...

(interest) dalam Pengendalian Bersama Operasi dan Aset

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

(interest) dalam Pengendalian Bersama Operasi dan Aset
PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN
PSAK No.
12
IKATAN AKUNTAN INDONESIA
Pelaporan Keuangan mengenai Bagian Partisipasi (Interest) dalam
Pengendalian Bersama Operasi dan Aset (Jointly Controlled Operations and
Jointly Controlled Assets)
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 12 tentang Pelaporan Keuangan Mengenai
Partisipasi (Interest) dalam Pengendalian Bersama Operasi dan Aset (Jointly Controlled Operations
And Jointly Controlled Assets) disetujui dalam Rapat Komite Prinsip Akuntansi Indonesia pada
tanggal 24 Agustus 1994 dan telah disahkan oleh Pengurus Pusat Ikatan Akuntan Indonesia pada
tanggal 7 September 1994.
Pernyataan ini tidak wajib diterapkan untuk unsur yang tidak material (immaterial items)
Jakarta, 7 September 1994
Pengurus Pusat
Ikatan Akuntan Indonesia
Komite Prinsip Akuntansi Indonesia
Hans Kartikahadi
Jusuf Halim
Hein G. Surjaatmadja
Katjep K. Abdoelkadir
Wahjudi Prakarsa
Jan Hoesada
M. Ashadi
Mirza Mochtar
IPG. Ary Suta
Sobo Sitorus
Timoty Marnandus
Mirawati Soedjono
Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Anggota
Daftar Isi
PENDAHULUAN
Tujuan
Ruang Lingkup
Definisi
[01 - 03]
PENJELASAN
Perjanjian Kontraktual
Pengendalian Bersama Operasi
Pengendalian Bersama Aset
Transaksi antara Venturer dengan Joint ventures
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) dalam Laporan Keuangan Investor
Operator Joint ventures
Pengungkapan
[04 - 23]
[05 - 08]
[09 - 12]
[13 - 17]
[18 - 19]
[20]
[21]
[22 - 24]
PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NOMOR.12
PELAPORAN KEUANGAN MENGENAI BAGIAN PARTISIPASI (INTEREST)
DALAM PENGENDALIAN BERSAMA OPERASI DAN ASET
(JOINTLY CONTROLLED OPERATIONS AND JOlNTLY CONTROLED ASSETS)
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) pada Pengendalian Bersama Operasi
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) pada Pengendalian Bersama Aset
Transaksi antara Venturer dengan Joint ventures
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) dalam Laporan Keuangan Investor
Operator Joint ventures
Pengungkapan
Tanggal Efektif
[24 - 36]
[25 - 26]
[27 - 28]
[29 - 30]
[31]
[32]
[33 - 35]
[36]
[01 - 02]
[03]
PENDAHULUAN
Tujuan
Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur akuntansi untuk bagian partisipasi (interest) pada joint
ventures, dan pelaporan aktiva, kewajiban, pendapatan dan beban dalam laporan keuangan para
venturer dan para investor.
Ruang Lingkup
01
Pernyataan ini mengatur:
(a)
Perlakuan akuntansi atas bagian partisipasi (interest) pada pengendalian bersama operasi
(PB0) dan pelaporan pendapatan bersama;
(b)
Perlakuan akuntansi atas bagian partisipasi (interest) pada pengendalian bersama aset (PBA)
dan pelaporan aktiva, kewajiban, beban dan pendapatan bersama.
02
Pernyataan ini tidak mengatur perlakuan akuntansi atas bagian partisipasi (interest)
pada pengendalian bersama entitas hukum (jointly controlled entities).
Definisi
03
Berikut adalah pengertian istilah yang digunakan dalam Pernyataan ini:
Joint ventures adalah perjanjian kontraktual antara dua atau lebih pihak untuk melaksanakan
kegiatan ekonomi yang dikendalikan bersama.
Pengendalian (Control) adalah wewenang (power) untuk mengatur dan menentukan kebijakan
keuangan dan operasi dari suatu kegiatan usaha dengan tujuan untuk mendapat manfaat dari
kegiatan tersebut.
Pengendalian bersama (joint control) adalah pengendalian bersama oleh para venturer atas suatu
kegiatan usaha yang didasarkan pada perjanjian kontraktual.
Pengaruh signifikan adalah wewenang untuk ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan
mengenai kebijakan keuangan dan operasi, walaupun tidak dapat melakukan pengendalian atau
pengendalian bersama terhadap kebijakan tersebut.
Venturer adalah salah satu pihak dalam joint ventures yang ikut melakukan pengendalian bersama
terhadap joint ventures tersebut.
Investor dalam suatu joint ventures adalah salah satu pihak dalam joint ventures yang tidak ikut
melakukan pengendalian bersama terhadap joint ventures tersebut.
Proportionate consolidation adalah suatu metode akuntansi dan pelaporan keuangan dimana atas
setiap aset, kewajiban, pendapatan dan beban dari suatu joint ventures digabungkan satu persatu
(line-by-line) dengan unsur yang sama dengan laporan keuangan venturer.
Metode ekuitas adalah metode akuntansi dan pelaporan keuangan dimana bagian partisipasi
(interest) pada suatu joint ventures pada awalnya dibukukan sebesar biaya perolehan (cost) dan
selanjutnya disesuaikan terhadap perubahan dalam bagian venturer atas aset bersih (net asset) dari
joint ventures yang terjadi setelah perolehan (post acquisition). Laporan laba rugi mencerminkan
bagian venturer atas hasil usaha joint venture.
PENJELASAN
04
Joint ventures dapat dilakukan dalam berbagai bentuk (forms) dan struktur
(structures). Pernyataan ini hanya mengatur dua jenis umum joint ventures, yaitu pengendalian
bersama operasi (jointly controlled operation), dan pengendalian bersama aset (jointly controlled
asset), yang secara umum memenuhi definisi joint ventures. Ciri-ciri umum dari suatu joint ventures
adalah sebagai berikut:
(a)
dua atau lebih venturer diikat oleh suatu perjanjian kontraktual (contractual arrangement);
dan
(b)
perjanjian kontraktual tersebut menciptakan pengendalian bersama (joint control).
Walaupun suatu entitas hukum yang dikendalikan bersama (jointly controlled entity) memenuhi
definisi joint ventures, akan tetapi perlakuan akuntansinya bagi para venturer dan investors di luar
cakupan Pernyataan ini.
Perjanjian Kontraktual (Contractual Agreement)
05
Keberadaan perjanjian kontraktual membedakan joint ventures dengan investasi
dalam perusahaan asosiasi yang investornya mempunyai pengaruh signifikan (lihat Pernyataan
Standar Akuntansi Keuangan No. 15 tentang Akuntansi Untuk Investasi Dalam Perusahaan
Asosiasi). Aktivitas yang tidak disertai dengan perjanjian kontraktual yang menciptakan
pengendalian bersama (joint control) tidak merupakan joint ventures menurut Pernyataan ini.
06
Perjanjian kontraktual dapat dinyatakan dengan berbagai cara, misalnya dengan suatu
kontrak antara para venturer atau dengan notulen rapat antara para venturer. Apapun bentuknya,
perjanjian kontraktual biasanya tertulis dan mengatur hal-hal tertentu seperti:
(a)
aktivitas, jangka waktu dan kewajiban pelaporan dari joint ventures tersebut;
(b)
penunjukan pengurus joint ventures dan hak suara para venturer;
(c)
partisipasi finansial masing-masing venturer;
(d)
cara pembagian output, pendapatan, beban atau hasil usaha joint ventures kepada para
venturer.
07
Perjanjian kontraktual menciptakan pengendalian bersama terhadap joint ventures.
Persyaratan tersebut menghendaki agar tidak ada satupun venturer yang dapat mengendalikan
sendiri aktivitas tersebut. Perjanjian tersebut mengatur pengambilan keputusan penting yang
memerlukan persetujuan dari seluruh venturer dan pengambilan keputusan yang cukup mendapat
persetujuan mayoritas para venturer.
08
Perjanjian kontraktual tersebut dapat menunjuk salah satu venturer sebagai operator
atau manager joint ventures. Operator tersebut tidak mengendalikan joint ventures, tetapi
melaksanakan kebijakan keuangan dan operasi yang telah disetujui oleh seluruh venturer sesuai
dengan perjanjian kontraktual.
Pengendalian Bersama Operasi (Jointly Controlled Operation)
09
Dalam Pengendalian Bersama Operasi (PBO) kegiatan joint ventures meliputi
pemanfaatan aset dan sumber daya lainnya dari para venturer dan tidak memerlukan pembentukan
suatu perseroan terbatas, firma, atau badan usaha lain atau suatu pengelolaan keuangan yang terlepas
dari ventures. Masing-masing venturer menggunakan aktiva tetapnya, dan mengelola sendiri
persediaannya. Masing-masing venturer juga memikul pengeluarannya, menyelesaikan
kewajibannya serta mencari sumber pendanaan untuk aktivitasnya sendiri. Aktivitas joint ventures
dapat dilakukan oleh karyawan venturer yang juga melakukan aktivitas lainnya dari venturer sendiri.
Perjanjian joint ventures biasanya mengatur cara pembagian pendapatan dari penjualan produk
bersama (joint product) dan pembagian beban bersama lainnya yang terjadi.
10
Contoh dari PB0 adalah bila dua atau lebih venturer menggabungkan operasi, sumber
daya dan keahliannya dalam rangka memproduksi, memasarkan dan mendistribusikan bersama
suatu produk tertentu, misalnya pesawat terbang. Proses produksi komponen pesawat tertentu
dilakukan oleh masing-masing venturer. Setiap venturer memikul biayanya sendiri dan memperoleh
bagian dari hasil penjualan pesawat terbang sesuai dengan cara pembagian yang telah disepakati
dalam perjanjian kontraktual.
11
Sehubungan dengan bagian partisipasi (interest) venturer pada PB0, setiap venturer
membukukan dan menyajikan dalam laporan keuangannya masing-masing:
(a)
aktiva yang dikendalikannya sendiri dan kewajiban yang timbul atas aktivitasnya sendiri;
dan
(b)
beban (expenses) yang terjadi atas aktivitasnya sendiri dan bagiannya (its share) atas
pendapatan bersama dari penjualan barang dan jasa oleh joint ventures tersebut.
12
Laporan keuangan tersendiri untuk joint venture wajib disusun apabila jumlahnya
material dan proyek kerja sama diselesaikan dalam jangka panjang. Jenis, bentuk dan isi laporan
keuangan disesuaikan dengan kebutuhan venturer dan perjanjian kontraktual .
Pengendalian Bersama Aset (Jointly Controlled Assets)
13
Dalam Pengendalian Bersama Aset (PBA), para venturer melakukan pengendalian
bersama dan kepemilikan bersama atas satu atau lebih aset yang diserahkan oleh venturer, atau
dibeli untuk digunakan dalam melaksanakan kegiatan joint venture. Aset tersebut digunakan untuk
menghasilkan keuntungan bagi para venturer. Masing-masing venturer dapat mengambil bagiannya
(its share) atas output yang dihasilkan oleh aset tersebut dan masing-masing memikul bagiannya atas
beban yang terjadi.
14
Dalam pelaksanaan joint ventures semacam ini, tidak perlu didirikan suatu perseroan
terbatas, firma, atau bagian usaha lain. Masing-masing venturer dapat menikmati bagiannya atas
hasil pemanfaatan aset tersebut pada masa mendatang melalui bagiannya dalam pengendalian
bersama aset tersebut.
15
Banyak aktivitas dalam industri penambangan minyak, gas dan mineral yang
dilaksanakan melalui PBA; misalnya, beberapa perusahaan minyak dapat mengendalikan dan
mengoperasikan bersama saluran minyak (oil pipeline). Masingmasing venturer menggunakan
saluran tersebut untuk mengangkut produknya dan memikul bagiannya atas beban pengoperasian
saluran tersebut dalam proporsi yang telah disetujui. Contoh lain pengendalian bersama aset adalah
bila dua perusahaan mengendalikan bersama suatu properti, masing-masing venturer mendapat
bagian atas pendapatan sewa dan memikul bagiannya atas beban yang terjadi.
16
Sehubungan dengan bagian partisipasi (interest) venturer dalam pengendalian
bersama aset, setiap venturer membukukan dan menyajikan dalam laporan keuangannya masingmasing:
(a)
bagiannya (share) atas aset yang dikendalikan bersama, diklasifikasikan menurut sifat dari
aset tersebut, bukan sebagai investasi. Sebagai contoh bagiannya atas saluran minyak
diklasifikasikan sebagai aktiva tetap.
(b)
setiap kewajiban yang menjadi tanggungannya sendiri, misalnya pinjaman bank yang
digunakannya untuk membiayai partisipasinya pada joint venture;
(c)
bagiannya (share) atas setiap kewajiban bersama yang ditanggung bersama oleh para para
venturer sehubungan dengan joint ventures;
(d)
bagiannya (share) atas output joint ventures, dan bagiannya atas beban bersama yang terjadi
pada joint ventures tersebut; dan
(e)
beban yang menjadi tanggungannya sendiri sehubungan dengan partisipasinya dalam joint
ventures, misalnya bunga atas pinjaman bank yang digunakan untuk membiayai
partisipasinya pada joint venture.
17
Perlakuan akuntansi PBA mencerminkan substansi dan realitas ekonomi dan bentuk
formal joint ventures. Pembukuan tersendiri untuk joint ventures tersebut dapat dibatasi misalnya
pada beban bersama yang terjadi yang akhirnya harus ditanggung bersama oleh para para venturer
sesuai dengan pembagian yang telah disepakati. Laporan keuangan tersendiri wajib disusun untuk
joint ventures tersebut apabila jumlahnya material dan proyek kerja sama diselesaikan dalam jangka
panjang. Jenis, bentuk dan isi laporan keuangan disesuaikan dengan kebutuhan venturer dan
perjanjian kontraktual.
Transaksi antara Venturer dan Joint Ventures
18
Apabila venturer menyerahkan atau menjual suatu aset kepada joint ventures,
pengakuan keuntungan atau kerugian harus merefleksikan substansi dari transaksi tersebut. Apabila
aset tersebut masih dalam penguasaan joint venture, dan venturer telah mentransfer resiko dan
manfaat yang signifikan atas aset tersebut, maka venturer tersebut hanya mengakui keuntungan
penjualan sebesar bagian partisipasi (interest) venturer lainnya. Venturer harus mengakui seluruh
kerugian apabila akibat penyerahan atau penjualan aset tersebut terdapat bukti terjadinya penurunan
nilai realisasi neto (net realisable value) aktiva lancar atau penurunan yang tidak bersifat sementara
(other than temporary) nilai tercatat (carrying amount) aset jangka panjang.
19
Apabila venturer membeli aset dari suatu joint ventures, venturer tidak boleh
mengakui bagiannya baik atas keuntungan maupun kerugianjoint ventures dari transaksi tersebut
sampai saat aset tersebut dijual oleh venturer kepada pihak lain yang independen. Apabila akibat
pembelian aset tersebut terdapat bukti bahwa terjadi penurunan nilai realisasi neto (net realisable
value) aktiva lancar atau penurunan yang tidak bersifat sementara (other than temporary) nilai
tercatat (carrying amount) aset jangka panjang, maka venturer harus mengakui segera bagiannya
atas kerugian tersebut.
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) dalam Laporan Keuangan Investor
20
Bagian partisipasi (interest) investor dalam suatu joint venture, yang tidak ikut
melakukan joint control, diperlakukan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No.
13 tentang Akuntansi untuk Investasi, atau jika investor mempunyai pengaruh signifikan,
diperlakukan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 15 tentang Akuntansi
untuk Investasi dalam Perusahaan Asosiasi.
Operator Joint Ventures
21
Satu atau lebih venturer dapat bertindak sebagai operator atau manajer dari suatu
joint ventures. Kepada operator biasanya dibayarkan suatu imbalan (
management fee) untuk pelaksanaan tugas tersebut. Imbalan tersebut dipertanggungjawabkan joint
ventures sebagai beban dan sebaliknya diakui oleh operator sebagai pendapatan sesuai dengan
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 23 tentang Pendapatan.
Pengungkapan
22
Venturer harus mengungkapkan jumlah agregat dari kontinjensi berikut ini, terpisah
dari kontinjensi lainnya dari venturer:
(a)
setiap kontinjensi yang timbul akibat bagian partisipasi (interest) venturer pada joint ventures
dan bagiannya atas kontinjensi yang timbul akibat tindakannya yang dilakukan secara
bersama-sama dengan para venturer lainnya;
(b)
bagiannya atas kontinjensi joint ventures apabila venturer tersebut ikut bertanggung jawab
atas kontinjensi tersebut; dan
(c)
kontinjensi yang timbul karena venturer ikut menanggung kewajiban venturer lainnya.
23
Venturer harus mengungkapkan jumlah agregat komitmen berikut ini, terpisah dari
komitmen lainnya dari venturer:
(a)
komitmen modal/finansial venturer sehubungan dengan bagian partisipasinya (interest) pada
joint ventures dan penyetoran atau penyetoran modal yang telah dilakukannya pada joint
ventures;
(b)
bagiannya atas komitmen modal/finansial yang dibuat oleh joint ventures.
24
Agar pemakai laporan keuangan venturer memperoleh pemahaman yang jelas
mengenai aktivitasnyat venturer harus mengungkapkan daftar dan deskripsi bagian partisipasinya
(interest) yang signifikan pada joint ventures.
PERNYATAAN
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 12 berdiri dari paragraf 24 - 36. Pernyataan ini harus
dibaca dalam konteks paragraf 1 - 24.
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interst) pada Pengendalian Bersama Operasi (jointly
Controlled Operations)
25
Sehubungan dengan bagian partisipasinya pada PBO, venturer harus membukukan
dan menyajikan. dalam laporan keuangannya:
(a)
aset yang dikendalikannya sendiri dan kewajiban yang timbul atas aktivitasnya sendiri; dan
(b)
beban yang terjadi oleh venturer sendiri dan bagiannya atas pendapatan yang dihasilkan dari
penjualan barang atau jasa oleh joint ventures.
26
Laporan keuangan tersendiri untuk joint venture wajib disusun apabila jumlahnya
material dan proyek kerja sama diselesaikan dalam jangka panjang. Jenis, bentuk dan isi laporan
keuangan disesuaikan dengan kebutuhan venturer dan perjanjian kontraktual.
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interst) pada Pengendalian Bersama Aset
27
Sehubungan dengan bagian partisipasinya pada PBA, venturer harus membukukan
dan menyajikan. dalam laporan keuangannya:
(a)
bagiannya (interest) atas aset yang dikendalikan bersama, diklasifikasikan menurut sifat dari
aset tersebut;
(b)
kewajiban yang timbul dan menjadi kewajiban venturer sendiri;
(c)
bagiannya atas kewajiban bersama yang timbul bersama sama dengan venturer lain
sehubungan dengan joint ventures;
(d)
bagiannya atas output joint ventures, dan bagiannya atas beban bersama joint ventures
tersebut; dan
(e)
beban yang terjadi yang menjadi tanggungan venturer sendiri yang berkaitan dengan bagian
partisipasinya (interest) dalam joint ventures.
Apabila penerapan metode proportionate consolidation tersebut di atas tidak praktis untuk
diterapkan, maka venturer dapat menggunakan metode ekuitas (equity method) untuk membukukan
dan menyajikan partisipasinya pada PBA.
28
Laporan keuangan tersendiri wajib disusun untuk joint ventures tersebut apabila
jumlahnya material dan proyek kerja sama diselesaikan dalam jangka panjang. Jenis, bentuk dan isi
laporan keuangan disesuaikan dengan kebutuhan venturer dan perjanjian kontraktual.
Transaksi antara Venturer dan Joint Ventures
29
Apabila venturer menyerahkan atau menjual suatu dengan kebutuhan venturer dan
perjanjian kontraktual. aset kepada joint ventures, pengakuan keuntungan atau kerugian harus
merefleksikan substansi dari transaksi tersebut. Apabila aset tersebut masih dalam penguasaan joint
venture, dan venturer telah mentransfer risiko dan manfaat yang signifikan atas aset tersebut, maka
venturer tersebut hanya mengakui keuntungan penjualan sebesar bagian partisipasi (interest)
venturer lainnya. Venturer harus mengakui seluruh kerugian apabila akibat penyerahan atau
penjualan aset tersebut terdapat bukti terjadinya penurunan nilai realisasi neto (net realisable value)
aktiva lancar atau penurunan yang tidak bersifat sementara (other than temporary) nilai tercatat
(carrying amount) aset jangka panjang.
30
Apabila venturer membeli aset dari suatu joint ventures, venturer tidak boleh
mengakui bagiannya baik atas keuntungan maupun kerugian joint ventures dari transaksi tersebut
sampai saat aset tersebut dijual oleh venturer kepada pihak lain yang independen. Apabila akibat
pembelian aset tersebut terdapat bukti bahwa terjadi penurunan nilai realisasi neto (net realisable
value) aktiva lancar atau penurunan yang tidak bersifat sementara (other than temporary) nilai
tercatat (carrying amount) aset jangka panjang, maka venturer harus mengakui segera bagiannya
atas kerugian tersebut.
Pelaporan Bagian Partisipasi (Interest) dalam Laporan Keuangan Investor
31
Bagian partisipasi (interest) investor dalam suatu joint venture, yang tidak ikut
melakukan joint control, diperlakukan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No.
13 tentang Akuntansi untuk Investasi, atau jika investor mempunyai pengaruh signifikan,
diperlakukan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 15 tentang Akuntansi
untuk Investasi dalam Perusahaan Asosiasi.
Operasi Joint Ventures
32
Operator atau manajer suatu joint ventures mempertanggungjawabkan imbalan
(management fee) yang diterimanya sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 23
tentang Pendapatan.
Pengungkapan
33
Venturer harus mengungkapkan jumlah agregat dari kontinjensi berikut ini, terpisah
dari kontinjensi lainnya dari venturer:
(a)
setiap kontinjensi yang timbul akibat bagian partisipasi (interest) venturer pada joint ventures
dan bagiannya atas kontinjensi yang timbul akibat tindakannya yang dilakukan secara
bersama-sama dengan para venturer lainnya;
(b)
bagiannya atas kontinjensi joint ventures dimana venturer tersebut ikut bertanggung jawab;
dan
(c)
kontinjensi yang timbul karena venturer ikut menanggung kewajiban venturer lainnya.
34
Venturer harus mengungkapkan jumlah agregat komitmen berikut ini, terpisah dari
komitmen lainnya dari venturer:
(a)
komitmen modal/finansial venturer sehubungan dengan bagian partisipasinya (interest) pada
joint ventures dan penyetoran atau penyetoran modal yang telah dilakukannya pada joint
ventures;
(b)
bagiannya atas komitmen modal/finansial yang dibuat oleh joint ventures.
35
Agar pemakai laporan keuangan venturer memperoleh pemahaman yang jelas
mengenai aktivitasnya, venturer harus mengungkapkan daftar dan deskripsi bagian partisipasinya
(interest) yang signifikan pada joint ventures.
Tanggal Efektif
36
Pernyataan ini berlaku untuk laporan keuangan yang mencakupi periode laporan
yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 1995. Penerapan lebih dini dianjurkan.
Fly UP