...

STRATEGI PROMOSI WISATA PULAU BAWEAN MELALUI EVENT

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

STRATEGI PROMOSI WISATA PULAU BAWEAN MELALUI EVENT
STRATEGI PROMOSI WISATA PULAU BAWEAN MELALUI
EVENT FESTIVAL MOLOD BAWEAN
Nur Maghfirah Aesthetika
(Program Studi Ilmu Komunikasi FISIP – Universitas Muhammadiyah Sidoarjo,
Jalan Mojopahit 666B Sidoarjo, email: [email protected])
ABSTRAK
Penelitian ini menjelaskan Festival Molod Bawean yang diselenggarakan oleh
Kerukunan Toghellen Bawean sesuai dengan event marketing process seperti
yang didefinisikan oleh Lynn Van Der Wagen. Dan kemudian akan terlihat,
bagaimana acara Molod Bawean Festival bisa menjadi Pulau Bawean pariwisata
strategi promosi. Penelitian kualitatif ini diselenggarakan di Pulau Bawean,
Gresik. Subyek penelitian adalah Bawean Molod Festival Ketua Komite dan juga
Kepala Kerukunan Toghellen Bawean yang dibuat Festival Bawean Molod
sebagai acara tahunan. Pada wawancara mendalam yang dilakukan sebagai teknik
pengumpulan data, bisa dikatakan bahwa ini Molod Bawean Festival diadakan
dengan proses seperti yang didefinisikan oleh Lynn Van Der Wagen tapi masih
belum begitu sempurna. Menggunakan slogan Berentang Kota Negara Benua,
Molod Bawean Festival harus menjadi event marketing yang efektif dalam
mempromosikan Pariwisata Pulau Bawean jika itu diselenggarakan melalui proses
event marketing management dengan maksimal.
Keyword: IMC, Promosi, Event Marketing, Festival, Pulau Bawean
54 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
TOURISM PROMOTION STRATEGY OF BAWEAN ISLAND
THROUGH MOLOD BAWEAN EVENT FESTIVAL
ABSTRACT
This research is explanation if Molod Bawean Festival that held by Kerukunan
Toghellen Bawean is appropriate with event marketing process as defined by
Lynn Van Der Wagen. And then it will be seen, how event Molod Bawean Festival
could be a Bawean Island tourism promotion strategy. This qualitative research
is held in Bawean Island, Gresik. The research subject is the Molod Bawean
Festival Head Committee and also Head of the Kerukunan Toghellen Bawean
who is made the Molod Bawean Festival as an annual event. On a deeper
interview that done as a data-capture technique, could be said that this Molod
Bawean Festival is held with the process as defined by Lynn Van Der Wagen but
still not so perfect. Using Berentang Kota Negara Benua, Molod Bawean Festival
should be an effective event marketing in promoting Bawean Island Tourism if
it’s held through a maximal event marketing process.
Keyword: IMC, Promotion, Event Marketing, Festival, Pulau Bawean
PENDAHULUAN
Pariwisata di Indonesia telah dianggap sebagai salah satu sektor ekonomi
penting. Bahkan sektor ini diharapkan akan dapat menjadi penghasil devisa nomor
satu. Disamping sebagai penggerak ekonomi, pariwisata juga merupakan bentuk
solusi yang baik untuk mengurangi angka pengangguran. Oleh sebab itu
pembangunan wisata dapat dilakukan di daerah yang pengaruh penciptaan
lapangan kerjanya paling menguntungkan.
Pulau Bawean merupakan pulau kecil yang terletak dilaut Jawa, kira-kira 2
mill laut dari Pulau Jawa. Secara administratif, Pulau Bawean menjadi bagian
wilayah Kabupaten Gresik, Provinsi Jawa Timur. Bawean terdiri dari dua
kecamatan, yaitu Kecamatan Sangkapura dan Kecamatan Tambak. Kebanyakan
masyarakat Pulau Bawean memiliki mata pencaharian sebagai nelayan atau petani
selain juga menjadi TKI di Malaysia dan Singapura. Etnis mayoritas penduduk
Bawean adalah suku Bawean, diikuti oleh Suku Jawa, Madura dan Suku-suku
lainnya seperti Bugis dan Madailing.
Dalam Laporan Kajian Pengembangan Potensi Pariwisata Kabupaten Gresik
oleh Badan Perencanaan Pembangunan dan Pengembangan Daerah Kabupaten
Gresik 2011, terdapat tiga belas tujuan wisata alam yang dapat dikunjungi oleh
wisatawan nusantara maupun mancanegara. Diantaranya satu tujuan wisata danau,
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 55
lima wisata pantai, tiga wisata kepulauan, dua wisata air terjun, satu wisata air
panas, dan satu wisata penangkaran Rusa Bawean.
Pembangunan infrastruktur dan sekian banyak potensi wisata ini tidak akan
dikenal dan dikunjungi wisatawan jika tidak ada upaya mengenalkan dan
memasarkan obyek-obyek wisata yang ada kepada khalayak luas. Untuk itu, perlu
adanya promosi daerah yang dilakukan dari beberapa pihak, khususnya
pemerintah daerah untuk membuat strategi pemasaran daerahnya. Selain itu
penting juga dukungan atau bahkan usaha promosi daerah yang dilakukan oleh
masyarakat setempat.
Dalam proses komunikasi pemasaran terpadu, terdapat elemen pemasaran
yang disebut dengan marketing mix atau bauran pemasaran yang terdiri atas
elemen-elemen, yaitu product, price, place (distribution) dan promotion.
Mengutip pendapat Michael Ray, (Morissan, 2010) mendefinisikan promosi
sebagai “the coordination of all seller-iniated efforts to setup channels of
information and persuasion to sell goods and services or promote an idea”
(koordinasi dari seluruh upaya yang dimulai pihak penjual untuk membangun
berbagai saluran informasi dan persuasi untuk menjual barang dan jasa atau
memperkenalkan suatu gagasan).
Kotler, Haider, dan Rein (Getz, 1993) dalam buku mereka “Marketing
Place”, mengidentifikasi bahwa event memberikan nilai tambah pada masyarakat
sebuah daerah dan menarik wisatawan. Mereka memperlihatkan terdapat
persaingan dalam berinvestasi, kualitas masyarakat dan wisatawan, dan semua itu
demi membuat kehidupan masyarakat daerah itu layak huni dan lebih makmur.
Sedangkan Whitson and Machintos, dalam sebuah jurnal karya Zhang (1996),
mengatakan bahwa event besar yang memiliki karakteristik berumur panjang,
perhatian yang berkelanjutan, pengalaman yang tak terlupakan, dan
profesionalisme organisasi, memainkan peran penting dalam transformasi dan
menciptakan citra sebuah daerah. Event besar dapat menghasilkan perubahan
yang signifikan dari landscape perkotaan dan fungsi yang dapat diterjemahkan ke
dalam idenitas kota dan nilai-nilai inti.
Dalam kegiatan pemasaran daerah, Hermawan Kartajaya (2005),
mengatakan bahwa dalam mempromosikan produknya, daerah bisa memilih salah
satu atau lebih dari bauran promosi (promotion mix). Dalam konteks pemasaran
daerah bauran promosi biasanya mencakup alat-alat promosi diantaranya iklan,
(advertising), sales promotion, public relation (PR) dan publicity, personal
selling, dan direct selling. Event adalah salah satu alat yang dipakai dalam
aktivitas PR selain hubungan dengan media dan lobi.
56 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
Getz (1997) mengatakan bahwa festival adalah salah satu bentuk yang
paling umum dari perayaan budaya, dan meskipun banyak yang tradisional,
dengan sejarah panjang, sebagian besar telah dibuat dalam beberapa dekade
terakhir. Parade dan prosesi merupakan elemen umum dalam festival, mereka
yang mengadakan tradisi mereka sendiri juga menampilkan banyak elemen
perayaan.
Daya tarik wisata budaya dapat berkisar pada beberapa hal, seperti: kesenian,
tata busana, boga, upacara adat, demonstrasi kekebalan dan komunikasi dengan
alam ghaib, lingkungan binaan, serta ketrampilan-ketrampilan khusus fungsional
seperti membuat alat-alat dan sebagainya. Namun yang memerlukan kehati-hatian
lebih besar adalah dalam niatan untuk “mengemas” sajian-sajian yang bermakna
religi bagi masyarakat pemiliknya.
Menteri Kebudayaan dan pariwisata, Jero Wacik, yang dikutip oleh Oka
(2006) mengatakan bahwa kebudayaan mempunyai peran yang vital dalam
pengembangan kepariwisataan nasional. Yoeti (2006) menjelaskan bahwa fungsi
sosial dan makna simbolik dari festival yang digelar berhubungan erat dengan
serangkaian nilai-nilai yang diakui oleh masyarakat sebagai ideologi yang dapat
dipandang oleh masyarakat luas, identitas sosial, kesinambungan historis, dan
untuk kelangsungan fisik daerah itu sendiri yang nantinya akan menjadi sebuah
perayaan masyarakatnya. Bagi Indonesia, sektor pariwisata semakin berperan
dalam menggerakkan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.
Anwar, (http://bekubawean.com) ketua Lembaga Eskavasi Budaya Beku
Bhei-bhei, menjelaskan bahwa Molod merupakan kosa kata dalam Bahasa
Indonesia berarti Maulid Nabi Muhammad SAW. Keunikan upacara perayaan
Maulid Nabi di Pulau Bawean menjadi alasan Badan Sekretariat Daerah Jawa
Timur dan menunjuk Lembaga Eskavasi Budaya (LEB) Beku Bhei-Bhei, sebuah
lembaga yang memperhatikan dan mempertahankan kebudayaan Bawean, untuk
menjadi duta Propinsi Jawa Timur dalam Festival Maulid Nusantara ke-3 yang
diadakan oleh Jakarta Islamic Centre pada tahun 2008. Dalam festival ini, Molod
Bawean yang dikemas oleh LEB Beku Bhei-Bhei menampilkan serangkaian
upacara Molod Bawean dipadu dengan menampilkan kesenian tradisional Bawean
berhasil membawa prestasi sebagai 5 penyaji terbaik perayaan Maulid Nabi
Nusantara.
Prestasi yang diraih pada event Festival Maulid Nusantara yang membuat
Festival Molod ingin terus diselenggarakan oleh masyarakat Bawean dengan
dengan menyelenggarakan Festival Molod Bawean (FMB) untuk pertama kali
pada tahun 2010. Kesuksessan FMB 2010 memunculkan berbagai respon positif
terutama dari warga Bawean yang ada di Singapura dan Malaysia. Salah satu
bentuk keberhasilannya adalah terbentuknya Kerukunan Toghellen Bawean
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 57
(KTB) yang dalam bahasa Indonesia berarti Kerukunan Persaudaraan Bawean
yang merupakan induk dari berbagai organisasi kekeluargaan warga Bawean yang
tersebar di berbagai daerah dan negara. Festival Molod Bawean menjadi salah
satu program tahunan yang menjadi program kerja dari KTB dan Festival Molod
Bawean 2011 menjadi event pertama dibawah naungan KTB.
Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk menjadikan Festival Molod Bawean
sebagai obyek penelitian. Adapun rumusan permasalahan dalam penelitian ini
adalah bagaimanakah strategi promosi wisata Pulau Bawean melalui Festival
Molod Bawean?
Tujuan penelitian ini di fokuskan untuk menjelaskan apakah terdapat event
marketing process dalam penyelanggaraan Festival Molod Bawean 2011 dan
bagaimana Festival Molod Bawean menjadi alat promosi wisata Pulau Bawean.
Fokus penelitian tersebut ditujukan untuk mengatahui apakah penyelenggaraan
Festival Molod Bawean 2011 sesuai dengan Event Marketing Process model Lynn
Van Der Wagen dan selanjutnya juga untuk mengetahui apakah Festival Molod
Bawean 2011 ini dapat menjadi alat promosi wisata Pulau Bawean.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif. Penelitian kualitatif
sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata
tertulis atau lisan, serta gambar dari orang-orang dan objek wisata yang diamati.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif. Peneliti berupaya menggambarkan
proses event marketing yang diterapkan dalam penyelenggaraan event Festival
Molod Bawean sebagai bagian dari upaya untuk dapat menjadi media promosi
Pulau Bawean untuk nantinya dapat menjadi daerah tujuan wisata. Penelitian ini
mendeskripsikan temuan data mengenai pelaksanaan langkah-langkah apa sajakah
yang dilakukan penyelenggara Festival Molod Bawean dalam mempromosikan
Pulau Bawean melalui Festival ini.
Sasaran dalam penelitian ini adalah panitia festival yang menyelenggarakan
Festival Molod Bawean serta seluruh program kerjanya, Dinas Kebudayaan,
Pariwisata, Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Gresik dalam keterkaitan
terlaksananya Festival Molod Bawean, yang memiliki peran sehingga menjadi
bagian dari subyek penelitian.
Dalam penelitian ini yang menjadi unit analisis adalah Festival Molod
Bawean melalui narasi hasil wawancara dengan ketua panitia Festival Molod
Bawean dan hasil wawancara dengan Ketua Sie Promosi Wisata Dinas
Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Gresik, serta
58 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
dokumentasi yang menyangkut penyelenggaraan Festival Molod Bawean dalam
promosi wisata Pulau Bawean yang juga meliputi visi dan misi pelaksana.
Peneliti melakukan teknik pengumpulan data dengan beberapa cara:
1. In depth interview dengan para informan sebagai subyek penelitian, yang
memiliki kompetensi untuk memberikan informasi tentang bagaimana
proses pelaksanaan Festival Molod Bawean dan bagaimana keseluruhan
proses tersebut dikomunikasikan. Sebagai narasumber dalam wawancara
mendalam ini adalah:
a. Ketua Panitia Festival Molod Bawean
b. Kepala Sie Promosi Pariwisata, Dinas Kebudayaa Pariwisata
Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Gresik.
2. Observasi dokumen yang berhubungan dengan pelaksanaan Festival
Molod Bawean.
Data yang terkumpul dianalisis dengan cara:
1. Deskriptif naratif hasil wawancara mendalam dengan narasumber untuk
kemudian di komparasikan dengan teori Event Promotion yang sesuai
dengan bahasan dalam penelitian ini.
2. Menganalisa data-data teks antara lain:
a. Buku atau referensi tentang Pulau Bawean
b. Data pariwisata Pulau bawean.
c. Laporan kegiatan Festival Molod Bawean 2011.
d. Berita media tentang Bawean dan Festival Molod Bawean.
HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Event Marketing Process Festival Molod Bawean 2011
Menurut Wagen (2005: 89), pada akhirnya event marketing bertujuan
untuk meningkatkan profit dari acara tersebut, untuk memenuhi kebutuhan
audiens dan dalam kebanyakan kasus, untuk menghasilkan pendapatan.
Beberapa festival yang sepenuhnya didanai oleh badan pemerintahan, dan
meskipun event tersebut tidak diharapkan untuk meningkatkan pendapatan,
tetapi paling tidak event yg diselenggarakan diharapkan dapat mengundang
pengunjung dan meningkatkan kunjungan wisatawan. Wagen meringkas proses
event marketing dalam Gambar berikut.
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 59
Gambar 1.
Event Marketing Process model Lynn Van Der Wagen
Establish the futures of the product
Identity customers (segmentation)
Plan to meet audience needs and wants
Analyse consumer decision-making process
Establish price and ticket program
Promote the event
Evaluate marketing event
a. Alam, Budaya dan Seni Bawean sebagai Produk yang ditawarkan dalam
Festival Molod Bawean.
“Establish the futures of the product. Each event offers a range of
potential benefit to the event audience. These may include one or more
of the following: a novel experience, entertainment, a learning
experience, an axciting result, opportunity to meet others, chance to
purchase items, dining and drinking, inexpensive way to get out of the
house, chance to see something unique.” (Wagen, 2005:89).
(Menetapkan produk berjangka. Setiap acara menawarkan berbagai
manfaat potensial untuk pengunjung acara. Termasuk salah satu atau
lebih dari hal berikut: pengalaman baru, hiburan, pengalaman belajar,
hasil ketertarikan, kesempatan untuk bertemu orang lain, kesempatan
untuk membeli sesuatu, makan dan minum, cara murah untuk keluar
rumah, kesempatan untuk melihat sesuatu yang unik.)
Event ini mencoba untuk menjadi etalase budaya masyarakat Pulau
Bawean yang sebenarnya. Pengalaman mengikuti proses budaya Molod
masyarakat Bawean menjadi hal utama yang disuguhkan dengan tetap
mempertahankan ciri khas dari Molod Bawean yang berupa adanya bherkat
angkatan yang dikoordinir secara besar-besaran. Selain itu, diadakan
beberapa pertandingan atau lomba-lomba adalah suatu usaha untuk
menciptakan suasana bulan Maulid terasa seperti suasana dalam masyarakat
yang sebenarnya.
Menentukan lokasi event menjadi pertimbangan utama oleh panitia,
dikarenakan lokasi yang seharusnya adalah Pulau Bawean sendiri sebagai
60 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
pemilik budaya Molod. Akan tetapi sulitnya transportasi laut pada bulan
Maulid menjadi hambatan yang harus dipecahkan oleh panitia.
“sebenarnya festival Molod yang 2011 ini maksud saya lebih banyak
yang datang..tetapi kendalanya khan angin.. yang berhubungan
dengan cuaca. mereka sudah di gresik tp gak bisa nyebrang.. akhirnya
pulang lagi..kalo di bikin disini lagi..apa akan seperti itu lagi..
makanya saya tuh ingin bagaimana ya.. biar bisa kumpul sebanyakbanyaknya..”(Cuk Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, dalam
wawancara dengan peneliti)
Lokasi penyelenggaraan digelar di alun-alun Kecamatan Sangkapura
yang merupakan pusat kegiatan massa masyarakat Pulau Bawean. Penataan
panggung dan tenda pengunjung diatur menyesuaikan materi acara yang
akan ditampilkan. Tidak adanya ticketing dalam acara ini, lokasi dibuat
terbuka. Dekorasi terdiri dari backdrop yang bertuliskan nama acara dan
sponsor, serta ornament berbentuk masjid sebagai symbol acara keagamaan
yang berlangsung.
Gambar 2.
Desain Lokasi event FMB 2011
2
1
2
6
3
5
4
Keterangan: 1. Panggung utama. 2. Sound system dan alat panggung.
3. Display bherkat angkatan. 4. Tenda pengunjung. 5. Makanan, minuman dan
souvenir. 6. Performance area. (sumber: panitia FMB 2011)
Rangkaian acara Festival Molod Bawean 2011 diantaranya pertandingan
sepak takraw, pertandingan pencak silat, majlis dzikir dan maulidurrasul,
malam kesenian, dan upacara perayaan Molod menjadi pertimbangan
diadakannya performance area ditengah-tengah lokasi yang diharapkan
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 61
dapat menjadi area yang melibatkan banyak peserta saat acara berlangsung.
Dipanggung diletakkan juga satu piring saji yang berisikan aneka buah, dua
paket bherkat angkatan yang menjadi khas perayaan, dan ribu-ribu – pohon
yang terbuat dari kertas warna – empat buah di sisi kanan dan kiri panggung
untuk meramaikan suasana panggung. Bherkat angkatan khas Molod
Bawean yang jumlahnya mencapai 1.200 paket, diletakkan di tenda panjang
sebelah kiri panggung, sehingga warna hiasan bherkat angkatan menjadi
display sekaligus dekorasi area perayaan.
Gambar 3. Display bherkat angkatan.
Sumber foto: panitia FMB 2011
Penetapan nama kegiatan “Molod Bawean Berentang Kota Negara
Benua Tahun 1432H” juga menjadi daya tarik tersendiri. Dalam event ini
juga menjadi ajang silaturahim orang-orang Bawean yang merantau ke
daerah, negara. sampai benua lain. Ditunjang dengan diadakannya acara
silaturahim dengan pengusaha Bawean yang dapat menjadi media
pertemuan dan pengembangan bisnis warga Bawean yang banyak menjadi
pengusaha.
“maksud tema berentang kota negara benua.. artinya ya di Indonesia
antar kota.. khan dari kota Jakarta, Surabaya, Solo, Jogja,
Banyuwangi.. negara khan yg Singapura datang, Malaysia.. dan
benua khan ada yg dari Arab, Jerman juga datang, itu khan sudah
antar Benua…” (Cuk Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, dalam
wawancara dengan peneliti)
Dalam upaya promosi daerah penampilan kesenian dalam sebuah
panggung yang dikemas menarik menjadi salah satu daya tarik wisata yang
cukup potensial. Dalam event Festival Molod Bawean 2011, khusus untuk
tamu-tamu yang berasal dari luar daerah atau luar negri, penyelenggara
menyelipkan kunjungan wisata ke desa wisata dimana di desa itu terdapat
industri souvenir khas Bawean.
Festival Molod Bawean 2011 diselenggarakan oleh pengurus KTB yang
telah terbentuk. Kepanitiaan diduduki oleh warga Bawean di luar Pulau
Bawean. Seperti perwakilan dari Batam, Solo, Kebumen, Singapura, dan
62 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
Malaysia. Bp. Cuk Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, yang juga sebagai
penasihat dalam Lembaga Eskavasi Budaya Beku Bhei-Bhei, adalah salah
satu tokoh masyarakat di bidang kemasyarakatan dan kebudayaan Bawean.
Beliau banyak mengikuti event-event seni budaya di berbagai daerah. Tidak
ada tenaga khusus atau orang yang berprofesi sebagai event organizer, akan
tetapi panitia adalah orang-orang yang mengerti akan potensi alam, maupun
seni budaya masyarakat Bawean dan mengerti apa yang menjadi keinginan
masyarakatnya, baik itu yang ada di Pulau Bawean maupun yang dalam
perantauan.
b. Segmentasi, Identifikasi dan Pemenuhan Kebutuhan Pengunjung dalam
event Festival Molod Bawean 2011
Identity customers (segmentation). Segmentasi pasar adalah proses
menganalisis pelanggan dalam sebuah kelompok. Proses ini sangat penting
untuk menganalisis motivasi yang berbeda dari penonton dan untuk
mengembangkan profil untuk masing-masing kelompok. (Wagen, 2005)
Mengutip Machfoedz (2010) mengartikan segmentasi sebagai teknik
yang diaplikasikan untuk menilai pasar massa menjadi unit-unit yang lebih
mudah diidentifikasikan, sehingga kebutuhuan individu konsumen dapat
lebih mudah terpenuhi. Penyelenggara FMB 2011 melakukan segmentasi
berdasarkan sasaran pengunjung. Mereka menilai bahwa sasaran utama dari
event ini adalah seluruh masyarakat Bawean baik itu yang di Pulau Bawean
sendiri
maupun yang berada dalam perantauan. Panitia FMB
mengelompokkan masyarakat Bawean yang ada di Pulau Bawean untuk
dapat melihat kebutuhan dari dua kelompok ini.
Plan to meet audience needs and wants. Setelah mengidentifikasi
pengelompokan pelanggan, maka perlu untuk memastikan bahwa semua
kebutuhan mereka terpenuhi, (Wagen, 2005). Dengan menunjuk koordinator
di tiap daerah atau negara perantauan ikut dalam struktur kepanitiaan,
menjadi sebuah strategi untuk mengidentifikasi keinginan sasaran
pengunjung. Sedangkan untuk sasaran masyarakat yang ada di Pulau
Bawean, tokoh masyarakat di tiap desa menjadi informan kunci dalam
mengetahui keiinginan masyarakatnya. Penentuan penginapan juga disesuai
dengan keinginan pengunjung, panitia menyediakan pesanggrahan dan home
stay untuk pengunjung bermalam dengan maksud agar terciptanya suasana
di tengah-tengah masyarakat Bawean.
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 63
c. Menentukan Harga dan Promosi Event Festival Molod Bawean 2011
Tidak ada harga tiket yang harus dibayar oleh pengunjung Festival
Molod Bawean, semua atraksi dan rangkaian acara dapat diikuti oleh
masyarakat maupun pengunjung bebas biaya. Pendanaan acara ini
mengandalkan donatur yang diberi istilah dermawan dan sumbangsih
masyarakat Bawean sendiri. Tidak adanya bantuan dana dari pemerintah
daerah maupun dalam penyelenggaraan event, menjadikan FMB ini dapat
dikatakan sebagai usaha mandiri masyarakat Bawean dalam
mempromosikan daerahnya.
“dananya urunan..ya dari masyarakat, melalui kepala desa..tapi gak
mengikat..trus dari yayasan umar mas’ud..trus donatur, orang-orang
Bawean yang mau nyumbang..trus sponsor Atria travel..Kekurukan
Keluarga Bawean Gresik…PBS..jadi ya dari keluarga Bawean yang
dimana-mana itu juga nyumbang..yang banyak ya dari donatur..kalo
atas nama pemerintah khan gak ada, tapi secara personal ada..” (Cuk
Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, dalam wawancara dengan peneliti)
Menurut Wagen, dalam proses Promote the event, terdapat dua cara,
yaitu yang pertama differentiation dimana sebagai event, baik itu konser,
festival maupun carnival, butuh pembeda dengan event lainnya yang dapat
dijadikan pilihan pengunjung, konsumen butuh informasi mengapa event ini
menjadi special dan layak untuk dikunjungi. Produk special yang ditawarkan
penyelenggara dalam event ini adalah paket acara. Penyelenggara FMB
2011 menyuguhkan event budaya, seni dan alam Bawean yang tentunya
tidak ada di daerah lainnya. Wisata budaya tentunya memiliki nilai tersendiri
terlebih yang memiliki nilai religi.
“Yang special.. ya peringatan Molod itu sendiri.. khan gak ada tuh
yang seperti di Bawean pake bherkat besar-besar gitu.. dan memang
ciri khas Maulid di Bawean ya bherkat angkatan itu... ya gimana ya..
orang disini gak merasa keberatan kalo soal bherkat.. itu bisa
terkumpul sampek seribu lebih tuh kan kerena mereka mau...” (Cuk
Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, dalam wawancara dengan peneliti)
Kedua, packaging for effective communication. Penggunaan pesan dalam
promosi sebuah event sangat penting. Meskipun hanya iklan advertorial
terbatas untuk meyakinkan seluruh segmen sasaran untuk hadir dalam event.
Banyak cara dalam mempromosikan event, termasuk personal selling,
brosur, poster, banner, iklan internet, news, iklan radio dan televisi, dan
press release. Menjadikan warga rantau Bawean di beberapa daerah dan
negara lain menjadi sasaran utama event Festival Molod Bawean ini,
membuat panitia penyelenggara memilih strategi promosi yang berbeda
dengan event-event lainnya. Dalam event ini, komunikasi personal dan
64 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
komunikasi dari mulut-ke-mulut dirasa paling efektif dalam memprosikan
FMB.
Prasadja (2002) dalam bukunya kunci sukses memasarkan jasa
pariwisata, mengatakan bahwa bentuk komunikasi yang paling kuat,
terutama dalam hospitality industry, adalah komunikasi dari mulut ke mulut.
Tiap daerah atau negara perantauan memiliki wakil dalam susunan
kepanitiaan. Dengan menggunakan organisasi masyarakat Bawean di tiap
daerah dan negara, segala informasi tentang FMB di sampaikan pada
anggotanya.
Gambar 4. Website bawean.net
Untuk warga Bawean sendiri, promosi dilakukan dengan memasang
spanduk dan banner di alun-alun, kantor pelayanan masyarakat, dan di
beberapa titik lainnya. Panitia juga menyebarkan undangan melalui kepala
desa di tiap desa di Bawean untuk disampaikan di tiap warganya. Sedangkan
untuk daerah di Indonesia yang tidak memiliki perwakilan warga Bawean,
panitia mengundang beberapa kyai dari beberapa daerah dan didukung
media Bawean secara online yang websitenya banyak dikunjungi warga
Bawean dari dalam dan luar negri.
d. Evaluasi dalam event Festival Molod Bawean 2011
Dalam proses event marketing model Lynn Van Der Wagen proses yang
terakhir adalah Evaluate marketing efforts. Efektivitas seluruh upaya
promosi perlu di monitor. Terdapat tiga tahap monitoring sebuah event,
yaitu sebelum acara, saat acara berlangsung dan setelah acara berlangsung.
Sulyus (2011) dalam bukunya Event Organizing mengelompokkan kegiatan
evaluasi dalam tiga tahap.
Pertama adalah tahap persiapan, dimana tahap ini juga terbagi atas tiga
hal, yaitu pertama tentang pasar event yang meliputi ketepatan target,
alternative segmen target dan usaha pemenuhan keinginan calon
pengunjung. Kedua, tentang kelengkapan desain event dan terakhir tentang
event timeline. Evaluasi pra acara dilakukan ketika kepanitiaan telah
terbentuk dan proposal disetuji oleh organisasi penyelenggara, dalam hal ini
adalah Kerukunan Toghelen Bawean dengan diterbitkannya SK tentang
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 65
pembentukan panitia Molod Warga Bawean Berentang Kota Negara Benua
1432H. Evaluasi pra acara lebih banyak di fokuskan pada hari pelaksanaan
acara karena menyangkut cuaca dan transportasi laut yang digunakan
pengunjung menuju Bawean. Penentuan target dan alternative segment juga
dilakukan panitia FMB 2011 yang memutuskan bahwa sasaran utama dari
event ini adalah masyarakat Bawean, baik itu yang ada di Bawean maupun
di perantauan. Sebagai alternative segmen adalah umat Islam di daerah lain
dengan mengundang Kyai-kyai Jawa Barat dan Jawa Timur serta pengurus
NU Jawa Timur.
Kedua, evaluasi pada tahap pelaksanaan. Saat acara berlangsung,
kegiatan monitoring dan evaluasi juga tetap berjalan. Untuk evaluasi saat
acara lebih difokuskan pada teknis penyelenggaraan rangkaian acara.
Pembatalan lomba jhukung juga merupakan keputusan evaluasi,
dikarenakan hasil monitoring panitia soal cuaca dan ombak yang tidak
memungkinkan untuk diadakannya lomba itu. Begitupun tentang lokasi
pelaksanaan acara. Pemindahan lokasi pertandingan pencak yang semula di
rencanakan di pinggir pantai tengghen berpindah ke alun-alun dengan
memberi bak pasir sebagai arena pencak juga atas pertimbangan cuaca yang
memang masih rawan di area pantai.
Ketiga, pada tahap akhir. Evaluasi pada tahap akhir ini tentang dampak
atau hasil event. Penilaian sampai berapa jauh acara telah memberikan
kepuasan dan memenuhi kebutuhan serta harapan para stakeholder. Evaluasi
pasca event merupakan evaluasi kegiatan secara keseluruhan yang meliputi,
rangakaian acara, laporan anggaran dana, penilaian pengunjung secara
personal, pengumpulan kritik dan saran dari berbagai pihak, termasuk
evaluasi promosi dan dokumentasi yang telah dilaksanakan.
“Selesei acara ya seperti kegiatan-kegiatan lain khan memang harus
ada evaluasi.. kita rapat, bahas semua hal tentang acara yang sudah
berlangsung.. tapi yang banyak jadi pembicaraan ya tentang waktu
pelaksanaan memang.. karena itu memang yang jadi kendala
utama..” (Cuk Sugrito, Ketua Panitia FMB 2011, dalam wawancara
dengan peneliti)
Dalam mengukur tingkat kepuasan, penilaian hanya dilihat dari respon,
komentar dan tanggapan dari pengunjung. Baik itu yang di katakan
langsung pada panitia penyelenggara ataupun disampaikan pada masingmasing koordinator tiap daerah dan negara.
2. Festival Molod Bawean Menjadi Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean
“Marketing events is the process of employing the marketing mix to
attain organizational goals through creating value for clients and
66 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
customers. The organisation must adopt a marketing orientation that
stresses the building of mutually beneficial relationships and the
maintenance of competitive advantages.” Getz (2003)
(Event marketing adalah proses memanfaatkan bauran pemasaran untuk
mencapai tujuan organisasi dengan menciptakan nilai pada klien dan
konsumen. Sebuah organisasi harus memakai orientasi pemasaran yang
menekankan pada pembangunan hubungan yang berkualitas dan
pemeliharaan keuntungan kompetitif)
Pemenuhan 4Ps yaitu product, price, promotion and place dari
pelaksanaan event Festival Molod Bawean ini belum sempurna. Terdapat
beberapa elemen yang tidak terpenuhi. Namun panitia menilai event ini
berhasil, dikarenakan target sasaran pengunjung tercapai serta tujuan
mendatangkan perantau pulang ke Bawean sebanyak-banyaknya terpenuhi,
meskipun tidak ada perhitungan pengunjung secara pasti dalam angka, panitia
menilai pengunjung yang datang lebih banyak dibandingkan Festival Molod
Bawean 2010.
Wagen (2005), mengatakan bahwa pada akhir analisis, upaya pemasaran
perlu menganalisis dalam kegiatan marketing mix. Dengan kata lain
memposisikan event secara tepat dengan harga tepat, promosi efektif dan
saluran distribusi efisien. Semua faktor ini harus bekerja secara jika ingin
berhasil dalam pemasaran.
Tabel 1.
Marketing mix upaya pemasaran daerah wisata Pulau Bawean adaptasi model
Lynn Van Der Wagen
Place
Pulau Bawean
Kabupaten Gresik
Product/service
Wisata Alam, Wisata
Budaya
Price
Biaya Transportasi,
Biaya Motel/ Home
stay, Biaya Makan
dan Minum
Marketing Mix
Daerah Wisata
Pulau Bawean
Promotion
Advertising
Public Relation
(event)
Nur Maghfirah Aesthetika, Strategi Promosi Wisata Pulau Bawean..| 67
Dari data yang didapatkan peneliti tentang potensi wisata dari Pulau
Bawean, wisata alam dan budaya masyarakat Bawean dapat berperan sebagai
produk (product) dalam pemasaran daerah Pulau Bawean. Sebagai tempat
(place) Pulau Bawean menjadi objek wisata yang dituju wisatawan. Pada
unsur harga (price) wisatawan perlu mengeluarkan biaya untuk transportasi
darat dan laut, penginapan yang dapat berupa motel atau home stay dan biaya
makan minum serta belanja souvenir khas Bawean. Dalam upaya promosinya
dapat melalui advertising berupa brosur, booklet, flayer dan buku panduan
wisata seperti yang telah dilakukan oleh Dinas Kebudayaan Pariwisata
Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Gresik dalam mengikuti event-event yang
diadakan oleh Dinas Pariwisata Propinsi Jawa Timur. Untuk selanjutnya event
Festival Molod Bawean dapat dijadikan event tahunan sebagai salah satu
upaya Public Relation dalam mempromosikan Pulau Bawean dan
menciptakan image Pulau Bawean dan masyarakatnya.
SIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian tentang “Strategi Promosi Wisata Pulau
Bawean Melalui Event Festival Molod Bawean” ini, maka dapat disimpulkan
bahwa terdapat event marketing process dalam penyelenggaraan Festival Molod
Bawean 2011, akan tetapi belum menjalankan dengan sempurna karena
keterbatasan kemampuan SDM dan juga merupakan event yang diadakan secara
mandiri oleh lembaga yang lahir di masyarakat tanpa kerjasama dengan
pemerintah daerah dalam hal ini adalah Kabupaten Gresik. Meski demikian tujuan
mengundang masyarakat Bawean yang ada di berbagai daerah dan negara dapat
tercapai meskipun dalam hitungan angka, tidak ada perhitungan pasti tentang
jumlah peningkatan pengunjung dibandingkan Festival Molod Bawean 2010.
Tercapainya tujuan penyelenggaraan event Festival Molod Bawean 2011 ini
merupakan penjelasan bahwa event ini dapat dijadikan alat promosi wisata Pulau
Bawean yang efektif. Memasarkan suatu daerah tidak hanya tergantung oleh
Pemerintah Daerah, keiinginan masyarakat daerah untuk memasarkan dan
memajukan daerahnya bisa dilakukan dengan mandiri, akan tetapi memungkinkan
untuk lebih efektif jika masyarakat bersinergi dengan Pemerintah Daerah dalam
upaya bersama memajukan daerahnya.
68 | KANAL, Vol. 1, No. 1, September 2012, Hal. 1-101.
DAFTAR RUJUKAN
Bowdin, GAJ, dkk. 2003. Events Management, Hospitality, Leisure and
Tourism, Britain: MPG Books Ltd, Bodmin, Cornwall.
Getz, Donald. 1997. Event Management and Event Tourism, University of
Calgary, Canada
.Kertajaya, Hermawan dkk. 2005. Attracting Tourists Traders Investors,
Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Machfoedz, Mahmud. 2010. Komunikasi Pemasaran Modern. Cakra Ilmu,
Yogyakarta.
Nadtoradjo, Sulyus. 2011. Event Organizing Dasar-dasar Event Management,
Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Prasadja, Rio Budi. 2010. Kunci Sukses Memasarkan Jasa Pariwisata, Jakarta:
erlangga.
Wagen, Lynn Van Der. 2006, Event Manajemen. Pearson Education, Australia.
Yoeti, Oka A., 2006. Pariwisata Budaya, Masalah dan Solusinya. PT.Pradya
Paramitha, Jakarta.
Zhang, Li and Simon Xiaobin Zhao. 2009. City Branding and The Olympic
effect: A case study of Beijing, Journal, Fudan University China.
Anwar, Khairil. 2009. Menuju Pengembangan Pariwisata Pulau Bawean. (URL:
http://bekubawean.blogspot.com), diakses tanggal, 22 Desember 2011.
Fly UP