...

MOTIF PEMIRSA MENONTON SINETRON TUKANG BUBUR NAIK

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

MOTIF PEMIRSA MENONTON SINETRON TUKANG BUBUR NAIK
MOTIF PEMIRSA MENONTON SINETRON
TUKANG BUBUR NAIK HAJI THE SERIES DI RCTI
(Studi Deskriptif Kuantitatif Tentang Motif Pemirsa di Surabaya Dalam
Menonton Sinetron Tukang Bubur Naik Haji The Series di RCTI)
SKRIPSI
Oleh :
DITA DEWI KARTIKASARI
NPM. 0943010206
YAYASAN KESEJAHTERAAN PENDIDIKAN DAN PERUMAHAN
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” JAWA TIMUR
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI
SURABAYA
2013
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat ALLAH SWT atas segala
rahmat,hidayah dan karunia-Nya sehingga Peneliti dapat menyelesaikan Skripsi
yang berjudul “MOTIF PEMIRSA MENONTON SINETRON TUKANG
BUBUR NAIK HAJI THE SERIES DI RCTI”.
Peneliti menyadari bahwa di dalam penyusunan skripsi ini banyak terdapat
kekurangan-kekurangan dalam penulisan. Selesainya Skripsi ini tentunya tidak
terlepas dari adanya arahan , nasehat, dan bimbingan dari Ibu Dra. Diana Amelia,
M.Si selaku dosen pembimbing yang dengan segala perhatian dan kesabarannya
rela meluangkan waktu untuk membantu Peneliti ditiap proses penyusunan
Skripsi ini. Terima kasih yang tak terhingga Peneliti sampaikan.
Pada kesempatan ini penulis juga menyampaikan banyak terima kasih
yang setinggi-tingginya kepada semua pihak-pihak yang telah membantu Peneliti
dalam menyelesaikan penyusunan Skripsi Penelitian, diantaranya :
1.
Ibu Dra. Hj.Suparmawati,M.Si selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik UPN “Veteran” Jawa Timur.
2.
Bapak Juwito, S.Sos, M.Si. selaku Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi.
3.
Bapak Saifuddin Zuhri, M.Si. selaku Sekretaris Program Studi Ilmu
Komunikasi.
4.
Dra. Diana Amelia, M.si. selaku dosen pembimbing yang senantiasa
mencurahkan segala ide dan sarannya kepada saya.
iv
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
5.
Mama, Papa dan Keluarga tercinta atas segala Doa, bimbingan, dan
supportnya selama ini yang tak pernah ada hentinya kepada Peneliti.
6.
Teman-teman dan sahabat seperjuangan nina,dewi,Sheila yang sudah
membantu saya sampai skripsi selesai.
7.
My Super Boy Joko Arief Arianto yang telah memberikan dukungan dan
semangatnya.
Peneliti menyadari bahwa penyusunan Skripsi penelitian Ini masih memiliki
banyak kekurangan. Sehingga Peneliti berharap kritik dan saran yang membangun
demi kebaikan dan kesempurnaan dalam penyusunan Skripsi penelitian.
Semoga dengan penyusunan Skripsi penelitian ini dapat bermanfaat bagi
semua pihak Khususnya Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Pembangunan
Nasional “Veteran” Jawa Timur dan terkhusus bagi Peneliti.
Surabaya, Desember 2013
Peneliti
v
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ………………………………………………...
i
LEMBAR PENGESAHAN
ii
..….………………….……………....
LEMBAR PERSETUJUAN ………………………………………...
iii
KATA PENGANTAR
…………………………………………
iv
DAFTAR ISI
…………………………………………………
vi
DAFTAR TABEL
…………………………………………………
ix
………………………………………………
xi
…………………………………………...
xii
ABSTRAKSI ………………………………………………………...
xiii
BAB I PENDAHULUAN
1
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR LAMPIRAN
…………………………………………
1.1
Latar Belakang Masalah
1.2
Perumusan Masalah …………………………………
12
1.3
Tujuan Penelitian
…………………………………
12
1.4
Kegunaan Penelitian …………………………………
12
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1
2.2
…………………………
1
…………………………………
14
Penelitian Terdahulu …………………………………..
14
2.1.1 Penelitian Terdahulu Pertama ……………………
14
2.1.2 Penelitian Terdahulu Kedua ……………………..
15
Landasan Teori …………………………..…....……….
17
2.2.1 Media Komunikasi Massa ……………………….
17
2.2.2 Televisi …………………………………………..
19
2.2.3 Pengaruh Televisi Terhadap Sistem Komunikasi ..
20
2.2.4. Teori Kebutuhan ………………………………..
21
2.2.5. Pengertian Motif ………………………………..
23
vi
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
2.2.6. Pemirsa Sebagai Khalayak Media Massa ……….
26
2.2.7. Program Sinetron ………………………………..
27
2.2.8. Sinetron Tukang Bubur Naik Haji The Series …...
28
2.2.9. Teori Kegunaan dan Kepuasan ………………….
30
2.3 Kerangka Berpikir ………………………………………….
33
BAB III METODE PENELITIAN …………………………………..
36
3.1
Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ………....
36
3.1.1 Definisi Operasional ……………………………
36
3.1.2 Pengukuran Variabel ………………………….... 40
3.2
Populasi, Sampel, dan Teknik Penarikan Sampel………… 46
3.2.1 Populasi
……………………………………
46
3.2.2 Sampel dan Teknik Penarikan Sampel ………….. 47
3.3
Teknik Pengumpulan Data
3.4
Teknik Analisa Data ……………………………………. 50
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1
……………………………. 49
…………………………..
52
Gambaran Umum Objek Penelitian …………………....
52
4.1.1 Gambaran Umum RCTI
52
…………..………
4.1.2 Gambaran Umum Tukang Bubur Naik Haji
4.2
The Series Di RCTI …………………………….
55
4.1.3 Gambaran Umum Pemirsa Surabaya …………...
58
Penyajian Data dan Analisis Data ………………...……
60
4.2.1 Identitas Pribadi …...……………………………
60
4.2.2 Motif Responden ……………………..…….…..
66
4.2.3 Kategorisasi Motif Kognitif, Motif Identitas
Personal dan Motif Diversi ………….……….…
vii
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
87
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN …………………………..
97
5.1
Kesimpulan …………………………………………...
97
5.2
Saran ………………………………………………….
97
DAFTAR PUSTAKA
…………………………………………
Lampiran ……………………………………………………………..
viii
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
99
101
ABSTRAKSI
DITA DEWI KARTIKASARI, MOTIF PEMIRSA MENONTON SINETRON
TUKANG BUBUR NAIK HAJI THE SERIES DI RCTI.
(Studi Deskriptif Kuantitatif Tentang Motif Pemirsa Surabaya Dalam Menonton Sinetron
Tukang Bubur Naik Haji The Series Di RCTI).
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui motif pemirsa Surabaya
dalam menonton sinetron Tukang Bubur Naik Haji The Series di RCTI.
Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah : Teori Uses dan Gratifications,
dan teori Kebutuhan.
Metode analisis data dalam penelitian ini menggunakan tabel frekuensi dan data
dari hasil penelitian untuk selanjutnya dianalisis secara deskriptif dari setiap pertanyaan
yang diajukan. Populasi dalam penelitian ini adalah pemirsa yang berusia diatas 17 tahun
di kota Surabaya yang menonton sinetron Tukang Bubur Naik Haji The Series di RCTI.
Teknik penarikan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah Purposive sampling.
Hasil dari penelitian dapat disimpulkan ada 3 motif yang mendasari dalam
menonton sinetron “Tukang Bubur Naik Haji The Series” di RCTI yaitu motif informasi ,
motif identitas personal dan motif hiburan pada kategori tinggi, karena motif tersebut
dapat memenuhi kebutuhan khalayak yaitu dengan candaan yang diberikan melalui tokoh
dalam sinetron tersebut, dan memberikan inspirasi bagi khalayak.
Kata kunci : Motif, Pemirsa di Surabaya, sinetron “Tukang Bubur Naik Haji The Series”
di RCTI
ABSTRACT
DITA DEWI KARTIKASARI, MOTIVE VIEWERS WATCH TELEVISION CINEMA
TUKANG BUBUR NAIK HAJI THE SERIES IN RCTI.
(Quantitative Descriptive Study of adolescents in Surabaya motive Watching television
cinema “ Tukang Bubur Naik Haji The Series” In RCTI).
The purpose of this study was to determine the motive Surabaya viewer in
watching “Tukang Bubur Naik Haji The Series” in RCTI.
The theory used in this study are: Uses and Gratification theory, and the theory of
needs.
Methods of data analysis in this study using frequency tables and data from the
research to be further analyzed by descriptive of any questions. The population in this
study were viewer aged more than 17 years in the city of Surabaya is watching television
cinema “Tukang Bubur Naik Haji The Series” in RCTI. The sampling technique used in
this study is purposive sampling.
The result of this study it can be concluded that are three underlying motive in
watching television cinema “Tukang Bubur Naik Haji The Series” in RCTI. which are
information motive, the personal identity motive, motive of intertaiment in the high
category because it can fulfill the viewers needs of the presence of humors from figure in
a story of there and give new inspiration for all viewers.
Keywords: Motif, viewer in Surabaya, television cinema “Tukang Bubur Naik Haji The
Series” in RCTI
xiii
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Memasuki abad ke-21, industri media telah berada di dalam perubahan yang
cepat. Perkembangan dunia hiburan dan informasi saat ini telah mengalami kemajuan
yang sangat pesat. Komunikasi selalu mengalami perkembangan seiring dengan
perkembangan kehidupan manusia. Perkembangan dalam komunikasi ini adalah
untuk didapatkannya kemudahan dalam berkomunikasi dan agar tujuan komunikasi
dapat tercapai dengan mudah.
Dalam masyarakat modern seperti sekarang ini tak dipungkiri lagi bahwa
setiap individu dalam melakukan komunikasi tidak pernah lepas dari peran teknologi.
Perkembangan
teknologi komunikasi juga telah
mendorong perkembangan
komunikasi massa. Dengan adanya kemajuan teknologi saat ini serta ditunjang
dengan rasa keingintahuan masyarakat yang sangat besar terhadap sebuah informasi
terbaru, sekarang ini komunikasi massa dirasa sangat penting bagi masyarakat.
Fungsi komunikasi sebagai komunikasi sosial setidaknya menginsyaratkan
bahwa komunikasi penting untuk membangun konsep diri kita,aktualisasi diri, untuk
kelangsungan hidup, untuk memperoleh kebahagiaan,terhindar dari tekanan dan
1
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
2
ketegangan antara lain lewat komunikasi yang menghibur dan memupuk hubungan
dengan orang lain. Melalui komunikasi kita bekerja sama dengan anggota masyarakat
untuk mencapai tujuan bersama (Mulyana,2008:5).
Masyarakat dalam kehidupannya membutuhkan informasi untuk memenuhi
segala kebutuhan yang semakin beragam. Informasi selalu berkembang seiring
dengan perubahan jaman. Dapat dikatakan masyarakat tidak hanya butuh melainkan
masyarakat sangat dituntut untuk mengetahui informasi-informasi yang selalu
berkembang. Dalam penyampaian informasi tidak lepas dari proses komunikasi
dimana dalam proses komunikasi selalu membutuhkan sarana atau media dalam
menyampaikan informasinya,baik melalui media massa atau melalui media
komunikasi interpersonal. Agar informasi dapat diterima dengan baik oleh
masyarakat,media yang digunakan harus tepat pula.
Dalam kegiatan sehari-hari manusia tidak bisa lepas dari kegiatan
komunikasi,kegiatan tersebut tidak hanya dilakukan secara tatap muka namun ada
juga kegiatan komunikasi yang membutuhkan alat bantu media untuk menyampaikan
pesan dari komunikator kepada komunikan.
Salah satu bentuk media yang digunakan dalam berkomunkasi adalah media
massa. Media massa merupakan sarana untuk menyampaikan isi pesan yang bersifat
umum
kepada
sejumlah
orang
yang
jumlahnya
relative
besar,tinggalnya
tersebar,heterogen,anonym,melembaga,memiliki perhatin yang berpusat pada isi
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
3
pesan yang sama dengan tidak memberikan arus balik secara langsung pada saat itu,
menurut jenisnya media massa dibagi menjadi dua yaitu media massa cetak terdiri
dari majalah,tabloid,surat kabar dan media massa elektronik terdiri dari televise dan
radio yang mana masing-masing memiliki sifat karakter daya tarik dan cirri khas
sendiri-sendiri (Wahyudi, 1991 : 50).
Perkembangan media massa sebagai sarana informasi di Indonesia, tidak lepas
dari jalannya perkembangan dan perubahan zaman di segala sektor kehidupan
masyarakat. Kecenderungan misi media massa yang ditujukan untuk mendukung dan
mngkritisi perubahan, menempatkan media massa pada posisi terpenting.
Media massa, pada hakekatnya berupaya memotivasi masyarakat untuk
berpartisipasi aktif dan kritis dalam menyoroti berbagai persoalan di masyarakat. Pers
menjadi mediator antara pemerintah dengan masyarakat. Pers menjadi agen
pembaruan dalam segala kompleksitasnya yang berorientasi pada kebenaran
(kuswandi, 2008 : 11).
Menurut sastro (1992 : 23) dari beberapa media massa yang ada,televisi
merupakan media massa elektronik yang paling akhir kehadirannya. Meskipun
demikian televisi sebagai media massa yang paling efektif saat ini dikarenakan pada
televise perkembangan teknologi sangat cepat. Hal ini disebabkan oleh sifat audio
visualnya yang tidak dimiliki oleh media massa lainnya, dalam hal penayangan
televisi memiliki jangkauan yang tidak terbatas. Dengan modal visual yang
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
4
dimiliki,siaran televisi bersifat sangat bermanfaat bagi upaya pembentukan sikap
maupun perilaku dan sekaligus perubahan pola berfikir.
Media televisi sudah menjadi kebutuhan masyarakat untuk mengetahui
perubahan serta peristiwa yang terjadi di belahan dunia lain mulai dari
film,berita,hingga kemajuan teknologi yang tengah berlangsung. Dibandingkan
dengan media massa yang lain,televisilah yang paling efektif dalam menyampaikan
informasi kepada masyarakat. Hal ini dikarenakan selain mengeluarkan suara,televisi
juga menampilkan gambar,sehingga informasi yang disampaikan akan lebih mudah
dimengerti. Pengaruh televise terhadap system komunikasi tidak lepas dari pengaruh
terhadap aspek-aspek kehidupan pada umumnya. Televisi disini menimbulkan
pengaruh terhadap kehidupan masyarakat yang sudah telanjur mengetahui dan
merasakannya, baik pengaruh positif ataupun pengaruh negative (Effendy, 1996 :
122).
Televisi saat ini telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia.
Banyak orang yang menghabiskan waktunya lebih lama di depan televisi
dibandingkan dengan waktu yang digunakan untuk mengobrol dengan keluarga atau
pasangan mereka. Bagi banyak orang TV adalah teman. TV menjadi cermin perilaku
masyarakat dan TV dapat menjadi candu. TV membujuk kita untuk mengkomsusikan
lebih banyak dan lebih banyak lagi. TV memperlihatkan bagaimana kehidupan orang
lain dan memberikan ide tentang bagaimana kita ingin menjalani hidup ini.
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
5
Ringkasnya,TV mampu memasuki relung-relung kehidupan kita lebih dari yang lain
(Morrisan, 2004 : 1).
Selain itu televisi juga memiliki kelebihan dan kekuatan tersendiri. Kelebihan
dari media televisi adalah paket acaranya yang mampu membuka wawasan berfikir
pemirsa untuk menerima dan mengetahui kejadian yang berada di lingkungan
masyarakat. Sedangkan kekuatan dari media televisi adalah menguasai jarak dan
ruang, dapat menjangkau massa dalam jumlah besar, nilai aktualitas yang cepat, daya
rangsang pemirsanya yang cukup tinggi, serta menyampaikan informasi dengan
lebih singkat,jelas dan sistematis. Mengingat kemampuan televisi dalam menguasai
jarak secara geografis dan sosiografis. Maka televisi dapat memberikan pengaruh
yang lebih besar pada khalayak disbanding dengan radio dan surat kabar (Kuswandi,
1996 : 94).
Pemirsa adalah sasaran komunikasi melalui televisi siaran yang karena
heterogen masing-masing mempunyai kerangka acuan (frame of reference) yang
berbeda satu sama lain. Mereka berbeda bukan saja dalam usia dan jenis kelamin,
tetapi juga dalam latar belakang social dan kebudayaan, sehingga pada gilirannya
berbeda dalam pekerjaan, pandangan hidup agama dan kepercayaan,pendidikan, citacita, keinginan, kesenangan dan lain sebagainya (Effendi, 1993 : 8). Kegiatan pemirsa
dalam menonton acara televisi merupakan kegiatan yang bertujuan untuk memenuhi
kebutuhan mereka, baik kebutuhan berupa informasi maupun hiburan. Pemirsa ingin
mencari kesenangan, televisi memberikan kesempatan untuk melarikan diri dari
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
6
kegiatan. Pemirsa kesepian dan televisi berfungsi sebagai sahabat. Demikian besarnya
peran televisi dalam memenuhi kebutuhan, maka televisi dapat memuaskan
kebutuhan pemirsa akan hiburan.
Menurut Effendi (2000 : 19-20) dengan banyaknya stasiun televisi swasta
khalayak pemirsa banyak diuntungkan karena dapat memilih materi siaran yang
diinginkan sesuai dengan kebutuhannya. Televisi dapat memenuhi dari sejumlah
kebutuhan yang dimiliki, khalayak melalui acara-acara yang disiarkan. Menitik
beratkan isi media pada yang diinginkan khalayak berarti mengkomsumsi khalayak
menggunakan media (memilih isi) bukan merupakan kegiatan yang kebetulan atau
dipengaruhi faktor eksternal, melainkan suatu perilaku yang didorong oleh motif
tertentu. Pernyataan bahwa televisi sebagai media massa mampu memenuhi sejumlah
kebutuhan khalayak berangkat dari komsumsi teori uses gratification yang
menyatakan bahwa pada dasarnya setiap individu memiliki kebutuhan yang harus
dipenuhi.
Sesuai dengan perkembangan jaman yang selalu maju, banyak stasiun televisi
swasta memberikan suguhan hiburan yang menarik untuk ditonton. Hiburan-hiburan
televisi bisa berupa acara music, film asing merupakan local,acara komedi, sinetron
maupun kuis. Dunia pertelevisian di Indonesia berkembang pesat antara lain dengan
hadirnya 12 stasiun televise yaitu TVRI, RCTI, MNC, SCTV, INDOSIAR, ANTV,
TRANS, TRANS7, GLOBALTV, TV-ONE, METRO-TV, yang mengudara secara
nasional, serta JTV, SBO-TV, AREK TV yang bersiaran local menawarkan berbagai
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
7
macam acara yang beranekaragam seperti music, film, informasi khusus, sinetron,
ataupun telenovela, yang meberikan suguhan hiburan yang membuat orang terhibur
adalah acara music.
Diantara stasiun-stasiun TV tersebut RCTI selalu menampilkan ide inovatif
untuk suatu programnya yang kemudian sukses dan pada akhirnya stasiun televise
swasta lain ingin mencoba menghadirkan program-program yang sama dengan
harapan mendapat sambutan baik pula dari pemirsanya.
Lepas dari kelebihan televisi yang dapat memenuhi kebutuhan manusia,
stasiun televisi berusaha bersaing mengemas sajian acara yang menarik untuk dapat
disaksikan pemirsa televisi. Salah satunya yakni sinetron yang saat ini paling banyak
digemari pemirsa.
Perkembangan sinetron televisi di Indonesia saat ini sangat pesat. Banyaknya
paket sinetron serial maupun lepas di TV swasta. Menjamurnya paket sinetron di
televisi bukan hal yang luar biasa. Kehadiran sinetron merupakan salah satu bentuk
aktualitas komunikasi dan interaksi manusia yang diolah berdasarkan alur cerita,
untuk mengangkat permasalahan hidup manusia sehari-hari. Banyaknya sinetron yang
menggambarkan pesan sosial dan moral dalam kehidupan masyarakat , tentu sangat
baik bagi pemirsa dalam menentukan sikap dan perilakunya. Pesan-pesan sinetron
terkadang terungkap secara simbolis dalam alur ceritanya. Kalau isi pesan sinetron
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
8
tidak mencerminkan realitas social objektif, maka yang tampak dalam cerita sinetron
tersebut hanya gambaran realitas semu.
Sinetron tukang bubur naik haji di RCTI adalah sinetron yang paling banyak
diminati pemirsa terutama ibu-ibu. Sinetron ini sudah menembus 500 episode
penayangan. Sinetron ini menceritakan seperti menonton kehidupan sehari-hari yang
di dalamnya termasuk perilaku kita sendiri. Menceritakan kisah seorang yang
dermawan namun ingin memperlihatkan kekayaan dan mengharapkan pujian dari
orang lain. Menceritakan bagaimana seorang yang selalu berpenampilan suci padahal
apa yang dilakukan sering kali adalah perbuatan keji. Semua kisah-kisah itu dikemas
dan disajikan secara manis dan lucu dalam serial ini. Sehingga tidak membuat
penontonya merasa jenuh dan selalu ingin melihat kisah kelanjutannya.
Acara ini sebenarnya adalah film layar lebar, tetapi kemudian dibuat sebuah
sinetron. sinetron tampaknya memang masih menjadi tontonan favorit di hiburan
tanah air, apalagi ibu rumah tangga. Kehadiran sinetron bernuansa komedi religi ini
sangat membuat pecinta sinetron indonesia senang. Isi cerita dalam sinetron ini,
walaupun panjang lebar tetapi tetap ada pesan yang terkandung di dalamnya.
Dari uraian diatas, maka peneliti tertarik untuk meneliti motif pemirsa di
Surabaya dalam menonton sinetron tukang bubur naik haji the series yang
ditayangkan oleh rcti setiap hari. Yakni motif yang mendasari pemirsah memilih
untuk menonton sinetron tersebut dari pada sinetron lain yang juga menawarkan hal
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
9
serupa. Sehingga membuat sinteron ini menjadi pemenang sinetron terfavorite.
Tentunya motivasi tersebut muncul karena adanya kebutuhan yang harus dipenuhi.
Alasan penulis memilih sinetron tukang bubur naik haji the series karena
sinteron ini merupakan sinteron kelanjutan dari tukang bubur naik haji yang
ditayangkan pada moment puasaan tahun lalu. Sekarang dihadirkan lagi dengan
cerita yang lebih menarik. Sehingga membuat sinteron ini memenangkan “Panasonic
Award” sebagai sinetron terfavorit 2013
(http://panasonic-gobelawards.com-
Home.Htm). Selain itu dalam sinetron ini mengangkat sebuah kisah kehidupan nyata
sehari-hari. Melalui sikap yang diperankan oleh tokoh-tokoh yang ada dalam cerita
tersebut pemirsa dapat melihat fenomena kejadian sehari-gari yang dialami. Sinetron
ini menginsipirasi pemirsahnya agar kebih menjaga sikap dan perilaku dalam setiap
tindakan. Baik di lingkungan keluarga maupun di lingkungan bermasyarakat.
Berkaitan dengan pemilihan dan penggunaan media maka penelitian ini
menggunakan teori uses and gratifications, dimana sebenarnya khalayak adalah pihak
yang aktif dan menggunakan media tertentu untuk memenuhi kebutuhannya
(Rakhmat,2001:65).
Penelitian motif pemirsa terhadap sinetron Tukang Bubur Naik Haji The Series
di RCTI menurut MC.Quail berpendapat bahwa terdapat 4 motif yakni motif
informasi, motif indentitas pribadi, motif integritas sosial dan motif hiburan. Namun
setelah disimpulkan bahwa pada penelitian ini tidak terdapat motif integritas sosial
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
10
karena bahan dasar yang dapat dijadikan pembicaraan dengan orang lain. Oleh karena
itu , difokuskan pada pendapat Blummer Rakhmat (2007:66) yakni :
1. Motif kognitif yang lebih cenderung mengarah kepada keinginan khalayak
untuk mencari informasi atau pengetahuan seperti kebutuhan khalayak
mengenai pengetahuan ilmu Agama Islam
yang dikemas dalam sinetron
tersebut. Misalnya melalui kegiatan ceramah yang dilakukan salah satu tokoh
dalam sinetron
tersebut. Melalui kegiatan
tersebut pemirsa dapat
memperoleh pengetahuan tentang ilmu agama Islam.
2. Motif identitas personal yaitu para pemirsa diharapkan bisa mengeksplorasi
diri dengan menggunakan isi media untuk memperkuat sesuatu yang penting
dalam kehidupan. Misalnya seperti melalui tokoh dalam sinetron tersebut
yang dapat dijadikan panutan kepada diri kita dengan menanamkan hal-hal
positif yang dapat kita petik melalui tokoh dalam cerita sinetron tersebut
selain itu kita dapat mengetahui style hijab yang saat ini sedang disukai
banyak orang melalui tokoh Rukmana dalam sinetron tersebut.
3. Motif diversi yaitu keinginan untuk melepaskan diri dari kejenuhan,tekanan
dan kebutuhan akan hiburan yaitu masyarakat di Surabaya dalam menonton
sinetron Tukang bubur naik haji the series adalah untuk melepaskan diri dari
kejenuhan,bersantai
setelah
seharian
beraktifitas
untuk
melepaskan
ketangangan atau hanya untuk mengisi waktu luang sehingga memperoleh
kenikmatan jiwa melalui lelucon atau keseruan cerita dalam sinetron tersebut.
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
11
Objek yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah pemirsah sinetron tukang
bubur naik haji the series yakni masyararakat Surabaya yang menonton sinetron
Tukang Bubur Naik Haji The Series berusia 17 tahun ke atas. Dipilihnya pemirsa
yang berusia di atas 17 tahun sebagai responden karena dianggap pada usia tersebut
para pemirsa bisa bersifat lebih bijak lagi menanggapi suatu permasalahan yang ada
di sekitarnya. Dan pada usia ini memiliki kematangan kognitif,kematangan
emosional,dan social dan memiliki perilaku komsumtif dalam memenuhi kebutuhan
hidup sekaligus menggambarkan begitu sulit untuk menunda desakan kebutuhan
emosinya dengan kata lain membeli dan mencoba seakan menjadi bagian hidup
tentang berbagai kebutuhan serta besarnya rasa ingin tahu yang berlebihan yang
ditawarkan sehingga menjadikan usia tersebut sebagai sasaran empuk pihak penyedia
hiburan. Hal ini juga didukung oleh informasi yang peneliti terima dari AGB Nielsen
Media
Research.
(http://www.agbnielsen.netUploadsIndonesiaAGBNielsenNewsletterMayInd09).
Sedangkan lokasi yang dipilih dalam penelitian ini yaitu Surabaya sebagai Ibu
Kota Jawa Timur dengan tingkat kepadatan penduduk terbesar kedua setelah Jakarta.
Surabaya juga merupakan wilayah yang digunakan sebagai tempat casting sinetron
Tukang Bubur Naik Haji (http://surabaya.olx.co.id/open-casting-surabaya-2013-iid504840814).
Surabaya saat
ini dapat dikategorikan sebagai kota metropolitan
dengan masyarakat modern yang menginginkan semua kebutuhan mereka dapat
terpenuhi secara instan.
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
12
1.2
Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas,maka masalah
yang diajukan adalah : “bagaimana motif pemirsa menonton sinetron tukang bubur
naik haji the series di RCTI ?”
1.3
Tujuan dan kegunaan penelitian
1.3.1 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana motif pemirsa
dalam menonton sinteron “tukang bubur naik haji the series” di RCTI.
1.3.2
Kegunaan Penelitian
1. Kegunaan teoritis
Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai
sumbangan pemikiran bagi pengembangan ilmu komunikasi terutama dalam
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
13
bidang jurnalistik yaitu televisi sebagai bahan masukan yang berguna bagi
penelitian selanjutnya.
2. Kegunaan praktis
Memberikan masukan pada para pengelola televise yang ada di
Indonesia tentang acara yang ditayangkan. Bagaimana criteria acara-acara
televise yang disukai masyarakat
Hak Cipta © milik UPN "Veteran" Jatim :
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan dan menyebutkan sumber.
Fly UP