...

BUKU PEDOMAN ARTICLE 19 TENTANG KEBEBASAN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

BUKU PEDOMAN ARTICLE 19 TENTANG KEBEBASAN
!
#
" #
%$ &
Agustus 1993
© ARTICLE 19 ISBN 1 870798 17 1
$%
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
DAFTAR ISI
Pengucapan Terima Kasih .................................................................................................. v
Kata Pengantar ................................................................................................................... vi
Anggota Panel Penasehat................................................................................................... ix
Daftar Penyumbang ............................................................................................................ x
Singkatan.......................................................................................................................... xiii
Daftar Kasus...................................................................................................................... xv
BAGIAN I - HUKUM DAN PERBANDINGAN HUKUM INTERNASIONAL
TENTANG KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT: PERANANNYA DI
PENGADILAN NASIONAL ......................................................................................... 1
BAB 1 - PENTINGNYA DAN PENGGUNAAN HUKUM INTERNASIONAL DAN
PERBANDINGAN HUKUM: PENGALAMAN DI INDIA ......................................... 2
BAB 2 - INSTRUMEN INTERNASIONAL: KETENTUAN TENTANG
KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT ........................................................ 7
2.1
Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia............................................ 8
2.2
Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil dan Politik........................................ 10
2.3
Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak-Hak Rakyat ............... 11
2.4
Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia dan Deklarasi Amerika
tentang Hak-Hak dan Kewajiban-Kewajiban Manusia............................................. 12
2.5
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia................................................ 13
2.6
Perbandingan Perlindungan yang diberikan dalam Perjanjian dan Instrumen
Hak Asasi Manusia ................................................................................................... 15
2.6.1
Kewajiban Umum ................................................................................. 15
2.6.2
Hak untuk Berpendapat tanpa Pembatasan........................................... 16
2.6.3
Hak untuk Mencari, Menerima dan Memberi Informasi dan Gagasan 16
2.6.4
Jenis Informasi dan Gagasan yang Dilindungi ..................................... 16
2.6.5
Alasan yang diperkenankan untuk Pembatasan.................................... 17
2.6.6
Pembatasan yang diperkenankan untuk Kebebasan Berkumpul dan
Berserikat .............................................................................................................. 17
2.6.7
Hubungan antara Hak atas Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan
Hak-Hak lain dalam Perjanjian............................................................................. 19
2.7
Masyarakat Eropa ......................................................................................... 20
2.8
Konferensi tentang Keamanan dan Kerjasama di Eropa .............................. 22
BAB 3 - RELEVANSI HUKUM INTERNASIONAL DAN PERBANDINGAN
HUKUM DI PENGADILAN NASIONAL .................................................................. 25
3.1
Tiga Cara Hukum Internasional diterapkan oleh Pengadilan Nasional ....... 25
3.1.1
Hukum Perjanjian ................................................................................. 25
3.1.2
Hukum Kebiasaan Internasional ........................................................... 27
3.1.3
Bantuan untuk Menafsirkan Hukum Nasional...................................... 28
3.2
Penggunaan Hukum Internasional dan Perbandingan Hukum oleh Pengadilan
Nasional .................................................................................................................... 29
3.2.1
Jurisdiksi Common Law........................................................................ 29
3.2.2
Yurisdiksi Civil Law di Eropa dan Asia ............................................... 37
3.2.3
Penerapan Piagam Afrika tentang Hak Manusia dan Hak Rakyat ....... 45
3.2.4
Penerapan Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia ................. 46
i
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
3.3
Apabila Sebuah Mahkamah Internasional Menerapkan Hukum dari
Mahkamah Internasional Lainnya............................................................................ 47
BAGIAN II - PUTUSAN PENGADILAN NASIONAL DAN PENGADILAN
INTERNASIONAL ...................................................................................................... 48
Pendahuluan untuk Bagian II................................................................................ 48
BAB 4 - PERLINDUNGAN POSITIF UNTUK KEBEBASAN MENYAMPAIKAN
PENDAPAT DAN INFORMASI ................................................................................. 50
4.1
Pentingnya Kebebasan Menyampaikan Pendapat pada Umumnya .............. 50
4.2
Menyampaikan Pendapat dan Informasi Politik ........................................... 53
4.2.1
Perlindungan Umum ............................................................................. 53
4.2.2
Hak Lawan Pemerintah agar Pendapatnya diterbitkan oleh Media yang
Dikontrol Pemerintah............................................................................................ 56
4.2.3
Persoalan Lainnya berhubungan dengan Kampanye Pemilihan ........... 60
4.2.4
Campurtangan Pihak Swasta atas Ekspresi Politik............................... 62
4.2.5
Kekebalan Parlementar ......................................................................... 62
4.3
Pembicaraan Simbolis................................................................................... 64
4.3
Persoalan yang Menyangkut Kepentingan Umum Publik ............................ 65
4.5
Kebebasan Pers dan Hak Publik untuk Memperoleh Informasi ................... 65
4.5.1
Prinsip-Prinsip Umum .......................................................................... 65
4.5.2
Akses Pada Berita Terbit ...................................................................... 69
4.5.3
Subsidi Pemerintah ............................................................................... 70
4.5.4
Kebebasan Pengedaran dan Pendistribusian ......................................... 71
4.5.5
Hak untuk Menentukan Format Presentasi ........................................... 72
4.5.6
Hak Mengumpulkan Informasi ............................................................. 73
4.6
Kekebasan Penyiaran .................................................................................... 74
4.7
Pluralisme Media .......................................................................................... 77
4.8
Ekspresi Kesenian......................................................................................... 81
4.9
Kebebasan Akademik Dan Pendidikan......................................................... 81
4.10 Periklanan Komersial.................................................................................... 84
4.11 Hak-Hak Bahasa ........................................................................................... 88
4.12
Akses Pada Informasi ............................................................................... 90
4.12.1 Informasi yang dipegang Pemerintah ................................................... 92
4.12.2 Persidangan dan Dokumen Pengadilan................................................. 98
4.13 Kebebasan Berkumpul Secara Damai........................................................... 99
4.14 Kebebasan Berserikat.................................................................................. 102
4.15 Orang-Orang Yang Berhak Atas Kebebasan Menyampaikan Pendapat..... 106
4.15.1 Orang yang bukan warga negara......................................................... 106
4.15.2 Tahanan dan Nara Pidana Lainnya ..................................................... 107
4.15.3 Pegawai Negeri ................................................................................... 107
4.15.4 Personil Militer ................................................................................... 109
4.15.5 Badan Hukum dan Lembaga Hukum Lainnya.................................... 110
4.15.6 Anggota Profesi .................................................................................. 110
BAB 5 – MENILAI KEABSAHAN PEMBATASAN............................................... 111
5.1
Standar Internasional .................................................................................. 111
5.1.1
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia...................................... 112
5.1.2
Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia ................................. 113
ii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
5.2
Standar Nasional ......................................................................................... 114
BAB 6 - PEMBATASAN BERDASARKAN ANCAMAN PADA KEAMANAN
NASIONAL ATAU KETERTIBAN UMUM ............................................................ 116
6.1
Keamanan Nasional .................................................................................... 116
6.2
Perlindungan Ketertiban Publik.................................................................. 123
6.2.1
Kasus Internasional............................................................................. 124
6.2.1.a Komite Hak Asasi Manusia ................................................................ 124
6.2.1.b Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia ....................................... 126
6.2.2
Yurisprudensi Amerika Serikat: Dorongan v. Hasutan ...................... 127
6.2.3
Fitnah yang bersifat Makar: Yurisdiksi Common Law ....................... 131
6.2.3.a Niat untuk menghasut kekerasan ............................................................ 131
6.2.3.b Menghasut kekerasan atau pelanggaran perdamaian .............................. 132
6.2.3.c Kemungkinan besar akan menghasut kebencian ................................ 136
6.2.4
Kritikan terhadap Pemerintah ............................................................. 138
6.2.5
Berkumpul secara damai atau ekspresi sah lainnya yang disambut oleh
kerumuman orang yang bermusuhan .................................................................. 147
BAB 7 PEMBATASAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN ISI EKSPRESI...... 152
7.1
Fitnah .......................................................................................................... 152
7.1.1
Putusan Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia ..................... 152
7.1.2
Pengadilan Nasional: Mencapai Keseimbangan antara Masing-Masing
Kepentingan ........................................................................................................ 158
7.1.3
Pejabat Publik dan Tokoh Publik Lainnya.......................................... 159
7.1.4
Badan Pemerintah Lokal..................................................................... 162
7.1.5
Pembelaan: Itikad Baik, Kebenaran, Komentar yang Adil, dan
Kepentingan Publik............................................................................................. 165
7.1.6
Pernyataan Pendapat yang Ekstrim..................................................... 169
7.2
Pelanggaran Privasi..................................................................................... 170
7.3
Hak Menjawab ............................................................................................ 172
7.4
Mendorong Kebencian Nasional, Rasial atau Keagamaan ......................... 175
7.5
Menghina Lembaga Nasional ..................................................................... 182
7.5.1
Kepala Negara..................................................................................... 182
7.5.2
Simbol Nasional.................................................................................. 183
7.6
Kewenangan Kehakiman, Penghinaan terhadap Lembaga Pengadilan dan
Hak atas Persidangan yang Adil ............................................................................ 184
7.6.1
Putusan-Putusan dari Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia 184
7.6.2
Komentar tentang Perkara yang belum diputuskan Pengadilan ......... 186
7.6.3
Kritikan terhadap Pengadilan.............................................................. 190
7.6.4
Persoalan Prosedural........................................................................... 193
7.7
Wartawan yang Dipaksa Mengungkapkan Sumbernya .............................. 193
7.8
Kewajiban untuk Menjaga Kerahasiaan ..................................................... 199
7.9
Hujat dan Perlindungan atas Moral Publik ................................................. 203
7.10 Hak Milik Orang Lain................................................................................. 205
BAB 8 PENYENSORAN SEBELUMNYA.............................................................. 209
8.1
Perintah Larangan terhadap Penerbitan ...................................................... 209
8.2
Surat Kabar: Persyaratan Perizinan, Penangguhan dan Pajak Khusus ....... 214
8.3
Perizinan Wartawan .................................................................................... 216
iii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
8.4
Bea Cukai dan Pemeriksaan Trans-Perbatasan........................................... 217
BAB 9 PERATURAN YANG TIDAK BERDASARKAN ISI EKSPRESI............. 219
9.1
Pembatasan pada Waktu, Tempat dan Cara................................................ 219
9.1.1
Prinsip Umum ..................................................................................... 219
9.1.2
Izin untuk Arakan, Perkumpulan dan Cara Ekspresi Lainnya ............ 221
9.2
Pengaturan Penyiaran.................................................................................. 225
BAGIAN III – BADAN ANTAR-PEMERINTAH YANG MENERIMA
PENGADUAN TENTANG KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT ...... 228
PENDAHULUAN UNTUK BAGIAN III.................................................................. 228
BAB 10 – MENGAJUKAN PENGADUAN INDIVIDU .......................................... 230
10.1 Alasan untuk mengajukan pengaduan kepada badan antar-pemerintah ..... 230
10.2 Badan-Badan Berdasarkan Perjanjian......................................................... 231
10.2.1 Komite HAM PBB.............................................................................. 231
10.2.2 Komisi dan Pengadilan Antar-Amerika untuk Hak Asasi Manusia ... 232
10.2.3 Komisi dan Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia .................. 233
10.2.4 Komisi Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat ....................... 234
10.2.5 Persyaratan Prosedural untuk Badan-Badan berdasarkan Perjanjian . 235
10.2.5.a
Siapa berhak mengajukan permohonan .......................................... 235
10.2.5.b
Permohonan dapat diajukan pada Negara yang mana?................... 236
10.2.5.c
Substansi Pelanggaran .................................................................... 236
10.2.5.d
Harus terlebih dahulu mencari pemulihan domestik ...................... 236
10.2.5.e
Tepat Waktu.................................................................................... 238
10.2.5.f
Duplikasi dan Pemilihan Forum .................................................... 239
10.2.5.g
Kerahasiaan..................................................................................... 240
10.2.5.h
Isi Permohonan ............................................................................... 240
10.3 Badan PBB Yang Tidak didirikan berdasarkan Perjanjian......................... 241
10.3.1 Komisi tentang Hak Asasi Manusia.................................................... 241
10.3.2 Sub-Komisi tentang Pencegahan Diskriminasi dan Perlindungan Kaum
Minoritas 242
10.3.3 Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang ................... 242
10.3.4 Pelapor Khusus tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat .......... 244
10.3.5 Komite UNESCO tentang Konvensi dan Rekomendasi..................... 245
LAMPIRAN.................................................................................................................... 247
LAMPIRAN A - KETENTUAN RELEVAN DALAM INSTRUMENT
INTERNASIONAL .................................................................................................... 247
LAMPIRAN B NEGARA PIHAK PADA PERJANJIAN INTERNASIONAL DAN
REJIONAL ................................................................................................................. 261
LAMPIRAN C - PRINSIP-PRINSIP BANGALORE................................................ 266
LAMPIRAN D - DAFTAR PUSTAKA ..................................................................... 268
LAMPIRAN E – ALAMAT-ALAMAT RELEVAN ................................................. 283
iv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Pengucapan Terima Kasih
Buku Pedoman ini ditulis oleh Sandra Coliver, Direktur Program Hukum dari ARTICLE
19, berdasarkan ringkasan kasus dan putusan yang diserahkan oleh lebih dari 50
penyumbang dari 35 negara serta penelitiannya sendiri dan penelitian dari beberapa calon
pengacara. Draf sebelum draf terakhir ditinjau oleh panel penasehat ahli yang
berpengalaman di bidang yurisprudensi internasional dan/atau perbandingan
yurisprudensi tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat.
Ann Naughton mengedit teks dan Susan Hay, Elizabeth Schofield dan Fiona Harrison
mengedit dan mengoreksi naskah. Susan York menciptakan indeks dan merancang dan
menyusun buku pedoman ini.
ARTICLE 19 mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada para penyumbang
yang memberi salinan putusan, ringkasan kasus dan/atau nama kasus yang dapat
dicantumkan, dan/atau memberitahu kami tentang tidak adanya suatu preseden positif
dari negaranya tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat. ARTICLE 19 mengambil
keputusan tentang kasus yang akan dicantumkan (tugas yang cukup sulit untuk yurisdiksi
dimana ada banyak preseden positif), mencari informasi lanjutan, merancang ringkasan
dan oleh karena itu bertanggungjawab atas pemilihan kasus serta penyusunan kata dalam
ringkasan kasus. Apabila mungkin kami mengecek dua kali kutipan kasus, fakta dan
putusan, namun kami tidak dapat melakukan hal ini untuk semua kasus. ARTICLE 19
siap memberi informasi lanjutan tentang kasus-kasus ini, apabila informasi ini tersedia.
ARTICLE 19 berhutang budi pada para anggota panel penasehat yang meninjau draf
sebelum draf terakhir dan memberi bimbingan yang sangat berharga.
ARTICLE 19 juga mengucapkan terima kasih kepada Joanne Oyederin dan calon
pengacara Birgit Friedl, Andréa Gambino, Zev Gewurtz, Kathryn Klingenstein, Peter Ohr
dan Susan Tamarkind, yang memberi bantuan berharga dalam meneliti dan meringkas
kasus.
ARTICLE 19 menghargai dukungan dari Ford Foundation untuk menerbitkan buku
pedoman ini.
v
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Kata Pengantar
Buku pedoman ini mengumpulkan ringkasan putusan, yang disusun berdasarkan
topiknya, dari pengadilan-pengadilan di berbagai negara yang menetapkan preseden yang
melindungi hak-hak atas kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul, berserikat dan
akses atas informasi. Yang juga termasuk dalam buku pedoman ini adalah ringkasan dari
yurisprudensi internasional yang paling relevan (yang melindungi maupun membatasi
kebebasan), dan informasi dasar tentang perjanjian dan prosedur hak asasi manusia yang
paling sering digunakan untuk mengajukan pengaduan kepada badan antar-pemerintah.
Buku pedoman ini dimaksudkan untuk berguna bagi berbagai macam kelompok yang
termasuk pengacara, peneliti dan pejuang hak asasi manusia.
Tujuan Buku Pedoman
Maksud utama dari buku ini adalah menyediakan contoh-contoh dari hukum
internasional, perbandingan hukum dan yurisprudensi yang paling kuat bagi pengacara
dan pejuang hak asasi manusia agar dapat membela hak yang ditantang dalam forum
apapun. Dengan meningkatnya jumlah negara yang meratifikasi perjanjian hak asasi
manusia internasional dan rejional, maka diperkuat juga argumen bahwa hakim
internasional harus setidak-tidaknya menerapkan hukum internasional sebagai alat
pembantu untuk menafsirkan hukum domestik. Pemikiran ini semakin kuat di banyak
negara yang mana Konstitusinya, terutama yang dirancang atau direvisi sejak
pembentukan PBB, mencantumkan prinsip-prinsip dari Deklarasi Universal tentang Hak
Asasi Manusia, Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sivil dan Politik dan/atau
perjanjian hak asasi manusia rejional.
Negara-negara Persemakmuran selama ini mengacu pada putusan dari Privy Council dan
pengadilan-pengadilan Inggris untuk memperoleh pertimbangan yang meyakinkan. Barubaru ini, pengadilan di yurisdiksi common law mengacu pada putusan Mahkamah Agung
dari negara seperti India dan Amerika Serikat, serta putusan dari Mahkamah Eropa dan
Komisi Hak Asasi Manusia. Salah satu tujuan utama dari ARTICLE 19 dalam
penyusunan buku ini adalah menyediakan putusan dari pengadilan di berbagai macam
negara dan dengan demikian memfasilitasi proses pertukaran hukum dari berbagai
sumber.
Pengadilan di yurisdiksi civil law juga mengacu pada pertimbangan pengadilan di
yurisdiksi lain. Ada alasan baik untuk kecenderungan ini yang semakin meningkat.
Pertama, di negara yang mempunyai pengadilan yang berwenang untuk menafsirkan dan
menerapkan Konstitusi, undang-undang tentang kebebasan menyampaikan pendapat
semakin sering dibuat oleh pengadilan dan bukan oleh parlemen. Selain itu, kebanyakan
Konstitusi melindungi hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dengan ketentuan
yang serupa. Jadi, putusan pengadilan yang menafsirkan sebuah pasal dalam Konstitusi
dapat memberi pengertian yang lebih dalam; hal ini justru benar bagi negara-negara yang
memiliki tradisi hukum yang sama, atau mempromosikan komitmen yang serupa
vi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
terhadap kebebasan menyampaikan pendapat, di wilayah yang sama, dan/atau menyetujui
perjanjian hak asasi manusia yang sama.
Kebanyakan kasus yang diringkas dalam buku pedoman ini berasal dari yurisdiksi
common law. Hal ini pada utamanya mencerminkan kenyataan bahwa selama ini
preseden ditegaskan dan sekaligus ada lebih banyak putusan pada tingkat banding di
yurisdiksi tersebut (walaupun dicatat bahwa ada praktek yang berkembang di sejumlah
negara dimana penafsiran Konstitusi adalah serupa dengan peranan preseden). Selain itu,
kenyataan bahwa penelitian untuk buku ini pada utamanya dilakukan di London berarti
bahwa ada penelitian terbatas tentang yurisdiksi yang bukan common law. Jika buku ini
diperbarui di masa depan, ARTICLE 19 berharap akan mencantumkan lebih banyak
kasus dari semakin banyak yurisdiksi yang mempunyai beraneka ragam tradisi hukum.
Kebanyakan ringkasan kasus yang dihimpun dalam buku ini diserahkan oleh
penyumbang dari setiap pelosok dunia. Kutipan dari pendapat yudisial yang tidak tertulis
dalam Bahasa Inggris diterjemahkan oleh penyumbang, kecuali diatur yang lain, dan oleh
karena itu bukan terjemahan resmi. Walaupun ARTICLE 19 mengedit kontribusi dan
meminta informasi lanjutan, kenyataan bahwa sebagian ringkasan kasus lebih terperinci
daripada yang lain, dan bahwa hanya ada sedikit kasus atau tidak ada kasus yang
memperhatikan sebagian aspek substantif yang penting, hanya mencerminkan materi
yang tersedia bagi kami dan bukan prioritas atau putusan yang sengaja diambil oleh kami.
Sejak Januari 1993 kami tidak lagi mengumpulkan kasus (namun, kami masih dapat
mencantumkan beberapa kasus yang diterima setelah itu).
Agar buku pedoman ini tidak terlalu panjang, kami memutuskan untuk tidak
memperhatikan topik tertentu yang berhubungan dengan kebebasan menyampaikan
pendapat, termasuk hak atas kebebasan beragama, surat-menyurat dan kegiatan serikat
buruh.
Susunan Buku Pedoman Ini
Bagian I memberi pendahuluan tentang peranan yurisprudensi internasional dan
perbandingan yurisprudensi di pengadilan nasional. Bab 1, oleh Soli Sorabjee, seorang
pejuang kebebasan berbicara dan mantan Jaksa Agung India, menggarisbawahi
pentingnya kebebasan menyampaikan pendapat di masyarakat demokratis dan dampak
dari hukum internasional dan perbandingan hukum pada hukum positif di India.
Bab 2 menggambarkan perjanjian dan instrumen internasional lainnya yang memberi
perlindungan internasional yang signifikan pada hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat, berkumpul, berserikat dan akses atas informasi.
Bab 3 membahas dampak dari hukum internasional dan perbandingan hukum atas
pertimbangan pengadilan nasional. Bab ini termasuk deskripsi singkat tentang teori-teori
yang mendasari penerapan hukum internasional oleh pengadilan nasional,
mempertimbangkan status hukum perjanjian internasional dalam hukum domestik di
beberapa negara, dan memberi contoh tentang pengadilan nasional yang menerapkan
vii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
hukum internasional dan perbandingan hukum tentang kebebasan menyampaikan
pendapat.
Bagian II, yang merupakan bagian terbesar dari buku ini, meringkas putusan dari
pengadilan nasional yang melindungi kebebasan menyampaikan pendapat dan putusan
terpenting dari mahkamah internasional dan pengadilan lain. Kasus-kasus disusun
berdasarkan topik dan dibagi dalam bab tentang perlindungan positif terhadap kebebasan
menyampaikan pendapat (Bab 4); standar untuk menilai keabsahan pembatasan (Bab 5);
pembatasan berdasarkan ancaman terhadap keamanan nasional atau ketertiban umum
(Bab 6); pembatasan yang berhubungan dengan isi ekspresi (Bab 7); larangan dan
pembatasan lainnya yang diterapkan sebelum informasi diucapkan atau diterbitkan (Bab
8); dan pembatasan waktu, tempat, cara dan pembatasan lainnya yang tidak berhubungan
dengan isi ekspresi (Bab 9).
Bagian III memberi informasi pengantar tentang prosedur international yang dapat
ditempuh oleh orang yang mengalami pelanggaran terhadap kebebasan menyampaikan
pendapat agar meminta pemeriksaan dan pemulihan pada tingkat internasional. Bagian
ini memberi informasi memadai yang memungkinkan pembaca untuk mengevaluasi
apakah pemulihan pada tingkat internasional dapat ditempuh dalam suatu kasus, dan
kalau demikian, bagaimana dapat memenuhi prasyarat minimum untuk mecari pemulihan
internasional tersebut.
Frances D'Souza, Direktur Eksekutif
Sandra Coliver, Direktur Program Hukum
Juni 1993
viii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Anggota Panel Penasehat
Eric Barendt: Goodman Professor Hukum Media, University College, London.
Kevin Boyle: Profesor Hukum dan Direktur, Pusat Hak Asasi Manusia, University of
Essex; Mantan Direktur ARTICLE 19.
Norman Dorsen: Stokes Professor of Law, New York University School of Law; Ketua,
American Civil Liberties Union (1976-1991).
Frances D'Souza: Direktur Eksekutif ARTICLE 19; Ketua, Internasional Rushdie
Defence Committee; Direktur Pendiri Relief and Development Institute (1977-84) dan
Redaktur Internasional Journal of Disaster Studies and Practice (1978-83).
Roger Errera: Anggota, Conseil d'Etat, Paris; mantan anggota Komite HAM PBB;
anggota Internasional Advisory Council of Interights, London; anggota, Dewan Pengurus
Ecole nationale de la magistrature.
Gitobu Imanyara: Pengacara; Redaktur, Nairobi Law Monthly dan Nairobi Weekly;
anggota, Dewan Internasional ARTICLE 19.
Anthony Lester: Queen's Counsel; Ketua, Interights; Profesor Kehormatan Hukum
Publik, University College London.
Emilio Mignone: Pengacara HAM dan penulis dari Argentina; anggota Dewan Penasehat
Internasional ARTICLE 19.
Manfred Nowak: Profesor Hukum dan Direktur Ludwig Boltzmann Institute of Human
Rights, Austrian Federal Academy of Public Administration, Vienna.
Soli Sorabjee: Pengacara di Mahkamah Agung India; mantan Jaksa Agung India, Wakil
Ketua, Dewan Internasional ARTICLE 19.
Christian Tomuschat: Profesor Hukum Internasional dan Direktur, Institute of Public
Law, University of Bonn; anggota, Komisi Hukum Internasional (PBB); anggota,
Internasional Advisory Council of Interights; mantan anggota, Komite HAM PBB.
Danilo Türk: Wakil Permanen Slovenia kepada PBB; Profesor Hukum Internasional,
University of Ljubljana; mantan anggota Sub-Komisi PBB tentang Pencegahan dan
Perlindungan Kaum Minoritas (1985-1991) dan salah satu Pelapornya tentang Kebebasan
Menyampaikan Pendapat.
ix
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Daftar Penyumbang
AFRIKA
Kenya
James T Gathii, associate, Kantor Hukum Warihu and Muite, dan
anggota, Komisi HAM Kenya
Lesoto
Khalaki Sello, pengacara
Malawi
Blantyre
Grey Mandanda, Redaktur Bersama dan Penerbit, Michiru Sun,
Namibia
Hakim Harold Levy, Pengadilan Tinggi Namibia
Nigeria
Femi Falana, Ketua, Asosiasi Nasional Pengacara Demokratis
Sierra Leone
Lansana Fofana, mantan redaktur berbagai surat kabar independen,
termasuk The Chronicle
Afrika Selatan
Gilbert Marcus, barrister dan Visiting Professor, University of
Witwatersrand
Sudan
Dr Omer Yousif Elagab, Senior Professor of Law, City University,
London
Uganda
Prof. Joe Oloka-Onyango, Makere University, Departmen Hukum
Zambia
John Swanga, Fakultas Hukum, University of Zambia; associate,
Kantor Hukum Roger M A Chongwe & Co.
Zimbabwe
Geoffrey Feltoe, Associate Professor of Law, University of
Zimbabwe Marina d'Engelbronner-Kolff, Visiting Lecturer,
University of Zimbabwe
AMERIKA UTARA DAN AMERIKA SELATAN
Argentina
Emilio F Mignone (lihat Panel Penasehat)
Beinusz Szmukler, Direktur, Asociación Americana de Juristas
Kanada
Irwin Cotler, Professor of Law, dan Direktur, Program HAM,
McGill University
Chili
PARTICIPA
Sergio Godoy Etcheverry, wartawan, Direktur Komunikasi,
x
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Amerika Latin
Felipé Gonzalez, Petugas Hukum, Internasional Human Rights
Law Group, Washington DC
Maria Antonia Juste, pengacara HAM, Santiago
Jacinta Balbela, Direktur Bersama, ILANUD, San José
José Miguel Vivanco, Pusat Keadilan dan Hukum Internasional,
Washington DC
Panama
Edgardo Molino Mola, Hakim Mahkamah Agung
Amerika Serikat
Prof. Nadine Strossen, New York Law School
Jay Brown, pengacara media, Washington DC
ASIA DAN TIMUR TENGAH
Australia
Prof. David Flint, Rektor Hukum, University of Technology,
Sydney; Ketua, Dewan Pers Australia
Hong Kong
Andrew Byrnes, Fakultas Hukum, University of Hong Kong
Peter Keller, Fakultas Hukum, University of Manchester
India
K S Venkat Eswaran, Dosen, Queens University, Belfast dan
anggota Asosiasi Pengacara India
Soli Sorabjee (lihat Panel Penasehat)
Israel
Joshua Schoffman, Direktur Hukum, Association for Civil Rights
di Israel
Jepang
Lawrence W. Beer, Fred Morgan Kirby Professor of Civil Rights,
Lafayette College
Kenta Yamada, Dosen, Aoyama Gakuin University
Malaysia
Param Cumaraswamy, mantan Ketua, Asosiasi Pengacara
Malaysia
Selandia Baru
John Edwards, Office of the Ombudsman
Paul Hunt, Dosen Senior, University of Waikato
Singapura
Francis Seow, mantan Solicitor General dan Visiting Fellow,
Harvard Law School
Korea Selatan
James West, konsultan hukum asing, Seoul
Sri Lanka
Suriya Wickremasinge, Sekretaris, Gerakan Hak-Hak Sipil;
Jt Secretary, Nadesan Centre for Human Rights through Law
EROPA
xi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Masyarakat Eropa
Andrew Geddes, barrister, London
Austria
Dr Michael Holoubek, Lembaga Hukum Internasional dan
Perbandingan Hukum, Wirtschaftsuniversität Wien
Belgia
Prof. Dirk Voorhoof, Seminarie voor Mediarecht, University of
Ghent
Denmark
Morten Kjaerum, Direktur, dan Lene Johannesen, peneliti, Pusat
Denmark untuk HAM
Perancis
Roger Errera (lihat Panel Penasehat)
Jerman
Ulrich Karpen, Profesor Hukum, University of Hamburg
Hungaria
Attila Horvath, Petugas Hukum, Interights
Irlandia
Marie McGonagle, Dosen Hukum, University College Galway
Luksemburg
Dean Spielmann, pengacara and Research Fellow, University of
Louvain
Belanda
Willem F Korthals Altes, Institut utnuK Hukum Informasi,
University of Amsterdam
Ineke Boerefijn, Institut Belanda untuk HAM
Norwegia
Wolland, Oslo
Steingrim Wolland, pengacara media, Advokatene Vikan Og
Spanyol
Angel Rodriguez-Vergara Díaz, Dosen Hukum Konstitusional,
University of Málaga
Swedia
Hans-Gunner Axberger, pengacara dan Asisten Profesor,
University of Stockholm
Britania Raya
Andrew Nicol, barrister, London
xii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Singkatan
Perjanjian Internasional dan Rejional dan Dewan Perjanjian
ACHPR (Piagam Afrika)
ACmHPR (Komisi Afrika)
ACHR (Konvensi Amerika)
ADRDM (Deklarasi Amerika)
Kewajiban Manusia
CSCE
Eropa
EC
ECHR (Konvensi Eropa)
ECtHR (Pengadilan Eropa)
ECmHR (Komisi Eropa)
ECJ
HRC (Komite)
IACmHR
IACtHR
ICCPR (Kovenan Internasional)
ICERD
OAS
OAU
OP (Protokol Opsional)
UDHR (Deklarasi Universal)
UN
Case Reporters
AC
AIR
ALJR
Common L Bull
D&R
ECR
EHRR
HRLJ
J
xiii
Piagam Afrika tentang HAM dan Hak-Hak Rakyat
Komisi Afrika tentang HAM dan Hak-Hak Rakyat
Konvensi Amerika tentang HAM
Deklarasi Amerika tentang Hak dan
Konferensi tentang Keamanan dan Kooperasi di
Masyarakat Eropa
Konvensi Eropa tentang HAM
Pengadilan Eropa untuk HAM
Komisi Eropa tentang HAM
Mahkamah Eropa (Mahkamah Masyarakat Eropa)
Komite HAM
(Komisi Antar-Amerika) Komisi Antar-Amerika
untuk HAM
(Pengadilan Antar-Amerika) Pengadilan AntarAmerika untuk HAM
Kovenan International Hak-Hak Sipil dan Politik
Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala
Bentuk Diskriminasi Rasial
Organisasi Negara-Negara Amerika
Organisasi Persatuan Afrika
Protokol Opsional Pertama ICCPR
Deklarasi Universal HAM
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)
(Singkatan Laporan Kasus)
Appeal Cases (termasuk kasus dari
(Kasus Tingkat
Banding)
Privy Council, House of Lords dan
Court of Appeal)
All India Reports (Laporan dari India)
Australian Law Journal Reports (Laporan Majalah Hukum Australia)
Commonwealth Law Bulletin (Majalah Hukum Persemakmuran)
Decisions and Reports (of the ECmHR) (Putusan dan Laporan
ECmHR)
European Court (of Justice) Reports
(Laporan Mahkamah Eropa)
European Human Rights Reports(Strasbourg) (Laporan HAM Eropa)
Human Rights Law Journal
(Majalah Hukum HAM)
Journal (Majalah)
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
L
LR
LRC
NCLR
NLR
NJ
SA
SCR
WLR
Law (Hukum)
Law Reports (Laporan Hukum)
Law Reports of the Commonwealth (Laporan Hukum Persemakmuran)
(London, Butterworths)
Nigeria Constitutional Law Reports (Laporan Hukum Konstitusional
Nigeria)
Nigeria Law Reports (Laporan Hukum Nigeria)
Netherlands Journal (Majalah Belanda)
South Africa Law Reports (Laporan Hukum Afrika Selatan)
Supreme Court Reports (Laporan Hukum Mahkamah Agung)
Weekly Law Reports (Laporan Hukum Mingguan)
Singkatan Pengadilan
CA
CC
FCC
HC
HP
SC
STC
TGI
Court of Appeal
(Pengadilan Tinggi)
Constitutional Court
(Pengadilan
Konstitusional)
Federal Constitutional Court (Jerman)
(Pengadilan Konstitusional)
High Court
(Pengadilan Tinggi)
High Principal Court (Lusaka, Zambia) (Pengadilan Tinggi)
Supreme Court
(Mahkamah Agung)
Sentencia del Tribunal Constitucional (Spain)
(Pengadilan
Konstitusional)
Tribunal de grande instance (Perancis) (Mahkamah Agung)
Singkatan Lain
NGO
Non-governmental organization
Ors
Others
xiv
(Organisasi Non-Pemerintah)
(dan lain-lain)
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Daftar Kasus
PENGADILAN NASIONAL
ARGENTINA
Ekmekdjian v. Sofovich & Ors, SC, Putusan tertanggal 7 Juli 1992
....................................... 3.2.4, 4.5.1, 7.3
AUSTRALIA
Australian Capital Television Pty Ltd v. The Commonwealth;
New South Wales v. The Commonwealth (No. 2), [1992] 66 ALJR 695 .................... 3.2.1,
4.2.1, 4.2.3, 7.1.3 Commonwealth of Australia v. John Fairfax & Sons Ltd, [1980] 147
CLR 39 (High Court) .................... 7.8
Mabo v. Queensland, [1992] 66 ALJR 408
.............................................................................................. 3.2.1
Nationwide News Pty Ltd v. Wills, [1992] 66 ALJR 658
............................................................... 4.2.1, 7.1.3
R v. Murphy, [1986] 5 NSWLR 18; 13 Common L Bull (1987), 1227
..................................................... 4.2.5
AUSTRIA
CC, VFslg 12394/1990
................................................................................................................................ 8.1
CC, Case B 154/85 tertanggal 16 Mar. 1987, 8 HRLJ (1987) 365
................................................. 3.2.2, 4.5.6
CC, Case B 658/85 tertanggal 27 Juni 1986, VFslg 10848/85, 8 HRLJ (1987) 361
....................... 3.2.2, 4.10
BARBADOS
McDonald Farms Ltd v. Advocate Company Ltd, Pengadilan Tinggi, 31 Juli 1990 (Suit
No. 344 of 1989), 18 Common L Bull (1992) 504
................................................................................................................. 7.1.5
BELGIA
Belgium State Council (Conseil d'Etat/Raad van State), 17 Feb. 1989, Kasus No. 32.026
.................... 4.2.3
Rechtbank Brussel (Kort Ged.), 22 Agustus 1991, Journal des Procès, 1991, No. 199 27
........................ 8.1
Mahkamah Agung (Cour de Cassation/Hof van Cassatie), 27 Mei 1971,
xv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Pas., 1971, I 886 (Case of Fromagerie Franco-Suisse "Le Ski")
............................................................. 3.2.2
Voorz, Rechtbank Luik, 31 Jan. 1989,
Jurisprudence de Liège, Mons et Bruxelles (JLMB), 1989 241
............................................................. 4.15.2
BELIZE
Belize Broadcasting Authority v. Courtenay and Hoare, (1988) LRC (Const.) 276, (AC)
20 Juni 1986, 13 Common L Bull (1987)
............................................................................................................................. 4.2.2
BOTSWANA
Attorney-General v. Unity Dow, Civil Appeal No. 4/91 (1992), (AC)
.................................................... 3.2.3
The State v. Petrus and Anor, (1985) LRC (Const.) 699
.......................................................................... 3.2.3
CANADA (KANADA)
Re.
Alberta
Legislation,
[1938]
2
SCR
100
.................................................................................................. 1, 4.2.1
Boucher
v.
the
King,
[1951]
2
DLR
369
......................................................................................................... 6.2.3.a
Butler
v.
Her
Majesty
the
Queen,
[1992]
1
SCR
453
........................................................................................... 7.9
Edmonton Journal v. Attorney-General for Alberta et al., [1989] 2 SCR 1326,
............................................... 7.6.2
Ford
v.
Quebec
(Attorney-General),
[1988]
2
SCR
712
........................................................................... 4.10, 4.11
International Fund for Animal Welfare Inc. v. Canada (Minister of Fisheries and
Oceans),
[1986] 5 FTR 193 (TD); ditinjau berdasarkan alasan lain, [1989] 1 FC 335, 19 FTR 159
...................... 3.2.1
Irwin Toy Ltd v. Quebec (Attorney-General), [1989] 1 SCR 927
............................................................. 4.10
Nova
Scotia
(A-G)
v.
MacIntyre,
[1982]
1
SCR
175
.............................................................................. 4.12.2
Re. Public Service Employee Relations Act (Alberta), [1987] 1 SCR 313
............................................... 3.2.1
R v. Andrews, [1988] 43 CCC (3d) 193; affirmed [1990] 1 CR (4th) 266 (SCC)
.................................... 3.2.1
Retail, Wholesale and Department Store Union v. Dolphin Delivery Ltd, [1986] 2 SCR
573 ................... 4.1
xvi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Vander Zalm v. Times Publishers,
.......................................................... 7.1.5
[1980]
18
BCLR
210
(BCCA)
CHILI
CA of Santiago, Second Chamber, Putusan tertanggal 10 Des. 1992, Kasus No. 13398-92
................... 7.1.3
Red Televisa Megavision S A c. Consejo Nacional de Televisión, SC, 18 Maret 1993,
membenarkan CA of Santiago, Majelis Tingkat Kedua, Kasus No. 6635-92, 18 Nov.
1992 ..................... 7.2
CYPRUS (SIPRUS)
Cosmos Press Ltd v. Police, (1985) 2 CLR 73, 81 (SC), 13 Common L Bull (1987) 37
......................... 7.6.2
Mallachtou v. Armefti, SC, 20 Jan. 1987, Common L Bull (1989) 50
...................................................... 3.2.1
FINLANDIA
Statement
of
the
Constitutional
..................................................................................... 4.6
Statement
of
the
Constitutional
..................................................................................... 4.6
Committee
8/1961
Committee
2/1986
FRANCE (PERANCIS)
CC, Decision No. 74-75 DC of 15 Jan. 1975, Recueil des décision du CC 1975
...................................
3.2.2
CC,
29
July
1986,
110
................................................................................................................................. 4.7
Conseil d'Etat, 17 April 1985, Ministre de l'Intérieur et de la décentralisation c. Société
des Archers,
100
(concl.
Stirn),
Revue
de
droit
public
(1985)
......................................................................................... 8.4
Conseil d'Etat, 9 Jan. 1990, Société des éditions de la Fortune
............................................................... 3.2.2
Paris Cour d'appel, 27 Sept. 1988, Gaz. Pal., 21 Oct. 1988
.................................................................... 3.2.2
Paris Tribunal de grande instance, 19 Des. 1990, Le Monde, 23-24 Des. 1990
..................................... 7.1.5
Paris Tribunal de grande instance, 22 Jan. 1993, Le Monde, 24-25 Jan. 1993
....................................... 7.1.5
Paris
civil
court,
4
Nov.
1992,
Le
Monde,
6
Nov.
1992
.............................................................................. 8.1
Annecy Tribunal de grande instance, 26 Juni 1992, Le Monde, 9 Juli 1992
........................................... 7.1.5
xvii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
GERMANY (JERMAN)
7 FCC 198, (1958), 205 (kasus Lüth)
........................................................................................................ 7.10
12 FCC 113 (1961) (kasus Schmid-Spiegel)
............................................................................................. 7.1.6
20 FCC 162 (1966) (kasus Der Spiegel)
...................................................................................................... 6.1
25 FCC 256 (1969) (kasus Blinkfür)
......................................................................................................... 7.10
27 FCC 71 (1969)
........................................................................................................................................ 8.4
42 FCC 53 (1975)
..................................................................................................................................... 4.2.3
43 FCC 130 (1976) (kasus Politisches Flugblatt)
.................................................................................... 7.1.3
xviii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
50 FCC 234 (1979)
................................................................................................................................... 7.6.3
60 FCC 234 (1982)
................................................................................................................................... 7.1.5
62 FCC 230 (1982)
.......................................................................................................................... 4.5.4, 7.10
64 FCC 108 (1983)
...................................................................................................................................... 7.7
66 FCC 116 (1984)
...................................................................................................................................... 7.8
69 FCC 315 (1985) (kasus Brokdorf)
.............................................................................................. 4.13, 9.1.2
71 FCC 206 (1985)
....................................................................................................................................7.6.2
74 FCC 358, 370 (1987)
........................................................................................................................... 3.2.2
80 FCC 124, 134 (1989)
........................................................................................................................... 4.5.3
81 FCC 278, 294 (1990) (kasus Bundesflagge)
........................................................................................ 7.5.2
81 FCC 298, 306 (1990) (kasus Bundeshymne)
....................................................................................... 7.5.2
83 FCC 238 (1991)
...................................................................................................................................... 4.7
Putusan German Federal Administrative Court, Vol. 84, 12 Jan. 1990
................................................... 6.2.5
GHANA
Republic v. Tema District Magistrate Grade I, ex parte Akotiah, (1979) Ghana LR 315
(HC)............... 6.2.5
GREECE (YUNANI)
Council of State, To Syntagma 13 (1987) 341
........................................................................................ 4.15.4
HONG KONG
Attorney-General v. South China Morning Post, CA, 8 Sept. 1987
......................................................... 3.2.1
HUNGARIA
CC, AB Hatarozat, No. 30/1992 (26 Mei 1992), para. III.2.1
.................................................................... 7.4
xix
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Eorsi Matyas v. Balazs Horvath, Metropolitan Court Budapest, No.
20.Bf.V.8460/1992/3,
Putusan tertanggal 29 Jan. 1993
..................................................................................................... 3.2.2, 7.1.3
INDIA
K A Abbas v. Union of India, [1971] 2 SCR 446, AIR [1971] SC 481
......................................................... 7.4, 7.9
Bennet Coleman and Co. v. Union of India, AIR [1973] SC 106
..................................................................... 4.5.1
Ramesh Dalal v. Union of India, AIR [1988] SC, [1989] LRC (Const.) 618
............................................ 6.2.5, 7.4
Kubic Dariusz v. Union of India, AIR [1990] SC 605
...................................................................................... 3.2.1
Prabha Dutt v. Union of India, AIR [1982] SC 6
.............................................................................................. 4.5.6
S P Gupta v. Union of India, AIR [1982] SC 149
....................................................................................... 1, 4.12.1
Himat lal v. Commissioner of Police, Gujarat, AIR [1973] SC 87
.................................................................... 4.13
Indian Express Newspapers (Bombay) v. Union of India, AIR [1986]
SC 515, [1985] 2 SCR 287
......................................................................................................... 1, 4.5.1, 4.5.2
Ramji Lal Modi v. State of Uttar Pradesh, AIR [1957] SC 620
.................................................................. 7.4
Naraindas v. State of Madhya Pradesh, [1974] (3) SCR 624
..................................................................... 4.1
Nathwani v. Commissioner of Police, [1976] 78 Bom. L R
....................................................... 1, 4.2.1, 6.2.4
Ram Bahadur v. State of Bihar, AIR [1975] SC 223
................................................................................ 6.2.4
Rangarajan v. Jagjivan Ram and Ors; Union of India and Ors v.Jagjivan Ram, [1990]
LRC (Const.) 412; [1989] 2 SCR 204 SC
.................................................................................................................... 1, 5.2, 6.2.4
Binod Rao v. M R Masani, [1976] 78 Bom. LR 125
...................................................................... 4.2.1, 6.2.4
Sakal Papers Ltd v. Union of India, AIR [1962] SC 305
........................................................ 4.1, 4.5.4, 4.5.5
Satchanandan v. Union of India, AIR [1982] SC 902
.............................................................................. 6.2.4
Manubhai Shah v. Life Insurance Corp. of India, [1992] 3 SCC 637
.................................................. 1, 4.2.2
Bhagwati Charan Shukla v. Provincial Government, AIR [1947] Nagpur 1
.......................................... 6.2.5
xx
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Kedar
Nath
Singh
v.
State
of
Bihar,
[1962]
Supp.
SCR
................................................................... 6.2.3.b
State
of
Uttar
Pradesh
v.
Raj
Narain,
AIR
[1982]
SC
...................................................................... 6.2.4
Ushodaya Publications Pvt Ltd v. Government of Andhra Pradesh, AIR [1981] AP
....................... 4.5.3
Jolly George Verghese v. Bank of Cochin, AIR [1980] SC
............................................................... 3.2.1
76
902
109
470
IRLANDIA
Attorney-General for England and Wales v. Brandon Book Publishers Ltd, [1987] ILRM
135 ......... 7.8, 8.1
Attorney-General v. The Sole Member of the Tribunal of Inquiry into the Beef Processing
Industry,
[1993]
ILRM
81
(SC)
............................................................................................................................... 4.2.5
Cullen
v.
Toibin,
[1984]
ILRM
577
(SC)
................................................................................................. 7.6.2
O'Toole
v.
RTE,
30
Maret
1993
(SC)
.......................................................................................................... 6.1
R
v.
Sullivan
and
R
v.
Pigot,
[1868]
11
Cox
CC
44
.................................................................................. 4.5.1
Re.
R
Limited,
[1989]
IR
126
(SC)
......................................................................................................... 4.12.2
Weeland
v.
RTE,
[1987]
IR
662
(HC)
....................................................................................................... 7.6.2
ISRAEL
Alan Levi and Yaheli Amit v. Southern District Police Commander, SC bertindak sebagai
Mahkamah Agung, 13 Mei 1984, 38(2) P.D. 393; Selected Judgments of Supreme Court
of Israel,
Vol. VII (1983-87) dan 17 Israel Yearbook on Human Rights (1985)
..................................................... 6.2.5
Meir Kahane and Others v. Board of Direkturs of the Broadcasting Authority,
SC
41(3)
P
D
255
(1987)
............................................................................................................................. 7.4
Kol Ha'am Company Lmt & Al-Ittihad Newspaper v. Minister of the Interior, HC 73/53,
Selected Judgments of the Israeli Supreme Court, Vol. I (1948-53) ...................................
4.1, 6.1, 6.2.5, 8.2
Meir Schnitzer and Ors v. Chief Military Censor, HC 42 (4) PD 611 (1988), 24 Israeli L
Rev 304 .......... 6.1
Zikhrony v. Broadcasting Authority, HC 37 (1) PD 757, 15 Israel Yearbook on Human
Rights (1985) .... 6.1
xxi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
ITALIA
Corte Cost., 22 Des. 1980, No. 188,
................................................................ 3.2.2
Corte Cost., 14 April 1986, No. 91,
.................................................................. 3.2.2
Giur.
Giur.
Cost.
Cost.
1980,
1986,
I,
I,
1612
518
JEPANG
Ito v. Japan, 14 Keishû 1243; SC (Grand Bench), 20 Juli 1960
.............................................................. 9.1.2
Japan v. Kanemoto et al, 396 Hanrei Jihô 19, SC (Second Petty Bench), 21 Des. 1964
........................ 6.2.4
Japan Communist Party v. Sankei Newspaper, Inc., 857 Hanrei Jihô 30,
Tokyo
District
Court,
13
Juli
1977
.............................................................................................................. 7.3
Japan Communist Party v. Sankei Newspaper, Inc., Asahi Shimbun, SC (Second Petty
Bench),
24
April
1987
................................................................................................................................................
........ 7.3
Kaneko v. Japan, 23 Keishû 1490, SC (Grand Bench), 26 Nov. 1969
.............................................................. 4.5.6
Kochi v. Japan, 23 Keishû 259, SC (Grand Bench), 25 Juni 1969
.................................................................... 7.1.5
Repeta v. Japan, 43 Minshû 89, SC (Grand Bench), 8 Maret 1989
.................................................................. 3.2.2
Sasaki v. The Hokkaido News, Inc., 930 Hanrei Jihô 44, Sapporo District Court, 30 Mei
1979;
affirmed 937 Hanrei Jihô 16, Pengadilan Tinggi Sapporo, 31 Ag. 1979; dibenarkan 30
Minshû 403,
SC
(Third
Petty
Bench),
8
Maret
1980
........................................................................................................ 7.7
KENYA
Cyrus S. Jirongo v. Nation Newspapers Ltd, Civil Case No. 5276/ 1992
................................................ 7.1.5
Joe Kadhi and Sunday Nation v. Isaac J. Arimi, Civil Appeal No. 93 (1984),
27 Nairobi Law Monthly, Nov. 1990, Daily Nation, 2 April 1990
........................................................... 7.1.5
Patrick Mutua Nzomo v. Francis Mwea Kasoa, HC (Nairobi) Civil Case No. 1604 of
1984 ............... 6.2.3.c
Republic v. Khalid Salim Ahmed Balala, Crim. Kasus No. 871/Tahun 1992,
Putusan
Mombasa
Senior
Resident
Magistrate,
7
Jan.
1993
................................................................. 6.2.3.c
xxii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Republic v. Wangari Muta Maathai and Two Ors, Crim. App. No. 53/1981
.......................................... 7.6.3
Republic v. Pheroze Nowrojee, Pengadilan Tinggi, Misc. Crim. App. No. 461/1990
............................. 7.6.3
Sololo Outlets Ltd v. Nation Newspapers Ltd, Kasus Perdata No. 5196/1992
......................................... 7.1.5
KOREA SELATAN
Case
88-Honka
22,
CC,
Putusan
4
....................................................................................... 4.12.1
Case
89-Honka-113,
CC,
Putusan
2
.......................................................................................... 6.1
Case
90-Honka-23,
CC,
Putusan
26
........................................................................................... 8.2
Sept.
1989
April
1990
Juni
1992
LUKSEMBURG
Allard c. Ministre d'Etat, Conseil d'Etat (Comité du contentieux), 28 Mei 1984
.................................... 4.2.3
CEPAL c. Bever, Cour Supérieure de Justice, 13 Nov. 1989, no. 9637 du rôle
....................................... 3.2.2
Conseil
de
discipline
du
collège
médical,
2
Feb.
1982
........................................................................... 4.15.6
Huberty c. MP, Cour Supérieure de Justice (Cass. crim.), 8 Juni 1950,
Pasicrisie
luxembourgeoise,
Vol.
XV,
41
................................................................................................ 3.2.2
Chambre des Métiers c. Pagani, 14 Juli 1954, Pasicrisie luxembourgeoise, Vol. XVI, 151
...................................
3.2.2Cour
de
cassation,
14
Maret
1991
................................................................ 3.2.2
MALAWI
Aleke
K
Banda
v.
Robert
Dangwe,
........................................................................................ 7.1.3
Dunduzu
Chisiza
Jr
v.
Minister
Kate
Kainja,
...................................................................... 4.15.3
(HC,
(HC,
1993)
1993)
MALAYSIA
J P Berthelsen v. Direktur-General of Immigration [1987], 1 MLJ 134
(SC)............................................. 8.4
Chai Choon Hon v. Ketua Police Daerah Kampar and the Government of Malaysia,
[1986]
2
MLJ
203
(SC).............................................................................................................................. 9.1.2
Dato Menterii Othman bin Baginda v. Dato Ombi Syed Alwi bin Syed Idrus,
xxiii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
[1981]
1
MLJ
29
(Fed.
........................................................................................................................ 3.2.1
Public Prosecutor v. Cumaraswamy, [1986] 1 MLJ 101 (HC),
12
Common
L
Bull
(1986)
............................................................................................................... 6.2.3.c
Ct)
663
MALTA
The Court v. Pace, (CC) 7 Dec.
......................................................... 7.6.4
1990,
17
Common.
L
Bull.
(1991)
MAURITIUS
DPP v. Mootoocarpen, 21 Dec. 1988, [1989] LRC (Const.) 768 (SC) ............................
2.5, 3.2.1, 5.2, 7.6.3
Ragavoodoo v. Apaya and Registrar of Associations, [1985] Mauritius Reports 18,
(SC)
28
Feb.
1985
...................................................................................................................................... 4.14
NAMIBIA
Cabinet for Interim Government of SWA v. Bessinger and Ors, 1989 (1) SA 618
..................................... 6.1
Free Press of Namibia (Pty) Ltd v. Cabinet for the Interim Government of South West
Afrika, 1987 (1) SA 614, SC, 9 Nov. 1986
.............................................................................................................6.2.3.b, 8.2, 4.5.1
Namibian National Students' Organisation & Ors v. Speaker of the National Assembly
for
South West Afrika & Ors, 1990 (1) SA 612, SC, 17 Feb. 1989
................................................................. 4.13
Wolf v. Cabinet of the Territory of South West Afrika & Anor, 1986 (4) SA 53, SC
................................ 4.13
THE NETHERLANDS (BELANDA)
HR
7
Nov.
1892,
W
625.9
........................................................................................................................... 8.2
HR
6
Nov.
1916,
NJ
1916
........................................................................................................................... 6.1
20
Juni
1950,
NJ
1950
.............................................................................................................................. 9.1.1
HR
27
Feb.
1951,
NJ
1951
....................................................................................................................... 9.1.1
HR
10
Juni
1952,
NJ
1952
........................................................................................................................ 9.1.1
xxiv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
HR
17
Maret
1953,
NJ
1953
..................................................................................................................... 9.1.1
HR
22
Maret
1960,
NJ
1960
..................................................................................................................... 9.1.1
HR
18
April
1961,
NJ
1961
...................................................................................................................... 3.2.2
HR
24
Jan.
1967,
NJ
1967
........................................................................................................................ 9.1.1
HR
9
Jan.
1968,
NJ
1968
.......................................................................................................................... 9.1.1
HR
30
May
1967,
NJ
1968
....................................................................................................................... 9.1.1
HR
22
May
1979,
NJ
1979
....................................................................................................................... 9.1.1
HR
27
Jan.
1984,
NJ
1984
........................................................................................................................ 7.1.2
HR
8
Maret
1985,
NJ
1986
....................................................................................................................... 7.1.2
HR
11
Feb.
1986,
NJ
1986
....................................................................................................................... 3.2.2
HR
11
Dec.
1987,
RvdW
1987
.................................................................................................................... 9.2
HR
4
Maret
1988,
Netherlands
Jurisprudence
1989
................................................................................... 7.2
ARRvS
10
Oct.
1978,
28
Ars
Aequi
477
..................................................................................................... 9.2
ARRvS
27
Juli
1982,
Nr
A01.0380
........................................................................................................ 4.12.1
ARRvS
17
May
1983,
AB
1983
............................................................................................................... 9.1.1
ARRvS
5
Des.
1986
................................................................................................................................ 4.12.1
ARRvS
19
Jan.
1987,
AB
1988
................................................................................................................ 9.1.1
ARRvS
5
Sept.
1990,
2
Mediaforum
(Bijlage)
1990/10
.............................................................................. 9.2
Hof
Amsterdam,
30
Oct.
1980,
NJ
1981
................................................................................................... 4.2.4
Hof
Leeuwarden
23
Maret
1983,
1983
Bouwrecht
629
.............................................................................. 9.2
Rechtbank
Amsterdam
18
April
1984,
NJCM-Bulletin
1985
................................................................... 9.1.1
Rechtbank
Arnhem
8
Feb.
1985,
NJCM-Bulletin
1985
............................................................................ 9.1.1
NEW ZEALAND (SELANDIA BARU)
xxv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Attorney-General
v.
New
Zealand
Maori
Council,
Sept.
1990
(AC)......................................................... 4.11
Bradley
v.
Wingnut
Films,
(1992)
TCL,
Vol.
15,
No.
36
............................................................................ 7.2
Chignell
and
Walker,
(1990)
6
CRNZ
476
............................................................................................... 7.6.2
Commissioner
of
Police
v.
Ombudsman,
(1988)
1
NZLR
385
............................................................... 4.12.1
Huakina Development Trust v. Waikato Valley Authority and Ors, (1987) 2 NZLR 188
....................... 3.2.1
NIGERIA
Academic Staff Union of Universities v. Prof. Jubril Aminu & Anor, Suit No. LD/943/86
...................... 4.14
Innocent Adikwu and Others v. Federal House of Representatives of the National
Assembly,
[1982]
3
NCLR
394
HC:
Ikeja)................................................................................................................. 7.7
Afrikan Reinsurance Corporation v. Gantaye, [1986] 3 NWLR 811
....................................................... 3.2.1
Alaji Dalhatu v. A-G of Kaduna, 19 March 1981 (HC: Kaduna)
............................................................ 7.6.2
Eshugbayi
Eleko
v.
Government
of
Nigeria,
1931
AC
662
...................................................................... 6.2.4
Eperokun v. University of Lagos, [1986] 2 NWLR (part 34) 162
............................................................... 4.9
Gani
Fawehinmi
&
Ors
v.
The
President,
Suit
No.
M/349/92
.................................................................. 3.2.3
Garba
v.
University
of
Maiduguri,
[1986]
2
NWLR
550
............................................................................ 4.9
Mohammed Garuba & Ors v. A-G of Lagos State, Suit No. ID/559M/90
................................................ 3.2.3
In
Re.
Onagoruwa,
[1980]
1
NCR
254,
(Fed.
Ct
App.)
............................................................................ 7.6.2
Attahiru Jega v. Armed Forces Ruling Council & Ors, Suit No. LD/2267/92
............................................ 4.9
Molokwu v. Commissioner of Police, HC, in G Fawehinmi (ed.) Law of Habeas Corpus
(1986) ........... 3.2.1
Tony Momoh v. Senate of the National Assembly, [1981] 1 NCLR 105, (HC: Lagos)
............................... 7.7
Chief Arthur Nwanko v. the State, FCA/E/111/83 [1985] 6 NCLR 228, (Fed. CA: Enugu)
................. 6.2.3.b
Olaniyan v. University of Lagos, [1985] 2 NWLR (part 9) 599
.................................................................. 4.9
xxvi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Professor Omotoye Olorode & Anor. v. Professor Babs Fafunwa, Suit No. M/651/90
.............................. 4.9
Bamidele Opeyemi v. Professor Grace Alele-Williams, Suit No. B/6M/89
.............................................. 3.2.3
Oyegbemi v. Attorney-General of the Federation & Ors, [1982] FNLR [Fed. of Nigeria
LR] 192 ........... 7.7
Archbishop Okojie & Ors v. A-G of Lagos State, [1981] 2 NCLR 337, 1 NLR 218,
30
Sept.
1980
(Fed.
Ct
App.:
Lagos).................................................................................................. 3.2.1, 4.9
The State v. The Ivory Trumpet Publishing Co., [1984] 5 NCLR 736, (HC: Enugu)
................. 4.2.1, 6.2.3.b
Ukaegbu
v.
A-G
of
Imo
State,
[1985]
LCR
867
........................................................................................... 4.9
Bala Usman v. Ahmadu Bello University, The Guardian, 14 May 1990
..................................................... 4.9
NORWEGIA
Kasus Edderkopp, SC, Putusan 15 Jan. 1992, dalam Interlocutory Appeal of LNR
10/1992,
JNR
34/1991..................................................................................................................................
.............. 7.7
PAKISTAN
Maluvi Farid Ahmad v. Government of West Pakistan, PLD 1965 (WP) Lahore 135
............................. 6.2.4
Hussain Bakhsh Kasuar v. the State, PLD 1958 (WP) Peshawar 15
....................................................... 6.2.4
PANAMA
SC,
Putusan
30
April
....................................................................................................................... 7.6.2
1991
PAPUA NUGINI
State v. NTN Pty Ltd and NBN Ltd, SC, 7 April 1987 (No. SC 323),
14 Common L Bull (1988) 45
..................................................................................................... 3.2.1, 4.6, 5.2
SENEGAL
Abdourahmane
Cisse,
(SC),
Putusan
............................................................................. 8.2
xxvii
No.
1/6
Feb.
1974
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
CA:
Dakar,
Putusan
No.
1/11
................................................................................................... 7.6.2
Jan.
1964
SIERRA LEONE
CA,
Putusan
22
Mei
1986
........................................................................................................................ 7.6.4
R v. Lamin and Taqi, (1964) 66 African LR Sierra Leone 346
............................................................. 6.2.3.c
xxviii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
SOUTH AFRICA (AFRIKA SELATAN)
Church of Scientology v. Reader's Digest Association, Cape Provincial Division
980
(4)
SA
313,
1
Ag.
1980
.................................................................................................................... 7.1.5
General Lothar Paul Neethling v. Max du Preez, WLD 18 Jan. 1991,
Kasus
Nos.
34650/89
and
34969/89)
........................................................................................................ 7.1.5
Publications Control Board v. William Heinemann Ltd and Ors, 1965 (4) SA 137(A)
............................. 4.1
S.
v.
Turrell
&
Ors,
1973
(1)
SA
248C
...................................................................................................... 4.13
S.
v.
van
Niekerk,
1972
(3)
SA
711
........................................................................................................... 7.6.3
Spoorbond
v.
South
Afrikan
Railways,
(1946)
SA
999
.................................................................. 3.2.1, 7.1.4
Zillie
v.
Johnson,
1984(2)
SA
186
............................................................................................................ 7.1.5
SPANYOL
STC Juni 1981 (Voz de España case), 2 Boletín de Jurisprudencia Constitucional 128
......................... 4.2.1
STC
19/83,
14
Maret,
F
Jco
2
................................................................................................................... 3.2.2
STC
53/85,
16
April,
F
Jco
6
.................................................................................................................... 3.2.2
STC
30/86,
21
Feb.,
F
Jco
4
..................................................................................................................... 3.2.2
STC 105/86, (Soria Semanal case), 64/65 Boletín de Jurisprudencia Constitucional 1048
............................ 4.5.1, 7.1.3STC 159/86, (Egin case), 68 Boletín de Jurisprudencia
Constitucional 1447 .......................... 6.1
STC 199/87, (Second Anti-Terrorism Act case), 81 Boletín de Jurisprudencia
Constitucional.................. 6.1
STC 06/88 (Crespo case), 82 Boletín de Jurisprudencia Constitucional 174
................................... 3.2.2, 7.8
STC
107/88
(Navazo
case)
....................................................................................................................... 7.1.3
STC 231/88, (Pantoja case), 92 Boletin de Jurisprudencia Constitucional 1577
...................................... 7.2
STC 20/1990, (Punto y Hora), 107 Boletín de Jurisprudencia Constitucional 48
........................... 4.1, 7.5.1
STS
3
July
1979,
Aranzadi
3.182
............................................................................................................. 3.2.2
xxix
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
STS
14
Ag.
1979,
Aranzadi
............................................................................................................ 3.2.2
4.676
SRI LANKA
Amaratunga v. Sirimal & Ors, App. No. 468/92, (SC) Putusan tertanggal 6 Maret 1993
................ 4.3, 6.2.4
The Democratic Socialist Republic of Sri Lanka v. P V Nallanayagam, Kasus No.
1715/85,
(HC:
Colombo)
Putusan
tertanggal
17
Juli
1986
...................................................................................... 6.2.4
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, App. Nos. 107-109/86,
(SC) Decision of 25 May 1987 ......................................................................................
4.2.1, 5.2, 6.2.4, 9.1.2
Ratanasara Thero v. Udugampola & Ors, App. No. 125/82,
(SC)
Putusan
tertanggal
8
Feb.
1983
........................................................................................................ 6.2.4
Wanigasuriya & Ors. v. Sub-Inspector A D S Peiris & Ors, App. No. 199/87, (SC)
Putusan
tertanggal
29
Sept.
1988
.............................................................................................................. 9.1.2
TANZANIA
DPP v. Pete, Crim. Banding No. 28/1990, (CA) Putusan tertanggal 16 Mei 1991
.................................. 3.2.3
TRINIDAD & TOBAGO
Rambachan v. Trinidad and Tobago Television Co. Ltd and Attorney-General
of Trinidad
and Tobago, (HC) 17
Juli 1985
(tidak dilaporkan)
........................................................... 1, 4.2.2
T & T Newspaper Publishing Group Ltd v. Central Bank of Trinidad and
Tobago and Another, (1990) LRC (Const.) 391, (HC) 21 Maret 1989
.................................................... 4.5.2
TURKI
Putusan tertanggal 1 Juli 1963, Esas 207/1963, Karar 175/1963, AMKD, Vol. 1 (2nd edn)
360 ............ 3.2.2
UGANDA
Uganda v. Rajat Neogy & Abu Mayanja (The Transition Case), 1 Feb. 1968,
Diterbitkan
kembali
dalm
Transition
No.
38
(1972)
........................................................................ 6.2.3.b
xxx
47
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Uganda v. Alfred Okwaare and Hussein Abdi Hassan, (HC) Feb. 1990 (tidak dilaporkan)
.................... 7.5.1
UNITED KINGDOM (BRITANIA RAYA)
Attorney-General
v.
English,
[1983]
1
AC
116
................................................................................................. 7.6.2
Attorney-General v. Guardian Newspapers Ltd, [1992] 3 All ER 38
............................................................... 7.6.2
Attorney General v. Guardian Newspapers Ltd, (No. 2) [1990] 1 AC 109
.......................................................... 7.8
Attorney-General v. Jonathan Cape; Attorney-General v. Times Newspapers Ltd, [1976]
QB 752 ................... 7.8
Attorney-General v. Sport Newspapers Ltd, [1992] 1 All ER 503
.................................................................... 7.6.2
Attorney-General
v.
Times
Newspapers
Ltd,
[1990]
1
AC
233
............................................................................ 7.8
Beatty
v.
Gillbanks,
[1882]
15
Cox
CC
138
...................................................................................................... 6.2.5
Brutus
v.
Cozens,
[1973]
AC
854
...................................................................................................................... 6.2.5
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd, [1992] 3 All ER 65 (CA),
affirmed
[1993]
2
WLR
449
.................................................................................................................... 3.2.1, 7.1.4
Fraser
v.
Evans,
[1969]
1
All
ER
8................................................................................................................... 1, 7.8
Garland
v.
British
Rail,
[1983]
2
AC
751
......................................................................................................... 3.2.1
Hirst and Agu v. Chief Constable of West Yorkshire, [1986] 85 Cr. App. Rep. 143
.......................................... 4.13
Horrocks
v.
Lowe,
[1975]
AC
135
..................................................................................................................... 7.1.5
Hubbard
v.
Pitt,
[1975]
3
All
ER
1
..................................................................................................................... 4.13
Lion
Laboratories
Ltd
v.
Evans,
[1985]
QB
526
.................................................................................................. 7.8
Maxwell
v.
Pressdrum
Ltd,
[1987]
1
All
ER
656
................................................................................................. 7.7
Middlebrook Mushrooms Ltd v. Transport and General Workers Union and Ors,
CA, Putusan 16 Des. 1992, The Times Law Report 18 Jan. 1993
................................................... 3.2.1, 7.10
R
v.
Aldred,
[1909]
22
Cox
1
................................................................................................................. 6.2.3.a
R
v.
Burns,
[1886]
16
Cox
CC
355
........................................................................................................ 6.2.3.a
xxxi
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
R v. Chief Metropolitan Stipendiary Magistrate ex parte Choudhury, [1991] 1 QB 429
..................... 6.2.3.a
R
v.
Deery,
[1977]
NI
164
........................................................................................................................ 3.2.1
R
v.
Home
Secretary,
Ex
parte
Brind,
[1991]
1
AC
696
.......................................................................... 3.2.1
R v. Metropolitan Police Commissioner, ex parte Blackburn, [1968] 2 QB 150
..................................... 7.6.3
Salomon v. Commissioners of Customs & Excise, [1967] 2 QB 116
....................................................... 3.2.1
Trendtex Trading Corp. v. Central Bank of Nigeria, [1977] QB 529, 554 (CA)
..................................... 3.1.2
Wason
v.
Walter,
[1868]
LR
4
QB
........................................................................................................... 4.2.5
Woodward
v.
Hutchings,
[1977]
2
All
ER
751
............................................................................................ 7.8
X Ltd v. Morgan Grampian Publishers and Ors, [1991] 1 AC 1
................................................................ 7.7
UNITED STATES (AMERIKA SERIKAT)
Abrams
v.
United
States,
250
US
616
(1919)
.............................................................................................. 4.1
Airport Commissioners of Los Angeles v. Jews for Jesus, Inc., 482 US 569 (1987)
................................ 9.1.1
Aptheker
v.
Secretary
of
State,
378
US
500
(1964)
................................................................................... 4.14
Asakura
v.
City
of
Seattle,
265
US
332
(1924)
......................................................................................... 3.2.1
Associated Press v. Walker (Lihat Curtis Publishing Co. v. Butts infra)
Bachchan v. India Abroad Publications, Inc., New York Supreme Court
Index
No.
28692/91,
14
April
1992
.......................................................................................................... 7.1.2
Boehm
v.
Superior
Court,
178
Cal
App
3d
494
(1986)
............................................................................ 3.2.1
Bond
v.
Floyd,
385
US
116
(1966)
........................................................................................................... 6.2.2
Brandenburg
v.
Ohio,
395
US
444
(1969)
................................................................................................ 6.2.2
Branzburg
v.
Hayes,
408
US
665
(1972)
..................................................................................................... 7.7
Brown v. Socialist Workers '74 Campaign Committee, 459 US 87 (1982)
............................................... 4.14
Buckley
v.
Valeo,
424
US
1
(1976)
(per
curiam)
....................................................................................... 4.14
xxxii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Cable News Network v. Noriega and United States, 111 SC 451 (1990), affirming 917
F.2d 1543
(11th Cir. 1990), affirming 752 F.Supp 1045 (S D Fla 1990)
..................................................................... 8.1
Central Hudson Gas & Electric Corp. v. Public Service Commission, 477 US 557 (1980)
..................... 4.10
Chaplinsky
v.
New
Hampshire,
315
US
568
(1942)
................................................................................. 6.2.2
City
of
Chicago
v.
Tribune
Co.,
139
N.E.
86
(Ill.
SC
1923)...................................................................... 7.1.4
Clark v. Community for Creative Non-Violence, 468 US 288 (1984)
...................................................... 9.1.1
Cohen
v.
California,
403
US
15
(1971)
............................................................................................. 4.3, 6.2.2
Collin
v.
Smith,
578
F.2d.
1197
(7th
Cir.
1978)
...................................................................................... 1, 7.4
Cox
v.
Louisiana
(Cox
I),
379
US
536
(1965)
.......................................................................................... 6.2.2
Craig
v.
Harney,
331
US
367
(1947)
........................................................................................................... 8.1
Curtis Publishing Co. v. Butts and Associated Press v. Walker, 388 US 130 (1967)
.............................. 7.1.3
De
Jonge
v.
State
of
Oregon,
299
US
353
(1937)
.................................................................................... 6.2.4
Edwards
v.
South
Carolina,
372
US
229
(1963)
...................................................................................... 6.2.2
Elfbrandt
v.
Russell,
384
US
11
(1966)
......................................................................................... 4.14, 4.15.3
Estelle
v.
Gamble,
429
US
97
(1976)
....................................................................................................... 3.2.1
Ex
parte
Jackson,
96
US
727
(1877)
........................................................................................................ 4.5.4
Foster
v.
Neilson,
27
US
(2
Pet)
253
(1829)
............................................................................................ 3.2.1
Garner
v.
Louisiana,
368
US
157
(1961)
................................................................................................. 6.2.2
Gertz
v.
Robert
Welch
Inc,
418
US
323
(1974)
........................................................................................ 7.1.3
Givhan v. Western Line Consolidated School Dist., 439 US 410 (1979)
............................................... 4.15.3
Globe Newspapers
Co.
v.
Superior
Court,
457
US 596
(1982)
................................................................ 7.6.2
Green
v.
McElroy,
360
US
474
(1959)
...................................................................................................... 4.14
Grosjean
v.
American
Press
Co.,
297
US
233
(1936)
............................................................................. 1, 8.2
xxxiii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Kunz
v.
New
York,
340
U.S.
290
(1951)
................................................................................................... 9.1.2
Lovell
v.
City
of
Griffin,
303
US
444
(1938)
.................................................................................. 4.5.1, 9.1.2
Metromedia,
Inc.
v.
San
Diego,
453
US
490
(1981)
................................................................................. 9.1.1
Miami
Herald
Publishing
Co.
v.
Tornillo,
418
US
241
(1974)
................................................................... 7.4
NAACP
v.
Alabama
ex
rel
Patterson,
357
US
449
(1958)
........................................................................ 4.14
NAACP
v.
Button,
371
US
415
(1963)
....................................................................................................... 4.14
NAACP
v.
Claiborne
Hardware
Co.,
458
US
886
(1982)
........................................................................ 6.2.2
Near
v.
Minnesota,
283
US
697
(1931)
....................................................................................................... 8.1
Nebraska
Press
Association
v.
Stuart,
427
US
539
(1976)
............................................................... 7.6.2, 8.1
New York Times v. Sullivan, 376 US 254 (1964)........................................................ 1,
3.2.1, 7.1.3, 7.1.4, 7.2
New York Times Co. v. United States, 403 US 713 (1971) (per curiam)
(the
Pentagon
Papers
case)
..................................................................................................................... 1, 8.1
Noto
v.
United
States,
367
US
290
(1961)
................................................................................................. 4.14
Organization for a Better Austin v. Keefe, 402 US 415 (1971)
......................................................... 6.2.4, 8.1
Palko
v.
Connecticut,
302
US
319
(1937)
................................................................................................... 4.1
The
Paquete
Habana,
175
US
677
(1900)
................................................................................................ 3.2.1
People of Saipan v. US Dep't of Interior, 502 F.2d 90 (9th Cir 1974),
cert.
denied,
420
US
1003
(1975)
............................................................................................................. 3.2.1
Pickering
v.
Board
of
Education,
391
US
563
(1968)
............................................................................ 4.15.3
R
A
V
v.
St
Paul,
505
U.S.
__,
112
SC
2538
(1992)
.................................................................................... 7.4
Re.
Providence
Journal
Co.,
820
F.2d
1342
(1st.
Cir.
1986)
...................................................................... 8.1
Reid
v.
Covert,
354
US
1
(1957)
............................................................................................................... 3.2.1
Richmond
Newspapers,
Inc.
v.
Virginia,
448
US
555
(1980)
................................................................... 7.6.2
Scales
v.
US,
367
US
203
........................................................................................................................... 4.14
xxxiv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Schacht
v.
United
States,
398
US
58
(1970)
................................................................................................ 4.3
Schenck
v.
United
States,
249
US
47
(1919)
............................................................................................ 6.2.2
Schneider
v.
State,
308
US
147
(1939)
..................................................................................................... 9.1.1
Schware
v.
Board
of
Bar
Examiners,
353
US
232
(1957)
......................................................................... 4.14
Shelton
v.
Tucker,
364
US
479
(1960)
......................................................................................................... 5.2
Shuttlesworth
v.
City
of
Birmingham,
394
US
147
(1969)
....................................................................... 9.1.2
Spence
v.
Washington,
418
US
405
(1974)
.................................................................................................. 4.3
Stanford
v.
Kentucky,
109
SC
2969
(1989)
............................................................................................... 3.2.1
Sterling
v.
Cupp,
290
Or
611
(1981)
........................................................................................................ 3.1.3
Stromberg
v.
California,
283
US
359
(1931)
.............................................................................................. 4.3
Terminiello
v.
Chicago,
337
US
1
(1949)
................................................................................................. 6.2.2
Texas
v.
Johnson,
491
US
397
(1989)
...................................................................................................... 7.5.2
Thompson
v.
Oklahoma,
487
US
815
(1988)
............................................................................................ 3.2.1
Thornhill
v.
Alabama,
310
US
88
(1940)
.................................................................................................... 4.1
Time,
Inc.
v.
Hill,
385
US
374
(1967)
.......................................................................................................... 7.2
Tinker v. Des Moines Independent Community School District, 393 US 503 (1969)
................................. 4.3
United
States
v.
Dickinson,
465
F.2d
496
(5th
Cir.
1982)
.......................................................................... 8.1
United
States
v.
Eichman,
496
US
315
(1990)
......................................................................................... 7.5.2
United States v. The Progressive, Inc., 486 F.Supp. 5 (W D Wisc. 1979)
................................................... 8.1
Virginia State Board of Pharmacy v. Virginia Citizens Consumer Council, Inc., 425 US
748 (1976) ..... 4.10
Watts
v.
United
States,
394
US
705
(1969)
.............................................................................................. 6.2.2
Whitney
v.
California,
274
US
357
(1927)
.................................................................................................. 4.1
Zacchini v. Scripps-Howard Broadcasting Co., 433 US 562 (1977)
.......................................................... 7.2
xxxv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Zschernig
v.
Miller,
389
US
................................................................................................... 3.2.1
429
(1968)
ZAMBIA
William
Banda
v.
The
Attorney-General,
(1992)
HP/1005
.................................................................... 4.15.1
Mwelwa Chibesakunda v. The Post Newspapers Ltd, (1992) HP/563
..................................................... 7.1.3
Francis
Kaunda
v.
The
Post,
(1991)
HP/1295
......................................................................................... 7.1.3
Lawrence
Mutakasha
v.
The
Post,
(1992)
HP/194
................................................................................... 7.1.3
Vernon Johnson Mwaanga v. The Zambia National Broadcasting Corp. and Anor,
(1991)
HP
1331,
(HC:
Lusaka)
14
Aug.
1991
.......................................................................................... 4.2.2
Robinson
Nabulyato
v.
The
Post,
(1992)
HP/611
..................................................................................... 7.1.3
The
People
v.
David
Masupa,
(1977)
Zambia
L
R
226
............................................................................ 7.6.3
Arthur
Wina
&
Ors
v.
the
Attorney-General,
(1990)
HP/1878
................................................................ 4.2.2
ZIMBABWE
S. v. Hartmann, (1983) Zimbabwe L R 186, (SC) 16 Sept. 1983
.............................................................. 7.6.3
Stephen Ncube v. The State; Brown Tshuma v. The State; Innocent Ndhlovu v. The State,
Judgment
No.
156/87,
(SC),
Common
L
Bull
(1988)
593
........................................................................ 3.2.1
JUDICIAL COMMITTEE OF THE PRIVY COUNCIL
Attorney-General of The Gambia v. Momodou Jode, [1984] AC
..................................................... 3.2.1
Hector v. Attorney General of Antigua and Barbuda, [1990] 2 AC
........................................ 3.2.1, 6.2.4
King-Emperor v. Sadashiv Narayan Bhalerao, [1947] LR 74 IA
.................................................... 6.2.3.a
Minister
of
Home
Affairs
v.
Fisher,
[1980]
AC
....................................................................... 3.2.1, 3.2.3
Oliver
v.
Buttigieg,
[1967]
AC
.......................................................................................................... 4.5.4
Ong
Ah
Chuan
v.
Public
Prosecutor,
[1981]
AC
.............................................................................. 3.2.1
xxxvi
689
312
89
319
115
648
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Société Union Docks and Ors v. Government of Mauritius, [1985] AC 585
........................................... 3.2.1
Wallace-Johnson v. the King, [1940] AC 231
....................................................................................... 6.2.3.a
UN HUMAN RIGHTS COMMITTEE (KOMITE HAM PBB)
M A v. Italy, Comm. No. 117/81, Decision on inadmissibility, diadopsi 10 April 1984,
21st Session, Laporan Komite, 1984, GAOR A/39/40, Annex XIV
................................................................................. 7.4
Ballantyne and Davidson v. Canada, Comm. No. 359/1989, and McIntyre v. Kanada,
Comm. No. 385/1989, UN Doc. CCPR/C/47/D/359/1989 and
385/1989/Rev. 1 (5 May 1993), Annex .............................................................................
4.10, 4.11, 10.2.5.a
L Buffo Carballal v. Uruguay, Comm. No. 33/1978, pendapat diadopsi 27 Maret 1981,
12th Session,
Laporan Komite, 1981, GAOR A/36/40, Annex XI
.............................................................................. 6.2.1.a
M Jaona v. Madagascar, Comm. No. 132/1982, pendapat diadopsi 6 April 1985, 24th
Session,
Laporan Komite, 1985, GAOR A/40/40, Annex IX
.............................................................................. 6.2.1.a
S Lichtensztein v. Uruguay, Comm. No. 77/1980, pendapat diadopsi 31 Maret 1983, 18th
Session
Laporan Komite, 1983, GAOR A/38/40, Annex XIV
............................................................................... 10.2.5.a
Lopez Burgos and D S de Lopez v. Uruguay, Comm. No. 52/1979, pendapat diadopsi 29
Juli 1981, 13th Session, Laporan Komite, 1981, GAOR A/36/40
....................................................................................... 10.2.5.a
McIntyre v. Kanada, (See Ballantyne and Davidson v. Kanada supra) André Alphonse
Mpaka-Nsusu v. Zaïre, Comm. No. 157/1983, pendapat diadopsi 26 Maret 1986,
27th Session, Laporan Komite, 1986, GAOR A/41/40, Annex VIII.D
................................................. 6.2.1.a
N Mpandanjila, et al v. Zaïre, Comm. No. 138/1983, pendapat diadopsi 26 Maret 1986,
27th Session, Laporan Komite, 1986, GAOR A/41/40, Annex VIII.A.
................................................ 6.2.1.a
A Pietroroia v. Uruguay, Comm. No. 44/1979, pendapat diadopsi 27 Maret 1981, 12th
Session,
Laporan Komite, 1981, GAOR A/36/40, Annex XVI
........................................................................... 6.2.1.a
M Sequeira v. Uruguay, Comm. No. 6/1977, pendapat diadopsi 29 July 1989, 10th
Session, Laporan Komite, 1980, GAOR A/35/40
............................................................................................................. 10.2.5.f
J R T and The W G Party v. Kanada, Comm. No. 104/1981, Putusan untuk tidak
menerima permohonan, diadopsi 6 April 1983, 18th Session, Laporan Komite, 1983,
GAOR A/38/40, Annex XXIV ................... 7.4
xxxvii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
L Weinberger Weisz v. Uruguay, Comm. No. 28/1978, pendapat diadopsi 29 Oct. 1980,
11th Session,
Laporan Komite, 1981, GAOR A/36/40, Annex IX
.............................................................................. 6.2.1.a
UN COMMITTEE ON THE ELIMINATION OF RACIAL DISCRIMINATION
(KOMITE PBB TENTANG PENGHAPUSAN DISKRIMINASI RASIAL)
Yilmaz-Dogan v. The Netherlands, CERD Laporan, 1988, GAOR A/43/18, Annex IV
............................. 7.4
EUROPEAN COMMISSION OF HUMAN RIGHTS
(KOMISI EROPA TENTANG HAM)
App.
Nos.
7367/76
and
7819/77
.......................................................................................................... 10.2.5.d
Arrowsmith v. the UK, Laporan tertanggal 12 Okt. 1978,
19
D
&
R
22
(1978)
..................................................................................................................................... 6.1
Association X v. Sweden, App. No. 6094/73, Putusan 6 Juli 1977, 9 D & R
............................................ 4.14
Axen v. Federal Republic of Germany, Laporan 14 Des. 1981, B.57
.................................................... 4.12.2
Belgian Linguistic Case: 23 Inhabitants of Alsemberg and Beersel v. Belgium, App. No.
1474/62 ........ 4.11
Brind
&
Ors
v.
United
Kingdom,
App.
No.
18714/91
................................................................................. 6.1
Case of V & Nine Ors v. The Netherlands, App. Nos. 14084/88 et al, Putusan 4 Maret
1991,
reprinted in 12 HRLJ (1991), 282-84
..................................................................................................... 4.12.1
Channel Four Television Co. Ltd v. United Kingdom, (lihat Hodgson and Ors v. United
Kingdom infra) Chorherr v. Austria, App. No. 13308/87,
Laporan
tertanggal
21
Mei
1992
............................................................................................................... 6.2.5
Putusan
tertanggal
1
Maret
1991
......................................................................................................... 10.2.5.d
Choudhury
v.
United
Kingdom,
App.
No.
17439/90
................................................................................... 7.9
Christians Against Racism and Fascism v. United Kingdom, App. No. 8440/78,
Putusan
16
Juli
1980,
21
D
&
R
138
(1981)
....................................................................................................... 4.13
Chrysotomos v. Turkey, Apps Nos. 15299, 15300 dan 15318/89, Putusan tertanggal 4
Maret 1991 ............... 3.2.2
xxxviii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
De
Becker
v.
Belgium,
Laporan
tertanggal
8
Jan.
1960
................................................................................. 4.15.2
De Jong and Baliet v. The Netherlands, App. Nos. 8805/79 and 8806/79, 24 D & R 144
(1981) .............. 10.2.5.d
Denmark, Norway, Sweden and The Netherlands v. Greece, App. Nos. 3321-3323 and
3344/67,
Laporan
tertanggal
18
Nov.
1969,
12
Yearbook
1
(1969)
............................................................. 4.13, 10.2.3
Felderer
v.
Sweden,
App.
No.
11001/84
..................................................................................................... 7.4
Gay News Ltd and Lemon v. United Kingdom, App. No. 8710/79, Laporan tertanggal 7
Mei 1982,
5
EHRR
123
(1983)
..................................................................................................................................... 7.9
Geillustreerde Pers v. The Netherlands, App. No. 5178/71, Laporan Komisi tertanggal
Juli 1976,
8
D
&
R
5
(1976)
......................................................................................................................... 4.4, 4.7, 7.10
Glimmerveen and Others v. The Netherlands, App. Nos. 8348/78 and 8406/78,
18
D
&
R
187
(1980),
5
EHRR
260
(1982)
................................................................................................. 7.4
Goodwin
v.
United
Kingdom,
App.
No.
17488/90
...................................................................................... 7.7
Hodgson & Ors v. United Kingdom and Channel Four Television Co. Ltd v. United
Kingdom,
App. Nos. 11553/85 dan 11658/85, Putusan tertanngal 9 Maret 1987, 10 EHRR 503,
Persetujuan
damai
yang
diadopsi
1988
..................................................................................................... 4.5.5
Informationsverein Lentia and Ors v. Austria, App. Nos. 13914/88, 15041/89, 15717/89,
15779/89
and
17207/90,
Laporan
9
Sept.
1992
............................................................................................. 4.6, 4.7
Jersild v. Denmark, App. No. 15890/89, Putusan tertanggal 8 Sept. 1992
.......................................................... 7.4
McFeeley v. United Kingdom, App. No. 8317/78, Putusan tertanggal 15 Mei 1980, 20 D
& R ........................ 4.14
Purcell et al v. Ireland, App. No. 15404/89, Putusan tertanggal 16 April 1991, 12 HRLJ
(1991) 254 ..... 4.5.5, 6.1
Rassemblement Jurassien and Unité Jurassienne v. Switzerland, App. No. 8191/78,
Putusan
tertanggal
10
Okt.
1979,
17
D
&
R
93
.................................................................................................. 4.13
Roda Korsets and Ors v. Sweden, App. No. 18424/91, Putusan tertanggal 15 Jan. 1993
................................. 3.2.2
Sibson v. United Kingdom, App. No. 14327/88, Putusan tertanggal 9 April 1991
...................................... 10.2.5.d
T
v.
Belgium,
App.
No.
9777/82,
34
D
&
R
158
(1983)
....................................................................................... 7.4
xxxix
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Van der Heijden v. Netherlands, App. No. 11002/84, Putusan tertanggal 8 Maret 1985,
41
D
&
R
264
(1985)
................................................................................................................................. 4.14
Van Oosterwijck v. Belgium, App. No. 7654/77, Laporan tertanggal 1 Maret 1979
.................................. 7.2
X and the Association of Z v. the United Kingdom, App. No. 4515/70, Laporan tertanggal
12 Juli 1971,
38
Collected
Decisions
86
(1971)
...................................................................................................................... 4.2.2
X
v.
Austria,
App.
No.
8562/79,
26
D
&
R
......................................................................................................... 4.14
X
v.
Belgium,
App.
No.
1769/62,
4
Yearbook
444
(1963)
.................................................................................. 4.11
X
v.
Denmark,
App.
No.
8395/78,
27
D
&
R
50
(1982)
............................................................................... 10.2.5.d
X v. Federal Republic of Germany, App. No. 1307/61, 9 Collected Decisions
................................................... 7.2
X v. Federal Republic of Germany, App. No. 5339/72, 43 Collected Decisions
................................................. 7.2
X v. Federal Republic of Germany, App. No. 92351/81, 29 D & R 194 (1982)
.................................................. 7.4
X
v.
Italy,
App.
No.
6741/74,
5
D
&
R
83
(1976)
................................................................................................. 7.4
X v. Norway, App. No. 867/60, 4 Yearbook of the
European
Convention
on
Human
Rights
270
(1960)
.......................................................................... 10.2.5.A
X v. United Kingdom, App. No. 9054/80, Decision of 8 Oct. 1982, 5 EHRR 260 (1983)
........................ 4.14
EUROPEAN COURT OF HUMAN RIGHTS
(PENGADILAN EROPA UNTUK HAM)
xl
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Autronic AG v. Switzerland, Putusan tertanggal 22 May 1990, Series A no. 178
.................... 4.6, 4.15.5, 9.2
Barfod v. Denmark, Putusan tertanggal 22 Feb. 1989, Series A no. 149
................................ 4.4, 7.6.1, 7.1.1
Barthold v. Federal Republic of Germany, Putusan tertanggal 25 Maret 1985,
Series
A
no.
90
...........................................................................................................................................
4.5, 4.10, 4.15.6
Cardot v. France, Putusan tertanggal 19 Maret 1991, Series A no. 200
............................................................. 10.2.5.d
Castells v. Spain, Putusan tertanggal 23 April 1992, Series A no. 236 ..................... 4.5.1,
4.12, 6.2.1.b, 7.1.1, 10.2.5.3
Deweer v. Belgium, Putusan tertanggal 27 Feb. 1980, Series A no. 35, para. 26
............................................... 10.2.5.d
Dudgeon v. United Kingdom, Putusan tertanggal 22 Okt. 1981, Series A no. 45
.................................................... 5.1.1
Ezelin v. France, Putusan tertanggal 26 April 1991, Series A no. 202
..................................................................... 4.13
Gaskin v. United Kingdom, Putusan tertanggal 7 Juli 1989, Series A no. 160
...................................................... 4.12.1
Glasenapp v. Germany, Putusan tertanggal 28 Ag. 1986, Series A no.
104........................................................... 4.15.3
Groppera Radio AG & Ors v. Switzerland, Putusan tertanggal 28 March 1990, Series A
no. 173 .....2.6.4, 3.3, 4.6, 9.2
Guzzardi v. Italy, Putusan tertanggal 6 Nov. 1980, Series A no. 39
................................................................... 10.2.5.d
Hadjianastassiou v. Greece, Putusan tertanggal 16 Des. 1992, Series A no. 252
................................... 4.1, 4.15.4, 6.1
Handyside v. United Kingdom, Putusan tertanggal 7 Des. 1976, Series A no. 24
........................1, 4.1, 5.1.1, 6.2.4, 7.9
Herczefalvy v. Austria, Putusan tertanggal 24 Sept. 1992, Series A no. 242B
...................................................... 4.15.2
Kosiek v. Germany, Putusan tertanggal 28 Ag. 1988, Series A no. 105
................................................................ 4.15.3
Leander v. Sweden, Putusan tertanggal 26 March 1987, Series A no. 116
................................................... 4.12, 4.12.1
Le Compte, Van Leuven and De Meyere v. Netherlands, Putusan tertanggal 23 Juni 1981,
Series
A
no.
43
........................................................................................................................................
4.12.2, 4.14
Lingens v. Austria, Putusan tertanggal 8 Juli 1986, Series A no. 103 ...................1, 3.2.2,
4.2.1, 4.5.1, 4.12, 7.1.1
Malone v. United Kingdom, Putusan tertanggal 2 Aug. 1984, Series A no. 82
............................................... 2.6.7
xli
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Marckx v. Belgium, Putusan tertanggal 13 June 1979, Series A no. 32
.................................................... 4.7, 5.1.1
Markt Intern Verlag GmbH and Klaus Beermann v. Germany, Putusan tertanggal 20
Nov. 1989,
Series
A
no.
165
.........................................................................................................................................
4.10
Müller & Ors v. Switzerland, Putusan tertanggal 24 Mei 1988, Series A no. 133,
Laporan Komisi tertanggal 8 Okt. 1986 .................................................................... 2.6.4,
3.3, 4.8, 5.1.1, 7.9
Oberschlick v. Austria, Putusan tertanggal 23 Mei 1991, Series A no. 204
.................................. 4.5.1, 7.1.1
The Observer and Guardian v. United Kingdom, (kasus Spycatcher),
Putusan tertanggal 26 Nov. 1991, Series A no. 216 .................................. 2.5, 4.4, 4.5.1,
4.12, 5.1.1, 6.1, 8.1
Open Door Counselling and Dublin Well Woman Centre v. Ireland,
Putusan
tertanggal
29
Oct.
1992,
Series
A
no.
246
....................................................................2.7, 4.12, 5.1.1, 7.9
Plattform Ärtze für das Leben v. Austria, Putusan tertanggal 21 Juni 1988, Series A no.
139.................. 4.7, 4.13
Schwabe v. Austria, Putusan tertanggal 28 Ag. 1992, Series A no. 242-B
...................................................... 7.1.1
Silver and Others v. United Kingdom, Putusan tertanggal 25 Maret 1983, Series A no. 61
........................... 2.6.7
The Sunday Times v. United Kingdom, Putusan tertanggal 26 April 1979,
Series A no. 30 .............................................................................................4.1, 4.4, 4.5.1,
4.12.2, 5.1.1, 7.6.1
The Sunday Times v. United Kingdom (II), (pengantar kasus Spycatcher)
Putusan tertanggal 26 Nov. 1991, Series A no. 217 ..........................................................
2.5, 4.4, 4.5.1, 4.12
Thorgeirson v. Iceland, Putusan tertanggal 25 Juni 1992, Series A no. 239 ..... 4.4, 4.5.1,
4.12, 6.2.1.b, 7.1.1
Tyrer v. United Kingdom, Putusan tertanggal 25 April 1978, Series A no.
26......................................... 3.2.1
Weber v. Switzerland, Putusan tertanggal 22 Mei 1990, Series A no. 177
.............................................. 7.6.1
Young, James & Webster v. United Kingdom, Putusan tertanggal 13 Ag. 1981, Series A
no. 44 ............ 4.14
EUROPEAN COURT OF JUSTICE
(MAHKAMAH PIDANA EROPA)
Bond van Adverteerders v. The Netherlands, Kasus No. 352/85, 26 April 1988, 1988
ECR 2085 ............ 9.2
xlii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Commission
v.
France,
Kasus
No.
19/84,
1984
1
CMLR
605
.................................................................... 9.2
Cinetheque S.A. v. Federation Nationale des Cinemas Français, Kasus Nos. 60-61/84,
1986 1
CMLR
365..........................................................................................................................................
.......... 2.7
Kasus
Debauve,
1980
ECR
833
................................................................................................................... 9.2
EC
Commission
v.
The
Netherlands,
Kasus
No.
C-353/89
......................................................................... 9.2
Elliniki Radiophonia Teleorassi-Anonimi Etairia v. Dimotiki Etairia Plirioforissis,
Kasus No. C-260/89, Putusan tertanggal 18 Juni 1991 (tidak dilaporkan)
.......................................... 4.6, 9.2
GB-INNO-BM v. Confédération du Commerce Luxembourgeois Asbl, Kasus No. C362/88,
1991
2
CMLR
80
....................................................................................................................................... 4.10
Nold
v.
EC
Commission,
Kasus
No.
4/73,
1974
ECR
491
.......................................................................... 2.7
Society for the Protection of Unborn Children (SPUC) v. Grogan,
Kasus
No.
C-159/90
1991
3
CMLR
849
.............................................................................................. 2.5, 2.7
Stichting Collectieve Antennevoorziening Gouda et al. v. Commissariaat voor de Media,
Kasus
No.
C-288/89,
ECJ
25
Juli
1991
....................................................................................................... 9.2
Wachauf
v.
Germany,
Kasus
No.
5/88,
1989
ECR
2609
............................................................................. 2.7
INTER-AMERICAN COURT OF HUMAN RIGHTS
(PENGADILAN ANTAR-AMERIKA UNTUK HAM)
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of
Journalism,
Pendapat Penasehat OC-5/85 of 13 Nov. 1985,
Series A no. 5, 7 HRLJ 74 (1986) ...................................................... 2.4, 2.5, 3.3, 4.5.1,
4.14, 5.1, 5.1.2, 8.3
Enforceability of the Right of Reply or Correction,
Advisory Opinion OC-7/85 tertanggal 29 Ag. 1986, Series A no. 7
................................................ 1, 2.4, 7.3
Exhaustion of Remedies (Pasal 46(1)(a) and 46(2) of the ACHR),
Pendapat Penasehat OC-11/90 of 10 Aug. 1990, Series A no. 11
....................................................... 10.2.5.d
xliii
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
INTERNATIONAL COURT OF JUSTICE
(MAHKAMAH PIDANA INTERNASIONAL)
North Sea Continental Shelf case (FRG v. Denmark; FRG v. Netherlands),
1969 ICJ 3 (20 Feb. 1969)
........................................................................................................................ 3.1.2
xliv
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
BAGIAN I - HUKUM DAN PERBANDINGAN HUKUM INTERNASIONAL
TENTANG KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT: PERANANNYA DI
PENGADILAN NASIONAL
1
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
BAB 1 - PENTINGNYA DAN PENGGUNAAN HUKUM INTERNASIONAL DAN
PERBANDINGAN HUKUM: PENGALAMAN DI INDIA
Oleh Soli J Sorabjee
Kebebasan Menyampaikan Pendapat selalu didambakan oleh manusia, pada jaman
dahulu dan jaman modern. Kutipan dari Cato "Apabila seorang tidak bisa bicara atas
keinginan sendiri, orang itu hampir tidak bisa berbuat apa-apa atas keinginannya sendiri",
mencerminkan sesalan yang dirasakan di hampir setiap pelosok dunia.
Penyensoran, yang mana intinya adalah penindasan terhadap pendapat, juga merupakan
fenomena yang terdapat sejak jaman purbakala di hampir setiap pelosok dunia. Fenomena
ini muncul dalam berbagai bentuk pada waktu yang berbeda di berbagai masyarakat yang
diatur oleh sistem yang tidak sama. Plato adalah orang terhormat yang mendukungnya.
Milton, yang meneriakkan dalam Areopagitica-nya yang terkenal, "Berikanlah kebebasan
untuk memperoleh informasi, untuk mengucapkan dan berargumen secara bebas menurut
hati nurani, di atas semua kebebasan”, menjadi penyensor resmi Cromwell.
Apa penyebab kontradiksi ini? Kebebasan menyampaikan pendapat dan penyensoran
menuju arah yang berbeda. Tujuan dan obyektifnya berlawanan. Bagi 10 orang yang
ingin berbicara dan menyebarkan kebenaran menurut penafsirannya sendiri, ada 1,000
orang yang tidak mau mendengarnya dan tidak mau orang lain mendengarnya, khususnya
jika apa yang diucapkan atau ditulis menantang dogma dan praktek konvensional.
Penyensoran didorong oleh sejumlah penyebab yang pelik, yang termasuk keperluan
psikologis untuk mencegah ucapan dan gambar yang tidak menyenangkan. Satu lagi
penyebab adalah kepentingan politik atau agama untuk mempertahankan status quo, dan
keamanan nasional juga sering disebutkan sebagai alasan tanpa penjelasan selanjutnya.
Alasan lain yang tidak kalah pentingnya adalah faktor sosial dan moral yang dimotivasi
oleh semangat untuk melestarikan masyarakat yang “bersih”. Semua penyebab ini
didasari suatu fenomena yang menetap: ketidaktoleranan. Dasarnya adalah asumsi bahwa
pemikiran yang berkuasa adalah sama sekali benar. Ketidaktoleran dirangsang oleh
ketakutan atas kekuatan gagasan yang menantang dan mengkritik ketertibanan – yaitu,
gagasan yang dianggap berbahaya bagi otoritas dan kelompok tertentu, yang menurut
mereka, harus ditindas. Jadi, konflik dapat terjadi antara kebebasan menyampaikan
pendapat dan kepentingan lain, dan sering dilakukan serangan terhadap kebebasan
menyampaikan pendapat dari sumber yang berbeda. Kebebasan pers, sebagai bagian
integral dari kebebasan menyampaikan pendapat, tentu saja menjadi sasaran favorit dari
para penyensor di setiap pelosok dunia.
Di masyarakat yang tertib dan beradab, kebebasan menyampaikan pendapat tidak absolut,
dan hal ini menimbulkan persoalan krusial tentang sejauh mana dapat diterimanya
pembatasan terhadap kebebasan menyampaikan pendapat. Persoalan tersebut
menyangkut pertimbangan atas sifat pembatasan, luas dan lingkupnya, lamanya dan
kehadiran atau ketidakhadiran mekanisme korektif yang efektif untuk menantang
pembatasan tersebut. Pada umumnya pihak kehakiman harus menyelaraskan kebebasan
2
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
menyampaikan pendapat dengan aspek tertentu dari keamanan nasional, ketertiban
umum, kesehatan atau moral publik, dan hak-hak perorangan seperti hak atas nama baik
dan hak atas privasi. Intinya persoalan adalah apakah penyensoran dapat dibenarkan, dan
kalau memang demikian, dalam keadaan apa.
Korban penyensoran, khususnya wartawan, mengharapkan bahwa pihak kehakiman akan
memberi perlindungan. Pada umumnya, pihak kehakiman yang independen di
masyarakat demokratis yang bebas memberi pengawasan baik terhadap sistem peradilan.
Apabila pengadilan nasional tidak dapat membantu, mahkamah internasional kadangkadang dapat memberi pemulihan tertentu. Pengadilan Eropa dan Komisi HAM di
Strasbourg telah menjalankan peranan penting dalam mengembangkan yurisprudensi
tentang kebebasan untuk berbicara, dan Pengadilan Antar-Amerika dan Komisi HAM di
San José melakukan hal yang sama, walaupun kontribusinya lebih terbatas.
Yang paling menarik adalah cara yang digunakan oleh pengadilan untuk mencapai
kesimbangan yang sulit, yaitu berbagai macam kecenderungan dan tekanan yang
tercermin dalam putusannya, serta bermacam-macam kesimpulan yang diambilnya.
Alasannya cukup jelas. Setiap negara mempunyai konstitusi dan undang-undang yang
berbeda, dan demikian pula tahap-tahap pengembangan sosoi-politik dan evolusi
yurisprudensi, dan hakim-hakim yang berasal dari berbagai macam latar belakang dan
kebudayaan tidak memiliki persepsi yang sama. Misalnya, Mahkamah Agung AS
menolak untuk mencegah New York Times agar tidak menerbitkan dokumen resmi yang
diklasifikasi sangat rahasia.1 Tidak mungkin bahwa putusan semacam ini akan
dikeluarkan di Britania Raya dimana para hakim mengadopsi sikap menghormati
pernyataan pemerintah tentang kepentingan keamanan nasional. Perintah yang
dikeluarkan oleh House of Lords yang melarang surat kabar agar tidak menerbitkan
kutipkan dari buku Spycatcher, yang tersedia bebas di negara lain, tidak akan
dipertimbangkan oleh pengadilan AS. Yang paling menarik adalah pendekatan dan
pertimbangan hakim yang menangani persoalan kebebasan berbicara dan manfaat yang
barangkali dapat diperoleh jika pertimbangan sehat dapat disesuaikan dan diterapkan
untuk menyelesaikan persoalan yang serupa oleh pengadilan di negara lain.
Pengaduan tentang fitnah sering diajukan. Ada cukup banyak yurisprudensi yang
menangani persoalan yang menyangkut jenis kritikan yang dapat diterima, dan apakah
pernyataan salah tentang tokoh publik dapat dianggap sebagai fitnah jika tidak diiringi
oleh niat jahat atau kelalaian terhadap kebenaran. Hal ini menimbulkan pertanyaan yang
sering dibahas: Siapa sebenarnya adalah tokoh publik? Apa kriterianya untuk
menentukan persoalan ini? Sejauh mana kritikan terhadap tokoh publik dapat diterima?
Putusan penting yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung AS dalam kasus New York
Times v. Sullivan menimbulka dampak pada banyak negara.2 Pengadilan Eropa di
Strasbourg juga menetapkan prinsip yang mempengaruhi cabang hukum ini dalam kasus
Lingens.3.
1
403 US 713 (1971)
376 US 254 (1964).
3
Putusan 8 Juli 1986, Series A no. 103, 8 EHRR 103.
2
3
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
Ada banyak kasus yang menyangkut pelanggaran privasi, dan cukup banyak hukum yang
ditetapkan hakim tentang subyek ini di banyak negara mencerminkan persepsi yang
berbeda tentang nilai privasi, hak untuk tidak diganggu dan norma untuk menilai
keabsahan atau tidaknya pembatasan atas privasi individu yang diharuskan oleh
kepentingan tertentu seperti investigasi terhadap kejahatan atau keamanan nasional.
Pengucapan yang menyakiti orang berdasarkan keanggotaannya dalam kelompok rasial
atau keagamaan telah menimbulkan banyak persoalan hukum yang menarik dan
membingungkan. Baik hakim maupun pengacara dapat memperoleh pedoman apabila
mempelajari perspektif dan pertimbangan dari berbagai macam pengadilan yang
menangani persoalan ini.4
Pengadilan dari negara lain barangkali tidak akan mengadopsi sepenuhnya pertimbangan
Mahkamah Agung AS dalam kasus Sullivan atau Pengadilan Eropa dalam kasus Lingens.
Putusan yang dikeluarkan oleh sebuah pengadilan AS untuk mengizinkan sekelompok
neo-nazi untuk berjalan berbaris melalui Skokie, suatu tempat yang sebagian besar dihuni
oleh orang-orang asal Yahudi yang selamat dari Holocaust, akan dikutuk oleh sebagian
hakim.5 Memang aneh jika pengadilan nasional menerima sepenuhnya putusan dari
pengadilan ‘asing’. Tetapi perspektif dan pertimbangan pengadilan asing yang
mempunyai nilai dan tradisi hukum yang serupa sebenarya mempengaruhi pendekatan
pengadilan nasional, yang secara berangsur-angsur, dan seringkali tanpa penyataan jelas,
mengadopsi sikap yang kurang restriktif setelah memperhatikan sumber-sumber tersebut.
Kebebasan menyampaikan pendapat dianggap sangat penting dan ditafsirkan secara luas
oleh pengadilan lain, yang berarti bahwa hakim pengadilan nasional dapat menerapkan
prinsip ini apabila ingin melindungi kebebasan berbicara dan menjamin bahwa ketentuan
dalam undang-undang yang dapat menimbulkan pembatasan hanya dapat diterapkan
dalam keadaan yang sangat spesifik, dan dengan demikian dapat mengurangi dampaknya.
Sekarang saya ingin mengacu pada pengalaman di India. Salah satu persoalan yang
timbul dalam kasus fitnah adalah apakah penerbitan materi yang diduga sebagai fitnah
dapat dicegah melalui perintah larangan. Pada awalnya, sikap hakim di India adalah tegas
dan tidak begitu menaruh perhatian pada orang yang dinyatakan melakukan fitnah. Barubaru ini, hakim memberi pengakuan yang lebih besar pada kepentingan publik dan
pentingnya untuk memperoleh informasi. Perubahan ini sebagian dipengaruhi oleh
putusan dalam kasus Fraser v. Evans6 yang membenarkan penolakan untuk
mengeluarkan perintah yang melarang penerbitan materi tersebut, dan pendapatnya
bahwa demi kepentingan publik kebenaran harus diumumkan.
Sebuah persoalan penting dibawa ke hadapan Pengadilan Tinggi Bombay mengenai
legalitas perintah Komisaris Polisi yang melarang pertemuan dimana kritikan akan
disampaikan terhadap keadaan darurat yang dinyatakan oleh Mrs Gandhi pada Juni 1975
4
Untuk pembahasan teliti tentang persoalan ini, lihat Striking a Balance: Hate Speech, Freedom of Expression and
Nondiscrimination (Mencapai Keseimbangan: Pengucapan yang Penuh Kebencian, Kebebasan Menyampaikan
Pendapat dan Non-diskriminasi) (London: ARTICLE 19/University of Essex, 1992).
5
6
Collin v. Smith, 578 F.2d. 1197 (7th Cir. 1978).
[1969] 1 All ER 8.
4
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
dan tindakan para petugas selama periode keadaan darurat. Pengadilan Tinggi menaruh
perhatian pada persoalan ini tetapi ingin memperkuat kesimpulannya melalui presedenpreseden lain. Pengadilan tersebut mengacu pada putusan Mahkamah Agung Kanada
dalam kasus re. Alberta Legislation7 yang menegaskan bahwa kebebasan berdiskusi
adalah esensiil untuk memedomani pendapat publik di negara demokratis dan bahwa
kebebasan tersebut tidak dapat dibatasi tanpa mempengaruhi hak-hak rakyat.8
Persoalan penting mengenai kebebasan menyampaikan pendapat muncul karena
pemerintah mengontrol televisi di India. Selain daripada putusan-putusan yang
dikeluarkan pengadilan AS, pedoman yang berguna diperoleh dari pengadilan-pengadilan
di Karibia yang terang-terangan membela kebebasan menyampaikan pendapat. Dalam
suatu kasus, Telivisi Trinidad & Tobago yang dimiliki negara tidak memberi izin kepada
Pak Surujrattan Rambachan untuk menyelenggarakan siaran politik.9 Hakim Dayalsingh
dari Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa tindakan tersebut merupakan pelanggaran
terhadap hak Pak Rambachan atas kebebasan menyampaikan pendapat. Dalam putusan
ini yang sangat signifikan, pengadilan memutuskan bahwa siaran radio dan televisi
adalah bagian dari arena publik, dan pemerintah harus menjamin aliran informasi yang
bebas dan adil melalui gelombang udara kepada publik dari semua sumber yang sah.
Kasus ini bukan saja membantu para penggugat, tetapi juga memberi dorongan kepada
orang-orang yang bekerja di media dan membuka mata pemerintah. Para hakim India
tidak dapat menghindari pengaruh dari apa yang dilakukan rekan yudisialnya di Karibia,
yang adalah negara bekas jajahan Inggris, seperti India.
Pemerintah India, seperti banyak pemerintah lainnya, tidak senang dikritik oleh pers.
Salah satu tindakan yang dirancang pada masa lalu untuk memberi pelajaran kepada pers
adalah meningkatkan secara drastis bea impor untuk surat kabar – barang yang jarang
terdapat di India – yang ditetapkan oleh pemerintah Rajiv Gandhi pada 1986. Beberapa
surat kabar mengajukan pengaduan tentang bea tersebut kepada Mahkamah Agung,
dengan alasan bahwa pemerintah menggunakan metode licik ini untuk menindas
kebebasan pers. Pemerintah menyatakan bahwa pers, seperti orang atau perusahaan
lainnya, tidak kebal dari beban fiskal dan persoalan tentang tajamnya peningkatan bea
impor tidak termasuk dalam kewenangan pengadilan.
Kesulitan yang dialami Mahkamah Agung India10 untuk memutuskan persoalan rumit ini
dikurangi secara signifikan oleh putusan Mahkamah Agung AS dalam kasus Alice Lee
Grosjean.11 Dalam kasus tersebut sebuah undang-undang Louisiana yang menerapkan
bea yang serupa dibatalkan “dengan menimbang sejarahnya dan keadaan saat ini,
dianggap bahwa bea tersebut sebenarnya merupakan upaya yang penuh pertimbangan
yang sengaja dilakukan untuk membatasi pengedaran informasi yang seharusnya
disampaikan kepada publik berdasarkan jaminan yang diatur dalam konstitusi. Pers bebas
7
[1938] 2 SCR 100.
Nathwani v. Commissioner of Police, Bombay 78 Bom L R, 1.
9
Rambachan v. Trinidad and Tobago Television Co. Ltd and Attorney-General of Trinidad and Tobago, putusan
tertanggal 17 Juli 1985 (tidak dilaporkan).
8
10
11
5
Indian Express Newspapers v. Union of India, AIR [1986] SC 515.
Grosjean v. American Press Co., 297 US 233 (1936).
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
bertindak sebagai salah satu penafsir informasi yang sangat penting antara pemerintah
dan rakyat. Apabila kita membiarkan pers dibreidel, maka kita sendiri dibreidel”.
Mahkamah Agung India baru-baru ini harus menangani kasus yang menyangkut hak
menjawab. Profesor Manubhai Shah menerbitkan makalah penelitian yang sangat
mengkritik pekerjaan Perusahaan Asuransi Jiwa (LIC) yang dikontrol oleh pemerintah.
Tanggapan terhadap artikel Profesor Shah diterbitkan dalam Yogakshema, sebuah
majalah milik LIC. Permintaan Shah agar artikelnya juga diterbitkan dalam majalah yang
sama ditolak. Mahkamah Agung berpendapat bahwa penolakan LIC “tidak adil karena
keadilan menuntut agar kedua pendapat disediakan kepada para pembaca”.12 Perhatian
Mahkamah Agung tidak diarahkan pada pendapat yang mengandung petunjuk dari
Pengadilan Antar-Amerika untuk HAM yang dikeluarkan pada tanggal 29 Agustus 1986
dan akibatnya Mahkamah Agung tidak mempunyai kesempatan untuk meneliti dimensi
sosial dari hak menjawab berdasarkan pernyataan penting bahwa “pembentukan pendapat
publik berdasarkan informasi yang benar adalah esensiil untuk mempertahankan
masyarakat demokratis yang hidup".13
Putusan-putusan dari Pengadilan Eropa untuk HAM dikutip di hadapan Mahkamah
Agung India ketika mengadili kasus S Rangarajan v. P Jagjivan Ram yang menyangkut
legalitas larangan atas film yang menyakiti perasaan kaum tertentu dalam komunitas,
yaitu anggota Kasta yang dianggap sebagai “orang yang tidak boleh disentuh” di India.14
Film ini melawan kebijakan pemerintah untuk mengalokasikan posisi di kepegawaian
negeri yang menguntungkan Kasta tersebut. Kasus ini merangsang emosi kuat dan
Mahkamah Agung menyadari bahwa kasus ini sangat sensitif. Pengadilan sangat
menghargai putusan-putusan Pengadilan Eropa yang menyatakan bahwa kebebasan
menyampaikan pendapat tidak hanya meliputi informasi atau gagasan yang diterima
dengan baik atau dianggap tidak menghina atau tidak menimbulkan reaksi, “tetapi juga
meliputi informasi atau gagasan yang menghina, mengejutkan atau mengganggu negara
atau sebagian penduduk. Pluralisme, toleransi dan wawasan luas menuntut demikian,
karena tanpa faktor-faktor ini ‘masyarakat demokratis’ tidak dapat diwujudkan”.15
Tidak ada Undang-Undang tentang Kebebasan Informasi di India dan tidak ada undangundang yang memberi hak untuk memperoleh informasi. Walaupun demikian,
Mahkamah Agung India dalam putusan yang sangat berarti dalam kasus S P Gupta v.
Union of India berpendapat bahwa hak atas informasi diatur dalam jaminan tentang
kebebasan berbicara dan mengeluarkan pendapat yang termuat dalam Pasal 19 1(a) dari
Konstitusi India. Pertimbangannya jelas dipengaruhi oleh doktrin yang dikembangkan
oleh pengadilan-pengadilan AS bahwa hak-hak tertentu yang tidak disebutkan secara
jelas, sebenarnya merupakan bagian dari, dan dinyatakan secara implisist dalam,
jaminan-jaminan yang disebutkan secara jelas.16
12
Manubhai Shah v. Life Insurance Corp. of India, [1992] 3 SCC 637.
Penerapan Hak untuk Menjawab atau Melakukan Ralat, Pendapat Penasehat. OC-7/85 of 29 Agustus 1986.
14
Rangarajan v. Jagjivan Ram and Others; Union of India and Others v. Jagjivan Ram, Mahkamah Agung [1990]
LRC (Const.) 412, 30 Maret 1989, [1989] 2 SCR 204.
15
Handyside v. United Kingdom, Putusan tertanggal 7 Des. 1976, Series A no. 24, 1 EHRR 737.
16
AIR [1982] SC 149.
13
6
Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional: India
Putusan dari pengadilan India pada gilirannya memberi pedoman yang berguna kepada
negara lain yang termasuk Pakistan, Bangladesh, Malaysia dan negara lain di wilayah itu
dimana masalah yang dihadapi serupa dengan masalah yang dihadapi di India. Demikian
pula, putusan dari pengadilan nasional di negara-negara tersebut dapat membantu
pengadilan nasional untuk menyelesaikan persoalan tentang kebebasan mengeluarkan
pendapat yang terpengaruh oleh tekanan dan konflik yang serupa.
Sebuah negara tidak mempunyai monopoli atas demokrasi atau kebebasan
menyampaikan pendapat. Sebuah pengadilan tidak mempunyai monopoli atas kebenaran
atau kebijaksanaan. Setiap pengadilan harus memberi kontribusi individu dalam upaya
untuk mencapai masyarakat yang adil dan terhormat dimana kebebasan menyampaikan
pendapat dihargai sebagai nilai yang tidak dapat diabaikan. Dalam upaya tersebut biarlah
kita dipimpin oleh pepatah Vedic yang sederhana: “Biarlah kita dipedomani oleh
bermacam-macam pikiran yang mulia”.
Tidak ada keraguan tentang kegunaan buku pedoman ini bagi hakim, pengacara, pembuat
undang-undang, orang yang bekerja di media, aktivis hak asasi manusia dan semua orang
yang berkeprihatinan untuk menjunjungtinggi kebebasan menyampaikan pendapat.
Sebenarnya buku ini bermanfaat karena memberi begitu banyak informasi, dan secara
singkat dan mahir mendukung pengembangan prinsip umum tentang kebebasan
menyampaikan pendapat dan lingkup pembatasan yang dapat diterima di demokrasi yang
menghargai supremasi hukum dan kebebasan menyampaikan pendapat sebagai nilai
fundamental.
BAB 2 - INSTRUMEN INTERNASIONAL: KETENTUAN TENTANG
KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT
Bab ini memberi pendahuluan tentang perjanjian dan instrumen internasional lainnya
yang memberi perlindungan yang paling signifikan tentang hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat, berkumpul dan berserikat. Penafsiran terhadap lingkup
kebebasan ini oleh pengadilan internasional dan badan peradilan lainnya diringkas
berdasarkan topik dalam Bagian II. Bagian III memberi informasi tentang badan yang
memantau ketaatan pemerintah pada instrumen tersebut dan menerima pengaduan dari
individu tentang pelanggaran.
Bab ini dimulai dalam Bagian 2.1 dengan membahas Deklarasi Universal tentang Hak
Asasi Manusia, yang merupakan pernyataan terkemuka tentang hak asasi manusia yang
melekat pada setiap orang.
Keempat bagian berikutnya, yaitu Bagian 2.1-2.5, memberi informasi dasar tentang
perjanjian hak asasi manusia utama yang melindungi kebebasan menyampaikan
pendapat, yaitu Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sivil dan Politik, Piagam Afrika
Tentang Hak-Hak Asasi Manusia dan Hak-Hak Rakyat, Konvensi Amerika tentang Hak
Asasi Manusia dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia. Setiap bagian memberi
fakta dasar tentang perjanjian, seperti kapan mulai berlaku dan jumlah negara yang
7
Instrumen Internasional
menerima kewajibannya; menggarisbawahi aspek yang tidak lazim dari perlindungan
yang diberikan atas kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul dan berserikat; dan
secara singkat menggambarkan doktrin yang relevan untuk penerapannya.
Bagian 2.6 menganalisa dan membandingkan ketentuan dalam keempat perjanjian hak
asasi manusia. Bagian 2.7 dan 2.8 memberi informasi tentang instrumen Eropa –
perjanjian Masyarakat Eropa, dan dokumen-dokumen dari Konferensi tentang Keamanan
dan Kerjasama di Eropa (CSCE) – yang walaupun tidak serelevan perjanjian hak asasi
manusia mengenai kebebasan menyampaikan pendapat seperti, namun tentu saja penting.
Pasal-pasal dalam instrumen yang dibahas dalam bab ini yang paling relevan dengan
kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul dan berserikat dicantumkan dalam
Lampiran A. Negara peserta yang meratifikasi masing-masing perjanjian terdaftar pada
Lampiran B.
2.1
Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia
Dengan suara bulat Majelis Umum mengadopsi Deklarasi Universal pada tanggal 10
Desember 1948, dan Deklarasi ini merupakan pernyataan terpenting tentang kewajiban
hak asasi manusia yang diatur dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Walaupun
pada saat diadopsi Deklarasi Universal dianggap secara luas sebagai pernyataan prinsipprinsip, sejak itu menjadi semakin signifikan dari waktu ke waktu. Proklamasi Teheran,
yang menandai peringatan ulang tahun Deklarasi Universal yang ke-20, yang disetujui
oleh Majelis Umum PBB, menyatakan bahwa Deklarasi Universal “menguraikan
pengertian bersama dari semua rakyat di dunia mengenai hak-hak yang tidak dapat
dicabut atau dilanggar yang dimiliki setiap manusia dan merupakan kewajiban untuk
semua anggota masyarakat internasional.”1 Pada tahun 1971, Sekretaris Jenderal PBB
mengamati bahwa:
Selama sekian tahun sejak penerapannya, melalui pengaruhnya di berbagai
macam konteks, Deklarasi ini menimbulkan dampak signifikan pada pola dan isi
hukum internasional dan memperoleh status yang melebihi apa yang diharapkan
pada awalnya. Pada umumnya, dua unsur dapat dibedakan dalam proses ini:
pertama, penggunaan Deklarasi sebagai patokan untuk mengukur isi dan tingkat
penghormatan terhadap hak asasi manusia; dan kedua, menegaskan kembali
Deklarasi dan ketentuannya dalam serangkaian instrumen lainnya. Sebagai akibat
dari kedua unsur ini, yang sering tergabung, Deklarasi dapat menimbulkan
dampak kumulatif yang persuasif.
Deklarasi Universal adalah langkah pertama dalam pembentukan Undang-Undang
Internasional tentang Hak Asasi Manusia, yang diselesaikan pada tahun 1976 dengan
diberlakukannya kedua perjanjian hak asasi manusia internasional yang terkemuka, yaitu
1
Resolusi terakhir dalam Konferensi Internasional tentang HAM, 4, para. 2, UN Doc. A/CONF 32/41, yang disetujui
oleh Majelis Umum dalam GA Res. 2442 (XXIII, 19 Des. 1968; 23 GAOR, Supp. No. 18 (A/7218), 49.
8
Instrumen Internasional
Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sivil dan Politik (yang dibahas di bawah) dan
Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya.
Pemberlakuan kedua Kovenan tersebut sama sekali tidak mengurangi dampak dari
Deklarasi Universal yang disebarluaskan. Sebaliknya, sebagaimana dinyatakan dalam
sebuah buku pedoman PBB,
Penciptaan kedua Kovenan, dan kenyataan bahwa kovenan tersebut
mencantumkan pelaksanaan yang diperlukan untuk menjamin perwujudan hak
dan kebebasan yang diuraikan dalam Deklarasi, memperkuat Deklarasi.2
Deklarasi melindungi semua orang dan berlaku untuk semua pemerintah:
Deklarasi ini, sesuai dengan judulnya, memang bersifat universal dalam
penerapannya dan berlaku bagi setiap manusia, di mana saja, tanpa melihat
apakah pemerintahnya menerima atau meratifikasi Kovenan-Kovenan... .3
Deklarasi Universal menimbulkan dampak yang sangat dahsyat pada pengembangan
hukum internasional maupun hukum nasional tentang hak asasi manusia. Hampir semua
perjanjian hak asasi manuia yang diadopsi oleh badan-badan PBB sejak 1948
menguraikan prinsip-prinsip yang diatur dalam Deklarasi Universal. Baik Konvensi
Amerika dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia menyatakan dalam
pembukaannya bahwa prinsip yang diberlakukan adalah prinsip yang diatur dalam
Deklarasi, dan negara-negara CSCE berjanji dalam Helsinki Final Act untuk bertindak
“sesuai dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB dan Deklarasi Universal”. Lagipula,
banyak negara telah menyesuaikan ketentuan dalam konstitusinya dengan Deklarasi
Universal, dan pengadilan nasional menerapkan norma-normanya.4
Sebagaimana dinyatakan oleh Hakim Agung Muhammad Haleem dari Pakistan:
Deklarasi Universal sekarang diakui secara luas sebagai Magna Carta untuk
kemanusiaan, yang harus ditaati oleh semua aktor pada tingkat internasional.
Yang pada awalnya hanya merupakan harapan bersama sekarang disebutkan
sebagai penafsiran otoritatif atas ketentuan hak asasi manusia dalam Piagam PBB
dan sebagaimana diatur dalam hukum kebiasaan ... yang merupakan intinya Bill of
Rights yang bersifat global.5
2
United Nations Action in the Field of Human Rights (Tindakan PBB di Bidang Hak Asasi Manusia) (New York:
United Nations, 1983), UN Doc. ST/HR/2/Rev.2, UN Sales No. E.83.XIV.2, Bab. II, para. 67, 14.
3
4
Id. at 68.
Sebagian besar dari Deklarasi telah dicantumkan dalam konstitusi beberapa negara, termasuk Algeria, Pantai Gading,
Madagaskar dan Kamerun. Lihat UN Action in the Field of Human Rights, UN Doc. ST/HR/2/Rev.1 (1980), 21; dan UN
Action in the Field of Human Rights (1983), Bab. II.F, para. 75. Selain itu, banyak konstitusi memuat perlindungan untuk hak
dan kebebasan fundamental yang didasarkan apa yang diatur dalam Deklarasi. Lihat misalnya Bagian 3.2.1 infra.
5
"The Domestic Application of International Human Rights Norms" (Penerapan Norma-Norma Hak Asasi Manusia
Internasional di Hukum Domestik) dalam Developing Human Rights Jurisprudence: The Domestic Application of
Internasional Human Rights Norms (Mengembangkan Yurisprudensi Hak Asasi Manusia: Penerapan Norma-Norma
9
Instrumen Internasional
Pasal 19 dari Deklarasi Universal menyatakan hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat, yang temasuk kebebasan untuk “mencari, menerima dan menyampaikan
keterangan-keterangan dan pendapat dengan cara apa pun dan dengan tidak memandang
batas-batas.” Pasal 20 menyatakan hak untuk berkumpul dan berserikat secara damai,
termasuk hak untuk tidak dipaksa untuk memasuki suatu perkumpulan. Hak-hak tersebut
dibatasi oleh Pasal 29, yang menerapkan pembatasan “yang tujuannya semata-mata untuk
menjamin ..... penghormatan terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain, dan
untuk memenuhi syarat-syarat yang adil dalam hal kesusilaan, ketertiban dan
kesejahteraan umum dalam suatu masyarakat yang demokratis.” Lagipula, hak-hak yang
diuraikan dalam Deklarasi Universal “dalam keadaan apa pun tidak boleh dilaksanakan
secara berlawanan dengan tujuan dan prinsip PBB".
2.2
Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil dan Politik
Kovenan Internasional menguraikan hak-hak sivil dan politik yang diatur dalam
Deklarasi Universal. Pada bulan Februari 1993, 116 negara telah meratifikasi atau
mengaksesinya.
Komite PBB memantau penaatan pada Kovenan Internasional dan memeriksa pengaduan
individu terhadap pemerintah yang telah meratifikasi Protokol Opsional Pertama dari
Kovenan Internasional.6 Penetapan Komite tergolong dalam pernyataan yang paling
otoritatif tentang kewajiban yang ditentukan dalam Kovenan Internasional.
Pasal 19 mengatur tentang hak atas kebebasan berpendapat, menyatakan pendapat dan
informasi. Ayat 1 menyatakan hak absolut untuk berpendapat “tanpa pembatasan”. Ayat
2 menyatakan sifat positif dari kebebasan menyampaikan pendapat: yaitu, “kebebasan
untuk mencari, menerima dan memberikan informasi dan pemikiran apapun, terlepas dari
pembatasan-pembatasan secara lisan, tertulis, atau dalam bentuk cetakan, karya seni atau
melalui media lain sesuai dengan pilihannya.” Ayat 2, yang tidak sama dengan ayat 1,
dapat menunduk pada pembatasan yang diatur dalam ayat 3 (Lihat Bagian 2.6.5 infra).
Dalam komentar umum tentang Pasal 19, Komite HAM menegaskan bahwa ada tiga
syarat yang dibebankan oleh ayat 3 yang harus dipenuhi sebelum pembatasan dapat
diterapkan:
Apabila negara pihak membebankan pembatasan tertentu pada pelaksanaan
kebebasan menyampaikan pendapat, pembatasan itu tidak dapat mengancam hak
itu sendiri. Ayat 3 mengatur bahwa syarat-syarat dan pembatasan hanya dapat
diterapkan apabila memenuhi syarat-syarat tersebut: pembatasan harus ‘diatur
dalam undang-undang’; hanya dapat diterapkan untuk salah satu tujuan yang
Hak Asasi Manusia Internasional di Hukum Domestik, Laporan dari Konferensi di Bangalore (Commonwealth
Secretariat, Sept. 1988), 97.
6
Lihat Bagian 10.2.1 infra untuk lebih banyak informasi tentang Komite HAM.
10
Instrumen Internasional
diatur dalam 3 (a) dan 3 (b); dan harus dijustifikasi sebagai ‘keperluan’ untuk
negara pihak demi salah satu tujuan tersebut.7
Pasal 20 mewajibkan negara pihak untuk melarang dalam hukum (walaupun tidak berarti
harus dipidanakan) semua propoganda perang dan hasutan untuk melakukan diskriminasi,
permusuhan atau kekerasan berdasarkan alasan nasional, rasial atau keagamaan.8
Pasal 21 melindungi hak untuk berkumpul secara damai, dan Pasal 22 menjamin hak atas
kebebasan berserikat, “termasuk hak untuk membentuk dan bergabung dalam serikat
buruh".
2.3
Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak-Hak Rakyat
Perkumpulan Kepala Negara dan Pemerintah dari Organisasi Persatuan Afrika (OAU)
mengadopsi Piagam Afrika tentang Hak Asasai Manusia dan Hak-Hak Rakyat pada tahun
1981 dan piagam tersebut mulai berlaku pada tahun 1986. Pada bulan Januari 1993, 49
dari ke-51 negara OAU meratifikasi Piagam.
Komisi Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak-Hak Rakyat, yang dibentuk untuk
menggalangkan penaatan terhadap Piagam, hanya mulai berfungsi sejak 1987. Oleh
karena Piagam hanya berlaku selama jangka terbatas dan hanya sedikit kasus
dipertimbangkan oleh Komisi tersebut, belum terdapat indikasi jelas tentang bagaimana
Piagam tersebut akan diterapkan pada prakteknya.
Piagam tersebut menonjol karena mencantumkan lebih banyak perlindungan atas hak-hak
rakyat, termasuk hak atas pengendalian sebebas-bebasnya sumber daya alam,
pengembangan dan lingkungan yang memadai, selain daripada hak-hak individu. Piagam
tersebut juga mencantumkan bab tentang kewajiban individu pada keluarga dan
masyarakat. Pasal 25 sangat menarik karena mewajibkan negara pihak untuk
“mempromosikan dan menjamin melalui pengajaran, pendidikan dan penerbitan,
penghormatan atas hak dan kebebasan yang terkandung dalam Piagam ini” dan menjamin
bahwa hak dan kewajiban harus dimengerti.
Perlindungan atas kebebasan menyampaikan pendapat yang diatur dalam Pasal 9 dari
Piagam tersebut adalah berbeda dengan perlindungan yang diberikan dalam perjanjian
lain, karena tidak secara jelas mencantumkan hak untuk menerima gagasan atau
menyampaikan informasi. Pasal 9 juga tidak lazim karena tidak mengatur tentang
pembatasan khusus. Sebaliknya, hanya menunduk pada pembatasan umum, yang diatur
dalam Pasal 27-29, yang paling relevan mewajibkan individu untuk melaksanakan
kebebasan yang terlindung “dengan menaati sepenuhnya hak-hak orang lain, keamanan
kolektif, kesusilaan dan kepentingan bersama."
7
Laporan dari Komite HAM kepada Majelis Umum, 38th Sess., Supp. No. 40, 1983 (A/38/40), Annexe VI, General
Comment 10.
8
Lihat Bagian 7.4 infra.
11
Instrumen Internasional
Demikian pula, hak atas kebebasan berserikat, yang diatur dalam Pasal 10 (1), tidak
menunduk pada pembatasan tertentu. Pasal 10 (2) mengatur bahwa tak seorang pun dapat
dipaksa bergabung dengan sebuah serikat, kecuali sebagaimana diharuskan oleh
kewajiban solidaritas yang diatur dalam Pasal 29.
Sebaliknya, hak “untuk berkumpul secara bebas", yang diatur dalam Pasal 11, menunduk
pada “pembatasan yang diperlukan sebagaimana diatur dalam hukum, pada khususnya,
keamanan nasional, keselamatan, kesehatan, etika dan hak dan kebebasan orang lain."
Susunan kata “pada khususnya” menyarankan bahwa daftar ini hanya memberi contoh
dan tidak komprehensif.
2.4
Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia dan Deklarasi Amerika
tentang Hak-Hak dan Kewajiban-Kewajiban Manusia
Majelis Umum Organisasi Negara-Negara Amerika (OAS) mengadopsi Deklarasi
Amerika tentang Hak-Hak dan Kewajiban-Kewajiban Manusia pada tanggal 2 Mei 1948,
beberapa bulan sebelum PBB mengadopsi Deklarasi Universal. Konvensi Amerika
tentang Hak Asasi Manusia, yang diadopsi pada tahun 1969, menguraikan dan
memperluas kewajiban yang diatur dalam Deklarasi Amerika, memberi kewenangan
tambahan pada Komisi Antar-Amerika, dan membentuk Mahkamah Hak Asasi Manusia.9
Ke-35 negara anggota OAS berkewajiban (tetapi tidak terikat menurut hukum) untuk
menaati Deklarasi; 23 negara anggota (bukan Amerika Serikat atau Kanada) adalah
negara yang telah meratifikasi Konvensi.
Pasal 13 dari Konvensi menguraikan perlindungan positif, serta pembatasan yang dapat
diterapkan pada, hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dalam lima ayat. Ayat 1
menyatakan hak positif dengan susunan kata yang hampir identik dengan Kovenan
Internasional. Walaupun tidak menjelaskan bahwa setiap orang mempunyai hak untuk
berpendapat tanpa pembatasan, perlindungan itu dinyatakan secara implisit. Ayat 2 secara
eksplisit melarang penyensoran sebelumnya dan menyebutkan dasar-dasar untuk
melakukan penuntutan di kemudian hari. Dalam pendapat penasehat, Pengadilan AntarAmerika memutuskan bahwa syarat yang mengharuskan wartawan untuk memiliki izin,
melanggar larangan terhadap penyensoran sebelumnya.10
Isi Ayat 3 belum pernah dicantumkan dalam perjanjian hak asasi manusia yang diteliti
dalam makalah ini karena secara jelas melarang metode yang secara tidak langsung
membatasi pengeluaran pendapat, seperti pegalokasian yang tidak adil untuk cetakan
berita atau frekwensi penyiaran, dan melarang metode tersebut apabila dilakukan oleh
orang swasta maupun pemerintah. Jadi, ayat ini mewajibkan pemerintah untuk membatasi
tindakan swasta yang dapat mengurangi kebebasan untuk melaksanakan hak-hak untuk
9
Lihat Bagian 10.2.2 infra.
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme), Pendapat Penasehat OC-5/85
tertanggal 13 Nov. 1985, Series A No. 5. Lihat Bagian 4.5.1, 5.1 dan 8.3 infra untuk pembahasan lebih lanjut tentang
kasus ini.
10
12
Instrumen Internasional
mencari, menerima dan memberi informasi dan gagasan.11 Ayat 4 memperkenankan
penyensoran sebelumnya atas “hiburan publik” dengan tujuan satu-satunya melindungi
moral-moral anak dan remaja, dan hanya apabila diatur dalam undang-undang. Ayat 5
mewajibkan negara pihak untuk melarang propoganda perang dan tindakan yang
menganjurkan kebencian atas dasar kebangsaan, ras atau agama.12
Pasal 14 juga tidak mempunyai bandingan dalam perjanjian hak asasi manusia. Pasal ini
mewajibkan negara pihak untuk menjamin bahwa seorang yang dirugikan oleh
“pernyataan yang tidak akurat atau menghina” yang diterbitkan oleh media massa
mempunyai hak menjawab atau hak membuat ralat melalui jalur media yang sama. Pasal
14(3) mengatur bahwa untuk setiap jalur komunikasi massa, seorang dapat
dipertanggungjawabkan atas pelanggaran penghormatan atau nama baik. Pengadilan
Antar-Amerika, dalam pendapat penasehat, menyatakan bahwa Pasal 14 mewajibkan
negara pihak untuk mengadopsi peraturan perundang-undangan atau tindakan lain yang
perlu untuk memberlakukan hak menjawab.13
Pasal 15 dan 16 dari Konvensi Amerika melindungi hak atas kebebasan berkumpul dan
berserikat, dengan hanya menunduk pada pembatasan yang diatur dalam undang-undang
dan “yang diperlukan dalam masyarakat demokratis” untuk melindungi keamanan
nasional, keselamatan publik, kesehatan atau moral publik, atau hak atau kebebasan
orang lain”.
2.5
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia
Dewan Eropa mengembangkan serangkaian hukum, yurisprudensi dan standar tentang
kebebasan menyampaikan pendapat, akses atas informasi dan hak-hak terkait tentang
kebebasan berkumpul dan berserikat. Pernyataan hukum utama adalah Konvensi untuk
Perlindungan Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Fundamental (yang disebutkan dalam
buku pedoman ini sebagai Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia atau ECHR);
merupakan perjanjian tertua tentang hak asasi manusia yang dibahas dalam buku
pedoman ini (diadopsi pada tahun 1950 dan mulai berlaku pada tahun 1953) dan prosedur
pelaksanaannya paling canggih.
Pasal 10 dari Konvensi Eropa melindungi kebebasan menyampaikan pendapat, dan Pasal
11 melindungi kebebasan berkumpul secara damai dan berserikat. Pengadilan Eropa
untuk HAM (yang dibentuk pada Januari 1959) telah mengeluarkan lebih dari dua puluh
putusan mengenai persoalan yang berkaitan dengan Pasal 10 dan dua putusan mengenai
Pasal 11.14 Pasal 10 dan Pasal 11 diterapkan secara lebih lanjut oleh laporan dan putusan
11
12
13
Lihat Bagian 4.7 infra.
Lihat Bagian 7.4 infra.
Enforceability of the Right of Reply or Correction (Penegakan Hak Menjawab atau Hak membuat Ralat), Pendapat
Penasehat OC-7/86 tertanggal 29 Agustus 1986. Lihat Bagian 7.3 infra untuk kasus-kasus tentang hak menjawab.
14
J Polakiewicz & V Jacob-Foltzer, "The European Human Rights Convention in Domestic Law: The Impact of
Strasbourg Case-Law in States where Direct Effect is Given to the Convention" (Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa
dalam Hukum Domestik: Dampak dari Yurisprudensi Strasbourg di Negara-Negara yang menerapkan langsung
13
Instrumen Internasional
dari Komisi Eropa untuk Hak Asasi Manusia. Putusan dan rekomendasi dari Komite
Menteri (cabang politik dan eksekutif dari Dewan Eropa) memberi pedoman tambahan,
khususnya mengenai akses atas informasi.15
Putusan-putusan dari Pengadilan Eropa untuk HAM hanya mengikat negara pihak yang
digugat; namun, karena putusan tersebut merupakan penafsiran otoritatif tentang
kewajiban Konvensi, maka harus diterapkan oleh pengadilan di semua negara pihak yang
meratifikasi Konvensi Eropa (yang berjumlah 26 pada saat ini) apabila menyangkut hakhak dalam Konvensi.16
Selain ini, Pasal 10 mempunyai implikasi untuk hukum Masyarakat Eropa (EC).
Lembaga-lembaga EC telah menyatakan bahwa ada kewajiban untuk mempertimbangkan
Konvensi Eropa apabila melaksanakan kewenangannya,17 dan Mahkamah Eropa secara
konsisten berpendapat bahwa hak asasi manusia, khususnya yang diatur dalam Konvensi
Eropa, “diabadikan dalam prinsip-prinsip umum hukum Masyarakat”.18
Konvensi Eropa juga mempunyai pengaruh signifikan di luar Eropa. Ketentuannya
dipertimbangkan apabila menafsirkan ketentuan yang serupa dalam Kovenan
Internasional;19 Konvensi Amerika; 20 dan konstitusi dan undang-undang nasional.21
Ayat 1 dari Pasal 10 menyatakan bahwa "Setiap orang mempunyai hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat. Hak ini harus termasuk kebebasan untuk berpendapat dan
menerima dan memberi informasi dan gagasan tanpa campur tangan oleh otoritas publik
dan tanpa memandang batas-batas.” Tetapi berdasarkan Ayat 2, pelaksanaan kebebasan
tersebut “dapat menunduk pada formalitas, syarat, pembatasan atau hukuman yang diatur
dalam undang-undang yang diperlukan dalam masyarakat demokratis” untuk melindungi
berbagai macam kepentingan publik dan swasta. Negara responden harus membuktikan
Konvensi), 12 Human Rights L J (1991), 65. Pada tanggal 31 Des. 1990, Pengadilan tersebut telah mengeluarkan 235
putusan.
15
Untuk informasi lebih lanjut tentang Komisi, Pengadilan dan Komite Menteri, lihat Bagian 10.2.3 infra.
16
Lihat Lampiran B untuk daftar negara peserta ECHR. Sebelum pembubarannya pada tanggal 31 Des 1992, Czech
and Slovak Federal Republic (CSFR) juga adalah anggota Dewan serta negara peserta ECHR. Dewan mengambil sikap
bahwa Republik Czech dan Republik Slovak yang baru dibentuk harus memohon untuk menjadi anggota dan tidak
dapat langsung menerapkan kewajiban tentang posisi dan kewajiban yang dulu diberikan pada CSFR. Oleh karena itu,
pada tanggal 1 Feb. 1993, kedua republik baru hanya memiliki status sebagai pengamat.
17
Lihat Pembukaan Single European Act dan Art. F of Title I of the Maastricht Treaty tentang Uni Eropa, yang dibahas
dalam Bagian 2.7 infra.
18 Misalnya, Society for the Protection of Unborn Children (SPUC) v. Grogan, Kasus No. C-159/90 [1991] 3 CMLR
849, pada khususnya pendapat Advocate General Van Gerven at paras. 30-31.
19
Lihat D McGoldrick, The Human Rights Committee (Komite HAM) (Oxford: Clarendon Press, 1991).
20
Misalnya dalam kasus Compulsory Membership of a Journalists' Association (note 10 supra), Pengadilan AntarAmerika untuk HAM memutuskan bahwa agar suatu pembatasan terhadap kebebasan menyampaikan pendapat, dapat
dianggap "perlu" sesuai dengan maksud Pasal 13(2) dari ACHR, maka harus memenuhi persyaratan untuk ‘keperluan’
yang dinyatakan oleh Pengadilan Eropa tentang Pasal 10(2) dari ECHR. Lihat Bagian 5.1 infra.
21
Misalnya, DPP v. Mootoocarpen, SC, Mauritius, Putusan tertanggal 21 Des. 1988, dalam [1989] LRC (Const.), 768,
mengutip The Sunday Times v. United Kingdom. See A Lester, "Freedom of Expression" (Kebebasan Menyampaikan
Pendapat) dalam R Macdonald, F Matcher & H Petzold (eds.), The European System for the Protection of Human
Rights (Sistem Eropa untuk Melindungi Hak Asasi Manusia) (The Hague, 1993).
14
Instrumen Internasional
bahwa suatu pembatasan: (1) “diatur dalam undang-undang”, (2) mempunyai tujuan sah
(yaitu, salah satu tujuan yang disebutkan dalam Ayat 2), dan (3) “diperlukan dalam
masyarakat demokratis” untuk menggalangkan tujuan tersebut.22
2.6
Perbandingan Perlindungan yang
Instrumen Hak Asasi Manusia
2.6.1
Kewajiban Umum
diberikan
dalam Perjanjian dan
Setelah meratifikasi salah satu dari keempat perjanjian hak asasai manusia yang dibahas
di atas (Kovenan Internasional, Konvensi Amerika, Piagam Afrika dan Konvensi Eropa)
negara pihak menerima dua jenis kewajiban: (1) mengadopsi perundang-undangan atau
tindakan lain yang diperlukan untuk memberlakukan hak-hak yang terlindung dalam
perjanjian, dan (2) memberi pemulihan untuk pelanggaran hak-hak tersebut. Oleh karena
itu, Pasal 2 dari Kovenan Internasional menyatakan dalam bagian yang relevan:
2. Dimana belum diatur dalam perundang-undangan yang sudah ada atau tindakan
lain, setiap negara pihak.... setuju... untuk mengadopsi perundang-undangan atau
tindakan lain yang diperlukan untuk memberlakukan hak-hak yang terlindung
dalam Kovenan ini.
3. Setiap negara pihak setuju untuk:
a. Menjamin bahwa setiap orang yang mengalami pelanggaran terhadap hak atau
kebebasan yang diakui dalam Kovenan ini harus diberikan pemulihan efektif, bahkan
apabila pelanggaran dilakukan oleh orang yang bertindak dalam kapasitas resmi;
b. Menjamin agar setiap orang yang memohon pemulihan tersebut berhak agar
haknya diperiksa oleh otoritas yudisial, administratif atau legislatif yang kompeten,
atau oleh otoritas kompeten lain yang diatur dalam sistem hukum ... ;
c. Menjamin bahwa otoritas kompeten harus menegakkan pemulihan tersebut
apabila dikabulkan.
Pasal 2 dari Konvensi Amerika mengatur tentang penerapan perundang-undangan atau
tindakan lain yang mempunyai susunan kata yang serupa. Walaupun Konvensi Amerika
tidak memuat ketentuan yang menguaraikan hak atas pemulihan efektif dengan perincian
seperti Pasal 2(3) dari Kovenan Internasional, namun Pasal 1 mewajibkan negara pihak
“untuk menghormati hak dan kebebasan yang disebutkan dalam Konvensi ini dan
menjamin bahwa semua orang dalam yurisdiksinya dapat secara bebas melaksanakan
sepenuhnya hak dan kebebasan tersebut”.
22
The Observer and Guardian v. the United Kingdom (Spycatcher case), at para. 59(a); The Sunday Times (II),
(pengantar untuk kasus Spycatcher). Untuk diskusi rinci tentang ketiga syarat ini, lihat Bagian 5.1 infra.
15
Instrumen Internasional
Ditafsirkan bahwa Konvensi Eropa mengatur dua kewajiban, yaitu untuk menerapkan
perundang-undangan atau tindakan lainnya yang diperlukan, dan untuk memberi
pemulihan efektif, yang diperkuat oleh mekanisme Komisi Eropa dan Pengadilan Eropa.
Kedua kewajiban disebutkan secara ringkas dalam Pasal 1 dari Piagam Afrika, yang
mengatur bahwa negara pihak “harus mengakui hak, kewajiban dan kebebasan yang
diabadikan dalam Piagam ini dan harus setuju untuk menerapkan perundang-undangan
atau tindakan lain untuk memberlakukannya.” Hanya terdapat sedikit pembahasan
tentang luasanya kewajiban yang diatur dalam Pasal 1; tanpa pernyataan otoritatif yang
mengatur sebaliknya, pejuang hak tersebut harus mendorong agar kedua kewajiban yang
disebutkan dalam Piagam Afrika memiliki kewenangan yang sebanding dengan
kewajiban dalam perjanjian-perjanjian lain.
2.6.2
Hak untuk Berpendapat tanpa Pembatasan
Baik Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia maupun Kovenan Internasional
menyatakan bahwa hak atas Kebebasan menyampaikan pendapat termasuk hak untuk
“berpendapat tanpa pembatasan”. Walaupun baik Konvensi Amerika maupun Konvensi
Eropa tidak memuat sususan kata yang serupa, pada umumnya ditafsirkan bahwa kedua
konvensi tersebut juga melindungi sepenuhnya hak berpendapat, yang tidak sama dengan
hak mengeluarkan pendapat. Piagam Afrika tidak secara eksplisit melindungi kebebasan
berpendapat tanpa pembatasan.
2.6.3
Hak untuk Mencari, Menerima dan Memberi Informasi dan Gagasan
Deklarasi Universal, Kovenan Internasional dan Konvensi Amerika melindungi hak
“untuk mencari, menerima dan memberi informasi dan gagasan”. Konvensi Eropa tidak
secara jelas melindungi hak untuk “mencari” informasi dan gagasan, tetapi ditafsirkan
secara luas untuk melindungi hak ini secara implisit. Piagam Afrika tidak secara jelas
melindungi hak untuk memberi informasi atau menerima pendapat dan gagasan, tetapi
pembahasan tentang Komisi Afrika menyarankan bahwa hak-hak tersebut barangkali
dilindungi secara implisit.
2.6.4
Jenis Informasi dan Gagasan yang Dilindungi
Perlindungan yang diatur dalam Kovenan Internasional dan Konvensi Amerika termasuk
informasi dan gagasan “dalam bentuk apapun ....[yang dinyatakan] secara lisan, tertulis,
atau dalam bentuk cetak, karya seni atau melalui media lain”, padahal Pasal 10 dari
Konvensi Eropa, dalam ketentuannya, hanya melindungi “informasi dan gagasan” dan
menyatakan bahwa “tidak mencegah negara peserta untuk mewajibkan perizinan untuk
perusahaan penyiaran, televisi atau bioskop”. Namun diterima secara luas bahwa
perlindungan yang diatur dalam Konvensi Eropa juga mencantumkan konsep-konsep
yang secara jelas termasuk dalam Kovenan Internasional dan Konvensi Amerika.
Mahkamah Agung untuk Hak Asasi Manusia telah menerapkan perlindungan yang diatur
dalam Pasal 10 tentang pernyataan lisan, tertulis atau dalam bentuk cetakan, dan mengacu
16
Instrumen Internasional
pada Pasal 19(2) dari Kovenan Internasional untuk mendukung kesimpulannya bahwa
Konvensi Eropa melindungi karya seni.23 Pengadilan Eropa juga mengacu pada latar
belakang teks dan perancangan Pasal 19 untuk mendukung kesimpulannya bahwa
Konvensi Eropa sepenuhnya melindungi isi siaran, dan hanya memperkenankan
pengaturan terhadap aspek teknisnya.24
2.6.5
Alasan yang diperkenankan untuk Pembatasan
Deklarasi Universal, Kovenan Internasional, Kovenan Amerika dan Piagam Afrika pada
dasarnya menguraikan tiga syarat untuk menentukan keabsahan pembatasan pada
kebebasan menyampaikan pendapat: (1) suatu pembatasan harus diatur dalam undangundang; (2) harus sesuai dengan salah satu tujuan yang dinyatakan secara jelas dalam
teksnya; dan (3) harus diperlukan.25. Alasan yang dapat diperkenankan untuk pembatasan
menurut Piagam Afrika disusun dengan cara yang berbeda (walaupun barangkali dapat
ditafsirkan untuk menerapkan kewajibanan yang sama pada prakteknya) dan dibahas
dalam Bagian 2.3 supra.
Ada sedikit variasi antara Deklarasi Universal, Kovenan Internasional, Kovenan Amerika
dan Konvensi Eropa mengenai tujuan sah untuk membatasi suatu kebebasan. Pasal 29
dari Deklarasi Universal memperkenankan pembatasan pada kebebasan menyampaikan
pendapat (dan hak-hak substansif lainnya) hanya untuk mendapatkan “pengakuan serta
penghormatan yang tepat terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain ....
syarat-syarat yang adil dalam hal kesusilaan, ketertiban (berarti perdamaian tidak
terganggu) dan kesejahteraan umum”. Kovenan Internasional lebih terperinci dan
memperkenankan pembatasan untuk melindungi “hak atau nama baik orang lain",
keamanan nasional (yang dianggap implisist dalam Deklarasi Universal), “ketertiban”
(yang selain daripada ketertiban publik juga termasuk kesejahteraan umum dan bahkan
kebijakan publik), dan “kesehatan dan kesusilaan publik”.
Konvensi Amerika menggunakan susunan kata yang sama dengan Kovenan
Internasional, kecuali mengadopsi istilah “ketertiban publik” dan bukan “ketertiban”
yang lebih umum. Konvensi Eropa juga menghindari istilah “ketertiban” dan
menggunakan istilah yang lebih spesifik, yaitu “mencegah ketidaktertiban atau
kejahatan”. Selain daripada pembatasan lain yang dinyatakan dalam Kovenan
Internasional dan Konvensi Amerika, maka Konvensi Eropa mencantumkan pembatasan
yang diperlukan untuk melindungi “kesatuan teritorial atau keselamatan publik”,
kerahasiaan “informasi yang diterima secara rahasia”, dan “kewenangan atau
imparsialitas kehakiman”.
2.6.6
23
Pembatasan yang diperkenankan untuk Kebebasan Berkumpul dan
Berserikat
Müller v. Switzerland, at para. 27.
Groppera Radio A G & Ors v. Switzerland, at para. 61. Lihat Bagian 4.6 infra.
25
Syarat ini dibahas secara lebih lanjut dalam Bagian 5.1 infra.
24
17
Instrumen Internasional
Keempat perjanjian hak asasi manusia menyebutkan hak atas kebebasan berkumpul
secara damai dan berserikat, dan pembatasan yang diperkenankan, dengan susunan kata
yang serupa.
Pasal 21 dari Kovenan Internasional menjamin hak berkumpul secara damai dan Pasal 22
melindungi kebebasan berserikat. Kedua pasal tersebut melarang pembatasan, kecuali:
(1) yang ditentukan sesuai dengan hukum; and (2) “yang diperlukan dalam suatu
masyarakat demokratis” untuk kepentingan “keamanan nasional dan keselamatan publik,
ketertiban umum, perlindungan terhadap kesehatan atau moral umum, atau perlindungan
atas hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain”. Daftar pembatasan hany berbeda
sedikit dengan pembatasan yang dapat diterapkan pada kebebasan menyampaikan
pendapat karena menambahkan “keselamatan publik”, dan “hak-hak dan kebebasankebebasan orang lain” menggantikan “hak atau nama baik orang lain”.
Pasal 15 dan Pasal 16 dari Konvensi Amerika menjamin hak berkumpul secara damai dan
kebebasan berserikat. Pasal 16(1) tidak lazim karena secara jelas melindungi kebebasan
berserikat “untuk tujuan ideologi, keagamaan, politik, ekonomi, perburuhan, sosial,
kebudayaan, olahraga atau tujuan lain.” Pembatasan yang diperkenankan adalah sama
dengan pembatasan yang dapat diterapkan pada kebebasan mengeluarkan pendapat
kecuali, seperti ketentuan dalam Kovenan Internasional, termasuk keselamatan publik
dan menggantikan “hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain” dengan “hak atau
nama baik orang lain”. Perlu dicatat juga bahwa Konvensi Amerika tidak menggunakan
istilah ‘ketertiban’, namun hanya menggunakan istilih yang lebih spesifik, yaitu
“ketertiban umum”.
Kovenan Internasional, Konvensi Amerika dan Konvensi Eropa menyatakan dengan jelas
bahwa perlindungannya atas kebebasan berserikat tidak melarang penerapan “pembatasan
yang sah” terhadap pelaksanaan kebebasan oleh anggota angkatan bersenjata dan polisi.
Telah ditafsirkan bahwa ketentuan tersebut memperkenankan pemerintah untuk melarang
mogok kerja dalam profesi tersebut dan menerapkan pembatasan lain yang tidak akan
dianggap “perlu” kalau diterapkan pada orang lain. Konvensi Eropa juga menerapkan
ketentuan ini pada kebebasan berkumpul serta kebebasan berserikat, yang termasuk
“administrasi Negara” serta polisi dan angkatan bersenjata. Konvensi Amerika bahkan
memperkenankan penghancuran kebebasan berserikat untuk profesi tersebut.
Piagam Afrika tidak lazim dalam beberapa hal. Pertama, pembatasan yang diperkenankan
tentang kebebasan berserikat dinyatakan dengan istilah yang berbeda dengan pembatasan
untuk kebebasan berkumpul. Walaupun kebebasan berserikat hanya menunduk pada
kewajiban umum dan pembatasan yang ditentukan dalam Pasal 27, 28 dan 29, kebebasan
berkumpul juga dapat dibatasi, apabila perlu dan diatur dalam undang-undang, “untuk
keperluan keamanan nasional, keselamatan, kesehatan, etika, hak dan kebebasan orang
lain.” Kedua, daftar pembatasan yang diperkenankan adalah berbeda dengan pembatasan
yang disebutkan dalam ketiga perjanjian lainnya: keselamatan dan kesehatan yang harus
dilindungi tidak mengacu pada “publik” yang tidak berbentuk, namun mengacu pada
“individu-individu” (yang barangkali berarti pembatasan dalam Piagam Afrika hanya
dapat diterapkan dalam keadaan yang lebih spesifik daripada pembatasan dalam
18
Instrumen Internasional
perjanjian-perjanjian lainnya); dan daftar ini termasuk “etika orang lain” dan bukan
“kesusilaan publik”. Ketiga, tidak dinyatakan secara jelas bahwa anggota polisi dan
angkatan bersenjata harus menunduk pada pembatasan yang lebih luas. Keempat, yang
barangkali adalah terpenting, Pasal 10(2) secara jelas mengatur bahwa, dengan menunduk
pada kewajiban solidaritas dalam Piagam tersebut, “tak seorang pun dapat dipaksa untuk
memasuki suatu perkumpulan”. Perlindungan ini juga termasuk dalam Deklarasi
Universal tetapi tidak disebutkan dalam ketiga perjanjian lainnya.
2.6.7
Hubungan antara Hak atas Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan HakHak lain dalam Perjanjian
Hak atas kebebasan menyampaikan pendapat yang dilindungi dalam keempat perjanjian
hak asasi manusia yang dipertimbangkan di sini harus ditafsirkan setelah membaca
perjanjian-perjanjian secara keseluruhan. Jadi, lingkup hak tersebut sebenarnya terbatas
oleh sebagian ketentuan (selain daripada ketentuan yang menjelaskan tentang hak itu
sendiri), dan diterapkan secara lebih lanjut oleh ketentuan lain.
Kebebasan menyampaikan pendapat dapat dibatasi oleh hak atas pemeriksaan yang
adil;26 hak atas privasi;27 dan ketentuan yang memperkenankan penyimpangan dari hak
atas kebebasan menyampaikan pendapat, pada saat perang atau darurat publik lainnya,
tetapi hanya sejauh sungguh-sungguh diperlukan dalam keadaan tersebut.28
Keempat perjanjian tersebut memuat ketentuan yang memperkenankan pembatasan pada
kebebasan yang dilaksankan dengan tujuan menghancurkan atau secara tidak sah
membatasi hak atau kebebasan orang lain yang diatur dalam perjanjian.29
Konvensi Eropa memuat ketentuan, yang tidak terdapat dalam perjanjian lainnya, yang
memberi kewenangan kepada negara pihak untuk menerapkan pembatasan pada kegiatan
politik orang asing tanpa melihat apakah pembatasan tersebut akan melanggar haknya
atas kebebasan menyampaikan pendapat, berserikat atau berkumpul, atau untuk
melaksanakan hak-hak tersebut dengan cara yang sebanding.30
Selain itu, Kovenan Internasional dan Konvensi Amerika juga mengharuskan, dan
Konvensi Eropa memperkenankan, pembatasan pada tindakan yang menganjurkan
kebencian atas dasar kebangsaan, ras atau agama.31
26
Lihat Pasal 14 dari ICCPR, Pasal 8 dari ACHR, Pasal 7 dari ACHPR, dan Pasal 6 dari ECHR. Juga lihat Bagian 7.6
infra.
27
Lihat Pasal 17 dari ICCPR, Pasal 11 dari ACHR, dan Pasal 8 dari ECHR. Tidak ada ketentuan sebanding dalam
Piagam Afrika. Juga lihat Bagian 7.2 infra.
28
Lihat Pasal 4 dari ICCPR, Pasal 27 dari ACHR dan Pasal 15 dari ECHR.
Lihat Pasal 5 dari ICCPR, Pasal 29 dari ACHR, Pasal 17 dari ECHR, Pasal 27 dan 28 dari ACHPR, dan Bagian 7.4
infra.
30
Lihat Bagian 4.15.1 infra.
31
Lihat Bagian 7.4 infra.
29
19
Instrumen Internasional
Penafsiran kebebasan menyampaikan pendapat diperluas oleh larangan atas diskriminasi
yang disebutkan dalam keempat perjanjian. Jadi, negara pihak berkewajiban untuk
menjamin hak-hak yang diakui dalam perjanjian tanpa diskriminasi berdasarkan alasan
apapun.32
Beberapa hak dikaitkan dengan kebebasan menyampaikan pendapat. Hak atas kebebasan
berkumpul secara damai dan berserikat33 mempunyai hubungan erat, khususnya
mengenai kebebasan mengeluarkan pendapat politik. Dalam kedua kasus kebebasan
berkumpul yang diputuskan oleh Pengadilan Eropa, Pengadilan mempertimbangkan
kebebasan mengeluarkan pendapat dan kebebasan berserikat sebagai satu persoalan saja,
dan kebanyakan doktrin-doktrin yang dikembangkan berhubungan dengan Pasal 10 dari
Konvensi Eropa juga berlaku untuk Pasal 11.34
Ada kaitan juga dengan hak untuk menggunakan bahasa sendiri35 dan hak untuk ikut
serta dalam pemilihan yang dilaksanakan secara berkala dan murni. Hak untuk ikut serta
dalam pemilihan dibahas dalam buku pedoman ini dengan melihat hak partai oposisi
untuk mempunyai akses pada media yang dikontrol pemerintah selama periode
kampanye.36
Hak-hak lain yang juga terkait, yang tidak dibahas dalam buku pedoman ini, termasuk
hak untuk menghormati kerahasiaan korespondensi37 dan pembicaraan lewat telepon38;
kebebasan pikiran, hati nurani dan agama; dan hak untuk melibatkan diri dalam kegiatan
serikat buruh.
2.7
Masyarakat Eropa
Perjanjian Roma, yang ditetapkan pada tahun 1957, adalah landasan untuk Masyarakat
Eropa. Dokumen ini, dan peraturan perundang-undang subsider yang dibuat berdasarkan
dokumen ini, tidak memberi hak atas kebebasan menyampaikan pendapat kepada orang
individu.
Namun, persyaratan tertentu dalam perjanjian, khususnya yang berhubungan dengan
pertukaran bebas atas barang, jasa dan orang dapat secara langsung melindungi hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat (khususnya yang berhubungan dengan pembicaraan
komersial) sejauh hak tersebut diperlukan untuk melaksanakan kebebasan-kebebasan
tersebut.
Hak dan kebebasan fundamental, termasuk kebebasan menyampaikan pendapat,
merupakan bagian integral dari hukum Masyarakat Eropa yang akan ditegakkan oleh
32
Lihat Pasal 2 dari ICCPR, Pasal 1 dari ACHR, Pasal 2 dari ACHPR dan Pasal 14 dari ECHR.
Hak-hak ini dilindungi oleh Pasal 21 dan 22 dari ICCPR, Pasal 15 dan 16 dari ACHR, Pasal 10 dan 11 dari ACHPR,
dan Pasal 11 dari ECHR.
33
34
35
36
37
38
Lihat Bagian 4.13 dan 4.14 infra.
Lihat Bagian 4.11 infra.
Lihat Bagian 4.2.2 dan 4.2.3 infra.
Lihat, misalnya, Silver and Others v. United Kingdom, Putusan tertanggal 25 Maret 1983, Series A no. 61.
Lihat, misalnya, Malone v. United Kingdom, Putusan tertanggal 2 Ag. 1984, Series A no. 82
20
Instrumen Internasional
Mahkamah Eropa (ECJ).39 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, yang
ditandatangani oleh ke-12 negara EC, sangat signifikan. Namun, walaupun ECJ akan
menerapkan hak-hak fundamental dalam menilai tindakan nasional untuk menerapkan
peraturan perundang-undangan EC,40 ECJ tidak akan melakukan intervensi apabila
tindakan yang dinyatakan tidak sesuai dengan Konvensi Eropa adalah persoalan yang
hanya menyangkut hukum nasional41 atau persoalan tersebut tidak menyiratkan kegiatan
komersial.42
Pertukaran barang secara bebas dijamin dalam Pasal 30-36 dari Perjanjian tersebut. Pada
intinya, ketentuan tersebut melarang negara anggota agar tidak menerapkan atau
mempertahankan pembatasan atau tindakan kuantitatif terhadap pengimporan atau
pengeksporan barang yang beredar secara bebas dalam Masyarakat. Namun, Pasal 36
memperkenankan larangan atau pembatasan yang berdasarkan alasan, antara lain,
kesusilaan publik, kebijakan publik atau keamanan publik, asal larangan atau pembatasan
tersebut tidak merupakan diskriminasi sewenang-wenang atau semacam pembatasan
terhadap perdagangan antara negara-negara anggota. Selain itu, ECJ telah menetapkan
doktrin tentang “aturan pertimbangan” atau “syarat wajib” yang menentukan sejumlah
alasan spesifik yang dapat memungkinkan penerapan larangan atau pembatasan.
Barangkali yang paling relevan di sini adalah perlindungan konsumen.
Jadi, dengan menunduk pada pengecualian tersebut di atas, negara anggota tidak boleh
membatasi pengimporan atau pengeksporan materi, berita atau informasi yang diterbitkan
melalui sarana elektronik (seperti yang disediakan oleh kantor berita). Aturan khusus
diterapkan berhubungan dengan penyiaran.
Aturan-aturan yang menentukan pertukaran bebas jasa, yang disebutkan dalam Pasal 5966, menyangkut hak untuk memberi jasa dari satu negara anggota kepada negara anggota
lain dan hak warga negara agar dapat menyeberang perbatasan untuk menerima jasa.
Sebagaimana dinyatakan dengan jelas dalam yurisprudensi ECJ, yang mengiringi hakhak tersebut adalah hak penyedia jasa untuk memberi informasi dan hak konsumen untuk
menerima informasi tentang jasa tersebut. Oleh karena itu, kecuali pembatasan tentang
pemberian dan penerimaan informasi tersebut dapat dijustifikasi karena kepentingan
publik yang mendesak (Pasal 56 dan 66) atau dengan alasan bahwa kegiatan tersebut
berkaitan dengan pelaksanaan kewenangan resmi (Pasal 55), maka akan berlawanan
dengan hukum Masyarakat Eropa. Namun, hanya penyedia jasa atau agennya berhak,
menurut hukum Masyarakat Eropa, untuk mengedarkan informasi tentang jasanya;
hukum Masyarakat Eropa pada intinya terbatas pada kegiatan yang mempunyai aspek
komersial. Jadi, dalam sebuah kasus mengenai larangan oleh Irlandia tentang pemberian
informasi oleh pusat konseling tentang dimana aborsi sah dapat dilakukan di Britania
Raya, ECJ memutuskan bahwa hukum EC tidak berlaku karena pusat-pusat di Irlandia
tidak mempunyai ikatan komersial dengan klinik-klinik di Inggris.43
39
Nold v. EC Commission, Kasus No. 4/73, 1974 ECR 491.
E.g., Wachauf v. Germany, Kasus No. 5/88, 1989 ECR 2609.
41
Cinéthèque S.A. v. Fédération Nationale des Cinémas Français, Kasus No. 60-61/84, 1986 1 CMLR 365.
42
SPUC v. Grogan, note 18 supra.
43
Id. Namun dalam kasus sebanding yang termasuk dalam Konvensi Eropa, Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia
memutuskan bahwa larangan oleh Irlandia melanggar hak perempuan yang berusia untuk melahirkan anak untuk menerima
40
21
Instrumen Internasional
Pasal 48-51 dari Perjanjian tersebut menjamin pertukaran bebas pekerja (kecuali yang
dipekerjakan sebaga pegawai negeri), dan Pasal 52-58 (hak bekerja) menjamin bahwa
warga negara Masyarakat Eropa berhak untuk memulai dan melaksanakan kegiatan di
semua negara anggota. Hak-hak ini dapat dilarang atau dibatasi hanya dengan alasan
kepentingan publik yang mendesak atau pelaksanaan kewenangan resmi. Jadi, misalnya,
sebuah negara anggota tidak boleh melarang sebuah perusahaan agar tidak membentuk
surat kabar dengan tujuan spesifik untuk mengkritik kebijakan pemerintah, kecuali
pembatasan itu dapat dijustifikasi berdasarkan salah satu antara kedua pengecualian yang
diperkenankan.
Single European Act44 ditandatangani oleh ke-12 negara anggota pada tahun 1986 untuk
tujuan menghilangkan batas-batas yang masih ada terhadap pasaran internal sebelum
tanggal 31 Desember 1992.
Negara-negara anggota menandatangani Perjanjian tentang Persatuan Eropa di Maastricht
("Perjanjian Maastricht”) pada bulan Desember 1991. Perjanjian ini, setelah diratifikasi
oleh semua negara anggota, akan memperluas lingkup kewenangan Masyarakat Eropa
dan meningkatkan kewenangan Parlemen Eropa. Negara anggota berjanji untuk
sepenuhnya menaati pada persatuan ekonomi dan moneter, termasuk pembentukan mata
uang tunggal sebelum tanggal 1 Januari 1999, dan untuk mengembangkan kebijakan
bersama untuk hubungan luar negeri dan keamanan dengan tujuan untuk pada akhirnya
membentuk kebijakan bersama tentang pertahanan.
Pasal F dari Judul I dalam Perjanjian Maastricht mengakui komitmen Masyarakat Eropa
untuk menghormati hak asasi manusia: “Persatuan harus menghormati hak asasi manusia,
sebagaimana dijamin dalam Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manuia....dan
berdasarkan kesamaan dalam tradisi-tradisi konstitusional antara negara-negara anggota
sebagai prinsip umum dalam hukum EC.”45
2.8
Konferensi tentang Keamanan dan Kerjasama di Eropa
Pada tahun 1975, wakil dari 35 negara ikut serta dalam Konferensi tentang Keamanan
dan Kerjasama di Eropa (CSCE) dan menandatangani Helsinki Final Act pada tahun
1975. Ke-35 negara tersebut termasuk semua negara di Eropa kecuali Albania, serta
Kanada, Amerika Serikat dan Uni Soviet. Sejak 1991, Albania, Kroatia, Slovenia, dan
negara-negara independen dari bekas Uni Soviet juga bergabung.46
Helsinki Final Act dan dokumen-dokumen yang kemudian dikeluarkan oleh CSCE tidak
merupakan deklarasi politik, dan bukan perjanjian; walaupun tidak mengikat secara
hukum, tidak berarti bahwa dokumen tersebut tidak mempunyai dampak dari segi
informasi dan hak pusat konseling dan konselor untuk membagi informasi. Open Door Counselling and Dublin Well Woman
Centre v. Ireland, Putusan tertanggal 29 Ocktober 1992, Series A no 246, dibahas dalam Bagian 4.12 dan 7.9 infra
44
OJ 1987, L 1.
45
[1992] 1 CMLR 719.
46
Daftar anggota CSCE saat ini, termasuk dalam Lampiran B.
22
Instrumen Internasional
hukum.47 Pada prakteknya, kekuatan politik dan moral yang berasal dari kewajibannya
barangkali lebih penting daripada status hukumnya.48
Helsinki Final Act termasuk empat “kumpulan” janji, yang mana Kumpulan III adalah
paling relevan dengan hak asasi manusia. Salah satu bagian dalam Kumpulan III, yang
berjudul “Informasi”, mengimbau untuk peningkatan aliran informasi yang bebas yang
melintas perbatasan dalam media cetak, bioskop dan penyiaran. Hanya sedikit kemajuan
tercapai dalam memperluas perlindungan hak asasi manusia sebelum penerapan
perestroika.
Dalam Dokumen Penutup Vienna yang dikeluarkan pada bulan Januari 1989, negaranegara peserta menyatakan komitmennya untuk “melakukan upaya selanjutnya untuk
memfasilitasi pembagian informasi dalam segala bentuk secara lebih bebas dan luas,
untuk mendorong kerjasama dalam bidang informasi dan meningkatkan kondisi kerja
wartawan.” Mereka selanjutnya menyatakan komitmennya, sesuai dengan Kovenan
Internasional dan Deklarasi Universal, untuk “menjamin bahwa individu dapat memilih
secara bebas sumber informasinya”.49
Lagipula, Dokumen tersebut mencerminkan kemajuan dramatis tentang persoalan yang
sering menimbulkan perdebatan tentang hak negara untuk mengganggu siaran radio dan
televisi yang masuk. Padahal, sebelumnya, para pemimpin di Uni Soviet menyatakan
haknya untuk mengganggu siaran sebagai aspek kedaulatan, Dokumen Vienna
mewajibkan negara peserta untuk “menjamin bahwa pelayanan radio yang beroperasi
sesuai dengan Peraturan Radio ITU dapat diterima secara langsung dan normal di
negaranya”. Walaupun ketentuan ini tidak secara jelas melarang penggangguan siaran,
efeknya memang demikian, sebagaimana diharapkan.
Konferensi tentang Dimensi Manusia (CHD), yang berlangsung di Copenhagen pada Juni
1990, menghasilkan dokumen yang cukup signifikan untuk hak asasi manusia pada
umumnya. Pada khususnya, negara peserta setuju untuk menjamin bahwa pembatasan
terhadap hak dan kebebasan fundamental harus diatur dalam undang-undang dan ....
konsisten dengan kewajibannya dalam hukum internasional,
Pada khususnya Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sivil dan Politik, dan
mengenai komitmen internasionalnya, pada khususnya Deklarasi Universal
tentang Hak Asasi Manusia ... Suatu pembatasan pada hak dan kebebasan, dalam
masyarakat demokratis, harus berhubungan dengan salah satu tujuan dari hukum
47
Lihat J A Frowein, "The Interrelationship between the Helsinki Final Act, the Internasional Covenants on Human Rights
and the European Convention on Human Rights" (Hubungan antara Helsinki Final Act, Kovenan Internasional tentang Hak
Asasi Manuisa dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) , dalam T Buergenthal (red.), Human Rights, Internasional
Law and the Helsinki Accord (Hak Asasi Manusia, Hukum Internasional dan Perjanjian Helsinki) (New York: Monclair,
1977), 71.
48
P Malanczuk, "Freedom of Information and Communication: Recent Developments in the Helsinki Process" (Kebebasan
Informasi dan Komunikasi: Perkembangan yang terjadi baru-baru ini dalam Proses Helsinki), dalam 3 Hague Yearbook of Int'l
Law (1990), 89, 97.
49
Vienna Concluding Document (Dokumen Penutup Vienna), para. 34.
23
Instrumen Internasional
yang berlaku dan harus sungguh-sungguh sebanding dengan tujuan dari hukum
tersebut.50
Yang penting, susunan kata di atas mencerminkan ketiga syarat untuk pembatasan yang
diatur dalam Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia (legalitas, tujuan sah, dan
proporsionalitas). Selain itu, negara peserta secara jelas mengakui “keahlian penting” dari
Dewan Eropa di bidang hak asasi manusia dan mendorong pertimbangan tentang caracara yang dapat digunakan oleh Dewan untuk mengembangkan “dimensi kemanusiaan
dari CSCE”.51
Dalam Dokumen Copenhagen, negara peserta juga menerima pernyataan tentang hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat yang secara erat mencerminkan Pasal 10 dari
Konvensi Eropa.52 Dokumen dari Pertemuan Moscow pada bulan Oktober 1991 dari
Konferensi tentang Dimensi Manusia menegaskan kembali dan selanjutnya memperluas
standar ini dengan mengakui “hak media untuk mengumpulkan, melaporkan dan
membagi informasi, berita dan pendapat”.53
Di pertemuan Copenhagen, bersama dengan pengakuan jelas tentang hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat yang sesuai dengan standar internasional, negara peserta juga
berkomitmen untuk melawan tindakan yang menganjurkan kebencian atas dasar
kebangsaan, ras atau agama dalam segala bentuknya. Sebelum pertemuan Copenhagen,
topik ini hanya dikemukakan oleh wakil negara barat mengenai anti-Semitism di bekas
Uni Soviet. Keprihatinan baru mencerminkan ancaman serius yang ditimbulkan oleh
peningkatan rasisme, xenofobia dan kebencian etnis terhadap tujuan keamanan dan
kerjasama di Eropa baru. Negara peserta menyatakan niat tegas untuk meningkatkan
upayanya untuk melawan “totalitarianisme, kebencian rasial dan etnis, anti-Semitism,
xenofobia dan diskriminasi terhadap siapa pun”. Negara peserta selanjutnya berkomitmen
untuk “mempromosikan pengertian dan toleransi”, “memberi perlindungan terhadap
segala tindakan yang menghasut kekerasan” dan “mengakui hak individu atas pemulihan
yang efektif”.
Penting untuk dicatat bahwa, walaupun dokumen ini mempunyai penerapan yang lebih
luas daripada Kovenan Internasional, Konvensi Eropa atau Konvensi Amerika agar
mewajibkan pemerintah supaya berkomitmen untuk mengambil tindakan positif untuk
melawan rasisme dan tindakan yang menghasut kebencian, dokumen ini tidak mengatur
tentang ketentuan kontraversial dalam Kovenan internasional dan Konvensi Amerika
yang mengatur tentang larangan atas tindakan yang menganjurkan kebencian atau
diskriminasi yang tidak menimbulkan kekerasan.
50
51
52
53
Dokumen Copenhagen dari Konferensi tentang Dimensi Manusia, para. 24.
Id. at para. 28
Lihat Lampiran A untuk susunan kata dalam para. 9.1.
Lihat Lampiran A untuk susunan kata dalam para. 26.
24
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
BAB 3 - RELEVANSI HUKUM INTERNASIONAL DAN PERBANDINGAN
HUKUM DI PENGADILAN NASIONAL
Bab ini mulai dengan diskusi tentang ketiga cara yang dapat digunakan oleh pengadilan
nasional untuk menerapkan hukum internasional; sebagai hukum perjanjian, sebagai
hukum kebiasaan dan sebagai alat pembantu untuk menafsirkan hukum nasional. Bagian
3.2 memberi informasi tentang status perjanjian dalam hukum nasional dari bermacammacam negara, sertai kasus contoh di mana pengadilan menerapkan hukum internasional
dan perbandingan hukum. Setiap kasus sesuai dengan tradisi hukum dan/atau perjanjian
hak asasi manusia. Bab ini berakhir dengan beberapa contoh tentang bagaimana suatu
mahkamah internasional dapat menerapkan hukum dari mahkamah internasional lainnya.
3.1
Tiga Cara Hukum Internasional diterapkan oleh Pengadilan Nasional 1
Seorang pejuang hak asasi manusia barangkali akan mendorong pengadilan nasional
untuk menerapkan hukum internasional tentang kebebasan menyampaikan pendapat
berdasarkan salah satu dari ketiga teori. Pertama, kalau suatu negara menandatangi
perjanjian yang melindungi kebebasan menyampaikan pendapat, dan kalau perjanjian itu
dianggap sebagai bagian dari hukum domestik, maka pengadilan nasional dapat dihimbau
untuk langsung menerapkan perjanjian tersebut. Kedua, pengadilan dapat dimohon untuk
menerapkan ketentuan dari Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia, sebagai
cerminan hukum kebiasaan internasional yang mengikat semua negara, atau sebagai
penafsiran otoritatif terhadap ketentuan dalam Piagam PBB tentang hak asasi manusia.
Ketiga, seorang pejuang hak asasi manusia dapat memohon pengadilan untuk
memperhatikan hukum internasional dan perbandingan hukum yang relevan dan
mendorong pengadilan untuk mempertimbangkan sumber-sumber ini apabila
menafsirkan ketentuan yang diatur dalam hukum nasional.
Apabila hukum internasional “dicantumkan langsung” ke dalam hukum nasional maka
akan mebuat hukum internasional yang mengikat pengadilan. Demi alasan ini,
pencantuman langsung dapat dilihat lebih berwenang daripada teori ketiga,
“pencantuman tidak langsung”, di mana penerapan hukum internasional samasekali
tergantung pada diskresi pengadilan. Namun, apabila ada berbagai aturan tentang
penafsiran dan penerapan, akan seringkali menimbulkan halangan substansial atas
pencantuman langsung.
3.1.1
1
Hukum Perjanjian2
Untuk pembahasan lebih lanjut tentang peranan hukum internasional dalam hukum nasional, lihat S Coliver dan F Newman,
"Using Internasional Human Rights Law to Influence US Foreign Population Policy" (Penggunaan Hukum Hak Asasi
Manusia Internasional untuk Mempengaruhi Kebijakan AS tentang Penduduk Asing), 20 New York U J of Int'l L & Politics
(1987) 53; R Lillich, "Invoking Internasional Human Rights Law in Domestic Courts" (Menerapkan Hukum Hak Asasi
Manusia Internasional di Pengadilan Domestik), 54 Cin L Rev (1985) 367. Juga lihat Prinsip-Prinsip Bangalore di Lampiran
C.
2
Lihat pada umumnya, F G Jacobs dan S Roberts, The Effect of Treaties in Domestic Law (Dampak Perjanjian-Perjanjian
dalam Hukum Domestik) (London: Sweet & Maxwell, 1987)
25
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Sebuah pengadilan akan mempertimbangkan penerapan ketentuan dalam perjanjian
hanya jika penerapan itu telah dicantumkan dalam hukum domestik. Di beberapa negara,
hukum internasional dan hukum nasional dianggap sebagai sistem hukum yang
samasekali terpisah (yang disebut pendekatan “dualisme”); pengadilan di sistem tersebut
hanya dapat menerapkan perjanjian (atau norma dalam hukum kebiasaan) secara
langsung jika perjanjian atau norma tersebut telah “ditransformasi” atau “dicantumkan”
dalam hukum domestik, biasanya melalui undang-undang parlemen. Di negara-negara
lain, yang mengikuti pendekatan "monist", hukum internasional adalah bagian dari
hukum nasional.
Di kebanyakan negara monist, pengadilan hanya akan menerapkan ketentuan dalam
perjanjian kalau dianggap “dapat diterapkan langsung”. Agar dianggap ‘dapat diterapkan
langsung’, sebuah perjanjian harus (a) dengan susunan katanya atau melalui proses
perancangannya harus menunjukkan bahwa ketentuan-ketentuannya dimaksudkan agar
diterapkan langsung di pengadilan domestik, dan (b) menentukan kewajiban yang
spesifik, wajib dan dapat dilaksanakan tanpa memerlukan perundang-undangan
selanjutnya.3 Dianggap secara luas bahwa ketentuan tentang hak-hak sipil dan politik
dalam perjanjian hak asasi manusia yang terpenting ‘dapat diterapkan langsung’.4
Apakah sebuah perjanjian menjadi bagian dari hukum nasional secara otomatis atau
karena diterapkan secara jelas, tidak mempengaruhi cara penerapannya. Yang lebih
signifikan adalah status perjanjian berhubungan dengan konstitusi dan undang-undang,
dan apakah pengadilan dapat membatalkan ketentuan dalam konstitusi dan undangundang yang melanggar sebuah perjanjian. Jadi, di sebagian negara, perjanjian diberi
status konstitusional (misalnya, Austria); di sebagian negara mempunyai kewenangan
lebih rendah daripada konstitusi, tetapi lebih tinggi daripada semua perundang-undangan
biasa, termasuk undang-undang yang dikeluarkan setelah perjanjian tersebut
diberlakukan sebagai undang-undang nasional (misalnya Argentina, Belgia, Perancis,
Luksemburg, Belanda, Spanyol, dan Swis); dan dengan cara tertentu mempunyai status
sebanding dengan undang-undang biasa, dan oleh karena itu menunduk pada aturan
normal tentang ketentuan yang belawanan dalam masing-masing undang-undang
(misalnya, Brazil, Jerman, Italia dan AS).
Konvensi Amerika diberlakukan sebagai undang-undang nasional oleh beberapa negara
Amerika Latin. Sekurang-kurangnya 17 negara menganggap Konvensi Eropa sebagai
bagian dari hukum domestiknya5, dan kebanyakan negara terebut juga menerapkan
Kovenan Internasional. Kovenan Internasional merupakan bagian dari hukum di beberapa
negara Asia yang menggunakan sistem civil law. Namun, sesuai pengetahuan kami,
ketentuan dalam Piagam Afrika atau Kovenan Internasional belum pernah diterapkan
sebagai hukum yang mengikat, dan perjanjian hak asasi manusia tidak dapat ditegakkan
secara langsung oleh pengadilan-pengadilan di kebanyakan negara yang menggunakan
sistem common law atau civil law. Di negara dimana perjanjian tidak dapat ditegakkan
3
S Riesenfeld & F M Abbott, "Foreword: Parliamentary Participation" (Kata Pengantar: Keikutsertaan Parlemen) , 67
Chicago-Kent L Rev (1991) 293, 295.
4
Pemerintah AS tidak mengikuti kecenderungan utama ini. Lihat pembahasan tentang status hukum internasional
dalam hukum AS, Bagian 3.2.1 infra.
5
Lihat Bagian 3.2.2 infra untuk daftar ke-17 negara tersebut.
26
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
secara langsung oleh pengadilan, ketentuan masih memberi pedoman yang persuasif
untuk menafsirkan ketentuan dalam hukum nasional (sebagaimana dibahas dalam Bagian
3.1.3 infra).
3.1.2
Hukum Kebiasaan Internasional
Hukum Kebiasaan Internasional, termasuk ‘prinsip umum’ dalam hukum internasional,
adalah bagian dari hukum domestik di kebanyakan negara. Hukum kebiasaan
internasional mempunyai kesamaan dengan common law yang tidak tertulis, namun
mempunyai sekurang-kurangnya dua perbedaan yang signifikan: (1) hukum kebiasaan
internasional ditetapkan melalui tindakan (termasuk deklarasi diplomatis) negara, dan
bukan ‘ditemukan’ oleh hakim; dan (2) hukum kebiasaan semakin bertambah dengan
semakin banyak persetujuan tentang norma-norma internasional, sedangkan common law
akan berkurang setiap kali ada undang-undang baru. Kelebihan dari argumen yang
didasarkan hukum kebiasaan internasional, adalah bahwa norma dalam hukum kebiasaan
mengikat semua pemerintah, termasuk pemerintah yang belum mengakui norma tersebut,
dan bahkan yang belum meratifikasi perjanjian hak asasi manusia, asal belum pernah
secara jelas dan berulang kali mengajukan keberatan pada penetapan norma tersebut.6
Namun, ada dua masalah signifikan yang menghadapi pengacara yang ingin
mempertahankan pernyataan tentang kebebasan menyampaikan pendapat berdasarkan
teori ini.
Pertama, kebanyakan negara yang mengakui hukum kebiasaan internasional sebagai
bagian dari hukum nasional berpendapat bahwa hukum kebiasaan internasional harus
menunduk pada perundang-undang yang kemudian disahkan, dan bahkan kadang-kadang
oleh peraturan eksekutif.7 Kedua, hanya prinsip dalam hukum kebebasan menyampaikan
pendapat yang diakui secara luas – seperti prinsip bahwa orang seharusnya tidak
dipenjarakan apabila mengeluarkan pendapat berdasarkan keyakinannya – dapat
dianggap sebagai norma kebiasaan. Norma kebiasaan selama ini ditetapkan melalui
praktek negara yang dilakukan secara konsisten karena menunduk pada kewajiban
hukum.8 Walaupun tidak perlu untuk disetujui oleh semua pihak, praktek tersebut harus
meluas.9 Sering sekali ada perbedaan pendapat tentang lingkupnya sebuah norma
kebiasaan serta kapan norma itu menjadi hukum yang mengikat.
Sebaliknya, praktek pemerintah dalam menegosiasi dan menyetujui instrumen
internasional, diberi peranan yang semakin penting dalam pengembangan hukum
6
North Sea Continental Shelf (FRG v. Denmark; FRG v. Netherlands), 1969 Mahkamah Internasional 3, 41-44 (20 Feb.
1969).
7
Namun, kebanyakan negara menerapkan prinsip bahwa undang-undang atau peraturan eksekutif , harus ditafsirkan, apabila
mungkin agar sesuai dengan hukum kebiasaan. Lihat, misalnya pendapat Lord Denning dalam Trendtex Trading Corp. v.
Central Bank of Nigeria [1977] QB 529, 554 (CA).
8
North Sea Continental Shelf, note 6 supra at 44.
9
Id. at 41; dan I Brownlie, Principles of Public Internasional Law (Prinsip-Prinsip Hukum Publik Internasional) (4th edn,
1990), 6-7.
27
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
kebiasaan.10 Lagipula, diterima secara luas bahwa pemerintah harus menerapkan norma
baru yang ditetapkan.11 Jadi, Pasal 19 dan Pasal 20 dari Deklarasi Universal (tentang
kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul secara damai dan berserikat) pada
umumnya diterima sebagai deklarasi tentang norma kebiasaan, dan pejuang hak asasi
manusia dapat memberi argumen kredibel bahwa penerimaan secara luas perjanjian dan
instrumen lain yang dibahas dalam Bab 2 telah menjelaskan isi norma tersebut, setidaktidaknya mengenai aspek-aspek dalam perjanjian hak asasi manusia yang terpenting
tentang perlindungan yang sebanding.
3.1.3
Bantuan untuk Menafsirkan Hukum Nasional
Walaupun pengacara di sebagian negara akan berhasil menyakinkan sebuah pengadilan
untuk menerapkan hukum internasional sebagai hukum perjanjian atau hukum kebiasaan,
dalam kebanyakan kasus lebih baik untuk berfokus pada ‘penerapan tidak langsung’. Ada
kemungkinan besar bahwa metode ini akan diterima oleh hakim di kebanyakan negara
dan seringkali menimbulkan dampak besar pada penafsiran hukum relevan, seperti
halnya dengan penerapan langsung. Asal hakim ingin menerapkan prinsip-prinsip hukum
internasional, teori tentang penerapan tidak menimbulkan perbedaan besar pada
prakteknya. Kebanyakan pengadilan yang menerapkan ketentuan dalam instrumen
internasional tentang hak asasi manusia, melakukan demikian sebagai cara untuk
menafsirkan hukum internasional dan bukan sebagai hukum yang mengikat secara
langsung.
Pengadilan-pengadilan cenderung menerima argumen tentang hukum internasional
apabila bagian yang relevan dalam konstitusi nasionalnya didasarkan sebuah instrumen
nasional atau apabila pemerintahnya meratifikasi salah satu perjanjian hak asasi manusia.
Sebagaimana dibahas di bawah, kebanyakan negara Persemakmuran merancang
konstitusinya berdasarkan Konvensi Eropa dan/atau Deklarasi Universal (termasuk
Kanada, Cyprus, Gambia, Hong Kong, Malta, Mauritius, Nigeria, Singapura, kebanyakan
negara di Karibia), dan beberapa negara lain berdasarkan ketentuan tentang hak-hak
fundamental dalam Konvensi Eropa (misalnya, Spanyol) atau Piagam Afrika (misalnya,
Tanzania).
Komentar berikut, yang dikeluarkan oleh hakim agung AS, memberi sedikit pengertian
tentang argumen yang kemungkinan besar akan meyakinkan hakim untuk mendukung
penerapan hukum internasional:12
Cukup persuasif apabila menyampaikan argumen kepada pengadilan bahwa
sebuah hak yang dijamin oleh .... ketentuan dalam konstitusi........ pasti memenuhi
standar yang diadopsi oleh negara-negara beradab lainnya.
10
S Coliver & F Newman, note 1 supra at 70. Dukungan kuat untuk pendapat ini diberikan dalam Pasal 38(1)(c) dari Statuta
Mahkamah Internasional, yang memedomani Pengadilan untuk menerapkan “prinsip umum dalam hukum yang diakui oleh
negara-negara beradab”.
11
Lihat North Sea Continental Shelf, note 6 supra.
12
H Linde, "Comments", 18 Int'l Lawyer (1984), 77. Hakim Linde dari Mahkamah Agung Negara Bagian Oregon menulis
pendapat mayoritas dalam kasus Sterling v. Cupp, 290 Or 611 (1981), dimana beliau menafsirkan bahwa sebuah ketentuan
dalam Konstitusi Oregon adalah sesuai dengan kewajiban internasional AS.
28
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Namun lebih sulit, dan lebih riskan, jika menyampaikan argumen kepada
pengadilan bahwa sebuah undang-undang negara harus digantikan .... oleh standar
internasional dari hukum eksternal.
Seorang pengacara yang ingin menggunakan hukum hak asasi manusia
internasional di pengadilan nasional .... harus mempertimbangkan apakah dia
bermaksud untuk menyatakan bahwa dokumen internasional tersebut
mencantumkan standar-standar untuk secara layak menerapkan undang-undang
negara itu sendiri, atau sebagai sumber kewajiban yang mengikat secara hukum.
Seorang pengacara, harus memberitahu pengadilan secara jelas apakah dia
menyampaikan argumennya berdasarkan hukum internasional, atau mengacu pada
norma internasional untuk mendukung penafsiran yang diharapkan atas..... hukum
domestik.
Mungkin akan sangat berhasil jika mengacu pada standar internasional sebagai
tujuan yang perlu dibandingi. Barangkali tidak akan berhasil jiga mengacu pada
standar internasional sebagai hukum eksternal yang harus ditaati. Barangkali tidak
akan berhasil karena kalau tidak tidak ada dasar yang kuat dan jelas untuk
menunjukkan bahwa hukum internasional itu mengikat, maka pihak lawan dan
pengadilan akan lebih terfokus untuk membantah pernyataan bahwa hukum
internasional tersebut mempunyai kewenangan untuk mengikat, dan bukan
meneliti substansi hak asasi manusia yang dipersoalkan ...
Kalau ... anda berargumen bahwa pengadilan harus mengacu pada instrumen
internasional untuk membantunya menafsirkan undang-undang domestik atau
konstitusi, maka anda memohon kepada pengadilan untuk melaksanakan
mandatnya dan menggunakan hukum internasional dalam proses ini. Lagipula,
seorang pengacara yang ingin menerapkan norma-norma hak asasi manusia
internasional dapat memberi argumen yang layak bahwa undang-undang domestik
yang berlaku sebenarnya sudah mencantumkan perlindungan yang ingin
diterapkan, dan jika pengadilan tidak menerima pendapat ini, maka pengadilan
barangkali tidak akan menaati kebijakan nasional sebagaimana dinyatakan oleh ...
pemerintah yang ikut serta dalam kegiataan hak asasi manusia internasional dan
telah menandatangani deklarasi hak asasi manusia internasional.
3.2
Penggunaan Hukum Internasional
Pengadilan Nasional
3.2.1
dan
Perbandingan Hukum oleh
Jurisdiksi Common Law
Privy Council
Komite Yudisial dari Privy Council dan pengadilan lain di Persemakmuran mengacu
pada Konvensi Eropa, Kovenan Internasional dan Deklarasi Universal dalam menafsirkan
perlindungan konstitusional atas hak fundamental. Sebagaimana dicatat oleh Lord
Wilberforce, yang menulis atas nama Komite Yudisial dari Privy Council dalam kasus
29
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Minister of Home Affairs v. Fisher, sangat tepat untuk mengacu pada prinsip-prinsip ini
dalam menafsirkan ketentuan konstitusional “yang dirancang agar memberi penafsiran
luas yang menetapkan prinsip-prinsip yang mempunyai penafsiran luas dan umum”
dan/atau dipengaruhi dalam proses perancangan oleh sebuah perjanjian atau deklarasi hak
asasi manusia. Dia mencatat bahwa banyak konstitusi di negara pasca-jajahan Inggris,
termasuk kebanyakan negara Karibia, termasuk dalam kategori ini. Dalam menafsirkan
Bab tentang hak dan kebebasan fundamental dalam Konstitusi Bermuda, dia mengamati
bahwa:
Bab ini, seperti bagian-bagian yang serupa dalam instrumen konstitusional
lainnya yang dirancang pada periode pasca-jajahan, seperti Konstitusi Nigeria,
dan termasuk konstitusi dari kebanyakan negara Karibia, dipengaruhi secara
signifikan oleh Konvensi Eropa untuk Perlindungan Hak-Hak dan KebebasanKebebasan Fundamental (1953). Konvensi itu ... kemudian dipengaruhi oleh
Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia pada tahun 1948. Instrumen tersebut, dan
Bab 1 itu sendiri mengimbau pada penafsiran yang lebih umum untuk
menghindari apa yang disebut sebagai ‘penafsiran hukum yang tidak fleksibel’
yang tepat untuk menjamin bahwa orang dapat melaksanakan sepenuhnya hak dan
kebebasan fundamental tersebut.13
Dalam kasus-kasus selanjutnya Privy Council membenarkan pertimbangan Lord
Wilberforce, dengan berpendapat bahwa penafsiran luas tersebut harus diberikan pada
ketentuan tentang hak-hak fundamental dalam Konstitusi Republik Singapura,14
Mauritius15 dan Gambia16. Jadi, mengenai Konstitusi Gambia, Privy Council menyatakan
bahwa ketentuan tentang hak-hak fundamental harus diberi “penafsiran yang luas dan
sesuai tujuan yang dimaksudkan”.17
Australia
The High Court of Australia (pengadilan tertinggi) menyatakan bahwa dengan
mengaksesi pada Protokol Opsional Pertama ICCPR:
berarti bahwa common law akan dipengaruhi secara signifikan oleh Konvenan
terebut dan standar internasional yang ditetapkan di dalamnya. Common law
belum tentu sesuai dengan hukum internasional, tetapi hukum internasional
memberi pengaruh yang sah dan penting pada pengembangan common law,
13
Minister of Home Affairs v. Fisher [1980] AC 319, 329 (PC). Privy Council, dimohon untuk memutuskan hak-hak seorang
ibu untuk mengambil anaknya dari pengasuhan pengadilan, menafsirkan bahwa ketentuan dalam Konstitusi Bermuda tentang
perlindungan keluarga adalah sesuai dengan Pasal 8 dari Konvensi Eropa dan Pasal 24 dari Kovenan Internasional
(melindungi kehidupan pribadi dan keluarga).
14
Ong Ah Chuan v. Public Prosecutor [1981] AC 648 (PC).
15
Société Union Docks and Ors v. Government of Mauritius [1985] AC 585, 605 (per Lord Templeman).
16
Attorney-General of The Gambia v. Momodou Jode [1984] AC 689, 700 (per Lord Diplock).
17
Id. Kasus Privy Council dan kasus lain dibahas secara lebih rinci dalam artikel yang sangat bagus oleh A Lester, "Freedom
of Expression: Relevant Internasional Principles" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat: Prinsip Internasional yang Relevan)
dalam Developing Human Rights Jurisprudence: The Domestic Application of Internasional Human Rights Norms
(Mengembangkan Yurisprudensi Hak Asasi Manusia: Penerapan Norma Hak Asasi Manusia Internasional dalam Hukum
Domestik (Commonwealth Secretariat, 1988).
30
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
khususnya apabila hukum internasional menyatakan keberadaan hak asasi
manusia universal.18
Pengadilan tersebut dimohon untuk menerapkan tradisi common law di Australia yang
menolak untuk mengakui hak milik tanah dan kepentingan penghuni pribumi di negara
jajahan. Dengan menolak untuk menerapkan common law, pengadilan tersebut
menyatakan bahwa doktrin ini berlawanan dengan standar-standar internasional serta
nilai-nilai fundamental tentang anti-diskriminasi dalam common law.
High Court of Australia mengacu pada Pasal 10 dari Konvensi Eropa dan putusanputusan dari AS, Kanada, Afrika Selatan dan sejumlah yurisdiksi lain ketika memutuskan
bahwa jaminan konstitusional Australia tentang pemerintah perwakilan secara implisit
melindungi kebebasan menyampaikan komunikasi politik.19
Kanada
Walaupun perjanjian yang diratifikasi secara layak tidak secara otomatis menjadi bagian
dari hukum Kanada, Mahkamah Agung menegaskan bahwa Piagam Kanada tentang HakHak dan Kebebasan-Kebebasan harus pada umumnya dianggap memberi perlindungan
yang sebanding dengan ketentuan yang serupa dalam perjanjian hak asasi manusia
internasional yang telah diratifikasi oleh pemerintah:
Kanada meratifikasi sejumlah konvensi hak asasi manusia internasional yang
memuat ketentuan yang serupa atau identik dengan ketentuan dalam Piagam
tersebut. Dengan demikian, Kanada mewajibkan diri secara internasional untuk
menjamin dalam negaranya untuk melindungi sejumlah hak dan kebebasan
fundamental yang dicantumkan dalam Piagam tersebut. Prinsip-prinsip umum
tentang penafsiran konstitusional mengatur bahwa kewajiban internasional
tersebut harus merupakan faktor yang relevan dan persuasif dalam penafsiran
Piagam tersebut. .... Isi kewajiban hak asasi manusia internasional bagi Kanada,
menurut saya, merupakan indikator penting tentang arti ‘memperoleh manfaat
maksimal dari perlindungan yang diatur dalam Piagam’. Saya percaya bahwa
Piagam harus pada umumnya dianggap memberi perlindungan yang sebanding
dengan ketentuan yang serupa dalam dokumen hak asasi manusia internasional
yang telah diratifikasi oleh Kanada.20
Seksi Hukum Hak Asasi Manusia dari Departemen Kehakiman diberi kewenangan untuk
menjamin bahwa undang-undang Kanada, baik federal maupun provinsial, harus sesuai
dengan Kovenan Internasional dan kewajiban internasional lainnya, dan pengadilan
Kanada sering mengacu pada Kovenan sebagai pedoman untuk menafsirkan hak-hak
yang serupa dalam Piagam. Misalnya, Mahkamah Agung Kanada mengacu pada Pasal 20
dari Kovenan Internasional dalam memutuskan apakah sebuah undang-undang yang
18
Mabo v. Queensland (1992) 66 ALJR 408.
Australian Capital Television Pty Ltd v. The Commonwealth; New South Wales v. The Commonwealth (No. 2) (1992) 66
ALJR 695, 30 Sept. 1992. Untuk pembahasan lebih lanjut tentang kasus-kasus ini, lihat Bagian 4.2.1 dan 4.2.3 infra.
20
Re. Public Service Employee Relations Act (1987) 1 SCR 313, 350 (per Dickson CJ, perbedaan pendapat). Walaupun Chief
Justice Dickson memberi perbedaan pendapat tentang kasus ini, Pengadilan mengikuti pernyataannya tentang peranan
perjanjian hak asasi manusia dalam menafsirkan Piagam.
19
31
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
melarang pembicaraan rasis adalah sesuai dengan Piagam,21 dan pengadilan yang lebih
rendah mengacu pada Pasal 19 dari Kovenan Internasional dalam menafsirkan hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi yang diatur dalam Piagam.22
Siprus
Setelah memperoleh kemerdekaan dari BR pada tahun 1960, Siprus meratifikasi
Konvensi Eropa pada tahun 1962, dan parlemen segera menerapkannya dalam hukum
domestik. Konvensi tersebut mempunyai kewenangan yang lebih tinggi daripada semua
undang-undang, baik yang dikeluarkan sebelumnya dan setelahnya, tetapi lebih rendah
daripada Konstitusi.23 Siprus baru menyetujui hak individu untuk mengajukan
permohonan kepada Komisi Eropa pada Januari 1989. Oleh karena banyak perlindungan
terhadap hak fundamental dalam Konstitusi didasarkan Konvensi, maka Mahkamah
Agung sering mengacu pada Konvensi sebagai pedoman untuk menafsirkan perlindungan
konstitusional.24
Hong Kong
Pengadilan Tinggi Hong Kong berpendapat bahwa Pasal 19 dari Kovenan Internasional
mencantumkan pendekatan yang tepat untuk menentukan apakah perlu membatasi hak
sebuah surat kabar atas kebebasan menyampaikan pendapat. Kasus ini menyangkut
persidangan untuk mengadili tuduhan penghinaan, yang diajukan oleh Jaksa Agung
terhadap para terdakwa, karena menerbitkan materi yang dinyatakan melanggar hak-hak
terdakwa atas persidangan yang adil dalam kasus pidana. Surat Kabar tersebut mengacu
pada dasar-dasar yang disebutkan dalam ketentuan tentang kebebasan menyampaikan
pendapat (Pasal 16) dalam Bill of Rights Hong Kong, yang didasarkan pada Pasal 19
dalam Kovenan Internasional.25
India
Mahkamah Agung memutuskan bahwa, walaupun pengadilan nasional tidak terikat oleh
perjanjian hak asasi manusia yang diratifikasi oleh India, tetap harus menafsirkan hukum
domestik sesuai dengan kewajiban negara menurut perjanjian-perjanjian tersebut apabila
menghadapi keraguan mengenai penafsiran sebuah undang-undang. Pengadilan tersebut
menegaskan keperluan untuk kesesuaian apabila mungkin, khususnya apabila
menimbang kenyataan bahwa hak-hak sivil dan politik fundamental yang dijamin dalam
Konstitusi India secara luas mengikuti hak-hak yang diatur dalam Kovenan
21
R v. Andrews [1988] 43 CCC (3d) 193.
Internasional Fund for Animal Welfare Inc. v. Kanada (Minister of Fisheries and Oceans) [1986] 5FTR 193 (TD), ditinjau
atas dasar-dasar lain, [1989] 1 FC 335, 19 FTR 159.
23
Konstitusi, Pasal 25. Lihat Mallachtou, Toulla Y v. Christodolous Armefti, Mahkamah Agung Siprus, Putusan tertanggal 20
Jan. 1987, diringkas dalam 14 Common L Bull (1989), 50.
24
J Polakiewicz & V Jacob-Folzer, "The European Human Rights Convention in Domestic Law: The Impact of Strasbourg
Case-Law in States where Direct Effect is Given to the Convention" (Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa dalam Hukum
Domestik: Dampak dari Yurisprudensi Strasbourg di Negara-Negara dimana Konvensi diterapkan langsung), 12 Human
Rights L J (1991), 65, 73. Juga Lihat Bagian 7.6.2 infra.
25
Attorney-General v. South China Morning Post, CA, 8 Sept. 1987.
22
32
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Internasional.26 Pengadilan tersebut seringkali mengacu pada hukum internasional dan
yurisprudensi dan menyetujuinya.27
Malaysia
Pengadilan Federal Malaysia mengacu pada pernyataan Lord Wilberforce,28 dan
menambahkan bahwa “konstitusi, adalah undang-undang yang hidup, maka ketentuannya
harus ditafsirkan secara luas dan bukan dengan cara yang kurang fleksibel.”29
Malta
Konvensi Eropa diratifikasi pada tahun 1967, tetapi baru dicantumkan dalam hukum
domestik melalui pengesahan undang-undang parlemen pada 1987. Undang-undang
tersebut menyatakan bahwa Konvensi mempunyai kewenangan lebih tinggi daripada
perundang-undangan biasa.30 Malta mengaksesi Kovenan Internasional pada September
1990.
Mauritius
Mahkamah Agung Mauritius menyatakan secara jelas bahwa Konvensi Eropa dan
putusan dari Pengadilan Eropa adalah relevan dalam menafsirkan hukum nasional.31
Pengadilan tersebut mencatat bahwa Bab tentang hak dan kebebasan fundamental dalam
Konstitusi Mauritius didasarkan pada Konvensi Eropa, dan apabila pengadilanpengadilan Mauritius menentukan ‘hukum’ apa yang harus diterapkan, adalah tepat untuk
mengacu pada penafsiran Pengadilan Eropa tentang istilah ‘diatur dalam hukum".
Selandia Baru
Pengadilan Tinggi berpendapat bahwa “walaupun kewajiban perjanjian yang tidak
dicantumkan dalam perundang-undangan tidak merupakan bagian dari hukum domestik
kami, apabila pengadilan-pengadilan menafsirkan perundang-undangan, maka akan
berusaha semaksimal mungkin untuk meneliti substansi dan isi perundang-undangan
untuk menjamin bahwa putusannya sesuai dengan kewajiban internasional kami.”32
Nigeria
Mahkamah Agung Nigeria, yang mencatat bahwa perjanjian tidak merupakan bagian dari
hukum domestiknya, tetap menerapkan hukum internasional sebagai pedoman untuk
menafsirkan common law tentang kekebalan diplomatik.33 Seroang hakim agung
26
Jolly George Verghese v. Bank of Cochin, AIR [1980] SC 470; Kubic Dariusz v. Union of India, AIR [1990] SC 605.
27
Lihat, milanya, Rangarajan v. Jagjivan Ram and Ors (mengacu pada putusan Pengadilan Eropa dalam kasus
Handyside), yang dibahas dalam Bagian 6.2.4 infra; Hussainara Khatoon v. Home Secretary, State of Bihar, AIR 1979
SC 1369 (mengacu pada ECHR sebagai pedoman untuk menentukan persyaratan untuk peradilan cepat menurut
Konstitusi India); State of Madras v. VG Row, 1952 SCR 597, 607.
28
Lihat Minister of Home Affairs v. Fisher, note 13 supra.
Dato Menterii Othman bin Baginda v. Dato Ombi Syed Alwi bin Syed Idrus [1981] 1 MLJ 29, 32B (per Raja Azlan Shah
Ag LP).
30
Undang-Undang Konvensi Eropa tertanggal 19 Aug. 1987, Pasal 3(1).
31
DPP v. Mootoocarpen [1989] LRC (Const) 768, 771 (Putusan tertanggal 21 Des 1988, per Glover CJ). Untuk pembahasan
lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 5.2 dan 7.6.3 infra.
32
Huakina Development Trust v. Waikato Valley Authority and Ors [1987] 2 NZLR 188, 229 (per Richardson, J).
33
Afrikan Reinsurance Corporation v. Gantaye [1986] 3 NWLR 811. Lihat Bagian 3.2.3 infra, untuk putusan-putusan Nigeria
yang mengacu pada Piagam Afrika.
29
33
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
berkomentar: “Sepanjang Pemerintah Federal Nigeria tetap ..... [berkomitmen pada]
Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia, pengadilan Nigeria akan tetap
melindungi dan membenarkan hak asasi manusia fundamental yang diabadikan dalam
Deklarasi.”34 Mengenai perananan perbandingan hukum dalam menafsrikan jaminan
konstitusional tentang hak-hak fundamental, Mahkamah Agung secara jelas
memperhatikan relevansi “putusan di negara lain yang mempunyai ketentuan yang serupa
dalam konstitusinya”.35 Pengadilan tersebut juga menyatakan bahwa: “Jelas bahwa
dokumen konstitusional harus ditafsirkan secara luas dan juga tanpa batasan teknis yang
biasanya menyertai penafsiran terhadap undang-undang biasa.”36
Papua Nugini
Mahkamah Agung Papua Nugini mengacu pada putusan dari pengadilan di Bermuda,
Kanada dan Gambia dan menerapkan persyaratan yang hampir identik dengan
persyaratan yang ditetapkan oleh Pengadilan Eropa, dengan memutuskan bahwa undangundang yang melarang penyiaran swasta selama dua tahun setelah kontrak ditetapkan
sebenarnya melanggar jaminan tentang kebebasan menyampaikan pendapat dalam
Konstitusi.37
Britania Raya
Perjanjian tidak menjadi bagian dari hukum di BR kalau belum disahkan oleh Parlemen.
Namun, sebagian hakim menyatakan bahwa perjanjian tersebut seharusnya dikonsultasi
sebagai pedoman untuk menafsirkan undang-undang yang kurang jelas, persoalan
common law yang belum ditetapkan secara jelas dan diskresi yudisial.38 Kalau ketentuan
dalam sebuah undang-undang, yang disahkan setelah BR menerima perjanjian yang
relevan, adalah tidak jelas dan ‘secara layak’ dapat ditafsirkan agar sesuai dengan
perjanjian tersebut, maka ketentuan tersebut harus ditafsirkan agar memenuhi kewajiban
dalam perjanjian tersebut.39 Sebaliknya, kalau ketenuan undang-undang "adalah jelas dan
tidak memuat kekaburan, maka harus diterapkan, tanpa melihat apakah memenuhi atau
tidak kewajiban perjanjian Inggris."40 Lagipula, apabila Parlemen memberi diskresi luas
kepada seorang Menteri atau badan administratif, tidak berarti bahwa ada ketidakjelasan
dalam perundang-undangan yang memberi kewenangan; sebaliknya, “asumsi bahwa
[diskresi] harus dilaksanakan sesuai dengan batas-batas Konvensi [Eropa], bukan solusi
yang tepat untuk masalah ketidakjelasan dalam undang-undang.”41
Dalam kasus Derbyshire County Council, Pengadilan Tinggi Inggris memutuskan bahwa
apabila ada ketidakpastian dalam common law, harus ditafsirkan agar sesuai dengan
34
Molokwu v. Commissioner of Police (per Agbakoba J), dilaporkan dalam Chief Gani Fawehinmi (ed.), Law of Habeas
Corpus (1986), 96.
35
Archbishop Okogie v. Attorney-General of Lagos State [1981] 2 NCLR 337, 353.
36
37
Id.
The State v. NTN Pty Ltd and NBN Ltd, SC, 7 April 1987 (No. SC 323), 14 Common L Bull (1988), 45. Lihat Bagian 4.6
infra untuk pembahasan tentang kasus ini.
38
Misalnya, R v. Home Secretary, Ex parte Brind [1991] 1 AC 696, per Lord Bridge of Harwich, 747-8, per Lord Roskill,
74950, per Lord Ackner, 761; Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd [1992] 3 All ER 65 (CA), per Lord
Balcombe, dibenarkan 18 Feb. 1993, [1993] 2 WLR 449, per Lord Keith of Kinkel.
39
Garland v. British Rail (1983) 2 AC 751, Lord Diplock 771.
40
Salomon v. Commissioners of Customs & Excise [1967] 2 QB 116, per Lord Diplock, 143.
41
R v. Secretary of State, Ex parte Brind [1991] 1 AC 696, per Lord Bridge of Harwich, 747.
34
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
perjanjian hak asasi manusia, bahkan apabila perjanjian tersebut tidak dicantumkan
dalam hukum nasional. Lord Balcombe, atas nama mayoritas hakim menyatakan:
Pasal 10 belum dicantumkan dalam hukum domestik Inggris. Walaupun
demikian, Pasal 10 masih dapat diterapkan untuk menafsirkan ketidakpastian atau
ketidakjelasan dalam perundang-undangan lokal. ... Jadi, (1) Pasal 10 dapat
digunakan untuk menafsirkan ketidakjelasan dalam undang-undang primer atau
subsider di Inggris. ... (2) Pasal 10 dapat digunakan untuk mempertimbangkan
prinsip-prinsip yang mendasari pelaksanaan diskresi oleh pengadilan, misalnya,
apakah mengabulkan permohonan untuk putusan sela. ... (3) Pasal 10 dapat
digunakan apabila common law (yang termasuk doktrin imparsialitas) adalah
tidak jelas. ... Bahkan apabila common law sudah jelas, apabila tepat, pengadilanpengadilan masih akan mempertimbangkan apakah Britania Raya melanggar
Pasal 10.42
Lord Balcombe mencatat bahwa pembahasannya tentang Pasal 10 dari Konvensi Eropa
juga dapat diterapkan pada Pasal 19 dari Kovenan Internasional. Setelah
mempertimbangkan yurisprudensi Pengadilan Eropa dan pengadilan-pengadilan AS dan
Afrika Selatan, Pengadilan tersebut memutuskan bahwa badan pemerintahan lokal tidak
dapat mengajukan gugatan fitnah karena mengalami kerugian non-finansial terhadap
reputasinya sebagai badan pemerintahan.
Dalam membenarkan putusan ini, Lord Keith dari Kinkel, sebagai pelapor Komite
Tingkat Banding dari House of Lords, menyatakan bahwa “adalah tepat” bagi Pengadilan
Tinggi “untuk mempertimbangkan Konvensi” dengan mengingat bahwa “hukum Inggris
tidak jelas tentang persoalan utama yang dibahas dalam kasus ini”.43 Dia menyetujui
bahwa Pengadilan Tinggi memang seharusnya “mencapai keseimbangan sesuai dengan
maksud Pasal 10 dari Konvensi”. Namun, dia juga menjelaskan bahwa House of Lords
tidak perlu menerapkan Konvensi Eropa karena “mengenai persoalan kebebasan
menyampaikan pendapat tidak ada perbedaan pada prinsipnya antara hukum Inggris dan
Pasal 10 dari Konvensi ... . common law Inggris adalah sesuai dengan kewajiban yang
diterima oleh Negara berdasarkan perjanjian tentang persoalan ini.”44
Pengadilan Tinggi, Divisi Perdata, (Inggris dan Wales) mengacu pada relevansi Pasal 10
dari Konvensi Eropa, walaupun persoalan ini tidak dikemukan oleh salah satu pihak,
dalam kasus yang menyangkut tantangan terhadap kampanye pendistribusian brosur oleh
sebuah serikat untuk membujuk para langganan supermarket agar tidak membeli sebuah
produk. Pengadilan menyatakan bahwa, sesuai dengan Pasal 10, “perlu mengingat bahwa
dalam semua kasus yang menyangkut usulan untuk membatasi kebebasan mengeluarkan
42
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd, per Lord Balcombe, note 38 supra.
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd per Lord Keith of Kinkel, note 38 supra. Lihat Bagian 7.1.4 infra
untuk pembahasan lebih lanjut tentang kasus-kasus ini.
44
Id. at 12. Lord Keith juga mengacu secara luas pada putusan-putusan Privy Council (Hector v. A-G of Antigua and
Barbuda), Pengadilan AS (termasuk New York Times v. Sullivan), dan Afrika Selatan (Die Spoorbond v. South Afrikan
Railways). Lihat Bagian 6.2.4, 7.1.3 dan 7.1.4 infra untuk ringkasan kasus serta substansi kasus Derbyshire County Council
43
35
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
pendapat, dalam pelaksanaan diskresinya, pengadilan harus mempertimbangkan apakah
batasan itu memang perlu atau tidak”.45
Court of Criminal Appeal (Irlandia Utara) memutuskan bahwa ketentuan yang tidak jelas
dalam undang-undang harus ditafsirkan sesuai dengan Konvensi Eropa. Pengadilan
tersebut menerapkan Pasal 7 dari Konvensi Eropa (yang melarang penjatuhan hukuman
lebih berat daripada yang diancam pada saat tindak pidana dilakukan) untuk mengurangi
hukuman penjara.46
Amerika Serikat
Menurut Konstitusi Amerika Serikat, perjanjian adalah “hukum tertinggi”, dan
mempunyai kewenangan sebanding dengan undang-undang federal. Pertentangan antara
ketentuan dalam perjanjian dan undang-undang AS diselesaikan berdasarkan empat
aturan. Pertama, sebuah perjanjian tidak dapat melanggar sebagian ketentuan dalam
Konstitusi AS (termasuk Amendemen Pertama, yang melindungi kebebasan
menyampaikan pendapat).47 Kedua, kalau ada pertentangan antara perjanjian dan undangundang federal, yang lebih baru dinyatakan yang berlaku.48 Ketiga, kalau ada
pertentangan antara perjanjian dan undang-undang negara bagian, maka perjanjian akan
memedomani undang-undang tersebut.49 Keempat, pengadilan-pengadilan harus mencoba
untuk menafsirkan baik perjanjian maupun undang-undang yang mengatur tentang
persoalan yang sama, supaya kedua-duanya diterapkan.50 Pada khusunya, pengadilanpengadilan harus menafsirkan perjanjian yang melindungi hak-hak penting “dengan cara
yang luas dan tidak terbatas, dan apabila ada kemungkinan untuk dua penafsiran, yaitu,
yang pertama membatasi hak-hak yang seharusnya dilindungi, dan kedua melindungi
hak-hak tersebut, maka penafsiran kedua seharusnya dipilih.”51
Namun, Mahkamah Agung AS menerapkan doktrin bahwa hanya ketentuan dalam
perjanjian yang diterapkan langsung dapat ditegakkan oleh pengadilan, apabila tidak ada
perundang-undangan yang mengatur tentang penerapannya.52 Pengadilan-pengadilan
harus meneliti beberapa faktor dalam memutuskan apakah sebuah ketentuan dapat
diterapkan langsung, termasuk susunan kata dan tujuan perjanjian secara keseluruhan,
sifat kewajiban yang ditentukan, dan kewenangan pengadilan untuk menerapkan
ketentuan tersebut.53 Pengadilan AS jauh lebih konservatif daripada pengadilan Eropa
dan pengadilan di negara lain karena memutuskan bahwa hampir semua perjanjian hak
asasi manusia tidak dapat diterapkan langsung.
45
Middlebrook Mushrooms Ltd v. Transport and General Workers Union and Ors, CA, Putusan tertanggal 16 Des. 1992, The
Times Law Report 18 Jan. 1993. Lihat Bagian 7.10 infra untuk pembahasan lebih lanjut tentang kasus ini.
46
R v. Deery [1977] NI 164.
47
Reid v. Covert, 354 US 1, 16-17 (1957).
48
Id. at 18 n. 34.
49
Zschernig v. Miller, 389 US 429, 440-41 (1968).
50
Asakura v. City of Seattle, 265 US 332, 342 (1924).
51
Id.
52
Foster v. Neilson, 27 US (2 Pet) 253, 254 (1829).
53
People of Saipan v. US Dept. of Interior, 502 F.2d 90, 97 (9th Cir 1974), cert. ditolak, 420 US 1003 (1975)
36
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
AS meratifikasi Kovenan Internasional pada 1992.54 Namun, pada saat instrumen
ratifikasi diserahkan, Presiden Bush melampirkan deklarasi (yang ditambahkan oleh
Senat AS) bahwa perjanjian itu secara keseluruhan tidak dapat diterapkan langsung.55
Tidak jelas apakah deklarasi semacam ini dapat diterima menurut hukum internasional
(atau apakah deklarasi tersebut secara substansial melemahkan “maksud dan tujuan”
perjanjian supaya ratifikasinya dinyatakan tidak berlaku). Juga tidak jelas apakah
pengadilan-pengadilan terikat untuk menerapkan deklarasi tersebut, tetapi ada
kemungkinan kecil bahwa Mahkamah Agung AS, dalam bentuknya sekarang akan
melakukan demikian, karena Kovenan tidak dapat dianggap berlaku secara yudisial.
Pengadilan As terikat untuk menerapkan hukum kebiasaan internasional “setiap kali
persoalan tentang hak-hak yang ditentukan dalam hukum tersebut dibawa ke
hadapannya.”56 Pengadilan harus menafsirkan undang-undang agar sesuai dengan normanorma kebiasaan, namun pada prakteknya apabila sebuah norma kebiasaan memerlukan
penafsiran yang lebih menguntungkan hak individu daripada yang diatur dalam undangundang, pada umumnya pengadilan-pengadilan hanya menerapkan undang-undang.
Pengadilan AS mengacu pada standar internasional dalam beberapa kasus untuk memberi
pedoman untuk menafsirkan ketentuan konstitusional.57
Zimbabwe
Mahkamah Agung Zimbabwe, membatalkan perintah untuk melakukan pencambukan
sebagai “hukuman yang mana sifatnya merendahkan martabat dan tidak manusiawi”, dan
mempertimbangkan putusan-putusan dari Pengadilan Eropa serta penolakan praktek
hukuman badani di banyak negara barat yang demokratis.58 Pengadilan ini mengacu
secara luas pada kasus Tyrer v. United Kingdom.59
3.2.2
54
Yurisdiksi Civil Law di Eropa dan Asia
AS juga meratifikasi Konvensi Melawan Genosida, tetapi ketentuannya tentang tindakan yang menghasut genosida tidak
dicantumkan dalam hukum AS.
55
Pernyataan tentang Nasehat dan Persetujuan dari Senat AS tentang Ratifikasi Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil
dan Politik, tertanggal 2 April 1992.
56
The Paquete Habana, 175 US 677, 700 (1900)
57
Misalnya, pengadilan-pengadilan mengacu pada deklarasi PBB sebagai bukti tentang “standar keberadaban yang
berkembang yang menandai kemajuan dalam masyarakat yang dewasa” dalam meneliti keabsahan hukuman (Estelle v.
Gamble, 429 US 97, 102 (1976)); dan mengacu pada Deklarasi Universal sebagai pedoman untuk memutuskan kewajiban
kabupaten untuk “membantu dan memberi dukungan” kepada para penduduknya yang miskin (Boehm v. Superior Court, 178
Cal App 3d 494 (1986)). Pada tahun 1988, dalam putusan yang menyatakan bahwa tidak konstitusional untuk mengeksekusi
remaja yang berumur 15 tahun ke bawah, Hakim Stevens, sebagai hakim pelapor dalam majelis hakim yang beranggota empat
dari Mahkamah Agung, mengacu pada Kovenan Internasional, Konvensi Amerika dan Konvensi Jenewa Keempat, serta
praktek-praktek di negara-negara Eropa Barat dan Uni Soviet (Thompson v. Oklahoma, 487 US 815 (1988)). Namun, satu
tahun kemudian, Hakim Scalia, sebagai hakim pelapor dari majelis hakim yang beranggota lima, dalam putusan mayoritas
menolak relevansi hukum internasional dan praktek di negara lain dalam menafsirkan ketentuan dalam konstitusi tentang
larangan atas hukuman yang kejam dan tidak lazim, yaitu diputuskan bahwa ketentuan tersebut adalah sesuai dengan
penjatuhan hukuman mati pada remaja yang melakukan tindak pidana pada umur 16 tahun ke atas (Stanford v. Kentucky, 109
SC 2969 (1989)). Pertimbangan Hakim Scalia berfokus pada susunan kata dalam Amendemen Kedelapan dan tidak berarti
bahwa pengadilan-pengadilan tidak dapat memutuskan bahwa hukum internasional dan perbandingan hukum adalah relevan
untuk menafsirkan ketentuan lain.
58
Stephen Ncube v. The State; Brown Tshuma v. The State; Innocent Ndhlovu v. The State, SC, Putusan No. 156/87, Common
L Bull (1988), 593. Setelah itu Konstitusi dirubah agar memperkenankan pengadilan untuk tetap menjatuhkan hukuman badani
moderat pada remaja, dan memperkenankan orang tua untuk memukuli anaknya.
59
Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia, Putusan tertanggal 25 April 1978, Series A no. 26.
37
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia adalah bagian dari hukum domestik (secara
langsung setelah diratifikasi, atau sebaliknya dicantumkan dalam hukum nasional) di 17
negara. Yaitu Austria, Belgia, Siprus, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Italia,
Liechtenstein, Luksemburg, Malta, Belanda, Portugal, San Marino, Spanyaol, Swis dan
Turki.60 Keenam negara dari Eropa Barat yang belum menerapkan Konvensi adalah
Denmark, Islandia, Irlandia, Norwegia, Swedia dan BR. Belum jelas status yang akan
diberikan pada Konvensi oleh pengadilan-pengadilan Bulgaria, Hungaria and Polandia.61
Hukum dari sebagian negara ini dibahas di bawah. Hukum Siprus, Malta dan BR (yang
bersama dengan Irlandia adalah negara common law di Eropa) dibahas dalam Bagian
3.2.1 supra.
Austria
Konvensi Eropa diratifikasi oleh Austria pada 1958 dan, setelah diterbitkan secara resmi,
menjadi bagian dari hukum domestik. Dengan mengadopsi Amendemen pada Konstitusi
Federal pada 4 Maret 1964, diangkat pada tingkat hukum konstitusional yang berlaku
surut. Setiap orang dalam yurisdiksi pemerintah berhak atas perlindungan substansif yang
diatur dalam Konvensi tersebut, dan pengadilan dan otoritas administratif harus menaati
kewajibannya secara langsung.62 Pengadilan Konstitusional dapat meninjau semua
undang-undang dan peraturan administratif atas kesesuaiannya dengan baik Konstitusi
maupun Konvensi Eropa. Banyak undang-undang Austria dirubah sebagai jawaban
terhadap putusan-putusan Pengadilan Eropa atau Komisi Eropa. Pengaruh dari
yurisprudensi Strasbourg berkembang pada tahun 1970-an dan bahkan lebih menonjol
lagi sejak pertengahan 1980-an.63
Austria meratifikasi Kovenan Internasional pada 1978 dan Protokol Opsional Pertama
pada tahun 1987. Namun, Kovenan Internasional belum dicantumkan dalam hukum
Austria dan tidak dapat diterapkan langsung oleh pengadilan.
Belgia
Di Belgia, perjanjian internasional menjadi bagian dari hukum domestik setelah
diratifikasi oleh Parlemen dan diterbitkan secara resmi. Konvensi Eropa diratifikasi dan
diterbitkan pada 1955, dan menjadi bagian dari hukum domestik.64 Pada bulan Mei 1971,
Mahkamah Agung memutuskan bahwa ketentuan hukum internasional yang dapat
diterapkan langsung harus diberi kewenangan lebih tinggi daripada perundang-undangan
60
J Polakiewicz & V Jacob-Foltzer, note 24 supra at 65-66. Pembahasan Hukum Eropa dalam Bagian ini sebagian besar
mengacu pada penelitian ini yang diriset dengan baik.
61
Misalnya, pengadilan tingkat pertama di Hungaria memutuskan bahwa putusan dari Pengadilan Eropa tidak memunyai
relevansi langsung. Eorsi Matyas v. Balazs Horvath, Metropolitan Court Budapest, No. 20.Bf.V.8460/1992/3, putusan
tertanggal 29 Jan. 1993. Pengadilan Konstitutional menerima banding dalam kasus ini. Lihat Bagian 7.1.3 infra.
62
Lihat, misalnya Pengadilan Konstitusional, Putusan tertanggal 16 Maret 1987, B154/85, dilaporkan dalam (1987) HRLJ
365; Putusan tertanggal 27 Juni 1986, Collection of Constitutional Court Decisions (Kumpulan Putusan Pengadilan
Konstitusional), No. 10948/85, Impala/Die ganze Woche. Untuk komentar komprehensif tentang penerapan ECHR oleh
pengadilan-pengadilan Austria, lihat Ermacora, Nowak & Tretter, Die Europäische Menschenrechtskonvention in der
Rechtsprechung der österreichischen Höchstgerichte (1983).
63
Lihat Bagian 4.10 infra untuk sebuah kasus dimana Pengadilan Konstitusional menerapkan Pasal 10.
64
Lihat Act of Approval dalam Moniteur Belge/Belgisch Staatsbald pada tanggal 19 Agustus 1955
38
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
nasional yang bertentangan. Pengadilan menyatakan: “Apabila pertentangan menyangkut
aturan dalam hukum domestik yang berdampak langsung pada susunan hukum domestik,
aturan yang ditetapkan dalam perjanjian harus diberi kewenangan yang lebih tinggi;
dianggap lebih tinggi berdasarkan sifat hukum perjanjian internasional”.65 Namun, yang
sesuai dengan prinsip hukum internasional yang diterima secara luas, kalau sebuah
ketentuan dalam hukum domestik memberi jaminan yang lebih menguntungkan tentang
hak asasi manusia daripada Konvensi Eropa, maka ketentuan dalam hukum domestik
akan diterapkan. Walaupun Pengadilan Kasasi dapat menolak putusan akhir dari
pengadilan yang lebih rendah dan memerintahkan peradilan baru karena ada pertentangan
dengan hukum Belgia, pengadilan tersebut hanya dapat menolak putusan karena
melanggar Konvensi Eropa setelah Pengadilan Eropa mengeluarkan putusan.
Finlandia
Finlandia meratifikasi Kovenan Internasional pada 1975 dan Konvensi Eropa pada bulan
Mei 1990 (satu tahun setelah bergabung dengan Dewan Eropa). Walaupun perjanjian
tidak secara otomatis menjadi bagian dari hukum domestik, Parlemen segera
mengesahkan perundang-undangan pelaksanaan untuk setiap perjanjian. Perjanjian
mempunyai status seperti hukum biasa, supaya setidak-tidaknya pada prinsipnya,
undang-undang yang kemudian dikeluarkan mempunyai kewenangan lebih tinggi
daripada perjanjian.66
Perancis
Menurut Pasal 55 dari Konstitusi Perancis, perjanjian yang telah ditandatangani,
diratifikasi dan diterbitkan mempunyai kewenangan lebih tinggi daripada semua undangundang domestik. Semua pengadilan berwenang untuk menafsirkan dan menerapkan
perjanjian, asal dapat diterapkan langsung, dan dapat mengesampingkan undang-undang
domestik kalau bertentangan dengan perjanjian. Oleh karena pengadilan tidak berwenang
untuk mengesampingkan undang-undang yang bertentangan dengan Konstitusi (selain
daripada Conseil constitutionnel, sebelum undang-undang diumumkan secara resmi oleh
Parlemen), sebagai akibat perjanjian diberikan lebih banyak perlindungan daripada
Konstitusi berhubungann dengan undang-undang yang bertentangan. Conseil
constitutionnel menolak untuk meninjau kesesuaian undang-undang dengan perjanjian
berdasarkan alasan bahwa peninjauan perjanjian (yang tidak seperti peninjauan
konstitusional) adalah tanggungjawab pengadilan-pengadilan lain.67
Walaupun Perancis menandatangani Konvensi Eropa pada 1950, Konvensi tersebut baru
diratifikasi (dan diterbitkan) pada Mei 1974. Mulai pada tahun 1980-an, pengadilanpengadilan Perancis menerapkan Pasal 10 dari Konvensi Eropa dalam sejumlah kasus.
Misalnya, pada 1988, Cour d'appel di Paris menerapkan Pasal 10 serta Deklarasi 1789
tentang Hak dan Kewajiban Manusia dan Warganegara untuk menolak melarang film
Martin Scorsese yang berjudul, The Last Temptation of Christ.68 Conseil d'Etat
65
Mahkamah Agung (Cour de Cassation/Hof van Cassatie), 27 Mei 1971, Pas., 1971, I, 886, Kasus Fromagerie FrancoSuisse "Le Ski".
66
J Polakiewicz & V Jacob-Folzer, note 24 supra at 74-75.
67
Putusan No. 74-75 DC of 15 Jan. 1975, Recueil des décisions du CC (1975), 19.
68
Paris Cour d'appel, 27 Sept. 1988, Gaz. Pal., 21 Oct. 1988.
39
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
(pengadilan administratif yang tertinggi) memutuskan bahwa pelarangan untuk
memperlihatkan di depan umum dan menjual surat kabar tertentu kepada anak di bawah
umur adalah pembatasan yang diperkenankan pada kebebasan pers sesuai lingkupnya
Pasal 10(2).69 Pengadilan Perdata di Paris menolak gugatan dari pemerintah Moroko
terhadap sebuah stasiun televisi dan dua stasiun radio karena melaporkan tentang sebuah
buku yang mengkritik Raja Moroko dan pemerintah dengan cara tidak seimbang;
walaupun pengadilan tidak menyebutkan Pasal 10, Jaksa Penuntut Umum membahas
Pasal 10 dan putusan Lingens70 dari Pengadilan Eropa dalam pendapatnya.71
Jerman
Presiden Federal dapat meratifikasi atau mengaksesi perjanjian hanya apabila diberi izin
dari kedua tingkat parlemen; undang-undang yang memberi izin juga mentransformasi
perjanjian untuk menjadi hukum domestik.72 Konvensi Eropa diratifikasi dan
dicantumkan dalam hukum domestik Republik Federal Jerman pada 1952, dan Kovenan
Internasional, pada 1973; kedua perjanjian menjadi bagian dari hukum negara-negara
bekas Republik Demokratis Jerman setelah reunifikasi pada 1990.73 Kedua perjanjian
diberi status sebagai undang-undang federal. Dalam putusan penting yang dikeluarkan
pada 1987 yang meningkatkan pentingnya Konvensi Eropa, Pengadilan Konstitusional
(FCC) memutuskan bahwa hak-hak fundamental yang diatur dalam hukum dasar harus
ditafsirkan sesuai dengan Konvensi, apabila penafsiran tersebut akan memperluas
perlindungan yang diberikan.74
Italia
Konvensi Eropa diratifikasi oleh Italia pada 1955 dan dicantumkan dalam hukum
domestik melalui Undang-Undang 4 Agustus 1955. Walaupun pendapat yudisial tertentu
memberikan Konvensi Eropa status yang sebanding dengan hukum konstitusional atau
hukum kuasi-konstitusional, dan Pengadilan Konstitusional dan Pengadilan Kasasi
memberi status sebagai hukum biasa yang dapat digantikan dengan undang-undang yang
kemudian disahkan.75 Kebanyakan tuduhan tentang pelanggaran Konvensi yang
disampaikan kepada pengadilan domestik menyangkut acara pidana. Walaupun
Penagadilan Kasasi mengakui bahwa Konvensi pada prinsipnya dapat diterapkan
langsung pada hukum Italai, beberapa putusannya, termasuk yang dikeluarkan baru-baru
ini, menyatakan bahwa aturan tersebut adalah programatik dan semata-mata dimaksudkan
untuk memberi pedoman kepada parlemen.76 Italia meratifikasi Kovenan Internasional
pada 1978.
69
Conseil d'Etat, 9 Jan. 1990, Société des éditions de la Fortune.
Lihat Bagian 7.1.1 infra
71
R Errera, "Press Freedom in France" (Kebebasan Pers di Perancis), dalam ARTICLE 19 (ed.), Press Law and Practice: A
Comparative Study of Press Freedom in European and Other Democracies (Hukum dan Praktek Hukum Pers: Studi Banding
tentang Kebebasan Pers di Eropa dan Negara Demokratis lainnya)(London: ARTICLE 19, 1993), 59-60.
72
R Herzog (Presiden FCC), "The Hierarchy of Constitutional Norms and Its Function in the Protection of Basic Rights"
(Hiraki Norma Konstitusional dan Fungsinya dalam Melindungi Hak Dasar), 13 Human Rights L J (1992), 90, 92-93
73
U Karpen, "Press Freedom in Germany" (Kebebasan Pers di Jerman), dalam Press Law and Practice (Hukam dan Praktek
Pers), id. at 81
74
74 FCC 358, 370 (1987)
75
J Polakiewicz & V Jacob-Folzer, note 24 supra at 83. Juga lihat Corte Cost., 22 Des. 1980, No 188, Giur. Cost. 1980, I,
1612; 14 April 1986, No 91, Giur. Cost. 1986, I, 518.
76
Id. at 84.
70
40
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Jepang
Pasal 98(2) dari Konstitusi Jepang menyatakan bahwa “perjanjian yang disetujui oleh
Jepang dan hukum yang telah ditetapkan secara internasional akan ditaati secara tegas.”
Jepang telah meratifikasi Kovenan Internasional dan pengadilan-pengadilannya dapat
menegakkan ketentuan dalam Kovenan.
Majelis Agung dari Mahkamah Agung, mengkritik hakim tingkat pertama karena
menolak memperkenankan orang yang bukan wartawan untuk membuat catatan di
pengadilan (menurut kebijakannya hanya anggota dari klub ‘wartawan’ diperkenankan
untuk membuat catatan), dan mengamati bahwa Pasal 21 dari Konstitusi Jepang adalah
sesuai dengan Pasal 19 dari Kovenan Internasional:
Kebebasan untuk memperoleh dan menggunakan informasi ini, dll, adalah prinsip
derivatif yang secara layak dapat ditafsirkan dari arti dan tujuan [Pasal 21] ... .
Ketentuan Pasal 19(2) dari Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sivil dan
Politik ... mencerminkan maksud yang persis sama.77
Pengadilan tersebut menyimpulkan bahwa kebijakan yudisial untuk melarang orang yang
bukan wartawan dari membuat catatan selama persidangan adalah “pengadilan yang
menegakkan kewenangan tanpa dasar yang rasional."
Luksemburg
Perjanjian menjadi bagian dari hukum domestik pada saat disetujui oleh parlemen dan
diterbitkan,78 dan ketentuan yang dapat diterapkan langsung boleh digunakan oleh
pengadilan. Dalam putusan yang dikeluarkan pada tahun 1950, Cour de cassation
memutuskan bahwa, “apabila ada pertentangan antara ketentuan dalam perjanjian
internasional dan ketentuan dalam undang-undang domestik yang kemudian dikeluarkan,
maka hukum internasional harus mempunyai kewenangan lebih tinggi daripada hukum
domestik”.79 Luksemburg meratifikasi Konvensi Eropa pada 1953 dan Kovenan
Internasional pada 1983 dan, dengan demikian, ketentuan dari kedua perjanjian tersebut
mempunyai kewenangan lebih tinggi daripada undang-undang nasional, bahkan untuk
undang-undang yang kemudian dikeluarkan. Pengadilan-pengadilan Luksemburg sering
menerapkan, atau mencari pedoman untuk menafsirkan hukum nasional, dari putusan
Pengadilan Eropa dan Komisi Hak Asasi Manusia, termasuk putusan tentang persoalan
kebebasan menyampaikan pendapat,80 serta putusan dari pengadilan Belgia dan Perancis.
Walaupun pengadilan pada tingkat lebih rendah berpendapat bahwa Konvenan
Internasional dapat diterapkan langsung dan cenderung menerapkan Kovenan bersama
77
Repeta v. Japan, 43 Minshû 89, SC (Majelis Agung), 8 Maret 1989, diterjemahkan dalam 22 Law in Japan (1989), 40-42.
Konstitusi, Pasal. 37.
79
Cour Supérieure de Justice (Cass. crim.): Huberty c. MP, 8 Juni 1950, Pasicrisie luxembourgeoise, Vol. XV, 41; Chambre
des Métiers c. Pagani, 14 Juli 1954, Pasicrisie luxembourgeoise, Vol. XVI, 151
80
Lihat, misalnya CEPAL c. Bever, Cour Supérieure de Justice, 13 Nov. 1989, no. 9637 du rôle, diterbitkan kembali dalam A
Spielmann, A Weitzel & D Spielmann, La Convention européenne des droits de l'homme et le droit luxembourgeois (Brussels:
Nemesis, 1991), 461-71.
78
41
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Konvensi pada 1991, Cour de cassation memutuskan bahwa Kovenan tidak dapat
diterapkan langsung81, sebuah putusan yang dikritik oleh pengamat hukum.
Belanda
Pasal 93 dari Konstitusi Belanda (Grondwet) mengatur bahwa perjanjian yang diratifikasi
dan “resolusi dari lembaga internasional” yang dapat mengikat semua orang adalah
bagian dari hukum domestik, dan Pasal 94 mengatur bahwa “undang-undang” yang
bertentangan dengan instrumen tersebut tidak dapat diterapkan. Mahkamah Agung (Hoge
Raad) telah memutuskan bahwa Konvensi Eropa dan Kovenan Internasional adalah
bagian dari hukum nasional, dan bahwa ketentuannya mempunyai kewenangan lebih
tinggi daripada hukum biasa.82 Tidak ada peninjauan konstitusional tentang undangundang yang disahkan oleh Parlemen83 dan demikian pula, undang-undang tidak dapat
dibatalkan karena tidak sesuai dengan perjanjian, walaupun pengadilan dapat menolak
untuk menerapkan undang-undang tersebut. Selama periode tujuh tahun (1980-86), Hoge
Raad memutuskan bahwa Konvensi Eropa dilanggar 35 kali dan Kovenan Internasional
dalam dua kasus.84 Walaupun Hoge Raad akan menerapkan perjanjian hak asasi manusia
untuk membatasi tindakan eksekutif, administratif dan swasta, pengadilan tersebut tetap
segan untuk membatalkan undang-undang, dan cenderung mengacu pada tanggungjawab
parlemen untuk merubah perundang-undangan agar sesuai dengan perjanjian.
Norwegia
Norwegia meratifikasi Konvensi Eropa pada 1952 dan Kovenan Internasional dan
Protokol Opsional Pertama pada 1972. Pengadilan-pengadilan mengacu pada ketentuan
dalam kedua perjanjian tersebut dalam menafsirkan hukum domestik, tetapi ketentuan
tersebut tidak merupakan bagian dari hukum domestik dan oleh karena itu tidak dapat
diterapkan langsung oleh pengadilan. Hukum Norwegia “dianggap sesuai dengan”
perjanjian yang telah diratifikasi, dan pada teorinya, pengadilan-pengadilan harus
menafsirkan undang-undang agar “tidak bertentangan” dengan ketentuan dalam
perjanjian yang mengatur tentang hal yang sama.85 Walaupun pengadilan-pengadilan
telah menerapkan sejumlah standar hak asasi manusia dengan cara ini, standar tentang
kebebasan menyampaikan pendapat dalam Konvensi Eropa atau Kovenan Internasional
belum diterapkan.86
Polandia
81
Putusan tertanggal 14 Maret 1991.
HR 18 April 1961, NJ 1961, 273 (re. ECHR); and HR 11 Feb. 1986, NJ 1986, 673.
83
Pasal 120 dari Konstitusi.
84
H Lubberdink, "Some Observations on the Role of Constitutional Norms, International Norms and Legal Principles in the
Netherlands Legal System with Respect to the Inviolability of Statute Law" (Pengamatan tentang Peranan Norma
Konstitusional, Norma Internasional dan Prinsip Hukum dalam Sistem Hukum Belanda mengenai Undang-Undang yang tidak
boleh dilanggar), 13 Human Rights L J (1992), 93, 96, mengutip P van Dijk in Zwolle (ed.), "De plaats van de Hoge Raad in
het huidige staatsbestel (1988), 185
85
E Sandene (Presiden Mahkamah Agung Oslo), "A Survey of Norwegian Law Concerning the Hierarchy of Constitutional
Norms in the Protection of Fundamental Rights"(Peninjauan Hukum Norwegia tentang Hirarki Norma Konstitusional dalam
Melindungi Hak Fundamental), 13 Human Rights L J (1992), 98, 100.
86
S Wolland, "Press Freedom in Norway" (Kebebasan Pers di Norwegia), dalam Press Law and Practice (Hukum dan
Praktek Pers), note 71 supra at 118
82
42
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Polandia meratifikasi Kovenan Internasional pada 1977 dan Konvensi Eropa pada 1992.
Status hukum internasional dalam hukum domestik Polandia sangat tidak jelas. Pada
akhir 1991, Konstitusi tidak menentukan bahwa hukum internasional adalah lebih tinggi
daripada hukum nasional, dan juga tidak menentukan aturan untuk menyelesaikan
pertentangan yang dapat timbul antara hukum internasional dan hukum nasional.87
Tribunal Konstitusional juga tidak diberi kewenangan untuk meninjau kesesuaian
undang-undang nasional dengan hukum internasional.
Portugal
Konvensi Eropa dan Kovenan Internasional diratifikasi pada 1978 dan menjadi bagian
dari hukum domestik segera setelah diterbitkan (sesuai dengan pendekatan monist
Portugal terhadap hukum internasional dan hukum nasional). Perjanjian mempunyai
status lebih tinggi daripada hukum biasa, tetapi lebih rendah daripada Konstitusi.
Spanyol
Pasal 10.2 dari Konstitusi Spanyol mengatur: “Norma-norma yang berhubungan dengan
hak dan kebebasan dasar yang diakui dalam Konstitusi harus ditafsirkan sesuai dengan
Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia dan perjanjian dan kesepakatan
internasional tentang persoalan tersebut yang diterima oleh Spanyol.” Lagipula, Pasal
96.1 mengatur: “Perjanjian yang sah setelah diterbitkan secara resmi harus merupakan
bagian dari perundang-undangan internal”. Jadi, perjanjian hak asasi manusia
dicantumkan baik langsung maupun tidak langsung dalam hukum domestik. Apabila
diterapkan langsung sebagai perjanjian, statusnya lebih rendah daripada Konstitusi;
apabila digunakan tidak langsung untuk menafsirkan Konstitusi, statusnya setidaktidaknya sebanding dengan, dan sebagian orang akan menyatakan lebih tinggi daripada,
Konstitusi.
Pengadilan Spanyol harus mengikuti penafsiran, apabila langsung relevan, dari
pengadilan Eropa asal penafsiran tersebut tidak mempersempit lingkupnya hak
sebagaimana diakui dalam Konstitusi,88 dan seharusnya menerapkan penafsiran badanbadan yang tidak berwibawa, seperti Komisi Eropa dan Komite Hak Asasi Manusia
sebagai pedoman untuk menafsirkan hukum Spanyol.89
Mahkamah Agung mencatat relevansi Kovenan Internasional dalam menafsirkan
Konstitusi untuk pertama kali pada Juli 1979. Pengadilan memutuskan bahwa, sesuai
dengan Kovenan dan Deklarasi Universal, Pasal 22 dari Konstitusi yang melindungi
kebebasan berserikat harus ditafsirkan secara luas dan pembatasan hanya dapat
diperkenankan sebagai pengecualian saja.90
Mahkamah Agung mengacu pada Pasal 10 dari Konvensi Eropa untuk pertama kali pada
Agustus 1979 ketika memutuskan bahwa tindakan negara untuk memprivatisasi surat
87
K Dzialocha (Hakim dari Tribunal Konstitusional Polandial), "The Hierarchy of Constitutional Norms and Its Function in
the Protection of Basic Rights" (Hiraki Norma Konstitusional dan Fungsinya dalam Melindungi Hak Dasar), 13 Human Rights
L J (1992), 100, 110.
88
Pengadilan Konstitusional, STC 19/83, 14 Maret, F Jco 2; 30/86, 21 Feb., F Jco 4; 6/88, 21 Jan., F Jco 5.
89
Sentencias 53/85, 16 April, F Jco 6; Putusan tertanggal 14 Agustus 1979.
90
STS (Sentencia del Tribunal Supremo) tertanggal 3 Juli 1979 dalam Aranzadi 3.182.
43
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
kabar milik negara dan penutupan surat kabar yang tidak mempunyai pembeli adalah
sesuai dengan Konstitusi. Pengadilan tersebut menyatakan bahwa putusannya didasarkan
Konstitusi dan juga pada Pasal 10 (yang dikutip selengkapknya) dan Pasal 19 dari
Kovenan Internasional, “ketentuan yang mengontrol penafsiran .....pasal yang [relevan]
dalam Konstitusi menurut Pasal 10(2) dari Konstitusi itu sendiri.”91 Pengadilan
Konstitusional mengacu pada Konvensi Eropa dalam lebih daripada 70 kasus.
Swedia
Walaupun relevansi perjanjian hak asasi manusia internasional dalam hukum Swedia
telah diperdebatkan, pendapat yang diterima secara luas adalah bahwa perjanjian tersebut
tidak merupakan bagian dari hukum domestik. Jadi, dalam kasus Radio Nova yang terjadi
baru-baru ini, Administrative Court of Appeal membenarkan ketentuan dalam UndangUndang Radio Lokal walaupun disimpulkan bahwa ketentuan tersebut kemungkinan
besar bertentangan dengan Konvensi Eropa dengan menyatakan bahwa “Konvensi Eropa
tidak dapat diterapkan langsung dalam sistem hukum Swedia.”92 Mahkamah Agung
menolak untuk mengadili banding.
Swis
Peraturan pemerintah atau undang-undang lain tidak diperlukan untuk mencantumkan
perjanjian yang telah diratifikasi atau prinsip hukum kebiasaan yang mengikat dalam
hukum domestik Swis. Ketentuan dalam perjanjian yang berlaku secara otomatis dapat
diterapkan langsung oleh pengadilan.93 Swis meratifikasi Konvensi Eropa pada 1974, dan
mengaksesi Kovenan Internasional pada Juni 1992. Oleh karena hak fundamental tidak
didaftarkan secara rinci dalam hukum federal Swis, Pengadilan Federal sering
menerapkan ketentuan Konvensi Eropa, setidaknya sejak pertengahan tahun 1980-an.
Pada prinsipnya, Konvensi Eropa (dan aspek lain dari hukum internasional) mempunyai
kewenangan lebih tinggi daripada hukum domestik; namun, pada umumnya diterima
bahwa Parlemen dapat mengesahkan ketentuan konstitusional baru yang bertentangan
dengan hukum internasional. Walaupun Pengadilan Federal belum memutuskan
persoalan ini secara jelas, rupanya bahwa ketentuan Konvensi Eropa diberi kewenangan
lebih tinggi daripada undang-undang federal dan peraturan lokal, bahkan apabila
disahkan setelah Konvensi mulai berlaku.94 Walaupun demikian, undang-undang federal
tidak dapat dibatalkan karena ketidaksesuaian dengan Konvensi atau Konstitusi.
Turki
Undang-Undang 1954 yang mengesahkan ratifikasi Konvensi Eropa juga mencantumkan
Konvensi dalam hukum Turki. Pada 1987, Turki mengakui hak permohonan individu
91
STS tertanggal 14 Agustus 1979 dalam Aranzadi 4.676.
Kutipan ini diambil dari laporan Komisi Eropa yang menolak permohonan yang menantang putusan dari pengadilan
Swedia. Lihat Roda Korsets and Ors v. Sweden, Putusan tentang Persyaratan Penerimaan, Putusan tertanggal 15 Jan. 1993,
App. No. 18424/91. Juga lihat H-G Axberger, "Freedom of the Press in Sweden" (Kebebasan Pers di Swedia), dalam Press
Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers), note 71 supra at 153.
93
A Haefliger, "The Hierarchy of Constitutional Norms and its Function in Protecting Human Rights,"(Hiraki Norma
Konstitusional dan Fungsinya dalam Melindungi Hak Dasar) 13 Human Rights L J (1992), 81-89
94
Id. at 87.
92
44
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
kepada Komisi Eropa (tetapi pembatasan tertentu pada akhirnya dinyatakan tidak berlaku
oleh Komisi).95
Pengadilan Konstitusional menyatakan pada 1963 bahwa hak-hak fundamental yang
diatur dalam Konstitusi 1961 adalah sesuai dengan hak-hak yang disebutkan dalam
Konvensi Eropa,96 dan kemudian mulai menafsirkan hak fundamental berdasarkan
Konvensi. Namun, sejak Maret 1991, Pengadilan Konstitusional belum menerapkan
Konvensi untuk menafsirkan Konstitusi.97
3.2.3
Penerapan Piagam Afrika tentang Hak Manusia dan Hak Rakyat
Botswana
Pengadilan Tinggi Botswana, dengan suara bulat memutuskan bahwa hukuman tertentu
tidak sesuai dengan Konstitusi. Dalam pertimbangannya, pengadilan tersebut
berkomentar tentang relevansi perjanjian dan yurisprudensi internasional dan
perbandingan hukum:
Pengadilan memang harus mengucapkan terima kasih kepada pengacara terdakwa
karena menyediakan fotokopi dari beberapa putusan, pasal dan konvensi yang
disebutkan dalam argumennya….. saya sendiri samasekali tidak mengetahui
tentang sebagian dokumen tersebut.98
Dalam kasus kedua, Pengadilan Tinggi membenarkan bahwa Botswana harus menaati
perjanjian, pada khususnya berdasarkan Piagam Afrika, sebagai pedoman untuk
menafsirkan perlindungan konstitusional tentang hak dan kebebasan fundamental.
Dengan membatalkan undang-undang yang menolak kewarganegaraan kepada anak dari
ibu Botswana dan ayah asing, tetapi memberi kewarganegaraan kepada anak dari ayah
Botswana dan ibu asing, Hakim Ketua Amissah, atas nama Pengadilan melaporkan
bahwa:
Kami harus sejauh mungkin menafsirkan perundang-undangan domestik agar
tidak bertentangan dengan kewajiban Botswana berdasarkan Piagam [Afrika] atau
kewajiban internasional lainnya .... Saya setuju bahwa Botswana adalah anggota
kumpulan negara beradab yang setuju untuk menaati standar tindakan tertentu,
dan kecuali tidak mungkin untuk melakukan sebaliknya, adalah keliru apabila
pengadilan Botswana menafsirkan perundang-undangannya dengan cara yang
bertentangan dengan kewajiban internasional yang telah disetujui oleh Botswana.
Prinsip yang digunakan sebagai pedoman untuk penafsiran....memperkuat
pendapat bahwa para perancang Konstitusi pasti bermaksud agar tidak
memperkenankan diskriminasi semata-mata berdasarkan jenis kelamin.99
95
Lihat Chrysotomos v. Turkey, App. Nos. 15299, 15300 dan 15318/89, Putusan 4 Maret 1991. Juga lihat J Polakiewicz & V
Jacob-Folzer, note 24 supra at 140.
96
Putusan tertanggal 1 Juli 1963, Esas 207/1963, Karar 175/1963, in AMKD, Vol. 1 (2nd edn), 360, 364.
97
Lihat J Polakiewicz & V Jacob-Folzer, note 24 supra at 140-41.
98
The State v. Petrus and Anor (1985) LRC (Const.) 699, 702.
99
Attorney-General v. Unity Dow, Pengadilan Tinggi Botswana, Banding Perdata No. 4/91 (1992), 53-54.
45
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Pengadilan tersebut juga mengutip pernyataan Lord Wilberforce dalam kasus Fisher.100
Nigeria
Walaupun perjanjian, termasuk Piagam Afrika, tidak merupakan bagian dari hukum
domestik Nigeria, beberapa pengadilan mengacu pada Piagam Afrika sebagai pedoman
untuk menafsirkan ketentuan dalam hukum domestik. Jadi, Hakim Omo-Agege (dari
Pengadilan Tinggi) berpendapat bahwa, walaupun belum ditentukan sebuah prosedur
untuk menegakkan Undang-Undang Ratifikasi Piagam Afrika, “pengadilan diperintahkan
untuk mengakui dan menaati ketentuan Piagam”.101 Hakim Eniola (dari Pengadilan
Tinggi) mengacu pada ketentuan Piagam Afrika dengan menghentikan rencana untuk
mengeksekusi 12 anak laki-laki di bawah umur yang diputuskan bersalah dan dihukum
mati. Hakim Eniola berpendapat, “dengan menandatangani perjanjian internasional, kita
menyatakan siap untuk dinilai oleh seluruh dunia, kita tidak berani secara sepihak
melanggar salah satu ketentuannya karena hal ini pasti tidak akan disetujui oleh sahabat
internasional kita.”102. Demikian pula, dalam putusan pada 1992, Hakim Morounkeji
Onalaja menyatakan bahwa “Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak-Hak
Rakyat ...[adalah] bagian dari hukum Republik Federal Nigeria”.103
Tanzania
Pengadilan Tinggi Tanzania, memutuskan bahwa sebuah undang-undang tidak sesuai
konstitusi dan maka harus dibatalkan demi hukum, karena undang-undang tersebut tidak
memberi pembebasan bersyarat kepada orang-orang yang dituduh melakukan berbagai
macam tindak pidana, dan pengadilan tersebut mengacu pada relevansinya Piagam
Afrika:
Sejak Undang-Undang tentang Hak dan Kewajiban kita dicantumkan dalam
Konstitusi ... pada bulan Februari 1985, yaitu, lebih dari tiga tahun sejak Piagam
ditandatangani oleh Tanzania, maka Piagam tersebut harus diperhatikan dalam
menafsirkan Undang-Undang tentang Hak dan Kewajiban kita.104
3.2.4
Penerapan Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia
Argentina
Mahkamah Agung Argentina mencatat bahwa perjanjian internasional menjadi hukum
federal apabila diratifikasi dan diterbitkan sesuai dengan Pasal 31 dari Konstitusi.
Lagipula, “apabila sebuah negara meratifikasi perjanjian dengan negara lain, maka secara
internasional negara itu telah mewajibkan diri untuk menjamin bahwa otoritas
administratif dan yudisialnya akan menerapkan perjanjian itu untuk keadaan yang
disebutkan dalam perjanjian tersebut, apabila ketentuannya memuat definisi yang cukup
spesifik tentang keadaan tersebut supaya ketentuannya dapat diterapkan langsung.”105
100
101
102
103
104
105
46
Minister of Home Affairs v. Fisher, note 13 supra.
Bamidele Opeyemi v. Professor Grace Alele-Williams, Suit No. B/6M/89.
Mohammed Garuba & Ors v. Lagos State Attorney-General, Suit No. ID/559M/90.
Gani Fawehinmi & Ors v. The President, Suit No. M/349/92.
DPP v. Pete, CA, Putusan tertanggal 16 May 1991, Banding Perdata No. 28/1990
Ekmekdjian v. Sofovich, SC, putusan tertanggal 7 Juli 1992, 20
Relevansi Hukum Internasional di Pengadilan Nasional
Sebuah ketentuan dalam undang-undang yang telah disahkan oleh Kongress yang
melanggar perjanjian yang telah diratifikasi secara sah, akan bertentangan dengan
pemisahan kewenangan yang ditentukan dalam Konstitusi, dan maka dinyatakan tidak
konstitusional. Undang-undang tersebut juga akan melanggar Konvensi Vienna tentang
Hukum Perjanjian (bagian dari hukum federal) yang “memberi kewenangan lebih tinggi
kepada hukum konvensional di atas hukum domestik. Status hukum internasional
dicantumkan dalam hukum domestik Argentina.”106 Pengadilan selanjutnya mencatat
bahwa:
Perjanjian internasional dapat dilanggar melalui pengesahan undang-undang
domestik yang mengatur tentang tindakan yang jelas bertentangan dengan
perjanjian itu, atau karena kegagalan untuk mengesahkan undang-undang untuk
menjamin penaatan terhadap perjanjian.107
Oleh karena Konvensi Amerika diratifikasi dan diterbitkan, Pengadilan memutuskan
bahwa Pasal 14(1) (yang mewajibkan negara pihak untuk menjamin hak menjawab)
adalah bagian dari hukum domestik Argentina, dan dengan demikian, pengadilan
berkewajiban untuk memberlakukan hak ini. Pengadilan menegaskan bahwa hak ini
berasal langsung dari Konvensi Amerika dan bukan dari Konstitusi Argentina.108
3.3
Apabila Sebuah Mahkamah Internasional Menerapkan Hukum dari
Mahkamah Internasional Lainnya
Pengadilan Antar-Amerika tentang Hak Asasi Manusia memutuskan bahwa agar
pembatasan terhadap kebebasan menyampaikan pendapat, dapat dianggap ‘perlu’ sesuai
maksud Pasal 13(2) dari Konvensi Amerika, maka harus memenuhi persyaratan tentang
keperluan yang ditentukan oleh Pengadilan Eropa berhubungan Pasal 10(2) dari
Konvensi Eropa.109
Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia mengacu pada Pasal 19(2) dari Kovenan
Internasional, yang secara khusus mencantumkan hak atas kebebasan menyampaikan
informasi dan gagasan “dalam bentuk seni”, untuk membenarkan kesimpulan bahwa
Pasal 10 dari Konvensi Eropa melindungi ekspresi kesenian.110
Pengadilan Eropa mengacu pada latar belakang perancangan Pasal 19 dari Kovenan
Internasional untuk mendukung kesimpulannya bahwa kalimat ketiga dalam Pasal 10(1)
dari Konvensi Eropa hanya memperkenankan pengaturan tentang aspek teknis penyiaran
dan
bukan
pengaturan
terhadap
isi
siaran.111
106
Id. at 18.
Id. at 16.
108
Id. at 15.
109
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme), Pendapat Penasehat OC-5/85
tentanggal 13 Nov. 1985, Series A No. 5.
110
Müller v. Switzerland, para. 27, juga dibahas dalam Bagian 4.8 infra.111.
111
Groppera Radio AG & Ors. v. Switzerland, para. 61
107
47
Bagian II
BAGIAN II - PUTUSAN PENGADILAN NASIONAL DAN PENGADILAN
INTERNASIONAL
Pendahuluan untuk Bagian II
Bagian II didasarkan konsep bahwa pengacara dan pejuang hak asasi manusia yang
membela kebebasan menyampaikan pendapat dan kebebasan terkait harus menerapkan
hukum tertinggi yang tersedia, dari yurisdiksi apa pun, untuk mendukung argumennya.
Bagian ini termasuk ringkasan putusan dari pengadilan nasional dari setiap pelosok dunia
yang melindungi kebebasan menyampaikan pendapat dan hak-hak terkait serta ringkasan
putusan yang paling relevan dari pengadilan internasional yang baik melindungi maupun
membatasi hak-hak tersebut. Kami mencantumkan semua putusan internasional yang
paling relevan dengan mengingat bahwa standar-standar internasional merupakan
kumpulan hukum yang telah digabungkan, dan dengan demikian adalah penting bagi
praktisi hukum dan pejuang hak asasi manusia untuk mengetahui preseden negatif serta
preseden positif.
Kami mengumpulkan kasus dari lebih daripada 50 negara, tetapi kami tidak berusaha
untuk memberi gambaran komprehensif tentang yurisprudensi kebebasan menyampaikan
pendapat dari semua negara tersebut; namun kami berfokus untuk mengumpulkan,
berdasarkan masing-masing topik, pertimbangan dari kasus-kasus yang mungkin akan
membantu para pendukung kebebasan berbicara di yurisdiksi lain untuk memperkuat
argumennya. Walaupun sebagian putusan dari pengadilan tingkat rendah dapat
mencerminkan pendapat minoritas hakim, kami berupaya semaksimal mungkin untuk
membenarkan bahwa semua putusan yang disebutkan mempunyai kekuatan hukum dan
tidak dirubah.
Kami tidak menyatakan bahwa kasus-kasus yang dicantumkan dalam buku pedoman ini
merupakan kasus yang paling signifikan tentang suatu topik. Kami sangat tergantung
pada apa yang diserahkan oleh para penyumbang kami (yang dilengkapi oleh penelitian
kami sendiri, pada khusus dari AS, BR dan negara Persemakmuran). Sebagaimana
dinyatakan dalam pembukaan, kami mendorong para pembaca untuk mengirim kasus
lain.
Bab 4 pada umumnya terdiri atas kutipan dari kasus-kasus yang memberi alasan untuk
menilai masing-masing kategori seperti kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul,
berserikat dan akses atas informasi. Fakta dan putusan dalam kasus tersebut dan lebih
banyak kasus lainnya diringkas dalam bab-bab berikutnya berdasarkan masing-masing
topik.
Bab 5 menguraikan standar umum yang diterapkan oleh kebanyakan badan antarpemerintah dan banyak pengadilan nasional untuk menilai keabsahan pembatasan yang
diterapkan pada kebebasan menyampaikan pendapat atau hak-hak yang terkait.
48
Bagian II
Bab 6 mencantumkan putusan dari pengadilan-pengadilan yang menolak pernyataan
pemerintah bahwa kebebasan menyampaikan pendapat perlu dibatasi untuk melindungi
keamanan nasional atau ketertiban umum.
Bab 7 mendaftarkan kasus-kasus dimana pengadilan nasional menolak pernyataan untuk
membatasi hak atas kebebasan menyampaikan pendapat (atau hak terkait) berdasarkan isi
pendapat yang bersangkutan.
Bab 8 terdiri dari kasus-kasus dimana pengadilan diminta untuk melarang atau dengan
cara lain membatasi pengeluaran pendapat sebelum diterbitkan. Ini termasuk kasus yang
menyangkut keperluan perizinan, perintah yang membatalkan penerbitan surat kabar atau
melarang pengedaran suatu persoalan, dan bea cukai dan pemeriksaan lintas-perbatasan
lainnya yang bertujuan untuk mencegah pemasukan informasi atau gagasan ke dalam
suatu negara.
Bab 9 meringkas kasus-kasus dimana pemerintah berusaha untuk membenarkan
pembatasan dengan alasan bahwa cara yang digunakan untuk menyampaikan pendapat
menimbulkan kekacauan. Walaupun pada prakteknya pembatasan tersebut sering
diterapkan dengan maksud untuk membungkamkan ekspresi atau mengurangi dampak
dari ekspresi yang tidak disetujui oleh pemerintah, justifikasi untuk pembatasan biasanya
menggunakan susunan kata yang netral. Bab tersebut juga mencantumkan kasus-kasus
yang menyangkut pengaturan penyiaran.
Dalam setiap bagian, putusan relevan dari pengadilan internasional dicantumkan terlebih
dahulu, yang diikuti oleh kasus-kasus yang diputuskan oleh pengadilan nasional yang
disusun menurut abjad dan negara.
Apabila status pengadilan tidak jelas, penjelasan diberikan dalam tanda kurung setelah
nama pengadilan; atau kecuali dinyatakan yang lain, Pengadilan Tinggi di yurisdiksi
Persemakmuran adalah pengadilan tingkat pertama yang memutuskan kasus yang
mengemukakan persoalan substansial, dan Mahkamah Agung adalah pengadilan banding
yang tertinggi. Oleh karena sering mengacu pada putusan dari Pengadilan Eropa dan
Pengadilan Antar-Amerika untuk Hak Asasi Manusia, maka putusan tersebut hanya
disebutkan berdasarkan nama kasusnya; kutipan lengkap dapat dilihat pada daftar kasus.
49
Perlindungan Positif
BAB 4 - PERLINDUNGAN POSITIF UNTUK KEBEBASAN MENYAMPAIKAN
PENDAPAT DAN INFORMASI
4.1
Pentingnya Kebebasan Menyampaikan Pendapat pada Umumnya
Perserikatan Bangsa-Bangsa
Kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi diakui sebagai landasan esensiil di
masyarakat demokratis oleh lembaga dan pemerintah di setiap pelosok dunia. Majelis
Umum PBB, dalam sesi pertamanya, menyatakan:
"Kebebasan informasi adalah hak asasi manusia yang fundamental... dan
landasarn semua kebebasan yang diabadikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa."1
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia secara berulang kali menegaskan pentingnya
kebebasan menyampaikan pendapat sebagai hak fundamental di masyarakat demokratis:
Kebebasan menyampaikan pendapat merupakan salah satu landasan esensiil di
masyarakat [demokratis], dan salah satu syarat dasar untuk kemajuan dan
pengembangan setiap manusia. Dengan menunduk pada Pasal 10(2), kebebasan
tersebut tidak hanya dapat diterapkan pada ‘informasi’ atau ‘gagasan’ yang
diterima secara positif atau dianggap tidak menghina atau tidak menimbulkan
reaksi apa pun, tetapi juga untuk informasi atau gagasan yang menghina,
mengejutkan atau mengganggu Negara atau sebagian penduduk. Pluralisme,
toleransi dan wawasan luas menuntut demikian, karena tanpa faktor-faktor ini
‘masyarakat demokratis’ tidak dapat diwujudkan.2
Pengadilan tersebut mencatat bahwa rahasia militer pun tidak jatuh di luar lingkup Pasal
10, baru-baru ini menegaskan bahwa kebebasan menyampaikan pendapat “tidak terbatas
pada kategori informasi, gagasan atau bentuk ekspresi yang tertentu”.3
Kanada
Mahkamah Agung Kanada berpendapat bahwa kebebasan menyampaikan pendapat
adalah kebebasan fundamental di setiap masyarakat yang menyatakan dirinya sebagai
negara demokratis berdasarkan sistem perwakilan, tanpa melihat keberadaan
perlindungan yang diatur secara jelas dalam konstitusi:
Kebebasan menyampaikan pendapat tidak diciptakan oleh Piagam [Hak-Hak dan
Kebebasan-Kebebasan]. Kebebasan tersebut adalah salah satu konsep
fundamental yang merupakan dasar untuk pengembangan historis lembagalembaga politik, sosial dan pendidikan di masyarakat Barat. Demokrasi
berdasarkan perwakilan, sebagaimana dikenal saat ini, yang sebagian besar
dihasilkan oleh kebebasan menyampaikan pendapat dan pembahasan berbagai
1
2
3
Resolusi MU 59(I), 14 Des. 1946.
Handyside v. United Kingdom, para. 49. Juga lihat The Sunday Times v. United Kingdom, para. 64.
Hadjianastassiou v. Greece. Untuk pembahasan tentang fakta dan putusan dalam kasus ini, lihat Bagian 6.1 infra.
50
Perlindungan Positif
macam gagasan, tetap tergantung pada pemeliharaan dan perlindungan atas
kebebasan tersebut. 4
Perancis
Conseil constitutionnel di Perancis telah menyatakan bahwa kebebasan menyampaikan
pendapat, termasuk kebebasan pers, merupakan salah satu jaminan esensiil untuk semua
hak dan kebebasan lainnya.5
India
Mahkamah Agung India menyatakan:
Pengadilan ini harus tetap waspada untuk menjaga apa yang barangkali
merupakan kebebasan paling berharga yang dijamin dalam Konstitusi kita.
Alasannya sangat jelas. Kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat adalah
sangat penting menurut Konstitusi yang demokratis yang memungkinkan
perubahan terhadap komposisi parlemen dan pemerintah dan hak ini harus
dipertahankan.6
Dan lagipula:
Kami pecaya secara teguh, dengan keyakinan yang merupakan salah satu nilai
dasar dalam masyarakat bebas yang terjamin dalam Konstitusi kita, bahwa
kebebasan tidak hanya dijamin untuk pikiran yang kita cinta, tetapi juga untuk
pikiran yang kita benci.7
Israel
Dengan memutuskan bahwa pengeluaran pendapat dapat dibatasi untuk keperluan
melindungi perdamaian publik hanya apabila “sangat mungkin” bahwa perdamaian akan
terganggu, maka Mahkamah Agung Israel berpendapat:
Kebebasan menyampaikan pendapat berkaitan erat dengan proses politik. Tidak
hanya merupakan sarana dan instrumen, tetapi juga memiliki tujuannya sendiri.
Kebebasan menyampaikan pendapat adalah hak superior yang bersama dengan
hak atas kekebasan hati nurani, merupakan prasyarat untuk mewujudkan hampir
semua kebebasan lainnya. Nilai tertinggi yang melekat pada kebebasan
menyampaikan pendapat tetap permanen dan tidak dapat dirubah.8
Afrika Selatan:
Kebebasan berbicara – yang termasuk kebebasan menerbit – adalah aspek sivilisasi yang
selalu memiliki dua sifat yang melekat dan dikenal dengan baik. Yang pertama adalah
keingingan sebagian orang untuk menyalahgunakannya. Yang kedua adalah
4
Retail, Wholesale and Department Store Union v. Dolphin Delivery Ltd [1986] 2 SCR 573 (per McIntyre J).
CC, 10-11 Oct. 1984, 78
6
Sakal Papers Ltd v. Union of India, AIR [1962] SC 305.
7
Naraindas v. State of Madhya Pradesh, 1974 (3) SCR 624, 650.
8
Kol Ha'am Company Lmt & Al-Ittihad Newspaper v. Minister of the Interior, Pengadilan Tinggi 73/53, dibahas dalm
Selected Judgments of the Israeli Supreme Court, Vol. I (1948-53), 90. Kasus ini dibahas lebih lanjut dalam Bagian 8.2 infra.
5
51
Perlindungan Positif
kecenderungan orang-orang yang ingin melindunginya agar dapat menindas lebih banyak
hal daripada diperlukan. Perspektif kedua dapat menimbulkan banyak resiko, karena
didasarkan ketidaktoleranan dan merupakan gejala dorongan primitif manusia untuk
melarang apa saya yang tidak disetujui. Apabila pengadilan dihimbau untuk memutuskan
tentang kebebasan yang perlu ditindas – dalam kasus ini, kebebasan untuk menerbitkan
cerita – harus hati-hati agar memilih jalan yang sedapat mungkin melestarikan kebebasan.
Pengadilan harus melakukan demikian karena kebebasan berbicara adalah sangat
berharga dan diperoleh melalui susah-payah, namun mudah hilang.9
Spanyol
Pengadilan Konstitusional berpendapat bahwa:
Lingkup maksimum yang diberikan pada kebebasan berideologi dalam Konstitusi
kita harus digarisbawahi, karena merupakan dasar, bersama dengan martabat
manusia, sebagai haknya yang tidak dapat dilanggar dan melekat, yang mendasari
semua hak dan kebebasan fundamental lainnya... .10
Amerika Serikat
Hakim Cardozo dari Mahkamah Agung menulis bahwa:
Kebebasan berpikir dan berbicara .... adalah titik awal, syarat yang tidak dapat
terpisah dari hampir setiap jenis kebebasan lainnya.11
Dengan nada yang serupa, Hakim Brandeis menyatakan:
Bahaya terbesar yang mengancam kebebasan adalah orang-orang yang pasif ...
sangat berbahaya untuk menghalangi pikiran, harapan dan imajinasi. Keselamatan
dapat tercapai melalui kesempatan untuk membahas secara bebas keluhan dan
pemulihan yang tersedia, dan pemulihan yang tepat untuk nasehat buruk adalah
nasehat baik.12
Mahkamah Agung menyatakan:
Pendapat publik menjalankan peranan krusial dalam demokrasi modern.
Kebebasan untuk membentuk pendapat umum adalah sangat penting. Agar
pendapat publik dapat memenuhi tanggungjawab tersebut, ada keperluan agar
gagasan dapat diakses dan disebarluaskan tanpa halangan signifikan. Prinsip
fundamental di sini adalah hak orang-orang untuk memperoleh informasi.
Kebebasan berbicara yang dijamin dalam Konstitusi setidaknya mencakup
kebebasan untuk membicarakan secara publik semua persoalan yang menyangkut
9
Publications Control Board v. William Heinemann Ltd and Ors 1965 (4) SA 137(A), 160E-H (per Rumpff JA).
Punto y Hora, STC 20/1990, Boletín de Jurisprudencia Constitucional 107, 48.
11
Palko v. Connecticut, 302 US 319 (1937).
12
Whitney v. California, 274 US 357, 375 (1927).
10
52
Perlindungan Positif
kepentingan publik tanpa dihalangi sebelumnya dan tanpa ketakutan akan
dihukum.13
Selanjutnya:
Lebih mudah untuk mencapai harapan tertinggi melalui pertukaran pendapat
secara bebas – ujian terbaik untuk kebenaran adalah kekuatan pikiran untuk
diterima secara luas setelah bersaing dengan saking banyaknya pikiran lain.14
4.2
Menyampaikan Pendapat dan Informasi Politik
4.2.1
Perlindungan Umum
Dewan Eropa
Dewan Eropa telah menyatakan dan sering menegaskan kembali bahwa “kebebasan debat
politik adalah intinya konsep masyarakat demokratis”.15 Pengadilan Eropa
mempertimbangkan informasi dan pendapat mengenai persoalan politik yang berikut, dan
dalam setiap kasus Pengadilan Eropa menegaskan perlindungan khusus yang diberikan
pada hak menyampaikan pendapat politik:
(a) kemampuan seorang politisi atau pejabat untuk melaksanakan kewajiban publiknya
(Lingens, Oberschlick dan Schwabe);
(b) kegagalan pemerintah untuk menginvestigasi dan menuntut pembunuhan orang-orang
yang terlibat dalam gerakan seperatis (Castells).16
Australia
High Court of Australia (pengadilan tertinggi) memutuskan bahwa Konstitusi Australia
menjamin kebebasan berkomunikasi politik. Walaupun Konstitusi tidak mencantumkan
Bill of Rights atau jaminan yang secara jelas mengatur tentang kebebasan menyampaikan
pendapat, Pengadilan memutuskan bahwa jaminan dalam Konstitusi tentang pemerintah
perwakilan secara implisit melindungi kebebasan berkomunikasi politik. Pengadilan
tersebut menimbang bahwa konsep pemerintah perwakilan didasarkan konsep bahwa
wakil harus dapat dipertanggungjawabkan, dan bahwa:
Yang tidak dapat dipisahkan dari akuntabilitas dan pertanggungjawaban adalah
kebebasan berkomunikasi, setidaknya berhubung dengan persoalan publik dan
diskusi politik.... Kebebasan berkomunikasi yang berkaitan dengan persoalan
publik dan diskusi politik tidak boleh terbatas pada komunikasi antara wakil
terpilih dan calon pemilihan, dan komunikasi antara para pemilih. Keefektifan
13
Thornhill v. Alabama, 310 US 88 (1940).
Abrams v. United States, 250 US 616, 628 (1919) (perbedaan pendapat, disetujui oleh Brandeis J).
15
Misalnya, Lingens v. Austria, para. 42.
16
Lihat Bagian 6.2 tentang kritikan pada pemerintah dan Bagian 7.1.1 tentang fitnah, infra, untuk pembahasan lebih luas
tentang kasus-kasus tersebut di atas.
14
53
Perlindungan Positif
pemerintah perwakilan juga tergantung pada komunikasi bebas tentang persoalan
tersebut antara semua orang, kelompok dan organisasi lain dalam masyarakat.17
Dengan mengutip putusan dari Pengadilan Eropa dan pengadilan-pengadilan di sejumlah
yurisdiksi lainnya, Pengadilan Tinggi menyimpulkan:
Kebebasan berkomunikasi dalam konteks tersebut di atas adalah komponen
esensiil untuk menjamin keefektifan sistem pemerintah perwakilan, supaya
ketentuan yang diatur dalam Konstitusi tentang keefektifan sistem pemerintah
perwakilan secara implisit menjamin kebebasan berkomunikasi.18
Kanada
Pada 1938, jauh sebelum Kanada mengadopsi Piagam Hak-Hak dan KebebasanKebebasan, Mahkamah Agung memutuskan bahwa Parlemen secara implisit mempunyai
kewenangan legislatif untuk melindungi hak atas pembicaraan publik secara bebas, dan
oleh karena itu, para perancang undang-undang di propinsi tidak mempunyai
kewenangan untuk membatasi hak tersebut. Pengadilan mendasari kesimpulannya pada
kenyataan bahwa kebebasan mengeluarkan pendapat politik atau membicarakan politik,
secara implisit dimiliki oleh pemerintah parlementer karena parlemen “mencapai
keefektifannya sebagai akibat dari pembicaraan publik secara bebas tentang segala
persoalan, kritikan dan jawaban, dan kritikan balasan, kecaman terhadap administrasi
kebijakan dan pertahanan, dan kecaman balasan; dari pengujian dan analisa terhadap
usulan politik yang selengkap dan sebebas mungkin dengan mempertimbangkan setiap
pendapat.”19
India
Pengadilan Tinggi Bombay memutuskan bahwa, bahkan selama waktu darurat nasional,
pemerintah tidak diperkenankan untuk membatasi perdebatan politik. Dalam suatu kasus
dimana majalah bulanan di Bombay menantang pembatasan luas yang ditentukan oleh
badan penyensor resmi selama Keadaan Darurat 1975-77, pengadilan menimbang sebagai
berikut:
Demokrasi yang sungguh-sungguh hanya dapat berkembang apabila ada forum
untuk melakukan pembicaraan bebas tentang filsafat dan ideologi yang
berlawanan – yaitu politik, ekonomi dan sosial – dan pers menjalankan peranan
penting dalam hal ini. Jika forum tersebut ditutup maka demokrasi akan mati.
Bukan tugas penyensor yang bertindak di bawah Perintah Penyensoran untuk
membuat semua surat kabar dan majalah untuk membatasi pembicaraannya pada
satu pikiran saja, atau hanya mengikuti satu pendapat atau berbicara serentak
dengan satu suara..... Di bawah Perintah Penyensoran badan penyensor ditunjuk
untuk melindungi demokrasi dan bukan untuk mematikannya. Iklim politik yang
sehat akan dicapai apabila pendapat dan pikiran mayoritas ditantang, dan tindakan
17
Australian Capital Television Pty Ltd v. The Commonwealth; New South Wales v. The Commonwealth (No. 2) [1992] 66
ALJR 695, 703 (per Mason CJ)
18
Id. at 704. Lihat pembahasan lebih lanjut tentang kasus ini dalam Bagian 4.2.3, infra. Juga lihat Nationwide News Pty Ltd v.
Wills, yang dibahas dalam Bagian 7.1.3 infra.
19
Re. Alberta Legislation [1938] 2 SCR 100 (per Duff J).
54
Perlindungan Positif
yang diusulkan oleh partai yang sedang berkuasa dikritik atau tidak disetujui, dan
badan penyensor tidak berhak untuk memaksakan keseragamanan yang
mematikan. Surat kabar tidak dapat dilarang hanya karena memuat tantangan,
ketidaksetujuan atau kritikan yang disampaikan melalui kata-kata yang sangat
tajam.20
Nigeria
Pengadilan Tinggi Enugu, ketika membatalkan undang-undang yang melarang penerbitan
yang bersifat makar, menegaskan bahwa:
Kebebasan berbicara, tentu saja, adalah landasan utama masyarakat demokratis,
karena tanpa diskusi bebas, khususnya tentang persoalan politik, maka pendidikan
publik atau peningkatan wawasan, yang begitu esensiil untuk operasi dan
pelaksanaan selayaknya proses-proses pemerintahan yang bertanggungjab, tidak
akan terwujud.21
Spanyol
Pengadilan Konstitusional membenarkan status khusus yang diberikan kepada
penyampaian pendapat politik dalam hiraki kebebasan fundamental:
Pasal 20 dari Konstitusi [tentang kebebasan menyampaikan pendapat] ...
menjamin pemeliharaan komunikasi politik yang bebas, dan tanpa jaminan ini,
hak-hak lainnya yang dijamin dalam Konstitusi tidak akan berarti, lembaga
perwakilan akan dijadikan tidak berdaya, dan prinsip keabsahan
demokratis....yang merupakan dasar untuk semua susunan yuridis dan politik,
akan sungguh-sungguh palsu.22
Sri Lanka
Hakim Ketua dari Mahkamah Agung, memutuskan bahwa brosur yang sangat mengkritik
pemerintah tetap saja dilindungi dalam konstitusi, dan menegaskan pentingnya demokrasi
demi hak publik untuk menerima informasi dan pendapat dari sumber-sumber yang
mandiri dari pemerintah:
Kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat tidak hanya mencakup
kebebasan warganegara untuk berbicara dan menulis tentang apa saja yang
dipilihnya sendiri, tetapi juga mencakup kebebasan publik untuk mendengar dan
menulis apa yang diperlukannya .... Ada asumsi dasar dalam sistem demokratis
bahwa pemerintahan harus didasarkan pada persetujuan orang-orang yang
diperintah. Persetujuan orang-orang yang diperintah tidak hanya menyiratkan
bahwa persetujuan tersebut harus diberikan secara bebas, tetapi juga harus
didasarkan informasi dan pembicaraan yang memadai, dan dibantu oleh
20
Binod Rao v. M R Masani (1976) 78 Bom. LR 125. Juga lihat Nathwani v. Commissioner of Police, dalam Bagian 6.2.4
infra.
21
The State v. The Ivory Trumpet Publishing Co. [1984] 5 NCLR 736, Pengadilan Tinggi, Enugu, 31 Jan. 1983. Lihat Bagian
6.2.3 infra untuk lebih banyak informasi tentang fakta dan putusan dalam kasus ini.
22
Voz de España case, STC tertanggal Juni 81, Boletín de Jurisprudencia Constitucional 2, 128, para. 3.
55
Perlindungan Positif
penyebaran informasi seluas mungkin dari sumber-sumber yang beraneka ragam
dan berlawanan...
Kebebasan pembicaraan harus mencakup semua persoalan yana mana informasi
diperlukan untuk memungkinkan anggota masyarakat menanggulangi tuntutan
masa. Adalah esensiil untuk meningkatkan wawasan publik di negara demokratis;
tidak dapat dibatasi tanpa mempengaruhi hak rakyat untuk diberi informasi
melalui sumber yang mandiri dari pemerintah, mengenai persoalan kepentingan
publik. Harus ada penerbitan yang tidak terbatas tentang berita, pendapat dan
pikiran partai politik yang mengkritik tindakan pemerintah dan mengungkapkan
kelemahannya. Pemerintah tidak boleh dibiarkan memelihara pendapat publik.
Kebenaran hanya dapat dibedakan dari kepalsuan jika pemerintah diperiksa secara
tegas dan konstan......23
4.2.2
Hak Lawan Pemerintah agar Pendapatnya diterbitkan oleh Media yang
Dikontrol Pemerintah
Dewan Eropa
Menurut Komisi Eropa, walaupun Pasal 10 tidak memberi hak umum untuk mengakses
media penyiaran, sebuah partai politik akan berhak diberi waktu siaran kalau partai
politik lainnya diberi waktu tersebut:
Jelas bahwa kebebasan untuk ‘memberi informasi dan gagasan’ yang tercantum
dalam kebebasan menyampaikan pendapat menurut Pasal 10 dari Konvensi, tidak
dapat ditafsirkan untuk termasuk hak umum yang tidak terbatas bagi setiap
warganegara atau organisasi swasta agar diberi waktu siaran di radio atau telivisi
untuk menyampaikan pendapatnya. Sebaliknya, Komisi berpendapat bahwa
penolakan untuk memberi waktu siaran kepada satu atau lebih kelompok khusus
atau orang, dalam keadaan tertentu, dapat menimbulkan persoalan menurut Pasal
10 dengan sendirinya, atau bersama dengan Pasal 14 dari Konvensi. Pada
prinsipnya, persoalan semacam ini akan timbul misalnya kalau sebuah partai
politik tidak diberi akses pada sarana penyiaran selama periode pemilihan
sedangkan partai lain diberi waktu siaran.”24
Dalam kasus tersebut, sebuah perhimpunan yang ingin menyiarkan program politik
sendirinya di telivisi selama periode kampanye politik menantang kebijakan dari Badan
Penyiaran Inggris (BBC) untuk hanya memberi waktu siaran kepada partai politik yang
mempunyai wakil di Parlemen atau kepada calon anggota parlemen. Komisi memutuskan
untuk tidak menerima permohonan.
Belize
23
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, SC App. Nos. 107-109/86, Putusan tertanggal 25 Mei 1987 (per Sharvananda
CJ). Untuk diskusi tentang fakta dan pertimbangan dalam kasus ini, lihat Bagian 6.2.4 infra.
24
X and the Association of Z v. the United Kingdom, Komisi Eropa, Putusan tentang Keabsahannya, tertanggal 12 Juli 1971,
App. No. 4515/70, 38 Collected Decisions 86 (1971); Euro Yearbook of Human Rights 14, 538.
56
Perlindungan Positif
Pengadilan Tinggi Belize berpendapat bahwa penolakan Badan Penyiaran Belize (BBA)
untuk mengizinkan penyiaran program politik melanggar hak pemohon atas kebebasan
menyampaikan pendapat maupun perlindungan dari non-diskriminasi.25 Seorang
pemimpin dari partai lawan yang sebelumnya adalah bagian dari pemerintah dan Direktur
Utama stasiun televisi di kota Belize memohon izin dari BBA untuk menyiarkan
serangkaian program bulanan yang berdurasi setengah jam. Program tersebut akan
memberi jawaban terhadap pernyataan pemerintah tentang ekonomi, yang sebagian besar
mengkritik kebijakan bekas pemerintah. BBA tidak memberi izin dengan alasan bahwa
program yang diusulkan adalah penyiaran partai politik.
Dengan memutuskan bahwa BBA bertindak sewenang-wenang, Hakim Ketua Moe
menyatakan: “Saat ini televisi adalah sarana yang paling berkuasa untuk komunikasi,
gagasan dan membagi informasi. Oleh karena itu, hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat juga termasuk kebebasan untuk menggunakan sarana tersebut.”26
Pengadilan Tinggi, yang secara jelas membenarkan pernyataan Hakim Ketua,
berpendapat bahwa penolakan BBA untuk menyiarkan program adalah tindakan
sewenang-wenang dan diskriminatif, dan melanggar hak konstitusional pemohon, baik
atas kebebasan menyampaikan pendapat dan perlindungan dari diskriminasi. Pengadilan
menjelaskan bahwa partai politik harus diberi kesempatan untuk memberi jawaban di
televisi terhadap pernyataan yang dibuat oleh pemerintah yang “memberi informasi atau
penjelasan kejadian yang menyangkut kepentingan utama nasional atau internasional ...
mencari kerjasama publik berhubungan dengan kejadian tersebut.”27 Hanya apabila ada
“pendapat yang disetujui secara umum”, partai lawan tidak mempunyai hak menjawab.
Pengadilan menyimpulkan bahwa BBA berkewajiban untuk menjamin bahwa waktu
yang sama harus diberikan lewat penyiaran televisi kepada politisi yang mempunyai
pendapat yang berlawanan.
India
Mahkamah Agung India secara implisit mengakui hak menjawab dalam kasus yang
menyangkut debat politik yang dilaporkan dalam terbitan milik pemerintah. Life
Insurance Corporation of India (LIC) adalah perusahaan sektor publik yang menerbitkan
kembali dalam majalahnya sendiri sebuah artikel yang positif terhadap perusahaan tetapi
menolak untuk menerbitkan kembali tanggapan yang sebelumnya menyertai artikel yang
bersangkutan dalam majalah lain. Pengadilan berpendapat bahwa penolakan LIC tidak
sah dengan alasan bahwa LIC berstatus sebagai instrumen pemerintah, dan berkewajiban
untuk memberi informasi yang seimbang kepada para pembacanya. Lagipula,
“keseimbangan menuntut bahwa kedua pendapat harus ditawarkan kepada para
pembacanya, kalaupun hanya diringkas saja, agar mereka dapat menarik kesimpulannya
sendiri.”28
25
Belize Broadcasting Authority v. Courtenay and Hoare, Court of Appeal, 20 Juni 1986; (1988) LRC (Const.) 276; 13
Common L Bull (1987), 1238.
26
Id. LRC at 284.
27
Id. Yang mengutip Halsbury's Laws of England (4th edn, Vol. 8, para. 1134).
28
Manubhai Shah v. Life Insurance Corp. of India [1992] 3 SCC 637.
57
Perlindungan Positif
Trinidad & Tobago
Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa “hak fundamental atas pembicaraan bebas
menuntut agar media televisi terbuka untuk penyiaran politik” dengan hanya menunduk
pada pembatasan yang layak.29 Pak Rambachan, seorang anggota pihak lawan dalam
Parlemen, telah mengeluh tentang penolakan Televisi Trinidad dan Tobago (TTT) yang
dimiliki negara untuk menyiarkan pidato politiknya yang direkam sebelumnya. Dalam
putusannya bahwa tindakan stasiun televisi tersebut melanggar hak atas kebebasan
berbicara, Hakim Deyalsingh mengacu pada otoritas di India dan AS dan berpendapat
bahwa:
Oleh karena televisi adalah sarana komunikasi yang paling dahsyat di dunia
modern, menurut pendapat saya, perlu ditegaskan bahwa kebebasan
menyampaikan pendapat politik, sebagaimana diatur dalam konstitusi, termasuk
juga penyampaian pendapat tersebut lewat televisi. Sekarang ini orang tidak
menyampaikan pidato politik di jalan, atau mengedarkan brosur politik ...........
Pengadilan menyimpulkan bahwa pemerintah dapat diwajibkan untuk mengesahkan
peraturan penyiaran yang memberi waktu untuk siaran politik, bahkan selama periode
antara pemilihan umum. Baik TTI dan Jaksa Agung mengajukan banding, dan banding
diputuskan dalam bentuk perintah yang membenarkan putusan Hakim Deyalsingh.30
Zambia
Di pertengahan kampanye untuk pemilihan presidensial dan parlementer Zambia pada
tahun 1991, Badan Penyiaran Nasional Zambia (ZNBC), yang dikontrol oleh Partai
Kemerdekaan Nasional (UNIP) yang sedang berkuasa, menolak untuk menyiarkan iklan
politik dari partai lawan terbesar, Gerakan untuk Demokrasi Multi-Partai (MMD). ZNBC
menyatakan bahwa komentar yang termasuk dalam iklan, seperti pernyataan bahwa
UNIP telah melakukan “pengelolaan yang tidak baik selama 27 tahun” adalah fitnah.
Komite Eksekutif Nasional MMD memohon kepada pengadilan untuk memaksa ZNBC
menyiarkan iklan MMD dalam bentuk aslinya, dan pada khususnya, menghentikan
ZNBC "agar tidak melakukan diskriminasi terhadap MMD ... dengan menolak untuk
menyiarkan, baik di radio maupun televisi, pemberitahuan pemilihan dan materi
kampanye yang sah ... dan/atau ... mengedit atau menyensor pemberitahuan dan materi
kampanye yang sah ... ." Seorang hakim dari Pengadilan Tinggi pusat (di Lusaka) pada
awalnya mengabulkan larangan tersebut,31 dan ZNBC menaati perintah pengadilan,
walaupun penyiaran iklan disertai pernyataan yang menjelaskan bahwa iklan tersebut
hanya disiarkan sebagai akibat perintah pengadilan. Namun, beberapa hari kemudian,
29
Rambachan v. Trinidad and Tobago Television Co. Ltd and Attorney-General of Trinidad and Tobago, Pututan tertanggal
17 Juli 1985 (tidak dilaporkan).
30
A Lester, "Freedom of Expression: Relevant International Principles" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat: Prinsip
Internasional yang Relevan), dalam Developing Human Rights Jurisprudence (Mengembangkan Yurisprudensi Hak Asasi
Manusia) (Commonwealth Secretariat, 1988), 30.
31
Vernon Johnson Mwaanga v. The Zambia National Broadcasting Corp. and Another (1991) HP 1331 (Pengadilan Tinggi:
Lusaka), 14 Aug. 1991.
58
Perlindungan Positif
hakim mencabut larangan, dan iklan MMD hanya dapat disiarkan setelah MMD
menyetujui berbagai penghapusan.32
Pengadilan Tinggi pusat (Lusaka), dalam kasus terkait memutuskan bahwa perintah yang
dikeluarkan oleh Presiden Kaunda selama periode menjelang pemilihan multi-partai,
adalah tidak konstitusional, karena memerintahkan ketiga surat kabar yang dikontrol
pemerintah untuk tidak mencantumkan pernyataan yang dibuat oleh anggota MMD atau
agar tidak menerima iklan dari MMD.33 Para pemohon, yaitu beberapa pegawai MMD,
menyampaikan argumen bahwa: (1) surat kabar tersebut diciptakan dan didukung oleh
dana publik, maka harus diterbitkan demi kepentingan semua warga negara tanpa
diskriminasi; dan (2) instruksi tersebut melanggar larangan dalam konstitusi atas
diskriminasi dalam pelaksanaan fungsi oleh otoritas publik mengenai hak-hak warga
negara untuk menerima informasi dan gagasan dan juga sebagai peserta dalam proses
politik yang berhak memberi informasi dan gagasan. Pengadilan Tinggi, yang
memutuskan bahwa instruksi-instruksi tersebut tidak konstitusional, menyatakan:
Sifat instruksi tersebut hanya memungkinkan satu penafsiran, bahkan bagi mereka
yang sangat berlawanan dengan para pemohon. Diskriminasi dilakukan terhadap
para pemohon dan pengikutnya untuk menguntungkan para pemimpin UNIP dan
anggotanya.
Pengadilan mencatat bahwa:
32
Mantan Presiden AS Carter, sebagai kepala tim pengamat pemilihan, mengkritik ZNBC atas penyensoran, dan seorang
pengamat lainnya menyatakan bahwa penghapusan yang dilakukan oleh ZNBC terhadap acuan MMD pada “pengelolaan yang
tidak baik selama 27 tahun” rupanya tidak dapat dibenarkan. National Democratic Institute for Internasional Affairs & Carter
Center of Emory University, The October 31 1991 National Elections in Zambia, 42-43.
33
Arthur Wina & Others v. the Attorney-General (1990) HP/1878 (High Court: Lusaka).
59
Perlindungan Positif
Kalau surat kabar tersebut adalah milik swasta UNIP atau orang/badan lain maka
pihak pengelola boleh menentukan apa yang dapat diterbitkan atau tidak
diterbitkan di dalamnya, dengan menunduk saja pada pembatasan hukum seperti
kepentingan keamanan, keselamatan publik, ketertiban publik atau kesehatan
publik.
Pengadilan juga berpendapat bahwa instruksi tersebut adalah tidak konstitusional karena
tidak dapat dibenarkan secara layak dalam masyarakat demokratis dan melanggar
perlindungan konstitusional tentang kebebasan menyampaikan pendapat. Pengadilan
menyatakan:
Oleh karena para pemohon tidak diperkenankan untuk menerbitkan pendapatnya
tentang persoalan politik melalui surat kabar pemerintah, dan secara implisit,
melalui radio atau televisi, maka mereka tidak boleh menikmati kebebasannya
untuk menyampaikan pendapat.. .
Pengadilan berkomentar tentang peranan layak dari media milik publik:
Dalam halnya surat kabar, seharusnya dikelola berdasarkan prinsip-prinsip
jurnalisme dan etika yang bebas dari campur tangan eksternal. Prinsip tersebut
menentukan liputan pada semua kejadian yang layak dilaporkan tanpa melihat
sumber berita tersebut. Apabila tidak memenuhi prinsip tersebut, dan sangat
mudah bagi publik umum untuk menilai apakah sebuah surat kabar melaksanakan
fungsinya sesuai dengan prinsip dan etika jurnalisme yang kuat, tidak dapat
diterima dari sarana milik publik – yaitu, sarana penerbitan atau jenis lainnya.
4.2.3
Persoalan Lainnya berhubungan dengan Kampanye Pemilihan
Australia
Pengadilan Tinggi Australia (pengadilan tertinggi) membatalkan ketentuan dalam
undang-undang penyiaran yang melarang semua iklan politik di radio dan televisi selama
semua pemilihan Persemakmuran, negara bagian, teritorial dan lokal. Pengadilan
menyatakan bahwa harus “meneliti secara sangat seksama pembatasan yang
mempengaruhi komunikasi bebas dalam pelaksanaan pemilihan untuk jabatan politik,
karena jaminan ini mempunyai tujuan utama untuk meliputi bidang ini.”34
Pengadilan setuju bahwa larangan tersebut dimaksudkan “untuk melindungi integritas
proses politik dengan mengurangi tekanan pada partai dan calon untuk menghasilkan
banyak dana, yang akan mengurangi resiko terjadinya korupsi dan pengaruh tidak sah”,
“menghentikan keuntungan yang dinikmati oleh orang dan kelompok kaya dalam
mengakses sarana penyiaran”; dan untuk mengurangi kemungkinan bahwa debat politik
akan diremehkan sebagai akibat iklan politik yang sangat singkat.35 Walaupun pengadilan
34
Australian Capital Television Pty Ltd v. The Commonwealth; New South Wales v. The Commonwealth (No. 2), note 17
supra.
35
Id. at 705-7.
60
Perlindungan Positif
mengakui bahwa kepentingan tersebut memang sah dan barangkali dapat membenarkan
pembatasan tertentu pada periklanan, namun pengadilan memutuskan bahwa pembatasan
luas yang ditentukan dalam larangan tersebut tidak dapat dibenarkan. Pada khususnya,
pengadilan mencatat bahwa “rezim pengganti”, dimana waktu siaran bebas akan
diberikan selama kampanye pemilihan kepada partai dan calon politik, berat sebelah
terhadap partai politik yang mantap, dan melakukan diskriminasi terhadap calon yang
baru dan calon independen, dan samasekali mengecualikan orang dan kelompok yang
bukan calon tetapi ingin berkomentar tentang persoalan yang diperdebatkan dalam
pemilihan.
Belgia
Dewan Negara menyatakan bahwa undang-undang yang melarang penerbitan hasil dalam
jajak pendapat selama periode pra-pemilihan melanggar Pasal 10 dari Konvensi Eropa
dan dengan demikian juga melanggar Konstitusi Belgia.36 Dewan tersebut menimbang
bahwa akibat yang ingin dihindari oleh larangan tersebut tidak termasuk sebagai alasan
yang membenarkan pembatasan yang diperkenankan dalam Pasal 10(2).
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa stasiun penyiaran publik tidak
diwajibkan untuk menyiarkan pengumuman tentang satu pihak yang terlibat dalam debat
politik, asal tetap netral dan tidak menyiarkan pengumuman dari semua pihak. Pada 1975
jajak pendapat diselenggarakan di daerah Montabaur tentang apakah daerah ini harus
tetap merupakan bagian dari Rheinland-Pfalz atau dirubah menjadi bagian dari Hessen.
Sebuah organisasi nasionalis lokal menyatakan bahwa jajak pendapat tidak sah karena,
antara lain, stasiun penyiaran publik tidak memperkenankan organisasinya untuk
menyiarkan pendapatnya di televisi. FCC menolak pernyataan tersebut karena kedua
belah pihak yang terlibat dalam debat tentang jajak pendapat diberi akses pada televisi
atau radio.37
37
Luksemburg
Beberapa calon dari partai politik yang tidak mempunyai kursi di parlemen menantang
putusan dari RTL, sebuah perusahaan penyiaran swasta, yang memberi mereka lebih
sedikit waktu siaran selama periode kampanye pemilihan daripada calon dari partai yang
mempunyai kursi di parlemen. RTL telah melakukan persetujuan dengan pemerintah
untuk memberi waktu siaran kepada partai politik dan telah mengembangkan pedoman
untuk mengalokasikan waktu. Para pemohon menyatakan bahwa pengalokasian waktu
tersebut bersifat diskriminatif dan, antara lain, melanggar Pasal 3 dari Protokol Pertama
pada Konvensi Eropa yang mewajibkan negara pihak untuk “setuju melaksanakan
pemilihan bebas secara berkala... dengan persyaratan yang akan menjamin bahwa rakyat
dapat menyampaikan pendapatnya secara bebas dalam pemilihan anggota parlemen.”
Conseil d'Etat (Pengadilan Tata Negara Agung) memutuskan bahwa keputusan RTL
36
37
Belgium State Council (Conseil d'Etat/Raad van State), 17 Feb. 1989.
42 FCC 53 (1975).
61
Perlindungan Positif
tidak sesuai dengan ketenuan dalam Konstitusi yang melarang diskriminasi dan maka
dinyatakan batal demi hukum.38
4.2.4
Campurtangan Pihak Swasta atas Ekspresi Politik
Belanda
Di Belanda, semua media penerbitan menerima kewenangan Komisi Kode Periklanan
yang menafsirkan Kode Periklanan yang diikuti secara sukarela, yaitu pernyataan
pedoman yang tidak mengikat. Pada 1980, sebuah yayasan politik berharap agar sebuah
iklan dapat diterbitkan di Amsterdam yang mengkritik kebijakan apartheid Afrika
Selatan. Komisi memutuskan bahwa iklan tersebut tidak memenuhi standar kelayakan
dalam Kode. Akibatnya, para penerbit yang mengontrol 90 % dari pasar menolak untuk
menerima iklan. Pengadilan Amsterdam pada tingkat pertama menyimpulkan bahwa,
berdasarkan pengaruh Komisi, yayasan tersebut sebenarnya dicegah menerbitkan
pendapat politiknya. Iklan hanya boleh ditolak kalau tidak pantas atau tidak cocok
menurut pendapat majoritas masyarakat Belanda, dan akan membuat para pembaca
mengutuk majalah yang menerbitkannya. Pengadilan memutuskan bahwa keadaan
tersebut tidak terjadi dalam kasus ini.39
4.2.5
Kekebalan Parlementar
Kebanyakan negara memberi hak absolut atau semacam kekebalan untuk pernyataan
yang dibuat oleh saksi serta Anggota Parlemen selama pertemuan parlemen nasional atau
lokal atau komitenya.
Australia
The Supreme Court (pengadilan tingkat kedua) di New South Wales mendefinisikan
bahwa kekebalan tersebu melarang penggunaan pernyataan yang dibuat oleh Anggota
Parlemen atau seorang saksi di hadapan Parlemen atau Komite Parlemen, yang berarti
bahwa pada prakteknya anggota Parlemen atau saksi di parlemen dicegah melaksanakan
kebebasan berbicara di Parlemen (atau di hadapan Komite Parlemen) atau dihukum
karena melakukan demikian.
Pengadilan memutuskan bahwa kekebalan ini begitu penting supaya hakim tingkat
pertama mempunyai kewenangan untuk menolak bukti berdasarkan kekebalan
parlementar, bahkan apabila tidak dimohon untuk menolaknya oleh sebuah pihak yang
terlibat dalam kasus itu (walaupun diakui bahwa praktek ini tidak lazim). Dalam kasus ini
Presiden Senat diperkenankan untuk menggunakan kekebalan dalam kasus yang
menyangkut persidangan ulang terhadap Hakim dari Pengadilan Tinggi Australia.40
Perancis
38
Allard c. Ministre d'Etat, Conseil d'Etat (Comité du contentieux), Putusan tertanggal 28 Mei 1984, diterbitkan dalam A
Spielmann, A Weitzel & D Spielmann, La Convention européenne des droits de l'homme et le droit luxembourgeois (Brussels:
Nemesis, 1991), 343-7.
39
Hof Amsterdam, 30 Okt. 1980, NJ 1981, 422. Juga lihat Bagian 7.10 infra tentang hak milik orang lain.
40
R v. Murphy (1986) 5 NSWLR 18; 13 Common L Bull (1987), 1227.
62
Perlindungan Positif
Di Perancis, Pasal 41 dari Undang-Undang 1881 tentang Pers memberi kekebalan
sepenuhnya untuk pidato yang dilakukan di Parlemen, untuk dokumen dan laporan yang
diumumkan oleh Parlemen, dan pelaporan yang beritikad baik tentang sesi parlemen yang
terbuka untuk umum. Parlemen tidak mempunyai kewenangan untuk menghukum
seorang pun.41
Irlandia
Mahkamah Agung menyatakan:
Adalah relevan untuk mencatat kekebalan absolut yang diberikan kepada anggota
setiap House of the Oireachtas [Parlemen] oleh ... [Konstitusi] yang mengatur
bahwa para anggota tidak dapat dipertanggungjawabkan di suatu pengadilan atau
di hadapan suatu pihak berwenang mengenai apa yang dikatakannya, selain
daripada dipertanggungjawabkan oleh Parlemen itu sendiri . ...
[Seorang anggota] tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh suatu pengadilan
mengenai apa yang dikatakannya di Parlemen, bahkan apabila terbukti bahwa
anggota tersebut melakukan penghinaan terbesar pada lembaga pengadilan. Dia
dapat dituduh melakukan kejahatan terberat, tetapi tidak dapat dituntut karena
menghina lembaga pengadilan tentang apa yang dikatakan di Parlemen.42
Dengan demikian, Mahkamah Agung membenarkan putusan bahwa seorang anggota Dail
atau Senate tidak dapat dipaksa oleh Pengadilan Penyelidikan untuk menjelaskan apa
yang diakatakannya di Parlemen atau untuk mengungkapkan sumber informasi yang
mendasari perkataan tersebut.
Britania Raya
Pasal kesembilan dalam Bill of Rights Inggris yang dikeluarkan pada 1688 menjamin
kebebasan berbicara untuk semua anggota di kedua tingkat Parlemen. Anggota Parlemen
atau orang yang sebanding tidak dapat dibawa ke hadapan pengadilan perdata atau pidana
untuk apa yang dikatakannya dalam sidang parlemen, walaupun pernyataannya di luar
Parlemen tidak dilindungi.43
Laporan tentang sidang parlemen diberikan kekebalan bersyarat, asal adil, akurat dan
dilakuan dengan itikad baik. Prinsip ini ditetapkan pada 1868 dalam sebuah kasus dimana
The Times menerbitkan kutipan dari perdebatan di House of Lords yang termasuk
komentar negatif terhadap seorang yang menyatakan bahwa seorang Law Lord
berbohong kepada Parlemen. The Times digugat atas fitnah tertulis. Pengadilan
mengeluarkan putusan yang memihak The Times, dengan menyatakan bahwa seperti
kepentingan publik untuk mengetahui apa yang terjadi di pengadilan, demikian pula
41
Parlemen dapat menciptakan komite khusus (commissions de contrôle) yang mana operasinya dirahasiakan. Pengungkapan
informasi yang berhubungan dengan operasi komite tersebut merupakan pelanggaran.
42
Attorney-General v. The Sole Member of the Tribunal of Inquiry into the Beef Processing Industry [1993] ILRM 81, 125
(SC 21 Agustus 1992, per O'Flaherty J).
43
G Robertson & A Nicol, Media Law (London: Longman, 1990), 298.
63
Perlindungan Positif
publik berhak mengetahui apa yang dikatakan di Parlemen; dan hanya niat jahat atau
laporan yang tidak akurat akan menghapus kekebalan itu.44
4.3
Pembicaraan Simbolis
Banyak jenis ekspresi menyangkut tindakan tertentu, biarpun merupakan pendistribusian
brosur, pemasangan tanda, berjalan beriringan, atau membesarkan suara dengan
mikrofon. Walaupun pemerintah barangkali bermaksud untuk hanya mengatur aspek
ekspresi dari proses komunikasi, pemerintah juga seringkali mengatur tindakan yang
bersangkutan, yang seringkali dilakukan melalui peraturan tentang “waktu, tempat atau
cara”.45
Satu kategori pembicaraan yang relevan, yang kadang-kadang disebut “pembicaraan
simbolis”, mengacu pada ekspresi yang tidak menggunakan kata-kata atau apabila katakata hanya menyampaikan sebagian pesan.46
Sri Lanka
Sebagaimana diamati oleh Mahkamah Agung Sri Lanka, dengan suara bulat:
Ada cukup banyak ketentuan dalam hukum yang menyatakan bahwa
‘pembicaraan dan ekspresi’ meliputi jenis ekspresi yang selain daripada lisan atau
tertulis -- plakat, menjaga barisan pemogok, pemakaian ban lengan hitam,
pembakaran kartu konskripsi, penunjukan bendera, lencana, spanduk atau alat,
pemakaian jaket yang memamerkan pernyataan, dll.47
Amerika Serikat
Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa pembicaran simbolis berikut dilindungi:
menunjukkan bendera AS yang disertai simbol perdamaian;48 memakai seragam tentara
AS dengan cara yang dimaksudkan untuk menjatuhkan nama baik angkatan bersenjata;49
mengibarkan bendera merah sebagai perlawanan simbolis terhadap pemerintah yang
berkuasa;50 dan memakai ban lengan untuk menunjukkan tidak setuju atas Perang
Vietnam.51
Mahkamah Agung selanjutnya memutuskan bahwa kebebasan menyampaikan pendapat
melindungi “fungsi emotif” dari komunikasi, yang sebanding dengan “isi kognitif”; jadi
44
Wason v. Walter [1868] LR 4 QB, 73.
Lihat Bagian 9.1 infra.
46
Untuk pembahasan tentang perbedaan antara pembicaraan dan tindakan, lihat E Barendt, Freedom of Speech (Kebebasan
Berbicara) (Oxford: Clarendon Press, 1987), 45-46. Untuk evaluasi tentang perbedaan, lihat L Tribe, American Constitutional
Law (Hukum Konstitusional Amerika), 2nd edn (Foundation Press, 1987), 827.
47
Amaratunga v. Sirimal & Ors, SC App. No. 468/92, 5, diputuskan pada tanggal 6 Maret 1993, yang mengutip sejumlah
putusan dari Mahkamah Agung AS.
48
Spence v. Washington, 418 US 405 (1974).
49
Schacht v. United States, 398 US 58 (1970).
50
Stromberg v. California, 283 US 359 (1931).
51
Tinker v. Des Moines Independent Community School District, 393 US 503, 509 (1969).
45
64
Perlindungan Positif
pengadilan tersebut memutuskan bahwa pemakaian jaket dengan tulisan "Fuck the Draft"
adalah ekspresi yang terlindung.52
4.3
Persoalan yang Menyangkut Kepentingan Umum Publik
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa telah memutuskan bahwa pembicaraan tentang persoalan yang benarbenar merupakan kepentingan publik harus diberi perlindungan sepenuhnya berdasarkan
Pasal 10 dari Konvensi Eropa dan, pada khususnya, mengenai maksud dari perlindungan
yang diatur dalam Pasal 10, “tidak ada keperluan ... untuk membedakan ... antara
pembicaraan politik dan persoalan lain yang merupakan kepentingan publik."53
Pengadilan secara jelas memutuskan bahwa persoalan berikut benar-benar merupakan
kepentingan publik:
(a) informasi tentang kegiatan dan tuduhan bahwa jasa keamanan melakukan pelanggaran
(Spycatcher);
(b) persoalan, termasuk status negosiasi penyelesaian, mengenai resiko kesehatan yang
ditimbulkan oleh obat sah dan pemegang tanggungjawab hukum dan moral atas luka
yang disebabkan olehnya, (The Sunday Times);
(c) kritikan terhadap dinas kepolisian (Thorgeirson);
(d) pendapat yang diterbitkan yang menyatakan bahwa sebuah pengadilan tidak imparsial
(Barfod).
Bukan saja persoalan yang merupakan kepentingan publik berhak atas perlindungan
tersebut; yang juga berhak dilindungi adalah potongan informasi sepele seperti jadwal
program radio dan televisi.54
4.5
Kebebasan Pers dan Hak Publik untuk Memperoleh Informasi
4.5.1
Prinsip-Prinsip Umum
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia berulang kali menegaskan “peranan superior
yang dijalankan oleh pers di negara yang diatur oleh supremasi hukum”.55 Lagipula,
pengadilan tersebut menyatakan bahwa:
“Walaupun pers tidak boleh melebihi batas-batas yang telah ditetapkan [tentang
perlindungan kepentingan yang diatur dalam Pasal 10(2) dari Konvensi Eropa] ...
tetap saja pers berkewajiban untuk memberi informasi dan gagasan tentang
52
53
54
55
Cohen v. California, 403 US 15, 26 (1971).
Thorgeirson v. Iceland, para. 64.
Geillustreerde Pers v. The Netherlands, Laporan Komisi tertanggal 6 Juli 1976, 8 D & R 5 (1976), App. No. 5178/71.
Thorgeirson v. Iceland, para. 63; Castells v. Spain, para. 43.
65
Perlindungan Positif
persoalan yang merupakan kepentingan publik. Bukan saja berperan untuk
memberi informasi dan gagasan tersebut; tetapi publik juga berhak untuk
menerimanya. Kalau sebaliknya, pers tidak akan bisa menjalankan peranan
pentingnya sebagai ‘pengawas publik’.”56
Pengadilan menegaskan bahwa peranan pers termasuk mengkomunikasikan gagasan dan
pendapat, dan pengadilan secara jelas menolak pernyataan bahwa “tugas pers adalah
memberi informasi, dan tanggungjawab utama untuk menafsirkan informasi itu berada di
tangan pembaca”.57
Selanjutnya,
Kebebasan pers memberi kesempatan terbaik kepada publik untuk menemukan
dan membentuk pendapat tentang ide dan sikap para pemimpin politiknya. Pada
khususnya, para politisi diberi kesempatan untuk mencerna dan mengomentari
keprihatinan publik; jadi semua orang dapat ikut serta dalam perdebatan politik
yang bebas, yang merupakan intinya konsep masyarakat demokratis.58
Hukuman terhadap pers karena menerbitkan informasi dan pendapat tentang persoalan
kepentingan publik tidak dapat diterima, kecuali dalam keadaan yang sangat spesifik,
karena hukuman tersebut kemungkinan besar akan “mencegah wartawan agar tidak
memberi kontribusi pada diskusi publik tentang persoalan yang mempengaruhi
kehidupan masyarakat”.59
Pengadilan Eropa sering mencatat relevansi pembatasan yang diarahkan pada pers dalam
putusan yang menyatakan bahwa pembatasan tersebut tidak sesuai dengan Pasal 10;
yaitu, dalam menantang hukuman bersalah atas fitnah;60 pembatasan sebelumnya;61
kerahasiaan peradilan yudisial;62 dan larangan terhadap periklanan yang dinyatakan tidak
sah.63
Pengadilan tersebut menegaskan bahwa peranan khusus pers dalam lima dari keenam
kasus dimana pemohon adalah wartawan atau surat kabar;64 dan juga mencatat peranan
khusus pers dalam beberapa kasus dimana pernyataan yang dipersoalkan telah diterbitkan
oleh pers. Misalnya, dalam kasus Barthold, Pengadilan secara jelas mengkritik tindakan
yang membatasi orang-orang agar tidak mengkomunikasikan informasi kepada pers
56
Thorgeirson v. Iceland, para. 63; Castells v. Spain, para. 43; The Observer and Guardian v. United Kingdom (Spycatcher
case), para. 59(b); The Sunday Times v. United Kingdom (II) (menyertai kasus Spycatcher), para. 65.
57
Lingens v. Austria, para. 45.
58
Castells v. Spain, para. 43.
59
Lingens v. Austria, para. 44.
60
Id. at paras. 41-42, 44; Oberschlick v. Austria, para. 58; Thorgeirson v. Iceland, para. 63; Castells v. Spain, para. 43.
61
The Observer and Guardian v. UK (Kasus Spycatcher), para. 60.
62
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 65.
63
Barthold v. Germany, para. 58.
64
Kelima kasus pers dimana Pengadilan memutuskan bahwa sebuah pembatasan tidak sesuai dengan Pasal 10 adalah Lingens,
Oberschlick, The Observer and Guardian, The Sunday Times, dan Thorgeirson, Dalam satu kasus Pengadilan membenarkan
pembatasan, yaitu kasus Markt Intern, yang menyangkut pembicaraan komersial.
66
Perlindungan Positif
dengan alasan bahwa ada kemungkinan besar bahwa tindakan tersebut akan menghalangi
pers melakukan fungsi khususnya, yaitu menyampaikan informasi kepada publik.65
Organisasi Negara-Negara Amerika
Pengadilan Antar-Amerika tentang Hak Asasi Manusia menyatakan bahwa:
Apabila kebebasan menyampaikan pendapat dilanggar ... bukan saja hak individu
[wartawan] yang dilanggar, tetapi juga hak semua orang lain untuk ‘menerima’
informasi dan gagasan.66
Oleh karena kebebasan menyampaikan pendapat “tidak dapat dipisahkan dari hak untuk
menggunakan sarana apa saja yang dianggap tepat untuk menyampaikan ide dan
menjamin bahwa ide tersebut menjangkau sebanyak mungkin orang,”67 jurnalisme
sebenarnya “dijamin secara khusus dalam Konvensi."68 Pengadilan menyimpulkan bahwa
“kebebasan dan kemandirian wartawan mempunyai nilai tinggi yang harus dilindungi dan
dijamin” dan “melalui media massa, pelaksanaan kebebasan menyampaikan pendapat
bisa diwujudkan.”69
Argentina
Mahkamah Agung Argentina bependapat:
Antara kebebasan yang diabadikan dalam Konstitusi, kebebasan pers adalah salah
satu kebebasan yang terpenting, karena jika tidak dilindungi, suatu negara tidak
akan melaksanakan demokrasi secara murni. Lagipula, dapat dikatakan bahwa
walaupun [pasal yang melindungi kebebasan pers] hanya mengatur tentang hakhak individu, sudah jelas bahwa Konstitusi, apabila mengatur tentang kebebasan
pers, secara fundamental melindungi intinya sebagai instrumen demokrasi
terhadap pengaruh yang lalim.70
Perancis
Conseil constitutionnel di Perancis membenarkan bahwa kebebasan menyampaikan
pendapat dan kebebasan pers tidak hanya merupakan hak mereka yang menulis, mengedit
dan menerbitkan, tetapi juga mereka yang membaca.71
India
Makhamah Agung India menyatakan bahwa surat kabar merupakan pilar keempat dalam
negara, dan walaupun kebebasan pers tidak secara jelas dijamin dalam Konstitusi, secara
implisit dilindungi oleh jaminan atas kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat.
65
Barthold v. Germany, para. 58. Juga lihat Castells v. Spain, para. 43.
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism, (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme) para. 30.
67
Id. at para. 31.
68
Id. at para. 73
69
Id. at para. 81
70
Ekmekdjian v. Sofovich, SC, putusan tertanggal 7 Juli 1992; untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 7.3
infra.
71
CC, 29 Juli 1986, 110.
66
67
Perlindungan Positif
Kebebasan menyampaikan pendapat mempunyai empat tujuan luas: (1) membantu
seorang individu mencapai kepuasan diri; (2) membantu pengungkapan kebenaran; (3)
memperkuat kemampuan seorang individu untuk ikut serta dalam masyarakat
demokratis; dan (4) memberi mekanisme untuk mencapai keseimbangan layak antara
stabilitas dan perubahan. Pada kesimpulannya, yang terjamin di sini adalah hak orang
untuk memperoleh informasi.72 Atau sebagaimana dinyatakan secara lebih puitis,
“kebebasan pers adalah prinsip sakral dari demokrasi.”73
Irlandia
Pengadilan Tinggi menolak gugatan atas nama beberapa wartawan dalam kasus yang
menyangkut fitnah yang bersifat makar, sebagaimana dinyatakan dalam kasus ini pada
tahun 1868:
Kebebasan sivil kita sebagian besar didasarkan pers bebas, yang merupakan
jaminan utama untuk negara bebas, dan merupakan landasan untuk pendapat
publik yang murni.74
Namibia (Afrika Barat-Daya)
Mahkamah Agung Afrika Barat-Daya, yang menolak putusan dari Kabinet Pemerintah
Interim Afrika Barat-Daya yang menyatakan bahwa The Namibian harus membayar
R20,000 sebagai uang tanggungan untuk pendaftaran surat kabar, menegaskan bahwa:
“Agar kebebasan berbicara dapat dianggap penting di sebuah negara demokratis,
harus ada pengakuan juga pada kebebasan pers yang mengiringinya, karena
kebebasan-kebebasan tersebut hanya dapat memanfaatkan kepentingan
masyarakat jika sejumlah besar orang dapat dijangkau dan dapat memberi
dukungannya.”75
Spanyol
Pengadilan Konstitusional berpendapat bahwa, menurut Konstitusi Spanyol, hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat mempunyai “dimensi jaminan kelembagaan, yang
melindungi kebebasan pendapat umum”.
Dimensi ini memberi nilai pada hak atas kebebasan menyampaikan pendapat “yang
melebihi nilai yang dimiliki setiap hak fundamental”.76
Amerika Serikat
Mahkamah Agung menjelaskan bahwa kebebasan pers tidak terbatas pada surat kabar,
tetapi meliputi setiap jenis terbitan:
72
Indian Express Newspapers (Bombay) v. Union of India, AIR [1986] SC 515, [1985] 2 SCR 287; 13 Common L Bull
(1987), 40.
73
Bennet Coleman and Co. v. Union of India, AIR 1973 SC 106.
74
R v. Sullivan and R v. Pigot [1868] 11 Cox CC 44.
75
Free Press of Namibia (Pty) Ltd v. Cabinet for the Interim Government of South West Afrika, (per Levy J), 1987 (1) SA
614, 623G, SC of South West Afrika, Putusan tertanggal 9 Nov. 1986. Lihat Bagian 8.2 infra.
76
Kasus Soria Semanal, STC 105/86, Boletín de Jurisprudencia Constitucional 64/65, 1048.
68
Perlindungan Positif
Memang selama ini kebebasan dibela melalui cara tersebut, sebagaimana
dinyatakan secara tegas dalam brosur Thomas Paine dan orang-orang lain. Istilah
pers selama ini dapat ditafsirkan agar meliputi setiap jenis terbitan yang
merupakan wahana untuk menyampaikan informasi dan pendapat.77
4.5.2
Akses Pada Berita Terbit
India
Mahkamah Agung India meneliti konstitusionalitas bea impor yang diterapkan pada
berita terbit dan ditingkatkan secara berkala, yang sangat menghalangi operasinya banyak
surat kabar. Pengadilan memutuskan bahwa:
Dengan mengingat hubungan erat antara berita terbit dan kebebasan pers, maka
persyaratan untuk peraturan yang membebankan bea atas berita terbit, harus
berbeda dengan persyaratan yang biasanya termuat dalam peraturan lain yang
membebankan bea.78
Walaupun peraturan biasa yang membebankan bea harus tetap diterapkan kecuali secara
jelas bersifat menyita, Pengadilan memutuskan bahwa mengenai bea untuk pers, sudah
cukup jika menunjukkan bahwa “bea itu menimbulkan beban yang nyata dan menonjol,
yang secara jelas dapat dihubungan langsung dengan bea tersebut”79 Dengan menimbang
bukti yang menunjukkan bahwa bea tersebut menimbulkan beban besar, Pengadilan
memerintahkan pemerintah untuk meneliti dampak dari bea pada industri surat kabar, dan
meninjau kembali persoalan tentang bea impor atas berita terbit dalam periode enam
bulan, dan tidak melaksanakan bea tersebut sampai peninjauan telah diselesaikan.
Trinidad dan Tobago
Konstitusi Trinadad dan Tobago memuat jaminan tentang kebebasan pers dalam
ketentuan yang terpisah dari jaminan kebebasan menyampaikan pendapat. Pengadilan
Tinggi berpendapat bahwa pemisahan ini, yang tidak dapat dilihat dalam kebanyakan
konstitusi lain, adalah signifikan dan berarti bahwa hak dan keperluan pers harus diberi
perhatian khusus. Pemohon, sebuah perusahaan penerbit surat kabar, diwajibkan menurut
hukum (seperti semua perusahaan) untuk memperoleh persetujuan dari Bank Sentral
untuk membeli mata uang asing yang diperlukan untuk membeli berita terbit dan materi
terbitan lainnya yang harus diimpor. Pada tahun 1983, bank tersebut menerapkan sistem
pengalokasian untuk membeli mata uang asing dengan mengingat neraca pembayaran di
negara tersebut semakin buruk. Pada tahun 1988, pengalokasian mata uang asing kepada
semua pembeli dipotong sampai 30 persen dari alokasi tahun 1987. Pengadilan Tinggi
memutuskan bahwa penerapan pemotongan drastis ini pada pemohon sebenarnya
melanggar kebebasan pers yang dilindungi dalam Konstitusi, yang harus diberi
“penafsiran yang luas dan bermanfaat.”80 Akses pers pada berita terbit tidak boleh
77
Lovell v. City of Griffin, 303 US 444 (1938) (per Hughes CJ).
Indian Express Newspapers (Bombay) v. Union of India, note 72 supra at 540.
79
Id.
80
T & T Newspaper Publishing Group Ltd v. Central Bank of Trinidad and Tobago and Another, High Court (Lucky J), 21
Maret 1989, (1990) LRC (Const.) 391, 409.
78
69
Perlindungan Positif
dihalangi, yang berarti dalam keadaan ini, harus diberi hak istimewa berhubungan dengan
pihak lain yang ingin membeli mata uang asing. Pengadilan menyatakan bahwa:
Pers tidak boleh dihalangi dari memiliki barang yang digunakan untuk melakukan
komunikasi, karena tanpa barang tersebut pers harus ditutup. Kebebasan pers
tidak hanya merupakan hak media, tetapi merupakan hak fundamental yang
dimiliki setiap orang atau rakyat di negara ini; merupakan hak masyarakat. Jadi,
sebuah pelanggaran terhadap hak ini terhadap siapa pun atau apa pun, termasuk
juga surat kabar atau media elektronik, adalah pelanggaran terhadap masyarakat...
Telah dikatakan bahwa kasus ini berpusat pada hak untuk membeli mata uang
asing untuk mengimpor berita terbit dan bahwa kebebasan pers tidak termasuk
hak untuk mengimpor berita terbit. Menurut saya, kalau sebuah negara ... tidak
menghasilkan berita terbit dan gambar, bagaimana surat kabar dapat
menerbitkannya tanpa mengimpor berita terbit yang merupakan keperluan
esensiil? Jadi, surat kabar tersebut harus memperoleh mata uang untuk membeli
berita terbit tersebut.81
Pengadilan memutuskan bahwa perusahaan tersebut berhak menerima alokasi mata uang
asing yang sekurang-kurangnya 75 persen dari jumlah yang dibeli tahun sebelumnya.
4.5.3
Subsidi Pemerintah
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa subsidi pemerintah untuk pers
adalah konstitusional asal tidak membedakan antara masing-masing surat kabar
berdasarkan pendapat yang disampaikan didalamnya. Dinas Pos Jerman menawarkan
materi terbitan tertentu kepada beberapa surat kabar yang diterbitkan secara berkala
dengan harga diskon sebesar 50%, yang merupakan subsidi pemerintah untuk sisa 50 %.
Persengketaan timbul ketika pemerintah menolak untuk memberi diskon kepada sebuah
surat kabar dengan alasan bahwa surat kabar tersebut tidak menerbitkan berita, tetapi
hanya komentar redaksi. FCC memutuskan bahwa kebebasan pers dapat dilanggar oleh
subsidi yang “hanya mendukung perusahaan yang memegang ideologi tertentu”, namun
dalam kasus ini hal tersebut tidak menjadi dasar untuk membedakan masing-masing surat
kabar.82
India
Pengadilan Tinggi Andhra Pradesh berpendapat bahwa negara tidak boleh melakukan
diskriminasi yang tidak adil terhadap sebuah surat kabar apabila menempatkan iklan
pemerintah. Dalam sebuah kasus yang digugat oleh seorang penerbit yang menyatakan
bahwa dia menjadi sasaran diskriminasi tersebut, Pengadilan memutuskan bahwa,
walaupun pemerintah tidak dapat dipaksa untuk menandatangani kontrak dengan suatu
surat kabar, pemerintah berkewajiban untuk mengalokasikan iklannya secara seimbang:
81
82
Id. at 409-10.
80 FCC 124, 134 (1989).
70
Perlindungan Positif
Pemerintah menghabiskan sebagian besar dananya untuk iklan pemerintah.
Tujuan dari iklan tersebut adalah mendidik publik tentang kegiatan pemerintah,
untuk mempromosikan kebijakannya, dan apabila pemerintah atau perusahaan
pemerintah melakukan perdagangan atau bisnis, untuk mengiklankan produknya.
Pemerintah seharusnya tidak melaksanakan kewenangan ini untuk
menguntungkan satu jenis surat kabar atau menunjukkan ketidakpuasan pada
sebuah komponen dari pers. Pemerintah tidak boleh menggunakan kewenangan
ini, melalui pemakaian dana yang begitu besar, untuk membreidel pers atau
sebagai senjata untuk menghukum surat kabar yang mengkritik kebijakan dan
tindakannya.83
4.5.4
Kebebasan Pengedaran dan Pendistribusian
Privy Council
Privy Council membenarkan pentingnya kebebasan pengedaran ketika meneliti surat
edaran pemerintah Malta yang melarang pegawai negeri agar tidak boleh membawa surat
kabar mingguan yang bernama Voice of Malta, yaitu surat kabar milik Partai Perburuhan
Malta, ke dalam rumah sakit pemerintah. Privy Council memutuskan bahwa surat edaran
tersebut melanggar hak redaktur surat kabar, yang dilindungi dalam Konstitusi Malta,
untuk memberi gagasan dan informasi tanpa campurtangan. Privy Council menolak
pernyataan pemerintah bahwa larangan tersebut tidak berbobot dan tidak perlu dituruti;
karena larangan apa pun terhadap kebebasan menyampaikan pendapat, termasuk
kebebasan menyampaikan kritikan, harus dibuktikan sebagai larangan yang diperlukan
untuk mempromosikan tujuan sah.84
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa kegiatan yang berhubungan dengan
pendistribusian terbitan sebenarnya dilindungi di bawah kebebasan pers. Sebagaimana
dinyatakan oleh FCC: “Hal-hal yang membantu pers dilindungi kalau hal-hal tersebut
diperlukan untuk menjamin pers yang bebas.” Oleh karena perusahaan penerbit
sendirinya biasanya tidak mendistribusikan produknya, mereka tergantung pada
distributor. Dalam kasus ini, FCC membatalkan hukuman bersalah yang dijatuhkan pada
distributor majalah untuk orang homseks karena mendistribusikan terbitan yang memuat
gambar yang dapat merugikan kesehatan moral remaja. FCC memutuskan bahwa, ketika
pengadilan tingkat pertama memutuskan bahwa distributor bersalah, pengadilan tersebut
tidak mempertimbangkan secara layak hak atas kebebasan pers yang diberikan kepada
distributor dalam konstitusi.85
India
83
Ushodaya Publications Pvt Ltd v. Government of Andhra Pradesh, AIR [1981] AP 109, 117.
Oliver v. Buttigieg [1967] AC 115, yang dibahas dalam A Lester, "Relevant International Principles" (Prinsip Internasional
yang Relevan), note 30 supra at 35.
85
62 FCC 230 (1982).
84
71
Perlindungan Positif
Mahkamah Agung memutuskan bahwa “kebebasan pengedaran surat kabar adalah bagian
esensiil dari kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat” dan oleh karena itu juga
dilindungi dalam konstitusi.86
Amerika Serikat
Mahkamah Agung AS lebih dari seabad yang lalu telah mengakui bahwa “kebebasan
pengedaran adalah esensiil untuk kebebasan berbicara dan demikian pula untuk
kebebasan penerbitan; karena tanpa pengedaran maka terbitan tidak akan bernilai.”87
4.5.5
Hak untuk Menentukan Format Presentasi
Dewan Eropa
Komisi Eropa mengakui bahwa cara yang digunakan untuk mengkomunikasi informasi
adalah aspek dari kebebasan pers.88 Kasus ini menyangkut upaya Channel 4 TV di BR
untuk menyampaikan liputan berita harian tentang persidangan yang berprofil tinggi
dalam bentuk rekonstruksi kejadian signifikan oleh aktor-aktor profesional. Hakim Ketua
memutuskan bahwa Channel 4 tidak boleh melaporkan tentang persidangan dengan cara
tersebut. Komisi Eropa menyimpulkan bahwa putusan ini membatasi kebebasan pers
sebagaimana dilindungi dalam Pasal 10(1) dari Konvensi Eropa karena cara yang
digunakan untuk menyampaikan informasi adalah penting untuk pesan. Walaupun
demikian, Komisi memutuskan bahwa pembatasan tersebut dapat dibenarkan oleh
kepentingan pemerintah untuk melindungi keadilan persidangan tersebut.89
Dalam kasus kedua, Komisi Eropa juga memutuskan bahwa larangan terhadap cara yang
digunakan untuk menyiarkan (yang berbeda dengan larangan yang berdasarkan sifat
materi) merupakan pembatasan atas kebebasan pers dan kebebasan redaksi. Kasus ini
menyangkut Perintah Menteri yang dikeluarkan berdasarkan Pasal 31 dari UndangUndang Badan Penyiaran Irlandia, yang melarang RTE (Pelayanan Penyiaran Publik
Irlandia) agar tidak menyiarkan, antara lain, semua wawancara atau bagian dari
wawancara dengan juru bicara dari beberapa organisasi tertentu, termasuk Sinn Fein,
sebuah partai politik yang terdaftar. Agar dapat memenuhi perintah tersebut, RTE
mengeluarkan pedoman yang melarang wartawan agar tidak “menyiarkan wawancara,
atau laporan tentang wawancara, dengan wakil dari organisasi terdaftar”; menggunakan
rekaman selain daripada “film tanpa suara atau gambar untuk mengiringi laporan yang
berhubungan dengan organisasi terdaftar”; dan menyiarakan sebuah program yang
berhubungan dengan organisasi tersebut tanpa terlebih dahulu memperoleh izin dari
atasannya. Komisi mencatat bahwa larangan tersebut tidak hanya membatasi “pemilihan
materi yang dapat disiarkan oleh pemohon, tetapi juga pada diskresi redaksinya.”90
86
Sakal Papers Ltd v. Union of India, note 6 supra.
Ex parte Jackson, 96 US 727 (1877).
88
Hodgson & Ors v. United Kingdom, App. No. 11553/85, and Channel Four Television v. United Kingdom, App. No.
11658/85, 10 EHRR 503.
89
Komisi menyimpulkan bahwa walaupun Pasal 10 tidak dilanggar, Pasal 13 yang menjamin hak atas pemulihan efektif telah
dilanggar, karena Channel 4 tidak mempunyai dasar untuk menantang putusan hakim. Oleh karena para pihak yang terlibat
dalam persidangan tidak menantang putusan tersebut, maka Channel 4 tidak memperoleh pemulihan domestik.
90
Purcell et al v. Ireland, App. No. 15404/89, Putusan tentang Kesesuaiannya, tertanggal 16 April 1991, 12 Human Rights L
J (1991) 254, 258.
87
72
Perlindungan Positif
“Dengan meningat peranan penting yang dijalankan oleh wartawan untuk membagi
informasi”, Komisi menyimpulkan bahwa perintah tersebut merupakan pembatasan atas
kebebasan menyampaikan pendapat. Namun, Komisi memutuskan bahwa pembatasan ini
dapat dibenarkan oleh kepentingan pemerintah untuk melindungi keamanan nasional,
kesatuan wilayah dan keselamatan publik dan untuk mencegah kekacauan dan
kejahatan.91
India
Mahkamah Agung India memutuskan bahwa beberapa larangan bertentangan dengan
kebebasan menyampaikan pendapat, karena larangan tersebut menetapkan maksimum
halaman yang dapat diterbitkan oleh surat kabar sesuai dengan harganya, dan
menentukan jumlah lampiran yang dapat dikeluarkan. Pengadilan memutuskan bahwa
kebebasan surat kabar untuk menentukan jumlah halaman yang akan diterbitkan adalah
bagian integral dari kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat.92
4.5.6
Hak Mengumpulkan Informasi
Austria
Pengadilan Konstitusional memutuskan bahwa, sesuai dengan Pasal 10 dari Konvensi
Eropa, para pejabat pemerintah tidak boleh menghalangi penerimaan informasi yang
tersedia kepada publik, kecuali apabila perlu untuk mempromosikan salah satu tujuan
yang disebutkan dalam Pasal 10(2). Pengadilan memutuskan bahwa ketika polisi
menghancurkan film yang dimiliki wartawan tentang sebuah demonstrasi, hak wartawan
menurut konstitusi telah dilanggar.93
India
Mahkamah Agung memutuskan bahwa, apabila pers ingin mewawancarai napi yang
dihukum mati dan apabila napi sendiri rela diwawancarai, tidak layak bagi pihak
berwenang untuk menolak izin. Dalam sebuah kasus pada tahun 1982 dimana penjaga
penjara menolak permohonan wartawan untuk mewawancarai dua napi, Pengadilan
bependapat bahwa:
Hak yang disebutkan oleh [wartawan] bukan hak untuk menyampaikan pendapat
atau pikiran tertentu, tetapi hak untuk menerima informasi melalui wawancara
dengan kedua napi yang dihukum mati. ..... Pengadilan tidak melihat alasan
mengapa wartawan, yang pada umumnya dapat disebutkan sebagai sahabat
masyarakat, tidak boleh diberikan izin untuk melakukan wawancara ... .94
Jepang
Mahkamah Agung mengakui peranan penting yang dijalankan oleh pers untuk menjamin
“hak publik untuk memperoleh informasi”, dan menegaskan bahwa pers harus diberi
kebebasan untuk mengumpulkan berita:
91
92
93
94
Untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 6.1 infra.
Sakal Papers Ltd v. Union of India, note 6 supra.
Putusan tertanggal 16 Maret 1987, B154/85 (1987) HRLJ 365.
Prabha Dutt v. Union of India, AIR [1982] SC 6.
73
Perlindungan Positif
“Dalam masyarakat demokratis, laporan media massa memberi materi penting
kepada rakyat supaya mereka dapat menentukan pendapatnya apabila ikut serta
dalam politik negara, dan menjamin hak publik untuk ‘memperoleh informasi’.
Akibatknya, tentu saja kebebasan untuk melaporkan fakta, serta kebebasan untuk
menyampaikan gagasan, berakar pada jaminan dalam Pasal 21 [dari Konstitusi]
..., yang mengatur tentang kebebasan menyampaikan pendapat. Lagipula, untuk
menjamin bahwa isi laporan dari media massa adalah benar, kebebasan untuk
mengumpulkan berita untuk keperluan menyampaikan informasi, serta kebebasan
untuk melaporkan, harus diberi penghormatan layak sesuai dengan amanat Pasal
21 ... ."95
4.6
Kekebasan Penyiaran
Dewan Eropa
Kebebasan penyiaran dilindungi dalam Pasal 10 dari Konvensi Eropa. Pengadilan Eropa
memutuskan bahwa, walaupun “negara-negara diperkenankan untuk mengatur penyiaran
di wilayahnya melalui sistem perizinan, pada khususnya dari aspek teknis", semua
pembatasan atas isi siaran harus memenuhi ketentuan dalam ayat 2 dari Pasal 10.96
Jadi, dalam kasus Autronic AG v. Switzerland, Pengadilan dan Komisi setuju bahwa Swis
telah melanggar Pasal 10 karena mencegah perusahaan swasta dari menerima sinyal
televisi dari satelit telekomunikasi Soviet dan menyiarkan kembali sinyal tersebut di
Swis. Otoritas Swis menyatakan bahwa menurut Konvensi Telekomunikasi Internasional,
penerimaan program-program tersebut harus menunduk pada izin dari negara penyiar
untuk melindungi kerahasiaan komunikasi satelit.
Pengadilan terlebih dahulu menegaskan kembali putusan yang telah dijatuhkan
sebelumnya bahwa Pasal 10 berlaku pada “semua orang”, termasuk badan hukum yang
mencari keuntungan.97 Lagipula, Pasal 10 “tidak hanya berlaku untuk isi informasi tetapi
juga pada cara transmisi atau penerimaaan karena pembatasan yang diterapkan pada
sarana penyiaran tentu saja membatasi hak untuk menerima dan memberi informasi.”98
Pengadailan kemudian menegaskan bahwa apabila pengadilan meneliti pembatasan pada
hak-hak yang diatur dalam Pasal 10, Pengadilan harus “mengawasi secara ketat, karena
hak-hak tersebut begitu penting ....[dan bahwa] keperluan untuk membatasi hak-hak
tersebut harus dibuktikan secara meyakinkan.”99
Pengadilan mencatat bahwa sinyal yang ingin disiarkan kembali oleh perusahaan
pemohon tidak menggunakan kode dan dimaksudkan untuk publik umum di Uni Soviet
95
Kaneko v. Japan, 23 Keishu 1490, SC (Grand Bench), 26 Nov. 1969 (diterjemahkan dalam H Itoh & L Beer, The
Constitutional Case Law of Japan (1978), 248). Dalam kasus ini, Pengadilan membenarkan perintah yang memaksa empat
stasiun televisi untuk menyerahkan sebuah film sebagai alat bukti dalam kasus pidana yang mereka rekam selama bentrokan
antara sekelompok mahasiswa dan polisi di stasiun kereta api.
96
Groppera Radio & Ors v. Switzerland, para. 62; Autronic AG v. Switzerland, paras. 47 & 52.
97
Id. at para. 47.
98
Id.
99
Id. at para. 61.
74
Perlindungan Positif
dan maka tidak dapat dianggap rahasia. Pengadilan menggarisbawahi pentingnya dari
pengembangan-pengembangan selanjutnya, termasuk penandatanganan Konvensi Eropa
tentang Televisi Lintas Batasan oleh negara anggota Dewan Eropa, yang
memperkenankan penerimaan siaran televisi yang tidak menggunakan kode dari satelit
telekomunikasi tanpa memerlukan izin dari otoritas di negara penyiar. Akibatnya,
Pengadilan menyimpulkan bahwa dalam kasus ini tidak dapat dibuktikan bahwa
pembatasan ini diperlukan untuk mencegah pengungkapan informasi rahasia atau untuk
mencegah kekacauan dalam telekomunikasi.100
Dalam kasus Groppera Radio & Ors v. Switzerland, Pengadilan membenarkan bahwa
pengaturan terhadap isi penyiaran harus memenuhi ketentuan dalam Pasal 10(2), namun,
Pengadilan memutuskan bahwa pengaturan tersebut tidak melanggar Pasal 10. Yang
dipersoalkan dalam kasus ini adalah undang-undang Swis yang melarang perusahaan
televisi kabel yang berizin agar tidak menyiarkan program dari stasiun yang tidak
memenuhi perjanjian dan kesepakatan internasional tentang telekomunikasi dan radio.
Sebagai akibat, dilarang menyiarkan menprogram yang dibuat dan disiarkan dari Italia.
Para pemohon mengeluh bahwa larangan terhadap penyiaran kembali sinyal kabel dari
Italia telah melanggar hak mereka untuk memberi informasi dan gagasan tanpa melihat
batas negara. Pengadilan mempertimbangkan kepentingan otoritas Swis dan hak-hak
pemohon dan orang lain untuk menerima informasi melalui penyiaran kembali. Dengan
menimbang bahwa undang-undang tersebut tidak mengatur tentang isi siaran, dan
dimaksudkan untuk mencegah stasiun Swis agar tidak mengesampingkan peraturan
dengan menjalankan operasinya di seberang perbatasan, maka Pengadilan menyimpulkan
bahwa Swis tidak melebihi diskresinya.
Baru-baru ini, Komisi Eropa menyimpulkan bahwa monopoli penyiaran oleh pemerintah
Austria (satu-satunya monopoli penyiaran yang mutlak di Eropa barat) melanggar
ketentuan dalam Pasal 10 tentang hak-hak berbagai macam pemohon untuk memperoleh
izin untuk mengakses penyiaran dan siaran kabel.101 Pemerintah ingin membenarkan
monopoli mutlaknya karena diperlukan untuk mencegah munculnya monopoli oleh pihak
swasta lokal, yang akan mengurangi pendapatan Badan Penyiaran Austria (ÖRF) yang
diperoleh dari periklanan, serta pengurangan pada keseimbangan dan kenetralan
program-program secara keseluruhan. Komisi menolak argumen tersebut, dengan
mencatat bahwa negara anggota Konvensi lainnya telah mengadopsi sejumlah pengaturan
untuk mengimbangi hak dan kepentingan yang berlawanan dan menyimpulkan bahwa
Komisi “tidak dapat berasumsi bahwa penyiaran swasta akan menimbulkan kesulitan
yang dinyatakan oleh pemerintah.”102 Komisi mengakui bahwa struktur ÖRF “memberi
jaminan tentang pluralitas dan obyektivitas pendapat”, walaupun demikian Komisi
menyimpulkan bahwa:
100
Juga lihat M. O'Boyle, The Right to Speak and Associate under Strasbourg Case Law with Reference to Central and
Eastern Europe(Hak Berbicara menurut Yurisprudensi Strasbourg dengan Mengacu pada Eropa Sentral dan Eropa Timur),
Connecticut J Int'l L (Juni 1993, belum dicantumkan).
101
Informationsverein Lentia and Others, Laporan Komisi yang diadopsi pada tanggal 9 Sept. 1992, App. Nos. 13914/88,
15041/89, 15717/89, 15779/89 and 17207/90. Keputusan ini diambil dengan suara bulat bagi satu pemohon dan 14 suara
melawan 1 suara untuk keempat pemohon lainnya.
102
Id. at para. 83.
75
Perlindungan Positif
Badan Penyiaran tidak memberi kesempatan untuk usaha swasta, misalnya pada
tingkat lokal atau rejional, yang akan memungkinkan pemohon untuk
melaksanakan kebebasannya untuk memberi informasi menurut maksud 10 dari
Konvensi.103
Kasus tersebut dirujuk pada Pengadilan, yang kemungkinan besar akan mengeluarkan
putusannya pada awal 1994.
Konvensi Eropa tentang Televisi Lintas Batasan (ECTT), yang diadopsi oleh Komite
Menteri dan mulai ditandatangani oleh negara anggota Dewan Eropa pada 5 Mei 1989,
mulai berlaku pada 1 Mei 1993 setelah diratifikasi oleh tujuh negara.104 Dalam
pembukaannya, negara anggota, antara lain, menyatakan bahwa Pasal 10 dari Konvensi
Eropa “merupakan salah satu prinsip esensiil dalam masyarakat demokratis”;
“menegaskan kembali komitmennya pada prinsip-prinsip aliran bebas informasi dan
gagasan, serta kemandirian penyiar”; dan “menegaskan pentingnya penyiaran untuk
mengembangkan kebudayaan dan pembentukan pendapat secara bebas dalam keadaan
yang melindungi pluralisme dan kesempatan yang setara antara semua kelompok
demokratik dan partai politik.” Dalam Pasal 4, negara anggota selanjutnya menyatakan
bahwa mereka akan:
“menjamin kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi sesuai dengan
Pasal 10 dari Konvensi ... dan harus menjamin kebebasan menerima informasi
dan tidak akan membatasi penyiaran kembali pelayanan program di wilayahnya,
asal sesuai dengan ketentuan Konvensi ini.
Dewan Eropa
Dewan Eropa (EC) mengakui kebebasan untuk memberi pelayanan penyiaran televisi.
Dewan EC telah menyatakan bahwa kebebasan untuk memberi pelayanan ini adalah
“prinsip umum yang telah diterapkan dalam hukum Masyarakat, yaitu kebebasan
menyampaikan pendapat sebagaimana diatur dalam Pasal 10(1) dari Konvensi Eropa”.105
Mahkamah Eropa (Pengadilan EC) meneliti apakah hak-hak ekslusif atas penyiaran
dalam suatu negara adalah sesuai dengan Pasal 10 dari Konvensi Eropa.106
Instruksi Dewan EC tentang Penyiaran tertanggal 3 Oktober 1989, yang dicantumkan
dalam perundang-undangan nasional di semua negara anggota pada Oktober 1991,
dimaksudkan untuk menyesuaikan aturan tentang penyiaraan dalam Masyarakat Eropa.
Instruksi tersebut menetapkan prinsip kebebasan menerima dan menyiarkan kembali
siaran televisi yang berasal dari negara lain. Siaran hanya dapat dibatalkan berdasarkan
persyaratan ketat, termasuk keperluan untuk melindungi anak di bawah umur. Instruksi
ini juga memberi hak menjawab atas pernyataan yang tidak akurat dalam program
103
Id. at para. 84.
Negara berikut telah meratifikasi ECTT pada Mei 1993: Siprus, Italia, Malta, Polandia, San Marino, Swis, Britania Raya
dan Holy See.
105
Instruksi Dewan tertanggal Oktober 1989 tentang koordinasi beberapa ketentuan yang diatur dalam hukum, peraturan atau
instruksi administratif di negara anggota mengenai pelaksanaan kegiatan penyiaran televisi (89/552/EEC).
106
ECJ, Elliniki Radiophonia Teleorassi-Anonimi Etairia v. Dimotiki Etairia Plirioforissis, Kasus No. C-260/89, Putusan
tertanggal 18 Juni 1991 (tidak dilaporkan).
104
76
Perlindungan Positif
televisi. Instruksi ini termasuk tujuan untuk mempromosikan karya Eropa, yang
mewajibkan negara anggota untuk secara khusus mengalokasikan proporsi waktu siaran
atau anggaran belanja untuk karya Eropa yang diciptakan oleh produsen independen.107
Finlandia
Komite Konstitusional dari Parlemen Finlandia (yang memutuskan tentang
konstitusionalitas rancangan undang-undang sebelum disahkan), dalam pernyataan
tentang rancangan undang-undang tentang Penyiaran, memutuskan bahwa kebebasan
berbicara berarti bahwa warga negara mempunyai hak tertentu berhubungan dengan
perusahaan penyiaran, dan bahwa perusahaan penyiaran mempunyai kewajiban terhadap
warga negara.108 Lagipula, kebebasan berbicara tidak hanya melarang tindakan eksekutif
dan legislatif tertentu, tetapi juga berarti bahwa otoritas publik dan parlemen harus
melakukan tindakan aktif tertentu (status positivus) untuk mempromosikan agar
kebebasan ini dapat diwujudkan pada prakteknya.109
Papua Nugini
Mahkamah Agung Papua Nugini menyatakan bahwa UU 1986 yang melarang penyiaran
televisi swasta selama dua tahun telah melanggar jaminan dalam Konstitusi tentang
kebebasan menyampaikan pendapat. Para pemohon telah menandatangani kontrak pada
tahun 1985 dengan pemerintah sebelumnya untuk mendirikan stasiun televisi komersial,
dan telah diberi izin yang memperkenankan penyelenggaraan penyiaran mulai pada 1986.
Mahkamah Agung memutuskan bahwa: (1) UU 1986 mencegah para pemohon dari
melaksanakan hak konstitusionalnya atas kebebasan menyampaikan pendapat; (2)
pemerintah berkewajiban untuk membuktikan bahwa UU tersebut memenuhi salah satu
pembatasan yang diatur dalam Bagian 38(2) dari Konstitusi, yaitu untuk melindungi
pertahanan nasional, keselamatan publik, dan pelaksanaan hak dan kebebasan orang lain;
(3) selain itu, pemerintah harus membuktikan bahwa UU tersebut “diperlukan” dan
“dapat dibenarkan secara layak dalam masyarakat demokratis”; dan (4) pemerintah tidak
memenuhi kewajiban tersebut.110
4.7
Pluralisme Media
Standar Internasional
Dapat dikatakan bahwa Pasal 19 dari Kovenan Internasional, Pasal 13(3) dari Konvensi
Amerika dan Pasal 10 dari Konvensi Eropa mengatur tentang hak publik untuk menerima
informasi dan pendapat dari berbagai macam sumber, dan dapat dikatakan juga, bahwa
pasal-pasal tersebut juga menentukan kewajiban pada pemerintah untuk menjamin
pluralisme media. Walaupun Pasal 10 dari Konvensi Eropa menyatakan bahwa jaminan
atas kebebasan menyampaikan pendapat hanya menyangkut kebebasan dari “pembatasan
oleh otoritas publik”, tidak ada ketentuan yang sebanding dalam Pasal 19 dari Kovenan
Internasional dan Pasal 13 dari Konvensi Amerika. Latar belakang perancangan Pasal 19
107
108
109
110
77
Dilaporkan dalam Siaran Pers Dewan Urusan Umum, pertemuan pada 3 Okt. 1989, 8774/89 (Presse 166).
Statement of the Constitutional Committee 8/1961.
Statement of the Constitutional Committee 2/1986.
The State v. NTN Pty Ltd and NBN Ltd, SC, 7 April 1987 (No. SC 323); 14 Common L Bull (1988), 45.
Perlindungan Positif
mengungkapkan bahwa susunan kata semacam ini telah dibahas tetapi akhirnya ditolak
oleh para perancang setelah sejumlah delegasi pemerintah menyampaikan keprihatinan
bahwa pengendalian media oleh kelompok swasta dapat membahayakan kebebasan pers
sama seperti campur tangan negara.111 Sebagaimana dinyatakan oleh Komite HAM
dalam komentar umumnya tentang Pasal 19:
Dengan pengembangan media massa modern, tindakan efektif diperlukan untuk
mencegah pengendalian tersebut atas karena hal ini akan melanggar hak semua
orang atas kebebasan menyampaikan pendapat dengan cara yang tidak diatur
dalam Ayat 3 [dari Pasal 19].”112
Ketentuan dalam Pasal 13.3 dari Konvensi Amerika belum pernah dicantumkan dalam
perjanjian hak asasi manusia lainnya yang diteliti dalam buku pedoman ini, karena: (1)
secara jelas melarang metode tidak langsung yang membatasi pengeluaran pendapat,
seperti pengalokasian berita terbit atau frekwensi penyiaran secara tidak adil, dan (2)
melarang penggunaan metode tersebut oleh orang swasta serta pemerintah. Jadi,
ketentuan tersebut menentukan kewajiban positif pada pemerintah untuk membatasi
tindakan swasta yang dapat mencegah pelaksanaan bebas hak untuk memberi dan
menerima informasi dan gagasan.
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa dan Komisi HAM telah memutuskan bahwa beberapa pasal dalam
Konvensi Eropa menentukan kewajiban positif pada negara anggota untuk mengambil
tindakan dan bukan hanya mencegah pembatasan.113 Mengenai kebebasan pers, Komisi
telah menyatakan bahwa hak atas informasi dan pendapat barangkali dapat menimbulkan
persoalan “apabila negara gagal melaksanakan kewajibannya untuk memberi
perlindungan terhadap konsentrasi pers yang berlebihan”.114
Dalam laporan yang dikeluarkan pada 1992 tentang fakta kasus yang menantang
monopoli penyiaran oleh pemerintah Austria, Komisi memutuskan bahwa “Pasal 10
didasarkan konsep bahwa pluralisme pendapat harus dilindungi.”115 Oleh karena itu,
bahkan program berat sebelah adalah lebih baik daripada monopoli asal ada cukup
banyak frekwensi yang tersedia untuk menjamin bahwa beraneka ragam pendapat akan
disiarkan. Lagipula, kenyataan bahwa Badan Penyiaran Austria memberi “jaminan
tentang pluralitas dan obyektivitas pendapat” tidak cukup untuk membenarkan monopoli
karena “samasekali tidak memberi kesempatan ..... untuk usaha swasta, misalnya pada
111
Lihat UN Doc. A/500, para. 35. Juga lihat G Malinverni, "Freedom of Information in European Convention on Human
Rights and in the International Covenant on Civil and Political Rights" (Kebebasan Informasi dalam Konvensi Eropa tentang
HAM dan dalam Kovenan Internasioanl tentang Hak-Hak Sivil dan Politik), 4 Human Rights Law Journal (1983), 443, 451; D
McGoldrick, The Human Rights Committee (Komite HAM) (Oxford: Clarendon Press, 1991), 459-79.
112
Diadopsi oleh HRC dalam pertemuan ke-461 pada 27 Juli 1983, UN Doc. A/38/40, 109.
113
Lihat Marckx v. Belgium (“mungkin ada kewajiban positif yang melekat berhubungan dengan kehidupan keluarga”
menurut Pasal 8); Plattform Ärzte fur das Leben v. Austria (Pasal 11, mengenai hak berkumpul secara damai, mewajibkan
negara untuk mengambil tindakan agar dapat melindungi para demonstran dari demonstran lawan, walaupun hanya merupakan
kewajiban untuk mengambil tindakan layak yang tidak termasuk kewajiban untuk berhasil).
114
Geillustreerde Pers v. The Netherlands, note 54 supra; G Malinverni, note 111 supra at 451.
115
Informationsverein Lentia and Ors v. Austria, Laporan Komisi tertanggal 9 Sept. 1992, App. Nos. 13914/88, 15041/89,
15717/89, 15779/89 and 17207/90, para. 82.
78
Perlindungan Positif
tingkat lokal atau rejional, yang akan memungkinkan pemohon untuk secara memadai
melaksanakan kebebasannya untuk memberi infomasi”116 Komisi berpendapat bahwa
penyataan pemerintah tidak meyakinkan, yaitu di negara kecil seperti Austria, monopoli
pemerintah dapat dibenarkan untuk mencegah munculnya monopoli swasta dan
mempertahankan kelayakan finansial sistem penyiaran publik. Komisi mencatat bahwa
negara lain di Eropa telah menemukan cara untuk mengimbangi masing-masing
kepentingan tanpa samaseklai melarang akses pihak swasta pada penyiaran.”117
Dalam resolusi yang dikeluarkan pada 1974, Komite Menteri Dewan Eropa (cabang
politik dan eksekutif dari Dewan Eropa) merekomendasi agar negara anggota meneliti
kemungkinan untuk memberi bantuan publik pada pers, termasuk subsidi untuk berbagai
kategori surat kabar.118 Pada 1978, Majelis Parlementar dari Dewan Eropa menghimbau
agar disahkannya undang-undang nasional yang membatasi monopoli dan konsentrasi
pers, mengakui bahwa ada kemungkinan besar bahwa subsidi publik akan diperlukan
untuk menjamin kelayakan finansial surat kabar, dan merekomendasi bahwa segala jenis
bantuan selektif hanya dapat dilaksanakan oleh badan independen.119 Komite Menteri
menyatakan pada tahun 1982 bahwa:
Negara-negara berkewajiban untuk mencegah pelanggaran terhadap kebebasan
menyampaikan pendapat dan informasi, dan harus mengadopsi kebijakan yang
dirancang untuk membina keanekaragamanan media dan pluralitas sumber
informasi, yang akan memungkinkan pluralitas gagasan dan pendapat.120
Dukungan untuk penafsiran bahwa Pasal 10 dari Konvensi Eropa menentukan kewajiban
positif juga dapat ditemukan dalam laporan akhir tentang Konvensi Eropa dari Sevillacolloquium pada tahun 1985:
5. Konsep ‘diperlukan dalam masyarakt demokratis’ tidak hanya merupakan dasar
fundamental dalam pengawasan terhadap kewajiban otoritas publik untuk tidak
melanggar atau membatasi pelaksanaan kebebasan menyampaikan pendapat dan
informasi, tetapi juga menyiratkan kewajiban Negara Anggota untuk menjamin
pluralitas dan membenarkan ketidakadilan.
Pendapat yang dikeluarkan oleh Majelis Parlementar pada 1990 tentang radio lokal,
swasta, non-komersial di Eropa menyatakan bahwa “jaminan harus ditetapkan untuk
memungkinkan stasiun radio lokal mempertahankan atau menciptakan bidang
komunikasi yang menjamin pengeluaran pendapat secara demokratis, keanekaragaman
budaya, kemandirian dan profesionalisme... .”121
116
Id. at para. 84.
Id. at para. 83.
118
Resolusi (74)43.
119
Rekomendasi 834 (1978).
120
Komite Menteri, Deklarasi tentang kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi, 29 April 1982, diterbitkan kembali
dalam Dewan Eropa DH-MM (91) 1. Juga lihat Bagian 4.12.1 supra.
121
Pendapat, 23 Nov. 1990, ADOC6344. Juga lihat Laporan tentang Situasi Radio Lokal di Eropa, 12 Des. 1990, ADOC6343.
117
79
Perlindungan Positif
Komite Menteri dan Majelis Parlementar tetap mendorong negara-negara untuk
mengambil tindakan positif utnuk mempromosikan pluralisme pers sambil menjamin
bahwa tidak mempengaruhi isi liputan pers atau dengan cara apa pun tidak
menghubungkan bantuan pemerintah dengan kebijakan redaksi.122
Pembukaan dalam Konvensi Eropa tentang Televisi Lintas Batasan (yang mulai berlaku
pada tanggal 1 Mei 1993 setelah diratifikasi oleh tujuh negara) membenarkan pentingnya
penyiaran untuk pengembangan kebudayaan dan pembentukan pendapat secara bebas
dalam keadaan yang menjamin pluralisme dan kesempatan yang setara antara semua
kelompok demokratis dan partai politik. Dinyatakan sebagai berikut:
Pengembangan teknologi informasi dan komunikasi secara berkelanjutan harus
dimaksudkan untuk mendukung hak, tanpa melihat batas, untuk mengeluarkan,
mencari, menerima dan memberi informasi dan gagasan, bagaimanapun juga
sumbernya.
Perancis
Conseil constitutionnel di Perancis berpendapat bahwa hak atas kebebasan pers, selain
daripada dimiliki oleh mereka yang menulis, mengedit dan menerbitkan, juga dimiliki
publik untuk membaca, dan lagipula, agar dapat memilih antara beraneka ragam
pendapat. Hak publik memerlukan pluralisme pers, sekurang-kurangnya untuk surat
kabar harian, yang membuat pluralisme pers sebagai tujuan yang dihargai dalam
Konstitusi. Demi alasan tersebut, Conseil memutuskan bahwa sebuah ketentuan dalam
UU tertanggal Agustus 1986 tentang konsentrasi kepemilikan pers adalah tidak
konstitusional karena akan memberi kesempatan untuk konsentrasi pers yang lebih besar
daripada undang-undang sebelumnya.123
Jerman
Pengadilan Konstitusional Federal (FCC) mencatat bahwa jaminan atas hak publik untuk
memperoleh informasi dalam Hukum Dasar mengharuskan pembentukan sistem
penyiaran publik yang mencerminkan baik pluralisme eksternal (yaitu, pluralisme
pendapat yang disiarkan) dan pluralisme internal (yaitu, dalam susunan badan
pengaturnya). Stasiun swasta juga harus diperkenankan untuk beroperasi, tetapi
keberadaannya tidak mengurangi kewajiban stasiun publik mengenai pluralisme karena
hak publik dalam konstitusi untuk menerima informasi hanya dapat ditegakkan pada
lembaga penyiaran publik dan bukan pada stasiun penyiaran swasta. Parlemen harus
menetapkan aturan yang mengatur sistem penyiaran publik serta kerangka untuk
menerima lembaga penyiaran swasta. Persyaratan mengenai pluralisme lembaga
penyiaran swasta mungkin tidak seketat persyaratan untuk lembaga penyiaran publik.
Parlemen mempunyai diskresi luas untuk membentuk kerangka untuk stasiun penyiaran
swasta dan dapat memutuskan untuk mewajibkan mereka untuk memasukkan wakil dari
berbagai kelompok sosial dalam dewan pengurusnya. Hukum Dasar hanya mengatur
122
Lihat pada umumnya, D Voorhoof, "From Government Regulation to Market Regulation: The Press in a New
Environment" (Dari Pengaturan Pemerintah sampai Pengaturan Pasar: Pers di Lingkungan Baru) (University of Ghent, Des.
1992).
123
CC, 29 Juli 1986, 110.
80
Perlindungan Positif
bahwa komposisi dewan pengurus harus termasuk jaminan tepat untuk keanekaragaman
pendapat; tidak mengatur tentang komposisi aktualnya.124
4.8
Ekspresi Kesenian
Dewan Eropa
Dalam kasus Müller, Pengadilan Eropa membenarkan putusan bersalah dan denda karena
lukisan yang menggambarkan adegan seks yang eksplisit dipamerkan selama eksibisi
yang terbuka pada publik, termasuk anak-anak. Namun, dalam putusannya, Pengadilan
menjelaskan bahwa ekspresi kesenian adalah jaminan yang diatur Pasal 10 dan “memberi
kesempatan untuk ikut serta dalam pertukaran publik atas segala bentuk informasi dan
gagasan budaya, politik dan sosial.”125. Pengadilan membenarkan penafsirannya dengan
mengacu pada Pasal 19(2) dari Kovenan Internasional yang secara jelas menerapkan
jaminannya pada bidang kesenian. Komisi Eropa, dalam laporannya tentang kasus ini,
berkomentar bahwa “kebebasan menyampaikan pendapat mempunyai kepentingan
fundamental dalam masyarakat demokratis. ... Melalui karya kreatifnya, seorang seniman
tidak hanya mengucapkan visi pribadi tentang dunia, tetapi juga menyampaikan
pendapatnya tentang masyarakat dimana dia tinggal. Seni bukan saja membantu
membentuk pendapat publik, tetapi ekspresi kesenian juga dapat membuat publik
menghadapi persoalan yang penting pada saat itu ... .”126
4.9
Kebebasan Akademik Dan Pendidikan
Hak untuk menerima dan memberi informasi dan gagasan, yang dijamin dalam Deklarasi
Universal, Kovenan Internasional dan ketiga perjanjian rejional utama tentang hak asasi
manusia, termasuk hak atas bebas dari campurtangan pemerintah mengenai isi kurikulum
dan pemerkerjaan profesor dan guru. Semua pembatasan pada operasinya sekolah dan
universitas harus benar-benar diperlukan untuk mempromosikan tujuan sah. Walaupun
pemeliharaan ketertiban umum dalam masyarakat demokratis tentu saja adalah tujuan
sah, pembatasan tidak dapat ditentukan semata-mata untuk membungkamkan pihak yang
mengkritik pemerintah.
Nigeria
Dalam kasus-kasus berikutnya di Nigeria, para hakim menetapkan perlindungan
minimum tertentu tentang kebebasan akademik dan pendidikan, termasuk hak profesor
atas persidangan yang adil, sebelum dipecat dari universitas yang didanai oleh publik,
hak anggota fakultas di universitas publik untuk tidak dipecat dari pekerjaannya sematamata karena pemerintah tidak menyetujui pendapat politiknya, hak mahasiswa untuk
tidak dikeluarkan atau dipaksa transfer ke bagian lain dalam negara karena melaksanakan
hak menyampaikan pendapat politik, hak staf akademik agar kontraknya tidak diputuskan
oleh pemerintah, tetapi hanya dapat diputuskan oleh dewan pengurus di lembaga
pendidikannya, hak orang tua dan orang lain untuk memiliki dan menjalankan sekolah
124
125
126
81
83 FCC 238 (1991).
Müller & Ors v. Switzerland, para. 27.
Id. Laporan Komisi, diadopsi pada tanggal 8 Oktober 1986, para. 70.
Perlindungan Positif
dasar dan menengah, dan hak individu untuk mendirikan dan menjalankan universitas
apabila tidak ada undang-undang yang mengatur sebaliknya.
Beberapa profesor di Universitas Lagos dipecat karena memimpin kampanye untuk
menggantikan Wakil Rektor Universitas. Mereka mengajukan gugatan dan Pengadilan
Lagos menyatakan bahwa pemecatannya tidak sah dan memerintahkan agar mereka
dipekerjakan kembali. Pengadilan Tinggi merubah putusan ini. Kemudian Mahkamah
Agung, membenarkan kembali Pengadilan Lagos dan memutuskan bahwa para
penggugat ditunjuk bukan oleh pemerintah tetapi berdasarkan UU Universitas Lagos
1967 yang mengatur bahwa mereka berhak atas persidangan yang adil sebelum mereka
dapat dikeluarkan oleh Dewan Pengurus Universitas.127
Mahkamah Agung menjatuhkan putusan yang serupa dalam kasus lainnya ketika
memutuskan bahwa “ketentuan yang diatur dalam konstitusi, khususnya yang melindungi
hak-hak individu, seharusnya tidak sembarang diinjak, kecuali dalam sistem fasis.”128.
Bala Usman, seorang profesor di Universitas Ahmadu Bello dianggap telah
mengundurkan diri karena ikut serta dalam politik dan pada khususnya bergabung dengan
People's Liberation Party. Presiden Babangida menyetujui bahwa pengunduran Dr
Usman melayani “kepentingan publik”. Hakim Kumai Bayan Aka'ahs memutuskan
bahwa pemecatan Dr Usman adalah tidak sah, dan berkomentar bahwa “Presiden Ibrahim
Babangida tidak bertindak demi kepentingan publik ketika dia menyetujui pengunduran
penggugat karena Presiden semata-mata mencoba untuk menutupi pelanggaran hukum
yang telah dilakukan terhadap penggugat.”129
Demikian pula, Hakim Moni Fafiade mengutuk “pengunduran demi kepentingan publik”,
atas perintah Presiden Babangida, yang diterapkan pada dua dosen di Universitas
Obafemi Awolowo. Dalam gugatan yang diajukan oleh kedua dosen yang menantang
pengunduran terpaksa yang diterapkan kepadanya, hakim memutuskan bahwa pengadilan
berwenang mengadili kasus ini karena surat pengunduran samasekali tidak sah.130
Pengadilan-pengadilan Nigeria juga melakukan intervensi untuk menghentikan
pengeluaran dan transfer ke bagian lain dalam negara yang dilakukan pada mahasiswa
yang dianggap sebagai lawan pemerintah. Dalam satu kasus yang terkenal, Mahkamah
Agung memutuskan bahwa mahasiswa berhak atas persidangan yang adil sebelum dapat
dikeluarkan atau dihukum, dan pengadilan berkomentar:
Sumber daya manusia kita adalah sangat berharga dan kalau tidak dimanfaatkan
dengan baik, maka negara Nigeria akan rugi. Kita tidak bisa ketinggalan oleh
negara lain yang maju ke depan dan memanfaatkan sepenuhnya sumber daya
manusianya. Seorang mahasiswa adalah
sangat berharga yang sedang
menyiapkan diri untuk memberi segala bentuk pelayanan kepada negara kita, dan
127
128
129
130
82
Olaniyan v. University of Lagos [1985] 2 NWLR (part 9) 599.
Eperokun v. University of Lagos [1986] 2 NWLR (part 34) 162 (per Ayo Irikefe CJN).
Bala Usman v. Ahmadu Bello University, dilaporan dalam The Guardian, 14 Mei 1990.
Professor Omotoye Olorode & Anor. v. Professor Babs Fafunwa, Suit No. M/651/90.
Perlindungan Positif
kita tidak dapat menghancurkan mahasiswa dengan memutuskannya bersalah atas
suatu pelanggaran, kecuali dibuktikan bersalah oleh pengadilan.131
Pada Juni 1992, Serikat Staf Akademik Universitas (ASUU) dari Nigeria menyatakan
akan melakukan pemogokan untuk menuntut otonomi bagi universitas dan peningkatan
kondisi pekerjaan. Dewan Pengurus Angkatan Bersenjata melarang ASUU, dan
mengancam akan memecat semua dosen yang mogok kerja jika mereka tidak
menghentikan mogok dalam waktu 48 jam. Presiden ASUU menantang kewenangan
pemerintah untuk memecat para doesn. Dalam putusannya tentang mosi ex parte, Hakim
Dolapo Akinsanya mencegah pemerintah dari melaksanakan ancamannya dan pada
khususnya “agar tidak mencampurtangani kontrak kerja yang ditandatangani oleh staf
akademik dan Dewan Pengurus di semua Universitas Federal dan Negara di Nigeria.”132
Pemerintah Lagos menerbitkan niatnya untuk meniadakan pendidikan dasar swasta di
Lagos. Uskup A O Okojie dan sejumlah orang tua menantang rencana ini karena tidak
sesuai konstitusi.133 Pengadilan Tinggi Federal Nigeria (Divisi Lagos) berpendapat bahwa
Pasal 36(1) (yang menjamin hak “atas kebebasan menyampaikan pendapat, termasuk
kebebasan mempunyai pendapat dan menerima dan memberi gagasan dan informasi
tanpa pembatasan”) melindungi hak “orang tua dan wali untuk membesarkan anak dan
anak perwalian dan mendidiknya di lembaga terbaik dan sesuai tradisi dan sopan santun
terbaik yang menurut mereka adalah paling cocok untuk mendidik anak dan anak
perwalian.”134 Dalam pendapat tersebut, Pengadilan secara jelas mengikuti pertimbangan
Mahkamah Agung AS (yang diuraikan infra).
Lagipula, Pengadilan berpendapat bahwa istilah “sarana” dalam Bagian 36(2) – yang
memperkenankan seorang untuk “memiliki, mendirikan atau menjalankan segala bentuk
sarana untuk membagi informasi, gagasan dan pendapat” diterapkan pada media selain
daripada media masaa dan harus ditafsirkan secara luas agar termasuk semua “lembaga
yang membagi pengetahuan”. Lagipula, “direktur, guru dan siswa harus dilindungi
apabila melaksanakan hak atas kebebasan menyampaikan pendapat.”135 Pasal 18 dari
Konstitusi, yang mewajibkan pemerintah untuk mengarahkan kebijakannya untuk
menjamin bahwa kesempatan pendidikan diberikan secara seimbang dan memadai pada
setiap tingkat, tidak dimaksudkan untuk mengurangi kebebasan untuk melaksanakan hak
tersebut. Dengan demikian, orang tua dan orang lain berhak memiliki dan menjalankan
sekolah swasta.
Mahkamah Agung Nigeria memutuskan bahwa jika tidak ada undang-undang spesifik
yang mengatur tentang pendirian universitas, maka pemohon mempunyai hak
131
Garba v. University of Maiduguri [1986] 2 NWLR 550, 576 (per Obaseki JSC).
Attahiru Jega v. Armed Forces Ruling Council & Ors, Suit No. LD/2267/92.
133
Perlu dicatat bahwa, pengadilan Nigeria tidak sama dengan pengadilan di kebanyakan negara Persemakmuran, karena
mempunyai kewenangan untuk menyatakan bahwa undang-undang tidak sesuai dengan Konstitusi 1979, walaupun
kewenangan ini dibatalkan ketika militer mengambilalih.
134
Archbishop Okojie & Ors v. The Attorney-General of Lagos State, [1981] 2 NCLR 337, 1 NLR 218, 30 Sept. 1980 (Fed.
Ct App.: Lagos).
135
Id. at 253.
132
83
Perlindungan Positif
berdasarkan perlindungan yang diberikan dalam konstitusi atas kebebasan menyampaikan
pendapat untuk mendirikan universitas.136
Amerika Serikat
Mahkamah Agung membatalakn undang-undang yang melarang pendidikan swasta, dan
membenarkan hak orang tua untuk mengarahkan pendidikan anak-anaknya:
[Undang-Undang yang dipertimbangkan] secara tidak layak mencampurtangani
kebebasan orang tua dan wali untuk mengarahkan pengasuhan dan pendidikan
anak-anak yang berada di bawah pengendaliannya. .... Teori fundamental tentang
kebebasan yang diterapkan oleh semua pemerintah dalam Uni ini, tidak memberi
kewenangan substansial kepada negara untuk menstandarisasi anak-anaknya
dengan memaksa mereka menerima pengajaran oleh guru publik saja. Anak
bukan semata-mata kawula negara; orang-orang yang mengasuh anak dan
mengarahkan nasibnya mempunyai hak, dan juga kewajiban penting, untuk
menyiapkan anak itu untuk kewajiban tambahan.137
4.10
Periklanan Komersial
Perserikatan Bangsa-Bangsa
Komite HAM menyatakan dalam putusan yang dikeluarkan baru-baru ini bahwa semua
bentuk ekspresi, termasuk pembicaraan komersial (selain daripada ekspresi yang
berlawanan dengan Pasal 20, mengenai menghasut kebencian), harus diberi perlindungan
yang sama:
Pasal 19.2 harus ditafsirkan untuk meliputi setiap jenis gagasan dan pendapat
subyektif yang dapat disampaikan kepada orang lain, yang sesuai dengan Pasal 20
dari Kovenan, tentang berita dan informasi, ekspresi komersial dan periklanan,
karya seni, dll; seharusnya tidak terbatas pada ekspresi politik, budaya atau seni.
Menurut Komite, unsur komersial dari ekspresi dalam bentuk periklanan di
tempat umum tidak menghapus ekspresi ini dari lingkupnya kebebasan yang
dilindungi. Komite tidak setuju bahwa salah satu bentuk ekspresi dapat dibatasi
pada derajat tertentu, dengan akibat bahwa jenis ekspresi tertentu dapat dikenai
pembatasan yang lebih luas daripada yang lain.138
Jadi, menurut Kovenan Internasional, ekspresi komersial harus diberi perlindungan lebih
besar (secara relatif) daripada yang diberi dalam Konvensi Eropa, karena dalam Konvensi
Eropa pembicaraan komersial dapat dikenai lebih banyak pembatasan daripada jenis
ekspresi lainnya.
Dewan Eropa
136
Ukaegbu v. A-G of Imo State [1985] LCR 867.
Pierce v. Society of Sisters of the Holy Names of Jesus and Mary, 268 US 510 (1925) (per McReynold J).
138
Komite HAM, Sidang Ke-47, Ballantyne and Davidson v. Kanada, Communication No. 359/1989, dan McIntyre v.
Kanada, Communication No. 385/1989, UN Doc. CCPR/C/47/D/359/1989 dan 385/1989/Rev. 1, 5 Mei 1993 Annex, para.
11.3. Untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 4.11 infra.
137
84
Perlindungan Positif
Informasi yang bersifat komersial dilindungi dalam Pasal 10 dari Konvensi Eropa
walaupun Pengadilan Eropa memberi lebih banyak kelonggaran kepada pemerintah untuk
membatasi pembicaraan komersial bila dibanding dengan jenis ekspresi lainnya.139 Jadi,
dalam kasus Markt Intern, walaupun Pengadilan Eropa memutuskan bahwa pembicaraan
komersial berhak untuk dilindungi, pengadilan nasional juga diberi kelonggaran untuk
menentukan pembatasan.
Markt Intern, sebuah majalah bagi para konsumen,
menerbitkan cerita akurat tentang ketidakpuasan seorang apoteker dengan perusahaan
pesanan melalui pos. Pengadilan Jerman memutuskan bahwa cerita ini memberi kesan
yang tidak benar dan oleh karena itu merupakan persaingan tidak adil dan merugikan
reputasi atau hak-hak orang lain. Para hakim dari pengadilan tersebut memberi suara 9
melawan 9 (dan suara penentu diberi oleh Ketua Pengadilan) yang mana membenarkan
putusan pengadilan Jerman dan menolak argumen untuk memberi perlindungan lebih
besar atas pembicaraan komersial.
Dalam kasus Barthold, Pengadilan Eropa memutuskan bahwa sebuah pernyataan
seharusnya tidak dianggap sebagai pembicaraan komersial kalau tujuan utamanya adalah
memberitahu publik tentang topik yang benar-benar menyangkut kepentingan publik.
Pengadilan-pengadilan Jerman telah mengeluarkan dan membenarkan larangan terhadap
dokter hewan berdasarkan alasan bahwa informasi yang dia telah berikan kepada
wartawan tentang bisnisnya sendiri, pada saat dia menegaskan keperluan untuk memberi
pelayanan jawatan kehewanan yang lebih komprehensif pada malam hari, sudah
melanggar larangan yang mencegah anggota “profesi liberal” dari melakukan periklanan.
Pengadilan memutuskan bahwa publisitas yang dapat diterima oleh Dr Barthold tidak
sepenting “sifat persoalan yang disampaikan kepada publik” dan bahwa putusan dari
pengadilan-pengadilan Jerman untuk melarang semua pernyataan yang dapat menyerupai
iklan kemungkinan besar akan mencegah “anggota dari profesi liberal agar tidak
memberi kontribusi pada perdebatan publik tentang topik yang mempengaruhi kehidupan
masyarakat” serta “menghalangi pers dalam pelaksanaan tugasnya sebagai pemberi
informasi dan pengawas publik.”140
Dalam putusannya, Hakim Pettiti menegaskan pentingnya periklanan bagi pihak swasta
agar dapat memberi informasi, pada khususnya melalui media elektronik:
Persoalan utama tentang kebebasan informasi, pasar bebas untuk penyiaran,
penggunaan satelit komunikasi tidak dapat diselesaikan tanpa mempertimbangkan
fenomena periklanan; karena apabila periklanan dilarang secara absolut, maka
penyiaran swasta juga akan dilarang, karena lembaga penyiaran tidak akan
mempunyai dana yang diperoleh melalui periklanan. ... Semua pembatasan yang
diterapkan harus mendukung ‘keperluan sosial yang mendesak’ dan bukan karena
memberi keuntungan tertentu.141
Masyarakat Eropa
139
140
141
85
Markt Intern Verlag GmbH and Klaus Beermann v. Germany, para. 33.
Barthold v. Germany, para. 58.
Id. at 27-28.
Perlindungan Positif
Mahkamah Eropa memutuskan bahwa pembatasan nasional di sebuah negara anggota
atas pembagian materi periklanan yang secara tidak sah dibagi di negara anggota lainnya
tidak sesuai dengan Hukum Masyarakat Eropa kecuali dapat dibenarkan menurut Pasal
36 atau berdasarkan “aturan tentang logika”. Periklanan diperlukan untuk menjamin
bahwa barang-barang dapat ditukar secara bebas, dan selain itu, perlindungan konsumen
sangat tergantung pada informasi memadai, dan periklanan tidak dapat dilarang hanya
demi alasan melindungi konsumen.142
Masyarakat Eropa telah mengadopsi sejumlah instruksi mengenai periklanan untuk
keperluan melindungi konsumen, khususnya mereka yang paling rentan seperti anak dan
remaja. Instruksi mengatur periklanan untuk makanan143 dan produk obat-obatan untuk
digunakan manusia,144 dan melarang periklanan yang menyesatkan.145 Sebuah instruksi
diusulkan yang akan mengatur periklanan tembakau.146
Austria
Pengadilan Konstitusional Austria berpendapat bahwa periklanan komersial dilindungi
oleh Pasal 10 dalam Konvensi Eropa, yang dicantumkan dalam hukum Austria, walaupun
perlindungannya barangkali lebih terbatas daripada yang diberikan untuk penyampaian
pendapat politik.147 Lagipula, Pengadilan mencatat bahwa Pasal 10, yang melindungi
pemberian informasi dan gagasan, mempunyai lingkup yang lebih luas daripada Pasal 13
dari Hukum Dasar Austria yang secara jelas hanya melindungi penyampaian pendapat.
Pengadilan memutuskan bahwa Badan Penyiaran Austria telah melanggar jaminan atas
kebebasan menyampaikan pendapat ketika menolak, tanpa penjelasan, permohonan untuk
menyiarkan iklan radio mingguan. Pengadilan menimbang Pasal 10 dan menyatakan
bahwa Badan Penyiaran Austria harus tersedia untuk semua orang supaya dapat
melakukan periklanan komersial yang sah dan Badan tersebut tidak mempunyai hak
istimewa untuk menggunakan diskresinya untuk memilih antara masing-masing
perusahaan. Dalam kasus lain Pengadilan Konstitusional memutuskan bahwa sebuah
perusahaan penyiaran harus memberi alasan mengapa menolak untuk menyiarkan iklan
yang telah dibayar.148
Kanada
Mahkamah Agung Kanada, mempertimbangkan konstitusionalitas dua ketentuan yang
melarang periklanan komersial yang diarahkan pada anak di bawah umur 13 tahun, dan
memutuskan bahwa periklanan komersial diberi perlindungan dalam Konstitusi.
Pengadilan mengutip putusan dari Pengadilan Eropa dalam kasus Handyside dan
memutuskan sebagai berikut: pertama, bahwa pembicaraan tidak dapat dikecualikan dari
perlindungan hanya berdasarkan isinya; dan kedua, bahwa ekspresi yang merupakan
142
GB-INNO-BM v. Confédération du Commerce Luxembourgeois Asbl, Kasus No. C362/88, 1991 2 CMLR 801.
Instruksi Dewan tentang etiket makanan, OJ 1979 L 33/1, sebagaimana diamendemen dalam OJ [Official Journal] 1989
L186/17.
144
Instruksi Dewan tentang etiket produk obat-obatan untuk digunakan manusia, OJ 1992 L113/13.
145
Instruksi Dewan tentang periklanan yang menyesatkan, OJ 1984 L250/17.
146
Usulan untuk Instruksi Dewan tentang periklanan produk tembakau dalam pers dan melalui brosur dan poster, OJ 1989
L124/5, amended OJ 1990 L119/7.
147
Pengadilan Konstitusional, Putusan tertanggal 27 Juni 1986, B658/85, dilaporkan dalam (1987) 8 HRLJ 361.
148
Id.
143
86
Perlindungan Positif
ancaman atau tindakan kekerasan tidak terlindung, dan ketiga, bahwa dengan menimbang
kenyataan bahwa “hak dan kebebasan yang dijamin dalam Piagam [Kanada] harus diberi
penafsiran yang luas dan liberal... tidak ada dasar kuat untuk mengecualikan ekspresi
komersial dari perlindungan yang diatur dalam Piagam [tentang kebebasan
menyampaikan pendapat]”. Namun, pengadilan memutuskan bahwa ketentuan dalam
undang-undang tersebut adalah jelas, memenuhi tujuan sah untuk melindungi anak dari
pengaruh tidak layak, dan diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut, dan oleh karena itu
dapat dibenarkan dalam Bagian 1 dari Piagam yang memperkenankan pembatasan yang
serupa dengan pembatasan yang diatur dalam Pasal 10(2) dari Konvensi Eropa.149
Dalam kasus kedua, Mahkamah Agung Kanada, membenarkan pentingnya pembicaraan
komersial, dan mencatat pertimbangan dari Mahkamah Agung AS bahwa bukan hanya
pembicara tetapi juga pendengar mempunyai kepentingan berhubungan dengan
kebebasan ekspresi komersial.150
Amerika Serikat
Pada 1976, Mahkamah Agung memutuskan bahwa pembicaraan yang “hanya bersifat
komersial” diberi perlindungan dalam konstitusi. Dalam putusan tersebut, pengadilan
membatalkan undang-undang Virginia yang melarang apoteker agar tidak mengiklankan
harga obat yang memerlukan resep dokter. Pengadilan menolak pernyataan negara bahwa
persaingan harga akan mengurangi profesionalisme apoteker yang berizin, dan mencatat
bahwa masyarakat sangat tertarik pada “aliran bebas informasi komersial”. Pengadilan
merekomendasi agar negara menggunakan pendekatan lain, yaitu:
Berasumsi bahwa .... informasi itu sendiri tidak merugikan, dan orang-orang akan
mengetahui apa yang terbaik bagi diri sendiri asal diberi informasi memadai, dan
cara terbaik untuk melakukan demikian adalah membuka jalur komunikasi, dan
bukan menutupnya.151
Jadi, Pengadilan mendasari perlindungan atas pembicaraan komersial pada hak konsumen
untuk menerima informasi. (Memang, kasus ini diajukan oleh konsumen dan bukan oleh
apoteker.)
Namun, Pengadilan menyarankan bahwa perlindungan yang diberikan pada pembicaraan
komersial mungkin tidak seluas perlindungan yang diberikan pada jenis pembicaraan
lainnya, dan jelas bahwa periklanan yang palsu atau menyesatkan dapat dilarang, dan
bahwa pengaturan yang lebih luas barangkali dapat dibenarkan untuk “waktu, tempat dan
cara” pembicaraan komersial.
Dalam kasus lain, Pengadilan menjelaskan bahwa pembicaraan komersial tidak diberi
semua perlindungan yang diatur dalam konstitusi seperti yang diberikan untuk jenis
pembicaraan lainnya. Dalam kasus Central Hudson, Pengadilan membatalkan keputusan
lembaga negara untuk melarang semua “periklanan bersifat promosi” oleh perusahaan
149
150
151
87
Irwin Toy Ltd v. Quebec (A-G) [1989] 1 SCR 927 (per Dickson CJ).
Ford v. Quebec (A-G) [1988] 2 SCR 712.
Virginia State Board of Pharmacy v. Virginia Citizens Consumer Council, Inc., 425 US 748, 770 (1976).
Perlindungan Positif
listrik yang mendorong langganan untuk membeli lebih banyak listrik. Pengadilan
menguraikan empat syarat: (1) pembicaraan harus menyangkut kegiatan sah dan tidak
boleh menyesatkan; (2) kepentingan negara yang didukung oleh pembatasan harus
substansial; (3) peraturan tersebut harus secara langsung mendukung kepentingan negara
tersebut; dan (4) peraturan tidak dapat melebihi apa yang diperlukan untuk mendukung
kepentingan tersebut.152
Dengan mengikuti syarat-syarat tersebut, Pengadilan
memutuskan bahwa larangan tersebut adalah terlalu luas. Pengadilan menimbang bahwa
walaupun negara mempunyai “kepentingan substansial” untuk mempromosikan
penghematan listrik, larangan tersebut juga berlaku untuk pembicaraan yang mendorong
penggunaan alat atau pelayanan yang menghemat listrik, dan oleh karena itu terlalu luas.
4.11
Hak-Hak Bahasa
Perserikatan Bangsa-Bangsa
Komite HAM mengeluarkan putusan pada Mei 1993 dan menyatakan bahwa undangundang Quebec yang mengharuskan pemakaian “Bahasa Perancis saja” untuk tanda
(diuraikan dalam Bagian tentang Kanada) melanggar Pasal 19(2) dari Kovenan
Internasional. Pertama, Komite menolak argumen pemerintah Quebec bahwa periklanan
komersial tidak termasuk dalam lingkup Pasal 19.153 Kebebasan menyampaikan pendapat
termasuk hak untuk menggunakan bahasa yang dipilih sendiri, bahkan di bidang seperti
perdagangan. Kedua, Komite berpendapat bahwa satu-satunya tujuan sah yang dapat
didukung oleh undang-undang tentang tanda adalah melindungi hak minoritas pemakai
Bahasa Perancis untuk menggunakan bahasanya sendiri, sebagaimana dijamin dalam
Pasal 27 dari Kovenan Internasional. Ketiga, Komite menyimpulkan bahwa undangundang tentang tanda tidak diperlukan “untuk melindungi pemakai Bahasa Perancis
sebagai kelompok rentan di Kanada”. Komite mempertimbangkan bahwa:
Misalnya, undang-undang tersebut sebenarnya dapat mengatur bahwa periklanan
harus dalam baik Bahasa Perancis maupun Bahasa Inggris. Sebuah negara dapat
memilih satu atau lebih bahasa resmi, tetapi tidak dapat mengecualikan, dari
lingkup kehidupan publik, kebebasan untuk menyampaikan pendapat dalam
bahasa yang dipilih sendiri.154
Komite menghimbau pada pemerintah Kanada untuk memulihkan pelanggaran dan
memohon laporan dalam enam bulan tentang tindakan yang diambil.155
Komite selanjutnya menyimpulkan bahwa tidak terjadi pelanggaran menurut Pasal 27
dengan alasan bahwa Pasal 27 berlaku bagi negara dan bukan bagi propinsi, dan oleh
karena itu, pemakai Bahasa Inggris tidak dapat dianggap sebagai minoritas linguistik.
152
Central Hudson Gas & Electric Corp. v. Public Service Commission, 477 US 557, 566 (1980).
Kesimpulan ini dari Komite dibahas secara lebih lanjut dalam Bagian 4.10 supra.
154
Ballantyne and Davidson v. Kanada and McIntyre v. Kanada, note 138 supra at para. 11.4
155
Dua anggota dari ke-18 anggota dalam Komite HAM tidak menyetujui pendapat mayoritas tentang pelanggaran atas Pasal
19; satu anggota mengeluarkan perbedaan pendapat karena merasa bahwa pemohon tidak melihat pemulihan domestik yang
tersedia, dan anggota satu lagi mengeluarkan perbedaan pendapat dengan alasan bahwa undang-undang tentang tanda adalah
cara yang sah untuk melindungi hak-hak minoritas pemakai bahasa Perancis menurut Pasal 27.
153
88
Perlindungan Positif
Dewan Eropa
Dalam sebuah kasus pada tahun 1963, Komisi Eropa mengeluarkan pendapatnya bahwa
kebebasan menyampaikan pendapat tidak termasuk hak untuk diajarkan dalam bahasa
aslinya.156 Dengan menimbang perkembangan dalam hukum Eropa tentang hak-hak
bahasa, mungkin Komisi akan mengeluarkan putusan yang berbeda pada jaman sekarang.
Kanada
Mahkamah Agung Kanada memutuskan bahwa Pasal 58 dari Piagam Quebec tentang
Bahasa Perancis yang mengharuskan penggunaan Bahasa Perancis saja untuk semua
tanda publik, poster dan periklanan komersial adalah tidak sesuai dengan jaminan atas
kebebasan menyampaikan pendapat yang diatur dalam Pasal 2(b) dari Piagam Kanada
tentang Hak dan Kebebasan. Pasal 58 mengatur bahwa semua perusahaan yang
melanggar ketentuan ini dapat dikenakan denda sebesar C$125 sampai C$2,300 per hari
jika tetap melakukan pelanggaran setelah menerima pemberitahuan. Lima perusahaan
yang didenda menantang undang-undang tersebut.
Pengadilan membenarkan kesimpulan pengadilan yang lebih rendah bahwa kebebasan
menyampaikan pendapat termasuk kebebasan untuk mengekspresi diri dalam bahasa
yang dipilih sendiri:
Oleh karena bahasa mempunyai kaitan erat dengan bentuk dan isi ekspresi, maka
kebebasan menyampaikan pendapat tidak dapat dijamin kalau seorang tidak dapat
menggunakan bahasa yang dipilihnya sendiri. Bahasa bukan saja cara atau sarana
ekspresi. Sebagaimana diatur dalam pembukaan pada Piagam Bahasa Perancis itu
sendiri, bahasa adalah cara yang digunakan orang-orang untuk mengekspresi
identitas budayanya.157
Pengadilan juga menyimpulkan bahwa walaupun tanda yang dipamerkan oleh tergugat
mempunyai kepentingan komersial, hal ini tidak berarti bahwa jenis ekspresi ini tidak
diberi perlindungan. Pengadilan mencatat bahwa undang-undang tersebut mempunyai
tujuan sah, yaitu untuk menjamin bahwa masyarakat Quebec berkomunikasi melalui
"visage linguistic". Namun, Pengadilan menyimpulkan bahwa tujuan sah ini dapat
terpenuhi secara memadai jika mengharuskan bahwa semua tanda harus menggunakan
tulisan Bahasa Perancis, dan bahwa kewajiban untuk “hanya menggunakan Bahasa
Perancis” adalah tidak proporsional.
Akibatnya, parlemen Quebec merubah Pasal 58 supaya jelas bahwa ada maksud untuk
membatalkan perlindungan yang diberikan pada kebebasan menyampaikan pendapat
dalam Piagam (yang diperkenankan oleh Piagam asal niat untuk membatalkan dinyatakan
secara jelas). Beberapa perusahaan pemakai Bahasa Inggris mengajukan keberatan
kepada Komite HAM PBB dan menang (dibahas di atas).
Selandia Baru
156
Belgian Linguistic Case: 23 Inhabitants of Alsemberg and Beersel v. Belgium, App. No. 1474/62; X v. Belgium, App. No.
1769/62, Yearbook VI (1963) 444, 454-56.
157
Ford v. Quebec (A-G), note 150 supra.
89
Perlindungan Positif
Pengadilan Tinggi Selandia Baru (dengan suara 3 melawan 2) memerintahkan pemerintah
untuk tidak mengalokasi frekwensi radio FM selama beberapa minggu sampai telah
menerima dan mempertimbangkan rekomendasi dari Tribunal Waitangi mengenai
pengalokasikan frekwensi untuk pemrograman bahasa Maori. UU Komunikasi Radio
memperkenankan pemerintah untuk mengalokasikan hampir semua frekwensi radio yang
tersedia dengan menciptakan sistem pendaftaran hak dan izin pengelolaan selama 20
tahun yang dapat dialihkan. Namun, tidak ada kriteria yang perlu dipertimbangkan pada
saat pertama mengalokasi izin.
Pada 1986 Tribunal Waitangi berpendapat bahwa Perjanjian Waitangi mewajibkan
Negara untuk mengakui dan melindungi bahasa Maori. Walaupun pengadilan ini tidak
memberi rekomendasi spesifik, tetap mempunyai hak untuk melakukan demikian di
kemudian hari. Setelah Dewan Maori memanggil perhatian Tribunal pada rencana
Negara yang tidak akan mengalokasikan frekwensi dalam jumlah memadai kepada kaum
Maori, Tribunal meminta Negara untuk menunda pengalokasian selama beberapa minggu
sampai sudah mengeluarkan rekomendasinya. Negara menolak untuk melakukan
demikian.
Pengadilan Tinggi memerintahkan Negara untuk menunda proses tender, dan Negara
naik banding. Pemerintah mengakui bahwa harus mempertimbangkan rekomendasi
umum yang dikeluarkan Tribunal pada 1986. bahwa argumen Maori untuk frekwensi FM
adalah layak dan bahwa pengalokasian frekwensi untuk program-program Maori akan
memanfaatkan kebudayaan Maori, walaupun tidak langsung dan dengan cara terbatas.
Pengadilan Tinggi menyimpulkan bahwa pemerintah berkewajiban untuk
mempertimbangkan rekomendasi spesifik yang dikeluarkan oleh Tribunal.158
4.12
Akses Pada Informasi
Pasal 19 dari Deklarasi Universal, Pasal 19 dari Kovenan Internasional dan Pasal 13 dari
Konvensi Amerika melindungi hak “untuk mencari” dan “memberi” informasi dan
gagasan sebagai aspek integral dari hak atas kebebasan menyampaikan pendapat;
walaupun Pasal 10 dari Konvensi Eropa tidak secara jelas melindungi hak untuk
“mencari” informasi dan gagasan, kemungkinan besar bahwa Pengadilan Eropa akan
memutuskan bahwa hak ini diberi perlindungan secara implisit.159 Pasal 9 dari Piagam
Afrika secara jelas melindungi hak setiap orang untuk menerima informasi.
Dewan Eropa
Dalam yurisprudensinya, Pengadilan Eropa menjelaskan bahwa perlindungan kuat yang
diberikan dalam Konvensi Eropa atas kebebasan menyampaikan pendapat berlandasan
secara signifikan pada hak publik untuk memperoleh informasi. Misalnya, dengan
mengacu pada perlindungan khusus yang harus diberikan kepada pers, Pengadilan
berulang kali menyatakan:
158
Attorney-General v. New Zealand Maori Council, Pengadilan Tinggi, Sept. 1990.
Lihat Laporan dari Dewan Eropa tentang Activities in the Mass Media Field (Kegiatan di Bidang Media Massa), DH/MM
(83) I, 5.
159
90
Perlindungan Positif
[Pers] bukan saja bertanggungjawab untuk memberi informasi dan gagasan
tersebut [tentang persoalan yang menyangkut kepentingan publik]: publik juga
mempunyai hak untuk menerima informasi dan gagasan tersebut.160
Hak publik untuk memperoleh informasi juga merupakan aspek intrinsik dalam
perdebatan politik yang terdidik yang sangat penting untuk demokrasi yang sungguhsungguh:
Kebebasan pers memberi salah satu cara terbaik kepada publik untuk menemukan
dan membentuk ide dan sikap tentang para pemimpin politik. Secara lebih umum,
kebebasan perdebatan politik adalah intinya masyarakat demokratis...161
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa hak untuk menerima informasi “pada dasarnya
melarang pemerintah dari membatasi seorang yang mau menerima informasi dari orang
lain yang ingin atau rela memberikan informasi itu kepadanya.”162
Dalam kasus Open Door Counselling yang diputuskan baru-baru ini, Pengadilan Eropa
memutuskan bahwa Irlandia melebihi diskresinya dengan mengeluarkan perintah yang
melarang konselor keluarga berencana agar tidak memberi konseling yang bukan dalam
bentuk perintah kepada perempuan tentang dimana dapat melakukan aborsi di luar
Irlandia (Aborsi tidak sah di Irlandia.) Pengadilan mencatat bahwa para konselor ingin
memberi informasi tersebut, dan perempuan juga ingin menerimanya. Pengadilan
berpendapat bahwa tidak merupakan tindak pidana menurut hukum Irlandia jika pergi ke
luar negeri untuk melakukan aborsi, dan larangan diterapkan pada informasi tentang
pelayanan yang sah di negara-negara lain dari Dewan Eropa yang “mungkin krusial untuk
kesehatan dan kesejahteraan seorang perempuan.”163 Pengadilan menyimpulkan bahwa
larangan tersebut adalah terlalu luas dan oleh karena itu melanggar Pasal 10 dari
Konvensi Eropa karena “menentukan pembatasan ‘untuk selamanya’ atas pemberian
informasi kepada perempuan hamil tentang fasilitas aborsi di luar negeri, tanpa melihat
umur, keadaan kesehatan atau alasan mengapa mereka meminta konseling tentang
aborsi.”164
Pengadilan mencatat keadaan lain yang mendukung kesimpulannya bahwa larangan
tersebut tidak proporsional. Pertama, konseling yang dilarang bersifat bukan instruksi;
Pengadilan berpendapat bahwa “tidak diragukan bahwa setelah menerima konseling
tersebut sebagian perempuan akan memutuskan untuk tidak melakukan aborsi. Dengan
demikian, hubungan antara pemberian informasi dan penghancuran mahkluk yang belum
lahir tidak sepersis seperti dinyatakan.”165 Kedua, informasi tidak disediakan kepada
160
Thorgeirson v. Iceland, para. 63; Castells v. Spain, para. 43; The Observer and Guardian v. United Kingdom, para. 59(b);
The Sunday Times v. United Kingdom (II), para. 65.
161
Lingens v. Austria, para. 42.
162
Leander v. Sweden, para. 74 dan Open Door Counselling and Dublin Well Woman Centre v. Ireland, para. 55
(membenarkan bahwa perempuan mempunyai hak untuk menerima informasi tentang opsi-opsi keluarga berencana yang
sebenarnya dapat menunduk pada berbagai pembatasan, sebagaimana dibahas di bawah).
163
Open Door Counselling and Dublin Well Woman Centre v. Ireland, para. 72.
164
Id. at para. 73.
165
Id. at para. 75.
91
Perlindungan Positif
publik. Ketiga, pemerintah tidak secara serius mempersoalkan kenyataan bahwa
informasi tentang fasilitas aborsi di luar negeri dapat diperoleh melalui sumber lain di
luar Irlandia, walaupun “dengan cara yang tidak diawasi oleh personil berkualifikasi dan
oleh karena itu kurang melindungi kesehatan perempuan.”166 Keempat, larangan tersebut
rupanya kurang efektif untuk melindungi kehidupan janin karena banyak perempuan
Irlandia terus melakukan aborsi di Britania Raya.167 Kelima, berdasarkan bukti yang
tersedia, yang tidak dipersoalkan oleh pemerintah, larangan tersebut “mengancam
kesehatan perempuan yang ingin melakukan aborsi di kemudian hari .. dan tidak
mengakses pengawasan medis yang biasanya diperlukan setelah aborsi.” Keenam,
larangan tersebut menimbulkan lebih banyak dampak buruk pada perempuan yang
kurang terdidik atau kekurangan sumber daya untuk mencari informasi yang ada.168
Amerika Serikat
James Madison, yang mengambil peranan penting dalam perancangan Konstitusi AS,
menegaskan pentingnya agar penduduk mempunyai pengertian tentang pemerintahan
yang demokratis:
Pemerintah populer, tanpa informasi populer, atau cara untuk memperolehnya,
hanya akan menimbulkan Musibah atau Tragedi; atau barangkali kedua-duanya.
Pengetahuan akan selalu berkuasa di atas kebodohan. Dan rakyat yang ingin
memerintah diri sendiri harus mempersenjata diri dengan kekuatan yang melekat
pada pengetahuan.
4.12.1 Informasi yang dipegang Pemerintah
Dewan Eropa
Komite Menteri dari Dewan Eropa pada 1982 mengadopsi deklarasi dimana para anggota
Dewan menegaskan kembali pentingnya kebebasan informasi di masyarakat demokratis,
termasuk, pada khususnya, akses atas informasi di sektor publik:
Negara anggota Dewan Eropa,
1. Dengan menimbang prinsip-prinsip demokrasi murni, supremasi hukum dan
penghormatan atas hak asasi manusia yang merupakan dasar untuk kerjasamanya, dan
bahwa kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi adalah unsur fundamental dari
prinsip-prinsip tersebut; ...
4. Dengan menimbang bahwa kebebasan menyampaikan pendapat dan informasi
diperlukan untuk pengembangan sosial, ekonomi, budaya dan politik untuk setiap
manusia, dan merupakan prasyarat untuk kemajuan lancar kelompok sosial dan budaya,
negara dan masyarakat internasional; ...
166
167
168
92
Id. at para. 76
Id.
Untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 7.9 infra.
Perlindungan Positif
8. Menyadari bahwa aliran bebas dan pengedaran luas informasi dalam segala bentuk
yang melintas batas adalah faktor penting untuk pengetahuan internasional,
mempersatukan orang-orang dan saling memperkaya kebudayaannya,
I.
II.
C.
Menegaskan kembali penaatannya pada prinsip-prinsip kebebasan
menyampaikan pendapat dan informasi sebagai unsur dasar dalam masyarakat
demokratis dan pluralis;
Menyatakan bahwa di bidang informasi dan media massa, mereka ingin
mencapai tujuan-tujuan berikut: ...
Mendukung kebijakan informasi terbuka di sektor publik, termasuk akses
pada informasi, untuk meningkatkan pengertian individu tentang, dan
kemampuannya untuk membahas secara bebas, persoalan politik, sosial,
ekonomi dan budaya.169
Kewajiban negara untuk tidak membatasi komunikasi informasi sangat kuat apabila
informasi yang bersangkutan merupakan keprihatinan vital pada orang atau kehidupan
keluarga orang yang menerimanya. Jadi, Pengadilan Eropa memutuskan bahwa Pasal 8
dari Konvensi (yang menjamin hak atas kehidupan pribadi dan kehidupan keluarga)
menentukan kewajiban pada pemerintah untuk menjamin bahwa individu dapat meminta
agar ditinjaunya penolakan pemerintah untuk memberi informasi yang sangat penting
kepada kehidupan pribadi atau kehidupan keluarganya. Pengadilan memutusukan bahwa
pihak peninjau harus terpisah dari lembaga yang pada awalnya menolak permohonan
untuk informasi.170
Dalam kasus Gaskin, Pengadilan memutuskan bahwa individu yang diasuh pemerintah
sebagai anak piara mempunyai kepentingan vital untuk memperoleh arsip-arsip tentang
latar belakang dan pengembangannya selama masa kecilnya. Juga dicatat bahwa individu
dan pemerintah mempunyai kepentignan untuk mempertahankan kerahasiaan dokumendokumen yang diberikan secara rahasia (kepentingan pemerintah timbul dari
keperluannya untuk mendorong aliran informasi rahasia). Pengadilan menyimpulkan
bahwa pemohon mempunyai hak untuk mengakses informasi yang dipegang pemerintah
yang sangat penting bagi dirinya, dan bahwa BR telah melanggar Pasal 8 karena gagal
mendirikan otoritas yang terpisah dari lembaga yang memegang informasi tersebut untuk
memutuskan permohonan untuk informasi. Namun, Pengadilan memutuskan bahwa Pasal
10 tidak dilanggar, dan menjelaskan bahwa hak tersebut hanya menyangkut akses pada
informasi yang vital pada kehidupan pribadi seorang.
Dalam kasus Leander,171 Pengadilan mempertimbangkan permohonan dari seorang yang
tidak diperkenankan untuk memegang jabatan yang cukup sensitif pada pemerintah Swis,
berdasarkan informasi yang disimpan dalam buku pendaftaran polisi yang rahasia, yang
pemerintah tidak mengungkapkan demi alasan keamanan nasional. Pengadilan
memutuskan bahwa penolakan pemerintah adalah sesuai dengan Konvensi Eropa, tetapi
169
Deklarasi tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan Informasi, yang diadopsi oleh Komite Menteri pada tanggal 29
April 1982, diterbitkan kembali dalam Dewan Eropa DH-MM (91) 1. Juga lihat Bagian 4.7 supra.
170
Gaskin v. United Kingdom.
171
Leander v. Sweden, para. 60.
93
Perlindungan Positif
pengadilan menyatakan bahwa lingkup penafsiran yang dapat digunakan pemerintah
untuk persoalan yang menyangkut keamanan nasional harus menunduk pada pembatasan
tertentu:
Dengan meningat bahwa sistem pengintaian rahasai yang dimaksudkan untuk
melindungi keamanan nasional dapat menimbulkan bahaya akan melemahkan
atau bahkan menghancurkan demokrasi, dengan alasan bahwa demokrasi sedang
dibela, Pengadilan harus yakin bahwa ada jaminan yang memadai dan efektif
untuk mencegah penyalahgunaan.
Baru-baru ini, Komisi Eropa dengan suara bulat menerima beberapa permohonan yang
menimbulkan persoalan keamanan nasional dan hak untuk mengakses arsip pribadi.
Beberapa anggota gerakan perdamaian Belanda mempersoalkan penolakan akses pada
informasi tentang mereka yang, menurut mereka, telah dikumpulkan oleh CounterIntelligence Detachment (CID) dari jasa intelijen militer Belanda.172 Kepercayaan ini
didasarkan informasi yang diterbitkan oleh kelompok anti-militer yang secara tidak sah
memasuki kantor CID, bahwa para pemohon dan puluhan orang lain sudah terdaftar
dalam arsip rahasia sebagai “orang yang mengancam negara”.
Para pemohon menyatakan bahwa berdasarkan Pasal 8 dari Konvensi Eropa mereka
berhak untuk mengetahui informasi tentang mereka, kalau ada, yang dipegang CID,
karena: (1) semua pengintaian yang dilakukan CID terhadap mereka akan merupakan
campurtangan yang tidak dapat dibenarkan atas hak mereka agar kehidupan pribadinya
dihormati, pada khususnya dengan meningat bahwa CID tidak berwenang untuk
menginvestigasi orang sipil; dan (2) informasi itu dapat memberi kesan yang tidak benar
atau termasuk fakta yang palsu dan dapat membahayakan masa depannya, mislanya jika
mencari pekerjaan. Pemerintah menegaskan keperluan agar jasa intelijen dapat bekerja
secara sungguh-sungguh rahasia; dan menyatakan bahwa pemerintah tidak boleh
mengungkapkan apakah informasi dimiliki tentang seorang, ataupun mengungkapkan
informasi itu sendiri, dan tetap merasa bahwa pengungkapan informasi yang diminta akan
mengungkapkan pola kegiatan jasa intelijen dan dapat membahayakan agen dan informan
yang bekerja pada jasa tersebut. Komisi menyimpulkan bahwa permohonan tersebut
menimbulkan persoalan rumit tentang fakta dan hukum, maka sulit untuk mengambil
keputusan tentang fakta dalam kasus ini. (Pada bulan 1 Mei 1993, Komisi belum
memutuskan tentang fakta dalam kasus ini.)
Keputusan untuk menerima kasus tersebut tidak dapat ditafsirkan sebagai indikasi tentang
kecenderungan Komisi mengenai fakta dalam kasus ini, namun pantas dipuji bahwa
Komisi tidak secara otomatis menerima pernyataan pemerintah tentang keperluan atas
kerahasiaan untuk melindungi keamanan nasional dan keselamatan publik. Diharapkan
bahwa Komisi akan mengeluarkan putusan yang mengikuti pertimbangan Pengadilan
Eropa yang dengan suara bulat dalam kasus-kasus Spycatcher memutuskan bahwa
172
Kasus V & Nine Ors v. The Netherlands, Putusan Komisi Eropa tertanggal 4 Maret 1991, App. Nos. 14084/88 et al,
diterbitkan kembali dalam 12 Human Rights L J (1991), 282-84.
94
Perlindungan Positif
pembatasan pada penerbitan informasi tentang jasa intelijen Inggris tidak dapat
dibenarkan lagi dengan alasan bahwa penerbitannya akan memalukan pemerintah.173
Pada kesimpulannya, walaupun Pengadilan Eropa memutuskan bahwa hak untuk
menerima informasi tidak berarti bahwa akses harus diberikan pada semua informasi
yang dipegang pemerintah, tetap saja ada asumsi terbatas bahwa akses pada informasi
tentang arsip pribadi atau informasi yang menyangkut kepentingan umum publik, belum
tentu harus ditolak. Lagipula, walaupun tidak ada yurisprudensi yang mengikat untuk
menetapkan asumsi umum, Komite Menteri mengadopsi Rekomendasi dan Deklarasi
yang menghimbau negara anggota untuk mengakui asumsi tersebut. Rekomendasi
tentang Akses pada Informasi yang Dipegang Otoritas Publik, yang diadopsi pada 1981,
mendorong negara anggota untuk memberi “setiap orang dalam yurisdiksi[nya] ... hak
untuk memperoleh, jika dimohon, informasi yang dipegang otoritas publik selain
daripada badan legislatif dan otoritas yudisial...., dengan hanya menunduk pada
pembatasan yang diperlukan dalam masyarakat demokratis untuk melindungi
kepentingan publik....dan pribadi, yang sah”.174 Juga direkomendasi agar hak ini termasuk
hak agar dikeluarkannya keputusan dalam waktu layak, pernyataan tentang semua
penolakan, dan hak agar ditinjaunya semua penolakan.
Komite Menteri mengikuti Rekomendasi tersebut di atas bersama dengan Deklarasi yang
dikutip pada halaman pertama dalam Bagian ini.175
Masyarakat Eropa
Instruksi Dewan EC tentang Kebebasan Akses atas Informasi tentang Lingkungan
menghimbau agar negara anggota menjamin akses pada informasi lingkungan yang
dipegang oleh otoritas publik, dengan menunduk pada berbagai pengecualian.176
Walaupun Pengadilan Eropa dan Komisi tidak pernah mempertimbangkan hak untuk
mengakses informasi lingkungan, Konvensi Eropa samasekali sesuai dengan Instruksi;
dapat dikatakan bahwa Pasal 6 dari Konvensi, yang menjamin hak atas persidangan yang
adil oleh pengadilan independen untuk menentukan “hak dan kewajiban sipil”
mengharuskan peninjauan yudisial atas penolakan untuk memberi informasi lingkungan
dan informasi lain dalam keadaan tertentu.177
Perancis
UU tertanggal 17 Juli 1978 menetapkan hak setiap orang untuk mengakses dokumen
publik, dengan menunduk pada pengecualian tertentu.178
India
173
Lihat Bagian 6.1 infra.
Rec. No. R(81)19, diadopsi oelh Komite Menteri pada tanggal 25 Nov. 1981 dalam pertemuan ke-340 Wakil Menteri,
diterbitkan kembali dalam Dewan Eropa DH-MM (91) 1.
175
Diadopsi pada tanggal 29 April 1982 dalam sesi Komisi yang ke-70.
176
OJ 1990, L158/56.
177
Lihat S Weber, "Environmental Information and European Convention on Human Rights" (Informasi Lingkungan dan
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia), 12 Human Rights LJ (May 1991), 177.
178
Lihat R Errera, "Press Freedom in France" (Kebebasan Pers di Perancis), dalam Article 19 (ed.), Press Law and Practice:
A Comparative Study of Press Freedom in European and Other Democracies (Hukum dan Praktek Pers: Studi Banding di
Negara Demokratis Eropa dan Negara Demokratis Lainnya) (London, 1993), 69-70.
174
95
Perlindungan Positif
Mahkamah Agung mengakui hak untuk memperoleh informasi sebagai bagian integral
dari hak konstitusional atas kebebasan berbicara dan mengeluarkan pendapat. Dalam
sebuah kasus pada tahun 1981, pemerintah tidak mau memberi korespondensi antara
Menteri Hukum Serikat, Hakim Agung India, dan beberapa hakim ketua dari sejumlah
pengadilan tinggi, mengenai kebijakan pemerintah yang kontraversial untuk mentransfer
beberapa hakim pengadilan tinggi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya.
Mahkamah Agung memutuskan bahwa pemerintah harus mengungkapkan korespondensi
tersebut dan menyatakan bahwa “konsep pemerintahan terbuka didasarkan langsung pada
hak untuk memperoleh informasi yang rupanya melekat pada hak atas kebebasan
berbicara dan mengeluarkan pendapat....”179
Dalam sebuah kasus pada tahun 1975, pemerintah India tidak mau memberi dokumen
tertentu yang dikeluarkan kepada polisi tentang pengaturan keamanan selama Perdana
Menteri melakukan beberapa perjalanan di dalam negara. Mahkamah Agung
memutuskan bahwa pemerintah harus mengumumkan semua dokumen yang tidak akan
membahayakan ketertiban umum atau keamanan Perdana Menteri, dan menyatakan
bahwa:
Dalam pemerintahan yang bertanggungjawab seperti ini, dimana semua pegawai
harus bertanggungjawab atas tindakannya, hanya sedikit sekali informasi dapat
dirahasiakan. Rakyat di negara ini mempunyai hak untuk mengetahui tentang
semua tindakan publik, segala sesuatu yang dilakukan dengan cara yang publik,
oleh pegawai negeri. Mereka berhak untuk mengetahui semua rincian tentang
setiap transaksi publik. Hak untuk memperoleh informasi, yang berasal dari
konsep kebebasan berbicara, walaupun tidak absolut, adalah faktor yang
seharusnya menimbulkan keprihatinan apabila kerahasiaan dinyatakan sebagai
alasan untuk transaksi yang tidak akan menimbulkan dampak pada keamanan
publik.180
Korea Selatan
Dalam putusan yang dikeluarkan pada tahun 1989, Pengadilan Konstitusional mengakui
hak fundamental dalam konstitusi tentang akses pada informasi publik yang dimiliki
lembaga negara.181 Pemohon meminta kantor pendaftaran lokal untuk menyediakan
dokumen publik tentang hak milik atas harta benda tertentu, tetapi pegawai yang
bersangkutan gagal menindaklanjuti permintaannya.
Persoalan di sini adalah apakah permintaan dapat diterima dengan meningat keperluan
untuk mencari semua pemulihan lainnya yang tersedia sebelum mengajukan permohonan
kepada Pengadilan Konstitusional. Pengadilan memutuskan untuk menerima
permohonan, dengan mengecualikan persyaratan untuk terlebih dahulu mencari semua
pemulihan lainnya dalam kasus dimana: “(1) jelas bahwa pemulihan tidak akan diperoleh
melalui prosedur administatif atau yudisial yang telah ditetapkan, atau (2) prosedur yang
harus diikuti untuk mencari pemulihan lainnya begitu rumit atau tidak jelas supaya
179
180
181
96
S P Gupta v. Union of India, AIR 1982 SC 149.
State of Uttar Pradesh v. Raj Narain, AIR [1975] SC 865, 884; 4 SCC 428.
Case 88-Honka 22, Pengadilan Konstitusional, Putusan tertanggal 4 Sept. 1989
Perlindungan Positif
sungguh tidak adil jika menolak permohonan atas pemulihan karena pemohon gagal
secara teoretis untuk mencari jalur peninjauan lainnya yang tersedia.”182
Berdasarkan fakta dalam kasus ini, Pengadilan memutuskan bahwa warga negara
mempunyai hak atas informasi yang telah dilanggar oleh penolakan pegawai untuk
mengungkapkan dokumen yang dimohon. Lingkup hak terebut belum ditentukan.
Putusan ini juga perlu dicatat karena pemohon mengajukan permohonannya berdasarkan
campurtangan pada hak miliknya, dan bukan pada haknya atas informasi.
Belanda
Walaupun tidak ada asumsi dalam konstitusi tentang hak untuk mengakses informasi
pemerintah, UU 1978 tentang Keterbukaan Pemerintah, sebagaimana diamendemen pada
1991, menentukan kewajiban dalam undang-undang tentang keterbukaan. Pengadilan
Tata Negara yang tertinggi telah memutuskan bahwa jika pemerintah memiliki informasi
administratif, pemerintah seharusnya tidak boleh, dan pada prinsipnya tidak boleh,
menolak untuk mengungkapkan informasi tersebut pada publik.183
Pengadilan Tata Negara selanjutnya memutuskan bahwa pemerintah tidak boleh menolak
untuk memberi informasi tentang hasil negosiasi tentang koalisi pemerintah yang baru,
walaupun pengungkapan tersebut dapat menimbulkan dampak negatif pada pelaksanaan
kesepakatan yang telah tercapai. Informasi tentang kesepakatan justru adalah informasi
yang harus diumumkan menurut UU tersebut.184
Selandia Baru
UU 1982 Selandia Baru tentang Informasi Resmi, memberi hak yang menunduk pada
persyaratan untuk mengakses semua informasi yang dipegang oleh Menteri, departemen
dan organisasi pemerintah (seperti perusahaan milik negara) dan badan hukum. Ini
termasuk hak untuk mengakses informasi, yang dapat ditegakkan langsung oleh
pengadilan dan menunduk pada sejumlah alasan yang disebutkan dalam undang-undang
untuk menolak memberikan informasi tersebut. Mengenai “informasi resmi”, prinsip
pada prakteknya adalah bahwa informasi harus disediakan kecuali terdapat alasan baik
untuk tidak memberi informasi tersebut. Boleh menolak untuk memberi informasi resmi
dan informasi pribadi untuk melindungi salah satu kepentingan luas: mencegah hal yang
dapat melemahkan keamanan, pertahanan dan hubungan internasional Selandia Baru;
melindungi kerahasiaan informasi yang dipercayakan pada pemerintah; dan untuk
menegakkan hukum, keselamatan seorang, atau ekonomi Selandia Baru.185
Apabila alasan lain digunakan untuk menolak memberi informasi – seperti melindungi
privasi, informasi komersial, atau operasi pemerintah – penilaian harus dilakukan untuk
mengetahui apakah kepentingan publik untuk mengungkapkan informasi tersebut
melebihi keperluan untuk tidak mengungkapkannya. Kalau pengambil keputusan atau
182
J M West & Dae-Kyu Yoon, "The Constitutional Court of the Republic of Korea: Transforming the Jurisprudence of the
Vortex?" (Pengadilan Konstitusional Republik Korea: Mentransformasi Yurisprudensi Vorteks?), 40 Amer. J Int'l L (1992) 71,
113, yang meringkas putusan Pengadilan.
183
ARRvS 27 Juli 1982, Nr A01.0380.
184
ARRvS 5 Des. 1986.
185
Pasal 6 dari UU.
97
Perlindungan Positif
Ombudsman Parlementar (yang bertanggungjawab untuk meninjau putusan untuk
menolak memberi informasi) tidak yakin, maka dia harus memberi preferensi untuk
mengungkapkan informasi tersebut.186
Swedia
Bab 2 dari UU Kebebasan Pers (salah satu dokumen konstitusional Swedia), yang disebut
Prinsip Akses Publik pada Catatan Resmi, dianggap sebagai salah satu landasan
terpenting dalam demokrasi Swedia. Intinya prinsip ini adalah bahwa semua dokumen
bersifat publik kecuali ada undang-undang yang secara eksplisit mengatur sebaliknya.
Asumsi tentang keterbukaan ini adalah sifat yang menonjol dari sistem hukum dan politik
Swedia; dan barangkali merupakan pernyataan terkuat tentang transparensi pemerintah di
Eropa.187 Menurut UU tersebut, setiap warga negara Swedia dapat memohon untuk
melihat semua dokumen dalam arsip lembaga negara atau lembaga propinsi, tanpa
melihat apakah dokumen itu menyangkut pihak yang memohon. Otoritas mempunyai
kewajiban hukum untuk memenuhi permohonan. UU 1980 tentang Kerahasiaan
menyebutkan pengecualian yang dapat diterima, termasuk informasi yang berhubungan
dengan keamanan nasional, kebijakan dan urusan luar negeri, investigasi pidana dan
integritas pribadi (privasi) atau keadaan finansial individu. Penolakan terhadap
permohonan untuk melihat informasi dapat dibanding, pada akhirnya pada Mahkamah
Agung Tata Negara.188
4.12.2 Persidangan dan Dokumen Pengadilan
Dewan Eropa
Ada dua alasan untuk melakukan persidangan pengadilan di depan umum. Pertama,
sebagaimana dinyatakan oleh Komisi Eropa, “sifat publik dari persidangan membantu
menjamin persidangan yang adil karena melindungi pihak yang terlibat terhadap putusan
yang sewenang-wenang”.189 Kedua, “bersama dengan pengumuman putusan, sifat publik
dari persidangan menjamin bahwa publik diberitahu secara layak, biasanya oleh pers, dan
bahwa proses hukum dapat diamati oleh masyarakat. Hal-hal tersebut seharusnya
memberi kontribusi untuk menjamin kepercayaan pada administrasi keadilan.”190 Jadi,
menurut Konvensi Eropa, publik mempunyai hak, selain daripada pihak yang terlibat,
untuk menghadiri persidangan. Lagipula, dapat dikatakan bahwa pers dapat mengacu
pada ketentuan ini agar menuntut peningkatan dalam akses publik. Sebaliknya, dalam
beberapa kasus Pengadilan Eropa telah menyetujui penutupan persidangan hanya
berdasarkan persetujuan para pihak, yang menyarankan bahwa kepentingan publik untuk
memperoleh akses menurut Konvensi Eropa barangkali tidak begitu kuat.191
186
Commissioner of Police v. Ombudsman [1988] 1 NZLR 385.
H-G Axberger, "Press Freedom in Sweden" (Kebebasan Pers di Swedia) dalam Press Law and Practice (Hukum dan
Praktek Pers), note 178 supra at 160.
188
Id.
189
Axen v. Federal Republic of Germany, Report of 14 Dec. 1981, B.57.
190
Id.
191
Lihat, misalnya, Le Compte, Van Leuven and De Meyere v. The Netherlands, Putusan tertanggal 23 Juni 1981, para. 43.
Juga lihat P van Dijk dab G J H van Hoof, Theory and Practice of European Convention on Human Rights(Teori dan Praktek
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) (Kluwer, 2nd edn, 1990), 325-28.
187
98
Perlindungan Positif
Dalam kasus The Sunday Times, Pengadilan Eropa mengakui hak publik untuk
memperoleh informasi tentang persoalan yang dibawa ke hadapan pengadilan, bahkan
apabila persoalan tersebut masih ditinjau oleh pengadilan:
Ada pengakuan umum tentang kenyataan bahwa pengadilan tidak dapat beroperasi secara
terpisah. Walaupun pengadilan adalah forum untuk menyelesaikan sengketa, ini tidak
berarti bahwa pembahasan sebelumnya tentang sengketa tidak boleh dilakukan di tempat
lain, misalnya dalam majalah khusus, dalam pers umum atau antara publik. Lagipula,
walaupun media massa tidak boleh melebihi batas-batas yang ditentukan demi
kepentingan administrasi keadilan secara layak, media massa berkewajiban untuk
memberi informasi dan gagasan tentang persoalan yang dibawa ke hadapan pengadilan,
sama seperti persoalan lain yang menyangkut kepentingan publik.192
Kanada
Mahkamah Agung (per Dickson J) menyatakan:
Seringkali dikatakan bahwa privasi pihak yang terlibat menentukan kewajiban
agar publik tidak boleh menghadiri persidangan pengadilan. Namun, telah lama
ditetapkan bahwa penutupan persidangan adalah pengecualian dan keterbukaan
adalah normal. Dengan demikian dapat membina kepercayaan publik pada
integritas sistem pengadilan dan pengertian tentang administrasi keadilan. Pada
umumnya, privasi orang-orang yang terlibat tidak merupakan dasar untuk
menolak kehadiran publik dalam persidangan yudisial.193
Irlandia
Mahkamah Agung menolak permohonan dari para direktur perusahaan untuk menutup
persidangan pengadilan tentang kasus pemecatan tidak sah yang dilakukan oleh ketua
pegawai eksekutif. Para direktur menyatakan bahwa informasi akan diungkapkan yang
dapat secara serius membahayakan kepentingan sah perusahaan mereka. Pengadilan
memutuskan bahwa persidangan hanya dapat ditutup untuk umum jika persidangan di
depan umum akan menolak keadilan dalam kasus yang bersangkutan, yaitu:
Persoalan yang diadili pengadilan ini bersangkutan dengan prinsip fundamental
dalam administrasi keadilan di negara demokratis, yaitu administrasi keadilan di
depan umum.... Keadilan dilaksanakan di depan umum atas nama semua warga
negara ....Tujuan utama pengadilan adalah menjamin bahwa keadilan
dilaksanakan, dan hakim hanya mempunyai diskresi untuk mengadili kasus secara
tertutup jika kehadiran publik atau pengetahuan publik tentang persidangan akan
menghalangi tujuan tersebut.194
4.13
Kebebasan Berkumpul Secara Damai
Dewan Eropa
192
193
194
99
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 64. Juga Lihat Bagian 7.6.1 infra.
Nova Scotia (A-G) v. MacIntyre [1982] 1 SCR 175.
In Re. R Limited [1989] IR 126, 134, SC (per Walsh, J).
Perlindungan Positif
Pasal 11 dari Konvensi Eropa melindungi kebebasan berkumpul secara damai.
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa “kebebasan untuk mengambil bagian dalam
perkumpulan berdamai.... begitu penting agar tidak boleh dibatasi...asal orang yang
bersangkutan tidak dengan sendirinya melakukan suatu pelanggaran”.195 Sebagaimana
dinyatakan oleh Komisi Eropa, “hak atas kebebasan berkumpul secara damai .... adalah
hak fundamental dalam masyarakat demokratis, dan seperti hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat, merupakan salah satu landasan dalam masyarakat semacam
itu.”196
Kegiatan yang dilindungi oleh Pasal 11 termasuk kegiatan partai politik, penyelenggaraan
pemilihan menurut Pasal 3 dari Protokol Pertama Konvensi,197 unjuk rasa, arak-arakan
dan pertemuan publik dan pribadi.198 Perlindungan yang diatur dalam Pasal 11 tentang
kebebasan berkumpul secara damai meliputi demonstrasi yang bermaksud damai tetapi
menimbulkan kekerasan atau kekacauan yang dilakukan oleh pihak lain.199 Seorang
individu tetap mempunyai hak berkumpul secara damai kalau dia tetap berdamai, bahkan
apabila demonstran lain melakukan kekerasan sporadis atau tindak pidana lainnya.200
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa peneguran yang diberikan kepada seorang
pengacara karena ikut serta dalam, dan menolak memberi informasi tentang, sebuah
demonstrasi dimana para demonstran mencoreti gedung-gedung sebenarnya melanggar
Konvensi Eropa.201 Walaupun peneguran profesional merupakan hukuman ringan,
Pengadilan tetap memutuskan bahwa hukuman tersebut “tidak diperlukan dalam
masyarakat demokratis”: “untuk mencapai keseimbangan yang adil, pengacara tidak
boleh dicegah, karena takut akan dikenakan sanksi disipliner, dari menjelaskan
kepercayaannya ketika ikut serta dalam kejadian semacam ini.”202
Lagipula, hak berkumpul secara damai mewajibkan otoritas untuk mengambil tindakan
positif untuk mencegah agar demonstran lawan tidak menghalangi pelaksanaan hak
tersebut:
Sebuah demonstrasi dapat menganggu atau membuat tersinggung orang-orang
yang melawan ide atau pernyataan yang ingin dipromosikan oleh demonstrasi
tersebut. Namun, para peserta harus diperkenankan untuk melakukan demonstrasi
tanpa rasa takut akan mengalami kekerasan fisik oleh pihak lawannya; karena rasa
takut tersebut dapat mencegah perkumpulan ..... dari mengeluarkan pendapatnya
secara terbuka tentang persoalan yang sangat kontraversial yang menpengaruhi
masyarakat. ...
195
Ezelin v. France, para. 53.
Rassemblement Jurassien and Unité Jurassienne v. Switzerland, App. No. 8191/78, Putusan tertanggal 10 Okt. 1979, 17 D
& R 93, para. 119.
197
Denmark, Norway, Sweden and The Netherlands v. Greece (kasus Yunani), Laporan Komisi tertanggal 18 Nov. 1969, 12
Yearbook of Human Rights, 170, 171, para. 392.
198
Plattform Ärtze für das Leben v. Austria, para. 72; Christians Against Racism and Fascism v. United Kingdom, App. No.
8440/78, Putusan tertanggal 16 Juli 1980, 21 D & R 138, para. 148.
199
Plattform Ärtze für das Leben v. Austria, para. 72. Juga lihat Bagian 6.2.5 infra.
200
Misalnya, Ezelin v. France, para. 53.
201
Id.
202
Id. at para. 52.
196
100
Perlindungan Positif
Jadi, kebebasan murni dan efektif untuk melakukan perkumpulan secara damai,
tidak hanya menyangkut kewajiban negara untuk tidak ikut campur: sebuah
penafsiran yang sungguh negatif tidak akan sesuai dengan tujuan dan maksud
Pasal 11.203
Walaupun otoritas harus mengambil “tindakan yang layak dan tepat agar demonstrasi
yang sah dapat dijalankan secara damai, otoritas tidak dapat menjamin hal ini secara
absolut dan mempunyai diskresi luas untuk memilih cara yang akan digunakan
olehnya”.204
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC), membatalkan izin lokal yang melarang para
demonstran anti-nuklir memasuki daerah 10 kilometer dari lokasi konstruksi pabrik
tenaga nuklir, yang menegaskan pentingnya dalam masyarakat demokratis untuk
berkumpul secara damai. Dicatat oleh pengadilan bahwa walaupun penduduk dapat
mengeluarkan pendapatnya dalam pemilihan umum dan pemilihan lokal, selama waktu
empat sampai enam tahun antara pemilihan orang-orang tidak dapat mempengaruhi
langsung keputusan politik:
Dalam sistem politik yang tidak mengadakan jajak pendapat, perkumpulan adalah
cara penting untuk mengkritik, mengidentifikasikan kegagalan pada umumnya
dan mengumumkan pendapat yang berlawanan. ... Dengan meningat pentingnya
kebebasan berkumpul, maka kebebasan ini hanya dapat dibatasi kalau hak-hak
orang lain dilanggar dan hanya jika hak-hak tersebut diakui dalam konstitusi.205
India
Mahkamah Agung India berpendapat bahwa hak berkumpul diakui secara luas dalam
negara demokratis yang bebas, dan memutuskan bahwa pembatasan yang diterapkan
pada kebebasan ini hanya dapat diterapkan dalam keadaan yang sangat terbatas.206
Namibia (Afrika Barat-Daya)
Mahkamah Agung Afrika Barat-Daya membatalkan Pasal 2 dari UU 1988 tentang
Perlindungan Hak-Hak Fundamental 1988, yang mempidanakan tindakan untuk
menghasut mogok dan boikot terhadap lembaga pendidikan, pemberi kerja, pelayanan
publik, dan industri. Pengadilan menyimpulkan bahwa pasal tersebut melanggar
kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin oleh UU Hak-Hak Fundamental karena
pada prakteknya melarang individu dari mendukung demonstrasi berdamai yang
menyampaikan pendapat yang sah, dan oleh karena itu terlalu luas.207
203
Plattform Ärtze für das Leben, para. 32.
Id. at para. 34.
205
69 FCC 315 (1985) (Kasus Brokdorf). Untuk membaca putusuan dalam kasus ini, lihat Bagian 9.1.2 infra.
206
Himat lal v. Commissioner of Police, Gujarat, AIR 1973 SC 87.
207
Namibian National Students' Organisation & Ors v. Speaker of the National Assembly for South West Afrika & Ors, 1990
(1) SA 612, SC dari Afrika Barat-Day, 17 Feb. 1989.
204
101
Perlindungan Positif
Mahkamah Agung berpendapat bahwa pemberitahuan atau pengumuman yang melarang
perkumpulan harus menjelaskan secara persis kepada orang-orang yang diberitahu
tentang perkumpulan macam apa yang dilarang, dimana dan berapa lama. Larangan
terhadap arak-arakan yang diadakan oleh Gereja Katolik tidak sesuai dengan persyaratan
dalam UU Perkumpulan Pengacau karena: (1) salah satu pemberitahuan mencantumkan
tanggal yang salah (melarang perkumpulan selama periode antara “31 Mei 1986 sampai 1
Mei 1986”); dan (2) pernyataan dalam pemberitahuan tersebut bahwa tidak dilarang
perkumpulan gereja yang bona fide, adalah tidak jelas.208
Afrika Selatan
Mahkamah Agung Afrika Selatan (Divisi Cape) menyatakan:
Kebebasan berbicara dan kebebasan berkumpul adalah bagian dari hak
demokratis setiap orang di Republik dan Parlemen melindungi hak-hak ini secara
seksama karena merupakan bagian dari landasan yang mendasari Parlemen itu
sendiri.209
Britania Raya
Para anggota kelompok pendukung hak-hak binatang dihukum karena menghalangi jalan
raya dan melakukan tindakan yang kemungkinan besar akan mengganggu perdamaian
karena ikut serta dalam protes di kota dan di ambang pintu toko yang menjual kulit
binatang. Queen's Bench Divisional Court (Inggris) membatalkan putusan bersalah
tersebut. Hakim Otton, memberi persetujuan dalam pendapatnya dan mengutip Lord
Denning:
Hak untuk melakukan demonstrasi dan hak untuk memprotes persoalan yang
menyangkut kepenting publik... adalah hak yang harus dimiliki individu demi
kepentingan publik, dan harus dapat melaksanakan hak tersebut tanpa dihalangi,
asal tidak melakukan pelanggaran. Seringkali demonstrasi dan protes adalah satusatunya cara untuk menyampaikan keluhan kepada pihak berwenang....Asal
semuanya dilakukan secara berdamai dan tertib tanpa ancaman atau menghasut
kekerasan atau menghalangi lalu lintas, maka tidak dilarang.210
4.14
Kebebasan Berserikat
Dewan Eropa
Pasal 11 dari Konvensi Eropa melindungi kebebasan berserikat. Pengadilan Eropa
mendefinisikan hak berserikat sebagai hak warga negara untuk “bergabung tanpa campur
tangan negara dalam perkumpulan untuk mencapai berbagai tujuan”.211 Perkumpulan
208
Wolf v. Cabinet of the Territory of South West Afrika & Anor, 1986 (4) SA 53 (per Levy J). Lihat Bagian 6.2.4 dan 6.2.5
infra untuk kasus yang menyangkut demonstrasi terhadap pemerintah, dan Bagian 9.1.2 infra untuk kasus yang menyangkut
persyaratan izin untuk demonstrasi publik.
209
S. v. Turrell & Ors 1973 (1) SA 248C, 256G.
210
Hirst and Agu v. Chief Constable of West Yorkshire (1986) 85 Cr. App. Rep. 143, 151; yang mengutip perbedaan pendapat
Lord Denning dalam kasus Hubbard v. Pitt, [1975] 3 All ER 1, 10-11.
211
Association X v. Sweden, App. No. 6094/73, Putusan tertanggal 6 Juli 1977, D & R 9, 5.
102
Perlindungan Positif
termasuk “perkumpulan sukarela untuk mencapai tujuan bersama.”212 Pasal 11 tidak
melindungi hak umum untuk bertemu dengan orang lain secara sosial,213 dan juga tidak
menjamin hak anggota serikat buruh untuk tidak bekerja dengan orang yang bukan
anggota serikat buruh.214
Pengadilan juga memutuskan bahwa kebebasan berserikat tidak diterapkan pada serikat
yang didirikan berdasarkan undang-undang atau yang melaksankan kewajiban menurut
undang-undang atau common law, atau merupakan bagian dari lembaga publik.
Pengadilan membenarkan perundang-undangan yang mewajibkan dokter dari Belgia
untuk menjadi anggota Ordre Des Médecins Belgia, sebuah badan pengatur untuk profesi
kedokteran, dan dalam sebuah kasus di BR, pengadilan membenarkan kewajiban untuk
menjadi anggota Senate of the Inns of Court dan Asosiasi Pengacara sebagai prasyarat
untuk berpraktek hukum.215 Dalam kedua kasus tersebut, diputuskan bahwa organisasi
profesional ini didirikan berdasarkan hukum dan tidak memenuhi arti perkumpulan yang
diatur dalam Pasal 11.
Hak-hak yang diatur dalam Pasal 11 tidak berlaku bagi orang-orang yang ingin
membentuk perserikatan dengan tujuan yang termasuk kegiatan tidak sah.216 Dalam kasus
Van der Heijden, Komisi menolak permohonan dari pekerja yang dipecat dari yayasan
imigrasi karena dia adalah anggota partai politik yang bermusuhan dengan pekerja
imigran. Komisi memutuskan bahwa pendapat pekerja tidak sesuai dengan tujuan dari
organisasi yang mempekerjakannya.217
Organisasi Negara-Negara Amerika
Pengadilan Antar-Amerika, dalam putusan penasehat, berpendapat bahwa walaupun
keanggotaan wajib pada perserikatan profesional dapat diterima dalam halnya pengacara
dan dokter, persyaratan yang serupa tidak dapat diterapkan pada wartawan tanpa
melanggar hak atas kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin dalam Pasal 13 dari
Konvensi Amerika.218
Mauritius
Mahkamah Agung Mauritius berpendapat bahwa Registrar of Associations gagal
menghormati hak atas kebebasan berserikat yang dilindungi oleh Pasal 13 dari Konstitusi
karena membatalkan pemilihan yang dilakukan oleh perserikatan dalam rapat umumnya.
Pasal 13 menjamin bahwa perserikatan mempunyai “kemandirian untuk melakukan
kegiatannya”. Oleh karena itu, kewenangan untuk membatalkan pemilihan hanya dimiliki
212
Young, James & Webster v. United Kingdom, Laporan Komisi tertanggal 14 Des. 1979, para 167; Putusan 13 Agustus
1981, Series A no. 44.
213
Lihat, misalnya, McFeeley v. United Kingdom, App. No. 8317/78, Putusan tertanggal 15 Mei 1980, D & R 20, 44, dan X v.
United Kingdom, App. No. 9054/80, Putusan tertanggal 8 Okt. 1982, dilaporkan dalam 5 EHRR 260.
214
Young, James & Webster v. United Kingdom, note 212 supra at para. 167.
215
See Le Compte, Van Leuven and De Meyere v. The Netherlands, Putusan tertanggal 23 Juni 1981, Series A no. 43, para. 65
and X v. United Kingdom, supra note 213.
216
X v. Austria, App. No. 8562/79, D & R 26, 89.
217
Van der Heijden v. The Netherlands, App. No. 11002/84, Putusan tertanggal 8 Maret 1985, D & R 41, para 271.
218
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme), para 34. Lihat Bagian 8.3 infra
untuk diskusi sepenuhnya tentang kasus ini.
103
Perlindungan Positif
oleh serikat itu sendiri atau pengadilan. Dengan demikian, pengadilan memerintahkan
mantan komite pengurus serikat untuk menyerahkan buku, dokumen dan dana dari serikat
itu kepada para pemohon, yang baru dipilih sebagai pejabat.219
Nigeria
Menyusul protes di setiap pelosok negara tentang pembunuhan mahasiswa-mahasiswa di
Universitas Ahmadu Bello pada Mei 1986, pemerintah mengeluarkan instruksi bahwa
semua dosen “yang tidak mengajar apa yang mereka dibayar untuk mengajar” harus
dikeluarkan dari sistem pendidikan. Serikat Staf Akedemik Universitas (ASUU)
menantang legalitas instruksi tersebut. Pemerintah menyampaikan argumen bahwa
ASUU tidak mempunyai locus standi untuk mempertahankan gugatannya. Hakim Idowu
Agoro menolak keberatan ini dengan alasan bahwa ASUU, sebagai serikat buruh,
mempunyai hak menurut hukum untuk melindungi dan membela kepentingan
anggotanya.220
Amerika Serikat
Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa serikat tidak dapat dinyatakan tidak sah
kecuali ada bukti kuat bahwa kelompok itu secara aktif melakukan tindakan tidak sah
atau menghasut tindakan tidak sah yang diancam hukuman, yang menimbulkan bahaya
yang jelas dan mendesak yang tidak dapat dicegah melalui cara lain yang kurang
membatasi.221
Lagipula, seorang individu tidak dapat dihukum karena bergabung atau bertemu dengan
serikat kecuali serikat itu melakukan kegiatan tidak sah dan individu itu terbukti (a)
mengetahui tentang kegiatan yang tidak sah, dan (b) mempunyai niat spesifik untuk
melanjutkan tujuannya yang tidak sah.222 Jadi, Mahkamah Agung membatalkan sebuah
undang-undang Arizona yang mengharuskan pegawai negeri untuk mengambil sumpah
kesetiaan dan menentukan hukuman pidana bagi pekerja, yang setelah mengambil
sumpah, menjadi anggota dalam, atau melanjutkan keanggotaannya dalam Partai
Komunis atau organisasi lain yang mempunyai tujuan untuk menjatuhkan pemerintah
melalui tindakan keras. Seorang guru yang menolak mengambil sumpah mengajukan
gugatan untuk mendapatkan putusan yang menyatakan hak-haknya.
Mahkamah Agung membatalkan undang-undang tersebut dengan alasan tidak sesuai
konstitusi karena tidak memerlukan bukti bahwa pekerja tersebut adalah anggota aktif
yang mempunyai niat spesifik untuk membantu pelaksanaan tujuan yang tidak sah.
Hakim Douglas menyatakan atas nama mayoritas:
‘Larangan menyeluruh terhadap hak berasosiasi dengan kelompok yang
mempunyai baik tujuan sah maupun tujuan tidak sah’ akan menimbulkan
219
Ragavoodoo v. Apaya and Registrar of Associations, SC Mauritius, [1985] MR [Mauritius Reports] 18, 28 Feb. 1985.
Academic Staff Union of Universities v. Prof. Jubril Aminu & Anor, Suit No. LD/943/86.
221
E.g., Noto v. United States, 367 US 290, 297-98 (1961). Dalam kasus ini, Pengadilan merubah putusan bersalah sebagai
anggota Partai Komunis karena bukti tidak memadai untuk menunjukkan bahwa Partai melakukan advokasi yang tidak sah.
222
Elfbrandt v. Russell, 384 US 11 (1966).
220
104
Perlindungan Positif
‘ancaman nyata atas hak untuk mengeluarkan pendapat politik atau berserikat
secara sah.’223
Lagipula:
Undang-undang yang berlaku untuk keanggotaan tanpa ‘niat spesifik’ untuk melanjutkan
tujuan tidak sah dari organisasi itu secara tidak layak melanggar kebebasan-kebebasan
yang terlindung. Konsep ini didasarkan doktrin ‘bersalah karena berasosiasi’, yang
sungguh tidak tepat.”224
Lagipula, dalam beberapa kasus, Pengadilan memutuskan bahwa keanggotaan dalam
Partai Komunis dengan sendirinya tidak cukup untuk membenarkan penolakan
kesempatan untuk berpraktek hukum,225 diberi hak untuk mengakses informasi rahasia,226
atau pergi ke luar negeri tanpa perlidungan paspor AS.227
Mahkamah Agung membatalkan undang-undang negara yang mempidanakan tindakan
pengacara yang memberi nasehat kepada orang lain bahwa hak-hak hukumnya telah
dilanggar dan merujuk orang itu pada pengacara atau kelompok pengacara tertentu,
karena secara tidak layak mencari langganan untuk kegiatan bisnisnya. NAACP
(Asosiasi Nasional untuk Memajukan Orang Kulit Hitam), yang mencari orang-orang
yang rela menjadi penggugat, tanpa membayar, dalam kasus desegregasi di sekolah
publik, menantang hukum ini. Pengadilan menolak pernyataan negara dan mencatat
pentingnya litigasi sebagai jenis ekspresi politik, pada khususnya untuk anggota
kelompok minoritas yang tidak mempunyai harapan untuk menang dalam pemilihan:
Dalam konteks tujuan NAACP, litigasi bukan teknik untuk menyelesaikan
sengketa pribadi; justru merupakan cara untuk mencapai tujuan sah, yaitu
perlakuan yang sama ... bagi anggota masyarakat Negro di negara ini. Jadi,
merupakan semacam eskspresi politik. Kelompok yang tidak dapat mencapai
tujuannya melalui pemilihan seringkali mengajukan permohonan kepada
pengadilan... . dan berdasarkan pemerintah modern, litigasi barangkali merupakan
satu-satunya jalur praktis yang tersedia bagi minoritas untuk memohon pemulihan
atas keluhannya.228
Dalam kasus lain, Pengadilan memutuskan bahwa NAACP tidak berkewajiban untuk
mengungkapkan nama anggotanya kepada negara bagian Alabama. Walaupun telah
mendaftarkan statutanya, menentukan tempat bisnisnya dan menunjuk petugas untuk
menerima pemberitahuan, Jaksa Agung Alabama tetap menyatakan bahwa NAACP tidak
dapat melakukan bisnis di negara bagian Alabama kalau tidak mengungkapkan daftar
anggotanya. Pengadilan menolak pernyataan ini dan mencatat:
223
224
225
226
227
228
Id. at 15, citing Scales v. US, 367 US 203, 229.
Id. at 19.
Schware v. Board of Bar Examiners, 353 US 232 (1957).
Green v. McElroy, 360 US 474 (1959).
Aptheker v. Secretary of State, 378 US 500 (1964).
NAACP v. Button, 371 US 415, 429-30 (1963).
105
Perlindungan Positif
Pengadilan ini mengakui hubungan vital antara kebebasan berserikat dan privasi
seorang tentang asosiasinya .... ada kemungkinan besar bahwa dalam banyak
keadaan seorang membutuhkan privasi tentang asosiasinya dengan sebuah
kelompok untuk menjamin kebebasan berserikat, pada khususnya apabila sebuah
kelompok menyampaikan kepercayaan yang berlawanan.”229
Pengadilan juga memutuskan bahwa partai politik dan calon tidak dapat dipaksa untuk
mengungkapkan nama-nama penyumbang apabila bukti menunjukkan bahwa
“kemungkinan besar bahwa paksaan untuk mengungkapkan nama penyumbang berarti
mereka akan mengalami ancaman, gangguan, atau balasan dendam oleh pegawai
pemerintah atau pihak lain.”230 Jadi, Pengadilan membatalkan, sebagaimana diterapkan
pada Partai Buruh Sosialis (SWP), ketentuan dalam undang-undang Ohio yang
mengharuskan setiap partai politik untuk melaporkan nama dan alamat penyumbang
kampanye dan pihak penerima alokasi dana kampanye. Pengadilan menerima putusan
dari pengadilan tingkat bawah bahwa anggota SWP dapat mengalami permusuhan dan
gangguan oleh pemerintah dan pihak lain.231
4.15
Orang-Orang Yang Berhak Atas Kebebasan Menyampaikan Pendapat
4.15.1 Orang yang bukan warga negara
Standar Internasional
Menurut Pasal 1 dari Konvensi Eropa, negara anggota berkewajiban untuk menjamin
bahwa hak dan kebebasan yang diatur dalam Konvensi diterapkan pada “setiap orang
dalam yurisdiksinya”, termasuk orang asing, orang yang tidak bernegara dan orang yang
tidak mempunyai kapasitas hukum, seperti anak atau orang yang mengalami cacat berat.
Walaupun hanya 26 negara menjadi negara anggota Konvensi Eropa, permohonan telah
diajukan kepada Komisi Eropa oleh warga negara dari lebih dari 80 negara.232 Namun,
Pasal 16 dari Konvensi Eropa memperkenankan negara anggota untuk menentukan
pembatasan pada kegiatan politik orang asing kalaupun pembatasan tersebut sebaliknya
akan melanggar Pasal 10. Baik Pengadilan Eropa maupun Komisi Eropa belum
menafsirkan istilah “kegiatan politik” dalam Pasal 16.233
Perjanjian hak asasi manusia lainnya yang dibahas dalam buku pedoman ini juga
memberi hak atas kebebasan menyampaikan pendapat kepada semua orang yang berada
dalam yurisdiksi negara anggota.234
Zambia
229
NAACP v. Alabama ex rel Patterson, 357 US 449, 462 (1958).
Buckley v. Valeo, 424 US 1, 70 (1976) (per curiam).
231
Brown v. Socialist Workers '74 Campaign Committee, 459 US 87, 91 (1982).
232
D Gomien, Short Guide to European Convention on Human Rights (Buku Pedoman Singkat untuk Konvensi Eropa tentang
Hak Asasi Manusia) (Strasbourg: Dewan Eropa, Directorate of Human Rights, 1991), 3.
233
Id. at 85.
234
Lihat Pasal 1 dari ACHR, Pasal 1 dari ACHPR, dan Pasal 2 dari ICCPR.
230
106
Perlindungan Positif
Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa hak-hak Konstitusi meliputi semua orang yang
tinggal di Zambia. Pemohon, William Banda, dan orang-orang lain memohon izin untuk
berpidato selama kampanye politik. Izin dikabulkan, tetapi nama Mr Banda dihapus dari
izin dengan alasan bahwa dia bukan warga negara Zambia dan sebagian anggota dari
partai berkuasa yang baru dipilih (Gerakan untuk Demokrasi Multi-Partai) percaya bahwa
pidato Mr Banda akan provokatif. Dia mengajukan gugatan dengan alasan bahwa haknya
atas kebebasan berkumpul, sebagaimana dijamin dalam Konstitusi Zambia, telah
dilanggar. Almarhum Hakim Chitoshi dari Pengadilan Tinggi, mengabulkan
permohonannya dan menegaskan bahwa Konstitusi Zambia menjamin hak dan kebebasan
kepada semua orang di Zambia dan bukan saja pada warga negaranya.235
4.15.2 Tahanan dan Nara Pidana Lainnya
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa seorang tahanan berhak mengakses sebuah
majalah, dan membenarkan bahwa tahanan mempunyai hak untuk mengakses
informasi.236
Komisi Eropa menyimpulkan bahwa hukuman untuk pengkhianatan yang dilakukan
selama masa perang, yang termasuk larangan seumur hidup dari ikut serta dalam kegiatan
penerbitan, adalah pelanggaran Pasal 10 dari Konvensi Eropa. Pemerintah Belgia
menyatakan bahwa hukuman ini dapat dibenarkan menurut pasal dalam Konvensi tentang
hak atas hidup, kebebasan dan keamanan diri sendiri. Komisi menolak argumen itu,
dengan menyatakan bahwa:
Apabila sanksi pidana tersebut menyangkut perampasan atau pembatasan hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat, akan berlawanan dengan seluruh maksud
dan amanat jika mencari pembenaran dalam pasal-pasal [ini] ... dan bukan pada
Pasal 10.237
Belgia
Pengadilan Perdata Luik (Liège), yang mengacu pada Pasal 10 dari Konvensi Eropa,
memutuskan bahwa tahanan berhak atas kebebasan menyampaikan pendapat dan
informasi dan dengan demikian seorang tahanan berhak menerima sebuah majalah
kecuali ada alasan sesuai dengan Pasal 10(2) untuk melarang sebaliknya. Lagipula,
Pengadilan memutuskan bahwa negara mempunyai kewajiban positif untuk menjamin
keefektifan perlindungan hak asasi manusia, pada khususnya mengenai orang, seperti
tahanan, yang berada dalam penahanan pemerintah.238
4.15.3 Pegawai Negeri
Dewan Eropa
235
236
237
238
William Banda v. The Attorney-General (1992) HP/1005.
Herczefalvy v. Austria.
De Becker v. Belgium, Laporan diadopsi pada tanggal 8 Jan. 1960
Voorz, Rechtbank Luik, 31 Jan. 1989, Jurisprudence de Liège, Mons et Bruxelles (JLMB), 1989, 241.
107
Perlindungan Positif
Menurut Konvensi Eropa, kebebasan menyampaikan pendapat yang dimiliki oleh
pegawai negeri yang menjalani masa percobaan dibatasi secara substansial, walaupun
Pengadilan memutuskan bahwa pembatasan tersebut tidak berdasarkan standar
perlindungan yang lebih ringan menurut Pasal 10, melainkan tidak adanya hak atas
pekerjaan sebagai pegawai negeri.
Dalam dua kasus yang menyangkut guru sekolah publik yang menjalani masa percobaan,
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa syarat Jerman yang mewajibkan semua pegawai
negeri untuk bersumpah kesetiaan pada, dan menaati secara layak, Konstitusi dan nilainilainya adalah sesuai dengan Pasal 10. Dalam sebuah kasus, Ms Glasenapp, yang bukan
anggota Partai Komunis, dipecat setelah di depan umum menyatakan dukungannya
untuk “taman kanak-kanak rakyat internasional”, yang didukung oleh Partai Komunis,
dan menolak untuk memisahkan diri dari Partai.239 Dalam kasus kedua, Mr Kosiek
dipecat dari posisinya sambil masih menjalani masa percobaan karena sebagai tokoh
utama dari partai sayap kanan yang ekstrim, dia menyetujui tujuan yang berlawanan
dengan Konstitusi.240 Dalam kedua kasus, Pengadilan memutuskan bahwa hak yang
diatur dalam Pasal 10 tidak dilanggar karena kedua pemohoan mempunyai hak untuk
dipekerjakan sebagai pegawai negeri dan keduanya ditolak, sebenarnya bukan karena
pendapatnya tetapi karena pendapat itu mencerminkan kekurangan komitmen pada sistem
demokratis Jerman.
Perlu dicatat bahwa Organisasi Buruh Internasional, setelah melakukan pemeriksaan pada
kedua kasus ini dan kasus-kasus lain yang serupa, menyimpulkan bahwa Jerman
melanggar kewajibannya berdasarkan Konvensi Diskriminasi ILO (Tenaga Kerja dan
Pekerjaan), 1958.241
Putusan-putusan tersebut dari Pengadilan Eropa seharusnya tidak dijadikan patokan
untuk menafsirkan kewajiban serupa dalam Deklarasi Universal, Kovenan Internasional
atau Konvensi Amerika, karena ketiga-tiganya melindungi hak setiap warga negara untuk
mempunyai akses, berdasarkan persyaratan umum untuk kesetaraan, untuk dipekerjakan
sebagai pegawai negeri.242
Malawi
Dunduzu Chisiza, seorang aktor terkenal, dikontrakkan oleh Kementerian Pendidikan
yang membayarnya sejumlah uang untuk mengadakan beberapa pertunjukan di sekolahsekolah publik. Setelah dia menyatakan dukungannya untuk demokrasi multi-partai,
Menteri Pendidikan Kate Kainja, membatalkan kontraknya dan kontrak teman-temannya
dalam program tersebut dengan alasan bahwa kekeringan yang baru terjadi
mengharuskan penutupan sekolah-sekolah selama periode yang berkelanjutan, dan sisa
waktu untuk tahun ajaran harus digunakan untuk memberi pelajaran di kelas. Mr Chisiza
menggugat Menteri Pendidikan, dengan mencatat bahwa hanya lima sekolah ditutup
239
240
241
242
Glasenapp v. Germany.
Kosiek v. Germany.
D Gomien, note 232 supra at 63.
Lihat Pasal 21(2) dari UDHR, Pasal 25(c) dari ICCPR dan Pasal 23(1)(c) dari ACHR.
108
Perlindungan Positif
sebagai akibat kekeringan dan menyatakan bahwa kontraknya dibatalkan berdasarkan
pendapat politiknya. Dia meminta K10,000 untuk pendapatan yang hilang.
Pengadilan Tinggi dalam kasus Dunduzu Chisiza Jr v. Minister Kate Kainja (1993)
memutuskan bahwa Menteri melebihi kewenangannya dan bahwa tindakannya melanggar
hak Mr Chisiza atas kebebasan menyampaikan pendapat. Dengan demikian, pengadilan
memerintah agar Mr Chisiza dibayar K7,000 lebih daripada diminta (dengan total sebesar
K17,000), yang diduga merupakan sanksi dan kompensasi untuk kerugian yang
dialaminya. Pengadilan Tingkat Banding membenarkan putusan dan jumlah K17,000
yang harus dibayar kepada penggugat.
Amerika Serikat
Mahkamah Agung AS menyatakan bahwa sebuah undang-undang tidak konstitusional
karena mengharuskan pemecatan semua pegawai negeri yang dengan sengaja menjadi
anggota Partai Komunis atau partai lain yang mana tujuannya termasuk menjatuhkan
pemerintah melalui cara yang tidak sah. Pengadilan berpendapat bahwa agar sebuah
undang-undang dapat dianggap sah, hanya boleh menghukum pekerja jika pekerja
mempunyai niat spesifik untuk melanjutkan tujuan tidak sah dari organisasi.243
Mahkamah Agung memutuskan bahwa seorang guru tidak dapat
publik karena menulis surat kepada surat kabar kecuali surat
pernyataan palsu yang diketahui atau layak diketahui oleh guru
pernyataan yang mengganggu pelaksanaan tugas-tugas guru
berhubungan dengan operasinya sekolah.244
dipecat dari pekerjaan
tersebut termasuk (a)
adalah palsu, atau (b)
di kelas atau yang
Lagipula, seorang guru yang menyatakan bahwa pemecatannya dimotivasi oleh
pelaksanaan hak-hak atas kebebasan berbicara mempunyai hak atas persidangan untuk
menyelidiki alasan untuk pemecatannya, dan sekolah berkewajiban untuk menunjukkan
bahwa keputusannya tidak dimotivasi pada dasarnya oleh tindakan atau ekspresi yang
terlindung. Pengadilan mencatat bahwa hubungan antara guru dengan pekerjanya “tidak
dapat dinyatakan secara meyakinkan bahwa hubungan kerja semacam ini membutuhkan
kesetiaan dan kepercayaan untuk menjamin pelaksanaan fungsinya secara layak.”245
Seorang pegawai negeri berhak melaksanakan haknya atas kebebasan menyampaikan
pendapat dalam kehidupan pribadinya sama seperti di depan umum. Jika seorang pegawai
negeri “memutuskan untuk mengeluarkan pendapatnya secara pribadi dan bukan secara
publik, dia tidak kehilangan perlindungan terhadap kebebasan berbicaranya agar tidak
dibatasi oleh pemerintah”246
4.15.4 Personil Militer
Dewan Eropa
243
244
245
246
Elfbrandt v. Russell, 384 US 11 (1966).
Pickering v. Board of Education, 391 US 563 (1968).
Id. at 570.
Givhan v. Western Line Consolidated School Dist., 439 US 410, 573 (1979).
109
Perlindungan Positif
Dalam kasus terhadap Yunani yang baru diputuskan, Pengadilan Eropa menjelaskan
bahwa personil angkatan militer berhak atas perlindungan yang diatur dalam Pasal 10,
walaupun mereka “berkewajiban untuk melaksanakan diskresi berhubungan dengan
segala sesuatu yang menyangkut pelaksanaan tugas-tugas[nya]”.247
Yunani
Council of State (Symvoulio tis Epikrateias, pengadilan tertinggi yang mempunyai fungsi
dan susunan yang serupa dengan Conseil d'Etat di Perancis) menyatakan bahwa sebuah
peraturan disipliner angkatan udara adalah tidak konstitusional karena melarang personil
angkatan udara dari membuat pernyataan kepada pers atau menerbitkan sesuatu tanpa
izin sebelumnya dari Kementerian Pertahanan.248
4.15.5 Badan Hukum dan Lembaga Hukum Lainnya
Dewan Eropa
Perlindungan yang diatur dalam Konvensi Eropa meliputi orang serta badan hukum
(termasuk badan hukum yang mencari keuntungan).249
4.15.6 Anggota Profesi
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa “anggota profesi liberal” harus diperkenankan
untuk memberi kontribusi “perdebatan publik tentang topik yang mempengaruhi
kehidupan masyarakat” dan oleh karena itu harus diperkenankan untuk membuat
pernyataan yang mengkritik profesinya, bahkan apabali tindakan tersebut akan secara
langsung mengiklankan bisnis mereka sendiri.250
Luksemburg
Dewan Disipliner dari Badan Kedokteran memutuskan bahwa pernyataan yang
mengkritik operasi rumah sakit oleh pekerja rumah sakit tidak berlawanan dengan
martabat profesional dan oleh karena itu tidak merupakan pelanggaran disipliner
berdasarkan ketentuan dalam undang-undang tentang susunan dan fungsi badan
kedokteran.251
247
Hadjianastassiou v. Greece, para. 46. Kasus ini dibahas secara lebih rinci dalam Bagian 6.1 infra.
To Syntagma 13 (1987), 341, dibahas dalam J Polakiewicz & V Jacob-Foltzer, "The European Human Rights Convention
in Domestic Law: The Impact of Strasbourg Case-Law in States where Direct Effect is Given to the Convention" (Konvensi
Eropa tentang Hak Asasi Manusia dalam Hukum Domestik: Dampak dari Yurisprudensi Strasbourg di Negara-Negara yang
Menerapkan Langsung Konvensi), 12 Human Rights L J (1991), 65, 82.
249
Autronic AG v. Switzerland, para. 47. Juga lihat 4.6 supra.
250
Barthold v. Federal Republic of Germany. Juga lihat Bagian 4.10 supra.
251
Conseil de discipline du collège médical, 2 Feb. 1982, diterbitkan dalam A Spielmann et al., La Convention européenne
des droits de l'homme et le droit luxembourgeois, note 38 supra.
248
110
Menilai Keabsahan Pembatasan
BAB 5 – MENILAI KEABSAHAN PEMBATASAN
Bab ini menguraikan standar umum yang diterapkan oleh kebanyakan pihak yang
meratifikasi perjanjian untuk menilai keabsahan pembatasan atas kebebasan
menyampaikan pendapat atau hak-hak yang berkaitan. Standar ini memberi kerangka
analisa yang berguna bagi pengacara atau pejuang hak asasi manusia yang
menyampaikan argumen terhadap keabsahan suatu pembatasan, tanpa melihat alasan
substantif yang mendasari pembatasan tersebut.
5.1
Standar Internasional
Deklarasi Universal, Kovenan Internasional, Konvensi Amerika dan Konvensi Eropa
pada dasarnya menguraikan tiga syarat untuk menentukan keabsahan pembatasan pada
kebebasan menyampaikan pendapat.1 Negara-negara yang ikut serta dalam proses CSCE
juga berjanji untuk menaati persyaratan yang sama.2 Yang jelas, pengadilan di negara
yang terikat oleh perjanjian-perjanjian HAM harus menerapkan ketiga syarat kalau
pemerintahnya ingin memenuhi kewajiban internasionalnya. Selain itu, dengan
mengingat kesamaan antara instrumen hak asasi manusia yang terkemuka dan karena
semua negara berkewajiban untuk menaati Deklarasi Universal, ada argumen kuat bahwa
pengadilan di semua negara seharusnya, dan dapat dikatakan berkewajiban untuk,
menerapkan ketiga syarat tersebut.
Syarat pertama adalah bahwa suatu pembatasan harus diatur dalam undang-undang.3
Kedua, suatu pembatasan harus memenuhi salah satu tujuan yang disebutkan secara jelas
dalam perjanjian.4 Ketiga, harus dibuktikan bahwa suatu pembatasan diperlukan.
Deklarasi Universal mengatur bahwa suatu pembatasan hanya diperkenankan jika
“bertujuan untuk menjamin pengakuan dan penghormatan yang layak” terhadap
kepentingan yang diuraikan dalam perjanjian “dalam masyarakat demokratis”; Kovenan
Internasional dan Konvensi Amerika mengatur bahwa pembatasan harus “diperlukan”
untuk melindungi kepentingan yang terdaftar; dan Konvensi Eropa menggabungkan
konsep “diperlukan” dan “masyarakat demokratis” untuk mengatur secara jelas bahwa
suatu pembatasan “harus diperlukan dalam masyarakat demokratis”. Walaupun Konvensi
Amerika tidak mengatur bahwa pembatasan harus diperlukan dalam masyarakat
1
Persyaratan yang digunakan oleh HRC untuk menerapakn Pasal 19 dari ICCPR disebutkan dalam komentar umum dalam
Report of the Human Rights Committee to the General Assembly (Laporan Komite HAM kepada Majelis Umum), 38th Sess.,
Supp. No. 40, 1983 (A/38/40), Annex VI, General Comment 10.
Kenyataan bahwa Komisi Afrikan tidak menggunakan persyaratan yang sama tidak berarti telah menolak persyaratan tersebut
atau menerapkan persyaratan yang sangat berbeda. Sebenarnya, Pasal 11 dari Piagam Afrika secara jelas menyatakan bahwa
pelaksanaan hak berkumpul secara bebas hanya dapat dibatasi jika “diperlukan” dan “diatur dalam undang-undang”, “pada
khususnya” untuk mempromosikan “keamanan nasional, keselamatan, kesehatan, etika dan hak dan kebebasan orang lain”.
2
Lihat Bagian 2.8 supra
3
UDHR menggunakan istilah “ditentukan dalam undang-undang”; ICCPR, “diatur dalam undang-undang”; ACHR,
“ditetapkan dalam undang-undang”; dan ECHR, “diatur dalam undang-undang”.
4
Lihat Bagian 2.6.5 supra untuk diskusi tentang alasan yang dapat diterima untuk pembatasan.
111
Menilai Keabsahan Pembatasan
demokratis, Pengadilan Antar-Amerika memutuskan bahwa suatu pembatasan harus
memenuhi persyaratan yang diuraikan oleh Pengadilan Eropa.5
5.1.1
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia
Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia mengembangkan sejumlah besar
yurisprudensi yang menguraikan ketiga syarat tersebut. Sebagai titik awal, Pengadilan
tersebut menegaskan bahwa, dalam mengevaluasi suatu pembatasan, “tidak menghadapi
pilihan antara dua prinsip yang berlawanan, melainkan menghadapi prinsip kebebasan
menyampaikan pendapat yang menunduk pada sejumlah pengecualian yang harus
ditafsirkan dalam keadaan yang sangat terbatas”.6
Untuk menganggap bahwa suatu pembatasan telah “diatur dalam undang-undang” maka
pembatasan itu harus “dapat diakses secara memadai” dan dapat diperkirakan, yaitu,
“dirumuskan dengan kepersisan yang memadai supaya warga negara dapat menyesuaikan
tindakannya”.7 Namun, pembatasan itu tidak perlu dikodifikasi; sudah cukup kalau
pembatasan tersebut “dapat diperkirakan secara layak” dalam yurisprudensi. Jadi,
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa pemberian informasi tentang lokasi pelayanan
aborsi di luar Irlandia telah diatur dalam undang-undang, bahkan apabila tidak
merupakan tindak pidana untuk melakukan aborsi di luar Irlandia; rupanya bahwa
ketentuan relevan dalam konstitusi (dimana negara menjamin bahwa negara akan
“membela dan membenarkan” hak atas hidup bagi bayi yang belum lahir, “dengan
menghormati secara layak hak atas hidup yang dimiliki ibunya”) menyiratkan bahwa
undang-undang pengatur akan disahkan, dan bahwa belum disahkan perundang-undangan
yang melarang konseling yang tidak berupa instruksi. Walaupun demikian, Pengadilan
memutuskan bahwa undang-undang Irlandia memberi banyak perlindungan pada bayi
yang belum lahir dan dengan demikian cukup jelas dalam yurisprudensi Irlandia bahwa
pelanggaran terhadap hak konstitusional ini oleh individu serta negara dapat dihukum.8
Agar suatu pembatasan dapat dianggap mempunyai tujuan sah, harus melanjutkan, dan
benar-benar bertujuan, untuk melindungi salah satu alasan yang diperkenankan menurut
Pasal 10(2); dan semua alasan tercantum dalam daftar ini.9
Agar suatu pembatasan dapat dianggap “perlu”, tidak harus “esensiil”, tetapi harus lebih
dari “layak” atau “diharapkan”. Harus menunjukkan “keperluan sosial yang mendesak”,
dan pembatasan tersebut harus sebanding dengan tujuan sah, dan alasan yang diberikan
untuk membenarkan pembatasan tersebut harus relevan dan memadai.10
5
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi anggota
Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme).
6
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 65.
Id. at para. 49.
8
Open Door Counselling and Dublin Well Woman Centre v. Ireland, paras. 59-60. Lihat Bagian 4.12 supra untuk putusan
dalam kasus ini.
9
E.g., The Sunday Times v. United Kingdom.
10
Handyside v. United Kingdom, paras. 48-50; The Sunday Times v. United Kingdom, para. 62.
7
112
Menilai Keabsahan Pembatasan
Untuk menilai apakah pembatasan dapat dibenarkan oleh alasan yang “memadai”,
Pengadilan Eropa akan menilai semua kepentingan publik dalam kasus yang
bersangkutan.11 Apabila informasi yang dibatasi menyangkut “keprihatinan publik yang
tidak dipersoalkan”, informasi itu hanya dapat dibatasi jika rupanya “betul-betul pasti”
bahwa pendistribusian informasi itu akan menimbulkan dampak negatif yang dikuatirkan
oleh negara.12
Lingkupnya pembatasan juga relevan. Pembatasan absolut (seperti larangan
pengungkapan semua informasi tentang kasus yang belum diputuskan) tidak boleh
diterima; sebuah pengadilan dapat menyetujui pembatasan pada ekspresi hanya jika
“yakin bahwa pembatasan itu diperlukan setelah mempertimbangkan fakta dan keadaan
dalam kasus itu.”13 Praktek yang digunakan di negara anggota lainnya juga merupakan
faktor yang perlu dipertimbangkan dalam menilai apakah suatu pembatasan diperlukan.14
Negara anggota mempunyai sedikit diskresi untuk menilai apakah suatu pembatasan
diperlukan, tetapi diskresi ini “harus disertai oleh pengawasan Komisi Eropa”.15
Pengawasan ini harus ketat dan tidak terbatas pada mengetahui apakah pemerintah telah
melaksanakan diskresinya secara layak, seksama dan dengan itikad baik; namun,
keperluan untuk suatu pembatasan “harus dibuktikan secara meyakinkan”.16
Lingkupnya diskresi akan berbeda dengan tergantung pada tujuan yang bersangkutan.
Misalnya, perlindungan moral diberi diskresi luas karena otoritas nasional dianggap
berada dalam posisi yang lebih baik daripada badan-badan Konvensi Eropa untuk menilai
keperluan untuk melakukan pembatasan.17 Namun, tujuan yang lebih obyektif, seperti
mempertahankan kewenangan kehakiman, diberi diskresi yang lebih terbatas.18
5.1.2
Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia
Pengadilan Antar-Amerika memutuskan bahwa agar suatu pembatasan terhadap
kebebasan menyampaikan pendapat dapat dianggap sah, harus memenuhi beberapa
syarat. Pada khususnya, pembatasan itu: (1) harus “diatur dalam undang-undang” dan
didefinisikan secara persis; (2) tujuan yang diharapkan harus sah, yaitu, harus diliputi
oleh salah satu tujuan yang terdaftar dalam Pasal 13(2) dari Konvensi Amerika; dan (3)
pembatasan harus “diperlukan untuk menjamin” salah satu tujuan yang sah.19 Pengadilan
menjelaskan bahwa agar dapat dianggap “perlu”, suatu pembatasan harus memenuhi
syarat tentang keperluan yang ditentukan oleh Pengadilan Eropa mengenai Pasal 10(2)
dari Konvensi Eropa. Pada khususnya, “harus ditunjukkan bahwa [tujuan sah] tidak dapat
11
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 63.
Id. at paras. 65-66.
13
The Observer and Guardian v. United Kingdom, para. 65. Juga lihat Open Door Counselling and Dublin Well Woman
Centre v. Ireland, para. 73.
14
Misalnya, Marckx v. Belgium and Dudgeon v. United Kingdom.
15
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 59.
16
The Observer and Guardian v. United Kingdom, para. 59(c).
17
Misalnya, Müller v. Switzerland, paras. 33-35.
18
Handyside v. United Kingdom, para. 48; The Sunday Times v. United Kingdom, paras. 79-81.
19
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme).
12
113
Menilai Keabsahan Pembatasan
tercapai secara layak melalui cara lain yang tidak membatasi hak yang terlindung oleh
Konvensi.”20
5.2
Standar Nasional
India
Mahkamah Agung secara jelas menolak pendekatan yang hanya mencapai keseimbangan
antara hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dan kepentingan sosial yang
berlawanan, dengan susunan kata yang serupa dengan apa yang diuraikan oleh
Pengadilan Eropa:
Memang harus ada kompromi antara kepentingan kebebasan menyampaikan
pendapat dan kepentingan sosial. Tetapi kita tidak boleh mempertimbangkan
kedua kepentingan tersebut seandainya mempunyai bobot yang sama. Komitmen
kita atas kebebasan menyampaikan pendapat menuntut bahwa hak ini tidak boleh
dibatasi kecuali keadaan yang diciptakan oleh pelaksanaan kebebasan tersebut
adalah mendesak dan kepentingan masyarakat terancam. Ancaman tersebut tidak
boleh abstrak, teoretis atau tidak realistis. Harus mempunyai hubungan dekat dan
langsung dengan ekspresi tersebut.21
Mauritius
Mahkamah Agung memutuskan bahwa yurisprudensi Pengadilan Eropa tentang
pembatasan yang dapat dianggap “perlu dalam masyarakat demokratis” harus
dikonsultasi sebelum menafsirkan Pasal 12 dari Konstitusi, yang “melarang pengadilan
melakukan suatu tindakan, bahkan menurut ketentuan dalam undang-undang, yang “tidak
dapat dibenarkan secara layak dalam masyarakat demokratis”.22 Lagipula, jika
menentukan “hukum” apa yang harus diterapkan oleh pengadilan-pengadilan Mauritius,
adalah tepat untuk mengacu pada penafsiran Pengadilan Eropa tentang istilah “diatur
dalam undang-undang”.
Papua Nugini
Mahkamah Agung menerapkan syarat yang hampir identik dengan syarat yang diuraikan
oleh Pengadilan Eropa untuk menilai pembatasan pada kebebasan menyampaikan
pendapat ketika memutuskan bahwa undang-undang yang melarang penyiaran swasta
selama dua tahun sebenarnya melanggar jaminan kebebasan menyampaikan pendapat
yang diatur dalam Konstitusi.23
Sri Lanka
Mahkamah Agung Sri Lanka juga menjelaskan bahwa suatu pembatasan pada kebebasan
menyampaikan pendapat hanya dapat dilakukan dalam keadaan yang sangat spesfik:
20
Id. at 186.
Rangarajan v. Jagjivan Ram and Ors; Union of India and Others v. Jagjivan Ram, diputuskan pada tanggal 30 Maret 1989,
SC [1990] LRC (Const) 412, 427; 1989 (2) SCR 204.
22
DPP v. Mootoocarpen [1989] LRC (Const.) 768, 773 (Putusan tertanggal 21 Des. 1988, per Glover CJ). Untuk diskusi lebih
lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 3.2.1 supra dan Bagian 7.6.3 infra.
23
The State v. NTN Pty Ltd and NBN Ltd, SC, 7 April 1987 (No. SC 323), 14 Common L Bull (1988), 45.
21
114
Menilai Keabsahan Pembatasan
Undang-undang yang mengatur tentang pembicaraan dan ekspresi harus
ditafsirkan secara sempit dan persis untuk mencapai tujuan yang persis.
Penafsiran luas terhadap persoalan ini akan menimbulkan bahaya yang sangat
menakutkan, yaitu dapat mencegah pelaksanan kebebasan tersebut. Ancaman
sanksi dapat mencegah pelaksanaan kebebasan tersebut sama seperti penerapan
sanksi. Negara hanya dapat menerapkan pembatasan terhadap persoalan ini dalam
keadaan yang sangat spesifik.24
Amerika Serikat
Dengan menegaskan bahwa suatu pembatasan pada kebebasan menyampaikan pendapat
harus seringan mungkin, Mahkamah Agung AS menyatakan bahwa:
Bahkan apabila tujuan pemerintah adalah sah dan substansial, tujuan itu tidak
dapat dicapai melalui cara yang secara luas menindas kebebasan fundamental
pribadi jika tujuan itu dapat dicapai melalui cara yang lebih ringan.25
24
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, SC App. Nos. 107-109/86, putusan tertanggal 25 Mei 1987 (per Sharvananda
CJ).
25
Shelton v. Tucker, 364 US 479, 488 (1960).
115
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
BAB 6 - PEMBATASAN BERDASARKAN ANCAMAN PADA KEAMANAN
NASIONAL ATAU KETERTIBAN UMUM
Bab ini berfokus pada putusan dari pengadilan-pengadilan yang menolak pernyataan
pemerintah bahwa pembatasan pada ekspresi diperlukan untuk melindungi keamanan
nasional atau ketertiban publik. Bab ini juga membahas putusan-putusan dari Pengadilan
Eropa dan Komisi Eropa, yang mana sebagian besar membenarkan pembatasan
berdasarkan alasan keamanan nasional, dan putusan dari Komite HAM, yang mana
semuanya menyatakan bahwa penahanan yang hanya didasarkan pernyataan bahwa
ketertiban publik terancam telah melanggar Kovenan Internasional.
Kasus-kasus keamanan nasional dibahas dalam Bagian 6.1. Bagian 6.2 mengumpulkan
berbagai macam kasus ketertiban publik dimana pemerintah ingin membenarkan
pembatasan dengan alasan bahwa ekspresi yang dipersoalkan menunjukkan penghinaan
terhadap pemerintah, kemungkinan besar akan mengganggu ketertiban konstitusional,
atau dianggap kemungkinan besar akan menimbulkan gangguan yang mendesak pada
perdamaian. Keamanan nasional tidak sama dengan ketertiban publik, karena untuk
membenarkan pembatasan berdasarkan keperluan keamanan nasional, pemerintah harus
membuktikan bahwa ancaman berat dapat ditimbulkan, tetapi tidak perlu membuktikan
kemungkinan bahwa ancaman itu mendesak atau sangat mungkin.
6.1
Keamanan Nasional
Semua perjanjian hak asasi manusia yang dibahas dalam buku pedoman ini
memperkenankan pembatasan pada kebebasan menyampaikan pendapat demi
kepentingan melindungi keamanan nasional. Pada umumnya, pemerintah diberi diskresi
luas untuk menentukan apakah keamanan nasional terancam, walaupun seharusnya hanya
menggunakan diskresi ini jika ada ancaman terhadap integritas teritorial atau nasional,
dan bukan terhadap suatu pemerintah.
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa telah mengeluarkan dua putusan dan Komisi Eropa tidak menerima dua
permohonan tentang pembatasan atas kebebasan menyampaikan pendapat yang
menyangkut keamanan nasional. Komisi Eropa hampir tidak memeriksa pernyataan
pemerintah tentang ancaman terhadap keamanan nasional; dalam satu kasus Pengadilan
merasa sedikit skeptis dan menegaskan bahwa, bahkan untuk persoalan keamanan
nasional, diskresi pemerintah harus terbatas.
Dalam sebuah kasus terhadap Yunani, Pengadilan Eropa memutuskan bahwa putusan
bersalah yang dijatuhkan pada pemohon karena mengungkapan rahasia tidak melanggar
Pasal 10 dari Konvensi Eropa. Permohonan diajukan oleh perwira angkatan udara
Yunani, dan diputuskan bersalah oleh pengadilan militer karena menerima bayaran untuk
mengungkapan informasi rahasia tentang penelitian angkatan udara tentang roket udara
kepada perusahaan swasta yang membuat senjata. Dia dijatuhi hukuman penjara lima
bulan dan permohonan banding yang diajukan olehnya tidak berhasil.
116
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Pengadilan Eropa menjelaskan bahwa: (1) staf militer berhak dilindungi oleh Pasal 10,
walaupun mempunyai “kewajiban untuk menggunakan diskresi berhubungan dengan
segala sesuatu yang menyangkut pelaksanaan tanggungjawab[nya]”,1 dan (2) bahkan
informasi militer yang tergolong rahasia akan termasuk dalam lingkupnya Pasal 10:
Tentu saja, kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin oleh Pasal 10
berlaku bagi anggota angkatan bersenjata, sama seperti berlaku untuk orang lain
yang berada di yurisdiksi negara anggota... . Lagipula, informasi semacam ini
termasuk dalam lingkupnya Pasal 10, yang tidak terbatas pada kategori tertentu
untuk informasi, gagasan atau jenis ekspresi ... .2
Namun, Pengadilan memutuskan bahwa putusan bersalah dan hukuman dimaksudkan
untuk melindungi keamanan nasional, dan termasuk dalam “diskresi yang dimiliki oleh
otoritas domestik untuk persoalan keamanan nasional”.3
Dalam kedua kasus Spycatcher, Pengadilan Eropa untuk pertama kali menolak
pernyataan pemerintah, walaupun dengan alasan yang hanya dapat diterapkan dalam
keadaan tertentu, bahwa pembatasan pada kebebasan menyampaikan pendapat diperlukan
untuk melindungi keamanan nasional. Pemerintah AS menyatakan bahwa perlu untuk
melarang pers agar tidak menerbitkan informasi dari buku Spycatcher, kumpulan
memoirs dari mantan petugas intelijen, bahkan setelah buku telah diterbitkan di Amerika
Serikat dan beberapa negara lain. Pemerintah merasa bahwa larangan yang berkelanjutan
diperlukan untuk melindungi kepercayaan pemerintah lain terhadap kerahasiaan
informasi yang dimiliki oleh jasa intelijennya. Pengadilan memutuskan bahwa, setelah
informasi diterbitkan di tempat lain, kepentingan pers dan publik untuk memberi dan
menerima informasi melebihi kepentingan pemerintah untuk melindungi reputasi jasa
intelijennya.4 Namun, Pengadilan juga memutuskan bahwa pemerintah berhak
menegakkan larangan tersebut sebelum informasi itu diterbitkan di tempat lain.5
Dalam kasus Purcell, 16 wartawan dan pembuat program radio dan televisi menantang
Larangan Penyiaran Irlandia, sebuah instruksi menteri yang dikeluarkan berdasarkan
Pasal 31 dari UU 1960 tentang (Badan) Penyiaran, sebagaimana diamendemen, yang
melarang wawancara dan laporan tentang wawancara dengan wakil dari beberapa
organisasi terlarang, serta Sinn Fein, partai politik terdaftar yang mendukung tujuan IRA,
sebuah kelompok paramiliter yang dilarang. Larangan tersebut meliputi semua
pernyataan tanpa melihat substansi dan tidak memberi pengecualiaan untuk periode
kampanye pemilihan.
Komisi Eropa setuju bahwa larangan itu menentukan pembatasan pada diskresi lembaga
penyiaran dan oleh karena itu membatasi haknya atas kebebasan menyampaikan
pendapat. Namun, Komisi mengacu pada dampak yang ditimbulkan oleh radio dan
1
2
3
4
5
Hadjianastassiou v. Greece, para. 46.
Id. at para. 39.
Id. at para. 47.
The Observer and Guardian v. United Kingdom, para. 69. Juga lihat diskusi tentang kasus ini dalam Bagian 8.1 infra.
Id. at para. 59(b).
117
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
televisi, dan bahwa ralat atau penarikan kembali pernyataan adalah kurang efektif dan
bahkan mempertimbangkan kemungkinan bahwa pesan-pesan disampaikan dalam kode.
Komisi juga menyatakan bahwa larangan tersebut tidak membatasi secara tidak sah hakhak Sinn Fein untuk menyampaikan pendapat dan ikut serta dalam pemilihan, karena
berdasarkan Pasal 17, tak suatu kelompok atau satu orang pun berhak untuk melakukan
kegiatan yang bertujuan untuk menghancurkan suatu hak atau kebebasan yang diatur
dalam Konvensi.6 Dengan demikian, Komisi memutuskan bahwa pembatasan tersebut
dibenarkan demi kepentingan melindungi keamanan nasional dan mencegah kekacauan
dan kejahatan. Banyak pengamat kecewa karena, dengan menimbang pentingnya
persoalan-persoalan yang bersangkutan, Komisi tidak mengeluarkan putusan tentang
fakta dalam kasus ini, dan oleh karena itu kasus ini tidak dapat dipertimbangkan oleh
Pengadilan Eropa.
Komisi belum mengambil keputusan untuk menerima atau menolak permohonan oleh
beberapa wartawan dan orang lain yang menantang larangan yang lebih terbatas
sebagaimana diterapkan oleh Pemerintah BR (melarang penyiaran kata-kata yang
diucapkan oleh anggota Sinn Fein dan semua organisasi terlarang, tetapi kata-kata
tersebut boleh dibacakan oleh aktor atau dilaporkan oleh wartawan).7
Baru-baru ini, anggota Sinn Fein di Irlandia Utara mengajukan permohonan yang
menantang larangan BR sebagai pelanggaran haknya atas kebebasan menyampaikan
pendapat dan hak atas keikutsertaan politik. Komisi belum memutuskan untuk menerima
atau menolak permohonannya.
Dalam sebuah kasus pada tahun 1970-an, Pat Arrowsmith mengajukan permohonan
kepada Komisi Eropa yang menantang putusan bersalah dan hukuman tujuh bulan yang
dijatuhkan kepadanya karena “menghasut ketidakpuasan”.8 Dia mendistribusikan kepada
pasukan Inggris yang bertugas di Irlandia Utara brosur yang mengkritik kebijakan Inggris
dan menyebutkan bantuan yang dapat diberikan kepada mereka yang memilih untuk
menginggalkan tentara. Sebelas anggota Komisi menerima pernyataan pemerintah bahwa
putusan bersalah dan hukuman diperlukan untuk melindungi keamanan nasional dan
mencegah kekacauan dalam tentara. Hanya satu anggota mengeluarkan perbedaan
pendapat, dengan nada tegas, dengan alasan bahwa menurut pendapatnya, brosur tersebut
tidak menimbulkan ancaman mendesak pada keamanan nasional. Kasus ini tidak dirujuk
pada Pengadilan Eropa. Sangat mungkin bahwa kasus Arrowsmith, yang diputuskan pada
tahun 1978, akan diputuskan dengan cara yang berbeda pada jaman sekarang dengan
menimbang putusan Pengadilan Eropa dalam kasus Spycatcher dan kasus Greek.
Komite Eropa tentang Masalah Kejahatan menerbitkan laporan pada 1986 tentang
masalah pengerasan yang dilakukan sebagai ancaman teroris.9 Laporan ini termasuk
diskusi luas tentang peranan media massa dan menyimpulkan bahwa:
6
Purcell v. Ireland, App. No. 15404/89, Putusan tentang kesuasuaian tertanggal 16 April 1991.
Brind & Ors v. United Kingdom, App. No. 18714/91.
8
Arrowsmith v. the UK, 19 D & R 22 (1978), Laporan Komisi yang diadopsi pada tanggal 12 Okt. 1978
9
Komite ini yang terdiri atas ahli terpilih dan dibentuk oleh Dewan Eropa pada 1958 untuk mempromosikan kesesuaian
perundang-undangan pidana antara negara anggota, dan mengadakan pertemuan setiap tahun sejak 1964.
7
118
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Semua intervensi oleh otoritas publik dapat mengganggu kesimbangan yang
sering rapuh. Demi alasan tersebut, Komite berpendapat bahwa untuk hubungan
antara otoritas dan media, bahkan dalam kasus yang seberat kasus yang dibahas
dalam laporan ini, semua percobaan untuk meresmikan hubungan atau
mencantumkannya dalam kerangka hukum kemungkinan besar akan
menimbulkan dampak negatif. Hubungan tersebut harus dibentuk berdasarkan
kepercayaan, pada khususnya selama periode krisis yang terjadi dalam keadaan
tersebut.10
Komite merekomendasi agar pembatasan pemerintah terhadap kebebasan penyiaran harus
terbatas pada dua keadaan luar biasa: (1) jika media mengancam akan menghalangi
penangkapan teroris, seperti menyiarkan rencana polisi; atau (2) jika siaran menghasut
atau cenderung membenarkan aksi teroris.11
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) membenarkan bahwa wartawan tidak boleh dituntut
berdasarkan Mosaiktheorie karena menerbitkan informasi non-rahasia yang dikumpulkan
dari sumber-sumber yang berbeda, bahkan apabila digabungkan untuk menyampaikan
gambar menyeluruh yang dapat mengancam keamanan nasional.12 Kasus kontraversial ini
menyangkut penerbitan sebuah artikel oleh Der Spiegel yang menantang keefektifan
pasukan pertahanan militer Jerman dan NATO, yang didasarkan informasi yang menurut
pemerintah termasuk rahasia militer. Kejaksaan mendakwakan tuntutan pidana, termasuk
pengungkapan rahasia militer, terhadap penerbit dan beberapa wartawan dan memperoleh
surat perintah untuk menggeledah kantor Der Spiegel dan menyita semua dokumen yang
berhubungan dengan artikel tersebut. FCC, dengan suara yang terbagi 4 melawan 4,
membenarkan penggeledahan tetapi dengan alasan yang hanya dapat diterapkan dalam
keadaan tertentu. Dengan demikian FCC membenarkan asumsi untuk tidak menggeledah
kantor surat kabar dan menjelaskan bahwa kecurigaan tentang kegiatan pidana tidak
dapat didasarkan pada Mosaiktheorie karena pers mempunyai fungsi esensiil untuk
mengumpulkan potongan informasi, menyusunnya dan menarik kesimpulan. FCC
memutuskan bahwa ada bukti memadai atau bukti lain untuk mendukung dugaan layak
bahwa kegiatan pidana telah dilakukan, dan dengan demikian membenarkan
penggeledahan.13
Irlandia
Mahkamah Agung dengan suara bulat membenarkan putusan dari Pengadilan Tinggi
bahwa RTE, yaitu badan penyiaran nasional Irlandia, bertindak sewenang-wenang
dengan menolak untuk menyiarkan wawancara dengan pemimpin mogok karena orang
10
Extortions Under Terrorist Threats (Strasbourg 1986); 12 Common L Bull (1986), 836.
Id.
12
20 FCC 162 (1966) (Kasus Der Spiegel).
13
Amarah publik yang disebabkan oleh artikel ini menimbulkan jatuhnya pemerintah koalisi dan merupakan faktor utama
yang mendorong revisi total terhadap undang-undang tentang pengkhianatan dan perubahan terhadap undang-undang tentang
pengungkapan (Kode Pidana, Pasal 97B) untuk memperkenankan pembelaan dalam keadaan terbatas yang berdasarkan itikad
baik bahwa pengungkapan diperlukan untuk menghentikan kegiatan tidak sah.
11
119
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
itu adalah anggota Sinn Fein.14 Pasal 31 dari UU 1960 tentang (Badan) Penyiaran,
sebagaimana diamendemen, memperkenankan Menteri untuk memerintahkan lembaga
penyiaran agar tidak menyiarkan materi yang kemungkinan besar akan mempromosikan
atau menghasut kejahatan atau yang akan cenderung melemahkan wibawa negara.
Berdasarkan UU tersebut, Menteri mengeluarkan perintah yang melarang wawancara
atau laporan tentang wawancara dengan juru bicara Sinn Fein atau siaran oleh wakil Sinn
Fein atau yang dilakukan oleh, atas nama, atau mendorong atau mengundang dukungan
untuk Sinn Fein. Pemohon, seorang anggota Sinn Fein, telah dipilih sebagai juru bicara
serikatnya.
Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa RTE tidak mengerti Instruksi Menteri ketika
menerapkannya pada anggota biasa Sinn Fein, dan telah melanggar kewajiban untuk
menjunjung keadilan dan imparsialitas karena dengan cara sewenang-wenang menolak
penyampaian pendapat para pekerja yang terlibat dalam mogok besar melalui juru bicara
yang dipilihnya. Walaupun akses pada penyiaran adalah hak istimewa dan bukan hak
biasa, akses tidak dapat ditolak berdasarkan alasan sewenang-wenang. Kelima anggota
Mahkamah Agung dengan suara bulat membenarkan putusan Pengadilan Tinggi. Hakim
Ketua Finlay menyatakan:
Saya terima pentingnya tujuan dan obyektif dari Instruksi Menteri yang
dikeluarkan berdasarkan Pasal 31, yaitu, untuk melarang penyiaran materi yang
kemungkinan besar akan melemahkan wibawa negara. Menurut saya tujuan itu
relevan karena RTE, yang mempunyai kewajiban hukum untuk menaati Instruksi
Menteri tersebut, berhak mengambil langkah yang layak dan praktis untuk
melaksanakannya dengan mengingat pentingnya fundamental dari tujuan itu.....
Bahkan apabila menerapkan prinsip itu pada ....kasus ini, larangan terhadap
penyiaran semua materi, dalam keadaan apa pun, yang disampaikan oleh anggota
Sinn Fein, menurut saya, tidak dapat dibenarkan sebagai pelaksanan Instruksi ini.
Hakim O'Flaherty menambahkan:
Kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin [oleh Konstitusi Irlandia] tentu
saja tidak dapat diterapkan untuk melemahkan ketertiban publik atau moralitas
atau wibawa negara. Namun, jika seorang berbicara tentang subyek biasa di
gelombang udara, bahkan apabila orang itu adalah anggota organisasi yang
mempunyai tujuan untuk melemahkan ketertiban publik atau wibawa negara,
tidak dikecualikan dari jaminan konstitusional dan instruksi menteri. Sejauh mana
orang itu berhak agar disiarkan pendapatnya tidak dipersoalkan dalam
persidangan ini; dia harus diperlakukan seperti orang lain apabila pendapatnya
tidak melanggar Konstitusi atau undang-undang.
Israel
Mahkamah Agung Israel, yang bertindak sebagai High Court of Justice, memutuskan
bahwa keputusan dari Kepala Penyensor Militer untuk menyensor sebuah artikel dalam
surat kabar yang mengkritik Direktur Dinas Intelijen Israel melanggar hak wartawan atas
14
O'Toole v. RTE, SC, putusan tertanggal 30 Maret 1993. Juga lihat kasus Purcell dalam Bagian tentang Dewan Eropa supra.
120
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
kebebasan menyampaikan pendapat dan hak publik untuk menerima informasi dan
gagasan.15 Pengadilan mengakui keperluan untuk “mencapai keseimbangan” antara nilai
keamanan negara dan nilai lain seperti kebebasan bergerak, kebebasan berbicara dan
martabat manusia. Walaupun pewujudan demokrasi tergantung pada keamanan negara,
Pengadilan berpendapat bahwa pembatasan pada kebebasan menyampaikan pendapat
hanya dapat dibenarkan dalam keadaan luar biasa yang menimbulkan ancaman pada
ketertiban publik yang berat dan hampir pasti. Dengan menerapkan “syarat tentang
ancaman mendesak”,16 pengadilan meneliti: (1) sejauh mana penerbitan tersebut akan
mengancam keamanan; dan (b) kemungkinan bahwa ancaman itu akan diwujudkan.
Pengadilan merubah putusan Penyensor dan menegaskan bahwa pihak yang ingin
membuktikan keabsahan penyensoran, yang dilakukan sebelum sesuatu diterbitkan,
berkewajiban untuk menunjukkan bukti kuat.
Mahkamah Agung Israel, yang bertindak sebagai High Court of Justice, membatalkan
instruksi yang dikeluarkan oleh Badan Penyiaran Israel untuk melarang wawancara
dengan “tokoh publik yang diidentifikasikan bersama orang-orang yang memandang
PLO sebagai perwakilan ekslusif atau sah” bagi orang Palestina.17 Pada khususnya,
Pengadilan memutuskan bahwa instruksi ini tidak dapat diterapkan sampai Badan
Penyiaran memberi definsi yang jelas dan tidak kabur tentang istilah “tokoh publik” dan
“diidentifikasikan dengan ....”.
Korea Selatan
Pada 1992, mayoritas hakim dalam Pengadilan Konstitusional Republik Korea
memutuskan bahwa istilah “rahasia militer” untuk keperluan UU Perlindungan Rahasia
Militer – yang menghukum orang yang menumpulkan rahasia militer secara tidak sah dan
sengaja atau lalai mengungkapkan rahasia militer tersebut – harus didefinisikan secara
lebih persis:
Definisi rahasia militer tidak jelas dan cukup menyesatkan untuk membatasi
kebebasan informasi dan ekspresi. [Dengan demikian,] harus ada definisi yang
lebih persis dan rinci. Segala sesuatu yang berhubungan dengan urusan militer
tidak dapat didefinisikan sebagai rahasia militer.18
Dalam dua kasus tergabung yang menantang UU Keamanan Nasional (NSA) Republik
Korea, yang digunakan untuk menuntut ratusan pelawan politik pada tahun 1980-an,
Pengadilan Konstitusional pada tahun 1990 berpendapat bahwa undang-undang tersebut
hanya dapat dianggap konstitusional kalau ditafsirkan dalam keadaan sangat terbatas,
walaupun menurut susunan katanya seharusnya diberi penafsiran luas.19 Pada bulan Mei
1991, Partai Liberal Demokratik mengesahkan perubahan kecil pada NSA, yang
15
Meir Schnitzer and Ors v. Chief Military Censor, HC 42 (4) PD 611 (1988); 24 Israeli L Rev 304.
Lihat kasus Kol Ha'am Company Lmt. & Al-Ittihad Newspaper v. Minister of the Interior, Pengadilan Tinggi 73/53 (per
Agranat J), dibahas dalam Bagian 8.2 infra.
17
Zikhrony v. Broadcasting Authority, HC 37 (1) PD 757 (per Levine J); 15 Israel Yearbook on Human Rights (1985), 281.
18
“UU Perlindungan Rahasia Militer tidak sah berdasarkan alasan Kebebesan Informasi”, Korea Times, 26 Feb. 1992, dikutip
dalam J M West & Dae-Kyo Yoon, “The Constitutional Court of the Republic of Korea” (Pengadilan Konstitusional Republik
Korea), 40 Amer. J Int'l L (1992), 71, 107-08.
19
Case 89-Honka-113, Pengadilan Konstitusional, Putusan tertanggal 2 April 1990.
16
121
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
dimaksudkan untuk menyesuaikannya dengan putusan Pengadilan; yang membatasi
hukuman atas tindakan yang ‘simpatis’ pada Korea Utara hanya jika tindakan tersebut
disertai pengetahuan bahwa tindakan itu akan “membahayakan negara atau ketertiban
dasar liberal demokratis”.20
Namibia (Afrika Barat-Daya)
Mahkamah Agung Afrika Barat-Daya memutuskan bahwa sebuah ketentuan dalam
Undang-Undang Keamanan Internal yang menghukum “penolakan untuk memberi
informasi” tidak menentukan kewajiban pada orang yang memiliki informasi tentang
terorisme untuk menyampaikan informasi itu kepada polisi; tidak dapat dianggap bahwa
seorang menolak memberi informasi, kecuali informasi itu telah diminta. Lagipula, dalam
kasus ini, orang-orang yang ditahan berdasarkan undang-undang ini harus dibebaskan
karena walaupun aparat yang melakukan penahanan memberi beberapa alasan yang sah,
ada juga beberapa alasan lain yang tidak sah, dan mustahil untuk menentukan alasan
mana yang lebih berbobot.21
Belanda
Pada tahun 1916, Mahkamah Agung Belanda memutuskan dalam kasus terkemuka
tentang persoalan ini bahwa terbitan tidak boleh dihukum atau dicegah hanya karena
alasan mungkin akan membahayakan keselamatan negara. Sebaliknya, pemerintah harus
membuktikan, berdasarkan pengalaman, bahwa layak diduga, dalam keadaan saat itu,
akibat yang ditakuti akan terjadi.22
Spain
Egin, sebuah surat kabar Basque, menerbitkan pernyataan resmi dari ETA, sebuah
kelompok bersenjata pemberontak Basque, yang membela kegiatan teroris ETA.
Mahkamah Agung membenarkan putusan bersalah dan hukuman penjara dua tahun yang
dijatuhkan pada penerbit, yang kemudian mengajukan kasusnya kepada Pengadilan
Konstitusional dan menyatakan bahwa hak fundamentalnya atas kebebasan
menyampaikan pendapat telah dilanggar. Kedua belah pihak mengacu pada Pasal 10(2)
dari Konvensi Eropa dalam argumennya.
Pengadilan Konstitusional berpendapat bahwa Mahkamah Agung gagal membedakan
ekspresi yang mendukung terorisme dan penerbitan kembali pernyataan resmi yang
ditulis oleh orang lain yang tidak mempunyai kaitan dengan surat kabar. Pengadilan
memutuskan bahwa menerbitkan kembali pernyataan orang lain dilindungi dalam
kebebasan informasi. Pengadilan menyatakan bahwa:
Baik hak wartawan untuk memberi informasi maupun hak pembacanya untuk
menerima informasi yang lengkap dan akurat setidak-tidaknya merupakan
20
J M West & Dae-Kyu Yoon, "The Constitutional Court of the Republic of Korea: Transforming the Jurisprudence of the
Vortex?" (Pengadilan Konstitusional Republik Korea: Mentransformasi Yurisprudensia Vorteks?), 40 Amer. J Int'l L (1992)
71, 106-07.
21
Cabinet for Interim Government of South West Afrika v. Bessinger and Ors, 1989 (1) SA 618 (per Levy J, Berker JP dan
Henning AJ yang memberi persetujuan).
22
HR 6 Nov. 1916, NJ 1916, 1223.
122
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
jaminan kelembagaan yang pada prakteknya berarti bahwa orang yang hanya
menyampaikan informasi tidak dapat dituduh mempunyai niat pidana.23
Pengadilan Konstitusional memutuskan bahwa dua ketentuan adalah tidak konstitusional
dalam UU Anti-Terorisme (Hukum Organik 9/84), setelah menerima permohonan dari
parlemen Catalonia dan Basque Country yang mempersoalkan beberapa ketentuan dalam
undang-undang tersebut.
Pertama, Pengadilan memutuskan bahwa, menurut Konstitusi, hak seorang atas
kebebasan berbicara tidak dapat dibatalkan karena dia dituduh mendukung kegiatan
teroris (walaupun hak ini dapat dibatalkan atas dugaan bahwa orang itu adalah anggota
organisasi teroris atau pada umumnya dalam keadaan darurat). Dengan demikian,
Pengadilan menyatakan bahwa sebuah ketentuan adalah tidak konstitusional karena
mengatur bahwa dapat dipidana “tindakan yang memberi dukungan kepada terorisme
melalui suatu sarana informasi”.
Kedua, Pengadilan menyatakan bahwa sebuah ketentuan adalah tidak konstitusional
karena mengatur bahwa semua surat kabar dapat ditutup berdasarkan keputusan yudisial
apabila surat kabar mendukung terorisme, dengan alasan bahwa: (1) ketentuan ini
membatalkan hak individu pada kebebasan berbicara; (2) kalaupun dianggap sebagai
hukuman dan bukan pembatalan hak fundamental, tetap tidak proporsional; dan (3) akan
menimbulkan penyensoran diri oleh wartawan, yang akan merasa takut pada akibat jika
melaporkan kegiatan teroris, dan oleh karena itu tidak sesuai dengan hak untuk memberi
dan menerima informasi.24
6.2
Perlindungan Ketertiban Publik
Menurut hukum internasional, pemerintah berhak membatasi ekspresi apabila perlu untuk
melindungi ketertiban publik, asal cara yang digunakan untuk melakukan pembatasan
adalah proporsional dengan ancaman. Namun, hanya ada sedikit putusan internasional
yang memberi pedoman tentang kapan ekspresi dapat dianggap merupakan ancaman
terhadap ketertiban publik. Yang dijelaskan dalam putusan Komite HAM dan Pengadilan
Eropa (dibahas dalam Bagian 6.2.1) adalah bahwa pemerintah harus mendukung suatu
pembatasan dengan pernyataan konkrit tentang bagaimana pelaksanaan kebebasan
menyampaikan pendapat oleh tertuduh mengancam ketertiban publik atau keamanan
negara, dan bahwa pembatasan diperlukan untuk melindungi ketertiban publik. Lagipula,
tuduhan yang benar atau dilakukan dengan itikad baik berhak untuk dilindungi.
Putusan Mahkamah Agung memberi pertimbangan yang paling luas tentang jenis
ekspresi yang menurut hukum boleh dan tidak boleh dibatasi. Pada khususnya, kasuskasus AS membedakan antara hanya mendukung ide-ide, yang mana kalau
ditindaklanjuti, mungkin (tetapi tidak pasti atau secara mendesak) akan menimbulkan
kegiatan melawan hukum, dan hasutan untuk melakukan tindakan melawan hukum.
Oleh karena itu, sebuah Bagian terpisah (6.2.2) berfokus pada yurisprudensi AS.
23
24
Kasus Egin, STC 159/86, Boletín de Jurisprudencia Constitucional 68, 1447 para. 8.
Kasus Second Anti-Terrorism Act, STC 199/87, Boletín de Jurisprudencia Constitucional, 81.
123
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Kejahatan dalam common law mengenai fitnah yang bersifat makar dibahas dalam
Bagian 6.2.3. Walaupun pengadilan-pengadilan Inggris membatasi definisi kejahatan ini
supaya pada prakteknya tidak dapat diterapkan (hanya menghukum tindakan yang sudah
dapat dipidana sebagai hasutan mengganggu kertertiban), peninggalan anti-demokratis
dari pemerintahan jajahan Inggris tetap dapat ditemukan di negara-negara
Persemakmuran.
Bagian 6.2.4 mengumpulkan sejumlah kasus dimana putusan bersalah (atau dakwaan)
yang didasarkan kritikan terhadap pemerintah dirubah atau ditolak dengan alasan bahwa
ekspresi yang dipersoalkan tidak merupakan ancaman nyata pada ketertiban publik.
Bagian
6.2.5 mengumpulkan kasus-kasus dimana pemerintah ingin membatasi
perkumpulan damai atau jenis ekspresi lainnya yang sah dengan alasan bahwa para
penonton kemungkinan besar akan merasa sangat tersinggung sehingga diprovokasi
untuk melakukan kekerasan. Pengadilan-pengadilan menolak putusan bersalah dalam
keadaan tersebut dengan pertimbangan bahwa pemerintah berkewajiban untuk
melindungi pengeluaran pendapat secara damai, bahkan pendapat yang membuat orang
lain tersinggung, dan pemerintah harus mengambil langkah positif untuk melindungi
demonstran yang berdamai agar tidak dikenai reaksi yang bermusuhan.
6.2.1
6.2.1.a
Kasus Internasional
Komite Hak Asasi Manusia
Dalam serangkaian putusan, Komite HAM PBB menjelaskan bahwa pemerintah
berkewajiban untuk membuktikan, dengan bukti spesifik, bahwa pemenjaraan seorang
diperlukan untuk melindungi ketertiban publik atau tujuan lain yang disebutkan dalam
Pasal 19(3) dari Kovenan Internasional.
Dalam sebuah kasus terhadap Madagaskar, Komite memutuskan bahwa tahanan rumah
dan penahanan melanggar hak atas kebebasan menyampaikan pendapat bahkan apabila
orang yang ditahan telah menantang keabsahan pemerintah. Monja Jaona, seorang
pemimpin partai lawan politik dan calon presiden, menantang hasil pemilihan presiden
1982 dan menghimbau pemilihan baru. Tidak lama kemudian dia ditempatkan dalam
tahanan rumah dan kemudian ditahan di kamp militer. Komite HAM memutuskan bahwa
hak-haknya telah dilanggar karena “dia mengalami persekusi berdasarkan pendapat
politiknya”. Dengan demikian, Komite memerintahkan agar dia diberi kompensasi, dan
pemerintah harus mengambil langkah untuk menjamin bahwa pelanggaran serupa tidak
akan terjadi.25
Dalam beberapa kasus terhadap Uruguay, Komite HAM memutuskan bahwa pemerintah
telah melanggar Pasal 19. Dalam satu kasus, pemohon ditangkap, ditahan dan tidak boleh
melakukan komunikasi bersama siapa pun selama beberapa bulan dan kemudian
25
M Jaona v. Madagascar, Komunikasi No. 132/1982, Putusan tertanggal 6 April 1985, 24th Session, Laporan Komite, 1985,
Annex IX, para. 14
124
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
diputuskan bersalah sebagai anggota perkumpulan makar. Pemohon menyatakan bahwa
sebenarnya dia ditahan dan dihukum karena dia memberi informasi tentang kegiatan
serikat buruh kepada surat kabar yang berlawanan dengan pemerintah. Pemerintah gagal
memberi analisa faktual tentang perkumpulan makar kepada Komite. Oleh karena itu,
Komite memutuskan bahwa hak-hak pemohon telah dilanggar dan menyatakan bahwa
pemerintah “berkewajiban untuk memberi pemulihan efektif pada korban, termasuk
segera dibebaskan dan diberi kompensasi atas pelanggaran yang dideritanya ...”26
Dalam kasus yang terkait, Komite menjelaskan bahwa, agar penahanan atas kegiatan
makar dapat dianggap sah, pemerintah harus menjelaskan apa yang dimaksudkan dengan
“kegiatan makar”; tidak cukup jika pemerintah hanya membuat dakwaan umum.
Sebagaimana dinyatakan oleh Komite,
Negara tidak pernah menjelaskan lingkupnya dan arti “kegiatan makar”, yang
merupakan tindak pidana menurut perundang-undangan yang relevan. Penjelasan
ini sangat perlu dalam kasus ini, karena orang yang menulis pernyataan tersebut
mengatakan bahwa dia hanya dituntut berdasarkan pendapatnya.27
Dalam kasus ketiga terhadap Uruguay, Komite juga memutuskan bahwa pelanggaran
dilakukan karena pemohon “ditangkap, ditahan dan diadili berdasarkan kegiatan politik
dan sebagai anggota serikat buruh”. Komite menjelaskan:
Bila negara hanya memberi informasi bahwa [pemohon] didakwakan berdasarkan
perkumpulan makar dan konspirasi untuk melanggar Konstitusi, dan tindakan
persiapan untuk mencapai tujuan terebut, dengan sendirinya tidak cukup, tanpa
perincian tentang tuduhan-tuduhan dan salinan persidangan pengadilan.28
Dalam sebuah kasus terhadap Zaïre, delapan mantan anggota Parlemen Zaïre dan seorang
pengusaha menantang penangkapan dan pembuangannya dalam negeri pada Desember
1980 karena menerbitkan “surat terbuka” kepada Presiden Mobutu. Kedelapan anggota
parlemen dikeluarkan dari parlemen dan dilarang mempunyai jabatan selama lima tahun.
Pada Juni 1982 mereka diadili dan diputuskan bersalah oleh Pengadilan Keamanan
Negara karena berencana untuk mengambilalih pemerintah dan berencana untuk
menciptakan partai politik. Masing-masing mantan anggota parlemen tersebut diberi
hukuman penjara 15 tahun, dan pengusaha tersebut diberi hukuman penjara lima tahun.
Mereka dibebaskan berdasarkan amnesti pada Mei 1983 tetapi dibuang dalam negeri.
Komite memutuskan bahwa hak-hak para pemohon telah dilanggar “karena mereka
mengalami persekusi berdasarkan pendapatnya”. Pemerintah diperintahkan untuk
26
L Weinberger Weisz v. Uruguay, Komunikasi No. 28/1978, pendapat yang diadopsi pada tanggal 29 Okt. 1980, 11th
Session, Laporan Komite, 1981, Annex IX, paras. 16-17.
27
L Buffo Carballal v. Uruguay, Komunikasi No. 33/1978, pendapat yang diadopsi pada tanggal 27 Maret 1981, 12th Session,
Laporan Komite, 1981, Annex XI, para. 12.
28
A Pietroroia v. Uruguay, Communication No. 44/1979, pendapat yang diadopsi pada tanggal 27 Maret 1981, 12th Session,
Laporan Komite, 1981, Annex XVI, para. 17.
125
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
memberi kompensasi dan mengambil “tindakan efektif lainnya untuk memulihkan
pelanggarannya.”29
Kasus kedua terhadap Zaïre menantang penahanan selama 18 bulan dan pembuangan
dalam negeri secara berkelanjutan terhadap seorang laki-laki yang mencalonkan diri
untuk pemilihan presiden pada 1979 (yang ditolak). Komite memutuskan bahwa
pelanggaran telah dilakukan dan memerintahkan kompensasi.30
Jadi pemenjaraan karena melakukan fitnah yang bersifat makar, atau pelanggaran lain
terhadap kewenangan negara, melanggar Pasal 19 dari Kovenan International jika tidak
ada tuduhan spesifik tentang bagaimana pernyataan orang yang bersangkutan
mengancam ketertiban umum atau keamanan nasional.
6.2.1.b Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia
Pengadilan Eropa tidak melarang hukuman atas semua kritikan lisan atau kritikan tertulis
terhadap pemerintah. Namun dalam kasus Castells, majelis hakim dari pengadilan ini,
dengan 6 suara lawan 1, menjelaskan bahwa pemerintah harus siap dikritik dan diperiksa
secara lebih teliti daripada para politisi.31
Pada tahun 1979, Mr Castells, seorang senator yang mewakili Herri Batasuna, sebuah
koalisi seperatis Basque, menerbitkan majalah mingguan yang memuat sebuah artikel
yang mengutuk pembunuhan dan serangan yang dilakukan terhadap warga negara
Basque. Pada khususnya, dia menuduh bahwa pemerintah gagal menginvestigasi
kejahatan tersebut dan sebenarnya mendukung dan menghasut serangan tersebut. Dia
diputus bersalah karena menghina pemerintah dan dijatuhi hukuman penjara dan
didiskwalifikasi dari jabatan publik selama satu tahun. (Hukuman-hukuman tersebut
ditangguhkan oleh Pengadilan Konstitusional dan sebenarnya tidak pernah ditegakkan).
Pemerintah menyatakan bahwa Mr Castells menghina pemerintah demokratis agar dapat
menciptakan ketidakstabilan selama waktu yang sangat kritis – tidak lama setelah
Konstitusi diadopsi, pada saat berbagai kelompok politik menggunakan kekerasan. Selain
daripada menetapkan preseden mengenai fitnah pada umumnya,32 pengadilan
menyatakan bahwa:
Pemerintah harus menerima lebih banyak kritikan daripada warga negara biasa,
ataupun politisi. Dalam sistem demokratis tindakan atau kelalaian pemerintah
harus diperiksa secara teliti, bukan saja oleh otoritas legislatif dan yudisial, tetapi
juga oleh pers dan masyarakat. Lagipula, pemerintah dalam posisi dominan yang
berarti harus menghindari persidangan pidana, kalau bisa, terutama jika jalur lain
29
N Mpandanjila, et al v. Zaïre, Komunikasi No. 138/1983, putusan tertanggal 26 Maret 1986, 27th Session, Laporan Komite,
1986, Annex VIII.A., paras. 10 and 11.
30
André Alphonse Mpaka-Nsusu v. Zaïre, Komunikasi No. 157/1983, pendapat yang diadopsi pada tanggal 26 Maret 1986,
27th Session, Laporan Komite, 1986, Annex VIII.D.
31
Castells v. Spain. Bandingkanlah dengan kasus Lingens, mengenai peningkatan jumlah kritikan yang politisi harus terima,
dibahas dalam Bagian 7.1.1 infra.
32
Lihat Bagian 7.1.1 infra.
126
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
tersedia untuk memberi jawaban pada kritikan yang tidak dapat dijustifikasi oleh
pihak lawannya atau media.33
Pengadilan menyarankan bahwa pemerintah hanya dapat melarang kritikan terhadap
pemerintah itu sendiri dalam keadaan luar biasa, apabila perlu untuk melindungi
ketertiban umum dan apabila tuduhan “tidak berdasar atau dengan niat jahat”.34
Pengadilan memutuskan bahwa pemerintah melanggar Pasal 10 dari Konvensi Eropa
dengan penafsiran bahwa pemerintah mencegah Mr Castells dari memberi bukti tentang
kebenaran tuduhannya.
Dalam sebuah kasus terhadap Islandia, pengadilan menyarankan bahwa seorang tidak
dapat dipertanggungjawabkan untuk menerbitkan tuduhan, khususnya mengenai
persoalan yang menjadi keprihatinan publik, yang berdasarkan pendapat umum, “desasdesus”’, “cerita” atau pernyataan orang lain, asal ada penjelasan tentang alasan faktual
yang mendukung pernyataan tersebut. Dalam kasus ini, seorang wartawan menuduh
bahwa kebrutalan polisi sedang meningkat dan mengimbau untuk tindakan yang memberi
pengawasan yang lebih baik pada polisi. Dia membuat beberapa pernyataan faktual tetapi
tidak perlu membuktikan kebenarannya karea dia telah menjelaskan bahwa pernyataan
tersebut sebagian didasarkan pendapat publik, desas-desus dan cerita.35
6.2.2
Yurisprudensi Amerika Serikat: Dorongan v. Hasutan
Pada tahun 1969, dengan suara bulat dalam kasus Brandenburg v. Ohio, Mahkamah
Agung AS merubah putusan bersalah terhadap seorang pemimpin Ku Klux Klan
berdasarkan undang-undang Ohio yang melarang dorongan untuk melakukan kejahatan
atau kekerasan sebagai cara untuk mewujudkan reformasi perburuhan atau politik.
Pengadilan memutuskan bahwa undang-undang tersebut tidak konstitusional. Dengan
demikian, Pengadilan memutuskan bahwa pembicaraan yang mendorong penggunaan
kekerasan atau kejahatan hanya dapat dilarang apabila dua syarat terpenuhi: (1) dorongan
itu “harus diarahkan untuk menghasut atau menghasilkan tindakan melawan hukum yang
akan segera dilakukan”; dan (2) dorongan itu juga harus “kemungkinan besar akan
menghasut atau menghasilkan tindakan tersebut.”36
Syarat pertama mencantumkan unsur “bahaya yang jelas dan mendadak” yang dulu
dijelasakan oleh Hakim Holmes (atas nama Majelis Hakim).37 Syarat ini juga
mencantumkan penjelasan Hakim Hand tentang perbedaan antara dorongan untuk
melakukan tindakan melawan hukum dan dorongan atas doktrin abstrak.38
Pengadilan menerapkan persyaratan ini (dan variasi yang digunakan sebelumnya) dalam
banyak kasus. Dalam sebuah kasus pada tahun 1966, Pengadilan memutuskan bahwa
33
34
35
36
37
38
Castells v. Spain, para. 46.
Id. at para. 46.
Thorgeirson v. Iceland. Untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 7.1.1 infra.
Brandenburg v. Ohio, 395 US 444 (1969).
Schenck v. United States, 249 US 47 (1919).
L Tribe, American Constitutional Law, 2nd edn, (Foundation Press, 1988), 847-49.
127
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
pembatalan keanggotaan Julian Bond oleh Majelis Perwakilan Georgia telah melanggar
hak-hak konstitusionalnya. Mr Bond, yang tidak menyetujui perang Vietnam, mendukung
pernyataan “simpati dengan, dan dukungan [bagi] orang laki-laki di negara ini yang tidak
mau diwajibkan untuk masuk tentara.” Pengadilan memutuskan bahwa Bond tidak dapat
dihukum atas pernyataan itu karena tidak merupakan imbauan untuk melawan tindakan
kewajiban militer dan hanya merupakan pernyataan umum yang abstrak yang
menunjukkan bahwa dia tidak menyetujui perang. Pengadilan juga mengacu pada
pernyataan-pernyataan yang telah dibuat oleh Bond dimana dia menyangkal bahwa dia
telah mendorong orang untuk melanggar hukum tentang kewajiban militer.39 Pengadilan
menegaskan bahwa:
Pernyataan yang mengkritik kebijakan pemerintah dan penerapan kebijakan
tersebut harus dilindungi [agar] ...agar kebebasan menyampaikan pendapat tetap
dapat dilaksanakan.40
Seorang aktivis anti-perang yang berkulit hitam menyatakan dalam pidato publik bahwa:
“Kalau mereka memaksa saya untuk membawa senjata, orang pertama yang saya mau
tembak adalah LBJ [Presiden pada saat itu Lyndon B Johnson]. Mereka tidak bisa
memaksa saya untuk membunuh saudara saya yang berkulit hitam.” Dia diputus bersalah
karena mengancam akan membunuh Presiden. Mahkamah Agung merubah putusan
bersalah dengan alasan bahwa keadaan menunjukkan bahwa pembicara tidak bermaksud
untuk membuat “ancaman nyata” tetapi dia ingin menyatakan bahwa dia tidak
menyetujui dengan kebijakan politik, walaupun dia menyampaikan pendapatnya dengan
cara yang sangat kasar. Pengadilan mengacu secara spesifik pada kenyataan bahwa
ancaman itu bersyarat, dan bahwa orang-orang yang mendengarnya menjawab dengan
tertawa.41
Dalam sebuah putusan yang dikeluarkan pada tahun 1982, Mahkamah Agung dengan
suara bulat merubah putusan dalam kasus perdata terhadap Asosiasi Nasional untuk
Memajukan Orang Berkulit Hitam (NAACP) dan beberapa anggotanya karena kerugian
yang timbul akibat boikot terhadap perusahaan milik orang kulit putih. Pengadilan
menyetujui bahwa pernyataan dari pemimpin boikot itu mengacu pada kemungkinan
bahwa “leher akan dipatahkan” dan “mungkin dapat dimengerti sebagai ajakan untuk
melakukan tindakan yang melawan hukum, atau setidak-tidaknya dimaksudkan untuk
menciptakan ketakutan pada kekerasan”.42 Memang, kekerasan kemudian meletus, tetapi
cukup lama setelah pidato tersebut diberikan, sehingga Pengadilan menarik kesimpulan
bahwa pidato tersebut tidak merupakan penyebab langsung. Pengadilan menolak
meletakkan pertanggungjawaban pada pemimpin boikot atau NAACP, dengan
berpendapat bahwa pidato-pidatonya tidak melebihi pembatasan untuk pembicaraan yang
dilindungi dalam kasus Brandenburg. Pengadilan menyatakan bahwa: “Retorik yang kuat
39
40
41
42
Bond v. Floyd, 385 US 116 (1966).
Id. at 135.
Watts v. United States, 394 US 705 (1969).
NAACP v. Claiborne Hardware Co., 458 US 886, 927 (1982).
128
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
dan spontan tidak dapat disampaikan secara halus dengan menggunakan istilah-istilah
yang samasekali sopan.”43
Mahkamah Agung menetapkan doktrin tentang “istilah menghina” untuk menghadapi
persoalan pembicaraan yang menghina. “Istilah menghina”, yang tidak dilindungi dalam
Konstitusi, termasuk istilah yang “cenderung menghasut pelanggaran perdamaian pada
saat itu juga” atau “seketika diucapkan langsung menghina”.44 Pengadilan menjelaskan
persyaratan untuk “istilah menghina” pada 1942; dan sejak 1952, tidak satu putusan
bersalah berdasarkan “istilah menghina” dibenarkan. Walaupun pengadilan tidak secara
jelas menolak doktrin ini, pada prakteknya pengadilan tidak melarang kata-kata yang
“seketika diucapkan langsung menghina”, dan menafsirkan unsur pertama dari definisi
ini, yaitu kecendurungan untuk menghasut “pelanggaran perdamaian pada saat itu juga”
adalah sama dengan syarat untuk “bahaya yang jelas dan mendadak”. Mahkamah Agung
menerapkan transformasi dari doktrin “istilah menghina” dalam beberapa putusan.
Pertama, Pengadilan menjelaskan bahwa tidak cukup jika kata-kata yang diucapkan oleh
pembicara membuat para pendengar marah; harus menghasut orang untuk melakukan
kekerasan (tidak penting apakah kekerasan dilaksanakan atau tidak). Jadi Mahkamah
Agung merubah putusan bersalah terhadap pembicara yang membuat pidato yang bersifat
rasial yang menarik perhatian banyak orang dan kemudian pembicara mengutuk
kerumunan orang sebagai “ular” dan “sampah kotor”. Dia diputus bersalah berdasarkan
undang-undang yang ditafsirkan oleh pengadilan tingkat pertama untuk termasuk
pembicaraan yang “mengagitasi publik menjadi marah atau mendorong percekcokan”,
serta pembicaraan yang menciptakan gangguan publik. Pengadilan berpendapat bahwa
pembicaraan yang “mengagitasi ... orang menjadi marah” atau “mendorong percekcokan"
dilindungi dan sebenarnya:
Tujuan dari kebebasan berbicara dalam sistem pemerintahan kita adalah
mendorong percekcokan. Barangkali tujuan ini dapat diwujudkan jika
menciptakan gangguan publik, ketidakpuasan dengan keadaan pada saat itu,
ataupun mengagitasi orang menjadi marah.45 Dengan demikian, Pengadilan
memutuskan bahwa penafsiran terhadap undang-undang tersebut adalah terlalu
luas dan putusan bersalah atas orang tersebut, yang membuat pidato yang bersifat
rasial, harus dirubah tanpa melihat apakah pengucapan kata-katanya dapat
dianggap sebagai pelanggaran pidana menurut undang-undang yang memuat
ketentuan yang lebih spesifik.
Kedua, apabila polisi mempunyai kapasitas fisik untuk mengontrol kerumuman orang
yang marah melalui teknik layak untuk mengontrol orang banyak, polisi harus
menggunakan teknik ini daripada menangkap pembicara karena menggunakan “istilah
menghina”. Dalam sebuah kasus pada 1965, 2,000 orang yang melakukan demonstrasi
tentang hak-hak sipil mengadakan demonstrasi di depan sebuah pengadilan, kira-kira 75
polisi memisahkan mereka dari kelompok demonstran pihak lawan yang berkumpul di
43
44
45
Id. at 928.
Chaplinsky v. New Hampshire, 315 US 568 (1942).
Terminiello v. Chicago, 337 US 1, 4 (1949) (per Douglas J).
129
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
seberang jalan. Mahkamah Agung merubah putusan bersalah atas pemimpin demonstrasi
hak-hak sipil karena melanggar perdamaian, dan menolak pernyataan bahwa putusan
bersalah dapat dibenarkan karena “kekerasan sesaat lagi akan meletus”. Pengadilan
mengacu pada kenyataan bahwa polisi dapat “mengontrol kerumunan orang” dan
mencatat bahwa jika putusan bersalah tersebut dibenarkan, berarti bahwa apabila
kerumunan orang merasa marah atau tidak suka perkataan orang lain, maka orang itu
tidak akan diberi hak untuk berbicara.46
Ketiga, doktrin ini tidak berlaku apabila ada ketakutan bahwa kerumunan orang dapat
bereaksi terhadap tindakan sah dengan melakukan kekerasan yang tidak dapat
dijustifikasi. Jadi, Pengadilan merubah putusan bersalah karena melanggar perdamaian
dalam beberapa kasus hak-hak sipil dimana ketakutan negara bahwa kekerasan akan
terjadi hanya timbul akibat kenyataan bahwa penggunaan fasilitas terpisah oleh orangorang kulit hitam kemungkinan besar akan membuat orang-orang kulit putih menyerang
mereka.47
Keempat, perlindungan atas “ketertiban umum” tidak dapat membenarkan larangan
terhadap pengucapan istilah menghina di depan umum (kecuali untuk perkataan cabul).
Jadi, pada 1971 Mahkamah Agung memutuskan bahwa putusan bersalah adalah tidak
konstitusional terhadap seorang laki-laki yang memakai jaket yang memamerkan katakata “Fuck the Draft” di Pengadilan Los Angeles yang dihadiri oleh perempuan dan anak.
Pertama, pengadilan memutuskan bahwa jaket itu tidak cabul karena samasekali tidak
erotis. Kedua, putusan bersalah itu tidak dapat dinyatakan perlu untuk melindungi
“orang-orang yang tidak mau melihatnya atau tidak sengaja melihatnya”, berdasarkan
teori tentang “sekelompok orang yang sangat memperhatikannya”. Orang-orang di
pengadilan dapat menghindari rasa tidak enak dengan tidak memandang jaket tersebut.
Ketiga, negara tidak berhak melarang kata-kata cabul tertentu untuk mempertahankan apa
yang disebutkan sebagai “penggunaan kata-kata yang layak di dalam lembaga negara”.
Tidak ada cara yang berdasarkan prinsip tertentu untuk membedakan istilah “fuck” dari
kata-kata lain.
Hakim Harlan, yang mengeluarkan pendapat atas nama mayoritas anggota panel,
menolak pernyataan bahwa “negara yang melindungi kesusilaan publik, dapat secara
layak menghapus sebuah kata cabul dari pemakaian umum.”48 Dia menyatakan bahwa
“apa yang dianggap cabul oleh seorang dapat dianggap biasa oleh orang lain.”49 Orang
yang memakai jaket itu tidak dapat menyampaikan pesannya dengan dampak yang sama
jika menggunakan istilah yang sopan; kata-kata yang dipilih dapat menyampaikan ide
yang intelektual dan sekalian menyampaikan “emosi yang tidak dapat diucapkan dengan
cara lain”. Konstitusi melindungi “fungsi emosional” dalam pembicaraan sama seperti
melindungi maknanya. Lagipula, apabila kata-kata “cabul” dilarang, maka ada resiko
yang tidak dapat diterima bahwa ide-ide yang tidak populer akan ditindas. Pemerintah
46
47
48
49
Cox v. Louisiana (Cox I), 379 US 536, 550 (1965). Juga lihat Edwards v. South Carolina, 372 US 229 (1963).
E.g., Garner v. Louisiana, 368 US 157 (1961)>
Cohen v. California, 403 US 15, 22-23 (1971).
Id. at 25.
130
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
tidak boleh menghukum ekspresi yang bersifat cabul, kecuali dipaksakan pada
“sekelompok orang yang sangat memperhatikannya” atau melanggar privasi rumah.50
6.2.3
Fitnah yang bersifat Makar: Yurisdiksi Common Law
Walaupun selama ini pengadilan-pengadilan di Inggris secara signifikan membatasi
definisi kejahatan fitnah yang bersifat makar menurut common law sehingga pada saat ini
dianggap bahwa kejahatan ini hanya menyangkut pembicaraan yang baik kemungkinan
besar akan menghasut kekerasan maupun dimaksudkan untuk menghasut kekerasan,
perkembangan seperti ini tidak terjadi di banyak negara Persemakmuran. Jadi, walaupun
pengadilan di beberapa negara mengikuti dan sebenarnya mendahului pengadilan di
Inggris, namun di negara lain ada pengadilan yang berpendapat bahwa persyaratan untuk
fitnah yang bersifat makar hanya memerlukan kemungkinan bahwa fitnah itu akan
menimbulkan pelanggaran perdamaian, dan pengadilan lain berpendapat bahwa hanya
perlu menunjukkan bahwa fitnah itu kemungkinan besar akan menghasut niat tidak baik
atau penghinaan terhadap pemerintah. Putusan-putusan berikut yang merubah putusan
bersalah atas fitnah yang bersifat makar dikelompokkan dalam tiga kategori: putusan
yang memerlukan niat untuk menghasut kekerasan (dari Kanada dan UK); putusan (dari
India, Namibia, Nigeria dan Uganda) yang menerapkan syarat tentang pelanggaran
perdamaian; dan putusan (dari Kenya, Malaysia dan Sierra Leone) yang menafsirkan
fitnah yang bersifat makar untuk meliputi ekspresi yang menghasut niat tidak baik,
namun memerlukan bukti kuat.
6.2.3.a Niat untuk menghasut kekerasan
Kanada
Mahkamah Agung Kanada, dalam sebuah kasus pada 1951, menetapkan dua syarat untuk
kejahatan fitnah yang bersifat makar menurut common law. Pertama, niat makar yang
mendasari tuntutan untuk fitnah yang bersifat makar adalah niat untuk menghasut
kekerasan atau perlawanan. Sebagai contoh, niat untuk “mendorong perasaan tidak suka
dan permusuhan antara masing-masing kelompok” tidak cukup. Kedua, kekerasan harus
dimaksudkan untuk mengganggu “otoritas resmi”. Sebagaimana dinyatakan oleh Hakim
Kellock, yang memberi ringkasan tentang otoritas:
Kata-kata yang hanya dimaksudkan untuk menghasut rasa tidak senang, ataupun
kekerasan
antara dua kelompok dalam masyarakat, tidak dapat dianggap bersifat
makar. Menurut saya, agar niat ini dapat dianggap bersifat makar, harus ada niat untuk
menghasut kekerasan atau perlawanan atau penolakan dengan maksud untuk
mengganggu otororitas resmi. Saya merasa bahwa pihak berwenang tidak mempunyai
alasan untuk mendefinisikan kejahatan ini dengan penafsiran yang lebih luas.51
Britania Raya
Pada 1991, Queen's Bench Divisional Court (Inggris) secara jelas menyetujui definisi
tersebut di atas, yang mengandung dua syarat, dalam pernyataan terbaru yang dapat
50
51
Id. at 25-26.
Boucher v. the King [1951] 2 DLR 369, 389.
131
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
dikatakan sebagai pernyataan yang paling berwibawa tentang kejahatan fitnah yang
bersifat makar menurut common law Inggris.52 Pengadilan memutuskan bahwa buku
Ayat-Ayat Setan tidak menghina Allah atau bersifat makar, dan menolak untuk meninjau
putusan dari hakim untuk tidak mengeluarkan surat panggilan atas nama Salman Rushdie.
Pengadilan menyatakan:
“Dalam kasus ini tidak ada niat untuk mengganggu ketertiban ... yaitu, tidak ada
unsur menyerang, menghalangi atau melemahkan otoritas publik, yang disebutkan oleh
hakim. ....
Menurut penilaian kami, putusan hakim tersebut adalah samasekali
53
benar.”
Beberapa kasus yang diputuskan sebelumnya di Inggris menyarankan bahwa niat untuk
menerbitkan kata-kata yang cenderung menghasut kekerasan adalah cukup untuk
membuktikan unsur mental dari kejahatan ini.54 Namun, lebih mungkin bahwa kata-kata
tersebut hanya membuktikan niat untuk menghasut kekerasan yang dapat dibantah oleh
bukti lain. Pendapat ini didukung oleh pernyataan Hakim Cave yang diucapkan pada
1886:
Untuk membuktikan pelanggaran pengucapan kata-kata yang bersifat makar,
terdakwa harus mempunyai niat jahat. Yaitu, kata-kata itu harus diucapkan
dengan niat melakukan makar; dan, walaupun sebagai aturan umum harus
disimpulkan bahwa seorang meninginkan akibat dari tindakannya, namun, kalau
dapat dibuktikan bahwa orang itu sebenarnya tidak menginginkan akibat tersebut,
maka tuduhan terhadap orang itu tidak berdasar hukum dan tidak dapat diterima
oleh juri.55
Di beberapa negara Persemakmuran, hukum tentang makar telah dikodifikasi berdasarkan
analisa Sir James Stephens dalam Digest of Criminal Law. Akibatnya, sekarang beberapa
negara Persemakmuran mencantumkan pelanggaran dalam undang-undang yang disusun
dengan cara yang kurang-lebih sama. Pertanyaan yang dikemukakan berulang kali adalah
apakah rumusan yang sering dipakai ini memungkinkan putusan bersalah jika seorang
mengucapkan kata-kata yang tidak dimaksudkan untuk menghasut kekerasan. Putusanputusan yang dikeluarkan puluhan tahun yang lalu dari Privy Council yang mengadili
banding dari Gold Coast56 dan dari India57 berpendapat bahwa hasutan untuk melakukan
kekerasan tidak merupakan prasyarat yang esensiil. Namun, pendapat ini tidak
dipertahankan (sebagaimana digambarkan dalam beberapa kasus berikut).
6.2.3.b Menghasut kekerasan atau pelanggaran perdamaian
India
52
53
54
55
56
57
R v. Chief Metropolitan Stipendiary Magistrate ex parte Choudhury [1991] 1 QB 429.
Id. at 453
See, e.g., R v. Aldred [1909] 22 Cox 1.
R v. Burns [1886] 16 Cox CC 355, 364.
Wallace-Johnson v. the King [1940] AC 231.
King-Emperor v. Sadashiv Narayan Bhalerao [1947] LR 74 IA 89.
132
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Mahkamah Agung India, yang secara jelas menolak untuk mengikuti putusan-putusan
Privy Council memutuskan bahwa pelanggaran dalam undang-undang (Pasal 124A dari
Kitab Undang-Undang Hukum Pidana India), seperti common law, mencantumkan
hasutan untuk melakukan kekerasan sebagai unsur utama. Penafsiran ini diperlukan
karena sebaliknya pelanggaran ini akan bertentangan dengan jaminan tentang kebebasan
menyampaikan pendapat yang diatur dalam Pasal 19 dari Konstitusi India.58
Namibia (Afrika Barat-Daya) Mahkamah Agung Afrika Barat-Daya mengesampingkan
putusan yang memerintahkan surat kabar The Namibian untuk membayar biaya
pendaftaran yang sangat tinggi sebelum diperkenankan melakukan penerbitan yang sah.
Kabinet mendasari putusannya pada kenyataan bahwa redaktur The Namibia telah
menulis artikel yang mengkritik beberapa anggota Kabinet yang cenderung menurunkan
penghormatan anggota-anggota tersebut di mata publik, dan kemungkinan besar akan
membahayakan keamanan negara. Pengadilan (per Levy J.) berpendapat bahwa:
Apabila masyarakat (atau sebagian masyarakat) menghina pemerintahnya tidak
berarti bahwa ada keadaan yang menimbulkan bahaya terhadap keamanan negara
atau ketertiban umum. Sebenarnya, ada kemungkinan besar bahwa keadaan yang
tidak diinginkan akan terjadi justru apabila kritikan tersebut ditindas.59
Pengadilan mengkritik Kabinet karena menyamakan anggota Kabinet dengan negara,
karena menyatakan bahwa kritikan terhadap anggota Kabinet dapat membahayakan
keamanan negara. Pengadilan memutuskan bahwa sebagai akibat dari kebingungan ini
Kabinet mempertimbangkan persoalan yang tidak relevan, dan dengan demikian,
mengesampingkan putusan tersebut.
Nigeria
Pengadilan Tinggi (Divisi Enugu) membatalkan ketentuan dalam Kode Pidana tentang
terbitan yang bersifat makar. Para pemohon telah diputus bersalah karena menerbitkan
dan mendistribusikan “terbitan yang bersifat makar” karena telah menerbitkan dan
mendistribusikan buku yang menuduh bahwa Governor dan pemerintah dari Negara
Bagian Anambra mencoba mengimpor senjata ke dalam negara bagian tersebut.
Pengadilan Tinggi dengan suara bulat memutuskan bahwa ketentuan yang relevan dalam
Kode Pidana tidak berlaku karena melanggar hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat yang dijamin dalam Konstitusi dan tidak terlindung oleh ketentuan dalam
Konstitusi yang memperkenankan penyimpangan dari hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat demi kepentingan keselamatan dan ketertiban umum. Pengadilan Tinggi
memutuskan bahwa pasal-pasal yang bersangkutan sungguh tidak tepat karena tidak
mengatur tentang pembelaan kebenaran dan dapat menimbulkan putusan bersalah bahkan
apabila tidak terdapat bukti bahwa terbitan itu kemungkinan besar akan menimbulkan
pelanggaran ketertiban umum. Pengadilan menegaskan bahwa ada pemulihan lain untuk
pembicaraan yang ekstrim, seperti pelanggaran tentang penyebaran berita palsu dan
fitnah sebagai tindak pidana dan pelanggaran perdata. Olatawura JCA menyatakan
bahwa:
58
59
Kedar Nath Singh v. State of Bihar [1962] Supp. SCR 769.
Free Press of Namibia Pty Ltd v. Cabinet for the Interim Government of South West Afrika, 1987 (1) SA 614, 624E.
133
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Kami buka lagi orang buta huruf atau masyarakat tidak terdidik seperti apa yang
dibayangkan pada saat para penjajah mengesahkan undang-undang ini. ... Apabila
Pasal 51 dari Kode Pidana dipertahankan dalam bentuk sekarang, yang
bertentangan dengan kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin dalam
Konstitusi kita, akan merupakan senjata mematikan yang dapat digunakan
sewenang-wenang oleh pemerintah yang melakukan korupsi atau pemimpin yang
kejam ... . Jangan mengurangi kebebasan yang diperoleh dari para penjajah
dengan menerapkan undang-undang yang disahkan oleh mereka untuk mencapai
tujuan mereka.60
Pengadilan Tinggi Enugu sebelumnya mencapai kesimpulan yang sama, dengan memberi
penjelasan yang lebih rinci dalam kasus yang menyangkut sebuah artikel yang menuduh
bahwa Governor Negara Bagian Anambra melakukan korupsi. Pengadilan berpendapat
bahwa undang-undang tentang makar memperkenankan pembatasan pada hak atas
kebebasan berbicara yang serupa dengan pembatasan yang diatur dalam Pasal 19(2) dari
Konstitusi India. Dengan mengutip putusan-putusan dari Mahkamah Agung India,
Pengadilan menyatakan bahwa untuk menentukan apakah sebuah undang-undang dapat
dibenarkan secara layak dalam masyarakat demokratis, harus meneliti konteks yang
meliputi undang-undang tersebut, dan pada khususnya, keadaan yang bersangkutan
dengan pengesahan undang-undang itu, tujuan dari undang-undang dan pelanggaran yang
ingin dicegah oleh undang-undang tersebut. Dengan menimbang latar belakang dari
undang-undang Nigeria tentang makar, dan sifat Konstitusi yang sekarang diterapkan,
Pengadilan memutuskan bahwa undang-undang itu tidak dapat dibenarkan secara layak
dalam masyarakat demokratis demi kepentingan keselamatan dan ketertiban umum.61
Uganda
Rajat Neogy, redaktur majalah Transition, menerbitkan beberapa artikel tentang operasi
dan kemandirian kehakiman. Salah satu artikel, dari Abu Mayanja, menyatakan bahwa
kegagalan untuk menunjuk orang pribumi Afrika di Uganda pada Majelis Mahkamah
Agung pada dasarnya disebabkan prasangka terhadap suku bangsa. Rajat Neogy dan Abu
Mayanja didakwakan atas makar dengan alasan bahwa tuduhan mereka menyiratkan
bahwa Presiden telah melanggar Konstitusi, dan mereka ditahan berdasarkan peraturan
darurat. Persidangan mereka yang sangat terpengaruh oleh kepentingan politik, yang
melibatkan Presiden Obote sendiri, mulai pada Januari 1968.
Hakim Ketua Mohammed Saied menyatakan empat dasar untuk membantah tuduhan
tentang terbitan yang bersifat makar:
a) menunjukkan bahwa pemerintah disesatkan atau keliru dalam melaksanakan
tindakannya;
60
61
Chief Arthur Nwanko v. the State, FCA/E/111/83 (Fed. CA: Enugu), [1985] 6 NCLR 228.
The State v. The Ivory Trumpet Publishing Co., [1984] 5 NCLR 736, Pengadilan Tinggi, Enugu, 31 Jan. 1983.
134
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
b) menunjukkan kekeliruan atau kesalahan dalam Pemerintah atau Konstitusi atau dalam
peraturan perundang-undangan atau administrasi keadilan dengan tujuan untuk
memulihkan kekeliruan atau kesalahan tersebut;
c) membujuk seorang untuk mencoba menggunakan cara yang sah untuk merubah
ketentuan hukum yang telah ditetapkan; atau
d) menunjukkan, dengan tujuan untuk membatalkan, semua persoalan yang menghasilkan
atau cenderung menghasilkan perasaan tidak suka dan kebencian antara sebuah organisasi
atau kelompok.
Dia menambahkan bahwa:
Intinya kejahatan makar adalah niat yang mendasari ekspresi itu .... niat harus
ditentukan melalui penafsiran yang teliti pada seluruh unsur dalam pasal yang
bersangkutan, dan bukan berdasarkan satu unsur yang terpisah. Dengan kata lain,
pasal tersebut harus ditafsirkan dengan cara yang ‘adil, bebas dan liberal.’62
Hakim Ketua berpendapat bahwa hak atas kebebasan menyampaikan pendapat
diabadikan dalam Konstitusi dan bahwa pembelaan yang diatur dalam Kode Pidana
memberi perlindungan selanjutnya, supaya undang-undang tentang makar tidak
“mendorong penciptaan pers yang tertindas, tetapi pers yang mempunyai kebebasan
sepenuhnya untuk berbicara asal tidak sengaja menyalahgunakan kebebasan itu untuk
niat yang tidak baik ....”63
Dia menjelaskan bahwa semua hakim, selain daripada Hakim Ketua adalah orang nonAfrika dari berbagai negara Persemakmuran, dan oleh karena kebijakan tentang
Afrikanisasi adalah “persoalan yang diprihatinkan oleh publik, dan penundaan atas
penerapannya menimbulkan kerugian yang signifikan”, maka “masyarakat dan pers
berhak untuk menyuarakan keprihatinannya asal tidak melebihi pembatasan yang layak”:
Tidak boleh dilupakan bahwa pernyataan tentang kerugian yang dialami dengan
sendirinya cenderung menimbulkan ketidakpuasan yang dapat bersifat makar,
tetapi kalau pemulihan dicari melalui jalur yang bona fide – walaupun istilah yang
digunakan barangkali tidak disetujui – ekspresi tersebut tidak merupakan makar.
Memang, apabila artikel semacam ini ditulis dengan itikad baik dan secara bona
fide, dapat menimbulkan dampak positif pada masyarakat.64
Demi alasan tersebut di atas, Hakim Ketua Saied memutuskan bahwa artikel-artikel yang
bersangkutan “tidak bersifat makar apabila dipandang secara bebas, berani, manusiawi
dan dengan itikad baik, dan apabila ditangani secara adil, bebas dan liberal, kecuali untuk
62
Uganda v. Rajat Neogy & Abu Mayanja (The Transition Case), 1 Feb. 1968, dilaporkan dalam Transition, No. 38(1972),
47, 48.
63
Id.
64
Id.
135
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
pengecualian, viz. (b), (a) dan (d).” Hakim tersebut kemudian membebaskan para
terdakwa dari semua dakwaan.65
6.2.3.c Kemungkinan besar akan menghasut kebencian
Kenya
Ketua cabang lokal dari partai Presiden yang sedang berkuasa menuduh terdakwa, yang
mencalonkan diri untuk melawan presiden dalam pemilihan mendatang, atas kebohongan
yang menimbulkan kerugian dan fitnah yang bersifat makar karena menyatakan bahwa
Presiden Moi gagal melaksanakan kewajibannya dan akibatnya Ketua partai lokal harus
mengundurkan diri dan bukan mencalonkan diri dalam pemilihan mendatang. Pengadilan
Tinggi (Nairobi) berpendapat bahwa Ketua membuktikan tuduhan tentang kebohongan
yang menimbulkan kerugian tetapi tidak membuktikan fitnah yang bersifat makar:
Saya tidak lihat unsur makar dalam komentar yang menurut laporan dikatakan
oleh terdakwa, dan saya berpendapat bahwa dia tidak menunjukkan
pengkhianatan dalam kata-kata tersebut.
Komentarnya disebabkan oleh
ketidakpuasan dengan cara yang digunakan oleh orang-orang tertentu dalam
melaksanakan kewajiban yang dibebankan kepadanya oleh masyarakat. Orang
yang berpikir secara layak akan menghormati kebebasan berbicara dan hak untuk
menyampaikan pendapat secara bebas. Orang itu barangkali tidak suka apa yang
dikatakan orang lain, tetapi harus siap mati untuk membela hak orang tersebut
untuk mengucapkannya.66
Salim Ahmed Balala, seorang kiai Kenya, ditangkap pada akhir 1992 dan didakwakan
atas pengkhianatan karena dinyatakan mengucapkan doa dengan kata-kata “Allah,
bunuhlah Moi” dan bahwa Presiden Moi hanya akan tinggal selama beberapa hari lagi
karena dia melakukan persekusi terhadap kaum moslem. Pada saat penangkapannya, Mr
Balala menyampaikan banyak kritikan tentang penolakan pemerintah untuk mendaftarkan
Partai Islama Kenya. Senior Resident Magistrate Mombasa membebaskan Mr Balala dan
menolak mengirim dakwaan terhadapnya kepada Pengadilan Tinggi dengan alasan bahwa
pernyataan yang dipersoalkan tidak dapat ditafsirkan untuk berarti bahwa Presiden akan
mati karena diucapkan dalam doa. Pengadilan berpendapat bahwa Mr Balala hanya
berminat untuk menurunkan Presiden Moi dari jabatannya. Pengadilan selanjutnya
memutuskan bahwa dalam konteks kampanye politik yang penuh emosi menjelang
pemilihan multi-partai pada tahun 1992, ucapan Balala tidak begitu aneh.67
Malaysia
Pengadilan Tinggi Malaysia membebaskan Param Cumaraswamy, yang pada saat itu
adalah ketua Dewan Pengacara, karena mengeluarkan kata-kata yang bersifat makar,
dengan alasan bahwa setelah mempertimbangkan semua kedaan dalam kasus ini,
pernyataannya tidak mendorong kebencian dan permusuhan antara masing-masing
65
Id. at 49. Walaupun Hakim mengeluarkan putusan yang berani, Mr Neogy baru dibebaskan setelah 13 bulan (setelah
ditahan selama empat bulan pra-sidang); dan Mr Mayanja baru dibebaskan setelah 31 bulan.
66
Patrick Mutua Nzomo v. Francis Mwea Kasoa, Pengadilan Tinggi (Nairobi) Kasus Perdata No. 1604/1984 (per Shields J).
67
Republic v. Khalid Salim Ahmed Balala, Kasus Pidana No. 871/1992, Putusan dari Senior Resident Magistrate Mombasa
pada tanggal 7 Jan. 1993.
136
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
kelompok orang atau terhadap Kepala Negara. Mr Cumaraswamy telah membaca dan
mendistribusikan pernyataan di konferensi pers yang diadakan oleh dia sendiri atas nama
Dewan Pengacara dimana dia menjelaskan kepada Dewan Pengampunan bahwa publik
tidak boleh merasa bahwa Dewan Pengampunan melakukan diskriminasi antara dua
pemohon pengampunan berdasarkan kelas atau asal etnis. Dia didakwakan berdasarkan
sebuah Pasal dalam Undang-Undang Makar yang mengancam hukuman denda sebesarbesarnya M$5,000 dan/atau hukuman penjara yang tidak melebihi tiga tahun.
Pengadilan Tinggi membebaskan Mr Cumaraswamy dari dakwaan dan berpendapat
bahwa: (1) seorang dapat diputuskan bersalah atas fitnah yang bersifat makar bahkan
apabila kata-katanya tidak menghasut kekerasan atau kekacauan; cukup saja bahwa katakata yang diucapkan cenderung menimbulkan ketidakpuasan atau kekecewaan antara
warga negara terhadap Kepala Negara; (2) para hakim harus bertindak secara mandiri
dari Pihak Eksekutif untuk menetapkan perbedaan antara kritikan dan makar; (3) katakata yang digunakan oleh Mr Cumaraswamy, yang kemungkinan kecil akan
menimbulkan permusuhan antara kelompok-kelompok, sebenarnya mendorong Dewan
Pengampunan untuk tidak melakukan diskriminasi antara masing-masing kelompok
orang; dan (4) himbauan dari Mr Cumaraswamy diarahkan pada Dewan Pengampunan
dan bukan pada Kepala Negara sehingga tidak menimbulkan kebencian atau penghinaaan
terhadap Kepala Negara.68
Sierra Leone
Redaktur dan penulis rubrik dari sebuah surat kabar di Sierra Leone dituduh melakukan
makar karena menerbitkan artikel yang menyatakan bahwa pemerintah bertindak lalim
dan mendorong warga negara untuk menggantikan pemerintah, walaupun satu-satunya
cara yang disarankan adalah pemilihan lebih awal. Pengadilan Tinggi memutuskan
bahwa:
Apabila menangani artikel atau terbitan, tidak perlu memperhatikan satu kalimat
saja atau
satu kata saja yang menimbulkan keprihatinan. Bukan saja istilah ekstrim,
sombong,
berlebihan atau kasar yang seharusnya mempengaruhi pengadilan, tetapi
pengadilan harus
menghadapi penulisan atau penerbitan dengan semangat yang
bebas, adil dan liberal. Juri seharusnya diperintahkan untuk mengingat bahwa artikel
yang berkomentar tentang politik
diberi kebebasan yang luas ... dan juga harus
diperintahkan untuk membaca artikel secara keseluruhan dan diingatkan bahwa walaupun
mereka menjaga kebebasan pers, mereka juga
harus memeriksa penyalahgunaannya
sambil melindungi kebebasannya dan menjamin bahwa
kebebasan ini tidak dibatasi
olehnya. Kebebasan pers berarti kebebasan sepenuhnya untuk
menulis
dan
menerbitkan tanpa penyensoran atau pembatasan kecuali yang benar-benar
diperlukan untuk melindungi masyarakat.
Pers berkewajiban unuk menghimbau perhatian pemerintah apabila menjunjung
kepentingan publik. Pers juga berkewajiban untuk menyampaikan pengaduan tentang
68
Public Prosecutor v. Cumaraswamy [1986] 1 Malaysian Constitutional Law Journal 101 (Pengadilan Tinggi); 12 Common
L Bull (1986), 663.
137
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
sesuatu yang perlu
diperbaiki atau dihapus demi kepentingan publik, walaupun
dengan menyampaikan saja pengaduan, dapat menimbulkan sedikit ketidakpuasan. ...
Apabila membaca bagian artikel tersebut yang disebutkan dalam dakwaan, hampir
memenuhi
definisi kejahatan makar, tetapi selain daripada alinea ini yang bersifat
menghina, jika artikel ini dibaca secara keseluruhan hanya merupakan upaya untuk
memaksa pemerintah mengadakan pemilihan lebih awal; tidak ada acuan tentang metode
lain. ... Saya menarik kesimpulan bahwa artikel ini, walaupun memuat sarkasme, tidak
cenderung menghasut ketidakpuasan, penghinaan atau kebencian atau menghasut orang
bodoh untuk melawan
pemerintah atau menghasut orang untuk melakukan
pemberontakan dan perlawanan yang
akan menimbulkan kekacauan.69
6.2.4
Kritikan terhadap Pemerintah
Privy Council
Majelis Hakim dari Privy Council berpendapat bahwa sebuah ketentuan dalam hukum
pidana melanggar Konstitusi Antigua dan Barbuda karena mengatur bahwa peneribatan
atau pendistribusian pernyataan palsu yang kemungkinan besar akan “melemahkan
kepercayaan publik pada pelaksanaan urusan publik” adalah pelanggaran publik.
Majoritas hakim dalam majelis tersebut berpendapat bahwa kebebasan pers akan sangat
dibatasi jika mereka yang menerbitkan atau mendistribusikan materi yang mengkritik
otoritas publik hanya berhak melakukan demikian jika terlebih dahulu dapat
membenarkan keakuratan semua pernyataan tentang fakta yang mendasari kritikan itu.
Sebagaimana dinyatakan oleh Lord Bridge:
Dalam masyarakat yang bebas dan demokratis, tentu saja orang-orang yang
mempunyai jabatan dalam pemerintah dan yang bertanggungjawab atas
administrasi publik harus selalu siap dikritik. Semua percobaan untuk membreidel
atau membatasi kritikan tersebut merupakan penyensoran politik yang licik sekali
dan tidak dapat diterima. Demikian pula sangat jelas bahwa tujuan dari kritikan
yang diarahkan pada mereka yang melakukan pemerintahan oleh lawan politiknya
adalah untuk meyakinkan para pemilih bahwa pihak lawan akan mencapai
prestasi yang lebih baik daripada pihak yang sedang berkuasa. Dengan
menimbang hal-hal tersebut, majelis akan sangat curiga terhadap ketentuan
hukum yang mempidanakan semua pernyataan yang kemungkinan besar akan
melemahkan kepercayaan publik terhadap pihak yang melaksanakan
pemerintahan.70
Majelis hakim mencatat bahwa sebuah ketentuan hukum yang melarang pernyataan yang
kemungkinan besar akan mengganggu ketertiban publik sudah cukup untuk melindungi
kepentingan sah negara.
India
69
70
R v. Lamin and Taqi (1964) 66 Afrikan LR Sierra Leone 346.
Hector v. Attorney General of Antigua and Barbuda [1990] 2 AC 312, 315 (PC).
138
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Mahkamah Agung India, dalam kasus terkemuka, berpendapat bahwa sebuah film yang
akan ditonton oleh masyarakat umum tidak dapat dilarang hanya berdasarkan
kemungkinan bahwa film ini akan menimbulkan kekerasan. Film tersebut, tentang
seorang gadis Brahim yang terpaksa menempuh jalan tidak sah agar dapat diterima di
universitas karena pemerintah mempunyai kebijakan untuk mengalokasikan posisi di
lembaga pendidikan hanya untuk kasta tertentu (“orang yang tidak boleh disentuh”),
sangat jelas mengkritik kebijakan pemerintah tersebut. Pengadilan mencatat bahwa,
sebuah film mempunyai kemampuan unik untuk menimbulkan perasaan dan karena
sebuah film akan ditonton oleh banyak orang, harus diperiksa sebelum dikeluarkan.
Walaupun demikian, jaminan dalam Konstitusi tentang kebebasan menyampaikan
pendapat didasarkan konsep bahwa demokrasi memerlukan pertukaran ide secara bebas;
kritikan terbuka terhadap kebijakan pemerintah tidak merupakan alasan untuk membatasi
ekspresi. Dengan menimbang bahwa film ini tidak menimbulkan keberatan yang lain,
tidak dapat disensor hanya karena ada ancaman akan terjadinya demonstrasi atau
kekerasan. Negara berkewajiban untuk melindungi kebebasan menyampaikan pendapat
dan spekulasi bahwa negara tidak mampu menangani kerumunan orang yang merasa
ketidakpuasan tidak dapat digunakan sebagai alasan untuk menindas ekspresi kecuali ada
bukti kuat bahwa akan terjadinya kekerasan yang tidak dapat dikendalikan. Pada
khususnya, Pengadilan menyatakan bahwa:
Harus ada kompromi antara kepentingan kebebasan menyampaikan pendapat dan
kepentingan sosial. Tetapi kita tidak mencari kesimbangan antara kedua
kepentingan tersebut dengan berasumsi bahwa masing-masing kepentingan
mempunyai bobot yang sama. Komitmen kita atas kebebasan menyampaikan
pendapat menuntut bahwa kebebasan ini tidak dapat ditindas kecuali pelaksanaan
kebebasan itu menciptakan keadaan yang mendesak dan mengancam kepentingan
masyarakat. Ancaman itu harus mempunyai kaitan langsung, tidak boleh bersifat
spekulasi atau tidak masuk akal. Harus mempunyai kaitan erat dan langsung
dengan ekspresi tersebut. Penyampaian pikiran harus secara intrinsik
menimbulkan ancaman pada kepentingan publik. Dengan kata lain, ekspresi
tersebut tidak dapat dipisahkan dari tindakan yang digambarkan seperti ‘pemicu
kekacauan’.71
Pengadilan mengutip sebuah pernyataan yang disetujuinya dari Pengadilan Tinggi
Bombay dan merubah putusan bersalah berdasarkan artikel yang telah diterbitkan yang
menyarankan bahwa kalangan buruh dapat memiliki kekuasaan melalui jalan revolusi.
Pengadilan Tinggi menyatakan bahwa “istilah ‘revolusi’ yang disebutkan di sini, namun
dapat ditafsirkan dalam konteks ini, sebagai alternatif daripada reformasi atau evolusi
yang berangsur-angsur. Revolusi yang didorong belum tentu bersifat revolusi yang
menggunakan kekerasan.”72
71
Rangarajan v. Jagjivan Ram and Others; Union of India and Ors v. Jagjivan Ram, diputuskan pada tanggal 30 Maret 1989,
[1990] LRC (Const.) 412, 427; [1989] (2) SCR 204, 226.
72
Id. at 427 and at 226-227.
139
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Pengadilan juga mencatat bahwa Pengadilan Eropa menggunakan pendekatan terhadap
perlindungan kebebasan menyampaikan pendapat yang serupa dengan pendekatan
sendirinya.73
Dalam kasus lain, Mahkamah Agung India memutuskan bahwa surat perintah untuk
penahanan pra-sidang harus dipertimbangkan dengan teliti, dan apabila surat perintah
tersebut didasarkan beberapa alasan yang berbeda, dan salah satu alasan tersebut belum
terbukti, maka surat perintah penahanan itu harus dibatalkan. Lagipula, kalau pemerintah
bermaksud untuk menuduh dalam salah satu alasan yang mendukung surat perintah
tersebut bahwa tersangka mendorong kekerasan, maka tuduhan itu harus dinyatakan
secara spesifik dalam surat perintah penahanan. Dalam kasus ini, pemohon adalah
pemimpin mahasiswa yang ditahan berdasarkan surat perintah yang memuat beberapa
alasan yang termasuk tuduhan bahwa tersangka bertanggungjawab atas keputusan untuk
memulai ‘perlawanan yang menyerupai aksi Gujarat”. Istilah ini mengacu pada
perlawanan terhadap peningkatan harga di Gujarat yang menimbulkan kekerasan dan
pada akhirnya parlemen dibubarkan dan keadaan darurat dilaksanakan.
Pengadilan mencatat bahwa walaupun harus mempertimbangkan secara teliti semua
kenyataan dalam kehidupan jaman sekarang, namun tidak boleh bingung tentang “apa
yang sebenarnya terjadi dan apa yang dimaksudkan untuk terjadi”. Pemohon barangkali
bermaksud untuk menghimbau perlawanan berdamai terhadap peningkatan harga.
Sebagaimana dinyatakan oleh pengadilan: “jika dituduh bahwa tersangka mendorong
kekerasan, alasan untuk penahanan harus mencatat tuduhan ini. Tuduhan serius seperti ini
tidak boleh merupakan spekulasi saja. ‘Perlawanan yang menyerupai aksi Gujarat’
adalah istilah yang tidak jelas, dan pemohon tidak diberi kesempatan untuk
menyampaikan bantahan yang efektif terhadap surat perinah penahanan.” Dengan
demikian, alasan ini tidak cukup dan oleh karena itu surat perintah penahanan harus
dibatalkan.
Selain itu, alasan kedua juga keliru karena samasekali tidak menuduh bahwa pelanggaran
telah dilakukan, dan maka dianggap tidak relevan.Alasan ini menyatakan bahwa
pemohon sangat ingin menjadi anggota komite mahasiswa yang “mengadakan
perlawanan mahasiswa”. Pengadilan mencatat bahwa bukti tidak disampaikan untuk
membuktikan bahwa pemohon bermaksud untuk mempromosikan pelawanan yang
menggunakan kekerasan, dan memutuskan bahwa istilah “perlawanan” tidak dengan
sendirinya menyiratkan kekerasan. Pengadilan menyatakan bahwa:
Pembentukan sebuah Serikat untuk menyampaikan pengaduan dengan cara yang
sah adalah bagian dari hak yang terjamin dalam Konstitusi atas kebebasan
menyampaikan pendapat dan kebebasan berbicara, hak untuk berkumpul secara
damai dan tanpa senjata serta hak untuk membentuk serikat ... . Demonstrasi yang
berdamai dan penyampaian pendapat yang berlawanan adalah senjata dahsyat
yang sah dalam negara demokratis. Jadi tidak konstitusional jika mengambil
seorang demonstran yang berdamai dan memenjarakan orang itu.”74
73
74
Id. at 428 and at 87, yang mengutip alinea dari kasus Handyside v. United Kingdom yang dikutip dalam Bagian 4.1 supra.
Ram Bahadur v. State of Bihar, AIR 1975 SC 223, 228.
140
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Pengadilan memutuskan bahwa surat perintah penahanan harus dibatalkan karena: (a)
satu alasan adalah tidak jelas dan satu lagi tidak relevan, (b) kedua alasan tersebut adalah
terpisah dan berbeda dengan alasan-alasan lainnya, dan (c) otoritas yang melakukan
penahanan bersifat obyektif, maka mustahil untuk mengetahui apakah surat perintah ini
akan disahkan karena memuat informasi yang tidak jelas atau tidak relevan.
Selama Keadaan Daruruat pada tahun 1975, Komisaris Polisi Bombay tidak memberi izin
untuk mengadakan pertemuan dimana ada kemungkinan besar orang-orang akan
memberi pidato yang mengkritik pemerintah dan keadaan darurat itu. Pengadilan Tinggi
Bombay membatalkan perintah dari Komisaris Polisi. Pengadilan berpendapat bahwa
hak untuk menyampaikan pendapat yang berlawanan adalah intinya demokrasi, bahkan
dalam keadaan darurat, dan setiap warga negara berhak untuk menyatakan bahwa
keadaan darurat digunakan untuk menindas perbedaan pendapat dan kritikan dan maka
keadaan darurat seharusnya dihentikan. ..... Penyampaian pendapat publik terhadap
keadaan darurat dengan cara yang persuasif, berdamai dan konstruktif dapat diterima dan
samasekali sah.75
Jepang
Pengadilan Tinggi Nagoya, mengadili kasus banding dan merubah putusan bersalah
terhadap seorang yang mendistribusikan materi terbit yang dapat menimbulkan reaksi
politik yang panas dan mendukung kejahatan pemberontakan. Pengadilan berpendapat
bahwa ekspresi politik dalam kasus ini hanya merupakan ancaman abstrak, dan bukan
ancaman konkrit, bahwa tulisannya akan menghasut kejahatan tersebut. Niat dari UU
yang Mencegah Kegiatan Makar adalah mewajibkan terdakwa untuk mempunyai
pengetahuan sebelumnya tentang ancaman yang jelas dan mendesak terhadap
keselamatan publik, dan bukan hanya “bermaksud untuk melakukan kejahatan
pemberontakan”.
Untuk kejahatan itu, tidak cukup untuk hanya mendistribusikan tulisan, tanpa
mengetahui isinya, yang menegaskan ketepatan dan keperluan untuk melakukan
kejahatan pemberontakan, tetapi .... tindakan tersebut harus dilakukan dengan niat
untuk menghasut kejahatan pemberontakan... .
Harus sangat hati-hati jika menilai adanya atau tidak adanya niat [untuk
menghasut pemberontakan] karena ... Pasal 2 dari UU ini ... melarang penafsiran
luas dan membatasi penerapan UU ini hanya jika benar-benar perlu untuk
melindungi keselamatan publik.76
Pakistan
Pengadilan Tinggi Lahore mengabulkan permohonan terdakwa atas habeas corpus
berdasarkan alasan bahwa penahanan terhadapnya setelah memberi pidato yang
75
Nathwani v. Commissioner of Police (1976) 78 Bom. LR 1. Juga lihat Binod Rao v. Masani (1976) 78 Bom. LR 125,
Bagian 4.2 supra tentang ekspresi politik.
76
Japan v. Kanemoto et al, 396 Hanrei Jihô 19, SC (Second Petty Bench), 21 Des. 1964, diterjemahkan dalam H Itoh dan L
Beer, The Constitutional Case Law of Japan(Yurisprudensi Hukum Konstitusional Jepang) (1978), 242.
141
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
mengkritik pemerintah dan polisi selama kampanye politik tidak dapat dibenarkan demi
kepentingan mempertahankan ketertiban umum. Dengan demikian, Pengadilan secara
jelas mengadopsi syarat yang ditetapkan oleh Mahkamah Agung AS, yaitu syarat tentang
“ancaman yang jelas dan mendesak”, dan menyatakan bahwa kritikan terhadap
pemerintah tidak selalu menunjukkan niat untuk menimbulkan kekacauan.77
Pengadilan Tinggi Peshawar membenarkan hak untuk menyampaikan pendapat yang
mengkritik pemerintah. Pengadilan merubah putusan bersalah atas terdakwa karena
menghasut ketidaksetiaan dengan mencap pemerintah sebagai “pemerintah yang penuh
pencuri”. Pengadilan memutuskan bahwa kritikan ini tidak dapat ditafsirkan sebagai
dorongan untuk menggunakan kekerasan dan, dengan meningat jaminan tentang
kebebasan berbicara dalam Pasal 8 dari Konstitusi, tidak merupakan pelanggaran apabila
hanya mengkritik pemerintah. Pengadilan menjelaskan pentingnya hak untuk membahas
secara publik kesalahan para pejabat pemerintah untuk mendukung masyarakat
demokratis.78
Sri Lanka
Mahkamah Agung Sri Lanka, dengan suara bulat, memutuskan bahwa polisi telah
melanggar hak-hak fundamental seorang demonstran ketika polisi memukulinya dan
menyebabkan luka, dan menyita drum yang sedang dipukulinya untuk mendukung protes
terhadap pemerintah. Polisi menyatakan bahwa mereka mengambil tindakan tersebut
setelah kerumunan demonstran meneriakkan slogan yang melawan pemerintah dan
menghimbau rakyat untuk melakukan kerusuhan. Namun, dalam catatan polisi yang
ditulis tidak lama setelah kejadian ini, tidak menyebut himbauan untuk melakukan
kerusuhan. Oleh karena itu, Mahkamah Agung menolak pernyataan polisi dengan alasan
bahwa jika ada himbauan untuk melakukan kerusuhan, tidak mungkin bahwa polisi akan
lupa untuk menyebutkan hal ini dalam catatannya. Mahkamah Agung memutuskan
bahwa polisi menghentikan protes tersebut berdasarkan teriakan terhadap pemerintah dan
polisi. Hakim Fernando, atas nama Mahkamah Agung Sri Lanka, menegaskan kembali
undang-undang yang relevan:
Hak untuk mendukung atau mengkritik pemerintah dan partai politik, kebijakan
dan program adalah hak fundamenal dalam kehidupan demokratis, dan kebebasan
berbicara dan menyampaikan pendapat adalah hak ‘yang tidak dapat ditolak tanpa
melanggar prinsip fundamental tentang kebebasan dan keadilan yang mendasari
semua lembaga sipil dan politik. ...
Penyampaian pendapat yang barangkali tidak populer, kasar, tidak sopan atau
salah, tetap saja termasuk dalam lingkupnya kebebasan berbicara dan
menyampaikan pendapat, asal tidak mendorong atau menghasut kekerasan atau
tindakan lain yang melawan hukum. ...
77
78
Maluvi Farid Ahmad v. Government of West Pakistan, PLD 1965 (WP) Lahore 135.
Hussain Bakhsh Kasuar v. the State, PLD 1958 (WP) Peshawar 15.
142
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Jika pada hari ini menindas orang-orang yang menyampaikan perbedaan pendapat
secara damai, tentu saja akan terjadi ledakan kekerasan yang luar biasa di
kemudian hari.79
Dalam kasus ini, tindakan polisi tidak dapat dibenarkan oleh keadaan apa pun; karena ini
bukan “keadaan yang mendesak, atau darurat yang memerlukan keputusan cepat” karena
demonstrasi yang direncanakan tersebut sudah diberi publisitas sebelumnya. Dengan
demikian, Pengadilan memutuskan bahwa “kebebasan berbicara dan menyampaikan
pendapat yang dimiliki pemohon telah dilanggar secara sengaja, berat dan tanpa
provokasi” dan pengadilan memerintahkan bahwa pemohon harus diberi kompensasi
SLR50,000.
Dalam kasus yang diputuskan sebelumnya, terdakwa yang bernama PV Nallanayagam,
yang adalah Ketua Komite Rakyat di Propinsi Timur Sri Lanka, didakwakan berdasarkan
peraturan darurat karena mengucapkan “desas-desus atau pernyataan palsu yang
kemungkinan besar akan menimbulkan ketakutan publik atau kekacauan” dan melakukan
tindakan yang “menimbulkan perasaan tidak puas atau kebencian terhadap Pemerintah”.
Tuduhan tersebut berhubungan dengan dua kejadian yang terpisah.
Pertama, Mr Nallanayagam menulis laporan tentang penghancuran desa Tamil oleh
orang-orang Islam dengan keikutsertaan aktif dari Pasukan Khusus (STF), satuan
komando anti-teroris dari pemerintah. Laporan tersebut, yang memuat keterangan saksi
mata tentang pelaksanaan berbagai kejahatan oleh orang-orang Islam dengan bantuan dari
STF, termasuk serangan terhadap para penghuni Tamil, diarahkan kepada Wakil-Ketua
Komite Rakyat untuk Keselarasan Nasional di Colombo; laporan tersebut ditemukan
dalam kopor Mr Nallanayagam ketika dia ditangkap berhubungan dengan kejadian
kedua.
Kejadian kedua timbul sebagai akibat dari pertanyaan Mr Nallanagayam tentang
penangkapan dan penghilangan 23 pemuda oleh STF. Dia menghimbau agar dilakukan
pemeriksaan polisi dengan dugaan bahwa para pemuda tersebut telah dibunuh dan
dikuburkan di tempat terpencil. Apabila dia ditanya oleh wartawan asing, dia menyatakan
bahwa dia menyampaikan tuduhan tersebut kepada polisi.
Setelah persidangan yang berlangsung selama 49 hari, Hakim Viksarajah dari Pengadilan
Tinggi Colombo membebaskan Mr Nallanayagam dari semua dakwaan. Pertama, hakim
melihat bahwa laporan Mr Nallanayagam didasarkan keterangan saksi mata dan “dia
tidak akan melaporkan sesuatu yang dikatakan seorang kecuali dia mengenal orang itu.
Kalau apa yang ditulis oleh terdakwa dianggap sebagai desas-desus, ini berarti bahwa
surat kabar yang kita baca setiap hari tidak memuat berita, tetapi hanya memuat desasdesus.80 Hakim memutuskan bahwa “tuduhan terdakwa bahwa pasukan STF membantu
orang-orang Islam melakukan serangan ... bukan desas-desus” dan bahwa “jika tidak ada
79
Amaratunga v. Sirimal & Ors, S.C. App. No. 468/92, diputuskan pada tanggal 6 Maret 1993, 5-6, yang mengutip De Jonge
v. State of Oregon, 299 US 353 (1937). Juga lihat Bagian 4.2.1 supra.
80
The Democratic Socialist Republic of Sri Lanka v. P V Nallanayagam, HC Colombo (per Viksarajah J), Kasus No. 1715/85,
diputuskan pada tanggal 17 Juli 1986
143
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
penjelasan dari pasukan STF, ... maka ada kemungkinan besar bahwa tuduhan bahwa
sebagian pasukan STF terlibat dalam kejadian-kejadian tersebut adalah benar....” Hakim
selanjutnya memutuskan bahwa laporan tersebut tidak “menghasut ketidakpuasan”
karena Mr Nallanayagam hanya “meminta investigasi dan agar pasukan komando yang
bertanggungjawab atas kejadian itu harus ditangani secara serius.” Hakim mengamati
bahwa:
Oknum-oknum dari STF yang tidak bertanggungjawab, dengan tindakan lalai,
tidak hanya melemahkan pemerintah yang ingin melawan terorisme, tetapi juga
memperkuat orang-orang yang mendorong kekerasan. Jadi, terdakwa
menghimbau pada pemerintah untuk mengeluarkan oknum-oknum yang tidak
bertanggungjawab dari STF.
Mengenai pernyataan-pernyataan Mr Nallanayagam tentang penghilangan 23 pemuda,
hakim memutuskan bahwa dengan menimbang kejadian yang terjadi di Propinsi Timur
pada waktu itu, tidak aneh jika Mr Nallanayagam percaya bahwa para pemuda tersebut
menjadi korban tindakan yang melawan hukum. Dia tidak hanya tergantung pada
pernyataan para pemuda, tetapi mengunjungi tempat yang menampung orang-orang yang
ditahan oleh STF, dan melihat bahwa para pemuda tidak ada di sana. Hakim mencatat
bahwa untuk membuktikan kejahatan tentang penyebaran desas-desus palsu, pihak
kejaksaan harus membuktikan bahwa tuduhan tersebut tidak layak atau dilakukan dengan
itikad tidak baik; Mr Nallanayagam tidak perlu membuktikan bahwa dugaanya adalah
benar. Hakim tidak hanya memutuskan bahwa tuduhannya adalah layak dan dibuat
dengan itikad baik, tetapi juga memuji Mr Nallanayagam karena melaksanakan
kewajibannya sebagai petugas Komite Rakyat. Lagipula, hakim memutuskan bahwa Mr
Nallanayagam tidak bersalah atas tuduhan menghasut perasaan tidak puas terhadap
pemerintah “karena pemerintah Sri Lanka yang meminta pemeriksaan”.
Kasus ketiga terjadi selama kampanye jajak pendapat pada tahun 1982 untuk
memperpanjang mandat parlemen selama enam tahun. Pemohon adalah rohaniwan
Buddha yang mengumpulkan tanda tangan cukup banyak rohaniwan Budda dan Kristen
yang melawan perpanjangan mandat yang diusulkan, dan memasukkan nama-namanya
dalam sebuah brosur. Polisi lokal menyita kira-kira 20,000 salinan brosur dan beberapa
dokumen yang memuat tanda tangan asli, dan memberitahu pemohon bahwa ada
kemungkinan besar dia akan ditangkap. Pemohon langsung mengajukan banding kepada
Mahkamah Agung. Polisi membenarkan penyitaan tersebut berdasarkan peraturan darurat
dan berdasarkan pengaduan dari rohaniwan Kristen bahwa dia ditipu untuk
menandatangani kertas kosong dan bahwa namanya dimasukkan dalam brosur tersebut
tanpa persetujuannya. Wakil Jaksa Agung menyatakan bahwa penyitaan tersebut dapat
dibenarkan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana yang memperkenankan
polisi untuk menggeledah dan menyita dokumen dalam menginvestigasi suatu
pelanggaran (yaitu, secara tidak sah menggunakan nama rohaniwan) apabila: (1)
Superintendent Polisi berpikir bahwa dokumen yang bersangkutan diperlukan untuk
melakukan investigasi; (2) ada alasan untuk percaya bahwa pemohon tidak akan
menyerahkan dokumen tersebut apabila dimohon; dan (3) diduga bahwa dokumen yang
bersangkutan tidak dipegang oleh pemohon.
144
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Majelis lima hakim dari Mahkamah Agung mencatat bahwa polisi berkewajiban untuk
membenarkan penyitaan dan bahwa dokumen satu-satunya yang dapat disita secara sah
berdasarkan fakta-fakta tersebut di atas adalah halaman yang memuat tandatangan
pendeta Kristen tersebut. Dengan demikian, Pengadilan memutuskan dengan suara bulat
bahwa penyitaan brosur dan halaman lain yang memuat daftar tandatangan tidak dapat
dibenarkan berdasarkan fakta-fakta yang dinyatakan.81 Pengadilan selanjutnya
memutuskan bahwa penyitaan, yang mencegah pemohon dari menyampaikan pendapat
politiknya selama kampanye jajak pendapat, merupakan pelanggaran berat terhadap hak
fundamental pemohon atas kebebasan menyampaikan pendapat, dan oleh karena itu,
memerintahkan Superintendent Polisi untuk membayar pemohon atas “kerugian
substansial” yang berjumlah SLR10,000 serta biaya pengadilan.
Tiga anggota dari Dewan Komunis Revolusioner (RCL) dari Sri Lanka (partai politik
yang sah), memohon Mahkamah Agung untuk memutuskan bahwa penangkapan dan
penahanannya berdasarkan peraturan darurat adalah tindakan yang tidak konstitusional.
Mereka mengadakan sebuah kuliah di universitas untuk menyampaikan pengaduan
tentang rencana pemerintah untuk memotong dana pendidikan publik. Pada hari kuliah
tersebut, Kepala Universitas, berdasarkan laporan dalam surat kabar, brosur dan
pengumuman yang diedarkan oleh RCL, meminta polisi untuk menghentikan kuliah.82
Kepala Universitas menyatakan bahwa keprihatinannya ditingkatkan tiga hari
sebelumnya ketika menerima surat yang mengancam akan membom universitas yang
ditandatangani oleh “Eelam Tigers”. (Namun dia tidak menyatakan bahwa ada hubungan
dengan Eelam Tigers dan para pemohon.) Polisi datang sebelum pertemuan dimulai dan
membubarkan kerumunan orang dan menangkap para pemohon yang kemudian
didakwakan berdasarkan peraturan darurat karena berniat menjatuhkan Presiden dan
pemerintah dengan menghasut kebencian atau penghinaan karena mendistribusikan
poster tanpa memperoleh izin dari polisi. Mereka diberi pembebasan bersyarat setelah
ditahan selama 42 hari.
Majelis Mahkamah Agung yang terdiri dari lima hakim, (biasanya hanya tiga hakim,
tetapi kasus ini sangat signifikan dari perspektif Konstitusi) dan pengadilan memutuskan
bahwa: (1) materi yang didistribusikan oleh para pemohon tidak melawan hukum; (2)
dengan demikian, penahanan para pemohon selama waktu yang melebihi beberapa hari
yang diperlukan untuk memeriksa materi tersebut merupakan pelanggaran haknya atas
kebebasan menyampaikan pendapat dan berkumpul, yang terjamin dalam Pasal 14 dari
Konstitusi; (3) peraturan yang mengharuskan pemohon untuk memperoleh izin dari polisi
sebelum mendistribusikan brosur dan poster adalah tidak konstitusional; dan (4) masingmasing pemohon berhak menerima kompensasi sebesar SLR10,000 dan biaya
pengadilan.83
81
Ratanasara Thero v. Udugampola & Ors, SC App. No. 125/82, putusan tertanggal 8 Feb. 1983
Kepala Universitas sangat keberatan dengan pernyataan bahwa “pemerintah benar-benar ingin mempertahankan posisinya
setelah menempatkan diri dalam perang rasis dan kapitalis, tidak mempunyai dana untuk mendukung pendidikan dan hak-hak
tersebut akan diabaikan” dan “bukan rahasia lagi bahwa orang-orang ini menerima dukungan sepenuhnya dari para pemimpin
politik dan kepala gereja Katolik di Chilaw”.
83
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, SC App. Nos. 107-9/86, putusan tertanggal 25 Mei 1987.
82
145
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Hakim Ketua Sharvananda dan seorang Hakim Anggota juga berpendapat bahwa
penangkapan terhadap para pemohon tidak konstitusional. Putusan ini cukup penting
karena menurut kata-kata seorang hakim, “pengadilan harus mengakui kenyataan bahwa
terorisme merajalela di propinsi Utara dan propinsi Timur yang hampir menyerupai
perang sipil, dan kejadian seperti ledakan bom yang dilakukan oleh teroris telah terjadi
secara sporadis di tempat lain dalam negara ini, dan unsur makar tidak dapat diabaikan.
Keselamatan Negara dan perlindungan masyarakat umum merupakan tanggungjawab
yang jauh lebih penting daripada sebelumnya yang harus dijamin oleh Negara, angkatan
bersenjata dan Polisi.”84
Hakim Ketua mengutip beberapa putusan dari Mahkamah Agung AS, serta Deklarasi
Universal tentang Hak Asasi Manusia,85 untuk mendukung kesimpulan-kesimpulan ini.
Pertama, hakim memutuskan bahwa walaupun Presiden mempunyai kewenangan luas
untuk mengeluarkan peraturan darurat, Presiden tidak boleh menentukan pembatasan
pada kebebasan fundamental selain daripada diatur dalam Konstitusi.86 Pada khususnya,
pembatasan dapat ditentukan demi kepentingan keamanan nasional atau ketertiban publik
hanya apabila hubungan antara pembatasan dan tujuan yang diharapkan adalah “erat,
nyata dan rasional” dan “mendesak dan langsung”; Pengadilan dapat memutuskan bahwa
sebuah peraturan darurat adalah tidak konstitusional jika gagal memenuhi persyaratan
tersebut.87 Kedua, peraturan yang mencoba untuk membatasi kebebasan menyampaikan
pendapat harus “ditafsirkan secara tegas”:
Peraturan harus ditentukan secara persis karena menyangkut hal berkenaan secara
erat dengan kebebasan yang sangat berharga. Peraturan semacam ini harus
ditafsirkan secara tegas dan semakin besar pembatasannya, semakin perlu diteliti
oleh pengadilan.88
Lagipula, pihak yang menentukan pembatasan bertanggungjawab untuk membuktikan
legalitasnya.
Ketiga, Hakim Ketua menegaskan bahwa “yang dilarang adalah dorongan untuk
melakukan aksi dan bukan dorongan untuk mempunyai ide-ide”:89
84
Id. per Wanasundera J.
Dia mengutip Pasal 29(2) dari DUHAM dengan pertimbangan bahwa “Walaupun hak-hak warga negara tidak absolut atau
tanpa batas, semua pembatasan terhadap kebebasan yang dilindungi oleh Pasal 19 harus diteliti secara seksama”.
86
Pasal 155(2) dari Konstitusi mengatur bahwa Presiden dapat mengeluarkan peraturan darurat yang “secara hukum
menggantikan, menghapus atau menangguhkan berlakunya ketentuan dalam semua undang-undang, kecuali ketentuan dalam
Konstitusi”.
87
Sebagaimana dinyatakan oleh Hakim Ketua: “Walaupun Pengadilan dapat memberi pertimbangan yang sama pada
pendapat Presiden bahwa peraturan ini diperlukan dan layak demi kepentingan keamanan dan ketertiban umum, [pengadilan]
berwenang .... untuk mempersoalkan keperluan atas peraturan darurat dan apakah ada hubungan erat dan rasional antara
pembatasan yang ditentukan pada hak fundamental warga negara oleh peraturan darurat dan tujuan dari peraturan tersebut.” M
Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, note 83 supra at 10.
88
Hakim Ketua mengutip kasus-kasus berikut dari Nigeria dan India untuk mendukung kesimpulannya: Eshugbayi Eleko v.
Government of Nigeria, [1931] AC 662, 670; dan Satchanandan v. Union of India, AIR [1982] SC 902.
89
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, note 83 supra at 15.
85
146
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Salah satu nilai dasar dalam masyarakat bebas yang dijanjikan dalam Konstitusi
kita didasarkan prinsip bahwa bukan saja ada kebebasan untuk pikiran yang kita
cintai, tetapi juga untuk pikiran yang kita benci. ... Jadi, kritikan terhadap
pemerintah, walaupun sangat tidak disukai, tidak dapat dibatasi atau dihukum
kecuali dimaksudkan atau cenderung melemahkan keamanan Negara atau
ketertiban umum atau untuk menghasut pelaksanaan pelanggaran. Perdebatan
tentang persoalan publik harus bebas, sehat dan terbuka dan ini juga dapat
termasuk kritikan terhadap pemerintah yang pedas, emosional dan kadang-kadang
tidak menyenangkan. Perdebatan tersebut tidak direncanakan dan tidak
menghasut kebencian dan penghinaan terhadap pemerintah.90
Hakim Ketua memutuskan bahwa tulisan pemohon tidak mendorong atau menghasut
orang-orang untuk melakukan suatu tindakan dan oleh karena itu dinyatakan tidak
melawan hukum.
Amerika Serikat
Mahkamah Agung memutuskan bahwa:
Kritikan terhadap tindakan publik atau komentar tentang aksi pemerintah,
walaupun disampaikan dengan kata-kata yang tegas, masih termasuk dalam batasbatas yang layak dan sesuai dengan hak fundamental atas kebebasan berbicara
dan menyampaikan pendapat. Hak ini tidak terbatas pada kritikan yang terdidik
dan bertanggungjawab, tetapi termasuk juga hak untuk berbicara konyol dan
tanpa pertimbangan. Asal cara yang digunakan adalah berdamai, komunikasi
tersebut tidak perlu memenuhi standar-standar tentang kelayakan umum.91
6.2.5
Berkumpul secara damai atau ekspresi sah lainnya yang disambut oleh
kerumuman orang yang bermusuhan
Dewan Eropa
Komisi Eropa memutuskan (dengan 7 suara melawan 7 suara, dan suara Presiden yang
memutuskan) bahwa pemerintah Austria telah melanggar kebebasan menyampaikan
pendapat yang dimiliki oleh seorang demonstran yang berdamai ketika menangkap dan
menahannya. Mr Chorherr dan seorang teman menghadiri perayaan nasional yang
termasuk pertunjukan militer dimana mereka mendistribusikan brosur dan membawa
tanda yang mendukung jajak pendapat untuk melawan rencana Angkatan Bersenjata
Austria untuk membeli pesawat tempur. Mereka ditangkap setelah menolak untuk
menaati instruksi polisi agar tidak menunjukkan tanda-tandanya atau mendistribusikan
brosur. Pengadilan Konstitusional Austria membenarkan penangkapan dan penahanan
sebagai tindakan yang perlu untuk mempertahankan ketertiban umum dengan alasan
bahwa tanda-tanda tersebut mengganggu orang-orang yang ingin menonton upacara dan
kerumunan orang mulai tidak tenang. Komisi tidak setuju. Komisi mencatat bahwa
“upacara dan pawai bersifat militer, dilaksanakan di alun-alun pada hari libur nasional
90
91
Id. at 17.
Organization for a Better Austin v. Keefe, 402 US 415, 419 (1971).
147
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Austria dan acara tersebut terbuka untuk umum.”92 Terhadap pengaduan dari Jaksa
Agung bahwa Mr Chorherr mempunyai niat untuk “menunjukkan sikap yang bermusuhan
terhadap angkatan bersenjata”, Komisi menjawab bahwa sikap tersebut “masih termasuk
dalam tindakan yang harus ditolerir oleh otoritas di masyarakat demokratis.”93
Mengenai cara yang digunakan oleh Mr Chorherr untuk mengucapkan pendapatnya,
Komisi Eropa menyimpulkan bahwa para penonton pada utamanya tidak tenang karena
tidak dapat melihat, dan rupanya bahwa tanda-tanda tersebut hanya menutup
pemandangan bagi anak yang duduk di atas bahu orang lain, dan bahwa justru intervensi
polisi yang menimbulkan situasi “yang semakin panas” mengenai hal yang diprotes.
Komisi menyimpulkan bahwa, sebenarnya cukup saja untuk menyita tanda-tanda dari Mr
Chorherr, dan oleh karena dia ditahan selama satu setengah jam setelah upacara selesai,
maka penangkapan dan penahanan tidak proporsional dengan tujuan sah yang ingin
dicapai.
Jerman
Pengadilan Tata Negara Federal Jerman memutuskan bahwa seorang demonstran yang
mendistribusikan brosur dan memegang poster seharusnya diberi akses pada alun-alun di
dekat aula kota Lübeck dimana upacara militer sedang berlangsung. Pengadilan
berpendapat bahwa jika angkatan bersenjata menggunakan tempat umum untuk
memperoleh publisitas maksimum untuk organisasinya, maka harus mentolerir kritikan
dari para demonstran yang memanfaatkan kejadian itu untuk mengumumkan
pendapatnya.94
Ghana
Selama pemilihan kepala distrik yang berlangsung di Ghana, para pendukung dari calon
pihak lawan mengucapkan niatnya untuk berkumpul dan menempatkan calonnya dalam
jabatan yang bersangkutan. Seorang hakim memerintah para pendukung dari pihak lawan
untuk hadir di hadapan pengadilan untuk membuktikan mengapa mereka seharusnya
tidak dilarang menempatkan kepala distrik yang baru, karena tindakan mereka
kemungkinan besar akan menimbulkan gangguan perdamaian. Para pendukung
mengajukan permohonan yang diterima oleh Pengadilan Tinggi untuk mengeluarkan
surat perintah yang melarang pengadilan lebih rendah dari mengadili perkara tersebut.
Dengan mengacu pada kasus Beatty v. Gillbanks,95 dan kasus-kasus lain dari BR,
Pengadilan Tinggi berpendapat bahwa niat dari para pendukung pihak lawan adalah
samasekali sah (dan barangkali hanya melanggar kebiasaan) dan tak seorang pun dapat
dihukum atas tindakan sah bahkan apabila orang itu mengetahui bahwa tindakan
semacam itu dapat menghasut orang lain untuk melakukan tindakan yang tidak sah.
Apabila orang-orang yang berkumpul untuk tujuan sah dan tidak mempunyai niat untuk
melakukan tindakan melawan hukum, maka tidak dapat dihukum atas tuduhan berkumpul
92
93
94
95
Chorherr v. Austria, Laporan Komisi, 21 Mei 1992, App. No. 13308/87, para. 45.
Dalam putusan ini, Komisi mengacu pada putusan dari Pengadilan Tata Negara Jerman, sebagaimana dibahas di bawah.
Putusan dari Pengadilan Administratif Federal Jerman, Vol. 84, 297, 12 Jan. 1990.
Beatty v. Gillbanks [1882] 15 Cox CC 138, dibahas dalam bagian tentang Britania Raya infra.
148
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
secara melawan hukum, bahkan apabila mereka mengetahui bahwa perkumpulan mereka
akan dilawan dan akan mengakibatkan gangguan perdamaian.96
India
Siaran berseri di televisi India mempertunjukkan ketegangan komunal dan kekerasan
antara kaum Islam dan kaum Sikh di Lahore sesaat sebelum pemisahan India. Dewan
Sentral Penyensor Film berpendapat bahwa program ini layak ditayangkan tanpa
pembatasan berdasarkan UU Sinematografi 1952. Pemohon mengajukan petisi kepada
Mahkamah Agung untuk perintah yang mencegah penyiarannya dengan alasan, inter alia,
karena berlawanan dengan ketertiban umum, kemungkinan besar akan menghasut orangorang untuk melakukan kekerasan dan berlawanan dengan prinsip yang diatur dalam
Pasal 25 dari Konstitusi (menjamin bahwa setiap orang mempunyai hak yang sama untuk
secara bebas menyatakan, berpraktek dan menyebarkan agama).97
Mahkamah Agung menolak petisi dan membenarkan prinsip yang ditetapkan dalam kasus
yang diputuskan sebelumnya bahwa standar-standar untuk menilai kemungkinan bahwa
kekerasan akan terjadi adalah standar yang “dimiliki oleh manusia yang layak, pintar,
tegas dan berani, dan bukan manusia yang lemah dan plin-plan, dan bukan juga manusia
yang merasa terancam oleh setiap pendapat yang berlawanan.”98
Israel
Mahkamah Agung Israel, memutuskan bahwa hak Komite yang Melawan Perang di
Lebanon untuk melakukan demonstrasi adalah lebih penting daripada hak asasi manusia
dan kepentingan lain yang berlawanan.
Para pemohon adalah anggota kelompok yang bernama ‘Peace Now’, dan mereka
meminta surat izin dari polisi untuk melakukan demonstrasi dan arakan untuk menandai
kematian demonstran yang berdamai yang dibunuh oleh granat sambil mengambil bagian
dalam demonstrasi yang diadakan oleh Peace Now satu bulan sebelumnya. Permohonan
itu ditolak berdasarkan kekuatiran bahwa kekerasan serupa kemungkinan besar akan
terjadi dan “ketidakmampuan polisi untuk memberi perlindungan yang sepenuhnya
kepada para demonstran dari kerumunan orang yang bermusuhan”. Pengadilan
menegaskan bahwa:
hak melakukan demonstrasi dan arakan adalah hak asasi manusia di Israel ... yang
diakui bersama dengan kebebasan menyampaikan pendapat dan berasal dari
kebebasan tersebut, sebagai kebebasan yang membentuk rezim demokratis di
negara kita.99
96
Republic v. Tema District Magistrate Grade I, ex parte Akotiah, Pengadilan Tinggi (1979) Ghana LR 315
Ramesh Dalal v. Union of India, AIR [1988] SC, [1989] LRC (Const.) 618. Juga lihat Bagian 7.4 infra.
98
Bhagwati Charan Shukla v. Provincial Government, AIR [1947] Nagpur 1 (per Vivian Bose J). Untuk pembahasan rinci
tentang yurisprudensi India tentang subyek ini, lihat V Eswaran, "Advocacy of National, Racial and Religious Hatred: The
Indian Experience" (Mendorong Kebencian Nasional, Rasial dan Agamis: Pengalaman di India) dalam Striking A Balance:
Hate Speech, Freedom of Expression and Non-discrimination (Mencapai Keseimbangan: Pembicaraan berdasarkan
Kebencian, Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan Non-Diskriminasi) (London: Article 19/University of Essex, 1992),
159-170.
99
Alan Levi and Yaheli Amit v. Southern District Police Commander, Mahkamah Agung (per Barak J), 13 Mei 1984, 38(2)
PD 393; dibahas dalam Selected Judgments of Supreme Court of Israel (Putusan Terpilih dari Mahkamah Agung Israel), Vol.
97
149
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
Walaupun hak ini merupakan hak fundamental, namun tidak bersifat absolut, melainkan
relatif, karena dibatasi oleh baik hak asasi manusia lainnya maupun keperluan untuk
mempertahankan perdamaian dan keamanan umum. Oleh karena itu, Pengadilan
mencatat keperluan untuk “mencapai keseimbangan” antara hak melakukan demonstrasi
dan hak dan kepentingan lain yang berlawanan. Mahkamah Agung mengadopsi “syarat
tentang kemungkinan yang mendesak” yang terlebih dahulu ditetapkan dalam kasus Kol
Ha'am.100 Walaupun syarat ini tidak memberi perlindungan yang sama, masih tetap
mempunyai kesamanan dengan syarat “ancaman yang jelas dan mendadak” sebagaimana
diterapkan oleh pengadilan-pengadilan di AS, karena mengharuskan “keberadaan bukti
substansial”.
Pengadilan memutuskan bahwa, “kekuatiran umum” yang dirasakan komandan polisi
bahwa akan terjadinya gangguan perdamaian berdasarkan apa yang dialami komandan
selama demonstrasi-demonstrasi sebelumnya yang dilakukan oleh para pemohon, tidak
cukup untuk membenarkan penolakan untuk memberi surat izin. Dengan demikian,
Pengadilan memerintahkan tergugat untuk memperkenankan demonstrasi dan arakan.
Britania Raya
Para anggota Salvation Army ditangkap karena “berkumpul secara tidak sah dan
melakukan keributan” setelah arakan berdamai yang dilakukan di kota kecil di Inggris
disambut oleh kekerasan yang dilakukan sebuah kelompok yang melawan pendapatnya.
Queen Bench Divisional Court membatalkan putusan bersalah terhadapnya dengan alasan
bahwa orang-orang yang bertindak secara sah tidak dapat “dipertanggungjawabkan dan
dihukum hanya karena orang-orang lain diprovokasi untuk bertindak secara melawan
hukum dan menimbulkan keributan” bahkan apabila reaksi yang melawan hukum
tersebut dapat diramalkan.101
Seorang demonstran dihukum berdasarkan Pasal 5 dari UU Ketertiban Umum 1965 (yang
melarang pembicaraan atau tindakan yang “mengancam, menghina atau kasar”) setelah
dia melangkah masuk lapangan tenis, membunyikan peluit, melemparkan brosur-brosur,
dan pada umumnya menghina orang-orang yang sedang menonton pertandingan. House
of Lords, membatalkan putusan bersalah dan menyatakan bahwa:
Parlemen harus menyelesaikan masalah sulit tentang sejauh mana kebebasan berbicara
dan bertindak harus dibatasi demi kepentingan publik. Akan berlebihan jika melarang
semua pembicaraan atau tindakan yang kemungkinan besar akan menimbulkan gangguan
perdamaian karena pihak lawan berani melakukan atau setidaknya mengancam akan
melakukan gangguan perdamaian untuk menutup mulut seorang pembicara yang
mengucapkan pendapat yang mereka benci. Jadi, pembicaraan atau tindakan yang tidak
menyenangkan atau kasar harus diperkenankan, asal tidak melebihi salah satu antara tiga
VII (1983-87), dan 17 Israel Yearbook on Human Rights (Buku Pedoman Tahunan Israel tentang Hak Asasi Manusia)(1985),
286.
100
Lihat Bagian 8.2 infra.
101
Beatty v. Gillbanks, note 95 supra at 146.
150
Pembatasan: Keamanan Nasional dan Ketertiban Publik
batas. Tidak boleh mengancam [,] ... kasar [atau] menghina ... . Kebebasan berbicara
tidak dibatasi apabila melarang [kategori-kategori ini].102
102
Brutus v. Cozens [1973] AC 854.
151
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
BAB 7 PEMBATASAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN ISI EKSPRESI
Bab ini mengumpulkan ringkasan kasus dimana pengadilan nasional menolak pernyataan
untuk membatasi hak atas kebebasan menyampaikan pendapat (atau hak yang berkaitan)
berdasarkan isi ekspresi, serta ringkasan tentang yurisprudensi internasional yang relevan
(baik yang melindungi maupun yang membatasi kebebasan). Masing-masing bagian
dalam bab ini membahas fitnah (Bagian 7.1), pelanggaran privasi (Bagian 7.2), hak
menjawab (Bagian 7.3), mendorong kebencian nasional, rasial dan agamis (Bagian 7.4),
menghina lembaga nasional (Bagian 7.5), kewenangan kehakiman (Bagian 7.6, termasuk
menghina lembaga pengadilan dan ancaman terhadap persidangan yang adil), paksaan
untuk mengungkapkan sumber berita yang digunakan wartawan (Bagian 7.7), kewajiban
untuk menjaga kerahasiaan (Bagian 7.8), melindungi moral publik (Bagian 7.9, termasuk
pernyataan tentang kecabulan dan hujat), dan hak milik orang lain (Bagian 7.10,
termasuk hak untuk bekerja dalam sebuah profesi dan menjalankan usaha tanpa
himbauan untuk memboikot produk).
7.1
Fitnah
7.1.1
Putusan Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia
Pengadilan Eropa, selama enam tahun terakir ini, mengeluarkan sejumlah putusan yang
menetapkan prinsip-prinsip yang membatasi diskresi pemerintah untuk menghukum
pembicaraan yang dianggap fitnah.
Dalam kasus yang Lingens terkemuka, Pengadilan Eropa menetapkan aturan bahwa para
politisi harus mentolerir lebih banyak kritikan daripada warga negara biasa:
Kebebasan pers memberi publik salah satu cara terbaik untuk menemukan dan
membentuk pendapat tentang ide dan sikap para pemimpin politik. Secara lebih
umum, kebebasan perdebatan politik adalah kompenen integral dalam konsep
masyarakat demokratis ..... Jadi, seorang politisi harus menerima kritikan yang
lebih luas daripada warga negara biasa. Karena politisi sudah mempunyai
pengetahuan bahwa setiap kata yang diucapkan dan tindakan yang dilakukan
olehnya akan diteliti secara seksama ... dan oleh karena itu harus menunjukkan
toleransi yang lebih besar.1
Pemohon adalah wartawan Austria yang diputus bersalah berdasarkan Pasal 111 dari
Kode Pidana karena menerbitkan dua artikel yang mengkritik secara tegas Chancellor
Kreisky karena mendukung seorang politisi yang dulu bekerja sebagai pejabat SS.
Pengadilan Austria mengaku bahwa artikel tersebut tidak memuat pernyataan palsu tetapi
memutuskan bahwa Mr Lingens tidak dapat membuktikan bahwa pendapatnya adalah
“benar”, yang diperlukan untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah karena
melakukan fitnah tertulis yang merupakan tindak pidana. Mr Lingens didenda dan
terbitan yang relevan disita.
1
Lingens v. Austria, para. 42.
152
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Dengan suara bulat Pengadilan Eropa memutuskan bahwa: (1) “seorang politisi harus
menerima kritikan yang lebih luas daripada warga negara biasa,”2 dan (2) syarat bahwa
terdakwa harus membuktikan kebenaran dari pendapat yang dinyatakan bersifat fitnah
akan melanggar haknya untuk menyampaikan ide, berdasarkan amanat dalam Pasal 10,
serta hak publik untuk menerima ide. Sebagaimana dinyatakan oleh Pengadilan:
Harus membedakan fakta dan pendapat pribadi. Keberadaan fakta dapat
ditunjukkan, padahal kebenaran dari pendapat pribadi sulit dibuktikan. ...
Mengenai pendapat pribadi, mustahil untuk memenuhi syarat ini [untuk
membuktikan kebenarannya] dan melanggar kebebasan menyampaikan pendapat
itu sendiri ...3
Dalam kasus Oberschlick v. Austria Pengadilan memperluas putusan yang sebelumnya
dijatuhkan dalam kasus Lingens. Mr. Oberschlick, seorang wartawan Austria diputus
bersalah dan didenda karena menerbitkan pengaduan pidana yang diajukan oleh dia
sendiri dan orang-orang lain terhadap pemimpin Partai Liberal Austria dimana menuduh
bahwa orang tersebut menghasut kebencian nasional dan juga melakuan kegiatan untuk
mendukung tujuan dari Partai Sosialis Nasional (NSDAP). Pengaduan tersebut mengacu
pada pernyataan yang dibuat oleh politisi itu dimana dia mendorong bahwa tunjangan
keluarga bagi perempuan Austria harus ditingkatkan 50 persen untuk mencegah mereka
mencari aborsi demi alasan keuangan, sedangkan tunjangan yang diberi kepada ibu
imigran seharusnya dikurangi 50 persen. Pengaduan tersebut menuduh bahwa usulan itu
“samaseklai sesuai dengan filsafat dan tujuan NSDAP”, yang merupakan tindak pidana
berdasarkan UU Larangan Austria.4 Pengadilan tingkat pertama menghukum Mr
Oberschlick atas fitnah dan memerintahkan dia untuk membayar denda dan kompensasi
kepada politisi tersebut, dan memerintahkan agar disita semua terbitan yang memuat
artikel yang bersangkutan. Menurut Pengadilan, pernyataan politisi itu “belum
merupakan sikap Sosialis Nasional atau tindak pidana” dan maka Mr Oberschlick tidak
membuktikan kebenaran dari tuduhannya. Pengadilan selanjutnya memutuskan bahwa
Mr Oberschlick telah “mengabaikan standar jurnalisme yang adil karena ..... menyindir
tentang motif yang belum diucapkan oleh orang itu sendiri [politisi tersebut]”.5
Pengadilan Eropa menegaskan kembali putusan yang sebelumnya dijatuhkan dalam kasus
Lingens dan menyatakan bahwa terdakwa dalam kasus fitnah tertulis tidak perlu
membuktikan kebenaran dari pendapatnya. Pengadilan berpendapat bahwa keluhan yang
diterbitkan sebenarnya menyatakan fakta-fakta yang diiringi oleh pendapat pribadi, dan
bahwa mustahil bagi wartawan untuk membuktikan kebenaran dari pendapat pribadi dan
syarat semacam ini “dengan sendirinya melanggar kebebasan menyampaikan pendapat.”6
2
3
4
5
6
Id.
Id. at para. 46.
Obserschlick v. Austria, para. 13.
Id. at para. 16.
Id. at para. 63.
153
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Pengadilan menegaskan kembali syarat kedua dari putusan Lingens bahwa politisi harus
mentolerir lebih banyak kritikan mengenai tindakan publiknya daripada warga negara
biasa, dan menambahkan alasan satu lagi mengapa tindakannya dapat diteliti:
Politisi sadar bahwa setiap tindakan yang dilakukan dan setiap kata yang
diucapkan olehnya akan diteliti secara seksama oleh baik wartawan maupun
publik, dan dia harus lebih toleran, pada khususnya jika dia sendiri membuat
pernyataan publik yang dapat dikritik.7
Yang cukup menarik tentang putusan ini adalah keinginan Pengadilan untuk menganggap
tuduhan bahwa pendapat politisi “sesuai dengan filsafat dan tujuan NSDAP” sebagai
pernyataan pendapat. Hanya satu hakim mempunyai pendapat yang berbeda mengenai
hal ini, yaitu menganggap tuduhan itu sebagai pernyataan fakta yang keliru.8 Mayoritas
hakim mengakui bahwa tuduhan itu sendiri bersifat provokatif, tetapi menimbang bahwa
“seorang politisi yang mengucapkan pendapat seperti ini harus siap menerima reaksi
tegas dari wartawan dan publik.”9 Dengan kata lain, pernyataan yang membuat marah
dapat memberi justifikasi atas jawaban yang lebih provokatif daripada penyampaian ide
yang sama melalui cara yang lebih halus.
Dalam kasus ketiga terhadap Austria, Schwabe v. Austria, Pengadilan sekali lagi
mengkritik pengadilan-pengadilan Austria karena mengharuskan seorang yang
didakwakan atas fitnah untuk membuktikan kebenaran dari pendapat pribadi. Mr
Schwabe mengeluarkan siaran pers, yang selanjutnya diterbitkan dalam surat kabar,
dimana dia memperhatikan putusan bersalah yang dijatuhkan 18 tahun sebelumnya
terhadap Wakil Presiden pemerintah negara bagian karena menyebabkan kecelakaan,
dalam keadaan mabuk, yang mematikan satu orang. Mr Schwabe membuat pernyataan
tersebut dalam konteks berargumen bahwa kepala pemerintah negara bagian adalah
munafik karena menghimbau agar seorang walikota mengundurkan diri setelah diputus
bersalah atas mengendarai mobil dalam keadaan mabuk, tetapi tidak mengungkapkan
bahwa Wakil Presiden pernah diputus bersalah atas pelanggaran yang sama. Mr Schwabe
menyarankan bahwa kedua politisi tidak layak memegang jabatan.
Mr Schwabe diputus bersalah atas fitnah dengan alasan bahwa ketika dia
membandingkan kesalahan kedua politisi dia memberi informasi palsu; yaitu, bahwa
Wakil Presiden pernah diputus bersalah karena mengendarai mobil dalam keadaan
mabuk, tetapi sebenarnya dia diputus bersalah atas kelalaian yang menyebabkan
kematian (walaupun kandungan alkohol dalam darah cukup tinggi untuk membenarkan
putusan bersalah atas pelanggaran mengendarai mobil dalam keadaan mabuk). Mr
Schwabe juga diputus bersalah atas kejahatan fitnah, karena menyebutkan hukuman yang
telah dijalani oleh seseorang.
7
Id. at para. 59.
Dua hakim mengeluarkan perbedaan pendapat dengan alasan bahwa terbitan dalam bentuk pengaduan pidana dapat memberi
kesan bahwa tuntutan pidana sebenarnya telah diajukan oleh jaksa penuntut umum.
9
Oberschlick v. Austria, para. 61.
8
154
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa pernyataan Mr Schwabe melanggar Pasal 10
karena dapat dilihat dalam siaran pers bahwa dia tidak bermaksud untuk menyiratkan
informasi palsu, tetapi dia memberi pendapat pribadi dengan itikad baik bahwa kedua
putusan bersalah dapat dibandingkan dari segi moral. Dengan kata lain, seperti halnya
dalam kasus Oberschlick, dimana pendapat pribadi mengacu pada fakta-fakta (di sini,
perbandingan antara dua putusan bersalah karena mengendarai mobil dalam keadaan
mabuk; dalam kasus Oberschlick, perbandingan antara pernyataan politisi dan tujuan
NSDAP), seharusnya tidak dianggap fitnah asal fakta-fakta cukup akurat dan
disampaikan dengan itikad baik, dan pendapat pribadi tidak dimaksudkan untuk
menyiratkan informasi palsu, bahkan apabila dapat menimbulkan implikasi yang palsu.10
Selain itu, Pengadilan memutuskan bahwa putusan bersalah yang dijatuhkan pada Mr
Schwabe atas fitnah tidak layak karena hukuman pidana tertentu (termasuk kelalaian
yang menyebabkan kematian) dapat merupakan faktor relevan dalam menilai kelayakan
politisi untuk melaksanakan fungsi politik.11
Dalam kasus Castells, Pengadilan Eropa menyatakan dua perlindungan tambahan untuk
pembicaraan politik. Pertama, kritikan terhadap pemerintah harus diberi perlindungan
yang lebih besar daripada kritikan terhadap politisi.12 Kedua, wakil yang diplih, pada
khususnya anggota pihak lawan, berhak atas lebih banyak perlindungan apabila
menyampaikan kritikan tentang persoalan politik. Jadi, dalam putusan yang menyatakan
bahwa hukuman pidana atas fitnah terhadap anggota pihak lawan dalam Parlemen
sebenarnya melanggar Pasal 10, Pengadilan menyimpulkan bahwa:
Walaupun kebebasan menyampaikan pendapat adalah penting bagi semua orang,
kebebasan
ini sangat penting bagi wakil yang dipilih oleh rakyat. ... Dengan
demikian, pembatasan
terhadap kebebasan menyampaikan pendapat yang dimiliki
anggota pihak lawan dalam Parlemen, seperti pemohon dalam kasus tersebut,
memerlukan ketelitian yang sangat cermat oleh Pengadilan.13
Putusan ini penting juga karena menetapkan prinsip bahwa apabila fitnah sebagian
didasarkan tuduhan tentang fakta, terdakwa harus diperkenankan untuk membuktikan
kebenarannya. Pengadilan Spanyol menolak untuk memberi izin kepada Mr Castells
untuk mencoba membuktikan kebenaran dari pernyataannya bahwa pemerintah sengaja
gagal menginvestigasi pembunuhan orang-orang yang dituduh sebagai anggota gerakan
separatis Basque. Walaupun Pengadilan mengakui bahwa artikel yang ditulis Mr Castells
mencantumkan pernyataan tentang pendapatnya selain daripada fakta-fakta, dan bahwa
sebagian tuduhannya cukup berat, maka Pengadilan menganggap penting kenyataan
bahwa pengadilan-pengadilan tidak memberi kesempatan kepada dia untuk membuktikan
kebenaran dari pernyataannya. Pengadilan memutuskan bahwa artikel tersebut harus
10
11
12
13
Schwabe v. Austria, para 34.
Id. at para. 32.
Castells v. Spain. Untuk diskusi lebih lanjut tentang ksus ini, lihat Bagian 6.2.1 supra.
Id. at para. 42.
155
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
dibaca secara keseluruhan, dan bahwa Mr Castells berhak untuk mencoba membuktikan
kebenaran dari pernyataan faktualnya serta itikad baiknya.14
Dalam kasus Thorgeirson v. Iceland Pengadilan Eropa menyetujui bahwa persoalan yang
menyangkut kepentingan publik harus diberi perlindungan yang lebih besar daripada
persoalan politik. Pengadilan menolak pernyataan pemerintah bahwa diskusi politik harus
diberi perlakuan yang berbeda daripada diskusi tentang persoalan lain yang menyangkut
keprihatinan publik.15
Mr Thorgeirson menerbitkan dua artikel tentang kebrutalan polisi dimana dia
menghimbau agar diciptakannya sistem yang baru dan lebih efektif untuk
menginvestigasi tuduhan terhadap polisi. Dia diputus bersalah dan didenda karena
menfitnah para petugas polisi dengan alasan bahwa sebagian pernyataannya merupakan
“hinaan” dan “celaan” (misalnya, memanggil petugas polisi sebagai “orang brutal yang
memakai seragam”) dan bahwa tuduhan lain tidak benar (misalnya, bahwa para petugas
polisi telah melakukan penyerangan fisik yang berat terhadap orang-orang yang menjadi
cacat sebagai akibat tindakan tersebut, dan khususnya, bahwa seorang laki-laki yang
lumpuh yang dilihatnya di rumah sakit adalah korban dari kebrutalan polisi).
Faktor relevan lainnya adalah bahwa tidak ada petugas polisi yang disebutkan secara
langsung, artikel-artikel tersebut menyangkut persoalan yang sangat diprihatinkan oleh
publik, dan menurut Pengadilan, tujuan utama Mr Thorgeirson untuk menerbitkan artikel
tersebut adalah mempromosikan reformasi dan bukan untuk menghina polisi.
Selain daripada menjelaskan dan memperluas putusan dalam kasus Lingens tentang
persoalan yang menyangkut keprihatinan publik, putusan ini pantas dicatat karena
memutuskan bahwa artikel-artikel tersebut mempunyai dasar faktual. Pengadilan
mencatat bahwa kebanyakan pernyataan tersebut mencerminkan pendapat publik atau
didasarkan “desas-desus”, “cerita” atau pernyataan orang lain, dan memutuskan bahwa
tidak layak jika mengharuskan Mr Thorgeirson untuk membuktikan fakta-fakta yang
mendasari pernyataan-pernyataan tersebut. Sebenarnya, pemerintah telah memberi bukti
substansial dalam persidangan tentang kepalsuan salah satu pernyataan Mr Thorgeirson
yang paling menghebohkan, yaitu memanggil seorang laki-laki sebagai saksi yang
rupanya adalah orang lumpuh (yang disebutkan dalam artikelnya) yang memberi
kesaksian bahwa dia dipukuli oleh seorang yang dikenalinya, dan bukan oleh polisi. Mr
Thorgeirson hanya menjawab bahwa walaupun dia tidak selalu mampu mengingat wajahwajah orang, dia tidak berpikir bahwa saksi tersebut adalah orang yang sama.
Dengan menimbang fakta-fakta tersebut, putusan Thorgeirson rupanya mencerminkan
prinsip bahwa seorang pembicara atau penerbit dilindungi asal pernyataannya didasarkan
pendapat publik, tidak menghina individu yang disebutkan secara spesifik dan
mempunyai tujuan utama untuk mempromosikan tujuan positif seperti reformasi
kelembagaan. Penerbit harus memberi bukti untuk mendukung itikad baiknya untuk
14
15
Id. at para. 47.
Thorgeirson v. Iceland, para. 64.
156
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
percaya pada pendapat publik (dalam kasus ini, seorang polisi baru saja dihukum karena
melakukan kebrutalan), tetapi rupanya bahwa standar pembuktian cukup ringan.
Dalam sebuah kasus tentang fitnah, Pengadilan berpendapat bahwa Pasal 10 tidak
dilanggar, yaitu dalam kasus Barfod v. Denmark. Mr Barfod, seorang wartawan, dihukum
karena melakukan tindak pidana fitnah tertulis karena menulis artikel yang mengkritik
putusan dari majelis hakim yang beranggota tiga, yang menyetujui permohonan dari
lembaga pelayanan sipil lokal, dengan alasan bahwa kedua hakim non-formal
dipekerjakan oleh lembaga tersebut dan maka seharusnya didiskwalifikasi. Pada
khususnya, dia menulis bahwa kedua hakim non-formal “melaksanakan kewajibannya”,
yang menyarankan secara jelas bahwa mereka dipengaruhi oleh faktor-faktor tidak layak
dalam pengambilan keputusannya. Komisi Eropa memutuskan dengan suara 14 melawan
1, bahwa pernyataan ini pun dilindungi dengan alasan bahwa “operasinya kehakiman
adalah lebih penting daripada melindungi kedua hakim non-formal dari kritikan seperti
diucapkan dalam artikel pemohon.”16 Pengadilan tidak setuju, dan memutuskan bahwa,
walaupun kritikan tentang komposisi pengadilan dilindungi, pernyataan Mr Barfod
“adalah tuduhan serius yang kemungkinan besar akan menurunkan status publik [kedua
hakim tersebut].”
Kasus Barfod diputuskan pada 1989 dan sekarang ini mungkin akan menimbulkan
putusan yang berbeda dengan menimbang kasus Castells dan Thorgeirson, karena ada
perbedaan antara isi ekspresi, yaitu kasus Barfod menyarankan bahwa kritikan yang
diarahkan pada petugas yudisial hanya diterima dalam keadaan yang lebih terbatas
daripada kritikan yang diarahkan pada politisi, petugas eksekutif atau personil penegak
hukum, dan kritikan yang diarahkan pada individu yang disebutkan namanya hanya
diterima dalam keadaan yang lebih terbatas daripada kritikan yang diarahkan pada
lembaga.
Kasus-kasus tersebut di atas menetapkan sejumlah prinsip: (1) peranan superior pers
untuk membentuk pendapat publik tentang persoalan yang menyangkut kepentingan
publik dan oleh karena pers bertindak sebagai pengawas publik maka harus diberi
kelonggaran apabila berkomentar tentang persoalan yang menyangkut kepentingan
politik atau publik; (2) wakil yang dipilih, pada khususnya anggota pihak lawan, juga
berhak atas kelonggaran tersebut; (3) batas-batas kritikan yang dapat diterima adalah
lebih longgar apabila menyangkut badan pemerintah dan tokoh politik bila dibandingkan
dengan warga negara biasa, dan pada umumnya lebih longgar jika tidak mengkritik
seorang individu yang disebutkan namanya; (4) rupanya bahwa petugas yudisial tidak
perlu mentolerir kritikan yang sama seperti petugas pemerintah lainnya; (5) seorang
terdawka tidak perlu membuktikan kebenaran dari pendapat pribadi, pernyataan yang
mencerminkan pendapat umum atau tuduhan yang berdasarkan desas-desus atau
pernyataan orang lain; (6) dalam menilai apakah seorang secara melawan hukum telah
memfitnah orang lain karena melakukan kejahatan yang mana telah dijalani hukumannya,
pengadilan harus mempertimbangkan kepentingan publik untuk diingatkan tentang
hukuman tersebut; jika seorang langsung dihukum atas fitnah akan melanggar pasal 10;
16
Barfod v. Denmark, para. 31.
157
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
dan gugatan atas fitnah akan lebih lemah kalau pernyataan yang bersifat fitnah diberi
sebagai jawaban terhadap pernyataan yang provokatif atau yang menghasut.
7.1.2
Pengadilan Nasional: Mencapai Keseimbangan antara Masing-Masing
Kepentingan
Belanda
Mahkamah Agung memutuskan bahwa dalam kasus fitnah, pengadilan harus
mempertimbangkan kepentingan individu yang harus terlindung dari tuduhan tidak
berdasar, dan membandingkannya dengan kepentingan untuk mendorong pengungkapan
tentang situasi yang tidak diinginkan oleh masyarakat. Masing-masing kepentingan akan
dipertimbangkan berdasarkan berbagai macam faktor, yang termasuk:
(1)
sifat kritikan yang diterbitkan dan beratnya dampak yang dapat mengenai orang
yang dimaksudkan;
(2)
sejauh mana publik harus mengetahui keadaan yang ingin diungkapkan oleh
penerbitan informasi;
(3)
sejauh mana kritikan didukung oleh fakta-fakta yang tersedia pada saat kritikan
diterbitkan;
(4)
susunan kata yang digunakan untuk menyampaikan kritikan;
(5)
ketersediaan cara lain untuk mengungkapkan informasi, yang kurang merugikan
orang yang menjadi subyek kritikan;
(6)
kemungkinan bahwa informasi yang diterbitkan akan diungkapkan oleh sumber
lain;
(7)
kredibilitas orang yang membuat kritikan menurut persepsi publik; dan
(8)
posisi orang yang dikritik dalam masyarakat (konsep tentang “tokoh publik”).17
Amerika Serikat
Pengadilan tingkat pertama di New York menolak untuk menegakkan putusan dalam
kasus fitnah untuk membayar UK£40,000 yang dijatuhkan oleh juri Inggris terhadap
penerbit yang berkantor di New York, India Abroad Publications Inc.18 Ini pertama kali
pengadilan AS menolak untuk menegakkan putusan dalam kasus fitnah oleh pengadilan
Inggris, walaupun harus dicatat bahwa putusan ini dibanding dan barangkali akan
dirubah. Berita yang dipersoalkan melaporkan bahwa surat kabar terkemuka di Sweden
mengaitkan Mr Bachchan, seorang pengusaha asal India yang terkenal dan almarhum
Rajiv Gandhi, dengan skandal senjata Bofors. Walaupun hanya kira-kira 10 persen dari
edaran India Abroad's ada di BR, Mr Bachchan memilih untuk mengajukan gugatan di
sana karena menurut undang-undang BR terdakwa dalam kasus yang menyangkut
persoalan media harus membuktikan kebenaran semua fakta dalam berita dan tidak
memperkenankan pembelaan atas kekeliruan yang diakibatkan kelalaian atau itikad baik.
Hakim dari Pengadilan New York menolak putusan tersebut dan menyatakan bahwa
undang-undang Inggris tentang fitnah tertulis berlawanan dengan perlindungan yang
diberi kepada pers menurut Konstitusi AS.
17
18
HR 27 Jan. 1984, NJ 1984, 802; HR 8 Maret 1985, NJ 1986, 437.
Bachchan v. India Abroad Publications, Inc., New York Supreme Court Index No. 28692/91, 14 April 1992.
158
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
7.1.3
Pejabat Publik dan Tokoh Publik Lainnya19
Australia
High Court of Australia (pengadilan tertinggi) menyatakan bahwa sebuah ketentuan
dalam undang-undang adalah tidak konstitusional karena melarang orang agar tidak
menggunakan kata-kata, secara lisan atau tertulis, “yang dimaksudkan untuk menurunkan
reputasi anggota Komisi Arbitrasi atau Hubungan Perburuhan Australia”. Nationwide
News, penerbit surat kabar harian, The Australian, menerbitkan sebuah artikel yang
mengandung kritikan pedas terhadap integritas dan kemandirian Komisi Arbitrasi dan
anggotanya. Pada khususnya, artikel tersebut memanggil anggota Komisi sebagai “hakim
perburuhan yang melakukan korupsi”. Dalam putusannya bahwa ketentuan tersebut
adalah tidak konstitusional, Pengadilan menyatakan:
Yang melekat pada doktrin Konstitusi tentang “pemerintah perwakilan” adalah
implikasi bahwa rakyat Persemakmuran mempunyai kebebasan untuk
menyampaikan informasi, pendapat dan gagasan tentang semua aspek pemerintah
Persemakmuran, termasuk kualifikasi, tindakan dan prestasi orang-orang yang
diberikan (atau ingin diberikan) tanggungjawab untuk melaksanakan kewenangan
legislatif, eksekutif atau yudisial dari pemerintah, yang pada dasarnya dimiliki
oleh rakyat itu sendiri.20
Chili
Pada tanggal 10 Desember 1992, Majelis Hakim dari Pengadilan Tinggi Santiago
membenarkan penolakan gugatan fitnah terhadap El Mercurio, sebuah surat kabar
penting di Chile dan surat kabar pemakai bahasa Spanyol yang tertua di dunia.21 Ketua
Mahkamah Agung menggugat surat kabar tersebut karena mengandung “kata-kata yang
menghina kehakiman” berdasarkan editorial, yang ditulis oleh Fernando Silva, Sekretaris
dari surat kabar tersebut, yang mengutuk korupsi dalam kehakiman. Editorial itu
berkomentar tentang dokumen yang diterbitkan sebelumnya yang mengungkapkan
tindakan korupsi yang ditulis oleh hakim dari suatu pengadilan yang lebih tinggi. Yang
disebutkan sebagai tergugat adalah kepala redaktur dan penerbit surat kabar tersebut,
Augustin Edwards, Direktur Utamanya, Johnny Kulka dan Fernando Silva. Hukuman
maksimal untuk gugatan tersebut adalah tiga tahun penjara.
Hakim dari pengadilan tingkat pertama yang pada awalnya mengadili kasus ini menolak
gugatan berdasarkan alasan bahwa informasi faktual yang mendasari artikel tersebut telah
diterbitkan dan bahwa komentar redaktur ditulis dengan nada sopan. Pengadilan Tinggi
membenarkan putusan ini.
Jerman
Pengadilan Konstitusional merubah hukuman pidana atas fitnah yang berhubungan
dengan penerbitan cerita tentang keterlibatan dua politisi dalam invasi Polandia pada
19
Untuk diskusi relevan tentang Pengadilan Eropa, lihat Bagian 7.1.1 supra. Untuk putusan relevan tentang Privy Council,
lihat Bagian 6.2.4 supra.
20
Nationwide News Pty Ltd v. Wills (1992) 66 ALJR 658, 681. Lihat Australian Capital Television Pty Ltd v. The
Commonwealth; New South Wales v. The Commonwealth (No.2) [1992] 66 ALJR 695 dalam Bagian 4.2.1 dan 4.2.3 supra.
21
Pengadilan Tinggi Santiago, Majelis Hakim, Putusan tertanggal 10 Des. 1992, Kasus No. 13398-92.
159
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
tahun 1939. Pengadilan mendasari putusannya pada pertimbangan bahwa artikel tersebut
memberi sumbangan pada perdebatan politik dan bahwa tokoh-tokoh publik harus siap
menerima lebih banyak kritikan tentang tindakan publiknya, daripada orang biasa.22
Hungaria
Mahkamah Agung Hungaria (pengadilan tertinggi) barangkali di waktu dekat akan
mengadili kasus pertamanya yang menyangkut fitnah terhadap pejabat publik sejak
Hungari menjadi negara demokratis. Pada tahun 1992, Eorsi Matyas, seorang anggota
Parlemen, menyatakan di televisi bahwa dua tahun sebelumnya Balazs Horvath, yang
adalah Menteri Dalam Negeri pada saat itu (dan juga wakil Perdana Menteri)
mempertimbangkan kemungkinan untuk memerintahkan polisi agar menembak pada
kerumunan orang demonstran selama sekelompok sopir taksi mogok karena harga bensin.
Mr Horvath mengajukan pengaduan tentang tindak pidana terhadap Mr Matyas karena
menfitnah pejabat publik.
Hakim dari pengadilan tingkat pertama memutuskan bahwa Mr Matyas telah melakukan
tindak pidana, tetapi hanya memberi peringatan. Dengan demikian, hakim mengacu pada
Pasal 10 dari Konvensi Eropa dan mencatat bahwa Pengadilan Eropa berpendapat bahwa
para politisi harus menerima lebih banyak kritikan tentang pelaksanaan kewajiban
publiknya daripada orang biasa. Walaupun demikian, pengadilan berpendapat bahwa
konteks moral dan hukum harus dipertimbangkan dalam menerapkan standar tersebut dan
bahwa konteks di Hungaria berbeda dengan Eropa Barat. Lagipula, hakim memutuskan
bahwa pernyataan Mr Matyas adalah pendapat pribadi yang tidak didasarkan keadaan
obyektif karena dia tidak menyatakan bahwa Mr Horvath pernah menyatakan niatnya
untuk memerintahkan polisi untuk menembak pada kerumunan orang. Mr Matyas
mengajukan banding luar biasa kepada Mahkamah Agung atas pelanggaran hak
fundamental, tetapi Mahkamah Agung belum mengambil keputusan untuk mengadili
kasus ini.23
Malawi
Tuduhan palsu yang dilakukan oleh seorang pemimpin politik terhadap pemimpin lainnya
seringkali dapat dipulihkan dengan mencabut tuduhan palsu di muka umum atau dengan
mengutuk secara publik tuduhan yang dibuat tokoh lain. Namun, selama periode transisi
menjelang demokrasi, dan pada khususnya menjelang pemilihan, tuduhan palsu tentang
fakta (dan bukan pendapat pribadi) dapat berpotensi untuk mempengaruhi proses
demokratis dan oleh karena itu dapat memerlukan hukuman yang lebih berat. Keadaan
semacam ini digambarkan dalam kasus Aleke K Banda v. Robert Dangwe, mengenai
tuduhan yang dibuat selama periode menjelang jajak pendapat pada bulan Juni 1993
tentang apakah sistem multi-partai akan diterapkan. Aleke Banda, mantan menteri dan
petugas eksekutif dari Press Holdings (yang mana diketuai oleh Presiden Banda dan
pemegang saham utama), dibebaskan pada awal 1993 setelah ditahan selama 12 tahun
tanpa dakwaan atau penjelasan. Dipercaya secara luas bahwa dia ditahan karena berupaya
untuk mengungkapkan korupsi dalam Press Holdings. Robert Dangwe, Ketua Partai
Kongres Malawi (MCP) yang berkuasa di distrik Thyolo, secara publik menuduh bahwa
22
23
43 FCC 130 (1976) (kasus Politisches Flugblatt).
Eorsi Matyas v. Balazs Horvath, Metropolitan Court Budapest, No. 20.Bf.V.8460/1992/3, putusan tertanggal 29 Jan. 1993.
160
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Aleke Banda, yang sekarang adalah United Democratic Front, mencuri uang dari Press
Holdings. Aleke Banda menggugat Mr Dangwe dan MCP atas fitnah. Pengadilan Tinggi
memutuskan bahwa Mr Dangwe melakukan tuduhan tersebut dengan itikad tidak baik
dan memerintahkan kompensasi sebesar K300,000 kepada Aleke Banda.
Spanyol
Seorang wartawan asal Spanyol menerbitkan artikel dalam surat kabar lokal yang
menggunakan humor untuk mengkritik Walikota Soria. Wartawan ini diputus bersalah
atas pelanggaran ringan menyerang nama baik pejabat publik dan didenda 7,500 pesetas.
Pengadilan Konstitusional memerintahkan pengadilan yang lebih rendah untuk
mempertimbangkan masing-masing kepentingan. Walaupun kebebasan menyampaikan
pendapat dan hak atas nama baik adalah hak fundamental, hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat mempunyai “jamin kelembagaan, yang melindungi kebebasan
menyampaikan pendapat di muka umum, yang tidak melekat pada hak atas nama baik”.24
Pengadilan Konstitusional mengadopsi doktrin “tokoh publik”:
Hak atas nama baik ... tidak diberi perlindungan yang sama seperti kebebasan
untuk menyampaikan pendapat, karena hanya menyangkut tokoh publik, dan orangorang yang
ingin melaksanakan fungsi publik demi kepentingan publik. ....
Masyarakat demokratis
menuntut pluralsme politik, toleransi dan semangat
liberalisasi.”25
Dalam kasus terkemuka antara New York Times v. Sullivan, Mahkamah Agung AS
memutuskan bahwa apabila pejabat publik mengajukan gugatan atas fitnah, harus
membuktikan kepalsuan pernyataan fitnah serta “niat jahat”, misalnya bahwa tergugat
menerbitkan informasi palsu dengan pengetahuan bahwa itu tidak benar atau secara lalai
mengabaikan kebenaran.26
Mahkamah Agung menerapkan aturan Sullivan pada semua “tokoh publik”, dengan
pertimbangan bahwa tokoh publik mempunyai akses pada media untuk membantah
pernyataan palsu dan sebenarnya mereka mengundang sebagian komentar yang diajukan
terhadapnya.27 Mahkamah Agung menjelaskan bahwa:
Tidak sulit untuk membedakan masing-masing penggugat dalam kasus fitnah.
Pemulihan pertama atas fitnah yang dapat dimohon oleh korban adalah membantu
diri dengan menggunakan kesempatan yang tersedia untuk membantah
kebohongan atau menkoreksi kesalahan, dan dengan demikian mengurangi
24
STC 105/86 (Kasus Soria Semanal), Boletín de Jurisprudencia Constitucional 64/65, 1048.
STC 107/88 (Kasus Navazo), para. 2.
26
New York Times v. Sullivan 376 U.S. 254 (1964). Hakim Brennan, yang melaporkan atas nama mayoritas hakim,
mengkritik UU yang mewajibkan tergugat untuk membuktikan kebenaran dari pernyataannya tentang pejabat publik dengan
alasan bahwa: "Menurut aturan semacam ini, orang yang ingin mengkritik tindakan pejabat dapat dicegah dari menyuarakan
pendapatnya, walaupun pendapat diduga benar dan bahkan apabila sudah benar, karena ragu-ragu bahwa kebenarannya dapat
dibuktikan di pengadilan atau karena takut bahwa mereka harus melakukan demikian. Mereka cenderung hanya membuat
pernyataan yang menghindari tindakan yang melawan hukum. Jadi, aturan ini mengurangi semangat dan keanekaragaman
perdebatan publik ...
27
Curtis Publishing Co. v. Butts and Associated Press v. Walker 388 U.S. 130 (1967).
25
161
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
dampak pada reputasinya. Pejabat publik dan tokoh publik biasanya mempunyai
lebih banyak akses pada jalur komunikasi dan oleh karena itu mempunyai
kesempatan yang lebih realistis untuk membantah pernyataan palsu daripada
orang biasa. Jadi, orang biasa lebih rentan terhadap kerugian dan negara
mempunyai tanggungjawab yang lebih besar untuk melindungi mereka.
Yang lebih penting... , seorang individu yang memutuskan untuk bekerja di pemerintah
harus menerima akibat tertentu dari keterlibatannya dalam urusan publik. Ada
kemungkinan yang lebih besar bahwa tindakannya akan lebih diteliti daripada orang
biasa. Orang yang diklasifikasi sebagai tokoh publik juga berada dalam posisi yang sama.
Bahkan apabila keadaan tidak selalu demikian, media komunikasi berhak melakukan
tindakan atas asumsi bahwa pejabat publik dan tokoh publik secara sukarela menerima
resiko yang lebih besar bahwa mereka akan dirugikan oleh fitnah yang palsu terhadap
dirinya.28
Seseorang dapat dianggap sebagai tokoh publik: (1) untuk semua kepentingan dan
konteks kalau dia menjadi “tenar atau terkenal dalam masyarakat dan mempengaruhi
urusan masyarakat”, atau (2) untuk persoalan tertentu dia “secara sukarela melibatkan
diri” dalam sebuah kontroversi.29 Tokoh publik dapat termasuk mantan pelatih futbal30
dan pengamat politik yang adalah mantan panglima angkatan bersenjata.31
Zambia
Pada 1991 dan 1992, sejumlah pejabat publik dan tokoh publik di Zambia memohon
perintah pengadilan untuk menghentikan artikel yang bersifat fitnah dalam The Weekly
Post. Panitera Majelis Nasional mengeluh tentang artikel yang menuduh bahwa pada saat
bertindak dalam kapasitas resmi, dia menggunakan dana Majelis Nasional untuk
kepentingan pribadi. Penggugat lain termasuk Ketua Majelis Nasional pada saat itu, yang
paling lama memegang jabatan itu; yang pada saat itu adalah Direktur Utama perusahaan
yang bertanggungjawab untuk mengapalkan dan memasarkan tembaga Zambia (yang
menghasilkan pendapatan terbesar untuk negara); dan Ketua dan Direktur Utama dari
perusahaan pertambangan tembaga pada saat itu. Surat kabar tersebut menyatakan bahwa
semua pernyataan yang diterbitkan adalah benar. Dalam semua kasus, yang diadili oleh
hakim yang berbeda, para hakim menolak untuk memberi perintah larangan dengan
alasan bahwa “hak publik untuk diberitahu lebih penting daripada hak individu atas
reputasinya.”32
7.1.4
Badan Pemerintah Lokal
Afrika Selatan
28
Gertz v. Robert Welch Inc, 418 US 323 (1974).
Id.
30
Curtis Publishing Co. v. Butts, note 27 supra.
31
Associated Press v. Walker, note 27 supra.
32
Mwelwa Chibesakunda v. The Post Newspapers Ltd. (1992) HP/563; Robinson Nabulyato v. The Post (1992) HP/611;
Lawrence Mutakasha v. The Post (1992) HP/194; Francis Kaunda v. The Post (1991) HP/1295.
29
162
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Mahkamah Agung Afrika Selatan memutuskan bahwa South Afrikan Railways and
Harbours, sebuah departemen pemerintah, tidak berhak mengajukan gugatan fitnah atas
artikel yang merugikan nama baiknya. Walaupun diakui bahwa departemen tersebut
melakukan perdagangan dan oleh karena itu dapat mengalami kerugian finansial jika
nama baiknya diserang, Hakim Schreiner berpendapat bahwa:
Biasanya Negara dapat melindungi diri dari kritikan terhadap pengelolaan negara
melalui tindakan politik, bukan gugatan, dan saya rasa tidak baik jika merubah
kebiasaan ini. .... Saya yakin bahwa kebebasan untuk menyampaikan pendapat
yang dinikmati oleh warga negara akan dibatasi secara signifikan jika kekayaan
Negara, yang diperoleh dari warganegaranya, dapat digunakan untuk menggugat
warganegara tersebut atas fitnah jika mereka mengkritik atau mengutuk
pengelolaan negara, biarpun pernyataannya palsu ataupun tidak adil.33
Britania Raya
Pengadilan Tinggi, Divisi Perdata (Inggris dan Wales) mengutip Pasal 10 dari Konvensi
Eropa dan Pasal 19 dari Kovenan Internasional dalam putusannya bahwa sebuah badan
pemerintah lokal tidak boleh mengajukan gugatan fitnah (yang mewajibkan tergugat
untuk membuktikan kebenaran dari pernyataannya) untuk kerugian non-finansial
terhadap reputasinya. Apabila pernyataan fitnah tidak mengakibatkan kerugian finansial,
badan pemerintah hanya dapat meminta pemulihan jika dapat membuktikan bahwa
pernyataan itu merupakan kebohongan yang disertai niat jahat, misalnya penerbit
mengetahui bahwa informasi itu palsu atau menerbitkannya dengan niat lain yang tidak
baik.34
Dalam membenarkan putusan, Hakim Keith, yang melaporkan atas nama Komite
Banding dari House of Lords, mencatat bahwa ada karakteristik penting yang dimiliki
otoritas lokal yang membedakannya dari perusahaan (yang berhak mengajukan gugatan
untuk kerugian terhadap “reputasinya sebagai pedagang”); yaitu, sifatnya sebagai badan
pemerintah. Selanjutnya, otoritas lokal adalah badan yang dipilih secara demokratis.”35
Hakim Keith menyatakan bahwa:
Sangat penting bagi publik agar badan pemerintah yang dipilih, ataupun semua
badan pemerintah, harus siap menerima kritikan publik. Kemungkinan bahwa
gugatan perdata akan diajukan atas tindakan fitnah tentu saja akan membatasi
kebebasan berbicara.36
Setelah mengutip secara ekstensif dari dua putusan dari AS,37 Hakim Keith menyatakan:
Walaupun putusan-putusan ini tidak berhubungan langsung dengan ketentuan
dalam Konstitusi Amerika tentang jaminan untuk kebebasan berbicara,
33
Die Spoorbond v. South Afrikan Railways 1946 SA 999.
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd [1992] 3 All ER 65 (CA).
35
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd, House of Lords, Putusan tertanggal 18 Feb 1993, [1993] 2 WLR 449,
456).
36
Id..
37
New York Times v. Sullivan, note 26 supra, and City of Chicago v. Tribune Co., note 40 infra.
34
163
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
pertimbangan tentang kepentingan publik yang mendasari ketentuan tersebut tetap
berlaku di negara ini. Sangat penting untuk mempertimbangkan apa yang
disebutkan sebagai ‘dampak pembatas’ yang ditimbulkan oleh ancaman bahwa
gugatan perdata akan diajukan atas fitnah. Seringkali fakta-fakta yang dapat
membenarkan penerbitan informasi yang bersifat fitnah adalah benar, tetapi tidak
ada bukti yang dapat diterima untuk membuktikan fakta tersebut. Hal ini dapat
mencegah penerbitan informasi yang sungguh-sungguh perlu diumumkan.38
Dengan menerapkan pertimbangan yang dinyatakan dalam kasus Die Spoorbond v. South
Afrikan Railways (yang diringkas di atas), Hakim Keith menyarankan bahwa prinsip yang
mencegah otorotias lokal dari mengajukan gugatan fitnah juga diterapkan pada organ
pemerintah sentral:
Saya menyatakan bahwa Pengadilan ini berhak untuk menetapkan bahwa
kepentingan publik tidak dijunjung apabila organ pemerintah, baik sentral
maupun lokal, mengajukan gugatan perdata, tetapi justru tindakan semacam ini
akan berlawanan dengan kepentingan publik ... karena jika berhak melakukan
demikian akan membatasi secara tidak layak kebebasan berbicara.39
Walaupun Hakim Keith's mengacu pada undang-undang AS, harus dicatat bahwa
undang-undang Inggris dan AS tentang persoalan ini masih mengandung perbedaan
substansial, karena menurut undang-undang Inggris, seorang anggota dari otoritas
pemerintah dapat memenangkan gugatan fitnah tanpa harus membuktikan kepalsuan atau
niat jahat (kecuali sebagai jawaban terhadap pembelaan seperti komentar yang adil atau
kekebalan khusus untuk pejabat).
Amerika Serikat
Mahkamah Agung Illinois, mencatat bahwa ancaman tentang gugatan perdata atas fitnah
dapat menimbulkan pembatasan atas kebebasan berbicara yang hampir sama dengan
ancaman tentang penuntutan pidana, dan memutuskan bahwa pemerintahan kota tidak
boleh mengajukan gugatan, termasuk juga fitnah sebagai pelanggaran perdata.
Pengadilan menyatakan bahwa:
Gugatan semacam ini juga menyangkut hak fundamental atas kebebasan
berbicara, dan bukan saja hak atas kebebasan pers. Kalau gugatan dapat diajukan
terhadap surat kabar, maka juga dapat diajukan terhadap setiap orang biasa yang
berani mengkritik menteri yang untuk sementara melaksanakan tugas-tugas
pemerintahan ....... Pada awal perjuangan untuk memperoleh kebebasan berbicara,
pembatasan ditegakkan melalui penuntutan pidana, jelas bahwa gugatan perdata
merupakan pembatasan yang sebesar, ataupun lebih besar, daripada penuntutan
pidana. ... Lebih mudah bagi pemerintah yang melakukan korupsi atau lalim
untuk membreidel oposisi dengan mengajukan sejumlah gugatan perdata daripada
penuntutan pidana.40
38
Derbyshire County Council v. Times Newspapers Ltd, note 35 supra at 457.
Id. at 458.
40
City of Chicago v. Tribune Co. 139 N.E. 86 (Ill. Sup. Ct. 1923), 90.
39
164
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
7.1.5
Pembelaan: Itikad Baik, Kebenaran, Komentar yang Adil, dan Kepentingan
Publik
Barbados
Pengadilan Tinggi Barbados berpendapat bahwa pernyataan yang dibuat berdasarkan
itikad baik tentang persoalan yang menyangkut kepentingan publik dilindungi oleh
pembelaan komentar yang adil. Para penggugat, pemilik perusahaan ayam, menggugat
sebuah surat kabar karena menerbitkan artikel yang menyatakan bahwa perusahaannya
menggunakan prosedur yang tidak higenis dan praktek pemerkerjaan yang tidak adil.
Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa pembelaan komentar yang adil melindungi
pernyataan fakta serta pendapat, apabila pernyataan dibuat berdasarkan itikad baik dan
menyangkut kepentingan publik, bahkan apabila pernyataan itu barangkali palsu.41
Kanada
Menteri Sumber Daya Manusia di British Columbia menyatakan bahwa kartun politik
yang diterbitkan di halaman redaktur Victoria Times mempertunjukkan dia sebagai
“orang yang bersifat kejam dan sadis”. Pengadilan tingkat pertama memerintah
kompensasi sebesar $3,500 atas kerugian yang dialami. Pengadilan Tinggi (pengadilan
tertinggi di British Columbia), mencatat bahwa Menteri membuat pernyataan provokatif
yang kemungkinan besar akan menghasut jawaban publik, dan memutuskan bahwa para
tergugat dari pers telah membuktikan pembelaan komentar yang adil dan maka menolak
gugatan terhadapnya.42
Perancis
Di Perancis, seorang wartawan (atau terdakwa lain) dapat memberi pembelaan jika
membuktikan itikad baik, misalnya bahwa dia sangat hati-hati, memeriksa fakta-fakta,
atau mencoba menghubungi orang yang bersangkutan. Sebagian putusan pengadilan
menyebutkan “asumsi tentang itikad tidak baik” tetapi hal ini harus dibandingkan dengan
hak dan kewajiban pers untuk memberi informasi kepada publik. Misalnya, sebuah
pengadilan perdata di Paris menolak gugatan fitnah yang diajukan oleh pengacara Swis
terhadap dua surat kabar dan seorang wartawan karena menerbitkan pernyataan bahwa
dia adalah anggota dewan pengurus sebuah perusahaan yang dituduh mencuci uang
narkotika. Walaupun kebenarannya tidak dapat dibuktikan, pengadilan menerima bukti
tentang itikad baik dari tergugat. Pengadilan menyatakan bahwa:
Walaupun dipercaya bahwa fakta-fakta yang bersangkutan memang benar dan
tidak adanya niat jahat atau kepentingan pribadi, ini tidak cukup untuk
mengesampingkan asumsi tentang itikad tidak baik, motivasi sah yang berkaitan
dengan hak dan kewajiban untuk menyampaikan informasi memperkenankan
wartawan untuk menggunakan itikad baik asal dia dapat membuktikan bahwa
penyelidikannya dilakukan secara teliti, bijaksana dan obyektif.43
41
McDonald Farms Ltd v. Advocate Company Ltd, Pengadilan Tinggi Barbados, 31 Juli 1990, Gugatan No. 344/1989, dalam
18 Commonwealth Law Bulletin 504 (1992).
42
Vander Zalm v. Times Publishers [1980] 18 BCLR 210 (BCCA).
43
Paris Tribunal de grande instance, putusan tertanggal 19 Des. 1990, dilaporkan dalam Le Monde, 23-24 Des. 1990.
165
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Kasus yang diadili baru-baru ini menyangkut penerbitan surat palsu oleh Le Monde yang
dinyatakan dikirim oleh mantan kolaborator kepada temannya, dan ditandatangani oleh
penulis rubrik sastra dari surat kabar tersebut. Penerbitan ini menyusul putusan dari
Pengadilan Tinggi Paris untuk tidak mengadili Mr Touvier, mantan anggota satuan Polisi
Vichy yang terkenal, atas kejahatan terhadap kemanusiaan. Antara lain, surat ini
menyatakan “Sekarang Touvier tidak bersalah dan Gaucher, mantan anggota SS, adalah
calon dalam pemilihan mendatang, dan publik tidak prihatin.” Hari berikutnya, surat
kabar menerbitkan pernyataan bahwa Mr Gaucher adalah anggota salah satu partai
kolaborator selama pendudukan dan menulis artikel-artikel yang anti-Semitic tetapi tidak
pernah menjadi anggota SS. Mr Gaucher mengajukan gugatan perdata. Pengadilan
tingkat pertama Paris membebaskan surat kabar dan wartawan tersebut. Pengadilan
memutuskan bahwa: (a) mereka tidak pernah melakukan fitnah, walaupun menerbitkan
ralat, karena Mr Gaucher tidak pernah menjadi anggota SS; (b) namun, artikel tersebut
ditulis dalam bentuk sastra, yang disusun dengan gaya polemik, pada saat banyak orang
merasa tidak puas terhadap putusan pengadilan yang dianggap membenarkan rezim
Vichy (Cour de cassation kemudian merubah putusan ini dan memerintahkan Mr Touvier
untuk hadir di hadapan pengadilan); dan (c) bahwa surat kabar dan wartawan tersebut
bertindak dengan itikad baik.44
Pada Januari 1992 sebuah surat kabar lokal di Perancis, Le Journal, menerbitkan sebuah
artikel yang memberi peringatan kepada para pembacanya untuk jangan memilih Barisan
Nasional di pemilihan rejional mendatang. Menurut artikel tersebut, para pembaca akan
memberi kekuasaan kepada “Le Pen –Petain” yang didukung oleh “kelompok neo-Nazi,
yang rindu pada pembunuhan sadis, yang rasis terhadap orang Yahudi dan Arab, yang
melaporkan orang-orang kepada Gestapo dan mendukung genosida Nazi”. Baik Le Pen
maupun Barisan Nasional mengajukan gugatan fitnah. Pengadilan menolak permohonan
Le Pen dengan alasan bahwa dia sendiri tidak difitnah. Mengenai Barisan nasional,
pengadilan terlebih dahulu memeriksa tulisan Front dan mencatat kesamaan dengan
sebagian tema Vichy, dan bahwa dia mendukung segregasi dan pengucilan, dan
pernyataan publik yang anti-Semitic. Jadi pengadilan memutuskan bahwa kebenaran
sudah dibuktikan secara memadai.45
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) merubah putusan yang melarang dua surat kabar agar
tidak menerbitkan artikel lain yang menuduh bahwa lembaga kredit pada umumnya
meminjamkan uang dengan nilai bunga yang keterlaluan. Surat kabar tersebut
menerbitkan beberapa artikel yang mengakui bahwa sebagian lembaga kredit dapat
dipercaya, tetapi kemudian menyampaikan kritikan luas terhadap lembaga kredit. Sebuah
lembaga kredit memperoleh perintah pengadilan untuk melarang artikel yang serupa
dengan alasan bahwa pernyataan bahwa lembaga kredit meminjamkan uang dengan nilai
bunga yang keterlaluan adalah pendapat yang didasarkan pernyataan palsu, karena tidak
semua meminjamkan uang dengan nilai bunga yang keterlaluan. FCC memutuskan
bahwa oleh karena artikel-artikel tersebut dimaksudkan untuk memberi peringatan
44
45
Paris Tribunal de grande instance, putusan tertanggal 22 Jan. 1993, dilaporkan dalam Le Monde, 24-25 Jan. 1993
Annecy Tribunal de grande instance, putusan tertanggal 26 Juni 1992, dilaporkan dalam Le Monde, 9 Juli 1992.
166
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
kepada para konsumen bahwa sebagian lembaga kredit tidak beretis dan tidak berjanji
untuk memberi analisa pasaran, tidak melanggar hukum jika memberi contoh yang paling
menonjol tentang penyalahgunaan kepercayaan konsumen.46
Jepang
Mahkamah Agung memutuskan bahwa niat pidana untuk melakukan fitnah tidak terbukti
apabila tergugat secara layak percaya bahwa tuduhannya adalah benar, bahkan apabila
kepercayaan ini adalah keliru. Hukuman tidak tepat jika pernyataan fitnah menyangkut
kepentingan publik.47 Pada 1963, seorang wartawan bernama Mr Kochi menerbitkan
artikel-artikel yang menyerang wartawan lain, Mr Sakaguchi, karena membuat pejabat
publik melakukan korupsi. Mr Sakaguchi mengajukan gugatan fitnah, dan pengadilan
lebih rendah memutuskan bahwa Mr Kochi bersalah. Mahkamah Agung, dengan suara
bulat, merubah hukuman dan merubah doktrin yang diterapkan sebelumnya. Pengadilan
mencatat bahwa Mr Sakaguchi membuat pernyataan yang didengar oleh orang-orang lain
yang rupanya secara tidak layak mengajak pejabat-pejabat untuk melakukan korupsi, dan
pengadilan memutuskan bahwa Mr Kochi dapat secara layak percaya bahwa tuduhannya
adalah benar. Pengadilan menyatakan bahwa:
Pasal 230-2 dari Kode Pidana [tentang fitnah] harus ditafsirkan agar
menyesuaikan perlindungan nama baik individu sebagai hak tentang pembicaraan
yang sah berdasarkan jaminan-jaminan dalam Pasal 21 [dari Konstitusi]. Agar
dapat mencapai keseimbangan dan kesesuaian antara kedua unsur tersebut,
bahkan apabila pernyataan tidak dibuktikan kebenarannya, sebagaimana
ditentukan dalam Pasal 230-2(1), niat pidana dan kejahatan fitnah tidak terbukti
dalam kasus ini, karena pihak yang bersangkutan secara keliru percaya bahwa
pernyataannya adalah benar dan ada alasan memadai untuk kepercayaan keliru ini
jika menimbang bukti yang telah disampaikan. Kami berpendapat bahwa doktrin
tersebut di atas dari First Petty Bench harus dirubah ... ; putusan ini ...
menerapkan undang-undang secara keliru.
Pengadilan juga mengakui bahwa tindakan Mr Kochi dilakukan demi kepentingan publik
dan oleh karena itu, bahkan apabila dia diputuskan bersalah atas fitnah, seharusnya tidak
dihukum. Alinea 1 dari Pasal 230-2 menyatakan bahwa jika seorang terbukti telah
memfitnah orang lain dengan membuat pernyataan yang berhubungan dengan
kepentingan publik dan dia melakukan demikian hanya untuk memberitahu publik, dan
setelah diperiksannya kebenaran atau kepalsuan fakta-fakta yang dinyatakan, dan
kebenaran telah terbukti, maka hukuman tidak boleh dijatuhkan.
Alinea 2 dari Pasal 230-2 menyatakan bahwa “apabila seorang belum dituntut atas
pelaksanaan tindak pidana maka persoalan ini akan dianggap menyangkut kepentingan
publik.”
46
60 FCC 234 (1982).
Kochi v. Japan, 23 Keishû 259, SC (Grand Bench), 25 Juni 1969, diterjemahkan dalam H Itoh & L Beer, The Constitutional
Case Law of Japan: Selected Supreme Court Decisions (Yurisprudensi Konstitusional Jepang: Putusan terpilih dari
Mahkamah Agung (1961-1970), 175.
47
167
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Kenya
Pengadilan Tinggi (Nairobi) memutuskan bahwa surat kabar Sunday Nation dan
redakturnya, Joe Kadhi, bersalah atas fitnah karena menerbitkan cerita yang menyatakan
bahwa penggugat dipecat oleh Dewan Kota Nairobi sebagai bagian dari upayanya untuk
mengeluarkan “orang yang tidak bekerja” dari stafnya. Hakim berpendapat bahwa hak
istimewa atas komentar yang adil tidak berlaku apabila mencantumkan materi yang
menfitnah. Pengadilan Tinggi merubah putusan ini dengan sebuah putusan terkemuka
bahwa menurut undang-undang Kenya tentang fitnah, apabila niat jahat tidak terbukti,
laporan atau komentar yang adil tentang kepentingan publik dilindungi oleh hak
istimewa. Hakim Platt menyatakan:
Menurut penlaian saya, niat jahat tidak terbukti. Para tergugat memberi informasi
yang adil tentang apa yang terjadi di Dewan Kota. Kata-kata yang digunakan
tidak menghasut kekerasan dan proporsional. Dasar pemikiran untuk hak
istimewa ini adalah bahwa kepentingan publik harus dianggap lebih penting
daripada kerugian yang dialami seorang individu.48
Dalam kasus yang diputuskan baru-baru ini, Pengadilan Tinggi (Nairobi) memutuskan
bahwa publik mempunyai kepentingan sah untuk mengetahui bagaimana dana publik
digunakan oleh perusahaan yang mengelola dana publik.49 Kepentingan ini semakin kuat
kalau ada tuduhan bahwa dana publik disalahgunakan. Pengadilan membuat komentar ini
ketika menolak membatasi hak Nation Newspapers Ltd untuk menerbitkan informasi
tentang penjualan harta benda milik Ketua “Pemuda untuk KANU '92", sebuah kelompok
pro-pemerintah yang kuat, kepada National Social Security Fund dengan harga yang
rupanya terlalu tinggi. Pengadilan menolak memberi perintah larangan dan memutuskan
demikian karena Nation Newspapers Ltd mempertahankan ceritanya dan siap
membuktikan kebenarannya, dan haknya atas kebebasan menyampaikan pendapat tidak
dapat dibatasi pada tahap sela.
Afrika Selatan
Sebuah pengadilan tingkat pertama di Afrika Selatan memutuskan bahwa kepentingan
publik dapat digunakan sebagai pembelaan atas gugatan fitnah bahkan apabila pernyataan
faktual tertentu dibuktikan tidak benar. Lieutenant-General Neethling mengajukan
gugatan fitnah untuk kompensasi R1.5 juta terhadap Vrye Weekblad dan Weekly Mail
karena menerbitkan tuduhan bahwa dia memberi racun untuk membius dan membunuh
para aktivis politik. Pengadilan memutuskan bahwa Weekly Mail menerbitkan tuduhan
tentang alkohol beracun yang tidak terbukti kebenarannya, dan menurut keadaan dalam
kasus ini, reputasi Lieutenant-General Neethling tidak sepenting hak publik untuk
menerima informasi.50
Divisi Cape Provincial dari Mahkamah Agung membenarkan hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat ketika menolak permohonan dari Church of Scientology
48
Joe Kadhi and Sunday Nation v. Isaac J. Arimi, Banding Perdata No. 93 (1984), dilaporkan dalam Nairobi Law Monthly
No. 27, Nov. 1990, h. 45-46 dan Daily Nation, 2 April 1990.
49
Cyrus S. Jirongo v. Nation Newspapers Ltd, Kasus Perdata No. 5276/1992; dan Sololo Outlets Ltd v. Nation Newspapers
Ltd, Kasus Perdata No. 5196 of 1992
50
General Lothar Paul Neethling v. Max du Preez, WLD 18 Jan. 1991, Kasus No. 34650/89 and 34969/89).
168
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
(gereja) untuk perintah larangan terhadap penerbitan sebuah artikel dari Reader's Digest
yang mengkritik filsafat-filsafat gereja tersebut. Pengadilan menolak argumen dari gereja
ini bahwa haknya atas kebebasan menyampaikan pendapat dilanggar oleh kritikan
tersebut. Pengadilan juga menolak mengeluarkan perintah larangan dengan alasan bahwa
sebuah perusahaan tidak berhak untuk mengajukan gugatan fitnah kalau tidak mengalami
kerugian finansial.51
Divisi Lokal Witwatersrand dari Mahkamah Agung memutuskan bahwa kepentingan
publik dapat digunakan sebagai pembelaan terhadap fitnah kalau menyangkut
kepentingan publik, bahkan apabila penerbit tidak percaya secara bona fide pada
kebenarannya. Pernyataan kontraversial yang dibuat oleh seorang Menteri mengenai
keadaan orang-orang pensiunan memicu perdebatan sengit di pers. Selama perdebatan ini
berlangsung Menteri tersebut memberi kritikan kuat tentang sebuah cerita dan
mengatakan bahwa “cerita itu samasekali memalsukan fakta-fakta”. Penulis artikel
tersebut menggugat surat kabar yang menerbitkan tuduhan Menteri. Pengadilan
memutuskan bahwa surat kabar itu berhak menerbitkan komentar Menteri, dan
menyatakan bahwa kebijakan pemerintah tentang pensiun, pernyataan Menteri di
konferensi pers dan sikapnya terhadap komentar dari pers adalah persoalan yang
menyangkut kepentingan publik. Pada khususnya, sikapnya tentang pers “dengan
sendirinya adalah komponen penting dari pertimbangan anggota masyarakat yang ingin
menilai prestasi Menteri”.52 Pengadilan memutuskan bahwa walaupun surat kabar yang
menerbitkan tuduhan Menteri sudah mengetahui atau layak mengetahui bahwa tuduhan
ini tidak benar dan cerita yang dikritiknya tidak “samasekali memalsukan fakta-fakta”,
namun surat kabar tersebut masih berhak menggunakan pembelaan berdasarkan
kepentingan publik.
Britania Raya
House of Lords memutuskan bahwa para anggota otoritas lokal tidak dapat
dipertanggungjawabkan atas pernyataannya, bahkan apabila bersifat fitnah, yang dibuat
selama mengikuti pertemuan otoritas atau salah satu komitenya, asal pernyataan itu
dibuat demi kepentingan publik dan dengan itikad baik. Sebagaimana dinyatakan oleh
Lord Diplock:
Kepentingan publik menuntut bahwa undang-undang harus memberi cara efektif
kepada seorang untuk membenarkan reputasinya terhadap fitnah, namun hal ini
harus dibandingkan dengan kepentingan publik untuk memperkenankan orang
berkomunikasi secara bebas dan terbuka dengan orang lain tentang persoalan
yang menurut hukum adalah wajib atau harus dilindungi. Pernyataan semacam
ini yang diterbitkan dengan itikad baik diberi perlindungan khusus. Pernyataan
tersebut tidak dapat digugat, bahkan apabila bersifat fitnah dan tidak benar... .
Perlindungan khusus akan dicabut apabila hak ini disalahgunakan.”53
7.1.6
51
52
53
Pernyataan Pendapat yang Ekstrim
Church of Scientology v. Reader's Digest Association, Cape Provincial Division 1980 (4) SA 313, 1 Agustus 1980.
Zillie v. Johnson, 1984(2) SA 186, 196A-C (W).
Horrocks v. Lowe [1975] AC 135, 149.
169
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa pernyataan yang dibuat sebagai
jawaban terhadap pernyataan yang mungkin bersifat fitnah harus diberi kelonggaran yang
lebih besar daripada pernyataan yang dibuat dalam konteks netral. Ini disebutkan sebagai
prinsip gegenschlag (menyerang kembali). Setelah Hakim Schmid dikritik secara publik
sebagai Komunis dan oleh karena itu tidak pantas menjadi hakim, majalah Der Spiegel
menerbitkan cerita yang sangat mengkritik kegiatan politiknya pada masa lalu yang tidak
memperhatikan dokumen-dokumen yang diberikan oleh Schmid kepada majalah tersebut
sebagai pembelaan. Sebagai jawaban, Schmid menyatakan bahwa di bidang politik, Der
Spiegel dapat disamakan dengan pornografi dari segi moral. Der Spiegel memohon
penuntutan pidana, dan Schmid dihukum atas fitnah. FCC merubah putusan bersalah dan
mencatat bahwa artikel dalam Der Spiegel memberi gambaran palsu tenang kegiatan
politik Schmid karena gagal menyebutkan fakta tertentu yang diketahui oleh redaktur.
Komentar yang dibuat untuk melindungi kepentingan sah dapat digunakan sebagai
pembelaan terhadap pendapat yang berfitnah (walaupun bukan untuk pernyataan palsu
tentang fakta). Di sini, pernyataan Schmid adalah pernyataan tentang pendapat dan dapat
dibenarkan.54
7.2
Pelanggaran Privasi
Dewan Eropa
Pasal 8(1) dari Konvensi Eropa menjamin bahwa setiap orang mempunyai “hak atas
kehormatan terhadap kehidupan pribadi dan keluarga, rumahnya dan surat-menyurat.”
Pasal 8(2) memperkenankan hak untuk menunduk pada pembatasan oleh otoritas publik
apabila perlu untuk melindungi berbagai macam kepentingan swasta dan publik. Daftar
ini berbeda dengan daftar kepentingan yang disebutkan dalam Pasal 10(2) karena
termasuk “kesejahteraan ekonomi negara” dan tidak termasuk “integritas teritorial”,
“mencegah pengungkapan informasi yang diberikan secara rahasia”, atau
“mempertahankan wibawa dan imparsialitas kehakiman”. Semua kasus yang diputusukan
berdasarkan Pasal 8 menyangkut sejauh mana pers dapat mengomentari kehidupan
pridadi seorang.
Putusan-putusan dari Komisi Eropa telah menetapkan bahwa jika orang ketiga diberitahu
atau mengetahui fakta yang berhubungan dengan kondisi fisik seorang, kesehatan atau
kepribadian, maka melanggar hak atas privasi, tetapi dapat dibenarkan demi kepentingan
mencegah kejahatan.55 Demikan pula, penyampaian fotograf intim sebagai bukti dalam
persidangan, dan penyimpanan catatan, termasuk dokumen, fotograf dan sidik jari yang
berhubungan dengan kegiatan pidana masa lalu, dapat melanggar Pasal 8 tetapi juga
dapat dibenarkan demi kepentingan mencegah kejahatan dan melindungi ketertiban
umum.56
54
12 FCC 113 (1961) (Kasus Schmid-Spiegel).
Van Oosterwijck v. Belgium, App. No. 7654/77, Laporan tertanggal 1 Maret 1979.
56
X v. Federal Republic of Germany, App. No. 5339/72, CD 43, 156; X v. Federal Republic of Germany, App. No. 1307/61,
CD 9, 53.
55
170
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Chili
Mahkamah Agung membenarkan penolakan dari Pengadilan Tinggi atas hukuman
sebesar US$6,150 terhadap Megavision, sebuah perusahaan telivisi milik pribadi.57
Dewan Televisi Nasional (sebuah lembaga pemerintah mandiri yang diberi kewenangan
untuk menghukum channel-channel yang menyiarkan informasi yang melanggar standar
moral atau martabat warga negara) memerintahkan sanksi terebut pada tanggal 28
September 1992 sebagai hukuman karena menyiarkan pembicaraan yang direkam secara
tersembunyi antara seorang Senator, yang menggunakan telepon selular, dan seorang
calon presiden dari partai oposisi, Sebastian Pinera. Mereka berdua membahas
persetujuan yang dibuat seorang wartawan untuk mengganggu calon lawan dalam partai
Mr Pinera, anggota Kongres Evelyn Matthei, dan pada khususnya untuk memanfaatkan
pernyataan tertentu yang pernah dibuatnya yang tidak konsisten dan berkontradiksi. Ms
Matthei, anak perempuan dari salah satu mantan anggota junta militer Panglima Pinochet,
memperoleh rekaman tersebut dari petugas telekomunikasi tentara dan secara tidak
langsung menyerahkannya kepada Presiden Megavision, Ricardo Claro. Mr Claro
mendengarkan rekaman itu tanpa izin dari Megavision selama perdebatan politik yang
disiarkan langsung di televisi, dimana dia diundang untuk ikut serta sebagai warga negara
biasa. Siaran itu menyebabkan skandal yang begitu besar sehingga Mr Pinera dan Ms
Matthei mencabut pencalonannya.
Publik sangat marah terhadap Megavision karena menyiarkan pembicaraan tersebut.
Media Ethical Council, sebuah badan swasta yang terdiri dari wakil media, mengeluarkan
teguran publik dan Dewan Televisi Nasional menentukan denda tersebut di atas. Namun,
sebuah investigasi oleh jaksa menyimpulkan bahwa kejahatan tidak dilakukan karena UU
Telekomunikasi tidak menghukum penyadapan pembicaraan melalui telepon selular.
Megavision dan Mr Claro membenarkan penyiaran berdasarkan alasan bahwa isi
pembicaraan cukup penting bagi publik dan mereka tidak ikut serta dalam atau
mendorong penyadapan.
Pengadilan Tinggi menolak teguran publik tersebut dengan alasan bahwa penyiaran tidak
dapat dihubungkan dengan Megavision karena Mr Claro mendengarkan rekaman selama
siaran langsung tanpa membuat pemberitahuan sebelumnya. Mahkamah Agung
membenarkan putusan ini.
Belanda
Mahkamah Agung memutuskan bahwa “orang-orang yang cukup terkenal” harus
menerima pelanggaran yang lebih besar terhadap privasinya bila dibanding orang biasa,
dan apabila tokoh publik serta informasi yang akan diungkapkan dianggap penting, maka
orang itu harus semakin siap untuk diteliti.58 Sejauh mana seorang ingin bekerjasama
dengan wartawan akan dipertimbangkan apabila pengadilan meneneliti tuduhan tentang
pelanggaran, tetapi jika persetujuan tidak diberikan untuk menerbitkan informasi hal ini
tidak secara otomatis berarti bahwa pelanggaran hukum telah dilakukan. Walaupun ada
banyak ketidakpastian tentang bagaimana kebebasan pers dapat diimbangi dengan hak
57
Red Televiso Megavision SA v. Consejo Nacional de Televisión, S. Ct, 18 Maret 1993, membenarkan putusan dari
Pengadilan Tinggi Santiago, Majelis Hakim, dikeluarkan pada tanggal 18 Nov. 1992
58
SC, 4 Maret 1988, Netherlands Jurisprudence 1989, 361.
171
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
publik untuk menerima informasi di suatu pihak, dan hak atas privasi di pihak yang lain,
pengadilan-pengadilan cenderung mengganggap penting peranan pers sebagai
pengawas.59
Selandia Baru
Pemohon meminta perintah larangan untuk waktu sementara untuk mencegah sebuah
perusahaan film agar tidak mendistribusikan film yang mempertayangkan adegan yang
disyuting di batu pualam keluarga pemohon. Pengadilan Tinggi berpendapat bahwa jika
perintah larangan dijatuhkan, maka akan “memperluas definisi pelanggaran privasi secara
tidak layak dan akan menentukan pembatasan yang tidak dapat dibenarkan pada
kebebasan menyampaikan pendapat.”60
Spanyol
Pengadilan Konstitusional memutuskan bahwa hak-hak privasi yang dimiliki janda dari
seniman terkenal tidak dilanggar ketika video yang menunjukkan kematian seniman
tersebut ditayangkan di sebuah program berita televisi. Sebagai bandingan, pengadilan
juga memutuskan bahwa orang-orang yang membuat video komersial tentang kehidupan
seniman tersebut telah melanggar privasi janda dengan menggunakan rekaman video
yang sama dalam video komersial. Pengadilan menyatakan bahwa privasi dapat dilanggar
apabila ada kepentingan publik yang sah untuk mengetahui informasi, yang berbeda
dengan pelanggaran privasi yang dimotivasi oleh keuntungan ekonomi melalui penjualan
informasi, yang mana merupakan pelanggaran tidak sah. Apabila menyangkut
kepentingan publik, maka kebebasan menyampaikan pendapat dianggap lebih penting
daripada kepentingan pribadi. Lagipula, kenyataan bahwa rekaman video telah disiarkan
dalam program berita tidak berarti bahwa video tersebut tidak disediakan kepada publik
dan oleh karena itu tidak menghapus kepentingan privasi janda terhadap rekaman
tersebut.61
Amerika Serikat
Mahkamah Agung AS mengakui kewenangan pemerintah untuk membatasi pengumpulan
atau pembagian informasi tentang seorang individu. Pengadilan mengakui empat aspek
dari jenis privasi tersebut: (1) hak agar tidak “dipertunjukkan secara palsu” oleh
penerbitan fakta-fakta yang benar; (2) hak agar nama atau persamaannya “diambil” untuk
keuntungan komersial; (3) “hak atas publisitas” oleh orang yang namanya mempunyai
nilai komersial; dan (4) hak agar “perincian pribadi” tidak diumumkan.62 Pengadilan
memutuskan bahwa pejabat publik dan tokoh publik harus memenuhi standar Sullivan
tentang “niat jahat” dalam kasus pelanggaran privasi.63
7.3
59
Hak Menjawab
Lihat F Van Lenthe dan I Boerefijn, "Press Law in The Netherlands" (Hukum Pers di Belanda), dalam Press Law and
Practice: A Comparative Study of Press Freedom in European and Other Democracies (Hukum Pers dan Prakteknya: Studi
Banding tentang Kebebasan Pers di Eropa dan di Negara Demokrasi lainnya), (London: ARTICLE 19, 1993), 107.
60
Bradley v. Wingnut Films (1992), TCL, Vol. 15, No. 36.
61
Kasus Pantoja, STC 231/88, Boletín de Jurisprudencia Constitucional 92, 1577.
62
Zacchini v. Scripps-Howard Broadcasting Co., 433 U.S. 562 (1977).
63
Time, Inc. v. Hill, 385 U.S. 374 (1967) yang mengacu New York Times v. Sullivan dibahas dalam Bagian 7.1.3 supra.
172
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Di sebagian negara, pada khususnya yang menggunakan sistem civil law, hak menjawab
diberi pengakuan dalam hukum sebagai cara untuk mempromosikan kebebasan
menyampaikan pendapat. Sistem lain, pada khususnya yurisdiksi common law, cenderung
menganggap hak menjawab sebagai pembatasan pada kebebasan menyampaikan
pendapat yang tidak perlu di masyarakat demokratis.
Masyarakat Eropa
Instruksi Dewan EC tentang Penyiaran tertanggal 3 Oktober 1989, yang dilaksanakan di
semua negara pada Oktober 1991, memperkenankan “hak menjawab pada tingkat Eropa
bagi semua orang atau badan hukum yang mana mengalami kerugian pada kepentingan
sah sebagai akibat pernyataan yang mengandung fakta-fakta yang salah dalam program
televisi.”64
Organisasi Negara-Negara Amerika
Pengadilan Antar-Amerika, sebagai jawaban pada permohonan dari pemerintah Costa
Rica, mengeluarkan pendapat penasehat mengenai sifat kewajiban yang ditentukan dalam
Pasal 14(1) dari Konvensi Amerika, yang menyatakan bahwa:
Setiap orang yang dirugikan oleh pernyataan yang tidak akurat atau menghina
atau gagasan yang dibagi kepada masyarakat umum oleh sarana komunikasi yang
diatur secara hukum mempunyai hak menjawab atau membuat ralat dengan
menggunakan sarana komunikasi yang sama, berdasarkan ketentuan hukum yang
berlaku.
Pengadilan terlebih dahulu mengacu pada dua aturan umum tentang penafsiran: (1) Pasal
14 “harus ditafsirkan dengan itikad baik sesuai dengan maksud biasa”; dan (2) “tujuan
dari Konvensi adalah mengakui hak dan kebebasan individu dan bukan saja untuk
memberi kewenangan kepada negara-negara untuk melakukan demikan.”65 Dengan
demikian, negara peserta berkewajiban untuk menjamin hak menjawab “dalam undangundang”, walaupun hal ini dapat dicapai melalui penerapan peraturan perundangundangan atau melalui “tindakan lain yang efektif”.66 Namun, semua tindakan yang
membatasi hak yang disebutkan dalam Konvensi, termasuk hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat, harus diadopsi dalam bentuk peraturan perundang-undangan.67
Pengadilan menjelaskan bahwa walaupun negara peserta harus mengakui hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat apabila mengatur hak menjawab atau ralat, negara
peserta “tidak boleh .... memberi penafsiran luas pada hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat sehingga menghapus hak menjawab”.68
Argentina
64
65
66
67
68
Dilaporkan dalam Siaran Pers Dewan Urusan Umum, 3 Okt. Pertemuan 1989, 8774/89 (Presse 166).
Enforceability of the Right of Reply or Correction (Penegakan Hak Menjawab atau Ralat), pasal 22 dan 24.
Id. at para. 27.
Id. at para. 33.
Id. at para. 25.
173
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Mahkamah Agung memutuskan bahwa semua orang di Argentina berhak atas hak
menjawab, bukan melalui ketentuan dalam Konstitusi, tetapi karena Argentina
meratifikasi Konvensi Amerika.69 Pengadilan mencatat bahwa Pasal 14(1) dari Konvensi
cukup spesifik, jelas dan harus dapat diterapkan langsung dan dengan demikian
Pengadilan berkewajiban untuk menerapkan pasal tersebut. Pengadilan berkomentar
tentang pentingnya hak menjawab:
Dalam analisa tentang ‘hak menjawab’, yang dipersoalkan bukan saja
perlindungan untuk kebebasan menyampaikan pendapat, atau hak menerbit tanpa
penyensoran sebelumnya, tetapi juga perlindungan memadai atas martabat,
penghormatan, perasaan dan privasi manusia; akibatnya, harus ada jaminan di
setiap yurisdiksi bahwa nilai-nilai ini dapat diberi dukungan memadai agar dapat
dilaksanakan, dimodifikasi, dijawab dll. Hak menjawab dimaksudkan untuk
menjamin hak esensiil yang wajar dan fundamental agar dapat membela martabat,
penghormatan dan privasi.”
Hak menjawab hanya berlaku dalam keadaan luar biasa, maka persyaratan berikut harus
terpenuhi sebelum hak ini dapat dilaksanakan:
1) Harus ada “pelanggaran berat yang substansial”.
2) Pelanggaran itu harus timbul dari pernyataan yang tidak didukung oleh argumen
layak.
3) Dalam hal yang menyangkut “kepentingan ideologi”, orang yang memberi
jawaban melakukan demikian “secara kolektif”; yaitu orang pertama yang
menjawab sebenarnya melaksanakan hak menjawab atas nama semua orang yang
barangkali tersinggung oleh pernyataan yang sama.
4) Ralat atau jawaban harus diterbitkan melalui sarana komunikasi yang sama, di
tempat yang sama dan diberi perhatian yang sama seperti pernyataan yang
menghina.
5) Harus memberi kesempatan yang memadai agar jawaban dapat mencapai
tujuannya.70
Pengadilan memutuskan bahwa dalam kasus ini, pemohon berhak agar suratnya
dibacakan di Channel 2 TV sebagai jawaban terhadap komentar yang menghina Bunda
Maria dan Jesus Christ.
Jepang
Mahkamah Agung memutusukan bahwa surat kabar tidak berkewajiban untuk
mengalokasikan tempat agar jawaban dapat diberikan atas iklan politik yang dibayar oleh
sebuah partai politik. Pada akhir tahun 1973, Partai Demokratik Liberal (LDP) yang
sedang berkuasa menggunakan tempat yang dialokasikan untuk iklan yang menempatkan
program militer 1961 dari Partai Komunis Jepang (JCP) bersamaan dengan kebijakannya
69
Ekmekdjian v. Sofovich. Lihat Bagian 4.5.1 supra tentang diskusi Pengadilan tentang pentingnya kebebasan menyampaikan
pendapat, dan Bagian 3.2.4 supra untuk diskusi tentang peranan hukum internasional dalam undang-undang nasional
Argentina.
70
Id. at 25, 29 dan 32.
174
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
yang moderat dan demokratik dari tahun 1973, dan bertanya: “Kepada Mr JCP, harap
jelaskan [kontradiksi ini]”. JCP menggugat Sankei Newspaper karena tidak
mengalokasikan tempat dengan cara yang seimbang dan setara, dan mengacu pada fitnah
dan hak menjawab. Pengadilan Distrik Tokyo memutuskan bahwa: (1) kebijakan JCP
tidak dicerminkan secara tidak benar; (2) iklan LDP meminta jawaban, tetapi tidak harus
melalui sarana yang sama; dan (3) partai politik harus siap menerima kritikan tajam:
Dalam masyarakat demokratis, partai politik ingin mendapatkan kekuasaan politik
dan bersaing atas dukungan populer melalui perdebatan sebagai senjata utamanya,
yang didasarkan kebebasan berbicara dan ekspresi. Akibatnya, tidak dapat
dihindari bahwa perdebatan antara partai politik harus kasar dan pedas. Setiap
orang yang mencari dukungan populer melalui pembicaraan (tulisan, dll) harus
siap menerima kritikan dan serangan pedas.71
Putusan Pengadilan Distrik dibenarkan oleh Pengadilan Tinggi Tokyo serta Mahkamah
Agung
Jepang.72
Amerika Serikat
Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa undang-undang yang mencoba memberi hak
menjawab melanggar Amendemen Pertama pada Konstitusi. Pengadilan membatalkan
sebuah undang-undang di Florida yang mewajibkan surat kabar untuk menerbitkan,
secara gratis, jawaban dari calon politik yang dikritik dalam rubrik redaktur surat kabar
itu. Pengadilan memutuskan bahwa berdasarkan Amendemen Pertama, pemerintah tidak
berhak untuk mewajibkan penerbitan materi tertentu sama seperti tidak dapat melanggar
penerbitan materi lain. Pengadilan juga berpendapat bahwa apabila mewajibkan hak
menjawab akan secara tidak layak membatasi kemandiraan redaktur dan “tentu saja akan
mengurangi” semangat perdebatan publik:
Persoalan dalam kasus ini adalah memaksa redaktur untuk menerbitkan sesuatu
yang menurut akal sehat seharusnya tidak diterbitkan. UU Florida merupakan
perintah seperti undang-undang atau peraturan yang melarang [surat kabar] dari
menerbitkan materi spesifik. UU ini menjatuhkan hukuman berdasarkan isi surat
kabar. Tahap pertama dari hukuman ini adalah meningkatkan biaya penerbitan
[dan] menggunakan tempat yang dapat diberikan untuk materi lain. ... Para
redaktur dapat menarik kesimpulan bahwa jalan terbaik adalah menghindari
kontraversi. .... Jadi hak atas akses yang ditegakkan oleh pemerintah mengurangi
semangat dan membatasi keanekaragaman perdebatan publik.73
Pengadilan juga mencatat bahwa undang-undang ini barangkali tidak mencapai tujuan
yang diharapkan untuk meningkatkan berbagai macam pendapat, tetapi sebaliknya dapat
mencegah para redaktur dari mencantumkan cerita yang kontraversial.
7.4
71
72
73
Mendorong Kebencian Nasional, Rasial atau Keagamaan
Japan Communist Party v. Sankei Newspaper, Inc., 857 Hanrei Jihô 30, Pengadilan Distrik Tokyo, 13 Juli 1977.
Japan Communist Party v. Sankei Newspaper, Inc., Asahi Shimbun, S. Ct. (Second Petty Bench), 24 April 1987.
Miami Herald Publishing Co. v. Tornillo, 418 U.S. 241, 256-57 (1974).
175
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Apa yang harus dilakukan terhadap kebencian nasional, rasial, keagamaan atau kebencian
lainnya (selanjutnya: “pembicaraan kebencian”) adalah salah satu pertanyaan yang paling
sering dibahas berkaitan dengan yurisprudensi tentang kebebasan menyampaikan
pendapat. Ada beberapa alasan untuk kompleksitas ini. Pertama, pembicaraan yang
dianggap pemerintah sebagai dorongan untuk kebencian dapat dianggap oleh banyak
orang sebagai penyampaian kepercayaan politik yang sah (seperti himbauan untuk
mengeluarkan semua pekerja asing). Sulit sekali merancang undang-undang yang
melarang pembicaraan kebencian karena undang-undang semacam ini di banyak negara
digunakan untuk menindas perbedaan pendapat dan menghukum pembicaraan, terutama
yang diucapkan anggota kelompok minoritas. Kedua, hak-hak yang ingin dilindungi oleh
undang-undang anti-pembicaraan kebencian seringkali bersifat fundamental seperti hak
atas kebebasan menyampaikan pendapat. Jadi, upaya untuk mencapai keseimbangan
antara kedua hak tersebut menimbulkan resiko akan mengurangi aspek utama dari salah
satu hak tersebut.
ARTICLE 19 membahas hal ini dalam buku yang mencantumkan lebih dari 30 karangan
yang meneliti undang-undang anti-pembicaraan kebencian dan penerapannya di 15
negara.74 Disini kami hanya akan membahas standar internasional dan beberapa putusan
dari pengadilan nasional yang melindungi kebebasan menyampaikan pendapat.
Standar Internasional
Keempat perjanjian hak asasi manusia terpenting yang dibahas dalam buku pedoman ini
memperkenankan pemerintah untuk menghukum orang yang mendorong kebencian yang
berdasarkan alasan nasional, rasial atau keagamaan. Konvensi Amerika secara jelas
mewajibkan negara peserta untuk mengatur dorongan tersebut sebagai tindak pidana, dan
Konvenan Internasional secara jelas mewajibkan agar pembicaraan kebencian harus
dilarang dalam undang-undang. Konvensi Eropa dan Piagam Afrika memperkenankan,
walaupun tidak secara jelas mewajibkan, larangan dalam undang-undang.
Larangan terkuat tercantum dalam perjanjian hak asasi manusia kelima, yaitu Konvensi
Internasional untuk Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial (ICERD). Pasal 4
menyatakan bahwa negara peserta harus memidanakan “semua pembagian ide yang
berdasarkan superioritas rasial atau kebencian, hasutan atas diskriminasi rasial, ....
pemberian bantuan atas kegiatan rasis” dan keikutsertaan dalam “organisasi, dan kegiatan
propoganda lainnya yang terorganisir, yang mempromosikan dan menghasut diskriminasi
rasial”.
Komite PBB yang memantau penaatan terhadap ICERD telah memutuskan satu kasus
yang menuduh pelanggaran Pasal 4. Seorang warga negara Turki mengajukan
permohonan terhadap Belanda karena gagal menuntut pemberi kerjanya karena
dinyatakan membuat komentar rasis. Pemerintah Belanda berargumen bahwa
kewajibannya berdasarkan Pasal 4 telah terpenuhi karena Kode Pidana mencantumkan
tindakan yang menghukum pembicaraan rasis dan tidak ada kewajiban untuk menuntut
74
Striking a Balance: Hate Speech, Freedom of Expression and Non-discrimination (Mencapai Keseimbangan: Pembicaran
Kebencian, Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan Non-Diskriminasi), (London: ARTICLE 19/University of Essex, 1992).
176
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
setiap kasus. Komite setuju bahwa pemerintah berhak melaksanakan diskresi penuntutan
dan oleh karena itu memutuskan bahwa pelanggaran tidak dilakukan, tetapi
menambahkan bahwa Pasal 4 “harus diterapkan dalam setiap kasus dimana ada tuduhan
tentang diskriminasi rasial”.75
Konvensi Eropa tidak secara jelas melarang pembicaraan kebencian, tetapi Komisi Eropa
telah menyatakan dalam sejumlah putusan bahwa berdasarkan Pasal 17 dan/atau Pasal 14
dari Konvensi Eropa, pemerintah dapat melarang, dan melakukan penuntutan pidana pada
orang-orang yang melaksanakan haknya atas kebebasan menyampaikan pendapat,
berkumpul atau berasosiasi dengan tujuan meniadakan atau secara tidak sah membatasi
hak dan kebebasan orang lain yang diatur dalam Konvensi. Komisi Eropa tidak menerima
beberapa permohonan yang menantang putusan bersalah atas berbagai macam pernyataan
atau kegiatan yang rasis, fasis atau revisionis. Ini termasuk sebuah kasus terhadap Swedia
yang diajukan oleh seorang laki-laki yang dihukum 10 bulan penjara karena menerbitkan
pernyataan yang sangat menghina orang yahudi dan mengirim surat-surat yang penuh
kebencian (kepada orang yahudi juga) yang disertai sabun, rambut dan kondom,76 dan
menantang undang-undang Italia yang memidanakan “upaya yang bertujuan untuk
membentuk kembali partai fasis”.77
Dalam kasus Glimmerveen and Others v. The Netherlands,78 Komisi Eropa tidak
menerima permohonan dari pemimpin partai politik sayap kanan ekstrim yang dihukum
dua minggu penjara dan namanya dihapus dari daftar elektoral karena secara publik
mendorong pemulangan pekerja asing yang tidak berkulit putih. Komisi memutuskan
bahwa tindakan semacam ini mendorong diskriminasi rasial yang dilarang oleh Konvensi
Eropa dan perjanjian internasional lainnya, dan oleh karena itu, tindakan ini dapat
dihukum.79
Dalam kasus Jersild, seorang wartawan di Denmark dihukum dan didenda karena
menyiarkan wawancara televisi dengan anggota-anggota gang pemuda yang percaya pada
supremasi orang kulit putih, walaupun pengadilan Denmark menerima bahwa dia tidak
menyetujui pendapat rasis yang diucapkan dan dimotivasi oleh kepentingan untuk
memberitahu publik tentang keberadaan rasisme yang penuh kekerasan. Setelah
wartawan tersebut mengajukan permohonan kepada Komisi Eropa, undang-undang
Denmark diamendemen untuk menghapus tanggungjawab wartawan, kecuali
menerbitkan ide rasis yang dimaksudkan untuk “mengancam, menghina atau menurunkan
martabat” orang lain. Komisi menolak permohonan itu, tetapi belum mengambil
keputusan tentang fakta-fakta dalam kasus ini.80
Pasal 20 dari Kovenan Internasional mengatur bahwa “semua dorongan pada kebencian
nasional, rasial atau keagamaan yang merupakan hasutan atas diskriminasi, permusuhan
75
Komite tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial, Yilmaz-Dogan v. The Netherlands, 43 GAOR Supp. No. 18, Lampiran
IV, UN Doc. 1/43/18 (1988).
76
Felderer v. Sweden, App. No. 11001/84.
77
X v. Italy, App. No. 6741/74.
78
App. Nos. D 8348/78 and 8406/78, 4 EHRR 260 (1982).
79
Juga lihat X v. Federal Republic of Germany, App. No. 92351/81, 29 D & R 194 (1982); T v. Belgium, App. No. 9777/82.
80
App. No. 15890/89, putusan tentang kesesuaian yang dikeluarkan pada 8 Sept. 1992.
177
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
atau kekerasan harus dilarang dalam undang-undang.” Konvensi Amerika melarang
pembicaraan kebencian dengan cara yang sama, walaupun ada tiga perbedaan penting
dengan Pasal 20. Pertama, Pasal 13(5) dari Konvensi melarang dorongan kebencian
hanya jika merupakan “hasutan atas kekerasan melawan hukum atau tindakan melawan
hukum yang serupa”. Kedua, Pasal 20 terbatas pada kebencian berdasarkan alasan
nasional, rasial atau keagamanaan, padahal Pasal 13(5) melarang dorongan tidak sah
“berdasarkan semua alasan, termasuk ras, warna kulit, agama, bahasa atau asal nasional”.
Ketiga, Pasal 13(5) mengatur bahwa dorongan tidak sah tersebut dapat dianggap sebagai
tindak pidana, padahal Pasal 20 menyatakan bahwa harus “diatur dalam undang-undang”,
jadi hanya ada kemungkinan untuk menuntut pertanggungjawaban perdata.
Komite HAM PBB tidak menerima beberapa permohonan yang menantang putusan
bersalah atas pembicaraan yang rasis atau fasis, dengan alasan bahwa putusan bersalah
adalah sesuai dengan Pasal 19, Pasal 20 dan Pasal 5 dalam Kovenan Internasional (yang
menolak “hak untuk melakukan kegiatan ... yang bertujuan untuk menghancurkan hak
dan kebebasan” yang diatur dalam Kovenan).81
Piagam Afrika tidak secara jelas melarang pembicaraan kebencian, tetapi kewenangan
untuk melakukan demikian dapat ditemukan dalam Pasal 27 dan 28. Pasal 27(2)
menyatakan bahwa “hak dan kebebasan setiap orang harus dilaksanakan dengan
menjunjungtinggi hak-hak orang lain”. Pasal 28 mengatur bahwa: “Setiap orang
berkewajiban untuk menghormati dan mempertimbangkan sesama manusia tanpa
diskriminasi, dan untuk mempertahankan hubungan yang bertujuan untuk
mempromosikan, melindungi dan menegaskan kembali penghormatan dan toleransi
antara satu sama lain”.
Hungaria
Pengadilan Konstitusional, yang dapat memutuskan persoalan konstitusional yang
diajukan kepadanya oleh pengadilan lain, baru-baru ini memutuskan bahwa sebuah
ketentuan dalam undang-undang tentang hasutan atas kebencian adalah tidak
konstitusional. Undang-undang tersebut mengatur sebagai tindak pidana untuk membuat
pernyataan yang diumumkan secara luas: (1) yang menghasut kebencian terhadap bangsa
atau kewarganegaraan Hungaria, atau terhadap kelompok tertentu dalam penduduk
berdasarkan agama, ras atau hal serupa; dab (2) menghina atau menurunkan martabat
bangsa Hungaria, atau kelompok dalam penduduk berdasarkan agama, ras atau hal
serupa. Pengadilan membenarkan konstitusionalitas ketentuan pertama tetapi
membatalkan ketentuan kedua sebagai pelanggaran kebebasan menyampaikan pendapat,
termasuk hak untuk menerima dan memberi informasi dan gagas. Pengadilan menimbang
bahwa:
Kebebasan menyampaikan pendapat mempunyai peranan penting antara masingmasing hak asasi manusia karena merupakan “hak induk” dari berbagai macam
kebebasan yang dikenal sebagai hak-hak dasar untuk berkomunikasi. Dari hakhak dasar tersebut kita dapat peroleh hak khusus tentang kebebasan berbicara,
kebebasan pers, yang termasuk kebebasan untuk semua media komunikasi
81
M A v. Italy, App. No. 117/81; J R T dan The W G Party v. Kanada, App. No. 104/1981.
178
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
massal, hak publik untuk menerima informasi, dan hak untuk mengakses
informasi. ...
Kumpulan hak ini diperlukan agar seorang dapat ikut serta sepenuhnya dalam
kehidupan politik dan publik ...
Kebebasan untuk menyampaikan ide dan pendapat, termasuk kebebasan untuk
menyampaikan ide yang tidak populer atau tidak konvensial, adalah syarat
fundamental untuk keberadaan masyarakat yang benar-benar hidup dan mampu
memperbaiki diri.82
Kebebasan menyampaikan pendapat melindungi pernyataan pendapat tanpa
melihat nilai atau kebenaran yang melekat padanya. Ini satu-satunya cara untuk
menaati persyaratan tentang kenetralan ideologi [yang dinyatakan dalam
Konstitusi].83
India
Pasal 295A dari Kode Pidana India memidanakan tindakan yang dilakuan siapa pun
yang “sengaja dengan niat jahat menghina perasaan keagamaan suatu kelompok warga
negara di India” untuk menghina atau mencoba menghina agama atau kepercayaan
agama dari komunitas itu. Mahkamah Agung memutuskan bahwa pasal ini tidak
melarang setiap tindakan yang menghina agama, tetapi hanya tindakan ekstrim yang
cenderung mengganggu ketertiban umum.84
Siaran berseri di televisi India, yang berjudul Tamas, mempertunjukan tekanan komunal
dan kekerasan antara orang Islam dan orang Hindu, dan antara orang Islam dan orang
Sikh di Lahore tidak lama sebelum pemisahan India. Badan Sentral Penyensor Film
menganggap program ini layak dipertunjukkan tanpa batasan berdasarkan UU
Sinematografi 1952. Pemohon adalah warga negara yang mengajukan permohonan
kepada Mahkamah Agung untuk perintah yang mencegah penyiaran program tersebut
dengan alasan, antara lain, bahwa program ini kemungkinan besar akan menghasut
orang-orang untuk melakukan kekerasan dan menghasut perasaan kebencian antara
masing-masing kelompok agama.
Mahkamah Agung mencatat bahwa syarat tepat untuk menilai dampak dari sebuah film
adalah bagaimana dampaknya pada “orang biasa yang akal sehat” dan “orang biasa yang
diharapkan akan menonton film ini” dan bukan pada “orang yang lemah dan plin-plan”.85
Dalam kasus ini, Pengadilan menolak permohonan berdasarkan dua alasan. Pertama,
badan penyensor film dengan suara bulat menyetujui bahwa film ini dapat ditonton oleh
masyarakat umum, dan “pengadilan seharusnya tidak mencampurtangani kesimpulan dari
badan yang dibentuk secara khusus untuk melakukan hal tersebut.”86 Kedua, film ini, jika
82
Pengadilan Konstitusional, AB Hatarozat, No. 30/1992 (26 May), para. III.2.1.
Id. at para. V.3.
84
Ramji Lal Modi v. State of Uttar Pradesh, AIR [1957] SC 620.
85
Ramesh Dalal v. Union of India, AIR [1988] SC, [1989] LRC (Const.) 618, 623 (per Sabyasachi Mukharji J), yang
mengutip K A Abbas v. Union of India (1971) 2 SCR 446, AIR [1971] SC 481 dibahas dalam Bagian 7.9 infra.
86
Id. [1989] LRC (Const.) at 625.
83
179
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
ditonton secara keseluruhan, dari dari perspektif orang biasa, “dapat memberi pesan yang
sangat awet tentang perdamaian dan kehidupan bersama” dan lebih mungkin akan
“mencegah hasutan atas [ketertiban umum] di masa depan” daripada menghasut
kekerasan.87 Pengadilan mencatat bahwa:
film yang hebat dapat menimbulkan dampak positif selain daripada dampak
negatif. Kalau sebagian adegan kekerasan, beberapa nuansa ekspresi atau kejadian
dalam film dapat menghasut perasaan tertentu dalam orang-orang yang
menontonnya, maka kesan yang dalam, kuat, awet dan bermanfaat dapat
disampaikan oleh adegan yang mengungkapkan hubungan antara kepentingan
egois, adegan yang menunjukkan penghormatan dan toleransi antara satu sama
lain, adegan yang menunjukkan persahabatan, bantuan dan kebaikan hati yang
mengatasi batasan agama.88
Israel
Mahkamah Agung Israel memutuskan bahwa kebebasan menyampaikan pendapat dapat
dilanggar hanya jika ada kemungkinan mendadak bahwa pernyataan itu akan
menyebabkan kerugian yang nyata dan berat pada ketertiban umum, dan memutuskan
bahwa Badan Penyiaran melanggar hak-hak Meir Kahane, pemimpin partai politik sah
yang bersifat anti-Arab, karena meninjau pernyataannya sebelum menyiarkannnya.89
Swedia
UU Kebebasan Pers, salah satu dokumen konstitusional Swedia, melarang penyampaian
ancaman atau penghinaan terhadap kelompok dalam penduduk “yang mengacu pada ras,
warna kulit, asal nasional atau etnis atau kepercayaan agama.”90 Ketentuan ini jarang
digunakan terhadap pers umum. Pada 1991, Chancellor of Justice menuntut redaktur dari
sebuah surat kabar umum yang menerbitkan surat kepada redaktur yang menyampaikan
pendapat rasis. Dia menyampaikan pembelaan bahwa pendapat pembaca harus dapat
disampaikan, kalau tidak, pendapat pembaca tidak dapat didebatkan atau dibantah.
Putusan Chancellor dikritik secara luas dan redaktur dibebaskan oleh juri.91
Amerika Serikat
Undang-Undang AS berbeda dengan standar internasional dan hukum dan praktek yang
dilakukan di banyak negara. Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa pembicaraan
tidak boleh dilarang, tanpa melihat sejauh mana menghina, kecuali ada ancaman yang
jelas dan mendadak bahwa pembicaraan tersebut akan menghasut tindakan tidak sah yang
mendadak.92
Sebuah pengadilan tinggi federal di AS (Seventh Circuit Court of Appeals) memutuskan
bahwa pembicaraan yang menyebabkan rasa sakit psikologi dilindungi, bahkan apabila
87
Id. at 626.
Id.
89
Meir Kahane and Others v. Board of Direkturs of the Broadcasting Authority, Israeli Supreme Ct, 41(3) P D 255 (1987).
90
FPA, Chap. 7, Art. 4, para. 11.
91
H-G Axberger, "Freedom of the Press in Sweden" (Kebebasan Pers di Swedia), dalam ARTICLE 19, Press Law and
Practice (Hukum dan Prakteknya Pers), 165.
92
Juga lihat Bagian 6.2.1 supra tentang perbedaan antara dorongan dan hasutan dalam yurisprudensi AS.
88
180
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
diarahkan pada korban selamat dari kekerasan rasial, asal rasa sakit itu disebabkan oleh
isi emosional atau kognitif dari pembicaraan. Sebuah kelompok Nazi mengumumkan
rencana untuk melakukan demonstrasi di hadapan aula Skokie, Illinois, yaitu sebuah
masyarakat yang kebanyakan penduduk adalah orang yahudi, yang termasuk kira-kira
5,000 korban selamat dari Holocaust Nazi. Sebagai jawaban, komunitas tersebut
mengeluarkan beberapa perintah yang dirancang untuk mencegah atau menghalangi
demonstrasi, termasuk suatu perintah yang melarang pendistribusian materi yang
mempromosikan atau menghasut kebencian rasial atau keagamaan. Materi tersebut
termasuk “tanda dan pakaian yang ditunjukkan di muka umum yang simbolis” seperti
seragam Nazi dan swastika. Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa perintah tersebut
tidak konstitusional dan menyatakan beberapa alasan untuk menolak argumen komunitas
tersebut yang menyatakan bahwa mereka berhak untuk mencegah “tindakan yang
menyebabkan trauma psikologi pada para korban selamat Holocaust yang tinggal di
sana”. Pertama, pengadilan menimbang bahwa tidak ada pedoman untuk membedakan
pembicaraan simbolis yang ingin dilarang di kasus ini dan pembicaraan menghina atau
provokatif lainnya yang diputuskan sesuai dengan Konstitusi oleh Mahkamah Agung.
“Menyampaikan ide di muka umum tidak dapat dilarang hanya karena ide itu sendiri
menghina sebagian orang yang mendengarnya.”93 Kedua, para warga komunitas tersebut
tidak “harus mendengarnya” karena mereka dapat menghindari daerah di sekitar aula
selama demonstrasi berlangsung.
Dalam sebuah putusan yang dijatuhkan baru-baru ini, Mahkamah Agung memutuskan
bahwa sebuah perintah yang disahkan oleh kota St Paul, Minnesota adalah tidak
konstitusional. Perintah tersebut mengatur sebagai pelanggaran semua tindakan yang
menempatkan di harta benda publik atau swasta, sebuah simbol, barang, nama,
persamaan, atau grafiti dengan pengetahuan atau alasan layak untuk mengetahui bahwa
barang itu akan menimbulkan kemarahan, ketakutan atau ketidakpuasan pada orang lain
berdasarkan alasan ras, warna kulit, kepercayaan, agama atau gender.94 Seorang remaja
yang membakar salib di tempat tinggal keluarga berkulit hitam didakwakan karena
melanggar perintah tersebut dan menantang konstitusionalitas perintah tersebut.
Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa perintah ini ditafsirkan secara langsung oleh
Mahkamah Agung Minnesota untuk hanya berlaku untuk “istilah menghina”,95 dan
melanggar Amendemen Pertama. Pengadilan menimbang bahwa perintah tersebut
menentukan pembatasan berdasarkan isi pembicaraan, yang hanya berlaku untuk “istilah
menghina” atau simbol yang menghina atau menimbulkan ketakutan berdasarkan alasan
tertentu (ras, warna kulit, kepercayaan, agama atau gender) dan bukan alasan lain (seperti
orientasi seksual atau status sosial). Dalam konteks ini, perintah tersebut tidak
mencantumkan semua alasan dan menentukan diskriminasi terhadap pendapat yang
diucapkan.96 Pengadilan mencatat bahwa kejadian membakar salib yang dipersoalkan
dalam kasus ini dapat dituntut berdasarkan undang-undang yang tidak menyangkut isi
93
Collin v. Smith, 578 F.2d. 1197 (7th Cir. 1978).
R A V v. St Paul, 505 U.S., 112 SC 2538 (1992),
95
Doktrin “istilah menghina” dibahas dalam Bagian 6.2.2 supra.
96 R A V v. St Paul, supra note 94 at 2547-48.
94
181
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
pembicaraan, seperti undang-undang yang melarang memasuki tempat secara tidak sah
atau melakukan intimidasi.
7.5
Menghina Lembaga Nasional
7.5.1
Kepala Negara
Banyak negara mempunyai undang-undang yang mempidankan penghinaan atas kepala
negara atau pejabat tinggi lainnya. Di Eropa banyak negara masih mencantumkan
undang-undang semacam ini dalam kode pidananya, tetapi pengadilan-pengadilan di
kebanyakan negara Eropa telah menyatakan bahwa mereka tidak menentukan
pembatasan yang lebih berat daripada undang-undang biasa tentang fitnah.97 Kasus dari
Spanyol yang diringkas di bawah memberi gambaran tentang kecenderungan ini. Kasuskasus berikut menunjukkan bagaimana pengadilan di negara-negara yang masih
mempunyai undang-undang tersebut tetap memberi penafsiran yang tidak luas.
Spanyol
Seorang wartawan Spanyol menerbitkan artikel dimana dia memanggal Raja sebagai fasis
dalam kritikan terhadap kebijakan pemerintah tentang pertandingan futbal Piala Dunia.
Wartawan itu dihukum penjara enam tahun dan putusan bersalahnya dibenarkan oleh
Mahkamah Agung (walaupun ditangguhkan sambil menunggu penyelesaian kasus ini
oleh Pengadilan Konstitusional). Pengadilan Konstitusional membatalkan putusan
bersalah dan menyatakan bahwa:
Lingkup maksimum untuk kebebasan ideologi dalam Konstitusi kita harus
dijelaskan, karena
merupakan dasar, bersama dengan martabat manusia dan hak
fundamental dan kebebasan yang melekat pada dirinya dan yang tidak dapat dilanggar...
98
Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan termasuk keperluan dan proporsionalitas
pembatasan, kepentingan publik untuk menerima informasi, dan apakah kata-kata yang
digunakan sangat menghina. Dalam kasus ini, walaupun kata-kata yang digunakan sangat
menghina dan kepentingan publik untuk menerima informasi tidak signifikan (karena
wartawan hanya memberi pendapatnya tentang fakta-fakta yang sudah diketahui)
Pengadilan tetap menyimpulkan bahwa pembatasan tersebut tidak proporsional karena
sudah jelas bahwa kata-kata yang menghina hanya merupakan pendapat saja.
Uganda
Dua wartawan Uganda didakwakan atas pelanggaran memfitnah penguasa asing karena
dinyatakan mengajukan pertanyaan yang menimbulkan rasa malu pada Presiden Zambia
pada saat itu, Kenneth Kaunda, dalam konferensi pers dengan parlemen pada bulan
Januari 1990. Hakim Ketua Hensley Okalebo menolak dakwaan tersebut karena para
wartawan tidak “menerbitkan sesuatu yang akan dibaca”, dan mereka juga tidak
97 Lihat S Coliver, “Comparative Analysis of Press Laws” (Analisa Perbandingan Undang-Undang Pers) dalam Press Law
and Practice (Hukum Pers dan Prakteknya), supra note 59, 288. Juga lihat Bagian 4.2 and 6.2 supra.
98
Punto y Hora, STC 20/90.
182
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
“membuat tanda atau sesuatu yang nampak dengan maksud untuk menghina” Presiden
yang sedang melakukan kunjungan. Namun, kasus itu berkelanjutan karena pemerintah
mengabaikan putusan ini dan menahan para wartawan selama beberapa minggu setelah
kasus ditolak. Pada akhirnya mereka dibebaskan atas perintah dari Pengadilan Tinggi.99
7.5.2
Simbol Nasional
Banyak negara mempunyai undang-undang yang mempidanakan tindakan yang
menghina atau tidak menhormati bendera nasional atau simbol nasional lainnya.
Jerman
Walaupun Jerman masih mempunyai beberapa undang-undang pidana yang dimaksudkan
untuk melindungi penghormatan lembaga dan simbol nasional, ketentuan ini tidak
penting pada prakteknya. Dalam putusan-putusan yang dijatuhkan baru-baru ini,
Pengadilan Konstitusional memutuskan bahwa serangan terhadap simbol nasional, seperti
terhadap bendera dan lagu nasional, bahkan apabila kasar dan memperolok, harus
ditolerir dengan mengingat perlindungan konstitusional untuk kebebasan berbicara, pers
dan kesenian.100
Amerika Serikat
Mahkamah Agung memberi penjelasan dalam dua kasus yang diputusan baru-baru ini
bahwa, walaupun pemerintah federal dan negara bagian mempidanakan tindakan yang
merobek atau dengan cara lain menodai bendera AS, pemerintah tersebut tidak boleh
mengesahkan undang-undang yang melarang tindakan tertentu yang berhubungan dengan
bendera berdasarkan jenis pesan yang ingin dikomunikasikan.
Jadi, dalam sebuah kasus, Mahkamah Agung membatalkan sebuah undang-undang Texas
yang mempidanakan “tindakan yang sengaja atau dengan pengetahuan menodai ...
bendera negara bagian atau bendera nasional.” “Menodai” didefinisikan sebagai
“menghancurkan, merusak atau dengan cara lain memperlakukan bendera dengan cara
yang akan membuat satu atau lebih orang tersinggung jika mengetahui tentang
tindakannya.” Sebagaimana dinyatakan oleh Pengadilan:
Prinsip kuat yang mendasari Amendemen Pertama adalah bahwa Pemerintah
tidak boleh
melarang penyampaian ide hanya karena masyarakat tidak suka atau
merasa tersinggung pada
ide itu.101
Mayoritas hakim dari pengadilan tersebut menimbang bahwa: (1) kepercayaan negara
pada pentingnya bendera yang sangat dihargai tidak akan dilemahkan oleh tindakan
mutilasi, dan (2) tindakan tersebut dapat dilawan dengan tindakan yang menghormati
bendera, seperti menguburkan sisa-sisa bendera (sebagaimana dilakukan oleh seorang
saksi dalam kasus ini).
99
Uganda v. Alfred Okwaare and Hussein Abdi Hassan, Pengadilan Tinggi, Feb. 1990 (Tidak dilaporkan).
81 FCC 278, 294 (1990) (kasus Bundesflagge); 81 FCC 298, 306 (1990) (kasus Bundeshymne). Lihat U Karpen, "Freedom
of the Press in Germany" (Kebebasan Pers di Jerman), dalam Press Law and Practice (Hukum Pers dan Prakteknya), note 59
supra at 88.
101
Texas v. Johnson, 491 US 397, 414 (1989).
100
183
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Setelah Pengadilan mengeluarkan putusannya dalam kasus ini, parlemen mengesahkan
tindakan yang mempidanakan tindakan yang “dengan pengetahuan memutilasi,
menghancurkan atau menodai, membakar, membiarkan di lantai, atau menginjak”
bendera AS, kecuali dalam konteks membuang bendera yang “compang-camping atau
kotor”. Beberapa orang ditangkap berdasarkan UU tersebut karena membakar bendera
sambil melakukan protes tentang kebijakan pemerintah. Pengadilan menyatakan bahwa
UU tersebut tidak konstitusional:
Walaupun ... UU tersebut tidak secara eksplisit mengandung pembatasan tentang
isi
pembicaraan yang berhubungan dengan tindakan yang dilarang, tetap saja jelas
bahwa kepentingan pemerintah ‘berhubungan dengan penindasan kebebasan
menyampaikan
pendapat dan menyangkut isi ekspresi tersebut.102
Apabila menghukum orang yang menodai bendera, maka akan mengurangi
kebebasan yang membuat lambang begitu dihormati, dan pantas dihormati.103
7.6
Kewenangan Kehakiman, Penghinaan terhadap Lembaga Pengadilan dan
Hak atas
Persidangan yang Adil
7.6.1
Putusan-Putusan dari Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia
Akses pada dokumen dan persidangan pengadilan dapat diatur secara sah berdasarkan
Pasal 10(2) dari Konvensi Eropa untuk mempertahankan “wibawa dan imparsialitas
kehakiman”. Pengadilan Eropa memutuskan bahwa, jika menetapkan persyaratan
“wibawa dan imparsialitas kehakiman”, harus mempertimbangkan Pasal 6 dari Konvensi
Eropa.104 Pasal 6 menjamin bahwa setiap orang yang didakwakan atas pelanggaran
pidana atau terlibat dalam persidangan, dalam penentuan hak dan kewajiban sipilnya,
“berhak atas persidangan yang adil dan publik dalam waktu layak oleh pengadilan
mandiri dan imparsial menurut hukum.” Walaupun semua putusan harus diumumkan,
Pasal 6 selanjutnya mengatur bahwa:
Pers dan publik dapat dilarang masuk semua atau sebagian persidangan demi
kepentingan moral, ketertiban umum atau keamanan nasional di masyarakat
demokratis, apabila kepentingan anak atau perlindungan kehidupan pribadi para pihak
menuntut demikian, atau
apabila perlu menurut pengadilan, dalam keadaan khusus
dimana publisitas akan merugikan kepentingan keadilan.
Pengadilan Eropa menegaskan bahwa jika menilai pernyataan berdasarkan kepentingan
untuk mempertahankan wibawa dan imparsialitas kehakiman, pengadilan nasional harus
juga mempertimbangkan kepentingan publik untuk menerima informasi tentang
102
103
104
United States v. Eichman, 496 US 310, 315 (1990), yang mengutip Texas v. Johnson, id. at 410.
Id. at 319.
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 55.
184
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
persoalan yang menyangkut keprihatinan publik, dan bahwa putusan dari pengadilan
nasional hanya dapat menggunakan sedikit diskresi.105
Dalam kasus Weber, Pengadilan Eropa mempertimbangkan tantangan pada putusan
bersalah dan denda berdasarkan hukum pidana Swis yang mempidanakan tindakan yang
mengumumkan “semua dokumen atau informasi tentang invesigasi yudisial” sebelum
investigasi “diselesaikan sepenuhnya”.106 Franz Weber, seorang wartawan dan ahli
ekologi yang terkenal, menggugat penulis surat kepada redaktur atas fitnah.
Oleh
karena tidak tidak puas dengan pemeriksaan Hakim, Mr Weber mengadakan konferensi
pers dimana dia mengumumkan bahwa dia telah mengajukan gugatan, bahwa hakim
memerintahkannya untuk menunjukkan dokumen tertentu, dan bahwa dia menaati
perintah ini secara sebagian. Satu tahun kemudian, dia mengadakan konferensi pers
kedua dimana dia menegaskan kembali informasi yang telah diungkapkan sebelumnya
dan selanjutnya mengumumkan bahwa dia mengajukan pengaduan terhadap hakim
investigasi. Mr Weber diputuskan bersalah karena mengungkapkan informasi rahasia dan
putusan bersalah ini dibenarkan. Pengadilan-pengadilan Swis menyetujui bahwa dia
memang telah mengungkapkan informasi tersebut sebelumnya, tetapi dia tetap
mempunyai kewajiban untuk tidak menerbitkan kembali informasi tersebut.
Pengadilan Eropa mencatat tiga faktor relevan dalam putusannya bahwa putusan bersalah
tidak perlu untuk melindungi sebuah kepentingan sah dan oleh karena itu telah melanggar
Pasal 10. Pertama, walaupun tidak begitu penting, publik masih mepunyai kepentingan
pada kasus ini, karena Mr Weber cukup terkenal dan telah menyatakan bahwa investigasi
tidak adil.107 Kedua, pemerintah Swis tidak mempunyai kepentingan publik untuk
mempertahankan kerahasiaan informasi yang telah diungkapkan sebelumnya.108 Ketiga,
Mr Weber tidak dapat menggunakan konferensi pers untuk menekan hakim investigasi,
seperti dinyatakan oleh pemerintah, karena pada saat konferensi pers berlangsung, hakim
telah memutuskan untuk membawa penulis surat ke pengadilan dan oleh karena itu
hampir menyelesaikan investigasi.109
Dalam kasus The Sunday Times, Times Newspapers dilarang menerbitkan sebuah artikel
yang mengkritik praktek-praktek pengujian dan pemasaran oleh produsen BR dan pihak
yang memasarkan thalidomide, obat yang menyebabkan kecatatan berat pada anak dari
ibu yang minum obat tersebut saat hamil. House of Lords di BR memutuskan bahwa
perintah larangan tersebut, diperlukan untuk melindungi hak-hak penggugat dan
integritas proses yudisial, karena walaupun persidangan ditangguhkan, para pihak sedang
melakukan negosiasi yang berkepanjangan yang dapat dipengaruhi oleh penerbitan
artikel tersebut. Pengadilan Eropa memutuskan bahwa perintah larangan tersebut
melanggar Pasal 10 dengan alasan bahwa tidak dapat dibantah bahwa musibah
thalidomide menyangkut kepentingan publik, dan penerbitan artikel tersebut tidak akan
mengganggu secara substanisal proses mediasi, dan persidangan hukum barangkali tidak
105
106
107
108
109
Id. at para. 59. Lihat Bab 5 supra untuk diskusi tentang “diskresi”.
Weber v. Switzerland.
Id. at para. 49.
Id. at para. 51.
Id. at para. 52.
185
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
akan dilanjutkan kembali. Dalam putusan tersebut, Pengadilan menyatakan sebagai
berikut:
Ada pengakuan umum tentang fakta bahwa pengadilan tidak dapat beroperasi
secara terpisah
dari masyarakat umum. Walaupun pengadilan adalah forum untuk
menyelesaikan sengketa,
ini tidak berarti bahwa diskusi tentang sengketa tidak dapat
dilakukan sebelumnya di
tempat lain, misalnya dalam surat kabar khusus, dalam pers
umum atau antara masyarakat umum.
Lagipula, walaupun media massa tidak
boleh melebihi batas-batas yang ditentukan untuk administrasi keadilan yang layak,
media massa berkewajiban untuk memberi informasi
dan ide tentang persoalan
yang ditangani pengadilan sama seperti hal lain yang
menyangkut
kepentingan
110
publik.
Selain itu, pengadilan tidak menyetujui aturan absolut yang diterapkan oleh sebagian
anggota House of Lords (yang serupa dengan aturan yang diterapkan oleh pengadilan
Swis dalam kasus Weber) bahwa informasi tentang kasus yang belum diputuskan tidak
boleh diungkapkan.111 Pengadilan menegaskan kembali pentingnya untuk mengevaluasi
keperluan atas pembatasan yang berdasarkan fakta-fakta kasus.112
7.6.2
Komentar tentang Perkara yang belum diputuskan Pengadilan
Kanada
Mahkamah Agung memutuskan bahwa sebuah undang-undang propinsi yang melanggar
penerbitan rincian yang berhubungan dengan perkara perkawinan selain daripada nama,
pernyataan singkat tentang dakwaan, kesimpulan dan putusan pengadilan, melanggar
Pasal 2(b) dari Piagam Kanada yang melindungi kebebasan menyampaikan pendapat.
Pengadilan mencatat bahwa pers harus bebas untuk berkomentar dan melaporkan
persidangan pengadilan untuk menjamin bahwa pengadilan sebenarnya dipandang
transparen; publik, sebagai pembaca atau pendengar, berhak menerima informasi tentang
lembaga publik, dan pada khususnya, pengadilan. Lagipula, walaupun tujuan dari
perlindungan atas privasi orang adalah keprihatinan yang substansial dan penting,
undang-undang tersebut melarang penerbitan banyak informasi yang tidak akan
melanggar privasi seorang dengan cara yang tidak layak dan oleh karena itu tidak
proporsional dengan tujuan sah.113
Siprus
Mahkamah Agung merubah putusan bersalah atas dua wartawan karena
mencampurtangani persidangan yudisial. Para wartawan menerbitkan artikel berita dalam
surat kabar Kypros tentang persidangan pidana yang belum diputuskan, dan pengadilan
distrik memutuskan bahwa mereka bersalah karena berniat mengganggu atau
110
The Sunday Times v. United Kingdom, para. 64.
Id. at para. 65.
112
Juga lihat Bagian 7.1.1 supra untuk diskusi tentang kasus Barfod v. Denmark, dimana Pengadilan Eropa membenarkan
putusan bersalah atas fitnah terhadap wartawan Denmark karena menuduh bahwa dua hakim non-formal bertindak secara
berat sebelah ketika mengeluarkan putusan yang menguntungkan lembaga kepegawaian sipil yang mempekerjakan mereka.
113
Edmonton Journal, A Division of Southam Inc. v. Attorney-General for Alberta et al., Mahkamah Agung Kanada, 21 Des.
1989 (No. 20608), Commonwealth Law Reports.
111
186
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
mempengaruhi persidangan. Ketika merubah putusan bersalah, Mahkamah Agung
menimbang bahwa:
Dengan mengingat kecenderungan modern dalam menafsirkan dan menerapkan
ketentuan yang berhubungan dengan hak asasi manusia, seperti Pasal 19 dari
Konstitusi kita, dan Pasal 10 dari Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia,
yang juga merupakan bagian dari hukum kita, dan dengan mengingat penetapan
berpengaruh seperti Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia dalam putusan
kasus The Sunday Times, ... [ketentuan pidana yang diterapkan pada para
wartawan], yang membatasi hak menyampaikan pendapat, harus diterapkan dalam
setiap kasus dengan cara yang paling menguntungkan kebebasan pers.114
Lagipula, Pengadilan memutuskan bahwa belum pasti bahwa artikel berita tersebut
dimaksudkan atau kemungkinan besar akan mengganggu atau mempengaruhi
persidangan.
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) menegaskan bahwa larangan absolut atas pelaporan
tentang persidangan pidana, bahkan apabila masih berlangsung, akan melanggar
kebebasan pers. Jadi, FCC membenarkan undang-undang yang melarang acuan pada
dokumen dan kesaksian pengadilan yang belum diumumkan, dan FCC membenarkan
kembali bahwa laporan wartawan tentang persidangan harus dilindungi. Perbedaan ini
masuk akal karena parlemen akan melihat bahwa acuan pada dokumen atau kesaksian
resmi dari pengadilan akan menimbulkan dampak yang lebih besar pada pendapat publik
daripada laporan yang tidak didukung oleh bukti tersebut.115
Irlandia
Mahkamah Agung membatalkan perintah larangan terhadap penerbitan artikel oleh
saksi/orang yang ikut serta dalam kasus pembunuhan, setelah terdakwa diputuskan
bersalah namun bandingnya masih diproses. Pengadilan menimbang bahwa penerbitan
tidak akan mempengaruhi pemrosesan banding karena persoalan yang belum diputuskan
oleh Pengadilan Banding Pidana hanya merupakan persoalan hukum murni. Hakim Ketua
O’Higgins menyatakan bahwa:
Tidak dapat disarankan bahwa pertimbangan atas persoalan semacam ini [hukum
murni],
penerbitan artikel ini dalam sejumlah surat kabar akan menimbulkan
dampak kecil pun pada
pertimbangan obyektif terhadap argumen hukum. Bagi
saya, rupanya argumen seperti ini
tidak dapat dipertahankan. .... Kebebasan pers dan
komunikasi .... hanya dapat dibatasi oleh
pengadilan .... apabila tindakan tersebut
116
diperlukan untuk administrasi keadilan.
Hakim McCarthy mencatat:
114
115
116
Cosmos Press Ltd v. Police, (1985) 2 CLR 73, 81 (SC) (per Triantafyllides J); 13 Common L Bull 37 (1987).
71 FCC 206 (1985).
Cullen v. Toibin [1984] ILRM 577 SC (per O'Higgins, CJ), 581-2.
187
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Dari perspektif publik, jauh lebih buruk jika publik berpikir bahwa kehakiman
akan kehilangan kenetralannya dalam menentukan persoalan hukum murni hanya
sebagai akibat dari sebuah artikel dalam majalah berita.117
Demikian pula, Pengadilan Tinggi Irlandia menolak mengeluarkan perintah larangan
untuk mencegah siaran program yang mengkritik putusan pengadilan yang sudah
dibanding. Pengadilan menyatakan:
Publik sangat tertarik atas kasus pengadilan dan wajar saja bahwa diskusi
difokuskan pada
hasil kasus. Jadi, kritikan yang tidak mempengaruhi keadilan harus
diperkenankan.118
Penggugat tidak dapat menunjukkan bahwa siaran tersebut akan merugikan bandingnya,
maka Pengadilan menolak permohonannya atas perintah larangan.
Selandia Baru
Ketika memutuskan permohonan atas perintah untuk melarang komentar yang dibuat
oleh saksi “rahasia” selama persidangan pidana, Pengadilan Tinggi berpendapat bahwa
resiko biasa bahwa persidangan adil dapat dipengaruhi tidak cukup untuk membenarkan
perintah tersebut. Penggugat
harus membuktikan penghinaan yang jelas sebelum
pengadilan dapat mempertimbangkan perintah larangan yang akan membatasi kebebasan
pers.119
Nigeria
Pengadilan Tinggi Federal memberi peringatan kepada pengadilan-pengadilan untuk
menghindari reaksi yang berlebihan apabila mempertimbangkan apakah komentar pers
tentang persoalan sub judice merupakan penghinaan terhadap lembaga pengadilan.
Sebuah pengadilan harus mempertimbangkan apakah kasus itu akan “dipengaruhi secara
dahsyat” oleh komentar tersebut sebelum memutuskan bahwa pengadilan telah dihina.
Ada kemungkinan kecil bahwa hakim tunggal yang mengadili kasus perdata akan
dipengaruhi secara serius karena biasanya tidak akan dipengaruhi oleh semua diskusi
tentang kasusnya.120
Pengadilan Tinggi Propinsi Kaduna memutuskan bahwa komentar yang menuduh bahwa
seorang governor propinsi melakukan pelanggaran tidak merupakan penghinaan terhadap
lembaga pengadilan, walaupun pengadilan telah mulai memeriksa pelanggaran
tersebut.121
Panama
Mahkamah Agung Panama memutuskan bahwa sebuah undang-undang adalah tidak
konstitusional karena melarang pengungkapan nama orang yang dituduh melakukan
117
118
119
120
121
Id. at 582.
Weeland v. RTE [1987] IR 662 (Pengadilan Tinggi, per Carroll, J), 666.
Chignell and Walker (1990) 6 CRNZ 476.
In Re. Onagoruwa, Pengadilan Tinggi Federal Nigeria [1980] 1 NCR 254, 5 Feb. 1980.
Alaji Dalhatu v. A-G of Kaduna, Pengadilan Tinggi Kaduna, 19 Maret 1981.
188
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
kejahatan dan informasi lain yang dapat menghubungkan terdakwa dengan kejahatan
sampai putusan akhir. Pengadilan menimbang bahwa praduga tak bersalah hanya
mengharuskan bahwa identitas terdakwa dirahasiakan selama tahap investigasi, dan hak
publik atas informasi menuntut bahwa identitas dapat diterbitkan setelah persidangan
dimulai. Pengecualian yang memperkenankan pengungkapkan nama dan informasi lain
yang mengidentifikasikan “terdakwa yang sangat berbahaya, yang mana pencarian dan
penemuannya oleh media telah diizinkan oleh Jaksa Agung” adalah tepat tetapi undangundang tersebut tetap dinyatakan tidak konstitusional. Pengadilan menyatakan bahwa:
Doktrin modern yang diterima secara luas menganggap prinsip praduga tak
bersalah dan kebebasan menyampaikan pendapat serta prinsip tentang hak atas
informasi [keduanya dilindungi oleh Konstitusi] ... sebagai dua hak fundamental dan
wajar yang diakui secara
hukum:
martabat
manusia
dan
hak untuk
menyampaikan pikiran dan untuk memperoleh
informasi. Kedua hak tersebut saling
berkaitan dan dilaksanakan bersama dalam masyarakat.
Selalin daripada diakui oleh
Konstitusi, ada perdebatan signifikan di arena internasional,
supaya diakui dalam
perjanjian internasional yang diratifikasikan oleh Republik kita. ...
Masyarakat mempunyai hak absolut untuk memperoleh informasi. Jika
dihubungkan dengan hukum, hal ini berarti bahwa media berhak memperoleh informasi
yang benar dan memadai,
agar informasi ini dapat disampaikan kepada publik.
Walaupun demikian, dari segi keadilan,
martabat manusia harus dipertahankan...”122
Senegal
Pengadilan Tinggi di Dakar memutuskan bahwa kerahasiaan dokumen yang telah
diungkapkan dalam sebuah sidang pengadilan dapat sekali lagi diungkapkan dalam
sidang pengadilan lainnya apabila pengungkapan informasi itu adalah satu-satunya cara
untuk menjamin bahwa keadilan diberikan melalui proses yang adil.123
Britania Raya
House of Lords membatalkan perintah tentang penghinaan yang dihubungkan dengan
sebuah artikel tentang calon parlemen yang cacat sejak lahir yang menyatakan bahwa ada
kemungkinan kecil bahwa bayi yang dilahir sekarang ini dengan kecacatan yang sama
akan selamat. Artikel tersebut diterbitkan pada hari ketiga dalam persidangan terhadap
dokter anak atas pembunuhan bayi yang menderita Down's syndrome. House of Lords
berpendapat bahwa resiko terhadap persidangan adil hanya timbul “kebetulan saja”
sebagai akibat dari artikel tersebut yang membahas persoalan yang penting bagi
masyarakat.124
Queen's Bench Divisional Court (Inggris dan Wales) merubah perintah dari pengadilan
lebih rendah yang melarang pelaporan tentang persidangan dalam kasus penipuan. Untuk
membenarkan perintah semacam ini, pengadilan perlu memutuskan bahwa dalam
122
123
124
Mahkamah Agung, Putusan tertanggal 30 April 1991, 8.
Pengadilan Tinggi (Dakar), Putusan No. 1/11 Jan. 1964
Attorney-General v. English [1983] 1 AC 116.
189
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
keadaan tersebut, ada kemungkinan besar bahwa penerbitan akan mengancam
persidangan yang adil. Pengadilan menyatakan bahwa:
Persoalan krusial dalam setiap kasus .... adalah apakah dalam kasus itu, pada saat
informasi
diterbitkan dapat menimbulkan resiko substansial bahwa administrasi
keadilan akan dihalangi
atau dirugikan secara substansial. Resiko tersebut harus
praktis dan bukan teoretis. ... Penerbitan fakta bahwa seorang terdakwa yang belum
teridentifikasi akan terlibat dalam
persidangan terpisah di Isle of Man, menurut saya,
tidak menimbulkan resiko besar tentang
prasangka.125
Queen's Bench Divisional Court menolak untuk memutuskan bahwa sebuah surat kabar
melakukan penghinaan ketika menerbitkan cerita tentang putusan bersalah yang pernah
dijatuhkan pada tersangka, yang melanggar perintah pengadilan, padahal pada saat
informasi tersebut diterbitkan kemungkinan bahwa tersangka akan dituntut belum jelas.
Berdasarkan fakta tersebut, hakim menyatakan bahwa tidak yakin bahwa redaktur
“berniat untuk menimbulkan prasangka pada persidangan yang adil”.126
Amerika Serikat
Mahkamah Agung memutuskan bahwa pers dan publik mempunyai hak untuk
menghadiri persidangan pidana kecuali dalam keadaan tertentu ada kepentingan
mendadak yang hanya dapat dijunjung jika kehadiran tersebut dibatasi,127 seperti
melindungi korban kejahatan tertentu agar tidak mengalami trauma selanjutnya atau
mendorong saksi untuk hadir dan memberi kesaksian yang jujur.128
Pengadilan juga membatalkan perintah pengadilan yang melarang pers dari menerbitkan
pengakuan oleh terdakwa dalam kasus pembunuhan dan bukti lain yang memberatkan
sebelum persidangan. Pengadilan memutuskan bahwa tindakan lain, seperti pemeriksaan
ekstensif oleh juri, dan bahkan termasuk pemisahan juri, adalah cukup untuk menjamin
persidangan yang adil.129 Dalam putusannya bahwa persidangan tidak boleh ditutup
untuk umum apabila adilnya persidangan itu dapat dijamin melalui pemisahan juri selama
persidangan berlangsung, Pengadilan berpendapat bahwa:
Semua alternatif menimbulkan kesulitan untuk pengadilan tingkat pertama, tetapi
semua faktor yang dipertimbangkan di sini dapat diatasi. Kecuali ada kepentignan lebih
besar, persidangan kasus pidana harus terbuka untuk umum.130
7.6.3
Kritikan terhadap Pengadilan
Jerman
125
126
127
128
129
130
Attorney-General v. Guardian Newspapers Ltd [1992] 3 All ER 38.
Attorney-General v. Sport Newspapers Ltd [1992] 1 All ER 503.
Richmond Newspapers, Inc. v. Virginia, 448 US 555 (1980).
Globe Newspapers Co. v. Superior Court, 457 US 596 (1982).
Nebraska Press Assoc. v. Stuart, 427 US 539 (1976).
Richmond Newspapers, Inc. v. Virginia, note 127 supra at 581.
190
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa surat kabar tidak dapat ditolak
mengakses persidangan publik hanya dengan alasan bahwa ada kemungkinan besar
bahwa surat kabar itu akan menerbitkan artikel yang bersifat fitnah tentang persidangan.
Penerbit surat kabar Koeler Volksblatt diadili dalam kasus fitnah karena menerbitkan
artikel anonim yang mengkritik cara yang digunakan hakim untuk mengadili
persidangan. Selanjutnya, hakim tidak mengijinkan redaktur surat kabar tersebut untuk
menghadiri persidangan selanjutnya dengan alasan bahwa sudah jelas bahwa redaktur
tersebut tidak berminat untuk memberi informasi kepada publik tetapi hanya untuk
menfitnah pengadilan. FCC memutuskan bahwa kebebasan pers berarti bahwa wakil pers
berhak untuk menghadiri persidangan; wakil pers; wakil pers dapat ditolak mempunyai
akses pada persidangan publik hanya jika mereka mengganggu pelaksanaan persidangan;
dan redaktur dalam kasus ini tidak akan mengganggu pelaksanaan persidangan bahkan
apabila dia menerbitkan artikel yang bersifat fitnah.131
Kenya
Seorang hakim ingin menjatuhkan hukuman penjara kepada Pheroze Nowrojee, seorang
pengacara di Pengadilan Tinggi Kenya, karena dia menulis surat kepada Panitera
Pengadilan Tinggi. Dalam surat tersebut, Mr Nowrojee mengeluh tenang penundaan
hakim dalam memutuskan mosi untuk menangguhkan sidang dalam kasus lalulintas yang
mengakibatkan kematian Uskup Alexander Muge, pengkritik pemerintah yang terkenal.
Mr Nowrojee menulis:
Aneh bahwa hakim mulia ini telah menangani ratusan perkara dan cuman kasus
ini saja yang belum diselesaikan. Penundaan tersebut dari perspektif hukum merupakan
penolakan untuk
mengadili perkara ini. ... Penyimpangan ini, penundaan yang tidak
menentu, walaupun ada
peringatan dan harapan bahwa tanggal akan ditetapkan,
dapat menimbulkan kesan bahwa
putusan disesuaikan [secara tidak layak] ... . Saya
sampaikan kecemasan saya tentang perlakuan yang tidak lazim terhadap pemohon ini
atau setiap orang yang mengajukan permohonan kepada pengadilan-pengadilan kita,
dan kepercayaan pada hakim-hakim kita
adalah faktor utama untuk menjamin
kepercayaan kita pada pengadilan. Kejadian dalam kasus ini cenderung melemahkan
kepercayaan itu. Ada pepatah lama yang sangat relevan
dengan kasus ini – Jika
keadilan ditunda maka keadilan tidak diberikan.132
Pengadilan Tinggi menegaskan kembali pertimbangan dari kasus yang diputuskan
sebelumnya,133, dan memutuskan bahwa pengadilan-pengadilan tidak boleh
menggunakan kewenangannya jika seorang dituduh melakukan penghinaan untuk
menindas kritikan biasa terhadap seorang hakim atau untuk membenarkan kemampuan
hakim, tetapi kewenangan tersebut seharusnya digunakan saja untuk menghukum
mengutuk kasar terhadap hakim, apabila perlu demi kepentingan keadilan.134 Pengadilan
menegaskan bahwa seorang hakim harus tetap mencapai kesimbangan etis antara
keperluan untuk mempertahankan wibawanya dan hak atas kebebasan berbicara. Dengan
131
132
133
134
50 FCC 234 (1979).
Republic v. Nowrojee, Pengadilan Tinggi, Misc. Crim. App. No. 461/1990
Republic v. Wangari Muta Maathai and Two Ors, Crim. App. No. 53/1981.
Republic v. Nowrojee, note 132 supra.
191
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
demikian, Pengadilan Tinggi menolak memutuskan bahwa Mr Nowrojee melakukan
penghinaan terhadap lembaga pengadilan.
Mauritius
Mahkamah Agung Mauritius mengakui, dalam penetapan, bahwa Pasal 12 dari
Konstitusinya yang dikeluarkan pada tahun 1968 harus ditafsirkan agar sesuai dengan
Pasal 10 dari Konvensi Eropa. Pasal 12 melarang pengadilan dari mengambil tindakan,
bahkan apabila diberi kewenangan dalam undang-undang, yang “tidak dapat dibenarkan
secara layak di masyarakat demokratis”. Pengadilan yang lebih rendah harus
memutuskan apakah penerbitan artikel yang mengkritik kehakiman merupakan
penghinaan terhadap lembaga pengadilan, dan Mahkamah Agung memerintahkan
pengadilan tersebut untuk mempertimbangkan putusan dari Pengadilan Eropa dalam
kasus The Sunday Times bahwa perintah larangan yang dipersoalkan “tidak diperlukan
dalam masyarakat demokratis untuk mempertahankan wibawa kehakiman”.135
Britania Raya
Queen's Bench, Divisi Banding (Inggris dan Wales) menolak untuk memutuskan bahwa
seorang anggota Parlemen melakukan penghinaan ketika menulis artikel yang memuat
kritikan pedas terhadap putusan dari Pengadilan Tinggi. Pengadilan menyatakan bahwa:
Kritikan apapun, termasuk yang sangat pedas, dapat merupakan penghinaan
terhadap lembaga
pengadilan, asal tidak melebihi batas-batas kesopanan dan itikad
baik.136
Zambia
Seorang laki-laki yang diputus bersalah karena meminta bayaran yang berlebihan
didakwakan atas penghinaan dengan alasan bahwa setelah diputus bersalah dan di luar
pengadilan dia menyarankan bahwa dia diperlakukan secara tidak adil karena orang lakilaki lainnya yang didakwakan atas hal yang sama tidak diputus bersalah. Pengadilan
Tinggi Zambia memutuskan bahwa kritikan pada putusan yudisial dengan sendirinya
tidak merupakan penghinaan. Yang diperlukan untuk membuktikan penghinaan adalah
tuduhan langsung atau tidak langsung bahwa petugas yudisial bertindak secara berat
sebelah.137
Zimbabwe
Dua pengacara diputus bersalah atas penghinaan terhadap lembaga pengadilan karena
menyatakan bahwa klien-kliennya mengalami perlakukan tidak baik selama ditahan.
Mereka ingin diberi akses pada klien-kliennya yang ditangkap atas dugaan terlibat dalam
tindakan sabotase di markas angkatan udara, tetapi tidak diberi akses selama dua minggu
dan tiga minggu masing-masing. Ketika mereka diperkenankan untuk berbicara dengan
klien-kliennya, ternyata para klien telah membuat pernyataan kepada polisi. Setelah para
pengacara bertemu dengan kliennya, mereka memberitahu pers bahwa kliennya
diinterogasi dengan tekanan luar biasa yang termasuk penyiksaan, dan bahwa tidak ada
135
136
137
DPP v. Mootoocarpen [1989] LRC (Const.) 768, 773 (Putusan 21 Des. 1988, per Glover CJ). Lihat Bagian 3.2.1 supra.
R. v. Metropolitan Police Commissioner, ex parte Blackburn [1968] 2 QB 150, 155.
The People v. David Masupa, Pengadilan Tinggi (1977) Zambia L R 226.
192
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
bukti medis untuk membenarkan tuduhan ini. Para pengacara menegaskan bahwa mereka
tidak menuduh bahwa penyiksaan sering dilakukan dan bahwa mereka akan menantang
pengakuan kliennya dalam persidangan. Akibatnya, kedua pengacara tersebut diputus
bersalah atas penghinaan terhadap lembaga pengadilan dan didenda.
Mahkamah Agung, dengan suara bulat, membatalkan putusan bersalah atas penghinaan
terhadap lembaga pengadilan. Mahkamah Agung mencatat bahwa perlindungan yang
diatur dalam Konstitusi Zimbabwe atas kebebasan menyampaikan pendapat
memperkenankan pembatasan terhadap kebebasan tersebut untuk mempertahankan
wibawa dan kemandirian pengadilan, tetapi menambahkan bahwa pembatasan tidak
boleh melebihi apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut. Pengadilan dimohon
untuk menerapkan persyaratan untuk penghinaan terhadap lembaga pengadilan yang
digunakan di Afrika Selatan138 bahwa untuk membuktikan penghinaan harus
menunjukkan bahwa sebuah pernyataan akan cenderung menimbulkan prasangka atau
mencampurtangani administrasi keadilan. Pengadilan memutuskan bahwa standar ini
akan menimbulkan pembatasan yang terlalu berat pada kebebasan menyampaikan
pendapat dan sebaliknya menerapkan persyaratan yang dicantumkan dalam Pasal 2(1)
dari UU Britania Raya 1981 tentang Penghinaan Terhadap Lembaga Pengadilan; yaitu,
apakah ada resiko nyata bahwa pernyataan tersebut dimaksudkan, dan kemungkinan
besar, akan mencampurtangani administrasi keadilan.139
7.6.4
Persoalan Prosedural
Malta
Pengadilan Konstitusional Malta memutuskan bahwa pengadilan tingkat pertama
berindak secara tidak layak ketika mengambil keputusan tentang apakah penggugat
melakukan penghinaan terhadap pengadilan yang bersangkutan.140
Sierra Leone
Pengadilan Tinggi membatalkan putusan bersalah atas penghinaan yang dijatuhkan pada
redaktur surat kabar New Shaft karena dinyatakan merusak segel Sheriff yang dipasang
pada kantornya di Freetown. Walaupun tidak ada bukti kredibel, orang tersebut dihukum
lima tahun penjara. Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa hakim tingkat pertama
“karena mengabaikan ‘bukti yang tidak dapat diragukan kembali’ dan sebaliknya
melakukan kekeliruan ketika menerapkan doktrin tentang ‘pemberitahuan yudisial’.”141.
7.7
Wartawan yang Dipaksa Mengungkapkan Sumbernya
Perancis
Undang-undang Perancis tentang perlindungan sumber dan informasi rahasia direvisi
secara substansial oleh UU tertanggal 4 Januari 1993 tentang pembaruan prosedur pidana.
UU tersebut menambahkan Pasal 109(2) yang sekarang mengatur bahwa:
138
139
140
141
S. v. van Niekerk 1972 (3) SA 711 (AD).
S. v. Hartmann, Mahkamah Agung, (1983) Zimbabwe L R 186, 16 Sept. 1983.
The Court v. Pace, Pengadilan Konstitusional Malta, 7 Des. 1990, 17 Common L Bull (April 1991).
Pengadilan Tinggi (Sierra Leone), Putusan tertanggal 22 Mei 1986.
193
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Setiap wartawan yang hadir sebagai saksi tentang informasi yang dikumpulkan
olehnya
selama melakukan kegiatan jurnalisme mempunyai hak untuk tidak
mengungkapkan
sumbernya.
Mengenai penggeledahan di kantor media, Pasal 56(2) yang ditambahkan mengatur
sebagai berikut:
Penggeledahan kantor perusahaan pers atau lembaga penyiaran hanya dapat
dilakukan oleh
hakim atau jaksa penuntut umum, yang harus menjamin bahwa
investigasi tidak
membahayakan pelaksanan bebas kegiatan journalism dan tidak
menghalangi atau
menyebabkan penundaan tidak sah terhadap pendistribusian
informasi.
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) mencatat bahwa seorang wartawan dapat menolak
untuk mengungkapkan informasi rahasia, berdasarkan dua alasan. Pertama, Pasal 53 dari
Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana mengatur bahwa wartawan dapat menolak
memberi bukti di hadapan pengadilan dalam keadaan tertentu. Selain itu, jaminan dalam
Konstitusi tentang kebebasan pers memperkenankan wartawan untuk melindungi sumber
rahasia kalau kepentingan untuk mempromosikan kebebasan pers dianggap lebih penting
daripada keperluan untuk menegakkan keadilan. Hak konstitusional untuk melindungi
sumber rahasia mempunyai maksud utama untuk melindungi peranan pers bebas untuk
mengontrol penyalahgunaan oleh pemerintah. Dalam kasus ini, FCC menolak upaya
wartawan untuk melindungi kerahasiaan sumber iklan karena persoalan ini samasekali
tidak menyangkut kepentingan publik.142
Jepang
Pengadilan Distrik Sapporo, menjatuhkan putusan yang dibenarkan oleh pengadilan
tinggi, bahwa Pasal 281 dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana melindungi
hak istimewa wartawan sebagai saksi untuk menolak mengungkapkan informasi tentang
sumbernya “sebagai rahasia profesi” kecuali informasi tersebut diperlukan untuk
menjamin persidangan yang adil.143 Dalam sebuah artikel seorang wartawan menuduh
bahwa orang tua mengeluh tentang penganiayaan terhadap anak yang terjadi di taman
kanak-kanak lokal. Pemilik TKK tersebut menggugat wartawan itu karena
menyampaikan laporan yang keliru dan memfitnah. Ketika diperiksa, wartawan menolak
mengidentifikasikan sumber-sumbernya. Pengadilan membenarkan hak istimewa
wartawan dengan alasan bahwa jika persidangan yang adil tidak diancam, maka
wartawan tidak boleh dipaksa mengungkapkan sumber rahasia, karena paksaan tersebut
akan secara tidak layak membatasi kemampuan wartawan untuk melakukan profesinya.
142
64 FCC 108 (1983).
Sasaki v. The Hokkaido News, Inc., 930 Hanrei Jihô 44, Pengadilan Distrik Sapporo, 30 Mei 1979; dibenarkan oleh 937
Hanrei Jihô 16, Pengadilan Tinggi Sapporo, 31 Agustus. 1979; dibenarkan oleh 30 Minshû 403, S. Ct (Third Petty Bench), 8
Maret 1980. Kasus ini dibahas dalam L Beer, "Freedom of Expression: The Continuing Revolution," (Kebebasan
Menyampaikan Pendapat: Revolusi yang Berkelanjutan) 53 Law & Contemporary Problems (Hukum dan Masalah Jaman
Sekarang) (1990), 39, 59.
143
194
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Nigeria
Pengadilan Tinggi Negara Bagian Lagos memutuskan bahwa Senat Majelis Nasional
melebihi kewenangannya ketika memanggil seorang wartawan untuk mengungkapkan
sumber rahasia untuk sebuah artikel yang ditulisnya. Pengadilan memutuskan bahwa
panggilan tersebut melanggar hak atas kebebasan menyampaikan pendapat yang dimiliki
wartawan sebagaimana dijamin dalam Pasal 36(1) dari Konstitusi, dan Pengadilan
menyatakan:
Diketahui bahwa orang-orang yang mengucapkan pendapatnya, atau memberi
gagasan dan informasi melalui surat kabar atau sarana lain untuk mendistribusikan
informasi, mempunyai
hak atas kerahasiaan dalam keadaan tertentu berdasarkan
hukum adat dan kebiasaan. Bagaimana seorang dapat menyebarkan informasi kalau
orang-orang yang memberikan
informasi kepadanya tidak diberi perlindungan atas
identifikasinya?144
Dalam kasus lain, setelah redaktur Sunday Punch menerbitkan sebuah artikel yang
menuduh bahwa Majelis Nasional Nigeria melakukan penipuan pada skala besar-besaran,
sebuah komite yang ditunjuk oleh Majelis Nasional untuk menginvestigasi tuduhan
tersebut menuntut bahwa redaktur harus mengungkapkan sumber rahasia yang
memberikan informasi tersebut. Dia menolak. Pengadilan Tinggi Ikeja tidak memaksa
orang tersebut untuk mengungkapkan sumbernya. Pengadilan Tinggi menimbang bahwa
kewenangan yang diberikan kepada komite investigasi tidak termasuk kewenangan untuk
memaksa wartawan menungkapkan sumber rahasia, kecuali dalam keadaan luar biasa dan
mendadak, seperti apabila keamanan negara terancam. Pengadilan Tinggi memutuskan
bahwa dalam kasus ini tidak ada keadaan luar biasa. Pengadilan selanjutnya memutuskan
bahwa jika wartawan dipaksa mengungkapkan sumber informasinya, maka sumbernya
akan menghilang. Pelaku kesalahan tidak akan ditemukan; pelanggaran dan kesalahan
besar yang dilakukan oleh para pejabat tidak akan diungkapkan lagi. Sebuah investigasi
legislatif harus menaati Konstitusi dan pengadilan akan keliru jika berasumsi bahwa
setiap investigasi legislatif dibenarkan oleh keperluan publik yang melebihi hak-hak
anggota pers.145
Pengadilan Tinggi Negara Bagian Lagos memutuskan bahwa redaktur dan wartawan dari
surat kabar Daily Sketch yang bekerja di Ibadan tidak dapat dipaksa untuk
mengungkapkan sumber rahasia untuk artikel tentang pembunuhan dan perampokan yang
dilakukan pada siang hari di Lagos. Hakim Balogun menyatakan:
Bagi saya, rupanya tidak diragukan lagi bahwa berdasarkan ketentuan dalam
Konstitusi
1979... , semua orang atau otoritas (termasuk Pengadilan) di Nigeria tidak
diperkenankan
untuk mewajibkan seorang, redaktur, wartawan atau penerbit surat
kabar untuk mengungkapkan sumber
informasinya tentang persoalan yang
diterbitkan oleh orang itu atau
orang lain atau penerbit lain, dan orang atau
redaktur, wartawan atau penerbit surat kabar
tidak dapat diputus bersalah atas
144
Tony Momoh v. Senate of the National Assembly, [1981] 1 NCLR 105 (Pengadilan Tinggi: Lagos).
Innocent Adikwu and Others v. Federal House of Representatives of the National Assembly [1982] 3 NCLR 394
(Pengadilan Tinggi: Ikeja).
145
195
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
penghinaan terhadap lembaga pengadilan karena
menolak mengungkapkan sumber
informasi yang terkandung dalam surat kabar yang merupakan
tanggungjawabnya,
kecuali dibuktikan dengan cara yang meyakinkan pengadilan bahwa pengungkapan
diperlukan demi
kepentingan keadilan, keamanan nasional, keselamatan publik,
ketertibaan umum, moralitas publik, kesejahteraan orang-orang atau
untuk
mencegah kekacauan atau kejahatan.146
Hakim Balogun juga menyatakan bahwa perlindungan atas hak istimewa wartawan harus
dipertahankan apabila informasi yang diterbitkan menyangkut kepentingan publik:
Apabila sebuah surat kabar telah menginvestigasi persoalan yang menyangkut
kepentingan atau keprihatinan publik (yang perlu diketahui oleh publik), penerbitan
artikel tentang persoalan begitu penting bagi publik sehingga surat kabar tersebut
seharusnya tidak dibatasi
atau ‘dicampurtangani’ oleh seorang atau otoritas, hanya
berdasarkan alasan bahwa informasi dalam artikel tersebut diberikan secara rahasia ...
dan surat kabar seharusnya tidak dipaksa
(kecuali dalam keadaan yang luar biasa dan
mendadak, yang dapat dibenarkan berdasarkan
pembatasan
konstitusional
atas
kebebasan menyampaikan pendapat) untuk mengungkapkan
informasi. Redaktur
dan wartawan dapat percaya pada perlindungan konstitusional.147
Pengadilan memutuskan bahwa laporan tentang pembunuhan yang dilakukan pada siang
hari menyangkut kepentingan umum publik dan bahwa tidak ada keadaan yang luar
biasa, dan dengan demikian memutuskan bahwa redaktur dan wartawan tidak boleh
dipaksa mengungkapkan sumbernya.
Norwegia
Pada bulan Januari 1992, Mahkamah Agung mengeluarkan putusan yang membenarkan
hak wartawan untuk melindungi sumbernya, pada khususnya mengenai persoalan yang
menyangkut kepentingan publik dan bahkan apabila mereka menerbitkan informasinya
dalam buku dan bukan surat kabar atau publikasi periodikal lainnya.148
Kasus tersebut menyangkut dua wartawan yang menulis buku yang berjudul Edderkopp
(Laba-Laba), tentang kegiatan pembuat perabotan Norwegia yang secara rahasia
merekam pembicaraannya lewat telepon dengan politisi-politisi terkenal. Beberapa
bagian dalam buku ini membahas koneksi antara Partai Perburuhan dan lembaga intelijen
Norwegia. Sebuah badan pengawasan parlemen ingin mengetahui sumber informasi
tersebut untuk menjelaskan apakah informasi ini diungkapkan secara tidak sah oleh
pekerja lembaga tersebut. Para penulis menolak untuk mengungkapkan sumbersumbernya, dan badan parlemen memohon perintah pengadilan untuk memaksa mereka
mengungkapkan informasi tersebut. Pengadilan menolak permohonan ini. Mahkamah
Agung membenarkan pengadilan tingkat pertama dan memutuskan bahwa para penulis
berhak untuk melindungi sumbernya dan hak ini lebih penting apabila informasi yang
diungkapkan mempunyai kepentingan publik:
146
147
148
Oyegbemi v. Attorney-General of the Federation & Ors, [1982] FNLR (Fed. of Nigeria LR) 192, 208.
Id. at 209.
Kasus Edderkopp, Putusan Mahkamah Agung tertanggal 15 Jan. 1992, dalam Banding Sela LNR 10/1992, JNR 34/1991.
196
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Di sebagian kasus ... semakin penting hal yang dilanggar, semakin penting untuk
melindungi sumber-sumber. ... Harus diasumsi bahwa perlindungan luas terhadap
sumber akan menimbulkan lebih banyak hal yang tersembunyi bila dibanding dengan
perlindungan terbatas atau jika perlindungan tidak diberikan samasekali. ...
Perlindungan sumber harus meliputi juga pertanyaan yang tidak bermaksud untuk
mendeteksi sumber, tetapi yang dapat
menimbulkan akibat ini.149
Lagipula, walaupun Pasal 209a dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana yang
mendasari tindakan wartawan tidak secara jelas meliputi informasi yang diterbitkan
dalam buku (hanya meliputi surat kabar, publikasi periodikal dan siaran lainnya),
Pengadilan memutuskan bahwa pasal tersebut dapat diterapkan dalam kasus ini:
Informasi yang terkandung dalam buku itu diliputi oleh Pasal 209a, yang
dimaksudkan untuk mempromosikan perdebatan tentang persoalan yang menyangkut
kepentingan publik. Buku
ini dihasilkan oleh jurnalisme “pengawas” dan investigasi
yang sekarang ini kita anggap
sebagai aspek positif dan penting dari pekerjaan
media. ... Informasi yang diungkapkan pada wartawan
seharusnya
dilindungi
berdasarkan Pasal 209a.
Pengadilan menegaskan bahwa “sumber harus dilindungi sebagai aturan yang telah
ditetapkan, dan persoalan disini adalah apakah ada cukup banyak alasan kuat untuk
mengesampingkan aturan tersebut”.
Britania Raya
Pengadilan Tinggi (Inggris dan Wales) menolak untuk memerintahkan pengungkapan
sumber artikel yang bersifat fitnah dalam Private Eye yang menuduh bahwa raja
penerbitan Robert Maxwell membiayai perjalanan ke luar negeri oleh pemimpin Partai
Perburuhan agar diberi rekomendasi untuk menerima penghormatan sebagai orang mulia.
Mr Maxwell berargumen bahwa anggota media yang digugat harus dipaksa untuk
mengungkapkan sumbernya supaya juri dapat menentukan apakah tergugat bertindak
dengan itikad baik atau sebaliknya dengan pengetahuan bahwa tuduhan tersebut tidak
benar atau sengaja mengabaikan kebenaran yang akan membuktikan gugatan Mr
Maxwell untuk diberi kompensasi. Para tergugat mengacu pada perlindungan yang diatur
dalam Pasal 10 dari UU 1981 tentang Penghinaan terhadap Lembaga Pengadilan, yang
melarang pengadilan dari memerintahkan personil media untuk mengungkapkan sumber
rahasia kecuali pengungkapan “diperlukan demi kepentingan keadilan atau keamanan
nasional atau untuk mencegah kekacauan atau kejahatan”. Pengadilan memutuskan
bahwa paksaan untuk mengungkapkan informasi tersebut tidak diperlukan demi
kepentingan keadilan karena juri dapat mengambil keputusan tentang kompensasi tanpa
informasi tambahan dan dampak dari perintah tersebut akan melebihi manfaatnya.
Pengadilan menyatakan bahwa:
Saya lihat banyak kesulitan yang akan ditimbulkan jika perintah drastik untuk
mengungkapkan sumber informasi dijatuhkan pada wartawan hanya karena ada
149
Id. at 39.
197
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
gugatan yang rupanya berdasar atas kompensasi biasa atau kompensasi atas kerugian
besar yang
dialami
penggugat.... Menurut logika ini, apabila seorang
penggugat meminta kompensasi biasa
atau kompensasi atas kerugian besar, maka
mereka harus dipaksa untuk mengungkapkan
sumbernya .... kita harus menimbang
dampak dari putusan ini pada kasus-kasus lain dan kepentingan publik yang diabadikan
dalam Pasal 10.150
Dalam sebuah kasus yang diputuskan kemudian, House of Lords mencatat bahwa, untuk
membuktikan keperluan atas perintah yang memaksa pengungkapan informasi demi
kepentingan keadilan, tidak cukup jika sebuah pihak hanya membuktikan bahwa dia tidak
dapat melaksanakan haknya menurut hukum tanpa pengungkapan identitas sumber
informasi tersebut, atau untuk menghindari kesalahan yang mendasari gugatan.
Sebaliknya, banyak faktor harus dipertimbangkan dari kedua perspektif tersebut. Satu
faktor penting adalah sifat informasi. “Semakin besarnya kepentingan publik atas
informasi yang diberikan oleh sumber kepada penerbit atau orang yang akan
menerbitkannya, semakin penting untuk melindungi sumber.”151 Faktor lain yang
barangkali lebih signifikan adalah:
Bagaimana informasi itu sendiri didapatkan oleh sumber. Kalau pengadilan
melihat bahwa
informasi itu didapatkan secara sah, maka semakin penting untuk
melindungi sumber. Sebaliknya, jika pengadilan melihat bahwa informasi didapatkan
secara tidak sah, maka akan mengurangi kepentingan untuk melindungi sumber, kecuali
faktor ini dibandingkan dengan
kepentingan publik yang jelas agar informasi
tersebut diterbitkan, seperti kasus umum dimana
sumber informasi mempunyai tujuan
untuk mengungkapkan ketidakadilan.152
Sebuah faktor yang cukup penting dalam kasus ini adalah kerugian ekonomi yang
kemungkinan besar akan disebabkan oleh kesalahan hukum tersebut. House of Lords
menyatakan bahwa:
Kalau pihak
pencahariannya
condong pada satu
ingin melindungi
lawannya.153
yang meminta pengungkapan dapat membuktikan ... bahwa mata
tergantung pada pengungkapan informasi ini, maka kasus ini akan
perspektif saja. Tetapi, jika dia hanya membuktikan bahwa dia
kepentingan kecil, maka kasus ini akan condong pada perspektif
Standar tepat untuk mempertimbangkan masing-masing faktor tersebut adalah “hal mana
yang lebih penting”:
150
151
152
153
Maxwell v. Pressdrum Ltd [1987] 1 All ER 656, 665-66.
X Ltd v. Morgan Grampian Publishers and Ors [1991] 1 AC 1, 44.
Id.
Id.
198
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Hanya jika hakim yakin bahwa pengungkapan sangat diperlukan demi
kepentingan keadilan bahwa perlindungan yang diatur dalam undang-undang tentang
pengungkapan informasi akan
diabaikan.154
Kasus ini menyangkut Bill Goodwin, seorang wartawan yang berencana menulis artikel
tentang keadaan finansial sebuah perusahaan dan mengungkapkan informasi yang
diberikan oleh sumber rahasia. Perusahaan tersebut mengetahui bahwa informasi sudah
dibocorkan berdasarkan pertanyaan-pertanyaan dari wartawan, maka memperoleh
perintah yang melarang penerbitan artikel tersebut dan memohon agar sumber informasi
diungkapkan. Pengadilan Tinggi memerintahkan Mr Goodwin untuk menyerahkan
kepada pengadilan nama sumber dalam surat yang tersegel sambil menunggu hasil dari
banding sela yang diajukan kepada House of Lords. Mr Goodwin menolak dan
didakwakan atas penghinaan terhadap lembaga pengadilan. House of Lords memutuskan
bahwa berdasarkan hal mana yang lebih mungkin terjadi, pengungkapan identitas sumber
diperlukan dalam kasus ini dengan mengingat bahwa banyak kerugian ekonomi akan
diakibatkan oleh penerbitan informasi, dan bahwa sumber informasi telah melakukan
atau bersekongkol dalam pelanggaran berat kerahasiaan, dan kepentingan publik atas
informasi tersebut tidak begitu besar. Mr Goodwin didenda £5,000 karena menghina
lembaga pengadilan (walaupun tidak diputuskan bahwa dia mengetahui bahwa
sumbernya barangkali memperoleh informasi dengan cara yang salah, ataupun bahwa dia
mendorong kesalahan tersebut). Dia sudah mengajukan permohonan atas putusan
bersalah dan denda tersebut yang belum diproses oleh Komisi Eropa.155
Amerika Serikat
Mahkamah Agung memutuskan bahwa, walaupun wartawan dapat dipanggil untuk
memberi kesaksian di hadapan juri, mereka tidak boleh dipanggil kecuali juri mempunyai
alasan spesifik untuk percaya bahwa wartawan mempunyai bukti yang relevan dan perlu
untuk investigasinya.156
7.8
Kewajiban untuk Menjaga Kerahasiaan
Australia
Pengadilan tertinggi di Australia menolak permohonan dari pemerintah untuk
mengeluarkan perintah larangan permanen untuk melarang dua surat kabar dari
menerbitkan kutipan dari buku berdasarkan dokumen-dokumen yang diberikan secara
tidak sah kepada penulis buku oleh agen pemerintah.157
Jerman
Pengadilan Konstitusional (FCC) memutuskan bahwa penerbitan informasi oleh media
yang didapatkan melalui pelanggaran kerahasiaan (atau melalui cara lain yang tidak sah)
pada umumnya dilindungi oleh jaminan dalam undang-undang dasar tentang kebebasan
pers. Penafsiran ini diperlukan untuk memungkinkan pers melaporkan kegiatan yang
154
155
156
157
Id.
Goodwin v. United Kingdom, App. No. 17488/90.
Branzburg v. Hayes, 408 US 665 (1972).
Commonwealth of Australia v. John Fairfax & Sons Ltd (1980) 147 CLR 39 (Pengadilan Tinggi).
199
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
menyangkut kepentingan publik. FCC menyatakan bahwa” “jika penerbitan informasi
yang diperoleh melalui cara tidak sah tidak termasuk dalam kebebasan pers, maka
peranan pers sebagai pengawas publik akan berhenti.” Namun dalam kasus ini, FCC
melarang penerbitan informasi tentang praktek editorial oleh sebuah perusahaan
penerbitan, yang memperoleh informasi melalui penipuan, karena informasi tersebut
tidak mengungkapkan kegiatan tidak sah, dan oleh karena itu, kepentingan publik pada
informasi tersebut tidak melebihi hak atas kerahasiaan yang dimiliki para penerbit.158
Irlandia
Pengadilan Tinggi menolak untuk mengeluarkan putusan sela untuk melarang penerbitan
buku yang ditulis oleh mantan anggota Lembaga Intelijen Inggris.159 Jaksa Agung Inggris
dan Wales menyatakan bahwa penerbitan itu akan melanggar kewajiban atas kerahasiaan
yang dibebankan oleh negara pada penulis. Hakim Carroll menolak pernyataan tersebut,
dan memutuskan bahwa terdakwa mempunyai hak konstitusional untuk menerbitkan
informasi dan bahwa pekerja pemerintah tidak dapat membebankan kewajiban pada
warga negara biasa untuk menjaga kerahasiaan secara absolut. Lagipula, penerbitan
informasi tersebut tidak akan merugikan kepentingan publik BR.
Spanyol
Seorang wartawan Spanyol yang dipekerjakan oleh kantor komunikasi dalam
Kementerian Kehakiman menerbitkan sebuah artikel yang mengutuk atasanya dengan
alasan bahwa dia secara berkala mengungkapkan informasi tentang acara publik kepada
satu surat kabar saja, dan dengan demikian melakukan diskriminasi terhadap surat kabar
dan media lainnya. Lagipula, atasanya adalah mantan pekerja dari surat kabar tersebut
yang menerima informasi darinya. Wartawan itu dipecat dengan alasan bahwa dia
melanggar penghormatan atasannya. Mahkamah Agung membenarkan pemecatan
tersebut.
Pengadilan Konstitusional merubah putusan dari Mahkamah Agung. Pengadilan tersebut
mencatat bahwa walaupun artikel yang bersangkutan barangkali memfitnah, wartawan
berhak menerbitkannya karena menyangkut kepentingan publik. Keberadaan hubungan
perburuhan menyiratkan sebagian hak dan kewajiban yang dapat menimbulkan dampak
negatif terhadap pelaksanaan kebebasan menyampaikan pendapat. Namun, dalam kasus
ini, hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dianggap lebih penting daripada hak dan
kewajiban pekerja yang dikontrakkan, karena wartawan menggunakan kebebasannya
untuk menyampaikan pendapat untuk mengutuk kesalahan oleh pejabat publik.160
Britania Raya
Pada tahun 1984, Peter Wright, seorang mantan agen intelijen di MI5, sebuah cabang
Pelayanan Keamanan BR, menulis buku yang berjudul Spycatcher, yang mengungkapkan
tindakan tidak sah dan kesalahan lain yang dilakukan oleh agen-agen MI5, walaupun
kontrak pekerjaan dengan Negara dan ketentuan dalam UU 1911 tentang Rahasia Resmi
158
66 FCC 116 (1984).
Attorney-General for England and Wales v. Brandon Book Publishers Ltd [1987] ILRM 135 (Carroll, J). Lihat Bagian 8.1
infra untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini.
160
STC 06/88 (Kasus Crespo), Boletín de Jurisprudencia Constitucional 82, 174.
159
200
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
melanggar penerbitan buku tersebut. Dua surat kabar BR, The Observer dan Guardian,
menerbitkan artikel pendek tentang tuduhan yang dibuat Peter Wright. Jaksa Agung
mengajukan gugatan terhadap mereka karena melanggar kerahasiaan, dan memperoleh
perintah larangan untuk mencegah kedua surat kabar tersebut agar tidak menerbitkan
informasi selanjutnya yang berasal dari Mr Wright yang belum diterbitkan atau
diungkapkan di pengadilan yang terbuka untuk umum. (Jaksa Agung tidak mengajukan
tuntutan pidana terhadap Mr Wright yang sebenarnya tinggal di Australia dan dapat
diekstradiksi.)
Mr Wright membuat persetujuan penerbitan dengan sebuah penerbit Australia.
Pengadilan tingkat pertama di Australia menolak memberi perintah larangan tentang
penerbitan yang dimohon oleh Jaksa Agung Inggris, dan Pengadilan Tinggi
membenarkannya. Buku Spycatcher diterbitkan di AS pada bulan Juli 1987, dan
selanjutnya di Kanada, Australia, Irlandia, Hong Kong dan beberapa negara lain. Pada
akhir 1987, lebih dari satu juta buku dijual di dunia. BR tidak mencegah pengimporan
Spycatcher.
House of Lords membatalkan perintah larangan terhadap The Observer dan Guardian
pada Oktober 1988 dengan alasan bahwa buku tersebut telah diterbitkan di negara lain,
sehingga perintah larangan tidak bermanfaat lagi. Lagipula, House of Lords menyatakan
bahwa pengadilan selalu menolak hak atas kerahasiaan apabila hal tersebut dimaksudkan
untuk menutup kesalahan.161
Surat kabar tersebut mengajukan permohonan Komisi Eropa untuk menantang larangan
sementara yang mencegah penerbitan sebelum Oktober 1988, dan kasus itu dikirim ke
Pengadilan Eropa yang memutuskan bahwa kegagalan untuk membatalkan perintah
larangan sebelum Spycatcher diterbitkan di tempat lain melanggar Pasal 10 karena pada
saat itu, kepentingan publik atas informasi tersebut melebihi kepentingan pemerintah atas
kerahasiaan dan keamanan nasional.162
Pada tahun 1985, Pengadilan Tinggi (Inggris dan Wales) merubah perintah yang
melarang penerbitan dokumen-dokumen rahasia yang terlindung hak cipta, yang
mengungkapkan keraguan tentang keakuratan mesin yang digunakan oleh Home Office
untuk mengukur kandungan alkohol dalam darah. Pengadilan menyatakan bahwa:
Ada informasi rahasia yang publik berhak menerima dan pihak lain, pada
khususnya pers,
barangkali berhak dan bahkan kewajiban untuk menerbitkan,
161
Attorney General v. Guardian Newspapers Ltd (No. 2) [1990] 1 AC 109. Dua kasus yang berkaitan, yang menimbulkan
putusan yang membatasi kebebasan pers, menyangkut penerbitan The Sunday Times, sehari sebelum buku tersebut diterbitkan
di AS, sebagai bagian pertama dari cerita berseri tentang Spycatcher. Pada 1990, House of Lords memutuskan bahwa
penerbitan tersebut, yang dimaksudkan untuk menerbitkan seluruh isi buku, merupakan pelanggaran oleh pihak ketiga atas
kewajiban untuk menjaga kerahasiaan yang dibebankan pada Mr Wright oleh Negara. (Attorney-General v. Times Newspapers
Ltd [1990] 1 AC 233). Pada April 1991, House of Lords selanjutnya memutuskan bahwa penerbitan oleh The Sunday Times
merupakan penghinaan terhadap lembaga pengadilan, karena melanggar perintah larangan yang dijatuhkan pada The Observer
dan Guardian. (Lihat Bagian 8.1 infra untuk diskusi tentang kasus ini di Pengadilan Eropa).
162
Lihat diskusi lebih lanjut tentang kasus ini dalam Bagian 6.1 supra.
201
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
bahkan apabila informasi
tersebut diperoleh secara tidak sah melalui cara yang
sungguh melanggar kerahasiaan dan tanpa melihat niat dari informan.163
Beberapa penyanyi pop tidak diberi perintah larangan untuk mencegah mantan
pekerjanya menerbitkan perincian memalukan tentang kehidupan pribadinya. Pengadilan
Tinggi Inggris, Divisi Perdata, memutuskan bahwa:
Jika kelompok semacam ini mencari publisitas...., mereka tidak boleh mengeluh
kalau pembantu atau pekerjanya kemudian mengungkapkan kebenaran tentang mereka.
Kalau citra
yang mereka bina adalah tidak benar, maka ada kepentingan publik untuk
mengkoreksinya.
Dalam kasus semacam ini yang menyangkut informasi rahasia,
harus membandingkan
kepentingan publik untuk mempertahankan kerahasian
dengan kepentingan publik untuk
mengetahui kebenaran.164
Pengadilan juga memutuskan bahwa informasi ini dapat diketahui oleh publik karena
kebanyakan kejadian yang dikomentari oleh mantan pekerja terjadi di depan umum.
Pengadilan Tinggi menolak untuk melarang penerbitan jilid pertama dari buku harian
seorang Menteri sepuluh tahun setelah kejadian terakhir yang digambarkan dalam jilid
tersebut. Untuk memperoleh perintah larangan, Jaksa Agung seharusnya membuktikan:
(a) bahwa penerbitan tersebut akan merupakan pelanggaran kerahasiaan; (b) kepentingan
publik menuntut pembatasan terhadap penerbitan; dan (c) tidak ada pertimbangan lain
tentang kepentingan publik yang melebihi kepentingan untuk menjaga kerahasiaan.
Sebuah faktor penting untuk membantah keperluan atas perintah larangan adalah jarak
waktu. Pengadilan menyatakan bahwa:
Kenyataan bahwa Negara dapat menuntut hak istimewa untuk tidak
mengungkapkan
informasi, samasekali tidak mempunyai kaitan dengan hak sebuah
pihak untuk mengajukan
gugatan semacam ini. Pengungkapan perlu dilindungi, dan
bukan untuk dimanfaatkan sebagai senjata. ... Belum tentu bahwa ada undang-undang
tentang kerahasiaan. .... Undang-undang
kita didasarkan hak, kewajiban dan
pelanggaran.165
Pengadilan Tinggi, Divisi Perdata (Inggris dan Wales), membatalkan perintah larangan
atas informasi yang diduga memfitnah dan diperoleh melalui pelanggaran kewajiban atas
kerahasiaan. Informasi tersebut dimuat dalam sebuah laporan dari perusahaan hubungan
masyarakat BR yang diberi kepada pemerintah militer Yunani. Informasi tersebut
dibocorkan oleh sumber dalam pemerintah Yunani, dan para konsultan hubungan
masyarakat yang memperoleh perintah larangan. Pengadilan membatalkan perintah
larangan dan menjelaskan bahwa penerbitan seharusnya tidak dibatasi apabila
pengungkapan informasi diperlukan demi kepentingan publik dan/atau tergugat
mengindikasikan, seperti terjadi dalam kasus ini, bahwa dia bermaksud untuk
163
164
165
Lion Laboratories Ltd v. Evans [1985] QB 526, 536.
Woodward v. Hutchings [1977] 2 All ER 751, 754.
Attorney-General v. Jonathan Cape; Attorney-General v. Times Newspapers Ltd [1976] QB 752, 757.
202
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
membenarkan pernyataannya atau pernyataan tersebut merupakan komentar yang adil
tentang persoalan yang menyangkut kepentingan publik. Pengadilan menyatakan bahwa:
Pembelaan yang berdasarkan justifikasi dan komentar adil harus dipertimbangkan oleh
juri ... tetapi alasan yang lebih baik adalah kepentingan publik agar kebenaran
diungkapkan.166
Ada hal-hal tertentu yang begitu penting bagi publik supaya surat kabar, pers dan
memang
semua orang, berhak mengungkapkan kebenaran dan memberi komentar
yang adil tentang hal tersebut. Ini merupakan bagian integral dari hak atas kebebasan
berbicara dan menyampaikan
pendapat. Hak ini tidak boleh digerogoti. .... The
Sunday Times seharusnya diperkenankan
untuk menerbitkan artikel tersebut dan
menanggung resikonya. ... Pengadilan ini seharusnya
tidak
memberi
perintah
larangan sementara sebelum sebuah artikel diterbitkan, karena
setidak-tidaknya kita
tidak mengetahui isinya.167
Alasan lain untuk membatalkan perintah larangan adalah kenyataan bahwa perintah
Yunani dan bukan perusahaan konsultan yang berhak atas kerahasiaan: “Pihak yang
mengadu harus adalah orang yang berhak atas kerahasiaan dan agar kerahasian itu
dihormati.”168
7.9
Hujat dan Perlindungan atas Moral Publik
Dewan Eropa
Dalam kasus Handyside, Pengadilan Eropa mengacu pada Undang-Undang tentang
Penerbitan Cabul untuk meninjau putusan bersalah yang dijatuhkan pada para penerbit
buku yang berjudul The Little Red Schoolbook, karena buku tersebut mendorong pemudapemudi yang membacanya untuk mengambil sikap liberal terhadap kegiatan seksual dan
pemakaian narkoba.169 Pengadilan tetap menyetujui pentingnya hak atas kebebasan
menyampaikan pendapat, namun memutuskan bahwa BR mempunyai diskresi untuk
melarang penjualan buku tersebut. Pengadilan mempertimbangkan secara teliti kenyataan
bahwa buku sekolah tersebut diarahkan pada anak-anak, dan mencatat bahwa kegagalan
otoritas di negara Eropa lainnya untuk melarang buku tersebut tidak membatasi diskresi
BR untuk melakukan demikian.
Dalam kasus Müller, Pengadilan Eropa menjelaskan bahwa pemerintah boleh melarang
penjualan materi cabul kepada remaja di bawah umum 18, atau untuk memperlihatkan
materi tersebut supaya remaja dapat mengaksesnya.170 Dalam kasus itu, Pengadilan
membenarkan putusan bersalah dan denda atas Penerbitan Cabul karena sebuah eksibisi
kesenian memamerkan lukisan yang menunjukkan kegiatan seksual, yang boleh dilihat
oleh publik termasuk anak-anak.
166
167
168
169
170
Fraser v. Evans [1969] 1 All ER 8, 10.
Id. at 12
Id.
Handyside v. United Kingdom.
Müller & Ors. v. Switzerland.
203
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Walaupun Pengadilan Eropa belum menetapkan keabsahan undang-undang tentang hujat,
Komisi memutuskan untuk tidak menerima permohonan yang menantang kejahatan
dalam common law BR tentang fitnah yang bersifat menghujat yang melarang penerbitan
materi yang menghasilkan kejutan atau ketidakpuasan antara kaum Kristen, walaupun
tidak berniat untuk membuat mereka terkejut. Dalam kasus Gay News,171 pemohon adalah
penulis terhormat yang diputuskan bersalah karena menerbitkan sebuah puisi yang
menggambarkan Jesus Christ sebagai homoseks, walaupun dia menerbitkan puisi itu
dalam majalah yang sebagian besar pembacanya adalah homoseks, dan oleh karena tidak
dapat dibuktikan bahwa dia berniat untuk membuat orang terkejut. Dalam kasus
Choudhury,172 para pemohon adalah orang islam yang memohon agar Salman Rushdie
dituntut karena menulis Ayat-Ayat Setan. Pengadilan-pengadilan BR menolak
menuntutnya dengan alasan bahwa undang-undang hujat hanya melindungi agama
Kristen; Komisi memutuskan bahwa permohonan tidak diterima dan menyatakan bahwa
kegagalan BR untuk menolak permohonan dari orang Islam tersebut tidak melanggar
kewajiban BR untuk tidak melakukan diskriminasi apabila melindungi hak-hak yang
diakui dalam Konvensi Eropa.
Walaupun kebanyakan putusan dari Pengadilan atau Komisi, yang mempertimbangkan
pembatasan pada ekspresi berdasarkan moral publik, telah membenarkan pembatasan
tersebut, Pengadilan menjelaskan bahwa sebuah negara tidak mempunyai diskresi yang
tidak terbatas mengenai persoalan ini. Ada kemungkinan besar bahwa sebuah pembatasan
akan dianggap tidak proporsional apabila rupanya menimbulkan dampak negatif pada
kesehatan dan apabila tidak menerima pengecualian demi kepentingan melindungi
kesehatan. Jadi, dalam kasus Open Door Counselling, Well Woman Centre and Others v.
Irlandia, Pengadilan menolak pernyataan Irlandia bahwa larangan atas informasi tentang
dimana aborsi sah dapat dilakukan di luar Irlandia diperlukan untuk melindungi moral
publik.173
Kanada
Mahkamah Agung membenarkan konstitusionalitas sebuah undang-undang yang
melarang pendistribusian atau pertunjukan publikasi yang cabul, yang didefinisikan
sebagai “publikasi yang mana sifat dominan adalah eksploitasi seks secara tidak layak
atau seks dan ... kejahatan, horor, kekejaman [atau] kekerasan”.174
Pengadilan mencatat bahwa jika memutuskan apakah eksploitasi adalah layak atau tidak,
juri harus menerapkan “standar toleransi masyarakat” dan mempertimbangkan jenis
penerbitan yang tidak boleh dilihat oleh warga negara Kanada. Apa yang akan ditolerir
oleh masyarakat akan tergantung pada kerugian yang disebabakan; disini istilah kerugian
berarti kemungkinan bahwa orang yang melihat penerbitan tersebut akan bertindak
dengan cara yang melawan masyarakat.
171
5 EHRR 123 (1983).
App. No. 17439/90.
173
Open Door Counselling and Dublin Well Woman Centre v. Ireland, para. 68. Lihat Bagian 4.12 supra untuk diskusi lebih
lanjut tentang kasus ini.
174
Butler v. Her Majesty the Queen, Putusan tertanggal 27 Feb. 1992.
172
204
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Barangkali juri akan menyimpulkan bahwa suatu publikasi adalah tidak cabul kalau seks
yang ditunjukkan sangat diperlukan untuk mencapai tujuan kesenian, kesastraan, ilmiah
atau hal yang serupa, dan harus menguntungkan kebebasan menyampaikan pendapat.
Pengadilan memutuskan bahwa gambar dan film yang memuat kegiatan seksual termasuk
dalam lingkupnya ekspresi yang harus dilindungi karena jenis ekspresi ini tidak melekat
pada kekerasan. Namun, Pengadilan memutuskan bahwa undang-undang yang dibahas
adalah pembatasan yang dapat diperkenankan pada eksrpesi karena: (1) tujuan utama dari
ketentuan itu bukan penolakan atas dasar moral, tetapi menghindari kerugian terhadap
masyarakat; (2) walaupun hubungan langsung antara kecabulan dan kerugian terhadap
masyarakat akan sulit dibuktikan, tetap saja layak untuk menduga bahwa orang yang
melihat gambar dapat mengambili perubahan pada sikap dan kepercayaannya; dan (3)
undang-undang ini merupakan pembatasan minimal terhadap kebebasan menyampaikan
pendapat karena hanya mempidanakan pemdistribusian dan pertunjukan materi di depan
umum yang dapat menimbulkan resiko bagi masyarakat.
India
Mahkamah Agung memutuskan bahwa instruksi yang diberikan kepada dewan
peninjauan film, untuk menentukan kapan sebuh film harus dilarang karena berlawanan
dengan moral publik, adalah keliru karena tidak memerintahkan dewan untuk
mempertimbangkan kepentingan kesenian atau sosial. Dalam putusan ini Pengadilan
menyatakan bahwa:
Standar-standar kita seharusnya tidak dirancang sedemikian rupa supaya orang
yang paling tidak mampu atau paling cabul antara masyarakat kita dapat
menentukan apa yang boleh dilihat atau dibaca oleh mereka yang mempunyai
moral yang sehat. .... Dalam kehidupan kita, ide yang mempunyai nilai artistik
atau sosial juga harus dianggap penting dan dilindungi agar dapat berkembang.
Seks dan kecabulan tidak selalu sama dan tidak benar jika mengklasifikasikan
seks sebagai sesuatu yang selalu cabul ataupun berlawanan dengan kesusilaan
atau moral.175
Dengan demikan, Hakim Ketua Hidayatullah, atas nama Pengadilan, memutuskan bahwa
sebuah film yang bersangkutan berhak memperoleh sertifikat untuk disiarkan tanpa
pembatasan, bahkan apabila termasuk adegan pendek yang menunjukkan distrik lampu
merah di Bombay dimana para pelacur memakai rok mini.
7.10
Hak Milik Orang Lain
Dewan Eropa
Oleh karena kebebasan memberi informasi hanya meliputi “orang atau badan yang
menghasilkan, memberikan atau mengatur informasi”, maka Komisi Eropa memutuskan
175
K A Abbas v. Union of India note 85 supra at 498.
205
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
bahwa sebuah publikasi tidak berhak untuk menghasilkan kembali informasi yang
dilindungi oleh hak cipta.176
Jerman
Tiga putusan dari Pengadilan Konstitusional Jerman (FCC) menetapkan perbedaan antara
dukungan untuk sanksi ekonomi yang dapat diperkenankan dan penggunaan tekanan
ekonomi yang tidak dapat diperkenankan.
Dalam kasus Lüth, Direktur Hamburg Press Club, yang juga adalah anggota Hamburg
Senate, secara publik mendorong pemilik bioskop untuk tidak memperlihatkan film
Unsterbliche Geliebte oleh Veit Harlan dengan alasan bahwa Mr Harlan telah
menyutradarai beberapa film yang sangat anti-Semitic dan menjadi sutradara film yang
paling terkenal di Jerman selama periode Nazi. Mr Harlan memohon perintah larangan
untuk mencegah Mr Lüth dari mendorong boikot, dan permohonannya dikabulkan oleh
Pengadilan Tinggi dengan alasan bahwa dorongan untuk boikot sebenarnya
mencampurtangani hak Mr Harlan berdasarkan Kode Perdata untuk mengerjakan profesi
tersebut. FCC merubah putusan ini dan menyatakan bahwa:
Walaupun kebebasan menyampaikan pendapat pada dasarnya adalah hak individu
terhadap
pemerintah, namun pemerintah juga harus memberi ruang dan suasana
yang memungkinkan pelaksanaan kebebasan tersebut.177
Jadi, apabila mengadili gugatan antara individu-individu pribadi, pengadilan harus
menjamin penaatan terhadap jaminan dalam Konstitusi tentang kebebasan menyampaikan
pendapat. Kepentingan pembicara harus dibandingkan dengan kebebasan sutradara film
untuk membuat dan mempraktekkan karya seni dan mengerjakan profesinya. Apakah
dorongan atas boikot melanggar atau tidak hak Mr Harlan untuk mengerjakan profesinya
tergantung pada niat, sasaran dan tujuan utama, serta kebenaran dari pernyataannya. FCC
memutuskan bahwa semua hal tersebut adalah sah: niatnya bukan untuk mencari
kepentingan ekonomi pribadi; sasaran dan tujuan adalah membantah kesan di seluruh
dunia bahwa gagasan Mr Harlan mewakili pendapat publik yang paling menonjol di
Jerman; dan pernyataan bahwa Mr Harlan belum dibebaskan sepenuhnya atas genosida
oleh Pengadilan Pihak Sekutu cukup benar karena pengadilan tersebut memutuskan
bahwa dia bersalah atas unsur subyektif dan obyektif dari kejahatan (tetapi menerima
pembelaannya bahwa dia tidak dapat mencegah pemutaran filmnya tanpa membahayakan
kehidupannya).
Kasus ini diputuskan pada 1958 dan tetap sebagai salah satu kasus terkemuka di bidang
kebebasan menyampaikan pendapat; sering dikutip karena menyangkut konsep bahwa
ekspresi yang dimaksudkan untuk mendukung perdebatan publik tentang persoalan yang
sungguh merupakan kepentingan publik harus diberi lebih banyak perlindungan daripada
ekspresi yang dimaksudkan pada kepentingan pribadi, dan terutama pada kepentingan
komersial.
176
177
De Geillustreerde Pers NV v. The Netherlands, Laporan Komisi, 8 D & R 5 (1976).
7 FCC 198, (1958), 205 (kasus Lüth).
206
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
Dalam sebuah kasus pada tahun 1969, FCC memutuskan bahwa sebuah boikot adalah
tidak sah yang didorong oleh perusahaan penerbitan Axel Springer terhadap surat kabar
mingguan bernama Blinkfür, yang didistribusikan di daerah Hamburg yang menerbitkan
jadwal program televisi Jerman Timur.178 Springer mendorong agen berita agar tidak
menjual Blinkfür, dan menghentikan kerjasama dengan agen berita yang masih
menjualnya, dengan alasan bahwa pemerintah Jerman Timur menyela program untuk
membuat pernyataan propaganda. FCC memutuskan bahwa dorongan atas boikot adalah
sah jika cara untuk menegakkan boikot adalah sah, misalnya dengan mengumumkan
fakta-fakta dan membuat pernyataan yang meyakinkan. Caranya dianggap tidak sah kalau
tidak memberi kesempatan untuk menarik kesimpulan sendiri. FCC memutuskan bahwa
caranya tidak sah karena tekanan ekonomi yang dilakukan oleh Springer tidak memberi
kesempatan untuk menarik kesimpulan secara efektif.
Dalam sebuah kasus pada 1982, FCC memutuskan kasus yang serupa. Penerbit X,
pelayanan informasi untuk perdagangan distribusi, mendorong para pedagang untuk
memboikot produsen yang menawarkan diskon yang lebih tinggi untuk para pedagang
grosir.179 Serangkaian supermarket yang menjadi sasaran boikot memperoleh perintah
larangan dan penetapan kompensasi dari pengadilan yang lebih rendah. FCC
memutuskan bahwa boikot itu tidak sah, dan bahwa penerbit dimotivasi oleh kepentingan
ekonomi dan bukan oleh kepentingan untuk memberitahu publik tentang penyalahgunaan
yang mungkin dilakukan oleh rangkaian supermarket, yang sebagian didasarkan alasan
bahwa X hanya dikirim kepada pedagang dan bukan kepada masyarakat umum.
Britania Raya
Dalam kasus Middlebrook Mushrooms Ltd, penggugat berhasil memperoleh perintah sela
yang melarang anggota dari Serikat Transportasi dan Buruh agar tidak mendistribusikan
brosur di luar sebuah supermarket. Brosur tersebut menyatakan bahwa Middlebrook telah
memecat 89 pekerja karena menolak menerima pemotongan gaji dan mendorong publik
untuk mendukung pekerja dengan tidak membeli jamur dari penggugat.
Middlebrook memohon perintah larangan permanen dan mengacu pada teori pembatasan
atas kontrak pemasokan antara Middlebrook dan supermarket itu. Pengadilan Tinggi,
Divisi Perdata (Inggris dan Wales), memutuskan bahwa agar tindakan tersebut dapat
dianggap tidak sah, maka harus diarahkan pada salah satu pihak dalam kontrak dan oleh
karena itu para anggota serikat berhak mendistribusikan brosur karena diarahkan pada
publik dan bukan pada supermarket itu.
Sebagaimana dinyatakan oleh Pengadilan:
Dalam kasus ini penting bahwa pengaruh tersebut dilakukan, kalau ada, melalui
tindakan
yang telah dilakukan, atau yang diduga akan dilakukan, pihak-pihak ketiga
yang bebas untuk
mengambil keputusan sendirinya. Walaupun pengacara yang
mewakili para pemohon tidak
mengacu secara spesifik pada Pasal 10 dari
Konvensi Eropa, namun perlu mengingat
bahwa dalam
semua
kasus
yang
178
179
25 FCC 256 (1969) (kasus Blinkfür).
62 FCC 230 (1982).
207
Pembatasan yang Berhubungan dengan Isi Ekspresi
menyangkut pembatasan pada hak atas kebebasan berbicara,
apabila
Pengadilan
melaksanakan diskresinya, harus mempertimbangkan apakah pembatasan yang
disarankan sebenarnya perlu atau tidak. Dalam kasus ini, Pengadilan tidak perlu
mempertimbangkan
pelaksanaan
diskresi.
Menurut
penilaian
saya,
pendistribusian brosur
melalui cara yang diusulkan, sama sekali tidak
termasuk dalam prinsip [tentang
pembatasan].180
180
Middlebrook Mushrooms Ltd. v. Transport and General Workers Union and Others, Pengadilan Tinggi, Putusan tertanggal
16 Des. 1992, The Times Law Report 18 Jan. 1993, ___
208
Penyensoran Sebelumnya
BAB 8 PENYENSORAN SEBELUMNYA
Bab ini meringkas kasus-kasus dimana pengadilan dimohon untuk melarang atau dengan
cara lain membatasi ekspresi sebelum penerbitan. Ini termasuk persyaratan perizinan
yang dapat mencegah surat kabar dari menerbitkan informasi, atau mencegah wartawan
dari bekerja, perintah yang membatalkan penerbitan surat kabar, dan bea cukai dan
pemeriksaan trans-perbatasan lainnya yang dimaksudkan untuk mencegah pemasukan
informasi atau ide ke dalam sebuah negara. Dalam keadaan dan yurisdiksi tertentu,
pembatasan tersebut dapat diterapkan berdasarkan acara cepat yang memerlukan lebih
sedikit bukti atas kebutuhan untuk pembatasan; di yurisdiksi lainnya, lebih banyak bukti
diperlukan untuk membatasi ekspresi sebelum penerbitan daripada menjatuhkan
hukuman setelah penerbitan.
8.1
Perintah Larangan terhadap Penerbitan
Dewan Eropa
Pasal 10 dari Konvensi Eropa tidak melarang penerapan semua pembatasan sebelumnya
atas penerbitan. Walaupun demikian, Pengadilan Eropa, dalam kasus Spycatcher,
menegaskan bahwa “resiko yang melekat pada pembatasan sebelumnya mengharuskan
Pengadilan untuk sangat teliti”. Pengadilan mencatat bahwa hal ini justru penting apabila
menyangkut pers, karena “berita adalah barang yang lekas kadaluasa dan penundaan
terhadap penerbitannya, walaupun hanya untuk periode pendek, dapat menghilangkan
nilai dan relevansinya.”1
Dalam kasus Spycatcher, pengadilan-pengadilan BR mengeluarkan dan membenarkan
berbagai macam perintah yang melarang surat kabar dari menerbitkan kutipan dari buku
Spycatcher, memoirs mantan petugas intelijen, bahkan setelah buku ini diterbitkan di
Amerika Serikat dan negara lain. (Pelarangan atas buku tersebut tidak dipersoalkan).
Pemerintah BR menyatakan bahwa perintah larangan diperlukan untuk alasan keamanan
nasional untuk menjaga kerahasiaan pemerintah lain mengenai kerahasiaan informasi
yang dimiliki jasa intelijen, untuk menegakkan kewajiban pegawai negari untuk menjaga
kerahasiaan, dan untuk melindungi hak-hak Jaksa Agung sambil menunggu penetapan
oleh House of Lords tentang keabsahan perintah larangan tersebut. Pengadilan
memutuskan bahwa setelah informasi diterbitkan di tempat lain, kepentingan pers dan
publik untuk memberi dan menerima informasi melebihi kepentingan pemerintah.2
Namun, Pengadilan juga memutuskan bahwa sebelum informasi yang bersangkutan
diterbitkan di tempat lain, pemerintah mempunyai diskresi untuk memohon perintah
larangan tesebut.
Organisasi Negara-Negara Amerika
Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia, dalam Pasal 13(2), secara jelas melarang
semua “penyensoran sebelumnya”.
1
The Observer and Guardian v. United Kingdom, para. 60. Juga lihat Bagian 6.1 supra untuk diskusi lebih lanjut tentang
kasus ini.
2
Id. at para. 65.
209
Penyensoran Sebelumnya
Austria
Pengadilan Konstitusional Austria memutuskan bahwa sebuah undang-undang yang
menetapkan syarat untuk memperoleh izin terlebih dahulu sebelum mengiklankan
lowongan kerja di negara lain melanggar larangan atas penyensoran yang diatur dalam
Konstitusi.3
Belgia
Undang-undang Belgia tidak memperkenankan pembatasan sebelumnya demi
kepentingan melindungi reputasi, dan hanya memperkenankan hukuman a posteriori.4
Perancis
Sebuah pengadilan Paris menolak untuk memerintahkan penyitaan atas sebuah surat
kabar mingguan, walaupun pengadilan memutuskan bahwa persoalan yang bersangkutan
kemungkinan besar melanggar hak seorang terpidana atas privasi, haknya atas
persidangan yudisial yang adil, dan hak atas kerahasiaan antara pengacara-klien. Surat
kabar mingguan di Paris, yang bernama L'évènement du jeudi, menerbitkan kutipan dari
pembicaraan lewat telepon antara seorang wartawan dari Le Monde dan pengacara Dr
Garretta, dokter Perancis yang baru saja dihukum penjara empat tahun atas
keterlibatannya dalam skandal transfusi darah di Perancis. Pembicaraan tersebut disadap
oleh seorang wartawan Cable News Network yang menggunakan mesin scanner. Dr
Garretta memohon kepada Pengadilan untuk memerintahkan penyitaan atas surat kabar
tersebut. Pengadilan menolak. Pengadilan memutuskan bahwa walaupun hak atas privasi,
hak atas proses yudisial yang adil serta hak atas kerahasiaan antara pengacara-klien telah
dilanggar, dan dia berhak menerima kompensasi, namun tidak terjadi pelanggaran atas
privasi utamanya yang dapat membenarkan penyitaan. Oleh karena itu, pelanggaran tidak
memiliki sifat “tidak dapat ditolerir” yang diperlukan untuk membenarkan tindakan yang
ekstrim tersebut.5
Pengadilan Paris kemudian memerintahkan L'évènement du jeudi untuk membayar
kompensasi (F50,000) kepada Dr Garretta dan salah satu pengacaranya, dan untuk
membayar biaya penerbitan putusan tersebut di dua surat kabar.6
Irlandia
Pengadilan Tinggi menolak pernyataan bahwa penerbitan buku yang ditulis oleh mantan
anggota Jasa Intelijen Inggris, yang dinyatakan melanggar kewajiban untuk menjaga
kerahasiaan, harus dilarang sambil menunggu putusan akhir tentang fakta-fakta dalam
kasus ini. Pengadilan menyatakan bahwa:
Pelaksanaan hak konstitusional tidak dapat diukur dalam bentuk moneter; yang
penting di sini adalah hak konstitusional untuk berkomunikasi sekarang dan bukan untuk
berkomunikasi
setelah satu tahun lagi jika kasus telah diproses oleh pengadilan.7
3
VFslg 12394/1990.
Rechtbank Brussel (Kort Ged.), Kasus tertanggal 22 Agustus 1991.
5
Pengadilan Perdata Paris, putusan tertanggal 4 Nov. 1992, dilaporkan dalam Le Monde, 6 Nov. 1992.
6
Id.
7
Attorney-General for England and Wales v. Brandon Book Publishers Ltd [1987] ILRM 135 (Carroll, J), 138. Juga lihat
Bagian 7.8 supra.
4
210
Penyensoran Sebelumnya
Amerika Serikat
Larangan atas pembatasan sebelumnya yang dijatuhkan oleh pengadilan terhadap
penerbitan informasi oleh surat kabar, menurut hukum Amerika Serikat kurang-lebih
bersifat absolut. Pembatasan sebelumnya dianggap tidak konstitusional, dan pemohon
harus memenuhi “persyaratan ketat untuk membenarkan penerapan pembatasan semacam
ini.”8
Walaupun yurisprudensi AS tentang pembatasan sebelumnya mengacu pada Amendemen
Pertama sebagai titik awal, namun pertimbangan pengadilan-pengadilan AS juga dapat
diterapkan pada semua sistem yang mengakui pentingnya kebebasan menyampaikan
pendapat dan kebebasan pers untuk menjamin bahwa warga negara diberi informasi
memadai dan untuk melindungi demokrasi. Sebagaimana dinyatakan oleh Blackstone
pada 1765:
Kebebasan pers memang melekat pada sifat negara yang bebas; tetapi ini berarti
tidak boleh
melakukan pembatasan sebelumnya terhadap penerbitan, dan bukan
merupakan kebebasan
dari kritikan dalam persoalan pidana yang diterbitkan.9
Berdasarkan hukum AS, sebuah pihak yang memohon pembatasan sebelumnya terhadap
pers atau media massa lainnya harus memenuhi tiga syarat: (1) penerbitan informasi
tersebut harus menimbulkan ancaman yang jelas dan mendadak bahwa hak yang
sungguh-sungguh dihormati akan dilanggar dengan cara yang tidak dapat dipulihkan; (2)
pembatasan sebelumnya harus efektif; dan (3) tidak tersedianya tindakan lainnya yang
kurang ekstrim.10
Mahkamah Agung memberi indikasi bahwa pengecualian pada larangan atas pembatasan
sebelumnya hanya dapat diterima jika menyangkut penerbitan dalam keadaan yang
sangat terbatas: “jika negara sedang berperang”, informasi yang merupakan “halangan
nyata atas jasa perekrutan atau penerbitan tanggal keberangkatan kapal transportasi atau
jumlah dan lokasi pasukan”, “hasutan untuk melakukan kekerasan dan menjatuhkan
pemerintah sah dengan penggunaan kekerasan”; penerbitan yang cabul;11 dan pernyataan
yang menimbulkan ancaman nyata dan mendadak pada hak-hak terdakwa atas
persidangan yang adil apabila hak-hak tersebut tidak dapat dilindungi oleh cara yang
kurang berat.12 Hak-hak lain, walaupun barangkali memerlukan banyak perlindungan,
pada dasarnya tidak mempunyai nilai yang sama. Misalnya, hak seorang atas privasi dan
hak konstitusionalnya agar bebas dari penggeledahan dan penyitaan yang tidak sah, tidak
pernah dapat membenarkan pembatasan sebelumnya atas surat kabar; satu-satunya
pemulihan adalah gugatan untuk kompensasi.13
8
Organization for a Better Austin v. Keefe, 402 US 415, 419 (1971).
W Blackstone, Commentaries on the Law of England, (1765).
10
Nebraska Press Association v. Stuart, 427 US 539, 565-66 (1976); New York Times Co. v. United States, 403 US 713, 730
(1971) (per curiam) (kasus Pentagon Papers).
11
Near v. Minnesota, 283 US 697, 716 (1931).
12
Misalnya, Cable News Network v. Noriega and United States, 111 S.Ct. 451 (1990).
13
Dalam Re. Providence Journal Co., 820 F.2d 1342, 1350 (1st Cir. 1986).
9
211
Penyensoran Sebelumnya
Dalam kasus Pentagon Papers, Mahkamah Agung berpendapat bahwa “Pengadilan ini
akan mempunyai dugaan kuat bahwa suatu sistem pembatasan sebelumnya atas ekspresi
adalah tidak sah menurut Konsitusi.”14. Jadi dalam kasus ini, Mahkamah Agung
memutuskan bahwa pembatasan sebelumnya adalah tidak konstitusional, sebagaimana
dimohon oleh pemerintah untuk membatasi penerbitan 47 jilid dokumen “sangat rahasia”
selama Perang Vietnam berlangsung demi alasan keamanan nasional dan untuk
mempertahankan hubungan baik dengan negara-negara lain. Dokumen tersebut
menggambarkan secara rinci prosedur internal untuk pengambilan keputusan oleh
pemerintah AS yang menimbulkan keterlibatannya dalam perang dan juga
menggambarkan informasi yang sangat sensitif tentang upaya pemerintah lain untuk
menegosiasikan penghentian perang. Mahkamah Agung menolak untuk membenarkan
pembatasan, walaupun sumber yang memberi dokumen tersebut barangkali
memperolehnya dengan cara yang melanggar hukum pidana dan biarpun mayoritas
hakim berpendapat bahwa penerbitan tersebut akan menimbulkan “kerugian substansial
terhadap kepentingan publik”.15
Selama 200 tahun sejak Amendemen Pertama dikeluarkan, Mahkamah Agung hanya
sekali saja membenarkan pembatasan sebelumnya atas penerbitan, yang hanya berlaku
selama tiga minggu dan hanya dalam keadaan luar biasa dimana penerbitan dapat
merupakan pelanggaran per se atas “hak yang sungguh-sungguh dihormati”, yaitu, hak
terdakwa pidana atas persidangan yang adil. Dalam kasus Cable News Network v.
Noriega and United States, CNN dilarang sementara dari menyiarkan rekaman
pembicaraan antara Manuel Noriega dan para pengacaranya.16 Hakim tingkat pertama
mengeluarkan perintah larangan setelah CNN menolak mengungkapkan rekaman tersebut
kepada hakim tingkat pertama dalam persidangan tertutup atau kepada hakim yang tidak
terlibat dalam persidangan,17 dan dengan demikian hakim tidak boleh mengevaluasi
apakah rekaman tersebut memuat materi yang dilindungi oleh kerahasiaan antara
pengacara-klien atau apakah pengungkapan informasi itu akan menimbulkan ancaman
jelas bahwa hak konstitusional Noriega atas persidangan yang adil akan dilanggar dengan
cara yang tidak dapat dipulihkan. Kalau rekaman tersebut memuat informasi semacam
ini, maka pengungkapanya akan mengakibatkan pembebasan terdakwa dari semua
dakwaan. Dalam keadaan yang luar biasa seperti ini, pengadilan distrik memutuskan
bahwa jika informasi tersebut diterbitkan, tidak ada cara untuk memulihkan hak-hak
terdakwa.
Eleventh Circuit Court of Appeals membenarkan perintah larangan sementara dan
menegaskan persyaratan ketat yang diperlukan untuk membuktikan ancaman “jelas” atas
“kerugian langsung yang tidak dapat dipulihkan” agar pembatasan sebelumnya dapat
diterapkan oleh hakim, bahkan untuk menjamin hak “sakral” seperti hak terdakwa dalam
14
Kasus Pentagon Papers, note 10 supra, 403 US 713 (1971).
Id. at 731; juga lihat id. at 758 dan 762-63. Dalam Kasus United States v. The Progressive, Inc. 486 F. Supp. 5 (W D Wisc.
1979), kasus terkemuka sejak kasus Pentagon Papers dimana pengadilan mempertimbangkan permohonan pemerintah atas
pembatasan sebelumnya berdasarkan kepentingan keamanan nasional, pemerintah itu sendiri memohon pembatalan perintah
larangan sementara setelah materi yang dipersoalkan diterbitkan oleh majalah yang tidak terlibat dalam penggugatan.
16
111 S.Ct. 451 (1990).
17
CNN berargumen bahwa pengadilan harus memperoleh rekaman dari penjara dimana Noriega ditahan, tetapi menolak
untuk menyatakan bahwa rekamanan yang dimilikinya adalah rekaman yang dibuat di penjara. Jadi, CNN gagal untuk
membuktikan kepada pengadilan bahwa rekaman relevan dapat diperoleh dari sumber selain daripada CNN.
15
212
Penyensoran Sebelumnya
kasus pidana atas persidangan yang adil: “harus ada ‘ancaman mendadak, bukan hanya
kemungkinan besar, terhadap administrasi keadilan. Ancaman tersebut tidak boleh
terpisah atau mungkin saja; harus merupakan ancaman langsung’”.18
Setelah Mahkamah Agung membenarkan perintah larangan dalam putusan dua alinea,
CNN memberi rekaman tersebut dalam persidangan tertutup terlebih dahulu kepada
seorang hakim, dan kemudian kepada pengadilan yang mengadili persidangan. Hakim
memutuskan bahwa prasangka yang barangkali akan ditimbulkan oleh rekaman dapat
dipulihkan dengan memeriksa juri secara teliti dan memperluas perintah panggilan yang
sudah diberi kepada tim kejaksaan, dan dengan demikian perintah larangan dicabut.
Seluruh prosedur yudisial dari pengeluaran sampai pencabutan perintah larangan
dilakukan dalam tiga minggu.
Hakim yang mengadili sidang menyadari bahwa kasus ini diberi banyak perhatian, dan
berupaya keras untuk menjelaskan bahwa putusannya hanya berlaku dalam keadaan yang
sangat luar biasa dan hanya mempunyai nilai minimal sebagai preseden hukum.19 Hakim
tersebut menegaskan bahwa satu-satunya alasan untuk pengeluaran perintah larangan
adalah penolakan CNN untuk memberikan rekaman kepadanya atau kepada hakim lain;
dan penolakan itu mencegah pertimbangan teliti atas kepentingan konstitusional dan
penyesuaian pemulihan yang disyaratkan oleh preseden Mahkamah Agung.
Beberapa pengadilan yang menolak untuk mengeluarkan atau membenarkan perintah
larangan terhadap pers, melakukan demikan dengan alasan bahwa pengadilan tidak
mempunyai yurisdiksi teritorial atas semua media yang berhak mengakses informasi, dan
bagaimanapun juga, tidak akan mampu memberitahu semua media yang mungkin
berminat tentang perintah larangan.20 Selain itu, dan cukup relevan dengan kasus
Spycatcher di BR, pengadilan menolak untuk memutuskan bahwa pembatasan
sebelumnya akan efektif jika sebagian besar informasi yang ingin dibatasi telah
didistribusikan oleh media.
Pengadilan-pengadilan AS menimbang bahwa perintah larangan atas media, pada
khususnya surat kabar harian, tidak mempertahankan status quo:
Status quo surat kabar harian adalah menerbitkan secepatnya berita yang dipilih
oleh redakturnya. Perintah larangan mengganggu status quo dan melanggar
pelaksanaan diskresi oleh redaktur. Berita bersifat dinamis dan selalu berubah. Berita
yang penting hari ini seringkali dianggap tidak relevan lagi sehari kemudian.21
Sebagaimana diakui oleh Mahkamah Agung, dugaan kuat bahwa pembatasan sebelumnya
adalah tidak konstitusional “tidak dikurangi oleh perintah larangan yang bersifat
sementara”.22
18
19
20
21
22
United States v. Noriega, 917 F.2d 1543, 1549 (llth Cir. 1990) (yang mengutip Craig v. Harney, 331 US 367, 376 (1947)).
See United States v. Noriega, 752 F.Supp. 1045 (S.D.Fla., 6 Des. 1990) (slip opn., 10).
Lihat, misalnya, Re. Providence Journal Co., note 13 supra.
Id.; lihat juga United States v. Dickinson, 465 F.2d 496, 512 (5th Cir. 1982).
Nebraska Press Association v. Stuart, note 10 supra at 559.
213
Penyensoran Sebelumnya
8.2
Surat Kabar: Persyaratan Perizinan, Penangguhan dan Pajak Khusus
Dewan Eropa
Persyaratan perizinan, yang memerlukan persetujuan pemerintah sebelum badan hukum
yang baru diberi izin untuk menerbitkan, tidak dilarang secara jelas dalam Konvensi
Eropa, namun banyak orang percaya bahwa larangan ini diatur secara implisit. Baik
Pengadilan Eropa maupun Komisi belum memutuskan permohonan yang menantang
persyaratan perizinan, yang mencerminkan bahwa persyaratan tersebut hampir tidak
berlaku lagi di negara peserta Dewan Eropa. (Sebagai bandingan, persyaratan
pendaftaran, yang mengharuskan pendaftaran nama dan alamat orang-orang yang
bertanggungjawab atas sebuah publikasi, diperkenankan dalam Konvensi Eropa dan
berlaku di beberapa negara Eropa.)
Israel
Mahkamah Agung, yang bertindak sebagai High Court of Justice, dalam sebuah kasus
terkemuka di Israel tentang kebebasan menyampaikan pendapat, memutuskan bahwa
Menteri Dalam Negeri melebihi yurisdiksina ketika memerintahkan penghentian dua
surat kabar Komunis, Kol Ha'am dan Al-Ittihad, selama 10 dan 15 hari masing-masing.
Menteri menerapkan kewenangan berdasarkan Ordonansi Pers yang memperkenankan
penghentian publikasi yang dianggap “kemungkinan besar akan membahayakan
perdamaian publik”.
Setelah berkonsultasi dengan sejumlah otoritas, Hakim Agranat, atas nama Pengadilan,
memutuskan bahwa sebuah publikasi dapat dihentikan, atau jenis ekspresi lainnya dapat
dibatasi, hanya jika:
ada kemungkinan besar bahwa publikasi tersebut akan menimbulkan ancaman
pada perdamaian publik; kemungkinan saja bahwa ancaman ini akan ditimbulkan tidak
cukup untuk memenuhi persyaratan. Lagipula, Menteri Dalam Negeri tentu saja akan
memperkirakan dampak dari penerbitan materi tersebut atas perdamaian publik
berdasarkan apa yang layak dalam keadaan yang bersangkutan; dan dalam perkiraan
tersebut, selang
waktu antara penerbitan dan akibat yang merugikan perdamaian
publik akan cenderung
menjadi faktor penting, walaupun belum tentu akan
menjadi faktor penentu. Akhirnya, kalaupun Menteri yakin bahwa ancaman yang
ditimbulkan oleh publikasi “mungkin akan terjadi”, dia harus mempertimbangkan
secara teliti apakah ancaman ini cukup berat untuk membenarkan penggunaan tindakan
drastis untuk menghentikan publikasi, atau apakah ada
tindakan yang lebih ringan,
seperti diskusi, penolakan atau pembantahan yang dapat
menghapus akibat yang tidak
diinginkan dari penerbitan tersebut.23
Korea Selatan
23
Kol Ha'am Company Lmt. & Al-Ittihad Newspaper v. Minister of the Interior, Pengadilan Tinggi 73/53 (per Agranat J),
dibahas dalam Putusan Terpilih dari Mahkamah Agung Israel, Vol. I (1948-53), 90. Juga lihat Bagian 4.1 supra untuk diskusi
lebih lanjut tentang kasus ini.
214
Penyensoran Sebelumnya
Koalisi Nasional untuk Demokrasi (Chonminnyon), sebuah asosiasi swasta Korea,
didakwakan pada tahun 1989 karena melanggar UU tentang Pendaftaran Surat Kabar
setelah menerbitkan surat kabar dua kali sebulan tanpa mendaftarkan diri kepada
Kementerian Informasi. UU tersebut mensyaratkan pendaftaran informasi dasar tentang
surat kabar yang direncanakan, serta bukti bahwa perusahaan tersebut “mempunyai”
mesin duplikasi dengan kecepatan tinggi.
Chonminnyon berargumen bahwa persyaratan pendaftaran melanggar Pasal 21(2) dari
Konstitusi yang mengatur bahwa “perizinan atau penyensoran pembicaraan atau pers ....
tidak diakui.” Pemerintah berargumen bahwa persyaratan tersebut adalah sah menurut
Pasal 21(3) yang mengatur bahwa “standar jasa berita dan fasilitas penyiaran serta
persoalan yang diperlukan untuk menjamin operasinya surat kabar harus ditentukan
dalam undang-undang.” Pengadilan Pidana Distrik Seoul merujuk persoalan ini kepada
Pengadilan Konstitusional, dan dengan suara 8 melawan 1, pengadilan tersebut
memutuskan bahwa syarat tentang mesin duplikasi dengan kecepatan tinggi hanya
konstitusional kalau ditafsirkan bahwa pihak yang bersangkutan memerlukan akses pada
mesin tersebut (menyewa atau melalui kontrak) dan belum tentu harus memiliki mesin
tersebut. Dengan demikian, Chonminnyon gagal untuk mendaftarkan diri karena tidak
memiliki mesin yang disebutkan dalam undang-undang tersebut, dan dakwaan pidana
didasarkan penafsiran terhadap undang-undang tersebut yang tidak konstitusional, dan
oleh karena itu dakwaan harus ditolak.24 Keputusan ini kurang-lebih merupakan
kemenangan. Namun, harus dicatat bahwa mayoritas hakim dari pengadilan tidak
mengacu pada Pasal 21(1) dari Konstitusi yang menjamin bahwa semua warga negara
mempunyai “kebebasan berbicara dan kebebasan pers”.
(Afrika Barat-Daya)
Mahkamah Agung Afrika Barat-Daya membatalkan putusan dari Kabinet bahwa The
Namibian harus membayar R20,000 sebagai uang muka untuk mendaftarkan surat kabar.
Pengadilan
memutuskan
bahwa
Kabinet
mengambil
keputusan
dengan
mempertimbangkan persoalan tidak relevan, terutama kenyataan bahwa redaktur surat
kabar sebelumnya menulis artikel-artikel yang mengkritik anggota Kabinet. Ketua
Kabinet telah mengakui dalam pernyataan resmi bahwa kegaitan redaktur pada masa lalu
“secara wajar” dipertimbangkan, karena Kabinet percaya bahwa serangan tersebut akan
menurunkan status Kabinet dan anggotanya, dan mungkin akan membahayakan
keamanan Negara.25
Belanda
Mahkamah Agung pada tahun 1892 menyatakan tidak konstitusional semua jenis
persyaratan perizinan administrasi yang mempengaruhi pendistribusian materi terbit.26
24
Kasus 90-Honka-23, Pengadilan Konstitusional Republik Korea, Putusan tertanggal 26 Juni 1992. Hakim Jeong Soo Byun,
yang mengeluarkan perbedaan pendapat, tidak akan menerima argumen Chonminnyon bahwa peralatan dan persyaratan
lainnya tentang pendaftaran adalah tidak konstitusional sebagai jenis perizinan sebelumnya.
25
Free Press of Namibia (Pty) Ltd v. Cabinet for the Interim Government of South West Afrika, 1987 (1) SA 614, Mahkamag
Agung Afrika Barat-Daya, Putusan tertanggal 9 Nov. 1986. Lihat diskusi lebih lanjut tentang kasus ini dalam Bagian 4.5.1 dan
6.2.3 supra.
26
HR 7 Nov. 1892, W 625.9.
215
Penyensoran Sebelumnya
Senegal
Mahkamah Agung membatalkan perintah bersama dari Kementerian Dalam Negeri dan
Kementerian Komunikasi yang melarang pengedaran, pendistribusian dan penjualan surat
kabar yang bernama Closed Letter. Kedua Kementerian tersebut mengeluarkan perintah
ini karena mempunyai kepercayaan keliru bahwa Closed Letter adalah publikasi asing
(sebenarnya pemiliknya adalah orang Senegal). Mahkamah Agung membatalkan perintah
tersebut dan menyatakan:
Setiap orang mempunyai hak untuk menyampaikan dan mengedarkan secara
bebas pendapatnya melalui pembicaran lisan, tulisan dan gambar ... hak ini
terbatas oleh ketentuan hukum dan aturan, serta penghormatan atas martabat
orang lain. Tidak ada ketentuan dalam UU 29/7/1881 [dari UU Perancis tentang
Pers] mengatur tentang larangan administratif terhadap surat kabar atau dokumen
nasional. Larangan tersebut hanya dapat dilakukan dalam kerangka ketentuan
hukum yang berhubungan dengan keadaan darurat. Namun dibuktikan dalam
kasus ini bahwa perintah tersebut tidak didasarkan ketentuanketentuan
ini.27
Amerika Serikat
Mahkamah Agung menggunakan doktrin yang melarang pembatasan sebelumnya untuk
membatalkan pajak negara tentang pendapatan bruto surat kabar yang mengedarkan lebih
dari 20,000 salinan per minggu. Pengadilan menimbang bahwa pajak tersebut “sengaja
menerapkan pajak untuk membatasi pengedaran informasi yang seharusnya diberi kepada
publik berdasarkan hak-haknya yang dijamin dalam Konstitusi.”28
8.3
Perizinan Wartawan
Organisasi Negara-Negara Amerika
Pengadilan Antar-Amerika tentang Hak Asasi Manusia mengeluarkan pendapat
penasehat bahwa perizinan wajib untuk wartawan melanggar Pasal 13 dari Konvensi
Amerika kalau “tidak memberi akses kepada seorang untuk sepenuhnya menggunakan
media berita sebagai cara untuk mengucapkan pendapatnya atau memberi informasi.”
Kasus ini diajukan kepada Pengadilan ketika seorang wartawan menantang putusan
bersalah dan hukuman penjara yang dijatuhkan kepadanya karena melanggar undangundang Costa Rica tentang perizinan. Undang-undang tersebut melarang orang yang
bukan anggota asosiasi wartawan dari mempraktekkan jurnalisme.
Media massa adalah pihak yang mewujudkan kebebasan menyampaikan
pendapat. Ini berarti bahwa persyaratan tentang penggunaannya harus sesuai dengan
persyaratan untuk
kebebasan ini, dan akibatnya bahwa, antara lain, harus ada
sejumlah sarana komunikasi dalam bentuk apapun, serta penghapusan semua monopoli
atas komunikasi, dan perlindungan atas
kebebasan dan kemandirian wartawan.
27
28
Abdourahmane Cisse, Putusan No. 1/6 Feb. 1974, Mahkamah Agung Senegal.
Grosjean v. American Press Co., 297 US 233, 250 (1936).
216
Penyensoran Sebelumnya
Pengadilan mengakui bahwa di hampir semua negara demokratis orang profesional
tertentu, seperti dokter dan pengacara, harus menjadi anggota assosiasi profesional.
Namun, Pengadilan menimbang bahwa hal yang sama tidak berlaku untuk wartawan:
Masalah ini timbul dari kenyataan bahwa Pasal 13 secara jelas melindungi
kebebasan untuk
mencari, menerima dan memberi segala jenis informasi ... . profesi
jurnalisme mewajibkan
seorang untuk melakukan kegiatan yang mendefinisikan
atau mendukung kebebasan menyampaikan pendapat yang dijamin dalam Konvensi.
Ini berbeda dengan profesi hukum atau kedokteran, misalnya.29
Pengadilan mengakui bahwa pemerintah ingin menerapkan pembatasan tersebut untuk
mencapai tujuan tertentu – etika baik, kemandirian, dan jurnalisme berkualitas tinggi –
yang merupakan tujuan sah untuk mempromosikan “kesejahteraan umum” dan
“ketertiban umum”. Namun, Pengadilan menimbang bahwa keanggotaan wajib dalam
asosiasi wartawan tidak perlu untuk mencapai tujuan tersebut:
Perizinan wajib bagi wartawan tidak sesuai dengan ketentuan Pasal 13(2) dari
Konvensi
karena tujuan dari undang-undang yang melindungi kebebasan dan
kemandirian setiap orang
yang mempraktekkan jurnalisme dapat diwujudkan tanpa
keperluan untuk membatasi praktek tersebut
pada
kelompok
tertentu
dalam
masyarakat.30
8.4
Bea Cukai dan Pemeriksaan Trans-Perbatasan
Standar Internasional
Pasal 19 dari Deklarasi Universal, Pasal 19(1) dari Kovenan Internasional, Pasal 13(1)
dari Konvensi Amerika dan Pasal 10(1) dari Konvensi Eropa secara jelas menjamin aliran
bebas informasi dan gagasan “tanpa melihat batas-batas”. Kata-kata tersebut melarang
pemeriksaan impor dan ekspor yang akan membatasi pengedaran informasi dan gagasan
di luar pembatasan yang diatur dalam undang-undang yang berlaku.
Perancis
Conseil d'Etat (pengadilan tertinggi yang menangani persoalan berhubungan dengan
pelaksanaan otoritas publik) membenarkan putusan dari Pengadilan Tata Negara Paris
untuk membatalkan perintah yang melarang penerbitan kembali di Perancis sebuah
majalah propoganda militer dari Jerman (yang diterbitkan selama Perang Dunia Kedua)
yang pada saat itu diterbitkan di Belgium. Menteri membenarkan larangan tersebut
berdasarkan dua alasan: (a) pengedaran majalah kemungkinan besar akan
mengembangkan pembaruan ideologi Nazi, dan (b) menimbulkan bahaya untuk
ketertiban umum. Conseil mencatat bahwa kedua alasan tersebut, pada prinsipnya adalah
sah, tetapi memutuskan bahwa bukti sangat tidak memadai untuk mendukung alasan
29
Compulsory Membership in an Association Prescribed by Law for the Practice of Journalism (Kewajiban menjadi
anggota Asosiasi yang diatur dalam undang-undang untuk mempraktekkan jurnalisme), para. 72. Juga lihat Bagian
4.5.1 untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini.
Id. at para. 79.
30
217
Penyensoran Sebelumnya
tentang ancaman terhadap ketertiban umum. Oleh karena tidak ada cara untuk
mengetahui apakah Menteri akan mengeluarkan larangan tersebut hanya berdasarkan
alasan pertama maka Conseil memutuskan bahwa larangan ini tidak sah.31
Jerman
Menurut undang-undang tertanggal 31 Mei 1961 tentang pengimporan informasi terbit,
maka surat kabar dan materi terbit lainnya dapat disita di perbatasan kalau melanggar
undang-undang yang melindungi ketertiban demokratis yang bebas, hubungan
internasional atau larangan atas pornografi. Undang-undang ini tidak digunakan selama
beberapa tahun.32 Dalam sebuah kasus yang terkemuka, Pengadilan Konstitusional (FCC)
memutuskan bahwa pengadilan yang menerapkan undang-undang tentang pengimporan
harus mempertimbangkan hak publik untuk menerima informasi. Oleh karena pengadilan
lebih rendah tidak mempertimbangkan hak publik tersebut, FCC memutuskan bahwa
tidak sah untuk menyita buku yang diimpor dari Republik Demokratis Jerman yang
mendukung Partai Komunis Jerman Barat yang terlarang.33
Malaysia
Seorang wartawan dari Asian Wall Street Journal diberi izin untuk bekerja di Malaysia
selama dua tahun tetapi menerima pemberitahuan pembatalan sebelum izin tersebut
berakhir. Pemberitahuan itu menyatakan bahwa dia melanggar atau gagal mematuhi UU
dan Peraturan tentang Imigrasi, dan bahwa keberadaanya telah, atau akan, merugikan
keamanan Malaysia. Mahkamah Agung Malaysia berpendapat bahwa wartawan tersebut
mempunyai harapan sah bahwa dia boleh tinggal di Malaysia sampai izin kerjanya
berakhir, dan bahwa “tindakan apapun yang membatasai harapan tersebut harus sesuai
dengan penerapan aturan hukum yang berlaku...” Oleh karena dia tidak diberi
kesempatan untuk berbicara sebelum izinnya dibatalkan, maka Pengadilan
memerintahkan agar pembatalan izinnya dicabut.34
31
Putusan tertanggal 17 April 1985, Ministre de l'Intérieur et de la décentralisation c. Société des Archers, 100 (concl. Stirn),
Revue de droit public (1985), 1363.
32
Lihat U Karpen, "Press Freedom in Germany" (Kebebasan Pers di Jerman), dalam Press Law and Practice: A Comparative
Study of Press Freedom in European and Other Democracies (Hukum dan Praktek Pers: Studi Banding tentang Kebebasan
Pers di Negara Demokratis di Eropa dan Tempat Lain) (London: ARTICLE 19, 1993), 83.
33
27 FCC 71 (1969); juga lihat E Barendt, Freedom of Speech (Kebebasan Berbicara) (Oxford: Clarendon Press, 1987), 11112.
34
J P Berthelsen v. Direktur-General of Immigration [1987], 1 Malaysian Law Journal 134 (Mahkamah Agung, Malaysia).
218
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
BAB 9 PERATURAN YANG TIDAK BERDASARKAN ISI EKSPRESI
Bab ini membahas kasus-kasus dimana pemerintah berupaya untuk membenarkan
pembatasan atas ekspresi dengan alasan bahwa cara yang digunakan untuk
menyampaikan pendapat menimbulkan akibat yang tidak layak.
Bagian 9.1 meneliti pembatasan pada waktu, tempat dan cara, yang paling sering
diterapkan pada pembicaraan yang berhubungan dengan tindakan, seperti perkumpulan,
arakan, penggunaan papan pengumuman dan pembesar suara di tempat terbuka.
Walaupun justifikasi untuk pembatasan dirancang dengan istilah-istilah yang netral
terhadap isi ekspresi, pada prakteknya pembatasan tersebut sering diterapkan dengan niat
untuk membungkamkan atau mengurangi dampak dari ekspresi yang tidak disetujui oleh
pemerintah.
Kasus-kasus mengenai pengaturan penyiaran diringkas dalam Bagian 9.2. Peraturan
tersebut pada umumnya dimaksudkan untuk melindungi rasa hormat masyarakat terhadap
kebudayaan atau peninggalan, atau hak milik lembaga penyiaran.
9.1
Pembatasan pada Waktu, Tempat dan Cara
9.1.1
Prinsip Umum
Belanda
Di Belanda, waktu, tempat dan cara komunikasi dapat diatur untuk melindungi berbagai
macam kepentingan publik, termasuk aliran lalulintas, ketertiban umum dan moral
publik. Namun, persyaratan yang diterapkan pada waktu, tempat dan cara pendistribusian
informasi tidak boleh menghalangi pelaksanaan hak yang dijamin dalam Konstitusi untuk
menerima dan memberi informasi dan gagasan.1 Semua cara pendistribusian yang
mempunyai kepentingan tersendiri dan barangkali melayani kebutuhan tertentu, bila
dibanding dengan cara lain, hanya dapat diatur sedemikian perlu dan tidak boleh
dilanggar sepenuhnya. Mahkamah Agung (Hoge Raad) dan Mahkamah Agung Tata
Negara berpendapat bahwa prinsip ini berlaku untuk cara komunikasi berikutnya:
(a) mendistribusikan brosur di tempat publik;2
(b) menjual atau memberikan materi terbit atau tertulis yang disertai penjelasan lisan;3
(c) menjual buku sebagai bisnis;4
(d) menempatkan gambar tercetak di sebuah struktur yang dapat dilihat oleh publik;5
(e) berdiri, berjalan atau menjalankan mobil di jalan sambil memerlihatkan iklan atau
membuat propoganda;6
(f) menjalankan mobil sambil menggunakan pembesar suara;7
1
2
3
4
5
6
7
Mahkamah Agung Tata Negara, ARRvS 19 Jan. 1987, AB 1988, 58.
HR 27 Feb. 1951, NJ 1951, 472.
HR 10 Juni 1952, NJ 1952, 688.
HR 22 Maret 1960, NJ 1960, 274.
HR 24 Jan. 1967, NJ 1967, 270.
HR 30 Mei 1967, NJ 1968, 4.
ARRvS 17 Mei 1983, AB 1983, 514.
219
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
(g) mempertunjukkan pernyataan politik dengan lampu neon di sebuah bangunan.8
Hanya pendistribusian informasi di tempat umum boleh diatur; pendistrubisian informasi
di tempat pribadi tidak boleh diatur.9
Menurut sebagian pengadilan yang lebih rendah, pemerintah lokal boleh melarang
pendistribusian di tempat publik hanya jika menyebutkan tempat publik yang boleh
digunakan untuk tujuan tersebut.10 Mahkamah Agung membenarkan ordonansi lokal
yang melarang pendistribusian materi cetak di daerah pusat kota antara jam 6.00 pagi dan
jam 11.00 malam11 dan melarang penjualan materi cetak di daerah pusat kota setelah jam
6.00 malam pada hari kerja dan setelah jam 11.00 pagi pada hari Sabtu.12 Namun,
Mahkamah Agung memutuskan bahwa sebuah peraturan adalah tidak sah yang
memperkenankan pendistribusian brosur hanya selama dua jam pada dua hari per
minggu.13
Amerika Serikat
Mahkamah Agung mengembangkan tiga syarat untuk mengevaluasi keabsahan peraturan
yang menentukan pembatasan pada waktu, tempat atau cara untuk melakukan
pembicaraan. Pertama, peraturan harus dibenarkan tanpa mengacu pada isi pembicaraan
yang diatur, yaitu harus netral tentang isi pembicaraan. Kedua, hanya boleh “ditafsirkan
dalam keadaan spesifik” untuk mencapai “kepentingan pemerintah yang signifikan”. Ini
tidak berarti bahwa peraturan harus menentukan pembatasan sesedikit mungkin, tetapi
tidak boleh “secara substansial lebih luas daripada apa yang diperlukan untuk mencapai
kepentingan pemerintah.” Ketiga, harus “memberi kesempatan untuk menggunakan jalur
alternatif untuk mengkomunikasikan informasi.”14
Pembicaraan yang dilakukan di tempat publik berhak atas pembatasan yang lebih besar
daripada pembicaraan yang dilakukan di tempat pribadi; tidak cukup jika menimbulkan
kerumitan untuk pemerintah, karena hal ini tidak melebihi kepentingan yang melekat
pada ekspresi publik. Dengan demikian, faktor kedua dan ketiga harus ditafsirkan secara
lebih ketat dalam kasus tentang forum publik. Misalnya, Mahkamah Agung memutuskan
bahwa ordonansi adalah tidak konstitusional yang samasekali melarang pendistribusian
brosur demi kepentingan mengurangi sampah. Terlebih dahulu Pengadilan menimbang
bahwa kepentingan untuk menjaga kebersihan jalan tidak cukup untuk mencegah seorang
yang ingin memberi materi cetak di jalan publik kepada orang yang ingin menerimanya.
Kedua, kepentingan kotamadya untuk menjaga kebersihan jalan dapat dipenuhi melalui
pembatasan yang disusun secara lebih spesifik, misalnya, larangan yang terfokus pada
pembuangan sampah.15
8
HR 24 Jan. 1967, NJ 1967, 270.
HR 9 Jan. 1968, NJ 1968, 105.
10
Rechtbank Amsterdam 18 April 1984, NJCM-Bulletin 1985, 57; dan Rechtbank Arnhem 8 Feb. 1985, NJCM-Bulletin
1985, 303.
11
HR 20 Juni 1950, NJ 1950, 619.
12
HR 22 May 1979, NJ 1979, 505.
13
HR 17 Maret 1953, NJ 1953, 389.
14
Clark v. Community for Creative Non-Violence, 468 US 288 (1984); Metromedia, Inc. v. San Diego, 453 US 490 (1981).
15
Schneider v. State, 308 US 147 (1939).
9
220
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
Jika sebuah peraturan diputuskan tidak konstitusional “dalam bentuk tertulis” (misalnya,
secara tertulis dan bukan pada prakteknya) pengadilan tidak memeriksa apakah kegiatan
pemohon dapat dilarang secara sah; pemohon tidak boleh dipidanakan berdasarkan
undang-undang yang tidak konstitusional. Jadi, seorang anggota dari Jews for Jesus yang
meminta kontribusi di bandara Los Angeles dengan cara yang mengganggu privasi orang
barangkali dapat dipidanakan berdasarkan undang-undang yang sah. Namun, putusan
bersalah ini dirubah karena undang-undang yang diterapkan padanya – yang melanggar
seorang atau kelompok dari melakukan “kegiatan Amendemen Pertama di Daerah
Terminal Sentral” dalam bandara – tidak sesuai dengan Konstitusi karena memberi
definisi yang terlalu luas.16
9.1.2
Izin untuk Arakan, Perkumpulan dan Cara Ekspresi Lainnya
Jerman
Pengadilan Konstitusi (FCC) memutuskan bahwa izin lokal yang melarang para
demonstran anti-nuklir dari daerah dalam jarak 10 kilometer dari lokasi konstruksi pabrik
tenaga nuklir melanggar prinsip proporsionalitas. Otoritas lokal menyatakan bahwa
larangan 10 kilometer tersebut diperlukan untuk mencegah kerusakan atas lokasi, dan
mencatat bahwa dalam demonstrasi yang baru dilakukan sebagian demonstran mencoba
menghancurkan pagar yang mengepung pabrik tersebut. FCC, mengakui bahwa
demonstrasi itu akan menimbulkan dampak yang lebih besar kalau berdekatan dengan
lokasi pabrik tersebut, tetapi FCC harus membandingkan kepentingan ini dengan
kepentingan otoritas lokal untuk mencegah kerusakan harta benda. Oleh karena itu,
Pengadilan memutuskan bahwa otoritas lokal boleh melarang demonstrasi dalam radius 5
kilometer, tetapi larangan untuk daerah 10 kilometer tidak dapat dijustifikasi. Para
otoritas berhak melarang perkumpulan hanya apabila yakin bahwa mereka tidak akan
mampu membubarkan perkumpulan jika masalah timbul, sehingga tidak dapat mencegah
kekerasan. Selain itu, syarat yang harus dipenuhi untuk menentukan larangan akan lebih
ketat jika pihak yang mengadakan demonstrasi menunjukkan keinginan untuk
bekerjasama dengan polisi untuk mencegah tindakan yang melawan hukum. Dalam kasus
ini, keinginan pihak yang mengadakan demonstrasi untuk bekerjasama dengan polisi
adalah faktor tambahan yang berarti bahwa larangan 10 kilomenter tidak dapat
dijustifikasi.17
Jepang
Undang-undang Jepang memberi perlindungan signifikan atas kebebasan berkumpul.
Preseden yang paling berpengaruh adalah putusan dari Majelis Hakim dari Mahkamah
Agung (terdiri atas 15 hakim) dalam kasus Tokyo Ordinance.18 Pada tahun 1959 dan
1960, demonstrasi besar-besaran yang kebanyakan tidak menggunakan kekerasan, tetapi
penuh kemarahan, dilakukan di Jepang, yang merupakan gerakan massal terbesar selama
sejarah Jepang. Mereka berdemonstrasi karena pemerintah meratifikasi perjanjian
keamanan yang direvisi dengan Amerika Serikat. Dalam kasus yang melibatkan para
16
Airport Commissioners of Los Angeles v. Jews for Jesus, Inc., 482 US 569 (1987).
69 FCC 315 (1985) (kasus Brokdorf). Juga lihat Bagian 4.13 untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini.
18
Ito v. Japan, 14 Keishú 1243; Sup. Ct, Majelis Hakim, 20 Juli 1960, diterjemahkan dalam J Maki, Court and Constitution in
Japan: Selected Supreme Court Decisions (Pengadilan dan Konstitusi di Jepang:Sejumlah Putusan Pengadilan, (1964).
17
221
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
demonstran yang mengadakan arakan tanpa memohon izin, sejumlah pengadilan distrik
di Tokyo dan kota-kota lain memutuskan bahwa ordonansi lokal tentang keselamatan
publik adalah tidak konstitusional per se karena mewajibkan izin demonstrasi.
Dalam banding luar biasa, Mahkamah Agung merubah konstitusionalitas Ordonansi
Keselamatan Publik Tokyo, tetapi hanya dalam keadaan yang sangat terbatas. Pengadilan
mengakui bahwa jaminan atas kebebasan seperti kebebasan berkumpul “adalah sifat
terpenting yang membedakan demokrasi dari totalitarianisme,” tetapi seperti hak
fundamental lainnya, warga negara “bertanggungjawab untuk melaksanakan hak tersebut
demi kesejahteraan publik.” Terutama berhubungan dengan demonstrasi yang besarbesaran yang penuh keributan, yang barangkali akan sulit dikontrol oleh para pemimpin
dan polisi, “tidak dapat dihindarkan bahwa otoritas lokal .... sebelum kejadian” akan
mengadopsi ordonansi tentang “tindakan minimal yang diperlukan untuk
mempertahankan hukum dan ketertiban”; namun ordonansi ini selalu harus menunduk
pada peninjauan yudisial. Ordonansi Tokyo mewajibkan Komisi Keselamatan Publik
untuk mengabulkan izin setelah dimohon, kecuali “diakui secara jelas” bahwa kegiatan
kolektif yang bersangkutan “akan secara langsung membahayakan pemeliharaan
perdamaian publik”, yang sangat jarang.
Malaysia
Mahkamah Agung Malaysia memutuskan kasus yang menyangkut syarat pada izin yang
membatasi jumlah pembicara yang diperkenakan untuk berpidato dalam batasan waktu
yang ditentukan dalam izin tersebut. Pengadilan memutuskan bahwa syarat tersebut
adalah tidak layak. Dalam kasus ini, sebuah izin diberikan kepada partai lawan, yaitu
Partai Aksi Demokratis (DAP), untuk mengadakan makan malam bersama dan dansa
singa di tempat publik selama enam jam. Izin tersebut mengandung beberapa syarat, dan
dua syarat ditantang oleh pemohon dengan alasan bahwa syarat-syarat tersebut melanggar
hak konstitusional atas kebebasan berbicara. Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa
sebuah syarat yang melarang pidato yang menyinggung persoalan politik adalah tidak
layak karena melanggar hak atas kebebasan berbicara, tetapi Pengadilan Tinggi
memutuskan bahwa sebuah syarat adalah berlaku yang membatasi jumlah pembicara agar
tidak lebih dari 7 orang. Dalam kasus banding, Mahkamah Agung memutuskan bahwa
tidak ada alasan sah untuk membatasi jumlah pembicara karena polisi mempunyai
kemampuan untuk menangani pelanggaran terhadap batas waktu dan oleh karena itu
syarat ini dinyatakan tidak layak.19
Sri Lanka
Tiga anggota dari cabang lokal Christian Workers Fellowship (sebuah NGO) mengajukan
pengaduan kepada Mahkamah Agung bahwa Sub-Inspector Polisi dan Ketua Dewan Kota
lokal mencegah mereka dari mengadakan seminar tentang hak asasi manusia di aula
Dewan Kota, yang melanggar hak konstitusional atas kebebasan menyampaikan
pendapat, berkumpul secara damai dan berasosiasi. Para pemohon membayar biaya yang
telah ditentukan kepada Dewan Kota dan memperoleh izin tertulis dari inspektor polisi
untuk menggunakan aula pada tanggal yang ditetapkan untuk mengadakan “seminar
19
Chai Choon Hon v. Ketua Police Daerah Kampar and the Government of Malaysia [1986] 2 Malaysia Law Journal 203
(Mahkamah Agung, Malaysia).
222
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
pendidikan dewasa”. Acara tersebut diumumkan secara luas sebagai diskusi tentang
“Putusan-putusan Mahkamah Agung tentang Hak Asasi Manusia” dan sebagai “seminar”
tentang putusan-putusan Mahkamah Agung tentang hak asasi manusia yang “sangat
penting berhubungan dengan penangkapan, penahanan, penyerangan, penyiksaan dan
perlakukan tidak sama di hadapan hukum”. Sebelum seminar dimulai, inspektor polisi,
atas permohonan dari Ketua Dewan Kota, memerintahkan para pemohon untuk
menghentikan pertemuan dengan alasan bahwa mereka berencana untuk membahas
“topik yang berlawanan dengan izin yang dikabulkan”. Ketika mereka mulai membuka
pertemuan, inspektor tersebut memerintahkan para hadirin untuk bubar.
Persoalan yang dipertimbangkan oleh Mahkamah Agung adalah “apakah layak untuk
mengatakan bahwa peninjauan atas putusan-putusan Mahkamah Agung berhubungan
dengan Hak Asasi Manusia termasuk dalam topik Pendidikan Dewasa.”20 Hakim De
Silva, yang melaporkan atas nama Pengadilan, yang setuju dengan suara bulat, bahwa
“tidak ada keraguan bahwa diskusi tentang putusan-putusan Mahkamah Agung tentang
Hak Asasi Manusia tentu saja termasuk dalam bidang ‘pendidikan dewasa’”. Dia
menambahkan bahwa:
Kebebasan berbicara dan menyampaikan pendapat harus termasuk kebebasan
untuk memberi pengetahuan, membagi pengetahuan dan menyebarkan ide.
‘Pengetahuan’ tidak terbatas pada satu cabang pembelajaraan.... Diskusi yang
berarti tentang Hak Asasi Manusia tidak akan lengkap tanpa mengacu pada
putusan-putusan relevan dari Mahkamah Agung.21
Oleh karena kedua tergugat bertindak dengan itikad baik, walaupun mereka keliru, dan
inspektor polisi hanya melaksanakan putusan Ketua untuk menghentikan pertemuan,
maka hanya Ketua yang diperintahkan untuk membayar denda kecil, yaitu SLR1,500 dan
SLR250 untuk biaya pengadilan.
Mahkamah Agung Sri Lanka memutuskan bahwa sebuah peraturan darurat adalah tidak
konstitusional karena memperkenankan penangkapan seorang yang, tanpa izin
sebelumnya dari polisi, “memasang poster, brosur atau kertas di tempat yang dapat dilihat
oleh publik atau mendistribusikannya kepada publik”.22 Pengadilan mencatat bahwa
syarat untuk menilai keabsahan tindakan “penyensoran sebelumnya” lebih luas daripada
syarat yang diterapkan oleh Mahkamah Agung AS. “Namun, suatu sistem penyensoran
sebelumnya yang memberi diskresi yang tidak terbatas dan tidak teratur pada otoritas
eksekutif tanpa standar yang jelas, obyektif dan terbatas untuk memberi pedoman adalah
tidak konstitusional”. Lagipula, seperti di AS, apabila seorang menghadapi syarat izin
yang tidak konstitusional, dia dapat mengabaikannya dan melakukan kebebasan
menyampaikan pendapat dengan kekebalan. Pengadilan memutuskan bahwa peraturan
tersebut tidak menjelaskan alasan untuk menolak izin, dan maka melanggar ketentuan
dalam Konstitusi tentang tindakan negara yang diskriminatif.
20
Wanigasuriya & Ors. v. Sub-Inspector A D S Peiris & Ors, Mahkamah Agung App. No. 199/87, putusan tertanggal 29
Sept. 1988, 6.
21
Id.
22
M Joseph Perera & Ors v. Attorney-General, Banding Mahkamah Agung No. 107-109/86, putusan tertanggal 25 Mei 1987
(per Sharvananda, C J), 19-20. Untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 4.2.1 dan 6.2.4 supra.
223
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
Amerika Serikat
Apabila pembatasan waktu, tempat atau cara yang mewajibkan pemakaian izin atau
persetujuan administratif lainnya, alasan untuk menolak persetujuan harus ditentukan
secara spesifik dan terbatas. Peraturan akan dinyatakan tidak konstitusional kalau
memberi terlalu banyak diskresi kepada petugas yang berwenang untuk mengabulkan
atau menolak izin. Jadi, misalnya, Mahkamah Agung membatalkan sebuah ordonansi
kotamadya yang melarang pendistribusian “materi cetak semacam apa pun” di dalam
kota. Kecuali izin telah diperoleh dari Pengurus Kota. Pemohon diputus bersalah karena
mendistribusikan tulisan keagamaan yang diterbitkan oleh Jehovah's Witnesses.
Pengadilan menimbang bahwa Pengurus Kota diberi kewenangan sebagai penyensor,
karena kewenangannya untuk menolak izin tidak terbatas pada kepentingan yang tidak
menyangkut isi ekspresi, seperti menghindari pembuangan sampah atau tindakan yang
mengganggu ketertiban.23
Demikian pula Pengadilan memutuskan bahwa sebuah ordonansi adalah tidak
konstitusional karena mewajibkan pembicara untuk memperoleh izin sebelum memberi
pidato di depan publik dan izin dapat ditolak kalau pembicara kemungkinan besar “akan
mengejek atau mengutuk segala macam kepercayaan agama” atau “mendorong ateisme
atau agnostisisme di jalan.” Otoritas kota menggunakan ketentuan ini untuk menolak izin
kepada Pendeta Baptist yang sebelumnya mengkritik orang Katolik dan orang Yahudi.
Pengadilan memutuskan bahwa pembicara dapat dilarang dari berpidato hanya jika ada
bukti jelas bahwa kata-katanya kemungkinan besar akan menghasut kekerasan atau
kekacauan yang mendadak. Sebaliknya, jawaban satu-satunya yang dapat diterima adalah
memperkenankan dia untuk berbicara dan mengambil tindakan (seperti memerintahkan
dia untuk berhenti dan/atau menghukumnya) kalau pidatonya dalam keadaan tersebut
kemungkinan besar akan menghasut kekerasan atau kekacauan.24
Lagipula, apabila syarat izin tidak konstitusional berdasarkan bentuk tertulis, seorang
pembicara dapat mengabaikan syarat itu dan menantangnya setelah ditangkap. Jadi,
misalnya, Pengadilan memutuskan bahwa Martin Luther King, Jr. dan orang-orang lain
tidak dapat dipidanakan untuk melakukan arakan hak-hak sipil tanpa izin. Ordonansi
lokal di Alabama mewajibkan pengeluarkan izin pawai kecuali penolakan diperlukan
demi “kesejahteraan publik, perdamaian, keselamatan, kesehatan, kesusilaan, ketertiban
atau kenyamanan.” Mahkamah Agung Negara Bagian Alabama memberi penafsiran ketat
pada ordonansi itu. Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa pengadilan negara bagian
Alabama melakukan “perubahan luar biasa terhadap apa yang ditulis dalam ordonansi”
sehingga tidak dapat dinyatakan tidak konstitusional, tetapi walaupun demikian, Dr King
dan orang-orang lain tidak dapat dipidanakan karena mengabaikan ordonansi terebut
karena “mustahil untuk meramalkan” pada saat arakan diadakan bahwa pengadilan
Alabama akan menggunakan penafsiran tersebut.25
23
24
25
Lovell v. City of Griffin, 303 U.S. 444 (1938).
Kunz v. New York, 340 U.S. 290 (1951).
Shuttlesworth v. City of Birmingham, 394 U.S. 147 (1969).
224
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
Selain itu, seorang pembicara dapat mengabaikan penolakan izin apabila penolakan
dikeluarkan dalam waktu mendadak sebelum acara yang dijadwalkan (setelah
menimbang semua keadaan) atau apabila pembicara dapat membuktikan bahwa dia
berupaya tetapi tidak berhasil memperoleh peninjauan yudisial atas penolakan tersebut.26
9.2
Pengaturan Penyiaran
Dewan Eropa
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa negara-negara harus mengatur aspek teknis dari
penyiaran dalam wilayahnya, tetapi pengaturan tentang isi penyiaran harus memenuhi
persyaratan Pasal 10(2).27
Konvensi Eropa tentang Televisi Trans-Perbatasan (ECTT), yang merekomendasi negara
peserta untuk menaati Pasal 10,28 juga menentukan pengaturan tertentu pada penyiaran.
Pada khususnya, negara peserta harus membatasi lembaga penyiaran agar tidak
menyiarkan pornografi atau hasutan atas kebencian rasial,29 memberi hak menjawab,30
dan setidak-tidaknya 50 persen waktu siaran (tidak termasuk berita, olahraga dan iklan)
harus dialokasikan untuk program yang dibuat di Eropa.31 Konvensi juga mengatur isi
periklanan.32
Masyarakat Eropa
Prinsip-prinsip tentang pemindahan bebas jasa dan kebebasan pembentukan perusahaan,
yang diatur dalam Pasal 5966 dan 48-51 dari Perjanjian Masyarakat Eropa, dapat
diterapkan pada penyiaran serta jasa pers.33 Misalnya, Pengadilan Eropa (ECJ)
memutuskan bahwa iklan televisi merupakan jasa berdasarkan perjanjian tersebut dan
oleh karena itu dilindungi oleh ketentuan Perjanjian. Namun, hukum Masyarakat Eropa
tidak melarang negara peserta dari menerapkan hak-hak eskslusif di wilayahnya untuk
menyiarkan dan mendistribusikan program televisi dan radio kepada satu atau beberapa
perusahaan apabila alasan untuk penyiaran/pendistribusian tersebut didasarkan pada
kepentingan publik yang tidak bersifat ekonomi.34
ECJ memutuskan bahwa sebagian ketentuan dalam peraturan Belanda tentang Televisi
Kabel melanggar jaminan dalam Perjanjian Masyarakat Eropa tentang kebebasan untuk
memberi jasa.35 Ketentuan yang dipersoalkan melarang penyedia siaran kabel agar tidak
mendistribusikan program dari luar negeri yang menggunakan teks terjemahan dalam
26
L H Tribe, American Constitutional Law, 2nd edn (Foundation Press, 1988), 1044-45.
Lihat Groppera Radio AG and Ors v. Switzerland dan Autronic AG v. Switzerland, dibahas dalam Bagian 4.6 supra.
28
Lihat Bagian 4.6 supra.
29
Pasal 7 (Tanggungjawab Penyiar).
30
Pasal 8 (Hak Menjawab).
31
Pasal 10 (Obyektif Budaya)
32
Pasal 11-18.
33
Commission v. France, Kasus No. 19/84, 1984 1 CMLR 605.
34
Elliniki Radiophonia Teleorassi-Anonimi Etairia v. Dimotiki Etairia Plirioforissis, Kasus No. C-260/89, Putusan tertanggal
18 Juni 1991 (tidak dilaporkan).
35
Bond van Adverteerders v. The Netherlands, Kasus No. 352/85, ECCJ, 26 April 1988, 1988 ECR 2085.
27
225
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
bahasa Belanda atau termasuk iklan komersial yang diarahkan secara spesifik pada
pasaran Belanda, kecuali diberi izin khusus dari Menteri Urusan Budaya. Pernyataan
Menteri bahwa dia akan menolak izin khusus yang hanya untuk iklan komersial tidak
memadai, karena peraturan memberi kewenangan kepadanya untuk melarang program
lain, yang berarti apabila dia menginginkan demikian, dia berhak melarang program
berdasarkan isinya. Mahkamah Agung Belanda sebelumnya memutuskan bahwa
ketentuan tersebut juga melanggar jaminan dalam Konstitusi tentang kebebasan
menyampaikan pendapat.36
Dalam kasus terpisah ECJ memutuskan bahwa sebagian ketentuan dalam UU Belanda
1988 tentang Media juga melanggar jaminan dalam Perjanjian Masyarakat Eropa tentang
kebebasan untuk memberi jasa.37 Ketentuan tersebut memperkenankan lembaga
pemerintah yang bertanggungjawab atas urusan penyiaran untuk melarang penyedia
siaran kabel Belanda agar tidak menyiarkan program dari perusahaan asing. Berdasarkan
ketentuan tersebut, pengadilan tata negara yang tertinggi di Belanda membenarkan
keputusan lembaga untuk melarang penyedia siaran kabel Belanda agar tidak menyiarkan
program dari perusahaan musik kabel di London. Pengadilan Belanda memutuskan
bahwa kebebasan penyiaran akan dilemahkan kalau sebuah organisasi dapat menghindari
aturan dalam hukum penyiaran Belanda dengan menempatkan diri di luar negeri dan,
oleh karena itu, ketentuan dalam UU Media dapat dijustifikasi demi kepentingan
mencegah kekacauan, melindungi hak-hak orang lain, dan mempertahankan sistem
penyiaran yang pluralis dan non-komersial.38 ECJ menolak argumen-argumen tersebut.
ECJ juga memutuskan kasus mengenai pengaturan periklanan. Misalnya, dalam kasus
Debauve, Pengadilan memutuskan bahwa Perjanjian Masyarakat Eropa tidak mencegah
pemerintah nasional dari melarang iklan televisi, asal tidak berdiskriminasi antara
lembaga penyiaran domestik dan lembaga penyiaran asing.39
Instruksi Dewan Masyarakat Eropa tentang Penyiaran tertanggal 3 Oktober198940
mengatur tentang hak menjawab atas pernyataan tentang fakta-fakta yang tidak benar,
dan juga mengatur bahwa sebagian waktu siaran harus dialokasikan untuk karya Eropa
yang diciptakan oleh produsen independen.41
Belanda
Pengadilan Tinggi Tata Negara memutuskan bahwa ordonansi lokal yang melarang
penggunaan antena televisi, di kota yang mempunyai sistem sentralisasi untuk menerima
sinyal siaran, melanggar Pasal 10 dari Konvensi Eropa dan maka dinyatakan tidak
berlaku. Pengadilan menolak pernyataan dari pemerintah lokal bahwa larangan tersebut
diperlukan untuk alasan keindahan, dan sebaliknya memutuskan bahwa tindakan tersebut
melebihi apa yang perlu dalam masyarakat demokratis demi kepentingan keterbitan
36
HR 11 Des. 1987, RvdW 1987, 237.
EC Commission v. The Netherlands, Kasus No. C-353/89, dan Stichting Collectieve Antennevoorziening Gouda et al. v.
Commissariaat voor de Media, Kasus No. C-288/89, ECJ 25 Juli 1991.
38
ARRvS 5 Sept. 1990, 2 Mediaforum (Bijlage) 1990/10, 110.
39
(1980) ECR 833.
40
Instruksi ini juga dibahas dalam Bagian 4.6 supra.
41
Dilaporkan dalam Siaran Pers Dewan Urusan Umum, pertemuan 3 Oktober 1989, 8774/89 (Presse 166).
37
226
Peraturan yang tidak berdasarkan isi ekspresi
publik.42 Sebuah pengadilan Belanda yang lebih rendah membenarkan ordonansi yang
serupa karena melanggar antena yang terlalu besar.43
42
43
ARRvS 10 Okt. 1978, 28 Ars Aequi 477.
Hof Leeuwarden 23 Maret 1983, 1983 Bouwrecht 629.
227
Bagian III
BAGIAN III – BADAN ANTAR-PEMERINTAH YANG MENERIMA
PENGADUAN TENTANG KEBEBASAN MENYAMPAIKAN PENDAPAT
PENDAHULUAN UNTUK BAGIAN III
Orang-orang yang mengalami pelanggaran pada kebebasan menyampaikan pendapat atau
kebebasan yang terkait, dan pengacara dan organisasi yang mewakilinya, barangkali
dapat mempertimbangkan kemungkinan untuk menyampaikan kasusnya kepada badan
internasional yang menerima permohonan dari, atau atas nama, orang individu. Setidaktidaknya, pengajuan pengaduan memberitahu pemerintah bahwa pemohon mencari
peninjauan pada tingkat internasional, dan dapat menghasilkan publisitas dan/atau
perhatian internasional untuk mendorong pemerintah agar memberi pemulihan individu
atau bahkan untuk memodifikasi undang-undang atau praktek yang dipersoalkan.
Badan-badan internasional terkemuka yang termasuk badan yang bertanggungjawab atas
memantau penaatan terhadap perjanjian hak asasi manusia: Komite HAM PBB, yang
memantau penaatan terhadap Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik;
Komisi Antar-Amerika tentang Hak Asasi Manusia, yang memeriksa pelanggaran
terhadap Deklarasi Amerika serta Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia, dan
Pengadilan Antar-Amerika tentang Hak Asasi Manusia; Komisi Eropa untuk Hak Asasi
Manusia, yang memeriksa pelanggaran terhadap Konvensi Eropa tentang Hak Asasi
Manusia, dan Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia, yang meninjau kasus yang
dirujuk oleh Komisi; dan Komisi Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat, yang
mempertimbangkan pelanggaran Piagam Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat.
Badan lain, yang barangkali dapat memberi pemulihan yang lebih cepat dan lebih efektif
dalam kasus tertentu, bila dibanding dengan badan-badan perjanjian, termasuk: Komisi
PBB tentang HAM; Sub-Komisi PBB tentang Pencegahan Diskriminasi dan
Perlindungan Kaum Minoritas; Kelompok Kerja PBB tentang Penahanan Sewenangwenang; Pelapor PBB yang baru ditunjuk untuk Kebebasan Menyampaikan Pendapat;
dan Komite UNESCO tentang Konvensi dan Rekomendasi (Komite UNESCO).1
Bagian ini bertujuan untuk memberitahu pembaca tentang kemungkinan untuk
menggunakan prosedur ini; untuk memberi informasi memadai agar memungkinkan
mereka yang terlibat dalam kasus kebebasan menyampaikan pendapat untuk melakukan
penilaian awal tentang manfaat jika mengajukan pengaduan pada tingkat internasional;
dan menjelaskan langkah-langkah yang perlu untuk menjamin bahwa persoalan dicatat
secara memadai di pengadilan nasional apabila keputusan diambil untuk mengajukan
permohonan kepada salah satu badan internasional.
1
Walaupun prosedur pengaduan Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) menawarkan sebagian mekanisme internasional
yang paling efektif untuk melindungi hak asasi manusia, prosedur tersebut tidak dibahas di sini karena hanya tersedia untuk
memulihkan serangkaian pelanggaran yang termasuk dalam mandat ILO. Ini termasuk kebebasan berserikat tetapi hanya
dalam kerangka hak-hak serikat buruh yang tidak dibahas dalam buku pedoman ini. Untuk pembahasan tentang prosedur ILO,
lihat L Swepson, "Human Rights Complaint Procedures of the ILO" (Prosedur Pengaduan HAM dari ILO), dalam H Hannum
(ed.), Guide to International Human Rights Practice (Buku Pedoman tentang Praktek HAM) (2nd edn), (Philadelphia:
University of Pennsylvania Press, 1992), 99-117.
228
Bagian III
Kalau pembaca ingin memperoleh informasi selanjutnya tentang bagaimana dapat
menyerahkan permohonan, dia dapat mengacu pada Guide to International Human
Rights Practice (Buku Pedoman tentang Praktek Internasional untuk Hak Asasi
Manusia), yang diedit oleh Professor Hurst Hannum, serta Guide to International
Procedures (Buku Pedoman untuk Prosedur Internasional) oleh Amnesty International.2
Sebaliknya, pembaca dapat menghubungi organisasi antar-pemerintah secara langsung.3
Sebagaimana dicatat dalam pendahuluan buku ini, ARTICLE 19 mendorong pembaca
yang ingin memohon pemulihan internasional untuk menghubungi kami.
Alasan untuk mengajukan pengaduan individu pada badan antar-pemerintah diuraikan
dalam Bagian 10.1. Bagian 10.2.1-4 meringkas informasi dasar tentang keempat badan
perjanjian yang paling relevan. Persyaratan prosedural dari keempat badan tersebut
dibahas bersama (dalam Bagian 10.2.5) untuk menggarisbawahi perbedaan, dan juga
karena badan tersebut kadang-kadang mempertimbangkan praktek badan lain apabila
prosedurnya sendiri tidak jelas atau belum ditetapkan. Bagian 10.3 membahas badan
utama yang tidak berkaitan dengan perjanjian yang memeriksa permohonan individu,
yang berada di bawah naungan PBB. Hukum substantif yang diterapkan oleh masingmasing badan tersebut dibahas dalam Bagian 1 dari buku pedoman ini.
Putusan-putusan dari Pengadilan Eropa dan Pengadilan Antar-Amerika untuk Hak Asasi
Manusia hanya disebutkan dengan mengacu pada nama kasusnya; kutipan lengkap dapat
dilihat pada daftar kasus.
2
3
Lihat Daftar Pustaka pada Lampiran D.
Alamat berbagai organisasi didaftarkan pada Lampiran E.
229
Mengajukan Pengaduan Individu
BAB 10 – MENGAJUKAN PENGADUAN INDIVIDU
10.1
Alasan untuk mengajukan pengaduan kepada badan antar-pemerintah
Ada banyak manfaat jika mengajukan pengaduan kepada salah satu badan antarpemerintah.1 Pertama, kalau pengaduan itu layak, pengajuan permohonan internasional
dan/atau jika diterima, maka dapat mendorong pemerintah untuk menegosiasikan
penyelesaian damai daripada diperhatikan oleh masyarakat internasional. Kedua, kalau
permohonan diterima pada tahap-tahap pertama, maka permohonan dan pembahasannya
oleh badan tersebut dapat diumumkan, dan publisitas itu sendiri dapat membujuk
pemerintah untuk memberi pemulihan atas pelanggaran yang dituduhkan, bukan saja
dalam kasus itu tetapi barangkali untuk kasus-kasus yang serupa. Ketiga, kalau badan
tersebut mengeluarkan pernyataan tentang fakta-fakta kasus dan mendukung pemohon,
setidak-tidaknya pemohon memperoleh kemenangan moral dan kemungkinan besar
bahwa pemerintah akan didorong oleh tekanan diplomatik untuk memberi semacam
pemulihan kepada pemohon (seperti pembebasan dari penjara, perubahan terhadap
putusan bersalah, dan/atau kompensasi). Keempat, dalam banyak kasus putusan yang
menyetujui permohonan dapat menimbulkan perubahan hukum. Kelima, putusan yang
menyetujui permohonan memberi kontribusi positif pada pengembangan hukum
internasional dan dapat mempengaruhi negara lain yang menerima kewenangan badan
yang mengeluarkan putusan itu atau kewajiban internasional yang serupa.
Ada juga faktor berlawanan yang harus dipertimbangkan apabila mengambil keputusan
untuk mengajukan permohonan atau tidak. Semua badan memberi diskresi kepada negara
responden, dan semuanya memutuskan bahwa pelanggaran hanya dilakukan dalam
sedikit sekali kasus yang diajukan kepadanya. Lagipula, semua prosedur berdasarkan
perjanjian memakan beberapa tahun untuk mengeluarkan putusan tentang fakta-fakta
kasus. (Namun, kebanyakan badan tersebut mempunyai prosedur tentang permohonan
untuk pemulihan darurat). Pengajuan permohonan kepada badan antar-pemerintah akan
memerlukan waktu dan uang (walaupun tidak banyak dalam kasus biasa, selain daripada
kasus yang dibawa ke hadapan Komisi Eropa dan Komisi Antar-Amerika2). Komisi
UNESCO dan semua badan yang berdasarkan perjanjian mengatur bahwa proses ini
harus dirahasiakan selama permohonan dipertimbangkan (walaupun ada kemungkinan
bahwa publisitas dapat terjadi dalam semua prosedur kecuali prosedur UNESCO).
Lagipula, putusan dari kebanyakan badan (selain daripada Pengadilan Antar-Amerika dan
Pengadilan Eropa) tidak dianggap mengikat secara hukum. Barangkali yang terpenting,
pemohonan harus menilai apakah pengajuan permohonan pada tingkat internasional
dapat menimbulkan jawaban dari pemerintah; walaupun kebanyakan badan diizinkan
untuk memohon tindakan perlindungan, tindakan tersebut tidak berguna terhadap
pemerintah yang bermaksud untuk membungkamkan para pengkritiknya.
1
"Permohonan" adalah istilah yang digunakan olah Komite HAM, Kelompok Kerja PBB tentang Penahanan Sewenangwenang dan Komite UNESCO; "permohonan" adalah istilah yang digunakan oleh Komisi Eropa; dan "petisi" adalah istilah
yang digunakan oleh Komite Antar-Amerika. Dalam buku pedoman ini, istilah "permohonan" digunakan untuk mengacu pada
petisi dan permohonan apabila berbagai mekansime dibahas bersama.
2
Komisi Eropa memberi bantuan hukum kepada pemohon yang tidak mempunyai kemampuan finansial setelah menentukan
bahwa sebuah permohonan dapat diterima, dan juga membayar biaya pengacara kepada pemohon yang berhasil.
230
Mengajukan Pengaduan Individu
Walaupun demikian, dampak dari perhatian internasional dan kemungkinan akan dikritik
tidak dapat diremehkan, khususnya apabila negara yang bersangkutan merasa sensitif
terhadap tekanan diplomatik (misalnya, karena ingin mempunyai, atau merasa bahwa
sudah mempunyai, peranan sebagai pemimpin dalam organisasi antar-pemerintah, atau
karena tergantung pada bantuan asing yang dapat dikurangi karena negara itu melakukan
banyak pelanggaran hak asasi manusia). Walaupun putusan tidak dapat ditegakkan
melalui opsi yang tersedia untuk pengadilan nasional, berdasarkan berbagai macam
alasan maka pemerintah-pemerintah dapat didorong untuk mengambil tindakan positif.
10.2
Badan-Badan Berdasarkan Perjanjian
10.2.1 Komite HAM PBB3
Komite Hak Asasi Manusia, yang terdiri dari 18 ahli independen yang dicalonkan dan
dipilih oleh negara pesera Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik
(ICCPR), memantau penaatan negara pihak terhadap kewajibannya berdasarkan Kovenan
Internaisonal. Pada umumnya Komite HAM PBB mengadakan tiga pertemuan per tahun
untuk sesi yang berlangsung selama tiga minggu, dan diberi pelayanan oleh Pusat Hak
Asasi Manusia PBB di Jeneva.
Salah satu fungsi Komite adalah meninjau permohonan yang diajukan oleh individu yang
menyatakan bahwa hak-hak dalam Kovenan telah dilanggar oleh negara peserta Protokol
Opsional Pertama dari ICCPR (yang menyatakan bahwa negara peserta setuju untuk
menerima permohonan individu). Pada tanggal Januari 1993, 71 dari ke-116 negara
peserta ICCPR juga menjadi negara peserta Protokol Opsional Pertama.4
Kalau Komite memutuskan bahwa sebuah permohonan tidak dapat diterima, maka para
pihak diundang untuk memberi informasi selanjutnya, dan meneliti pernyataan dan
mengeluarkan putusan tentang apakah pelanggaran dilakukan atau tidak. Kalau
diputuskan bahwa pelanggaran dilakukan, pada umumnya juga memberi pendapat
tentang tindakan yang harus dilakukan oleh negara untuk memberi pemulihan atas
pelanggaran. Ini dapat termasuk pembebasan dari penahanan, pelepasan dari hukuman
mati, dan pembayaran kompensasi.
Putusan Komite tidak mengikat secara hukum dan sangat mengecewakan bahwa dalam
kebanyakan kasus, negara-negara yang bersangkutan tidak menaati putusan Komite. Pada
tahun 1990, Komite mengadopsi sejumlah tindakan untuk meningkatkan pemantauan atas
penaatan dan untuk lebih menekan negara yang tidak mau menaati putusan, dan rupanya
bahwa tindakan tersebut sedikit berhasil.
3
Untuk informasi lebih lanjut tentang operasinya Komite Hak Asasi Manusia, lihat S Lewis-Anthony, "Treaty-Based
Procedures for Making Human Rights Complaints Within the UN System" (Prosedur berdasarkan Perjanjian untuk
Mengajukan Pengaduan Hak Asasi Manusia dalam Sistem PBB) dalam H Hannum (red.), Guide to International Human
Rights Practice (Pedoman untuk Praktek Hak Asasi Manusia Internasional (2nd edn), (Philadelphia: University of
Pennsylvania Press, 1992).
4
Lihat Lampiran B untuk daftar negara peserta.
231
Mengajukan Pengaduan Individu
Putusan dari Komite Hak Asasi Manusia tetap penting karena merupakan penafsiran
Kovenan Internasional yang paling berbobot. Jadi, prosedur Protokol Opsional memberi
kesempatan signifikan kepada orang-orang yang ingin menetapkan preseden dan
membantu mengembangkan hukum internasional.
10.2.2 Komisi dan Pengadilan Antar-Amerika untuk Hak Asasi Manusia5
Komisi Antar-Amerika adalah badan utama untuk hak asasi manusia dari Organisasi
Negara-Negara Amerika (OAS). Komisi ini terdiri dari tujuh ahli independen yang dipilih
oleh Majelis Umum OAS, dan mempunyai kantor di Washington DC, AS.
Salah satu fungsi Komisi adalah meninjau petisi dari individu terhadap negara peserta
OAS. Kalau negara itu menyetujui Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia, maka
hukum itu diterapkan; kalau tidak, Komisi akan menerapkan kewajiban yang diatur
dalam Deklarasi Amerika tentang Hak dan Kewajiban Manusia. 23 dari ke-35 negara
peserta OAS juga menjadi peserta Konvensi Amerika.
Deklarasi Amerika bukan perjanjian, dan perlindungan atas kebebasan menyampaikan
pendapat (Pasal 4) diatur dengan istilah yang lebih sederhana dan persis daripada
perlindungan yang diatur dalam Pasal 13 dan 14 dari Konvensi Amerika. Walaupun
demikian, dapat dikatakan bahwa Pasal 4 dari Deklarasi seharusnya ditafsirkan untuk
meliputi kewajiban dasar yang diliputi oleh Pasal 13 dan 14 dari Konvensi.
Dalam kebanyakan hal, prosedur untuk mengajukan petisi berdasarkan Konvensi
Amerika dan Deklarasi Amerika adalah sama. Komisi mencoba mencapai penyelesaian
damai atas sengketa. Kalau ini tidak mungkin, maka laporannya diterbitkan yang dapat
termasuk pendapat Komisi (tidak mengikat) tentang apakah negara telah melanggar
Konvensi atau Deklarasi dan rekomendasi spesifik kepada negara tentang tindakan yang
diperlukan untuk memulihkan pelanggaran.
Atas prakarsanya sendiri atau atas permohonan dari sebuah pihak, Komisi dapat
memohon tindakan sementara untuk menghindari kerugian yang tidak dapat dipulihkan.
Kalau Komisi tidak bersidang, Ketua Komisi dapat bertindak atas nama Komisi.
Kalau negara responden menyetujui Konvensi Amerika dan menerima yurisdiksi dari
Pengadilan Antar-Amerika, berdasarkan Pasal 62 dari Kovensi, Komisi atau negara
(tetapi bukan pengadu) dapat mengajukan petisi kepada Pengadilan. 14 dari ke-23 negara
peserta Konvensi Amerika telah menerima yurisdiksi Pengadilan.
Pengadilan terdiri dari tujuh hakim yang dipilih selama masa enam tahun oleh negara
peserta Konvensi Amerika. Pusat permanennya terletak di San José, Costa Rica.
Pengadilan ini adalah badan yudisial dan putusannya dalam kasus yang dipersoalkan
mengikat secara hukum. Dalam kasus tersebut dapat direkomendasi agar kompensasi
5
Untuk informasi lebih lanjut tentang prosedur untuk Komisi dan Pengadilan Antar-Amerika, lihat D Shelton, "The InterAmerican Human Rights System" (Sistem Antar-Amerika untuk Hak Asasi Manusia), dalam H Hannum (red.), note 3 supra.
232
Mengajukan Pengaduan Individu
diberikan serta penetapan putusan tentang hukum dan apakah pelanggaran telah
dilakukan. Walaupun tidak mempunyai kewenangan untuk menegakkannya, selama ini
putusan-putusannya biasanya ditaati. Pengadilan ini juga berwenang untuk mengeluarkan
putusan penasehat sebagai jawaban terhadap permohonan atas persoalan hipotesa yang
diajukan oleh negara peserta atau Komisi Antar-Pemerintah. Pendapat tersebut tidak
mengikat secara teknis, tetapi negara peserta cenderung berpendapat bahwa putusan
tersebut mempunyai kewenangan yang sama dengan putusan yang diambil dalam kasus
yang diajukan.
10.2.3 Komisi dan Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia6
Komisi Eropa terdiri dari juris dalam jumlah yang sama dengan negara peserta Konvensi
Eropa tentang Hak Asasi Manusia. Mereka dicalonkan dan dipilih oleh negara peserta
Konvensi Eropa, dan menjalankan tanggungjawab masing-masing.7
Komisi Eropa menerima permohonan dari individu (serta negara peserta) dan
memutuskan apakah permohonan dapat diterima atau tidak. Komisi akan meneirma
permohonan terhadap semua negara peserta Konvensi Eropa yang telah menerima
kewajiban opsional yang diatur dalam Pasal 25 untuk menerima permohonan individu.
Ke-26 negara peserta Dewan Eropa adalah negara peserta Konvensi Eropa, dan semua
negara kecuali Polandia telah menerima kewajiban Pasal 25 tentang hak-hak Konvensi,
walaupun Turki mempunyai keprihatinan substansial. Kalau Komisi memutuskan bahwa
sebuah permohonan tidak dapat diterima, maka akan mengeluarkan putusan yang
menyatakan demikian. Putusannya untuk merima atau tidak menerima permohonan
adalah putusan akhir; tidak ada proses untuk memohon peninjauan terhadap putusan
tersebut.
Kalau Komisi memutuskan bahwa permohonan dapat diterima, kemudian
mempertimbangkan fakta-fakta dalam kasus. Kalau pemohon adalah miskin dan
membutuhkan penasehat hukum, Komisi dapat memberi bantuan hukum. Setelah
mempertimbangkan fakta-fakta kasus, Komisi menyiapkan laporan yang menyatakan
pendapatnya tentang fakta, hukum relevan dan apakah pelanggaran dilakukan. Jika
memutuskan bahwa pemerintah tidak melanggar Konvensi, maka akan mengeluarkan
laporan yang menyatakan demikian. Jika memutuskan bahwa pemerintah memang
melanggar Konvensi, maka akan mencoba menegosiasikan penyelesaian damai, dan
hanya mengeluarkan laporan kalau tidak berhasil. Putusan Komisi tidak mengikat secara
hukum.
Komisi atau negara peserta dapat merujuk kasus kepada Pengadilan Eropa (yang
mengeluarkan putusan yang mengikat secara hukum para pihak). Tidak ada kewajiban
untuk menerima yurisdiksi Pengadilan, tetapi semua pihak yang menerima hak untuk
mengajukan petisi individu juga menerima yurisdiksi pengadilan. Berdasarkan protokol
6
Untuk informasi lebih lanjut tentang operasinya Komisi dan Pengadilan Eropa, lihat K Boyle, "Europe: The European
Council, the CSCE, and the European Community" (Eropa: Dewan Eropa, CSCE dan Maysarakat Eropa), dalam H Hannum
(ed.), note 3 supra.
7
Lihat D Gomien, Short Guide to the European Convention on Human Rights (Pedoman Singkat tentang Konvensi Eropa
tentang Hak Asasi Manusia) (Strasbourg: European Council Directorate of Human Rights, 1991), 100-01.
233
Mengajukan Pengaduan Individu
baru pada Konvensi Eropa, negara dapat menerima rujukan pada Pengadilan oleh
pemohon. Pengadilan terdiri dari sejumlah hakim, yang menjalankan tanggungjawab
masing-masing, yang sama dengan jumlah negara peserta Dewan Eropa.
Komite Menteri, yang terdiri dari satu wakil, biasanya Menteri Luar Negeri, dari masingmasing negara peserta Dewan Eropa, adalah cabang politik dan eksekutif Dewan. Kalau
kasus tidak dirujuk pada Pengadilan, Komite memutuskan secara tertutup untuk umum,
dan mempertimbangkan laporan Komisi, dan apakan Konvensi telah dilanggar. Kalau
diputuskan bahwa pelanggaran memang dilakukan, maka pemulihan yang tepat akan
ditetapkan dan negara diperintahkan untuk menaatinya. Kalau kasus diputusan oleh
Pengadilan, Komite bertanggungjawab untuk mengawasi penaatan atas putusan
Pengadilan. Komite dapat menggunakan tekanan diplomatik; namun, hanya dua kali
Komite mempertimbangkan penjatuhan sanksi terberat, yaitu mengeluarkan pemerintah
dari Dewan (terhadap Yunani karena melakukan pelanggaran pada skala massal selama
penguasaan para colonel8, dan Turki, setelah ada kudeta di negara itu).
Komisi biasanya mempertimbangkan kasus kurang-lebih menurut kesiapannya untuk
diperiksa. Komisi seringkali mengeluarkan putusan untuk menerima atau tidak menerima
sebuah permohonan satu atau dua tahun setelah permohonan diajukan (dan lebih lama
kalau kasus itu menyangkut persoalan kontraversial), dan laporan akhir hanya
dikeluarkan kurang-lebih satu tahun kemudian. Kalau permohonan dirujuk pada
Pengadilan, pada umumnya setidak-tidaknya 18 bulan lagi akan berlalu sebelum putusan
akhir dikeluarkan. Namun, Komisi dapat memprioritaskan permohonan dalam keadaan
darurat yang mendesak, seperti apabila pemohon mengalami penganiayaan yang
berkelanjutan dalam penjara atau akan segera dideportasi.9 Lagipula, Komisi dapat
memohon negara untuk mengadopsi tindakan sementara untuk mempertahankan status
quo dan untuk melindungi hak-hak.
10.2.4 Komisi Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat10
Komisi Afrika dibentuk oleh Majelis Kepala Negara dan Pemerintah dari Organisasi
Kesatuan Afrika pada tahun 1986 untuk memantau penaatan terhadap Piagam Afrika
tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat. Kesebelas anggotanya dipilih oleh Majelis dan
menjalankan masing-masing tanggungjawabnya, walaupun selama ini kebanyakan
anggota adalah pejabat senior, yang tidak seperti badan lain yang berdasarkan perjanjian.
Komisi Afrika berpusat di Banjul, Gambia, dan mengadakan sesi pertamanya pada tahun
1987. Walaupun terlalu awal untuk memperkirakan bagaimana prosedur untuk
permohonan individu akan berkembang, dapat dikatakan bahwa selama ini, Komisi tidak
8
Lihat Putusan dari Komite Menteri, 15 April 1970, yang memerintahkan, antara lain, penerbitan Laporan Komisi Eropa,
App. No. 3321-3323 dan 3344/67, Denmark, Norway, Sweden and The Netherlands v. Greece, "Kasus Yunani", (1969) Buku
Pedoman Tahuan tentang Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, 108. Yunani mengundurkan diri dari Dewan ketika
melihat bahwa ada kemungkinan besar akan dikeluarkan.
9
Lihat Aturan 33 dan 34 dari Aturan Prosedur Pengadilan.
10
Untuk informasi lebih lanjut tentang operasinya Komisi Afrika, lihat C Flinterman dan E Ankumah, "The African Charter
on Human and Peoples' Rights" (Piagam Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat), dalam H Hannum (red.), note 3 supra.
234
Mengajukan Pengaduan Individu
melakukan pemeriksaan yang teliti terhadap pemerintah atau upaya keras untuk
mempertanggungjawabkannya.
Komisi tidak secara formal membedakan antara pertimbangan tentang kesesuaian dan
fakta permohonan. Pada prakteknya, Komisi mengeluarkan putusan awal tentang
kesesuaian. Kalau diputuskan bahwa permohonan dapat diterima, maka pemohon dan
negara diberitahu; negara kemudian dapat mengajukan informasi dan argumen dalam
periode empat bulan, yang dapat dijawab oleh pemohon. Komisi dapat meninjau
pendapatnya tentang kesesuaian permohonan setelah menerima informasi dari negara.
Kalau permohonan hanya berhubungan dengan pelanggaran hak asasi manusia yang
terjadi sekali saja, rupanya Komisi tidak berwenang untuk mengambil tindakan ataupun
membuat rekomendasi kepada negara yang bersangkutan. Namun, kalau Komisi
memutuskan bahwa satu atau lebih permohonan dengan jelas mengungkapkan
keberadaan “serangkaian pelanggaran berat atau pelanggaran pada skala massal terhadap
hak-hak manusia dan rakyat” maka Komisi akan memberitahu Majelis Kepala Negara
dan Pemerintah tentang “kasus khusus” tersebut. Kalau Majelis memohon, Komisi dapat
“melakukan pemeriksaan teliti terhadap kasus-kasus tersebut dan mengeluarkan laporan
faktual, yang disertai hasil dan rekomendasi”. Dalam keadaan darurat, Ketua Majelis
dapat membuat permohonan yang demikian.
10.2.5 Persyaratan Prosedural untuk Badan-Badan berdasarkan Perjanjian
10.2.5.a
Siapa berhak mengajukan permohonan
Komite Hak Asasi Manusia hanya akan menerima permohonan dari individu. Selain itu,
Komisi Antar-Amerika, menerima petisi dari kelompok orang dan NGO-NGO yang
dibentuk menurut hukum di sebuah negara peserta, dan Komisi Afrika dan Komisi Eropa
menerima permohonan dari individu, kelompok orang dan NGO, apabila telah dibentuk
berdasarkan hukum. Petisi kepada Komisi Antar-Amerika dapat diajukan atas nama
individu atau beberapa korban dari suatu kejadian (petisi kolektif), atau menuduh
pelanggaran hak asasi manusia secara meluas (petisi umum); baik petisi umum maupun
petisi kolektif harus mengacu pada korban spesifik. Komisi Afrika juga menerima
permohonan dari individu dan NGO yang menuduh pelanggaran berat atau pola
pelanggaran besar-besaran terhadap hak-hak manusia dan rakyat.
Komite Hak Asasi Manusia dan Komisi Eropa menentukan syarat bahwa pemohon harus
adalah korban (atau keluarga dekat korban atau wali hukum) yang mengalami
pelanggaran hukum dan bahwa permohonan harus diserahkan dan ditandatangi oleh
pemohon atau wakil hukumnya. Komisi Afrika dan Komisi Antar-Amerika juga akan
menerima permohonan dari pihak ketiga yang bukan keluarga, termasuk NGO, bahkan
tanpa pengetahuan atau persetujuan korban. Dalam keadaan tersebut, Komisi Afrika atau
Komisi Antar-Amerika mengharuskan bukti bahwa korban tidak dapat diberitahu
(misalnya, apabila dinyatakan bahwa negara bertanggungajwab atas kehilangan korban).
235
Mengajukan Pengaduan Individu
Badan-badan tersebut tidak akan menerima tantangan abstrak pada hukum melalui actio
popularis;11 harus ada individu yang mengalami pelanggaran. Namun, Komite Hak Asasi
Manusia menjelaskan bahwa “apabila seorang individu yang termasuk dalam kategori
orang yang, melalui penerapan undang-undang yang relevan, dianggap melakukan
kegiatan yang melanggar hukum, barangkali dapat mengajukan permohonan sebagai
‘korban’ menurut maksud Pasal 1 dari Protokol Opsional” bahkan apabila mereka tidak
dihukum.12
Badan-badan tersebut tidak menerima permohonan anonim, walaupun semua badan
menjaga kerahasiaan nama pemohon atau korban apabila dimohon, dan Komisi AntarAmerika akan melakukan demikian bahkan apabila tidak dimohon. Badan-badan tersebut
tidak menentukan bahwa pemohon individu harus adalah warga negara atau menetap di
negara yang menjadi subyek permohonannya. Misalnya, walaupun ada 26 negara peserta
Konvensi Eropa, permohonan telah diajukan oleh, atau atas nama, warga negara yang
berasal dari 80 negara.13
Demikian pula, badan-badan tersebut tidak menentukan bahwa pemohon harus berada di
negara yang menjadi subyek permohonannya pada saat pelanggaran terjadi. Misalnya,
Komite Hak Asasi Manusia menerima permohonan dari warga negara Uruguay yang
tinggal di Kanada dan menantang kegagalan Uruguay untuk memperbarui paspornya14
dan oleh warga negara Uruguay yang diculik, ditahan dan dianiaya di Argentina oleh para
petugas keamanan asal Uruguay.15
10.2.5.b
Permohonan dapat diajukan pada Negara yang mana?
Semua badan mengatur bahwa pelanggaran yang dinyatakan harus diakibatkan langsung
oleh tindakan, atau kewajiban untuk bertindak, kelalaian negara, yang termasuk dalam
yurisdiksi badan itu.
10.2.5.c
Substansi Pelanggaran
Semua badan mengatur bahwa permohonan harus menyatakan bahwa sebuah ketentuan
dalam deklarasi atau perjanjian telah dilanggar, yang tidak menunduk pada pembatasan
atau pengurangan oleh negara peserta yang bersangkutan.
10.2.5.d
11
Harus terlebih dahulu mencari pemulihan domestik
Lihat Komisi Eropa, App. No. 867/60, [1960] Yearbook of European Convention on Human Rights (Buku Pedoman
Tahunan mengenai Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia), 270, dimana Komisi menolak permohonan dari anggota
Parlemen Irlandia yang menantang legalitas sebuah undang-undang darurat.
12
Ballantyne et al v. Kanada, Lampiran, para. 10.4. Lihat Pasal 4.10 untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini.
13
D Gomien, note 7 supra at 3.
14
Lichtensztein v. Uruguay, Permohonan No. 77/1980, diterbit kembali dalam 2 Selected Decisions of the Human Rights
Committee under the Optional Protocol (Sejumlah Putusan dari Komite Hak Asasi Manusia berdasarkan Protokol Opsional),
UN Doc. CCPR/C/OP/1 (1990), l02.
15
Lopez Burgos v. Uruguay, Permohonan No. 52/1979, diterbitkan kembali dalam 1 Selected Decisions of the Human Rights
Committee under the Optional Protocol (Sejumlah Putusan dari Komite Hak Asasi Manusia berdasarkan Protokol Opsional),
UN Doc. CCPR/C/OP/1 (1985), 88.
236
Mengajukan Pengaduan Individu
Semua badan berdasarkan perjanjian mengharuskan pemohon untuk terlebih dahulu
mencari pemulihan domestik. Konvensi Amerika dan Eropa secara jelas menyatakan
bahwa hal ini diwajibkan dalam aturan hukum internasional yang diakui pada
umumnya,16 dan Komite Hak Asasi Manusia dan Komisi Afrika juga harus menerapkan
aturan internasional. Hanya perlu mencari pemulihan domestik kalau disediakannya
pemulihan yang efektif, tersedia dan tidak ditunda secara tidak layak.17 Pemohon harus
menyatakan secara spesifik bahwa semua pemulihan domestik telah dicari dan bahwa
tidak ada pemulihan efektif yang dapat ditempuh. Kemudian negara tergugat harus
membuktikan keberadaan pemulihan yang tersedia dan memadai.18 Pada khususnya,
kalau pemohon membuktikan “keraguan serius” tentang keefektifan pemulihan, maka
negara harus membuktikan bahwa pemulihan tersebut akan efektif dalam kasus
pemohon.19
Komisi Antar-Amerika menyatakan bahwa pemulihan akan dianggap tidak efektif
apabila: (1) perundang-undangan domestik tidak memberi perlindungan memadai atas
hak yang dilanggar; (2) ada penundaan tidak layak dalam penjatuhan putusan akhir; atau
(3) akses pada pemulihan ditolak atau pemohon dicegah mencari pemulihan. Alasan
ketiga dapat dibuktikan, antar lain, dengan menunjukkan pola konsisten pelanggaran hak
asasi manusia atau tidak adanya kehakiman yang independen. Pengadilan Antar-Amerika
baru-baru ini mencatat ada justifikasi tambahan untuk tidak mencari pemulihan domestik:
ketidakmampuan pemohon untuk memperoleh perwakilan hukum yang memadai, karena
kemiskinan atau ketakutan umum antara kalangan praktisi hukum, apabila perwakilan
tersebut diperlukan.20
Komisi Eropa berulang kali memutuskan bahwa pemohon harus mencari semua
pemulihan yang diatur dalam undang-undang domestik, yang bersifat administratif atau
yudisial, tetapi tidak perlu mencari pemulihan yang hanya tersedia sebagai hak istimewa.
Jadi, misalnya, pemohon tidak perlu mencari pengampunan dari pihak eksekutif, sebuah
proses yang dianggap sebagai “pemulihan luar biasa”.21
Demikain pula pemohon harus mencari pemulihan yang “secara teoritis menyerupai
pemulihan, tetapi pada kenyataan tidak memberi kemungkinan untuk memulihkan
pelanggaran ... [atau] yang hanya akan mengulangi pemulihan yang telah dilaksanakan
olehnya.”22
16
Lihat Pasal 2 dan Pasal 5(2)(b) dari Protokol Opsional pada Kovenan Internasional; Pasal 26 dari Konvensi Eropa, dan
Pasal 46(1)(a) dari Konvensi Amerika.
17
Lihat, mislanya Pasal 5(2) dari Protokol Opsional pada Kovenan Internasional.
18
Sibson v. United Kingdom, Komisi Eropa, App. No. 14327/88, Putusan tentang Kesesuaian tertanggal 9 April 1991, yang
mengutip putusan Pengadilan Eropa dalam kasus Deweer v. Belgium, para. 26
19
Komisi Eropa App. No. 8805/79 dan 8806/79, dalam kasus D Gomien, note 7 supra at 105.
20
Pengadilan Antar-Amerika, Exhaustion of Remedies (Pasal 46(1)(a) dan 46(2) dari ACHR.
21
App. No. 8395/78.
22
Sibson v. United Kingdom, note 18 supra. Dalam kasus ini, Pengadilan Tinggi BR merubah putusan dari pengadilan
perburuhan bahwa pemohon, yang adalah sopir truk, berhak mendapatkan kembali pekerjaannya. Komisi Eropa menolak
pernyataan pemerintah bahwa pemohon seharusnya memohon pemulihan alternatif dari pengadilan perburuhan; karena sopir
truk menyatakan bahwa transfer pada depot lain merupakan pemecatan, dan maka dia tidak perlu memohon pemulihan selain
daripada dipekerjakan kembali.
237
Mengajukan Pengaduan Individu
Komisi Eropa beberapa kali memutuskan bahwa pemulihan yang tersedia tidak efektif
apabila ada preseden jelas dalam hukum negara yang membuktikan bahwa pemohon
tidak akan berhasil.23 Apabila ada kemungkian bahwa pemulihan domestik akan efektif,
pemohon harus membuktikan bahwa dia terlebih dahulu mengajukan permohonan untuk
persidangan nasional, yang memuat substansi yang sama dalam pemohonannya yang
diajukan pada tingkat internasional. Pemohon tidak perlu mengutip secara jelas perjanjian
yang relevan asal dia mengacu pada ketentuan dalam undang-undang domestik yang pada
dasarnya menyangkut hal yang sama.24 Namun, pemohon harus secara jelas mengacu
pada ketentuan dalam perjanjian apabila mengatur tentang satu-satunya dasar hukum
untuk suatu permohonan.25
Pengadilan Eropa memutuskan bahwa syarat untuk mencari semua pemulihan domestik
harus diterapkan “dengan sedikit flekstibilitas dan tanpa formalitas yang berlebihan”;
cukup saja bahwa pengaduan yang ingin diajukan kepada badan-badan Konvensi”
seharusnya diajukan “setidak-tidaknya dari aspek substansinya dan sesuai dengan
persyaratan formal dan batasan waktu yang ditentukan dalam hukum domestik”.26
Walaupun Komisi Eropa menunjukkan fleksibilitas dalam menentukan apakah substansi
permohonan telah dibuktikan atau tidak, namun Komisi lebih teliti untuk menentukan
bahwa pemohon harus mencari semua pemulihan yang tersedia dan efektif. Jadi,
misalnya, Komisi tidak menerima tantangan atas hukuman oleh peserta dalam
demonstrasi damai yang mengajukan keberatan atas penangkapan dan penahanannya
kepada pengadilan tertinggi pada tahap pra-sidang, tetapi tidak menantang putusan
bersalah.27
10.2.5.e
Tepat Waktu
Komisi Eropa (berdasarkan Pasal 26 dari Konvensi Eropa) dan Komisi Antar-Amerika
(berdasarkan Pasal 46(1)(b) dari Konvensi Amerika) mengatur bahwa setidak-tidaknya
permohonan awal harus diajukan dalam waktu enam bulan sejak tanggal pemohon
diberitahu tentang putusan akhir dalam sistem nasional, atau tanggal penerimaan
pemberitahuan tersebut, atau ketika pemohon hanya diberitahu setelah itu yang bukan
karena kesalahan pemohon. Batas waktu dapat diperpanjang kalau negara membatasi
kemampuan pemohon untuk mengajukan permohonan dalam periode enam bulan.
23
Misalnya, App. No. 7367/76 dan 7819/77.
Misalnya, Putusan Pengadilan Eropa dalam kasus Castells v. Spain, para. 27. Dalam kasus ini, Pengadilan memutuskan
bahwa Mr Castells mengajukan permohonan yang memuat substansi tentang pelanggaran atas kebebasan menyampaikan
pendapat, walaupun melalui pengadilan domestik dia hanya mengacu pada hak konstitusionalnya sebagai wakil terpilih untuk
menyampaikan kritikan politik. Pengadilan Eropa mencatat bahwa Mr Castells menuduh fakta dan membuat pernyataan yang
jelas menyangkut kebebasan menyampaikan pendapat dan Pengadilan Konstitusional secara jelas mempertimbangkan hak ini.
Kenyataan bahwa Pasal 10 tidak disebutkan di hadapan pengadilan nasional, oleh Mr Castells atau pengadilan, tidak signifikan
untuk menilai persoalan tentang apakah pemohon telah mencari semua pemulihan domestik. Juga lihat Bagian 4.5.1 dan 6.2.1
supra untuk diskusi lebih lanjut tentang kasus ini.
25
Lihat misalnya putusan Pengadilan Eropa dalam kasus DeWeer v. Belgium.
26
Guzzardi v. Italy, para. 72. Juga lihat kasus Cardot v. France, para. 34.
27
Chorherr v. Austria, Putusan tertanggal 1 Maret 1991 tentang Kesesuaian App. No. 13308/87, Lampiran II pada Laporan
Komisi tentang Fakta Kasus, diadopsi pada tanggal 21 Mei 1992. Namun, Komisi menerima tantangan atas penangkapan dan
penahanan, dan berdasarkan fakta, memutusukan bahwa penangkapan dan penahanan melanggar Pasal10. Untuk diskusi lebih
lanjut tentang kasus ini, lihat Bagian 6.2.5 supra.
24
238
Mengajukan Pengaduan Individu
Komisi Antar-Amerika memberi “periode layak” untuk mengajukan permohonan apabila
tidak ada pemulihan domestik yang efektif, atau apabila permohonan diajukan oleh pihak
ketiga atas nama korban yang tidak dapat mengajukannya sendiri.
Apabila tidak ada pemulihan domestik yang efektif, Komisi Eropa mengatur bahwa
permohonan harus diajukan dalam waktu enam bulan sejak tanggal pelanggaran
dilakukan atau tanggal pemohon mengetahui bahwa pemulihan efektif tidak tersedia.28
Komisi Eropa tidak menentukan batas waktu kalau pelanggaran berkelanjutan.29
Komisi Eropa telah menyatakan bahwa walaupun batas waktu harus diterapkan secara
tegas, namun hanya perlu menerima surat dari pemohon dalam batas waktu tersebut yang
menyatakan niat pemohon untuk mengajukan permohonan dan menguraikan fakta secara
singkat. Komisi Eropa telah menerima permohonan sebelum semua pemulihan domestik
dicari apabila pemulihan domestik bersifat spekulatif, dan dalam keadaan tersebut
barangkali lebih baik untuk mengajukan permohonan sebelum mencari semua pemulihan.
Komite Hak Asasi Manusia tidak menentukan batas waktu, walaupun permohonan
biasanya diberi perhatian lebih besar jika diajukan pada tepat waktu. Komisi Afrika
mengatur bahwa permohonan harus diajukan dalam “periode waktu yang layak” setelah
mencari semua permulihan domestik.
10.2.5.f
Duplikasi dan Pemilihan Forum
Komite Hak Asasi Manusia (berdasarkan ketentuan Protokol Optional), Komisi Eropa
(berdasarkan ketentuan Konvensi Eropa) dan Komisi Antar-Amerika (berdasarkan aturan
prosedurnya) tidak dapat mempertimbangkan permohonan yang mana substansinya telah
diserahkan kepada badan antar-pemerintah lainnya. Namun, pemohon tidak dilarang
mengajukan permohonan sekaligus, kecuali permohonan lain pada dasarnya menuduh
pelanggaran yang sama. Jadi, Komite Hak Asasi Manusia menerima pengaduan dari
pemohon walaupun nama pemohon terdaftar bersama ratusan orang lain dalam
pengaduan yang diajukan kepada Komisi Antar-Amerika.30 Lagipula, Komisi Eropa dapat
mempertimbangkan permohonan kalau menuduh informasi baru yang belum disampaikan
kepada forum lain.
Komite Hak Asasi Manusia dapat mempertimbangkan permohonan yang mana
substansinya sebelumnya diputuskan oleh sebuah badan antar-pemerintah lainnya, asal
negara peserta belum membuat pernyataan yang berlawanan. Semua negara peserta
Konvensi Eropa, selain daripada Belanda dan Portugal, telah membuat pernyataan bahwa
28
Sibson v. UK, note 18 supra. Dalam kasus ini, Komisi memutuskan bahwa periode enam bulan mulai terhitung ketika
pemohon tidak diberi bantuan hukum untuk mengajukan banding kepada House of Lords.
29
K Boyle, note 6 supra.
30
Sequeira v. Uruguay, Permohonan No. 6/1977, diterbitkan kembali dalam 1 Putusan Terpilih, note 15 supra. Demikian pula
tidak menutup kemungkinan untuk memeriksa permohonan jika keadaan umum tentang hak asasi manusia telah
dipertimbangkan oleh Komisi HAM PBB.
239
Mengajukan Pengaduan Individu
mereka tidak menerima yurisdiksi Komite atas persoalan yang telah diserahkan kepada
Komisi Eropa.
Komisi Antar-Amerika akan mempertimbangkan petisi yang diajukan kepada lebih dari
satu badan kalau pemohon adalah korban atau anggota keluarga dan petisi telah diajukan
kepada badan lain oleh pihak ketiga tanpa persetujuan pemohon.
Komisi Afrika dapat mempertimbangkan permohonan yang mana substansinya belum
diputuskan oleh badan internasional asal kasus belum “diputuskan sesuai dengan prinsip
Piagam PBB, atau Piagam OAU atau ketentuan dalam Piagam ini”.31
10.2.5.g
Kerahasiaan
Semua badan, kecuali Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang, mengatur
bahwa proses komunikasi harus dirahasiakan setidak-tidaknya sampai saat badan itu
menemukan dasar layak untuk percaya bahwa pelanggaran telah dilakukan dan
pemerintah menolak membuat persetujuan damai.
Seluruh pertimbangan atas permohonan individu oleh Komisi Afrika adalah rahasia.
Dalam sistem Afrika, hanya Majelis OAU dapat memutuskan untuk mengumumkan
laporan Komisi (atau tindakan lain yang diambil).
Kenyataan bahwa permohonan telah diajukan kepada Komite Hak Asasi Manusia,
Komisi Antar-Amerika atau Komisi Eropa dapat diumumkan, dan demikian pula untuk
deskripsi singkat tentang tuduhan dan keputusan tentang kesesuaian permohonan, tetapi
jawaban pemerintah samasekali rahasia. Kalau pemerintah menolak untuk menerima
persetujuan damai, laporan tentang fakta kasus dapat diterbitkan.
10.2.5.h
Isi Permohonan
Semua badan mempunyai formulir yang diberikan kepada pemohon yang pada dasarnya
memerlukan informasi yang sama: nama lengkap dan alamat pemohon, walaupun
barangkali ingin tetap anonim; negara yang menjadi subyek permohonan; ringkasan
fakta; daftar hak-hak yang dilanggar; deskripsi tindakan yang diambil untuk mencari
pemulihan domestik atau alasan mengapa pemulihan domestik tidak dapat diperoleh.
Semua badan kecuali Kelompok Kerja tenang Penahanan Sewenang-wenang juga
memohon informasi tentang apakah substansi permohonan diteliti oleh badan antarpemerintah lainnya. Kalau permohonan gagal menyatakan semua informasi yang
diperlukan, pemohon diminta memberi informasi tambahan dalam periode waktu
tertentu.
Selain itu, kebanyakan badan mengatur bahwa permohonan tidak menggunakan kata-kata
yang menghina atau menurunkan martabat, dan mempunyai motivasi utama untuk
memulihkan pelanggaran hak asasi manusia (dan misalnya, tidak dimotivasi oleh
31
Pasal 56(7) dari Piagam Afrika.
240
Mengajukan Pengaduan Individu
kepentingan politik), dan bahwa tidak hanya tergantung pada informasi yang diterbitkan
oleh media massa.
10.3
Badan PBB Yang Tidak didirikan berdasarkan Perjanjian
10.3.1 Komisi tentang Hak Asasi Manusia
Seorang yang menjadi korban pelanggaran yang merupakan sebagian dari pola
pelanggaran berat (seperti pengusiran besar-besaran terhadap wartawan dari sebuah
kelompok etnis atau nasional dari media yang dikontrol pemerintah) dapat mengajukan
kasusnya, karena menunjukkan pola yang lebih besar, di hadapan Komisi PBB tentang
Hak Asasi Manusia atau Sub-Komisinya tentang Pencegahan Diskriminasi dan
Perlindungan Kaum Minoritas.32
Komisi PBB, yang termasuk wakil dari 53 pemerintah, bertemu sekali setahun selama
enam minggu di Jeneva selama bulan Febuari dan Maret. Komisi ini mengadopsi resolusi
tentang keadaan dan persoalan hak asasi manusia, yang mana sebagian dirujuk untuk
disetujui oleh Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dan kemudian dikirim kepada
Majelis Umum PBB. Walaupun hanya 53 pemerintah dapat memberi suara tentang
resolusi, banyak aktor lain ikut serta dalam sesi-sesinya, termasuk wakil dari kebanyakan
pemerintah non-anggota, beberapa organisasi antar-pemerintah dan pada umumnya lebih
dari 1000 organisasi non-pemerintah (NGO) yang terakreditasi.
Agenda Komisi selalu termasuk item tentang “pelanggaran berat hak asasi manusia yang
terjadi dimana saja di dunia”. Menurut item ini, (berdasarkan resolusi ECOSOC 1235),
NGO yang terakreditasi dapat memberi informasi mengenai pelanggaran berat hak asasi
manusia di suatu negara atau pola pelanggaran di beberapa negara. Informasi tentang
kasus individu dapat dicantumkan untuk menggambarkan pola pelanggaran. Tidak ada
syarat bahwa pemulihan domestik harus dicari atau permohonan tidak boleh dikirim
sebelumnya kepada badan antar-pemerintah lainnya.
Ada beberapa manfaat jika memohon Komisi untuk memperhatikan kasus individu
sebagai bagian dari pola pelanggaran. Pertama, Komisi mengadakan pertemuan yang
terbuka untuk umum dan dihadiri oleh wakil dari sejumlah pemerintah, organisasi antarpemerintah dan NGO, serta media internasional. Jadi, pengaduan sebenarnya dapat diberi
perhatian substansial. Kedua, wakil pemerintah yang menjadi sasaran kritikan dapat
memberi jawaban dan dimotivasi oleh perhatian internasional untuk membuka diskusi
tentang kasus itu. Kalaupun tidak reseptif, jawabannya dapat meningkatkan profil kasus.
Ketiga, kalau pelanggarannya berat, meluas dan berkelanjutan, Komisi dapat
memutuskan untuk mengadopsi resolusi tentang persoalan itu. Lebih dari duapuluh
negara dikritik oleh Komisi dalam sesi 1993 dan walaupun biasanya memakan waktu
beberapa tahun untuk mengadopsi resolusi terhadap suatu negara, resolusi semacam ini
32
Untuk informasi lebih lanjut tentang Komisi dan Sub-Komisi, lihat N Rodley, "UN Non-Treaty Procedures for Dealing with
Human Rights Violations" (Prosedur PBB yang tidak berdasarkan perjanjian utnuk menangani Pelanggaran Hak Asasi
Manusia), dalam H Hannum (Red), note 3 supra. Kalau pelanggaran lain berhubungan dengan pelanggaran atas kebebasan
menyampaikan pendapat, permohonan juga dapat diajukan kepada Pelapor Khusus tentang Pembunuhan Sewenang-wenang
atau ekstra-yudisial, Pelapor Khusus tentang Penyiksaan, atau Kelompok Kerja tentang Orang Hilang.
241
Mengajukan Pengaduan Individu
cukup berbobot. Kalau negara itu kemungkinan besar akan dikritik oleh Komisi untuk
alasan lain, anggota Komisi dapat dibujuk untuk menambahkan kalimat tentang informasi
baru yang disediakan oleh pengadu individu.
10.3.2 Sub-Komisi tentang Pencegahan Diskriminasi dan Perlindungan Kaum
Minoritas
Sub-Komisi Hak Asasi Manusia terdiri dari 26 ahli yang mempunyai tanggungjawab
masing-masing dan bertemu sekali setahun selama bulan Agustus di Jeneva. Sub-Komisi
menyerahkan laporan dan resolusi kepada Komisi. Karena badan ini lebih kecil dan
mempunyai keahlian, maka seringkali lebih mudah untuk terlebih dahulu mengumpulkan
dukungan atas sebuah pengaduan pada tingkat Sub-Komisi.
10.3.3 Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang
Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang dibentuk oleh Komisi PBB
tentang Hak Asasi Manusia dan disetujui oleh ECOSOC pada tahun 1991. Mandatnya
sebagai berikut: untuk menginvestigasi penahanan yang dilakukan sewenang-wenang
atau dengan cara lain tidak konsisten dengan standar internasional relevan yang diatur
dalam Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia atau dalam instrumen hukum
internasional yang diterima oleh negara-negara yang bersangkutan.33
Kelompok Kerja dibentuk selama periode tiga tahun dan menurut rencana mandatnya
akan diperbarui secara berkala. Sesi pertamanya diadakan pada September 1991, dan
bertemu tiga kali setahun untuk sesi satu minggi di Jeneva. Kelompok Kerja ini terdiri
dari lima ahli independen yang mempunyai tanggungjawab masing-masing, yang
ditunjuk oleh Ketua Komisi Hak Asasi Manusia untuk mencerminkan lima kelompok
utama berdasarkan wilayah/politik PBB (Afrika, Asia, Eropa Timur, Latin dan Barat).
Selain daripada mandat yang menyeluruh, Kelompok Kerja bermaksud untuk:
(1) mencari dan menerima informasi dari Pemerintah dan organisasi antar-pemerintah
dan menerima informasi dari individu yang bersangkutan, keluarganya atau wakilnya;
dan
(2) menyampaikan laporan komprehensif kepada Komisi dalam sesi berikutnya.34
Kelompok Kerja menerapkan standar internasional, termasuk Deklarasi Universal,
Kovenan Internasional dan perjanjian rejional yang disetujui oleh negara peserta. Selain
daripada berkeprihatinan tentang keabsahan penangkapan, penahanan dan/atau prosedur
persidangan, Kelompok Kerja juga memeriksa apakah dasar untuk penahanan melanggar
standar internasional.
33
Laporan dari Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang, UN Doc. E/CN.4/1992/20 tertanggal 21 Jan. 1992,
Pasal 9(a).
34
Id. at para. 9(b) dan (c).
242
Mengajukan Pengaduan Individu
Antara kategori kasus lainnya, Kelompok Kerja akan menginvestigasi “kasus perampasan
kebebasan apabila fakta yang menimbulkan penuntutan atau pidana menyangkut
pelaksanaan [salah satu dari beberapa hak dan kebebasan]”. Ini termasuk hak atas
kebebasan menyampaikan pendapat, berkumpul dan berasosiasi (Pasal 19 dan Pasal 20
dari Deklarasai Universal, dan Pasal 19, 21 dan 22 dari Kovenan Internasional), serta hak
yang terkait tentang kebebasan pikiran, hati nurani dan agama (Pasal 18 dari Deklarasi
Universal, Pasal 18 dari Kovenan Internasional), untuk ikut serta pada pemilihan umum
berkala yang murni (Pasal 25 dari Kovenan Internasional) dan untuk menggunakan
bahasanya sendiri (Pasal 27 dari Kovenan Internasional).
Kelompok Kerja melaporkan, dalam laporan tahunan keduanya, bahwa sekitar 90 persen
dari kasus yang diterima menyangkut tuduhan bahwa pemohon ditahan karena
melaksanakan hak atas kebebasan menyampaikan pendapat. Dalam sekitar 20 persen dari
kasus, alasan juga termasuk pelaksanaan hak atas kebebasan berkumpul; dan dalam
sekitar 15 persen dari kasus, alasan juga termasuk pelaksanaan hak atas kebebasan
asosiasi politik.35
Kelompok Kerja mempertimbangkan permohonan hanya dari, atau atas nama, orang yang
berada dalam penahanan atau yang dikenakan pembatasan lain seperti penahanan rumah
(walaupun hal ini belum diklarifikasi). Kelompok Kerja akan mempertimbangkan kasus
penahanan pra-sidang, baik administratif maupun yudisial, serta penahanan selama
persidangan dan pasca-sidang. Kelompok Kerja akan menghentikan pemeriksaannya jika
mengetahui bahwa pemohon dibebaskan dari penahanan.
Kelompok Kerja menerima permohonan dari orang yang berada dalam penahanan,
keluarga atau wakil pribadinya, serta dari pemerintah, organisasi antarpemerintah dan
organisasi non-pemerintah. Kebanyakan permohonan yang diterima selama ini
diserahkan oleh NGO dan tidak disertai pernyataan formal tentang persetujuan korban
atau keluarganya. Kelompok Kerja menyambut kontribusi dari NGO-NGO, dan
memujinya karena bekerja sama dengan Kelompok Kerja dengan cara yang
“bermanfaat”.36
Kelompok Kerja tidak menentukan syarat tentang batas waktu atau kewajban untuk
mencari semua pemulihan yang tersedia, namun meminta informasi tentang langkahlangkah yang telah diambil untuk membenarkan penahanan dan mencari pemulihan
domestik. Kelompok Kerja tidak bertanya apakah sebuah kasus telah disampaikan
kepada, atau sedang dipertimbangkan oleh, badan antarpemerintah lainnya.
Selain informasi tentang mengapa pemohon percaya bahwa penahanan dilakukan
sewenang-wenang, Kelompok Kerja meminta semua informasi yang akan membantunya
membenarkan penahanan pemohon, termasuk tanggal dan tempat penahanan, aparat yang
dipercaya melakukan penahanan, apakah mereka menunjukkan surat perintah, tempat
penahanan dan ejaan persis yang digunakan untuk menulis nama resmi pemohon.
35
Laporan dari Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang, UN Doc. E/CN.4/1993/24 tertanggal 12 Jan. 1993,
para. 35.
36
Id. at para. 11.
243
Mengajukan Pengaduan Individu
Ada dua manfaat utama jika mengajukan permohonan kepada Kelompok Kerja. Pertama,
Kelompok Kerja dapat melakukan tugasnya secepatnya. Dalam keadaan biasa, dalam sesi
yang dilakukan tiga kali setahun, diambil keputusan untuk mengirim atau tidak
permohonan kepada pemerintah yang bersangkutan. Setelah surat pemeriksaan dikirim
berdasarkan permohonan, Kelompok Kerja menetapkan batas waktu untuk menerima
jawaban (90 hari), dan kalau pemerintah gagal menjawab dalam waktu tersebut, maka
kegagalan pemerintah untuk kerja sama akan di terbitkan bersama dengan dasar-dasar
pemohonan. Setelah melakukan operasinya selama dua tahun Kelompok Kerja
melaporkan bahwa pemerintah-pemerintah memberi jawaban dalam sekitar 50 persen
dari kasus, walaupun tidak selalu memberi informasi yang memuaskan.37
Selain itu, mekanisme “tindakan darurat” dari Kelompok Kerja dapat diterapkan apabila
disampaikan:
(1) “tuduhan yang cukup kredibel” bahwa penahanan sewenang-wenang terhadap
seorang merupakan “ancaman berat terhadap kesehatan ataupun kehidupan orang
tersebut”; dan (2) “apabila penahanan tidak merupakan ancaman terhadap kesehatan atau
kehidupan orang tersebut, tetapi keadaan khusus memerlukan tindakan darurat” dan
Ketua memperoleh “persetujuan dari dua anggota lain dari Kelompok Kerja”.38
Kelebihan kedua dari prosedur ini adalah bahwa sebagian besar proses ini dilakukan di
depan umum. Kelompok Kerja secara teratur melaporkan tentang status pemeriksaan,
termasuk pada saat menerima informasi tentang penahanan sewenang-wenang, saat
informasi disampaikan kepada pemerintah yang bersangkutan, dan apakah pemerintah
memberi jawaban, substansi jawaban pemerintah, kalau ada, serta kesimpulannya tentang
legalitas penahanan.
Lagipula, prosedur ini fleksibel. Kelompok Kerja menyatakan secara jelas dalam
pedoman-pedomannya bahwa apabila sebuah permohonan tidak menaati semua
formalitas prosedurnya tidak berarti akan “langsung atau tidak langsung” ditolak.
Walaupun Kelompok Kerja menyambut semua informasi relevan, dalam sebuah kasus
pernah mengambil tindakan atas permohonan yang tidak sampai setengah halaman
panjangnya.
Walaupun Kelompok Kerja beroperasi selama dua tahun saja, sudah jelas bahwa
kelompok ini bersemangat dan berwibawa. Kalau seorang dikenakan penahanan yang
tidak sah, pengajuan permohonan kepada Kelompok Kerja adalah salah satu cara yang
tercepat, paling gampang dan efektif untuk mendapatkan perhatian pada tingkat
internasional.
10.3.4 Pelapor Khusus tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Seorang Pelapor Khusus untuk “mempromosikan dan melindungi kebebasan
menyampaikan pendapat dan ekspresi” ditunjuk selama masa tiga tahun oleh Ketua
37
38
Id. at para. 37.
Id. bagian II, Pertimbangan 03, para. D. Prosedur Kedua dalam keadaan luar biasa hanya diterapkan sekali.
244
Mengajukan Pengaduan Individu
Komisi tentang Hak Asasi Manusia setelah pemilihan konsensus oleh Komisi dalam sesi
pada tahun 1993 (dengan menunduk pada persetujuan dari ECOSOC).39 Komisi
memohon Pelapor untuk:
mengumpulkan semua informasi relevan, dimana pun terjadinya, diskriminasi
terhadap, ancaman atau penggunaan kekerasan dan pelecehan, termasuk persekusi
dan intimidasi, yang diarahkan pada orang-orang [termasuk “orang profesional di
bidang informasi”] yang ingin melaksanakan atau mempromosikan pelaksanaan
kebebasan menyampaikan pendapat dan ekspresi sebagaimana dibenarkan dalam
Deklarasi Universal dan, apabila tepat, dalam Kovenan Internasional.40
Pelapor juga dimohon untuk mengumpulkan informasi handal dari semua sumber,
termasuk NGO-NGO dan menyampaikan laporan kepada Komisi dalam sesi pada tahun
1994. Terlalu awal untuk mengetahui bagaimana Pelapor akan melaksanakan tugastugasnya, tetapi diharapkan bahwa dia akan menerima informasi tentang kasus-kasus
individu – khususnya tentang serangan terhadap penulis, wartawan dan orang profesional
lainnya di bidang media massa – dan menyampaikan pemeriksaan kepada pemerintah
yang bersangkutan. Satu pertanyaan yang belum terjawab adalah bagimana Pelapor akan
menangani ancaman, intimidasi dan tindakan lainnya yang dilakukan oleh badan nonpemerintah.
10.3.5 Komite UNESCO tentang Konvensi dan Rekomendasi41
Komite UNESCO tentang Konvensi dan Rekomendasi biasanya mengadakan pertemuan
dua kali setahun di markas UNESCO di Paris. Salah satu fungsi komite ini adalah
meninjau dan memutuskan permohonan dari orang atau kelompok orang yang
menyatakan bahwa mereka telah mengalami pelanggaran yang termasuk dalam
kewenangan UNESCO, yaitu, pendidikan, ilmu pengetahuan, kebudayaan atau informasi.
Komite telah menjelaskan bahwa komite mempunyai kewenangan untuk menangani
pelanggaran, inter alia, atas: (1) hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dan
ekspresi; dan (2) hak atas kebebasan berkumpul dan berserikat untuk keperluan
melakukan kegiatan yang berhubungan dengan pendidikan, ilmu pengetahuan,
kebudayaan atau informasi. Dalam menentukan hak-hak ini, Komite cenderung
tergantung sebagian besar pada ketentuan yang tepat dalam Kovenan Internasional
tentang permohonan terhadap negara yang meratifikasi perjanjian, dan berdasarkan
ketentuan dalam Deklarasi Universal tentang permohonan terhadap negara lain. Komite
dapat menerima permohonan terhadap semua negara, walaupun prosedur ini kurang
efektif terhadap negara yang bukan anggota UNESCO.
Komite sangat reseptif terhadap permohonan yang diajukan oleh, atau atas nama, korban
yang mana kegiatan profesionalnya menyangkut pendidikan, ilmu pengetahuan,
kebudayaan atau informasi. Komite akan menolak permohonan yang dimotivasi secara
39
Commission Res. 1993/45
Id. at paras. 12-13
41
Untuk informasi lebih lanjut, lihat S Marks, "The Complaint Procedure of UNESCO" (Prosedur Pengaduan UNESCO),
dalam H Hannum (red.), note 3 supra.
40
245
Mengajukan Pengaduan Individu
ekslusif oleh politik dan pertimbangan lainnya yang tidak secara langsung berhubungan
dengan hak asasi manusia. Kenyataan bahwa pemohon adalah anggota sebuah organisasi
yang mengkritik pemerintah biasanya memberi alasan yang memadai kepada wakil
pemerintah untuk menyatakan bahwa pemohon mempunyai motivasi politik, dan kadangkadang permohonan harus ditolak berdasarkan hal tersebut.
Komite mengharuskan pemohon untuk “menjelaskan apakah dia telah menempuh semua
jalan untuk memperoleh pemulihan domestik”. Pada prakteknya, kemunginan kecil
bahwa Komite akan menerima permohonan apabila pemohon belum mencoba secara
serius untuk memperoleh pemulihan domestik, dan dengan demikian, pemohon harus
menjelaskan pemulihan apa saja yang telah diminta atau dicoba. Permohonan harus
diserahkan dalam “waktu layak setelah kejadian”, sebuah syarat yang diterapkan secara
longgar pada prakteknya.
Komite dapat menolak semua permohonan yang telah diselesaikan berdasarkan prosedur
domestik atau internasional, asal Komite yakin bahwa hak asasi manusia pemohon
dihormati secara memadai. Kenyataan bahwa substansi permohonan dipertimbangkan
oleh badan domestik atau internasional lainnya, tidak berarti bahwa Komite tidak akan
mempertimbangkannya.
Seperti badan lainnya yang dibahas dalam bab ini, Komite dapat menolak permohonan
yang “pada intinya tidak berdasar”. Pada teorinya, syarat ini seharusnya hanya menolak
tuduhan yang secara jelas tidak termasuk dalam lingkupnya UNESCO atau apabila tidak
menunjukkan bahwa ada bukti untuk mendukungnya. Pada prakteknya, Komite dapat
menolak permohonan tanpa memberi kesempatan kepada pemohon untuk menyampaikan
jawaban atas keprihatinan Komite atau keberatan pemerintah.
Salah satu kekurangan besar dari prosedur ini adalah bahwa semua dokumen dan
pertemuan Komite, serta laporan akhirnya, adalah rahasia dan tidak ada kemungkinan
untuk mengumumkan permohonan atau hasil temuan Komite. Jadi, pemerintah yang
menjadi subyek permohonan hanya mempunyai sedikit insentif untuk memulihkan
pelanggaran yang dinyatakan. Walaupun demikian, sebagian pemerintah menaati
rekomendasi Komite, dan bahkan apabila tidak menaatinya, pemerintah tersebut dapat
memberi informasi yang bermanfaat.
246
Lampiran A
LAMPIRAN
LAMPIRAN A - KETENTUAN RELEVAN DALAM INSTRUMENT
INTERNASIONAL
PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA
DEKLARASI UNIVERSAL TENTANG HAK ASASI MANUSIA
Diadopsi dan ditetapkan oleh Resolusi Majelis Umum 217 A (III) tertanggal 10
Desember 1948.
Pasal 19
Setiap orang berhak atas kebebasan mempunyai dan mengeluarkan pendapat;
dalam hal ini termasuk kebebasan menganut pendapat tanpa mendapat gangguan,
dan untuk mencari, menerima dan menyampaikan keterangan-keterangan dan
pendapat dengan cara apa pun dan dengan tidak memandang batas-batas.
Pasal 20
1. Setiap orang mempunyai hak atas kebebasan berkumpul dan berserikat tanpa
kekerasan.
2. Tidak seorang pun boleh dipaksa untuk memasuki suatu perkumpulan.
Pasal 29
1) Setiap orang mempunyai kewajiban terhadap masyarakat tempat satu-satunya di
mana dia dapat mengembangkan kepribadiannya dengan bebas dan penuh.
2) Dalam menjalankan hak-hak dan kebebasan-kebebasannya, setiap orang harus
tunduk hanya pada pembatasan-pembatasan yang ditetapkan oleh undang-undang
yang tujuannya semata-mata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan
yang tepat terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain, dan untuk
memenuhi syarat-syarat yang adil dalam hal kesusilaan, ketertiban dan
kesejahteraan umum dalam suatu masyarakat yang demokratis.
KOVENAN INTERNASIONAL HAK-HAK SIPIL DAN POLITIK
Ditetapkan oleh Resolusi Majelis Umum 2200 A (XXI) Tertanggal 16 Desember 1966,
Terbuka untuk penandatangan, Ratifikasi dan Aksesi. Mulai berlaku pada 23 Maret 1976.
Pasal 2
...
247
Lampiran A
2. Apabila belum diatur dalam ketentuan perundang-undangan atau kebijakan
lainnya yang ada, setiap Negara Pihak dalam Kovenan ini berjanji untuk
mengambil langkah-langkah yang diperlukan, sesuai dengan proses konstitusinya
dan dengan ketentuan - ketentuan dalam Kovenan ini, untuk menetapkan
ketentuan perundang-undangan atau kebijakan lain yang diperlukan untuk
memberlakuka hak-hak yang diakui dalam Kovenan ini.
3. Setiap Negara Pihak pada Kovenan ini berjanji:
(a) Menjamin bahwa setiap orang yang hak-hak atau kebebasannya diakui dalam
Kovenan ini dilanggar, akan memperoleh upaya pemulihan yang efektif,
walaupun pelanggaran tersebut dilakukan oleh orang-orang yang bertindak dalam
kapasitas resmi;
(b) Menjamin, bahwa setiap orang yang menuntut upaya pemulihan tersebut harus
ditentukan hak-haknya itu oleh lembaga peradilan, administratif, atau legislatif
yang berwenang, atau oleh lembaga berwenang lainnya yang diatur oleh sistem
hukum Negara tersebut, dan untuk mengembangkan segala kemungkinan upaya
penyelesaian peradilan;
(c) Menjamin, bahwa lembaga yang berwenang tersebut akan melaksanakan
penyelesaian demikian apabila dikabulkan.
Pasal 5
1. Tidak satupun dalam Kovenan ini yang dapat ditafsirkan sebagai memberi hak
pada suatu Negara, kelompok atau perorangan untuk melakukan kegiatan yang
ditujukan untuk menghancurkan hak-hak dan kebebasan-kebebasan yang diakui
dalam Kovenan ini, atau untuk membatasinya lebih daripada yang telah
ditetapkan dalam Kovenan ini.
Pasal 14
1. Semua orang mempunyai kedudukan yang sama di hadapan pengadilan dan
badan peradilan. Dalam menentukan tuduhan pidana terhadapnya, atau dalam
menentukan segala hak dan kewajibannya dalam suatu gugatan, setiap orang
berhak atas pemeriksaan yang adil dan terbuka untuk umum, oleh suatu badan
peradilan yang berwenang, bebas dan tidak berpihak dan dibentuk menurut
hukum. Media dan masyarakat dapat dilarang untuk mengikuti seluruh atau
sebagian sidang karena alasan moral, ketertiban umum atau keamanan nasional
dalam suatu masyarakat yang demokratis atau apabila benar-benar diperlukan
menurut pendapat pengadilan dalam keadaan khusus, dimana publikasi justru
akan merugikan kepentingan keadilan sendiri; namun setiap keputusan yang
diambil dalam perkara pidana maupun perdata harus diucapkan dalam sidang
yang terbuka, kecuali bilamana kepentingan anak-anak menentukan sebaliknya,
atau apabila persidangan tersebut berkenaan dengan perselisihan perkawinan atau
perwalian anak-anak.
248
Lampiran A
...
Pasal 17
1. Tidak boleh seorang pun yang dapat secara sewenang-wenang atau secara tidak
sah dicampuri masalah-masalah pribadinya, keluarganya, rumah atau hubungan
surat-menyuratnya, atau secara tidak sah diserang kehormatan dan nama baiknya.
2. Setiap orang berhak atas perlindungan hukum terhadap campur tangan atau
serangan seperti tersebut di atas.
Pasal 19
1. Setiap orang berhak untuk berpendapat tanpa campur tangan.
2. Setiap orang berhak atas kebebasan untuk menyatakan pendapat; hak ini
termasuk kebebasan untuk mencari, menerima dan memberikan informasi dan
pemikiran apapun, terlepas dari pembatasan-pembatasan secara lisan, tertulis, atau
dalam bentuk cetakan, karya seni atau melalui media lain sesuai dengan
pilihannya.
3. Pelaksanaan hak-hak yang diicantumkan dalam ayat 2 pasal ini menimbulkan
kewajiban dan tanggung jawab khusus. Oleh karenanya dapat dikenai pembatasan
tertentu, tetapi hal ini hanya dapat dilakukan seesuai dengan hukum dan
sepanjang diperlukan untuk:
a) Menghormati hak atau nama baik orang lain;
b) Melindungi keamanan nasional atau ketertiban umum atau kesehatan atau
moral umum.
Pasal 20
1. Segala propaganda untuk perang harus dilarang oleh hukum.
2. Segala tindakan yang menganjurkan kebencian atas dasar kebangsaan, ras atau
agama yang merupakan hasutan untuk melakukan diskriminasi, permusuhan atau
kekerasan harus dilarang oleh hukum.
Pasal 21
Hak untuk berkumpul secara damai harus diakui. Tidak ada
dapat dikenakan terhadap pelaksanaan hak ini kecuali yang
dengan hukum, dan yang diperlukan dalam suatu masyarakat
kepentingan keamanan nasional dan keselamatan publik, atau
249
pembatasan yang
ditentukan sesuai
demokratis untuk
ketertiban umum,
Lampiran A
perlindungan terhadap kesehatan atau moral umum, atau perlindungan atas hakhak dan kebebasan-kebebasan orang lain.
Pasal 22
1. Setiap orang berhak atas kebebebasan untuk berserikat dengan orang lain,
termasuk hak untuk membentuk dan bergabung dalam serikat pekerja untuk
melindungi kepentingannya.
2. Tidak diperkenankan untuk membatasi pelaksanaan hak ini, kecuali yang telah
diatur oleh hukum, dan yang diperlukan dalam masyarakat demokratis untuk
kepentingan keamanan nasional dan keselamatan publik, ketertiban umum,
perlindungan kesehatan dan moral umum, atau perlindungan atas hak dan
kebebasan dari orang lain. Pasal ini tidak boleh mencegah diberikannya
pembatasan yang sah bagi anggota angkatan bersenjata dan kepolisian dalam
melaksanakan hak ini.
KONVENSI INTERNASIONAL TENTANG PENGHAPUSAN SEGALA BENTUK
DISKRIMINASI RASIAL
Ditetapkan oleh Resolusi Majelis Umum 2106 A (XX) Tertanggal 21 Desember 1965,
Terbuka untuk penandatangan, Ratifikasi dan Aksesi. Mulai berlaku pada 4 Januari 1969.
Pasal 4
Negara Peserta mengutuk semua propaganda dan organisasi yang berdasar ide
atau teori supremasi ras atau kelompok orang dengan warna kulit atau asal etnis
tertentu, atau yang mencoba untuk membenarkan atau mempromosikan kebencian
rasial dan diskriminasi dalam bentuk apa pun, dan negara peserta harus berusaha
untuk segera mengambil tindakan positif yang bertujuan memusnahkan
rangsangan atau perbuatan diskriminasi dan untuk keperluan ini harus
menghormati prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Deklarasi Universal tentang
Hak Asasi Manusia dan hak-hak yang secara jelas diuraikan dalam Pasal 5 dari
Konvensi ini, antara lain:
(a) Menyatakan sebagai pelanggaran hukum semua tindak penyebaran ide,
dorongan tindak diskriminasi, kekerasan, membantu atau membiayai kegiatan
yang didasarkan pandangan rasis terhadap suatu ras atau kelompok orang yang
mempunyai warna kulit atau asal etnis yang berbeda;
(b) Menyatakan sebagai pelanggaran hukum, terlarang, dan tidak sah semua
organisasi propoganda atau kegiatan propoganda lainnya yang mempromosikan
dan menghasut diskriminasi rasial, dan harus mengakui bahwa keikutsertaan
dalam organisasi atau kegiatan tersebut adalah pelanggaran hukum;
250
Lampiran A
(c) Tidak mengijinkan pejabat atau lembaga negara, baik nasional maupun daerah
untuk mengembangkan atau melakukan penghasutan rasial.
ORGANISASI KESATUAN AFRIKA
PIAGAM AFRIKA TENTANG HAK MANUSIA DAN RAKYAT
Diadopsi oleh OAU pada tanggal 27 Juni 1981. Mulai berlaku pada bulan Oktober 1986.
Pasal 1
Negara peserta dari Organisasi Kesatuan Afrika pada Piagam ini harus mengakui
hak, kewajiban dan kebebasan yang diatur dalam Piagam ini dan berjanji untuk
mengadopsi peraturan perundang-undangan atau tindakan lain untuk
memberlakukannya.
Pasal 2
Setiap orang berhak mempunyai hak dan kebebasan yang diakui dan dijamin
dalam Piagam ini tanpa diskriminasi dalam bentuk apapun seperti ras, kelompok
etnis, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau pendapat
lain, asal nasional atau sosial, kekayaan, kelahiran atau status lain.
Pasal 9
1.Setiap orang berhak menerima informasi.
2.Setiap orang berhak menyampaikan dan menyebarkan pendapatnya menurut hukum.
Pasal 10
1.Setiap orang berhak untuk berserikat secara bebas asal menghormati hukum.
2.Dengan menunduk pada kewajiban atas solidaritas yang diatur dalam Pasal 29, tak
seorang pun dapat dipaksa untuk bergabung dalam suatu perkumpulan.
Pasal 11
Setiap orang berhak untuk berkumpul secara bebas dengan orang-orang lain.
Pelaksanaan hak ini hanya menunduk pada pembatasan yang diperlukan dan
diatur dalam hukum, pada khususnya pembatasan yang ditentukan demi
kepentingan keamanan nasional, keselamatan, kesehatan, etika, hak dan
kebebasan orang lain.
Pasal 25
251
Lampiran A
Setiap negara pihak pada Piagam ini berhak untuk mempromosikan dan menjamin
melalui pengajaran, pendidikan dan penerbitan, penghormatan terhadap hak dan
kebebasan yang diatur dalam Piagam ini dan untuk menjamin pengertian atas
kebebasan, hak, kewajiban dan tanggungjawab tersebut.
Pasal 27
1.Setiap orang mempunyai kewajiban terhadap keluarga dan masyarakat, Negara dan
komunitas lainnya yang diakui dalam hukum serta komunitas internasional.
2.Hak dan kebebasan setiap orang harus dilaksanakan dengan menghormati sepenuhnya
hak-hak orang lain, keamanan, moralitas kolektif serta kepentingan bersama.
Pasal 28
Setiap orang berkewajiban untuk menghormati dan mempertimbangkan sesama
manusia tanpa diskriminasi, dan untuk mempertahankan hubungan yang
dimaksudkan untuk mempromosikan, melindungi dan memperkuat penghormatan
dan toleransi antara satu sama lain.
ORGANISASI NEGARA-NEGARA AMERIKA
KONVENSI AMERIKA TENTANG HAK ASASI MANUSIA
Diadopsi oleh OAS pada tanggal 22 November 1969. Mulai berlaku pada tanggal 18 Juli
1978.
Pasal 1: Kewajiban untuk Menghormati Hak-Hak
...
1.Negara pihak pada Konvensi ini berjanji untuk menghormati hak dan kebebasan
yang diakui di dalamnya dan menjamin bahwa semua orang dalam yurisdiksinya
berhak untuk melaksanakan secara bebas dan sepenuhnya hak dan kebebasan
tersebut, tanpa diskriminasi semacam apa pun berdasarkan alasan ras, warna kulit,
jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau pendapat lainnya, asal
nasional atau sosial, status ekonomi, kelahiran atau kondisi sosial lainnya.
Pasal 2: Pemberlakuan dalam Perundang-Undangan Domestik
Apabila pelaksanaan hak atau kebebasan yang diatur dalam Pasal 1 belum dijamin dalam
peraturan perundang-undangan atau ketentuan lainnya, Negara Pihak berjanji untuk
mengadopsi, sesuai dengan proses konstitusional dan ketentuan dalam Konvensi ini,
perundang-undangan atau tindakan lain yang diperlukan untuk memberlakukan hak atau
kebebasan tersebut.
252
Lampiran A
Pasal 8: Hak atas persidangan yang adil
1.Setiap orang berhak atas persidangan, dengan jaminan yang layak dan dalam waktu
yang layak, oleh pengadilan yang kompeten, mandiri dan imparsial, yang dibentuk
berdasarkan hukum, dalam menentukan tuduhan pidana yang diajukan terhadapnya atau
untuk menentukan hak dan kewajibannya dalam gugatan yang berhubungan dengan
persoalan perdata, perburuhan, fiskal atau hal lain.
...
5. Persidangan pidana harus terbuka untuk umum, kecuali sejauh diperlukan untuk
melindungi kepentingan keadilan.
Pasal 11: Hak atas Privasi
1.Setiap orang berhak agar kehormatannya dihargai dan martabatnya diakui.
2. Tidak boleh seorang pun yang dapat secara sewenang-wenang atau secara tidak sah
dicampuri masalah-masalah pribadinya, keluarganya, rumah atau hubungan suratmenyuratnya, atau secara tidak sah diserang kehormatan dan nama baiknya.
3.Setiap orang berhak atas perlindungan hukum terhadap campurtangan atau serangan
tersebut.
Pasal 13: Kebebasan berpikir dan menyampaikan pendapat
1.Setiap orang berhak atas kebebasan berpikir dan menyampaikan pendapat. Hak
ini termasuk kebebasan untuk mencari, menerima dan memberi informasi dan
gagasan semacam apa pun, tanpa melihat batas-batas, secara lisan atau tertulis,
dalam bentuk cetak, melalui kesenian, atau sarana lainnya yang dipilihnya sendiri.
2.Pelaksanaan hak yang diatur dalam ayat sebelumnya tidak dapat dikenakan
penyensoran sebelumnya, tetapi harus dapat dipertanggungjawabkan menurut
hukum untuk menjamin:
(a) penghormatan atas hak atau nama baik orang lain; atau
publik.
(b) perlindungan keamanan nasional, ketertiban umum, atau kesehatan atau moral
3.Hak menyampaikan pendapat tidak boleh dibatasi oleh metode atau cara tidak
langsung, seperti penyalahgunaan pemerintah atau kontrol swasta atas cetakan
media, frekwensi penyiaran radio, atau peralatan yang digunakan untuk
mendistribusikan informasi, atau dengan cara lain yang cenderung menghalangi
komunikasi dan pengedaran gagasan dan pendapat.
253
Lampiran A
4.Tanpa mengurangi arti ayat 2 di atas, hiburan publik menurut hukum dapat
dikenakan penyensoran sebelumnya dengan tujuan satu-satunya untuk mengatur
akses pada hiburan tersebut untuk melindungi moral anak dan remaja.
5.Semua propaganda perang atau dorongan atas kebencian nasional, rasial atau
keagamaan yang merupakan hasutan untuk melakukan kekerasan tidak sah atau
tindakan serupa yang melawan hukum terhadap seorang atau kelompok orang
berdasarkan alasan yang termasuk ras, warna kulit, bahasa, atau asal nasional
harus dianggap sebagai pelanggaran hukum.
Pasal 14: Hak Menjawab
1.Setiap orang yang dirugikan oleh pernyataan atau gagasan yang tidak akurat
atau tidak sah yang didistribusikan kepada publik pada umumnya melalui sarana
komunikasi yang diatur secara hukum berhak untuk menjawab atau membuat ralat
dengan menggunakan sarana komunikasi yang sama, berdasarkan ketentuan
hukum yang berlaku.
2.Dalam keadaan apa pun ralat atau jawaban tidak akan melepaskan
pertanggungjawaban hukum yang dapat ditentukan.
3.Untuk menjamin perlindungan yang efektif terhadap kehormatan dan nama
baik, setiap penerbit, dan setiap perusahaan surat kabar, film, radio dan televisi,
harus mempunyai penanggungjawab yang tidak dilindungi oleh kekebalan atau
hak istimewa.
Pasal 15: Hak Berkumpul
Hak berkumpul secara damai, tanpa senjata, diakui. Pembatasan tidak boleh
diterapkan pada pelaksanaan hak ini selain daripada pembatasan yang ditentukan
sesuai dengan hukum dan yang diperlukan dalam masyarakat demokratis demi
kepentingan keamanan nasional, keselamatan publik atau ketertiban umum, atau
untuk melindungi kesehatan atau moral publik atau hak dan kebebasan orang lain.
Pasal 16: Kebebasan berserikat
1.Setiap orang berhak untuk berkumpul secara bebas demi alasan ideologi,
keagamaan, politik, ekonomi, perburuhan, kebudayaan, olahraga atau tujuan
lainnya.
2.Pelaksanaan hak ini hanya dapat dikenakan pembatasan yang diatur dalam
hukum sebagaimana perlu dalam masyarakat demokratis, demi kepentingan
keamanan nasional, keselamatan publik atau ketertiban umum, atau untuk
melindungi kesehatan atau moral publik atau hak dan kebebasan orang lain.
Pasal 29: Pembatasan tentang Penafsiran
254
Lampiran A
Ketentuan dalam Konvensi ini tidak boleh ditafsirkan untuk:
(a) memperkenankan Negara Pihak, kelompok atau orang untuk menindas pelaksanaan
hak dan kebebasan yang diakui dalam Konvensi ini atau membatasinya, selain daripada
sudah diatur dalam Konvensi ini;
(b) membatasi pelaksanaan hak atau kebebasan yang diakui dalam Konvensi ini oleh
Negara Pihak atau yang diatur dalam konvensi lainnya yang telah diadopsi oleh Negara
Pihak;
(c) meniadakan hak atau jaminan lainnya yang melekat pada manusia atau berasal pada
demokrasi perwakilan sebagai bentuk pemerintah; atau
(d) mengecualikan atau membatasi dampak dari Deklarasi Amerika tentang Hak dan
Kewajiban Manusia serta instrumen internasional lainnya yang mempunyai sifat yang
sama.
DEKLARASI AMERIKA TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN MANUSIA
Disetujui oleh Konferensi Internasional Kesembilan Negara-Negera Amerika pada
tanggal 2 Mei 1948.
Pasal 4
Setiap orang berhak atas kebebasan investigasi, pendapat, dan untuk
menyampaikan dan menyebarkan gagasan, melalui segala bentuk sarana.
Pasal 5
Setiap orang berhak atas perlindungan hukum terhadap serangan tidak sah atas
kehormatan, nama baik, dan kehidupan pribadi dan keluarga.
Pasal 21
Setiap orang berhak untuk berkumpul secara damai dengan orang lain dalam
pertemuan formal atau perkumpulan tidak formal, berhubungan dengan persoalan
yang menyangkut segala macam kepentingan bersama.
Pasal 22
Setiap orang berhak untuk berasosiasi dengan orang lain untuk mempromosikan,
melaksanakan dan melindungi kepentingan sah yang bersifat politik, ekonomi,
keagamaan, sosial, kebudayaan, serikat buruh atau lainnya.
255
Lampiran A
DEWAN EROPA
KONVENSI EROPA TENTANG HAK ASASI MANUSIA
(Konvensi untuk Perlindungan Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Fundamental) yang
ditandatangani oleh Negara Pihak Dewan Eropa pada tanggal 4 November 1950. Mulai
berlaku pada tanggal 3 September 1953.
Pasal 6
...
1. Dalam mentukan hak dan kewajiban sipilnya terhadap tuduhan pidana yang
diajukan kepadanya, setiap orang berhak atas persidangan yang adil dan terbuka
untuk umum dalam waktu layak oleh pengadilan yang mandiri dan imparsial yang
dibentuk menurut hukum. Putusan harus diumumkan, tetapi pers dan publik dapat
dilarang memasuki sebagian atau seluruh persidangan demi kepentingan moral,
ketertiban umum, atau keamanan nasional dalam masyarakat demokratis, apabila
demi kepentingan anak atau perlindungan kehidupan pribadi para pihak, atau
sejauh diperlukan menurut pendapat pengadilan dalam keadaan khusus dimana
publisitas akan merugikan kepentingan keadilan.
Pasal 8
1.Setiap orang berhak atas penghormatan terhadap kehidupan pribadi dan
keluarga, rumah dan surat-menyuratnya.
2. Otoritas publik tidak diperkenankan untuk mencampurtangani pelaksanaan hak
tersebut, kecuali diatur dalam hukum dan sebagaimana diperlukan dalam
masyarakat demokratis demi kepentingan keamanan nasional, keselamatan publik
atau kesejahteraan ekonomi negara, untuk mencegah kekacauan atau kejahatan,
untuk melindungi kesehatan atau moral, atau untuk melindungi hak dan
kebebasan orang lain.
Pasal 10
1.Setiap orang berhak atas kebebasan menyampaikan pendapat. Hak ini termasuk
kebebasan berpendapat dan untuk menerima dan memberi informasi dan gagasan
tanpa campurtangan oleh otoritas publik dan tanpa melihat batas-batas. Pasal ini
tidak mencegah Negara untuk mewajibkan perizinan untuk perusahaan penyiaran,
televisi atau bioskop.
2.Pelaksanaan kebebasan ini, yang disertai kewajiban dan tanggungjawab, dapat
dikenakan formalitas, syarat, pembatasan atau hukuman yang diatur dalam hukum
dan sebagaimana diperlukan dalam masyrakat demokratis, demi kepentingan
keamanan nasional, kesatuan teritorial dari keselamatan publik, untuk mecegah
256
Lampiran A
kekacauan atau kejahatan, untuk melindungi kesehatan atau moral, untuk
melindungi nama baik atau hak-hak orang lain, untuk mencegah pengungkapan
informasi yang diberi secara rahasia atau untuk mempertahankan kewenangan dan
imparsialitas kehakiman.
Pasal 11
1.Setiap orang berhak untuk berkumpul secara damai dan kebebasan untuk
berserikat dengan orang lain, termasuk hak untuk membentuk dan bergabung
dengan serikat buruh untuk melindungi kepentingannya.
2.Pembatasan tidak boleh diterapkan pada pelaksanaan hak-hak tersebut selain
daripada yang diatur dalam hukum dan sebagaimana diperlukan dalam
masyarakat demokratis demi kepentingan keamanan nasional atau keselamatan
publik, untuk mencegah kekacauan atau kejahatan, untuk melindungi kesehatan
atau moral atau untuk melindungi hak dan kebebasan orang lain. Pasal ini tidak
mencegah penerapan pembatasan sah atas pelaksanaan hak-hak tersebut oleh
anggota angkatan bersenjata, polisi atau pejabat negara.
Pasal 14
Pelaksanaan hak dan kebebasan yang diatur dalam Konvensi ini harus dijamin
tanpa diskriminasi apapun berdasarkan alasan apa pun seperti jenis kelamin, ras,
warna kulit, agama, pendapat politik atau pendapat lain, asal nasional atau sosial,
hubungan dengan minoritas nasional, harta kekayaan, kelahiran atau status lain.
Pasal 16
Ketentuan dalam Pasal 10, 11 dan 14 tidak dapat dianggap mencegah negara
pihak dari menerapkan pembatasan pada kegiatan politik orang asing.
Pasal 17
Ketentuan dalam Konvensi ini tidak boleh ditafsirkan untuk menyiratkan bahwa
suatu Negara, kelompok atau orang berhak untuk melakukan kegiatan atau
tindakan yang dimaksudkan untuk menghancurkan hak atau kebebasan yang
diatur dalam Konvensi ini, atau untuk membatasi hak atau kebebasan tersebut
selain daripada diatur dalam Konvensi ini.
KONFERENSI TENTANG KEAMANAN DAN KERJASAMA DI EROPA
DOKUMEN PENUTUP VIENNA 1989
(34) Negara peserta harus melakukan upaya selanjutnya untuk memfasilitasi
secara lebih bebas dan luas pendistribusian segala bentuk informasi, untuk
mendorong kerjasama di bidang informasi dan untuk meningkatkan kondisi kerja
para wartawan.
257
Lampiran A
Dalam hal tersebut dan sesuai dengan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil
dan Politik, Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia dan komitmen
internasional relevan yang diatur di dalamnya, tentang pencarian, penerimaan dan
pemberian segala macam informasi, maka akan menjamin bahwa orang individu
dapat memilih secara bebas segala sumber informasi."
DOKUMEN PERTEMUAN COPENHAGEN TENTANG KONFERENSI
DIMENSI MANUSIA
Tanggal 5 sampai 29 Juni 1990
(9)Negara peserta menegaskan kembali bahwa:
(9.1) -setiap orang berhak atas kebebasan menyampaikan pendapat termasuk
hak atas komunikasi. Hak ini akan termasuk kebebasan berpendapat dan untuk
menerima dan memberi informasi dan gagasan tanpa campurtangan oleh otoritas
publik dan tanpa melihat batas-batas. Pelaksanaan hak ini hanya dapat dikenakan
pembatasan yang diatur dalam hukum dan sesuai dengan standar internasional.
Pada khususnya, pembatasan tidak akan diterapkan pada akses dan penggunaan
cara menghasilkan kembali segala bentuk dokumen, namun sambil menghormati
hak-hak yang berhubungan dengan kekayaan intelektual, termasuk hak cipta. ...
(24) Negara peserta harus menjamin bahwa pelaksanaan semua hak asasi manusia
dan kebebasan fundamental yang tersebut di atas tidak akan dikenakan
pembatasan selain daripada diatur dalam hukum dan sesuai dengan kewajibannya
menurut hukum internasional, pada khususnya Kovenan Internasional tentang
Hak-Hak Sipil dan Politik, dan sesuai komitmen internasionalnya, pada
khususnya Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia. Pembatasan tersebut
merpakan pengecualiaan saja. Negara peserta harus menjamin bahwa pembatasan
ini tidak disalagunakan dan tidak diterapkan sewenang-wenang, tetapi harus
diterapkan dengan cara yang menjamin pelaksanaan hak-hak tersebut secara
efektif.
Semua pembatasan pada hak dan kebebasan dalam masyarakat demokratis harus
berhubungan dengan maksud dari undang-undang yang berlaku dan harus
sungguh-sungguh proporsional dengan tujuan undang-undang tersebut.
(28) Negara peserta mengakui bahwa Dewan Eropa mempunyai keahlian penting
dalam bidang hak asasi manusia dan kebebasan fundamental dan setuju untuk
mempertimbangkan cara lain untuk memungkinkan Dewan Eropa memberi
kontribusik pada dimensi manusia dari CSCE. Negara peserta setuju bahwa
kontribusi ini dapat dipertimbangkan selanjutnya dalam forum CSCE di masa
depan.
258
Lampiran A
DOKUMEN PERTEMUAN MOSCOW TENTANG KONFERENSI DIMENSI
MANUSIA
Tanggal 10 September sampai 4 October 1991
(26) Negara peserta menegaskan kembali hak atas kebebasan menyampaikan
pendapat, termasuk hak atas komunikasi dan hak media untuk mengumpulkan,
melaporkan dan mendistribusikan informasi, berita dan pendapat. Semua
pembatasan terhadap pelaksanaan hak ini harus diatur dalam hukum dan sesuai
dengan standar internasional. ...
MASYARAKAT EKONOMI EROPA
PERJANJIAN ROMA
Pasal 30
Pembatasan kuantitatif terhadap impor dan segala tindakan yang menimbulkan
dampak yang sama, tanpa mengurangi arti ketentuan-ketentuan berikutnya, harus
dilarang antara Negara-Negara peserta.
Pasal 34
1. Pembatasan kuantitatif terhadap ekspor dan segala tindakan yang menimbulkan
dampak yang sama, tanpa mengurangi arti ketentuan-ketentuan berikutnya, harus
dilarang antara Negara-Negara peserta.
2.Negara peserta harus, setidak-tidaknya pada akhir tahap pertama, menghapus
semua pembatasan kuantitatif terhadap ekspor dan segala tindakan yang
menimbulkan dampak yang sama, yang ada pada saat Perjanjian ini mulai
berlaku.
Pasal 36
Ketentuan Pasal 30 sampai Pasal 34 tidak menghapus pembatasan pada impor,
ekspor atau barang yang sedang dipindahkan berdasarkan alasan moralitas publik,
kebijakan publik atau keamanan publik; perlindungan kesehatan dan kehidupan
manusia, hewan atau tanaman; perlindungan barang berharga nasional yang
mempunyai nilai kesenian, sejarah atau kepurbakalaan; atau perlindungan harta
benda industri atau komersial. Namun, larangan atau pembatasan tersebut tidak
boleh berbentuk diskriminasi sewenang-wenang sebagai pembatasan tersembunyi
terhadap perdagangan antara Negara-Negara Peserta.
Pasal 59
259
Lampiran A
Dalam kerangka ketentuan yang diatur di bawah, pembatasan pada kebebasan
untuk memberi pelayanan dalam Masyarakat Eropa harus dihapus secara bertahap
selama periode transisi berkaitan dengan warga negara dari negara peserta yang
tinggal di sebuah negara Masyarakat Eropa selain daripada orang yang seharusnya
menerima pelayanan tersebut.
Dengan bertindak sebagai mayoritas berdasarkan usulan dari Komisi, Dewan dapat
memperpanjang ketentuan Perjanjian pada negara ketiga yang memberi jasa yang berada
dalam Masyarakat Eropa.
260
Lampiran B
LAMPIRAN B NEGARA PIHAK PADA PERJANJIAN INTERNASIONAL DAN
REJIONAL
(pada bulan Februari 1993)
Singkatan:
ACHPR
Piagam Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat
ACHR
Konvensi Amerika tentang HAM
CSCE Konferensi tentang Keamanan dan Kerjasama di Eropa
ECHR Konvensi
Eropa tentang HAM
ICCPR Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik OAS Organisasi
Negara-Negara Amerika
OAU Organisasi Kesatuan Afrika
NEGARA
ICCPR1
Afghanistan
Albania
Algeria
Angola
Antigua &
Barbuda
Argentina
Armenia
Australia
Austria
Azerbaijan
Bahamas
Barbados
Belgium
Belize
Benin
Bolivia
BosniaHerzegovina
Botswana
Brazil
Bulgaria
Burkina Faso
X
X
X*
X*
1
DEWAN
2
EROPA
ECHR3
X
X*
X*
X*
X
X*
X
OAU4
X*
X*
X
X*
X
X
OAS5
X
X*
X
X*
X*
X
X*
CSCE
X
X
X
X
X*
X
X
X*
X*
X
X
X
X*
* = Negara peserta Protokol Opsional Pertama pada ICCPR.
* = Negara peserta Dewan Eropa.
3
* = Negara yang tidak menerima ECHR, Pasal 25 (hak atas petisi individu) dan 46 (yurisdiksi wajib dari Pengadilan Eropa).
4
* = Negara peserta ACHPR.
5
* = Negara peserta ACHR.
2
261
Lampiran B
Burundi
Byelorussia
Cambodia
Cameroon
Canada
Cape Verde
Central
Afrikan
Republic
Chad
Chili
Colombia
Comoros
Congo
Costa Rica
Cote d'Ivoire
Croatia
Cuba
Cyprus
Czech
Republic
Denmark
Djibouti
Dominica
Dominican
Republic
Ecuador
Egypt
El Salvador
Equatorial
Guinea
Irlandia
Israel &
Occupied
Territories
Italy
Jamaica
Japan
Jordan
Kazakhstan
Kenya
Kyrgyzstan
Latvia
Lebanon
Lesotho
262
X
X*
X
X*
X*
X
X
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X
X
X
X*
X*
X
X
X
X
X*
X*
X
X
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X
X
X*
X
X
X
X*
X
X*
X*
X*
X
X
X*
X*
X
X*
X*
X
X*
X*
X
X
X
X
X
X
X*
X*
X*
X*
Lampiran B
Liberia
Libya
Liechtenstein
Lithuania
Luxembourg
Madagascar
Malawi
Mali
Malta
Mauritania
Mauritius
Mexico
Moldova
Monaco
Mongolia
Morocco
Mozambique
Namibia
Nepal
Netherlands
New Zealand
Nicaragua
Niger
Nigeria
North Korea
Norway
Panama
Paraguay
Peru
Philippines
Poland
Portugal
Romania
Russian
Federation
Rwanda
Saharawi
Arab
Democratic
Republic
San Marino
São Tome &
Príncipe
Senegal
Seychelles
263
X*
X
X
X*
X*
X*
X
X
X
X
X*
X
X
X
X*
X
X
X
X*
X*
X
X*
X*
X*
X*
X
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X
X
X*
X*
X
X
X
X
X*
X*
X
X
X
X
X
X
X*
X*
X*
X*
X
X
X*
X
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X*
X
X
X
X*
X*
X*
X*
Lampiran B
Sierra Leone
Slovakia
Slovenia
Somalia
South Korea
Spain
Sri Lanka
St
Christopher
& Nevis
St Lucia
St Vincent &
The
Grenadines
Sudan
Suriname
Swaziland
Sweden
Switzerland
Syria
Tajikistan
Tanzania
Togo
Trinidad &
Tobago
Turkey
Tunisia
Turkmenistan
Uganda
Ukraine
United
Kingdom
United States
Uruguay
Uzbekistan
Venezuela
Viet Nam
Republic of
Yemen
Yugoslavia
Zaïre
Zambia
Zimbabwe
Total
264
X*
X*
X*
X*
X
X*
X
X
X*
X
X*
X
X
X
X
X*
X
X*
X*
X
X
X*
X
X
X
X
X
X
X*
X*
X
X
X
X*
X*
X
X
X
X*
X*
X
X
X
X
X*
X
X*
X
X
X*
X
26(*12)
26(*1)
X*
X*
X
X*
X
X*
X*
X*
X
116(*71)
X
X
X
X*
53
X*
X*
X*
51(*49)
35(*23)
Lampiran B
265
Lampiran C
LAMPIRAN C - PRINSIP-PRINSIP BANGALORE1
PERNYATAAN PENUTUP KETUA
Antara tanggal 24 dan 26 Februari 1988 sebuah konferensi yudisial tingkat tinggi tentang
Norma Hak Asasi Manusia Internasional diadakan di Bangalore, India. Konferensi ini
difasilitasi oleh Sekretariat Pesemakmuran atas nama Convenor, Yang Mulai Hakim P
NBhagwati (mantan Chief Justice India), dengan persetujuan dari Pemerintah India, dan
dengan bantuan dari Pemerintah Negara Bagian Karnataka, India.
Peserta adalah:
Hakim P N Bhagwati (India) (Convenor)
Chief Justice E Dumbutshena (Zimbabwe)
Hakim Ruth Bader Ginsburg (USA)
Chief Justice Muhammad Haleem (Pakistan)
Deputy Chief Justice Sir Mari Kapi (Papua Nugini)
Hakim Michael D Kirby, CMG (Australia)
Hakim Rajsoomer Lallah (Mauritius)
Mr Anthony Lester, QC (Britain)
Hakim P Ramanathan (Sri Lanka)
Tun Mohamed Salleh Bin Abas (Malaysia)
Hakim M P Chandrakantaraj Urs (India)
Pertukaran pendapat dilakukan secara komprehensif dan makalah ahli dibahas
sepenuhnya. Hakim Bhagwati meringkas disksui sebagai berikut:
1.Hak asasi manusia dan kebebasan fundamental melekat pada semua manusia dan diatur
dalam konstitusi dan sistem hukum di setiap pelosok dunia dan instrumen hak asasi
manusia internasional.
2.Instrumen hak asasi manusia internasional tersebut memberi pedoman penting untuk
kasus yang menyangkut hak asasi manusia dan kebebasan fundamental.
3.Sudah ada banyak yurisprudensi yang mengesankan, baik internasional maupun
nasional, mengenai penafsiran hak asasi manusia dan kebebasan tertentu serta
penerapannya. Kumpulan yurisprudensi ini mempunyai relevansi dan nilai praktis bagi
hakim dan pengacara pada umumnya.
4. Di kebanyakan negara yang mana sistem hukumnya didasarkan common law, konvensi
internasional tidak dapat diterapkan langsung di pengadilan nasional kecuali
ketentuannya telah dicantumkan melalui perundang-undangan dalam hukum domestik.
Namun, pengadilan nasional semakin sering mempertimbangkan norma internasional
1
Prinsip-Prinsip Bangalore disetujui dan diperluas dalam seminar yang kemudian diselenggarakan di Harare, Zimbabwe, 1922 April 1989 dan Banjul, Gambia, 7-9 November 1990.
266
Lampiran C
tersebut untuk memutuskan kasus apabila ada ketidakpastian atau kekurangan dalam
hukum domestik, yaitu konstitusi, undang-undang atau common law.
5.Kecenderungan ini sangat diterima karena menghormati sifat universal dari hak asasi
manusia dan kebebasan fundamental serta peranan penting dari kehakiman independen
untuk memulihkan masing-masing gugatan dari individu dan kelompok orang yang
mewakili kepentingan umum masyarakat.
6.Walaupun diharapkan bahwa norma-norma yang terkandung dalam instrumeninstrumen hak asasi manusia internasional akan diakui dan diterapkan secara lebih luas
oleh pengadilan nasional, proses ini harus mempertimbangkan sepenuhnya hukum,
tradisi, keadaan dan keperluan lokal.
7. Memang layak jika proses yudisial dan fungsi yudisial yang telah ditetapkan secara
mantap di pengadilan nasional mempertimbangkan kewajiban internasional yang
disetujui oleh sebuah negara, tanpa melihat apakah telah dicantumkan ke dalam hukum
domestik atau tidak, dengan maksud untuk menghapus ketidakpastian atau ketidakjelasan
dari konstitusi, perundang-undangan nasional atau common law.
8. Namun, apabila hukum nasional sudah jelas dan tidak sesuai dengan kewajiban
internasional negara yang bersangkutan, di negara common law pengadilan nasional
berkewajiban untuk memberlakukan hukum nasional. Dalam kasus tersebut pengadilan
harus memberitahu otoritas yang tepat tentang ketidaksesuaian itu karena supremasi
hukum nasional samsekali tidak mengurangi pelanggaran kewajiban dalam hukum
internasional yang telah disetujui sebuah negara.
9. Sangat penting untuk memperbaiki keadaan dimana hakim dan pengacara yang
berpraktek sering tidak mengetahui pengembangan yang komprehensif dan sangat bagus
dalam norma hak asasi manusia, yang diciptakan oleh latihan hukum yang biasanya
cenderung mengabaikan dimensi internasional. Untuk melaksanakan pendapat tersebut
secara praktis, diharapkan bahwa kursus yang tepat dapat diajarkan di universitas dan
sekolah tingkat atas, dan kepada pengacara dan penegak hukum; penyediaan materi
relevan di perpustakaan; mempromosikan badan penasehat ahli yang mempunyai
pengetahuan tentang pengembangan di bidang ini; meningkatkan pendistribusian
informasi kepada hakim, pengacara dan penegak hukum; serta mengadakan pertemuan
untuk menukar informasi dan pengalaman yang relevan.
10. Pendapat tersebut diucapkan untuk mengakui kenyataan bahwa hakim dan pengacara
dapat memberi kontribusi khusus untuk menjamin bahwa administrasi keadilan akan
membina penghormatan universal atas hak asasi manusia dan kebebasan fundamental.
Bangalore, Negara Bagian Karnataka, India
26 Februari 1988
267
Lampiran D
LAMPIRAN D - DAFTAR PUSTAKA1
HUKUM INTERNASIONAL DAN PERBANDINGAN HUKUM
W F Korthals Altes et al. (eds.), Information Law Towards the 21st Century (Hukum
Informasi Menjelang Abad Ke-21) (1992).
ARTICLE 19 (ed.), Press Law and Practice: A Comparative Study of Press Freedom in
European and Other Democracies (Hukum dan Praktek Pers: Studi Banding tentang
Kebebasan Pers di Eropa dan Negara Demokratis Lainnya) (London: ARTICLE 19,
1993).-----(Red.), Striking a Balance: Hate Speech, Freedom of Expression and Nondiscrimination (Mencapai Keseimbangan: Pembicaraan Kebencian, Kebebasan
Menyampaikan Pendapat dan Non-Diskriminasi) (London: ARTICLE 19/University of
Essex, 1992).
E Barendt, Freedom of Speech (Kebebasan Berbicara) (Oxford University Press, 1985).----Broadcasting Law: A Study of Regulation in Europe and the United States (Hukum
Penyiaran: Studi tentang Pengaturan di Eropa dan Amerika Serikat) (Oxford University
Press, 1993).
A Bayefsky and J Fitzpatrick, "International Human Rights Law in United States Courts:
A Comparative Perspective" (Hukum Hak Asasi Manusia Internasional di Pengadilan
Amerika Serikat: Perbandingan Perspektif), 14 Michigan J Int'l L (1993), 1.
T Buergenthal, "The American and European Conventions on Human Rights: Similarities
and Differences" (Konvensi Amerika dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia:
Kesamaan dan Perbedaan), 30 American U L Rev (1981), 155.
A D Byre and B Y Byfield (atas nama Interights) (eds.), International Human Rights Law
in the Commonwealth Caribbean (Hukum Hak Asasi Manusia Internasional di Negara
Persemakmuran di Karabia) (Dordrecht/Boston/London: Martinus Nijhoff, 1991).
Commonwealth Secretariat and Interights, Developing Human Rights Jurisprudence -The
Domestic Application of International Human Rights Norms (Mengembangkan
Yurisprudensi Hak Asasi Manusia – Penerapakan Norma Hak Asasi Manusia Nasional):
Volume 1, Konferensi Yudisial di Bangalore, 24-26 Februari 1988; Volume 2,
Konferensi Yudisial di Harare, 19-22 April 1989; Volume 3, Konferensi Yudisial di
Banjul, Gambia, 7-9 November 1990 (London).
F G Jacobs and S Roberts, The Effect of Treaties in Domestic Law (Dampak dari
Perjanjian dalam Hukum Domestik)(London: Sweet & Maxwell, 1987).
1
Daftar pustaka ini tidak komprehensif, namun bertujuan untuk memberi sejumlah sumber tentang berbagai macam topik.
Kami mencantumkan hanya sedikit publikasi dalam bahasa selain daripada bahasa Inggris (jika kami tidak mempunyai sumber
baik dalam bahasa Inggris tentang topik itu).
268
Lampiran D
P Lahav (ed.), Press Law in Modern Democracies: A Comparative Study (Hukum Pers di
Negara Demokratis Modern: Studi Banding) (New York dan London, 1985).
A Lester, "The Overseas Trade in the American Bill of Rights" (Perdagangan Luar Negeri
terhadap Bill of Rights Amerika), 88 Columbia L Rev (1988), 537-61.
T Meron (ed.), Human Rights in International Law: Legal and Policy Issues (Hak Asasi
Manusia dalam Hukum Internasional: Persoalan Hukum dan Kebijakan)(1984).
D McGoldrick, The Human Rights Committee (Komite Hak Asasi Manusia) (Oxford
University Press, 1991).
F Newman & D Weissbrodt, International Human Rights (Hak Asasi Manusia
Internasional) (Cincinnati: Anderson Pub. Co., 1990).
D Nimmo & M W Mansfield, Government and the News Media: Comparative
Dimensions (Pemerintah dan Media Berita: Perbandingan Dimensi) (Waco, TX: Baylor
University Press, 1982).
M Nowak, International Covenant on Civil and Political Rights: A Commentary
(Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Poltik: Sebuah Analisa)(Strasbourg:
Engel Publishing, 1993).
K Ramjattan, "Freedom of Expression: A Comparative Analysis" (Kebebasan
menyampaikan Pendapat: Studi Banding), 2 J of Human Rights L & Practice (Nov.
1992), 53-82.
S A Riesenfeld and F M Abbott (eds.), "Symposium on Parliamentary Participation in
the Making and Operation of Treaties" (Simposium tentang keikutsertaan Parlemen
dalam Pembuatan dan Penerapan Perjanjian), 67 Chicago-Kent L Rev (1991), 293-704.
C Tomuschat, "Universal and Regional Protection of Human Rights: Complementary or
Conflicting Issues" (Perlindungan universal dan rejional terhadap Hak Asasi Manusia:
Kesesuaian dan Ketidakcocokan), Duncker & Humblot (eds.), Strengthening the World
Order: Universalism v Regionalism (Memperkuat Order Dunia: Universalisme melawan
Rejionalisme) (West Berlin, 1990).
S Walker, "Freedom of Speech and Contempt of Court: the English and Australian
Approaches Compared" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat dan Penghinaan atas
Lembaga Pengadilan: Perbandingan Pendekatan di Inggris dan Australia), 40 Int'l &
Comp L Q (1991), 583-606.
P Wilhelm, (atas nama Federasi Internasional Wartawan), Protection of Sources
(Perlindungan Sumber) (Fredrikstad, Norway: The Norwegian Institute of Journalism,
1988).
269
Lampiran D
PROSEDUR INTERNASIONAL
P Alston (ed.), The United Nations and Human Rights: A Critical Appraisal (PBB dan
Hak Asasi Manusia: Analisa Kritis) (Oxford ClarendonPress, 1992), termasuk:
P Alston, "The Commission on Human Rights" (Komisi Hak Asasi Manusia);
A Eide, "The Sub-Commission on Prevention of Discrimination and Protection of
Minorities" (Sub-Komisi tentang Pencegahan Diskriminasi dan Perlindungan Kaum
Minoritas);
T Opsahl, "The Human Rights Committee" (Komite Hak Asasi Manusia).
C F Amerasinghe, Local Remedies in International Law (Pemulihan Lokal dalam Hukum
Internasional) (Cambridge: Grotius Publications Ltd 1990).
Amnesty International, Summary of Selected International Procedures and Bodies
Dealing with Human Rights Matters(Ringkasan Sejumlah Prosedur Internasional dan
Badan yang Menangani Persoalan Hak Asasi Manusia) , AI Index: IOR 30/01/89
(London, 1989).
De Zayas, Möller, and Opsahl, "Application of the International Covenant on Civil and
PoliticalRights under the Optional Protocol by the Human Rights Committee"
(Penerapan Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik menurut Protokol
Opsional oleh Komite Hak Asasi Manusia), 28 German Yearbook of Int'lL (1985), 55.
C Gray, Judicial Remedies in International Law (Pemulihan Yudisial dalam Hukum
Internasional) (Oxford University Press, 1990).
H Hannum (ed.), Guide to International Human Rights Practice (Pedoman tentang
Praktek Hak Asasi Manusia Internasional), 2nd edn (Philadelphia: University of
Pennsylvania Press, 1992), termasuk:
K Boyle, "Europe: the European Council, the CSCE, and the European Community"
(Eropa: Dewan Eropa, CSCE dan Masyarakat Eropa);
C Flinterman and E Ankumah, "The African Charter on Human and Peoples' Rights"
(Piagam Afrika tentang Hak-Hak Manusia dan Rakyat);
S Lewis-Anthony, "Treaty-Based Procedures for Making Human Rights Complaints
Within the UN System" (Prosedur berdasarkan Perjanjian untuk Mengajukan Pengaduan
tentang Hak Asasi Manusia dalam Sistem PBB);
S Marks, "The Complaint Procedure of UNESCO" (Prosedur Pengaduan UNESCO);
D Shelton, "The Inter-American Human Rights System" (Sistem Hak Asasi Manusia
Antar-Amerika);
D Vincent-Daviss, "Bibliographic Essay" (Makalah tentang Daftar Pustaka).
J A Jolowicz (ed.), International Enforcement of Human Rights (Penegakan Hak Asasi
Manusia di Tingkat Internasional) (Berlin: Springer, 1987).
A Lester, "Amici Curiae: Third Party Interventions Before the European Court of Human
Rights" (Amici Curiae: Intervensi Pihak Ketiga di hadapan Pengadilan Eropa untuk Hak
Asasi Manusia), dalam C H Verlay (ed.), Protecting Human Rights: The European
Dimension (Melindungi Hak Asasi Manusia: Dimensi Eropa) (1988).
270
Lampiran D
A Trindade, The Application of the Rule of Exhaustion of Local Remedies in
International Law (Penerapan Aturan tentang Pencarian Semua Pemulihan Lokal dalam
Hukum Internasional) (Cambridge/London/New York: Cambridge University Press,
1983).
PUBLIKASI PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA
D Türk and L Joinet, Special Reporter, The Right to Freedom of Opinion and Expression:
Final Report (Hak atas Kebebasan Berpendapat dan Ekspresi: Laporan Akhir),
diserahkan kepada Komisi PBB tentang Hak Asasi Manusia, UN Doc.
E/CN.4/Sub.2/1992/9 (14 Juli 1992).
UN Centre for Human Rights & UN Institute for Training and Research, Manual on
Human RightsReporting (Buku Pedoman tentang Pelaporan Hak Asasi Manusia)
[HR/Pub./91/1], (New York: United Nations, 1991).-----Communications Procedures,
Fact Sheet No 7 (1989).
UN Action in the Field of Human Rights (Tindakan PBB di Bidang Hak Asasi Manusia),
UN Doc. ST/HR/2/Rev. 3 (1988).
AFRIKA
E Bello, "The African Charter on Human and Peoples' Rights: A Legal Analysis"
(Piagam Afrika tentang Hak Manusia dan Rakyat: Analisa Hukum), 104(5) Hague
Recueil (1985), 161.
Cobbah, "Afrikan Values and the Human Rights Debate: An Afrikan Perspective" (NilaiNilai Afrika dan Perdebatan Hak Asasi Manusia: Sebuah Perspektif Afrika), 9 Human
Rights Q (1987), 309.
R Gittleman, " The African Charter on Human and Peoples' Rights: A Legal Analysis"
(Piagam Afrika tentang Hak Manusia dan Rakyat: Analisa Hukum), 22 Virginia J Int'l L
(1982), 692.
M Hamalengwa, C Flinterman & E Dankwa, The International Law of Human Rights in
Africa: Basic Documents and Annotated Bibliography (Hukum Internasional tentang Hak
Asasi Manusia di Afrika: Dokumen Dasar dan Daftar Pustaka) (1988).
K Mbaye, "Human Rights in Afrika" (Hak Asasi Manusia di Afrika), in K Vasak & P
Alston (eds.), The International Dimensions of Human Rights (Dimensi Internasional dari
Hak Asasi Manusia) (Paris: UNESCO, 1982).
Z Motala, "Human Rights in Africa: A Cultural, Ideological and Legal Examination"
(Hak Asasi Manusia di Afrika: Penelitian Budaya, Ideologi dan Hukum), 12 Hastings
Int'l & Comp. L Review (1989), 373.
271
Lampiran D
B Okere, "The Protection of Human Rights in Africa and the African Charter on Human
and Peoples' Rights: A Comparative Analysis with the European and American Systems"
(Perlindungan Hak Asasi Manusia di Africa dan Piagam Afrika tentang Hak Manusia dan
Rakyat: Analisa Banding dengan Sistem Eropa dan Sistem Amerika), 6 Human Rights
Quarterly (1984), 147.
Nigeria
G Fawehinmi, The Law of Contempt in Nigeria (Hukum Penghinaan di Nigeria) (1980).
-----Nigerian Law of Libel and the Press (Hukum Fitnah dan Pers di Nigeria) (1987).
-----Nigerian Law of the Press under the Constitution and the Criminal Law(Hukum Pers
di Nigeria berdasarkan Konstitusi dan Hukum Pidana) (1987).
B O Okere, "Freedom of the Press in Nigeria" (Kebebasan Pers di Nigeria), 4 Human
Rights L J (1983), 149.
Afrika Selatan
G Marcus, "Fine Distinctions: Scientific Censorship and the Courts (Perbedaan Halus:
Penyensoran Ilmiah dan Pengadilan)," 4 South Afrika J Human Rights (1988), 82.
J C W van Rooyen, Censorship in South Africa (Penyensoran di Afrika Selatan) (Juta &
Co. Ltd, 1987).
AMERIKA UTARA DAN SELATAN
T Buergenthal, "The American and European Conventions on Human Rights: Similarities
and Differences" (Konvensi Amerika dan Eropa tentang Hak Asasi Manusia: Kesamaan
dan Perbedaan), 30 American U L Review (1981), 155-66.
-----and R Norris, Human Rights: The Inter-American System (Hak Asasi Manusia:
Sistem Antar-Amerika), (Dobbs Ferry, NY: Oceana Pubs,1982-1990), 5 Binders.
-----R Norris and D Shelton, Protecting Human Rights in the Americas: Selected
Problems (Melindungi Hak Asasi Manusia di Amerika Utara dan Selatan: Masalah
Terpilih), 3rd revised edn (Strasbourg: N P Engel, 1990).
Justicia Penal y Libertad de Prensa (San José, Costa Rica: Commission of the European
Communities and ILANUD, 1992), termasuk karangan tentang kebebasan pers dan
kebebasan informasi di Argentina, Brazil, Costa Rica, El Salvador, Guatemala, Honduras,
Nicaragua dan Panama.
A L Sung, "Freedom of the Press: Costa Rican Journalist Licensing Law Violates
American Convention on Human Rights" (Kebebasan Pers: Hukum Perizinan Wartawan
di Costa Rica yang melanggar Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia), 27 Harv
Int'l L J (1986), 679-87.
Kanada
272
Lampiran D
P Anisman & A Linden (eds.), The Media, the Courts and the Charter (Media,
Pengadilan dan Piagam) (Toronto: Carswell, 1986).
J Bauer, "Press Law in Canada" (Hukum Pers di Kanada), in ARTICLE 19 (ed.), Press
Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).A Bayefsky, International Human
Rights Law: Use In Canadian Charter of Rights and Freedoms Litigation (Hukum Hak
Asasi Manusia Internasional: Penggunaannya dalam Litigasi yang bersangkutan dengan
Piagam Kanada tentang Hak dan Kebebasan) (Toronto & Vancouver: Butterworths,
1992).
R Martin & G Adam (eds.), A Sourcebook of Canadian Media Law (Buku Pedoman
tentang Hukum Media Kanada) (Carleton University Press, 1991).
Amerika Serikat
S Coliver and F Newman, "Using International Human Rights Law to Influence US
Foreign Population Policy" (Penggunaan Hukum Hak Asasi Manusia Internasional untuk
Mempengaruhi Kebijakan AS tentang Penduduk Asing), 20 New York U J Int'l L &
Politics (1987), 53-91.
T Emerson, The System of Freedom of Expression (Sistem Kebebasan Menyampaikan
Pendapat) (Random House, 1970).
J H Garvey & F Schauer (eds), The First Amendment: A Reader (Buku Pedoman tentang
Amendemen Pertama) (West Publishing Co., 1992).
J Gora, D Goldberger, G Stern, M Halperin, The Right to Protest: The Basic American
Civil Liberties Union Guide to Freedom of Expression (Hak Melakukan Protes:Pedoman
Dasar mengenai Kebebasan Sipil Amerika tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat)
(Carbondale, Ill.: Southern Illinois University Press, 1991).
F S Haiman, Speech and Law in a Free Society (Pembicaraan dan Hukum di Masyarakat
yang Bebas) (University of Chicago, 1981).
M Halperin & D Hoffman, Top Secret: National Security and the Right to Know (Sangat
Rahasia: Keamanan Nasional dan Hak untuk Menerima Informasi) (New RepublicBooks,
1977).
E Hendricks, T Hayden, J Novik, Your Right to Privacy: The Basic American Civil
Liberties Union
Guide to Legal Rights in an Information Society (Hak anda atas Privasi: Pedoman Dasar
mengenai Kebebasan Sipil Amerika tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat)
(Carbondale, Ill.: Southern Illinois University Press, 1990).
L Henkin, "International Law as Law in the United States" (Hukum Internasional sebagai
Hukum di Amerika Serikat), 82 Mich L Rev (1984), 1555.
273
Lampiran D
R Lillich, "The US Constitution and International Human Rights Law" (Konstitusi AS
dan Hukum Hak Asasi Manusia Internasional), 3 Harv Human Rights J(1990), 53.
B Neubourne, Free Speech-Free Markets-Free Choice: An Essay on Commercial Speech
(Pasaran Kebebasan Berbicara: Karangan tentang Pembicaraan Komersial) (New York:
Association of National Advertisers, 1987).
N Strossen, "Recent US and International Judicial Protection of Individual Rights: A
Comparative Legal Process Analysis and Proposed Synthesis" (Perlindungan Yudisial
AS dan Internasional baru-baru ini: Analisa Banding Proses Hukum dan Usulan untuk
Gabungan), 41 Hasting L J (1990), 805.
-----"Press Law in the United States" (Hukum Pers di AS), in ARTICLE 19 (ed.), Press
Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
L H Tribe, American Constitutional Law (Hukum Konstitusional Amerika), 2nd edn
(Foundation Press, 1988).
ASIA
Australia
Australian Human Rights Commission (sekarang menjadi Australian Human Rights and
Equal Opportunities Commission), Occasional Paper No. 8: The Right of Peaceful
Assembly in the Australian Capital Territory (Hak atas Perkumpulan Damai di ACT)
(1985) [termasuk diskusi tentang hak menyampaikan pendapat dan perkumpulan damai
sebagaimana diatur dalam ICCPR].
Australian Press Council, Annual Reports (Laporan Tahunan)
D Flint, "Press Law in Australia" (Hukum Pers di Australia), dalam ARTICLE 19 (ed.),
Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
Hong Kong
K Boyle, "Freedom of Expression" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat), dalam Chen
& Ghai (eds.), The Hong Kong Bill of Rights (Hong Kong: Butterworth, 1993).
Y Ghai, " Freedom of Expression" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat), dalam R
Wackes (ed.), Human Rights in Hong Kong (Hak Asasi Manusia di Hong Kong) (Oxford
University Press, 1992).
India
S Sorabjee, The Law of Press Censorship in India (Hukum Penyensoran Pers di India)
(Tripathi, 1976).
274
Lampiran D
Jepang
L Beer, "Freedom of Expression: The Continuing Revolution" (Kebebasan
Menyampaikan Pendapat: Revolusi yang Berkelanjutan), 53 Law & Contemporary
Problems (Hukum dan Masalah Jaman Sekarang) (1990), 39.
H Itoh & L Beer, The Constitutional Case Law of Japan (Yurisprudensi Konstitusional di
Jepang) (1978).-----The Constitutional Case Law of Japan: Selected Supreme Court
Decisions (Yurisprudensi Konstitusional di Jepang: Sejumlah Putusan Mahkamah
Agung)(1961-1970).
Korea
J M West and Dae-Kyo Yoon, "The Constitutional Court of the Republic of Korea,”
(Pengadilan Konstitusional Republik Korea) 40 Amer J Int'l L (1992), 71.
KARIBIA
A Byre and B Byfield (atas nama Interights) (eds.), International Human Rights Law in
the Commonwealth Caribbean (Hukum Hak Asasi Manusia Internasional di Karibia
Persemakmuran) (Dordrecht/Boston/London: Martinus Nijhoff, 1991).
M DeMerieux, Fundamental Rights in Commonwealth Caribbean Constitutions (HakHak Fundamental dalam Konstitusi-Konstitusi Karibia Persemakmuran) (Barbados:
University of the West Indies, 1992).
EROPA
W F Korthals Altes, "European Law: A Case Study of Changes in National
Broadcasting," (Hukum Eropa: Studi Kasus tentang Perubahan dalam Penyiaran
Nasional) Cardozo Arts & Entertainment L J (1992).
A Bloed (ed.), From Helsinki to Vienna: Basic Documents of the Helsinki Process (Dari
Helsinki sampai Vienna: Dokumen Dasar dari Proses Helsinki) (Dordrecht:Martinus
Nijhoff, 1990).
-----"Institutional Aspects of the Helsinki Process After the Follow-up Meeting of Vienna"
(Aspek Kelembagaan dari Proses Helsinki setelah Rapat Lanjutan di Vienna), 36
Netherlands Int'l L Review (1989), 342.
-----and P van Dijk, Essays on Human Rights in the Helsinki Process (KaranganKarangan tentang Hak Asasi Manusia di Proses Helsinki) (Dordrecht: Martinus
Nijhoff,1985).
T Buergenthal (ed.), Human Rights, International Law and the Helsinki Accord (Hak
Asasi Manusia, Hukum Internasional dan Persetujuan Helsinki) (New York: Monclair,
1977).
275
Lampiran D
S Coliver, "Defamation Jurisprudence of the European Court of Human Rights"
(Yurisprudensi Fitnah dari Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia), 13 J of Media
Law and Practice (Hukum dan Praktek Media) (1992).
M Delmas-Marty, The European Convention for the Protection of Human Rights:
International Protection versus National Restrictions (Konvensi Eropa untuk
Perlindungan Hak Asasi Manusia: Perlindungan Internasional dibanding Pembatasan
Nasional) (Dordrecht, 1992).
V Dimitrijevic, "Human Rights in the Constitutional Systems of Socialist States" (Hak
Asasi Manusia di Sistem Konstitusional Negara Sosialis), 8 Neths Q Human Rights
(1990), 5.
D Driscoll, "Freedom of Expression Under Article 10 of The European Convention on
Human Rights," (Kebebasan Menyampaikan Pendapat berdasarkan Pasal 10 dari
Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) dalam Proceedings of the Sixth
International Colloquium on The European Convention on Human Rights (Persidangan
dari Seminar Internasional Keenam mengenai Konvensi Eropa tentang Hak Asasi
Manusia), (Dordrecht: Martinus Nijhoff, 1988), 278-304.
A Z Drzemczewski, European Human Rights Convention in Domestic Law: A
Comparative Study (Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dalam Hukum
Domestik: Studi Banding) (Oxford University Press, 1983).
-----The right to respect for private and family life, home and correspondence as
guaranteed by Article 8 of The European Convention on Human Rights (Hak atas
penghormatan terhadap kehidupan keluarga, rumah dan surat-menyurat sebagaimana
dijamin dalam Pasal 8 dari Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) (Strasbourg:
Dewan Eropa, 1984).
M A Eissen, "La liberté d'expression dans la jurisprudence de la Cour européenne des
droits de l'homme", dalam A Cassese and A Clapham (eds.), Transfrontier Television in
Europe: The Human Rights Dimension (Telivisi Melintas Perbatasan di Eropa: Dimensi
Hak Asasi Manusia) (Florence, European University Institute, 1990).
V Evans, "The Practice of European Countries Where Direct Effect is Given to The
European Convention on Human Rights in Internal Law," (Praktek di Negara-Negara
Eropa yang menerapkan langsung Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dalam
Hukum Internal) dalam Proceedings of the Colloquy about The European Convention on
Human Rights (Persidangan Colloquy tentang Konvensi Eropa tentang Hak Asasi
Manusia): Athens, 21-22 September 1978 (Strasbourg: European Union, 1979), 109-208.
J E S Fawcett, The Application of The European Convention on Human Rights
(Penerapan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) (Oxford University Press,
1987).
276
Lampiran D
J A Frowein, "The Interrelationship between the Helsinki Final Act, the International
Covenants on Human Rights and The European Convention on Human Rights"
(Hubungan antara Helsinki Final Act, Kovenan-Kovenan Internasional tentang Hak Asasi
Manusia dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia), dalam T Buergenthal (ed.),
Human Rights, International Law and the Helsinki Accord (Hak Asasi Manusia, Hukum
Internasional dan Persetujuan Helsinki) (New York: Monclair, 1977).
W J Ganshof van der Meersch, "Reliance, in the Case-Law of the European Court of
Human Rights, on the Domestic Law of the States," (Penerapan, dalam Yurisprudensi
Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia) 1 Human Rights L J (1980), 13-15.
D Gomien, Short Guide to the European Convention on Human Rights (Pedoman Dasar
untuk Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) (Strasbourg: Dewan Eropa,
Directorate of Human Rights, 1991).
R Higgins, "The European Convention on Human Rights" (Konvensi Eropa tentang Hak
Asasi Manusia), dalam T Meron, (ed.), Human Rights in International Law: Legal and
Policy Issues (Hak Asasi Manusia dalam Hukum Internasional: Persoalan Hukum dan
Kebijakan) (1985), 495 et seq.
F G Jacobs, "The Impact of The European Convention on Human Rights on Judicial
Decisions in the United Kingdom," (Dampak dari Konvensi Eropa tentang Hak Asasi
Manusia terhadap Putusan Yudisial di Britania Raya) dalam Perspectives canadiennes et
européennes des droits de la personne (Cowansville: Blais, 1986).
M W Janis and R S Kay, European Human Rights Law (Hukum Hak Asasi Manusia di
Eropa) (University of Connecticut Law School Foundation Press, 1990).
P Juvelier, "Guaranteeing Human Rights in the Soviet Context" (Menjamin Hak Asasi
Manusia di Konteks Soviet), 28 Columbia J Transnat'l L (1990), 3.
A Lester, "Freedom of Expression" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat), dalam R
Macdonald, F Matcher & H Petzold (eds.), The European System for the Protection of
Human Rights (Sistem Eropa untuk Melindungi Hak Asasi Manusia) (The Hague, 1993).
-----dan D Pannick, Advertising and Freedom of Expression in Europe (Periklanan dan
Kebebasan Menyampaikan Pendapat di Eropa) (Marketing Commission of the
International Chamber of Commerce, 1984).
S Lewis-Anthony, "Article 11 and the Rights to Freedom of Peaceful Assembly and
Association," (Pasal 11 dan Hak atas Kebebasan Berkumpul secara damai dan Berserikat)
Council of Europe, H (92) 11 (1992).
R J Macdonald, "The Margin of Appreciation in the Jurisprudence of the European Court
of Human Rights" (Diskresi dalam Yurisprudensi Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi
Manusia), dalam International Law and the Time of its Codification: Essays in Honour of
277
Lampiran D
Roberto Ago (Hukum Interansional dan Waktu Kodifikasinya: Karangan-Karangan
sebagai penghormatan kepada Roberto Ago) (Milan, 1987), 187-208.
I Maier (ed.), Protection of Human Rights in Europe (Perlindungan Hak Asasi Manusia
di Eropa) (1982).
P Malanczuk, "Freedom of Information and Communication: Recent Developments in the
Helsinki Process" (Kebebasan Informasi dan Komunikasi: Pengembangan Baru di Proses
Helsinki), dalam 3 Hague Yearbook of Int'l L (1990), 89.
G Malinverni, "Freedom of Information in the European Convention on Human Rights
and in the International Covenant on Civil and Political Rights," (Kebebasan Informasi
dalam Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan Kovenan Internasional tentang
Hak-Hak Sipil dan Politik) Human Rights L J (1983), 443-460.
J G Merills, The Development of International Law by the European Court of Human
Rights (Pengembangan Hukum Internasional oleh Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi
Manusia) (Manchester University Press, 1988).
M O'Boyle, "The Right to Speak and Associate under Strasbourg Case-Law with
Reference to Central and Eastern Europe," (Hak Berbicara dan Berserikat berdasarkan
Yurisprudensi Strasbourg dengan Mengacu pada Eropa Pusat dan Timur) Connecticut J
of Int'l L (June 1993 forthcoming).
F Ost, "Le concept de démocratie dans la jurisprudence de la Cour européenne des droits
de l'homme," Journal des procès (1988), 13-19.
J Paust, "Transnational Freedom of Speech: Legal Aspects of the Helsinki Final Act"
(Kebebasan Berbicara Transnasional: Aspek Hukum dari Helsinki Final Act), 45 L &
Contemporary Problems (1982), 53.
H Petzold and F Matscher (eds.), Protecting Human Rights: The European Dimension,
Studies in Honour of Gérard J Wiarda (Melindungi Hak Asasi Manusia: Dimensi Eropa,
Penelitian sebagai penghormatan kepada Gérard J Wiarda (Cologne: Carl Heymanns
Verlag, 1988).
J Polakiewicz and V Jacob-Foltzer, "The European Human Rights Convention in
Domestic Law: The Impact of Strasbourg Case-Law in States where Direct Effect is
Given to the Convention" (Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dalam Hukum
Domestik: Dampak dari Yurisprudensi Strasbourg di Negara-Negara yang menerapkan
langsung Konvensi tersebut), Bagian I dan II, 12 Human Rights L J (1991), 65-85, dan
125-142.
R Ryssdal, "The Limits of Freedom of Expression in a Democratic Society: Examples
from the Jurisprudence of the Court," (Pembataan Kebebasan Menyampaikan Pendapat
di Masyarakat Demokratis: Contoh-Contoh dari Yurisprudensi Pengadilan) Proceedings
278
Lampiran D
of the Session on Human Rights and Journalism (Persidangan dari Sesi tentang Hak
Asasi Manusia dan Jurnalisme) (Strasbourg: Council of Europe, 1987).
D Spielmann, "Abuse of Rights and Equivalent Concepts: The Principle and its Present
Day Application" (Penyalahgunaan Hak-Hak dan Konsep Sebanding: Prinsip dan
Penerapan di Jaman Sekarang), in XIXe Colloque de Droit européen à Luxembourg, 6-9
Nov. 1989 (Strasbourg: Council of Europe, 1990).
P van Dijk, "The Final Act of Helsinki -Basis for a Pan-European System?" (The Final
Act of Helsinki – Dasar untuk Sistem Pan-Eropa?), 11 New York Int'l L (1980), 97.
-----dan G J H van Hoof, Theory and Practice of the European Convention on Human
Rights (Teori dan Praktek Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia) (2nd edition)
(Deventer: Kluwer Publishers, 1990).
D Voorhoof, "Defamation and Libel Laws in Europe" (Hukum Fitnah Lisan dan Tertulis
di Eropa), 13 J of Media Law and Practice (Hukum dan Praktek Media) (1992).
Austria
W Berka, "Press Law in Austria" (Hukum Pers di Austria), dalam ARTICLE 19 (ed.),
Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).------The Law on the Mass
Media (Hukum tentang Media Massa) (Das Recht der Massenmedien) (Wien, Graz:
Böhlau Verlag,1989).
Finlandia
Manninen Sami, "Freedom of Speech in Finland" (Kebebasan Berbicara di Finlandia)
dalam Maija Sakslin (ed.), The Finnish Constitution in Transition (Konstitusi Finlandia
dalam Transisi).
Perancis
R Errera, "Press Law in France" (Hukum Pers di Perancis), dalam ARTICLE 19 (ed.),
Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
-----"Balancing Legitimate Rights: Freedom of the Press and Other Rights in French
Law" (Mengimbangi Hak-Hak Sah: Kebebasan Pers dan Hak Lain dalam Hukum
Perancis) , Communications Lawyer (Spring 1991).
-----"Recent Developments in the French Law of the Press in Comparison with Britain"
(Pengembangan Baru dalam Hukum Perancis sebagai bandingan dengan Inggris), dalam
D Kingsford-Smith dan D Oliver (eds.), Economical with the Truth: the Law and the
Media in a Democratic Society (Menghemat Kebenaran: Hukum dan Media di
Masyarakat Demokratis) (Oxford: ESC Pub. Ltd, 1990).
Jerman
279
Lampiran D
R Herzog, "The Hierarchy of Constitutional Norms in Germany and Its Function in
Protecting Human Rights: Reports to the 8th Conference of the European Constitutional
Courts" (Hirarki Norma Konstitusional di Jerman dan Fungsinya untuk Melindungi Hak
Asasi Manusia: Laporan kepada Konferensi Ke-8 untuk Pengadilan-Pengadilan
Konstitusional Eropa), 13 Human Rights L J (1992), 90.
U Karpen, "Press Law in Germany" (Hukum Pers di Jerman), dalam ARTICLE 19 (ed.),
Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
-----"Freedom of Expression" (Kebebasan Menyampaikan Pendapat), dalam U Karpen
(ed.), The Constitution of the Federal Republic of Germany, Essays on the Basic Rights
and Principles of the Basic Law with a Translation of the Basic Law (Konstitusi
Republik Federal Jerman, Karangan-Karangan tentang Hak Dasar dan Prinsip dengan
Terjemahan Hukum Dasar) (Baden-Baden: 1988).
H Kohl, "Press Law in the Federal Republic of Germany" (Hukum Pers di Republik
Federal Jerman), dalam P Lahav (ed.), Press Law in Modern Democracies: A
Comparative Study (Hukum Pers di Negara Demokratis Modern:Studi Banding) (1985).
Luksemburg
A Spielmann, A Weitzel & D Spielmann, La Convention européene des droits de
l'homme et le droit luxembourgeois (Brussels: Nemesis, 1991).
D Spielmann, "Human Rights and Freedom of Expression in Luxembourg" (Hak Asasi
Manusia dan Kebebasan Menyampaikan Pendapat di Luksemburg), 2 Annales du droit
luxembourgeois (1992), 209-227.
Belanda
W F Korthals Altes, "Protecting Journalists' Sources: A Dutch Proposal for Legislation"
(Melindungi Sumber Wartawan: Usulan Belanda untuk Legislasi), Public Law (Hukum
Publik) Spring 1992), 73-91.
F van Lenthe & I Boerefijn, "Press Law in the Netherlands" (Hukum Pers di Belanda),
dalam ARTICLE 19 (ed.), Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
H Lubberdink, "The Hierarchy of Constitutional Norms in the Netherlands and Its
Function in Protecting Human Rights: Reports to the 8th Conference of the European
Constitutional Courts" (Hirarki Norma Konstitusional di Belanda dan Fungsinya untuk
Melindungi Hak Asasi Manusia: Laporan kepada Konferensi Ke-8 untuk PengadilanPengadilan Konstitusional Eropa), 13 Human Rights L J (1992), 93-96.
J Vervaele, "Application of the European Convention Restrictions in the Dutch Legal
Order" (Penerapan Pembatasan Konvensi Eropa dalam Perundangan-Undangan
Belanda), dalam Delmas-Marty (op. cit).
280
Lampiran D
Norwegia
E Sandene, "The Hierarchy of Constitutional Norms in Norway and Its Function in
Protecting Human Rights: Reports to the 8th Conference of the European Constitutional
Courts" (Hirarki Norma Konstitusional di Norwegia dan Fungsinya untuk Melindungi
Hak Asasi Manusia: Laporan kepada Konferensi Ke-8 untuk Pengadilan-Pengadilan
Konstitusional Eropa), 13 Human Rights L J (1992), 97-100.
S Wolland, "Press Law in Norway" (Hukum Pers di Norwegia), dalam ARTICLE 19
(ed.), Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.)
Polandia
K Dzialocha, "The Hierarchy of Constitutional Norms in Poland and Its Function in
Protecting Human Rights: Reports to the 8th Conference of the European Constitutional
Courts" (Hirarki Norma Konstitusional di Polandia dan Fungsinya untuk Melindungi Hak
Asasi Manusia: Laporan kepada Konferensi Ke-8 untuk Pengadilan-Pengadilan
Konstitusional Eropa), 13 Human Rights L J (1992), 100-111.
Russia
Gusev, "The International Instruments on the Protection of Human Rights in the USSR
and Their Interpretation in USSR Judicial Practice" (Instrumen-Instrumen Internasional
tentang Perlindungan Hak Asasi Manusia di USSR dan Penafsirannya di Praktek Yudisial
USSR), 89 Bull Human Rights (1990), 48.
Spanyol
B Rodriguez Ruiz, "Press Law in Spain" (Hukum Pers di Spanyol), dalam ARTICLE 19
(ed.), Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit).
Swedia
H-G Axberger, "Press Law in Sweden" (Hukum Pers di Spanyol), dalam ARTICLE 19
(ed.), Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op. cit.).
Swis
A Haefliger, "The Hierarchy of Constitutional Norms in Switzerland and its Function in
Protecting Human Rights," (Hirarki Norma Konstitusional di Swis dan Fungsinya untuk
Melindungi Hak Asasi Manusia) 13 HRLJ (1992), 81-89.
Britania Raya
A Nicol & C Bowman, "Press Law in the United Kingdom" (Hukum Pers di Britania
Raya) dalam ARTICLE 19 (ed.), Press Law and Practice (Hukum dan Praktek Pers) (op.
cit.).
281
Lampiran D
G Robertson, QC, & A Nicol, Media Law (Hukum Media), 3rd edn (London: Penguin,
1992).
Timur Tengah
D Little, J Kelsay and A Sachedina, Human Rights and the Conflict of Cultures: Western
and Islamic Perspectives on Religious Liberty (Hak Asasi Manusia dan Konflik
Kebudayaan: Perspektif Barat dan Islam tentang Kebebasan Agama) (1988).
E Saïd, "Human Rights in Islamic Perspectives" (Hak Asasi Manusia dalam Perspektif
Islam), dalam A Pollis & P Schwab (eds.), Human Rights: Culture and Ideological
Perspectives (Hak Asasi Manusia: Kebudayaan dan Perspektif Ideologi) (1979).
282
Lampiran E
LAMPIRAN E – ALAMAT-ALAMAT RELEVAN
United Nations
Centre for Human Rights
Palais des Nations
1211 Geneva 10
Switzerland
Tel: (41 22) 9171234
Fax: (41 22) 9170118
Untuk mengirim permohonan kepada Komite Hak Asasi Manusia, Kelompok Kerja
tentang Penahanan Sewenang-wenang dan Pelapor Khusus tentang Kebebasan
Menyampaikan Pendapat.
UNESCO
Director-General
UNESCO
c/o Office of International Standards and Legal Affairs
7 place de Fontenoy F-75700 Paris
France Tel: (33 1) 45681000 Fax: (33 1) 45671690
Untuk mengirim permohonan berdasarkan prosedur UNESCO.
Council of Europe
European Commission of Human Rights
Council of Europe
BP 431 R6
F-67006 Strasbourg Cedex
France
Tel: (33 88) 412000
Fax: (33 88) 412792
Untuk mengirim permohonan individu berdasarkan Pasal 25 dari ECHR.
Pengadilan Eropa tentang Hak Asasi Manusia dapat dihubungi untuk informasi dan
dokumentasi saja, di alamat yang sama dengan Komisi Eropa.
Organization of American States
Inter-American Commission on Human Rights
Organization of American States
Washington DC 20006
USA
Tel: (1 202) 4586002 Fax: (1 202) 4583992
283
Lampiran E
Untuk mengirim petisi berdasarkan Konvensi Amerika atau Deklarasi.
Secretary
Inter-American Court of Human Rights
PO Box 6906-1000
San José
Costa Rica
Tel: (506) 340581
Fax: (506) 340584
Untuk informasi dan dokumentasi saja.
Organization of African Unity
Secretariat
African Commission on Human and Peoples' Rights
PO Box 673
Banjul
The Gambia
Tel. (220) 92962
Fax. (220) 90764
Untuk mengirim permohonan berdasarkan Piagam Afrika.
Non-Governmental Organizations
ARTICLE 19
90 Borough High Street
London SE1 1LL
UK
Tel: (44 71) 4034822
Fax: (44 71) 4031943
Interights
5-15 Cromer Street
London WC1H 8LS
UK
Tel: (44 71) 2783230
Fax: (44 71) 2784334
Untuk informasi selanjutnya tentang hukum dan perbandingan hukum internasionál,
nasehat tentang bagaimana dapat mengajukan pengaduan kepada badan internasionál, dan
deklarasi ahli dan dokumen hukum.
Amnesty International
1 Easton Street
284
Lampiran E
London WC1X 8DJ
UK
Tel: (44 71) 4135500
Fax: (44 71) 9561157
International Service for Human Rights
1 rue de Varembé
Case Postale 16
CH-1211 Geneva 20 CIC
Switzerland
Tel: (41 22) 7335123
Fax: (41 22) 7330826
Untuk bantuan dan nasehat tentang bagaimana mengajukan permohonan formal atau
tidak formal kepada Komisi PBB tentang Hak Asasi Manusia dan Sub-Komisinya, serta
bagaimana dapat menyampaikan informasi kepada Pelapor tentang Kebebasan
Menyampaikan Pendapat dan Kelompok Kerja tentang Penahanan Sewenang-wenang.
International Freedom of Expression Exchange (IFEX)
490 Adelaide Street West, Suite 205
Toronto
Ontario
Canada M5V 1T2
Tel: (1 416) 8671638
Fax: (1 416) 8671034
E-mail: [email protected]
Untuk pembagian informasi tentang ancaman, serangan atau pelanggaran lain terhadap
hak atas kebebasan menyampaikan pendapat di seluruh dunia. IFEX menjalankan Action
Alert Network untuk memberi informasi kepada organisasi dan individu yang melakukan
kampanye di lebih dari 20 negara apabila ada ancaman terhadap wartawan, penulis atau
organisasi media.
285
BUKU PEDOMAN ARTICLE 19 TENTANG KEBEBASAN MENYAMPAIKAN
PENDAPAT
Hukum dan Perbandingan Hukum, Standar dan Prosedur Internasional
ARTICLE 19 International Centre Against Censorship
Buku Pedoman ARTICLE 19 tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
mengumpulkan ringkasan dan analisa terhadap yurisprudensi internasionál yang relevan
serta putusan-putusan dari pengadilan nasionál di seluruh pelosok dunia yang
menyatakan perlindungan kuat terhadap hak atas kebebasan menyampaikan pendapat dan
akses pada informasi.
Buku Pedoman ini didasarkan prinsip bahwa dalam forum apapun, apabila persoalan
dikemukakan tentang kebebasan menyampaikan pendapat, para pengacara dan
pendukung hak asasi manusia harus menyampaikan argumen yang berdasarkan hukum
dan hukum perbandingan internasional yang terkuat.
Topik yang dibahas termasuk:
Ekspresi Politik dan Informasi
Agama
Kebebasan Pers dan Kemandirian Redaktur
Pengadilan
Kebebasan Penyiaran dan Pluralisme Media
Akses pada Informasi
Kebebasan untuk Berkumpul secara Damai
Kebebasan Berserikat
Keamanan Nasional dan Ketertiban Umum
Pembatasan
Fitnah dan Privasi
Perlindungan Sumber Wartawan
Kebencian Nasional, Rasial dan
Penghinaan terhadap Lembaga
Penyensoran Sebelumnya
Periklanan Politik dan Komersial
Hak-Hak Bahasa
Kebebasan Kesenian
Moral-Moral Publik
Pembicaraan Simbolis
Buku Pedoman ini juga termasuk bab tentang:
Ketentuan dalam Instrumen Internasional tentang Kebebasan Menyampaikan Pendapat
Penggunaan Hukum dan Perbandingan Hukum Internasional oleh Pengadilan Nasional
Analisa Banding terhadap Standar dan Prosedur Pengaduan Internasional dan Rejional
Mengajukan Permohonan kepada Badan Internasional
Ditulis oleh: Sandra Coliver, Direktur Program Law dari ARTICLE 19.
ISBN 1 870798 17 1
286
Fly UP