...

fulltext PDF

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

fulltext PDF
ESTIMASI EFEKTIFITAS PENGGUNAAN GROIN
UNTUK MENGATASI EROSI PADA KAWASAN PESISIR
PANTAI UTARA TELUK BAGUALA AMBON
Tirza Jesica Kakisina *
Abstract
The north coast of Baguala bay was became stricture by erosion in the past recent years.
Although the revetment was built but this damaged still continue. The erosion with backward
average - 2.831 m/year for the wave direction to the Southeast and - 1.733 m/year to the South.
To overcome the erosion there were groin construction plans. The groin type of rubble mound
groin with dimension is 90 metre lenght, 3.1 height, 2.8 breadth with three layer and toe
protection. The analysis result that groin is more effective because groin can reduce erosion 2.831 m/year become 1.791 m/year for the Southeast and became 1.170 m/year for the south
Key words : erosion, coastline, groin, estimation.
I. PENDAHULUAN.
Permasalahan erosi pantai pada lokasi pantai
utara teluk baguala Ambon adalah akibat
gelombang
laut
dalam
dan
arus
laut
(Kakisina,2004). Arus yang cukup besar pada lokasi
ini mengakibatkan pengikisan yang lebih cepat
terhadap sedimen – sedimen sepanjang pantai.
Selain itu akibat gelombang pecah yang terjadi
diperairan dangkal terutama disebabkan gelombang
dominan dari arah Tenggara dan selatan
mempengaruhi terjadi perubahan garis pantai.
Untuk mengatasi masalah perubahan garis
pantai akibat erosi
maka selain konstruksi
bangunan pelindung dan pengaman pantai berupa
revetment perlu dibuat juga konstruksi tegak lurus
dan menyambung ke arah pantai yang berfungsi
untuk menahan laju sedimen transport.
Alternatif yang dipilih untuk menahan laju
sedimen yang keluar dari pantai dan menangkap
material yang masuk ke daerah pantai utara teluk
Baguala Ambon adalah berupa bangunan pelindung
pantai tipe Groin (Kakisina,2009) yang dipasang
tegak lurus pantai.
Tujuan dari penelitian ini adalah mengestimasi
seberapa besar efektifitas
penggunaan groin
sebagai bangunan pelindung pantai untuk
mengantisipasi laju erosi pantai akibat pengaruh
gelombang dan arus laut pada pantai utara teluk
Baguala Ambon.
II. KAJIAN PUSTAKA
II.1. Bangunan Pelindung Pantai.
Bangunan pelindung pantai digunakan untuk
melindungi pantai terhadap kerusakan karena
*
serangan gelombang dan arus. Ada beberapa cara
yang dapat dilakukan untuk melindungi pantai,
yakni :
 Memperkuat atau melindungi pantai agar
mampu menahan serangan gelombang,
 Mengubah laju transport sedimen sepanjang
pantai,
 Mengurangi energi gelombang yang sampai ke
pantai,
 Reklamasi dengan menambah suplai sedimen ke
pantai atau dengan cara lainnya.
Sesuai dengan fungsinya, bangunan pantai dapat
diklasifikasikan dalam tiga kelompok yaitu :
1) Konstruksi yang dibangun di pantai dan sejajar
dengan garis pantai, terutama berfungsi sebagai
pelindung pantai terhadap erosi dan limpasan
gelombang (overtopping) ke darat. Daerah yang
dilindungi adalah daratan tepat di belakang
bangunan.
Permukaan
bangunan
yang
menghadap arah datangnya gelombang dapat
berupa sisi vertikal atau miring. Bangunan ini
ditempatkan sejajar atau hampir sejajar
dengangaris pantai, dan dapat terbuat dari
pasangan batu, beton, tumpukan pipa (buis)
beton, turap, kayu maupun tumpukan batu.
Bangunan pantai yang termasuk kelompok ini
adalah Revetment dan Seawall (Gbr.2.1a).
2) Konstruksi yang dibangun kira – kira tegak lurus
pantai dan sambung pantai. Kelompok ini
meliputi Groin dan Jetty. Groin adalah bangunan
yang menjorok dari pantai ke arah laut, yang
digunakan untuk menangkap/menahan gerak
sedimen sepanjang pantai, sehingga transport
sedimen sepanjang pantai berkurang/berhenti
(Gbr.2.1b). biasanya groin dibuat secara seri
yakni beberapa groin dibuat dengan jarak antara
Tirza J. Kakisina , Dosen Program Studi Teknik Perkapalan Fakultas Teknik Unpatti Ambon.
704
Jurnal TEKNOLOGI, Volume 6 Nomor 2, 2009; 703 - 707
groin tertentu disepanjang pantai yang
dilindungi (Gbr.2.1c). Jetty adalah bangunan
tegak lurus pantai yang ditempatkan pada kedua
sisi muara sungai (Gbr.2.1d). Bangunan ini
digunakan untuk menahan sedimen/pasir yang
bergerak sepanjang pantai masuk dan
mengendap di muara sungai.
3). Konstruksi yang dibangun di lepas pantai dan
kira – kira sejajar dengan garis pantai. Yang
termasuk kelompok ini adalah pemecah
gelombang (Breakwater). Breakwater dibedakan
atas dua macam yakni pemecah gelombang
lepas pantai (Gbr.2.1e), digunakan sebagai
pelindung pantai terhadap erosi dengan
menghancurkan energi gelombang sebelum
mencapai pantai.
fondasi serta elevasi muka air baik di depan maupun
di belakang bangunan.
II.2. Bangunan Pelindung Tipe Groin.
Groin adalah suatu konstruksi yang diletakkan di
sepanjang garis pantai, dengan posisi tegak lurus
garis pantai. Groin dirancang untuk melindungi
daerah sepanjang pantai dari proses erosi yang
diakibatkan oleh perpindahan sedimen sejajar pantai
(litoral sedimen transport). Umumnya konstruksi
groin berupa konstruksi rubble mound atau
tumpukan batu baik berupa batu alam maupun batu
buatan, caisson beton, turap, tiang yang dipancang
sejajar, namun ada beberapa groin yang terbuat dari
konstruksi kayu.
Perlindungan pantai dengan menggunakan satu
groin tidaklah efektif, karena perubahan garis pantai
yang terjadi tidak terlalu besar (Triatmodjo, 1999).
Biasanya perlindungan pantai dilakukan dengan
menggunakan suatu seri bangunan yang terdiri atas
beberapa groin yang ditempatkan pada jarak
tertentu.
II.3. Sistem Kerja Groin.
Gambar.2.1. Beberapa tipe bangunan pelindung pantai
(Triatmodjo,1999).
Tipe bangunan pantai yang digunakan biasanya
ditentukan oleh ketersediaan material di dekat
lokasi pekerjaan, kondisi dasar laut, kedalaman air
dan ketersediaan peralatan untuk pelaksanaan
pekerjaan (Pratikto,Dkk,1996). Faktor penting
lainnya adalah karakteristik dasar laut yang
mendukung bangunan tersebut di bawah pengaruh
gelombang.
Fungsi bangunan pelindung akan menentukan
pemilihan bentuk bangunan pelindung, karenanya
dalam perencanaan bangunan pelindung pantai
perlu ditinjau fungsi dan bentuk bangunan, lokasi,
panjang, tinggi, stabilitas bangunan dan tanah
Interaksi antara proses – proses pantai dengan
groin atau sistem groin adalah rumit. Bagaimanapun
ada sedikit prinsip dasar yang dapat diterapkan
dalam perencanaan groin, antara lain :
1. Groin
hanya
dapat
digunakan
untuk
menghentikan longshore transport dan tidak
menghentikan onshore – off shore transport.
2. Pembentukan pantai di dekat groin tergantung
dari besar dan arah longshore transport. Arah
tersebut tergantung dari sudut datang gelombang.
Apabila arah datang gelombang normal terhadap
garis pantai maka longshore transport akan sama
dengan nol. Jadi cara groin mengurangi
longshore transport adalah dengan membiarkan
garis pantai berorientasi normal terhadap arah
datang gelombang sehingga longshore transport
sama dengan nol.
3. Akumulasi groin terhadap longshore drift
memodifikasi profil pantai yang kemudian
berusaha menata kembali bentuk alami
pantainya.
4. Arah yang didorong oleh gelombang ke arah
groin kadang – kadang berbalik ke laut dalam
bentuk arus balik (rip current) sepanjang sisi
groin. Dengan cara ini groin dapat menambah
jumlah sedimen yang bergerak ke laut.
5. Prosentase longshore transport yang melewati
groin tergantung pada ukuran groin, ukuran fillet,
water level dan kondisi gelombang.
6. Longshore drift yang terjadi pada fillet atas
dicegah agar tidak mencapai fillet bawah dimana
keseimbangan pasir lemah (tidak terlalu baik).
Tirza J Kakisina; Estimasi Efektifitas Penggunaan Groin Untuk Mengatasi
Erosi Pada Kawasan Pesisir Pantai Utara Teluk Baguala Ambon
Masalah
ini
dapat
dikurangi
dengan
menggunakan konstruksi groin yang lebih cepat
memungkinkan
pembentukan
kembali
longshore transport alami yang melewati groin.
II.4. Bahan Lapis Lindung Rubble Mound Groin
Bahan lapis lindung yang dipakai untuk rubble
mound groind harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut (Yuwono, 1982) :
a) Bahan lapis lindung harus tahan terhadap
keadaan lingkungan (tidak mudah rusak karena
bahan kimia, tahan terhadap gaya dinamik yang
berasal dari gelombang pecah, dan sebagainya).
b) Batu, baik batu alam maupun buatan harus
mempunyai berat jenis yang cukup besar (>
2.6). Semakin besar berat jenis bahan yang
dipakai, semakin kecil ukuran batu yang
diperlukan sehingga mempermudah pekerjaan.
c) Bahan lapis lindung harus cukup kasar sehingga
mampu menahan gaya – gaya yang disebabkan
gelombang.
d) Bahan lapis lindung yang dipakai harus relatif
murah, kalau perlu pemilihan jenis bahan yang
ada pada lokasi pekerjaan sehingga diperoleh
jenis konstruksi yang murah.
II.5. Bahan Lapis Lindung (Armor Unit).
Konstruksi groin yang dibangun umumnya
merupakan konstruksi rubble mound groin. Rubble
mound groin terbuat dari beberapa lapisan batuan
yang ditata miring. Sebagai suatu aturan umum
desain groin, tiap – tiap lapisan harus didesain
sedemikian agar lapisan yang terdiri atas material
yang lebih halus tidak mudah berpindah atau
berubah susunannya. Sedangkan lapisan terluar
didesain agar tahan terhadap hempasan gelombang
yang mengenai struktur groin. Penampang
melintang dan memanjang rubble mound groin
dapat dilihat pada gambar 5.14, sebagai berikut :
II.6. Tata Letak Groin.
Perencanaan tata letak groin meliputi
penentuan jarak antara groin serta penempatan groin
pada lokasi. Jarak antar groin didefenisikan sebagai
fungsi dari panjang groin untuk spasi. Selain itu juga
merupakan fungsi sudut datang gelombang, selisih
pasang – surut, material dan kelandaian pasir. Jarak
groin yang terlalu dekat akan memberikan system
groin yang mahal, selain itu dari segi artistik akan
mengganggu keindahan pantai. Sedangkan jarak
yang terlalu jauh akan menghasilkan suatu sistem
groin yang tidak efektif dan erosi akan tetap
berlanjut, sehingga fungsi groin untuk menangkap
sedimen tidak tercapai. Jarak antar groin pada pantai
berpasir secara spesifik adalah 2 sampai 3 kali
panjang groin (Erlich and Kulhawy, 1982).
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
III.1. Dimensi Groin
Dalam perencanaan struktur groin untuk pantai
utara teluk Baguala Ambon dengan panjang garis
pantai 10.710 km,
konstruksi groin yang
direncanakan adalah rubble mound groin dari
tumpukan batu alam dengan dimensi groin sebagai
berikut :
Panjang tiap groin
Jumlah groin
Jarak antara groin
Lebar puncak groin
Tinggi total groin
Lapis lindung utama
Lapis lindung pendukung
Lapisan inti
Berat lapis lindung utama
Lapis lindung pendukung
tebal lapis lindung inti
Panjang tumit
Tabel.1. Dimensi Groin
Gambar 2.2. Groin dari tumpukan batu
(triatmodjo,1999).
705
90 m
28
215 m
2.8 m
3.1 m
1.9 m
0.9 m
0.3 m
1391 kg
139.1 kg
7 kg
2 meter
706
Jurnal TEKNOLOGI, Volume 6 Nomor 2, 2009; 703 - 707
Arah datang
gelombang
Besar transport
sedimen
Tanpa
Dengan
Groin
Groin
(m3/th)
(m3/th)
-303.160
-191.856
Tenggara
Selisi
h
(m3/t
h)
111.3
04
Gambar 2.3 rubble mound groin hasil rancangan
Selatan
Keuntungan bangunan pelindung tipe
rubble mound ini adalah pada kemampuannya
untuk menahan serangan gelombang yang cukup
besar, masih dapat dibangun dengan kondisi tanah
yang kurang baik sekalipun, mampu beroperasi
dengan baik dalam periode yang cukup lama. Selain
itu
apabila
terjadi
penurunan
konstruksi
perbaikannya mudah dilakukan.
III.2. Tata Letak dan Jumlah Groin.
No pias
0-29
Panjang
garis
pantai
(m)
1552.95
41-57
Jumlah
groin
Penempatan
pada pias
3
2,10,,23
856.8
2
44, 55
59-85
1392.3
3
63, 75, 83
103-148
1713.6
4
104, 120, 132, 148
167-199
7925.4
4
167, 179, 187, 195
Tabel 2. Tata letak dan jumlah groin.
-6.976
3.163
Tabel 3. Perbandingan transport sedimen tanpa groin
dan dengan groin pada rata – rata pias.
Arah
datang
gelombang
Tenggara
Penetapan jumlah groin di pantai utara teluk
Baguala Ambon didasarkan pada hasil perhitungan
perubahan garis pantai, dimana groin tersebut akan
ditempatkan pada pias - pias yang mengalami
erosi.terbesar, dimana pembagian penempatan
jumlah groin diatur dalam tabel 2 sebagai berikut :
-10.139
Selatan
Perubahan Garis
Pantai
Tanpa Dengan
Groin
Groin
(m3/th) (m3/th)
2.831
1.791
Selisih
(m3/th)
1.733
0.563
1.170
1.040
Tabel 4. Perubahan Garis Pantai setelah
Groin.
penggunaan
Adanya kontruksi bangunan pelindung pantai
berupa groin mengakibatkan erosi yang terjadi
berkurang, dimana kemunduran rata – rata garis
pantai untuk gelombang dominan dari arah tenggara
sebesar 2.831 meter/tahun berkurang menjadi 1.791
m/thn . Sedangkan untuk gelombang dominan dari
selatan sebesar 1.733 m/th berkurang menjadi 1.170
m/th.
IV.Kesimpulan dan Saran.
4.1.Kesimpulan.
Berdasarkan hasil tersebut di atas dapat
disimpulkan bahwa : alternatif bangunan pelindung
pantai berupa groin yang dipilih cukup efektif dalam
mengatasi erosi pantai utara teluk Baguala Ambon.
III.3. Estimasi Efektifitas Penggunaan Groin
4.2 Saran.
Berdasarkan penempatan groin pada masing –
masing pias, selanjutnya dilakukan perhitungan
untuk melihat perubahan garis pantai sesudah
ditempatkan groin sehingga dapat diketahui
efektifitas penempatan groin tersebut pada lokasi
penelitian. Dari hasil perhitungan terlihat bahwa
terjadi perubahan yang cukup signifikan dari garis
pantai sebelum dan sesudah adanya groin. Hasil
perhitungan berupa perubahan transport sedimen
sepanjang pantai yang dinyatakan dalam tabel 3
sebagai berikut :
Berdasarkan kesimpulan
diatas penulis
menyarankan beberapa hal sebagai berikut :
Perencanaan
tipe groin, dimensi dan bahan
penyusun groin dikembangkan lebih lanjut mengenai
layout groin yang lebih sempurna serta perlu
dianalisa untuk pengembangan perencanaan
bangunan pelindung yang dapat membantu
menambah kemampuan groin sebagai pelindung
pantai dari kerusakan akibat erosi.
Tirza J Kakisina; Estimasi Efektifitas Penggunaan Groin Untuk Mengatasi
Erosi Pada Kawasan Pesisir Pantai Utara Teluk Baguala Ambon
DAFTAR PUSTAKA.
CERC (1984), Shore Protection Manual, US Army
Coastal
Engineers
Research
Center,
Washington.
Ehrlich,L.A & Kulhaw, F.H (1982), Breakwater,
Jetties and Groin : A Design Guide, Cornel
University, Ithace, New York.
Kakisina, T.J.(2004),.”Analisis Erosi Pantai Utara
Teluk Baguala Ambon” Seminar Nasional
Teori dan Aplikasi Teknologi Kelautan IV
2004
Kakisina, T.J. (2009) Desain Groin Untuk
Mengatasi Erosi Kawasan Pesisir Pantai
Utara Teluk Baguala Ambon; Jurnal Ilmu-
ilmu Teknik dan Sains Teknologi ISSN
1693-9425 Vol. 6 Nomor 1 April 2009
Pratikto,W.A, Armono,H.D, Suntoyo (1996),
Perencanaan Fasilitas Pantai dan Laut, Edisi
Pertama, BPFE, Jogjakarta.
Trihatmojo, B (1999), Teknik Pantai. Beta Offset,
Jogjakarta.
Yuwono Nur (1992). Dasar – dasar Perencanaan
Bangunan Pantai, Volume 2. Laboratorium
Hidrolika dan Hidrologi, PAU-IT-UGM,
Jogjakarta.
707
Fly UP