...

PEMBERIAN ZAT BESI

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

PEMBERIAN ZAT BESI
PEMBERIAN ZAT BESI (Fe) DALAM KEHAMILAN
Oleh :
Is Susiloningtyas
Staf Pengajar Prodi D III Kebidanan Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas
Islam Sultan Agung Semarang
ABTRAKSI
Salah satu masalah gizi yang banyak terjadi pada ibu hamil adalah
anemia gizi, yang merupakan masalah gizi mikro terbesar dan tersulit diatasi
di seluruh dunia.2 World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa
terdapat 52% ibu hamil mengalami anemia di negara berkembang. Di
Indonesia (Susenas dan Survei Depkes-Unicef) dilaporkan bahwa dari sekitar
4 juta ibu hamil, separuhnya mengalami anemia gizi dan satu juta lainnya
mengalami kekurangan energi kronis.
Anemia sering terjadi akibat defisiensi zat besi karena pada ibu hamil
terjadi peningkatan kebutuhan zat besi dua kali lipat akibat peningkatan
volume darah tanpa ekspansi volume plasma, untuk memenuhi kebutuhan ibu
(mencegah kehilangan darah pada saat melahirkan) dan pertumbuhan janin.
Hal ini telah dibuktikan di Thailand bahwa penyebab utama anemia pada
ibu hamil adalah karena defisiensi besi (43,1%. Demikian pula dengan studi di
Tanzania memperlihatkan bahwa anemia ibu hamil berhubungan dengan
defisiensi zat besi (p = 0,03), vitamin A (p =0,004) dan status gizi (LILA) (p =
0,003).7 Terdapat korelasi yang erat antara anemia pada saat kehamilan
dengan kematian janin, abortus, cacat bawaan, berat bayi lahir rendah,
cadangan zat besi yang berkurang pada anak atau anak lahir dalam keadaan
anemia gizi.
Kata Kunci: Kehamilan, Anemia, Zat Besi
1 I.
PENDAHULUAN
Ibu hamil merupakan salah satu kelompok rawan kekurangan gizi,
karena terjadi peningkatan kebutuhan gizi untuk memenuhi kebutuhan ibu dan
janin yang dikandung. Pola makan yang salah pada ibu hamil membawa
dampak terhadap terjadinya gangguan gizi antara lain anemia, pertambahan
berat badan yang kurang pada ibu hamil dan gangguan pertumbuhan janin.1
Salah satu masalah gizi yang banyak terjadi pada ibu hamil adalah anemia
gizi, yang merupakan masalah gizi mikro terbesar dan tersulit diatasi di
seluruh dunia.2 World Health Organization (WHO)
melaporkan bahwa
terdapat 52% ibu hamil mengalami anemia di negara berkembang. Di
Indonesia (Susenas dan Survei Depkes-Unicef) dilaporkan bahwa dari sekitar
4 juta ibu hamil, separuhnya mengalami anemia gizi dan satu juta lainnya
mengalami kekurangan energi kronis.3
Laporan USAID’s, A2Z, Micronutrient and Child Blindness Project,
ACCESS Program, and Food and Nutrition Technical Assistance (2006)
menunjukkan bahwa sekitar 50% dari seluruh jenis anemia diperkirakan akibat
dari defisiensi besi. Selain itu, defisiensi mikronutrient (vitamin A, B6, B12,
riboflavin dan asam folat) dan faktor kelainan keturunan seperti thalasemia
dan sickle cell disease juga telah diketahui menjadi penyebab anemia.2
Anemia sering terjadi akibat defisiensi zat besi karena pada ibu hamil terjadi
peningkatan kebutuhan zat besi dua kali lipat akibat peningkatan volume
darah tanpa ekspansi volume plasma, untuk memenuhi kebutuhan ibu
(mencegah kehilangan darah pada saat melahirkan) dan pertumbuhan janin.4
Ironisnya, diestimasi dibawah 50% ibu tidak mempunyai cadangan zat besi
yang cukup selama kehamilannya, sehingga risiko defisiensi zat besi atau
anemia meningkat bersama dengan kehamilan.
Hal ini telah dibuktikan di Thailand bahwa penyebab utama anemia
pada ibu hamil adalah karena defisiensi besi (43,1%).5 Disamping itu, studi di
Malawi ditemukan dari 150 ibu hamil terdapat 32% mengalami defisiensi zat
besi dan satu atau lebih mikronutrient.6 Demikian pula dengan studi di
Tanzania memperlihatkan bahwa anemia ibu hamil berhubungan dengan
2 defisiensi zat besi (p = 0,03), vitamin A (p =0,004) dan status gizi (LILA) (p =
0,003).7 Terdapat korelasi yang erat antara anemia pada saat kehamilan
dengan kematian janin, abortus, cacat bawaan, berat bayi lahir rendah,
cadangan zat besi yang berkurang pada anak atau anak lahir dalam keadaan
anemia gizi. Kondisi ini menyebabkan angka kematian perinatal masih tinggi,
demikian pula dengan mortalitas dan morbiditas pada ibu. Selain itu, dapat
mengakibatkan perdarahan pada saat persalinan yang merupakan penyebab
utama (28%) kematian ibu hamil/bersalin di Indonesia.8,9
II.
Definisi Zat Besi
Zat besi merupakan mikroelemen yang esensial bagi tubuh. Zat ini
terutama diperlukan dalam hemopoboesis (pembentukan darah) yaitu sintesis
hemoglobin (Hb). Hemoglobin (Hb) yaitu suatu oksigen yang mengantarkan
eritrosit berfungsi penting bagi tubuh. Hemoglobin terdiri dari Fe (zat besi),
protoporfirin, dan globin (1/3 berat Hb terdiri dari Fe).9
Besi bebas terdapat dalam dua bentuk yaitu ferro (Fe2+) dan ferri (Fe3+).
Konversi kedua bentuk tersebut relatif mudah. Pada konsentrasi oksigen tinggi,
umumnya besi dalam bentuk ferri karena terikat hemoglobin sedangkan pada
proses transport transmembran, deposisi dalam bentuk feritin dan sintesis
heme, besi dalam bentuk ferro.5 Dalam tubuh, besi diperlukan untuk
pembentukkan kompleks besi sulfur dan heme. Kompleks besi sulfur
diperlukan dalam kompleks enzim yang berperan dalam metabolisme energi.
Heme tersusun atas cincin porfirin dengan atom besi di sentral cincin yang
berperan mengangkut oksigen pada hemoglobin dalam eritrosit dan mioglobin
dalam otot.5,6
2. 2. Fungsi Zat Besi
Besi mempunyai beberapa fungsi esensial di dalam tubuh : sebagai alat
angkut oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh, sebagai alat angkut elektron
di dalam sel, dan sebagai bagian terpadu berbagai reaksi enzim di dalam
jaringan tubuh.11
3 Rata-rata kadar besi dalam tubuh sebesar 3-4 gram. Sebagian besar (± 2
gram) terdapat dalam bentuk hemoglobin dan sebagian kecil (± 130 mg) dalam
bentuk mioglobin. Simpanan besi dalam tubuh terutama terdapat dalam hati
dalam bentuk feritin dan hemosiderin.6,7 Dalam plasma, transferin mengangkut
3 mg besi untuk dibawa ke sumsum tulang untuk eritropoesis dan mencapai 24
mg per hari. Sistem retikuloendoplasma akan mendegradasi besi dari eritrosit
untuk dibawa kembali ke sumsum tulang untuk eritropoesis.7
Zat besi adalah mineral yang dibutuhkan untuk membentuk sel darah
merah (hemoglobin). Selain itu, mineral ini juga berperan sebagai komponen
untuk membentuk mioglobin (protein yang membawa oksigen ke otot),
kolagen (protein yang terdapat di tulang, tulang rawan, dan jaringan
penyambung), serta enzim. Zat besi juga berfungsi dalam sistim pertahanan
tubuh.3
2.3. Sumber Zat Besi
Sumber zat besi adalah makan hewani, seperti daging, ayam dan ikan.
Sumber baik lainnya adalah telur, serealia tumbuk, kacang-kacangan, sayuran
hijau dan beberapa jenis buah. Disamping jumlah besi, perlu diperhatikan
kualitas besi di dalam makanan, dinamakan juga ketersediaan biologik
(bioavability). Pada umumnya besi di dalam daging, ayam, dan ikan
mempunyai ketersediaan biologik tinggi, besi di dalam serealia dan kacangkacangan mempunyai mempunyai ketersediaan biologik sedang, dan besi
dalam sebagian besar sayuran, terutama yang mengandung asam oksalat tinggi,
seperti
bayam
mempunyai
ketersediaan
biologik
rendah.
Sebaiknya
diperhatikan kombinasi makanan sehari-hari, yang terdiri atas campuran
sumber besi berasal dari hewan dan tumbuh-tumbuhan serta sumber gizi lain
yang dapat membantu sumber absorbsi. Menu makanan di Indonesia sebaiknya
terdiri atas nasi, daging/ayam/ikan, kacang-kacangan, serta sayuran dan buahbuahan yang kaya akan vitamin C.10 Berikut bahan makanan sumber besi :8
4 Bahan Makanan
Kandungan Besi (mg)
Daging
23.8
Sereal
18.0
Kedelai
8.8
Kacang
8.3
Beras
8.0
Bayam
6.4
Hamburger
5.9
Hati sapi
5.2
Susu formula
1.2
Bahan makanan sumber besi didapatkan dari produk hewani dan
nabati. Besi yang bersumber dari bahan makanan terdiri atas besi heme dan
besi non heme. Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa walaupun
kandungan besi dalam sereal dan kacang-kacangan relatif tinggi, namum oleh
karena bahan makanan tersebut mengandung bahan yang dapat menghambat
absorpsi dalam usus, maka sebagian besar besi tidak akan diabsorpsi dan
dibuang bersama feses.
2.4.Kebutuhan Fe/Zat Besi dan Suplementasi Zat Besi Pada Masa Kehamilan
Kebutuhan zat besi selama hamil yaitu rata-rata 800 mg – 1040 mg.
Kebutuhan ini diperlukan untuk :
•
± 300 mg diperlukan untuk pertumbuhan janin.
•
± 50-75 mg untuk pembentukan plasenta.
•
± 500 mg digunakan untuk meningkatkan massa haemoglobin maternal/
sel darah merah.
•
± 200 mg lebih akan dieksresikan lewat usus, urin dan kulit.
•
± 200 mg lenyap ketika melahirkan
Perhitungan makan 3 x sehari atau 1000-2500 kalori akan menghasilkan
sekitar 10–15 mg zat besi perhari, namun hanya 1-2 mg yang di absorpsi.9
jika ibu mengkonsumsi 60 mg zat besi, maka diharapkan 6-8 mg zat besi
5 dapat diabsropsi, jika dikonsumsi selama 90 hari maka total zat besi yang
diabsropsi adalah sebesar 720 mg dan 180 mg dari konsumsi harian ibu.
Besarnya angka kejadian anemia ibu hamil pada trimester I
kehamilan adalah 20%, trimester II sebesar 70%, dan trimester III sebesar
70%.4 Hal ini disebabkan karena pada trimester pertama kehamilan, zat besi
yang dibutuhkan sedikit karena tidak terjadi menstruasi dan pertumbuhan
janin masih lambat. Menginjak trimester kedua hingga ketiga, volume darah
dalam tubuh wanita akan meningkat sampai 35%, ini ekuivalen dengan 450
mg zat besi untuk memproduksi sel-sel darah merah. Sel darah merah harus
mengangkut oksigen lebih banyak untuk janin. Sedangkan saat melahirkan,
perlu tambahan besi 300 – 350 mg akibat kehilangan darah. Sampai saat
melahirkan, wanita hamil butuh zat besi sekitar 40 mg per hari atau dua kali
lipat kebutuhan kondisi tidak hamil.1
Masukan zat besi setiap hari diperlukan untuk mengganti zat besi
yang hilang melalui tinja, air kencing dan kulit. Kehilangan basal ini kira-kira
14 ug per Kg berat badan per hari atau hampir sarna dengan 0,9 mg zat besi
pada laki-laki dewasa dan 0,8 mg bagi wanita dewasa. 5,9 Kebutuhan zat besi
pada ibu hamil berbeda pada setiap umur kehamilannya, pada trimester I naik
dari 0,8 mg/hari, menjadi 6,3 mg/hari pada trimester III. Kebutuhan akan zat
besi sangat menyolok kenaikannya. Dengan demikian kebutuhan zat besi pada
trimester II dan III tidak dapat dipenuhi dari makanan saja, walaupun makanan
yang dimakan cukup baik kualitasnya dan bioavailabilitas zat besi tinggi,
namun zat besi juga harus disuplai dari sumber lain agar supaya cukup.7,9
Penambahan zat besi selama kehamilan kira-kira 1000 mg, karena mutlak
dibutuhkan untuk janin, plasenta dan penambahan volume darah ibu. Sebagian
dari peningkatan ini dapat dipenuhi oleh simpanan zat besi dan peningkatan
adaptif persentase zat besi yang diserap. Tetapi bila simpanan zat besi rendah
atau tidak ada sama sekali dan zat besi yang diserap dari makanan sangat
sedikit maka, diperlukan suplemen preparat besi.7,9
Untuk itu pemberian suplemen Fe disesuaikan dengan usia kehamilan
atau kebutuhan zat besi tiap semester, yaitu sebagai berikut :
6 1. Trimester I : kebutuhan zat besi ±1 mg/hari, (kehilangan basal 0,8 mg/hari)
ditambah 30-40 mg untuk kebutuhan janin dan sel darah merah.
2. Trimester II : kebutuhan zat besi ±5 mg/hari, (kehilangan basal 0,8
mg/hari) ditambah kebutuhan sel darah merah 300 mg dan conceptus 115
mg.
3. Trimester III : kebutuhan zat besi 5 mg/hari,) ditambah kebutuhan sel
darah merah 150 mg dan conceptus 223 mg.
Angka Kecukupan Besi
Umur (tahun)
AKG Besi (mg)
10-12
20
13-49
26
50-65
12
Hamil (+ an)
Trimester 1
+0
Trimester 2
+9
Trimester 3
+ 13
Besi dalam bentuk fero lebih mudah diabsorbsi maka preparat besi
untuk pemberian oral tersedia dalam berbagai bentuk berbagai garam fero
seperti fero sulfat, fero glukonat, dan fero fumarat. Ketiga preparat ini
umumnya efektif dan tidak mahal. Di Indonesia,
pil besi yang umum
digunakan dalam suplementasi zat besi adalah ferrosus sulfat, senyawa ini
tergolong murah dan dapat diabsorbsi sampai 20%.11
Memberikan preparat besi yaitu fero sulfat, fero glukonat atau Nafero bisirat. Pemberian preparat 60 mg/hari dapat menaikan kadar Hb
sebanyak 1 gr%/ bulan. Saat ini program nasional menganjurkan kombinasi
60 mg besi dan 50 nanogram asam folat untuk profilaksis anemia.2
Dosis zat besi yang paling tepat untuk mencegah anemia ibu masih
belum jelas, tetapi untuk menentukan dosis terendah dari zat besi untuk
pencegahan defisiensi besi dan anemia defisiensi besi pada kehamilan telah
7 dilakukan penelitian Pada wanita Denmark, suplemen 40 mg zat besi ferrous /
hari dari 18 minggu kehamilan tampaknya cukup untuk mencegah defisiensi
zat besi pada 90% perempuan dan anemia kekurangan zat besi pada
setidaknya 95% dari perempuan selama kehamilan dan postpartum.
Prevalensi anemia defisiensi besi pada 39 minggu kehamilan secara
signifikan lebih tinggi pada kelompok 20 mg (10%) dibanding kelompok 40
mg (4,5%), kelompok 60 mg (0%), dan kelompok 80 mg (1,5%) (p = 0,02).
Pada 32 minggu kehamilan, berarti Hb pada kelompok 20 mg lebih rendah
dibanding kelompok 80 mg (p = 0,06). Tidak ada perbedaan yang signifikan
dalam status besi (feritin, sTfR, dan Hb) antara kelompok 40, 60, dan 80 mg.
Postpartum, kelompok 20 mg memiliki feritin serum rata-rata secara
signifikan lebih rendah dibanding kelompok 40, 60 dan 80 mg (p <0,01).
2.5. Efek Samping Pemberian Suplementasi Zat Besi
Pemberian zat besi secara oral dapat menimbulkan efek samping pada
saluran gastrointestinal pada sebagian orang, seperti rasa tidak enak di ulu
hati, mual, muntah dan diare. Frekuensi efek samping ini berkaitan langsung
dengan dosis zat besi. Tidak tergantung senyawa zat besi yang digunakan, tak
satupun senyawa yang ditolelir lebih baik daripada senyawa yang lain. Zat
besi yang dimakan bersama dengan makanan akan ditolelir lebih baik
meskipun jumlah zat besi yang diserap berkurang. Pemberian suplementasi
Preparat Fe, pada sebagian wanita, menyebabkan sembelit. Penyulit Ini dapat
diredakan dengan cara memperbanyak minum, menambah konsumsi
makanan yang kaya akan serat seperti roti, serealia, dan agar-agar.12
Mual pada masa kehamilan adalah proses fisiologi sebagai dampak
dari terjadinya adaptasi hormonal. Selain itu mual dapat terjadi pada ibu
hamil sebagai efek samping dari minum tablet besi. Ibu hamil yang
mengalami mual sebagai dampak kehamilannya dapat merasakan mual yang
lebih parah dibandingkan dengan ibu hamil yang tidak mengalami keluhan
mual sebelumnya. Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi
mual akibat minum tablet besi. Salah satu cara yang dianjurkan untuk
8 mengurangi mual sebagai efek samping dari mengkonsumsi tablet besi adalah
dengan mengurangi dosis tablet besi dari 1 x 1 tablet sehari menjadi 2 x ½
tablet sehari. Akan tetapi hal ini tidak sesuai dengan penelitian yang
dilakukan oleh Milman, Bergholt, dan Erikson (2006) yang menyatakan tidak
ada hubungan antara efek samping atau gejala gastrointestinal seperti mual,
muntah, nyeri epigastrik, kolik, konstipasi, dan diare dengan empat dosis
yang diuji cobakan yaitu : 20 mg, 40 mg, 60 mg, dan 80 mg.
Konsumsi tablet besi pada malam hari juga dilakukan para partisipan
dalam upaya mencegah mual setelah minum tablet besi. Dalam penelitian ini
tablet besi diminum pada malam hari agar tidak mengalami mual. Hal itu
dilakukan atas anjuran petugas kesehatan.
2.6. Faktor yang Mempengaruhi Penyerapan Zat Besi
Diperkirakan hanya 5-15 % besi makanan diabsorbsi oleh orang
dewasa yang berada dalam status besi baik. Dalam keadaan defisiensi besi
absorbsi dapat mencapai 50%. Banyak faktor berpengaruh terhadap absorbsi
besi:10 Bentuk besi di dalam makanan berpengaruh terhadap penyerapannya.
Besi-hem, yang merupakan bagian dari hemoglobin dan mioglobin yang
terdapat didalam daging hewan dapat diserap dua kali lipat daripada besinonhem. Kurang lebih 40% dari besi didalam daging , ayam dan ikan terdapat
besi-hem dan selebihnya sebagai non-hem. Besi-nonnhem juga terdapat di
dalam telur, serealia, kacang-kacangan, sayuran hijau dan beberapa jenis
buah-buahan. Makan besi-hem dan non-hem secara bersama dapat
meningkatkan penyerapan besi-nonhem. Daging, ayam dan ikan mengandung
suatu faktor yang membantu penyerapan besi. Faktor ini terdiri atas asam
amino yang mengikat besi dan membantu penyerapannya. Susu sapi, keju,
telur tidak mengandung faktor ini hingga tidak dapat membantu penyerapan
besi. Asam organik, seperti vitamin C sangat membantu penyerapan besinonhem dengan merubah bentuk feri menjadi bentuk fero.
Seperti telah dijelaskan, bentuk fero lebih mudah diserap. Vitamin C
disamping itu membentuk gugus besi-askorbat yang tetap larut pada pH
9 tinggi dalam duodenum. Oleh karena itu sangat dianjurkan memakan
makanan sumber vitamin C tiap kali makan. Asam organik lain adalah asam
sitrat. Asam fitat dan faktor lain di dalam serat serelia dan asam oksalat di
dalam sayuran menghambat penyerapan besi. Faktor-faktor ini mengikat besi,
sehingga mempersulit penyerapannya. Protein kedelai menurunkan absorbsi
besi yang mungkin disebabkan oleh nilai fitatnya yang tinggi. Karena kedelai
dan hasil olahnya mempunyai kandungan besi yang tinggi, pengaruh akhir
terhadap absorbsi besi biasanya positif. Vitamin C dalam jumlah cukup dapat
melawan sebagian pengaruh faktor-faktor yang menghambat penyerapan besi
ini. Tanin yang merupakan polifenol dan terdapat di dalam teh, kopi dan
beberapa jenis sayuran dan buah juga menghambat absorbsi besi dengan cara
mengikatnya. Bila besi tubuh tidak terlalu tinggi, sebaiknya tidak minum teh
atau kopi waktu makan. Kalsium dosis tinggi berupa suplemen menghambat
absorbsi besi, namun mekanismenya belum diketahui dengan pasti.
Tingkat
keasaman
lambung
meningkatkan
daya
larut
besi.
Kekurangan asam klorida di dalam lambung atau penggunaan obat-obatan
yang bersifat basa seperti antasid menghalangi absorbsi besi. Faktor intrinsik
di dalam lambung membantu penyerapan besi, diduga karena hem
mempunyai struktur yang sama dengan vitamin B12. Kebutuhan tubuh akan
besi berpengaruh terhadap absorbsi besi. Bila tubuh kekurangan besi atau
kebutuhan meningkat pada kondisi tertentu, absobsi besi-nonhem dapat
meningkat sampai sepuluh kali, sedangkan besi-hem dua kali.
Absorpsi dan Transport
Absorpsi besi dari bahan makanan terjadi di duodenum dan jejenum
proksimal. Bioavailabilitas besi heme lebih besar dibandingkan besi non
heme.9 Besi heme berasal dari proteolisis hemoglobin dan mioglobin dalam
saluran cerna. Besi heme akan berikatan dengan reseptor heme (heme binding
protein/HasAh) pada membran apikal enterosit melalui mekanisme
endositosis ke dalam endosom atau lisosom. Oleh enzim heme oksidase, besi
heme dipecah menjadi ferro dan porfirin, namun mekanisme bagimana ferro
dibawa ke sitosol masih belum jelas dan diduga divalen metal ion transporter
10 (DMT1) ikut berperan. Selanjutnya ferro disimpan dalam sitosol dalam
bentuk feritin atau dibawa keluar enterosit melalui ferroportin (IRG1) ke
darah dan diangkut oleh transferin plasma.9,10
Absorpsi ferri dalam usus diawali dengan reduksi ferri menjadi ferro
oleh asam askorbat dan duodenal cytochrome B (DcytB/ferrireduktase pada
permukaan eritrosit). Proses ini terjadi setelah ferri menempel pada enterosit.
Ferro yang terbentuk akan diabsorpsi melalui DMT1 dengan proton sebagai
sumber energi. Selanjutnya ferro akan disimpan dalam dalam sitosol dalam
bentuk feritin.9-11
Ferri memiliki kelarutan lebih rendah pada pH normal sampai basa
dibandingkan ferro sehingga ferri lebih sukar diabsorpsi. Absorpsi ferri
terjadi melalui beta 3 integrin dengan dibantu oleh faktor yang meningkatkan
kelarutan ferri yaitu musin, sitrat dan fumarat sehingga bioavailabilitasnya
meningkat.7
Beberapa besi dalam sitosol disimpan beberapa waktu dalam bentuk
paraferitin yang terdiri dari 4 polipeptida antara lain integrin, mobilferin
(calretikulin/rho), dan flavin monooksigenase. Kompleks ini terdiri atas 24
subunit feritin dan ribuan atom ferri. Ferri yang terdapat dalam kompleks ini
dapat direduksi kembali menjadi ferro untuk selanjutnya digunakan.7 Bentuk
simpanan besi dalam enterosit ini berperan dalam mengatur jumlah besi yang
akan diabsorpsi mengingat umur enterosit hanya 2-3 hari.11,12
Absorpsi besi dari bahan makanan dipengaruhi oleh kondisi saluran
cerna dan kandungan bahan dalam makanan tersebut. Keasaman lambung
dapat
meningkatkan
kelarutan
besi
sehingga
akan
meningkatkan
bioavailabilitasnya. Dalam usus, absorpsi besi akan optimal pada pH 6.75.9
Bahan makanan yang mengandung polifenol atau pitat (inhibitor) dapat
menghambat penyerapan besi, karena bahan tersebut akan mengikat besi
dalam usus sehingga bersifat tidak larut dan menurunkan bioavailabilitasnya.
Hal ini hanya terjadi pada besi non heme karena dalam bentuk besi bebas
sehingga mudah diikat, sedangkan besi heme tidak dipengaruhi oleh inhibitor
11 tersebut. Beberapa senyawa yang mempengaruhi absorpsi besi seperti pada
tabel berikut ini.
Tabel 3. Senyawa Yang Mempengaruhi Absorpsi Besi5
Aktivasi
Inhibitor
Asam askorbat
Polifenol (grup galoil)
Daging
Pitat
Alkohol
Kalsium
Mirisetin
Asam klorogenik (kopi)
Transport besi dari dalam sitosol enterosit ke dalam darah melalui
membran basolateral yang diperantarai oleh ferroportin (disebut juga IRG1,
iron regulated transporter 1, metal transport protein 1 atau SLC40A1).
Ferroportin terdapat pada semua jenis sel sehingga merupakan satu-satunya
transport besi dari sel. Ferroportin bersinergi dengan hephaestin (enzim
ferroksidase yang mengandung kuprum) kemudian mengkonversi ferri menjadi
ferro selanjutnya berikatan dengan plasma tranferin.12
Ferroportin merupakan pengatur transport besi dari enterosit. Umur
enterosit yang relatif pendek (2-3 hari) menyebabkan feritin dalam enterosit
akan terbuang bersama dengan lepasnya enterosit dalam feses.13 Keadaan ini
menunjukkan bahwa jumlah ferroportin dalam enterosit sebanding dengan
jumlah besi yang ditransport.14
Sintesis ferroportin pada membran basolateral sel diatur oleh hepsidin
(25 asam amino peptida dengan ikatan dipeptida) yang dihasilkan oleh sel
hepatosit. Hepsidin akan mengatur absorpsi besi pada enterosit dengan cara
berikatan dengan ferroportin sehingga menyebabkan ferroportin mengalami
endositosis ke dalam sitosol, selanjutnya ferroportin akan didegradasi.13,14
Berkurangnya jumlah ferroportin pada membran basolateral menyebabkan besi
tidak dapat dibawa keluar sel dan akan didegradasi. Salah satu keadaan yang
mempengaruhi sintesis hepsidin adalah kadar besi dalam darah, dimana pada
12 keadaan kadar besi rendah maka hepsidin sedikit dibentuk demikian juga
sebaliknya.
2.7. Tablet besi berguna untuk kesehatan ibu dan bayi
Proses haemodilusi yang terjadi pada masa hamil dan meningkatnya
kebutuhan ibu dan janin, serta kurangnya asupan zat besi lewat makanan
mengakibatkan kadar Hb ibu hamil menurun. Untuk mencegah kejadian
tersebut maka kebutuhan ibu dan janin akan tablet besi harus dipenuhi.
Anemia defisiensi besi sebagai dampak dari kurangnya asupan zat besi pada
kehamilan tidak hanya berdampak buruk pada ibu, tetapi juga berdampak
buruk pada kesejahteraan janin. Hal tersebut dipertegas dengan penelitian
yang dilakukan yang menyatakan anemia defisiensi besi dapat menyebabkan
gangguan pertumbuhan janin dan kelahiran prematur. Lebih lanjut dalam
penelitiannya tentang mekanisme biologi dampak pemberian zat besi pada
pertumbuhan janin dan kejadian kelahiran premature melaporkan anemia dan
defisiensi besi dapat menyebabkan ibu dan janin menjadi stres sebagai akibat
diproduksinya
corticotropin-releasing
hormone
(CRH).
Peningkatan
konsentrasi CRH merupakan faktor resiko terjadinya kelahiran prematur,
pregnancy-induced hypertension. Disamping itu juga berdampak pertumbuhan
janin.
Temuan lain pada penelitian yang dilakukan adalah pemberian tablet
besi sebelum hamil dapat meningkatkan berat badan lahir bayi. Penelitian
tersebut juga didukung oleh penelitian Cristian (2003) dan Palma (2007) yang
menyatakan suplemen zat besi berhubungan dengan resiko BBLR pada ibu
yang mengalami anemia.12
Gangguan pertumbuhan janin yang ditimbulkan tergantung pada
periode pertumbuhan apa ibu mengalami anemia. Penelitian yang dilakukan
Georgieftt (2008) menyatakan kejadian defisiensi besi pada awal kehidupan
janin berdampak pada gangguan neural, metabolisme monoamine dan proses
myelinasi.10 Kebutuhan janin untuk pertumbuhan dan perkembangan intra
uterin diperoleh janin dari nutrisi yang ada di tubuh ibunya. Kebutuhan janin
13 ditransfer dari tubuh ibu melaluilasenta. Kebutuhan janin yang tidak terpenuhi
dapat menyebabkan terganggunya pertumbuhan dan perkembangan janin.
Metabolisme tubuh membutuhkan oksigen agar dapat menghasilkan
energi dan komponen lain yang dibutuhkan tubuh. Ketersediaan oksigen besi
dalam tubuh ibu dapat dilihat dari adanya tanda dan gejala: letih, lemah, lesu,
pusing dan mudah lupa sebagai akibat tidak terbentuknya energi secara
optimal.
2.8 Anemia Pada Kehamilan
Anemia adalah kondisi ibu dengan kadar haemoglobin (Hb) dalam
darahnya kurang dari 12 gr%. Sedangkan anemia dalam kehamilan adalah
kondisi ibu dengan kadar haemoglobin dibawah 11 gr% pada trimester I dan III
atau kadar <10,5 gr% pada trimester II.2
Yang sering terjadi adalah anemia karena kekurangan zat besi. Anemia
defisiensi besi adalah anemia yang disebabkan oleh kurangnya zat besi dalam
tubuh, sehingga kebutuhan zat besi (Fe) untuk eritropoesis tidak cukup, yang
ditandai dengan gambaran sel darah merah hipokrom-mikrositer, kadar besi
serum (Serum Iron = SI) dan transferin menurun, kapasitas ikat besi total
(Total Iron Binding Capacity/TIBC) meninggi dan cadangan besi dalam
sumsum tulang serta di tempat yang lain sangat kurang atau tidak ada sama
sekali. Banyak faktor yang dapat menyebabkan timbulnya anemia defisiensi
besi, antara lain, kurangnya asupan zat besi dan protein dari makanan, adanya
gangguan absorbsi diusus, perdarahan akut maupun kronis, dan meningkatnya
kebutuhan zat besi seperti pada wanita hamil, masa pertumbuhan, dan masa
penyembuhan dari penyakit.1
2.9. Anemia defisiensi besi pada kehamilan
Anemia defisiensi besi pada wanita hamil merupakan problema
kesehatan yang dialami oleh wanita diseluruh dunia terutama dinegara
berkembang. Badan kesehatan dunia (World Health Organization/WHO)
melaporkan bahwa prevalensi ibu-ibu hamil yang mengalami defisiensi besi
14 sekitar 35-75% serta semakin meningkat seiring dengan pertambah usia
kehamilan. Menurut WHO 40% kematian ibu dinegara berkembang berkaitan
dengan anemia pada kehamilan dan kebanyakan anemia pada kehamilan
disebabkan oleh defisiensi besi dan perdarahan akut, bahkan tidak jarang
keduanya saling berinteraksi.1
Upaya pencegahan telah dilakukan dengan pemberian tablet besi selama
kehamilan. Akan tetapi hasilnya belum memuaskan. karena dalam kehamilan,
terjadi peningkatan absorpsi dan kebutuhan besi dimana total besi yang
dibutuhkan adalah sekitar 1000 mg . Kebutuhan yang tinggi dimana cadangan
besi di tubuh kosong maka hal ini tidak dapat dipenuhi melalui diet besi harian
dan juga oleh besi suplemen.
Menurut teori tersebut, supelemen besi seharusnya diberikan pada
periode sebelum hamil untuk mengantisipasi rendahnya cadangan besi tubuh.
Kegagalan ini mungkin diakibatkan oleh rendahnya bahkan kosongnya
cadangan besi tubuh sewaktu pra-hamil, terutama di negara sedang
berkembang. Oleh karena itu, suplemen besi yang hanya diberikan waktu
kehamilan tidak cukup untuk mencegah terjadinya anemia defisiensi besi.
Pada penelitian ini didapatkan bahwa pemberian tablet besi pada prahamil dapat menurunkan prevalensi enemia lebih tinggi dibandingkan dengan
pemberian tablet besi yang dimulai saat kehamilan (0% vs 38.46%, p<0.05).
2.10.
Gejala Anemia Defisiensi Besi
Gejala anemia defisiensi besi dapat digolongkan menjadi 3 golongan
besar yaitu : gejala umum anemia, gejala khas akibat defisiensi besi, gejala
penyakit dasar:
a. Gejala umum anemia Gejala ini berupa badan lemah, lesu, cepat lelah,
mata berkunang- kunang, serta telinga berdenging. Anemia bersifat
simtomatik jika hemoglobin telah turun dibawah 7 g/dl. Pada pemeriksaan
fisik dijumpai pasien yang pucat, terutama pada konjungtiva dan jaringan
dibawah kuku.
15 b. Gejala Khas Defisiensi Besi, gejala yang khas dijumpai pada defisiensi
besi, tetapi tidak dijumpai pada anemia jenis lain adalah koilonychia,
atropi papil lidah, stomatitis angularis, disfagia, atrofi mukosa gaster
sehingga menimbulkan akhloridia, pica.
c. Gejala penyakit dasar. Pada anemia defisiensi besi dapat dijumpai gejalagejala penyakit yang menjadi penyebab anemia defisiensi besi tersebut.
Misalnya pada anemia akibat cacing tambang dijumpai dispepsia, parotis
membengkak, dan kulit telapak tangan berwarna kuning seperti jerami.
Gejala anemia pada kehamilan yaitu ibu mengeluh cepat lelah, sering
pusing, palpitasi, mata berkunang-kunang, malaise, lidah luka, nafsu makan
turun (anoreksia), konsentrasi hilang, nafas pendek (pada anemia parah) dan
keluhan mual muntah lebih hebat pada hamil muda, perubahan jaringan epitel
kuku, gangguan sistem neurumuskular, lesu, lemah, lelah, disphagia dan
pembesaran kelenjar limpa.1,2
2.11. Patofisiologi Defisiensi Besi Pada Ibu Hamil
Darah akan bertambah banyak dalam kehamilan yang lazim disebut
Hidremia atau Hipervolemia. Akan tetapi, bertambahnya sel darah kurang
dibandingkan dengan bertambahnya plasma sehingga terjadi pengenceran
darah. Perbandingan tersebut adalah sebagai berikut: plasma 30%, sel darah
18% dan haemoglobin 19% Bertambahnya darah dalam kehamilan sudah
dimulai sejak kehamilan 10 minggu dan mencapai puncaknya dalam kehamilan
antara 32 dan 36 minggu. Secara fisiologis, pengenceran darah ini untuk
membantu meringankan kerja jantung yang semakin berat dengan adanya
kehamilan.16
Perubahan hematologi sehubungan dengan kehamilan adalah oleh karena
perubahan sirkulasi yang makin meningkat terhadap plasenta dan pertumbuhan
payudara. Volume plasma meningkat 45-65% dimulai pada trimester ke II
kehamilan, dan maksimum terjadi pada bulan ke 9 dan meningkatnya sekitar
1000 ml, menurun sedikit menjelang aterem serta kembali normal 3 bulan
setelah partus.
16 2.12. Dampak Anemia Defisiensi Besi Pada Ibu Hamil
Anemia defisiensi besi dapat berakibat fatal bagi ibu hamil karena ibu
hamil memerlukan banyak tenaga untuk melahirkan. Setelah itu, pada saat
melahirkan biasanya darah keluar dalam jumlah banyak sehingga kondisi
anemia akan memperburuk keadaan ibu hamil. Kekurangan darah dan
perdarahan akut merupakan penyebab utama kematian ibu hamil saat
melahirkan.
Penyebab utama kematian maternal antara lain perdarahan pascapartum
(disamping eklampsia dan penyakit infeksi) dan plasenta previa yang
kesemuanya bersumber pada anemia defisiensi.14 Ibu hamil yang menderita
anemia gizi besi tidak akan mampu memenuhi kebutuhan zat-zat gizi bagi
dirinya dan janin dalam kandungan. Oleh karena itu, keguguran, kematian bayi
dalam kandungan, berat bayi lahir rendah, atau kelahiran prematur rawan
terjadi pada ibu hamil yang menderita anemia gizi besi.
Anemia pada ibu hamil bukan tanpa risiko. Menurut penelitian,
tingginya angka kematian ibu berkaitan erat dengan anemia. Anemia juga
menyebabkan rendahnya kemampuan jasmani karena sel-sel tubuh tidak cukup
mendapat pasokan oksigen. Pada wanita hamil, anemia meningkatkan
frekuensi komplikasi pada kehamilan dan persalinan. Risiko kematian
maternal, angka prematuritas, berat badan bayi lahir rendah, dan angka
kematian perinatal meningkat. Di samping itu, perdarahan antepartum dan
postpartum lebih sering dijumpai pada wanita yang anemis dan lebih sering
berakibat fatal, sebab wanita yang anemis tidak dapat mentolerir kehilangan
darah.
Soeprono menyebutkan bahwa dampak anemia pada kehamilan
bervariasi dari keluhan yang sangat ringan hingga terjadinya gangguan
kelangsungan kehamilan (abortus, partus imatur/prematur), gangguan proses
persalinan (inertia, atonia, partus lama, perdarahan atoni), gangguan pada masa
nifas (subinvolusi rahim, daya tahan terhadap infeksi dan stress kurang,
17 produksi ASI rendah), dan gangguan pada janin (abortus, dismaturitas,
mikrosomi, BBLR, kematian perinatal, dan lain-lain).1
Salah satu efek Anemia defisiensi besi (ADB) adalah kelahiran
premature dimana hal ini berasosiasi dengan masalh baru seperti berat badan
lahir rendah, defisiensi respon imun dan cenderung mendapat masalah
psikologik dan pertumbuhan. Apabila hal ini berlanjut maka hal ini berkorelasi
dengan rendahnya IQ dan kemampuan belajar. Semua hal tersebut
mengakibatkan rendahnya kualitas sumber daya manusia, produktivitas dan
implikasi ekonomi. cara penanganannya dengan memberikan tablet besi folat
(Tablet Tambah Darah/TTD) yang mengandung 60 mg elemental besi dan 250
ug asam folat) 1 tablet selama 90 hari berturut-turut selama masa kehamilan.
2.13. Penyebab Kekurangan Zat besi
Beberapa hal yang menyebabkan defisiensi zat besi adalah
kehilangan darah, misalnya dari uterus atau gastrointestinal seperti ulkus
peptikum, karsinoma lambung, dll. Dapat juga disebabkan karena kebutuhan
meningkat seperti pada ibu hamil, malabsorbsi dan diet yang buruk.
Kekurangan zat besi menyebabkan anemia defisiensi besi. Terjadinya
anemia defisiensi besi juga dapat disebabkan oleh beberapa faktor,
diantaranya kurangnya kandungan zat besi dalam makanan sehari-hari,
penyerapan zat besi dari makanan yang sangat rendah, adanya zat-zat yang
menghambat penyerapan zat besi, dan adanya parasit di dalam tubuh seperti
cacing tambang atau cacing pita, diare, atau kehilangan banyak darah akibat
kecelakan atau operasi.15
Sumber lain mengatakan bahwa Etiologi Anemia defisiensi besi
pada kehamilan, yaitu :
a. Hipervolemia, menyebabkan terjadinya pengenceran darah
b. Pertambahan darah tidak sebanding dengan pertambahan plasma
c. Kurangnya zat besi dalam makanan
d. Kebutuhan zat besi meningkat
e. Gangguan pencernaan dan absorbsi
18 Pada ibu hamil, beberapa faktor risiko yang berperan dalam
meningkatkan prevalensi anemia defisiensi zat besi, antara lain :
1. Umur ibu < 20 tahun dan > 35 tahun. Wanita yang berumur kurang dari 20
tahun atau lebih dari 35 tahun, mempunyai risiko yang tinggi untuk hamil.
Karena akan membahayakan kesehatan dan keselamatan ibu hamil
maupun
janinnya,
berisiko
mengalami
pendarahan
dan
dapat
menyebabkan ibu mengalami anemia. Wintrobe (1987) menyatakan bahwa
usia ibu dapat mempengaruhi timbulnya anemia, yaitu semakin rendah
usia ibu hamil maka semakin rendah kadar hemoglobinnya. Muhilal et al
(1991) dalam penelitiannya menyatakan bahwa terdapat kecendrungan
semakin tua umur ibu hamil maka presentasi anemia semakin besar
2. Pendarahan akut
3. Pendidikan rendah
4. Pekerja berat
5. Konsumsi tablet tambah darah < 90 butir
6. Makan < 3 kali dan kurang mengandung zat besi.
2.14 Penelitian Pemberian Asupan 90 Tablet Besi Pada Ibu Hamil
Untuk mengetahui efek 90 tablet suplemen besi setara 60 mg elemen
besi dan 0,25 mg asam folat pertablet saat hamil terhadap kejadian anemia
dan status besi pada ibu hamil.
Suatu penelitian quasi-experimental dengan rancangan pretest-posttest
dilakukan pada 65 ibu hamil dengan umur kehamilan kurang dari 24 minggu,
tidak memiliki riwayat hemorhoid, batuk darah, tukang lambung dan penyakit
darah lainnya di wilayah puskesmas Abiansemal Badung Bali. Bahan
perlakuan berupa tablet besi dengan kandungan 200 mg Ferus Sulfat (setara
dengan 60 mg elemen besi) dan 0,25 mg asam folat. Tablet besi diberikan
dengan dosis satu tablet perhari dan diberikan selama 13 minggu. Kadar Hb,
MCV, MCH, dan MCHC diukur dua kali yaitu sebelum dan sesudah
perlakuan. Perbedaan proporsi anemia, kadar MCV < 80 mm3, MCH < 27
19 pg/sel, dan MCHC < 30 g/dl antara sebelum dan sesudah perlakuan diuji
dengan uji t dan uji Z dengan tingkat kemaknaan 5%.
Sekitar 76,93% ibu hamil mengalami defisiensi besi dengan MCH <
27 pg/sel dan 35,28% menderita anemia (Hb < 11 g/dl) sebelum diberikan
suplemen besi. Setelah diberikan suplemen besi sebanyak 90 tablet selama 13
minggu, ibu hamil dengan MCH < 27 pg/sel menurun dari 76,93% menjadi
27,43% dan kejadian anemia menurun dari 35,28% menjadi 9,35%. Secara
kuantitatif, rerata Hb, MCH dan MCH juga meningkat secara bermakna (p <
0,05) setelah mendapat suplemen besi, sebaliknya MCV tidak berubah (p >
0,05). Akan tetapi, pada akhir perlakuan masih terdapat sekitar 27% ibu hamil
mengalami defisiensi besi dan 9% masih anemia.
Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa lebih dari ¾ ibu hamil
mengalami defisiensi besi dan lebih dari 1/3 mengalami anemia. Pemberian
suplemen besi setara 60 mg elemen besi dan 0,25 mg asam folat per hari
selama 13 minggu dapat menurunkan angka amenia serta meningkatkan
status besi ibu hamil, tetapi 1/3 dari mereka masih menderita defisiensi besi
dan 9% masih anemia. Oleh kerena itu, adalah sangat penting memberikan
asupan besi sejak masa pre-maternal supaya cadangan besi pada saat hamil
cukup memadai.5
Suatu penelitian lain membandingkan efektifitas terapi besi intravena
dan oral pada anemia defisiensi besi dalam kehamilan. Dilakukan uji klinis
random tanpa tersamar terhadap 21 pasien usia gestasi 14-36 minggu dengan
anemia defisiensi besi. Setelah dilakukan randomisasi blok, kelompok
pertama mendapat terapi sulfas ferosus 3 x 300 mg selama 30 hari dan
kelompok kedua mendapat terapi iron sucrose. Satu bulan setelah terapi,
dilakukan pemeriksaan Hb, retikulosit dan feritin. Dilakukan analisis statistik
dengan uji t tidak berpasangan dan uji Mann-Whitney. Peningkatan Hb pada
kelompok iron sucrose adalah 1,6 g/dL ± 0,92 g/dL, dengan nilai maksimum
3,8 g/dL, sedangkan pada kelompok oral adalah 1 g/dL ± 0,85 g/dL dengan
nilai maksimum 2,2 g/dL. Secara statistik tidak didapatkan perbedaan
bermakna. Perbedaan bermakna secara statistik (p = 0,041) didapatkan pada
20 perbandingan nilai feritin, yaitu pada kelompok oral 29,71 ug/L±18,37 ug/ L,
sedangkan pada kelompok iron sucrose sebesar 68,21 ug/L±55,69 ug/L.
Disimpulkan iron sucrose merupakan terapi alternatif untuk anemia defisiensi
besi dalam kehamilan yang dapat mengembalikan simpanan besi tubuh
dengan cepat tanpa efek samping yang serius. Namun dalam wewenng bidan,
dinyatakan bahwa dalam hal pemberian obat-obatan, bidan boleh me
pengobatan tertentu dalam bidang kebidanan sepanjang hal itu tidak melalui
suntikan.Artinya, pemberian terapi iron melalui intravena tidak boleh
dilakukan oleh bidan.12
2.15. Program pencegahan anemia
Program pemerintah saat ini, setiap ibu hamil mendapatkan tablet besi
90 tablet selama kehamilannya. Tablet besi yang diberikan mengandung
FeSO4 320 mg (zat besi 60 mg) dan asam folat 0,25 mg. Program tersebut
bertujuan mencegah dan menangani masalah anemia pada ibu hamil. Adapun
program pemerintah dalam hal ini Departemen Kesehatan dalam mencegah
anemia meliputi:
a. Pemberian tablet besi pada ibu hamil secara rutin sebanyak 90 tablet untuk
meningkatkan kadar hemoglobin secara tepat. Tablet besi untuk ibu hamil
sudah tersedia dan telah didistribusikan ke seluruh provinsi dan
pemberiannya dapat melalui Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Posyandu
dan Bidan di Desa. Dan secara teknis diberikan setiap bulan sebanyak 30
tablet.
b. Diterbitkannya buku pedoman pemberian zat besi bagi petugas tahun 1995,
dan poster-poster mengenai tablet besi sudah dibagikan.
c. Diterbitkan buku Pedoman Operasional Penanggulangan Anemia Gizi bagi
petugas tahun 1996.
2.16. Pedoman Gizi Pada Anemia Defisiensi Besi
Kebutuhan besi pada ibu hamil dapat diketahui dengan mengukur kadar
hemoglobin. Kadar Hb < 11 mg/dL sudah termasuk kategori anemia
21 defisiensi besi. Namun pengukuran yang lebih spesifik dapat dilakukan
dengan mengukur kadar feritin, karena walaupun kadar Hb normal belum
tentu kadar feritin tubuh dalam keadaan normal. Kadar feritin memberikan
gambaran cadangan besi dalam tubuh. Beberapa hal yang bisa dipakai sebagai
pedoman untuk mencukupi kebutuhan besi antara lain1-3
1. Pemberian suplement Fe untuk anemia berat dosisnya adalah 4-6mg/Kg
BB/hari dalam 3 dosis terbagi. Untuk anemia ringan-sedang : 3 mg/kg
BB/hari dalam 3 dosis terbagi
2. Mengatur pola diet seimbang berdasarkan piramida makanan sehingga
kebutuhan makronutrien dan mikronutrien dapat terpenuhi.
3. Meningkatkan konsumsi bahan makanan sumber besi terutama dari protein
hewani seperti daging, sehingga walaupun tetap mengkonsumsi protein
nabati diharapkan persentase konsumsi protein hewani lebih besar
dibandingkan protein nabati.
4. Meningkatkan konsumsi bahan makanan yang dapat meningkatkan
kelarutan dan bioavailabilitas besi seperti vitamin C yang berasal dari
buah-buahan bersama-sama dengan protein hewani.
5. Membatasi konsumsi bahan makanan yang dapat menghambat absorpsi
besi seperti bahan makanan yang mengandung polifenol atau pitat.
6. Mengkonsumsi suplemen besi ferro sebelum kehamilan direncanakan
minimal tiga bulan sebelumnya apabila diketahui kadar feritin rendah.
Semua pedoman di atas dilakukan secara berkesinambungan karena
proses terjadinya defisiensi besi terjadi dalam jangka waktu lama, sehingga
untuk dapat mencukupi cadangan besi tubuh harus dilakukan dalam jangka
waktu lama pula.
22 BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
1. Zat besi adalah mikroelemen yang diperlukan sebagai hemopoesis
(pembentukan darah) untuk sintesis hemoglobin, terdiri dari 2 bentuk ferro
(Fe2+) dan ferri (Fe3+).
2. Kebutuhan Fe selama hamil sebesar 800-1040 mg, untuk pertumbuhan
janin, plasneta, meningkatkan masa hemoglobin ibu, sekresi dan hilang
saat melahirkan.
3. Saat terbaik mengkonsumsi suplement Fe adalah sejak trimester 2 selama
90 hari kedepan.
4. Pemberian preparat Fe sebesar 60 mg selama 30 hari dapat menaikan
kadar Hb sebanyak 1gr%.
5. Absorposi besi dari bahan makanan tergantung oleh kondisi saluran cerna
dan kandungan bahan makanan tersebut. Keasaman lambung dapat
meningkatkan kelarutan besi sehingga meningkatkan biovalibilitasnya.
6. Tablet besi berguna untuk meningkatkan kesehatan janin dan ibu,
mencegah perdarahan, meningkatkan penambahan berat badan lahir bayi
dan mencegah gangguan pertumbuhan pada janin.
7. Iron sucrose (Pemberian Fe lewat Intravena) merupakan terapi alternatif
untuk anemia defisiensi besi dalam kehamilan yang dapat mengembalikan
simpanan besi tubuh dengan cepat tanpa efek samping yang serius. Namun
wewenang bidan tidak memperbolehkan pemberian pengobatan melalui
suntikan.
B. SARAN
1. WHO dan kementerian kesehatan menganjurkan program standar untuk
mengontrol ADB (Anemia defisiensi Besi) pada wanita hamil, “iron pills
program”. Setiap wanita hamil akan diberikan 90 tablet besi (60 mg sulfas
ferosus dikombinasikan dengan asam folat).
23 2. Sebaiknya mengkonsumsi besi sejak masa prahamil dibutuhkan untuk
mengisi cadangan besi dan memenuhi peningkatan kebutuhan besi selama
kehamilan.
3. Bidan sebagai fasilitator dan pemberian pelayanan terdepan harus mampu
memberikan informasi yang tepat kepada ibu hamil mengenai pentingnya
Fe, cara mengkonsumsinya dan kepatuhan dalam mnegkonsumsinya.
24 DAFTAR PUSTAKA
1. . Ojofeitimi EO, Ogunjuyigbe PO, Sanusi, et al. Poor Dietary Intake of Energy
and Retinol among Pregnant Women: Implications for Pregnancy Outcome in
Southwest Nigeria. Pak. J. Nutr. 2008; 7(3):480-484.
2.
Fatimah, Hadju et al. Pola Konsumsi dan Kadar Hemoglobin Pada Ibu Hamil
Di Kabupaten Maros,Sulawesi Selatan. Makara,Kesehatan. 2011;Vol. 15(1):
31-36
3.
Samhadi. Malnutrisi, Keteledoran Sebuah Bangsa 2008 [diakses tanggal 28
September 2007]. Tersedia di: www.kompas.com.
4.
Cunningham dan Garry F. Obstetri Williams Edisi 21 Vol 2 [Hartono et al.,
trans]. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC, 2001.
5.
Sukrat B. and Sirichotiyakul S. The prevalence and causes of anemia during
pregnancy in Maharaj Nakorn Chiang Mai Hospital. J. Med. Assoc. Thai 2006;
89(Suppl 4):S142-146
6.
Broek van den NR, Letsky EA. Etiology of anemia in pregnancy in south
Malawi. Am. J. Clin. Nutr. 2000; 72(1):247S-256S.
7.
Hinderaker SG, Olsen BE, Lie RT, et al. Anemia in pregnancy in rural
Tanzania: associations with micronutrients status and infections. Eur. J. Clin.
Nutr. 2002; 56(3):192-199.
8.
Ahmed F, Khan MR, Jackson AA. Concomitant Supplemental Vitamin A
Enhances the Response to Weekly Supplemental Iron and Folic Acid in Anemic
Teenagers In Urban Bangladesh. Am. J. Clin. Nutr. 2001; 74(1):108-115
9.
Departemen Kesehatan R.I. Program Penanggulangan Anemia Gizi pada
Wanita Usia Subur (WUS); (Safe Motherhood Project: A Partnership and
Family Approach). Direktorat Gizi Masyarakat. Jakarta: Direktorat Jenderal
Bina Kesehatan Masyarakat Depkes, 2001.
10.
Ningrum.. Pemberian Tablet Fe Pada Ibu Hamil Untuk Mencegah Anemia.
2009.
Http://Ningrumwahyuni.Wordpress.Com/2009/09/04/Pemberian-­‐
Tablet-­‐Fe-­‐Pada-­‐Ibu-­‐Hamil-­‐Untuk-­‐Mencegah-­‐Anemia
25 11.
Linda J Harvey, Jack R Dainty, Wendy J Hollands, et al. Effect of high-dose
iron supplements on fractional zinc absorption and status in pregnant women.
American Journal of Clinical Nutrition, 2007 Vol. 85, No. 1, 131-136.
12.
Almatsler, Soenita. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. PT. Gramedia Pustaka. 2009.
Jakarta
13.
Wirakusumah S. Perencanaan Menu anemia Gizi Besi. Edisi 2. Penerbit Trubus
Agriwidya. 2009. Jakarta
14.
Arisman. Buku Ajar Gizi untuk Kebidanan. Penerbit Muha Medika, 2009.
Jogyakarta
15.
Regina Tatiana Purba. Departemen Obstetri dan Ginekologi, Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia/. erbandingan Efektivitas Terapi Besi
Intravena dan Oral pada Anemia Defisiensi Besi dalam Kehamilan. Maj Kedokt
Indon, Volum: 57, Nomor: 4, April 2007. Rumah Sakit Dr. Cipto
Mangunkusumo, Jakarta
16.
Winkjosastro Hanifa. Ilmu Kebidanan. Penerbit PT.EGC.2002. Jakarta
26 RIWAYAT PENULIS
DATA PRIBADI
Nama
: Is Susiloningtyas, S.SiT
Tempat dan tanggal lahir
: Jakarta, 24 Oktober 1970
Jenis Kelamin
: Perempuan
Agama
: Islam
Status
: Menikah
Alamat
: Pondok Majapahit I Blok O No.18 Mranggen
Telepon
: 081325865024
PENDIDIKAN
1. SD Kanisius Sumberrejo I Mertoyudan Magelang, lulus tahun 1983
2. SMPN I Mertoyudan Magelang, lulus tahun 1986
3. SPK Ngesti Waluyo Parakan, lulus tahun 1989
4. PPB Dep Kes Magelang, lulus tahun 1994
5. AKBID Dep Kes Magelang, lulus tahun 2000
6. DIPLOMA IV Kebidanan Ngudi Waluyo Ungaran, lulus tahun 2004
PENGALAMAN KERJA
1989- 1993
: Rumah Sakit Telogorejo Semarang
1994- 1997
: Bidan PTT di Puskemas Mranggen Demak
1997- sekarang
: Bidan Praktik Mandiri (BPM)
2004- sekarang
: Staff pengajar Prodi D III Kebidanan FIK Unissula
PENGALAMAN MENGAJAR
Di Prodi D III Kebidanan 2004- sekarang :
• Konsep Kebidanan
• KDPK (Ketrampilan Dasar Praktik Klinik)
• Askeb II (Ibu Bersalin)
• Askeb III (Ibu Nifas)
• Pelayanan KB
• Dokumentasi Kebidanan
27 
Fly UP