...

petunjuk pembentukan nomor panggil buku dan label buku

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

petunjuk pembentukan nomor panggil buku dan label buku
Seri Pengembangan Perpustakaan Pertanian no. 7
PETUNJUK PEMBENTUKAN
NOMOR PANGGIL BUKU DAN
LABEL BUKU
Pusat Perpustakaan Pertanian dan Komunikasi Penelitian
Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian
BOGOR
2000
1
Seri Pengembangan Perpustakaan Pertanian no. 7
PETUNJUK PEMBENTUKAN
NOMOR PANGGIL BUKU DAN
LABEL BUKU
Oleh :
Suni Triani
Marsah Suaida
Pusat Perpustakaan Pertanian dan Komunikasi Penelitian
Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian
BOGOR
2000
2
NOMOR PANGGIL / CALL NUMBER
Call number atau nomor panggil adalah suatu kode
yang dibuat untuk suatu bahan pustaka agar bahan pustaka
tersebut dapat dengan mudah dikenali, disusun dalam
jajaran katalog atau dalam rak, dan mudah
ditelusur
kembali.
Nomor
klasifikasi
panggil
bahan
biasanya
pustaka,
terdiri
serta
dari
huruf-huruf
nomor
yang
menyatakan nama pengarang dan judul.
Letak nomor panggil pada kartu katalog biasanya
berada di ujung sebelah kiri atas.
Nomor panggil dicantumkan pada kartu katalog,
sebagai
nomor
lokasi
untuk
bahan
pustaka
yang
bersangkutan, juga pada label punggung buku, nomor kode
untuk kartu buku, kartu peminjaman dan slip tanggal
kembali. Penulisan nomor panggil ini dapat ditulis langsung
dengan
pena
raphido,
menggunakan
mesin
ketik,
dicetak/disablon, atau dicetak dengan bantuan komputer.
3
Contoh kartu katalog : (dilengkapi dengan nomor panggil)
Nomor panggil
633.18-155
BAD
BADAN PENDIDIKAN DAN LATIHAN PERTANIAN
p
Pascapanen padi : materi latihan petugas/kursus
kontak tani/Badan Pendidikan dan Latihan Pertanian
.—Jakarta : BPLP, 1993.
iv, 86 p. : ill.; 21 cm
838/D/94
1. Rice
I. Judul
633.18-155
2.
Harvesting - Food crops
PENENTUAN NOMOR PANGGIL
Biasanya nomor panggil terdiri dari:
1.
2.
3.
Nomor klasifikasi
Tajuk entri utama
Judul
Keterangan :
1.
Nomor klasifikasi,
nomor
klasifikasi
yang dicantumkan merupakan
yang
menyatakan
pokok
permasalahan bahan pustaka yang bersangkutan.
4
2.
Tuliskan 3 huruf pertama tajuk entri utama. Tajuk
entri utama yang biasa digunakan adalah nama
pengarang atau badan yang bertanggung jawab
terhadap isi suatu terbitan. Yang dicantumkan adalah
3 huruf pertama nama keluarga pengarang (inverted
name atau nama pengarang yang dibalik) atau badan
korporasi yang bertanggung jawab, ditulis dalam
huruf besar ( huruf kapital).
3.
Satu huruf pertama judul bahan pustaka dicantumkan
pada bagian akhir, yang ditulis dengan huruf kecil.
4.
Untuk judul buku dalam bahasa Inggris, jika kata
pertama judul menggunakan kata sandang “a, an dan
the”, maka huruf pertama a dan t tidak ditulis
sebagai judul. Yang ditulis sebagai judul adalah huruf
pertama kata yang berada di belakang kata sandang
tersebut. Demikian pula untuk judul buku berbahasa
asing lain yang menggunakan kata sandang sebagai
kata pertama pada judul.
5
5.
Jika pada bahan pustaka yang dibuatkan katalognya
tidak
diketahui
nama
pengarang
atau
badan
korporasi, maka yang ditetapkan sebagai tajuk entri
utama adalah judul buku/pustaka yang bersangkutan.
Tuliskan 3 huruf pertama judul dalam huruf besar
(huruf kapital). Dengan demikian, maka untuk bagian
judul tidak perlu ditulis lagi.
PEMBUATAN LABEL BUKU
Jenis label punggung buku yang digunakan biasanya
terbuat dari :
1.
Kertas perekat :
Menggunakan kertas khusus sebagai label yang
mempunyai
lapisan
berperekat
sehingga
mudah
ditempelkan pada punggung buku
2.
Kertas HVS :
Bila
kertas
label
tidak
diperoleh,
maka
label
punggung buku dapat dibuat dari kertas putih/HVS
biasa
6
Langkah-langkah pembuatan label menurut jenis kertas
label yang digunakan :
1.1. Label dari kertas perekat :
Alat dan bahan yang diperlukan :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
Label kertas berperekat ukuran 4 cm x 7,5 cm
Mistar / penggaris
Pinsil
Pena Raphido ukuran 0,6 mm.
Mistar sablon / penggaris template ukuran 0,6 mm.
Selotip besar ukuran 5 cm.
Cara dan langkah-langkah pembuatan label dari kertas
berperekat :
1.
Tentukan
nomor
panggil
yang
akan
dibuatkan
labelnya. Yaitu yang terdiri dari nomor klasifikasi,
tajuk entri utama dan judul buku. Buat satu buah
label untuk satu eksemplar buku.
2.
Ukur tepi bawah buku setinggi 5 cm dan beri tanda
garis dengan pinsil. Hal ini bermaksud agar tiap
penempatan label punggung buku akan seragam dan
sama pada setiap buku.
7
3.
Buat garis bantu dengan pinsil sebanyak 3 baris di
dalam kertas label, untuk tempat penulisan nomor
panggil. Lalu salin nomor panggil dengan menggunakan
pena raphido dan mistar sablon. (Ukuran pena raphido
dan mistar sablon yang digunakan harus sama dalam
satu ukuran, untuk penulisan label biasa digunakan
pena dan mistar ukuran 0,6 mm)
4.
Tempelkan label yang telah ditulis pada punggung
buku yang telah diberi tanda. Beri selotip pada label,
supaya label dapat merekat dengan lebih kuat dan
tahan lama. Gunakan selotip yang berukuran lebih
besar dari petakan label yang dibuat Rapikan hasil
penempelan sehingga nomor panggil
punggung buku..
1.2. Label kertas :
Alat dan bahan yang perlu disediakan :
a.
b.
8
Kertas HVS 70 atau 80 gr
Mistar / penggaris
tampak pada
c.
d.
e.
f.
g.
Pinsil
Pena Raphido ukuran 0,6 mm
Mistar sablon / penggaris template ukuran 0,6 mm
Gunting
Selotip besar ukuran 5 cm
Cara dan langkah-langkah pembuatan label kertas :
1.
Tentukan
nomor
panggil
yang
akan
dibuatkan
labelnya. Yaitu yang terdiri dari nomor klasifikasi,
tajuk entri utama dan judul buku.
2.
Ukur tepi bawah buku setinggi 5 cm dan beri tanda
garis dengan pinsil.
3.
Buat petak-petak berbentuk segi empat memanjang
untuk label buku pada kertas HVS dengan ukuran 4
cm x 7,5 cm.
4.
Buat garis bantu dengan pinsil sebanyak 3 baris di
dalam tiap petakan. Garis bantu ini berguna untuk
tempat penulisan nomor panggil. Lalu salin nomor
panggil dengan menggunakan pena raphido dan mistar
9
sablon. (Ukuran pena raphido dan mistar sablon yang
digunakan harus sama)
5.
Setelah semua nomor panggil disalin, gunting tiap
petakan label. Tempatkan pada tanda garis yang telah
diberikan
pada
punggung
buku,
sebagai
bagian
terbawah petakan label.
6.
Rekatkan selotip besar pada kertas label, lalu
rekatkan
pada
punggung
buku.
Rapikan
hasil
penempelannya.Untuk buku-buku yang tipis label
dapat ditempatkan pada halaman muka / halaman
sampul buku.
Pada tahap ini buku dan katalog siap untuk dijajarkan di
rak dan kabinet katalog sesuai dengan nomor panggilnya
(nomor klasifikasi)
10
Fly UP