...

Keseimbangan Bagi Hasil Masyarakat Nelayan: Studi Kritis

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Keseimbangan Bagi Hasil Masyarakat Nelayan: Studi Kritis
Prosiding Seminar Nasional
Keseimbangan Bagi Hasil Masyarakat Nelayan:
Studi Kritis Masyarakat Nelayan di Kabupaten Pati
dan Rembang Jateng1
Oleh:
Ny.Sukarmi
Dosen Fakultas Hukum Unissula dan Mahasiswa Program Doktor (S3) Ilmu Hukum
(PDIH), Sekolah Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta
[email protected]
Abstrak
Budaya lokal dengan segala instrumennya mengakar kuat dalam sanubari masyarakat
nelayan, bertindak berdasar pada keyakinan untuk keseimbangan, walaupun faktanya
berbeda. Tidak sinkronnya kebijakan yang terpadu institusi pusat dengan daerah
berdampak kebingungan dalam pijakan. Otonomi Daerah yang seharusnya memberi
pondasi dengan Peraturan Daerah setempat, namun sampai kini Peraturan Daerah belum
mengatur tentang bagi hasil. Sehingga berdampak terjadi ketimpangan bagi hasil antara
nelayan Juragan dengan nelayan Pandega, untuk dapat mencapai keadilan dan
keseimbangan.
Kata kunci: kesimbangan, bagi hasil nelayan Pandega, nelayan Juragan
Pendahuluan
Otonomi Daerah menyisihkan pondasi yang kuat terhadap kinerja bidang Kelautan
dan Perikanan memiliki misi tertentu. Misi lahirnya Pelabuhan Perikanan Ikan dalam
lingkup daerah Kabupaten Pati maupun Kabupaten Rembang pada dasarnya adalah untuk
kesejahteraan masyarakat nelayan melalui bagi hasil tangkap ikan. Dasar hukum yang
dipergunakan Undang-undang nomor 16 Tahun 1964, ternyata berbeda karena Otonomi
Daerah, sehingga dasar hukum bagi hasil nelayan diatur dalam Peraturan Daerah masingmasing wilayah Kabupaten. Permasalahan yang timbul adalah masih terjadi ketimpangan
bagi hasil antara nelayan Juragan dengan nelayan Pandega, untuk dapat mencapai keadilan
bagi hasil tangkap ikan sehingga mampu menyejahterakan masyarakat. Dasar yang
dipergunakan adalah kesepakatan yang didasarkan pada hukum adat setempat walaupun
terjadi kekurang adilan dalam pembagian hasil tangkap ikan antara nelayan juragan
dengan nelayan pandega.
1
290
Hasil Penelitian Hibah Fundamental tahun 2012-2013.
ISBN 978-602-72446-0-3
Pengembangan Epistemologi Ilmu Hukum
Kebijakan dan program pembangunan perikanan nasional tersusun berdasarkan isu
dan atau permasalahan terkini yang dihadapi serta dengan mempertimbangkan pengaruh
lingkungan internal dan eksternal yang selalu berubah. Kebijakan pembangunan ikan
tangkap berbeda dengan kebijakan kini bertitik berat kepada optimalisai bahkan
penbendalian pemanfaatan sumberdaya ikan serta peningkatan mutu dan nilai tambah
hasil perikanan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat nelayan.
Fakta yang terjadi kini dalam bagi hasil seharusnyapun harus berdasar pada
Peraturan Daerah setempat, namun sampai kini Peraturan Daerah belum mengatur tentang
bagi hasil dari para nelayan, sehingga para nelayan melautpun masih tetap menggunakan
dasar kesepakatan yaitu berdasar pada hukum adast masingh-masing daerah. Dasar
kesepakatan yang didasarkan pada hukum adat setempat senyatanya terjadi kekurang
adilan dalam pembagian hasil tangkap ikan antara nelayan juragan dengan nelayan
pandega atau penggarap.
Nelayan pandega atau nelayan penggarap hanya manut saja sehubungan jika tidak
demikian justru dia tidak mendapatkan hasil apa-apa, karena mereka tidak memiliki modal
sendiri. Padahal kebutuhan sehari-hari harus dipenuhi baik untuk keb utuhan makan
keluargha maupun bekal melaut. Kondisi ini menimbulkan ketimpangan yang justru
bertambah melebar diantara para nelayan, sehingga berdampak jauh dari kesejahteraan.
Permasalahan yang timbul adalah terjadi suatu ketimpangan bagi hasil antara
Nelayan Juragan dengan Nelayan Pandega atau Penggarap, dalam upaya untuk mencapai
keadilan bagi hasil melaut atau tangkap ikan masyarakat nelayan.
Pembahasan
Undang-undang Nomor 16 Tahun 1964 untuk meningkatkan taraf hidup para
nelayan ternyata masih belum optimal sehubungan telah hadirnya Otonomi Daerah,
sehingga sebagai dasar hukum untuk nelayan dengan menggunakan dasar Peraturan
Daerah masing-masing. Fakta yang terungkap kondisi berbeda dengan yang diharapkan,
walaupun telah ada dasar hukum yang dipergunakan untuk melaut maupun pembagian
hasil, namun kenyataannya mereka para nelayan tetap menggunakan dasar hukum adat
setempat daripada Undang-undang. Kondisi ini dipicu oleh tidak efektifnya fungsi
pengawasan, kebijakan yang menyesatkan, tidak transparansinya para pihak pejabat
ISBN 978-602-72446-0-3
291
Prosiding Seminar Nasional
terkait. Sehingga tujuan awal yang baik berubah seolah-olah menjadi atau berdampak
menjadi pemerasan yang terorganisir.
Realitas sosial ini bertentangan dengan hukum yang berlaku dan seolah menjadi
gejala menghambat pelaksanaan. Banyak faktor menyebabkan Indonesia pada umumnya
masih tetap pada posisi tertinggal, belum ada visi pembangunan yang benar dan
dilaksanakan secara berkesinambungan. Mungkin langkah yang harus dilakukan melalui
kesepakatan bersama dengan tanpa penekanan yang tinggi sehingga kaum nelayan mampu
bergerak, berjuang, berinisiatif
untuk menyampaikan keinginan yang terpendam dan
bahkan jika memungkinkan diefektifkannya koperasi kecil yang berada dalam lingkup TPI
Kabupaten yang bersangkutan dan mewajibkan para nelayan maupun tengkulak atau para
Bakul wajib untuk menjadi anggota Koperasi tersebut.
Khususnya TPI Tasikagung ada koperasi yang bertugas/berfungsi : (1) mengelola
sumberdaya ikan secara bertanggung jawab; (2) Mendorong para nelayan untuk
melelangkan ikan hasil tangkapannya di TPI, (3) mendorong para pedagang/bakul ikan
untuk turut aktif dalam proses pelelangan ikan di TPI; (4) Menyediakan fasilitas dasar,
fasilitas penunjang, sarana dan prasarana guna menunjang kelancaran pelaksanaan
pelelangan ikan-ikan di TPI; (5) Menciptakan rasa aman dan nyaman kepada para pelaku
produksi (nelayan) dan pelaku tata niaga hasil perikanan (bakul ikan/pengusaha pengolah)
sebelum, selama dan setelah proses pelelangan; (6) Memaksimalkan Pendapatan Asli
Daerah yang diperoleh atas penggunaan jasa sarana dan prasarana TPI yang ada oleh para
pelaku usaha perikanan.
Undang-undang Nomor 16 Tahun 1964 yang bertujuan untuk meningkatkan taraf
hidup para nelayan. Fakta terungkap kondisi berbeda, sebab dasar hukum adat setempat
lebih mengedepan daripada Undang-undang. Kondisi ini dipicu oleh tidak efektifnya
fungsi pengawasan, kebijakan yang menyesatkan, tidak transparannya para pihak yang
terkait. Sehingga tujuan awal yang baik berubah seolah-olah menjadi atau berdampak
menjadi pemerasan. Realitas sosial ini bertentangan dengan hukum yang berlaku dan
seolah menjadi gejala menghambat pelaksanaan.
Banyak faktor menyebabkan Indonesia masih tertinggal, belum ada visi
pembangunan yang benar dan dilaksanakan secara berkesinambungan, lemahnya
292
ISBN 978-602-72446-0-3
Pengembangan Epistemologi Ilmu Hukum
penguasaan dan penerapan Iptek.2 Bahkan kebijakan pemerintah melakukan pembatasan
subsidi solar, inipun membuat bagi hasil pendapatan buruh nelayan semakin kecil.3
Target penelitian: Kebijakan Bagi Hasil yang adil dan seimbang. Selanjutnya
inventarisasi, identifikasi dan investigasi kasus-kasus ketidak-adilan untuk menemukan
hambatan-hambatan formula hubungan masyarakat Nelayan Penggarap dengan Nelayan
Juragan, dimana antar keduanya terjadi kejanggalan dan ketidak adilan dalam pembagian
hasil dalam upaya mendapatkan kesejahteraan ekonominya secara adil. Pendekatan
sejarah/sosiologis dengan teori Fungsional struktural terhadap bagi hasil tangkap ikan,
sehingga ditemukan kehidupan Nelayan Penggarap semakin sulit, hutang pada juragan
semakin meningkat. ditemukan sebab ketidakadilan dalam pembagian hasil tangkap ikan.
Usulan amandemen UU Nomor 16 tahun 1964 yang disesuaikan dengan rasa keadilan
sosial. Usulan amandemen UU Nomor 16 tahun 1964 ke DPR meliputi prosentase bagi
hasil tangkap ikan, hak dan kewajiban nelayan, fungsi pengawasan internal dan eksternal,
untuk keadilan dan keseimbangan,
Dalam Teori Fungsional struktural ini menekankan pada keteraturan (order) dan
mengabaikan konflik dan perubahan-perubahan dalam masyarakat. Konsep utamanya
adalah fungsi, disfungsi, fungsi laten, fungsi manifest dan keseimbangan (equilibrium).
Teori yang meliputi konsep keseimbangan yang sangat penting untuk mengukur sejauh
mana tingkat keseimbangan dalam membagi hasil tangkap ikan yang dilakukan oleh
Nelayan Juragan dengan Nelayan Penggarap. Sistem bagi hasil yang diterapkan oleh
masyarakat nelayan dikota ini masih menerapkan bagi hasil sesuai dengan hukum adat
setempat, sehingga undang-undang yang seharusnya diberlakukan justru terabaika.
Kondisi demikian sangat merugikan masyarakat, sehingga dibutuhkan penbenahan pada
kebijakan, untuk kesejahteraan masyarakat.
Syarat sahnya perjanjian didasarkan pada Pasal 1320 KUHPerdata dimana
diperlukan empat syarat, yaitu : sepakat mereka yang mengikatkan dirinysa, kecakapan
untuk membuat suatu perikatan, suatu hal tertentu, suatu sebab yang halal. Pasal 1338
KUHPerdata menyebutkan, bahwa semua persetujuan yang dibuat secara sah berlaku
sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya dan persetujuan-persetujuan itu
2
3
Sayogyo : Cendekiawan Pembela kaum lemah, Gatra No.20 Tahun XVIII, 22-28 Maret 2012, hal. 32.
Kompas, Sabtu tanggal 25 Pebruari 2012, hal.22. (Nelayan Minta Agar Harga Solar Murah).
ISBN 978-602-72446-0-3
293
Prosiding Seminar Nasional
tidak dapat ditarik kembali selain dengan dengan sepakat kedua belah pihak, atau karena
alasan-alasan yang oleh undang-undang dinyatakan cukup untuk itu. Dalam kondisi bagi
hasil tangkapan nelayan pandega ini sebenarnya telah ada kata sepakat antara nelayan
pendega dengan nelayan juragan. Sehingga jika ditinjau dari dar segi sosiologisnya,
perjanjian yang dilakukan ini tidak bertentangan dengan undang-undang, hanyalah kurang
terjadi adanya rasa keadilan dan keseimbangan, sehubungan nelayan pandega
Dasar hukum yang melandasi pembentukan Kawasan Sentra Kelautan dan
Perikanan Kabupaten Rembang terdiri dari :
1. Undang-undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan sebagaimana telah diubah
dengan Undang-undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Undangundang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintah
antara
Pemerintah,
Pemerintah
Daerah
Provinsi
dan
Pemerintah
Daerah
Kabupaten/Kota.
3. Peraturan Daerah Kabupaten Rembang Nomor 2 Tahun 2008 Tentang Urusan
Pemerintahan yang menjadi Kewenangan Pemerintahan Daerah Kabupaten Rembang.
4. Peraturan Daerah Kabupaten Rembang Nomor 4 Tahun 2009 Tentang Pengelolaan
Tempat Pelelangan Ikan.
5. Peraturan Daerah Kabupaten Rembang Nomor 13 Tahun 2011 tentang Retribusi Jasa
Usaha.
6. Peraturan Bupati No. 40 Tahun 2012 tentang Petunjuk Pelaksanaan Tempat
Pelelangan Ikan.
Adapun kasus ketidak adilan telah teridentifikasi : Terjadi kasus ketidak adilan
atau kasus yang menyimpang dari ketentuan Surat Edaran Bupati, tetapi diizinkan atau
dilegalkan oleh petugas atas izin dari lembaga/Dinas yang tidak tertulis. Ini merupakan
penyimpangan, tetapi setelah peneliti meminta bantuan dari Pengurus PPI Bajomulyo
ternyata penyimpangan tersebut adalah kondisional. Ada sisi negatif dan sisi positif. Sisi
positif adalah bahwa bagi kapal Purse Sein Freezer yang melaut, diberi kesempatan untuk
tanpa melakukan pelelangan dengan memberikan retribusi yang telah ditentukan yaitu
sebesar 2,85 % dan ikan langsung masuk ke penyimpanan freezer juga tanpa ada
penimbangan hasil melaut tersebut. Dalam kondisi ini ditinjau dari sisi positifnya adalah
294
ISBN 978-602-72446-0-3
Pengembangan Epistemologi Ilmu Hukum
bertujuan dan berfungsi agar ikan dengan cepat diamankan dengan masuk ke freezer dan
ini justru ikan tidak rusak (untuk mengamankan/mempertahankan kualitas ikan
tangkapan). Sehingga bisa lansgung dibawa ke daerah lain/luarkota untuk dijual dengan
kondisi ikan masih tetap segar.
Namun bisa juga sebagai sisi negatif yaitu bahwa ikan yang keluar dari kapal
Purse Sein tidak ditimbang sehingga tidak bisa diketahui terlebih dahulu, tidak dapat
diketahui secara pasti, berapa berat tangkapan ikan, dengan jenis ikan apa saja, tidak dapat
diketahui dengan pasti. Dan ini justru merugikan TPI maupun nelayan Pandega, karena
besar retribusi tidak sesuai dengan jumlah yang senyatanya dan bahkan mungkin harga
dari tangkapan ikan yang tidak dipisah-pisah sesuai jenisnya, akhirnya semua jenis ikan
disamaratakan dan ini justru merugikan nelayan maupun besarnya retribusi. Padahal pada
Bagian Ketujuh Perda Nomor 4 Tahun 2009 Kabupaten Rembang Tentang Pengelolaan
Tempat Pelelangan Ikan, khususnya tata cara Pemungutan/Retribusi Pasal 16
menyebutkan “Pemungutan retribusi tidak dapat diborongkan.”
Mungkin sekali ini merupakan langkah penyimpangan yang dilakukan oleh
Nelayan Juragan untuk mencari keuntungan yang lebih besar di samping ikan tangkapan
segera terjual. Disisi lain retribusipun akan tidak adil, karena tidak tahu berat tangkapan
ikan tersebut dan hanya didasarkan pada perkiraan, apa jenisnya, berapa harga yang
seharusnya tidak diketahui secara pasti, dan ini salah satu bentuk dari penyimpangan tetapi
menguntungkan pihak tertentu juga.
Investigasi kasus ketidak adilan
Dalam upaya untuk mengetahui, apakah di dalam pembagian hasil dari para
nelayan ini sudah dikatakan adil atau belum, maka kita melihat langsung di lapangan.
Dimana dalam melakukan pembagian hasil dari nelayan didasarkan pada kesepakatan
bersama di samping berdasar pada Perda Nomor 13 Tahun 2011 tentang Retribusi Jasa
Usaha dengan Peraturan Bupati Nomor 40 Tahun 2012 Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Tempat Pelelangan Ikan. Jika diruntut dari Peraturan Pemerintah Daerah setempat,
pelaksanaan pelelangan maupun pembagian hasil dari nelayan telah sesuai dengan
ketentuan maupun kesepakatan. Namun disisi lain justru terjadi suatu penyimpangan,
dimana penyimpangan bertajuk kebijakan pemerintah setempat berupa “pembolehan” atau
ISBN 978-602-72446-0-3
295
Prosiding Seminar Nasional
“pembiaran” perbuatan yang seolah-olah disetujui oleh pemerintah. Dalam arti bahwa
sebagai contoh :
1) Seorang pengurus mendapatkan bagian dari nelayan adalah dua bagian dari
kesepakatan. Kemudian, penjualan dari hasil tangkap ikan harus dijual melalui
pelelangan di Tempat Pelelangan Ikan setempat, sementara itu TPI dalam
membayar hasil lelang ikan pada nelayan memakan waktu yang cukup lama.
Padahal jatah waktu untuk melaut membutuhkan biaya yang cukup besar, sedang
pembayaran dari TPI belum cair. Jeda waktu pembayaran ini menjadi masalah
yang cukup serius bagi para nelayan, padahal para Bakul sebelum mengikuti lelang
sudah harus menitipkan dana ke TPI. Bagaimana penyelesaiannya, tetapi akhirnya
diambil suatu langkah atau kebijakan dari Pengurus Kapal dimana bagian dari
mereka ini dijual ke luar TPI dengan harapan dana yang diperoleh dapat untuk
membantu memberi talangan untuk para nelayan yang ingin melaut.
2) Dalam kasus lain seperti kapal Pourse Seine yang datang melaut setelah 3 (tiga)
atau lebih begitu datang langsung dimasukkan ke tempat Freeser tanpa harus
dipisah-pisah ikan tangkapnya maupun ditimbang terlebih dahulu, sehingga tidak
bisa diketahui jenis ikan tangkapan tersebut. Ini merupakan suatu penyimpangan
tetapi diperbolehkan.
Berbagai macam dalih, yang antara lain adalah :
a. Untuk mempercepat peredaran ikan;
b. Untuk
menjaga
kualitas
ikan
agar
tetap
segar
dan
tidak
cepat
membusuk/berubah;
c. Untuk bisa cepat atau segera diedarkan dan terjual sehingga ikan masih tetap
segar;
d. Mempercepat atau memperpendek peredaran ikan.
Tetapi tentu ada sisi negatif atau bahkan bertentangan dengan Peraturan Daerah,
yaitu berdasar Bagian Ketujuh Perda Nomor 4 Tahun 2009 Kabupaten Rembang Tentang
Pengelolaan Tempat Pelelangan Ikan, khususnya tata cara Pemungutan/Retribusi Pasal 16
menyebutkan :
296
ISBN 978-602-72446-0-3
Pengembangan Epistemologi Ilmu Hukum
1) Pemungutan retribusi tidak dapat diborongkan.
2) Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipungut dengan berdasarkan
SKRD atau dokumen lain yang dipersamakan.
Kemudian Bagian Keempat tentang Prinsip dan Sasaran Dalam Penetapan Struktur dan
Besarnya Tarif Pasal 13 menyebutkan :
1) Prinsip dan sasaran dalam penetapan besarnya tarif Retribusi didasarkan pada
tujuan untuk memperoleh keuntungan yang layak.
2) Keuntungan yang layak sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) adalah
keuntungan yang diperoleh apabila pelayanan penyediaan fasilitas TPI tersebut
dilakukan secara efisien dan berorientasi pada harga pasar.
Kemudian Bagian Kelima yaitu tentang besarnya Tarif Retribusi sesuai bunyi Pasal 14 :
1) Setiap pelayanan penyediaan fasilitas TPI dikenakan retribusi sebesar 3,50% (tiga
koma lima puluh persen) dari nilai-nilai lelang sebagaimana dimaksud dalam pasal
12.
2) Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibebankan pada nelayan selaku
penjual ikan sebesar 2,10% (dua koma sepuluh persen) dan bakul selaku pembeli ikan
sebesar 1,40% (satu koma empat puluh persen).
Kemudian Pasal 15 tentang tempat dan Kewenangan Pemungutan :
1) Retribusi terutang dipungut ditempat obyek retribusi berada dalam
lingkungan
Dinlutkan dapat ditunjuk sebagai wajib pungut retribusi sebagai mana dimaksud pada
ayat (1) yang ditetapkan oleh Bupati;
2) Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Rembang
adalah koordinator pungutan retribusi sebagaimana dimaksut pada ayat (1).
Masih di tambah lagi, nelayan juragan dalam memberi bekal sering mengambil
jatah pembagian hasil melaut justru melebihi dari kesepakatan bersama dengan dalih
bermacam-macam, tetapi lagi-lagi nelayan pandega kalah dalam berurusan, karena mereka
sangat membutuhkan bekal tersebut untuk melaut selanjutnya. Bahkan sering terjadi hasil
melaut tidak sebanding dengan bekal yang diterima. Karena hasil dari melaut lebih kecil
atau lebih sedikit dari bekal yang telah dibawa atau diterima sehingga akhirnya para ABK
ini berhutang dan bahkan sampai dengan jumlah ratusan juta rupiah.
ISBN 978-602-72446-0-3
297
Prosiding Seminar Nasional
Simpulan
Terhadap ketidak adilan telah teridentifikasi :
1. Ketidakadilan yang kondisional dalam arti untuk menyelamatkan produk dari
tangkapan ikan tersebut, tujuannya demi untuk menjaga kualitas dari ikan tangkap itu
sendiri, maka ikan tangkapan dari Kapal Puerse Seine lansung masuk ke Freezer
sehingga tanpa melalui proses timbangan dan tanpa pemisahan jenis ikan.
2. Retribusi yang seharusnya tidak diperkenankan untuk membayar secara borongan
karena tidak diketahui terlebih dahulu berat ikan tangkap maupun jenis ikannya, tanpa
melalui pelelangan padahal pelelangan merupakan kewajiban untuk menjaga dan
memberikan keuntungan yang wajar.
3. Tidak transparannya Nelayan Juragan pada Nelayan Penggarap terhadap nilai pinjaman
atau bekal melaut para ABK. Namun ternyata mereka inipun walaupun kecewa tetapi
tetap bisa menerima apa adanya karena tanpa bantuan bekal tersebut mereka tidak akan
mendapatkan hasil tangkap ikan.[]
Daftar Pustaka
Hasil Workshop Sistem Pengupahan Dan Bagi Hasil Usaha Perikanan Tangkap, Tanggal
21-23 Oktober 2002, Dinas Kelautan Dan Perikanan Propinsi Jawa Tengah.
Rokhmin Dahuri, 2001, Kata Pengantar dalam Ary Wahyono, Pemberdayaan
http://www.walhi.or.id/kampanye/pela/060304.krsknlingkpsistjw.h/
Mubyarto, Nelayan Dan Kemiskinan, Studi Ekonomi Antropologi di Dua Desa Pantai,
Rajawali, Jakarta, 1984.
Sayogyo, Cendekiawan Pembela kaum lemah, Gatra No.20 Tahun XVIII, 22-28 Maret
2012,
Kompas, Sabtu tanggal 25 Pebruari 2012, hal.22. (Nelayan Minta Agar Harga Solar
Murah).
Yulistyo, Memotret Pemberdayaan Hasil Laut, dalam Kompas nomor 20 Tahun XVIII
tanggal 22-28 Maret 2012.
298
ISBN 978-602-72446-0-3
Fly UP