...

PEDOMAN ASISTENSI AKUNTANSI KEUANGAN DESA

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PEDOMAN ASISTENSI AKUNTANSI KEUANGAN DESA
PEDOMAN ASISTENSI
AKUNTANSI KEUANGAN DESA
IAI-KASP
2015
DAFTAR ISI
Prakata
BAB 1
ii
Pengelolaan Keuangan Desa
A. Definisi Pengelolaan Keuangan Desa
B. Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa)
C. Pengelolaan Keuangan Desa
BAB 2
Konsep Dasar Akuntansi
A.
B.
C.
D.
BAB 3
Definisi Akuntansi
Aspek-Aspek dan Karakteristik Akuntansi
Pengguna Akuntansi
Prinsip-Prinsip Akuntansi
12
12
13
Penulisan Bukti-Bukti Akuntansi
A. Jenis-Jenis Bukti Transaksi
B. Pemberian Kode pada Bukti Transaksi
BAB 6
9
10
Siklus Akuntansi
A. Definisi Siklus Akuntansi
B. Tahapan Siklus Akuntansi
C. Transaksi pada Pengelolaan Keuangan Desa
BAB 5
6
6
6
7
Akuntansi dan Kode Akun
A. Persamaan Akuntansi
B. Karakteristik Kode Akun
BAB 4
1
2
2
21
21
Penulisan Buku Besar
A. Pencatatan Bukti Transaksi ke Buku Besar
23
B. Pengikhtisaran Buku Besar ke Laporan Pertanggungjawaban
Realisasi APBDesa dan Laporan Kekayaan Milik Desa
33
BAB 7
Penyusunan Laporan Keuangan Desa
A. Laporan Pertanggungjawaban Realisasi APBDesa
B. Laporan Kekayaan Milik Desa
40
42
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
Lampiran 1
Lampiran 2
: Bagan Akun Standar pada Pemerintahan Desa
: Contoh Formulir yang Digunakan dalam Pengelolaan Keuangan
Desa
i
PRAKATA
Sehubungan dengan berlakunya Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang
Desa dipandang perlu adanya partisipasi dari berbagai kalangan agar pelaksanaan
dari undang-undang tersebut berjalan dengan baik, tentunya dalam hal ini IAI-KASP
ingin juga menyumbangkan pemikirannya terkait dengan hal tersebut.
Kita sadari dengan berlakunya undang-undang tersebut akan membuat pemerintah
Desa akan memperoleh dana yang cukup besar untuk dikelolanya. Di lain pihak
tentunya dana yang besar tersebut harus dapat dikelola dan dipertanggungjawabkan
dengan baik.
Pengelolaan keuangan Desa tidak hanya menyangkut perlunya peraturan
pendukungnya dan sarana-prasarana, namun yang paling penting adalah dimilikinya
SDM yang memiliki kompetensi dan komitmen yang dapat diandalkan. Kita sadari
bahwa aparat Desa yang ada saat ini sebagian besar memiliki tingkat pendidikan
yang relatif rendah.
Untuk itu maka pedoman ini perlu dibuat agar dapat digunakan sebagai langkah
untuk mempermudah pengelolaan akuntansi dari keuangan Desa sehingga nantinya
dapat dipertanggungjawabkan secara benar.
Pedoman ini berusaha untuk memberikan pemahaman terhadap pengelolaan
keuangan Desa dengan cara yang mudah sehingga tidak akan membuat ketakutan
bagi siapapun untuk dapat mempertanggungjawabkan pengelolaan keuangan Desa
dengan baik.
Pendekatan dari pedoman ini adalah memberikan pemahaman terhadap alur pikir
bagaimana pemerintah desa dapat menyusun laporan keuangannya. Dalam
pelaksanaannya pengelolaan keuangan desa ini dapat dikembangkan dalam bentuk
suatu aplikasi, namun di sisi lain mengingat keterbatasan dari pemerintah desa yang
bersangkutan maka pengelolaannya dapat dilakukan dengan cara manual seperti
yang dicontohkan dengan menggunakan berbagai formulir pada pedoman ini.
Mudah-mudahan niatan baik ini dapat memenuhi harapan berbagai pihak.
IAI-KASP
ii
BAB 1
Pengelolaan Keuangan Desa
A.
Definisi Pengelolaan Keuangan Desa
Dengan diberlakukannya Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa,
maka yang menjadi perhatian kita bersama adalah bagaimana selanjutnya
pemerintahan desa mengelola keuangan dan mempertanggungjawabkannya.
Menurut pasal 71 ayat (1) UU Nomor 6 Tahun 2014 dinyatakan bahwa
Keuangan Desa adalah hak dan kewajiban Desa yang dapat dinilai dengan
uang serta segala sesuatu berupa uang dan barang yang berhubungan dengan
pelaksanaan hak dan kewajiban Desa. Selanjutnya pada ayat (2)nya
dinyatakan bahwa adanya hak dan kewajiban akan menimbulkan pendapatan,
belanja, pembiayaan, dan pengelolaan Keuangan Desa.
Dengan diberlakukannya Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang
Peraturan Pelaksanaan Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa,
maka kita coba jabarkan apa yang sebelumnya diatur pada UU Nomor 6 Tahun
2014, di antaranya :
Pasal 93 ayat (1) menyatakan bahwa pengelolaan keuangan Desa meliputi :
perencanaan,
pelaksanaan,
penatausahaan,
pelaporan,
dan
pertanggungjawaban. Berdasarkan pasal 105 dinyatakan ketentuan mengenai
pengelolaan keuangan Desa akan diatur dalam Peraturan Menteri ( maksudnya
Menteri Dalam Negeri).
Selanjutnya pasal 94 menyatakan bahwa pengelolaan keuangan Desa
dilaksanakan dalam masa 1 (satu) tahun anggaran terhitung mulai tanggal 1
Januari sampai dengan 31 Desember.
Pasal 103 menyatakan bahwa Kepala Desa menyampaikan laporan realisasi
pelaksanaan APBDesa kepada Bupati/Walikota setiap semester tahun berjalan.
Laporan semester pertama disampaikan paling lambat pada akhir bulan Juli
tahun berjalan. Sedangkan laporan semester kedua disampaikan paling lambat
pada akhir Januari tahun berikutnya.
Pasal 104 menyatakan bahwa selain penyampaian laporan realisasi
pelaksanaan APBDesa, kepala Desa juga menyampaikan laporan
pertanggungjawaban realisasi pelaksanaan APBDesa kepada Bupati/Walikota
setiap akhir tahun anggaran. Laporan tersebut merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari laporan penyelenggaraan Pemerintahan Desa kepada
Bupati/Walikota melalui Camat atau sebutan lain setiap akhir tahun anggaran.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
1
B.
Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa)
APBDesa pada dasarnya adalah rencana keuangan tahunan Pemerintahan
Desa. APBDesa terdiri atas :
1. Pendapatan Desa
Meliputi semua penerimaan uang melalui rekening desa yang merupakan
hak desa dalam 1 (satu) tahun anggaran yang tidak perlu dibayar kembali
oleh desa. Pendapatan desa diklasifikasikan menurut kelompok dan jenis.
2. Belanja Desa
Meliputi semua pengeluaran dari rekening desa yang merupakan kewajiban
desa dalam 1 (satu) tahun anggaran yang tidak akan diperoleh
pembayarannya kembali oleh desa. Belanja desa dipergunakan dalam
rangka mendanai penyelenggaraan kewenangan desa dan diklasifikasikan
menurut kelompok, kegiatan, dan jenis.
3. Pembiayaan Desa
Meliputi semua penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau
pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang
bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya. Pembiayaan
desa terdiri atas Penerimaan Pembiayaan dan Pengeluaran Pembiayaan
yang diklasifikasikan menurut kelompok dan jenis.
C.
Pengelolaan Keuangan Desa
Sebagaimana telah dinyatakan sebelumnya, pengelolaan keuangan Desa
meliputi: perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, dan
pertanggungjawaban yang dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Perencanaan
a. Rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa dibuat, disampaikan oleh
Kepala Desa, dan dibahas dengan Badan Permusyawaratan Desa untuk
disepakati bersama paling lambat bulan Oktober tahun berjalan.
b. Rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa yang telah disepakati
disampaikan oleh Kepala Desa kepada Bupati/Walikota melalui camat
atau sebutan lain paling lambat 3 (tiga) hari sejak disepakati untuk
dievaluasi.
c. Bupati/Walikota melakukan evaluasi paling lama 20 (dua puluh) hari
kerja sejak diterimanya Rancangan Peraturan Desa tentang
APBDesa.Dalam hal Bupati/Walikota tidak melakukan evaluasi dalam
batas waktu tersebut, maka Peraturan Desa berlaku dengan sendirinya.
d. Dalam hal ada koreksi yang disampaikan atau penyesuaian yang harus
dilakukan dari hasil evaluasi tersebut, maka Kepala Desa harus
melakukan penyempurnaan paling lama 7 (tujuh) hari kerja sejak
diterimanya hasil evaluasi.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
2
e. Apabila hasil evaluasi tidak ditindaklanjuti oleh Kepala Desa dan Kepala
Desa tetap menetapkan Rancangan Peraturan Kepala Desa tentang
APBDesa menjadi Peraturan Desa, Bupati/Walikota membatalkan
Peraturan Desa dengan Keputusan Bupati/Walikota. Dengan
dilakukannya pembatalan Peraturan Desa tersebut sekaligus
menyatakan berlakunya pagu APBDesa tahun anggaran sebelumnya.
Dalam hal terjadi pembatalan, Kepala Desa hanya dapat melakukan
pengeluaran terhadap operasional penyelenggaraan Pemerintah Desa.
f. Kepala Desa memberhentikan pelaksanaan Peraturan Desa paling lama
7 (tujuh) hari kerja setelah pembatalan dan selanjutnya bersama BPD
mencabut peraturan desa dimaksud.
g. Dalam hal Bupati/Walikota mendelegasikan evaluasi Rancangan
Peraturan Desa tentang APBDesa kepada Camat atau sebutan lain,
maka langkah yang dilakukan adalah :
1). Camat menetapkan hasil evaluasi Rancangan APBDesa paling lama
20 (dua puluh) hari kerja sejak diterimanya Rancangan Peraturan
Desa tentang APBDesa.
2). Dalam hal Camat tidak memberikan hasil evaluasi dalam batas waktu
yang ditetapkan, Peraturan Desa tersebut berlaku dengan sendirinya.
3). Dalam hal ada koreksi yang disampaikan atau penyesuaian yang
harus dilakukan dari hasil evaluasi tersebut, Kepala Desa melakukan
penyempurnaan paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak
diterimanya hasil evaluasi.
4). Apabila hasil evaluasi tidak ditindaklanjuti oleh Kepala Desa dan
Kepala Desa tetap menetapkan Rancangan Peraturan Kepala Desa
tentang APBDesa menjadi Peraturan Desa, Camat menyampaikan
usulan pembatalan Peraturan Desa kepada Bupati/Walikota.
2. Pelaksanaan
a. Semua penerimaan dan pengeluaran desa dalam rangka pelaksanaan
kewenangan desa dilaksanakan melalui rekening kas desa.
b. Semua penerimaan dan pengeluaran desa harus didukung oleh bukti
yang lengkap dan sah.
c. Pemerintah desa dilarang melakukan pungutan sebagai penerimaan
desa selain yang ditetapkan dalam peraturan desa.
d. Bendahara dapat menyimpan uang dalam Kas Desa pada jumlah
tertentu dalam rangka memenuhi kebutuhan operasional pemerintah
desa.
e. Pengeluaran desa yang mengakibatkan beban APBDesa tidak dapat
dilakukan sebelum rancangan peraturan desa tentang APBDesa
ditetapkan menjadi peraturan desa.
f. Pengeluaran desa untuk belanja pegawai yang bersifat mengikat dan
operasional perkantoran yang ditetapkan dalam peraturan kepala desa
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
3
tetap dapat dikeluarkan walaupun rancangan peraturan desa tentang
APBDesa belum ditetapkan.
g. Pelaksana Kegiatan mengajukan pendanaan untuk melaksanakan
kegiatan harus disertai dengan dokumen diantaranya Rencana Anggara
Biaya (RAB). Sebelum digunakan, RAB tersebut diverifikasi oleh
Sekretaris Desa dan disahkan oleh Kepala Desa.
h. Pelaksana Kegiatan bertanggungjawab terhadap tindakan yang
menyebabkan pengeluaran atas beban anggaran belanja kegiatan
dengan mempergunakan Buku Pembantu Kas Kegiatan sebagai
pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan desa.
3. Penatausahaan
Bendahara desa wajib :
a. Melakukan pencatatan setiap penerimaan dan pengeluaran serta
melakukan tutup buku setiap akhir bulan secara tertib. Penatausahaan
penerimaan dan pengeluaran dilakukan menggunakan : Buku Kas
Umum, Buku Kas Pembantu Pajak, dan Buku Bank.
b. Mempertanggungjawabkan uang melalui laporan pertanggungjawaban.
4. Pelaporan
Kepala desa menyampaikan laporan realisasi pelaksanaan APBDesa
kepada Bupati/Walikota yang meliputi :
a. Laporan semester pertama, berupa Laporan Realisasi Pelaksanaan
APBDesa.Semester Pertama.
b. Laporan semester akhir tahun, berupa Laporan Realisasi Pelaksanaan
APBDesa Semester Akhir.
5. Pertanggungjawaban
Kepala desa menyampaikan kepada Bupati /Walikota setiap akhir tahun
anggaran laporan yang meliputi :
a. Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APBDesa Tahun
Anggaran berkenaan.
1) Merupakan bagian tidak terpisahkan dari laporan penyelenggaraan
Pemerintahan Desa.
2) Diinformasikan kepada masyarakat secara tertulis dan dengan media
informasi yang mudah diakses oleh masyarakat.
3) Disampaikan kepada Bupati/Walikota melalui camat atau sebutan
lain.
b. Laporan Kekayaan Milik Desa per 31 Desember Tahun Anggaran
berkenaan
c. Laporan Program Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang masuk ke
desa.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
4
6. Pembinaan dan Pengawasan
a. Pemerintah Provinsi wajib membina dan mengawasi pemberian dan
penyaluran Dana Desa, Alokasi Dana Desa, dan Bagi Hasil Pajak dan
Retribusi Daerah dari Kabupaten/Kota kepada Desa.
b. Pemerintah Kabupaten/Kota wajib membina dan mengawasi
pelaksanaan pengelolaan keuangan desa.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
5
BAB 2
Konsep Dasar Akuntansi
A. Definisi Akuntansi
Akuntansi adalah suatu kegiatan dalam mencatat data keuangan sehingga
menjadi sebuah informasi yang berguna bagi pemakainya.
B.
Aspek-Aspek dan Karakteristik Akuntansi
1. Aspek Fungsi
Akuntansi menyajikan informasi kepada suatu entitas (misalnya
pemerintahan Desa) untuk melakukan tindakan yang efektif dan efisien.
Fungsi tindakan tersebut adalah untuk melakukan perencanaan,
pengawasan, dan menghasilkan keputusan bagi pimpinan entitas (misalnya
Kepala Desa) yang dapat dimanfaat baik oleh pihak internal maupun
eksternal.
2. Aspek Aktivitas
Suatu proses yang dilakukan untuk mengidentifkasi data, menjadi sebuah
data yang relevan, yang kemudian dianalisis dan diubah menjadi sebuah
informasi yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan.
Karakteristik penting akuntansi, meliputi :
a. Pengidentifikasian, pengukuran, dan pengkomunikasian informasi
keuangan
b. Akuntansi sebagai suatu sistem dengan input data/informasi dengan
output informasi dan laporan keuangan
c. Informasi keuangan terkait suatu entitas
d. Informasi dikomunikasikan untuk pemakai dalam pengambilan
keputusan.
C.
Pengguna Akuntansi
Pihak-pihak yang membutuhkan dan senantiasa menggunakan informasi
akuntansi, di antaranya :
1. Pihak Internal
Pihak internal adalah pihak yang berada di dalam struktur organisasi Desa,
yaitu Kepala Desa, Sekretaris Desa, Bendahara, dan Kepala Urusan/Kepala
Seksi.
2. Badan Permusyawaratan Desa (BPD)
Yang mempunyai tugas untuk melakukan pengawasan terhadap
pelaksanaan APBDesa.
3. Pemerintah
Dalam hal ini baik pemerintah pusat, pemerintah Provinsi, dan pemerintah
Kabupaten/Kota mengingat bahwa anggaran Desa berasal baik dari APBN
dan APBD melalui transfer, bagi hasil, dan bantuan keuangan.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
6
4. Pihak Lainnya
Selain pihak-pihak yang telah disebutkan sebelumnya, masih banyak lagi
pihak yang memungkinkan untuk melihat laporan keuangan Desa, misalnya
Lembaga Swadaya Desa, RT/RW, dan sebagainya.
D.
Prinsip-Prinsip Akuntansi
Prinsip akuntansi adalah sebuah nilai-nilai yang dijadikan panutan dan dipatuhi
oleh pembuat standar akuntansi. Namun, pada kenyataannya prinsip akuntansi
bukan merupakan parameter wajib. Hal itu dikarenakan prinsip akuntansi pada
hakikatnya mengawasi dan memberikan rambu-rambu dengan ketentuan yang
jelas dan sudah diakui kebenarannya. Dengan mematuhi prinsip-prinsip
akuntansi dalam membuat laporan keuangan, maka akan memudahkan pihak
pembuat dan pihak eksternal untuk membaca dan membandingkan dengan
laporan keuangan pemerintah Desa lainnya.
Ada beberapa prinsip akuntansi yang digunakan :
1. Prinsip Harga Perolehan
Prinsip ini mempunyai aturan bahwa harga perolehan dari harta (aset),
kewajiban/utang, dan pendapatan dihitung dari harga perolehan sesuai
dengan kesepakatan oleh kedua belah pihak yang bertransaksi. Harga
perolehan ini bernilai objektif sesuai dengan nilai uang yang
dikeluarkan/dibayarkan dari kas/bank.
2. Prinsip Realisasi Pendapatan
Prinsip ini merupakan pembahasan mengenai bagaimana mengukur dan
menentukan nilai dari pendapatan yang diperoleh. Pengukuran pendapatan
dapat diukur dengan penambahan harta (aset) dan berkurangnya utang atau
bertambahnya jumlah kas. Pencatatan pendapatan pada pemerintah Desa
pada dasarnya dilakukan pada saat terjadinya transaksi dan dapat dilihat
berdasarkan jumlah kas yang diterima.
3. Prinsip Objektif
Prinsip ini merujuk pada laporan keuangan yang didukung oleh bukti-bukti
transaksi yang ada. Jika tidak ada bukti transaksi, maka tidak ada
pencatatan transaksi. Prinsip ini memerlukan pengawasan dan
pengendalian pihak intern untuk menghindari terjadinya kecurangankecurangan untuk memanipulasi bukti transaksi dan pencatatannya.
4. Prinsip Pengungkapan Penuh
Dalam pembuatan laporan keuangan hendaknya mengungkapkan sebuah
informasi penuh yang tersaji dengan baik secara kualitatif dan kuatitatif yang
dapat mempengaruhi pengambilan keputusan.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
7
5. Prinsip Konsistensi
Dalam pembuatan laporan keuangan harus mempunyai nilai konsistensi
dalam menggunakan metode, pedoman, dan standar dalam pembuatannya.
Laporan keuangan juga harus mempunyai nilai banding, yang artinya
laporan keuangan dapat dibandingkan dengan pemerintah desa lainnya
dengan periode yang sama atau sebaliknya.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
8
BAB 3
Persamaan Akuntansi dan Kode Akun
A.
Persamaan Akuntansi
Persamaan dalam akuntansi merupakan gambaran antara elemen-elemen
dalam sebuah laporan keuangan yang saling berhubungan. Terdapat 5 (lima)
elemen pokok dalam laporan keuangan Desa, yaitu Aset, Kewajiban,
Pendapatan, Belanja, dan Kekayaan Bersih.
Akan mudah melakukan pencatatan transaksi jika kita memahami persamaan
akuntansi yang dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Persamaan dasar akuntansi
Persamaan akuntansi dasar ini sangat sederhana dengan mengambil
3 (tiga) elemen pokok dalam laporan keuangan, yaitu aset, kewajiban, dan
kekayaan bersih, maka didapat rumusan persamaan akuntansinya sebagai
berikut :
Aset = Kewajiban + Kekayaan Bersih
2. Persamaan akuntansi yang diperluas
Persamaan akuntansi yang diperluas dari persamaan akuntansi dasar ini
memiliki 2 (dua) rumus yaitu :
Aset + Belanja = Kewajiban + Kekayaan Bersih + Pendapatan +/Pembiayaan Netto
atau
Aset = Kewajiban + Kekayaan Bersih + (Pendapatan – Belanja) +/Pembiayaan Netto
Unsur-unsur yang ada pada laporan keuangan desa dapat dijelaskan
sebagai berikut :
a. Aset
Merupakan sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki
sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi
dan/atau sosial dimasa depan dapat diperoleh serta dapat diukur dengan
satuan uang. Aset dapat dikelompokkan dalam :
1). Aset Lancar, yaitu aset yang dalam periode waktu tertentu (tidak lebih
dari satu tahun) dapat dicairkan menjadi uang kas atau menjadi
bentuk aset lainnya.Misalnya Kas, Piutang, Persediaan.
2) Aset Tidak Lancar, yaitu aset yang mempunyai nilai ekonomis lebih
dari satu tahun. Misalnya Investasi Permanen, Aset Tetap, Dana
Cadangan, Aset Tidak Lancar Lainnya.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
9
b. Kewajiban
Merupakan utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaian-nya mengakibatkan aliran keluar sumber dayaekonomi
yang dimiliki. Kewajiban ini bisa berupa Kewajiban Jangka Pendek dan
Kewajiban Jangka Panjang. Misalnya Utang Kepada Pihak Ketiga, Utang
Pemotongan Pajak, Utang Cicilan Pinjaman, Pinjaman Jangka Panjang,
c. Kekayaan Bersih
Merupakan selisih antara aset yang dimiliki desa dengan kewajiban.yang
harus dipenuhi desa sampai dengan tanggal 31 Desember suatu tahun.
d. Pendapatan
Merupakan penerimaaan yang akan menambah Saldo Anggaran Lebih
dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang menjadi hak
pemerintah Desa, dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah Desa.
e. Belanja
Merupakan semua pengeluaran oleh Bendahara yang mengurangi Saldo
Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang
tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah Desa.
f. Pembiayaan
Merupakan setiap penerimaan/pengeluaran yang tidak berpengaruh
pada kekayaan bersih entitas yang perlu dibayar kembali dan/atau akan
diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun
tahun-tahun anggaran berikutnya, yang dalam penganggaran terutama
dimaksudkan untuk menutup defisit atau memanfaatkan surplus
anggaran.
B.
Kode Akun
Kode akun adalah suatu penamaan/penomoran yang dipergunakan untuk
mengklasifikasikan pos atau rekening transaksi. Setiap jenis pos dalam satu
sistem akuntansi harus memiliki kode atau nomor yang dapat dibedakan sesuai
dengan kelompoknya.
Kode akun mempunyai karakteristik sebagai berikut :
 Luwes, mudah disisipkan jika terdapat penambahan akun baru.
 Sederhana, sesuai dengan tujuan akun, namun mudah dimengerti
 Unik, setiap akun mempunyai kode masing-masing dan unik
 Sistematik, penempatan atau urutan akun sesuai dengan akun utama
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
10
Kode akun yang akan digunakan dalam pencatatan keuangan pemerintahan
desa sebaiknya ditetapkan seragam, sehingga laporan keuangan Desa bisa
saling diperbandingkan. Bahkan seandainya diperlukan, akan memudahkan
dalam melakukan kompilasi laporan keuangan seluruh Desa yang ada pada
suatu Kabupaten/Desa.
Contoh penerapan Bagan Akun Standar (BAS) dapat dilihat pada Lampiran 1 :
Bagan Akun Standar pada Pemerintahan Desa.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
11
BAB 4
Siklus Akuntansi
A. Definisi Siklus Akuntansi
Siklus akuntansi merupakan gambaran tahapan kegiatan akuntansi yang
meliputi pencatatan, penggolongan, pengikhtisaran, dan pelaporan yang dimulai
saat terjadi sebuah transaksi.
B. Tahapan Siklus Akuntansi
1. Tahap Pencatatan
Tahap ini merupakan langkah awal dari siklus akuntansi. Berawal dari buktibukti transaksi selanjutnya dilakukan pencatatan ke dalam buku yang
sesuai.
2. Tahap Penggolongan
Tahap selanjutnya setelah dilakukan pencatatan berdasarkan bukti transaksi
adalah tahap penggolongan. Tahap penggolongan merupakan tahap
mengelompokkan catatan bukti transaksi ke dalam kelompok buku besar
sesuai dengan nama akun dan saldo-saldo yang telah dicatat dan dinilai ke
dalam kelompok debit dan kredit.
3. Tahap Pengikhtisaran
Pada tahap ini dilakukan pembuatan neraca saldo dan kertas kerja. Laporan
Kekayaan Milik Desa berisi saldo akhir akun-akun yang telah dicatat di buku
besar utama dan buku besar pembantu. Laporan Kekayaan Milik Desa dapat
berfungsi untuk mengecek keakuratan dalam memposting akun ke dalam
debit dan kredit. Di dalam Laporan Kekayaan Milik Desa jumlah kolom debit
dan kredit harus sama atau seimbang. Sehingga perlunya pemeriksaan
saldo debit dan kredit di dalam Laporan Kekayaan Milik Desa dari waktu ke
waktu untuk menghindari salah pencatatan. Dengan demikian, pembuktian
ini bukan merupakan salah satu indikasi bahwa pencatatan telah dilakukan
dengan benar.
4. Tahap Pelaporan
Tahap ini merupakan tahap akhir dari siklus akuntansi. Kegiatan yang
dilakukan pada tahap ini :
a. Membuat Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan
APBDesa
Laporan ini berisi jumlah anggaran dan realisasi dari pendapatan,
belanja, dan pembiayaan dari pemerintah desa yang bersangkutan untuk
tahun anggaran tertentu.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
12
b. Laporan Kekayaan Milik Desa
Laporan yang berisi posisi aset lancar, aset tidak lancar, dan kewajiban
pemerintah desa per 31 Desember tahun tertentu.
C. Pencatatan pada Pengelolaan Keuangan Desa
1. Pencatatan Transaksi Pendapatan
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan yang meliputi :
a. Pendapatan Asli Desa (PADesa)
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan atas penerimaan pendapatan
yang berasal dari Hasil Usaha; Hasil Aset: Swadaya/Partisipasi/Gotong
Royong ; Lain-lain pendapatan asli desa.
Contoh :
Dalam tahun 20XX diperoleh PADesa dengan rincian sebagai berikut :
- Hasil Usaha
Rp 19.000.000,00
- Hasil Aset: Swadaya/Partisipasi/Gotong Royong Rp 25.000.000,00
- Lain-lain pendapatan asli desa.
Rp6.500.000,00
Total
Rp 50.500.000,00
b. Transfer
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan atas penerimaan pendapatan
yang berasal dari Dana Desa; Bagian dari Hasil Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah Kabupaten/Kota; Alokasi Dana Desa (ADD); Bantuan
Keuangan dari APBD Provinsi; Bantuan Keuangan APBD
Kabupaten/Kota.
Contoh :
Dalam tahun 20XX diperoleh pendapatan dari Transfer dengan rincian
sebagai berikut :
- Dana Desa
Rp 550.000.000,00
- Bagian dari Hasil Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah Kabupaten….
Rp 225.900.000,00
- Alokasi Dana Desa (ADD)
Rp 450.000.000,00
- Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi ……
Rp 55.000.000,00
- Bantuan Keuangan APBD Kabupaten…….
Rp 35.000.000,00
Total
Rp1.315.000.000,00
c. Pendapatan Lain-lain
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan atas penerimaan pendapatan
yang berasal dariHibah dan Sumbangan dari pihak ketiga yang tidak
mengikat ; dan Lain-lain Pendapatan Desa yang Sah.
Contoh :
Dalam tahun 20XX diperoleh Pendapatan Lain-Lain dengan rincian
sebagai berikut :
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
13
- Hibah dan sumbangan dari Pihak Ketiga
yang Tidak mengikat
- Lain-lain Pendapatan Desa yang Sah.
Total
Rp 18.500.000,00
Rp 1.250.000,00
Rp 19.750.000,00
2. Pencatatan Transaksi Belanja
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan atas belanja yang dilakukan
berdasarkan pada kelompok : Penyelenggaraan Pemerintahan Desa;
Pelaksanaan Pembangunan Desa; Pembinaan Kemasyarakatan Desa;
Pemberdayaan Masyarakat Desa; dan Belanja Tak Terduga. Masing –
masing kelompok ini dalam pelaksanaannya dilakukan melalui Belanja
Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, dan Belanja Modal.
Contoh :
Dalam tahun 20XX telah dilakukan transaksi belanja dengan rincian sebagai
berikut :
a. Penyelenggaraan Pemerintahan Desa
- Belanja Pegawai
Rp 360.000.000,00
- Belanja Barang dan Jasa
Rp 180.000.000,00
- Belanja ModalRp 50.000.000,00
Total
Rp 590.000.000,00
Belanja dalam kelompok ini digunakan untuk :
1). Penghasilan Tetap dan Tunjangan
- Belanja Pegawai
2). Operasional Perkantoran
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
3). Operasional BPD
- Belanja Barang dan Jasa
4). Operasional RT/RW.
- Belanja Barang dan Jasa
b. Pelaksanaan Pembangunan Desa
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja ModalRp 340.000.000,00
Total
Rp 360.000.000,00
Rp 24.000.000,00
Rp 50.000.000,00
Rp 12.000.000,00
Rp 144.000.000,00
Rp 170.000.000,00
Rp 510.000.000,00
Belanja ini digunakan untuk :
1). Perbaikan Saluran Irigasi
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
Rp 73.000.000,00
Rp 147.000.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
14
2). Pengaspalan Jalan Desa
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
Rp 97.000.000,00
Rp 193.000.000,00
c. Pembinaan Kemasyarakatan Desa
- Belanja Barang dan Jasa
Rp114.000.000,00
d. Pemberdayaan Masyarakat Desa
- Belanja Barang dan Jasa
Rp
74.000.000,00
e. Belanja Tak Terduga
- Belanja Barang dan Jasa
Rp
34.000.000,00
3. Pencatatan Transaksi Pembiayaan
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan yang meliputi :
a. Penerimaan Pembiayaan
Pada kelompok ini dicatat penerimaan pembiayaan yang berasal dari
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA); Pencairan Dana Cadangan);
dan Hasil Penjualan Kekayaan Desa yang dipisahkan.
Contoh :
Dalam tahun 20XX transaksi yang terkait dengan Penerimaan
Pembiayaan adalah sebagai berikut :
- Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA)
Rp 28.600.000,00
- Pencairan Dana Cadangan)
Rp
0,00
- Hasil Penjualan Kekayaan Desa yang dipisahkanRp
0,00
TotalRp 28.600.000,00
b. Pengeluaran Pembiayaan
Pada kelompok ini dicatat pengeluaran pembiayaan yang digunakan
untuk Pembentukan Dana Cadangan, dan Penyertaan Modal Desa.
Khusus untuk Dana Cadangan, penempatannya pada rekening tersendiri
dan penganggarannya tidak melebihi tahun akhir masa jabatan Kepala
Desa.
Contoh :
Dalam tahun 20XX transaksi yang terkai
Pembiayaan adalah sebagai berikut :
- Pembentukan Dana Cadangan
- Penyertaan Modal Desa.Rp
0,00
TotalRp
dengan
Penerimaan
Rp
0,00
0,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
15
4. Pencatatan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih Pemerintah Desa
Pada kelompok ini dilakukan pencatatan yang mempengaruhi posisi aset,
kewajiban, dan kekayaan bersih pemerintah desa pada akhir tahun
anggaran yang bersangkutan (per 31 Desember). Dilakukan pencatatan
untuk transaksi yang mencerminkan hak dan kewajiban dari pemerintah
desa pada akhir tahun anggaran berupa pencatatan piutang ataupun
hutang.
Contoh :
Diasumsikan bahwa tahun 20XX merupakan tahun pertama berlakunya UU
Nomor 6 Tahun 2014 pada pemerintah desa yang bersangkutan. Oleh
karena itu untuk dapat menyajikan laporan keuangan tahun 20XX yang
diperbandingkan telah dilakukan konversi atas posisi laporan keuangan
pemerintah desa yang bersangkutan Tahun Anggaran sebelumnya
menyesuaikan dengan struktur laporan keuangan sesuai dengan
Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 dengan posisi sebagai berikut :
LAPORAN KEKAYAAN MILIK DESA
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20XX-1
TAHUN 20XX-1
URAI AN
(Tahun Sebelumnya)
Rp.
I. ASET
A. ASET LANCAR
1. Kas Desa
a. Rekening Kas Desa
b. Uang Kas Dibendahara Desa
2. Investasi Jangka Pendek
a. Deposito
b. dst……..
3. Piutang
a. Piutang Sewa Tanah
b. Piutang Sewa Gedung
c. dst …….
4. Persediaan
a. Kertas Segel
b. Meterai
c. dst …….
JUMLAH ASET LANCAR
B. ASET TIDAK LANCAR
1. Investasi Permanen
a. Penyertaan Modal Pemerintah Desa
b. dst ……..
2. Aset Tetap
23.000.000,00
5.600.000,00
0,00
1.500.000,00
0,00
15.000.00
48.000,00
31.163.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
0,00
16
a. Tanah
b. Peralatan dan Mesin
c. Gedung dan Bangunan
d. Jalan, Irigasi, dan Jaringan
e. Aset Tetap Lainnya
f. Konstruksi Dalam Pengerjaan
3. Dana Cadangan
4. Aset Tidak Lancar Lainnya
JUMLAH ASET TIDAK LANCAR
JUMLAH ASET (A + B)
II. KEWAJIBAN
A. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
1. Utang Perhitungan Pihak Ketiga
2. Utang Bunga
3. Bagian Lancar Utang Jangka Panjang
4. dst…….
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
B. KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
1. Utang Dalam Negeri
2. dst ……..
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
JUMLAH KEWAJIBAN (A + B)
JUMLAH KEKAYAAN BERSIH (I – II)
453.000.000,00
43.000.000,00
354.000.000,00
653.000.000,00
3.450.000,00
0,00
0,00
0,00
1.509.900.000,00
1.541.063.000,00
6.972.000,00
5.000.000,00
40.000.000,00
51.972.000,00
135.000.000,00
135.000.000,00
186.972.000,00
1.354.091.000,00
Penjelasan :
1. Jumlah SiLPA sama dengan jumlah Kas di Bendahara Desa ditambah
Rekening Kas Desa = Rp 5.600.000,00 +Rp 23.000.000,00
=Rp 28.600.000,00
2. Nilai Jalan, Irigasi, dan Jaringan sebesar Rp 653.000.000,00 terdiri atas :
- Nilai Jalan
Rp 300.000.000,00
- Nilai Irigasi
Rp 250.000.000,00
- Nilai Jaringan
Rp 103.000.000,00
3. Utang Perhitungan Pihak Ketiga sebesar Rp 6.972.000,00 terdiri atas :
- Utang Iuran Jaminan Kesehatan Rp 5.472.000,00
- Utang Pajak
Rp 1.500.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
17
Selain itu diasumsikan jumlah anggaran APBDesa yang telah disetujui untuk
tahun 20XX adalah seperti yang disajikan di bawah ini :
APBDesa
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
TAHUN ANGGARAN 20XX
URAIAN
ANGGARAN
Rp.
I. PENDAPATAN
A. Pendapatan Asli Desa
1. Hasil Usaha
2. Swadaya, Partisipasi, dan Gotong Royong
3. Lain-lain Pendapatan Asli Desa yang Sah
Total
B. Pendapatan Transfer
1. Dana Desa
2. Bagian dari Hasil Pajak dan Retribusi
Kabupaten/Kota
3. Alokasi Dana Desa
4. Bantuan Provinsi
5. Bantuan Kabupaten/-Kota
Total
C. Pendapatan Lain-lain
1. Hibah dan Sumbangan dari Pihak Ketiga yang
Tidak Mengikat
2. Lain-lain Pendapatan Desa yang Sah
Total
JUMLAH PENDAPATAN
II. BELANJA
A. Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa
1. Penghasilan Tetap dan Tunjangan
- Belanja Pegawai
2. Operasional Perkantoran
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
3. Operasional BPD
- Belanja Barang dan Jasa
4. Operasional RT/RW
- Belanja Barang dan Jasa
Total
B. Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa
1. Perbaikan Saluran Irigasi
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
Sub Total
2. Pengaspalan Jalan Desa
- Belanja Barang dan Jasa
- Belanja Modal
Sub Total
Total
18.000.000,00
23.000.000,00
5.850.000,00
46.850.000,00
525.000.000,00
230.000.000,00
425.000.000,00
50.000.000,00
40.000.000,00
1.270.000.000,00
18.000.000,00
1.300.000,00
19.300.000,00
1.336.150.000,00
360.000.000,00
24.000.000,00
50.000.000,00
12.000.000,00
144.000.000,00
590.000.000,00
75.000.000,00
150.000.000,00
225.000.000,00
100.000.000,00
200.000.000,00
300.000.000,00
525.000.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
18
C. Bidang Pembinaan Kemasyarakatan
1. Kegiatan Pembinaan Ketentraman dan
Ketertiban
- Belanja Barang dan Jasa
Total
D. Bidang Pemberdayaan Masyarakat
1. Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan Perangkat
- Belanja Barang dan Jasa
Total
E. Bidang Tak Terduga
1. Kegiatan Kejadian Luar Biasa
- Belanja Barang dan Jasa
Total
JUMLAH BELANJA (A+B+C+D+E)
SURPLUS/DEFISIT (I – II)
III. PEMBIAYAAN
A. Penerimaan Pembiayaan
1. SiLPA
2. Pencairan Dana Cadangan
3. Hasil Kekayaan Desa Yang Dipisahkan
Total
B. Pengeluaran Pembiayaan
1. Pembentukan Dana Cadangan
2. Penyertaan Modal Desa
Total
PEMBIAYAAN NETTO
(Penerimaan Pembiayaan – Pengeluaran Pembiayaan)
SILPA Tahun Berjalan
(Selisih antara Surplus/Defisit dengan Pembiayaan Netto)
115.000.000,00
115.000.000,00
75.000.000,00
75.000.000,00
35.000.000,00
35.000.000,00
1.340.000.000,00
(3.850.000,00)
27.000.000,00
0,00
0,00
27.000.000,00
0,00
0,00
0,00
27.000.000,00
23.150.000,00
Pada akhir tahun 20XX diketahui beberapa informasi berikut :
a. Pada bulan 21 Desember tahun 20XX sejumlah Rp 50.000.000,00
disimpan sebagai Deposito Berjangka 3 Bulan dengan bunga 6 % (persen).
b. Ada penggunaan tanah dan gedung oleh pihak ketiga yang per 31
Desember 20XX belum dibayar oleh penyewanya dan diketahui masih
dalam proses penagihan masing-masing sebesar Rp 2.500.000,00 dan Rp
1.250.000,00
c. Pada akhir tahun 20XX setelah dilakukan perhitungan pisik diketahui
terdapat 20 (dua puluh) kertas segel senilai Rp 20.000,00 dan 7 (tujuh)
lembar meterai @ Rp 6.000,00 senilai Rp 42.000,00.
d. Menjelang akhir tahun 20XX terjadi transaksi pengiriman belanja ATK
sebesar Rp 3.546.000,00 yang sampai dengan akhir tahun proses
pembayarannya belum dilakukan karena masih ada dokumen yang
dipersyaratkan yang sampai dengan akhir tahun belum diperoleh.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
19
e. Dari jumlah pajak yang dipotong oleh Bendahara Desa sebesar Rp
48.300.000,00 selama setahun pada akhir tahun 20XX yang baru disetor
sebesar Rp 48.050.000,00. Ini berarti pada 31 Desember 20XX masih ada
potongan pajak yang belum disetorkan sebesar Rp 250.000,00.
f. Dari jumlah pinjaman jangka panjang yang diambil pada bulan Desember
tahun 20XX-1 sebesar Rp 180.000.000,-(Pokok Pinjaman Rp
160.000.000,00 dan bunga Rp 20.000.000,00) selama 4 (empat) tahun.
Pembayaran cicilan pokok pinjaman dan bunga baru akan dibayar pada
tahun berikutnya dengan jumlah yang sama Rp 45.000.000,00 (Pokok
Pinjaman Rp 40.000.000,00 dan bunga Rp 5.000.000,00). Untuk itu harus
dilakukan pencatatan atas kewajiban pokok dan beban bunga yang harus
dibayar pada tahun 20XX+1.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
20
BAB 5
Penulisan Bukti-Bukti Akuntansi
Proses pembuatan informasi keuangan berasal dari pencatatan bukti-bukti transaksi.
Pencatatan bukti transaksi merupakan proses yang sangat penting dan berpengaruh
pada proses penyusunan laporan keuangan. Jika terjadi kesalahan pada penulisan
bukti-bukti transaksi, maka laporan keuangan yang dihasilkan akan tidak valid dan
relevan. Selain itu tentunya akan menyesatkan pengguna informasi keuangan
tersebut.
A.
Jenis-Jenis Bukti Transaksi
Berdasarkan sumbernya bukti transaksi dapat dibedakan dalam 2 (dua)
kelompok, yaitu :
1. Bukti Transaksi Internal
Bukti transaksi internal adalah bukti yang berasal atau dikeluarkan oleh
pemerintah desa sebagai bukti telah terjadinya transaksi.
a. Bukti kas masuk
Merupakan bukti transaksi yang mencatat bahwa pemerintah desa
menerima sejumlah uang, misalkan tanda terima uang yang dibuat
karena pemerintah desa menerima sumbangan dalam bentuk uang dari
masyarakat.
b. Bukti kas keluar
Merupakan bukti transaksi yang mencatat pengeluaran sejumlah uang
oleh pemerintah desa, misalkan bukti pengeluaran kas untuk membayar
tagihan yang disampaikan ke pemerintah desa atas pembelian yang
dilakukan.
2. Bukti Transaksi Eksternal
Bukti transaksi eksternal adalah bukti yang berasal dan dibuat oleh pihak
luar akibat transaksi yang terjadi. Contoh bukti eksternal adalah surat
tagihan, kuitansi, bon/nota, faktur, cek, bilyet giro, dan rekening koran bank.
Bukti-bukti ini diperoleh pemerintah Desa karena adanya transaksi dengan
pihak ketiga yang dilakukan dengan menggunakan uang milik Desa.
Dalam akuntansi, bukti transaksi mempunyai fungsi :
1. Sebagai catatan sah yang dapat dipertanggungjawabkan dikemudian hari.
2. Sebagai dasar untuk melakukan analisis akun-akun mana saja yang
berpengaruh pada kejadian transaksi tersebut.
B.
Pemberian Kode pada Bukti Transaksi
Bukti transaksi perlu diberi nomor pengarsipan yang tujuannya memudahkan
dalam melakukan pencatatan dan dalam pencarian bukti transaksi setelah
dilakukan pengarsipan. Pemberian nomor pengarsipan juga akan memudahkan
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
21
dalam pengecekan terhadap pencatatan yang telah dilakukan. Bilamana
memungkinkan bukti transaksi yang berasal dari internal dapat diberikan
penomoran yang tercetak sebelumnya (pre-numbered) ataupun bisa dengan
memberikan cap nomor yang akan tercetak berurutan apabila digunakan.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
22
BAB 6
Penulisan Buku Besar
A.
Pencatatan Bukti Transaksi ke Buku Besar
Setiap transaksi yang terjadi baik yang terkait dengan penerimaan pendapatan
pengeluaran belanja, dan penerimaan/pengeluaran pembiayaan dicatat pada
Buku Kas Umum (BKU). Selanjutnya atas transaksi-transaksi yang telah
dilakukan pencatatannya dibukukan ke dalam buku besar dan buku besar
pembantu yang sesuai.
Untuk mempermudah pemahaman terkait dengan berbagai buku yang
digunakan, di bawah ini diberikan beberapa contoh transaksi yang berdampak
pada pencatatan yang harus dilakukan.
Contoh :
Pada tanggal 15 April 20XX diterima Pendapatan Asli Desa yang berasal dari
Hasil Usaha sebesar Rp 5.000.000,00 yang dicatat berdasarkan Bukti
Penerimaan Nomor P-001, maka transaksi tersebut akan dicatat pada Buku Kas
Umum sebesar Rp 5.000.000,00 pada kolom Penerimaan (lihat Buku Kas
Umum pada hal ….). Selanjutnya atas transaksi tersebut akan dicatat pada
Buku Besar “Pendapatan Asli Desa” dan Buku Besar Pembantu “Hasil Usaha”
sebagai berikut :
BUKU BESAR
Nama Akun : Pendapatan Asli Desa
Tanggal
15-420XX
Keterangan
Ref.
Penerimaan
Hasil Usaha
P-001
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 4100
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
5.000.000
5.000.000
50.500.000
50.500.000
Dst……..
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Hasil Usaha
Tanggal
Keterangan
15-4-20XX Hasil sewa
tanah kas
desa
Ref.
P-001
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 4110
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
5.000.000
5.000.000
19.000.000
19.000.000
Dst………
Total
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
23
Contoh :
Pada tanggal 21 April 20XX diterima Pendapatan Transfer Dana Desa dari
pemerintah pusat sebesar Rp 150.000.000,00 yang dicatat berdasarkan Bukti
Penerimaan Nomor T-001, maka transaksi tersebut akan dicatat pada Buku Kas
Umum sebesar Rp 150.000.000,00 pada kolom Penerimaan (lihat Buku Kas
Umum pada hal ….). Selanjutnya atas transaksi tersebut akan dicatat pada
Buku Besar “Pendapatan Transfer” dan Buku Besar Pembantu “Dana Desa”
sebagai berikut :
BUKU BESAR
Nama Akun : Pendapatan Transfer
Tanggal
Keterangan
Ref.
21-420XX
Penerimaan
Dana Desa
T-001
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 4200
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
150.000.000
150.000.000
1.315.000.000
1.315.000.000
Dst……..
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Dana Desa
Tanggal
Keterangan
21-4-20XX Transfer
Dana Desa
Tahap 1
Ref.
T-001
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 4210
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
150.000.000
150.000.000
550.000.000
550.000.000
Dst……..
Total
Contoh :
Pada tanggal 20 April 20XX dibeli Alat Tulis Kantor (ATK) untuk Operasional
Kantor senilai Rp 2.000.000,00 yang dicatat berdasarkan Bukti Pengeluaran
Nomor B-001, maka transaksi tersebut akan dicatat pada Buku Kas Umum
sebesar Rp 2.000.000,00 pada kolom Pengeluaran (lihat Buku Kas Umum pada
hal ….). Selanjutnya atas transaksi tersebut akan dicatat pada Buku Besar
“Belanja Operasional Perkantoran” dan Buku Besar Pembantu “Belanja Barang
dan Jasa (ATK)” sebagai berikut :
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
24
BUKU BESAR
Nama Akun : Belanja Operasional Perkantoran
Kredit
Rp
No. Akun : 5120
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
Rp
20-420XX
Belanja
Barang dan
Jasa (ATK)
B-001
2.000.000
2.000.000
74.000.000
74.000.000
Dst…..
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Belanja Barang dan Jasa
Tanggal
20-420XX
Keterangan
Pembelian
ATK
Kredit
Rp
No. Akun : 5121
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
Ref.
Debit
Rp
B-001
2.000.000
2.000.000
24.000.000
24.000.000
Dst………
Total
Contoh :
Pada tanggal 20XX dilaksanakan Perbaikan Saluran Irigasi yang dibiayai dari
Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp 73.000.000,00 berdasarkan SPK
Swakelola Nomor SPK-001/20XX yang selesai dikerjakan pada tanggal 25 Juli
20XX dan dari Belanja Modal sebesar Rp 147.000.000,00 berdasarkan kontrak
pengadaan barang/jasa Nomor K-001/20XX yang selesai dikerjakan pada
tanggal 24 Oktober 20XX. Seluruh belanja tersebut memenuhi ketentuan
kebijakan kapitalisasi aset yang berlaku pada pemerintah Desa Sumber
Makmur. Pengeluaran belanja tersebut akan dicatat pada Buku Kas Umum
masing-masing sebesar Rp 73.000.000,00 dan Rp 147.000.000,00 pada kolom
Pengeluaran (lihat Buku Kas Umum pada hal ….). Selanjutnya atas transaksi
tersebut akan dicatat pada Buku Besar “ Belanja Bidang Pelaksanaan
Pembangunan Desa” dan Buku Besar Pembantu “Perbaikan Saluran Irigasi”
sebagai berikut :
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
25
Terhadap pengeluaran belanjanya dilakukan pencatatan sebagai berikut :
BUKU BESAR
Nama Akun : Belanja Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa No. Akun : 5200
Saldo
Debit
Kredit
Tanggal Keterangan
Ref.
Debit
Kredit
Rp
Rp
Rp
Rp
25-720XX
24-1020XX
Belanja
Barang dan
JasaPerbaikan
saluran
irigasi
Belanja
ModalPerbaikan
Saluran
Irigasi
SPK001/20XX
K-001/20XX
73.000.000
73.000.000
147.000.000
147.000.000
Dst………
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Belanja Perbaikan Saluran Irigasi
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 5210
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
Tanggal
Keterangan
Ref.
25-720XX
Belanja
Barang dan
JasaPerbaikan
saluran
irigasi
Belanja
ModalPerbaikan
Saluran
Irigasi
SPK001/20XX
73.000.000
73.000.000
K-001/20XX
147.000.000
147.000.000
220.000.000
220.000.000
24-1020XX
Total
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
26
Terhadap dampak diperolehnya tambahan aset akibat proses pengadaan
barang dan jasa dilakukan pencatatan sebagai berikut :
BUKU BESAR
Nama Akun : Jalan, Irigasi, dan Jaringan
Tanggal
Keterangan
1-1-20XX
25-720XX
Saldo Awal
Belanja
Barang dan
JasaPerbaikan
saluran
irigasi
Belanja
ModalPerbaikan
Saluran
Irigasi
24-1020XX
Ref.
Debit
Rp
Kredit
Rp
No. Akun : 1340
Saldo
Debit
Kredit
Rp
Rp
73.000.000
653.000.000
626.000.000
147.000.000
773.000.000
Dst……..
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Bangunan Air Irigasi
Tanggal
Keterangan
1-1-20XX
25-720XX
Saldo Awal
Belanja
Barang dan
JasaPerbaikan
saluran
irigasi
Belanja
ModalPerbaikan
Saluran
Irigasi
Total
24-1020XX
Ref.
Debit
Kredit
No. Akun : 1343
Saldo
Debit
Kredit
73.000.000
200.000.000
273.000.000
147.000.000
420.000.000
220.000.000
420.000.000
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
27
BUKU KAS UMUM
DESA SUMBER MAKMUR, KECAMATAN MAJU SEJAHTERA- TAHUN ANGGARAN 20XX
JUMLAH
KODE
PENERIMAAN PENGELUARAN NOMOR
NO.. TANGGAL
URAIAN
PENGELUARAN
REKENING
Rp.
Rp.
BUKTI
KUMULATIF
1.
Saldo Awal
15-4-20XX
2.
4 1 0 0 Pendapatan
5.000.000
P-001
Asli Desa
3. 20-4-20XX 5 1 2 0 Belanja
2.000.000 B-001
2.000.000
Operasional
Perkantoran
4.
21-4-20XX
4 2 0 0 Pendapatan
Transfer
150.000.000
T-001
Dst……..
25.
25-7-20XX
5 2 0 0 Belanja Bidang
73.000.000
5 2 0 0 Belanja Bidang
147.000.000
Pelaksanaan
Pembangunan
Desa
SPK001/20XX
Dst……….
35.
24-10-20XX
Pelaksanaan
Pembangunan
Desa
Dst……..
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
28
K-001/20XX
SALDO
Rp.
28.600.000
33.600.000
31.600.000
181.600.000
JUMLAH
……………………, tanggal …………….
Mengetahui,
Kepala Desa
Bendahara Desa
(MAT SANI)
(SUGIYANTO)
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
29
NO.
1.
2.
BUKU KAS PEMBANTU PAJAK
DESA SUMBER MAKMUR, KECAMATAN MAJU SEJAHTERA- TAHUN ANGGARAN 20XX
PEMOTONGAN
PENYETORAN
TANGGAL
URAIAN
Rp.
Rp.
10-1-20XX
Potongan PPh Ps 21
3.000.000
15-1-20XX
Penyetoran Pot. PPh Ps.21
3.000.000
SALDO
Rp.
0
Dst…………
22.
23.
23-12-20XX
30-12-20XX
Potongan PPh Ps.21
3.300.000
Penyetoran Pot. PPh Ps.21
JUMLAH
48.300.000
……………………, tanggal …………….
Mengetahui,
Kepala Desa
Bendahara Desa
(MAT SANI)
(SUGIYANTO)
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
30
3.050.000
48.000.000
250.000
250.000
BUKU BANK DESA
DESA SUMBER MAKMUR, KECAMATAN MAJU SEJAHTERA-TAHUN ANGGARAN 20XX
BULAN
: April 20XX
BANK CABANG : SUMBER MAKMUR
REK. NOMOR :001-234-567-899
NO.
1.
2.
PEMASUKAN
TANGGAL
URAIAN
BUKTI
BUNGA
TRANSAKSI TRANSAKSI TRANSAKSI SETORAN BANK
Rp.
Rp.
1-4-20XX
15-4-20XX
3
16-4-20XX
4.
21-4-20XX
Saldo
Pendapatan
Asli Desa
Pengisian Kas
Bendahara
Pendapatan
Transfer
PENGELUARAN
PENARIKAN
Rp.
PAJAK
Rp.
BIAYA
ADM.
Rp.
SALDO
Rp.
10.500.000
P-001
5.000.000
PR-013
T-001
15.500.000
7.500.000
150.000.000
158.000.000
Dst……………
TOTAL TRANSAKSI BULAN INI
TOTAL TRANSAKSI KUMULATIF
Sumber Makmur, 30 April 20XX
Mengetahui,
Kepala Desa
Bendahara Desa
(MAT SANI.)
(SUGIYANTO)
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
8.000.000
31
BUKU KAS PEMBANTU KEGIATAN
DESA SUMBER MAKMUR, KECAMATAN MAJU SEJAHTERA- TAHUN ANGGARAN 20XX
Bidang : Pembangunan Desa
Kegiatan :Pembangunan Saluran Irigasi
No.
Tanggal
Uraian
1
2
3
1.
1-6-20XX
2.
25-7-20XX
Kegiatan
Pemb. Saluran
Air
Pembayaran
Pekerjaan
Pemb. Saluran
Air
Penerimaan
Dari
Swadaya
Bendahara Masyarakat
4
5
Nomor
Bukti
Pengeluaran
Jumlah
Belanja Belanja Pengembalian
Saldo
Barang Modal ke Bendahara
dan Jasa
6
7
8
SPK-001/20XX
B-024
73.000.000
9
73.000.000
0
Dst………
Jumlah
Total Penerimaan
Total Pengeluaran
Total Pengeluaran + Saldo Kas
Sumber Makmur, 31 Juli 20XX
TUGIMIN
(Pelaksana Kegiatan)
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
32
10
B.
Pengikhtisaran Buku Besar ke Laporan Pertanggungjawaban Realisasi
APBDesa dan Laporan Kekayaan Milik Desa
Setelah seluruh transaksi dicatat pada BKU dan Buku Besar, tahap berikutnya
adalah tahap pengikhtisarannya dari buku besar ke neraca saldo. Pencatatan
ke neraca saldo dilakukan untuk meyakinkan bahwa proses yang dilakukan
telah dilakukan pencatatannya dengan benar (pengecekan debit dan kreditnya
sudah seimbang). Dengan dibuatnya neraca saldo maka akan memudahkan
dalam penyusunan Laporan Pertanggungjawaban Realisasi APBDesa dan
Laporan Kekayaan Milik Daerah.
NERACA SALDO
KODE AKUN
1110
1111
1112
1120
1121
1130
1131
1132
1141
1141
1142
1200
1221
1300
1310
1320
1330
1340
1350
1360
1400
1500
2100
2110
2120
2130
2200
2210
NAMA AKUN
DEBIT
(Rp)
Kas Desa :
a. Rekening Kas Desa
90.000.000,00
b. Uang Kas Di bendahara
2.750.000
Desa
Investasi Jangka Pendek :
50.000.000,00
a. Deposito
Piutang :
a. Piutang Sewa Tanah
2.500.000,00
b. Piutang Sewa Gedung
1.250.000,00
Persediaan :
a. Kertas Segel
20.000,00
b. Meterai
42.000,00
Investasi Jangka Panjang :
a. Penyertaan Modal
Pemerintah Desa
0,00
Aset Tetap :
a. Tanah
453.000.000,00
b. Peralatan dan Mesin
93.000.000,00
c. Gedung dan Bangunan
354.000.000,00
d. Jalan, Irigasi, dan
Jaringan
1.163.000.000,00
e. Aset Tetap Lainnya
3.450.000,00
f. Konstruksi Dalam
Pengerjaan
0,00
Dana Cadangan
0,00
Aset Tidak Lancar Lainnya
0,00
Kewajiban Jangka Pendek :
a. Utang Perhitungan Pihak
Ketiga
b. Utang Bunga
c. Bagian Lancar Utang
Jangka Panjang
Kewajiban Jangka Panjang
a. Utang Dalam Negeri
KREDIT
(Rp)
3.796.000,00
5.000.000,00
40.000.000,00
90.000.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
33
4100
4110
4120
4130
4200
4210
4220
4230
4241
4242
4300
4310
4320
5100
5110
5120
5130
5140
5200
5210
5220
5300
5310
5400
5410
5500
5510
Pendapatan Asli Desa
a. Hasil Usaha
b. Swadaya, Partisipasi, dan
Gotong Royong
c. Lain-lain Pendapatan Asli
Desa yang Sah
Pendapatan Transfer
a. Dana Desa
b. Bagian dari Hasil Pajak
dan Retribusi
Kabupaten/Kota
c. Alokasi Dana Desa
d. Bantuan Provinsi
e. Bantuan Kabupaten/-Kota
Pendapatan Lain-lain
a. Hibah dan Sumbangan
dari Pihak Ketiga yang
Tidak Mengikat
b. Lain-lain Pendapatan Desa
yang Sah
Belanja Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa :
a. Penghasilan Tetap dan
Tunjangan
b. Operasional Perkantoran
c. Operasional BPD
d. Operasional RT/RW
Belanja Bidang Pelaksanaan
Pembangunan Desa :
a. Perbaikan Saluran Irigasi
b. Pengaspalan Jalan Desa
Belanja Bidang Pembinaan
Kemasyarakatan :
a. Kegiatan Pembinaan
Ketentraman dan Ketertiban
Belanja
Bidang
Pemberdayaan Masyarakat :
a. Kegiatan Pelatihan Kepala
Desa dan Perangkat
Belanja Bidang Tak
Terduga:
a. Kegiatan Kejadian Luar
Biasa
6100
6110
6120
6130
19.000.000,00
25.000.000,00
6.500.000,00
550.000.000,00
225.900.000,00
450.000.000,00
55.000.000,00
35.000.000,00
18.500.000,00
1.250.000,00
360.000.000,00
74.000.000,00
12.000.000,00
144.000.000,00
220.000.000,00
290.000.000,00
114.000.000,00
74.000.000,00
34.000.000,00
Penerimaan Pembiayaan :
a. SiLPA
b. Pencairan Dana Cadangan
c. Hasil Kekayaan Desa Yang
28.600.000,00
0,00
Dipisahkan
6200
6210
6220
0,00
Pengeluaran Pembiayaan :
a. Pembentukan Dana
Cadangan
b. Penyertaan Modal Desa
0,00
0,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
34
C. Membuat Kertas Kerja dan Neraca Lajur
Kertas kerja atau neraca lajur dibuat untuk memudahkan dalam pembuatan
laporan Laporan Pertanggungjawaban Realisasi APBDesa dan Laporan
Kekayaan Milik Daerah. Angka yang disajikan pada Neraca Lajur diambil dari
Neraca Saldo seluruh Buku Besar dengan memperhatikan koreksi yang
kemungkinan dilakukan atas penyajian angka-angka tersebut.
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
35
NERACA LAJUR
Kode
Akun
1110
1111
1112
1120
1121
1130
1131
1132
1141
1141
1142
1200
1221
1300
1310
1320
1330
1340
1350
1360
Nama Akun
Neraca Saldo
Debit
Kas Desa :
a. Rekening Kas
Desa
b. Uang Kas Di
bendahara Desa
Investasi Jangka
Pendek :
a. Deposito
Piutang :
a. Piutang Sewa
Tanah
b. Piutang Sewa
Gedung
Persediaan :
a. Kertas Segel
b. Meterai
Investasi Jangka
Panjang :
a. Penyertaan Modal
Pemerintah Desa
Aset Tetap :
a. Tanah
b. Peralatan dan
Mesin
c. Gedung dan
Bangunan
d. Jalan, Irigasi, dan
Jaringan
e. Aset Tetap
Lainnya
f. Konstruksi
Dalam Pengerjaan
Kredit
Laporan Realisasi
APBDesa
Debit
Kredit
Penyesuaian
Debit
Kredit
Laporan Kekayaan Desa
Debit
Kredit
90.000.000
2.750.000
90.000.000
2.750.000
50.000.000
50.000.000
2.500.000
1.250.000
2.500.000
1.250.000
20.000
42.000
20.000
42.000
0
0
453.000.000
93.000.000
354.000.000
1.163.000.000
3.450.000
0
453.000.000
93.000.000
354.000.000
1.163.000.000
3.450.000
0
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
36
1400
1500
2100
2110
2120
2130
2200
2210
4100
4110
4120
4130
4200
4210
4220
4230
4241
4242
Dana Cadangan
Aset Tidak Lancar
Lainnya
Kewajiban Jangka
Pendek :
a. Utang
Perhitungan Pihak
Ketiga
b. Utang Bunga
c. Bagian Lancar
Utang Jangka
Panjang
Kewajiban Jangka
Panjang :
a.Utang Dalam
Negeri
Pendapatan Asli
Desa
a. Hasil Usaha
b. Swadaya,
Partisipasi, dan
Gotong Royong
c. Lain-lain
Pendapatan Asli
Desa yang Sah
Pendapatan
Transfer
a. Dana Desa
b. Bagian dari Hasil
Pajak dan Retribusi
Kabupaten/Kota
c. Alokasi Dana
Desa
d. Bantuan Provinsi
e. Bantuan
Kabupaten/-Kota
0
0
0
0
3.796.000
5.000.000
40.000.000
3.796.000
5.000.000
40.000.000
90.000.000
90.000.000
19.000.000
25.000.000
19.000.000
25.000.000
6.500.000
6.500.000
550.000.000
225.900.000
550.000.000
225.900.000
450.000.000
55.000.000
35.000.000
450.000.000
55.000.000
35.000.000
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
37
4300
4310
4320
5100
5110
5120
5130
5140
5200
5210
5220
5300
5310
5400
Pendapatan Lainlain
a. Hibah dan
Sumbangan dari
Pihak Ketiga
yang Tidak
Mengikat
b. Lain-lain
Pendapatan
Desa yang Sah
Belanja
Bidang
Penyelenggaraan
Pemerintahan Desa
a. Penghasilan
Tetap dan
Tunjangan
b. Operasional
Perkantoran
c. Operasional BPD
d. Operasional
RT/RW
Belanja
Bidang
Pelaksanaan
Pembangunan Desa
a. Perbaikan
Saluran Irigasi
b. Pengaspalan
Jalan Desa
Belanja
Bidang
Pembinaan
Kemasyarakatan :
a. Kegiatan
Pembinaan
Ketentraman dan
Ketertiban
Belanja
Bidang
Pemberdayaan
Masyarakat :
18.500.000
18.500.000
1.250.000
1.250.000
360.000.000
360.000.000
74.000.000
12.000.000
144.000.000
74.000.000
12.000.000
144.000.000
220.000.000
220.000.000
290.000.000
290.000.000
114.000.000
114.000.000
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
38
5410
5500
5510
6100
6110
6120
6130
6200
6210
6220
a. Kegiatan
Pelatihan Kepala
Desa dan
Perangkat
Belanja Bidang Tak
Terduga:
a. Kegiatan Kejadian
Luar Biasa
Penerimaan
Pembiayaan:
a. SiLPA
b. Pencairan Dana
Cadangan
c. Hasil Kekayaan
Desa
Yang
Dipisahkan
Pengeluaran
Pembiayaan:
a. Pembentukan
Dana Cadangan
b. Penyertaan
Modal Desa
74.000.000
74.000.000
34.000.000
34.000.000
28.600.000
0
28.600.000
0
0
0
0
0
0
0
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
39
BAB 7
Penyusunan Laporan Keuangan Desa
Membuat laporan keuangan merupakan tahap akhir dari siklus akuntansi. Data
laporan keuangan diambil dari seluruh proses yang dilakukan sampai dengan
dibuatnya neraca lajur. Data yang diproses berdasarkan neraca lajur itulah
digunakan sebagai dasar penyusunan laporan keuangan.
A. Laporan Pertanggungjawaban Realisasi APBDesa
Laporan ini menyajikan realisasi pendapatan, belanja, dan pembiayaan dari
pemerintah desa dibandingkan dengan anggarannya sesuai dengan APBDesa
atau APBDesa Perubahan untuk suatu tahun anggaran tertentu. Adapun bentuk
Laporan Pertanggungjawaban Realisasi APBDesa disajikan dengan format
sebagai berikut :
LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN REALISASI APBDesa
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
TAHUN ANGGARAN 20XX
ANGGARAN
Rp.
URAIAN
I. PENDAPATAN
A. Pendapatan Asli Desa
1. Hasil Usaha
2. Swadaya, Partisipasi,
dan Gotong Royong
3. Lain-lain Pendapatan
Asli Desa yang Sah
Total
B. Pendapatan Transfer
1. Dana Desa
2. Bagian dari Hasil Pajak
dan Retribusi
Kabupaten/Kota
3. Alokasi Dana Desa
4. Bantuan Provinsi
5. Bantuan Kabupaten/Kota
Total
C. Pendapatan Lain-lain
1. Hibah dan Sumbangan
dari Pihak Ketiga yang
Tidak Mengikat
2. Lain-lain Pendapatan
Desa yang Sah
Total
JUMLAH PENDAPATAN
II. BELANJA
A. Bidang Penyelenggaraan
Pemerintahan Desa
1. Penghasilan Tetap dan
REALISASI
Rp.
LEBIH/KURANG
Rp.
18.000.000
19.000.000
1.000.000
23.000.000
25.000.000
2.000.000
5.850.000
46.850.000
6.500.000
50.500.000
650.000
3.650.000
525.000.000
550.000.000
25.000.000
230.000.000
425.000.000
50.000.000
225.900.000
450.000.000
55.000.000
(4.100.000)
25.000.000
5.000.000
40.000.000
1.270.000.000
35.000.000
1.315.900.000
(5.000.000)
45.900.000
18.000.000
18.500.000
500.000
1.300.000
19.300.000
1.336.150.000
1.250.000
19.750.000
1.386.150.000
(50.000)
450.000
50.000.000
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
KETERANGAN
40
Tunjangan
- Belanja Pegawai
2. Operasional Perkantoran
- Belanja Barang dan
Jasa
- Belanja Modal
3. Operasional BPD
- Belanja Barang dan
Jasa
4. Operasional RT/RW
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
B. Bidang Pelaksanaan
Pembangunan Desa
1. Perbaikan Saluran
Irigasi
- Belanja Barang dan
Jasa
- Belanja Modal
2. Pengaspalan Jalan
Desa
- Belanja Barang dan
Jasa
- Belanja Modal
Total
C. Bidang Pembinaan
Kemasyarakatan
1. Kegiatan Pembinaan
Ketentraman dan
Ketertiban
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
D. Bidang Pemberdayaan
Masyarakat
1. Kegiatan Pelatihan
Kepala Desa dan
Perangkat
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
E. Bidang Tak Terduga
1. Kegiatan Kejadian Luar
Biasa
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
JUMLAH BELANJA
SURPLUS/DEFISIT (I – II)
III. PEMBIAYAAN
A. Penerimaan Pembiayaan
1. SiLPA
2. Pencairan Dana
Cadangan
3. Hasil Kekayaan Desa
Yang Dipisahkan
Total
360.000.000
360.000.000
0
24.000.000
50.000.000
24.000.000
50.000.000
0
0
12.000.000
12.000.000
0
144.000.000
590.000.000
144.000.000
590.000.000
0
0
75.000.000
150.000.000
73.000.000
147.000.000
(2.000.000)
(3.000.000)
100.000.000
200.000.000
97.000.000
193.000.000
(3.000.000)
(7.000.000)
525.000.000
510.000.000
(15.000.000)
115.000.000
114.000.000
(1.000.000)
115.000.000
114.000.000
(1.000.000)
75.000.000
75.000.000
74.000.000
74.000.000
(1.000.000)
(1.000.000)
35.000.000
35.000.000
1.340.000.000
(3.850.000)
34.000.000
34.000.000
1.322.000.000
64.150.000
(1.000.000)
(1.000.000)
(18.000.000)
68.000.000
27.000.000
28.600.000
1.860.000
0
0
0
0
27.000.000
0
28.600.000
0
1.860.000
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
41
B. Pengeluaran Pembiayaan
1. Pembentukan Dana
Cadangan
2. Penyertaan Modal Desa
Total
PEMBIAYAAN NETTO
(Penerimaan Pembiayaan –
Pengeluaran Pembiayaan)
SILPA Tahun Berjalan
(Selisih antara Surplus/Defisit
dengan Pembiayaan Netto)
0
0
0
27.000.000
0
0
0
28.600.000
0
0
0
1.860.000
23.150.000
92.750.000
69.600.000
Tanggal, 31 Desember 20XX
MAT SANI
(Kepala Desa)
B. Laporan Kekayaan Milik Desa
Laporan ini menyajikan kekayaan milik desa yang pada dasarnya merupakan
selisih antara aset yang dimiliki desa dengan jumlah kewajiban desa sampai
dengan tanggal 31 Desember suatu tahun. Adapun bentuk laporan Kekayaan
Milik Desa disajikan dengan format sebagai berikut :
LAPORAN KEKAYAAN MILIK DESA
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20XX
URAI AN
I. ASET
A. ASET LANCAR
1. Kas Desa
a. Rekening Kas Desa
b. Uang Kas Dibendahara Desa
2. Investasi Jangka Pendek
a. Deposito
b. dst……..
3. Piutang
a. Piutang Sewa Tanah
b. Piutang Sewa Gedung
c. dst …….
4. Persediaan
a. Kertas Segel
b. Meterai
c. dst …….
JUMLAH ASET LANCAR
B. ASET TIDAK LANCAR
1. Investasi Permanen
TAHUN 20XX
TAHUN 20XX-1
(Tahun Periode
Pelaporan)
Rp.
(Tahun Sebelumnya)
Rp.
90.000.000
2.750.000
23.000.000,00
5.600.000,00
50.000.000,00
0,00
2.500.000,00
1.250.000,00
1.500.000,00
0,00
20.000,00
42.000,00
15.000.00
48.000,00
146.562.000
31.163.000,00
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
42
a. Penyertaan Modal Pemerintah
Desa
0,00
0,00
b. dst ……..
2. Aset Tetap
a. Tanah
453.000.000,00
453.000.000,00
b. Peralatan dan Mesin
93.000.000,00
43.000.000,00
c. Gedung dan Bangunan
354.000.000,00
354.000.000,00
d. Jalan, Irigasi, dan Jaringan
1.163.000.000,00
653.000.000,00
e. Aset Tetap Lainnya
3.450.000,00
3.450.000,00
f. Konstruksi Dalam Pengerjaan
0,00
0,00
3. Dana Cadangan
0,00
0,00
4. Aset Tidak Lancar Lainnya
0,00
0,00
JUMLAH ASET TIDAK LANCAR
2.066.450.000
1.509.900.000,00
JUMLAH ASET (A + B)
2.213.012.000
1.041.063.000,00
II. KEWAJIBAN
C. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
1. Utang Perhitungan Pihak Ketiga
3.796.000,00
6.972.000,00
2. Utang Bunga
5.000.000,00
5.000.000,00
3. Bagian Lancar Utang Jangka
40.000.000,00
40.000.000,00
Panjang
4. dst…….
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA
48.796.000,00
51.972.000,00
PENDEK
D. KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
1. Pinjaman Jangka Panjang
90.000.000,00
135.000.000,00
2. dst ……..
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA
90.000.000,00
135.000.000,00
PANJANG
JUMLAH KEWAJIBAN (A + B)
138.796.000,00
186.972.000,00
JUMLAH KEKAYAAN BERSIH (I – II)
2.074.216.000
1.354.091.000,00
Tanggal, 31 Desember 20XX
MAT SANI
(Kepala Desa)
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
43
DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa
2. Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan
3. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan
Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa
4. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2015 tentang Perubahan atas Peraturan
Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan Undangundang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa
5. Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa Yang
Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
6. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2015 tentang Perubahan atas Peraturan
Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa Yang Bersumber Dari
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
7. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan
Keuangan Desa
IAI-KASP | Pedoman Asistensi Akuntansi Keuangan Desa
44
Lampiran 1
BAGAN AKUN STANDAR
PADA
PEMERINTAHAN DESA
KODE AKUN
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
2
2
2
2
2
2
2
2
3
3
3
3
3
3
3
0
0
1
1
1
1
1
2
2
2
2
3
3
3
3
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
0
1
1
1
1
2
2
2
0
1
1
1
1
1
1
NAMA AKUN
0
0
0
1
2
3
4
0
1
2
3
0
1
2
3
4
5
6
7
0
1
2
3
4
5
0
0
1
2
3
0
1
2
0
0
1
2
3
4
5
ASET
ASET LANCAR
Kas
Kas di Rekening Kas Desa
Kas di Bandahara Desa
Kas Lainnya
Setara Kas
Investasi Jangka Pendek
Investasi dalam Deposito
Investasi dalam Saham
Investasi Jangka Pendek Lainnya
Piutang
Piutang Sewa Tanah
Piutang Sewa Gedung
Piutang PADesa Lainnya
Piutang Transfer Dana Desa
Piutang Transfer Alokasi Dana Desa
Piutang Bagi Hasil PAD Kab/Kota
Piutang Pendapatan Lainnya
Persediaan
Kertas Segel
Meterai
Persediaan Barang Pakai Habis
Persediaan Bahan/Material
Persediaan Barang Lainnya
INVESTASI JANGKA PANJANG
Investasi Jangka Panjang Non Permanen
Dana Bergulir
Deposito Jangka Panjang
Investasi Non Permanen Lainnya
Investasi Jangka Panjang Permanen
Penyertaan Modal Pemerintah Desa
Investasi Permanen Lainnya
ASET TETAP
Tanah
Tanah Kas Desa
Tanah Pertanian
Tanah Perkebunan
Tanah Untuk Bangunan Gedung
Tanah Untuk Bangunan Bukan Gedung
KODE AKUN
NAMA AKUN
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
3
3
3
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
4
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
0
1
2
3
4
5
6
0
1
2
3
4
5
6
1
1
1
1
1
1
3
3
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
7
8
9
10
11
12
1
1
1
1
3
3
3
3
4
4
4
4
13
14
15
16
Peralatan dan Mesin
Alat Angkutan Darat Bermotor
Alat Angkutan Darat Tak Bermotor
Alat Angkutan Apung Bermotor
Alat Angkutan Apung Tak Bermotor
Alat Bengkel Bermesin
Alat Bengkel Tak Bermesin
Alat Ukur
Alat Pengolahan
Alat Pemeliharaan Tanaman
Alat Kantor
Alat Rumah Tangga
Komputer
Meja dan Kursi Kerja/Rapat
Alat Komunikasi
Peralatan Pemancar
Alat Keamanan dan Perlindunan
Gedung dan Bangunan
Bangunan Gedung Tempat Kerja
Bangunan Gedung Tempat Tinggal
Bangunan Menara
Tugu Peringatan
Tugu Titik Kontrol
Rambu-rambu
Jalan, Irigasi, dan Jaringan
Jalan
Jembatan
Bangunan Air Irigasi
Bangunan Air Pasang Surut
Bangunan Air Rawa
Bangunan Pengaman Sungai dan Penanggulangan
Bencana Alam
Bangunan Pengembangan Sumber Air dan Air Tanah
Bangunan Air Bersih/Baku
Bangunan Air Kotor
Instalasi Air Minum/Air Bersih
Instalasi Air Kotor
Instalasi Pengolahan Sampah Organik dan Non
Organik
Instalasi Pengolahan Bahan Bangunan
Instalasi Pembangkit Listrik
Jaringan Air Minum
Jaringan Listrik
KODE AKUN
NAMA AKUN
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
5
5
5
5
5
5
5
5
6
6
0
1
2
3
4
5
6
7
0
1
Aset Tetap Lainnya
Buku
Terbitan
Barang-barang Perpustakaan
Barang Bercorak Kebudayaan
Alat Olah Raga Lainnya
Hewan
Tanaman
Konstruksi Dalam Pengerjaan
Konstruksi Dalam Pengerjaan
1
1
1
4
4
4
0
1
1
0
0
1
DANA CADANGAN
Dana Cadangan
Dana Cadangan
1
1
1
1
1
1
1
1
1
5
5
5
5
5
5
5
5
5
0
1
1
2
2
2
3
3
3
0
0
1
0
1
2
0
1
2
Aset Tidak Lancar Lainnya
Tagihan Jangka Panjang
Tuntutan Ganti Rugi
Kemitraan Dengan Pihak Ketiga
Sewa
Kerjasama Pemanfaatan Aset
Aset Tidak Berwujud
Hak Cipta
Patent
2
2
2
2
2
2
2
2
2
0
1
1
1
1
1
1
1
1
0
0
1
1
1
1
1
2
2
0
0
0
1
2
3
4
0
1
2
2
2
2
1
1
1
1
2
3
3
3
2
0
1
2
2
2
1
1
4
4
0
1
KEWAJIBAN
KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
Utang Perhitungan Pihak Ketiga
Utang Iuran Jaminan Kesehatan
Utang Pajak
Utang Jaminan
Utang Perhitungan Pihak Ketiga Lainnya
Utang Bunga
Utang Bunga kepada Bank/Lembaga Keuangan Bukan
Bank
Utang Bunga Dalam Negeri Lainnya
Bagian Lancar Utang Jangka Panjang
Bagian Lancar Utang Dalam Negeri Sektor Perbankan
Bagian Lancar Utang dari Lembaga Keuangan Bukan
Bank
Pendapatan Diterima Dimuka
Kelebihan Pembayaran dari Pihak Ketiga
KODE AKUN
NAMA AKUN
2
2
2
2
2
1
1
1
1
1
4
5
5
5
5
2
0
1
2
3
2
1
5
4
Pendapatan Diterima Dimuka Lainnya
Utang Jangka Pendek Lainnya
Utang Kelebihan Pembayaran PADesa
Utang Kelebihan Pembayaran Transfer
Utang Kelebihan Pembayaran Lain-lain Pendapatan
Yang Sah
Utang Jangka Pendek Lainnya
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
0
1
1
1
1
2
2
0
0
1
2
3
0
1
KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
Utang Dalam Negeri
Utang Dalam Negeri Sektor Perbankan
Utang dari Lembaga Keuangan Bukan Bank
Utang Dalam Negeri Lainnya
Utang Jangka Panjang Lainnya
Utang Jangka Panjang Lainnya
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4
0
1
1
1
0
1
1
1
1
1
0
0
1
1
0
0
1
2
3
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
KEKAYAAN BERSIH
KEKAYAAN BERSIH
Kekayaan Bersih
Kekayaan Bersih
PENDAPATAN
Pendapatan Asli Desa (PADesa)
Hasil Usaha
Hasil Aset
Swadaya, Partisipasi, dan Gotong Royong
Lain-lain Pendapatan Asli Desa yang Sah
4
4
4
4
4
4
4
2
2
2
2
2
2
2
0
1
2
3
4
4
4
0
0
0
0
0
1
2
Pendapatan Transfer
Dana Desa
Bagian dari Hasil Pajak dan Retribusi Daerah Kab/Kota
Alokasi Dana Desa
Bantuan Keuangan
Bantuan Provinsi
Bantuan Kabupaten/Kota
4
4
3
3
0
1
0
0
4
3
2
0
Pendapatan Lain-lain
Hibah dan Sumbangan dari Pihak Ketiga yang Tidak
Mengikat
Lain-lain Pendapatan Desa yang Sah
5
5
0
1
0
0
0
0
BELANJA
Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa
KODE AKUN
NAMA AKUN
5
5
1
1
1
1
0
1
5
5
1
1
2
2
0
1
5
1
2
2
5
5
1
1
3
3
0
1
5
5
1
1
4
4
0
1
5
5
5
2
2
2
0
1
1
0
0
1
5
2
1
2
Penghasilan Tetap dan Tunjangan
Belanja Pegawai
- Penghasilan Tetap Kepala Desa dan Perangkat
- Tunjangan BPD
Operasional Perkantoran
Belanja Barang dan Jasa
- Alat Tulis Kantor
- Benda Pos
- Pakaian Dinas dan Atribut
- Alat dan Bahan Kebersihan
- Perjalanan Dinas
- Pemeliharaan
- Air, Listrik, dan Telepon
- Honor
- Dst……..
Belanja Modal
- Komputer
- Meja dan Kursi
- Mesin Tik
- Dst……...
Operasional BPD
Belanja Barang dan Jasa
- ATK
- Penggandaan
- Konsumsi Rapat
- Dst…….
Operasional RT/RW
Belanja Barang dan Jasa
- ATK
- Penggandaan
- Konsumsi Rapat
- Dst…….
Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa
Perbaikan Saluran Irigasi
Belanja Barang dan Jasa
- Upah Kerja
- Honor
- Dst…….
Belanja Modal
- Semen
- Material
- Dst…….
KODE AKUN
NAMA AKUN
5
5
2
2
2
2
0
1
Pengaspalan Jalan Desa
Belanja Barang dan Jasa
- Upah Kerja
- Honor
- Dst…….
Belanja Modal
- Semen
- Material
- Dst…….
Kegiatan ………………..
5
2
2
2
5
2
3
0
5
5
5
3
3
3
0
1
1
0
0
1
5
3
2
0
5
5
5
4
4
4
0
1
1
0
0
1
5
4
2
0
5
5
5
5
5
5
0
1
1
0
0
1
5
5
1
2
Bidang Tak Terduga
Kegiatan Kejadian Luar Biasa
Belanja Barang dan Jasa
- Honor Tim
- Konsumsi
- Obat-obatan
- Dst…….
Kegiatan …………………
6
6
6
6
6
0
1
1
1
1
0
0
1
2
3
0
0
0
0
0
PEMBIAYAAN
Penerimaan Pembiayaan
SiLPA
Pencairan Dana Cadangan
Hasil Kekayaan Desa yang Dipisahkan
Bidang Pembinaan Kemasyarakatan
Kegiatan Pembinaan Ketentraman dan Ketertiban
Belanja Barang dan Jasa
- Honor Pelatih
- Konsumsi
- Bahan Pelatihan
- Dst…….
Kegiatan …………………
Bidang Pemberdayaan Masyarakat
Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan Perangkat
Belanja Barang dan Jasa
- Honor Pelatih
- Konsumsi
- Bahan Pelatihan
- Dst…….
Kegiatan …………………
KODE AKUN
6
6
6
2
2
2
0
1
2
NAMA AKUN
0
0
0
Pengeluaran Pembiayaan
Pembentukan Dana Cadangan
Penyertaan Modal Desa
Lampiran 2
CONTOH FORMULIR
YANG DIGUNAKAN DALAM
PENGELOLAAN KEUANGAN DESA
1. Untuk Mencatat Pendapatan Asli Desa
BUKU BESAR
Nama Akun : Pendapatan Asli Desa
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
Total
No. Akun : 4100
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Hasil Usaha
Tanggal
Keterangan
Ref.
Total
Debit
(Rp)
Kredit
(Rp)
No. Akun : 4110
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
2. Untuk Mencatat Penerimaan Pendapatan Transfer Dana Desa
BUKU BESAR
Nama Akun : Pendapatan Transfer
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
Total
No. Akun : 4200
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Dana Desa
Tanggal
Keterangan
Ref.
Total
Debit
(Rp)
Kredit
(Rp)
No. Akun : 4210
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
3. Untuk Mencatat Belanja Operasional Perkantoran
BUKU BESAR
Nama Akun : Belanja Operasional Perkantoran
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
Total
No. Akun : 5120
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Belanja Barang dan Jasa
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
(Rp)
Total
Kredit
(Rp)
No. Akun : 5121
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
4. Untuk Mencatat Belanja Pelaksanaan Pembangunan Desa
BUKU BESAR
Nama Akun : Belanja Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa No. Akun : 5200
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
Kredit
Saldo
(Rp)
(Rp)
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
Total
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Belanja Perbaikan Saluran Irigasi
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
(Rp)
Total
Kredit
(Rp)
No. Akun : 5210
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
5. Untuk Mencatat Tambahan Aset karena Proses Pengadaan Barang dan Jasa
BUKU BESAR
Nama Akun : Jalan, Irigasi, dan Jaringan
Tanggal
Keterangan
Ref.
Debit
(Rp)
Total
Kredit
(Rp)
No. Akun : 1340
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
BUKU BESAR PEMBANTU
Nama Akun : Bangunan Air Irigasi
Tanggal
Keterangan
Ref.
Total
Debit
(Rp)
Kredit
(Rp)
No. Akun : 1343
Saldo
Debit
Kredit
(Rp)
(Rp)
NO.
BUKU KAS PEMBANTU PAJAK
DESA .............................., KECAMATAN .............................., KAB/ KOTA ..............................
TAHUN ANGGARAN 20XX
PEMOTONGAN
PENYETORAN
TANGGAL
URAIAN
Rp.
Rp.
SALDO
Rp.
JUMLAH
……………………, tanggal …………….20XX
Mengetahui,
Kepala Desa
Bendahara Desa
(Nama Terang)
(Nama Terang)
BUKU BANK DESA
DESA .............................., KECAMATAN .............................., KAB/ KOTA ..............................
TAHUN ANGGARAN 20XX
BULAN
: 20XX
CABANG
: SUMBER MAKMUR
REK. NOMOR :001-234-567-899
NO.
PEMASUKAN
TANGGAL
URAIAN
BUKTI
BUNGA
SETORAN
TRANSAKSI TRANSAKSI TRANSAKSI
BANK
Rp.
Rp.
PENGELUARAN
PENARIKAN
Rp.
PAJAK
Rp.
BIAYA
ADM.
Rp.
SALDO
Rp.
TOTAL TRANSAKSI BULAN INI
TOTAL TRANSAKSI KUMULATIF
……………………, tanggal …………….20XX
Mengetahui,
Kepala Desa
Bendahara Desa
(Nama Terang)
(Nama Terang)
BUKU KAS PEMBANTU KEGIATAN
DESA .............................., KECAMATAN .............................., KAB/ KOTA ..............................
TAHUN ANGGARAN 20XX
Bidang : .................................. (contoh: Pembangunan Desa)
Kegiatan : .................................. (contoh: Pembangunan Saluran Irigasi)
No.
Tanggal
Uraian
1
2
3
Penerimaan
Dari
Swadaya
Bendahara Masyarakat
4
5
Nomor
Bukti
6
Pengeluaran
Jumlah
Belanja Belanja Pengembalian
Barang Modal ke Bendahara
dan Jasa
7
1.
2.
8
9
Saldo
10
0
Dst………
Jumlah
Total Penerimaan
Total Pengeluaran
Total Pengeluaran + Saldo Kas
……………………, tanggal …………….20XX
(Nama Terang)
NERACA SALDO
KODE AKUN
NAMA AKUN
DEBIT
(Rp)
KREDIT
(Rp)
NERACA LAJUR
Kode
Akun
Nama Akun
Neraca Saldo
Debit
Kredit
Penyesuaian
Debit
Kredit
Laporan Realisasi
APBDesa
Debit
Kredit
Laporan Kekayaan Desa
Debit
Kredit
LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN REALISASI APBDesa
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
TAHUN ANGGARAN 20XX
URAIAN
I. PENDAPATAN
D. Pendapatan Asli Desa
4. Hasil Usaha
5. Swadaya, Partisipasi,
dan Gotong Royong
6. Lain-lain Pendapatan
Asli Desa yang Sah
Total
E. Pendapatan Transfer
6. Dana Desa
7. Bagian dari Hasil Pajak
dan Retribusi
Kabupaten/Kota
8. Alokasi Dana Desa
9. Bantuan Provinsi
10. Bantuan Kabupaten/Kota
Total
F. Pendapatan Lain-lain
3. Hibah dan Sumbangan
dari Pihak Ketiga yang
Tidak Mengikat
4. Lain-lain Pendapatan
Desa yang Sah
Total
JUMLAH PENDAPATAN
II. BELANJA
F. Bidang Penyelenggaraan
Pemerintahan Desa
5. Penghasilan Tetap dan
Tunjangan
- Belanja Pegawai
6. Operasional Perkantoran
- Belanja Barang dan
Jasa
- Belanja Modal
7. Operasional BPD
- Belanja Barang dan
Jasa
8. Operasional RT/RW
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
G. Bidang ...........
2. Kegiatan ....
- Belanja Barang dan
Jasa
Total
JUMLAH BELANJA
SURPLUS/DEFISIT (I – II)
III. PEMBIAYAAN
C. Penerimaan Pembiayaan
ANGGARAN
Rp.
REALISASI
Rp.
LEBIH/KURANG
Rp.
KETERANGAN
4. SiLPA
5. Pencairan Dana
Cadangan
6. Hasil Kekayaan Desa
Yang Dipisahkan
Total
D. Pengeluaran Pembiayaan
3. Pembentukan Dana
Cadangan
4. Penyertaan Modal Desa
Total
PEMBIAYAAN NETTO
(Penerimaan Pembiayaan –
Pengeluaran Pembiayaan)
SILPA Tahun Berjalan
(Selisih antara Surplus/Defisit
dengan Pembiayaan Netto)
Tanggal, 31 Desember 20XX
..................
(Kepala Desa)
LAPORAN KEKAYAAN MILIK DESA
PEMERINTAH DESA SUMBER MAKMUR
SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20XX
URAI AN
I. ASET
A. ASET LANCAR
1. Kas Desa
a. Rekening Kas Desa
b. Uang Kas Dibendahara Desa
2. Investasi Jangka Pendek
a. Deposito
b. dst……..
3. Piutang
a. Piutang Sewa Tanah
b. Piutang Sewa Gedung
c. dst …….
4. Persediaan
a. Kertas Segel
b. Meterai
c. dst …….
JUMLAH ASET LANCAR
B. ASET TIDAK LANCAR
1. Investasi Permanen
a. Penyertaan Modal Pemerintah
Desa
b. dst ……..
2. Aset Tetap
a. Tanah
b. Peralatan dan Mesin
c. Gedung dan Bangunan
d. Jalan, Irigasi, dan Jaringan
e. Aset Tetap Lainnya
f. Konstruksi Dalam Pengerjaan
3. Dana Cadangan
4. Aset Tidak Lancar Lainnya
JUMLAH ASET TIDAK LANCAR
JUMLAH ASET (A + B)
II. KEWAJIBAN
E. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
5. Utang Perhitungan Pihak Ketiga
6. Utang Bunga
7. Bagian Lancar Utang Jangka
Panjang
8. dst…….
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA
PENDEK
TAHUN 20XX
TAHUN 20XX-1
(Tahun Periode
Pelaporan)
Rp.
(Tahun Sebelumnya)
Rp.
F. KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
3. Pinjaman Jangka Panjang
4. dst ……..
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA
PANJANG
JUMLAH KEWAJIBAN (A + B)
JUMLAH KEKAYAAN BERSIH (I – II)
Tanggal, 31 Desember 20XX
...................
(Kepala Desa)
Fly UP