...

MELALUI PENDIDIKAN MENJAWAB TANTANGAN PERSAINGAN

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

MELALUI PENDIDIKAN MENJAWAB TANTANGAN PERSAINGAN
MELALUI PENDIDIKAN MENJAWAB
TANTANGAN PERSAINGAN GLOBAL
Oleh:
Dr. Ir. Bambang Dwi Argo, DEA
I. Pendahuluan
Pendidikan tinggi merupakan salah satu pilar penting yang diharapkan dapat
membawa perubahan suatu bangsa. Dunia pendidikan tinggi tidak hanya dapat menjadi
sarana bagi peningkatan kualitas sumber daya manusia, tetapi proses pembelajaran di
kampus juga diharapkan dapat menjadi wahana yang sangat penting untuk merubah
pola pikir masyarakat sipil (civil society) yang demokratis.
Dalam rangka persaingan global, kebijakan dalam bidang pendidikan tinggi
harus dapat merespon berbagai tantangan baik pada tingkat nasional maupun
internasional. Pada saat ini terlihat bahwa sebagian besar lulusan perguruan tinggi masih
belum mampu untuk bersaing mengisi lapangan kerja pada tingkat internasional.
Kebutuhan terhadap lulusan perguruan tinggi yang mampu bersaing dalam iklim
kompetisi bisnis yang semakin kompleks, merupakan konsekuensi logis dari timbulnya
persaingan di tingkat lokal maupun global.
Memasuki era globalisasi dengan pasar terbuka, persaingan global, perubahanperubahan yang sangat cepat di segala bidang, kebutuhan akan nilai-nilai global serta
standar internasional menjadi kebutuhan dari setiap anggota komunitas global.
Kebutuhan ini mau tidak mau juga menjadi tuntutan bagi Indonesia, sebagai anggota
komunitas global, untuk memiliki sumber daya manusia dengan kualitas sesuai dengan
standar yang dibutuhkan masyarakat global serta yang selalu mampu beradaptasi seiring
dengan perubahan-perubahan yang terjadi.
Kebutuhan akan sumber daya manusia dengan kualitas diatas menjadi tantangan
bagi perguruan tinggi di Indonesia untuk tidak hanya menghasilkan lulusan saja tetapi
menghasilkan pribadi-pribadi yang berkualitas, suka dan selalu belajar ( Life-long
Learners).
Situasi politik maupun krisis ekonomi berkepanjangan yang melanda
Indonesia menambah kebutuhan akan sumber daya manusia yang mampu membawa
bangsa Indonesia keluar dari kemelut. Kreatifitas, kemandirian , rasa percaya diri,
1
kekritisan , fokus, punya visi serta sikap kepemimpinan, kemampuan bekerja dalam tim,
kemampuan berbahasa Inggris serta menggunakan teknologi informasi merupakan
beberapa kualitas yang diperlukan disamping pengetahuan dan ketrampilan dalam
bidang masing-masing. Dengan demikian Indonesia membutuhkan sumber daya
manusia yang dapat ikut berperan tidak hanya dalam masyarakat dengan lingkup lokal
atau nasional saja tetapi sekaligus juga dalam lingkup internasional.
II. Pendidikan dan Persaingan Global
Pendidikan dimaksudkan untuk mempersiapkan anak-anak bangsa menghadapi
masa depan dan menjadikan bangsa ini bermartabat di antara bangsa-bangsa lain di
dunia. Masa depan yang selalu berkembang menuntut pendidikan untuk selalu
menyesuaikan diri dan menjadi lokomotif dari proses demokratisasi dan pembangunan
bangsa. Pendidikan membentuk masa depan bangsa. Dalam konteks globalisasi,
pendidikan di Indonesia perlu membiasakan anak-anak untuk memahami eksistensi
bangsa dalam kaitan dengan eksistensi bangsa-bangsa lain dan segala persoalan dunia.
Pendidikan nasional perlu mempertimbangkan bukan hanya state building dan nation
building melainkan juga capacity building. Dengan kebijakan otonomi daerah, setiap
kabupaten perlu difasilitasi untuk mengembangkan pendidikan berbasis masyarakat
namun bermutu tinggi. Pendidikan berbasis masyarakat ini diharapkan bisa menjadi
lahan persemaian bagi anak-anak dari berbagai latar belakang untuk mengenali berbagai
persoalan dan sumber daya dalam masyarakat serta terus mencari upaya-upaya untuk
mengubah masyarakat menjadi lebih baik.
Globalisasi tidak hanya mengundang masuknya barang dan jasa tetapi juga alih
teknologi, pola konsumsi, budaya, nilai-nilai dan pendidikan. Hal itu akan memberikan
berbagai implikasi terhadap penduduk bukan saja dalam kegiatan dan kondisi
ekonominya tetapi juga dalam berbagai aspek lainnya termasuk pendidikan.
Permasalahannya, dalam proses globalisasi tidak selalu dapat dicapai suatu perolehan
yang adil bagi semua pihak, karena akan ada pihak yang lebih diuntungkan dan
sebaliknya akan ada pihak yang dirugikan. Dibalik berbagai pendapat yang masih pro
dankontra berkaitan dengan peran globalisasi, fenomena tersebut telah membawa
berbagai dampak yang besar dalam dunia pendidikan.
2
Burbules dan Tores (2000) mengemukakan adanya ancaman globalisasi terhadap
sistem pendidikan. Ancaman tersebut di antaranya adalah komersialisasi pendidikan,
delokalisasi dan perubahan orientasi teknologi dalam bidang pendidikan. Komersialisai
pendidikan terkait dengan asumsi bahwa dalam proses globalisasi terdapat kebijakan
neo liberal. Dimana pilar utama ideology neo liberal adalah aparatur Negara seharusnya
tidak ikut berperan dalam kegiatan-kegiatan pokok ekonomi nasional maupun
internasional, serta mengharuskan semua proteksi ekonomi bagi kaum miskin.
Keterkaitan atau pengaruh globalisasi terhadap pendidikan juga dikemukakan oleh Lie
(2004) dengan aspek-aspek yang hampir sama, yaitu terdapat 4 tema kunci dalam
wacana dan pengalaman globalisasi terhadap pendidikan delokalisasi dan lokalisasi,
inovasi teknologi informasi, kebangkitan korporasi multinasional, privatisasi dan
pembentukan pasar bebas.
Aspek-aspek dan tema kunci fenomena globalisasi dalam bidang pendidikan
sebagaimana dikemukakan oleh Burbules dan Lie di atas, dalam wacana dan
pengalamannya juga mulai muncul dalam dunia pendidikan di Indonesia diantaranya
adalah kurikulum, termasuk metode pembelajaran dan manajemen pendidikan. Akhirakhir ini semakin banyak sekolah di Indonesia yang mengadopsi kurikulum negaranegara maju. Adopsi kurikulum asing tersebut tentunya menggunakan bahasa Inggris
sebagai bahasa pengantar dalam pembelajaran, dan dilakukan oleh sekolah-sekolah
yang termasuk dalam kategori sekolah internasional, sekolah nasional plus dan program
kelas internasional.
Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang disertai dengan semakin
kencangnya arus globalisasi dunia membawa dampak tersendiri bagi dunia pendidikan.
Banyak sekolah di indonesia dalam beberapa tahun belakangan ini mulai melakukan
globalisasi dalam sistem pendidikan internal sekolah. Hal ini terlihat pada sekolah –
sekolah yang dikenal dengan billingual school, dengan diterapkannya bahasa asing
seperti bahasa Inggris dan bahasa Mandarin sebagai mata ajar wajib sekolah. Selain itu
berbagai jenjang pendidikan mulai dari sekolah menengah hingga perguruan tinggi baik
negeri maupun swasta yang membuka program kelas internasional. Globalisasi
pendidikan dilakukan untuk menjawab kebutuhan pasar akan tenaga kerja berkualitas
yang semakin ketat. Dengan globalisasi pendidikan diharapkan tenaga kerja Indonesia
dapat bersaing di pasar dunia. Apalagi dengan akan diterapkannya perdagangan bebas,
3
misalnya dalam lingkup negara-negara ASEAN, mau tidak mau dunia pendidikan di
Indonesia harus menghasilkan lulusan yang siap kerja agar tidak menjadi “budak” di
negeri sendiri.
Sebagaimana telah dikemukakan bahwa fenomena globalisasi dalam bidang
pendidikan sudah tidak dapat dibendung lagi dan kini sudah berproses dalam praktek
pendidikan di Negara kita. Terlepas dari dampak yang ditimbulkan, disadari pula bahwa
dalam realitasnya, bangsa Indonesia yang hadir di tengah pergulatan antarbangsa abad
ke-21 ini, tidak bias melarikan diri dari pengaruh yang berdampak global. Globalisasi
yang sangat berkaitan dengan kemajuan ilmu dan teknologi berarti bahwa mereka yang
menguasai ilmu dan teknologi mutakhir niscaya memiliki surplus keunggulan untuk
bersaing dalam pergaulan antarbangsa. Kelanjutan dari pergaulan yang sarat dengan
persaingan itu akhirnya memisahkan masyarakat yang tergolong maju dan masyarakat
yang tergolong tertinggal. Kesenjangan antara keduanya tidak mudah diatasi, bahkan
bias makin melebar.
Persaingan untuk menciptakan negara yang kuat terutama di bidang ekonomi,
sehingga dapat masuk dalam jajaran raksasa ekonomi dunia tentu saja sangat
membutuhkan kombinasi antara kemampuan otak yang mumpuni disertai dengan
keterampilan daya cipta yang tinggi. Salah satu kuncinya adalah globalisasi pendidikan
yang dipadukan dengan kekayaan budaya bangsa Indonesia. Selain itu hendaknya
peningkatan kualitas pendidikan hendaknya selaras dengan kondisi masyarakat
Indonesia saat ini. Tidak dapat kita pungkiri bahwa masih banyak masyarakat Indonesia
yang berada di bawah garis kemiskinan. Dalam hal ini, untuk dapat menikmati
pendidikan dengan kualitas yang baik tadi tentu saja memerlukan biaya yang cukup
besar. Tentu saja hal ini menjadi salah satu penyebab globalisasi pendidikan belum
dirasakan oleh semua kalangan masyarakat. Sebagai contoh untuk dapat menikmati
program kelas Internasional di perguruan tinggi terkemuka di tanah air diperlukan dana
lebih dari 50 juta. Alhasil hal tersebut hanya dapat dinikmati golongan kelas atas yang
mapan. Dengan kata lain yang maju semakin maju, dan golongan yang terpinggirkan
akan semakin terpinggirkan dan tenggelam dalam arus globalisasi yang semakin
kencang yang dapat menyeret mereka dalam jurang kemiskinan. Masyarakat kelas atas
menyekolahkan anaknya di sekolah – sekolah mewah di saat masyarakat golongan
ekonomi lemah harus bersusah payah bahkan untuk sekedar menyekolahkan anak
4
mereka di sekolah biasa. Ketimpangan ini dapat memicu kecemburuan yang berpotensi
menjadi konflik sosial. Peningkatan kualitas pendidikan yang sudah tercapai akan siasia jika gejolak sosial dalam masyarakat akibat ketimpangan karena kemiskinan dan
ketidakadilan tidak diredam dari sekarang.
Menurut Carter dan O’Neill (1995) sekurang-kurangnya ada lima elemen utama
ortodoksi baru dalam kebijakan pendidikan, yakni (1) bagaimana kebijakan pendidikan
itu dapat meningkatkan ekonomi nasional dengan memperkuat koneksi-keterhubungan
antara pendidikan di sekolah dengan pekerjaan, produktivitas masyarakat dengan
praktik perdagangan; (2) bagaimana kebijakan pendidikan dapat meningkatkan hasil
belajar yang dicapai oleh setiap pembelajar dalam bentuk meningkatnya kompetensi dan
kemampuan keterampilan sehingga ia dapat bergayut dengan dunia kerja; (3) bagaimana
kebijakan pendidikan dapat mengontrol langsung atas perkiraan kemutakhiran keahlian
dan kemutakhiran isi kurikulum yang diberikan kepada setiap pembelajar di ruangruang kelas; (4) bagaimana kebijakan pendidikan dapat mereduksi biaya-biaya yang
harus dikeluarkan oleh Pemerintah atau oleh penyelenggara pendidikan; dan (5)
bagaimana kebijakan pendidikan dapat meningkatkan partisipasi atau keterlibatan
langsung anggota komunitas dalam membuat keputusan-keputusan pendidikan
sekaligus dalam menentukan pilihan-pilihan model pendidikan, isi kurikulum, saranaprasarana pendidikan sesuai dengan tuntutan pasar.
III. Inovasi Perguruan Tinggi dalam Persaingan Global
a. Kreativitas Mahasiswa
Untuk menjawab tantangan persaingan global, perguruan tinggi diharapkan
mampu menyiapkan calon lulusan perguruan tinggi yang mampu menerapkan ilmu yang
diperoleh dan mampu bersaing dalam iklim kompetisi bisnis yang semakin kompleks.
Program pembelajaran bagi calon lulusan perguruan tinggi dapat dimulai pada masa
studi mereka melalui Program Kreativitas Mahasiswa (PKMP, PKMT, PKMK,
PKMM). Dalam program tersebut calon lulusan perguruan tinggi dibimbing oleh dosen
(tenaga pengajar) dalam berkreasi dan berinovasi dalam menghasilkan karya sesuai
dengan profesi masing-masing. PKMP merupakan bentuk kreativitas yang inovatif
dalam menemukan hasil karya melalui penelitian pada bidang profesi masing-masing.
PKMT merupakan kreativitas yang inovatif dalam menciptakan suatu karya teknologi
5
(prototipe, model, peralatan, proses) yang dibutuhkan oleh suatu kelompok masyarakat
(kelompok tani, industri kecil, pedagang, koperasi, kelompok produktif lain). PKMK
merupakan kreativitas penciptaan ketrampilan berwirausaha dan berorientasi pada
profit. PKMM merupakan kreativitas yang inovatif dalam melaksanakan program
membantu masyarakat dengan peningkatan kecerdasan, keterampilan, dan pengetahuan
masyarakat seperti penataan dan perbaikan lingkungan, pelatihan keterampilan
kelompok masyarakat, pengembangan kelembagaan masyarakat, penciptaan karya seni
dan olah raga, dan lain-lain.
Beberapa contoh judul kegiatan-kegiatan mahasiswa yang telah dilakukan sebagai
berikut :
1.
2.
3.
Analisis Fisiko-Kimia, Uji Organoleptik dan Penentuan Masa Simpan Produk Pikel
Jamur Tiram.
Pendeteksian Logam Berat Dalam Jaringan Ikan dan Pengukuran Kandungan Logam
Cadmium dan Plumbum pada Ikan di Perairan Sungai Ciliwung Jakarta dan Bogor.
Ekstrak Daun Sirih (Pipes Betle Linn) sebagai Obat Mastitis pada Sapi Perah
4.
Pemanfaatan Pangium Edule Reinw (Kluwek) sebagai Salah Satu
Pemgawet Daging
5.
Rancang Bangun Industri Pektin Berbasis Limbah Pengolahan Jus Lemon
6.
Pemanfaatan Limbah Cair Industri Pupuk PT Kujang sebagai Media Pertumbuhan pada
Kultur Masal Pakan Alami Chlorella Sp.
7.
Pembuatan Pellet Ikan dari Limbah Ikan (Kepala, Tulang, Jerohan, Rucah) dengan
Tepung Ubi sebagai Bahan Perekat
8.
Pemanfaatan Gum Tamarind dari Biji Asam Jawa (Tamarindus Indica sebagai Alternatif
Subtitusi Kanji dalam Pembuatan Kertas Daur Ulang
Pemanfaatan Whey Keju dalam Pembuatan Nata
Pemanfaatan Ca2+ dari Kerabang Telor Ayam untuk Memperpanjang Daya Simpan
Buah-Buahan Tropika.
Bio-disinfektandari Zat Aktif Caulerpa Racemosa sebagai Alternatif Pengganti Klorin
dalam Industri Pengolahan Udang dimasa Depan.
Sifat Sensori dan Sifat Fisiko Kimia Sosis Nun Burger (Frankfuters) Tanpa STPP
dengan Campuran Daging Kelinci dan Meat Trim
Pembuatan Mie Kering dari Subtitusi Terigu dengan Tepung Sagu dan Penambahan
Tepung Tulang Rawan Ayam Broiler.
Pemanfaatan Tulang Rawan Ayam sebagai Sumber Kalsium dalam Minuman Instan.
Penggunaan Rasio Keliling Memanjang dan Melebar Telor untuk Melakukan Sexing
Sebelum Proses Penetasan.
Pembuatan Flakes dengan Bahan Dasar Tepung Garut sebagai Makanan Alternatif bagi
Penderita Diabetes Mellitus.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
Alternatif Bahan
6
17.
Pembuatan Konsentrasi Protein Teripang Getah (Holothuria vacabunda) dan Analisa
Mutunya sebagai Sumber Protein
b. Kewirausahaan
Globalisasi ekonomi dan era informasi mendorong industri menggunakan
sumber daya manusia lulusan perguruan tinggi yang kompeten dan memiliki jiwa
kewirausahaan. Akan tetapi tidak setiap lulusan perguruan tinggi memiliki jiwa
kewirausahaan seperti yang diinginkan oleh lapangan kerja tersebut. Kenyataan
menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil lulusan perguruan tinggi yang memiliki jiwa
kewirausahaan. Di sisi lain, krisis ekonomi menyebabkan jumlah lapangan kerja tidak
tumbuh, dan bahkan berkurang karena bangkrut. Dalam kondisi seperti ini, maka
lulusan perguruan tinggi dituntut untuk tidak hanya mampu berperan sebagai pencari
kerja tetapi juga harus mampu berperan sebagai pencipta kerja. Keduanya memerlukan
jiwa kewirausahaan. Oleh karena itu, agar supaya perguruan tinggi mampu memenuhi
tuntutan tersebut, berbagai inovasi diperlukan diantaranya adalah inovasi pembelajaran
dalam membangun generasi technopreneurship di era informasi sekarang ini. Ada suatu
pendapat bahwa, saat ini sebagian besar lulusan perguruan tinggi di Indonesia masih
lemah jiwa kewirausahaannya. Sedangkan sebagian kecil yang telah memiliki jiwa
kewirausahaan, umumnya karena berasal dari keluarga pengusaha atau dagang. Dalam
kenyataan menunjukkan bahwa kewirausahaan adalah merupakan jiwa yang bisa
dipelajari dan diajarkan. Seseorang yang memiliki jiwa kewirausahaan umumnya
memiliki potensi menjadi pengusaha tetapi bukan jaminan menjadi pengusaha, dan
pengusaha umumnya memiliki jiwa kewirausahaan. Proses pembelajaran yang
merupakan inkubator bisnis berbasis teknologi ini dirancang sebagai usaha untuk
mensinergikan teori (20%) dan Praktek (80%) dari berbagai kompetensi bidang ilmu
yang diperoleh dalam bidang teknologi & industri. Inkubator bisnis ini dijadikan
sebagai pusat kegiatan pembelajaran dengan atmosfir bisnis yang kondusif serta
didukung oleh fasilitas laboratorium yang memadai.
Tujuan implementasi inovasi dari kegiatan inkubator bisnis berbasis teknologi
ini adalah menumbuh kembangkan jiwa kewirausahaan bagi mahasiswa sebagai peserta
didik. Sedangkan manfaat yang diperoleh bagi institusi adalah tercapainya misi institusi
dalam membangun generasi technopreneurship dan meningkatnya relevansi antara
dunia pendidikan dengan dunia industri. Sedangkan manfaat bagi mitra kerja adalah
7
terjalinnya kerja sama bisnis dan edukasi. Kerjasama ini dikembangkan dalam bentuk
bisnis riil produk sejenis yang memiliki potensi ekonomi pasar yang cukup tinggi.
Proses globalisasi yang sedang terjadi saat ini, menuntut perubahan perekonomian
Indonesia dari resourced based ke knowledge based. Resource based yang
mengandalkan kekayaan dan keragaman sumber daya alam umumnya menghasilkan
komoditi dasar dengan nilai tambah yang kecil. Salah satu kunci penciptaan knowledge
based economy adalah adanya technology entrepreneurs atau disingkat techno-preneur
yang merintis bisnis baru dengan mengandalkan pada inovasi. Hightech business
merupakan contoh klasik bisnis yang dirintis oleh technopreneurs.
Bisnis teknologi dunia saat ini didominasi oleh sektor teknologi informasi,
bioteknologi dan material baru serta berbagai pengembangan usaha yang berbasiskan
inovasi teknologi. Bisnis teknologi dikembangkan dengan adanya sinergi antara
teknopreneur sebagai pengagas bisnis, Perguruan Tinggi dan lembaga penelitian sebagai
pusat inovasi teknologi baru, serta perusahaan modal ventura yang memiliki kompetensi
dalam pendanaan.
Jumlah usaha kecil menengah berbasis teknologi (UKMT) di Indonesia
berkembang dengan pesat. Kecenderungan peningkatan ini lebih didorong oleh
terbatasnya peluang kerja di industri-industri besar karena pengaruh krisis ekonomi dan
mulai munculnya technopreneurship di kalangan lulusan pendidikan tinggi teknik.
Dalam menghadapi era globalisasi, persaingan akan semakin ketat, sehingga sangat
dibutuhkan kebijakan-kebijakan dan aktivitas-aktivitas secara langsung yang dapat
meningkatkan daya saing UKMT di kemudian hari. Kesulitan dan hambatan pada
UKMT di Indonesia dalam mengembangkan usahanya adalah lemahnya jalur
pemasaran, dukungan teknologi dan terbatasnya permodalan. Terlebih lagi, bagi
pengusaha pemula, masalah ini akan terlihat lebih besar dan menjadi kendala cukup
besar dalam mengembangkan usahanya.
Sampai saat ini belum banyak institusi pemerintah maupun swasta yang dapat
memberikan dukungan secara langsung untuk pengembangan UKMT khususnya bagi
pengusaha pemula. Sehingga sangat dibutuhkan suatu wadah yang dapat memberikan
dukungan langsung berupa fasilitas-fasilitas yang dapat membantu UKMT khususnya
membantu pengusaha pemula dalam melaksanakan dan mengembangkan usahanya.
Dalam rangka turut serta membantu dan mendukung secara langsung kegiatan UKMT
8
khususnya kegiatan pengusaha pemula, maka dipandang sangat perlu untuk dapat
membangun suatu wadah yang memiliki fasilitas yang dapat mendukung secara
langsung kegiatan operasional, promosi, pemasaran, konsultasi teknologi produksi,
investasi dan permodalan. Dengan adanya fasilitas-fasilitas tersebut, diharapkan UKMT
khususnya pengusaha pemula di Indonesia dapat mengembangkan usahanya lebih cepat
dan terarah. Menatap masa depan berarti mempersiapkan generasi muda yang memiliki
kecintaan terhadap pembelajaran dan merupakan terapi kesehatan jiwa bagi anak
bangsa, semoga munculnya generasi technopreneurship dapat memberikan solusi atas
permasalahan jumlah pengangguran intelektual yang ada saat ini. Selain itu juga bisa
menjadi arena untuk meningkatkan kualitas SDM dalam penguasaan IPTEK, sehingga
kita bisa mempersiapkan tenaga handal ditengah kompetisi global. mulailah dari diri
sendiri untuk berbuat sesuatu guna menciptakan pendidikan kita bisa lebih baik dan
berkualitas, karena ini akan menyangkut masa depan anak-anak kita dan juga Bangsa
Indonesia.
Pengalaman Universitas Brawijaya Dalam Kewirausahaan
Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Brawijaya memiliki
pengalaman dalam pembinaan pengembangan kewirausahaan. Beberapa kegiatan yang
telah dilakukan antara lain diperlihatkan pada tabel berikut.
No
1
2
3
4
5
6
Usaha yang dibina
Kursus agroindustri kripik buah
Pelatihan wira usaha tepung
tapioca
Pembinaan wira usaha tepung
pisang
Peningkatan kinerja industri
sale pisang
Pembinaan industri susu
kedelai
Pembinaan industri keripik
tempe skala rumah tangga
Luaran dan Manfaat yang dihasilkan
SDM yang terampil dan disiminasi mesin ke UKN
Rekayasa mesin dan wirausaha baru tepung tapioka
untuk skala UKM
Rekayasa mesin dan wirausaha baru tepung tapioka
untuk skala UKM
Rekayasa mesin dan pemantapan wirausaha
Penyebaran penggunaan mesin dan teknologi proses
Peningkatan kapasitas produksi dan perbaikan
teknologi proses
9
Beberapa Kerjasama Universitas Brawijaya Dengan Wilayah Binaan
No
1
2
3
4
5
6
7
8
Usaha Yang dibina
Industri asam sitrat
skala kecil –
Kecamatan Dampit
Industri kecil keripik
pisang – Kecamatan
Gondang Legi
Usaha pengolahan
pisang – Kecamatan
Tirtoyudo
Usaha pengolahan
tepung pisang -Kab.
Lumajang
Pengelolaan Hutan
dan Pembentukan
Model Unit Usaha
Pengelolaan Hutan
bersama masyarakat
pada Hutan Produksi
– Kab. Madiun
Implementasi Alat
Dan Mesin
Teknologi Tepat
Guna:
Upaya
Pemberdayaan
Potensi Daerah Dan
Meningkatkan
Perekonomian
Masyarakat
Peningkatan Kualitas
dan Kuantitas
Produksi Kerupuk
Melalui Penerapan
Teknologi Alat Dan
Mesin Pengolahan
Pada Pengusaha
Kerupuk Di Kota
Malang
Pengembangan Unit
Pembuatan Pakan
Benur (Larva Udang)
dengan Sistem
Luaran dan manfaat
Mesin pengolahan industri asam
sitrat
Jangka waktu
1 tahun
Modal dan peralatan usaha
pengolahan keripik pisang
1 tahun
Pengadaan Mesin dan pembinaan
manajemen usaha pengolahan pisang
1 tahun
2 tahun
Pengadaan mesin dan pembinaan
manajemen usaha pengolahan tepung
pisang
Kerjasama dalam bidang usaha 2 tahun
penanaman porang di sela-sela
tegakan jati pada hutan jati milik
Perhutani. Luaran, telah dibentuk
konsep
dasar
pengembangan
masyarakat desa hutan produksi
berbasis porang dan telah dibuat
model pengembangan masyarakat
desa yang cocok dengan dengan
lokasi hutan produksi
Pengadaan mesin dan pembinaan 3 bulan
manajemen usaha kerupuk pada
UKM Yuan Kartika
Pengadaan mesin dan pembinaan
manajemen usaha nilam sebagai
minyak tasiri pada KT. Nilam
Subur
Pengadaan mesin dan pembinaan 3 tahun
manajemen usaha kerupuk pada
UKM Yuan Kartika
Usaha mandiri dalam pengembangan 3 tahun
usaha baru
10
9
Teknologi Terpadu
Implementasi Unit
Poduksi Bioethanol :
Upaya Peningkatan
Kesejahteraan Petani
Ubi Kayu di Desa
Ngajum Sumber
Pucung Kab. Malang
Pengadaan mesin dan pembinaan
manajemen usaha bioethanol di Desa
Nagjum Sumber Pucung Kab.
Malang dalam usaha diversifikasi
produk dan peningkatan
kesejahteraan petani ubi kayu
1 tahun
c. Potensi Minyak Atsiri (Nilam)
Kebutuhan minyak atsiri dunia saat ini mencapai 4500-5000 ton dan selalu
meningkat tiap tahunnya. Dari jumlah tersebut Indonesia memasok sekitar 7 persen saja
dan itupun hanya untuk minyak atsiri jenis nilam, dengan pangsa pasar utama Amerika
Serikat, Eropa, India, China, Jepang, dan Australia.
Ada tiga jenis tanaman nilam yaitu nilam Aceh (Pogostemon cablin), nilam Jawa
(Pogostemon hortensis) dan nilam tipis (Pogostemon heyneanus). Di antara ketiga jenis
ini, nilam Aceh adalah yang terbaik, karena memiliki kadar atsiri tertinggi yakni 2,5%5%, sedang jenis lain hanya 0,5%. Sedangkan berdasarkan mutu, minyak nilam
digolongkan dalam tiga jenis berdasarkan aromanya, yaitu : ordinary dan medium yang
merupakan minyak nilam hasil sulingan Indonesia dan Singapura; special dan exfra
special yang merupakan hasil sulingan Perancis dan Inggris yang dilakukan secara tidak
langsung dan daun dipilih terlebih dahulu.
Sebelum petani mengenal alat penyuling (pertama kali alat penyuling dikenal
pada 1920-an), yang diekspor adalah daun nilam kering. Bahkan kini pun, petani yang
tidak memiliki alat penyuling, terkadang menjual daun nilam dengan harga Rp 2.000
per kg (kering) atau Rp 400 per kg (basah). Sebagai pengumput adalah petani pemilik
ketel penyuling.
Data ekspor BPS menunjukkan bahwa kontribusi minyak nilam (Patchouli oil)
terhadap pendapatan ekspor minyak atsiri sekitar 60%, minyak akar wangi (Vetiner oil)
sekitar 12,47%, minyak serai wangi (Citronella oil) sekitar 6,89%, dan minyak jahe
(Ginger oil) sekitar 2,74%. Rata-rata nilai devisa yang diperoleh dari ekspor minyak
atsiri selama sepuluh tahun terakhir cenderung meningkat dari US$ 10 juta pada tahun
1991 menjadi sekitar US$ 50-70 dalam tahun 2001, 2002 dan 2003, dengan nilai ratarata/kg sebesar US$ 13,13. Walaupun secara makro nilai ekspor ini kelihatannya kecil
11
namun secara mikro mampu meningkatkan kesejahteraan petani di pedesaan yang pada
gilirannya diharapkan dapat mengurangi gejolak sosial.
d. Contoh Hasil Penelitian Minyak Atsiri
Beberapa penelitian oleh perguruan tinggi dan lembaga penelitian vtelah
menghasilkan beberapa metode dan alat dalam pengolahan minyak atsiri di Indonesia
diantaranya seperti terlihat pada tabel berikut:
Contoh hasil penelitian minyak Atsiri di Indonesia
No
Penelitian
Peneliti
Lembaga
1
Pemurnian Minyak Nilam
(Pogostemon Cablin Benth)
menggunakan Teknik
Ekstraksi Fluida Super Kritik.
Anny Sulaawatty,
Wuryaningsih dan Sri
Hartati
2
Nilam dan Potensi
Pengembangannya, Kalteng
Jadikan Komoditas Rintisan
Amik Krismawati
Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia
(LIPI), Kawasan
PUSPITEK-Serpong,
Tangerang
Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian
Kalimantan Tengah
3
Peningkatan Rendemen dan
Efisiensi Proses Penyulingan
Minyak Nilam Melalui
Modifikasi Alat dan
Penggunaan Jenis
Bahan Bakar
Anshar Patria, Taufiq,
Heru Prono Widayat,
dan Zulfan
Jurusan Teknologi Hasil
Pertanian, Universitas
Syah Kuala
4
Konsep Dasar Penyulingan
dan Analisa Sederhana
Minyak Nilam
5
Pemanfaatan Minyak Atsiri
Lengkuas Merah (Alpinia
Purpurata K. Schum) Sebagai
Zat Aditif Dalam Pembuatan
Sabun Antibakteri
Aplikasi Proses Pengkelatan
untuk Peningkatan Mutu
Minyak Nilam Aceh
Model Penyulingan Minyak
Atsiri Skala Kelompok Tani
Jamaludin Al
Anshori, M.Sc, Ace
Tatang Hidayat,
M.Si., MM.
Rudiyanto, Afnia
Alfiyanti, Faisol
Hidayat
Lembaga Penelitian dan
Pengabdian Pada
Masyarakat Universitas
Padjajaran
Universitas Negeri
Malang
Pocut Nurul Alam
Jurusan Teknik Kimia,
Universitas Syah Kuala,
Aceh
Balai Besar
Pengembangan Alat dan
Mesin Pertanian,
Tangerang
6
7
M.P
Laksamanahardja, S.
Rusli, D. Sumangat
dan T. Hidayat
12
8
9
10
Uji Sitotoksitas Minyak Atsiri
Daun Kemanggi (Ocimum
Basilicum l.) dengan Metode
Brine Shrimp Lethality
Bioassay
Pengaruh Volume Air dan
Berat Bahan Pada Penyulingan
Minyak Atsiri
Mukhtar. A.H, Adnan
A.Z, Pitra .M.W
Universitas Andalas
Sumarni, Nunung
Bayu Aji, dan
Solekan
Kristalisasi Minyak Nilam
Melalui Peningkatan Kadar
Patchouli Alcohol dengan
Metode Distilasi Vakum,
Distilasi Uap dan Distilasi
dengan Metode Aerasi
Adi Yudistira
Nur Sufianti
Jurusan Teknik Kimia,
Fakultas Teknologi
Industri, Institut Sains &
Teknologi AKPRIND
Yogyakarta
Teknik Kimia, FTI
ITS
IV. Kesimpulan
Dalam konteks globalisasi, pendidikan di Indonesia juga perlu memberikan
pemahaman pada anak didik tentang eksistensi bangsa berkaitan dengan bangsa-bangsa
lain dan segala persoalan dunia. Melalui pendidikan, tidak hanya dibangun state
building dan nation building melainkan juga capacity building. Desentralisasi
pendidikan juga merupakan salah satu peluang bagi pengembangan pendidikan berbasis
masyarakat.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan dan disarankan beberapa hal sebagai
berikut:
(1)
Modernisasi pendidikan dapat dilakukan dengan lebih cepat melalui
penentuan kebijakan yang sesuai dengan tuntutan perubahan.
(2)
Globalisasi memaksa perumus kebijakan harus melakukan adaptasi yang terus
menerus dalam menetapkan kebijakannya agar selalu antisipatif dengan
perkembangan aspirasi masyarakat.
(3)
Agar kebijakan pendidikan bergayut dengan aspirasi masyarakat, maka
praktik pendidikan harus dimodernisasikan melalui proses rekonstektualisasi
pendidikan, serta rekonstruksi pendidikan.
(4)
Ada tiga area penting untuk dilakukan rekonstruksi pendidikan, yakni
rekonstruksi kurikulum pendidikan, rekonstruksi organisasi pendidikan, dan
rekonstruksi kepemimpinan pendidikan.
13
Fly UP