...

uraian tugas stasiun meteorologi

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

uraian tugas stasiun meteorologi
2. Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2012 tentang
Penyelenggaraan Pengamatan dan Pengelolaan Data
Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 139,
Tambahan
Lembaran
Negara
Republik
Indonesia
Nomor 5304);
3. Peraturan Presiden Nomor 61 Tahun 2008 tentang
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika;
4. Keputusan Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika
Nomor KEP. 005 Tahun 2004 tentang Organisasi dan
tata Kerja Balai Besar Meteorologi dan Geofisika,
Stasiun Meteorologi, Stasiun Klimatologi, dan Stasiun
Geofisika sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika
Nomor 003 tahun 2013;
5. Peraturan Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika
Organisasi
Nomor
dan
KEP.03
Tata
Tahun
Kerja
2009
Badan
tentang
Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan
: PERATURAN
KEPALA
BADAN
KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA
METEOROLOGI,
TENTANG
URAIAN
TUGAS STASIUN METEOROLOGI .
BAB I
MAKSUD, TUJUAN DAN RUANG LINGKUP
Pasal 1
Peraturan Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika tentang Uraian Tugas Stasiun Meteorologi ini
dimaksudkan
sebagai
salah
satu
landasan
Badan
Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika dalam menetapkan
status dan kelas stasiun meteorologi untuk pelaksanaan
tugas dan fungsi.
-2-
Pasal 2
Uraian tugas unit kerja stasiun meteorologi bertujuan
sebagai
acuan
pelaksanaan
tugas
pada
stasiun
meteorologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika
sesuai tingkat kelas stasiun.
Pasal 3
Ruang lingkup Peraturan Kepala Badan ini meliputi
ketentuan tugas stasiun meteorologi, terdiri dari kegiatan:
a. pengamatan;
b. pengelolaan data;
c. pelayanan jasa;
d. pemeliharaan;
e. kerja sama/koordinasi;
f. administrasi; dan
g. tugas tambahan.
BAB II
KEDUDUKAN, TUGAS DAN KLASIFIKASI
Pasal 4
(1) Stasiun meteorologi merupakan Unit Pelaksana Teknis
di lingkungan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika.
(2) Stasiun meteorologi dipimpin oleh seorang Kepala
Stasiun.
-3-
Pasal 5
Dalam
pelaksanaan
tugasnya
sehari-hari
stasiun
meteorologi secara administratif dibina oleh Sekretaris
Utama dan secara teknis operasional dibina oleh Deputi
Bidang Meteorologi.
Pasal 6
(1) Stasiun
meteorologi
melaksanakan
mempunyai
pengamatan,
tugas
pengelolaan
utama
data,
pelayanan jasa.
(2) Dalam menunjang pelaksanaan tugas utama, stasiun
meteorologi melaksanakan pemeliharaan peralatan,
kerjasama/koordinasi,
administrasi,
dan
tugas
tambahan.
(3) Uraian tugas utama dan tugas tambahan Stasiun
Meteorologi sebagaimana tercantum dalam Lampiran
Peraturan ini.
Pasal 7
Stasiun meteorologi diklasifikasikan dalam 4 (empat)
kelas, yaitu :
a. Kelas I;
b. Kelas II;
c. Kelas III; dan
d. Kelas IV.
Pasal 8
Pada saat Peraturan Kepala Badan ini berlaku, substansi
yang mengatur uraian tugas stasiun meteorologi dalam
Peraturan Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika Nomor
KEP.008 Tahun 2006 tentang Uraian Tugas Stasiun
Meteorologi, Stasiun Klimatologi, dan Stasiun Geofisika,
dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
-4-
LAMPIRAN
PERATURAN KEPALA BADAN
METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA
NOMOR 9 TAHUN 2014
TENTANG
URAIAN TUGAS STASIUN METEOROLOGI
URAIAN TUGAS STASIUN METEOROLOGI
I.
STASIUN METEOROLOGI KELAS I
Uraian Tugas Stasiun Meteorologi Kelas I sebagai berikut :
A. Pengamatan, meliputi :
1. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan setiap jam selama 24
(dua
puluh
empat)
jam
setiap
hari
berdasarkan
standar
waktu
internasional;
2. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan radiosonde, pada
jam 00 dan 12 Universal Time Clock (UTC), kecuali di stasiun meteorologi
maritim;
3. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan menggunakan
pilot balon, pada jam 06 dan 18 UTC, kecuali di stasiun meteorologi
maritim;
4. melaksanakan
penyandian
data
meteorologi
permukaan
setiap
jam
pengamatan;
5. melaksanakan penyandian data meteorologi udara atas pada jam-jam 00,
06, 12, 18, UTC;
6. melaksanakan pengamatan cuaca khusus sesuai kebutuhan jaringan,
antara lain radar cuaca / hujan, dan penerima citra satelit cuaca;
7. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan menggunakan peralatan
di taman alat dan landas pacu untuk pelayanan penerbangan (METAR,
SPECI, MET REPORT dan SPECIAL) sesuai dengan ketentuan yang berlaku
bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan penerbangan;
8. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan laut untuk pelayanan
maritim di pelabuhan/pantai/perairan di stasiun meteorologi maritim;
9. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara,
awan,
jarak
pandang,
curah
meteorologi;
-1-
hujan,
penguapan
di
stasiun
10. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara, awan, jarak pandang, curah hujan, penguapan, gelombang laut,
suhu permukaan air laut dan pasang surut air laut di stasiun meteorologi
maritim;
11. melaksanakan pengamatan dan penyandian data meteorologi maritim setiap
jam pengamatan bagi stasiun meteorologi maritim;
12. melaksanakan kegiatan fam voyage (ikut berlayar) bagi stasiun meteorologi
maritim;
13. melaksanakan
kegiatan
fam
flight
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan layanan penerbangan;
14. melaksanakan pengamatan khusus untuk keperluan iklim maritim di
stasiun meteorologi maritim.
B. Pengelolaan Data meliputi :
1. Pengumpulan Data meliputi:
a. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi permukaan pada
jam-jam 00, 03, 06, 09, 12, 15, 18, 21, UTC secara tepat waktu;
b. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi udara atas pada
jam-jam 00, 06, 12, 18, UTC secara tepat waktu kecuali stasiun
meteorologi maritim;
c. melaksanakan monitoring dan kualiti kontrol pengiriman berita data
meteorologi permukaan dan udara atas sebagaimana dimaksud pada
huruf a dan huruf b;
d. melaksanakan pengumpulan data meteorologi permukaan dan udara atas
untuk keperluan pemetaan dan analisis cuaca kecuali di stasiun
meteorologi maritim;
e. melaksanakan pengumpulan produk informasi dan prakiraan cuaca,
produk Numerical Weather Prediction (NWP), dan/atau peringatan dini
dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
f. melaksanakan pertukaran data dan informasi cuaca penerbangan sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan yang menjadi tanggung
jawabnya
bagi
stasiun
meteorologi
penerbangan ;
-2-
yang
memberikan
layanan
g. melaksanakan penyebaran data dan informasi cuaca kelautan di wilayah
pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya, bagi stasiun meteorologi
maritim;
h. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi maritim pada
jam-jam 00, 03,06, 09, 12, 15,18, 21 UTC secara tepat waktu bagi stasiun
maritim;
i. melaksanakan pengumpulan sandi SHIP dari kapal-kapal yang sedang
berlayar sesuai dengan program VOS (Voluntary Observing SHIP), bagi
stasiun meteorologi maritim.
j. melaporkan kejadian cuaca ekstrim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika
Pusat;
k. melaporkan kejadian gunung meletus dalam bentuk Volcanic Activity
Report di wilayah yang menjadi tanggung jawabnya kepada Stasiun
Meteorologi Kelas I Soekarno Hatta - Cengkareng dan Stasiun Meteorologi
Kelas I Hasanuddin - Makassar untuk diteruskan ke VAAC (Vulcanic Ash
Advisory Center);
l. melaporkan keadaan cuaca pada saat terjadinya kecelakaan pesawat ke
Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan dan Maritim Badan Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika ;
m. melaksanakan pengiriman data hasil pengamatan lainnya menggunakan
Sistem Pengelolaan Database Meteorologi, Klimatologi, Kualitas Udara dan
Geofisika (MKKuG) yang telah ditentukan.
2. Pengolahan Data meliputi:
a. melaksanakan pengolahan dan pengarsipan data hasil pengamatan dalam
format yang sudah ditetapkan;
b. melaksanakan kendali mutu data hasil pengamatan;
c. melaksanakan pengolahan basis data dan kualiti kontrol seluruh hasil
pengamatan yang dikoordinasikan stasiun meteorologi di wilayahnya;
d. melaksanakan pengelolaan data dan kualiti kontrol hasil pengamatan
cuaca di bandar udara dengan menggunakan metode statistik untuk
membuat Aerodrome Climatology Summary (ACS) bagi stasiun meteorologi
yang memberikan layanan penerbangan.
-3-
3. Analisis dan Prakiraan meliputi :
a. melaksanakan
pemetaan
dan
melakukan
analisis
cuaca
sinoptik
permukaan dan udara atas secara reguler 4 (empat) kali per hari pada
jam 00, 06, 12, dan 18 UTC atau paling sedikit 2 (dua) kali per hari pada
jam 00 dan 12 UTC bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan
penerbangan;
b. melaksanakan interpretasi produk Numerical Weather Prediction (NWP),
citra satelit, cuaca dan citra radar cuaca wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya;
c. membuat prakiraan cuaca harian untuk kepentingan publik secara
reguler 4 (empat) kali per hari dilakukan updating pada jam 00, 06, 12,
dan 18 UTC wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya (kecuali
stasiun
yang
lokasinya
terdapat
disekitar
di
Badan
Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika Pusat dan/atau Balai Besar Meteorologi dan
Geofisika Wilayah yang melaksanakan);
d. membuat
prakiraan
cuaca
untuk
pelayanan
penerbangan
sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan dalam wilayah yang
menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun meteorologi yang memberikan
layanan penerbangan;
e. membuat prakiraan cuaca perairan pantai, perairan laut terbuka dan
alur/rute pelayaran dalam wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya bagi stasiun meteorologi maritim;
f. membuat analisis sementara atas kejadian cuaca ekstrim yang terjadi
diwilayah tanggung jawabnya serta membuat prediksi cuaca ekstrim yang
akan terjadi ;
g. membuat produk info iklim maritim dengan pemanfaatan data satelit
(peta klimatologi sifat dan tren unsur meteorologi laut) bagi stasiun
meteorologi maritim.
4. Penyimpanan Data , meliputi:
menyimpan data hasil pegamatan, data model dan data cuaca khusus
dalam bentuk hardcopy dan softcopy.
-4-
5. Pengaksesan Data , meliputi:
mengakses data hasil pengamatan, cuaca khusus, hasil pengolahan baik
nasional maupun internasional untuk keperluan analisis dan prakiraan di
wilayah tanggung jawabnya.
C. Pelayanan Jasa, meliputi :
1. melaksanakan updating publikasi data dan penyajian produk data dan
informasi prakiraan cuaca secara teratur di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung
jawabnya
dalam
tampilan
grafis/peta,
tabulasi,
dan/atau
rekaman suara audio visual sesuai kebutuhan;
2. melaksanakan diseminasi produk informasi cuaca untuk kepentingan
publik di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya.;
3. membuat, menyebarkan, dan menyiarkan informasi peringatan dini cuaca
ekstrim untuk publik melalui media massa dan instansi yang terkait dengan
penanggulangan bencana, di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya;
4. membuat evaluasi dan kajian setiap kali ada kejadian cuaca/cuaca ekstrim
dan dampaknya terhadap keselamatan dan kerugian materi yang terjadi di
wilayah
pelayanan
yang
menjadi
tanggung
jawabnya
dan
mendokumentasikan hasilnya, serta melaporkannya ke Badan Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
5. melaksanakan
penyediaan
dan
penyaluran
informasi
cuaca
untuk
pendaratan dan lepas landas, peringatan cuaca signifikan bandar udara,
peringatan cuaca signifikan area FIR dan informasi cuaca jalur/rute
penerbangan sesuai ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan yang
menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun meteorologi yang memberikan
layanan penerbangan;
6. memberikan dan melaksanakan briefing cuaca penerbangan untuk user/
pengguna yang meliputi, antara lain : pilot, airline crew sesuai dengan
kebutuhan/permintaan bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan
penerbangan;
7. melaksanakan penyediaan dan penyaluran informasi cuaca kepelabuhanan,
informasi cuaca kelautan untuk pelayaran rakyat, dan buletin cuaca untuk
jalur/rute pelayaran dalam wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya, bagi stasiun meteorologi maritim;
-5-
8. memberikan pelayanan jasa untuk keperluan khusus atas permintaan
pengguna jasa dan/atau berdasarkan kerjasama dengan instansi terkait di
wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
9. menyediakan
dokumen
penerbangan
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan layanan penerbangan;
10. memberikan dan melaksanakan bimbingan kepada awak kapal (Port
Meteorological Officer) bagi stasiun meteorologi maritim.
D. Pemeliharaan, meliputi :
1. membuat penjadwalan kegiatan pemeliharaan berkala;
2. melaksanakan pemeliharaan berkala peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi
lain yang menjadi tanggung jawabnya;
4. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiun meteorologi lain yang menjadi
tanggung jawabnya apabila stasiun berfungsi sebagai koordinator stasiun
meteorologi, klimatologi, dan geofisika;
5. melaksanakan
pemeliharaan
dan
perbaikan
fasilitas
penunjang
di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
6. mengusulkan
kebutuhan
suku
cadang
dan
peralatan
cadangan
di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya
secara berjenjang;
7. melaksanakan pengelolaan suku cadang dan peralatan cadangan sederhana
mekanik (konvensional) bagi stasiun meteorologi kelas I yang
berfungsi
sebagai koordinator stasiun meteorologi, klimatologi, dan geofisika;
8. melaksanakan monitoring peralatan dan melaporkan hasil monitoring
peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung
jawabnya secara berjenjang;
9. melaporkan kerusakan dan hasil perbaikan peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
10. melaporkan penghentian pengoperasian peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
-6-
11. mencatat dan mengarsipkan riwayat peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
12. mencatat dan melaporkan perubahan asset peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
13. mengusulkan kalibrasi peralatan di stasiun dan stasiun meteorologi lain
yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
14. menjaga kebersihan, keamanan dan persyaratan lingkungan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya.
E. Koordinasi / Kerjasama
melaksanakan
kerja
sama
di
bidang
penyelenggaran
meteorologi
dan
pengembangan sumber daya manusia (SDM) dengan instansi pemerintah,
pemerintah daerah, badan hukum dan/atau masyarakat sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
F. Tugas Administrasi
melaksanakan tugas administrasi meliputi ketatausahaan, kepegawaian,
keuangan, rumah tangga, penyusunan program kerja, dan laporan stasiun.
G. Tugas Tambahan, meliputi:
1. menjalin kemitraan dengan pemerintah daerah setempat bagi stasiun
meteorologi kelas I yang ditunjuk sebagai koordinator stasiun meteorologi,
klimatologi, dan geofisika;
2. melaksanakan kegiatan operasional pengamatan dan pelayanan pada
bandara yang belum ada stasiun meteorologi di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan pelayanan jasa kelautan, dalam hal tidak ada stasiun
meteorologi maritim di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya,
disesuaikan dengan kebutuhan operasional dan pelayanan;
4. melaksanakan tugas operasional dan pelayanan jasa kecuali jasa kelautan;
5. menyelengarakan pelayanan klimatologi dan geofisika untuk koordinator
stasiun meteorologi, klimatologi, dan geofisika di propinsi apabila tidak
terdapat
Balai
Besar
Meteorologi
dan
Geofisika
wilayah/
stasiun
klimatologi/ stasiun geofisika yang dilaksanakan oleh SDM sesuai dengan
bidang dan kompetensinya atau berkoordinasi dengan stasiun terkait di
wilayahnya;
-7-
6. setiap stasiun yang melaksanakan tugas tambahan tidak sesuai dengan
tugas dan fungsi, tetap dapat melaksanakan kegiatan yang dilaksanakan
oleh petugas sesuai dengan bidang dan kompetensinya atau berkoordinasi
dengan stasiun terkait di wilayahnya;
7. pembinaan terhadap tugas tambahan yang dilakukan sebagaimana tersebut
di atas dilakukan oleh stasiun terdekat yang mempunyai tugas dan fungsi
yang sejenis.
II. STASIUN METEOROLOGI KELAS II
Uraian Tugas Stasiun Meteorologi Kelas II sebagai berikut :
A. Pengamatan, meliputi :
1. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan secara terus-menerus
setiap 1 (satu) jam selama 24 (dua puluh empat) jam setiap hari
berdasarkan waktu standar internasional;
2. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan radiosonde, pada
jam 00 dan 12 Universal Time Clock (UTC), kecuali untuk stasiun
meteorologi maritim.
3. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan menggunakan
pilot balon pada jam 00, 06, 12 dan 18 UTC atau pada jam 06 dan 18 UTC
untuk stasiun yang melaksanakan pengamatan radiosonde, kecuali untuk
stasiun meteorologi maritim;
4. melaksanakan
penyandian
data
meteorologi
permukaan
setiap
jam
pengamatan;
5. melaksanakan penyandian data meteorologi udara atas pada waktu dan jam
sesuai dengan pengaturan operasi dan jam-jam pengamatan 00, 06, 12, 18,
UTC;
6. melaksanakan pengamatan cuaca khusus sesuai kebutuhan jaringan,
antara lain radar cuaca/hujan, dan penerima citra satelit cuaca;
7. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan menggunakan peralatan
di taman alat dan landas pacu untuk pelayanan penerbangan (METAR,
SPECI, MET REPORT, dan SPECIAL) sesuai dengan ketentuan yang berlaku
bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan penerbangan;
-8-
8. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan untuk pelayanan cuaca
kelautan, menggunakan peralatan di taman alat dan di kolam pelabuhan /
perairan pantai bagi stasiun meteorologi maritim;
9. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara,
awan,
jarak
pandang,
curah
hujan,
penguapan
di
stasiun
meteorologi;
10. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara, awan, jarak pandang, curah hujan, penguapan, gelombang laut,
suhu permukaan air laut dan pasang surut air laut bagi stasiun meteorologi
maritim;
11. melaksanakan kegiatan fam voyage (ikut berlayar) bagi stasiun meteorologi
maritim;
12. melaksanakan
kegiatan
fam
flight
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan layanan penerbangan;
13. melaksanakan pengamatan khusus untuk keperluan iklim maritim di
stasiun meteorologi maritim.
B. Pengelolaan Data
1. Pengumpulan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi permukaan pada
jam-jam 00, 03, 06, 09, 12, 15, 18, 21, UTC secara tepat waktu;
b. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi udara atas pada
jam-jam 00, 06, 12, 18, UTC secara tepat waktu kecuali stasiun
meteorologi maritim;
c. melaksanakan monitoring dan kualiti kontrol pengiriman berita data
sandi meteorologi permukaan dan udara atas sebagaimana dimaksud
pada huruf a dan huruf b;
d. melaksanakan pengumpulan data meteorologi permukaan dan udara atas
untuk keperluan pemetaan dan analisis cuaca kecuali di stasiun
meteorologi maritim;
-9-
e. melaksanakan pengumpulan produk informasi dan prakiraan cuaca,
produk Numerical Weather Prediction (NWP) dan/atau peringatan dini
dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
f. melaksanakan pertukaran data dan informasi cuaca penerbangan, sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan yang menjadi tanggung
jawabnya;
g. melaksanakan penyebaran data dan informasi cuaca kelautan di wilayah
pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya, bagi stasiun meteorologi
maritim;
h. melaporkan kejadian-kejadian cuaca ekstrim di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika Pusat;
i. melaporkan kejadian gunung meletus dalam bentuk volcanic activity
report di wilayah yang menjadi tanggung jawabnya kepada Stasiun
Meteorologi Kelas I Soekarno Hatta - Cengkareng dan Stasiun Meteorologi
Kelas I Hasanuddin - Makassar;
n. melaporkan keadaan cuaca pada saat terjadinya kecelakaan pesawat ke
Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan dan Maritim Badan Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika;
j. melaksanakan pengiriman data hasil pengamatan lainnya menggunakan
Sistem Pengelolaan Database Meteorologi, Klimatologi, Kualitas Udara dan
Geofisika (MKKuG) yang telah ditentukan.
2. Pengolahan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengolahan dan pengarsipan data hasil pengamatan
dalam format yang sudah ditetapkan;
b. melaksanakan kendali mutu data hasil pengamatan;
c. melaksanakan pengolahan basis data dan kualiti kontrol seluruh hasil
pengamatan yang dikoordinasikan stasiun meteorologi diwilayahnya;
d. melaksanakan pengolahan data dan kualiti kontrol hasil pengamatan
cuaca di bandar udara dengan menggunakan metode statistik untuk
membuat Aerodrome Climatology Summary (ACS) bagi stasiun meteorologi
yang memberikan layanan penerbangan.
-10-
3. Analisis dan Prakiraan, meliputi :
a. melaksanakan ulasan pemetaan dan melakukan analisis cuaca sinoptik
permukaan dan udara atas secara reguler 2 (dua) kali per hari pada jam
00 dan 12 UTC;
b. melaksanakan interpretasi produk Numerical Weather Prediction (NWP),
citra satelit, dan citra radar cuaca yang ada dalam wilayah pelayanan
yang menjadi tanggung jawabnya;
c. membuat prakiraan cuaca untuk kepentingan publik secara reguler 2
(dua) kali perhari pada jam 00 dan 18 UTC di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya (kecuali stasiun yang lokasinya terdapat
disekitar di Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat dan/atau
Balai Besar Meteorologi dan Geofisika Wilayah yang melaksanakan );
d. membuat
prakiraan
cuaca
untuk
pelayanan
penerbangan
sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan dalam wilayah yang
menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun meteorologi yang memberikan
layanan penerbangan;
e. membuat prakiraan cuaca perairan pantai dalam wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun meteorologi maritim;
f. membuat analisis sementara atas kejadian cuaca ekstrim yang terjadi
diwilayah tanggung jawabnya serta membuat prediksi cuaca ekstrim yang
akan terjadi;
g. membuat produk info iklim maritim dengan pemanfaatan data satelit
(peta klimatologi sifat dan tren unsur meteorologi laut) bagi stasiun
meteorologi maritim.
4. Penyimpanan Data, meliputi:
menyimpan data hasil pegamatan, data model, dan data cuaca khusus
dalam bentuk hardcopy dan softcopy.
5. Pengaksesan Data, meliputi:
mengakses data hasil pengamatan, cuaca khusus, hasil pengolahan baik
nasional maupun internasional untuk keperluan analisis dan prakiraan
diwilayah tanggung jawabnya.
-11-
C. Pelayanan Jasa, meliputi :
1. melaksanakan updating publikasi data dan penyajian produk data dan
informasi prakiraan cuaca di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya dalam tampilan grafis/peta, tabulasi, teks, secara teratur, dan
atau rekaman suara audio visual sesuai kebutuhan;
2. melaksanakan diseminasi produk informasi cuaca untuk kepentingan
publik di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
3. membuat, menyebarkan, dan menyiarkan informasi peringatan dini cuaca
ekstrim untuk publik melalui media massa dan instansi yang terkait dengan
penanggulangan bencana di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya;
4. melaporkan kejadian cuaca ekstrim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
5. membuat evaluasi dan kajian setiap kali ada kejadian cuaca/cuaca ekstrim
dan dampaknya terhadap keselamatan hidup dan kerugian materi yang
terjadi di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya dan
mendokumentasikan hasilnya;
6. melaksanakan
penyediaan
dan
penyaluran
informasi
cuaca
untuk
pendaratan dan lepas landas, peringatan cuaca signifikan bandar udara,
dan informasi cuaca rute penerbangan sesuai ketentuan dan kebutuhan
operasi penerbangan yang menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun
meteorology yang memberikan layanan penerbangan;
7. memberikan dan melaksanakan briefing cuaca penerbangan untuk user /
pengguna yang meliputi antara lain : pilot, airline crew sesuai dengan
kebutuhan/ permintaan bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan
penerbangan.
D. Pemeliharaan, meliputi :
1. membuat penjadwalan kegiatan pemeliharaan berkala;
2. melaksanakan pemeliharaan berkala peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi
lain menjadi tanggung jawabnya;
-12-
4. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiun meteorologi lain yang menjadi
tanggung jawabnya apabila stasiun berfungsi sebagai koordinator stasiun
meteorologi, klimatologi, dan geofisika;
5. melaksanakan
pemeliharaan
dan
perbaikan
fasilitas
penunjang
di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
6. mengusulkan kebutuhan suku cadang dan peralatan cadangan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya
secara berjenjang;
7. melaksanakan pengelolaan suku cadang dan peralatan cadangan sederhana
mekanik (konvensional) bagi stasiun meteorologi kelas II yang berfungsi
sebagai koordinator stasiun meteorologi, klimatologi, dan geofisika;
8. melaksanakan monitoring peralatan dan melaporkan hasil monitoring
peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung
jawabnya secara berjenjang;
9. melaporkan kerusakan dan hasil perbaikan peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
10. melaporkan penghentian pengoperasian peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
11. mencatat dan mengarsipkan riwayat peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
12. mencatat dan melaporkan perubahan aset peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
13. mengusulkan kalibrasi peralatan di stasiun dan stasiun meteorologi lain
yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
14. menjaga kebersihan, keamanan dan persyaratan lingkungan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya.
E. Koordinasi / Kerjasama
melaksanakan
kerja
sama
di
bidang
penyelenggaran
meteorologi
dan
pengembangan sumber daya manusia (SDM) dengan instansi pemerintah,
pemerintah daerah, badan hukum, dan atau masyarakat sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
-13-
F. Tugas Administrasi
melaksanakan tugas administrasi meliputi ketatausahaan, kepegawaian,
keuangan, rumah tangga, penyusunan program kerja, dan laporan stasiun.
G. Tugas Tambahan
1. menjalin kemitraan dengan pemerintah daerah setempat bagi stasiun
meteorologi kelas II yang ditunjuk sebagai koordinator stasiun meteorologi,
klimatologi, dan geofisika;
2. melaksanakan kegiatan operasional pengamatan dan pelayanan pada
bandara yang belum ada stasiun meteorologi di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan pengamatan dan pelayanan jasa kelautan, dalam hal tidak
ada stasiun meteorologi maritim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya, disesuaikan dengan kebutuhan operasional dan
pelayanan;
4. melaksanakan tugas operasional dan pelayanan jasa kecuali jasa kelautan;
5. menyelengarakan pelayanan klimatologi dan geofisika untuk koordinator
stasiun meteorologi, klimatologi, dan geofisika di propinsi apabila tidak
terdapat
Balai
Besar
Meteorologi
dan
Geofisika
wilayah/
stasiun
klimatologi/ stasiun geofisika yang dilaksanakan oleh SDM sesuai dengan
bidang dan kompetensinya atau berkoordinasi dengan stasiun terkait di
wilayahnya;
6. setiap stasiun yang melaksanakan tugas tambahan tidak sesuai dengan
tugas dan fungsi, tetap dapat melaksanakan kegiatan yang dilaksanakan
oleh petugas sesuai dengan bidang dan kompetensinya atau berkoordinasi
dengan stasiun terkait di wilayahnya;
7. pembinaan terhadap tugas tambahan yang dilakukan sebagaimana tersebut
di atas dilakukan oleh stasiun terdekat yang mempunyai tugas dan fungsi
yang sejenis.
III. STASIUN METEOROLOGI KELAS III
Uraian Tugas Stasiun Meteorologi Kelas III sebagai berikut :
A. Pengamatan, meliputi :
1. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan secara terus-menerus
setiap 1 (satu) jam selama 24 (dua puluh empat) jam setiap hari
berdasarkan waktu standar internasional;
-14-
2. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan menggunakan
radiosonde, pada jam 00 dan 12 UTC sesuai dengan kebutuhan jaringan,
kecuali di stasiun meteorologi maritim;
3. melaksanakan pengamatan meteorologi udara atas dengan pilot balon, pada
jam 00, 12 dan 18 UTC atau sesuai kebutuhan jaringan, atau pada jam 06
dan 18 untuk stasiun yang melaksanakan pengamatan radiosonde kecuali
di stasiun meteorologi maritim;
4. melaksanakan
penyandian
data
meteorologi
permukaan
setiap
jam
pengamatan;
5. melaksanakan penyandian data meteorologi udara atas pada waktu dan jam
sesuai dengan pengaturan operasi dan jam pada angka 3;
6. melaksanakan pengamatan cuaca khusus sesuai kebutuhan jaringan,
antara lain radar cuaca/hujan, dan penerima citra satelit cuaca;
7. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan menggunakan peralatan
di taman alat dan atau landas pacu untuk pelayanan penerbangan (METAR,
SPECI, MET REPORT, dan SPECIAL) sesuai dengan ketentuan yang
berlakubagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan penerbangan ;
8. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan untuk pelayanan cuaca
kelautan, menggunakan peralatan di taman alat dan atau di kolam
pelabuhan/perairan pantai, di stasiun meteorologi maritim;
9. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara,
awan,
jarak
pandang,
curah
hujan,
penguapan
di
stasiun
meteorologi ;
10. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara, awan, jarak pandang, curah hujan, penguapan, gelombang laut,
suhu permukaan air laut dan pasang surut air laut di stasiun meteorologi
maritim;
11. melaksanakan kegiatan fam voyage (ikut berlayar) bagi stasiun meteorologi
maritim;
12. melaksanakan
kegiatan
fam
flight
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan layanan penerbangan;
13. melaksanakan pengamatan khusus untuk keperluan iklim maritim di
stasiun meteorologi maritim.
-15-
B. Pengelolaan Data, meliputi :
1. Pengumpulan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi permukaan pada
jam-jam 00, 03, 06, 09, 12, 15, 18, 21 UTC secara tepat waktu;
b. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi udara atas pada
jam 00, 06, 12 dan 18 UTC secara tepat waktu kecuali stasiun
meteorologi maritim;
c. melaksanakan monitoring dan kualiti kontrol pengiriman berita data
sandi meteorologi permukaan dan udara atas sebagaimana dimaksud
pada huruf a dan huruf b.
d. melaksanakan pengumpulan produk informasi dan prakiraan cuaca,
produk Numerical Weather Prediction (NWP) dan/atau peringatan dini
dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
e. melaksanakan pertukaran data dan informasi cuaca penerbangan, sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan yang menjadi tanggung
jawabnya
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan
layanan
penerbangan;
f. melaksanakan penyebaran data dan informasi cuaca kelautan di wilayah
pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya, bagi stasiun meteorologi
maritim;
g. melaporkan kejadian cuaca ekstrim yang terjadi sekitar stasiun yang
menjadi tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika Pusat;
h. melaporkan kejadian gunung meletus dalam bentuk volcanic activity
report di wilayah yang menjadi tanggung jawabnya kepada Stasiun
Meteorologi Kelas I Soekarno Hatta - Cengkareng dan Stasiun Meteorologi
Kelas I Hasanuddin – Makassar untuk diteruskan ke VAAC (Vulcanic Ash
Advisory Center);
i. melaporkan keadaan cuaca saat terjadinya kecelakaan pesawat ke Kepala
Pusat
Meteorologi
Penerbangan
dan
Maritim
Badan
Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika;
j. melaksanakan pengiriman data hasil pengamatan lainya menggunakan
Sistem Pengelolaan Database Meteorologi, Klimatologi, Kualitas Udara dan
Geofisika (MKKuG) yang telah ditentukan.
-16-
2. Pengolahan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengolahan dan pengarsipan data hasil pengamatan dalam
format yang sudah ditetapkan;
b. melaksanakan kendali mutu data hasil pengamatan;
c. melaksanakan pengolahan basis data dan kualiti kontrol seluruh hasil
pengamatan yang dikoordinasikan stasiun meteorologi di wilayahnya;
d. melaksanakan pengolahan data dan kualiti kontrol hasil pengamatan
cuaca di bandar udara dengan menggunakan metode statistik untuk
membuat Aerodrome Climatology Summary (ACS) bagi stasiun meteorologi
yang memberikan layanan penerbangan.
3. Analisis dan Prakiraan, meliputi:
a. melaksanakan interpretasi produk Numerical Weather Prediction (NWP),
citra satelit, dan citra radar cuaca yang ada di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya;
b. membuat prakiraan cuaca terbatas untuk kepentingan publik secara
reguler sekurang-kurangnya 1 (satu) kali per hari pada jam 00 UTC;
c. membuat prakiraan cuaca terbatas di bandar udara setempat untuk
keperluan
pelayanan
penerbangan
dan
disebarkan
sesuai
dengan
ketentuan yang berlaku bagi stasiun meteorologi yang memberikan
layanan penerbangan;
d. membuat produk info iklim maritim dengan pemanfaatan data satelit
(peta klimatologi sifat dan tren unsur meteorologi laut) bagi stasiun
meteorologi maritim.
4. Penyimpanan Data, meliputi:
menyimpan data hasil pegamatan, data model dan data cuaca khusus,
dalam bentuk hardcopy dan softcopy.
5. Pengaksesan Data, meliputi:
mengakses data hasil pengamatan, cuaca khusus, hasil pengolahan baik
nasional maupun internasional untuk keperluan analisis dan prakiraan di
wilayah tanggung jawabnya.
-17-
C. Pelayanan Jasa, meliputi :
1. melaksanakan updating publikasi data dan penyajian produk data dan
informasi prakiraan cuaca di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya sekurang-kurangnya dalam tampilan grafis, tabulasi dan teks,
secara teratur;
2. melaksanakan diseminasi produk informasi cuaca untuk kepentingan
publik di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
3. menyebarkan dan menyiarkan informasi peringatan dini cuaca ekstrim
untuk publik melalui media massa dan instansi yang terkait dengan
penanggulangan bencana, di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya;
4. melaporkan kejadian cuaca ekstrim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawab ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
5. membuat, menyebarkan dan mendokumentasikan laporan setiap kali ada
kejadian cuaca/cuaca ekstrim dan dampaknya terhadap keselamatan hidup
dan kerugian materi yang terjadi di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya;
6. melaksanakan
penyediaan
dan
penyaluran
informasi
cuaca
untuk
pendaratan dan lepas landas, peringatan cuaca signifikan bandar udara,
dan informasi cuaca rute penerbangan sesuai ketentuan dan kebutuhan
operasi penerbangan yang menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun
meteorology yang memberikan layanan penerbangan;
7. melaksanakan
penyediaan
dan
penyaluran
informasi
cuaca
ke
pelabuhanan, informasi cuaca kelautan untuk pelayanan rakyat dan buletin
cuaca untuk pelayanan dalam wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya, bagi stasiun meteorologi maritim;
8. memberikan pelayanan jasa untuk keperluan khusus atas permintaan
pengguna jasa dan atau berdasarkan kerjasama dengan instansi terkait di
wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
9. memberikan dan melaksanakan bimbingan kapal (Port Meteorological Officer)
bagi stasiun meteorologi maritim.
D. Pemeliharaan, meliputi:
1. membuat penjadwalan kegiatan pemeliharaan berkala;
-18-
2. melaksanakan pemeliharaan berkala peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi
lain yang menjadi tanggung jawabnya;
4. melaksanakan
pemeliharaan
dan
perbaikan
fasilitas
penunjang
di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
5. mengusulkan kebutuhan suku cadang dan peralatan cadangan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya
secara berjenjang;
6. melaksanakan monitoring peralatan dan melaporkan hasil monitoring
peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung
jawabnya secara berjenjang;
7. melaporkan kerusakan dan hasil perbaikan peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
8. melaporkan penghentian pengoperasian peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
9. mencatat dan mengarsipkan riwayat peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
10. mencatat dan melaporkan perubahan asset peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
11. mengusulkan kalibrasi peralatan di stasiun dan stasiun meteorologi lain
yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
12. menjaga kebersihan, keamanan dan persyaratan lingkungan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya.
E. Koordinasi / Kerjasama
melaksanakan
kerja
sama
di
bidang
penyelenggaran
meteorologi
dan
pengembangan sumber daya manusia (SDM) dengan instansi pemerintah,
pemerintah daerah, badan hukum, dan/atau masyarakat sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
F. Tugas Administrasi
melaksanakan tugas administrasi meliputi ketatausahaan, kepegawaian,
keuangan, rumah tangga, dan laporan stasiun.
-19-
G. Tugas Tambahan meliputi:
1. melaksanakan kegiatan operasional pengamatan dan pelayanan pada
bandara yang belum ada stasiun meteorologi di wilayah pelayanan yang
menjadi tanggung jawabnya;
2. melaksanakan pengamatan dan pelayanan jasa kelautan dalam hal tidak
ada stasiun meteorologi maritim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung
jawabnya
disesuaikan
dengan
kebutuhan
operasional
dan
pelayanan;
3. melaksanakan tugas operasional dan pelayanan jasa lainnya;
4. menyelengarakan pelayanan klimatologi dan geofisika untuk koordinator
stasiun meteorologi, klimatologi, dan geofisika di propinsi apabila tidak
terdapat balai besar meteorologi dan geofisika wilayah/ stasiun klimatologi/
stasiun geofisika yang dilaksanakan oleh SDM sesuai dengan bidang dan
kompetensinya atau berkoordinasi dengan stasiun terkait di wilayahnya;
5. setiap stasiun yang melaksanakan tugas tambahan tidak sesuai dengan
tugas dan fungsi, tetap dapat melaksanakan kegiatan yang dilaksanakan
oleh petugas sesuai dengan bidang dan kompetensinya atau berkoordinasi
dengan stasiun terkait di wilayahnya;
6. pembinaan terhadap tugas tambahan yang dilakukan sebagaimana tersebut
di atas dilakukan oleh stasiun terdekat yang mempunyai tugas dan fungsi
yang sejenis.
IV. STASIUN METEOROLOGI KELAS IV
Uraian Tugas Stasiun Meteorologi Kelas IV sebagai berikut :
A. Pengamatan, meliputi :
1. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan secara terus-menerus
setiap 1 (satu) jam selama 24 (dua puluh empat) jam setiap hari
berdasarkan waktu standar internasional;
2. melaksanakan
penyandian
data
sinoptik
permukaan
setiap
jam
pengamatan;
3. melaksanakan pengamatan cuaca khusus sesuai kebutuhan jaringan
antara lain: radar cuaca, hujan, dan penerima satelit cuaca ;
-20-
4. melaksanakan
pengamatan
meteorologi
permukaan,
menggunakan
peralatan di taman alat untuk pelayanan penerbangan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku bagi stasiun meteorologi yang memberikan layanan
penerbangan;
5. melaksanakan pengamatan meteorologi permukaan untuk pelayanan cuaca
kelautan, menggunakan peralatan di taman alat dan atau di kolam
pelabuhan/perairan pantai, bagi stasiun meteorologi maritim;
6. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara, awan, jarak pandang, curah hujan, penguapan, gelombang laut,
suhu permukaan air laut dan pasang surut air laut bagi stasiun meteorologi
maritim;
7. melaksanakan pengamatan meteorologi paling sedikit terhadap unsurunsur: radiasi matahari, suhu udara, tekanan udara, angin, kelembaban
udara, awan, jarak pandang, curah hujan, penguapan bagi stasiun
meteorologi;
8. melaporkan kejadian cuaca ekstrim yang terjadi sekitar stasiun yang
menjadi tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika Pusat;
9. melaksanakan kegiatan fam voyage (ikut berlayar) bagi stasiun meteorologi
maritim;
10. melaksanakan
kegiatan
fam
flight
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan layanan penerbangan;
11. melaksanakan pengamatan khusus untuk keperluan iklim maritim bagi
stasiun meteorologi maritim.
B. Pengelolaan Data
1. Pengumpulan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengiriman berita data sandi meteorologi permukaan pada
jam-jam 00, 03, 06, 09, 12, 15, 18, 21 UTC atau sesuai kebutuhan
jaringan secara tepat waktu;
b. melaksanakan monitoring dan kualiti kontrol pengiriman berita data
sandi meteorologi permukaan dan udara atas sebagaimana dimaksud
pada huruf a;
-21-
c. melaksanakan pengumpulan produk informasi dan prakiraan cuaca,
produk Numerical Weather Prediction (NWP) dan/atau peringatan dini dari
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat ;
d. melaksanakan pertukaran data dan informasi cuaca penerbangan sesuai
ketentuan dan kebutuhan operasi penerbangan yang menjadi tanggung
jawabnya
bagi
stasiun
meteorologi
yang
memberikan
layanan
penerbangan;
e. melaksanakan penyebaran data dan informasi cuaca kelautan di wilayah
pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya, bagi stasiun meteorologi
maritim;
k. melaporkan kejadian gunung meletus dalam bentuk volcanic activity
report, di wilayah yang menjadi tanggung jawabnya kepada Stasiun
Meteorologi Kelas I Soekarno Hatta - Cengkareng dan Stasiun Meteorologi
Kelas I Hasanuddin – Makassar untuk diteruskan ke VAAC (Vulcanic Ash
Advisory Center);
f. melaporkan keadaan cuaca pada saat terjadinya kecelakaan pesawat ke
Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan dan Maritim Badan Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika;
g. melaksanakan pengiriman data hasil pengamatan lainnya menggunakan
Sistem Pengelolaan Database Meteorologi, Klimatologi, Kualitas Udara dan
Geofisika (MKKuG) yang telah di tentukan.
2. Pengolahan Data, meliputi :
a. melaksanakan pengolahan dan pengarsipan data hasil pengamatan dalam
format yang sudah ditetapkan;
b. melaksanakan kendali mutu data hasil pengamatan;
c. melaksanakan pengolahan basis data dan kualiti kontrol seluruh hasil
pengamatan yang dikoordinasikan stasiun meteorologi di wilayahnya;
d. melaksanakan pengolahan data dan kualiti kontrol hasil pengamatan
cuaca bandara dengan menggunakan metode statistik untuk membuat
Aerodrome Climatology Summary (ACS) bagi stasiun meteorologi yang
memberikan layanan penerbangan.
-22-
3. Analisis dan Prakiraan, meliputi:
a. membuat prakiraan cuaca terbatas untuk kepentingan publik sesuai
kebutuhan pelayanan;
b. membuat analisis sementara kejadian cuaca ekstrim yang terjadi di
sekitar wilayah yang menjadi tanggung jawabnya.
4. Penyimpanan Data
menyimpan data hasil pegamatan, data model dan data cuaca khusus
dalam bentuk hardcopy dan softcopy.
5. Pengaksesan Data
mengakses data hasil pengamatan, cuaca khusus, hasil pengolahan baik
nasional maupun internasional untuk keperluan analisis dan prakiraan
diwilayah tanggung jawabnya.
C. Pelayanan Jasa, meliputi :
1. melaksanakan penyajian produk data dan informasi prakiraan cuaca di
wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya sekurang-kurangnya
dalam tampilan tabulasi dan teks, secara teratur;
2. melaksanakan penyebaran produk informasi cuaca untuk kepentingan
publik di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
3. menyebarkan dan menyiarkan informasi peringatan dini cuaca ekstrim
untuk publik melalui media massa dan instansi yang terkait dengan
penanggulangan bencana, di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung
jawabnya;
4. melaporkan kejadian cuaca ekstrim di wilayah pelayanan yang menjadi
tanggung jawabnya ke Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Pusat;
5. membuat dan mendokumentasikan laporan setiap kali ada kejadian cuaca/
cuaca ekstrim dan dampaknya terhadap keselamatan hidup dan kerugian
materi yang terjadi di wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
6. melaksanakan penyediaan dan penyaluran informasi cuaca sekurangkurangnya untuk keperluan pendaratan dan lepas landas sesuai ketentuan
operasi penerbangan yang menjadi tanggung jawabnya bagi stasiun
meteorologi yang memberikan layanan penerbangan;
-23-
7. melaksanakan penyediaan dan penyaluran informasi cuaca kepelabuhan,
informasi cuaca kelautan untuk pelayanan rakyat dan buletin cuaca untuk
pelayaran dalam wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya bagi
stasiun meteorologi maritim;
8. memberikan pelayanan jasa untuk keperluan khusus atas permintaan
pengguna jasa dan atau berdasarkan kerjasama dengan instansi terkait di
wilayah pelayanan yang menjadi tanggung jawabnya;
9. memberikan dan melaksanakan bimbingan kapal (Port Meteorological Officer)
bagi stasiun meteorologi maritim.
D. Pemeliharaan, meliputi :
1. membuat penjadwalan kegiatan pemeliharaan berkala;
2. melaksanakan pemeliharaan berkala peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
3. melaksanakan perbaikan peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi
lain yang menjadi tanggung jawabnya;
4. melaksanakan
pemeliharaan
dan
perbaikan
fasilitas
penunjang
di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
5. mengusulkan kebutuhan suku cadang dan peralatan cadangan peralatan di
stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya
secara berjenjang;
6. melaksanakan monitoring peralatan dan melaporkan hasil monitoring
peralatan di stasiunnya dan stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung
jawabnya secara berjenjang;
7. melaporkan kerusakan dan hasil perbaikan peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
8. melaporkan penghentian pengoperasian peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
9. mencatat dan mengarsipkan riwayat peralatan di stasiunnya dan stasiun
meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya;
10. mencatat dan melaporkan perubahan aset peralatan di stasiunnya dan
stasiun meteorologi lain yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
11. mengusulkan kalibrasi peralatan di stasiun dan stasiun meteorologi lain
yang menjadi tanggung jawabnya secara berjenjang;
-24-
Fly UP