatas kemampuan, namun jika
tidak mampu maka hendaklah dia meninggalkan majlis tersebut.
Hendaklah seorang syekh menerangkan makna kata yang belum
jelas dan asing saat melewati kata tersebut, dan bersikap diam
terhadap kata yang tidak dilewatinya, serta tidak menerangkan
sesuatu yang tidak mampu ditangkap oleh kemampuan orang
awam.
Seorang guru dituntut untuk tidak membosankan orang yang
hadir di dalam majlisnya dan tidak pula menghardik mereka, dan
tidak mengapa jika dia menutup majlis dengan cerita-cerita yang
Shahihut Targib (3160).
Mukhtarush Shihah hal. 150.
22














lucu dan aneh saat dia melihat murid-muridnya mulai bosan,
bahkan sebagian orang mengatakan: Cerita adalah tali-tali yang bisa
dipergunakan untuk memburu hati.75
Tidak melupakan do’a kaffaratul majlis di akhir pelajaran.
Meninggalkan berdebat, berbantah-bantahan dan pembicaraan yang
tidak bermanfaat saat berada di dalam halaqah.
Tidak bersikap sombong terhadap orang lain saat berkumpulnya
orang-orang miskin.
Mendengarkan haidts Nabi shallallahu alaihi wasallam dengan tenang
dan khusyu’.
Seorang syekh harus besikap merendah diri.
Sebagian orang salaf tidak suka jika murid-muridnya mengejar
syekh dan mencium kepalanya.
Memberikan motifasi kepada siswa yang ikhlash di dalam halaqah
ilmu.
Menjauhi sikap merasa alim.
Mendengar dan tidak menyibukkan diri dengan sesuatu apapun
saat pelajaran berlangsung.
Tidak memutus pembicaraan syekh saat sedang menjelaskan.
Mengatur, menertibkan dan membagi jadwal pelajaran berdasarkan
hari-hari dalam satu minggu. Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu
memberikan pelajaran haidits pada setiap hari kamis, Ibnu Abbas
radhiallahu anhu memulai pelajarannya dengan tafsir, lalu hadits,
kemudian fiqh, setelah itu barulah sya’ir lalu…
Tidak menjadikan orang yang lebih kecil sebagai peminpin, dan
dianjurkan mendorong para siswa agar selalu ikhlash, diceritakan
bahwa seseorang berlomba-lomba (dalam ilmu) di dalam sebuah
majlis ilmu, maka syekh berkomentar: ((Jika hal tersebut dilakukan
karena Allah maka jiwamu telah bersih, namun jika karena selain
Allah berarti engkau telah celaka)).
Seorang guru harus mendorong sisiwanya untuk berbuat baik saat
pembelajaran berlangsung, Ibnu Mas’ud berkata: ((Aku bersaksi
kepada Allah, jangan sampai orang yang memutuskan silaturrahmi
hadir bersama kita, sebab kita ingin berdo’a dan ingin dikabulkan
permohonan tersebut.
Di dalam halaqah harus dicipatkan kiondisi keimanan, nasehat dan
saling mengingatkan serta….
75
Ali bin Abi Thalib ra berkata: Sesungguhnya hati ini bisa bosan sebagaimana badan bisa
bosan; maka hiburlah dia dengan cerita-cerita lucu dan hikmah. Dan Aisyah berkata kepada
Lubaid bin Umair: Janganlah membuat orang menjadi bosan dan putus asa. Dan Al-Zuhri jika
ditanya tentang hadits dia menjawab: Selingilah dan barengilah pelajaran hadits dengan yang
lainnya sehingga jiwa menjadi terbuka. Ibnu Mas’ud ra berkata: Hiburlah hati, sebab hati yang
benci akan menjadi buta. (Al-Adabus Syar’iyah, Ibnu Muflih 2/102.
23















Harus menyembunyikan rahasia yang terdapat di dalam halaqaah.
Ketidakhadiran seorang syekh bagi generasi salaf adalah masalah
yang besar.
Syekh menentukan salah seorang dari siswanya yang mampu
mengendalikan halaqah.
Tidak tertipu dengan banyaknya murid-murid yang fasiq dan
menyeleweng, disebutkan dalam kiatab Ajaibul Atsar tentang
sorang syekh yang paham dan mengusai masalah fiqih, namun
pribadinya seorang penyair yang cabul, walau demikian halaqahnya
dihadiri oleh lebih dari tiga ratus siswa.
Mengusir murid yang sesat dan perusak dari halaqah untuk
memperkuat solodaritas di dalam majlis tersebut, membongkar dan
menolak fitnah serta kejahatannya, seperti diusirnya Wasil bin
Atho’.76
Jika seorang siswa tidak menghormati pelajaran maka
keberadaannya tidak memberikan manfaat.
ADAB SEORANG GURU.
Menyadari kedudukan dirinya dan hak orang lain.
Menentukan hari belajar, jika sudah ditentukan dan guru tersebut
sudah menyetujuinya, maka tidak layak baginya terlambat, tidak
menghadiri dan mengingkari janjinya kecuali dengan alasan yang
dibenarkan secara syara’ seperti sakit dan lain-lain.
Seorang syekh harus merendah diri kepada murid-muridnya dan
menjaga kehormatan dirinya.
Takut jika berkata tentang hukum Allah tanpa didasarkan dengan
ilmu, perbuatan ini disejajarkan oleh Allah dengan kesyirikan.77
Seorang guru harus mampu mengelompokkan siswanya dan
berusaha menyetarakan tingkat pemahaman mereka.
Mengakhirkan komentar pada akhir pembelajaran.
Menentukan waktu khusus untuk menerangkan beberapa point
pelajaran.
Mengutamakan penjelasan tentang pelajaran sebelum tambahan dan
komentar.
76
Adalah Wasil Bin Atho’ bin Al-Gozzal, dikatakan Gozzal sebab dia sering mondar-mandir
pada perkukumpulan orang-orang yang cabul di Bashroh. Kuniyahnya Abu Hudzaifah, tokoh
Mu’tazilah yang mengatakan bahwa Al-Qur’an adalah mahluq, termasuk tokoh di dalam ilmu
balagah dan ilmu kalam. Dia tidak bisa mengucapkan huruf ‫ر‬, maka dia menggantinya dengan
‫غ‬, maka dia selalu menjauhi huruf ‫ ر‬di dalam komunikasinya sampai dijadikan sebagai
contoh. Disebut Mu’tazilah karena Washil bin Atho’ termasuk seorang yang menghadiri
pengajian Al-Hasan Al-Bashri, namun akhirnya meninggalkan majlis tersebut yang diikuti oleh
beberapa jama’ah, akhirnya dikenal dengan nama Mu’tazilah (Al-A’lam 8/108)
77
Tidak ada istilah saya kira atau mungkin di dalam urusan agama ini, sebuah perkara dalam
agama baik kamu tahu secara yakin atau diam.
24






Menentukan batas terendah (pemahaman) sebagai tuntututan untuk
semua siswa dan menfariasikan fasilitas-fasilitas pengajaran yang
bermanfaat.
Jika seorang guru belum sampai pada tingkat kemampuan
menguatkan sebuah pendapat, maka hendakalah dia tidak mentarjih
suatu penadapat, akan tetapi dianjurkan baginya untuk
mengungkapkan pendapat ulama atau mengatakan bahwa fulan
berfatwa seperti ini.
Menjauhi cara baca yang membosankan, oleh karena itulah para
ulama sangat mengutamakan pembaca yang pelan dan bersuara
jelas.
Menyediakan waktu istirahat saat pembelajaran.
Menentukan waktu khusus untuk menerima tamu.
Seorang guru harus bersikap mulia terhadap siswanya.
8-SUNNAH-SUNNAH ADZAN.
 Hendaklah dia mengucapkan seperti apa yang diucapkan oleh
Mu’adzin78 kecuali pada hai’alataini, hendaklah dia menjawab

dengan mengucapkan: ‫هلل‬
ِ ‫“ الَ َحْوَل َو الَ قَُّوَة إِالَّ ِبا‬Tiada daya dan
upaya kecuali dengan Allah”.79
Hendkalah berdo’a bagi Nabi shallallahu alaihi wasallam agar
diberikan wasilah, keutamaan dan tempat yang terpuji dengan
mengatakan:
‫ًا ْالَوِسٌْلََة‬
‫ـمد‬
‫َِمة‬
‫امـِة َوال َّص الَِة ْالَقاب‬
َّ‫اَللُهَّم َرَّب هِذِه ا‬
َّ ‫آ ِت ُمَح‬...ِ
َّ ‫ـوِةالَّت‬
َ‫لدْع‬
‫ََةَواْبَعْثُهَْمَقاماَ َمْحُمْوًداَّلِذ يَوَعَدّتُه‬
‫َوْالَف ِضٌْل‬

“Ya Allah pemilik seruan yang sempurna ini dan sholat yang
didirikan…berikanlah kepada Muhammad wasilah, keutamaan dan
kedudukan mulia yang Engkau telah janjikan baginya”.80
Hendaklah dia membaca
ُُٗ‫َّذٍ طًٍََّ اهللُ ػَ ٍَُِِٗ وَع ٍَََُّ سَ ُعىِالً ُغفِشَ ٌَ ُٗ رَِٔج‬
َّ ‫ضُِذُ ثِبهللِ سَثِّب وَثِبْإلِعِالَ َِ دِ َِّٕب وَََثُِّح‬
ِ ‫َس‬
(Aku rela Allah sebagai Tuhanku, Islam sebagai agamaku dan
Muhammad shallallahu alaihi wasallam sebagai utusan Allah). Maka
akan Diampuni dosanya”.81
Berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam: (…Dan hendaklah engkau
mengatakan seperti apa yang dikatakan oleh mu’adzin). Dengan hadits ini sebagian dari ulama
salaf menyimpulkan kewajiban menjawab adzan, sebagaimana yang diceritakan oleh AlThahawi, pendapat ini dikuatkan oleh Abu Hanifah dan ahluz zahir serta Ibnu Wahb…namun
jumhur mengatakan perintah di atas menunjukkan pengertian disunnahkan. Fathul Bari, Ibnu
Hajar, 2/93.
79
HR. Muslim 4/85.
80
HR. Bukhari: 8/399.
81
HR. Ibnu Majah: 589.
78
25

Mengucapkan shalawat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam
setelah selesai adzan.

Berdo’a kepada Allah, karena do’a antara adzan dan iqomah tidak
ditolak. Dari Anas bin Malik radhiallahu anhu ia berkata: Rasulullah

ِ‫انَوْاإلَِقاَم‬
shallallahu alaihi wasallam bersabda: ‫ة‬
‫لدَعاُء ال‬
َُّ‫ا‬
ِ ‫ٌََُرُّدَبٌَْنْاألََذ‬
82
“Do’a antara adzan dan iqomah tidak ditolak”.
Di antara kesalahan yang sering terjadi sesudah mendengar adzan
adalah tambahan lafaz yang tidak disebutkan dalam hadits
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam setelah adzan, seperti bacaan
َ‫لرِفٌْـَع‬
yang mengatakan: (‫ة‬
َّ ‫ا‬

َّ‫ (َوا‬dan
‫لدَرَجـَة‬
‫ )الّراَِحِمٌَْن‬dan kalimat (‫اد‬
َ‫ِ ُفاْلِمٌَْع‬
‫)إَِّنَك الَُتْخل‬.83
kalimat
( ‫ٌَا أَْرَحَم‬
Boleh menjawab Adzan yang terdengar dari radio jika
dikumandangkan saat waktu shalat, berdasarkan sabda Rasulullah
ِّ‫ِعُتُمْالُمإ‬
shallallahu alaihi wasallam:
...ُ‫َذَن َفقُْولُْوا ِمْثلَ َماٌَقُْول‬
ْ‫إَِذا َسم‬
“Apabila kalian mendengarkan adzan maka ucapkanlah seperti apa
yang diucapakan oleh muadzin”.84
9-ADAB DI DALAM MASJID
 Keutamaan membangun masjid adalah Allah akan membangun
sebuah rumah di surga bagi orang yang membangun masjid.
 Para ulama mengatakan tentang batasan masjid, yaitu tempat yang
ada di dalam tembok masjid dan pintu mesjid bagian dalam adalah
masjid.
 Dikatakan bahwa firman Allah Ta’ala yang mengatakan:
‫ًا‬
‫ِأََحد‬
‫ِ َف الََتْدُعْوا َمَع هللا‬
‫َوأََّناْلَمَساِجَدِ هلل‬
Dan sesungguhnya masjid-masjid itu adalah kepanyaan Allah.
Maka janganlah kamu menyembah seseorangpun di dalamnya di
samping (menyembah) Allah”.85 Maka tidak boleh menisbatkan
masjid kepada seseorang mahluk dengan nisbat kepemilikan dan
kekhususan, adapun penisbatan masjid dengan nama agar dikenal,
maka hal itu tidak apa-apa dan tidak termasuk dalam larangan
tersebut; Nabi shallallahu alaihi wasallam menisatkan mesjidnya
kepada dirinya, seperti yang diterangkan di dalam sebuah
82
HR. Abu Dawud: 521, Turmudzi: 212, Ahmad: 3/155, dishahihkan oleh Al-Albani dalam
َ‫َفَََم‬
ُّ‫لعاِفٌََة فًِا‬
kitab shaihul jami’ dengan tambahan redaksi: ‫ة‬
‫ َقاَل َسلُو‬:ُ
‫اذاَنقُْول‬
ِ‫ِر‬
َ‫لدْنٌَاَوْا آل خ‬
َْ‫ْا َهللاا‬
(Apakah yang mesti kami baca?. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
Mintalah kepada Allah penjagaan di dunia dan kahirat)
83
Al-Muhakamul Matin Fi Iktisharil Qulil Mubin Fi Akhathail Mushallin, Abu Ubaidah Mashur
bin Hasan aali Salman.
84
Fatwa syekh Abdil Aziz bin Baz rahimahullah.
85
QS. Al-Jin: 18.
26



َ‫( َمْسِجِد ي ه‬masjidku ini), begitu juga beliau
sabdanya: ‫ذا‬
menisbatkan masjid quba’ kepadanya, yaitu quba’, dan masjid baitul
maqdis dinisbatkan kepada Iliya’, apa yang telah disebutkan adalah
penisbatan nama mesjid kepada selain Allah agar mudah dikenal,
semua ini tidak termasuk di dalam larangan di atas.86
Orang yang makan bawang putih dan merah harus menjauhi
mesjid, berdasarkan hadits Jabir radhiallahu amhu bahwa Nabi
shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ْ‫ًاأَْوَب َص الًًفْلٌَْعَتِزْلَناأَْوَقاَلَفْلٌَْعَتِزْل َمْسِجَدَناَوْلٌَْقع‬
“‫ه‬
‫َمْنأََكَلَثْوم‬
ِ‫ُد فًَِبٌِْت‬
Barangsiapa yang makan bawang putih atau bawang merah
maka hendaklah menjauhi kita” Atau bersabda “Maka
hendaklah dia menjauhi masjid kami dan hendaklah dia duduk
di rumahnya”.87
Dikiaskan kepada bawang merah atau bawang putih segala sesuatu
yang berbau busuk yang bisa menyakiti orang yang shalat, namun
jika seseorang memakai sesuatu yang bisa mencegah bau yang tidak
sedap tersebut dari dirinya seperti memakai pasta gigi dan lainnya,
maka tidak ada larangan baginya setelah itu untuk menghadiri
mesjid.
Dianjurkan agar segera bergegas menuju masjid, berdasarakan
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫َُمْوَن َما فًِال َّص ِؾ‬
‫َُمْوَنأَْوٌَْعل‬
‫ِوَتْعل‬
‫ِّمل‬
ْ‫ََكاَنْت قُْرَعة ل‬
ِ‫اْلُمَقد‬
“Seandainya mereka mengetahui keutamaan shaf pertama, niscaya

akan diadakan undian untuk mendapatkannya.”.88
Dianjurkan berjalan menuju shalat dengan khusyu’, tenang dan
tentram. Nabi shallallahu alaihi wasallam telah melarang umatnya
berjalan menuju shalat secara tergesa-gesa walaupun shalat sudah
didirikan. Abi Qotadah radhiallahu anhu berkata: Pada saat kami
sedang shalat bersama Nabi shallallahu alaihi wasallam, tiba-tiba
beliau mendengar suara kegaduhan beberapa orang. Sesudah
menunaikan shalat beliau mengingatkan:
‫ إَِذا أََتٌُْتْم إَِل ى‬,‫ َف الَ َتْفَعلُْوا‬:َ‫ َفَقال‬.ِ
‫لى ال َّص الَة‬
َ ِ‫ ِاْسَتْعَجْلَنا إ‬:‫َما َشؤُْنُكم؟ َقالُْوا‬
‫ِمْوا‬
‫ٌَُْكْم ب‬
‫ال َّص الَِة َفَعل‬
ُّ‫ْرْكُتْم َف َصلُّْواَوَما َفاَتُكْم َفؤَت‬
َ‫ِاالَّسِكٌَْنِة َفَماأَد‬
“Apa yang terjadi pada kalian?”. Mereka menjawab: “Kami tergesagesa menuju shalat”. Rasulullah menegur mereka: “Janganlah kalian
lakukan, apabila kalian mendatangi shalat maka hendaklah berjalan
86
Fathl Bari, Ibnu Rajab (2/261). Hal ini menunjukkan bolehnya menisbatkan masjid kepada
orang yang membangun dan memakmurkannya.
87
HR. Bukhari no: 855.
88
HR. Bukahri no: 615. Muslim no: 437
27

dengan tenang, dan rekaat yang kalian dapatkan shalatlah padanya!,
dan rekaat yang terlewat sempurnakanlah !”.89
Saat berjalan menuju shalat hendaklah berdo’a dengan
mengucapkan:
‫اجَعلْ فًِ َسْمِع ً ُنْوًرا‬
‫ًِ لَِسان‬
‫اجَعلْ ف‬
‫اَلل‬
ْ ‫ًِ ُنْوًرا َو‬
ْ ‫ب ً ُنْوًرا َو‬
ْ ‫ُّهَّم‬
ِ‫اجَعلْ فًِ َقْل‬
ًِ‫اجَعلْ ِمْن َفْوق‬
‫اجَعلْ َخْلف‬
‫اجَعلْ ف‬
ْ ‫ًِ ُنْوًرا َوأََماِم ً ُنْوًرا َو‬
ْ ‫ًَِب َصاِر ي ُنْوًراَو‬
ْ ‫َو‬
َ
‫ًُِنْوًرااَلّلُهَّمَوأْعِظْملًُِنْوًرا‬
‫ُنْوًراَوِمْنَتْحت‬

“Ya Allah, jadikanlah di dalam hatiku cahaya, dan jadikanlah di
dalam lisanku cahaya, dan jadikanlah pada pendengaranku cahaya,
dan jadikanlah pada pengelihatanku cahaya, dan jadikanlah di
sebelah belakangku cahaya dan di hadapanku cahaya, dan
jadikanlah di atasku cahaya dan di bawahku cahaya. Ya Allah,
agungkanlah cahayaku!”.90
Memasuki masjid dengan mendahulukan kaki kanan dan berdo’a
dengan mengucapkan
‫ا‬
‫ا‬
‫آل ُمَحَّمٍداَلّلُهَّماْفَتْحلًِأَََْبَواَب َرْحَمِتَك‬
‫ُّهَّم َصلَِّوَسل‬
‫اَلل‬
َ ‫لى ُمَحَّمٍدَوَع‬
َ ‫ِّْم َع‬
ِ ‫لى‬

“Ya Allah curahkanlah shalawat dan salam kepada Muhammad dan
keluarga Muhammad. Ya Allah bukakanlah pintu rahmatmu
bagiku”.
Mendahulukan kaki kiri saat keluar dari mesjid dan berdo’a dengan
mengucapkan:
‫آل ُمَحَّمٍداَلّلُهَّمإِِّن ًأَْسؤَلَُك ِمْن َف ْضلَِك‬
‫ُّهَّم َصلَِّوَسل‬
‫اَلل‬
َ ‫لى ُمَحَّمٍدَوَع‬
َ ‫ِّْم َع‬
ِ ‫لى‬

“Ya Allah curahkanlah shalawat dan salam kepada Muhammad dan
keluarga Muhammad. Ya Allah limpahkanlah karuniaMu
kepadaku”.
Menunaikan shalat tahiyatul masjid saat memasuki sebuah mesjid.
Berdasarkan hadits riwayat Abi Qotadah Al-Sulami bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫ُاْلَمْسِجَد َفْلٌَْرَكْع َرْكَعَتٌِْن َقْبلَاَْنٌَْجلِ َس‬
َ ‫إَِذاَدَخلَأََحُدُكم‬

“Apabila salah seorang di antara kalian memasuki masjid maka
hendaklah dia shalat dua rekakat sebelum duduk”.91 Dan di antara
kesalahan yang sering terjadi adalah ditinggalkannya shalat
tahiyyatul masjid hanya karena waktu tersebut adalah waktu
dilarang mengerjakan shalat sunnah.
Terdapat keutamaan yang besar bagi seorang yang duduk-duduk di
masjid untuk menunggu shalat, berdasarkan sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam:
89
HR. Bukhari no: 635 dan Muslim no: 437.
HR. Muslim no: 763.
91
HR. Bukhari no: 444. Muslim no: 714.
90
28
‫ان فًِ ال َّص الَِة َماَكاَن ِت ال َّص الَةُ َتْحِب ُسُه وْالَم الَِبَكُة‬
َ ‫َفإَِذا َدَخلَ اْلَمْسِجَد َك‬
‫ اَللُّهَّم‬:‫لى فٌِِْه ٌَقُْولُْوَن‬
‫َاَم َؾَِ ي َمْجلِِسِه ال‬
‫لى أََحِدُكْم َماد‬
َّ ‫َِّذ ي َص‬
َ ‫ٌُ َصلُّْوَن َع‬
ْ ‫ّلُهَّم‬
‫َْمٌُْحِدْث‬
‫ٌِِْه َمال‬
‫َْمٌُْإِذ ف‬
‫َُه َمال‬
‫ِرل‬
‫ارَحْمُهال‬
ْ‫اؼف‬
ْ

Apabila seseorang memasuki masjid, maka dia dihitung berada
dalam shalat selama shalat tersebut yang menahannya (di dalam
masjid), dan para malaikat berdo’a kepada salah seorang di antara
kalian selama dia berada pada tempat shalatnya, Mereka
mengatakan: “Ya Allah, curahkanlah rahmat kepadanya, ya Allah
ampunilah dirinya selama dia tidak menyakiti orang lain dan tidak
berhadats”.92
Terdapat larangan melingkar di dalam masjid (untuk berkumpul)
demi kepantingan dunia semata. Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
َ‫لى الَّنا ِس َزَمان ٌَْحلِقُْوَن فًِ َمَساِجِدِهْم َو‬
‫لدْنٌَا‬
ُّ‫لٌْ َس ُهُمْوُمُهْم إِالَّ ا‬
َ ‫ٌَؤْ ِت َع‬
‫اجة َف الَُتَجِال ُسْوُهْم‬
‫ِف‬
‫ٌَْ َسِ هلل‬
‫َول‬
َ ‫ٌِِْهْم َح‬




“Akan datang suatu masa kepada sekelompok orang, di mana
mereka melingkar di dalam mesjid untuk berkumpul dan mereka
tidak mempunyai kepentingan kecuali dunia dan tidak ada bagi
kepentingan apapun pada mereka maka janganlah duduk bersama
mereka”.93
Disunnahkan untuk menjaga masjid dari kegaduhan dan
memperbanyak pembicaraan yang sia-sia serta mengangkat suara
dengan sesuatu yang dibenci.94
Dibolehkan berbaring di mesjid. Dari Abdullah bin Zaid radhiallahu
anhu bahwa dia melihat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
berbaring di mesjid sambil meletakkan salah satu kaki beliau di atas
yang lainnya.
Dibolehkan menjulurkan kaki ke arah kiblat,95 dan menghindari
untuk mejulurkan kaki ke arah mushaf demi meghormati kalam
Allah dan untuk mengagungkannya.
Diperbolehkan tidur di mesjid, seperti yang dilakukan oleh Ahlis
Shuffah di mana mereka tidur di mesjid96, dan apabila bermimpi
sampai keluar mani maka dia harus segera keluar mesjid untuk
mandi janabah97dan Ibnu Umar pada masa dirinya masih muda dan
92
HR. Bukhari no:176, Muslim no: 649.
HR. Al-Hakim dalam kitab AL-Mustadrok 4/359 dan Al-Dzahabi berkata dalam kitab AlTalkhish: Shahih. Dihasankan oleh Albani.
94
Al-Adabus Syar’iyah 3/376.
95
Fatawa lajnah daimah lil buhutsil ilmiyah wal ifta’ no: 5795.
96
HR. Bukhari no: 442.
97
Fatawa lajnah daimah lil buhutsil ilmiyah wal ifta’ no: 5795
93
29

membujang tanpa keluarga, dia tidur di masjid di masjid Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam.98
Larangan berjual beli di mesjid berdasarkan sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam:
‫ارَتُكْم‬
‫بٌُْعأَْوٌَْبَتاُع ف‬
َ ‫ِج‬
َ‫ًِاْلَمْسِجِد َفقُْولُْوا الَأَْرَبَح هللاُت‬
ٌَِ‫إَِذا َرأٌَُْتْم َمْن‬

“Jika kalian melihat orang yang berjual beli di mesjid maka
ucapkanlah: Semoga Allah tidak memberikan laba bagi jual
belimu”.99 Dan di antara kesalahan yang sering terjadi adalah
menaruh iklan jual beli di dalam mesjid.
Dilarang
mengumumkan barang yang hilang di mesjid,
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫ٌََْك َفإَِّناْلَمَساِجَدَلْم‬
‫َا هللاُ َعل‬
‫ الَ َرَّده‬:ْ‫ًِاْلَمْسِجْد َفْلٌَقُل‬
‫ِع َرُج الًٌُْنِشُد ف‬
َ‫َمْن َسم‬
‫ُتْبَنلِهَذا‬



“Barangsiapa mendengar seseorang yang mengumumkan
barangnya yang hilang di mesjid maka katakanlah kepadanya:
Semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu karena
sesungguhnya mesjid itu tidak dibangun untuk kepentingan ini”.100
Boleh mengangkat suara di dalam mesjid untuk kepentingan ilmu
dan kebaikan adapun mengangkat suara untuk membuat suasana
menjadi gaduh atau yang lainnya tidak diperbolehkan…
Dibolehkan meminta-minta jika dibutuhkan.
Dilarang memasukkan antara jari-jari saat keluar menuju mesjid
sebelum melaksanakan shalat, diriwayatkan dari Ka’ab bin Ajroh
radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
َ‫لى ْالَمْسِجِد َف ال‬
‫ـرَج َعاِمد‬
َ ‫ـو َّضؤ أََحـُدُكْم َفؤَْحَس‬
َ ِ‫ًا إ‬
َ‫ـن ُو ُضْوَءهُ ُثَّم َخ‬
َ‫إَِذا َت‬
‫بِعِه َفإَِّنُه َف ً َص الٍَة‬
ِ‫بَكَّنَبٌَْنأَ َصا‬
ِ‫ٌَ ْشـ‬

“Apabila salah seorang di antara kalian berwudhu’ dan
menyempurnakan wudhu’nya kemudian dia keluar menuju shalat
secara sengaja maka janganlah dia memasukkan antara jari-jarinya
sebab dia sedang berada dalam kondisi shalat”.101 Dan boleh
memasukkan jari-jari tangan sesudah melaksanakan shalat.
Boleh makan dan minum di mesjid, berdasarkan hadits Abdullah
bin Al-Harits bin Juz’u Al-Zubaidi, dia menceritakan bahwa kami
makan pada masa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam roti dan
daging di dalam mesjid.102
98
HR. Bukahri.
HR. Turmudzi no: 1321, dia berkata hadits ini hasan garib.
100
HR. Muslim no: 568.
101
HR. Abu Dawud no: 526, dan Albani mengatakan: Shahih.
102
HR. Ibnu Majah no 2300, Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.
99
30




Boleh menyenandungkan puisi yang diperbolehkan di dalam
mesjid, sesungguhnya Hassan bin Tsabit radhiallahu anhu
menyenandungkan puisi di mesjid di hadapan Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam.103
Boleh main tombak atau sejenisnya di mesjid, dari Aisyah
radhiallahu anha berkata: “Suatu hari aku melihat Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam berdiri di pintu kamarku sementara orangorang Habsy bermain-main di mesjid dan Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam menutupi aku dengan selendangnya saat aku
menyaksikan permainan mereka”.104
Dilarang keluar dari mesjid setelah dikumandangkannya adzan
kecuali karena udzur, berdasarkan hadits riwayat Abi Sya’tsa’
bahwa dia berkata: “Kami sedang duduk-duduk dengan Abu
Hurairah radhiallahu anhu di dalam mesjid lalu seorang mu’adzin
mengumandangkan adzan lalu seorang lelaki bangkit keluar dari
mesjid, maka Abu Hurairah radhiallahu anhu mengatakan:
“Adapun orang ini maka ia telah menyalahi tuntunan Abul Qosim
shallallahu alaihi wasallam”.105
Di antara kesalahan yang terjadi di mesjid adalah menghiasi mesjid
dan memahatnya, berdasarkan hadist Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam:
‫ٌَُْكْم‬
‫لدَماُر َعل‬
‫إَِذا َزَّوْقُتْم َمَساِجَدُكْمَوَحل‬
َّ‫ٌَُّْتْم َم َصاِحَفُكْم َفا‬
“Apabila kalian telah memperindah mesjid kalian dan menghiasi
mushaf-mushafmu maka kehancuran telah menimpa kalian”.106
Dalam riwayat lain disebutkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam

bersabda:
‫ًِْالَمَساِجِد‬
‫اهىالَّنا ُس ف‬
َ ‫اعُة َحَّت ىٌََتَب‬
َ ‫الََتقُْوُمالَّس‬
“Tidak akan terjadi hari kiamat sampai manusia berlomba-lomba di
dalam (memperindah) mesjid”.107. (108) (109).
Di antara kesalahan yang sering terjadi adalah shalat di atas
hamparan yang diperindah.
103
HR. Bukhari no: 3212.
HR. Bukahri no: 455, disebutkan di dalam kitab Syarhul Muslim: Dibolehkan bermain
dengan menggunakan senjata atau peralatan perang lainnya di dalam mesjid, termasuk semua
perlatan yang bisa dimanfaatkan untuk berjihad
105
HR. Muslim no:655.
106
Dihasankan oleh Albani dalam kitab sisilatus shahihah 3/135.
107
Shahih Abu Dawud no: 475
108
Bisa jadi bagian ini tidak ada hubungannya dengan bab tentang adab di dalam mesjid namun
saya menyebutkannya agar seseorang mengambil manfaat dariya dalamhal yang berhungan
dengan mesjid.
109
Dan orang yang pertama kali memberikan unsur emas bagi ka’bah dan menghiasi mesjid
adalah Al-Walid bin Abdul Malik saat ia diutus ke Khalid bin Adullah Al-Qusari dan ke
Mekkah pada saat itu. (Al-Adabus Syar’iyah 3/374)
104
31





Di antara kesalahan yang juga sering terjadi adalah menjadikan
mesjid sebagai jalanan untuk lewat, berdasarkan sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam:
‫الََتَّتِخُذْواْالَمَساِجَد ُطُرًقاإِالَّلِِذْكٍراَْو َص الٍَة‬
“Janganlah engkau menjadikan mesjid sebagai jalan untuk lewat
kecuali untuk berdzikir dan menunaikan shalat”.110
Di antara kesalahan yang terjadi adalah menjadikan suara jam (di
dalam mesjid) seperti suara lonceng yang selalu berbunyi secara
teratur seperti bunyi lonceng orang-orang Nashrani.
Di antara kesalahan yang sering terjadi, membaca ayat secara
nyaring di masjid sehingga mengganggu shalat dan bacaan orang
lain.
Sungguh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah melarang orangorang yang melingkar dalam berkumpul untuk membuat kelompok
di dalam masjid karena mereka juga akan keluar dari masjid dengan
berkelompok-kelompok mereka masing-masing. Dari Jabir bin
Samuroh, dia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
memasuki masjid pada saat adanya kelompok-kelompok sedang
berkumpul di dalam mesjid. Lalu Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam menegur mereka: “Kenapa saya melihat kalian
berkelompok-kelompok?”.111
Di antara pelanggaran yang sering terjadi meludah di mesjid.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berdasarkan sabda
َّ‫ًِْالَمْسِجِد َخِطٌَْبةَوَك‬
‫ـُنَها‬
‫َلُبَزاُق ف‬
َ ‫ْا‬
َ ‫ـف‬
ْ‫ارُتـَهاَدف‬

"Meludah di mesjid adalah kesalahan dan penghapusnya adalah
dengan cara menimbunnya”.112
Termasuk sunnah shalat dengan memakai sandal di mesjid. Anas
bin Malik radhiallahu anhu pernah ditanya: Apakah Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam shalat dengan memakai kedua sandalnya?.
Dia menjawab: “Ya”.113 Dan apabila seseorang memasuki mesjid lalu
melepas kedua sandalnya dan tidak shalat dengan memakai
keduanya maka hendaklah dia menjadikannya di sebelah kirinya
jika dia sendiri di dalam shaf, namun jika dirinya bersama jama’ah
lain dalam shalat berjama’ah maka hendaklah dia meletakkannya di
antara kedua kakinya berdasarkan hadits:
ْ َُْ٘ ‫غج ِس ِٓ ْفَضَ ُن‬
َ َْٝ َِْ‫ض ْؼُٖ ََجْػ‬
َ َْٝ َ‫ِْ ِٔ ْ َٗال‬ْٞ َِ َْٝ َِْ‫ ِٔ ْػ‬ْٞ َ‫ض ْغ َّْ ْؼي‬
َ َْٝ َ‫ ْأَ َد ُذ ُم ٌْ ْفَال‬َّٚ ‫صي‬
َ ْ‫إِ َرث‬
ْ ِْٔ ْٞ َ‫َِْ ْ ِس ْجي‬َٞ‫ض ْؼُٖ ََجْد‬
َ َٞ‫غج ِس ِْٓأَ َدذٌْ َٗ ْى‬
َ َْٝ َِْ‫َ ُن َُْ٘ ْػ‬َّْٝ‫ ِش ِْٓإِالَّْأَال‬ْٞ ‫ ِِْ َغ‬ْٞ َِ َْٝ َِْ‫ػ‬
“Apabila salah seorang di antara kalian shalat maka janganlah dia
meletakkan sandalnya di sebelah kanannya dan jangan pula
110
Dihasankan oleh Albani dalam kitab Al-Silsilah Al-Shahihah no: 1001.
HR. Muslim no: 407.
112
Muttafaq Alaihi.
113
HR. Bukhari no: 386, Muslim no:255.
111
32

disebelah kirinya sehingga bertempat di sebelah kanan jama’ah yang
lainnya kecuali jika tidak ada seorangpun di sebelah kirinya.
Hendaklah dia meletakannya di antara kedua kakinya”.(114)115.
Tidak lewat di hadapan orang yang sedang shalat, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ِـ َؾ أَْرَبِعٌَْن َخًٌْرا ًلُه‬
‫ان أَْن ٌَق‬
‫ٌَِْه ل‬
‫لً َماَذا َعل‬
‫ـوٌَْعل‬
‫ل‬
َ ‫ََك‬
ِّ ‫ار َبٌَْن ٌََدْيْالُم َص‬
ُّ ‫َُمْالَم‬
َْ
‫ِمْنأَْنٌَُمَّرَبٌَْنٌََدٌِْه‬
“Seandainya seorang yang lewat di hadapan orang yang sedang
shalat mengetahui besar akibat yang harus ditanggunganya, niscaya
berhenti selama empat puluh lebih baik baginya dari pada berjalan
di hadapannya”.116. Dianjurkan bagi orang yang shalat untuk
menjadikan sutrah (pembatas) bagi dirinya, berdasarkan hadits:
‫لى ُسْتَرٍةَوْلٌَْدُن ِمْنَها‬
َ ِ‫لىأََحُدُكْم َفْلٌُ َصلِّإ‬
َّ ‫إَِذا َص‬




“Apabila salah seorang di antara kalian shalat maka hendaklah
melaksanakannya di hadapan sutroh dan mendekatlah
dengannya”.117
Membersihkan mesjid adalah perbuatan yang utama, dan Nabi
shallallahu alaihi wasallam menganggap berludah di mesjid sebagai
kesalahan dan penebus dosanya adalah menimbunnya118, dan hadits
yang menerangkan bahwa mahar bidadari adalah membersihkan
mesjid adalah hadits yang lemah.
Tidak boleh bagi orang kafir memasuki salah satu al-haromaini
sekalipun dengan idzin seorang muslim, dan diperbolehkan bagi AlZimmi (Orang kafir yang terikat perjanjian dengan orang muslim)
jika orang tersebut diupah untuk membangun keduanya selama
tidak ada orang muslim yang bisa mengerjakan pekerjaan tersebut.
Ibnu Muflih rahimahullah berkata: Dan para guru kami berkata:
Tidak mengapa dengan apa yang terjadi pada zaman kita, yaitu
menutup mesjid di luar waktu-waktu shalat, karena khawatir akan
terjadinya pencurian terhadap barang-barang milik mesjid.119
Sesungguhnya mesjid-mesjid yang terdapat di dalam rumah (ruangruang yang dipergunakan untuk shalat) tidak berlaku padanya
hukum mesjid, menurut jumhur ulama oleh karenanya tidak
mencegah orang yang junub dan wanita haid untuk masuk di
dalamnya.120
114
HR. Abu Dawud no: 609.
Sangat sulit bagi seseorang untuk memasuki mesjid dengan kedua sendalnya lalu shalat
dengan keduanya pada zaman ini.
116
HR. Abu Dawud no: 649.
117
HR. Abu Dawud no: 646
118
HR. Bukhari no: 415, Muslim no:552.
119
Al-Adabus Syar’iyah 3/384.
120
Fathul Bari, Ibnu Rajab 1/551.
115
33




BEBERAPA ADAB YANG KHUSUS BAGI WANITA SAAT MEMASUKI MESJID
Tidak memakai wangi-wangian atau berhias sehingga bisa
mengundang fitnah.
Tidak diperbolehkan bagi wanita yang sedang haid dan nifas untuk
tinggal di mesjid, dan boleh bagi wanita yang istihadhah untuk
memasuki mesjid bahkan beri’tikaf padanya, namun harus tetap
menjaga agar mesjid tidak tercemar dengan najis.
Mereka bershaf di belakang shaf jama’ah pria, dan apabila para
wanita berada di tempat shalat yang berbeda maka sebaik-baik shaf
mereka adalah yang terdepan.
10.PETUNJUK NABI SHALLALLAHU ALAIHI WASALLAM
PADA HARI JUM'AT
 Diharamkan mengkhususkan hari jum'at semata untuk berpuasa
"Hari jum'at adalah hari raya bagi kalian maka janganlah kalian
menjadikan hari raya tersebut sebagai hari untuk berpuasa kecuali
jika dibarengi dengan berpuasa sebelumnya atau sesudahnya"121
 Makruh mengkhususkan malam jum'at dengan melakukan berbagai
amal ibadah, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
,,,ًِ‫ام ِمْنَبٌَْنالٌََّال‬
‫ٌَْل‬
‫ْال‬
‫ُّو‬
‫الََتْخَت ص‬
ٌٍَ‫ََةاْلُجْمَعِةِبِق‬
"Janganlah kalian mengkhususkan malam jum'at dari malam-malam
hari lainnya dengan melaksanakan berbagai ibadah".122




Membaca surat: ‫ل‬
ٌُْ‫َتمـْنِز‬.‫( المم‬surat Al-Sajdah), serta surat Al-Insan
pada saat shalat fajar hari jum'at.123
Memperbanyak membaca shalawat kepada Nabi shallallahu alaihi
wasallam pada hari jum'at.124
Membaca surat Al-Kahfi pada malam dan siang hari jum'at, dan
barangsiapa yang membacanya maka sinar akan memancar antara
dirinya sampai al-baitul atiq.125
Para ulama berbeda pendapat tentang hukum mandi untuk hari
jum'at apakah wajib126 atau sunnah127, seyogyanya bagi seseorang
untuk melaksanakan mandi untuk hari jum'at demi mendapat
pahala keutamaan mandi hari jum'at tersebut dan keluar dari
perbedaan pendapat ulama.
121
HR. Imam Ahmad, syakir mengatakan: sanadnya shahih, al-musnad 15/175.
HR. Muslim no: 1144.
123
Zadul Ma'ad 1/375.
124
Musnad Imam Ahmad 4/8 dan sanadnya shahih.
125
HR. Al-Darimi 3283, dishahihkan oleh Al-Albani dalam shahihul jami'.
126
HR. Bukhari 877
127
Dicantumkan oleh Al-Albani dalam kitab Shahihun Nasa'I no: 1307.
122
34

Mengkhususkan memakai pakaian tertentu pada hari jum'at, dari
Abdullah bin Salam bahwa dia mendengar Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam bersabda di atas mimbar pada hari jum'at:
‫ِـو ىَثْو ِب ِمْهَنتِِه‬
‫لىأََحِدُكْمل‬
َ‫َْوِا ْشَتَر ىَثْوَبٌِْنلٌَِْوِماْلُجْمَعِة س‬
َ ‫َما َع‬
"Apakah yang memberatkan salah seorang di antara kalian
seandainya dia membeli dua helai pakaian untuk hari jum'at sehelai
pakaian yang dipergunakan untuk pekerjaannya".

Disunnahkan untuk bersegera menuju masjid pada hari jum'at,
dianjurkan untuk mandi, memakai wangian dan bersiwak. Dari Aus
bin Aus Rasulullah bersabda: Aku mendengar Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam bersabda:
ْ ‫َمْن َؼَّسلٌََْوَماْلُجْمَعِةَو‬
‫اؼَتَسلَُثَّمَبَّكَرَواْبَتَكَرَوَم َش ىَولَْمٌَْرَكْبَوَدَنا ِمَن‬
‫بُكلِّ ُخْطَوٍة َعَملُ َسَنٍةأَْجُر ِصٌَاُمَهاَوقٌَِاُمَها‬
‫انل‬
‫ام َفاْسَتَمَعَول‬
َ ‫َْمٌَْلُػ َك‬
ِ ‫َُه‬
ِ‫ْاإلَِم‬


"Barangsiapa yang bersuci dan mandi, kemudian bergegas dan
mendengar khutbah dari awal, berjalan kaki tidak dengan
berkendaraan, mendekat dengan imam, lalu mendengarkan
khutbah dan tidak berbuat sia-sia, maka baginya bagi setiap langkah
pahala satu tahun baik puasa dan shalatnya"128.
Pada hari jum'at terdapat saat-saat dikabulkannya do'a, yaitu saatsaat terakhir setelah shalat asar, seperti yang dijelaskan dalam
banyak hadits129, dalam pendapat yang lain dikatakan di antara
duduknya imam di atas mimbar saat berkhutbah jum'at sampai
shalat selesai ditunaikan.
Bersikap diam saat imam mulai berkhutbah, Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
‫ََؽْوَت‬
‫َِكأَْن ِصْتَوْاإلَِماُمٌَْخُطُب َفَقْدل‬
‫إَِذا قُْلَتلِ َصاِحب‬
"Jika engkau mengatakan kepada temanmu: Diam! Pada saat imam
sedang berkhutbah maka sungguh engkau telah berbuat sia-sia".,
Dan yang lebih utama bagi seseorang agar dia menahan berbicara
setelah turunnya imam dari mimbar, sebelum didirikan shalat
kecuali karena keperluan, seperti yang diterangkan dalam hadits
riwayat Salman: "Dan hendaklah seseorang diam sampai imam
menyelesaikan shalat".130
128
Bersegera menuju masjid termasuk kebiasaan generasi salafus shaleh radhiallhu anhum,
bahkan Abu Syamah mengatakan: Pada generasi pertama setelah terbitnya fajar, jalan-jalan
penuh dengan orang-orang yang berjalan dengan meyalakan obor, mereka ramai berjalan
menuju masjid jami’ seperti hari ied, sampai masa tersebut berlalu dan semangat menuju
mesjid pudar; sehingga dikatakan: Bid’ah pertama yang terjadi di dalam Islam adalah
meninggalkan bersegera menuju mesjid pada hari jum’at.
129
HR. Al-Nasa'I, dishahihkan oleh Al-Albani no: 1316.
130
HR. Al-Nasa'I no: 1330, dan dishahihkan oleh Al-Albani.
35






Dianjurkan bagi seorang yang shalat jika terserang kantuk yang
berlebihan setelah berada di masjid untuk berpindah dari tempat
tersebut.131
Tidak melangkahi pundak orang lain.
Tidak ada sebelum jum'at shalat sunnah dengan waktu tertentu,
bilangan rekaat tertentu; sebab adanya suatu ibadah akan ada
dengan perkataan atau perbuatan Nabi shallallahu alaihi wasallam dan
beliau tidak pernah mengerjakan shalat sunnah apapun sebelum
jum'at, adapun shalat setelah jum'at Ibnul Qoyyim menegaskan di
dalam kitabnya Zadul Ma'ad 1/440: Dan apabila beliau telah selesai
mengerjakan shalat jum'at maka beliau memasuki rumahnya dan
shalat sunnah ba'diyah dua rekaat, dan memerintahkan umatnya
untuk melaksanakan empat rekaat shalat ba'diyah jum'at. Guru
kami Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata: Jika beliau
melaksanakan shalat sunnah tersebut di masjid maka beliau
mengerjakannya empat rekaat, dan jika menunaikannya di rumah
maka mengerjakan dalam dua rekaat saja.
Ibnul Qoyyim rahimhullah berkata tentang petunjuk Nabi shallallahu
alaihi wasallam dan para shahabatnya saat khutbah Jum'at: "Apabila
beliau berkhutbah pada hari jum'at, maka para shahabat
mengarahkan wajahnya kepada beliau dan wajah beliau mengarah
kepada mereka saat berkhutbah".
Membaca surat Al-Jum'ah dan Al-Munafiqun saat shalat jum'at atau
surat Al-A'la dan Al-Gasyiah, atau surat Al-Jum'ah dan AlGasyiah132 Ibnul Qoyyim rahimhullah berkata: (Dan tidak
dianjurkan jika seseorang membaca sebagian surat dari surat-surat
yang telah disebutkan di atas atau membaca salah satu pasangan
surat tersebut pada salah satu rekaat, sebab perbuatan tersebut
menyalahi sunnah).133
Dianjurkan untuk mengadakan tidur siang setelah jum'at, dan Nabi
shallallahu alaihi wasallam menganjurkan umatnya untuk tidur siang
dalam sebuah sabdanya:
‫ان الََتق‬
‫ق‬
َ ‫ٌِْـلُوْا َفإَِّنال َّشٌْـَط‬
ُ‫ٌِْـل‬
" Tidur sianglah karena sesungguhnya setan tidak tidur siang" 134
dan beliau menentukan waktunya, yaitu setelah shalat jum'at;
seperti yang disebutkan dalam hadits Anas, ia berkata: "Kami
bersegera berangkat menuju jum'at lalu tidur siang sesudah
jum'at".135
131
HR. Turmudzi no: 532.
HR. Muslim: 877, 878.
133
Zadul Ma'ad 1/381.
134
Shahihul Jami' no: 4431.
135
HR. Bukhari no: 905.
132
36


Dibolehkan shalat pada pertengahan siang di hari jum'at, tidak
seperti hari-hari lainnya, seperti yang disebutkan dalam berbagai
hadits: "Kemudian beliau melaksanakan shalat sebanyak yang
bolehkan baginya".136
Ancaman bagi mereka yang meninggalkan beberapa shalat jum'at
adalah:
ٍُِِٓ ِ‫خزََِّّٓ اهللُ ػًٍََ لُ ٍُىِثِ ِهُِ ثَُُّ ٌَُِ ُىىََِّٔٓ َِٓ اٌْغَبف‬
ِ ٌََُ ِ‫ٌََُ ِٕزَ ِهََُّٓ أَ ْلىَاَْ ػَِٓ وَدِػِ ِهُُ اٌْجُ ِّ َؼخَ َأو‬
"Hendaklah sautu kaum berhenti meninggalkan jum'at atau Allah
akan mengunci hati mereka lalu mereka termasuk orang-orang yang
lalai".137
11-ADAB SEORANG KHATIB JUM'AT
 Berkhutbah di atas mimbar.138
 Mengucapkan salam kepada para makmum sesaat setelah menaiki
mimbar dan menghadapkan wajahnya kepada mereka.139
 Duduk di atas mimbar setelah menaikinya sebelum memulai
khutbah.
 Berkhutbah dengan cara berdiri, diriwayatkan oleh Ibnu Majah:
Abdullah ditanya apakah Nabi shallallahu alaihi wasallam berkhutbah
dengan cara duduk atau berdiri. Beliau menjawab: Tidakkah engkau



membaca firman Allah Ta'ala: " ‫مووا‬
‫ووَك َقاب‬
ًِ
ْ‫( "َوَتَرُكو‬Dan mereka
meninggalkan kamu dalam keadaan berdiri).140
Berpegang pada tongkat atau sebuah panah.141
Mengangkat suara saat berkhutbah dan memuliakan khutbah.
Termasuk petunjuk Nabis shallallahu alaihi wasallam membaca surat
‫ ق‬saat berkhutbah. Diriwayatkan oleh binti Al-Harits bin Al-Nu'man
radhiallahu anha, ia berkata:
ٍ‫َِب َحفِظْذُ(ق) إِالَّ ِِٓ يفِ سَ ُعىِيِ اهللِ طًٍََّ اهللُ ػٍََ ُِِٗ وَعٍَََُّ َخِطُتُ ثِهَب وًَُّ جُِّؼَخ‬
"Aku tidak menghafal surat ‫ ق‬kecuali dari mulut Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam yang dibacanya saat berhutbah pada setiap
hari jum'at"142
12-SHALAT ISTIKHARAH
136
HR. Bukhari no: 883.
HR. Muslim no: 865.
138
HR. Bukhari no: 918. (dan mimbar Nabi saw sangat pendek yaitu tiga tingkat) HR. Imam
Ahmad 1/268, Abu Dawud 353, Al-Hakim 1/280, Ibnu Huzaimah 3/127.
139
HR. Abdur Rozzaq dalam kitabnya dari Ibnu Juraij ari Atho' 1/192.
140
QS. Al-Jum'ah: 11.
141
Dihasankan oleh Al-Albani dalam shahih Abi Dawud no: 971.
142
HR. Muslim no: 873, Ibnul Munzir dalam Al-Ausath 1803.
137
37















Syarat shalat istikharah sama seperti syarat shalat sunnah lainnya.
Tuntunan yang berlaku pada sholat istikharah sama seperti
tuntunan yang berlaku pada yang lainnya seperti sumber
penghasilan yang halal dan tidak berlebihan di dalam berdo'a
serta…
Istikharah berarti engkau berdo'a kepada Allah agar Dia
memberikan kebaikan bagi dirimu.
Sesuatu yang status hukumnya sunnah, wajib dan makruh serta
sesuatu yang haram tidak perlu diistikharahkan. Istikharah
dilakukan pada hal-hal yang mubah, sebagian ulama mengatakan:
Jika dia dihadapkan pada dua perkara yang wajib atau dua perkara
yang sunnah.
Tidak menjadikan bayang-bayang, mimpi, dan angan-angan sebagai
patokan dari hasil istikharah, akan tetapi berpatokan pada sikapnya
yang tanpa ragu dalam menyelesaikan masalah.
Dibolehkan mengulangi istikharah.
Istkharah tidak mempunyai waktu tertentu, akan tetapi seseorang
harus memilih waktu-waktu ijabah.
Shalat istikharah adalah salah satu shalat yang dilakukan karena
adanya sebab, oleh karena itu seandainya dilakukan pada waktuwaktu yang terlarang, maka hal itu tidak memudharatkannya
apabila waktu cukup sempit baginya, dan seandainya diakhirkan
sampai setelah waktu terlarang tersebut, maka itu lebih baik.
Tidak terdapat dalam shalat istikharah keharusan membaca surat
tertentu.
Berdo'a dilakukan setelah salam, dan jika menjadikan do'a sebelum
salam juga tidak mengapa, yaitu pada saat bertasyahhud akhir atau
setelah bertasyahhud akhir dan membaca shalawat Ibrahimiyah.
Tidak mengapa jika dua rekaat shalat istikharah tersebut adalah dua
rekaat tahiyatul masjid atau dua rekaat sholat sunnah wudhu'.
Jika dia berada pada tempat yang tidak bisa bagi seseorang untuk
melakukan shalat maka cukup baginya untuk membaca do'a.
Tida mengapa jika seseorang membaca do'a istikharah dari buku
atau diajarkan oleh orang lain.
Mengangkat kedua tangan setelah salam saat berdo'a adalah sunnah
yang dianjurkan.
Bermusyawarah sebalum melakukan istkharah. Firman Allah Subhahu Wa
Ta’ala:
‫لى هللا‬
‫اوْرُهْم ف‬
ِ
َ ‫ًِْاألَْمِر َفإَِذا َعَزْمَت َفَتَوَّكلْ َع‬
ِ ‫َو َش‬
Sa'd bin Abi Waqqash radhiallahu anhu meminta pendapat kepada
Nabi shallallahu alaihi wasallam saat dia ingin membagi-bagi hartanya
kepada kerabatnya, dia bertanya:
َ‫ ال‬:‫ًِأََفأََت َصَّدُقِبُثلَُثًْ َمالًِ؟ َقاَل‬
ْ‫ار س‬
‫ًِإِالَّْاَبَنٌةل‬
‫الَو الٌََِرُثن‬
َ ٌَ
ٍ ‫ُوَل ِهللاإِِّن ً ُذْوَم‬
38
"Wahai Rasulullah? Saya adalah seorang hartawan dan tidak ada
yang mewarisiku kecuali seorang putri, bolehkah aku bersedeqah
dengan dua pertiga hartaku? Rasulullah menjawab tidak…).143
13-ADAB BERPUASA
 Seorang muslim hanya mengharap dengan puasanya tersebut
keridhaan Allah semata, didorong oleh keimanan dan mengharap
pahala dari Allah. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫ِرَلُه َماَتَقَّدَم ِمْنَذْنِبِه‬
‫احت‬
َ ‫َمْن َصاَم َرْم َض‬
َ‫َِساًبا ُؼف‬
ْ ‫انإٌَِْماًناَو‬


"Barangsiapa yang berpuasa pada bulan ramadhan karena
keimanan dan mengharap pahala dari Allah maka akan diampuni
baginya dosa-dosa yang pernah ia lakukan".144
Berniat pada waktu malam. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫َُه‬
‫َّلٌِْل َف الَِ صٌَاَمل‬
‫َْمٌَُبٌِّ ِتال ِّصٌَاَم ِمَنال‬
‫َمْنل‬
"Barangsiapa yang tidak berniat pada waktu malam maka dia tidak
ada puasa baginya".145
Tidak menyia-nyiakan makan sahur. Nabi shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
‫اَلَّسُحْوُر ُكلُُّه َبَرَكة َف الَ َتَدُعْوهُ َول‬
ٍ ‫َْو أَْن ٌَْجَرَع أََحُدُكْم ِمْن َم‬
َ‫اء َفإَِّن هللا‬
‫لىْالُمَتَسِّحِرٌَْن‬
‫َوَم الَب‬
َ ‫َِكَتُه ٌُ َصلُّْوَن َع‬
"Semua makan sahur adalah berkah maka janganlah kalian
meninggalkannya sekalipun dengan meneguk air, sesungguhnya
Allah dan para malaikatnya berdo'a bagi mereka yang makan
sahur".
Di antara keutamaan makan sahur adalah sebagaimana ditegaskan
oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam sabdanya:
‫َُةالَّسُحْوِر‬
‫ْلْالِكَتا ِبأََكل‬
ِ‫امأَه‬
ٌَِ‫َف ْصلُ َماَبٌَْن ِصٌَاِمَناَو ِص‬

"Perbedaan antara puasa kita dan puasa ahli kitab adalah makan
sahur". Dan hendaklah menekankan diri agar mengakhirkan makan
sahur.
Bersahur dengan kurma, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫َسُحْوِرْالُمْإِمِنالَّتْمُر‬
"Sebaik-baik sahur seorang mu'min adalah kurma".
‫ِعَم‬
ْ‫ن‬
14-ADAB SAAT BERBUKA PUASA146
143
HR. Bukahri no: 2742, Muslim no: 1628.
HR. Al-Syaikhani
145
HR. Al-Nasa'i
146
Zadul Ma'ad (1/163, 3/165-166), Al-Wabilus Shayyib hal.224, Ibnul Qoyyim rahimhullah
berkata: Bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam selalu berpuasa sehingga seakan beliau tidak
pernah berbuka, dan terkadang berbuka sehingga dikatakan bahwa beliau tidak selalu berpuasa
dan tidaklah beliau menyempurnakan puasa satu bulan penuh kecuali pada bulan ramdhan dan
144
39




Menyegerakan berbuka puasa.
Berbuaka pausa dengan kurma, kalau tidak ada maka dengan air.
Berbuka puasa sebelum shalat.
Berdo'a saat berbuka puasa, dan dianjurkan bagi seorang yang
berpuasa untuk membaca do'a yang datang dari Rasulullah. Saat
berbuka puasa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam membaca:
َّ ‫ََُذَهَبا‬
‫لظَمؤَُواْبَتَّل ِتاْلُعـُرْوُقَوَثَبَتْاألَْجـُرإِْن َشاَء هللا‬
"Dahaga telah pergi, tenggorokan telah basah dan pahala telah
ditetapkan insya Allah".

Seorang muslim hendaknya berusaha menjamu orang lain untuk
berbuka dengan dirinya, telah disebutkan bahwa Nabi shallallahu
alaihi wasallam telah bersabda:
‫َِِٓ فَطَّشَ طَبئِّّب وَبَْ ٌَُٗ ِثًُْ أَجِـشِِٖ َغُِشَ أََُّٔٗ الَ َ ِٕمُضُ ِِٓ أَجِشِ اٌظَّبِئ ُِ َش ُِئًب‬
"Barangsiapa yang memberikan orang yang sedang berpuasa
makanan untuk berbuka puasa, maka dia akan mendapatkan pahala
seperti pahala (orang yang berpuasa tersebut) tanpa mengurangi
sedikitpun pahala orang yang berpuasa tersebut".
15-ADAB MELAKSANAKAN SHALAT IED
 Mandi sebelum keluar untuk melaksanakan shalat ied.
 Tidak keluar pada shalat iedul fitri sampai dia memakan beberapa
biji kurma, sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Bukahri dari Anas
bin Malik, dia berkata: Bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak
pergi melakasanakan shalat ied sampai beliau memakan beberapa
kurma… dengan jumlah ganjil147, dan jika dia tidak mendapatkan
kurma maka hendaklah dia memakan sesuatu yang mubah.
 Dan dianjurkan pada saat shalat iedul adha untuk tidak makan
sesuatu apapun sampai dia kembali dari shalat dan makan dari
kurbannya.
 Bertakbir pada hari ied:
-Waktu takbir untuk shalat iedul fitri: Mulai dari malam ied
sampai imam masuk melaksanakan shalat ied.
-Waktu takbir untuk iedul adha: Dimulai dari hari pertama bulan
zul hijjah sampai tenggelamnya matahari pada akhir hari tasyriq.
Sifat Bacaan Takbir
tidak pula beliau berpuasa dalam suatu bulan (selain ramadhan) yang lebih banyak dari bulan
sya'ban). Zadul Ma'ad 1/163.
147
HR. Bukahri no:953.
40
‫ِاْلَحْمُد‬
‫هللاُاَْكَبُر هللاُاَْكَبُر الَإِلَهإِالَّ هللاَُو هللاُاَْكَبُر هللاُاَْكَبُرَوَِ هلل‬
"Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tiada Tuhan yang berhak
disembah selain Allah, dan Allah Maha Besar, dan bagiNya segala
pujian".
‫َْكَبُرَوَِ هللِاْلَحْمُد‬
‫بًٌْرا هللاُاَْكَبُرَوأََجلُّ هللاُا‬
ِ‫بًٌْرا هللاُاَْكَبُر َك‬
ِ‫هللاُاَْكَبُر َك‬
"Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar dan Maha
Mulia, Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah".148

Diantara adab yang dianjurkan dalam shalat ied adalah memberikan
ucapan selamat dengan kata-kata yang indah, seperti:
َّ‫َتَقَّبمَل هللاُ م‬
‫ِنما‬
‫"َوِممْنُكْم‬Semoga Allah menerima amal kami dan amal kalian". Dari
Jubai bin Nafir berkata: Bahwa para shahabat nabi shallallahu alaihi
wasallam jika saling bertemu pada hari ied mereka mengatakan:
َّ‫هللاُ م‬
‫ِنماَوِممْنُكْم‬
‫َتَقَّبَل‬
Tuntunan minimal yang harus dilakukan pada hari
ied adalah menjawab ucapan selamat orang yang memberikan
ucapan selamat dengan kedatangan hari ied dan diam jika orang
tidak memberikan ucapan selamat. Imam Ahmad Rahimhullah
berkata: "Jika seseorang memberikan ucapan selamat kepadaku
maka aku menjawabnya, namun jika tidak maka aku tidak
memulainya.


149.
Memperindah penampilan diri saat shalat ied, dan Nabi shallallahu
alaihi wasallam mempunyai Jubbah khusus yang dipakainya pada
hari ied dan hari jum'at.150
Berangkat menuju shalat ied dari suatu jalan dan pulang dari jalan
lain. Dari Jabir bin Abdullah radhiallahu anhu dia berakta: Bahwa
Nabi shallallahu alaihi wasallam jika berada pada hari ied beliau
berangkat dan kembali dari jalan yang berbeda.151
16-ADAB BERDO'A152

Memuji Allah dan bershalawat kepada Rasulullahs shallallahu alaihi
wasallam sebelumberdo'a, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫لى الَّنِبًِّ صلى هللا علٌه و سولم‬
ٍ ‫كلُُّدَع‬
َ ‫لى َع‬
َّ ‫اء َمْحُجْو ٍب َحَّت ىٌُ َص‬
"Setiap do'a akan terhalangi sampai orang tersebut membaca
shalawat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam ".153
148
Al-Irwa' (3/126).
Ibnu Hajar berkata: Sanadnya hasan, Al-Fath 2/446.
150
Shahih Ibnu Huzaimah no: 1765.
151
HR. Bukhari no: 986.
152
Diintisarikan dari kitab berjudul: Al-Du'a (Mafhumuhu-Ahkamuhu-Aktha' Taqa'u Fihi),
Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd.
149
41

Mengakui dosa dan kesalahan, seperti yang diceritakan oleh Allah
tentang hambaNya Yunus Alihis salam:
‫نً ُكْنُت ِمَنالّظلِِمٌَْن‬
ِّ ِ‫أَْن الَإِلَهإِالَّأَْنَت ُسْبَحاَنَكإ‬


"Bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, sesungguhnya
aku termasuk orang-orang yang berbuat zalim".154
Bersikap merendah, khusyu' takut dan cemas. Firman Allah Ta'ala:
ْ‫ْر ِتَوٌَْد ع‬
ْ‫ار ع‬
‫خشِعٌَْن‬
‫ُوَنَنا َرَغًباَوَرَهًباَوَكاُنو‬
ٌ‫ُوَن فًِاْلَخ‬
‫إَِّنُهْم َكاُنو‬
ِ ‫ْالََنا‬
ِ ‫ْاٌَُس‬
"Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam
mengerjakan perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdo'a kepada
Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang
khusyu' kepada Kami".155
Kehadiran hati saat berdo'a, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
َٖ‫جُِتُ دُػَبءً ِِٓ لٍَْتٍ غَبفًٍِ ال‬
ِ َ‫غز‬
ِ َ َ‫اُدِ ُػىِا اهللََ وَأَُِٔزُِ ُِىِ ِلُٕىَِْ ثِبْإلِجَبَثخِ وَاػٍَِ ُّىِا أََّْ اهللََ ال‬

"Berdo'alah kepada Allah dan kalian yakin akan dikabulkan.
Ketahuilah!, sesungguhnya Allah tidak akan menerima suatu do'a
dari hati yang lalai lagi lengah".156
Tegas dalam berdo'a dan teguh di dalam memohon kepada Allah.
Berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ْ ‫وم‬
‫وزِم‬
‫ارَحْمن‬
‫ِرلووًِإِْن ِشوْبَتاَلل‬
‫ََّنأََحوُدُكْماَلل‬
‫وول‬
ْ ‫وم‬
ْ‫اؼف‬
ْ‫الٌََقُو‬
َّ‫ُّهو‬
َّ‫ُّهو‬
ِ‫ِووًإِْن ِشوْبَتلٌَِْعو‬
‫َُه‬
‫ََة َفإَِّنُه الَ َمْكَرَهل‬
‫ْالَمْسؤَل‬

"Janganlah seseorang mengatakan dalam do'anya: Ya Allah
ampunilah aku jika Engkau menghendaki, Ya Allah berikanlah
rahmat kepadaku jika Engkau menghendaki, hendaklah dia teguh
dalam berdo'a sebab perbautan tersebut tidak dibenci".157
Berdo'a dengan cara seakan memaksa.

Berdo'a dalam setiap kondisi, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
‫اء‬
‫َاب‬
‫َُه ِعْنَدال َّشد‬
‫َمْن َسَّرهُأَْنٌَْسَتِجٌَْب هللاُل‬
ُّ‫ثرَْا‬
ِ ‫لرَخ‬
َّ ‫لدَعاَء فًِا‬
ِ ‫ِِدَواْلَكْر ِب َفْلٌُْك‬
"Barangsiapa yang senang dikabulkan permohonannya pada saat
kritis dan bahaya maka hendaklah dia memperbanyak do'a saat
nyaman'.

Dianjurkan untuk berdo'a dengan suara yang lembut, berdasarkan
‫ُاد عـُْوا َرَّبُكْمَت ضـَُّرًعاَوُخْفًٌَة‬
َْ
firman Allah Ta'ala:
153
HR. Al-Thabrani di dalam kitab Al-Ausath, dihasnkan oleh Al-Albani dalam kitab Shahihul
Jami' no: 4523.
154
QS. Al-Anbiya': 90.
155
QS. Al-Anbiya': 90.
156
Shahihut Targib no: 1653.
157
Shahih Abu Dawud no: 1316.
42

"Berdo'alah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang
lembut."158
Tidak berdo'a untuk kebinasaan keluarga, harta dan jiwa,
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
َ‫لى أَْمَوالُِكْم ال‬
َ ‫لى أَْوالَِدُكْم َوالََتْدُعْوا َع‬
َ ‫لى أَْنفُِسُكْم َوالََتْدُعْوا َع‬
َ ‫الََتْدُعْوا َع‬:
‫ََك‬
‫ٌَِْها َعَطاًء َفٌَ سَتِجٌَْبل‬
‫ِ َساَعُةٌُْسؤَلُف‬
‫ِقُْوا ِمَن هللا‬
‫ُتَواف‬




"Janganlah kalian berdo'a untuk kebinasaan diri kalian, janganlah
berdo'a untuk kebinasaan anak-anak kalian, dan jangan pula berdo'a
untuk kebinasaan harta-harta kalian, jangan-jangan saat kalian
berdo'a tersebut adalah saat dikabulkannya permohonan sehingga
Dia mengabulkan do'a kalian".159
Mengulangi do'a tiga kali; sebab Nabi shallallahu alaihi wasallam
mengulangi do'anya tiga kali.160
Menghadap kiblat, seperti diriwayatkan oleh Al-Bukhari bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menghadap kiblat lalu berdo'a
untuk kebinasaan kafir Quraisy.161
Menjaga waktu-waktu yang mustajab, seperti saat sujud, di antara
adzan dan iqamah, saat-saat terakhir pada hari jum'at.
Mengangkat tangan saat berdo'a, berdasarkan sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam:
‫ٌ ً َكِرٌْمٌَْسَتِح ً ِمْن َعْبِدِهإَِذا َرَفَعٌََدٌِْهإِلٌَِْهأَْن‬
َ ‫ارَك َوَتَعا‬
َ ‫إَِّن َرَّبُكْمَتَب‬
ِ‫لى َح‬
‫َِبٌِْن‬
‫َا ِصْفًرا َخاب‬
‫ٌَُرَّده‬

"Sesungguhnya Tuhanmu -Yang Maha Suci dan Maha Tinggibersifat malu dan mulia. Dia malu jika hambaNya mengangkat
tangan saat berdo'a lalu menolaknya dengan tangan hampa dan
kecewa".162 Dan mengusap wajah dengan kedua tangan setelah
berdo'a dalam qunut witir atau yang lainnya didasarkan pada hadits
yang lemah, syaikhul Islam mengatakan bahwa semua hadits
tersebut tidak bisa dijadikan sebagai landasan hukum.
Berbakti kepada kedua orang tua adalah salah satu sebab
dikabulkannya do'a, sebagaimana diceritakan dalam kisah Uais bin
Amir Al-Qorni163 bahwa dia seorang yang berbakti kepada kedua
orang tuanya; sebagaimana juga diceritakan dalam kisah tiga orang
yang tertahan dalam sebuah gua yang lubangnya tersumbat oleh
sebuah batu besar.164
158
QS. Al-A'rof: 55.
HR. Muslim no: 3009.
160
HR. Muslim, Silsilatus Shihah no: 3472.
161
HR. Bukhari no: 3960.
162
HR. Abu Dawud no: 1488, Al-Albani rahimhullah mengatakan bahwa sanad hadits tersebut
hasan, Shahihul Jami' no: 2070.
163
HR. Muslim no: 2542.
164
HR. Bukahri no: 5974, Muslim no: 2743.
159
43




Memperbanyak ibadah-ibadah sunnah setelah mengerjakan shalat
wajib adalah salah satu sebab dikabulkannya do'a.165
Beramal shaleh sebelum berdo'a.
Dianjurkan bagi seorang muslim untuk berwudhu' sebelum berdo'a,
sebagaimana dijelaskan di dalam hadits riwayat Abi Musa AlAsy'ari radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam
setelah selesai perang Hunain…dan disebutkan padanya: Maka
beliau memerintahkan untuk mengambil air, lalu beliau berwudhu'
dengannya, kemudian barulah beliau mengangkat tangan dengan
mengatakan: "Ya Allah ampunilah Ubaid bin Amir", dan aku
melihat putihnya kulit kedua ketiak beliau.166
Tujuan seorang yang berdo'a harus baik, disebutkan di dalam kisah
Nabi Musa Alaihis salam:
ًِ‫احلُلْ ُعْقَدًة ِمْن لَِسان‬
ْ ‫ْر ي َوٌَِّسْرلًِ أَْمِر ي َو‬
ِ‫َقالَََ َرِّب ا ْشَرْح لًِ َصد‬
‫ُد ِبِه أَْزِر ي َوأَْشِرْكُه‬
‫اجَعلْ لًِ َوِزًٌْرا ِمْن أَه‬
ْ‫ْلًِ هُرْوَن ا ْشد‬
ْ ‫ٌَْفَقُهْوا َقْولًِ َو‬
‫بَناَب ِصًٌْر‬
‫ًٌِْراَوَنْذُكَرَك َكث‬
‫ًِأَْمِر ي َكًُْنَسِّبَحَك َكث‬
‫ف‬
ِ ‫ًٌِْراإَِّنَك ُكْنَت‬

"Berkata Musa: "Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku". Dan
mudahkanlah untukku urusanku, supaya mereka mengerti perkataanku.
Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku. Yaitu Harun,
saudaraku.Teguhkanlah dengan dia kekuatanku. Dan jadikanlah dia sekutu
dalam urusanku. Supaya kami banyak bertasbih kepada Engkau. Dan
banyak mengingat Engkau. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Melihat
keadaan kami."167
Seorang yang berdo'a harus menampakkan keluhan dan
kebutuhannnya kepada Allah, Allah menceritakan tentang Nabi
Ya'qub alaissalam:
‫ِ َما الََتْعلَُمْوَن‬
‫َُم ِمَن هللا‬
‫َِوأَْعل‬
‫لى هللا‬
‫َقالَإَِّنَماأَْشُكْوَبِّث ًَوُحْزن‬
َ ِ‫ًِإ‬
"Ya'qub menjawab: Sesungguhnya kepada Allah aku mengadukan
kesusahan dan kesedihan dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu
tidak mengetahuinya."168 Dan Allah menceritakan tentang Nabi
Ayyub alaissalam:
‫ـر َوأَْنَت أَْرَحُم‬
ُّ‫ًِ ال َّض‬
َ‫َوأٌَُّْوَب إِْذ َناَد ى َرَّبُه أَِّن ً َمَّسن‬
‫لراِحِمٌَْن‬
َّ ‫"ا‬Dan ingatlah kissah Ayyub, ketika dia meyeru Tuhannya: "(Ya
Tuhanku), sesungguhya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah
Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua yang Penyayang"169.
Disebutkan dalam kisah Musa as Allah swt berfirman:
‫ٌٍِْر‬
‫َّ ً ِمْن َخٌٍْر َفق‬
‫نًلَِماأَْنَزْلَتإِل‬
ِّ ِ‫َرِّبإ‬
165
HR. Bukhari no: 6502.
HR. Bukhari no: 4323, Muslim no: 498.
167
QS. Thaahaa: 25-35.
168
QS. Yusuf: 86.
169
QS. Al-Anbiya': 83.
166
44


"Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan suatu
kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku".170
Memilih do'a do'a yang jami' (do'a dengan kata yang sedikit namun
mengandung makna yang banyak. Pen.) dan baik.
Seseorang dianjurkan berdo'a dengan memulai dari dirinya:
ْ ‫َرَّبَنا‬
‫ان‬
‫ََنا َوَِإلِْخَوِانَناال‬
‫ِرل‬
ْ‫اؼـف‬
ِ ‫باْإلٌَِْم‬
ِ ‫َِّذٌَْن َسَبقُْوَنا‬
"Ya Tuhan kami ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah
mendahului kami dengan keimanan."171 Dan Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam jika menyebut nama seseorang dan berdo'a baginya, beliau
memulainya dengan berdo'a untuk dirinya.172

Berdo'a untuk saudara-saudaranya yang seiman. Allah Ta'ala
memerintahkan: ‫َِْ ْ َٗ ْثى َُ ْؤ ٍَِْجس‬ِْٞ ٍِ ‫عضَـ ْغفِ ْشْىِ َز ّْذِلَ ْ َٗىِ ْي َُ ْؤ‬
ْ ‫َٗث‬
"Dan mintalah ampunan bagi dosamu dan bagi dosa orang-orang mu'min,
laki-laki dan perempuan."173 Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
‫َُهِبُكلِّ ُمْإِمٍنَوُمْإِمَنٍة َحَسَنة‬
‫َِبل‬
‫ٌَِْنَوْالُمْإِمَنا ِت ُكت‬
‫مناْسَتْؽَفَرِْللُمْإِمن‬
ِ




"Barangsiapa yang memintakan ampun bagi orang-orang yang
beriman, laki-laki dan perempuan maka Allah akan menulis baginya
dengan setiap orang yang beriman tersebut kebaikan."174
Tidak memaksakan diri untuk bersajak saat berdo'a.
Berdo'a dengan kalimat yang jelas tanpa dipaksakan.
Memilih nama-nama Allah yang sesuai dan cocok dengan kondisi
do'a, seperti: Ya Allah Yang Maha Pengasih kasihilah aku".
Tidak membatasi rahmat Allah kepada orang tertentu ketika
berdo'a, dari Abu Hurairah radhiallahu dia berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bangkit berdiri untuk melaksanakan shalat
maka kamipun bangkit bersamanya, lalu seorang badui berkata saat
dirinya sedang shalat:
ْ ‫ُم‬
‫ُحَّمًداَو الََتْرَحْمِمَّناأََحًدا‬
‫ارَحْمن‬
َ‫ًَِوم‬
َّ‫اَللَّه‬

"Ya Allah curahkanlah kasih sayangmu kepadaku dan kepada
Muhammad dan janganlah Engaku menyayangi selain kami
berdua". Saat Nabi shallallahu alaihi wasallam selesai dari shalatnya,
beliau menegur orang badui tersebut: "Sesungguhnya engkau telah
membatasi sesuatu yang luas- yang dimaksudkan adalah rahmata
Allah-".175
Mengucapkan amin bagi orang mendengarnya.
170
QS Al-Qoshsos: 24.
QS. Al-Hasyr: 10.
172
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab: Al-Shahihul Jami' no: 4733.
173
QS. Muahammad: 19.
174
Dihasankan oleh Albani dalam kitab Shahihul Jami' no: 2026.
175
HR. Bukahri no: 6010
171
45

Memohon kepada Allah segala sesuatu baik perkara-perkara yang
kecil atau yang besar, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫َْم ٌٌَُِّسْرهُلَْمٌٌََُّسر‬
‫َْول‬
‫هللا َعَّزَوَجلَّل‬
َ ‫هللا ُكلَّ َش ٍا َحَّت ىال ش سع َفإَِّن‬
َ ‫َسلُْوا‬

















“Mintalah kepada Allah segala sesuatu sampai megadakan tali
sendal sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla sendainya tidak
memudahkan suatu urusan niscaya dia tidak akan menjadi mudah”
Diharuskan untuk tidak berdo'a dengan sesuatu yang mengandung
kesyirikan.
Tidak berangan-angan untuk mati.
Tidak berdo'a untuk mempercepat siksaan.
Tidak berdo'a untuk sesuatu yang mustahil, seperti kekal hidup di
dunia.
Tidak berdo'a dengan sesuatu yang sudah selesai terwujud.
Tidak berdo'a dengan sesuatu yang dijelaskan oleh syara' tidak akan
terjadi, seperti berdo'a agar seorang muslim tidak masuk surga.
Tidak berdo'a agar seseorang terjerumus dalam perbuatan dosa.
seperti berdo'a agar seseorang kecanduan minuman keras.
Tidak berdo'a untuk memutus silaturrahmi. Seperti berdo'a dengan
mengucapkan: Ya Allah cerai berikanlah persatuan umat Islam.
Seorang imam tidak boleh mengkhususkan bagi dirinya do'a
tertentu tanpa mengikutsertakan kaum muslimin di dalam do'anya.
Tidak meninggalkan adab saat berdo'a. Seperti mengucapkan: Ya
Allah Tuhannya anjing dan himar…".
Tidak berdo'a dengan tujuan yang busuk. Seperti berdo'a memohon
harta untuk kemaksiatan dengannya.
Orang tersebut harus dengan dikabulkannya do'a.
Saat berdo'a seseorang tidak perlu merinci keperluannya dengan
perincian yang tidak diperlukan.
Tidak berdo'a dengan nama-nama bagi Allah yang tidak terdapat di
dalam kitab dan sunnah. Seperti: Ya Sulthan…, Ya Burhan…., dan
Ya Hannan….
Tidak dalam mengangkat suara secara berlebihan.
Tidak berdo'a dengan mengatakan:
‫ٌِِْه‬
‫ُّهَّمإِِّن ً الَأَْسؤَلَُك َرَّدْالَق َضاَءَولِكْنأَْسؤَلَُكاللُّْط َؾ ف‬
‫اَلل‬
"Ya Allah aku tidak memohon kapadaMu untuk menolak ketentuan
yang telah Engkau tetapkan atasku (qodho'Mu) akan tetapi aku
memohon kepadaMu agar Engkau bersikap lunak pada ketentuan
tersebut".
Tidak menggantungkan do'a dengan kehendak. (Seperti berdo'a
dengan mengatakan: Ya Allah, ampunilah aku jikalau Engkau
menghendakinya. Pen.)
46
17-ADAB SAAT BERADA DI BUKIT SHAFA
 Menuju Shafa dari pintu yang bersebelahan dengannya.

Saat mendekat dengan bukit tersebut seseorang dianjurkan untuk
membaca: ... ِ
‫ِر هللا‬
ِ‫إَِّنال َّصَفاَواْلَمْرَوَة ِمْن َشَعاب‬
(Sesungguhnya Shafa dan Marwa adalah sebahagian dari syi'ar Allah).
Menaiki bukit Shafa.
Kemudian menghadap kiblat.
Bezikir dan berdo'a yang diulangi tiga kali.
Mengangkat tangan saat berdo'a.




18-ADAB SA'I ANTARA SHAFA DAN MARWA
Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata: (Kemudian beliau turun ke
Marwah dengan berjalan, ketika kedua kaki beliau menginjak
dataran lembah beliau bersa'i (lari-lari kecil) sampai melewati
lembah tersebut dan menaiki bukit Marwa dengan berjalan. Praktik
inilah yang shahih dari Nabi shallallahu alaihi wasallam dan pada hari
itu belum terdapat dua tanda yang hijau pada awal dan akhir
lembah, yang jelas bahwa posisi lembah tersebut belum pernah
berubah sampai sekarang dari posisinya.
Kemudian beliau menyebutkan perbedaan riwayat apakah Nabi
shallallahu alaihi wasallam bersa'I dengan cara berjalan atau
berkendaraan? Lalu beliau menghimpun beberapa riwayat tersebut
dengan menyimpulkan bahwa pada mulanya beliau melaksanakan
sa'I dengan cara berjalan lalu saat para shahabat bertambah ramai
mengerumuni (tempat sa'i), beliau naik dan menunggang
kendaraannya.176
19-ADAB SAAT BERADA DI BUKIT MARWAH
Ibnul Qoyyim rahimhullah mengatakan: Dan pada saat sampai di
bukit Marwah beliau mendakinya lalu menghadap ke ka'bah,
mendengungkan takbir dan pujian mengesakan Allah; beliau
melakukan di bukit Marwa seperti apa yang telah dilakukan di
bukit Shafa.177
20-ADAB MENELPON
 Mempertegas kebenaran nomer yang akan dihubungi sebelum
menelpon agar tidak membangunkan orang yang sedang tidur,
mengusik orang yang sakit atau menyibukkan orang lain.
176
Zadul Ma'ad 1/220.
Zadul Ma'ad 1/221.
177
47



Menentukan waktu yang tepat untuk menelpon seseorang, sebab
setiap orang mempunyai kesibukan, kepentingan, mereka
mempunyai waktu tidur, istirahat dan waktu makan.
Tidak memperpanjang pembicaraan tanpa sebab. Khawatir kalau
orang yang dihubungi sedang sibuk dengan pekerjaan yang penting
atau dia mempunyai janji yang mesti dipenuhi.
Seorang perempuan tidak dibolehkan merendahkan suaranya saat
menelpon atau memperpanjang pembicaraan bersama lelaki.
Berdasarkan firman Allah Ta'ala:
‫بِه َمَر ضَوقُْلَن َقْوالً َمْعُرْوًفا‬
‫َِّذ ي ف‬
‫باْلَقْوِل َفٌَْطَمَعال‬
ِ‫ًِ َقْل‬
ِ ‫َف الََتْخ َضْعَن‬




"Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginan
orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang
baik".178
Orang yang menghubungi harus mengawali pembicaraan dengan
mengucapkan salam, sebab orang yang menghubungi ini dianggap
sebagai orang yang datang. Begitu juga agar dia menutup
pembicaraan dengan salam.
Tidak mempergunakan telpon orang lain kecuali setelah mendapat
izin darinya dan ada kebutuhan untuk mempergunakannya.
Tidak merekam pembicaraan seseorang tanpa izin dan
sepengetahuannya, apapun jenis pembicaraan tersebut; sebab hal ini
termasuk tindakan khianat dan menyebarkan rahasia orang. Dan
jika engkau menyebarkan pembicaraan tersebut maka hal itu adalah
bentuk tambahan dalam bersikap khianat dan meruntuhkan
amanah, termasuk dalam masalah ini adalah berusaha menguping
pembicaraan orang lain dan apa-apa yang beredar di antara mereka,
semua ini adalah perbuatan haram yang dilarang.
Tidak memanfaatkan telpon untuk kepentingan yang salah; sebab
telpon adalah nikmat Allah yang dianugrahkan kepada manusia
untuk memenuhi hajat mereka, maka tidak beradab jika dijadikan
sebagai bencana dengan memanfaatkannya untuk mengintai aurat
kaum muslimin dan mengobrak abrik kehormatan mereka dan
menjerumuskan kaum wanita muslimah kepada kehinaan,
perbuatan ini adalah haram dan pelakunya harus diberikan
hukuman.
21-ADAB BERZIARAH
 Diriwayatkan dari Nabi shallallahu alaihi wasallam bahwa dia
bersabda:
178
QS. Al-Ahzab: 32.
48
‫ووْأَت‬
‫ُ َقوالَ هللاُل‬
,‫اره‬
َّ‫ ِطْبوَتَوَطواَب َمْم َشواَكَوَتَبو‬:‫َوُه‬
َ ‫لرُجولُأََخواهُأَْو َز‬
َّ ‫إَِذا َعواَدا‬
‫ًِاْلَجَّنِة‬
‫َمْنِزالً ف‬



"Apabila seseorang mengunjungi atau berziarah kepada
saudaranya, maka Allah berkata kepadanya: Selamat bagimu dan
kebaikan bagimu dengan perjalananmu ini dan engkau telah
mendapatkan sebuah tempat disurga".179
Berziarah kepada orang lain tidak pada tiga waktu yang disebutkan
pada ayat tentang adab meminta izin.
Duduk pada tempat yang diperintahkan oleh tuan rumah, jika dia
tidak diperintahkan untuk duduk pada suatu tempat maka
dianjurkan baginya untuk melihat kebiasaan dan adat yang berlaku
pada tuan rumah tersebut dan tidak boleh baginya untuk
melangkahi kebiasaan adat.180
Orang yang datang berziarah tidak menjadi imam bagi tuan rumah
dan tidak pula duduk di hamparan kasur yang khsusus bagi tuan
rumah kecuali dengan izinnya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
‫لىَتْكِرَمِتِه‬
‫ِِهَوالٌََْقُعْد ف‬
‫لرُجلَ ِسْلَطان‬
‫لرُجلُف‬
َ ‫ًَِبٌْتِِه َع‬
َّ ‫ًِا‬
َّ ‫ُمَّنا‬
َّ‫والٌََإ‬..
َ
"Tidaklah seseorang lelaki mengimami lelaki lain di dalam
kekuasaannya, dan tidak pula dibolehkan baginya duduk di dalam
rumah sesorang pada tempat yang khusus bagi tuan rumah".181

Menjarangkan perkwensi berkunjung. Diriwayatkan dalam shahih
ْ‫ُزْر ِغًّباَتْزد‬
Ibnu Hibban:
‫َد ُحًّبا‬
(Jaranglah berziarah, niscaya hal tersebut akan menambah rasa
rindu).182
22-ADAB MENGUCAPKAN SALAM
 Yang paling pertama memerintahkan salam adalah Allah Yang
Maha Tinggi, di mana Allah memerintahkan Adam alahis salam
untuk mengucapkannya kepada para malaikat. Disebutkan di dalam
riwayat Al-Bukhari:

ْ َ‫لوووَقآَدَم َقوووال‬
ِّ‫اذَهوووْب َفَسووو‬
َ‫لَّموووا َخ‬
َ‫هللا‬
‫ِع‬
‫وىأُلب‬
ْ‫ِوووَكْالَم الَبَِكوووِة َفاْسوووَتم‬
َ ‫لْم َعلوو‬
َ ‫إَِّن‬
‫اَلَّسو الَُم‬:‫ َفَقوالُْوا‬,‫َوٌُْكْم‬
‫ َفَقوالََالَّسو الَُم َعل‬, ‫ِوَك‬
‫َماٌُِجٌُْبْوَنوَكَتِحٌَُتوَكَوَتِحٌَّووة ُذِّرٌَت‬
‫َِوَبَرَكاُتُه‬
‫َعلٌَََُْكْمَوَرْحَمُة هللا‬
"Sesungguhnya Allah Ta'ala saat setelah menciptakan Adam alahis
salam, Dia berfirman kepada Adam: "Pergilah dan ucapkanlah
salam kepada para malaikat ini dan dengarkanlah dengan apakah
179
Dishahihkan oleh Albani dalam Al-Adab Al-Mufrod no:262
Al-Adabus Syar'iyah 1/427.
181
HR. Muslim no: 673.
182
HR. Ibnu Hibban dalam Shahih Ibnu Hibban no: 620.
180
49
mereka menjawabmu, sebagai ucapan penghormatan bagimu dan
‫َمٌُْكْم‬
‫لسم الَُم َعل‬
َّ ‫ ََا‬mereka
ُ‫"…اَلَّسو الَُم َعولٌَََُْكْمَوَرْحَمو‬.183 Dan pada
‫َِوَبَرَكاُتوُه‬
‫وة هللا‬
bagi keturunanmu". Lalu Adam berkata:



menegaskan:
masa awal kedatangan Nabi shallallahu alaihi wasallam di Madinah
beliau memerintahkan para shahabat untuk menyebarkan salam.
Diriwayatkan oleh Ibnu Majah dari A'isyah, Rasulullah bersabda:
‫لىالَّس الَِمَوالَّتؤِْمٌِْن‬
َ ‫لى َش ٍا َما َحَسَدْتُكْم َع‬
َ ‫َما َحَسَدْتُكُمْالٌَُهْوُد َع‬
"Orang-orang Yahudi tidak dengki kepadamu karena sesuatu,
mereka dengki karena salam dan ucapan amin (setelah membaca AlFatihah)".184
Disunnahkan untuk mengawali ucapan salam kepada orang lain,
dan menjawabnya adalah wajib. Dan jika seseorang mengucapkan
salam kepada sebuah jama'ah, kalau dijawab oleh semua jama'ah,
maka hal itu lebih bagus, namun kalau dijawab oleh salah seorang
dari mereka maka yang lain terbebas dari beban tersebut.185
Ucapan salam yang paling baik adalah:
‫ِهللاَوَبَرَكاُتمُه‬
‫لسم الَُم َعمَلٌََُْكْمَوَرْحَممُة‬
َّ َ‫ا‬
hal ini berdasarkan riwayat dari Abu Hurairah bahwa
seorang lelaki lewat di hadapan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
dalam sebuah majlis dan mengucapkan salam: ‫م‬
َّ َ‫ا‬,
ْ‫لسم الَُم َعمَلٌََُْك‬
beliau bersabda: "Sepuluh kebaikan", lalu lewatlah lelaki lain seraya
mengucapkan salam: َ‫هللا‬
َّ َ‫ ا‬Rasulullah
ِ ‫لسممم الَُم َعمممَلٌََُْكْمَوَرْحَممممُة‬
mengatakan: "Baginya duapuluh kebaikan". Lalu lewatlah lelaki lain
sambil mengucapkan salam: ‫ه‬
ُ‫لس الَُم َعَلٌََُْكْمَوَرْحَممُة ِهللاَوَبَرَكاُتم‬
َّ َ‫ا‬maka
Rasulullah mengatakan: "Baginya tigapuluh pahala kebaikan".(186)187

Dimakruhkan memulai salam dengan ucapan:ْ‫م‬
َّ َ‫ا‬
َُ‫لسم ال‬
Berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
"Jangnlah engkau

‫َُ َعمَلٌََُْكُم‬
‫ٌَُْكُمالَّس الََمَتِحٌَُّةالَمْوَت ى‬
‫ٌَُْكُمالَّس الََم َفإَِّن َعل‬
‫الََتقُلْ َعل‬
mengatakan ‫م‬
‫َعل‬, sebab ucapan ‫َعلَمٌُْكُم‬
َّ ‫َمٌُْكُما‬
ََ‫لسم ال‬
‫لس الََم‬
َّ ‫ا‬adalah penghormatan bagi orang yang telah meninggal".188
Dianjurkan untuk mengulangi salam tiga kali jika jama'ah tempat
mengucapkan salam cukup banyak atau merasa ragu dengan
183
HR. Bukhari no: 3326. Muslim no:2841.
HR. Ibnu Hibban no: 856, dishahihkan oleh Albani.
185
Al-Nawawi syarah shahih Muslim 2160.
186
Abu Dzakaria Al-Nawawi mengatakan: Dianjurkan bagi orang yang mengucapkan salam
ُ‫ اَلَّسوو الَُم َعوولٌَََُْكْمَوَرْحَمو‬yaitu menyebutkannya dengan
untuk memulainya dengan ‫َِوَبَرَكاُتووُه‬
‫وة هللا‬
menggunakan kata ganti plural sekalipun sesorang mengucapkan salam kepada satu orang saja.
ُ‫وَعولٌَََُْكْماَلَّسو الَُمَوَرْحَمو‬. Al-Adab AlDan orang yang menjawabnya mengatakan: ‫َِوَبَرَكاُتوُه‬
‫وة هللا‬
Syariyah 1/359.
187
HR. Bukhari dalam kitab Al-Adabul Mufrod no: 986, Albani mengatakan: Shahih.
188
Sunan Abu Dawud no: 5209, dan Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.
184
50

pendengaran orang yang disalamkan kepadanya. Dan Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam jika mengucapkan salam maka beliau
mengulanginya tiga kali.189
Dianjurkan untuk menyebarkan salam ((kepada orang yang engkau
ketahui dan orang yang engkau tidak ketahui)) dan Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫لىْالَمْعِرَفِة‬
َ ‫إَِّن ِمْنأَْشَراَطالَّساَعِة َكاَن ِتالَّتِحٌَُّة َع‬
"Sesungguhnya di antara tanda datangnya hari kiamat adalah
penghormatan (ucapan salam) dilandaskan pada pengetahuan
orang terhadap orang lain semata". Dalam riwayat lain disebutkan:



‫ٌَِْهإِالَّلِْلَمْعِرَفِة‬
‫ُِّم َعل‬
‫لرُجِل الٌََُسل‬
‫أَْنٌَُسل‬
َّ ‫لىا‬
َ ‫لرُجلُ َع‬
َّ ‫َِّما‬
"Seorang lelaki mengucapkan salam kepada lelaki lainnya dan dia
tidak mengucapkan salam tersebut kecuali karena ia
mengenalnya".190 Begitu juga hadits Abdullah bin Umar radhiallahu
anhu bahwa sesorang lelaki bertanya kepada Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam:
“Islam apakah yang terbaik? Beliau menjawab: "Engkau memberi
makanan dan mengucapkan salam kepada orang yang engkau kenal
dan tidak kau kenal".191
Bawasanya Ibnu Umar radhiallahu anhu memasuki pasar dan
tidaklah dia melewati seorangpun kecuali dia mengucapkan salam
atasnya. Maka Thufail bin Abi Ka'ab berkata kepadanya: Apakah
yang engkau perbuat di pasar sementara dirimu tidak tinggal untuk
berjual beli? Tidak bertanya tentang harga barang? Tidak menawar
barang dan tidak pula duduk di majlis yang terdapat di pasar?
Beliau menjawab: Wahai Abu Bathn (kinayah untuk orang yang
besar perutnya) sebab Thufail seorang yang berperut besar-kami
hanya pergi untuk mengucapkan salam kepada orang yang kami
temui".192
Dianjurkan bagi orang yang datang untuk mengawali salam,
dasarnya adalah kisah tentang tiga orang yang datang kepada Nabi
shallallahu alaihi wasallam lalu mengucapkan:
189
‫ٌَُْكْم‬
‫لس الَُم َعل‬
َّ َ‫ا‬193
Semua riwayat tentang mengulangi salam menyimpulkan bahwa mengulangi salam
dilakukan pada kondisi tertentu, dan Imam Al-Nawawi mengatkan bahwa mengulangi salam
dilakukan apabila jama'ah tempat mengucapkan salam tersebut berjumlah banyak (Riyadhus
Shalihin hal. 291). Dan mengulangi ucapan salam untuk meliputi semua jama'ah. Dan Ibnu
Hajar mengatakan rahimahullah mengatakan bahwa mengulangi salam dilakukan jika
seseorang merasa ragu kalau-kalau orang yang diberikan salam kepadanya tidak mendengarkan
ucapan salam tersebut. Fathul Bari hadits no: 6244, dan Zadul Ma'ad 2/418.
190
HR. Bukhari no: 6244.
191
HR. Bukhari no:12 dan Muslim no: 39.
192
Al-Adabus Syar'iyah 1/396.
193
HR. Bukhari dalam Al-Adabul Mufrod no: 986, dan Albani mengatakan: Shahih.
51

Termasuk sunnah bahwa seorang yang mengendarai mengucapkan
salam kepada orang yang berjalan, orang yang berjalan
mengucapkan salam kepada orang yang sedang duduk, orang yang
sedikit kepada orang yang banyak, orang yang lebih kecil kepada
orang yang lebih besar. Seandainya dua orang yang sedang
mengendarai mobil atau hewan atau dua orang berjalan saling
berjumpa, maka yang lebih utama adalah orang yang lebih kecil
mengawali salam, seandainya orang yang lebih besar memulai
salam maka dia mendapat pahala atas perbuatannya. Berdasarkan
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dalam riwayat Abu
Hurairah radhiallahu anhu:
َ‫لراِكُب َع‬
" ‫ور‬
‫"ٌَُسل‬
َ ‫وىْالَقاِعوِد َوْالَقلٌِْولُ َعل‬
َ ‫ل ىْالَماِشوً َوْالَماِشوً َعل‬
َّ ‫ُِّما‬
ٌِِْ‫وىْالَكث‬
‫وى‬
‫بٌِْرَوْالَماُر َعل‬
‫وفً راٌةللبخار " "ٌَُسل‬
َ ‫َ ىْالَقاِعِدَوْالَقلٌِْلُ َعل‬
َ ‫ُِّمال َّصِؽٌُْر َع‬
ِ‫لىْالَك‬
" َِ‫ٌر‬
ِْ‫ْالَكث‬
"Orang yang berkendaraan mengucapkan salam kepada orang yang
berjalan, orang yang berjalan kepada orang yang duduk, orang yang


sedikit kepada orang yang banyak"194 Dalam riwayat lain
disebutkan: Orang yang kecil mengucapkan salam kepada orang
yang lebih besar, orang lewat / berjalan kepada orang yang duduk
dan orang yang sedikit kepada orang yang banyak".195
Apabila dua orang bertemu dan setiap mereka berdua mengawali
ucapan salam maka setiap mereka berdua untuk menjawab
salamnya. (Syarhul Hidayah)196.
Para ulama dalam mazdhab Syafi'iy berkata: Disunnahkan
mengirim salam dan orang yang dipercayakan mengirim salam
tersebut wajib menyampaikannya, inilah yang wajib dilakukan jika
dia sanggup menanggungnya sebab dia diperintahkan untuk
menyampaikan amanah, namun jika dia tidak sanggup
menanggungnya maka dia tidak wajib menyampaikannya.
Disebutkan di dalam kitab Al-Shahihaini dari A'isyah radhiallahu
anha berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
bersabda: "Wahai Aisayah ini Jibril datang untuk mengucapkan
‫لسم الَُمَوَرْحَممُة ِهللا‬
‫ َوَعل‬dan
َّ ‫ٌَْمِها‬
Bukhari: "‫ه‬
ُ‫ "َوَبَرَكاُتم‬disebutkan di
salam kepadamu". Dia menjawab:
ditambahkan di dalam riwayat
dalam Syarah Muslim: Didalamnya penjelasan tentang bolehnya
orang asing (yang bukan mahrom) mengirim salam kepada
194
HR. Bukhari no: 6232. Muslim no: 2160.
HR. Bukahri no: 6231.
196
Al-Adabus Syar'iyah 1/401.
195
52

perempuan asing lainnya jika tidak dikhawatirkan akan
menimbulkan fitnah dengan perbuatan tersebut".197
Menjawab orang yang membawa dan orang yang mengirim salam.
Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam dan berkata: Sesungguhnya bapakku mengirim salam
untukmu". Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawabnya:
‫وىأِبٌْوَكالَّسو الَم‬
‫َوَعل‬198Abu Dzar berkata ra: "Hadiah yang baik
َ ‫ٌَْوَكَوَعل‬




dan beban dengan ringan".
Para ulama berbeda pendapat tentang kebolehan mengucapkan
salam kepada wanita asing yang bukan mahrom, ada ulama yang
melarang dan ada pula membolehkan, dan semoga yang lebih kuat
adalah apa yang disebutkan oleh Imam Ahmad rahimhullah: Jika
perempuan tersebut sudah tua maka tidak apa-apa, namun jika
masih muda maka tidak boleh.199
Disunnahkan mengucapkan salam kepada anak-anak kecil,
berdasarkan hadits riwayat Anas radhiallahu anhu bahwa dia
melewati anak-anak dan mengucapkan salam kepada mereka, lalu
menceritakan bahwa "Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
mengerjakan hal tersebut".200
Mengucapkan salam kepada orang yang terjaga, di tempat yang
terdapat padanya orang lain sedang tertidur, dengan merendahkan
suara untuk memperdengarkan salam kepada orang yang terjaga
tanpa membangunkan mereka yang sedang tertidur, berdasarkan
hadits riwayat Miqdad bin Al-Aswad dan disebutkan di dalam
hadits tersebut bahwa "Nabi shallallahu alaihi wasallam datang pada
waktu malam lalu mengucapkan salam dengan suara yang tidak
membangunkan orang yang sedang tertidur namun didengar oleh
orang yang sedang terjaga…".201
Dilarang mendahului ahli kitab dengan salam; berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
َّ ‫ٌِْووـُتْمأََحووَدُهْم فِووًا‬
ُ‫الََتْبوود‬
‫لطِرٌْووِق‬
‫َق‬
‫ِالَّسوو الَمَِفووإَِذال‬
‫ار ى ب‬
َ ‫ووَدَوالَّن َصوو‬
ْ‫َإْوااْلٌَُهو‬
‫لىأَ ْضٌَ ق‬
َ ِ‫َفا ْضَطُّرْوهُإ‬
"Janganlah kalian memulai orang yang Yahudi dan Nashrani
dengan salam, jika kalian menemukan salah seorang dari mereka di
jalanan maka desaklah mereka ke jalan yang lebih sempit".202 Dan
jika ingin menghormatinya maka hormatilah dia dengan selain
salam. Dan apabila dia mengawali salam, maka hendaklah dia
197
Al-Adabus Syar'iyah 1/401.
HR. Abu Dawud no: 5231 dihasankan oleh Albani
199
Al-Adabus Syar'iyah 1/352.
200
HR. Bukahri no: 6247.
201
HR. Muslim no: 2055.
202
HR. Muslim no: 2167
198
53

mengucapkan: (‫م‬
‫)َوَعل‬203 dan tidak mengapa setelah itu untuk
ْ‫َمٌُْك‬
bertanya kepadanya: Bagaimana keadaanmu, bagaimana keadaan
anak-anakmu, sebagaimana dibolehkan oleh syekhul Islam Ibnu
Taimiyah rahimhullah.204
Dilarang menyampaikan salam dengan isyarat, berdasarkan hadits
riwayat Jabir bin Abdullah radhiallahu anhu secara marfu' kepada
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ارِة‬
‫الَُتَسل‬
َ ‫لرُإْو ِسَوْاألَُك ِّؾَوْاإلِ َش‬
ُّ ‫با‬
ِ ‫ُِّمْواَتْسلٌَِْماْلٌَُهْود َفإَِّنَتْسلٌَِْمُهْم‬

"Janganlah memberi salam seperti salamnya orang-orang Yahudi,
sesungguhnya salam mereka dengan kepala, telapak tangan dan
isyarat".205
Boleh memperdengarkan salam pada sebuah majlis yang dihadiri
oleh campuran orang muslim dan musyrik, dan niat mengucapkan
salam tersebut hanya dikhususkan bagi orang muslim saja.206
‫ارِة‬
‫الَُتَسل‬
َ ‫لرُإْو ِسَوْاألَُك ِّؾَوْاإلِ َش‬
ُّ ‫با‬
ِ ‫ُِّمْواَتْسلٌَِْماْلٌَـُهْوِد َفإَِّنَتْسلٌَِْمُهْم‬

"Janganlah engkau menyampaikan salam seperti apa yang diperbuat
oleh orang-orang Yahudi, sesungguhnya salam mereka dengan
kepala, telapak tangan dan isyarat".207
Dibolehkan mengucapkan salam kepada orang yang sedang shalat
dan menjawabnya dengan isyarat, dan tidak terdapat baginya cara
tertentu; terkadang dengan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
shallallahu alaihi wasallam menjawabnya dengan jari-jari, terkadang
pula berisyarat dengan tangan atau memberikan isyarat dengan
203
Kecuali jika ucapan selamat yang mereka lontarkan cukup jelas dan tidak membawa makna
yang samar, maka dalam hal ini boleh bagi sesorang untuk menjawabnya, berdasarkan
keumuman makna yang terkandung dalam firman Allah Ta'la: ِ‫حغََٓ ِِٕهَـب أَو‬
ِ ‫وَإِرَا حُُُِّْزُُِ ثِزَحَُِّخٍ فَحَُُّىِا ِثَأ‬
‫ُّوَهوا‬
ْ‫"ُرد‬Apabila kalian diberikan suatu penghormatan maka balasalah penghormatan tersebut
dengan yang lebih baik darinya atau balaslah dengan hal yang sama".
204
Jika ada yang bertanya: Bagaimana dengan sikap Nabi saw yang mengawali salam kepada
orang kafir dengan mengatakan: ‫؟‬...‫وعْالُهوَد ى‬
َ‫وناَّتَب‬
َ ‫( َسو الَم َعل‬keselamatan kepada orang yang
ِ ‫وى َم‬
mengikuti petunjuk). Para mufassirin menyebutkan bahwa ucapan tersebut bukan
penghormatan tetapi maksudnya adalah orang yang masuk Islam akan selamat dari adzab
Allah. Oleh karena itu disebutkan setelahnya bahwa azab akan menimpa orang yang
mendustakan dan berpaling dari tuntunan Allah, maka jawabannya adalah bahwa beliau tidak
mengawali orang kafir dengan mengucapkan salam secara sengaja, sekalipun lafaz hadits ini
seakan mengisyaratkan makna tersebut. (Fathul Bari, Ibnu Hajar 1/38).
205
Al-Adabus Syar'iyah 1/390, Al-Adzkar, An-Nawawi 367.
206
Al-Adabus Syar'iyah 1/390, Al-Adzkar, Al-Nawawi: 367
207
.Fathul Bari 11/16, adapun tentang hadits Asma' binti Yazid yang mengatakan: "Nabi saw
mengulurkan tangannya kepada jama'ah perempuan saat menyampaikan salam". HR. Turmudzi
no: 2697, Al-Bukhari dalam kitab Al-Adabul Mufrod no: 1047, 1003, Albani mengatakan
bahwa hadits tersebut shahih, Imam Nawawi mengatakan bahwa kemungkinan bahwa Nabi
saw mengumpulkan antara isyarat dengan ucapan salam, sebagimana yang disebutkan dalam
riwayat Abi Dawud: َِ‫ٌه‬
َْ‫(َفَسلََّم َعل‬dan mengucapkan salam kepadanya), Al-Adzkar hal. 356.
54





kepalanya dan disebutkan dalam riwayat yang shahih bahwa beliau
berisyarat dengan telapak tangan.208
Dibolehkan mengucapkan salam kepada orang yang sedang
membaca Al-Qur'an dan dia wajib menjawabnya.
Dimakruhkan memberikan salam kepada orang yang sedang
menjauh untuk membuang hajat, seperti yang diriwayatkan oleh
Ibnu Umar radhiallahu bahwa seorang lelaki lewat sementara
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sedang kencing, lalu lelaki
tersebut mengucapkan salam kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam
namun beliau tidak menjawabnya.209
Dianjurkan mengucapkan salam saat memasuki rumah,
sebagaimana dianjurkan mengucapkan salam saat rumah kosong;
Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu bahwa dia berkata: Jika seseorang
memasuki rumah yang tidak berpenghuni maka hendaklah dia
mengatakan:
‫ِال َّصالِِحٌَْن‬
‫لى ِعَباِد هللا‬
‫َّّس الَُم َعل‬
‫اَل‬
َ ‫ٌََْناَوَع‬
"Kesejahteraan atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang
shaleh".210
Dianjurkan bagi seorang yang memasuki mesjid untuk shalat dua
rekaat sebagai shalat tahiyatul mesjid sebelum mengucapkan salam.
Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata: …dan di antara petunjuknya
adalah orang yang memasuki mesjid mulai dengan dua rekaat
tahiyatul masjid kemudian barulah ia datang dan mengucapkan
salam kepada jama'ah yang sedang berkumpul seperti yang
dijelaskan dalam hadits al-musi' shalatahu (seorang yang
mempraktikkan shalatnya secara tidak sempurna).211
Tidak diperbolehkan bagi seseorang memasuki mesjid saat imam
sedang berkhutbah pada hari jum'at, sementara dia sendiri
mendengar khutbah tersebut, maka dilarang baginya memberi
salam kepada orang yang ada di mesjid, dan orang yang berada di
dalam mesjid tidak diperbolehkan menjawab salam tersebut saat
imam sedang berkhutbah, namun jika menjawabnya dengan isyarat
maka itu diperbolehkan.212Jika orang yang ada di sampingnya
mengucapkan salam kepadanya lalu ingin menjabat tangannya saat
imam sedang berkhutbah, maka dia boleh menjabat tangannya
208
Syekhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah dalam fatwanya pada jilid ke 22, menyebutkan
bahwa Jika orang yang sedang shalat mengetahui cara menjawab salam dengan isyarat maka
dibolehkan menyampaikan salam kepadanya, jika dia tidak mengetahuinya maka sebaiknya
tidak mengucapkan salam kepadanya agar shalat mereka yang wajib tidak terputus dengan
perbuatan yang sunnah, sebab bisa jadi orang tersebut menjawab salam secara lisan sehingga
menimbulkan kekurangan bagi shalatnya.
209
HR. Muslim no: 370
210
Al-Adabul Mufrod no: 1055 dan dihasankan oleh Al-bani.
211
Zadul Ma'ad 2/413-414.
212
Fatawa Lajnah Da'imah 8/243.
55

tanpa harus berbicara dan menjawab salamnya setelah khatib selesai
dengan khutbah yang pertama, dan jika seseorang mengucapkan
salam saat khatib berkhutbah dengan khutbah yang kedua maka
engkau menjawab salamnya setelah kahtib selesai dari khutbahnya
yang kedua.213
Dijelaskan dalam sebuah riwayat dari Ibnu Umar ra bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫َمْنَبد‬
ُ‫بوه‬
ٌُْ‫َأَ ِباْلَك الَِم َقْبلَالَّس الَِم َف الَُتِجْب‬
"Barangsiapa yang memulai dengan mengobrol sebelum
mengucakan salam maka janganlah engkau menjawabnya".214
Dalam lafaz Ibnu Ady dijelaskan bahwa: "Mengucapakan salam
dahulu sebelum bertanya, maka barangsiapa yang memulai
kepadamu dengan berbicara sebelum mengucapakan salam maka
janganlah engkau menjawabnya". Dan diriwayatkan oleh Jabir
radhiallahu anhu secara marfu' Rasulullah shallallahu alaihi wasallam

ْ‫َْمٌَْبد‬
bersabda:
‫بالَس الَم‬
‫ـواِلَمْنل‬
ْ‫الََتؤَْذُن‬
ِ ‫َأ‬
"Janganlah engkau mengizinkan orang yang tidak memulai dengan
salam".215
Termasuk sunnah mengucapkan salam ketika meninggalkan suatu
majlis, berdasarkan hadits Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫ِّْم َفلٌََْسو ِت‬
‫ـوَم َفْلٌَُسول‬
‫َووىاْلَمْجلِو ِس َفْلٌَُسول‬
‫إَِذاْنَتَهووىأََحوـُدُكْمإِل‬
ْ‫ِّْم َفوإَِذاأََراَدأَْنٌَقُو‬
‫ـرِة‬
َ‫بؤََحَّق ِمََ نْا آلِخ‬
َ ‫ْاألُْو‬
ِ ‫لى‬


"Apabila salah seorang di antara kalian telah sampai pada sebuah
majlis maka hendaklah dia mengucapkan salam, dan jika dia ingin
bangkit keluar maka hendaklah mengucapkan salam, dan tidaklah
yang pertama lebih berhak dari yang terakhir (dengan salam)".216
Meminyaki tangan dengan wewangian untuk berjabat tangan. Dari
Tsabit Al-Banani bahwa Anas meminyaki tangannya dengan
minyak wangi yang harum untuk berjabatan tangan dengan temantemannya.
Syekhul Islam Ibnu Taimiyah rahimhullah ditanya tentang hukum
berjabat tangan setelah shalat fardhu, beliau menjawab: “Berjabat
tangan setelah menunaikan shalat fardhu bukan termasuk sunnah
akan tetapi bid’ah”. Dan Al-Izz bin Abdusalam berkata: “Berjabat
tangan setelah melaksanakan shalat subuh dan asar adalah bid’ah
kecuali bagi orang yang baru datang yang telah berkumpul dengan
213
Fatawa Lajnah Da'imah 8/246 Saudi Arabia.
HR. Al-Thabrani dalam kitab Al-Ausath dan Abu Na'im dalam kitab Al-Hulyah dihasankan
oleh Al-Bani dalam Silsilatus Shahihah no: 816.
215
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Al-Shahihah: 817.
216
HR. Turmudzi nno: 2861, Al-Bukahri dalam kitab Al-Adabul Mufrod no: 1008 dan Albani
mengatakan hadits Shahih.
214
56


orang yang akan disalaminya sebelum shalat, sebab sesungguhnya
berjabat tangan disyari’atkan saat baru datang dan Nabi shallallahu
alaihi wa sallam setelah selesai melaksanakan shalat wajib, beliau
membaca wirid-wirid yang disyari’atkan, beristigfar tiga kali lalu
bubar.217
Di antara kesalahan yang terjadi adalah meninggalkan salam saat
baru bertemu (sekalipun tidak lama berpisah), dan hadits Al-Musi’
Shalatahu adalah dalil disyari’atkanya mengucapkan salam seklipun
pertemuan sebelumnya berlalu selang beberapa waktu. Dan Imam
Nawawi rahimahullah memberikan bab di dalam kitab riadhus
shalihin tentang hadits Al-Musi’ Shalatahu, yaitu ((bab isthbaabu
I‟adatis salam ala man takarrara liqaa‟ahu ala Qurbin bi an dakhala
tsumma kharaja tsumma dkhala fil haal au haala bainahumaa syajarotun au
nahwaha/ Bab dianjurkannya mengulangi salam bagi orang yang
pertemuannya berkali-kali selang beberapa saat, yaitu dalam masa
yang berdekatan; sekedar masuk kemudian keluar lalu masuk pada
saat yang sama atau dihalangi oleh sebuah pohon atau yang
lainnya)).
Ada beberapa bentuk penghormatan lain yang disyari’atkan, seperti
mengucapkan: ‫( مزحثًا‬Selamat datang), tetapi yang paling utama
agar penghormatan ini diucapkan bersamaan dengan salam, maka
tidak boleh mencukupkan diri dengannya tanpa dibarengi salam.
Sebagaimana yang diriwaytkan oleh Ibnu Abbas radhiallahu anhu,
ia berkata: Saat utusan Abdul Qois mendatangi Nabi shallallahu
alaihi wa sallam, beliau menyambut mereka dengan mengucapkan:
‫َاَم ى‬
‫َِّذٌَْن َجاُءْوا َؼٌَْر َخَزاٌَاَوالََند‬
‫ـوْفـِدال‬
َ‫باْل‬
ْ‫َم‬
ِ ‫ـرَحًبا‬
“Selamat datang dengan utusan yang datang tanpa terhina dan
penyesalan”. Lalu mereka berkata: Wahai Rasulullah! Kita adalah
bagian dari penduduk desa Rabi’ah, dan jarak di antara kami dan
dirimu terpisah oleh suku Mudhar, kami tidak bisa mendatangimu
kecuali pada bulan-bulan haram, maka perintahkanlah kepada kami
dengan perkara yang jelas, yang dengannya kami bisa masuk surga
dan sebagai bekal yang kami akan dakwahkan kepada orang-orang
di belakang kami..”.218 Dalam hadits yang shahih Nabi shallallahu
alaihi wa sallam bersabda:
217
Al-Muhkamul Matiin Fi Ikhtisharul Qaulul Mubiin Fi Aktha’al Mushalliin, Mashur bin
Hasan Ali Salman.
218
Shahih Bukhari no: 5708.
57
‫ـوَمٌَْلـَق ى َرَّبُه‬
ٌَْ‫بِه‬
ْ‫لرُجـلُاْلَق‬
َّ ‫تىا‬
َ َ‫إَِذاأ‬
ِ ‫ـوَم َفَقالُْوا َمْرَحًبا َفَمْرَحًبا‬


Apabila seseorang mendatangi suatu kaum kemudian mereka
mengucapkan: ‫ مزحثًًا‬maka keselamatan baginya pada hari dia
bertemu dengan Tuhannya”.219
Dan di antara cara memberikan penghormatan yang praktis adalah
berjabat tangan, berpelukan dan mencium.
Adapun brjabat tangan. Dijelaskan dalam hadits shahih dari Anas, dia
berkata: Pada saat penduduk Yaman mendatangi Nabi shallallahu
alaihi wa sallam, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam berkata: (Telah
datang kepadamu penduduk Yaman) dan mereka adalah orang
yang pertama datang dengan berjabat tangan”.220
Diriwayakan dari Abu Dawud Rahimahullah dan yang lainnya bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam shallallahu alaihi wa sallam
َ‫ِرلَُهَما َقْبلَأَْنٌََتَفَّر‬
bersabda: ‫قا‬
َ‫انإِالَّ ُؼف‬
ِ ‫ان َفٌََت َصاَفَح‬
ِ ٌَِ‫َما ِمْن ُمْسلَِمٌِْنٌَْلَتق‬
"Tidaklah dua orang muslim saling berjabat tangan kecuali dosadosa mereka akan diampuni sebelum mereka berdua berpisah".221
Dari Anas radhiallahu anhu: Seorang lelaki berkata: Wahai
Rasulullah! Salah seorang di antara kami menemui sahabatnya yang
lain, apakah dia harus tunduk kepadanya (sebagai penghormatan
baginya)? Rasulullah menjawab: "Tidak", lalu shahabat tersebut
bertanya kembali: Apakah dia harus memeluknya dan
menciumnya? Rasulullah menjawab: "Tidak", lalu shahabat tersebut
kembali bertanya: "Apakah dia harus berjabat tangan dengannya?"
Maka Rasulullah menjawab: Ya, jika dia mau melakukannya".222
Sebagaimana tidak dianjurkan untuk mencabut tangan saat
berjabatan tangan sampai shahabatnya tersebut yang memulai
mencabut tangannya sendiri, sebagimana diriwayatkan oleh Anas
bin Malik radhiallahu anhu bahwa dia berkata: Bahwa Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam jika menyambut seseorang dan menjabat
tangannya maka beliau tidak mencabut tangannya sendiri sampai
orang tersebutlah yang memulai mencabut tangannya".223
Adapun berpelukan. para ulama mengatakan bahwa perbuatan
tersebut dilakukan (khusus untuk menyambut orang yang baru
datang dari) perjalanan, sebagian ulama mengatakan bahwa
berpelukan disyari'atkan juga dalam keadaan tidak musafir jika
waktu berpisah cukup lama atau orang yang berkunjung adalah
219
As-Silsilatus Shahihah no: 1189
HR. Abu Dawud no: 5212
221
HR. Abu Dawud no: 5212 dan Albani mengatakan bahawa hadits ini shahih.
222
HR. Turmudzi no:2728, dan dikeluarkan oleh Alabni dalam kitabnya Sililatus Shahihah
no:160 1/288.
223
HR. Turmudzi no: 2490, dishahihkan oleh Albani dengan berbagai jalan dalam kitab AlSisilatus Shahihah no: 2485, (5/635)
220
58

seorang yang mempunyai kedudukan dan wibawa dan mereka
butuh dengan sikap seperti ini, sebagaimana diriwayatkan oleh
Turmudzi rahihullah dalam kitab Al-Syama'il dan yang lainnya
bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mendatangi rumah Abi
Al-Tayhan-salah seorang shahabat-maka pada saat dia melihat
bahwa yang datang adalah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam,
dia segera mendatangi beliau dan memeluk Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam padahal rumahnya ada di Madinah.224
Adapun mencium. Maka para ulama menyebutkan dibolehkannya
mencium kepala, adapun mencium tangan maka sebagian ulama
membenci hal tersebut, disebutkan dari syekhul Islam rahimhullah
bahwa sebagian ulama menyebutnya sebagai sajdah sugro (sujud
kecil).
Adapun mencium kedua pipi dan mulut. Maka perbuatan tersebut
dilarang dan tidak boleh, dan larangan ini menjadi kuat bahkan
hukumnya menjadi haram jika dibarengi dengan meningkatnya
syahwat. Yang disyari’atkan adalah mencium kepala. Dan sebagian
mereka membolehkan mencium tangan orang-orang shaleh dan
para ulama yang mulia jika seseorang melakukannya karena
dorongan (keistiqomahannya) di dalam agama dan dimakruhkan
mencium tangan selain mereka dan tidak diperbolehkan sama sekali
mencium tangan seorang lelaki remaja yang tampan, dan
disebutkan di dalam catatan pinggir fatawa Imam Nawawi
rahimhullah Ta’ala: Apabila seseorang ingin mencium tangan orang
lain karena kezuhudan, kesalehan, keilmuan, kemuliaan dan
kedudukannya atau yang lainnya dari kemuliaan karena agama
maka hal itu tidak dimakruhkan bahkan dianjurkan, sebab Abu
Ubaidah telah mencium tangan Umar radhiallahu anhu, namun jika
karena kekayaan, harta, kekuasaan dan wibawa terhadap orang
yang ahli dunia dan yang seperti mereka maka perbuatan itu sangat
dibenci.225
Tidak termasuk kebiasaan generasi salaf dari sejak Nabi shallallahu
alaihi wa sallam dan khulafair rasyidin membiasakan berdiri (saat
menyambut Nabi shallallahu alaihi wa sallam), sebagaimana yang
224
Al-Turmudzi no: 2292.
Albani rahimhullah menegaskan dalam kitab Al-Silsilatus Shahihah 1/251 bahwa mencium
tangan orang yang alim dibolehkan dengan tiga syarat:
1. Tidak dijadikan sebagai kebiasaan, di mana orang yang alim tersebut secara sengaja
mengulurkan tangannya kepada para murid-muridnya.
2. Hal tersebut tidak menjadikan orang yang alim tersebut sombong terhadap orang lain.
3. Perbuatan tersebut tidak menyebabkan hilangnya sunnah berjabatan tangan.
Disebutkan dalam fatwa syekh Ibnu Humaed rahimhullah: “Tidak baik bagi seorang lelaki
mencium mulut ibunya dan tidak pula mulut anaknya,, begitu juga kakak laki-laki tidak
diperbolehkan mencium mulut adik perempuannya, dan bibi dari bapak, bibi dari ibu serta
salah seorang mahromnya, mencium mulut khusus bagi seorang suami.
225
59
diperbuat oleh sebagian besar orang, bahkan Anas bin Malik
radhiallahu anhu mengatakan tentang para shahabat (bahwa tidak
ada seorangpun yang lebih mereka cintai dari Nabi shallallahu alaihi
wa sallam, namun saat mereka melihat beliau, mereka tidak pernah
beridiri untuk menyambutnya karena mereka mengetahui bahwa
beliau membenci perbuatan tersebut)226, akan tetapi terkadang
mereka bangkit untuk menyambut orang yang baru datang untuk
menemuinya, sebagaimana diriwayatkan dari Nabi shallallahu alaihi
wa sallam bahwa beliau bangkit berdiri untuk menyambut Ikrimah,
dan beliau juga memerintahkan kepada kaum Anshar saat Sa’ad bin
Mu’adz ra kembali: “Berdirilah untuk menyambut pemimpin
kalian”, yaitu setelah beliau kembali memberikan keputusan
hukuman bagi Yahudi Bani Quraidhah.227
Jika kebiasaan yang berkembang di tengah masyarakat, bahwa
menghormati orang yang baru datang dengan cara berdiri, dan
seandainya ditinggalkan orang beranggapan bahwa hal tersebut
berarti meninggalkan hak orang yang baru datang, sementara
mereka belum mengetahui perbuatan yang sesuai dengan sunnah,
maka yang lebih baik adalah berdiri menyambut orang yang baru
datang tersebut sebab hal ini lebih baik dalam menjaga kedamaian
antar sesama dan menghindarkan timbulnya permusuhan dan
saling benci. Adapun orang mengetahui bahwa kebiasaan suatu
masyarakat adalah berbuat sesuatu yang sesuai dengan sunnah,
maka meniggalkan berdiri untuk menyambut orang yang baru
datang tidak termasuk menyakiti orang yang baru datang
tersebut.(228)229
226
HR. Bukhari dalam kitab Al-Adabul Mufrod no: 946, dan terdapat sedikit perbedaan lafaz,
Albani berkata: Shahih.
227
HR. Bukhari no: 6262.
228
Majmu’ fatawa 1/374-375
229
Ibnu Hajar rahimhullah berkata: secara umum, jika berdiri untuk menyambut seseorang
dianggap sebagai penghinaan dan bisa menimbulkan kerusakan maka hal itu tidak boleh
dilakukan, dan makna inilah yang ditegaskan oleh Ibnu Abdis Salam (Fathul Bari 11/56). Ahlul
Ilmi menjelaskan bahwa berdiri tersebut dibagi menjadi tiga macam:
1/Berdiri untuk mendatangi seseorang, maka hal ini tidak mengapa, sebab Nabi shallallahu
alaihi wa sallam saat kedatangan Sa’d bin Mu’adz radhiallahu anhu setelah memberikan
hukuman kepada Yahudi dari Bani Quraidhah, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
bersabda: (Berdirlah menuju pemimpin kalian) HR. Bukhari no: 4121, Muslim no: 1768.
2/Berdiri untuk menyambut kedatangan seseorang, hal ini juga tidak mengapa, apalagi jika
masyarakat menjadikannya sebagai kebiasaan, dan orang yang datang menganggap bahwa
tidak berdiri untuk mneyambutnya adalah penghinaan, sekalipun yang lebih utama adalah
meninggalkan perbuatan tersebut seperti yang dijelaskan di dalam sunnah, namun apabila
masyarakat terbiasa dengan perbuatan seperti itu maka hal tersebut tidak mengapa dilakukan.
3/Berdiri untuk menghormati seseorang. Seperti seseorang duduk lalu salah seorang sebagai
ketua berdiri untuk mengagungkannya, maka perbautan seperti ini terlarang. Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ُْوُمْواْاألََعاِجُم ٌَُعِّظُمَبْع ُضُهْمَبْع ًضا‬
‫ُْوُمْوا َكَماَتق‬
‫الََتق‬
60



Dianjurkan bagi orang yang terhalang menjawab salam sudaranya
untuk meminta maaf kepadanya dan menjelaskan alasannya.
Diriwayatkan oleh Jabir radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu
alaihi wa sallam mengutusnya ke negeri Yaman, dia menceritakan:
"Aku mendatangi Nabi shallallahu alaihi wa sallam sambil
mengucapkan salam kepadanya, namun beliau tidak menjawabku,
akhirnya hatiku merasakan sesuatu yang Allah lebih tahu
dengannya, aku berkata di dalam diriku: Jangan-jangan beliau
marah karena keterlambatanku mendatanginya”, kemudian, aku
kembali mengucapkan salam kepadanya, namun beliau tetap tidak
menjawab salamku, maka aku merasa tidak enak di dalam hatiku
lebih dari apa yang aku rasakan pada salam yang pertama, lalu aku
kembali mengucapkan salam yang ketiga untuknya, kemudian
beliau menjawab salamku, lalu bersabda: "Hanya sanya yang
menghalangi aku menjawab salammu adalah karena aku sedang
shalat”. Dan pada saat itu beliau sedang shalat di atas hewan
tunggangannya dan tidak menghadap kiblat.230
Mengucapkan salam dengan lisan dan isyarat secara bersamaan
kepada orang yang bisu dan tuli.231
Disyari’atkan untuk mengucapkan salam kepada penghuni kubur.
Imam Bukhari berkata dalam kitabnya: Al-Adabul Mufrod: Bab
Jawabul Kitab, dari Ibnu Abbas, dia berkata: “Saya berpendapat
harus menjawab salam yang tertulis di dalam kitab sama seperti
menjawab salam (yang terucap)”.232
23-ADAB MEMINTA IZIN
 Isti’dzan adalah meminta izin untuk masuk pada tempat yang
bukan miliki orang yang meminta izin….233
 Disunnahkan untuk memulai dengan salam sebelum meminta izin,
dari Rob’I, dia berkata: seorang lelaki dari Bani Amir berkata
kepadaku bahwa dia meminta izin kepada Nabi shallallahu alaihi wa
sallam saat beliau berada di rumahnya: “Apakah saya boleh
Janganlah kalian berdiri sebagaimana orang-orang ajam berdiri (dalam mengormati) sebagian
mereka atas sebagian lannya” HR. Abu Dawud no: 5230, dan dilemahkan oleh syekh Albani
rhimhullah dalam kitab Silsilatud Dhaifah no: 346. Syarhu Riadhus Sholihin, Ibnu Utsaimin
1/260.
Adapun berdiri untuk kebaikan dan kemaslahatan, seperti berdirinya Ma’qil bin Yasar untuk
mengangkat ranting sebuah pohon dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam saat berbai’at
sebagaimana yang diriwayatkan oleh Muslim, dan berdirinya Abu Bakr radhiallahu anhu untuk
melindunginya dari terik matahari, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari secara
mu’allaq maka perbuatan ini adalah mustahab.
230
Al-Adabus Syar’iyah 1/400.
231
Al-Aadbus Syar’iyah: 1/402.
232
Al-Adabul Mufrod no: 1117 dengan sanad yang hasan.
233
Fathul Bari, Ibnu Rajab 11/3.
61
masuk?”, maka Nabi shallallahu alaihi wa sallam berkata kepada
pembantunya:
‫ٌَُْكْمأَأَْدُخلُ؟‬
‫َلَّس الَُم َعل‬
‫َُها‬
‫ان َفقُلْل‬
‫ِْسـت‬
‫ِّْمُهْاال‬
‫لى هَذا َفَعل‬
َ ‫ِْبَذ‬
َ ِ‫أُْخـُرْجإ‬
“Keluarlah kepada orang ini dan ajarkan baginya cara meminta izin


dan katakan kepadanya hendaklah dia mengatakan: ‫م‬
‫اَلَّس الَُم َعل‬
ْ‫ٌَُْك‬
234
"Apakah saya boleh masuk?.
Orang yang sedang meminta izin seharusnya berdiri di sebelah
kanan atau kiri pintu sehingga pandangannya tidak tertuju pada
sesuatu yang ada di dalam rumah, di mana tuan rumah tidak ingin
kalau hal tersebut dilirik oleh orang lain, dan sesungguhnya
meminta izin tersebut disyari’atkan untuk menjaga pandangan.
Diharamkan bagi seseorang untuk melirik-lirik pada rumah orang
lain kecuali dengan izinnya. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wa sallam:
َُُِٕٗ َ‫َِِٓ اطٍََّ َغ فٍِ َثُِذِ لَـىٍَِ ِثغَُِشِ إِرِْٔهِـُِ فَـ َم ِذ حًََّ ٌَ ُهُِ أَْْ ََـفْـ ِمؤُا ػ‬



“Barangsiapa yang melirik dalam rumah seseorang tanpa izin
mereka maka telah halal bagi mereka untuk mencungkil
matanya”.235
Seseorang harus memilih waktu yang tepat untuk meminta izin.
Meminta izin tersebut dilakukan sebanyak tiga kali, apabila tuan
rumah memberikan izin kepadamu maka masuklah, namun
seandainya tidak maka kembalilah. Berdasarkan sabda Nabi
ٌُْ ‫إَِذااْسـَتؤَْذَنأََحُدُكْمَث الًَثا َفلَْم‬
shallallahu alaihi wa sallam:‫جْع‬
ِ‫ـإَذْنلَُه َفْلٌَْر‬
“Seandainya salah seorang di antara kalian telah meminta izin
sebanyak tiga kali lalu tidak diizinkan baginya maka hendaklah dia
kembali pulang”.236 Dan jika dia mengira bahwa permintaan izinnya
tidak di dengar, disebutkan dalam sebuah pendapat bahwa dia
harus mengulangi meminta izin berdasarkan makna lahiriyah yang
disimpulkan dari hadits di atas, dan dikatakan pula dalam sebuah
pendapat bahwa hendaklah dia menambah permintaan izinnya
sampai yakin kalau suaranya sudah terdengar oleh tuan rumah.237
Apabila tuan rumah berkata kepada orang yang sedang meminta
izin: “Pulanglah!”, maka hendaklah dia kembali, berdasarkan
firman Allah Ta’ala:‫م‬
َ‫ارِجـُعْوا ُه‬
ْ‫ارِجـُعْوا َف‬
ْ ‫َوإِْن قِـٌْلَلَُكُم‬
ْ‫ـوأَْزَك ىلَُك‬
“Dan jika dikatakan kepadamu: “Kembali (saja)lah” maka hendaklah kamu
kembali. Itu lebih bersih bagimu”238. Dan seorang muslim seharusnya
234
HR. Ahmad no: 22617, Abu Dawud dan lafaz hadits ini darinya no:5177, dan Alabni
mengatakan hadits ini Shahih.
235
HR. Muslim no: 2158.
236
HR. Bukahri no: 6245, Muslim no: 2153.
237
Fathul Bari 29/11 hadits no: 6245.
238
QS. Al-Nur: 28.
62





tidak merasa berat jika disuruh untuk kembali sebab hal itu sebagai
pembersih jiwa.
Janganlah seorang yang meminta izin megatakan “Ana/saya (tanpa
menyebut nama dan identitas pribadi”, Jika dia ditanya: Siapakah
anda?. Berdasarkan hadits riwayat Jabir radhialahu anhu, ia berkata:
Aku mendatangi Nabi shallallahu alaihi wa sallam dalam urusan
hutang yang ditanggung oleh bapakku, maka aku mengetuk
pintunya, lalu beliau bertanya: Siapakah ini? Maka aku menjawab:
“Saya”, beliau menimpali: “Saya, saya (tanpa menyebut nama atau
identitas”, seakan tidak suka dengan jawaban tersebut”.239
Hendaknya seorang yang sedang meminta izin untuk tidak
mengetuk pintu dengan keras; seperti diriwayatkan oleh Anas bin
Malik bahwa dia menceritakan: Pintu Nabi shallallahu alaihi wa
sallam diketuk dengan kuku”.240
Seorang yang sedang meminta izin tidak diperbolehkan masuk
rumah jika di dalam rumah tersebut tidak ada orang sebab hal itu
termasuk melangkahi hak orang lain secara zalim.
Diam sesaat setelah meminta izin karena kemungkinan adanya
halangan, lalu barulah dia meminta kembali untuk masuk, di dalam
Al-Shahihaini dari Abi Wa’il, ia berkata: Kami mendatangi Abdullah
bin Mas’ud radhiallahu anhu pada suatu pagi setelah menunaikan
shalat, lalu kami mengucapkan salam di pintu, maka diapun
mengizinkan kami, lalu kami berhenti di depan pintu beberapa saat.
Abi Wa’il melanjutkan: Lalu keluarlah seorang pembantu rumahnya
dan bertanya: “Tidakkah kalian masuk? Lalu kami masuk dan
beliau kami dapatkan sedang bertasbih, kemudian beliau bertanya:
“Apakah yang menghalangi kalian untuk masuk padahal kalian
telah diberi izin?, maka kami menjawab: Tidak ada yang
menghalangi kami, hanya kami mengira bahwa sebagian penghuni
rumah sedang tertidur”.241
Bahwa orang yang dipanggil atau dikirim baginya seorang utusan
untuk memanggilnya maka dia tidak perlu untuk memunta izin,
berdasarkan hadits Abi Hurairah ra bahwa Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam bersabda:
َّ ‫لىا‬
َ!
‫ـوِل َفإَِّن ذلَِكلَُهإِْذ ن‬
ْ‫لطَعاَم َفَجاَء َمَعاْلَّر ُس‬
َ ِ‫ِذا ُدِعًَأََحُدُكْمإ‬
"Apaibila seseorang di antara kalian diundang untuk sebuah jamuan
lalu dia datang bersama utusannya maka hal itu adalah izin
baginya”.242 Sebagian ahli ilmu mengecualikan bagi orang yang
239
HR. Bukahri no: 6250, Muslim no: 2155.
HR. Bukahri dalam Al-Adabul Mufrod no: 1080, dan Albani mengatkan bahwa haidts
tersebut shahih.
241
Al-Adabus Syar’iyah: 1/428.
242
HR. Abu Dawud no: 5189, dan Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.
240
63

terlambat datang dari waktu undangan atau dia berada pada sebuah
tempat yang mengharuskan dia secara adat untuk meminta izin
maka mintalah izin.(243)244
Dianjurkan untuk meminta izin saat akan bangkit dan
meninggalkan majlis; berdasarkan hadits Ibnu Umar radhiallahu
anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫تىٌَْسَتؤِْذَنُه‬
َّ ‫ـوَمَّن َح‬
ُْ‫ارأََحـُدُكْمأََخاهُ َفَجل َس ِعْنَدهُ َف الٌََق‬
َ ‫إَِذا َز‬





“Apabila salah seorang di antara kalian mengunjungi saudaranya
dan duduk di sisinya maka janganlah dia bangkit dari majlis
tersebut sampai dia meminta izin kepadanya”.245
Seseorang harus meminta izin kepada ibu, saudari dan orang yang
seperti mereka (saat akan ingin masuk kepadanya).
Dianjurkan untuk mengingatkan istri saat suami ingin masuk
kepadanya.
Orang-orang yang sering mondar-mandir di kalangan keluarga,
seperti budak dan lelaki yang belum balig harus meminta izin (saat
ingin masuk) pada tiga waktu, yaitu sebelum shalat fajar, saat tidur
siang, dan setelah shalat isya’.
Cara meminta izin adalah mengucapkan salam: ‫م‬
‫اَلَّس الَُم َعل‬
ْ‫ٌَُْك‬
Apakah saya boleh masuk?.
Jika suatu rumah tidak berpenghuni dan
seorang muslim
mempunyai kebutuhan terhadapnya, maka Allah menjelaskan
dalam firmanNya:
‫ٌَْ َس َعلـٌَُْكْم جـَُناحأَْنَتْدخـُلُْوا بـٌُُْوًتا َؼٌَْر َمْسُكْوَنٍة ف‬
‫ل‬
ُ‫ٌَِْها َمَتاعَلُكوْمَو هللا‬
‫ـُتُمْوَن‬
‫ٌَْعل‬
ْ‫َُم َماُتـْبد‬
ْ‫ُوَنَوَماَتك‬


“Tidak ada dosa atasmu memasuki rumah yang tidak disediakan untuk
didiami, yang di dalamnya ada keperluanmu, dan Allah mengetahui apa
yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan”.246 Termasuk
dalam masalah ini tempat-tempat berjual beli, pasar-pasar dan
hotel-hotel dan yang lainnya.
Kewajiban meminta izin menjadi gugur pada kondisi-kondisi yang
darurat, seperti terjadinya kebakaran dan pencurian.
Meminta izin kepada orang yang sedang sholat, jika orang tersebut
lelaki maka pemberian izinnya dengan mengucpkan:
243
‫ان ِهللا‬
َ ‫ ُسْبَح‬,
Undangan untuk menghadiri walimah adalah izin dalam menghadiri undangan tersebut dan
menyantap hidangan. Disebutkan dalam kitab Al-Mugni dan yang lainnya dan berdasarkan
makna lahir dari ucapan sebagian besar ulama: Hendaklah dia meminta izin, hal ini sebutkan
َّ ‫لى ا‬
oleh Al-Bukhari saat mengomentari hadits riwayat Abu Hurairah ra: ‫لطَعاَم‬
َ ِ‫!َِذا ُدِعًَ أََحُدُكْم إ‬
َ
ْ
‫َُهإِْذ ن‬
‫ـوِل َفإَِّن ذلَِكل‬
‫س‬
‫ر‬
‫ل‬
‫ا‬
‫ع‬
‫م‬
‫ء‬
‫ا‬
‫ج‬
‫ف‬
(Al-Adabus
Syar’iyah
1/422).
ُْ َّ ََ َ َ
244
Syarhul Adabul Mufrid no: 1074.
245
Albani berkata di dalam kitab: Al-Silsilah diriwayatkan oleh Abu Al-Syekh Ashbahan: 113,
As-Silsilah 1/304 no: 182.
246
QS. Al-Nur: 29.
64
dan jika perempuan maka cukup baginya dengan bertepuk.
Berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫لى‬
َ ‫بٌُْح َوإَِذا اْسـَتؤَْذَن َع‬
ِّ ‫ُو ٌُ َص‬
َ‫لرُجِل َوه‬
َّ ‫لى ا‬
َ ‫إَِذا اْسَتؤَْذَن َع‬
ِ‫لً َفإِْذُنُه الَّتْس‬
‫لً َفإِْذُنَهاالَّت ْص ِؾٌَُِْق‬
ِّ ‫ْالَمْرأَِةَوِهًَُت َص‬

“Apabila seseorang meminta izin kepada seorang lelaki pada saat
dia sedang shalat maka pemberian izin diisyaratkan dengan tasbih,
dan jika dia meminta izin kepada seorang perempuan yang sedang
shalat maka pemberian izin dengan bertepuk”.247
Diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam bab (Ma Ja‟a Fil Mizah) dari
Auf bin Malik Al-Asyja’I, dia berkata: Aku mendatangi Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam pada perang Tabuk, saat itu beliau berada
pada sebuah kubah yang terbuat dari kulit, maka aku mengucapkan
salam kepadanya, lalu menjawab salamku dan memerintahkan:
“Masuklah” Aku menjawab: “Apakah seluruh diriku wahai
Rasulullah? Beliau menjawab: “Ya, seluruh bagianmu”, barulah aku
masuk.248
24- ADAB BERTAMU
 Memuliakan tamu hukumnya wajid, sebagaimana sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam:ْ
َْ ًْْْ ‫ُ ْْن ِْش‬ْٞ‫خ ِْشْ ْفَْْي‬
ِْ ‫َْ ْْ٘ ًِْْْْثأل‬ٞ‫للِْ َْْْٗثى‬
ْ ‫ُ ْْؤ ٍُِِِْْْْدج‬َُْْْٝ‫ْ ٍَِْْْْ َْمج‬
ُْٔ َ‫ ْف‬ْْٞ‫ض‬
"Barang siapa yang beriman pada Allah dan hari akhir maka
hendaklah dia memuliakan tamunya".249
Adapun masa penjamuannya ialah sebagaimana dijelaskan dalam
hadits Nabi shallallahu alaihi wa sallam :
َُ ُ
َ‫امَوَجاب‬
‫ِمأَْنٌُقوٌَْم‬
‫ًَََْل‬
‫وومَول‬
َ‫َووةَوالٌََِحوولُّل‬
ْ‫ِزُتوُهٌَو‬
ٍ‫ِرُجو‬
ٍ‫ول ُمْسول‬
ٍ‫ال ِّضوٌَاَفةَث الََثووةأٌَّو‬
‫ِ َوَكٌْو َؾٌُْإث‬
‫وولَ هللا‬
‫ِعْنَدأَِخٌِْه َحَّتوىٌُْإث‬
ُ‫ٌُقِوٌُْم ِعْنوَده‬: َ‫َِموُه؟ َقوال‬
ْ‫ار ُس‬
َ ٌَ‫َِموُه قواَلُْوا‬
‫بِه‬
‫َوالَ َشٌَْال‬
ِ ‫َُه ٌْقِرٌِْه‬

"Menjamu tamu itu tiga hari adapun memuliakannya sehari
semalam dan tidak halal bagi seorang muslim tinggal di saudaranya
sehingga ia menyakitinya, para sahabat berkata: ya Rasulallah
bagaimana menyakitinya? Bersabda Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam: Tinggal bersamanya sedangkan ia tidak mempunyai apa-apa
untuk menjamu tamunya". 250
Disunahkan mengucapkan selamat datang kepada para tamu
sebagaimana hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiallahu
anhu ia berkata:
247
HR. Al-Baihaqi dalam Al-Sunan Al-Kubro 2/247 dan dishahihkan oleh Albani dalam kitab
Silsilatus Shahihah 1/815.
248
HR. Abu Dawud no:5000 dengan sanad yang shahih.
249
HR.Bukhari no: 6018
250
HR. Muslim no: 6135
65
‫ َمْرَحًبوا‬:َ‫ََّم َقوال‬
‫ٌَْوِهَوَسول‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫ل‬
َّ ‫وً َصو‬
ِّ‫بو‬
َ‫بووًْالَقوٌْ ِس َعلو‬
ِ‫وىالَّن‬
َِ‫ََّموا َقوـِدَمَوْفوُدأ‬
‫َاَم ى‬
‫َِّذٌَْن َجاُءْوا َؼٌَْر َخَزاَباَوالََند‬
‫لوْفِدال‬
َْ‫با‬
ِ
"Tatkala utusan Abi Qois datang kepada Nabi shallallahu alaihi wa
sallam, Beliau bersabda: Selamat datang kepada para utusan yang
datang tanpa merasa terhina dan menyesal".251

Wajib
memenuhi
undangan
sebagaimana
sabda
Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam: ُ ٔ
ْ َ‫ع ْ٘ى‬
ُ ‫ْهللاَْ َٗ َس‬ٚ‫ص‬
َ ‫َٗ ٍَِْ ْصَ َشكَْثى َّذػْـ َ٘رَْفَقَذْْ َػ‬
"Barang siapa yang tidak memenuhi undangan maka ia telah
bermaksiat kepada Allah dan Rasul-Nya."252
Beliau juga bersabda:
َ ٌِ ِ‫غي‬
ْ‫ْ َٗ َر َم َشْ ٍِ ْْ َٖجْ–ْ َٗإِ َججدَزُْثى َّذػْـ َ٘ ِر‬-ٌْ ‫َظ‬
ْ ‫ْخ‬
ْ َُ ‫ْ ْثى‬َٚ ‫غيِ ٌِْػَي‬
ْ َُ ‫َدقُّْ ْثى‬


"Kewajiban seorang muslim kepada muslim yang lainnya ada limadiantaranya disebutkan-Memenuhi undangan".253
Sebagian para ulama menyebutkan untuk menghadiri
undangan maka harus memenuhi syarat sebagai berikut:
o Orang yang mengundang bukan orang yang harus
dihindari dan dijauhi.
o Tidak ada kemungkaran pada tempat undangan tersebut.
o Orang yang mengundang adalah muslim.
o Penghasilan orang yang mengundang bukan dari
penghasilan yang diharamkan, sementara ulama yang lain
mengatakan dosanya bagi orang yang mengundang,
berbeda dengan jika sesuatu yang diharamkan itu zatnya,
seperti minuman keras.
o Tidak menggugurkan suatu kewajiban tertentu ketika
menghadiri undangan tersebut.
o Tidak ada madharat bagi orang yang menghadiri
undangan.
Sebagian ahli fiqh berkata: Wajib bagi tamu memenuhi empat
syarat: Pertama: Duduk di mana dia ditempatkan.
Kedua: Ridho dengan apa-apa yang dihidangkan.
Ketiga: Tidak beranjak meninggalkan tempat duduk melainkan
setelah meminta izin dari tuan rumah.
Keempat: Berdo'a bagi tuan rumah bila hendak pamitan pulang.
Ibnul Jauzi rahimahullah berkata: "Dan di antara adab orang yang
bertamu adalah tidak melirik-lirik makanan dengan matanya, bila
diberi pilihan di antara dua makanan, maka hendaklah dia memilih
yang lebih kiri (darinya) kecuali ia mengetahui bahwa orang yang
251
HR. Bukhari no: 6176
HR.Bukhari no:5177
253
HR.Bukhari no: 1240 Muslim no:2162
252
66

menghidangkan itu senang jika dia mengambil makanan yang ada
di sebelah kanan".254
Puasa tidak menghalangi seseorang untuk menghadiri undangan,
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ِرا َفْلٌُْطِعْم‬
َ ‫ان َصِابًما َفْلٌُ َصَِلِّ ِوإِْن َك‬
َ ‫إَذا ُدِعَىأََحُدُكْم َفْلٌُِجْب َفإِْن َك‬
ً‫ان ُمْفـط‬


"Bilamana salah seorang di antara kalian di undang, maka hadirilah,
bilamana ia puasa maka berdo'alah dan bilamana tidak maka
makanlah".255
Nabi shallallahu alaihi wa sallam bertamu kepada Abdullah bin Amr,'
kemudian ia mengambil karpet untuk beliau yang terbuat dari kulit
di mana ujung-ujungnya lembut sekali, lalu beliau duduk di atas
tanah dan karpet tersebut berada diantara Nabi dan Abdullah bin
Amr'.256
Bilamana seorang tamu datang bersama orang yang tidak diundang,
maka ia harus meminta izin kepada tuan rumah sebagaimana hadits
riwayat Ibnu Mas'ud radhiallahu anhu:
‫ِحام َفَقالَِا ْصَنْع‬
‫ان ل‬
َ ‫ار َرجـُل ٌَُقالُلُُهأَُبْو ُشَعٌُْب َوَك‬
َ ‫َك‬
َ‫َُه ُؼ الَم ل‬
ِ‫ان ِمَنْاألَْن َص‬
‫ٌَِْه َوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫لًِ َطَعاًمااُْدُع َر ُسْولَ هللا‬
َّ ‫ِ َص‬
َ‫ََّم َخاِم َس َخْمَسٍة َفَدَعا َر ُسْول‬
‫لى‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫هللا‬
َّ ‫بَعُهْم َرُجل َفَقالَ َر ُسْولَ هللاِ َص‬
َّ ‫ِ َص‬
ِ‫ََّم َخاِم َس َخْمَسٍة َفَت‬
‫ََّم إَِّنَك َدَعْوَتَنا َخاِم َس َخْمَسٍة َوهَذا َرُجل َقْد َتِبَعَنا َفإِْن ِشْبَت‬
‫هللاُ َعَلٌِْه َوَسل‬
.‫َُهَوإِْن ِشْبَتَتَرْكُتُه َقالََبلْأَْذْنُتَلُه‬
‫ْاَذْنل‬

"Ada seorang laki-laki di kalangan Ansor yang biasa di panggil Abu
Syuaib, Ia mempunyai seorang anak tukang daging kemudian ia
berkata kepadanya: Buatkan aku makanan di mana aku bisa
mengundang lima orang bersama Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam. Kemudian Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mengundang
empat orang di mana orang yang kelimanya adalah beliau,
kemudian ada seseorang yang mengikutinya, maka Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam berkata: Engkau mengundang kami lima
orang dan orang ini mengikuti kami, bilamana engkau ridho
izinkanlah ia, dan bilamana tidak maka aku akan meninggalkannya,
Kemudian Abu Suaib berkata: Aku telah mengizinkannya".257
Pelayan orang besar (terpandang) hendaknya mengikuti undangan
tersebut sesuai dengan perkataan Anas radhiallahu anhu. Seseorang
mengundang Nabi shallallahu alaihi wa sallam kemudian aku
berangkat bersamanya, orang itu menghidangkan kuah yang
didalamnya ada dhuba (Semacam mentimun besar), Rasulullah
254
Adad As Syar'iyyah Juz 3 Hal 197
HR Muslim no:1431
256
HR Bukhari-Muslim
257
HR Bukhari no:5434
255
67


menyukai dan memakan kuah tersebut, tatkala aku melihat hal itu,
aku tidak mengambil makanan tersebut dan tidak pula
memakannya, Anas berkata:
Aku senantiasa senang dengan
258
makanan dhuba.
Tidak selayaknya berlebih-lebihan dalam menjamu tamu, sehingga
keluar dari kewajaran dan standar berlebih-lebihan itu dilihat dari
kebiasaan. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:"Janganlah
memaksakan diri berlebih-lebihan menjamu tamu".259
Masuk dengan seizin tuan rumah, begitu juga berpaling setelah
beres memakan hidangan, kecuali tuan rumah menghendaki tinggal
bersama mereka, hal ini sebagaimana di jelaskan Allah Subhanahu
Wa Ta‟ala dalam firman-Nya:
َ ‫ب ًِّإِال‬
‫ام‬
‫ٌََها ال‬
َُّ َ‫ٌَاأ‬
ِ‫َِّذٌَْن آَمُنْوا الَ َتْدُخـلُْوا ُبٌُـْوَت الَّن‬
ٍ‫َّ أْن ٌُْإَذَن َلُكْم إَِل ى َطـَع‬
َ‫ادُخلُْوا َفإَِذا َطِعْمُتْم َفاْنَتِشـُرْوا َوال‬
ِ ‫َؼٌَْر َن‬
ْ‫ِكن إَِذا ُدِعٌُْتْم َف‬
ْ ‫اظـِرٌَْن إِنُه َول‬
ً ‫بًَّ َفٌَْسَتِح ً ِمْنُكْمَو هللاُ الٌََْسَتِح‬
‫ُمْسَتْبن‬
َ ‫ِحِدٌْ ٍثإََّن ذلُِكْم َك‬
َ‫ِِسٌَْنل‬
ِ‫ان ٌُْإِذ ىالَّن‬
‫لحِّق‬
َ ‫ِمَنْا‬

"Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu memasuki rumahrumah Nabi kecuali bila kamu diizikan untuk makan dengan tidak
menunggu-nunggu waktu masak maknannya, tetapi jika kamu diundang
maka masuklah dan bila kamu selesai makan maka keluarlah kamu tanpa
asyik memperpanjang percakapan. Sesungguhnya yang demikian itu akan
mengganggu Nabi. Lalu Nabi malu kepadamu untuk menyuruh kamu
keluar. Dan Allah tidak malu menerangkan yang benar"260
Oleh karena itu berusahalah untuk tidak memberatkan tuan rumah.
Mendahulukan yang lebih tua dari yang muda serta mendahulukan
yang lebih kanan dari yang kiri, sebagaimana Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam tatkala beliau memberikan minuman pada suatu
kaum beliau berkata:
ُ‫" ْثِْبد‬Mulailah dari yang tua".261
‫بٌِْر‬
‫باْل‬
ِ‫َك‬
ِ ‫َإْوا‬
َّ‫ٌَْ َس م‬
‫ِنا‬
‫ٌَِْرَنا َفل‬
‫َْمٌَْرَحْم َصِؽٌَْرَناَوٌُِجلََّكب‬
‫َمْنل‬
Beliau juga berkata :
"Barang siapa yang tidak mengasihi yang lebih kecil dari kami serta
tidak menghormati yang lebih tua dari kami bukanlah golongan
kami".262
Hadits ini merupakan penghormatan kepada orang tua.
258
HR Bukhari no:5420 Muslim no:2041/145
didalamnya terdapat adab Anas r.a
menghidangkan dhubba pada Rasulullah Saw dan beliau tidak memakannya.
259
Shahih Al jami' no:7441
260
QS. Al Ahzab ayat 53
261
HR Abu Ya'la Juz 4 no:315/ 2425 Berkata Al hafidz: Sanadnya kuat "Fathul Bari Juz 10
no:89
262
HR Bukhari dalam kitab Adab Mufrad no:353
68
Al-Albani rahimahullah berkomentar setelah membawakan
hadits Ibnu Umar radhiallahu anhu dia berkata: shallallahu alaihi wa
sallam bersabda:
‫بَر‬
‫أََمَرن‬
ِ‫ًِ ِجْبِرٌْلُأَْنأَُقِّدَمْاألََكا‬
"Jibril memerintahkanku untuk mendahulukan yang lebih tua". Dan
hadits Rofi' bin Khudaij serta hadits Suhail bin Abi Hasmah
keduanya berkata (dalam hadits al Qosamah) Berangkatlah Abdul
Rahman bin Suhail sedangkan ia orang yang paling muda yang ada
di kelompok tersebut. Dia mendahului berbicara sebelum kedua
temannya, maka Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menegurnya:
"Dahulukan orang tua, orang tua adalah orang yang lebih tua
usianya". Juga hadits Aisyah radhiallahu anha, ia berkata: "Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bersiwak sedangkan disampingnya ada
dua orang laki-laki maka turunlah wahyu kepadanya, supaya
memberikan siwak kepada orang yang lebih tua".
Al Muhallibi berkata: Hal ini apabila kaum tersebut tidak
duduk secara tertib, namun bilamana duduknya tertib maka
disunahkan mendahulukan yang kanan.263
Kemudian Al-Albani rahimahullah menyebutkan sebuah
hadits dari Abdullah bin Abi Habibah radhiallahu anhu dia ditanya
apakah engkau mendapatkan sesuatu dari Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam? Abdullah bin Abi Habibah radhialllahu anhu
menjawab: "Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mendatangi masjid
kami (masjid Quba), kemudian aku datang, waktu itu aku masih
kecil dan aku duduk di samping kanannya (Rasulullah) dan Abu
Bakr duduk di sebelah kirinya. Beliau meminta minuman lalu
minum dari air tersebut, kemudian beliau memberikan minuman
tersebut kepada-ku, di mana aku berada di samping kanannya,
kemudian aku meminumnya lalu berdiri melaksanakan sholat dan
beliau sholat dengan memakai kedua sendalnya". Al-Albani
rahimahullah berkata: "Hadits ini merupakan dalil bahwasannya
yang memberi minum itu dimulai dari sebelah kanan dan bukan
orang yang paling tua dari kaum tersebut atau orang yang paling
alim atau paling mulia".
Diriwayatkan dalam sebuah hadits bahwasannya Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam tatkala minum, di samping kanannya
terdapat orang badui dan di samping kirinya Abu Bakr, dan Umar
berada di hadapannya. Umar radhiallahu anhu berkata: Wahai
Rasulallah! Berikan kepada Abu Bakr dan Ia takut kalau Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam memberikan minuman tersebut kepada
orang baduy tersebut, akan tetapi Rasulullah shallallahu alaihi wa
263
Silsilah hadits shahih bab mendahulukan orang tua dalam berbicara dan bersiwak bukan
dalam hal minum.
69
sallam enggan memberikannya kepada Abu Bakr kemudian beliau
memberikannya kepada orang baduy sambil berkata:
‫اََْألٌََْمُنْوََ ن‬,َ
‫اََْألٌََْمُنْو نَاََْألٌََْمُنْو ن‬

"Dahulukan yang sebelah kanan, dahulukan yang sebelah kanan,
dahulukan sebelah kanan".264
Seorang tamu hendaknya mendo'akan orang yang memberi
hidangan kepadanya setelah selesai mencicipi makanan tersebut
dengan do'a:
ُ‫َِكو‬
,َ
‫ور ِعْنوَدُكُمال َّصوابُِمْو ن‬
‫َوٌُْكُمْالَم الَب‬
‫َّْت َعل‬
‫و َصول‬,
َ‫ أَْفَطو‬.‫وة‬
َ ‫ار‬
َ ‫َوأََكولَ َطَعواَمُكُمْاألَْبَر‬
"Telah berbuka di samping kalian orang-orang yang puasa dan
memakan makanan kalian yang paling bagus semoga malaikat
mendo'akan kalian semuanya".265
ًِ
‫وْا سِق َمْن َسَقان‬,ًِ
‫اَلل‬
َ ‫ـمأَْطِعْم َمْنأَْطَعَمن‬
َّ‫ُّه‬
:"Ya Allah berilah makanan kepada orang telah yang memberikan
makanan kepadaku dan berilah minum kepada orang yang telah
memberikan kepadaku minuman".266
ْ ‫ـم‬
‫ٌَِْما َرَزْقَتُهْم‬
‫َُهْم ف‬
‫ارْكل‬
‫ِرل‬
‫اَلل‬
ْ‫َُهْمَو‬
ْ‫اؼـف‬
َّ‫ُّه‬
ِ‫ارَحْمُهْمَوَب‬


:"Ya Allah ampuni dosa mereka dan kasihanilah mereka serta
berkahilah rizki mereka".267
Disunahkan tidak mengarahkankan pandangan kepada teman
duduknya dan mengutamakan orang yang lebih butuh dari pada
dirinya, bilamana di belakangnya ada orang yang berdiri,
perintahkan dia supaya duduk dan bilamana menolak maka
biarkanlah. Ataupun orang yang berdiri itu seorang hamba sahaya
dan pelayannya, karena ingin sesuatu maka berilah dia minum dan
ambilkan dari makanan yang terbaik kemudian menyuapkannya,
bilamana dia makan bersama orang buta beri tahukan tentang
makanan yang ada dihadapannya.
Tidak mengapa saling memberi makanan satu sama lainnya, akan
tidak boleh berpindah-pindah dalam menyantap satu hidangan ke
hidangan yang lain. Bagi orang yang menyediakan makanan atau
salah seorang keluarganya diperbolehkan menyediakan makanan
yang khusus bagi tamu tertentu yaitu makanan yang baik bagi
sebagian tamu selama hal tersebut tidak menyakiti yang lainnya,
sebab hal itu diperbolehkan bagi orang-orang khusus atau di
sunahkan memberikan (ke-khususan) kepadanya.
264
Silsilah hadits shahih no: 2941
HR Abu Daud no: 3854 dan dishahihkan oleh Al Albani
266
HR Muslim no:2055
267
HR Muslim no:2042
265
70





Menghidangkan apa yang ada tanpa berlebih-lebihan dan tidak
meminta izin mereka ketika mau menghidangkan makanan
tersebut.
Dari adab orang yang memberikan hidangan ialah melayani para
tamunya dan menampakkan kepada mereka kebahagiaan serta
menghadapi mereka dengan wajah yang ceria dan berseri-seri.
Di antara adab orang yang memberikan hidangan ialah mengajak
mereka
berbincang-bincang
dengan
pembicaraan
yang
menyenangkan, tidak tidur sebelum mereka tidur, tidak
mengeluhkan dengan kehadiran mereka, bermuka manis ketika
mereka datang, merasa kehilangan tatkala pamitan pulang, tidak
berbicara dengan suatu masalah yang dapat mengagetkan mereka,
tidak marah pada seseorang di hadapan mereka bahkan berusaha
memberikan kegembiraan pada hati-hati mereka semaksimal
mungkin dan menanyakan ketidakhadiran anak-anak mereka
secukupnya.
Tidak menunggu kehadiran sahabat karibnya bilamana jamuan
telah dihidangkan.
Mengundang mereka untuk menyantap makanan dengan bahasa
yang paling indah. Allah Subhanahu Wa Ta‟ala telah berfirman yang
mengisahkan tamunya Nabi Ibrahim Alaihissalam:
َ ‫َفَر‬
‫ٌَِْهْم َقالَآالََتؤُْكلُْوَن‬
‫) َفَقَّرَبُهإِل‬26 ( ‫بِعْجٍل َسِمٌٍْن‬
َ ِ‫اغإ‬
ِ ‫لىأَْهلِِه َفَجاَء‬



268
269
"Dan Ibrahim datang pada keluarganya dengan membawa daging
sapi (26) kemudian ia mendekatkan makanan tersebut pada mereka
sambil berkata: Tidakkah kalian makan".268
Mendekatkan makanan kepada tamu tatkala menghidangkan
makanan tersebut sebagaimana Allah ceritakan tentang Ibrahim
Alaihissalam:َْ ‫هم‬
‫"َفَقَّرَبوووُهإِل‬Kemudian Ibrahim mendekatkan
ٌِْ‫َووو‬
hidangan tersebut pada mereka".269
Tamu meminta persetujuan pelayan untuk menyantap makanan
dan tidak menanyakan kepada tuan rumah tentang keadaan rumah
kecuali kiblat dan WC. Tamu juga tidak melihat-lihat ke arah tempat
keluarnya perempuan, tidak menolak tempat duduk yang telah
disediakan untuk menghormatinya, dan tidak menahan diri untuk
mencuci ke dua tangan. Bilamana dia melihat tuan rumah bertindak
dengan sautu tindakan maka dia tidak menghalanginya untuk
melakukan hal seperti itu.
Diperbolehkan memakan makanan yang ada di rumah kerabat dan
teman karib bilamana makanan itu berada pada tempat yang tidak
QS Az-Dzariyat ayat 26-27
QS Az-Dzariyat ayat 27
71








terjaga, apabila dia mengetahui atau menduga kerelaan orang yang
memiliki memakan tersebut menurut adat kebiasaan yang ada.
Tidak banyak melihat pada arah datangnya makanan.
Mempercepat untuk menghidangkan makanan bagi tamu sebab hal
tersebut merupakan penghormatan bagi mereka.
Imam Ibnu Jauzi rahimahullah berkata: Dan janganlah dia
memberatkan temannya untuk mengatakan kepada tamu
“makanlah” bahkan berusaha untuk selalu bermuka manis dan
tidak bermuka masam. Tidak membuat hal yang menjijikan orang
lain, tidak mengibaskan tangannya di atas piringnya, juga tidak
mendekatkan wajahnya ke piring makanan tatkala dia menyuap
makanan ke dalam mulutnya, bilamana ia mengeluarkan sesuatu
dari mulutnya untuk dibuang maka hendaklah dia memalingkan
wajahnya dari makanan dan memegang wajahnya dengan tangan
kirinya, tidak memasukan sisa suapan ke dalam kuah, dan tidak
memasukan makanan yang berlemak ke dalam cuka, serta tidak
mencelupkan cuka ke dalam makanan yang berlemak sebab hal
tersebut membuat tamu yang lain tidak senang.
Termasuk adab (bertamu), tidak banyak melirik-lirik kepada wajah
orang-orang yang sedang makan.
Seyogyanya tuan rumah tidak mengangkat tangan dari hidangan
sampai mereka selesai menyantap hidangan kecuali dia mengetahui
kerelaan mereka dengan hal tersebut.
Makan diatas sufroh (seperai makan) lebih diutamakan daripada
makan diatas meja makan. Imam Bukhari telah meriwayatkan dari
Anas r.a beliau berkata: "Bahwasannya Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam tidak makan di atas meja makan juga tidak makan roti
yang lembut hingga akhir hayatnya".270
Di sunnahkan mengiringi tamu hingga pintu rumah. Tatkala Abu
Abdul Qosim bin Abdus Salam berkunjung kepada Imam Ahmad
bin Hambal semoga Allah merahmati mereka berdua. Abu Ubaid
berkata: Tatkala aku hendak berdiri diapun berdiri, aku berkata
kepadanya: “Jangan engkau lakukan itu wahai Abu Abdallah, As
Sya'bi berkata: “Dari kesempurnaan sikap berkunjung adalah
berjalan bersamanya ke pintu rumah hingga mengambilkan tali
kendaraannya.271
Hendaknya orang yang berkunjung mendo'akan tuan rumah yang
bertaqwa dan tidak fasik dengan do'a dibawah ini sesuai dengan
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
ًِ
‫والٌََؤُْكلُ َطَعاَم كَإِالََّتق‬,‫ا‬
َ ‫الَُت َصاِحْبإِالَّ ُمْإِمًن‬
270
271
HR Bukhari no:6450
Adab As Syariyyah Juz 3 Hal 227
72



272
273
"Janganlah engkau berteman melainkan dengan orang mu'min, dan
jangan memakan makanan kalian melainkan orang yang
bertaqwa".272
Tidak mengkhususkan jamuan hanya untuk orang kaya saja dan
menghiraukan orang miskin sebagaimana Abu hurairah berkata
radhiallahu anhu: "Sejelek-jeleknya makanan adalah makanan orang
hajatan, di mana yang di undang hanya orang-orang kaya
sedangkan orang-orang miskin di biarkan saja, barang siapa yang
tidak menghadiri undangan maka ia telah berbuat dosa kepada
Allah dan Rasul-Nya".273
Seorang tamu hendaknya pulang dengan memperlihatkan budi
pekerti yang mulia dan meminta maaf pada tuan rumah atas segala
kekurangannya.
Dari Abu Abdur Rahman bin Abu Bakr As Siddiq semoga Allah
merido'i mereka berdua beliau berkata: Datang kepada kami
sekelompok tamu, sementara ayahku ingin menghadap Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam dari sejak malam. Abu Abdurrahman
bercerita: Maka ayahku pergi (menuju Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam), kemudian berpesan: Wahai Abdur Rahman selesaikanlah
urusan tamumu. Abdur Rahman bercerita: Tatkala malam tiba aku
menjamu mereka. Abdul Rahman berkata: “Mereka menolak sambil
berkata: (Kami tidak menyantap hidangan ini) sampai datang tuan
rumah kami dan makan bersama kami". Abdul Rahman berkata:
Aku berkata pada mereka: Dia (Abu Bakr) adalah orang yang keras,
bilamana kalian tidak makan aku takut terkena amarahnya. Abdul
Rahman berkata: "Mereka tetap menolak", Maka tatkala dia datang,
dia tidak memulai menyantap makanan mendahului mereka. Abu
Bakr bertanya: “Apakah kalian telah selesai menyantap hidangan
kalian?”, Mereka menjawab: “Demi Allah belum”, Abu Bakr
berkata: “Tidakkah aku perintahkan Abdur Rahman?” Abdul
Rahman berkata: “Kemudian aku berpaling darinya” lalu dia
berkata: “Hai Abdul Rahman!” Aku tetap berpaling darinya. Maka
ia berkata: “Hai bodoh aku bersumpah padamu bilamana engkau
mendengar suaraku kemarilah!”. Abdul Rahman berkata:
“Kemudian aku menghadap kepadanya, dan berkata: Demi Allah,
aku tidak berdosa, mereka itu tamu-tamumu, tanyakan kepada
mereka!, aku telah membawakan kepada mereka hidangan dan
mereka menolak untuk menyantapnya hingga engkau datang”.
Abdul Rahman berkata: “Abu Bakr bertanya: "Mengapa kalian
menolak hidangan dari kami?" Abdul Rahman berkata: Berkata Abu
HR Abu Daud no: 4045 At Tirmidzi no:1992 dan dihasankan oleh Al Albani
HR Bukhari ( Hadits mauquf dan di shahihkan oleh Al Albani )
73
Bakr: Aku tidak akan memberi makan padanya malam ini. Mereka
menjawab: "Demi Allah kami tidak akan makan hingga engkau
memberikan makanan kepadanya". Abdul Rahman berkata: "Aku
tidak pernah mengalami keburukan seperti apa yang menimpaku
pada malam ini, celaka kalian mengapa kalian menolak hidangan
bagi kalian", kemudian Abu Bakr berkata: "Adapun yang pertama
adalah dari setan, makanlah hidangan kalian. Kemudian mereka
membaca basmalah dan memulai menyantap makanan. Abdur
Rahman berkata: Tatkala hari sudah siang dia pergi kepada
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, kemudian berkata: Wahai
Rasulullah mereka berbuat baik sedangkan aku menyia-nyiakannya,
maka dia menceritakan peristiwanya, kemudian Rasulullah
mengabarkannya dan bersabda: (Engkau orang yang paling baik
dan terpilih diantara mereka) Abu Bakr berkata: Engkau tidak
mengabarkan padaku untuk menebus dosanya".274
Kesimpulan hadits ini adalah
Tidak menghiraukan tamu karena sibuk dengan suatu pekerjaan
dan kemaslahatan, hal itu boleh dilakukan apabila ada orang yang
bisa melayaninya.
 Bagi tamu tidak dianjurkan menahan dirinya untuk memenuhi
keinginan tuan rumah dalam masalah yang berhubungan dengan
hidangan, dan tidak pula menghalanginya untuk menyediakan
hidangan tersebut baginya. Namun, bilamana ia mengetahui bahwa
tuan rumah memaksakan diri menyediakan hidangan tersebut
dengan susah payah karena malu darinya, maka hendaklah dia
menolaknya dengan lembut, sebab bisa jadi tuan rumah bermaksud
lain di mana dia merasa berat baginya menampakkan maksud
tersebut dan merasa berat pula menolak kehendak tamunya.
 Bercakap-cakap dengan tamu dan keluarga, sebagaimana Imam
Bukhari menulis sebuah bab dalam kitabnya (Bab Fi Qaulid Dhaif Li
Shahibihi Laa Akulu Hatta Ta'kulu/ Bab perkataan tamu pada
temannya saya tidak akan makan hingga engkau makan) sebab para
tamu menolak hidangan itu karena ada kemaslahatan yaitu
mungkin Abu Bakr tidak mendapatkan makan malam.
 Bersembunyi karena khawatir akan sesuatu yang menyakitkan,
perbuatan tersebut boleh dilakukan oleh seorang anak terhadap
ayahnya.
 Hendaknya seseorang berusaha semaksimal mungkin agar tidak
memberatkan tuan rumah, sebagaimana firman Allah Swt:

274
HR Bukhari-Muslim tidak terdapat didalamnya: Aku bersumpah Kalian telah berbuat baik
sampai akhirnya.
74

‫َفإَِذا َطِعْمُتْم َفاْنَتِشُرْوا‬
"Bila kamu selesai makan maka keluarlah".275
Abu Bakr bin Abi Dunya meriwayatkan, beliau berkata: Berkata
Abu Abdul Qosim bin Salam: Suatu ketika aku berkunjung kepada
Ahmad bin Hanbal, saat aku memasuki rumahnya ia berdiri dan
memelukku, kemudian mendudukkanku di tempat duduknya, aku
berkata: "Wahai Abu Abdallah! bukankah di katakan bahwasanya
tuan rumah lebih berhak untuk duduk di depan rumahnya atau di
tempat duduknya". Beliau berkata: "Benar, dia boleh duduk dan
mendudukkan siapa saja yang diinginkannya". Aku berkata dalam
hatiku: "Wahai Abu Ubaid! Ambillah hal ini sebagai pelajaran
untukmu", kemudian aku berkata: "Wahai Abu Abdallah!,
seandainya aku mendatangimu sebatas keberhakanmu, maka aku
akan mendatangimu setiap hari", ia berkata: "Janganlah berkata
seperti itu, sesungguhnya aku mempunyai beberapa saudara yang
tidak pernah aku temui di selama satu tahun melainkan setahun
sekali saja, dan aku percaya akan kecintaan mereka dari pada orang
yang temui setiap hari", Aku berkata dalam hati: "Ini sebuah
pelajaran yang lain wahai Abu Ubaid", Lalu tatkala aku hendak
berdiri ia berdiri bersamaku. Aku berkata: "Wahai Abu Abdallah!
janganlah engkau lakukan hal itu", Kemudian ia berkata: Berkata As
Sya'bi: Dari kesempurnaan pelayanan bagi orang yang sedang
berkunjung adalah berjalan bersamanya sampai pintu rumah dan
mengambil (tali) kendaraannya", Aku berkata: "Wahai Abu
Abdallah! dari siapa As Sya'bi meriwayatkan adab seperti ini? beliau
berkata: Ibnu Abi Za'idah dari Mujalid dari As Sya'bi. Aku berkata
dalam hatiku: Wahai Abu Ubaid ini adalah pelajaran yang ketiga
bagimu.276
25- ADAB DUDUK DI DALAM MAJLIS
 Di anjurkan untuk memperbanyak dzikir pada majlis-majlis
pertemuan, serta dilarang duduk ditempat yang tidak disebut Nama
Allah Subhanahu Wa Ta'ala padanya, hal itu sebagaimana sabda
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ٌِِْه إِالَّ َقاُمْوا َعْن ِمْثِل‬
‫ـوٍم ٌَقُْوُمْوَن ِمْن َمْجلِ ٍس الَ ٌَْذُكُرْوَن َهللا ف‬
ْ‫َماِمْن َق‬
‫َُهْم َحْسَرة‬
‫انل‬
َ ‫ارَوَك‬
ٍ‫ِجٌَْفِة ِحَم‬
"Tidaklah sekelompok kaum beranjak dari tempat duduknya yang
tidak disebutkan di dalamnya nama Allah, melainkan seakan
mereka beranjak dari bangkai keledai dan mereka berada dalam
kerugian".277
275
276
277
QS-Al Ahzab ayat 53
Al Adab As Syariyyah juz 3 hal 227
HR Abu Daud no: 4855 berkata Al Albani Hadits ini hadits shahih
75


Ada jeda waktu dalam memberikan nasehat dalam majlis sebab
dikhawatirkan akan membosankan. Imam Bukhari dan Muslim
meriwayatkan dari Ibnu Mas'ud radhiallahu anhu sesungguhnya ia
menyampaikan ceramah setiap hari kamis, kemudian seseorang
berkata kepadanya: "Wahai Abu Abdur Rahman kami sangat
menyukai dan menyenangi mendengarkan ceramahmu. Kami
berharap seandainya engkau menyampaikan ceramahmu setiap
hari, kemudian ia berkata: "Tidak ada halangan bagiku untuk
berceramah setiap hari kepada kalian, akan tetapi aku takut kalian
bosan, sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
memberikan jeda waktu dalam memberikan nasehat kepada kami
karena takut membosankan kami.
Memilih teman yang baik untuk duduk bersamanya, sebagaimana
sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫ٌِْل‬
‫لى ِدٌِْن َخل‬
َ َ‫ا‬
َ ‫ْلَمْرُء َع‬
ْ‫ِِه َفْلٌَْنُظْرأََحُدُكْم َمْنٌَُخِالل‬

"Kebaikan agama seseorang sangat tergantung pada agama
temannya, maka hendaklah salah seorang di antara kalian melihat
siapakah yang menjadi sahabat karibnya".278
Mengucapkan salam kepada orang yang ada dalam majlis tatkala
masuk dan keluar darinya, sebagaimana sabda Nabi shallallahu
alaihi wa sallam :
‫َْن ٌَْجلِ َس َفْلٌَْجلِ ْس ُثَّم إِْن‬
‫َُه أ‬
‫َا ل‬
‫ِّْم َفإِْن َبد‬
‫َ ى َمْجلِ ٍس َفْلٌَُسل‬
‫إِِذا ْانَتَه ى أََحُدُكْم إِل‬
‫ِر‬
‫ِآلخ‬
‫بؤََحَّق ِمَنا‬
‫ِّْم َفل‬
‫َقاَم َفْلٌَُسل‬
ِ ‫ٌََْس ِتْاألُْوَل ى‬


"Bilamana kalian telah sampai pada sebuah majlis hendaklah
mengucapkan salam, dan apabila ingin duduk maka duduklah,
kemudian apabila ingin pergi maka ucapkanlah salam, sebab
bukanlah yang pertama itu lebih berhak daripada yang terakhir".279
Di makruhkan membangunkan seseorang dari tempat duduknya
kemudian dia menempati tempat duduk tersebut, karena ada hadits
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:"Melarang seseorang
membangunkan orang lain yang sedang duduk (dari tempatnya
yang semula) kemudian dia duduk padanya, akan tetapi bergeserlah
dan berlapanglah".280
Ibnu
Umar
radhiallahu
anhu
membenci
orang
yang
membangunkan orang yang sedang duduk kemudian ia menempati
tempat itu.
Berlapang-lapang dalam majlis sesuai dengan keumuman firman
Allah Subhanahu Wa Ta'ala:
278
HR Abu Daud no:4833 dan dihasankan oleh Al Albani
HR At Tirmidzi no:2706 ia berkata hadits ini hadits hasan. Berkata Al Albani hadits ini
hasan shahih
280
HR Bukhari no:6270 dengan memakai lafadz darinya.
279
76
ٌْْ ‫خْهللاُْىَ ُن‬
َّ َ‫ َوْىَ ُن ٌْْصَف‬ْٞ ِ‫َِْ ْآ ٍَُْ ْ٘ثْإِ َرثْق‬ٝ‫ُّ َٖجثىَّ ِز‬َٝ‫َجأ‬ٝ
َ ‫َ ْف‬ْٝ‫غ ُذ ْ٘ث‬
َ ‫ظْفَج ْفـ‬
ِ ‫ْ ْثى ََ َجج ِى‬ِٜ‫غ ُذ ْ٘ثْف‬
ِ ‫غ‬



"Wahai orang-orang yang beriman bilamana dikatakan kepadamu:
"Berlapang-lapanglah dalam majlis" maka lapangkanlah niscaya Allah
memberikan kelapangan untukmu".281
Tidak diperbolehkan memisahkan dua orang melainkan atas seizin
mereka berdua sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam:
‫ِِهَما‬
‫بإِْذن‬
‫الٌََح‬
ِّ‫لرُجٍلأَْنٌَُف‬
َ ُِّ‫ِل‬
ِ َّ‫ـرَقَبٌَْنْاثَنٌِْنإِال‬
"Tidak halal bagi seseorang memisahkan dua orang melainkan atas izin
mereka berdua".282
Duduk pada tempat di mana dia sampai padanya, sebagaimana
perkataan Jabir bin Abdullah semoga Allah meridhai mereka
berdua:
"Bilamana kami mendatangi Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
maka salah seorang diantara kami duduk pada tempat dia sampai
padanya".283 Dan Ibnu Umar radhiallahu anhu bilamana seseorang
berdiri untuknya dari majlisnya maka ia tidak mau duduk pada
tempat tersebut.
Sebaik-baik tempat duduk adalah tempat yang paling luas,
sebagaimana hadits yang diriwayatkan Abdur Rahman bin Abi
Amrah Al Ansori beliau berkata: Abu Said Al Khudriy mengantar
jenazah, dia telah datang terlambat di mana oang-orang telah
menempati tempat duduknya masing-masing, ketika orang-orang
melihat kedatangannya mereka segera menyingkir dari tempat
tersebut sehingga sebagian orang berdiri untuk memberikan tempat
duduk baginya, lalu ia berkata: Janganlah (engkau hal lakukan hal
ini) sesungguhnya aku mendengar Rasaulullah shallallahu alaihi wa
sallam bersabda:

ٍ‫جوِسٍ َّاشِع‬
ِ ‫جوَسَ فًَ َي‬
َ ‫جبِهسِ أَِّشَعَُِب ذُىَّ خٌََدَّى َف‬
َ ‫خَ ٌِرُ اهْ َي‬
((Sebaik-baik tempat duduk adalah tempat yang paling luas))
kemudian dia menjauh dan duduk di tempat yang luas".284
Dilarang mendengarkan pembicaraan orang lain tanpa seizin orang
yang bersangkutan, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam bersabda:
‫ُت فٍِ أُرُِِٔٗ أُِْهَ َىََِ اٌْ ِمَُبَِ ِخ‬
َّ ‫ِشوَِْ ِ ُِٕٗ ط‬
ُّ ‫َوَِِٓ اعِزََّغَ إًٌَِ َلىٍَِ َوُُِ٘ ٌَ ُٗ وَب ِس ُ٘ىَِْ َأوِ َف‬
"Barang siapa yang mendengarkan pembicaraan suatu kaum
sedangkan mereka membencinya atau beranjak darinya niscaya
281
282
283
284
QS Al Mujadalah : 11
HR Abu Daud no: 4845 dan Al Albani berkata:Hadits ini Hasan shahih
HR Abu Daud no: 4825 dan dishahihkan oleh Al Albani
Al Albani menshahihkan hadits ini dalam kitab silsilah hadits shahih
77



dituangkan pada kedua telinganya timah mendidih di hari
kiamat"285
Ada beberapa posisi duduk yang dilarang seperti:
seseorang meletakkan tangan kirinya dibelakang punggungnya, lalu
bersandar pada daging tangan kanannya, yaitu pangkal ibu jari;
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menyebutnya sebagai
duduknya orang-orang yang dimurkai (Yahudi)286 juga dilarang
duduk di bawah bayang-bayang matahari, sebab tempat tersebut
adalah tempat duduknya setan.287
Dilarang banyak tertawa, sebagaimana hadits yang diriwayatkan
dari Abu Hurairah ia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
ِ‫ِك َفإَِّن َكْثَرَةال َّضح‬
ِ‫ُِرْوا ِمَنال َّضح‬
bersabda:
‫ِكُتِمٌُْتاْلَقْلَب‬
‫الَُتْكث‬
"Janganlah banyak tertawa sebab banyak tertawa dapat mematikan
hati".288
Dilarang berbisik-bisik dengan dua orang dengan menghiraukan
orang ke tiga sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam:
ُْٔ ُّ‫ُ ْخ ِض‬ْٝ‫ظْفَئَُِّ ْرىِ َل‬
َ ََْ‫ض‬ََْٝ‫ال‬
ِ ِ‫جػْْْثعََْج ُِْد َُُْٗ ْثىغَّجى‬
"Janganlah dua orang berbisik-bisik dengan meninggalkan orang
ketiga sebab hal itu dapat membuatnya sedih".289
ً‫ التنواج‬adalah

dua orang berbicara dengan bisik-bisik dengan
menghiraukan orang ketiga.
Dimakruhkan bersendawa di depan orang lain, sebagaimana dalam
hadits bahwasanya seseorang bersendawa di samping Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam kemudian beliau bersabda:
ْ َ‫َجْأ‬ّْٞ ‫ْثى ُّذ‬ِٜ‫ش ْذ ًؼجْف‬
ْ ‫ج َ ٍَ ِْز‬َٞ‫َ ْ٘ ًَْ ْثىِق‬ْٝ‫ْج ْْ٘ػًج‬
َ ٌْْ ُٕ‫جْجشَج َءكَ ْفَئَُِّ ْأَ ْمغَ َش‬
ُ ٌْ ُُٖ‫ط َ٘ى‬
َ َّْ‫ُمفَّ ْ َػ‬



285
286
287
288
289
290
"Tahanlah bersendawamu dari kami, sebab sesungguhnya mereka
yang paling banyak kenyang di dunia dan akan paling lama lapar
di akhirat".290
Tidak banyak menoleh ke segenap penjuru majlis sehingga menjadi
perhatian orang lain.
Termasuk adab dalam duduk adalah tidak menjulurkan kaki
dihadapan orang banyak kecuali ada uzur atau halangan.
Imam Bukhari rahimahullah berkata: (Babu Ma Yukarohu Minas
Samri Ba'dal Isya'/Bab dimakruhkan bercakap-cakap setelah shalat
Isya) kemudian beliau membawakan hadits Abi Barzah Al Aslami
radhiallahu anhu bahwasannya Nabi shallallahu alaihi wa sallam
HR Bukhari no: 7042 dengan memakai lafadz darinya
HR Ahmad no:18960 dan Abu Daud 4848 serta di shahihkan oleh Al Albani
Silsilah hadits shahihah no:838
HR Ibnu Majah no:4193 dan dishahihkan oleh Al Albani no:3400
HR.Bukhari no:6288 Muslim no:2183
HR. At-Tirmidzi no: 2478 dan di hasankan oleh Al-Albani no:3413
78
membenci tidur sebelumnya dan bercakap-cakap setelahnya. (yaitu
setelah sholat Isya.Yang dimaksud dengan bercakap-cakap dalam
terjemahan diatas adalah bercakap-cakap dalam perkara yang
diperbolehkan, sebab perkara yang haram tidak dikhususkan
dengan setelah sholat Isya bagi larangan perbuatan tersebut, bahkan
haram membicarakannya di setiap saat. Umar bin khottob
radhiallahu anhu pernah memukul seorang yang melakukan hal itu
sambil berkata: Apakah pantas kau bercakap-cakap pada permulaan
malam kemudian tertidur pada akhir malam".291
Disunnahkan menutup majlis dengan do'a kafarotul majlis
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:

َ‫فٌْوِه‬
َ‫ون َج‬
ِ ‫ور‬
‫وم‬
ْ‫َمو‬
ْ‫لَؽُطوُه َفَقوالََقْبولَأَْنٌَقُو‬
َ‫لو َس َفووً َمْجلِو ٍس َفَكُثو‬
َّ‫ووَم ُسوْبَحاَنَكاللُّهو‬
‫ور هللاُلَوُه‬
‫ووُب إِل‬
‫َوِبَحْموِدَكأَْشوَهُدأَْن الَإِلوَهإِالَّأَْنوَتأَْسوَتْؽف‬
َ‫ٌَْوَكإِالَّ َكَّفو‬
ْ‫ُِرَكَوأَُتو‬
.‫ًِ َمْجلِِسِه ذلَِك‬
‫ان ف‬
َ ‫َماَك‬
"Barang siapa yang duduk disuatu majlis yang didalamnya terdapat
banyak senda guraunya kemudian berdo'a sebelum beranjak:
َ‫َ ُمىِ ََ عُجِحَبَٔهَ اٌٍّهَُُّ وَثِحَِّ ِذنَ أَشِهَذُ أَ ْْ الَ إٌَِٗ إِالَّ أَِٔذَ أَ ِعَز ِغفِ ُشنَ وَأَُرىِةُ إٌَُِِه‬
((Maha suci Engkau ya Allah dengan segala puji bagimu aku
bersaksi tiada tuhan yang berhak disembah selain Engkau aku
meminta ampun dan bertaubat kepada-Mu)) melainkan Allah akan
menghapus segala kesalahan yang ada di majlis tersebut"292
26-ADAB BERBICARA
 Hendaknya setiap muslim menjaga lidahnya sebagaimana hadits
yang diriwayatkan Imam Ahmad rahimahullah sesungguhnya
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ََساُءهٌَُْهِو ي ِبَها ِمْنأَْبَعَد ِمَنالُّثَرٌَّا‬
‫بَها جل‬
‫َُّم ِباْلَكل‬
‫ٌَََتَكل‬
‫لرجلَل‬
َّ ‫إََِِّنا‬
ِ ‫َِمِةٌَ ْضَحُك‬

"Ada kalanya seseorang berbicara dengan suatu kata di mana orang
disekelilingnya tertawa dengan ucapannya, namun dengan kata
tersebut dia terpelanting ke tempat yang lebih jauh dari bintang
tsuroyya". 293
Berbicaralah dengan hal yang baik atau diam sebagaimana hadits
yang diriwayatkan Abu Hurairah radhiallahu anhu beliau berkata:
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ِر َفْلٌَقُلْ َخًٌْراأَْولٌَِ ْصُمْت‬
‫با هلل‬
َ ‫َمْن َك‬
ِ ‫انٌُْإِمُن‬
ِ‫َِوْالٌَْوِمْا آلخ‬
291
Fathul Bari Ibnu Hajr Juz 2 hal 73
Shohih kalim tayyib karangan Syekh Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah yang di petik oleh
Muhamad Nasirudin Al Albani
293
HR. Ahmad dalam kitab Al Musnad no:8967
292
79

"Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhir maka
berbicaralah dengan baik atau diam".294
Berkata baik merupakan salah satu pintu dari pintu-pintu shodakoh,
hal ini sebagaimana tersirat dalam hadits yang diriwayatkan Abu
Hurairah bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
bersabda:
‫ٌَْعِدلَُبووٌَْناْثَنووٌِْن‬:‫ووٍمَتْطلُووُع فٌِْووِهال َّشووْم ُس‬
َ‫ُكوولُّ ُسوو الََم ى ِمو‬
ْ‫ُكلٌََّو‬,‫ونالَّنووا ِس َصووَدَقة‬
ُ‫لى َداَّبتِِه َفٌَْحِملُ َعلٌََْهاأَْوٌَْرَفُع َمَتاَعُه َصوَدَقةَوْالَكلَِم‬
‫وة‬
َ ‫لرُجلَ َع‬
َّ ‫وٌُِعٌُْنا‬,
َ ‫َصَََدَقة‬
َّ ‫ا‬
... ‫لطٌَِّبُة َصَدَقة‬
"Setiap persendian tubuh manusia (membutuhkan) sodaqoh setiap
hari tatkala terbit matahari, berbuat adil di antara dua orang adalah
sodaqoh, menolong orang menunggangi hewan tunggangannya
juga mengangkat barang bawaannya adalah sodaqoh dan berbicara
dengan kalimat yang baik adalah sodaqoh".295
Bahkan orang yang berkata baik akan dijauhkan dari api neraka
sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Adi' bin Hatim
radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam bercerita
tentang api neraka kemudian beliau memalingkan wajahnya sambil
minta perlindungan darinya, lalu bercerita tentang api neraka
kemudian beliau memalingkan wajahnya sambil minta
perlindungan darinya, kemudian bersabda:
ْ‫ِّذَ ٍز‬َٞ‫َ ِجذْْفَذِ َنيِ ََ ٍزْط‬ٌْْٝ َ‫صَ َْ ٍشْفَ ََِْ ْى‬

ِّْ‫شوق‬
ِ ِ‫َِثصَّقُ ْو٘ثْثىَّْوج َسْ َٗىَ ْوْ٘د‬
"Jagalah diri kalian dari api neraka walau dengan sebelah kurma
barang siapa yang tidak mendapatkannya maka dengan ucapan
yang baik". 296
Mendorong diri sedikit berbicara, sebab banyaknya berbicara akan
menyebabkan seseorang terjerumus kedalam perbuatan dosa, hal
ini sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
ِّ‫َّ ًَوأَْبَعَدُكْم م‬
‫ِن ً ِمْجلًِساٌَْوَماْلِقٌَاَمِةالَّثْرَثاُرْوَن‬
‫َوإَِّنأَْبَؽ َضُكْمإِل‬

"Dan sesungguhnya orang yang paling aku dibenci dari kalian dan
paling jauh dariku di hari kiamat adalah orang yang banyak
bicara".297
Menjauhi perbuatan ghibah, sebagaimana firman Allah Subhanahu
Wa Ta'ala: ‫ضوا‬
ً ‫" َوالٌََْؽَتوْبَبْع ُضوُكْمَبْع‬Janganlah diantara kalian saling
berbuat ghibah".298
Point Penting. Ghibah diperbolehkan pada enam tempat:
294
HR Bukhari no:6018
HR Bukhari no:2989 Muslim no:1009
296
HR Bukhari no:6563 Muslim no:1016
297
HR.At Tirmidzi no: 2018 dari hadits Jabir r.a dengan memakai lafadz dari beliau
298
QS. Al Hujurat:12
295
80
1. Diperbolehkan bagi orang yang terzalimi menceritakan
kezaliman orang lain kepada pemerintah dan hakim.
2. Bertujuan untuk merubah kemungkaran.
3. Meminta fatwa (Seperti halnya ia berkata Fulan menzalimiku
dengan ini dan itu).
4. Untuk mengingatkan dan menasehati kaum muslimin dari
keburukan. (dengan maksud menasehati).
5. Orang yang digibahi adalah seorang yang benar-benar
menampakkan kefasikan dan kebid'ahannya.299
6. Untuk memberikan keterangan kepada orang-orang (yang
bertanya), bilamana orang tersebut terkenal dengan sebutan
seperti bermata kabur, pincang dan buta, dan diharamkan
memberikan
keterangan
itu
dengan
tujuan
300
menghinakannya.
Ada beberapa hal yang mesti diperhatikan dalam ghibah yang diperbolehkan,
diantaranya adalah:
1. Niat ikhlas hanya untuk mencari keridho’an Allah semata.
2. Berusaha untuk tidak menyebutkan nama orang tertentu
semaksimal mungkin.
3. Mengingatkan seseorang dengan apa yang diperbolehkan
baginya.
4. Berkeyakinan bahwa tidak akan ada kerusakan lebih besar
yang diakibatkan oleh point-point penting yang disebutkan
di atas.
Sebab-sebab yang mendorong seseorang berbuat ghibah:
1. Menyalurkan kemarahan, hendaknya ia ingat akan sabda
Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
َ‫ِر َع‬
‫ل ى أَْن ٌَُنِّفَذهُ َدَعاهُ هللاُ َعَّزَوَجلَّ َعلَ ى‬
‫ُو َقاد‬
َ‫َمْن َكَظَم َؼًٌْظا َوه‬
‫ٌَِاَمِة َحَّت ىٌَُخٌَِّرهُ ِمَنْالُحْوِر َما َشاَء‬
‫ِِقٌَْوَماْلق‬
‫ُرُإْو ِساْلَخ الَب‬
"Barang siapa yang menahan kemarahan, padahal dia
mampu untuk melakukannya maka Allah Subhanahu Wa
Ta'ala akan menyerunya atas di hadapan seluruh manusia
pada hari kiamat, untuk memilih bidadari yang
dikehendakinya".301
299
Imam Bukhari mengemukakan dalil diperbolehkannya menceritakan orang yang berbuat
kerusakan dan kesyirikan dengan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam ketika
menceritakan Ainah bin Hisan tatkala ia meminta izin kepada Nabi shallallahu alaihi wa
sallam untuk bertemu dengan beliau saat itu beliau berkata :Sejelek-jeleknya saudara
keluarga.
300
Pengarang kitab Al Mukhtar dari golongan Hanafiyah berkata: ‫وز‬ٝ‫ذوزْألٕووْثىقش‬ٞ‫( ٗالْغ‬Tidak ada
ghibah pada penduduk kampung) . Adab As Syariyyah Ibnu Muflih Juz 1 Hal 274
301
HR.Abu Daud no: 3997 dan dihasankan oleh Al Albani
81
2. Menyesuaikan diri dalam pergaulan dan sengaja mengadaadakan sikap baik kepada teman. Hendaklah dia mengingat
akan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
ِ‫هلل َّنَوََُ اهللُ ِإهَى اهٌَّبس‬
ِ ‫س تِشَخَظِ ا‬
ِ ‫س رِطَب اهٌَّب‬
َ َ‫َّيًَِ اْه َخي‬
"Barangsiapa mencari kerelaan manusia dengan (berbuat
sesuatu yang) dibenci oleh Allah maka Allah pasti
menyerahkan urusannya kepada manusia".302
3. Hendak meninggikan derajat dirinya dengan cara mengejek
orang lain. Obat bagi orang yang memiliki sifat tersebut
adalah mengetahui bahwasannya apa-apa yang dimiliki oleh
Allah adalah lebih baik dan lebih kekal.
4. Bersenda gurau dan bercanda. Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam bersabda:
‫َُه‬
‫ِِهْالَقْوُمَوٌْلَلُهَوٌْلل‬
‫َِّذ يٌَُحِّدُث َفٌَْكِذَبلٌَِ ْضَحَك ب‬
‫َوٌْللِل‬
"Celaka bagi orang yang berkata kemudian berbohong
supaya orang-orang tertawa, maka celaka baginya, maka
celaka baginya".303
5. Iri dengki, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
ُ‫ً َّاْهدَشَد‬
ُ ‫اََْإلِ ٌِيَب‬:ٍ‫ة عَتِد‬
ِ ‫ً فًِ كَ ْو‬
ِ ‫َال ٌَجِ َخيِعَب‬
"Tidaklah berkumpul dalam hati seorang hamba: iman dan
sifat dengki.304
6. Menisbatkan sesuatu pada orang lain dengan maksud
membersihkan diri darinya.
7. Banyak waktu yang kosong.
8. Untuk mendekatkan diri kepada pemimpin dan penguasa.
Beberapa perkara yang tidak dikategorikan sebagai ghibah padahal ia adalah
bukan ghibah
1. Seseorang terkadang berbuat ghibah tetapi apabila dibantah
dia berkata: (Saya siap mempertegas ucapan tersebut di
hadapannya).
2. Perkataan orang di depan halayak ramai tatkala
menceritakan seseorang (Kita berlindung pada Allah dari
kurangnya rasa malu) atau (Fulan demi Allah melewati
batas).
302
HR.At-Tirmidzi no: 1967 dihasankan oleh Al Albani
HR.Abu Daud no:4990 dan dihasankan oleh Al Albani
304
HR.Shohih Al jami' 7620
303
82

3. Perkataan seseorang, orang itu terkena musibah dengan ini
(lalu menceritakan kejelekannya).
4. Menganggap enteng membicarakan kejelekan orang yang
berbuat maksiat.
Menjauhi perbuatan mengadu domba sebagaimana sabda
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
ٌ‫َال ٌَدِخُلُ اْهج ٌََّ َج كَخَّبح‬
"Tidak akan masuk surga orang yang mengadu domba".305

Point Penting. Enam perkara yang harus diperhatikan oleh orang yang
menerima namimah:
1. Tidak membenarkannya.
2. Melarang dan menasehati (pelaku namimah) agar dia
menjauhi perbuatan tersebut
3. Membencinya karena Allah sebab hal tersebut dibenci oleh
Allah Subhanahu Wa Ta‟ala.
4. Tidak berprasangka buruk pada saudaranya yang tidak ada
di hadapannya.
5. Tidak memata-matai dan mencari kesalahan orang lain.
6. Dia tidak merelakan bagi dirinya apa-apa yang telah
dilarangnya (dari perbuatan namimah) tentang pribadinya,
maka janganlah menceritakan perbuatan namimah orang
tentang dirinya ia berkata: Fulan mengisahkan padaku
seperti itu kemudian jadilah ia seorang pengadu domba.
Dilarang menceritakan setiap pembicaraan yang didengar,
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ِع‬
َ‫بُكلِّ َماَسم‬
ِ ‫باْلَمْرِءإِْثًماأَْن ٌَُحِّدَث‬
ِ ‫َكَف ى‬

"Cukuplah bagi seseorang berbuat dosa dengan menceritakan setiap
apa yang didengarnya".306
Jauhilah berbuat bohong, sebagaimana firman Allah Subhanahu Wa
Ta'ala:
‫ٌِْ ن‬
‫هللاَوُكْوُنْوا َمَعال ّصِدق‬
‫ٌَاأٌََُّهاال‬
َ ‫َِّذٌَْنآََمُنْوااْتقُْوا‬
"Wahai orang-orang yang beriman bertaqwalah kamu kepada Allah dan
jadilah kalian bersama-sama orang yang benar .307
Selain itu, terdapat hadits riwayat Samurah bin Jundab radhiallahu
anhu tentang mimpi Nabi shallallahu alaihi wa sallam beliau
bersabda:
"… Akan tetapi malam itu aku bermimpi melihat dua orang laki-laki
datang kepadaku kemudian mereka berdua memegang kedua
tanganku dan membawaku keluar pergi ke tanah suci, tatkala itu
ada seseorang yang sedang duduk dan yang lain berdiri, sementara
305
HR. Bukhari no: 6056 Muslim no:105
HR.Muslim no:5 dan lafadz hadits darinya
307
QS.At-Taubah(10):119
306
83
ditangannya terdapat besi yang ujungnya bengkok. Sebagian temanteman kami meriwayatkan dari Musa hadits riwayat musa dengan
lafaz "bahwa dia memasukkan besi tersebut ke bagian mulutnya
sehingga menembus kepalanya yang bagian belakang, kemudian
melakukannya kembali ke bagian mulut yang lain seperti apa yang
dilakukan sebelumnya, akhirnya bagian mulutnya menjadi
menyatu, namun tatkala mulutnya kembali seperti sediakala, dia
kembali mengulangi perbuatannya. Aku berkata: "Apa ini?" Mereka
berdua menjawab pergilah …) Diakhir hadits ini Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam berkata pada kedua orang tersebut:" Pada
malam ini kalian telah membawaku berkeliling, maka
beritahukanlah kepadaku tentang apa yang telah aku lihat. Mereka
berdua berkata: Adapun orang yang engkau lihat merobek
mulutnya, maka orang itu adalah pembohong, ia mengada-adakan
kebohongan kemudian menanggung akibatnya hingga ke ujung
dunia sampai hari kiamat….)308
Diperbolehkan berbohong dalam tiga tempat:
1. Mendamaikan manusia.
2. Berbohong dalam peperangan.
3. Perkataan suami terhadap Istrinya dan perkataan istri
terhadap suaminya.
Adapun dalil diperbolehkannya hal tersebut adalah sabda
Rasulullah
shallallahu
alaihi
wa
sallam:
‫ِال‬
َّ ‫ ٌَلُِّلُ اْهلَوِّ َل َّ َال ٌُرٌِِو ُد تِوَِ إ‬,ِ‫ً اهٌَّبس‬
َ ٌَِ‫خ ت‬
ُ ‫صِو‬
ِ ٌُ ‫الَ أَعُدٍُُّ نَبذِتّب اهرَّجُ ُل‬
‫ َّاهرَّجُلُ ٌُدَو ثددُ اْيرَأَخَوَُ َّا ْهيَورِأَ ُث‬,ِ‫ َّاهرَّجُلُ ٌَلُِّلُ فًِ اْهدَ ِرة‬,َ‫اْإلَْصِالَح‬
‫خُدَ ثددُ زَِّجََِب‬

"Aku tidak menganggap berbohong seorang yang (berbohong)
untuk mendamaikan perselisihan antara manusia, yaitu dengan
mengatakan satu perkataan yang bohong di mana dia tidak
menghendaki dengannya kecuali perdamaian, juga seorang laki-laki
yang berkata bohong dalam peperangan dan seorang suami yang
berkata bohong kepada Istrinya, dan seorang istri yang berbohong
kepada suaminya ".309
Dilarang berkata kotor dan berbuat kotor, serta setiap perkataan
yang keji. Sebagaimana disebutkan di dalam hadits:
ْ ‫َفذشًج‬
ِّ ‫عيَّ ٌَْفَج ِدشًجْ َٗالَْ ٍُض‬
َ َٗ ِْٔ ْٞ َ‫ْهللاُْ َػي‬َّٚ‫صي‬
َ ُّْٜ ِ‫َ ُن ِِْثىَّْذ‬ٌْْٝ َ‫ى‬
308
309
HR Bukhari no:1386 dan Ahmad no:19652
HR. Abu Daud no: 4921dan dishohehkan oleh Al Albani
84

"Nabi shallallahu alaihi wa sallam bukanlah seorang yang berkata
kotor dan berbuat kotor".310
Keutamaan orang yang meninggalkan berdebat walaupun dia
benar. sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
ْ ‫ىجَّْ ِزْىِ ََِْ ْصَ َشكَْث ْى َِ َشث َءْ َٗإُِْ ْ َمجَُ ْ ٍُ ِذقًّج‬
َ ‫ضْ ْث‬
ٍ ْٞ َ‫ ٌٌْ ِدذ‬ْٞ ‫أََّجْ َص ِػ‬
ِ ََ‫ْ َس َح‬َٜ‫شْف‬

"Aku adalah pemimpin pada sebuah tempat di surga bagi orang
yang meninggalkan perdebatan walaupun dia benar". 311
Al Miro' adalah jidal/berdebat.
Dilarang membuat orang tertawa dengan cara berbohong.
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam :
‫ِِهاْلَقْوِمَوٌْلَلهَوٌْللَُه‬
‫َِّذ يٌَُحِّدُث َفٌَْكِذَبلٌَِ ْضَحَك ب‬
‫َوٌْلِلل‬
"Celaka orang yang berbicara kemudian berbohong supaya orangorang menertawakannya celaka baginya, celaka baginya".312
Semestinya seseorang meninggalkan banyak tertawa, sebagaimana
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
ِ‫ِك َفإَِّن َكْثَرَةال َّضح‬
ِ‫ُِرْوا ِمَنال َّضح‬
‫ِكُتِمٌُْتاْلَقْلَب‬
‫الَُتْكث‬
"Janganlah kalian banyak tertawa
menyebabkan matinya hati".313

sebab
banyak
tertawa
Apabila seseorang berbicara dengan saudaranya kemudian dia
menoleh kepadanya maka itu adalah amanah sebagaimana sabda
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫لحِدٌْ ِث ُثَّمْالَتَفَت َفِهًَأََماَنة‬
‫إَِذا َحَّدَثال‬
َ ْ‫با‬
ُِ‫َّرُجل‬


"Bilamana seorang membicarakan sesuatu kemudian dia menoleh
kepadanya maka itu adalah amanah".314
Mendahulukan orang yang lebih tua dalam berbicara, dan berbicara
harus dengan suara yang terang dan tidak rendah serta harus
dengan kalimat yang jelas yang dapat dipahami oleh semua orang
dengan tidak mengada-ada dan berlebih-lebihan.
Tidak memotong pembicaraan orang lain, sebagaimana yang
diceritakan tentang Nabi shallallahu alaihi wa sallam yang berbicara
dengan kaumnya lalu masuk kepadanya seorang badui, kemudian
bertanya kepadanya tentang hari kiamat, namun Rasulullah tetap
meneruskan pembicaraannya bersama para shahabat, setelah selesai
beliau berkata: “Manakah orang yang sebelumnya bertanya tentang
hati kiamat?, maka barulah beliau menjawab pertanyaan orang
tersebut.315
310
HR.Bukhari no:3559
HR.Abu daud no:4800 dan dihasankan oleh Al Albani
312
HR.Abu daud no: 4990 dan dihasankan oleh Al Albani
313
HR.Ibnu Majah no:4193 dan di shohehkan oleh Al Albani
314
HR. Abu daud no:4878 dan dihasankan oleh Al Albani
315
HR. Bukhari no:59
311
85





Berbicara dengan pelan-pelan dan tidak pula tergesa-gesa,
sebagaimana diceritakan tentang Nabi shallallahu alaihi wa sallam
bahwa apabila beliau bicara dengan tentang sesuatu, seandainya
ada orang yang menghitung ucapannya nya niscaya dia bisa
terhitung).316 Dan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tidak
berbicara secara terus menerus, beliau bicara dengan suatu kalimat
yang dan dan terperinci sehingga orang yang mendengarnya
menjadi hafal.317
Berbicara dengan suara, pelan Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
ْ ‫" َو‬Pelankanlah suaramu". 318
ْ‫صوَِتَك‬
ْ َ‫اؼ ُض ْض ِمْن‬
Menjauhi kata-kata yang haram, seperti mengkafiran orang lain,
bersumpah dengan selain nama Allah, perkataan seseorang: “Celaka
manusia”, bersumpah dengan thalak serta mencaci maki masa.
Meninggalkan mementingkan diri sendiri dalam berbicara.
Tidak menceritakan tentang pribadi untuk membanggakan diri
sendiri sebagaimana firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:
‫َنفَُسُكْم‬
َ ‫َف الَُتَزُّكـواْأ‬



"Maka Janganlah kamu mengatakan dirimu suci". "319.
juga tidak mengagungkan diri sendiri dengan mengatakan aku,
kami berpendapat dan sebagainya.
Menjaga perasaan orang lain, Ibnu Qoyyim rahimahullah berkata:
“Di antara mereka ada orang yang dirasuki oleh dorongan
semangatnya (ruh) ini adalah keadaan yang berat lagi dibenci, dia
adalah wujud akal yang tidak pantas berbicara untuk memberikan
manfaat bagimu, atau tidak bisa berdiam dengan baik sehingga bisa
mengambil pelajaran darimu, serta tidak mengetahui dirinya sendiri
sehingga bisa menempatkan dirinya pada tempatnya.
Tidak mengungkapkan cacian kepada khalayak.
Hendaknya ia meninggalkan beberapa hal di bawah ini:
 Banyak bertanya dan sengaja mengada-ada pertanyaan
tersebut sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
ْ ‫غؤَث ِْه‬
ُّ ‫َ ْن َشُْٓىَ ُن ٌْْعَالَعًج َٗ ٍِ ْْ َٖجَْم ْغ َشرُْثى‬َٝٗ


"Dan membenci tiga hal dari kalian salah satunya adalah
cerewet dalam bertanya".320
Tergesa-gesa memberikan jawaban.
Tergesa-gesa memberikan pendapat, baik dalam hal yang
kecil atau yang besar.
316
HR. Bukhari no:3568
HR. Ahmad no:25677
318
QS. Lukman:19
319
QS. An Najm:32
320
HR.Muslim no:1715 Ahmad juz 2 hal 27
317
86



Sibuk mengahadapi orang-orang randah dan hina.
Berbicara tidak sesuai dengan keadaan.
Berbicara yang tidak keruan sebagaimana hadits Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam:












ُِِٗ ِٕ‫ِ ِٓ ُحغِِٓ إِعِالََِ اْملَشِءِ ََرشِ ُوُٗ َِبالَ َ ِؼ‬
"Dari kesempurnaan Islam seseorang adalah meninggalkan
sesuatu yang tidak ada manfaatnya".321
Berbicara disamping orang yang tidak menyukainya.
Mengulang-ulangi omongan.
Meninggikan diri terhadap orang yang mendengarkan
omongan.
Tidak mendengarkan orang lain yang berbicara dengan baik.
Menganggap remeh terhadap pembicaraan orang lain.
Meminta orang lain untuk mempercepat menyelesaikan
perkataannya.
Meninggalkan
orang
padahal
seseorang
belum
menyelesaikan perkataannya.
Tergesa-gesa memvonis orang yang berbicara sebagai
pembohong.
Menyepelekan perkataan orang yang masih muda belia.
Tergesa-gesa menyebarkan suatu berita sebelum nampak
fakta yang kongkrit (tentang kebenaran berita tersebut) dan
belum jelas manfaat menyebarkannya.
Mendengarkan dan menerima perkataan orang secara
langsung tanpa menyaring dan menseleksi kebenaran berita
tersebut.
Kasar dalam memanggil orang. Allah Subhanahu Wa Ta‟al
berfirman:
‫ان ٌَْنِزُغ َبٌَْنُهْم َوإَِّن‬
‫َوقُلْ لِِعَباِد ي ٌَقُْولُ ال‬
َ ‫إَِّن ال َّشٌَْط‬,‫َّتًِ ِهًَ أَْحَس ن‬
‫ًا‬
َ ًْ‫ب‬
َ ‫ان َك‬
َ ‫ال َّشٌَْط‬
ِ‫ان َعًَُّدوا ُم‬
ِ ‫انِلَِْإلِْنَس‬
"Katakanlah kepada hamba-hambaku: "Hendaklah mereka
mengucapkan perkataan yang baik (benar), sesungguhnya syaitan
menimbulkan perselisihan diantara mereka, sesungguhnya syaitan
merupakan musuh yang nyata bagi manusia".322
Pada ayat yang lain Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
‫" َوقُْولُْواِللَّنا ِس ُحْسوًنا‬Dan ucapkanlah kata-kata yang baik kepada
manusia".".323
 Kasar dalam mencela.
 Tidak mengetahui adab berdiskusi.
 Tidak menghiraukan perasaan orang lain.
321
HR.At-Turmudzi no:1887dan dihasankan Al Albani
QS. Al Isra:53
323
QS. Al Baqoroh:83
322
87

























Bersikap apriori terhadap teman bicara.
Bergaya bahasa menantang dan menyerang.
Masa bodoh dengan nama teman bicara.
Mengabaikan prinsif-prinsif yang benar.
Ngotot dengan kesalahan dan enggan kembali kepada yang
hak.
Tidak menguasai materi diskusi.
Memvonis saat diskusi berlangsung.
Bercabang dalam judul pembicaraan dan keluar dari fokus
semula.
Senang membantah dan bertentangan.
Tenggelam dalam membicarakan sesuatu yang tidak
bermanfaat.
Banyak saling mencela.
Banyak mengeluh kepada orang-orang.
Banyak membicarakan tentang perempuan.
Banyak bermain-main/senda gurau.
Banyak bercanda.
Banyak bersumpah, Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
324
‫احَفُظْواأٌََْماَنُكْم‬
ْ ‫"و‬
َ Jagalah sumpah-sumpah kalian".
Mencri-cari kesalahan teman duduk.
Menampakkan kebosanan terhadap teman duduk.
Membebankan teman duduknya untuk melayaninya.
Melakukan suatu hal yang bertentangan dengan rasa di
dalam majlis seperti membersihkan gigi dengan tusuk gigi,
meludah di hadapan orang banyak, terbahak-bahak, dan
memain-mainkan kumis serta jenggot.
Melakukan kemungkaran di dalam majlis.
Menghadiri majlis yang di dalamnya terdapat kemungkaran
dan menemani mereka melakukan hal tersebut.
Duduk dengan posisi yang tidak mencerminkan sopan
santun.
Duduk di tengah-tengah lingkaran orang banyak.
Memaksakan diri berbicara secara fasih sebagaimana
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ِِهْم َكَماَتؤُْكلُاْلَبَقَرةُ ِمَنْاألَْر ِض‬
‫بؤَْلِسَنت‬
ِ ‫َسٌَُكْوُن َقْومٌَؤُْكلُْوَن‬
"Akan ada suatu kaum dimana mereka makan dari hasil
lisan-lisan mereka sebagaimana sapi memakan makanan dari
bumi".325
324
325
QS.. Al Maidah( 4):89)
HR.Shohih Al Jami'
88


Janganlah membawa suatu perkataan apabila engkau tidak
bisa membawakannya seperti yang sebenarnya".
Senantiasa berusaha semaksimal mungkin untuk menutup
aib saudara semuslim, hal ini sebagaimana di beritakan oleh
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ٌَِاَمِة‬
‫لدْنٌَاإِالَّ َسَتَرهُ هللاٌَُْوَماْلق‬
‫ًا ف‬
‫الٌََْسُتُر َعْبد َعْبد‬
ُّ‫ًِا‬

"Tidaklah seorang hamba menutupi aib hamba yang lainnya
di dunia melainkan Allah akan menutupi aibnya di hari
kiamat nanti".326
Menjaga agar tidak menamai dengan gelar-gelar yang jelek
sebagaimana Allah berfirman:
‫باْألَْلَقوا ِب‬
ِ ‫َوالََتَناَبُزْوا‬
"Janganlah kamu panggil-memanggil dengan memakai gelar-gelar
yang buruk".327
dan firman Allah Subhanahu Wa Ta‟ala pula: ٍ‫يزَث‬
َ ُ‫ه‬
ٍ‫ٌَِّلٌ ِهنُلِّ ُُ َيزَث‬
pencela"328
"Celaka bagi pengumpat lagi
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
ْ ٌَْ ِ‫غي‬
ْ َُ ‫ذقِـ َشْأَ َخجُْٓ ْثى‬َٝ
ْ ْ َُْ‫اْ ٍَِِ ْثىشَّـ ِّشْأ‬
ٍ ‫ع‬
َ َِ ‫دِ َخ‬
ٍ ‫خْ ْثٍ ِش‬


"Cukuplah seseorang berbuat dosa yaitu mengejek saudaranya yang
muslim".329
Apabila seseorang berbicara dengan suatu kaum, maka tidak boleh
baginya mengarahkan pandangannnya kepada orang tertentu tanpa
yang lainnya.
Apabila seseorang salah dalam mengatakan suatu perkataan
walaupun perkataan itu mengandung kekufuran dimana
lisannya ceroboh dengan ucapan tersebut, maka janganlah
perkataan tersebut dijadikan sebagai modal untuk
menjelekannya. Dalil yang menjelaskan hal ini adalah hadits
yang diriwayatkan oleh imam Muslim bahwasannya
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
َْٚ ‫و ِْٔ ٍِوِْ ْأَ َدو ِذ ُم ٌْْ َموجَُ ْػَيو‬ْٞ َ‫حْإِى‬
ُ ٘‫َض ُْو‬ْٝ َِْٞ‫َِللِْأَشَوذُّْفَ َش ًدوجْدَض َْ٘دَو ِزْ َػ ْذو ِذ ِْٓ ِدو‬
ْ‫ظ‬
َ َٗ ُْٔ‫ َٖووجَْط َؼج ٍُ و‬ْٞ َ‫ضْفَوالَ ٍرْْفَج ّْفَيَضَووشْ ْ ٍِ ْْ ؤُْ َٗ َػي‬
َ َِٝ‫ش و َشثدُُْٔفَووض‬
ٍ ‫َسث ِديَضِو ِْٔدِووض َ ْس‬
ْ‫َْ ََوج‬ْٞ َ‫وظْ ٍِوِْ ْ َسث ِديَضِو ِْٔفَذ‬
ْ َ‫ْش ََج َشرًْف‬َٚ‫ٍِ ْْ َٖجْفَضَص‬
َ َِٝ‫ْ ِظيِّ َٖجْْ َٗقَوذْْأ‬ِٜ‫جضطَ َج َغْف‬
ْ‫شو َّذ ِر‬
ِ ْ ِْ‫ُٕو َْ٘ َمو َزثِىلَْإِ َرثُْٕ َ٘دِ َٖووجْقَجِة ََوزًْ ِػ ْْو َذُْٓفَض َ َخو َزْدِ ِخطَج ٍِ َٖووجُْعو ٌَّْقَووج َهْ ٍِوو‬
ِْ ‫ش َّذ ِرْ ْثىفَ َش‬
‫ح‬
ِ ْ ٍِِْ َْ‫ْ َٗأََّجْ َسدُّلَْأَ ْخطَض‬ٛ‫ْثَىيَُّٖ ٌَّْأَ ّْشَ ْ َػ ْذ ِذ‬:‫ح‬
ِ ‫ْثىفَ ْش‬
"Sesungguhnya Allah lebih gembira dengan taubat seorang
hambaNya tatkala ia bertaubat kepadaNya dari seseorang
326
HR.Shohih Al Jami'
QS.Al Hujurat:11
328
QS Al Humazah:1
329
HR.Shohih Al Jami'
327
89
yang bersama hewan tunggangannya di suatu padang yang
luas, kemudian hewan itu menghilang darinya sedangkan
makanan dan minumannya ada padanya. Lalu ia
merebahkan badannya dibawah pohon karena telah putus
asa dengan hewannya itu. Namun, tatkala dia bangun, tibatiba hewan tersebut berdiri dihadapannya, kemudian ia
mengambil tali pengikatnya sambil berkata dengan perasaan
yang sangat bahagia: “Ya Allah sesungguhnya Engkau
adalah hambaku dan aku adalah tuhanMu”, Ia salah
mengucapkannya karena kegembiraannya".330
27-ADAB TERTAWA
 Allah Subhanahu Wa Ta‟ala telah menciptakan tertawa, sebagaimana

firmanNya: ٚ‫"ُْٗأُّؤُُْهً ْأُضوذلُُْٗأُدنو‬Dialah dzat Allah
yang menciptakan tertawa dan menangis". 331
Tertawa adalah sifat Allah Subhanahu Wa Ta‟ala, sebagaimana
disebutkan di dalam hadits:
َ ْ‫َ ْقضُ ُو ْأَ َد ُذُٕ ََج‬ْٝ ِِ ْٞ َ‫ ْ َس ُجي‬َٚ‫ض َذ ُل ْهللاُ ْإِى‬
ِْٜ‫ُقَجِص ُو ْٕ َزث ْف‬َْٝ‫َذ ُْخالَ ُِ ْث ْى َجَّْز‬ْٝ ‫خ َش‬ٟ‫ْث‬
ْ َٝ
ُ
َ
َ
َ
َ ‫ ْ ْث‬َٚ ‫ح ْهللاُ ْػَي‬
ِْ‫ ِو ْهللا‬ْٞ ِ‫عذ‬
ُ ُْ٘ ‫َض‬ْٝ ٌَّ ‫ُ ْقـضَوْ ْع‬ٞ‫ ِو ْهللاِ ْف‬ْٞ ِ‫عذ‬
َ ْ ِٜ‫ُقَجِص َو ْف‬ٞ‫غْيِ ٌَ ْف‬
َ ُٞ‫خ ِش ْف‬ٟ
َ
َْ‫ش ِٖذ‬
ْ َ‫غض‬
ْ ََٞ‫ف‬

"Allah Subhanahu Wa Ta’ala tertawa terhadap dua orang, dimana
salah satunya membunuh yang lain dan mereka berdua masuk
surga. Yaitu seseorang berjihad dijalan Allah kemudian dia
terbunuh padanya, lalu Allah menerima taubat orang yang
membunuh tersebut setelah masuk Islam, kemudian ia berjihad
dijalan Allah dan akhirnya mati sahid".332
Memperbanyak ketawa adalah sifat tercela sebagaimana sabda Nabi
shallallahu alaihi wa sallam:
‫ال َّهَتَنٌَِخُ ِى نَذٌِِرّا‬
ً ٌِِ‫عوَ ُى هَطَدِنْخُ ِى َكو‬
ِ َ‫ً يَب أ‬
َ ُِّ‫َّاهَّذِي ٌَفْشًِ ِتٌَدِ ٍِ هَِّخَعِ َوي‬
"Demi Dzat yang diriku berada di tanganNya seandainya kalian
mengetahui seperti apa yang aku ketahui, niscaya kalian pasti akan
sedikit tertawa dan banyak menangis ".333
Juga sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ٌُْتْالَقْلَب‬
َ ‫ُِرْواال َّضِحَك َفإَِّن َكْثَرَةال َّضِحَكُتِم‬
‫الَُتْكث‬
"Janganlah kalian banyak tertawa,
menyebabkan hati menjadi mati".334
330
HR. Muslim no:2747 kitab At Taubah
QS An Najm: 43
332
HR.Shohih Al Jami"
333
HR.Silsilah hadits shohihah
334
HR.Shohih At Targhib
331
90
sebab
banyak
tertawa

Para ulama memasukkan tertawa yang banyak tanpa sebab sebagai
dosa kecil, sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫إٌَِاَكَوَكْثَرَةال َّضِحَك َفإَِّنُهٌُِمٌُْتْالَقْلَب‬








"Berhati-hatilah dengan banyak tertawa sebab ia menyebabkan hati
menjadi mati".335
Terdapat riwayat tentang sifat tertawanya Nabi shallallahu alaihi wa
sallam: "Bahwasannya tertawa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
(sama seperti) tersenyum".336
Terkadang tertawa menyebabkan kekufuran apabila tertawanya
untuk mengejek apa-apa yang diturunkan Allah atau sunnah
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.
Tidak diperbolehkan berbohong untuk ditertawakan oleh orang
lain, hal ini sebagaimana dijelaskan Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam:
‫َُهَوٌْللَُه‬
‫بِهْالَقْوُمَوٌْلل‬
‫َوٌْللِل‬
ِ ‫َِّذ يٌَُحِّدُث َفٌَْكِذَبلٌَِ ْضَحَك‬
"Celaka bagi orang yang berkata kemudian berbohong supaya
orang-orang tertawa, maka celaka baginya, maka celaka baginya".337
Disebutkan bahwasannya Nabi shallallahu alaihi wa sallam terkadang
duduk dalam suatu majlis bersama para shahabatnya di mana
mereka menceritakan suatu yang lucu dan Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam hanya tersenyum dengannya.338
Sebagaimana yang diriwayatkan dari Samak bin Harb radhiallahu
anhu ia berkata: Aku bertanya kepada Jabir bin Samurah: Apakah
engkau pernah duduk bersama Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam?”. Dia menjawab: “Ya, seringkali beliau tidak beranjak
meninggalkan tempat sholatnya pada waktu shubuh atau pagi
sampai matahari terbit, apabila matahari terbit maka beliau bangkit
(untuk melaksanakan shalat) dan mereka bercakap-cakap tentang
suatu peristiwa di zaman jahiliyyah maka mereka tertawa-tawa
sedangkan beliau hanya tersenyum saja.
Terdapat jenis manusia yang pandai bersendagurau seperti yang
terjadi di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, terdapat
seseorang bernama Abdullah, digelari dengan keledai dan dia
terkadang membuat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tertawa.
Hal-hal yang menyebabkan tertawa adalah (karena gembira apabila
melihat sesuatu yang menggembirakan, tertawa karena marah,
disebabkan oleh keheranan orang yang marah).
Syariat menuntun untuk menciptakan suasana yang menyebabkan
tertawa pada saat bersenda gurau dengan istri terutama yang masih
335
HR. Shohih Al Jami"
HR.Shohih At Targibh
337
HR.Abu Daud no:4990 dan dihasankan oleh Al Albani
338
HR.Shohih An-Nasa'i
336
91
perawan sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
kepada Jabir tatkala ia menikah dengan seorang janda.
ْ‫ل‬
َْ ‫جد َن‬
َ ُ‫ضج ِد َن َٖجْ َٗص‬
َ ُ‫جْٗصُالَ ِػذَلَْ َٗص‬
َ َّ‫فَ َٖال‬
ِ ‫ض‬
َ َٖ ُ‫َزًْصُالَ ِػذ‬ٝ‫ْججِس‬


"Kenapa tidak menikahi seorang perawan, yang bisa mencandaimu
dan engkau mencandainya serta engkau membuatnya tertawa
begitu juga ia membuatmu tertawa".339
Meninggalkan senyum dan tertawa secara mutlak bukan termasuk
sikap orang yang berwibawa, pendiam dan bersungguh.
Tertawa yang mengeluarkan suara dapat merusak shalat. Sebagian
ulama berkata: Ia tidak membuat shalat menjadi rusak sebab bukan
perkataan, begitu juga tersenyum tidak merusak atau membatalkan
shalat.
28-ADAB BERSENDA GURAU
 Bercanda adalah perkataan yang dimaksudkan untuk melapangkan
dada, dan tidak sampai menyakiti, bila menyakiti maka berubah
menjadi mengejek.
 Diriwayatkan bahwasannya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
bercanda, bahkan beliau becanda dengan saudara Anas bin Malik
radhiallahu anhu dengan mengatakan:
‫ٌَواأََبوا ُعَمٌْوُر مواََفَعولَالُّنَؽٌْوُر‬
“'Wahai Abu Umair apa yang dilakukan burung kecil". 340




Beliau shallallahu alaihi wa sallam juga bercanda dengan Anas bin
Malik: "Wahai yang punya dua telinga".341
Bercanda juga dianjurkan di antara saudara dan sahabat sebab hal
itu dapat membuat hati menjadi tenang.
Saat bercanda jangan sampai menuduh, menceritakan aib orang,
tenggelam dalam canda yang dapat menurunkan harga diri,
mengurangi kewibawaan pribadi, perkataan kotor yang dapat
menimbulkan permusuhan, tidak memunculkan keributan dan
tindakan bodoh, tidak memunculkan pengkhianatan dan tidak pula
bermuatan kebohongan.
Di antara canda para shahabat radhiallahu anhum adalah saling
melempar semangka, sementara dalam pentas realita mereka adalah
para pejuang.
Di antara bercanda dan bermain yang tidak diperbolehkan
sebagaimana diterangkan dalam hadits riwayatkan Abdullah bin As
Saib radhiallahu anhu dari Ayahnya dan dari kakeknya ia berkata:
Aku mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
339
HR.Bukhari dengan memakai lafaz darinya dan Muslim
As Syamail Al Muhamadiyah 4813
341
Misykat Al Mashabih 4813
340
92
ٌَُِِِٗ‫َال َأْ ُخزُ أَ َحذُوُُِ َِزَبعَ طَبحِِجِٗ الَ ِػجّب وَالَ جِذِّا فَئِْْ أَخَزَ أَ َحذُ ُوُِ َػظَب طَبحِِجِٗ فَ ٍَُْشُدُّ إ‬
"Janganlah seseorang diantara kalian mengambil harta saudaranya
dengan main-main atau sengaja, Jika di antara kalian mengambil
tongkat saudaranya maka hendaklah dia mengembalikannya".342
 Tidak memperbanyak bersendra gurau, jika hal tersebut melewati
batas sehingga terbentuk menjadi tabi’at pribadi, akhirnya
menjatuhkan
harga
dirimu
dan
para
penganggur
mempermainkanmu.
Ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh orang yang bersenda
gurau:
o Hendaknya senda gurau dilakukan pada waktunya yang
sesuai.
o Tidak tenggelam dan terlewat batas.
o Tidak berbicara dengan perkataan yang buruk.
o Tidak bersenda gurau dengan memperolok-olok agama.
o Tidak bersendra gurau dengan orang-orang yang bodoh.
o Hendaknya menjaga perasaaan orang lain.
o Bersanda gurau dengan orang yang lebih tua dan alim
dengan sesuatu yang pantas.
o Tidak terbuai sampai tertawa terbahak-bahak.
o Tidak memudharatkan diri sendiri.
29-ADAB MARAH
 Al Jurjani berkata: Marah adalah perubahan yang terjadi saat darah
yang ada di dalam hati bergejolak sehingga menimbulkan kepuasan
di dalam dada. Marah adalah gejolak yang timbulkan oleh setan. dia
mengakibatkan berbagai bencana dan malapetaka yang tak
seorangpun mengetahuinya melainkan Allah Subhanhu Wa Ta'ala.
 Al Ghozali rahimahullah berkata: Manusia berbeda-beda dalam
tingkat gejolak kemarahannya, dan dapat dibagi dalam tiga
kategori, yaitu: Kurang marah, marah yang melewati batas, dan
marah yang stabil.
Kurang marah adalah hilangnya kekuatan gejolak marah atau
gejolak amarahnya tersebut lemah.
Marah yang berlebih-lebihan adalah mendominasinya sifat amarah
hingga mengalahkan kendali akal, agama dan ketaatan, sehingga
tidak ada bagi orang seperti ini suatu kesadaran, fikiran dan
inisiatif.
marah yang stabil adalah marah yang terpuji, terwujud setelah ada
isyarat dari akal dan agama untuk melampiaskan kemarahan.
342
Shahih al Adab 180
93


Al Ghozali rahimahullah berkata saat menjelaskan tentang–sebabsebab marah (Di antara sebab-sebab timbulnya marah adalah:
kezuhudan, bangga diri, bercanda, main-main, mengejek,
mengolok-olok,
berbantah-bantahan,
saling
bermusuhan,
berkhianat, mengejar kelebihan harta duniawi dan pangkat, dan
sebab yang paling banyak menimbulkan kemarahan adalah
pengelabuan orang yang bodoh dengan menyebut kemarahan itu
sebagai kemberanian, kejantanan, harga diri dan semangat yang
tinggi.
Marah itu ada yang terpuji dan ada yang tercela (yang diharamkan)
dan ada yang diperbolehkan:
Marah yang terpuji adalah apabila marah itu bersumber dari Allah
Azza Wa Jalla, seperti marah karena Allah Subhanhu Wa Ta'ala
terhadap musuh-musuhNya dari golongan Yahudi dan orang-orang
sepertinya, baik orang-orang kafir dan munafik. Marah yang terpuji
jika motivasinya karena Allah Subhanhu Wa Ta'ala tatkala aturanaturan Allah dihinakan, sebagaimana firman Allah Subhanhu Wa
Ta'ala:
ُِ‫غذّا ٌَُٗ ُخىَاسْ أٌََُِ َ َشوِا أََُّٔٗ الََُىٍَُِّّهُـ‬
َ ‫خزَ َلىَُِ ُِىِعًَ ِِٓ َث ِؼذِِٖ ِِٓ حٍُُِّْ ِهُِ ػِجِالً َج‬
َ َّ‫وَار‬
ُِ‫ط ِفٍ أََِ ِذَِ ِهُِ َو َسَأوِا أََّٔهُـ‬
َ ‫) وٌََ َّّب عُ ِم‬841(َُِِّٓ ٌِ‫خ ُزوُِٖ وَوَبُٔىِا ظَب‬
َ َّ‫وَالَ َ ِهذَِِ ِهُِ َعِجُِالً اِر‬
‫)وٌََ َّّب سَجَـ َغ‬841(َٓ َِ‫خبعِ ِش‬
َ ٌْ‫ضٍُّىِا لَبٌُىِا ٌَِئِٓ ٌَُِ َشِ َحَِّٕب سَُّثَٕب وََغِ ِفشٌََِٕب ٌََٕىُىَِٔ َّٓ ِ َٓ ا‬
َ ِ‫َلذ‬
ُُِ‫جٍْـزُُِ َأِِـ َش َسّْثى‬
ِ ‫ َأ َػ‬,ٌ‫غ َّب خَ ٍَفْزُُّىٍِِٔ ِِٓ َثؼِ ِذ‬
َ ْ‫ُِىِ َعً إًٌَِ لَىِِ ِٗ َغضَِجبَْ َأ ِع ًفب لَبيَ ِثئ‬
‫ َلبيَ اثِ َٓ أُ ََّ ِإ َّْ اٌْمَىِ ََ اعَِزضِ َؼفُىٍِِٔ وَوبَدُوِا‬,ِٗ ٌَُِ‫ط َأ ِخُِ ِٗ َجُ ُّشُٖ ِإ‬
ِ ْ‫َوَأٌْ َمً اْ ََألٌْ َىاحَ َوَأ َخ َز ِث َشأ‬
‫ة‬
ّْ ‫)لَـبيَ َس‬851(َٓ ُِِّ ٌِ‫ال رُشِ ِّذِ ِث ٍَ اْ ََألػِ َذاءََ َو َال َرجِ َؼٍٍِْٕ َِ َغ اٌْمَىِ َِ َّاٌظـب‬
َ َ‫َََمْزٍُُىٍَِِٕٔ ف‬
‫)إِ َّْ اٌَّـ ِزَِ َٓ ارَّخَـزُوِا‬858(َٓ ُِِّ ِ‫ذ َأسِ َحُُ اٌشَّاح‬
َ ِٔ‫ه َوَأ‬
َ ‫اغْ ِفشٌٍِِ وَِ ََأل ِخٍ وََأدِ ِخٍَْٕب ثِ َشحِ َِّز‬
َٓ َِ‫ه َٔجِـ ِضي اْملُفْزَـ ِش‬
َ ٌِ‫حلَُبحِ اٌذَُُِّٔب وَوَـ َز‬
َ ْ‫ضتْ ِِٓ َسّْث ِهُِ َو ِرٌَّخٌ ِفٍ ا‬
َ ‫اٌْ ِؼجِ ًَ َعََُٕبٌُهُُِ َغ‬
ْ‫ه ِِٓ َثؼِ ِذ َ٘ب ٌَ َغفُـىِس‬
َ ‫)وَاٌَّ ِزَِ َٓ َػ ٍُِّىِا اٌغََُّّْئبدِ ثُ َُّ َربثُىِا ِِِٓ َثؼِ ِذ َ٘ب وَآ َُِٕىِا إِ َّْ َسَّث‬851(
ٌ‫خِز َهب ُ٘ذّي َو َسحِ َّخ‬
َ ِ‫ح َو ِفٍ ُٔغ‬
َ ‫ت َأ َخ َز اْألٌَىَِا‬
َ ‫ض‬
َ َ‫ذ َػِٓ ُِىِ َعً اٌْغ‬
َ ‫)وٌََ َّّب عَ َى‬851(ُُِْ‫َس ِح‬
)854(َْ ِ‫ٌِ ٍَّ ِزَِ َٓ ُُِ٘ ٌِشَّْث ِهُِ َشِ َ٘جُى‬
"Dan kaum Musa setelah kepergian Musa ke gunung Thur membuat dari
perhiasan-perhiasan emas mereka anak lembu yang bertubuh dan bersuara.
Apakah mereka tidak mengetahui bahwa anak lembu itu tidak dapat
berbicara dengan mereka dan tidak dapat pula menunjukkan jalan kepada
mereka?. Mereka menjadikannya sebagai sesembahan dan mereka adalah
orang-orang yang zalim(148) Dan setelah mereka sangat menyesali
perbuatannya dan mengetahui bahwa mereka telah sesat, merekapun
94


berkata: "Sungguh jika Tuhan kami tidak memberikan rahmat kepada kami
dan tidak mengampuni kami maka kami menjadi orang-orang yang merugi
(149)Tatkala Musa telah kembali kepada kaumnya dengan marah dan sedih
hati, berkatalah dia:Alangkah buruknya perbuatan yang kamu kerjakan
sesudah kepergianku! Apakah kamu hendak mendahului janji Tuhanmu,
Dan musapun melemparkan luh luh taurat itu dan memegang rambut
kepala saudaranya (Harun) sambil menariknya ke arahnya. Harun berkata:
wahai anak ibuku sesungguhnya kaum ini telah menganggapku lemah dan
hampir-hampir merka membunuhku. Sebab itu janganlah kamu menjadikan
musuh-musuh gembira melihatku. Dan janganlah kamu memasukkan aku
ke dalam golongan orang-orang yang dzalim (150) Musa berkata:Ya
Tuhanku, ampunilah aku dan saudaraku dan masukanlah kami ke dalam
rahmat-Mu dan Engkau adalah Maha Penyayang di antara yang
penyayang (151) Sesunguhnya orang-orang yang menjadikan anak lembu
(sebagai sembahannya) kelak akan menimpa mereka kemurkaan dari Tuhan
mereka dan kehinaan di dalam kehidupan dunia. Demikianlah Kami
memberi balasan kepada orang-orang yang membuat-buat kebohongan
(152) Orang-orang yang mengerjakan kejahatan kemudian bertaubat
setelah itu dan beriman, sesungguhnya tuhan-mu setelah taubat yang
disertai dengan iman adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(153)Sesudah amarah Musa reda, lalu diambilnya kembali luh-luh taurat;
dan dalam tulisannya terdapat petunjuk dan rahmat untuk orang-orang
yang takut pada Tuhan-Nya.(154)343
jadi marah yang terpuji adalah marah yang bisa dikendalikan oleh
pelakunya secara santun.344
Di antara marah yang tercela adalah marah karena fanatisme
terhadap suku.
Marah yang diperbolehkan adalah marah yang bukan pada maksiat
kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala sebagaimana firman-Nya:
‫َِمْن َعْزِمْاألُُمْوِر‬
‫َِكل‬
‫ََمْن َصَبَرَوَؼَفَرإَِّن ذل‬
‫َول‬
"Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, maka sesungguhnya hal
demikian itu termasuk keteguhan yang kuat".345
 Di antara obat marah adalah niat yang benar dengan berharap
kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala semoga Dia menghilangkan
kemarahan yang ada pada dirinya.
 Berdo'a kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala semoga Dia menjauhkan
dirinya sifat marah ini.
 Ingatlah bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pernah
dipancing untuk marah, yaitu ketika seorang badui menarik
343
QS. Al A'raf 148-154
Adab Ad Dunnya wa Ad Din hal. 250
345
QS. As Syura':43
344
95

selendang dari leher beliau, walau demikian beliau tidak memaki
dan membencinya.
Melatih jiwa untuk tidak marah.
Beberapa terapi syara' untuk mengobati marah:
1. Berlindung (kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala) dari godaan
syaitan yang terlaknat, sebagaimana yang diriwayatkan oleh
Sulaiman bin Shord, beliau berkata: Aku duduk bersama Nabi
shallallahu alaihi wa sallam dan di hadapannya ada dua orang
yang saling mencela, salah satu dari kedua orang tersebut telah
memerah wajahnya dan urat lehernya tegang, maka Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
ً‫َوُم َكلَِمو‬
‫ون‬
‫ََهواَذَهوَب َعْنوُه َمواٌَِجوُدل‬
‫وو َقال‬
‫وةل‬
‫إِِّنووًَألَْعل‬
َ‫أَُعْوُذ ِبوا هللِ ِمو‬:َ‫وو َقوال‬
ْ‫َو‬
ْ‫َو‬
‫ان َذَهَب َعْنُه َماٌَِجُد‬
ِ ‫ال َّشٌَْط‬
"Aku mengetahui satu kalimat seandainya dia ucapkanniscaya
akan hilanglah gejolak yang ada pada dirinya, seandainya ia
membaca: ( ‫ان‬
‫بوا هلل‬
َ‫ِ ِم‬
ْ‫" )أَُع‬Aku berlindung pada Allah
ِ ‫ونال َّشوٌَْط‬
ِ ‫ووُذ‬
dari syaitan" niscaya hilanglah amarahnya)". 346 347
2. Diam tidak berbicara.
3. Apabila mampu meninggalkan tempat itu maka berdirilah lalu
pergi.
4. Bersikap tenang, yaitu duduk apabila sedang berdiri, atau tidur
terlentang bilamana sedang duduk. Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam bersabda:
ِ‫ فَئِْْ َرَ٘تَ َػُِٕٗ اٌْ َغضَتَ وَإِالَّ فٍََُْضِطَجِغ‬,ِ‫إِرَا َغضِتَ أَحَذُ ُوُِ َوُ٘ َى لَبِئ ُْ فَ ٍَُْجٍِِظ‬
"Apabila salah seorang diantara kalian marah sedangkan dia
berdiri maka hendaklah dia duduk, agar kemarahannya hilang,
apabila masih beleum mereda maka hendaklah dia berbaringlah"
348
Perawi hadits ini adalah Abu Dzar radhiallahu anhu, beliau
menceritakan sebuah peristiwa yang pernah terjadi pada dirinya:
Bahwasannya ia telah mengambil air minum untuk dituangkan
pada telaga miliknya, kemudian sekelompok orang datang dan
berkata: "Siapakah orang yang mampu mendatangkan air untuk
Abu Dzar sambil menghitung rambut kepalanya?". Seorang lakilaki menjawab: "Saya", maka datanglah lelaki tersebut dan
346
Oleh karena itu sebagian ulama berpendapat bahwasanya bilamana seseorang sedang marah
maka janganlah mengatakan kepadanya: Ingtlah Allah sebab hal tersebut terkadang menjadikan
dia lebih buruk, disebutkan dalam akhir hadits ini bahwasanya seseorang diingatkan: َٓ‫َأػُ ِىرُ ثِبهللِ ِِـ‬
ُُِِِ‫ اٌشَُِّطَبِْ اٌشَّج‬dia menjawab: Aku tidak gila.
HR.Bukhari – Muslim, Al fath juz 6 hal 337, Al Kalam At Tayyib 227.
348
HR. Abu Daud no:4000
347
96
mengambil air dari telaga itu, namun dia meleburkannya,
merusaknya, atau menghancurkannya. Maksudnya adalah Abu
Dzar meminta pertolongan dari lelaki tersebut untuk memberi
minum untanya dari telaga itu, namun tiba-tiba orang itu
berlaku buruk terhadapnya dan menyebabkan telaga itu hancur.
ketika itu Abu Dzar berdiri kemudian duduk selanjutnya
berbaring. Dikatakan kepadanya wahai Abu Dzar kenapa
engkau duduk kemudian berbaring? Dia menjawab
bahwasannya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
….. kemudian beliau membacakan hadits diatas
5. Berwudlu, sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
ْ ‫ار َف‬
ُ‫اطف‬
‫َاِباْلُو ُضْوِء‬
‫ِإْوه‬
َ
ٍ‫َاْلَؽ َضُب َجْمَرة ِمْنَن‬
"Marah itu adalah bara api maka padamkanlah dia dengan
berwudlu".349
6. Melaksanakan sholat, sebagaimana dijelaskan dalam sebuah
Atsar:" Penghapus setiap perselisihan adalah dua raka'at (shalat
sunnah)".350
7. Menjaga wasiat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
sebagaimana hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah
radhiallahu anhu" Bahwa seorang lelaki berkata kepada Nabi
shallallahu alaihi wa sallam:
‫ارا َقالَ الََتْؽ َضْب‬
‫أَْو ِصن‬
ً ‫ َفَرَّدَدَذلَِك ِمَر‬,‫الََتْؽ َضْب‬:َ‫ِ ً َقال‬
"Berilah aku wasiat beliau berkata: "Janganlah marah" Beliau
mengulangi wasiat itu, Nabi shallallahu alaihi wa sallam
mengatakan: "Janganlah marah".351
8. "Janganlah marah maka bagimu adalah surga".352 Jika engkau
mengingat apa-apa yang dijanjikan oleh Allah bagi orang-orang
yang bertaqwa, yaitu orang-orang yang menjauhi sebab-sebab
munculnya amarah baik bagaimana menahan amarah dan
menolaknya, makahal ini sebagai tindakan yang paling besar
yang membantu seseorang dalam memadamkan api kemarahan,
juga mendapat pahala yang besar, sebagaimana dalam sabda
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
َ‫عووى‬
َ ‫ع َّز َّجَو َّل‬
َ ُ‫عبٍُ اهلل‬
َ ‫ َد‬,ٍُ َ‫عوىَ أًَِ ٌٌَُ ِّفذ‬
َ ْ‫عب َّ ُُ َّ كَ ِبدر‬
ً ٌَِ‫َيًِ َنعَ َى غ‬
َ‫ً اْهدُِّ ِر َيب شَبء‬
َ ‫د َّخى ٌُخَ ثٌ َر ٍُ ِي‬
َ ‫ق ٌَِّ َى اْهلِ ٌَبيَ ِج‬
ِ ‫س اهْخَالَ ِئ‬
ِ ُِّ‫ُرؤ‬
349
HR.Al Baihaqi dan sebagian ulama yang lain menghasankannya
HR.Silsilah hadits shahihah
351
HR. Bukhari Fath Al Bari juz 10 hal 456
352
Hadits shahih, shahih al Jami' no:7374 dan Ibnu Hajar menisbatkan hadits ini pada At
Tabrani lihat Al Fath juz 4 hal 465 shahih at Targib no:2747
350
97
9.
"Barang siapa yang menahan kemarahannya sedangkan ia
mampu untuk melakukannya maka Allah azza wa jalla akan
menyeru dia di hadapan seluruh manusia pada hari kiamat
untuk dipilihkan baginya bidadari yang dikehendakinya".353
Mengetahui derajat yang tinggi dan kedudukan istimewa yang
akan diberikan kepada orang yang bisa menahan dirinya dari
marah. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ة‬
ِ ‫ط‬
َ َ‫عٌْ َد اْهغ‬
ِ َُ ‫ش‬
َ ْ‫م ٌَف‬
ُ ‫ع ِج َِّإ ٌَّ َيب اهشَّ ِدٌِ ُد اهَّ ِذي ٌَيِ ِو‬
َ ِ‫س اهشَّ ِدٌِ ُد ِتبهصُّر‬
َ ٌَِ‫ه‬
"Bukanlah kuat itu dengan mengalahkan musuh saat bergulat,
akan tetapi kuat itu adalah orang yang bisa menguasai dirinya
tatkala marah".354
Dari Anas radhiallahu anhu bercerita bahwa Nabi shallallahu
alaihi wa sallam melewati sekelompok kaum yang saling bergulat,
maka Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bertanya: Apakah ini?
mereka menjawab: "Dia pegulat yang ulung tidaklah seorangpun
yang bergulat dengannyakecuali dia mengalahkannya kemudian
beliau berkata:Tidakkah aku tunjukkan pada kalian yang lebih
orang yang lebih kuat darinya, yaitu seorang yang dizalimi
namun dia menahan kemarahanya kemudian dia mengalahkan
orang yang menzaliminya dan mengalahkan syaitan diri serta
mengalahkan syaitan saudaranya".355
10. Mengikuti petunjuk Nabi shallallahu alaihi wa sallam ketika marah.
Dari Anas radhiallahu anhu berkata: Aku berjalan bersama
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, saat itu beliau memakai
kain dari Najran yang kasar pinggirnya kemudian seorang
badui' datang menghampirinya dan menarik kain itu dengan
tarikan yang sangat kuat, sampai aku melihat pada leher
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam di mana tarikan itu sampai
membekas karena kuatnya tarikan tersebut, kemudian ia berkata:
"Wahai Muhammad perintahkanlah (kepada kaummu untuk
membagikan kepadaku harta dari Allah yang ada di padamu,
kemudian Nabi shallallahu alaihi wa sallam meliriknya sambil
tersenyum lalu beliau memerintahkan untuk diberikan bagian
tertentu baginya" 356 Dan di antara petunjuk Nabi shallallahu
alaihi wa sallam adalah menjadikan amarah tersebut hanya
karena Allah Subhanhu Wa Ta'ala yaitu bilamana tuntunan Allah
Subhanhu Wa Ta'ala dilanggar inilah marah yang terpuji.
353
HR. Abu Daud no:4777 dan yang lainnya dan dihasankan oleh Al Albani dalam shahih Al
Jami' no:6518
354
HR.Bukhari Muslim dan Imam Ahmad juz 2 hal 236 shahih Al Adab 989
355
HR Al Bazzar dan Ibnu Hajar berkata:sanadnya hasan juz 10 hal 519 silsilah shahihah
no:3295
356
HR Bukahri- Muslim,Fath Al Bari juz 1 hal 375
98
11. Mengetahui bahwasanya menahan amarah adalah ciri orang yang
bertakwa, hal itu sebagaimana firman Allah Subhanhu Wa Ta'ala:
ِ ‫اء َواْلَكو‬
‫ون‬
‫اظِمٌَْنْالَؽوٌَْظَواْلَعوا‬
‫ِقُْوَن ف‬
‫اَلَِّذٌَْن ٌُْنف‬
ِ ‫ور‬
ِ ‫ور‬
َّ‫اء َوال َّض‬
َّ‫ِوًالَّس‬
ِ ‫ِفٌَْن َع‬
‫ٌَِْن‬
‫الَّنا ِسَو هللاٌُُِحُّبْالُمْحِسن‬
"Yaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya secara sembunyi dan
terang-terangan dan orang yang menahan kemarahan serta memaafkan
manusia, sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat
baik".357
12. Sadar ketika di ingatkan, sebagaimana dalam sebuah atsar yang
diriwayatkan Ibnu Abbas radhiallahu anhu: Sesungguhnya
seseorang meminta izin pada Umar radhiallahu anhu maka dia
mengizinkannya dan ia berkata: "Wahai Ibnul Khattab demi
Allah engkau tidak memberiku dengan pemberian yang banyak,
tidak juga berhukum kepada kami dengan adil, seketika itu
Umar radhiallahu anhu marah sehingga dia hendak
memukulnya, namun Al Harb bin Qais (seorang teman duduk
Umar) berkata: Wahai Amirul mu'minin sesungguhnya Allah
Subhanhu Wa Ta'ala telah berfirman kepada Nabi shallallahu alaihi
wa sallam:
13.
ً
َ ٌِِ‫ج ِبُو‬
َ ْ‫ً اه‬
ِ‫ع‬
َ ِ‫ف َّأَعِ ِرض‬
ِ ِ‫خُ ِذ اهْ َعفْ َّ َّاْ ُيرِ ِتبْهعُر‬
"Jadilah engkau pmaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf,
serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh".358
"Sebab, sesungguhnya dia termasuk orang yang bodoh, demi
Allah Umar radhiallahu anhu tidak meremehkan ayat tersebut
saat dibacakan kepadanya ayat tersebut dan dia teguh dalam
tuntunan kitab Allah az za wajalla.359
Mengetahui akibat buruk sikap marah, sebagaimana hadits yang
diriwayatkan Al Qomah bin Wail dari bapaknya radhiallahu
anhu beliau bercerita kepadanya: Aku duduk bersama Nabi
shallallahu alaihi wa sallam, tiba-tiba datanglah seseorang
membawa orang yang sedang diborgol lalu dia berkata: "Ya
Rasulallah dia telah membunuh saudaraku kemudian Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bertanya kepada lelaki yang diborgol
tersebut: "Apakah engkau telah membunuhnya?", "Ya saya
membunuhnya".Jawabnya. Beliau berkata: "Bagaimana engkau
membunuhnya?" Orang itu menjawab: "Aku bersamanya
mengambil dedaunan dari pohon untuk makanan ternak,
kemudian ia mencelaku hingga membuatku marah kemudian
357
QS.Ali Imran:2:134
QS.Al A'raf:199
359
HR.Bukhari juz 4 hal 403
358
99
14.
aku memukulnya dengan kapak tepat pada batang lehernya
akhirnya dia mati, …… 360
Mengambil sikap diam, hal ini sebagai mana sabda Nabi
shallallahu alaihi wa sallam:
15.
ِ‫ت َأ َحذُوُُِ َفٍَُْغِـىُذ‬
َ ‫ض‬
ِ ‫"ِإرَا َغ‬Apabila salah
seorang d iantara kalian marah maka hendaklah dia diam".361
Hal yang dapat menahan kemarahan adalah do'a dan dari do'a
Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
َ‫ِ ًْا‬
‫ِِّر َضا‬
‫لؽ َض ِبَوال‬
‫لحِّق ف‬
َ ‫أَْسؤَلَُك َكلَِمَةْا‬
18.
"Ya Allah aku memohon kepadamu perkataan yang hak di
waktu marah dan Ridho". 362
Mengingat ayat atau hadits yang menceritakan keagungan
menahan kemarahan serta keutamaan memberikan maaf dan
berbuat bijaksana.
Menjauhkan dirinya dari akibat permusuhan dan dendam serta
berfikir tentang keburukan rupanya tatkala dia marah.
Selalu berdzikir kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala:
19.
"Ketahuilah bahwa hanya dengan mengingat Allah maka hati
tentram".363
Memberikan hak badan untuk beristirahat.
16.
17.
‫ُِّنْالقُلُْو ِب‬
‫َِتْطَمب‬
‫بِذْكِر هللا‬
ِ َ‫أَال‬
30. ADAB MEMBERIKAN NASEHAT
 Ikhlas dalam menasehati orang, yaitu hanya untuk mencari
keridhoan Allah, melepaskan tanggung jawab dan agar dilihat oleh
orang, didengar, serta terkenal atauuntuk menghina dan menyakiti
orang yang dinasehati.
 Menasehati orang hendaknya dilakukan dengan cara yang baik dan
lemah lembut, sehingga orang yang dinasehati terpengaruh dan
menerima nasehatnya. Sebagaimana di firmankan Allah Subahanhu
Wa Ta'ala:
ْ َِْ‫غ‬
َْ ‫د‬
ْْ َ‫ْْأ‬ٜ
ِْ ِْٕ ِْٜ‫جج ِْدْْىُْٖ ٌَِْْْْدِجْىَّْض‬
َْ َْٗ ْ‫غَْ ِْز‬
َْ ‫ذ‬
َْ ‫ظَ ِْزْثْْى‬
ْ‫ػ‬
ِْ ْْ٘ ََْ ‫ذ ْْن ََْ ِْزْ َْٗثْْى‬
ِْ ‫لْْدِجْْى‬
َْ ِّ‫ ِْوْ َْسْد‬ِْْٞ‫عْذ‬
َْ َْٚ‫عْْإِْى‬
ُْ ‫ْث ُ ْْد‬

360
361
362
363
364
"Ajaklah manusia kejalan tuhanMu dengan hikmah dan pelajaran yang
baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik".364
Orang yang dinasehati hendaknya dalam keadaan menyendiri,
sebab keadaan tersebut lebih kondusif untuk lebih diterima nasehat,
maka barang siapa yang menasehati saudaranya dalam keadaan
terbuka maka sesungguhnya ia telah memperburuk citranya dan
HR.Muslim
HR. Imam Ahmad dalam kitab Al Musnad juz 1 hal 329 shahih al Jami' 693
Didalamnya ada Abu Bakr dia Ibnu Maryam dan itu da'if ( Al Albani)
QS.Ar Ra'ad:28
QS.An Nahl:125
100



barang siapa yang mensehatinya dalam keadaan menyendiri maka
ia telah memperbaikinya.
Orang yang menasehati harus mengetahui tentang apa yang akan
dinasehatkan, dan mempertegas berita yang sampai kepadanya
(tentang orang yang dinasehati) sehingga dia mengingkari dan
memerintahkan sesuatu berdasarkan ilmu dan ini lebih kondusif
bagi diterimanya nasehat.
Hendaknya orang yang menasehati memperhatikan keadaan orang
yang akan dinasehati, maka jangan menasehati orang pada saat dia
sendiri sibuk dengan suatu urusan, atau dia berada di tengah
teman-teman dan kerabatnya, dan hendaklah mempertimbangkan
perasaannya, kedudukaanya, pekerjaannya, dan problematika yang
sedang dihadapinya .
Hendaknya orang yang memberikan nasehat melaksanakan nasehat
tersebut sebelum memberikan nasehat kepada orang lain sehingga
ia tidak termasuk golongan orang-orang yang memberikan nasehat
sedangkan mereka melupakan dirinya, hal ini sebagaimana firman
Allah melalui lisannya Nabi Syuaib Alaihisalam:
َْ ٌْْْ ‫جْأَّْْٖ ُْنـ‬
ْ ٍَْ َْٚ‫خْج ِى ْفَ ُْن ٌْْْْإِْى‬
َْ ُ ‫ ُْذْْأَُْْْْأ‬ْْٝ‫ٍَْجْأًَُْ ِْس‬
ُْٔ ْْ ‫ػ‬
"Aku tidak berkehendak menyalahi kamu dengan mengerjakan apa yang
aku larang"365
Orang yang memberikan nasehat hendaknya bersabar terhadap
bahaya yang terkadang mendatanginya, hal ini sebagaimana
nasehat Lukmanul Hakim kepada anaknya:
َ‫طجِشِ ػًٍََ َِب أَطَبثَه‬
ِ ‫َُجٍََّٕ أَلِـُِ اٌظَّالَحَ وَْاُِشِ ثِبٌْ َّؼِ ُشوِفِ وَأَْٗ ػَِٓ اْ ُملِٕىَشِ وَا‬
"Wahai anakku dirikanlah shalat dan perintahlah manusia mengerjakan
yang baik dan cegahlah mereka dari perbuatan yang munkar dan
bersabarlah terhadap apa yang menimpamu"366
31. ADAB MEMBERIKAN UCAPAN SELAMAT
 Termasuk ucapan selamat adalah mendo'akan seseorang agar
mendapat keberkahan, sebagaimana Nabi shallallahu alaihi wa sallam
mendo'akan orang yang mengunjunginya supaya mendapatkan
berkah.
 Apabila seseorang meminta sesuatu maka hendaknya dia berkata:
"Berikan kepadaku barang tersebut, semoga Allah memberkahimu!".
Dalilnya adalah bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam tatkala
meminta kepada dua orang Malaikat untuk masuk ke rumahnya di
surga, beliau mendo'akan mereka dengan keberkahan.
365
366
QS Hud:88
QS. Lukman:17
101



Al-Tarfi'ah adalah salah satu bentuk ucapan selamat yang
diperuntukkan bagi orang yang menikah dan dahulu orang arab
mengatakan: ‫ٌِن‬
ِ ‫لرَف‬
َّ ‫با‬
ِِ‫اءَواْلَبن‬
ِ
Yang bermakna: Selamat atas pernikahan yang dipenuhi oleh rukun
dan damai serta dan semoga mendapat anak keturunan lelaki"367
Mengucapkan selamat kepada seseorang karena dia berilmu, atau
karena dia berada di dalam kebenaran, Nabi shallallahu alaihi wa
sallam pernah mengucapkan selamat kepada Ubay bin Ka'ab
radhiallahu anhu tatkala ia ditanya tentang ayat yang paling agung
dalam Al Qur'an.368
Ucapan selamat dalam pernikahan " )‫ك‬
‫هللاُ َعل‬
َ‫ٌَْم‬
‫ارَك‬
َ ‫ََبم‬
Allah memberikan keberkahan kepadamu, dan ucapan
Semoga Allah memberi keberkahan bagimu, dan



) Semoga
َ‫َوثَبسَنَ اهلل ٌَه‬
mengucapkan
seperti di bawah ini: )‫ٌر‬
‫ٌََْكَوَجَمَعَبٌَْنُكَما ف‬
‫ارَك َعل‬
‫ارَك هللاُل‬
ْ‫ًِ َخ‬
َ ‫ََكَوَب‬
َ ‫)َب‬
"Semoga Allah memberkahimu dan memberi berkah kepadamu
serta mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan"369 Dan ucapan
selamat ini oleh orang yang hadir dalam acara pernikahan, setelah
terjadinya akad, dan jika ucapan selamat dilakukan setelah jima'
dinamakan tarfi'ah.
Didatangkan kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dua anak
kecil kemudian beliau mendo'akan mereka agar mendapat
keberkahan kemudian mentahniknya370.
Disunnahkan mengucapkan selamat kepada orang yang selamat
dari bencana, atau bagi orang yang mendapatkan kenikmatan,
begitu juga bagi orang yang mendapatkan pekerjaan atau harta
benda sambil mendo'akannya agar mendapat keberkahan padanya.
Disunnahkan pula mengucapkan selamat kepada orang yang
mendapatkan ni'mat di dalam agama sebagaimana kisah Ka'ab bin
Malik yang terdapat dalam kitab Bukhari-Muslim bahwasannya
tatkala turun ayat: ‫ًْج‬ْٞ ِ‫َذجْ ٍُذ‬
ً ‫إَِّّجْفَض َْذَْجَْىلَْفَض‬
"Sesungguhnya aku menangkan engkau dengan kemengan yang nyata".371
‫اءَواْلَبنِوٌِِن‬
ِ ‫لرَفو‬
َّ ‫( ِبا‬Al-Rafa') adalah keurunan dan kedamaian, bararti: Semoga engkau menikah
dengan pernikahan yang mendatangkan kerukunan dan kedamaian. Al Banin adalah
memberikan ucapan selamat agar diberikan anak,. Dilarang mengucapkan selamat jika untuk
kelahiran anak laki-laki semata dan mengesampingkan anak perempuan, sebab itu prilaku
jahiliyah dan itu pula rahasia larangan mengucapkan ucapan ini. Mu'jam al manahi al
lafzhiyyah: 178
368
Silsilah As Shahihah no:4310
369
Hasan shahih Al Kalam At tayyib 207
370
mengoleskan buah kurma ke dalam mulut bayi yang baru lahir setelah buah kurma tersebut
dikunyah oleh orang yang mau mentahniknya
371
QS Al Fath:1
367
102




Maka para sahabat Nabi shallallahu alaihi wa sallam berkata: Semoga
selamat dan sukses.372
Imam As Suyuti dalam kitabnya "Bulughul Ma'ani Liusul At
Tahani" meriwayatkan dari Umu Khalid binti Khalid bahwasannya
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memakaikan baju kepadanya,
memakaikannya dengan kedua tangannya sambil berkata: "Abli
wakhluki" sepertinya dia mendo'akannya.373
Ucapan selamat untuk hari raya hal ini sebagaimana ditunjukkan
oleh para sahabat radhiallahu anhum tentang kebolehannya, dan
disebukan di dalam sebuah atsar dari Muhamad bin Ziyad beliau
berkata: "Aku bersama Abi Umamah Al Bahili dan shahabat Nabi
shallallahu alaihi wa sallam lainnya, apabila pulang mereka dari hari
َّ‫َتَقَّبلَ هللاُ م‬
raya Ied mereka saling mengucapkan: ‫م‬
ْ‫ِناَوِمْنُك‬
((Semoga Allah menerima amal kita dan kalian semua)).374
Mengucapkan selamat pada saat datang tahun atau bulan baru.
Berkata Al-Hafidz Al Mundziri, ia menukil dari Al-Hafidz Al
Maqdisi bahwasanya dia menjelaskan hal tersebut: Bahwasannya
orang-orang masih berbeda pendapat tentang hal tersebut, adapun
pendapatku bahwa itu adalah diperbolehkan bukan sunnah dan
bukan pula bid'ah. Begitu juga Al Qolyubi menukil dari Ibnu Hajar
radhiallahu anhu Bahwasanya secara umum mengucapkan ucapan
selamat dengan datangnya bulan yang baru, hari raya dan tahun
baru disunnahkan, pendapat ini juga adalah ringkasan dari apa
yang dikatakan Ibnu Baz rahimhullah tatkala ia ditanya tentang
masalah ini.375
32.ADAB MEMBERI KABAR GEMBIRA (AL-BISYAROH)
 Al-Bisyaroh adalah sesuatu yang dapat melegakan hati seseorang,
berupa urusan yang bisa menggembirakan.
372
Al Adab As Syar'iyyah juz 2 hal 220
Hadits shahih
374
Untuk tambahan maraji' Al Adab As Syar'iyyah juz 3 hal 219
375
Syekh Abdul kariem Al Khudair telah ditanya tentang hukum mengucapkan selamat hari
tahun baru hijriyah dengan mengatakan ‫ وـً ػـبَ وأٔـزُ ـ‬semoga sukses atau dengan
373
mendoakan keberkahan seperti mengirim surat yang berisi mendo'akan orang yang di kirimi
surat tersebut dengan kebaikan dan keberkahan ditahun baru?Beliau menjawab:Mendo'akan
seorang muslim dengan do'a yang mutlak dan orang itu tidak beribadah dengan lafaz yang
diucapkan itu seperti menyambut hari raya, maka hal itu diperbolehkan bilamana yang
dimaksud adalah mengucapkan selamat karena kebahagiaan yang diterimanya
serta
menampakkan kebahagiaan dan kegembiraan di wajah orang-orang Islam. Imam Ahmad
berkata:Aku tidak mendahului dengan mengucapkan selamat, bilamana seseorang mendahuluiku maka aku menjawabnya sebab menjawab selamat adalah wajib dan mendahului
mengucapkan selamat bukanlah sunnah yang diperintahkan dan tidak pula dilarang ( Emeil Al
Islam Tanya – Jawab/ 2129.
103




Al-Bisyaroh secara mutlak bermakna kabar gembira dengan
kebaikan, dan terkadang secara bahasa Al-Bisyaroh digunakan
secara terbatas pada hal yang berhubungan dengan kejelekan
sebagaimana firman Allah Subhanhu Wa Ta'ala: ٌٍْ ْٞ ‫حْأَىِو‬
ٍ ‫فَذَش ِّْشُٕوـ ٌْْدِ َؼو َزث‬
"Maka gembirakanlah bahwa meraka akan menerima siksa yang pedih".376
Apabila seseorang mendapatkan sesuatu yang menggembirakan
maka disunnahkan mengucapkan selamat dengan apa yang
membuatnya gembira baik kebaikan dalam urusan agama atau
dunia, bahkan para Malaikat telah memberi kabar gembira kepada
Ibrahim Alaihissalam dengan anak yang penyantun lagi pintar.
Termasuk sunnah menceritakan berita kebaikan yang dapat
melegakan dan menggembirakan.
Di antara waktu yang pantas untuk membangkitkan kegembiraan
adalah pada waktu sakit, sebagaimana Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam memberi kabar kepada Umu Ala radhiallhu anhu beliau
berkata:
‫ور يٌَواأَُّمْالَعو الَِء‬
َّ ‫َعاَدنًِالَّنِبًُّ َصو‬
ِ‫أَْبَِِش‬:َ‫لى هللا َعلٌَْوِهَوَسولََّمَوأََنوا َمِرٌْ َضوة َفَقال‬
‫ارَخَبَثاْلَّذَه ِبَوْالفِ َّضِة‬
َ ‫ِم ٌُْذِهُب هللاُِبِه َخَطاٌَاهُ َكَما ُتْذِهُبالَّن‬
ِ‫َفإَِّن َمَر َضْالُمْسل‬

"Nabi shallallahu alaihi wa sallam menjengukku dikala aku sakit
maka Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: Gembiralah!
Umu Ala' bahwasanya sakitnya seorang muslim sebagai penghapus
kesalahan seperti halnya api menghilangkan kotoran emas dan
perak".377
Diantara orang-orang yang juga diberi kabar adalah para pelajar
sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Ad-Darimi
rahimahullah dari Asim bin zurrin bin Hubais berkata kepadaku
Sofwan bin Asal Al Muradi sedangkan aku hendak bertanya
kepadanya tentang mengusap dua sepatu kemudian ia bertanya:
Apa yang membuatmu datang kepadaku? Aku menjawab ingin
mendapatkan ilmu, kemudian ia berkata: Bolehkah aku memberi
kabar gembira untukmu?". Aku menjawab: "Tentu", kemudian ia
berkata: Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫بَماٌَْطلُُب‬
‫ََت َضُعأَْجن‬
‫َِكَةل‬
‫إَِّناْلَم الَب‬
ِ ‫َِحَتَهاِلَطِال ِباْلِعْلِم ِر ًضا‬

"Bahwasannya malaikat meletakkan sayapnya bagi pencari ilmu
pertanda ridlo terhadap apa yang ia dicari".378
Dari pemberitaan kabar baik juga adalah memberi kabar gembira
dengan kemenangan sebagaimana terdapat dalam sunnah, oleh
karena itulah Imam Bukhari rahimahullah menulis satu bab dalam
376
QS.Ali Imran: 21
HR.Silsilah hadits shohihah
378
Shoheh Al Jami'
377
104






379
kitabnya: Kiatabul Jihad Was Siyar/ kitab jihad dan sirah, bab
memberi kabar gembira dengan kemenangan.
Di antara moment yang baik untuk memberi kabar gembira adalah
pada seseorang yang akan meninggal dunia, sebagaimana saat
Umar radhiallahu anhu ditikam maka datanglah kepadanya seorang
pemuda dari Ansor kemudian ia berkata: Bergembiralah wahai
Amirul mu'minin dengan kabar gembira dari Allah untukmu,
engkau telah berbuat bagi Islam ini sebagaimana yang telah engkau
ketahui.
Begitu juga memberi kabar gembira dengan kematian orang jahat
sebagaimana kisah seorang sahabat yang telah membunuh Abu
Rafi', sebab ia menghina Nabi shallallahu alaihi wa sallam, setelah dia
berhasil membunuhnya, maka dia memberi kabar gembira kepada
Nabi shallallahu alaihi wa sallam tentang kematiannya.
Disunnahkan bagi orang yang menerima berita gembira
memberikan sesuatu bagi orang yang membawa berita gembira
tersebut, sebagaimana kisah Ka'ab bin Malik379 radiallahuanhu
bahwasannya ia telah memerdekakan hamba sahayanya Al Abbas,
tatkala Hajjaj bin Allat mengabarkannya dari Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam tentang sesuatu membuatnya bergembira.
Perkataan sebagian orang (Datanglah dengan membawa kabar
gembira) terdapat suatu pendapat dari ulama maka dia harus
beritakan kepadanya kabar gembira.
Sebuah berita gembira (yang disampaikan) baik dalam urusan
agama atau dunia, akan mendatangkan pahala bagi orang yang
membawa berita gembira tersebut, hal itu sebagaimana kisah Umar
radhiallahu anhu tatkala dia mengutus anaknya kepada Aisyah
radhallahu anha untuk meminta izin supaya dikuburkan bersama
dua temannya, maka tatkala Abdullah radhiallahu anhu
menemuinya Umar berkata radhillahu anhu bertanya: "Apa yang
engkau bawa?" Dia menjawab: "Aku membawa apa yang engkau
inginkan wahai amirul mu'minin, dia (Aisyah) mengizinkanmu,
kemudian Umar berkata: Segala puji bagi Allah tidak ada urusan
yang lebih penting bagiku selain ini.
Termasuk moment yang tepat untuk mengucapkan kegembiraan
adalah saat seseorang datang meminta sesuatu dan ia mampu
melaksanakannya, dianjurkan berkata: Bergembiralah. Hal ini
sebagaimana terdapat di dalam sunnah tatkala orang-orang
mendengar bahwasannya Abu Ubaidah radhiallahu anhu datang
dari Bahrain dengan membawa harta benda maka para shahabat
berdatangan untuk melaksanakan shalat fajar bersama Rasulullah
HR.Bukhari Muslim
105


Subhanahu Wa Ta'ala lalu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
bersabda: Aku mengira bahwasanya kalian mendengar Abu
Ubaidah datang dari Bahrain dengan membawa sesuatu, mereka
menjawab: Benar, ya Rasulallah, kemudian beliau bersabda:
bergembiralah dan berangan-anganlah.380
Di antara adab syara' dalam memberikan kabar gembira adalah
bilamana seseorang menerima berita yang membuatnya gembira
maka dia bersujud syukur kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala
pertanda terima kasih kepadaNya hal ini sebagaimana datang dari
Nabi shallallahu alaihi wa sallam Bilamana datang kepada beliau
suatu urusan yang menggembirakan atau menerima berita gembira
maka beliau bersujud syukur sebagai tanda terima kasih kepada
Allah Subhanahu Wa Ta'ala.381
Apabila datang kepada seorang perempuan lelaki shaleh yang akan
melamarnya, maka dikatakan kepadanya: Bergembiralah!.
Sebagaimana hadits yang diriwayatkan Abu Daud dari Zainab dan
haditsnya shahih, yaitu tatkala dia selesai dari masa iddahnya maka
Rasulullah Subhanahu mengutus Zaid untuk mengatakan keinginan
beliau kepadanya, Zaid berkata: "Aku pergi menemuinya dan
berkata: Wahai Zainab bergembiralah bahwasannya Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam mengutusku kepadamu dan beliau
menyebutmu (melamarmu).382
33-ADAB MEMBERIKAN HADIAH
 Hadiah, Pemberian, Shadaqah adalah aqad memberikan
kepemilikan suatu barang kepada seseorang tanpa ganti.
 Terdapat perintah untuk menerima hadiah apabila tidak terdapat
padanya sesuatu yang syubhat dan haram. Disebutkan dalam
sebuah hadits yang shahih bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
‫ٌَِةَوالََت ْضِرُبْواْالُمْسلِِمٌَْن‬
‫ِأِجٌُْبْواالد‬
َّ‫ُّوااْلَهد‬
ْ‫َّاِعًََوالََتُرد‬
“Penuhilah panggilan orang yang mengundangmu, janganlah
engkau menolak hadiah dan jangan pula memukul orang Islam”.383
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
380
HR Ibnu Majah no:3231
HR Shahih Abu Daud no:2412
382
HR. An Nasa'I no:3050
383
Shahihul Adab: 117.
381
106
‫ـو‬
‫ال ِمْن َؼٌِْرأَْنٌَْسؤَل‬
َ‫َُه َفْلٌَْقوـَبَََْلْ َفإَِّنَموا ُهو‬
ِ ‫َشًٌْبا ِمْن هَذااْلَم‬
‫ٌَِْه‬
‫هللاُإِل‬


ُ‫مـَْنأََتاهُ هللا‬
‫ِرْز ق َساَقـَُه‬
“Barangsiapa yang diberikan oleh Allah harta tanpa mengemisnya
dari orang lain maka hendaklah dia menerimanya sebab hal itu
adalah rizki yang diberikan oleh Allah kepadanya”.384
Dan di antara kemuliaan akhlaq Nabi shallallahu alaihi wasallam
bahwa pada saat hadiah datang kepada Nabi shallallahu alaihi
wasallam maka beliau mengikutkan orang lain menikmati hadiah
tersebut, ketika Nabi shallallahu alaihi wasallam diberikan semangkuk
susu maka beliau memanggil ahlus suhffah dan mengikut sertakan
mereka menikmati hadiah tersebut bersama beliau.385
Apabila dihadiahkan kepada beliau sekeranjang buah-buahan, maka
beliau membaginya kepada orang tua yang shaleh dan kepada anakanak yang hadir bersama beliau. Dari Abi Hurairah radhiallahu
anhu bahwa diberikan kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam buah
pertama (untuk awal musim buah-buahan) lalu beliau berdo’a:
ٍ‫اٌٍَّهُـَُّ ثَب ِسنِ ٌََٕب فٍََِ َِذََََِِِٕزَٕب وَيفِ ُِذَّْٔب وَفٍِ طَب ِػَٕب وَفٍِ ثَِّبسَِٔب ثَشَ َوخً َِغَ ثَشَ َوخ‬




"Ya Allah berikanlah keberkahan bagi kami pada kota kami, pada
ukuran mud kami, sha’ kami dan pada buah-buahan kami,
curhakanlah keberkahan bersama keberkahan.”, Kemudian beliau
memberikan anak yang paling kecil yang ikut hadir bersama
beliau.386
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjinakkan hati suatu kaum
dengan hadiah yang beliau berikan, terkadang seseorang baru
masuk Islam atau di dalam hatinya ada ganjalan terhadap Islam
atau umatnya, maka Nabi shallallahu alaihi wasallam tetap
memberikannya sampai orang tersebut rela.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam selalu mengirim hadiah kepada
keluarganya, beliau shallallahu alaihi wasallam selalu setia terhadap
istrinya, Khadijah radhiallahu anha dan menjadikan hadiah sebagai
sarananya, ketika beliau menyembelih seekor kambing, beliau
berkata: “Kirimlah daging ini kepada teman-teman Khadijah”.387
Nabi shallallahu alaihi wasallam selalu membalas hadiah, dalam
sebuah hadits disebutkan bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam
menerima hadiah dan memberikan balasan atasnya”.388
Memberikan hadiah kepada orang yang memberikan hadiah adalah
bentuk rasa berterima kasih kepada manusia, sebagaimana
384
HR. Bukahri dan Muslim, Silsilatus Shahihahno: 1187.
Shahihu t Targib no: 3303.
386
HR. Muslim no: 1373, 474. Al-Adabus Syar’iyah, Ibnu Muflih 1/315.
387
Shahihul Jami’ no: 3331
388
Shahihul Jami’ no: 4999.
385
107

disebutkan dalam sebuah hadits: “Tidak bersyukur kepada Allah
orang yang tidak berterima kasih kepada manusia”.389
Barangsiapa yang tidak mempunyai sesuatu untuk membalas
hadiah maka hendaklah berdo’a atas hadiah tersbut, sebagaimana
yang dijelaskan oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam:
َ‫ َج‬:ِ
ِ ‫َمْن َصَنَعإَِلٌِْه َمْعُرْوًفا َفَقالَلَِف‬
‫اء‬
‫اعلِه‬
ْ‫ـزاَك هللاُ َخًٌْرا َفَق‬
ِ ‫ـدأَْبلََػ فًِالَّثَن‬
“Barangsiapa yang berbuat kebaikan kepada seseorang, kemudian



َ‫َج‬
dia berkata kepada orang yang berbuat tersebut: ‫را‬
ًٌْ‫ـزاَك هللاُ َخ‬
(semoga Allah membalasmu dengan yang lebih baik) maka sungguh
dia telah cukup memadai dalam memuji”.390
Memberikan hadiah kepada tetangganya yang terdekat, seperti yang
jelaskan dalam hadits A’isyah radhiallahu anha, dia berkata: Wahai
Rasulullah! Saya mempunyai dua orang tetangga kepada siapakah
aku memberikan hadiah?, “Kepada orang yang pintunya paling
dekat denganmu”.391 Jawab beliau.
Memberikan hadiah menjadi suatu keharusan pada saat manusia
membutuhkannya, seperti yang terjadi pada peristiwa khandak.
Di antara hadiah yang mesti tidak boleh ditolak adalah hadiah yang
tidak terlalu mahal dan tidak pula membebankan, sebab Nabi
shallallahu alaihi wasallam tidak pernah menolak yang baik, dan
beliau bersabda:
‫ِحِة‬
‫ـر َض َعَلٌِْه َرٌَْحان َف الٌََـُرُّدهُ َفإَِّنُه َخف‬
ْ ‫َم‬
َ‫لراب‬
َّ ‫ٌِْ ُؾْالَمْحَمِل َطٌُِّبا‬
َ‫ـن َع‬



“Barangsiapa yang diberikan kepadanya raihan (semacam tumbutumbuhan yang berbau harum) maka janganlah dia menolaknya,
sebab raihan tersebut sangat ringan dan harum baunya”.392
Apabila hadiah tersebut berupa barang yang haram wajib
menolaknya, dan jika barang tersebut berasal dari barang yang
syubhat maka dianjurkan menolaknya.
Apabila hadiah tersebut berasal dari seorang yang jahat, fasiq atau
kafir agar hadiahnya tetap ada padamu maka janganlah kau
menerimanya.
Seseorang dianjurkan untuk menerima hadiah seklaipun hadiah
tersebut tidak berkesan di dalam dirinya, sebagaimana Ummu
Hafid, bibi Ibnu Abbas radhiallahu anha memberikan hadiah
kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam berupa keju, samin dan
daging biawak, maka Nabi shallallahu alaihi wasallam memakan
samin dan keju serta meninggalkan daging biawak.393
389
Al-Silsilatus Shahihah no:416
Shahihul Jami’ no: 6368
391
Shahihul Adab: 79.
392
Shahihul Jami’ no:2392
393
Shahihun Nasa’I no: 4029.
390
108






Apabila seseorang ingin memberikan hadiah maka hendaklah
berusaha untuk memilih waktu yang paling baik, bahkan para
shahabat apabila ingin memberikan hadiah kepada Nabi shallallahu
alaihi wasallam, mereka menunggu hari giliran Aisyah.
Jika seseorang menolak suatu hadiah maka hendaklah dia
menjelaskan sebab penolakan tersebut.
Apabila orang yang akan diberikan hadiah telah meninggal dunia
sebelum hadiahnya sampai, maka kepada siapakah diserahkan?
Imam Ahmad berkata: Jika yang membawa hadiah tersebut adalah
utusan pemberi hadiah maka hadiah tersebut kembali kepada
pemiliknya, dan jika yang membawa hadiah tersebut adalah utusan
orang yang diberikan hadiah maka hadiah tersebut untuk ahli
warisnya.
Memberikan hadiah kepada kedua orang tua adalah hadiah yang
paling besar nilainya.
Orang tua boleh memberikan hadiah kepada anak-anaknya sambil
menjaga sikap adil yang diwajibkan.
Di antara hadiah yang terbesar adalah hadiah ilmu dan nasehat,
seperti yang dijelaskan dalam sebuah hadits yang shahih dari
Abdullah bin Isa bahwa dia mendengar Abdurrahman bin Abi Laila
berkata: Ka’ab bin Ajroh menemuiku, lalu dia berkata kepadaku:
Tidakkah aku memberikan kepadamu sebuah hadiah yang aku
dengar dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam?. Maka aku
mejawabnya: “Ya, berikanlah hadiah tersebut kepadaku”, lalu dia
berkata: Kami bertanya kepada Rasulullah, Ya Rasulullah
bagaimanakah cara bershalawat kepadamu dan kepada keluargamu
sebab Allah telah mengajarkan kami cara mengucapkan salam
kepadamu? Beliau menjawab: Bacalah:
ْ‫ ْآ ِه‬َٚ ‫ْٗػَي‬
َ ْ‫ ْآ ِه ْ ٍُ َذ ََّ ٍذ ْ َم ََج‬َٚ ‫ْٗػَي‬
َ ْ ٌَّ ُٖ ‫ثَىّي‬
َ ٌَ ْٞ ِٕ ‫ ْإِ ْد َشث‬ٚ‫َي‬
َ ‫ ْ ٍُ َذ ََّ ٍذ‬َٚ ‫ص ِّو ْػَي‬
َ ‫شَ ْػ‬ْٞ َّ‫صي‬
ْ ‫ ٌْذ‬ْٞ ‫ذٌْ ٍَ ِج‬ْٞ َِ ‫د‬...ْ
َ ٌَ ْٞ ِٕ ‫إِ ْد َشث‬



“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya,
sebagaimana Engaku telah memberi rahmat kepada Ibrahim dan
keluarganya…sesungguhnya Engaku Tuhan Yang Maha Terpuji dan
Mulia”.
Hadiah seorang peminang dikembalikan kepada orang yang
meminang selama bukan bagian dari mahar.
Tidak memberikan hadiah dengan tujuan mendapat balasan.
Adapun hadiah untuk memenuhi hajat tertentu, maka para ulama
berbeda pendapat tentang hukumnya, sebagian mereka mengatakan
halal dikerjakan, dan sebagian yang lain mengatakan makruh
dilakukan, seperti yang katakan oleh imam Ahmad rahimahullah
kecuali jika orang tersebut memberikan balasan yang setimpal.
109

Hadiah karena telah memberikan syafa’at394 (pertolongan dan
bantuan) tidak diperbolehkan, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
‫َِ ِٓ شَفَّغَ ِألََخِ ُِِٗ َشفَب َػخً فَُأِ٘ ِذٌَ ٌَُٗ َ٘ذََِّخً ػَ ٍَُِهَب َفمَجٍَِهَب ِ ُِٕٗ َف َمذِ أَرًَ ثَبثّب ِِٓ أَِثىَاةِ اٌشّْثَب‬



“Barangsiapa yang memberikan sebuah pertolongan bagi
saudaranya lalu saudaranya tersebut memberikan hadiah bagi
jasanya lalu menerimanya, maka sungguh dia telah membuka satu
pintu dari pintu-pintu riba”.395 Dan Syaikhul Islam rahimahullah
ta’ala menegaskan kebolehan menerima hadiah tersebut, dan
keharaman yang dimaksudkan adalah meminta pertolonganmu
dalam kezaliman lalu dia memberikan hadiah kepadamu.
Seorang hakim tidak diperbolehkan sama sekali menerima hadiah;
sebab Umar bin Abdul Aziz-rahimhullah-berkata: Pada zaman Nabi
shallallahu alaihi wasallam hadiah adalah hadiah, sementara pada
zaman kita hadiah adalah bentuk sogokan.
Bagi pegawai negeri tidak diperbolehkan menerima hadiah, sebab
hadiah bagi pegawai adalah pengkhianatan jika pemberian hadiah
untuk mendapat jabatan.
Hadiah dari orang-orang musyrik, imam Bukhari rahimhullah
berkata dalam kitabnya yang shahih (Bab Qobulul Hadiah Minal
Musyrikin/Bab kebolehan menerima hadiah dari orang-orang
musyrik). Kemudian dia menyebutkan setelah menulis bab di atas
beberapa hadits yang membolehkannya.
Al-Hafiz Ibnu Hajar-rahimhullah- dalam syarahnya mengatakan:
Dalam bab ini (dalam pembahsan ini) terdapat hadits Iyadh Ibnu
Himar, yang dikeluarkan oleh Abu Dawud, Turmudzi dari Iyadh,
dia berkata: Aku telah memberikan bagi Nabi shallallahu alaihi
wasallam seekor onta, maka beliau bertanya: Apakah engkau telah
masuk Islam? Aku menjawab: “Tidak” lalu beliau melanjutkan: Aku
dilarang
menerima
hadiah
dan
pemberian
orang-orang
396
musyrik, …kemudian Al-Hafizh Ibnu Hajar menuqil perkataan
sebagian ulama tentang cara mengkompromikan antara hadits yang
melarang dan kebolehan menerima hadiah dari orang-orang
musyrik, yaitu larangan tersebut berkalu bagi orang musyrik yang
ingin menggadaikan loyalitas seorang muslim kepadanya dengan
hadiah yang diberikannya (seperti simpati kepadanya), dan
kebolehan menerima hadiah (dari non muslim) berlaku bagi orang
musyrik yang diharapkan bisa dijinakkan hatinya untuk Islam.
394
Seperti membantu seseorang agar urusannya dipermudah dalam sebuah instansi atau
lembaga. Pen.
395
Al-Silasilatus Shahihah: 3465.
396
Shahih Abu Dawud no: 2630
110
34-ADAB JANAZAH DAN TA’ZIAH
 Ingatlah mati, di dalam Al-Qur’an terdapat tiga ayat yang
menjelaskan tentang mati, yaitu firman Allah Ta’ala:
ْٜ‫غ ُل ْثىَّ ِض‬
َ ُ‫ ْ ْثألَ ّْف‬َّٚ‫َضْـ َ َ٘ف‬ْٝ ُ‫َهللا‬
ِ َْ َُٞ‫ ْ ٍََْج ٍِْـ َٖج ْف‬ِٜ‫ ْىَ ٌْ ْصَ َُشْ ْف‬ِٜ‫َِْ ْ ٍَْـ ْ٘صِ َٖج ْ َٗثىَّض‬ٞ‫ظ ْ ِد‬
ْ‫س‬
َْ َ‫ْأ‬َٚ‫ْإِى‬ٙ‫خـ َش‬
ْْ ُ‫ع ُو ْ ْثأل‬
ٍ ‫َج‬َْٟٝ‫ْرىِ َل‬ِٜ‫ْإَُِّ ْف‬ََّٚ ‫غ‬
َ ٍُ ْ ‫جـ ٍو‬
َ َ‫ق‬
ِ ‫ْـ ُ ْش‬َٝٗ ْ َ‫ َٖجْ ْثى ََْـ ْ٘س‬ْٞ َ‫ْ َػي‬ٚ‫ض‬
ْ ُْٗ ‫َضَفَ َّن ُش‬ًٍْٝ ْ٘ َ‫ىِق‬
“Allah memegang jiwa (orang) ketika matiُnya dan memegang jiwa orang
yang belum mati di waktu tidurnya; maka dia tahanlah jiwa orang yang
telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai
waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat
tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir”.397
ُْ٘ ‫ْ َسدِّ ُن ٌْْص ُْش َج ُؼ‬َٚ‫ْ ُٗ ِّم َوْدِ ُن ٌْْعُ ٌَّْإِى‬ٛ‫سْثىَّ ِز‬
ِ ْ٘ ََ ‫َضَ َ٘فّ ُن ٌْْ ٍَيَلُْ ْثى‬ْٝ‫قُ ْو‬
“Katakanlah: “Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawaُ) mu
akan mematikan kamu kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan
dikembalikan”.398
ُْ٘ ُ ‫ُفـ َ ِّشطـ‬َْٝ‫جْٕٗـ ُ ٌْْال‬
ُ ‫ثْجج َءْأَ َد َذ ُم ٌُْ ْثى ََ ْ٘سُ ْصَ َ٘فـ َّ ْضُْٔ ُس‬
َ ‫ْإِ َر‬َّٚ‫َدض‬
َ َُْ‫عي‬

“Sehingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara kamu, ia
diwafatkan oleh malaikat-malaikat Kamiُ, dan malaikat-malaikat Kami itu
tidak melalaikan kewajibannya”.399 Pada ayat di atas Allah Ta’ala
menjelaskan bahwa yang mematikan adalah Allah Azza Wa Jalla
pada suatu saat, dan pada saat lain adalah para malaikat dan para
utusan
(berupa
malaikat
juga).
Maka
para
ulama
mengkompromikan tiga ayat di atas dengan mengatakan bahwa
Allah Subhanahu Wa Ta'ala memerintahkan, dan para malaikatlah
yang merealisasikan perintah tersebut secara langsung, lalu
diserahkan kepada para malaikat lain yang membawanya menuju
langit, sebagaimana dijelaskan dalam hadits yang panjang. Malaikat
tersebut memberikan kabar tentang orang yang paling dicintaiNya
dan orang-orang yang paling dibenciNya.
Ibnul Arabi mengatakan: Dari berbagai hadits dapat disimpulkan
bahwa mengumumkan orang yang telah mati terbagi dalam tiga
kategori:
-Pertama: Memberitahukan keluarga, teman dan orang-orang yang
shaleh, perbuatan ini sunnah.
-Kedua: Mengundang orang berpesta untuk berbangga-bangga,
perbuatan ini makruh.
397
QS. Al-Zumar: 42.
QS. Al-Sajdah:11
399
QS. Al-An’am: 61.
398
111

Ketiga: Mengumumkan kematian dengan meratapi orang yang
telah meninggal, perbuatan ini diharamkan.400
Segera dalam menyelenggarkan janazah dan pemakamannya untuk
meringankan beban keluarga dan sebagai bentuk kasih sayang
kepada mereka, berdasarkan hadits riwayat Abu Hurairah
radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
ْ َ‫ْرىِل‬َٙ٘ ‫ع‬
ْ َ‫أ‬
َ ْ‫عـ ِشػ ُْ٘ثْدِج ْى َجَْج َص ِرْْفَئُِْ ْصَ ُل‬
ِ ْ‫ ِْٔ َٗإُِْ ْصَ ُل‬ْٞ َ‫ ٌشْصُقَ ِّذ ٍُ َّْ٘ َٖجْإِى‬ْٞ ‫صجىِ َذزًْفً َخ‬
ْ ٌْْ ‫ضؼُ َُّْْ٘ٔػَِْ ْ ِسقَجدِ ُن‬
َ َ‫ف‬
َ َ‫ش ٌّشْص‬




“Segerakanlah jenazah tersebut, sebab jika dia shaleh maka kalian
telah mensegerakannya kepada kebaikan, namun jika selain itu,
maka kalian telah melepaskan beban keburukan dari diri kalian”.401
Disebutkan oleh Ibnul Qoyyim rahimahullah bahwa termasuk
petunjuk Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak menguburkan mayit
saat terbit dan terbenamnya matahari, dan tidak pula saat matahari
berada di tengah langit, beliau menegaskan bahwa menguburkan
mayit pada waktu malam tidak dianjurkan kecuali dalam keadaan
darurat atau demi kemaslahatan yang lebih kuat, hal ini didasarkan
pada kesimpulan para ulama setelah mengumpulkan beberapa
hadits.402
Ibnul Qoyyim menyebutkan bahwa diantara tuntunan Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam dalam mengikuti jenazah adalah:
1-Jika seseorang berjalan, maka hendaklah berada di depan
jenazah.
2-Jika berkendaraan, maka hendaklah berada di belakang
jenazah.
3-Mempercepat jalan dan tidak diperkenankan berjalan dengan
pelan.
4-Tidak mendahului duduk sampai jenazah tersebut diletakkan
di atas tanah. 403
Dibolehkan mendahulukan shalat jenazah jika tidak dikhawatirkan
habisnya waktu shalat fardhu.404
Di antara petunjuk Nabi shallallahu alaihi wasallam tentang sifat
kubur adalah membuat liang lahad dan memperdalamnya serta
memperluas kuburan dari sisi kepala dan kedua kaki mayit.405
400
Fathul Bari, Ibnu Hajar 3/112
HR. Abu Dawud no: 2724.
402
Zadul Ma’ad 1/145, 3/16-17, Tahzibus Sunan 4/308-309.
403
Zadul Ma’ad 1/144, Bad’iul Fawa’id 4/98, Tahzibus Sunan 4/311, 4/315-316, 4/337
404
Fatawa Lajnah Da’imah.
405
Zadul Ma’ad 1/145-146, Tahzibus Sunan 4/335, 338
401
112

Tidak menangisi mayit dengan suara yang tinggi, meratapinya,
menyesali kematiannya, meratapi jasa-jasanya dan merobek-robek
kantong baju, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
ُ ‫ظْ ٍَِّْجْ ٍَِْ ْىَطَـ ٌَْ ْث‬
ْ ‫َّ ِْز‬ِٞ‫ْث ْى َجج ِٕي‬َٙ٘ ‫ُ ْ٘ َحْ َٗ َدػَجْدِ َذ ْػ‬ٞ‫ىخـذ ُْٗدَْ َٗشَـقَّْث ْى ُجـ‬
َ ْٞ َ‫ى‬



“Bukan dari golonganku orang yang memukul-mukul pipi,
merobek-robek kantong dan menyeru dengan seruan-seruan
jahilyah”.406
Kesabaran yang bisa mendatangkan pahala (saat ditimpa musibah)
adalah kesabaran pada saat pertama kali musibah menimpa,
berdasarkan hadits Nabi shallallahu alaihi wasallam shallallahu alaihi
wasallam: َْٚ‫ز ْ ْثأل ُ ْٗى‬
َّ ‫ص ْذ ُش ْ ِػ ْْ َذ ْثى‬
َّ ‫“ إَُِّ ََ ٍَجْثى‬Hanya sanya kesabaran
ِ ٍَ ‫ص ْذ‬
tersebut saat pukulan pertama (saat musibah menimpa)”.407
Menangis di sisi kuburan adalah sikap yang tidak mencerminkan
kesabaran, berdasarkan hadits yang menceritakan tentang seorang
wanita yang manangis pada sebuah kuburan lalu Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam menegurnya: “Bertaqwalah kepada Allah
dan bersabarlah”.408
Dianjurkan mengantarkan janazah sampai jenazah tersebut
dikuburkan, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ََِْْ‫ ْصُ ْذف‬َّٚ‫ْدض‬
َ ْ ٍَِْ َٗ ْ ٌ‫ َشثط‬ْٞ ِ‫ َٖج ْفَئَُ ْق‬ْٞ َ‫ ْ َػي‬َّٚ ‫صي‬
َ ْ ٍَِْ
َ َ‫ش ِٖذَٕج‬
َ ُْٝ َّٚ‫ْدض‬
َ َ‫ىج َْج َصر‬
َ ‫ش ِٖ َذ ْ ْث‬
ْ ِٞ
ِْ ََ ْٞ ‫ ِِْث ْى َؼ ِظ‬ْٞ َ‫ىجذَي‬
َ ‫ َشثطَج ُِ؟ْقَج َهْ ٍِ ْغ ُوْ ْث‬ْٞ ِ‫ َوْ َٗ ٍَجْ ْثىق‬ْٞ ِ‫ َشثطَج ُِْق‬ْٞ ِ‫فَ َوََُْْٓق‬

“Barangsiapa yang menghadiri penyelenggaraan jenazah sampai
dishalatkan maka dia akan mendapatkan pahala sebesar satu qiroth,
dan barangsiapa yang menghadirinya sampai dimakamkan maka
dia mendapat dua qiroth, beliau ditanya: Berapakah dua qiroth
tersebut? Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab: Seperti
dua buah gunung yang besar”.409
Memuji mayit dengan menyebut-nyebut perbuatan dan sifat
baiknya dan tidak menyebut keburukannya, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam
‫ْ ٍَجْقَـ َّذ ٍُ ْ٘ث‬َٚ‫ض ْ٘ثْإِى‬
ُ ‫غـ ُّذ ْ٘ثْ ْثألَ ٍْ َ٘ثسَ ْفَئَِّّـ ُٖ ٌْْقَـذْْأََُ ْف‬
ُ َ‫ْالَْص‬

“Janganlah engkau mencaci orang yang telah meninggal sebab
mereka telah digiring kepada apa yang telah mereka perbuat”.410
Memintakan ampun bagi orang yang telah meninggal setelah
dikuburkan. Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu menceritakan bahwa
apabila Rasulullah shallallahu alaihi wasallam selesai menguburkan
406
Shahihul Jami’ no: 5441.
HR. Bukhari no: 1283, Muslim no: 926.
408
Ibid.
409
Shahihut Targib no:3498.
410
Shahihul Jami’no: 7311
407
113
janazah, maka beliau berdiri di atas kuburnya kemudian bersabda:


ْْْْْْْْْْْْْْْْ‫ه‬
ْ ُْٝ َُٟ‫شَْ ْفَئَُِّّْٔ ْث‬ْٞ ِ‫عيُ ْ٘ثْىَُْٔثىضّ ْغـذ‬
ْ ِ‫ث‬
َ َٗ ٌْْ ‫ ُن‬ْٞ ‫عـضَ ْغفِـ ُش ْٗثِْألَ ِخ‬
ُ َ ‫غض‬
“Mintakanlah ampun bagi saudaramu dan berdo’alah baginya agar
diteguhkan sebab dia sekarang sedang ditanya”.411
Takziah tidak memiliki hari dan waktu yang khusus, namun
disyari’atkan dari sejak kematian seseorang, baik sebelum shalat
atau sesudahnya, sebalum dikuburkan atau setelahnya, dan
mensegerakannya lebih baik, pada saat musibah tersebut terasa
berat. Dan dibolehkan juga setelah tiga hari dari kematian si mayit
karena tidak ada dalil yang membatasinya dengan waktu tertentu.
Dianjurkan meringankan beban keluarga orang yang telah
meninggal dan membuatkan makanan bagi mereka, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
ْ ٌْْ ‫ش ِغيُُٖـ‬
ْ ُْٝ‫ْج ْؼفَـ َشْطَ َؼج ًٍجْفَئَُِّّْٔقَـذْْأَصَجُٕ ٌْْ ٍَج‬
َ ‫ه‬ِٟ
ِ ْ‫ثِصـَْْؼُ ْ٘ث‬

“Buatlah makanan bagi kelurga Ja’far sebab telah datang kepada
mereka perkara yang menyibukkan mereka”.412
Dianjurkan menghibur orang yang tertimpa musibah dan
menasehati mereka agar tetap bersabar, seperti mengucapkan
perkataan:
ْ‫خ‬
ْْ ‫َغ‬
ْ ‫ْفَ ْيض‬ََّٚ ‫غ‬
ْ ‫ْ َٗ ُم ُّوْش‬َٚ‫ْٗىَُْٔ ٍَجْأَ ْػط‬
َ ٍُ ْ‫ْػ ْْ َذُْٓدِض َ َج ٍو‬
ِ ‫َصذِ ْشْ َٗ ْىض َْذض‬
ِ ‫َب‬
َ ‫إَُِّ ِْللِْ ٍِجْأَ َخ َز‬
“Sesungguhnya hanya bagi Allahlah apa yang diambilNya dan
bagiNya pula apa-apa yang diberikan, dan segala sesuatu di sisiNya
pada batas yang telah ditentukan maka bersabarlah dan berharaplah
pahala dariNya”.413 Dan kalimat ini adalah kalimat yang paling baik
untuk bertakziah, dan lebih baik dari kalimat yang sering diucapkan
oleh sebagian orang:
َْ‫ِّـضِل‬ََٞ ِ‫ى‬
ْ ‫غـَِ ْ َػ َضث َء َك ْ َٗ َغـفَ َش‬
َ ‫أَ ْػظَ ٌَ ْهللاُ ْأًََ ْجـ َش َك ْ َٗأَ ْد‬
“Semoga Allah memberikan ganjaran yang besar kepadamu dan
menghiburmu dengan kebaikan bagimu serta mengampuni dosadosa mayitmu”. Kalimat ini adalah adalah pilihan para ulama dan
apa yang dipilih oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam lebih baik
dan utama.414
Dan sebagian ulama pernah menghibur seorang bapak karena
anaknya yang kecil telah meninggal dunia dan berkata kepadanya:
“Sebagian dirimu telah masuk surga maka berusahalah agar sisa
yang lain dari dirimu tidak tertinggal (masuk surga).”415
411
HR. Abu Dawud no: 2758.
Shahihul Jami’ no: 1015.
413
HR. Al-Nasa’I: 1762.
414
Syarah riadhus Shalihin, syekh Shaleh Al-Utsaimin jilid 1/hal.154.
415
Badaiul Fawaid 3/157
412
114




Dan kaum muslimin telah sepakat bahwa tidak ada kata-kata
takziah yang mereka dengar lebih mengena dan singkat dari katakata takziah yang diucapkan oleh Syubaib bin Syaibah kepada AlMahdi pada saat kematian anaknya (Yaqutah), dia berkata: Wahai
Amirul Mu’minin! Apa yang didapatkan (oleh anakmu) di sisi Allah
lebih baik baginya dari dirimu, dan pahala dari Allah lebih baik
bagimu dari dirinya, aku berdo’a kepada Allah semoga Dia tidak
menjadikanmu sedih dan tidak pula mendatangkan fitnah bagimu,
dan Allah memberikan ganjaran karena musibah yang telah
menimpamu, menganugrahkan kesabaran bagimu, tidak membuat
susah dengan ujian, tidak mencabut nikmat yang telah diberikannya
kepadamu, dan (ujian yang) sangat membutuhkan kesabaran adalah
kesabaran atas sesuatu yang (diambil) dan tidak ada jalan untuk
mengembalikannya.416
Ibnul Qoyyim -rohimhullah-menjelaskan bahwa tidak termasuk
petunjuk Nabi shallallahu alaihi wasallam melaksanakan sholat gaib
bagi setiap mayit, beliau menguatkan pendapat Syekhul Islam Ibnu
Taimiyah –rahimhullah- yang merinci pendapatnya (dalam masalah
ini) dengan mengatakan: Jika mayit tersebut telah dishalatkan pada
tempat dia meninggal dunia, maka tidak dishalatkan kembali
dengan shalat gaib, namun jika tidak maka dia harus dishalatkan
dengan shalat gaib”.417
Bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam jika dihadapkan dengan
seorang yang meninggal dunia untuk meminpin shalat baginya
maka beliau bertanya: Apakah dia mempunyai hutang atau tidak?,
jika mayit tersebut tidak mempunyai hutang maka beliau shalat
untuk mayit tersebut, namun jika mayit tersebut mempunyai hutang
maka beliau tidak menshalatkannya dan mengizinkan para
shahabatnya untuk menshalatkannya.
Ibnul Qoyyim juga menyebutkan perbedaan beberapa riwayat
tentang berdiri atau duduknya Nabi shallallahu alaihi wasallam untuk
suatu janazah saat jenazah tersebut lewat, dan perbedaan ulama
dalam masalah ini. Dan beliau memilih pendapat yang mengatakan
bahwa
mengerjakannya
adalah
sunnah
dan
boleh
418
meninggalkannya.
Bersedaqah untuk mayit adalah perbuatan yang yang disyari’atkan,
baik sedeqah tersebut berupa harta atau do’a berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
416
Al-Kamil Fil Tarikh: 5/73
Zadul Ma’ad 1/144-145.
418
Tahzibus Sunan: 4/312-314, Zadul Ma’ad 1/145.
417
115
َ َ‫إِ َرثْ ٍَجسَ ْ ْدُِ ْآ َد ًَْث ّْق‬
ِْٔ ‫ُ ْْضَـفَ ُغْ ِد‬ٌٍْٝ ‫َ ٍزْأَ ْْٗ ِػ ْي‬ٝ‫ْجج ِس‬
َ ‫ص َذقَـ ٍز‬
َ ْ:‫ط‬
ٍ َ‫طـ َغْ َػ ََئُُْإِالَّْ ٍِِْ ْعَـال‬
ْ ُْٔ َ‫َ ْذػ ُْ٘ى‬ْٝ‫خ‬
َ ْ‫أَ َْْٗٗىَ ٍذ‬
ٍ ِ‫صجى‬

“Apabila anak Adam meninggal dunia maka terputuslah amalnya
kecuali tiga hal: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak
yang shaleh yang selalu mendo’akannya”.419
Disyari’atkan berziarah kubur untuk mengambil pelajaran dan
mengingat akhirat, serta berdo’a saat berziarah kubur dengan do’a
yang sudah ada dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ٌْْ ‫َِْ ْْ َٗإَِّّجْإُِْ ْشَج َء ْهللاُ ْدِ ُن‬َِٞ ِ‫غي‬
ْ َُ ‫َِْ ْ َٗث ْى‬ٍِِْٞ ‫َج ِس ْ ٍَِِ ْ ْثى َُ ْؤ‬ٝ‫ ُن ٌْ ْأَ ْٕ َو ْثى ِّذ‬ْٞ َ‫غالَ ًُْ ْ َػي‬
َّ ‫ثَى‬
ْ َ‫َ ْز‬ِٞ‫جْٗىَ ُن ٌُْث ْى َؼجف‬
ْ َ‫الَ ِدقُ َُْ٘ ْأ‬
َ ََْ‫عض َ ُهْهللاَْى‬

(Kesejahteraan bagimu penghuni kubur dari orang-orang mu’minin
dan muslimin, dan kami dengan kehendak Allah pasti menyusul
kalian, saya mohon kepada Allah bagi kami dan kalian
keselamatan”.420 Dan diperbolehkan mengangkat tangan untuk
berdo’a dengan tidak menghadap kubur akan tetapi menghadap
ka’bah, sebagaimana dianjurkan mengucapkan salam kepada
penghuni kubur baik bagi orang yang lewat atau orang yang masuk.
Tidak berjalan di antara kubur orang-orang muslimin dengan
memakai sandal. Dari Uqbah bin Amir radhiallahu anhu berkata:
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
َ ‫أو‬
‫أخ ِصَْ َؾَنْعلًِ بِِرْجلًِأََحُّبإِلًََّ ِمْن‬
ْ ‫لى َجْمَرٍةأَْو َسٌْ ٍؾ‬
َ ‫َِألَْنأَْمِشًَ َع‬
‫اجتًِ أَْو َوْسـَط‬
َ ‫ِم َوَما أَُبالًِ أََوْسـَط ْالقُـُبْوِر َق َضٌُْت َح‬
َ ‫أَْمِش ً َع‬
ٍ‫لى َقْبِر ُمْسل‬
‫ـوِق‬
ْ‫الُّس‬
“Dan aku berjalan di atas bara api, pedang atau menjahit sandal
saya dengan kaki saya lebih aku cintai daripada melewati kubur
seorang muslim dan aku tidak menghiraukan apakah aku
memenuhi kebutuhanku di tegah kubur atau di tengah pasar”.421
35-ADAB MAKAN DAN MINUM
419
Jika mayit tersebut berwasiat untuk disembelihkan maka disemblihkan baginya (sebagai
shadaqah), namun jika dia tidak berwasiat demikian maka berdo’a baginya lebih utama. AlBabul Maftuh, Ibnu Utsaimin rahimhullah 52/50. Adapun Thawaf untuk salah seorang
kelaurga yang meninggal, Syekh bin Bazz mengatakan: lebih utama meninggalkan perbautan
tersebut karena tidak ada dalil yang menjelaskan perbuatan tersebut, namun sebagian ulama
membolehkannya jika diqiyaskan dengan shadaqah dan do’a tetapi lebih baik
meninggalkannya.
420
HR. Muslim, Al-Kalimut Thayyib: 151.
421
HR. Ibnu Majah no: 1567.
116

Makan dan minum diniatkan untuk bertaqwa dan taat kepada Allah
berdasarkan hadits riwayat Abdullah bin Umar bin Al-Khattab ra,
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ْْْْْ...َٙ٘ َّْ‫اْ ٍَج‬
ِ ‫َج‬ِّْٞ‫إَِّّ ََجْ ْثألَ ْػ ََج ُهْدِجى‬
ٍ ‫سْ َٗإَِّّ ََجْىِ ُن ِّوْث ٍْ ِش‬

“Sesungguhnya setiap perbuatan dilandaskan pada niat, dan setiap
orang hanya akan mendapatkan apa yang diniatkan”.422
Berlindung dari kelaparan, dijelaskan dalam sebuah hadits riwayat
Abu Hurairah radhiallahu anhu berkata: Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
ْ‫َجَّ ِز‬ٞ‫ُـ٘ ُرْدِ َلْ ٍَِِ ْث ْى ِخ‬
َّ ‫ْـظْثى‬
َ ‫عْفَئَُِّّْٔدِت‬
ْ ‫ ِغْ َٗأَػ‬ْٞ ‫ض ِج‬
ْ ‫ْأَػـُ٘ ُردِلَ ْ ٍَِِ ْث ْى ُج‬ِِّّٜ‫ثَىيُّٖـ ٌَّْإ‬
ِ ٘‫ـ‬
ْ ‫ْـظْ ْثىذِطَجَّ ِْز‬
َ ‫فَئَُِّّْٔدِت‬

“Ya Allah aku berlindung kepadaMu dari kelaparan sesungguhnya
ia seburuk-buruk teman tidur dan aku berlindung kepadaMu dari
khianat sesungguhnya ia seburuk-buruk teman dekat”.423
Dilarang makan dan minum pada bejana emas dan perak, dari
Hudzaifah radhiallahu anhu berkata: Aku telah mendengar
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
َّ ‫َ ِز‬ِّٞ‫ْآ‬ِٜ‫ش َشدُ ْ٘ثْف‬
َْ‫ض ِز ْ َٗال‬
ْ َ‫جػ ْ َٗالَ ْص‬
َّ ِ‫خ ْ ََِٗ ْثىف‬
ُ َ‫الَ ْصَ ْيذ‬
َ َ‫ذ‬ْٝ ‫ َش ْ َٗالَ ْثى ِّذ‬ْٝ ‫ـ٘ثْث ْى َذ ِش‬
ِ َٕ ‫ْثىز‬
ْ ‫غ‬
ْ ‫ ِخ َش ِْر‬ٟ‫ْ ْث‬ِٜ‫َجْ َٗىََْجْف‬ّْٞ ‫ْثى ُّذ‬ِٜ‫ص َذجفِ َٖجْفَئَِّّ َٖجْىَ ُٖ ٌْْف‬
ِ ِْٜ‫صَضْ ُميُ ْ٘ثْف‬


“Janganlah kalian memakai kain sutra dan yang bergaris sutra (dibaj
adalah jenis kain persia. Pen.) dan jangan pula kalian minum pada
bejana emas dan perak serta makan pada piring yang terbuat dari
emas dan perak sebab dia (semua disebutkan di atas) adalah bagi
mereka di dunia dan bagi kalian di akhirat”.(424) 425
Berusaha mencari makanan yang halal, berdasarkan firman Allah
Ta’ala:
ٌْْ ‫سْ ٍَجْ َس َصقَْ ُن‬
ِ ‫ِّ َذج‬َٞ‫ـ٘ثْ ُميُ ْ٘ثْ ٍِِْ ْط‬
ْ ٍَُْ ‫َِْ ْآ‬ٝ‫ـ َٖجْثىَّ ِز‬ُّٝ َ‫َجْأ‬ٝ
“Wahai orang-orang yang beriman makanlah dari yang baik pada apa-apa
yang telah kami berikan rizki kepadamu”.426
Di antara adab makan adalah membagi perutmu menjadi tiga
bagian, yaitu sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minum dan
sepertiga untuk bernafas, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
ْ َ‫ ْ ِٗػَج ًء ْشَـ ًّشثْ ٍِِْ ْد‬ٌّٜ ٍِ ‫ٍَجْ ٍَألَ ْثَ َد‬
ْ ُِْ‫ص ْيذَُٔ ْفَئ‬
َ ْ ََِْ ِ‫ُق‬ْٝ ٌ‫ ََجس‬ْٞ َ‫خ ْ ْد ِِ ْآ َد ًَ ْىُق‬
َ ‫ط ٍِ ْدِ َذ‬
ِ ‫غ‬
َ ‫ظِْى‬
ٌ ُ‫ش َشثدِ ِْٔ َٗعُي‬
ٌ ُ‫ْٗعُي‬
ٌ ُ‫الًْفَـغُي‬
ْ ِْٔ ‫غ‬
ْ ‫َمجَُ ْالَْدُذَّْفَج ِػ‬
َ ‫ظِْى‬
ِ َ‫ظِْىَْف‬
َ ِٔ ٍِ ‫ط َؼج‬
422
HR. Bukhari.
Hadits ini dihasankan oleh Albani-rahimhullah-, sunan Abi Dawud no: 2723
424
HR. Bukhari no: 5426, Muslim no: 2067.
425
Berbeda pendapat ulama tentang menyimpan bejana yang terbuat dari emas dan perak tanpa
memakainya…dan pendapat yang masyhur adalah melarangnya, seperti yang diungkapkan oleh
jumhur ulama dan disebutkan bahwa sebagian ulama memberikan keringanan dalam
menyimpannya. (Fathul Bari, Ibnu Hajar 1/97-98)
426
QS. Al-Baqarah: 172.
423
117

“Tidaklah seorang anak Adam mengisi sesuatu yang lebih buruk
dari perutnya, cukuplah bagi anak Adam beberapa suap untuk
menegakkan tulang punggungnya, dan jika dia harus
mengerjakannya maka hendaklah dia membagi sepertiga untuk
mkanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga untuk
nafasnya”.427 Ini adalah beberapa tuntunan yang diajarkan oleh
Nabi shallallahu alaihi wasallam agar umatnya terjaga dari penyakit
yang disebabkan oleh makanan dan minuman, keterangan di atas
menunjukkan dimakruhkan memperbanyak dan mempersedikit
makan sehingga menyebabkan lemahnya badan.
Tidak dianjurkan makan yang banyak, sebab Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam bersabda:
‫اء‬
‫ُِرٌَؤُْكلُف‬
‫ًِ َمْعًٍَّواِحٍدَواْلَكاف‬
‫اَْلُمْإِمُنٌَؤُْكلُف‬
ٍ ‫ًِ َسْبَعِةأَْمَع‬


“Orang-orang mu’min makan dengan satu usus dan orang kafir
makan dengan tujuh usus”.428
Tidak berlebihan dalam fariasi makanan, sebagian ulama Abu
Hanifah berkata: Termasuk berlebihan jika terdapat di atas meja
makan roti dengan jumlah yang melebihi kebutuhan orang yang
makan, dan termasuk berlebihan menyediakan bagi diri makanan
yang beragam.429
Seorang muslim harus belajar adab-adab makan dan harus
mengajarkannya kepada orang lain, dalam hadits riwayat Umar bin
Abi Salamah radhiallahu anhu berkata: Pada saat aku kecil dalam
asuhan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dan tanganku selalu liar
ke sana kemari dalam piring makanan, maka Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam menegurku:
َْ‫ل‬ْٞ ِ‫َي‬ْٝ‫ِْ َلْ َٗ ُم ْوْ ٍِ ََّج‬ََٞ َٞ‫هللاْ َٗ ُم ْوْ ِد‬
َ ًُْْ َ‫َجْ ُغال‬ٝ
َ ٌِّْ ‫عـ‬


“Wahai anak kecil, sebutlah nama Allah, dan makanlah dengan
tangan kananmu dan makanlah apa-apa yang dekat dengan
dirimu”. Hadits Shahih430
Tidak memulai makan dan minum dalam sebuah majlis sementara
di dalamnya terdapat orang yang lebih berhak melakukannya, baik
karena lebih tua atau lebih mulia sebab perbuatan tersebut
mengurangi nilai adab pribadinya.
Dilarang makan sambil ittika’ (berbaring), Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya aku tidak makan secara
berbaring, di antara bentuk berbaring tersebut adalah:
1-Berbaring ke sebelah kiri.
427
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab silsilatus shahihah no: 2265.
HR. Bukhari no: 5393, Muslim 2060, 182.
429
Al-Adabus Syar’iyah no: 3/193.
430
HR. Bukhari no: 5376, Muslim no: 2022.
428
118
2-Duduk Bersila.
3-Bertopang pada salah satu tangan dan makan dengan
tangan yang lain.
4-Bersandar pada sesuatu, seperti bantal atau hamparan
di bawah tempat duduk seperti yang dilakukan para
pembesar.
Sifat Ittika‟ adalah tetap dengan posisi duduk tertentu saat makan
terlepas dari bentuk posisi apapun duduk tersebut, yang lain
mengatakan: duduk dengan posisi condong kepada salah satu
pinggang, begitu juga Rasulullah shallallahu alaihi wasallam melarang
seseorang makan dengan posisi terlungkup di atas perutnya”.(431)432
Mendahulukan makan dari shalat pada saat makanan sudah
dihidangkan, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:

ُِِٕٗ َ‫إِرَا وُضِغَ َػشَبءُأَ َحذِوُُِ وَأُلَُِِّذِ اٌظَّالَ ُح فَبِثذَ ُءوِا ثِبٌْ َؼشَبءِ وَالَ َؼِجًَُ حَزًَّ َفْشُؽ‬

“Apabila makan malam sudah dihidangkan maka mulailah dengan
makan malam dan janganlah tergesa-gesa sampai dia selesai makan
malam”.(433)
Mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫َولَََْمٌَْؽِسْلُه َفا َصاَبُه َش ا َف الٌََلُْوَمَّنإِالََّنْفَسُه‬-‫َمْنَناَمَوفًٌَِِدِه َؼْمُر –ِرٌِْحاللَّْحِم‬

“Barangsiapa yang tidur sementara tangannya dipenuhi bau daging
dan dia belum mencucinya lalu ditimpa oleh sesuatu maka
janganlah dia mencela kecuali dirinya sendiri”.434
Dianjurkan berwudhu’ untuk makan jika seseorang dalam keadaan
junub, berdasarkan hadits:
ًَْ َ ‫َْج‬ْٝٗ َ‫َضْ ُم َو ْأ‬ْٝ َُْ‫ْجُْذًج ْفَض َ َسث َد ْأ‬
ُ َُ‫عيَّ ٌَ ْإِ َرث ْ َمج‬
َ َٗ ْ ِٔ ْٞ َ‫ ْهللاُ ْ َػي‬َّٚ ‫صي‬
َ ْ ِ‫َمجَُ ْ َسعـ ُ ْ٘ ُه ْهللا‬
ْ ‫صالَ ِْر‬
َّ ‫ض ْ٘ َءُِْٓىي‬
َّ َ٘ ‫صَـ‬
ُ ُٗ َْ‫ضض‬

“Bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam apabila beliau sedang
junub dan berkeinginan untuk makan atau tidur maka beliau
berwudhu’ terlebih dahulu seperti wudhu’ beliau untuk shalat”.435
Membaca ‫ تِسم هللا‬pada permulaan makan tanpa menambahnya,
sebab semua hadits shahih yang menyebutkan tentang basmallah
saat makan tidak
menyebutkan tambahan
431
436
ٌِْ ْْٞ‫د‬
ِْ ‫دَ ِِْ ْثى َّْش‬
ْْ ‫ْثَى َّْش‬
Catatan penting: Bentuk duduk beliau saat makan adalah duduk dengan posisi bertinggung
(duduk di atas pantat sambil mengangkat kedua lutut), disebutkan juga bahwa beliau duduk
dengan posisi tawaruk dan meletakkan bagian belakang kaki kiri di atas bagian depan kaki
kanan sebagai cermin sikap merendah diri kepada Tuhannya Yang Maha Tinggi.
432
HR. Abu Dawud no: 3774 dan dishahihkan oleh Albani
433
HR. Bukhari no: 674, Muslim no: 559.
434
HR.Ahmad no: 7515, Abu Dawud no: 3852 dan dishahihkan oleh Albani.
435
HR. Bukhari no: 286, Muslim no: 305.
436
Silsilah hadits yang shahih no: 71
119
sendainya seseorang menambah dengan ucapan 437ٌِْ ْْٞ‫د‬
ِْ ‫ِ ْثى َّْش‬
ِْ َ‫د‬
ْْ ‫ْْثَى َّْش‬
maka hal itu juga tidak mengapa, kemudian dia memuji Allah
setelah makannya.
Imam Ahmad rahihullah berkata: Apabila saat makan seseorang
bisa mengumpulkan empat adab makan, maka dia telah sempurna:
Apabila menyebut nama Allah pada awalnya, memuji Allah pada
akhir makannya, ikut bersamanya tangan yang banyak dan
makanan tersebut dari hal yang halal.438
Pada permulaan makan dia mengucapkan: ‫ تِسم هللا‬dan jika lupa

mengucapkannya, maka membaca:
ْ َِ ‫ح‬
ُْٓ ‫ع ٌِ ْهللاِ ْأَ َّٗىَ ُْٔ ْ َٗآ ِخ َش‬
ِ
(Dengan menyebut nama Allah pada awal dan akhir (makan) atau
ْ َِ ‫ح‬
ُ ْٓ ََ‫َْآ ِخ ِش‬ِٜ‫ْأَ َّٗ َه َُِْٓٗف‬ِٜ‫ع ٌِْهللاِْف‬
ِ

Apabila makan secara bersama maka pujian kepada Allah
diucapkan oleh setiap orang, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
َْ‫ح ْثىش ُّْشدَز‬
ْ َْٝ ْٗ َ‫ َٖجْأ‬ْٞ َ‫َ ْذ َِ ُذُٓ ْ َػي‬َٞ‫َضْ ُم َو ْ ْثألَ ْميَزَ ْف‬ْٝ َُْ‫ْ َػ ِِ ْ ْثى َؼ ْذ ِذ ْأ‬ٚ‫ض‬
ُ ‫ش َش‬
َ ‫َ ْش‬َٞ‫ْإَُِّ ْهللاَ ْى‬
ْ ‫ َٖج‬ْٞ َ‫َ ْذ َِ َذُْٓ َػي‬َٞ‫ف‬

“Sesungguhnya Allah rela jika seorang hamba memakan suatu
makanan lalu dia memuji Allah atasnya atau meminum suatu
minuman dan dia memuji Allah atasnya”.439
Setelah selesai makan maka dia mengucapkan salah satu do’a yang
telah diajarkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, yaitu:
‫ًَِوالَ ُمَوِّدٍعَوالَ ُمْسَتْؽنِى َعْنُه‬
‫ارًكا ف‬
‫ًا َكث‬
‫ِ َحْمد‬
‫اَْلَحْمُدِ هلل‬
ٍّ‫ٌِِْه َؼٌَْر َمْكف‬
َ ‫ًٌِْرا َطًٌِّبا ُمَب‬
َّ‫َرَّبَنا َعَّزَوَجل‬
“Segala puji bagi Allah, pujian yang berlimpah lagi baik dan berkah
yang senantiasa dibutuhkan, diperlukan dan tidak bisa ditingalkan
wahai rabb kami”440, atau membaca do’a
َ‫ًِ َو‬
‫ال َمْكفُْوٍر‬
ٍّ‫ؼٌر َمْكف‬
‫آواَنا‬
‫اَْلَحْمُدِ هلل‬
َ‫ِ اَّلِذ ي َكَفاَنا َو‬
(Segala puji Bagi Allah yang telah
mencukupkan dan melindungi kita senantiasa dibutuhkan dan
tidak diingkari”.441 Atau membaca do’a:
437
Syarah riyadhus shalihin, Syekh Utsaimin rahimhullah 5/197
Zadul Ma’ad 4/223.
439
HR. Muslim no: 2734, Imam Nawawi rahimhullah menafsirkan bahwa yang dimaksud
dengan Al-Aklah dalam hadits tersebut adalah makan siang dan makan malam, sebagimana
disebutkan oleh syekh Utsaimin dalam syarah Riadhus Shalihin.
440
HR. Bukhari 5459
441
Shahihul Jami’ no:4731.
438
120
ِّ‫ـوٍل م‬
‫ِن ً َوالَ قَُّوٍة‬
‫ًِ هَذاَوَرَزَقن‬
‫َِّذ يأَْطَعَمن‬
‫ِال‬
‫َِ هلل‬
ُ ‫اَْلَحْمد‬
ْ‫ٌِِْه ِمْن َؼٌِْر َح‬
“Segala puji bagi Allah yang telah memberikan aku makan dengan
makanan ini, dan menjadikannya sebagai rizki bagiku tanpa daya
dan upaya dariku”.442 Atau membaca:
‫َُه َمْخَرًجا‬
‫َِّذ يأَْطَعَمَوَسَق ىَوَسَّوَؼُهَوَجَعلَل‬
‫ِال‬
‫َِ هلل‬
ُ ‫اَْلَحْمد‬
“Segala puji bagi Allah yang telah memberikan makan dan minum
serta mempermudahnya, juga menjadikan jalan keluar baginya”.443
‫لى َماأَْعَطٌَْت‬
‫ُّهَّمأَْطَعْمَتَوأَْسَقٌَْتَوأَْقَنٌَْت َوَهَدٌَْتَوأَْحٌٌََْت َفلِل‬
‫اَلل‬
َ ‫ِّهاْلَحْمُد َع‬
“Ya Allah Engkaulah yang telah memberikan makan, memberikan
minum, memberikan kecukupan, memberikan petunjuk, dan
menghidupkan, segala puji bagiMu atas semua yang telah Engkau
berikan”.444 Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
Barangsiapa yang diberikan makan oleh Allah suatu makanan maka



hendaklah dia mengatakan:
ْْٔ ٍِ ْ‫ ِْٔ َٗ ِص ْدَّج‬ْٞ ِ‫ْأَىيّ ُٖ ٌَّْدَج ِسكْ ْىََْجْف‬
“Ya Allah berikanlah keberkahan bagi kami padanya, tambahkanlah
makanan tersebut bagi kami” dan aku tidak mengetahui makanan
yang bisa memadai (kandungannya) kecuali susu”.445
Seseorang yang makan seyogyanya mengetahui jenis makanan yang
dimakan, dan disebutkan dalam sebuah hadits bahwa Nabi
shallallahu alaihi wasallam tidak memakan suatu makanan sampai
beliau sendiri mengetahui jenis apakah yang dimakan tersebut”.446
Makan dan minum dengan tangan kanan dan dilarang
menggunakan tangan kiri, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫ال‬
َ ‫ال َفإَِّنال َّشٌَْط‬
ِ ‫بال ِّشَم‬
ِ ‫بال ِّشَم‬
ُِ‫انٌَؤُْكل‬
ِ ‫الََتؤُْكلُْوا‬
“Janganlah makan dengan tangan kiri sebab setan makan dengan
tangan kiri”.447 Dan diperbolehkan memakan roti dengan tangan
kiri, adapun mengambil dan memberi tidak diperkenankan kecuali
dengan menggunakan tangan kanan dalam rangka melestarikan
etika.448
Tidak bertanya tentang asal makanan, dijelaskan dalam sebuah
hadits:
ْ َ ‫غيِ ٌِ ْفَض‬
ُْْْٔ ‫غض َ ُه ْ َػ‬
ْ ََْٝ‫َضْ ُم ْو ْ َٗال‬ٞ‫ط َؼ ََُْٔ ٍِِْ ْطَ َؼج ٍِ ِٔ ْفَ ْي‬
ْ َُ ‫ ِٔ ْث ْى‬ْٞ ‫ ْأَ ِخ‬َٚ ‫إِ َرثْد ََخ َو ْأَ َد ُذ ُم ٌْ ْػَي‬
ْ ُْٔ ْْ ‫غض َ ُهْ َػ‬
ْ َٞ‫عـقَجُْٓ ٍِِْ ْشَـ َشثدِ ِْٔفَ ْي‬
َ ْ ٍِِْ ْ‫ش َش ْح‬
ْ ََْٝ‫ش َشثدِ ِْْٔ َٗال‬
َ ْ ُِْ‫َٗإ‬
442
HR. Turmudzi no: 3458 dan dihasankan oleh Albani no: 3348.
HR. Abu Dawud no: 385, Albani berkata: Shahih.
444
Albani mengatkan dalam Silsilatus Shahihah: (1/111)(71): HR. Ahmad tentang akhlaq Nabi
shallallahu alaihi wasallam, kemudian dia menyebutkan sanadnya, lalu berkata: sanadnya
shahih, semua yang meriwayatkan orang-orang yang terpercaya dan termasuk perawi hadits
dalam muslim
445
HR. Turmudzi no: 3455 dan dihasankan oleh Albani no: 3385.
446
HR. Muslim no: 5010
447
HR. Muslim no: 2019.
448
Fatwa lajnah Da’imah ( Fatawa Islamiyah 2/457)
443
121





“Apabila salah seorang di antara kalian mendatangi saudaranya
semuslim lalu dia menyuguhkan kepadanya makanan maka
hendaklah dia memakannya tanpa bertanya tentang (asal) makanan
tersebut dan jika dia memberinya minum maka hendaklah
meminumnya tanpa bertanya tentang asal minuman tersebut”. 449
Dianjurkan menseragamkan makanan antara semua yang hadir.
Dibolehkan mendahulukan sebagian makanan kepada teman
duduknya sebagai bentuk sifat lebih mengutamakan orang lain atas
dirinya.
Dibolehkan memberikan makan kepada orang yang meminta-minta
dan kucing dengan syarat orang yang memberikan makanan tidak
terganggu dengan tindakan tersebut.450
Manyantap makanan yang terdekat, berdasarkan sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam shallallahu alaihi wasallam: “Makanlah dari
apa-apa yang terdekat denganmu”.451
Dianjurkan makan dari apa-apa yang ada di pinggir piring bukan
dari atasnya (bagian tengah makanan), berdasarkan sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam:
‫ظؼَخِ ِ ِٓ َجىَأِجِهَب وَالَ رَأْوُ ٍُىِا ِِٓ وَعِطِهَب فَئَِّْ اٌْجَشَ َوخَ َرِٕضِ ُي فٍِ وَعِطِهَب‬
ِ َ‫وُ ٍُىِا فٍِ اٌْم‬

"Makanlah pada piring dari pinggirnya dan janganlah kalian
makan dari tengahnya sebab keberkahan turun pada tengah suatu
makanan”.452
Dianjurkan makan dengan menggunakan tiga jari453 dan menjilat
tangan454, berdasarkan hadits Ka’ab bin Malik radhiallahu anhu
bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam makan dengan tiga jari
dan mejilati tangannya sebelum membersihkannya”455, dan hikmah
menjilat jari-jari adalah karena perintah Nabi shallallahu alaihi
wasallam yang memerintahkan menjilati jari-jari dan piring tempat
449
HR. Imam Ahmad dalam Musnadnya 2/399, hadits ini dishahihkan oleh yang alim Albani
rahimhullah dalam kitab Silsilatus Shahihah no: 627.
450
Al-Adabus Syar’iyah 3/182.
451
HR. Muslim no: 2022.
452
HR. Abu Dawud no:3772. dan bagian tengah dikhususkan bagi turunnya berkah sebab
bagian tersebut adalah bagian yang paling adil.
453
Dan jari yang dipergunakan menyantap makanan adalah Jari telunjuk, ibu jari dan jari
tengah, kecuali makanan tersebut sejenis tsarid (makanan roti yang direndam dalam kuah) atau
yang sejenisnya maka diperbolehkan makan dengan lima jari-jarinya. Ibnul Qoyyim
rahimhullah mengatakan: Cara makan yang paling mulia yaitu makan dengan menggunkan tiga
jari-jari, sebab orang yang sombong makan dengan satu jari sementara orang yang kuat makan
dengan lima jari sekligus dan mendorong makanan tersebut dengan tenang.
454
Dan cara menjilat jari-jari adalah memulai menjilat yang dengan jari tengah, kemudian jari
telunjuk dan ibu jari, dan hadits tentang masalah ini diriwayatkan oleh Al-Thabrani dalam kitab
Al-Mu’ajmul Ausath. Saat itu mereka belum mempunyai tissu untuk membersihkan tangan
mereka.
455
HR. Muslim no: 20222.
122


makan dan bersabda: “Kalian tidak mengetahui di bagian makanan
manakah keberkahan tersebut”.456
Albani rahimhullah mengatakan: Termasuk aneh, seseorang merasa
benci jika makan dengan sendok dengan keyakinan bahwa hal itu
menyalahi sunnah, padahal makan dengan sendok tergolong dalam
perkara-perkara kebiasaan”.457
Dianjurkan mengambil suapan yang terjatuh dan membersihkan
apa-apa yang menempel lalu memakannya, berdasarkan sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam:
َ‫اراَبُه ِمْنَها َوْلٌَْطَعْمَها َوال‬
َ ‫إَِذا َطِعَم أََحُدُكْم َفَسَقَطْت لُْقَمُتُه ِمْن ٌَِدِه َفْلٌُِمْط َم‬
‫ان‬
ِ ‫ٌََدْعَهالِل َّشٌَْط‬


“Apabila salah seorang di antara kalian sedang makan, lalu
suapannya terjatuh dari tangannya maka hendaklah dia
membersihkan apa-apa yang meragukannya lalu makanlah dia, dan
janganlah membiarkannya untuk setan”.458
Tidak disyari’atkan mencium makanan, sebagaimana yang
ditegaskan oleh Syekhul Islam Ibnu Taimiyah rahimhullah Ta’ala.
Beberapa tuntunan sunnah yang berhubungan dengan kurma:
1. Berbuka puasa dengan kurma.
2. Menjadikan kurma untuk makan sahur.
3. Memakan kurma sebelum melaksanakan shalat ied.
4. Dilarang makan dua kurma sekaligus, begitu juga apa-apa yang
menjadi kebiasaan.459
5. Meletakkan biji kurma pada jari telunjuk dan jari tengah
kemudian membuangnya.
6. Tidak memeriksanya kecuali jika kurma tersebut jelek, Dari Anas
radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam datang
membawa kurma yang sudah lama maka beliau memeriksanya
dan mengeluarkan ulat-ulat yang ada padanya.”460
7. Dimakruhkan menaruh biji kurma pada tempat yang sama
dengan kurma.461
456
HR. Muslim no: 2033.
Al-Sildilatus Shahihah no: 1202.
458
Sisilatus Shahihah no: 1404
459
Seperti yang ditegaskan oleh Ibnu Taimiyah rahimhullah.
460
HR. Abu Dawud no: 3832.
461
Disebutkan oleh Al-Baihaqi, Ibnul Jauzi berkata dalam bab (Adab-Adab makan): Dan
janganlah dikumpulkan antara biji kurma dengan kurma secara bersamaan di dalam satu
mangkuk dan tidak pula mengumpulkannya pada tangannya secara bersama, akan tetapi
menaruhnya dari mulutnya pada punggung telapak tangannya lalu membuangnya, begitu juga
bagi setiap makanan yang memiliki pangkal ranting dan berbusa. Al-Adaus Syar’iyah no:
3/216.
457
123

8. Tahnik dengan menggunakan kurma, yaitu mengunyah sesuatu
lalu menaruhnya pada mulut bayi untuk digosokkan pada
mulutnya.
Pada waktu pagi memakan tujuh biji kurma ajwa, agar terhindar
dari racun dan sihir dengan izin Allah, di dalam kitab Al-Shahihaini
dari Sa’d bin Abi Waqqas radhiallahu anhu berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫َْمٌَ ُضْرهُ ذلَِك ْالٌَْوَم ُسم َوالَ ِسْحر –زاده‬
‫َمْن َت َصَّبَح ِبَسْبِع َتَمَرا ٍت َعْجَوٍة ل‬
‫َّلٌِْل‬
‫لىال‬
َ ِ‫َذلَِكاْلٌَْوَمإ‬-‫البخار ي‬

“Barangsiapa yang memakan tujuh biji kurma ajwa pada waktu pagi
maka dia tidak membahayakan baginya racun atau sihir”
ditambahkan oleh Al-Bukhari “pada hari itu sampai malamnya”.462
Abu Zakaria An-Nawawi rahimhullah memilih pendapat yang
mengkhususkan kurma ajwa' yang terdapat di Madinah,
pengkhususan seperti sama seperti pengkhususan bilangan tujuh
(seperti yang disebutkan di dalam hadits di atas) yang tidak
diketahui kecuali dengan wahyu. Dan Abu Dawud menulis “Babu
Fi Tamril Ajwah” dan tidak menyebutkan Madinah.463
Dianjurkan memakan makanan setelah hilang panasnya,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
َّ ‫الٌَُْإَكلُا‬
ُ‫لطَعاُم َحَّت ىٌَْذَهَبُبَخاُره‬

"Suatu makanan tidak dimakan kecuali setelah asap panasnya
menghilang”.464
Tidak menyebut nama bagi suatu makanan dengan sebutan yang
tidak disukai, dalam sebuah hadits riwayat Abi Hurairah Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ْ ٌُْ ِ‫غي‬
ْ َُ ‫غ َُّ ْ٘ثْث ْى ِؼَْ َخْث ْى َن ْش ًَْفَئَُِّ ْث ْى َن ْش ًَْثى َّش ُج ُوْ ْثى‬
َ ُ‫الَْص‬

“Janganlah kalian menamakan Al-Inab (anggur) dengan nama alkarm sebab Al-Karm adalah lelaki yang muslim”.465
Dilarang mencela dan menghina makanan, sebagimana disebutkan
dalam sebuah hadits bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
tidak pernah mencela makanan sedikitpun, apabila beliau
menyukainya maka beliau memakannya dan jika tidak
menginginkannya maka beliau meninggalkannya.466 Imam Nawawi
rahimahullah berkata: Dan di antara adab makan yang harus adalah
462
HR. Bukhari no: 5445 dan 5768, Muslim: 2047.
Al-Adabus Syar’iyah no: 3/6.
464
Albani berkata di dalam kitabnya: Irwa’ul Galil no: 1978: Shahih dan diriwayatkan oleh AlBaihaqi 7/2580
465
Shahih Muslim no: 5830.
466
HR. Bukahri no: 5409.
463
124





makanan tersebut tidak dicela, seperti mengatakan: makanan ini
asin atau kecut467…
Adapun keengganan Nabi shallallahu alaihi wasallam memakan
biawak, untuk memberitahukan bahwa keengganan beliau tersebut
semata-mata karena beliau tidak menginginkannya. Dan boleh
mengatakan: “Saya tidak menginginkan makanan ini”.
Mengutamakan minum dengan cara duduk, dan Nabi shallallahu
alaihi wasallam menghardik seorang yang minum dengan cara
berdiri468, namun dibolehkan minum secara berdiri berdasarkan
hadits riwayat Ibnu Abbas radhiallahu anhu menceritakan bahwa
dia memberi minum kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
shallallahu alaihi wasallam dari air zamzam, lalu beliau meminumnya,
sementara beliau tetap berdiri.469
Dimakruhkan bernafas dan meniup di dalam bejana (tempat
minum):...ْ‫ء‬
ُ َّ‫َضَـَْف‬َْٝ‫إِ َرثْشَـ ِش َحْأَ َدـ ُذ ُم ٌْْفَال‬
ِ ‫ْ ْث ِإلَّج‬ِٜ‫ـظْف‬
“Apabila salah seorang di antara kalian minum maka janganlah
bernafas di dalam bejana…”.470
Dianjurkan bernafas (di luar bejana) tiga kali ketika seseorang
sedang minum. Disebutkan dalam sebuah riwayat bahwa Nabi
shallallahu alaihi wasallam bernafas (di luar bejana) tiga kali saat
minum, dan beliau menegaskan bahwa hal itu lebih
mengenyangkan, memuaskan dan lezat”.471 Dan dibolehkan minum
dengan satu kali nafas, sebab Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak
mengingkari seseorang yang sedang minum (dengan satu kali
nafas), dan beliau berkata: Sesungguhnya aku tidak kenyang
(minum) dengan satu kali nafas”.
Dilarang minum dari sebuah bejana yang pinggirnya terpcah, Dari
Abu Hurairah radhiallahu anhu berkata bahwa dilarang minum dari
bejana yang pinggirnya pecah.”472
Dianjurkan bagi seorang yang minum susu untuk berdo’a dengan
do’a yang datang dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, di
antaranya seperti yang disebutkan dalam hadits riwayat Ibnu Abbas
467
Fathul Bari, Ibnu Hajar no: 9/548
Dari Anas radhiallahu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam melarang minum secara
berdiri. HR. Muslim no: 2024.
469
HR. Bukhari no: 1637
470
HR. Bukhari no: 5630, Al-Hafiz berkata di dalam kitabnya: Fathul Bari 10/80: Larangan
tentang meniup di dalam bejana didasarkan pada beberapa hadits, begitu juga dengan larangan
bernafas padanya, sebab bisa saja saat bernafasnya terjadi perubahan pada mulutnya karena
pengaruh makanan atau karena jarang bersiwak dan berkumur, atau karena nafas tersebut naik
bersama dengan gas yang terdapat di dalam lambung, dalam masalah ini meniup lebih keras
dari sekedar bernafas.
471
HR. Bukhari no: 45631.
472
As-Silsilatus Shahihah no: 2689, dan adapun riwayat yang mengatakan: Sesungguhnya setan
minum darinya” adalah riwayat yang lemah
468
125
radhiallahu bahwa dia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
ْ َ‫ ِٔ ْ َٗأ‬ْٞ ِ‫َقُ ْو ْثَىيّ ُٖـ ٌَّ ْدَج ِسكْ ْىََْج ْف‬ٞ‫إِ َرث ْأَ َم َو ْأَ َدـ ُذ ُم ٌْ ْطَ َؼج ًٍج ْفَ ْي‬
َ ‫ط ِؼ ََْْج‬
ْ‫ ْ َٗإِ َرث‬.ُْْٔ ٍِ ْ ‫ ًشث‬ْٞ ‫ْخ‬
ْٛ‫ُ ْجـ ِض‬ْٝ ‫ ٌب‬ْٞ ‫ش‬
َ ْ‫ظ‬
ُ
َ ْٞ َ‫ ِٔ ْ َٗ ِص ْدَّج ْ ٍِ ْْـُٔ ْفَئَُِّّٔ ْى‬ْٞ ِ‫ْثَىيّ ُٖـ ٌَّ ْدَج ِسكْ ْىََْجْف‬:‫َقُ ْو‬ٞ‫ ْىَذًَْجْفَ ْي‬َٜ ِ‫عـق‬
َّ
َّ
ْ ََِْ‫حْإِالَّْثىيذ‬
ِْ ‫ٍَِِ ْثىط َؼ ِجًْ َٗثىشَّـ َشث‬
“Apabila salah seorang di antara kalian memakan suatu makanan,
ُ‫ارْك لََنا فٌِِْه َوأَْطِعْمَنا َخًٌْرا ِمْن‬
maka hendaklah dia membaca: ‫ه‬
َ‫ا‬
َّ‫َللُّه‬
ِ‫ـم َب‬
(Ya Allah, berikanlah keberkahan bagi kami padanya dan
berikanlah kepada kami makanan yang lebih baik darinya”. Dan
apabila beliau diberikan minum dari susu, maka beliau berdo’a:
‫ارْكَلَنا فٌِِْهَوِزْدَنا ِمْنـُه‬
‫((اَلل‬Ya Allah, berikanlah keberkahan bagi
َّ‫ُّه‬
ِ‫ـمَب‬
kami padanya dan tambahkanlah bagi kami darinya), sebab tidak
ada makanan yang lengkap (kandunganya) selain susu”.473

Disunnahkan berkemumur setelah meminum susu, sebab Nabi
shallallahu alaihi wasallam berkumur setelah meminum susu dan
mengingatkan: “Sebab dia mengandung lemak”474 Abu Zakaria AlNawawi berkata: Para ulama berkata: Disunnahkan berkumur
setelah memakan dan meminum selain susu, agar tidak
meninggalkan sisa-sisa makanan yang bisa ditelan pada saat
shalatnya, maka hendaklah dia membersihkan getah dan lemak
makanan tersebut sehingga mulutnya menjadi bersih, demikianlah
yang ditegaskannya. Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam pernah
makan suatu daging dan yang lainnya kemudian beliau mendirikan
shalat tanpa berkemumur.475

Dimakruhkan minum dari wadah tempat air secara langsung, dari
Abi Hurairah radhiallahu anhu, dia berkata: “Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam melarang minum dari mulut geriba (sejenis jerigen
atau galon) atau dari bejana tempat air minum (secara langsung).476

Dianjurkan orang yang memberi minum adalah orang yang paling
terkahir minum, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ِرُهْم ُشْرًبا‬
‫إَِّن َساق‬
َ‫ًِاْلَقْوِمآخ‬

“Sesungguhnya orang yang memberi minum suatu kaum adalah
orang yang paling terakhir menikmati minuman”.477
Dianjurkan berbicara saat makan, untuk menyelisihi kebiasaan
orang-orang ajam.478
473
Dihasankan oleh Albani rahimhullah, Silsilatus Shahihah no: 232.
Muttafaq Alaihi.
475
Al-Adabus Syar’iyah 3/212.
476
HR. Bukhari no: 5627.
477
HR. Muslim no: 681.
478
Lihat Ihya’ Ulumud Din, Al-Gazali 2/11.
474
126


Nabi shallallahu alaihi wasallam terkadang memuji makanan, seperti
ucapan beliau saat bertanya lauk untuk makan, mereka menjawab:
“Kita tidak punya apa-apa kecuali cuka, maka Rasulullah
memintanya dan memakannya, kemuidan bersabda: “Lauk yang
paling baik adalah cuka”.479
Apabila lalat terjatuh pada makanan atau minuman, tuntunan yang
dikerjakan adalah menenggelamkan lalat tersebut dalam bejana lalu
membuangnya, seperti yang ditegaskan dalam hadits riwayat Abi
Hurairah radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
ُّ ‫إِ َرث ْ َٗقَ َغ‬
ْ َٞ‫غُٔ ْ ُمئَُّ ْعُ ٌَّ ْ ْى‬
َْٙ‫ ْإِ ْدذ‬ِٜ‫ط َش ْدُٔ ْفَئَُِّ ْف‬
ْ َِ ‫َ ْغ‬ٞ‫ ْإَِّج ِء ْأَ َد ِذ ُم ٌْ ْفَ ْي‬ِٜ‫جح ْف‬
ُ َ‫ْثىزد‬
ْ ‫شفَج ٌْء‬
َ َْ‫َج‬
ِ ْٙ‫ْ ْثألُ ْخ َش‬ِٜ‫ ِْٔدَث ٌءْ َٗف‬ْٞ ‫جد‬

“Apabila seekor lalat terjatuh pada bejana salah seorang di antara
kalian maka hendaklah dia menenggelamkannya seluruhnya, lalu
barulah membuangnya, sebab dalam salah satu sayapnya adalah
penyakit sementara pada sayap yang lain adalah obat”.480
Dianjurkan makan secara bersama (dalam satu piring), berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
ْ‫ ْ ْثألَ ْسدَ َؼزَ ْ َٗطَ َؼج ًُ ْ ْثألَ ْسدَ َؼ ِز‬ِٜ‫َ ْنف‬ْٝ ِِ ْٞ َْ‫ ِِ ْ َٗطَ َؼج ًُ ْ ْث ِإل ْع‬ْٞ َْ‫ ْ ْث ِإل ْع‬ِٜ‫َ ْنف‬ْٝ ‫طَ َؼج ًُ ْ ْثى َ٘ث ِد ِذ‬
ْ ً‫َ ْز‬ِّٞ‫ْعَ ََج‬ِٜ‫َ ْنف‬ٝ
“Makanan untuk seorang cukup untuk dua orang, makanan dua
orang cukup untuk empat orang dan makanan empat orang cukup
untuk delapan orang”.481

Nabi shallallahu alaihi wasallam memberi petunjuk kepada orang
yang makan namun tidak merasa kenyang dengan sebuah
sabdanya:
ِْ‫هللا‬
ْ ٌَْ ‫ْطَ َؼج ٍِ ُن ٌْْ َٗ ْثر ُم ُش ْٗثْثع‬َٚ ‫ججـضَ َِ ُؼ ْ٘ثْػَي‬
ْ َ‫ْف‬:‫َّْ َؼـ ٌْْقَج َه‬:‫ـَُ٘ ْقَجىُـ٘ث‬
ْ ُ‫فَيَ َؼيَّ ُن ٌْْصَضَّـفَـ َّشق‬
ِْٔ ْٞ ِ‫ُذَج َسكُْىَ ُن ٌْْف‬ِْٝٔ ْٞ َ‫َػي‬

“Sepertinya kalian berpisah-pisah (saat makan)”, mereka menjawab:
“Ya, benar” lalu beliau mengingatkan: “Berkumpullah saat makan
kalian dan sebutlah nama Allah atasnya niscaya Allah akan
memberikan keberkahan bagi kalian padanya”.482
Diharamkan duduk di hadapan hidangan minuman keras,
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
ْ ُْٝ َُ‫ْ ٍَِْ ْ َمج‬
ْ ‫ َٖجْث ْى َخ َْ ُْش‬ْٞ َ‫حْ َػي‬
ُ ‫ُشْـ َش‬ْٝ‫ْ ٍَجةِ َذ ٍر‬ٚ‫َي‬
ْ َٞ‫ـؤ ٍُِِ ْ ِدجللِْ َٗث ْى‬
َ ‫َ ْقـؼُذْْػ‬َْٝ‫ ِخـ ِشْفَال‬ٟ‫ـ٘ ًِْ ْث‬
479
HR. Muslim no: 5202.
HR. Bukharino: 5782
481
HR. Muslim no: 2059.
482
HR. Abu Dawud no: 3764 dan dishahihkan oleh Albani.
480
127










“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka
janganlah dia duduk di hadapan hidangan yang menyuguhkan
minuman keras padanya”.483
Dimakruhkan mendahului kelompok (saat makan secara bersama),
berdasarkan hadits riwayat Hudzaifah radhiallahu anhu, dia
menceritakan bahwa saat kami makan bersama Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam, kami tidak mendahului meletakkan
tangan-tangan kami pada makanan sampai Raslullah shallallahu
alaihi wasallam sendiri yang memulainya”.
Dianjurkan membersihkan gigi dengan menyeling-nyelingi (lubang
dan antara sudut-sudut gigi). Ibnul Qoyyim berkata: “Menyelingnyelingi gigi bermanfaat untuk menjaga kesehatan gigi dan gusi,
dan kayu yang paling baik dijadikan sebagai tusuk pembersih gigi
adalah kayu zaitun.
Disunnahkan mengusap-usap nampan tempat makan.484
Termasuk etika makan adalah tidak makan di jalanan.
Termasuk etika makan adalah tidak melihat kepada wajah-wajah
orang-orang yang sedang makan.
Termasuk etika makan adalah tidak berbicara dengan sesuatu yang
menjijikkan atau mengundang ketawa orang yang sedang makan.
Termasuk etika makan tidak memuntahkan sesuatu yang telah
ditelan ke dalam nampan tempat makanan, dan tidak pula mencium
bau makanan.
Dianjurkan mengecilkan suapan dan mengunyah dengan baik.
Jabir berkata: Umar melihat sepotong daging pada tanganku, lalu
dia bertanya: Apakah yang engkau bawa ini wahai Jabir? “Aku
menginginkan sepotong daging lalu aku membelinya” Jawab Jabir
menegaskan. “Apakah setiap sesuatu yang engkau kehendaki harus
engkau beli wahai Jabir?” Tanya Umar menegur. Tidakkah engkau
takut dengan firman Allah Ta’ala: ‫َج‬ّْٞ ‫َجصِ ُن ٌُْثى ُّذ‬ٞ‫ْد‬ٜ
َ ِ‫ِّذَجصِ ُن ٌْْف‬َٞ‫ْأَ ْر َٕ ْذضُ ٌْْط‬
“Kamu telah menghabiskan rizkimu yang baik dalam kehidupan duniamu
saja”.485
Dan sebagian orang mengkelompokkan beberapa prilaku dan sikap
yang buruk terhadap makanan:
1. Al-Mutasyawif, yaitu orang yang merasakan lapar sebelum
makanan dihidangkan, engaku tidak melihat orang seperti ini
kecuali dirinya memperhatikan pintu sambil mengawasi setiap
barang yang masuk, jangan-jangan dia adalah makanan.
483
HR. Ahmad no: 14241.
Al-Adabus Syar’iyah no: 3/161.
485
QS.Al-Ahqof: 20.
484
128


2. Al-Rasyaaf, Yaitu orang yang sedang mengunyah suatu
makanan pada mulutnya sampai menelannya habis, lalu suara
saat menelan terdengar dihadapan teman-teman, semenatara
dirinya asyik menikmati makanan.
3. Al-Naffadh, yaitu orang yang mengunyah suatu makanan pada
mulutnya sambil tangannya mengibas makanan.
4. Al-Qossam, yaitu orang yang makan sebagian suapan lalu
sebagian lainnya dikembalikan pada makanan.
5. Al-Murannikh, Yaitu orang yang mencelupkan makanan pada
sayuran, di mana dia tidak menelan makanan yang pertama
sampai suapan yang kedua menjadi lembut.
6. Al-Murasysyisy, yaitu orang yang mengambil daging ayam,
sementara dia tidak berpengalaman padanya, akhirnya
menjiprati teman-temanya.
7. Al-Shabbag, yaitu orang yang memindahkan makanan dari
suatu tempat ke tempat lain untuk mendinginkannya.
8. Al-Munsyif, yaitu orang yang membersihkan tangannya dengan
roti lalu dia memakan roti tersebut.
9. Al-Naffakh, yaitu orang yang meniup makanan.
10. Al-Muhandis, yaitu orang yang berkata kepada orang yang
membuat makanan: letakkan ini di sini, ini di sini sehingga
terkumpul di hadapannya apa-apa yang disukainya,
didefinisikan juga dengan orang yang menggigit ujung makanan
dengan giginya lalu mencampurnya dengan lauk
11. Al-Khardaban, Yaitu orang yang menarik rotinya terlebih
dahulu karena khawatir akan diambil oleh orang lain, dia
meletakkannya di sebelah kirinya sementara tangan kanannya
lahap meraih makanan lain.
12. Al-Mu’allaq, yaitu orang yang masih menggeggam makanan
pada tangannya sebelum mengunyah habis makanan yang di
mulutnya dan matanya melirik-lirik pada makanan yang lain.486
Apabila seseorang diundang untuk menghadiri suatu walimah
maka janganlah kehadirannya tersebut diniatkan untuk sekadar
makan saja.
Memberikan buah yang pertama (pada awal musim buah-buahan)
kepada orang yang paling kecil dari teman-teman yang menghadiri
pertemuan, dalam shahih muslim dari hadits Abi Hurairah
radhiallahu anhu, bahwa pada saat Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam diberikan buah pertama (musim buah-uahan) maka beliau
berdo’a:
486
Diambil dari kitab: Adabul Akli Was Syurb Fil Fiqhil Islami, Hamid bin Muddah bin
Humaidan Al-Jad’ani hal. 83.
129
َْ
ٍْ ‫صج ِػَْجْدَ َش َمزًْ ٍَ َغْدَ َش َمز‬
َ ِْٜ‫ْ ٍُ ِّذَّجْ َٗف‬ٜ‫ف‬
ِ َٗ ْ‫ْعِ ََج ِسَّج‬ِٜ‫َْضَِْجْ َٗف‬ْٝ ‫ْ ٍَ ِذ‬ِٜ‫ثَىيّ ُٖ ٌَّْدَج ِسكْ ْىَْجَْف‬


“Ya Allah berikanlah keberkahan pada kota-kota kami, pada buahbuahan kami, pada mud kami dan sho’ kami, keberkahan yang
dibarengi keberkahan”.487 Kemudian beliau memberikan buah
tersebut kepada seorang anak yang paling kecil yang menghadiri
majlis beliau.
Imam Ahmad pernah ditanya tentang roti yang dibuat dengan
ukuran besar apakah hal tersebut dimakruhkan? Beliau menjawab:
“Ya, sebab tidak ada keberkahan pada roti tersebut, keberkahan ada
pada roti-roti yang dibuat dengan ukuran kecil, lalu dia
menghimbau agar tidak membuat roti yang besar.488
Nabi shallallahu alaihi wasallam sangat menyenangi daging dan
bagian daging yang paling beliau sukai adalah daging pada bagian
hasta.489
36-ADAM BUANG HAJAT
 Menjauhi tiga tempat yang terlarang, yaitu seperti dijelaskan oleh
Nabi shallallahu alaihi wa sallam dalam sebuah sabdanya:
ِّ ‫لطِرٌِْقَوا‬
َّ ‫ارَعِةا‬
‫َِراُز ف‬
‫الب‬:‫ُِبْوااْلَم الَِعَنالَّث الََث‬
‫ِجَتن‬
ْ‫ا‬
ِّ‫لظل‬
ِ‫ارِدَوَق‬
ِ‫ًِْالَمَو‬


"Jauhilah tiga tempat yang dilaknat, yaitu berak di sumber mata air,
di jalanan dan di bawah tempat orang bernaung".490Diqiyaskan
kepada tempat tersebut tempat yang dimanfaatkan oleh orang
untuk berjemur diri pada musim dingin.
Dilarang kencing di tempat yang tergenang berdasarkan hadits:
‫لراِكِد‬
‫ََّمأَْنٌَُبالَ ف‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
ِ ُ‫َنَه ى َر ُسْول‬
ِ ‫ًِْالَم‬
َّ ‫اءا‬
َّ ‫هللا َص‬
"Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melarang kencing pada air
yang tergenang".(491)(492)
Jika seseorang ingin membuang hajatnya pada tempat yang lapang
maka hendaklah dia menjauh, seperti yang diterangkan dalam
hadits riwayat Mugiroh bin Syu'bah dalam Al-Shahihaini, dia
menceritakan bahwa beliau menjauh sampai tertutup dariku lalu
membuang hajatnya".493 Yaitu Nabi shallallahu alaihi wa sallam.
487
HR. Muslim no: 3322.
Al-Mugni 13/354.
489
HR. Bukhari no: 3340, dan Muslim no: 194.
490
HR. Abu Dawud no: 26, Al-Bani mengatkan hadits ini shahih.
491
HR. Muslim no: 281
492
Fatwa syekh Abdul Aziz bin Baz rahimhullah begitu juga tidak diperbolehkan kencing pada
sumur, begitu juga pada bak mandi yang lubang alirannya tertutup, sebab hukumnya sama
seperti air yang tergenang, namun jika pada lubang yang aliran airnya dibuka maka dia sama
dengan air yang mengalir maka dibolehkan kencing padanya.
493
HR. Bukhari:1/137, Muslim 1/230
488
130



Tidak mengangkat pakaian sampai dirinya mendekat di bumi494;
sehingga auratnya tidak terbuka, dan hal ini termasuk adab
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam sebagiamana yang disebutkan
oleh Anas radhiallahu anhu.495
Dimakruhkan memasuki tempat membuang air dengan membawa
sesuatu yang bertuliskan zikir kepada Allah.496
Dilarang menghadap atau membelakangi kiblat saat buang air pada
tempat yang lapang, dan diperbolehkan pada wc yang berbentuk
bangunan, berdasarkan hadits Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫َِّها َظْهَرهُ َشِّرقُْواأَْو َؼِّرُبْوا‬
‫ََةَوالٌََُول‬
‫ِْبل‬
‫بلُْالق‬
‫إََذاأََت ىأََحُدُكُمْالَؽاب‬
ٍ‫َِط َف الٌََْسَتْق‬

"Apabila salah seorang di antara kalian ingin berak maka janganlah
dia menghadap kiblat dan membelakanginya menghadaplah ke
timur atau ke barat".497
Disunnahkan untuk masuk dengan kaki kiri dan keluar dengan kaki
‫ِبْسِم‬dan disunnahkan juga
َ ‫وناْلُخُبو ِثَوْا‬
‫ِو ث‬
‫لخَباب‬
‫بوا هللا‬
َ‫ِ ِم‬
ْ‫"أَُع‬Aku berlindung
ِ ‫ووُذ‬
kanan,498 masuk wc dengan membaca: ‫هللا‬
ِ
untuk membaca:
kepada Allah dari kejahatan jin jin laki-laki dan perempuan".499 Dan

َ‫( ُؼْفَراَنوو‬Ya Allah
saat keluar dari wc dianjurkan membaca: ‫ك‬
ampunilah aku).500 Dianjurkan untuk mengerjakan adab ini
sekalipun di tengah padang pasir, pada saat dia ingin duduk
membuang hajatnya dianjurkan membaca do'a masuk dan apabila
telah selesai dianjurkan membaca do'a keluar wc.501
Menutup diri saat membuang hajat, seperti yang dijelaskan di
dalam hadits riwayat Al-Mugiroh bin Syu'bah di dalam Al-
494
Zadul Ma'ad 1/174.
HR. Abu Dawud dan Turmudzi.
496
Dalilnya adalah hadits Anas radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam
apabila memasuki wc maka beliau meletakkan cincinnya. HR. Abu Dawud no:19, Al-Turmudzi
no: 1746, Al-Nasa'I no: 8/178, Ibnu Majah 1/110, Al-Hakim 1/187, Al-Baihaqi 1/95. Dan
hadits ini dilemahkan oleh Ibnul Qoyyim di dalam kitab Tahzibus Sunan 1/26-31, dan lihatlah
Talkhisul Habir 1/108, dan ini tidak termasuk zikir yang telah dikenal sekalipun tulisan: ‫(محمود‬
)‫ ر سوول هللا‬adalah bagian syahadataini namun tidak seperti tasbih dan tahlil, oleh karenanya
mereka yang menshahihkan hadits ini seperti Al-Turmudzi dan Al-Hakim atau mengatakan
bahwa hadits ini hasan, berkata bahwa hukumnya adalah makruh membawa sesuatu yang
bertuliskan zikir. Dan barangsiapa yang mengatakan bahwa hadits ini tidak shahih, maka dia
berpendapat tidak makruh membawanya, tetapi yang lebih afdhal agar seseorang tidak
membawanya masuk, lain dengan mushaf tidak dianjurkan untuk membawanya masuk (AlSyarhul Mumti' 1/60)
497
HR. Bukhari no: 144.
498
Masalah ini bisa dijadikan sebagai qiyas, di mana mendahulukan yang kanan untuk perkaraperkara yang dimuliakan dan mendahulukan yang kiri untuk sebaliknya (Syarhul Mumti' 1/81).
499
HR. Bukahri 1/67, Muslim 1/283.
500
HR. Imam Ahmad 6/155, dan yang lainnya.
501
Barangsiapa yang lupa membaca do'a, sementara dia telah berada di dalam wc kemudian
mengingatnya, apakah yang mesti lakukan? Ibnu Hajar rahimhullah berkata: Hendaklah dia
berlindung kepada Allah dengan hatinya, bukan dengan lisannya.
495
131


Shahihaini, dia menceritakan bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam
shallallahu alaihi wa sallam menjauh sampai tertutup dariku lalu
membuang hajatnya".502
Dibolehkan kencing dengan berdiri503 dan duduk. Kebolehan
kencing secara berdiri harus memenuhi dua syarat504, yaitu: 1-Aman
dari jipratan kencing. 2-Aman dari pandangan orang lain.
Dilarang memegang kemaluan dengan tangan kanan saat kencing,
sebagaimana diriwayatkan oleh Au Qotadah radhiallahu anhu
bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
ً‫بٌَِمٌْنِوِهَوالٌَََتوَنَّف َس ِفو‬
‫بٌَِمٌْن‬
َ‫(إَِذاَبالَأََحُدُكْم َف الٌََؤُْخْذ َذَك‬
ِ ً ‫ِوِهَوالٌََْسوَتْنِج‬
ِ ُ‫وره‬
َ‫وولَُوال‬
‫ورهُ ب‬
ِ ‫ْاإلَِنوو‬
ْ‫ووٌَُبو‬
َ‫ٌَِِمٌْنِووِهَوُهو‬
َ‫اء) وعنممد مسمملم وغٌممر (الٌَُْمِسووَكَّنأََحووُدُكْمَذَكو‬
َ ‫ٌََتَمَّسُح ِمَنْا‬
)...ِ
‫ِه‬
‫بٌَِمٌْن‬
ِ ‫لخ الَِء‬


(Apabila salah seorang di antara kalian kencing, maka janganlah dia
memegang zakarnya dengan tangan kanannya, dan tidak pula dia
beristinja' dengan tangan kanannya serta tidak boleh bernafas (saat
minum) di dalam bejana) dalam riwayat yang lain disebutkan
(Janganlah salah seorang di antara kalian memegang kemaluannya
dengan tangan kanannya pada saat dia sedang kencing dan tidak
pula membersihkan kotorannya dengan tangan kanannya…).505
Hendaklah membersihkan kotoran dengan air dan batu (sesuatu
yang mengisap) sesudah membuang hajat.
Dilarang membersihkan kotoran dengan tulang dan kotoran,
berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah
radhiallahu anhu pada saat Nabi shallallahu alaihi wa sallam berkata
kepadanya:
‫بَعْظٍمَوالَ َرْوَثة‬
‫ِن‬
‫بَهاَوالََتؤْت‬
‫اراأَْسَتْنف‬
ً ‫ٍَ أَْبِؽَن ًأَْحَج‬
ِ ًِ
ِ ‫ِ ُض‬
502
HR. Bukhari:1/137, Muslim 1/230
Seperti yang diriwayatkan oleh Huzaifah radhiallahu anhu bahwa dia menceritakan: Aku
dan Nabi shallallahu alaihi wa sallam ingin kencing maka beliau menjauh sampai mendatangi
tempat membuang sampah suatu kaum, di belakang sebuah tembok maka beliau berdiri
sebagaimana berdirinya salah seorang di antara kalian maka beliau kencing maka akupun
menjauh darinya, lalu beliau memberikan isyarat kepadaku untuk mendatanginya, maka akupun
datang kepadanya lalu berdiri dibelakangnya sampai beliau selesai kencing. HR. Bukhari no:
225, Muslim no: 273, dan Ibnul Qoyyim menyebutkan alasan kenapa Nabi shallallahu alaihi
wa sallam kencing secara berdiri, yaitu agar terhindar dan tidak terkena jipratan kencing sebab
beliau mengerjakan hal ini ketika mendatangi tembok tempat membuang sampah suatu
kaum….(Zadul Ma'ad 1/43).
Adapun hadits A'isyah radhiallahu anha yang mengatakan: "Siapakah yang memberitahukan
kepadamu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam kencing dengan berdiri maka
janganlah engkau mempercayainya, beliau tidak pernah kencing kecuali dengan cara duduk".
HR. Al-Nasa'I no: 29, dan dishahihkan oleh Al-Bani diartikan sebagai kebiasaan yang selalu
dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, dan lembaga tetap bagian riset dan
fatwa Saudi Arabia memfatwakan bahwa jika seseorang kencing secara berdiri tanpa hajat yang
menuntut, maka dia tidak berdosa namun dia telah menyalahi adab yang lebih baik dan yang
paling sering dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.
504
Dikatakan oleh Ibnu Utsaimin rahimhullah ta'ala dalam Syarhul Mumti' 1/92.
505
HR. Bukhari no: 153, Muslim no: 267.
503
132
"Berikanlah kepadaku beberapa batu untuk membersihkan
kotoranku dan janganlah membawa kepadaku tulang dan kotoran".
Aku bertanya: "Mengapa tidak memakai tulang dan kotoran?. Maka
Rasulullah menjawab:
ًِ‫َفَسوؤَلُْون‬-‫ِعوَمْالِجوـِّن‬
‫ونَن ص‬
‫امْالِجوـِّنَوإَِّنوُهأََتوان‬
ْ‫َون‬-‫بٌَْن‬
ٌِْ‫ِو‬
ِ ‫ًَِوْفوُد ِج‬
ِ‫ُهَما ِمْن َطَع‬
‫ُوا َعلٌََْهوا‬
‫هللال‬
ْ‫بَرْوَثوٍةإِالََّوَجوـد‬
َ ‫الوـَّزاَد َفَدَعوـْوُت‬
ِ َ‫ومَوال‬
ِ ‫َُهوـْمأَْن الٌََُموـُّروا‬
ٍ‫بِعْظو‬
‫َطَعاًما‬



"Keduanya (tulang dan kotoran hewan) adalah makanan jin, sebab
telah datang kepadaku utusan jin Nashibin- jin yang baik sekalimeminta kepadaku jenis bekal yang boleh mereka makan, maka aku
berdo'a kepada Allah untuk mereka agar tidak mendapatkan tulang
dan kotoran kecuali makanan mereka ada padanya".506 Begitu juga
dilarang membersihkan kotoran dengan tulang anak adam.
Membersihkan kotoran memakai batu dengan jumlah yang ganjil,
minimal mengusap tempat kotoran sejumlah tiga kali, seperti yang
dijelaskan dalam hadis Salman radhiallahu anhu, dia berkata:
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melarang beristinja' dengan
memaki batu yang kurang dari tiga buah".507
Dimakruhkan berbicara saat berada di kakus/wc berdasarkan
riwayat bahwa seorang lelaki lewat di hadapan Nabi shallallahu
alaihi wa sallam lalu dia mengucapkan salam kepadanya namun
beliau tidak menjawab salamnya".508 Dan pada saat itu beliau
sedang membuang hajatnya, dan beliau tidak menjawab sapaan
seseorang kecuali yang penting, seperti meminta air atau yang
lainnya…
Mencuci tangan setelah membuang hajat berdasarkan suatu riwayat
yang menyebutkan bahwa apabila Nabi shallallahu alaihi wa sallam
masuk wc maka aku membawakan baginya sebuah bejana atau
timba berisi air untuk beristinja' dengannya. Abu Dawud berkata
dalam hadits riwayat Waqi' "kemudian beliau mengusapkan
tangannya pada tanah"- orang yang meriwayatkan hadits berkatakemudian aku membawa bejana lain baginya, maka beliau
berwudhu' dengannya.509
37-ADAB BERSIWAK
 Mencuci siwak setelah memakainya untuk membersihkan kotoran
yang menempel padanya, dalam hadits riwayat A'isyah radhiallahu
506
HR. Bukahri dalam bab Al-Manaqib no: 3860.
HR. Muslim 1/223.
508
HR. Muslim no:370.
509
Shahih Abu Dawud, dihasankan oleh Albani no: 312.
507
133









anha, dia berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
bersiwak lalu siwak tersebut diberikan kepadaku untuk
dibersihkan, maka aku mencucinya dan bersiwak dengannya.
Kemudian aku kembali membersihkannya, baru memberikannya
kepada beliau".
Terdapat perbedaan ulama tentang dibolehkannya bersiwak
menggunakan jari saat kayu siwak tidak ada, yang kuat adalah
bersiwak dengan jari tidak termasuk sunnah.
Termasuk petunjuk Nabi shallallahu alaihi wa sallam, bahwa beliau
bersiwak setelah bangun dari tidur.
Termasuk sunnah bersiwak pada setiap shalat.
Dari Aisyah radhiallahu anha, dia menceritakan bahwa Abdur
Rahman bin Abu Bakr Al-Shiddiq radhiallahu anhu masuk kepada
Nabi shallallahu alaihi wa sallam saat aku menyandarkan beliau pada
dadaku (detik-detik wafatnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam),
sementara di tangan Abdur Rahman terdapat siwak basah yang
dipergunakannya untuk bersiwak, dan Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam menolehkan pandangannya kepadanya, (maka aku
mengambil
siwak
tersebut)
dan
mengunyahnya
serta
melembutkannya lalu aku berikan kepada Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam kemudian beliau bersiwak dengannya, dan aku tidak
pernah sekali-kali melihat beliau bersiwak dengan cara yang lebih
baik dari hari itu. Setelah selesai bersiwak beliau mengangkat
tangannya atau jarinya kemudian bersabda: ‫َو ى‬
‫ٌِْوِقْاألَْعل‬
‫لرف‬
‫( ف‬Pada
َّ ‫ِ ًا‬
golongan ornag-orang tertinggi) beliau mengucapkan sebanyak tiga
kali. Kemudian beliau meninggal dunia, Siti Aisyah berkata:
"Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam meninggal di antara dua
tulang selangkaku dan tulang daguku".
Beberapa hukum yang bisa disimpulkan dari hadits ini:
Disunnahkan bersiwak dengan siwak yang basah.
Disyari'atkan bagi seseorang untuk bersiwak pada saat berjalan dan
bukan perbuatan yang makruh, sebab Abdurrahman bin Abi Bakr
menemui Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam sementara dia dalam
keadaan bersiwak.
Dibolehkan membersihkan mulut di hadapan seorang yang alim
atau orang yang mempunyai keutamaan.
Dianjurkan bagi seseorang untuk menjaga agar dirinya selalu
bersiwak.
Dianjurkan bagi seseorang yang terlihat pada dirinya tanda-tanda
kematian, sementara dirinya sempat dan bisa bersiwak maka
hendaklah dia bersiwak untuk mengikuti ajaran Nabi shallallahu
alaihi wa sallam.
134







Tidak dilarang bagi seseorang untuk meminta sesuatu dari
saudaranya jika dia mengetahui bahwa saudaranya akan
memberikan hal tersebut baginya.
Kecintaan Nabi shallallahu alaihi wa sallam dengan siwak, disebutkan
dalam riwayat Al Bukhari bahwa Siti A'isyah berkata: "Maka aku
mengetahui bahwa beliau menyukai siwak tersebut, lalu aku
bertanya kepada beliau: "Apakah aku mengambilnya untukmu?".
Dianjurkan bagi seseorang yang ingin memakai siwak orang lain
untuk memanfaatkan bagian yang belum dipergunakan bersiwak.
Dianjurkan bagi seseorang yang ingin bersiwak untuk
mengharumkan siwaknya dengan air bunga atau wangian lainnya
yang boleh dipergunakan pada mulut.
Disunnahkan bagi seseorang yang ingin bersiwak pada lidahnya,
bersiwak dengan mengikuti arah panjang lidah.
Dianjurkan bagi seseorang untuk bersiwak pada saat dia akan
melaksanakan shalat, yaitu antara iqomah dan takbiratul Ihrom.
Imam Bukhari rahimahullah mengatakan: ‫با ب دفعال سواكإلىاألكبور‬
"(Bab tentang memberikan siwak kepada orang yang lebih besar),
Ibnu Baththal mengatakan: Dari hadits tersebut dapat disimpulkan
tentang anjuran mengutamakan orang yang lebih tua dalam
bersiwak".510
38-ADAB TIDUR
 Mengintrospeksi diri sebelum tidur.
 Menutup pintu, mematikan api dan lampu sebelum tidur,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫ـدُتْمَوأَْؼـلِقُْواْاألَْبَواَب‬
‫ِال‬
‫ٌَِْح ب‬
‫ُِبواْالَم َصاب‬
‫أَْطـف‬
ْ‫َّلٌِْلإَِذا َرَق‬
"Padamkanlah lampu-lampu pada waktu malam apabila kalian
hendak akan tidur dan tutuplah pintu-pintu…"511
Alasan dipadamkannya api dan dimatikannya lampu adalah apa
yang disabdakan oleh Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫ََة َفؤَْحَرَقْتأَْهلَْالَبٌَْت‬
‫ٌِْل‬
‫َفإَِّناْلفَُوٌِْسَقَة (ْالَفؤَْرةُ) ُرَّبَما َجَّرْتاْلَفت‬
"Karena sesungguhnya hewan kecil yang nakal (tikus) mungkin
menarik sumbu lampu hingga membinasakan penghuni rumah".512;
Di dalam Al-Shahihaini dari Abi Musa radhiallahu anhu
menceritakan: Suatu malam sebuah rumah di Madinah terbakar,
lalu pada saat terjadi peristiwa tersebut, Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam bersabda:
‫َا َعْنُكْم‬
‫ُِبْوه‬
‫ِْمُتْم َفؤَْطف‬
‫َُكْم َفإَِذا ن‬
‫ُول‬
‫إَِّن هِذِهالَّناُر َعد‬
510
Fathul Bari, Ibnu Hajar 1/357.
HR. Al-Bukahri no: 6296, Muslim no: 2012.
512
Fatul Bari 11/89
511
135
"Sesungguhnya api ini adalah musuh bagimu, maka apabila kalian
tidur maka matikanlah dia darimu".
Adapun menutup pintu sebelum tidur, dijelaskan dalam riwayat
Muslim dari hadits Jabir radhiallahu anhu, Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam bersabda:
ْ‫َوأَْؼلِقُْواْاألَْبَواَبَو‬
‫ان الٌََْفَتُحَباًبا ُمْؽلًَقا‬
َ ‫هللا َفإَِّنال َّشـٌَْط‬
َ ‫اذُكُرْوااْسَم‬

"Dan tutuplah pintu-pintumu dan sebutlah nama Allah,
sesungguhnya setan tidak akan membuka pintu yang tertutup."513
Imam Nawawi rahimhullah berkata: "Apabila sebab (suatu perintah
atau larangan) telah tiada maka maka laranganpun ditiadakan".514
Menutup bejana-bejana yang terbuka, berdasarkan sabda Nabi
shallallahu alaihi wa sallam:
ًَ‫َؼُّطواْاإلَِناَءَوأَْوُكْواالِّسَقاَء َفإَِّن فِوًالَّسوَنِةلٌَْل‬
‫اء‬
ٍ ‫ور ِبإَِنو‬
ُّ‫وةٌَْنوِزلُفٌَِْهواَوَبواء الٌََُم‬
‫اء‬
ِ ‫لٌَََََََْ َس َعلٌَِْه ِؼَطاءأَْو ِسَقاءلٌَْ َس َعلٌَِْه ِوَكاءإِالََّنَزلَ فٌِِْه ِمِن ذلَِكاْلَوَب‬
"Tutuplah bejana-bejana, dan ikatlah mulut-mulut ceretmu sebab
sesungguhnya di dalam setahun ada suatu malam yang turun
padanya penyakit dan tidaklah dia melewati suatu bejana yang
tidak ditutup atau mulut ceretan yang tidak diikat kecuali akan
dihinggapi oleh penyakit tersebut".515 Ibnu Muflih berkata: dengan
cara menutup bejana atau meletakkan kayu atau lainnya padanya516,
dalm As-Shahihaini dijelaskan:
ْ‫اء َفَخلُّْوُهْمَوأَْؼلِـِقَباَبَكَو‬
‫وا‬
ِ ‫َفإَِذا َذَهَبْت َساَعة ِمَناْلِع َش‬
ِ ‫اذُكِراْسوَم هللاِ َوأَْطِف‬
ْ‫َِوأَْوِك ِسووَقاَءَكَو‬
ْ‫بَحَكَو‬
‫ورإَِنوواَءَك‬
‫ـراْسَم هللا‬
ْ‫ـراْسووَم هللاَِوَخِّمو‬
ِ‫م َصووا‬
ِ‫اذُكوو‬
ِ‫اذُكوو‬
ْ‫َو‬
‫ٌَِْه َشًٌْبا‬
‫َْوأَْنَتْعِر َض َعل‬
‫َِول‬
‫ـراْسَم هللا‬
ِ‫اذُك‬

"Apabila saat isya' telah berlalu maka biarkanlah mereka (anakanakmu) dan tutuplah pintu-pintumu, dan sebutlah nama Allah,
padamkanlah lampu-lampumu dan sebutlah nama Allah, ikatlah
mulut-mulut ceretmu dan sebutlah nama Allah, tutuplah bejanabejanamu dan sebutlah nama Allah, sekalipun dengan meletakkan
sesuatu di atasnya".517
Dianjurkan berwudhu' sebelum tidur, berdasarkan hadits
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
....ِ
‫إَِذاأََتٌَْت َم ْضِجَعَك َفَتَو َّضؤُْو ُضْوَءَكلِل َّص الَة‬
513
HR. Muslim no: 2012
Syarah Muslim 13/156, no: 2015.
515
HR. Muslim no: 5223.
516
Al-Adabus Syar'iyah 3/238, dan hikmah meletakkan kayu di atasnya adalah-wallahu a'alamuntuk membiasakan menutupnya dan tidak melupakannya, atau sebab untuk mencegah hewan
melata yang lewat di sekitarnya, dan tindakan ini dikerjakan baik pada waktu malam atau siang.
Al-Adabus Syar'iyah 3/242.
517
HR. Bukhari no: 5623, Hr. Muslim no: 2710.
514
136

"Apabila engkau mendatangi tempat tidurmu maka hendaklah
engkau berwudhu' seperti wudhu'mu untuk shalat…".518
Di antara petunjuk Nabi shallallahu alaihi wa sallam adalah
menggerak-gerakkan alas tidur sebelum tidur, berdasarkan hadits
Abi Hurairah radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wa
sallam bersabda:
...ِٗ ٍَُِ َ‫ػ‬
ُٗ‫ىل فِشَا ِشِٗ فَ ٍَُِْٕفضِ فِشَا َشُٗ ِثذَاخِ ٍَخِ ِإصَاسِِٖ فَئَِّٔ ُٗ الَ َ ِذسٌِ َِب خ ٍََّ َف‬
َ ِ‫إِرَا َأوَي أَ َحذُ ُوُِ إ‬
"Apabila salah seorang di antara kalian ingin tidur di atas kasurnya
maka hendaklah dia menggerak-gerakkan (membersihkan)
kasurnya bagian dalam sarungnya sebab dia tidak mengetahui apa
yang ditinggalkan di belakangnya…". Dalam suatu riwayat
disebutkan: ...ٍ
‫بِهَث الََث َمَّرا ت‬
َ‫إَِذا َجاَءأََحُدُكْم ف‬
ِ‫ِرا َشُه َفْلٌَْنفُ ْض بعنفةَثْو‬
"Apabila salah seorang di antara kalian mendatangi tempat tidurnya
maka hendaklah dia menggerak-gerakkan ujung kainnya tiga kali..".
Dan dalam riwayat Muslim disebutkan:
ِٗ‫َف ٍَُْأْخُـزْ ِإصَاسَُٖ فَ ٍَُْ ِٕفُضِ ثِهَب فِشَا َشُٗ وٌَُْغَُّْ اهللََ فَئَِّٔ ُٗ الَ َؼِ ٍَُُ َِب خَ ٍْ َفُٗ َث ِؼذُ ػًٍََ فِشَا ِش‬

"Maka hendaklah dia mengambil kainnya dan hendaklah dia
membersihkan tempat tidurnya dengannya dan hendaklah dia
menyebut nama Allah sebab dia tidak mengetahui apa yang ada di
belakang kasurnya".519
Berbaring di atas bagian tubuh yang sebelah kanan, dan meletakkan
pipi di atas tangan yang sebelah kanan520 Berdasarkan hadits
riwayat Al-Barro' bin Azib radhiallahu anhu berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
...‫لى َشِّقَكْاألٌََْمِن‬
َ ‫إَِذاأََتٌَْت َم ْضِجَعَك َفَتَو َّضؤُْو ُضْوَءَكلِل َّص الَِة ُثَّما ْضَطِجْع َع‬

"Apabila engkau mendatangi tempat tidurmu maka hendaklah
berwudhu' seperti wudhu'mu untuk shalat lalu berbaringlah di atas
baigan tubuhmu yang sebelah kanan".521
Membaca wirid-wirid yang sudah diajarkan oleh Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam, seperti: ayat kursi, surat Al-Ikhlash, dan
Al-Mu'awwidzataini (Al-Falaq dan Al-Nas) lalu meniup padanya,
membaca surat Al-Kafirun, lalu membaca sebagian do'a dan zikir…)
518
HR. Bukahri no: 247, Muslim no: 2710
Kesimpulan yang dapat diambil dari hadits tersebut:
 Disunnahkan menggerak-gerakkan alas tidur seblum tidur.
 Digerakkan tiga kali.
 Membaca bismillah saat menggerakkannya.
Dan orang yang berdiri meninggalkan alas tidurnya lalu kembali datang maka dianjurkan
menggerakkannya kembali.
520
Tidur di atas bagian tibuh yang sebelah kanan mempunyai manfaat, yaitu: Membuat
seseorang lebih cepat terjaga sebab hati tergantung dengan arah sebelah kanan maka dia tidak
menjadi berat karena tidur.
521
HR. Bukhari no: 6320, Muslim no: 2714.
519
137



Dimakruhkan tidur sendiri.
Mencuci tangan setelah makan pada saat akan tidur.
Berzikir kepada Allah pada saat bermimpi buruk dan tidak bisa
tidur, seperti berdo'a dengan mengucapkan:
َِْ‫حضُ ُشو‬
ِ َ َْْ‫اٌشَُب ِطُِِٓ وَأ‬
َّ ِ‫ضِجِٗ وَشَشّْ ِػجَبدِِٖ َو ِِٓ ََّ٘ضَاد‬
َ ‫َبِخِ ِِٓ َغ‬
َّ ‫أَ ُػىِرُ ثِىٍََِّبدِ اهللِ اٌز‬


"Aku berlindung dengan kalimat Allah yang sempurna dari
murkaNya dan kejahatan hambaNya dan dari tipu daya setan serta
mereka hadir di sisiku".522
Dimakruhkan tidur dengan posisi terlungkup di atas wajah,
berdasarkan hadits riwayat Abu Dzar radhiallahu anhu bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melewati Abu Dzar dan beliau
mendapatkannya tidur terlungkup di atas wajahnya, maka beliau
menggerak-gerakkannya dengan kaki beliau lalu berkata: Wahai
Junaidib: Ini adalah bentuk tidur penghuni neraka".523
Dimakruhkan tidur di atas rumah yang tidak bertembok,
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
...َ‫ِِّخ‬
َّ ‫د َفىِقَ إِجَبسٍ َأ ِو َفىِقَ َثُِذٍ ٌَُِظَ َحىٌَُِٗ شَئٌ َشُدُّ سِجِ ٍَُٗ َف َمذِ ثَشِئْذُ ِ ُِٕٗ اٌز‬
َ ‫َِ ِٓ ثَب‬

"Barangsiapa yang tidur di atas atap rumah yang tidak memiliki
tembok atau atap rumah yang tidak mempunyai pembatas apapun
untuk mematasi kakinya maka jaminan telah terlepas atas
dirinya…".524
Lebih utama bagi seseorang agar tidak tidur setelah fajar,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫ـوِرِهوـم‬
ْ‫ارْكِألَُّموـتًِ فِووًُبُك‬
َّ‫"اَللُهو‬Ya
ِ‫ـمَبو‬



Allah berikanlah berkah bagi
umatku pada waktu pagi mereka".525
Hadits yang menjelaskan bahwa "Nabi shallallahu alaihi wa sallam
memakai celak mata sebelum tidur pada malam hari",526 adalah
hadits yang lemah.
Sudah dikenal dalam riwayat yang shahih bahwa Nabi shallallahu
alaihi wa sallam tidur pada awal malam menghidupkan akhir
malam.527
Dari Mu'adz bin Jabal bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam
bersabda:
‫ون‬
‫ونالل‬
َ‫ورا ِم‬
َ‫ار ِم‬
ًٌْ‫هللا َخ‬
َّ ‫ِرا َفٌََتَعو‬
ً‫لى ِذْكٍر َطواه‬
َ ‫بٌُْت َع‬
ٌَِّْ
َ َ‫ول َفٌَْسوؤَل‬
ٌَِ‫ِم‬
ٍ‫َما ِمْن ُمْسل‬
ُّ‫ا‬
َ‫لدْنٌَاَوْا آلخ‬
ُ‫ِرِةإِالَّأَْعَطاهُ هللا‬
522
HR. Abu Dawud no: 3893 dan dihasankan oleh Albani.
HR. Ibnu Majah no: 3724 dan dishahihkan oleh Albani no: 905
524
HR. Bukhari dalam Al-Adabul Mufrod no: 1192 dan dishahihkan oleh Albani no: 908.
525
HR. Abu Dawud no: 2606, dishahihkan oleh Albani no: 1300.
526
Dhaif, dilemahkan oleh Albani dalam Silsilatud Dhaifah no: 2454.
527
HR. Ahmad, Al-Syaikhani dan Ibnu Majah.
523
138
"Tidaklah seorang muslim tidur malam dengan berzikir dan bersuci
lalu bangun pada waktu malamnya, kemudian meminta kepada
Allah kebaikan dunia dan akhirat kecuali Allah akan mengabulkan
permohonannya".528
39-BEBERAPA ADAB SEPUTAR MIMPI
 Mimpi yang benar adalah bagian dari kenabian, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
َّ‫ـزء ِمْن س‬
ْ‫لرْإٌَُةال َّصاِدَقُة ُج‬
‫ِتٍةَوأَْرَبِعٌَْن ُجْزًءا ِمَنالُّنـُبَّوِة‬
ُّ َ‫ا‬



"Mimpi yang benar adalah satu bagian dari empatpuluh enam
bagian dari kenabian".
Mimpi adalah permulaan wahyu.529
Kebenaran suatu mimpi sangat tergantung pada kejujuran orang
yang bermimpi, dan orang yang paling benar mimpinya adalah
orang yang paling jujur ucapannya.
Pada saat zaman sudah mendekati (hari kiamat), suatu mimpi
jarang yang salah, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa
sallam:
َّ ‫إَِذااْقَتَرَبا‬
‫َْمَتَكْد ُرْإٌَااْلُمْإِمِنَتْكِذُبَوأَ ْصَدقُُكْم ُرْإٌَاأَ ْصَدقُُكْم َحِدًٌْثا‬
‫انل‬
ُ ‫لزَم‬
َّ‫َوُرْإٌَاْالُمْإِمِن ُجْزء ِمْن س‬
‫ِتٍةَوأَْرَبِعٌَْن ُجْزًءا ِمَنالُّنـُبَّوِة‬

"Apabila zaman telah mendekati (hari kiamat), maka mimpi seorang
mu'min jarang yang bohong, dan orang yang paling benar
mimpinya adalah orang yang paling jujur ucapannya, dan mimpi
seorang mu'min adalah satu bagian dari empatpuluh enam bagian
kenabian."530
Mimpi terbagi dalam tiga kategori, yaitu rahmani, nafsi dan
syaitani, seperti yang disabdakan oleh Nabi shallallahu alaihi wa
sallam dalam hadits riwayat Al-Bukhari:
‫ون‬
‫ِحُة ُب ْشَر ى ِمَن هللا‬
َ‫لرْإٌَاَتْحِزٌْ ن َم‬
ُّ ‫ِ َعَّزَوَجلََّوا‬
َ‫لرْإٌَاال َّصال‬
ُّ ‫ َفا‬:‫لرْإٌَاَث الََثة‬
ُّ َ‫ا‬
‫انَنْف ُسُه‬
ُ ‫بِهْاإلِْنَس‬
ُّ ‫ َوا‬,‫ان‬
ِ ‫لرْإٌَا ِمَنال َّشٌْ ِاٌُْحِدُث‬
ِ ‫ال َّشـٌَْط‬

"Mimpi terbagi menjadi tiga: Mimpi yang baik adalah kabar
gembira dari Allah Azza Wa Jalla, mimpi yang membuat orang
bersedih dari tipu daya setan dan mimpi melihat sesuatu adalah
mimpi yang diwujudkan karena pengaruh kejiwaan seseorang".531
Mimpi para Nabi adalah wahyu, sebagai mimpi yang terbebas dari
tipu daya setan, seperti mimpi Ibrahim alaihissalam dalam
528
HR. Abu Dawud dan dishahihkan oleh Albani dalam kitab Al-Misykat no: 1215 dan Shahih
Abu Dawud no: 4216.
529
HR. Ibnu Majah dalam bab: Al-Ta'bir no: 3907 dan dishahihkan oleh albani dalam AlShahihah no: 1870.
530
HR. Bukhari no: 7071, Muslim no: 2263.
531
Al-Silsilatus Shahihah No: 3014.
139



menyembelih putranya Ismail alaihissalam, dan mimpi selain para
Nabi diukur (kebenarannya) dengan wahyu yang jelas, apabila
(mimpi tersebut) sesuai dengan wahyu maka seseorang
diperbolehkan berbuat berdasarkan mimpi tersebut namun jika
sebaliknya maka tidak diperbolehkan beramal dengannya.
Barangsiapa ingin agar mimpinya selalu benar maka hendaklah
berusaha berkata jujur, memakan barang yang halal dan menjaga
perintah syara' serta menjauhi larangan Allah dan Rasulnya, tidur
dengan bersuci dan menghadap kiblat, juga menyebut nama Allah
sampai dirinya tertidur.
Mimpi yang paling baik adalah mimpi pada waktu sahur, sebab
pada waktu tersebut adalah waktu turunnya Allah dan diamnya
setan-setan, sebaliknya mimpi pada waktu atamah (awal malam
setelah hilangnya mega merah sampai sepertiga awal dari waktu
malam) adalah waktu menyebarnya setan.
Dari Abi Sa'id Al-Khudri radhiallahu anhu bersabda: Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
‫ودْث‬
‫إَِذا َرأَ ىأََحُدُكْم ُرْإٌَا ٌُِحُّبَها َفإَِّنَما ِهًَ ِمَن هللا‬
ِّ‫هللا َعََلٌََْهواَوْلٌَُح‬
َ ‫ِ َفْلٌَْحَموِد‬
ْ‫ان َفْلٌَْسوَتع‬
‫ون‬
‫ب‬
َ‫ِذ ِمو‬
َ‫وً ِمو‬
َ‫ورهُ َفإَِّنَموا ِهو‬
َ‫ِمواٌَْكو‬
َّ‫ور ذلِوَك م‬
َ‫َِهواَوإَِذا َرأَ ى َؼٌْو‬
ِ ‫ونال َّشٌْوـَط‬
َ
َ
ْ
‫َا َوالٌََذُكُره‬
‫َشِّره‬
ُ‫َاِألَحٍد فإَِّنَها الََت ُضًّره‬

"Apabila salah seorang di antara kalian melihat suatu mimpi yang
disenanginya, sesungguhnya mimpi tersebut dari Allah, maka
handaklah dia menyebut nama Allah atasnya dan menceritakannya
(kepada orang lain), dan apabila dia melihat selain itu, dari sesuatu
yang dibencinya, sesungguhnya dia berasal dari setan maka
hendaklah dia berlindung kepada Allah dari keburukannya dan
janganlah dia menceritakannya kepada seorangpun, sesungguhnya
mimpi tersebut tidak memudharatkannya". 532
Dari Abi Qotadah radhiallahu anhu berkata: Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam bersabda:
‫ون‬
‫ون هللا‬
ْ‫ان َفوإَِذا َرأَ ى َشوًٌْباٌَْكَرُهوـُه َفْلٌَوـْنفُْث َع‬
َ‫َِواْلُحْلوُم ِم‬
َ‫لرْإٌَا ِم‬
ُّ َ‫ا‬
ِ ‫ونال َّشوـٌَْط‬
‫َشَمالِِهَث الًَثا ُثَّمٌََتَعَّوُذ ِمْن َشِّره‬
ُ‫َا َفإَِّنَها الََت ُضُّره‬

532
533
"Mimpi yang benar dari Allah, dan mimpi yang dusta dari setan,
dan apabila salah seorang di antara kalian melihat sesuatu yang
dibencinya maka hendaklah dia meniup ke sebelah kanannya tiga
kali kemudian berlindung kepada Allah dari keburukannya
sesungguhnya dia tidak akan memudharatkannya".533
Dari Jabir radhiallahu anhu berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam bersabda:
Shahihul Jami' no: 550
HR. Bukhari dan Muslim
140
ْ‫ارِهَث الًَثواَوْلٌَْسوَتع‬
َ ًَ‫لرْإٌَاٌَْكَرُهَها َفْل‬
ِ‫ِذ ِبوا هلل‬
ُّ ‫إَِذا َرأَ ىأََحـُدُكْما‬
ِ‫َـْب ُصْق َعْنٌََس‬
‫ٌَِْه‬
‫ان َعل‬
‫بِهال‬
َ ‫َِّذ ي َك‬
ِ‫انَث الًَثا َوْلٌََتَحَّولْ َعْن َجْن‬
ِ ‫ِمَنال َّشـٌَْط‬

"Apabila salah seorang di antara kalian melihat mimpi yang tidak
disukainya maka hendaklah dia meludah ke sebelah kirinya tiga kali
dan berlindunglah kepada Allah dari setan tiga kali, lalu hendaklah
dia berpindah dari posisinya yang semula".534
Adab yang dianjurkan saat melihat mimpi yang baik adalah
(Memuji Allah atas mimpi tersebut-Merasa gembira dengannyaMenceritakannya kepada orang yang disukainya-Optimis dengan
kebaikan karenanya-Waspada terhadap sikap bangga diri)
Adab yang dianjurkan saat melihat mimpi yang buruk adalah
(Berlindung
kepada
Allah
dari
keburukannya-Tidak
menceritakannya kepada seorangpun-Berlindung kepada Allah dari
kejahatan setan-Meludah saat dia bangkit dari tidurnya sebanyak
tiga kali-Berwudhu' dan shalat dua rekaat535-Merubah posisi tidur
dari pinggang yang semula kepada posisi yang lain).
Menafsirkan mimpi terbagi menjadi beberapa bagian, sebagaimana
disebutkan oleh Imam Al-Baghawi rahimhullah Ta'ala. (Penafsiran
ini) berdasarkan Al-Qur'an dan Al-Sunnah, atau dari berbagai
pribahasa-pribahasa yang berlaku di tengah masyarakat, suatu
penafsiran bisa berlaku pada nama-nama dan makna-makna,
bahkan berlaku pada sesuatu yang bermakana lawannya atau
sebaliknya.
Penafsiran yang didasarkan pada Al-Qur'an, seperti tali sebagai
symbol dari perjanjian, berdasarkan firman Allah Ta'ala:
‫ِ َجِمًٌْعا‬
‫بَحْبِل هللا‬
ْ ‫َو‬
ِ ‫اعـَت ِصُمْوا‬
"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali Allah ".
Penafsiran mimpi yang didasarkan pada As-Sunnah, seperti burung
gagak sebagai symbol bagi lelaki yang fasiq, sebab Nabi shallallahu
alaihi wa sallam menamakannya fasiq.
Penafsiran yang didasarkan pribahasa-pribahasa, seperti menggali
lubang sebagai isyarat bagi tindakan makar, berdasarkan pada
pribahasa yang berlaku ditengah masyarakat: Barangsiapa yang
menggali suatu lubang niscaya dia akan terperosok di dalamnya.
Penafsiran yang didasarkan pada isyarat nama-nama, seperti
seorang yang melihat lelaki bernama Rasyid (cerdas) sebagai isyarat
bagi kecerdasan (kedewasaan).
534
HR. Ibnu Majah no: 3156
Disebutkan dalam kitab Al-Bukhari dalam bab Al-Qoid fil Manam dari Abi Hurairah
radhiallahu anhu tentang shalat dan lafaznya adalah: Barangsiapa yang melihat di dalam
tidurnya sesuatu yang dibencinya maka hendaklah dia tidak menceritakannya kepada
seseorang, dan hendaklah dia bangkit dan mendirikan shalat. Disebutkan oleh Imam Muslim
dalam kitab Shahihnya.
535
141
Penafsiran dengan isyarat makna sebaliknya atau lawan kata,
seperti kata takut ditafsirkan dengan rasa aman, seperti yang
disebutkan di dalam firman Allah Azza Wa Jalla:
َ ‫ََّنُهْم ِمْنَبْعد‬
‫ِِهـْمأَْمًنا‬
‫ِخْوف‬
‫َـٌُـَبِّدل‬
‫َول‬
"Dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan mereka) sesudah mereka
berada di dalam ketakutan menjadi aman sentausa"536.
40-ADAB BERPAKAIAN DAN BERHIAS:
 Wajib menutup aurat.
 Di antara adab seseorang terhadap Allah adalah orang yang ingin
mandi agar menutup dirinya dengan sesuatu yang bisa menutupi
dirinya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
ِ‫غَززِش‬
ِ ٍَُْ َ‫َاٌغزِ ّش فَئَرَا ا ْغَزغًََ أَ َحذُ ُوُِ ف‬
ّْ ‫حلَُبءََ و‬
َ ْ‫إَِّْ اهللََ ػَضَّ وَجًََّ َحٍُِّّ عِّْزُِشْ َُحِتُّ ا‬





"Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla bersifat malu dan menutupi,
senang pada sikap malu dan menutupi (diri), maka apabila salah
seorang di antara kalian mandi maka hendaklah dia menutupi
dirinya".537
Di antara petunjuk beliau adalah memakai pakaian yang mudah
bagi diri beliau.
Pakaian yang paling dicintai oleh beliau adalah pakian jenis gamis
(baju kurung) dan lengannya menjulur sampai ke pergelangan
tangan.
Diharamkan lelaki menyerupai wanita, begitu juga dengan wanita
yang menyerupai lelaki, dari Ibnu Abbas radhiallahu anhu berkata:
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melaknat lelaki yang
menyerupai perempuan dan wanita yang menyerupai lelaki".538
Dianjurkan menampakkan nikmat baik pada pakaian atau yang
lainnya, berdasarkan hadits dari Abil Ahwash dari bapaknya, ia
berkata: Aku mendatangi Nabi shallallahu alaihi wa sallam dengan
pakian yang jelek, maka beliau bertanya: "Apakah kamu
mempunyai harta?", dia menjawab: "Ya", Beliau bertanya kembali:
"Jenis apakah harta tersebut?", Dia menjawab: "Allah telah
memberikan kepadaku onta, kuda dan budak", lalu beliau bersabda:
"Apabila Allah memberikan kepadamu harta maka hendaklah bekas
nikmat dan anugrah Allah tersebut terlihat pada dirimu".539
Diharamkan mengulurkan baju (sampai dibawah kaki) karena
kesombongan, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam:
‫ارهَُبَطًرا‬
‫ـوَمْالق‬
َ ‫ـرإَِز‬
َّ‫ٌَِاَمِة َمْن َج‬
ٌَُْ‫الٌََْنُظُر هللا‬
536
QS. Al-nur no: 55.
HR. Abu Dawud no: 4012, dan dishahihkan oleh Albani.
538
HR. Bukhari no: 5885.
539
HR. Abu Dawud no: 4063 dan dishahihkan oleh Albani
537
142


"Allah tidak akan melihat pada hari kiamat kepada orang yang
mengulurkan bajunya (sampai di bawah mata kaki) dengan
kesombongan".540
Diharamkan memakai pakian yang bergambar salib atau gambargambar lainnya, dari Al-Qosim, dari Aisyah radhiallahu anha
bahwa dia membeli sebuah bantal (kecil untuk bersandar) padanya
terdapat beberapa gambar, maka Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam berdiri di pintu dan tidak masuk rumah. Dia berkata: "Aku
bertaubat kepada Allah dari apa yang telah aku lakukan". Lalu Nabi
shallallahu alaihi wa sallam bertanya: "Bantal apakah ini?", "Kita
pergunakan untuk bersandar saat duduk dan memakainya untuk
tidur". Rasulullah menegaskan: "Sesungguhnya orang yang
memiliki gambar ini akan diazab pada hari kiamat, dikatakan
kepada mereka: Hidupkanlah apa-apa yang kalian ciptakan,
sesungguhnya para malaikat tidak akan memasuki sebuah rumah
yang terdapat padanya suatu gambar".541
Dari Imron bin Hathan, Siti Aisyah bercerita kepadanya bahwa Nabi
shallallahu alaihi wa sallam tidak meninggalkan di dalam rumahnya
gambar-gambar salib kecuali beliau menghilangkannya".542
Diharmakan memakai pakaian kebesaran agar terkenal, berdasarkan
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:
‫ٍَّةٌَْوَمْالقٌَِاَمِة‬
‫لدْنٌَاأَْلَبَسُه هللاَُثْوَب َمَذل‬
‫ب َسَثْوَب ُشْهَرٍة ف‬
‫َمْنل‬
ُّ‫ًِا‬
َِ
"Barangsiapa yang memakai pakaian kebesaran (agar dia terkenal) di
dunia maka Allah akan memakaikannya pakaian kehinaan pada hari
kiamat".(543)544
Diharamkan memakai sutra bagi laki-laki kecuali karena ada
halangan, dari Ali bin Abi Tahalib radhiallahu anhu menceritakan
bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengambil kain sutra lalu
memeganganya dengan tangan kanannya, dan memegang emas
dengan tangan kirinya, kemudian bersabda: Dua jenis barang ini
haram atas umatku yang lelaki".545 Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam bersabda: "Barangsiapa yang memakai sutra di dunia maka dia
tidak memakainya di akhirat, barangsiapa yang meminum khamar di
dunia maka dia tidak akan meminumnya di akhirat, barangsiapa
540
HR. Bukhari no: 5788.
HR. Bukhari no: 5957, Muslim no: 2107.
542
HR. Bukhari no: 5952.
543
HR. Ahmad no: 5631, Abu Dawud no: 4029, dihasankan oleh Albani no: 3399.
544
Ibnu Taimiyah rahimhullah berkata: Dimakruhkan memakai pakian kebesaran agar
seseorang terkenal, yaitu pakaian yang yang dipakai agar seseorang menonjol melebihi
kebiasaan, sesungguhnya generasi salaf sangat menghindari dua hal yang membuat orang
terkenal yaitu orang yang mengangkat diri atau terlalu bersahaja (agar terkenal)…..(Al-Fatawa
22/138).
545
HR.Abu Dawud no: 4057, dishahihkan oleh Albani no: 3422.
541
143



yang minum dari bejana emas dan perak di dunia maka dia tidak
akan meminum dengannya pada hari kiamat…lalu bersabda:
Pakaian penghuni surga, minuman penghuni surga dan bejana
penghuni surga".546
Termasuk sunnah memendekkan pakaian pria dan memanjangkan
pakain wanita.
Termasuk sunnah mendahulukan yang kanan saat memakai
pakaian.547
Termasuk sunnah saat memakai pakaian yang baru seseorang
membaca:
‫عوُذِبَك‬
‫ٌِِْهأَْسؤَل‬
‫لحْمُدأَْنَت َكَسْوَتن‬
‫اَللُّهَّمل‬
ْ َ‫ِعلَُهَوأ‬
َ‫ًَك ِمْن َخٌِْرِهَوَخٌِْر َما ُصن‬
َ ‫ََكْا‬
‫َُه‬
‫ِعل‬
َ‫ِمْن َشِّرِهَو َشِّرَما ُصن‬


"Ya Allah, segala puji bagiMu, Engkaulah yang telah memberikan
kepadaku pakaian ini, aku mohon kepadaMu kebaikannya dan
kebaikan apa yang dibuat baginya, dan aku berlindung kepadaMu
dari keburukannya dan keburukan apa yang dibuat baginya".548
Termasuk sunnah dikatakan kepada orang memakai pakaian yang
baru: ‫ًا‬
‫ًاَوُمْت َشِهٌْد‬
‫ًاَوِع ْش َحِمٌْد‬
‫ِاْلَب ْس َجِدٌْد‬
"Pakailah yang baru, hiduplah dengan mulia dan matilah dalam
keadaan syahid".549
Dianjurkan memakai pakian yang putih, berdasarkan sabda Nabi
shallallahu alaihi wa sallam:
ِّ‫ُِكْمَوَك‬
....‫ـفُنْوا فٌَِْها َمْوَتاُكْم‬
‫ٌَِاب‬
‫ُِكُمْالَبٌَا َض َفإَِّنَها ِمْن َخٌِْر ث‬
‫ٌَِاب‬
‫ِاْلَب ُسوا ِمْن ث‬

"Pakailah pakaian yang putih, sebab dia adalah sebaik-baik
pakianmu dan kafanilah mayatmu dengannya…".550
Nabi shallallahu alaihi wa sallam melarang memakai pakian yang
dicelup dengan warna merah dan pakaian yang dipenuhi dengan
warna merah pekat, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa
sallam:
‫ار َف الََتْلَبْسَها‬
‫إَِّن هِذِه ث‬
ِ‫ٌَِاُباْلُكَّف‬
"Ini adalah pakaian orang kafir maka janganlah
memakainya".551
engkau
Al-Silsilatus Shahihah no: 384, dan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam yang
mengatakan: (Pakaian penghuni surga) Sepertinya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
menjelaskan tentang alasan diharamkannya pemakaian barang-barang tersebut, diharamkan
bagi kaum pria sebab sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah Ta'ala: ‫هوا‬
ٌَِْ‫َولَِبا ُسوُهْم ف‬
‫"َحِرٌْوور‬Dan pakaian mereka di dalamnya adalah sutra" QS. Al-Hajj: 23 Dan sutra yang
diharamkan adalah sutra yang berasal dari hewan.
547
Syarah Shahih Muslim, An-Nawawi 3/131.
548
HR. Turmudzi no: 1767, Abu Dawud no:4020 dan dishahihkan oleh Albani.
549
HR. Ahmad no: 5588, dan dishahihkan oleh Albani no: 2879.
550
HR. Abu Dawud no: 4061 dan Albani mengatakan hadits tersebut shahih.
551
HR. Muslim no: 2077.
546
144




Dianjurkan memakai wangian dan Nabi shallallahu alaihi wa sallam
adalah orang yang paling harum baunya, seperti yang jelaskan oleh
Anas radhiallahu anhu: "Aku tidak pernah menyentuh sutra dan tidak
pula dibaj (pakaian yang bergaris dengan benang-benang sutra)
yang lebih lembut dari telapak tangan Nabi shallallahu alaihi wa
sallam serta aku tidak pernah sedikitpun mencium bau yang lebih
harum dari baunya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam".552
Beliau sangat senang dengan bau yang harum dan kedatangan
beliau diketahui dengan keharuman bau beliau.
Nabi shallallahu alaihi wa sallam tidak menolak hadiah minyak wangi.
Nabi shallallahu alaihi wa sallam memiliki sebuah botol (tempat
minyak wangi) untuk mengharumkan diri dengannya. 553
41-ADAB MEMAKAI CELAK MATA
 Memakai celak mata adalah hiasan bagi
adalah pengobatan dan perbuatan yang
seyogyanya bagi lelaki memakai celak
mencarinya padahal tidak dibutuhkan.
penyakit rabun mata:
wanita, dan untuk pria
bermanfaat, maka tidak
sebagai perhiasan, dia
Dia adalah obat bagi
‫وعَر‬
ْ‫بُتال َّش‬
ِ‫"َوإَِّن َخٌَْرأَْكَحالُِكْمْاإلِْثِمُدٌَْجلُْوْالَب َصُر َوٌُْن‬Dan

sebaik-baik celak kalian adalah ismid, menjadikan pandangan mata
terang dan menumbuhkan rambut".554
Termasuk sunnah memakai celak dengan jumlah yang ganjil.555
42-ADAB MEMAKAI CINCIN
 Bercincin diperbolehkan bagi lelaki, dan bukan termasuk perkara
yang disunnahkan, akan tetapi dia termasuk perkara yang apabila
dibutukan maka boleh dikerjakan namun jika tidak maka dia boleh
ditinggalkan. Dalilnya adalah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam
tidak memakai cincin. Akan tetapi pada saat dikatakan kepada
beliau bahwa para raja dan pemimpin tidak menerima sebuah surat
tanpa dibarengi dengan cincin, maka beliau memakai cincin yang
terukir pada batu matanya: )‫ (حمّـذ سعـىي اهلل‬556dan cincin tersebut
552
HR. Bukhari no: 3561.
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Mukhtasharus Syama'il no: 185.
554
HR. Abu Dawud no: 3878 dan dishahihkan oleh Albani.
555
Yaitu bercelak pada mata sebelah kanan tiga kali dan pada sebelah kiri tiga kali, atau pada
bagian mata sebelah kanan dua kali dan pada mata sebelah kiri satu kali, maka jumlahnya
menjadi ganjil atau sebaliknya, atau lebih banyak dari jumlah ang disebutkan selama jumlahnya
ganjil. Dan Ibnu Hajar lebih menguatkan pendapat yang pertama (Fathul Bari 10/167)
556
Syarah Riyadhus Shalihin, Ibnu Utsaimin rahimahullah 4/544.
553
145



terbuat dari permata557, dan dipasang pada jari manis558, dan
dimakruhkan memasangnya pada jari tengah dan jari setelahnya
(jari telunjuk) yaitu perbuatan yang sangat dibenci559 dan
memasangnya pada tangan kanan lebih baik karena hal tersebut
lebih mulia. Nabi shallallahu alaihi wa sallam terkadang memasang
cincinnya pada tangan disebelah kanan dan terkadang pula pada
tangan disebelah kiri.560
Dilarang memakai cincin emas, berdasarkan sebuah hadits bahwa
Nabi shallallahu alaihi wa sallam melihat seseorang lelaki memakai
cincin emas pada tangannya, maka Nabi shallallahu alaihi wa sallam
mencabut lalu membuangnya, dan beliau bersabda: "Salah seorang
di antara kalian sengaja menceburkan diri pada bara api neraka dan
menjadikannya pada tangannya". Lalu dikatakan kepada lelaki
tersebut setelah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pergi
meninggalkannya: 'Ambillah cicinmu dan manfaatkanlah dia", lelaki
tersebut menjawab: Demi Allah! Tidak, aku tidak akan mengambil
sesuatu yang telah dilempar oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam".561
Yang lebih utama menjadikan batu mata cincinnya searah dengan
bagian dalam telapak tangannya sebab Rasulullah shallallahu alaihi
wa sallam mengerjakan hal yang demikian tersebut.
Menjadikan mata batu cicinnya dari jenis cincin tersebut.
43-ADAB MENYISIR RAMBUT
 Tidak boleh membotakkan rambut dengan tujuan menjalankan
perintah agama kecuali di dalam rangkaian manasik.
 Dianjurkan membotakkan rambut pada keadaan di bawah ini, yaitu:
o Apabila anak kecil sudah mencapai usia tujuh hari,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫وم ى فٌِْوِهَوٌُْحلَوُق‬
‫ٌَِْقت‬
‫بَعق‬
َّ‫بِعِهَوٌَُس‬
ِ‫ِِه ُتْذَبُح َعْنُهٌَْوَم َسا‬
ِ ‫ُكلُّ ُؼ الًَم َرِهٌَْنة‬
‫َرْأ ُسُه‬
557
Dengan syarat tidak ada keyakinan tertentu padanya, sebagaimana yang dilakukan oleh
sebagian orang yang mengikuti kebiasaan orang Nasrani dalam pemakaian cincin pengantin, di
mana sebagian orang memakainya saat menikah.
558
Berdasarkan hadits Anas radhiallahu anhu, ia berkata: Nabi shallallahu alaihi wa sallam
membuat sebuah cincin, lalu berkata: Kita membuat sebuah cincin dan mengukirnya dengan
ukiran yang jelas, maka janganlah salah seorang mengukir di atas ukiran tersebut. Anas
berkata: Sungguh aku melihat kecerahan warnanya pada jari manisnya". HR. Bukhari no: 5874,
dan Muslim no: 2092.
559
Syarh Muslim, An-Nawawi 14/59.
560
Fatwa syekh Utsaimin rahimahullah.
561
HR. Muslim no: 2090.
146





"Setiap anak baru lahir sangat tergantung pada aqiqahnya,
disembelihkan baginya pada hari ketujunya, dan diberi nama
padanya serta dibotakkan rambutnya".562
o Apabila rambutnya memanjang dengan ukuran terlalu
panjang.
o Dianjurkan memotong rambut jika bentuk rambut tersebut
mempercantik pemiliknya dan dikhawatirkan menjadi
sumber fitnah.
Bentuk yang dianjurkan bagi rambut adalah agar rambut tersebut
diatur secara terjalin; sebab inilah perbuatan terakhir yang
dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, sebab pada
saat itu Ahlul Kitab memanjangkan rambut mereka (ke belakang),
dan orang-orang musyrik menjalin rambut mereka, maka Nabi
shallallahu alaihi wa sallam memanjangkan rambut keningnya, setelah
itu barulah beliau menjalinnya.563
Apabila rambut memanjang maka dianjurkan menjadikannya dua
jalinan.564
Mengurai rambut (tanpa dijalin) adalah perbuatan yang dibenci.565
Dianjurkan bentuk rambut seseorang seperti rambut Rasulullah
shallallahu alaihi wa sallam, jika rambut tersebut panjang, maka dia
sebatas kedua pundak dan jika memendek maka dia sebatas kedua
daun telinganya.566
Dimakruhkan membentuk rambut seperti bentuk qoza'567,
berdasarkan hadits riwayat Ibnu Umar bahwa Nabi shallallahu alaihi
wa sallam melarang mencukur rambut dengan bentuk qoza''.568
Bahkan larangan tersebut mengarah kepada keharaman, sebab
perbuatan tersebut menjurus kepada penyerupaan terhadap orang
kafir, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam
562
Irwa'ul Golil 1165. Shahih.
HR. Bukhari 10/374, Fathul Bari, HR. Muslim.
564
Ibnul Qoyyim menjelaskan tentang rambut kepala: Adapun mengurai rambut, jika rambut
tersebut memanjang, maka yang lebih baik menjadikannya dua jalinan ke kanan dan ke kiri,
namun jika memanjang sebatas daun telinga atau di atasnya, di mana keadaan rambut seperti
itu tidak bisa dijalin dan menjadikannya dua kepang, maka diperbolehkan mengurainya tanpa
dimakruhkan., beginilah petunjuk Nabi shallallahu alaihi wa sallam dalam mengatur
rambut, jika memanjang maka beliau menjalinnya namun jika tidak maka beliau
meninggalkannya". Ahkam Ahluz Zimmah 2/751.
565
Al-Fath 1/374, Syarh Muslim, An-Nawawi 15/90. Al-Sadlu (mengurai rambut) yaitu
melepasnya memanjang seperti keadaannya. Al-Tamhid 6/74
566
Al-Mugni 1/65.
567
Memotong rambut pada bagian tertentu dari kepala dan membiarkan bagian yang lain tidak
terpotong sehingga seakan membentuk gumpalan awan dan menyerupai orang kafir.
568
HR. Bukhari no: 6920.
563
147
‫" َممْنَتَشمَّبَهِبَقمْوٍمَفُهمَو ِممْنُهْم‬Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum


maka dia dari golongan mereka".569
Dilarang menyangkul rambut berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wa sallam bahwa beliau memerintahkan kita untuk bersujud di
atas tujuh tulang dan tidak mengumpulkan rambut dan menjahit
tepi kain (setelah dijelujuri)".570
Seorang muslim dilarang berlebihan dalam memperhatikan rambut
dan bentuk dirinya secara umum, dan diperintahkan menjaga
kebersihan dan keindahan diri dengan sewajarnya (tidak
berlebihan), berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
ُِِٗ‫" َِِٓ َوبَْ ٌَُٗ َشؼِـشْ َفٍُْىْ ِش‬Barangsiapa yang mempunyai rambut maka
hendaklah dia memuliakannya".571 Dan pada saat Nabi shallallahu
alaihi wa sallam melihat seorang lelaki yang rambutnya acak-acakan

terurai, maka beliau menegur: ُ‫ر‬
َ‫انٌَِجُد َهـَذا َماٌَُسِّكُنِبِه َشْعـ‬
َ ‫أََما َك‬
Apakah orang ini tidak mendapatkan sesuatu untuk menenangkan
rambutnya?"572 Serta Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melarang
bagi seseorang terlalu sering menyisir rambut kecuali bagi orang
yang menyisirnya berselang-selang".573 (574)
Dan terdapat hadits dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam bahwa
menimbun rambut adalah sunnah Nabi shallallahu alaihi wa sallam,
adapun hadits yang mengatakan:
‫لدَمَوال َّشـْعَر َفإَِّنُه َمٌَِّتة‬
‫ْاَِدف‬
َّ‫ارَوا‬
َ ‫ِـُنْواْاألَْظَف‬


"Timbunlah kuku-kuku, darah dan rambut sebab dia telah mati".
Adalah hadits yang lemah.575
Rambut itu suci, sebab Nabi shallallahu alaihi wa sallam mencukur
rambutnya lalu memberikannya kepada Abi Thalhah dan bersabda:
"Bagikanlah kepada orang-orang".576
Mencabut uban dari rambut kepala hukum larangannya tidak
sampai pada tingkat haram, sebab dia bukan Al-Namsh,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam:
‫ووَم‬
‫ِمٌَِشوٌُْب ف‬
‫الََتْنت‬
ْ‫ِفُْواال َّشوٌَْب َموا ِمو‬
ْ‫ووًراٌَو‬
ْ‫ِووًْاإلِْسو الَِمإِالَّ َكاَنوْتلَوُهُنو‬
ٍ‫ون ُمْسول‬
‫بَها َخِطٌَََْبًة‬
‫ٌَِاَمِةإِالَّ َكَتَب هللاُل‬
‫ْالق‬
ِ ‫بِه َحَسَنًةَوُحَّط َعْنُه‬
ِ ‫َُه‬
569
HR. Ahmad 2/50/92, dan dishahihkan oleh Albani dalam Irwa'ul Golil no: 1269.
HR. Bukhari.
571
Al-Silsilatus Shahihah no: 500.
572
Al-Silsilatus Shahihah no: 493.
573
HR. Abu Dawud no: 3505.
574
Hadits ini mejelaskan tentang larangan terlalu mementingkan hiasan penampilan.
575
Al-Silsilatud Dhaifah no: 2178, namun jika dikhawatirkan sampai ke tangan para tukang
sihir maka sebaiknya ditimbun atau membuangnya pada tempat yang tidak bisa dijangkau oleh
mereka.
576
HR. Muslim no: 1305.
570
148

"Janganlah mencabut uban, tidaklah seorang muslim beruban di
dalam Islam kecuali baginya cahaya pada hari kiamat dan Allah
menuliskan baginya satu kebaikan serta menghapuskan darinya
satu dosa".577
Menyemir rambut adalah sunnah, namun tidak dengan
mengguakan warna hitam, sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi
wa sallam:
َ‫ام ال‬
َّ ‫ـرا‬
ْ ‫ـومٌُوو‬
‫ـخ ِضُبْوَن ف‬
َ ‫ولْا‬
َ‫بالَّسو‬
ْ‫ووُن َقوو‬
ْ‫ٌَُكو‬
ِ‫وواِد َكَحَوا ِصو‬
ِ ‫ان‬
ِ ‫لزَموو‬
ِ‫ِووًآِخوو‬
ِ‫لحَموو‬
‫لجَّنِة‬
َ ‫ِحَةْا‬
َ‫ٌَِرٌُْحْوَن َراب‬


"Di akhir zaman akan terdapat kaum yang akan menyemir rambut
mereka dengan hitam seperti tembolok burung dara mereka tidak
mendaptkan bau surga".578
Tidak dianjurkan menjual rambut, Iman Nawawi berkata di dalam
kitab Al-Majmu': Diharamkan mengambil manfaat dari rambut
anak Adam (dengan menjualnya) dan seluruh bagian dirinya sebab
jasad tersebut adalah terhormat".579
Wanita dibolehkan menyemir rambutnya dengan selain warna
hitam, seperti warna coklat dan warna blonde, Ibnu Utsaimin
rahimhullah berkata: Pada dasarnya hukum perbuatan ini adalah
boleh, kecuali jika tindakan tersebut sampai pada tingkat
menyerupai rambut kepala wanita-wanita kafir, para wanita tuna
susila dan fajir maka hal tersebut haram.580
44-ADAB BERBEKAM
 ْ‫ ثى ِذ َججٍز‬berasal dari kata ٌ‫ ثىذجو‬yang berarti menghisap/menghirup/menyedot.
Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
ْ‫س‬
ٍْ ‫َزّْج‬ٞ‫ذجٌْٗ َم‬
َ ٍَ ُْ‫غ ٍوْٗشُشطز‬
َ ‫ْششدزُْ َػ‬:ْ‫ْعالع ٍز‬ٜ‫ثىشفج ُءْف‬
"Obat itu dalam tiga hal; tegukan madu, goresan bekaman dan
pengobatan dengan besi panas."581
 Waktu yang baik untuk berbekam ialah pada paruh kedua hitungan
bulan dan lebih bermanfaat lagi pada pekan ketiganya.582
 Dimakruhkan berbekam dalam keadaan kenyang, setelah jima atau
setelah membuang hajat.
577
Shahih Abu Dawud no: 3548, dan dishahihkan oleh Albani dalam kitab Gayatul Marom.
Shahih Abu Dawud no: 3548, dishahihkan oleh Albani pada kitab Gayatul Marom.
579
Al-Majmu' 3/140.
580
Al-Fatawa 4/120.
581 Shahih Al Jami' (3734).
582 dan Hadits: "Sesungguhnya waktu terbaik untuk berbekam ialah pada hari ketujuh
belas, sembilan belas atau kedua puluh satu". HR.Tirmidzi dengan sanad lemah.
578
149


Jika berbekam bertepatan dengan hari kamis, tanggal 17, 19 atau 21
bulan hijriyah, maka itulah waktu yang paling utama.
Menggunakan peralatan bekam yang steril.
45-ADAB BEROLAH RAGA
 Berniat karena taqwa dan taat kepada Allah Ta'ala.
 Bersemangat untuk berolah-raga memanah, berenang, menunggang
kuda dan lomba lari.
 Berpakaian yang tidak menampakkan aurat.
 Tidak melalaikan dzikir kepada Allah.
 Tidak menyerupai orang kafir dan musyrikin.
46- ADAB NAIK KENDARAAN DAN BERJALAN KAKI.
 Hendaklah berjalan karena taat kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam :
ْ ََ َ‫ََْثى ِّش َِ ْجـالَ ُِْس‬
ُْٜ ‫ش‬
ْ ََ ‫جُْ َٗ ِص ََِّجُٕـ ََجْث ْى‬
ِْ َِّٞ‫ـض‬
"Kedua kaki bisa melakukan zina dan zina keduanya ialah berjalan".
583

Larangan untuk berjalan dengan perasaan angkuh, sebagaimana
Sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ـمَتُهإِْذ َخَس َؾ هللاُِبِه َفُهَو‬
‫ًِ ُحل‬
‫َبٌْـَنَما َرُجـلٌَْمِش ً ف‬
َّ ‫ٍَّةُتْعـِجُبُهَنْف ُسُه ُمْرِجل ُج‬
‫لىٌَْوِمْالِقٌَاَمِة‬
َ َ‫ٌََتَجْلَجلُإ‬


"Ketika seorang laki-laki berjalan angkuh dengan pakaian
kemegahan yang dikaguminnya, rambut menjuntai tersisir rapi,
maka Allah menenggelamkannya, sementara ia terus berteriak
sampai hari kiamat". 584
Berjalan dengan perasaan angkuh itu tidak diperbolehkan kecuali di
medan perang.ْْْْ‫ْصَ َنـفَّوـضَْصَ َنـفُّوـؤًث‬ٚ‫عيَّ ٌَْإِ َرثْ ٍَشَو‬
َ َٗ ِْٔ ْٞ َ‫ْهللاُْ َػي‬َّٚ ‫صي‬
َ ُّْٜ ِ‫َمجَُ ْثىَّْذ‬
"Jika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berjalan, beliau berjalan
dengan seimbang",585 -agak condong kedepan- beliau orang yang
paling cepat dan paling tenang cara berjalannya.
Abu Hurairah radhiallahu anhu berkata:
‫ور ي‬
َّ ‫َما َرأٌَُْت َمْنأَْحَسَن ِمْن َر ُسْوِل هللاِ َص‬
ِ‫لى هللاُ َعلٌَِْهَوَسولََّم َكوؤََّنال َّشوْمََ سَتْج‬
‫لى هللاُ َعلٌَْوِه‬
‫فًَِوْجِهِه ُنْور َما َرأٌَُْتأََحد‬
ْ‫ًاأَْسَرَع فِ ً ِم ْشوٌَتِِه ِم‬
َّ ‫ووِل هللاِ َصو‬
ْ‫ونَر ُس‬
ْْْْْ‫ث‬
ٍ ‫َوإَِّنالَُنْجِهُدأَْنفَُسَناَوأََّنُه َؼٌَْر ُمْكَتِر‬,‫َأََّنَماْاألَْر َض ُتْطَو يلَُه‬
َ ‫َوَسلََّم َك‬
HR. Abu Daud (885).
HR. Bukhari (5789), HR. Muslim (2088).
585 HR. Muslim (2330), dan dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu anhu, ia berkata:"Jika
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berjalan, beliau berjalan dengan seimbang
bagaikan menuruni landai". HR. Abu Daud (4864)
583
584
150

"Aku tidak melihat seseorang yang lebih tampan dari Rasulullah
laksana matahari berjalan, wajahnya penuh cahaya. Aku tidak
melihat seseorang yang lebih cepat cara berjalannya dari Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam, seakan bumi dilipatkan baginya. Kami
bersusah payah mengikutinya sementara beliau seakan tidak
perduli".586
Pemilik hewan kendaraan lebih berhak duduk di atas dada hewan
kendaraannya, maka janganlah seseorang duduk di depannya
kecuali atas seizinnya berdasarkan hadits riwayat Buraidah
radhiallahu anhu beliau berkata:
‫ََّم ٌَْمِش ً جاََء َرُجل َوَمَعُه ِحَمار‬
‫لى هللاُ َعَلٌِْه َوَسل‬
‫َبٌَْنَما َر ُسْوِل هللا‬
َّ ‫ِ َص‬
‫ ٌَا َر ُسْولَ هللا‬:َ‫َفَقال‬
َّ ‫لرُجلُ َفَقالَ َر ُسْوِل هللاِ َص‬
َّ ‫ِرَكْب َوَتؤََََََّخَر ا‬
ْ‫ِ ا‬
ُ‫لى هللا‬
:َ‫ َقال‬,ًِ‫َِك ِمِّن ً إِالَّ أَْن َتْجَعَلُه ل‬
‫َاَّبت‬
‫ْر د‬
‫ أَْنَت أ‬,َ‫ ال‬:‫ََّم‬
‫َعلٌَِْه َوَسل‬
ِ‫ََحُّق ِب َصَِد‬
‫ََك َفَرِكَب‬
‫َفإِِّن ً َقْد َجَعْلُتُهل‬


"Saat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berjalan, datanglah
seseorang dengan keledainya lalu berkata: 'Wahai Rasulullah,
naiklah!', sementara orang itu bergeser kebelakang. Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: 'Tidak. Engkau lebih berhak
duduk pada bagian depan kendaraanmu, kecuali engkau
membelikannya untukku". Lelaki itu berkata: 'Sesungguhnya aku
telah menjadikan ini untukmu", akhirnya Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam duduk pada bagian depan kendaraan tersebut." 587
Dibolehkan membonceng orang lain di atas hewan kendaraan jika
tidak memberatkan (bagi hewan tunggangannya), karena Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam pernah membonceng Mu'adz. 588
Dimakruhkan menaruh tandu diatas hewan kendaraan. Abu
Hurairah radhiallahu anhu meriwayatkan dalam sebuah hadits:
ً‫ل‬
‫هللا َسَّخـَره‬
َ ِ‫َا لَُكْم لََتْبلُُؽْوا إ‬
َ‫إٌَِّاُكْم أَْن َتَّتِخـُذْوا ُظُهـْوَر د‬
َ ‫بَر َفإَِّن‬
ِ‫َواِّبُكـْم َمَنا‬
‫َُكُمْاألَْر َض َفَعلٌََْها َفاْق ُضْوا‬
‫َوَجَعـلَل‬,‫بِشـِّقْاألَْنفُ ِس‬
‫ٍَدل‬
‫َبل‬
ِ َّ‫َْمَتُكْونـُْواَبالِِؽٌِْهإِال‬
‫ُِكْم‬
‫اجات‬
َ ‫َح‬
"Hendaklah kalian tidak meletakkan tandu di atas punggung hewan
kendaraan kalian, karena sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Ta'ala
telah menjadikannya untuk menyampaikan kalian ke suatu tempat
yang tidak mungkin kalian sampai kecuali dengan bersusah payah.
Dan Allah telah menjadikan bumi untuk kalian, maka di atas bumi
itulah kalian penuhi segala kebutuhan kalian".589
HR. Tirmidzi (3638).
HR. Tirmidzi (2773), Abu Daud (2573), berkata Al Al-Bani: Hasan Shahih.
588 HR. Bukhari (2856), HR. Muslim (30).
589 HR.Abu Daud (2567), dishahihkan oleh Al Albani.
586
587
151





Jika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berjalan, beliau tidak
melirik,590 tidak juga tampak lemah atau pun malas.
Janganlah berjalan dengan bermalas-malasan karena Umar
radhiallahu anhu ketika melihat orang yang berjalan seperti itu,
beliau berkata: "Janganlah kau matikan agama kami. Semoga Allah
mematikanmu".
Berjalanlah dengan tenang dan berwibawa. Firman Allah Subnahu
Wa Ta'ala:
‫َوًنوا‬
‫منالل‬
َ ُ‫َِّذٌَْنٌَْم شوـ‬
ْ‫وًْاألَْر ِض ه‬
َ ‫ون َعل‬
َّ ‫َوِعَباُدا‬
ِ ‫لرْح‬
"Dan hamba-hamba Allah yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang
yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati" 591
Perempuan hendaklah berjalan di pinggir jalan, sebagaiman firman
Allah Allah Subnahu Wa Ta'ala: ‫اء‬
‫َفَجاَءْتُهإِْحد‬
ٍ ٌَ‫ِح‬
ْ‫لًاْست‬
َ ‫َاُهَماَتْمِش ً َع‬
"Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu
berjalan kemalu-maluan…" 592
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berjalan bersama para
sahabatnya. Mereka berjalan di depan, sementara Nabi shallallahu
alaihi wasallam dibelakangnya dan bersabda:
‫َِكِة‬
‫َوَخلُّْواَظْهِر يِْللَم الَب‬,ً ‫اُْم ُشْواأََماِم‬




"Berjalanlah kalian di depanku dan biarkanlah di belakangku untuk
para malaikat (yang menjaga)" 593
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam senantiasa mengiringi orang
lemah, menboncengnya dan mendoakannya".594
Berkata Imam Ibnu 'Aqil –Rahimahullah-: "Jika seseorang berjalan
bersama orang yang lebih tua dan lebih pandai, hendaklah dia
berjalan di sebelah kanannya seperti posisi imam dalam shalat. Jika
sederajat, disunahkan tidak berada di sebelah kirinya, agar
seseorang leluasa ketika meludah atau membuang ingus". 595
Berkata Qadhi Abu Ya'la: "Jika berjalan, janganlah menoleh kesana
kemari karena perbuatan seperti itu akan dinisbatkan kepada orang
dungu".596
Diriwayatkan dari Khallal bahwa dia menceritakan tentang adab
dari Imam Ahmad –Rahimahullah-: "Yang mengikuti berjalan
(dianjurkan berada) di sebelah kanan orang yang diikutinya".597
Shahih Al Jami' (4870).
Q.S. Al Furqan (63)
592 Al Qashash (25).
593 Al Silsilah Al Shahihah (1557).
594 Al Silsilah Al Shahihah (2120).
595 Al Adab Al Syar'iyah (274/3).
596 Al Adab Al Syar'iah (371/3).
597 Al Adab Al Syar'iah (247/3).
590
591
152



Ketika Ibnu Mas'ud radhiallahu anhu keluar dan orang-orang
mengikutinya berjalan di belakang, beliau berkata kepada mereka:
"Mundurlah kalian karena yang demikian itu adalah kehinaan bagi
orang yang mengikuti dan fitnah bagi orang yang diikutinya. Oleh
itulah, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam merendahkan diri dan
berjalan di belakang para sahabatnya".
Berjalan kaki menuju shalat jum'at lebih utama daripada naik
kendaraan. Jika perjalanan jauh, hendaklah sebagian naik kendaraan
dan sebagian lagi berjalan kaki.
Wudhu akan menghilangkan bekas-bekas dosa (yang dikerjakan
oleh kaki) berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫ِر‬
‫َفإَِذا َؼَسلَ ِرْجل‬
ِ ‫ٌَِْه َخَرَجْت ُكلُّ َخِطٌَْبٍة َم َشْتَها ِرْج الَهُ َمَع اْلَم‬
ِ‫اء أَْو َمَع آخ‬
ُّ‫ًٌِّا ِمَنا‬
‫لذُنْو ِب‬
‫اء َحَّت ىٌَْخُرَجَنق‬
ِ ‫َقْطِرْالَم‬


"Jika seseorang membasuh kedua kakinya, maka keluarlah dosadosanya bersama basuhan air atau tetesan terakhir sampai orang itu
keluar dalam keadaan bersih dari dosa-dosanya" 598
Berjalan menuju masjid termasuk hal yang menghapus dosa". 599
Jika berjalan menuju masjid, berjalanlah dengan tenang dan
berwibawa. Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam :
‫َ ى َبٌْ ٍت ِمْن ُبٌُْو ِت ِهللا لًََِِْق ِضًَ َفِرٌْ َضًة‬
‫َل‬
‫ـم َم َش ً إ‬
‫ًِ َبٌَِْت‬
‫َمْن َتَطَّهَر ف‬
َّ‫ِِه ُث‬
‫َرَجًة‬
‫ِ َكاَنْت ُخُطَواُتُهإِْحد‬
‫ِ ِض هللا‬
‫ِمْن َفَراب‬
َ‫َاُهَماَتُحُّط َخِطٌَْبًةَواألُْخَر ىَتْرَفُع د‬





"Barangsiapa yang bersuci di rumahnya lalu berjalan menuju salah
satu rumah Allah Subnahu Wa Ta'ala untuk melakukan salah satu
shalat fardhu yang telah diwajibkan oleh Allah Subnahu Wa Ta'ala,
maka salah satu langkahnya akan menggugurkan dosa dan langkah
yamg lain akan meningkatkan derajatnya."600
Orang yang sedang shalat dibolehkan berjalan untuk mengisi celah
kosong (shaf shalat) atau membukakan pintu sebagaimana yang
dilakukan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.
Dalam Umrah untuk Haji seseorang berjalan biasa pada empat
putaran terakhir dan berjalan cepat pada tiga putaran pertama.
Dalam sa'i ialah berjalan biasa ketika turun dari shafa dan berjalan
cepat ketika kedua kaki menuruni lembah.
Dalam melempar jumrah, Nabi shallallahu alaihi wasallam pergi dan
pulang secara berjalan.
Bila berjalan mengantarkan mayat, hendaklah orang yang
berkendaraan berada di belakang jenazah, sedang orang yang
Shahih Al Tirmidzi (2)
Shahih Al Jami' (59)
600 Shahih Jami' (6155)
598
599
153



berjalan kaki berjalan dibelakang atau sebelah kanannya, atau
sebelah kirinya dan dekat dari mayat dengan berjalan cepat.
Tidak berjalan di atas kuburan dengan memakai sandal, karena
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ketika melihat seseorang yang
yang berjalan di atas kuburan dengan memakai sandal, beliau
bersabda: ‫ما‬
َ‫ٌَا َصاِحَبالِّسْبَتَتٌِْنأَْلقِِه‬
"Wahai orang yang memakai sepasang sandal buanglah keduanya
."601
Hendaklah seseorang berjalan bersama orang-orang yang lemah:
ِّ‫ِوُرالو‬
‫َوٌقِوولُّالل‬,‫وذْكَر‬
‫ََّمٌُْكث‬
‫ٌَْوِهَوَسول‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫ووِل هللا‬
َ ‫َكو‬
ُ‫َّْؽو‬
َّ ‫ِ َصو‬
ْ‫ان َر ُسو‬
ُ‫َوٌُِطٌْول‬,‫وو‬
َ
َ‫َوٌَُق ِّصووُراْلُخْطَبو‬,‫ال َّصوو الََة‬
‫وعْاألْرَملَووِةَواْلِمْسووِكٌُْن‬
َ‫َوالٌََووؤَْن ُؾأَْنٌََْمِشووً َمو‬,‫وة‬
‫اجُة‬
‫َفٌَْق ِضًَل‬
َّ ‫لح‬
َ ‫َُهْا‬
"Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memperbanyak
berdzikir, mengurangi perkataan sia-sia, memanjangkan shalat,
memendekkan khutbah dan tidak memandang rendah untuk
berjalan bersama janda (ditinggal mati) dan orang miskin lalu beliau
memenuhi kebutuhannya" 602
Diantara adab berjalan ialah ketika seseorang melihat hal yang
membahayakan di jalan, hendaklah ia membuangnya sebagaimana
sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ٌَُٗ َ‫َث ََُِّٕب سَجًُ َ ِّشٍِ ثِطَشَِِكٍِِ ََو َجذَ غُظَِٓ َشىِنٍ ػٍٍََ اٌطَّشَِِكِ فَأَخَّشَُٖ َفشَىَشَ اهللُ َف َغفَش‬
"Ketika seseorang berjalan, ia menemukan ranting yang berduri di
atas jalan, lalu ia menghindarkan dari jalanan, maka Allah memberi
penghargaan baginya, lalu mengampuninya".603 Dari Abi Barzah Al
Aslami radhiallahu anhu dia berkata: Wahai Rasulullah!
Tunjukkanlah kepadaku amal ahli surga? Beliau bersabda:

‫"أََِمِطْاألََذ ى َعِن َطِرٌِْقالَّنا س‬Buanglah duri dari jalan manusia". 604
Berjalan cepat jika ada kepentingan tertentu berdasarkan sebuah
hadits:
‫وً َفاْسوَتْتَبَعُه‬
‫ٌَْوِهَوَسول‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫ووِل هللا‬
ْ‫اع َفَرًسوا ِمو‬
ٍّ‫ونأَْعَرابِو‬
َ ‫ََّماْبَتو‬
َّ ‫ِ َصو‬
ْ‫أََّن َر ُسو‬
‫ََّمِلٌَْق ض‬
‫ٌَْوِهَوَسول‬
‫لى هللاُ َعل‬
َ‫ِوٌَُهَثَم‬
َّ ‫وً َصو‬
ُّ ‫ورَعالَّنِب‬
َ‫ون َفَرِسوِه َفؤَْس‬
َّ ‫وً َصو‬
ُّ ‫ب‬
ُ‫لى هللا‬
ِ‫الَن‬
ًَ‫ََّمْالَم ْش‬
‫َعلٌَِْهَوَسل‬
"Sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam membeli kuda
dari seorang badui, lalu Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
Dishahihkan Ibnu Majah (1274)
Dishahihkan Al Albani dalam shahih Al Nasai (1314)
603 Shahih Al Jami' (2874).
604 Shahih Al Adab (168)
601
602
154


mengikutinya dan mempercepat langkahnya untuk membayar kuda
tersebut ".605
Orang junub dibolehkan berjalan bersama orang lain, bahkan Imam
Bukhari memberikan judul dalam kitab shahihnya: "Bab orang
junub keluar dan berjalan di pasar dan tempat-tempat lainnya."
Nanti ada orang-orang yang dikumpulkan pada hari kiamat diatas
wajah mereka. Para sahabat merasa aneh, lalu beliau bersabda:
‫َشَُُٗ ػٍٍََ وَجِ ِهِٗ َىََِ اٌْ ِمَُبَِ ِخ‬
ّْ َُّ َْْ‫أٌََُِظَ َّاٌزٌِ َأ ِِشَبُٖ ػٍٍََ اٌشّْجِ ٍَُِِٓ فٍِ اٌذَُُِّٔب لَب ِدسّا ػًٍََ أ‬

"Bukankah Dzat yang menjadikan manusia berjalan diatas kedua
kaki berkuasa untuk menjadikan manusia berjalan di atas
wajahnya." 606
Tidak menggunakan kecepatan tinggi ketika mengemudikan
kendaraan di jalan-jalan yang penuh dengan orang yang
menyebrang. Memberi kesempatan dan keluasan jalan kepada
mereka, merupakan bentuk tolong-menolong dalam kebaikan.
47- ADAB MEMAKAI SANDAL
 Hendaklah engkau mendahulukan kaki kanan ketika memakai
sandal
dan mendahulukan kaki kiri ketika melepaskannya,
sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam :
‫ٌَُِكِنْالٌُْمَن ىأََّولَُهَما‬
‫ال ل‬
‫باْلٌَِمٌِْن َوإَِذاَنَز عََفٌَْبد‬
‫إَِذااْنَتَعلَأََحُدُكْم َفٌَْبد‬
ِ ‫َأَ ِبال ِّشَم‬
ِ َ‫َأ‬
‫ِاَتْنَزُع‬
‫ِرِهم‬
ِ‫َتْنعلٍََُوآخ‬


“Jika salah seorang kalian memakai sandal, mulailah dengan yang
kanan dan jika melepaskannya mulailah dengan yang kiri. Jadikan
kanan yang pertama dipakaikan dan kiri yang pertama
dilepaskan"607
Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
ْ‫ما‬
‫لرُجلَُقاب‬
ًِ
َ ‫َنَه ىأَْنٌَْنَتِعلَا‬
"Dilarang memakai sandal sambil berdiri". Al Manawi berkata:
"Perintah dalam hadits ini merupakan nasehat, karena memakai
sandal sambil duduk itu lebih mudah dan lebih memungkinkan". 608
Seorang muslim dimakruhkan memakai satu sandal. Sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam:
‫ِحَها‬
‫إَِذااْنَقَطَع َشْسَعأََحِدُكْم َف الٌََْمِش ً ف‬
َ‫ًَِنْعلِِهْاألُْخَر ى َحَّت ىٌُ ْصل‬
"Jika putus tali sandal salah seorang di antara kalian, maka
janganlah memakai sandal yang sebelahnya sampai diperbaiki".609
Shahih Al Nasai (4647/4332)
HR. Bukhari dan Muslim, Al Silsilah Al Shahihah (3507)
607 HR. Bukhari (5856), HR. Muslim (2067)
608 Al Silsilah Al Shahihah (719)
609 Shahih Al Adab (732).
605
606
155
‫ًَِنْعِلٍََواِحَدٍةلٌَِْنَعْلُهَما َجِمًٌْعاأَْولٌُِْحفِِهَما َجِمًٌْعا‬
‫الٌََْمِش ًأََحُدُكْم ف‬
"Janganlah salah seorang di antara kalian berjalan dengan satu
sandal. Maka pakailah keduanya atau lepaslah keduanya".610
Syaitan berjalan dengan satu sandal sebagaimana diriwayatkan dari
Abu Hurairah radiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam
bersabda: ‫َة‬
‫لواِحوووووود‬
‫انٌَْمِشووووووً ف‬
َ ‫إَِّنال َّشووووووٌَْط‬
َ‫ولْا‬
ِ‫ِووووووًالَّنْعووووو‬
"Sesungguhnya syaitan itu berjalan dengan satu sandal" 611


Termasuk sunah Nabi shallallahu alaihi wasallam ialah (berjalan
dengan) bertelanjang kaki. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
ً‫ًِأَْحٌَا‬
bersabda: ‫نا‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫انالَّنب‬
َ ‫َك‬
َ‫ََّمٌَؤُْمُرَناأَْنَنْحَتف‬
َّ ‫ًُِّ َص‬
"Nabi shallallahu alaihi wasallam terkadang memerintahkan kita
untuk bertelanjang kaki." 612
"Sesungguhnya sandal Nabi shallallahu alaihi wasallam mempunyai
dua tali".613
‫قبوالالنعول‬



dengan kasrah huruf Qaf berarti tali pengikat, yaitu tali
kulit (sandal) yang berada antara jari tengah dan jari manis.
Disunahkan memperbanyak memakai sandal.
‫لرْجلَ الٌَََزالَُرا‬
‫ِاْسَتْكث‬
ِّ ‫ُِرْوا ِمَنالِّنَعالََفإِِّنا‬
َ‫ِكَبا َمااْنَتَعل‬
"Perbanyaklah memakai sandal, karena seseorang senantiasa
berkendaraan selama dia memakai sandal".614
Shalat dengan memakai sandal, sebagaimana Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam pernah shalat di atas sepasang sandalnya.615 616
Jika seseorang masuk masjid lalu membuka sandalnya dan tidak
shalat di atasnya, maka tinggalkanlah sandal itu di sebelah kirinya
jika shalat sendirian. Adapun jika shalat berjamaah, maka hendaklah
menyimpannya di antara kedua kakinya berdasarkan hadits Nabi
shallallahu alaihi wasallam:
Shahih Al Syamail Al Muhamadiyah (66)
Al Silsilah Al Shahihah (348), dikatakan bahwa dimakruhkan berjalan dengan
memakai sepasang sandal yang berbeda. Al Adab Al Syr'iyah (510/3).
612 HR.Ahmad (23449), Abu Daud (4160) dishahihkan Al Albani.
613 HR. Bukhari (3107).
614 Al Silsilah Al Shahihah (345).
615 Sahih Al Jami' (4966).
616 Anas radhiallahu anhu berkata: "Sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam shalat di atas kedua sandalnya". Ibnu Bathal berkata: Hal ini dimungkinkan
jika tidak ada najis di atas sandal tersebut. Amalan ini merupakan rukhshah
(keringanan) sebagaimana pendapat Ibnu Daqiq Al 'Ied, bukan yang disunahkan…
Aku berkata: Abu Daud dan Hakim telah meriwayatkan hadits dari Syidad bin Aus
dengan derajat marfu': "Berbedalah kalian dari orang-orang Yahudi, sesungguhnya
mereka tidak shalat di atas sandal-sandalnya/sepatu-sepatunya", maka
disunahkannya memakai sandal dalam shalat dengan maksud untuk membedakan
diri dari mereka.. Fathul Bari, Ibnu Hajar –Rahimahullah- (494/1).
610
611
156
‫ارِه َفَتُكْوَن َعْنٌَِمٌِْن‬
‫لىأََحُدُكْم َف الٌََ َضْعَنْعل‬
َّ ‫إَِذا َص‬
ِ‫ٌَِْه َعْنٌَِمٌِْنَهَوالَ َعْنٌََس‬
‫ارِهأََحدَوْلٌَ َضْعُهَماَبٌَْن ِرْجلٌَِْه‬
ِ‫َؼٌِْرِهإَِِالَّأَْن الٌََُكْوُن َعْنٌََس‬
"Jika salah seorang kalian shalat, maka janganlah menaruh
sandalnya disebelah kanan atau kirinya. Taruhlah di sebelah kanan
orang lain, kecuali jika tidak ada orang lain di sebelah kirinya, maka
taruhlah keduanya diantara kedua kakinya".617 618
48-ADAB DI JALAN
 Dari Abi Sa’id Al Khudri radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu
alaihi wasallam bahwa beliau bersabda:
ُّ ‫" إٌَِّاُكْم َواْلُجلُْو َس َؾَِ ي ا‬Hindarilah
.… ‫لطُرَقا ِت‬
jalan-jalan….. 619

duduk di
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memperingatkan kaum
muslimin untuk tidak duduk di jalan-jalan. Jika mesti demikian,
maka hendaklah ia memberikan hak jalan.620
Wajib memenuhi hak-hak jalan yaitu menundukkan pandangan,
mencegah kemadharatan, menjawab salam, amar ma’ruf dan nahi
munkar. Diriwayatkan dari Abi Sa’id Al Khudri radhiallahu anhu
dia berkata: Bersabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ُّ ‫لً ا‬
‫ََنا ُبد إَِّنَما ِهًَ َمَجالِ ُسَنا َنَتَحَّدُث‬
‫ َما ل‬:‫لطُرَقا ِت َفَقالُْوا‬
َ ‫إٌِاَُّكْم َوْالُجلُْو َس َع‬
َّ ‫ َفإَِذا أََبٌُْتْم إِالَّْالَمَجِال َس َفؤَْعُطْوا ا‬:َ‫ َقال‬,‫ٌَِْها‬
‫ َوَما َحُّق‬:‫ َقالُْوا‬.‫لطِرٌَْق َحَّقَها‬
‫ف‬
َ
َ
َّ ‫ا‬
‫باْلَمْعُرْو ِؾ َوَنْه ً َعِن‬
ِ ‫َؼ ُّض اْلَب َصِر َوَك ُّؾ ْاألَذ ى َوأْمر‬:َ‫لطِرٌِْق ؟ َقال‬
‫اْلُمْنَكِر‬

"Hindarilah duduk di jalan-jalan. Mereka berkata: 'Kami tidak bisa
meninggalkan tempat itu, tempat kami berbincang-bincang disini'.
Bersabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam: "Jika kalian enggan
meninggalkan tempat ini, maka berilah hak jalan". Mereka bertanya:
"Apa hak jalan itu?". Rasulullah menjawab: "Menundukkan
pandangan, mencegah kemadharatan, dan amar ma’ruf nahi
munkar'". 621
Menunjukan jalan kepada orang yang bertanya, berdasarkan sabda
Rasulullah
shallallahu
alaihi
wasallam:
“Menunjukkan jalan adalah shadaqah”. 622
َّ ‫َلُّا‬
‫لطِرٌْوووووِق َصوووووَدَقه‬
‫َود‬
HR. Abu Daud (609) dishahihkan Al Albani.
Walaupun hal ini tidak mudah di zaman sekarang karena di masjid-masjid sudah
dipasang karpet.
619 HR. Bukhari (2465) dan Muslim (2121).
620 Syarh Riyad Al Shalihin, Syekh Ibnu Utsaimin –Rahimahullah- (541/4).
621 HR. Bukhari (2465).
622 HR. Bukhari (2891)
617
618
157

Di antara adab yang disunahkan ialah membuang sesuatu yang
membahayakan di jalan sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam:
َّ ‫َْمٌَْعَملْ َخًٌْرا َقُّط ُؼ ْصَن َشْوٍك َعِنا‬
‫ان فِو ً َشوَجَرٍة‬
‫َنَزَع َرُجلل‬
َ ‫لطِرٌِْقإَِّموا َكو‬
‫لجَّنَة‬
َ ‫َفَقَطَعُهَوأَْلَقاهَُوإَِّما َك‬
َ ‫بَها َفؤَْدَخلَُهْا‬
ُِ‫ان َمْو ُضْوًعا َفؤََماَطُه َف َشَكَر هللا‬
"Seseorang yang tidak mempunyai amal baik sama sekali,
menjauhkan ranting duri dari jalan. Jika berada di pohon, dia
memotongnya dan membuangnya dan jika berada di suatu tempat,
maka dia membuangnya lalu Allah memberi penghargaan atas
perbuatan itu dan memasukannya ke dalam surga". 623
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫ًِ َمَحاِسِن أَْعَمالَِها‬
‫ًِ ُحْسُنَها َوَسٌُِّبَها َفَوَجْدُت ف‬
‫ًََّ أَْعَمالُأَُّمت‬
‫ُعِر َضْت َعل‬
َّ ‫أََّن ْاألََذ ى ٌَُماُط َعِن ا‬
ًِ‫اعُة ف‬
َ ‫او ِئ أَْعَمالَِها الُّنَخ‬
ِ ‫لطِرٌِْق َوَوَجْدُتِفً َمَس‬
‫ْالَمْسِجِد الَُتْدَفُن‬
“Diperlihatkan kepadaku amal-amal umatku, amal baik dan amal
buruk mereka, lalu aku mendapatkan dalam amal baik mereka ialah
membuang duri dari jalanan dan aku temukan dalam amal buruk
mereka ialah berdahak di masjid yang tidak ditimbun dengan
tanah”.624
Rasulullah bersabda:
‫هللا‬
‫ِاب‬
‫ِم‬
‫وً ِسوِّتٌَْنَوَث الَث‬
‫ونَبن‬
ْ‫ِوِة َمْف َصو الً َفَم‬
ْ‫ان ِم‬
َ‫ون َكَّب‬
َ ‫ِوًآَدَم َعل‬
َ ‫ور‬
ٍ ‫َخْلُق ُكولِّإِْنَسو‬
َ‫هللا َوَعو‬
‫ون َطِرٌْوِق‬
‫َل‬
‫هللاَوه‬
ْ‫ورا َعو‬
ً‫وزلَ َحَجو‬
َ ‫هللاَواْسوَتْؽَفَر‬
َ ‫هللاَوَسوـَّبَح‬
َ َ‫َّول‬
َ ‫َوَحِموَد‬
‫ور ِبَمْعوُرْو ٍؾأَْو‬
ْ‫ْالُمْسلِِمٌَْنأَْو َشْوَكًةأَْو َعْظًما َع‬
َ‫ون َطِرٌْوِقْالُمْسولِِمٌَْنأَْوأََم‬
‫ود‬
‫ِْلوَكالِّسوِّتٌَْنَوالَّث الَث‬
‫ور َعوَدَد ت‬
ْ‫ِِموا ِئََِة َفإَِّنوُهٌُْمِسووًٌَْوَمبِوٍذَوَقو‬
ْ‫َنَهووً َعو‬
ٍ‫ون ُمْنَكو‬
‫ار‬
ِ‫ـزَح َعِنالَّن‬
ِ‫ُزْح‬
“Penciptaan Setiap manusia dari keturunan Adam dengan 360
persendian. Barangsiapa yang bertakbir, bertahmid, bertahlil,
bertasbih, beristighfar kepada Allah dan menyingkirkan batu, duri
atau tulang dari jalan kaum muslimin, beramar ma’ruf dan nahi
munkar sejumlah tigaratus enam puluh itu karena dia maka pada
hari itu dia telah dijauhkan dari neraka”. 625
Diriwayatkan oleh Muslim dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
َّ ‫ًِ َشَجَرٍة َقَطَعَها ِمْن َظْهِر ا‬
‫لطِرٌِْق‬
‫َجَّنِة ف‬
‫ًِ ْال‬
‫َُّب ف‬
‫َوَقْد َرأٌَُْت َرُج الً ٌََتَقل‬
‫َكاَنْتُتْإِذ ياْلُمْسلِِمٌَْن‬
HR. Bukhari (654)
Shahih Al Adab (170).
625 Shahih Al Jami’ (2491).
623
624
158

“Sungguh aku melihat seseorang lelaki yang mondar-mandir di
surga karena memotong pohon di jalan yang konon mengganggu
orang muslim”.626
Dilarang membuang hajat di jalan kaum muslimin atau di tempat
berteduhnya. Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ُِِ‫ اٌَّزٌِ ََزخًٍََّ فٍِ طَ ِشَِكِ إٌَّبطِ َأوِ ظٍِِّه‬:َ‫ لَبٌُىِا وََِب اٌٍَّؼَّبَٔبِْ ََب سَ ُعىِيَ اهللِ؟ لَبي‬.ََُِِِٓٔ‫اِرَّ ُمىِا اٌٍَّؼَّب‬

"Jagalah dirimu dari dua tempat yang menyebabkan orang
mengutuk!". "Apakah dua tempat yang menyebabkan orang
mengutuk itu wahai Rasulullah?", beliau menjawab: "Yaitu orang
yang membuang hajat di jalan umum atau tempat berteduhnya
orang banyak'".627
Laki-laki lebih berhak di tengah jalan daripada perempuan.
Diriwayatkan dari Abi Usaid Al Anshari bahwa dia mendengar
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam saat dia berada di luar masjid,
maka bercampurlah laki-laki dan perempuan di jalan lalu bersabda
Rasululah shallallahu alaihi wasallam kepada para perempuan:
َّ ‫بَحاَفا ِتا‬
َّ ‫َُكَّنأَْن ُتَحِّقْقَنا‬
‫لطِرٌِْق َفَكاَن ِت‬
‫لطِرٌَْق َعل‬
‫ٌَْ َسل‬
‫ِرَن َفإَِّنُهل‬
ْ‫إِْستؤْخ‬
ِ ‫ٌَُْكْم‬
‫َار ِمْنلُ ُصْوقَِها ِبِه‬
ِ ‫َار َحَّت ىإَِّنَثْوَبَهاَلٌََتَعَّلَق‬
ِ ‫اْلَمْرأَةَُتْلَتـ ِصُق‬
ِ‫باْلِجد‬
ِ‫باْلِجد‬

"Mundurlah kalian, karena bukan hak kalian di jalan. Hendaklah
kalian berada di pinggir jalan. Maka perempuan menempel ke
dinding, karena saking melekatnya seakan bajunya menggantung di
dinding". 628
Menolong seseorang untuk naik kendaraannya atau mengangkat
barangnya ke atas kendaraannya:
ْ‫َ ْشفَ ُغ‬ْْٝٗ َ‫ َٖجْأ‬ْٞ َ‫ُ َذج ٍِئُُْ َػي‬ِْٝٔ ِ‫ْدَثدَّض‬ِٜ‫ُِ ْثى َّش ُج ُوْف‬ْٞ ‫ُ ِؼ‬ًٍْٝ ْ٘ َْٝ‫ص َذقَزٌْ ُم َّو‬
ُ ْ‫ُم ُّو‬
َ ِْٔ ْٞ َ‫ْعَََ ى‬ٍَٚ َ‫عال‬
....ٌ‫ص َذقَز‬
َ ُْٔ‫ َٖجٍَْضَج َػ‬ْٞ َ‫َػي‬

"Setiap anggota tubuh wajib disedekahkan. Setiap hari menolong
seseorang naik kendaraannya atau mengangkat barangnya ke atas
kendaraanya ialah shadaqah… 629
Di antara adab jalan ialah menundukkan pandangan, mencegah
kemadharatan, menjawab salam, amar ma'ruf dan nahi munkar,
memperbanyak dzikir kepada Allah, menasehati orang yang sesat,
menunjukkan orang buta, memberi pendengaran orang yang tuli,
menolong orang yang didzalimi, membantu orang yang lemah
dalam mengangkat barangnya, berjalan di muka bumi dengan
rendah hati, mempunya tujuan dalam berjalan, merendahkan suara,
Shahih Muslim (4745).
HR. Muslim (8636)
628 HR. Abu Daud (5272).
629 HR. Bukhari (2891).
626
627
159
kata-kata yang baik, orang yang berjalan memberi salam kepada
yang duduk, yang berkendaraan memberi salam kepada yang
berjalan, yang kecil memberi salam kepada yang lebih besar,
menjaga tiga hal yang dilaknat: membuang hajat di sumber air, di
jalan dan tempat berteduh, tidak banyak menengok yang tidak
perlu karena akan mengurangi harga diri, tidak mengolok-olokan
perempuan yang lewat juga tidak mempermainkan pria yang lewat.
49-ADAB BEPERGIAN
 Memahami hukum-hukum yang berkaitan dengan bepergian dan
dalam perjalanan.
 Persiapan yang lengkap untuk bepergian.
 Membawa mushaf Al Qur’an dan kitab-kitab ilmiah.
 Jika singgah di suatu tempat disunahkan membaca:
َ ٍَ ‫ش ِّش‬
ْ‫ق‬
َ ْ ٍِِْ ْ‫هللاْثىضَّج ٍَّ ِز‬
َ َ‫جْخي‬
ِ ْ‫س‬
ِ ‫ُـ٘ ُرْدِ َن ِي ََج‬
ْ ‫أَػ‬
“Aku berlindung dengan kalimat Allah yang sempurna dari
kejahatan makhluk yang diciptakan”.630 Jika membacanya, maka
sengatan kalajengking tidak akan membahayakannya. Dan
hendaklah membacanya di waktu pagi dan sore.
 Menentukan kiblat dan mengkhususkan tempat shalat.
Ingatlah hal-hal berikut ini ketika hendak membuang hajat:
1. Menjaga tiga hal yang dilaknat: membuang hajat di sumber air, di
jalan dan tempat berteduh. 631
2. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam jika hendak membuang hajat,
beliau menjauh sampai tidak kelihatan.
3. Tidak menghadap kiblat atau membelakanginya.
4. Jika hendak membuang hajat dan mengangkat pakaiaanya, maka di
tempat itu disunahkan berdzikir sebagaimana dzikir yang
disunahkan di kamar mandi.
5. Memilih tempat yang menyerap air untuk kencing jangan di tempat
yang keras atau batu supaya tidak membahayakan hewan atau yang
lainnya.
6. Tidak membawa sesuatu yang didalamnya ada dzikrullah.
7. Menutupi dirinya dengan penutup sempurna atau … kurma.
8. Tidak kencing di air yang tergenang
9. Tidak bersuci (baik dengan air ataupun batu) dengan tangan kanan.
10. Jika dia menginjak sesuatu yang membahayakan, maka baginya
tanah adalah suci lagi mensucikan.
630
631
HR. Muslim, Shahih Al Kalim Al Thayyib (180).
Shahih Abu Daud (21)
160
11. Ingatlah bahwa menyempurnakan wudhu adalah bagian dari iman
dan hiasan seseorang di surga sampai pada tempat sampainya air
wudhu.
 Bertayamum jika tidak ada air atau jika air itu membahayakannya.
 Menjaga adzan dan mendhahirkannya. Itulah sunah yang dicintai
Allah Subhanhu Wa Ta'ala:
ِّ ُْٝ ‫ َّ ٍز ْدِ َجذَ ٍو‬ٞ‫ط ْش َِظ‬
ِْ‫َقُ ْ٘ ُه ْهللا‬َٞ‫ ْف‬ٜ‫ي‬
َّ ‫ؤَرُُ ْىِي‬
ُ ْٝٗ
ُ ‫َ ْؼ ِج‬ٝ
َ ِٜ‫ ْ َغْـ َ ٌٍ ْف‬ٜ‫ْسث ِػ‬
َ ٍِِْ ْ َ‫خ ْ َسدُّل‬
َ ‫صالَ ِر‬
ِ ‫ْس ْأ‬
ِ ‫ص‬
ِّ
َ
َ
ُ
َ
ْٛ‫ ْقَ ْذ ْؽََ ف ْشسُ ْىِ َؼ ْذ ِذ‬ٍِِّْٜ ْ ُ‫َ َخجف‬ْٝ ْْ َ‫صالَر‬
َّ ‫ ٌُ ْثى‬ْٞ ِ‫ُق‬ْٝٗ
َ ُُ‫ُؤَ ر‬ْٝ ‫ ْٕزث‬ٛ‫ ْثُ ّْظ ُش ْٗثِْى َؼ ْذ ِذ‬َٚ‫صَ َؼجى‬
ْ ‫ىجَّْ ِْز‬
َ ‫َٗأَد َْخ ْيضُُْٔ ْث‬
Tuhanmu kagum kepada seorang penggembala kambing di bukit
sebuah gunung. Dia adzan dan shalat. Allah Subhanhu Wa Ta'ala
berfirman: "Lihatlah hambaku ini.!. Dia adzan lalu mendirikan
shalat, dia takut kepada-Ku. Sungguh aku telah mengampuninya
dan memasukannya ke dalam surga". 632
Bersabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ْ َ‫َضِ َل ْفَض َ َّر َِ ّْش‬ٝ‫ ْ َغَْ َِ َل ْأَ ْٗ ْدَج ِد‬ِٜ‫َزَ ْفَئ ِ َرث ْ ُم ْْشَ ْف‬ٝ‫ ْأَ َسث َك ْصُ ِذ ُّخ ْ ْثى َغَْ ٌَ ْ ْ َٗ ْثىَذج ِد‬ِِّّٜ‫إ‬
َْ‫س ْ ْثىَـ ُ َؤ ِّر ُِ ْجـِـٌِّ ْ َٗال‬
ْ َْٝ َ‫ص ْ٘صَ َل ْدِجىِّْذَث ِء ْفِئَُِّّٔ ْال‬
ْ َ‫صالَ ِر ْف‬
َّ ‫ىِي‬
َ َْٙ‫غ ََ ُغ ْىَذ‬
َ ْ ‫جسفَ ْغ‬
ِ ْ٘ ‫ص‬
ْ‫َج ٍَ ِز‬ِٞ‫َ ْ٘ ًَْ ْثىق‬َُْٝٔ‫ ٌءْإِ ْالَّْشَـٖـِذَْى‬َٜ
ٌ ّْ ِ‫إ‬
َ َ‫ـظْ َٗال‬
ْ ‫ْد َجـ ٌشْ َٗالَْش‬




"Sesungguhnya aku melihatmu menyukai kambing dan lembah. Jika
kamu dengan kambingmu atau berada di lembahmu, adzanlah dan
keraskanlah suaramu karena sesungguhnya tidaklah jin, manusia,
batu dan segala sesuatu yang mendengar suara seorang muadzin
kecuali semuanya akan menjadi saksi pada hari kiamat". 633
Mengeraskan suara adzan ketika tiba waktu shalat merupakan syiar
islam yang terbesar. Ini kesempatan untuk mempelajari waktu
secara alami.
Disunahkan memanjangkan shalat fajar dan mengakhirkan shalat
isya sampai tengah malam.
Shalat dengan memakai sandal.
Shalat di atas tanah secara langsung lebih utama daripada shalat di
atas alas jika memungkinkan berdasarkan sabda Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam:
‫َُكوْمَبوَّرة‬
‫بواْألَْر ِض َفإَِّنَهوال‬
ِ ‫ُتَمَّسوُحْوا‬
"Sentuhkanlah diri kalian dengan bumi secara langsung, sebab dia
sangat sayang kepada kalian". 634
Masjid Rasulullah shallallahu alaihi wasallam beralas batu kerikil.
Nabi shallallahu alaihi wasallam sujud di atas tanah berair ketika
turun hujan. Ingatlah untuk tidak main-main dengan tanah ketika
shalat atau banyak mengusap tanah dan kerikil.
Shahih Al Jami' (4108).
Shahih Al Jami' (2450).
634 Al Silsilah Al Shahihah (1792)
632
633
161




Orang badui yang bepergian dan berazam untuk tinggal lebih dari 4
hari, hendaklah ia menyempurnakan shalatnya menurut pendapat
sebagian besar ulama. Dan orang yang berwisata yang mempunyai
bekal makanan lalu berniat tinggal lebih dari 4 hari, maka dia juga
menyempurnakan shalatnya sebagai bentuk kehati-hatian menurut
pendapat kebanyakan ulama.
Menjaga shalat fajar dan shalat berjamaah.
Shalat sunat fajar dan shalat malam tidak ditinggalkan pada waktu
bepergian.
Tidak diharuskan melaksanakan shalat jum'at dan shalat berjamaah
bagi orang yang berada di luar perkampungan atau dekat sebuah
kota tapi tidak mendengar adzan. Dan jika mendengar adzan, maka
wajib baginya mendatangi shalat jumat sebagaimana firman Allah
Subhanhu Wa Ta'ala:
‫ٌَاأٌَُّـَهاال‬
ِ‫َِّذٌَْنآَمُنْواإَِذاُنْوِدَيلِل َّص الَِة ِمْنٌَْوِماْلُجْمَعِة َفاْسـَعْواإِلَ ى ِذْكـرِ هللا‬
..‫َوَذُرْواْالَبٌَْع‬
"Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat
pada hari jumat, maka bersegeralah kamu untuk mengingat Allah dan
tinggalkanlah jual beli".635
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ْ‫ع َِغْثىِّْ َذث َء‬
َ ْ ٍَِْ َْٜ ‫ُث ْى ُج َْ َؼزُْ َػي‬






"Shalat jumat itu wajib bagi orang yang mendengar seruan". 636
Tidak menyia-nyiakan waktu untuk hal yang tidak bermanfaat.
Memberikan saran kepada seseorang yang berada di tempat terbuka
merupakan shadaqah.
Bersungguh-sungguh dalam da'wah.
Jika menghampiri tempat tidurmu, maka kibaskanlah dia karena
engkau tidak tahu apa yang ada dibalik kasurmu, mungkin saja ada
bahaya atau serangga. Begitu juga sandalmu kibaskanlah sebelum
memakainya.
Berdzikirlah kepada Allah pada setiap batu atau pohon, begitu juga
berdzikir pada waktu pagi dan sore, sebelum tidur, pada saat
menyendiri.
Jika turun hujan, maka bukalah bajumu, kainmu, tanganmu.
Percikanlah air berkah ini ke badanmu dan ucapkanlah:
‫ـم َصًٌِّباَنافًِعا‬
َّ‫ََاللُّه‬
"Ya Allah !. Turunkan hujan yang bermanfaat". 637
Dan akuilah ke-Esaan-Nya dengan mengucapkan
635
Q.S. Al Jumah (9).
Irwa Al Ghalil (593)
637 Shahih Al Adab (530)
636
162
‫ول هللاَِوَرْحَمتِوِه‬
ْ‫" ُمط‬Kita diberi hujan karena karunia Allah dan
ِ‫ِرَنا ِبَف ْض‬
rahmat-Nya."638
50-ADAB MEMINTA HUJAN (ISTISQA')
 Jika air hujan dari langit tertahan, musim peceklik kian panjang,
maka laksanakanlah shalat istisqa'.
 Sang imam mengajak kaum muslimin untuk berpuasa dan
bershadaqah sebelum keluar untuk melaksanakan shalat Istisqa.
 Menentukan waktu keluar berdasarkan hadits Nabi shallallahu alaihi






ِ‫ووَن َؾٌَِْو‬
wasallam:..‫ه‬
ْ‫َوَوَعوَدالَّنوا َسٌَْخُرُجو‬...."Dan (beliau shallallahu
alaihi wasallam) menentukan hari keluar mereka (untuk
melaksanakan shalat istisqo'". 639
Waktu keluar untuk shalat istisqa ialah:
‫َأَ َحاِجُبال َّشْم ِس‬
‫ََّم ِحٌَْنَبد‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫َفَخَرَج َر ُسْوِل هللا‬.....
َّ ‫ِ َص‬
“Maka keluarlah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ketika
matahari mulai bersinar”. 640
Keluar untuk shalat istisqa dengan penuh pengorbanan,
merendahkan diri, khusyu dan perlahan-lahan. Umar radhiallahu
anhu berdoa: 'Ya Allah !. Ampunilah kami sesungguhnya Engkau
Maha Pengampun' - sampai datang ke tempat shalat.
Perempuan, anak-anak keluar untuk melaksanakan shalat istisqa.
Keluar menuju tempat shalat:
...‫َ ىْالُم َصلَّى َفاْسَتْسَق ى‬
‫ََّم َخَرَجإََِل‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
َّ ‫أََّنالَّنَبًَّ َص‬
“Sesungguhnya Nabi shallallahu alaihi wasallam keluar menuju
mushala kemudian shalat istisqa…”. 641
Tidak adzan ataupun iqamat dalam shalat istisqa.
Minta hujan dengan meminta doa orang-orang yang shaleh, karena
Umar radhiallahu anhu jika musim paceklik tiba, maka beliau minta
doa kepada Abas, paman Nabi lalu beliau berdoa: "Ya Allah,
sesungguhnya kami bertawasul kepada-Mu dengan Nabi kami,
maka Engkau turunkan hujan. Dan sekarang kami bertawasul
kepada-Mu dengan paman Nabi-Mu, maka turunkanlah hujan
kepada kami." Beliau berkata: "Maka diturunkanlah hujan kepada
mereka". 642
HR. Bukhari dan Muslim. Al Kalim Al Thayib (160)
HR. Abu Daud (1040).
640 HR. Abu Daud (1040)
641 HR. Abu Daud (1034).
642 HR. Bukhari/Tawasul (51).
638
639
163

Ketika turun hujan, ucapkanlah:
ِ‫ول هللا‬
ْ‫َوُمط‬,‫وم َصوًٌِّباَنافًِعوا‬
ِ‫ِرَنوا ِبَف ْض‬
َّ‫َالَّلُه‬
ْ‫وه‬
ِ‫"َوَرْحَمت‬Ya Allah !. Turunkan hujan yang bermanfaat,

diberi hujan karena karunia dan
Jika air melimpah dan takut
mengucapkan:


dan kami
rahmat-Nya".644
646
‫ووِن‬
‫ورا ِب‬
ْ‫َوُبُطو‬
َ‫َوالّظو‬


643
membahayakan,
645 ‫وام‬
‫وًْا آلَك‬
َ‫َعلو‬
ِ
disunahkan
‫ـم‬
‫ٌََْنوااَلل‬
‫ٌََْنواَوالَ َعل‬
‫ـم َحَوال‬
َّ‫َُّهو‬
َّ‫اَللَُّهو‬
‫ب ِتال َّشَجِر‬
ِ‫ْالألَْوِدٌَِةَومَنا‬
"Ya Allah !. Turunkan hujan sekitar kami dan jangan
membahayakan kami. Ya Allah!. Turunkan hujan diatas dataran
tinggi, bukit, dasar lembah dan tempat tumbuh pepohonan".647
Disunahkan membuka baju sehingga terkena air hujan.
Diharamkan mengatakan: kita diberi hujan karena bintang anu dan
anu.
Keadaan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjadi berubah jika
melihat awan. Diriwayatkan dari Aisyah radhiallahu anha bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam jika melihat awan atau angin,
maka (kedatangan awan dan angin tersebut) diketahui melalui
perubahan yang terjadi pada diri Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam . Aku bertanya wahai Rasulullah!, orang-orang berbahagia
jika melihat awan karena berharap akan turunnya hujan, sedangkan
engkau tampak tidak menyukainya". Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda: "Wahai Aisyah!. Bagaimana aku bisa tenang,
sebab bisa jadi pada awan itu diturunknnya azab, suatu kaum
pernah diazab dengan angin kencang, di mana kaum tersebut
melihat azab itu, sementara mereka berkata: "Ini awan yang akan
menghujani kita' ". 648
Tidak ada yang tahu kapan turunnya hujan kecuali Allah Subhanhu
Wa Ta'ala. Sebagaimana firman Allah Subhanhu Wa Ta'ala:
..‫هللا ِعْنَدهُ ِعْلُمالَّساَعِةَوٌَُنِّزلُْالَؽٌَْث‬
َ ‫إَِّن‬

"Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang
hari kiamat; dan Dia-lah yang menurunkan hujan…" 649
Ketika mendengar halilintar, diucapkan:
ْ 3x–ِْٔ ِ‫فَض‬ْٞ ‫غـذِّخْثى َّشػْـذُْدِ َذ َْ ِذ ِْٓ َٗ ْثى ََالَةِ َنزُْ ٍِِْ ْ ِخ‬
ُ
َ ُْٝ ٍَِْ ْ َُ‫عـ ْذ َذج‬
Shahih Adab (530).
HR. Bukhari dan Muslim/Al Kalim Al Thayib (160).
645 ‫ اإلكمام‬dikasrahkan ialah jamak ‫ أكمة‬yaitu ‫الزاتية‬. Dijamakkan ‫ اإلكام‬menjadi ‫ أكم‬dan ‫آكام‬
(Al Nihayah Fi Gharibil Hadits Wal Atsar Libni Al Atsir).
646‫ الظزاب‬ialah bukit. Kata tunggalnya ialah ‫ ظزب‬seperti ‫ كتف‬. Terkadang dijamakkan
ِ
menjadi ‫( أظزب‬Al Nihayah Fi Gharibi Al Hadits Wal Atsar Libni Al Atsir)
647 Irwai' Al Ghalil (680).
648 Al Silsilah Al Shahihah (2757), Shahih Al Jami' Al Shaghir (7930).
649 QS. Luqman (34).
643
644
164

"Maha suci Allah yang menjadikan halilintar bertasbih dengan
memuji-Nya dan malaikat bertasbih karena takut kepada-Nya".
(Dibaca 3x kali)." 650
Jika ada angin berhembus maka bacalah:
,ِ
‫ورَت ِبوه‬
‫ور َموا ف‬
‫اَلل‬
ْ‫َُّهَّمإَِّناَنْسؤَلَُك ِم‬
ْ‫ور َمواأُِم‬
ِّ‫ور هوِذِهال‬
ٌِْ‫ٌَِْهواَوَخ‬
ٌِْ‫ورٌِْحَوَخ‬
ٌِْ‫ون َخ‬
‫ِرَت ِبِه‬
‫لرٌِْحَو َشِّر َما ف‬
ْ‫ٌَِْهاَو َشِّر َماأُم‬
ِّ ‫بَك ِمْن َشِّر هِذِها‬
ِ ‫َوَنُعْوُذ‬
“Ya Allah! Sesungguhnya kami memohon kepadamu kebaikan
angin ini, kebaikan apa yang ada di dalamnya dan kebaikan apa
yang Engkau perintahkan kepadanya dan kami berlindung
kepadamu dari kejahatan angin ini, kejahatan apa yang ada di
dalamnya dan kejahatan apa yang Engkau perintahkan kepadanya”.
651

Mengeluarkan barang-barang agar terkena air hujan, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ ؤََضٌََّْٕب َِٓ اٌغََّّبءِ َِبءً ُِجَبسَوًب‬:ُ‫ وََمُىِي‬,ٍِ‫ََب جَبسَِخََُُأخشُِجٍِ عَشِجٍِ أَخِشِجٍِ ِثَُبث‬


“Wahai hamba perempuan!, keluarkanlah pelana kudaku dan
pakaianku”. Dan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam membaca Al
Qur'an: "Dan Kami turunkan dari langit air yang berkah". 652 653
Doa ketika turun hujan mustajab. Nabi shallallahu alaihi wasallam
bersabda: ْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْ‫ش‬
ِْ َ‫ْثَى ُّذػَج ُءْ ِػ ْْذَْثىِّْذَث ِءْ َٗص َْذشَ ْث ْى ََط‬:ُّ‫ثِ ْعـَْضَج ُِْ ٍَجْصُ َشد‬
“Dua doa yang tidak ditolak: ketika adzan dan ketika hujan”. 654
Apakah hujan dicabut berkahnya ?. Diriwayatkan dari Abu
Hurairah radhiallahu anhu:
َ‫ونالَّسوَنَةأَْنُتْمطوـَُرواَوُتْمطوـَُرواَوال‬
‫ل‬
َّ‫َولِكو‬,‫بوؤَْن الَُتْمطوـَُرْوا‬
ِ ‫ٌََْسو ِتالَّسوَنُة‬
‫َتـْنُبُتْاألَْر ُض َشًٌْبا‬


"Bukanlah musim peceklik dengan tidak diturunkannya hujan, akan
tetapi musim paceklik adalah musim diturunkannya hujan, dan
diturunkannya hujan akan tetapi hujan tersebut tidak
menumbuhkan apa-apa". 655
Sesungguhnya air hujan itu suci sebagaimana firman Allah Ta'ala:
‫اء َماًء َطُهْوًرا‬
ِ ‫َوأَْنَزْلَنا ِمَنال َّسَََم‬
"Dan Kami turunkan dari langit air yang suci". 656
Keadaan hujan di akhir zaman, diriwayatkan dari Anas radhiallahu
anhu berkata:
Al Kalimut Thayib (157).
Al Silsilah Al Shahihah (2756).
652 QS. Qaf (9).
653 Isnadnya Shahih Mauquf, Shahih Al Adab (9320).
654 Shahih Al Jami’ (3078).
655 Shahih Jami' (15447).
656 QS. Al Furqon (48).
650
651
165
ُ ‫ُكَّناَنَتَحَّدُثأََّنُه الََتقُـوُمالَّساَع‬
‫ـرا َعاًمواَوالََتوـْنُبُت‬
ً‫ـة َحَّت ًٌُْمَطَرالَّنوا ُس َمَطو‬
‫ْاألَْر ُض َشًٌْبا‬
"Kami sedang berbincang-bincang bahwa sesungguhnya tidak akan
datang kiamat sehingga manusia dihujani oleh hujan selama
setahun, namun hujan tersebut tidak menumbuhkan apa-apa". 657
51-ADAB DALAM PERJALANAN
 Perjalanan ialah bagian dari adzab. Diriwayatkan dari Abu Hurairah
radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
ْ‫اَلَّسَفُر ق‬
َ‫ َفإِذا‬,‫ِطَعة ِمَن اْلَعَذا ِب ٌَْمَنُع أََحُدُكْم َطَعاَمُه َو َشَراَبُه َوَنْوَمُه‬
‫َ ىأَْهلِِه‬
‫َق َض ىُنْهَمَتُه َفْلٌَْعَجلْإِل‬

"Perjalanan itu ialah bagian dari adzab yang menghalangi salah
seorang di antara kalian dari makan, minum dan tidur. Jika telah
menunaikan hajatnya, segeralah ia kembali kepada keluarganya”. 658
Disyariatkan untuk mengucapkan do'a selamat tinggal dengan
kalimat yang diajarkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, yaitu
kalimat:
ْْْ ‫ٌَِْم َعَملَِك‬
‫هللا ِدٌَْنَكَوأََماَنَتَكَوَخَوات‬
َ ‫أَْسَتْوِدُع‬
“Aku titipkan kepada Allah agamamu, amanatmu dan akhir
amalmu”.
Kemudian orang yang akan bepergian menjawab:
‫ُِعُه‬
‫َاب‬
‫ََت ِضٌُْعَود‬
‫هللاالَََِّذ ي ال‬
َ ‫أَْسَتْوِدُعُكُم‬




“Aku titipkan kalian kepada Allah shallallahu alaihi wasallam yang
tidak menyia-nyiakan titipan-Nya”. 659
Mendahulukan shalat istikharah ketika ragu mengadakan
perjalanan.
Menulis wasiat:
‫ٌَِتُه‬
‫ٌُِْت َلٌْل‬
‫ٌِِْهٌَب‬
‫َُه َشٌْ ا ٌُْو ص ًِ ف‬
‫ِم ل‬
َّ‫ًَةأَْوَلٌََْلَتٌِْنإِالَّ َوَو ص‬
ٍ‫َما َحـُّقاْمِر ٍئ ُمْسل‬
ُ‫َمْكُتْوَبة ِعْنَده‬
“Seorang muslim yang mempunyai wasiat tidaklah tidur semalam
atau dua malam kecuali dia telah menyiapkan wasiatnya tertulis
disisinya”. 660
Bertaubat kepada Allah Subhanhu Wa Ta'ala dari segala maksiat;
mengembalikan amanat kepada yang berhak, membayar hutang
atau memberi wasiat kepada seseorang untuk membayarkannya.
Minta izin kedua orang tua.
Al Silsilah Al Shahihah (12773).
HR. Bukhari (1804) dan Muslim (1927).
659 Al Silsilah Al Shahihah (14, 15, 16) dan Al Kalim Al Thayib (167/93).
660 HR. Bukhari (2738).
657
658
166



Menitipkan keluargamu kepada orang yang dipercaya.
Meninggalkan bekal yang cukup untuk keluarga.
Disunahkan meminta wasiat dan doa ketika hendak bepergian.
Telah datang seseorang kehadapan Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam lalu berkata: “Wahai Rasulullah!, Sesungguhnya aku akan
bepergian, bekalilah aku". Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
:َ‫ َقال‬,ًِ‫ ِزْدن‬:َ‫ َقال‬,‫ َوَؼَفَر َذْنَبَك‬:َ‫ َقال‬,ًِ
‫ ِزْدن‬:َ‫ َقال‬,‫َزَّوَدَك هللاُ الَّتـْقَو ى‬
:َ‫إِِّن ً أُِرٌُْد الَّسَفَر َفَقال‬:‫َُه َرُجل‬
‫ َوَقالَ ل‬- ‫َ كَاْلَخٌَْر َحٌُْثَما ُكْنَت‬
‫َوٌَ َّسََِر ل‬
‫ اَلَّلُهَّم اَْزِو َلُه‬:َ‫َّ ى َقال‬
‫ََّما َول‬
‫ َفل‬,ٍ
‫َ ى ُكلِّ َشَر ؾ‬
‫بٌِْر َعل‬
‫بَتْقَو ى هللا‬
ِ‫ِ َوالَّتْك‬
ِ ‫أُْو ِصٌَْك‬
‫ٌَِْهالَّسَفَر‬
‫َوْن َعل‬
ِّ‫ْاألَْر َضَوه‬
“Semoga Allah membekalimu dengan taqwa. Orang itu berkata:
"Bekalilah aku". Rasulullah bersabda: "Semoga Allah mengampuni
dosamu". Orang itu berkata lagi: "Bekalilah aku". Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: "Semoga Allah Subhanhu Wa
Ta'ala memudahkanmu kepada kebaikan dimanapun kamu berada".
Seorang laki-laki lain berkata kepada Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam: "Sesungguhnya aku akan bepergian, lalu Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam bersabda: "Aku berwasiat kepadamu untuk
bertaqwa kepada Allah dan betakbir pada setiap tanah yang
menanjak. Ketika orang itu berpaling, Rasulullah bersabda: "Ya
Allah, lipatkanlah bumi baginya, dan mudahkanlah perjalanannya".
661

Seorang muslim hendaklah mengingatkan saudaranya untuk berdoa
ketika bepergian. Umar radhiallahu anhu meminta izin kepada Nabi
shallallahu alaihi wasallam untuk melakukan umrah, maka Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam mengizinkannya seraya bersabda:
‫الََتـْن َسَََناٌَاأَُخًَّ ِمْن ُدَعِابَك‬


“Saudaraku! Janganlah lupa mendoakan kami”. 662
Takbir ketika jalan menaik dan tasbih ketika jalan menurun. 663
Tidak menyukai bepergian sendirian sebagaimana sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam:
‫ارَرا‬
‫لوْحَدِة َماأَْعل‬
‫ٌعل‬
‫ل‬
ُ‫بلٌٍَْلَوْحَده‬
َ ‫َُم َما َس‬
َ‫َُمالَّنا َس َما َف ًْا‬
َْ‫َْو‬
ِ ‫ِك ب‬
“Seandainya manusia tahu apa yang terjadi dalam kesendirian
seperti apa yang aku ketahui, niscaya tidak akan pernah seseorang
berkendaraan pada malam hari dalam keadaan sendiri". 664
HR. Tirmidzi, Ibnu Majah dan Hakim dengan Sanad Hasan.
HR. Abu Dawud, Tirmidzi dan Ibnu Majah dengan Isnad lemah.
663 Berdasarkan Hadits Ibnu Umar radhiallhau anhu, dia berkata:" Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam dan pasukannya jika menaiki lembah, mereka bertakbir dan
jika turun, mereka bertasbih". HR. Abu Dawud (2599), dishahihkan oleh Al Albani.
661
662
167
Diriwayatkan dari Abdullah bin Amar radhiallahu anhu bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ْْْْْْْْْْْْْْْْْْ‫خ‬
ٌْ ‫الَْعَ ْزٌْ ُْس َْم‬
ْ َّ‫ُْْ َْٗثىْغ‬
ِْ ‫طَجَّْج‬
ْ ْْٞ‫ش‬
َْ ُْ
ِْ ‫طَجٌُْْْ َْٗثى َّْشث ِْمْذَج‬
ْ ْْٞ‫ش‬
َْ ْ‫خ‬
ُْ ‫ْْْْثَى َّْشث ِْم‬

“Seorang yang berkendaraan itu satu syetan, dua orang
berkendaraan ialah dua syetan. Adapun tiga orang yang
berkendaraan, maka mereka para pengendara.” 665
Al Albani –Rahimahullah- berkata: "Mudah-mudahan yang
dimaksud hadits ini ialah bepergian ke padang pasir dan tempattempat luas yang jarang terlihat manusia padanya, maka tidak
termasuk bepergian di jalan-jalan yang rata dan banyak alat
transportasi di zaman sekarang ini. Wallahu A’lam.
Disunahkan mengangkat pemimpin dalam perjalanan jika lebih dari
tiga orang, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
َ ‫إِ َر‬
ٌْْ ُٕ‫ُض َ ٍِّ ُش ْٗثْأَدـ َ َذ‬ٞ‫عفَ ٍشْفَ ْي‬
َ َِْٛ َ‫ثْخـ َش َػْعَالَعَزٌْف‬


“Jika tiga orang keluar untuk bepergian, hendaklah menjadikan
salah seorang sebagai pemimpin”. 666
Jadilah orang yang baik hati, baik akhlak dan mempunyai wajah
berseri.
Dilarang bepergian dengan membawa anjing dan lonceng,
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
ْ‫ط‬
ْ ‫ْالَْص‬
ٌ ‫ْج َش‬
ٌ ‫ َٖجْ َم ْي‬ْٞ ِ‫خْ ْثى ََالَةِ َنزُْ ِس ْفقَزٌْف‬
ُ ‫َص َذ‬
َ َ‫خْ َٗال‬



“Malaikat tidak akan menemani orang yang membawa anjing dan
lonceng”. 667
Perempuan dilarang bepergian tanpa mahram.
Disunahkan bepergian pada hari kamis: ”Jika Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam hendak bepergian, maka jarang sekali keluar kecuali
pada hari kamis”. 668 Dan dilarang bepergian setelah tergelincir
matahari pada hari jumat (setelah adzan).
Disunahkan bagi yang bepergian ketika larut malam untuk
mengucapkan:
َ ‫ـَن َب‬
‫الب‬
َ ‫ َرَّبَنا َص‬,‫ِِه َعَلٌَْنا‬
ْ‫احبَنا َوأَ َؾَْ ِضََل‬
ِ ‫َسمـَِع َساِمـع‬
ْ‫ـِد ِهللا َوُح س‬
ْ‫بَحم‬
‫ار‬
‫با هلل‬
‫َعل‬
ِ ‫ َعِابًذا‬,‫ٌََْنا‬
ِ‫ِ ِمَنالَّن‬
“Orang yang mempunyai pendengaran mendengar pujian kepada
Allah dan kebaikan cobaan-Nya kepada kami. Ya Tuhan kami !
Sertailah kami, dan curahkanlah kami, dan kami berlindung
kepadaMu Ya Allah dari api neraka". 669
HR. Bukhari (2998).
Hadits Hasan, Al Silsilah Al Shahihah (62).
666 HR. Abu Dawud (2608), dishahihkan Al Albani (500).
667 HR. Muslim (2013).
668 HR. Bukhari (2950).
669 HR. Muslim (2718).
664
665
168

Membaca do'a safar, yaitu do'a yang diajarkan Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam, diantaranya jika beliau duduk di atas ontanya untuk
bepergian, beliau bertakbir tiga kali lalu berkata:
,َ
‫ٌَِْن َوإَِّنا إِلَ ى َرِّبَنا لَُمْنَقلُِبْو ن‬
‫ََنا هَذا َوَما ُكَّنا َلُه ُمْقِرن‬
‫َِّذ ي َسَّخَر ل‬
‫ان ال‬
َ ‫ُسْبَح‬
َ
ْ
َ
َ
, ً ‫بَّر َوالَّتقَو ى َوِمَن ْالَعَمِل َما َتْر َض‬
‫ُّهَّم إِناَّ َنْسؤلَُك ف‬
‫اَلل‬
ِ‫ًِ َسفِرَنا هذا اْل‬
ْ ‫ٌََْناَ سَفَرَنا هَذا َو‬
ًِ
‫اطِو َعَّنا ُبْعَدهُ َّهللاََُّ أَْنَت ال َّصاِحُب ف‬
‫َوْن َعل‬
‫اَلل‬
ِّ‫ُّهَّم ه‬
‫اء الَّسَفِر َوَكآِبِة‬
‫ اَلل‬,‫ْل‬
‫ًِ ْاأل‬
‫الَّسَفِر َواْلَخلٌَِْفُة ف‬
ِ ‫بَك ِمْن َوْعَث‬
ِ‫َه‬
ِ ‫ُّهَّم إَِّنا َنُعْوُذ‬
‫ َوَِإَِذا َرَََجَع َقالَُهَّن‬,ِ
‫َد‬
‫ْل َواْلَول‬
‫اْلَمْنَظِر َو ُسْوِء ْالُْمنَقَل ِب ف‬
ِ‫ال َوْاألَه‬
ِ ‫ًِ ْالَم‬
‫ُوَن‬
‫ُِبْوَنَتاِبُبْوَن َعاب‬
ٌ‫آ‬- ‫ٌِِْهَّن‬
‫َوَزاَد ف‬
ْ‫ِرِّبَنا َحاِمد‬
َ‫ُوَنل‬
ْ‫ِد‬
“Maha Suci Allah yang telah menundukkan ini kepada kami yang
sebelumnya kami tidak bisa menguasainya dan sesungguhnya
kepada Allahlah kami dikembalikan. Ya Allah ..!. Dalam perjalanan
ini kami memohon kepada-Mu kebaikan dan taqwa dan amal yang
Engkau ridhai. Ya Allah..!. Mudahkanlah perjalanan ini bagi kami
dan dekatkanlah jarak yang jauh. Ya Allah ..!. Engkau Teman dalam
perjalanan dan yang menjadi pengganti dalam keluarga. Ya Allah..!.
Kami berlindung kepada-Mu dari kesusahan dalam perjalanan,
pemandangan yang menyedihkan dan perubahan yang tidak
diinginkan pada harta, keluarga dan anak”.
Ketika kembali pulang hendaklah mengucapkan kalimat ini dan

ditambah: "‫ُوَن‬
‫ٌُبْوَن َتاب‬
ْ‫ِرِّبَنا َحاِمد‬
َ‫ُوَن ل‬
ْ‫بد‬
ِ‫ُِبْوَن َعا‬
ِ‫“ " آ‬Kami kembali,
kami bertaubat dan kami beribadah, dan hanya kepada Rabb kami,
kami memuji." 670
Disunnahkan ketika masuk suatu kampung untuk mengucapkan:
,َ
‫ َوَََرَّب ْاألََر ِضٌَْن الَّسْبَع َوَما أَْقلَْل ن‬,َ
‫اَلّلُهَّم َرَّب الَّسماََوا ِت الَّسْبِع َوَما أَْظلَْل ن‬
‫َوَما َذَرٌَْن أَْسؤَلَُك َخٌَْر هِذَه ْالَقْرٌَِة‬
‫َوَرَّب ال َّشٌاَِطٌَْن َوَما أَ ْضَلْل ن‬
َ‫اح‬
ِّ ‫ َوَرَّب ا‬,َ
ِ ٌَ‫لر‬
‫ِفٌَْها‬
‫َوأَُعْوُذ ِبَك ِمْن َشِّر هِذِهاْلَقْرٌَِةَو َّشِّرأَْهلَِهاَو َشِّر َما‬,‫َوَََخٌَْرأَْهلَِها‬
“Ya Allah, Rabb tujuh langit dengan apa yang ada di dalamnya, dan
Rabb tujuh bumi beserta seluruh isinya, Rabb syetan dan apa yang
mereka sesatkan, Rabb segala angin dan segala yang
diterbangkannya, aku memohon kepada-Mu kebaikan negeri ini
dan kebaikan penduduknya serta yang ada di dalamanya, dan aku
memohon perlindungan dari keburukan negeri ini dan kejahatan
penduduknya serta segala yang ada di dalamnya." 671

Do'a seorang musafir termasuk salah satu do'a yang mustajab
sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah
radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫َدْعَوةُالُمَسِافِر‬-‫ٌِِْهَّن –َوَذَكَر ِمْنَها‬
‫َث الَُثَدْعَوا ٍت ُمْسَتَجاَبا ٍت الَ َشَّك ف‬
670
671
HR. Muslim (1342).
HR. Ibnu Sini dan Ibnu Hiban (2377). Hakim (100/2) Sanad Hasan.
169

“Ada tiga doa yang tidak diragukan adalah do'a yang mustajab
diantaranya disebutkan– do'anya seorang musafir.” 672
Termasuk sunnah, seorang yang musafir melakukan shalat sunah di
atas kendaraannya. Diriwayatkan dari ibnu Umar radhiallahu anhu,
dia berkata:
‫ِحٌُْث‬
‫ِّ ً ف‬
‫ََّم ٌُ َصل‬
‫ٌَِْه َوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
‫ان َر ُسْوِل هللا‬
َ ‫َك‬
َ ‫لى َراِحلَتِه‬
َ ‫ًِ الَّسَفِر َع‬
َّ ‫ِ َص‬
‫احلَتِِه‬
‫اء َص الََةالل‬
ْ ‫لً َر‬
َ ‫ِر َع‬
َ‫ٌَِّْلإِالَّاْلَفَرِاب َضَوٌُْوت‬
ً ‫َتَوَّجَهْت ِبِهٌُْوِمُاإٌَِْم‬
“Rasulullah shallallahu alaihi wasallam melaksanakan shalat lail di
atas kendaraannya, di mana beliau menghadap ke mana saja arah
kendaraannya menghadap, beliau shalat dengan isyarat, kecuali
shalat fardhu dan melaksanakan shalat witir di atas
kendaraannya”.673
‫َلْم‬,‫اما ِت ِمْن َشِّر َما َخَََلَق‬
‫َُعْوُذ ِبََِكل‬
‫أ‬:َ‫َمْنَنَزلَ َمْنِزالً ُثَم َقال‬
َّ ‫َِما ِت ِهللاالَّت‬
َ‫ٌَ ُضْرهُ َشًْء َحَّت ىٌَْرَتِحل‬

"Barang siapa yang berhenti di sebuah tempat lalu mengucapkan:
"Aku berlindung dengan kalimat Allah yang sempurna dari
kejahatan makhluk yang diciptakan, maka tidak ada yang
membahayakannya sampai ia pergi meninggalkan tempat itu".
Disunahkan berkumpul ketika berhenti dan makan. ketika para
shahabat berkenti di suatu tempat mereka berkelompok-kelompok
dan bercerai berai, maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
‫ان َفلَْمٌَْنِزلُْواَبْعَد ذلَِك‬
ِ ‫إَِّنَتَفُّرَقُكْم فًِ هِذِهال ِّشَعا ِبَوْاالَْوِدٌَِةإَِّنَما ذلُِكْم ِمَنال َّشٌَْط‬
‫لًَبْع ٍض َحَّت ً ٌَُقالَلَْو َبَُ ِسَََط َعلٌَِْهْمَثْوُبلََعَّمُهْم‬
َ ‫َمْنِزالًِإالَّاْن َضَّمَبْع ُضُهْمِإ‬


"Sesungguhnya bercerai-berainya kalian dalam kelompok-kelompok
dan lembah-lembah ini adalah dari syaitan. Setelah kejadian ini,
tidaklah merka berhenti di suatu tempat kecuali sebagian
berkumpul dengan yang lainnya sampai dikatakan seandainya
dibentangkan kain untuk mereka niscaya pasti akan menjangkau
mereka". 674
Disunahkan 'Tanahud' -beriuran membeli makanan untuk dimakan
bersama-. Kata ‫ النهممد‬berarti setiap anggota dalam perjalanan
mengeluarkan perbekalannya yang diserahkan kepada seseorang
untuk dimakan bersama. 675
Memilih tempat yang cocok untuk tidur sehingga tidak
mengganggu serangga bumi dan binatang. Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam bersabda:
HR. Abu Daud (1536) dihasankan oleh Al Albani.
HR. Bukahari (1000) dan Muslim (700).
674 HR Abu Daud dengan Isnad Hasan (2628) dishahihkan Al Albani.
675 Al Adab Al Syar'iyah (182/3).
672
673
170
ً‫َوإَِذا َسواَفْرُتْم ِفو‬,‫بلَ َحَّظَها ِمَنْاألَْر ِض‬
‫إَِذا َساَفَرْتُم ف‬
ِِ‫ًِاْلَخ ْص ِب َفؤَْعُطْواْاإل‬
َّ ‫ُِبواا‬
‫لطِرٌْوووَق َفإَِّنَهوووا‬
‫اجَتن‬
‫الَّسوووَنِة َفَبووواِدُرْوا ِبََْهوووا ن‬
ْ ‫َوإََذا َعَرْسوووُتْم َفووو‬,‫ِْقٌََهوووا‬
‫َّلٌِْل‬
‫بال‬
َ ََ‫ُط‬
َ‫ُرَقالد‬
ِّ‫َّواِّبَوَمؤَْو ىْالَهَو‬
ِ ‫ام‬


"Jika kalian bepergian pada musim subur maka berilah hak unta
dari bumi, dan jika bepergian pada musim gersang maka
segerakanlah berjalan (agar dia tidak binasa), dan jika ingin tidur
jauhilah tidur di jalan karena ia adalah jalan binatang dan tempat
tinggalnya serangga di waktu malam". 676
Seorang musafir hendaklah semampunya menggunakan sarana apa
saja agar dia bisa bangun untuk shalat subuh sebagaimana hadits
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
ََ‫ ِب الَلأ‬:َ‫ََة الََنْرقُُد َعْن َص الَِةال ُّصْبَح َقال‬
...‫نا‬
‫ًَََّْل‬
‫ُاالل‬
َ ‫ َمْنٌَْك ألَََُن‬..
"Siapakah yang yang maumenjaga kita pada malam ini agar kita
tidak tertidur dari melaksanakan shalat subuh?" Bilal menjawab:
"Saya…" 677
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam jika tidur di perjalanan, beliau
berbaring ke sebelah kanannya. Dan jika tidur sebelum subuh,
beliau menegakkan sikunya dan meletakkan kepala di atas telapak
tangannya. 678
Seorang musafir disunahkan segera kembali kepada keluarganya
setelah memenuhi hajatnya dan tidak menunda-nunda.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi
shallallahu alaihi wasallam, beliau bersabda:
ْ ‫اَلَّسَفُر‬
‫ َفوإَِذا َق َضوىَنْهََِمَتوُه‬.‫ٌَْمَنُعأََحُدُكْم َطَعاَمُهَو َشَراَبُه‬:ِ
‫ِقطَعة ِمَنْالَعَذا ب‬
‫ِىأَْهلِِه‬
َ‫َفْلٌَْعَجلْإل‬

“Safar itu adalah bagian dari adzab yang menghalangi musafir dari
makan dan minum. Jika dia telah memenuhi hajatnya, segeralah
kembali kepada keluarganya". 679
Dimakruhkan seorang musafir mendatangi keluarganya di waktu
malam karena Rasulullah shallallahu alaihi wasallam melarang
mengetuk pintu keluarganya pada malam hari.680 681
HR. Muslim (1926). ‫ الخصة‬lawan kata gersang. ‫ السنة‬berarti gersang. Dikatakan ‫أخذته‬
‫ السنة‬berarti telah datang musim kering dan peceklik. (Al Nihayah Fi Gharib Al Hadits
Ibnu Al Atsir Juz 2).
677 HR. Al Nasa'I (624).
678 HR. Muslim (683).
679 HR. Bukhari (1804) dan Muslim (1927).
680 Mutafaq Alaih.
681 Illat sebuah larangan ialah sampai terurainya benang kusut. Jika menelpon atau
memberi kabar kepada keluarga maka tidak dilarang karena larangan diberi illat oleh
nash hadits. Maka larangan akan hilang dengan hilangnya illat.
676
171




Diantara petunjuk Nabi shallallahu alaihi wasallam ialah bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ketika tiba dari bepergian, hal
yang pertama kali dilakukan ialah bersegera melakukan shalat dua
rakaat di masjid.682
Jika engkau dalam perjalanan bersama teman seperjalanan
hendaklah saling menolong, saling mengasihi, saling berbagi
kebutuhan dan pekerjaan. Meninggalkan sifat egois dan bergantung
kepada yang lain. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berada di
belakang (rombongan) jika sedang dalam berjalan, membonceng
yang lemah dan mendo'akannya. 683
Pastikan barang-barang anda lengkap. Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam jika bepergian, beliau membawa lima hal; cermin, botol
tempat cela, alat sulam, siwak dan sisir”. 684
Hendaklah bepergian di malam hari karena bumi melipat di waktu
malam hari, sebagaimana disunahkan bepergian di pagi hari karena
sabda Rasulullah:
‫َا‬
‫ًُِبُكْوِره‬
‫ًِ ف‬
‫ارْكِألَُّمت‬
‫ْْاَل‬
ِ‫َّلُهَّمَب‬
“Ya Allah.. berkahilah umatku di pagi harinya”. Dan awal malam



dengan sabdanya:
‫َّلٌِْل‬
‫بال‬
ِ‫ع‬
ِ ‫باْلُّدْلَجِة َفإَِّنْاألَْر َضُتْطَو ى‬
ِ ‫ِلٌََُْكْم‬
685
“Hendaklah kalian bepergian di waktu duljah
karena pada
686
malam hari bumi dilipat”.
Membawakan hadiah untuk keluarga merupakan hal yang
mendatangkan kebahagiaan.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam jika datang dari bepergian,
beliau menemui anak kecil dari keluarganya. Adapun para sahabat,
jika mereka bertemu maka mereka saling bersalaman dan
berpelukan jika baru datang dari bepergian. 687
Disunahkan bagi orang yang baru datang dari bepergian untuk
berpelukan, mengucapkan salam, berdiri, menjemput dan
menyediakan naqi'ah.688 Ketika Zaid radhiallahu anhu mendatangi
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, maka tatkala Zaid mengetuk
HR. Bukhari (3088) dan Muslim (2769).
HR. Abu Daud dengan Sanad Hasan.
684 Dhaif. Al Silsilah Al Dha'ifah (4249).
685‫ الذلجًة‬ialah berjalan di malam hari. Dikatakan ً‫ أدل‬dengan takhfif yaitu berjalan di
awal malam dan ً ‫ ا َّدل‬dengan tasydid yaitu berjalan di akhir malam. Ada yang
menggunakan kata ‫ االدالج‬dengan arti seluruh malam, sepertinya makna inilah yang
dimaksud dalam hadits ini karena diiringi dengan kalimat
‫ فوإناألر ض تطوو ي باللٌول‬,
dan tidak dibedakan antara diawal atau diakhir malam. (Al Nihayah Fi Gharib Al
Hadits Libni Al Atsir Juz 2/120).
686 HR. Abu Daud dan dishahihkan Al Albani (4064).
687 Berkata Al Haitsami dalam Al Mujama' (8/36), HR. Thabrani dalam Al Ausath.
Perawinya shahih dan disetujui oleh Al Abani (4064).
688 Naqi'ah ialah yang disediakan untuk yang baru datang dari bepergian.
682
683
172
pintu, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berdiri menarik bajunya
lalu menciumnya. Begitu juga ketika menyambut Ja’far rdhiallahu
anhu ketika kembali dari Habsyah.
52-ADAB DI DALAM RUMAH
 Ketahuilah bahwa Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam berada
dalam tuntunan yang paling sempurna, jalan beliau adalah jalan
yang paling terbaik, pada saat beliau menyadari bahwa dunia
adalah tempat untuk berjalan bukan tempat menetap, maka beliau
menjadikannya tempat tinggal sebatas kebutuhan, baik untuk
menutupi diri dari pandangan orang, menghindarkan diri dari
bahaya panas, dingin, hujan dan angin serta menjaga apa yang
hidup padanya dari binatang piaraan dan yang lainnya, beliau tidak
menghiasi dan membangunnya, rumah beliau bukanlah rumah
yang megah sehingga orang lain takut jika dia hancur dan tidak
pula menjulang tinggi sehingga menjadi tempat bagi sarang
binatang, menjadi sasaran hembusan angin kencang, dan bukanlah
ia rumah bawah tanah sehingga menyerupai rumah para diktatordiktator terdahulu, bahkan mungkin mengganggu orang yang
tinggal padanya karena minim dan kosongnya oksigen, sinar
matahari dan diselimuti kegelapan atau menjadi hunian mahlukmakhluk, rumah Nabi shallallahu „alaihi wa sallam adalah rumah
sederhana yang baik, harum karena keringat atau bau beliau sendiri
shallallahu „alaihi wa sallam.689
 Umar radhiallahu anhu berkata di atas mimbar: Wahai sekalian
manusia perbaikilah tempat tinggalmu, dan jauhilah binatang yang
selalu bersembunyi ini (ular) sebelum dia menjadikan kamu
takut…)
 Sesungguhnya Allah Ta’la menjadikan bagi rumah-rumah tersebut
kehormatan, firman Allah Ta’ala:
ِ‫َِّة قُلْ ِهًَ َمَوا‬
‫ور ِبوؤَْنَتوؤُْتْوا‬
‫لحِّجَول‬
‫َوٌَْسؤَلُْوَنَك َعِنْاألَِهل‬
َّ‫ٌَْ َساْلِب‬
َ ‫قٌُْتِللَّنا ِسَوْا‬
‫ونأَْبَواِبَهووا‬
ْ‫ووَت ِمو‬
َّ‫ون ُظُهْوِرَهوواَولِكو‬
ْ‫ووَت ِمو‬
ْ‫وواْالُبٌُو‬
ْ‫وناَّتَقووىَوْأُتو‬
َّ‫بو‬
ْ‫ْالُبٌُو‬
ِ ‫ور َمو‬
ِ‫ونْال‬
‫َُّكْم ُتْفلُِحْوَن‬
‫ََعل‬
‫هللال‬
َ ‫َواَّتقُْوا‬

689
690
“Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Waktu bagi
manusia dan (bagi ibadat hajji); Dan bukanlah kebajikan memasuki rumahrumah dari belakangnya, akan tetapi kebajikan itu ialah kebajikan orangorang bertaqwa. Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari pintu-pintunya,
dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu beruntung”.690
Saat keluar dari rumah dianjurkan membaca:
Al-Adabu Syar’iyah 3/411.
QS.Al-Baqarah: 189.
173
‫با هلل‬
‫بْسِم هللا‬
ِ
َُ‫لى ِهللاَوالََحْولََوالَ ق‬
َ ‫ـوَّكْلُت َع‬
َ‫َِت‬
ِ َّ‫ـوَةإِال‬
ِ

“Dengan menyebut nama Allah, aku berserah diri kepada Allah
dan tiada daya dan upaya kecuali seizin Allah”.691
Saat memasuki rumah mengucapkan:
‫لى َرِّبَناَتَوَّكْلَنا‬
‫بْسِم هللا‬
‫َِول‬
‫بْسِم هللا‬
َ ‫ِ َخَرْجَناَوَع‬
ِ ‫َْجَنا‬
ِ
“Dengan menyebut nama Allah kami memasuki rumah, dengan
menyebut nama Allah kami keluar dan kepada Allah kami berserah
diri”. Kemudian mengucapkan salam kepada keluarganya.692

Tidak bermegah-megah dalam membangun rumah, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam :
‫ان‬
‫اولَالَّنا ُس ف‬
َ‫الََتقُْوُمالَّساَعُة َحَّت ىٌََتَط‬
ِ ٌَ‫ًِاْلُبْن‬

“Hari kiamat tidak akan terjadi sampai manusia bermegah-megahan
dalam membangun”.693
(Dianjurkan) membangun rumah yang luas, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
ًِ‫َسَعاَدةُْالَمْرِءْالَمْسَكُناْلَواِسُعَواْلَجاُرال َّصالُِحَواْلَمْرَكُباْلَهن‬

“Kebahagian seseorang pada rumah yang luas, tetangga yang
shaleh dan kendaraan yang menyenangkan”.694
Aktifitas seorang lelaki di rumahnya, Aisyah radhiallahu anha
pernah ditanya tentang: Apakah yang dikerjakan oleh Nabi
shallallahu „alaihi wa sallam di dalam rumah keluarganya? “Beliau
mengerjakan apa yang dikerjakan oleh keluarganya dan jika waktu
shalat telah tiba maka beliau keluar (menuju shalat)”.695 Jawab
Aisyah. Beliau juga berkata: “Beliau adalah seorang manusia biasa,
mencuci pakaiannya dan memerah susu kambingnya”.696
Nabi shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang memberikan nafkah bagi keluarganya dan dia
mengharapkan pahala dengannya maka hal itu shadaqah
baginya”.697
Beliau juga bersabda:

ً ‫َمْنأَْنـَفَقَنَفَق‬
‫َُه َصَدَقًة‬
‫ـوٌَْحَتِسُبَها َكاَنْتل‬
َ‫لىأَْهلِِهَوُه‬
َ ‫ـة َع‬
َ‫جؼًَُ فٍِ َفُِ اِِشَأَرِه‬
ِ َ‫إَِّٔ ُىُِ ٌَِٓ ُر ِٕفِكَ َٔ َف َمخً َر ِجَزغٍََِ ثِهَب وَ ِجَٗ اهللِ إِالَّ أُجّْشِدَ ثِهَب حَزًَّ َِب ر‬
“Sesungguhya kalian tidak memberikan nafkah (kepada
keluargamu) untuk mengharap pahala dari Allah kecuali engkau
HR. Abu Dawud no: 4349, Al-Turmudzi no: 3666.
HR. Abu Dawud no: 1091.
693 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab shahihul adab no: 350.
694 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab no: 355.
5 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab no: 418
6 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab As-Silsilatus Shahihah no: 671.
697 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab no: 576
691
692
174

pasti diberikan pahala karenanya sampai pada apa yang engkau
letakkan pada mulut istrimu”.698
Mematikan lampu, berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa
sallam:
‫اء َواْكـِفُبْواْاإلَِناَء َوَخِّمُرْواْاإلَِناَء َوأَْطفِـُبْوا‬
َ ‫ـواْاألَْبَواَب َوأَْوُكْوا الِّسَق‬
ُْ‫أَْؼلِق‬
‫اء َوالَ ٌَْكِش ُؾ إَِناًء َوإَِّن‬
‫ان الَ ٌَْفَتـُح َؼْلًقا َوالَ ٌُح‬
َ ‫اْلِم ْصَباَح إَِّن ال َّشـٌَْط‬
ً ‫ِلُّ ِوَك‬
‫ََىالَّنا ِسََِبٌَْتُهْم‬
‫اْلفَُوٌِْسَقَةَت ْضِرمُعل‬

“Tutuplah pintu, baringkanlah botol tempat minummu, baliklah
bejanamu, padamkanlah lampu, sesungguhnya setan tidak
membuka yang tertutup, tidak menempati yang tempat minum
(yang dibaringkanlah) dan tidak pula membuka bejana (yang
dibalik) sesungguhnya bintang kecil yang nakal (tikus) bisa
menybebkan kebakaran pada rumah seseorang”.699
Tidak membiarkan api menyala di dalam rumah pada waktu akan
tidur, suatu malam sebuah rumah penduduk kota Madinah
terbakar, lalu Nabi shallallahu alaihi wasallam diceritakan tentang
kejadian tersebut, maka beliau mengingatkan:
‫ار َعُدولَُكْم َفإِْن نِْمُتْم َفؤَْطفُِبْوَها َعْنُكْم‬
َ ‫إَِّن هِذِهالَّن‬


“Sesungguhnya api ini adalah musuh bagimu, maka jika kalian
tidur padamkanlah api tersebut dari rumahmu”.700
Dianjurkan menggantungkan cemeti di rumah, sesungguhnya Nabi
shallallahu alaihi wasallam memerintahkan untuk menggantungkan
cemeti di rumah.
Menutup pintu pada malam hari tiba, sebab Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
َ‫لرْجِل َفإَِّنُكْم ال‬
‫ِد‬
‫اء َوإٌَِّاُكْم َوالَّسْمَر َبْعَد ه‬
ِ ‫ُكُّفْوا ِصْبٌَاَنُكْم ِعْنَد َفْحَمِةْالِع َش‬
ِّ ‫ْأَِة ا‬
‫َْبَواَب َوأَْطفُِبْوا ْالِم ْصَباَح‬
‫ِِه ؟ َفؤَْؼلِقُْوا ْاأل‬
‫َتْدُرْوَن َما ٌَُبُّث هللاُ ِمْن َخْلق‬
‫اء‬
‫َوأَْكف‬
َ ‫ِـُبْواْاإلَِناَءَوأَْوُكواالِّسَق‬

“Tahanlah anak-anakmu berkeliaran pada saat kegelapan waktu
isya’ dan berjaga-jaga setelah tenangnya gerakan kaki,
sesungguhnya kalian tidak mengetahui apa yang dimunculkan oleh
Allah dari mahluk ciptaanNya, maka tutuplah pintu-pintu,
matikanlah
lampu-lampu,
baliklah
bejana-bejanamu
dan
701
baringkanlah botol-botol minummu”.
Menahan anak-anak kecil pada waktu isya’, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam:
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab
Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab no: 927
700 Dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Adab no: 931
701 Sanadnya shahih dengan syarat Muslim, dan dishahihkan oleh Albani dalam AlSilsilatus Shahihah no: 3454.
698
699
175
ِ ٌَ‫اء َساَعًةَتُهُّبال َّش‬
‫اطٌُْن‬
ِ ‫ُكُّفْوا ِصْبٌَاَنُكْم َحَّت ىَتْذَهَب َفْحَمُةأَْو َفْوَرةُاْلِع َش‬

“Tahanlah anak-anakmu sampai berlalunya malam atau
menghilangnya waktu isya’; pada saat setan-setan sedang
bergentayangan”.702
Imam Bukhari rahimhullah menulis: Babut Tabarruz fil Buyut (Bab
membuang hajat di dalam rumah). Ibnu Hajar rahimhullah berkata:
Pengarang menulis bab ini untuk memberikan penjelasan bahwa
keluarnya wanita untuk membuang hajat di luar rumah tidak
berlangsung secara terus menerus, akan tetapi pada masa
selanjutnya dibangunlah WC di dalam rumah, akhirnya tidak
dibutuhkan kembali keluar rumah untuk membuang hajat.
53-ADAB BERTETANGGA
 Tetap memulikan tetangga dan berwasiat yang baik baginya, Nabi
shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
‫ارِه‬
‫َخٌُْرْاألَ ْصَحا ِب ِعْنَد هللا‬
َ‫ان َخٌُْرُهْمل‬
ْ ‫بِهَوَخٌُْرْال‬
ِ ‫ِجًَََر‬
ِ‫ِ َخٌُْرُهْملِ َصاِح‬
ِ‫ِج‬
“Sebaik-baik sahabat di sisi Allah, orang yang paling baik
(prilakunya) bagi sahabatnya dan sebaik-baik tetangga adalah orang
yang baik (akhlaqnya) terhadap tetangganya”. 703 Dan diharamkan
berbuat zalim atasnya baik dengan perkataan dan perbuatan,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ َمْن‬:َ‫ار ُسْولَ هللاَِِ؟ َقال‬
‫ِ الٌَُْإِمُن َو هللا‬
‫َو هللا‬
ِ ‫ِ الٌَُْإِمُن َو‬
َ ٌَ ‫هللا الٌَُْإِمُن َقالُْوا َمْن‬
‫َِقُه‬
‫ارهَُبَواب‬
َ ‫الٌََؤَْمُن َج‬


“Demi Allah tidak beriman, “Demi Allah tidak beriman, “Demi
Allah tidak beriman. Para shahabat bertanya siapakah mereka
wahai Rasulullah? “Yaitu orang yang tidak memberikan rasa aman
bagi tetangganya dari kejahatan dirinya”.704
Tetangga yang terdekat, yang rumahnya berdempetan (denganmu)
mempunyai hak yang lebih besar dari tetangga yang lebih jauh, dari
Aisyah radhiallahu anha menceritakan: Aku bertanya: Wahai
Rasulullah aku mempunyai dua orang tetangga, siapakah yang
paling berhak aku berikan hadiahku baginya? “Kepada tetangga
yang paling dekat pintunya denganmu”. Jawab Rasulullah
shallallahu „alaihi wa sallam.705
Tidak melarang tetangganya menancapkan atau mendirikan kayu
pada dindingnya untuk membangun sebuah ruang atau yang
lainnya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
Dishahihkan leh Albani dalam kitab Shahihul Adab
HR. Turmudzi no: 1944.
704 HR. Muslim no: 2625.
705 HR. Bukhari no: 6020.
702
703
176
‫َارِه‬
‫ارهُأَْنٌَْؽِرَز َخ َشَبًة ف‬
َ ‫الٌََْمَنُع َجار َج‬
ِ‫ًِ ِجد‬
“Janganlah seseorang melarang tetangganya menancapkan sebuah
kayu pada dindingnya”.706 Dengan syarat tidak memudaratkan
orang lain dan tidak ada jalan lain kecuali dengan cara seperti itu,
kemudian Abu Huriarah, perawi hadits berkomentar: Mengapa
saya melihat kalian berpaling darinya! Demi Allah saya akan
melemparnya pada pundak-pundak kalian”.





Diharamkan menyakiti tetangga, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam: ُ
‫ِر َف الٌَُْإِذ جاََره‬
‫با هلل‬
َ ‫َمْن َك‬
ِ ‫ْمَُِن‬
ِ‫َِوْالٌَْوِمْا آلخ‬
ِ‫انٌُإ‬
“Barangsiapa yang beriman keapda Allah dan hari akhir maka
hendaklah dia tidak menyakiti tetangganya”.707
Memberinya makan dan minum dengan apa yang engkau makan
dan minum.
Tidak menyebarkan rahasianya, menundukkan padangan di
hadapan mahromnya dan memberikan hadiah baginya.
Memberikan ucapan selamat baginya dalam kesenangan dan
menghiburnya dalam kesusahan.
Tidak menutup pintu bagi tetangganya. Dari Ibnu
Umar
radhiallahu anhu berkata: “Sungguh telah datang kepada kita suatu
zaman, di mana kita merasa bahwa tidak ada yang lebih berhak
menikmati
uang dinar dan dirham yang dimilikinya dari
saudaranya semuslim, namun sekarang, uang dinar dan dirham
yang dimilikinya lebih dicintainya dari saudaranya semuslim” Aku
mendengar Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
ْ َ‫ارِّب َسلْ هَذا‬
‫أؼلََق َعِّن ًَباَبُهَوَمَنَعنًِ َف ْضلَُه‬
َ ٌَُ‫ارِهٌَقُْول‬
ِ‫ار ُمَتَعلِّ ق ِبَج‬
ٍ‫َكْم ِمْن َج‬

“Sungguh banyak tetangga yang bergantung pada tetangganya, dia
berkata: Wahai Tuhanku, tanyalah dia! Orang ini telah menutup
pintunya dariku dan menahan kelebihan hartanya dariku”.708
Seseorang tidak sepantasnya kenyang sementara tetangganya
kelaparan, berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
‫بِه‬
‫ِعإِل‬
‫َِّذ يٌَ ْشَبُعَوَجاُرهُ َجاب‬
‫ٌَْ َسْالُمْإِمُنال‬
‫ل‬
ِ‫َ ى َجْن‬

“Bukanlah seorang yang mu’min orang yang merasa kenyang
sementara tetangganya kelaparan di sampingnya”.709
Tidak meninggikan bangunan tembok (melebihi bangunan rumah
tetangga) sehingga tidak menghalangi sinar matahari dan
hembusan angin, dan tidak pula menzaliminya dengan
menghilangkan atau merubah bangunannya; sebab hal tersebut bisa
menyakitinya.
706
HR. Bukahri no: 2463, Muslim no: 1609.
HR. Bukhari no: 9018, Muslim no: 47.
708
HR. Bukhari dalam kitab Al-Adabul Mufrod no: 111, Alsilsilatus Shahihah no: 2646.
709
Al-Silsilatus Shahihah no: 1/149.
707
177


Menasehati, mengarahkannya pada kebaikan, menyerunya pada
perbuatan ma’ruf dan mencegahnya dari kemungkaran dengan
penuh hikmah, mau’izhah hasanah tanpa maksud membeberkan
kesalahan atau mengucilkannya, dan tidak mencari-cari
kesalahannya, senang dengan kekhilafannya, serta menutup diri
dari kekeliruan dan kesalahannya.
Bersabar atas prilaku tetangga yang menyakiti dirinya, Nabi
shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
‫ان لَُه َجار‬
َ ‫َرُج الً َك‬-‫هللا َعَّزَوَجلٌَُِّحُّبَث الََثًة وٌُـْبِؽ ُضَث الََثًة –َوَذَكَر ِمْنُهْم‬
َ ‫إَِّن‬
‫ٌَحٌَاٍةأَْو َمْو ٍت‬
‫لىأََذاهُ َحَّت ىٌَْكف‬
َ ‫بُر َع‬
ِ ُ‫ٌَُِه هللاُإٌِاَّه‬
ِ‫َوٌُْإِذٌِْهَوٌَ ْص‬


“Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla mencintai tiga hal dan
membenci tiga hal: Di antara yang disebutkan adalah seorang lelaki
yang mempunyai tetangga yang selalu menyakitinya namun dia
tetap
bersabar
atas
prilaku
buruknya
sampai
Allah
mencukupkannya dari tetangganya baik saat hidup atau setelah
kematian “.710
Dibolehkan menangisi orang yang sakit, maka orang yang mati
lebih utama, akan tetapi tangisan yang tidak mengarah pada
meratapinya, Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam menangis saat
masuk kepada Sa’ad bin Ubadah radhiallahu anhu saat
mendapatkannya sakit.711
Berdo’a dengan kebaikan bagi orang yang sedang sakit, sebab
malaikat mengaminkan atas ucapannya, seperti yang dijelaskan
dalam hadits Ummu Salamah radhiallahu anha, dia berkata:
Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
‫لى َما‬
‫َمٌَِّت َفقُْولُْوا َخًٌْرا َفإَِّنْال‬
‫مرٌْ َضأَْوْال‬
‫ضرُتْمْال‬
َ ‫َم الَبَِكَة ٌَُإِّمُنْوَن َع‬
ْ ‫إَِذا َح‬
َِ
‫ََّم َفَقاَلْت‬
‫لى هللاُ َعلٌَِْه َوَسل‬
‫ََّما َماَتأَُبْو َسل‬
‫َفل‬:‫ َقاَلْت‬.‫َتقُْولُْوَن‬
َّ ‫بًَّ َص‬
ِ‫ََمَةأََت ِتالَّنـ‬
ْ ‫َلّلُهَّم‬
ًِ
‫ِرلًَِوَلُهَوأَْعقِْبن‬
‫ا‬:ًِ‫ِإَِّنأََبا َسَلَمَة َقْد َماَت َقالَ قُْول‬
‫ـولَ هللا‬
ْ‫اؼف‬
ْ‫ار ُس‬
َ ٌَ
‫ُو َخٌْر لًِ ِمْنُه ُمَحَّمد‬
‫ َفؤَْعِقَََبن‬:‫ َقاَلْت َفقُْلُت‬.‫ِمْنُه ُعْقَب ى َحَسَنة‬
َ‫ًِ هللاُ َمْن ه‬
‫ََّم‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
َّ ‫َص‬
Apabila kalian menghadiri orang yang sedang sakit atau mati maka
katakanlah yang baik, sesungguhnya malaikat mengaminkan apa
yang kalian katakan. Ummu Salamah menceritakan: Pada saat Abu
Salamah meninggal dunia, dia mendatangi Nabi shallallahu „alaihi wa
sallam dan memberitahukan: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya Abu
Salamah talah meninggal dunia. Lalu Rasulullah shallallahu „alaihi wa
sallam mengatakan: Bacalah do’a ini:
ْ ‫ُّهَّم‬
‫ًِ ِمْنُه ُعْقَب ى َحَسَنة‬
‫ِْبن‬
‫َُهَوأَْعق‬
‫ِرلًَِول‬
‫اَلل‬
ْ‫اؼف‬
710
711
Dishahihkan oleh Albani dalam Shahihut Targib no: 2569.
HR. Bukhari no: 1304 dan Muslim no: 924.
178
(Ya Allah berikanlah ampunan bagiku dan baginya serta berikanlah
bagiku ganti yang baik). Lalu Allah memberikan ganti yang lebih
baik bagiku Muhammad shallallahu „alaihi wa sallam. Dan berdo’a
bagi orang yang sakit tersebut dengan do’a yang telah disyari’atkan,
seperti:
‫( الََبؤْ َس َطُهْور إِْن َشاَء‬Tidak mengapa suci Insyallah).712
ًَ‫َا ْشـ ِؾ فُ ال‬
Membaca do’a: ‫نا‬
َ ‫ُّهم‬
‫( ََالل‬Ya Allah berikanlah
713
kesembuhan bagi si fulan) dibaca 1x atau 3x.
Atau do’a: ُ
‫أَْسؤَل‬
‫َْالَعِظٌَْم َرَّبْالَعْر َشْالَعِظٌْمَأَْنٌَ ْشِفٌََك‬
‫( هللا‬Aku mohon kepada Allah,
ُ‫هللا‬


Yang Maha Besar, Tuhan Arsy yang besar, agar Dia berkenan
menyembuhkanmu) dibaca 7x.
Meletakkan tangan di atas tubuh orang yang sakit tersebut sebab
Nabi shallallahu „alaihi wa sallam jika menjenguk orang yang sakit
beliau meletakkan tangannya pada tubuh yang sakit, lalu membaca:
‫ِبْسِم ِهللا‬714
Meruqyah orang yang sakit tersebut:
-Meruqyahnya dengan Al-Mu’awwidzat, dari Aisyah, Ummul
Mu’minin radhiallahau anha menceritakan bahwa apabila salah
seorang keluarga Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam sakit maka
beliau meniupnya dengan membaca Al-Mu’awwidzat...(715)716
-Meruqyahnya dengan membaca Al-Fatihah.717 Dan
َ‫ِـَفاًء ال‬
‫ِـَفاُءَك ش‬
‫اء إِالَّ ش‬
‫ًِ الَ ش‬
‫أَْذِه ِبْالَبؤْ َس َرَّب الَّنا ِس ا ْش ِؾ أَْنَت ال َّشاف‬
َ ‫ِـَف‬
‫ٌَُؽاِدُر َسَقًما‬
“Hilangkanlah penyakit, wahai Tuhan manusia, sembuhkanlah
hanya Engkaulah yang menyembuhkan tidak ada kesembuhan
kecuali kesembuhan yang Engkau kehendaki kesembuhan yang
tidak meninggalkan penyakit”.718
‫ِ أُْرق‬
‫بْسِم هللا‬
ِّ‫ٌَِْك ِمْن ُكلِّ شـٍَّر ٌُْإِذٌَْك ِمْن َش‬
ُ‫ـر ُكلِّ َنْف ٍس أَْوَعٌٍْن َحاِسٍد هللا‬
ِ
ُ
ْ
‫ٌَِْك‬
‫ِأْرق‬
‫باْسِم هللا‬
‫ٌَ شف‬
ِ ‫ٌَِْك‬
712
HR. Bukahri no: 3616.
HR. Bukhari 5659, Muslim no: 1628.
714
Ibnu Hajar berkata di dalam kitab Fathul Bari 10/126 diriwayatkan oleh Abu Ya’la dengan
sanad yang baik.
715
HR. Bukhari no: 5748 Muslim no: 2192.
716
Al-Hafiz Ibnu Hajar berkata: Yang dimaksud dengan Al-Mu’awwidzat adalah surat Al-falaq
dan Qul a‟udzu bi robbi nnas dan dijama’kan sebab jumlah minimal bagi jama’ adalah dua.
Atau dijadikan bentuk jama’ karena yang dimaksud adalah kalimat yang terdapat di dalam dua
surat tersebut, dan bisa jadi maksud dari Al-Muawwidzat adalah dua surat di atas ditambah
dengan surat Al-Ikhlash dan inilah yang biasa terjadi. Pendapat inilah yang dipegang. Fathul
Bari 7/738.
717
HR. Bukhari no: 2276, Muslim no: 2201.
718
HR. Bukhari no: 2276 dan Muslim no: 2201.
713
179





“Dengan nama Allah aku meruqyahmu dari setiap kejahatan yang
menyakitimu, dari setiap kejahatan jiwa atau mata yang dengki,
Allahlah yang menyembuhkanmu dengan nama Allah aku
meruqyahmu”.719
Menjenguk seseorang tidak mesti dilakukan pada saat orang yang
sakit mengetahui siapa yang menjenguknya, menjenguk seseorang
disyari’atkan sekalipun orang yang sakit tersebut pingsan, demi
mendapatkan keberkahan do’anya dan tangannya yang diletakkan
pada tubuh orang yang sakit tersebut, lalu mengusap dan
meniupnya dengan bacaan Al-Mu’awwidzat dan yang lainnya.720
Dari Jabir bin Abdillah radhiallahu anhu berkata: Aku ditimpa
suatu penyakit lalu Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersama
Abu Bakr datang menjengukku dengan berjalan kaki, mereka
mendapatiku sedang pingsan, lalu Nabi shallallahu „alaihi wa sallam
menuangkan air wudhu’nya kepadaku, akhirnya aku tersadar dan
tiba-tiba Nabi shallallahu „alaihi wa sallam sudah ada di hadapanku,
aku bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah yang mesti aku lakukan
dengan hartaku? Apakah yang mesti aku perbuat pada hartaku?
Namun beliau tidak menjawabku sehingga turun ayat-ayat tentang
pembagian warisan”.721
Termasuk bentuk menyerupai prilaku Yahudi dan Nashrani adalah
memberikan bunga kepada orang yang sakit.
Mengajarkan ucapan syahadat bagi orang yang sedang sakit, saat
ajal menjemput, lalu menutup matanya dan berdo’a baginya jika
telah meninggal dunia.
Dianjurkan menjenguk orang yang sedang sakit pada permulaan
sakitnya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
Apabila sakit maka jenguklah dia”.722
Tidak dianjurkan memaksa orang yang sedang sakit untuk makan
atau minum dengan makanan dan minuman tertentu.723
54-ADAB MENJENGUK ORANG YANG SEDANG SAKIT
 Berkunjung kepada orang yang sedang sakit mempunyai
keutamaan, seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah shallallahu „alaihi
wa sallam:
‫ِحَّت ىٌَْرِجَع‬
‫َْمٌََزلْ ف‬
‫َمْن َعاَد َمِرٌْ ًضال‬
َ‫ًِ ُخْرَفِةاْلَجَّنة‬
719
HR. Muslim no: 2186.
Fathul Bari 10/119
721
HR. Bukhari no: 5651, Muslim no: 1616.
722
Dishahihkan oleh Albani dalam Shahihul Jami’ no: 3151.
723
Al-Adabus Syar’iyah 2/344.
720
180
"Barangsiapa yang menjenguk orang yang sedang sakit, maka dia
senantiasa berada pada petikan buah kurma di dalam surga sampai
dia pulang" 724
:َ‫ َقوال‬.ًِ‫ودن‬
‫ٌَِاَموة‬
‫ووَماْلق‬
ْ‫ونآَدَم َمِر ْضوُت َفلَوْمَتُع‬
َ‫ٌَوااْب‬:ِ
ٌَُْ‫وول‬
ُْ‫هللا َعَّزَوَجلٌََّق‬
َ ‫إَِّن‬
‫أََموا َعلِْموَتأََّن َعْبوِد ي فُ الًَنوا‬:َ‫َ؟ َقوال‬
‫َِمٌْ ن‬
‫ووُدَكَوأَْنوَت َرُّباْلَعوال‬
ْ‫َرِّبووً َكٌْو َؾأَُعو‬
...ُ‫ًِ ِعْنَده‬
‫ََوَجْدَتن‬
‫َْو ُعْدَتُهل‬
‫َْمَتُعْدهُأََماإَِّن كَل‬
‫َمِر َض َفل‬
"Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla berkata pada hari kiamat:
Wahai anak Adam! Aku telah sakit namun kamu tidak
menjengukKu. Anak Adam bertanya: "Bagaimanakah aku
menjengukMu karena Engkau adalah Tuhan semesta alam". Allah
menegaskan: Tidakkah engkau mengetahui bahwa hambaKu fulan
sedang sakit namun engkau tidak menjenguknya, Seandainya
engkau menjenguknya niscaya engkau akan mendapatkan Aku
padanya…".725
Dari Ali radhiallahu anhu berkata: Aku telah mendengar Rasulullah
shallallahu „alaihi wa sallam shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
‫ًا َم َش ى َف ً ُخَراَفِةاْلَجَّنِة َحَّت ىٌَْجلِ َس َفوإَِذا َجَلو َس َؼَمَرْتوُه‬
‫ِد‬
‫َمْنأََت ىأََخاهُ َعاب‬
‫ان‬
‫ٌَِْه َسْبُعْوَنأَْل َؾ َمل‬
‫لى َعل‬
َ ‫ٍَك َحَّت ى ٌُْمِسًََوإِْن َكو‬
َ ‫لرْحَمُة َفإَِذا َك‬
َّ ‫ْوًة َص‬
َ‫ان ُؼد‬
َّ ‫ا‬
‫بَح‬
‫ٌَِْه َسْبُعْوَنأَْل َؾ َمل‬
‫لى َعل‬
َّ ‫َمَساًء َص‬
ِ‫ٍَك َحَّت ىٌُ ْص‬



"Barangsiapa yang menjenguk saudaranya, maka dia senantiasa
berjalan pada petikan buah surga sampai dia duduk, apabila dia
sudah duduk maka rahmat akan tercurah baginya, dan jika
berkunjungnya pada saat pagi tujuhpuluh ribu malaikat berdo'a
baginya sampai sore, dan jika berkunjungnya pada waktu sore maka
tujuhpuluh ribu malaikat berdo'a baginya sampai waktu pagi".726
Akan ditulis bagi orang yang sakit tersebut pahala bagi amal-amal
yang selalu dikerjakan pada waktu sehatnya.
Hendaklah orang yang sakit tersebut diingatkan untuk selalu
bersabar terhadap qodha' Allah atas dirinya, tidak memperlambat
pengobatan dan tidak berangan-angan mati bagaimanapun kronis
penyakit yang dihadapinya.
Menjenguk orang yang kafir dianjurkan untuk menyerunya kepada
Islam dan membebaskan diri dari tanggung jawab berda'wah
(kepada orang kafir tersebut). 727 berdasarkan hadits riwayat Anas
724
HR. Muslim no: 2568.
HR. Muslim no: 2569.
726
HR. Ahmad no: 756, Abu Dawud no: 3098, Albani berkata: Shahih no: 1191.
727
Syekhul Islam Ibnu Taimiyah pernah ditanya tentang mengikuti jenazah orang yang kafir
dan menjenguknya pada saat sakitnya, beliau menjawab: Janganlah engkau mengikuti
jenazahnya, namun menjenguknya saat dia sakit, tidak mengapa; sebab hal tersebut bisa
membawa kemaslahatan, untuk menarik hatinya pada Islam, dan apabila dia mati dalam
keadaan kafir maka wajib baginya masuk neraka, maka dia tidak boleh dishalatkan, Wallahu
A'lamu". Al-Fatawal Kubro 3/6.
725
181







bin Malik radhiallahu anhu bahwa seorang anak Yahudi yang telah
berkhidmah kepada Nabi shallallahu „alaihi wa sallam ditimpa
penyakit, maka Nabi shallallahu „alaihi wa sallam datang
menjenguknya dan memerintahkannya: "Masuklah Islam!, maka
anak tersebut akhirnya masuk Islam".728
Menjenguk orang yang sakit bisa dilaksanakan pada waktu kapan
saja selama tidak menyulitkan baginya, Al-Marwazi rahimahullah
berkata: "Aku pergi pada waktu malam bersama Abu Abdullah
untuk menjenguk seorang yang sedang sakit, bulan itu adalah bulan
ramdhan, dia berkata kepadaku: (Pada bulan ramdhan orang yang
sakit dijenguk pada waktu malam)729.
Tidak tinggal bersama orang yang sakit tersebut terlalu lama kecuali
jika dia menghendaki hal tersebut.
Dianjurkan bagi seorang yang menjenguk untuk duduk di sisi
kepala orang yang sedang sakit, pada saat seorang anak Yahudi di
timpa sakit maka Rasulullah datang menjenguknya dan duduk di
sisi kepalanya730dan dari Ibnu Abbas radhiallahu
, dia berkata bahwa Nabi shallallahu „alaihi wa sallam saat menjenguk
orang yang sakit beliau duduk di sisi kepalanya…".731
Di antara tuntunan yang baik saat berkunjung adalah bertanya
kepadanya tentang keadaannya, dari Aisyah radhiallahu anhu
berkata: Pada saat Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam sampai
memasuki kota Madinah, Abu Bakr dan Bilal di timpa penyakit.
Aisyah melanjutkan: Maka menjenguk keduanya lalu bertanya
kepada Abu Bakr: Wahai Bapakku bagaimana keadaanmu?.732
Dibolehkan menangisi orang yang sakit, maka orang yang mati
lebih utama, akan tetapi tangisan yang tidak mengarah pada
meratapinya, Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam menangis saat
masuk kepada Sa’ad bin Ubadah radhiallahu anhu dan
mendapatkannya sakit.733
Berdo’a dengan kebaikan bagi orang yang sedang sakit, sebab
malaikat mengaminkan atas ucapannya, seperti yang dijelaskan
dalam hadits Ummu Salamah radhiallahu anha, dia berkata:
Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
‫لى َما‬
‫َمٌَِّت َفقُْولُْوا َخًٌْرا َفإَِّنْال‬
‫مرٌْ َضأَْوْال‬
‫ضرُتْمْال‬
َ ‫َم الَبَِكَة ٌَُإِّمُنْوَن َع‬
ْ ‫إَِذا َح‬
َِ
‫ََّم َفَقالَْت‬
‫لى هللاُ َعلٌَِْه َوَسل‬
‫ََمَةأََت ِتالَّنـب‬
‫ََّما َماَتأَُبْو َسل‬
‫َفل‬:‫ َقاَلْت‬.‫َتقُْولُْوَن‬
َّ ‫ًَِّ َص‬
728
HR. Bukhari no: 5657.
Al-Adabus Syar'iyah no: 2/190
730
HR. Bukhari no: 5657
731
HR. Bukhari dalam Al-Adabul Mufrod no: 536 dan dishahihkan oleh Albani no: 416.
732
HR. Bukhari no: 5654, Muslim no: 1376.
733
HR. Bukhari no: 1304 dan Muslim no: 924.
729
182
ْ ‫اَلّلُهَّم‬:ًِ‫ََمَة َقْد َماَت َقالَ قُْول‬
ًِ
‫ِرلًِ َولَُه َوأَْعقِْبن‬
‫ِإَِّنأََبا َسل‬
‫ـولَ هللا‬
ْ‫اؼف‬
ْ‫ار ُس‬
َ ٌَ
‫ُو َخٌْر لًِ ِمْنُه ُمَحَّمد‬
‫ َفؤَْعِقَََبن‬:‫ َقاَلْت َفقُْلُت‬.‫ِمْنُه ُعْقَب ى َحَسَنة‬
َ‫ًِ هللاُ َمْن ه‬
‫ََّم‬
‫ٌَِْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
َّ ‫َص‬
Apabila kalian mengunjungi orang yang sedang sakit atau mati
maka katakanlah yang baik, sesungguhnya malaikat mengaminkan
apa yang kalian katakan. Ummu Salamah menceritakan: Pada saat
Abu Salamah meninggal dunia, dia mendatangi Nabi shallallahu
„alaihi wa sallam dan memberitahukan: Wahai Rasulullah!
Sesungguhnya Abu Salamah telah meninggal dunia. Lalu
Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam mengatakan: Bacalah do’a ini:
ْ ‫ُّهَّم‬
‫ًِ ِمْنُه ُعْقَب َحَسَنة‬
‫ِْبن‬
‫َُهَوأَْعق‬
‫ِرلًَِول‬
‫اَلل‬
ْ‫اؼف‬
(Ya Allah berikanlah ampunan bagiku dan baginya serta berikanlah
bagiku ganti yang baik). Lalu Allah memberikan ganti yang lebih
baik bagiku Muhammad shallallahu „alaihi wa sallam. Dan berdo’a
bagi orang yang sakit tersebut dengan do’a yang telah disyari’atkan,
734
ُ‫( الََبؤْ َس َطُهْور إِْن َشاَء هللا‬Tidak mengapa suci Insyallah).
Membaca do’a:
‫َا ْشـ ِؾ فُ الًَنا‬
َ ََ ‫(اللُّهم‬Ya Allah berikanlah kesembuhan bagi si fulan)
seperti:
dibaca 1x atau 3x.735 Atau do’a:
‫لعْر َش ْالَعِظٌْمَأَْن ٌَ ْشفٌََِك‬
َ‫هللا ْالَعِظٌَْم َرَّب ْا‬
َ ُ‫أَْسؤَل‬


(Aku mohon kepada
Allah, Yang Maha Besar, Tuhan Arsy yang besar, agar Dia berkenan
menyembuhkanmu) dibaca 7x.
Meletakkan tangan di atas tubuh orang yang sakit tersebut sebab
Nabi shallallahu „alaihi wa sallam jika menjenguk orang yang sakit
beliau meletakkan tangannya pada tubuh orang yang sakit, lalu
membaca: ‫هللا‬
ِ ‫بْسِم‬
ِ736
Meruqyah orang yang sakit tersebut:
-Meruqyahnya dengan Al-Mu’awwidzat, dari Aisyah, Ummul
Mu’minin radhiallahu anha menceritakan bahwa apabila salah
seorang keluarga Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam sakit maka
beliau meniupnya dengan membaca Al-Mu’awwidzat...(737)738
734
HR. Bukahri no: 3616.
HR. Bukhari 5659, Muslim no: 1628.
736
Ibnu Hajar berkata di dalam kitab Fathul Bari 10/126 diriwayatkan oleh Abu Ya’la dengan
sanad yang baik.
737
HR. Bukhari no: 5748 Muslim no: 2192.
738
Al-Hafiz Ibnu Hajar berkata: Yang dimaksud dengan Al-Mu’awwidzat adalah surat Al-falaq
dan Qul a‟udzu bi robbi nnas dan dijama’kan sebab jumlah minimal bagi jama’ adalah dua.
Atau dijadikan bentuk jama’ karena yang dimaksud adalah kalimat yang terdapat di dalam dua
surat tersebut, dan bisa jadi maksud dari Al-Muawwidzat adalah dua surat di atas ditamah
dengan surat Al-Ikhlash dan inilah yang biasa terjadi. Pendapat inilah yang dipegang. Fathul
Bari 7/738.
735
183
-Meruqyahnya dengan membaca Al-Fatihah.739 Dan membaca
َ‫ِـَفاًء ال‬
‫ِـَفاُءَك ش‬
‫اءإِالَّ ش‬
‫ًِ الَ ش‬
‫أَْذِه ِبْالَبؤْ َس َرَّب الَّنا ِسا ْش ِؾأَْنَتال َّشاف‬
َ ‫ِـَف‬
‫ٌَُؽاِدُر َسَقًما‬
“Hilangkanlah penyakit, wahai Tuhan manusia, sembuhkanlah
hanya Engkaulah yang menyembuhkan tidak ada kesembuhan
kecuali kesembuhan yang Engkau kehendaki kesembuhan yang
tidak meninggalkan penyakit”.740
‫بْسِم ِهللا أُْرق‬
ِّ‫ٌَِْك ِمْن ُكلِّ شـٍَّر ٌُْإِذٌَْك ِمْن َش‬
ُ‫ـر ُكلِّ َنْف ٍس أَْوَعٌٍْن َحاِسٍد هللا‬
ِ
ُ
ْ
َ
َ
‫ٌِْ ك‬
‫ِأْرق‬
‫ِاْسِم هللا‬
‫ٌِْ ك ب‬
‫ٌَ شف‬



“Dengan nama Allah aku meruqyahmu dari setiap kejahatan yang
menyakitimu, dari setiap kejahatan jiwa atau mata yang dengki,
Allahlah yang menyembuhkanmu dengan nama Allah aku
meruqyahmu”.741
Menjenguk seseorang tidak mesti dilakukan pada saat orang yang
sakit mengetahui siapa yang menjenguknya, menjenguk seseorang
disyari’atkan sekalipun orang yang sakit tersebut pingsan, untuk
mendapatkan keberkahan do’anya dan tangannya yang diletakkan
pada tubuh orang yang sakit tersebut, lalu mengusap dan
meniupnya dengan bacaan Al-Mu’awwidzat dan yang lainnya.742
Dari Jabir bin Abdillah radhiallahu anhu berkata: Aku ditimpa
suatu penyakit lalu Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersama
Abu Bakar datang menjengukku dengan berjalan kaki, mereka
mendapatiku sedang pingsan, lalu Nabi shallallahu „alaihi wa sallam
menuangkan air wudhu’nya kepadaku, akhirnya aku tersadar dan
tiba-tiba Nabi shallallahu „alaihi wa sallam sudah ada di hadapanku,
aku bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah yang mesti aku lakukan
dengan hartaku? Apakah yang mesti aku perbuat pada hartaku?
Namun beliau tidak menjawabku sehingga turun ayat-ayat tentang
pembagian warisan”.743
Termasuk bentuk menyerupai prilaku Yahudi dan Nashrani adalah
memberikan bunga kepada orang yang sakit.
Mengajarkan ucapan syahadat bagi orang yang sedang sakit, saat
ajal menjemput, lalu menutup matanya dan berdo’a baginya jika
telah meninggal dunia.
739
HR. Bukhari no: 2276, Muslim no: 2201.
HR. Bukhari no: 2276 dan Muslim no: 2201.
741
HR. Muslim no: 2186.
742
Fathul Bari 10/119
743
HR. Bukhari no: 5651, Muslim no: 1616.
740
184


Dianjurkan menjenguk orang yang sedang sakit pada permulaan
sakitnya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
Apabila dia sakit maka jenguklah dia”.744
Tidak dianjurkan memaksa orang yang sedang sakit untuk makan
atau minum dengan makanan dan minumman tertentu.745
55-ADAB DI PASAR
 Berdo’a sebelum memasuki pasar:
‫وو‬
‫َوُهْالُمْلوُكَول‬
‫َوُهل‬
‫ـرٌَْكل‬
‫الَإِلَهإِالَّ هللاَُوْحـد‬
َ‫َوُهاْلَحْموُد ٌُْحوًَِوٌُِمٌْوُتَوُه‬
ِ‫َه الَ َشو‬
َ ‫بٌَِدِهْا‬
‫لى ُكلِّ َش ٍا َقِدٌْـر‬
َ ‫لخٌُْرَوهـَُو َع‬
ِ ‫َحـً الٌََُمْوُت‬






“Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah Yang Maha Esa,
yang tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya seluruh kekuasaan dan
seluruh pujian, Yang Menghidupkan dan Mematikan, dan Tuhan
Yang Hidup dan Tidak Mati, di TanganNyalah kebaikan, Dan Dia
Maha Kuasa atas segala sesuatu”.746
Seorang muslim harus memahami hukum-hukum yang
berhubungan dengan jual beli.
Tidak curang dalam menimbang dan menakar barang.
Dilarang menipu, menimbun barang dan berlaku najsy, yaitu:
menawar dengan harga yang lebih tinggi oleh orang yang tidak
berkeinginan membelinya.
Dilarang jual beli al-inah, yaitu menjual suatu barang kepada orang
lain dengan harga yang dibayar pada masa yang akan datang,
kemudian si penjual membeli barang tersebut dari pembeli pertama
dengan harga yang lebih sedikit dari harga semula secara cash.
Mengendalikan harga, dari Anas radhiallahu anhu menceritakan
bahwa masyarakat mengadu kepada Rasulullah: “Wahai
Rasulullah! Harga barang-barang melonjak, batasilah harga
tersebut! Maka Rasulullah menjawab: Sesungguhnya Allahlah yang
menciptakan, yang menyempitkan dan meluaskan serta
menentukan harga, dan aku berharap agar diriku menemui Allah
Ta’ala tanpa seorangpun menuntutku dengan suatu kezaliman baik
darah atau harta”.747
Jujur dalam bertransaksi, sebagaimana yang diriwayatkan bahwa
saat Nabi shallallahu alaihi wasallam berjalan pada sebuah pasar
melewati sekumpulan makanan, lalu beliau memasukkan
tangannya pada makanan tersebut, ternyata bagian bawahnya
basah terkena hujan, lalu beliau bertanya: Wahai pemilik makanan
744
Dishahihkann oleh Albani dalam Shahihul Jami’ no: 3151.
Al-Adabus Syar’iyah 2/344.
746
Shahih Ibnu Majah no: 1817.
747
Shahihul Jami’ no: 1846.
745
185

apakah yang terjadi dengan makananmu ini? “Ditimpa hujan wahai
Rasulullah” Jawab sang penjual. Beliau menegur: “Tidakah kau
menjadikannya di atas makanan yang lain agar pembeli melihatnya,
barangsiapa yang menipu, dia bukan dari golongan kita”.748
Dilarang menyambut penjual yang baru datang (di luar pasar),
berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam:
‫ـوِق‬
‫َُّقْواالِّسَلَع َحَّت ىٌَْهِبَطَبَها ف‬
‫الََتل‬
ْ‫ًِالُّس‬


“Janganlah kalian menyambut barang jualan sampai barang
tersebut turun memasuki pasar”.749
Dilarang menjual barang yang bukan miliknya dan barang yang
belum di tangannya.
Diperintahkan bersikap mudah dan lapang dada dalam jual beli,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:
‫اع َسْمًحاإَِذاا ْشَتَر ى َوَسْمًحاإَِذااْقَت َض ى‬
‫َرِحَم هللاُ َعْبد‬
َ ‫ًا َسْمًحاإَِذاَب‬


“Allah memberikan rahmat kepada seorang hamba yang mudah
toleran apabila menjual, toleran apabila membeli dan toleran dalam
menuntut piutangnya”.750
Tidak mengangkat suara dalam bertikai dan bertengkar, disebutkan
bahwa salah satu sifat Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam adalah
beliau bukanlah orang yang suka berkata kotor, berbuat kotor, tidak
bersuara keras di pasar, tidak membalas dengan keburukan namun
beliau suka memaafakan dan memberikan ampunan”.751
Menjaga agar selalu memenuhi aqad, janji dan kesepakatan antara
kedua belah pihak, berdasrkan firman Allah Ta’ala:
‫باْلُعقُْوِد‬
‫ٌَاأٌََُّهاال‬
ِ ‫َِّذٌَْنآَمُنْواأَْوفُْوا‬

“Wahai orang-orang yang beriman penuhilah jani-janjimu”.752
Memperkuat terjadinya jual beli dengan adanya saksi atau tulisan
berdasarkan firman Allah Ta’ala:
ٌْْ ُ‫َ ْؼض‬ٝ‫ْصَذَج‬
753
persaksikanlah apabila kamu berjual beli”.

‫ش ِٖذ ُْٗث ْإِ َرث‬
ْ َ‫ُٗأ‬
“Dan
Tidak banyak bersumpah dalam berjual beli, berdasarkan sabda
Nabi shallallahu „alaihi wa sallam:ْْْْ
ْ‫ق‬
ُْ ‫ُ َْ ِذ‬ٌَّْٝ ُ‫ُ ْْفِقُْع‬َُِّّْٝٔ‫ ِغْفَئ‬ْٞ َ‫ْ ْثىذ‬ِٜ‫فْف‬
َ ‫َّج ُم ٌْْ َٗ َم ْغ َشرُْ ْث‬ِٝ‫ْإ‬
ِ َ‫ىذي‬

"Jauhilah banyak bersumpah pada saat berjual beli sebab tindakan
ini mendatangkan laba namun menghilangkan keberkahan”.754
Membersihkan pasar dari barang-barang yang diharamkan.
748
Shahihut Turmudzi no: 1060.
Shahihul Jami’ no: 7589.
750
Shahih Ibnu Majah no: 1790.
751
Al-Syama’ilul Muhammadiyah no: 298.
752
QS.Al-Ma’idah: 1.
753
QS. Al-Baqarah: 282.
754
Shahihut Targib no: 1795.
749
186

Menjauhi berjual beli dengan barang yang dirampok atau dicuri,
berdasarkan firman Allah Ta’ala:
ِ ‫باْل‬
‫ـرًة َعْن‬
‫َِّذٌَْن آَمُنْوا الَ َتؤُْكلُْوا أَْمَوال‬
‫ٌَاأٌََُّها ال‬
َ‫بطِل إِالَّ أَْن َتُكْوَن تِج‬
ِ ‫َُكْم َبٌَْنُكْم‬
‫َتَرا ٍض ِمْنُكْم‬

“Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu saling memakan harta
sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaan yang
berlaku dengan suka-sama suka di antara kamu”.755
Menjaga pandangan dari wanita dan menjauhi bercampur bersama
mereka, firman Allah Ta’ala:
ِ‫قُلْ لِْلُمْإِم‬
‫ارِهْم َوٌَْحَفُظْوا فُُرْوَجُهْم ذلَِك أَْزَك ى لَُهْم إَِّن‬
ِ‫نٌَْن ٌُُؽ ُّضْوا ِمْن أَْب َص‬
‫ِن َوٌَْحَفْظَن‬
َّ‫اره‬
ِ ‫بٌْر‬
ِ‫َهللا َخ‬
ِ‫بَما ٌَ ْصَنُعْوَن َوقُلِْلْلُمْإِمَنا ِت ٌَْؽ ُض ْضَن ِمْن أَْب َص‬
‫فُُرْوَجُهَّن‬

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah
lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa-apa
yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman:
“Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara
kemaluannya”.756
Menjaga syi’ar-syi’ar agama, tidak menyibukkan diri dengan jual
beli dari panggilan shalat, sebaik-baik manusia adalah orang yang
tidak disibukkan oleh perkara-perkara dunia sampai melupakan
akhiratnya dan tidak pula tenggelam dalam urusan akhirat sampai
melupakan dunianya”. Firman Allah Ta’ala:
َّ ‫اءا‬
‫لزكوِة‬
‫ارةَوالََبٌْع َعْنِذْكِر هللا‬
ِ ‫امال َّص الَِةَوإٌَِْت‬
َ ‫ِج‬
َ‫ِرَجال الَُتْلِهٌِْهْم ت‬
ِ‫َِوإَِق‬
“Lelaki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak pula oleh jual beli
dari mengingati Allah dan dari mendirikan sembahyang dan dari
membayar zakat”.757
56-ADAB TERHADAP KEDUA ORANG TUA
 Berbakti kepada kedua orang tua teramsuk amal shaleh yang bisa
melapangkan segala kesusahan dan menghilangkan kegelapan.758
 Kedudukan berbakti kepada kedua orang tua lebih diutamakan dari
berjihad di jalan Allah, sebagaimana dijelaskan di dalam hadits Ibnu
Mas'ud radhiallahu anhu, dia bertanya: Perbuatan apakah yang
paling dicintai oleh Allah?, Rasulullah menjawab: "Shalat pada
waktunya", aku bertanya kembali: "Kemudian apalagi?", Rasulullah
berkata: "Berbakti kepada kedua orang tua", Kemudian apa?,
755
QS. Al-Nisa’: 29.
QS.Al-Nur: 30-31.
757
QS. Al-Nur: 37.
758
Sebagimana yang disebitkan dalam kisah tiga orang yang tertahan di dalam sebuah gua, dan
salah seorang di antara mereka adalah orang yang berbakti kepada kedua orang tuanya.
756
187




"Berjihad di jalan Allah".759 Jawab Rasulullah shallallahu „alaihi wa
sallam. Dan diriwayatkan oleh Abdullah bin Amru, dia berkata:
Seorang lelaki mendatangi Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam
lalu berkata: Aku mendatangimu untuk berbai'at mengikuti jihad
dan aku meninggalkan kedua orang tuaku menangis". Maka
Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: Kembalilah kepada
keduanya dan jadikanlah mereka tertawa gembira sebagaimana
engkau telah membuat mereka menangis".760
Memperbanyak berdo'a dan memintakan ampun bagi mereka
berdua.
Mencium kening keduanya.
Melunasi hutang keduanya, sebagaimana hadits riwayat Ibnu
Abbas radhiallahu anhuma bahwa Sa'ad bin Ubadah radhiallahu
anhu meminta fatwa kepada Nabi shallallahu „alaihi wa sallam dan
berkata: Ibnuku telah meninggal dalam keadaan menanggung suatu
nazar, apakah aku akan melunasinya?", Rasulullah shallallahu „alaihi
wa sallam menjawab: "Lunasilah nazar ibumu tersebut".761
Memuliakan shahabat mereka berdua, sebagimana riwayat Ibnu
Umar bahwa setiap dia pergi menuju Mekkah, dia mempunyai
seekor himar yang dipergunakan pergi jika letih menunggang
kendaraannya, sambil melilitkan surban pada kepalanya, sehingga
saat dia menunggang himarnya, datanglah seorang badui lewat di
hadapannya, lalu Ibnu Umar bertanya: "Bukankah kau anak fulan
bin fulan? Badui tersebut menjawab: "Benar" Maka Ibnu Umar
memberikan orang teresebut himar tunggangannya, dan berkata:
"Tungganglah himar ini", lalu menambahnya dengan memberikan
surbannya dan berkata: "Pakailah surban ini untuk mengikat
kepalamu!", lalu sebagian shahabatnya menegurnya: "Semoga Allah
mengampunimu! Engkau telah memberikan orang badui ini seekor
himar yang kamu pergunakan untuk menyenangkan dirimu dalam
perjalananmu, dan surban yang kau pergunakan untuk melilit
kepalamu? Maka Ibnu Umar menjawab: Aku telah mendegar
Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda:
ًَِّ
‫بٌِْهَبْعَدأَْنٌَُول‬
َّ ‫بِّرأَْنٌَ ِصلَا‬
َِ‫لرُجلُأَْهلَُوِّدأ‬
ِ‫إَِّن ِمْنأََبِّرْال‬
"Sesungguhnya termasuk berbakti kepada orang tua seseorang
menyambung silaturrahmi kerabat orang yang pernah dicintai oleh
bapakanya setelah kematiannya."762 Bapak orang badui ini adalah
teman dekat Umar bin Khattab radhiallhu anhu. Ini adalah salah
satu bentuk keluasan rahmat Allah, di mana berbuat baik kepada
759
Muttafaq Alaihi
HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah dengan derjat hasan.
761
HR. Bukhari dan Muslim dan yang lainnya.
762
HR. Muslim no: 2552.
760
188





kedua orang tua cakupannya sangat luas tidak dibatasi pada bapak
atau ibu kedua orang tua saja.
Menyebut kedua orang tua dengan sesuatu yang baik.
Mendahulukan keduanya atas yang lain.
Memberikan kebahagiaan kepada keduanya dengan cara yang bisa
dilakukannya, seperti memberikan hadiah, mengajak mereka pergi
dan bersenda gurau dengan mereka berdua.
Berjaga untuk menenangkan jiwa mereka berdua, terlebih saat
mereka sakit.763
Berbicara kepada keduanya dengan penuh adab dan lembut.
Berdasarkan firman Allah Ta'ala:
‫َُهَما َقْوالَُكِرًٌْما‬
‫َُهَماأُ ٍّؾَوالََتْنَهْرُهَماَوقُلْل‬
‫َف الََتقُلْل‬











"Maka janganlah sekali-kali kamu mengatakan kepada keduanya ucapan
"ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada
mereka perkataan yang mulia".764
Bangkitlah untuk menyambut keduanya saat mereka berdua datang
menjenguk.
Ciumlah tangan mereka berdua.
Muliakan dan berikanlah mereka berdua apa-apa yang diinginkan.
Tidak mengangkat suara di hadapan keduanya dan tidak pula
mendebatnya.
Bermusyawarahlah dengan mereka berdua dalam pekerjaan dan
urusanmu.
Janganlah berbohong terhadap mereka berdua.
Janganlah mencela mereka berdua saat berbuat sesuatu yang tidak
membuatmu puas.
Janganlah tidur atau berbaring jika mereka berdua sedang duduk.
Janganlah menjulurkan kaki di hadapan mereka berdua.
Janganlah kau berjalan sejajar di samping bapakmu di jalanan akan
tetapi mundurlah sedikit ke belakang.
Janganlah kau duduk di tempat yang lebih tinggi dari tempat
mereka.
763
Diriwayatkan dari Abi Yazid Al-Bashtami rahimahullah Ta'ala, dia berkata: Saat usiaku dua
puluh tahun, ibuku memanggilku pada suatu malam untuk merawatnya, maka akupun
memenuhi panggilannya, maka aku menjadikan salah satu tanganku di bawah kepalanya, dan
tanganku yang sebelahnya aku letakkan di atas tubuhnya lalu membaca: ْ ‫ قووْٕوْ٘هللاْأدوذ‬sampai
tanganku menjadi kebas. Maka aku mengatakan: Ini adalah tanganku, dan hak ibu untuk ditaati
aku niatkan untuk Allah,aku bersabar atas keadaan seperti ini sampai terbit fajar, akhirnya
tanganku tidak bisa berfungsi kembali. Lalu pada saat dia meninggal dunia, sebagian
shahabatnya melihatnya dalam mimpi di mana dia terbang di surga. Shahabatanya bertanya
kepadanya:Bagaimana engkau bisa mendaptakan rahmat seperti ini?. Beliau menjawab:
"Dengan berbakti kepada ibu dan bersabar atas semua bencana". Lihat kitab: Kaifa Tabarru
Walidaik. Ibrahim bin Shaleh Al-Mahmud Hal. 47
764
QS. Al-Isro': 23.
189




Segera memenuhi panggilan mereka berdua saat membutuhkan.
Janganlah seseorang memanggil orang tuanya dengan namanya,
tidak mendahuluinya duduk pada sebuah tempat dan tidak pula
berjalan di depannya. Dari Abi Hurairah radhiallahu anhu bahwa
dia melihat dua orang lelaki, lalu berkata kepada salah seorang dari
keduanya: Apakah hubunganmu dengan orang ini? "Dia adalah
bapakku". Tegasnya. Lalu Abu Hurairah menasehatkan: "Janganlah
engkau memanggilnya dengan namanya, jangan pula berjalan di
hadapannya, serta janganlah engkau mendahuluinya duduk".765
Selalu bershahabat dengan orang yang berbakti kepada kedua orang
tuanya.
Berbakti kepada kedua orang tua tetap ada bahkan sampai setelah
mereka meninggal dunia. Sebagaimana yang dijelaskan oleh Nabi
shallallahu alaihi wasallam ketika ditanya: Masihkah ada perbuatan
bakti yang bisa aku persembahkan kepada kedua orang tuaku
setelah meninggalnya? Maka Nabi shallallahu alaihi wasallam
menjawab:
‫َُهَمواَوإِْنَفواُذ َعْهوِدِهَما ِموْنَبْعوِد َمْوتِِهَموا‬
‫ِْؽَفاُرل‬
‫ٌَِْهَمواَوْاالِْسوت‬
‫َنَعوْماَل َّصو الَةُ َعل‬
‫ِِهَما‬
‫ام َصِدٌْق‬
‫َّت‬
‫رحِمال‬
‫َُةال‬
‫َو ِصل‬
ْ َّ
ِ َّ‫ِ ً الَُتْو َصلُإِال‬
ِ‫بِهَماَوإِْكَر‬
"Ya dengan mendo'akan mereka berdua, memintakan ampun bagi
mereka berdua, melaksanakan wasiat mereka berdua setelah
kematian keduanya dan silaturrahmi yang tidak bisa disambung
kecuali dengan keduanya dan memuliakan teman mereka
berdua".766
57 – ADAB DALAM MENDIDIK ANAK (HAK-HAK ANAK)
 Membiasakan mereka untuk pergi ke masjid, jikalau tidak khawatir
akan mengganggu ketenangan masjid sebagaimana yang terdapat di
dalam Hadits: .)‫م ( ضعـٌ ؾ‬
‫َجـِّنُبْوا َمَسـاِجَدُكـْم ِصْبٌَاَنُكْمَوَمَجـان‬
ْ‫ٌَِْنُك‬
"Jauhkanlah anak-anak dan bayi-bayi kalian dari masjid" Hadits
dhoif.
 Memotifasi mereka untuk cinta terhadap ilmu, dan fase-fase yang
harus dilaluinya di dalam menuntut ilmu. Al Maimuni berkata: Saya
bertanya kepada Abu Abdullah: Mana yang lebih engaku sukai,
saya mulai mendidik anakku dengan belajar Al Qur an atau Hadits
?", Dia berkata: "Tidak, akan tetapi dengan Al Qur an". Saya berkata:
"Haruskah saya ajarkan keduanya secara bersaaman?" Dia berkata:
765
Apakah seseorang boleh menyebut kunyah bapakanya? Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu
berkata: (Akan tetapi Abu Hafsh Umar telah memutuskan). Dalam ungkapan ini Ibnu Umar
radhiallahu anhu telah menyebut kunyah bapaknya. Dishahihkan isnadnya oleh Albani
(Shahihul Adabil Mufrod, Imam Bukhari).
766
HR. Abu Dawud no: 5142.
190

"Jika kiranya sulit bagi mereka maka ajarilah salah satu
diantaranya", Kemudian ia berkata kepadaku: "Jikalau belajar
membaca didahulukan maka dia akan terbiasa dengan membaca
kemudian memacu untuk membiasakannya".
Memanggil mereka dengan panggilan "Abu Fulan atau Ummu
Fulanah", ini yang akan merangsang pertumbuhan perasaan dan
tingkat kedewasaan anak. Dalam sebuah riwayat bahwasanya Nabi
pernah memberi gelar kepada anak-anak kecil,:
‫ار َفَعوْنأََنو ٍس َر ض‬
‫ٌَْوَهَوَسول‬
‫لى هللاُ َعل‬
َ ‫َوَقْد َك‬
َ ‫ََّم ٌَُكِّنو ًال ِّصوَؽ‬
َّ ‫بوًُّ َصو‬
ُ‫ِوًَ هللا‬
ِ‫انالَّن‬
ً ‫َوكواََنلِو‬,‫ََّمأَْحَسَنالَّنوا ِس ُخلًقوا‬
‫ٌََْهَوَسل‬
‫لى هللاُ َعل‬
َ ‫ "َك‬:َ‫َعْنُه َقال‬
َّ ‫بًُّ َص‬
ِ‫انالَّن‬
‫ٌَاأََبا ُعَمٌْوُر‬:َ‫انإَِذا َجاَء َقال‬
‫أَ خ ٌَُقـالُل‬
َ ‫أُْحَِ سُبُه َفِطًٌْماَوَك‬:َ‫َُهأَُبْو ُعَمٌُْر َقال‬
" !‫َما َفَعلَالُّنَؽٌُْر؟‬

Diriwayatkan dari Anas radhiallahu anhu Berkata: " Nabi shallallahu
alaihi wasallam adalah orang yang paling baik akhlaqnya, dan saya
punya saudara yang digelari oleh Nabi dengan panggilan Abu
Umair, beliau berkata: "Saya kira dia adalah anak kecil yang sudah
tidak menyusui lagi", maka setiap kali dia datang Nabi
memanggilnya dengan: Wahai Abu Umair apa yang terjadi pada
burung Al-Nughair" Yaitu seekor burung kecil yang dijadikan
sebagai teman bermainnya".767
Dan boleh memberikan gelar dengan anak yang belum
didapatkannya, sebagaimana telah disebutkan dalam riwayat yang
shahih pada kitab Shahihul Bukhari dan yang lainnya bahwasanya
Nabi shallallahu alaihi wasallam memberikan gelar bagi seorang gadis
kecil ketika sedang memakai baju bagus, maka beliau berkata
kepadanya: (Ini adalah penampilan yang cantik wahai Ummu
Khalid, ini penampilan yang begitu cerah wahai Ummu Khalid).768
Membawa anak-anak pada pertemuan-pertemuan umum dan
mengkondisikan mereka duduk dengan orang-orang yang sudah
dewasa. Dahulu, para sahabat menyertakan anak-anak mereka di
dalam majelis Nabi shallallahu alaihi wasallam. Dan salah satu cerita
dari tentang hal tersebut adalah sebagaimana yang diriwayatkan
oleh Mu'awiyah bin Qurrah dari bapaknya berkata: Nabi shallallahu
alaihi wasallam pernah duduk dalam sebuah majlis, lalu para sahabat
767
HR. Bukhari no: 5735
Al-Adabus Syar'iyah 3/152, Dari Aisya radhiallahu anha, dia berkata kepada Nabi
shallallahu alaihi wasallam: "Wahai Rasulullah setiap istri-istrimu mempunyai kuniyah/gelar
kecuali saya". Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berkata kepadanya:
Berkuniyahlah dengan anakmu: Abdullah, yaitu bin Zubair, kamu adalah Ummu Abdullah".
Al-Silasilah As Shahihah no: 132. Adapun apa yang diriwayatkan dari Aisyah radhiallahu anha
bahwa dia pernah keguguran dan menamakannya dengan Abdullah, lalu menkuniyahkannya
dengan nama bayi yang gugur tersebut adalah bathil baik sanad dan matan. Al-Silsilatud
Dhaifah no: 14137.
768
191


duduk mengelilingi beliau, dan di antara mereka ada seorang
sahabat yang datang bersama anaknya, kemudian dia
mendudukkan anak tersebut di hadapan Rasululullah shallallahu
alaihi wasallam melalui belakang punggung beliau…".769
Amru bin Ash pernah berkata kepada sekelompok orang yang
duduk-duduk disekitar ka'bah, setelah beliau melakukan thawaf
lalu dia duduk bersama mereka, dan mereka menjauhkan anak-anak
dari majelis mereka, maka Amru bin Ash menegur: "Jangan lakukan
itu, berilah tempat untuk mereka, dekatkanlah mereka dan
berikanlah mereka insfirasi". Mereka pada masa ini kecil, namun
mereka akan menjadi dewasa dan akan menjadi kaum yang lain.
Dulu kami adalah anak-anak kecil namun sekarang kita oang-orang
dewasa dan menjelma menjadi generasi lain (berbeda dengan masa
kecil).770
Banyak bercerita kepada mereka tentang pahlawan Islam yang
terdahulu dan sekarang, serta kemenangan kaum muslimin dalam
setiap peperangan.
Mendidik mereka tata cara beradab dengan orang tua, sebagaimana
yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiallahu anhu, bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫ َواْلَقلٌِِْل علََىْالَكـثٌِِْر‬,‫َواْلَماُر َعلـَ ىْالَقاِعـِد‬,‫بٌِْر‬
‫ٌَُسل‬
َ ‫ُِّمال َّصِؽٌُْر َع‬
ِ‫لىاْلَك‬

"Yang muda memberi salam kepada yang lebih tua, dan yang
berjalan memberi salam kepada yang duduk, dan yang sedikit
memberi salam kepada yang banyak ".
Menghargai anak-anak dalam sebuah majlis.
‫ََّم‬
‫لى هللاُ َعلٌَْوِهَوَسول‬
‫أََُت‬:َ‫َعْن َسْهِلْبِن َسْعٍد َر ِضًَ هللاُ َعْنُه َقـال‬
َّ ‫ب ً َصو‬
ِ‫ِ ًالَّن‬
‫ارِه‬
‫بَقوْدٍح َف َشوِرَب ِمْنوُهَوَعوْنٌَِمٌْن‬
ْ ‫ِوِه ُؼو الَمأَ ْصوَؽَرْالَقوْوِمَوْاألَْشوٌَاُخ َعو‬
ِ
ِ‫ـنٌََسو‬
ُ
َ
ُ
َ
ْ
َ
َ
َ
َ
َ
ُ
َ
‫ َموا ُكْنوُت َِألْوثِوَر‬:َ‫أَتوؤذُنلِو ًأْنَْأْعِطٌَوهُْاأل ْشوٌَاَخ؟ قوال‬,‫ٌَوـا ؼو الُم‬: َ‫فقـال‬
ِ َ‫ـول‬
ُ‫هللا َفؤَْعَطاهُإٌَِّاه‬
ْ‫بَف ْضلًِ ِمْنَكأََحًداٌَا َر ُس‬
ِ
Diriwayatkan dari Sahl bin Sa'ad radhiallahu anhu berkata: Nabi
diberikan sebuah mangkuk maka Rasulullah minum darinya, dan di
samping kanan beliau ada seorang anak kecil sementara di samping
kirinya para orang-orang yang telah dewasa maka beliau berkata:
Wahai anak! Bolehkah saya memberikan kapada orang-orang
dewasa air minum ini? Lalu anak itu berkata: “Aku tidak akan
mengutamakan seorangpun atas kelebihan yang engkau berikan
kepadaku, wahai Rasulullah”. Maka Rasulpun memberikan air
minum (bekas beliau) kepada anak tersebut.771
769
HR. An-Nasa'I dan dishahihkan oleh Albani dalam kitab Ahkamul Jana'iz.
Al-Adabus Syar'iyah, Ibnu Muflih 1/244.
771
HR. Bukhari.
770
192










Melatih mereka dengan olahraga kesatriaan seperti memanah,
berenang, mengendarai kuda, sebagaimana yang diriwayatkan oleh
Abu Umamah bin Sahl berkata:
"Umar radhiallahu Anha menulis surat kepada Abi Ubaidah bin
Jarrah: “Ajarilah anak-anakmu berenang".772
Menjauhkannya dari sebab-sebab yang membawanya condong
kepada sifat kewanitaan, seperti menari, cenderung meniru prilaku
wanita, menyisirinya seperti menyisiri wanita, sebagaimana yang
dikatakan oleh Imam Malik radhiallahu anhu:
"Dan saya sangat tidak menyukai anak muda yang memakai sesuatu
dari emas; karena sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam menyampaikan kepadaku bahwasanya beliau melarang
memakai cincin dari emas, maka aku membencinya bagi orang
dewasa ataupun anak-anak dari kaum lelaki".
Hindari agar jangan sampai merendahkan mereka dihadapan
umum, dan jangan menghina ide-idenya, upayakan untuk
merangsang mereka agar ikut berpartisipasi dalam kebaikan.
Mengucapkan salam kepadanya, Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam pernah melewati anak-anak dan memberi salam kepada
mereka.
Menghargai dan menerima ide-idenya.
Memberikan tanggungjawab secara terus menerus sesuai dengan
kemampuannya.
Membiasakan diam terhadap rahasia. Sebagaimana Nabi shallallahu
alaihi wasallam pernah memanggil Anas radhiallahu anhu untuk
sebuah urusan rahasia dan Anas tidak pernah membuka rahasia
tersebut kepada siapapun.
Mengajarinya keberanian pada tempatnya.
Memperhatikan bentuk pakaiannya, menghindarkannya dari
kecondongan bergaya dalam berpakaian, potongan rambut, tingkah
laku serta cara berjalannya.
Menjauhkannya dari kehidupan bermewah-mewah, bergantung
kepada orang lain, malas, bersantai-santai, dan berfoya-foya. Umar
radhiallahu anhu bekata: "Hiduplah secara keras karena
sesungguhnya nikmat (kehidupan dunia) tidak kekal selamanya ".
Menjauhkan mereka dari majlis yang sia-sia dan munkar.
58-ADAB TERHADAP KELUARGA
 Memutuskan hubungan silaturrahmi termasuk dosa besar yang
mendapatkan ancaman dari Allah, seperti yang dijelaskan di dalam
firmanNya:
772
HR. Imam Ahmad bin Hambal dalam awal musnad Umar bin Al-Khattab-radhiallahu anhu.
193
‫َّوِذٌَْن‬
‫ِ ًْاألَْر ِضَوُتَقِّطُعوْواأَْرَحواَمُكْمأُلبِوَكال‬
‫ٌَُّْتْمأَْن ُتْفِسَد ف‬
‫َفَهلْ َعَسٌُْتْمإِْنَتَول‬
‫صرُهْم‬
‫ل‬
َ ‫ََعَنُهُم هللاُ َفؤَ َصَّمُهْم َََوأَْعَم ىأَْب‬






"Maka apakah kiranya jika kamu berkuasakamu akan membuat kerusakan
di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluaragaan. Mereka itulah
yang dilakanati Allah dan ditulikan-Nya teling mereka dan dibutakan-Nya
pengelihatan mereka"773.
Berbakti dan berbuat baiklah kepada mereka dan pergaulilah
mereka dengan pergaulan yang baik.
Membantu yang fakir dari golongan mereka dan menghibur mereka
dalam kesenangan dan kesususahan.
Memenuhi hajat mereka dan berwasit bagi mereka jika mereka tidak
termasuk ahli waris.
Keluarga dekat mempunyai hak hubungan kekeluargaan, sekalipun
mereka orang kafir, sebagaimana disebutkan di dalam sebuah
hadits: ‫هوا‬
‫ونل‬
ْ‫" َولِكو‬Akan tetapi bagi mereka
َِ‫بلُّوـُهْم ِبِب الَل‬
ُِ‫َوـُهْم َرِحومأ‬
terdapat hubungan kekrabatan denganku yang tetap aku basahi
dengan curahan air kesejukannya".774
Hubungan kekerabatan dari pihak ibu sama dengan hubungan
kekerabatan dari pihak bapak.
Dilarang menjauhi keluarga karena masalah pribadi.775
59-ADAB DUDUK BERSAMA TEMAN-TEMAN
 Ibnul Jauzi rahimahullah pernah berkata: Sesungguhnya aku
melihat kebiasaan orang yang sudah menyebar (di kalangan
masyarakat) bahwa mereka menyia-nyiakan waktu, mereka saling
menziarahi satu sama lain namun mereka tidak melapaskan diri
dari omongan yang tidak bermanfaat dan prilaku menggunjing,
paling tidak yang terjadi adalah menyia-nyiakan waktu. Padahal
ulama salaf sangat mewaspai hal teresbut. Al-Fudhail berkata: Aku
mengetahui orang yang mengevaluasi perkataannya dari juma't
yang satu kepada jum'at yang lain".776
 Memilih teman yang diakui keistiqomahannya di dalam
menjalankan tuntunan agama, berkahlaq baik dan amanah baik
secara lahir dan bathin, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
َ ‫لرُجلُ َع‬
َّ َ‫ا‬
ْ‫لى ِدٌِْن َخلٌِْلِِه َفْلٌَْنُظـْرأََحُدُكْم َمْنٌَُخِالل‬
773
QS. Muhammad: 22-23.
HR. Bukhari no: 5990. Dan makna hadits ini adalah aku akan memberikan hak kekerabatan
bagi mereka yang tetap aku sambung sekalipun mereka kafir.
775
Al-Adabus Syar'iyah, Ibnu Muflih 1/256.
776
Al-Adabus Syar'iyah: 3/456.
774
194
"Seseorang tergantung pada agama temannya, maka hendaklah
salah seorang di antara kalian melihat siapakah orang yang layak
ditemaninya".777 Dan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
ًِ
‫الَُت َصاِحْبإِالَّ ُمْإِمًناَوالٌََؤُْكلْ َطَعاَمَكإِالََّتق‬

"Janganlah engkau berteman kecuali dengan orang yang beriman
dan jangan pula memakan makananmu kecuali orang yang
bertaqwa".778 Hendaklah teman duduk tersebut orang yang alim,
penyantun dan bertaqwa.
Selayaknya dorongan utama dalam bersaudara dan bershahabat
adalah karena Allah sehingga terbentuk perasaan saling mencintai
hanya karena Allah, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
َّ‫أٌَْووَناْلُمَتَحوواُبْوَن بَِج الَلِوو ًاَْلٌَووْوَمأُِظلُُّهووْمٌَووْوَم الَ ِظوولَّإِال‬:‫إَِّن هللاٌََقُووْولٌَُووْوَماْلقٌَِاَمووِة‬
ًَََِّّ‫ل‬
ّ ‫ِظ‬
"Allah berkata pada hari kaiamat: Di manakah orang-orang yang
saling mencintai karena Aku Yang Maha Tinggi, pada hari ini Aku
menaungi mereka pada hari tidak ada naungan kecuali
naunganKu".779 Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ًَّ‫ِوًََّواْلُمَتَجالِِسوٌَْن فِو‬
‫بٌَْن ف‬
‫لىَوَجَبْت َمَحَّبت‬
َ ‫ارَكَوَتَعا‬
َ ‫َقالَ هللاَُتَب‬
ِ‫ِو ًلِْلُمَتََحوا‬
ًَِّ
‫ًََِّواْلُمَتَباِذلٌَِْن ف‬
‫اوِرٌَْن ف‬
ِ ‫َواْلُمَتَز‬

"Allat Tabaraka Wa Ta'ala berfirman cintaKu wajib bagi orang-orang
yang saling mencintai karena Aku, duduk berkumpul karena Aku,
saling menziarahi karena Aku, dan saling menziarahi karena Aku
serta saling berkorban karena Aku".780
Dianjurkan bagi orang yang mencintai saudaranya untuk mengungkapkan
cintanya tersebut kepadanya. Sebagaimana diriwayatkan bahwa seorang
lelaki berada di sisi Nabi shallallahu alaihi wasallam lalu lewatlah seorang
lelaki lain lalu orang yang berada di sisi Rasulullah tersebut berkata: Wahai
Rasulullah! Sesungguhnya saya mencintai orang ini, maka Nabi
shallallahu
alaihi
wasallam
berkata:
“Tidakkah
kau
memberitahukannya?” “Belum”Jawab orang tersebut. Lalu lelaki
tersebut berkata: Aku akan memberitahukannya”. Lalu dia
mengejarnya, kemudian berkata kepadanya: “Saya mencintaimu
karena Allah”. Dan lelaki tersebut menjawabnya:ِْٔ ْٞ ِ‫ْف‬ِْٜ‫ْأَ ْدذَ ْذضَـ‬ٛ‫أَ َدذَّلَْهللاُْثىَّ ِز‬
777
HR. Imam Ahmad no; 8212, Albani mengatakan hadits ini hasan.
.HR. Imam Ahmad no: 10944, Albani mengatkan hadits ini hasan.
779
HR. Muslim no; 2566
780
HR. Imam Ahmad no: 21525
778
195


“Semoga Allah mencintaimu karena engkau mencintaiku
karenaNya”.781
Agar orang-orang yang mencintai karena Allah saling ada rasa
keterikatan baik jiwa dan hati mereka dari waktu ke waktu.
Wajah tersenyum, bersikap lembut dan saling mencintai antar
saudara, berdasarkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
" ‫بَوْجٍه َطْلٍق‬
‫ِرَّن ِمَناْلَمْعُرْو َؾ َشًٌْباَول‬
َ‫الََتْحق‬
ِ ‫َْوأَْنَتْلَق ىأََخاَك‬
“Janganlah kamu meremehkan kebaikan sekalipun sedikit sekalipun
engkau bertemu dengan saudaramu dengan wajah yang berseriseri”782 Dan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫ِوًَوْجوِهأَِخٌْوَك َصوَدَقة‬
‫“ َوَتَبُّسوُمَك ف‬Dan senyummu di hadapan wajah
saudaramu adalah shadaqah”.783 Dan Beliau bersabda:
‫وجِه‬
‫ِؤَْمَوِالُكْم َفْلٌََسَعُهْمَبْسَطَةْال‬
‫لَََْنَتَسُعْواالَّنا َس ب‬
َْ





"Kalian tidak akan meliputi manusia dengan harta-hartamu
hendaklah kalian meliputi mereka dengan kecerahan wajahmu”.784
Selalu menjaga untuk saling menasehati antara saudara dan Nabi
shallallahu alaihi wasallam telah membai’at para shahabatnya atas
yang demikian itu. Sebagaimana diceritakan Jarir bin Abdullah:
“Aku telah membai’at Rasulullah shallallahu alaihi wasallam untuk
mendirikan shalat, menunaikan zakat dan memberikan nasehat bagi
setiap muslim”.785Dan dari Mu’adz bin Jabal rdhiallahu anhu
berkata: “Jauhilah setiap teman yang tidak memberikan manfaat
ilmu apapun bagimu”.786
Menyuruh mereka untuk mengerjakan yang ma’ruf dan mencegah
dari yang mungkar serta menjelaskan kebenaran kepada mereka.
Tidak menipu mereka atau bersikap mengambil simpati dengan
mengorbankan agama Allah.
Mengikuti jalan yang mereka tempuh tanpa bermaksiat kepada
Allah Ta’ala dan menjauhi perbuatan yang menyimpang dalam
tindakan-tindakan yang bersifat duniawi.
Kerja sama di antara suadara, dan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
َِ‫ٌه‬
َ ‫َو هللاُ َؾَِ ي َعْوَنْالَعْبَد َما َك‬
ْ‫انْالَعْبُفًِ َعْوِنأَِخ‬
“Sesungguhnya Allah akan menolong seorang hamba selama hamba
tersebut menolong saudaranya”.787
781
HR. Ahmad no: 21525.
HR. Muslim no: 2626.
783
Shahihul Adab no: 684.
784
HR. Al-Bazzar dengan sanad yang hasan, sebagaimana disebutkan oleh Al-Hafiz Ibnu Hajar
dalam Al-Fath 10/459, dan di akhir hadits tersebut disebutkan: ْ‫ق‬
ْ ‫( َٗ ُد‬dan akhlaq yang
ِ ُ‫غ ِِْ ْثىُخي‬
baik)
785
HR. Bukahri no: 57, Muslim no: 56.
786
Al-Adabu Syar’iyah 3/544.
787
HR. Muslim no: 2699.
782
196

Saling bersifat merendah diri di antara mereka, dan tidak bersifat
sombong dan angkuh atas yang lain, Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
‫لىأََحـٍد‬
‫َأَْوَح ىإِل‬
‫إَِّن هللا‬
َ ‫ـرأََحـد َع‬
َ‫تى الٌََْفَخ‬
َّ ‫ـوا َح‬
ْ‫ًََّأَْنَتَوا َضُع‬




“Sesungguhnya Allah telah mewahyukan kepadaku agar kalian
saling bersikap merendah diri sehingga tidak ada yang merasa
bangga atas orang lain”.788 Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam
bersabda:
ْ ُْٔ‫ْسفَ َؼ‬
َ َّ‫ثض َغْ َػ ْذ ٌذِْللِْإِال‬
َ ٘‫َص‬
ُ‫هللا‬
َ ْ‫َٗ ٍَج‬
“Dan tidaklah seseorang bersikap merendah diri karena Allah
kecuali Allah akan mengangkat derajatnya”.
Berakhlaq yang baik kepada saudara, seperti wajah yang berseri,
sabar atas kekeliruannya dan memendam amarah….
Dianjurkan bersikap berlapang dada, berdasakan sabda Nabi
shallallahu alaihi wasallam: ً ‫ب‬
‫َقْل‬-‫الحقد وال ضؽٌنة‬-‫“َواْسلُلْ َسِخٌَْمَة‬Dan
ِ789
cabutlah kedengkian hatiku”.
Berbaik sangka kepada suadara dan tidak memata-matai kesalahan
mereka, menafsirkan perkataan mereka atas makna yang paling baik
dan menerima permohonan maafnya.
Memaafkan kesalahan mereka dan menahan amarah terhadap
mereka berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:
‫لى ُرُإْو ِس‬
َ ‫ـوٌَْسَتِطٌُْعأَْن ٌَُنِّفَذهُ َدَعاهُ هللاٌَُْوَماْلقٌَِاَمِة َع‬
َ‫َمْن َكَظـَم َؼًٌْظا َوُه‬
‫اء‬
‫ِِق َحَّت ىٌَُخٌَِّرهُ هللاُ ف‬
‫اْلَخ الَب‬
َ ‫ـوِر َش‬
ْ‫ًِأَِّياْلُح‬
“Barangsiapa yang menahan amarahnya sementara dia mampu
melampiaskannya, maka Allah akan menyerunya pada hari kiamat
di hadapan seluruh makhluk untuk diberikan oleh Allah memilih
bidadari yang dia sukai”.790 Sikap tidak melampiaskan kemarahan
bukan cermin sikap lemah akan tetapi justru sebagai cermin sikap
yang tinggi dan mulia, Abu Hurairah telah meriwayatkan bahwa
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
ًّ‫ـوإِالَّ ِع‬
‫ـوا َضَع‬
‫ًا ب‬
‫ال َوَما َزاَد هللاُ َعْبد‬
َ‫ـزا َوَماَت‬
ٍ ‫َماَنَق َصْت َصَََدَقة ِمْن َم‬
ٍ ‫َِعْف‬
‫َعْبدَِِ هلل‬
ُ‫ِإِالَّ َرَفَعـُه هللا‬
“Tidaklah berkurang harta yang dishadaqahkan dan tidaklah Allah
menambah bagi seorang hamba dengan sikapnya yang memberikan
maaf kecuali ketinggian dan tidaklah seseorang bersikap merendah
diri karena Allah kecuali Allah akan mengangkatnya”.791
788
HR. Muslim no: 2865.
HR. AbuDawud no: 1510, dan Albani mengatakan: Shahih.
790
HR. Turmudzi no: 2021, dan Albani mengatakan haditsnya hasan.
791
HR. Muslim no: 2588.
789
197


Dilarang saling membenci dan saling mendengki serta saling
menjauhi jika hal tersebut hanya karena sebab kepentingan pribadi
sekalipun lebih banyak dari tiga malam.792
Dilarang saling panggil memanggil dengan gelar-gelar buruk, Abu
Jubairah bin Dhahhaq radhiallahu anahu meriwayatkan, bahwa ayat
ini turun pada Bani Salamah:
‫ان‬
ْ َُ‫َوالََتناََب‬
ِ ‫باْألَْلَقا ِب ِبْب َسْاالِْسُماْلفُ ُسـْوُقَبْعَدْاإلٌَِْم‬
ِ ‫زوا‬
"Dan janganlah kamupanggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk .
Seburuk-buruk panggilan setelah beriman".793. Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam mendatangi kami sementara kami memiliki dua atau
tiga nama panggilan, maka Nabi shallallahu alaihi wasallam
memanggil seseorang dan mengatakan: "Hai fulan" Lalu mereka
menegur: "Wahai Rasulullah! Dia marah jika dipanggil dengan

ِ ‫باْألَْلَقا‬
nama ini" lalu turunlah firman Allah Ta'ala: ‫ب‬
ِ ‫َوالَ َتَناَبُزْوا‬.
Oleh karenanya maka hendaklah dia menjauhi dari mencela orang
lain.794
Dianjurkan untuk ishlah (rekonsiliasi) di antara saudara seiman,
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
َِ ‫أَالَأُْخ ِبََُِِرُكْم‬
:ََ‫لى‬
َّ ‫امَوال َّص الَِةَوال َّصَدَقِة؟ َقالُْواَب‬
ٌَِ‫بؤْف َضلَ ِمْن َدَرَجِةال ِّص‬
‫لحِالَقُة‬
َ ‫ َص الَ حَُذا ِتْالَبٌِِّن َفإَِّن َفَساَدَذا ِتاْلَبٌِِّن ِهًَْا‬:َ‫َقال‬

"Maukah kalian aku beritahukan dengan sebuah amal yang lebih
utama dari derajat puasa, shalat dan shedeqah?". Para shahabat
menjawab: "Ya" Rasulullah melanjutkan: "Memperbaiki hubungan
antar sesama saudara, sebab kerusakan hubungan antara saudara
itulah yang membinasakan".795 Maka hendaklah dia bersikap
obyektif saat terjadi perselisihan.
Membantu memberikan biaya hidup bagi saudaranya, diceritakan
dari Yahya bin Hilal Al-Warraq, dia berkata: Suatu saat aku datang
kepada Abi Abdullah, lalu aku mengadu kepadanya, maka dia
memberikan kepadaku empat dirham, lalu berkata: "Ini adalah
semua yang aku miliki".796
792
Menjauhi karena hak Allah, seperti menjauhi pelaku kemungkaran agar dia bertaubat,
sebagaimana Nabi shallallahu alaihi wa sallam menjauhi tiga orang yang ikut serta dalam
perang tabuk sampai Allah menurunkan taubat atas mereka, maka hukuman mengisolir tiga
orang shahabat ini tidak dibatasi dengan waktu tertentu.
793
QS. Al-Hujurat:11
794
Seseorang berkata: "Aku telah mencela seseorang yang sebagian gigi-giginya telah
menghilang maka gigi-gigipun akhirnya menghilang, dan aku melihat kepada wanita yang tidak
halal bagiku akhirnya seseorang yang tidak aku kehendaki memandang istriku".
795
HR. Turmudzi no: 2509, dia berkata bahwa hadits ini shahih, HR. Abu Dawud no: 4919,
Albani mengatakan hadits ini shahih.
796
Al-Adbus Syar'iyah 2/6.
198

Dilarang suka menyebut-nyebut pemberiannya kepada orang lain,
Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫َوٌِْهْمَوالٌَُوَزِّكٌِْهْمَولَُهوْم َََعوَذا ب‬
‫ٌَِاَمِةَوالٌََْنُظُرإِل‬
‫ُِّمُهُم هللاٌَُْوَماْلق‬
‫َث الََثة الٌََُكل‬
‫ان‬
ُ ‫اَْلَمَّن‬-‫َوَذَكَر ِمْنُهْم‬-‫أَلٌِْم‬

"Tiga orang yang tidak akan diajak bicara oleh Allah dan tidak pula
dilihat serta disucikan dan bagi mereka azab yang pedih…, di antara
yang disebutkan adalah orang yang suka menyebut-nyebut
pemberiannya kepada orang lain".797
Menjaga rahasia mereka dan tidak menyebarkannya, berdasarkan
apa yang diriwayatkan oleh Tsabit dari Anas radhiallahu anhu
berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mendatangiku pada
saat aku sedang bermain bersama anak-anak yang lain, dia bercerita:
Maka Rasulullah mengucapkan salam kepadaku dan mengutusku
untuk menyelesaikan suatu urusan, akhirnya aku terlambat
mendatangi ibuku, lalu pada saya mendatanginya, dia bertanya:
Apakah yang menahanmu sehingga terlambat?, Aku menjwab:
"Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah mengutusku untuk
sebuah urusan". Dia bertanya: "Urusan pakah itu". "Urusan Rahasia"
Jawabku. "Janganlah sekali-kali engkau menceritakan rahasia
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kepada seorangpun". Nasehat
ibunya. Anas menimpali: "Demi Allah, jika saya boleh
menceritakannya kepada orang lain nisacaya saya akan
menceritakannya kepadamu wahai Tsabit".798
Amru bin Ash berkata: Tidaklah aku menitipkan sebuah rahasia
kepada orang lain lalu dia menyebarkannya, dan aku mencelanya
(karena tindakannya yang menyebarkan rahasiaku), sebab dada
saya lebih sempit darinya sehingga saya menitipkan rahasia tersebut
kepadanya. Kepada makna inilah seorang penyair berkata:
‫َف َصْدُرالَِّذ ي ٌُْسَتْوَِِدُعالِّسُّر‬

‫إِِذََا َضاَق َصْدُرْالَمْرِء َعْن ِسِّرَنْفِسِه‬
‫أَ ْضٌَُق‬
Apabila dada seseorang terasa sempit untuk rahasia dirinya
Maka tentu dada orang yang dititipkan rahasia lebih sempit
Bermusyawarah dengan orang yang berakal dari kalangan mereka,
sebagaimana dikatkan dalam sebuah sya'ir:
‫ْلاْلَم ُشْوَرا ِت‬
ِ‫ٌَْوًماَوإِْن ُكْنَت ِمْنأَه‬
‫وال تــر ى نف سـهاإال بمــرآة‬
‫اوْر ِسـَواَكإَِذاَناَبْتَكَنابَِبة‬
ِ ‫َش‬
‫فالعٌن تب صر منها ما نؤ ى ودنا‬
Bermusyawarahlah dengan orang saat engkau didatangi masalah
Pada suatu hari, walaupun engkau tempat orang berkonsultasi
Mata mampu melihat apa-apa yang jauh dan yang dekat darinya
797
798
HR. Muslim no: 106
HR. Muslim no: 2482.
199
























Namun tidak bisa memandang dirinya kecuali dengan bercermin
Memberikan
setiap
orang
haknya
masing-masing
dan
menempatkan mereka pada tempat yang sesuai dengan
kedudukannya. Sebagian ulama berkata: Ada beberapa petunjuk
dalam bergaul bersama orang lain: Terhadap guru dan orang-orang
besar dianjurkan menghormati mereka, berkhidmah dan mengabdi
menyelesaikan tugas-tugas mereka, terhadap teman sejawat dan
orang yang berada pada tingkat pertengahan dengan memberikan
nasehat dan memberikan apa yang ada, dan terhadap murid serta
anak-anak kecil dengan memberikan petunjuk dan mengajarkan
kepada mereka adab.
Saling menutupi aib orang lain.
Tidak menghadapi sudaranya dengan sesuatu yang dibencinya.
Tetap bersikap malu terhadap saudara.
Dilarang tidak menepati janji antara saudara.
Menyenangi bagi saudara apa yang disenangi bagi diri sendiri.
Agar tetap memperhatikan segala sesuatu yang bisa melanggengkan
rasa cinta antara dirimu dengannya.
Bertanya tentang namanya, nama bapak dan keadaan keluarganya.
Selalu mempertahankan persaudaraan dan janganlah engkau
memutuskannya dan merasa bosan karenanya.
Menjaga terjalinnya kecintaan yang telah lama terjalin.
Mendahulukan kepentingan saudara.
Tidak menjilat kepada saudara dalam urusan duniawi.
Membela kehormatan mereka dan mempertahankannya.
Memperhatikan agar tetap membantu dan berkhidmah kepada
mereka.
Tidak menerima semua pembicaraan yang menohok saudara atau
ungkapan untuk adu domba.
Tetap menjaga jalinan persaudaraan walaupun mereka telah
meninggal dunia.
Menjalin kasih sayang dengan melakukan perbuatan yang baik.
Menziarahi sudara dan tidak menghalangi diri dari mereka.
Bersabar atas prilaku mereka yang kasar.
Seseorang harus menghormati keluarga shahabat dan anakanaknya.
Memberikan pujian bagi mereka pada hal yang bukan maksiat.
Memperkecil frekuensi mencela dan menghina.
Membalas dan menjawab mereka: Jika dia mengirim surat maka
tulislah balasan atas surat tersebut.
Memahami kejiwaan teman-teman.
200


Dikatakan: Seseorang diuji pada tiga kondisi:
Diuji dengan
nafsunya pada saat dia menghendaki sesuatu, dengan marahnya
pada saat dia marah, dan dengan sifat rakusnya pada saat dia ingin
memiliki sesuatu".799
Menerima permohonan maaf orang yang berbuat salah, jika ada
orang yang meminta maaf kepadamu maka hendaklah kamu
mneyambutnya dengan penuh kegembiraan, Hasan bin Ali pernah
berkata: Seandainya seseorang mencelaku pada telingaku yang satu
lalu memohon maaf pada telinga yang lain niscaya aku akan
menerima maafnya tersebut. Dikatakan dalam sebuah ungkapan:
‫َن‬
‫ٌََْك فُ ال‬
‫ٌِْلَلِ ً َقْدأََساَءإِل‬
‫ق‬
َ
‫قُْلُت َقْد َجاَءَنا َفؤََْحَدَث ُعْذًرا‬
‫َوقُُعْوُدْالَفَت ى َعِنال َّضٌِْم َعاُر‬
َّ‫ِدٌَُةا‬
‫لذْنْب ِعْنـَدَناْاالِْعـتَِذاُر‬


Dikatakan kepadaku si fulan telah berbuat buruk kepadamu
Dan diamnya pemuda pada kezaliman adalah perbuatan cela
Aku katakan dia telah mendatangiku lalu ia memintalah maaf
Dan tebusan bagi suatu dosa di sisiku adalah memohon maaf
Barangsiapa yang menjauhi temannya selama setahun, Rasulullah
ِ‫َمْن َهَجَرأََخاهُ َسَنًة َفُهَو َكَسْفِك َدِم‬
shallallahu alaihi wasallam bersabda: ‫ه‬
"Barangsiapa yang menjauhi saudaranya selama setahun, maka dia
seakan telah menumpahkan darahnya".800
Berdo'a bagi saudaranya, berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
‫بَظْهوِراْلَؽٌْو ِب ِعْنوَد َرْأِسوِه َملَو ك ُمَوَّكول‬
ِ ‫إَِّنَدْعوَوَةاْلَموْرِء ُمْسوَتَجاَبة َِألَِخٌْوِه‬
‫ََك ِمْثلُُه‬
‫آِمٌُْن ََول‬:َ‫بَخٌٍْر َقال‬
ِ ‫ُكلََََّما َدَعاِألَِخٌِْه‬

"Sesunguhnya do'a seseorang mustajab bagi saudaranya yang tidak
ada di hadapannya, di sisi kepalanya terdapat dua malaikat yang
diberikan tugas (mengaminkan) pada setiap kali dia berdo'a dengan
kebaikan bagi saudaranya tersebut. Malaikat tersebut mengatakan:
Amin dan bagi kamu seperti apa yang kamu do'akan".801
Diriwayatkan oleh Al-Thabrani dengan sanadnya pada kitab:
"Makarimul Akhalaq" dari Ibnu Abbas radhiallahu anhuma: Tiga
orang yang tidak bisa aku membalasnya dan yang keempat tidak
akan membalaskannya untukku kecuali Allah Ta'ala: Adapun orang
yang tidak mampu aku balas adalah seorang yang memberikan aku
kelapangan di dalam majlisnya dan seorang lelaki yang memberikan
aku minum saat kehausan serta lelaki yang kedua kakinya berdebu
berjalan menuju pintuku untuk berdamai pada suatu perselisihan.
Adapun orang keempat, yaitu orang yang tidak bisa
799
Al-Adabus Syar'iyah 3/538.
Al-Silsilatus Shahihah no: 928. Shahih.
801
Al-Silsilatus Shahihah no: 1339.
800
201

membalaskannya bagiku kecuali Allah Azza Wa Jalla adalah
seorang yang di datangi suatu kebutuhan lalu dia berjaga dan
berfikir kepada siapakah yang dia mengadukan kebutuhannya, lalu
saat pagi tiba, dia melihatku sebagai orang yang cocok untuk
mengadukan kebutuhannya, maka hal ini tidak ada yang bisa
membalasnya bagiku kecuali Allah Azza Wa Jalla. Sesungguhnya
aku sangat malu jika melihat seseorang mendatangiku tiga kali dan
menginjak lantai rumahku namun belum terlihat pada dirinya satu
bekaspun dari bekas berkunjungnya ke rumahku".802
Yahya bin Aktsam berkata: Suatu hari Aku menceritakan kepada
Imam Ahmad bin Hambal tentang sebagian teman dan sikapnya
yang berubah terhadap kami, lalu Abu Abdullah berkata:
‫إَِذا ِؼْبُت َعْنُهَباَعنِ ً ِبَخلٌٍِْل‬
ً ِ‫َوٌَْحَفُظ ِسِّر ي ِعْنَد ُكلِّ َخَِلٌِْل‬
‫َِّذ ي‬
‫لولَوالَال‬
‫َول‬
ِ ُ‫باْلُمل‬
ِ ًِ‫ٌَْ َس َخلٌِْل‬
‫ٌَْلًِ َمْنٌَُدْوُم ِو َصالُُه‬
‫كن َخل‬
َّ ِ‫َول‬
Temanku, bukanlah orang yang bosan denganku dan juga tidak
Jika aku tiada di hadapannya, dia menjualku kepada orang lain
Temanku adalah orang yang tetap menyambung hubungannya
Dan menjaga semua rahasiaku dari setiap teman yang bergaulku
60- ADAB BERBEDA PENDAPAT
 Tidak mengedepankan akal daripada nash naqli dan kembali
kepada Kitab dan Sunnah Nabi shallallahu alaihi wasallam.
 Tidak menimbulkan rasa permusuhan dan kebencian serta
keretakan yang mengakibatkan perpecahan.
 Mendalami agama.
 Mengambil pendapat yang benar setelah mengetahuinya dan tidak
fanatik.
 Mendengarkan argumen lawan bicara.
 Menjunjung tinggi amanat ilmiah dan moralitas serta jauh dari
emosi.
 Ikhlas, mencari kebenaran, tidak dilandasi oleh hawa nafsu dan jauh
dari sikap ingin terkenal serta mementingkan kepentingan pribadi.
 Berprasangka baik terhadap lawan bicara, tidak menuduh buruk
niat baiknya dan tidak menjelekkan kepribadiannya.
 Menghindari perselisihan sedapat mungkin.
 Tidak terburu-buru menyalahkan orang lain kecuali setelah melalui
penelitian yang mendalam dan pemikiran yang matang.
 Lapang dada dalam menerima kritikan dan penilaian orang lain.
61-ADAB MEMPERGAULI ISTRI
802
Al-Adabus Syar'iyah 1/325
202







Menganjurkan pernikahan, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
menganjurkan pernikahan dengan sabadanya: “Wahai para pemuda,
barangsiapa yang mampu menikah diantara kalian, maka
menikahlah, sesungguhnya menikah itu lebih dapat menundukkan
pandangan dan menjaga kemaluan, dan barangsiapa yang belum
mampu, maka hendaklah ia berpuasa, maka sesungguhnya puasa
itu adalah tameng”.803
Bergaul terhadap istri dengan cara yang baik.
Lemah lembut dan berpesan baik terhadap wanita, Nabi shallallahu
alaihi wasallam telah bersabda: “Berpesanbaiklah terhadap wanita,
maka sesungguhnya wanita tercipta dari tulang rusuk, dan sesuatu
yang paling bengkok pada tulang rusuk adalah atasnya, jika engkau
paksa meluruskannya ia akan patah, dan jika engau diamkan ia
akan tetap bengkok, maka berpesanbaiklah terhadap wanita”.804
Bermain dan bersenda gurau dengan isteri. Ummul Mu’minin
Aisyah radhiallahu anha telah berkata pada saat beliau bersama
Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam suatu perjalanan: Äku berlomba
lari dengan Nabi shallallahu alaihi wasallam maka aku mengalahkannya,
maka tatkala diriku menjadi gemuk, aku berlomba lari dengan Nabi
shallallahu alaihi wasallam dan beliau mengalahkanku. Maka beliau
bersabda: “Kekalahanmu ini adalah balasan atas kekalahanku yang
dulu”.805 Dan sabda beliau kepada Aisyah radhiallahu anha:
“Sesungguhnya aku mengetahui jika engkau ridha atau marah
kepadaku. Manakala engkau ridha kepadaku, maka sesungguhnya
engkau mengatakan: “Tidak, demi Rab Muhammad”. Dan jika
engkau “sedang marah, maka engkau akan mengatakan: “Tidak,
demi Rab Ibrahim”.806
Sabar menghadapi sikap isteri dan toleransi terhadap kekhilafannya.
Menggauli isteri sebagian dari hak-hak yang wajib dipenuhi oleh
seorang suami.
Beberapa adab jima’/bersenggama:
o Membaca basmalah sebelum bersenggama berdasarkan sabda
Nabi shallallahu alaihi wasallam “Jika salah seorang di antara mereka
ingin mendatangi isterinya kemudian membaca:
َّ ‫ْم ِهللا َجِّنْبَناا‬
‫ان َما َرَزْقَتَنا‬
َ ‫انَوَجِّن ِبال َّشٌَْط‬
َ ‫لشٌَْط‬
ِ‫ِب س‬
“Dengan menyebut nama Allah, ya Allah, jauhkanlah kami dari
syaitan dan jauhkanlah syaitan dari apa yang engkau rizkikan
803
HR. Bukhari (5065) dan Muslim (2400)
HR. Bukhari (3331) dan Muslim (1468)
805
HR. Abu Dawud (2578)
806
Shahih Al-jami’(2490) Diantara kebaikan cara Nabi shallallahu alaihi wasallam
memperlakukan Aisyah radhiallhu anha. Bahwa beliau memberi kun-yah Ummu Abdillah,
sedangkan ia tidak melahirkan anak. (HR. Abu Dawud/4970)
804
203


kepada kami”Jika ditakdirkan bagi keduanya seorang anak,
maka syaitan tidak dapat mencelakakannya”.807
o Memakai selimut pada saat bersenggama.
o Berwudhu jika ingin mengguli isteri untuk kedua kalinya.
Diriwayatkan dari Abu Said Al-Khudri radhiallahu anhu, ia
berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Jika salah
seorang diantara kalian menggauli isterinya kemudian ingin
menggauli untuk kedua kalinya, maka hendaklah ia
berwudhu”.808
o Haram bagi seseorang menceritakan apa yang terjadi pada saat
bersenggama dengan isterinya. Rasulullah shallallahu alaihi
wasallam bersabda: “Sesungguhnya diantara manusia yang paling
buruk derajatnya di sisi Allah pada hari kiamat nanti adalah
sesorang lelaki yang menggauli isterinya dan isterinya
menggauli dirinya, lalu ia menyebarkan rahasianya”.809
Wajib berlaku adil terhadap para isteri.
Meletakkan tangan diatas kepala isteri dan membaca doa untuknya,
berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam “Äpabila salah
seorang diantara kalian menikah, hendaklah membaca pada
keningnya basmalah dan berdoa untuknya dengan keberkahan
seraya membaca: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu kebaikannya dan kebaikan tabiatnya dan aku berlindung
kepada-Mu dari keburukannya dan keburuan tabiatnya”.810
62- ADAB KEPADA PEMBANTU


Berbuat baik dan toleransi terhadapnya.
Diriwayatkan dari Abu Umamah radhiallahu anhu, ia berkata: Nabi
shallallahu alaihi wasallam datang bersama dua orang pelayan, maka
beliau memberikan seorang pelayan kepada Ali radhiallahu anhu
dan
bersabda:
“Janganlah
engkau
memukulnya,
maka
sesungguhnya aku melarang (seseorang) memukul orang yang
selalu mendirikan shalat, dan sungguh aku melihat dia mendirikan
shalat sejak kami datang”. Dan beliau memberikan seorang lagi
kepada Abu Dzar serya bersabda: “Berpesan baiklah kepadanya”.
Maka ia pun memerdekakannya. Maka beliau bersabda: “Apa yang
kamu lakukan?” Ia menjawab: "Engkau telah memerintahkanku
berpesan baik kepadanya, maka aku memerdekakannya”.811
807
HR. Bukhari (6388) dan Muslim (1434)
HR. Muslim (308)
809
HR. Muslim (1437)
810
HR. Bukhari dalam bab adab malam pengantin.
811
Dihasankan oleh Albani dalam Shahih Al Adab Al Mufrod.
808
204






Diriwayatkan dari Anas radhiallahu anhu, ia berkata: Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam datang tanpa seorang pelayan, maka Abu
Thalhah memegang tanganku mengajakku pergi sehingga sampai di
hadapan Nabi shallallahu alaihi wasallam, ia berkata: Wahai Nabiyallah,
Sesungguhnya Anas adalah seorang anak yang pandai dan cerdas,
maka ia akan melayani engkau. Maka Anas berkata: Maka aku
melayani beliau di perjalanan dan di rumah sejak kedatangannya di
Madinah sampai Rasulullah shallallahu alaihi wasallam wafat, beliau
tidak pernah mengatakan kepadaku tentang sesuatu yang aku
kerjakan, kenapa kamu kerjakan hal ini begini, dan tidak juga
mengatakan terhadap sesuatu yang tidak aku kerjakan, tidakkah
kamu kerjakan ini begini?812
Tidak memukulnya: Diriwayatkan dari Abu Mas'ud radhillahu
anhu ia berkata: Aku pernah memukul pelayanku, lalu aku
mendengar suara di belakangku, “Ketahuilah wahai Abu Masúd,
Allah lebih mampu (berbuat seperti ini) terhadapmu daripada
dirimu terhadapnya”. Lalu aku menengok kebelakang, ternyata dia
adalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam. Aku berkata: Wahai
Rasulullah, Dia telah merdeka, karena mengharap wajah Allah.
Maka beliau bersabda: “Apabila engkau tidak melaksanakannya,
niscaya engau akan dibakar oleh api neraka”. Atau “akan
dihanguskan mukamu oleh api neraka”.813
Teliti terhadap pelayan untuk menghindari buruk sangka.
Diriwayatkan dari Salman ia berkata: Sesungguhnya aku
menghitung Al-Uroq, yaitu tulang yang telah dimakan dagingnya
karena takut jika terjadi prasangka yang tidak baik terhadap
pelayan.814
Jangan mengatakan, semoga Allah memburukkan wajahnya,
sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiallahu anhu
sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
“Janganlah kalian mengatakan, semoga Allah memburukkan
wajahnya”.815
Menghindari wajah saat memukul, berdasarkan sabda Nabi
َ‫لوْجـ‬
shallallahu alaihi wasallam: ‫ه‬
َ‫إَِذا َضـَر ب أََحـُدُكْم َخِادَمـُه َفْلٌََتَجَّن ِب ْا‬
“Apabila salah seorang di antara kalian memukul pelayan/hamba
sahayanya maka hindarilah wajah”.816
Apabila seseorang menampar hamba sahayanya, hendaklah ia
memerdekakannya. Berdasarkan riwayat dari Hilal bin Yasaf, ia
812
Shahih Al Adab (122)
Disahihkan oleh Albani dalam Al Adab Al Mufrad (127)
814
Sanadnya disahihkan oleh Albani dalam Al Adab Al Mufrad (125)
815
Albani menghasankannya dalam Shahih Al Adab Al Mufrad (128)
816
Disahihkan oleh Albani dalam Al Adab Al Mufrad (130)
813
205

berkata: "Tatkala kami menjual perabot rumah di rumah Suwaid bin
Muqrin, tiba-tiba keluarlah seorang hamba sahaya perempuan lalu
berkata kepada seorang laki-laki, kemudian laki-laki itu
menamparnya, maka Suwaid bin Muqrin berkata: apakah kamu
menampar wajahnya? Sesungguhnya aku melihat diriku orang yang
ketujuh dari tujuh orang, sedangkan kami tidak memiliki kecuali
seorang hamba sahaya saja, lalu sebagian kami menamparnya, maka
Nabi
shallallahu alaihi wasallam memerintahkannya
untuk
817
memerdekakannya”.
Al Bukhari telah mengatakan dalam Al Adab Al Mufrad, bab:
Uksuhum Mima Talbasun (Pakaikanlah mereka dari apa yang kalian
pakai), Diriwayatkan dari Jabir bin Abdillah radhiallhu anhu ia
berkata: Nabi shallallahu alaihi wasallam telah berwasiat agar berbuat
baik terhadap para hamba sahaya seraya bersabda:
َّ‫أَْطِعُمْوُهْم م‬
َّ‫ِماَتؤُْكلُْوَنَوأَْلِب ُسْوُهْم ِمْنلَُبْوِسُكْمَوالَُتَعِّذُبْوا َخْلَق هللاِ َعَّزَوَجل‬


“Beri makanlah mereka dari apa yang kalian makan dan
pakaikanlah mereka dari pakaian kalian serta janganlah kalian
menyiksa ciptaan Allah Ázza wa Jalla.818
Tidak menghinanya.
Tidak membebankan pelayan atau hamba sahaya dengan pekerjaan
yang tidak mampu dipikulnya, Nabi shallallahu alaihi wasallam telah
bersabda:
‫َّْفُتُمْوُهْم َفؤَِعٌُْنْوُهْم‬
‫َّ ُؾإِالَّ َماٌَِطٌُْق َفإِْن َكل‬
‫لِْلَمْملُْوِك َطَعاُمُهَوِكْسَوُتُهَوالٌََُكل‬

“Bagi para hamba sahaya hak makanan dan pakaian serta tidak
dibebani dengan pekerjaan kecuali yang mampu dipikulnya, apabila
kalian membenani mereka (suatu pekerjaan) maka bantulah
mereka”.819
Memberi nafkah kepada pelayan adalah shodaqoh. Nabi shallallahu
alaihi wasallam bersabda:
‫ََدَك َوَزْوَجَتَك َوَخاَدَمَك َفُهـَو‬
‫َما أَْطَعْمَت َنْفَسَك َفُهـَو َصَدَقة َوَما أَْطَعْمَت َول‬
‫َصَدَقة‬

“Makanan yang kamu berikan untuk dirimu adalah shodaqoh, dan
makanan yang kamu berikan untuk anak, isteri dan pelayanmu
adalah shodaqoh”.820
Apabila ia tidak suka makan bersama hamba sahayanya, maka
hendaklah memberi makanan yang ada di tangannya, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫ًَة فِ ًٌَِدِه‬
‫ َفْلٌَْطَعْمُهأُْكل‬-‫َفإَْن َكـِرَهأََحـُدُكْمأَْنٌَؤُْكلَ َمَعُهاْلَخـِادُم‬
817
Disahihkan oleh Albani dalam Al Adab Al Mufrad (132)
Disahihkan oleh Albani dalam Al Adab Al Mufrad (139)
819
Shahih Al Jami’(5192)
820
Disahihkan oleh Albani dalam Shahih Al Adab Al Mufrad (143)
818
206

“Maka apabila salah satu di antara kalian tidak suka makan
bersamanya -pelayannya- hendaklah ia memberi makanan yang ada
di tangannya”.821
Al Bukhari rahimahullaahu taála telah mengkhususkan dalam Kitab
Al Adab Al Mufrad satu bab: Hal Yujlisu Khadimahu Ma'ahu Iza Akala
(Apakah seorang pelayan duduk bersamanya pada saat makan?)
Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhillahu anhu dari Nabi
shallallahu alaihi wasallam beliau bersabda:
‫اوْلُه ِمْنُه‬
‫اءِأَحـُدُكْم َخاِدُمُه ِبَطَعاِمِه َفْلٌُْجلِْسُه َفإِْنل‬
ِ ‫إِِذا ِج‬
ِ ‫َْمٌَْقَبلْ َفْلٌَُن‬

“Apabila datang kepada salah satu di antara kalian seorang pelayan
membawa makanannya, maka hendaklah ia mengajak duduk
(makan) bersamanya, jika ia menolak, maka ambilkan dari makanan
itu untuknya”.822
Jika seorang hamba sahaya menasehati tuannya, maka baginya
pahala sebanyak dua kali lipat, berdasarkan sabda Nabi shallallahu
alaihi wasallam:
‫َُهأَْجـُرهُ َََمـَّرَتٌِْن‬
‫إَِّناْلَعْبَدإَِذاَن َصـَحلَِسٌِِّدِهَوأَْحَسَن ِعَباَدَة َرِّبِه َفل‬
“Sesungguhnya jika seorang hamba sahaya menasehati tuannya
dan menyembah Tuhannya dengan baik, maka baginya pahala
sebanyak dua kali lipat”.823
63- ADAB SAAT KELAHIRAN SORANG ANAK
 Memuji Allah Taála dan bersyukur kepada-Nya atas nikmat
tersebut.
 Orang tua harus bergembira dengan lahirnya bayi tersebut.
 Tidak boleh marah dan pesimis apabila bayi yang dilahirkan
ternyata perempuan, karena hal tersebut bagian dari sifat-sifat
jahiliyah yang disebutkan oleh Allah dalam firman-Nya:
‫ورىِمَن‬
َ ‫ََوإَِذا ُب ِّشـَر أََحُدُهْم بِاَْألُْنَث ى َظلَّ َوْجُهـُه ُمْسَوًّدا َوُهـَو َكِظٌْم ٌََت‬
َ‫لى ُهْوٍن أَْم ٌَُدُّسُه فِ ً الُّتَرا ِب أَال‬
َ ‫بِه أٌَُْمِسُكُه َع‬
ِ ‫ْالَقـْوِم ِمْن ُسـْوِء َما ُب ِّشَر‬
‫َساَء َماٌَْحُكُمْوَن‬
“Dan apabila seorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak
perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya dan dia sangat marah. Ia
menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita
yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan
menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah
(hidup-hidup)? Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan
821
Disahihkan oleh Albani dalam Shahih Al Adab Al Mufrad (146)
Shahih Al Adab Al Mufrad (147), Al Silsilah Al Shahihah (1297)
823
Disahihkan oleh Albani dalam Shahih Al Adab Al Mufrad (149)
822
207



itu”.824 Sedangkan anak adalah rizki yang dikaruniakan Allah
kepada hamba-Nya. Allah Subhanhu Wa Ta'ala Berfirman: ‫مْن‬
َِ‫ٌََهُب ل‬
ُ
ً
‫“ٌَ َشاُء إِنـثا َوٌََهُب لَِمْن ٌَ َشاُء اُّلذُكْوَر‬Dia memberikan anak-anak perempuan
kepada siapa yang Dia kehendakidan memberikan anak-anak laki-laki
kepada siapa yang Dia kehendaki”.825
Para ulama menyebutkan, di antara sunnah-sunnah yang mesti
dilakukan terhadap bayi yang baru dilahirkan adalah
mengumandangkan adzan pada telinga kanannya, sehingga yang
pertama kali didengarnya di dunia ini adalah Kalimat Tauhid. Akan
tetapi pada dalil-dalil yang menunjang hal tersebut terdapat
kelemahan, sehingga menjadikan adzan pada telinga bayi tidak
dianjurkan, karena hukum syari’ah harus didasari oleh dalil-dalil
yang
shahih
dan
akhbar
yang
benar.826
Sedangkan
mengumandangkan iqomah pada telinga kiri bayi, tidak ada
ketetapannya dari agama.
Tahnik dan mendo'akannya dengan keberkahan: Diriwayatkan dari Abu
Musa Al Asy’ari radhiallahu anhu ia berkata: “Anakku telah lahir, lalu
aku membawanya kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam shallallahu alaihi
wasallam, kemudian beliau menamainya Ibrahim dan men-tahnik-nya
serta mendo'akannya dengan keberkahan, lalu menyerahkannya
kepadaku.”827 Tahnik adalah mengunyah makanan yang manis seperti
kurma atau madu kemudian memasukkannya ke dalam mulut bayi
yang baru dilahirkan.
Diantara sunnah-sunnah yang telah ditetapkan tentang hukumhukum bayi yang baru dilahirkan adalah aqiqah pada hari ketujuh
sejak kelahirannya, yaitu menyembelih dua ekor kambing bagi bayi
laki-laki dan satu ekor kambing bagi bayi perempuan. Disunnahkan
pula mencukur rambut bayi pada hari ketujuh sejak kelahirannya.
Dalam sebuah hadis Nabi shallallahu alaihi wasallam shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
‫بِعِهَوٌُْحلَُق َرْأُسُهَوٌَُسَّمى‬
‫ٌَِْقت‬
‫ُكلُّ ُؼالٍَم ُمْرَتِهنبَِعق‬
ِ‫ِِهُتْذَبُح َعْنُهٌَْوَم َسا‬
824
QS. An Nahl: 58-59
QS. Asy Syuura: 49
826
Hadis-hadis yang ada tentang adzan pada telinga bayi yang baru dilahirkan adalah: yang
diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Tirmidzi dari jalan Áshim bin Ubaidillah, dari Ubaidillah
bin Abi Rafi’dari ayahnya berkata: (Aku telah melihat Nabi shallallahu alaihi wasallam
mengumandangkan adzan shalat pada telinga Hasan bin Ali ketika Fatimah
melahirkannya.Di dalamnya terdapat Áshim bin Ubaidillah yang dilemahkan oleh para ahli
hadis.
Sedangkan hadis Ibnu Abbas sesungguhnya Nabi shallallahu alaihi wasallam
(mengumandangkan adzan pada telinga Hasan bin Ali pada hari dilahirkannya, maka beliau
mengumandangkan adzan pada telinga kanannya dan mengumandangkan iqomah pada
telinga kirinya) didalamnya terdapat (Al Hasan bin Amru), dia adalah seorang pendusta, lihat
Al Silsilah Adh Dhaíifah (1/491)
827
HR. Bukhari no. (5150) dan Muslim no. (2145)
825
208





“Setiap anak tergadaikan dengan „aqiqah-nya yang disembelihkan
baginya pada hari ke tujuh sejak kelahirannya, dicukur rambutnya
dan diberi nama.”828 Jika bayi tersebut meninggal dunia sebelum
hari ketujuh, maka tidak ada aqiqah baginya.
Mencari nama yang baik: Sesungguhnya dianjurkan memberi nama
Abdullah atau Abdurrahman, Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
‫من‬
‫لى ِهللا َعْبُد هللا‬
‫إَِّنأََحَّبأَْسَماب‬
َّ ‫َِوَعْبُدا‬
َ ِ‫ُِكْمإ‬
ِ ‫لرْح‬
“Sesungguhnya nama kalian yang paling dicintai Allah adalah
Abdullah dan Abdurrahman”.829 Memberi nama pada bayi boleh
dilakukan pada hari pertama kelahiran atau hari ketujuh. Pemberian
nama merupakan hak ayah (bayi), akan tetapi dianjurkan
bermusyawarah kepada ibu (bayi).830
Mengkhitan bayi.
Mencukur rambut bayi dan bersedekah seberat timbangan
rambutnya831. Sebagian ulama berpendapat bahwa hadis ini tidak
shahih, begitu juga halnya meminyaki rambut bayi dengan minya
za’faran setelah dicukur.
Ucapan selamat kepada ayah bayi, diriwayatkan dari Al Hasan Al
Basri rahimahullaahu Taála, bahwa ia pernah mengatakan:
‫ََكَو َشَكْرَتاْلَواِهَبَوَبل‬
‫ِ ًْالَمْوُهْو ِبل‬
‫ََك ف‬
‫ارَك هللاُل‬
ُ‫ََػأَ ُشَّدهَُوُرِزْقَت ِبَّره‬
َ ‫َب‬
(Semoga Allah memberkahimu atas bayimu, dan kamu bersyukur
kepada Allah Yang Maha Memberi, dan ketika ia dewasa, berbakti
kepadamu).
64- ADAB MEMINJAM BUKU
 Meminjamkan buku termasuk salah satu cara menyebarkan ilmu.
828
HR. Imam Ahmad dan Ahlus Sunan
HR. Muslim no. (2132) Sedangkan hadis yang meriwayatkan (Sesungguhnya nama yang
paling baik adalah yang memuji dan menghamba), maka Imam Muhammad bin Ahmad Ash
Sha’di mengatakan dalam kitab (An Nawafih Al Athirah) no. (708): Tidak ada dasarnya.
Syeikh Ibnu al Utsaimin rahimahullaah berkata: Tidak ada dasarnya dan bukan hadis yang
diriwayatkan dari Nabi shallallahu alaihi wasallam shallallahu alaihi wasallam (Syarh Riyadh Ash
Sholihin 1/203)
830
Dari Fatwa Syaikh AbdulAziz bin Baz rahimahullaahu taála.
831
Berdasarkan hadis Abu Rafi’ radhiallahu anhu ia berkata: Ketika Fatimah melahirkan Hasan
ia berkata: Tidakkah aku menyembelih aqiqah untuk anakku? Ia berkata: (Tidak, akan tetapi
cukurlah rambutnya, dan bersedekahlah dengan perak seberat timbangan rambutnya kepada
orang-orang miskin atau kaum aufadh). Aufadh adalah orang-orang yang sangat
membutuhkan di antara sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam yang berada di masjid
atau di shuffah. Abu Nadhir telah berkata: Dengan emas kepada kaum aufadh, yaitu Ahlu
Ash shuffah atau kepada orang-orang miskin. Lalu ia melakukannya, ia berkata: Ketika aku
melahirkan Hasan aku melakukan hal itu. Musnad Imam Ahmad (24662), dan larangannya
terhadap aqiqah, sepertinya ia ingin menanggung sendiri aqiqah keduanya (As Sunan Al
Kubra 9/304)
829
209

Berterima kasih kepada orang yang meminjamkan dan berdoa
untuknya dengan kebaikan.
Tidak menyimpan buku pinjaman terlalu lama tanpa ada
kebutuhan.832
Buku yang dipinjam harus buku yang bermanfaat dan tidak
membahayakan.
Wajib atas orang yang meminjam untuk mengebalikan buku
pinjaman secepatnya. Diantara perkataan adalah:



‫ان‬
َ ‫إِْن َرَدْدَتاْلِكَتاَب َك‬
‫ُكْنُتأَْعَطٌُْتُهأََخـْذُت‬
‫أٌَُُّهاْالُمْسَتِعٌُْر ِمِّن ًِكَتاًبا‬
‫ِإِْن َرَدْدَت ِكَتاًبا‬
‫أَََْنَتَو هللا‬
Wahai orang yang meminjam buku dariku
Wajib atasmu mengembalikan buku itu
Demi Allah, jika engkau mengembalikan buku
Yang telah aku berikan kepadamu, niscaya akan ku terima.
Sebagian ulama tidak meminjamkan buku kecuali dengan
jaminan, dan Abu Hafsh Umar bin Usman Al Janazi telah
melantunkan sebuah syair:
‫اء‬
‫َعل‬
َ ٌَ‫َ ى ذلَِك َرْهًناَوَخلِّاْلَح‬
َ
َ
‫كنلُِتـذّكـَِر َِمْنُهْاألَداَء‬
َّ ِ‫َول‬
‫َِإَذاأََعْرَت ِكَتاًبا َفُخـْذ‬
‫َْم َََتْهَتَّم ُمْسَتِعًٌْرا‬
‫َفإَِّنَكل‬
Jika engkau meminjamkan sebuah buku maka,
Mintalah jaminannya dan jangan merasa malu
Engkau tidak akan memperhatikan peminjam
Namun, mengingatkannya agar mengembalikannya

Tidak boleh memperbaiki buku tanpa seizin pemiliknya, dan tidak
boleh menulis apapun pada halaman yang kosong di awal dan akhir
buku, kecuali setelah diketahui ridha pemiliknya.
832
Disebutkan dalam terjemahan Al Khatib Al Baghdadi rahimahullahu taála (Bahwa
seseorang ingin meminjam buku darinya, iapun berkata: waktumu tiga hari, maka ia berkata:
mungkin tidak cukup, ia pun menjawab: aku telah menghitung jumlah lembarannya, jika
kamu butuh menulisnya, maka tiga hari itu cukup, dan jika kamu butuh membacanya, maka
tiga hari itu cukup, namun jika kamu ingin berlama-lama dengannya, maka aku lebih berhak
untuk itu). Oleh karena itu berkatalah seseorang:
Janganlah engkau meminjamkan sebuah buku, maaf adalah sebuah jawaban
………………….
Disebutkan: Bahwa di India ada seorang yang membangun perpustakaan yang sangat besar,
dikatakan kepadanya: Bagaimana kamu membangun perpustakaan ini? Ia menjawab: dari
pinjaman buku-buku.
Sekali-kali tidak, wahai peminjam buku dariku
Sesungguhnya aib bagiku meminjamkan buku
Kekasihku di dunia ini adalah buku
Apakah engkau melihat kekasih dipinjamkan
210

Wajib atas peminjam untuk memeriksa buku sebelum mengambil
dan mengembalikannya agar mengetahui bahwa buku tersebut
bagus adanya.
65-ADAB BERSIN
 Ibnul Qayyim –Rahimahullah– berkata: “Ketika seorang yang bersin
telah mendapatkan kenikmatan dan manfaat dengan keluarnya
hawa/angin yang masuk ke dalam otaknya, yang apabila
hawa/angin tersebut tidak keluar akan menyebabkan berbagai
macam penyakit yang berbahaya, maka disyariatkan baginya
memuji Allah Subhanahu Wa Ta'ala atas nikmat tersebut bersamaan
dengan kembalinya seluruh anggota badan pada keadaannya
semula setelah mengalami guncangan dahsyat laksana gempa
bumi”.833
 Ibnu Hubairah berkata: Jika seorang bersin, itu merupakan tanda
dari dirinya akan kesehatan badannya, bagus pencernaannya dan
stabil kekuatannya, maka hendaklah ia memuji Allah Subhanahu
Wa Ta'ala.834
 Mendo'akan orang yang bersin835 adalah perintah agama,
berdasarkan hadis Nabi shallallahu alaihi wasallam: (Rasululah
memerintahkan kita tujuh perkara dan melarang kita tujuh perkara pula –
dia menyebutkan hal-hal yang diperintahkan di antaranya– mendo'akan
orang yang bersin)836
 Hukum mendo'akan orang yang bersin adalah fardhu kifayah, dan
disunnahkan bagi semua orang, berdasarkan hadis Nabi shallallahu
alaihi wasallam shallallahu alaihi wasallam:
‫لى ُكلِّ ُمْسلٍِم َسِمَعُهأَْنٌَقُـْوََلَلَُه‬
َ ‫وحِمَد هللاَ َك‬
َ ‫ان َحًّقا َع‬
َ ‫َؾََإَِذا َعَط َسأَحـَُدُكْم‬
ُ‫ٌَْرَحُمَك هللا‬

“Jika salah seorang diantara kalian bersin kemudian mengucapkan
Alhamdulillaah, maka wajib atas setiap muslim yang mendengarnya
mengucapkan yarhamukallaah (semoga Allah merahmatimu)”.837
Mendoakan orang yang bersin adalah pada saat mendengar ia
mengucapkan Alhamdu lillaah atau setelah yakin ia mengucapkannya
dengan melihat gerakan kedua bibirnya.838 Berdasarkan sabda Nabi
833
Zaadul Maáad (2/438)
Al Aadaab Al Syaríyyah(2/318)
835
Ibnu Daqiq Al Ied –Rahimahullah– berkata: Diantara manfaat doa tersebut adalah
menimbulkan rasa cinta dan kasih pada kaum muslimin dan mendidik orang yang bersin agar
bersikap tawadu’dan tidak takabbur, karena kata-kata “Rahmah” mengisyaratkan adanya
dosa yang luput dari perhatian banyak orang dewasa. (Fathul Baari, Ibnu Hajar: 1/206).
Makna mendoakan orang yang bersin merujuk pada kitab Al Aadaab Asy Syaríyyah: (2/321)
836
HR. Bukhari (2445)
837
HR. Bukhari (6226)
838
Zaadul Maáad (1/442)
834
211
shallallahu alaihi wasallam:
ُ‫ٌَْحِمـِد هللاََفالَُت َشِّمُتْوه‬




‫هللا َف َشِّمُتْوهُ َفإْنَلْم‬
َ ‫َؾََإَِذا َعَط َس أََحُدُكْم َفَحِمَد‬
“Jika salah seorang diantara kalian bersin kemudian mengucapkan
Alhamdulillaah, maka doakanlah ia, namun bila ia tidak mengucapkan
Alhamdu lillaah, maka jangan kalian doakan ia”.839
Apabila ia lupa mengucapkan Alhamdulillaah, sebagian ulama
berpendapat: diingatkan, di antaranya adalah Imam Nawawi –
Rahimahullah–, dan sebagian yang lain mengatakan: tidak
diingatkan, karena Nabi  shallallahu alaihi wasallam tidak
mengingatkan orang yang bersin dan tidak mengucapkan Alhamdulillaah,
hal tersebut telah disebutkan oleh Ibnul Qoyyim–Rahimahullah840
Mengucapkan Alhamdulillaah dengan suara yang keras.
Sunnah merendahkan suara pada saat bersin: (Sesungguhnya Nabi
shallallahu alaihi wasallam jika bersin, menutup wajahnya dengan tangan
atau pakaiannya dan merendahkan suaranya).841
Memberikan do'a terhadap orang yang bersin jika bersinnya
sebanyak tiga kali, selebihnya adalah penyakit flu. Telah berkata
Salamah bin Al Akwa’Radhiyallaahu ánhu– bahwa ia telah
mendengar Nabi shallallahu alaihi wasallam dan seseorang bersin di
hadapannya, maka beliau mengucapkan: “yarhamukallaah”, kemudian ia
bersin kembali, lalu Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengucapkan:
“Orang ini flu”.842 Yang benar adalah di ucapkan pada bersin yang ketiga.
Ibnu Hajar –Rahimahullah taáala– berkata: Selama ia mengucapkan
Alhamdulillaah setiap kali bersin, maka kamu mendo'akannya.843

Beberapa Lafazh
Hamdalah
Alhamdulillaahi
Rabbil Áalmiin
Alhamdulillaahi
Álaa Kulli Haal

Lafazh Doa
Jawaban Doa
Yaghfirullaahu Lanaa Wa
Lakum
Yahdiikumullaahu Wa Yushlihu
Yarhamukallaah
Baalakum
Yahdiikumullaahu Wa Yushlihu
Alhamdulillaah
Yarhamukallaah
Baalakum
Boleh
mendoakan
Ahluzd
Dzimmah
dengan
ucapan:
Yahdiikumullaahu Wa Yushlihu Baalakum (Semoga Allah memberi
hidayah kepada kalian dan memperbaiki hati kalian). Orang-orang
yahudi pernah berpura-pura bersin di hadapan Nabi shallallahu alaihi
Yarhamukallaah
839
HR. Muslim (2992)
Zaadul Maáad (1/442)
841
HR. Tirmidzi (2745) dan Albani mengatakan: (Hasan Sahih)
842
HR. Muslim (2993)
843
Pendapat ini dipilih oleh syeikh kami Syeikh Bin Baz –Rahimahullah taáala–
840
212








wasallam berharap agar beliau mengucapkan Yarhamukallaah, namun
beliau mengucapkan: Yahdiikumullaahu Wa Yushlihu Baalakum844 bila
mereka mengucapkan Alhamdulillaah setelah bersin.
Diperbolehkan bagi orang yang bersin pada saat sholat
mengucapkan Alhamdulillaah dan dilarang bagi yang mendengar
mendo'akannya.
Pada saat bersin dilarang menengok ke kanan dan ke kiri, agar tidak
mengganggu orang yang berada disampingnya.
Dilarang mendo'akan orang yang bersin pada saat imam khutbah,
karena harus diam dan mendengarkan khutbah imam.845
Apabila khatib bersin dan mengucapkan: Alhamdulillaah, kemudian
setelah itu ia diam, kita mendoakannya, namun jika ia meneruskan
khutbahnya, maka kita mendoakannya di dalam hati kita sehingga
kita tidak berbicara.
Apabila orang yang mendengarkan khutbah di masjid bersin dan
mengucapkan Alhamdulillaah didalam hatinya, maka dilarang bagi
yang lain mendoakannya, namun jika mendoakannya diantara dua
khutbah atau setelah khatib turun dari mimbar, maka hal tersebut
diperbolehkan.
Jika bersin pada saat shalat, hendaklah ia mengucapkan
Alhamdulillaah, kecuali pada saat membaca Surah Alfatihah, maka ia
harus meneruskan bacaannya dan tidak memotongnya.
Jika bersin di WC, hendaklah ia mengucapkan Alhamdulillaah
didalam hati.
Jika seorang bersin dan anda tidak tahu, apakah ia mengucapkan
Alhamdulillaah atau tidak, maka hal ini ada beberapa keadaan:
1. Anda mengetahui bahwa ia tidak mengucapkan Alhamdulillaah,
maka jangan mendo'akannya dan ingatkan ia agar mengucapkan
hamdalah.
2. Anda tidak mengetahui, apakah ia mengucapkan hamdalah.
Maka jika ditemukan tanda yang mendukung, seperti: halayak
mendo'akannya, maka
do'akanlah. Boleh
juga anda
mengucapkan Yarhamukallaah in Kunta Hamidtallaah (Semoga
Allah merahmatimu jika kamu mengucapkan hamdalah).
Sebagaimana disebutkan oleh bukhari dalam Al Adab Al Mufrad
diriwayatkan dari Makhul ia berkata: Aku berada di sebelah
Ibnu Umar –Radhiyallaahu ánhuma – lalu seseorang bersin pada
salah satu sisi masjid, maka Ibnu Umar –Radhiyallaahu ánhuma –
mengucapkan: ((Yarhamukallaah in Kunta Hamidtallaah)).
844
HR. Abu Dawud dan Albani mengatakan: (Sahih)
Hal ini dikatakan oleh Syeikh Bin Baz –Rahimahullah taáala– dalam Fataawa Islaamiyyah
(1/411)
845
213
66- ADAB MENGUAP
 Sunnah menahan pada saat menguap, karena menguap itu dari
syaitan. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
َّ ‫اإُب ِمَن ا‬
ُ‫اَلَّتَث‬
:َ‫اع َفإَِّنأََحَدُكْمإَِذا َقال‬
َ ‫اسَتَط‬
ْ ‫ان َفإَِذا َتَثاَءَبأََحُدُكْم َفْلٌَُرُّدهُ َما‬
ِ ‫لشٌَْط‬
َّ ‫َهاْه َضِحَكا‬
‫ان‬
ُ ‫لشٌَْط‬


“Menguap adalah dari syaitan, maka jika salah seorang di antara
kalian menguap, hendaklah ia tahan menurut kemampuannya, dan
sesungguhnya jika seseorang di antara kalian mengatakan “haa...”
(pada saat menguap) maka syaitan tertawa”.846
Menguap biasanya dibarengi dengan rasa berat pada seluruh tubuh yang
mendorong kepada kemalasan, dan salah satu yang dapat membantu
agar tidak menguap adalah sedikit makan dan minum.
Jika tidak mampu menahannya, maka hendaklah ia menutup mulutnya
dengan pakaian atau tangannya sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi
wasallam:
ْ‫ح‬
ِْ ‫خ ُْوْ ٍَْ َْغْثىْضَّْغَج ُْؤ‬
ُْ ‫َ ْْذ‬َُْْْٝ‫طَج‬
ْ ْْٞ‫ش‬
َّْ ‫ ِْْٔ ْفَْئ َُِّْْثى‬ْْٞ‫َف‬
ِْ ْٚ
َْ ‫ػي‬
َْ ُْْٓ ‫َ َْذ‬ْْٝ‫ض ْْغ‬
َْ َْٞ‫الَ ِْرْ ْفَْْي‬
ْ‫ص‬
َّْ ‫ْثى‬ِٜ‫د ُْذ ُْم ٌْْْْف‬
َْ َ‫حْْأ‬
َْ ‫ْإِ َْرثَْصْغَج َْء‬

“Jika salah seorang di antara kalian menguap pada saat shalat,
hendaklah ia meletakkan tangannya pada mulutnya, karena
sesungguhnya syaitan masuk pada saat ia menguap”.847
Orang yang sedang membaca Alqurán hendaknya menghentikan
bacaannya pada saat ia menguap.
Perkataan Ibnu Hajar Alhafidh –Rahimahullah taáala– yang diriwayatkan
oleh sebagian ulama: Bahwa di antara keistimewaan Nabi shallallahu alaihi
wasallam adalah tidak pernah menguap, karena menguap datang dari
syaitan.
Banyak sekali orang yang melakukan kesalahan, yaitu membaca Taáwudz
pada saat menguap, padahal hal tersebut tidak disyariatkan oleh Nabi
shallallahu alaihi wasallam.
Sesungguhnya syaitan masuk ke dalam rongga orang yang menguap:

“Jika salah seorang di antara kalian menguap, hendaklah ia tahan
menurut kemampuannya, karena sesungguhnya syaitan masuk ke
dalam mulutnya”.848
Menahan suaranya:



ْ ِْٔ ْٞ ِ‫ْف‬ِٜ‫خ ُْوْف‬
ُْ ‫َ ْْذ‬َُْْْٝ‫طَج‬
ْ ْ‫ْـ‬ٞ‫ش‬
َّْ ‫عضـَطَجعَْ ْفَْئ َُِّْْثى‬
َْ َ‫حْْأ‬
َْ ‫ْإِ َْرثَْصْغَج َْء‬
ْ ‫َ ْن ِظ ٌْْ ٍَجث‬ٞ‫دـ ُْذ ُْم ٌْْْفَ ْي‬
‫ َهاْه هاه َؾَِإ َّنَما ذلَِك‬:‫ََّن‬
‫اع َوالَ ٌَقـُْول‬
َ ‫استـََط‬
ْ ‫ََإَِذا َتَثاَءَب أَحـَُدُكْم َفْلٌَُرُّدهُ َما‬
َّ ‫ا‬
‫انٌَ ْضََِحَََكَُ ِمْنُه‬
ُ ‫ـَط‬
ٌْ‫لش‬
846
HR. Bukhari (3289)
HR. Muslim (2995)
848
HR. Imam Ahmad, Shahih Aljami’(426)
847
214
“Jika salah seorang di antara kalian menguap, hendaklah ia
tahan menurut kemampuannya dan janganlah sekali-kali ia
mengatakan ha… ha... karena sesungguhnya pada saat itu syaitan
menertawakannya”.849
67-ADAB BERSENDAWA
 Serdawa adalah hawa yang keluar setelah kenyang dan biasanya
keluar dibarengi dengan bau yang tidak sedap. Nabi shallallahu alaihi
wasallam bersabda:
‫ِ ًالُّدْنٌَاأَْطَولَُهْم ُجْوًعاٌَْوَمْالقٌَِاَمِة‬
‫َََكفاَك َعَّناَج َشاَءَكَفإَِّن ََْأكَثَرُهْم ََ َشْبًعا ف‬


“Berhentilah berserdawa di hadapan kami, karena sesungguhnya orang
yang paling banyak kenyangnya di dunia adalah orang yang paling
panjang rasa laparnya pada hari kiamat”.850 Pada hadis ini diterangkan
kemakruhan berserdawa di hadapan banyak orang.
Sebagian dokter menyebutkan, untuk menyembuhkan serdawa
adalah dengan mengunyah tumbuhan za’tar atau na’na’.
Tidak terdapat dalil yang menerangkan sebuah ucapan kepada
orang yang bersedawa, karenanya Ibnu Muflih berkata: (Tidak
dijawab dengan ucapan apapun, dan sunnah menurut Ibnu Uqail
dan lainnya mendoakan orang yang berserdawa jika ia
mengucapkan hamdalah, ia berkata: Sesungguhnya tidak ada sunnah
apapun di dalamnya, bahkan hal tersebut hanyalah kebiasaan yang
digugurkan…….).851
68- ADAB MELUDAH
 Ludah adalah cairan yang keluar dari mulut.
 Pada dasarnya mulut manusia suci dan tidak ada sesuatu pun yang
membuatnya menjadi najis.
 Hendaknya mengeluarkan ludah pada sisi kirinya, berdasarkan
sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
‫أََيَُُسُّرأََحُدُكْمأَْنٌَْب ُصَق ف‬
ْ ‫ِ ًَوْجِهِه؟إَِّنأََحَدُكْمإَِذا‬
ُ‫اسَتْقَبلَاْلقِْبلََة َفإَِّنَماٌَْسَتْقبِل‬
‫ًِ قِْبلَتِِهَوْلٌَْب ُصْق َعْن‬
‫َِهَوالَ ف‬
‫ِِه َفالٌََْتفُلْ َعْنٌَِمٌْن‬
‫َرَّبُه َعَّزَوَجلََّوْالَملَُك َعْنٌَِمٌْن‬
‫ًِ فًَِثْوِبِه‬
‫بَهأَْمرَفْلٌَْتفُلْ هَكَذاٌَْعن‬
َِ‫ارِهأَْوَتْحَتَقَدِمِهَفإَِّن َعِجل‬
ِ‫ٌََس‬
“Apakah salah seorang dari kalian senang bila orang lain meludah di
hadapannya? Sesungguhnya jika salah satu dari kalian menghadap kiblat,
maka sesungguhnya ia menghadap Tuhannya Azza Wa Jalla, sedangkan
malaikat di sebelah kanannya, maka janganlah ia meludah pada sisi
kanannya tidak juga pada arah kiblatnya, hendaklah ia meludah pada sisi
849
Abu Isa berkata hadis ini shahih, Sunan Tirmidzi (22747)
HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah, dihasankan oleh Albani dalam Al Silsilah Al Shahihah
(1/343)
851
Al Aadaab Asy Syaríyyah (1/2,404/329)
850
215
kirinya atau di bawah kakinya, dan apabila ia terburu-buru, maka
hendaklah ia meludah seperti ini –yaitu meludah pada pakaiannya–“.852
69-ADAB-ADAB UMUM853
 Wajib bagi orang yang berakal menghitung keburukan dirinya pada
sisi agama, akhlak dan adab; lalu ia kumpulkan di dadanya atau
ditulis pada sebuah buku. Kemudian ia banyak memperlihatkannya
pada dirinya sendiri untuk memperbaikinya dimulai dari satu, dua
atau lebih dari keburukannya itu, per satu hari, satu minggu atau
satu bulan. Setiap kali ia berhasil memperbaiki sesuatu dari
keburukan itu ia menghapusnya dengan perasaan senang, dan
sebaliknya bila ia melihat keburukannya tetap tidak berkurang, ia
merasa sedih.
 Wajib bagi orang yang berakal berusaha sekuat mungkin agar tidak
bergaul dan berdekatan kecuali dengan orang yang terhormat dari
sisi ilmu, agama dan akhlaknya.
 Wajib bagi orang yang berakal takut mengambil pendapat yang
tidak sejalan dengannya walaupun ia mengira hal tersebut didasari
atas keyakinan.
 Wajib bagi orang yang berakal jika dihadapkan kepada dua hal yang
belum diketahui manakah yang benar, hendaklah ia melihat kepada
yang lebih ia sukai, kemudian ia harus berhati-hati.
 Rendahnya status seseorang, hendaknya tidak menghalangi anda
untuk menerima pendapatnya yang benar dan mencontoh
akhlaknya yang mulia. Karena sesungguhnya mutiara tidak menjadi
rendah nilainya karena status orang yang mengeluarkannya dari
kedalaman.
 Di antara sifat orang yang paling baik akalnya adalah orang yang
mampu mempersiapkan kehidupannya di dunia dan di akhirat
secara baik tanpa merusak salah satu di antara keduanya. Jika ia
menyadari hal tersebut, ia akan meninggalkan hal-hal yang hina
untuk mendapatkan yang mulia.
 Disebutkan: Hormatilah orang yang lebih tinggi darimu, lemah
lembutlah kepada orang yang lebih rendah darimu, pergaulilah
orang yang setara denganmu secara baik, hendaknya hal tersebut
membuat dirimu mampu merangkul semua lapisan. Karena hal
tersebutlah yang bersaksi untukmu, bahwa penghormatanmu
kepada orang yang lebih tinggi darimu bukan dengan merendahkan
diri di hadapan mereka dan kelemahlembutanmu kepada orang
852
853
Shahih Aljami’ (2661)
Rangkuman kitab Al Adab Al Kabir – Al Adab Ash Shaghir, Ibnul Muqfi’
216








yang lebih rendah darimu bukan untuk mendapatkan pelayanan
mereka.
Lima macam orang yang sedih terhadap lima perkara yang
disesalkannya: Orang yang sangat lemah jika ditinggalkan
pekerjaannya, orang yang terputus dari teman dan saudaranya saat
musibah menimpanya, orang yang dikalahkan musuhnya karena
strategi yang tidak baik jika ia mengingat kelemahannya, orang
yang berpisah dengan isteri yang solehah jika diuji dengan seorang
isteri yang durhaka dan orang yang berani melakukan dosa pada
saat datangnya maut.
Di antara tanda-tanda kelemahan orang yang berbicara adalah
munculnya gelak tawa bukan karena perkataannya; atau seseorang
yang berebut bicara dengan temannya dan berharap agar temannya
berhenti berbicara dan mendengarkannya, ketika temannya diam
mendengarkannya ia tidak berbicara dengan baik.
Sesungguhnya orang yang meminta pendapat –walaupun
pendapatnya lebih baik dari pendapat orang yang dimintainya
pendapat– maka dengan pendapat orang yang dimintai pendapat
tersebut akan menambah ide untuk dirinya laksana api yang
bertambah sinarnya dengan lemak.
Di antara keburukan orang yang paling jelek adalah keburukan
yang tidak diketahui oleh dirinya. Karena orang yang tidak
mengetahui keburukan dirinya tidak akan mengetahui kebaikan
orang lain, barangsiapa yang tidak mengetahui keburukan dirinya
dan kebaikan orang lain, maka dirinya tidak akan pernah terlepas
dari keburukan yang tidak diketahuinya dan tidak akan
mendapatkan kebaikan orang lain yang tidak dilihatnya.
Tidak didapatkan orang yang membanggakan diri dipuji, orang
yang marah bergembira, orang yang mulia bersifat tamak, orang
yang dermawan dengki, orang yang royal/menghamburkan harta
kaya, orang yang cepat bosan mempunyai banyak saudara.
Perhatian mereka terhadap pengetahuan tersebut sampai pada
tahapan seseorang yang telah dibukakan baginya pintu sebagian
ilmu, atau kata dari sebuah kebenaran, sementara dia berada pada
sebuah negeri yang tidak berpenghuni, maka dia menuliskan ilmu
tersebut pada bebatuan sebelum ajal datang menjemput dan karena
ia benci jika ilmu tersebut terluput dari orang yang datang
sesudahnya.
Wahai penuntut ilmu dan adab, jika kamu menginginkan ilmu
pengetahuan, maka ketahuilah dasar dan cabangnya.
Jika anda menjadi penguasa jauhilah sifat ingin dipuja dan dipuji,
agar orang-orang tidak manjadikan hal tersebut celah untuk
217









menyerang diri anda atau pintu masuk kepada diri anda dan
membicarakan kejelekan anda serta menterwakan anda.
Sesungguhnya jika anda mencari keridhaan semua orang, berarti
anda telah mencari sesuatu yang tidak mungkin didapat. Bagaimana
mungkin pendapat orang-orang yang berbeda menyatu? Apakah
anda membutuhkan ridha orang yang ridhanya palsu, dan
persetujuan orang yang persetujuannya adalah kesesatan dan
kebodohan? Anda harus mencari ridha orang-orang yang baik dan
berakal di antara mereka, maka jika anda mendapatkannya anda
membuat perbekalan untuk diri anda dari selainnya.
Hendaknya orang-orang mengetahui di antara apa yang mereka
ketahui dari akhlak anda; tidak memberi imbalan dan hukuman
dengan tergesa-gesa. Karena hal tersebut dapat membuat orang
lebih takut dan berharap.
Ketahuilah, bahwa kedermawanan anda tidak akan dapat
mencukupi semua orang, maka dahulukanlah orang-orang yang
mempunyai kemuliaan. Dan hati anda tidak akan mampu
memperhatikan semua hal, maka kosongkanlah untuk hal-hal yang
penting.
Ketahuilah, sesungguhnya banyak di antara manusia yang pada saat
marah bermuka sangat masam dan cemberut pada orang yang tidak
menyebabkan dirinya marah dan berkata jelek kepada orang yang
tidak berdosa serta menghukum orang yang tidak bersalah.
Jika anda mendengar perkataan seorang teman atau melihat
pendapat yang membuat anda kagum, maka janganlah anda
mengaku-aku sebagai pandapat anda di hadapan manusia, akan
tetapi cukup bagi anda mengumpulkan pendapat yang benar dan
menisbatkannya kepada empunya.
Janganlah anda memulai sebuah pembicaraan kemudian anda
memotongnya dan mengatakan: “akan” seakan anda berfikir dan
mempertimbangkannya setelah anda memulainya.
Hendaknya orang-orang berilmu mengetahui sifat diri anda pada
saat anda bersama mereka, bahwa anda lebih senang mendengar
dari pada berbicara.
Jika anda ingin meninggikan diri terhadap seseorang atau bersenda
gurau dengan orang yang ingin kau dekati dengan ungkapan canda,
maka jadikan tujuannya adalah keseriusan, jangan melampaui batas
berbicara dengan senda gurau, maka jika ia sampai pada keseriusan
atau mendekatinya, tinggalkanlah ia.
Janganlah anda mencampur adukan antara senda gurau dan
keseriusan dan sebaliknya. Karena jika anda mencampuri senda
gurau dengan keseriusan, maka anda telah melemahkannya, dan
jika anda mencampuri keseriusan dengan senda gurau berarti anda
218







telah mengacaukannya. Hanya saja saya mengetahui sebuah kondisi
yang apabila anda mampu membalas keseriusan dengan senda
gurau anda telah melakukan hal yang benar dan dikenal oleh
teman-teman. Yaitu, jika seseorang datang kepada anda mencaci
maki, marah-marah dan berkata tidak baik, lalu anda membalasnya
dengan senda gurau, menerimanya dengan tangan terbuka dan
wajah yang berseri serta perkataan yang mantap.
Jika anda melihat teman anda bersama musuh anda, janganlah hal
tersebut membuat anda marah, karena ia adalah satu diantara dua
orang:
Jika ia termasuk dari saudara-saudara anda yang terpercaya,
maka tempat yang paling bermanfaat bagi anda adalah yang paling
dekat dengan musuh anda; karena dia akan menghentikan
perbuatan buruknya kepada anda, menjaga rahasia anda,
mengawasinya pada saat anda jauh, maka betapa butuhnya anda
kepada orang terpercaya yang dekat dengan musuh anda.
Jika ia bukan termasuk teman yang istimewa bagi anda, maka atas
hak apakah anda menghalangi dan membebani dirinya agar dia
harus bergaul dengan orang yang anda sukai.
Jagalah majlis dan perkataan anda dari sifat ingin melebihi temanteman anda, bersikap baiklah terhadap banyak perkataan dan
pendapat yang mengandung kebenaran agar anda dapat
mengusainya dan teman-teman anda tidak berprasangka bahwa
anda ingin melebihi mereka.
Janganlah anda mengaku mengetahui setiap hal yang muncul antara
diri anda dan teman-teman anda.
Milikilah rasa malu untuk mengatakan kepada teman anda bahwa
anda orang yang berilmu dan ia orang bodoh secara terus terang
atau tidak.
Jika anda merasa memiliki kemuliaan, lalu anda ingin
menonjolkannya
dengan
cara
menyebut-nyebut
atau
memperlihatkannya, maka ketahuilah bahwa hati manusia justru
lebih menilai hal tersebut merupakan aib daripada melihatnya
sebagai kemuliaan. Ketahuilah, sesungguhnya jika anda bersabar
dan tidak tergesa-gesa, maka kemuliaan tersebut akan terlihat dan
diketahui dengan baik di mata manusia.
Jika anda ingin memakai pakaian ketenangan dan keindahan,
berhias dengan hiasan kedewasaan di hadapan semua orang,
memiliki kesungguhan yang tidak terkalahkan, maka jadilah orang
yang berilmu seakan anda orang yang bodoh dan pembicara seakan
anda orang yang tak pandai merangkai kata.
Jika anda ingin seseorang berbicara tentang topik yang telah anda
ketahui atau memberi kabar apa yang telah anda dengar
219









sebelumnya, maka janganlah anda ikut berbicara tentang hal
tersebut karena ingin diketahui bahwa anda telah mengetahuinya.
Karena hal itu, selain dianggap sebagai kekurangajaran juga
merupakan sebuah kebodohan, kelemahan, kedengkian, kehilangan
control diri dan ujub.
Hendaknya anda dikenal oleh teman-teman anda sebagai orang
yang melakukan apa yang tidak anda katakan, daripada
mengatakan apa yang tidak anda kerjakan.
Jadikan tujuan antara diri anda dan musuh adalah keadilan dan
antara diri anda dan sahabat adalah keridhaan.
Jadikan tujuan niat anda mempersaudarakan dan menyambung
silaturahmi dengan seseorang untuk tidak memutuskannya
walaupun terdapat sesuatu yang anda benci dari dirinya.
Ketahuilah, bahwa jika anda terlalu menjauhkan diri dari manusia,
akan menimbulkan permusuhan, dan jika terlalu dekat dengan
mereka, maka akan anda dapatkan teman yang buruk. Keburukan
teman lebih berbahaya daripada kebencian musuh.
Pakailah di hadapan manusia dua macam pakaian yang tidak
ditinggalkan oleh orang yang berakal dan tidak ada kehidupan dan
kedewasaan kecuali dengan keduanya:
Pakaian (kehati-hatian) menjaga jarak yang anda kenakan untuk
(menghadapi) semua orang, tidaklah mereka menjumpai diri anda
kecuali dalam keadaan menjaga diri, kuat dan siap siaga.
Pakaian kelapangan dan keakraban yang anda kenakan untuk
orang-orang istimewa dan terpercaya di antara teman-teman anda.
Anda menemui mereka dengan segenap kelapangan hati,
selanjutnya anda menjaga perkataan, berhati-hati dalam bersikap
dan mempertahankan apa yang telah terjalin antara mereka dan diri
anda.
Janganlah meminta maaf, kecuali kepada orang yang akan
memaafkan anda.
Jika datang seseorang meminta maaf kepada anda, maka temuilah ia
dengan wajah yang berseri dan perkataan yang mantap, kecuali
memutuskan hubungan dengannya merupakan satu keharusan
yang menguntungkan.
Jika anda melakukan amal kebajikan kepada seseorang atau
memiliki kelebihan atasnya, maka hidupkanlah kebaikan/kelebihan
tersebut dengan mematikan (melupakan)-nya dan besarkanlah
dengan menganggapnya sebagai hal yang kecil (biasa).
Jadikanlah sesuatu yang dapat menyingkirkan penderitaan dan
kesengsaraan diri anda adalah bahwa anda tidak menjadi orang
yang pendengki.
220









Jika anda mampu meletakan diri anda setingkat di bawah tujuan
anda pada setiap majlis, perkataan, pendapat dan pekerjaan, maka
lakukanlah.
Jika anda mampu tidak memberitahu sesuatu apapun kepada
saudara anda tentang diri anda yang sesungguhnya, kecuali jika
anda dapat mengalihkannya demi mendapatkan kemuliaan amal
atas ucapan dan sebagai persiapan untuk mempersingkat pekerjaan
jika memang singkat, maka lakukanlah.
Jika pekerjaan anda menumpuk, maka janganlah anda menundanya
hari demi hari, karena sesungguhnya tidak ada kelapangan kecuali
setelah anda menyelesaikannya.
Kami telah melihat sebagian orang yang gandrung kepada sesuatu,
ia tidak melepaskan diri darinya dan tak henti-henti
membicarakannya, sekalipun teman-temannya tidak antusias, hal
tersebut tidak menghalanginya untuk kembali mengulangi dan
mengulangi.
Terkadang beberapa orang terbawa oleh sifat ingin mengungguli
dan dorongan pendapat yang bodoh dengan membahas satu kata
yang telah dilupakan untuk mencari-cari alasan yang dengannya
mereka berusaha melebihi orang lain. Padahal perbuatan tersebut
merupakan kelemahan akal pikiran dan akhlak yang tercela.
Hendaknya terkumpul dalam diri anda kebutuhan kepada orang
lain dan kecukupan terhadap mereka. Kebutuhan anda kepada
orang lain hendaknya tercermin dalam kata-kata yang lembut dan
sopan santun dalam bergaul, sedangkan kecukupan anda terhadap
mereka tercermin dalam kehormatan dan kemuliaan diri anda.
Janganlah anda bergaul dengan seseorang dengan cara yang tidak
lazim baginya, karena jika anda menimpali orang bodoh dengan
ilmu, atau orang yang keras hati dengan pemahaman dan orang
yang sulit bicara dengan penjelasan, hanya perbuatan yang sia-sia
dan justru dapat menyakitinya karena anda telah membebankan
sesuatu yang tidak diketahuinya dan membuat anda sedih seperti
kesedihan orang asing (selain Arab) yang fasih dan memahaminya.
Hendaklah anda belajar mendengarkan sebagaimana anda belajar
berbicara dengan baik. Diantara metode belajar mendengar yang
baik adalah dengan memberi kesempatan kepada orang yang
sedang berbicara selesai dari perkataannya, sedikit mengarah
kepada jawaban, menghadapkan diri dan memandang ke arahnya
serta memahami ucapannya.
Jika seseorang berbicara tentang sesuatu yang telah anda ketahui,
maka janganlah anda memotong pembicaraannya lalu ikut berbicara
seakan anda ingin orang lain tahu bahwa anda mengetahui
sebagaimana yang ia ketahui.
221





Jika anda berada pada satu kelompok kaum, maka janganlah sekalikali anda menghina dan mencaci satu generasi dari sebuah
komunitas manusia atau kelompok secara keseluruhan, karena bisa
saja secara tidak sengaja anda menyinggung sebagian orang yang
ada di hadapan anda sedangkan anda tidak menjamin dapat
mengimbangi mereka, atau secara sengaja, maka anda akan
dikatakan bodoh.854
Ibnu Abdul Bar berkata: Enam macam orang yang apabila terhina
tidak menyalahkan kecuali diri mereka sendiri; seorang yang pergi
ke sebuah pesta makan padahal ia tidak diundang, seorang yang
meminta kemuliaan dari orang-orang durjana, seorang yang
mencampuri pembicaraan dua orang tanpa seizin keduanya,
seorang yang menganggap enteng penguasa, seorang yang berada
pada sebuah majlis yang tidak layak baginya dan seorang yang
berbicara kepada orang yang tidak mendengarkannya.855
Orang bijak berkata kepada anaknya: Hendaklah engkau belajar
mendengarkan sebagaimana engkau belajar berbicara dengan baik.
Sesungguhnya mendengar yang baik adalah dengan memberi
kesempatan kepada orang yang sedang berbicara selesai dari
perkataannya, menghadapkan diri dan memandang ke arahnya,
tidak memotong dan ikut berbicara tentang sesuatu yang anda telah
mengetahuinya.856
Luqman telah berkata kepada anaknya: Jika orang lain ditanya,
janganlah engkau jawab pertanyaan tersebut, seakan engkau telah
mendapatkan harta rampasan atau hadiah. Karena jika engkau
lakukan hal tersebut, engkau telah mengacaukan orang yang
ditanya dan membuat geram orang yang bertanya, serta menunjuki
orang-orang bodoh atas kebodohannya dan keburukan budi pekerti
anda.857
Imam Syafií –Rahimahullaah– berkata: Terlalu jauh dari orang lain,
akan menimbulkan rasa permusuhan, dan jika terlalu dekat dengan
mereka, akan menimbulkan daya tarik bagi teman-teman yang
buruk. Maka jadilah engkau antara jauh dan dekat.858
70-WASIAT
AL
KHATHTHAAB
MAKHZUUMI KEPADA ANAKNYA859
854
IBNUL
MA’LA
AL
Diambil dari (Al Adab Al Kabir – Al Adab Al Shaghir), Ibnul Muqni’
Al Adaab Asy Syaríyyah (2/102)
856
Al Adaab Asy Syaríyyah (2/163)
857
Al Adaab Asy Syaríyyah (2/163)
858
Al Adaab Asy Syaríyyah (3/451)
859
Dinukil dari kitab (Raudhatul uqala wa nuzhatul fudhala) hal. (332), Imam Al Hafizh Abu
Hatim Muhammad bin Hibban Al Bisti, meninggal tahun 354 H.
855
222
((Muhammad Ibnul Mundzir bin Said telah mengabarkan kepadaku, Abu Hatim
brcerita kepadaku: Muhammad bin Idris Al Hanzhali telah meriwayatkan
kepada kami, telah meriwayatkan kepadaku Abdurrahman bin Abu Athiyyah
Al Hamshi dari Al Khaththaab Ibnul Ma’la Al MakhzuumiAl Qurasyi: Bahwa
ia menasihati anaknya, seraya berkata:
((Wahai anakku, bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaNya, jauhi larangan-Nya, dengan mengikuti jalan dan rambu-rambuNya, sehingga keburukanmu menjadi baik dan pandanganmu menjadi
tentram, karena tidak ada sesuatupun yang tersembunyi bagi Allah.
Sesungguhnya aku telah membuat tanda dan gambar untukmu, apabila
engkau menghafal dan memahaminya lalu mengerjakannya, niscaya
dirimu akan memenuhi mata raja-raja dan orang-orang fakir akan
mengikutimu, selama itu engkau menjadi orang yang beruntung dan
bahagia, dibutuhkan orang, dan apa diingini berada di genggamanmu.
Maka taatilah ayahmu, berpeganglah pada wasiat ayahmu, renungkan
dan pikirkanlah. Jauhilah pembicaraan yang tidak perlu, banyak
tertawa dan canda, sering mencandai teman, karena hal tersebut dapat
menghilangkan keakraban dan menimbulkan permusuhan. Bersikaplah
dengan tenang jauh dari kesombongan dan keangkuhan, temuilah
teman dan musuhmu dengan wajah keridhaan, tidak menyakitinya
dengan hati yang lapang dan tidak merasa takut kepada mereka.
Ambillah sikap pertengahan dalam segala urusan, karena sebaik-baik
urusan adalah yang pertengahan. Sedikitlah berbicara, sebarkan salam,
berjalanlah dengan mantap dan tenang, jangan melangkah dengan
kakimu dan menarik bokongmu serta jangan kau miringkan leher dan
jubahmu seraya berjalan dengan angkuh dan banyak menengok.
Janganlah berdiri secara bergerombol, jangan engkau jadikan pasar dan
warung sebagai tempat berkumpul dan berbincang-bincang, jangan
banyak berdebat dan berselisih dengan orang-orang bodoh. Jika engkau
berbicara, persingkatlah, dan jika engkau bercanda, sedikitkanlah, jika
kau duduk, bersila-lah, dan jangan kau menyilang-nyilangkan jari-jari
tanganmu dan membunyikannya, jangan pula memegang-megang
jenggot dan memain-mainkan cincin serta ujung pedangmu, jangan
pula kau menyisik gigimu, memasukkan tangan ke hidungmu, banyak
mengusir lalat dari wajahmu, serta banyak menguap dan mengulet860,
serta hal-hal serupa lainnya yang orang lain dapat menganggap enteng
dan mengejek dirimu.
Hendaklah tempat berkumpulmu menjadi petunjuk dan
perkataanmu tersusun rapi, dengarkanlah perkataan yang baik dari
orang yang berbicara kepadamu tanpa memperlihatkan kekagumanmu
860
Mengulet dibarengi dengan menguap merupakan tanda-tanda kemalasan
223
kepadanya dan tidak meminta untuk mengulanginya. Hindarilah
pembicaraan dan cerita-cerita lucu dan janganlah engkau menceritakan
kekagumanmu terhadap anak dan budak perempuanmu, tidak juga
tentang kuda tungganganmu dan pedangmu, dan janganlah berbicara
tentang mimpi-mimpi. Karena jika engkau perlihatkan kekagumanmu
terhadap salah satunya, akan menimbulkan ketamakan orang-orang
bodoh, lalu melahirkan angan-angan yang tidak baik terhadapmu dan
menjelekkan akal pikiranmu. Janganlah berbuat seperti wanita dan
jangan berusaha seperti halnya seorang budak, janganlah kau mencabut
jenggotmu atau mencukur jenggot yang berada di bawah dahimu serta
jangan terlalu sering memendekkannya, mecabut uban, serta terlalu
banyak memakai celak mata dan minyak rambut, hendaklah celak
matamu sedikit. Janganlah engkau merengek-rengek dan merendahkan
diri ketika meminta kebutuhanmu. Janganlah engkau beritahu isteri
dan anakmu –apalagi orang lain– tentang jumlah hartamu. Karena jika
mereka memandang sedikit, engkau akan merasa hina, dan jika
dipandang banyak, engkau tidak akan mendapatkan keridhaan mereka.
Takutilah mereka tanpa kekerasan, lemah lembutlah dengan mereka
tanpa kelemahan, janganlah bergurau dengan budakmu baik yang
perempuan maupun yang laki-laki, jika engkau bertengkar/berperkara,
tenanglah, jagalah dirimu, kebodohanmu, jangan tergesa-gesa, fikirkan
argumentasimu,
tunjukkan
pada
hakim
sebagian
kesabaran/kemurahan hatimu, jangan banyak menunjuk dengan
tanganmu, jangan bersimpuh di atas kedua lututmu, jangan sampai
wajahmu memerah dan keningmu berkeringat, jika ia tidak
mengetahuimu, bermurah hatilah, jika ia membuatmu marah,
bersabarlah, mulyakanlah kehormatanmu, buanglah sesuatu yang tidak
engkau perlukan. Jika seorang penguasa mendekatimu, maka berhatihatilah terhadapnya, jika ia telah akrab denganmu, janganlah merasa
aman dari pengkhianatannya kepadamu, berlemahlembutlah
dengannya seperti kelemahlembutanmu kepada seorang bayi, bicaralah
tentang sesuatu yang disenanginya. Janganlah terbawa oleh apa yang
engkau lihat dari kelemah-lembutan dan kekhususannya kepadamu:
membuatmu masuk/mencampuri urusan yang terjadi antara dirinya,
anak serta keluarga dan kerabatnya, walaupun ia mendengarkan dan
mematuhi perkataanmu. Karena kejatuhan/kehancuran orang yang
mencampuri urusan yang terjadi antara raja dan keluarganya sangat
cepat dan tidak dapat bangkit kembali dan juga merupakan kesalahan
yang tak terucapkan. Jika engkau berjanji, tepatilah, jika engkau
berbicara, jujurlah, janganlah engkau mengangkat suaramu saat
berbicara, seakan engkau sedang berdebat dengan orang tuli dan
janganlah engkau terlalu merendahkan suaramu seperti halnya orang
bisu. Pilihlah perkataan yang baik dengan pengucapan yang dapat
224
diterima, dan jika engkau berbicara dari sumber yang engkau dengar,
nisbatkanlah perkataan itu kepada empunya. Janganlah engkau
membicarakan hal-hal kotor yang tidak diterima oleh hati dan
membuat bulu kuduk merinding. Janganlah engkau mengulang-ulang
satu kata, seperti: iya, iya atau tidak, tidak atau cepat, cepat dan lain
sebagainya. Jika engkau berwudhu sehabis makan, cucilah kedua
telapak tanganmu dengan baik, letakkanlah sabun (atau sejenisnya)
pada mulutmu, sebagaimana yang kamu lakukan pada saat bersiwak,
janganlah engkau membuang riyak dalam bejana, buanglah air di
mulutmu (saat berkumur) sedikit demi sedikit, jangan kau keluarkan
sekaligus, sehingga cipratan air mengenai orang yang ada di dekatmu.
Janganlah menggigit setengah sendok makanan lalu engkau letakkan
setengah lagi ke tempatnya, karena hal tersebut adalah hal yang
dibenci. Janganlah terlalu banyak minta minum ketika engkau berada
di depan hidangan raja dan jangan membersihkan tulang dari daging
yang menempel di atasnya atau mengeluarkan sumsum yang ada di
dalamnya. Janganlah engkau mencela makanan apapun yang
dihidangkan di dekatmu dengan menyebut kurang cuka, bumbu atau
madu, karena perhatianmu terhadap kuah hidangan tersebut dapat
membuatmu tidak mendengarkan pembicaraan orang. Janganlah
terlalu bakhil dan jangan pula terlalu menghambur-hamburkan laksana
orang bodoh yang tertipu, ketahuilah hak yang wajib di dalam
hartamu, dan kemuliaan teman, cukupilah ketergantunganmu kepada
orang lain, niscaya mereka akan membutuhkanmu. Ketahuilah bahwa
kerakusan membawamu kepada keburukan, dan keinginan –
sebagaimana telah dikatakan– membuat hina seseorang, betapa banyak
satu kali makan menghalangi beberapa kesempatan makan lainnya.
Menjaga kehormatan (tidak meminta-minta) merupakan harta yang
agung dan akhlak yang mulia, kesadaran seseorang terhadap
kemampuan dirinya menambah kemulian, barangsiapa yang
melampaui kemampuannya karena kesombongan, ia akan binasa.
Kejujuran adalah kebaikan, dusta adalah keburukan. Kejujuran yang
mempercepat kehancuran pemiliknya lebih baik daripada akibat dusta
yang menyelamatkan pelakunya. Bermusuhan dengan orang yang
penyantun lebih baik daripada berteman dengan orang bodoh.
Berteman dengan orang mulia dalam kehinaan lebih baik daripada
berteman dengan orang lalim dalam kesenangan. Dekat dengan
seorang raja yang dermawan lebih baik daripada dekat dengan seorang
dermawan yang banyak mengusir, dan pendamping yang buruk adalah
yang menimbulkan penyakit yang buruk.
Tirulah orang-orang yang berakal, niscaya engkau akan menjadi
bagian dari mereka, berpura-puralah mulia, niscaya engkau akan
mendapatkannya.
225
Ketahuilah bahwa kedudukan setiap manusia tergantung bagaimana ia
menempatkan dirinya, dan setiap orang akan dinisbatkan kepada apa
yang diperbuatnya. Hakikat seseorang dapat diketahui dari temannya
sepergaulannya, maka jauhilah teman-teman yang buruk, karena
mereka akan mengkhianati dan membuat sedih orang yang orang yang
menemani mereka. Dekat dengan mereka lebih dapat menularkan
keburukan daripada penyakit kudis, menolak mereka adalah sebagian
dari kesempurnaan adab. Berkhianat karena mendapat perlindungan
adalah perbuatan tercela, ketergesa-gesaan akan menimbulkan
kemalangan dan management yang buruk merupakan kelemahan.
Teman ada dua macam: Teman yang menjagamu pada saat turun
cobaan dan teman di waktu senang. Jagalah kedekatanmu dengan
teman pertama dan jauhilah tipe teman yang kedua, karena ia adalah
musuh yang sebenarnya.
Barangsiapa yang mengikuti hawa nafsunya, maka ia telah mendekati
kehancuran. Janganlah terpesona terhadap orang yang bermuka masam
dan jangan pula menganggapnya enteng. Karena seseorang dinilai dari
hati dan lidahnya, tidak ada sesuatupun yang berguna dari dirinya
kecuali hati dan lidahnya.
Janganlah berbuat kerusakan walaupun engkau berada di wilayah
musuh, janganlah kau bentangkan kehormatan dirimu kepada orang
yang berada di bawahmu dan janganlah menjadikan hartamu lebih
mulia dari kehormatan dirimu. Janganlah banyak berbicara sehingga
memberatkan halayak ramai, jauhkan keburukan dari teman dudukmu
dan terimalah orang yang menemuimu.
Janganlah banyak berhias dan meminyaki badan, karena hal tersebut
perbuatan yang dinisbatkan kepada wanita. Janganlah menggoda
wanita, jadilah orang yang akrab, terhormat dan dapat menggunakan
waktu dengan baik. Bijaksanalah dalam memenuhi kebutuhanmu,
teguhlah dalam melakukan penyerangan. Kenakan pada setiap zaman
pakaian yang sesuai dan pada setiap kaum bentuk/corak yang sesuai
dengan mereka.
Berhati-hatilah terhadap apa yang akan menimpamu di akhirat kelak
dari perbuatan tercela yang engkau lakukan dan jangan tergesa-gesa
melakukan sesuatu sehingga kamu mengetahui akibat yang
ditimbulkannya. Janganlah menolak sampai engkau melihat fersi
sumbernya.
Pergunakanlah bahan penghilang rambut sebulan sekali dan jangan
mencukur ketiakmu dengan bahan tersebut. Jadikan siwak sebagai
kebiasaanmu, jika engkau bersiwak maka melebarlah (ke kiri dan ke
kanan mulutmu). Membangunlah, karena pembangunan adalah
perdagangan yang paling berfaedah. Memperbaiki system pertanian
lebih baik daripada membeli pakaian perang. Permusuhanmu dengan
226
orang yang tercela membuat dirinya tamak kepadamu. Barangsiapa
yang memuliakan kehormatannya maka akan dimuliakan manusia.
Dan celaan orang yang bodoh labih baik dari pujiannya kepadamu,
mengetahui kebenaran bagian dari pekerti jujur, temanmu yang shaleh
daialah anak pamanmu, barangsiapa yang merasa mudah, nisacaya
gampang menjadi somobong dan barangsiapa yang butuh mesti
gampang terhina, sedikitlah berbicara untuk menghindari jawaban
bertele-tele dan membosankan, orang yang berjalan menuju kamu mesti
mengalahkanmu, perjalanan yang panjang akan menimbulkan
kebosanan, banyak angan adalah kesesatan, orang yang tiada tidak
akan mempunyai teman, dan tiada bagi orang yang telah mati teman
yang mengasihi, beradab kepada orang yang sudah adalah payah,
menanamkan etika kepada anak kecil dengan upaya yang keras,
kekejian adalah raja (karena orang takut berbicara dengannya) dan
sikap tidak tahu malu (tebal muka) adalah mentri, orang yang
penyantun adalah rujukan orang yang dungu, kebodohan adalah
penyakit yang tidak mempunyai obat, sifat penyantun adalah sebaikbaik pendamping, agama adalah tuntunan yang paling indah, gembira
di atas penderitaan orang lain adalah kebodohan, mabuk adalah setan,
ucapannya linglung, dan sya'ir bagian dari sihir, mengancam orang
berarti menjauhinya, pelit akan membawa kepedihan, keberanian
adalah cermin keteguhan, memberi petunjuk termasuk pekerti yang
tersembunyi, dia akan menelurkan rasa cinta, barangsiapa yang
memulai berbuat baik maka itu adalah hutang (bagi orang yang
menerimanya), dan termasuk kebaikan memulai berbuat baik tanpa
dipinta, orang yang dikenal berbuat baik karena kedermawanan, dan
riya' dengan kebaikan lebih baik daripada mempertontonkan
keburukan, keturunan sangat berpengaruh, adat adalah kebiasaan
alami yang lazim terjadi, jika dia baik maka akan terbentuk menjadi
baik, namun jika buruk akan terbentuk menjadi buruk. Barangsiapa
yang melepaskan ikatan akan terperosok pada kedengkian, mendekati
penguasa akan merobek kemanusiaan namun menjauhinya adalah
kecelaan, maju mendekatinya berarti menerjang tantangan, bantuan
yang paling baik adalah memberikan kemudahan pada saat kesulitan,
banyak alasan termasuk prilaku pelit, seburuk-buruk orang adalah
orang yang banyak mengungkapkan alasan, pertemuan yang baik akan
menghilangkan permusuhan, ucapan yang halus termasuk akhlaq
orang yang mulia.
Wahai anaku! Istri adalah tumpuan ketentraman suami, tidak
ada ketenangan di dalam hidup jika dia berselisih dengan istrinya, jika
kau ingin menikahi seorang wanita maka tanyakanlah tentang
keluarganya sebab keturunan yang baik akan melahirkan buah yang
manis.
227
Ketahuilah bahwa wanita lebih beragam dari jemari tangan,
maka jagalah wanita yang tajam lisannya, terbiasa mengganggu orang,
di antara wanita ada yang bangga terhadap dirinya sendiri, mencela
suami, jika suami menghormatiya dia beranggapan bahwa hal itu
kerena kelebihan dirinya atas suaminya, tidak berterima kasih atas
kebaikan, tidak rela dengan sesuatu yang sedikit, lisannya bagi pedang
yang mengkilap, kekasaran telah merobek dinding rasa malu dari
wajahnya, tidak malu dengan tersingkapnya (keperibadiannya), tidak
malu terhadap tetangga, bagai anjing melolong, pengobar keburukan,
penerkam, wajah suaminya terabik-cabik, citranya tercela, tidak
menjaga suaminya baik karena perintah agama atau kepentingan dunia,
tidak juga menjaga persahabatan dan anak-anaknya yang banyak,
dinding sang suami telah terkoyak, rahasia telah tercerai berai,
kebaikan telah tertimbun, mengawali pagi dengan perasaan tertekan,
mengakhiri hari dengan mencela, minumannya pahit, makanannya
amarah, anak tersia-siakan, rumah tangga hancur roboh, pakaian kotor,
rambut kusut, tertawa sinis, berbicara geram, siang menjadi malam,
malam menjadi siang, sengatan ungkapannya bagai ular berbisa dan
kelalimannya bagai kelajengking.
Di antara mereka, ada bagai wanita renta, gemulai, berprilaku kasar,
berbisa, pengancam, dan berpura-pura, larut ke mana angin
berhembus, melayang bersama-sama semua sayap, jika suaminya
mengatakan: Tidak, dia menimpali: "Ya", jika suaminya mengatakan:
"Ya" dia berkata: " Tidak ", terlahir untuk menghinakan suami,
meremehkan apa yang ada di tangan suaminya, suka membandingbandingkan, meremehkan suami di hadapan lelaki lain, mengombangambingkannya dalam ketidakpastian, membuat sang suami membenci
rumahnya sendiri, bosan terhadap anaknya, hidup gelap, harga diri
terbengkalai sehingga teman-teman mengingkari dan tetangga merasa
kasihan.
Ada di antara wanita yang bodoh lagi dungu, berani terhadap suami
bukan pada tempatnya, bawel, mencampuri urusan orang, merasa puas
dengan rasa cintanya, merasa amandengan pendapatan suami, makan
bagai himar di gembala, terik matahari menyengat namun dia tidak
bergaming, rumah kotor tidak disapu, masakannya terbengkalai
melewati malam, bejana kotor, tepung adonan terasa basi, air tersa
hangat, barang-barang berserakan, prabot tertahan (tidak dipinjamkan),
pembantu tersiksa dan tetangga sebagai sasaran amarah.
Ada Wanita yang pengasih dan penyayang, wanita berkah dan banyak
anak, orang bebas dari aibnya, disenangi tetangga, berlaku terpuji kala
rahasia dan terang-terangan, mulia dalam mengahadapi suami, banyak
memberi, bersuara rendah, rumah bersih, pembantu makmur, anaknya
228
rapi, kebaikannya mengalir, suami bahagia, tinggi (keperibadian) dan
disenangi, dikenal dengan sifat iffah dan kebaikannya.
Wahai anakku! Semoga Allah menjadikanmu sebagai orang yang
menapaki jalan petunjuk, mengikuti orang yang bertaqwa, menjauhi
sifat suka marah dan senang dengan sifat rela.
Hanya Allahlah yang mengawasimu, menguasai semua urusanmu,
tiada daya dan upaya kecuali dengan kehendak Allah Yang Maha
Tinggi dan Agung,
Shalawat dan salam semoga tetap tercurah kepada Muhammad, Nabi
pembawa petunjuk dan kepada seluruh keluarganya.
71-WASIAT YANG BERMANFAAT
Disebutkan di dalam kitab “Aqidatus Salaf Wa Ashabul Hadits”
karangan imam, ahli tafsir, syekhul Islam Abi Utsman Isma’il bin
Abdur Rahman Al-Shabuni, wafat tahun 449H, kitab yang telah
ditahqiq oleh Nabil Al-Subki hal. 53, dia menulis sebuah wasiat di
bawah ini: (…Dia berkata: Aku menceritakan: Abdullah bin Abbas
memberitahukan kepadaku, yaitu menisbatkan hadits tersebut kepada
Nabi shallallahu alaihi wasallam, beliau bersabda:
ُ ِ‫ِِه اْل‬
‫ِم‬
‫لُِكلِّ َشٌْ ا َشَر ؾ َوأَْشَر ُؾ ْالَمَجالِ ِس َما اْسُتْقِبلَ ب‬
ٍ‫قْبلَة الَ ُت َصلُّْوا َخْل َؾ َناب‬
‫ُر‬
‫ـرَب َوإِْن ُكْنُتْم ف‬
َ‫ًِ َص الَتُِكْم َوالَ َتْسُتُرْوا ْالُجد‬
َ‫لحٌََّة َواْلَعْق‬
َ ‫َوالَ ُمْحِد ٍث َواْقُتلُْوا ْا‬
‫ار أَالَ أَُنِّبُبُكْم‬
‫بَؽٌِْر إِْذن‬
‫بالِّثٌَا ِب َوَمْن َنَظَر ف‬
ِ ‫ًِ ِكَتا ِب أَِخٌِْه‬
ِ
ِ‫ِِه َفإَِّنَماٌَْنُظـُر فًِ الَّن‬
229
‫اَل‬:َ‫ِ! َقال‬
‫ار ُسْولَ هللا‬
َ ٌَ‫لى‬
َ ‫َب‬:‫ارُكْم ؟ َقالُْوا‬
ُ‫َِّذ يٌَْجلُِد َعْبَدهُ َوٌَْمَنُع َرْفَدهُ َوٌَْنِزل‬
ِ
ِ‫ب َشر‬
ُ
َ
ْ
َ
َ
َ
َّ
َ‫ِرًة َوال‬
َ
َ
َ
ُ
َ
ُ
ِّ
َ
‫ب شٍّر ِمْن ذلِكْم؟ الِذ ي ال ٌَق‬
َ‫ٌِْلُ َعثَرةًَ َوال ٌَقَبلُ َمْعـذ‬
ِ ‫ أف ال أَب شُركْم‬.ُ‫َوْحَده‬
.ُ‫َِّذ ي الَ ٌُْرَج ى َخٌُْرهُ َوالَ ٌُْإَمُن َشُّره‬
‫ أََف الَ أَُنِّبُبُكْم ِب َشٍّر ِمْن َذلُِكْم؟ اَل‬,‫ِـُر َذْنًبا‬
‫ٌَْؽف‬
‫ِ َمْن أََحَّب أَْن ٌَُكْوَن أَْؼَن ى‬
‫لى هللا‬
َ ‫َمْن أََحَّب أَْن ٌَُكْوَن أََحَّب الَّنا ِس َفْلٌََتَوَّكلْ َع‬
‫ًِ ٌَِد َؼٌِْرِه َوَمْن أََحَّب أَْن ٌَُكْوَن أَْكَرَم‬
‫َِما ف‬
‫ِ أَْوَثُق ب‬
‫ًِ ٌَِد هللا‬
‫َِما ف‬
‫الَّنا ِس َفْلٌَُكْن ب‬
ًِ‫ ٌَاَبن‬:َ‫ًِ َقْوِمِه َفَقال‬
‫ٌَِْه الَّس الَُم قاََم ف‬
‫ إَِّن ِعٌَْس ى َعل‬.‫هللا‬
َ ْ‫الَّنا ِس َفل‬
َ ‫ٌََّتـِق‬
‫َا َوالَ َتْمَنُعْوا أَْهلََها‬
‫ال َفَتْظلُِمْوه‬
‫ٌِْلَ! الَ َتَكل‬
‫إِْسَراب‬
ِ ‫َُّمواِْباْلِحْكَمِة ِعْنَد اْلُجَّه‬
.‫ْم‬
َ ‫بُظْلِمِه َفٌَْبُطلَ َف ْضلُُكْم ِعْنَد َرِّبُك‬
‫َفَتْظلُِمْوُهْم َوالَ َتْظلُِمْوا َوالَ ُتَكاف‬
ِ ‫ِـُبْوا َظِالًما‬
ْ ‫َْمر‬
‫اخَتلَْفُتْم فٌِِْه َفُكلُْوهُِ هللِ َعَّز‬
‫ُِبْوهَُوأ‬
‫اجَتن‬
‫بُعْوهَُوأ‬
ْ ‫َْمرَبٌِّ ن َؼٌُُّه َف‬
ِ‫ َفاَّت‬:‫اَألُُمْوُرَث الََثة‬
َّ‫َوَجل‬
“Setiap sesuatu mempunyai nilai kemuliaan, dan majlis yang paling
mulia adalah majlis yang menghadap kiblat861 janganlah kalian sholat
di belakang orang yang sedang shalat dan sedang berhadats, bunuhlah
ular dan kalajengking sekalipun kalian sedang melaksanakan shalat862
dan janganlah menutupi tembok dengan kain, dan barangsiapa yang
melihat buku saudaranya tanpa seizin darinya maka dia sebenarnya
sedang memandang kepada api neraka863. Tidakkah aku
memberitahukan kepadamu orang yang buruk di antara kalian?,
“menjawab: “Ya, hai Rasulullah”, Rasulullah bersabda: “Orang yang
memukul budaknya dan menghalangi pertolongannya bagi budaknya
dan menginap dalam sebuah rumah saat bepergian sendirian”. ”Dan
tidakkah aku memberitahukan kepada kalian orang yang lebih buruk
dari itu?”, “Yaitu orang yang tidak memaafkan kesalahan orang lain,
tidak menerima permohonan maaf tidak menghapuskan kekeliruan
orang yang berbuat keliru”, Tidakkah aku memberitahukan kepada
kalian orang yang lebih buruk dari orang di atas?”, “Orang yang tidak
diharapkan kebaikannya dan tidak pula orang merasa aman dengan
prilaku buruknya”. “Barangsiapa yang ingin menjadi orang yang paling
kuat maka hendaklah dia bertawakkal kepada Allah, dan barangsiapa
861
Imam Syaukani berkata di dalam kitab: Tuhfatuz Zakirin hal. 42-43, Imam Thabrani
meriwayatkan dengan sanad yang hasan, dari Abi Hurairah radhiallahu anhu berkata:
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya setiap sesuatu itu mempunyai
pemimpin, dan pemimpin sebuah majlis adalah majlis yang menghadap kiblat”. Hadits yang
semakna juga tertulis di dalam kitab Al-Aushat dari riwayat Ibnu Abbas radhiallahu anhu.
862
Hadits Shahih dishahihkan oleh Albani dalam kitab: Shahihul Jami’ 1/255.
863
Larangan untuk menutupi tembok dengan kain terdapat dalam shahih muslim, sebagaimana
disebutkan di dalam Syarhun Nawawi 14/86 sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:
“Sesungguhnya Allah tidak memerintahkan kita untuk menutupi batu dan tanah”. Imam
Nawawi berkata: Para ulama menyimpulkan dari hadits tersebut bahwa dilarang menutupi
tembok dan menghiasi rumah dengan pakian, larangan ini bersifat makruh yang keras bukan
larangan yang berarti haram, dan pendapat inilah yang benar. Dan didhaifkan oleh Albani di
dalam kitab “Al-Silsilahus Shahihah” hadits Nabi shallallahu alaihi wa sallam: ‫ًِ ِكَتا ِب‬
‫َوَمْن َنَظَر ف‬
َ
ُ
َ
ْ
َ
َّ
ْ
َّ
ِ
ِ
ِ
ِ
‫ار‬
‫ن‬
‫ل‬
‫ا‬
ًِ
‫ف‬
‫ر‬
‫ـ‬
‫ظ‬
‫ن‬
ٌ
َ
‫ا‬
‫م‬
‫ن‬
‫إ‬
‫ف‬
‫ه‬
‫ن‬
‫ذ‬
‫إ‬
‫ر‬
ٌ
‫ؽ‬
‫ب‬
‫ه‬
ٌ
‫خ‬
‫أ‬
ُ
َ
ْ
ْ
ِ
ِ
ِ
ِ
ِ
230
yang ingin menjadi orang yang paling kaya hendaklah apa yang ada
ditangan Allah lebih diyakini dari apa yang ada ditangan orang lain,
barang siapa yang ingin menjadi orang yang paling mulia maka
hendaklah ia bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya Isa Alahis Salam
berdiri dihadapan kaumnya dan berkata: wahai bani Israil! Janganlah
engkau berbicara dengan perkataan yang mengandung hikmah
dihadapan orang-orang yang bodoh sehingga menyebabkan engkau
menzalimi hikmah tersebut dan jangan pula engkau menahan berbicara
dengan hikmah dihadapan orang yang berhak menerimanya sehingga
engkau menzalimi mereka. Janganlah engkau berbuat zalim dan jangan
pula membalas kezaliman orang lain dengan kezaliman yang serupa
sehingga kelebihan dirimu menjadi terhapus di sisi Tuahanmu. Perkara
itu ada tiga: Perkara yang jelas kebenarannya maka ikutilah dia dan
perkara yang jelas kesesatannya maka jauhilah dia, serta perkara kamu
ragukan maka makanlah dia dengan menyebut nama Allah Azza Wa
Jalla.864
PENUTUP
…Wa Ba'du. Saya mohon kepada Allah semoga diberikan keikhlasan
kepada saya dan kepada kalian semua dalam perkataan dan perbuatan
serta menjadikan kita orang-orang yang menapaki jalan petunjuk Nabi
shallallahu alaihi wasallam.
Ketahuilah -wahai saudaraku semuslim-buku yang anda baca ini
adalah karya manusia, mesti ada kekurangannya, dan bagaimanapun
seorang manusia berusaha maka sifat kekurangan tersebut tetap
melekat pada dirinya:
َ‫َجلَّ َمْن الَ َعٌَْب فٌِِْهَوَع ال‬
َ
َ ‫إِْنَتِجْد َعًٌْبا َف ُسَّدْا‬
‫َ ال‬
‫لخل‬
Jika kau mendapatkan padanya kekurangan, tutupilah kekurangan itu
864
Diambil dari kitab: “Aqidatus Salaf Wa Ashabul Hadits” hal.53.
231
Maha Mulia zat yang tidak mempunyai kekurangan dan Maha Tinggi
Aku mengingatkanmu dengan ungkapan Ibnul Qoyyim rahimhullah:
Wahai membaca ungkapanku dan berfikir padanya: Ini adalah
perbekalan yang tidak berharga yang aku persembahkan bagimu, ini
adalah pemahaman dan pemikiran penulis yang diberikan kepadamu,
dengannya kau akan mendapat keberuntungan dan bagi penulis
tanggungan (tanggung jawabnya), engkau memetik manfaat dan
kegunaannya sementara bagi penulis konsekwensi (kesalahannya), jika
engkau tidak memiliki pujian dan terimakasih baginya, maka janganlah
kau menahan maafmu atas (kekurangan) yang ada padanya, jika
engkau tidak memiliki kehendak kecuali mencelaku maka pintunya
tetap terbuka, dan hanya Allahlah yang berhak dipuji dan dipuja,
sementara dan celaan adalah milik manusia".865
Aku ingin menutup kitab "Al-Muntaqo" yang aku tulis ini
dengan apa yang tulis oleh Imam Ibnul Hajar rahimhullah di dalam
kitabnya saat menjelaskan shahihul bukhari…Dari Urwah, dari Aisyah
berkata: Apabila Rasulullah shallallahu alaihi wasallam duduk dalam
sebuah majlis atau selesai selesai dari berdo'a, maka beliau
mengakhirinya dengan sebuah do'a, lalu aku bertanya kepada beliau
tentang do'a (faedah) tersebut, belaiu menjawab: Jika dia
mengungkapkan kata-kata yang baik (di dalam majlisnya) maka dia
akan ditutup (hayatanya) dengan (kebaikan) sampai hari kiamat, dan
apabila dia berbicara dengan ungkapan yang tidak baik maka do'a
tersebut sebagai penghapus dosa baginya:
‫ُِرَكَوأَُتْوُبإِلٌََْك‬
‫بَحْمِدَك الَإِلَهإِالَّأَْنَتأَْسَتْؽف‬
‫ُسْبَحاَنَكال‬
ِ‫ّلُهَّمَو‬
"Maha Suci Allah dan segala puji bagimu, tiada tuhan kecuali Engkau,
aku memohon ampun dan bertaubat kepadaMu".866
Shalawat dan salam tetap tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad,
kepada keluarga dan seluruh shahabatnya.
865
866
Thariqul Hijrataini Wa Babus Sa'adatini, Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah. Hal. 21.
Fathul Bari, Ibnu Hajar 13/546.
232
233
Fly UP